P. 1
12 Cara Memimpin Hati

12 Cara Memimpin Hati

|Views: 311|Likes:
Published by Irwan Eka Saputra

More info:

Published by: Irwan Eka Saputra on Mar 03, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/02/2014

pdf

text

original

12 Cara Memimpin Hati Submitted by admin on Mon, 2007-12-17 12:55 Table of contents [hide] 1. Pertama: Ilmu tentang hati 2.

Kedua: Latihan Praktikal 1. A. MUJAHADATUNNAFSI 2. 1. TAKHALLI 3. Contoh 1: Rasa Bakhil 4. Contoh 2: Sifat Takabur 5. Contoh 3: Rasa Takut 6. 2. TAHALLI 7. 3. TAJALLI 8. B. ISTIQAMAH 9. C. BERTAFAKUR 10. D. BERGAUL 11. E. PIMPINAN MURSYID Hati mesti dipimpin agar ia menjadi bersih atau baik. Kerana membersihkan hati adalah wajib. Bila ia bersih, akan membersihkan seluruh kehidupan lahirnya. Di antara cara-cara memimpin hati ialah: Pertama: Ilmu tentang hati Ada ilmu tentang hati atau roh. Tujuannya untuk mengenal sifat-sifat hati yang positif dan yang negatif. Kalau tidak ada ilmu tentangnya, sifat-sifat mazmumah tidak akan dapat dikesan. Apalagi untuk ditumpaskan. Begitu juga dengan sifat-sifat mahmudahnya tidak akan dapat dikesan untuk disuburkan. Kedua: Latihan Praktikal Perlu latihan-latihan praktikal melalui: 1. 2. 3. 4. 5. Mujahadatunnafsi Istiqamah Tafakur Bergaul dengan orang yang baik-baik Pimpinan mursyid

A. MUJAHADATUNNAFSI Mujahadatun nafsi itu, di antara caranya ialah dengan menempuh tiga peringkat iaitu: 1. Takhalli ( ) - mengosongkan, membuang atau menyucikan daripada sifat-sifat yang keji.

2. Tahalli ( ) - mengisi atau menghiasi dengan sifat-sifat terpuji. 3. Tajalli ( ) - terasa kebesaran dan kehebatan Allah atau sentiasa rasa bertuhan. Pada ketiga-tiga peringkat ini hendaklah dilakukan dengan mengadakan latihan yang dinamakan riadatunnafsi( ). Yakni latihan melawan atau memerangi semua kehendakkehendak hati yang jahat, yang didorong oleh hawa nafsu. Cara memeranginya ialah melalui latihan-latihan menolak kemahuan jahat yang ditimbulkan oleh nafsu. Langkahlangkahnya adalah seperti berikut: 1. TAKHALLI Di peringkat takhalli, kita mesti melawan dan membuang dengan memaksa terus-menerus semua kehendak-kehendak nafsu yang rendah (jahat) dan dilarang oleh Allah. Selagi kita tidak memaksa diri untuk membenci, memusuhi dan membuangnya jauh-jauh secara terusmenerus dari diri kita, selagi itulah nafsu jahat akan sentiasa menguasai dan memperhambakan kita. Rasulullah SAW bersabda: Maksudnya: “Sejahat-jahat musuh engkau ialah nafsu engkau yang terletak di antara dua lambung engkau.” (Riwayat Al Baihaqi) Kerana kejahatannya itu, telah ramai manusia yang ditipu dan diperdayakan untuk tunduk dan bertuhankan hawa nafsu. Ini ada diceritakan oleh Allah dengan firman-Nya:

Maksudnya: “Apakah engkau tidak perhatikan orang-orang yang mengambil hawa nafsu menjadi Tuhan, lalu dia dibiarkan sesat oleh Allah berdasarkan ilmu-Nya.” (Al Jasiyah: 23) Apabila nafsu jahat itu dibiarkan menguasai hati, iman tidak akan ada tempatnya. Bila iman tidak ada, manusia bukan lagi menyembah Allah, Tuhan yang sebenarnya tetapi dia akan menyembah hawa nafsu. Oleh itu usaha melawan hawa nafsu janganlah dipermudahmudah dan dianggap ringan. Ia adalah satu jihad yang besar. Ingatlah sabda Rasulullah SAW pada Sahabat- Sahabat ketika baginda berangkat pulang dari satu medan peperangan: Maksudnya: “Kita baru balik dari satu peperangan yang kecil untuk memasuki peperangan yang besar.” Bila para Sahabat bertanya: “Peperangan apakah itu?” Baginda berkata: “Peperangan melawan nafsu.” (Riwayat Al Baihaqi)

Melawan hawa nafsu sangatlah susah. Barangkali kalau nafsu itu ada di luar jasad kita dan boleh pula dipegang, senanglah kita picit dan membunuhnya sampai mati. Tetapi nafsu kita itu ada dalam diri kita, mengalir bersama aliran darah, menguasai seluruh tubuh kita. Bahkan ia menjadi sebahagian daripada jasad kita iaitu tubuh yang halus (jismul-latif). Kerana itu, tanpa kesedaran, kemahuan dan paksaan yang sungguh-sungguh, kita pasti dikalahkannya, kemudian ia peralatkan semahu-mahunya. Untuk lebih jelas, biar saya senaraikan peringkat-peringkat nafsu manusia. Sepertimana iman itu sendiri berperingkatperingkat, begitu juga nafsu. Seseorang yang dapat mengalahkan nafsunya akan meningkat ke taraf nafsu yang lebih baik. Begitulah seterusnya sehingga nafsu manusia itu benar-benar dapat ditundukkan kepada perintah Allah. Berikut ialah peringkat-peringkat nafsu yang saya senaraikan mengikut aturan tingkatannya: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nafsu ammarah Nafsu lawwamah Nafsu mulhamah Nafsu mutmainnah Nafsu radhiah Nafsu mardhiah Nafsu kamilah

Orang yang imannya di taraf iman ilmu, nafsunya berada di taraf yang kedua iaitu nafsu lawwamah. Kita mesti berjuang melawan nafsu itu hingga ia mahu tunduk sepenuhnya pada perintah Allah iaitu paling minima, nafsu mutmainnah. Nafsu mutmainnah ada pada orang yang memiliki iman ayan. Di peringkat inilah sahaja kita akan dapat menyelamatkan diri daripada seksaan Neraka. Ini dinyatakan sendiri oleh Allah SWT dengan firman-Nya:

Maksudnya: “Hai jiwa yang tenang (nafsu mutmainnah), kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jemaah hambahambaKu. Dan masuklah ke dalam Syurga-Ku.” (Al Fajr: 27-30) Di sini saya perpanjangkan lagi, bagaimana mahu membersihkan sifat-sifat mazmumah yang melekat pada hati itu. Sifat-sifat mazmumah yang melekat pada hati sepertilah daki yang melekat di badan. Kalau kita malas menggosoknya, akan bertambah menebal dan kuatlah ia bertapak di badan. Sebaliknya kalau kita rajin meneliti dan menggosoknya, maka akan bersihlah badan. Begitulah mazmumah (daki) hati. Jika kita rajin meneliti dan membersihkannya, maka bersihlah hati itu, malah ia bercahaya. Bagaimanakah cara membuang sifat-sifat mazmumah dari hati? Tentulah tidak sesenang membuang daki di badan. Ia memerlukan latihan jiwa yang sungguh-sungguh, didikan

yang berterusan dan tunjuk ajar yang berkesan dari guru mursyid. Yakni guru yang dapat membaca dan menyelami hati muridnya sehingga dia tahu apakah kekurangan dan kelebihan muridnya itu. Malangnya di akhir zaman ini kita ketiadaan guru mursyid. Ini dinyatakan sendiri oleh baginda Rasulullah bahawa di akhir zaman yang banyak adalah mubaligh tetapi sukar mencari guru mursyid. Nasib kita hari ini umpama anak ayam kehilangan ibu. Tiada yang akan memandu kita melalui jalan kebaikan yang ingin kita tempuhi. Meraba-rabalah kita. Tetapi bagi orang yang mempunyai keazaman yang kuat untuk membersihkan jiwanya, dia tidak akan kecewa hanya kerana tiada orang yang boleh mendidik dan memimpinnya. Ia akan sanggup berusaha sendiri demi kesempurnaan diri dan hidupnya, sekadar yang termampu. Untuk jelasnya saya buat beberapa contoh, cara membersihkan hati yang jahat ini: Contoh 1: Rasa Bakhil Biasanya nafsu mendorong kita bersifat bakhil. Sedangkan bakhil itu dikeji dan dibenci oleh Allah. Kerana Allah mahu kita jadi pemurah. Dalam sebuah Hadis, Rasulullah SAW bersabda: Maksudnya: “Si pemurah yang jahil lebih dicintai Allah daripada ahli ibadah yang bakhil.” (Riwayat Al Khatib) Oleh itu kita mesti melawan kemahuan nafsu itu. Paksalah hati memberi atau menderma selalu, terutamanya waktu rasa bakhil itu menguasai diri. Yang paling baik, waktu duit tinggal sedikit, waktu itulah kita latih berkorban kerana waktu itulah nafsu rasa paling tercabar. Itulah waktu yang sebaik-baiknya untuk menundukkan nafsu. Sedangkan waktu kita kaya, fungsi menderma tidaklah sebagai riadah melawan nafsu tetapi perbuatan itu sekadar dapat pahala. Katakanlah kita sedar bahawa pada diri kita ada sifat bakhil. Kita pun tahu bahawa Allah tidak suka pada orang yang bakhil. Kerana itu kita berazam untuk mengikis sifat yang terkutuk itu. Maka kita perlu cuba membiasakan dan membanyakkan sedekah, memberi hadiah dan lain-lain amalan yang berupa pemberian hak kita kepada orang lain. Agar sifat pemurah menjadi subur dan sebati seterusnya menjadi tabiat kita. Sebagai pendorongnya, kita hendaklah selalu membaca firman-firman Allah dan Hadis- Hadis yang banyak menganjurkan kita berkorban. Di sini dipetik beberapa ayat Al Quran dan Hadis untuk menunjukkan Allah dan Rasul-Nya sangat menganjurkan sifat pemurah itu. Firman Allah SWT:

Maksudnya: “Berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul- Nya dan nafkahkan sebahagian dari hartamu yang Allah telah menjadikan kamu menguasainya. Maka orang-orang yang beriman di antara kamu dan menafkahkan sebahagian dari hartamu, memperolehi pahala yang besar.” (Al Hadid: 7)

Maksudnya: “Siapakah yang mahu meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, maka Allah akan melipat gandakan (balasan) pinjaman itu untuknya dan dia akan memperolehi pahala yang banyak.” (Al Hadid: 11) Bersabda Rasulullah SAW: Maksudnya: “Orang yang membantu perempuan janda dan orang miskin, samalah seperti berjihad di jalan Allah dan seperti bersolat malam tanpa letih, dan seperti berpuasa siang hari tanpa berbuka.” (Riwayat Bukhari) Sebenarnya sifat bakhil bukan sahaja ada pada orang kaya dan berharta bahkan orang miskin pun tidak mustahil dihinggapi penyakit ini. Kerana itu dalam Islam bukan sahaja sedekah itu boleh dilakukan dengan harta benda tetapi boleh juga dilakukan dengan cara yang lain. Cara-cara ini dapat mendidik akhlak mulia bagi semua orang, memberi peluang pada orang miskin mengikis sifat bakhil selain turut mendapat pahala sedekah. Allah SWT berfirman:

Maksudnya: “Perkataan yang baik dan pemberian maaf, lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan penerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun.” (Al Baqarah: 263) Rasulullah SAW pernah memberikan garis-garis panduan berikut dalam satu riwayat Hadisnya: Maksudnya: “Segala perbuatan yang baik itu sedekah.” (Riwayat Ahmad dan Bukhari dari Jabir) Maksudnya: “Senyuman kepada saudaramu itu adalah sedekah.” (Mashabi Assunah)

sembahyang dan sedekah. bolehlah cuba melatih diri untuk mengubatnya. rasa bakhil sangat kuat maka waktu itu kita akan rasa berat untuk menderma. orang yang menyedari ada padanya sifat bakhil. paksakan hati supaya mengeluarkan separuh yang ada. Oleh itu perlu sangatlah kita melatih diri untuk melawan sifat sombong atau takabur itu. peminta sedekah. Untuk membuangnya. orang cacat dan siapa sahaja yang setaraf. Itulah caranya untuk suburkan sifat-sifat pemurah. Kalau tidak ia akan menutup semua jalan-jalan kebaikan yang mungkin dibuat oleh seseorang itu. cuba rasakan kesilapan itu di pihak kita. Orang-orang susah. amat susah sekali. kita akan jadi seorang yang pemurah dan rasa bakhil akan lenyap terus dari hati kita. Insya-Allah. Hanya dengan meminta maaf sahaja dosa kita sesama manusia akan terhapus. “Bertepuk sebelah tangan masakan berbunyi. Itulah yang dikatakan latihan. Imam Ghazali ada berkata bahawa sifat ego itu hampir-hampir mustahil dapat dibuang semuanya dari jiwa manusia. Bukankah ada pepatah mengatakan. akuilah bahawa kita juga turut bersalah. Bila ada saja peluang untuk sedekah dan sebagainya. Atau paling tidak. sifat mazmumah yang paling akhir sekali keluar dari dirinya ialah kibir. Katakanlah kita didatangi oleh peminta derma di waktu kita hanya ada RM5 di poket. Kita mesti cuba merendah diri dengan memaksa hati untuk merasa dan mengakui kelemahan dan kekurangan kita sebagai manusia biasa. minum dan tidur baring bersama mereka hingga kita rasa sama seperti mereka. Tentulah hati rasa berat tetapi keluarkanlah juga.” kata Sahabat-Sahabat. Di waktu duit sedikit. bercakap-cakap. “Mendamaikan dua golongan yang bergaduh itu sedekah. Latihan yang lebih berkesan lagi ialah kita biasakan diri tinggal bersama dengan orangorang yang dipandang rendah oleh masyarakat. Katakanlah kita ada duit RM10.Maksudnya: “Aku khabarkan kepadamu. kalau ini dibuat dan sanggup kita buat selalu. Bagaimanapun kita perlu berusaha untuk mengurangkannya.” (Riwayat Ahmad dari Abi Dardak) Dengan menggunakan panduan-panduan di atas. Hampir semua dari kita ada sifat ego atau sombong ini. Keluarkan apa-apa yang disayangi itu dengan segera dan sebanyak-banyaknya. yang lebih tinggi dari darjat puasa. Waktu itu. Ketika itulah kita perlu lawan sifat bakhil itu. kita dampingi dan gauli. akan mampu pulalah kita meminta maaf.000 tetapi yang kita dermakan hanya RM10 sahaja. Duduk. Dalam perselisihan pendapat atau pergaduhan kita dengan orang lain misalnya. jangan dibiar begitu sahaja. setelah melakukan latihan melawan hawa nafsu. Contoh 2: Sifat Takabur Sifat takabur (sombong) adalah mazmumah yang wajib sangat dikikis segera.” Kalau kita mampu dan berani mengakui kesalahan. Latihan ini akan jadi lebih berkesan kalau kita sanggup mengeluarkan harta itu semasa kita sendiri kekurangan. Paksalah hati untuk mengeluarkan harta atau bertindak memberi kebaikan kepada orang lain dengan bermacam-macam cara itu. Waktu itu . “Khabarkanlah. waktu itulah perlawanan mesti dihebatkan. Di waktu rasa bakhil itu terasa kuat bergantung di hati. tentu tidak akan berkesan apa-apa di hati kita. sombong atau ego. Ada ulama sufi berkata.

Untuk sayang ayah dan ibu kita. janganlah satu golongan menghina golongan yang lain kerana boleh jadi mereka yang dihina lebih baik dari mereka yang menghina. Bisikkan di hati. Alah bisa tegal biasa dan yakinlah ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya. Datang ke dunia dulu tanpa seurat benang dan sesen wang. hasad dengki dan berdendam sesama manusia.” (Al Hujurat: 11) Janganlah kita berjalan di muka bumi dengan sombong kerana kekayaan kita. Biarkan. Imam Syafie pernah berkata. “Memang awak ini asalnya miskin dan hina.jiwa ego kita akan berasa kesal. Dan ingatlah selalu firman Allah: Maksudnya: “Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (kerana sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Ia adalah lawan pada sifat sombong. insya-Allah sifat ego itu sedikit demi sedikit akan dapat kita buang dari hati kita. Dan jangan pula wanita (menghina) wanita-wanita lain kerana boleh jadi wanita yang dihina lebih baik dari wanita yang menghina. kita kena melakukan latihan. Berasal dari tanah dan akan menjadi tanah. ia tidak . Kekuatan kita tentu tidak dapat membelah bumi dan ketinggian kita tetap tidak dapat menyamai bukit. Sesungguhnya Allah tidak suka seseorang yang sombong lagi membangga diri.” Sifat berkasih sayang sesama manusia adalah sifat terpuji yang dituntut oleh Allah. Itu bukan latihan namanya. terhina dan terseksa sekali kerana kita merasakan orang lain semua mengejek dan merendah-rendahkan kita.” (Luqman: 18) Allah berfirman lagi: Maksudnya: “Hai orang-orang yang beriman. Untuk mendapat.” Kalaulah amalan ini dibiasakan.kannya. Untuk menyayangi orang yang kita sayang itu mudah. “Tidak akan mulia orang yang mengangkat diri dan tidak akan hina orang yang merendah diri.

Perlu diketahui bahawa kedua-dua jenis takut ini tidak mungkin mengisi hati manusia dalam satu masa. maka rasa takut yang disuruh syariat. Tetapi kita diminta juga untuk mengusahakannya. insya-Allah ianya akan dipermudahkan oleh Allah. Kemuncak rasa takut . ajak bermesra. Amat susah. takut harimau. Namun ianya bukan mudah. Sebab itu Rasulullah ada bersabda: Maksudnya: “Hendaklah buat baik kepada orang yang buat jahat kepada kamu. takut ular. Tentu lebih sulit lagi. Di antara rasa-rasa takut yang disenaraikan di atas. takut menegakkan kebenaran. Kalau ada kawan yang menyinggung kita. Tujuan melawan hawa nafsu yang dianjurkan syariat adalah untuk membuang segala rasa takut yang dilarang. takut maksiat dan takutkan Allah. ajak berjalan dan lain-lain lagi. Kitalah wira kerana sanggup memerangi nafsu. Sanggupkah kita membuat latihan seperti yang telah kita sebutkan tadi? Kalau kita mampu berbuat. kita ajak makan bersama. Betapa pula hendak berbuat baik kepada orang yang pernah berbuat jahat kepada kita. Caranya. ada rasa takut yang dilarang syariat dan ada pula rasa takut yang disuruh syariat. Kalau rasa takut yang dilarang syariat ada dalam hati.perlukan latihan.” (Al Ankabut: 69) Contoh 3: Rasa Takut Rasa takut yang menguasai hati akan bertindak dalam berbagai bentuk mengikut suasana yang dihadapi. ajak berbual. Contohnya. Allah berfirman: Maksudnya: “Mereka yang berjuang di jalan Kami nescaya Kami tunjukkan jalan-jalan Kami. Ertinya sanggup memerangi diri sendiri. takut penjahat. maka hilanglah pula rasa takut yang dilarang syariat. Sebab itulah kita kena latih melawan kemahuan jahat itu. Tetapi yang memerlukan latihan ialah untuk berbuat baik kepada orang yang tidak pernah berbuat baik kepada kita atau berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat kepada kita. Adakalanya hendak berbuat baik kepada orang yang pernah berbuat baik kepada kita pun amat susah. Bila ada peluang melakukannya.” Biasanya kita hanya boleh berbuat baik dengan orang yang berbuat baik kepada kita sahaja. Namun melalui latihan yang bersungguh-sungguh. Latihan ini sangat susah hendak dibuat kerana ia sangat bertentangan dengan nafsu. orang yang kita tidak suka itu. takut jin. Memang fitrah semula jadi kita sayang kepada ibu dan ayah. takut miskin. untuk diganti dengan rasa takut yang disuruh. Hal ini memanglah boleh membuatkan hati susah sedikit. Tersiksa kita dibuatnya. Kita kena lakukan latihan ini sepanjang masa. Sesungguhnya Allah berserta orang yang berbuat baik. kitalah rijal. tidak akan bertapak di hati. takut orang kata. Tidak mungkin sekali dua kita usahakan. Sebaliknya kalau takut yang disuruh syariat mengisi ruangan hati. teruslah bertindak. kita terus mendapat hasilnya. kita tidak sanggup berbuat baik kepadanya.

Allah pemutus. takut dibuang kerja. Allah Maha Mendengar dan sedang mendengar apa yang kita katakan. Maksudnya: “Mereka yang bermuhajadah (berjihad untuk mencari keredhaan Allah) pada jalan Kami. isikan hati dengan zikrullah. takut gelaplah masa depannya di samping takutkan sikap hidup yang konon ketinggalan zaman. Bagi orang-orang yang tidak melawan nafsu. Apa sahaja yang dibisikkan nafsu dan syaitan itu kita lawan. Setiap kali kita terserempak dengan suasana itu. Takut itulah yang mesti kita lawan. Yang lain-lain hanyalah makhluk seperti kita dan tidak ada apa-apa kuasa. akan Kami tunjukkan jalan-jalan Kami.yang dikehendaki syariat ialah rasa takutkan Allah. cuba di waktu tengah malam. Kuatkan hati dan tanamkan keyakinan bahawa Allah sahaja yang layak kita takuti. takut dijel. mereka telah diperhambakan oleh nafsu.” (Al Ankabut: 69) Lakukan latihan ini dengan tawakal dan doa yang sungguh-sungguh. Allah pembantu. takut dibenci dan diketepikan. Allah penyelamat dan Allah Maha Kasihan Belas pada hamba-hamba-Nya yang mahu mengikut jalan-Nya. Lawanlah rasa takut yang begitu dengan bertindak melakukan amalan tersebut. Masya-Allah! Tentulah takut. Allah Maha Mengetahui segala masalah yang sedang melanda hati kita. Untuk lebih berkesan. pekakkan telinga dan lepaskan si anak pergi. kita pergi sendirian ke tanah perkuburan atau ke tempattempat yang menyeramkan. Untuk itu kita mesti melawan nafsu kita yang takut pada hantu atau momok misalnya. Jangan dilayan. Sama ada mereka sedar atau tidak. pejamkan mata. juga wajib bermuhajadah. Kuatkan hati. Allah penolong. Sedar dan yakinlah bahawa Allah sentiasa bersama dan Allah sangat hampir dengan kita. Sesungguhnya Allah berserta orang yang berbuat baik. Buangkan rasa takut itu dan gantikan dengan ingatan serta keyakinan hanya pada-Nya. dengan alasan takut tidak dapat kerja. takut ditangkap. Misalnya kita takut hendak menghantar anak ke sekolah yang terjamin ada pendidikan Islam. . Cara melawannya ialah hantarkan sahaja anak ke sekolah yang ditakuti itu. menempah kecelakaan dan kutukan Allah di dunia dan Akhirat. Yakin bahawa tidak ada suatu kuasa pun yang boleh memberi kesan melainkan kuasa dan keizinan Allah. Malah makin berkurang. imannya tidak mungkin dapat bertambah. Tawakal dan berdoa kepada Allah semoga usaha itu direstui dan semoga Allah bukakan jalan-jalan kemenangan kepada kita di dunia dan Akhirat. Bagi orang yang ingin menegakkan kebenaran. Allah penentu. Waktu itu. takut dihina. jangan kita mengalah dengan nafsu. Allah Maha Melihat dan sedang melihat apa yang kita lakukan. tetapi takut dikata orang. agar Allah merestui dan memudahkan perjalanan kita. dengan erti takutkan segala azab yang dijanjikan oleh Allah di dunia apalagi di Akhirat. Lawan dengan iman dan ilmu.

tidak payah . bencana alam dan lain-lain kesusahan serta penderitaan itu adalah peluang yang Allah berikan untuk kita bermujahadah. asalkan dia hamba Allah. bagi kita yang bertaraf iman ilmu tentu akan sanggup bermujahadah. Mehnah atau ujian dari Allah yang selalu menimpa kita seperti miskin. Jika kuat agamanya beratlah ujiannya. di dunia mahupun di Akhirat. jika kamu tolong Allah. Seseorang itu diuji mengikut pegangan agamanya. lemah dan bodoh. maka Allah sendiri selalu memberi peluang pada kita untuk berbuat demikian. kemudian orang yang paling mulia (selepas nabi). yakinlah bahawa setiap usaha yang bertujuan mencari keredhaan-Nya pasti mendapat jaminan dan dimuliakan. Setiap kali ditimpa ujian dia cepat-cepat memberitahu hatinya bahawa kalau ia sabar dan redha dengan ujian itu ia pasti akan mendapat satu dari dua yakni: 1. pada hakikatnya tidak begitu. Demikian maksud sabda Rasulullah SAW: Maksudnya: “Bala yang paling berat akan ditimpa pada nabi-nabi. maka pujuklah hati untuk tidak sedih dan susah hati dengan kemiskinan.” (Riwayat At Tirmizi) Apabila jiwa dihimpit dengan kesusahan-kesusahan. tidak payah mengurus. Seperkara yang harus kita sedar bahawa Allah yang Maha Pemurah dan Maha Pengasih itu. Adakah selama ini jin yang mencekik dan membunuh orang? Benarkah orang yang berpendidikan Islam itu miskin dan hina? Benarkah orang yang berpendidikan sekular terjamin hidup dunianya? Cubalah renung dan fikirkan hakikat ini. baik jin. mahupun kemiskinan atau penghinaan dari orang lain. Kasih sayang Allah dan pangkat darjat di Syurga Apabila diyakini sungguh-sungguh. Kajilah kebaikan yang diperolehi oleh orang miskin. Lagi tinggi taraf iman seseorang. menambah iman itu perlu kita banyakkan latihan melawan hawa nafsu. sakit. ertinya nafsu tercabar. kematian. Kerana telah ditetapkan-Nya bahawa untuk mendidik hati.” (Muhammad: 7) Demi Allah yang tidak akan mungkir janji. hasad dengki orang. Jika lemah agamanya. Allah akan menolong kamu dan Dia akan menetapkan kedudukanmu. memaksa nafsu untuk tenang dan merasa tidak ada apa-apa dengan penderitaan itu. penakut dan lain-lain mazmumah itu menjadi sakit dan terseksa setiap kali ditimpa ujian. dia sedar maksud Allah berbuat begitu. kemudian yang paling mulia selepas itu. kekurangan rupa paras. sombong. Bagi orangorang yang beriman. Kalau kita miskin. Kemudian sesuaikan pula dengan firman Allah: Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman. Sesiapa sahaja sama ada orang Islam atau bukan Islam. Misalnya di dunia kita beruntung. lagi banyaklah mehnah yang Allah datangkan. sentiasa bersedia untuk menolong sesiapa sahaja dari hambahamba. kata nista.Nya. pasti merasakan hal ini.Sebenarnya apa yang ditakuti itu. Nafsu bakhil. kecacatan anggota. Penghapusan dosa atau 2. maka diuji mengikut agamanya.

insya-Allah peluang untuk meningkatkan iman adalah besar. hidupkan aku di dalam kemiskinan. Bila ditanya kenapa dahulu senyum. Maka begitulah kita yang jahil tentang rahsia diri dan hati sendiri. tiba-tiba datang peminta sedekah meminta makanan. tidak mengadu-ngadu serta tidak buruk sangka dengan Allah. Mereka lebih inginkan kekurangan daripada kecukupan. kadang-kadang dipakai dan kadangkadang dibuang. tidak mengungkit. Kemudian ajaklah hati untuk menerima pemberian Allah itu dengan redha. bersedialah untuk menanggung kegelisahan jiwa yang perit dan penderitaan di Akhirat yang amat sangat. Kalau sifat ini dapat dikekalkan. Tirmizi dan Ibnu Majah) . Yakinlah bahawa Allah cukup tahu kenapa kita perlu miskin.ungkit. Sebaliknya kalau setiap ujian dihadapi dengan keluhkesah dan gelisah. Sebagai bukti cuba kita lihat doa Rasulullah SAW: Maksudnya: “Wahai Tuhan. kadang-kadang digosok.” (Riwayat Abu Daud. Seorang perempuan di zaman Rasulullah SAW. sanggup melepaskan kesemua anaknya ke medan perang. kebimbangan. hati masih sakit dan tidak puas hati. iman yang tinggi menjadikan mereka lebih senang hidup dalam kesusahan daripada kesenangan. yang punya tiga anak lelaki. Ibarat baju kita yang mana ia tidak pernah tahu kenapa kadang-kadang dibasuh. Memang di peringkat mujahadah. Kita pula sangat lemah untuk memahami hakikatnya apalagi untuk menangkisnya. tidak sabar dan buruk sangka dengan Allah.” Nafsu kita juga selalu membuatkan kita kelu dan takut untuk bercakap bila berhadapan dengan orang-orang besar atau raja. matikan aku dalam kemiskinan dan kumpulkan aku dalam Syurga bersama orang-orang miskin. Di Akhirat pula hisab akan dikurangkan dan dipercepatkan masuk ke Syurga. Amat munasabahlah untuk kita redha dan sabar dengan ketentuan Allah kepada kita. Sedangkan bercakap benar di hadapan raja yang zalim itu adalah dituntut. terus diberikannya kurma yang sebiji itu. Rasulullah SAW bersabda: Maksudnya: “Jihad yang paling utama itu berkata benar kepada penguasa yang zalim.bertanggungjawab membantu orang lain. tanpa kesal dan buruk sangka dengan Allah. Dia senyum ketika anak sulung dan anak keduanya mati syahid di medan perang tetapi menangis bila diberitahu anak bongsunya juga syahid. kadang-kadang dijahit. Hanya jagalah supaya kita tidak gelisah.” (Riwayat At Tirmizi) Sayidina Ali dalam sejarahnya pernah ketika dia hanya ada sebiji kurma untuk berbuka puasa. perlu dinyatakan bahawa bagi orang-orang muqarrobin dan nabinabi. Untuk pengetahuan kita. sekarang menangis? Beliau menjawab: “Aku sedih kerana tiada lagi anak yang boleh aku korbankan untuk jihad fisabilillah.

terutama yang kita suka dan sayang. kita mahu menghiasi hati dengan sifat pemurah. Untuk melakukannya. Sesudah kita mujahadah yakni mengosongkan hati dari sifat-sifat terkeji atau mazmumah. Ingatkan hati bagaimana orang-orang muqarrobin berebut-rebut untuk dapatkan pahala sedekah. Cara-cara mujahadah dalam tahalli samalah seperti kita mujahadah untuk takhalli. Bukankah sebelum ini kita katakan nafsu itu sebahagian dari jasad kita. Yang timbul hanya rasa takut pada Allah sahaja. beliau cuba juga mendapatkan walau sebelah kurma untuk disedekahkan. Memanglah di permulaannya kita akan rasa gementar tetapi lama kelamaan rasa takut pada makhluk itu pasti hilang. mesti biasakan bercakap kebenaran bila semajlis dengan orang-orang besar. TAHALLI Tahalli bererti menghias. kita masih berasa berat dan susah. Begitulah juga dalam riadatunnafsi ini. Jadi dengan jiwa tauhid yang kuat dan ampuh bertunjang di hati saja. untuk diberi pada yang memerlukannya.ha. Yakni perkataan lawan bagi takhalli. Peringkat awal tentulah jemu dan terseksa tetapi akhirnya ia akan mesra dengan tabiat diri kita. Setelah bersih. Sayidatina Aisyah r. Macamlah juga orang yang buat latihan senaman untuk sihatkan badan. kita mampu menolak nafsu-nafsu takut dan hina diri itu. Begitu kuat . Tanpa latihan tidak mungkin kita boleh buat peningkatan. Misalnya. Maka kita mujahadah dengan mengeluarkan harta atau barang kita. bahawa dalam peringkat mujahadah ini. menjemukan dan sakit-sakit badan. Ertinya. Mestilah diisi dengan sifatsifat mahmudah pula. 2. dia akan rasa seronok dan terhibur dengan senaman itu. Bagaimana hendak lazat kalau terpaksa memerangi diri sendiri. Kerana kita dihalang oleh nafsu. Insya-Allah. kita bersenam secara rohaniah. Kita lawan. cuba gambarkan hati kita sebagai sebuah mangkuk yang kotor. Untuk mudah difahami. sekali lagi kita perlu mujahadah. Tetapi akhirnya nanti. Tetapi jangan menyerah. Janganlah dibiarkan ianya kosong. Rasa takut dan rendah diri itu sudah lama mendarah mendaging. kalau kita bersungguh-sungguh. Maknanya belum ada ketenangan dan kelazatan yang sebenar. Kerana setelah kita bersungguh-sungguh. Kemudian mangkuk itu dibersihkan. Untuk mengisi hati dengan sifat mahmudah. Isikan dia dengan barangbarang yang berharga dan makanan yang lazat. Begitu jugalah dengan hati yang telah dibersihkan daripada sifat-sifat mazmumah tadi. Saya tegaskan sekali lagi. Allah akan membantu sepertimana janji-Nya dalam Al Quran. jangan dibiarkan ianya kosong. Terutama bila berhadapan dengan orang besar atau orang yang berkuasa.Oleh itu kita mesti berusaha dapatkan sifat berani. iaitu jasad halus kita (jismul latif). Peringkat awal tentulah terasa letih. lama kelamaan bila ia sebati dengan hati. di waktu itu akan terasalah lazatnya. Mulanya tentu terasa berat dan payah. Susahnya memerangi hawa nafsu itu kerana hakikatnya kita terpaksa memerangi diri kita sendiri. di waktu tiada apa yang hendak dimakan. Sedangkan latihan itu memang sulit. segera pula kita menghiasi hati dengan sifat-sifat terpuji atau mahmudah.

akan menimbulkan fitnah di sisi orang-orang yang jahil. Yang selebihnya. Allah SWT. Apa sahaja masalah hidup. Kebahagiaan mereka adalah kebahagiaan sejati dan kebahagiaan abadi iaitu kebahagiaan hati. TAJALLI Sebagai hasil mujahadah dalam takhalli dan tahalli . 3. Apakah yang dikatakan tajalli? Yang sebenarnya ia adalah sejenis perasaan yang bersifat maknawiah (zauk). Dirasakan oleh hatinya bahawa seluruh amal bakti yang dibuatnya. lemahlah tinta untuk menulisnya. Tajalli secara ringkas. Iaitu sejenis perasaan yang datang sendiri tanpa memerlukan usaha lagi. berani.” (Al Hadid: 11) Setiap kali kita rasa sayang pada harta. perlulah kita miliki. Tidak ada pun kesusahan dalam hidupnya. dihadapi dengan tenang dan bahagia. Atau hadiah daripada Allah kepadanya. dan dia akan memperolehi pahala yang banyak. Untuk itu kenalah bermujahadah. Mereka berlumba-lumba menyahut pertanyaan Allah SWT: Maksudnya: “Siapakah yang mahu meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik. secara asas dan secara mudah difahami ialah perasaan rasa bertuhan. Sepertilah kemanisan gula. InsyaAllah lama-kelamaan kita akan memiliki sifat pemurah. hidup. kita akan memperolehi tajalli. Sementara orang-orang yang hasad dengki pula akan mengambil peluang menuduhnya sesat. tidak akan dapat digambarkan secara tepat. Ingatan dan rindu penuh tertuju pada Allah. dia akan merasakannya dan tidak dapat berkongsi dengan orang lain pula. rasa dilihat dan diawasi. Kalau begitu. adalah kerana dan untuk Allah semata-mata. Hati seakan-akan celik. Kalau cuba juga diceritakannya. Setakat ini yang mampu saya gambarkan rasa tajalli yang agak rasional yang boleh dihuraikan secara ilmiah. yang hanya mungkin dimengertikan oleh orangorang yang mengalami dan merasainya. Hanya siapa yang dapat. Hati tenggelam dalam kebesaran-Nya atau dalam mencintai-Nya dengan tidak putus-putus lagi. Dalam soal ini ada seorang Sahabat Rasulullah SAW pernah . Sebab semua itu dirasa pemberian dari Kekasihnya. maka Allah akan melipatgandakan (balasan) pinjaman itu untuknya. kafir atau zindik. Sebab iman itu terdiri di atas sifat-sifat mahmudah. Agak sukar untuk dituliskan atau digambarkan dengan bahasa. Harapan dan pergantungan hatinya tidak lagi pada yang selain dari Allah. bagi orang-orang yang beriman. nampak dan terasa kebesaran Allah.keinginan mereka pada pahala dan rindunya dengan Syurga. Begitu juga dengan sifat-sifat mahmudah yang lain seperti kasih sayang. iman juga turut hilang. Jika tidak. dunia ini sudah terasa bagaikan Syurga. setiap kali itulah pula kita keluarkannya. tawadhuk dan sebagainya.

Sebaliknya kalau banjir sekalipun yang datang tetapi hanya sekali datangnya. Biar hanya 10 sen setiap hari daripada RM10 tetapi setahun sekali. maknanya kita akan sentiasa dapat menikmati nikmatnya.” B. Sebaliknya. cukuplah dua rakaat tiap-tiap malam daripada seratus rakaat tetapi sebulan sekali. Sebaliknya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim) Yang penting dalam beramal ialah mengekalkan amalan itu. 2. Setiap kali kita beramal kita akan merasai nikmat buahnya itu. sikap istiqamah beramal adalah penting. asal dikekalkan (istiqamah). tanpa sikap ini seseorang telah membuka satu pintu kepada musuh-musuhnya untuk masuk ke hati dan merosakkan imannya. Sembahyang sunat pula. Begitu juga dengan sedekah. Oleh itu supaya iman sentiasa ada dan stabil. orang akan menuduh aku kafir dan lantas membunuh aku. Contohnya. iman akan tinggi tetapi ketika amalan itu ditinggalkan. Kalau tidak begitu. Amalan yang membuahkan iman dan akhlak itu adalah benteng yang menjaga iman. ibadah itu tidaklah bererti apaapa. Di waktu amalan itu kita lakukan. Tujuan beramal dan membersihkan hati agar iman dan akhlak subur. Umpama setitik air kalau terus-menerus memukul batu. membaca Al Quran. Ia akan bertindak sebagai benteng yang dapat memelihara dan menyelamatkan iman daripada serangan musuh terutama nafsu dan syaitan. Bagaimana ini boleh terjadi? Telah saya katakan berulang kali bahawa tujuan ibadah serta membersihkan hati itu adalah untuk membuahkan iman dan akhlak. tentu tidak berbekas pada batu. cukuplah sedikit. iman akan menurun atau merosot. . Jadi kalau sesuatu amalan itu kita kekalkan. Kebaikan dari sikap istiqamah ini ialah: 1. Kalau tidak mampu berbuat banyak amalan. ISTIQAMAH Sikap istiqamah (tetap) beramal adalah benteng iman yang keempat. Maka melaksanakannya secara tetap dan berterusan akan menetapkan iman dan akhlak itu pada hati kita.berkata: “Kalau aku luahkanlah apa yang terasa dalam hati ini. lamakelamaan akan melekukkan batu. Seseorang yang memiliki sikap ini sebenarnya telah mendirikan benteng untuk mengawal imannya daripada gangguan musuh. kalau amalan yang berbuah itu dilakukan sekalisekala dan tidak berterusan. cukuplah lima baris sahaja tetapi dibuat tiap-tiap hari daripada lima juz sekali baca tetapi dibuat sebulan sekali. daripada banyak amalan tetapi tidak kekal. maka tentulah iman itu juga tidak terjamin keselamatannya. Amalan yang dibuat secara istiqamah akan berkesan. Sabda Rasulullah SAW: Maksudnya: “Amalan yang paling disukai Allah ialah amalan yang berterusan (berkekalan) walaupun sedikit. Nikmat inilah yang akan memelihara iman kita.

Barulah dilakukan amalan itu. Musuh kita terutama nafsu dan syaitan tidak pernah rehat daripada memusuhi kita. Orang lain pula rasa lazat dengan puasa. Ada yang langsung meninggalkan amalan itu. Jangan beramal kerana ikut-ikut orang dan kerana terpaksa. ia akan lebih berkesan dan tidak menjemukan. Sebab itu. akan menderitalah kita waktu itu. kita masih boleh bergantung pada usaha-usaha yang lain.” Mencari keuntungan Akhirat samalah seperti mencari keuntungan di dunia. kadangkadang tinggalkan. Elok kita beramal banyak jenis selain yang difardhukan seperti sembahyang. tanam sayur. Bila jemu. sedekah. Bila berfikir terasa bertambah iman. Orang yang beramal kerana terpaksa dan ikutikutan atau secara jahil dan tidak faham falsafah ibadah itu. Ada orang seronok dengan zikir ‘alhamdulillah’. Maka banyakkanlah berfikir. Ada yang kadang-kadang buat. Maknanya kita juga tidak pernah berehat mempertahankan iman dan akhlak kita. katakanlah berniaga sahaja. Maka banyakkanlah puasa sunat. pergi meneruskan hidup yang sesuai dengan kehendak nafsu dan syaitan. Kalau tidak. tanam padi. Imam Al Ghazali pernah mengingatkan. barulah seimbang pertahanan kita terhadap musuh-musuh itu. Di dunia macam-macam yang kita buat seperti berniaga. Maknanya bila sebut ‘alhamdulillah’ terasa di hati lazatnya zikir itu. kemudian pilihlah amalan yang betul-betul sesuai. Begitulah juga halnya dalam mencari keuntungan hidup di Akhirat. Sebaliknya akan mudah terasa jemu. Allah berfirman dalam Hadis Qudsi: Maksudnya: “Hai hamba-Ku. Begitu juga ada orang yang terasa lazat dengan berfikir. kita mesti berhatihati dalam beramal. banyaklah perkara yang boleh berlaku. Maka untuk orang ini banyakkanlah zikir itu. bermakna orang itu sedang berada dalam kemurkaan Allah. lama-kelamaan penyakit jemu beramal akan menyerang kita. puasa.3. Kalau satu daripada usaha-usaha itu mengalami kerugian. “Banyakkanlah olehmu akan amalan yang terasa berbekas di hati. ternak kambing dan lembu. banyak berlaku orang lari meninggalkan jemaah Islam. baca . tangkap ikan. Orang yang jemu beramal akan putus hati dengan Allah. tidak akan memperolehi apaapa kesan baik. Dalam beramal elok dipraktikkan teori: “Biar sedikit tetapi banyak jenis daripada banyak tetapi satu jenis. mengapa kamu jemu beramal sedangkan Aku tidak pernah jemu memberi pahala padamu?” Allah SWT sentiasa bersedia untuk melimpahkan rahmat dan pahala pada kita tetapi mengapa kita tidak mempedulikan-Nya? Untuk mengelak dari sikap itu. Ada pula yang langsung benci dengan Islam. Tetapi kalau kerja kita satu jenis sahaja. Bila putus hubungan hati dengan Allah. Dengan istiqamah. maka lain pulalah minat dan kegemaran beramal. Tilik dahulu hati dan minat kita. tiba-tiba kita rugi.” Lain orang lain hatinya. Kebaikan dari sikap ini ialah apabila sesuatu amalan itu dilakukan dengan suka dan rela. zikir.

yang tidak . Usahakan supaya banyak jenis. BERTAFAKUR Seterusnya kita lalui jalan berfikir (tafakur). Firman Allah SWT: Maksudnya: “Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka?” (Rom: 8) Maksudnya: “Apakah kamu tidak memikirkannya?” (Al An’am: 50) Maksudnya: “Pada diri kamu mengapa kamu tidak memerhatikannya. tolongmenolong. Katalah ada di antara amalan itu tidak diterima oleh Allah. Tetapi kalau satu jenis sahaja amalan. Merenung dan berfikir tentang mati. C. dapat kita rasakan satu pentadbiran Yang Maha Agung sedang mengawasi diri kita. Seterusnya memikirkan rahsia perjalanan hati yang bergelombang antara berbagai alunan rasa mazmumah dan mahmudah. berdakwah dan lain-lain yang dianjurkan oleh syariat.Quran. apalagi yang boleh diharapkan? Oleh itu cuba jangan tumpukan amalan kita pada satu jenis sahaja.” (Az Zariyat: 21) Berfikir yang dimaksudkan di sini ialah merenung dengan hati dan akal tentang ciptaan Tuhan hingga datang rasa insaf dan terasa kelemahan diri. Kesannya kita akan rasa sungguh takut untuk menderhakai Allah. Misalnya memikirkan rahsia ciptaan alam sehingga terasa kebesaran Allah dan timbul rasa gerun pada kekuasaan-Nya. Banyak ayat Al Quran yang menganjurkan kita berfikir. berkhidmat. Biarlah sedikit asalkan istiqamah. tiba-tiba yang satu itu tidak diterima. waktu itu masih ada lagi amalan yang lain boleh kita harapkan. Yakni tanpa dikontrol oleh kita.

pernah ada seorang pun dapat mengelak darinya sehingga timbul rasa ingin beramal secara serius. E. sekaligus mahu membuat persiapan ke arah itu. rendah diri. Pemimpin yang soleh atau guru mursyid itu juga nampak dan boleh menunjuk kelemahan diri kita. Maka di waktu itu mudahlah untuk membaikinya. Ketika itu barulah mahu menyerah dan menghina diri kepada Allah. Sedangkan hati ini merupakan raja dalam . Biasanya cara ini lebih berkesan dan lebih cepat untuk kita membuat perubahan diri. Imam Al Ghazali r. dengan hidayah dan taufik daripada Allah. Walau bagaimanapun pelbagai macam latihan lagi boleh dibuat. Jadi berfikir juga salah satu cara boleh membaiki diri seseorang. PIMPINAN MURSYID Cara membaiki diri seterusnya ialah melalui pimpinan. Setelah menempuh kedua-dua jalan ini. tentang dosa dan tentang mazmumah dalam diri. Mengetahui tentang sir dan batin muridnya. Terpulanglah kepada kesedaran dan kemampuan kita.hm. berlemah-lembut sesama manusia dan memiliki lain-lain sifat mahmudah. ada berkata. Manusia umum biasanya lebih memperkatakan tentang keburukan kita daripada kebaikan kita yang kadang-kadang kita sendiri tidak sedar dan tidak tahu itu satu kejahatan. Melalui pergaulan dapat dikesan sifat-sifat buruk kita. di antara cara-cara yang praktikal untuk membaiki diri. Tahu pula membaca hal-hal halus yang ada pada hati seseorang. Boleh mendidik dan menunjuk ajar. Jadi untuk memiliki sifat-sifat mahmudah mestilah seseorang itu membuat latihan-latihan berfikir seperti berfikir tentang kesalahan diri. BERGAUL Tarbiah dan didikan juga boleh didapati melalui pergaulan. Kesannya akan mendorong kita untuk tunduk dan patuh kepada Allah dan perintah-Nya. Mendorong kita menjadi tawadhuk. hendaklah kita bergaul dengan orang ramai. D. Peringkat awal dengan mengetahui ilmu dan peringkat kedua melalui latihan. barulah kita tahu akan kejahatan diri. Begitulah ilmu tentang roh atau ilmu rohani. Membersihkan roh atau hati itu mestilah melalui dua peringkat. Biasanya dia sentiasa buat teguran kepada pengikutpengikutnya atau murid-muridnya sama ada secara langsung dengan lisan mahupun dengan perbuatan secara tidak langsung. Jadi pimpinan pemimpin yang mursyid itu lebih berkesan daripada latihan-latihan lain dalam membaiki diri yakni membaiki roh kita itu. hati atau roh itu akan bersih. Bawa tafakur dan merenung barulah terasa betapa buruknya mazmumah. Ia adalah ilmu untuk dapat mengesan sifatsifat roh sama ada yang mahmudah untuk disuburkan mahupun yang mazmumah untuk ditum181 paskan supaya roh kita ini bersih dan murni. Asalkan kita dapat memberi kepatuhan kepadanya tanpa berbelah lagi. Pemimpin atau guru mursyid itu mampu memimpin kerana kelebihannya yakni dia lebih tahu tentang kecacatan dan kelemahan muridnya lebih daripada muridnya mengenali dirinya sendiri. Jadi bila kita dikata orang. Berfikir terus tentang itu semua. insya-Allah hati kita akan dimasuki sifat-sifat mahmudah.

Jadi anggota lahir ini boleh bersyariat kerana hati itu bersyariat. maka seluruh rakyat dalam dirinya akan mematuhinya. ertinya raja itu sudah baik. Itulah anggota manusia yang bersyariat. maka dikerahkan pula anggota lahir kita ini untuk buat kerja-kerja jahat. Bila anggota lahir itu tidak patuh kepada Allah atau tidak bersyariat. Walaupun terasa berat. bila hati sebagai raja dalam negara diri sudah memerintah. maka jawarihkita ini akan tunduk kepada perintah Allah. Anggota lahir kita ini boleh rukuk dan sujud. Bila raja baik. kalau ia rosak maka rosaklah manusia. Anggota lahir itu baik bilamana hati itu baik. kalau baik daging itu maka baiklah manusia. Ditegaskan sekali lagi. dialah yang menahan. telinga dan lain-lainnya. dia sanggup juga tunduk kepada Allah kerana hati sudah tunduk. sepertimana yang telah dibahaskan. Bila mana roh dan hati ini menjadi raja dalam diri. Jadi baru kita tahu anggota lahir kita ini akan bersyariat bila hati itu bersyariat. Dialah yang mengarah. mulut. maka segala anggota lahir atau jawarih seperti tangan. Dan kecewalah orang-orang yang mengotorinya. Ketahuilah itulah hati atau roh. baiklah seluruh jawarih. mata. Ertinya raja dalam kerajaan diri ini sudah khianat dan sudah zalim hingga dia menzalimi semua rakyatnya yang ada dalam dirinya. Sebab itu Allah memerintahkan hati atau roh mesti dibersihkan. kerana hati itu baik. Jahatnya berpunca dari hati yang tidak baik.” (Riwayat Bukhari dan Muslim dari Nukman bin Basyir) Begitu besarnya peranan hati atau roh ini. Jadi kalau hati yang menjadi raja dalam kerajaan diri sudah baik. dialah yang menyuruh dan sebagainya.” (As Syams: 9-10) . tahalli dan tajalli. Tetapi bila raja itu jahat. seluruh rakyat akan baik. Maknanya seluruh anggota lahir kita ini akan baik. Maka Allah berkata dalam Al Quran: Maksudnya: “Sesungguhnya mendapat kemenanganlah orang yang membersihkan hatinya (roh atau nafsu). maka dia akan kerahkan anggota lahirnya sebagai rakyat dalam diri membuat baik. iaitu anggota lahir atau jawarih kita itu. Anggota lahir kita ini baik. Bersihkan mazmumahnya digantikan dengan mahmudah melalui takhalli. Ia adalah raja dalam kerajaan diri. Inilah yang dimaksudkan oleh sabda Rasulullah SAW: Maksudnya: “Dalam diri anak Adam itu ada seketul daging. anggota-anggota lahir itu adalah ibarat rakyat dalam negara diri dan hati adalah rajanya. Bila raja dalam diri baik. itu menunjukkan hati tidak baik.kerajaan diri. Anggota lahir ini walau bagaimana susah pun. akan mematuhinya. kaki. kerana hati itu sudah rukuk dan sujud. kalau raja sudah bersih.

perkataan tasawuf itu diambil daripada bermacam-macam perkataan. seorang pembesar atau seorang alim. hatinya kotor hingga mazmumahnya subur. Yang mahmudahnya hendak kita suburkan manakala yang mazmumahnya hendak kita tumpaskan dan dicabutbuangkan.itb. Di Akhirat terjun ke Neraka. selalu bergaduh. Orang yang gagal di dunia. membersihkan roh itu amat penting sekali bahkan diwajibkan yakni dengan cara mempelajari ilmu rohaniah atau ilmu mengetahui tentang sifat-sifat roh atau hati. Mengapa pula ia juga dikatakan ilmu tasawuf? Jika kita lihat perbincangan para ulama termasuk ulama moden. seorang raja. Maka dengan kerosakan itu tidak ada lagi keamanan di dunia ini. haru-biru. . ilmu tasawuf itu adalah ilmu bagaimana hendak membersihkan atau memurnikan roh (hati) atau nafsu. Begitulah pentingnya roh atau hati dalam Islam. maka dia tidak kembali kepada hakikatnya. akan gagal di Akhirat. bergeseran dan krisis hingga membawa peperangan. tidak ada kemesraan. Sebab itu dalam ajaran Islam. Akibatnya gagallah hidupnya walaupun dia seorang kaya. kalaulah hati seseorang itu sudah rosak. Begitu penting mempelajari ilmu rohani supaya kita tahu tentang sifat-sifat roh itu.ee. Ilmu Hakikat adalah Satu Sebenarnya ilmu rohaniah itu adalah ilmu tasawuf atau dikatakan juga sebagai ilmu hakikat atau ilmu batin. Tegasnya. Walaupun rupanya manusia tetapi sifatnya mungkin haiwan atau mungkin syaitan. maka hati yang kotor itulah yang akan mengecewakan manusia di dunia lagi. dia akan berjaya atau menang dalam hidup. Agar dari dorongan hati yang bersih itu dapat membersihkan pula anggota lahir daripada melakukan kemungkaran dan kesalahan. tidak ada kasih sayang. Mengapa ilmu ini dikatakan ilmu rohani? Ini kerana perbahasannya adalah mengenai roh. Ini semua adalah hasil atau kesan daripada roh atau jiwa atau hati yang tidak dibersihkan.Jadi Allah sebut orang yang hatinya baik. ertinya manusia itu kembali kepada hakikatnya iaitu bersifat seperti manusia. Ilmu Tasawuf. Sebaliknya. Orang yang kecewa di dunia. Ia adalah penentu baik atau jahatnya seseorang itu. akan kecewa di Akhirat. Hidupnya lintang-pukang. Kalau rohnya diabaikan hingga penuh dengan sifat mazmumah. Roh itulah hakikat diri manusia.id/12-cara-memimpin-hati Bab 5 Ilmu Rohani. Oleh itu bila roh manusia baik. Mendapat kemenangan di dunia dan mendapat kemenangan di Akhirat. http://kawansejati. Tetapi di sini saya hanya memilih salah satu daripadanya iaitu dari perkataan syifak’ ( ) bermakna bersih atau murni. Perbincangan atau perbahasan ini hanya ada di dalam ilmu tasawuf. mahmudahnya kurus.ac. Berjaya di dunia dan berjaya di Akhirat.

Bila hati bersih. Yang merasa senang dan susah adalah rohnya. Hati atau roh itu tidak mati sewaktu jasad manusia mati. Bahkan kesalahan lahir ini berpunca dari kesalahan batin. Mengikut pandangan umum masyarakat sekarang. Maka jadilah kita orang yang bertaqwa yang akan diberi bantuan oleh Allah SWT di dunia dan Akhirat. Sifat-sifat mazmumah iaitu sifat-sifat terkeji sudah tidak ada lagi. Sebab itu ia dikatakan ilmu hakikat. Maka sebab itulah ia dikatakan ilmu tasawuf. Kebersihan hati inilah yang akan menjadi pandangan Allah. Roh itulah yang kekal. Kenapa pula ilmu ini juga dikatakan ilmu batin? Ini kerana roh atau hati memang tidak dapat dilihat oleh mata kepala. Ini kerana hakikat manusia itu yang sebenarnya adalah rohnya. Bila hati bersih. Orang yang belajar ilmu batin bermakna dia belajar ilmu kebal atau belajar ilmu pengasih. Cuma ia berpindah ke alam Barzakh dan terus ke Akhirat. waktu itu yang hanya kita miliki adalah sifat-sifat mahmudah iaitu sifat-sifat terpuji. puasanya diterima oleh Allah. Oleh yang demikian apabila kita mempelajari sungguh-sungguh ilmu rohani ini hingga kita berjaya membersihkan hati. wirid dan zikirnya diterima oleh Allah. Yang menjadikan manusia itu hidup dan berfungsi adalah rohnya. seluruh amalan lahirnya tidak akan diterima. pengorbanannya diterima oleh Allah. Bila hati bersih. Ini sesuai dengan Hadis yang bermaksud: “Cukup sembahyang sunat dua rakaat daripada hati yang bertaqwa.Oleh itu. Sebenarnya orang itu belajar ilmu kebudayaan Melayu. ilmu tasawuf itu adalah ilmu mengenai cara-cara membersihkan lahir dan batin daripada dosa dan kesalahan. Ia adalah makhluk yang tersembunyi. Maka ilmu ini dinamakan ilmu batin kerana ia membahaskan tentang hati dan sifat-sifatnya yang memang tidak dapat dilihat dengan mata lahir tapi dapat dilihat oleh mata batin. bila hati bersih. perjuangannya diterima oleh Allah. yang mana ilmu itu ada dicampur dengan ayat-ayat Al Quran. sembahyangnya diterima oleh Allah SWT. Dosa lahir ini berlaku setelah berlakunya dosa batin. Maksudnya. Bila hati bersih. Tetapi bila hati tidak bersih. mereka menganggap itu adalah ilmu pengasih atau ilmu kebal. Tetapi itu bukan ilmu tasawuf atau ilmu kerohanian seperti apa yang kita bahaskan di sini. bila disebut ilmu batin. Jadi hakikat manusia itu adalah roh. Selain sembahyang itu diterima. Adakalanya ilmu tasawuf dipanggil juga ilmu hakikat. Yang menjadikan mereka mukalaf disebabkan adanya roh. Itulah yang dimaksudkan di dalam ajaran Islam bahawa walaupun kedua-dua amalan lahir dan amalan batin diperintahkan melaksanakannya tetapi penilaiannya adalah amalan roh atau hatinya. Kalau kita hendak mempelajarinya tidak salah jika tidak ada unsur-unsur syirik.” Maknanya dua rakaat sembahyang seorang yang bertaqwa itu lebih baik daripada seorang yang banyak sembahyang tetapi hati masih kotor. Yang akan ditanya di Akhirat adalah rohnya. Kebal juga adalah satu juzuk daripada kebudayaan orang Melayu yang sudah disandarkan dengan Islam. dua rakaat sembahyang dari hati yang bertaqwa itu akan memberi kesan kepada kehidupan .

Hakikat roh itu sendiri tidak akan dapat dijangkau oleh mata kepala atau tidak akan dapat dibahaskan. Amalan hati (roh) ini hendaklah dijaga kerana mazmumah hati inilah yang membatalkan pahala amalanamalan lahir. sudah lama berjuang. yang mana ini semua adalah amalan lahir. Tetapi apa yang hendak dibahaskan adalah sifat-sifatnya sahaja supaya kita dapat mengenal sifat-sifat roh atau hati kita yang semula jadi itu. Sebenarnya hati itulah yang mengumpat. riyak. Berdasarkan Hadis di atas. Sembahyangnya itu boleh mencegah dirinya dari berbuat kemungkaran dan kemaksiatan. kerana hatinya sakit. sesiapa yang memiliki ilmu tentang roh ini. Maka jadilah roh atau hati seseorang itu bersih dan murni. Mahmudahnya dapat disuburkan dan yang mazmumahnya dapat ditumpaskan. sembahyang berjemaah. Manamana yang mahmudahnya (positif) hendak dipersuburkan dan dipertajamkan. diperintah oleh Allah dan Rasul dan digemari oleh manusia.lihat Bab 15) Orang yang banyak amal ibadah. mencacatkan sembahyang. (Hadis lengkap . Begitulah seterusnya di pintupintu langit yang lain hingga sampai ke pintu langit yang ketujuh. Cuba renung kembali Hadis yang pernah diucapkan oleh Rasulullah SAW kepada Sayidina Muaz bin Jabal. sudah habiskan masa untuk berdakwah. di langit yang pertama sudah tercampak amalannya. jangan lupa kita memikirkan roh kita. Rupa-rupanya yang menghijab amalan lahir ini adalah mazmumah hati. mudahlah dia mengesan sifat-sifat semula jadi yang ada pada roh itu. Ditegaskan sekali lagi. tersangkut lagi. mulutnya yang bercakap tetapi ia datang dari hati yang kotor. ilmu rohani adalah ilmu yang mengesan tabiat roh atau hati sama ada yang mazmumah atau mahmudahnya. ikut jemaah Islamiah. Walaupun mengumpat itu nampaknya amalan lahir. sedikit sebanyak sudah berkorban. sombong dan sebagainya. Hasad dengki. . Oleh itu dalam kita menunaikan kewajipan yang lahir ini. lahir dan batin. Oleh yang demikian. Bagaimana agaknya kalau orang yang tidak beramal langsung? Mengapa amalan lahir itu tersangkut? Tersangkutnya amalan itu kerana ia ada hubungan dengan penyakit batin atau roh (hati) kita yang masih kotor. mencacatkan segala ibadah dan mencacatkan pahala seluruh kebaikan kita. di langit yang kedua pula tersekat. Mana-mana yang mazmumahnya (negatif) hendaklah ditumpaskan kerana sifat-sifat negatif itu dimurkai oleh Allah dan Rasul serta juga dibenci oleh manusia. Kerana roh yang kotor itulah yang akan mencacatkan amalan lahir. rupa-rupanya Allah tidak terima semua amalan itu disebabkan hati kita masih kotor. kita cukup bimbang kerana selama ini kita telah mengerjakan sembahyang. Kita pertahankannya kerana itu adalah diperintah oleh syariat. Bukan untuk mengetahui hakikat zat roh itu sendiri. Itu bagi orang yang beramal. itu semua amalan hati. Orang yang mengumpat umpamanya. kibir. masih tertolak amalannya. Kalaupun boleh naik. Roh kita masih tidak bersih.seseorang itu.

Maka kebaikan anggota lahir inilah yang merupakan buah daripada kebersihan jiwa itu sendiri. mulut. Mudah untuk membangunkan syariat dan Sunnah Rasulullah SAW serta mudah berbuat bermacam-macam bentuk kebaikan lagi. di sinilah rahsia kejayaan dan kemenangan umat Islam. Selagi belum menjadi manusia yang bertaqwa. tidak ada jaminan dari Allah akan dibela sama ada di dunia mahupun di Akhirat. Allah tidak mengatakan akan membela orang Islam. Jadi kebersihan jiwa itulah pokok yang melahirkan kebaikan kepada tangan. maknanya orang itu sudah memiliki sifatsifat taqwa. Bila dia telah menjadi orang yang bertaqwa. akan jadi baiklah seluruh lahir dan batin manusia. Maka bila roh sudah baik. Allah hanya membantu orang-orang mukmin yang bertaqwa. maka akan bersih lahir dan batin. Inilah yang dimaksudkan oleh Allah SWT dalam Al Quran: Maksudnya: “Hendaklah kamu berbekal. maka dia akan dapat pembelaan dari Allah SWT. mata. Bila baik lahir batin manusia. dia akan menjadi orang yang bertaqwa.id/book/export/html/18216 MENJERNIHKAN HATI. Tetapi yang ada dalam ayat Al Quran mahupun dalam Hadis. Tidak ada satu ayat pun yang Allah berjanji hendak membantu orang Islam.ac.Sedangkan hati adalah raja dalam kerajaan diri.itb. http://kawansejati. maka dia dapat pembelaan dari Allah sama ada di dunia mahupun di Akhirat. Sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah sifat taqwa. Juga rahsia kehebatan umat Islam hingga berjaya menumpaskan musuh-musuhnya sama ada musuh lahir mahupun musuh batin. Jadi bila jiwa sudah bersih. MEMBERSIHKAN HATI ATAU TAZKIYATUN NAFS . takut kepada Allah. telinga. mencintai Allah dan Rasul.” (Al Baqarah: 197) Bila seseorang itu sudah dapat berbekal dengan sifat-sifat taqwa. kaki dan seluruh tindakan lahir kita ini. tidak ada jaminan dari Allah untuk dibela. adil. Sebenarnya.ee. Dalam Al Quran. Pembelaan di dunia mahupun di Akhirat. Kalau sekadar menjadi orang Islam. baik. Bila raja dalam kerajaan diri ini sudah bersih. maka sudah tentu dia akan mendorong rakyat dalam dirinya iaitu anggota (jawarih) ini untuk tunduk dan patuh kepada Allah.

kekuatan lahir dan kekuatan batin yang dimiliki manusia itu tidak lain agar supaya dipergunakan untuk mendatangkan manfa’at sebesar-besarnya guna memperoleh dan membina hidup yang selamat sejahtera materiil dan spirituil. Tidak hanya cukup sebagai makhluk yang sempurna. Bangsa jin mungkin memiliki dua kekuatan seperti itu. Malaikat dalam beberapa hal menempati tingkatan yang lebih tinggi dari manusia. 31 – Luqman: 20) Demikian besar kasih sayang Alloh SWT kepada manusia sebagai hamba-NYA. Ini sangat perlu kita renungkan sebagai pendahuluan pembahasan masalah kejernihan hati agar supaya kita menyadari kedudukan kita sebagai manusia diantara makhluk-makhluk lain ciptaan Tuhan. Ada yang membaca tasbih saja. Bahkan lebih dari itu. Tuhan Maha Pencipta Dan Maha Pengatur. Sebagaimana firman-NYA di dalam Al Qur’an: . sehingga kita dapat terus senantiasa meningkatkan syukur terima kasih kita kepada-NYA. Buktinya yaitu bahwa Nabi Sulaiman as. Terbatas mengerjakan tugas-tugas tertentu saja. Manusia terdiri dari dua macam badan. Dan sebagai insan sosial. akan tetapi terbatas. atau kemampuan yang bersifat lahiriyah dan kemampuan yang bersifat batiniyah. di dunia dan di akhiratnya kelak. Bahkan banyak tugas-tugas yang dijalankan oleh para malaikat justru diperuntukkan bagi umat manusia. Firman Alloh SWT: “Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Alloh telah menundukkan untuk (kepentingan) mu apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-NYA lahir dan batin”. Tugas mulia yang dipercayakan Alloh SWT kepada manusia untuk mengatur kehidupan di dunia menurut konsepsi yang digariskan oleh Alloh SWT. Yaitu kekuatan jasmani dan kekuatan rohani. akan tetapi terbatas. ada yang hanya ber-tahmid saja. tidak seperti yang dimiliki oleh manusia. segala apa yang ada dilangit dan di bumi ini oleh Alloh SWT dijadikan tunduk kepada manusia. Masing-masing badan itu oleh Alloh SWT diberikan kekuatan atau kemampuan yang berbeda-beda sifat dan dayanya. menciptakan manusia dengan memberinya dua macam kekuatan. lahir dan batin. pernah merajai manusia dan sekaligus bangsa jin dan makhluk-makhluk lain. kekuatan lahir dan kekuatan batin manusia merupakan perangkat pemberian Tuhan baginya untuk mengemban tugas sebagai “kholifatulloh” atau “wakil Alloh SWT” di bumi. badan jasmani atau badan wadhag dan badan rohani atau roh atau jiwa. ada yang ber-takbir saja. Kedua kekuatan. lebih-lebih makhluk jenis kasar. (QS. Makhluk-makhluk selain manusia baik itu dari golongan malaikat ataupun dari bangsa jin dan makhluk halus lainnya. ada yang terus menerus ber-ruku’.Alloh SWT. tidak diberikan dua macam kekuatan seperti yang diberikan kepada manusia. diperuntukkan bagi umat manusia supaya dengan sebaik-baiknya dimanfa’atkan bagi kepentingan hidupnya di dunia dan di akhirat. Hanya manusia saja yang diberi kekuatan seperti itu. ada yang terus menerus membaca sholawat Nabi Muhammad SAW saja. ada yang tiada henti-hentinya ber-sujud dan sebagainya.

Yang benar tidak diikuti dan yang batal dipergauli. yang buruk dikerjakan. Bahkan disamping sebagai Pusat Komando. 2 – Al Baqoroh: 30) Kekuatan lahiriyah. mengerti itu boleh dikerjakan dan ini tidak. dan satunya lag Dewan Perancang Kejahatan. baik kegiatan jasmani maupun rohani terletak di dalam hatinya. mendengar atau mungkin pernah bahkan sering mangalami sendiri bahwa akal pikiran dapat membedakan mana yang baik dan mana yang tidak baik. Ilmu pengetahuan yang berada di dalam otak pikiran manusia tidak mampu mengendalikannya. dapat menjelajahi alam metafisika. akan tetapi di dalam prakteknya justru sebaliknya. Hal itu disebabkan oleh karena yang menguasai hati pada waktu itu adalah “Dewan Perancang Kejahatan”. Yang baik ditinggalkan. dan tidak memegang peranan yang menentukan. dan lain sebagainya. akan tetapi masih terbatas sekali apabila dibandingkan dengan kemampuan batin atau jiwa manusia. mengerti mana itu halal itu haram. sekaligus juga sebagai motor penggerak yang menggerakkan segala macam gerak-gerik dan tingkah laku manusia. Betapapun besarnya kemampuan lahiriyah manusia. bahkan dapat beraudiensi dengan Tuhan Pencipta seluruh alam. dapat mengetahui mana yang menguntungkan dan mana yang merugikan. (QS. namun fungsinya hanya sebagai Dewan Pertimbangan. Perbuatan baik maupun jahat. Yang haram dikejar-kejar dan yang halal tidak dihiraukan. Adapun faktor pikiran. Siapa diantara dua dewan itu yang dominan berkuasa di dalam hati. Yang menguntungkan malah dihindari/dijauhi dan yang merugikan justru dimasuki/dilakukan. tidak mampu mengarahkan kepada suatu perbuatan yang sesuai dengan ilmu dan pengertian yang dimilikinya. semua itu dikomando atau digerakkan oleh hati. Pusat segala kegiatan manusia. perbuatan yang menguntungkan ataupun yang merugikan. seperti yang kita maklumi adalah daya kemampuan yang kelihatan mata lahir atau yang dapat diperhitungkan oleh akal pikiran atau rasio. dengan alam jin dan alam malaikat. maka dialah yang memegang komando segala gerak dan perbuatan atau tindakan manusia. Bahkan saling bertolak belakang dan saling berlawanan. pasti dia menjawab: “Tidak baik”. Siapapun jika ditanya: “Apakah . bahkan dapat mengadakan komunikasi dengan alam luar manusia. Di dalam hati manusia sama-sama bermarkas dua macam “dewan” yang berlainan pengaruh dan arahnya satu sama lain. Akal pikiran atau rasio itu sendiripun tergolong kekuatan lahir. dapat membedakan antara yang benar dan yang batal. Di dalam kehidupan sehari-hari kita sering melihat. Yang satu Dewan Perancang Kebaikan. Sedangkan kekuatan batin atau jiwa manusia dapat menembus alam ghaib. Kekuatan lahir hanya bisa berhubungan dengan alam lahir/alam nyata. Jika seorang ditanya: “Apakah perbuatan mencuri itu baik?”.”Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya AKU hendak menjadikan kholifah di muka bumi”. sekalipun dipenuhi dengan berbagai macam perbendaharaan ilmu pengetahuan dan hikmah kebijaksanaan. Hati manusia merupakan “Pusat Komando” dari segala macam gerak dan lakunya.

maksudnya membebaskan hati dari pengaruh-pengaruh nafsu yang senantiasa berusaha dan bertipu daya untuk menguasai hati manusia. Di dalam Kitab Suci Al Qur’an diterangkan pernyataan Nabi Yusuf as. sebagai berikut: “Dan tidaklah aku membiarkan diriku (dikuasai nafsu). Dan manusia dikatakan baik. dunia dan akhirat. dan apabila rusak atau kotor. dan bersih dari kotoran-kotoran nafsu. dimana kotoran-kotoran yang terdapat di dalam hati . Berkat adanya operasi tesebut.” (Hadits riwayat Imam Bukhori dan Muslim dari Nu’man bin Basyir ra) Atas dasar hadits tersebut di atas maka kemudian para Ulama Shufi mengatakan. baik budinya. apabila hatinya dipimpin oleh “Dewan Perancang Kebaikan”.perbuatan menipu. Jelasnya manusia akan menjerumus kepada kejahatan dan kehancuran apabila hatinya penuh dengan kotoran-kotoran nafsu yang berkuasa dan memerintah sebagai “Dewan Perancang Kejahatan”. menjadi rusak pula seluruh jasad. Oleh karena itu hati manusia harus selalu dibersihkan dari kotoran-kotoran dan dari hama penyakitnya dengan menempatkan “Dewan Perancang Kebaikan” sebagai pimpinan yang bijaksana di dalam dirinya. Beliau telah memberikan peringatan kepada kita dengan sabdanya: “Sesungguhnya di dalam jasad manusia itu ada segumpal daging. Tazkiyatun-nafsi atau membersihkan hati. tentang tekad beliau yang senantiasa waspada terhadap tipu daya nafsu. Betapa tepat dan bijaksananya Rosululloh SAW. semua akan menjawab: “Tidak!”. merugikan atau menyakiti orang lain itu diperbolehkan?”. Bahkan semua orang mengetahui bahwa perbuatan tersebut tercela dan sangat terkecam. karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan. 12 – Yusuf: 53) Membersihkan hati. kecuali nafsu yang diberi rohmat oleh Tuhanku. antara lain sebagai berikut: “Membersihkan jiwa (hati) dari kotoran-kotoran (nafsu) adalah wajib. korupsi. baik perangainya/pekertinya. baik akhlaknya. yaitu hati. menjadi baik pulalah seluruh jasad. ketika akan menjalani Isro’-Mi’roj merupakan tuntunan nyata yang harus diikuti oleh para umat.” (QS.” (Kitab Kifayatul Atqiya) Wajib disini dalam arti harus diusahakan oleh setiap orang dalam rangka upaya mencapai hidup selamat sejahtera dan bahagia lahir dan batin. Ketahuilah. istilah yang populer sekarang operasi mental. “Operasi Mental” yang dialami oleh Rosululloh SAW. dan baik perbuatannya. Bahkan oleh setiap insan yang hidup di dunia ini. Tetapi mengapa toh akhirnya terjadi juga dilakukan oleh sebagian bahkan banyak orang? Tidak lain karena didorong oleh keinginan nafsu yang bersarang di dalam hati yang sudah dikuasai oleh “Dewan Perancang Kejahatan” tersebut. apabila segumpal daging itu baik.

bahwa kedua kekuatan. . Melalui pengajaran dan pendidikan. Maha Mengatur. Doa permohonan hidayah/petunjuk dan pertolongan-NYA. Tanpa hidayah/petunjuk dari Alloh SWT. Bermacam-macam cara telah banyak ditempuh oleh umat masyarakat dalam melaksanakan operasi mental. Pengertian dan ilmu pengetahuan masih belum memberi jaminan akan tercapainya kondisi hati yang bersih dan jernih terbebas dari pengaruh-pengaruh nafsu yang menjadi sarang yang subur bagi bercokolnya Dewan Perancang Kejahatan seperti tersebut di atas. islam. kekuatan lahir dan kekuatan batin yang samasama sebagai anugerah pemberian Alloh SWT itu harus dimanfa’atkan secara harmonis dan berkeseimbangan dengan kebutuhan hidup serta saling isi mengisi. amanah dan kejujuran. Pendayagunaan potensi batiniyah dalam bentuk doa atau permohonan kepada Alloh SWT baik yang dilaksanakan secara sendiri-sendiri atau berkelompok (berjamaah/bersamasama). Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. lewat sistem dakwah dan peneranganpenerangan agama. Secara umum operasi mental tesebut di atas dalam garis besarnya dititik beratkan pada prinsip penanaman pengertian dan ilmu pengetahuan sehingga diharapkan bisa tumbuh suatu kesadaran. radio. Bahkan ada yang menempuh dengan riyadlohriyadloh badaniyah dan latihan-latihan kejiwaaan atau kerohanian. Lebih-lebih jika diingat bahwa hidayah Alloh SWT adalah mutlak dibutuhkan oleh setiap insan. jika dibandingkan dengan pendayagunaan potensi lahiriyah dalam bentuk bekerja. melalui perkumpulan. maka segala gangguan dan godaan yang dialami dalam perjalanan Isro’ dan Mi’roj. televisi dan buku-buku. semua dapat diatasi dengan sempurna dan sukses menghadap ke Hadlrot Alloh SWT untuk menerima tugas-tugas yang harus dilaksanakan para umat. berkarya dan bentuk-bentuk aktifitas atau kegiatan lahiriyah lainnya. manusia pasti tersesat dan terjerumus ke jurang kehancuran dan kesengsaraan.Rosululloh SAW dikeluarkan dan kemudian dimasukkannya iman. adalah masih sangat tidak seimbang. Disamping dengan cara-cara operasi mental seperti di atas dan yang sudah banyak dijalankan oleh masyarakat selama ini. surat-surat kabar dan majalah. maka operasi mental. Masing-masing dengan metode dan sistematika yang berbeda-beda. termasuk sholat lima waktu dalam sehari semalam. Masih banyak peluang kesempatan dan sisa kekuatan yang belum dimanfa’atkan untuk berdoa mememohon kepada Alloh SWT. Tuhan Yang Maha Kuasa. membersihkan dan menjernihkan hati harus secara terus menerus diusahakan oleh setiap orang. Bertambahnya ilmiah atau ilmu pengetahuan baik berupa ilmu pengetahuan agama maupun ilmu pengetahuan umum lainnya apabila tidak disertai memperoleh hidayah Alloh SWT. organisasi-organisasi sosial dan bermacammacam bentuk pergaulan hidup lainnya. Mengingat semakin hebatnya pengaruh-pengaruh dari berbagai jurusan yang merangsang hati manusia. Yaitu pendayagunaan kekuatan atau potensi batiniyah dalam bentuk doa permohonan kepada Alloh SWT. masih ada suatu cara yang belum banyak dilakukan orang. Akan tetapi kenyataan di dalam prakteknya tidak semudah itu. Padahal seperti yang disebutkan di atas. yakni pengaruh negatif yang menyuburkan pertumbuhan Dewan Perancang Kejahatan. ihsan. menggunakan media massa.

Ilmu yang seharusnya menjadi alat penyaring kemurnian dan kemulusan hati yang bersih. Barang siapa tidak mendapat hidayah Alloh pasti tersesat dan akhirnya menemui kesengsaraan dan mengalami kehancuran. kita harus menuntut ilmu-ilmu yang ada hubungannya dengan tata cara membersihkan hati dan yang berkaitan dengan masalah operasi mental untuk memperoleh ketenangan batin dan ketentraman jiwa yang disebabkan memperoleh hidayah dari Alloh SWT. 29 – Al Ankabut: 69) Berjihad disini artinya bersungguh-sungguh atau berusaha dengan sungguh memohon kepada Alloh SWT itu disebut MUJAHADAH. Abu Mansyur dan Dailami dari Jabir ra) Orang yang jauh dari Alloh tidak akan mendapat hidayah-NYA. Rosululloh SAW telah memperingatkan kita dengan sabdanya: “Barang siapa bertambah ilmunya dan tidak bertambah hidayahnya. rasa dirinya berilmu. Sehingga kemudian timbul rasa kebanggaan. Apakah hidayah dari Alloh SWT dapat diperoleh atau diusahakan dengan upaya manusia? Jawabannya tegas: “Dapat!” Firman Alloh SWT dalam Al Qur’an Surat No. ketentraman batin dan kesehatan mental. berkemampuan. berkuasa. egoisme atau Ananiyah. tidak ada kunci untuk mendapatkan hidayah selain mujahadah” . Imam Ghozali mengatakan dalam kitab Ihya-nya “Mujahadah adalah kunci hidayah. Bahkan boleh jadi ilmu-ilmu yang tidak disertai hidayah Alloh SWT itu malah menyuburkan bercokolnya “imperialis nafsu” sebagai “Dewan Perancang Kejahatan” di dalam hati manusia. Tentang hubungan antara hidayah dan mujahadah. disamping ilmu-ilmu pengetahuan harus dipelajari. Oleh karena itu. 29 Al Ankabut ayat 69 berbunyi: “Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridloan) KAMI. maka tidak menjadi bertambah (dekatnya) melainkan semakin jauh dari Alloh” (HR.maka ilmu-ilmu tersebut tidak akan mampu menanamkan benih-benih yang menumbuhkan kejernihan hati. dan sesungguhnya Alloh bersama orang-orang yang berbuat kebaikan” (QS. dalam prakteknya disalahgunakan menjadi polusi jiwa (pengotoran jiwa) yang lebih keruh. dan rasa diri lebih dari orang lain. Dalam hubungan antara ilmu dan hidayah. Akibatnya muncul bendera “ke-aku-an”. tetapi lebih halus sehingga yang bersangkutan tidak merasa. benar-benar akan KAMI tunjukkan kepada mereka jalan-jalan KAMI.

tujuan dan kepentingan apa do’a itu dicipta.disamping do’a-do’a pada setiap melakukan gerakan seperti itu. Namun sayangnya hanya sedikit sekali dilakukan oleh umat Islam sendiri. kemantapan hati dan sebagainya. waktu keluar rumah. Bertalian dengan kebutuhan untuk kejernihan hati. “Mewushulkan” yaitu mengantar dan menyampaikan kepada tingkat kondisi batiniyah yang sadar kepada Alloh SWT. beratus. kekhusyu’an. masih banyak lagi do’a-do’a untuk suatu hajat atau kepentingan. situasi dan kondisi pada waktu do’a itu dicipta. . terutama Ulama Shufi berpendapat bahwa do’a yang paling diijabahi oleh Alloh SWT. saat akan tidur. maka daya keampuhan dan kegunaan do’a juga berbeda-beda. manfa’at yang hubungan dengan hal-hal yang bersifat material dan hal-hal yang bersifat moral dan spiritual. Rosululloh SAW memberikan tuntunan bermaca-macam do’a. Berpuluh. jernih dan tenteram. Para ulama. Ada do’a sebelum makan. kaifiyah (cara pengamalan) dan adab-adab ketika berdo’a dan kondisi batiniyah dan kejiwaan orang yang berdo’a. ketika bangun tidur. ketika masuk rumah dan sebagainya. selesai makan. do’a di waktu pagi. bagi si pembaca sholawat adalah seperti dikatakan oleh Syekh Hasan Al-‘Adawi di dalam syarah kitab “Dalaailul Khoirot” yang kemudian dibenarkan dan didukung oleh para Ulama Shufi lainnya. manfa’at lahiri dan manfa’at batini. ketika berpakaian. bahkan mungkin bisa berpuluh ribu macam sholawat.” (HR. Antara lain berkaitan dengan pribadi/kepribadian penciptanya. Masing-masing sholawat dikaruniai faedah dan manfa’at yang berbeda-beda. Abu Ya’la dan Al-Hakim dari Sayyidina ‘Ali ra) Ibarat “senjata”. manfa’at duniawi dan manfa’at ukhrowi. baik dari tuntunan Rosululloh SAW. sore hari. Di dalam Islam. susunan redaksi do’a. maupun dicipta oleh para sahabat dan para ulama.. Hampir setiap gerakan ada do’anya. (Sa’adatud-Daroini hal 36) “Sesungguhnya membaca Sholawat kepada Nabi Muhammad SAW itu bisa menerangi hati dan mewushulkan kepada Tuhan Dzat Yang Maha Mengetahui perkara gaib” Banyak sekali macamnya do’a sholawat. keikhlasan. yaitu sebagai berikut: “Menerangi hati” yaitu hati menjadi terang.Banyak sekali macam dan jenisnya do’a yang dilakukan orang dengan cara dan bahasa yang berbeda-beda menurut bahasa negara atau daerah masing-masing dan mengikuti tuntunan agama atau kepercayaan yang dianut sendiri-sendiri. Misalnya hudlurnya hati. Rosululloh SAW bersabda: “Do’a adalah senjatanya orang mukmin…. beribu-ribu. istilah bahasa jawa paling mandi adalah do’a Sholawat. Secara umum mengenai faedah dan manfa’at do’a sholawat kepada Baginda Nabi Muhammad SAW.

yakin. niscaya ruhnya menjadi jernih. pakaian suci. riya' dan lain-lain. sombong.ketenangan batin dan ketentraman jiwa. seperti: tauhid. mandi dengan air dan membersihkan pakaian. Al Baqarah: 222).شطر اليمان، والحمد ل تمل ُالميزان(( أخرجه مسلم‬ َ َ ِْ ْ َ ّ ُ ْ َ َ ِ َ ِْ ُ ْ َ ِ . Inilah adab yang utama serta pengagungan puncak terhadap Rabb semesta alam dengan melaksanakan ibadah terhadap-Nya. dengki. dan sifat ini disempurnakan dengan memperbanyak bertaubat. Sabda Nabi ρ: ‫ وعن أبي مالك الحارث بن عاصم الشعري‬ ‫ قال: قال رسول ال‬: (( ‫الطهور‬ َْ ِ ّ َُ ُ ْ ُّ ‫. http://cintahidupmati. berada di tempat yang suci. kalbunya menjadi giat dan dia telah siap untuk bermunajat dengan Rabbnya dalam kondisi yang paling sempurna: badan suci. jiwa menjadi baik. munafik. • • Kondisi seorang hamba saat bermunajat dengan Rabbnya: Apabila kondisi lahir seorang muslim telah dibersihkan dengan air dan batinnya telah dibersihkan dengan tauhid dan iman. (Q. tinggi hati.com/2010/06/16/menjernihkan-hati-membersihkan-hatitazkiyatun-nafs/ Bersuci • Bersuci yaitu: mebersihkan diri dari najis zahir dan batin. istighfar dan berzikir kepada Allah. iri. seperti syirik. serta mengisi jiwa dengan sifat-sifat yang baik. sudah sewajarnya kita memilih sholawat yang dikaruniai manfa’at dan faedah yang kita butuhkan tersebut. Bersuci terbagi menajdi dua: Bersuci secara lahir: dengan cara berwudhu'. kafir.S. tawakkal dan lain-lain. hati bersih. ikhlas. Karena itu bersuci adalah sebagian dari keimanan. jujur. iman. Bersuci untuk batin: dengan cara membersihkan hati dari sifat-sifat yang jelek.wordpress. Allah berfirman Ι: #∃9  ϑ ⇓ Φ τ⇐σγδ∈ ⊆   )∈β♦ 4 ® 〈 ρυ ™ τ ∉ = #∃9Γ↑θ♣♦/∈   τ ™ τ ∉ = #∃!♥ "Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri". badan dan tempat dari segala najis.

Air najis menjadi suci bila perubahan di atas hilang dengan sendirinya. dan dia tidak mempunyai pakaian yang lain maka berusahalah untuk mencari tahu kondisi pakain tersebut. panas ataupun dingin. Pembagian air. penyakit-penyakit hati seperti. air yang terpancar dari tanah dengan sendirinya atau dengan alat. Bersuci merupakan salah satu kesempurnaan ajaran Islam. Air najis. jika tidak mendapatkan air atau kawatir air dapat mengganggu kesehatannya maka lakukanlah tayammum. Rohani dipengaruhi dari dua sisi. Inilah yang akan dibahas dalam bab ini. atau dengan ditambahkan air dari luar hingga perubahan tersebut hilang. jasmani dipenuhi kotoran dari dua sisi: dari dalam seperti keringat dan dari luar seperti debu. air laut. Bersuci dengan air yang suci dengan tata cara yang disyariatkan untuk menghilangkan hadas dan najis. air sungai. Bersuci dari najis yang berada pada tubuh atau pakaian atau suatu tempat haruslah menggunakan air. Inilah air suci yang digunakan untuk bersuci.Dari Abu Malik Al Ashari berkata: “Rasulullah ρ bersabda: “Bersuci sebagian dari iman dan ucapan Alhamdulillah memenuhi timbangan. Air terbagi dua: Air yang suci. Bersuci dari hadas yang kecil dan hadas besar harus dengan menggunakan air. atau cairan lain ataupun .…". 1 • • • • • • • • • • • • Badan dan ruh yang sehat Allah menciptakan manusia terdiri dari jasmani dan rohani. rasa atau baunya disebabkan oleh najis. kezaliman dan perbuatan zina. atau dengan dikurangi. insya Allah shalatnya sah. seperti air hujan. Untuk menjaga kesehatan rohani diharuskan memperbanyak taubat dan istighfar. Bila seseorang tidak dapat membedakan sebuah pakain apakah dia suci atau terkena najis. Untuk menjaga kesehatannya diharuskan membersihkannya dengan air. baik jumlah airnya sedikit maupun banyak. baik rasanya tawar maupun asin. Bila seorang tidak dapat membedakan suatu air apakah suci atau tidak. maka gunakanlah air tersebut untuk bersuci jika dugaannya kuat bahwa air tersebut suci. dengki dan sombong dan dipengaruhi juga oleh dosa yang diperbuatnya seperti. Hukumnya tidak boleh digunakan untuk bersuci. Yaitu air yang berubah warna. Bila seorang muslim ragu-ragu dengan keadaan suatu air apakah najis atau suci maka kembalikan kepada hukum asalnya yaitu: suci. yaitu air yang masih berada dalam kondisi aslinya. jika dugaannya kuat bahwa pakain tersebut suci maka gunakanlah untuk shalat.

dan jangan minum pada bejana emas dan perak.بطنه نار جهنم( متفق عليه‬ Dari Ummu Salamah radhiyallahu anha bahwa Rasulullah ρ bersabda: “Orang yang minum dari bejana perak. jika diketahui bahwa pakaian atau bejana tersebut terkena najis maka wajib dicuci dengan air terlebih dahulu. Perhiasan tersebut adalah untuk mereka (orang kafir) di dunia dan untuk kalian di akhirat”. Andai tetap digunakan wudhunya sah namun berdosa. sesungguhnya ia menuangkan ke dalam perutnya neraka Jahannam”.• • • • benda padat yang suci yang dapat menghilangkan zat najis tersebut. Boleh menggunakan bejana apapun yang suci untuk berwudhu dan keperluan lainnya selagi bejana tersebut bukan hasil rampasan.” 2 ‫ عن أم سلمة‬ ‫ أن رسول ال‬ ‫قال: )الذي يشرب في آنية الفضة، إنما يجرجر في‬ ِ ّ َُ ِ ْ ََ ٌ َ ّ ُ ‫. dan jangan makan pada nampannya.webnode.الخرة( متفق عليه‬ Dari Huzaifah τ aku mendengar Rasulullah ρ bersabda : “Janganlah kalian memakai sutera. jika demikian maka haram digunakan.com/news/thaharah-bersuci-/ CARA MENAJAMKAN MATA BATHIN . Bejana dan pakaian orang kafir yang tidak diketahui kondisinya. dan kain tenun sutera. Hukum menggunakan bejana emas dan perak Laki-laki dan wanita haram menggunakan bejana yang terbuat dari emas dan perak untuk makan. karena hukum asal segala sesuatu adalah suci. apakah dia najis atau tidak boleh digunakan. Muttafaq ’alaih. http://salafy-robbani. atau terbuat dari emas atau perak. ‫ عن حذيفة‬ ‫ قال: سمعت رسول ال‬ ‫يقول: )ل تلبسوا الحرير ول الديباج، ول‬ ِ ّ َُ ‫تشربوا في آنية الذهب والفضة؛ ول تأكلوا في صحافها فإنها لهم في الدنيا؛ و لكم في‬ ِ ْ ََ ٌ َ ّ ُ ‫. cincin perak untuk laki-laki dan untuk keperluan darurat seperti untuk gigi dan hidung. minum dan keperluan lain kecuali untuk perhiasan wanita. Muttafaq ’alaih.

akan memberikan konsesi yang besar berupa pengetahuan dan kemampuan melebihi rata-rata orang lain. dan Istikharoh ( meminta petunjuk dari Allah SWT ) LANGKAH-LANGKAH MEMPERKUAT CAHAYA BATHIN . Dalam Hadist Nabi disebutkan : "Hati manusia itu ibarat sehelai kain putih yang apabila manusia itu berbuat dosa maka tercorenglah / ternodailah kain putih tersebut dengan satu titik noda kemudian jika sering berbuat dosa lambat-laun sehelai kain putih itu berubah menjadi kotor / hitam". tempat mata hati adalah Qalbu ( hati nurani ) yang selalu berubah setiap saat sesuai dengan perbuatan manusia seharihari jika berbuat jahat akan lupa kepada Allah maka Qalbu itu menjadi kotor dan jika berbuat baik atau berzikir Qalbu itu akan bersih kembali. dengki. bersumber dari kuasa Allah SWT. CARA MENAJAMKAN MATA BATIN Mata Batin atau dalam Istilah Tasawuf Al Bathinah merupakan Indera keenam yang Allah berikan kepada setiap manusia. Ketiga. benci. Mengosongkan hati dari sifat-sifat buruk seperti iri. Jika hati nurani sudah kotor maka terkunci nuraninya akan sulit menerima petunjuk dari Allah. Kedua. Mata Batin ibarat kaca yang dapat melihat sesuatu (bercermin) atau ibarat pisau tumpul yang dapat diasah sampai tajam sehingga dapat memotong sesuatu benda. Mendawamkan ( Kontinue ) sholat dan berzikir pada malam hari karena kesepian malam dapat menambah kekhusuk-an hati. dan dari sifat keduniawian. Meningkatkan Iman dan Kecintaan kepada Allah yaitu : mencintai Allah dari segala-galanya selalu Munajad ( mohon pertolongan Allah ). Keempat. Membuang daya khayal yang mengganggu keyakinan hati kemudian berpikir tentang hal-hal yang ghoib yang kita ketahui.. CARA MENAJAMKAN MATA BATHIN Seluruh kekuatan yang ada didunia ini. Setiap manusia mempunyai mata batin yang asal mulanya Allah ciptakan bersih tanpa ada noda sedikitpun tetapi kemudian dinodai oleh sifat-sifat buruk dan keduniawian. Ada Empat Tahapan Untuk Menajamkan atau Membersihkan Mata Batin : Pertama. Segala usaha pencapaian manusia dalam meningkatkan konsentrasi batinnya kepada Allah. Ketika kita masih kecil mata batin kita masih bersih sehingga dapat melihat hal-hal yang ghoib dan mudah menangkap Ilmu Pengetahuan dengan mudah tetapi setelah kita besar mata batin kita sudah ternodai oleh sifat-sifat buruk dan keduniawian sehingga tidak dapat melihat lagi hal-hal yang ghoib (tertutup).

Memperkuat Kehendak. sekaligus bernilai Ibadah. Mengurangi Makan dan Tidur 9. Mengenakan Wewangian Beberapa hal tersebut diatas apabila diamalkan. selama ia mengingat Aku" karena itu. Z i k i r. Zikir Kalimah Toyyibah 10. itu pula yang akan dikabulkan oleh Allah SWT. Mempertajam Batin. Dengan zikir berarti membersihkan dinding kaca batin. Zikir memiliki pengaruh yang kuat terhadap kecemerlangan cahaya batin. Kebiasaan melakukan zikir dengan baik dan benar akan menimbulkan ketentraman hati dan menumbuhkan sifat ikhlas. Sampai disini mungkin timbul suatu pertanyaan. Hikmah zikir amatlah besar bagi orang yang ingin membangkitkan kekuatan indera keenamnya ( batin ). zikir merupakan latihan menuju Ikhlasnya hati dan Istiqomah dalam berkomunikasi dengan Al Khaliq ( Sang Pencipta ). 1. Makanan Halal dan Bersih 5. apa yang terdapat dalam hati. Berhati Ikhlas dan Berpantang Tamak 7. meyebabkan cahaya-sinarnya tidak muncul keluar secara maksimal.Ada beberapa langkah yang memiliki pengaruh positif terhadap kecemerlangan Cahaya Batin manusia. agar Allah senantiasa mengingat Anda. zikir merupakan metode membentuk dan memperkuat Niat Hati. Insya Allah seseorang akan memiliki cahaya/kekuatan batin yang kuat sehingga apa yang terprogram dalam hati akan cepat terlaksana. yaitu : > > > > > > > > > > 1. sehingga dengan izin Allah SWT. Dengan kata lain. zikir memiliki beberapa manfaat. Apakah zikir memiliki pengaruh terhadap kekuatan batin? untuk menjawab pertanyaan ini. Hati yang selalu terisi dengan Cahaya Zikir akan memancarkan Nur Allah dan keberadaannya akan mempengaruhi perilaku yang serba positif. Bahwa dengan selalu mengingat Allah menyebabkan Allah membalas ingat kepada seorang hamba-Nya "Aku selalu menyertai dan membantunya. ibarat sebuah bohlam lampu yang tertutup kaca yang kotor. Shalawat Nabi 4. kiranya perlu diketahui bahwa hal tersebut merupakan bagian dari karunia Allah SWT. Dalam sebuah Hadist. Melalui zikir. Ditinjau dari sisi ibadah. . Ditinjau dari sisi kekuatan batin. berarti membersihkan kotoran yang melekat sehingga kaca menjadi bersih dan cahaya-sinarnya bisa memancar keluar. Do'a 3. Berpantang Dosa Besar 6. Bersedekah ( Dermawan ) 8. Zikir 2. diantaranya : Membentuk.

berlakulah hukum timbal balik. baru setelah itu reaksi do'anya untuk orang yang dituju. maka do'a itu akan kembali menghantam orang yang berdo'a. Menurut para Ahli Hikmah. Contohnya : Anda berdo'a agar si "A" jatuh dari sepeda motor. Sebaliknya murid pun berdo'a untuk kebaikan gurunya. Karena itu perbanyaklah berdo'a atau mendo'akan sesama yang sedang dirundung duka. hendaklah memperbanyak do'a kepada orang lain. sebaliknya jika orang yang dituju itu orang baik-baik. setelah itu baru giliran si "A". cobalah anda mendo'akan seseorang yang anda kenal dimana orang itu sedang mengalami kesulitan. maka boleh jadi anda akan jatuh sendiri dari sepeda motor. Jika hal ini dikaitkan dengan janji Allah . Dari sini lalu timbul konsep "Saling Do'a men Do'akan" seperti guru memberikan atau menghadiahkan do'a berupa surat Al Fatehah kepada muridnya. Seseorang yang ingin memiliki kekuatan Rohani pada dirinya. Konon dengan mendo'akan keselamatan kepada Nabi. Tetapi dalam sebuah Hadist disebutkan. 3. guru anda. contohnya : Anda mendo'akan si "A" yang sedang dirundung duka agar Allah berkenan mengeluarkan dari kedukaan. mendo'akan seseorang memiliki nilai dalam membentuk kepribadian lebih peka terhadap persoalan orang lain. Insya Allah reaksi dari do'a itu akan anda rasakan terlebih dahulu. disamping untuk diri sendiri dan keluarganya. Lalu siapa yang patut disebut guru?. Mengapa ?? ini disebabkan karena do'a itu diucapkan secara Ikhlas.perbanyaklah mengingat-Nya dengan selalu berzikir. Caranya. Dimana ilmu itu selanjutnya kita amalkan dan bermanfaat. Seseorang yang berdo'a untuk kejelekan sesamanya maka do'a itu melayang-layang di Angkasa. Mungkin sudah sering/ pernah mendengar nasihat dari orang-orang tua kita bahwa kalau ada bahaya. kita disarankan salah satunya adalah untuk memperbanyak Shalawat kepada Nabi Muhammad SAW. orang yang dikenal / tidak dikenal. Siapa menanam kebajikan ia akan menuai kebajikan juga. Dalam beberapa hadist Rasullullah SAW banyak kita temukan berbagai keterangan tentang Afdalnya . siapa pun juga. Sebaliknya jika anda berdo'a untuk kejelekan si "A" sementara si "A" tidak patut di do'akan jelek maka reaksi do'a tersebut akan kembali kepada Anda. jika orang yang dido'akan jelek itu orang zalim maka Allah SWT akan memperkenankan do'anya. Do'a. sebaliknya jika ia menanam kezaliman maka ia pun akan menuai kezalimannya juga. Karena itu semakin banyak anda berdo'a untuk kebaikan sahabat. semoga . 2. maka akan semakin banyak kebaikan yang akan anda rasakan. Shalawat Nabi. maka yang pertama kali merasakan reaksi do'a itu adalah orang yang mendo'akan. Bahwa barang siapa yang mengasihi yang dibumi maka yang dilangit akan mengasihinya. Di samping itu. Allah SWT akan mengutus para malaikat untuk ganti mendo'akan keselamatan kepada orang itu. Keikhlasan memiliki nilai (kekuatan) yang sangat tinggi. selanjutnya baru orang yang anda do'akan. seseorang yang mendo'akan sesamanya maka reaksi do'a itu akan kembali kepadanya. Dalam Hadist yang lain disebutkan bahwa do'a yang mudah dikabulkan adalah do'a yang diucapkan oleh seorang sahabat Secara Rahasia. Guru adalah orang yang memberikan informasi pengetahuan akan suatu ilmu.

Makanan Halal dan Bersih. Dengan kondisi badan yang bersih. Seseorang yang ingin memiliki kekuatan batin bersumber dari tenaga Ilahiyah harus memperhatikan makanannya. ). Efek dari makanan yang haram ini menyebabkan jiwa sulit untuk diajak menyatu dengan hal-hal yang positif. Nasa'I dan Hakim. setitik makanan yang haram memberikan efek terhadap kejernihan hati. Begitu halnya jika anda menghendaki dijaga para malaikat Allah.bershalawat. Babi. Daging yang tumbuh dari makanan yang haram selalu menuntut untuk diberi makanan yang haram pula. bangkai. maka Allah SWT memenuhi seratus hajatnya. Seseorang yang sudah terjebak dalam lingkaran ini sulit untuk melepaskannya. Sedikit demi sedikit akan hitamlah semuanya. puasa itu bertujuan menyucikan darah dan daging yang timbul dari makanan yang haram. tujuh puluh daripadanya untuk kepentingan akhiratnya dan tiga puluh lagi untuk kepentingan dunianya". maka Allah membalas Shalawat untuknya sepuluh kali dan menanggalkan sepuluh kesalahan darinya dan meninggikannya sepuluh derajat ". sulitlah cahaya menembus nya. dll. "Barang siapa membaca Shalawat untuk Ku sekali. Yang berkaitan dengan urusan kekuatan batin. sampai dibacakan Shalawat atas Nabi ". Makanan yang haram akan membentuk jiwa yang kasar dan tidak religius. Ibarat setitik tinta yang jatuh diatas kertas putih.Dailami). Diantaranya : "Setiap do'a itu Terdindingi. jangan kotori diri anda dengan darah dan daging yang tumbuh dari makanan yang haram. Fungsinya hanya untuk mempersiapkan wadah yang bersih terhadap ilmu yang akan diwadahinya. benarlah adanya jika orang-orang tua kita menyuruh anak-anaknya untuk memperbanyak shalawat kepada anak cucunya. Pada hadist yang lain yang diriwayatkan oleh Ahmad. sehingga secara tidak langsung menjadikan hijab atau penghalang seseorang memperoleh getaran/ cahaya Illahiyah. terdapat dalam Hadist yang diriwayatkan Ibnu Najjar dan Jabir. Berdasarkan hadist-hadist itu. berdo'a tidak sungguh-sungguh dan hati tidak tawakal kepada Allah. "Barangsiapa ber-Shalawat kepada Ku dalam satu hari seratus kali. Disebutkan. hati menjadi bersih bercahaya. Karena selain merupakan penghormatan kepada junjungannya juga memiliki dampak yang amat menguntungkan dunia dan akhirat. diharapkan ilmu batin lebih mampu bersenyawa dengan jiwa dan raga. tapi juga dari cara dan proses untuk mendapatkan makanan tersebut. . Rasullullah SAW bersabda. Baginya pantang kemasukan makanan yang haram karena keberadaannya akan mengotori hati. (HR. Ad. Hati yang gelap menutupi hati nurani. menyebabkan tidak peka terhadap nilai-nilai kehidupan yang mulia. seperti : dibuat zikir tidak khusuk. Makanan yang haram disini bukan hanya dilihat dari jenisnya saja ( Misal . semakin banyak unsur makanan haram yang masuk. 4. Seperti kaca yang kotor oleh debu-debu. Tapi dengan zikir dan menjaga makanan haram. Konon. Bahkan ada suatu keyakinan bahwa puasa tidak terkait dengan suatu ilmu. Inilah mengapa para ahli Ilmu batin sering menyarankan seorang calon siswa yang ingin suatu ilmu agar memulai suatu pelajaran dengan laku batin seperti puasa. ibarat kertas putih yang banyak ternoda tinta.

Begitu halnya dengan perbuatan seperti zina. Maling dan Madat. Sebaliknya walau orang itu berilmu tinggi tetapi kalau tidak disukai sesamanya maka apa yang diucapkannya pun . Hadist ini jika dikaitkan dengan kehidupan para spiritualis mereka memiliki power pertama kali disebabkan karena kharismanya.5. tentu banyak orang yang menyenangimu ". yang artinya berjudi. Insya Allah menjadikan manusia "Sakti" Dunia Akhirat. Judi umpamanya. Rasullullah SAW pernah didatangi seorang sahabat yang ingin meminta resep agar disukai Allah SWT dan disukai sesama manusia. yaitu persoalan yang dihadapinya. Beberapa langkah apabila dilakukan secara konsekuen. Berpantang Dosa Besar. "Seseorang yang mengucapkan Laa ilaha illallah dengan memurnikan niat. zina. 6. Hati dan Telinga Allah ( baca hadist Thabrani ). mabuk-mabukan. tidak rakus dengan dunia lebih memiliki kepekaan dalam menyerap pelajaraan ilmu batin. pasti dibukakan untuknya pintu-pintu langit. Seseorang yang sudah "Kecanduan" satu diantara yang lima perkara ini bukan hanya rendah dipandang Allah. Di mana secara umum kemudian dikenal pantangan Ma-Lima yaitu : Main. Orang yang memiliki sifat ikhlas dan tidak tamak amat disukai manusia. Berpikir dan Mendengar bersama dengan Lidah. Hadist ini bisa ditafsiri bahwa suatu amalan harus diimbangi dengan pengamalan. dipandangan manusia biasa pun ikut rendah. ibarat voltage pada lampu yang selalu di tambah getarannya sementara kaca yang melingkari lampu itu pun selalu dibersihkan melalui laku-laku yang positif. Adanya keselarasan antara ucapan mulut dengan tindakan menyebabkan orang itu mencapai hakikatnya "Kekuatan-Kesaktian". Seseorang yang memiliki hati ikhlas. Melihat. tentu Allah akan menyenangimu. Getaran batinnya kuat. Secara logika. Disebutkan bahwa orang yang berhati ikhlas diperkenankan Allah SWT untuk : Berbicara. Hikmah suatu amalan (bacaan) biasanya terkait dengan perilaku manusianya. dan jangan tamak dengan hak orang lain. dan menyalahgunakan narkotika diyakini sebagai hal yang mampu menghancurkan kehidupan manusia. Dalam hadistnya Turmudzi meriwayatkan. orang yang berhati ikhlas lebih mudah memusatkan konsentrasinya pada satu titik tujuan. Berhati Ikhlas Berpantang Tamak. seseorang yang sudah terlilit judi andaikan ia seorang pemimpin maka cendrung korup dan hanya kecil kejujuran yang masih tersisa padanya. mabuk-mabukan. Hati yang ikhlas identik dengan ketiadaan rasa tamak. mencuri. Rasullullah bersabda : "Jangan rakus dengan Harta Dunia. Walau lima hal ini belum mencakup keseluruhan dosa besar tetapi kelimanya diyakini sebagai biang dari segala dosa. Mata. Karena itu orang yang ingin memiliki kekuatan batin yang hakiki hendaknya mampu menjaga diri dari lima perkara ini. Madon. Minum. Nurani yang kotor menyebabkan do'a-do'a tidak terkabul. jika seseorang itu banyak disukai sesamanya maka apa yang diucapkan pun akan dipercaya. Berpantang melakukan dosa-dosa besar juga dalam upaya membersihkan rohani. mencuri dan penyalahgunaan narkotika. sampai ucapannya itu dibawa ke Arsy selagi dosa-dosa besar dijauhi".

dengan puasa seseorang mampu memperoleh mulut yang baru. Sedangkan anak-anak muda itu mengapa tidak mau mencuri kebun milik sang dermawan. Tradisi kita. Bersedekah ( Dermawan ). Ulat agar bisa terbang menjadi kupu-kupu harus berpuasa terlebih dahulu. pertolongan dan kemenangan". ketika secara budaya sudah tiada lagi tempat untuk bertanya. Sebuah laku tirakat yang universal yang berlaku untuk seluruh makhluk hidup adalah puasa. Aktivitas ini jika ditinjau dari sisi ilmu batin. Logikannya jika orang itu disukai banyak orang maka ia jauh dari bahaya. Disinyalir. rata-rata mereka mengutarakan keengganannya "Ah dia orang baik kok kita kerjain" katanya. Bersedekah selain untuk tujuan ibadah sosial juga memiliki pengaruh terhadap menyingkirnya bahaya. Tuhan akan memberi Kamu rezeki. Hanya orang-orang yang sungguh-sungguh saja yang sanggup melakukannya. Dua orang yang sama-sama memiliki ilmu batin memiliki kebun mangga. . mangga dari seorang dermawan itu tidak ada yang mencurinya. menunjukan bahwa kesungguhan memprogram niat itu yang akan menghasilkan kelebihan-kelebihan. (HR Jabir RA) Dalam kehidupan bermasyarakat kita bisa melilhat hikmah dari sedekah ini. Rasullullah SAW bersabda : "Wahai Manusia !! Bertobatlah Kamu kepada Allah sebelum mati. sambunglah hubungan dengan Tuhanmu dengan memperbanyak zikir dan memperbanyak amal sedekah dengan rahasia maupun terang-terangan.tidak akan ada yang menggubris. melalui puasa seseorang bisa mendapatkan telinga yang baru dan ketika ia tak lagi mampu berkata. Dengan banyak bersedekah. segeralah Kamu beramal saleh sebelum Kamu sibuk. Seseorang yang memiliki jiwa dermawan amat disukai sesamanya. sebaliknya kebun mangga yang milik orang bakhil itu banyak dicuri anak-anak muda. nah anda ingin menang dan sakti dunia akhirat ?? perbanyaklah sedekah. Secara logika. Orang-orang terdahulu tanpa mempermasalahkan sisi ilmiahnya aktivitas puasa telah berhasil mendapatkan segala daya linuwih atau keistimewaan melalui puasa yang lazim disebut tirakat. Para spiritualis mendapatkan Wahyu maupun Wisik ( Petunjuk ghoib melalui puasa terlebih dahulu ). Banyak hadist membahas masalah sedekah berkaitan dengan tolak-balak. Dan tradisi itu masih terus dilestarikan orang-orang zaman sekarang. intuisi. pencurian itu terjadi karena unsur "Tidak Suka" dengan pemilik kebun. seseorang akan memperoleh inspirasi baru. Intinya sampai kapanpun orang tetap meyakini dengan mengurangi makan dalam hal ini adalah puasa. Secara budaya banyak hal yang dapat diraih melalui puasa. 8. Kisah nyata terjadi pada suatu daerah. Mengurangi Makan dan Tidur. Ketika hampir musim panen. ular agar bisa ganti kulit harus puasa terlebih dahulu dan ayam agar bisa beranak pun harus puasa terlebih dahulu. puasa adalah bentuk kesungguhan yang diwujudkan melalui melaparkan diri. seseorang akan memperoleh limpahan rezeki dan kemenangan. 7.

tumpul pikirannya dan kebiasaan mengantuk. Dalam filosofi ilmu batin. Menurut Imam Syafi'i dengan berpuasa seseorang terhindar dari lemah beribadah. Melawan "Nafsu" tidur menuju ibadah kepada Allah SWT dan dalam suasana hening itu konsentrasi mudah menyatu. selagi yang membaca kalimah itu orang yang menjauhi dosa-dosa besar. Banyak para spiritualis yang memiliki keunikan dalam ilmu batin bukan karena banyaknya ilmu dan panjangnya amalan yang dibacanya. dan Hakim "Afdhaluzd dzikri La ilaha Illallaahu" yang artinya : sebaik-baik zikir adalah La ilaha illallah. sepanjang zikir ini diamalkan secara tulus ikhlas mengharap ridho Allah SWT. Orang-orang terdahulu memiliki ketajaman mata batin dan manjur Ilmu kanuragannya karena kuatnya dalam Laku Melek atau mengurangi tidur malam hari. Sedangkan dengan mengamalkan zikir kalimah ini. seseorang akan diberi karunia oleh Allah SWT walau jenis karunia itu tidak dimintanya. 9. Kemudian pada hadist yang lain disebutkan bahwa dengan zikir kalimah Toyyibah ini menyebabkan pintu langit terbuka. Hanya Islam yang menginformasikan bahwa dengan berTahajud ketika orang lain terlelap dalam tidur. berat badanya. Dalam hadist Qudsy tersurat : "Barang siapa disibukkan zikir kepada-Ku sehingga tidak sempat memohon dari-Ku maka Aku akan memberikan yang terbaik dari apa saja yang Ku berikan". justru Allah yang akan mengatur potensi manusia. Insya Allah seseorang yang membiasakan diri tafakur dan beribadah pada malam hari. zikir ini disebut sebagai sebaik-baiknya zikir. Karena didalam puasa itu tidak hanya bermakna melaparkan diri semata. Artinya : hikmah dari zikir kalimah Toyyibah itu. sehingga orang-orang yang berpuasa do'a nya makbul dan apa yang terusik dalam hatinya sering menjadi kenyataan. maka Allah SWT akan memberikan keberkahan dalam ilmu-ilmunya. Bahkan ketika agama Islam datang pun membenarkan informasi sebelumnya yang dibawa oleh agama lain. aktivitas puasa mutlak dibutuhkan. berdasarkan hadist riwayat Nasa'i. Ibnu Hibban. memperbanyak tafakur malam hari menyebabkan seseorang memiliki "Mata Lebar". Dari penyelidikan ilmiah puasa diyakini memiliki pengaruh terhadap kesehatan manusia. Karena itu dalam menempuh ilmu batin. melainkan karena laku prihatin pada malam harinya. yaitu ketajaman dalam melihat dan membaca apa-apa yang tersirat dibalik kemisterian alam semesta ini. menyebabkan orang itu akan ditempatkan Allah SWT pada tempat yang terpuji. Saat inilah Allah SWT memberikan keleluasaan kepada hamba-hamba-Nya guna memohon apa saja yang diinginkan. Ibnu Majjah. Lebih dari itu. berpuasa memiliki tujuan manonaktifkan nafsu syaithoni. Bahkan burung hantu yang dilambangkan sebagai lambang ilmu pengetahuan pun disebabkan karena kebiasannya "Tafakur " pada malam hari. Pada keheningan malam terdapat berbagai hikmah. Non aktifnya nafsu secara tidak langsung meninggikan taraf spiritual manusia. Zikir Kalimah Toyyibah. Ada hal-hal yang tersembunyi dibalik zikir kalimah Toyyibah "La ilaha illallah" pertama.Hati yang diprogram dengan singguh-sungguh akan menghasilkan seseuatu yang luar biasa. keras hatinya. Ini Yang disebut dengan rezeki .

Maka. melengkapi antara syareat dan hakikat itu seseorang memang disunahkan memakai wewangian sekaligus menghiasi diri dengan Ahlak yang baik. Memakai Wewangian.yang tak terduga-duga. Dengan demikian berlakulah janji Allah SWT bahwa seseorang yang diakhir hayatnya mengucapkan kalimat "La ilaha illallah". maka sorgalah balasannya. Kalau kekuatan fisik seseorang ditentukan dari ototnya. Karena itu orang yang sedang mempelajari ilmu batin atau ingin melestarikan kekuatan ilmu batin dalam jiwa raganya. ia dituntut selalu mengenakan wewangian. Kekuatan ilmu batin ditentukan dari roh. seseorang yang istiqomah dalam zikir kalimah "La ilaha illallah ". Hal ini berbeda dengan aspek Fiqih. salah satu caranya dengan wewangian. Semoga kita termasuk hamba-hamba Allah yang memperoleh keuntungan dunia akhirat. http://nursyifa. bila saat sakaratul maut hendak menjemput.html Study Tasawuf Tasawuf merupakan salah satu bidang studi Islam yang memusatkan perhatian pada pembersihan aspek rohani manusia yang selanjutnya dapat menimbulkan akhlak mulia. ada dua keuntungan yang bisa kita raih. Insya Allah kalimat itu yang akan muncul dari mulutnya. Menyimak hal-hal dibalik kalimah Toyyibah ini. Islam sebagai agama yang bersifat universal dan mencaku berbagai jawaban atas berbagai kebutuhan manusia. Amin. Tentu saja. dari membiasakan diri berzikir kalimah "La ilaha illallah ". Hikmah lain. dan itu berarti Ahlakul Karimah.net/keilmuan/pawang_hujan. selain menghendaki kebersihan lahiriah juga menghendaki kebersihan batiniah. juga keuntungan dunia berupa datangnya karunia yang dilimpahkan yang lebih baik dibanding hamba lain yang meminta. Wangi yang hakiki adalah wanginya kepribadian. lantaran penilaian yang . Pertama keuntungan dunia berupa ketenangan hati akibat bias dari aktivitas zikir.hypermart. wewangian amat dibenci setan dan disukai para malaikat. Sedangkan pahala akhiratnya adalah menemui kematian dengan Khusnul Khotimah. Pembersihan aspek rohani atau batin ini selanjutnya dikenal sebagai dimensi esoterik dari diri manusia. kalimat yang reflek muncul dari alam bawah sadarnya adalah kalimat yang paling akrab dengan lidah dan hatinya. Seseorang dalam kondisi kritis. secara tidak langsung berarti merekam kalimat itu pada alam bawah sadar manusia. khususnya bab thaharah yang memusatkan perhatian pada pembersihan aspek jasmaniah atau lahiriah yang selanjutnya disebut sebagai dimensi eksoterik. 10. Disebutkan. Memperkuat roh. Pengertian "Wangi" disini bukan sekedar wangi karena bau minyak wangi.

baik dari kalangan para sufi (pengamal ajaran tasawuf) maupun yang bukan. sufi dan tariqat. tanggung jawab. tasawuf diharapkan dapat mengatasi berbagai penyimpangan moral yang mengambil bentuk seperti manipulasi. A. atau pada saat melakukan berbagai aktivitas dunia yang menuntut kejujuran. sumber dan perkembangan pemikiran tasawuf. ‫اففلففصففوفففففففف مففتففصففلففففف بففأففهفففلففففففف اففلففصففففففةففففففف وففهففمفففففف اففسففمفففففف اففطففلففقفففففف عففلففىففففف بففعففضفففف‬ ‫فففقففرفففافففءفففففففف اففلفففمفففسفففلفففمفففيفففنففففففففف فففىفففف صفدففرفففف اففلفففففسفففلففففففمففففففففف كففافففنفففوفففافففففففف مففمففنففففف لففففففف‬ ‫بففيففوففتفففففف لففهففمفففففف فففكفففافففنفففوفففاففففففففف يففأففوفففوفففنففففففف إففلففىفففففف صففففةففففف بففنفففافففهفففافففففففف‬ ‫اففلففرففسفففوفففلففففففف خففاففرففجفففففف اففلففسفففمفففجفففدفففففففف بففافففلفففمفففدفففيفففنفففةففففففففف‬ “Kata shufi berhubungan dengan perkataan ahl al-shuffah. Mereka adalah di antara orang-orang yang tidak punya rumah. korupsi. Melalui studi tasawuf ini seseorang dapat mengetahui tentang cara-cara melakukan pembersihan diri serta mengamalkannya dengan benar. Dengan penelusuran ini.[1] Makalah yang sederhana ini akan dipaparkan beberapa istilah kata-kata kunci seperti tasawuf. pendekatan utama dalam kajian tasawuf. Namun demikian tidak mungkin mencantumkan semua definisi dalam tulisan ini. kepercayaan dan sebagainya. keikhlasan. Dari pengetahuan ini diharapkan ia akan tampil sebagai orang yang pandai mengendalikan dirinya pada saat berinteraksi dengan orang lain. hubungan ilmu tasawuf dan filsafat dan perkembangan mutakhir studi tasawuf. diharapkan akan memberikan gambaran jelas akan makna kata tasawuf yang sesungguhnya. terhadap kata tasawuf. diperlukan penelusuran terhadap asal usul penggunaan kata tersebut. tokoh dan karya utama dalam kajian tasawuf. karena sebahagian definisi memiliki kesamaan arti dengan definisi lain. Untuk tujuan kejelasan arti kata tasawuf atau sufi. Sufi. Hal ini misalnya terlihat pada salah satu syarat diterimanya amal ibadah. yaitu harus disertai niat. yaitu nama yang diberikan kepada sebahagian fakir miskin di kalangan orang-orang Islam pada masa awal Islam. Dari suasana yang demikian itu. penyalahgunaan kekuasaan dan kesempatan. maka mereka menempati gubuk yang telah dibangun oleh Rasulullah di luar masjid di Madinah. kolusi. . variasi praktek tasawuf. Pengertian Istilah-Istilah Kata-Kata Kunci: Tasawuf. penindasan.sesungguhnya dalam Islam diberikan pada aspek batinnya. Para ulama tasawuf berbeda pendapat tentang asal usul penggunaan kata tersebut.Tariqat Ada sejumlah pengertian yang telah dikemukakan oleh para ahli. Ada yang berpendapat bahwa kata tersebut dinisbahkan kepada perkataan ahl al-suffah.”[2] Ada yang mengatakan bahwa kata tersebut berasal dari kata shafa yang berarti suci. meskipun menggunakan redaksi yang berbeda.

oleh orang-orang yang mewah hidupnya dikalangan pemerintahan.[5] Bagaimanapun. Ini menggambarkan ketidak cendrungan mereka kepada kehidupan duniawi.[6] Pakaian ini menggambarkan bahwa mereka adalah orang yang sangat sederhana yang tidak menampilkan diri dengan pakaian-pakaian yang bagus. Kata Sophos dalam bahasa Yunani menunjukkan kondisi jiwa yang senantiasa cenderung kepada kebenaran. Yang jelas dari segi bahasa atau asal usul penggunaan kata tersebut dapat dikatakan bahwa kata tasawuf berkonotasi pada kebijakan. Istilah ini disamakan maknanya dengan kata hikmah yang berarti kebijaksanaan. Memakai wol pada saat itu adalah sebagai simbol kesederhanaan dan kemiskinan. hidup dalam kezuhudan dan menenggelamkan diri dalam ibadah sehingga semakin dekat dengan-Nya. Ada juga yang menisbahkan kata tersebut kepada bahasa yunani yaitu saufi. Hal ini terlihat dari kata suf itu sendiri yang berarti kain wol kasar. memutuskan ketergantungannya dengan kehidupan material yang dapat menggangu hubungan dengan tuhan. menjauhi pemakaian sutra dan sebagai gantinya memakai wol kasar. Mereka adalah orang yang selalu memelihara dirinya dari berbuat dosa dan maksiat.Selanjutnya. . Dan masih ada pendapat lain yang menghubungkan kata tasawuf tersebut dengan perkataan lain. Hanya kain wol yang dipakai kaum sufi adalah wol yang kasar bukan wol halus yang dipakai sekarang. tetapi berhati suci dan mulia.‫وففقفففافففلفففتففففففف طففاففئفففففففةفففففففف اففنفففمفففافففففففف سففمففيففتفففففف اففلففصففوفففففففيفففةفففففففف صفوفففففيفففةففففففف لففصففففففافففءففففففف‬ ‫اففسففرفففافففرفففهفففافففففففف وففنففففففقفففافففءففففففففف أففثفففافففرفففهفففافففففففف‬ “Segolongan (ahli tasawuf) berkata: bahwa pemberian nama shufiyah karena kesucian hatinya dan kebersihan tingkah lakunya. “Satu kaum berkata.”[3] Dengan demikian mereka memiliki ciri khusus dalam aktifitas dan ibadah mereka yaitu atas dasar kesucian hati dan untuk pembersihan jiwa dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT. Lawannya ialah memakai sutra. kesucian hati dari godaan hawa nafsu. bahwasanya mereka menamakan shufiyah karena mereka berada pada barisan (shaf) terdepan di sisi Allah ‘Azza wa Jalla dengan ketinggian cita-cita mereka kepada-Nya dan kesungguhan mereka untuk bertemu dengan-Nya dan ketegaran (ketetapan) hati mereka di sisi-Nya”[4] Ada yang menisbahkan kata tersebut kepada kata ash-shufu yang berarti bulu atau wol kasar. Kaum sufi sebagai golongan yang hidup sederhana dan dalam keadaan miskin. Hal ini karena para sufi mengkhususkan diri mereka dengan memakai pakaian yang berasal dari bulu domba. halus dan mahal. seperti yang ditegaskan oleh Ibnu Khaldun bahwa seseorang tidak begitu saja dapat disebut sebagai seorang sufi hanya dikarenakan ia memakai pakaian yang terbuat dari wol kasar. ada yang berpendapat bahwa kata tersebut berasal dari kata shaff yang berarti barisan.

dan mengikuti syariat Rasulullah. mengisinya dengan sifat-sifat terpuji. Berikut ini akan dikemukakan beberapa definisi yang difomulasikan oleh para ahli-ahli tasawuf. Kesenangan duniawi tidak menjadi perhatian dan bahkan dijauhi karena dapat mengganggu ibadah dan hubungan dengan Allah. Dengan demikian ada dua pengertian tarekat.Secara terminologi. Jalan yang dimaksud disini adalah jalan yang ditempuh oleh para sufi untuk dapat dekat kepada Allah. kebersihan jiwa. hawa nafsu. kehidupan duniawi. Di samping itu. berpegang pada ilmu kebenaran. memberikan tempat bagi sifat kerohanian. cara membersihkannya dari yang tercela dan mengisinya dengan sifat-sifat yang terpuji. . godaan nafsu. caracara membersihkannya dari berbagai penyakit hati.[7] Dari beberapa penjelasan diatas sudah dapat diambil pengertian tasawuf. Muhammad Amin Kurdi mengatakan bahwa tasawuf adalah: “Tasawuf adalah suatu ilmu yang dengannya diketahui hal ihwal kebaikan dan keburukan jiwa. mengamalkan sesuatu yang lebih utama atas dasar keabadiannya. dimana di dalamnya mengandung ajaran-ajaran tentang kehidupan keruhanian. menjauhi. Thariqah juga mengandung pengertian organisasi. Definisi ini menggambarkan bahwa tasawuf berupaya mencari hakikat kebenaran dengan meninggalkan kesenangan duniawi. Dari pengertian ini dapat dilihat bahwa tasawuf berkutat pada kegiatan-kegiatan pembersihan jiwa. Hal ini di antaranya karena berbeda cara memandang aktifitas-aktifitas para sufi. al-Junaid al-Bagdadi mengemukakan bahwa tasawuf adalah membersihkan hati dari sifat yang menyamai binatang. cara melakukan suluk dan perjalanan menuju (keridhaan) Allah dan meninggalkan (larangan-larangan-Nya) menuju kepada (perintah-Nya).Ma’ruf al-Kharkhi sebagaimana yang dikutip oleh As-Suhrawardi mengatakan: “ Tasawuf adalah mengambil hakikat dan meninggalkan yang ada di tangan makhluk”. (1) tarekat sebagai pendidikan kerohanian yang dilakukan oleh orang-orang yang menjalani kehidupan tasawuf untuk mencapai suatu tingkat kerohanian tertentu. (2) tarekat sebagai sebuah perkumpulan atau organisasi yang didirikan menurut aturan yang telah ditetapkan oleh seorang syeikh yang menganut suatu aliran tarekat tertentu. tasawuf diartikan beragam. cara-cara suluk dan mendekatkan diri dan berada di hadirat Allah. Sementara tarekat terambil dari bahasa Arab al-Thariqah yang berarti “jalan”. Sedangkan sufi adalah orang yang menjalankan tasawuf. menekan sifat basyariyyah(kemanusiaan). benar-benar menepati janji kepada Allah. upacara ritual dan bentuk dzikir tertentu. Yang mempunyai syeikh. caracara mendekatkan diri kepada Allah seta fana dalam kekekalan-Nya sehingga sampai kepada pengenalan hati yang dalam akan Allah. Tarekat dalam artian ini adalah dari sisi amaliyah. memberi nasihat kepada umat.

memperdayakan kamu tentang Allah. al.Untuk melihat hubungan antara dua pengertian di atas dan juga hubungannya dengan tasawuf menarik untuk dikutip apa yang ditulis Abuddin Nata berikut: “Tarekat pada mulanya berarti tata cara dalam mendekatkan diri kepada Allah dan digunakan untuk sekelompok yang menjadi pengikut bagi seorang syeikh. Nabi berkata: Bertakwalah kepada Allah karena. Kelompok ini kemudian menjadi lembaga-lembaga yang mengumpul dan mengikat sejumlah pengikut dengan aturan sebagaimana yang disebutkan diatas. diantaranya adalah hadist yang artinya: ”Seorang laki-laki datang kepada Nabi saw lalu berkata: Wahai Nabi Allah berwasiatlah kepadaku. Dengan demikian. Al-Qur’an di antaranya menegaskan: “Hai manusia.[9]. Di samping itu. karena itu kehidupan seorang rubbani muslim. karena itu adalah nur bagimu.syukr.[10]. Sumber dan Perkembangan Pemikiran Tasawuf a) Sumber Ajaran Tasawuf Ajaran tasawuf pada dasarnya berkosentrasi pada kehidupan ruhaniyah. al-shabr. ditemukan sejumlah hadits yang memuat ajaran tasawuf. tarekat adalah tasawuf yang melembaga. ”Dan sebutlah (nama) Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beruntung”. Berdzikirlah. maka sembahlah olehmu sekalian akan aku”. ”[11] Di samping itu ada sebuah riwayat yang menjelaskan bahwa Muhammad setiap bulan Ramadhan bertahannus di Gua Hira untuk mencari ketenangan jiwa dan kebersihan hati serta hakikat kebenaran di tengah-tengah keramaian hidup. Al-Qur’an adalah kitab yang di dalamnya ditemukan sejumlah ayat yang berbicara atau paling tidak berhubungan dengan hal-hal tersebut diatas. Berjihadlah. Tentang bagaimana seharusnya melihat kehidupan dunia. tasawuf adalah usaha mendekatkan diri kepada Allah. al-zuhd.”[8] B. Dengan kata lain. diantaranya: “Bahwasanya tidak ada tuhan melainkan aku. Inilah hubungan antara tarekat dengan tasawuf. tasawuf didominasi oleh ajaran-ajaran seperti khauf dan raja’. Tasawuf juga mempunyai identitas sendiri di mana orang-orang yang menekuninya tidak menaruh perhatian yang besar pada kehidupan dunia bahkan memutuskan hubungan dengannya. dzikir.”[12] . maka sekali-kali janganlah kehidupan memperdayakan kamu dan sekali-kali janganlah orang yang pandai menipu. Di dalam Al-Qur’an ditemukan perintah beribadah dan berdzikir. altawakkul. ibadah lainnya serta mendekatkan diri kepada Allah SWT. sesungguhnya janji Allah adalah benar. mendekatkan diri kepada Tuhan melalui berbagai kegiatan kerohanian seperti pembersihan hati. al-taubah. itu adalah himpunan setiap kebaikan. al-ridha dan lainnya yang tujuan akhirnya fana atau hilang identitas diri dalam kekekalan (baqa) Tuhan dalam mencapai ma’rifah. sedangkan tarikat itu adalah cara atau jalan yang ditempuh seseorang dalam usahanya mendekatkan diri kepada Tuhan.

(b). al-syukr dan lainnya dirujuk kepada Al-Qur’an. Karena amalan para sahabat.a pernah berkata: “Sesungguhnya Nabi SAW bangun di tengah malam (untuk melaksanakan shalat) sehingga kedua telapak kakinya menjadi lecet. sebelum itu Kaum muslimin dalam kurun awal Islam sampai abad pertama Hijriyah belum meneganal istilah tersebut. Awal mula tasawuf Islam juga dapat ditemukan pada masa sahabat Nabi saw beserta para generasi sesudahnya. bahkan sejak manusia diciptakan. khususnya mereka yang dijuluki ahl al-shuffah. baik sebelum maupun sesudah diutus menjadi nabi. Karena itu. setelah mengutip sejumlah ayat yang berhubungan dengan ajaran-ajaran tasawuf dan menjelaskannya. perilaku dan kepribadian Nabi Muhammadlah yang dijadikan tauladan utama bagi para sahabat yang kemudian berkembang menjadi doktrin yang bersifat konseptual. Tasawuf pada masa Rasulullah saw . menurutnya. kezuhudan.”[14] Abu Nashr As-Siraj Al-Thusi mengatakan bahwa ajaran tasawuf pada dasarnya digali dari Al-Qur’an dan Al-Sunnah. lalu menjawab:”Salahkah aku jika ingin menjadi seorang hamba yang selalu bersyukur”. padahal Allah telah mengampuni dosa-dosa yang telah lalu dan yang akan datang bagimu?” Nabi SAW. Saya berkata kepadanya:”Wahai Rasulullah mengapa anda masih berbuat seperti ini.. Awal Muncul Tasawuf Istilah Sufi baru muncul kepermukaan pada abad kedua Hijriyah. baik sebelum menjadi Nabi dan terutama setelah beliau bertugas menjadi Nabi dan Rasul. Kehidupan yang didominasi oleh takut dan harap. sebagaimana juga dapat ditemukan dalam sabda dan kehidupan Nabi saw. alzuhd. bersyukur dan ridha serta dekat dengan Allah. berserah diri kepada Tuhan. Namun bentuk amaliah para Sufi itu tentu sudah ada sejak dari awal kelahiran Islam itu di bawa oleh Rasulullah Muhammad saw. Muhammad Abdullah asy-Syarkawi mengatakan: “Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa asal mula tasawuf Islam dapat ditemukan semangat ruhaninya dalam Al-Qur’an al-Karim.Tentang kwalitas dan kwantitas ibadah Rasulullah. Menurut hemat penulis jika beberapa konsep yang ada di dalam tasawuf seperti taubah. Kehidupan seperti inilah yang dicontohkan oleh Rasulullah sendiri serta para sahabat-sahabatnya. Aisyah r. maka jelaslah bahwa AlQur’an adalah sumber utamanya walaupun dalam perkembangannya mungkin dipengaruhi oleh pengaruh-pengaruh asing. tentu saja tidak keluar dari Al-Qur’an dan Al-Sunnah. al-tawakal.[13] Ayat –ayat dan hadits-hadits yang dikutip di atas hanya sebahagian dari ayat-ayat dan hadis-hadis yang mengemukakan hal-hal kehidupan ruhaniyah yang ditemukan dalam tasawuf. Sejarah historis ajaran tasawuf mengalami perkembangan yang sangat pesat. berawal dari upaya meniru pola kehidupan Rasulullah saw.

sekitar abad 1 dan ke-2 H. Hasan Al-Basri adalah orang yang pertama memperaktekkan. Semua nabi dan Rasul adalah Sufi. Mereka merupakan gerakan yang menginginkan agar kaum muslim hidup secara sederhana. Di Madinah. Basra. 91 H). murid pertama dari Huzaifah Al-Yamani beliau dianggap tokoh sentral dan yang paling pertama meletakkan dasar metodologi ilmu tasawuf. tasawuf ditandai oleh menonjolnya sifat zuhud.sebagai tiran. penulis biografi tokoh-tokoh Islam klasik. sehingga tidak mau membaiat Abdul Malik bin Marwan ketika naik tahta kerajaan.adalah sifat umum yang terdapat pada hampir seluruh sahabat-sahabat Nabi tanpa terkecuali. . Usianya setua manusia. berbicara menguraikan maksud tasawuf sebagai pembuka jalan generasi berikutnya. Pada awal perkembangan tasawuf. mencontohkan hidup zuhud kepada para pengikutnya. Sa’id bin Musayyab (w. sebagai pengalaman spiritual. yang tidak lain adalah manusia sempurna ( insan kamil). atau paling tidak dalam bentuk yang lebih jelas pada abad ke III H/X M. murid dan menantu Abu Hurairah ra (salah seorang ahl as-suffah). Balk. Tasawuf sebagai sebuah disiplin keilmuan Islam. Nabi Muhammad adalah Sufi terbesar karena beliau adalah manusia sempurna yang paling sempurna. Abad pertama dan kedua Hijriyah Pada periode ini. tasawuf telah ada sejak adanya manusia.[15] Menurut catatan sejarah dari sahabat Nabi yang pertama sekali melembagakan tasawuf dengan cara mendirikan madrasah tasawuf adalah Huzaifah bin Al-Yamani. Pada fase inilah muncul zahid muslimyang termasyur di kotakota seperti Madinah. Pada periode ini ada sejumlah orang yang tidak menaruh perhatian kepada kehidupan materi seperti makan. Ia menolaknya dan beliau memandang para penguasa Bani Umayyah-kata Ibnu Khallikan. (c). baru muncul pada abad ke II H/XIII M. sebagaimana dicontohkan dalam kehidupan Rasulullah SAW dan para sahabatnya. Para ahli sejarah tasawuf menilai bahwa timbulnya gerakan tersebut tidak terlepas dari kondisi kehidupan masyarakat-terutama di kalangan istana Bani Umayyah. Dalam suatu riwayat disebutkan bahwa suatu kali ia ditawari sejumlah tiga puluh lima ribu dirham uang perak. Namun. dan juga kawasan Mesir. Perkembangan Pemikiran Tasawuf Untuk melihat lebih jelas bagaimana perkembangan pemikiran tasawuf maka penulis mencoba mengemukakan secara ringkas sejarah perkembangan tasawuf dimulai abad pertama hijriah. tasawuf telah kelihatan dalam bentuknya yang awal. Kufah.yang oleh sahabat dinilai telah menyimpang terlalu jauh dari kehidupan yang diajarkan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat besar yang saleh dan sederhana. 1. sedangkan Imam Sufi yang pertama dalam sejarah Islam adalah Hasan Al-Basri (21-110 H) seorang ulama tabi’in.

Dengan tulisan momumentalnya tahafut al-falasifah dan ihya ‘ulum al-din. Mereka lebih berkonsentrasi pada kehidupan ibadah untuk mendapat kehidupan yang lebih abadi yaitu akhirat. diantaranya Salman Al-Farisi. Mahyuddin Ibn Arabi. tasawuf mulai berkembang dimana para sufi menaruh perhatian setidaknya kepada tiga hal yaitu jiwa. tasawuf masih dalam bentuk kehidupan asketis (zuhud) Diantara tokoh-tokoh terkemuka pada periode ini adalah: dari kalangan sahabat.pakaian dan tempat tinggal. 5. Ini diantaranya karena orang-orang yang berkecimpung dalam bidang tasawuf. 2. diantaranya adalah Hasan al-Bashri. Diantara tokoh-tokoh pada abad ini adalah Ma’ruf al-Kharkhi. lahirlah seorang tokoh sufi besar. Tasawuf ini kemudian dikenal dengan tasawuf falsafi. 4. Pada periode ini. Al-Hallaj dan lain-lain 3. Abu Dzarr Al-Ghifari. tasawuf telah mengalami kemunduran. . Jadi pada periode ini. Abad kedelapan Hijriyah dan seterusnya Pada abad kedelapan Hijriyah. Junaid al-Baghdadi. Umar Ibn alFaridh dan lain-lain. kegiatannya sudah terbatas pada komentar-komentar atau meringkas buku-buku tasawuf terdahulu serta menfokuskan perhatian pada aspek-aspek praktek ritual yang lebih berbentuk formalitas sehingga semakin jauh dari subtansi tasawuf. Abad kelima Hijriyah Pada periode ini. Al-Ghazali mengajukan kritikkritik tajam terhadap pelbagai aliran filsafat dan kepercayaan kebathinan dan berupaya keras untuk meluruskan tasawuf dari teori-teori yang ganjil tersebut serta mengembalikannya kepada ajaran Al-Qur’an dan Al-Sunnah. Kedua-duanya menjadi satu. akhlak dan metafisika. Abu Faidh Dzun Nun bin Ibrahim Al-Mishri. Abad keenam dan ketujuh Hijriyah Pada periode ini muncul kembali tokoh-tokoh sufi yang memadukan tasawuf dengan filsafat dengan teori-teori yang tidak murni dari tasawuf dan juga tidak murni dari filsafat. Diantara tokoh-tokoh terkemuka adalah Suhrawardi. Abu Yazid Al-Bustami. Malik bin Dinar dan lain-lain . Al-Ghazali. Abad ketiga dan keempat Hijriyah Jika pada tahap awal tasawuf masih berupa zuhud dalam pengertian sederhana. Sedangkan dari kalangan tabi’in. maka pada abad ketiga dan keempat hijriah para sufi mulai memperhatikan sisi-sisi teoritis psikologis dalam rangka perbaikan tingkah laku sehingga tasawuf telah menjadi sebuah ilmu akhlak keagamaan.

dan tajalli. Pendekatan Utama Dalam Kajian Tasawuf Menurut Charles J Adams diantara banyak bidang kajian dalam studi Islam. berarti tersingkapnya nur ghaib. tahalli. baik maksiat batin maupun maksiat lahir. para sufi mengajarkan hal. Studi tradisi Islam tidak dapat dilepaskan dari studi tentang mistis yang mungkin juga merupakan aspek yang muncul pada masa awal Islam bahkan pada masa kenabian. Untuk melanggengkan rasa kedekatan dengan Tuhan ini. shalat. al-zuhd. sebahagian besar sufi menetapkan beragam dan bermacam-macam praktek tasawuf. Adams menunjukkan beberapa sarjana yang tertarik mengkaji tasawuf. meskipun banyak tokoh-tokoh sufi yang mengemukakan pikiran-pikiran mereka tentang tasawuf. Sudut pandangan teori-teori dan metafisikanya telah dielaborasikan oleh para sufi tapi tentu saja kehidupan dalam sufi dapat kita jumpa dalam meditasi (dzikir). al-khauf wa raja’. Takhalli adalah usaha membersihkan diri dari semua perilaku tercela. antara lain Annemarie Schimmel. al-faqr. Tajalli. dengan bukunya . Diantaranya adalah Al-Kisani dan Abdul Karim Al-Jilli Di antara penyebab kemunduran mungkin adalah kebekuan pemikiran serta spritualitas yang kering melanda dunia Islam semenjak masa-masa akhir periode Dinasti Umayyah. Hal ini juga dilakukan oleh beberapa tarekat walaupun dalam prakteknya berbeda seperti tarekat Naqsabandiyah.hal berikut: Munajat. puasa dan praktek sehari-hari lainnya. C. Agar apa yang telah diupayakan pada langkahlangkah diatas langgeng. Dzikir al-maut dan tafakur. Di dalam tasawuf akhlaqi untuk menghilangkan penghalang yang membatasi manusia dengan Tuhannya. Tahalli adalah tahapan pengisian jiwa setelah dikosongkan dari akhlak-akhlak tercela. maka mesti rasa ketuhanan di dalam semua aktifitas akan melahirkan kecintaan dan kerinduan kepada. Praktek Tasawuf dan Pengkajiannya Mungkin layak dikatakan bahwa praktek spritual (tasawuf) adalah inti ajaran sufisme.[16] D.Pada periode ini hampir tidak terdengar lagi perkembangan pemikiran baru dalam tasawuf. Praktek-praktek yang bersifat mediatif ini benar jika dihubungkan dengan apa yang disebut sebagai “mengingat” nama-nama Allah. al-shabr dan lain. Adapun beberapa praktek tasawuf yang mereka lakukan adalah dzikir. ahli-ahli tasawuf menyusun sebuah sistem atau cara yang tersusun atas dasar didikan tiga tingkat yang beri nama: takhalli. Muqarabah. rabithah. Muhasabah.Nya. tasawuf merupakan bidang yang menarik minat pada tahun belakangan. suluk 40 hari dan tidak makan daging. Kasrat al-Dzikir. Dalam faktanya. Diantara sikap mental yang sangat penting untuk diisikan kedalam jiwa manusia adalah al-taubah. berkelanjutan dan terus meningkat.

Kajian tersebut sepenuhnya bersifat deskriptif eksploratif.[18] Sedangkan menurut Harun Nasution. al fana dan al-baqa. individu karena itu tingkah laku sangat dipengaruhi oleh pandangan individu terhadap dirinya dan dunianya. kajian tasawuf dapat dilakukan dengan pendekatan tematik yaitu penyajian ajaran tasawuf disajikan dalam tema jalan untuk dekat pada Tuhan. al-ma’rifah. Pada setiap topik tersebut selain dijelaskan tentang isi ajaran dari setiap topik tersebut dengan data-data yang didasari pada literatur kepustakaan. Konsep tentang dirinya. juga dilengkapi dengan tokoh yang memperkenalkannya. mahabbah. Karya utamanya adalah Ihya ‘Ulum al. Tahafut alFalasifah dan Al-Munaiz min al-Dhalal . walaupun hanya dalam garis besar saja.[17] Pendekatan fenonemologi adalah pendekatan yang lebih memperhatikan pada pengalaman subjektif. Kajian tasawuf yang dilakukan dengan pendekatan tematik akan terasa lebih menarik karena langsung menuju kepada persoalan tasawuf di bandingkan dengan pendekatan yang bersifat tokoh.ittihad. alhulul dan wahdatul wujud. Ini berarti melihat tingkah laku seseorang selalu dikaitkan dengan fenomena tentang dirinya. dan station-station lain. zuhud. yakni menggambarkan ajaran sebagaimana adanya dengan mengemukakannya sedemikian rupa.[21] (d) Al-Muhasibi (w. Tokoh dan karya utama dalam kajian tasawuf Adapun tokoh-tokoh dan karya utama yang termasuk kedalam kajian tasawuf di antaranya: (a) Abu Hamid Al-Ghazali (w. 857 M) . bernama “Qutul Qulub fi Mu’amalatil Mahbub. Karya utamanya:Risalah al-Qusyairiyah.Din. Hal terpenting dari pendapat Adam adalah untuk menstudi tasawuf dapat didekati dengan pendekatan fenonemologi.[20] (c) Al-Qusyairi (w. 386 H) Abu Thalib al-Makki adalah seorang pengarang kitab shufi terbesar. 1111 M) Nama lengkapnya adalah Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al-Ghazali. (b) Abu Thalib al-Makki (w.Mystical Dimensions of Islam. 465 M) Nama lengkapnya adalah ‘abd al-Karim bin Hawazin al-Qusyairi. harga dirinya dan segala hal yang menyangkut kesadaran atau aktualisasi dirinya.[19] E. al. Ia dilahirkan di Thus pada tahun 450 H/1058 M.

(i) Hamka Nama lengkapnya Haji Abdul Malik Karim Amrullah.Wusqa wa silsilah uli al-Tuqai. Tujuan Ajaran Tasawuf Tasawuf sebagai asfek mistisisme dalam Islam. pada intinya adalah kesadaran akan adanya hubungan komunikasi manusia dengan Tuhannya. kami mengakui (Engkau Tuhan kami). Al.A’raf: 7/172). Ia lahir tahun 767 H di Jilan. Karya utamanya Tasawuf modern.rifah al-Awakhir wa al-Awail dan kitab Al-Kahf wa Raqim fi Syarh Bismillahi al-Rahman al-Rahim. “ Bukankah Aku ini Tuhanmu ?” Mereka menjawab. Karya utamanya: Al-Urwatul al.rifah al-Adyan fi al. benar. Karya utamanya adalah Al-Futuhat al-Makkiyah dan Fushush al-Hikam . (QS. Karya utamanya: Al-Tibyan fi Ma. Karya utamanya adalah Al-Ra’iyah li Ruquq al-Insan. (f) Al-Jilli (w.Nama lengkapnya Abu Abdullah al-Haris bin Asad al-Basri al-Muhasibi. (e) Ibn ‘Arabi (w. Pada . Di antara ajaran yang terpenting dari Ibn Arabi adalah Wahdatul wujud. (h) Al-Palimbani Nama lengkapnya Abd al-Shamad al-Palembani. (g) Ar-Raniri Nama lengkapnya Nur al-Din Muhammad bin Ali bin Hasanji Al-Hamid Al-Syafi’i AlAydarusi al-Raniri. yang selanjutnya mengambil bentuk rasa dekat (qurb) dengan Tuhan. perkembangan tasawuf dari abad keabad.Komunikasi antara manusia dengan Tuhan sebenarnya sudah mulai terjalin ketika seseorang berada di alam rahim dalam kontak perjanjian primordial antara Tuhan dengan jiwa-jiwa manusia sebelum lahir. Namun setelah manusia itu lahir ke dunia ini. karena kelalaian manusia akan tugas dan tanggung jawabnya sebagai seorang hamba disebabkan kesibukan duniawi komunikasi itu terputus dan seyogyanya manusia harus berupaya menjalin komunikasi itu kembali untuk menuju hubungan yang harmonis dan intim dengan Allah swt. 1240 M) Nama lengkapnya adalah Muhammad bin Ali bin Ahmad bin Abdullah ath-Thai alHaitami. 1403 M) Nama lengkapnya adalah Abdul Karim bin Ibrahim al-Jilli. Dia lahir pada tahun 560 H. Karya utamanya adalah Al-Insan al-Kamil fi Ma. F. Hubungan kedekatan tersebut dipahami sebagai pengalaman spiritual dzuqiyah manusia dengan Tuhan.Tashawwufh.

bahkan sampai fana. hati kecil selalu rindu ingin bertemu sang kekasih yakni Allah swt. hidup dengan melakukan sesuatu pada tempatnya. yang paling popular adalah penggunaan ungkapan-ungkapan yang bernada puitis. Bilamana kelihatannya. atau hati (tazkiyah al-anfus). raja’. Tasawuf membawa manusia hidup menurut tata aturan kehidupan yang sebenarnya sesuai dengan konsep al-Qur’an dan al-Sunnah sebagaimana dicontohkan Rasulullah saw. maka perbuatan tubuh akan baik. Biasanya beberapa model ungkapan verbal yang dipilih para Sufi dalam menyampaikan pengalaman spiritualnya. bagaimanapun seseorang menjelaskan rasa magga kepada orang lain tetapi kalau seseorang tersebut belum pernah mencicipi rasa mangga. dengan mujahadah malalui latihan (riyadhah) spiritual dan pembersihan jiwa.simbol. Hubungan Ilmu Tasawuf Dengan Filsafat. selalu rindu kepada kekasihnya yang tunggal. dia lupa disebabkan perjuangan hidup duniawi. . tawadhu.Kendatipun pengalaman spiritual itu dicoba untuk dijelaskan dengan kata-kata atau apapun bentuknya. Tujuan akhir mempelajari ajaran tasawuf adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah ( taqarrub ila Allah) dalam rangka mencapai ridha-Nya. G. Apabila jiwa sempurna dan suci. syukur. itu tidak akan sama persis dengan apa yang dialami oleh yang menceritakan ( Sufi). khauf. sabar dan seterusnya sampai pada puncaknya ke tingkat ma’rifat. nasehat-nasehat yang mereka tuliskan dapat ditafsirkan para pembaca sesuai dengan kemampuan daya nalar mereka dalam menangkap pesan yang terkandung dibalik teks tersebut. Al-Kindi. wara’. tidak berlebih-lebihan. dengan dihiasi akhlak yang diridhai oleh Allah. Dengan kata lain pengalaman spiritual para Sufi itu dapat dirasakan tetapi tidak dapat diungkapkan. lupanya itu karena terpendam. berbentuk humor dan kisah-kisah. Sehingga dengan demikian pesanpesan. Jiwa dan tubuh bersifat saling mempengaruhi. seperti hidup sederhana. 742) mengatakan. taubat. Begitu pula sebaliknya. bersatu dan menyatu dengan Tuhan ( ittihad) dan itulah kenikmatan tertinggi yang di alami dan dirasakan para Sufi yang tidak dapat dilukiskan dan di gambarkan dengan kata-kata ataupun simbol. sebagaimana yang dikutip oleh Irfan Abdul Hamid. ada pada setiap insan individu. sebab rindu itu.hakikatnya setiap ruhani senantiasa rindu ingin kembali ketempat asalnya. Di kalangan para Sufi mendekatkan diri kepada Allah dapat ditempuh dengan berbagai maca cara melewati stasiun. dapat dipastikan bahwa ia tidak akan paham dan mengerti bagaimana rasanya mangga yang sesungguhnya. mendefinisikan filsafat sebagai berikut: “Mengetahui sesuatu dengan hakikatnya sebatas kemampuan manusia karena tujuan filosof di dalam ilmunya sampai kepada kebenaran dan didalam amalnya sebagai amal yang benar”.stasiun atau maqamat-maqamat tertentu seperti zuhud. Ibrahim bin Adham (w. Pengalaman spiritual seorang Sufi kalau dianalogikan tak obahnya bagaikan rasa mangga.

Meskipun eksistensi tasawuf dalam Islam semakin meningkat menjadi bagian studi keilmuwan khususnya dekade kekinian tetapi pendapat yang jelas mengenai berbagai permasalahan. Kalau Al-Ghazali mensyaratkan uzlah dalam penjelajahan menuju kualitas hakikat. tersebutlah nama-nama terkenal dalam literatur tasawuf Islam seperti Annemerie Schimel. Norman Daniel. Maka sejak penghujung abad XIX. Sebagaimana yang telah dijelaskan di atas. Di antara objek kajian tasawuf juga adalah jiwa dan roh kendati lebih sering menggunakan istilah qalb. tetapi lebih dari itu para peneliti non muslim pun para orientalis mengkajinya.Dari pengertian ini dapat dillihat bahwa filsafat berkonsentrasi pada pencarian hakikat sesuatu yang dapat mengantar kepada ilmu dan amal yang benar. Tholouck. Pencarian kebenaran dalam filsafat adalah dengan pendekatan kefilsafatan yaitu dengan pengerahan rasional. Arberry. baik dari segi nilai maupun keasliannya.[23] I. Ilmu tasawuf di sisi lain juga berupaya untuk sampai kepada kebenaran mutlak tetapi pendekatan yang digunakan lebih kepada zauq (rasa) dengan jalan riyadhah (latihanlatihan) pembersihan jiwa untuk dapat dekat dengan kebenaran mutlak (Allah). Di antara objek bahasahan filsafat adalah jiwa dan roh. Bukan datang tasawuf atau sufi itu sendiri. Goldziher dan lain-lain. sekaligus menarik mereka dengan segala kekuatan sehingga mereka merasa kagum terhadap apa saja yang tergantung dalam tasawuf Islam itu sendiri. filsafat telah memberikan sumbangan dalam dunia tasawuf. Di Indonesia. Hamka telah menampilkan istilah tasawuf modern dalam bukunya “Tasawuf Modern”. Nicholson. Kajian-kajian filsafat tentang jiwa dan roh ini banyak dikembangkan dalam tasawuf khususnya tasawuf falsafi. Hal ini dipengaruhi oleh faktor-faktor negatif yang dihasilkan dari berbagai studi keilmiahan tersebut. maka Hamka justru menghendaki agar seorang pencari kebenaran hakiki tetap aktif di berbagai aspek kehidupan masyarakat. Perkembangan mutakhir tasawuf bermula dari pemikiran Fazlur Rahman dengan konsep neo sufisme. Signifikansi Tasawuf di Era Modern . Perkembangan Mutakhir Studi Tasawuf Sesungguhnya tasawuf sampai dekade terakhir ini masih belum terhitung sebagai lapangan tertutup untuk studi-studi akademi. Tasawuf Islam sepanjang sejarah telah menyerang pendapat para pemikir dari ahli ketimuran dan kebaratan.[22] H. tasawuf telah menjadi suatu kajian berbagai studi ilmiah yang tidak terbatas hanya bagi para peneliti muslim.

disamping melahirkan kehidupan dan paradigma pemikiran baru. Filsafat Barat modern memandang manusia bebas dari segala kekuatan di luarnya. keagungan dan kebesaran Allah.Peradaban moderen yang bermula di Barat sejak abad XVII merupakan awal kemenangan supermasi rasionalisme dan emperisme dari dogmatisme agama. kebersihan jiwa. Bahwa yang dimaksud ilmu adalah semua pengetahuan. surga. ma’rifat. Fenomena serba mudah dan baru ini merupakan wujud akselarasi dari pemikiran filsafat Barat modern. karena ilmu pengetahuan dan sains dalam Islam harus mampu menghantarkan seseorang untuk lebih meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah melalui pemahaman. Penemuan metode ilmiah yang berwatak emperis dan rasional secara menakjubkan membawa perkembangan sains yang luar biasa canggihnya sehingga melahirkan kemudahan. Peradaban. sebagaimana dinyatakan oleh Sayyid Husein Nasr. Apresiasi yang tinggi pantas diberikan terhadap tasawufkarena sumbangan-sumbangannya yang sangat bernilai bagi perkembangan peradaban Islam. yang menjadi inti dari al-qur’an. Sumbangan itu dapat dilihat dalam berbagai bidang seperti filsafat. tarian. seperti ilmu. sastra. sains yang dapat disebut Islami adalah sains yang mengungkapkan “ketauhidan alam”. neraka dan persolan-persolan eskatologis tidak lagi menjadi pusat pemikiran. pengamatan. bahwa ilmu pengetahuan. J. filsafat dari agama yang kemudian dikenal dengan jargon sekularisme. godaan nafsu. baik pengetahuan agama maupun umum. dan sains dalam Islam tidak terlepas dari sentuhan nilai-nilai spiritual.Penutup Tasawuf adalah ilmu yang mengandung ajaran-ajaran tentang kehidupan keruhanian. dan sains modern. dalam kerangka ini. Hal itu akan lebih jelas bila dilihat dari segi kecerdasan sufistik. sains dan seni dalam Islam berdasarkan gagasan tentang tauhid. dan ma’rifat israqiyah. sains dan seni dalam Islam dengan berbagai keragamannya tidak terlepas dari keesaan Tuhan. kehidupan duniawi. riset dan penelitian yang dilakukan terhadap ayat-ayatkauniyah yang tersebar diseluruh penjuru alam. cara-cara membersihkannya dari berbagai penyakit hati. Perpaduan antara rasionalisme dan emperisme dalam satu paket epistimologi melahirkan metode ilmiah ( scientific method). sebab antara ayat qauliyah dan kauniyah selalu berkorelasi. Konsep sains Barat di era moderen yang dikemukakan di atas sangat berbeda dengan konsep sains dalam Islam. Dengan demikian menurut Sayyid Husein Nasr seluruh ilmu pengetahuan. ilmu pengetahuan. sehingga kemudian mendorong manusia untuk semakin mendekatkan diri kepada-Nya. Semua pengetahuan itu harus bermanfaat untuk mengenal ciptaan. musik. Kecerdasan sufistik dapat dilihat dalam konsep tasawuf. tafakur. Kenyataan ini dapat dipahami karena abad moderen Barat cenderung memisahkan ilmu pengetahuan. cara-cara mendekatkan diri kepada Allah seta fana dalam kekekalan- . dan kebebasan itu terjadi lewat pengetahuan rasional. psikologi. Manusia seolah digiring untuk memikirkan dunia an-sichsehingga Tuhan.

Di Indonesia.yang oleh sahabat dinilai telah menyimpang terlalu jauh dari kehidupan yang diajarkan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat besar yang saleh dan sederhana. Thariqah juga mengandung pengertian organisasi. Sufi adalah orang yang menjalankan tasawuf. Ibnu Arabi dengan karyanya Al-Futuhat alMakkiyah dan Fushush al-Hikam dan lain-lain yang telah disebutkan sebelumnya. http://istanailmu. Rabithah dan tidak makan daging dengan tujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah.Nya sehingga sampai kepada pengenalan hati yang dalam akan Allah. Berbagai variasi praktek yang dilakukan para sufi dalam tasawuf seperti tarekat Naqsabandy yaitu dengan melakukan dzikir. atau hati (tazkiyah al-anfus). Hamka telah menampilkan istilah tasawuf modern dalam bukunya “Tasawuf Modern”. Menurut Adams pendekatan utama dalam kajian tasawuf adalah dengan pendekatan fenonemologi sedangkan menurut Harun Nasution kajian tasawuf dapat dilakukan dengan pendekatan tematik. Tokoh dan karya utama dalam kajian tasawuf diantaranya adalah Imam Al-Ghazali dengan karya momentalnya Ihya ‘Ulum al-Din. Sedangkan tarekat adalah jalan yang ditempuh oleh para sufi untuk dapat dekat kepada Allah. maka Hamka justru menghendaki agar seorang pencari kebenaran hakiki tetap aktif di berbagai aspek kehidupan masyarakat. suluk 40 hari. Tujuan akhir mempelajari ajaran tasawuf adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah ( taqarrub ila Allah) dalam rangka mencapai ridha-Nya. Tasawuf telah berkembang sejak akhir abad ke dua Hijriah walaupun pada abad pertama hijriyah telah kelihatan dalam bentuk kehidupan asketis (zuhud) yang dipraktekkan Rasulullah dan para sahabat.com/2011/04/14/study-tasawuf/html . Perkembangan mutakhir tasawuf bermula dari pemikiran Fazlur Rahman dengan konsep neo sufisme. Kalau Al-Ghazali mensyaratkan uzlah dalam penjelajahan menuju kualitas hakikat. dengan mujahadah malalui latihan (riyadhah) spiritual dan pembersihan jiwa. Tasawuf bersumber dari Al-Qur’an dan Sunnah walaupun dalam perkembangannya dipengaruhi oleh unsur asing. Para ahli sejarah tasawuf menilai bahwa timbulnya tasawuf tidak terlepas dari kondisi kehidupan masyarakat-terutama di kalangan istana Bani Umayyah.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->