P. 1
Kejahatan Korporasi Dalam Ruukuhp3

Kejahatan Korporasi Dalam Ruukuhp3

|Views: 77|Likes:

More info:

Published by: Diah Ayu Wulandari Sulistyaningrum on Mar 05, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/22/2012

pdf

text

original

SERI DISKUSI RANCANGAN KUHP # 3

CATATAN FOCUS GROUP DISCUSSION








Kejahatan Korporasi
dalam RUU KUHP








Komisi Nasional Hak Asasi Manusia
Lembaga Studi dan Advokasi Mayarakat (ELSAM)
PAHAM Universitas Padjajaran
KAHAM Universitas Diponegoro
PUSHAM Universitas Surabaya












Bandung, 06 Desember 2005


Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP
Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad i
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………

i

Pembukaan ………………………………………………….…………………..
Oleh : Abdul Hakim Garuda Nusantara
Pengantar Diskusi …………………………………………..…………………..
Oleh : Sri Yana

1

2

Pengantar Diskusi I ……………………………………………………………..
Oleh : Agus Tinus Pohan
Pengantar Diskusi II …………………………………………………………….
Oleh : Wibisono Hardjopranoto

3

6


Diskusi ……………………………………………………………………………
Catatan Moderator ………………………………………………………………

8
19
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 1
PEMBUKAAN

Abdul Hakim Garuda Nusantara


Topik kejahatan korporasi memang penting untuk didiskusikan, terutama kaitannya dengan
pembaharuan KUHP kita yang sekarang naskah terakhirnya sudah sampai di kantor presiden.
Kita tidak bisa memungkiri bahwa peran korporasi saat ini menjadi sangat penting. Peran
mereka mendominasi kehidupan sehari-hari, apalagi meningkatnya privatisasi. Bukan lagi
negara yang menyediakan kebutuhan, tapi korporasi. Korporasi dapat meningkatkan kekayaan
negara dan tenaga kerja, namun revolusi struktur ekonomi dan politik telah menumbuhkan
kekuatan korporasi yang besar, sehinga negara terlalu tergantung korporasi sehingga negara
dapat didikte sesuai kepentingannya. Karena itu korporasi harus memiliki tanggung jawab. Ini
seperti setiap individu tidak dapat melukai setiap individu lainnya. Dalam hal ini perlu ada
pertanggungjawaban pidana secara tegas, agar korporasi tidak mencemari sungai, pantai atau
membahayakan jiwa pekerja atau publik atau lainnya. Juga agar korporasi tidak menjadi tempat
tumbuh suburnya tempat korupsi. Berbagai usaha untuk menuntut tanggung jawab korporasi
terus dilakukan, namun penuh hambatan, di antara mereka tidak tersentuh oleh hukum. Agar
kelemahan perangkat hukum tidak terulang lagi, perlu dibuat aturan pertanggungjawaban
korporasi yang komprehensif dan mencakup semua kejahatan.

Jadi yang kita bicarakan strategis sekali, karena kelangsungan hidup negara ini terancam oleh
ketidakadilan ekonomi yang makin besar. Jika aset-aset nasional dikuasai oleh sejumlah kecil elit,
ini merupakan ancaman. Seperti kita ketahui bersama, draft terakhir RUU KUHP telah
memasukkan pertanggungjawaban korporasi, ini perlu disambut dengan gembira, mengingat
KUHP saat ini belum ada hal ini. Beberapa peraturan khusus memang mengatur hal itu, namun
pertanggungjawaban pidana hanya terbatas sesuai topik UU tersebut. Inilah momentum yang
tepat untuk menyempurnakan. RUU KUHP ini belum dibahas oleh DPR, sehingga masih ada
kesempatan dan peluang untuk menyempurnakan. Dengan pertimbangan tersebut, Komnas
HAM menyelenggarakan FGD pembaharuan KUHP yang dalam hal ini khusus soal kejahatan
korporasi. Diharapkan dapat menjadi perbaikan usulan RUU KUHP menyangkut korporasi,
sehingga RUU KUHP dapat menjangkau kejahatan-kejahatan korporasi dan dapat menimbulkan
efek jera dan tidak terulang lagi. Ada ilustrasi soal keinginan masyarakat yang ingin melihat
korporasi bertanggung jawab atas kejahatan yang terjadi, misalnya pada kasus Newmont,
Freeport, dan lainnya.
















Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 2
PENGANTAR DISKUSI


Moderator : Sri Yana

Bapak/ibu sekalian, secara jelas dalam kata sambutan Bapak Ketua Komnas, kegiatan ini
dilaksanakan sebagaimana diamanatkan dalam UU No. 39 Tahun 1999, Pasal 89 ayat (1) huruf d,
yaitu dalam rangka pelaksanaan fungsi Komnas, khususnya bidang pengkajian dan penelitian,
maka secara legal-formal Komnas melakukan kegiatan ini dalam rangka melakukan masukan
terhadap pembaharuan RUU KUHP. Karena acara yang dikemas pada pagi ini adalah dalam
bentuk Focus Group Discussion, maka kita berharap ibu/bapak sekalian dapat memberikan
masukan -- karena selain sebagai peserta bisa dikatakan sebagai narasumber --, di samping
kedua narasumber yang akan menyampaikan presentasi yang akan membantu proses dalam
diskusi ini.

Karena diskusi ini dalam bentuk FGD, maka dalam rangka mengakrabkan suasana, ada baiknya
kita melakukan perkenalan singkat terlebih dahulu [harap menyebutkan nama dan asal institusi],
sehingga kita bisa mengenal di antara kita.

1. Hari Zumiarto (Lembaga Da’wah Islam Indonesia)
2. Rio Bertus Sidauruk (DPP LDII Jakarta)
3. Asep Saepudin (Poresta Bandung Timur)
4. Ismail Otto (Kejaksaan Negeri Bandung)
5. Tumpang Napitulu (Polisi Negeri Bandung)
6. Rohayana Panmadinata (Fakultas Hukum Universitas Padjajaran)
7. Melani (Fakultas Hukum UNPAS)
8. Anwar Prayoga (Bidang Pembinaan Hukum Polda Jabar)
9. Supri Muryanto (YLKI Jakarta)
10. Dwija Priyatno (STH Bandung)
11. Edi Styadi (UNISBA)
12. Kabul Supriadi (Kajian HAM dan Hukum, Undip Semarang)
13. Martono (Pusat Studi HAM Universitas Surabaya)
14. Lukman Halimkian (Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat Daerah
Prop. JABAR)
15. Mashudi (Kapala LP Suka Miskin)
16. Endang Wahyu Ningsih (Pusat Studi HAM Universitas Surabaya)
17. Elvina (Fakultas Hukum Universitas Surabaya)
18. Sari (Fakultas Hukum Universitas Surabaya)
19. Rudi Rizki (Fakultas Hukum Universitas Padjajaran)
20. Mudzakir (Fakultas Hukum UII Yogyakarta)
21. Kapmi Wahyu Wintono (Kasestratrim Bandung Tengah)
22. Kompo Alwiansyah(Polwitabes Bandung)
23. Dan teman-teman dari UNPAD dan Komnas HAM Jakarta

Untuk mempersingkat waktu, langsung saja saya berikan kepada para pembicara.






Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 3
PENGANTAR DISKUSI I

Agus Tinus Pohan {Dosen Universitas Parahyangan Bandung)


Sebetulnya kalau kita bicara mengenai pidana korporasi, ini bicara barang lama, karena kita
semua tahu, sejak tahun 55 Undang-Undang Darurat 755 sudah mengatur tentang itu dan sudah
memberikan peluang untuk menjatuhkan pidana kepada korporasi di dalam tindak pidana yang
berkaitan dengan ekonomi. Namun dulu, studi yang kita lakukan dan dikaji tidak pernah
dilaksanakan dan umumnya penegak hukum masih ragu dalam bagaimana memidana
korporasi, karena mereka masih percaya bahwa hanya oranglah yang bisa dijadikan pidana. Tadi
sudah disebutkan dalam sambutan Pak Abdul Hakim (Ketua Komnas HAM), beliau menjelaskan
kaitan tersebut dari segi aspek perlindungan HAM tentang upaya memidana korporasi dengan
menempatkan pasal dalam Rancangan KUHP. Kalau kita lihat di dalam TOR panitia, memang
ada cukup banyak poin yang diharapkan bisa didiskusikan pada hari ini. Saya sendiri membuat
catatan yang ternyata lebih banyak dari apa yang diharapkan di dalam TOR. Maka dari itu, saya
akan sampaikan beberapa hal yang barang kali kita bisa diskusikan. Khususnya mengenai pasal-
pasal yang ada di dalam rancangan KUHP tersebut, yang menurut saya ada permasalahan-
permasalahan di dalamnya :

Pada Pasal 45 disebutkan, “bahwa tindak pidana dilakukan oleh korporasi apabila dilakukan
oleh orang-orang yang bertindak untuk dan atas nama korporasi, atau demi kepentingan korporasi
berdasarkan hubungan kerja atau berdasarkan hubungan lain, dalam lingkup usaha korporasi
tersebut, baik diri sendiri atau bersama-sama”. Yang ingin saya beri catatan adalah soal kata
“lingkup usaha korporasi”. Artinya dalam kata ini harus perlu kejelasan mengenai hal
itu. Misalnya, seperti kasus Marsinah. Apakah di dalam kasus Marsinah dapat
dikualifikasi sebagai tindak pidana korporasi ?, karena kalau kita bicara “lingkup usaha
korporasi” perburuhan memang bagian dari itu, tapi membunuh buruh barangkali tidak
menjadi bagian dari “lingkup usaha korporasi”. Tetapi kalau kita melihat kasus
Marsinah semata-mata dari segi individu yang terlibat dalam korporasi, saya kira tidak
begitu “fair” (seperti pemidanaan korporasi di Belanda juga dimaksudkan untuk situsai dimana
sesungguhnya yang menarik manfaat dari kejahatan itu bukan individu-individunya tetapi
korporasi yang mendapat manfaat). Sehingga memang betul, agak sukar untuk
merumuskan pasal tersebut agar tepat, karena kalau dibuka terlalu lebar bisa
menimbulkan persoalan bagi korporasi-korporasi yang mempunyai pegawai nakal yang
tidak menguntungkannya (malahan merugikan korporasi sendiri). Apalagi kalau
kemudian diterjemahkan semata-mata apakah ada apa tidak di dalam Anggaran
Dasarnya. Karena saya kira tidak ada Anggaran Dasar yang menyebutkan lingkup
usahanya kejahatan, dan semua Anggaran Dasar sah secara hukum. Sehingga kita perlu
mendiskusikan lebih lanjut apa yang dimaksud dengan “lingkup usaha korporasi” ini ?

Pasal 48, persoalan mengenai “pertanggungjawaban pidana pengurus korporasi dibatasi
sepanjang pengurus mempunyai kedudukan fungsional dan struktur korporasi”. Pasal ini
menunjukan bukan pemidana untuk korporasi tetapi pemidanaan untuk pengurus.
Kalau kita lihat dalam Pasal 48 ini, saya kira ada persoalan, persoalan ini menyangkut
paykeris ability. Kalau kita bicara paykeris ability dalam hukum pidana, saya kira ini
barang baru, karena selama ini dalam hukum perdata belum mengenal paykeris ability.
Paykeris ability artinya orang bisa dipidana semata-mata karena kedudukan bukan karena
keterlibatan dia dalam tindakan pidana tersebut. Di satu pihak ada kebutuhan untuk
menuntut tanggung jawab dari orang-orang yang melalaikan tugasnya, di lain pihak ada
persoalan-persoalan dalam kaitannya dengan asas tindak pidana tanpa kesalahan.
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 4

Pasal 49, dalam kaitan “mempertimbangkan suatu tuntutan pidana harus dipertimbangkan,
apakah bagian-bagaian hukum lain telah memberikan perlindungan yang lebih berguna dari pada
mencantumkan pidana terhadap suatu korporasi”. Dalam kaitan ini, ide Pak Mardjono sangat
kuat, karena beliau sejak dulu mengatakan bahwa tidak mutlak menjatuhkan pidana
kepada korporasi. Memang kita tahu bahwa menjatuhkan pidana kepada korporasi bisa
menimbulkan efek negatif, yaitu eskes yang diterima oleh orang-orang yang
menggantungkan hidupnya kepada korporasi tersebut, padahal mereka sendiri tidak
bersalah/terlibat (misalnya kalau korporasi dibubarkan atau ditutup, maka buruh-buruh
yang tidak bersalah akan ikut menanggung beban itu, para pemegang saham yang tidak
terlibat -- misalnya pemegang saham minoritas -- akan ikut pula menanggung beban itu).
Sehingga dikatakan bahwa, apabila bidang hukum lain efektif, maka seharusnya
diterapkan bidang hukum lain. Di sini artinya, pidana memang ditempatkan sebagai
ultimum remidium. Tetapi pada tataran praktis bukan pada tataran kebijakan.
Persoalannya adalah kalau pidana ditempatkan sebagai ultimum remidium pada tataran
praktis, maka bisa mudah diduga atau besar kemungkinan terjadinya diskriminasi di
dalam penegakan hukum. Bisa jadi yang satu bisa mengatakan “bidang hukum yang lain
sudah bagus, sedangkan yang ini belum bagus”. Padahal apakah itu obyektif ? (siapa yang
bisa menguji itu !). Kemudian dalam ayat (2) disebutkan pertimbangan sebagaimana
dimaksud dalam ayat (1) yang akhirnya bisa mengabaikan pidana kepada korporasi,
meskipun terbukti. Atau seperti alasan penghapus pidana lainnya yang bisa juga
diterapkan dari tingkat penyidikan atau di tingkat penuntutan. Katakan saja kalau itu
putusan pengadilan yang mengatakan bidang hukum lain berfungsi lebih baik
dibanding dengan pidana, apakah orang bisa mengajukan banding terhadap putusan
semacam itu atau apakah ia bisa mengajukan kasasi. Ini pesoalan fakta atau persoalan
hukum, kalau kita masih mau menerima Mahkaman Agung sebagai Yudeksiuris, maka
saya kira ini persoalan fakta. Kalau ini persoalan fakta maka tidak bisa dikasasi. Semakin
tidak bisa dikasasi maka bisa jadi semakin rawan, diskriminasi bisa terjadi. Ini problem-
problem yang bisa muncul dari itu.

Kemudian juga ada persoalan lain yang mungkin lebih sedikit umum, yaitu mengenai
“badan hukum korporasi” [pembicara pernah terlibat dalam suatu diskusi Amandemen
Undang-undang Perlindungan Konsumen, yang berkaitan juga dengan soal pemindahan
korporasi – karena di dalamnya ada pasal yang dirubah berkaitan dengan itu - , maka
teman-teman dari bidang-bidang perdata mempersoalkan mengenai badan hukum
korporasi. Bagaimana mungkin jika korporasi tidak berbentuk badan hukum. Bagaimana
dengan pelaksanaan denda atau eksekusinya ?, harta siapa yang nanti menjadi sitaan ?
atau hanya anggota korporasi yang mempunyai harta kekayaan saja yang disita untuk
mengcover semua itu ? Padahal bisa saja korporasi yang tidak berbentuk badan hukum
melakukah kejahatan pidana].

Pasal 50, mengenai “alasan penghapusan pemaafan atau pembenaran pidana yang dapat
diajukan oleh pembuat yang bertindak untuk dan atas nama korporasi, dapat diajukan oleh
korporasi sepanjang alasan tersebut langsung berhubungan dengan perbuatan yang didakwakan
kepada korporasi”. Di sini ada persolan. Pertama, apakah semua alasan penghapus pidana
tradisional yang dikenal dalam KUHP dapat berlaku terhadap korporasi. Ekstrimnya
Pasal 44, misalnya tidak dapat diterapkan di dalam korporasi karena itu soal kejiwaan.
Tetapi juga dalam Pasal 49 ayat (2) dalam KUHP sekarang ada semacam ekses. Ekses itu
ada kegoncangan jiwa, apakah bisa korporasi berargumen adanya alasan penghapusan
pidana atas dasar hal seperti diatur dalam Pasal 49 ayat (2) itu. Artinya secara hukum,
bahwa alasan pertama dalam kaitan penghapusan pidana adalah persoalan tentang
alasan-alasan pemaaf yang memiliki aspek-aspek psikologi yang sangat kuat, dan tentu
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 5
ini yang sangat menjadi persoalan. Persoalan kedua adalah bagaimana kita membuktikan
soal adanya alasan penghapus pidana itu. Karena kalau kita lihat dalam Pasal 50 seolah-
olah itu diambil dari belangko materialnya, atau korporasi secara terpisah dikaji sendiri.

Berkaitan dengan soal itu, yaitu tentang persoalan kesalahan, apakah tetap berlaku asas
tiada pidana tanpa kesalahan termasuk terhadap korporasi. Kemudian kalau berlaku ada
problem, ada pendapat [ada beberapa guru besar di Belanda yang berpendapat bahwa
bentuk kesalahan dari pelaku material tidak selalu harus dari bentuk kesalahan dari
korporasi. Karena dengan itu lebih memungkinkan kita menyeret korporasi dalam kasus
pidana]. Misalnya, bisa saja pelaku materialnya memiliki kesengajaan, misalnya dalam
kaitan pencemaran lingkungan. Ada pegawai yang tidak dilatih secara baik oleh
korporasi sehingga melakukan tindakan-tindakan yang dia pahami sebagai tindakan
yang bisa merusak lingkungan hidup atau dia sengaja melakukan itu. Tetapi
korporasinya belum tentu sengaja mencemari, tetapi korporasi mungkin lalai dalam arti
kelalaian dalam mengawasasi pegawai-pegawai untuk tidak merusak lingkungan atau
kelalaian korporasi untuk tidak mendidik pegawainya supaya untuk tidak merusak
lingkungan. Saya melihat bahwa ada baiknya apabila pengertian kesalahan dalam
korporasi tidak selalu identik dengan kesalahan yang dibuat pelaku materialnya atau
oleh si pelaku aslinya.

Kemudian ada soal lain dengan kaitan itu, walaupun tidak persis yaitu tentang
“pembayaran ganti rugi sebagai pidana tambahan”. Esensi ganti rugi tidak sama dengan
esensi pidana. Ganti rugi esensinya perdata, berapa besar kerugian itu. Sedangkan esensi
pidana lain lagi, berapa besar untuk tingkat penjeraan. Jadi kalau ganti rugi dalam
pidana tambahan menjadi persoalan di samping persoalannya hak korban di dalam itu.
kalau dia menjadi pidana tambahan ditentukan saja oleh hakim, makan korban yang
dirugikan tidak akan didengar.

Pasal 81, tentang “penutupan korporasi”, hal seperti ini harus diperhatikan kaitannya
dengan konsekuensi-konsekuensi terhadap pihak ketiga [pembicara memberi contoh
mengenai perusahan yang tidak membayar denda yang kemudian akan ditutup,
kemudian timbul pertanyaan, bagaimana kewajiban-kewajiban korporasi kepada pihak
ketiga (termasuk terhadap buruhnya) ? Prinsip-prinsip apa yang berlaku ? Siapa yang
menjadi prioritas ? Jangan-jangan harta korporasi habis diambil oleh negara sedangkan
buruh tidak mendapat pesangon]. Hal seperti ini yang harus kita perhatikan. Supaya
kita menjatuhkan pidana korporasi jangan kemudian menimbulkan kerugian-kerugian
pada pihak lain yang sesungguhnya dia pun menjadi korban dari perilaku korporasi
tersebut.














Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 6
PENGANTAR DISKUSI II

Wibisono Hardjopranoto {Rektor Universitas Surabaya)


Latar belakang pendidikan saya adalah ekonomi, Dari kaca mata itulah saya akan berangkat dan
akan menyampaikan paparan secara singkat ini . Judul paper saya “Bangkitnya Konsumerisme
di Indonesia sebagai Sarana bagi Penegakan HAM dalam Bidang Ekonomi”. Sudah lama saya
merasa prihatin mengenai masalah konsumerisme. Dan saya sangat sedih jika di masyarakat
kita, konsumerisme dilecehkan dan disalahartikan sebagai pola hidup konsumtif. Ini sangat
menyedihkan, kalau kita mengerti pengertian konsumerisme yang sesungguhnya. Konsep ini
sebenarnya adalah konsep bangkitnya konsumen di dalam sebuah negara. Yang terutama
dipelopori di zaman pemerintahan Kennedy, dimana konsumen itu ingin mengedepankan hak-
haknya untuk dilindungi oleh negara supaya dapat menjadi salah satu partisipan di dalam
sistem ekonomi yang lebih baik. Celakanya, di dalam bahasa-bahasa pers, bahasa sehari-hari, dll,
konsumerisme seringkali disalahartikan sebagi pola hidup yang menghambur-hamburkan
sumber daya ekonomi. Pola hidup konsumtif itu disamakan dengan konsumerisme. Ini menjadi
catatan dan keprihatinan kita bersama, agar kita tidak salah di dalam memperlajari sesuatu. Dan
kebetulan buku-buku mengenai sistem ekonomi ini, tidak banyak dan sedikit pengarang-
pengarang yang membuat buku-buku kajian mengenai economic system.

Sebagai elemen dari sistem, itu ada empat :

1. Partisipan (siapa pelakunya).
2. Institusi apa yang dimiliki oleh masyarakat.
3. Sumber daya yang dimiliki.
4. Elemen-elemen proses (bagaimana informasi-informasi itu diproses -- yang bisa
dikatakan juga system economic in action --, bagaimana orang menggunakan informasi itu
yang kemudian menjadi keputusan-keputusan dan menjadi tindakan-tindakan kita di
dalam masyarakat.

Yang ingin saya ambil dari itu adalah elemen yang mengenai partisipannya – yang relevan
dengan pembahasan kita --, dan berkaitan pula dengan institusinya. Bahwa di dalam suatu
masyarakat kelembagaan, sistem ekonomi itu disupport oleh 2 hal : (1) Tradisi-tradisi yang
hidup di dalam masyrakat. Misalnya, charity, pemberian sedekah kepada fakir miskin, dsb (2)
Yang harus difasilitasi oleh hukum. Jadi mungkin di sinilah kaitannya. Undang-undang hukum
pidana harus mampu memberikan kepastian hukum dan memfasilitasi dicapainya keadilan dari
para pelakunya. Partisipan adalah : (1) Pemerintah; (2) Rumah tangga; (3) Badan usaha. Salah
satunya dari bentuk badan usaha itu ada perseorangan dan perkumpulan yang dilembagakan
dengan sebuah nama korporasi.

Timbul persoalan di sini, korporasi ada 2 : (1) Bersifat terbuka dan (2) Bersifat tertutup. Yang
menjadi persoalan adalah sering kali pertanggungjawaban pemegang saham atau eksekutif di
dalam perseroan/korporasi yang masih tertutup. Itu sulit untuk dilaksanakan. Kalau kita
melihat bahwa di dalam PT Keluarga -- yang dominasinya keluarga --, sebenarnya ini
perusahaan perseorang yang berbaju korporasi. Kemudian korporasi yang bersifat terbuka,
publik hanya memiliki minoritas di dalam pengambilan keputusan di dalam sebuah korporasi.
Maka sebenarnya, partisipasi masyarakat publik di dalam pengambilan keputusan itu nyaris
hanya menjadi simbol [berbeda misalkan dengan di Jepang, mayoritas yang menguasai saham
pada korporasi terbuka itu adalah rakyat-rakyat jelata, ibu-ibu rumah tangga].

Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 7
Demokrasi ekonomi menjadi keprihatinan kita bersama, demokrasi ekonomi yang biasanya kita
pakai itu menolak monopoli, privatisasi, dan liberalisme. Tetapi tidak jelas sistem yang harus
dianut [pembicara pernah diminta untuk berbicara soal globalisasi oleh teman-teman aliansi
pendidikan di Jakarta. Kadang-kadang kita terlalu cepat untuk menghakimi, misalnya bahwa
ekonomi pasar itu seluruhnya jelek]. Saya kira, kita juga harus proposional dalam melihat itu.
Jadi kita harus mencari bentuk yang namanya demokrasi ekonomi itu seperti apa? Saya kira hal
Ini harus menjadi tuntunan bagi penyempurnaan pasal-pasal di dalam rancangan RUU yang kita
bicarakan.

Jika melihat RUU KUHP ini, komentar saya yang sederhana adalah terlalu miskinnya pasal-pasal
tersebut dalam mengatur apa yang seharusnya diatur. Selain kita melihat keberhasilan ekonomi
itu dari yang bisa dihitung, misalnya GNB, distribusi pendapatan, ada yang disebut qualitative
measurement dan sebenarnya qualitative measurement itu ada 2, yaitu (1) Sejauh mana konsumen di
negara itu berdaulat dan (2) Sejauh mana pekerja itu berdaulat.

Ini yang sebenarnya yang harus difasilitasi dalam RUU ini. Menjaga supaya konsumen berdaulat
dan pekerja itu memiliki kedaulatan, ini harus dimasukan untuk memperkuat KUHP yang akan
kita usulkan. Contohnya, kampanye korporasi dalam promosi. Apakah itu melalui media cetak
atau media elektronik. Pengumuman mengenai bahaya merokok di televisi begitu cepat
tampilnya. Begitu juga dengan bagaimana mereka mengunggulkan produk dirinya dengan
produk lain dan disampaikan kepada pemersia secara buruk, misalnya iklan Oli. Persoalannya
adalah ada 2, yaitu pertama, soal etika dan kedua, soal hukumnya.

Menurut saya, kalau etika saja tidak cukup efektif untuk membangun kedaulatan konsumen dan
kedaulatan pekerja di dalam masyarakat. Menurut saya etika itu lebih banyak “diawang-awang”
atau tidak bekerja. Begitu juga hukum pun jika tata acara dan sistem hukumnya tidak baik itu
sama saja. Amerika itu mengenal apa yang disebut dengan Regulation Set, dimana jika seorang
Banker menawarkan kredit kepada debitor harus jujur menyatakan berapa beban bunga yang
harus ditanggungnya. Di Amerika, konsep itu dikenal dengan the Truth of Lending Law.
Sedangkan di tempat kita tidak ada. Coba jika anda lihat betapa karyawan-karyawan kecil di
dalam masyarakat itu tidak mencukupi untuk kebutuhannya dan dia masuk perangkap oleh
pengusaha-pengusaha yang menjual secara kredit angsuran. Dan saya katakan etika itu tidak
cukup di dalam masyarakat unuk melindungi konsumen kita. Begitu juga para pekerja yang
seringkali hanya dilakukan sebagai faktor produksi perusahaan.

Akuntabilitas publik [pembicara pernah mengadakan pertemuan dengan Komisi XI mengenai
pembebasan sekolah formal dari pajak], kenapa ? Karena di dalam UU SisDikNas dikatakan
bahwa pendidikan formal itu harus berbentuk nirlaba. Tetapi di dalam masyarakat, banyak
yayasan-yayasan yang berlindung kepada UU yayasan untuk melakukan manipulasi terhadap
pengelolaan pendidikan. Oleh karena itu, kita mengusulkan untuk menindak/dikenakan pajak
kepada yayasan-yayasan yang melakukan praktik keliru, bukan yayasan yang baik dalam
mengelolanya dikenakan pajak. Di sini yang menjadi persoalan adalah sejauh mana korporasi itu
harus melakukan pertanggungjawaban publiknya ? Sebetulnya BUMN dan BUMD yang harus
banyak mengekspos kinerja keuangannya kepada publik. Kemudian korporasinya sendiri, harus
ada pertanggungjawaban publik yang jelas. Begitu juga dengan lembaga-lembaga sosial yang
berkaitan dengan publik. Ekonomi membagi pelakunya ada 2, yaitu ekonomi formal dan non-
formal/underground (putih atau hitam).



Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 8
DISKUSI

Moderator

Kalau kita lihat, pasal-pasal ini memang terlalu miskin. Sehingga kia harus memperkayanya
dalam diskusi ini [contohnya saja, tidak jelasnya bentuk pidana apa yang dikategorikan sebagai
kejahatan korporasi].

Prof. Dwijo (STHB)

Apa yang dikemukakan oleh Bapak Pohan mengenai “korporasi sebagai subjek tindak pidana”.
Kalau kita lihat, itu – jka dilihat dari R-KUHP – mengandung pengertian “bahwa korporasi itu
sebagai subjek tindak pidana secara umum”. Sedangkan dalam KUHP yang masih warisan
kolonial, belum mengenal “korporasi sebagai subjek tindak pidana secara umum”. Begitu juga
dengan subjek tindak pidana di luar KUHP (UU Lingkungan Hidup, UU Pencucian Uang) masih
menunjukan banyaknya kelemahan perumusan di dalamnya. Di dalam R-KUHP, pengertian
korporasi lebih luas dibandingkan dengan pengertian yang ada di dalam hukum perdata. Karena
di dalam hukum pidana, korporasi dikatakan sebagai kumpulan kekayaan atau orang yang
mempunyai kedudukan, baik sebagai badan hukum, atau non-badan hukum. Ini mengandung
konsekuensi logis bahwa semua orang bisa melakukan tidakan pidana. Saya lihat di dalam R-
KUHP yang mendatang, itu tidak membedakan antara pidana yang khusus ditujukan kepada
korporasi dan pidana yang ditujukan khusus kepada manusia. Sehingga nanti dalam
pelaksanaannya, penegakan hukum pun akan mendapatkan kendala yang sangat bersar.

Di dalam kerja sosial (community service order) misalnya, sebetulnya bisa dikenakan untuk
korporasi. Tetapi di dalam R-KUHP, CSO itu digunakan sebagai pengganti dari pidana
perampasan kemerdekaan atau pidana penjara. Yang mana pidana penjara hanya dikenakan
kepada manusia. Begitu juga dengan pidana percobaan bisa dikenakan terhadap korporasi
[seperti di Amerika dan Inggris]. Karena pidana percobaan di sana digunakan sebagai pengganti
dari pidana penjara, sedangkan kita ini tidak bisa.

Sebetulnya pidana denda bisa digunakan kepada korporasi, akan tetapi pidana denda dalam
KUHP tidak diatur sama sekali. Pasal 30 KUHP mengatakan, “apabila pidana denda tidak dapat
dijalankan maka digantikan dengan kurungan pengganti denda”. Yang mana maksimumnya 6 bulan
kalau ada pemberatan sehingga mencapai pidana 8 bulan. Sehingga dengan demikian banyak
jenis-jenis sanksi pidanan yang terdapat dalam R-KUHP yang mempunyai tolak ukur manusia
bukan korporasi [misalkan, di dalam UU Pencucian Uang, apabila korporasi tidak dapat
menjalani suatu pidana, maka korporasi itu bisa dikenakan likuidasi sampai dengan
dibubarkan]. Likuidasi atau dibubarkan itu masuk dalam rentetan pidana tambahan. Korporasi
dengan dibubarkan, sama saja hukuman mati untuk manusia. Tolok ukur yang berbeda ini
akhirnya menimbulkan masalah-masalah dalam penegakan hukum dalam kaitannya dengan
pidana korporasi.

Pasal 48 R-KUHP, dikatakan : “tindak pidana dilakukan oleh korporasi apabila dilakukan orang-orang
yang bertindak dan untuk atas nama korporasi atau demi kepentingan korporasi berdasarkan hubungan
kerja atau hubungan lain”. Yang ingin saya garis bawahi adalah “hubungan lain”. Kalau kita
berpendapat luas, hubungan lain itu bisa menarik ke belakang sampai tidak tanpa batas
pertanggungjawaban pidana. Jadi harus dibatasi [apakah hubungan sampai akhir atau tidak].
Kalau ini tidak dibatasi orang, maka orang yang tidak bersalah pun yang tidak ada kaitan
hubungan dengan korporasi akan dikenakan sanksi pidana. Dan ini kalau tidak salah adalah
terjemahan dari UU No. 7 DRT 1955 yang diambil dari duet economi deliten dari Belanda.
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 9
Sehubungan dengan terjemahan Belanda itu, seharusnya diterjemahkan hubungan yang
berkaitan dengan usaha korporasi itu.

Pasal 49, “jika tindak pidana dilakukan oleh korporasi pertanggungjawaban pidana dikenakan terhadap
korporasi atau pengurusnya”. Untuk melihat itu biasanya menggunakan tiga model
pertanggungjawaban pidana :

1. Pengurus korporasi yang melakukan tindak pidana, maka pengurus yang bertanggung
jawab.
2. Korporasi yang melakukan tindak pidana, maka pengurus yang bertanggung jawab.
3. korporasi yang melakukan tidak pidana, maka pengurus dan atau pengurus yang
bertanggung jawab.

Kalau saya lihat, penjelasan ini mengacu pada model yang ketiga. Yang seharusnya ketiga-
tiganya diadopsi untuk melihat itu.

Pasal 52, “dalam memepertimbangkan suatu tuntutan pidana, harus mempertimbangkan apakah bagian
hukum lain telah memberikan perlindungan yang lebih berguna dari pada penjatuhan pidana terhadap
suatu korporasi”. Saya kira ini mengandung aspek ultimum remedium. Jika sanksi-sanksi itu
memberikan perlindungan terhadap pelaku tindak pidana korporasi, maka sanksi itu tidak
muncul. Tapi adakalanya kadang-kadang di dalam suatu kondisi dimana suatu keadaan
korporasi itu melakukan tindak pidana yang buruk, sehingga ultimum tadi berubah menjadi
primum. Berkaitan dengan alasan penghapusan pidana, baik alasan pembenar atau alasan
pemaaf. Sebagaimana kostruksinya dikenakan dengan korporasi, [dalam negara Anglo Saxon,
sistem pertanggungjawaban pidana korporasi ada yang berdasarkan indentifikasi teori, yaitu
yang masih memberikan kedudukan kesalahan kepada korporasi. Kemudian strict liability dan
vicarious liability, yaitu menggunakan beberapa pengecualian. Di dalam menjatuhkan sanksi
pidana, apakah ada yurispudensi yang mengatur ? Apakah ada efek detterent atau tidak ?
Karena kalau tidak hati-hati orang yang tidak bersalah akan dikenakan sanksi pidana juga.
Sehingga ada yang mengusulkan dalam korporasi supaya ada “asuransi“, asuransi yang
digunakan sebagai cadangan atau simpanan jika korporasi itu melakukan tindak pidana.
Pertanyaannya, apakah mungkin ada asuransi yang menjamin jika korporasi melakukan tindak
pidana ?

Ibu Sari (Universitas Surabaya)

Dalam mengkritisi ini, memang kita sekarang penting membicarakan pertanggungjawaban dari
korporasi, mengingat berkembangnya perkembangan dari hukum pidana itu. Karena kalau kita
melihat dari perkembangan hukum pidana dari pendekatan konvensional, memang tekanannya
ada pada drad-strefrecht. Yang kemudian kita kembangkan menjadi daader strefrecht. Pada daader
strefrecht inilah muncul bahwa yang sebagai offender dalam suatu tindak pidana ini tidak lagi
hanya manusia perseorangan yang dasarnya pada moral, tapi muncul korporasi-korporasi yang
bisa dijadikan daader. Kemudian muncul aspek yang sama pentingnya, yaitu victims. Kemudian
kita masuk pada unsur soksialer, karena kalau kita bicara unsur soksialer yang di sini dikaitkan
dengan strefrecht. Barulah di sini kita juga mengkait pada kelompok/group. Kalau saya melihat
memang ada perubahan R-KUHP ini sejak awal sampai sekarang. Pada rancangan KUHP
sebelum pada tahun 2004-2005, kita jelas melihat dari situ pengertian dari strict liability dan
vicarious liability. Namun pada rancangan KUHP sekarang terutama yang 2005, yaitu pada Pasal
48, bahwa tindak pidana yang dilakukan korporasi apabila dilakukan oleh orang-orang yang
bertindak untuk dan atas nama korporasi atau demi kepentingan korporasi berdasarkan
hubungan kerja atau berdasarkan hubungan lain dalam lingkup usaha korporasi tersebut, baik
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 10
sendiri maupun bersama-sama, kemudian pertanggungjawaban ini dikaitkan dengan ketentuan
Pasal 50. Dalam melihat pertanggungjawaban korporasi ada bermacam-macam teori :

1. Vicarious liability
2. Identification theory
3. The corporate culture doctrine
4. Delegation of theory

Jadi, ada bermacam-macam teori yang bisa dijadikan landasan untuk pertangggungjawaban
korporasi. Pada Pasal 48, teori yang diterapkan pada pertanggungjawabannya didasarkan pada
indentification theory, yang mana teori dalam menerima korporasi sebagai subjek hukum pidana.
Korporasi yang melakukan kriminal tentu hanya melakukan pada detik-detik fungsional. Pada
detik fungsional ada keterkaitan antara orang dengan organisasi dalam melakukan suatu
perilaku. Yang mana di sini muncul bahwa identifikasi teori itu perilaku dari korporasi dilihat
dari perilaku pengurus/manager.

Kalau kita lihat rumusan Pasal 48, kita juga menggunakan teori delegasi, sehingga kita bicara
pertanggungjawaban korporasi yang sudah masuk dalam MNC. Dalam kata “lingkup usaha
korporasi baik sendiri-sendiri ataupun bersama-sama”. Di sini juga kita memasukan teori the
corporate culture doctrine. Karena di sini bisa langsung menuduh korporasi itu melakukan tindak
pidana [seperti kasus Bank Lippo]. Jadi saya melihat pertanggungjawaban pidana dalam R-
KUHP sudah masuk dalam teori yang baru. Dan juga berkaitan dengan keadaan globalisasi.

Pada Pasal 50, di sini diperlukan, apakah korporasi harus selalu bertanggung jawab atas semua
perilaku yang terjadi di korporasi ? Tentu tidak, disini diterapkan asas ultra virus-nya. Sehingga
tentunya harus melihat lagi pada Anggaran Dasar, UU dan juga bagaimana the corporate culture
doctrine tadi.

Pasal 53, kalau kita bicara alasan pemaafan, di sini kita pasti masih mengakui adanya mens rea.
Karena alasan pemaafaan ini berkaitan dengan mens rea. Dari sinilah mungkin dalam melihat
bahwa R-KUHP ini idak lagi melihat pada vicarious/strict liability, yang menyampaikan asas mens
rea. Tetapi kita sudah mengakui asas mens rea dengan sudah mengambil beberapa doktrin dan
teori. Jadi, dalam hal ini perlu adanya guideline, khususnya untuk teori identifikasi.

Pasal 53, “dalam mempertimbangkan suatu tuntutan pidana harus dipertimbangkan apakah bagian lain
telah memberikan perlindungan yang lebih baik dari pada menjatuhkan pidana terhadap suatu korporasi”.
Di sini bisa menerapkan hukum lain [administrasi, perdata], sehingga pidana itu sebagai ultimum
remedium. Mungkin di sini dalam hukum pidana kita belum memilih benang merah antara
tindakan pidana murni [korporasi, KUHP] dan tindak pidana administrasi. Sehingga dalam
perkembangan hukum pidana, kita kenal hukum pidana murni dan administrasi. Dalam hukum
pidana administrasi dan tindak pidana administrasi muncullah seperti tindak pidana
lingkungan, pasar modal, monopoli. Mengapa ? Karena tindak pidana ini harus didahului
dengan sanksi administrasi dan kemudian diberlakukan hukum pidana. Bagi saya hal ini yang
harus dikaji lebih mendalam. Mengapa ? Karena supaya nanti dalam mengimplementasikan teori
dan doktrin yang sudah ada pada ilmu hukum pidana itu betul-betul diimplementasikan oleh
praktisi. Jika tidak, maka akan ada penafsiran yang semena-mena.

Untuk corporate crimes, kita tidak hanya melihat pada daad, daaden, tapi adalah victims. Karena
yang menjadi konsern dalam kejahatan korporasi adalah multi dimensi/korbannya yang sangat
banyak [contoh kasus Buyat dan Minamata].

Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 11
Melani

Ada sesuatu hal yang tidak sistematis dalam R-KUHP ini. Seperti definisi korporasi yang
ternyata ada dalam Pasal 182. Padahal biasanya definisi-definisi dalam suatu UU ada pada
Ketentuan Umum dan bisa pada Pasal 1, atau setidak-tidaknya ini harus ada paling atas dari
Paragraf 6 ini.

Mengenai Pasal 49, saya melihat pasal ini sebagai pasal karet, “jika tindak pidana dilakukan oleh
korporasi pertanggungjawaban pidana dikenakan terhadap korporasi dan atau pengurusnya”. Tapi dalam
pasal selanjutnya tidak disebutkan kapan pertanggungjawaban pidana dikenakan hanya pada
korporasi saja ? Kapan pertanggungjawaban pidana hanya dikenakan kepada pengurusnya saja ?
Dan kapan pertanggungjawaban pidana dikenakan kepada pengurus dan korporasi ? Saya rasa
akan menyulitkan dalam praktiknya, khususnya oleh para penyidik dan hakim dalam
memprosesnya.

Anonim

Selama ini banyak kejahatan-kejahatan atau tindak pidana yang tidak terungkap. Apakah itu
pelakunya, apakah itu motivasinya, dll. Begitu juga dengan banyak orang-orang yang tidak
bersalah dihukum. Apalagi dengan adanya UU korporasi ini [jika tidak detil dalam hal
menentukan siapa yang disebut sebagi subjek pidana dalam korporasi] mungkin akan lebih
banyak lagi. Kalau hanya pasal-pasal ini maka akan bias sekali. R-KUHP nanti tentunya akan
tidak lepas sama sekali dari KUHP. Apakah cukup dengan pidana mati, seumur hidup, bagi
pelaku diatur dalam UU ini. Begitu pula apakah orang-orang yang melakukan tindak pidana
korporasi bisa ditahan apa tidak ? Karena berita pidana pun harus jelas ! Apakah tidak sebaiknya
masalah korporasi dibuat UU sendiri, yang terlepas dari UU hukum pidana lain ! Karena UU
yayasan pun sudah mempunyai UU sendiri. Saya sendiri sebagai praktisi masih belum
memahami korporasi sebagi tindak pidana !

Wibisono

[karena tidak ada yang merespon mengenai masalah yang pembicara utarakan, sehingga pembicara tidak
mau membicarakan yang dibahas pembicara yang satunya. Yang diharapkan pembicara, supaya ada yang
merespon pembicaraannya yang berkaitan dengan konsumerisme].

Agus Tinus Pohan

[ini pemikiran yang mundur] Agar konsumen dilindungi dan diutamakan dalam korporasi, coba
kalau itu diterapkan dalam delik aduan. Karena kalau bukan delik aduan kelihatannya lebih
melindungi, tetapi konsumen tidak mempunyai posisi tawar yang kuat.

Umumnya yang telah dibicarakan dan diungkapkan itu, semuanya brainstorming. Yang perlukan
kita sekarang adalah sebuah usulan. Ada hal yang kelihatannya sama seperti apa yang telah
diutarakan oleh bapak/ibu tadi, yaitu soal apa batasan dari tindak pidana korporasi ? Yang
seharusnya kita lakukan adalah usul yang konkrit, apakah membatasi atau memperluas dari
suatu pasal itu [untuk memperjelas masalah ini, mungkin ada yang mau membahas permasalahan ini
lebih jauh, karena saya lihat ada beberapa orang yang sering membicarakan masalah ini].

Dedi (YLKI)

Sebenarnya kasus-kasus pidana yang terkait dengan persoalan pelaku sadar konsumen. Apakah
itu baiknya dicover oleh UU KUHP, khususnya mengenai kejahatan korporasi atau lebih diatur
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 12
dalam UU Konsumen saja ? Karena menurut saya ada beberapa hal yang harus
dipertimbangkan. Sepanjang yang saya ketahui mengenai ketentuan-ketentuan pidana yang
diatur dalam UU No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen, saya tidak melihat ada
ketentuan apakah ada delik aduan atau tidak. Artinya dari sisi itu, bagaimana kemudian itu
menjadi pilihan kita.

Paradigma yang seolah mensubordinatkan konsumen itu bukan datang hanya kultur, tetapi dari
sisi industri dan legulator pun cukup memberikan kondisi yang kondusif. Dalam makalah
bapak mengatakan, UU Konsumen belum mengcover ketentuan tentang kredit ! [YLKI pernah
mengadakan bulan aduan kartu kredit, dan di lapangan banyak persoalan, ada 500 konsumen
yang mengadu]. Dalam kasus kartu kredit, Bank tidak menerapkan manajemen resiko. Yang ada
adalah debt collector atau preman. Kalau ini dikaitkan dengan kejahatan korporasi. Bagaimana
kemudian, pertanggungjawaban Bank atau korporasi jika menggunakan pihak ketiga/agen ?

Sumarno

Mengenai Pasal 51, “Pertanggungjawaban pidana pengurus korporasi dibatasi sepanjang pengurus
mempunyai kedudukan fungsional dalam struktur organisasi korporasi”. Usul saya mengenai hal ini
jangan dibatasi. Sebab, apabila dia dibatasi sepanjang menjabat sebagai pengurus, jika suatu suat
saat dia melakukan kejahatan korporasi, begitu diproses, kemudian ia melepaskan jabatannya
untuk menyelamatkan dirinya dari jeratan itu. Atau dari beberapa korporasi, sebelum masa
jabatannya habis sebagai pengurus, kemudian ramai-ramai melakukan kejahatan korporasi.
Sehingga masa jabatannya habis, tetapi dia tidak bisa diproses.

Dedi Setiadi

Saya setuju kepada pembicara, bahwa aspek fiktimologinya sangat besar. Tapi ada hal yang
menarik dalam tataran praktis. Orang jarang mengerti [mengenai ultimum remedium, begitu juga
harus menggunakan bidang-bidang lain hukum pidana] dalam praktis mengenai hal ini.
Mengenai Pasal 49, khususnya dalam konteks Indonesia mungkin harus dibatasi pada pelaku
manusia. Jika pemidanaan terhadap korporasi terjadi, mungkin ini akan menimbulkan
kejahatan-kejahatan baru [ini juga menjadi faktor kriminilogi].

Lukman

Kalau bisa dalam pembuatan UU ini harus dirumuskan dengan benar-benar paten. Agar tidak
terjadi lagi perubahan atau pergantian di tengah jalan [seperti, UU Parpol, UU Otonomi Daerah].
Dan dalam merumuskan masalah, kalau bisa dalam satu pasal bisa mencakup rumusan yang
benar-benar menyeluruh. Jika hal ini terjadi bisa-bisa akan mengakibatkan ketidakstabilan
ekonomi, sosial dan umumnya stabilitas Negara.

Martono

Acara ini sebetulnya berangkat dari sebuah kegelisahan dalam tuntutan reformasi. Begitu juga
dengan R-KUHP, apakah sudah dirancang sejalan dengan semangat dasar demokrasi. Memang
cukup banyak terminologi tentang demokrasi. Paling kurang ada empat pilar yang mestinya
punya keseimbangan perlindungan :

1. Ranah komunitas;
2. Civil society;
3. Pasar itu sendiri;
4. Negara.
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 13
KUHP harus memastikan keempat pilar itu terlindungi dan hak serta kewajiban yang sama. Hari
ini kita bicara masalah korporasi sebagai salah satu pilar demokrasi. Kalau itu soalnya apakah
betul ranah ekonomi pasar mendapat perlindungan yang sama dengan pilar-pilar perlindungan
yang lain ? Justru mestinya ada perlindungan yang mencantumkan rumusan pasal yang jelas
tindakan pidana mana yang bukan menjadi tanggung jawab korporasi. Bisa saja pasal-pasal yang
ada ditafsirkan secara negatif. Mana yang menjadi hak korporasi lantas ditafsirkan secara
terbalik. Tapi ada demi kepastian hukum harus ada rumusan pasal yang jelas tindak pidana yang
mana yang bukan tanggung jawab korporasi. Ini kalau semangatnya kalau KUHP sangat
demokratis. Yang kedua soal perumusan pengertian, Pasal 182 di RUU ini menjadi pedoman
bahwa korporasi adalah kumpulan yang terorganisir dari orang dan atau kekayaan baik
merupakan badan hukum maupun bukan badan hukum, menurut saya rumusan yang ada
sangat luas, mencakup banyak hal. Partai politik juga punya keharusan berbadan hukum. Kalau
itu dikenakan dalam definisi ini, ini terlalu luas. Bahkan yang berbadan hukum pun harus dilihat
yang berbadan hukum seperti apa. Jadi mari forum ini juga melihat peran keseimbangan.

Ria (Kanwil Departemen Hukum dan HAM Jabar)

Kaitan dengan sistematika KUHP. Yang ada di sini adalah mereka yang dari lembaga-lembaga
HAM, jadi paling tidak kita bicara soal hak-hak manusianya yang terkait dengan ini. Tapi sejak
tadi hanya korporasi an-sich yang dibicarakan. Manusianya sendiri belum terlalu dipikirkan,
baru akibat-akibatnya terhadap manusia saja. Harus kita ingat bahwa yang membaca UU dan
secara praktik di kantor banyak yang tidak mengerti UU, mereka akan banyak bertanya soal UU
ini. Saya berharap kita harus memikirkan penjelasan dari pasal per pasal ini, jangan sampai UU
sudah ada namun pada bagian penjelasannya hanya tertulis “sudah jelas” semua. Bahkan kita
pun yang hadir di sini, yang mengerti hukum pendidikan, masih terkadang tidak jelas. Apalagi
orang awam dan secara praktik saya mengalami sendiri.

Kedua, saya setuju diberikan penjelasan lebih banyak dan porsi sendiri soal HAM-nya itu sendiri,
kita memikirkan bagaimana aksesnya terhadap manusia. Lalu ada soal sistematika, di sini ada
beberapa pasal yang urutannya mesti disusun ulang.

Elvina

Memang kejahatan-kejahatan korporasi ini perlu perhatian khusus, karena dampaknya adalah
korban yang sifatnya multi dimensional. Banyaknya kasus kejahatan korporasi yang tidak selesai
atau mungkin pasal-pasal dalam RUU KUHP ini terlihat tidak sistematis, ini karena kita tidak
beranjak dari asas-asas doktrin dan teori dari hukum pidana dan HAM sendiri secara praktis,
tanpa kita melandaskan diri pada teori. Ini harus ada pembelajaran dari kita dulu baru kita
untuk mengerti dahulu baru bisa melihat kasus demi kasus. Yang kedua, filosofi kenapa
korporasi harus terkena sanksi tanggung jawab pidana, karena jika hanya pengurusnya yang
kena, maka ini tidak efektif. Karena pengurus bisa berganti-ganti. Siapa yang menjamin kalau
pengurus sudah dipidana lantas perbuatan melanggar tersebut tidak berlanjut ? Ini mencegah
agar tindak pidana tidak berlanjut.

Kalau menjatuhkan tindak pidana korporasi memang ada efek simalakamanya. Jika korporasi
dijatuhi pidana yang berakibat ditutup, maka buruh dan negara sendiri (dari pajak) akan
dirugikan. Namun jika tidak ada sanksi pidana, maka rasa keadilan para korban akan terabaikan.
Mungkin Pasal 52 RUU KUHP ini ingin memberikan sebuah solusi. Jika hukum yang lain entah
itu administrasi atau perdata bisa lebih memberikan perlindungan yang lebih berguna. Kalau ini
dikaitkan dengan penjatuhan denda pidana korporasi, untuk jumlah minimum dalam Pasal 80,
adalah Rp 75 juta. Jumlah ini kalau diterapkan pada usaha kecil atau menengah, ini berarti
“hukuman mati”. Namun kalau untuk perusahaan besar ini tidak ada artinya. Karenanya kita
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 14
perlu memakai lain seperti teori ekonomi cost and benefit untuk menjatuhkan sanksi pada
korporasi, hakim mempertimbangkan berapa keuntungan yang diperoleh korporasi ini.
Sehingga hukum lantas tidak menjatuhkan korporasi namun membawa efek jera, karena kalau
hukumannya ditentukan sejumlah tertentu, misalnya bagi perusahaan kecil itu bisa mematikan,
namun bagi perusahaan besar, itu tidak ada artinya.

Bapak (hakim)

Kami hanya melihat RUU KUHP ini dari bahan yang ada pada kami saja [bahan itu tidak urut].
Namun kalau melihat hal-hal yang didiskusikan, dan memang ada beberapa pasal yang
menggelitik. Misalnya Pasal 81, tentang Penjatuhan Pidana Denda. Saya tidak tahu apa dasar
filosofi pembuatnya dengan kutipan “wajib dipertimbangkan kemampuan terpidana” kalau ini
dicantumkan, tidak menutup kemungkinan terjadi kong-kalingkong dengan penegak hukum.
Karena pihak kejaksaan sebelum melakukan penuntutan dia sendiri akan mempertimbangkan
hal-hal yang meringankan dan memberatkan. Kita [hakim] juga begitu. Namanya UU wajib
diketahui setiap manusia, sehingga tidak perlu seperti yang dicantumkan pada Pasal 81 ini.
Kalau begitu nanti hakim bisa tanya “kamu mampunya berapa?”. “Saya mampunya segini” “Ya
kalau begitu nanti kita aturlah”. Nah ini...

Kemudian masalah pidana denda ini kategori lima [menceritakan kasus yang dihadapinya di
Pengadilan Negeri Tanjung Pinang, masalah tambang pasir, ia mengkaitkan dengan Pasal 182,
yang hanya membatasi korporasi dengan badan hukum dan bukan badan hukum. Lebih bagus
pasal ini dihapus. Yang bersangkutan menjatuhkan denda. Penyidik mengajukan masalah ini
dengan UU Pelayaran, tapi kenyataannya yang diajukan adalah pelanggaran SIN dan tidak
mengajukan log book pelayaran. Yang bersangkutan ingin meningkatkan soal itu menjadi
kejahatan korporasi namun belum ada UU-nya]. Bagaimana kalau kita berhubungan dengan
badan hukum luar negeri ? Siapa yang mau dipidana seperti itu ? Kebetulan waktu itu ada
cabang pembantu perusahaan itu. Yang kena cabang pembantunya atau perusahaan induknya ?
Ini perlu dirumuskan. Pada praktiknya repot itu nanti. Penegakan hukum dalam bidang zona
ekonomi eksklusif sudah demikian susah, karena dikatakan hanya dikenakan denda ‘tok.
Sehingga saya waktu mengadili pelanggaran zona ekonomi eksklusif kapal RRC, hanya denda.
Siapa yang mau bayar ? Kedutaan RRC ? Belum tentu dia mau. Kalau orangnya ditahan, status
penahanannya itu bagaimana ? Ini repot juga. Ini harus kita pikirkan bersama.

Wahyu (Polresta Bandung Tengah)

Sumbang saran saya adalah perlu adanya penajaman pada pasal-pasal tertentu. Ini usul kami
selaku penyidik, sebagai penegak hukum garis depan yang berkoordinasi dengan criminal justice
yang lain. Ada dua pasal yang kami soroti. Pasal 51 soal “pertanggungjawaban pidana pengurus
korporasi diberikan sejauh pengurus memiliki tugas fungsional dalam struktur organisasi
korporasi”. Ini ada kejanggalan, kenapa harus dibatasi sejauh memiliki tugas fungsional ? Karena
dalam praktik sehari-hari, orang yang bukti permulaannya cukup bisa menjadi tersangka. Tidak
perlu ada kata “dibatasi”. Bunyi pasal ini berbahaya karena banyak menimbulkan penafsiran,
terutama bagi kami selaku penyidik, yang akan terus memonitor sampai pengadilan. Resiko
hukum, katakanlah jika tersangka itu bebas, penyidik juga yang akan mendapat getahnya.
Contohnya dalam hal ganti rugi atau rehabilitasi.

Pasal 182, juga terlalu luas. Terutama pada kata-kata “maupun bukan badan hukum”.
Sebenarnya kepolisian banyak menghadapi kasus yang melibatkan organized crime yang bukan
badan hukum, seperti organisasi preman yang terorganisasi, ini juga harus dipikirkan. Jadi perlu
ditambahkan lagi kata-kata [agar organized crime bisa masuk ke dalam kategori korporasi].
Organized crime ini meliputi kejahatan tingkat tinggi; illegal logging, perdagangan perempuan,
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 15
money laundring. Jadi kejahatan korporasi bukan hanya untuk perusahaan-perusahaan kelas
tinggi yang merugikan negara, sebetulnya preman-preman di jalan termasuk kejahatan
korporasi. Ini berdasarkan pengalaman kami yang ada di lapangan. Masukan terakhir, kami
setuju di rancangan ini perlu dimasukkan pasal soal kejahatan apa saja yang termasuk kejahatan
korporasi.

Rio (LDII)

Saya menangkap ada beberapa poin dari teman-teman diskusi. Mengenai Pasal 182, ada masalah
yang rumit jika kita bicara korporasi secara global. Pasal ini sebenarnya tidak perlu dihapus
namun diperkuat dengan definisi-definisi yang lebih jelas. Jangan sampai hukum pidana
menghambat kegiatan perekonomian korporasi itu sendiri. Ketika korporasi sedang melakukan
aktivitas cost and benefit menjadi bahan pertimbangan hukum pidana itu ketika menjerat
korporasi. Menurut saya korporasi itu harus dibatasi penjelasannya pada korporasi yang
melakukan kegiatan yang perekonomian, baik dengan skala makro atau mikro dengan tujuan
mendapatkan keuntungan ekonomi. Nanti lalu hendaknya diterangkan apa saja kegiatan
ekonomi itu. Jadi tidak melebar ke organisasi lainnya. Ormas misalnya, bukan termasuk
korporasi karena bergerak di bidang sosial. Ormas sudah ada peraturan sendiri yang
mengaturnya.

Lalu soal Pasal 51, 52 dan 53, kalau kita lihat roh pasal ini, ini akan lari pada masalah-masalah
yang sifatnya praktik di lapangan, kaitannya dengan KUHAP. Misalnya Pasal 52, “Dalam
mempertimbangkan suatu tuntutan pidana apakah bagian hukum lain telah memberikan perlindungan
yang lebih berguna daripada mejatuhkan hukuman kepada suatu korporasi”. Kenapa harus ada kata-
kata “mempertimbangkan suatu tuntutan pidana” ? Konotasinya suatu tuntutan pidana itu
dilakukan oleh Pak Jaksa. Tapi dalam ayat (2) dinyatakan : “pertimbangan sebagaimana dinyatakan
dalam ayat (1) harus dinyatakan dalam putusan hakim”. Jadi ada benturan di situ. Menurut hemat
saya, seharusnya ini sudah dimulai dari rekan-rekan di penyelidikan. Sayangnya penyidik kita
masih banyak yang harus diperbaiki, misalnya ada seorang Komisaris Jenderal yang
mengintervensi kasus illegal logging dengan mengirimkan SMS sehingga dilepas
penyelidikannya. Jadi penyidik di sini juga harus diatur sebagai korporasi. Lalu dalam
melakukan tugas-tugas kepolisian harus ada perlindungan kepada kepolisian dalam rangka
penyelidikan korporasi.

Ismail Otto (Kejaksaan Negeri Bandung)

Saya usul korporasi ini dipisahkan dari KUHP menjadi UU sendiri. Karena ini akan menyangkut
ketentuan-ketentuan umum yang menyangkut hal-hal yang akan kami buktikan di persidangan.
Berkaitan dengan pertanggungjawaban pidana terhadap pengurus, terutama terkait dengan kata
“barang siapa”. Kami sebagai penyidik agak sulit dalam menentukan. Karena itu perlu kodifikasi
hukum sendiri di luar KUHP. Kalau lebih jauh kita mengkaji, suatu pidana itu korporasi jika
menimbulkan suatu akibat dampak pada masyarakat. Sebelum diajukan ke pidana harus
dibuktikan dulu administrasi apakah dia sudah melakukan kesalahan.

Nomor 12

Ada dua hal yang ingin saya angkat. Yang pertama adalah bahwa hukum pidana akan dipakai
sebagai upaya terakhir khususnya dalam Pasal 52. Saya tertarik dengan apa kata Pak Martono
dan Ibu Sariman. Di dalam korporasi ada tenaga kerjanya, ada konsumen, ada penguasa.
Sebetulnya RUU KUHP pendulumnya memberi perlindungan ke arah mana ? Apakah sudah ada
perlindungan terhadap korban? Apakah masih memakai prinsip bahwa hukum pidana itu
dipakai sebagai sebuah upaya terakhir. Untuk menentukan hukum pidana dipakai sebagai suatu
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 16
upaya terakhir, siapa yang menentukan bahwa suatu upaya telah mencapai tahap terakhir,
polisi, jaksa atau siapa ?

Lalu soal Pasal 48 mengenai dalam lingkup usaha korporasi. Saya ingin membandingkan dengan
UU No. 26 Tahun 2000 khususnya Pasal 7, Pasal 9 dan Penjelasan Pasal 9. Lalu di sana ada soal
kebijakan penguasa. Rasanya sangat sulit menemukan Anggaran Dasar dalam suatu korporasi
yang akan mengandung pelanggaran pidana. Dalam AD/ART seperti dalam kebijakan negara,
pasti tertulis yang indah-indah, namun pada pelaksanaannya itu. Ini perbandingan yang mirip.
Negara ingin ekonomi maju, di sisi lain proses reformasi hendaknya memberi perlindungan hak
asasi juga sangat penting, ini bagai buah simalakama. Kalau hakimnya positivis, semua kasus
pasti akan dilepaskan.

Ibu Sari

Saya setuju bagian penjelasan harus dibuat sejelas mungkin, seperti KUHP-nya Pak Susilo dulu.
KUHP Malaysia itu tiap pasal itu ada ilustrasinya. Kalau kita melihat ilustrasinya, kita dapat
melihat doktrin, teori atau asasnya sehingga mudah dalam penerapannya. RUU punya kita tebal
karena semua tindak pidana yang ada di luar KUHP dimasukkan ke KUHP seperti tindak
pidana terorisme atau kejahatan terhadap kemanusiaan. Ini merepotkan apalagi jika hukum,
definisi atau sanksinya berbeda. Kadang-kadang hukum pidana di luar KUHP kadang-kadang
mengatur hukum pidana formilnya. Nanti hukum acara pidananya berbeda. Jadi perlu
sinkronisasi. Perlu penjelasan yang memadai semacam memorie af tu lichting [???].

Dr. Mudzakkir

Saya ingin memberikan beberapa pendapat. Sesungguhnya maksud korporasi dalam buku ini
ingin memberikan batasan umum pengaturan-pengaturan korporasi pada UU lain, kalau ada.
Paling tidak kaidah-kaidah umum sudah dimasukkan prinsip pengaturan korporasi. Sehingga
dalam pasal tidak semua korporasi masuk ke sini. Ini justru maksudnya agar setiap
perkembangan hukum masuk dalam ketentuan KUHP. Ini masuk juga di dalam konteks
pembatasan kejahatan korporasi itu yang mana. Hal-hal yang terkait dengan kejahatan
korporasi :

1. Seperti yang dirumuskan dalam KUHP, dilakukan pengurus untuk dan atas nama
korporasi dan demi kepentingan korporasi. Inilah batas lingkup kejahatan korporasi
yang dimaksud dalam pasal ini. Namun ada kemungkinan lainnya;
2. Atas nama korporasi namun demi kepentingan pribadi.
3. Atas nama pribadi melakukan tindak pidana namun korporasi yang diuntungkan. Ini
juga ada kemungkinan misalnya suatu pengurus korporasi korupsi lalu sebagian
keuntungannya masuk ke dalam korporasi.

Jadi sesungguhnya cukup beragam polanya. Yang dibatasi hanya menyangkut kategori yang
pertama tadi. Oleh sebab itu, batasannya dalam bagian Penjelasan dihubungkan dengan
AD/ART. Pertanyaannya adalah apa ada AD/ART yang melakukan kejahatan [memberikan
contoh perusahaan ekspor-impor yang melakukan kejahatan di luar spesifikasi usahanya]. Kalau
ada direktur perusahaan yang membunuh buruhnya, itu jelas ia bukan korporasi, namun
pribadi. Namun kalau ada pencemaran lingkungan hidup disebabkan karena tindakan
perusahaan yang kurang hati-hati, dan ada bagian pengelolaan limbah yang membuang tidak
sesuai prosedur, tentu saja yang dimaksud secara fungsional tadi tidak lantas bendahara dalam
korporasi itu ikut bertanggung jawab, tapi pengurus utama di situ plus bagian yang bertanggung
jawab dengan pengelolaan limbah. Yang tidak terkait tidak bisa dimintai pertanggungjawaban.
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 17
Tiga macam pola tindak kejahatan yang terkait dengan korporasi ini perlu diperhatikan,
sehingga pelakunya bisa didefinisikan dengan baik.

Organized crime tidak bisa dimasukkan dalam pasal korporasi, karena dari awal sudah
berbentuk kejahatan.
Termasuk pada korporasi adalah juga agen-agen dari korporasi perlu dimasukkan ke
dalam kategori korporasi. Ini terkait dengan statuta “yang berbadan hukum dan juga
bukan badan hukum”.
Lalu ada soal kemungkinan perhitungan cost and benefit yang berhubungan dengan Pasal
52. Bukan berarti ia tidak diajukan ke pengadilan. Tetap perbuatan korporasi melawan
hukum tapi tidak dijatuhkan sangsi pidana. Tapi tetap perkara itu tetap menjadi perkara
hukum. Perkara ini bisa ditangguhkan. Jika ditangguhkan, apakah upaya-upaya yang
lain efektif dalam penyelesaian pelanggaran korporasi. Jadi Jaksa menangguhkan dulu,
menanti upaya yang lain. Jika prinsip cost and benefit dilakukan takutnya pelaku
kejahatan juga akan menghitung secara cost and benefit, saya punya karyawan 15 ribu,
kalau terjadi sesuatu dengan saya, nanti saya tutup. Dia bisa tawar menawar. Begitu
tafsiran saya terhadap berbagai ketentuan yang ada.

Prof. Emong Komariah

Ide dasar pembuat UU memasukkan korporasi ini, adalah bahwa korporasi sudah menjadi
subyek hukum pidana secara umum. Lalu ditegaskan bahwa pertanggungjawaban harus
dipisahkan antara fungsional dan pribadi. Hanya masalahnya adalah di sini tidak dijelaskan
siapa yang bisa dimintai pertanggungjawaban. Di UU Belanda dijelaskan tiga lapis yang bisa
dimintai pertanggungjawaban. Korporasi dalam KUHP ini ditujukan bukan hanya kepada badan
hukum saja, sehingga perlu dimasukkan di sini apa dan siapa korporasi ini. Agar jelas. Seperti
dalam keputusan Hamdani Amien disebutkan “kumpulan orang-orang”, apakah KPU itu
korporasi sehingga Hamdani Amien harus bertanggung jawab untuk seluruh perbuatan KPU ?

Untuk korporasi, ultimum remedium memang diperlukan karena banyaknya pertimbangan-
pertimbangan. Antara lain bagaimana kalau korporasi itu ditutup, tentu dampaknya jauh lebih
luas dibandingkan kalau ia hanya dikenai denda saja. Bagaimana membuktikan kelalaian
korporasi lebih sulit daripada membuktikan kesengajaan atau kelalaian orang. Jadi, banyak hal-
hal yang harus dielaborasi. Ini harus dipikirkan.

Agustinus Pohan

Kalau diminta quick summary, terus terang kepala saya pusing. Terlalu banyak yang coba
dibicarkan dengan waktu yang singkat, dan semua dengan interest-nya sendiri-sendiri. Untung
semua direkam, panitia harus kerja keras untuk memilah-milah. Tapi ada satu-dua hal yang
ingin saya beri komentar. Pertama Pak Mudzakkir dulu, kebetulan ada komentar beliau yang saya
kurang cocok. Bahwa kalau ruang lingkup pekerjaan korporasi sesuai dengan ruang lingkup
AD/ART maka menjadi terlalu sempit. Kasus Marsinah, penganiayaan terhadap buruh menurut
saya itu adalah kejahatan korporasi. Menurut saya UU harus di-set untuk bisa menjangkau ke
sana. Sekali pun [pada kasus Marsinah] itu dilakukan oleh anak buahnya, namun sangat kentara
bahwa pembunuhan itu dilakukan demi kepentingan korporasi, dan bukan untuk kepentingan
individu. Oleh karena itu, catatan Pak Mudzakkir bahwa ciri utamanya adalah demi kepentingan
korporasi saya sangat setuju. Karena bisa saja orang-orang di dalam kedudukan tertentu di
dalam korporasi melakukan kejahatan bukan dalam kepentingan yang berkonteks korporasi
tetapi untuk kepentingan yang bersangkutan. Jangan sampai korporasi harus bertanggung jawab
karena kegiatannya justru merugikan korporasi. Sehingga ciri bahwa itu demi kepentingan
korporasi sangat penting.
Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 18
Lalu bahwa tentang gagasan sebaiknya tidak ada dalam KUHP, saya sependapat dengan Ibu
Komariah idenya justru menempatkan di dalam KUHP supaya berlaku umum. Beberapa tahun
yang lalu UU menyebutkan soal bahwa korporasi bisa dihukum, tapi belakangan ada UU yang
sama sekali tidak menyebut itu. Saya menduga bukan karena tidak mau memidana korporasi,
tapi jangan-jangan karena pembuat UU mengira bahwa ini akan diatur dalam KUHP sehingga ia
tidak perlu mencantumkan. Di dalam UU Perlindungan Konsumen dirumuskannya pendek saja,
satu kalimat, tapi kalau kita lihat di UU Korupsi, UU Teroris, itu lebih panjang, lebih rinci.
Karena kita lihat UU Darurat 755 lebih panjang lagi. Jadi tampaknya pembuat UU mengira
bahwa hal tersebut akan dicantumkan di KUHP sehingga kalau itu dikeluarkan dari KUHP
malah jadi persoalan.

Lalu saya sependapat soal perlunya penjelasan yang memadai, kalau perlu dikasih ilustrasi
seperti di Malaysia. Saya pikir keliru kebiasaan berhemat dalam penjelasan, “sudah jelas”.
“Sudah jelas” kalau tidak jelas, kalau begitu. Apalagi dalam kaitan dengan korporasi. Diskusi
kita juga masih mencerminkan kalau ada beberapa pihak yang masih bingung, terutama praktisi.
Mungkin bagi akademisi tidak jadi persoalan. Saya pernah diminta memberikan kesaksian dalam
suatu perkara yang katanya itu adalah kejahatan korporasi. Terdakwanya itu bukan PT, namun
orang. Hanya dalam jabatan sebagai direktur PT. Saya bilang, “dimana korporasinya ?”.
Korporasi bukan terdakwa, bagaimana bisa menghukum korporasi ? Anehnya, keputusannya
menjatuhkan hukuman pidana terhadap PT. Padahal dalam surat dakwaan, terdakwa jelas-jelas
si A, dalam kedudukannya sebagai direktur. Putusannya memberikan denda kepada PT. ini
suatu contoh bagaimana kebingungan terjadi. Saya tidak tahu apakah keputusan itu bisa
dieksekusi atau tidak. Celakanya lagi, orang yang ada di dalam nama itu sudah tidak ada di
Indonesia. Ini dalam kaitan dengan lingkungan hidup. Ada satu lagi dari Pak Rio tentang
sebaiknya Ormas jangan dimasukkan sebagai korporasi. Kelihatannya pembuat UU tidak mau
membatasi pada korporasi dalam bidang ekonomi.

Wibisono

Banyak yang saya ingin respon, mungkin pertama dari apa yang disampaikan oleh Pak Martono.
Memang kajian kita ini menilai sejauh mana demokrasi bisa difasilitasi, dijaga untuk
memperjuangkan hak asasi manusia. Berangkat dari situ saya ingin titip saja kepada teman-
teman yang membidangi soal konsep demokrasi ekonomi. Konsep demokrasi ekonomi harus
didefinisikan dengan lebih benar. Kesempatan seperti inilah yang mampu memfasilitasinya ke
dalam bentuk UU. Selain itu UU ini selain represif sifatnya bisa digeser menjadi fasilitasi dan
prevensi. Bisa atau tidaknya kita menjadi lebih baik adalah soal perilaku. Pranata hukum adalah
mengatur perilaku, membuat orang jera melakukan yang tidak benar, yang tidak boleh
dilakukan, saya kira itu harus bisa kita laksanakan. Saya memang alirannya mungkin agak
strukturalis. Jadi prinsip relasi antar agen dalam negara harus jelas karena demokrasi, rakyat
yang ada di atas sebagai pemberi amanat kepada pemerintah. Lalu pemerintah melaksanakan,
dan di dalam pelaksanaan ini ada unsur korporasi atau rumah tangga sebagai subyek ekonomi.
Lalu di dalam korporasi itu ada korporasi lain yang juga harus diatur, karena ini dalam
persaingan. Struktur dan sistematikanya [maksudnya KUHP] sudah jelas, Pak Mudzakkir
memberikan penjelasan soal ini. Hal-hal yang prinsip saja yang dimasukkan, terutama mengakui
bahwa korporasi itu masuk dalam subyek hukum dalam perilaku kejahatan. Namun jangan
sampai peraturan ini bersifat represif, tolong diperhatikan fungsi fasilitasinya dan prevention-nya
Lalu berikutnya respon kepada adik yang dari lembaga konsumen tadi. Memang benar menurut
kajian saya UU No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen belum mencangkup kegiatan-
kegiatan tertentu, terutama kepada konsumen kredit, dan kegiatan yang sifatnya promosi, baik
promosi berhadiah, maupun promosi yang menipu. Saya kira ini perlu menjadi perhatian.
Sehingga perlu dimasukkan ke dalam KUHP. Terima kasih.

Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 19
CATATAN FASILITATOR


Berikut saya mencoba membacakan beberapa catatan seputar diskusi kita :

Secara ringkas, di samping perumusan-perumusan yang masih perlu dilihat ulang, termasuk
sistematika, ada beberapa poin penting yang muncul dalam FGD ini, di antaranya : mengenai
pengertian korporasi, pertanggungjawaban korporasi, sanksi terhadap korporasi, serta alasan
pemaaf.

Pengertian Korporasi

Pengertian korporasi yang diatur dalam RKUHP lebih luas dibandingkan dengan pengertian
korporasi dalam hukum perdata. RKUHP menyebutkan bahwa korporasi termasuk badan
hukum maupun non-badan hukum sehingga, ini artinya bahwa korporasi dapat melakukan
semua kejahatan.

Pertanggungjawaban Korporasi

Dalam pertanggungjawaban pidana korporasi, tampaknya RKUHP menerapkan indentification
theory. Hal ini terlihat dari pengaturan Pasal 48 (draft 26 Mei 2005). Sementara strict liability dan
vicarious liability tidak begitu terlihat, padahal dalam draft sebelumnya dinyatakan secara jelas
mengenai tanggung jawab ini. Berkenaan dengan pertanggungjawaban korporasi ini, beberapa
hal yang perlu dikaji ulang adalah : Sejauh mana korporasi harus bertanggung jawab terhadap
tindak pidana yang terjadi ? Apakah semua perbuatan yang terjadi mewajibkan korporasi
bertanggung jawab ? Oleh karenanya, perlu ada guidelines mengenai teori indentifikasi, kapan
manajer harus bertanggung jawab dan sebagainya. Selain itu, rumusan “hubungan lain” yang
terdapat Pasal 48 RKUHP, yang dapat menarik sampai tak terhingga terhadap kejahatan yang
dilakukan korporasi. Seharusnya rumusan yang benar adalah “hubungan yang berkaitan dengan
usaha korporasi bersangkutan”.

Sanksi terhadap Korporasi

Pertanyaan mendasar, kepada siapa sanksi dijatuhkan, kepada korporasi atau kepada individu.
Sesungguhnya mengapa korporasi harus dikenakan pidana, jika hanya pengurus hanya
dikenakan, pengurus bisa diganti, sementara korporasi bisa terus berlanjut dan kejahatan dapat
berlanjut juga.

Penghukuman terhadap korporasi, yang mengharapkan dimaksimalkannya bagian hukum lain
sebelum melakukan tuntutan pidana (ultimum remedium), lebih menekankan tataran praktis yang
dapat berakibat pada diskriminasi hukum. Tetapi, penerapan sanksi pada korporasi adalah
seperti buah simalakama. Jika tidak dijatuhi pidana maka rasa keadilan bagi korban terabaikan.

Konsekuensi penjatuhan pidana terhadap korporasi menyangkut banyak hal, misalnya
menyangkut pihak ketiga lainnya. Jangan sampai pidana terhadap korporasi berakibat pada
pihak ketiga yang sebenarnya korban korporasi juga. Begitu pula dengan victim dari kejahatan
yang dilakukan oleh korporasi sebenarnya berbeda dengan victim dari kejahatan yang dilakukan
oleh orang biasa. Victim-isasi tindak pidana yang dilakukan korporasi sangat luas, bisa
masyarakat, lingkungan, negara, atau bahkan potensial victim, dengan kata lain multi dimensi.

Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad 20
Denda yang maksimal tiga milyar masih perlu untuk dipertanyakan. Tetapi jika dijatuhkan pada
Usaha Kecil Menengah, hal ini ibarat hukuman mati. Masih ada kekurangan pengaturan
mengenai sanksi terhadap korporasi, misalnya bagaimana jika korporasi tidak bisa membayar
denda. Sementara itu, sanksi terhadap korporasi masih bertolak ukur pada pidana terhadap
orang (manusia). Di tataran praktis, sanksi-sanksi terhadap korporasi ini dikhawatirkan
mengalami kesulitan dalam pelaksanaannya.

Alasan Pemaaf

Pengaturan mengenai alasan pemaaf yang masih prematur dan multi interpretasi. Apakah
semua alasan pembenar atau pemaaf dalam KUHP dapat diterapkan pada korporasi ? Apakah
berlaku asas “pidana tanpa kesalahan” ? Padahal kesalahan dari pelaku materiil tidak selalu
sama dengan kesalahan yang dilakukan oleh korporasi.

Inilah catatan sementara yang masih terbuka untuk ditambahkan.

[Selesai]

Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ……………………………………………………………………………… Pembukaan ………………………………………………….………………….. Oleh : Abdul Hakim Garuda Nusantara Pengantar Diskusi …………………………………………..………………….. Oleh : Sri Yana

i 1 2

Pengantar Diskusi I …………………………………………………………….. Oleh : Agus Tinus Pohan Pengantar Diskusi II ……………………………………………………………. Oleh : Wibisono Hardjopranoto

3 6

Diskusi …………………………………………………………………………… Catatan Moderator ………………………………………………………………

8 19

Komnas HAM, ELSAM, PUSHAM Ubaya, KAHAM Undip, PAHAM Unpad

i

Diharapkan dapat menjadi perbaikan usulan RUU KUHP menyangkut korporasi. Dalam hal ini perlu ada pertanggungjawaban pidana secara tegas. Beberapa peraturan khusus memang mengatur hal itu. Agar kelemahan perangkat hukum tidak terulang lagi. PAHAM Unpad 1 . draft terakhir RUU KUHP telah memasukkan pertanggungjawaban korporasi.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Topik kejahatan korporasi memang penting untuk didiskusikan. Freeport. sehinga negara terlalu tergantung korporasi sehingga negara dapat didikte sesuai kepentingannya. Inilah momentum yang tepat untuk menyempurnakan. Seperti kita ketahui bersama. Peran mereka mendominasi kehidupan sehari-hari. Komnas HAM menyelenggarakan FGD pembaharuan KUHP yang dalam hal ini khusus soal kejahatan korporasi. Juga agar korporasi tidak menjadi tempat tumbuh suburnya tempat korupsi. apalagi meningkatnya privatisasi. pantai atau membahayakan jiwa pekerja atau publik atau lainnya. Jadi yang kita bicarakan strategis sekali. agar korporasi tidak mencemari sungai. namun penuh hambatan. terutama kaitannya dengan pembaharuan KUHP kita yang sekarang naskah terakhirnya sudah sampai di kantor presiden. RUU KUHP ini belum dibahas oleh DPR. mengingat KUHP saat ini belum ada hal ini. Karena itu korporasi harus memiliki tanggung jawab. PUSHAM Ubaya. KAHAM Undip. namun pertanggungjawaban pidana hanya terbatas sesuai topik UU tersebut. sehingga masih ada kesempatan dan peluang untuk menyempurnakan. Dengan pertimbangan tersebut. Kita tidak bisa memungkiri bahwa peran korporasi saat ini menjadi sangat penting. Ada ilustrasi soal keinginan masyarakat yang ingin melihat korporasi bertanggung jawab atas kejahatan yang terjadi. ini merupakan ancaman. misalnya pada kasus Newmont. perlu dibuat aturan pertanggungjawaban korporasi yang komprehensif dan mencakup semua kejahatan. Ini seperti setiap individu tidak dapat melukai setiap individu lainnya. karena kelangsungan hidup negara ini terancam oleh ketidakadilan ekonomi yang makin besar. Bukan lagi negara yang menyediakan kebutuhan. Jika aset-aset nasional dikuasai oleh sejumlah kecil elit. di antara mereka tidak tersentuh oleh hukum. dan lainnya. ELSAM. ini perlu disambut dengan gembira. Korporasi dapat meningkatkan kekayaan negara dan tenaga kerja. namun revolusi struktur ekonomi dan politik telah menumbuhkan kekuatan korporasi yang besar. Komnas HAM. sehingga RUU KUHP dapat menjangkau kejahatan-kejahatan korporasi dan dapat menimbulkan efek jera dan tidak terulang lagi. tapi korporasi. Berbagai usaha untuk menuntut tanggung jawab korporasi terus dilakukan.

16. 22. kegiatan ini dilaksanakan sebagaimana diamanatkan dalam UU No. 15. 10. 39 Tahun 1999. 13. JABAR) Mashudi (Kapala LP Suka Miskin) Endang Wahyu Ningsih (Pusat Studi HAM Universitas Surabaya) Elvina (Fakultas Hukum Universitas Surabaya) Sari (Fakultas Hukum Universitas Surabaya) Rudi Rizki (Fakultas Hukum Universitas Padjajaran) Mudzakir (Fakultas Hukum UII Yogyakarta) Kapmi Wahyu Wintono (Kasestratrim Bandung Tengah) Kompo Alwiansyah(Polwitabes Bandung) Dan teman-teman dari UNPAD dan Komnas HAM Jakarta Untuk mempersingkat waktu. 4. Hari Zumiarto (Lembaga Da’wah Islam Indonesia) Rio Bertus Sidauruk (DPP LDII Jakarta) Asep Saepudin (Poresta Bandung Timur) Ismail Otto (Kejaksaan Negeri Bandung) Tumpang Napitulu (Polisi Negeri Bandung) Rohayana Panmadinata (Fakultas Hukum Universitas Padjajaran) Melani (Fakultas Hukum UNPAS) Anwar Prayoga (Bidang Pembinaan Hukum Polda Jabar) Supri Muryanto (YLKI Jakarta) Dwija Priyatno (STH Bandung) Edi Styadi (UNISBA) Kabul Supriadi (Kajian HAM dan Hukum. ada baiknya kita melakukan perkenalan singkat terlebih dahulu [harap menyebutkan nama dan asal institusi]. 20. Karena acara yang dikemas pada pagi ini adalah dalam bentuk Focus Group Discussion. 21. 11. 7. 6. PAHAM Unpad 2 . secara jelas dalam kata sambutan Bapak Ketua Komnas. 5. 3. Komnas HAM. maka dalam rangka mengakrabkan suasana. 14. 23.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Bapak/ibu sekalian. KAHAM Undip. yaitu dalam rangka pelaksanaan fungsi Komnas. 18. 8.karena selain sebagai peserta bisa dikatakan sebagai narasumber --. di samping kedua narasumber yang akan menyampaikan presentasi yang akan membantu proses dalam diskusi ini. 2. 1. Karena diskusi ini dalam bentuk FGD. maka secara legal-formal Komnas melakukan kegiatan ini dalam rangka melakukan masukan terhadap pembaharuan RUU KUHP. sehingga kita bisa mengenal di antara kita. khususnya bidang pengkajian dan penelitian. maka kita berharap ibu/bapak sekalian dapat memberikan masukan -. ELSAM. 12. 9. langsung saja saya berikan kepada para pembicara. PUSHAM Ubaya. Undip Semarang) Martono (Pusat Studi HAM Universitas Surabaya) Lukman Halimkian (Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat Daerah Prop. 17. Pasal 89 ayat (1) huruf d. 19.

Yang ingin saya beri catatan adalah soal kata “lingkup usaha korporasi”. karena selama ini dalam hukum perdata belum mengenal paykeris ability. Sehingga kita perlu mendiskusikan lebih lanjut apa yang dimaksud dengan “lingkup usaha korporasi” ini ? Pasal 48. sejak tahun 55 Undang-Undang Darurat 755 sudah mengatur tentang itu dan sudah memberikan peluang untuk menjatuhkan pidana kepada korporasi di dalam tindak pidana yang berkaitan dengan ekonomi. Di satu pihak ada kebutuhan untuk menuntut tanggung jawab dari orang-orang yang melalaikan tugasnya. karena kalau kita bicara “lingkup usaha korporasi” perburuhan memang bagian dari itu. saya kira ini barang baru. agak sukar untuk merumuskan pasal tersebut agar tepat. tapi membunuh buruh barangkali tidak menjadi bagian dari “lingkup usaha korporasi”. Misalnya. Apalagi kalau kemudian diterjemahkan semata-mata apakah ada apa tidak di dalam Anggaran Dasarnya. Maka dari itu. Kalau kita lihat dalam Pasal 48 ini. Saya sendiri membuat catatan yang ternyata lebih banyak dari apa yang diharapkan di dalam TOR. Khususnya mengenai pasalpasal yang ada di dalam rancangan KUHP tersebut. atau demi kepentingan korporasi berdasarkan hubungan kerja atau berdasarkan hubungan lain. dalam lingkup usaha korporasi tersebut. Kalau kita lihat di dalam TOR panitia. Kalau kita bicara paykeris ability dalam hukum pidana. Pasal ini menunjukan bukan pemidana untuk korporasi tetapi pemidanaan untuk pengurus. PAHAM Unpad 3 . memang ada cukup banyak poin yang diharapkan bisa didiskusikan pada hari ini. saya akan sampaikan beberapa hal yang barang kali kita bisa diskusikan. Tadi sudah disebutkan dalam sambutan Pak Abdul Hakim (Ketua Komnas HAM). beliau menjelaskan kaitan tersebut dari segi aspek perlindungan HAM tentang upaya memidana korporasi dengan menempatkan pasal dalam Rancangan KUHP. Karena saya kira tidak ada Anggaran Dasar yang menyebutkan lingkup usahanya kejahatan. Artinya dalam kata ini harus perlu kejelasan mengenai hal itu.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP ! " # $ " ! % ! & Sebetulnya kalau kita bicara mengenai pidana korporasi. saya kira tidak begitu “fair” (seperti pemidanaan korporasi di Belanda juga dimaksudkan untuk situsai dimana sesungguhnya yang menarik manfaat dari kejahatan itu bukan individu-individunya tetapi korporasi yang mendapat manfaat). karena kita semua tahu. ELSAM. Tetapi kalau kita melihat kasus Marsinah semata-mata dari segi individu yang terlibat dalam korporasi. yang menurut saya ada permasalahanpermasalahan di dalamnya : Pada Pasal 45 disebutkan. seperti kasus Marsinah. persoalan mengenai “pertanggungjawaban pidana pengurus korporasi dibatasi sepanjang pengurus mempunyai kedudukan fungsional dan struktur korporasi”. persoalan ini menyangkut paykeris ability. karena kalau dibuka terlalu lebar bisa menimbulkan persoalan bagi korporasi-korporasi yang mempunyai pegawai nakal yang tidak menguntungkannya (malahan merugikan korporasi sendiri). Apakah di dalam kasus Marsinah dapat dikualifikasi sebagai tindak pidana korporasi ?. Namun dulu. di lain pihak ada persoalan-persoalan dalam kaitannya dengan asas tindak pidana tanpa kesalahan. saya kira ada persoalan. Sehingga memang betul. ini bicara barang lama. Komnas HAM. “bahwa tindak pidana dilakukan oleh korporasi apabila dilakukan oleh orang-orang yang bertindak untuk dan atas nama korporasi. KAHAM Undip. PUSHAM Ubaya. studi yang kita lakukan dan dikaji tidak pernah dilaksanakan dan umumnya penegak hukum masih ragu dalam bagaimana memidana korporasi. Paykeris ability artinya orang bisa dipidana semata-mata karena kedudukan bukan karena keterlibatan dia dalam tindakan pidana tersebut. karena mereka masih percaya bahwa hanya oranglah yang bisa dijadikan pidana. dan semua Anggaran Dasar sah secara hukum. baik diri sendiri atau bersama-sama”.

PUSHAM Ubaya. misalnya tidak dapat diterapkan di dalam korporasi karena itu soal kejiwaan. dapat diajukan oleh korporasi sepanjang alasan tersebut langsung berhubungan dengan perbuatan yang didakwakan kepada korporasi”. apabila bidang hukum lain efektif. Pertama. maka teman-teman dari bidang-bidang perdata mempersoalkan mengenai badan hukum korporasi. Ini pesoalan fakta atau persoalan hukum. Persoalannya adalah kalau pidana ditempatkan sebagai ultimum remidium pada tataran praktis. karena beliau sejak dulu mengatakan bahwa tidak mutlak menjatuhkan pidana kepada korporasi. Atau seperti alasan penghapus pidana lainnya yang bisa juga diterapkan dari tingkat penyidikan atau di tingkat penuntutan. ide Pak Mardjono sangat kuat. dalam kaitan “mempertimbangkan suatu tuntutan pidana harus dipertimbangkan. harta siapa yang nanti menjadi sitaan ? atau hanya anggota korporasi yang mempunyai harta kekayaan saja yang disita untuk mengcover semua itu ? Padahal bisa saja korporasi yang tidak berbentuk badan hukum melakukah kejahatan pidana]. Di sini ada persolan. yaitu eskes yang diterima oleh orang-orang yang menggantungkan hidupnya kepada korporasi tersebut. Di sini artinya. apakah bagian-bagaian hukum lain telah memberikan perlindungan yang lebih berguna dari pada mencantumkan pidana terhadap suatu korporasi”. maka bisa mudah diduga atau besar kemungkinan terjadinya diskriminasi di dalam penegakan hukum. dan tentu Komnas HAM. para pemegang saham yang tidak terlibat -. PAHAM Unpad 4 . Ekses itu ada kegoncangan jiwa. Sehingga dikatakan bahwa. Bagaimana mungkin jika korporasi tidak berbentuk badan hukum. Kemudian dalam ayat (2) disebutkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) yang akhirnya bisa mengabaikan pidana kepada korporasi. apakah bisa korporasi berargumen adanya alasan penghapusan pidana atas dasar hal seperti diatur dalam Pasal 49 ayat (2) itu. pidana memang ditempatkan sebagai ultimum remidium. Ini problemproblem yang bisa muncul dari itu. Memang kita tahu bahwa menjatuhkan pidana kepada korporasi bisa menimbulkan efek negatif. apakah orang bisa mengajukan banding terhadap putusan semacam itu atau apakah ia bisa mengajukan kasasi.misalnya pemegang saham minoritas -. Pasal 50. meskipun terbukti. apakah semua alasan penghapus pidana tradisional yang dikenal dalam KUHP dapat berlaku terhadap korporasi. Tetapi pada tataran praktis bukan pada tataran kebijakan.akan ikut pula menanggung beban itu). maka seharusnya diterapkan bidang hukum lain. KAHAM Undip. Tetapi juga dalam Pasal 49 ayat (2) dalam KUHP sekarang ada semacam ekses.. yang berkaitan juga dengan soal pemindahan korporasi – karena di dalamnya ada pasal yang dirubah berkaitan dengan itu . Padahal apakah itu obyektif ? (siapa yang bisa menguji itu !).Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Pasal 49. maka saya kira ini persoalan fakta. diskriminasi bisa terjadi. maka buruh-buruh yang tidak bersalah akan ikut menanggung beban itu. ELSAM. bahwa alasan pertama dalam kaitan penghapusan pidana adalah persoalan tentang alasan-alasan pemaaf yang memiliki aspek-aspek psikologi yang sangat kuat. Bisa jadi yang satu bisa mengatakan “bidang hukum yang lain sudah bagus. Dalam kaitan ini. Kemudian juga ada persoalan lain yang mungkin lebih sedikit umum. sedangkan yang ini belum bagus”. Ekstrimnya Pasal 44. mengenai “alasan penghapusan pemaafan atau pembenaran pidana yang dapat diajukan oleh pembuat yang bertindak untuk dan atas nama korporasi. Artinya secara hukum. Semakin tidak bisa dikasasi maka bisa jadi semakin rawan. Kalau ini persoalan fakta maka tidak bisa dikasasi. kalau kita masih mau menerima Mahkaman Agung sebagai Yudeksiuris. padahal mereka sendiri tidak bersalah/terlibat (misalnya kalau korporasi dibubarkan atau ditutup. Bagaimana dengan pelaksanaan denda atau eksekusinya ?. yaitu mengenai “badan hukum korporasi” [pembicara pernah terlibat dalam suatu diskusi Amandemen Undang-undang Perlindungan Konsumen. Katakan saja kalau itu putusan pengadilan yang mengatakan bidang hukum lain berfungsi lebih baik dibanding dengan pidana.

Tetapi korporasinya belum tentu sengaja mencemari. Karena kalau kita lihat dalam Pasal 50 seolaholah itu diambil dari belangko materialnya. tentang “penutupan korporasi”. berapa besar kerugian itu. bisa saja pelaku materialnya memiliki kesengajaan. hal seperti ini harus diperhatikan kaitannya dengan konsekuensi-konsekuensi terhadap pihak ketiga [pembicara memberi contoh mengenai perusahan yang tidak membayar denda yang kemudian akan ditutup. Berkaitan dengan soal itu. kemudian timbul pertanyaan. ada pendapat [ada beberapa guru besar di Belanda yang berpendapat bahwa bentuk kesalahan dari pelaku material tidak selalu harus dari bentuk kesalahan dari korporasi. KAHAM Undip. Misalnya. Kemudian ada soal lain dengan kaitan itu. ELSAM. Sedangkan esensi pidana lain lagi. Jadi kalau ganti rugi dalam pidana tambahan menjadi persoalan di samping persoalannya hak korban di dalam itu. PUSHAM Ubaya. Esensi ganti rugi tidak sama dengan esensi pidana.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP ini yang sangat menjadi persoalan. PAHAM Unpad 5 . Saya melihat bahwa ada baiknya apabila pengertian kesalahan dalam korporasi tidak selalu identik dengan kesalahan yang dibuat pelaku materialnya atau oleh si pelaku aslinya. tetapi korporasi mungkin lalai dalam arti kelalaian dalam mengawasasi pegawai-pegawai untuk tidak merusak lingkungan atau kelalaian korporasi untuk tidak mendidik pegawainya supaya untuk tidak merusak lingkungan. Pasal 81. bagaimana kewajiban-kewajiban korporasi kepada pihak ketiga (termasuk terhadap buruhnya) ? Prinsip-prinsip apa yang berlaku ? Siapa yang menjadi prioritas ? Jangan-jangan harta korporasi habis diambil oleh negara sedangkan buruh tidak mendapat pesangon]. yaitu tentang persoalan kesalahan. kalau dia menjadi pidana tambahan ditentukan saja oleh hakim. misalnya dalam kaitan pencemaran lingkungan. atau korporasi secara terpisah dikaji sendiri. Karena dengan itu lebih memungkinkan kita menyeret korporasi dalam kasus pidana]. Ada pegawai yang tidak dilatih secara baik oleh korporasi sehingga melakukan tindakan-tindakan yang dia pahami sebagai tindakan yang bisa merusak lingkungan hidup atau dia sengaja melakukan itu. Komnas HAM. Ganti rugi esensinya perdata. berapa besar untuk tingkat penjeraan. Kemudian kalau berlaku ada problem. walaupun tidak persis yaitu tentang “pembayaran ganti rugi sebagai pidana tambahan”. Hal seperti ini yang harus kita perhatikan. Persoalan kedua adalah bagaimana kita membuktikan soal adanya alasan penghapus pidana itu. apakah tetap berlaku asas tiada pidana tanpa kesalahan termasuk terhadap korporasi. Supaya kita menjatuhkan pidana korporasi jangan kemudian menimbulkan kerugian-kerugian pada pihak lain yang sesungguhnya dia pun menjadi korban dari perilaku korporasi tersebut. makan korban yang dirugikan tidak akan didengar.

bahasa sehari-hari. Konsep ini sebenarnya adalah konsep bangkitnya konsumen di dalam sebuah negara. Judul paper saya “Bangkitnya Konsumerisme di Indonesia sebagai Sarana bagi Penegakan HAM dalam Bidang Ekonomi”. ibu-ibu rumah tangga].Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP ' () # $ %& Latar belakang pendidikan saya adalah ekonomi. Yang ingin saya ambil dari itu adalah elemen yang mengenai partisipannya – yang relevan dengan pembahasan kita --. Celakanya. Misalnya. mayoritas yang menguasai saham pada korporasi terbuka itu adalah rakyat-rakyat jelata. Partisipan (siapa pelakunya). Yang terutama dipelopori di zaman pemerintahan Kennedy. Jadi mungkin di sinilah kaitannya. kalau kita mengerti pengertian konsumerisme yang sesungguhnya.yang dominasinya keluarga --. 2. Institusi apa yang dimiliki oleh masyarakat. agar kita tidak salah di dalam memperlajari sesuatu. Ini menjadi catatan dan keprihatinan kita bersama. di dalam bahasa-bahasa pers. (3) Badan usaha. Sumber daya yang dimiliki. pemberian sedekah kepada fakir miskin. konsumerisme seringkali disalahartikan sebagi pola hidup yang menghambur-hamburkan sumber daya ekonomi. 4. bagaimana orang menggunakan informasi itu yang kemudian menjadi keputusan-keputusan dan menjadi tindakan-tindakan kita di dalam masyarakat.yang bisa dikatakan juga system economic in action --. PAHAM Unpad 6 . Dan saya sangat sedih jika di masyarakat kita. sebenarnya ini perusahaan perseorang yang berbaju korporasi. dan berkaitan pula dengan institusinya. dll. KAHAM Undip. itu ada empat : 1. 3. dimana konsumen itu ingin mengedepankan hakhaknya untuk dilindungi oleh negara supaya dapat menjadi salah satu partisipan di dalam sistem ekonomi yang lebih baik. Sebagai elemen dari sistem. Kemudian korporasi yang bersifat terbuka. partisipasi masyarakat publik di dalam pengambilan keputusan itu nyaris hanya menjadi simbol [berbeda misalkan dengan di Jepang. Dan kebetulan buku-buku mengenai sistem ekonomi ini. Undang-undang hukum pidana harus mampu memberikan kepastian hukum dan memfasilitasi dicapainya keadilan dari para pelakunya. Itu sulit untuk dilaksanakan. ELSAM. Dari kaca mata itulah saya akan berangkat dan akan menyampaikan paparan secara singkat ini . konsumerisme dilecehkan dan disalahartikan sebagai pola hidup konsumtif. PUSHAM Ubaya. Sudah lama saya merasa prihatin mengenai masalah konsumerisme. Pola hidup konsumtif itu disamakan dengan konsumerisme. Timbul persoalan di sini. Salah satunya dari bentuk badan usaha itu ada perseorangan dan perkumpulan yang dilembagakan dengan sebuah nama korporasi. Partisipan adalah : (1) Pemerintah. dsb (2) Yang harus difasilitasi oleh hukum. Elemen-elemen proses (bagaimana informasi-informasi itu diproses -. Yang menjadi persoalan adalah sering kali pertanggungjawaban pemegang saham atau eksekutif di dalam perseroan/korporasi yang masih tertutup. charity. Kalau kita melihat bahwa di dalam PT Keluarga -. Ini sangat menyedihkan. tidak banyak dan sedikit pengarangpengarang yang membuat buku-buku kajian mengenai economic system. publik hanya memiliki minoritas di dalam pengambilan keputusan di dalam sebuah korporasi. korporasi ada 2 : (1) Bersifat terbuka dan (2) Bersifat tertutup. (2) Rumah tangga. Komnas HAM. sistem ekonomi itu disupport oleh 2 hal : (1) Tradisi-tradisi yang hidup di dalam masyrakat. Bahwa di dalam suatu masyarakat kelembagaan. Maka sebenarnya.

misalnya iklan Oli. harus ada pertanggungjawaban publik yang jelas. bukan yayasan yang baik dalam mengelolanya dikenakan pajak. dimana jika seorang Banker menawarkan kredit kepada debitor harus jujur menyatakan berapa beban bunga yang harus ditanggungnya. kita mengusulkan untuk menindak/dikenakan pajak kepada yayasan-yayasan yang melakukan praktik keliru. kita juga harus proposional dalam melihat itu. Oleh karena itu. Coba jika anda lihat betapa karyawan-karyawan kecil di dalam masyarakat itu tidak mencukupi untuk kebutuhannya dan dia masuk perangkap oleh pengusaha-pengusaha yang menjual secara kredit angsuran. Di sini yang menjadi persoalan adalah sejauh mana korporasi itu harus melakukan pertanggungjawaban publiknya ? Sebetulnya BUMN dan BUMD yang harus banyak mengekspos kinerja keuangannya kepada publik. Sedangkan di tempat kita tidak ada. kalau etika saja tidak cukup efektif untuk membangun kedaulatan konsumen dan kedaulatan pekerja di dalam masyarakat. Amerika itu mengenal apa yang disebut dengan Regulation Set. Begitu juga para pekerja yang seringkali hanya dilakukan sebagai faktor produksi perusahaan. yaitu ekonomi formal dan nonformal/underground (putih atau hitam). yaitu pertama. Menurut saya etika itu lebih banyak “diawang-awang” atau tidak bekerja. komentar saya yang sederhana adalah terlalu miskinnya pasal-pasal tersebut dalam mengatur apa yang seharusnya diatur. Ini yang sebenarnya yang harus difasilitasi dalam RUU ini. soal etika dan kedua. Selain kita melihat keberhasilan ekonomi itu dari yang bisa dihitung. Di Amerika. Saya kira. kenapa ? Karena di dalam UU SisDikNas dikatakan bahwa pendidikan formal itu harus berbentuk nirlaba. PUSHAM Ubaya. Menurut saya. Menjaga supaya konsumen berdaulat dan pekerja itu memiliki kedaulatan. konsep itu dikenal dengan the Truth of Lending Law. Dan saya katakan etika itu tidak cukup di dalam masyarakat unuk melindungi konsumen kita. Begitu juga dengan lembaga-lembaga sosial yang berkaitan dengan publik. yaitu (1) Sejauh mana konsumen di negara itu berdaulat dan (2) Sejauh mana pekerja itu berdaulat. misalnya GNB. KAHAM Undip. Jadi kita harus mencari bentuk yang namanya demokrasi ekonomi itu seperti apa? Saya kira hal Ini harus menjadi tuntunan bagi penyempurnaan pasal-pasal di dalam rancangan RUU yang kita bicarakan. kampanye korporasi dalam promosi. dan liberalisme. Komnas HAM. PAHAM Unpad 7 . Kadang-kadang kita terlalu cepat untuk menghakimi. ELSAM. Persoalannya adalah ada 2. demokrasi ekonomi yang biasanya kita pakai itu menolak monopoli. Tetapi tidak jelas sistem yang harus dianut [pembicara pernah diminta untuk berbicara soal globalisasi oleh teman-teman aliansi pendidikan di Jakarta. Kemudian korporasinya sendiri. Pengumuman mengenai bahaya merokok di televisi begitu cepat tampilnya. Jika melihat RUU KUHP ini. Apakah itu melalui media cetak atau media elektronik. Begitu juga hukum pun jika tata acara dan sistem hukumnya tidak baik itu sama saja. Contohnya. ada yang disebut qualitative measurement dan sebenarnya qualitative measurement itu ada 2. distribusi pendapatan. privatisasi. Begitu juga dengan bagaimana mereka mengunggulkan produk dirinya dengan produk lain dan disampaikan kepada pemersia secara buruk. banyak yayasan-yayasan yang berlindung kepada UU yayasan untuk melakukan manipulasi terhadap pengelolaan pendidikan. soal hukumnya. misalnya bahwa ekonomi pasar itu seluruhnya jelek]. Ekonomi membagi pelakunya ada 2. Akuntabilitas publik [pembicara pernah mengadakan pertemuan dengan Komisi XI mengenai pembebasan sekolah formal dari pajak]. Tetapi di dalam masyarakat.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Demokrasi ekonomi menjadi keprihatinan kita bersama. ini harus dimasukan untuk memperkuat KUHP yang akan kita usulkan.

atau non-badan hukum. itu tidak membedakan antara pidana yang khusus ditujukan kepada korporasi dan pidana yang ditujukan khusus kepada manusia. Sebetulnya pidana denda bisa digunakan kepada korporasi. pasal-pasal ini memang terlalu miskin. sebetulnya bisa dikenakan untuk korporasi. Yang ingin saya garis bawahi adalah “hubungan lain”. Begitu juga dengan subjek tindak pidana di luar KUHP (UU Lingkungan Hidup. Dan ini kalau tidak salah adalah terjemahan dari UU No. Di dalam R-KUHP. Korporasi dengan dibubarkan. Jadi harus dibatasi [apakah hubungan sampai akhir atau tidak]. Sedangkan dalam KUHP yang masih warisan kolonial. dikatakan : “tindak pidana dilakukan oleh korporasi apabila dilakukan orang-orang yang bertindak dan untuk atas nama korporasi atau demi kepentingan korporasi berdasarkan hubungan kerja atau hubungan lain”. akan tetapi pidana denda dalam KUHP tidak diatur sama sekali. Di dalam kerja sosial (community service order) misalnya. apabila korporasi tidak dapat menjalani suatu pidana. Yang mana pidana penjara hanya dikenakan kepada manusia. Karena di dalam hukum pidana. Komnas HAM. itu – jka dilihat dari R-KUHP – mengandung pengertian “bahwa korporasi itu sebagai subjek tindak pidana secara umum”. KAHAM Undip. PAHAM Unpad 8 . Pasal 30 KUHP mengatakan. Kalau kita lihat. sedangkan kita ini tidak bisa. CSO itu digunakan sebagai pengganti dari pidana perampasan kemerdekaan atau pidana penjara. Sehingga dengan demikian banyak jenis-jenis sanksi pidanan yang terdapat dalam R-KUHP yang mempunyai tolak ukur manusia bukan korporasi [misalkan. Saya lihat di dalam RKUHP yang mendatang. sama saja hukuman mati untuk manusia. Sehingga nanti dalam pelaksanaannya. penegakan hukum pun akan mendapatkan kendala yang sangat bersar. pengertian korporasi lebih luas dibandingkan dengan pengertian yang ada di dalam hukum perdata. Yang mana maksimumnya 6 bulan kalau ada pemberatan sehingga mencapai pidana 8 bulan. 7 DRT 1955 yang diambil dari duet economi deliten dari Belanda. Ini mengandung konsekuensi logis bahwa semua orang bisa melakukan tidakan pidana. Likuidasi atau dibubarkan itu masuk dalam rentetan pidana tambahan. Begitu juga dengan pidana percobaan bisa dikenakan terhadap korporasi [seperti di Amerika dan Inggris]. baik sebagai badan hukum. korporasi dikatakan sebagai kumpulan kekayaan atau orang yang mempunyai kedudukan. Karena pidana percobaan di sana digunakan sebagai pengganti dari pidana penjara. “apabila pidana denda tidak dapat dijalankan maka digantikan dengan kurungan pengganti denda”. UU Pencucian Uang) masih menunjukan banyaknya kelemahan perumusan di dalamnya. ELSAM. Dwijo (STHB) Apa yang dikemukakan oleh Bapak Pohan mengenai “korporasi sebagai subjek tindak pidana”. di dalam UU Pencucian Uang. Sehingga kia harus memperkayanya dalam diskusi ini [contohnya saja. maka orang yang tidak bersalah pun yang tidak ada kaitan hubungan dengan korporasi akan dikenakan sanksi pidana. Tetapi di dalam R-KUHP. PUSHAM Ubaya. belum mengenal “korporasi sebagai subjek tindak pidana secara umum”. hubungan lain itu bisa menarik ke belakang sampai tidak tanpa batas pertanggungjawaban pidana. Pasal 48 R-KUHP. Tolok ukur yang berbeda ini akhirnya menimbulkan masalah-masalah dalam penegakan hukum dalam kaitannya dengan pidana korporasi. Kalau kita berpendapat luas. Prof. Kalau ini tidak dibatasi orang.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Moderator Kalau kita lihat. maka korporasi itu bisa dikenakan likuidasi sampai dengan dibubarkan]. tidak jelasnya bentuk pidana apa yang dikategorikan sebagai kejahatan korporasi].

KAHAM Undip. Kemudian strict liability dan vicarious liability. Karena kalau kita melihat dari perkembangan hukum pidana dari pendekatan konvensional. Pada daader strefrecht inilah muncul bahwa yang sebagai offender dalam suatu tindak pidana ini tidak lagi hanya manusia perseorangan yang dasarnya pada moral. Kemudian kita masuk pada unsur soksialer.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Sehubungan dengan terjemahan Belanda itu. Yang seharusnya ketigatiganya diadopsi untuk melihat itu. Korporasi yang melakukan tindak pidana. maka pengurus yang bertanggung jawab. yaitu victims. memang kita sekarang penting membicarakan pertanggungjawaban dari korporasi. sehingga ultimum tadi berubah menjadi primum. maka sanksi itu tidak muncul. harus mempertimbangkan apakah bagian hukum lain telah memberikan perlindungan yang lebih berguna dari pada penjatuhan pidana terhadap suatu korporasi”. asuransi yang digunakan sebagai cadangan atau simpanan jika korporasi itu melakukan tindak pidana. Tapi adakalanya kadang-kadang di dalam suatu kondisi dimana suatu keadaan korporasi itu melakukan tindak pidana yang buruk. Berkaitan dengan alasan penghapusan pidana. karena kalau kita bicara unsur soksialer yang di sini dikaitkan dengan strefrecht. Pasal 49. bahwa tindak pidana yang dilakukan korporasi apabila dilakukan oleh orang-orang yang bertindak untuk dan atas nama korporasi atau demi kepentingan korporasi berdasarkan hubungan kerja atau berdasarkan hubungan lain dalam lingkup usaha korporasi tersebut. yaitu pada Pasal 48. korporasi yang melakukan tidak pidana. 2. Kemudian muncul aspek yang sama pentingnya. maka pengurus dan atau pengurus yang bertanggung jawab. Sebagaimana kostruksinya dikenakan dengan korporasi. PUSHAM Ubaya. sistem pertanggungjawaban pidana korporasi ada yang berdasarkan indentifikasi teori. Untuk melihat itu biasanya menggunakan tiga model pertanggungjawaban pidana : 1. Jika sanksi-sanksi itu memberikan perlindungan terhadap pelaku tindak pidana korporasi. baik alasan pembenar atau alasan pemaaf. Pasal 52. ELSAM. “jika tindak pidana dilakukan oleh korporasi pertanggungjawaban pidana dikenakan terhadap korporasi atau pengurusnya”. apakah ada yurispudensi yang mengatur ? Apakah ada efek detterent atau tidak ? Karena kalau tidak hati-hati orang yang tidak bersalah akan dikenakan sanksi pidana juga. Pada rancangan KUHP sebelum pada tahun 2004-2005. Barulah di sini kita juga mengkait pada kelompok/group. penjelasan ini mengacu pada model yang ketiga. Kalau saya lihat. Saya kira ini mengandung aspek ultimum remedium. [dalam negara Anglo Saxon. kita jelas melihat dari situ pengertian dari strict liability dan vicarious liability. seharusnya diterjemahkan hubungan yang berkaitan dengan usaha korporasi itu. tapi muncul korporasi-korporasi yang bisa dijadikan daader. yaitu yang masih memberikan kedudukan kesalahan kepada korporasi. Yang kemudian kita kembangkan menjadi daader strefrecht. memang tekanannya ada pada drad-strefrecht. Di dalam menjatuhkan sanksi pidana. maka pengurus yang bertanggung jawab. Pertanyaannya. baik Komnas HAM. 3. mengingat berkembangnya perkembangan dari hukum pidana itu. PAHAM Unpad 9 . Sehingga ada yang mengusulkan dalam korporasi supaya ada “asuransi“. Pengurus korporasi yang melakukan tindak pidana. Namun pada rancangan KUHP sekarang terutama yang 2005. yaitu menggunakan beberapa pengecualian. Kalau saya melihat memang ada perubahan R-KUHP ini sejak awal sampai sekarang. “dalam memepertimbangkan suatu tuntutan pidana. apakah mungkin ada asuransi yang menjamin jika korporasi melakukan tindak pidana ? Ibu Sari (Universitas Surabaya) Dalam mengkritisi ini.

Komnas HAM. Dalam melihat pertanggungjawaban korporasi ada bermacam-macam teori : 1. perdata]. Mengapa ? Karena tindak pidana ini harus didahului dengan sanksi administrasi dan kemudian diberlakukan hukum pidana. Pada detik fungsional ada keterkaitan antara orang dengan organisasi dalam melakukan suatu perilaku. Dan juga berkaitan dengan keadaan globalisasi. dalam hal ini perlu adanya guideline. teori yang diterapkan pada pertanggungjawabannya didasarkan pada indentification theory. Pasal 53. monopoli. PAHAM Unpad 10 . ELSAM. kita kenal hukum pidana murni dan administrasi. yang menyampaikan asas mens rea. Mungkin di sini dalam hukum pidana kita belum memilih benang merah antara tindakan pidana murni [korporasi. Karena alasan pemaafaan ini berkaitan dengan mens rea. 4. Dalam hukum pidana administrasi dan tindak pidana administrasi muncullah seperti tindak pidana lingkungan. kita tidak hanya melihat pada daad. di sini diperlukan. Kalau kita lihat rumusan Pasal 48. Pasal 53. ada bermacam-macam teori yang bisa dijadikan landasan untuk pertangggungjawaban korporasi. 3. Yang mana di sini muncul bahwa identifikasi teori itu perilaku dari korporasi dilihat dari perilaku pengurus/manager. disini diterapkan asas ultra virus-nya. Sehingga dalam perkembangan hukum pidana. kalau kita bicara alasan pemaafan. apakah korporasi harus selalu bertanggung jawab atas semua perilaku yang terjadi di korporasi ? Tentu tidak. Bagi saya hal ini yang harus dikaji lebih mendalam. Jadi saya melihat pertanggungjawaban pidana dalam RKUHP sudah masuk dalam teori yang baru. pasar modal. maka akan ada penafsiran yang semena-mena. Dalam kata “lingkup usaha korporasi baik sendiri-sendiri ataupun bersama-sama”. KUHP] dan tindak pidana administrasi. Karena yang menjadi konsern dalam kejahatan korporasi adalah multi dimensi/korbannya yang sangat banyak [contoh kasus Buyat dan Minamata]. Di sini bisa menerapkan hukum lain [administrasi. Tetapi kita sudah mengakui asas mens rea dengan sudah mengambil beberapa doktrin dan teori. UU dan juga bagaimana the corporate culture doctrine tadi.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP sendiri maupun bersama-sama. KAHAM Undip. Untuk corporate crimes. Pada Pasal 48. Di sini juga kita memasukan teori the corporate culture doctrine. “dalam mempertimbangkan suatu tuntutan pidana harus dipertimbangkan apakah bagian lain telah memberikan perlindungan yang lebih baik dari pada menjatuhkan pidana terhadap suatu korporasi”. Dari sinilah mungkin dalam melihat bahwa R-KUHP ini idak lagi melihat pada vicarious/strict liability. khususnya untuk teori identifikasi. sehingga pidana itu sebagai ultimum remedium. Mengapa ? Karena supaya nanti dalam mengimplementasikan teori dan doktrin yang sudah ada pada ilmu hukum pidana itu betul-betul diimplementasikan oleh praktisi. Pada Pasal 50. Karena di sini bisa langsung menuduh korporasi itu melakukan tindak pidana [seperti kasus Bank Lippo]. yang mana teori dalam menerima korporasi sebagai subjek hukum pidana. Jadi. di sini kita pasti masih mengakui adanya mens rea. Vicarious liability Identification theory The corporate culture doctrine Delegation of theory Jadi. tapi adalah victims. kita juga menggunakan teori delegasi. Jika tidak. 2. daaden. sehingga kita bicara pertanggungjawaban korporasi yang sudah masuk dalam MNC. Korporasi yang melakukan kriminal tentu hanya melakukan pada detik-detik fungsional. Sehingga tentunya harus melihat lagi pada Anggaran Dasar. kemudian pertanggungjawaban ini dikaitkan dengan ketentuan Pasal 50. PUSHAM Ubaya.

Dedi (YLKI) Sebenarnya kasus-kasus pidana yang terkait dengan persoalan pelaku sadar konsumen. Ada hal yang kelihatannya sama seperti apa yang telah diutarakan oleh bapak/ibu tadi. R-KUHP nanti tentunya akan tidak lepas sama sekali dari KUHP. Apakah itu pelakunya. Saya sendiri sebagai praktisi masih belum memahami korporasi sebagi tindak pidana ! Wibisono [karena tidak ada yang merespon mengenai masalah yang pembicara utarakan. PUSHAM Ubaya. Apakah cukup dengan pidana mati. tetapi konsumen tidak mempunyai posisi tawar yang kuat. mungkin ada yang mau membahas permasalahan ini lebih jauh. Kalau hanya pasal-pasal ini maka akan bias sekali. Yang diharapkan pembicara. yang terlepas dari UU hukum pidana lain ! Karena UU yayasan pun sudah mempunyai UU sendiri. Seperti definisi korporasi yang ternyata ada dalam Pasal 182. Anonim Selama ini banyak kejahatan-kejahatan atau tindak pidana yang tidak terungkap. Yang perlukan kita sekarang adalah sebuah usulan. Begitu pula apakah orang-orang yang melakukan tindak pidana korporasi bisa ditahan apa tidak ? Karena berita pidana pun harus jelas ! Apakah tidak sebaiknya masalah korporasi dibuat UU sendiri. Begitu juga dengan banyak orang-orang yang tidak bersalah dihukum. seumur hidup.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Melani Ada sesuatu hal yang tidak sistematis dalam R-KUHP ini. apakah itu motivasinya. saya melihat pasal ini sebagai pasal karet. Padahal biasanya definisi-definisi dalam suatu UU ada pada Ketentuan Umum dan bisa pada Pasal 1. atau setidak-tidaknya ini harus ada paling atas dari Paragraf 6 ini. supaya ada yang merespon pembicaraannya yang berkaitan dengan konsumerisme]. PAHAM Unpad 11 . semuanya brainstorming. dll. yaitu soal apa batasan dari tindak pidana korporasi ? Yang seharusnya kita lakukan adalah usul yang konkrit. khususnya mengenai kejahatan korporasi atau lebih diatur Komnas HAM. KAHAM Undip. Umumnya yang telah dibicarakan dan diungkapkan itu. sehingga pembicara tidak mau membicarakan yang dibahas pembicara yang satunya. Apakah itu baiknya dicover oleh UU KUHP. khususnya oleh para penyidik dan hakim dalam memprosesnya. coba kalau itu diterapkan dalam delik aduan. karena saya lihat ada beberapa orang yang sering membicarakan masalah ini]. Agus Tinus Pohan [ini pemikiran yang mundur] Agar konsumen dilindungi dan diutamakan dalam korporasi. bagi pelaku diatur dalam UU ini. Karena kalau bukan delik aduan kelihatannya lebih melindungi. ELSAM. “jika tindak pidana dilakukan oleh korporasi pertanggungjawaban pidana dikenakan terhadap korporasi dan atau pengurusnya”. Tapi dalam pasal selanjutnya tidak disebutkan kapan pertanggungjawaban pidana dikenakan hanya pada korporasi saja ? Kapan pertanggungjawaban pidana hanya dikenakan kepada pengurusnya saja ? Dan kapan pertanggungjawaban pidana dikenakan kepada pengurus dan korporasi ? Saya rasa akan menyulitkan dalam praktiknya. apakah membatasi atau memperluas dari suatu pasal itu [untuk memperjelas masalah ini. Mengenai Pasal 49. Apalagi dengan adanya UU korporasi ini [jika tidak detil dalam hal menentukan siapa yang disebut sebagi subjek pidana dalam korporasi] mungkin akan lebih banyak lagi.

ELSAM. Yang ada adalah debt collector atau preman. Jika pemidanaan terhadap korporasi terjadi. Sebab. Mengenai Pasal 49. apabila dia dibatasi sepanjang menjabat sebagai pengurus. KAHAM Undip. jika suatu suat saat dia melakukan kejahatan korporasi. 4. Jika hal ini terjadi bisa-bisa akan mengakibatkan ketidakstabilan ekonomi. Martono Acara ini sebetulnya berangkat dari sebuah kegelisahan dalam tuntutan reformasi. Atau dari beberapa korporasi. Paradigma yang seolah mensubordinatkan konsumen itu bukan datang hanya kultur. Memang cukup banyak terminologi tentang demokrasi. dan di lapangan banyak persoalan. Civil society. Sehingga masa jabatannya habis. Tapi ada hal yang menarik dalam tataran praktis. Komnas HAM. bahwa aspek fiktimologinya sangat besar. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. PUSHAM Ubaya. Dedi Setiadi Saya setuju kepada pembicara. khususnya dalam konteks Indonesia mungkin harus dibatasi pada pelaku manusia. begitu juga harus menggunakan bidang-bidang lain hukum pidana] dalam praktis mengenai hal ini. “Pertanggungjawaban pidana pengurus korporasi dibatasi sepanjang pengurus mempunyai kedudukan fungsional dalam struktur organisasi korporasi”. Bagaimana kemudian. Paling kurang ada empat pilar yang mestinya punya keseimbangan perlindungan : 1. kalau bisa dalam satu pasal bisa mencakup rumusan yang benar-benar menyeluruh. Sepanjang yang saya ketahui mengenai ketentuan-ketentuan pidana yang diatur dalam UU No. sebelum masa jabatannya habis sebagai pengurus. Negara. Ranah komunitas. tetapi dari sisi industri dan legulator pun cukup memberikan kondisi yang kondusif. Pasar itu sendiri. apakah sudah dirancang sejalan dengan semangat dasar demokrasi. UU Otonomi Daerah]. sosial dan umumnya stabilitas Negara. Agar tidak terjadi lagi perubahan atau pergantian di tengah jalan [seperti. kemudian ramai-ramai melakukan kejahatan korporasi. begitu diproses. 3. kemudian ia melepaskan jabatannya untuk menyelamatkan dirinya dari jeratan itu. tetapi dia tidak bisa diproses. Artinya dari sisi itu. Usul saya mengenai hal ini jangan dibatasi. Dan dalam merumuskan masalah. Bank tidak menerapkan manajemen resiko.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP dalam UU Konsumen saja ? Karena menurut saya ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan. UU Parpol. Orang jarang mengerti [mengenai ultimum remedium. mungkin ini akan menimbulkan kejahatan-kejahatan baru [ini juga menjadi faktor kriminilogi]. saya tidak melihat ada ketentuan apakah ada delik aduan atau tidak. 2. Dalam makalah bapak mengatakan. pertanggungjawaban Bank atau korporasi jika menggunakan pihak ketiga/agen ? Sumarno Mengenai Pasal 51. Begitu juga dengan R-KUHP. Lukman Kalau bisa dalam pembuatan UU ini harus dirumuskan dengan benar-benar paten. bagaimana kemudian itu menjadi pilihan kita. ada 500 konsumen yang mengadu]. Kalau ini dikaitkan dengan kejahatan korporasi. UU Konsumen belum mengcover ketentuan tentang kredit ! [YLKI pernah mengadakan bulan aduan kartu kredit. Dalam kasus kartu kredit. PAHAM Unpad 12 .

adalah Rp 75 juta. Kalau ini dikaitkan dengan penjatuhan denda pidana korporasi. saya setuju diberikan penjelasan lebih banyak dan porsi sendiri soal HAM-nya itu sendiri. Yang ada di sini adalah mereka yang dari lembaga-lembaga HAM. Karena pengurus bisa berganti-ganti. PAHAM Unpad 13 . jangan sampai UU sudah ada namun pada bagian penjelasannya hanya tertulis “sudah jelas” semua. Namun kalau untuk perusahaan besar ini tidak ada artinya. Tapi ada demi kepastian hukum harus ada rumusan pasal yang jelas tindak pidana yang mana yang bukan tanggung jawab korporasi.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP KUHP harus memastikan keempat pilar itu terlindungi dan hak serta kewajiban yang sama. Bahkan yang berbadan hukum pun harus dilihat yang berbadan hukum seperti apa. karena dampaknya adalah korban yang sifatnya multi dimensional. KAHAM Undip. Karenanya kita Komnas HAM. maka ini tidak efektif. Mungkin Pasal 52 RUU KUHP ini ingin memberikan sebuah solusi. maka rasa keadilan para korban akan terabaikan. tanpa kita melandaskan diri pada teori. Bahkan kita pun yang hadir di sini. ini berarti “hukuman mati”. Apalagi orang awam dan secara praktik saya mengalami sendiri. mencakup banyak hal. Pasal 182 di RUU ini menjadi pedoman bahwa korporasi adalah kumpulan yang terorganisir dari orang dan atau kekayaan baik merupakan badan hukum maupun bukan badan hukum. Saya berharap kita harus memikirkan penjelasan dari pasal per pasal ini. Namun jika tidak ada sanksi pidana. Ini kalau semangatnya kalau KUHP sangat demokratis. maka buruh dan negara sendiri (dari pajak) akan dirugikan. kita memikirkan bagaimana aksesnya terhadap manusia. Tapi sejak tadi hanya korporasi an-sich yang dibicarakan. Yang kedua. Hari ini kita bicara masalah korporasi sebagai salah satu pilar demokrasi. Partai politik juga punya keharusan berbadan hukum. filosofi kenapa korporasi harus terkena sanksi tanggung jawab pidana. Kalau itu soalnya apakah betul ranah ekonomi pasar mendapat perlindungan yang sama dengan pilar-pilar perlindungan yang lain ? Justru mestinya ada perlindungan yang mencantumkan rumusan pasal yang jelas tindakan pidana mana yang bukan menjadi tanggung jawab korporasi. Bisa saja pasal-pasal yang ada ditafsirkan secara negatif. Jadi mari forum ini juga melihat peran keseimbangan. Banyaknya kasus kejahatan korporasi yang tidak selesai atau mungkin pasal-pasal dalam RUU KUHP ini terlihat tidak sistematis. Jika hukum yang lain entah itu administrasi atau perdata bisa lebih memberikan perlindungan yang lebih berguna. Jika korporasi dijatuhi pidana yang berakibat ditutup. untuk jumlah minimum dalam Pasal 80. ELSAM. menurut saya rumusan yang ada sangat luas. Kalau menjatuhkan tindak pidana korporasi memang ada efek simalakamanya. ini terlalu luas. mereka akan banyak bertanya soal UU ini. Lalu ada soal sistematika. jadi paling tidak kita bicara soal hak-hak manusianya yang terkait dengan ini. di sini ada beberapa pasal yang urutannya mesti disusun ulang. PUSHAM Ubaya. Ria (Kanwil Departemen Hukum dan HAM Jabar) Kaitan dengan sistematika KUHP. Manusianya sendiri belum terlalu dipikirkan. yang mengerti hukum pendidikan. karena jika hanya pengurusnya yang kena. masih terkadang tidak jelas. Jumlah ini kalau diterapkan pada usaha kecil atau menengah. ini karena kita tidak beranjak dari asas-asas doktrin dan teori dari hukum pidana dan HAM sendiri secara praktis. Kalau itu dikenakan dalam definisi ini. baru akibat-akibatnya terhadap manusia saja. Mana yang menjadi hak korporasi lantas ditafsirkan secara terbalik. Elvina Memang kejahatan-kejahatan korporasi ini perlu perhatian khusus. Ini harus ada pembelajaran dari kita dulu baru kita untuk mengerti dahulu baru bisa melihat kasus demi kasus. Yang kedua soal perumusan pengertian. Harus kita ingat bahwa yang membaca UU dan secara praktik di kantor banyak yang tidak mengerti UU. Kedua. Siapa yang menjamin kalau pengurus sudah dipidana lantas perbuatan melanggar tersebut tidak berlanjut ? Ini mencegah agar tindak pidana tidak berlanjut.

Sebenarnya kepolisian banyak menghadapi kasus yang melibatkan organized crime yang bukan badan hukum.. orang yang bukti permulaannya cukup bisa menjadi tersangka. Sehingga hukum lantas tidak menjatuhkan korporasi namun membawa efek jera. Siapa yang mau bayar ? Kedutaan RRC ? Belum tentu dia mau. tentang Penjatuhan Pidana Denda. Wahyu (Polresta Bandung Tengah) Sumbang saran saya adalah perlu adanya penajaman pada pasal-pasal tertentu. Namanya UU wajib diketahui setiap manusia. Ada dua pasal yang kami soroti. Tidak perlu ada kata “dibatasi”. Kemudian masalah pidana denda ini kategori lima [menceritakan kasus yang dihadapinya di Pengadilan Negeri Tanjung Pinang. Kalau begitu nanti hakim bisa tanya “kamu mampunya berapa?”. Yang kena cabang pembantunya atau perusahaan induknya ? Ini perlu dirumuskan. Resiko hukum. Penegakan hukum dalam bidang zona ekonomi eksklusif sudah demikian susah. karena dikatakan hanya dikenakan denda ‘tok. Pada praktiknya repot itu nanti. Saya tidak tahu apa dasar filosofi pembuatnya dengan kutipan “wajib dipertimbangkan kemampuan terpidana” kalau ini dicantumkan. dan memang ada beberapa pasal yang menggelitik. ELSAM. Nah ini. illegal logging. Pasal 51 soal “pertanggungjawaban pidana pengurus korporasi diberikan sejauh pengurus memiliki tugas fungsional dalam struktur organisasi korporasi”. sehingga tidak perlu seperti yang dicantumkan pada Pasal 81 ini. “Saya mampunya segini” “Ya kalau begitu nanti kita aturlah”. hanya denda. Penyidik mengajukan masalah ini dengan UU Pelayaran. Namun kalau melihat hal-hal yang didiskusikan. Misalnya Pasal 81. Bunyi pasal ini berbahaya karena banyak menimbulkan penafsiran. terutama bagi kami selaku penyidik. Contohnya dalam hal ganti rugi atau rehabilitasi. ini juga harus dipikirkan. Sehingga saya waktu mengadili pelanggaran zona ekonomi eksklusif kapal RRC.. yang akan terus memonitor sampai pengadilan. masalah tambang pasir. seperti organisasi preman yang terorganisasi. Pasal 182. PAHAM Unpad 14 . penyidik juga yang akan mendapat getahnya. juga terlalu luas. Ini harus kita pikirkan bersama. misalnya bagi perusahaan kecil itu bisa mematikan. Terutama pada kata-kata “maupun bukan badan hukum”. Kita [hakim] juga begitu. perdagangan perempuan. Jadi perlu ditambahkan lagi kata-kata [agar organized crime bisa masuk ke dalam kategori korporasi]. Yang bersangkutan ingin meningkatkan soal itu menjadi kejahatan korporasi namun belum ada UU-nya]. kenapa harus dibatasi sejauh memiliki tugas fungsional ? Karena dalam praktik sehari-hari. namun bagi perusahaan besar. tapi kenyataannya yang diajukan adalah pelanggaran SIN dan tidak mengajukan log book pelayaran. Lebih bagus pasal ini dihapus. Organized crime ini meliputi kejahatan tingkat tinggi. PUSHAM Ubaya. sebagai penegak hukum garis depan yang berkoordinasi dengan criminal justice yang lain. itu tidak ada artinya. Ini ada kejanggalan. Bagaimana kalau kita berhubungan dengan badan hukum luar negeri ? Siapa yang mau dipidana seperti itu ? Kebetulan waktu itu ada cabang pembantu perusahaan itu.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP perlu memakai lain seperti teori ekonomi cost and benefit untuk menjatuhkan sanksi pada korporasi. tidak menutup kemungkinan terjadi kong-kalingkong dengan penegak hukum. Komnas HAM. hakim mempertimbangkan berapa keuntungan yang diperoleh korporasi ini. Yang bersangkutan menjatuhkan denda. Ini usul kami selaku penyidik. Kalau orangnya ditahan. katakanlah jika tersangka itu bebas. Bapak (hakim) Kami hanya melihat RUU KUHP ini dari bahan yang ada pada kami saja [bahan itu tidak urut]. KAHAM Undip. yang hanya membatasi korporasi dengan badan hukum dan bukan badan hukum. status penahanannya itu bagaimana ? Ini repot juga. karena kalau hukumannya ditentukan sejumlah tertentu. Karena pihak kejaksaan sebelum melakukan penuntutan dia sendiri akan mempertimbangkan hal-hal yang meringankan dan memberatkan. ia mengkaitkan dengan Pasal 182.

Menurut hemat saya. Nomor 12 Ada dua hal yang ingin saya angkat. Ini berdasarkan pengalaman kami yang ada di lapangan. seharusnya ini sudah dimulai dari rekan-rekan di penyelidikan. ELSAM. Masukan terakhir. Kenapa harus ada katakata “mempertimbangkan suatu tuntutan pidana” ? Konotasinya suatu tuntutan pidana itu dilakukan oleh Pak Jaksa. Misalnya Pasal 52. Kalau lebih jauh kita mengkaji. suatu pidana itu korporasi jika menimbulkan suatu akibat dampak pada masyarakat. Lalu dalam melakukan tugas-tugas kepolisian harus ada perlindungan kepada kepolisian dalam rangka penyelidikan korporasi. sebetulnya preman-preman di jalan termasuk kejahatan korporasi. bukan termasuk korporasi karena bergerak di bidang sosial. PAHAM Unpad 15 . “Dalam mempertimbangkan suatu tuntutan pidana apakah bagian hukum lain telah memberikan perlindungan yang lebih berguna daripada mejatuhkan hukuman kepada suatu korporasi”. baik dengan skala makro atau mikro dengan tujuan mendapatkan keuntungan ekonomi. Nanti lalu hendaknya diterangkan apa saja kegiatan ekonomi itu. Berkaitan dengan pertanggungjawaban pidana terhadap pengurus. Jadi kejahatan korporasi bukan hanya untuk perusahaan-perusahaan kelas tinggi yang merugikan negara. Sayangnya penyidik kita masih banyak yang harus diperbaiki. Tapi dalam ayat (2) dinyatakan : “pertimbangan sebagaimana dinyatakan dalam ayat (1) harus dinyatakan dalam putusan hakim”. Jangan sampai hukum pidana menghambat kegiatan perekonomian korporasi itu sendiri. Ormas misalnya. Lalu soal Pasal 51. Ormas sudah ada peraturan sendiri yang mengaturnya. ada penguasa. Untuk menentukan hukum pidana dipakai sebagai suatu Komnas HAM. 52 dan 53. Karena ini akan menyangkut ketentuan-ketentuan umum yang menyangkut hal-hal yang akan kami buktikan di persidangan. Pasal ini sebenarnya tidak perlu dihapus namun diperkuat dengan definisi-definisi yang lebih jelas. Mengenai Pasal 182. Jadi tidak melebar ke organisasi lainnya. ada masalah yang rumit jika kita bicara korporasi secara global. Ketika korporasi sedang melakukan aktivitas cost and benefit menjadi bahan pertimbangan hukum pidana itu ketika menjerat korporasi. KAHAM Undip. Menurut saya korporasi itu harus dibatasi penjelasannya pada korporasi yang melakukan kegiatan yang perekonomian. Yang pertama adalah bahwa hukum pidana akan dipakai sebagai upaya terakhir khususnya dalam Pasal 52. Jadi ada benturan di situ. Sebelum diajukan ke pidana harus dibuktikan dulu administrasi apakah dia sudah melakukan kesalahan. Jadi penyidik di sini juga harus diatur sebagai korporasi. Ismail Otto (Kejaksaan Negeri Bandung) Saya usul korporasi ini dipisahkan dari KUHP menjadi UU sendiri.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP money laundring. terutama terkait dengan kata “barang siapa”. Kami sebagai penyidik agak sulit dalam menentukan. kaitannya dengan KUHAP. Saya tertarik dengan apa kata Pak Martono dan Ibu Sariman. Karena itu perlu kodifikasi hukum sendiri di luar KUHP. ini akan lari pada masalah-masalah yang sifatnya praktik di lapangan. misalnya ada seorang Komisaris Jenderal yang mengintervensi kasus illegal logging dengan mengirimkan SMS sehingga dilepas penyelidikannya. Sebetulnya RUU KUHP pendulumnya memberi perlindungan ke arah mana ? Apakah sudah ada perlindungan terhadap korban? Apakah masih memakai prinsip bahwa hukum pidana itu dipakai sebagai sebuah upaya terakhir. Di dalam korporasi ada tenaga kerjanya. ada konsumen. kami setuju di rancangan ini perlu dimasukkan pasal soal kejahatan apa saja yang termasuk kejahatan korporasi. Rio (LDII) Saya menangkap ada beberapa poin dari teman-teman diskusi. kalau kita lihat roh pasal ini. PUSHAM Ubaya.

Atas nama pribadi melakukan tindak pidana namun korporasi yang diuntungkan. dan ada bagian pengelolaan limbah yang membuang tidak sesuai prosedur. jaksa atau siapa ? Lalu soal Pasal 48 mengenai dalam lingkup usaha korporasi. Ini justru maksudnya agar setiap perkembangan hukum masuk dalam ketentuan KUHP. 2. Ini merepotkan apalagi jika hukum. pasti tertulis yang indah-indah. Namun kalau ada pencemaran lingkungan hidup disebabkan karena tindakan perusahaan yang kurang hati-hati. Rasanya sangat sulit menemukan Anggaran Dasar dalam suatu korporasi yang akan mengandung pelanggaran pidana. Ini perbandingan yang mirip. Paling tidak kaidah-kaidah umum sudah dimasukkan prinsip pengaturan korporasi. Inilah batas lingkup kejahatan korporasi yang dimaksud dalam pasal ini. namun pada pelaksanaannya itu. polisi. Pertanyaannya adalah apa ada AD/ART yang melakukan kejahatan [memberikan contoh perusahaan ekspor-impor yang melakukan kejahatan di luar spesifikasi usahanya]. kita dapat melihat doktrin. kalau ada. PAHAM Unpad 16 . di sisi lain proses reformasi hendaknya memberi perlindungan hak asasi juga sangat penting. PUSHAM Ubaya. Yang dibatasi hanya menyangkut kategori yang pertama tadi. teori atau asasnya sehingga mudah dalam penerapannya. Kalau hakimnya positivis. Kalau kita melihat ilustrasinya. Dr. Ibu Sari Saya setuju bagian penjelasan harus dibuat sejelas mungkin. batasannya dalam bagian Penjelasan dihubungkan dengan AD/ART. Sehingga dalam pasal tidak semua korporasi masuk ke sini. definisi atau sanksinya berbeda. Hal-hal yang terkait dengan kejahatan korporasi : 1. seperti KUHP-nya Pak Susilo dulu. itu jelas ia bukan korporasi. Pasal 9 dan Penjelasan Pasal 9. Oleh sebab itu. Namun ada kemungkinan lainnya. Dalam AD/ART seperti dalam kebijakan negara. Yang tidak terkait tidak bisa dimintai pertanggungjawaban. Lalu di sana ada soal kebijakan penguasa. ELSAM. Saya ingin membandingkan dengan UU No. Jadi perlu sinkronisasi. Kadang-kadang hukum pidana di luar KUHP kadang-kadang mengatur hukum pidana formilnya. 26 Tahun 2000 khususnya Pasal 7. Seperti yang dirumuskan dalam KUHP. Jadi sesungguhnya cukup beragam polanya. Atas nama korporasi namun demi kepentingan pribadi. dilakukan pengurus untuk dan atas nama korporasi dan demi kepentingan korporasi. Perlu penjelasan yang memadai semacam memorie af tu lichting [???]. Sesungguhnya maksud korporasi dalam buku ini ingin memberikan batasan umum pengaturan-pengaturan korporasi pada UU lain. namun pribadi. semua kasus pasti akan dilepaskan. KUHP Malaysia itu tiap pasal itu ada ilustrasinya. siapa yang menentukan bahwa suatu upaya telah mencapai tahap terakhir. KAHAM Undip. tapi pengurus utama di situ plus bagian yang bertanggung jawab dengan pengelolaan limbah. Kalau ada direktur perusahaan yang membunuh buruhnya. tentu saja yang dimaksud secara fungsional tadi tidak lantas bendahara dalam korporasi itu ikut bertanggung jawab. 3. Nanti hukum acara pidananya berbeda. Negara ingin ekonomi maju. ini bagai buah simalakama. Ini juga ada kemungkinan misalnya suatu pengurus korporasi korupsi lalu sebagian keuntungannya masuk ke dalam korporasi. Komnas HAM. Ini masuk juga di dalam konteks pembatasan kejahatan korporasi itu yang mana. Mudzakkir Saya ingin memberikan beberapa pendapat.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP upaya terakhir. RUU punya kita tebal karena semua tindak pidana yang ada di luar KUHP dimasukkan ke KUHP seperti tindak pidana terorisme atau kejahatan terhadap kemanusiaan.

Jadi. Oleh karena itu. panitia harus kerja keras untuk memilah-milah. Untung semua direkam. Dia bisa tawar menawar. Bagaimana membuktikan kelalaian korporasi lebih sulit daripada membuktikan kesengajaan atau kelalaian orang. penganiayaan terhadap buruh menurut saya itu adalah kejahatan korporasi. sehingga pelakunya bisa didefinisikan dengan baik. ELSAM. Bahwa kalau ruang lingkup pekerjaan korporasi sesuai dengan ruang lingkup AD/ART maka menjadi terlalu sempit. nanti saya tutup. Jadi Jaksa menangguhkan dulu. Ini harus dipikirkan. Terlalu banyak yang coba dibicarkan dengan waktu yang singkat. karena dari awal sudah berbentuk kejahatan. Termasuk pada korporasi adalah juga agen-agen dari korporasi perlu dimasukkan ke dalam kategori korporasi. PUSHAM Ubaya. saya punya karyawan 15 ribu. Agustinus Pohan Kalau diminta quick summary. adalah bahwa korporasi sudah menjadi subyek hukum pidana secara umum. Tapi tetap perkara itu tetap menjadi perkara hukum. Sehingga ciri bahwa itu demi kepentingan korporasi sangat penting. Kasus Marsinah. Sekali pun [pada kasus Marsinah] itu dilakukan oleh anak buahnya. Begitu tafsiran saya terhadap berbagai ketentuan yang ada. apakah KPU itu korporasi sehingga Hamdani Amien harus bertanggung jawab untuk seluruh perbuatan KPU ? Untuk korporasi. sehingga perlu dimasukkan di sini apa dan siapa korporasi ini. banyak halhal yang harus dielaborasi. Emong Komariah Ide dasar pembuat UU memasukkan korporasi ini. namun sangat kentara bahwa pembunuhan itu dilakukan demi kepentingan korporasi. dan bukan untuk kepentingan individu. Agar jelas. Lalu ditegaskan bahwa pertanggungjawaban harus dipisahkan antara fungsional dan pribadi. dan semua dengan interest-nya sendiri-sendiri.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Tiga macam pola tindak kejahatan yang terkait dengan korporasi ini perlu diperhatikan. Jika prinsip cost and benefit dilakukan takutnya pelaku kejahatan juga akan menghitung secara cost and benefit. kalau terjadi sesuatu dengan saya. catatan Pak Mudzakkir bahwa ciri utamanya adalah demi kepentingan korporasi saya sangat setuju. Hanya masalahnya adalah di sini tidak dijelaskan siapa yang bisa dimintai pertanggungjawaban. apakah upaya-upaya yang lain efektif dalam penyelesaian pelanggaran korporasi. Antara lain bagaimana kalau korporasi itu ditutup. ultimum remedium memang diperlukan karena banyaknya pertimbanganpertimbangan. Karena bisa saja orang-orang di dalam kedudukan tertentu di dalam korporasi melakukan kejahatan bukan dalam kepentingan yang berkonteks korporasi tetapi untuk kepentingan yang bersangkutan. Menurut saya UU harus di-set untuk bisa menjangkau ke sana. kebetulan ada komentar beliau yang saya kurang cocok. Jangan sampai korporasi harus bertanggung jawab karena kegiatannya justru merugikan korporasi. Ini terkait dengan statuta “yang berbadan hukum dan juga bukan badan hukum”. Lalu ada soal kemungkinan perhitungan cost and benefit yang berhubungan dengan Pasal 52. Tapi ada satu-dua hal yang ingin saya beri komentar. PAHAM Unpad 17 . tentu dampaknya jauh lebih luas dibandingkan kalau ia hanya dikenai denda saja. Tetap perbuatan korporasi melawan hukum tapi tidak dijatuhkan sangsi pidana. Bukan berarti ia tidak diajukan ke pengadilan. menanti upaya yang lain. Jika ditangguhkan. Di UU Belanda dijelaskan tiga lapis yang bisa dimintai pertanggungjawaban. Korporasi dalam KUHP ini ditujukan bukan hanya kepada badan hukum saja. Seperti dalam keputusan Hamdani Amien disebutkan “kumpulan orang-orang”. terus terang kepala saya pusing. Komnas HAM. Prof. Perkara ini bisa ditangguhkan. Pertama Pak Mudzakkir dulu. Organized crime tidak bisa dimasukkan dalam pasal korporasi. KAHAM Undip.

dan kegiatan yang sifatnya promosi. yang tidak boleh dilakukan. tapi belakangan ada UU yang sama sekali tidak menyebut itu. Memang kajian kita ini menilai sejauh mana demokrasi bisa difasilitasi. PUSHAM Ubaya. Ini dalam kaitan dengan lingkungan hidup. Kelihatannya pembuat UU tidak mau membatasi pada korporasi dalam bidang ekonomi. Memang benar menurut kajian saya UU No. namun orang. membuat orang jera melakukan yang tidak benar. “Sudah jelas” kalau tidak jelas. Komnas HAM. Pak Mudzakkir memberikan penjelasan soal ini. Jadi prinsip relasi antar agen dalam negara harus jelas karena demokrasi. Mungkin bagi akademisi tidak jadi persoalan. Karena kita lihat UU Darurat 755 lebih panjang lagi. Struktur dan sistematikanya [maksudnya KUHP] sudah jelas. Putusannya memberikan denda kepada PT. Diskusi kita juga masih mencerminkan kalau ada beberapa pihak yang masih bingung. saya sependapat dengan Ibu Komariah idenya justru menempatkan di dalam KUHP supaya berlaku umum. rakyat yang ada di atas sebagai pemberi amanat kepada pemerintah. Konsep demokrasi ekonomi harus didefinisikan dengan lebih benar. Terima kasih. dijaga untuk memperjuangkan hak asasi manusia. Saya kira ini perlu menjadi perhatian. Pranata hukum adalah mengatur perilaku. terutama praktisi. Jadi tampaknya pembuat UU mengira bahwa hal tersebut akan dicantumkan di KUHP sehingga kalau itu dikeluarkan dari KUHP malah jadi persoalan. Hal-hal yang prinsip saja yang dimasukkan. karena ini dalam persaingan. Terdakwanya itu bukan PT. bagaimana bisa menghukum korporasi ? Anehnya. tolong diperhatikan fungsi fasilitasinya dan prevention-nya Lalu berikutnya respon kepada adik yang dari lembaga konsumen tadi. Lalu pemerintah melaksanakan. Saya tidak tahu apakah keputusan itu bisa dieksekusi atau tidak. ELSAM. Lalu saya sependapat soal perlunya penjelasan yang memadai. Korporasi bukan terdakwa. Beberapa tahun yang lalu UU menyebutkan soal bahwa korporasi bisa dihukum. Bisa atau tidaknya kita menjadi lebih baik adalah soal perilaku. Ada satu lagi dari Pak Rio tentang sebaiknya Ormas jangan dimasukkan sebagai korporasi. dan di dalam pelaksanaan ini ada unsur korporasi atau rumah tangga sebagai subyek ekonomi. Berangkat dari situ saya ingin titip saja kepada temanteman yang membidangi soal konsep demokrasi ekonomi. itu lebih panjang. Sehingga perlu dimasukkan ke dalam KUHP. Saya pikir keliru kebiasaan berhemat dalam penjelasan. Saya memang alirannya mungkin agak strukturalis. Saya pernah diminta memberikan kesaksian dalam suatu perkara yang katanya itu adalah kejahatan korporasi. lebih rinci. terdakwa jelas-jelas si A. keputusannya menjatuhkan hukuman pidana terhadap PT. Padahal dalam surat dakwaan. saya kira itu harus bisa kita laksanakan.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Lalu bahwa tentang gagasan sebaiknya tidak ada dalam KUHP. mungkin pertama dari apa yang disampaikan oleh Pak Martono. PAHAM Unpad 18 . “sudah jelas”. Hanya dalam jabatan sebagai direktur PT. Lalu di dalam korporasi itu ada korporasi lain yang juga harus diatur. kalau begitu. maupun promosi yang menipu. orang yang ada di dalam nama itu sudah tidak ada di Indonesia. Saya menduga bukan karena tidak mau memidana korporasi. UU Teroris. dalam kedudukannya sebagai direktur. KAHAM Undip. Saya bilang. Celakanya lagi. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen belum mencangkup kegiatankegiatan tertentu. Wibisono Banyak yang saya ingin respon. satu kalimat. Apalagi dalam kaitan dengan korporasi. terutama kepada konsumen kredit. “dimana korporasinya ?”. baik promosi berhadiah. terutama mengakui bahwa korporasi itu masuk dalam subyek hukum dalam perilaku kejahatan. kalau perlu dikasih ilustrasi seperti di Malaysia. Selain itu UU ini selain represif sifatnya bisa digeser menjadi fasilitasi dan prevensi. Kesempatan seperti inilah yang mampu memfasilitasinya ke dalam bentuk UU. Namun jangan sampai peraturan ini bersifat represif. Di dalam UU Perlindungan Konsumen dirumuskannya pendek saja. tapi jangan-jangan karena pembuat UU mengira bahwa ini akan diatur dalam KUHP sehingga ia tidak perlu mencantumkan. ini suatu contoh bagaimana kebingungan terjadi. tapi kalau kita lihat di UU Korupsi.

Jika tidak dijatuhi pidana maka rasa keadilan bagi korban terabaikan. rumusan “hubungan lain” yang terdapat Pasal 48 RKUHP. PAHAM Unpad 19 . PUSHAM Ubaya. Seharusnya rumusan yang benar adalah “hubungan yang berkaitan dengan usaha korporasi bersangkutan”. kepada korporasi atau kepada individu. yang dapat menarik sampai tak terhingga terhadap kejahatan yang dilakukan korporasi. pertanggungjawaban korporasi. kepada siapa sanksi dijatuhkan. Hal ini terlihat dari pengaturan Pasal 48 (draft 26 Mei 2005). Sementara strict liability dan vicarious liability tidak begitu terlihat. ada beberapa poin penting yang muncul dalam FGD ini. Konsekuensi penjatuhan pidana terhadap korporasi menyangkut banyak hal. - Berikut saya mencoba membacakan beberapa catatan seputar diskusi kita : Secara ringkas. Sanksi terhadap Korporasi Pertanyaan mendasar. atau bahkan potensial victim. misalnya menyangkut pihak ketiga lainnya. pengurus bisa diganti. Penghukuman terhadap korporasi. tampaknya RKUHP menerapkan indentification theory. dengan kata lain multi dimensi. perlu ada guidelines mengenai teori indentifikasi. yang mengharapkan dimaksimalkannya bagian hukum lain sebelum melakukan tuntutan pidana (ultimum remedium). bisa masyarakat. Jangan sampai pidana terhadap korporasi berakibat pada pihak ketiga yang sebenarnya korban korporasi juga. Pengertian Korporasi Pengertian korporasi yang diatur dalam RKUHP lebih luas dibandingkan dengan pengertian korporasi dalam hukum perdata. ELSAM. negara. di samping perumusan-perumusan yang masih perlu dilihat ulang. jika hanya pengurus hanya dikenakan. ini artinya bahwa korporasi dapat melakukan semua kejahatan. lebih menekankan tataran praktis yang dapat berakibat pada diskriminasi hukum. Sesungguhnya mengapa korporasi harus dikenakan pidana. Pertanggungjawaban Korporasi Dalam pertanggungjawaban pidana korporasi. beberapa hal yang perlu dikaji ulang adalah : Sejauh mana korporasi harus bertanggung jawab terhadap tindak pidana yang terjadi ? Apakah semua perbuatan yang terjadi mewajibkan korporasi bertanggung jawab ? Oleh karenanya. Komnas HAM. lingkungan. KAHAM Undip. RKUHP menyebutkan bahwa korporasi termasuk badan hukum maupun non-badan hukum sehingga. termasuk sistematika. Tetapi. Begitu pula dengan victim dari kejahatan yang dilakukan oleh korporasi sebenarnya berbeda dengan victim dari kejahatan yang dilakukan oleh orang biasa. sanksi terhadap korporasi. Selain itu. di antaranya : mengenai pengertian korporasi. penerapan sanksi pada korporasi adalah seperti buah simalakama. kapan manajer harus bertanggung jawab dan sebagainya. serta alasan pemaaf.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP * + . Victim-isasi tindak pidana yang dilakukan korporasi sangat luas. Berkenaan dengan pertanggungjawaban korporasi ini. padahal dalam draft sebelumnya dinyatakan secara jelas mengenai tanggung jawab ini. sementara korporasi bisa terus berlanjut dan kejahatan dapat berlanjut juga.

Apakah semua alasan pembenar atau pemaaf dalam KUHP dapat diterapkan pada korporasi ? Apakah berlaku asas “pidana tanpa kesalahan” ? Padahal kesalahan dari pelaku materiil tidak selalu sama dengan kesalahan yang dilakukan oleh korporasi. sanksi-sanksi terhadap korporasi ini dikhawatirkan mengalami kesulitan dalam pelaksanaannya. Tetapi jika dijatuhkan pada Usaha Kecil Menengah. [Selesai] Komnas HAM. sanksi terhadap korporasi masih bertolak ukur pada pidana terhadap orang (manusia). Masih ada kekurangan pengaturan mengenai sanksi terhadap korporasi. KAHAM Undip. ELSAM.Catatan Focus Group Discussion : Kejahatan Korporasi dalam RUU KUHP Denda yang maksimal tiga milyar masih perlu untuk dipertanyakan. Sementara itu. PUSHAM Ubaya. Alasan Pemaaf Pengaturan mengenai alasan pemaaf yang masih prematur dan multi interpretasi. Di tataran praktis. misalnya bagaimana jika korporasi tidak bisa membayar denda. hal ini ibarat hukuman mati. PAHAM Unpad 20 . Inilah catatan sementara yang masih terbuka untuk ditambahkan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->