P. 1
Menginstal Sistem Operasi Jaringan Berbasis Gui

Menginstal Sistem Operasi Jaringan Berbasis Gui

|Views: 210|Likes:
Published by HafiLah Hamimi

More info:

Published by: HafiLah Hamimi on Mar 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/04/2014

pdf

text

original

Nama Kelas

:___________________________ :___________________________
UNTUK KALANGAN SENDIRI

Absen :___________________________

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN

MENGINSTAL SISTEM OPERASI JARINGAN BERBASIS GUI

Disusun Oleh : MUKHLAS NUR IMAN, S.Kom.

YAYASAN TAMAN PENDIDIKAN ISLAM

SMK “DARUL ULUM”
BAURENO – BOJONEGORO
Jl. Masjid No. 12, Baureno – Bojonegoro (62192) Jawa Timur Telp. 0322-451453

KATA PENGANTAR

Modul dengan judul “Menginstalasi Sistem Operasi Jaringan Berbasis GUI (Graphical User Interface)“ merupakan bahan ajar yang digunakan sebagai panduan praktikum peserta diklat Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Darul Ulum Baureno untuk membentuk salah satu bagian dari kompetensi bidang keahlian Teknik Komputer dan Jaringan pada Program Keahlian Komputer dan Jaringan. Modul ini menguraikan tentang cara menginstalasi sistem operasi komputer yang terhubung dalam jaringan. Sistem operasi yang akan digunakan adalah Linux Redhat 9. Keunggulan dari sistem operasi ini diantaranya yakni free alias gratis, merupakan proyek open source sehingga dapat didistribusikan, diedit, dicopy dan disebarluaskan secara gratis, mudah dalam pengoperasiannya, handal dan termasuk sistem operasi yang populer dalam sistem operasi jaringan. Modul ini terkait dengan modul lain yang membahas tentang Menginstalasi perangkat jaringan lokal (Local Area Network). Oleh karena itu, sebelum menggunakan modul ini peserta diklat diwajibkan telah mengambil modul tersebut.

Bojonegoro, Agustus 2010 Penyusun

Mukhlas Nur Iman, S.Kom.

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................... DAFTAR ISI .................................................................................................................... I. PENDAHULUAN .............................................................................................. 1.1 Jenis-jenis sistem operasi berbasis GUI ..................................................... 1.2 Spesifikasi Hardware .................................................................................. 1.3 Metode Instalasi .......................................................................................... 1.4 Langkah Kerja ............................................................................................ II. PEMBELAJARAN............................................................................................ 2.1 Seting BIOS untuk Booting dari CD-ROM ............................................... 2.2 Langkah-Langkah Instalasi Linux Redhat ................................................ 2.3 Konfigurasi System ..................................................................................... 2.4 Login Kesystem ........................................................................................... III. PENUTUP..........................................................................................................

i ii 1 2 3 4 5 6 6 11 27 30 31 32 33

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... GLOSSARIUM ................................................................................................................ CATATAN

ii

salah satu komputer harus bertindak sebagai server bagi komputer lainnya. Mode text digunakan jika spesifikasi hardware komputer yang akan diinstal mempunyai spesifikasi yang rendah. Sistem operasi jaringan atau sistem operasi komputer yang dipakai sebagai server dalam jaringan komputer hampir mirip dengan sistem operasi komputer stand alone. Ada banyak sistem operasi komputer yang dapat digunakan dalam sebuah komputer baik stand alone maupun jaringan diantaranya 1 . Metode instalasi sistem operasi berbasis GUI. Sistem operasi dalam jaringan disamping berfungsi untuk mengelola sumber daya dirinya sendiri juga untuk mengelola sumber daya komputer lain yang tergabung dalam jaringan. Metode instalasi berbasis text akan mempercepat proses instalasi walaupun dengan tampilan yang kurang menarik dibandingkan dengan mode Grafis (GUI). Instalasi sistem operasi berbasis text merupakan salah satu mode instalasi sistem operasi komputer dengan tampilan text. Dengan perkembangan hardware komputer yang semakin baik menjadikan faktor kecepatan tidak menjadi kendala dalam proses instalasi. Dalam instalasi sistem operasi jaringan terdapat beberapa mode pilihan yang disediakan yaitu berupa mode text dan mode grafik.I. Pengertian sistem operasi secara umum adalah suatu pengelola seluruh sumber-daya yang terdapat pada sistem komputer dan menyediakan sekumpulan layanan ke pemakai sehingga memudahkan penggunaan dan pemanfaatan sumber daya sistem komputer. bedanya hanya pada sistem operasi jaringan. Sistem operasi komputer telah mengalami perkembangan yang sangat pesat baik untuk keperluan stand alone maupun jaringan. mempunyai tampilan grafis yang lebih menarik dan memudahkan dalam proses instalasi sehingga sering dipilih oleh pemakai sistem operasi. Sistem operasi harus diinstal ke dalam komputer agar dapat berfungsi dengan baik. PENDAHULUAN Sistem operasi merupakan penghubung antara pengguna komputer dengan perangkat keras komputer.

sistem operasi jaringan juga bermacam-macam. Win XP. Untuk menggunakan sistem operasi jaringan dari Microsoft kita harus membayar lisensi atau membeli sesuai dengan kebutuhan dan kesepakatan antara pengguna dengan perusahaan.1 Jenis-Jenis Sistem Operasi Jaringan Berbasis GUI Seperti pada sistem operasi yang dapat digunakan pada PC. dan lain sebagainya. Win NT). Sistem operasi memegang peranan yang sangat vital terhadap program yang akan berjalan. 1. memodifikasi. Dengan lisensi GNU/GPL Linux menjadi salah satu sistem operasi yang mengalami 2 perkembangan yang sangat cepat. Selain Microsoft perusahaan yang mengembangkan sistem operasi jaringan adalah Unix. Mac.adalah Microsoft Windows Series (Win 3. Masing-masing sistem operasi memiliki kelebihan dan kekurangan sehingga diperlukan analisis dalam memilih sistem operasi mana yang sesuai dengan kebutuhan. Debian. Pemilihan sistem operasi harus disesuaikan dengan kebutuhan baik hardware. San Solaris dan perusahaan lainnya. Banyak perusahaan yang mengembangkan sistem operasi jaringan dari yang komersial sampai dengan sistem operasi yang bersifat free alias gratis. program yang akan dipakai maupun user yang akan memakai sistem. Win 2000. Linux Series (Redhat. Linux dikembangkan pertama kali oleh Linus Torvalds. atau bahkan menjual kembali program tersebut tetapi dengan syarat source code asli dan hak cipta harus diikutsertakan dalam distribusinya. Mandrake. Win ME. San Solaris. Microsoft Windows NT. Win 9x. mengusung proyek open source dengan lisensi GNU/GPL (General Public Licence) yaitu suatu lisensi dimana pemilik program tetap memegang haknya tetapi orang lain dimungkinkan untuk menyebarkan. SUSE. Salah satu sistem operasi jaringan yang dikembangkan secara free adalah Linux.1. Knoppix). karena Linux dikembangkan oleh komunitas . Dengan konsep ini semua orang dapat ikut mengembangkan sistem operasi dan software berbasis linux. Unix. Windows 2000 Server dan Windows 2003 Server merupakan sistem operasi jaringan yang dikembangkan oleh perusahaan Microsoft dengan lisensi komersial.

Beberapa sistem operasi mensyaratkan spesifikasi minimal hardware agar komputer dapat bekerja secara optimal. Untuk mengetahui spesifikasi hardware komputer dapat dilihat pada manual book. dapat dilihat spesifikasi hardware pada saat komputer pertama kali dinyalakan. Untuk melakukan instalasi sistem operasi komputer jaringan Redhat Linux 9 diperlukan spesifikasi hardware minimal sebagai berikut : 3 .pengguna sistem operasi open source. Yang dimaksud dengan GNU/GPL disini adalah bahwa sistem operasi yang dikembangkan memang bersifat free tetapi pengembang dapat juga menjualnya dengan harga yang tidak terlalu mahal dan perusahaan dapat memperoleh keuntungan dari jasa pelayanan instalasi. Oleh karena itu sebelum memutuskan untuk melakukan instalasi sistem operasi sebaiknya dicek dahulu kebutuhan minimum harware yang diperlukan. pelatihan. Kelemahan sistem operasi atau yang sering disebut dengan “Bug” akan segera diperbaiki oleh komunitas pengguna linux dan dapat langsung didistribusikan dengan free.2 Spesifikasi Hardware Perkembangan hardware komputer yang cepat diiringi juga dengan perkembangan software dan sistem operasi yang menuntut spesifikasi hardware yang tinggi. Jika spesifikasi hardware kurang memenuhi syarat maka akan berdampak pada tidak optimalnya kerja sistem operasi. Mungkin anda masih bingung dengan Lisensi GNU/GPL. maka sistem BIOS akan melakukan cek hardware dan akan menampilkannya di layar monitor. implementasi sistem dan lain sebagainya. 1. Jika manual book tidak ada. Dengan demikian sistem operasi Linux menjadi sistem operasi yang up to date setiap saat. kalau demikian perusahaan atau orang yang mengembangkan Linux dari mana mendapat keuntungan?.

7 GB (Untuk Personal Desktop) 2.3 Metode Instalasi Beberapa sistem operasi menyediakan beberapa pilihan metode instalasi sistem operasi komputer berdasarkan letak dimana master sistem operasi disimpan yaitu :      Dari CD-ROM Dari Hard disk Dari NFS Server Dari FTP Server Dari HTTP Sever 4 .1 GB (Untuk Workstation) Rekomendasi 10 GB ke atas Memory : 64 MB (untuk mode text) 128 MB (Untuk mode grafik) Rekomendasi 192 MB agar berjalan dengan baik 1.Prosesor : Pentium I 200 (untuk mode text) Pentium II 400 (untuk mode grafik) Rekomendasi Pentium III 600 MB ke atas Hard disk : 475 MB (Untuk custom installation) 850 MB (Untuk Server) 1.

Jika telah selesai. 9. 5 . Booting ulang komputer Silahkan anda mengamati dan mencoba berbagai pilihan menu yang ada pada proses instalasi Redhat Linux 9. Masukkan CD #1 Master Redhat Linux 9. 1.4 Langkah Kerja 1. 3. Baca dan pahami masing-masing menu yang ada dan pilihlah salah satu yang sesuai dengan modul ini. Hidupkan komputer kemudian masuklah ke setting BIOS dengan menekan tombol Delete pada saat pertama kali komputer dinyalakan. Periksa semua kabel penghubung pada komputer. 7.Persiapan yang dibutuhkan untuk melakukan proses instalasi adalah 1 unit komputer dengan hard disk yang masih kosong + CD Master Instalasi Linux Redhat 9 (3 CD). matikanlah komputer dengan benar. 8. Lakukan proses instalasi dengan baik dan benar. Aturlah BIOS komputer agar booting dari CD-ROM. 6. Periksa kelengkapan periperal yang dibutuhkan untuk instalasi (CD-ROM) dan pastikan periperal tersebut berjalan dengan baik. 5. 4. 2.

untuk itu pastikanlah terlebih dahulu. periksa layar-BOOT untuk Key Setup. Seting BIOS untuk booting dari CD ROM Seluruh Sistem Komputer moderen telah dihasilkan dalam tahun-tahun belakangan ini.1. fiturnya mendukung boot dari CD. tapi juga perlu untuk mengkonfigurasi fitur BOOT ini pada BIOS sistem komputer.II PEMBELAJARAN 2.1. Gambar 2.1 Tekan tombol Del pada tampilan BOOT ini untuk masuk ke BIOS Setup Utility Gambar 2. pada kebanyakan PC baru adalah dengan menekan tombol DELETE. Ketika menyalakan komputer.2 Tekan tombol F2 pada tampilan BOOT ini untuk masuk 6 ke BIOS Setup Utility .1.

Gambar 2.3 Tekan tombol F2 pada tampilan BOOT ini untuk masuk ke BIOS Setup Utility Setelah menekan tombol Del / F2 pada keyboard maka akan terlihat tampilan BIOS/CMOS SETUP UTILITY.1. Pilih menu yang digunakan untuk mengatur urutan booting dari CD-ROM.1.Gambar 2.4 Menu BOOT untuk mengubah booting dari CD-ROM 7 .

8 .Gambar 2.5 Menu “Advanced BIOS Features” untuk mengubah booting dari CD-ROM Dan set First Boot Device ke CDROM dan Second atau third ke HDD-0 dan tekan F10 untuk menyimpannya.1.

1.Gambar 2.6 Menu “BIOS Features Setup” untuk mengubah booting dari CD-ROM 9 .

1. Beberapa komputer memiliki pilihan untuk boot sementara dari perangkat Cd/Hdd/Floppy/Usb. Hanya dengan siaga menekan tombol F8 button untuk menampilkan Boot Menu dan sekarang pilihlah pembuat CDRom anda . Kadang-kadang anda dapat menekan F12 untuk boot sementara dari CD pada beberapa Dell Systems. Boot Device Menu dari tombol F8 10 .8.7 Menu “BOOT Sequence” untuk mengubah booting dari CD-ROM Sekarang pilih urutan boot (Boot Sequence) dan kemudian pilih no 1 CD-Rom dengan menekan – + dan tekan spasi untuk mengaktifkannya.Gambar 2.1. Gambar 2.

Boot komputer anda dan masukkan CD Linux Redhat 9 4. silahkan ubah melalui BIOS 3. Komputer akan memunculkan menu pilihan untuk mendiagnosis CD master Linux Redhat 9 apakah kondisinya baik atau tidak.2.2 Langkah Instalasi Linux Redhat 9 1. Pilihlah mode install Red Hat Linux in Graphical mode dengan menekan tombol <ENTER> di keyboard. 11 . Jika anda tidak ingin melakukan diagnosis pilih [Skip] untuk melanjutkan proses instalasi.1 . Pastikan computer Anda sudah disetting untuk booting dari CD ROM.2. Setelah komputer booting dari CD. kalau belum. maka akan muncul menu tampilan pemilihan mode instalasi seperti gambar di bawah : Gambar 2. Menu Pilihan Mode Instalasi 5. Siapkah CD Linux Redhat 9 2.

Gambar 2.3. Menu Proses Cek CD 6.2. Komputer akan mengecek hardware komputer dan mendeteksi secara otomatis periperal yang digunakan. Menu Pilihan Chek CD Gambar 2. Dan setelah selesai akan muncul menu Welcome screen sebagai berikut : 12 .2.2.

2.Gambar 2.5. Pemilihan Bahasa 13 .2.4. Pilih tombol Next untuk melanjutkan proses instalasi sehingga akan muncul menu pilihan bahasa sebagai berikut : Gambar 2. Tampilan Selamat Datang pada Instalasi Redhat 9 7.

Pilih bahasa untuk proses instalasi yang familiar (English) lalu tekan tombol Next sehingga akan muncul tampilan sebagai berikut: Gambar 2. Pilih mouse sesuai dengan mouse anda lalu tekan tombol Next untuk melanjutkan instalasi.S. 14 Gambar 2.2. Pemilihan Konfigurasi Mouse .8. English) lalu tekan tombol Next 10. Pilih konfigurasi keyboard yang sesuai (U. Pemilihan Konfigurasi Keyboard 9.7.6. Setelah itu akan muncul tampilan untuk menu pilihan instalasi.2.

2.2.9.11. Pilih menu pilihan jenis instalasi yang ingin dilakukan dalam hal ini tentu saja Server atau Custom. Pemilihan Kostumasi Instalasi 15 . Jika komputer yang akan diinstal belum mempunyai sistem operasi Linux Redhat sebelumnya maka pilih Install. Gambar 2. Pemilihan Instalasi atau Upgrade 12.8. jika sudah terdapat sistem operasi Linux Redhat versi sebelumnya dapat dipilih Upgrade maupun Install lalu tekan tombol Next Gambar 2.

Pilih menu Remove all Linux partition atau yang lain sesuai kebutuhan. 14.2. Jika dipilih menu Automatically Partition maka akan muncul tampilan seperti di bawah. Pilih menu Automatically Partition untuk melakukan partisi secara otomatis atau Manually partition With Disk Druid jika diinginkan partisi secara manual. 16 Gambar 2. Jika hard disk masih kosong dan belum dipartisi maka Redhat akan melakukan partisi.13.10. Partisi Hard Disk Secara Otomatis .

Gambar 2. 17 .12. Jika anda memilih partisi secara manual akan tampak seperti pada gambar di bawah. Partisi Hard Disk Secara Manual 16.2. Partisi Hard Disk Secara Otomatis 15.11.2.Gambar 2. Untuk menambah partisi jika diinginkan dapat dilakukan dengan memilih menu add partition.

Gambar 2.13. Software ini berfungsi pada saat loading dan transfer control untuk mengoperasikan sistem kernel software. Boot Loader Boot loader merupakan software yang pertama kali dijalankan ketika komputer pertama kali dinyalakan. Program instalasi secara otomatis akan mendeteksi jenis network device yang sesuai. 18 . Pengaturan boot loader mempunyai peranan yang penting jika komputer yang akan diinstal mempunyai sistem operasi lain maka kita dapat memilih booting dengan sistem operasi yang mana. 17. Di sini terdapat pilihan secara otomatis melalui DHCP atau secara manual.2. Selanjutnya masukkan alamat IP dan netmask. Sistem operasi Redhat Linux memerlukan setting konfigurasi jaringan.

15. 19 .Gambar 2. Konfigurasi Jaringan 18. Redhat Linux menyediakan Firewall Protection. Pengaturan IP Address harus disesuaikan dengan desain jaringan yang akan dibuat sehingga pengaturannya dapat dilakukan kemudian pada saat pengaturan jaringan.2. Kita dapat memilih tingkat keamanan yang diiginkan seperti pada gambar dibawah.14. Untuk meningkatkan keamanan komputer pada network. Pengaturan IP Address Secara Manual 19.2. Gambar 2.

2.Gambar 2. Konfigurasi Firewall untuk Keamanan Di sini disediakan 3 tingkat keamanan yaitu  High Tingkat keamanan ini hanya membolehkan koneksi sesuai dengan default setting sehingga hanya dapat melakukan koneksi dengan DNS replies dan DHCP  Medium Tingkat medium memberikan batasan-batasan koneksi terhadap source tertentu dalam sistem. Pilihlah bahasa yang akan digunakan 20 .16. 20.  No Firewall Pemilihan tingkat keamanan No Firewall dapat dilakukan jika yakin bahwa sistem berada dalam jaringan yang dapat dipercaya.

2.Gambar 2. Setelah pengaturan waktu selesai dilakukan maka akan muncul tampilan sebagai berikut : Gambar 2.17. Pengaturan Waktu 21.18.2. Pengaturan waktu harus dilakukan agar waktu yang ditunjukkan pada komputer sesuai dengan tempat dimana komputer diletakkan. Pengaturan Waktu 21 .

Pada proses ini diperlukan pengaturan pasword root (administrator).22. dapat juga ditambahkan user yang dapat menggunakan sistem ini dengan pasword sebagai user. 22 Gambar 2. Proses ini sangat penting di dalam sistem operasi jaringan karena hanya pada level inilah hak akses total dapat dilakukan. Autentifikasi Pengguna . Disamping root. Gambar 2.2. Pengaturan Password Root 23.20.19.2. Setelah proses instalasi maka akan muncul setting pasword root (administrator jaringan).

2. Berikutnya anda akan memilih paket. Accept the current package list artinya anda menerima paketpaket default sesuai dengan tipe instalasi yang anda pilih. Accept the current package list dan Customize the set of packages to be installed. Konfigurasi Personal Dekstop Ada dua optional disini. Pilih Next untuk melanjutkan.24.21. Jika anda ingin memilih sendiri paket-paket yang akan di instal maka pilih Customize the set of packages to be installed. paket apa yang akan di instal : Gambar 2. jika anda memilih Customize the set of packages to be installed muncul tampilan sebagai berikut : 23 .

2. Untuk memilih komponen-komponen dari paket.22. lalu klik Details untuk memilih dan menghilangkan (select dan unselect) komponen-komponen dari paket yang tersebut. Tampilan pilihan paket yang akan diikut sertakan pada proses install Silahkan memilih paket-paket apa yang hendak anda instal. Setelah proses pemilihan paket selesai maka dilayar komputer kesayangan anda akan pemberitahuan bahwa installer akan mulai menginstal paket-paket yang anda pilih. Setelah beberapa saat. paket-paket yang anda pilih akan mulai di instal oleh installer RedHat 9. klik chek box yang ada disamping kiri nama paket.Gambar 2.0 24 .

Setelah beberapa lama proses instalasi berjalan.23. Ini memakan waktu agak lama. muncul tampilan berikutnya yang meminta anda membuat Disket Boot. tergantung berapa banyak paket yang anda pilih. bisa 1-2 jam. anda diminta memasukan CD instalasi RedHat 9. Tampilan proses install 26. Jika anda pilih semua paket. Membuat Boot Disket 25 .2. Jadi seringseringlah memperhatikan CD-ROOM anda :) Gambar 2. no problem lo!! Tetapi alangkah baiknya anda membuat disket boot.25. Terserah anda mau membuat disket boot atau tidak.0 yang kedua dan yang ketiga.24.2. Jika suatu saat komputer anda tidak bisa booting maka disket boot lah solusinya Gambar 2. Setelah itu.

Berikutnya installer akan meminta anda memilih konfigurasi Video Card. Konfigurasi jenis VGA 26 .27. Umumnya.25.2. installer mengenali jenis video card yang ada. Seperti terlihat pada gambar berikut : Gambar 2. Dan juga anda diminta memilih jumlah RAM video card tersebut.

Dengan setup agent ini dapat dilakukan pengaturan waktu dan tanggal. Tampilan Pertama Kali Setelah Instalasi Redhat Linux 9 Setup agent merupakan petunjuk untuk melakukan pengaturan konfigurasi sistem Redhat Linux. 27 . Menu user account digunakan untuk membuat user baru dengan nama user dan password yang spesifik.1. melainkan sebagai user kecuali untuk hal-hal yang sangat penting. Sebaiknya anda tidak melakukan login sebagai root. menambah user baru. melakukan instalasi software pendukung dan melakukan registrasi sistem ke jaringan Redhat.2.3 Konfigurasi System Setelah sistem operasi Redhat Linux 9 terinstal ke hard disk. Hal ini bertujuan untuk mencegah terjadinya kerusakan sistem. pada saat pertama kali sistem dijalankan maka akan muncul tampilan setup agent sebagai berikut : Gambar 2.3.

Registrasi ini bertujuan untuk mendapatkan update terbaru dari sistem operasi Redhat Linux ke server http://www.com/docs/manuals/ RHNetwork/ 28 .redhat. Tampilan Pengaturan Waktu Langkah berikutnya setelah melakukan pengaturan waktu adalah melakukan register ke jaringan Redhat.3. Tampilan Menu User Account Setelah membuat user baru maka akan muncul menu berikutnya yaitu pengaturan tanggal dan waktu komputer sesuai dengan waktu setempat.3.3. Waktu harus ditentukan dengan benar karena akan dipakai sebagai standar dalam perhitungan untuk laporan segala aktivitas komputer. Untuk dapat melakukan registrasi ke jaringan Redhat diperlukan koneksi internet.Gambar 2.2. Gambar 2.

Gambar 2.Gambar 2.4 Tampilan Menu Registrasi Proses registrasi dapat ditinggalkan untuk langsung menuju langkah berikutnya yaitu instalasi package atau software tambahan.5 Tampilan Menu Instalasi Package Tambahan Setelah proses penambahan package software selesai maka sekarang sudah dapat masuk ke dalam sistem. 29 .3.3.

Tampilan Menu Utama . Gambar 2.6 Tampilan Login ke Sistem Setelah melakukan login dengan benar.3. Login diisi dengan user name dan password yang diberikan oleh root.7.4. maka kita akan masuk ke dalam menu utama sistem operasi Redhat Linux 9 dengan tampilan grafis yang mirip dengan sistem operasi Microsoft Windows seperti berikut : 30 Gambar 2.1 Login Ke Sistem Pada saat sistem booting maka akan minta dimasukkan user yang mempunyai hak untuk dapat login ke sistem.3.

Setelah menyelesaikan modul ini dan mengerjakan semua tugas serta evaluasi maka berdasarkan kriteria penilaian. Diharapkan peserta diklat memanfaatkan modul ini sebagai motivasi untuk menguasai teknik instalasi sistem operasi jaringan berbasis GUI lebih jauh sehingga peserta diklat dapat menginstal berbagai sistem operasi jaringan yang ada sesuai dengan kebutuhan. 31 . Hanya sebagai dasar saja bagi peserta diklat untuk belajar lebih lanjut. peserta diklat dapat dinyatakan lulus/ tidak lulus. Apabila dinyatakan lulus maka dapat melanjutkan ke modul berikutnya sesuai dengan alur peta kududukan modul.III PENUTUP Demikianlah modul Pemelajaran Menginstalasi Sistem Operasi Jaringan Berbasis GUI. sedangkan apabila dinyatakan tidak lulus maka peserta diklat harus mengulang modul ini dan tidak diperkenankan mengambil modul selanjutnya. Materi yang telah dibahas dalam modul ini masih sangat sedikit.

Http://www. 4. “Instalasi Redhat Linux 9”. diambil pada tanggal (25 Oktober 2004) dari alamat URL : Htp://jamesthornton. diambil pada tanggal (25 Oktober 2004) dari alamat URL Http://Redhat.com 3. Thorton.com diambil pada tanggal (25 Oktober 2004) 5.html 2. “manual Installation Redhat Linux 9”. Bandung. Marzuki. (2004).com/redhat/linux/9/Customization-Guide/index. ____________. Sugeng. Fakultas Negeri Yogyakarta 32 . Menginstal Sistem Operasi Berbasis Jaringan. W.DAFTAR PUSTAKA 1. Tim Fakultas Teknik.Ilmukomputer. Penerbit Informatika. J.

Server didukung dengan prosesor yang bersifat scalable dan RAM yang besar. tidak terhubung dalam suatu jaringan. yang disebut sebagai sistem operasi jaringan atau network operating system. tetapi oleh para pelaku yang bekerja sama dengan memanfaatkan kode sumber (source-code) yang tersebar dan tersedia bebas (biasanya menggunakan fasilitas komunikasi internet). Server juga menjalankan perangkat lunak administratif yang mengontrol akses terhadap jaringan dan sumber daya yang terdapat di dalamnya. .GLOSSARIUM . juga dilengkapi dengan sistem operasi khusus. 33 . Berdiri sendiri.Firewall adalah sebuah sistem atau perangkat yang mengizinkan lalu lintas jaringan yang dianggap aman untuk melaluinya dan mencegah lalu lintas jaringan yang tidak aman. .Stand Alone  Mandiri. . . yang disebut juga dengan istilah bootstrap.DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah protokol yang berbasis arsitektur client/server yang dipakai untuk memudahkan pengalokasian alamat IP dalam satu jaringan. dan memberikan akses kepada workstation anggota jaringan. . . misalkan: Internet.Open Source adalah sistem pengembangan yang tidak dikoordinasi oleh suatu individu / lembaga pusat.DNS Replies (Domain Name System) adalah sebuah sistem yang menyimpan informasi tentang nama host maupun nama domain dalam bentuk basis data tersebar (distributed database) di dalam jaringan komputer. .IP Address (Internet Protocol Address) adalah deretan angka biner antar 32-bit sampai 128-bit yang dipakai sebagai alamat identifikasi untuk tiap komputer host dalam jaringan Internet.Boot  proses mengaktifkan komputer sampai diambil alih oleh sistem operasi.Server adalah sebuah sistem komputer yang menyediakan jenis layanan tertentu dalam sebuah jaringan komputer. seperti halnya berkas atau alat pencetak (printer).

Pembersihan data.Disket Boot adalah sebuah media penyimpanan data digital (disk) yang mudah dilepas (removable) yang dapat digunakan komputer untuk memuat dan menjalankan (boot) sistem operasi atau program utilitas. Pemecahan masalah perangkat keras dan perangkat lunak. Mengubah lingkungan operasi. Akses administratif dalam kasus hilang password dengan sebuah boot disk yang sesuai dalam sistem operasi tertentu.. 34 . Boot disk digunakan untuk:        Instalasi sistem operasi. Demonstrasi perangkat lunak. Pemulihan data.

.

10. 24. 33. 9. 23. 36. 5. 30. 13. 29. 25. 27. 8. 17. 6. 34. 31. 26. 21. 15. 18 Side 2 : 3.Print : Sampul Bufalo : 38. 20 . 1 Side 1 : 37. 35. 19. 2. 7. 28. 11. 22. 12. 32. 14. 16. 4.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->