P. 1
Lalu-lintas Pembayaran Internasional

Lalu-lintas Pembayaran Internasional

|Views: 193|Likes:
Published by Lisa Harry

More info:

Published by: Lisa Harry on Mar 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/01/2012

pdf

text

original

GAMBARAN UMUM LALU-LINTAS PEMBAYARAN INTERNASIONAL

- Peranan Bank Dalam Lalu-Lintas Pembayaran Internasional Bagi importir dan eksportir bank devisa merupakan lembaga dengan siapa mereka dapat menjual-belikan surat wesel luar negeri dan menggunkaannya hanya sebagai perantara dalam mengadakan penagihan kepada debitur di luar negeri. Pada umumnya para eksportir, juga kebnyakan pemerintah negara pengekspor hampir senantiasa menghendaki untuk menggunakan hard currenccy atau mata uang kuat dlam mengadakan perjanjian ual-beli dengan para pembeli di luar negeri dan bukanya soft currenccy atau mata uang lemah. Oleh karena bank-bank devisa menjual-belikan surat wesel luar negeri maka bank-bank devisa tersebut pada umumnya mempunyai rekening pada bank-bank di berbagai negara. - Pusat Finansial Internasional Mekanisme pembayaran internasional ditentukan oleh pola hubungan antara bank-bank yang ikut aktif beroperasi dalam bidang jual-beli alat-alat pembayaran internasional. 3 macam pola hubungan antara bank dalam melaksanakan penyelesaian hutang piutang: 1. Pola desentralisasi (decentralized system of international paymen) 2. Penyelesaian hutang-piutang secara terpusat (centralized system of international paymen) 3. Campuran dari kedua bentuk-bentuk ekstrim diatas. - Valuta Asing dan Bursa valuta Asing Bursa valuta asing (foreign exchange market) lembaga pasar dimana orang dapat memperoleh fasilitas-fasilitas untuk melaksanakan pembayaran kepada penduduk negara lain atau menerima pembayaran dari penduduk negara lain. Sumber-asal permintaan alkan valuta asing : 1. Para importir barang dan jasa 2. Para investor dalam negeri yang memerlukan valuta asing untuk menyelesaikan kewajibankewajiban luar negerinya yang timbul dari transaksi pembelian surat berharga dari penduduk negara lain atau transaksi pemberian pinjaman kepada penduduk negara lain. 3. Para debitur dalam negeri yang memerlukan valuta asing untuk melunasi kewajiban-kewajiban luar negerinya yang timbul akibat daripada hutang luar negerinya yang telah jatuh tempo atau untuk membayar bungan pinjaman luar negerinya. 4. wisatawan dalam negeri yang akan melawat ke luar negeri. 5. perusahaan-perusahaan asing yang harus membayar dividen yang dibagikan kepada para pemeganga saham di uar negeri. 6. rumah-rumah tangga keluarga yang membutuhkan valuta asing untuk membiayai studi anggota keluarganya yang belajar di luar negeri. 7. Pemerintah yang memerlukan valuta asing untuk membiayai perwakilan-perwakilannya di luar negeri, untuk menyelesaikan hutang-hutang luar negeri yang telah jatuh tempo, membayar bunga san sebagainya. 8. Para spekulan yang misalnya saja meramalkan akan adanya tindakan kebijaksanaan devaluasi, mempunyai tendensi untuk berlomba-lomba membeli valuta asing. Adapun valuita-valuta asing yang dipelihara dan dijual belikan pada umumnya berbentuk: 1. Mata uang asing yang konvertibel.

Surat-surat wesel luar negeri. 3. Menanggung resiko perubahan kurs valuta asing . Menyediakan kredit untuk membiayai transaksi-transaksi ekonomi internasional. Melaksanakan transfer pembayaran internasional. 3. Saldo kredit pada bank-bank devisa kita diluar negeri. Hak-hak penerimaan pembayaran dari penduduk megara lain dalam bentuk lainnya yang mempunyai tingkat likuiditas yang tinggi. Fungsi-fingsi pokok bank devisa: 1. 4.2. 2.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->