ANGGOTA KELOMPOK=    BIMA DWI ANANG DWI HERINANINGTYAS ARIF GUNAWAN (11306144016) (11306144028) (11306144034

)

PILKADA LANGSUNG DAN PENGEMBANGAN DEMOKRASI
A. Pendahuluan Pilkada Langsung adalah singkatan dari Pemilihan Kepala Daerah Langsung dan untuk peringkasan penyebutan sering disebut Pilkada saja (YPBHI-NSN dan Friedrich Nauman Stiftung. 2005). Namun, orang sudah faham bahwa yang dimaksud Pilkada adalah Pilkada Langsung. Berdasarkan PP No. 6 tahun 2004 tentang Pemilihan, Pengesahan, Pengangkatan, dan Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah, pada pasal 1 ayat (1) dirumuskan bahwa Pilkada adalah “Sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat di wilayah provinsi dan atau kabupaten/kota berdasarkan Pancasila dan Undangundang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 untuk memilih Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah”. Lanjutan dari Pasal tersebut, pada ayat (2) disebutkan bahwa “Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah adalah Gubernur dan Wakil Gubernur untuk provinsi, Bupati dan Wakil Bupati untuk kabupaten, dan Walikota dan Wakil Walikota untuk kota”. Berdasarkan dua ayat PP di atas, maka Pilkada yang akan digelar di Kabupaten Sintang pada Mei 2010 nanti adalah untuk memilih Bupati dan Wakil Bupati periode 2010 s.d 2015 sebagaimana pernah dilakukan pada tahun 2005 yang lalu. Pilkada pertama di seluruh Indonesia dilaksanakan pada tahun 2005 yang meliputi sebanyak 210 wilayah pemilihan, sedangkan pada tahun 2010 akan terdapat sebanyak 246 daerah pemilihan kabupaten kota dan 7 pemilihan Gubernur. Pemilihan umum (pemilu) di Indonesia pada awalnya ditujukan untuk memilih anggota lembaga perwakilan, yaitu DPR, DPRD Provinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota. Setelah amandemen keempat UUD 1945 pada 2002, pemilihan presiden dan wakil presiden (pilpres), yang semula dilakukan oleh MPR, disepakati untuk dilakukan langsung oleh rakyat sehingga pilpres pun dimasukkan ke dalam rezim pemilu. Pilpres sebagai bagian dari pemilu diadakan pertama kali pada Pemilu 2004. Pada 2007, berdasarkan UndangUndang Nomor 22 Tahun 2007, pemilihan kepala daerah dan wakil kepala

istilah "pemilu" lebih sering merujuk kepada pemilu legislatif dan pemilu presiden dan wakil presiden yang diadakan setiap 5 tahun sekali. Umum. Asal "Luber" sudah ada sejak zaman Orde Baru. 3. Bebas berarti pemilih diharuskan memberikan suaranya tanpa ada paksaan dari pihak manapun. Pilkada sebagai wujud demokrasi di tingkat lokal. Di tengah masyarakat. Asas adil adalah perlakuan yang sama terhadap peserta pemilu dan pemilih. B. tanpa ada pengistimewaan ataupun diskriminasi terhadap peserta atau pemilih tertentu.Sudahkah peran serta masyarakat dalam pengembangan demokrasi 2. Asas jujur mengandung arti bahwa pemilihan umum harus dilaksanakan sesuai dengan aturan untuk memastikan bahwa setiap warga negara yang memiliki hak dapat memilih sesuai dengan kehendaknya dan setiap suara pemilih memiliki nilai yang sama untuk menentukan wakil rakyat yang akan terpilih. Umum berarti pemilihan umum dapat diikuti seluruh warga negara yang sudah memiliki hak menggunakan suara. Pilkada Meninggalkan Benih Konflik (?) C. memperoleh gambaran mengenai profil perkembangan masyarakat sipil dalam konteks kontribusi peran . Rumusan masalah 1. tetapi juga penyelenggara pemilu. yaitu persoalan menyangkut kontribusi peran masyarakat sipil terhadap proses demokratisasi yang bergulir. Bebas dan Rahasia". Asas jujur dan adil mengikat tidak hanya kepada pemilih ataupun peserta pemilu. permasalahan yang dihadapi oleh organisasi masyarakat sipil dalam mengimplementasikan perannya terkait dengan aspek enabling environment (faktor eksternal) dan kapasitas organisasi serta pengembangan karakter (faktor internal). Pemilihan umum di Indonesia menganut asas "Luber" yang merupakan singkatan dari "Langsung. Langsung berarti pemilih diharuskan memberikan suaranya secara langsung dan tidak boleh diwakilkan. Pembahasan  Sudahkah peran serta masyarakat dalam pengembangan demokrasi (?) Berkembangnya masyarakat sipil di Indonesia memunculkan persoalan penting untuk dijawab sekaligus juga menjadi alasan mendasar bagi dilakukannya studi ini. kemudian Rahasia berarti suara yang diberikan oleh pemilih bersifat rahasia hanya diketahui oleh si pemilih itu sendiri. Kemudian di era reformasi berkembang pula asas "Jurdil" yang merupakan singkatan dari "Jujur dan Adil".daerah (pilkada) juga dimasukkan sebagai bagian dari rezim pemilu.

Dalam konteks konsolidasi dan penguatan demokrasi. yang merupakan tujuan dari desentralisasi (Cheema dan Rondinelli. dan menyusun rekomendasi kebijakan terkait dengan kontribusi dan peningkatan peran masyarakat sipil dalam proses konsolidasi demokrasi di Indonesia. (2) organisasi masyarakat sipil memiliki potensi penting bagi proses konsolidasi demokrasi di Indonesia. local own income and distribute them for people welfare (memiliki pendapatan daerah untuk didistribusikan bagi kesejahteraan penduduk).sebagai aktor penting pemajuan demokrasi. Pilkada yang dalam dimaksudkan sebagai demokrasi lokal adalah upaya untuk mewujudkan local accountability. Apapun pendapat tersebut. (3) peran masyarakat dalam mendorong perkembangan LSM/organisasi masyarakat sipil di Indonesia cukup signifikan. karakter organisasi masyarakat sipil (SDM dan manajemen. pelaksanaannya memperoleh tanggapan yang kritis. Tetapi. finansial. Salah satunya yaitu : (1) hubungan negara–masyarakat sipil di Indonesia sangat dipengaruhi oleh konteks lokal (budaya masyarakat dan budaya politik). Terlaksananya Pilkada langsung menunjukkan adanya peningkatan demokrasi karena rakyat secara individu dan kelompok terlibat dalam proses melahirkan pemerintah atau pejabat negara. Hadirnya pemerintah yang dipilih dan ditentukan oleh daerah paling tidak menjadi sinyal bagi membaiknya sistem layanan publik . lebih otonom karena sebagai penentu pemimpin daerah. Hasil pilkada adalah tampilnya seorang pejabat publik yang dimiliki oleh rakyat tanpa membedakan darimana asal dan usul keberadaannya karena dia telah ditempatkan sebagai pengayom bagi rakyat. di sisi yang lain. di dalam hal ini. Pelaksanaan Pilkada secara langsung memperoleh tanggapan yang cukup beragam di dalam masyarakat. mereka juga bisa lebih leluasa meminta pertanggungjawaban dari para pemimpin yang telah dipilihnya itu. Sebagian melihat Pilkada sebagai langkah lanjut untuk meningkatkan kualitas demokrasi di daerah. 1971). jaringan). political equity. akan lebih baik digunakan untuk proyek-proyek pembangunan yang menguntungkan rakyat. dan dinamika ekonomi politik lokal dan nasional. Pilkada langsung menjadi pilar yang memperkukuh bangunan demokrasi secara nasional (Dahl. Rakyat di daerah. Biaya yang cukup besar itu. Sebagai konsekuensinya. Pilkada hanya membuangbuang uang dan waktu saja. dan local responsiveness. 2007). model gerakan. Siapapun yang memenangkan pertarungan dalam Pilkada ditetapkan sebagai kepala daerah (local executive) yang memiliki legal authority of power (teritorial kekuasaan yang jelas). realitasnya Pilkada harus berlangsung dan kehadirannya telah menggeser kekuatan sentralistik dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah. dan local representative as balance power for controlling local executive (lembaga perwakilan rakyat sebagai pengontrol eksekutif daerah).  Pilkada sebagai wujud demokrasi di tingkat lokal.

selama proses pemenangan Pilkada berlangsung. Kesamaan ini juga menimbulkan konflik karena masing-masing pihak merasa sebagai pihak yang paling berhak. konflik hubungan. Setiap warga Negara memiliki hak yang sama untuk dipilih dan memilih.bagi rakyat di daerah sebagai esensi dari kehadiran pemerintahan daerah yang legitimate. yang terjadi sebagai akibat dari ketimpangan dalam akses dan kontrol terhadap sumber daya pilkada. pemenang akhir tetap satu pasang yang merupakan suara terbanyak yang sah berdasarkan PP tentang Pilkada. saat penyelenggaraan. yang terjadi sebagai akibat dari terjadinya persaingan kepentingan yang bertentangan dengan masalah psikologis. Kedua. (2) konflik yang bersumber dari kampanye negatif (saling cecar) antar pasangan calon kepala daerah. Sumber konflik tersebut adalah: (1) mobilisasi politik atas nama etnik. dan darah. Harris (2005) menyatakan bahwa terdapat lima sumber konflik potensial baik menjelang. Jika benih perselisihan ini tidak dicarikan solusi terbaik. 2004). yang terjadi sebagai akibat adanya kesalahan persepsi atau salah komunikasi akibat terbatasnya sumber daya dalam mencapai tujuan bersama. Pilkada sebagai salah satu jalan untuk mencari legitimate kekuasaan di tingkat lokal dalam Negara demokrasi. Konflik Pilkada bermuara dari tiga titik. konflik kepentingan. berbagai benih konflik kepentingan akan terjadi dan bila tidak dikelola secara baik dapat berlangsung hingga proses Pilkada usai dan menjadi tindak kekerasan yang menimbulkan akibat bagi orang lain dan “mengganggu” kinerja pemerintah yang legitimate. Pertama. maupun pengumuman hasil Pilkada. Intensitas konflik ketiga merupakan yang paling tinggi karena konflik tersebut terjadi di tingkat paling bawah dan terjadi karena adanya ketidaksetaraan dalam pola hubungan dalam mengakses sumber daya. Diantara proses itu. agama. maka konflik Pilkada semacam itu akan dapat mengarah kepada pertikaian yang secara terusmenerus dan menjurus pada lingkaran setan (tautological cyrcle) yang tidak saja sulit ditelusuri awal mulanya tetapi menyebabkan tindakan destruktif secara missal (Mair et al. Oleh karena itu. Ketiga. (3) konflik yang bersumber dari . Terdapat proses untuk dapat tampil menjadi pemenang Pilkada. daerah. konflik struktural. akan bersinggungan dengan kepentingan pihak lain.  Pilkada Meninggalkan Benih Konflik (?) Berapapun jumpah kandidat yang akan berlaga dalam Pilkada.

Jelas. konflik juga akan berlanjut bilamana terdapat perbedaan dalam perhitungan hasil Pilkada atau adanya temuan dari pasangan yang kalah bahwa pemenang pemilu telah melakukan tindak penyelewengan selama proses pilkada. (4) konflik yang bersumber dari manipulasi dan kecurangan penghitungan suara hasil Pilkada. Fenomena Money politics. dan seterusnya semuanya dapat menjadi bibit konflik yang perlu dinetralisir sejak awal sebelum pesta Pilkada berlangsung. Pilkada adalah jalan tercepat untuk mewujudkan akomodasi politik para elit nasional dan lokal. darah. konflik kekuasaan di tingkat lokal tak terhindarkan sebagai konsekuensi logis dari mengendurnya 'cengkraman' pusat pada daerah. mencuatnya politisasi identitas politik yang berbau primordial (agama. lemahnya aturan main. kultur pragmatisme jangka pendek. dan (5) konflik yang bersumber dari perbedaan penafsiran terhadap aturan main penyelenggaraan Pilkada. etnis. Konflik bisa terjadi karena ada persepsi bahwa pilkada merupakan pertarungan zero sum game. Desentralisasi ditandai dengan beralihnya arena pertarungan dari pusat ke daerah. lemahnya kapasitas lokal dalam mengelola konflik. Namun. maka upaya penggoyangan kepada Bupati terpilih akan terus saja terjadi dan berpotensi menimbulkan konflik baru. lemahnya dialektika untuk mencari nilai-nilai ideal dan membangun visi bersama. Lokal menjadi lokus bagi berbagai pihak untuk melakukan konsolidasi agar mendapat tempat di hati masyarakat. Pilkada juga dimaksudkan untuk mewujudkan partisipasi masyarakat dalam pemerintahan demokrasi sehingga Pilkada adalah untuk memperkuat iklim demokrasi lokal. asal-usul. Tidak hanya berhenti di situ. bila berbagai persoalan sebagaimana tersebut di atas tidak tuntas atau tidak dieleminir. Pilkada muncul sebagai konsekwensi dari desentralisasi politik yang dinafasi oleh semangat reformasi. Keberatan tersebut diperadilaankan dan sampai ke Mahkamah Konstitusi (MK) atau Mahkamah Agung (MA) dan oleh MK atau MA dinyatakan bahwa keberatan tersebut tidak cukup bukti sehingga pemenang pemilu adalah pasangan yang diprotes. lemahnya kultur “orang kalah yang baik”. dan lain-lain). Peran Panwaslu dan Bawaslu adalah sangat penting agar berbagai fenomena yang disebutkan di atas tidak berkembang menjadi konflik Pilkada.premanisme politik dan pemaksaan kehendak. Selain mencari pemimpin yang legitimate. Bila hal demikian yang terjadi. dan sebagainya. maka Pilkada dapat mengarah pada konflik kepentingan di tingkat lokal yang memberi konbtribusi pada melemahnya kinerja pemerintah yang telah susah- .

Berikut akan disajikan beberapa potensi konflik yang berkaitan dengan tahapan pilkada dan kemungkinan masalah yang timbul serta pihak yang bertanggung jawab untuk menyelesaikannya. Penutup Munculnya transisi demokrasi di Indonesia dimulai dari penerapan multi partai yang dimaksudkan sebagai penguatan lembaga perwakilan rakyat. terkendali dan fair serta terbebas dari konflik dan kekerasan. keberlanjutan hubungan dan tanggung jawab wakil rakyat dengan konstituen pemilih seakan putus dengan diangkatnya wakil rakyat menjadi anggota lembaga perwakilan. akuntabilitas dan transparansi. Penyelesaian sedini mungkin setiap masalah yang muncul menjadi penting agar penyelenggaraan Pilkada berlangsung aman. Realitas menunjukkan bahwa setelah pemilihan legislative. D. Peristiwa pembakaran gedung DPR yang pernah terjadi di daerah ini sebagai salah satu bentuk kekerasan dalam Pilkada hendaknya tidak pernah terulang kembali.payah “bertarung” memenangkan Pilkada. Pilkada secara langsung merupakan disain kelembagaan untuk mempercepat proses pematangan demokrasi di daerah. Ada beberapa keunggulan pilkada dengan model demokratis secara langsung sebagaimana diterapkan di Indonesia sejak 2004 melalui Pilpres I dan . Pilkada merupakan salah satu media pembelajaran demokrasi bagi masyarakat daerah dan sekaligus untuk terwujudnya hak-hak esensial individu seperti kesamaan hak politik dan kesempatan untuk menempatkan posisi individu dalam pemerintahan daerah. Namun. Kehidupan demokrasi di tingkat lokal menjadi lahan praktek bagi mewujudkan semangat multikulturalisme yang sangat dibutuhkan bagi terwujutnya harmonisasi dalam etnis pada pemerintahan demokratis. Pilkada telah menuntun pemimpin untuk secara konsistem menjalin hubungan dengan konstituen yang salah satunya diwujudkan melalui optimalisasi anggran daerah bagi pembangunan dan pemberdayaan masyarakat. khususnya yang berkaitan dengan responsibilitas. kualitas demokrasi yang dipertontonkan melalui panggung perlemen ini dianggap belum cukup kuat untuk menumbuhkan kehidupan demokrasi yang lebih substansial.

Shabbir and Dennis A. Brookings Institution Press: Washington. FISIP. “„Mengelola Potensi Konflik Pilkada”. Otho H. Cheema. terjadinya kontrak sosial antara kandidat. Departemen Sosiologi. sehingga dapat akses dan kontrol masyarakat yang lebih kuat terhadap arena dan aktor yang terlibat dalam proses pilkada. memberi ruang dan pilihan terbuka bagi masyarakat untuk menentukan calon pemimpin yang hebat (memiliki kapasitas. Ketiga. partisipasi publik dan percepatan mencapai kesejahteraan bagi masyarakat di tingkat local. 2007.Peikada 2005. Pertama. 2005. 10 Mei. Hadi1 1. maka sungguh disayangkan bila ajang ini harus cacat dan dibikin rusak dengan praktek money politic. integritas dan komitmen yang kuat) dan legitimate di mata masyarakat. Rondinelli. Decentralizing Governance: Emerging Concept and Practices. Kompas. D. Indonesia .C. E. 16424. Mengingat besarnya manfaat pilkada langsung bagi pengembangan demokrasi. S. G. melibatkan partisipasi masyarakat konstituen secara luas. Kedua. Sangat dibutuhkan peran dan kejujuran dari semua pihak agar dapat mewujudkan Pilkada Demokratis dan harmonis. partai politik dan konstituen untuk mewujudkan akuntabilitas pemerintah lokal. Daftar pustaka Haris. Universitas Indonesia. unfair game. tidak siap kalah dan lain-lain.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful