P. 1
panduan_perancangan

panduan_perancangan

|Views: 157|Likes:
Published by Sahrul Arul

More info:

Published by: Sahrul Arul on Feb 29, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/04/2013

pdf

text

original

Sections

  • I. Pendahuluan
  • A. Hakekat dan Tujuan Intelijen
  • Substansi Pengaturan Hakekat dan Tujuan Intelijen
  • B. Kegiatan
  • Tabel 3. Substansi Pengaturan Kegiatan Analysis
  • C. Organisasi
  • Substansi Pengaturan Organisasi Intelijen
  • D. Anggota
  • Substansi Pengaturan Anggota Intelijen
  • Tabel 11. Substansi Pengaturan Klasifikasi Anggota
  • Tabel 13. Substansi Pengaturan Perlindungan Anggota
  • E. Produk
  • Substansi Pengaturan Produk Intelijen
  • Tabel 15. Substansi Pengaturan Produk Intelijen
  • F. Anggaran
  • Substansi Pengaturan Anggaran Intelijen
  • Tabel 16. Substansi Pengaturan Anggaran Intelijen
  • G. Pengawasan
  • Substansi Pengaturan Pengawasan Intelijen
  • H. Transisi Intelijen
  • Tabel 19. Substansi Pengaturan Transisi Intelijen
  • A. Hakekat Intelijen
  • B. Tujuan Intelijen
  • C. Kegiatan Intelijen
  • Pengumpulan Informasi
  • Analisis
  • Kontra Intelijen
  • Operasi Tertutup
  • D. Organisasi Intelijen
  • E. Anggota Intelijen
  • F. Produk Intelijen
  • G. Anggaran Intelijen
  • H. Pengawasan terhadap Intelijen
  • IV. Penutup

Panduan Perancangan

Undang-Undang Intelijen Negara

Editor

Andi Widjajanto

Tim Penulis

Ali A. Wibisono Faisal Idris

Diterbitkan oleh

Jakarta, Agustus 2006

Panduan Perancangan Undang-Undang Intelijen Negara
Diterbitkan oleh PACIVIS, Center for Global Civil Society Studies, University of Indonesia

ISBN: 979-25-2164-X
Tim Penulis Ali A. Wibisono Faisal Idris

Editor Andi Widjajanto

Design Kanisius Percetakan Kanisius

Cetakan Pertama Agustus 2006
Dilarang memperbanyak atau mengutip sebagian atau seluruh isi buku ini dalam bentuk apa pun tanpa izin tertulis dari PACIVIS

Kata Pengantar
Buku “Panduan Perancangan Undang-Undang Intelijen Negara” diluncurkan sebagai bagian dari kepedulian masyarakat sipil untuk menginisiasi reformasi intelijen negara. Buku ini merupakan salah satu bagian dari program advokasi RUU Intelijen Negara yang dilakukan oleh Simpul Aliansi Nasional untuk Demokratisasi Intelijen (SANDI) yang difasilitasi oleh PACIVIS UI dan didukung sepenuhnya oleh ELSAM, Human Rights Working Group, Imparsial, ICW, ISAI, KontraS, ProPatria Institute, The RIDEP Institute, dan YLBHI. Pada dasarnya, buku “Panduan Perancangan Undang-Undang Intelijen Negara” merupakan suatu model pengukuran kuantitatif untuk menilai kualitas RUU Intelijen Negara. Model pengukuran kuantitatif ini dirumuskan bersama-sama oleh Andi Widjajanto (PACIVIS-UI), Makmur Keliat (FISIP-UI), Cornelis Lay (UGM), Aleksius Jemadu (UnPar), Alexandra Retno Wulan (CSIS), Edy Prasetyono (CSIS), Kusnanto Anggoro (CSIS), Ikrar Nusa Bhakti (LIPI), dan Stanley YAP (ISAI), yang juga merupakan anggota koalisi SANDI. Misi utama dari pembuatan “Panduan Perancangan UndangUndang Intelijen Negara” ini adalah menyediakan suatu pedoman baku yang dapat digunakan terutama oleh DPR untuk menilai secara kritis kualitas Draft RUU Intelijen Negara yang dibuat i

Agustus 2006 Andi Widjajanto Direktur Eksekutif PACIVIS ii . Hal ini terjadi karena RUU Intelijen Negara versi Maret 2006 masih memiliki beberapa kelemahan mendasar. Advokasi yang saat ini sedang dilakukan oleh kelompok masyarakat sipil diharapkan dapat meningkatkan kualitas RUU Intelijen Negara sehingga nantinya Indonesia akan memiliki dinas-dinas intelijen negara yang profesional dan efektif yang bergerak di dalam prinsip-prinsip negara demokratik. Rendahnya nilai Draft RUU Intelijen Negara versi Maret 2006 harus dilihat sebagai masih adanya ruang yang cukup besar bagi kelompok masyarakat sipil untuk terus mengawal proses legislasi RUU Intelijen Negara. yaitu (1) adanya pengaturan intelijen yang bertentangan dengan prinsip-prinsip demokratik.oleh pemerintah. Hasil dari penilaian akademik ini cukup mengejutkan karena RUU Intelijen Negara versi Maret 2006 hanya mendapatkan nilai 70 dari kemungkinan total nilai 482. maka buku ini melakukan penilaian akademik terhadap draft RUU Intelijen Negara versi Maret 2006. Selamat Membaca! Depok. dan (2) belum diaplikasikannya prinsip-prinsip intelijen demokratik ke dalam pasal-pasal RUU. Karena Draft RUU Intelijen Negara belum juga diserahkan ke DPR.

..................................................................................... Anggota ............ Substansi Pengaturan Kegiatan Intelijen ......... iii Daftar Tabel dan Grafik ............................. Substansi Pengaturan Hakekat dan Tujuan Intelijen ...................................................................................................................................................... Hakekat dan Tujuan Intelijen B........................................... i Daftar Isi ................................................................................................................................................... 30 D.............................................................................................................................................................................................................. 58 Substansi Pengaturan Anggaran Intelijen .. Kegiatan ................................................................... 15 C...................................................................................................... 53 Substansi Pengaturan Produk Intelijen ...... 1 6 6 8 12 25 II....................................................................................................... A........................................................................................................................................................................................ Anggaran ... 54 F............................ Produk ................ 59 iii .................................................................. Substansi Pengaturan Organisasi Intelijen ................................................................. 42 Substansi Pengaturan Anggota Intelijen .............................................................................................................................Daftar Isi Kata Pengantar .............................. Organisasi ........................................................................................................................................................................ v Biodata Penulis ............................ Karakteristik Intelijen dan Substansi UU Intelijen Negara ........................... .................... Pendahuluan ........................................................... 43 E....................................................................................... vii I...............................................................................

............................................................................................................................................................ 90 G................................... 64 H............................................................................................................. Produk Intelijen .......................................................... 83 E.................................................................................................................... 76 B..... 83 D................................................................ ..... Pengawasan terhadap Intelijen IV...................................................................... 91 91 H...................... Kegiatan Intelijen Pengumpulan Informasi ........................................... 59 Substansi Pengaturan Pengawasan Intelijen .................................................................................................................................................................................................................................................................................................... Penutup ....................................................................................... ............................................................................................................................. 77 78 C...................................... Penilaian Kuantitatif RUU Intelijen Negara (ver............................................................................................. Anggota Intelijen .............................. Transisi Intelijen ....... 72 Intelijen Sebagai Bagian dari Sistem Peringatan Dini ........................................................................................................................................................................ Pengawasan .................................................................................................................................... 81 Operasi Tertutup ........................................................................................... 80 Kontra Intelijen ........... 68 III............................................................................................................................ Tujuan Intelijen ....................... 72 Intelijen Sebagai Bagian dari Sistem Keamanan Nasional ...... 88 F..................................................... 97 iv ..................................................................... 75 Intelijen Sebagai Bagian dari Sistem Analisa Strategis ...... 78 Analisis ................................................................................................. Anggaran Intelijen .. 70 A..................................... Hakekat Intelijen ................................. Organisasi Intelijen ........................................................................ Maret 2006) ...................................G.............................................................................................................................................................................................................................................. 92 Lampiran Assessment RUU Intelijen Negara (Maret 2006) .............................. 73 Intelijen Sebagai Bagian dari Sistem Manajemen Informasi ..............

...................................................Daftar Tabel dan Grafik Tabel 1..................... Substansi Pengaturan Organisasi: Hubungan Antar Lembaga ................................. Substansi Pengaturan Kegiatan Analysis ........................................................................ Substansi Pengaturan Organisasi: Akuntabilitas Manajemen ........................................................................................................ 32 Tabel 7.................................. Substansi Pengaturan Kegiatan CounterIntelligence .................. 24 Tabel 6.............. Substansi Pengaturan Klasifikasi Anggota ........................ Substansi Pengaturan Kegiatan Information Gathering ....................... 17 Tabel 3............................................................. Substansi Pengaturan Organisasi: Mekanisme Proteksi Informasi ......................................... Substansi Pengaturan Kegiatan Covert Operation ............. 40 Tabel 10.................. 35 Tabel 8..................................................................................... 41 Tabel 11..................................................................................................... 45 v ............................................. Substansi Pengaturan Hakekat dan Tujuan Intelijen ........................................................... 38 Tabel 9........................................................................................................ 10 Tabel 2.................................. 19 Tabel 4............................................ Substansi Pengaturan Organisasi: Institusionalisasi .... Substansi Pengaturan Organisasi: Prinsip Pengorganisasian dan Sifat Organisasi ............................................................................................... 21 Tabel 5.............................

............... 66 Tabel 18.......................... Komponen-komponen yang Tidak Diatur ..................................................... Substansi Pengaturan Anggaran Intelijen ......................................................................... Substansi Pengaturan Perlindungan Anggota .. 52 Tabel 15..... Substansi Pengaturan Hak..................................... 69 Grafik 1........................................ Assessment RUU Intelijen Negara versi Pemerintah (Maret 2006) ............ 59 Tabel 17........................ 56 Tabel 16......... Substansi Pengaturan Produk Intelijen .................................................................................... 94 vi ...................... 93 Grafik 2............................. 46 Tabel 13................................ Substansi Pengaturan Lembaga-lembaga Intelligence Oversight ............ Komponen yang Bernilai Minus ..................................................... 67 Tabel 19............................................................ 93 Grafik 3................................................................................................ Substansi Pengaturan Pengawasan Intelijen (Intelligence Oversight) ............ Kewajiban dan Sanksi Anggota ............................................................................................ Substansi Pengaturan Rekrutmen dan Pembinaan Anggota ............... Substansi Pengaturan Transisi Intelijen .................... 49 Tabel 14......Tabel 12................................................

Sebelum bergabung dengan PACIVIS. dan sebagai staf manajemen program dalam serangkaian diskusi mengenai Pengambilalihan Kegiatan Bisnis Militer Indonesia (2005). FISIP UI (2006). (LESPERSSI & Friedrich Ebert Stiftung. FISIP UI (2004). antara lain terlibat sebagai peneliti dalam program Pengawasan Legislatif terhadap Reformasi Polisi (2005-2006). Wibisono. Faisal Idris. Publikasi sebelumnya adalah Quo Vadis Pengambil-Alihan Bisnis TNI. dalam Beni Sukadis & Eric Hendra (editor).Biodata Penulis Ali A. Memperoleh gelar S. sebagai fasilitator dalam program Pengawasan Kegiatan Bisnis Militer Indonesia (2005).Sos dari Departemen Ilmu Hubungan Internasional. Ia sebelumnya terlibat sebagai Asisten Program Penerbitan Buku “Reformasi Intelijen Negara” (2005) dan Asisten Penelitian “Penggunaan Fasilitas Kredit Ekspor untuk Pengadaan Alat Utama Sistem Persenjataan Indonesia (20002004)” di PACIVIS UI. “Menuju TNI yang Profesional: Restrukturisasi Bisnis TNI”. ia aktif di The RIDEP Institute. Memperoleh gelar S. 2005). vii .Sos dari Departemen Ilmu Hubungan Internasional. Asisten Program Kampanye Nasional dan Advokasi RUU Intelijen Negara di PACIVIS UI. Direktur Program PACIVIS UI sekaligus Liaison Officer Sekretariat Koalisi Simpul Aliansi Nasional untuk Demokratisasi Intelijen (SANDI).

.

integrasi. Mereka pun tahu bahwa 1 . evaluasi. Dengan kata lain. Selain itu. serta menyediakan para pembuat keputusan dengan proyeksi latar belakang yang dapat dijadikan ukuran dari kebijakan dan tindakan yang akan dibuat. perangkaian. analisis. intelijen merupakan sari dari pengetahuan yang diproduksi oleh manusia. dan interpretasi dari seluruh informasi yang berhasil dikumpulkan tentang keamanan nasional. intelijen yang profesional juga memberikan tindakan-tindakan alternatif yang dapat diambil oleh pengambil kebijakan dan memberikan dasar bagi pilihan yang paling bijak. Para pendiri negara telah memahami dan menghargai fungsi-fungsi intelijen negara. Intelijen adalah fungsi inheren dari setiap negara. meskipun ada yang dilaksanakan secara profesional dan ada juga yang tidak. Seorang agen intelijen profesional mencoba mencoba membuat prediksi dengan menganalisis dan menyintesis aliran informasi terkini. Pendahuluan Intelijen merupakan produk yang dihasilkan dari pengumpulan. Kemampuan untuk membuat keputusan yang didasarkan pada informasi yang akurat dan terkini sudah semestinya menjadi concern pemerintah di negara mana pun.Panduan Perancangan Undang-Undang Intelijen Negara I.

kebijakan yang tidak didukung intelijen tidak akan mencapai tujuannya. Meskipun pengumpulan informasi yang cukup pun belum menjamin kebijakan yang tepat. inersia kelembagaan. Reformasi intelijen menempati posisi sentral dalam keseluruhan program kerja reformasi sektor keamanan. Analisis ancaman keamanan nasional dan hubungannya dengan kebutuhan masyarakat yang lebih luas dapat mencegah terbentuknya sektor keamanan yang terlalu luas dan/atau intrusif. mengingat para pelaku pada sektor keamanan umumnya bertahan pada persepsi ancaman yang sudah lama mereka pegang teguh. Keengganan untuk berubah biasanya berasal dari tidak adanya kepercayaan terhadap situasi yang berkembang. tidak hanya di sekitar sektor keamanan. yang diatur dengan baik merupakan kapabilitas yang sangat diperlukan negara. negara juga dapat menentukan pilihannya di antara tuntutan prioritas yang harus dipenuhi. seperti pendidikan dan kesehatan. maka persepsi ancaman yang berlaku harus diperbaharui. Agar kaji ulang masalah keamanan nasional ini dapat diarahkan kepada perubahan dari sektor keamanan secara luas. dan keinginan untuk mempertahankan porsi anggaran negara atau kesempatan untuk korupsi. Selain itu. prejudis. Sentralitas tersebut ada pada upaya memperbaharui persepsi keamanan nasional dan membangun kapabilitas fundamental untuk menganalisis ancaman-ancaman terhadap visi keamanan nasional sebagai langkah awal dari reformasi sektor keamanan. Negara dapat membedakan apa yang menjadi ancaman yang legitimate dan tidak dengan menganalisis apa yang menjadi ancaman yang harus dihadapi sektor keamanannya dan memahami hubungan ancaman tersebut dengan kepentingan rakyat yang lebih luas. Ancaman baru biasanya juga tidak dipedulikan karena tidak cocok dengan prakonsepsi yang sedang berlaku atau karena tidak sepenuhnya 2 . tetapi juga di antara sektor keamanan dan sektorsektor pembangunan.intelijen rahasia. termasuk Indonesia. Ini bukanlah hal yang mudah.

Lembaga intelijen memainkan peran penting dalam memperkuat proses reformasi. sehingga menjadi bagian dari solusi. sektor keamanan dapat beradaptasi secara kontinu dan bertahap terhadap perubahan lingkungan. Hal ini terlihat dari ketiadaan UU Intelijen Negara yang selayaknya menjadi acuan legal formal dari seluruh lembaga intelijen. dalam proses tersebut. tanpa memerlukan program-program reformasi lebih lanjut. lembaga intelijen dapat mengatasi sumber-sumber bias yang dapat menimbulkan tidak akuratnya analisis ancaman. ketimbang masalah. absennya UU Intelijen Negara juga mengakibatkan kurangnya profesionalisme lembaga intelijen dalam mencegah dan menangkal ancaman terhadap keamanan nasional. Lembaga intelijen dapat memberikan materi yang dibutuhkan dalam analisis ancaman tersebut. Lebih khusus lagi. yaitu melakukan 3 . Dengan demikian. Karakter efektif maupun demokratik perlu dimiliki lembaga intelijen untuk mencapai tujuan pembentukannya. ketiadaan regulasi telah membuat intelijen menjadi lembaga yang tidak memiliki pertanggungjawaban dan lebih berperan sebagai pelayan bagi rejim yang berkuasa. Lebih dari pertimbangan legal formal. Pada akhirnya. Analisis ancaman ini diperlukan untuk memperkuat proses reformasi sektor keamanan. tujuan utama dari reformasi pada sektor keamanan adalah untuk menciptakan institusi yang dapat lepas dari inersia kelembagaan dan kepentingan-kepentingan pribadi atau kelompok yang terselubung sehingga secara konstan dapat memberikan pemutakhiran analisis ancaman terhadap visi nasional. UU Intelijen Negara yang memberi pengaturan yang komprehensif akan menjadi panduan bagi pelaksanaan intelijen secara efektif dan demokratik di Indonesia. Selain itu. Bagaimanapun.relevan dengan kepentingan para pelaku sektor keamanan. sentralitas posisi intelijen dalam reformasi sektor keamanan belum diimplementasikan sepenuhnya di Indonesia.

Karakter efektif akan menjamin pencapaian tujuan pembentukan intelijen di atas. memberi masukan kepada masyarakat sipil. sementara karakter demokratik mencegah kooptasi intelijen oleh pemimpin negara. yang pada akhirnya mengakibatkan kegagalan pencapaian tujuan intelijen itu sendiri. dan pelanggaran prinsip demokrasi dan HAM. tentang materi-materi yang harus masuk sebagai 4 . dan memberikan informasi yang terkini dan akurat bagi pengambil keputusan di bidang keamanan nasional. Setidaknya ada tiga tujuan yang hendak dicapai melalui penulisan buku panduan ini. Pertama. Panduan Perancangan UU Intelijen Negara ini merupakan penjabaran terhadap seluruh karakter intelijen yang efektif dan demokratik dalam bentuk komponen-komponen UU Intelijen Negara. dalam hal ini Komisi I DPR RI dan Pemerintah RI. khususnya mereka yang bertanggung jawab dalam pembuatan undangundang Intelijen Negara. Sebagai bagian dari upaya menyusun Rancangan UU Intelijen Negara ini. Simpul Aliansi Nasional untuk Demokratisasi Intelijen (SANDI) menyelenggarakan tiga working groups (kelompok kerja) selama bulan Februari 2006 yang dilakukan untuk mengidentifikasi karakteristik dari intelijen yang selayaknya dijiwai oleh UU Intelijen Negara nantinya. Substansi pengaturan sebuah regulasi intelijen negara harus secara komprehensif meliputi komponen-komponen yang dibutuhkan untuk mendukung pembentukan dinas-dinas intelijen yang efektif dan ideal.pencegahan dan penangkalan terhadap pendadakan-pendadakan strategis yang berpotensi menjadi ancaman keamanan nasional. Hal ini tidak hanya atas dasar pertimbangan membentuk lembaga intelijen yang ideal. tetapi juga pertimbangan efisiensi. yaitu untuk membentuk pengaturan intelijen yang menyeluruh terhadap semua komponen intelijen dan tidak menimbulkan multitafsir.

Seluruh substansi dari komponen-komponen UU Intelijen Negara yang kami jabarkan di buku ini dirumuskan dari studi literatur yang mendalam dari studi Kelompok Kerja Indonesia untuk Reformasi Intelijen terhadap berbagai referensi intelijen negara dan naskah-naskah regulasi intelijen di berbagai negara. dan belum memadai 5 . Tujuan dan Hakekat. para aktivis HAM. Organisasi. Tidak cukup sampai di situ. buku ini bertujuan memberikan saran tentang substansi pengaturan yang harus ditambahkan atau diperbaiki dalam RUU Intelijen Negara. Kegiatan. Ketiga. atau kedua-duanya. kami juga memberi bobot nilai dari masing-masing komponen undang-undang. yaitu: A. Bobot nilai ini akan kami jelaskan lebih lanjut pada penjelasan metode penilaian RUU Intelijen Negara. sesuai dengan karakter yang dikontribusikannya kepada UU Intelijen Negara. buku ini juga bertujuan memberi penilaian terhadap Rancangan Undang-Undang Intelijen Negara (RUU Intelijen Negara) yang dikeluarkan pemerintah bulan Maret 2006. dan pejabat intelijen. Namun pada dasarnya penilaian terhadap RUU Intelijen Negara dimaksudkan untuk mengukur kemampuan produk hukum tersebut dalam mengawal upaya mewujudkan komunitas intelijen Indonesia yang efektif dan demokratik. Penjabaran ini juga telah didiskusikan secara intensif oleh kelompok kerja. Pengawasan. B. dengan didasarkan pada karakter apa yang dikontribusikan kepada lembaga intelijen dengan pengaturan oleh komponen tersebut: demokratik. Salah satu kesimpulan kami pada bagian akhir buku ini adalah RUU Intelijen Negara masih memiliki banyak kekurangan dalam substansi pengaturan. Di dalam buku ini kami mengelaborasikan substansi pengaturan pada enam komponen pengaturan dari UU Intelijen Negara. dan F. Kedua. D. E. C. efektif. Produk. Hal ini memungkinkan untuk kami lakukan karena masing-masing substansi pengaturan selanjutnya diberi bobot nilai. Anggota.bagian dari pengaturan UU Intelijen Negara.

Bagian ini juga akan mengkategorisasikan karakter yang akan dikontribusikan masing-masing substansi pengaturan. fungsi. efektif (E). Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya. Namun kerangka kerja demokratik harus menjadi dasar bagi pengaturan tugas. atau kedua-duanya (DE). Panduan ini akan dibagi menjadi tiga bagian. Kerangka kerja demokratis ini diawali dengan menempatkan seluruh dinas 6 . Hakekat dan Tujuan Intelijen Dinas Intelijen Negara diperlukan untuk mengantisipasi munculnya ancaman bagi keamanan nasional. II. Masing-masing komponen tersebut akan diturunkan menjadi sejumlah substansi pengaturan yang masingmasing dikategorikan ke dalam karakter demokratik (D). A. Bagian pertama adalah pendahuluan yang menjelaskan maksud penulisan panduan. terdapat enam komponen pengaturan yang harus menjadi bagian dari UU Intelijen Negara nantinya. Karakteristik Intelijen dan Substansi UU Intelijen Negara Substansi pengaturan UU Intelijen Negara dielaborasikan dari karakter-karakter yang harus hadir dalam sebuah lembaga intelijen yang efektif dan demokratik. Sementara bagian ketiga merupakan penilaian RUU Intelijen Negara dengan menggunakan perangkat penilaian score card yang telah dibuat. organisasi. Buku Panduan ditutup dengan bagian keempat yang menyimpulkan nilai dari RUU Intelijen Negara yang sudah dibuat pemerintah dan apa yang perlu dilakukan untuk memperbaikinya.untuk dijadikan instrumen hukum yang mengawal transisi komunitas intelijen Indonesia. serta kegiatan dinas-dinas intelijen. Bagian kedua akan menjelaskan komponen-komponen pengaturan dan substansi yang harus masuk di dalam sebuah UU Intelijen Negara.

Sistem intelijen negara harus menampakkan setidaknya enam karakter utama. Kelima. Kegiatan-kegiatan intelijen merupakan instrumen eksklusif negara yang menjadi garis pertama pertahanan dan keamanan negara dari berbagai bentuk dan sifat ancaman yang berasal dari para aktor individu. Untuk menjalankan tugasnya di dalam sistem keamanan nasional. Pertama. mengolah. untuk mencegah dua hal. politik. memiliki suatu etos profesional yang terwujud dalam kode etik intelijen negara. Kedua. baik dari dalam maupun luar negeri. yang pada akhirnya merusak kepercayaan publik kepada lembaga intelijen itu sendiri. terjadinya pemusatan kekuasaan akibat dominasi terhadap lembaga intelijen di satu tangan atau satu lembaga intelijen. serta finansial. menjalankan fungsi spesifik. ataupun negara. lembaga intelijen harus menjadi bagian dari kekuasaan eksekutif. memiliki kompetensi-kompetisi utama dan teknis yang spesifik sehingga dapat secara efektif menjadi bagian dari sistem peringatan dini negara dan pertahanan negara. tunduk kepada otoritas politik. kelompok. Ketiga. 7 . dikembangkan sebagai institusi profesional yang bersifat non-partisan. dan/atau tidak untuk kepentingan pribadi. Mengikuti posisi ini. Pertama. terikat kepada prinsip akuntabilitas hukum. Sistem intelijen negara adalah kesatuan proses dan kegiatan yang dilakukan secara rahasia dan tertutup oleh badan-badan dan anggota-anggota intelijen negara yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan. Kedua.intelijen (kecuali intelijen tempur yang melekat pada satuansatuan TNI) sebagai institusi sipil yang menjadi bagian dari sistem keamanan nasional. Keempat. Keenam. dan menyebarluaskan informasi untuk menjamin keamanan nasional serta keberadaan masyarakat demokratik. lembaga intelijen harus memiliki akuntabilitas politik pula. penggunaan lembaga intelijen untuk fungsi-fungsi yang tidak proporsional dan tidak profesional. dan yang memiliki moralitas dan integritas institusi yang kuat.

dan profesionalisme untuk melakukan kegiatan intelijen. sistem manajemen informasi. Kehadiran keempat komponen ini juga memberikan poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara. kebal hukum. dan sistem analisis strategis yang mencegah terjadinya pendadakan strategis (strategic surprises) di bidang keamanan nasional dan melindungi keutuhan dan kelestarian negara berdasarkan prinsip negara demokratis. dapat mencari sumber dana sendiri di luar 8 . Substansi pengaturan ini penting untuk mencegah kemunculan tiga kecenderungan negatif yang dapat menggiring lembaga intelijen menjadi tidak efektif dan demokratik. Dinasdinas intelijen harus mampu bekerja secara rahasia untuk memperoleh. yaitu: intelijen institusi yang militeristik. Pertama. sistem peringatan dini. menganalisis. dan menilai informasi-informasi yang sahih dan terkini mengenai kegiatan-kegiatan musuh. lembaga intelijen sebagai bagian dari sistem kekuasaan yang menjadi alat politik rejim. dan. lembaga intelijen yang bersifat otonom. UU Intelijen Negara juga perlu menegaskan bahwa dinas-dinas intelijen terintegrasi dengan subsistem keamanan nasional lain. tidak tunduk pada kendali demokratis. integritas.Tujuan dari pembentukan dinas-dinas intelijen negara adalah menciptakan sistem kedinasan yang memiliki kapasitas. Substansi Pengaturan Hakekat dan Tujuan Intelijen Dengan melihat penjelasan di atas maka intelijen adalah bagian dari sistem keamanan nasional. Otonomi intelijen pada akhirnya mendorong kepada karakter ekstra konstitusional. lembaga intelijen harus berada di bawah kekuasaan eksekutif dan dan melaksanakan fungsi secara terpadu dengan subsistem keamanan nasional. Substansi dari pengaturan komunitas intelijen sebagai bagian dari keamanan nasional meliputi dua hal. Kedua. Keempat komponen hakekat intelijen ini harus hadir di dalam substansi pengaturan hakekat intelijen di dalam UU Intelijen Negara.

Ketiga. lembaga intelijen mampu menunjang tindakan penegakan hukum yang dilakukan oleh otoritas yang berwenang. Pertama. nasional. Ketiga. Substansi pengaturan lembaga intelijen sebagai bagian dari sistem peringatan dini lembaga intelijen harus menegaskan perlunya kemampuan lembaga intelijen dalam lima hal. dan perancangan skenario kebijakan keamanan nasional dan fungsi penegakan hukum (law enforcement). Substansi dari komponen ini dalam UU Intelijen Negara meliputi keharusan lembaga intelijen melakukan dua hal. dan bersifat reaktif. menyusun prakiraan kapabilitas nasional dalam menghadapi ancaman nasional dan resiko. tanpa pengawasan. Kedua.anggaran negara. regional. Pertama. lembaga intelijen harus mampu mengidentifikasi dinamika situasi lokal. intelijen dibentuk 9 . Keempat. Kelima. Kedua. sifat. menyediakan data dan informasi yang menunjang fungsi pembuatan. skala. lembaga intelijen harus terintegrasi dengan anggota satgas penegakan hukum yang lain. pengambilan. Kedua. dan global yang berpotensi mengancam keamanan nasional. menyusun prakiraan kesenjangan antara kapabilitas nasional dan skala ancaman. Komponen tujuan intelijen negara dalam undang-undang harus mencakup dua substansi besar. Sementara itu sebagai bagian dari sistem analisis strategis. melembagakan informasi sebagai memori organisasi. Pertama. membuat prakiraan mengenai bentuk. lembaga intelijen mampu menunjang operasi militer. UU Intelijen Negara harus mewajibkan kemampuan lembaga intelijen dalam empat hal. menyediakan pilihan-pilihan kebijakan dan perhitungan resiko. Keempat. dan sumber ancaman terhadap keamanan nasional. Pertama. lembaga intelijen mampu mengidentifikasi dan memantau secara berkesinambungan dinamika sumber ancaman dan resiko. Bagian ketiga dari komponen pengaturan hakekat intelijen adalah intelijen sebagai bagian dari sistem manajemen informasi.

Kedua intelijen dibentuk dengan tujuan menyediakan foreknowledge bagi pengambil kebijakan bidang keamanan. Substansi Pengaturan Hakekat dan Tujuan Intelijen Substansi Scorecard Elaborasi Substansi Bagian dari kekuasaan eksekutif untuk menjamin keamanan nasional Terintegrasi dengan subsistem keamanan nasional lain Mengidentifikasi dinamika situasi lokal. dan global yang berpotensi mengancam keamanan nasional Mengidentifikasi dan memantau secara berkesinambungan dinamika sumber ancaman dan resiko Menunjang operasi militer Menunjang tindakan penegakan hukum yang dilakukan oleh otoritas yang berwenang Terintegrasi dengan anggota satgas penegakan hukum yang lain Kategori* DE Skor 5 Hakekat 1: Bagian dari sistem keamanan nasional DE 5 DE 5 DE 5 Hakekat 2: Bagian dari sistem peringatan dini E 1 DE 5 DE 5 10 . Tabel 1.untuk mencegah terjadinya pendadakan strategis. nasional. regional.

Hakekat 3: Bagian dari sistem manajemen informasi Menyediakan data dan informasi yang menunjang fungsi pembuatan. sifat. DE: Demokratik & Efektif 11 . pengambilan. dan sumber ancaman terhadap keamanan nasional Menyusun prakiraan kapabilitas nasional dalam menghadapi ancaman nasional dan resiko Menyusun prakiraan kesenjangan antara kapabilitas nasional dan skala ancaman Mencegah terjadinya pendadakan strategis DE 5 E 1 DE 5 DE 5 Hakekat 4: Bagian dari sistem analisis strategis DE 5 DE 5 E 1 Tujuan Menyediakan foreknowledge bagi pengambil kebijakan bidang keamanan E 1 * D: Demokratik. skala. dan perancangan skenario kebijakan keamanan nasional dan fungsi law enforcement Melembagakan informasi sebagai memori organisasi Menyediakan pilihanpilihan kebijakan dan perhitungan resiko Membuat prakiraan mengenai bentuk. E: Efektif.

Sebagai bagian dari sistem peringatan dini. Kegiatan Kegiatan-kegiatan intelijen ditujukan untuk menghasilkan produk-produk yang meningkatkan kesiagaan strategik negara melalui pemberian peringatan strategik bagi pembuat kebijakan yang didapat melalui rangkaian kegiatan intelijen.B. analisis. kegiatan intelijen ditujukan untuk menghasilkan pusat data melalui suatu analisis strategis yang mendalam mengenai motif. Selain itu. negara mampu mengantisipasi kejutan-kejutan strategik. Melalui peningkatan kesiagaan strategik. kegiatan intelijen merupakan bagian dari sistem peringatan dini negara dan sistem pertahanan negara yang memungkinkan pembuat kebijakan memiliki kewaskitaan (kewaspadaan dini) atau foreknowledge. terutama dalam hal sumber. tujuan. mengolah. yaitu perkembangan-perkembangan tak terduga yang memiliki potensi merusak atau melemahkan sistem keamanan nasional. metode. Pengumpulan dan analisis informasi merupakan kegiatan utama yang dilakukan dinas-dinas intelijen. maupun penyajian informasi. dan menilai informasi-informasi yang berkaitan dengan sumber-sumber ancaman terhadap keamanan nasional. Pada tataran operasional. struktur organisasi. peningkatan kesiagaan strategik juga dapat menghilangkan atau mengurangi niat musuh untuk mengambil langkah-langkah permusuhan. identitas. dan kelemahan dari sumber-sumber ancaman potensial. Sumber-sumber informasi intelijen merupakan kombinasi antara sumber-sumber terbuka dan tertutup. Sementara metode kerja intelijen bersifat rahasia dan pola penyajian informasi umumnya membedakan 12 . sumber dukungan. dan presentasi informasi yang dilakukan dinasdinas intelijen berbeda dengan komunitas lainnya. kegiatan intelijen ditujukan untuk mengumpulkan. Sebagai bagian dari sistem pertahanan negara. Namun kegiatan penghimpunan.

sebuah produk informasi intelijen tidak harus mendukung atau sejalan dengan kebijakan pemerintah yang sedang berkuasa. Intelijen agresif melibatkan penyebaran disinformasi dan misinformasi. Dalam hal ini. Bahkan dari sudut kepentingan penguasa. Kegiatan-kegiatan intelijen agresif untuk menghadapi kemungkinan musuh atau ancaman dalam negeri hanya dapat 13 . Hasil dari kegiatan intelijen tersebut kemudian diolah melalui suatu proses analisis (data analysis) dan teknik pengiraan (assessment). Pada tataran taktis. seperti pengintaian yang melibatkan penyadapan dengan menggunakan teknologiteknologi penyadapan. Hal-hal di atas bertentangan dengan prinsip-prinsip kebebasan informasi. yaitu suatu kegiatan intelijen yang bertujuan mengungkap kegiatan sejenis yang dilancarkan oleh pihak asing. Intelijen agresif pada dasarnya menyangkut tugas-tugas kontra-intelijen dan kontra spionase. dan fakta-fakta yang telah diputarbalikkan kepada organisasi-organisasi subversif. kegiatan intelijen seperti itu dapat berarti juga suatu kegiatan intelijen di wilayah asing untuk tujuan pengungkapan kegiatan intelijen pihak asing. Termasuk dalam kegiatan intelijen agresif adalah berbagai siasat dan muslihat yang melibatkan serangkaian metode yang bertentangan dengan prinsipprinsip demokrasi dan kebebasan warga negara. analis.secara tegas antara aktor pengumpul informasi. Intelijen positif terkait dengan tugas-tugas pengumpulan data bernilai strategik yang diperoleh melalui suatu kegiatan intelijen. kegiatan intelijen terbagi atas intelijen positif dan intelijen agresif. Hal ini terutama karena fungsi pokok intelijen lebih ditujukan untuk eksistensi negara secara keseluruhan. Penyadapan alat-alat telekomunikasi secara teknis berbeda dengan pengintaian karena dimaksudkan untuk mendapatkan informasi tentang jaringan telekomunikasi lawan. dan penyaji informasi. dan tidak semata-mata untuk mempersenjatai pemerintah yang sedang berkuasa dengan informasi yang diperlukan untuk pengambilan keputusan. isu tak berdasar.

badan-badan intelijen termaksud bergerak di kekhususan-kekhususan. baik sipil maupun militer. (2) menunjukkan permusuhan terhadap keseluruhan konstitusi dan sendi-sendi kehidupan bernegara seperti separatisme dan ekstremisme ideologis menggunakan cara kekerasan atau tidak demokratis. Dinas intelijen yang terkait dengan urusan-urusan operasi terselubung di dalam negeri harus dihubungkan dengan pembidangan yang spesifik. Sedangkan kegiatan intelijen yang terkait langsung dengan operasi militer disebut intelijen tempur yang tugas-tugasnya melekat pada kesatuan-kesatuan tempur TNI sekaligus menjalankan intelijen taktis (tactical intelligence). dan (4) menggunakan cara-cara kekerasan untuk melakukan suatu perubahan seperti terorisme dan pemberontakan bersenjata. serta dinas intelijen yang bertanggung jawab atas keseluruhan keamanan dalam negeri. bea-cukai. dan diberi nama Badan Intelijen Negara (BIN). Kegiatan intelijen di tataran taktis dapat pula terbagi berdasarkan wilayah operasi intelijen. Instansi terakhir tersebut mengendalikan seluruh operasi intelijen yang berlangsung di dalam wilayah hukum Indonesia. Di dalam pengertian ini. intelijen negara melancarkan operasi intelijen terpadu di luar dan di dalam wilayah hukum negara Indonesia dengan sasaran obyek maupun subyek informasi asing.ditujukan kepada elemen-elemen yang memenuhi empat syarat berikut ini: (1) bekerja bagi kepentingan negara asing atau musuh seperti spionase. misalnya kejaksaan agung. (3) mendorong terjadinya konflik kekerasan primordial. Untuk menangani masalah perolehan informasi strategik demi keuntungan penyelenggara pemerintahan nasional. Kegiatan intelijen tersebut dikoordinasikan oleh Departemen Pertahanan dengan nama Badan Intelijen Strategik. 14 . dan imigrasi.

dan metode lainnya yang melibatkan teknologi). harus dilakukan dengan cara-cara tertutup. memiliki subyektifitas tinggi. aktivitas-aktivitas lembaga intelijen meliputi: pengumpulan informasi (collection). dan tidak memiliki sistem penyimpanan informasi. operasi rahasia (covert operation). Pengaturan tentang keharusan adanya variasi sumber dan jenis informasi dan SOP memberikan poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara.Substansi Pengaturan Aktivitas Intelijen Dengan demikian. Namun kewenangan khusus ini perlu diatur secara jelas dan tegas di dalam undang-undang. Metode ini harus memiliki standard operating procedures (SOP) yang mengkombinasikan penggunaan intelijen berbasis teknologi dan intelijen berbasis manusia. lembaga intelijen memiliki sejumlah kewenangan khusus yang dimaksudkan untuk meningkatkan efektivitas kerjanya. dan kontra-intelijen (counterintelligence). penyadapan komunikasi elektronik. terlepas dari sifat sumber informasi. analisa informasi (analysis). tentunya informasi yang dikumpulkan intelijen harus melalui uji serta validitas dan reliabilitas. Informasi yang dikumpulkan intelijen harus bersifat terkini dan akurat. Pengumpulan informasi dilakukan dengan spionase. dan cara-cara lainnya. dan dilengkapi sistem penyimpanan informasi. Metode pengumpulan informasi. Selain itu. dalam upaya untuk mendukung formulasi kebijakan keamanan nasional. cara-cara teknis (fotografi. UU Intelijen Negara harus memastikan bahwa penggunaan kewenangan 15 . sumber-sumber terbuka (open sources) seperti publikasi dan siaransiaran radio dan televisi. Ketiadaan pengaturan ini dalam undang-undang berpotensi memunculkan dinas intelijen yang tidak memiliki karakter efektif yang melakukan manipulasi dan rekayasa informasi. Dalam melakukan pengumpulan informasi. Sedangkan keharusan uji validitas dan reliabilitas adalah poin efektif.

ancaman. penangkapan. penahanan. Lebih penting dari itu. Dalam hal ini. ancaman. atau penihilan hak-hak sipil seseorang. pengaturan yang dilakukan oleh undang-undang ini harus tunduk kepada koridor pemenuhan hakhak sipil dan HAM. penangkapan. penahanan. Pengaturan yang mengharuskan penggunaan standard operating procedure dan variasi dalam sumber dan jenis informasi merupakan poin demokratik dan efektif bagi UU Intelijen Negara. penyiksaan. Sedangkan. dan penculikan. metode pengumpulan informasi yang diterapkan lembaga intelijen harus menghindari cara-cara yang melibatkan kekerasan. penyanderaan. dan penghindaran caracara kekerasan. dan penculikan dalam penghimpunan informasi merupakan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. penyiksaan. otorisasi bagi setiap penggunaan wewenang khusus. kekerasan. atau melakukan suatu kewenangan khusus tanpa otorisasi. pengaturan undang-undang harus menghindari substansi yang justru memberi kewenangan kepada lembaga intelijen melakukan metode penangkapan. Dinas-dinas intelijen yang tidak memiliki karakter demokratik menghimpun informasi dengan cara menangkap dan menyadap tanpa kewenangan. pengaturan tentang adanya mekanisme verifikasi informasi dan sumber informasi dan penggunaan kombinasi technical intelligence dan human intelligence merupakan poin efektivitas. pengaturan tentang prinsip-prinsip HAM dan kebebasan sipil. melakukan pelanggaran terhadap non-derogable rights. Sementara itu. 16 . penyanderaan.khusus ini harus berdasarkan otorisasi. Bagaimanapun.

penculikan Kategori DE DE Skor 5 5 E 1 E 1 D 3 D 5 D 3 Setelah pengumpulan informasi. Substansi Pengaturan Kegiatan Information Gathering Substansi Scorecard Elaborasi Substansi Adanya Standard Operating Procedures Variasi sumber dan jenis informasi Adanya mekanisme verifikasi informasi dan sumber informasi Penggunaan kombinasi technical intelligence dan human intelligence Information gathering Penghimpunan informasi tunduk pada prinsip-prinsip HAM dan kebebasan sipil Memerlukan otorisasi bagi setiap penggunaan wewenang khusus Tidak dilakukan melalui cara-cara kekerasan.Tabel 2. penahanan. penyiksaan. ancaman. kegiatan intelijen berikutnya adalah analisis informasi intelijen. penangkapan. penyanderaan. Analisis diperlukan untuk mengubah data-data mentah yang diperoleh dari kegiatan pengumpulan menjadi informasi yang berguna bagi para pembuat 17 .

dan tindakan pihak lawan. Sementara itu. Analisis intelijen menjadi tidak efektif dalam membantu pengambilan kebijakan keamanan nasional bila dilakukan dengan menggunakan metode-metode non-ilmiah. maksud. Produk yang dihasilkan lembaga intelijen dari proses analisis adalah skenario (scenario-led analysis) dan informasi terkini yang validitas dan reliabilitasnya bisa diuji. dan orisinal. yaitu untuk memberikan penilaian yang tepat mengenai kapabilitas. Oleh karena itu. parsial. deskriptif. 18 . dapat menghasilkan intelijen yang sudah tidak memiliki manfaat waktu (out of date). informasi mentah yang diperoleh dari pengumpulan informasi bersifat parsial dan multitafsir. Biasanya. dan/atau fiktif. Informasi intelijen selayaknya juga memiliki mekanisme yang memungkinkan publik memiliki akses pada level yang terbatas. bersifat terkini. dan dilakukan secara berjenjang mengikuti jenjang kualifikasi analis intelijen. preskriptif-analisis. Produk analisis berbentuk opini. Selain itu.kebijakan. penggunaan semua sumber yang relevan secara exhaustive. analisis informasi intelijen juga harus bersifat obyektif. Analisis informasi selayaknya menggunakan metode-metode ilmiah dan berbasis pada data. deskriptif. bersifat subyektif. menghasilkan analisis yang valid dan dapat diandalkan. terlebih yang dibuat berdasarkan stereotipe atau kesadaran umum (common sense). parsial. memberikan poin efektivitas bagi UU Intelijen Negara. sebab ketertutupan informasi pada akhirnya akan menimbulkan keresahan sosial. bahkan fiktif. komprehensif. menggunakan metode ilmiah. berpotensi melahirkan kebijakan yang salah sasaran. proses analisis akan sangat penting dalam siklus intelijen. Ketentuan-ketentuan yang menetapkan kegiatan analisis informasi sebagai bagian dari siklus intelijen yang menghasilkan skenario dan preskripsi. berbasis opini dan stereotype (common sense). Proses analisis informasi intelijen yang bersifat subyektif.

komprehensif. merupakan ketentuan yang memberi poin demokratik maupun efektif kepada UU Intelijen Negara. Tabel 3. dan berbasis data. Substansi Pengaturan Kegiatan Analysis Substansi Scorecard Elaborasi Substansi Bagian dari siklus intelijen Menghasilkan skenario dan preskripsi Menggunakan semua sumber yang relevan secara exhaustive Menggunakan metode ilmiah Menghasilkan analisis yang valid dan dapat diandalkan Analysis Menghasilkan analisis yang obyektif Menghasilkan analisis yang komprehensif Menghasilkan analisis yang berbasis data Menghasilkan analisis yang terkini Dilakukan secara berjenjang mengikuti jenjang kualifikasi analis intelijen Kategori E E DE E E DE DE DE E Skor 1 1 5 1 1 5 5 5 1 E 1 Kegiatan ketiga dari lembaga intelijen negara adalah kontraintelijen.keharusan menghasilkan analisis yang obyektif. Tujuan dari kontra-intelijen adalah untuk melindungi 19 .

kapabilitas-kapabilitas intelijen. 2) Hak 20 . 2) menunjukkan permusuhan terhadap keseluruhan bangunan konstitusi dan sendisendi ketatanegaraan yang dilakukan melalui cara-cara kekerasan. Selain itu. Pada tingkat sederhana. Hal ini dilakukan melalui operasi-operasi desepsi yang memberikan informasi palsu atau misleading untuk membuat lawan memperoleh kesimpulan yang salah mengenai kapabilitas. Kontra-intelijen hanya dapat dilakukan untuk menghadapi ancaman dari dalam negeri yang memenuhi minimal satu dari syarat berikut: 1) bekerja bagi kepentingan negara asing/musuh. yaitu dengan menggelar operasi kontraintelijen dan/atau kontra-spionase. ataupun maksud dari intelijen kita. Pengaturan aktivitas kontra-intelijen di dalam UU Intelijen Negara nantinya harus memastikan bahwa aktivitas ini hanya ditujukan kepada elemen asing yang mengancam keamanan nasional. yang meliputi: 1) Hak untuk hidup. dan 4) menggunakan cara-cara kekerasan untuk mendorong terjadinya kekerasan politik. kontra-intelijen berwujud kegiatan untuk mencegah intelijen lawan memperoleh informasi. Keduanya membutuhkan otorisasi pejabat yang berwenang sebelum dilaksanakan. UU Intelijen Negara juga menetapkan wujud aktivitas kontraintelijen yang dilakukan. 3) mendorong terjadinya konflik primordial. Lebih dari itu aktivitas kontra-intelijen juga harus patuh kepada prinsip perlindungan terhadap hak-hak dasar yang tidak dapat dikurangi (non-derogable rights). dari segala aktivitas yang dijalankan oleh intelijen asing. tindakan. kontra-intelijen juga bertujuan untuk melakukan proteksi dari analisis intelijen lawan dan kemampuan analisisnya. Tindakan proteksi ini dicapai melalui program-program pengamanan (tindakan-tindakan untuk melindungi informasi dari mereka yang tidak memiliki otorisasi untuk mengaksesnya) dan melalui kontra-spionase (tindakan-tindakan untuk menahan agen-agen intelijen asing agar mereka tidak dapat memperoleh informasi rahasia).

5) Hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama di hadapan hukum. penahanan. Lembaga intelijen yang tidak memiliki karakter demokratik melakukan kontraintelijen tanpa melakukan terlebih dulu koleksi dan analisis informasi yang obyektif.untuk bebas dari penyiksaan. ancaman. penculikan dan lebih mengutamakan penggunaan metode persuasi dan propaganda. Akhirnya. Seluruh ketentuan tentang aktivitas kontra-intelijen memberikan poin demokratik kepada UU Intelijen Negara. 2. Substansi Pengaturan Kegiatan Counter-Intelligence Substansi Scorecard Counter-intelligence Elaborasi Substansi Hanya ditujukan kepada elemen asing yang mengancam keamanan nasional Menghadapi kemungkinan ancaman dari dalam negeri yang memenuhi minimal satu dari syarat berikut: 1. penangkapan. keyakinan nurani dan beragama. Intelijen yang tidak demokratik juga menggunakan kekerasan secara langsung atau menggunakan persuasi dan propaganda sebagai alat untuk membenarkan kekerasan. menunjukkan permusuhan terhadap keseluruhan Kategori Skor D 3 21 . Kegiatan ini bahkan bersifat self-tasking atau illegitimate karena sasarannya bersifat acak. akurat dan komprehensif. 4) Hak untuk bebas dari perbudakan. penyiksaan. dan 6) Hak untuk memiliki kebebasan berpikir. bekerja bagi kepentingan negara asing/musuh. Tabel 4. 3) Hak untuk bebas dari perlakuan atau hukuman yang tidak manusiawi. penyanderaan. UU Intelijen Negara harus menegaskan bahwa aktivitas kontra-intelijen tidak dilakukan melalui cara-cara kekerasan.

3. penangkapan. penculikan D Aktivitas lebih mengutamakan penggunaan metode persuasi dan propaganda 3 D 3 22 . Hak untuk bebas dari penyiksaan. Hak untuk memiliki kebebasan berpikir.bangunan konstitusi dan sendi-sendi ketatanegaraan yang dilakukan melalui caracara kekerasan. Hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama di hadapan hukum. 5. 4. penyiksaan. penyanderaan. Hak untuk bebas dari perlakuan atau hukuman yang tidak manusiawi. 3. mendorong terjadinya konflik primordial. dan beragama D 3 E D 1 3 D 3 Tidak dilakukan melalui cara-cara kekerasan. menggunakan cara-cara kekerasan untuk mendorong terjadinya kekerasan politik Dilakukan dengan menggelar operasi kontra-intelijen dan/ atau kontra-spionase Membutuhkan otorisasi pejabat yang berwenang Adanya jaminan perlindungan terhadap hak-hak dasar yang tidak dapat dikurangi yang meliputi: 1. ancaman. Hak untuk bebas dari perbudakan. 6. 2. keyakinan nurani. Hak untuk hidup. penahanan. 4.

militer. Operasi rahasia atau covert operation atau covert action. Operasi rahasia selayaknya bersifat non-partisan. dan memiliki batasan waktu dan kewenangan yang jelas. ataupun bagian tertentu dari masyarakat di negara lain. bukan sebuah illegitimate operation. dijalankan oleh satuan tugas intelijen. Dari segi intensitas. operasi rahasia hanya dapat dilakukan bila memenuhi salah satu dari empat syarat spesifik 23 . dalam kosakata intelijen AS. Operasi rahasia merupakan kegiatan intelijen yang cukup berbeda jika dibandingkan dengan koleksi dan analisis informasi karena operasi rahasia lebih bertujuan untuk mempengaruhi peristiwa-peristiwa politik secara langsung. operasi rahasia memerlukan otorisasi sebelum ia dijalankan. atau politik di negara lain. Otorisasi ini merupakan hasil dari keputusan politik dan disertai dengan pemberitahuan kepada Subkomite Khusus di parlemen sebagai bagian dari kontrol legislatif. sehingga perlu ada mekanisme pelaporan lembaga intelijen kepada lembaga legislatif tentang pelaksanaannya. operasi rahasia bisa berkisar dari persuasi atau propaganda hingga tindakan paramiliter. Karakter utama dari operasi rahasia adalah pengaburan peran pemerintah dalam menjalankan kegiatan tersebut.Aktivitas intelijen yang terakhir adalah operasi rahasia. merujuk pada upaya suatu pemerintah untuk mencapai tujuan-tujuan kebijakan luar negeri dengan cara menjalankan kegiatan-kegiatan rahasia untuk mempengaruhi perilaku dari pemerintah asing atau peristiwa-peristiwa sosial. Untuk sasaran di dalam negeri. ekonomi. Upaya tersebut dapat diarahkan kepada pemerintah suatu negara. masyarakat di negara lain secara keseluruhan. Kegiatan ini juga baru bisa dilakukan bila didasarkan atas hasil analisis informasi secara obyektif. Sama seperti pada kontra-intelijen. Operasi rahasia tidak boleh melanggar non-derogable rights dan harus dapat dipertanggungjawabkan. Pertanggungjawaban ini sekaligus membuat operasi rahasia mampu berhadapan dengan hukum.

Ketiadaan karakter efektif dan demokratik dalam lembaga intelijen antara lain ditandai dengan operasi rahasia yang dilakukan tanpa adanya otorisasi (self-tasking) maupun kontrol dari atau pemberitahuan kepada subkomite khusus di parlemen. kontrol dan pelaporan subkomite khusus di parlemen. dan tidak disertai dengan adanya rules of engagement seperti surat penugasan (warrant) maupun mekanisme pelaporan. bersifat partisan (politically motivated intelligence). Substansi Pengaturan Kegiatan Covert Operation Substansi Scorecard Covert Action Elaborasi Substansi Berdasarkan hasil keputusan politik Memerlukan otorisasi dari pejabat yang berwenang Dilakukan oleh satgas intelijen Time frame dan kewenangan jelas Kategori D D DE DE Skor 3 3 5 5 24 . otorisasi pejabat yang berwenang. Kegiatan ini dilakukan secara individual. dan jaminan perlindungan hak-hak dasar dalam pelaksanaan operasi rahasia memberikan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. Pengaturan tentang rasionalisasi keputusan politik. ketentuan tentang mekanisme pelaporan. dan (4) menggunakan cara-cara kekerasan untuk melakukan suatu perubahan sosial politik. (3) mendorong terjadinya konflik kekerasan primordial. Sedangkan.berikut: (1) bekerja bagi kepentingan negara asing atau musuh. (2) menunjukkan permusuhan terhadap keseluruhan bangunan konstitusi dan sendi-sendi ketatanegaraan yang diwujudkan melalui cara-cara kekerasan. dan status non-partisan dari aktivitas operasi rahasia merupakan poin demokratik maupun efektivitas dari UU Intelijen Negara. kejelasan batasan waktu. penghindaran metode kekerasan. Tabel 5.

Suatu informasi yang didapat secara dini dan akurat dan mendahului proses politik antar pemerintahan. Pada tataran strategis. dinas intelijen. Hak untuk bebas dari perlakuan atau hukuman yang tidak manusiawi. penyanderaan. ancaman. Hak untuk memiliki kebebasan berpikir. 5. secara strategik menciptakan 25 . Hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama di hadapan hukum. penahanan. penyiksaan. 4. 6. adalah suatu bentuk atau struktur kedinasan yang mengkhususkan diri pada upaya perolehan informasi yang kelak dapat dipergunakan untuk memberi dasar acuan bagi pemutus kebijakan politik. Organisasi Fungsi intelijen dilakukan oleh beragam lembaga intelijen di tiga tataran. penculikan Adanya jaminan perlindungan terhadap hak-hak dasar yang tidak dapat dikurangi yang meliputi: 1. Hak untuk bebas dari perbudakan. pada dasarnya. Hak untuk bebas dari penyiksaan. Hak untuk hidup. 3. 2. dan beragama DE DE 5 5 D 3 D 3 D 3 C. penangkapan.Non-partisan Adanya mekanisme pelaporan Adanya kontrol dari/atau pelaporan kepada subkomite di parlemen Tidak dilakukan melalui cara-cara kekerasan. keyakinan nurani.

Terlebih lagi. fungsi intelijen juga harus secara tegas terpisah dengan fungsi penegakan hukum. kejaksaan agung. dan Badan Intelijen Negara (BIN). Intelijen sipil merupakan bagian dari sistem peringatan dini negara yang ditempatkan di bawah departemen-departemen teknis yang relevan. Intelijen domestik. Intelijen negara tidak boleh memata-matai rakyatnya sendiri. secara organisasi harus terpisah dengan dinas-dinas intelijen luar negeri dan tidak melakukan kegiatan intelijen luar negeri. Di tataran ini harus ada pemisahan antara dinas-dinas intelijen yang bergerak pada tataran domestik dan luar negeri.keuntungan maksimal. Tactical intelligence ini hanya dilakukan dalam suatu situasi pertempuran dan tidak dapat digelar dalam masa damai. Pada tataran strategis. intelijen negara tidak boleh menjadi intelijen politik yang digunakan penguasa untuk memata-matai lawanlawan politiknya. Intelijen luar negeri dapat ditempatkan di bawah Departemen Pertahanan yang diberi kewenangan khusus untuk melakukan melakukan kegiatan kontra-intelijen untuk menangkal elemenelemen asing (baik negara maupun non-negara) yang nyata-nyata melakukan serangkaian aksi yang mengancam keamanan nasional. Pemisahan lain yang perlu dilakukan di tataran strategis adalah antara intelijen sipil dan intelijen militer. Intelijen [dalam negeri] 26 . Dinasdinas intelijen harus dilarang melakukan kegiatan kontra-intelijen dalam negeri. bea cukai dan imigrasi. yang pada akhirnya memungkinkan suatu pemerintahan pemanfaat mengantisipasi langkah-langkah politik dalam penyelenggaraan negara. yang antara lain terdiri dari intelijen kriminal. Kewenangan khusus untuk melakukan kontra-intelijen ini tidak dapat diberikan kepada komunitas intelijen domestik. Intelijen militer melakukan kegiatan intelijen tempur yang melekat pada satuansatuan tempur TNI yang memiliki kewenangan untuk melakukan tactical intelligence.

Fungsi penegakan hukum tetap dipegang oleh aparat yustisia (antara lain POLRI dan Kejaksaaan Agung) dan fungsi ini tidak dapat dialihkan ke anggota intelijen. Kewenangan eksekusi fungsi dan tugas intelijen tetap berada pada pimpinan-pimpinan dinasdinas intelijen.merupakan bagian dari sistem peringatan dini yang tidak memiliki kewenangan penindakan. LKIN tidak memiliki wewenang dan kapasitas operasional untuk secara langsung melakukan kegiatan-kegiatan intelijen. koordinasi juga dibutuhkan untuk menghilangkan loophole (wilayah yang tidak ditangani) di bidang keamanan nasional. Lembagalembaga intelijen instansional tetap menjadi bagian dari organisasi induk seperti departemen. Komunitas intelijen nasional adalah kumpulan dari seluruh dinas intelijen negara yang bekerja dalam suatu sistem jaringan kerja dan struktur koordinasi melingkar Cakra Byuha yang terkait dengan masalah keamanan nasional yang menempatkan Lembaga Koordinasi Intelijen Negara (LKIN) di titik pusat lingkaran dan berfungsi sebagai koordinator kerja sama lintas lembaga. bukan dengan memberikan kewenangan ekstra di bidang penegakan hukum bagi anggota intelijen. LKIN dibentuk dan bertanggung jawab kepada Presiden agar tercipta koordinasi antar lembaga yang efektif untuk menghindari benturan antar anggota intelijen di lapangan yang terjadi karena adanya penugasan dan kewenangan yang tumpang tindih. kepolisian negara. Kepala LKIN bukanlah pejabat karir birokrasi yang memiliki kewenangan eksekusi fungsi dan tugas intelijen. Selain itu. LKIN dipimpin oleh seorang Kepala LKIN yang merupakan seorang pejabat politik yang memegang akuntabilitas politik. Kebutuhan operasional anggota intelijen untuk melakukan penindakan dini ditengarai dengan pembentukan mekanisme koordinasi kerja yang lebih efektif. 27 . Sebagai lembaga koordinator. Seluruh lembaga yang menjalankan fungsi intelijen harus tergabung dalam suatu mekanisme koordinasi terpadu. dan kejaksaan.

Kepala LKIN merupakan pejabat setingkat menteri yang diangkat, diberhentikan, dan bertanggung jawab kepada Presiden yang berkedudukan sebagai penasihat utama Presiden di bidang intelijen negara. Sebagai penasihat utama Presiden dalam bidang intelijen, pimpinan LKIN otomatis berkedudukan sebagai anggota tetap Dewan Keamanan Nasional. Sebagai penasihat utama Presiden di bidang intelijen, Kepala LKIN berkedudukan sebagai Analis Pratama (analyst-in-chief) yang memiliki kewajiban untuk memberikan taklimat kebijakan tentang masalah-masalah keamanan nasional secara langsung kepada Presiden ataupun dalam forum Dewan Keamanan Nasional. Anggota-anggota komunitas intelijen nasional selanjutnya terbagi dalam lima tipe organisasi, yaitu: (a) intelijen nasional yang menjalankan fungsi-fungsi intelijen untuk mengantisipasi ancaman keamanan dalam negeri yang hanya terdiri dari satu organisasi, yaitu Badan Intelijen Negara (BIN); (b) intelijen strategik yang menjalankan fungsi intelijen pertahanan dan luar negeri untuk mengatasi ancaman keamanan yang bersifat eksternal yang hanya terdiri dari satu organisasi, yaitu Badan Intelijen Strategis (BIS); (c) intelijen-intelijen militer yang melekat pada satuan-satuan TNI; (d) intelijen instansional yang menjalankan fungsi intelijen yustisia dan intelijen kriminal yang dilakukan oleh intelijen kepolisian, intelijen bea cukai, intelijen imigrasi, serta intelijen kejaksaan; dan (e) lembaga-lembaga pemerintahan yang fungsinya menunjang dan/ atau terkait dengan masalah-masalah keamanan nasional seperti Lembaga Sandi Negara, Badan SAR Nasional, Badan Narkotika Nasional, Badan Meteorologi dan Geofisika, Badan Pusat Statistik (BPS), lembaga-lembaga yang menjalankan fungsi pengintaian dan pengindraan (surveillance and reconnaissance), Lembaga Elektronika Nasional, Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional, serta Badan Tenaga Atom Nasional. Masing-masing dinas intelijen memiliki ruang lingkup kerja, fungsi, dan misi khusus, serta 28

tetap menjadi satu kesatuan sistem kerja dan koordinasi di dalam koordinasi LKIN. Kewenangan khusus intelijen, terutama yang terkait dengan kegiatan intelijen agresif, hanya dapat dilakukan oleh Badan Intelijen Nasional (BIN), Badan Intelijen Strategis (BIS), dan intelijenintelijen tempur. Intelijen kriminal dan yustisia tidak dapat melakukan kegiatan intelijen agresif. Kegiatan intelijen agresif hanya bisa dilakukan oleh BIS dan intelijen-intelijen tempur untuk menghadapi elemen-elemen asing yang mengancam keamanan nasional yang telah memenuhi empat kriteria yang telah dijabarkan sebelumnya. Kewenangan khusus intelijen yang diberikan kepada BIN dan BIS mengacu pada kewenangan anggota intelijen yang pelaksanaannya secara langsung mengancam, membatasi, dan/atau menghilangkan kebebasan-kebebasan sipil. Kewenangan khusus hanya dapat diberikan jika BIN dan BIS memerlukan suatu informasi yang hanya dapat diperoleh melalui penggunaan metode yang secara langsung mengancam, membatasi, dan/atau menghilangkan kebebasan-kebebasan sipil. Kewenangan khusus diberikan kepada BIN dan BIS melalui suatu surat perintah khusus yang dikeluarkan oleh Kepala LKIN. Surat perintah khusus tersebut diberikan kepada suatu satuan tugas intelijen yang dibentuk oleh Kepala BIN atau Kepala BIS untuk menjalankan satu penugasan spefisik. BIN dan BIS juga dapat melakukan kegiatan-kegiatan intelijen agresif terutama untuk menghadapi hakekat ancaman yang memenuhi empat kriteria yang telah dijabarkan sebelumnya. Namun, dalam melakukan kegiatan-kegiatan intelijen agresif, BIN dan BIS tidak boleh melanggar hak-hak dasar (non-derogable rights) meliputi: (a) hak untuk hidup; (b) hak untuk bebas dari penyiksaan; (c) hak untuk bebas dari perlakuan atau hukuman yang tidak manusiawi; (d) hak untuk bebas dari perbudakan; (e) hak untuk mendapatkan pengakuan yang sama sebagai individu di depan hukum; dan (f) hak untuk memiliki kebebasan berpikir, keyakinan nurani, dan 29

beragama. Untuk melakukan kegiatan-kegiatan intelijen agresif, BIN dan BIS harus mendapatkan otorisasi dari Kepala LKIN dan Menteri Negara yang membawahi kedua badan intelijen ini. Otorisasi tersebut mengatur: (a) Jenis metode kerja intelijen khusus yang dapat digunakan; (b) Sasaran dari operasi intelijen khusus; serta (c) Batas waktu pelaksanaan operasi intelijen khusus. Otorisasi tersebut diberikan kepada suatu satuan tugas intelijen yang dibentuk oleh Kepala BIN atau Kepala BIS untuk menjalankan satu penugasan spefisik untuk menjalankan suatu kegiatan intelijen agresif. Memperhatikan penjelasan di atas, pengaturan organisasi intelijen dalam sebuah UU Intelijen Negara seharusnya memiliki enam komponen substansi pengaturan lembaga intelijen: 1) prinsip pengorganisasian, yang menjabarkan tentang diferensiasi struktur dan spesialisasi fungsi intelijen; 2) sifat organisasi; 3) koordinasi dan interdependensi; 4) akuntabilitas; 5) institusionalisasi; dan 6) manajemen informasi. Substansi Pengaturan Organisasi Intelijen Berdasarkan diferensiasi struktur dan spesialisasi fungsi, ada lima substansi pengaturan yang harus hadir dalam UU Intelijen Negara. Seluruh ketentuan tentang prinsip pengorganisasian ini merupakan poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara. Pertama, organisasi intelijen secara ideal terbagi menjadi empat dinas intelijen berdasarkan area kerja, yaitu intelijen dalam negeri, intelijen luar negeri, intelijen militer, dan intelijen yustisia. Kedua, fragmentasi struktur dan fungsi organisasi yang jelas. Hal ini dibutuhkan untuk mencegah: 1) tumpang tindih area kerja; 2) penyatuan dua fungsi intelijen atau lebih ke dalam satu struktur; 3) pencaplokan area kerja dinas lain; 4) adanya area kerja yang tidak menjadi tanggung jawab salah satu dinas intelijen; 5) adanya satu 30

Sifat sipil lembaga intelijen merupakan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. kontra-narkotika. 31 . Yang dimaksud syarat imminent ancaman adalah mengancam salah satu dari tiga unsur keamanan nasional yaitu integritas teritorial. Efektivitas lembaga intelijen tidak akan terjadi bila kompartementasi disejajarkan dengan struktur pemerintahan seperti yang terjadi selama ini. dan kejahatan-kejahatan transnasional.dinas intelijen yang mengerjakan lebih dari satu area kerja. kontra-intelijen. Sifat organisasi merupakan komponen kedua yang harus diatur oleh UU Intelijen Negara. atau 6) munculnya fungsi yang melampaui empat fungsi klasik intelijen. masing-masing dinas intelijen memiliki kewenangankewenangan yang bersifat umum dan kewenangan-kewenangan yang bersifat khusus. eksistensi bangsa. Kelima. karakter intelijen secara kelembagaan adalah institusi sipil. Netralitas politik lembaga intelijen ditunjukkan oleh karakternya yang non-partisan dan otonom. Ancaman tersebut secara spesifik mencakup pemberontakan bersenjata. dan integritas fisik penduduk. Meski merupakan bagian dari sistem keamanan nasional. kontra-proliferasi senjata pemusnah massal. dan/atau memberikan diskresi penggunaan kewenangan secara berlebihan. Perumusan kewenangan yang umum dan khusus perlu ditegaskan agar tidak melahirkan multi-interpretasi dan cakupan kegiatan yang sangat luas. Keempat. Ketiga. kontra-terorisme. sementara sifat non-partisan merupakan poin efektivitas. yang harus termuat dalam pengaturan prinsip organisasi adalah bahwa intelijen (terutama untuk intelijen dalam negeri) menjalankan kewenangan khusus berdasarkan analisis ancaman yang bersifat khusus dan syarat imminent ancaman. terdapat kompartementasi vertikal dan horisontal wilayah kerja intelijen dalam negeri dan luar negeri berdasarkan dinamika lingkungan strategis dan analisis ancaman untuk meningkatkan efektivitas intelijen dalam mencegah pendadakan strategis.

melekat kewenangan-kewenangan yang bersifat umum dan kewenangan-kewenangan yang bersifat khusus Kategori Skor DE 5 DE 5 DE 5 Kewenangan khusus (terutama untuk intelijen dalam negeri) dijalankan berdasarkan analisis ancaman yang bersifat khusus dan syarat imminent ancaman: a. menggunakan cara-cara kekerasan untuk melakukan suatu perubahan sosial politik. yaitu: Intelijen dalam negeri. mendorong terjadinya konflik kekerasan primordial. Intelijen luar negeri. c. counterintelligence dan covert operation Dalam masing-masing dinas. Substansi Pengaturan Organisasi: Prinsip Pengorganisasian dan Sifat Organisasi Substansi Scorecard Prinsip Pengorganisasian Elaborasi Substansi Organisasi intelijen terbagi menjadi empat dinas intelijen berdasarkan area kerja.Tabel 6. DE 5 32 . d. bekerja bagi kepentingan negara asing atau musuh. analysis. b. Intelijen militer. Intelijen yustisia Masing-masing dinas intelijen dibagi lagi ke dalam empat fungsi. yang meliputi: information-gathering. menunjukkan permusuhan terhadap keseluruhan bangunan konstitusi dan sendi-sendi ketatanegaraan yang diwujudkan melalui cara-cara kekerasan.

Pengaturan ketiga adalah ciri-ciri produk 33 . Pengaturan kedua yang harus hadir tentang koordinasi produk intelijen adalah standardisasi nasional terhadap sistem pelaporan intelijen yang meliputi intelijen dasar (basic intelligence).Kompartementasi vertikal dan horisontal wilayah kerja intelijen dalam negeri dan luar negeri berdasarkan dinamika lingkungan strategis dan analisis ancaman Sifat organisasi Institusi sipil (bukan institusi militer baik sifat. yaitu koordinasi dan interdependensi produk. ada tiga kelompok koordinasi dan interdependensi. dan perkiraan intelijen nasional (national intelligence estimates). dan koordinasi dan interdependensi kegiatan. produk yang dihasilkan oleh dinas-dinas intelijen harus koheren. kepemilikan maupun afiliasinya) Non-partisan DE 5 D DE 3 5 Komponen ketiga dari pengaturan kelembagaan intelijen adalah koordinasi dan interpendensi. koordinasi dan interdependensi lembaga. dan telah melalui mekanisme uji validitas dan reliabilitas antar dinas intelijen. Ketiadaan pengaturan ini juga berpeluang memunculkan produk intelijen yang tidak melalui mekanisme uji validitas dan reliabilitas sehingga menghasilkan penilaian yang salah. Ini merupakan poin efektivitas bagi UU Intelijen Negara. Ketiadaan ketentuan yang menegaskan ketiga karakter dalam produk intelijen ini berpeluang mengakibatkan produk intelijen yang berbeda dan saling bertentangan antar dinas intelijen untuk isu yang sama. Pertama. tidak ambigu. Ada tiga pengaturan koordinasi dan interdependensi produk intelijen yang harus tampak pada UU Intelijen Negara. intelijen terkini (current intelligence). Dalam hal ini.

Bila negara tidak mengalokasikan sumber daya yang cukup untuk mengembangkan kapasitas kelembagaan. Pengembangan kapasitas kelembagaan memang membutuhkan alokasi sumber daya nasional oleh negara. Selain itu.† Pengaturan ini memberi poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara.‡ ini adalah poin efektif bagi UU Intelijen † Dalam RUU Intelijen Negara versi Pacivis.lembaga intelijen harus memenuhi persyaratan terkini dan akurat. lembaga yang dimaksud adalah Lembaga Koordinator Intelijen Negara (LKIN). Ketiadaan pengaturan ini berpeluang memunculkan lembaga intelijen yang bersifat lamban dan ceroboh. saluran tunggal yang dimaksud adalah Kepala LKIN 34 . Ketiga. Pengaturan ini merupakan poin efektif bagi UU Intelijen Negara. HAM dan kebebasan sipil. masing-masing dinas intelijen berjalan sendiri-sendiri dan tidak ada lembaga yang bertanggung jawab memegang akuntabilitas. Bagian kedua dari komponen koordinasi dan interdependesi adalah koordinasi dan interdependensi lembaga. Tanpa keberadaan lembaga ini. ‡ Dalam RUU Intelijen Negara versi Pacivis. Dalam hal ini. serta melaporkan sesuatu di luar mandat undang-undang. Kedua. Kedua pengaturan ini akan memberikan poin demokratik maupun efektivitas bagi UU Intelijen Negara. serta sesuai dengan mandat yang diberikan. Pertama. ada tiga substansi pengaturan yang harus dapat diidentifikasi pada UU Intelijen Negara. lembaga intelijen akan mengandalkan penggunaan metode-metode represif. yang meliputi human intelligence dan technical intelligence. memenuhi prinsip-prinsp demokrasi. kehadiran saluran tunggal bagi presiden selaku pengguna akhir produk intelijen. kehadiran satu lembaga yang menjalankan fungsi koordinasi dan pemegang akuntabilitas. pengembangan kapasitas kelembagaan secara terpadu. baik produk maupun proses penuh dengan prasangka-prasangka yang dibangun di atas stereotyping.

Pertama. Tabel 7. current intellignce dan national intelligence estimates 1 DE 5 35 . yang meliputi : basic intelligence. Substansi Pengaturan Organisasi: Hubungan Antar Lembaga Substansi Scorecard Koordinasi dan Interdependensi Produk Elaborasi Substansi Kategori Skor Menghasilkan produk-produk intelijen yang koheren dan tidak ambigu E Adanya standarisasi nasional sistem pelaporan intelijen. atau bahkan sama sekali tidak ada. Pengaturan ini memberi poin efektif maupun demokratik bagi UU Intelijen Negara. Ini adalah poin efektif bagi UU Intelijen Negara. Kedua. Pengaturan ini memberi poin efektif maupun demokratik. Mekanisme pertukaran informasi yang berbasis individu atau jaringan interpersonal. bukan lembaga. dapat menimbulkan pola komunikasi yang saling menegasikan informasi sehingga memperumit perumusan kebijakan. keberadaan mekanisme pertukaran informasi. rapat koordinasi. pada bagian koordinasi dan interdependensi kegiatan. juga terdapat tiga substansi pengaturan yang harus hadir pada UU Intelijen Negara.Negara. dan verifikasi (cross check). Saluran komunikasi antar dinas intelijen yang tersumbat. terputus. keberadaan saluran komunikasi dua arah antar dinas intelijen. Ketiga. akan mengakibatkan embargo atau blokade informasi antar dinas intelijen dan/atau dominasi dan monopoli informasi oleh satu dinas intelijen. Jangan sampai masing-masing dinas intelijen memiliki akses langsung kepada pengguna akhir. harus ada mekanisme operasi bersama (bisa berupa satuan tugas gabungan) untuk melakukan operasi intelijen. Selanjutnya.

Terdapat dua hal dari lembaga intelijen yang harus ditegaskan akuntabilitasnya. dan verifikasi (cross-check) Adanya mekanisme operasi bersama (bisa berupa satuan tugas gabungan) untuk melakukan operasi intelijen DE 5 DE 5 E 1 E E 1 1 DE 5 DE 5 Komponen keempat yang harus menjadi bagian dari pengaturan organisasi lembaga intelijen adalah akuntabilitas.(1) Adanya kesesuaian antara produk dan mandat. HAM. (2) produk memenuhi persyaratan velox et exactus. intelijen harus memiliki anggaran yang sepenuhnya berasal dari anggaran negara (APBN) dan mengikuti mekanisme 36 . yaitu akuntabilitas anggaran dan akuntabilitas kegiatan. rapat koordinasi. dan kebebasan sipil Koordinasi dan Interdependensi Lembaga Adanya satu lembaga yang menjalankan fungsi koordinasi dan pemegang akuntabilitas (LKIN) Pengembangan kapasitas kelembagaan terpadu: human intelligence dan technical intelligence Adanya saluran tunggal (Kepala LKIN) bagi pengguna akhir produk intelijen (Presiden) Koordinasi dan Interdependensi Kegiatan Adanya saluran komunikasi dua arah antar dinas Adanya mekanisme pertukaran informasi. (3) produk memenuhi prinsip-prinsip demokrasi. Dalam hal anggaran.

harus ada mekanisme pertanggungjawaban dari dinas-dinas intelijen kepada Lembaga Koordinasi Intelijen Nasional (LKIN) dalam hal kewenangan khusus. Pertama. Kedua. yang berlaku adalah mekanisme pengkambing-hitaman (scape goating) atau bentukbentuk lain di mana dinas yang bersangkutan gagal memberi pertanggungjawaban. lembaga intelijen harus memiliki mekanisme prosedur penugasan yang baku. Kedua ketentuan ini masing-masing memberikan poin demokratik kepada UU Intelijen Negara. Sementara. dalam hal akuntabilitas kegiatan. korupsi.keuangan negara. Mekanisme ini mengikuti hirarki organisasi. atau otorisasai otomatis. Pengaturan tentang mekanisme deklasifikasi dan mekanisme pertanggungjawaban dalam akuntabilitas aktivitas lembaga intelijen adalah poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara. ataupun menolak bertanggung jawab. atau berdasarkan improvisasi. Jangan sampai informasi intelijen ditutup untuk selamanya atau bahkan dimusnahkan. saling melempar tanggung jawab. lembaga intelijen harus memiliki mekanisme deklasifikasi baik karena tuntutan waktu maupun alasan-alasan penyelewengan kekuasaan seperti pelanggaran HAM. tidak selftasking. ataupun pelanggaran lainnya yang didorong oleh power-driven motivation. Tanpa ada mekanisme pertanggungjawaban dinas-dinas intelijen kepada lembaga koordiansi intelijen. bukan penugasan yang bersifat individual. Keempat. self-tasking. Ketiadaan substansi peraturan ini akan memberi peluang kepada lembaga intelijen mencari sumber pendanaan secara mandiri. Ketiga. Keberadaan pengaturan ini memberi poin demokratik kepada UU Intelijen Negara. ada enam substansi pengaturan yang harus dapat diidentifikasi. misalnya mengikuti provisi Statuta Roma untuk pelanggaran HAM berat di mana yang dikenakan sanksi adalah dua tingkat ke atas. lembaga intelijen memiliki prosedur otorisasi pelaksanaan kewenangan khusus. 37 .

Kelima. Keenam. Substansi Pengaturan Organisasi: Akuntabilitas Substansi Scorecard Kejelasan Anggaran Elaborasi Substansi Anggaran sepenuhnya bersumber dari APBN dan mengikuti mekanisme keuangan negara Adanya mekanisme prosedur penugasan yang baku Adanya mekanisme deklasifikasi. memanipulasi data dan dokumen. Ini adalah poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara. baik yang bersifat reguler (minimal triwulanan) maupun ad hoc. misalnya meniadakan atau memanipulasi data atau memuat estimasi ancaman yang dibesar-besarkan. lembaga intelijen bisa jadi justru memusnahkan dokumen. Tanpa pengaturan ini. UU Intelijen Negara harus menetapkan sistem pelaporan kegiatan intelijen dalam bentuk tertulis. baik karena tuntutan waktu maupun karena alasan-alasan abuse of power (pelanggaran HAM. lembaga intelijen harus memiliki sistem dokumentasi dan pengarsipan. bisa jadi laporan intelijen yang muncul bersifat tidak obyektif. Ini adalah poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. Tanpa pengaturan ini. serta memberikan klasifikasi yang salah terhadap suatu dokumen. pelanggaran yang bersifat power driven motivation) Adanya prosedur otorisasi pelaksanaan kewenangan khusus Kategori Skor D D 3 3 Kejelasan Kegiatan DE 5 D 3 38 . korupsi. Tabel 8. kepada LKIN yang kemudian menyampaikannya kepada eksekutif dan legislatif.

Adanya mekanisme pertanggungjawaban dari dinasdinas intelijen terhadap LKIN dalam hal kewenangan khusus. lalu LKIN kepada eksekutif dan legislatif Adanya sistem dokumentasi dan pengarsipan 5 D DE 3 5 Bagian kelima dari komponen pengaturan organisasi intelijen adalah institusionalisasi lembaga intelijen. penyaluran produk. Dalam hal ini. 39 . dan dokumentasi/pengarsipan. lembaga intelijen harus memiliki standardisasi atas prosedur kerja. prosedur pelaporan. Dapat pula terjadi penghambatan penyaluran produk dengan cara-cara yang tidak dapat dibenarkan. Ini merupakan poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara. produk. Adanya mekanisme pertanggungjawaban yang mengikuti hirarki organisasi (dapat mengikuti Statuta Roma: pelanggaran HAM berat yang dikenakan dua tingkat ke atas) DE Adanya sistem pelaporan (laporan dalam bentuk tertulis) baik yang bersifat reguler (minimal triwulanan) maupun ad hoc kepada LKIN. pengaturan yang harus hadir dalam UU Intelijen Negara adalah standardisasi dan kode etik. ketiadaan standardisasi juga dapat memunculkan masalah dalam penyaluran produk intelijen karena produk disalurkan oleh dan kepada pihak yang salah. Dalam hal standardisasi. Ketiadaan standardisasi mengakibatkan tumpang tindih kewenangan. adanya dua kewenangan yang berbeda tapi saling menegasikan ataupun adanya by-pass prosedural. operasi. Selain itu.

prosedur pelaporan. profesional. atau bahkan melanggar non-derogable rights. Tanpa mekanisme penyimpanan 40 . HAM. produk. penghormatan terhadap prinsip-prinsip demokrasi. operasi. dan kebebasan sipil. serta melanggar derogable rights tanpa memenuhi kriteria yang telah ditetapkan undang-undang. Substansi Pengaturan Organisasi: Institusionalisasi Substansi Scorecard Standarisasi Elaborasi Substansi Standarisasi: prosedur kerja. efektif. Lembaga intelijen harus memiliki mekanisme penyimpanan informasi. HAM. Tabel 9. serta profesional. salah satu bagian dari komponen pengaturan organisasi intelijen adalah mekanisme proteksi informasi berupa sistem manajemen informasi. efektif dan efisien Kategori DE Skor 5 E 1 DE 5 Akhirnya. netralitas. menghormati prinsipprinsip demokrasi. imparsialitas. Ini merupakan poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara. dan efisien. lembaga intelijen memiliki keleluasaan untuk menjalankan kerja-kerja yang bertentangan dengan prinsip-prinsip demokrasi. HAM. Tanpa kode etik yang jelas. lembaga intelijen harus memiliki etos kerja dan kode etik yang meliputi: ketaatan pada konstitusi dan undang-undang. non-partisan. netral. imparsialitas dan non-partisan. dokumentasi/ pengarsipan Standarisasi penyaluran produk intelijen Code of conduct Adanya etos kerja dan kode etik intelijen: tunduk pada konstitusi dan UU. Ini merupakan poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara.Berkaitan dengan pengaturan kode etik. dan kebebasan sipil. dan kebebasan sipil.

Ketiadaan sistem otorisasi untuk mengakses data atau sistem otorisasi yang terlalu rigid dapat mengakibatkan diseminasi informasi intelijen yang tidak tepat waktu dan tidak tepat sasaran. HAM. Selanjutnya. akan muncul peluang untuk menetapkan masa retensi informasi yang bersifat tidak terbatas. Terakhir. dan yang tidak kalah penting. Tabel 10. Keduanya merupakan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. Ini merupakan poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara.informasi. lembaga intelijen dapat melakukan penyebaran informasi intelijen yang menyalahi ketentuan tentang tingkat kerahasiaan dan menahan informasi intelijen. lembaga intelijen juga harus memiliki mekanisme akses informasi dan mekanisme diseminasi informasi. serta penentuan deklasifikasi dan terminasi yang tidak dilakukan oleh pemegang otoritas. Tanpa ketentuan ini. dan kebebasan sipil Kategori DE D D D Skor 5 3 3 3 DE 5 41 . sedangkan diseminasi informasi ke masyarakat justru menimbulkan keresahan. Substansi Pengaturan Organisasi: Mekanisme Proteksi Informasi Substansi Scorecard Manajemen Informasi Elaborasi Substansi Adanya mekanisme penyimpanan informasi Adanya mekanisme akses informasi Adanya mekanisme diseminasi informasi Adanya mekanisme deklasifikasi dan terminasi Penghukuman atas pembocoran rahasia negara tidak boleh melanggar demokrasi. lembaga intelijen harus memiliki mekanisme deklasifikasi dan terminasi informasi.

Anggota Dinas-dinas intelijen negara merupakan wadah organisasi bagi para anggota intelijen negara yang terdiri dari analis intelijen dan pelaksana operasi intelijen. (c) menjalankan kegiatan bisnis. Profesionalitas anggota intelijen juga dijaga dengan mencegah terjadinya deviasi fungsi intelijen negara. Selain itu. Analis intelijen dan pelaksana operasi intelijen terdiri dari beberapa jenjang keahlian sehingga pelaksanaan operasional kegiatan intelijen dapat dilakukan secara efektif dan profesional. 42 . Analis intelijen menjalankan fungsi klasifikasi. (b) menjalankan kegiatan politik praktis. Salah satu faktor penentu profesionalitas anggota intelijen adalah pemenuhan hak-hak anggota intelijen. Pelaksana operasi intelijen menjalankan fungsi pengumpulan informasi baik dari sumbersumber terbuka. dan (d) menduduki jabatan-jabatan dalam pemerintahan. Untuk itu. Anggota intelijen yang terlibat dalam kegiatankegiatan larangan tersebut harus secara otomatis kehilangan status dan hak sebagai anggota intelijen. anggota intelijen negara dilarang untuk: (a) menjadi pengurus dan/atau anggota partai politik. evaluasi. tertutup. maupun tak terduga dan melaksanakan tugas-tugas khusus sesuai dengan penugasan yang diberikan.D. Hak-hak tersebut meliputi hak untuk memperoleh penghasilan yang layak yang seluruhnya berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. dan menyusun rekomendasi-rekomendasi kebijakan. analisis. Perlindungan atas keamanan diri dan keluarga anggota intelijen disediakan oleh pemerintah dengan menetapkan prosedur tetap pengamanan terhadap anggota intelijen yang dinilai memiliki resiko keamanan tertentu. interpretasi. setiap anggota intelijen negara berhak mendapatkan perlindungan atas identitas diri dan keluarga.

yaitu klasifikasi anggota. Pengaturan anggota intelijen yang merupakan analis setidaknya ada dua. pembinaan. dilakukan secara ad hoc. Substansi pengaturan klasifikasi anggota intelijen pada dasarnya mengklasifikasikan anggota intelijen ke dalam dua kelompok yaitu analis dan pelaksana. tidak ada sistem dan kriteria yang terstandar tentang penjenjangan dan/atau penentuan jenjang dilakukan berdasarkan subyektifitas pimpinan. Pertama. tanpa adanya kejelasan mengenai rentang kendali dari masing-masing jenjang. analis pratama (analyst in chief) adalah jabatan yang melekat pada pimpinan tertinggi intelijen yang bertanggung jawab atas seluruh produk intelijen. Produk disampaikan ke pengguna akhir melalui saluran yang majemuk. Kedua. prestasi. jabatan fungsional analis disusun secara berjenjang berdasarkan kompetensi.Substansi Pengaturan Anggota Intelijen Komponen pengaturan anggota intelijen dalam UU Intelijen Negara terdiri dari enam substansi pengaturan. dan pengalaman kerja yang terstandar. dan merupakan orang terakhir yang membaca seluruh kajian intelijen sebelum diserahkan ke pengguna akhir. perlindungan. Pertama. dan sanksi. pengguna akhir memperoleh produk dengan menggunakan saluran yang majemuk pula. Dalam lembaga intelijen yang tidak efektif. Selanjutnya ada tiga pengaturan yang harus hadir bagi anggota intelijen yang merupakan pelaksana. atau. Ini adalah poin efektif bagi UU Intelijen Negara. bila ada. proses rekrutmen. tidak ada penanggung jawab tertinggi atas produk intelijen. Ini juga merupakan poin efektif bagi UU Intelijen Negara. dan sebaliknya. Selain itu. pelaksana operasi 43 . hak dan kewajiban. di mana analis utama adalah jenjang karir tertinggi dalam jabatan analis intelijen. Lembaga intelijen yang tidak efektif antara lain ditandai dengan ketiadaan penjenjangan tersebut.

pelaksana operasi melakukan operasi khusus melalui mekanisme penugasan secara ad hoc. § Yang dimaksud dengan mekanisme penugasan secara ad hoc adalah operasi yang membutuhkan kewenangan khusus. tidak melekat pada lembaga. dan ketiadaan hirarki dan tanggung jawab. Ini merupakan karakter intelijen yang efektif. dan ada batas waktu yang jelas. di dalam lembaga intelijen. Lembaga intelijen yang tidak efektif antara lain ditandai dengan pelaksana operasi yang menggunakan semua kewenangan. tidak terdapat penanggung jawab pelaksana operasi intelijen sehingga anggota satuan tugas dapat mengambil alih tugas pimpinan tanpa penunjukkan. komandan satuan tugas adalah jenjang karir tertinggi dari pelaksana operasi yang merupakan penanggung jawab dari pelaksanaan operasi. para pelaksana operasi menafsirkan tugas secara eksesif.§ Keberadaan ketentuan memberikan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. Selain itu. Intelijen yang tidak memiliki karakter demokratik antara lain tidak memiliki pemisahan atau pembedaan antara pelaksana operasi khusus dan kegiatan yang bersifat rutin dan reguler. Ketiga.disusun secara berjenjang berdasarkan kualifikasi yang terstandar yang mencerminkan jenjang kewenangan dan tanggung jawab. Kedua. 44 . Ini merupakan poin efektif bagi UU Intelijen Negara. Pada lembaga intelijen yang tidak efektif. memiliki mandat yang spesifik.

Substansi Pengaturan Klasifikasi Anggota Substansi Scorecard Analis Elaborasi Substansi Jabatan fungsional analis disusun secara berjenjang berdasarkan kompetensi. dan pengalaman kerja yang terstandar. tidak embedded pada lembaga. Pelaksana Pelaksana operasi intelijen disusun secara berjenjang berdasarkan kualifkasi yang terstandar yang mencerminkan jenjang kewenangan dan tanggung jawab Pelaksana operasi intelijen melakukan operasi khusus melalui mekanisme penugasan secara tertulis dan ad hoc (ad hoc = operasi yang membutuhkan kewenangan khusus.Tabel 11. prestasi. dan merupakan orang ter akhir yang membaca seluruh kajian intelijen sebelum diserahkan ke end user. spesialisasi. Analis utama adalah jenjang karir tertinggi dalam jabatan analis intelijen. Analis pratama (analyst in chief) adalah jabatan yang melekat pada pimpinan tertinggi intelijen yang bertanggung jawab atas seluruh produk intelijen. ada batas waktu yang jelas) Komandan satgas adalah jenjang karir tertinggi dari pelaksana operasi yang merupakan penanggung jawab dari pelaksanaan operasi Kategori Skor E 1 E 1 E 1 D 3 E 1 45 . mandat spesifik.

Substansi Pengaturan Rekrutmen dan Pembinaan Anggota Substansi Scorecard Rekrutmen Anggota Elaborasi Substansi Harus ada pembedaan antara kriteria-proses rekrutmen analis intelijen dan kriteriaKategori Skor 46 . talent scouting. Selain itu rekrutmen hanya dilakukan berbasis pada satu mekanisme saja. tidak bersifat ad hoc. pembinaan profesionalisme dilakukan secara terpusat. Terdapat empat substansi pengaturan dari pembinaan anggota pada lembaga intelijen yang keseluruhannya dikategorikan sebagai poin efektif bagi UU Intelijen Negara. Keempat. pembinaan dilakukan secara reguler dan tersistem. Ini berbeda dengan lembaga intelijen yang tidak efektif yang melakukan pembinaan secara otonom oleh masing-masing unit atau dinas intelijen. UU Intelijen Negara perlu mengharuskan pembedaan antara kriteria-proses rekrutmen analis intelijen dan kriteria-proses rekrutmen pelaksana operasi. ada lembaga atau struktur tertentu dalam lembaga intelijen yang bertanggung jawab terhadap pembinaan. Ketiga. Pertama. Kedua. dan seluruhnya merupakan poin efektif bagi UU Intelijen Negara. rekrutmen dilakukan melalui mekanisme rekrutmen terbuka. Pertama.Bagian kedua dari komponen pengaturan anggota adalah pengaturan rekrutmen anggota. Kedua. Tabel 12. Pembedaan kriteriaproses ini tidak terdapat dalam intelijen yang kurang memiliki karakter efektif. terdapat sistem akreditasi untuk mengevaluasi atau menetapkan kualitas pembinaan profesi. dan rekrutment tertutup. sehingga pembinaan tidak dilakukan tanpa adanya koordinasi oleh satu lembaga. Ada dua pengaturan yang harus dapat dijumpai pada pengaturan rekrutmen anggota lembaga intelijen. Bagian ketiga dari komponen pengaturan anggota adalah pembinaan anggota. proses lolos butuh.

dan penugasan secara terpusat Ada lembaga atau struktur tertentu dalam lembaga intelijen yang bertanggung jawab terhadap pembinaan Ada sistem akreditasi terhadap pembinaan anggota intelijen Pembinaan dilakukan secara reguler dan tersistem E 1 E 1 E 1 E 1 E E 1 1 Bagian keempat dari pengaturan komponen anggota intelijen adalah perlindungan anggota intelijen. Dua bentuk perlindungan ini adalah poin efektif bagi UU Intelijen Negara. Efektivitas intelijen akan berkurang bila lembaga lepas tangan dari tanggung jawab pengamanan identitas dan profesi intelijen. pelatihan.proses rekrutmen pelaksana operasi Rekrutmen anggota intelijen dapat dilakukan melalui rekrutmen terbuka. talent scouting. yaitu perlindungan identitas dan perlindungan profesi. Pertama. undang-undang harus menetapkan bahwa bagaimanapun perlindungan identitas dan profesi intelijen dapat dibuka untuk kepentingan penegakan hukum. rekrutmen tertutup Pembinaan Anggota Pembinaan profesionalisme anggota intelijen dilakukan melalui pendidikan. UU Intelijen Negara harus menetapkan bahwa setiap anggota intelijen memiliki hak atas dua bentuk perlindungan. proses pengungkapan kejahatan serius (kejahatan terhadap 47 . Berkaitan dengan perlindungan identitas. proses lolos butuh.

Adanya mekanisme kompensasi kepada anggota intelijen negara akan menambah poin demokratik pada UU Intelijen Negara. kejahatan perang. dan 48 . Batasan hukum bagi perlindungan profesi dan identitas anggota intelijen ini merupakan poin efektif maupun demokratik bagi UU Intelijen Negara. Hal kedua yang khusus berkaitan dengan perlindungan profesi intelijen adalah kewajiban negara untuk menemukan/mengembalikan agen yang tewas atau dinyatakan hilang. perlu diatur suatu mekanisme pengajuan nota keberatan dari anggota intelijen terhadap perintah atasan yang dirasa melebihi wewenang atau bertentangan dengan peraturan perundangan dan nilai-nilai HAM. Pengaturan mekanisme pemberian kompensasi kepada anggota lembaga intelijen yang cedera dalam melaksanakan tugas juga perlu ada. Pengaturan ini akan menambah poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. Intelijen yang tidak memiliki mekanisme pengajuan nota keberatan tersebut. genosida. 2) pemberian tugas tambahan di luar yang digariskan dalam ketentuan tentang kewenangan khusus. 3) pengalihan tanggung jawab dari pimpinan operasi kepada anggota pelaksana. berpotensi untuk mengalami mengalami: 1) pemaksaan tugas oleh atasan yang melampaui wewenang dan/atau melanggar peraturan perundangan. melakukan penyangkalan oleh pimpinan lembaga bahwa pernah ada penugasan khusus. Khusus berkaitan dengan perlindungan profesi intelijen. Ketiadaan pengaturan ini akan membuat publik maupun aparat penegak hukum tidak memiliki akses terhadap informasi anggota intelijen yang diduga melakukan tindakan kejahatan serius. dan agresi). dan 4) pembebanan tanggung jawab hukum sepenuhnya kepada petugas lapangan. Ketiadaan aturan ini berpotensi memberi peluang kepada lembaga intelijen justru mengabaikan korban yang cedera atau hilang dalam melaksanakan tugas. Ini merupakan poin efektif maupun demokratik bagi lembaga intelijen.kemanusiaan.

pemberiannya tidak berdasarkan standar yang baku (ditentukan secara sepihak) dan/ atau tidak sebanding dengan pengorbanan anggota intelijen. Substansi Pengaturan Perlindungan Anggota Substansi Scorecard Perlindungan Anggota Perlindungan identitas Elaborasi Substansi Ada mekanisme perlindungan identitas dan profesi anggota intelijen. war crimes dan agression) Disediakan mekanisme pengajuan nota keberatan dari anggota intelijen terhadap perintah atasan yang dirasa melebihi wewenang atau bertentangan dengan peraturan perundangan dan nilai-nilai HAM Adanya kewajiban negara untuk menemukan/ mengem-balikan agen yang hilang/tewas atau dinyatakan hilang Ada mekanisme kompensasi untuk mereka yang cedera dalam melaksanakan tugas Kategori E Skor 1 DE 5 Perlindungan profesi DE 5 D 3 D 3 49 .mengalihkan tanggung jawab kepada institusi lain yang tidak ada kaitannya dengan pekerjaan intelijen. genocide. Ketiadaan kompensasi bagi anggota intelijen yang cedera dapat menghilangkan jaminan hak bagi anggota intelijen beserta keluarganya untuk mendapatkan kompensasi. Perlindungan identitas dan profesi dapat dibuka untuk kepentingan penegakan hukum. proses pengungkapan serious crimes (crimes against humanity. Kalaupun ada kompensasi. Tabel 13.

Ketiadaan ketentuan ini berpotensi menimbulkan pelanggaran kode etik tanpa adanya sanksi yang jelas. Pertama. Bagian terakhir dari pengaturan tentang anggota intelijen negara berkaitan dengan sanksi bagi anggota intelijen. anggota intelijen juga tidak dapat melibatkan diri dalam politik praktis yang bersifat partisan. hak pengembangan karir. yang mencakup: menjadi pengurus dan/atau anggota partai politik. terdiri dari sanksi profesi dan sanksi hukum. Seluruh pengaturan tentang hak dan kewajiban anggota lembaga intelijen akan menambah poin demokratik maupun efektif bagi UU Intelijen Negara. ataupun sengaja menyimpang dari larangan profesi atas nama kepentingan (keamanan) nasional. dan hak perlindungan. dan memiliki jabatan rangkap dalam struktur birokrasi pemerintahan. Dalam sanksi profesi. menjalankan kegiatan bisnis. Absennya ketentuan ini akan berpotensi membiarkan negara tidak menjamin kesejahteraan anggota intelijen maupun memberikan perlindungan terhadap anggota intelijen. UU Intelijen Negara perlu mengatur mekanisme penegakan disiplin internal organisasi dan lembaga yang bertanggung jawab dalam menegakkan kode etik. Selain itu. anggota intelijen wajib untuk memenuhi kode etik profesi dan mematuhi larangan profesi. Kedua. Selain itu.Bagian kelima dari komponen pengaturan anggota intelijen yang harus hadir dalam UU Intelijen Negara adalah hak dan kewajiban anggota. Ini merupakan poin efektivitas UU Intelijen 50 . UU Intelijen Negara harus memastikan negara menjamin setiap anggota intelijen mendapatkan hak-hak yang mencakup hak kesejahteraan. hak profesi. menjalankan kegiatan politik praktis. dan pembenaran oleh lembaga atas tindakan anggota intelijen yang melanggar kode etik. Ada satu poin pengaturan hak dan dua pengaturan kewajiban anggota. pengembangan karir yang tidak akan berdasarkan standar dan struktur insentif tidak menunjang peningkatan kinerja anggota intelijen.

penyelesaiannya dilakukan melalui mekanisme kode etik (mekanisme internal). Hal ini memunculkan ketidakjelasan proses hukum terhadap tindak pidana yang dilakukan anggota intelijen sehingga terkesan bahwa mekanisme penghukuman justru ditujukan untuk menutupi kejahatan dan melindungi pelakunya. dan aktivitas yang terkait dengan dugaan terjadinya pelanggaran terhadap non-derogable rights oleh anggota intelijen sebagai barang bukti di dalam proses peradilan. penerapan sanksi tidak melalui mekanisme yang terlembaga. Dalam hal anggota intelijen melakukan pelanggaran terhadap ketentuan pidana umum. misalnya. Ketentuan sanksi hukum memiliki posisi krusial. ketentuan tentang kerahasiaan di dalam intelijen disalahgunakan untuk menghalangi proses penegakan hukum. setiap anggota intelijen tunduk pada ketentuan hukum nasional dan pada yurisdiksi peradilan umum bila melakukan pelanggaran terhadap hukum pidana umum. Dalam sanksi hukum. tidak adanya Dewan Etik yang menegakkan aturan berpotensi membuat pelanggaran terhadap kode etik tidak mendapatkan sanksi atau.Negara. informasi. Untuk keperluan pengadilan anggota intelijen yang melakukan kejahatan. Seluruh ketentuan sanksi hukum bagi anggota intelijen merupakan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. Selain itu. Selain itu. serta berbisnis untuk kepentingan pribadi. tidak mengikuti asas velox et exactus. Anggota lembaga intelijen negara yang tidak memiliki ketentuan semacam ini. Tidak jarang. setiap anggota yang melakukan pelanggaran terhadap pelaksanaan fungsi. UU Intelijen Negara perlu memiliki mekanisme yang memungkinkan penggunaan barang. 51 . bila ada sanksi. sebab ketiadaannya akan berpotensi memberikan impunitas kepada anggota intelijen yang melakukan pelanggaran hukum atau bahkan tunduk pada ketentuan di luar aturan hukum. tugas. dan kewajibannya diberikan sanksi sesuai dengan ketentuan khusus yang disusun berdasarkan kode etik intelijen.

(3) Adanya mekanisme yang memungkinkan penggunaan barang. Hak profesi. informasi. Substansi Pengaturan Hak. dan seterusnya. seperti: larangan untuk berpolitik dan berbisnis. Kewajiban dan Sanksi Anggota Substansi Scorecard Hak-hak anggota Elaborasi Substansi Kategori Skor Negara menjamin setiap anggota intelijen mendapatkan: Hak kesejahteraan. Hak perlindungan DE Memenuhi kode etik profesi DE Mematuhi larangan profesi anggota intelijen.Tabel 14. Hak pengembangan karir (hak promosi). DE Ada mekanisme penegakan disiplin internal organisasi Ada lembaga yang bertanggung jawab dalam menegakkan kode etik E 5 5 Kewajiban anggota 5 1 Sanksi Profesi E 1 Sanksi Hukum (1) Setiap anggota intelijen tunduk pada ketentuan hukum nasional (2) Setiap anggota intelijen yang berasal dari TNI dan/ atau bekerja pada dinas intelijen militer tunduk pada yurisdiksi peradilan umum dalam hal melakukan pelanggaran terhadap hukum pidana umum. dan aktivitas yang terkait dengan dugaan terjadinya pelanggaran terhadap non-derogable rights oleh anggota intelijen sebagai D 3 D 3 52 .

tepat waktu. D 3 (4) Setiap anggota intelijen yang melakukan pelanggaran terhadap pelaksanaan fungsi. tidak dapat diterima. dan tak terduga. terbatas.barang bukti di dalam proses peradilan. Tingkat akurasi dan tingkat kerahasiaan perlu ditetapkan secara jelas agar para pengambil kebijakan dapat menggunakan produk intelijen secara lebih rasional dan proporsional. tertutup. dan taktis dari elemen-elemen musuh baik dari dalam maupun luar negeri dan/atau dari para aktor internal maupun eksternal. diragukan. Hasil kerja badan-badan intelijen negara akan mengarah kepada akumulasi secara eksklusif informasi yang komprehensif. dan akurat yang memiliki nilai strategis untuk: (1) melayani kepentingan nasional terutama dan tidak terbatas pada bidang pertahanan dan keamanan yang diperoleh melalui metode kerja rahasia dan tertutup. terkini. ataupun tidak jelas akurasinya. serta (2) menghilangkan kejutan-kejutan strategik. Produk intelijen tersebut harus dapat diklasifikasikan ke dalam beberapa tingkat nilai akurasi sesuai persyaratan “velox et exactus” sehingga bisa dimunculkan klasifikasi sangat bisa dipercaya. bisa dipercaya. D 3 E. tugas dan kewajibannya sebagai anggota intelijen diberikan sanksi sesuai dengan ketentuan khusus yang disusun berdasarkan kode etik intelijen. produk intelijen juga perlu dipilah ke dalam beberapa tingkat kerahasiaan seperti sangat rahasia. sebagai akibat dari adanya pemberian 53 . operasional. rahasia. Selain itu. dan biasa. Produk Produk-produk intelijen dihasilkan melalui pengolahan atas informasi-informasi intelijen yang diperoleh dari sumber-sumber yang bersifat terbuka.

Informasi strategis tersebut diwujudkan dalam suatu pusat data intelijen strategis yang menjadi dasar bagi penguatan sistem peringatan dini dan sistem analisis informasi strategis bidang keamanan nasional. yaitu jenis produk. intelijen 54 . dan kualitas produk. Pengaturan pada tiga komponen pertama masing-masing memberikan nilai efektivitas. sementara dua komponen yang disebut terakhir memberikan nilai efektivitas maupun demokratik kepada UU Intelijen Negara. dan akurat. produk-produk intelijen yang dinyatakan tertutup dapat dibuka dan dinyatakan sebagai informasi publik jika ada kebutuhan lain di luar masalah intelijen (seperti masalah penegakan hukum) yang membutuhkan akses publik ke produk intelijen. proses fabrikasi produk. diseminasi produk. penyimpanan dan pengamanan produk. yang dalam hal ini terdiri dari lima bagian. harus ada ketentuan tentang klasifikasi produk intelijen menjadi intelijen dasar (basic intelligence). Substansi Pengaturan Produk Intelijen Komponen keenam yang perlu diatur dalam UU Intelijen Negara adalah produk intelijen. tepat waktu. Pertama. Seluruh produk intelijen yang dihasilkan melalui kegiatan-kegiatan intelijen tidak boleh dimusnahkan dan wajib didokumentasikan. disimpan. Produk-produk intelijen yang dihasilkan pada dasarnya merupakan suatu informasi strategis yang eksklusif dan memenuhi syarat “velox et exactus”. baik secara manual maupun elektronik. serta dipelihara dalam berbagai bentuk penyimpanan data.peringatan strategik bagi pembuat kebijakan yang didapat melalui rangkaian kegiatan yang dilakukan secara rahasia dan tertutup. yaitu komprehensif. Produk-produk intelijen yang disimpan tersebut dapat dinyatakan tertutup untuk akses publik berdasarkan pertimbangan-pertimbangan keamanan nasional. Komponen jenis produk intelijen memiliki setidaknya tiga poin pengaturan. Namun. terkini.

Tanpa kehadiran ketentuan ini dalam UU Intelijen Negara. Selain itu. produk intelijen harus melewati proses otentifikasi. waktu.terkini (current intelligence). akan terjadi pengaburan produk yang diberikan kepada pengguna akhir (presiden). Dalam penyimpanan dan pengamanan produk. Dalam proses fabrikasi. lembaga intelijen harus melindungi produknya melalui mekanisme pengamanan yang memanfaatkan perkembangan teknologi informasi terkini. Keempat. baik dalam hal kriteria. Ketiga. Dalam hal ini UU Intelijen Negara harus memberi ketentuan bahwa penyebaran produk intelijen hanya dilakukan kepada pihak-pihak yang memiliki akses keamanan (security clearance) yang tepat. Pada bagian ketiga dari komponen produk intelijen adalah diseminasi produk. Pertama. pengklasifikasian produk menjadi tidak jelas. terdapat enam poin pengaturan yang harus diidentifikasi dari UU Intelijen Negara. Tanpa ada penegasan ini. lembaga inteijen harus menyimpan dan mengamankan produk menurut kategori klasifikasi kerahasiaan. dan prakiraan intelijen (intelligence estimates). lembaga intelijen harus menjadikan produk intelijen sebagai memori (properti) institusi. produk intelijen diperoleh melalui proses roda perputaran intelijen yang mengkombinasikan pengumpulan dan analisis informasi intelijen. deklasifikasi produk harus diatur sesuai dengan ketentuan hukum 55 . produk disampaikan kepada pengguna yang relevan. Kedua. Ketiga. Kedua. Tanpa otentifikasi. Dikhawatirkan tanpa ketentuan ini. Bagian kedua yang diatur dari komponen produk intelijen adalah fabrikasi produk intelijen. Tanpa ketentuan. lembaga intelijen justru memusnahkannya. produk intelijen hanya menjadi memori (properti) individu. ataupun mekanisme klasifikasi. masing-masing dengan poin demokratik dan efektif. lembaga intelijen harus menyimpan seluruh produk. produk intelijen dapat berakhir sebagai properti lembaga yang tidak diteruskan kepada pengguna.

Produk intelijen jangan sampai disebarkan kepada publik sehingga menimbulkan rasa tidak aman bagi publik. Keenam. lembaga intelijen harus memiliki standardisasi terhadap produk yang dihasilkannya sehingga dapat dijadikan dasar bagi pengambilan keputusan. Substansi Pengaturan Produk Intelijen Substansi Scorecard Elaborasi Substansi Kategori Skor Jenis produk intelijen (1) Produk intelijen terbagi menjadi: basic intelligence (database). baik karena perintah undang-undang maupun karena indikasi adanya penyalahgunaan kekuasaan.tentang informasi publik dan/atau rahasia negara. bila tidak ada ketentuan ini. Sebaliknya. dalam kualitas produk. Terakhir. Tanpa ketentuan mekanisme pembukaan akses intelijen ini. Kelima. Tabel 15. lembaga intelijen dikhawatirkan akan memberlakukan pembatasan akses publik atas produk intelijen tanpa kecuali. current intelligence (intelijen terkini). intelijen lembaga harus memiliki mekanisme pembukaan akses intelijen oleh pihak yang berwenang (menurut spesifikasi undang-undang) sebelum masa retensi berakhir. lembaga intelijen harus menjaga agar produk intelijen tidak bergerak dalam wacana publik. dan intelligence estimates (proyeksi) E 1 (2) Penyampaian produk intelijen pada pengguna yang relevan E (3) Ada proses otentifikasi berbagai produk intelijen E 1 1 56 . bisa jadi lembaga intelijen memiliki standarisasi yang buruk terhadap produk sehingga membuat produk saling bertentangan dan tidak dapat dijadikan dasar bagi pengambilan keputusan.

Fabrikasi produk intelijen Produk intelijen didapat melalui proses roda perputaran intelijen yang mengkombinasikan pengumpulan dan analisis intelijen Produk intelijen disebarkan kepada pihak-pihak yang memiliki akses keamanan (security clearance) dan sesuai dengan need-to-know principle (1)Produk intelijen merupakan memori (properti) organisasi/institusi (2) Seluruh produk intelijen disimpan. maupun karena indikasi ada- E 1 Diseminasi produk intelijen E 1 Penyimpanan dan pengamanan produk intelijen DE 5 DE 5 DE 5 DE 5 DE 5 57 . tidak boleh dimusnahkan (3) Seluruh produk intelijen dilindungi melalui mekanisme pengamanan yang memanfaatkan perkembangan teknologi informasi terkini (4) Produk intelijen disimpan dan diamankan menurut kategori klasifikasi kerahasiaan (5) Deklasifikasi produk intelijen diatur sesuai dengan ketentuan hukum tentang informasi publik dan/atau rahasia negara (6) Adanya mekanisme pembukaan akses intelijen oleh pihak yang berwenang (menurut spesifikasi UU) sebelum masa retensi berakhir. baik karena perintah UU.

korupsi. pelaporan. Pembiayaan kegiatan-kegiatan intelijen tidak boleh bersifat otonom dan tidak boleh didanai dari sumber-sumber di luar APBN. penggunaan. implementasi prinsip transparansi dan akuntabilitas harus diterapkan sejak proses penyiapan. anggaran-anggaran rutin dan operasional yang dibutuhkan oleh masing-masing dinas atau lembaga yang tergabung dalam Komunitas Intelijen Nasional dikeluarkan dari pos anggaran masing-masing departemen. anggaran negara dapat dialokasikan untuk kegiatan-kegiatan intelijen yang dirahasiakan. Walaupun. pelanggaran yang bersifat power driven motivation) (7) Produk intelijen tidak bergerak dalam ruang publik DE DE 5 5 F. Pembiayaan bagi kegiatan intelijen tempur dan lembaga penunjang tetap disalurkan melalui organisasi-organisasi induknya. Anggaran Pada prinsipnya. Dengan demikian. pembiayaan kegiatan intelijen diletakkan sebagai anggaran publik yang harus sesuai dengan prinsip-prinsip pengelolaan keuangan negara. persetujuan. dan pemeriksaan anggaran. tidak disalurkan melalui LKIN. Alokasi APBN untuk kegiatan intelijen yang dilakukan oleh komunitas intelijen nasional seluruhnya disalurkan melalui pembiayaan program intelijen yang seluruhnya diserahkan kepada LKIN. 58 . Pengaturan ini juga meliputi anggaran kontingensi kegiatan intelijen yang harus tetap berasal dari sumber-sumber APBN. Prinsip transparansi dan akuntabilitas dapat ditegakkan secara optimal jika seluruh pembiayaan kegiatan-kegiatan intelijen harus didanai oleh negara berdasarkan APBN.nya abuse of power (pelanggaran HAM.

Pengawasan yang efektif dan menyeluruh terhadap fungsi intelijen dikenal dengan sebutan “pengawasan berlapis” atau multi59 . Agar wewenang khusus tidak menyimpang dari ketentuan hukum dan kode etik intelijen. maka perlu dimonitor penggunaannya. Tetapi. pengawasan terhadap seluruh kegiatan dinas intelijen merupakan keharusan dalam setiap negara demokrasi. Alasan lain pentingnya pengawasan berkaitan dengan kenyataan bahwa dinas intelijen dalam operasinya diberi wewenang khusus yang dapat memungkinkan anggota intelijen untuk melakukan intervensi terhadap privasi seseorang baik menyangkut harta milik maupun komunikasi personal.Substansi Pengaturan Anggaran Intelijen Substansi pengaturan anggaran intelijen harus menegaskan APBN sebagai sumber pendanaan bagi seluruh kegiatan intelijen. Pengawasan Hakekat fungsi dinas intelijen yang bekerja secara rahasia sangat rentan akan penyalahgunaan lembaga untuk kepentingan kekuasaan yang berimplikasi pada pelanggaran HAM. pengawasan yang dimaksud hendaknya tidak mengurangi efektivitas pelaksanaan fungsi tersebut bagi kepentingan nasional dan kebebasan setiap anggota masyarakat dari rasa takut. Selain itu. Substansi Pengaturan Anggaran Intelijen Substansi Scorecard Sumber anggaran Penggunaan anggaran Elaborasi Substansi Seluruhnya berasal dari APBN Adanya pelaporan penggunaan anggaran Kategori D D Skor 3 3 G. RUU Intelijen Negara juga harus mewajibkan pelaporan penggunaan anggaran kepada lembaga intelijen. Karena itu. Tabel 16.

Perlu diingat bahwa pengawasan ini tidak hanya dilakukan oleh dinas-dinas resmi pemerintah tetapi juga oleh civil society sehingga menjamin perlindungan terhadap hakhak dan kebebasan sipil warga negara. Yang dimaksud dengan pengawasan berlapis adalah sistem pengawasan konsentrik yang dilakukan oleh berbagai dinas atau instansi di mana secara berurutan pengawasan yang dilakukan oleh sebuah dinas menjadi cakupan pengawasan lapisan dinas berikutnya. wewenang dan fungsi kepala atau pimpinan dinas intelijen. dan dinas-dinas independen. Termasuk di dalam pengawasan internal adalah tersedianya peluang untuk melaporkan kegiatankegiatan ilegal (reporting on illegal action) serta perlindungan 60 . penggunaan wewenang khusus dinas intelijen sesuai hukum yang berlaku. Pengawasan pada lapisan yang pertama dilakukan melalui mekanisme pengawasan melekat di dalam dinas intelijen itu sendiri sebagai suatu unit birokrasi pemerintahan. Prosedur pelaksanaan pengawasan internal ini kemudian menjadi titik tolak pengawasan eksternal oleh kekuasaan eksekutif.layered oversight. Sebuah dinas intelijen harus bekerja dalam batas-batas mandat yang ditetapkan oleh Undang-Undang. hukum. dan keuangan. dan arah kebijakan internal yang telah ditetapkan oleh pimpinan. Pengawasan internal meliputi isu-isu seperti penerapan hukum dan implementasi kebijakan pemerintah secara benar. parlemen. Seluruh dinas intelijen harus ditata melalui kontrol internal dalam bentuk aturan hukum yang dibuat legislatif untuk mengatur fungsi-fungsinya dengan tujuan untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan kekuasaan. Pengawasan berlapis seperti ini dilakukan dengan menempatkan pengawasan terhadap intelijen negara di titik pusat lingkaran dengan tujuan menjamin dan meningkatkan akuntabilitas politik. penanganan informasi dan penyimpanan data yang sistematis. Intelijen negara diharapkan dapat mengurangi resiko penyalahgunaan wewenang baik oleh pribadi maupun kelompok.

diperlukan adanya standar perilaku berupa kode etik profesi intelijen: yaitu seperangkat aturan perilaku yang dianggap perlu untuk melaksanakan suatu tugas atau fungsi berdasarkan azas kepatutan moral dan kejujuran. dan ketidakberpihakan dalam mengevaluasi informasi. memiliki integritas. Karena badan legislatif hanya dapat mengawasi penggunaan wewenang dan pengeluaran dinas 61 . perlu digarisbawahi pentingnya kesadaran bahwa dinas intelijen adalah bagian dari kekuasaan eksekutif dan karena itu berada di bawah kendali eksekutif sebagai bagian dari fungsi pemerintahan dalam rangka memberikan rasa aman dan menjamin kebebasan warga negara dari segala macam bentuk ancaman. Dengan demikian. dan menjaga saling percaya antara pembuat kebijakan dengan pejabat intelijen. dan politik luar negeri. netralitas politik (non-partisanship). Dalam melaksanakan tugas yang mengandung resiko tinggi dan melibatkan kepentingan banyak orang. keabsahan. Di lapisan kedua. menjunjung tinggi nilai-nilai demokrasi dan HAM. Kode etik profesi intelijen bisa mencakup hal-hal seperti pernyataan kesetiaan kepada negara dan konstitusi. Nota keberatan intelijen ini dapat diajukan oleh anggota intelijen jika anggota intelijen meragukan otoritas. Dinas intelijen memberikan informasi yang akurat tentang hakekat ancaman terhadap keamanan nasional baik yang bersumber dari dalam negeri maupun dari luar. informasi intelijen sangat berguna untuk perumusan kebijakan pertahanan. Selain itu. setia pada janji menjaga kerahasiaan profesi. dan moralitas penugasan yang diberikan kepadanya. perlu ada ketentuan yang jelas yang memberikan peluang kepada seorang petugas intelijen untuk mempersoalkan atau bahkan menolak perintah atasan yang bertentangan dengan hukum (nota keberatan intelijen).terhadap petugas yang memberikan laporan. keamanan. setia dan tunduk di bawah hukum yang berlaku. obyektivitas. anggota yang bersangkutan berhak mengajukan nota keberatan kepada atasan yang memberikan penugasan.

Di lapisan ketiga. Pengawasan ini dilakukan DPR dengan membentuk subkomisi khusus di dalam Dewan Perwakilan Rakyat yang secara khusus bertugas untuk mengawasi pelaksanaan kegiatan-kegiatan intelijen. pengendalian terhadap operasi-operasi rahasia/tertutup. DPR juga menjalankan pengawasan terhadap anggaran yang digunakan oleh dinas intelijen sehingga sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan sebelumnya dalam anggaran negara. maka tetap diperlukan mekanisme pengawasan oleh kekuasaan eksekutif itu sendiri (oleh presiden kalau langsung bertanggung jawab kepada presiden atau kepada menteri yang membawahi dinas intelijen). Seluruh dinas-dinas intelijen harus memberikan laporan baik secara berkala maupun atas permintaan kepada kepala pemerintahan. pengawasan terhadap lembaga intelijen didasari pada prinsip bahwa pelaksanaan tugas atau fungsi intelijen harus merupakan penjabaran dari mandat yang diberikan dalam undang-undang dan diawasi pelaksanaannya berdasarkan undang-undang tersebut. Di samping itu.intelijen secara ex post facto. DPR secara khusus berkepentingan dengan tetap tegaknya prinsip rule of law dalam pelaksanaan tugas dinas intelijen dan sekaligus memiliki tanggung jawab timbal balik yang berkaitan dengan masalah keamanan nasional. dan pencegahan terhadap penyalahgunaan wewenang. Mandat dari subkomisi khusus dalam DPR yang mengawasi dinas intelijen bisa menggunakan pendekatan fungsional atau institusional. suatu laporan yang dianggap rahasia (classified report) dapat dikirimkan ke komite intelijen di parlemen untuk dibahas dalam rapat tertutup. Pengawasan oleh kekuasaan eksekutif mencakup pemberian tugas (tasking) dan pelaporan (reporting) serta penentuan prioritas pemerintah dan perlunya kekuasaan eksekutif mendapatkan informasi tentang pelaksanaan fungsi intelijen. Selain itu. kontrol terhadap kerjasama intelijen dengan pihak asing/internasional. Pendekatan fungsional artinya badan tersebut menga62 .

Komposisi subkomisi khusus DPR harus mencakup semua komisi-komisi yang relevan dengan masalah keamanan nasional sekaligus mewakili perimbangan semua kekuatan atau partai politik dalam DPR dan bersikap non-partisan dalam menjalankan fungsi pengawasan.wasi semua dinas intelijen yang ada sehingga bisa dilakukan secara terpadu. Pendekatan institusional mengacu pada ketentuan adanya badan khusus untuk setiap fungsi intelijen. Komnas Anak. proses pengungkapan kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia. dan Komisi Pemberantasan Korupsi. Komnas Perempuan. DPR dapat meminta pertanggungjawaban bila ditemukan adanya penyimpangan dalam penggunaan anggaran tersebut. Pengawasan di lapisan keempat dilakukan oleh masyarakat melalui lembaga-lembaga sampiran negara serta organisasi-organisasi masyarakat sipil. dan/atau proses penyingkapan penyalahgunaan kekuasaan oleh lembaga dan dinas-dinas intelijen. Karena fungsi dan operasi intelijen dibiayai oleh negara. Komnas HAM. Lembaga-lembaga sampiran negara tersebut meliputi dan tidak terbatas pada Ombudsman. dan kode etik intelijen. Keempat mekanisme pengawasan berlapis yang telah dijabarkan 63 . hak asasi manusia. Subkomisi khusus memiliki kewenangan untuk meminta Presiden menangguhkan kewenangan khusus lembaga dan dinas intelijen negara yang secara nyata telah melanggar peraturan perundang-undangan. Subkomisi khusus juga memiliki kewenangan untuk membuka produk-produk intelijen yang dinyatakan tertutup bagi akses publik untuk kepentingan-kepentingan proses penegakan hukum. DPR mempunyai wewenang untuk melakukan pengawasan terhadap penggunaan anggaran oleh pemerintah atau dinas intelijen. Anggota subkomisi khusus DPR wajib mengambil sumpah untuk menjaga kerahasiaan negara dan menjadi subyek hukum dari pelanggaran atas sumpah tersebut.

Lembaga intelijen yang tidak demokratik ditandai dengan mekanisme pengawasan yang bersifat ad hoc dan berpusat pada lembaga tunggal. Ada dua substansi yang harus dapat diidentifikasi dari pengaturan akuntabilitas politik. Jika kegiatan intelijen justru memperlemah sendi-sendi demokrasi. parlemen. Kedua substansi akuntabilitas politik ini adalah poin demokratik dan efektif bagi UU Intelijen Negara. negara bisa menangguhkan hak-hak khusus yang diberikan kepada dinas intelijen dan meminta pertanggungjawaban politik pimpinan badan tersebut. Dinasdinas intelijen harus memiliki mekanisme pengawasan berlapis.di atas tidak menghilangkan hak warga negara dan civil society untuk melakukan pengawasan terhadap lembaga intelijen dan kegiatan-kegiatan yang dilakukan. Substansi pengawasan berlapis adalah poin demokratik dari UU Intelijen Negara. 64 . jenis-jenis akuntabilitas. Prinsip akuntabilitas lembaga intelijen adalah pengawasan berlapis (multilayer oversight) terhadap komunitas intelijen. Ada tiga bagian yang harus termaktub pada komponen ini. dan lembaga-lembaga akuntabilitas intelijen. pengawasan internal dalam dinas intelijen dilakukan melalui mekanisme pengawasan melekat dan penetapan standard operating procedures. Substansi Pengaturan Pengawasan Intelijen Komponen pengaturan akuntabilitas merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari UU Inteliejn Negara. Pertama. Kedua. yaitu pengawasan internal. dinas-dinas intelijen harus dikoordinasi pejabat setingkat menteri yang bertanggung jawab secara politik. dan publik. yaitu prinsip akuntabilitas. eksekutif. Penangguhan atau penolakan hak-hak khusus dilakukan oleh Presiden atas permintaan DPR. Keempat lapisan pengawasan terhadap lembaga-lembaga intelijen dapat bermuara kepada penangguhan hak khusus intelijen.

Kewenangan khusus tidak secara otomatis melekat pada mandat anggota intelijen. akan memperbesar peluang terjadinya pelanggaran HAM dan mekanisme pelaksanaan fungsi intelijen yang tidak efektif dalam menjaga keamanan nasional. Ketiga. Ketiadaan mekanisme penetapan anggaran dan pengawasan oleh DPR dapat mengakibatkan sebagian atau keseluruhan anggaran intelijen berasal dari sumber-sumber non-APBN. Pertama. Keempat. Selain itu. dinas-dinas intelijen memiliki saluran tunggal dalam menyampaikan produk intelijen kepada pengguna akhir (presiden). kegiatan intelijen harus bersumber pada wewenang yang dimandatkan oleh undangundang.Kendali atasan yang tidak cukup kuat terhadap anggota dan ketiadaan standard operating procedures dalam pelaksanaan tugastugas intelijen. Terakhir. Dalam akuntabilitas hukum. mekanisme pengawasan anggaran komunitas intelijen dilakukan melalui mekanisme penetapan anggaran dan pengawasan oleh DPR atas penggunaan anggaran. Tidak boleh ada lebih dari satu saluran penyampaian produk kepada pengguna akhir agar dinas intelijen yang melaporkan memiliki pertanggungjawaban yang tegas. serta mekanisme audit oleh Badan Pemeriksa Keuangan. ada empat substansi pengaturan yang harus dapat diidentifikasi. penggunaan anggaran berada di luar kontrol parlemen. pelaksanaan kewenangan khusus oleh lembaga intelijen berdasarkan otorisasi tertulis yang dikeluarkan oleh kejaksaan. Substansi kedua hingga keempat merupakan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. 65 . Substansi ini merupakan poin demokratik dan efektif bagi UU Intelijen Negara. Kedua. Konsekuensinya. dinas-dinas intelijen harus memiliki otorisasi tertulis dari koordinator seluruh dinas intelijen (LKIN) dalam menjalankan kewenangan khusus. Pelaksanaan kewenangan khusus secara otomatis oleh dinas intelijen memberi peluang yang lebih besar bagi pelanggaran HAM dan prinsip demokrasi. dalam akuntabilitas finansial.

Mekanisme penetapan anggaran dan pengawasan oleh DPR merupakan poin demokratik dan efektif. sementara peranan BPK dalam audit dinas intelijen merupakan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. Substansi Pengaturan Pengawasan Intelijen (Intelligence Oversight) Substansi Scorecard Prinsip-prinsip Pengawasan Pengawasan politik Elaborasi Substansi Multilayer oversight Ada pejabat setingkat menteri yang mengkoordinir dan bertanggung jawab secara politik Pengawasan internal melalui pengawasan melekat dan penetapan SOP Pengawasan hukum Aktivitas intelijen bersumber pada wewenang yang dimandatkan oleh UU Adanya otorisasi tertulis oleh LKIN dalam menjalankan wewenang khusus Adanya saluran tunggal dalam menyampaikan produk intelijen kepada presiden Melalui otorisasi tertulis yang dikeluarkan oleh kejaksaan untuk penggunaan kewenangan khusus Kategori D Skor 3 DE 5 DE 5 DE 5 D 3 D 3 D 3 66 . Tabel 17.tidak ada mekanisme audit reguler oleh BPK sehingga pemanfaatan penggunaan anggaran tidak bisa dipertanggungjawabkan.

Kedua. Komnas HAM. antara lain Ombudsman. Keberadaan seluruh lembaga pengawasan terhadap komunitas intelijen merupakan poin demokratik bagi UU Intelijen Negara. Komnas Anak.Pengawasan anggaran Melalui mekanisme penetapan anggaran dan pengawasan atas penggunaan anggaran oleh DPR Mekanisme audit oleh BPK DE 5 D 3 Berkenaan dengan pengawasan terhadap intelijen. kecuali pengawasan oleh lembaga eksekutif yang merupakan poin demokratik dan efektif. Tabel 18. Komnas Perempuan. dan Komisi Pemberantasan Korupsi. UU Intelijen Negara juga harus mengatur lembaga-lembaga pengawasan intelijen. Ketiga. pengawasan parlemen yang dilakukan melalui mekanisme anggaran dan subkomisi (select committee). pengawasan oleh lembaga yudikatif. Substansi Pengaturan Lembaga-lembaga Intelligence Oversight Substansi Scorecard Eksekutif Elaborasi Substansi Pengawasan eksekutif melalui mekanisme penugasan dan pelaporan Pengawasan parlemen melalui mekanisme anggaran dan subkomisi (select committee) Kategori DE Skor 5 Parlemen D 3 67 . yaitu berupa pengawasan yudikatif melalui mekanisme penegakan hukum. pengawasan oleh publik melalui lembaga-lembaga sampiran negara dan organisasi-organisasi masyarakat sipil. Terakhir. terdiri dari badan eksekutif yang melakukan pengawasan melalui mekanisme penugasan dan pelaporan.

substansi pengaturan transisi intelijen di dalam RUU Intelijen Negara harus memuat ketentuan yang: 1) mencegah terjadinya kevakuman hukum. dan 6) menjamin adanya pertanggungjawaban sistem lama. 68 . Terdapat sejumlah aspek transisi intelijen negara yang harus menjadi bagian dari pengaturan di dalam RUU Intelijen Negara. membentuk Lembaga Koordinasi Intelijen Nasional. 3) mencegah duplikasi otoritas kelembagaan. Transisi Intelijen Substansi terakhir. 5) menjamin kesinambungan pelaksanaan tugas intelijen.Yudikatif Pengawasan yudikatif melalui mekanisme penegakan hukum Pengawasan publik melalui mekanisme penampungan keluhan warga melalui (lihat Pasal 52 RUU Intel versi Pacivis) D 3 Publik D 3 H. 2) menjamin komitmen politik untuk melakukan reformasi intelijen. dan mengalihkan fungsi organisasi intelijen strategis ke dalam institusi sipil (Departemen Pertahanan). Pertama. 4) mencegah ketidakjelasan pembagian tugas. tetapi sangat penting untuk diatur dalam konteks reformasi intelijen negara adalah pengaturan transisi intelijen negara. pada aspek hukum yang harus ditetapkan adalah penyiapan payung hukum dan perlindungan hukum terhadap data atau informasi dari pejabat intelijen lama yang masih memiliki makna strategis. yang harus ditetapkan adalah pengangkatan seorang pejabat koordinator komunitas intelijen. Pada prinsipnya. membentuk Subkomisi Khusus Intelijen di DPR RI. Kedua. pada aspek organisasi. merubah karakter organisasi dari militeristik menjadi institusi sipil dengan mengalihkan tugas kepada pejabat sipil.

dalam hal ini yang ideal adalah lima tahun. Substansi Pengaturan Transisi Intelijen Substansi Scorecard Prinsip-prinsip transisi Elaborasi Substansi Mencegah terjadinya kevakuman hukum Menjamin komitmen politik untuk melakukan reformasi intelijen Mencegah duplikasi otoritas kelembagaan Mencegah ketidakjelasan pembagian tugas Menjamin kesinambungan pelaksanaan tugas intelijen Adanya pertanggungjawaban sistem lama Aspek organisasi Adanya pejabat koordinator komunitas intelijen Pembentukan LKIN Pembentukan subkomisi khusus intelijen di parlemen Perubahan karakter organisasi dari heavy military menjadi institusi sipil melalui pengalihan tugas kepada pejabat sipil Pengalihan fungsi organisasi intelijen strategis ke dalam institusi sipil (Departemen Pertahanan) Kategori D Skor 3 D DE E E D DE DE D 3 5 1 1 3 5 5 3 D 3 D 3 69 . pada aspek jangka waktu transisi. Tabel 19. RUU Intelijen Negara harus menetapkan jangka waktu tertentu bagi masa transisi intelijen negara.Ketiga.

dalam hal ini Undang-Undang Intelijen Negara. dan nilai 5 untuk kategori intelijen yang demokratik sekaligus efektif. nilai 3 untuk kategori intelijen demokratik.” yang telah disepakati Kelompok Kerja Pacivis sebelumnya. Score Card memuat substansisubstansi pengaturan yang harus hadir dalam sebuah regulasi tentang intelijen. Nilai maksimum yang ditetapkan untuk masing-masing kategori merupakan angka ganjil. Substansi pengaturan ini pada dasarnya merupakan karakterkarakter yang harus hadir dalam sebuah lembaga intelijen negara yang efektif dan tunduk kepada prinsip-prinsip demokrasi dan HAM.Aspek hukum Adanya penyiapan payung hukum Adanya perlindungan hukum terhadap data atau informasi dari pejabat lama yang masih memiliki makna strategis D 3 D E 3 1 Jangka waktu transisi Lima tahun III. Dengan menetapkan nilai pada masing-masing kategori. Terdapat tiga nilai maksimum untuk jenis kategori yang berbeda: nilai 1 untuk kategori pengaturan intelijen yang akan menghasilkan intelijen yang efektif. Setiap kategori akan menemukan pasal RUU Intelijen Negara yang menjadi pemenuhannya. RUU Intelijen negara selanjutnya dianalisis berdasarkan daftar kategori pengaturan yang telah dibuat. Maret 2006) Penilaian RUU Intelijen Negara dilakukan dengan menggunakan instrumen yang dinamakan “Score Card. kita dapat melakukan penilaian kuantitatif terhadap RUU Intelijen Negara. Penilaian Kuantitatif RUU Intelijen Negara (ver. Kategori yang tidak menemukan pasal yang 70 .

nilai minus untuk setiap kategori pengaturan yang dipenuhi dengan substansi yang berlawanan. masing-masing diturunkan menjadi sejumlah ketegori penilaian. Bila substansi suatu pengaturan tidak hadir pada RUU Intelijen Negara. maka tidak ada nilai yang diberikan atau nol. nilai nol untuk setiap kategori pemenuhan yang tidak terpenuhi. Penentuan kategori karakter pada masing-masing substansi pengaturan ini selanjutnya menentukan proses penilaian RUU Intelijen Negara yang dibuat pemerintah dan dipublikasikan Maret 2006. 71 . atau kedua-duanya). Setiap substansi pengaturan dalam elaborasi pada bab ini memberi kontribusi karakter efektif. Bila substansi suatu pengaturan hadir pada RUU Intelijen Negara. Terdapat tujuh variabel penilaian dalam Score Card RUU Intelijen Negara.menjadi padanannya akan mendapat nilai nol. demokratik. diawali dengan memeriksa kehadiran substansi pengaturan lembaga intelijen yang efektif dan demokratik yang telah dielaborasikan pada bab sebelumnya. dan 3. Sementara. 2. Proses penilaian RUU Intelijen Negara. kepada UU Intelijen Negara. ataupun keduaduanya. sesuai dengan kategori pengaturan yang bersangkutan. nilai maksimum untuk setiap kategori pemenuhan yang berhasil dipenuhi. tidak efektif. bila substansi suatu pengaturan hadir dalam RUU Intelijen Negara tetapi dengan semangat yang berlawanan (tidak demokratik. sebagaimana dijelaskan pada Bab III. maka poin atau nilai tertentu diberikan kepada rancangan undang-undang tersebut. Selanjutnya penentuan nilai RUU Intelijen Negara di setiap kategori akan ditentukan sebagai berikut: 1. maka nilai negatif akan diberikan. sementara kategori yang menemukan pasal dengan substansi pengaturan yang berlawanan akan mendapat nilai minus.

badan intelijen semestinya memiliki koordinasi yang integratif dengan institusiinstitusi sektor keamanan lainnya. 72 . dan penanggulangan setiap ancaman bagi keamanan nasional. penangkalan. Intelijen Sebagai Bagian dari Sistem Keamanan Nasional RUU Intelijen Negara sudah memberi pernyataan jelas tentang fungsi intelijen sebagai bagian dari kekuasaan eksekutif untuk menjamin keamanan nasional. Pasal 2 RUU Intelijen Negara menuntut lembaga intelijen mengarahkan upaya deteksi dan peringatan dini kepada upaya pencegahan.A. peringatan dini. Hal ini tentu mengharuskan lembaga intelijen melakukan koordinasi yang diperlukan dengan sektor keamanan di luar dirinya. dan penanggulangan ancaman keamanan nasional. dan perhitungan kapabilitas nasional dalam menghadapi ancaman keamanan. integrasi dengan sektor keamanan nasional lain. Sebagai bagian dari sistem keamanan nasional. Kesan yang terungkap dari Pasal 2 yang menjelaskan hakekat intelijen negara adalah keinginan untuk membentuk lembaga intelijen yang semata-mata ‘agresif’ dalam melakukan pencegahan. seperti dikemukakan pada Pasal 1 butir (1). penangkalan. dan analisis strategis. perhitungan risiko. manajemen informasi. yaitu keamanan nasional. yang menetapkan intelijen negara sebagai lembaga pemerintah yang merupakan bagian dari sistem keamanan nasional. Hakekat Intelijen Seluruh aktivitas intelijen menyangkut beberapa aspek. Meskipun tidak mengungkapkan secara eksplisit tentang integrasi dengan subsistem keamanan nasional lainnya. ketimbang lembaga intelijen yang mampu memberikan pilihan-pilihan kebijakan.

mengkorelasi. Sementara Pasal 26 (1) memberi wewenang BIK Polri menyajikan intelijen keamanan dan ketertiban masyarakat. lembaga-lembaga intelijen harus mampu mengidentifikasi sumber ancaman maupun dinamika lingkungan lokal. yaitu lembaga penunjang operasi militer dan lembaga penunjang tindakan penegakan hukum. kata “sistem peringatan dini” itu sendiri hanya disebutkan pada pasal ini saja. lembaga intelijen juga harus melakukan pengamatan berkelanjutan terhadap dinamika sumber ancaman. Tugas intelijen menunjang operasi militer disebutkan dalam pengaturan oleh Pasal 1 (11) yang mengatakan bahwa intelijen militer dalam negeri adalah intelijen yang dibutuhkan untuk perencanaan dan pelaksanaan operasi 73 . menganalisis. yang mengandung penjelasan tentang wewenang yang dapat dijalankan oleh masing-masing lembaga intelijen. Fungsi ini sudah diutarakan dalam RUU Intelijen Negara. Sayangnya. Bahkan. hal ini tidak dielaborasi pada pasalpasal berikutnya dari RUU. Disebutkan pada Pasal 11 (a) bahwa BIN berwenang mencari. Untuk menjalankan fungsi peringatan dini secara efektif. dan menyajikan intelijen dalam dan luar negeri. menafsirkan. Tidak hanya mengidentifikasi. mengevaluasi. Pasal 11 (a) dan Pasal 26 (1) masing-masing mengemukakan wewenang BIN dan BIK Polri yang secara tidak langsung meminta kemampuan kedua lembaga ini untuk mengidentifikasi dan memantau dinamika sumber ancaman dan risiko. yaitu pada Bab Komunitas Intelijen. mengumpulkan. nasional. Informasi yang diperoleh lembaga intelijen dari pemantauan ini perlu dikomunikasikan kepada lembaga-lembaga lain pada sektor keamanan. dan global yang berpotensi mengancam keamanan nasional. meski tidak secara eksplisit.Intelijen Sebagai bagian dari Sistem Peringatan Dini Pasal 2 RUU Intelijen Negara telah menyebutkan hakekat intelijen sebagai segala upaya mengembangkan sistem deteksi dan peringatan dini.

fungsi intelijen dalam menunjang fungsi penegakan hukum disebutkan pada Pasal 31 (1) yang memberikan wewenang kepada Intelijen Kejaksaan untuk menyajikan intelijen bagi kepentingan penegakan hukum. Fungsi penegakan hukum juga tampak pada wewenang khusus yang diberikan kepada BIN oleh RUU ini melalui Pasal 12.militer di dalam negeri. yang pada dasarnya menyatakan bahwa BIN memiliki wewenang untuk melakukan penangkapan dalam rangka interogasi. Pasal 12 harus disertai dengan pengaturan mengenai otorisasi pelaksanaan wewenang khusus. Pertama. Selain itu. Pasal 20 mengatakan bahwa BAIS TNI menyediakan intelijen bagi bahan pertimbangan kebijakan dan strategi Panglima TNI. dan pembukaan surat setiap orang yang dianggap membahayakan keselamatan warga negara. HAM. Catatan kedua berkenaan dengan keberadaan wewenang BIN untuk melakukan penangkapan yang justru membuat lembaga 74 . Otorisasi ini dimaksudkan untuk menjaga agar pelaksanaan wewenang khusus tetap berada dalam koridor demokrasi. dan aturan hukum dan perundang-undangan. penyadapan. Keberadaan wewenang khusus pada Pasal 12 ini menimbulkan beberapa catatan penting bagi RUU Intelijen Negara. pelaksanaan wewenang khusus sudah selayaknya dilaksanakan hanya dengan pengawasan yang kuat. dan ini dimulai dengan pengawasan internal dari lembaga intelijen yang mengemban wewenang itu sendiri. bila interogasi menemukan bukti yang cukup. HAM. BIN wajib menyerahkan pihak yang ditangkapnya kepada penyidik yang berwenang. Pasal 14 sebenarnya sudah mengatur agar wewenang khusus dilaksanakan dalam koridor demokrasi. tetapi ia tidak diintegrasikan dengan pengaturan otorisasi pelaksanaan wewenang khusus. Pasal 21 (b) memberi kewenangan kepada BAIS TNI untuk melakukan pengamanan dan penggalangan. Sementara. dan hukum. dan melepasnya bila bukti tidak ditemukan. pemeriksaan rekening. Sementara itu.

75 . Lebih dari itu. Akhirnya. Badan Intelijen Strategis TNI. Intelijen Sebagai Bagian dari Sistem Manajemen Informasi Hakekat intelijen sebagai bagian dari sistem manajemen informasi dan sistem analisis strategis tidak dianggap krusial oleh RUU ini. tetapi ikut melakukan fungsi penegakan hukum.intelijen ini juga ikut dalam fungsi penegakan hukum. Bdan Intelijen Kejaksaan RI. Dengan memiliki wewenang penangkapan. Manajemen informasi hanya ditekankan pada upaya menyediakan data dan informasi yang menunjang fungsi pembuatan. sistem manajemen informasi lembaga intelijen harus memiliki mekanisme penyimpanan informasi. dan perancangan kebijakan keamanan nasional. sebagaimana dikemukakan pada Pasal 2. Absennya perhatian pemerintah terhadap kemampuan manajemen informasi lembaga intelijen ditunjukkan dengan tidak adanya ketentuan tentang pelembagaan informasi sebagai memori organisasi. pengamanan. maka lembaga intelijen tidak hanya mendukung. dan lembaga-lembaga intelijen pada departemen atau instansi lain. kemampuan peringatan dini juga tidak bisa optimal tanpa adanya koordinasi antar lembaga intelijen. Meskipun telah menyebutkan banyak lembaga intelijen. dan penggalangan. diseminasi informasi. Sistem manajemen informasi lembaga intelijen harus menunjang pembuatan. Badan Intelijen Keamanan Polri. yaitu Badan Intelijen Negara. RUU Intelijen Negara hampir tidak menyebut sama sekali tentang pengaturan koordinasi antar lembaga-lembaga intelijen ini. Selain menjamin kerahasiaan informasi. pengambilan. lembaga intelijen juga harus menjamin adanya akses terhadap informasi dan regulasi tentang deklasifikasi informasi. dan perancangan skenario kebijakan keamanan dan penegakan hukum. pengambilan. Padalah Pasal 6 ayat (1) dengan tegas mengatakan bahwa fungsi intelijen mencakup penyelidikan.

dan tidak pada urusan pribadi. sifat. Kata ‘dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan’ seharusnya bermakna membatasi pelaksanaan wewenang BIN hanya pada urusan pemerintahan. mekanisme retensi dan terminasi informasi. Lebih buruk lagi. lembaga intelijen hanya akan berusaha merahasiakan informasi-informasi yang sesungguhnya telah diketahui publik. ketentuan pidana tidak bermanfaat tanpa kejelasan lembaga yang bertugas mengawasi kepatuhan anggota intelijen terhadap kode etik yang berlaku. dan skala sumber ancaman terhadap keamanan nasional secara implisit termaktub pada Pasal 11 (d) yang memberi wewenang kepada BIN untuk memberikan pertimbangan dan saran keamanan dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan kepada presiden. Informasi intelijen juga harus diinstitusionalisasikan sebagai memori organisasi. RUU Intelijen telah menegaskan perlunya hal ini dalam Pasal 10 yang mengatakan bahwa BIN berfungsi memberikan pertimbangan dan saran keamanan dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan kepada presiden. Tanpa pengaturan yang jelas tentang manajemen informasi. Masih berkaitan dengan hakekat intelijen sebagai bagian dari sistem analisis strategis. kelompok. intelijen harus mampu menyusun prakiraan 76 . Sementara itu kemampuan membuat prakiraan bentuk. atau partai politik.klasifikasi dan deklasifikasi informasi. Intelijen Sebagai Bagian dari Sistem Analisis Strategis Sistem analisis strategis lembaga intelijen harus memiliki kapabilitas analitis yang mampu menyediakan pilihan-pilihan kebijakan dan perhitungan risiko. Sementara itu. dan perlindungan informasi. Penekanan yang kuat pada kerahasiaan pun sebenarnya tidak memberikan manfaat bila tidak didukung dengan mekanisme penyimpanan informasi yang jelas diatur. analisis data akan menghasilkan produk intelijen yang ambigu dan tidak membantu pengambilan kebijakan itu sendiri.

menganalisis. keharusan intelijen memberikan pilihan-pilihan kebijakan dan perhitungan risiko sebagai bagian dari sistem analisis strategis. ‘Sistem pengamanan sendiri’ juga perlu diganti menjadi ‘sistem pengamanan nasional’. Tujuan Intelijen Intelijen negara dibentuk untuk melakukan dua aktivitas besar. Namun. dan kemampuan memberikan faktafakta terkini bagi pengambil kebijakan. Pada pasal ini. Seperti halnya. kata ‘menafsirkan’ dalam pasal ini perlu dijelaskan lebih lanjut. yaitu pengamanan. juga diungkapkan secara implisit oleh Pasal 10 yang memberikan wewenang kepada BIN untuk menyediakan intelijen kepada presiden sebagai bahan 77 .kapabilitas nasional dalam menghadapi ancaman nasional dan risiko. B. Tujuan ini telah termaktub dalam RUU Intelijen Negara Pasal 6 (3) yang menetapkan salah satu fungsi intelijen. perlu menjadi catatan di sini bahwa kata ‘menumpas’ terlalu sarkastik dan tidak layak digunakan dalam sebuah undang-undang. pengamanan diartikan sebagai segala usaha yang bertujuan mencegah hal-hal yang merugikan dan menumpas segala usaha dan/atau upaya pihak lawan yang merugikan sistem pengamanan sendiri. Tujuan kedua dari pembentukan intelijen negara adalah untuk menyediakan foreknowledge bagi pengambil kebijakan di bidang keamanan nasional. menafsirkan. mengumpulkan. mengevaluasi. dan menyajikan intelijen dalam dan luar negeri. Pasal 11 (a) ini juga yang memberi pengaturan intelijen untuk mampu menyusun prakiraan kesenjangan antara kapabilitas nasional dan skala ancaman. mencegah terjadinya pendadakan strategis. Pertama. mengkorelasi. Hal ini telah diungkapkan pula oleh RUU Intelijen Negara Pasal 11 (a) yang menetapkan wewenang BIN untuk mencari. sebab belum tentu dapat disamakan dengan menyusun prakiraan. Dari segi semantik. Kata ‘mengatasi’ dapat menggantikan.

tetapi mewajibkan pihak mana pun untuk 78 . Pasal 14 memberi pembatasan seadanya bagi pelaksanaan wewenang khusus ini agar tetap berada dalam koridor HAM dan demokrasi. Pengaturan yang ada dalam RUU Intelijen Negara tidak menuntut lembaga intelijen menjaga variasi sumber informasi. Pasal 7 ayat (3) mengungkapkan bahwa Pelaksana fungsi intelijen itu patuh kepada UU Intelijen Negara. Pengumpulan informasi juga harus memenuhi adanya variasi sumber dan jenis informasi. sebab perlu dibuat kepastian bahwa intelijen menyediakan intelijen dengan metode yang ilmiah dan berada dalam koridor negara demokratik. dan tidak mengelaborasi prosedur pengumpulan informasi secara khusus. Namun. Hal ini dilakukan untuk menjaga obyektivitas informasi intelijen. Hal ini telah diungkapkan pada Pasal 7. dan operasi tertutup. Sementara. yaitu pengumpulan informasi. kata ‘menyediakan’ dalam pasal ini sebaiknya dielaborasi lebih lanjut. Selanjutnya. Sayangnya. analisis informasi. dan Pasal 14 dari RUU Intelijen. seluruh pasal ini hanya mengatur prosedur umum lembaga intelijen. Pasal 12. Kegiatan Intelijen Terdapat empat jenis aktivitas yang dilakukan lembaga intelijen. Pasal 8. C. Pengumpulan Informasi Aktivitas pengumpulan informasi harus memenuhi Standard Operating Procedures (SOP).pertimbangan kebijakan dan strategi nasional. kontra-intelijen. Pasal 8 ayat (2) dan (3) menetapkan BIN sebagai Koordinator Komunitas Intelijen dan pemegang wewenang lebih lanjut dari pembuatan aturan koordinasi tersebut. Pasal 12. seperti yang telah diungkapkan sebelumnya. Masing-masing aktivitas memiliki sejumlah variabel yang harus dipenuhi. mengatur pelaksanaan kewenangan khusus BIN.

HAM. pengaturan yang dikhususkan kepada implementasi kewenangan khusus ini pun tidak akan terjadi secara efektif. Kepatuhan kepada nilai-nilai demokrasi. HAM. Namun. mengingat tidak adanya aturan yang mengharuskan terpenuhinya otorisasi atau mandat menteri atau jaksa dalam implementasi 79 . aktivitas pengumpulan informasi dalam RUU Intelijen Negara juga tidak menyebutkan keharusan untuk mengkombinasikan penggunaan teknologi dan kapabilitas manusia dalam mengumpulkan informasi intelijen. Pengaturan merupakan dorongan dan komitmen politik bagi lembaga intelijen untuk mengembangkan teknologi maupun pengembangan sumber daya manusia untuk kepentingan pengumpulan informasi. khususnya informasi tertutup. sebab lembaga intelijen dapat memilih pihak mana pun sebagai sumber informasi tanpa memperhatikan prinsip obyektivitas. Sementara itu Pasal 14 menyatakan bahwa kewenangan khusus BIN dilakukan dengan memperhatikan nilai-nilai demokrasi. proses pengumpulan informasi harus senantiasa tunduk kepada prinsip-prinsip HAM dan kebebasan sipil. Selain itu. Hal ini menjadi nilai minus bagi RUU Intelijen Negara. Selain itu. Melihat pengaturan kedua pasal ini. dan supremasi hukum telah diungkapkan pada Pasal 12 dan Pasal 14. dan supremasi hukum. Pengaturan ini memiliki semangat yang berlawanan dengan kewajiban untuk menjaga variasi sumber informasi. Pasal 12 yang mengatur pelaksanaan wewenang khusus BIN dengan tegas mewajibkan lembaga itu menyerahkan pihak yang telah terbukti melakukan kejahatan kepada penyidik yang berwenang atau melepasnya bila tidak ada bukti yang ditemukan. jelas bahwa ketaatan kepada nilai demokrasi dan HAM hanya ditegaskan pada pelaksanaan wewenang khusus dan tidak pada proses pengumpulan informasi secara keseluruhan.memberikan informasi yang diminta lembaga intelijen.

Analisis Kegiatan yang dilakukan intelijen setelah pengumpulan informasi adalah analisis. aktivitas analisis RUU Intelijen Negara hanya memiliki dua nilai maksimum dari 10 kategori yang ada untuk pengaturan analisis informasi intelijen. dengan pemberian wewenang penangkapannya. yaitu pada penegasan analisis sebagai bagian dari siklus intelijen dan keharusan intelijen menghasilkan skenario dan preskripsi. memberi nilai negatif kelima bagi RUU Intelijen Negara. korelasi. yaitu penangkapan. analisis. penafsiran. dan penyajian intelijen dalam dan luar negeri. Terdapat delapan kategori pengaturan analisis yang belum dipenuhi oleh RUU Intelijen Negara. (b) penyelenggaraan dan koordinasi kontra-intelijen dalam dan luar negeri. ancaman. Pengaturan kewenangan khusus itu sendiri pada esensinya mengatur aktivitas yang bukan merupakan wewenang lembaga intelijen. Pasal ini menjadi nilai negatif keempat bagi RUU Intelijen Negara. Berdasarkan prinsip ini. dan (d) memberi pertimbangan keamanan kepada presiden dalam hal penyelenggaraan urusan pemerintahan. Dalam pengaturan. BIN tidak perlu meminta otorisasi dari menteri atau jaksa untuk mengimplementasikan kewenangan khusus karena kewenangan ini sudah melekat pada BIN. Pertama. Dengan kata lain. penyanderaan. evaluasi. Hal ini disebutkan pada Pasal 11 yang mengatur wewenang BIN yang terdiri dari: (a) pengumpulan. penahanan. berdasarkan pasal ini. dan penculikan. Pasal 12. penangkapan. penyiksaan. RUU Intelijen 80 .kewenangan khusus. Prinsip terakhir yang harus dipenuhi aktivitas pengumpulan informasi intelijen adalah bahwa lembaga intelijen tidak boleh menerapkan cara-cara kekerasan. Pengaturan yang termaktub pada Pasal 12 pada esensinya melekatkan kewenangan khusus kepada BIN. (c) menyediakan intelijen bagi lembaga lain.

3) obyektif. analisis intelijen harus memenuhi prinsip: 1) menggunakan metode ilmiah. RUU Intelijen Negara tidak mengatur tentang bentuk analisis informasi intelijen yang harus dihasilkan. hanya mewajibkan seluruh pihak. Pada kategori pertama. Pasal 11 (b) RUU Intelijen Negara justru mengatur agar BIN dapat menyelenggarakan dan mengkoordinasikan kontra-intelijen dalam dan luar negeri. swasta. seperti yang telah disebutkan pada kategori variasi sumber informasi intelijen. Digabungkan dengan pengaturan yang lemah terhadap pengawasan aktivitas intelijen. lembaga pemerintah. RUU Intelijen Negara harus membatas aktivitas kontra-intelijen agar ditujukan hanya kepada elemen asing yang mengancamn keamanan nasional. 2) valid dan dapat diandalkan.Negara tidak mengatur tentang keharusan semua sumber yang relevan secara maksimal. Pengaturan terhadap aktivitas kontra-intelijen hampir sama sekali tidak muncul dalam RUU Intelijen Negara. Pasal 15. Ini merupakan nilai negatif bagi RUU Intelijen Negara. Selayaknya. 4) komprehensif. terdiri dari kontra-intelijen dan operasi tertutup. RUU Intelijen Negara mendapat nilai negatif kedua dalam pengaturan aktivitas kontra-intelijen dalam kategori keharusan 81 . dan 7) dilakukan secara berjenjang menurut jenjang kualifikasi analis intelijen. 6) terkini. ormas. yang juga terjadi pada RUU ini. tidak adanya pembatasan terhadap aktivitas kontra-intelijen hanya pada elemen asing akan memudahkan pemanfaatan intelijen untuk kepentingan pribadi pemimpin negara. 5) berbasis data. dan setiap orang untuk memberikan informasi yang dibutuhkan BIN. Kontra Intelijen Dua aktivitas lain dari intelijen merupakan bagian dari intelijen agresif. sementara pengaturan yang ada memiliki substansi yang berlawanan dengan substansi kategori intelijen efektif maupun demokratik.

2) hak untuk bebas dari penyiksaan. meliputi: 1) hak untuk hidup. 3) hak untuk bebas dari perlakuan 82 . Kategori-kategori selebihnya belum diatur. substansi pengaturan yang ada di Pasal 12 ini bertentangan dengan kategori kontra-intelijen sebagai aktivitas lembaga intelijen yang tidak dilakukan melalui caracara kekerasan. RUU Intelijen juga belum membatasi aktivitas kontra-intelijen pada koridor HAM atas keharusan lembaga intelijen menjaga pemenuhan hak-hak dasar. 2) menunjukkan permusuhan terhadap keseluruhan bangunan konstitusi dan sendi-sendi ketatanegaraan yang dilakukan dengan cara-cara kekerasan. tidak hanya bersifat self-tasking. 3)mendorong terjadinya konflik primordial. penyiksaan. Lembaga intelijen. sehingga ketiadaan otorisasi untuk melakukan kontra-intelijen tidak dilarang. seperti yang selama ini dikhawatirkan banyak pihak. RUU Intelijen Negara gagal memunculkan karakteristik ancaman keamanan dalam negeri apa yang harus dihadapi aktivitas kontra-intelijen. penangkapan. dan penculikan. ancaman. dan 4) menggunakan cara-cara kekerasan untuk mendorong terjadinya kekerasan publik. RUU Intelijen Negara melekatkan kewenangan ini pada BIN. Ancaman dalam negeri itu setidaknya memenuhi salah satu dari empat syarat: 1) bekerja untuk kepentingan negara asing/musuh. Kedua.otorisasi pejabat berwenang sebelum pelaksanaan aktivitas kontraintelijen. tetapi memperoleh jaminan hukum dari negara untuk melakukan kewenangan khususnya tanpa otorisasi pejabat yang berwenang. Pasal 12 juga memberikan nilai negatif ketiga pada pengaturan aktivitas kontra-intelijen. penahanan. dalam hal ini BIN. RUU Intelijen Negara belum mengatur bagaimana operasi kontra-intelijen dan/atau operasi kontra spionase dilakukan. penyanderaan. Sebab. Ini memberikan nilai negatif kedua pada pengaturan kontra-intelijen. Berdasarkan Pasal 12 yang mengatur kewenangan khusus BIN. Pertama.

RUU Intelijen Negara sama sekali tidak memiliki nilai positif. terutama untuk mengevaluasi jaminan perlindungan hak-hak dasar. Terakhir. RUU Intelijen Negara mendapat nilai positif dengan adanya aturan mencegah keterlibatan agen intelijen yang partisan melalui pengaturan oleh Pasal 4 yang juga mengharuskan agen intelijen yang tidak terlibat politik. Pertama. keyakinan nurani. Operasi Tertutup Dalam pengaturan operasi tertutup. RUU Intelijen Negara belum mengharuskan adanya keputusan politik yang menuntut dilakukannya operasi tertutup. jangka waktu. yang tidak kalah penting sebagai bagian dari pengaturan operasi tertutup adalah adanya kontrol dari/atau pelaporan kepada subkomite di parlemen. dan mekanisme pelaporan operasi tertutup. Akhirnya RUU Intelijen Negara belum memunculkan aturan bahwa aktivitas kontra-intelijen harus diutamakan pada penggunaan metode persuasi dan propaganda. yang mau tidak mau melegalkan penerapan operasi tertutup tanpa adanya otorisasi pejabat yang berwenang. nilai negatif kembali terjadi dengan adanya Pasal 12. RUU Intelijen Negara juga belum menyebutkan siapa yang berwenang melakukan.atau hukuman yang tidak manusiawi. dan beragama. 5) hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama di depan hukum. 4) hak untuk bebas dari perbudakan. yang memungkinkan dilakukan penangkapan dalam operasi tertutup. Organisasi Intelijen Pada pemenuhan prinsip pengorganisasian. dan 6) hak untuk memiliki kebebasan berpikir. D. Namun. Kategori-kategori lain belum mendapat pengaturan. Nilai negatif kedua dalam pengaturan aktivitas operasi tertutup juga muncul dari Pasal 12. RUU Intelijen 83 .

agama. kontra-intelijen. yaitu intelijen dalam negeri. konflik suku. antar golongan. konflik primordial. Ini membuat pengaturan di Pasal 3 memenuhi syarat efektivitas tetapi tidak memenuhi syarat demokratik pengaturan intelijen. spionase. separatisme. Nilai negatif juga terjadi pada kategori pengaturan kewenangan khusus yang harus dijalankan berdasarkan analisis ancaman yang bersifat khusus dan syarat ancaman yang eksistensial. Substansi prinsip organisasi yang belum diatur oleh RUU Intelijen Negara meliputi: 1. ras. Namun. analisis. RUU Intelijen Negara memberikan fungsi intelijen dalam dan luar negeri kepada BIN dan BAIS. Pasal 13 tidak mengharuskan dilakukannya analisis ancaman yang khusus dilakukan untuk menentukan rasionalisasi pelaksanaan wewenang khusus. subversi. kekerasan politik. pembagian dinas intelijen ke dalam empat fungsi yang meliputi: pengumpulan informasi. Pengaturan terhadap pembagian ini dapat memberikan nilai 5 bagi RUU Intelijen Negara mengingat faktor efektivitas maupun demokratik ada di dalamnya. dan kejahatan transnasional terorganisasi. sabotase. 2. pembagian wewenang yang bersifat umum dan khusus di masing-masing dinas intelijen. 84 . dan intelijen yustisia. yang hanya dapat dilakukan dalam rangka mencegah dan memberantas terorisme.Negara mendapat nilai negatif karena tidak tuntas dalam membagi area kerja organisasi intelijen yang semestinya terbagi menjadi empat dinas. intelijen militer. seperti halnya pada regulasi pelaksanaan aktivitas kontra-intelijen. Pasal 8 RUU Intelijen Negara telah menyatakan bahwa setiap pelaksana intelijen memiliki fungsi khusus. tetapi dalam elaborasi wewenang masing-masing lembaga intelijen. Pasal 13 RUU Intelijen Negara sebenarnya sudah mengatur syarat dilakukannya kewenangan khusus. intelijen luar negeri. dan operasi tertutup.

sayangnya hal ini belum diatur oleh RUU Intelijen Negara. Pasal 16 ayat (3) memberikan wewenang koordinasi komunitas intelijen kepada Kepala BIN. Pengaturan koordinasi komunitas pada satu lembaga tersendiri dimaksudkan untuk menjaga agar koordinator lembaga intelijen tidak memiliki wewenang eksekusi kebijakan. 2) pengembangan kelembagaan secara terpadu. dan 3) adanya saluran tunggal bagi pengguna akhir produk. RUU Intelijen Negara sama sekali tidak menyebutkan keharusan lembaga intleijen sebagai institusi sipil. . baik pada sisi intelijen manusia maupun intelijen teknik. Pengaturan tentang pengembangan kelembagaan secara terpadu sangat penting bagi pengembangan kemampuan sumber daya manusia dan teknologi intelijen. memberi nilai positif bagi RUU Intelijen Negara di dalam prinsip pengorganisasian intelijen. Kepala BIN berwenang menjadi penasihat presiden di bidang intelijen. RUU Intelijen Negara seharusnya memuat pengaturan tentang: 1) keberadaan suatu lembaga yang memegang fungsi koordinasi dan akuntabilitas. Menurut pasal ini pula. substansi RUU Intelijen Negara seharusnya memuat pengaturan tentang lembaga intelijen sebagai institusi sipil dan non-partisan. Bagaimanapun. Selanjutnya. Dengan demikian. RUU Intelijen negara tidak memuat pengaturan tentang pembentukan satu lembaga yang memiliki fungsi koordinasi. dipegangnya wewenang koordinasi komunitas intelijen di tangan Kepala BIN memberikan nilai minus kepada RUU Intelijen Negara. keberadaan Pasal 4 yang melarang agen intelijen bersifat partisan. Satu-satunya nilai positif RUU Intelijen Negara pada subtansi sifat organisasi adalah adanya pengaturan tentang kewenangan 85 3.demikian juga dengan kompartementasi intelijen dalam dan luar negeri berdasarkan dinamika lingkungan strategis dan analisis ancaman. pada substansi koordinasi dan interdependensi lembaga. Pada kategori sifat organisasi.

RUU Intelijen Negara harus menetapkan bahwa anggaran intelijen sepenuhnya bersumber dari APBN dan mengikuti mekanisme keuangan negara. Pasal 15. dan verifikasi informasi tidak diatur oleh RUU Intelijen Negara. yang mengatur wewenang BIN memberikan intelijen kepada lembaga lain. Pasal 26. yang mewajibkan lembaga atau pribadi manapun memberikan informasi kepada BIN. Pasal 16 (3). yaitu keharusan menjadikan APBN sebagai satu-satunya sumber pendanaan bagi intelijen negara. Meskipun dalam berbagai pasal ini RUU Intelijen Negara telah mengharuskan adanya koordinasi dan komunikasi antar dinas intelijen. Pengaturan tentang saluran komunikasi dua arah antar dinas intelijen termaktub pada Pasal 8 (3). Dalam hal ini. Substansi lain yang belum diatur oleh RUU Intelijen Negara adalah mekanisme operasi bersama untuk melakukan operasi intelijen. yang mengatur wewenang BIN melakukan kontraintelijen di dalam dan luar negeri. Hal ini membuat pengaturan pada berbagai pasal tidak bisa diimplementasikan secara efektif. yang mengatur wewenang BIK Polri memberikan intelijen bagi lembaga lain. ayat (3). Pasal 11 (c). yang menetapkan Kepala BIN sebagai koordinator komunitas intelijen. Pasal 11 (b). Substansi keenam yang harus diatur RUU Intelijen Negara berkenaan dengan organisasi intelijen adalah akuntabilitas manajemen organisasi intelijen.BIN pada Pasal 10 untuk memberikan intelijen strategis dan pertimbangan kebijakan dan strategi nasional kepada Presiden. mekanisme pertukaran informasi. yang juga memberi wewenang kepada Intelijen Kejaksaan memberikan intelijen kepada lembaga lain. Adanya pengaturan ini memberi nilai positif 86 . Poin ini telah diatur oleh RUU Intelijen Negara. rapat koordinasi. yang menetapkan wewenang BIN mengatur ketentuan tentang koordinasi komunitas intelijen. dan Pasal 31 ayat (2). sebab hal ini menunjukkan adanya saluran langsung antara lembaga intelijen dengan pengguna akhir produk intelijen.

RUU Intelijen Negara hanya memberikan pengaturan pada dua substansi saja. lalu LKIN kepada eksekutif dan legislatif. Deklasifikasi dapat dilakukan baik karena masa retensi informasi intelijen yang merupakan rahasia negara telah terlewati maupun karena alasan-alasan penyalahgunaan kekuasaan (pelanggaran HAM. Adanya sistem dokumentasi. Selain akuntabilitas anggaran. yaitu pengaturan kode etik dan penghukuman atas pembocoran rahasia 87 . Hal ini juga akan memudahkan verifikasi kepatuhan kepada prinsip-prinsip HAM dan demokrasi dari tugas intelijen. Selanjutnya. tetapi juga menjaga agar rasionalisasi tugas intelijen telah dirumuskan dengan jelas dan tugas dapat dijalankan secara efektif. dan pengarsipan Tidak satu pun poin akuntabilitas kegiatan intelijen ini diatur dalam RUU Intelijen Negara. Adanya mekanisme pertanggungjawaban yang mengikuti hirarki organisasi (dapat mengikuti Statuta Roma: pelanggaran HAM berat yang dikenakan dua tingkat ke atas). Dari sejumlah substansi yang seharusnya diatur. Adanya mekanisme pertanggungjawaban dari dinas-dinas intelijen terhadap LKIN dalam hal kewenangan khusus.bagi intelijen karena hal ini memudahkan pengawasan parlemen terhadap lembaga intelijen dan mengkontribusi pada upaya menjaga aktivitas intelijen pada koridor demokrasi. Poin selanjutnya adalah adanya mekanisme deklasifikasi dokumen intelijen. Mekanisme penugasan yang jelas tidak hanya mencegah terjadinya self-tasking lembaga intelijen. Adanya sistem pelaporan (laporan dalam bentuk tertulis) baik yang bersifat reguler (minimal triwulanan) maupun ad hoc kepada LKIN. pelanggaran yang bersifat power driven motivation). poin yang harus diatur dalam RUU Intelijen Negara adalah adanya mekanisme prosedur penugasan yang baku. korupsi. harus ada prosedur otorisasi pelaksanaan kewenangan khusus. Berkenaan dengan hal ini. substansi manajemen organisasi intelijen juga harus menjaga akuntabilitas kegiatan intelijen.

sehingga nilai positif yang diperoleh pada substansi ini tidak maksimum: meskipun koridor demokratis telah terpenuhi. kode etik ini tidak dijabarkan lebih lanjut oleh RUU Intelijen Negara. Bagaimanapun. Klasifikasi anggota intelijen yang harus ditetapkan oleh RUU Intelijen Negara meliputi analis dan pelaksana. hak dan kewajiban. dan merupakan orang terakhir yang membaca seluruh kajian intelijen sebelum diserahkan kepada pengguna akhir produk intelijen. E. perlindungan. rekrutmen. spesialisasi. Artinya. HAM. berkenaan dengan jabatan pelaksana intelijen. dan sanksi bagi anggota lembaga intelijen. Selanjutnya. dan kebebasan sipil. RUU Intelijen perlu menetapkan analis pratama (analyst in chief) sebagai jabatan yang melekat pada pimpinan tertinggi intelijen yang bertanggung jawab atas seluruh produk intelijen.negara tidak boleh melanggar demokrasi. Dalam hal ini. Anggota Intelijen Berkenaan dengan pengaturan anggota intelijen. Pengaturan kode etik ada pada Pasal 39. yaitu klasifikasi. analis pratama adalah jenjang karir tertinggi dalam jabatan analis intelijen. menyatakan personil intelijen tunduk kepada kode etik. Pelaksana operasi intelijen melakukan operasi khusus melalui mekanisme penugasan secara tertulis dan ad hoc. dan pengalaman kerja yang terstandar. terdapat setidaknya lima substansi yang harus diatur. pembinaan. tetapi absennya pengaturan detil tentang kode etik mengakibatkan tidak hadirnya efektivitas kerja intelijen. 88 . RUU Intelijen Negara harus mengatur jabatan fungsional analis secara berjenjang berdasarkan kompetensi. pengaturan terhadap penghukuman pembocor rahasia negara ada pada Pasal 45. prestasi. RUU Intelijen Negara harus mengatur bahwa pelaksana operasi intelijen disusun secara berjenjang berdasarkan kualifikasi yang terstandar yang mencerminkan jenjang kewenangan dan tanggung jawab. Selanjutnya.

Hal ini mengakibatkan hanya pada substansi pertama saja. memiliki mandat spesifik dan batas waktu yang jelas. Bunyi pasal ini menjawab kebutuhan penegakan disiplin internal maupun lembaga penegak kode etik. dan tidak terlibat politik. Berkenaan dengan sanksi profesi ini. Namun. Pasal 4 RUU Intelijen Negara mengharuskan agen intelijen bersikap nonpartisan. netral. baik perlindungan identitas maupun profesi intelijen. tidak ada spesifikasi kode etik dalam RUU Intelijen Negara. RUU Intelijen Negara telah memberi pengaturan menyeluruh pada Pasal 39 ayat (3) yang menyatakan bahwa pelanggaran kode etik diselesaikan oleh Dewan Kehormatan Intelijen masing-masing pelaksana intelijen. RUU Intelijen Negara telah menetapkan kewajiban bagi anggota intelijen negara untuk mematuhi kode etik. Meskipun sangat sentral.operasi khusus yang dilakukan pelaksana memang dilakukan dalam kerangkan kewenangan khusus. RUU Intelijen Negara memperoleh nilai. Namun. tidak satu pun subtansi pengaturan klasifikasi anggota intelijen ini termaktub pada RUU Intelijen Negara. tidak melekat pada lembaga. seperti yang telah dikemukakan pada substansi sebelumnya. Berkenaan dengan kewajiban anggota lembaga intelijen negara mematuhi larangan berpolitik dan berisnis. perlindungan ini tidak dielaborasi lebih lanjut ke dalam elemen-elemen substansi pengaturan perlindungan anggota intelijen. Dari keempat pengaturan sanksi hukum yang harus hadir 89 . tidak satu pun hak anggota intelijen yang dijamin oleh negara. Pasal 41 RUU Intelijen Negara telah menetapkan bahwa setiap personel intelijen diberikan perlindungan fisik dan nonfisik. yaitu perlidungan identitas dan profesi intelijen saja. sebagaimana termaktub pada Pasal 39 yang mengatakan personil intelijen tunduk kepada kode etik. Namun. Perlindungan berlaku pula untuk keluarga mereka.

Di antara ketujuh prinsip penyimpanan produk intelijen. Pasal 26 yang memberi wewenang BIK menyediakan intelijen bagi lembaga lain. Ada beberapa pasal yang mengutarakan pesan ini. sesuai kepentingan dan proritasnya. Produk Intelijen RUU Intelijen Negara tidak mengatur jenis-jenis produk intelijen maupun proses otentifikasi.dalam RUU Intelijen Negara. dalam RUU terdapat pengaturan tentang keharusan penyampaian produk intelijen kepada pengguna yang relevan. hanya substansi yang disebut terakhir yang diatur. F. Baik fabrikasi produk intelijen maupun diseminasi produk intelijen. Pasal 11 butir (c) yang memberi BIN wewenang menyediakan intelijen bagi lembaga lain. Namun. juga pada Pasal 45 ayat (1) yang menyatakan bahwa personel intelijen yang membocorkan hal-hal berkaitan dengan tugas dan aktivitas intelijen dipidana karena pembocoran rahasia negara dengan pidana penjara paling singkat 20 tahun-seumur hidup dan Pasal 45 ayat (2) yang menetapkan pidana mati bagi pembocoran rahasia negara pada masa perang. Pasal 30 memberi tugas kepada Intelijen Kejaksaan RI menyediakan intelijen sebagai bahan pertimbangan penentuan kebijakan dan strategi bagi Jaksa Agung. Pasal 21(c) yang memberi wewenang kepada BAIS menyediakan intelijen bagi badan lain. 90 . Pasal 25 yang memberi wewenang kepada BIK Polri menyediakan intelijen sebagai bahan pertimbangan kebijakan dan strategi keamanan bagi Kapolri. yaitu Pasal 10 yang mengharuskan BIN menyediakan intelijen kepada Presiden sebagai bahan pertimbangan kebijakan dan strategi nasional. itu pun tidak spesifik. selain pada Pasal 39 ayat (3) yang telah beberapa kali disebut. hanya prinsip keempat yang tampak diatur oleh RUU Intelijen Negara. tidak diatur oleh RUU Intelijen Negara. Pengaturan ini hadir. dan Pasal 31 ayat (2) yang memberi wewenang kepada Intelijen Kejaksaan menyediakan intelijen bagi badan lain sesuai kepentingan dan prioritas.

91 . tanpa menjaga kepatuhannya kepada prinsip demokrasi. Namun. melainkan tetap sebagai pejabat karir yang sejajar dengan kepala Lembaga Penyidik Non Departemen yang lain. Pasal ini juga masih memungkinkan adanya anggaran non-budgeter bagi aktivitas lembaga intelijen. Pasal 34 menetapkan bahwa unsur intelijen pada departemen lain berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada pimpinan departemen yang bersangkutan. RUU Intelijen Negara memperoleh nilai positif yang maksimum.Pasal 5 RUU Intelijen Negara menyebutkan bahwa semua jenis aktivitas intelijen adalah rahasia negara. Pengawasan politik diatur secara tidak komprehensif oleh RUU Intelijen Negara. Pengaturan minim tentang penyimpanan dan pengamanan produk intelijen ini memberikan nilai positif yang tidak maksimal bagi RUU Intelijen Negara. Selanjutnya. Untuk itu. tidak secara eksplisit menyatakan bahwa lembaga intelijen memiliki pertangungjawaban anggaran kepada DPR. Anggaran Intelijen Pasal 42 RUU Intelijen Negara telah mengatur bahwa biaya pelaksanaan intelijen dibebankan kepada APBN. dan hanya dipandang sebagai pengaturan yang menjaga efektivitas lembaga intelijen. penempatan BIN di bawah presiden tidak menjadikan Kepala BIN sebagai pejabat setingkat menteri yang memegang akuntabilitas politik. H. G. yaitu pada Pasal 9 ayat (1) yang memposisikan BIN pada kedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden. Namun Pasal 43 ayat (1) yang mengharuskan pembentukan Subkomisi Intelijen DPR RI yang melakukan pengawasan legislatif terhadap Intelijen Negara. Pengawasan terhadap Intelijen Pengawasan berlapis belum diatur oleh RUU Intelijen Negara.

tetapi juga rekomendasi yang konkret. Penilai harus memahami prinsip-prinsip normatif dari substansi yang diatur rancangan undang-undang tersebut. efektif.IV. 92 . khususnya RUU Kebebasan Memperoleh Informasi Publik dan RUU Rahasia Negara tidak membutuhkan hal yang sama. Kehadiran seluruh pengaturan ini dalam UU Intelijen Negara akan menjadi langkah maju yang penting untuk membentuk lembaga intelijen negara yang memiliki karakter efektif dan tunduk kepada prinsip-prinsip demokrasi dan HAM. Kebutuhan akan penilaian rancangan undang-undang yang komprehensif sangat terasa pada Rancangan Undang-Undang Intelijen Negara (RUU Intelijen Negara). Ini tidak untuk mengatakan bahwa rancangan undang-undang yang lain. hanya 20% dari substansi pengaturan yang sudah ada di dalam RUU Intelijen Negara yang memenuhi kriteria demokratik. Sementara itu. tidak hanya kritisi yang diberikan. Pada Bab II dari buku panduan ini kami telah mengelaborasikan substansi pengaturan yang harus hadir dalam UU Intelijen Negara dan lembaga intelijen apa yang berpotensi muncul sebagai konsekuensi ketiadaan pengaturan tersebut. Penutup Menilai sebuah rancangan undang-undang tidaklah mudah. Setelah menganalisis seluruh bagian dari RUU Intelijen Negara dengan instrumen Score Card. dan prinsip-prinsip terepresentasikan dalam sebuah alat penilai yang sahih. Sehingga. dan kedua-duanya. melainkan untuk menekankan kebutuhan bagi penilai RUU Intelijen Negara untuk mempelajari terlebih dulu pilar-pilar pembangun intelijen yang efektif di dalam koridor demokrasi dan HAM. kami menemukan bahwa 61% dari substansi regulasi Intelijen Negara yang telah diformulasikan dari karakter lembaga intelijen yang ideal tidak muncul pada RUU Intelijen Negara.

tetapi tidak ada 93 . pengaturan yang hadir hanya yang berkaitan dengan penghukuman pembocor informasi rahasia. RUU Intelijen Negara sama sekali tidak membahas tentang kejelasan kegiatan lembaga intelijen. tampak bahwa komponen pengaturan organisasi intelijen negara adalah bagian terbanyak dari substansi pengaturan intelijen ideal yang tidak diatur RUU Intelijen Negara. Dalam hal manajemen informasi.Pada pengamatan hasil penilaian yang lebih difokuskan pada substansi pengaturan yang belum diatur. yaitu sebesar 25%.

Beberapa substansi pengaturan yang sudah hadir dalam RUU Intelijen Negara pun banyak yang masih belum memenuhi kriteria demokratik dan efektif. dan kebebasan sipil. (4) kesesuaian antara produk dan mandat. 2) pengaturan kewenangan khusus. HAM. 3 substansi terkait dengan komponen organisasi. Ada 14 substansi pengaturan yang memperoleh nilai negatif. mayoritas terkait dengan komponen kegiatan. dan operasi rahasia. RUU juga belum memiliki pengaturan dalam hal prinsip organisasi yang terdiri dari: 1) pembagian dinas intelijen menjadi penghimpunan informasi. sebanyak 9 substansi. 3) kompartementasi wilayah kerja intelijen dalam negeri dan luar negeri berdasarkan dinamika lingkungan strategis dan analisis ancaman. Dari 14 substansi tersebut. analisis. Ayat 1 Pasal 12 menyatakan bahwa BIN memiliki kewenangan khusus 94 . Komponen intelligence oversight dan komponen hakekat dan tujuan masing-masing 1 substansi. dan deklasifikasi. kontra-intelijen. dan (5) produk intelijen memenuhi persyaratan velox et exactus dan prinsip-prinsip demokrasi. Banyaknya substansi yang memperoleh nilai minus dalam komponen kegiatan intelijen disebabkan oleh adanya Pasal 12. Berikutnya. akses. diseminasi.pengaturan tentang mekanisme penyimpanan.

dan penculikan. Masih dalam komponen kegiatan. Pasal 11 butir (b) menyatakan bahwa BIN berwenang untuk menyelenggarakan dan mengkoordinasikan kontra-intelijen dalam dan luar negeri. penyanderaan. Hal ini bertentangan dengan substansi bahwa kontra-intelijen hanya ditujukan kepada elemen asing yang mengancam keamanan nasional. yang menyatakan bahwa Kepala BIN bertugas sebagai Koordinator Komunitas Intelijen dan penasihat presiden di bidang intelijen. RUU Intelijen Negara juga memperoleh nilai negatif karena tidak tuntas mengatur kewenangan khusus dinas-dinas intelijen. tetapi BAIS dan BIN tetap menjalankan fungsi intelijen dalam dan luar negeri. Pengaturan ini bertentangan dengan beberapa substansi. pengaturan tentang pembagian area kerja dinas intelijen belum tuntas diatur. antara lain: (1) intelijen memerlukan otorisasi dari pejabat yang berwenang sebelum menggunakan kewenangan khusus. ancaman. dan membuka surat setiap orang yang dianggap membahayakan keselamatan warga negara. dan (3) penghimpunan informasi tunduk pada prinsip-prinsip demokrasi dan hak asasi manusia. dari komponen ini. Pasal ini menjamin bahwa BIN memiliki kewenangan yang bersifat melekat untuk melakukan penangkapan. Pasal 16 ayat (3). Masih terdapat peluang pelaksanaan kewenangan khusus tidak didahului analisis ancaman yang bersifat khusus. memeriksa rekening.untuk menangkap dalam rangka interogasi. penyiksaan. Masih dalam komponen organisasi. Selain itu. RUU Intelijen Negara tidak mengharuskan adanya variasi jenis dan sumber informasi. penangkapan. Dalam komponen pengaturan organisasi. menyadap. bertentangan dengan substansi tentang koordinasi dan interde95 . penahanan. dan justru mewajibkan seluruh elemen masyarakat bersedia menjadi sumber informasi BIN. (2) kegiatan intelijen tidak boleh dilakukan melalui caracara kekerasan. Selain itu. karena di satu sisi ada Pasal 8 yang menegaskan fungsi spesifik untuk masingmasing dinas intelijen.

pendensi lembaga yang mensyaratkan adanya satu lembaga khusus yang menjalankan fungsi koordinasi dan pemegang akuntabilitas politik. Pasal 12 ayat (1). 96 . Dapat dikatakan bahwa Pasal 12 memungkinkan terjadinya unauthorized self-tasking. dalam intelligence oversight. Penilaian ini tentu tidak dimaksudkan untuk mendiskreditkan RUU Intelijen Negara yang telah dibuat pemerintah. Sebaliknya. maka intelijen telah menyentuh ranah aparat penegak hukum. Pasal 14 harus diintegrasikan dengan Pasal 11 dan 13. Dengan memiliki hak menangkap. bertentangan dengan substansi pengawasan hukum yang mensyaratkan otorisasi tertulis yang dikeluarkan oleh kejaksaan untuk setiap penggunaan kewenangan khusus. Harus diperhatikan pula konsistensi antara Pasal 6 (1) dan Pasal 12. yang bukan merupakan kewenangannya. ini merupakan upaya kami membantu pemerintah mewujudkan intelijen dengan performa yang efektif dalam koridor demokrasi dan HAM. Dalam komponen hakekat dan tujuan. dengan menambah kewajiban untuk otorisasi pelaksanaan kewenangan khusus. Terakhir. Mengenai hal di atas. yang menjamin adanya hak melekat pada BIN untuk melakukan penangkapan. Pasal 12 ayat (1) bertentangan dengan hakekat intelijen sebagai bagian dari sistem peringatan dini yaitu menunjang tindakan penegakan hukum yang dilakukan oleh otoritas yang berwenang.

menganalisis. dan global yang berpotensi mengancam keamanan nasional DE DE 5 5 Mengidentifikasi dan memantau secara berkesinambungan dinamika sumber ancaman dan resiko 5 97 . dan penanggulangan ancaman keamanan nasional. Pasal 2 Hakekat intelijen negara: segala upaya mengembangkan sistem deteksi dan peringatan dini dalam rangka pencegahan. penangkalan. menafsirkan. 5 Pasal 11 BIN berwenang: (a) mencari. nasional. regional. dan penanggulangan ancaman keamanan nasional. dan menyajikan intelijen dalam dan luar negeri. mengevaluasi. mengumpulkan.Assessment RUU Intelijen Negara (Maret 2006) Kategori Skor ( 5 Pasal 1 (1) Intelijen negara: lembaga pemerintah yang merupakan bagian dari sistem keamanan nasional yang berwenang melakukan aktivitas intelijen. penangkalan. mengkorelasi. Pasal 2 Hakekat intelijen negara: segala upaya mengembangkan sistem deteksi dan peringatan dini dalam rangka pencegahan. Substansi RUU Intelijen Negara Maret 2006) Keterangan Skor Substansi Scorecard Elaborasi Substansi Hakekat Intelijen DE 5 Bagian dari sistem keamanan nasional Bagian dari kekuasaan eksekutif untuk menjamin keamanan nasional Terintegrasi dengan subsistem keamanan nasional lain DE 5 5 Bagian dari sistem peringatan dini Mengidentifikasi dinamika situasi lokal.

mengevaluasi. Pasal 21: (b) Pengamanan dan penggalangan Pasal 1: (11) Intelijen militer dalam negeri: intelijen yang dibutuhkan untuk perencanaan dan pelaksanaan operasi militer di dalam negeri. dan menyajikan intelijen keamanan dan ketertiban masyarakat. mengumpulkan. dan menyajikan intelijen untuk penegakan hukum. mengkorelasi. mengevaluasi.98 Pasal 26: (1) mencari. Pasal 31 Intelijen Kejaksaan berwenang: (1) mencari. E 1 Pasal 20: BAIS TNI menyediakan intelijen sebagai bahan pertimbangan kebijakan dan strategi Panglima TNI. 5 Pasal 12: (1) BIN memiliki kewenangan khusus: menangkap dalam rangka interogasi. mengkorelasi. mengumpulkan. dengan menambah kewajiban untuk otorisasi pelak1 DE 5 5 DE -5 Menunjang operasi militer Menunjang tindakan penegakan hukum yang dilakukan oleh otoritas yang berwenang . menganalisis. memeriksa rekening. dan membuka surat setiap orang yang diPasal 14 harus diintegrasikan dengan Pasal 11 dan 13. menyadap. menganalisis. menafsirkan. menafsirkan.

mengelola informasi menjadi intelijen. (3) Bila memenuhi syarat sebagai bukti permulaan. pengambilan. Tidak diatur Pasal 10: BIN menyediakan intelijen kepada Presiden sebagai bahan pertimbangan kebijakan dan strategi nasional. bila tidak wajib dilepaskan. yang bersangkutan diserahkan kepada penyidik yang berwenang. Harus diperhatikan konsistensi antara Pasal 6 (1) dan Pasal 12 Terintegrasi dengan anggota satgas penegakan hukum yang lain DE 5 Pasal 6: (2) penyelidikan adalah usaha mencari. dan menyajikannya sebagai bahan masukan untuk perumusan kebijakan dan pengambilan keputusan. sifat. (2) Interogasi paling lama 7x24 jam. skala. dan perancangan skenario kebijakan keamanan nasional dan fungsi law enforcement E DE 5 1 5 Melembagakan informasi sebagai memori organisasi 0 5 Bagian dari sistem analisis strategis Menyediakan pilihan-pilihan kebijakan dan perhitungan resiko Membuat prakiraan mengenai bentuk. DE 5 Tidak diatur 0 sanaan kewenangan khusus. mengumpulkan.anggap membahayakan keselamatan warga negara. dan sum- 5 99 . DE 5 Pasal 11: (d) memberikan pertimbangan dan saran keamanan da- Bagian dari sistem Menyediakan data dan informanajemen informasi masi yang menunjang fungsi pembuatan.

100 lam penyelenggaraan urusan pemerintahan kepada presiden. Pasal 11: BIN berwenang: (a) mencari. menafsirkan.” “Sistem pengamanan sendiri” bisa diganti dengan “sistem pengamanan nasional.” Kata “menafsirkan” perlu diperjelas. Kata “menumpas” bisa diganti dengan “mengatasi. 1 DE 5 1 E 1 Pasal 6: (3) pengamanan adalah usaha yang bertujuan mencegah hal-hal yang merugikan dan menumpas usaha dan/atau upaya pihak lawan yang merugikan sistem pengamanan sendiri.” Kata “menafsirkan” perlu diperjelas. DE 5 Pasal 11: BIN berwenang: (a) mencari. kata “menafsirkan” dianggap sama dengan “menyusun prakiraan.” 1 ber ancaman terhadap keamanan nasional Menyusun prakiraan kapabilitas nasional dalam menghadapi ancaman nasional dan resiko Menyusun prakiraan kesenjangan antara kapabilitas nasional dan skala ancaman Tujuan Intelijen Mencegah terjadinya pendadakan strategis . dan menyajikan intelijen dalam dan luar negeri. menafsirkan. mengumpulkan. mengevaluasi. menganalisis. menganalisis. mengkorelasi. dan menyajikan intelijen dalam dan luar negeri. mengevaluasi. mengkorelasi. kata “menumpas” tidak layak disebutkan di dalam undang-undang. mengumpulkan. kata “menafsirkan” dianggap sama dengan “menyusun prakiraan.

swasta. E 1 Tidak diatur 1 Penggunaan kombinasi technical intelligence dan human intelligence 0 101 . Pasal 12 dan 14: Perlu dijelaskan apa hanya mengatur mengenai proyang dimaksud SOP. mengumpulkan. Terminologi “menyediakan intelijen” perlu dielaborasi lebih lanjut. menganalisis. 0 Information gathering Adanya Standard Operating Procedures Variasi sumber dan jenis informasi DE 5 -5 Adanya mekanisme verifikasi informasi dan sumber informasi E 1 Pasal 11 BIN berwenang: (a) mencari. 1 Kegiatan Intelijen DE 5 Pasal 7. dan setiap orang wajib memberi informasi yang dibutuhkan BIN. dan menyajikan intelijen dalam dan luar negeri. menafsirkan. sedur penggunaan kewenangan khusus. ormas. Pasal 8. mengkorelasi. Variasi ini hanya mengenai kewajiban orang untuk memberi informasi.Menyediakan foreknowledge bagi pengambil kebijakan bidang keamanan E 1 Pasal 10: BIN menyediakan intelijen kepada Presiden sebagai bahan pertimbangan kebijakan dan strategi nasional. Bukan mengenai kewajiban BIN untuk memperoleh informasi yang bervariasi. Pasal 15: Lembaga negara. mengevaluasi. instansi pemerintah.

(3) Bila memenuhi syarat sebagai bukti permulaan.BIN memiliki kewenanangan khusus: menangkap da. menyadap.gunaan kewenangan krasi. khusus tanpa mandat menteri dan jaksa. penyanderaan. Mengatur sesuatu yang bukan merupakan kewenangannya. bila tidak wajib dilepaskan.ngan untuk menanglam rangka interogasi. ancaman.102 D 3 Pasal 12 dan Pasal 14: Kewena. HAM. menyadap. penculikan . memeriksa rekening. dan supremasi hukum. penangkapan.hanya mengatur mengan khusus dilakukan dengan ngenai prosedur pengmemperhatikan nilai-nilai demo. kap. lam rangka interogasi.kewenangan khusus nangan khusus: menangkap da. penyiksaan. yang bersangkutan diserahkan kepada penyidik yang berwenang. Pasal 12: (1) BIN memiliki kewe. memeriksa rekening. 3 Pasal 12: (1) BIN memiliki kewe. dan membuka surat setiap orang yang dianggap membahayakan kesela-5 -3 D 5 D -2 Penghimpunan informasi tunduk pada prinsip-prinsip HAM dan kebebasan sipil Memerlukan otorisasi bagi setiap penggunaan wewenang khusus Tidak dilakukan melalui caracara kekerasan.melekat pada BIN. dan membuka surat setiap orang yang dianggap membahayakan keselamatan warga negara. penahanan. (2) Interogasi paling lama 7x24 jam.

bila tidak wajib dilepaskan. instansi pemerintah. menafsirkan.matan warga negara. dan menyajikan intelijen dalam dan luar negeri. (3) Bila memenuhi syarat sebagai bukti permulaan. Pasal 11: (c) menyediakan intelijen bagi lembaga lain. mengevaluasi. Variasi ini hanya mengenai kewajiban orang untuk memberi informasi. (b) menyelenggarakan dan mengkoordinasikan kontra-intelijen dalam dan luar negeri. dan setiap orang wajib memberi informasi yang dibutuhkan BIN. ormas. swasta. (d) memberi pertimbangan keamanan dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan kepada presiden. menganalisis. DE 5 Pasal 15: Lembaga negara. (d) memberi pertimbangan keamanan dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan kepada presiden. (2) Interogasi paling lama 7x24 jam. Bukan mengenai 1 Analysis Bagian dari siklus intelijen Menghasilkan skenario dan preskripsi E 1 1 Menggunakan semua sumber yang relevan secara exhaustive 0 103 . E 1 Pasal 11: (a) mencari. mengumpulkan. mengkorelasi. yang bersangkutan diserahkan kepada penyidik yang berwenang. (c) menyediakan intelijen bagi lembaga lain.

BIN justru melakukan kontra-intelijen di dalam negeri. bekerja . 3 kontra-intelijen dalam negeri tidak diatur lebih lanjut. E E DE DE DE E E 1 Tidak diatur 1 Tidak diatur 5 Tidak diatur 5 Tidak diatur 5 Tidak diatur 1 Tidak diatur 1 Tidak diatur 0 0 0 0 0 0 0 D 3 Pasal 11: (b) menyelenggarakan dan mengkoordinasikan kontraintelijen dalam dan luar negeri. -3 D 0 Menggunakan metode ilmiah Menghasilkan analisis yang valid dan dapat diandalkan Menghasilkan analisis yang obyektif Menghasilkan analisis yang komprehensif Menghasilkan analisis yang berbasis data Menghasilkan analisis yang terkini Dilakukan secara berjenjang mengikuti jenjang kualifikasi analis intelijen Counter-intelligence Hanya ditujukan kepada elemen asing yang mengancam keamanan nasional Menghadapi kemungkinan ancaman dari dalam negeri yang memenuhi minimal satu dari syarat berikut: 1.104 kewajiban BIN untuk memperoleh informasi yang bervariasi.

bila tidak wajib dilepaskan. mendorong terjadinya konflik primordial. menunjukkan permusuhan terhadap keseluruhan bangunan konstitusi dan sendi-sendi ketatanegaraan yang dilakukan melalui cara-cara kekerasan.bagi kepentingan negara asing/musuh. 4.melekat pada BIN.kewenangan khusus nangan khusus: menangkap da. 2. menggunakan cara-cara kekerasan untuk mendorong terjadinya kekerasan politik E 1 Tidak diatur 0 Dilakukan dengan menggelar operasi kontra-intelijen dan/ atau kontra-spionase D 3 Membutuhkan otorisasi pejabat yang berwenang Pasal 12: (1) BIN memiliki kewe. lam rangka interogasi. memeriksa rekening. menyadap. dan membuka surat setiap orang yang dianggap membahayakan keselamatan warga negara. (2) Interogasi paling lama 7x24 jam. yang bersangkutan diserahkan kepada penyidik yang berwenang. (3) Bila memenuhi syarat sebagai bukti permulaan. 3. -3 105 .

2. -3 Adanya jaminan perlindungan terhadap hak-hak dasar yang tidak dapat dikurangi yang meliputi: 1. yang bersangkutan diserahkan kepada penyidik yang berwenang. memeriksa rekening. Hak untuk bebas dari perbudakan. 5. Hak untuk memiliki kebebasan berpikir. Hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama di hadapan hukum. 3. ancaman. penangkapan. penculikan . dan beragama Tidak dilakukan melalui caracara kekerasan. penyiksaan.106 D 3 Tidak diatur 0 D 3 Pasal 12: (1) BIN memiliki kewe. bila tidak wajib dilepaskan. (3) Bila memenuhi syarat sebagai bukti permulaan. Hak untuk bebas dari penyiksaan. penyanderaan. penahanan. kap. (2) Interogasi paling lama 7x24 jam. 6. Hak untuk hidup. 4. Hak untuk bebas dari perlakuan atau hukuman yang tidak manusiawi. menyadap.BIN memiliki kewenanangan khusus: menangkap dangan untuk menang lam rangka interogasi. keyakinan nurani. dan membuka surat setiap orang yang dianggap membahayakan keselamatan warga negara.

bila tidak wajib dilepaskan.Aktivitas lebih mengutamakan penggunaan metode persuasi dan propaganda D D 3 3 Tidak diatur Pasal 12: (1) BIN memiliki kewe. Tidak diatur Tidak diatur 5 DE 5 Pasal 4: Agen Non-partisan. lam rangka interogasi. netral. dan tidak terlibat politik Tidak diatur 0 -3 D 3 Tidak diatur 0 Covert Action Berdasarkan hasil keputusan politik Memerlukan otorisasi dari pejabat yang berwenang Dilakukan oleh satgas intelijen DE DE 5 DE 5 0 0 5 0 Time frame dan kewenangan jelas Non-partisan Adanya mekanisme pelaporan 107 . yang bersangkutan diserahkan kepada penyidik yang berwenang. (2) Interogasi paling lama 7x24 jam. (3) Bila memenuhi syarat sebagai bukti permulaan.kewenangan khusus nangan khusus: menangkap damelekat pada BIN. dan membuka surat setiap orang yang dianggap membahayakan keselamatan warga negara. memeriksa rekening. menyadap.

menyadap. 4. dan beragama . bila tidak wajib dilepaskan. memeriksa rekening. Hak untuk bebas dari perlakuan atau hukuman yang tidak manusiawi. Hak untuk bebas dari penyiksaan. (2) Interogasi paling lama 7x24 jam. Hak untuk hidup. (3) Bila memenuhi syarat sebagai bukti permulaan. kap. penyiksaan. 2. Hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama di hadapan hukum. 5.BIN memiliki kewenanangan khusus: menangkap da. yang bersangkutan diserahkan kepada penyidik yang berwenang.ngan untuk menanglam rangka interogasi. keyakinan nurani. penangkapan. penyanderaan. Hak untuk bebas dari perbudakan. Hak untuk memiliki kebebasan berpikir. penculikan Adanya jaminan perlindungan terhadap hak-hak dasar yang tidak dapat dikurangi yang meliputi: 1. 6.Adanya kontrol dari/atau pelaporan kepada subkomite di parlemen D 3 Pasal 12: (1) BIN memiliki kewe. Tidak diatur -3 D 3 Tidak diatur 0 108 D 3 0 Tidak dilakukan melalui caracara kekerasan. dan membuka surat setiap orang yang dianggap membahayakan keselamatan warga negara. penahanan. 3. ancaman.

separatisme. b. Intelijen yustisia DE 5 Tidak diatur Masing-masing dinas intelijen dibagi lagi ke dalam empat fungsi. konflik primordial. subversi. antar golongan. agama. -5 Prinsip Pengorganisasian Organisasi intelijen terbagi menjadi empat dinas intelijen berdasarkan area kerja. counterintelligence dan covert operation DE 5 Tidak diatur 0 Dalam masing-masing dinas. menunjukkan permusuhan terhadap keseluru- Pasal 13: Kewenangan khusus hanya dapat dilakukan dalam rangka mencegah dan memberantas terorisme. ras. konflik suku. kejahatan transnasional terorganisasi. kekerasan politik. Intelijen militer. sabotase. Pembagian area kerja yang tidak tuntas (BIN dan BAIS menjalankan fungsi intelijen dalam dan luar negeri). yang meliputi: information-gathering. -3 109 .Organisasi Intelijen DE 5 Pasal 8: Setiap pelaksana intelijen memiliki fungsi khusus. yaitu: Intelijen dalam negeri. melekat kewenangan-kewenangan yang bersifat umum dan kewenangan-kewenangan yang bersifat khusus DE 5 0 Kewenangan khusus (terutama untuk intelijen dalam negeri) dijalankan berdasarkan analisis ancaman yang bersifat khusus dan syarat imminent ancaman: a. spionase. analysis. Intelijen luar negeri. bekerja bagi kepentingan negara asing atau musuh.

110
DE 5 Pasal 3: Azas Intelijen negara: kerahasiaan, kompartementasi, koordinatif, cepat, akurat. Tidak diatur secara spesifik. 0 D 3 Tidak diatur 0 DE 5 Pasal 4: Agen Non-partisan, netral, dan tidak terlibat politik. 5 E 1 Pasal 8: (2) Dalam hal tertentu pelaksanaan fungsi intelijen dikoordinasikan Kepala BIN selaku Koordinator Komunitas Intelijen 1

han bangunan konstitusi dan sendi-sendi ketatanegaraan yang diwujudkan melalui caracara kekerasan; c. mendorong terjadinya konflik kekerasan primordial; d. menggunakan cara-cara kekerasan untuk melakukan suatu perubahan sosial politik.

Kompartementasi vertikal dan horisontal wilayah kerja intelijen dalam negeri dan luar negeri berdasarkan dinamika lingkungan strategis dan analisis ancaman

Sifat organisasi

Institusi sipil (bukan institusi militer baik sifat, kepemilikan maupun afiliasinya)

Non-partisan

Hubungan Antar Lembaga

Koordinasi dan Interdependensi Produk

Menghasilkan produk-produk intelijen yang koheren dan tidak ambigu

Pasal 8: (3) Ketentuan lain tentang koordinasi diatur oleh kepala BIN. Pasal 11: (b) Pasal 11: (c) Pasal 16: (3) Pasal 15 Pasal 26 Pasal 31: (2) DE 5 Tidak diatur 0

Adanya standarisasi nasional sistem pelaporan intelijen, yang meliputi : basic intelligence, current intellignce dan national intelligence estimates DE 5 Tidak diatur

(1) Adanya kesesuaian antara produk dan mandat; (2) produk memenuhi persyaratan velox et exactus; (3) produk memenuhi prinsip-prinsip demokrasi, HAM, dan kebebasan sipil DE 5

0

Koordinasi dan Interdependensi Lembaga E

Adanya satu lembaga yang menjalankan fungsi koordinasi dan pemegang akuntabilitas (LKIN)

Pasal 16: (3) Kepala BIN bertugas sebagai (a) Koordinator Komunitas Intelijen dan (b) penasihat presiden di bidang intelijen. 1 Tidak diatur

Tidak membentuk badan khusus tetapi memberikan kewenangan tambahan kepada BIN.

-5

Pengembangan kapasitas kelembagaan terpadu: human

0

111

intelligence dan technical intelligence E 1 Pasal 10: BIN menyediakan intelijen kepada Presiden sebagai bahan pertimbangan kebijakan dan strategi nasional. Pasal 8: (3) Ketentuan lain tentang koordinasi diatur oleh kepala BIN Pasal 11: (b) Pasal 11: (c) Pasal 16: (3) Pasal 15 Pasal 26 Pasal 31: (2) Tidak diatur 1

112
E 1 1 DE 5 0 DE 5 Tidak diatur 0 D 3 Pasal 42: Biaya pelaksanaan intelijen dibebankan kepada APBN. 3

Adanya saluran tunggal (Kepala LKIN) bagi pengguna akhir produk intelijen (Presiden)

Koordinasi dan Interdependensi Kegiatan

Adanya saluran komunikasi dua arah antar dinas

Adanya mekanisme pertukaran informasi, rapat koordinasi, dan verifikasi (cross-check)

Adanya mekanisme operasi bersama (bisa berupa satuan tugas gabungan) untuk melakukan operasi intelijen

Prinsip Manajemen

Akuntabilitas

Kejelasan Anggaran

Anggaran sepenuhnya bersumber dari APBN dan mengikuti mekanisme keuangan negara

Kejelasan Kegiatan DE 5 Tidak diatur 0

Adanya mekanisme prosedur penugasan yang baku

D

3

Tidak diatur

0

Adanya mekanisme deklasifikasi, baik karena tuntutan waktu maupun karena alasanalasan abuse of power (pelanggaran HAM, korupsi, pelanggaran yang bersifat power driven motivation) D DE 5 Tidak diatur 3 Tidak diatur

Adanya prosedur otorisasi pelaksanaan kewenangan khusus

0 0

Adanya mekanisme pertanggungjawaban dari dinas-dinas intelijen terhadap LKIN dalam hal kewenangan khusus; Adanya mekanisme pertanggungjawaban yang mengikuti hirarki organisasi (dapat mengikuti Statuta Roma: pelanggaran HAM berat yang dikenakan dua tingkat ke atas) D 3 Tidak diatur

Adanya sistem pelaporan (laporan dalam bentuk tertulis) baik yang bersifat reguler (minimal triwulanan) maupun ad hoc kepada LKIN, lalu LKIN kepada eksekutif dan legislatif DE

0

113

Adanya sistem dokumentasi dan pengarsipan

5

Tidak diatur

0

prosedur pelaporan. profesional. netral. imparsialitas. dan kebebasan sipil . dokumentasi/pengarsipan Standarisasi penyaluran produk intelijen Code of conduct Adanya etos kerja dan kode etik intelijen: tunduk pada konstitusi dan UU. non-partisan. 0 0 0 0 5 Standarisasi Standarisasi: prosedur kerja. menghormati prinsip-prinsip demokrasi. produk.Institusionalisasi DE 5 Tidak diatur 0 114 E DE 5 1 Tidak diatur Pasal 39: Personil intelijen tunduk Tidak ada spesifikasi kepada kode etik. dan kebebasan sipil. operasi. kode etik 0 3 DE D D D DE 3 3 5 3 5 Tidak diatur Tidak diatur Tidak diatur Tidak diatur Penghukuman pembocoran rahasia negara diatur Pasal 45. HAM. efektif dan efisien Manajemen Informasi Adanya mekanisme penyimpanan informasi Adanya mekanisme akses informasi Adanya mekanisme diseminasi informasi Adanya mekanisme deklasifikasi dan terminasi Penghukuman atas pembocoran rahasia negara tidak boleh melanggar demokrasi. HAM.

prestasi. spesialisasi.Anggota Intelijen Klasifikasi Anggota E 1 Tidak diatur 0 Analis Jabatan fungsional analis disusun secara berjenjang berdasarkan kompetensi. dan merupakan orang terakhir yang membaca seluruh kajian intelijen sebelum diserahkan ke end user. Analis utama adalah jenjang karir tertinggi dalam jabatan analis intelijen. dan pengalaman kerja yang terstandar. E 1 Tidak diatur 0 Pelaksana Pelaksana operasi intelijen disusun secara berjenjang berdasarkan kualifkasi yang terstandar yang mencerminkan jenjang kewenangan dan tanggung jawab D 3 0 Pelaksana operasi intelijen melakukan operasi khusus Tidak diatur 0 115 . E 1 Tidak diatur Analis pratama (analyst in chief) adalah jabatan yang melekat pada pimpinan tertinggi intelijen yang bertanggung jawab atas seluruh produk intelijen.

dan penugasan secara terpusat . mandat spesifik. proses lolos butuh.116 E 1 Tidak diatur 0 E 1 Tidak diatur 0 E 1 Tidak diatur 0 E 1 Pasal 40: Pengembangan kemampuan profesionalisme dilakukan melalui pendidikan. 1 melalui mekanisme penugasan secara tertulis dan ad hoc (ad hoc = operasi yang membutuhkan kewenangan khusus. tidak embedded pada lembaga. pelatihan. ada batas waktu yang jelas) Komandan satgas adalah jenjang karir tertinggi dari pelaksana operasi yang merupakan penanggung jawab dari pelaksanaan operasi Rekrutmen Anggota Harus ada pembedaan antara kriteria-proses rekrutmen analis intelijen dan kriteria-proses rekrutmen pelaksana operasi Rekrutmen anggota intelijen dapat dilakukan melalui rekrutmen terbuka. rekrutmen tertutup Pembinaan Anggota Pembinaan profesionalisme anggota intelijen dilakukan melalui pendidikan. dan penugasan. pelatihan. talent scouting.

Tidak diatur 1 Tidak diatur 1 Tidak diatur 0 0 1 E 1 Tidak diatur 0 Ada sistem akreditasi terhadap pembinaan anggota intelijen Pembinaan dilakukan secara reguler dan tersistem Perlindungan Anggota Ada mekanisme perlindungan identitas dan profesi anggota intelijen. genocide. Perlindungan berlaku pula untuk keluarga.Ada lembaga atau struktur tertentu dalam lembaga intelijen yang bertanggung jawab terhadap pembinaan E E E 1 Pasal 41: Setiap personel intelijen diberikan perlindungan fisilk dan nonfisik. war crimes dan agression) DE 5 Tidak diatur 0 Perlindungan profesi Disediakan mekanisme pengajuan nota keberatan dari anggota intelijen terhadap perintah atasan yang dirasa melebihi wewenang atau bertentangan dengan peraturan perundangan dan nilai-nilai HAM 0 117 . proses pengungkapan serious crimes (crimes against humanity. DE 5 Perlindungan identitas Perlindungan identitas dan profesi dapat dibuka untuk kepentingan penegakan hukum.

netral. 3 DE 5 5 E 1 Pasal 39: (3) Pelanggaran kode etik diselesaikan oleh Dewan Kehormatan Intelijen masing-masing pelaksana intelijen. Pasal 4: Agen Non-partisan. Hak profesi. dan tidak terlibat politik. Sanksi bagi Anggota Sanksi Profesi Ada mekanisme penegakan disiplin internal organisasi . 1 Ada mekanisme kompensasi untuk mereka yang cedera dalam melaksanakan tugas Hak dan Kewajiban Anggota Hak-hak anggota Negara menjamin setiap anggota intelijen mendapatkan: Hak kesejahteraan. Hak perlindungan Kewajiban anggota Memenuhi kode etik profesi Mematuhi larangan profesi anggota intelijen. dan seterusnya.Adanya kewajiban negara untuk menemukan/ mengembalikan agen yang hilang/tewas atau dinyatakan hilang D 3 Tidak diatur 0 D 3 Tidak diatur 0 118 DE 5 Tidak diatur 0 DE 5 Pasal 39: Personil intelijen tunduk kepada kode etik. seperti: larangan untuk berpolitik dan berbisnis. tetapi tidak ada spesifikasi kode etik. Hak pengembangan karir (hak promosi).

dan aktivitas yang terkait dengan dugaan terjadinya pelanggaran terhadap non-derogable rights oleh anggota intelijen sebagai barang bukti di dalam proses peradilan. tugas dan kewajibannya sebagai anggota intelijen diberikan Pasal 39: (3) Pelanggaran kode etik diselesaikan oleh Dewan Kehormatan Intelijen masing-masing pelaksana intelijen. informasi. Pasal 45: (1) Personel intelijen 3 119 .Ada lembaga yang bertanggung jawab dalam menegakkan kode etik D 3 Tidak diatur 0 E 1 Pasal 39: (3) Pelanggaran kode etik diselesaikan oleh Dewan Kehormatan Intelijen masingmasing pelaksana intelijen. 1 Sanksi Hukum (1) Setiap anggota intelijen tunduk pada ketentuan hukum nasional D 3 Tidak diatur (2) Setiap anggota intelijen yang berasal dari TNI dan/ atau bekerja pada dinas intelijen militer tunduk pada yurisdiksi peradilan umum dalam hal melakukan pelanggaran terhadap hukum pidana umum D 3 Tidak diatur 0 (3) Adanya mekanisme yang memungkinkan penggunaan barang. D 3 0 (4) Setiap anggota intelijen yang melakukan pelanggaran terhadap pelaksanaan fungsi.

current intelligence (intelijen terkini).Mekanisme penyamlijen kepada Presiden sebagai ba. BIN berwenang menyediakan intelijen bagi lembaga lain. Pasal 25: BIK Polri menyediakan intelijen sebagai bahan pertimbangan kebijakan dan strategi keamanan bagi Kapolri. Pasal 45: (2) Dalam keadaan perang dipidana dengan pidana mati. Pasal 21: (c).120 yang membocorkan hal-hal berkaitan dengan tugas dan aktivitas intelijen dipidana karena pembocoran rahasia negara dengan pidana penjara paling singkat 20 tahun-seumur hidup. dan intelligence estimates (proyeksi) (2) Penyampaian produk intelijen pada pengguna yang relevan . E 1 Tidak diatur 0 E 1 Pasal 10: BIN menyediakan inte. 1 sanksi sesuai dengan ketentuan khusus yang disusun berdasarkan kode etik intelijen. sesuai kepentingan dan proritasnya. Pasal 11: (c). BAIS berwenang menyediakan intelijen bagi badan lain. Produk Intelijen Jenis produk intelijen (1) Produk intelijen terbagi menjadi: basic intelligence (database).paian tidak jelas han pertimbangan kebijakan dan strategi nasional.

Pasal 31: (2) Intelijen Kejaksaan berwenang menyediakan intelijen bagi badan lain sesuai kepentingan dan prioritas E E 1 Tidak diatur 1 Tidak diatur 0 0 0 (3) Ada proses otentifikasi berbagai produk intelijen Fabrikasi produk intelijen Produk intelijen didapat melalui proses roda perputaran intelijen yang mengkombinasikan pengumpulan dan analisis intelijen E 1 Tidak diatur Diseminasi produk intelijen Produk intelijen disebarkan kepada pihak-pihak yang memiliki akses keamanan (security clearance) dan sesuai dengan need-to-know principle DE 5 0 Penyimpanan dan pengamanan produk intelijen DE (1)Produk intelijen merupakan memori (properti) organisasi/ institusi Tidak diatur.Pasal 26: BIK berwenang menyediakan intelijen bagi lembaga lain. 5 Tidak diatur 0 (2) Seluruh produk intelijen disimpan. Hanya ada Pasal 5: semua aktivitas intelijen adalah rahasia negara. tidak boleh dimusnahkan 0 121 . Pasal 30: (Intelijen Kejaksaan RI) Bertugas menyediakan intelijen sebagai bahan pertimbangan penentuan kebijakan dan strategi bagi Jaksa Agung.

korupsi. pelanggaran yang bersifat power driven motivation) (7) Produk intelijen tidak bergerak dalam ruang publik . mengenai kategori klasifikasi Tidak diatur 1 DE 5 0 DE 5 Tidak diatur 0 DE 5 Tidak diatur 0 (3) Seluruh produk intelijen dilindungi melalui mekanisme pengamanan yang memanfaatkan perkembangan teknologi informasi terkini (4) Produk intelijen disimpan dan diamankan menurut kategori klasifikasi kerahasiaan (5) Deklasifikasi produk intelijen diatur sesuai dengan ketentuan hukum tentang informasi publik dan/atau rahasia negara (6) Adanya mekanisme pembukaan akses intelijen oleh pihak yang berwenang (menurut spesifikasi UU) sebelum masa retensi berakhir.122 DE 5 Tidak diatur 0 DE 5 Pasal 5: Kerahasiaan semua jenis Tidak ada kejelasan aktivitas intelijen. baik karena perintah UU. maupun karena indikasi adanya abuse of power (pelanggaran HAM.

melainkan tetap sebagai pejabat karir yang sejajar dengan kepala 1 Pengawasan politik Ada pejabat setingkat menteri yang mengkoordinir dan bertanggung jawab secara politik 123 . Pasal 9 (1) : penempatan BIN di bawah presiden tidak menjadikan Kepala BIN sebagai pejabat setingkat menteri yang memegang akuntabilitas politik.Anggaran Intelijen D D 3 Pasal 43: (1) DPR membentuk Subkomisi Intelijen DPR RI yang melakukan pengawasan legislatif terhadap Intelijen Negara. 3 0 Sumber anggaran Seluruhnya berasal dari APBN Penggunaan anggaran Adanya pelaporan penggunaan anggaran Prinsip-prinsip pengawasan D 3 Tidak diatur 0 Multilayer oversight Jenis-jenis intelligence oversight DE 5 Pasal 9: (1) BIN berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden. Pasal 34 Unsur intelijen pada departemen lain berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada pimpinan departemen yang bersangkutan. Pasal ini juga memungkinkan adanya anggaran nonbudgeter 3 Pasal 42: Biaya pelaksanaan intelijen dibebankan kepada APBN. Pasal ini tidak secara eksplisit menyatakan bahwa ada pertangung jawaban anggaran kepada DPR.

124 LPND yang lain. Pasal 34: Tidak berlaku untuk BIN. 35. Pasal 39: (3) Pelanggaran kode etik diselesaikan oleh Dewan Kehormatan Intelijen masingmasing pelaksana intelijen. seperti di Pasal 2. 24. 12. 21. 16: (3). 10. 15. 31. 11. BAIS. RUU versi BIN sudah mengatur berbagai wewenang intelijen. Tidak diatur Pasal 12 merupakan legalisasi terhadap self-tasking 5 DE 5 5 D 3 0 D 3 Pasal 10: BIN menyediakan intelijen kepada Presiden sebagai bahan pertimbangan kebijakan dan strategi nasional. 9. 26. 13. 30. intelijen militer lainnya dan BIK DE 5 Pasal 34: Unsur intelijen pada departemen lain berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada pimpinan departemen yang bersangkutan. 29. Pasal 16 :(3) Kepala BIN bertugas sebagai: (a) Koordinator Komuni3 Pengawasan internal melalui pengawasan melekat dan penetapan SOP Pengawasan hukum Aktivitas intelijen bersumber pada wewenang yang dimandatkan oleh UU Adanya otorisasi tertulis oleh LKIN dalam menjalankan wewenang khusus Adanya saluran tunggal dalam menyampaikan produk intelijen kepada presiden . 14. 25.

tas Intelijen. me.Pasal ini merupakan ngan khusus: menangkap dalam self-tasking tanpa rangka interogasi. Pasal 42: Biaya pelaksanaan intelijen dibebankan kepada APBN.” Perlu diperjelas yang dimaksud dengan “biaya pelaksanaan intelijen.” D 3 Tidak diatur 0 125 Mekanisme audit oleh BPK . menyadap. -3 Melalui otorisasi tertulis yang dikeluarkan oleh kejaksaan untuk penggunaan kewenangan khusus Pengawasan anggaran Melalui mekanisme penetapan anggaran dan pengawasan atas penggunaan anggaran oleh DPR DE 5 Pasal ini tidak menye5 butkan “seluruh kebutuhan intelijen” dan “seluruh dana kontingensi” dibiayai oleh APBN. bila tidak wajib dilepaskan. dan (b) penasihat presiden di bidang intelijen. yang bersangkutan diserahkan kepada penyidik yang berwenang. D 3 Pasal 12: (1) BIN memiliki kewena. (2) Interogasi paling lama 7x24 jam. (3) Bila memenuhi syarat sebagai bukti permulaan.otorisasi meriksa rekening. dan membuka surat setiap orang yang dianggap membahayakan keselamatan warga negara. serta tidak menyebutkan adanya “prinsip transparansi dan akuntabilitas publik.

Pasal 29: (1) Intelijen Kejaksaan berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Jaksa Agung RI. tidak mengatur tindak- Lembaga-lembaga intelligence oversight Eksekutif Pengawasan eksekutif melalui mekanisme penugasan dan pelaporan Parlemen Pengawasan parlemen melalui mekanisme anggaran dan subkomisi (select committee) Yudikatif Pengawasan yudikatif melalui mekanisme penegakan hukum . Pasal 24: (1) BIK Polri berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Kapolri. 3 Pasal 45: (1) Personel intelijen yang membocorkan hal-hal berkaitan dengan tugas dan aktivitas intelijen dipidana karena pembocoran rahasia negara dengan piPasal ini tidak secara spesifik menjelaskan pengawasan parlemen 5 D 3 1 D Pasal 45 hanya menga.126 DE 5 Pasal 9: (1) BIN berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden. Pasal 43: (1) DPR membentuk Subkomisi Intelijen DPR RI yang melakukan pengawasan legislatif terhadap Intelijen Negara.1 tur secara spesifik tentang tindak pidana pembocoran rahasia negara. Pasal 34: Unsur intelijen pada departemen lain berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada pimpinan departemen yang bersangkutan. Pasal 19: (1) BAIS TNI berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Panglima TNI.

dana penjara paling singkat 20 tahun-seumur hidup. (2) Dalam keadaan perang dipidana dengan pidana mati. D 3 Tidak diatur tindak pidana lainnya Publik Pengawasan publik melalui mekanisme penampungan keluhan warga melalui (lihat Pasal 52 RUU Intel versi Pacivis) 0 Transisi Intelijen D D 3 Tidak diatur 3 Tidak diatur 0 0 Prinsip-prinsip transisi Mencegah terjadinya kevakuman hukum Menjamin komitmen politik untuk melakukan reformasi intelijen DE E E D 1 3 1 5 Tidak diatur Tidak diatur Tidak diatur Tidak diatur Mencegah duplikasi otoritas kelembagaan 0 0 0 0 Mencegah ketidakjelasan pembagian tugas Menjamin kesinambungan pelaksanaan tugas intelijen Adanya pertanggungjawaban sistem lama Aspek-aspek transisi 127 .

pengawasan legislatif terhadap intelijen dilakukan oleh DPR. Tidak diatur 5 Tidak diatur 0 3 5 Tidak diatur 0 D 3 0 D 3 Tidak diatur 0 D D 3 3 Tidak diatur Tidak diatur 0 0 E 1 482 Tidak diatur Skor RUU Intelijen Negara 0 70 Aspek organisasi Adanya pejabat koordinator komunitas intelijen Pembentukan LKIN Pembentukan subkomisi khusus intelijen di parlemen Perubahan karakter organisasi dari heavy military menjadi institusi sipil melalui pengalihan tugas kepada pejabat sipil Pengalihan fungsi organisasi intelijen strategis ke dalam institusi sipil (Departemen Pertahanan) Aspek hukum Adanya penyiapan payung hukum Adanya perlindungan hukum terhadap data atau informasi dari pejabat lama yang masih memiliki makna strategis Jangka waktu transisi Lima tahun Skor Maksimum .128 DE DE D 3 Pasal 46: sebelum terbentuknya subkomisi.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->