P. 1
Laporan Magang

Laporan Magang

|Views: 1,321|Likes:

More info:

Published by: Vebie 韩庚 Kenzieosu on Mar 02, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/14/2013

pdf

text

original

LAPORAN MAGANG ANALISIS RASIO LAPORAN KEUANGAN SEBAGAI ALAT EVALUASI KINERJA KEUANGAN (Studi Kasus di PT Bumi Resources

Tbk)

DISUSUN OLEH: VEBIE ANGGRAENI PUTRI SUGIH 1071002093

PROGRAM STUDI AKUNTANSI UNIVERSITAS BAKRIE JAKARTA JUNI 2010
21

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... ii KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii DAFTAR ISI .................................................................................................... vi DAFTAR TABEL ............................................................................................ viii DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ ix DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... x BAB 1. PENDAHULUAN ............................................................................... 1 1.1. Latar Belakang .............................................................................. 1.2. Perumusan Masalah ...................................................................... 1.3. Batasan Masalah ............................................................................ 1.4. Tujuan Penelitian .......................................................................... 1.5. Manfaat Penelitian ........................................................................ 1.6. Metode Penelitian .......................................................................... 1.6.1. Metode Pengumpulan Data ................................................. 1.6.2. Metode Pengolahan Data ..................................................... 1.6.3. Metode Analisa Data ........................................................... 1.7. Lokasi Penelitian .......................................................................... 1.8. Sistematika Pembahasan ............................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................... 2.1. Konsep Dasar Laporan Keuangan ................................................ 2.1.1. Pengertian Laporan Keuangan ............................................ 2.1.2. Tujuan Laporan Keuangan .................................................. 2.1.3. Arti Penting Laporan Keuangan ......................................... 2.1.4. Sifat Laporan Keuangan ..................................................... 2.1.5. Keterbatasan Laporan Keuangan ........................................ 2.2. Penyajian Laporan Keuangan Perusahaan Pertambangan ............ 2.3. Analisis laporan Keuangan ........................................................... 2.3.1. Teknik Analisis ................................................................... 2.3.2. Jenis analisis ....................................................................... 2.4. Analisis Rasio Laporan Keuangan ............................................... 2.4.1. Pengelompokkan Angka Rasio ........................................... 2.4.2. Tujuan Rasio Keuangan ...................................................... 2.4.3. Rasio Solvabilitas/Permodalan ........................................... 2.4.4. Rasio Likuiditas .................................................................. 2.4.5. Rasio Rentabilitas ............................................................... 2.4.6. Rasio Resiko Usaha ............................................................ 22 1 2 2 2 2 3 3 3 5 5 5 7 7 7 7 8 9 9 10 11 11 12 13 13 13 14 15 17 18

2.4.7. Rasio Efisiensi Usaha ......................................................... 2.5. Evaluasi Kinerja Keuangan .......................................................... 2.5.1. Pengertian Kinerja Keuangan ............................................. 2.5.2. Tujuan Kinerja Keuangan ................................................... 2.5.3.Prosedur Evaluasi ................................................................. vi BAB III TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN ............................................ 3.1. Sejarah Berdirinya Perusahaan .................................................... 3.2. Visi & Misi Usaha ........................................................................ 3.3. Informasi Perseroan & Struktur Organisasi ................................. 3.3.1 Informasi Perseroan .............................................................. 3.3.2 Struktur Organisasi ............................................................... 3.4. Bidang Kerja Praktik Magang....................................................... BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN .................................................. 4.1. Rasio Keuangan BUMI ................................................................ 4.1.1. Perhitungan Rasio Solvabilitas dan Analisis atas Hasilnya ..................................................................... 4.1.2. Perhitungan Rasio Likuiditas dan Analisis atas Hasilnya ..................................................................... 4.1.3. Perhitungan Rasio Rentabilitas dan Analisis atas Hasilnya ..................................................................... 4.1.4. Perhitungan Rasio Resiko Usaha dan Analisis atas Hasilnya ..................................................................... 4.1.5. Perhitungan Rasio Efisiensi Usaha dan Analisis atas Hasilnya ..................................................................... 4.2. Evaluasi Kinerja Keuangan BUMI ..............................................

19 19 19 19 20

21 21 25 26 26 27 28 31 31 35 36 38 40 41 42

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... 51 5.1. Kesimpulan .................................................................................. 51 5.2. Saran ............................................................................................. 52 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

23

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Saat ini, berbagai instansi swasta yang telah mencatatkan sahamnya di bursa (go public) yang berbentuk perseroan (PT) melakukan ekspansi bisnisnya secara gencar baik melalui konglomerasi, merger, dan akuisisi. Berbeda dengan profesi akuntan pada instasi biasa, akuntan pada perseroan yang telah melakukan proses akuisisi menghadapi fenomena akuntansi yang berbeda dan baru, salah satunya dalam proses pembuatan laporan keuangan konsolidasi induk dan anak perseroan (perusahaan). Namun bila sekilas menelaah ke belakang, banyak perusahaan yang dilikuidasi akibat krisis moneter. Hal ini terjadi akibat pembayaran bunga atas hutang yang tinggi meskipun usaha yang dibiayainya mengalami kerugian namun ada pula yang tetap mampu

beroperasi dan menjaga kinerja keuangannya supaya tetap stabil. Kinerja keuangan suatu perusahaan dapat tercermin dari laporan keuangan yang diterbitkannya, yang terdiri dari neraca, laporan laba-rugi, laporan perubahan modal, laporan arus kas, serta laporan-laporan keuangan lainnya. Untuk dapat menggunakan laporan keuangan ini dengan baik dan optimal dibutuhkan suatu teknik untuk menilai dan menginterpretasikannya agar menjadi kesimpulan dalam bahasa yang lebih sederhana yakni analisis rasio laporan keuangan. Analisis rasio laporan keuangan dimaksudkan untuk menyajikan indikator-indikator penting dari kondisi keuangan suatu perusahaan. Dengan menggunakan teknik analisis rasio keuangan, para pengguna informasi keuangan dapat mengambil suatu keputusan dan melakukan kebijakankebijakan yang tepat sesuai dengan kepentingannya masing-masing. Hal di atas yang kemudian menjadi latar belakang pemilihan PT Bumi Resources Tbk (BUMI) sebagai instansi magang penulis. Dalam praktik magang ini, penulis ditempatkan pada divisi bussiness analyst sehingga analisis rasio laporan

24

keuangan sebagai alat evaluasi kinerja keuangan (Studi Kasus di PT Bumi Resources Tbk) menjadi topik penelitian yang penulis angkat dalam laporan magang ini.

1.2

Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, penulis merumuskan

masalah dalam penelitian sebagai berikut : 1. Bagaimana rasio keuangan di BUMI tahun 2006, 2007 dan 2008 ?
2. Bagaimana hasil evaluasi kinerja keuangan di di BUMI tahun 2006, 2007 dan

2008?

1.3

Batasan Masalah Berdasarkan rumusan masalah yang diuraikan, penulis membatasi ruang lingkup

analisis rasio sebagai berikut: 1. Rasio Leverage, meliputi: Total debt to equity ratio dan long term debt to equity ratio, 2. Rasio Likuiditas, meliputi :Current Ratio, Quick Ratio, Loan to Assets Ratio, Cash Ratio dan Working capital to total assets Ratio. 3. Rasio Rentabilitas, meliputi: Gross Profit Margin, Net Profit Margin, Return on Equity, Income to Total Assets dan Gross Income to Total Assets.
4. Rasio Risiko Usaha, meliputi: Liquidity Risk dan Asset Risk Ratio 5. Rasio Efisiensi Usaha, meliputi: Leverage Multiplier dan Assets Utilization.

1.4

Tujuan Penelitian Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah : 1. Untuk mengetahui rasio laporan keuangan di BUMI. 2. Untuk mengetahui hasil evaluasi kinerja keuangan di BUMI.

1.5

Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi : 1. Penulis :

25

Diharapkan dapat menambah dan membuka wawasan penulis tentang akuntansi, mengetahui teknik analisis rasio laporan keuangan, serta mengaplikasikan ilmu yang diperoleh dengan praktek di lapangan. 2. BUMI : Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan bagi perusahaan sebagai salah satu bahan pertimbangan dalam memberikan arah kebijakan dan menentukan langkah-langkah yang akan diambil oleh pihak manajemen. 3. Lingkungan Akademis Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran yang bermanfaat bagi pihak-pihak yang membutuhkan informasi yang berkaitan dengan penelitian ini. 1.6 Metode Penelitian

Metode yang digunakan penulis dalam penelitian ini adalah sebagai berkut: 1.6.1. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan penulis dalam penelitian ini adalah : 1. Penelitian Kepustakaan Metode ini merupakan cara pengumpulan data dengan mempelajari buku-buku atau pengkajian literatur internet yang berhubungan dengan materi yang diteliti. 2. Penelitian Lapangan (Field Research) Suatu metode penelitian untuk mengumpulkan data yang dilakukan secara langsung kepada objek yang diteliti di lapangan dengan cara observasi (pengamatan), yakni suatu cara pengumpulan data dengan cara melakukan pencatatan secara cermat dan sistematik terhadap aktivitas yang dilakukan bagian-bagian yang berhubungan dengan masalah yang diteliti. Dalam laporan magang ini akan terlihat pada isi dari bab 3 untuk subbab “bidang kerja/ job description” dan perhitungan salah satu rasio keuangan seperti loan to asset ratio. 26

1.6.2. Metode Pengolahan data Metode pengolahan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik perhitungan analisis rasio keuangan perusahaan. Adapun perhitungan yang diterapkan pada analisis rasio keuangan perusahaan menurut Wulansari (2007:6) dan presentasi milik Alwi & Riyanto (dengan judul “Analisa Keuangan, Rasio Keuangan”) adalah sebagai berikut : 1. Rasio Leverage: a. Total debt to equity ratio = Current Liabilities + Long Term Liabilities Equity b. Long term debt to equity ratio = Long Term Liabilities Equity 2. Rasio Likuiditas : a. Current Ratio = Current Assets Current Liabilities Cash + Securitites Current Liabilities Total Loan Total Assets Cash Assets Short Term Borrowing Curret Assets – Current Liabilities Total Aktiva

b. Quick Ratio c. Loan to Asset Ratio d. Cash Ratio

= = =

e. Working capital to total assets Ratio 3. Rasio Rentabilitas : a. Gross Profit Margin

=

= Operating Income – Operating Expense Operating Income = Net Income Operating Income Net Income Equity Net Income Total Assets 27

b. Net Profit Margin

c. Return On Equity

=

d. Income to Total Assets

=

e. Gross Income Total Assets =

Gross Income Total Assets

4. Aspek Risiko Usaha/Pengukuran Risiko : a. Likuidity Risk = Liquid Assets - Short Term Borrowing Accounts Payable = Equity Total Assets – Cash – Securities

b. Assets Risk Ratio

5. Aspek Efisiensi Usaha : a. Leverage Multiplier = Total Assets Total Equity

b. Assets Utilization

= Operating Income + Non Operating Income Total Assets

1.6.3. Metode Analisis Data Analisa data dalam penelitian ini menggunakan pendekatan explanatory, dengan metode descriptif kuantitatif, yaitu analisa data dengan menggunakan angkaangka dan melakukan perhitungan terhadap laporan keuangan BUMI selama tiga tahun yakni tahun 2006,2007 dan 2008. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisa komparatif, yaitu suatu metode analisis dengan cara memperbandingkan laporan keuangan untuk dua periode atau lebih. Data hasil analisa komparatif kemudian ditafsirkan dan diinterprestasikan sehingga menghasilkan suatu kesimpulan.

1.7

Lokasi Penelitian Penelitian ini di lakukan di tempat penulis melakukan praktik magang yakni PT

Bumi Resources Tbk dengan alamat di Gedung Wisma Bakrie 2 Lt. 7, Jl. H.R. Rasuna Said Kav. B-2, Jakarta 12920.

1.8. Sistematika Pembahasan 28

Untuk dapat memberikan gambaran sederhana mengenai isi laporan dan memudahkan dalam penulisannya, maka dalam penulisan laporan ini penulis membagi menjadi lima bab, yaitu : BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini penulis akan menguraikan mengenai latar belakang masalah, perumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian,

manfaat penelitian, metode penelitian, lokasi penelitian dan sistematika penulisan laporan magang. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Dalam bab ini akan diuraikan tentang landasan teori yang berhubungan dengan masalah yang diteliti dalam praktik magang, meliputi konsep dasar laporan keuangan, konsep dasar perseroan terbatas, analisis laporan keuangan, analisis rasio laporan keuangan dan evaluasi kinerja keuangan. BAB III TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN Pada bab ini akan diuraikan tentang gambaran umum perusahaan yang dijadikan objek penelitian meliputi tinjauan secara kepustakaan (bersifat teoretis) dan tinjauan lapangan yang meliputi sejarah singkat berdirinya perusahaan, misi perusahaan, dan struktur organisasi. BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN Pada bab ini akan diuraikan tentang laporan keuangan BUMI, perhitungan rasio laporan keuangan meliputi likuiditas,

solvabilitas/leverage, rentabilitas, pengukuran risiko dan efisiensi usaha dan hasil evaluasi kinerja keuangan BUMI selama tiga tahun terakhir. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Pada bab ini akan diuraikan kesimpulan dari hasil pembahasan serta memberikan saran-saran yang mungkin berguna sebagai bahan masukan dan pertimbangan pihak manajemen perusahaan dan pihak universitas dalam kaitannya dengan pelaksanaan praktik magang. 29

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Konsep Dasar Laporan Keuangan 2.1.1 Pengertian Laporan Keuangan
Laporan keuangan merupakan hasil akhir dari kegiatan pengolahan data akuntansi yang menggambarkan kondisi keuangan dan hasil-hasil yang telah dicapai perusahaan. Menurut IAI (Ikatan Akuntan Indonesia), “PSAK No.1 (Revisi 1998)” tentang Penyajian Laporan Keuangan, paragraf 24, hal-1.7 menyebutkan bahwa: Laporan keuangan merupakan hasil dari proses atas sejumlah transaksi yang diklasifikasikan sesuai sifat atau fungsinya. Tahap akhir dari proses penggabungan saldo dan pengklasifikasian adalah penyajian dalam laporan keuangan atau catatan atas laporan keuangan. Dalam paragraf 7, hal-1.3 lebih lanjut menyebutkan bahwa: Laporan keuangan yang lengkap terdiri dari komponen-komponen berikut ini a) b) c) d) Neraca, Laporan laba-rugi, Laporan perubahan ekuitas, Laporan arus kas, dan catatan atas laporan keuangan

Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa laporan keuangan adalah laporan akhir dari suatu proses akuntansi yang diharapkan mampu memberikan gambaran mengenai posisi keuangan dan hasil kegiatan operasional suatu perusahaan yang terdiri dari neraca, laporan laba-rugi, laporan perubahan modal dan laporan lainnya.

2.1.2

Tujuan Laporan Keuangan

30

Laporan keuangan disusun dengan tujuan untuk menggambarkan kondisi keuangan suatu perusahaan yang akan memberikan informasi kepada berbagai pihak yang berkepentingan agar mampu mengambil keputusan sesuai dengan kebutuhannya. Tujuan laporan keuangan menurut Accounting Principles Board (APB) Statement No.4 diklasifikasikan menjadi dua aspek, yakni tujuan umum dan khusus. Pertama, laporan keuangan (yang mencakup informasi hasil operasi, posisi keuangan maupun perubahan lainnya dalam posisi keuangan) dapat disajikan secara wajar dan sesuai dengan akuntansi berterima umum (GAAP) merupakan tujuan khusus dari laporan keuangan. Selanjutnya di antara tujuan umum laporan keuangan adalah penyediaan informasi mengenai sumber daya ekonomi dan kewajiban, perubahan sumber daya bersih yang merupakan hasil dari aktivitas perusahaan yang menghasilkan profit, informasi yang dapat digunakan sebagai estimasi earnings potensial perusahaan, dan informasi lainnya yang relevan bagi pemakai laporan keuangan. Adapun tujuan kualitatif laporan keuangan adalah sebagai berikut (PSAK 1 paragraf 14) : a. Relevan, artinya dapat dipergunakan sesuai dengan kebutuhan para pengguna laporan untuk pengambilan keputusan. b. Dapat dipahami oleh pemakai laporan keuangan. Format laporan keuangan hendaknya mendahulukan pemahaman para pengguna laporan keuangan tanpa memperumit format laporan keuangan. c. Mencerminkan kejujuran, hasil akhir laporan keuangan yang belum sesuai dengan keadaan lapangan milik perusahaan telah terbukti secara lambat laun akan memberi dampak negatif bagi internal maupun eksternal perusahaan. d. Netral, bebas dari keberpihakan. e. Tepat waktu, f. dimaksudkan agar pengambilan keputusan ekonomi dapat dipergunakan tepat pada waktunya sehingga harus disajikan seawal mungkin. Dapat diperbandingkan, memiliki pengertian bahwa pengukuran oleh pihak yang berbeda dengan menggunakan metode akuntansi manapun tetap akan menghasilkan angka serupa . g. Kelengkapan, mencakup semua hal yang material yang dirasa dapat mempengaruhi pengambilan keputusan.

2.1.3

Arti Penting Laporan Keuangan 31

Laporan keuagan akan memiliki makna yang berbeda sesuai bagi para pemangku kepentingan (stakeholder), diantaranya yaitu :

1. Manajemen Perusahaan
Sebagai suatu alat pengkomunikasian kinerja perusahaan yang sifatnya historis, sebagai dasar pengambilan keputusan perusahaan untuk periode selanjutnya selain itu laporan keuangan dianggap sebagai suatu bentuk pertanggungjawaban dan realisasi aspek transparansi bagi para pemangku kepentingan.

2. Pemegang saham Laporan keuangan merefleksikan kemampuan perusahaan dalam memberikan deviden dan peramalan arus kas bagi investor di waktu mendatang, sehingga para pemegang saham mampu memilih untuk menahan (hold), menjual (sell), atau membeli (buy) saham perusahaan. 3. Kreditur Bagi kreditur, yakni melihat bagaimana kemampuan perusahaan dalam membayar bunga dan angsuran pinjaman secara teratur. 4. Pemerintah Bagi pemerintah kepentingannya berhubungan dengan soal pemungutan pajak. 5. Karyawan perusahaan Bagi karyawan yang arti penting laporan keuangan ialah berkaitan dengan asumsi going concern perusahaan dan remunerasi yang diterima. 2.1.4 Sifat Laporan Keuangan Laporan keuangan bersifat historis karena merupakan kombinasi dari suatu fakta-fakta yang terjadi yang berdasarkan kepada prinsip akuntasi yang berlaku dan di dalam praktiknya, seluruhnya bergantung dari pada personal judgement daripada akuntan atau manajemen perusahaan yang bersangkutan.

2.1.5

Keterbatasan Laporan Keuangan

Dengan memperhatikan sifat-sifat laporan keuangan, maka laporan keuangan mempunyai beberapa keterbatasan, antara lain :

32

1. Laporan keuangan yang dibuat secara periodik pada dasarnya merupakan interim report (laporan yang dibuat antara waktu tertentu yang sifatnya sementara) dan bukan merupakan laporan yang final. Karena itu semua jumlah atau hal-hal yang dilaporkan dalam laporan keuangan tidak menunjukkan nilai likuidasi atau realisasi di mana dalam interim report itu terdapat pendapat-pendapat pribadi (personal judgment) yang telah dilakukan oleh Akuntan atau Manajemen yang bersangkutan. 2. Laporan keuangan menunjukkan angka dalam rupiah yang kelihatannya bersifat pasti dan tepat, tetapi sebenarnya dasar penyusunannya dengan standard nilai yang mungkin berbeda atau berubah-ubah. 3. Laporan keuangan disusun berdasarkan hasil pencatatan transaksi keuangan atau nilai rupiah dari berbagai waktu atau tanggal yang lalu, dimana daya beli (purchasing power) uang tersebut semakin menurun, dibanding dengan tahun-tahun sebelumnya, sehingga kenaikan volume penjualan yang dinyatakan dalam rupiah belum tentu menunjukkan unit yang dijual semakin besar, mungkin kenaikan itu disebabkan naiknya harga jual barang tersebut yang mungkin juga diikuti kenaikan tingkat harga. 4. Laporan keuangan tidak dapat mencerminkan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi posisi atau keadaan keuangan perusahaan karena faktor-faktor tersebut tidak dapat dinyatakan dengan satuan uang (dikuantifisir).

2.2.

Penyajian Laporan Keuangan Perusahaan Pertambangan Penyajian dan penyusunan pos-pos pada laporan keuangan pertambangan umum

memperhatikan ketentuan akuntansi yang berlaku umum, seperti pernyataan PSAK No.1-“Penyajian Laporan Keuangan” dan PSAK No.33-“Akuntansi Untuk Industri Tambang” dengan memperhatikan ketentuan dalam PSAK lainnya sesuai kebutuhan perseroan. Umumnya penyusunan laporan keuangan pada perseroan sama dengan laporan keuangan komersil yang selama ini dijumpai yang meliputi neraca, laporan L/R, perubahan ekuitas, arus kas, dan catatan atas laporan keuangan. Hanya saja terdapat beberapa akun tambahan (Sebagai ilustrasi dapat dilihat pada lampiran 4 & 5).

2.3. Analisis laporan Keuangan

33

Analisis laporan keuangan mampu merefleksikan indikator-indikator penting dari kondisi keuangan suatu perusahaan dan dapat dijadikan dasar untuk menilai kinerja keuangan suatu perusahaan. Hal ini senada dengan yang diungkapkan oleh Scroeder, Clark & Cathey dalam bukunya yang berjudul Financial Accounting Theory and Analysis halaman 98. Menganalisis laporan keuangan dilakukan dengan melihat kemajuan keuangan perusahaan, hubungan dan tren perubahan elemen-elemen didalam laporan keuangan dari tahun ke tahun.

2.3.1

Teknik Analisis Berikut ini beberapa teknik analisis yang biasa digunakan dalam menganalisis

laporan keuangan menurut Jumingan, sebagaimana yang dikutip oleh Wulansari (2007:27) adalah sebagai berikut:
1. Analisis perbandingan laporan keuangan, Dilakukan dengan cara membandingkan laporan keuangan dua periode atau lebih dengan menunjukkan perubahan, baik dalam jumlah (absolut) maupun dalam persentase (relatif). 2. Analisis tren, Berfungsi untuk melihat kecendrungan (tendensi) pada laporan keuangan apakah menunjukkan kenaikan ataukan sebaliknya, analisis ini menggunakan tahun dasar (Po) sebagai tahun pembanding. 3. Analisis persentase per komponen (common size), Dilakukan dengan cara membandingkan investasi pada masing-masing aktiva terhadap total aktiva seluruhnya. Tujuannya untuk mengetahui berapa besar proporsi setiap pos aktiva maupun utang terhadap keseluruhan atau total aktiva maupun utang. 4. Analisis sumber dan penggunaan modal kerja, Teknik analisis ini dimaksudkan untuk mengetahui sumber dan penggunaan, sebabsebab perubahan dan posisi dari modal kerja dalam suatu periode tertentu melalui dua periode waktu yang diperbandingkan. 5. Analisis sumber dan penggunaan kas,

34

Untuk melihat bagaimana kondisi kas disertai sebab terjadinya perubahan kas pada suatu periode waktu tertentu.

6. Analisis rasio keuangan, Bertujuan untuk mengetahui hubungan diantara pos tertentu dalam neraca maupun laporan laba rugi baik secara individu maupun secara simultan. 7. Analisi perubahan laba kotor, Bertujuan untuk melihat posisi laba yang dianggarkan dan yang aktual lalu melihat sebab-sebab terjadinya varians. 8. Analisis Break even, Disebut juga titik impas, karena melalui analisis ini perusahaan dapat mengetahui tingkat penjualan yang harus dicapai agar perusahaan tidak mengalami kerugian, tetapi pada tingkat penjualan tersebut perusahaan belum memperoleh keuntungan.

2.3.2

Jenis Analisis Adapun beberapa jenis analisis yang dapat dilakukan oleh pihak-pihak yang

akan menganalisis laporan keuangan menurut Jumingan sebagaimana dikutip oleh Wulansari (2007:28), meliputi:
1. Analisis Internal Analisis jenis ini dapat dilakukan oleh pihak yang memiliki akses informasi yang lengkap dan terperinci mengenai kondisi perusahaan, seperti pihak manajemen. Analisis internal oleh pihak manajemen biasanya dilakukan oleh manajemen untuk mengukur efisiensi usaha dan menjelaskan perubahan yang terjadi dalam kondisi keuangan. 2. Analisis Eksternal Merupakan jenis analisis untuk pihak dengan data terbatas mengenai suatu perusahaan, biasanya dilakukan oleh pihak eksternal seperti bank, para kreditur, pemegang saham, calon pemegang saham, dan lain-lain seperti mengukur tingkat likuiditas dan profitabiltas. 3. Analisi Horizontal atau analisis dinamis

35

Dilakukan dengan cara membandingkan data kuantitatif keuangan dari tahun ke tahun untuk mengetahui kekuatan atau kelemahan keuangan perusahaan yang bersangkutan. 4. Analisis Vertikal atau analisis statis Adalah analisis laporan keuangan yang terbatas hanya pada satu periode akuntansi saja dengan cara membandingkan salah satu pos dengan total pos yang bersangkutan.

2.4

Analisis Rasio Laporan Keuangan Pemahaman laporan keuangan akan menjadi lebih mudah dengan melihat tren

maupun rasio kenaikan/penurunan performa perusahaan, hal ini dikarenakan tidak semua pembaca laporan keuagan memiliki latar belakang pengetahuan yang sama dibidang akuntansi. Beberapa standar rasio perbandingan dapat dilakukan dengan beberapa teknik penyajian, yakni berdasarkan pada 1. Informasi keuangan/ operasional historis milik perusahaaan 2. Benchmarking dengan kompetitor sejenis 3. Benchmarking dengan laporan keuangan yang dianggarkan (goal ratio) 4. Benchmarking dengan rasio rata-rata industri dimana perusahaan tersebut masuk sebagai anggotanya. 2.4.1 Pengelompokkan Angka Rasio Dalam melakukan pengelompokkan rasio, dapat terbagi menjadi dua jenis yakni: 1. Rasio berdasarkan sumber data keuangan Berasal dari rasio-rasio neraca, rasio-rasio laporan laba-rugi, rasio antar kedua laporan. 2. Rasio berdasarkan tujuan penganalisa dalam mengevaluasi perusahaan Dilakukan untuk mengetahui tingkat solvabilitas, likuiditas, dan rasio-rasio lain sesuai kebutuhan penganalisa.

36

2.4.2

Tujuan Rasio Keuangan Tujuan rasio keuangan sebagaimana disebutkan

Lawrence D. Schall dan Charles W. Haley dalam presentasi “Analisa Keuangan-Rasio Keuangan” yang disajikan oleh Alwi dan Riyanto, meliputi: 1
Aspek Solvabiltas/ Leverage Tujuan Penggunaan Untuk mengetahui kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka panjang dan jangka pendeknya. Untuk mengukur kemampuan dalam menyelesaikan kewajiban yang segera harus dipenuhi dengan aktiva lancar Untuk mengetahui kemampuan dalam mengasilkan profit melalui operasi. Rasio yang Digunakan Total debt to equity ratio dan long term debt to equity ratio

Likuiditas

Current Ratio, Quick Ratio, Loan to Assets Ratio, Cash Ratio, dan working capital to total assets ratio.

Rentabilitas/Profitabilitas

Gross Profit Margin, Net Profit Margin, Return on Equity, Net Income to Total Assets, Gross income to Total Assets. Liquidty Risk Ratio, Assets Risk Ratio,

Untuk mengukur kemampuan dalam menyanggah risiko usaha dari aktivitas operasi. Risiko Usaha Untuk mengetahui kinerja manajemen dalam menggunakan semua aset secara efisien. Efisiensi Usaha

Leverage Multiplier Ratio, Asssets Utilization.

2.4.3

Rasio Solvabilitas/Permodalan

Yang dimaksud solvabilitas ialah kemampuan perusahaan untuk memenuhi

seluruh kewajiban perusahaan, yaitu baik hutang jangka pendek maupun hutan jangka panjangnya, baik dalam keadaan perusahaan masih berjalan maupun perusahaan dalam keadaan dilikuidasi. Rasio ini sering digunakan oleh para kreditur jangka panjang.
1

Lawrence D. Schall, Charles W. Haley,”Analisa Keuangan-Rasio Keuangan”, dalam Alwi dan Riyanto, Presentasi Power Point (www.google.com)

37

Ada beberapa cara untuk menghitung apakah jumlah modal yang ada pada suatu telah memadai atau belum dalam mendukung kegiatan perusahaan secara efisien, yaitu sebagai berikut :

c. Total debt to equity ratio Menurut presentasi Alwi dan Riyanto (slide ke-15), rasio ini menunjukkan bagian dari setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan jaminan untuk keseluruhan utang. Rumus perhitungannya adalah: Total debt to equity ratio = Current Liabilities + Long Term Liabilities Equity

d. Long term debt to equity ratio Menurut presentasi Alwi dan Riyanto (slide ke-17), rasio ini menunjukkan bagian dari setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan jaminan untuk utang jangka panjang Rumus perhitungannya adalah: Long term debt to equity ratio = Long Term Liabilities Equity

2.4.4

Rasio Likuiditas

Rasio ini digunakan untuk mengukur likuiditas perusahaan. Ada beberapa cara untuk mengukur tingkat likuiditas sebuah perusahaan, yakni:
a. Current Ratio Rasio lancar yang merupakan angka perbandingan antara nilai aktiva lancar dengan passiva lancar, dalam literatur banyak disebut-sebut bahwa dari sudut pandang kreditur jangka pendek, rasio lancar setinggi 2,0 bagi debitur merupakan angka minimum yang bisa diterima. Adapun penalarannya ialah bahwa apabila debitur mengalami kesulitan dalam menjumpai kewajibannya yang sudah jatuh tempo terpaksa menguangakan beberapa jenis aktiva lancarnya secara tergesa-gesa dengan harga jual yang lebih rendah dibandingkan dengan harga bukunya, maka penurunan harga aktiva lancar yang dicairkan/diuangkan

38

tersebut pada umumnya masih cukup melunasi kewajiban jangka pendek perusahaan yang ada.

Rumus perhitungannya adalah:

Current Ratio

=

Current Assets

Current Liabilities

b. Quick Ratio Untuk mengetahui tingginya likuiditas sebuah perusahaan dengan hanya melihat rasio lancarnya saja tidak cukup untuk menyakinkan pemegang pimpinan perusahaan bahwa perusahaannya dalam waktu dekat tidak akan menjumpai kesulitan dalam memenuhi kewajiban melunasi hutang-hutangnya, maka diperlukan quick ratio. Rasio ini merupakan rasio yang menunjukan angka perbandingan antara quick assets dengan nilai hutang jangka pendek. Quick assets meliputi semua aktiva lancar kecuali persediaan dan berbagai macam uang muka (prepaid expenses). Umumnya angka 1,0 untuk rasio uji cair merupakan angka minimum yang perlu dipertahankan.

Rumus perhitungannya adalah:
Quick Ratio = Cash + Securitites Current Liabilities

c. Loan to Asset Ratio Loan to Assets ratio menurut Jumingan sebagaimana dikutip Wulansari (2007:35) digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi permintaan kredit melalui jaminan sejumlah aset yang dimiliki.

Rumus perhitungannya adalah:
Loan to Asset Ratio = Total Loan Total Assets

39

d. Cash Ratio (ratio of immediate solvency) Merupakan kemampuan untuk membayar utang yang segera harus dipenuhi dengan kas yang tersedia dalam perusahaan dan efek yang dapat segera diuangkan.

Rumus perhitungannya adalah:
Cash Ratio = Cash Assets Short Term Borrowing e. Working capital to total assets Ratio

Menurut presentasi “Analisis Keuangan – Rasio Keuangan” milik Alwi dan Riyanto (slide 14), working capital to total assets ratio merupakan likuiditas dari total aktiva dan posisi modal kerja (netto). Rumus perhitungannya adalah:
Working capital to assets Ratio = Curret Assets – Current Liabilities total Total Aktiva

2.4.5

Rasio Rentabilitas Penggunaan rasio lancar dan dan rasio tes cair (quick ratio) untuk membuat

analisis rentabilitas sebuah perusahaan, hasilnya tidak dapat digoyahkan oleh alasan tidak diperhatikannya sama sekali unsur-unsur solvabilitas dan rentabilitas perusahaan, akan tetapi analisis solvabilitas dan rentabilitas perusahaan hasilnya bisa sangat menyesatkan apabila dalam menginterpretasikan rasio keuangan rentabilitas sama sekali tidak disertai dengan analisis likuiditas, hal ini dikarenan kemungkinan terburuk seperti pailit bisa datang kapan saja. a. Gross Profit Margin Berfungsi untuk melihat laba bruto per rupiah penjualan.Rumus perhitungannya adalah:
Gross Profit Margin = Operating Income – Operating Expense Operating Income

40

b. Net Profit Margin

Berfungsi untuk melihat laba bruto per rupiah penjualan.Rumus perhitungannya adalah:
Net Profit Margin = Net Income Operating Income

c. Return On Equity Laba merupakan faktor utama yang paling banyak diperhatikan oleh para pemilik perusahaan, maka salah satu diantara cara-cara untuk mengukur hasil usaha perusahaan yang paling komprehensif ialah ROE, yang merupakan angka persentase yang menunjukkan perbandingan antara besarnya laba bersih yang dihasilkan perusahaan untuk suatu periode pembukuan tertentu dngan harga buku modal sendiri rata-rata dari perusahaan bersangkutan. Yang dimaksud dengan harga buku perusahaan ialah hasil pengurangan semua kewajiban terhadap harga buku aktiva total perusahaan. ROE mencerminkan laba per rupiah modal yang akan ditanam dalam perusahaan. Rumus yang digunakan ialah: Return On Equity = Net Income Equity

d. Income to Total Assets Wulansari (2007:37) mengungkapkan bahwa rasio ini dipergunakan untuk mengetahui kemampuan dalam menghasilkan laba bersih melalui penggunaan sejumlah aktiva. Rumus yang digunakan ialah: Income to Total Assets = Net Income Total Assets e. Gross Income Total Assets Wulansari (2007:37) mengungkapkan bahwa rasio ini dipergunakan untuk mengetahui kemampuan dalam menghasilkan laba kotor melalui penggunaan sejumlah aset. Rumus yang digunakan ialah: Gross Income Total Assets = Gross Income

41

Total Assets

2.4.6

Menurut Jumingan sebagaimana dikutip Wulansari (2007:37) Pengukuran risiko usaha digunakan untuk menunjukkan kemampuan dalam menyanggah risiko usaha dari aktivitas operasi. Beberapa rasio yang dapat digunakan untuk mengukur besarnya risiko yang timbul dalam kegiatan perusahaan antara lain :

Rasio Risiko Usaha

a. Liquidity Risk Menurut Wulansari (2007:37) Liquidity risk dipergunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menyanggah risko kemungkinan kegagalan memenuhi kewajiban kepada para kreditur. Rumus perhitungannya adalah:

Liquidity Risk

= Liquid Assets - Short Term Borrowing Accounts Payable

b. Assets Risk Ratio Asset Risk Ratio dipergunakan untuk mengukur kemampuan dalam menyanggah risiko kegagalan pengembalian utang yang segera dibayarkan kepada kreditur melalui jaminan modal sendiri. Rumus perhitungannya adalah:

Assets Risk Ratio

=

Equity Total Assets – Cash – Securities

2.4.7

Menurut Jumingan sebagaimana dikutip Wulansari (2007:38) Efisiensi usaha adalah kinerja manajemen dalam menggunakan semua aset secara efisien. Perhitungan untuk mengukur efisiensi usaha yaitu :

Rasio Efisiensi Usaha

a. Leverage Multiplier

42

Wulansari (2007:39) menyatakan bahwa leverae multiplier dipergunakan untuk mengetahui kemampuan manajemen dalam mengelola aktiva yang dimiliki mengingat biaya yang dikeluarkan dalam mengelola aktiva. Rumus perhitungannya adalah:

Leverage Multiplier =

Total Assets Total Equity

b. Assets Utilization Wulansari (2007:39) menyatakan bahwa assets utilization dipergunakan untuk mengukur kemampuan manajemen dalam memanfaatkan aktiva yang dimiliki guna menghasilkan laba bersih operasi dan laba non operasi. Rumus perhitungannya adalah:

Assets Utilization

= Operating Income + Non Operating Income Total Assets

2.5 2.5.1

Evaluasi Kinerja Keuangan Pengertian Kinerja Keuangan
Kinerja keuangan merupakan gambaran kondisi keuangan sekaligus gambaran prestasi

yang dicapai perusahaan dalam operasionalnya pada suatu periode tertentu yang bisa diukur dengan indikator kecukupan modal, likuiditas, dan profitabilitas.

2.5.2

Tujuan Kinerja Keuangan

Berkaitan dengan evaluasi kinerja keuangan, menurut Jumingan sebagaimana dikutip

Wulansari (2007:41) tujuan kinerja keuangan adalah sebagai berikut : 1. Untuk mengetahui keberhasilan pengelolaan keuangan terutama kondisi likuiditas, kecukupan modal dan proftabilitas yang dicapai dalam tahun berjalan maupun tahun sebelumnya; 2. Untuk mengetahui kemampuan dalam mendayagunakan semua aset yang dimiliki dalam menghasilkan profit secaara efisien.

2.5.3

Prosedur Evaluasi 43

Menurut Jumingan sebagaimana dikutip Wulansari (2007:41) Evaluasi kinerja keuangan atau analisis keuangan merupakan proses pengkajian secara kritis terhadap keuangan, meliputi : 1. Review data laporan Merupakan aktivitas penyesuaian data laporan keuangan terhadap berbagai hal, baik sifat atau jenis perusahaan yang melaporkan maupun sistem akuntansi yang berlaku. 2. Menghitung Dengan menggunakan berbagai metode dan teknik analisis dilakukan perhitungan, perhitungan, baik metode perbandingan, persentase per komponen, analisis rasio keuangan, dan lain-lain. 3. Membandingkan atau Mengukur Langkah ini dilakukan setelah melakukan perhitungan, yaitu digunakan untuk mengetahui kondisi hasil perhitungan tersebut apakah sangat baik, baik, cukup baik, kurang baik, dan seterusnya. 4. Menginterprestasi Interprestasi merupakan inti dari proses analisis sebagai perpaduan antara hasil pembandingan/pengukuran dengan kaidah teoritis yang berlaku. Hasil interprestasi mencerminkan keberhasilan maupun permasalahan apa yang dicapai perusahaan dalam pengelolaan keuangan. 5. Memberi solusi Memberi solusi merupakan langkah terakhir dari rangkaian prosedur analitis. Dengan memahami problem keuangan yang dihadapi perusahaan akan menempuh solusi yang tepat.

44

BAB III TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

3.1. Riwayat Singkat Perusahaan Fase Pendirian Menurut pasal 1 UU No.40 Tahun 2007 PT (Perseroan) merupakan badan hukum yang merupakan persekutuan modal, didirikan berdasarkan perjanjian, melakukan kegiatan usaha dengtan modal dasar yang seluruhnya terbagi kedalam saham dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan UU No.40 Tahun 2007. Perseroan sendiri terbagi menjadi dua, yakni: 1. Perseroan yang melakukan penawaran umum saham di pasar modal yang selama ini dikenal dengan istilah perseroan terbuka (Tbk). 2. Perseroan yang memenuhi kriteria jumlah pemegang saham dan modal disetor yang dikenal dengan istilah perseroan publik. Perseroan berdiri sejak 1973 dengan nama PT Bumi Modern dan bergerak di bidang perhotelan dan pariwisata, lalu menjadi perusahaan terbuka melalui Penawaran Umum Perdana saham di Bursa Efek Jakarta dan Surabaya pada tahun 1990. Pada tahun 1997, PT Bakrie Capital Indonesia mengambil alih saham-saham yang dimiliki Asuransi Jiwa Bersama Bumiputera 1912 (“AJB Bumiputera”) sejumlah 26.328.600 saham atau setara dengan 58,51% dari total saham yang dikeluarkan Perseroan. Pada bulan Nopember 1997, sebagai hasil Penawaran Umum kedua, Perseroan mengakuisisi Hotel Le Meridien, Tashkent, Uzbekistan senilai Rp108 milyar.

Fase Perubahan Sektor Bisnis

45

Pada tanggal 31 Agustus 1998 melalui RUPS Luar Biasa, diputuskan untuk mengubah bisnis utama Perseroan dari bidang perhotelan dan pariwisata menjadi bidang minyak, gas alam dan pertambangan. Pada umumnya, perusahaan pertambangan umum memiliki empat aktivitas utama yang membedakannya dengan industri jenis lain, yakni kegiatan yang meliputi: 1. Eksplorasi Pada tahap ini terdapat tingkat ketidakpastian yang tinggi. Hal ini dikarenakan selain membutuhkan persiapan yang hati-hati dan biaya yang tinggi, juga aktivitas ini belum bisa memberikan jaminan bahwa tahap eksplorasi akan menemukan sumber daya mineral yang layak secara komersial untuk digali. 2. Pengembangan dan Konstruksi Sumber daya mineral termasuk kedalam jenis yang tidak dapat

diperbaharui (non renewable) oleh alam karena sifatnya yang membutuhkan waktu jutaan tahun untuk menghasilkan sumber daya serupa. Untuk

melaksanakan aktivitas penambangan, mulai dari tahap eksplorasi sampai tahap pemprosesan, umumnya membutuhkan biaya investasi yang tinggi, bersifat modal intensif dalam jangka panjang, ditemani dengan risiko yang signifikan dan teknologi yang mutakhir, sampai-sampai pada tahap membutuhkan saran dari manajemen yang profesional. Fase pengembangan dan konstruksi terdiri dari aktivitas administratif dan teknis. Aktivitas administratif meliputi izin penambangan dan izin yang terkait dengan implementasi dari aktivitas pengembangan dan konstruksi. Untuk aktivitas teknis, didalamnya terdapat aktivitas perencanaan dan stripping activities, yakni suatu aktivitas yang ditujukan untuk mendapatkan akses menuju sumber daya mineral. Stripping activities ini juga sebagai bagian dari aktivitas produksi. 3. Produksi Secara umum, operasi pertambangan terletak pada area terisolasi (Gambar lampiran 2) dan umumnya kegiatan ini berpotensi untuk merusak atau mencemari lingkungan di sekitarnya. Oleh sebab itu, perusahaan pertambangan selain memiliki konsep post-mining yang jelas, juga memiliki 46

tanggung jawab untuk menaati regulasi lingkungan yang diatur oleh UU yang berlaku. Fase produksi berkisar dari tahap extracting area yang sudah terbukti memiliki sumberdaya mineral layak tambang sampai pada tahap siap untuk dijual, digunakan, ataupun untuk diproses lebih lanjut.

Umumnya aktivitas produksi meliputi namun tidak terbatas pada hal-hal dibawah ini:

Stripping

Extracting

Washi ng & Cleaning

Transporting

(b) Stripping Proses stripping selama tahap produksi meliputi penggalian dan pemindahan tanah dari lokasi penggalian ke lokasi isian ataupun lokasi lain (c) Extracting Tahap extracting menggunakan metode yang sesuai dengan alam dan karakteristik dari mineral yang terkait, misalnya: penggalian, penyemprotan dengan air, penggunaan buldozer dan sekop, ataupun pengerukan (dredging) dan peledakan (blasting) (d) Washing & Cleaning Meliputi aktivitas-aktivitas yang dilakukan untuk membersihkan dan memisahkan mineral yang terkait dari mineral lain yang menyertainya seperti tanah, abu, pasir, tanah liat, lumpur, sulfur, dan impuritas lainnya. Tahap pencucian bisa dilakukan dengan instrumen air, bahan kimia, dan mesin jig (mesin yang bergerak cepat) atau mesin filter. Selain itu tahap pencucian pun meliputi proses pemotongan bongkahan mineral menjadi ukuran yang diinginkan untuk diproses lebih lanjut ataupun dijual. 47

(e) Transporting Pada tahap ini mineral diangkut dari lokasi penambangan (mining site) menuju pangkalan pengumpulan mineral (collection station) dengan menggunakan conveyor belt, lori, truk pengangkut, atau kapal tongkang.

4. Pengelolaan lingkungan hidup Ini merupakan fase akhir dari industri penambangan umum. Dengan adanya kegiatan penambangan pada suatu daerah tertentu, maka akan menimbulkan dampak terhadap lingkunan hidup di sekitar lokasi penambangan berupa penurunan kualitas lingkungan. Maka diperlukan upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup (PLH) yang terpadu dalam pemanfaatan, penataan, pemeliharaaan, pengawasan, pengendalian, dan pengembangan lingkungan hidup.

Secara umum, perusahaan dalam kategori pertambangan umum boleh mencakupkan seluruh kegiatan di atas (fase eksplorasi sampai dengan fase pemprosesan) kedalam satu kesatuan entitas ataupun kedalam entitas tersendiri yang independen.

Fase Perubahan Nama Perseroan Berdasarkan SK Menteri Kehakiman Republik Indonesia No. C-21041 HT.01.04.-TH 2000 tertanggal 20 September 2000, nama Perseroan berubah dari PT Bumi Modern Tbk menjadi Bumi Resources Tbk.

Fase Ekspansi
Tahun 2000 Kegiatan/Akuisisi Gallo Oil (Jersey) Ltd. Deskripsi Perseroan berhasil mengakuisisi saham sebesar 97,5%. Gallo Oil berdiri di Jersey, Chanel Island pada tanggal 17 Desember 1997 dan sebelumnya bernama Petroleum Development Company (Jersey) Ltd (“PDC”). Pada tanggal 1 Februari 1999, PDC menjadi Minarak Petroleum (Jersey) Ltd. Gallo berlokasi di La Blanche Pierre, Rue De La blanche Pierre, Ltd.

48

2001

PT. Arutmin Indonesia (Arutmin)

Dibulan November, Perseroan mengakuisisi 80% saham Arutmin yang merupakan produsen batubara terbesar keempat di Indonesia dari BHP Minerals Exploration Inc. Arutmin memiliki dua tambang batubara terbuka di Senakin dan Satui di Kalimantan Selatan.

2003

PT Kaltim Prima Coal Pada bulan Oktober, Perseroan membeli 100% saham KPC, (KPC) produsen batubara terbesar di Indonesia, setelah mengakuisisi Sangatta Holdings Ltd (SHL) dan Kalimantan Coal Ltd. (KCL) sebagai langkah lebih lanjut dalam melakukan ekspansi usaha. Dengan mengakuisisi KPC, Perseroan menjadi produsen batubara terbesar di Indonesia yang memberi kontribusi lebih dari 40% total batubara nasional di tahun 2004. Selain itu, Perseroan juga merupakan sahalh satu eksportir batubara terbesar di dunia yang memasok sekitar 8 % batubara thermal di pasar internasional pada tahun 2004. Akuisisi tambahan pada Perseroan mengakuisisi 19.99% saham Arutmin, sehingga PT. Arutmin Indonesia meningkatkan kepemilikan sahamnya menjadi 99,99%. (Arutmin) Penjualan kepemilikan 30% kepemilikan di PT Arutmin dan KPC dijual kepada Tata PT. Arutmin Indonesia & Power India. KPC Herald Resources Ltd Setelah melalui proses bidding yang panjang, BUMI dapat memiliki Herald yang berlokasi di Sumatera Utara. PT Fajar Bumi sakti & PT Melalui PT Bumi Resources Investment, Perseroan memiliki Darma Henwa Tbk PT Fajar Bumi sakti secara tidak langsung melalui Leap Forward Finance Ltd. PT Darma Henwa Tbk dimiliki secara tidak langsung melalui Zurich Assets International.

2004 2007 2008 2009

3.2. Visi dan Misi Usaha 3.2.1 Visi Usaha BUMI memiliki visi untuk “ menjadi perusahaan operator bertaraf internasional dalam sektor energi dan pertambangan”.

3.2.2 Misi Usaha Adapun misi BUMI yakni untuk menjaga kesinambungan usaha dan daya saing Perseroan dalam menghadapi persaingan terbuka di masa mendatang dengan tujuan untuk: 1. Meningkatkan hasil yang optimal bagi Pemegang Saham 49

2. Meningkatkan kesejahteraan para karyawan 3. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat di daerah operasi pertambangan 4. Menjaga kelestarian lingkungan di seluruh areal operasi pertambangan

3.3. Informasi Perseroan dan Struktur Organisasi 3.3.1 Informasi Perseroan

50

51

3.3.2 STRUKTUR ORGANISASI

52

3.4 Bidang Kerja/ Job Descriptions Berdasarkan gambar struktur organisasi yang telah diuraikan sebelumnya, selama pelaksanaan praktik magang pada BUMI, penulis ditempatkan pada divisi business analyst dibawah arahan • Bapak Nugroho Damardono. Secara garis besar penulis

bertugas membantu dalam hal, seperti berikut: Re-format laporan keuangan (neraca dan laba rugi) per kuartal Re-format berasal dari kata re- yakni kembali dan format yakni aturan atau bentuk. Secara bahasa, kegiatan ini dapat diartikan sebagai mengatur kembali bentuk dari tata letak laporan keuangan per bulan yang diberikan kepada penulis dalam bentuk softcopy, agar setiap akun dapat di kelompokkan ke dalam kelompok item yang sesuai dan digabungkan ke dalam tiap-tiap kelompok laporan keuangan kuartal. Kegiatan ini juga meliputi pengaktifan rumus-rumus pada MS-Excel untuk menjamin bahwa dampak dari kegiatan penjumlahan dan pengurangan angka transaksi dapat terlihat secara langsung. •

Analisis vertikal & horizontal Secara sederhana analisis vertikal yakni menghitung secara prosentase tiap-tiap akun kepada suatu item atau akun yang dijadikan pusatnya, analisis ini dilakukan untuk satu periode saja, misalnya satu bulan atau satu tahun. Untuk analisis

horizontal dilakukan dengan cara membandingkan item-item yang terdapat pada laporan keuangan dengan periode lain sebagai pembandingnya, untuk itu dibutuhkan minimal dua periode untuk melakukan analisis ini, misalnya periode ini dan periode sebelumnya. •

Belajar menjawab pertanyaan yang diajukan investor mengenai annual report BUMI untuk bulan September 2009 Para pemegang saham terkadang bersikap aktif dan ingin tahu mengenai isu-isu pasar, laporan tahunan yang sudah terpublikasi maupun isu media masa terkait dengan dana yang mereka investasikan pada investee. Kegiatan menjawab pertanyaan investor yang diajukan kepada business analyst secara tidak langsung 53

menunjukkan sikap tanggung jawab pihak investee terhadap setiap keputusan keuangan yang diambil dalam mengelola dana dari investor. • Memeriksa kembali angka dan rasio pada financial higlights Financial higlights merupakan ikhtisar keuangan yang terdapat dalam salah satu segmen laporan keuangan tahunan yang terdiri dari beberapa rasio keuangan dan daftar beberapa akun keuangan. Kegiatan memeriksa kembali angka dan rasio pada financial highlights dimulai dengan proses rekonsiliasi angka tertera pada fisik laporan dengan angka pada softcopy lalu diakhiri dengan memeriksa sumber angka rasio yang tertera pada fisik laporan tahunan dan diakhiri dengan melaporkan proses ini dan menyebutkan perbedaan yang terjadi bila ada.

Selama pelaksanaannya, penulis sering diperbantukan pada divisi lain, seperti divisi akuntansi. Pada divisi akuntansi, sebagian besar tanggung jawab penulis terbatas pada hal berikut ini: • pembuatan jurnal fisik pengeluaran perusahaan Adalah kegiatan yang mencakup pengisian formulir dokumen untuk saldo kolom “Kredit”, “No. Akun”, “Tanggal”, dan “Jumlah Terbilang” untuk jounal voucher dalam bentuk hard copy, setelah sebelumnya di input kedalam database server oleh pegawai pada divisi akuntansi. •

memenuhi data request control dari para auditor eksternal. Data request control adalah sutu formulir yang diperoleh salah satu divisi pada perusahaan, biasanya divisi akuntansi, dari eksternal auditor untuk membantuk kelancaran pemeriksaan laporan keuangan perusahaan. Dalam satu formulir terdiri dari beberapa list arsip jurnal penerimaan kas, jurnal memorial, dan jurnal pengeluaran kas. Dokumen ini kemudian digandakan, lalu disusun sebagaimana urutan dalam formulir data request control, lalu menyerahkannya pada eksternal auditor setelah sebelumnya melapor pada pihak yang berwenang.

Selanjutnya, berdasarkan hasil pengamatan penulis, berikut ini merupakan beberapa job descriptions dari divisi business analyst, sifatnya tidak menyeluruh, meliputi: 54

1. Membuat model analisis keuangan dan investasi 2. Pelaporan unit bisnis dan cara improvisasi berkesinambungan 3. Budgeting dan Forecasting 4. Pengimplementasian rencana strategis 5. Analisis pasar dan kompetitor 6. Mempersiapkan ikhtisar informasi mengenai progress claims dan reports untuk kemajuan proyek. 7. Merencanakan, mengembangkan, dan mengontrol fungsi keuangan dan akuntansi di perusahaan dalam memberikan informasi keuangan secara komprehensif dan tepat waktu untuk membantu perusahaan dalam proses pengambilan keputusan yang mendukung pencapaian target financial perusahaan

55

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN

4.1. Rasio Keuangan BUMI PT Bumi Resources Tbk (BUMI) saat ini merupakan salah satu perusahaan pertambangan yang berbentuk perseroan terbatas yang telah mencatatkan sahamnya pada Bursa Efek Indonesia. Saat ini BUMI merupakan leading company di sektornya, hal ini senada dengan pengungkapan dalam website resmi milik perusahaan, bahwa BUMI saat ini menempati posisi ke-2 dalam bisnis pertambangan. Terlepas dari informasi pro dan kontra mengenai pajak, baru-baru ini BUMI berhasil memperoleh penghargaan dari Singapura dalam keberhasilannya good corporate governance untuk periode 2009. Menurut sebagian pendapat publik, keputusan strategis yang diambil oleh BUMI terkadang memberikan kejutan tersendiri bagi publik, misalnya saat kondisi keuangan Indonesia belum pulih dari guncangan krisis pasar modal karena kasus bailout milik USA, BUMI mengambil keputusan untuk mengakuisisi PT Fajar Bumi Sakti dan PT Darma Henwa Tbk. Pandangan lain mengenai hal ini berargumen bahwa hal ini mengindikasikan keberanian dan wawasan luas Manajemen dalam mengambil kebijakan yang diambil dalam memilih proyek-proyek yang akan dikerjakan. Setiap aktivitas perusahaan dilaksanakan untuk memenuhi Visi dan Misi Perseroan untuk menjadi sebuah perusahaan berkelas dunia. Kondisi keuangan BUMI tercermin dalam sebuah laporan keuangan yang merupakan hasil akhir dari kegiatan akuntansi BUMI. Untuk memenuhi persyaratan pasar modal dan asas transparansi dalam good corporate governance, maka BUMI menerbitkan laporan tahunan untuk dipublikasikan. Informasi tentang kondisi keuangan dan hasil operasi BUMI sangat berguna bagi berbagai pihak, baik eksternal maupun internal. Mengingat posisi BUMI sebagai induk perusahaan yang memiliki banyak anak perusahaan baik pada taraf domestik maupun internasional, maka laporan keuangan yang disusun pun merupakan Laporan Keuangan Konsolidasian. Laporan keuangan yang disusun oleh BUMI terdiri atas Neraca Konsolidasi, Laporan Laba Rugi 56

Konsolidasi, Laporan Perubahan Ekuitas Konsolidasi dan Laporan Arus Kas Konsolidasi. Adapun Laporan Keuangan BUMI sebagai berikut: 1. Neraca Konsolidasi Tabel 4.1. Neraca Konsolidasi Per 31 Desember tahun 2006, 2007, 2008 (dalam US $)
A. 1 2 3 4 Pos-pos AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas dan Bank Rekening bank yang dibatasi penggunaannnya Investasi jangka pendek Piutang usaha - Pihak ketiga - setelah dikurangi penyisihan piutang tak tertagih US$ 161.834 pada tahun 2008, 2007 dan 2006 -Hubungan Istimewa Piutang lain-lain-setelah dikurangi penyisihan piutang tak tertagih US $ 2.163.420 pada tahun 20082.164.646 tahun 2007 dan 2006 Persediaan-setelah dikurangi penyisihan persediaan usang US$ 4.800.192 dan US$ 2.793.678 pada tahun 2007 dan 2006 Tagihan PPN Biaya dibayar dimuka dan jaminan Pajak dibayar dimuka Aktiva lancar lainnya JUMLAH AKTIVA LANCAR AKTIVA TIDAK LANCAR Piutang pihak hubungan istimewa Aktiva pajak tangguhan Aktiva tetap-setelah dikutangi akumulasi penyusutan US$ 1.004.458.169 pada tahun 2008 dan US $ 952.627.538 pada tahun 2007 dan US$ 889.086.172 pada tahun 2006 Aktiva minyak dan gas bumi Biaya eksplorasi tangguhan Biaya eksplorasi dan pengembangan tangguhan - bersih Investasi pada perusahaan asosiasi Biaya pengupasan ditangguhkan Taksiran tagihan pajak Goodwill Biaya keuangan tangguhan Uang muka dan deposito Aktiva tidak lancar lainnya JUMLAH AKTIVA TIDAK LANCAR JUMLAH AKTIVA 2006 2007 2008

51.241.023 138.265.430 -

143.695.527 124.345.263 118.312.375

171.947.280 160.477.264 298.573.989

162.652.004 -

209.063.356 -

215.108.053 35.902.568

5

162.607.987

89.294.025

217.762.370

6 7 8 9 10

205.843.457 277.869.124 39.603.800 12.813.216 5.775.191 1.056.671.232 3.185.546 33.254.198

94.168.064 369.760.131 14.765.925 15.984.254 25.000.000 1.204.388.920 3.129.941 36.885.089

152.697.721 520.806.181 79.940.508 1.853.215.934 5.250.264 28.585.773

11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

702.034.257 83.357.752 362.652 95.926.451 3.317.219 54.733.133 22.156.578 443.673.183 9.479.200 5.384.584 1.456.864.753 2.513.535.985

668.097.420 111.069.347 90.689.855 99.966.626 16.265.196 138.341.910 18.501.975 279.114.708 65.474.946 87.493.248 1.615.030.261 2.819.419.181

878.799.352 285.112.465 246.034.701 181.329.250 232.447.473 288.543.509 51.561.664 919.187.291 36.686.856 70.849.377 242.304.780 3.466.692.755 5.319.908.689

57

B. 1 2 3 4 5 6

7 8 9 10 11 12

PASIVA PASIVA LANCAR Pinjaman jangka pendek Hutang usaha - pihak ketiga Hutang usaha-hubungan istimewa Hutang lain-lain - pihak ketiga Hutang lain-lain-hubungan istimewa Biaya yang masih harus dibayar Hutang Pajak Kewajiban jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu satun a. Pinjaman jangka panjang b. Hutang sewa guna usaha c. Taksiran kewajiban restorasi &rehabilitasi lingkungan JUMLAH PASIVA LANCAR PASIVA TIDAK LANCAR Hutang pihak hubungan istimewa Kewajiban pajak tangguhan Kewajiban manfaat karyawan Taksiran kewajiban restorasi dan rehabilitas lingkungan Pendapatan ditangguhkan Kewajiban jangka panjang setelah dikurangi bagian yang jatuh tempo dlam waktu satu tahun a. Pinjaman jangka panjang b. Hutang sewa guna usaha c. Hutang lain-lain - Pihak ketiga Obligasi konversi JUMLAH PASIVA TIDAK LANCAR JUMLAH PASIVA HAK MINORITAS ATAS AKTIVA BERSIH ANAK PERUSAHAAN EKUITAS 1 Modal saham-nominal Rp 500 (setara dengan US$0,07) Modal dasar-20.000.000.000 saham Modal ditempatkan dan disetor penuh 19.404.000.000 saham Tambahan modal disetor Saham beredar yang diperoleh kembali Biaya emisi saham Selisih kurs penjabaran laporankeuangan Selisih penilaian kembali aktiva tetap Selisih nilai transaksi restrukturisasi entitas sepengendali

155.888.104 296.570.912 194.582.899 68.298.609

110.000.000 92.388.165 443.988.429 157.446.854 12.713.908

80.000.000 109.804.195 5.187.920 750.201.855 14.327.615 171.359.587 69.129.018

58.847.623 28.501.198 802.689.345 5.408.886 151.736.691 16.314.654 101.763.374 47.293.738

33.098.781 10.279.903 859.916.040 1.625.242 150.751.690 21.319.303 150.281.237 17.065.774

318.184.514 47.192.805 15.730.681 1.581.118.190 1.481.436 159.020.728 22.599.064 164.466.361 16.155.542

13

955.889.304 62.619.688 1.341.026.335 2.143.715.680 10.234.178

7.979.733 40.041.263 168.712.775 557.777.017 1.417.693.057 279.764.750

766.754.074 69.844.358 295.096.855 101.090.625 1.596.509.043 3.177.627.233 565.384.897

2 3 4 5 6 7

1.400.714.922 (63.938.442) (1.830.367) 324.824 14.518 (1.233.700.656) 258.361.292 359.946.091 2.513.895.949

1.400.714.922 220.031.699 (22.179.662) 10.023.618 14.518 (1.233.700.656) 747.056.934 1.121.961.373 2.819.419.180

1.400.714.922 123.059.445 (34.159.759) 17.739.819 (1.233.700.656) 5.165.595 1.298.077.193 1.576.896.559 5.319.908.689

8 kenaikan belum direalisasi atas perubahan nilai wajar efekefek yang tersedia untuk dijual 9 Saldo laba JUMLAH EKUITAS JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS

Sumber: Annual Report PT Bumi Resources Tbk, 2007 & 2008

58

2. Laporan Laba Rugi Konsolidasi Tabel 4.2. Laporan Laba Rugi Konsolidasi Per 31 Desember tahun 2006, 2007, 2008 (Dalam US $)
Pos-pos A. Penjualan B. Harga Pokok Penjualan C. Laba Kotor D. Beban Usaha 1. Penjua l a n 2.Umum da n a dmi ni s tra s i 3. Eks pl ora s i E. Jumlah Beban Usaha F. Laba Usaha G. Pendapatan (Beban) Lain-lain 1. La ba a ta s penjua l a n i nves ta s i s a ha m Ana k perus a ha a n 2. Amorti s a s i a ta s penda pa ta n ya ng di ta ngguhka n 3. Pengha s i l a n da ri pel a buha n 4. Ba gi a n a ta s l a ba bers i h perus a ha a n a s os i a s i 5. La ba (rugi ) s el i s i h kurs -bers i h 6. Beba n a morti s a s i 7. Beba n bunga -bers i h 8. Penyi s i ha n pers edi a a n us a ng 9. La ba a ta s penga l i ha n kontra k 10. La ba a ta s pel epa s a n i nves ta s i ja ngka pendek 11. Pengha s i l a n bunga 12. La i n-l a i n-bers i h H. Jumlah Pendapatan (Beban) Lain-lain-Bersih I. Laba Sebelum Beban Pajak J. Manfaat (Beban) Pajak 1. Ki ni 2. Ta ngguha n K. Jumlah Beban Pajak-Bersih L. Laba Bersih Sebelum Hak Minoritas Atas Laba Bersih Anak Perusahaan M. Hak Minoritas Atas Laba Bersih Anak Perusahaan N. Laba Bersih
umber: Annual report BUMI tahun 2007 & 2008

2006 1.851.550.950 1.322.107.769 529.443.181 127.528.939 74.430.001 201.958.940 327.484.241

2007 2.265.468.068 1.510.149.560 755.318.508 285.254.129 62.653.468 1.934.401 349.841.998 405.476.510

2008 3.378.393.105 1.765.564.337 1.612.828.768 373.224.084 124.659.424 7.229.868 505.113.376 1.107.715.392

16.656.000 4.831.125 1.820.444 11.688.446 (30.452.961) (97.825.118) (1.436.625) 32.000.000 (39.820.003) (102.538.692) 224.945.549 (26.975.791) 24.453.884 (2.521.907) 222.423.642 (119.053) 222.304.589

471.608.834 13.402.234 4.255.456 2.713.788 (2.386.521) (30.189.802) (59.476.960) 20.643.587 28.900.676 449.471.292 854.947.802 (19.262.449) 4.615.905 (14.646.544) 840.301.258 (51.297.417) 789.003.841

910.234 4.591.300 6.917.860 (7.499.798) (43.973.193) -42.949.281

9.696.019 2.877.748 (5.560.048) (74.989.159) 1.032.726.233 (73.409.321) (16.595.801) (90.005.122) 942.721.111 (297.355.853) 645.365.258 S

Rasio keuangan BUMI tahun 2006, 2007, dan 2008 dapat diketahui dengan menggunakan teknik pengolahan data analisis rasio baik analisa vertikal maupun horizontal. Analisa vertikal dilakukan dengan membandingkan rasio antar pos dengan total pos yang memiliki klasifikasi pos yang sama, dan terbatas pada satu periode saja. 59

Analisa horizontal meliputi analisa atas perkembangan beberapa periode. Dalam penelitian ini penulis akan menganalisa laporan keuangan konsolidasi BUMI, untuk analisa vertikal yaitu tahun 2008 dan untuk analisa horizontal yaitu tahun 2006, 2007 dan 2008. Adapun perhitungan yang diterapkan pada analisis rasio keuangan adalah sebagai berikut: 4.1.1. Perhitungan Rasio Solvabilitas dan Analisis atas Hasilnya e. Total debt to equity ratio Rumus perhitungannya adalah: Total debt to equity ratio =
Total debt to equity ratio = Current Liabilities Long Term Liabilities Equity x 100% Perbandingan (%)

Current Liabilities + Long Term Liabilities Equity
2006 802.689.345 1.341.026.335 359.946.091 5,96 595,57 2007 859.916.040 557.777.017 1.121.961.373 1,26 126,36 2008 1.581.118.190 1.596.509.043 1.576.896.559 2,02 201,51

Rasio ini mengukur kemampuan modal yang dimiliki perusahaan mampu untuk melunasi seluruh kewajiban perusahaan, yang baik hutang jangka pendek maupun hutang jangka panjangnya, baik dalam keadaan perusahaan masih berjalan maupun perusahaan dalam keadaan dilikuidasi, pada tahun 2008 rasio menunjukkan 2,02 : 1 artinya setiap Rp202,- utang dijamin dengan Rp100,ekuitas milik BUMI.

f. Long term debt to equity ratio Rumus perhitungannya adalah: Long term debt to equity ratio =
Long term debt to equity ratio= Long Term Liabilities Equity x 100% Perbandingan

Long Term Liabilities Equity
2006 1.341.026.335 359.946.091 3,73 372,56 2007 557.777.017 1.121.961.373 0,50 49,71 2008 1.596.509.043 1.576.896.559 1,01 101,24

60

Rasio ini menunjukkan bagian dari setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan jaminan untuk utang jangka panjang, pada tahun 2008 sebesar 1,01:1 artinya setiap Rp101,24 utang jangka panjang milik perusahaan dijamin dengan Rp100,00 modal sendiri. 4.1.2. Perhitungan Rasio Likuiditas dan Analisis atas Hasilnya Rasio ini digunakan untuk mengukur likuiditas perusahaan. Ada beberapa cara untuk mengukur tingkat likuiditas sebuah perusahaan, yakni:
d. Current Ratio

Rumus perhitungannya adalah:

Current Ratio

=

Current Assets

Current Liabilities
Current Ratio = Current Assets Current Liabilities Perbandingan 2006 918.405.802 802.689.345 1,14 2007 1.080.043.657 859.916.040 1,26 2008 1.692.738.670 1.581.118.190 1,07

Current Ratio digunakan untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam membayar kembali kewajiban kepada para kreditur dengan sejumlah aset lancar yang dimiliki, pada tahun 2008 sebesar 1,07 : 1 artinya setiap Rp107,- aset lancar yang ada di BUMI dipakai untuk menjamin Rp100,- kewajiban lancarnya.

e. Quick Ratio . Rasio ini merupakan rasio yang menunjukan angka perbandingan antara quick assets dengan nilai hutang jangka pendek. Quick assets meliputi semua aktiva lancar kecuali persediaan dan berbagai macam uang muka (prepaid expenses) dan persediaan.

Rumus perhitungannya adalah:
Quick Ratio = Cash + Securitites Current Liabilities

61

Quick Ratio = Cash and bank Short Term Investment Trade Receivable Other Current Assets Current Liabilities Perbandingan

2006 51.241.023 162.652.004 5.775.191 802.689.345 0,27

2007 143.695.527 118.312.375 209.063.356 25.000.000 859.916.040 0,58

2008 171.947.280 298.573.989 251.010.621 79.940.508 1.581.118.190 0,51

Pada tahun 2008 sebesar 0,51 : 1 artinya setiap Rp51,- cash asset yang ada di BUMI dipakai untuk menjamin kewajiban lancarnya.

c. Loan to Asset Ratio Digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi permintaan kredit melalui jaminan sejumlah aset yang dimiliki.

Rumus perhitungannya adalah:
Loan to Asset Ratio = Total Loan Total Assets
2006 58.847.623 955.889.304 2.513.535.985 0,40 2007 110.000.000 7.979.733 2.819.419.181 0,04 2008 80.000.000 318.184.514 766.754.074 5.319.908.689 0,22

Loan to Asset Ratio = Short term loan Current maturities of long term liabilities - Long term loans Long term loans Total Assets Perbandingan

Loan to asset ratio menunjukkan bahwa perbandingan antara jumlah pembiayaan dengan jumlah asset, pada tahun 2008 sebesar 0,22 : 1 artinya setiap Rp22,- permintaan kredit yang diperoleh perusahaan dipenuhi oleh Rp100,- jumlah asset yang dimiliki.

d. Cash Ratio (ratio of immediate solvency) Merupakan kemampuan untuk membayar utang yang segera harus dipenuhi dengan kas yang tersedia dalam perusahaan

Rumus perhitungannya adalah: 62

Cash Ratio

=

Cash Assets Short Term Borrowing

Cash Ratio = Cash and Banks Short Term Borrowing: - Short term loan -Current maturities of long term liabilities - long term loans Perbandingan

2006 51.241.023

2007 143.695.527

2008 171.947.280

58.847.623 0,87

110.000.000 1,31

80.000.000 318.184.514 0,43

Pada tahun 2008 sebesar 0,43 : 1 artinya setiap Rp43,- aset kas yang dimiliki BUMI dipakai untuk menjamin Rp100,- kewajiban yang segera harus dibayar.

e. Working capital to total assets Ratio

Rumus perhitungannya adalah:
Working capital to Ratio
Working Capital to Assets Ratio= Current Assets Current Liabilities Total Assets Perbandingan

=

Curret Assets – Current Liabilities assets Total Aktiva
2006 918.405.802 802.689.345 2.513.535.985 0,05 2007 1.080.043.657 859.916.040 2.819.419.181 0,08 2008 1.692.738.670 1.581.118.190 5.319.908.689 0,02

Working capital to total assets ratio merupakan likuiditas dari total aktiva dan posisi modal kerja (netto), pada tahun 2008 sebesar 0,02 : 1 artinya setiap Rp100,- total aset perusahaan, hanya Rp2,- yang mampu dijadikan modal kerja.

4.1.3. Perhitungan Rasio Rentabilitas dan Analisis atas Hasilnya a. Gross Profit Margin Rumus perhitungannya adalah:
Gross Profit Margin = Operating Income – Operating Expense

63

Operating Income
Gross Profit Margin = Operating Income Operating Expense Perbandingan 2006 327.484.241 201.958.940 0,38 2007 405.476.510 349.841.998 0,14 2008 1.107.715.392 505.113.376 0,54

Berfungsi untuk melihat laba bruto per rupiah penjualan yang dihasilkan. Pada tahun 2008 sebesar 0,54 : 1, artinya setiap Rp100,- pendapatan operasional mampu menghasilkan Rp54,- laba operasional/kotor.

b. Net Profit Margin

Rumus perhitungannya adalah:
Net Profit Margin = Net Income Operating Income
2006 222.304.589 327.484.241 0,68 2007 789.003.841 405.476.510 1,95 2008 645.365.258 1.107.715.392 0,58

Net Profit Margin = Net Income Operating Income Perbandingan

Berfungsi untuk melihat laba bersih per rupiah pendapatan operasional. Pada tahun 2008 sebesar 0,58 : 1 artinya setiap Rp100,00 pendapatan operasional mampu menghasilkan Rp58.- laba bersih.

f.

Return On Equity ROE mencerminkan laba per rupiah modal yang akan ditanam dalam perusahaan. Rumus yang digunakan ialah: Return On Equity = Net Income Equity
2006 222.304.589 2007 789.003.841 2008 645.365.258

Return on Equity = Net Income Equity

64

359.946.091 x100% Perbandingan 62% 0,62 : 1

1.121.961.373 70% 0,70 : 1

1.576.896.559 41% 0,41 : 1

Pada tahun 2008 sebesar 0,41 : 1 artinya setiap Rp100,- equity yang digunakan mampu menghasilkan Rp41,- laba bersih.

d. Income to Total Assets Rumus yang digunakan ialah: Income to Total Assets =
Income to Total Assets = Net Income Total Assets x100% Perbandingan

Net Income Total Assets
2006 222.304.589 2.513.535.985 9% 0,09 : 1 2007 789.003.841 2.819.419.181 28% 0,28 : 1 2008 645.365.258 5.319.908.689 12% 0,12 : 1

Rasio ini dipergunakan untuk mengetahui kemampuan dalam menghasilkan laba bersih melalui penggunaan sejumlah aktiva. Pada tahun 2008, sebesar 0,12 : 1 artinya setiap penggunaan Rp100,- asset BUMI mampu menghasilkan Rp12,- laba bersih.

e. Gross Income Total Assets Rumus yang digunakan ialah: Gross Income Total Assets = Gross Income Total Assets
Gross Income to Total Assets = Gross Income Total Assets x100% Perbandingan 2006 529.443.181 2.513.535.985 21% 0,21 : 1 2007 755.318.508 2.819.419.181 27% 0,27 : 1 2008 1.612.828.768 5.319.908.689 30% 0,30 : 1

Rasio ini dipergunakan untuk mengetahui kemampuan dalam menghasilkan laba kotor melalui penggunaan sejumlah asset, pada tahun 2008 sebesar 0,30 : 1 artinya setiap penggunaan Rp100,- aset BUMI mampu menghasilkan Rp30,- laba kotor.

65

4.1.4. Perhitungan Rasio Resiko Usaha dan Analisis atas Hasilnya
a. Liquidity Risk Rumus perhitungannya adalah:

Liquidity Risk

= Liquid Assets - Short Term Borrowing Accounts Payable

Liquidity Risk = Liquid Assets Short Term Borrowing Accounts Payable x100%

2006 219.668.218 58.847.623 155.888.104 103%

2007 496.071.258 110.000.000 92.388.165 418%

2008 801.472.398 398.184.514 114.992.115 351%

Liquidity risk dipergunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menyanggah risko kemungkinan kegagalan memenuhi kewajiban kepada para kreditur. Pada tahun 2008 menunjukkan 351%, artinya BUMI memiliki cash assets yang lebih dari cukup untuk membayar kewajiban (loans jangka pendek) yang segera harus dibayar.

b. Assets Risk Ratio Rumus perhitungannya adalah:

Assets Risk Ratio

=

Equity Total Assets – Cash – Securities
2006 359.946.091 2.513.535.985 51.241.023 15% 2007 1.121.961.373 2.819.419.181 143.695.527 118.312.375 44% 2008 1.576.896.559 5.319.908.689 171.947.280 298.573.989 33%

Assets Risk Ratio = Equity Total Assets Cash and banks Short term Investment x100%

Asset Risk Ratio dipergunakan untuk mengukur kemampuan dalam menyanggah risiko kegagalan pengembalian utang yang segera dibayarkan kepada kreditur melalui jaminan modal sendiri. Pada tahun 2008 sebesar 33% artinya setiap Rp33,- equity 66

digunakan untuk menjamin Rp100,- resiko kegagalan pengembalian utang yang segera dibayarkana kepada kreditur.

4.1.5. Perhitungan Rasio Efisiensi Usaha dan Analisis atas Hasilnya a. Leverage Multiplier
Rumus perhitungannya adalah:

Leverage Multiplier =

Total Assets Total Equity
2006 2.513.535.985 359.946.091 698% 6,98 : 1 2007 2.819.419.181 1.121.961.373 251% 2, 51 : 1 2008 5.319.908.689 1.576.896.559 337% 3, 37 : 1

Leverage Multiplier = Total Assets Total Equity x100% Perbandingan

Leverage multiplier dipergunakan untuk mengetahui kemampuan manajemen dalam mengelola aktiva yang dimiliki mengingat biaya yang dikeluarkan dalam mengelola aktiva. Pada tahun 2008 sebesar 3,37 : 1 artinya setiap Rp337,- penggunaan aktiva, dikeluarkan biaya sebesar Rp100,- untuk mengelola aktiva yang dilakukan oleh manajemen.

b. Assets Utilization Rumus perhitungannya adalah:

Assets Utilization

= Operating Income + Non Operating Income Total Assets

Assets Utilization = Operating Income Non Operating Income (Expenses) Total Assets Perbandingan

2006 327.484.241 (102.538.692) 2.513.535.985 9%

2007 405.476.510 449.471.292 2.819.419.181 30%

2008 1.107.715.392 (74.989.159) 5.319.908.689 19%

Assets utilization dipergunakan untuk mengukur kemampuan manajemen dalam memanfaatkan aktiva yang dimiliki guna menghasilkan laba bersih operasi dan laba non operasi. Pada tahun 2008 sebesar 0,19 : 1 artinya setiap Rp100,- pemanfaatan aktiva 67

yang dilakukan oleh manajemen, dapat menghasilkan Rp19,- laba operasional dan non operasional.

4.2. Evaluasi Kinerja Keuangan BUMI

Menurut Lukman Syamsudin yang dikutip oleh Jumingan lalu mengalami pengutipan

kembali oleh Wulansari (2007:80), pada dasarnya terdapat dua cara untuk membandingkan rasio keuangan suatu perusahaan, yaitu yaitu cross sectional approach dan time series analysis. Time Series Analysis dilakukan dengan jalan membandingkan hasil yang dicapai perusahaan dari periode yang satu ke periode lainnya, agar dapat diketahui hasil yang dicapai perusahaan apakah mengalami peningkatan atau penurunan.

Dalam melihat perkembangan usaha suatu perseroan, yang perlu diperhatikan adalah adanya standar yang digunakan dan sifat dari masing-masing rasio, hal ini dikarenakan ada rasio yang semakin tinggi menunjukkan suatu kemajuan, namun adapula yang mengindikasikan hal yang berlawanan. Berikut ini merupakan perkembangan usaha PT Bumi Resources Tbk tahun 2006, 2007, dan 2008 terdapat dalam tabel berikut ini:
Rasio Perkembangan PT Bumi Resources Tbk Tahun 2006, 2007 dan 2008
No. 1. a. b. 2. a. b. c. d. e. 3. a. 1Rasio Yang Diperbandingkan Aspek Solvabilitas Total debt to equity ratio Long term debt to equity ratio Aspek Likuiditas Current Ratio Quick Ratio Loan to Assets Ratio Cash Ratio Working capital to total assets Ratio Aspek Rentabilitas Gross Profit Margin 38 % 14 % 54 % Turun, Naik Sangat Baik 114 % 27 % 40 % 87 % 5% 126 % 58 % 4% 131 % 8% 107 % 51 % 22 % 43 % 2% Naik, Turun Naik, Turun Turun, Naik Naik, Turun Naik, Turun Kurang Baik Kurang Baik Cukup Baik Kurang Baik Kurang Baik 595,57% 372,56% 126,36% 49,71% 201,51% 101,24% Turun, Naik Turun, Naik Kurang Baik Cukup Baik Perkembangan Usaha 2006 2007 2008 Perubahan Rasio Evaluasi Tahun 2008

68

b. c. d. e. 4. a. b. 5. a. b.

Net Profit Margin Return on Equity Income to Total Assets Gross Income to Total Assets Aspek Risiko Usaha Liquidity Risk Ratio Assets Risk Ratio Aspek Efisiensi Usaha Leverage Multiplier Assets Utilization
Sumber: Data hasil analisis, 2010

68 % 62 % 9% 21 % 103 % 15 % 698 % 9%

195 % 70 % 28 % 27 % 418 % 44 % 251% 30 %

58 % 41 % 12 % 30 % 351 % 33 % 337 % 19 %

Naik, Turun Naik, Turun Naik, Turun Naik Naik, Turun Naik, Turun Turun, Naik Naik, Turun

Kurang Baik Kurang Baik Kurang Baik Sangat Baik Baik Kurang baik Cukup Baik Kurang baik

Setelah melihat perkembangan usaha BUMI, maka hasil evaluasi kinerja keuangan BUMI tahun 2006, 2007 dan 2008 adalah:
1. Aspek Permodalan/Solvabilitas Sifat dari rasio permodalan/solvabilitas adalah semuanya akan baik kalau jumlahnya semakin besar dan semakin jelek kalau angkanya semakin kecil. a. Total Debt to Equity Ratio (DER) Analisa DER pada tahun 2006 adalah 595,57% (5,95:1) dan tahun 2007 sebesar 126,36% (1,26:1) sedangkan pada tahun 2008 yaitu sebesar 201,51% (2,01:1). Dari tahun 2006 ke 2007 mengalami penurunan sebesar 469,21% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami kenaikan sebesar 75,15%. Hal ini menunjukkan bahwa permodalan BUMI belum cukup untuk menutup kemungkinan kerugian dalam pembiayaan hutang jangka pendek maupun hutang jangka panjangnya, namun disisi lain ada beberapa pendapat yang menyatakan bahwa tingginya rasio hutang terhadap ekuitas menunjukkan rasa percaya yang tinggi dari para kreditur atas performa perusahaan, maka dari itu debitur terkadang lebih melihat kepada prospek cerah perusahaan meskipun likuiditasnya dalam keadaan rendah. Di sini

69

perlu digarisbawahi bahwa bisa terdapat kemungkinan bahwa perusahaan dengan nilai hutang yang tinggi bisa saja mengindikasikan aktivitas ekspansinya yang tergolong aktif atau ditahun 2008 ini terjadi risiko pasar (seperti: turunya harga batu bara) dan risiko cuaca yang kurang mendukung yang memang melekat pada nature business pertambangan, dan ini secara sistemik bisa mendorong manajemen untuk melakukan pinjaman pada pihak eksternal. b. Long term debt to equity ratio Analisa Long term debt to equity ratio tahun 2006 adalah 372, 56% (3,73:1) dan tahun 2007 yaitu sebesar 49,71% (0,5:1) sedangkan tahun 2008 yaitu sebesar 101,24 %. Dari tahun 2006 ke 2007 menurun 322,85% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami kenaikan 51,53%. Di sini terlihat jelas upaya manajemen untuk menahan laju hutang jangka panjangnya pada tahun 2006 ke tahun 2007, meskipun ditahun 2008 kembali mengalami kenaikan namun selisihnya dengan modal ekuitas BUMI masih relatif tidak berbeda jauh.

2. Aspek Likuiditas Sifat dari rasio likuiditas adalah terlalu tinggi tidak baik karena adanya idle fund tetapi terlalu kecil juga tidak baik karena akan mengalami kesulitan likuiditas. Secara umum, banyak kajian literatur yang menyatakan bahwa untuk rasio lancar 2:1 adalah rasio yang bisa diterima dan 1:1 untuk Quick Ratio.. a. Current Ratio

70

Hasil perhitungan rasio lancar Perusahaan tahun 2006 sebesar 114% (1,14:1) dan tahun 2007 sebesar 126% (1,26 :1 ), pada tahun 2008 sebesar 107% (1,07 : 1). Dari tahun 2006 ke 2007 terjadi kenaikan sebesar 12% lalu dari 2007 ke 2008 mengalami penurunan sebesar 19%. Adapun penyebab rasio lancar dan quick ratio menjadi kecil salah satunya ialah adanya kas yang dibatasi penggunaannya (restricted cash) dan pembayaran pinjaman jangka pendek di tahun 2008. b. Quick Ratio Hasil perhitungan quick ratio Perusahaan tahun 2006 sebesar 27 % (0,27:1) dan tahun 2007 sebesar 58% (0,58:1) sedangkan pada ahun 2008 yaitu sebesar 51%. Dari tahun 2006 ke 2007 terjadi kenaikan sebesar 31% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami penurunan sebesar 7%. Hal ini dikarenakan nilai hutang lancar perusahaan meningkat di tahun 2008 dimana pada tahun 2007 angka pada akun hutang lain-lain – pihak ketiga dan bagian lancar dari pinjaman jangka panjang yang masing-masing bernilai sekitar US$300 juta. c. Loan to Assets Ratio Loan to assets ratio Perusahaan tahun 2006 40% dan tahun 2007 yaitu sebesar 4% sedangkan pada tahun 2008 yaitu sebesar 22%. Dari tahun 2006 ke 2007 mengalami penurunan sebesar 36% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami kenaikan 18%. Hal ini menunjukkan tingka likuiditas Perusahaan cukup baik karena Perusahaan mampu memenuhi semua pembiayaan yang diminta melalui sejumlah aset yang dimiliki. d. Cash Ratio

71

Analisa cash ratio tahun 2006 sebesar 87% dan tahun 2007 sebesar 131% sedangkan pada tahun 2008 yaitu 43%. Dari tahun 2006 ke 2007 terjadi kenaikan sebesar 44% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami penurunan 87%. Hal ini menunjukkan bahwa belum cukup mampu memenuhi kewajiban yang telah jatuh temponya melalui cash asset yang dimiliki pada tahun 2008, dikarenakan sebagian besar aset lancar perusahaan tertanam dalam investasi jangka pendek persediaan dan piutang lain-lain juga peningkatan kas di bank yang dibatasi penggunaannya. e. Working Capital to Total Assets Ratio Analisa Working Capital to Total Assets Ratio tahun 2006 sebesar 5% dan tahun 2007 sebesar 8% sedangkan pada tahun 2008 yaitu 2%. Dari tahun 2006 ke 2007 terjadi kenaikan sebesar 3% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami penurunan 6%. Hal ini menunjukkan bahwa BUMI belum cukup likuid dalam memberdayakan modal kerjanya.

3. Aspek Rentabilitas Sifat dari rasio rentabilitas adalah seluruhnya akan menunjukkan kondisi yang lebih baikapabila jumlah/angkanya semakin besar, dan akan semakin jelek apabila angkanya menunjukkan angka yang semakin kecil. a. Gross Profit Margin Analisa gross profit margin untuk tahun 2006 sebesar 38% dan tahun 2007 sebesar 14% sedangkan tahun 2008 yaitu 54%. Dari tahun 2006 ke 2007 mengalami penurunan sebesar 24% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami kenaikan kembali

72

sebesar 40%. Hal ini menunjukkan bahwa Perusahaan mampu menghasilkan laba operasional melalui pendapatan operasional yang dihasilkan.

b. Net Profit Margin Analisa net profit margin Perusahaan tahun 2006 sebesar 68% dan tahun 2007 sebesar 195 % sedangkan pada tahun 2008 yaitu sebesar 58%. Dari tahun 2006 ke 2007 mengalami kenaikan hampir tiga kali lipat dan dari tahun 2007 ke 2006 mengalami penurunan kembali hampir 4 kali lipat. Hal ini menunjukkan bahwa terlepas dari kemampuan perusahaan dalam kesuksesannya mencapai peningkatan pada laba kotor, namun secara laba bersih kemampuan perusahaan menurun dibanding periode 2007. c. Return on Equity Analisa return on equity Perusahaan tahun 2006 sebesar 62% dan tahun 2007 yaitu sebesar 70% sedangkan pada tahun 2008 yaitu 41%. Dari tahun 2006 ke 2007 mengalami kenaikan sebesar 8% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami penurunan kembali sebesar 29%. Hal ini menunjukkan bahwa Perusahaan kurang mampu dalam menghasilkan laba bersih melalui penggunaan modalnya. d. Income to Total Assets Analisa income to total assets pada tahun 2006 sebesar 9% dan tahun 2007 sebesar 28% dan 2008 sebesar12%. Dari tahun 2006-2007 mengalami kenaikan sebesar tiga kali lipat, lau 2007-2008 mengalami penurunan lebih dari 50% dari tahun 2007. Hal ini menunjukkan bahwa Perusahaan kurang mampu untuk menghasilkan laba bersih melalui penggunaan sejumlah aktiva yang dimiliki.

73

e. Gross Income to Total Assets Analisa gross income to total assets pada tahun 2006 sebesar 21% dan tahun 2007 yaitu sebesar 27% sedangkan pada tahun 2008 yaitu sebesar 30%. Dari tahun 2006 ke 2008 terus-menerus. Hal ini menunjukkan bahwa Perusahaan telah berupaya untuk menghasilkan laba kotor melalui penggunaan sejumlah aktiva yang dimiliki. 4. Aspek Risiko Usaha Sifat dari rasio risiko usaha adalah akan semakin baik jika semakin besar dan akan semakin jelek jika semakin kecil yaitu untuk : a. Liquidity Risk Ratio Analisa liquidity risk ratio untuk tahun 2006 sebesar 103% hal ini menunjukkan bahwa Perusahaan cukup mampu menyanggah risiko kemungkinan kegagalan memenuhi pinjaman (loans jangka pendek) kepada para krediturnya. Sedangkan untuk tahun 2007 dan 2008 cukup memiliki aset yang dapat diuangkan untuk membayar kreditur, apabila harus melunasi terlebih dahulu pinjamanya (loans). Dengan demikian Perusahaan mempunyai risiko likuiditas yang rendah pada tahun 2007 dan 2008. b. Assets Risk Ratio Analisa assets risk ratio untuk tahun 2006 sebesar 15% dan tahun 2007 yaitu sebesar 44% sedangkan pada tahun 2008 yaitu 33%. Dari tahun 2006 ke 2007 mengalami kenaikan sebesar 29% dan dari tahun 2007 ke 2008 mengalami penurunan kembali sebesar 11%. Hal ini menunjukkan bahwa kemampuan menyanggah risiko aset yang timbul melalui jaminan modal yang dimiliki menurun dari periode sebelumnya.

74

5. Aspek Efisiensi Usaha Sifat dari rasio efisiensi usaha adalah semakin baik jika nilainya semakin besar dan semakin jelek jika nilainya semakin kecil yaitu untuk : a. Leverage Multiplier Analisa leverage multiplier pada tahun 2006 sebesar 698% dan tahun 2007 sebesar 251% sedangkan pada tahun 2008 yaitu 337%. Dari tahun 2006 ke 2007 terjadi penurunan hampir dua kali rasio periode 2007, dan dari 2007 ke 2008 mengalami kenaikan kembali sebesar 86%. Hal ini menunjukkan bahwa Perusahaan mampu meningkatkan manajemennya dalam mengelola aktiva yang dimiliki mengingat biaya yang dikeluarkan dalam mengelola aktiva. b. Assets Utilization Analisa assets utilization untuk tahun 2006 sebesar 9% dan tahun 2007 yaitu sebesar 30% sedangkan tahun 2008 yaitu sebesar 19%. Dari tahun 2006 ke 2007 terjadi kenaikan sebesar 21% dan dari tahun 2007 ke 2008 terjadi penurunan sebesar 9%. Hal ini menunjukkan bahwa Perusahaan kurang mampu memanfaatkan aktiva yang dimiliki guna menghasilkan laba bersih operasi dan laba non operasi.

75

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1

Kesimpulan Dunia ekonomi yang terus bertumbuh kian hari membangkitkan semangat

kompetisi di antara berbagai instansi di berbagai sektor industri. Krisis yang sempat melanda pada tahun 1998 dan 2008 merupakan siklus perekonomian yang tak

terelakkan, yang kemudian menjadi pembelajaran yang penting bagi para pemain ekonomi maupun penanam modal, bahwa performa mereka menjadi titik tolak apakah investor ingin menanamkan modalnya. Performa ini kemudian diinterpretasikan ke dalam pelaporan keuangan yang menjadi pesinyalan bagi investor dan tentunya performa ini pun mengandung arti penting bagi manajemen sendiri sejauh apakah solvabilitas, likuiditas, rentabilitas ataupun efisiensi perencanaan tahun ini mencapai goal awal perusahaan. Berdasarkan rasio keuangan BUMI secara keseluruhan pada periode tahun 2006, 2007, dan 2008 bahwa sisi solvabilitas mengalami penurunan (2006-2007) lalu menanjak pada periode selanjutnya (2007-2008). Pada sisi likuiditas, rentabilitas dan resiko usaha sama-sama mengalami kenaikan (2006-2007) lalu menurun (2007-2008). Untuk sisi efisiensi usaha perusahaan memperoleh predikat cukup pada ketiga tahun tersebut. Evaluasi kinerja di tahun 2008 dapat terbaca bahwa pada dasarnya pihak manajemen telah berusaha meningkatkan efisiensi dalam penggunaan aset, namun karena krisis yang menyakiti hampir semua sektor dan tingkat kewajiban yang tidak sedikit, maka rentabilitas perusahaan (kemampuan memberi pada investor) sedikit mengalami penurunan. Pada tahun 2008 ini perusahaan pun sedang mengalami ekspansi bisnis yang dibiayai oleh utang jangka panjang maka tidaklah heran bila aspek rentabilitas dan likuiditas perusahaan agak mengalami penurunan. Aspek permodalan/ solvabilitas perusahaan pada tahun 2008 mengalami penanjakan disinyalir karena bantuan utang jangka panjang yang diperoleh telah memberi taraf aman pada aspek permodalan perusahaan. Untuk aspek risiko usaha ditahun ini pun rendah, karena sejatinya sumber daya bisnis ini berkecimpung pada penggalian untuk jangka waktu 76

tertentu atas isi perut bumi. Diharapkan dengan ekspansi bisnis berkelanjutan dan nama baik BUMI yang didukung dengan strategi penempatan titik sumber penggalian bahan tambang yang tepat, maka kreditur memiliki risiko yang lebih rendah dalam default (risiko gagal bayar). 5.2. Saran Untuk melengkapi penulisan laporan magang ini, penulis mencoba memberikan rekomendasi sebagai berikut: Bagi Universitas:  Untuk mempertahankan kepercayaan tempat magang, sebaiknya mahasiswa mendapat softskill tambahan seperti pembuatan laporan arus kas konsolidasian dan penggunakan software saham RTI (real time index).  Sosialisasi kegiatan magang, tenggat waktu penyelesaian laporan dan form penilaian kegiatan magang sebaiknya diberikan sejak awal mula praktik magang dilakukan.  Sebaiknya proses kegiatan magang dilakukan terpisah dengan kegiatan kuliah, agar mahasiswa mampu fokus terhadap penyelesaian laporan magang.

77

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->