1

LIFE SKILLS DALAM PENDIDIKAN IPA

I.

PENDAHULUAN Hingga sekarang, dunia pendidikan masih diwarnai praktik-praktik yang

menghambat proses pembongkaran potensi peserta didik. Kebanyakan sekolah selama ini menerjemahkan pendidikan IPA sekedar untuk transfer of knowledge dari guru kepada peserta didik dengan hapalan teori maupun rumus-rumus, sekedar untuk bisa menjawab soal-soal ujian, tetapi seringkali tidak sanggup untuk mengaplikasikannya ke dalam realitas yang ada di sekelilingnya. Pendidikan dengan demikian tidak cukup memberi bekal life skills kepada peserta didik untuk dapat menyelesaikan problem riel yang seharusnya mereka jawab dan selesaikan. Menurut Firdaus M Yunus (2004:IX), pendidikan di Indonesia selama ini hanya berfungsi “membunuh” kreativitas peserta didik, karena lebih banyak mengedepankan aspek verbalisme. Verbalisme merupakan asas pendidikan yang menekankan hapalan bukannya pemahaman, mengedepankan formulasi daripada substansi, dan lebih menyukai keseragaman bukan kemandirian serta lebih senang klasikal daripada petualangan intelektual. Realitas ini jugalah yang menyebabkan pendidikan kita menghasilkan sekian banyak orang yang cakap mengerjakan soal, namun tidak faham atas makna rumus-rumus yang ia operasikan dan angka-angaka yang ia tuliskan. Pendidikan seolah menjadi tidak harus bersentuhan dengan persoalan yang telah merealita yaitu untuk menjawab problem mendasar yang tengah dihadapi oleh peserta didik atau lingkungannya. Pendidikan yang bergaya verbalistik ini pulalah yang menyebabkan pendidikan IPA menjadi kurang diminati, karena tidak dapat menjawab persoalan keseharian dan jauh dari pembekalan atas life skills yang bermanfaat langsung bagi perjalanan hidup peserta didik. Seringkali dalam proses pendidikan IPA materi tidak sejalan dengan kenyataan yang dihadapi oleh peserta didik. Padahal setiap proses pendidikan seharusnya mengandung berbagai bentuk pelajaran dengan muatan lokal yang signifikan dengan kebutuhan masyarakat. Sehingga output pendidikan adalah manusia yang sanggup untuk memetakan dan sekaligus memecahkan masalah yang sedang dihadapi oleh masyarakat dengan life skills yang ia dapatkan di bangku sekolahnya.

kecakapan hidup dimengerti sebagai kemampuan individual untuk dapat belajar sehingga seseorang memperoleh kesuksesan dalam hidupnya. life skills didefinisikan sebagai (semacam) petunjuk praktis yang membantu anak-anak untuk belajar bagaimana merawat tubuh. kecakapan dimaknai sebagai kemampuan belajar untuk melakukan sesuatu secara lebih baik. kepandaian. Peserta didik tidak dibiasakan untuk mengkonstruksi sendiri bangunan pengetahuan berdasarkan pengetahuan yang telah didapat sebelumnya dan atas pembacaannya terhadap realitas yang ada di sekelilingnya. Sehingga Life skills secara bahasa dapat diartikan sebagai kecakapan. Sehingga dalam hal . Konsep Dasar Kecakapan Hidup (Life Skills) Life skills atau biasa disebut sebagai kecakapan hidup jika dirunut dari segi bahasa berasal dari dua kata yaitu life dan skill. ketrampilan. bekerja sama dengan orang lain. melainkan kemampuan untuk melakukan sesuatu tersebut harus ditunjukan secara lebih baik dan diperoleh melalui suatu aktivitas belajar. Kecakapan tidak hanya diartikan sebagai kemampuan untuk melakukan sesuatu. melindungi diri sendiri untuk mencapai tujuan dalam hidupnya. Umumnya dalam penggunaan sehari-hari orang menyebut life skills dengan istilah kecakapan hidup. Apabila seseorang mampu produktif dan membuat berbagai kesuksesan. kepandaian atau ketrampilan hidup. produktif dan mampu memperoleh kepuasan hidup. selama ini peserta didik diajarkan untuk terus-menarus menjadi “pemulung” produk-produk ilmiah barat tanpa pernah diarahkan untuk mencoba mengeluarkan produk-produk orisinil dari pikirannya sendiri. Definisi lain tentang life skills diungkapkan oleh lifeskills4kids (2000:1) bahwa. Demikianlah IOWA State University mensyaratkan aspek kesempurnaan dalam konteks skill. Menurut Djohar. sedangkan skill adalah kecakapan.2 Gaya pembelajaran yang mengarahkan peserta didik untuk senantiasa teks book juga telah mematikan kreativitas peserta didik. II. lebih daripada itu. maka dapat dikatakan orang tersebut memiliki life skills yang baik. Penjelasan secara lebih komperehensif menurut IOWA State University (2003: 1). Life berarti hidup. Jadi mampu melakukan sesuatu saja belum cukup untuk dikatakan sebagai cakap. Indikator seseorang telah memperoleh life skills dengan demikian dapat dilihat dari sejauhmana ia mampu eksis dalam kehidupannya di tengah-tengah masyarakat. tumbuh untuk menjadi seorang individu. Secara esensial. Selain itu. membuat keputusan-keputusan yang logis. Kondisi ini telah menyebabkan “kematian” thingking skills yang menjadi bagian dari konsep life skills.

Life skills dengan demikian memiliki cakupan yang luas. bekerja dalam tim. Orang yang sedang menempuh pendidikan pun memerlukan kecakapan hidup untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi. Kecakapan hidup (life skill) adalah kecakapan yang dimiliki seseorang untuk berani menghadapi problema hidup dan kehidupan dengan wajar tanpa merasa tertekan.3 ini yang akan menjadi tolok ukur life skills pada diri seseorang adalah terletak pada kemampuannya untuk meraih tujuan (goal) hidupnya. Pengertian kecakapan hidup lebih luas dari ketrampilan vokasional atau ketrampilan untuk bekerja. merumuskan. sehingga mereka mampu menyusun tujuan-tujuan hidup dan melakukan proses problem solving apabila dihadapkan pada persoalan-persoalan hidup. terkait dengan kebutuhan pasar kerja. seseorang selalu menemui berbagai macam permasalahan dan juga memerlukan pemecahan dari permasalahan yang dihadapi tersebut. Pendidikan yang berorientasi pada life skills berarti harus senantiasa cerdas menangkap setiap kebutuhan masyarakat. Orang yang bekerja dan orang yang tidak bekerja misalnya ibu rumah atau orang sudah pensiun memerlukan kecakapan hidup untuk memecahkan permasalahan yang dihadapi. terus belajar di tempat kerja dan mempergunakan teknologi. Program pendidikan life skills menurut Anwar (2004: 20) adalah pendidikan yang dapat memberikan bekal ketrampilan yang praktis terpakai. 2002). Kapanpun dan dimanapun berada. menghitung. Depdiknas (2002: 8) melukiskan komponen life skills dalam sebuah diagram klasifikasi sebagaimana tertera di bawah ini. dan memecahkan masalah. kemudian secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi sehingga akhirnya mampu mengatasinya (Anonim. yaitu lembaga pendidikan dan masyarakat harus mengupayakan adanya pola hubungan yang dinamis untuk mengkomunikasikan berbagai persoalan yang harus ditangani oleh lembaga pendidikan. . Life skills memotivasi anak-anak dengan cara membantunya untuk memahami diri dan potensinya sendiri dalam kehidupan. berinteraksi antara pengetahuan yang diyakini sebagai unsur penting untuk hidup lebih mandiri. Istilah life skills menurut Depdiknas (2002: 5) tidak semata-mata diartikan memiliki ketrampilan tertentu (vocational job) saja. namun ia harus memiliki kemampuan dasar pendukungnya secara fungsional seperti membaca. Keduanya. peluang usaha dan potensi ekonomi atau industri yang ada di masyarakat. mengelola sumber daya.

4 Gambar 1. Kecakapan ini terdiri dari kecakapan akademik (academic skill) atau kecakapan intelektual. Masing-masing jenis kecakapan itu dapat dibagi menjadi sub kecakapan. Sedangkan dalam kecakapan sosial mencakup kecakapan berkomunikasi (communication skill) dan kecakapan bekerjasama (collaboration skill). kecakapan sosial (social skill) dan kecakapan berpikir (thinking skill). dan mengambil keputusan. mengolah. Kecakapan vokasional terkait dengan bidang pekerjaan yang lebih memerlukan keterampilan motorik. Kecakapan akademik terkait dengan bidang pekerjaan yang lebih memerlukan pemikiran atau kerja intelektual. . General Life Skills (GLS) terdiri atas kecakapan personal (personal skill). yaitu pertama General Life Skills (GLS) dan Spesific Life Skills (SLS). Diagram Klasifikasi Life Skills Life skills yang harus dikembangkan dalam dunia pendidikan setidaknya terbagi dalam dua kategori. Spesific Life Skills (SLS) adalah kecakapan untuk menghadapi pekerjaan atau keadaan tertentu. dan kecakapan vokasional (vocational skill). serta memecahkan masalah secara kreatif. Kecapakan berpikir mencakup antara lain kecakapan mengenali dan menemukan informasi.

(4) making obsevation. konsep-konsep. prinsipprinsip. dan memiliki sikap ilmiah. Hal ini seperti yang diungkapkan oleh Supriyadi (1999: 1) bahwa objek kajian IPA adalah segala fenomena lingkungan (alam) yang berujud titik kecil hingga alam raya yang sangat besar. yaitu (1) stating the problem. IPA sebagai tubuh ilmu pengetahuan Jadi karakteristik IPA yang kemudian membedakannya dengan ilmu pengetahuan yang lain adalah bahwa IPA ditempuh melalui berbagai penemuan proses empiris secara berkelanjutan yang masing-masing akan memberi kontribusi dengan berbagai jalan untuk membentuk sistem unik yang disebut IPA. Secara lebih terperinci. (2) formulating hypotheses. Robert B. Sund (1973: 12) menjelaskan tentang bagaimana suatu pemahaman IPA ditemukan atau yang sekarang dikenal sebagai metode IPA (scientific method). Karakteristik IPA Objek kajian pendidikan IPA berada pada berbagai persoalan/fenomena alam. fakta-fakta. (6) drawing conclutions. Setidaknya ada enam langkah untuk melakukan proses IPA . (3) designing an experiment.5 III. IPA menurut Depdiknas (2003: 6) merupakan cara mencari tahu tentang alam semesta secara sistematis untuk menguasai pengetahuan. proses penemuan. Suyoso (2001: 1-4) mengungkapkan bahwa nilai intelektualitas IPA menuntut kecerdasan dan ketekunan. (5) collecting data from the experiment. . Trowbidge dan Byebee (1986: 38) memberikan sekema umum ilmu pengetahuan sebagai berikut : Gambar 2. dalam mencari jawaban suatu persoalan didasarkan atas pertimbangan rasional dan objektivitas dengan melalui observasi atau kegiatan eksperimen untuk memperoleh data yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

maka agar pembelajaran IPA lebih bermakna bagi siswa. yaitu berbasis kompetensi dimana fokus program sekolah adalah para siswa serta apa yang akan dikerjakan oleh mereka dengan memperhatikan kecakapan hidup (life skill) dan pembelajaran kontekstual. Komponen kegiatan reorientasi meliputi : a. IV. Pada pelaksanaan di SMU/MA dapat dilakukan melalui tiga cara. Reorientasi pembelajaran Pendapat masyarakat. Penerapan Life Skill Dalam Pendidikan IPA Dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan yang semakin terpuruk dengan fenomena lulusan yang kurang qualified. pemerintah telah merumuskan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). Kebiasaan berfikir dan bertindak secara konsisten dan terus menerus akan memungkinkan seseorang menjadi kompeten dalam arti memiliki pengetahuan. 2005). dan nilai-nilai dasar untuk melakukan sesuatu (Rosyidah. KBK memiliki konsep pendekatan pembelajaran yang berbeda dengan kurikulum 1994. pengaitan bahan ajar dengan lingkungan kehidupan sehari-hari.6 Melihat karakteristik IPA sebagaimana yang diungkapkan di atas. . Kompetensi merupakan pengetahuan. dalam arti memeiliki kontribusi yang memadai dalam rangka meningkatkan kapasitas life skills siswa. yaitu: 1. orangtua dan murid yang menyebutkan bahwa belajar hanya untuk memperoleh pengetahuan saja itu harus segera diubah. pembelajaran harus dirancang sedemikian rupa sehingga apa yang dipelajari siswa menyentuh persoalanpersoalan yang berkembang dalam kehidupan sehari-hari. ketrampilan. dan nilai-nilai dasar yang direfleksikan dalam kebiasaan berfikir dan bertindak. pemilihan pendekatan dan atau metode pembelajaran yang variatif sehingga mampu melatihkan kecakapan hidup. dan b. ketrampilan. Oleh sebab itu perlu adanya perubahan orientasi. Pelaksanaan life skill di sekolah harus disesuaikan dengan tingkat perkembangan fisiologis dan psikologis peserta didik. Implikasi dari penerapan pendidikan berbasis kompetensi adalah perlunya pengembangan silabus dan sistem penilaian yang menjadikan peserta didik mampu mendemonstrasikan pengetahuan dan ketrampilan sesuai dengan standar yang ditetapkan dengan mengintegrasikan life skill. belajar bukan hanya untuk menambah pengetahuan tetapi juga memperoleh ketrampilan dan akhirnya terjadi perubahan sikap.

Perubahan yang sangat pesat terjadi dalam berbagai bidang seperti politik. (2) bukan meteri yang disisipkan mata pelajaran tertentu. Dalam kurikulum 2004 (Kurikulum Berbasis Kompetensi) telah diupayakan untuk mensinergikan berbagai mata pelajaran dengan kecakapan hidup (Life Skills) sebagai pengalaman belajar.7 Pelaksanaan reorientasi pembelajaran mempunyai karakteristik sebagai berikut. (6) tidak memerlukan guru khusus. (3) tidak memerlukan perubahan kurikulum. Pelaksanaannya dilakukan dengan pemberian pendidikan dan latihan (diklat) paket keahlian tertentu yang sedang diperlukan di dunia kerja. Reformasi sekolah ini harus menyentuh paling sedikit mengenai kultur sekolah. 2. Pembekalan kecakapan vokasional Pembekalan kecakapan vokasional hanya diberikan kepada siswa yang berpotensi tidak melanjutkan pendidikan dan putus sekolah. Reformasi sekolah Keberhasilan kedua komponen diatas akan tercapai apabila sekolah melakukan reformasi. (5) tidak memerlukan buku pelajaran baru. Pengalaman belajar tersebut diharapkan mampu mengembangkan . Yang harus dilakukan adalah mengubah proses penbelajaran sehingga siswa memperoleh pengalaman belajar yang menyenangkan. budaya. ketrampilan. baik kuantitas maupun kualitasnya. lembaga pendidikan memiliki peranan penting dalam membantu mempersiapkan peserta didik agar mampu hidup secara produktif di tengah masyarakat dengan berbagai permasalahan yang dihadapinya. Tingkah laku siswa meliputi pengetahuan. (1) pembekalan kecakapan akademik dan kecakapan generik. manajemen sekolah dan hubungan sinergi dengan mesyarakat. sosial. (4) tidak memerlukan tambahan alokasi waktu. dan nilai atau norma yang berfungsi sebagai pengendali sikap dan perilaku siswa. mencerdaskan serta membuat siswa cakap dalam menyelesaikan masalah. Seiring dengan perubahan tersebut. Oleh karena itu pembelajaran mempunyai tujuan untuk membantu siswa memperoleh berbagai pengalaman dan dengan pengalaman itu tingkah laku siswa bertambah. 3. ilmu pengetahuan dan teknologi. bukan mata pelajaran baru.

Pendekatan ini menuntut agar peserta didik diikutsertakan dalam penentuan tujuan. STM dipandang sebagai proses pembelajaran yang senantiasa sesuai dengan konteks pengalaman manusia. perencanaan. Sesuai dengan objek kajian IPA yaitu segala fenomena alam. cara mendapatkan informasi. pelaksanaan. Dengan demikian. pembelajaran dengan pendekatan STM haruslah diselenggarakan dengan cara mengintegrasikan berbagai disiplin (ilmu) dalam rangka memahami berbagai hubungan yang terjadi di antara sains. sehingga siap digunakan untuk memecahkan problema kehidupan yang dihadapinya. menggunakan konsep dan proses sains dalam kehidupan sehari-hari. maka semestinya pendidikan IPA dengan menggunakan pendekatan STM diharapkan mampu membekali peserta didik dengan life skills agar dapat bertahan hidup di alam dengan segala dinamikanya. dan evaluasi pembelajaran. Ada beberapa prinsip yang harus dimunculkan dalam pendekatan STM menurut National Science Teachers Association (1990:2) yaitu sebagai berikut: 1) Peserta didik melakukan identifikasi terhadap persoalan dan dampak yang ditimbulkan dari persoalan tersebut yang muncul di sekitar lingkungannya 2) Menggunakan sumberdaya lokal untuk mencari informasi yang dapat digunakan dalam penyelesaian persoalan yang telah berhasil diidentifikasi 3) Menfokuskan pembelajaran pada akibat yang ditimbulkan oleh sains dan teknologi bagi peserta didik 4) Pandangan bahwa pemahaman terhadap konten sains lebih berharga daripada sekedar mampu mengerjakan soal . Salah satu alternative untuk dapat mengembangkan life skills adalah pendekatan Sains-Teknologi-Masyarakat (STM) yang diterjemahkan dari akronim bahasa Inggris STS (“Science-Technology-Society”). sikap ilmiah. tradisi masyarakat dan bagaimana pengaruh sains dan teknologi terhadap hubungan-hubungan tersebut menjadi bagian yang penting dalam pengembangan pembelajaran di era sekarang ini.8 potensi yang dimiliki peserta didik. menghajatkan agar pembelajaran yang berlangsung di dalam kelas senantiasa bersesuaian dengan perkembangan yang terjadi di masyarakat. Dalam pendekatan ini siswa diajak untuk meningkatakan kreativitas. Hal ini berarti bahwa pemahaman kita terhadap hubungan antara sistem politik. Adapun yang digunakan sebagai penata (organizer) dalam pendekatan STM adalah isu-isu dalam masyarakat yang ada kaitannya dengan Sains dan Teknologi. teknologi dan masyarakat.

sikap yang didalamnya termasuk fisik dan mental. maka pendidikan IPA dengan menggunakan pendekatan STM dapat dijadikan sebagai alternatif pemecahan terhadap persoalan yang ada. V. Pendidikan life skills dapat dilakukan melalui kegiatan intra/ekstrakurikuler untuk mengembangkan potensi peserta didik sesuai dengan karakteristik. emosional. itu berarti bahwa peserta didik diarahkan untuk memiliki thinking skills dan sekaligus academic skills agar bisa eksis hidup di masyarakat. yang materinya menyatu pada sejumlah mata pelajaran yang ada. terutama karir yang berhubungan dengan sains dan teknologi 7) Memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk memperoleh pengalaman tentang aturan hidup bermasyarakat yang dapat digunakan untuk menyelesaikan persoalan yang telah diidentifikasi Pendekatan STM menghajatkan agar peserta didik mampu merespon setiap perkembangan di masyarakat secara scientific. . dan spiritual dalam prospek pengembangan diri. yaitu adanya fenomena bahwa lulusan lembaga-lembaga pendidikan formal belum cukup dibekali life skills. serta kecakapan kejuruan yang berkaitan dengan pengembangan akhlak peserta didik sehingga mampu menghadapi tuntutan dan tantangan hidup dalam kehidupan. Kecakapan itu menyangkut aspek pengetahuan. dapat diartikan bahwa pendidikan life skills merupakan kecakapan-kecakapan yang secara praktis dapat membekali peserta didik dalam mengatasi berbagai macam persoalan hidup dan kehidupan. Penentuan isi dan bahan pelajaran kecakapan hidup dikaitkan dengan keadaan dan kebutuhan lingkungan agar peserta didik mengenal dan memiliki bekal dalam menjalankan kehidupan dikemudian hari.9 5) Adanya penekanan kepada keterampilan proses yang dapat digunakan peserta didik untuk menyelesaikan persoalannya sendiri 6) Adanya penekanan pada kesadaran berkarir. PENUTUP Dari pengertian di atas. Secara sederhana dapat dituliskan bahwa persoalan yang sekarang banyak muncul. Isi dan bahan pelajaran tersebut menyatu dalam mata pelajaran yang terintegrasi sehingga secara struktur tidak berdiri sendiri.

Universitas Sanata Dharma Yogyakarta . Sabar.2005.10 DAFTAR PUSTAKA Nurohman. UNY Susento.Life-Skill Dalam Pendidikan Matematika Realistik. Buletin PMRI ed 7-Juni 2005. Penerapan Pendekatan Sains-Teknologi-Masyarakat (Stm) Dalam Pembelajaran Ipa Sebagai Upaya Peningkatan Life Skills Peserta Didik.

11 MAKALAH LIFE SKILL DALAM PENDIDIKAN IPA Disusun guna melengkapi tugas mata kuliah Dasar-dasar Pendidikan IPA Disusun oleh : Yanuar Hadi Saputro Linda Indiyarti Putri Ratna Adi Wardaniati (0402509071) (0402509045) (0402509041) JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2009 .