P. 1
Kajian Perubahan Tata Guna Lahan Di Cilegon

Kajian Perubahan Tata Guna Lahan Di Cilegon

|Views: 1,896|Likes:
Published by wirocoy

More info:

Published by: wirocoy on Mar 06, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/25/2013

pdf

text

original

Sections

  • BAB I PENDAHULUAN
  • 1.1 Latar Belakang
  • 1.2 Rumusan Masalah
  • 1.3 Tujuan, Sasaran dan Manfaat Studi
  • 1.3.1 Tujuan Penelitian
  • 1.3.2 Sasaran Penelitian
  • 1.3.3 Manfaat Penelitian
  • 1.4 Ruang Lingkup Studi
  • 1.4.1 Ruang Lingkup Substansial
  • 1.4.2 Ruang Lingkup Spasial
  • 1.5 Kerangka Pemikiran
  • GAMBAR 1.3 KERANGKA PEMIKIRAN STUDI
  • 1.6 Pendekatan dan Metode Pelaksanaan Studi
  • 1.6.1 Pendekatan Studi
  • 1.6.2 Kebutuhan Data
  • 1.6.3 Teknik Pengolahan dan Penyajian Data
  • 1.6.4 Teknik Sampling
  • GAMBAR 1.4 KERANGKA ANALISIS
  • 1.7 Sistematika Pembahasan
  • 2.1 Pertumbuhan dan Perkembangan Kota
  • 2.1.1 Perkembangan Struktur Ruang Kota
  • GAMBAR 2.1 POLA-POLA UMUM PERKEMBANGAN KOTA
  • GAMBAR 2.2 ALTERNATIF MODEL BENTUK KOTA
  • 2.1.2 Hierarki dan Sistem Perkotaan
  • 2.1.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Kota
  • GAMBAR 2.4 POLA KEKUATAN SENTRIFUGAL DAN SENTRIPETAL
  • 2.2 Tata Guna lahan Perkotaan
  • 2.2.1 Pengertian Pola Tata Guna Lahan
  • 2.2.2 Perubahan Guna Lahan
  • GAMBAR 2.8 SIKLUS PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN
  • GAMBAR 2.9 HUBUNGAN MANUSIA - LINGKUNGAN DAN PERUBAHAN
  • 2.3 Kawasan Industri
  • 2.3.2 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Fisik Kota
  • 2.3.3 Pengaruh Industri Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kota
  • 2.4 Pariwisata
  • 2.4.1 Pengaruh Pariwisata Terhadap Perekonomian
  • 2.4.2 Pengaruh Pariwisata Terhadap Pengembangan Wilayah
  • 2.4.3 Pengaruh Pariwisata Terhadap Sosial Budaya
  • 2.5 Lokasi Kegiatan
  • 2.5.1 Pengaturan Lokasi Kegiatan
  • GAMBAR 2.10 PENGATURAN LOKASI KEGIATAN
  • 2.5.2 Kebijakan Pemerintah dalam Penentuan Lokasi Kegiatan
  • 2.5.3 Lokasi Kegiatan Sektor Industri
  • 2.6 Pusat Kota
  • 2.7 Rangkuman Kajian Teori
  • BAB III GAMBARAN UMUM KOTA CILEGON
  • 3.1 Deskripsi Umum Kota Cilegon
  • 3.1.1 Sejarah Singkat Perkembangan Kota Cilegon
  • 3.1.2 Letak Geografis
  • 3.1.3 Morrfologi dan Fisiologi
  • 3.1.4 Penggunaan Lahan
  • GAMBAR 3.2 POLA PENGGUNAAAN LAHAN KOTA CILEGON TAHUN 2002
  • 3.1.5 Fungsi-fungsi Ruang Kawasan Kota
  • 3.1.6 Jenis Kegiatan Ruang Kota
  • 3.1.7 Kependudukan
  • GAMBAR 3.5 KEPADATAN PENDUDUK PER KECAMATAN TAHUN 2002
  • TABEL III.2 JUMLAH PENDUDUK PER KECAMATAN TAHUN 2003
  • 3.1.8 Perekonomian
  • GAMBAR 3.7 JUMLAH PDRB DAN PAD KOTA CILEGON TAHUN 2000-2003
  • 3.2 Kondisi Fasilitas Perkotaan
  • 3.2.1 Fasilitas Industri dan Pergudangan
  • GAMBAR 3.8 PABRIK BAJA KRAKATAU STEEL
  • GAMBAR 3.9 INDUSTRI KIMIA
  • 3.2.2 Fasilitas Pendidikan
  • TABEL III.5 FASILITAS PENDIDIKAN KOTA CILEGON
  • 3.2.3 Fasilitas Kesehatan
  • TABEL III.6 FASILITAS KESEHATAN DI KOTA CILEGON
  • 3.2.4 Fasilitas Perdagangan dan Jasa
  • TABEL III.7 JUMLAH FASILITAS PERDAGANGAN DI KOTA CILEGON
  • 3.2.5 Fasilitas Pariwisata
  • 3.2.6 Fasilitas Pelabuhan
  • TABEL III.8 JUMLAH FASILITAS PELABUHAN KOTA CILEGON
  • 3.2.7 Fasilitas Peribadatan
  • TABEL III.9 JUMLAH FASILITAS PERIBADATAN
  • 3.3 Deskripsi Wilayah Studi Pusat Kota Cilegon
  • 3.2.1 Kondisi Fisik Wilayah Studi
  • 3.2.2 Kondisi Jalan Protokol Kota Cilegon
  • 3.2.3 Kondisi Prasarana Kota
  • 3.2.5 Jumlah dan Kepadatan Penduduk
  • Tabel III.10 JUMLAH PENDUDUK DI PUSAT KOTA CILEGON
  • 3.2.6 Kebijakan Pemerintah dalam Pengembangan Pusat Kota
  • 3.4 Rangkuman Kajian Wilayah Studi
  • 4.1 Analisis Faktor Eksternal Perubahan Penggunaan Lahan
  • 4.1.1 Analisis Aktivitas Industri
  • GAMBAR 4.1 PERGERAKAN AKTIVITAS INDUSTRI
  • 4.1.2 Analisis Aktivitas Pariwisata
  • GAMBAR 4.3 PERGERAKAN AKTIVITAS PARIWISATA
  • 4.1.3 Analisis Kebijakan Pemerintah
  • 4.1.3.1 Program Pembangunan
  • 4.1.3.2 Analisis Tata Ruang
  • 4.2 Analisis Faktor Internal Perubahan Penggunaan Lahan
  • 4.2.1 Perkembangan Penduduk
  • GAMBAR 4.5 KEPADATAN PENDUDUK DI PUSAT KOTA CILEGON
  • 4.2.2 Transformasi Sosial
  • TABEL IV.1 MATA PENCAHARIAN RESPONDEN DI PUSAT KOTA CILEGON
  • TABEL IV.2 TINGKAT PENDAPATAN RESPONDEN DI PUSAT KOTA CILEGON
  • 4.2.3 Analisis Ketersediaan Lahan
  • 4.2.4 Analisis Ketersediaan Sarana Prasarana dan Utilitas Kota
  • 4.2.4.1 Jaringan Jalan
  • 4.2.4.2 Drainase Kota
  • 4.2.5 Aksesibilitas
  • GAMBAR 4.7 DIAGRAM ALASAN PEMILIHAN LOKASI LAHAN
  • 4.2.6 Analisis Ketersediaan Fasilitas Perkotaan
  • TABEL IV.4 PENILAIAN TINGKAT KETERSEDIAAN FASILITAS
  • TABEL IV.5 REKAPITULASI NILAI SUPPY/DEMAND FASILITAS DI PUSAT KOTA
  • 4.2.7 Sistem Transportasi
  • 4.3.1 Analisis Perubahan Guna Lahan
  • TABEL IV.6 PERUBAHAN GUNA LAHAN TERBESAR PADA KAWASAN PUSAT KOTA
  • 4.3.2 Analisis Aktivitas Perekonomian di Pusat Kota
  • 4.4 Temuan Studi
  • BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI
  • 5.1 Kesimpulan
  • 5.2 Rekomendasi
  • DAFTAR PUSTAKA
  • LAMPIRAN

KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN

PADA PUSAT KOTA CILEGON




TESIS

Disusun Dalam Rangka Memenuhi Persyaratan
Program Studi Magister Pembangunan Wilayah dan Kota
Konsentrasi Perencanaan Pembangunan Wilayah dan Kota


Oleh :
AULIA YUSRAN
L4D004117











PROGRAM PASCASARJANA
MAGISTER PEMBANGUNAN WILAYAH DAN KOTA
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2006

ii



KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN
PADA PUSAT KOTA CILEGON


Tesis diajukan kepada
Program Studi Magister Pembangunan Wilayah dan Kota
Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro



Oleh:

AULIA YUSRAN
L4D004117


Diajukan pada Sidang Ujian Tesis
Tanggal, 17 Maret 2006


Dinyatakan Lulus
Sebagai Syarat Memperoleh Gelar Magister Teknik

Semarang, Maret 2006









Mengetahui
Ketua Program Studi
Magister Pembangunan Wilayah dan Kota
Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro






Prof. Dr. Sugiono Soetomo, DEA
Pembimbing Pendamping





Ir. Retno Widjajanti, MT
Pembimbing Utama





Prof. Dr. Sugiono Soetomo, DEA,
iii

LEMBAR PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Tesis ini tidak terdapat karya yang
pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi.
Sepanjang pengetahuan saya, juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali secara tertulis diakui dalam naskah
ini dan disebutkan dalam Daftar Pustaka. Apabila dalam Tesis saya ternyata
ditemui duplikasi, jiplakan (plagiat) dari Tesis orang lain/Institusi lain maka saya
bersedia menerima sanksi untuk dibatalkan kelulusan saya dan saya bersedia
melepaskan gelar Magister Teknik dengan penuh rasa tanggung jawab.



Semarang, 17 Maret 2006





AULIA YUSRAN
NIM L4D 004117


iv


“Orang yang berakal tiadalah dia mengambil pertimbangan
melainkan kepada Allah S.W.T saja”.
(pesan Luqmanul Hakim kepada anaknya)

 
Tesis ini kupersembahkan untuk: 
Yang  terkasih,  tambatan  hatiku  Siti  Roihatul  Jannah,  menemani  hidupku 
dalam  suka  dan  duka.  Do’a  dan  keikhlasanmu  menjadi  bekal  yang  sangat 
berharga. Jagoan kecilku Robbani Jamil, keceriaanmu menjadi penawar letih dan 
penat  hari‐hariku.  Ayah  ibu  H.  M.  Yusuf  Syam  dan  keluarga  di  Jakarta,  
hamparan  nasehat  dan  teladanmu  akan  kutanami  dengan  benih‐benih  amal 
kebajikan.  Bapak  dan  Ibu  H.  Nawawi  Isa  serta  keluarga  di  Rawaarum,  rahasia 
dan  makna  kehidupan  yang  telah  kalian  jalani,  memperindah  dan  memperkaya 
jatidiriku menuju keredho’an Allah.   

v

Abstrak


Peningkatan pembangunan pada wilayah Kota Cilegon diikuti dengan
adanya tuntutan akan lahan yang sesuai dengan kebutuhan guna menampung
aktivitas masyarakat, diantaranya kebutuhan lahan untuk permukiman,
perdagangan dan jasa. Hal tersebut telah menyebabkan bertambahnya lahan
terbangun, yang mana pertumbuhan lahan terbangun pada saat ini diawali
dengan masuknya investasi pengembangan industri skala besar di Kota Cilegon.
Kota Cilegon sebagai Pusat Kegiatan Wilayah dengan pertumbuhan
penduduk yang relatif tinggi menyebabkan perkembangan guna lahan serta
tingginya kebutuhan pelayanan perkotaan bagi masyarakatnya. Berbagai
pelayanan perkotaan tumbuh di pusat kota yang berbentuk linier mengikuti ruas
Jalan Ahmad Yani-Sudirman-Samang Raya. Aktivitas yang berkembang di ruas
ini cenderung mengarah kepada aktivitas perdagangan dan jasa yang kemudian
disikapi pemerintah kota dengan menjadikannya kawasan perdagangan dan jasa.
Bagaimanakah kondisi perubahan penggunaan lahan dan faktor-faktor
apakah yang mempengaruhinya pada koridor jalan protokol Kota Cilegon
sebagai pusat aktivitas perekenomian kota dan pelayanan regional? Sejalan
dengan waktu, perubahan yang terjadi telah menunjukkan perubahan fungsi dari
fungsi yang bersifat konsumtif ke fungsi yang lebih produktif. Selain perembetan
yang berjalan secara linier, fungsi komersial yang ada di pusat Kota Cilegon
mempunyai skala pelayanan lokal dan regional yang berbaur dalam satu
kawasan. Hal ini akan menimbulkan pergerakan aktivitas perkotaan yang tidak
optimal dan inefisiensi dalam mekanisme kehidupan kota.
Studi ini pada dasarnya bertujuan untuk mengkaji faktor-faktor yang
mempengaruhi perubahan penggunaan lahan pada koridor jalan protokol
sebagai pusat aktivitas perekonomian kota dan pelayanan regional. Sasaran yang
akan ditempuh adalah mengidentifikasi perkembangan aktivitas perekonomian
Kota Cilegon, mengidentifkasi perubahan penggunaan lahan dan sebaran
lokasinya di pusat Kota Cilegon dan menganalisis faktor-faktor yang
mempengaruhi perubahan tersebut. Dengan menggunakan analisis deskriptif,
dapat diketahui bahwa perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon
dipengaruhi pula oleh aktivitas regional yang bersinggungan langsung dengan
aktivitas perkotaan di Kota Cilegon.
Hasil studi yang diperoleh menunjukkan bahwa pusat kota telah
mengalami pergeseran fungsi yang dipengaruhi adanya faktor eksternal berupa
aktivitas industri dan pariwisata dan program kebijakan pemerintah. Faktor
internal yang turut mempengaruhi perubahan ini terkait dengan perkembangan
dan tingkat pelayanan sarana prasarana serta utilitas kota dan ketersediaan
lahan dan fasilitas perkotaan. Hasil ini diharapkan dapat dijadikan input dalam
perencanaan, pemanfaatan dan pengendalinan kebijaksanaan pemanfaatan
lahan, sehingga segala potensi dan permasalahan perubahan dapat diantisipasi
sedini mungkin.

Kata kunci : perubahan guna lahan, pusat kota, pusat pelayanan wilayah.

vi

Abstract



Rapid development in Cilegon City is followed by the increasing demand
of land to fit with people needs and to accommodate population activities such as
requirement on land for settlement and commercial.This made the condition of the
increasing a built area which is initiated by an investment of big-scale industrial
development in Cilegon City.
Cilegon City as Center of Regional Activity with relatively high
population growth has a dynamic landuse development and high demand of
public service facilities. Many kinds of urban facilities grows up within inner city
and follows the basic shape of transportation linear-pattern of Jalan Ahmad Yani-
Sudirman and Samang Raya. There is trend of activities on those streets shows
that commercial function are more increase than other functions. In this case,
along these streets are decided as the comercial zone by the local government.
How is the condition of landuse’s changes and what the influence factors
at main roadway protocol of Cilegon City as the center of economic activities of
Cilegon and center of regional services? By the time, A shift happened have
shown the landuse’s change from the function having the character of
consumptive to more productive function. Besides the spreads activies have been
moving linearly, commercial function which in inner city of Cilegon have local
and regional service scale are being mix in one area. This condition will generate
movement of urban activity that runs the town’s life mechanism inefficiently.
This study basically aim to study the factors influencing change of landuse
at main roadway protocol of Cilegon City as a center of economic activities of
Cilegon and center of the regional service’s scale. By using descriptive analysis,
we can know the landuse’s change in inner city of Cilegon, influenced also by
regional activity which is closed correlation with urban activity in Cilegon City.
Beside that the physical condition of spatial scope, demography aspect, the
capacity of infrastucture and utility, accesibility aspect, urban facilities and
transportation system will be elaborated also to get internal factor which
influence this change.
Obtained Study result indicate that downtown have experienced of friction
of function influenced by the existence of external factors which construct by
industrial activity and program and tourism activity and also the government’s
policy. Internal factor partaking influence this change related to infrastructure
servicing aspect, town utilities and the availability of urban facilities and lands.
This result is expected can be made by input in the plan, exploiting and
controlling of land’s policy, so that all potencies and problems of change can
anticipate early possibly.


Keywords: Landuse conversion, inner city, centre of regional scale services.

vii

KATA PENGANTAR


Syukur Alhamdulillah ke hadirat Allah SWT atas limpahan keni’matan
dan kesehatan kepada penulis, sehingga tesis yang berjudul: “Kajian Perubahan
Tata Guna Lahan Pada Pusat Kota Cilegon” ini dapat selesai. Penulisan Tesis ini
adalah rangkaian kewajiban dalam menempuh tugas belajar pada Program
Magister Teknik Pembangunan Wilayah dan Kota Universitas Diponegoro,
Semarang.
Tuntasnya pengerjaan dan penyusunan Tesis ini tidak terlepas dari
dukungan moril dan bimbingan berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak
langsung. Untuk itu, penulis menghaturkan banyak terima kasih kepada pihak-
pihak yang disebutkan di bawah ini:
1. Prof. Dr. Sugiono Soetomo, DEA selaku Ketua Program Magister Teknik
Pembangunan Wilayah & Kota dan selaku Dosen Mentor. Kearifan dan
kesabaran serta waktu yang diluangkan sungguh sangat berarti bagi penulis.
2. Ir. Retno Widjajanti, MT, selaku Co-mentor yang dengan ketulusan,
kesabaran serta pengorbanan waktu, tenaga dan pikiran dalam membimbing
penyusunan tesis ini.
3. Ir. Jawoto Sih Setyono, MDP, selaku dosen pembahas dan Ir. Holi Bina
Wijaya, MUM, selaku dosen penguji yang telah memberikan banyak
masukan bagi kesempurnaan tesis ini.
4. Seluruh Dosen yang mengampu mata kuliah serta staf pegawai
administrasi dan akademik pada Program Magister Teknik Wilayah dan Kota
Universitas Diponegoro Semarang.
5. Pemerintah Kota Cilegon dan Pemerintah Propinsi Banten yang telah
memberikan data-data yang diperlukan.
6. Pimpinan dan Staf Balai Kerjasama Pendidikan Profesional Kedinasan
Departemen Pekerjaan Umum yang telah membantu dalam proses
administrasi dan pendanaan studi S2 ini.
7. Teman-teman kuliah MPWK 2004, atas dorongan semangat dan
kebersamaan serta tempat berdiskusi yang sangat berarti.
8. Keluarga yang selama ini memberikan do’a, keikhlasan dan pengertian
yang mendalam.
9. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah
membantu penyelesaian tesis ini.
Tak ada gading yang tak retak. Penulis menyadari sepenuh hati bahwa
karya ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu, segala masukan saran dan kritik
akan penulis terima dengan terbuka. Namun demikian besar harapan, bahwa tesis
ini dapat menjadi salah satu rujukan bagi Pemerintah Kota Cilegon dalam
menyusun dan mengevaluasi kebijakan tata ruang Kota Cilegon.

Semarang, Maret 2006


Penulis

viii

DAFTAR ISI




HALAMAN DEPAN ......................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ ii
LEMBAR PERNYATAAN ................................................................................. iii
LEMBAR PERSEMBAHAN ............................................................................. iv
ABSTRAK .......................................................................................................... v
ABSTRACT ........................................................................................................ vi
KATA PENGANTAR .......................................................................................... vii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ xi
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xvi

BAB I PENDAHULUAN 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................... 5
1.3 Tujuan, Sasaran dan Manfaat Studi ............................................. 7
1.3.1 Tujuan Penelitian ............................................................... 7
1.3.2 Sasaran Penelitian .............................................................. 7
1.3.3 Manfaat Penelitian ............................................................. 7
1.4 Ruang Lingkup Studi ................................................................... 8
1.4.1 Ruang Lingkup Substansial ............................................... 8
1.4.2 Ruang Lingkup Spasial ...................................................... 9
1.5 Kerangka Pemikiran .................................................................... 12
1.6 Pendekatan dan Metode Pelaksanaan Studi ................................ 15
1.6.1 Pendekatan Studi ................................................................ 15
1.6.2 Kebutuhan Data.................................................................. 16
1.6.3 Teknik Pengolahan dan Penyajian Data ........................... 20
1.6.4 Teknik Sampling ................................................................ 20
1.6.5 Metode dan Teknik Analisis Error! Bookmark not defined.
1.7 Sistematika Pembahasan ............................................................. 24

BAB II KAJIAN PERKEMBANGAN KOTA DAN
TATA GUNA LAHAN ...................................................................... 25
2.1 Pertumbuhan dan Perkembangan Kota ....................................... 25
2.1.1 Perkembangan Struktur Ruang Kota .................................. 28
2.1.2 Hierarki dan Sistem Perkotaan ........................................... 34
2.1.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Kota ... 37
2.1.4 Daya Sentrifugal dan Daya Sentripetal dalam
Perkembangan Kota ........................................................... 41
2.2 Tata Guna lahan Perkotaan .......................................................... 42
2.2.1 Pengertian Pola Tata Guna Lahan ...................................... 44
ix

2.2.2 Perubahan Guna Lahan ...................................................... 48
2.3 Kawasan Industri ......................................................................... 50
2.3.1 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Nilai-Nilai dalam
Masyarakat ......................................................................... 53
2.3.2 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Fisik Kota. ............ 54
2.3.3 Pengaruh Industri terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kota .. 55
2.4 Pariwisata .................................................................................... 56
2.4.1 Pengaruh Pariwisata Terhadap Perekonomian ................... 57
2.4.2 Pengaruh Pariwisata Terhadap Pengembangan Wilayah ... 58
2.4.3 Pengaruh Pariwisata Terhadap Sosial Budaya ................... 59
2.5 Lokasi Kegiatan ........................................................................... 60
2.5.1 Pengaturan Lokasi Kegiatan .............................................. 61
2.5.2 Kebijakan Pemerintah dalam Penentuan Lokasi Kegiatan 62
2.5.3 Lokasi Kegiatan Sektor Industri ........................................ 63
2.6 Pusat Kota .................................................................................... 64
2.7 Rangkuman Kajian Teori ............................................................ 66

BAB III GAMBARAN UMUM KOTA CILEGON .......................... 69
3.1 Deskripsi Umum Kota Cilegon .................................................. 69
3.1.1 Sejarah Singkat Perkembangan Kota Cilegon ................... 69
3.1.2 Letak Geografis .................................................................. 71
3.1.3 Morrfologi dan Fisiologi .................................................... 73
3.1.4 Penggunaan Lahan ............................................................. 73
3.1.5 Fungsi-fungsi Ruang Kawasan Kota.................................. 75
3.1.6 Jenis Kegiatan Ruang Kota ................................................ 77
3.1.7 Kependudukan ................................................................... 79
3.1.8 Perekonomian ..................................................................... 81
3.2 Kondisi Fasilitas Perkotaan ......................................................... 83
3.2.1 Fasilitas Industri dan Pergudangan .................................... 83
3.2.2 Fasilitas Pendidikan ........................................................... 87
3.2.3 Fasilitas Kesehatan ............................................................. 87
3.2.4 Fasilitas Perdagangan dan Jasa .......................................... 88
3.2.5 Fasilitas Pariwisata ............................................................. 89
3.2.6 Fasilitas Pelabuhan ............................................................. 90
3.2.7 Fasilitas Peribadatan .......................................................... 91
3.3 Deskripsi Wilayah Studi Pusat Kota Cilegon ............................... 93
3.2.1 Kondisi Fisik Wilayah Studi .............................................. 93
3.2.2 Kondisi Jalan Protokol Kota Cilegon ................................. 94
3.2.3 Kondisi Prasarana Kota ...................................................... 96
3.2.4 Penggunaan Lahan dan Luas Wilayah pada Koridor Jalan
Protokol. ............................................................................. 97
3.2.5 Jumlah dan Kepadatan Penduduk ...................................... 99
3.2.6 Kebijakan Pemerintah dalam Pengembangan Pusat Kota . 101
3.4 Rangkuman Kajian Wilayah Studi ............................................... . 103



x

BAB IV ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI PERUBAHAN TATA GUNA
LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON ................................ 104
4.1 Analisis Faktor Eksternal Perubahan Penggunaan Lahan ........... 105
4.1.1 Analisis Aktivitas Industri ................................................. 105
4.1.2 Analisis Aktivitas Pariwisata ............................................. 110
4.1.3 Analisis Kebijakan Pemerintah .......................................... 116
4.1.3.1 Program Pembangunan ......................................... 116
4.1.3.2 Analisis Tata Ruang .............................................. 119
4.2 Analisis Faktor Internal Perubahan Penggunaan Lahan .............. 123
4.2.1 Perkembangan Penduduk ................................................... 123
4.2.2 Transformasi Sosial............................................................ 127
4.2.3 Analisis Ketersediaan Lahan .............................................. 132
4.2.4 Analisis Ketersediaan Sarana Prasarana dan Utilitas Kota 134
4.2.4.1 Jaringan Jalan ........................................................ 134
4.2.4.2 Drainase Kota ........................................................ 137
4.2.4.3 Utilitas Kota (Jaringan Listrik, Telepon dan Air
bersih) .................................................................. 138
4.2.5 Aksesibilitas ....................................................................... 142
4.2.6 Analisis Ketersediaan Fasilitas Perkotaan ......................... 144
4.2.7 Sistem Transportasi ............................................................ 148
4.3 Analisis Perkembangan Guna Lahan di Jalan Ahmad Yani-
Sudirman...................................................................................... 151
4.3.1 Analisis Perubahan Guna Lahan ........................................ 151
4.3.2 Analisis Aktivitas Perekonomian di Pusat Kota ................ 161
4.4 Temuan Studi............................................................................... 167

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ............................ 172
5.1 Kesimpulan .................................................................................. 172
5.2 Rekomendasi ............................................................................... 174

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 177
LAMPIRAN .................................................................................................... 182











xi

DAFTAR TABEL


TABEL I.1 : Kebutuhan Data……………………………………………. 21
TABEL II.1 : Variabel Penelitian ………………………………………… 68
TABEL III.1 : Pola Penggunaan Lahan Kota …………………………….. 74
TABEL III.2 : Jumlah Penduduk per Kecamatan Tahun 2003 ………….... 81
TABEL III.3 : Pertumbuhan Ekonomi Kota Cilegon Tahun 2002-2003….. 82
TABEL III.4 : PDRB Kota Cilegon Tahun 2002-2003 …………………… 83
TABEL III.5 : Fasilitas Pendidikan di Kota Cilegon ……………………… 87
TABEL III.6 : Fasilitas Kesehatan di Kota Cilegon ………………………. 88
TABEL III.7 : Jumlah Fasilitas Perdagangan di Kota Cilegon ……………. 89
TABEL III.8 : Jumlah Fasilitas Pelabuhan Kota Cilegon …………………. 90
TABEL III.9 : Jumlah Fasilitas Peribadatan ………………………………. 91
TABEL III.10 : Jumlah Penduduk di Pusat Kota Cilegon ………………….. 99
TABEL III.11 : Arah Pengembangan Kecamatan-kecamatan yang dilalui
Jalan Protokol Kota Cilegon ………….…………………... 101
TABEL IV.1 : Mata Pencaharian Responden di Pusat Kota ……………… 128
TABEL IV.2 : Tingkat Pendapatan Responden di Pusat Kota ………….… 129
TABEL IV.3 : Lapangan Pekerjaan Utama di Pusat Kota …………… ….. 130
TABEL IV.4 : Penilaian Tingkat Ketersediaan Fasilitas………….……….. 145
TABEL IV.5 : Rekapitulasi Nilai Supply/Demand Fasilitas di Pusat Kota . 146
TABEL IV.6 : Perubahan Guna Lahan terbesar di Kawasan Pusat Kota .… 155
TABEL IV.7 : Temuan Studi ……………………………………….……… 167
TABEL IV.8 : Keterkaitan Faktor Eksternal dan Internal……………..….. 170











xii

DAFTAR GAMBAR


GAMBAR 1.1 : Peta Administrasi Kota Cilegon ………………………… 10
GAMBAR 1.2 : Peta Wilayah Penelitian Pusat Kota Cilegon ………..…… 11
GAMBAR 1.3 : Kerangka Pemikiran Studi ……………………………… 14
GAMBAR 1.4 : Kerangka Analisis …………………………………….… 23
GAMBAR 2.1 : Pola-pola Umum Perkembangan Kota ………………….. 30
GAMBAR 2.2 : Alternatif Model Bentuk Kota ………………………….. 34
GAMBAR 2.3 : Sistem Hirarki Perkotaan ………………………………... 36
GAMBAR 2.4 : Pola Kekuatan Sentrifugal dan Sentripetal ……………… 42
GAMBAR 2.5 : Teori Jalur Sepusat .………………………………….…. 45
GAMBAR 2.6 : Teori Sektor …..……………………………………….... 46
GAMBAR 2.7 : Teori Pusat Lipat Ganda ………………………………… 46
GAMBAR 2.8 : Siklus Perubahan Penggunaan Lahan …………………… 49
GAMBAR 2.9 : Hubungan Manusia, Lingkungan dan Perubahan ……….. 50
GAMBAR 2.10 : Pengaturan Lokasi Kegiatan …………………………….. 62
GAMBAR 3.1 : Peta Kecamatan ………………………………………….. 72
GAMBAR 3.2 : Pola Penggunaan lahan Kota Cielgon Tahun 2002 ……… 74
GAMBAR 3.3 : Peta Identifikasi Pola Penggunaan Lahan ……………….. 76
GAMBAR 3.4 : Peta Kawasan Aktivitas Perkotaan …..…………………. 78
GAMBAR 3.5 : Kepadatan Penduduk per kecamatan Tahun 2000-2003… 79
GAMBAR 3.6 : Peta Sebaran Penduduk Kota Cilegon …………………... 80
GAMBAR 3.7 : Jumlah PDRB dan PAD Kota Cilegon Tahun 2000-2003.. 82
GAMBAR 3.8 : Pabrik baja Krakatau Steel ……………………………… 85
GAMBAR 3.9 : Industri Kimia …………………………………………... 86
GAMBAR 3.10 : Peta Sebaran Fasilitas Perkotaan ………………………….. 92
GAMBAR 3.11 : Peta Ruas Jalan Protokol ………………….. ….……….. 95
GAMBAR 3.12 : Peta Pembagian Kawasan Aktivitas di jalan protokol ..… 98
GAMBAR 3.13 : Peta Kepadatan Penduduk Wilayah Studi ……………… 100
GAMBAR 3.14 : Peta RTRW Kota Cilegon ……………………………… 102
GAMBAR 4.1 : Pergerakan Aktivitas Industri ….………………………. 110
xiii

GAMBAR 4.2 : Objek Wisata di Sekitar Kota Cilegon …….. ………….. 111
GAMBAR 4.3 : Pergerakan Aktivitas Pariwisata ……………………….. 112
GAMBAR 4.4 : Bangunan yang Tidak Sesuai dengan Tata Ruang ……… 121
GAMBAR 4.5 : Kepadatan Penduduk di Pusat Kota ………………. ….. 125
GAMBAR 4.6 : Peta Pergerakan Aktivitas Perkotaan di Jalan Protokol ... 136
GAMBAR 4.7 : Diagram Alasan Pemilihan Lokasi Lahan.…………...….. 143
GAMBAR 4.8 : Peta Sebaran Fasilitas Perkotaan di Pusat Kota ….……... 147
GAMBAR 4.9 : Peta Pola Pergerakan Angkutan jalan Raya ……. ……... 150
GAMBAR 4.10 : Diagram Alasan Responden Mengubah
Penggunaan Lahan sebagai Tempat Usaha ………….… 152
GAMBAR 4.11 : Prosentase Perubahan Penggunaan Lahan di Kawasan
Pusat Kota …………………..……………………….…. 154
GAMBAR 4.12 : Peta Pemanfaatan Lahan pusat Kota Cilegon tahun 1992 157
GAMBAR 4.13 : Peta Pemanfaatan Lahan pusat Kota Cilegon tahun 1998 158
GAMBAR 4.14 : Peta Pemanfaatan Lahan pusat Kota Cilegon tahun 2004 159
GAMBAR 4.15 : Peta Aktivitas Perekonomian Kota tahun 1998……….... 163
GAMBAR 4.16 : Peta Aktivitas Perekonomian Kota tahun 2003……….... 164


DAFTAR LAMPIRAN



LAMPIRAN 1 : Lembar Asistensi ………………………………………... 182
LAMPIRAN 2 : Lembar Kuestioner …………………………………….... 185
LAMPIRAN 3 : Rekapitulasi Kuestioner ……………………………….... 190
LAMPIRAN 4 : Data Perindustrian……………………………………….. 194
LAMPIRAN 5 : Fasilitas Pariwisata ………………………………..…….. 198
LAMPIRAN 6 : Kependudukan …………………… …………………….. 199
LAMPIRAN 7 : Penerbitan Ijin Usaha ….………………………………... 200
LAMPIRAN 8 : Sistem Transportasi Darat ………………………………. 202
LAMPIRAN 9 : Prasarana Air Bersih …………………………………….. 204
LAMPIRAN 10 : Analisis Ketersediaan Fasilitas Perkotaan …. …………... 205
LAMPIRAN 11 : Fasilitas Pelabuhan di Kota Cilegon ……….…………..... 207
LAMPIRAN 12 : Penggunaan lahan di Pusat Kota Cilegon ……………….. 208
LAMPIRAN 13 : Perkembangan Aktivitas Perekonomian di Pusat Kota …. 209


BAB I
PENDAHULUAN



1.1 Latar Belakang
Fenomena alih fungsi lahan senantiasa terjadi dalam pemenuhan aktivitas
sosial ekonomi yang menyertai pertumbuhan penduduk kota. Persediaan lahan
yang bersifat tetap sedangkan permintaannya yang terus bertambah menjadikan
penggunaan lahan suatu kota berubah ke arah aktivitas yang lebih menguntungkan
dilihat dari potensi sekitarnya yang ada.
Hal ini tidak terlepas dari kenyataan bahwa kota merupakan lokasi yang
paling efisien dan efektif untuk kegiatan-kegiatan produktif sehubungan dengan
ketersediaan sarana dan prasarana, tenaga kerja terampil, serta dana sebagai modal
(Tjahjati 1996:1). Ditetapkannya UU No.15 Tahun 1999 tentang Pembentukan
Kotamadya Daerah Tingkat II Depok dan Kotamadya Daerah Tingkat II Cilegon,
memberikan kewenangan secara penuh kepada Pemerintah Kota Cilegon untuk
melayani tuntutan perubahan yang semakin cepat di masa mendatang. Sejak
melepaskan diri dari Kabupaten Serang, terjadi pergeseran penggunaan lahan
yang pada awalnya berorientasi pada sektor pertanian. Sejalan dengan
perkembangan Kota Cilegon, pembangunan fisik berlangsung dengan pesat yang
menimbulkan beragam aktivitas dengan penggunaan lahan baru dan menggeser
penggunaan lahan sebelumnya. Sebagai contoh, penggunaan lahan untuk
permukiman pada tahun 1998 seluas 2.258 Ha. Seiring dengan pertumbuhan
penduduk yang cukup pesat, pada tahun 2002 luas lahan permukiman menjadi
4.145 Ha.
1


2


Laju perkembangan kota yang berlangsung secara cepat disebabkan pula
oleh pertumbuhan penduduk Kota Cilegon rata–rata 4,38% (tahun 2000 – 2005)
yang diatas pertumbuhan penduduk nasional (2,6% per tahun) dapat menimbulkan
berbagai konsekuensi yang kurang menguntungkan bagi perkembangan kota. Hal
tersebut timbul akibat dari keterbatasan lahan dan tingkat kompetensi penggunaan
lahan di pusat kota, keterbatasan lahan dan pertumbuhan penduduk yang pesat
serta adanya konsep pengembangan kota.
Dalam PP nomor 47/1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
(RTRWN), Kota Cilegon ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) yang
diidentifikasikan sebagai pusat jasa, pengolahan dan simpul transportasi yang
melayani beberapa kabupaten. Secara hirarkis di atasnya terdapat Pusat Kegiatan
Nasional (PKN) dan di bawahnya terdapat Pusat Kegiatan Lokal (PKL). PKN
yang terdekat dengan Kota Cilegon adalah Jakarta dan Bandar Lampung.
Kota Cilegon dengan posisinya yang strategis ditetapkan pemerintah pusat
sebagai daerah pengembangan kawasan andalan. Di dalamnya terjadi kegiatan
ekonomi dasar (basic activities) yang membuat dan menyalurkan barang dan jasa
untuk keperluan luar kota atau ”ekspor” ke wilayah sekitar kota yang berasal dari
sektor industri, perdagangan dan rekreasi (Jayadinata, 1999:133). Sebagai pusat
pelayanan bagi wilayah Banten dan sekitarnya, kegiatan Kota Cilegon yang
berpenduduk 331.024 jiwa (Cilegon dalam Angka, 2003), didominasi oleh
kegiatan industri, kepelabuhanan, pergudangan, perdagangan dan jasa. Dengan
109 buah industri besar dari industri hilir baja, petrokimia, manufaktur dan
pengolahan makanan dengan klasifikasi padat modal telah memberikan implikasi
bagi pertumbuhan dan perkembangan kota.
3


Multiplier effects dari kegiatan industri menjadikan Kota Cilegon sebagai
pusat koleksi hasil-hasil produksi dari daerah hinterland-nya dan juga sebaliknya
yaitu mendistribusikan hal-hal yang dibutuhkan daerah hinterland-nya tersebut.
Perkembangan ini menuntut untuk terpenuhinya berbagai fasilitas guna
menunjang berbagai kegiatan, mulai dari kawasan permukiman sampai dengan
kawasan kegiatan ekonomi kota. Dengan dibangunnya pusat-pusat industri, telah
menarik penduduk dari wilayah lain ini terutama datang dari pedesaan untuk
mengisi celah-celah lapangan pekerjaan yang ada di tempat baru tersebut dan
membawa ketidakseimbangan (disequilibrium). Ketidakseimbangan ini sebagai
akibat disparitas pertumbuhan ekonomi dan kesempatan kerja yang selalu disertai
dengan perubahan demografi yang mencolok. (Rochimin et al, 2004:220).
Peningkatan jumlah penduduk ini bertautan dengan peningkatan
permintaan terhadap ruang dan sarana prasarana yang mengisi ruang tersebut
guna mendukung aktifitas sosial ekonomi penduduk perkotaan. Lahan yang ada
dengan sendirinya akan berubah fungsi. Meminjam terminologi dari Iwan
Kustiwan, (Tjahjati, 1997:505), bahwa konversi lahan adalah alih fungsi atau
mutasi lahan secara umum menyangkut transformasi dalam pengalokasian sumber
daya lahan dari satu penggunaan ke penggunaan lainnya.
Nilai fungsional areal dan ketersediaan lahan merupakan prasyarat utama
untuk urbanisasi yang mendorong terjadinya tujuan-tujuan sosial ekonomi dari
keinginan masyarakat (Kozlowsky, 1997:5). Dan lahan di pusat kota menjadi
preferensi bagi pencapaian urbanisasi, mengingat pusat kota menjadi pusat
pelayanan bagi daerah belakangnya (daerah komplementer), menyuplainya
dengan barang-barang dan jasa sentral (Sihotang, 2001:84). Dari lingkup
pelayanan yang ada, pusat Kota Cilegon telah dipenuhi oleh berbagai fasilitas jasa


4


perdagangan yang telah melayani pemenuhan kebutuhan penduduk secara
regional serta berakibat pada terjadinya perubahan guna lahan.
Motif ekonomi adalah motif yang utama dalam pembentukan struktur
penggunaan lahan suatu kota dengan timbulnya pusat-pusat bisnis yang strategis.
Selain motif bisnis terdapat pula motif politik, bentuk fisik kota, seperti topografi,
drainase dan sejenisnya. Pertumbuhan kota akan bergerak secara dinamis sesuai
kebutuhan, potensi, budaya manusia, dimana perkembangan dimulai dari adanya
pusat-pusat kegiatan sebagai embrio pusat-pusat pertumbuhan (Koestoer,
2001:32). Di dalamnya terdapat lahan terbangun yang terdiri aktivitas
permukiman, industri, perkantoran dan jasa komersial yang merembet berjalan
(urban sprawl), sesuai dengan potensi jaringan transportasi sebagai akibat
aksesibilitas yang membentuk pola jaringan (network) antar pusat-pusat
pertumbuhan yang mempertimbangkan secara natural kondisi lahan yang ada.
Cooley dan Weber (Yunus, HS, 200:63) mengemukakan bahwa jalur
transportasi dan titik simpul (beberapa jalur transportasi) mempunyai peran yang
cukup besar terhadap perkembangan kota. Demikian pula yang terjadi pada kota
Cilegon, ruas Jalan A. Yani – Sudirman sebagai pusat kota yang juga
menghubungkan dengan Kota Serang menggiring perkembangan kota tumbuh
secara linier serta kecenderungannya ke fungsi komersil tak dapat dihindari lagi
seiring berkembangnya aktivitas perkotaan. Begitu pula yang terjadi pada Jalan
Samang Raya yang menghubungkan pusat Kota Cilegon dengan Kawasan Industri
Cigading dan Kawasan Wisata Anyer-Labuan.
Perubahan-perubahan yang terjadi akibat tekanan tranformasi sosial
ekonomi khususnya di pusat kota ini membawa inefisiensi dan inefektifitas dalam
pemanfaatan ruang yang terbatas dan mempengaruhi aspek pengelolaan kota.
5


Pada tataran praktek, penyimpangan muatan RTRW kerap terjadi. Kenyataan lain
juga menunjukkan banyak bentuk usaha tanpa ijin usaha dan ijin lokasi dapat
beroperasi tanpa adanya sanksi oleh pemerintah daerah. Sehingga fenomena
economic oriented yang belum diatur oleh pemerintah dalam implementasinya
masih mengandalkan kesadaran masyarakat untuk melengkapi perijinan. Beberapa
indikasi yang memicu pada perubahan guna lahan di pusat Kota Cilegon adalah:
1) Pada tahun 1998 penduduk Kota Cilegon berjumlah 278.439 jiwa. Menurut
data BPS 2003 berjumlah 331.024 jiwa dengan tingkat pertumbuhan sebesar
4.38% per tahun. Dilihat dari laju pertumbuhan penduduk tersebut maka dapat
diindikasikan bahwa kegiatan sosial ekonomi berkembang yang menuntut
pemenuhan kebutuhan perumahan dan fasilitas pelayanan perkotaan lainnya.
2) Jumlah Industri berat dan padat modal yang ada bertambah dari 98 buah pada
tahun 1999 menjadi industri 109 buah pada tahun 2003. Hal ini terkait dengan
pertambahan migrasi penduduk dalam pemenuhan kebutuhan tenaga kerja.
3) Penggunaan lahan untuk perumahan dari data kondisi tahun 1992 – 1998 dari
4.400,97 Ha menjadi 6.223,38 Ha. Hal ini menunjukkan berkurangnya lahan
pertanian dan berubah menjadi permukiman.
4) Dari PDRB Kota Cilegon tahun 2000-2003, sektor perdagangan, hotel dan
restoran tumbuh dari sebesar 3,95 % menjadi 8,53 %. Hal ini menunjukkan
pertumbuhan ekonomi dan spasial yang signifikan.

1.2 Rumusan Masalah
Permasalahan yang akan diangkat dalam penelitian ini adalah:
1. Terjadinya urbanisasi dan membawa perubahan demografi yang mencolok
ditandai dengan pertambahan jumlah penduduk yang tinggi.


6


2. Aktivitas perekonomian kota yang tidak hanya melayani kebutuhan penduduk
kota (ekonomi domestik) saja namun juga dalam skala regional.
3. Secara spasial terjadi pergeseran pemanfaatan lahan di pusat kota ke arah
fungsi yang lebih bernilai ekonomi tinggi yang tidak diiringi dengan perijinan.
4. Perkembangan struktur ruang bersifat linier mengikuti jalur transportasi yang
ada dan mempengaruhi arah perkembangan kota.
5. Distribusi sumber daya perekonomian kota yang tidak tersebar ke seluruh kota
dan cenderung terkonsentrasi hanya di pusat kota yang menciptakan
ketidakseimbangan dalam pemerataan pertumbuhan ekonomi kota.
Beberapa indikasi dari permasalahan penggunaan lahan pusat kota adalah:
1. Perubahan struktur spasial kota akibat pergeseran internal, yaitu perubahan
struktur kota akibat adanya pergeseran dan penyesuaian penggunaan lahan
berdasarkan kebutuhan pelayanan yang baru. Penyesuaian ini dilatarbelakangi
oleh perubahan fungsi lahan dari fungsi konsumtif menjadi fungsi komersial
serta fenomena perubahan fungsi permukiman menjadi fungsi komersial.
2. Perluasan fisik, yaitu dengan bertambahnya areal terbangun yang menyebar ke
arah pinggiran. Juga terjadi pada sepanjang jalur utama regional (jalur utama
kawasan industri dan kawasan wisata Anyer-Labuan dan Merak) serta
bertambahnya kawasan-kawasan baru di wilayah pinggiran kota .
Berangkat dari permasalahan tersebut di atas maka dapat dirumuskan
pertanyaan penelitian secara umum, yaitu: ”Bagaimanakah kondisi perubahan
penggunaan lahan dan faktor-faktor apakah yang mempengaruhinya pada
koridor jalan protokol Kota Cilegon sebagai pusat aktivitas perekenomian kota
dan pelayanan regional?”.
7


1.3 Tujuan, Sasaran dan Manfaat Studi
1.3.1 Tujuan Penelitian
Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mengkaji
faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan pada koridor jalan
protokol sebagai pusat aktivitas perekonomian kota dan pelayanan regional.

1.3.2 Sasaran Penelitian
Sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah :
1. Mengidentifikasi perkembangan aktivitas perekonomian Kota Cilegon sebagai
akibat tingginya tingkat permintaan (demand) dan penawaran (supply) akan
lahan serta pelayanan terhadap kebutuhan domestik serta regional.
2. Mengidentifikasi perubahan penggunaan lahan dan sebaran lokasinya di pusat
Kota Cilegon.
3. Menganalisis faktor-faktor yang berpengaruh pada perubahan penggunaan
lahan di pusat Kota Cilegon.

1.3.3 Manfaat Penelitian
1. Bagi pemerintah daerah, hasil penelitian ini menjadi masukan dalam kegiatan
evaluasi Rencana Tata Ruang Kota Cilegon saat mendatang.
2. Bagi masyarakat, merupakan informasi perkembangan pemanfaatan ruang
maupun perubahan penggunaan lahan yang terjadi di Kota Cilegon.
3. Bagi ilmu pengetahuan, dapat memberikan tambahan wawasan bagi planner
kota dalam merencanakan dan merancang perkotaan yang memiliki potensi
wilayah yang menuntut pengembangan.


8


4. Bagi peneliti, menjadi tambahan informasi untuk penelitian-penelitian lain
yang berkaitan dengan penataan ruang khususnya dalam pengendalian
pemanfaatan ruang yang konstruktif dan dapat dipertanggungjawabkan.
1.4 Ruang Lingkup Studi
Ruang Lingkup Studi mengenai Kajian Perubahan Tata guna Lahan di
Pusat Kota Cilegon ini, dibedakan menjadi 2 ruang lingkup, yaitu ruang lingkup
substansial dan ruang lingkup spasial dengan penjelasan sebagai berikut :
1.4.1 Ruang Lingkup Substansial
Ruang lingkup substansial dalam penelitian ini dibatasi oleh 5 aspek yaitu:
1. Aktivitas Perekonomian Kota, yang membuat tumbuh dan hilangnya
pemusatan aktivitas tertentu yang berisi tentang aktivitas-aktivitas produktif di
pusat kota dan wilayah seperti industri, pariwisata dan perdagang yang
menyebabkan perubahan fungsi lahan.
2. Ketersediaan sarana prasarana serta utilitas kota yang memberikan kontribusi
bagi perkembangan aktivitas perdagangan dan jasa di pusat Kota Cilegon.
3. Pertumbuhan dan perkembangan fisik kawasan pusat Kota Cilegon, yang
diantaranya dipengaruhi oleh faktor kondisi wilayah/lahan, faktor aksesibilitas
dan faktor kebijakan pemerintah dan program pembangunan dalam
mengembangkan kawasan pusat kota.
4. Sosial Budaya, diantaranya meliputi arus urbanisasi dan distribusi penyebaran
penduduk berisi tentang jumlah penduduk, pendidikan, mata pencaharian dan
migrasi penduduk serta jenis lapangan kerja serta persepsi masyarakat dalam
pemilihan lokasi kegiatan yang mendorong perubahan penggunaan lahan.
9


5. Struktur Tata Ruang Kota, yang merupakan pola spasial ruang fisik dengan
melihat pada tata guna lahan, jaringan jalan, kondisi topografi, dan tata ruang
yang terbentuk dari komposisi bangunan yang ada serta rencana tata ruang.
1.4.2 Ruang Lingkup Spasial
Pemilihan pusat Kota Cilegon sebagai wilayah studi adalah didasarkan
atas pertimbangan bahwa Kota Cilegon sebagai kota yang memiliki fungsi
strategis sebagai pusat industri dan diikuti sektor perdagangan dan jasa sebagai
pemacu pertumbuhan perekonomiannya. Kemampuan Kota Cilegon dalam
pemenuhan local economic yang kemudian berkembang wilayah pelayanannya.
Sebagai kota industri ekstraktif, Cilegon dahulunya dipersiapkan hanya
untuk memenuhi kebutuhan penduduknya. Namun sebagai pusat pelayanan
wilayah, aktifitas perkotaan yang tersebar sepanjang jalan protokol yang
berkarakter arteri primer sepanjang 5,5 km menjadi pusat kota dituntut pula untuk
mampu memenuhi kebutuhan dalam skala regional. Yang terakhir adalah
terkonsentrasinya aktifitas masyarakat di sektor sosial ekonomi pada pusat kota
sebagai multiplier effects dari sektor perindustrian. Adapun yang menjadi lingkup
spasial adalah, kelurahan/desa di kawasan pusat kota Cilegon yang berjarak 100
meter dari jalan protokol Ahmad Yani-Sudirman sepanjang ± 5.5 km.
Peta wilayah kajian dapat dilihat pada Gambar 1.1 dan 1.2.






















































12


1.5 Kerangka Pemikiran
Kerangka pemikiran studi ini dilatarbelakangi karena cukup pesatnya
pertumbuhan industri padat modal yang menyediakan lapangan pekerjaan. Seiring
dengan keberadaan kawasan industri, timbul pula kawasan jasa perdagangan yang
tersebar sepanjang jalur tranportasi utama Kota Cilegon. Kondisi ini didukung
pula oleh kebijakan pemerintah pusat yang menentukan status Kota Cilegon
sebagai Pusat Kegiatan Wilayah bagi Propinsi Banten.
Dalam perkembangannya, pemerintah kota harus siap dalam menghadapi
tuntutan kemandirian daerah setelah melepaskan diri dari Kabupaten Serang.
Tantangan lainnya adalah populasi dan urbanisasi yang berjalan cepat yang
berimplikasi pada meningkatnya aktifitas perekonomian kota. Dan beragamnya
aktifitas tersebut harus diwadahi dalam ruang yang terbatas. Potensi dan tantangan
itu dituangkan dalam RTRW Kota Cilegon sebagai instrumen pengendali
pembangunan dan perkembangan kota. Namun kondisi di lapangan, terutama di
pusat kota menunjukkan terjadinya pelanggaran landuse dan perubahan fungsi
lahan ke arah fungsi yang lebih tinggi manfaat ekonominya.
Peningkatan permintaan lahan tidak bisa terelakkan, walaupun tersedia
namun sulit untuk memperoleh lahan yang lokasi, harga dan waktunya tepat serta
memenuhi syarat sesuai dengan peluang atau keuntungan ekonomi yang hendak
dicapai. Sehingga timbullah masalah-masalah seperti konversi lahan yang
cenderung melanggar peruntukan, terkonsentrasinya aktifitas perekonomian pada
jalur transportasi utama (Jl. A. Yani – Sudirman dan Jl. Samang Raya). Selain itu
bangunan-bangunan komersil yang berdiri dan beroperasi tidak memiliki perijinan
seperti : IMB, Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP), Ijin gangguan (HO), dan
13


perijinan teknis bagi bangunan dengan fungsi spesifik. Terjadi pula penyerobotan
dan pengkaplingan tanah negara dan dimanfaatkan untuk kegiatan yang bersifat
economic oriented. Kurangnya kendali dan pengawasan dari aparatur dan
lemahnya sanksi hukum, secara tak disadari seperti melegalkan pelanggaran
RTRW tersebut. Masalah lain adalah tidak seimbangnya perubahan penggunaan
lahan dengan perkembangan infrastruktur dan utilitas terutama di pusat kota .
Masalah-masalah yang terjadi diatas diangkat dalam Research Question:
”Bagaimanakah kondisi perubahan penggunaan lahan dan faktor-faktor
apakah yang mempengaruhinya pada koridor jalan protokol Kota Cilegon
sebagai pusat aktivitas perekenomian kota dan pelayanan regional”.
Tinjauan pustaka yang dipilih guna mencapai sasaran dan mendukung
analisis, mencakup konsep pertumbuhan dan perkembangan kota, teori struktur
ruang kota, tata guna lahan perkotaan, kawasan industri dan pariwisata serta pusat
kota. Analisis juga didukung oleh data-data makro yang meliputi aspek fisik Kota
Cilegon, penggunaan lahan kota dan luas lahan, laju pertumbuhan ekonomi Kota
Cilegon, karekaterisitik aktivitas perekonomian kota, arahan pengembangan lahan
dalam dokumen RTRW, fasilitas perkotaan dan kependudukan.
Adapun data mikro meliputi kondisi fisik kawasan studi, sarana prasarana,
penggunaan lahan wilayah studi, jumlah dan kepadatan penduduk, program dan
kebijakan pemerintah dalam pengembangan pusat kota, dan persepsi masyarakat
yang berhubungan dengan tingkat perubahan, tingkat kepuasan akan prasarana
sarana dan utilitas kota turut dijaring guna mengetahui variabel perubahan
penggunaan lahan di pusat kota. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 1.3 tentang
Kerangka Pemikiran Studi.


14


• Perkembangan Aktivitas
industri dan pariwisata d
Kota Cilegon dan
sekitarnya
• Status sebagai P K N




































Sumber : Peneliti, 2005
GAMBAR 1.3
KERANGKA PEMIKIRAN STUDI
D
a
t
a

RTRW sebagai pengendali
Perkembangan kota
Perkembangan Kota
Cilegon
• Kemandirian kota
• Populasi dan urbanisasi
• Penyimpangan landuse
• Meningkatnya aktifitas
perekonomian kota
• Skala pelayanan regional
Identifikasi perkembangan aktivitas
perekonomian Kota Cilegon akibat
tingginya permintaan/penawaran lahan
• Perkembangan Kota
• Tata Guna lahan perkotaan
• Pariwisata & Kawasan Industri
• Konsep Pusat Kota
• Perubahan fisik / luas lahan
• Aktivitas ekonomi, sosial dan budaya
• Rencana Tata Ruang
• Harga lahan
Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan
tata guna lahan pada pusat Kota Cilegon
Identifkasi perubahan
penggunaan lahan dan sebaran
lokasinya di pusat Kota Cilegon
• Perubahan
demografi
• Jangkauan
pelayanan
• Diabaikannya
perijinan
Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan pada koridor
jalan protokol sebagai pusat aktivitas perekonomian kota dan pelayanan regional
Kesimpulan dan Rekomendasi
Analisis Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan guna
lahan di pusat Kota Cilegon.
• Struktur ruang
cenderung linier
• Pertumbuhan
ekonomi yang tidak
merata.

Faktor Eksternal yang
mempengaruhi perubahan
penggunaan lahan di pusat
Kota Cilegon
Faktor Internal yang
mempengaruhi perubahan
penggunaan lahan di pusat Kota
Cilegon
L
a
t
a
r

B
e
l
a
k
a
n
g

P
e
r
m
a
s
a
l
a
h
a
n

&

R
e
s
e
a
r
c
h

Q
u
e
s
t
i
o
n

T
u
j
u
a
n

S
a
s
a
r
a
n

A
n
a
l
i
s
i
s

T
e
m
u
a
n

S
t
u
d
i

Kajian Makro
Kajian Mikro
K
a
j
i
a
n

T
e
o
r
i

Bagaimanakah kondisi perubahan
penggunaan lahan dan faktor-faktor apakah
yang mempengaruhinya pada koridor jalan
protokol sebagai pusat aktivitas
perekonomian kota
15


1.6 Pendekatan dan Metode Pelaksanaan Studi
1.6.1 Pendekatan Studi
Penelitian ini dilakukan dengan mengadakan survei lapangan (field
research) yang bermaksud untuk mendapatkan data primer dan sekunder yang
diperlukan. Penelitian ini juga termasuk dalam jenis penelitian terapan (applied
research, practical research), yakni penelitian atau penyelidikan yang hati-hati
dan sistematik terhadap suatu masalah dengan tujuan untuk digunakan bagi
keperluan tertentu (Nazir, 1988:30).
Memperhatikan latar belakang permasalahan, maka kajian permasalahan
yang dianggap mampu memberikan penjelasan terhadap hasil penelitian dalam
tesis ini adalah metode deskriptif. Menurut Whitney (1960:44) dalam Nazir
(1988:63), metode deskriptif adalah pencarian fakta dengan interpretasi yang
tepat. Penelitian deskriptif mempelajari masalah-masalah dalam masyarakat, tata
cara yang berlaku dalam masyarakat serta situasi-situasi tertentu, termasuk
tentang hubungan, kegiatan-kegiatan, sikap-sikap, pandangan-pandangan, serta
proses-proses yang sedang berlangsung dan pengaruh-pengaruh dari suatu
fenomena. Dalam penelitian deskriptif, peneliti dapat membandingkan dengan
fenomena-fenomena atau kajian teori (kepusatakaan) tertentu sehingga merupakan
studi komparatif.
Informasi yang didapat bukan hanya berupa angka numerik saja, namun
dalam memperkaya data dan lebih memahami fenomena penelitan, terdapat
informasi kualitatif. Sebagai contoh di dalam kuesioner terdapat beberapa
keterangan tambahan yang memberikan informasi tentang apa yang menjadi
pertimbangan dalam pemilihan lokasi lahan serta proses pemanfaatannya.


16


1.6.2 Kebutuhan Data
Data merupakan gambaran tentang suatu keadaan atau persoalaan yang
dikaitkan dengan tempat dan waktu yang merupakan bahan untuk analisis dalam
pengambilan keputusan. Data yang akan digunakan untuk bahan analisis dibagi
menjadi data primer dan data sekunder.
Data Primer, yaitu hasil wawancara, kuesioner dan observasi, meliputi:
• Data karakteristik responden, meliputi: mata pencaharian, lama tinggal, proses
kepemilikan dan status penguasaan lahan, asal daerah, status kependudukan
dan tingkat pengetahuan responden terhadap RTRW.
• Data karakteristik lahan, meliputi data penggunaan lahan, data mengenai
alasan pemilihan lokasi jarak bidang lahan terhadap koridor jalan utama atau
pusat kegiatan, luas bidang lahan, dan alasan-alasan pengembangan lahan
proses pengurusan perijinan, serta rencana-rencana program pembangunan
yang dialokasikan di wilayah penelitian dengan wawancara kepada key
persons dari instansi/kelurahan/kecamatan.
Data Sekunder, yaitu data yang diperoleh dari survai instansional melalui
sumber yang relevan dengan topik yang diteliti, yaitu dari instansi terkait
diantaranya BAPPEDA, BPS, Dinas Tata Kota, Dinas Pekerjaan Umum, Kantor
PBB dan Kelurahan. Beberapa data yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah:
• Data luas penggunaan lahan dirinci per desa/kelurahan di wilayah sepanjang
jalan protokol Kota Cilegon pada sebelum tahun 1999 dan tahun 1999-2004.
• Data karakteristik fisik (luas wilayah, kemiringan, curah hujan, jenis tanah
dan ketinggian), peranan dan fungsi jalan diperoleh dari DPU Kota Cilegon.
17


• Data demografi berupa, jumlah penduduk, mata pencaharian, kepadatan
penduduk dari BPS Cilegon dan kelurahan.
• Data kebijakan tata ruang Kota Cilegon yaitu RTRW Kota Cilegon 1999 dan
peraturan tata ruang lainnya.
• Data rencana-rencana pembangunan di sekitar jalan protokol Kota Cilegon,
seperti RDTR, RTBL dan sejenisnya.
• Data ketersediaan sarana dan prasarana perkotaan pada kelurahan dan
kecamatan yang dilalui oleh jalan protokol atau pusat kota Cilegon.
• Data penggunaan lahan Kota Cilegon dari tahun 1999 sampai tahun 2004.
• Data kebijakan dan peraturan tentang pengembangan industri dan pariwisata
di Propinsi Banten dan Kota Cilegon. Untuk lebih jelasnya lihat Tabel I.1.

1.6.1 Teknik Pengumpulan Data
Pengumpulan data merupakan tahapan yang dilakukan untuk
mempermudah pelaksanaan analisis. Dalam studi ini, pengumpulan data terdiri
atas dua cara, yaitu pengumpulan data primer dan pengumpulan data sekunder.

a. Pengumpulan Data Primer.
Pengumpulan data ini merupakan teknik pengumpulan yang diperoleh
langsung dari sumbernya, baik melalui pengamatan (observasi) langsung maupun
wawancara pada responden yang terkait, dan bisa dilakukan dengan 3 cara, yaitu:
• Observasi lapangan yaitu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan
pengamatan di lapangan dan mendokumentasikan perkembangan guna lahan,
aktivitas kota serta sosial masyarakat di pusat Kota Cilegon dalam bentuk
foto, sketsa atau data tertulis baik narasi maupun numerik.


18


• Wawancara, digunakan untuk memperoleh data maupun informasi secara
langsung. Wawancara pada studi ini menggunakan teknik wawancara
terstruktur, ditujukan pada penggunaan lahan pada wilayah studi. Persepsi
atau pandangan masyarakat (yang diwakili responden) yang ingin diperoleh
dalam pengumpulan data adalah: data pribadi berupa usia, pendidikan,
penghasilan, pekerjaan, serta masukan kepada pemerintah.
• Kuesioner
Adalah teknik data dengan menggunakan daftar pertanyaan yang sifatnya
tertutup dan terbuka. Dalam penelitian ini dipakai kuesioner bersifat tertutup
dengan maksud bahwa jawaban kuesioner telah tersedia dan responden tinggal
memilih beberapa alternatif yang telah disediakan yang mungkin turut
mewarnai dalam keputusannya terhadap penggunaan lahan, maupun
perubahan penggunaan lahan yang mungkin terjadi karena nilai opportunity
yang mungkin diharapkannya di kawasan tersebut, serta alasan memilih lokasi
tempat tinggal dan/atau usaha di kawasan tersebut.

b. Pengumpulan Data Sekunder
Pengumpulan Data Sekunder yaitu pengumpulan secara tidak langsung
dari sumber/obyeknya. Data ini berupa rencana pembangunan dan data numerik
yang dapat diperoleh melalui buku literatur, dokumen penelitian atau melalui
kajian literatur sendiri. Sumber yang terkait bisa dari institusi pemerintah,
pendidikan maupun swasta. Dan instansi yang akan dituju adalah Kelurahan,
Bappeda, BPN, BPS, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Perhubungan, Dinas Tata
Kota, Dinas Perindustrian dan Perdagangan dan Bappeda Propinsi Banten.
19


TABEL I.1
KEBUTUHAN DATA
No. Sasaran Metode Nama Data Bentuk Data Waktu Sumber
1 Identifikasi perkembangan Deskriptif Jumlah aktivitas: ● Peta Tahun Primer : ● Observasi
aktivitas perkenomian kota ● Industri ● Numerik 2000 - 2004 Sekunder : ● Kelurahan
● Pariwisata ● BAPPEDA Cilegon & Propinsi
● Perdagangan ● BPS
dan jasa ● Disperindag
PDRB Sektor Unggulan ● Numerik Tahun 2000 - 2004 Sekunder: ● BPS
2 Identifikasi perubahan Overlay Guna lahan di pusat kota ● Peta Tahun Primer : ● Observasi
penggunaan lahan dan (super impose ● Deskriptif 2000 - 2004 ● Wawancara instansional
sebaran lokasinya di dan kualitatif) ● Foto
Kota Cilegon Deskriptif Persepsi pengguna lahan ● Deskriptif Tahun 2005 Primer : ● Observasi
● Alasan pemilihan lokasi ● Wawancara responden
● Alasan mengubah fungsi lahan
● status penguasaan lahan
● lama tinggal
Deskriptif Rencana Program ● Peta Tahun Primer : ● Wawancara instansional
pembangunan di pusat kota ● Deskriptif 2000 - 2005 Sekunder ● Bappeda, DTK, DPU
4 Analisis faktor-faktor Deskriptif Ketersediaan: ● Deskriptif Tahun 2005 Primer : ● Wawancara responden
yang mempengaruhi ● Sarana prasarana dan utilitas kota Sekunder : ● Kelurahan
perubahan penggunaan • Fasilitas Perkotaan
lahan di pusat Aktivitas Industri & Pariwisata
Kota Cilegon Kebijakan Pemerintah

Perkembangan penduduk dan
Transformasi Sosial
Sumber : Peneliti, 2005.
21


20


1.6.3 Teknik Pengolahan dan Penyajian Data
Data yang telah dikumpulkan melalui teknik pengumpulan data primer
maupun sekunder, kemudian diolah melalui tahapan sebagai berikut:
1) Editing
Semua yang diperoleh, baik yang merupakan data primer maupun data
sekunder diolah dengan melakukan reduksi data atau memilih data-data yang
benar-benar dibutuhkan dan mendukung kegiatan penelitian serta memisah-
misahkan data yang sekiranya tidak mendukung penelitian sehingga mudah
dalam menganalisa data tersebut.
2) Tabulasi
Tahapan pengelompokan data dan memasukan data dalam bentuk tabel
analisis, sehingga terlihat dan terbaca maksud data tersebut dalam analisis.
3) Analisis
Tahapan penilaian secara kualitatif dan kuantitatif sesuai dengan tujuan dan
sasaran penelitian. Dari data yang direduksi (data primer dan data sekunder)
disajikan dalam bentuk peta, grafik, diagram atau tetap dalam bentuk
deskriptif untuk data yang bersifat kualitatif. Penyajian data deskriptif
didukung oleh data foto untuk memperlihatkan secara visual kondisi nyata di
lapangan.
1.6.4 Teknik Sampling
Teknik pengambilan sampel atau teknik sampling yang digunakan adalah
Purposive Sampling pada 5 kecamatan (terdiri dari 8 Kelurahan) yang dilalui oleh
jalan protokol Kota Cilegon yang dipilah sesuai dengan tujuan penelitian dengan
21


n = N/1 + Ne
2

responden-responden diambil secara proposional per wilayah Kecamatan (data
primer) melalui ground research dengan metode Area Propotional sample yaitu
teknik sampling dengan mengambil wakil setiap wilayah yang terdapat dalam
populasi. Adakalanya jumlah subyek yang ada pada setiap strata atau setiap
wilayah tidak sama. Oleh karena itu, agar mendapat data yang representatif
ditentukan seimbang/sebanding dengan banyaknya subyek dari setiap wilayah
(Arikunto, 1998:126-127).
Populasi adalah jumlah keseluruhan dari unit analisis yang ciri-cirinya
akan diduga (Singarimbun, 1995:152). Populasi merupakan keseluruhan
penduduk atau individu yang dimaksudkan untuk diselidiki. Pendapat lain
mengatakan bahwa populasi merupakan kumpulan dari ukuran-ukuran tentang
sesuatu yang ini dibuat inferensi. Dalam hal ini populasi berkenaan dengan data
bukan pada orang atau benda (Nasir, 1999:327). Ruang lingkup wilayah sekitar
jalan protokol (pusat kota) Kota Cilegon adalah 8 desa/kelurahan dengan jumlah
penduduk sebesar 81.698 jiwa. Untuk menentukan jumlah ukuran sampel dipakai
formulasi Slovin (dalam Sevilla, 1993: 161), yaitu:



Dimana : n = ukuran sampel
N = ukuran populasi
e
2
= nilai kritis (batas ketelitian) yang diinginkan.
Dalam hal ini batas ketelitian yang dipakai dalam menentukan jumlah
sampel adalah 10%, dengan tingkat kepercayaan studi sebesar 90%. Berdasarkan
formulasi tersebut maka jika populasi sebesar 81.698 jiwa, didapat jumlah sampel
dalam studi ini adalah:
n = 81.698/ 1 + (81.698 x (0,1)
2
)
= 99,85 100 responden


22


1.6.5 Metode dan Teknik Analisis
Analisis data adalah proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang
lebih mudah dibaca dan diinterpretasikan (Singarimbun, 1989:78). Dalam proses
ini digunakan statistik yang berfungsi untuk menyederhanakan data penelitian
yang amat besar jumlahnya menjadi informasi yang lebih sederhana dan lebih
mudah dipahami. Adapun teknik analisis dalam studi ini adalah sebagai berikut:
1. Analisis Deskriptif, yaitu menganalisis langsung terhadap keadaan obyek studi
melalui uraian, pengertian, ataupun penjelasan-penjelasan baik terhadap
variabel yang terukur maupun tidak terukur. Analisis yang menggunakan
teknik analisis ini adalah analisis faktor eksternal yang berisi aktivitas industri,
aktivitas pariwisata, kebijakan pemerintah dan tata ruang. Output yang
diperoleh dari analisis ini adalah faktor eksternal yang mendorong perubahan
penggunaan lahan. Selain itu terdapat pula analisis faktor internal yang
meliputi analisis perkembangan penduduk, tranformasi sosial, ketersediaan
lahan, ketersediaan sarana prasarana dan utilitas kota, aksesibilitas,
ketersediaan fasilitas perkotaan dan sistem transportasi. Output yang didapat
adalah faktor internal yang mendorong perubahan penggunaan lahan. Kedua
output ini akan menjadi input lanjutan bagi analisis perubahan guna lahan dan
perkembangan aktivitas di ruas jalan protokol.
2. Analisis Overlay/Superimpose, yaitu menganalisis obyek studi melalui peta
dengan cara menumpangsusunkan antara peta satu dengan peeta lainnya,
sehingga menghasilkan informasi yang diinginkan secara spasial. Dari teknik
ini akan diketahui adanya perubahan penggunaan lahan dari tahun ke tahun.
Analisis yang menggunakan teknik ini adalah analisis perubahan guna lahan
23


dan perkembangan aktivitas di ruas jalan protokol untuk menemukenali faktor-
faktor yang mempengaruhi perubahan guna lahan. Gambar berikut akan
menjelaskan kerangka analisis penelitian.

























Sumber: Peneliti, 2005
GAMBAR 1.4
KERANGKA ANALISIS
INPUT PROSES OUTPUT
Pertumbuhan dan
Perkembangan Kota
• Jumlah & Aktivitas
Industri
• Jenis-jenis industri
• Jumlah Daerah
Tujuan Wisata
• Fasilitas dan
Akomodasi Wisata
Sosial Budaya
• Usia
• Pendidikan
• Lama tinggal
• Jenis Pekerjaan
• Pendapatan
Analisis Faktor
Internal
- Perkembangan
Penduduk
- Tranformasi Sosial
- Ketersediaan Lahan
- Ketersediaan Sarana
Prasarana & Utilitas
Kota
- Aksesibilitas
- Ketersediaan Fasilitas
Perkotaan
- Sistem Transportasi
(Deskriptif)
Analisis Faktor
Eksternal
- Aktivitas Industri
- Aktivitas Pariwisata
- Kebijakan Pemerintah
- Tata Ruang
(Deskriptif)
Faktor Internal
Perubahan
Penggunaan
Lahan
Kesimpulan dan
Rekomendasi
Analisis Perubahan
guna lahan dan
perkembangan aktivitas
di ruas jalan protokol
Faktor-faktor yang
mempengaruhi perubahan
Guna Lahan
Kependudukan
• Jumlah penduduk
• Lama tinggal
• Sebaran penduduk
• Asal daerah
Faktor Eksternal
Perubahan
Penggunaan
Lahan
Sarana Parasana:
• Jaringan jalan
• Utilitas kota
• Fasilitas Perkotaan
Lahan
• Rencana Program
Pembangunan
• Struktur tata ruang
• Aksesibilitas
• Lokasi, Luas &
Harga


24


1.7 Sistematika Pembahasan
Secara sistematis penulisan penelitian ini dijabarkan sebagai berikut :
Bab I Pendahuluan, yang berisikan tentang latar belakang, perumusan
masalah, tujuan dan sasaran studi, ruang lingkup substansial dan spasial, kerangka
pemikiran studi, pendekatan, metode penelitian studi dan sistematika pembahasan.
Bab II Kajian tentang Pertumbuhan Kota dan Tata Guna lahan,
yang berisikan teori-teori tentang pengembangan wilayah, struktur ruang kota,
pusat pertumbuhan, pengertian tata guna lahan dan perubahannya. Di samping itu
dalam bab ini dibahas pula teori pemanfaatan lahan perkotaan, kawasan industri,
pariwisata dan pusat kota.
Bab III Gambaran Umum Kota Cilegon, yang berisikan karakteristik
yang berkaitan dengan jenis, intensitas dan distribusi ruang. Selain membahas
fisik kota, dalam bab ini juga membahas kondisi perekonomian, kependudukan
dan fasilitas perkotaan yang ada. Dalam bab ini juga membahas kondisi di sekitar
kawasan pusat Kota Cilegon yang menjadi lingkup mikro dari studi ini.
Bab IV Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perubahan
Penggunaan Lahan di Kota Cilegon, yang berisi analisis faktor eksternal yang
meliputi analisis aktivitas industri, pariwisata dan kebijakan pemerintah. dan
Adapun analisis faktor internal meliputi, analisis perkembangan penduduk,
tranformasi sosial, ketersediaan lahan, sarana prasarana, utilitas kota dan fasilitas
perkotaan serta analisis aksesibilitas dan sistem transportasi. Hasil analisis faktor
eksternal dan internal akan dipakai dalam analisis lanjutan yaitu analisis
perkembangan guna lahan di Jalan Ahmad Yani-Sudirman.
Bab V Kesimpulan dan Rekomendasi, yang berisi kesimpulan dari
penelitian ini dan rekomendasi bagi pemerintah daerah dan penelitian lanjutan.


BAB II
KAJIAN PERTUMBUHAN KOTA
DAN TATA GUNA LAHAN



2.1 Pertumbuhan dan Perkembangan Kota
Kota tidak akan pernah lepas dari dua aspek penting yang saling mengisi
yaitu aspek fisik sebagai wujud ruang dengan elemen-elemen pembentuk di
dalamnya, serta aspek manusia sebagai subyek dan pengguna ruang kota
(Soetomo, 2002:19). Pertumbuhan dan perkembangan kota sangat ditentukan oleh
penduduknya sendiri dan juga kekuatan dari luar. Kemampuan sumber daya lokal,
baik budaya maupun teknologi sebagai local genus akan dapat mempercepat
proses urbanisasi suatu kota.
Pertumbuhan dan perkembangan kota merupakan suatu istilah yang saling
terkait, bahkan terkadang saling menggantikan, yang pada intinya adalah suatu
proses perkembangan suatu kota. Pertumbuhan kota (urban growth) adalah
perubahan kota secara fisik sebagai akibat perkembangan masyarakat kota.
Sedangkan perkembangan kota (urban development) adalah perubahan dalam
masyarakat kota yang meliputi perubahan sosial politik, sosial budaya dan fisik
(Hendarto, 2001:2).
Mengutip penjelasan Branch (1995:46), kota memiliki komponen dan
unsur, mulai dari nyata secara fisik seperti perumahan dan prasarana umum,
hingga yang secara fisik tak terlihat yaitu berupa kekuatan politik dan hukum
yang mengarahkan kegiatan kota. Disamping itu berbagai interaksi antar unsur
yang bermacam-macam memiliki tingkat kepentingan yang sama dengan unsur itu
25


26


sendiri. Apabila semua unsur-unsur dan keterkaitan antar unsur tersebut
dipandang secara bersamaan, kota-kota akan terlihat sebagai organisme yang
paling rumit yang merupakan hasil karya manusia.
Berbagai kajian dan pengertian tentang pertumbuhan dan perkembangan
kota yang ditulis oleh banyak ahli perencana kota dan ahli studi geografi
menunjukkan bahwa kota tumbuh dan bergerak secara dinamis. Implikasi nyata
dari pertumbuhan dan perkembangan kota yang bergerak dinamis tersebut secara
fisik ditandai dengan kenampakan lahan melalui pola tata guna lahan, baik guna
lahan pada kawasan urban, sub urban maupun pada lahan rural/perdesaan.
Menurut Iwan Kustiwan dalam Tjahjati S. (1997:506), pertumbuhan
penduduk dan aktifitas sosial ekonomi sebagai faktor yang mempengaruhi
perkembangan kota mendorong pertumbuhan kebutuhan akan lahan. Dan karena
karakteristiknya yang tetap dan terbatas, maka perubahan tata guna lahan menjadi
suatu konsekwensi logis dalam pertumbuhan dan perkembangan kota.
Kota sebagai tempat interelasi antar manusia dan manusia dengan
lingkungannya mengakibatkan terciptanya keteraturan pada penggunaan lahan. Di
dalamnya terjadi kegiatan ekonomi, pemerintahan, politik dan sosial yang
mendorong perkembangan di segala bidang seperti pembangunan fisik kota, yaitu
bangunan-bangunan yang mempunyai fungsi tertentu dan juga pembangunan
manusianya yang tinggal di kota maupun yang beraktifitas dengan keahlian
maupun kemakmuran. Manifestasi dari perubahan-perubahan yang terjadi dari
kegiatan-kegiatan tersebut adalah kepada perubahan struktur fisik kota. Dan yang
terpenting dalam perubahan-perubahan tersebut adalah meningkatnya kebutuhan
27


akan elemen perkotaan yang menunjung kebutuhan masyarakat yang semakin
meningkat adalah kebutuhan akan ruang.
Menurut Bintarto (1977:24), kota merupakan suatu sistem jaringan
kehidupan manusia dengan kepadatan penduduk yang tinggi, strata sosial
ekonomi yang heterogen dan corak kehidupan yang materialistik. Dengan kata
lain, kota merupakan bentang budaya yang ditimbulkan oleh unsur-unsur alami
dan non alami. Kedua unsur tersebut berupa gejala-gejala pemusatan penduduk
yang cukup besar, tingkat serta pola kehidupan yang beraneka ragam dan perilaku
yang mengarah pada peningkatan kesejahteraan perekonomian. Menurut
Jayadinata (1999:124), kota adalah suatu wilayah yang dicirikan oleh adanya
prasarana perkotaan seperti bangunan, rumah sakit, pendidikan, pasar, industri dan
lain sebagainya, beserta alun-alun yang luas dan jalanan beraspal yang diisi oleh
padatnya kendaraan bermotor. Dari segi fisik, suatu kota banyak dipengaruhi oleh
struktur-struktur buatan manusia (artificial), misalnya pola jalan, landmark,
bangunan-bangunan permanen dan monumental, utilitas, pertamanan dan traffic.
Amos Rapoport dalam Zahnd (1999:4) mendefinisikan kota dengan
fungsinya sebagai pusat dari berbagai aktifitas seperti administratif pemerintahan,
pusat militer, keagamaan dan pusat aktifitas intelektual dalam satu kelembagaan.
Disinggung pula mengenai heterogenitas dan pembedaan yang bersifat hirarkis
pada masyarakatnya. Sependapat dengan itu, Christaller mengartikan kota dari
sudut pandang fungsi, yaitu sebagai penyelenggara dan penyedia jasa bagi
wilayah kota itu sendiri maupun wilayah sekitarnya, sehingga kota disebut sebagai
pusat pelayanan (Daldjoni, 1997:44). Beberapa kriteria yang umum digunakan


28


dalam menentukan sifat kekotaan adalah penduduk dan kepadatannya,
terkonsentrasinya prasarana-sarana serta keanekaragaman aktifitas penduduknya.
Makin banyak fungsi dan fasilitas perkotaan, maka makin meyakinkan bahwa
lokasi konsentrasi itu adalah sebuah kota. (Tarigan, 2004:112).

2.1.1 Perkembangan Struktur Ruang Kota
Branch (1995:51) mengatakan bahwa kota secara fisik terdiri atas tiga
tingkatan, yaitu bangunan-bangunan dan kegiatannya yang berada di atas atau
dekat dengan muka tanah, instalasi-instalasi di bawah tanah dan kegiatan-kegiatan
dalam ruangan kosong di angkasa. Hubungan saling mempengaruhi antara tata
guna lahan dan bentuk kota tidak bisa terlepas dari sejarah pekembangan kota,
namun sedikit banyak dapat diarahkan melalui penyediaan sarana/prasarana dan
penetapan berbagai ketentuan yang berkaitan dengan tata guna lahan.
Bentuk kota/struktur ruang kota mempengaruhi arah perkembangan kota
di masa yang akan datang, fungsi utama dan tingkat pelayanan umum pada setiap
bagian kota serta arah rujukan berbagai fasilitas sejenis yang berbeda jenjang
(Tarigan, 2004:64). Ada tiga sistem dalam struktur ruang kota yaitu (Chappin
,1979:28-31):
1. Sistem Aktivitas Kota, terkait dengan manusia dan lingkungan institusinya
seperti rumah tangga, kantor, pemerintahan dan institusi-institusi lain dalam
mengorganisasikan hubungan kehidupan mereka sehari-harinya berdasar pada
pemenuhan kebutuhan dasar manusia dan interaksi antara satu dengan yang
lain dalam waktu dan ruang. Sistem ini meliputi individu dan rumah tangga,
perusahaan dan kelembagaan/institusi
29


2. Sistem Pengembangan lahan, yang berfokus pada proses konversi dan
rekonversi ruang dan dan penyesuaiannya bagi manusia dalam mencapai
sistem aktivitas yang berlangsung sebelumnya. Dalam kaitannya dengan lahan
perkotaan, sistem ini berpengaruh bagi penyediaan lahan kota dan dalam
pengembangannya dipengaruhi oleh kondisi sosial ekonomi dan penguasaan
teknologi dalam mengeliminasi adanya limitasi lahan yang dimanfaatkan.
3. Sistem Lingkungan, sebagai rujukan dalam perencanaan tata guna lahan, yang
terkait dengan lingkungan biotik dan abiotik yang dihasilkan dari proses
alamiah dan terkait pada kehidupan flora dan fauna serta air, udara dan zat
lainnya. Sistem ini menyediakan tempat bagi kelangsungan hidup manusia
dan habitatnya serta sumber daya lain guna mendukung kehidupan manusia.
Sistem lingkungan dalam hal ini berfungsi sebagai sumber daya yang
mendukung kedua sistem sebelumnya.
Aktivitas utama perkotaan yang berperan penting dalam perkembangan
kota, yaitu (Kivell, 1993:18):
• Aktivitas perdagangan, memiliki kebutuhan tenaga kerja dan konsumen yang
spesifik dan berhubungan dengan kegiatan-kegiatan lain.
• Aktivitas industri, memiliki kebutuhan yang dekat dengan pusat kota untuk
alasan kebutuhan tenaga kerja, pelayanan transpor serta pasar.
• Aktivitas permukiman, sebagai penggunaan lahan terbesar suatu kota.
Branch (1995:37) mengatakan bahwa situasi dan kondisi suatu kota
merupakan unsur terpenting dalam tumbuh dan berkembangnya suatu kota.
Potensi fisik seperti tapak (site) dan lokasi geografis yang strategis dapat menjadi


30


ÒC-)C¤
O]Þ]Ò4· O]Þ]Ò4·
ÒC-)C¤
e¨e+¯e ☺·®·ª ··e·^
··¯^·· +¯^`·ª- ±ª
¯¯^©¦+··ª
ÒC-)C¤
4)-Cg O]Þ]Ò4·
O]Þ]Ò4·
_Ò)-)ÒEÞ
ÒC-)C¤ gEÞ·]Þ4Ò)·
O]Þ]Ò4·
O]Þ]Ò4·
¤)Þ)]Ò
kriteria dalam mengetahui perkembangan kota. Keadaan geografis suatu kota
dapat mempengaruhi fungsi dan bentuk fisik kota. Kota yang memiliki lokasi
yang strategis dan mempunyai daerah belakang yang kuat dalam arti ekonomi,
cenderung lebih cepat berkembang daripada daerah kota yang terisolir.











Sumber: Perencanaan Kota Komprehensif, Melville Branch.
GAMBAR 2.1
POLA-POLA UMUM PERKEMBANGAN KOTA

Bentuk kota secara keseluruhan dipengaruhi oleh topografi sebagai
karakteristik tempatnya dan posisi geografisnya yaitu pola-pola perkembangan
kota (Branch, 1995:52). Lahan-lahan akan terbangun serta mengisi ruang-ruang
dimulai dari sepanjang jalan yang tersedia.
Sebagai suatu sistem keseimbangan umum (general equlibrium), kota
mengandung interaksi aneka aktifitas yang berkaitan dengan kegiatan produksi
dan konsumsi (Rochimin, 2004:220). Di dalamnya berkumpul berbagai aktifitas
ekonomi dan sumberdaya produktif baik yang berasal dari kemampuan sendiri
31


(local genus) dan kekuatan luar sehingga diperoleh berbagai keuntungan-
keuntungan. Kemampuan suatu kota dalam menarik sumberdaya produktif dari
luar serta kemampuan sendiri dalam menghasilkan barang dan jasa yang
dibutuhkan oleh pasar regional, nasional dan internasional mendorong kota
tumbuh menjadi besar. Kota besar akan meluncur cepat dalam perkembangannya
dibandingkan dengan kota kecil karena keunggulan dan kesiapannya dalam hal
sarana prasarana, sumber daya manusia, pemerintah, disamping keuntungan-
keuntungan yang diperoleh dari berkumpulnya aktifitas ekonomi dan sumberdaya.
Aglomerasi ekonomi merupakan bagian dari sistem spasial yang ditandai
dengan akumulasi modal dan tenaga kerja dalam suatu wilayah yang mendorong
penghematan (Kuncoro, M, 2002:4). Penghematan ini merupakan keuntungan-
keuntungan yang diperoleh oleh suatu kota dan turut menstimulasi perkembangan
kota. Pendapat ini diperkuat oleh Richardson dalam Hendarto (2001:2) yang
menyatakan adanya keuntungan ekonomis, yang meliputi keuntungan lokasi,
aglomerasi dan urbanisasi yang akan mengakibatkan adanya konsentrasi spasial.
Menurut Cheema dalam Jayadinata (1999:179), karena keadaan topografi
tertentu atau karena perkembangan sosial ekonomi tertentu maka akan
berkembang beberapa pola perkembangan kota dengan pola menyebar (dispersed
pattern), pola sejajar (lineair pattern) dan pola merumpun (clustered pattern).
Pola menyebar terjadi pada keadaan topografi yang seragam dan ekonomi yang
homogen. Pada pola sejajar, perkotaan terjadi akibat adanya perkembangan
sepanjang jalan, lembah, sungai dan pantai. Pada pola merumpun, biasanya terjadi


32


pada kota-kota yang berhubungan dengan pertambangan dengan topografi agak
datar meskipun terdapat beberapa relief lokal yang nyata.
Perkembangan kota dapat dilihat dari aspek zone-zone yang berada
dalam wilayah perkotaan. Penambahan dan pengurangan aspek sosial, ekonomi
dan budaya dari waktu ke waktu menjadikan kota bersifat dinamis dalam artian
selalu berubah dari waktu ke waktu termasuk pola penggunaan lahannya (Yunus,
2000:117). Perkembangan kota dilihat dari penggunaan lahan yang membentuk
zone-zone tertentu dalam ruang perkotaan. Dalam keruangan kota ada beberapa
istilah yang berkaitan dengan urban, (Bintarto, 1977:33), yaitu :
a. city yang merupakan pusat kota,
b. suburban merupakan suatu area yang terletak dekat dengan pusat kota atau
inti kota dengan luas yang mencakup daerah penglaju (commuter area).
c. suburban fringe merupakan daerah yang melingkari suburban dan merupakan
daerah peralihan kota ke desa.
d. urban fringe, adalah suatu daerah batas kota bersifat mirip dengan kota.
e. rural urban fringe, suatu jalur daerah yang terletak antara kota dan desa.
f. rural merupakan daerah pedesaan.
Menurut Cooley dan Weber dalam Yunus (1999:63) bahwa jalur
transportasi dan titik simpul/pertemuan beberapa jalur transportasi mempunyai
peran yang cukup besar dalam perkembangan kota. Banyak keuntungan yang
dapat diperoleh dari pertemuan jalur transportasi. Selain itu pada permulaan abad
20, Richard M. Hurd menyinggung masalah ”land values” (nilai lahan), rents
(sewa) dan costs (biaya) di dalam suatu kota yang dianggap terkait erat dengan
33


pola penggunaan lahan. Berdasarkan morfologi kota beserta jenis penyebaran
areal perkotaan, ada 7 bentuk kota (Yunus, 2000:133), yaitu:
a. Bentuk satelit dan pusat-pusat baru (satelite and neighbourhood plans), kota
utama dengan kota-kota kecil terjalin hubungan fungsional efektif dan efisien.
b. Bentuk stellar atau radial (stellar or radial plans), tiap lidah dibentuk pusat
kegiatan kedua yang berfungsi memberi pelayanan pada areal perkotaan dan
yang menjorok ke dalam direncanakan sebagai jalur hijau dan berfungsi
sebagai paru-paru kota, tempat rekreasi dan olah raga.
c. Bentuk cincin (circuit linier or ring plans), kota berkembang di sepanjang
jalan utama yang melingkar, bagian tengah tetap sebagai daerah terbuka hijau.
d. Bentuk linier bermanik (bealded linier plans), pusat perkotaan yang lebih kecil
tumbuh di kanan kiri pusat kota utamanya, perkotaan hanya terbatas di
sepanjang jalan utama, sehingga pola umumnya linier, di pinggir jalan
ditempati bangunan komersial dan di belakangnya permukiman penduduk.
e. Bentuk inti/kompak (the core or compact plans), perkembangan kotanya lebih
didominasi oleh perkembangan vertikal, sehingga memungkinkan konsentrasi
bangunan pada areal kecil.
f . Bentuk memencar (dispersed city plans) dalam kesatuan morfologi besar dan
kompak terdapat beberapa urban center, dimana masing-masing pusat
memiliki fungsi-fungsi khusus yang berbeda satu dengan yang lain.
g. Bentuk kota bawah tanah (underground city plans), struktur perkotaannya
dibangun di bawah permukaan bumi, sehingga kenampakannya tidak dapat
diamati di permukaan bumi, daerah atasnya berfungsi sebagai jalur hijau dan
pertanian. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 2.2 :


34


¯¯^·ª`·ª-·ª
©¦+· `·1·· +·ª··
OPENSPACE
`¯ª+±© e¯e¯ª`·^
¯¯^·ª`·ª-·ª
¯¯^·ª`·ª-·ª
`¯ª+±© ©¦e¯·© `¯ª+±© ®¨ª¨¯^ `¯^e·ª¨©
¯¯^·ª`·ª-·ª
spiral road
¯¯^·ª`·ª-·ª
`¯ª+±© `¨ª`¨ª
open space
built uparea
neighbourhood towncenter
green
wedge
wedge
green
green wedge
©¦+· e+¯®®·^
¯¯^·ª`·ª-·ª ¯¯^·ª`·ª-·ª
¯¦®· ©¦+· e·+¯®¨+











Sumber: Struktur Tata Ruang Kota, Hadi Sabari Yunus

GAMBAR 2.2
ALTERNATIF MODEL BENTUK KOTA

2.1.2 Hierarki dan Sistem Perkotaan
Terbentuknya kota, hirarki dan sistem perkotaan biasanya diawali oleh
kemampuan suatu daerah dalam membentuk wilayah pasar. Ukuran wilayah pasar
juga berkaitan dengan jenis atau aktivitas produksi. Wilayah pasar dengan ukuran
relatif kecil dapat ditemui pada kegiatan produsi dengan aktivitas perekonomian
berskala kecil (seperti bisnis eceran, toko, warung makanan dan kebutuhan
pokok). Sebaliknya, ukuran wilayah yang sangat luas dicerminkan oleh adanya
kegiatan-kegiatan produksi aktivitas dengan skala pelayanan yang lebih luas, baik
jangkauan jarak, isi, kapasitas atau intensitas tempat kegiatan produksi.
Wilayah pasar dalam kaitannya dengan pembentukan kota, hirarki dan
sistem perkotaan didorong pula oleh kekuatan ekonomi. Dorongan kekuatan
ekonomi akan mengendalikan tingkatan kegiatan ekonomi, distribusi spasial dan
35


hubungan antar kota. Kerangka konsep sederhana ini dikenal dengan Central
Place Theory (CPT). Dasar untuk memahami CPT, adalah berasal dari konsep
aglomerasi ekonomi yang pengertian umumnya adalah perolehan keuntungan
ekonomi akibat dua atau lebih produsen (kegiatan, pabrik, atau tempat usaha)
bergabung berdekatan secara spasial ( Rochimin,2002:29-30).
Wilayah pasar suatu produk dipengaruhi oleh 4 (empat) unsur, yaitu:
a. Skala ekonomi (economic scale), penurunan biaya rata-rata yang dihadapi
seorang produsen sejalan dengan jumlah produksi yang dihasilkan, ekspansi
wilayah pasar adalah pilihan mutlak agar dicapai keuntungan yang optimal.
b. Permintaan total spasial (demand density), yang merupakan perkalian antara
permintaan individu dan kepadatan penduduk. Semakin tinggi permintaan
jenis ini, umumnya lebih banyak produsen akan tertarik sehingga pasar
masing-masing produsen menyempit.
c. Biaya transpor, bila penurunan biaya transpor terjadi bersamaan dengan skala
ekonomi, produsen biasanya mengimbangi dengan perluasan wilayah pasar,
sebaliknya ketika penurunan biaya transport bersamaan dengan tekanan
kenaikan biaya produksi, produsen cenderung meningkatkan keuntungan pada
jangka pendek. Keadaan ini segera memancing pesaing lain untuk
memanfaatkan keuntungan tersebut sehingga wilayah pasar bertambah sempit.
d. Faktor jumlah penduduk, kenaikan tingkat konsumsi dan kenaikan
penghasilan dalam jangka panjang dapat saja memicu bertambahnya produsen
sekaligus mempersempit wilayah pasar. Namun, kecenderungan tadi dapat
saja berbalik akibat perbaikan teknologi yang mengindikasikan skala
ekonomi.


36


kot a kecil
kot a sedang
kot a besar






Sumber: Pembangunan Wilayah,Rochimin D & Iwan N
GAMBAR 2.3
SISTEM HIRARKI PERKOTAAN

Terbentuknya hirarki dalam CPT merupakan konsekuensi spasial dari
mekanisme aglomerasi. Kota-kota kecil dengan wilayah pasar lebih kecil
umumnya menyediakan kegiatan ekonomi dan produk yang terbatas. Yang ingin
dilayani dengan wilayah pasar umumnya hanya penduduk pedesaan di sekitarnya.
Kota kecil dan wilayah pinggiran disebut tempat pusat tatanan pertama (first order
central place). Adapun yang disebut tempat pusat tatanan kedua (second order
central place) adalah kota dengan ukuran wilayah pasar yang lebih besar untuk
melayani kebutuhan-kebutuhan sendiri, beberapa kota kecil dan wilayah
pinggiran, dan yang mencakup kegiatan ekonomi di dalam tempat pusat derajat
pertama. Kota-kota dengan tatanan kedua memiliki ukuran wilayah yang relatif
lebih luas dengan kota-kota kecil tatanan pertama sebagai wilayah pinggirannya.
Dalam hirarki mungkin ditemukan kota dengan tatanan yang lebih tinggi
yang menyediakan kumulatif ragam dan jumlah produk ekonomi yang makin
lengkap serta wilayah pasar yang makin luas.
37


2.1.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Kota
Kota dimanapun di belahan dunia memiliki unsur-unsur umum yang
berlaku yang mempengaruhi perkembangannya. Unsur-unsur internal ini meliputi
kondisi sosial, ekonomi, politik, keagamaan dan budaya serta yang tidak bisa
diabaikan adalah unsur fisik geografis (Branch, 1995:37).
Menurut Zahnd (1999:28) dinamika perkembangan sebuah kawasan
perkotaan tergantung dari tiga hal, yaitu:
1. Perkembangan kota tidak terjadi secara abstrak. Artinya, setiap perkembangan
kota berlangsung di dalam tiga dimensi, yaitu rupa, massa dan ruang yang
berkaitan erat sebagai produknya.
2. Perkembangan kota tidak terjadi secara langsung, dimana setiap
perkembangan kota berlangsung di dalam dimensi keempat, yaitu waktu
sebagai prosesnya.
3. Perkembangan kota tidak terjadi secara otomatis, karena setiap perkembangan
kota membutuhkan manusia yang bertindak. Keterlibatan manusia tersebut
dapat diamati dalam dua skala atau perspektif, yaitu ‘dari atas’ serta ‘dari
bawah’. Skala ‘dari atas’ memperhatikan aktivitas ekonomi politis (sistem
keuangan, permodalan, kekuasaan dan sejenisnya) yang bersifat abstrak.
Sedangkan skala ‘dari bawah’ berfokus secara konkret pada perilaku manusia
(cara, kegiatan atau pembuatannya)
Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan kota adalah:
1. Fisik Kota (Branch, 1995:37-43)
Keadaan geografis, berpengaruh terhadap fungsi dan bentuk kota. Kota
sebagai simpul distribusi, misalnya terletak di simpul jalur transportasi di


38


pertemuan jalur transportasi regional atau dekat pelabuhan laut. Kota pantai
misalnya akan cenderung berbentuk setengah lingkaran dengan pusat
lingkarannya adalah pelabuhan laut.
Topografi/tapak menjadi faktor pembatas bagi perkembangan suatu kawasan
karena kondisi fisik ini tidak dapat berkembang kecuali dalam keadaan labil.
Meskipun demikian usaha yang dilakukan manusia untuk mengubah topografi
atau mengatasi keadaan ketinggian, kemiringan tanah dapat dilakukan dengan
menggali bukit, menguruk tanah, reklamasi laut/rawa dapat mengurangi
hambatan. Kota yang berada pada daratan yang rata akan mudah berkembang
ke segala arah dibandingkan dengan kota yang berada di wilayah pegunungan.
Fungsi Kota, kota yang memiliki aktivitas dan fungsi yang beragam biasanya
secara ekonomi akan lebih kuat dan berkembang pesat dibanding dengan kota
yang memiliki satu fungsi.
Sejarah dan kebudayaan, penduduk kota memiliki komitmen untuk menjaga
dan melindungi bangunan atau tempat bersejarah lainnya dari perambahan
perkembangan lahan yang tidak sesuai. Meskipun lokasinya berada di tengah
kota, bangunan atau tempat tersebut akan senantiasa dilestarikan selamanya.
Unsur-unsur umum seperti jaringan jalan, penyediaan air bersih dan jaringan
penerangan listrik yang berkaitan dengan kebutuhan masyarakat.
2. Faktor Fisik Eksternal, yang meliputi :
• Fungsi primer dan sekunder kota yang tidak terlepas dan keterkaitan dengan
daerah lain apakah daerah itu dipandang secara makro (nasional dan
internasional) maupun secara mikro (regional). Keterkaitan ini
menimbulkan arus pergerakan yang tinggi memasuki kota secara kontinyu.
39


• Fungsi kota yang sedemikian rupa merupakan daya tarik bagi wilayah
sekitarnya untuk masuk ke kota tersebut (urbanisasi), karena kota adalah
tempat terkonsentrasinya kegiatan.
• Sarana dan prasarana transportasi yang lancar, semakin baik sarana
transportasi ke kota maka semakin berkembang kota tersebut, baik
transportasi udara, laut dan darat. Transportasi meningkatkan aksesibilitas
dari potensi-potensi sumber alam dan luas pasar (Nasution, 2004:14).
Menurut Catanese dan Snyder (1979:120) bahwa keberadaan infrastruktur
memberi dampak yang sangat besar bagi kehidupan masyarakat, pola
pertumbuhan dan prospek perkembangan ekonomi suatu kota.
3. Faktor Sosial
Ada dua faktor sosial yang berpengaruh dan menentukan dalam
perkembangan kota, yaitu:
• Faktor Kependudukan, kesempatan kerja yang tersedia seiring dengan
perkembangan industrialisasi menyebabkan semakin meningkatnya
penduduk kota industri (Lesley E. White, dalam Tri Joko, 2002:34).
• Kualitas Kehidupan bermasyarakat, semakin padatnya penduduk kota maka
semakin menurunnya pola-pola kemasyarakatan karena lingkungan
kehidupan yang mengutamakan efisiensi ekonomis telah menimbulkan
berbagai segi degradasi sosial.
4. Faktor Ekonomi
Faktor ekonomi yang berpengaruh dan menentukan di dalam pengembangan
dan perkembangan kota dapat dikemukakan tiga hal pokok yaitu: kegiatan


40


usaha; politik ekonomi; dan faktor lahan yang terdiri dari pola penggunaan
lahan serta harga lahan (P.B. Desai; Ashish, 1965 dalam Tri Joko, 2002:35)
Kegiatan usaha, akan sangat menentukan kegiatan masyarakat umumnya.
Terbukanya kesempatan kegiatan usaha pada pusat-pusat atau kota-kota yang
baru akan menarik aliran penduduk ke arah tersebut ( Tri Joko, 2002:35).
Politik Ekonomi, dengan kebijakan politik ekonomi yang tepat maka akan
terjadi pertumbuhan ekonomi meliputi kenaikan pendapatan per kapita,
masuknya investasi dan tumbuhnya kegiatan usaha. T.C Peng dan N.S Verma
dalam Tri Joko (2002:36) mengatakan tiga jenis pembangunan kota yang
dikembangkan dengan sistem ekonomi terpusat; bebas; dan campuran.
Faktor Lahan, dalam Pola penggunaan lahan perkembangan, kota merupakan
suatu proyek pembangunan permukiman berskala besar yang akan
memerlukan lahan yang luas (Robin H. Best dalam Tri Joko, 2002:35).
Konsekwensi logis dari pembangunan kota adalah meningkatnya kebutuhan
akan lahan, dan terjadi proses ekstensifikasi ruang merembet hingga daerah
perdesaan. Fenomena konversi lahan pertanian menjadi lahan terbangun
memberikan dampak bagi perubahan sosial ekonomi di wilayah pertanian.
Kedatangan para petani yang telah beralih profesi berusaha mencari celah-
celah kosong kegiatan usaha/pekerjaan yang senantiasa ada di kawasan
perkotaan. Akhirnya pertimbangan dalam pola penggunaan lahan menjadi
faktor penting dalam perencanaan pembangunan kota.
Harga Lahan, menurut P. A Stone dalam Tri Joko (2002:36) bahwa kenaikan
nilai dan harga lahan umumnya merupakan suatu konsekwensi dari suatu
perubahan penggunaan dan pemanfaatan lahan yang dinilai dari segi
ekonomisnya.
41


2.1.4 Daya Sentrifugal dan Daya Sentripetal dalam Perkembangan Kota
Menurut Charles Colby, proses berekspansinya serta berubahnya struktur
tata guna lahan sebagian besar disebabkan oleh adanya daya sentrifugal
(centrifugal force) dan daya sentripetal (centripetal force) pada suatu kota
(Daldjoni, 1992:171). Daya Sentrifugal adalah daya yang mendorong gerak keluar
dari penduduk dan berbagai usahanya. Sedangkan daya sentripetal adalah gerak ke
dalam dari penduduk dan berbagai usahanya sehingga terjadi pemusatan
(konsentrasi) kegiatan manusia.
Hal-hal yang mendorong adanya daya sentrifugal adalah sebagai berikut:
1. Spatial Force, adanya gangguan yang berulang kali seperti kemacetan lalu
lintas, kurangnya ruang terbuka dan gangguan bunyi yang membuat penduduk
tidak nyaman tinggal di kota.
2. Site Force, sebagai akibat wilayah yang tidak menguntungkan bagi industri
modern di kota lalu pindah ke wilayah pinggiran yang belum padat
penduduknya, kelancaran lalu litas kendaraan dan kemudahan parkir mobil.
3. Force of Social Evaluation, dikarenakan harga tanah yang mahal, pajak yang
tinggi dan pertumbuhan penduduk.
4. Situational Force, adanya ketidakpuasan fungsi ruang, perumahan dalam kota
yang pada umumnya serba sempit dan tidak sehat, sebaliknya rumah-rumah
yang dapat dibangun diluar kota dapat menjadi lebih luas, nyaman dan sehat.
5. Status and organization of occupance, karena fasilitas transportasi yang tidak
memuaskan menyebabkan kemacetan, keinginan menghuni wilayah luar kota
yang terasa lebih alami.



42












Daya Sentrifugal Daya Sentripetal







Sumber: Geografi Baru, Daldjoni N, 1992

GAMBAR 2.4
POLA KEKUATAN SENTRIFUGAL DAN SENTRIPETAL

Adapun hal-hal yang mempengaruhi adanya daya sentripetal adalah :
1. Site Attraction, adanya penarik terhadap site dekat dengan pusat kota atau
dekat dengan persimpangan jalan yang strategis bagi kegiatan industri.
2. Functional Convenience Maximum Accessibility, yaitu terdapat berbagai
kegiatan bisnis dengan kemudahan aksesibiltas.
3. Functional Magnetism, adanya berbagai fasilitas umum untuk olahraga,
hiburan dan seni budaya yang dapat dikunjungi pada waktu senggang.
4. Functional Prestige, sebagai pusat kegiatan perdagangan/perbelanjaan, orang
akan merasa bangga bertempat tinggal dengan pusat-pusat tersebut.
2.2 Tata Guna lahan Perkotaan
Menurut Undang-Undang Bina Marga secara umum suatu tata guna lahan
dibagi dalam Wisma, Karya, Marga, Suka dan Penyempurna. Uraiannya adalah :
• Wisma. Unsur ini merupakan bagian ruang kota yang dipergunakan untuk
tempat berlindung terhadap alam sekelilingnya untuk melakukan kegiatan
sosial dalam komunitas/keluarga.
43


• Karya. Unsur ini merupakan syarat yang utama bagi eksistensi suatu kota,
karena unsur ini mewadahi aktifitas perkotaan dan merupakan jaminan bagi
kehidupan masyarakatnya.
• Marga. Unsur ini merupakan bagian ruang perkotaan dan faslitas kota yang
berfungsi menyelenggarakan hubungan suatu tempat dengan tempat lainnya di
dalam kota (hubungan internal) serta hubungan antara kota-kota itu dengan
kota-kota atau daerah lain (hubungan eksternal). Di dalamnya termasuk
jaringan jalan, terminal, parkir, jaringan telekomunikasi dan energi.
• Suka. Unsur ini berfungsi untuk memenuhi kebutuhan penduduk kota akan
fasilitas-fasilitas hiburan, rekreasi, olahraga, pertamanan, kebudayaan dan
kesenian.
• Penyempurna. Elemen ini merupakan bagian penting bagi kota tetapi belum
secara tepat tercakup ke dalam empat unsur sebelumnya. Di dalamnya
termasuk fasilitas kesehatan, pendidikan, keagamaan, dan pemakaman kota.
Definisi lahan sendiri dapat ditinjau dari beberapa segi. Dari segi fisik
geografi, lahan merupakan wadah bagi sebuah hunian yang mempunyai kualitas
fisik yang penting dalam penggunaannya. Sedangkan ditinjau dari segi ekonomi
lahan adalah sumber daya alam yang mempunyai peranan penting dalam suatu
produksi (Lichfield dan Drabkin, 1980:12). Sedangkan definisi tata guna
tanah/lahan adalah pengaturan dan penggunaan yang meliputi penggunaan di
permukaan bumi di daratan dan permukaan bumi di lautan. Adapun definisi tata
guna tanah perkotaan adalah pembagian dalam ruang dari peran kota; kawasan
tempat tinggal, kawasan tempat bekerja dan rekreasi. (Jayadinata, 1999:10).


44


Penggunaan lahan adalah suatu aktivitas manusia pada lahan yang
langsung berhubungan dengan lokasi dan kondisi lahan (Soegino, 1987:24).
Penggunaan lahan adalah suatu proses yang berkelanjutan dalam pemanfaatan
lahan bagi maksud-maksud pembangunan secara optimal dan efisien (Sugandhy,
1989:1). Jayadinata mengatakan bahwa penggunaan lahan adalah wujud atau
bentuk usaha kegiatan pemanfaatan suatu bidang tanah pada satu waktu.
Guna lahan (land use) menurut Edy Darmawan (2003:12) adalah
pengaturan penggunaan lahan untuk menentukan pilihan terbaik dalam bentuk
pengalokasian fungsi tertentu, sehingga dapat memberikan gambaran secara
keseluruhan bagaimana daerah pada suatu kawasan tersebut seharusnya berfungsi.
Pemanfaatan lahan di kota selalu dihubungkan dengan penilaian yang bertumpu
pada ekonomis atau tidaknya jika sebidang tanah dimanfaatkan baik untuk rumah
tinggal maupun melakukan usaha di atas tanah tersebut.

2.2.1 Pengertian Pola Tata Guna Lahan
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia pola mempunyai arti yaitu model,
susunan, cara bagaimana sesuatu disusun atau dibangun. Dengan demikian pola
tata guna lahan adalah model susunan tata guna lahan dalam konteks keruangan
suatu kota, dalam penggunaan media atau lahan untuk fungsi kota. Tiap kota di
negara maju maupun negara berkembang mempunyai pola tata guna lahan atau
pola keruangan kota yang tidak sama. Perbedaan pola keruangan ini menurut
Bintarto (1977:56) disebabkan oleh: luas daerah kota, unsur topografi, faktor
sosial, faktor budaya, faktor politik dan faktor ekonomi. Dan pada garis besarnya,
pola keruangan kota dibagi menjadi 2 (dua), yakni: inti kota (core the city) dan
45


4. Daerah penglaju (commuters)
menengah
3. Daerah pemukiman kelas
pemukiman kelas pekerja
2. Daerah Transisi Daerah
Pusat Perdagangan
1. KPB atau Daerah
Keterangan :
5
4
3
2
1
selaput kota (intergruments), dimana pada kedua daerah tersebut masih dapat
dijumpai daerah-daerah kosong (interstices).
Beberapa teori dalam pola tata guna lahan perkotaan antara lain:
A. Teori Jalur Sepusat (Concentric Zone Theory) yang dikemukakan oleh EW.
Burgess. Teori ini membagi lima zone penggunaan lahan dalam kawasan
perkotaan yaitu: kawasan pusat kota; kawasan transisi untuk komersial dan
industri; kawasan perumahan buruh yang berpendapatan rendah; kawasan
perumahan buruh yang berpendapatan sedang; kawasan yang menampung
perkembangan baru dan di sepanjang jalan besar menuju kawasan ini terdapat
masyarakat berpenghasilan menengah dan atas.




Sumber: Teori dan Implementasi Perancangan Kota, Edy Darmawan

GAMBAR 2.5
TEORI JALUR SEPUSAT (EW. Burgess)


B. Teori Sektor (Sector Theory), konsep yang dikemukakan Humer Hoyt ini
menyatakan bahwa kota-kota tidak tumbuh di dalam zone konsentrik saja,
tetapi juga di sektor-sektor lain sejenis perkembangannya, sehingga daerah
perumahan dapat berkembang keluar sepanjang ada hubungan transportasinya.
Susunan zone penggunaan lahan dalam teori ini adalah: pusat kota berada di
dalam lingkaran pusat; pada sektor tertentu terdapat pula kawasan industri


46


9. Zone daerah industri
8. Zone daerah pemukiman suburban
6. Zone daerah di luar pusat
7. Zone kegiatan daerah
manufaktur berat
Keterangan :
1. KPB atau zone pusat daerah
kegiatan
2. Zone grosier dan manufaktur
3. Zone pemukiman kelas rendah
4. Zone pemukiman kelas menengah
5. Zone pemukiman kelas tinggi
9
6
3
8
7
3
3
4
1
2
3
Keterangan :
1. KPB atau zone pusat
kegiatan
2. Zone grosier dan manufaktur
3. Zone pemukiman kelas rendah
4. Zone pemukiman kelas tinggi
1
3
3
2
2
3
1
5
4
3
3
1
ringan dan kawasan perdagangan; perumahan buruh yang dekat dengan pusat
kota dan sektor bagian sebelahnya; perumahan golongan menengah
ditempatkan agak jauh dari pusat kota dan sektor industri dan perdagangan;
perumahan golongan atas diletakkan lebih jauh lagi dari pusat kota.





Sumber: Teori dan Implementasi Perancangan Kota, Edy Darmawan

GAMBAR 2.6
TEORI SEKTOR (Humer Hoyt, 1939)

C. Teori Pusat lipat Ganda (Multiple Nuclei Theory).






Sumber: Teori dan Implementasi Perancangan Kota, Edy Darmawan

GAMBAR 2.7
TEORI PUSAT LIPAT GANDA (Harris & Ulmann)

Teori yang dikemukakan oleh Harris dan Ullman bahwa kawasan pusat
kota tidak dianggap satu-satunya pusat kegiatan atau pertumbuhan, tetapi suatu
rangkaian pusat kegiatan atau pusat pertumbuhan dengan fungsi yang berlainan
47


seperti industri, rekreasi, perdagangan dan sebagainya. Model ini digambarkan
sebagai berikut: pusat kota; kawasan niaga dan industri ringan; perumahan
berkualitas rendah; perumahan golongan menengah, ditempatkan agak jauh dari
pusat kota; perumahan golongan atas; industri berat; pusat niaga/perbelanjaan
lain pinggiran kota; kawasan sub urban untuk perumahan menengah dan atas;
kawasan sub urban untuk industri.
Edy Darmawan mengatakan bahwa pembagian ruang kota dalam zoning
kawasan mempunyai beberapa keuntungan dan kelemahan. Beberapa keuntungan
dalam penataan penggunaan lahan menjadi kelompok fungsional adalah:
• Menjamin keamanan dan kenyaman atas terjadinya dampak negatif karena
adanya saling pengaruh antar zone.
• Memudahkan penataan, perencanaan dan penggunaan lahan secara mikro
yang ditentukan oleh kesamaan fungsi dan karakter pada setiap zone-nya.
• Memudahkan implementasi dalam pengawasan dan kontrol pelaksanaannya.
Beberapa kelemahan dari pembagian kelompok kawasan ini adalah:
• Karena pembagian zone yang sudah sesuai dengan fungsinya, pencapaian dari
satu tempat ke tempat lain menjadi jauh dan memerlukan waktu yang lama.
• Dibutuhkan sarana prasarana transportasi yang besar dan kemungkinan terjadi
kepadatan lalu lintas pada peak hours.
• Timbulnya kesenjangan keramaian dan sepinya kegiatan di kawasan tertentu,
sehingga ditemukan kawasan mati pada jam-jam tertentu.
• Kepadatan zone yang tak seimbang menyebabkan pemanfaatan lahan tidak
optimal.


48


2.2.2 Perubahan Guna Lahan
Pengertian konversi lahan atau perubahan guna lahan adalah alih fungsi
atau mutasi lahan secara umum menyangkut tranformasi dalam pengalokasian
sumber daya lahan dari satu penggunaan ke penggunaan lain (Tjahjati, 1997:505).
Namun sebagai terminologi dalam kajian-kajian Land economics, pengertiannya
terutama difokuskan pada proses dialihgunakannya lahan dari lahan pertanian atau
perdesaan ke penggunaan non-pertanian atau perkotaan yang diiringi dengan
meningkatnya nilai lahan(Pierce dalam Iwan Kustiwan 1997:505).
Mengutip penjelasan Bourne (1982:95), bahwa ada beberapa faktor yang
menjadi penyebab terjadinya penggunaan lahan, yaitu: perluasan batas kota;
peremajaan di pusat kota; perluasan jaringan infrastruktur tertutama jaringan
transportasi; serta tumbuh dan hilangnya pemusatan aktifitas tertentu. Secara
keseluruhan perkembangan dan perubahan pola tata guna lahan pada kawasan
permukiman dan perkotaan berjalan dan berkembang secara dinamis dan natural
terhadap alam, dan dipengaruhi oleh:
• Faktor manusia, yang terdiri dari: kebutuhan manusia akan tempat tinggal,
potensi manusia, finansial, sosial budaya serta teknologi.
• Faktor fisik kota, meliputi pusat kegiatan sebagai pusat-pusat pertumbuhan
kota dan jaringan transportasi sebagai aksesibilitas kemudahan pencapaian.
• Faktor bentang alam yang berupa kemiringan lereng dan ketinggian lahan.
Anthony J. Catanese (1986:317) mengatakan bahwa dalam perencanaan
penggunaan lahan sangat dipengaruhi oleh manusia, aktifitas dan lokasi, dimana
hubungan ketiganya sangat berkaitan, sehingga dapat dianggap sebagai siklus
perubahan penggunaan lahan.
49






Sumber : Perencanaan Kota, 1992.

GAMBAR 2.8
SIKLUS PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN
Sebagai contoh dari keterkaitan tersebut yakni keunikan sifat lahan akan
mendorong pergeseran aktifitas penduduk perkotaan ke lahan yang terletak di
pinggiran kota yang mulai berkembang, tidak hanya sebagai barang produksi
tetapi juga sebagai investasi terutama pada lahan-lahan yang mempunyai prospek
akan menghasilkan keuntungan yang tinggi. Selanjutnya menurut Bintarto (1989:
73) dari hubungan yang dinamis ini timbul suatu bentuk aktivitas yang
menimbulkan perubahan. Perubahan yang terjadi adalah perubahan struktur
penggunaan lahan melalui proses perubahan penggunaan lahan kota, meliputi:
1. Perubahan perkembangan (development change), yaitu perubahan yang terjadi
setempat dengan tidak perlu mengadakan perpindahan, mengingat masih
adanya ruang, fasilitas dan sumber-sumber setempat.
2. Perubahan lokasi (locational change), yaitu perubahan yang terjadi pada suatu
tempat yang mengakibatkan gejala perpindahan suatu bentuk aktifitas atau
perpindahan sejumlah penduduk ke daerah lain karena daerah asal tidak
mampu mengatasi masalah yang timbul dengan sumber dan swadaya yang ada
3. Perubahan tata laku (behavioral change), yakni perubahan tata laku penduduk
dalam usaha menyesuaikan dengan perkembangan yang terjadi dalam hal
restrukturisasi pola aktifitas.
Manusia
Aktifitas
Lokasi


50












Sumber : Geografi Kota, Bintarto, R, 1977.

GAMBAR 2.9
HUBUNGAN MANUSIA - LINGKUNGAN DAN PERUBAHAN

2.3 Kawasan Industri
Chenery dan Syrquin dalam Tambunan (2001:1) menemukan bahwa
transformasi struktur ekonomi akan berkembang sejalan dengan pendapatan per
kapita, perekonomian suatu negara akan bergeser dari yang semula mengandalkan
sektor pertanian (atau sektor pertambangan) menuju ke sektor industri. Dukungan
bagi pembangunan dan pertumbuhan ekonomi suatu wilayah dalam jangka
panjang berasal dari rangkaian perubahan sektor ekonomi yang terdiri dari
komposisi permintaan, perdagangan luar negeri, produksi dan penggunaan faktor
produksi (seperti tenaga kerja dan modal).
Sebagaimana yang dikatakan Henderson dalam Kuncoro (2002:4), bahwa
setiap konsentrasi aktifitas ekonomi secara spasial biasanya merujuk pada dua
macam eksternalitas ekonomi, yang dinamakan penghematan ekonomi dan
penghematan urbanisasi. Kedua macam penghematan ini, yang sering disebut
agglomeration economies, secara implisit memperlihatkan hubungan antara
industrialisasi dan urbanisasi dalam proses pembangunan. Konsentrasi aktifitas
Manusia Lingkungan
Aktifitas
Perubahan
Perubahan
perkembangan
Perubahan
Tata laku
Perubahan
lokasi
51


ekonomi spasial dalam suatu negara menunjukkan bahwa industrialisasi
merupakan suatu proses selektif dipandang dari dimensi geografis. Konsentrasi
aktifitas ekonomi ini menandai terciptanya suatu sistem spasial berdasarkan
akumulasi modal dan tenaga kerja dalam aglomerasi perkotaan.
Menurut National Industrial Zoning Commitee’s (USA) 1967, yang
dimaksud kawasan Industri atau sering juga disebut Industrial Estate adalah
sebuah kawasan industri di atas tanah yang cukup luas, yang secara administrasi
dikontrol oleh seorang atau sebuah lembaga yang cocok untuk kegiatan industri,
karena lokasinya, topografinya, zoning-nya yang tepat, ketersediaan semua
infrastrukturnya (utilitas), dan kemudahan aksesibilitas transportasi.
Definisi lain menurut Industrial Development Handbook dari ULI- The
Urban Land Institute, Washington DC (1975), kawasan industri adalah suatu
daerah atau kawasan yang biasanya didominasi oleh industri. Kawasan industri
biasanya mempunyai fasilitas kombinasi yang terdiri dari atas peralatan-peralatan
pabrik (industrial plants), penelitian dan juga laboratorium untuk pengembangan,
bangunan perkantoran, bank dan prasarana lainnya sebagai fasilitas sosial yang
mencakup perkantoran, perumahan, sekolah, peribadatan, open space dan lainnya.
Rumusan dalam Keppres No. 41 Tahun 1996 kawasan industri adalah
sebagai kawasan pemusatan kegiatan industri yang dilengkapi dengan prasarana
dan sarana penunjang yang dikembangkan dan dikelola oleh perusahaan kawasan
industri yang telah memiliki ijin usaha kawasan industri. Ciri-ciri kawasan
industri adalah lahan sudah dilengkapi sarana dan prasarana, ada suatu badan
(manajemen) pengelolan yang memiliki ijin usaha kawasan industri dan biasanya
diisi oleh industri manufaktur. Secara implisit, pemerintah Indonesia


52


mengkategorikan industri manufaktur sebagai industri yang berorientasi ekspor
untuk mengurangi ketergantungan pada ekspor komoditas primer terutama
minyak dan gas bumi (Kuncoro, 2002:6).
Hasil penelitian Mudrajad Kuncoro (2002:61) tentang Industri Besar dan
Menengah (IBM) di Indonesia menghasilkan ciri-ciri suatu daerah disebut sebagai
kabupaten/kota industri. Ciri utama daerah industri adalah daerah yang memiliki
tingkat kepadatan industri yang “Tinggi” atau “Sangat Tinggi” baik dalam jumlah
pekerja maupun nilai tambah. Kriteria kabupaten/kota yang memiliki daerah
kepadatan “Tinggi” dan “Sangat Tinggi” adalah:
• “Tinggi” apabila memiliki jumlah tenaga kerja antara 25.000 sampai 125.000
orang; atau “Sangat Tinggi” bila jumlah pekerjanya lebih dari 125.000 orang.
• “Tinggi” apabila menghasilkan nilai tambah antara Rp. 450 milyar hingga
Rp. 2 triliun; atau ”Sangat Tinggi” apabila menghasilkan nilai tambah lebih
dari Rp. 2 triliun.
Kota Cilegon dengan pekerja lebih dari 30.000 orang (BPS Kota Cilegon,
2003) termasuk kota industri dengan tingkat kepadatan “Tinggi”.
Zona Industri adalah satuan geografis sebagai tempat tumbuh dan
berkembangnya kegiatan geografis, baik berupa industri dasar maupun industri
hilir, berorientasi kepada konsumen akhir dengan populasi tinggi sebagai
penggerak utama secara keseluruhan membentuk berbagai kawasan yang terpadu
dan beraglomerasi dalam kegiatan ekonomi dan memiliki daya ikat spasial
(Dirdjojuwono, 3-4, 2003). Keunggulan daya saing wilayah dalam pengembangan
kawasan industri adalah: ketersediaan lahan, sumber daya alam, modal, dan
53


infrastruktur yang disebut sebagai basic factor dan tenaga terampil serta
kemajuan teknologi yang disebut advantage factor (Djajadiningrat, 2004:13).
Fungsi utama industri bagi pembangunan sosial ekonomi masyarakat
adalah merupakan peluang kesempatan kerja untuk penduduk setempat,
meningkatkan pendapatan negara dari hasil ekspor produk-produk industri,
menghemat belanja dengan dolar dan perolehan dolar dari penjualan ekspor,
memperbaiki kualitas jalan raya. Selain itu dengan industrialisasi juga dapat
diperoleh investasi dari luar negeri, masuknya teknologi tinggi dan terbukanya
kota-kota industri dengan penggunaan bahan baku lokal.
Tujuan pembangunan kawasan industri antara lain untuk mempercepat
kawasan industri di daerah, memberikan kemudahan bagi kegiatan industri,
mendorong kegiatan industri untuk berlokasi di kawasan industri, meningkatkan
upaya pembangunan industri yang berwawasan lingkungan. Adapun tujuan
pengembangan kawasan industri adalah mengatur tata ruang dan meminimalkan
kasus pencemaran (terutama bagi daerah yang iklim investasi industrinya tinggi),
sebagai penciptaan iklim investasi bagi daerah-daerah yang terpencil dan
menciptakan profit. Dalam arti luas, industri berkaitan dengan teknologi,
ekonomi, perusahaan dan orang-orang yang terlibat di dalamnya telah sangat
mempengaruhi masyarakat dan pengaruh tersebut bisa berupa nilai-nilai, pengaruh
fisik terhadap masyarakat dan pertumbuhan ekonomi.

2.3.1 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Nilai-Nilai dalam Masyarakat
Industri memberi input kepada masyarakat sehingga membentuk sikap dan
tingkah laku yang tercermin dalam sikap bekerja. Weber mengatakan bahwa


54


dengan adanya teknologi baru, diperlukan suatu nilai yang akan mengembangkan
masyarakat menjadi masyarakat kapitalis tradisional; demikian pula jika hendak
membentuk masyarakat kapitalis modern, diperlukan suatu nilai-nilai tertentu.
Masyarakat pada umumnya harus menerima posisi mereka baik di dalam struktur
industri maupun dalam struktur sosial yang lebih luas lagi. Karena tingkat
produksi tergantung kepada tingkat konsumsi, masyarakat tergiring untuk
mengikuti pola konsumerisme dalam membelanjakan jasa dan barang produksi
dari pihak industri. Masyarakat memiliki fungsi untuk memproduksi berbagai
jenis barang dan jasa yang diproduksinya (Galbraith, 1962:122)
Usaha-usaha untuk memproduksi dan sekaligus meningkatkan permintaan
melibatkan nilai-nilai dalam tingkat “masyarakat makro”. Jika ada perubahan nilai
dalam masyarakat, walaupun hanya bersifat lokal, akan dapat melahirkan
perubahan di dalam industri (Mogey, 1956:5). Tingginya kapasitas produksi dari
suatu industri akan mendorong buruh menuntut upah kerja dan memicu
peningkatan biaya hidup sejalan dengan waktu kerja dan skill yang dimiliki.
Sehingga nilai-nilai dan sosial budaya masyarakat akan berubah seiring dengan
industrialisasi.

2.3.2 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Fisik Kota.
Transformasi struktur ekonomi dari pertanian ke industri merupakan
perubahan karakter perdesaan ke perkotaan sehingga akan membawa efek ganda
pada perubahan-perubahan lainnya (multiplier efect). Hal ini akan menuntut pula
adanya transformasi alokasi sumber daya lahan dari pertanian ke non-pertanian.
Proses alih fungsi ini melibatkan reorganisasi struktur fisik kota secara internal
maupun ekspansinya ke arah luar ( Pierce dalam Kustiwan , 1997:505).
55


Industri memiliki pengaruh yang menimbulkan akibat fisik di dalam
masyarakat. Akibat yang dirasakan oleh masyarakat dengan adanya industri bisa
dalam berbagai bentuk yang berbeda. Bila suatu kota sangat tergantung hanya
kepada satu jenis industri atau perusahaan, perkembangan industri atau perusahan
tersebut akan menentukan apakah kota tersebut akan berkembang atau hancur.
Kehadiran industri-industri baru dalam suatu wilayah akan berpengaruh
besar terhadap jumlah tenaga kerja. Kebutuhan tenaga kerja ini belum tentu
terpenuhi dari penduduk wilayah tersebut, sehingga harus mendatangkan dari luar
daerah. Wilayah tersebut akan berkembang menjadi kota-kota yang besar dan
padat penduduknya. Kota tersebut berkembang menjadi tempat tinggal tenaga
kerja yang jumlahnya cukup besar. Sudah menjadi konsekwensi logis, lahan tak
terbangun akan berubah menjadi tempat-tempat permukiman. Akibat lain dari
tumbuhnya industri yang dianggap buruk adalah timbulnya polusi yang sering
menimbulkan berbagai pendekatan penanganan baik dalam kalangan masyarakat,
maupun dalam kalangan industri sendiri. Di samping itu, bertambahnya penduduk
membawa mobilitas yang semakin tinggi yang menimbulkan keruwetan lalu lintas
dan tata kota, harga tanah yang melonjak dan biaya hidup yang terus meningkat.
2.3.3 Pengaruh Industri Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kota
Menurut Riedel dalam T. Tambunan (2001:42) Industrialisasi sangat
penting bagi kelangsungan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan stabil walupun
bukan menjadi tujuan akhir. Industrialisasi merupakan salah satu strategi yang
harus ditempuh untuk mendukung proses pembangunan ekonomi dalam upaya
mencapai tingkat pendapatan perkapita yang tinggi bagi suatu daerah. Sependapat


56


dengan itu, dalam teori Keynes diuraikan bahwa lokasi industri di suatu wilayah
menimbulkan kegiatan ekonomi karena adanya proses produksi yang diciptakan
perusahaan dan konsumen dari hasil produksi. Dampak ekonomi yang dihasilkan
oleh lokasi industri ditunjukkan dalam bentuk peningkatan produksi, kebutuhan
angkatan kerja, peningkatan pendapatan dan ketersediaan lapangan kerja.
Pertumbuhan ekonomi yang didapat suatu wilayah atas kehadiran kawasan
industri tidak hanya dirasakan oleh kota dan penduduknya. Percepatan
pertumbuhan ekonomi optimum dari suatu wilayah dapat distimulan dengan
mengelompokkan industri-industri dalam suatu kawasan. Konsentrasi aktivitas
industri secara spasial pada suatu kawasan mempunyai banyak keuntungan. Salah
satunya adalah penghematan sumber daya. Menurut Kuncoro (2002:4),
pengehematan akibat lokalisasi terjadi apabila biaya produksi perusahaan pada
suatu industri menurun ketika produksi total dari industri tersebut meningkat.
Dengan berlokasi di dekat perusahan lain dalam industri yang sama, suatu
perusahaan dapat menikmati beberapa manfaat.

2.4 Pariwisata
Menurut World Tourism Organization yang dimaksud pariwisata adalah
seluruh kegiatan orang yang melakukan perjalanan ke dan tinggal di suatu tempat
di luar lingkungan kesehariannya untuk jangka waktu tidak lebih dari setahun
untuk bersantai (leisure), bisnis dan berbagai maksud lain. Sedangkan menurut
Hunzieker dan Krapf dalam A. Yoeti (1983:106) yang dimaksud pariwisata adalah
sejumlah hubungan dan fenomena yang terjadi karena adanya perjalanan dan
tinggal sementara ke suatu tempat dari tempat tinggal mereka (orang asing)
57


asalkan tujuannya tidak untuk tinggal menetap atau bekerja memperoleh
penghasilan.

2.4.1 Pengaruh Pariwisata Terhadap Perekonomian
Menurut Yoeti (1997:64), suatu wilayah yang mengembangkan pariwisata
sebagai suatu industri akan memberi banyak keuntungan dan income bagi
perekonomian wilayah. Beberapa dampak yang dihasilkan dari adanya pariwisata
adalah:
1. Memberikan kesempatan kerja atau dapat memperkecil pengangguran.
2. Peningkatan penerimaan pajak dan retribusi daerah.
3. Meningkatkan pendapatan nasional (National Income).
4. Memperkuat posisi neraca pembayaran (Net Balance Payment).
5. Memberikan efek pengganda dalam perekonomian setempat.
International Union of Official Travel Organization (IUOTO) dalam
konferensi di Roma, The United Nations Conference on International Travel and
Tourism, 1963, menyatakan bahwa pariwisata adalah penting bukan saja sebagai
sumber devisa, tetapi juga sebagai faktor dalam menentukan lokasi industri dan
dalam perkembangan daerah-daerah yang miskin sumber daya alam. Pengaruh
pariwisata sebagai status industri ketiga yang menimbulkan kemakmuran melalui
perkembangan komunikasi, transportasi, akomodasi dan berbagai jenis pelayanan
konsumen.
Pengertian lain tentang pengaruh pariwisata terhadap perekonomian
adalah timbulnya efek yang menguntungkan yang ditimbulkan oleh rekreasi yang
cukup atas produktivitas dan dari penyebaran aktivitas ekonomi yang seimbang di


58


daerah-daerah dan dari kekayaan/potensi suatu wilayah. Dalam beberapa hal,
perkembangan pariwisata mungkin adalah satu-satunya cara untuk memajukan
tingkat ekonomi di daerah-daerah yang kurang berkembang sebagai akibat
kurangnya sumber-sumber lainnya.
Dengan adanya kunjungan wisatawan (domestik dan mancanegara)
dapat pula memberikan manfaat dari penerimaan negara berupa pajak (pajak
langsung dan tidak langsung). Pajak langsung diperoleh dari keuntungan-
keuntungan perusahaan yang bergerak dalam sektor pariwisata, misalnya pajak
penghasilan, pajak penjualan, dan pajak langsung yang diperoleh dari para
wisatawan seperti pajak atas penggunaan fasilitas pelabuhan laut, kunjungan ke
museum, balai-balai budaya, tempat-tempat rekreasi, berupa pajak tontonan dan
hiburan. Sedangkan pajak tidak langsung diperoleh dari bea masuk dan bea cukai
yang diterima pemerintah daerah dari sektor pariwisata atau sektor pendukungnya
karena pembelian barang atau jasa, serta pajak pertambahan nilai yang dibayarkan
oleh para wisatawan untuk pembelian barang atau jasa.

2.4.2 Pengaruh Pariwisata Terhadap Pengembangan Wilayah
Pariwisata merupakan produk komposit berbagai barang dan jasa yang
perwujudannya tidak hanya melibatkan berbagai aktor, namun juga berbagai
elemen kepariwisataan (Myra et all, 2000:57). Di dalamnya terdapat elemen-
elemen seperti sarana dan prasarana, lingkungan yang aman dan nyaman,
dukungan sektor ekonomi lain seperti perdagangan, industri kecil/kerajinan,
penyediaan makanan serta kondisi sosial budaya yang kondusif. Pembangunan
kepariwisataan akan mengubah lingkungan alami tertentu, membangkitkan
59


perekonomian wilayah, dan adanya dukungan lingkungan, sumber daya dan sosial
budaya. Sistem yang terbentuk akan saling mengisi dan melengkapi
(complementary) dan membentuk produk komposit kepariwisataan yang akan
memacu perkembangan suatu wilayah. Industri pariwisata oleh para ahli ekonomi
diklasifikasikan sebagai suatu industri yang tidak mengeluarkan asap (the
smokeles industry), membawa kemakmuran melalui perkembangan komunikasi,
transportasi dan akomodasi dapat memberi kesempatan kerja yang relatif besar.
Sejalan dengan teori multiplier effect, Prof. A. Samualson, Chairman of
Department of Economics – MIT, (1939) dan Harry G. Clement dari The United
State Department of Commerce (1958) bahwa industri pariwisata akan
memberikan efek penggandaan (Yoeti, 1997:76), dimana banyak transaksi antara
supply dan demand terjadi. Hal ini dapat timbul, karena setiap wisatawan
membelanjakan uangnya akan mendorong kegiatan ekonomi dan memperbesar
pasar barang dan jasa. Permintaan atas jasa perjalanan/transportasi, jasa hiburan,
hotel, akomodasi, cenderamata serta keperluan bepergian dan keperluan sehari-
hari akan meningkat.

2.4.3 Pengaruh Pariwisata Terhadap Sosial Budaya
Pada umumnya kecenderungan suatu negara mengembangkan pariwisata
sebagai suatu industri dengan tujuan untuk memperoleh keuntungan bagi
pengembangan ekonomi di negaranya.
Dalam kepariwisataan, terjadi kecenderungan untuk mengeksploitir segala
potensi yang ada untuk menarik wisatawan . Komersialisasi ini berangkat karena
penduduk setempat menganggap wisatawan sebagai sumber rezeki. Hubungan
yang bersifat komersial ini terbangun karena hal-hal yang bersifat curiosity atau


60


social interest dibuat sedemikian rupa sehingga wisatawan yang hendak
menyaksikan sesuatu harus membayar dengan imbalan yang pantas.
Dampak sosial budaya dari kegiatan pariwisata bagi penduduk lokal yaitu:
• Terjadi heterogenitas di suatu wilayah akibat meningkatnya arus migrasi
pekerja dari daerah lain. Pekerja ini melihat celah-celah lapangan kerja di
bidang pariwisata dan turut ambil bagian dalam bidang jasa. Keanekaragaman
ini akan memperkaya khazanah dan sumber daya penduduk lokal.
• Perubahan pola perilaku (budaya) masyarakat; Pengaruh perilaku wisatawan
mendorong penduduk lokal untuk mengejar ketertinggalan, mengambil
kebiasaan dan sesuatu yang baru dan berbeda dari wisatawan.
• Dekadensi moral; seringkali sesuatu yang dianggap modern yang dibawa oleh
wisatawan (mancanegara) bertentangan dengan nilai-nilai agama, adat dan
falsafah ketimuran, seperti pelacuran, perjudian, dan obat-obatan terlarang.
• Kesenian dan kerajinan; produk budi daya yang beraneka ragam ini akan akan
lestari dan menghasilkan keuntungan yang tidak sedikit bagi penduduk lokal,
sehingga tergerak untuk membuat produk yang lebih estetis dan inovatif.
• Event; setiap upacara agama dan budaya berisi muatan falsafah hidup,
keagamaan dan sejarah yang dijunjung tinggi. Apabila tujuan peringatan
sudah dikomersialisasi maka nilai kesakralan dan makna budaya akan hilang.

2.5 Lokasi Kegiatan
Pengertian lokasi kegiatan adalah merupakan tempat berlangsungnya
kegiatan (fisik, sosial, ekonomi) di suatu wilayah. Lokasi kegiatan secara
menyeluruh dengan kegiatannya akan membentuk tata ruang, sehingga akan
61


mempengaruhi struktur ruang pada suatu wilayah. Dalam pendekatan teori lokasi,
kegiatan yang terjadi di suatu daerah/wilayah dibedakan atas dua kegiatan utama:
1. Kegiatan Pertanian, yaitu kegiatan yang cenderung menggunakan ruang secara
ekstensif dan sangat bergantung pada kondisi alamiah, iklim kesuburan tanah,
air dan sebagainya.
2. Kegiatan Non Pertanian, termasuk kegiatan industri yang menggunakan ruang
secara intensif. Kegiatan ini tergantung pada alam dan tingkat kemampuan
manusianya untuk mengolah sumber daya menjadi barang produksi.

2.5.1 Pengaturan Lokasi Kegiatan
Setiap kegiatan akan membutuhkan tempat untuk berlangsungnya kegiatan
tersebut, sehingga dalam penempatannya sangat membutuhkan pengaturan-
pengaturan agar dapat menentukan lokasi secara tepat dan mempunyai derajat
efisiensi dan optimasi yang tinggi. Lihat Gambar 2.10 tentang Lokasi Kegiatan.
Tingkat efisiensi dan optimasi yang dimaksud dalam pengaturan lokasi kegiatan
adalah dalam hal pergerakan menuju ke tempat lokasi yang bersangkutan maupun
dalam hal pengisian ruang. Ruang yang menampung kegiatan-kegiatan sektoral
tersebut mempunyai kualitas dan karakteristik yang berbeda-beda.
Penggunaan ruang secara efisien dan optimal akan dapat menentukan
kegiatan-kegiatan tertentu yang sangat menguntungkan pada suatu ruang.
Pemilihan ini akan sangat dipengaruhi oleh potensi yang dimiliki pada suatu
wilayah, antara lain: kesuburan tanah, keadaan topografi dan posisi geografis
termasuk potensi-potensi alamiah yang ikut menentukan jenis dan lokasi kegiatan-
kegiatannya.


62












Sumber: Jurnal Real Estat Vol. 8

GAMBAR 2.10
PENGATURAN LOKASI KEGIATAN


2.5.2 Kebijakan Pemerintah dalam Penentuan Lokasi Kegiatan
Pada periode 1980-an dan 1990-an, di Indonesia terdapat kebijakan makro
ekonomi yang berpengaruh terhadap pemilihan investasi, yang pada gilirannya
berpengaruh pula pada perubahan penggunaan lahan di perkotaan dan penentuan
lokasi kegiatan. Menurut Kustiwan (1997:42), terdapat tiga kebijakan pemerintah
yang memacu perubahan penggunaan lahan dan penentuan lokasi kegiatan, yakni:
• Privatisasi Pengembangan Kawasan Industri, ditetapkan dengan Keppres No.
53 Tahun 1989. Kebijakan ini memberikan keleluasaan kepada pihak swasta
untuk melakukan investasi dalam pembangunan kawasan industri dan memilih
lokasinya sesuai dengan mekanisme pasar.
• Pembangunan Permukiman Skala Besar dan Kota Baru. Implementasi
pemerintah dalam hal ini dapat dilihat dari indikator ijin lokasi yang telah












Keterangan


= Batas Wilayah = Jenis Kegiatan = Arah Distribusi

= Batas Satuan = Pusat-pusat
R
63


dikeluarkan. Fenomena ini terjadi sehubungan dengan adanya peningkatan
aktivitas penduduk kota, sehingga daya tampung kota tidak mampu lagi
memenuhi perkembangan yang terjadi. Sehingga berdampak terhadap
pemekaran kota ke daerah pinggiran dalam memenuhi kebutuhan
permukiman.
• Deregulasi Investasi dan Perijinan Lokasi. Kedua kebijakan yang disebutkan
sebelumnya juga diperkuat dengan kebijakan deregulasi dalam penanaman
modal dan perijinan yang tertuang dalam Pacto-23/1993. Di bidang
pertanahan untuk pelaksanaan Pacto-23/1993 dikeluarkan Peraturan Menteri
Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 23 Tahun 1993
tentang Tata Cara memperoleh Ijin Lokasi dan Hak Atas Tanah bagi
Perusahaan untuk Penanaman Modal, yang pada intinya memberikan
kemudahan dalam perijinan lokasi. Ini berakibat pada terjadinya lonjakan
yang sangat besar dalam permohonan ijin lokasi untuk kawasan industri,
permukiman skala besar maupun kawasan pariwisata.

2.5.3 Lokasi Kegiatan Sektor Industri
Penempatan lokasi kegiatan industri dalam suatu daerah atau wilayah akan
membawa perubahan yang nyata dan cepat dalam hal kependudukan, budaya dan
cara hidup peduduk secara umum yang berada di wilayah tersebut. Lokasi industri
sangat berkaitan dengan kegiatan usaha dalam suatu ruang. Kegiatan usaha ini
meliputi pola produksi, pola distribusi dan pola konsumsi (Soedarso, 2003:12).
Dari teori lokasi yang dikemukakan banyak pakar seperti Alfred Weber,
dan August Losch menyatakan keuntungan maksimum dari industri dapat tercapai


64


dengan pemilihan dan penempatan lokasi kegiatan industri dengan tepat. Dampak
dari penempatan industri-industri tersebut secara disadari maupun tidak akan
membentuk wilayah-wilayah pengaruh (influence zone).
Wilayah pengaruh industri tersebut berupa satuan wilayah produksi dan
satuan wilayah pemasaran, yang selanjutnya membentuk tata ruang. Beberapa
prinsip dasar Weber menyatakan bahwa suatu jenis industri akan berlokasi dengan
berorientasi kepada faktor-faktor transportasi (transportation oriented), faktor-
faktor tenaga kerja (labour oriented), bahan mentah (raw material oriented) dan
wilayah pemasaran (market oriented).
Dalam perkembangannya, faktor-faktor tersebut diatas ditambah faktor-
faktor lain seperti; sumber tenaga (listrik, bahan baku, air), iklim, tarif pajak,
sumber modal dan kesiapan masyarakat menerima adanya industri di
lingkungannya serta stabilitas sosial dan politik. Dengan demikian, pemilihan
lokasi dapat dikatakan tepat apabila telah memberikan keuntungan ekonomis di
suatu tempat dibanding berada di lokasi-lokasi lain.

2.6 Pusat Kota
Pusat Kota atau yang sering disebut juga central business district (CBD)
terdiri dari satu atau lebih sistem pada suatu pusat bagian kota yang mempunyai
nilai lahan sangat tinggi. Daerah CBD ini ditandai dengan tingginya konsentrasi
kegiatan perkotaan di sektor komersial/perdagangan, perkantoran, bioskop, hotel,
jasa dan juga mempunyai arus lalu lintas yang tinggi (Yeates, 1980:334).
Konsentrasi penggunaan lahan yang tinggi di sektor produktif kota yang berpusat
pada satu titik strategis kota menjadi suatu kawasan disebut sebagai pusat kota.
65


Merujuk pada teori, tempat pusat merupakan suatu teori yang secara
lengkap membahas susunan urban centre. Teori ini dikemukakan oleh beberapa
ahli, anatara lain adalah Christaller dan August Losch. Masing-masing ahli
mempunyai pendapat mengenai tempat pusat ini yang secara umum didasari oleh
adanya pandangan rasionall yang dimiliki oleh manusia. Rasionalisasi ini berupa
keinginan manusia untuk meminimumkan biaya yang dikeluarkan dalam
pemenuhan kebutuhan hidupnya. Selain dari itu teori tempat pusat juga
memperhatikan tentang penyebaran permukiman, desa dan kota yang mempunyai
perbedaan dalam ukuran. Dengan demikian terbentuk pusat-pusat wilayah yang
berfungsi sebagai pusat pelayanan bagi daerah-daerah disekitarnya, yang disebut
sebagai daerah komplementer yang membentuk suatu hirarkhi (Daljoeni, 1992:18)
Pusat-pusat ini terbentuk karena sentralisasi tempat yang bersangkutan,
bukan karena lokasinya yang berada di pusat. Sentralisasi tempat pusat
ditentukan oleh pekerjaan sentral, barang-barang sentral dan pelayanan-pelayanan
sentral. Dalam pengertian tersebut, tempat sentral merupakan tempat yang bukan
saja secara lokasi namun juga memberikan kemungkinan timbulnya bentuk
partisipasi penduduk secara maksimal, sebagai pelaku pelayanan maupun sebagai
konsumen dari pelayanan-pelayanan yang tersedia. Tempat-tempat yang disebut
sebagai pusat ini diasumsikan sebagai titik simpul dari suatu bentuk geometrik
heksagonal, yang masing-masing simpul tersebut mempunyai daerah pengaruh
sehingga membentuk hirarkhi jaringan. Wilayah pengaruh simpul-simpul
memiliki batas-batas pengaruh, berupa batas ambang, batas riil, dan batas ideal
(batas ekonomi).


66


Batas ambang merupakan batasan populasi minimum yang mampu
untuk mendukung keberadaan simpul tersebut sebagai tempat pusat, sedangkan
batas riil adalah jarak yang secara riil dijalani oleh penduduk untuk mendapatkan
barang-barang kebutuhannya. Batas ekonomi berkaitan dengan kemampuan
penduduk secara ekonomi untuk melakukan perjalanan dengan jarak terjauh demi
mendapatkan barang–barang kebutuhan hidupnya (Sumaatmaja, 1988:72).
Secara yuridis, batas-batas antara pusat kota dan bagian kota lainnya
tidak dapat dikenali. Topografi, kelengkapan utilitas kota infrastruktur, kondisi
geologi, dan kebijakan turut menjadi penentu dalam pertumbuhan pusat kota.
Area-area yang terbangun di perkotaan yang terletak saling berdekatan yang
meluas dari pusatnya hingga ke daerah pinggiran kota membentuk komunitas
secara fisik (Branch, 1995:51).
Proses perkembangan suatu kota merupakan fenomena ekonomi, dimana
pengaturannya terdapat pada mekanisme pasar dan proses pemilihannya adalah
tersedianya ruang untuk beraktivitas. Dalam struktur ruang perkotaan proses ini
melibatkan ketersediaan ruang baik dalam jumlah dan aspek lokasi untuk berbagai
kalangan pengguna sesuai dengan sistem keseimbangan antara supply dan demand
(Chappin. 1979:38). Sehingga dapat dikatakan aktivitas di pusat kota tidak bisa
lepas dari keselarasan antara perkembangan spasial dan kegiatan perekonomian.

2.7 Rangkuman Kajian Teori
Semua teori-teori tersebut dapat diambil beberapa pengertian, yaitu:
1. Pertumbuhan dan Perkembangan Kota adalah proses perkembangan suatu
kota baik secara fisik maupun sosial ekonomi, sosial politik dan budaya. Ada
67


tiga Sistem yang berlaku dalam Struktur Ruang Kota, yaitu: sistem aktivitas
kota; sistem pengembangan lahan; dan sistem lingkungan. Keadaan geografis
suatu kota dapat mempengaruhi fungsi dan bentuk fisik kota. Bentuk
kota/struktur ruang kota mempengaruhi arah perkembangan kota di masa yang
akan datang, fungsi utama dan tingkat pelayanan umum pada setiap bagian
kota serta arah rujukan berbagai fasilitas sejenis yang berbeda jenjang.
Terbentuknya kota, hirarki dan sistem perkotaan biasanya diawali oleh
kemampuan suatu daerah dalam membentuk wilayah pasar. Ukuran wilayah
pasar juga berkaitan dengan jenis atau aktivitas produksi. Faktor-faktor yang
mempengaruhi perkembangan kota adalah: faktor ekonomi, faktor sosial,
faktor eksternal dan fisik kota.
2. Tata guna lahan adalah pengaturan dan penggunaan yang meliputi
penggunaan di permukaan bumi, di daratan dan di permukaan bumi di lautan.
Pola tata guna lahan adalah model susunan tata guna lahan dalam konteks
keruangan suatu kota dalam penggunaan media atau lahan untuk fungsi kota.
Perubahan guna lahan adalah alih fungsi atau mutasi lahan secara umum
menyangkut transformasi dalam pengalokasian sumber daya lahan dari satu
penggunaan ke penggunaan lainnya. Penggunaan lahan sangat dipengaruhi
oleh manusia, aktifitas dan lokasi, dimana hubungan ketiganya sangat
berkaitan, sehingga dianggap sebagai siklus perubahan penggunaan lahan.
3. Kawasan Industri, menjelaskan bahwa keberadaan kawasan industri
membawa berbagai multiplier effect pada perkembangan suatu kota baik
secara spasial maupun perekonomian.


68


4. Pariwisata menggerakan perekonomian dengan timbulnya efek yang
menguntungkan yang ditimbulkan oleh rekreasi yang cukup atas produktivitas
dan dari penyebaran aktivitas ekonomi yang seimbang di daerah-daerah dan
dari kekayaan/potensi suatu wilayah
5. Penempatan dan pemilihan lokasi industri yang tepat dapat mencapai
keuntungan optimum dan membentuk wilayah-wilayah pengaruh. Penempatan
lokasi kegiatan industri dalam suatu daerah atau wilayah akan membawa
perubahan yang nyata dan cepat dalam hal kependudukan, budaya dan cara
hidup peduduk secara umum yang berada di wilayah tersebut.
6. Pusat Kota, sebagai tempat terkonsentrasinya aktivitas produktif perkotaan
yang terikat pada mekanisme sistem keseimbangan antara supply dan demand.
Dari teori-teori tersebut diperoleh variabel penelitian sebagai berikut:
TABEL II.1
VARIABEL PENELITIAN
No.
VARIABEL
PENELITIAN
INDIKATOR PARAMETER PENJELASAN
1. Pertumbuhan dan *Fungsi Kota
*Jumlah penduduk * Keunggulan dan daya
Perkembangan Kota Cilegon
*Jumlah Industri saing
*Jumlah Fasilitas Jasa * Kota Cilegon dalam

dan Perdagangan
* Sistem Pergerakan
Pariwisata
lingkup regional
*Jaringan Sarpras
2. Stuktur Ruang Kota *Bentuk Kota *Jaringan Sarpras Struktur kota dipengaruhi
*Kepadatan dan *Topografi faktor fisik dan aktivitas
ketimpangan fisik Geografis kota
*Pola Guna Lahan
3. Ekonomi *Tumbuh dan *Harga dan Nilai Lahan Aktivitas Perekonomian
hilangnya pemu- *Aktivitas Ekonomi turut mendorong
satan aktivitas *Pendapatan asyarakat
perubahan guna lahan.
4. Sosial Budaya *Urbanisasi *Jumlah Penduduk Faktor Internal dalam
*Distribusi *Mata Pencarian menciptakan pertumbuhan
penduduk Masyarakat Kota Kawasan (perkotaan)
*Migrasi penduduk
Sumber: Peneliti, 2005.


69
BAB III
GAMBARAN UMUM KOTA CILEGON



3.1 Deskripsi Umum Kota Cilegon

3.1.1 Sejarah Singkat Perkembangan Kota Cilegon
Pada tahun 1651 Cilegon merupakan kampung kecil di bawah kekuasaan
Kerajaan Banten pada masa Kerajaan Sultan Ageng Tirtayasa. Pada masa itu
Cilegon masih berupa tanah rawa yang belum banyak didiami orang. Namun sejak
masa keemasan Kerajaan Banten di bawah Sultan Ageng Tirtayasa, dilakukan
pembukaan daerah Serang dan Cilegon yang dijadikan persawahan. Sejak saat itu
banyak pendatang menetap di Cilegon sehingga masyarakat Cilegon sudah
menjadi heterogen. Pendatang bukan hanya berasal dari daerah sekitar, bahkan
banyak datang dari Pulau Sumatera dan Cina.
Sejak dibentuknya Order Districh Cilegon tahun 1816 dibawah
Regentscap Serang, perkembangan Cilegon sangat pesat sehingga yang semula
merupakan kampung kecil menjadi kewedanaan. Kantor Order Districh Cilegon
(Kewedanaan Cilegon) masih berdiri dengan kokoh hingga sekarang dan
difungsikan sebagai rumah dinas walikota.
Pada tanggal 9 Juli 1888 terjadi suatu puncak perlawanan rakyat Cilegon
kepada kolonial Belanda yang dipimpin oleh KH. Wasyid yang dikenal dengan
pemberontakan Geger Cilegon. Pemberontakan ini mengilhami perjuangan rakyat
untuk membebaskan diri dari penindasan penjajahan Belanda dan melepaskan diri
dari kelaparan akibat sistem tanam paksa pada masa itu. Dan pada tahun 1924, di


70


Kewedanaan Cilegon telah ada perguruan pendidikan yang berbasis Islam yang
menonjol yaitu perguruan Al Khairiyah di Citangkil serta madrasah Al
Jauharotunnaqiyah di Cibeber. Perguruan ini berkembang pesat dan masih eksis
sampai sekarang serta melahirkan tokoh-tokoh pendidikan yang berbasis Islam.
Kehadiran Pabrik Baja Trikora pada tahun 1962, menjadi babak baru bagi
era industri wilayah Cilegon. Industri Baja Trikora berkembang pesat setelah
keluar Peraturan Pemerintah No. 35 tanggal 31 Agustus 1979, mengubah pabrik
baja Trikora menjadi pabrik Baja PT. Krakatau Steel Cilegon berikut anak
perusahaannya. Perkembangan Industri yang pesat di Cilegon berdampak terhadap
sektor lainnya seperti perdagangan dan jasa serta jumlah penduduk yang terus
meningkat. Mata pencaharian penduduk Cilegon yang semula sebagian besar
adalah petani berubah menjadi buruh, pedagang dan lain sebagainya. Perubahan
lainnya adalah pergeseran kondisi sosial budaya dan tata guna lahan daerah
persawahan menjadi daerah industri, perdagangan, perumahan dan pariwisata.
Pada tahun 1987 Pemerintah Kabupaten Serang mengajukan usulan
pembentukan Kota Administratif Cilegon, melalui surat No.86/Sek/Bapp/VIII/84
yang ditindaklanjuti dikeluarkannya Peraturan Pemerintah No.40 Tahun 1986,
tanggal 17 September 1986, memberikan status Kota Administratif Cilegon
dengan luas 17.550 Ha, meliputi 3 kecamatan yaitu Cilegon, Pulomerak,
Ciwandan dan satu perwakilan Kecamatan Cilegon di Cibeber. Pada tanggal 7
Februar i1992 terbit PP. No. 3 Tahun 1992 tentang Penetapan Perwakilan
Kecamatan Cibeber menjadi Kecamatan Cibeber menjadikan Kota Administratif
Cilegon terdiri dari 4 kecamatan yaitu Pulomerak, Cilegon, Ciwandan dan
Cibeber.
71


Tanggal 21 April 1999, ditetapkan dan disyahkan UU No. 15 Tahun 1999
tentang Pembentukan Kotamadya Daerah Tingkat II Depok dan Kotamadya
Daerah Tingkat II Cilegon. Peluang yang diberikan UU No. 22 tahun 1999
tentang Pemerintahan Daerah semakin memberi keluasan dan keleluasaan untuk
mewujudkan pembangunan di segala sektor. Berdasar UU tersebut Kotamadya
Daerah tingkat II Cilegon disebut Kota Cilegon.
Kota Cilegon, sebagai lokasi penelitian ini mempunyai fenomena
perkembangan kota yang sangat dinamis. Sesuai dengan PP No. 47 Tahun 1997
tentang Rencana Tata Ruang Nasional, Kota Cilegon menjadi Pusat Kegiatan
Wilayah (PKW) yang diidentifikasikan sebagai pusat jasa, pengolahan dan simpul
transportasi yang melayani beberapa kabupaten.
3.1.2 Letak Geografis
Berdasarkan letak geografisnya Kota Cilegon berada di bagian ujung
paling Barat P. Jawa terletak pada posisi: 5°52’24” - 6°4’07” LS dan 105°54’05” -
106°05’11” BT. Secara administratif batas-batas Kota Cilegon adalah:
• Sebelah Utara berbatasan dengan Kecamatan Bojonegara (Kab. Serang)
• Sebelah Barat berbatasan dengan Selat Sunda
• Sebelah Selatan berbatasan dengan Kec.Anyer dan Mancak (Kab. Serang)
• Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Kramatwatu (Kab. Serang)
Sesuai dengan Perda No. 15 tahun 2002 tentang Pembentukan 4
kecamatan baru, maka Kota Cilegon dengan luas 17.550 Ha terdiri dari
Kecamatan Cilegon, Cibeber, Ciwandan, Pulomerak, Grogol, Purwakarta,
Jombang dan Citangkil, terdiri dari 16 desa dan 27 kelurahan. Lihat Gambar 3.1.


72
























73


3.1.3 Morrfologi dan Fisiologi
Secara umum keadaan morfologi Kota Cilegon terbagi atas tiga kelompok
besar yaitu morfologi mendatar, morfologi perbukitan landai – sedang dan
morfologi perbukitan terjal. Fisik daerahnya sangat bervariasi ditinjau dari
ketinggian maupun lereng. Morfologi dataran pada umumnya terdapat pada
wilayah tengah dan Timur kota dan dan wilayah pantai Barat kota dengan
kemiringan kecil berkisar 0 – 2 % dan 2 -7 %. Morfologi landai sedang terdapat
di wilayah tengah kota. Morfologi perbukitan terjal terdapat di sebagian wilayah
Utara dengan kemiringan lebih dari 30% dan sebagian kecil wilayah Selatan kota.
Wilayah dataran adalah wilayah yang memiliki ketinggian kurang dari 50
meter dpl, sampai wilayah pantai yang memiliki ketinggian 0-1,0 m dpl. Wilayah
perbukitan terletak pada wilayah yang memiliki ketinggian minimum 50 m dpl. Di
bagian Utara Kecamatan Pulomerak, wilayah puncak Gn. Gede dengan elevasi
maksimum 551 m dpl. Topografi Kota Cilegon sangat bervariasi namun relatif
landai dan didominasi tanah dataran sekitar 76,66%. Di Bagian Utara dan Selatan
kota, tanah cenderung berbukit (15,85%) dan 35,100 Ha (0,20%) merupakan
tanah pegunungan dan pesisir pantai (7,26%) dari luas kota.

3.1.4 Penggunaan Lahan
Secara umum lahan di wilayah Kota Cilegon awalnya berorientasi pada
kegiatan pertanian. Sejalan dengan perkembangan Kota Cilegon, perkembangan
secara fisik berlangsung dengan pesat sehingga terbentuk kegiatan-kegiatan
dengan jenis penggunaan lahan baru dan menggeser penggunaan lahan
sebelumnya, sehingga Cilegon pada saat ini bercirikan perkotaan dan perdesaan.


74


Tegalan
39,74%
Pertanian
17,24%
Kehutanan
1,50%
Permukiman
23,62%
Industri
15,44%
Perkebunan
0,57%
Lain-lain
1,82%
Rawa
0,06%
Tegalan Permukiman Pertanian Industri
Kehutanan Perkebunan Rawa Lain-lain
Indikasinya luas lahan permukiman dan pertanian sekitar 40,87% dari luas kota.
Dengan adanya kegiatan perindustrian yang cukup mendominasi Kota Cilegon,
berimplikasi dengan bertambahnya penggunaan lahan untuk permukiman.
Pemanfaatan lahan sebagian besar masih berupa tegalan (39,74%), permukiman
(23,62%), pertanian (17, 24%), industri (15,44%), kehutanan (1,50%), perkebunan
(0,57%), rawa (0,06%) dan lain-lain (1,82%). Lihat Tabel III.1 dan Gambar 3.2.
TABEL III.1
POLA PENGGUNAAN LAHAN KOTA CILEGON
TAHUN 1992-2003

No. Penggunaan Lahan 1992 1998 2003
1 Permukiman 4400,97 6223,38 6856,08
2 Pertanian 2586,71 2064,16 2025,79
3 Kebun 0,00 0,00 100,00
4 Hutan 0,00 0,00 264,00
5 Tegalan/ladang 5936,84 4523,14 4044,39
6 Industri 2290,48 2859,51 2930,04
7 Rawa/tambak 0,00 0,00 10,69
8 Lain-lain 2335,00 1879,81 1319,01
Jumlah 17550,00 17550,00 17550,00
Sumber: Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon, Bappeda Kota Cilegon 2003

















Sumber: Cilegon dalam Angka 2003, BPS Cilegon

GAMBAR 3.2
POLA PENGGUNAAAN LAHAN KOTA CILEGON TAHUN 2002
75


3.1.5 Fungsi-fungsi Ruang Kawasan Kota
Dalam menentukan fungsi-fungsi penggunaan lahan berupa daerah
terbangun (built up area), daerah peralihan serta perdesaan dapat dilihat dari ciri
khas lahan yang dominan (kondisi eksisting). Dari kondisi data yang didapat
menunjukkan kondisi fungsi-fungsi ruang kawasan kota adalah sebagai berikut:
• Kawasan perumahan terkonsentrasi pada pusat kota, atau lebih tepatnya
berada di Kecamatan Cilegon, Kecamatan Jombang, Kecamatan Ciltangkil
dan Kecamatan Purwakarta, hal ini dapat dilihat dari banyaknya jaringan jalan
dan perumahan.
• Kawasan pertanian dan tegalan terdistribusi di daerah peralihan kota atau
pinggiran pusat kota.
• Kawasan Industri terkonsentrasi pada bagian Timur kota.
• Jalur hijau, kawasan lindung/waduk terkonsentrasi pada bagian Utara kota.
• Kawasan fungsi perdagangan dan jasa mempunyai karakteristik memusat
linier sepanjang jalan utama Kota Cilegon
• Kawasan pemerintahan dan perkantoran serta pelayanan umum, terkonsentrasi
pada pusat kota.
• Kawasan olah raga/open space/ taman dan kawasan wisata terkonsentrasi pada
kawasan terbuka dan sepanjang pantai.
Dari karakteristik di atas dapat disimpulkan bahwa fungsi-fungsi
penggunaan lahan bersifat menyebar namun konsentrik dengan arah
perkembangan fungsi kegiatan linier mengarah ke Serang. Untuk lebih jelasnya
dapat dilihat pada Gambar 3.3.
















77


3.1.6 Jenis Kegiatan Ruang Kota
Pada dasarnya kegiatan ruang perkotaan adalah kegiatan yang menempati
suatu ruang dan mempunyai pengaruh terhadap dampak perkembangan kota dan
migrasi penduduk. Kota yang berbasis pada kegiatan industri akan berpengaruh
terhadap kebutuhan akan perumahan, sedangkan kota yang berbasis perdagangan
dan jasa akan membutuhkan kegiatan prasarana dan sarana penunjang. Ditinjau
dari kegiatan kota akan dapat diketahui beberapa pusat-pusat orientasi pergerakan
dan sebagai pembangkit utama Kota Cilegon, antara lain sebagai berikut:
1. Pusat kegiatan industri pada bagian Selatan
2. Pusat kegiatan perdagangan dan jasa pada bagian pusat kota
3. Pusat kegiatan transportasi atau terminal dan pelabuhan
4. Pusat kegiatan rekreasi sepanjang pantai Merak
Pusat-pusat kegiatan diatas adalah potensi yang dapat menciptakan pola
perubahan penggunaan lahan terutama kawasan sekitar pusat kegiatan terebut.
Kawasan Pusat Perdagangan (pusat kota) saat ini tumbuh dan berkembang secara
cepat menyebar secara paralel di pinggiran jalan utama. Namun tidak demikian
untuk kawasan pusat kegiatan industri lebih cenderung tumbuh berdasarkan
tingkat pengembangan intensifikasi industri.
Keberadaan tiga buah gerbang tol Jakarta-Merak menjadi akses utama
menuju kawasan wisata Anyer – Labuan dan Pantai Kelapa Tujuh–Salira. Fungsi
jalan tol Jakarta-Merak ini sangat vital bagi kendaraan dari dan ke Pulau
Sumatera melalui Pelabuhan Penyeberangan Merak, kawasan industri, Pelabuhan
Pelindo II Cigading dan kawasan wisata Anyer-Labuan. Untuk lebih jelasnya lihat
Gambar 3.4 tentang Peta Kawasan Aktivitas Perkotaan.















79


Purwakarta;
31.203 ; 9%
Cilegon; 36.271 ;
11%
Jombang; 53.336 ;
16%
Cibeber; 38.752 ;
12%
Ciwandan; 38.781
; 12%
Citangkil; 55.274 ;
16%
Pulomerak; 41.410
; 13%
Grogol; 35.997 ;
11%
Ciwandan Citangkil Pulomerak Grogol
Purwakarta Cilegon Jombang Cibeber
3.1.7 Kependudukan
Jumlah penduduk Kota Cilegon tahun 2003 adalah 331.024 jiwa naik
9,3% dari tahun sebelumnya yaitu 309.098 jiwa. Pertumbuhan populasi ini
berasal dari pertumbuhan alamiah dan pertumbuhan migrasi yang cukup besar.
Pertumbuhan rata-rata pertahunnya dari tahun 1998-2003 adalah 4,38 %. Tingkat
pertumbuhan penduduk rentang 1987-1998 rata-rata pertahun sebesar 5%
(dokumen Bappeda Cilegon).







Sumber: Cilegon dalam Angka 2003, BPS Cilegon

GAMBAR 3.5
KEPADATAN PENDUDUK PER KECAMATAN TAHUN 2002

Kepadatan penduduk di Kota Cilegon tahun 2003 rata-rata adalah 18
jiwa/Ha sebanding dengan kepadatan penduduk per kilometer persegi mencapai
1.658 jiwa/km
2
Kepadatan tertinggi berada di Kecamatan Jombang yang menjadi
pusat kota dengan 42 jiwa/Ha. Kepadatan terendah berada di Kecamatan
Ciwandan dangan 7 jiwa/Ha (BPS Kota Cilegon Tahun 2003). Sebaran penduduk
tidak terdistribusi secara merata pada 8 kecamatan dan 43 desa/kelurahan. Untuk
lebih jelasnya lihat Peta Sebaran Penduduk pada Gambar 3.6.






.









81


Dalam perkembangannya, komposisi jumlah penduduk terpadat tetap
berada di Kecamatan Jombang, Citangkil dan Pulomerak. Posisi ketiga dalam
tingkat kepadatan penduduk ditempati Kecamatan Pulomerak, karena pada
kecamatan tersebut terdapat pelabuhan penyeberangan ferry.

TABEL III.2
JUMLAH PENDUDUK PER KECAMATAN TAHUN 2003

No. Kecamatan Jumlah Pdd. Prosentase Urutan
(Jiwa) (%)
1 Ciwandan 38.781 11,72 IV
2 Citangkil 55.274 16,70 I
3 Pulomerak 41.410 12,51 III
4 Grogol 35.997 10,87 VII
5 Purwakarta 31.203 9,43 VIII
6 Cilegon 36.271 10,96 VI
7 Jombang 53.336 16,11 II
8 Cibeber 38.752 11,71 V
Jumlah 331.024 100
Sumber: Cilegon dalam Angka 2003, BPS Cilegon

3.1.8 Perekonomian
Laju Pertumbuhan ekonomi (LPE) Kota Cilegon yang dilihat dari PDRB
Atas Dasar Harga Konstan, juga meningkat seiring dengan PDRB-nya. LPE pada
tahun 2001 sebesar 7,43% meningkat menjadi 7,44% pada tahun 2002.
Pertumbuhan ekonomi Kota Cilegon tahun 2003 tetap menunjukkan angka yang
cukup signifikan yaitu 7,03%.
Walau tidak melampaui angka tahun 2002, namun angka-angka ini masih
jauh lebih tinggi dari LPE Provinsi Banten yaitu sebesar 4% dan LPE Nasional
yang sebesar 3,5% hingga 4% pertahunnya. Gambar 3.7 dan Tabel III.3 akan
menunjukkan kemajuan perekonomian Kota Cilegon yang resmi berdiri sebagai
kota sejak tahun 1999.


82


17,74
6,64
28,73
7,87
63,45
9,14
72,6
10,06
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Jumlah (x Rp. 1 miliar)
2000
2001
2002
2003
T
a
h
u
n
KONDISI PEREKONOMIAN CILEGON
PDRB 6,64 7,87 9,14 10,06
PAD 17,74 28,73 63,45 72,6
2000 2001 2002 2003
TABEL III.3
PERTUMBUHAN EKONOMI KOTA CILEGON Th. 2000-2003

TAHUN
PAD PDRB APBD LPE
2000 17,74 6,64 57,97 6%
2001 28,73 7,87 137,36 7,43%
2002 63,45 9,14 255,20 7,44%
2003 72,6 10,06 336,51 7,03%
Sumber: Bappeda Kota Cilegon, 2003.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dan Laju Pertumbuhan
Ekonomi (LPE) Kota Cilegon selalu meningkat dari tahun ke tahunnya. PDRB
Kota Cilegon Atas Harga Konstan Tahun 1998 menunjukkan angka Rp. 5,12
milyar, tahun 2003 meningkat menjadi Rp. 10,06 milyar. Pendapatan Asli Daerah
tahun 1998 sebesar Rp.10,95 milyar, dan tahun 2003 menjadi 72,60 milyar.







Sumber: Bappeda Kota Cilegon

GAMBAR 3.7
JUMLAH PDRB DAN PAD KOTA CILEGON TAHUN 2000-2003

Kemajuan Struktur Perekonomian daerah dilihat dari 9 sektor usaha
PDRB. Dari tabel dapat diketahui bahwa sektor keuangan, persewaan dan jasa
perusahaan serta sektor Perdagangan, hotel dan restoran menjadi penyumbang
terbesar PDRB. Sektor Industri di Kota Cilegon merupakan kelompok industri
83


ekstraktif dan footlose industry, yang sedikit membawa keuntungan bagi
perekonomian lokal. Secara Umum kegiatan perekonomian pada tahun 2003
mengalami pertumbuhan positif. Lihat Tabel III.4 :

TABEL III.4
PDRB KOTA CILEGON TAHUN 2002-2003 (Juta Rupiah)

No Lapangan Usaha
Th. 2002 Th. 2003
Urutan
Rp. % Rp. %
1
Pertanian, peternakan, kehutanan dan
perikanan
271.625,55 2,97% 286.415,62 2,85% V
2 Pertambangan dan penggalian 8.243,67 0,09% 8.474,89 0,08% IX
3 Industri Pengolahan 5.623.695,07 61,51% 5.969.297,89 59,31% I
4 Listrik, gas dan air bersih 1.061.477,14 11,61% 1.284.258,37 12,76% II
5 Bangunan 39.807,91 0,44% 44.982,94 0,45% VIII
6 Perdagangan, hotel dan restoran 998.703,55 10,92% 1.175.267,26 11,68% III
7 Pengangkutan dan komunikasi 874.981,59 9,57% 942.007,43 9,36% IV
8
Keuangan, persewaan dan jasa
perusahaan
136.256,17 1,49% 211.395,39 2,10% VI
9 Jasa-jasa 127.949,60 1,40% 142.945,49 1,42% VII
JUMLAH 9.142.740,25 100% 10.065.045,28
100,00
%

Sumber: Cilegon dalam Angka 2003, BPS Kota Cilegon.

3.2 Kondisi Fasilitas Perkotaan
3.2.1 Fasilitas Industri dan Pergudangan
Sebagai pusat pengembangan industri, keberadaan fasilitas industri berupa
pabrik beserta fasilitas pendukung lainnya akan sangat berpengaruh terhadap
struktur “perwajahan” kota. Sebagian besar fasilitas industri berada di Kecamatan
Pulomerak dan Ciwandan, terutama industri berat dan menengah. Industri kecil
banyak terdapat di Kecamatan Cilegon. Aktivitas jasa pelabuhan yang mendukung
industri seperti kegiatan bongkar muat barang, baik berupa bahan baku maupun
hasil produksi menuntut adanya fasilitas pergudangan yang memadai, sehingga
ada beberapa industri yang memiliki gudang dan pelabuhan sendiri.


84


Kota Cilegon merupakan salah satu daerah andalan bagi Propinsi Banten
dalam sektor industri berskala nasional maupun yang sudah berorientasi ekspor.
Kondisi ini merupakan suatu potensi yang dipertahankan dan terus dikembangkan
di masa yang akan datang. Sejak Kota Cilegon dijadikan sebagai pusat
pengembangan industri berat dan menengah, perlahan-lahan aktivitas sektor
pertanian yang mendominasi, tergeser oleh aktivitas sektor industri. Hal ini
terlihat dari tenaga kerja yang terserap di sektor industri sebesar 22,61% dari
107.551 angkatan kerja sementara tenaga kerja yang bergerak di sektor pertanian
sebanyak 10,31%. Sebelum tahun 2003, sektor industri menempati urutan pertama
dalam penyerapan tenaga kerja namun saat ini sektor perdagangan dan jasa
menempati urutan pertama dengan 29,93% dari seluruh angkatan kerja.
Berdasarkan hasil produksinya industri di Kota Cilegon dapat dibagi 3
kelompok yaitu industri baja, industri non baja dan industri kecil/kerajinan dengan
uraian sebagai berikut:
• Industri Baja, didominasi oleh perusahaan PT. Krakatau Steel Group yang
berlokasi di Kawasan Krakatau Industrial Estate Cilegon (KIEC) dan telah
mempunyai rencana tapak yang memadai dan terarah Pada umumnya
kelompok industri ini terdiri dari pabrik yang memanfaatkan baja kasar (crude
steel) sebagai salah satu produk dan dilakukan pengolahan lebih lanjut. Pabrik
baja ini meliputi pabrik baja konstruksi, pabrik pipa baja, pelat baja dan
sebagainya. Juga terdapat pabrik yang memanfaatkan lebih lanjut baja yang
telah diolah itu seperti pabrik mesin perkakas, perlengkapan bangunan,
industri konstruksi, peralatan rumah tangga dan pabrik lain yang sejenis.
85











Salah satu bagian lokasi dari Industri terpadu Krakatau Steel
Sumber: Hasil Observasi, 2005.

GAMBAR 3.8
PABRIK BAJA KRAKATAU STEEL

• Industri Non-Baja. Industri ini meliputi industri kimia, jasa angkutan alat
berat dan industri bahan galian yang berlokasi di sepanjang pantai Selat Sunda
dengan memanfaatkan perangkutan laut untuk angkutan barang masuk dan
angkutan jalan raya untuk mendistribusikan ke kota-kota lainnya. Sebagian
industri kimia adalah depot pengumpul yang kemudian mendistribusikannya
ke kota-kota lain, sedang sebagian lagi memproduksi zat kimia dasar sebagai
bahan baku bagi industri lain seperti tekstil, plastik dan sebagainya. Industri
non baja lainnya yang cukup penting adalah industri bahan galian. Potensi
galian batu di daerah ini khususnya di Kecamatan Pulomerak dan Ciwandan
sangat besar. Selain mampu untuk memenuhi kebutuhan sendiri juga melayani
permintaan daerah sekitarnya. Kegiatan industri bahan galian ini cukup
mengkhawatirkan karena dapat mengganggu keseimbangan lingkungan
khususnya keseimbangan tata air dan menimbulkan erosi/tanah longsor.


86


















Depot pengumpul bahan kimia di Kecamatan Pulomerak









Sumber: Hasil Observasi, 2005.

GAMBAR 3.9
INDUSTRI KIMIA


• Industri Kecil dan Kerajinan. Industri ini diusahakan oleh penduduk
setempat dalam skala kecil dengan teknologi sederhana yang meliputi
pembuatan genteng/batu bata, industri makanan/minuman, pembakaran kapur,
industri pembuatan kompor minyak dan sebagainya. Industri kecil yang cukup
dominan adalah industri pembuatan emping melinjo dan gula kelapa yang
merupakan komoditas ekspor keluar daerah. Pada umumnya kegiatan ini
dikerjakan di rumah-rumah penduduk (home industry).
Kawasan industri terkonsentrasi pada bagian timur kota menempati lahan
seluas 4.106,8 Ha dan baru dimanfaatkan seluas 2930 Ha. Sebagian besar industri
yang ada di Kota Cilegon masuk ke dalam foot-loose industry, dimana
eksistensinya tidak terlalu terikat terhadap pasar (market oriented) dan bahan
mentah (raw material oriented) untuk operasionalisasinya. Industri-industri ini
mengutamakan efisiensi dari ketersediaan fasilitas yang ada di Kota Cilegon.
87


3.2.2 Fasilitas Pendidikan
Dalam menunjang pendidikan formal di Kota Cilegon, maka keberadaan
fasilitas yang ada bisa dikatakan cukup lengkap. Lihat tabel III.5 berikut:

TABEL III.5
FASILITAS PENDIDIKAN KOTA CILEGON

No. Kecamatan
Tahun 1998 TAHUN 2003
S
D

S
L
T
P

S
L
T
A
/

S
M
K

P
T
/
A
k
.

S
D

S
L
T
P

S
L
T
A
/

S
M
K

P
T
/
A
k
.

1 Ciwandan 33 5 7 - 19 3 3 -
2 Citangkil - - - - 25 2 3 1
3 Pulomerak 39 7 4 1 23 3 1 -
4 Grogol - - - - 14 2 3 -
5 Purwakarta - - - - 21 3 3 -
6 Cilegon 24 6 7 - 13 3 1 2
7 Jombang - - - - 25 6 6 2
8 Cibeber 20 4 1 1 19 2 2 -
Jumlah 116 22 19 159 24 22 5
Sumber: Cilegon dalam Angka, BPS Kota Cilegon.

Merujuk pada Petunjuk Perencananaan Kawasan Perumahan Kota (SK.
Men-PU No. 378/KPTS/1987), maka syarat minimum penduduk untuk
mendukung ketersediaan SLTP dan SLTA adalah 4.800 jiwa. Kondisi ini tetap
menjadi perhatian Pemkot dengan terus membangun sarana pendidikan (sekolah
negeri). Bentuk nyata dari Pemerintah Kota Cilegon dalam membenahi sektor
pendidikan menetapkan angka sebesar 20 % dari total APBD tahun 2005.

3.2.3 Fasilitas Kesehatan
Pelaksana teknis pelayanan kesehatan sudah tersebar pada tiap
kelurahan,walaupun belum secara merata di Kota Cilegon yang meliputi : Rumah
Sakit Umum Daerah, Puskesmas, Rumah Sakit Bersalin, Puskesmas pembantu,
Puskesmas Keliling dan Balai Pengobatan. Lihat tabel III.6


88


TABEL III.6
FASILITAS KESEHATAN DI KOTA CILEGON

No. Unit Pelayanan 1998 2003 Pertumbuhan
1 RSUD 1 1 0
2 RS. Swasta 1 1 0
3 Puskesmas 3 5 2
4 Puskesmas Pembantu 6 7 1
5 Posyandu 176 316 140
6 Pusling 3 3 0
7 Polindes 8 8 0
8 Balai Pengobatan 11 22 11
9 RS. Bersalin Swasta 3 7 4
10 Apotik 16 22 6
Jumlah 228 392 164
Sumber: Identifikasi Penggunaan Lahan, Bappeda Kota Cilegon, 2003.

3.2.4 Fasilitas Perdagangan dan Jasa
Sarana perdagangan yang terdapat di Kota Cilegon antara lain terdiri dari
pasar tradisional, pasar swalayan, toko dan warung. Jumlah pasar yang ada
sebanyak 10 (sepuluh) buah terdiri dari Pasar Umum 7 buah, Pasar Ikan 2 buah,
Pasar Hewan 1 buah, sedangkan toko, warung dan minimarket tersebar di seluruh
lingkungan permukiman di Kota Cilegon. Pusat Perdagangan terbesar (pertokoan)
terdapat di daerah Cilegon, selain memiliki jangkauan pelayanan lokal (kota) juga
memiliki jangkauan pelayanan regional. Hal ini terlihat dengan adanya
perdagangan besar (mall, departement store dan kompleks pertokoan). Fasilitas
pertokoan ini menyebar di sepanjang arteri primer mulai dari Kelurahan
Sukmajaya di Timur kota sampai dengan kelurahan Ramanuju di Simpang Tiga.
Pasar Cigading yang selama ini dikenal sebagai pasar ikan dengan lingkup
pelayanan lokal, telah berkembang menjadi pasar wisata yang cukup represantatif.
Wisatawan yang menuju atau kembali dari Anyer – Labuan dapat memperoleh
cinderamata dan makanan khas Cilegon atau Banten. Saat musim buah tiba, pasar
89


ini pun menjadi pusat koleksi bagi pedagang dari Kota Cilegon dan sekitarnya.
Hingga tahun 2003, Kota Cilegon telah dilengkapi department store dan pasar
swalayan milik swasta. Lihat tabel di bawah ini:
TABEL III.7
JUMLAH FASILITAS PERDAGANGAN DI KOTA CILEGON

Jenis
Perdagangan
Kecamatan
Ciwandan Citangkil Pulomerak Grogol Purwakarta Cilegon Jombang Cibeber
Dept. Store - 1 1 - 1 1 1 -
Swalayan - - - - 1 1 1 -
Pasar Pemda - - - - - 1 3 -
Pasar Desa 1 - - - - 1 1 -
Jumlah 1 1 1 0 2 4 6 0
Sumber : Cilegon dalam Angka, BPS Kota Cilegon

Kegiatan perdagangan yang tersebar terdapat di Pasar Baru Cilegon yang
terletak di Kelurahan Jombang Wetan. Pasar ini telah lama menjadi orientasi
belanja penduduk di sekitar Kota Cilegon, seperti Bojonegara, Anyer, Cinangka,
Mancak dan Kramatwatu.

3.2.5 Fasilitas Pariwisata
Dengan Potensinya tersebut, Kota Cilegon memiliki 8 (delapan) hotel
berbintang dan 12 (dua belas) hotel melati, 1 (satu) buah lapangan golf (milik PT.
Krakatau Steel) dan 2 (dua) kawasan wisata pantai serta 3 gelanggang olahraga
sebagai sarana rekreasi dan olahraga warga kota.
Objek wisata yang ada di Kota Cilegon adalah Pantai Pulorida, sebagian
jalur utama menuju Anyer, Labuan, dan sepanjang pantai Selat Sunda yang berada
di luar wilayah administratif. Kota Cilegon mendapat manfaat ekonomi yang
tidak sedikit. Dengan demikian, daya tarik wisata di Kota Cilegon dan sekitarnya
bertumpu pada alam, khususnya yang berada di sepanjang pantai Barat P. Jawa.


90


Kawasan Pantai Merak yang berada antara Hotel Merak Beach sampai
dengan pelabuhan penyeberangan ferry memiliki potensi untuk dikembangkan
sebagai kawasan wisata. Kondisi saat ini, kawasan tersebut merupakan kawasan
permukiman penduduk yang bercampur dengan kegiatan-kegiatan lainnya seperti
penginapan, perdagangan dan pelayanan umum lainnya. Dengan topografinya
yang berbukit dan cukup bervariasi, pemandangan pusat Kecamatan Pulomerak,
pelabuhan penyeberangan dan Selat Sunda dapat dijadikan andalan dalam
pengembangan kawasan wisata.

3.2.6 Fasilitas Pelabuhan
Selain berfungsi sebagai Kota Industri, Cilegon, dapat pula disebut
sebagai Kota Pelabuhan. Hal ini dikarenakan banyaknya fasilitas pelabuhan yang
dimiliki, baik itu pelabuhan penyeberangan ferry, pelabuhan umum maupun
pelabuhan khusus yang didukung oleh jaringan Jalan Tol Jakarta-Merak. Jumlah
Pelabuhan di Kota Cilegon tercatat sebanyak 21 buah, terdiri dari 1 pelabuhan
penyeberangan ferry, 1 buah pelabuhan umum dan 19 buah pelabuhan khusus.

TABEL III.8
JUMLAH FASILITAS PELABUHAN KOTA CILEGON

No. Kecamatan Jenis Pelabuhan Jumlah
1 PuloMerak º Pelabuhan Penyeberangan Ferry PT. ASDP 1 buah
º Pelabuhan Khusus 12 buah
2 Ciwandan º Pelabuhan Umum PT. Pellindo II 1 buah
º Pelabuhan Khusus 7 buah
Sumber : RTRW Kota Cilegon, Tahun 2000.


Berdasarkan data operasional PT. ASDP Merak dapat diketahui bahwa
terdapat 3 dermaga kapal Ro-ro dengan jumlah trip : 72 trip/hari dan 1 dermaga
91


kapal cepat dengan jumlah trip: 36 trip per hari. Jumlah armada kapal ro-ro adalah
21 kapal dengan kapasitas 15.263 penumpang dan 1.959 kendaraan. Jumlah
armada kapal cepat adalah 11 kapal dengan kapasitas 1.652 penumpang.
Sedangkan untuk lalu lintas kapal untuk Pelabuhan Ciwandan PT. Pelindo II
(General Port) cukup tinggi baik untuk kapal yang keluar/masuk pelabuhan di
kawasan Cilegon maupun yang melalui jalur Alur Kepulauan Indonesia (ALKI ).

3.2.7 Fasilitas Peribadatan
Untuk prasarana peribadatan, Kota Cilegon hanya memiliki fasilitas
ibadah untuk pemeluk agama Islam. Sedangkan untuk pemeluk agama Katolik,
Protestan, Hindu dan Budha tidak memiliki fasilitas peribadatan umum, sehingga
pemeluk agama tersebut masih melakukan ibadahnya di rumah masing-masing
atau keluar daerah. Jumlah dan sebaran fasilitas ibadah dapat dilihat pada berikut :
TABEL III.9
JUMLAH FASILITAS PERIBADATAN

No. Kecamatan
1998 2003
Masjid Musholla Masjid Musholla
1 Ciwandan 100 145 110 154
2 Citangkil - - - -
3 Pulomerak 95 138 123 146
4 Grogol - - - -
5 Purwakarta - - - -
6 Cilegon 45 99 54 93
7 Jombang - - - -
8 Cibeber 39 69 41 69
Jumlah 279 451 328 462
Sumber : Cilegon dalam Angka, BPS Kota Cilegon

Beberapa fasilitas perkotaan tidak menyebar secara merata ke seluruh
wilayah Kota Cilegon. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 3.10 tentang Peta
Sebaran Fasilitas Perkotaan.


























93


3.3 Deskripsi Wilayah Studi Pusat Kota Cilegon
3.2.1 Kondisi Fisik Wilayah Studi
Berdasarkan karakteristik kemiringan lahan dan morfologi daratan,
kawasan pusat kota Cilegon berupa dataran dengan kemiringan 0 – 2% sampai
dengan 2 – 7% dengan ketinggian berkisar antara 0 – 25 m. Kawasan ini
mempunyai iklim tropis dengan suhu rata-rata 26,4
o
– 27,8
o
C, kelembaban Nisbi
udara 78 – 86%, tekanan udara 1011,1 mb dan tekanan uap air 27,3% serta curah
hujan 178 mm per tahun.
Keadaan tanah di kawasan ini merupakan tanah regosol dengan kedalaman
efektif < 90 cm dan memiliki tekstur tanah halus kasar. Jenis tanah ini dijumpai
di daerah Barat dan tengah Kota Cilegon, berasal dari dataran dan lereng
pegunungan berwarna coklat tua. Termasuk jenis ini adalah lempung, lempung
pasiran dan pasir. Berdasarkan data yang ada, jenis batuan yang terdapat di
kawasan pusat kota adalah Breksi dan Tuva dari salah satu gunung yang ada di
Kota Cilegon (Gn. Gede).
Dari fisik hidrologi, terdapat beberapa sungai kecil dengan lebar 4 – 6
meter, yaitu Kali Sekong, Kali Temposo dan Kali Gayam. Sungai-suangai ini
bersumber dari mata air yang berada di luar wilayah Kota Cilegon (Kec. Mancak,
Kab. Serang). Pada umumnya kali tersebut berfungsi sebagai drainase kota yang
bersifat alami. Dengan kondisi topografi Kota Cilegon yang diapit perbukitan baik
di bagian Utara dan Selatan berpengaruh terhadap pola jaringan drainase yang
ada, hal ini terlihat pada beberapa kawasan termasuk pusat kota yang merupakan
titik-titik rawan banjir (genangan air).


94


3.2.2 Kondisi Jalan Protokol Kota Cilegon
Jalan protokol Kota Cilegon sudah ada sejak abad 18 dan termasuk
rangkaian jalan Raya Anyer – Panarukan yang dibangun oleh pemerintah kolonial
Hindia Belanda dibawah pimpinan Gubernur Jenderal Daendels. Salah satu
bangunan historis yang masih berdiri dan terawat dengan baik adalah Kantor
Wedana yang dibangun tahun 1815. Saat ini bangunan tersebut berfungsi sebagai
rumah dinas Walikota Cilegon. Jalan Protokol Kota Cilegon ini kemudian diberi
nama Jalan Ahmad Yani, yang dimulai dari perempatan Kompleks PCI- Gerbang
Tol Cilegon Timur hingga Simpang Tiga dan bercabang ke arah Merak dan
Anyer. Ruas jalan yang menuju arah Anyer kemudian diberi nama Jalan Samang
Raya, sedangkan ruas jalan yang menuju arah Merak diberi nama Jalan Sudirman.
Lebar badan jalan termasuk median adalah 10 m, dengan 2 jalur – 4 lajur,
tanpa bahu jalan serta pedestrian dan drainase selebar ±1.5 m. Beberapa ruas jalan
yang lebih kecil hirarkinya (kolektor dan lingkungan) memotong jalan protokol
yang berfungsi arteri primer. Dua persimpangan besar yaitu persimpangan Jalan
Ki Wasyid dan persimpangan Jalan Pagebangan yang memotong jalan utama ini
serta 12 jalan kolektor sekunder lainnya. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 3.11.
Perkembangan aktivitas perkotaan cenderung tumbuh mengikuti ruas jalan
yang ada, membentuk pola seperti “tulang ikan” dengan banyak jalan sekunder
bermuara di jalan Amad Yani mengakibatkan bercampurnya lalu lintas regional
dan lokal. Pada setiap simpul-simpul jalan tersebut tumbuh dan berkembang
kawasan komersial yang melayani kebutuhan regional walau tanpa didukung
infrastruktur pelayanan skala regional yang memadai.

















96


3.2.3 Kondisi Prasarana Kota
Jenis dan kondisi prasrana yang sering dijadikan indikator berubahnya
fungsi lahan tidak terbangun menjadi terbangun, dimana jenis prasarana dan yang
sering dianggap sebagai prasarana dasar dari pembangunan kawasan berupa
utilitas kota yang meliputi, listrik, telepon dan air bersih.
Pengelolaan jaringan listrik dilakukan oleh PT. PLN, sebagai BUMN
penyedia ketenagalistrikan. Pada saat ini dilihat dari ketersediaan kapasitas dan
permintaan dari pelanggan sudah tercukupi. Keikutsertaan sektor swasta dalam
memasok kebutuhan energi (PT. Krakatau Daya Listrik) bagi Krakatau Steel dan
fasilitas pendukungnya telah mengurangi beban pemerintah dalam pengadaannya.
Keberadaan sambungan telepon di kawasan pusat kota sudah cukup merata
PT. TELKOM mulai mengembangkan sistem jaringannya yang semula memakai
sistem jaringan udara terbuka, saat ini sedang mengembangkan jaringan kabel
optik bawah tanah (Underground Optical Wire System). Sehingga secara umum
pelayanan telepon untuk pusat Kota Cilegon telah memadai. Untuk pelayanan
umum berupa wartel sudah menyebar dari pusat kota hingga pinggir kota. Selain
itu wartel/TUT, kelengkapan prasarana pelanggan (SST), STO, Telepon Umum
Kartu, dan Telepon Umum Koin dapat ditemukan di simpul keramaian kelurahan.
Penggunaan sumber air bersih di kawasan pusat kota masih beragam, yaitu
terdiri dari sumur dangkal, sumur dalam (artesis) dan PDAM. Penggunaan air
bersih dari PDAM saat ini penyebarannya belum merata. Konsumen PDAM untuk
wilayah pusat kota meliputi usaha perkantoran, perdagangan dan jasa serta
keperluan sosial. Sumber air baku PDAM Cilegon Mandiri berasal dari produksi
Instalasi Pengolah Air PT. Krakatau Steel (Waduk Krenceng).
97


3.2.4 Penggunaan Lahan dan Luas Wilayah pada Koridor Jalan Protokol.
Pusat Kota Cilegon hanyalah berada pada ruas jalan utama kota. Jalan
Raya Ahmad Yani – Sudirman ini merupakan jalan negara dengan fungsi arteri
primer yang pada awalnya direncanakan untuk melayani lalu lintas regional.
Perkembangan Kota Cilegon sehubungan dengan timbulnya aktivitas industri di
kawasan ini sejak tahun 1960-an mengundang kegiatan perdagangan dan jasa
untuk melayani demand dari pekerja industri di sini. Di pusat kota ini terjadi pula
kegiatan perdagangan dan jasa dengan skala pelayanan regional akibat dari fungsi
jalan yang menampung arus lalu lintas internal dan eksternal.
Sejak awal perkembangan fisik yang pesat di sepanjang koridor ini tidak
terkendali sehingga lingkungan binaan yang terbentuk tidak memiliki karakter
khas yang representatif. Bangunan-bangunan telah dibuat dengan bentuk beragam,
ketinggian yang berbeda-beda, lebar kapling yang tidak beraturan dan bahkan
sempadan muka bangunan yang tidak seragam. Pada kawasan pusat kota ini masih
ditemukan kawasan tidak terbangun yang terdiri dari daerah pertanian dan daerah
terlimitasi, yaitu berupa sempadan, SUTET, rel, sungai, dan kawasan alun-alun.
Secara samar dapat diidentifikasi tiga karakter aktivitas pada jalan protokol, yaitu:
1. Ruas jalan yang memiliki karakter komersial retail besar (Ramayana
Departement Store dan Matahari–Cilegon) bercampur dengan lahan kosong.
pada penggal jalan bagian Timur.
2. Ruas jalan yang berisi aktivitas perdagangan skala kecil (eceran) yang
bercampur dengan perkantoran pada penggal jalan bagian tengah.
3. Ruas jalan sekitar pertigaan Cilegon memiliki karakter pusat pemerintahan
ditandai dengan gedung DPRD, kantor Walikota, Polres dan Kodim.
Mengenai pembagian kawasan aktivitas lihat Gambar 3.12.















99


Adapun yang menjadi lingkup spasial adalah kelurahan/desa yang dilalui
oleh jalan protokol Kota Cilegon, yaitu :
1. Kecamatan Cibeber, meliputi: Desa Kedaleman dengan luas 608 Ha, Desa
Cibeber dengan luas 262 Ha.
2. Kecamatan Cilegon, Desa Ketileng dengan luas 133 Ha.
3. Kecamatan Jombang, meliputi Desa Jombang Wetan luas 218 Ha, Desa
Masigit luas 157 Ha dan Desa Sukmajaya dengan luas 317 Ha.
4. Kecamatan Citangkil, yaitu Desa Citangkil luas 155 Ha.
5. Kecamatan Purwakarta, meliputi Desa Ramanuju dengan luas 166 Ha.
6. Panjang ruas jalan A. Yani – Sudirman ± 5,5 km
1
.

3.2.5 Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Dari data dokumen Pola Penggunaan lahan Kota Cilegon tahun 2004,
didapat jumlah penduduk yang berada di kelurahan/kecamatan yang dilalui jalan
protokol berjumlah 81.698 jiwa.
Tabel III.10
JUMLAH PENDUDUK DI PUSAT KOTA CILEGON
No. Desa/Kelurahan
Luas Jumlah Kepadatan
(Ha) Penduduk (Jiwa/Ha)
1. Cibeber 266 10.805 41
2. Kedaleman 417 7.858 19
3. Sukmajaya 317 10.743 34
4. Ketileng 133 5.555 42
5. Jombang Wetan 218 19.018 87
6. Masigit 157 11.407 73
7. Citangkil 155 13.635 89
8. Ramanuju 166 2.677 16
Jumlah 1.829 81.698 45
Sumber : Pola Penggunaan lahan Kota Cilegon, Bappeda, 2004
Peta Kepadatan penduduk Wilayah Studi bisa dilihat pada Gambar 3.13.
























No. Gambar
Magister Pembangunan Wilayah & Kota
Program Pasca Sarjana
Universitas Diponegoro
Semarang
101


3.2.6 Kebijakan Pemerintah dalam Pengembangan Pusat Kota
Merujuk pada dokumen RTRW Kota Cilegon tahun 2000, maka fungsi-
fungsi aktivitas perkotaan yang dominan pada setiap kecamatan dikembangkan
menjadi pusat kawasan. Adapun untuk arah pengembangan fungsi di wilayah
penelitian adalah sebagai berikut:
Tabel III.11
Arah Pengembangan Kecamatan-kecamatan
yang dilalui jalan protokol Kota Cilegon

Kecamatan Arah Pengembangan
Cibeber • Perdagangan dan jasa
• Permukiman perkotaan
• Permukiman perdesaan
• Pengembangan potensi pertanian lahan kering dan perkebunan rakyat
Cilegon • Permukiman perkotaan
• Pengembangan kawasan baru kegiatan perdagangan dan jasa
• Pengembangan potensi pertanian lahan kering dan perkebunan rakyat
• Permukiman perdesaan
Jombang • Perdagangan dan jasa
• Permukiman perkotaan
• Kawasan pertanian
Citangkil • Permukiman perkotaan
• Instalasi Penyedia Air-Krenceng
• Perkantoran
• Kawasan Lindung
• Permukiman perdesaan
• Pengembangan potensi pertanian tanaman pangan lahan kering
Purwakarta • Permukiman perkotaan
• Kegiatan Pelayanan perkantoran, Pendidikan, Kesehatan,
Olah raga dan Rekreasi
• Permukiman perdesaan
• Kawasan pertanian tanaman pangan
• Kawasan hutan lindung
Sumber : RTRW Kota Cilegon tahun 2000 - 2010, Bappeda Kota Cilegon.

Tabel diatas belum secara rinci menjelaskan arah pengembangan dari
setiap desa/kelurahan yang dilalui jalan protokol Kota Cilegon. Rencana Detail
Tata Ruang per Kecamatan belum sepenuhnya dimiliki oleh Pemerintah Kota
Cilegon. Fasilitas-fasilitas yang ada dijadikan dasar untuk menentukan fungsi
suatu kawasan. Potensi ini telah dituangkan dalam RTRW Kota Cilegon dan
ditetapkan dalam Perda No. 15/2000. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 3.14.














103


3.4 Rangkuman Kajian Wilayah Studi
Sejak melepaskan diri dari Kabupaten Serang tanggal 27 April 1999, Kota
Cilegon menjadi kota yang tumbuh cukup pesat dan berada pada posisi yang
strategis. Rangkuman kondisi umum Kota Cilegon adalah sebagai berikut:
1. Topografinya yang landai pada bagian tengah kota dan pesisir pantai
mendorong pertumbuhan fisik lebih cepat pada bagian-bagian kota tersebut.
2. Kota Cilegon bercirikan perkotaan dan perdesaan, lahan tak terbangun masih
lebih dari setengah luas kota. Lahan permukiman mengisi kurang dari
seperampat luas kota.
3. Kepadatan penduduk tertinggi ada di Kecamatan Jombang (4235 jiwa/km
2
),
Cilegon (3713 jiwa/km
2
) dan Citangkil (2258 jiwa/km
2
).
4. Laju pertumbuhan Ekonomi Kota Cilegon selalu mengalami peningkatan
setiap tahunnya. Demikan pula PDRB dan Pendapatan Asli Daerah.
5. Dalam pola penggunaan lahan, kawasan industri terkonsentrasi di bagian
Timur kota, sepanjang pesisir pantai. Kawasan perumahan terkonsentrasi pada
pusat kota yaitu di Kecamatan Cilegon, Jombang dan Citangkil. Sedangkan
kawasan tak terbangun (tegalan dan pertanian) berada pada pinggir kota.
6. Sektor industri di Kota Cilegon merupakan industri ekstraktif dan footlose
industry, yang hanya sedikit membawa dampak ekonomi bagi Kota Cilegon.
7. Fasilitas industri dan pergudangan yang mendominasi bagian timur Kota
Cilegon sangat berpengaruh terhadap struktur perwajahan kota.
8. Fasilitas Perdagangan dan Jasa, Pariwisata dan Pelabuhan berpengaruh besar
terhadap mata pencaharian penduduk kota.


104


BAB IV
ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI
PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN
DI PUSAT KOTA CILEGON




Berawal dari adanya fenomena perubahan penggunaan lahan pada pusat
Kota Cilegon yang terutama disebabkan adanya perkembangan fisik Kota Cilegon
yang selanjutnya fenomena tersebut dikaitkan dengan kajian teori, maka dapat
disimpulkan sementara bahwa perubahan yang terjadi merupakan proses aksi dan
reaksi antara laju tingkat perubahan (faktor perubahan) dan tingginya faktor
permintaan (demand) dan penawaran (supply) penduduk terhadap lahan.
Dalam kajian teori telah disebutkan, bahwa faktor-faktor yang
mempengaruhi perubahan penggunaan lahan meliputi tiga faktor, yaitu: faktor
manusia, fisik kota dan bentang alam. Selain itu dalam perkembangan wilayah
terdapat pula siklus perubahan penggunaan lahan yang dipengaruhi oleh manusia,
aktivitas dan lokasi. Dari beberapa komponen penentu perubahan dapat dipilah
menjadi dua kelompok besar, yaitu faktor internal dan faktor eksternal.
Perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon karena adanya
aktivitas yang terjadi di dalam kota disebabkan pula karena adanya bangkitan
aktivitas dari wilayah-wilayah sekitar Kota Cilegon. Hal tersebut dapat dikatakan
sebagai faktor eksternal yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan di
pusat kota. Secara spesifik, untuk Kota Cilegon determinasi aktivitas industri,
pariwisata termasuk pergerakan makro kewilayahan beserta kebijakan pemerintah
sangat mencolok dibanding faktor eksternal lainnya.
105


Sedangkan faktor internal yang dimaksud dalam perubahan guna lahan
meliputi: perkembangan penduduk, transformasi sosial, ketersediaan lahan, sarana
prasarana perkotaan, aksesibilitas lahan, fasilitas perkotaan, sistem transportasi
dan aktivitas perekonomian yang berlangsung di dalamnya. Analisis dalam bab ini
dilakukan secara deskriptif yang didukung data kuantitatif baik data primer yang
diperoleh melalui ground research pada responden maupun data sekunder yang
didapat dari instansi di lingkungan Pemerintah Kota Cilegon dan Propinsi Banten.

4.1 Analisis Faktor Eksternal Perubahan Penggunaan Lahan
4.1.1 Analisis Aktivitas Industri
Kebijakan pemerintah pusat yang menempatkan pabrik baja terbesar di
Asia Tenggara, PT. Krakatau Steel membawa efek pengganda bagi tumbuhnya
sektor lainnya, seperti sektor perdagangan dan jasa turut mengalami peningkatan
yang sangat pesat. Begitu pula dengan kebutuhan akan perumahan dan fasilitas
sosial lainnya yang melonjak sejalan dengan pertambahan penduduk akibat
migrasi pekerja sektor lainnya.
Perkembangan industri di Cilegon tidak hanya terbatas pada industri baja
terpadu, namun sejalan dengan kebijaksanaan pemerintah, telah tumbuh dan
berkembang industri kimia, industri pembangkit energi, industri rekayasa rancang
bangun di samping industri mesin dan logam dasar, sehingga seluruh pantai Barat
Kota Cilegon sampai Bojonegara berkembang menjadi zona industri.
Dari luas 4.106,8 Ha lahan yang diperuntukkan bagi fungsi industri, baru
terpakai ± 2.930 Ha, yang terbagi dalam 3 zone industri, yaitu kawasan industri
KIEC (Krakatau Industrial Estate Cilegon), zona industri Ciwandan dan zona


106


industri Merak. Sehingga peluang investasi di sektor industri masih terbuka lebar.
Terkait dengan itu, zona industri di Kawasan Merak merupakan rangkaian zona
industri yang membentang sepanjang pantai utara Banten yang bersinggungan
langsung dengan kawasan industri dan Pelabuhan Umum Bojonegara yang
termasuk Kecamatan Bojonegara di Kabupaten Serang.
Keanekaragaman industri berat dan menengah di Kota Cilegon bertambah
dengan hadirnya industri pengolahan makanan dan Industri kayu lapis (plywood).
PT. Jawamanis Rafinasi, dan PT. Suba Indah yang beroperasi sejak 2002 adalah
pemain baru di bidang pengolahan makanan dengan produk gula yang telah
merekrut sebanyak 1.200 pekerja. Demikian pula PT. Satya Raya Woodbase
Industri (PT. SRIWI) yang merekrut lebih dari 400 pekerja.
Ketersediaan lapangan pekerjaan dengan dibukanya industri-industri baru
tersebut memberikan dampak pada perkembangan populasi penduduk kota. Laju
pertumbuhan penduduk pendatang yang tinggi akan berjalan seiring dengan
meningkatnya permintaan akan lahan. Sehingga dapat dikatakan bahwa kehadiran
industri-industri ini berimplikasi kepada pertumbuhan dan perkembangan kota.
Multiplier effect dan spread effect dari kegiatan sektor industri telah
menjalar terhadap kegiatan lain seperti perdagangan dan jasa yang pada akhirnya
akan menjadi magnet bagi pencari kerja dari luar daerah Cilegon dan yang
kemudian diserap oleh sektor perdagangan dan jasa ini. Perkembangan ini
menuntut untuk terpenuhinya berbagai fasilitas perkotaan guna menunjang
berbagai kegiatan mulai dari kawasan permukiman, fasilitas umum, fasilitas sosial
termasuk juga kawasan aktivitas perekonomian kota.
107


Aktivitas Industri di Kota Cilegon membawa dilematika bagi kota dan
penduduknya. Di satu sisi industri membawa manfaat sangat besar bagi
perekonomian kota, namun di sisi lain kehadirannya membawa masalah
lingkungan. Terkait dengan pola pemanfaatan ruang kota, penempatan kawasan
industri harus dekat dengan jaringan jalan dalam rangka kemudahan aksesibilitas.
Sejalan dengan pola jaringan jalan, pola pemanfaatan ruang eksisting
permukiman memiliki permasalahan klasik, seperti padatnya kawasan terbangun
di pusat kota. Permukiman tumbuh linier sepanjang jalur jalan utama dan bahkan
berbatasan langsung dengan kawasan industri tanpa adanya buffer zone (zone
penyangga). Kondisi ini menimbulkan permasalahan lingkungan yang cukup pelik
dan perlu segera ditangani mengingat industri yang berkembang di Cilegon adalah
industri kimia yang cukup berbahaya bagi lingkungan.
Jumlah Industri besar yang terdata di Dinas Perindustrian dan
Perdagangan Kota Cilegon hingga tahun 2003 adalah 103 buah, dari investasi
modal asing (PMA) maupun investasi dalam negeri (PMDN) dengan jumlah
tenaga kerja yang terserap sebanyak 34.391 orang (lihat Lampiran 4.a).
Untuk jumlah industri kecil di Kota Cilegon pada tahun 2003 berjumlah
251 unit, dengan jumlah terbanyak berada di Kecamatan Cilegon sebanyak 85 unit
usaha dan melibatkan 1.151 pekerja kemudian diikuti Kecamatan Cibeber dengan
47 unit usaha yang melibatkan 634 pekerja.(lihat Lampiran 4.b)
Dari angka-angka pada lampiran tersebut bahwa pada kecamatan-
kecamatan di wilayah studi terjadi peningkatan jumlah unit usaha industri kecil,
kecuali pada Kecamatan Purwakarta dan Cibeber yang mengalami penurunan
jumlah. Penurunan pelaku usaha ini disebabkan tidak terintegrasinya program-


108


program pemberdayaan ekonomi masyarakat yang dilakukan oleh berbagai
instansi terkait, baik pemerintah maupun swasta.
Produk kerajinan rumah tangga yang berkembang dan dipasarkan ke luar
daerah adalah kompor minyak tanah, peralatan dapur, serta bahan bangunan
berupa genting dan batu bata. Pusat pengrajin produk kompor dan peralatan dapur
berada di Kelurahan Sukmajaya, Kelurahan Jombang dan Kelurahan Kedaleman.
Sedangkan Pusat pengrajin genting dan batu bata berlokasi di Kelurahan Ketileng,
Kelurahan Karang Asem, Kelurahan Bulakan, Kelurahan Kalitimbang dan
Kelurahan Cikerai. Bahan bakunya diperoleh dari tanah yang terdapat di sekitar
lokasi pabrik. Apabila hal ini terus berlanjut, dapat dipastikan beberapa tahun ke
depan, usaha pengrajin ini akan berhenti dan banyak pekerjanya yang kehilangan
pekerjaan atau beralih ke pekerjaan lain karena habisnya tanah di sekitarnya
sebagai bahan bakunya. Bentuk industri ini juga termasuk kategori merusak
keseimbangan ekosistem.
Pada tahun 2003, sektor industri pengolahan telah memberikan kontribusi
yang terbesar dalam PDRB Kota Cilegon yaitu senilai Rp. 5.97 trilyun dari total
10,065 trilyun PDRB Kota Cilegon atas harga berlaku. Angka ini menunjukkan
bahwa sektor industri merupakan leading sector pertumbuhan perekonomian kota.
Kenyataan ini mendorong pemerintah untuk mempertahankan keunggulan sektor
industri dengan memberikan kemudahan perijinan dan kebijakan guna
mengundang datangnya investor baru.
Kondisi ekspor Kota Cilegon pada tahun 2002 mengalami peningkatan di
beberapa kelompok usaha industri dibandingkan dengan tahun 2001. Dari total
perkembangan realisasi eksport tahun 2002 sebesar US$. 134,74 juta, produk besi
109


baja dan kimia menyumbang 76,31% atau sekitar US$ 102.833 juta terhadap
PDRB (lihat Lampiran 4.c) Peningkatan ini menjadi daya tarik bagi pengusaha
lain untuk berinvestasi di Kota Cilegon. Hal ini berpengaruh pada perubahan
penggunaan lahan seiring meningkatnya permintaan akan permukiman dan
faslitas perkotaan lainnya. Disamping permintaan lahan permukiman, kehadiran
bank pemerintah dan swasta dan kantor asuransi memperkuat pernyataan bahwa
sektor industri berkaitan erat dengan perubahan guna lahan di pusat kota.
Belum adanya pemisahan klasifikasi angkutan, khususnya angkutan
industri kimia, baik berupa bahan baku maupun limbah berbahaya membawa
gangguan bagi lingkungan juga bagi aktivitas kota lainnya. Pergerakan aktivitas
industri bukan hanya menimbulkan nilai tambah (added value) bagi daerah yang
dilaluinya, tapi juga membawa masalah tata ruang terkait dengan perangkutannya.
Permasalahan-permasalahan yang timbul diantaranya meliputi tumbuhnya
bangunan-bangunan yang melayani pergerakan angkutan industri yaitu: pool
kendaraan besar seperti : bis karyawan, truk tangki, dump truck dan trailer.Jenis
lain dari perubahan penggunaan lahan adalah tumbuhnya rumah-rumah makan,
pencucian mobil, dan bengkel. Semua bangunan ini tumbuh di sela-sela
permukiman penduduk yang menimbulkan ketidakteraturan ruang kota.
Sebagai salah satu bentuk solusinya, adalah dengan menyediakan jalur
arteri alternatif yang tidak melewati pusat kota, sebagai contoh yaitu Jalan
Lingkar Selatan yang saat ini sedang dibangun oleh pemerintah kota, akan sangat
membantu mobilitas angkutan industri, bis karyawan dan pariwisata dari Pintu
Tol Cilegon Timur menuju Pelabuhan Cigading, Anyer, Labuan dan Carita.
Aktivitas industri di Kota Cilegon tidak bisa lepas dari pelabuhan. Intensitas
aktivitas pelabuhan di Kota Cilegon cukup besar, mengingat kondisi Pelabuhan


110


Tanjung Priok di Jakarta yang telah padat, sementara jarak Jakarta - Cilegon
relatif dekat dan ditunjang dengan adanya Jalan Tol Jakarta-Merak. Industri-
industri mendatangkan barang produksi dari pelabuhan-pelabuhan khusus
ini.Lihat Gambar berikut:










Sumber : Hasil Analisis, 2006

GAMBAR 4.1
PERGERAKAN AKTIVITAS INDUSTRI


4.1.2 Analisis Aktivitas Pariwisata
Dalam Rencana Induk Pengembangan Pariwisata (RIPP) Nasional
ditetapkan beberapa kota yang berfungsi sebagai pintu gerbang masuk dan pusat
distribusi utama (Primacy Distribution Centre) bagi wisatawan mancanegara yang
mengunjungi Indonesia, salah satunya adalah Kota Jakarta melalui Bandara
Soekarno-Hatta. Selain itu, Sistem Perwilayahan Nasional dibagi dalam beberapa
area prioritas (Priority Area), diantaranya area prioritas yang meliputi wilayah
DKI Jakarta, Propinsi Jawa Barat dan Propinsi Banten sebagai bagian dari
125 Km
DKI Jakarta
Cilegon
Jarak yang relatif dekat dengan Jakarta
dan jaringan jalan tol meningkatkan
aksesibilitas Kota Cilegon dari Jakarta.
Kemudahan ini mendorong pesatnya
pertumbuhan sektor industri
Sarana Pelabuhan yang tersebear di
Kota Cilegon digunakan untuk
mendatangkan bahan baku produksi,
tanpa harus melalui Pelabuhan
Tanjung Priok-Jakarta.

111


Wilayah Pariwisata Indonesia Bagian Barat. Dilihat dari aktivitas regional yang
selama ini berlangsung, ketiga propinsi ini saling mengisi dalam pergerakan
barang dan jasa serta sebagai daerah koleksi satu dengan yang lainnya.
Dengan melihat strategi pengembangan dan sistem kepariwisataan
nasional tersebut, Kota Cilegon memiliki keunggulan strategis, yaitu letak
geografis yang relatif dekat dengan pusat distribusi utama, yaitu Kota Jakarta serta
merupakan bagian dari daerah tujuan wisata (tourism destination). Dalam
konstelasi wilayah Banten, Cilegon memiliki posisi yang strategis pula karena
merupakan gerbang masuk utama melalui laut, yaitu Pelabuhan Ferry Merak.












Sumber: Situs www.banten.go.id, 2006.
GAMBAR 4.2
OBYEK WISATA DI SEKITAR CILEGON


Propinsi Banten masih memelihara sejarah kebudayaan yang panjang dan
ini dapat dijadikan andalan dalam menarik wisatawan domestik maupun








Atraksi debus di Banten Lama Badak Bercula satu di Ujung Kulon











Biota laut Pulau Panaitan Pantai Marbella, Anyer


112


mancanegara. Selain kaya dengan khazanah budaya dan bagian dari sejarah
perkembangan Islam di nusantara, Propinsi Banten memiliki biodiversity
(keanekaragaman hayati) dan telah menjadi obyek wisata yang mendatangkan
revenue selama puluhan tahun, diantaranya Cagar Alam Ujung Kulon dan Taman
Laut P. Panaitan. Bangkitan pergerakan pariwisata regional ini akan memberikan
keuntungan bagi Kota Cilegon yang relatif minim pengalaman dalam menjual
potensi alam dan budaya yang ada serta terbatasnya objek wisata.















Sumber: Hasil Analisis,2006
GAMBAR 4.3
PERGERAKAN AKTIVITAS PARIWISATA
α
Posisi Kota Cilegon sebagai pintu
gerbang masuk P. Jawa dan
perlintasan regional. Dengan
keunggulan posisi ini, telah
menumbuhkan berbagai aktivitas
yang melayani pergerakan regional
Dalam memenuhi kebutuhan
domestiknya, seluruh hotel,
restoran serta akomodasi
wisata di resort area ini
memperolehnya dari Cilegon
Untuk mencapai Ujung Kulon
harus melalui jalan propinsi
yang melintasi Kota Cilegon
Tanjung Lesung dan Pantai
Bagedur, sebagai objek wisata
baru di pantai Selatan Banten
Labuan
Ujung Kulon
Tanjung Lesung
Pantai Bagedur
P. Panaitan
Carita
Anyer
Banten Lama
P. Krakatau
Cilegon sangat dekat
dengan situs sejarah
Banten Lama
Merak
CILEGON
Ke Jakarta
Sebagai kota perlintasan, Cilegon
mendapatkan manfaat ekonomi
dengan adanya pergerakan
aktivitas pariwisata di sepanjang
pesisir barat P. Jawa
113


Gambar 4.3 menunjukkan posisi Kota Cilegon dalam pergerakan
pariwisata regional di Propinsi Banten. Walaupun sebelumnya telah dikenal
sebagai kota industri dan perdagangan, dengan posisinya tersebut, Kota Cilegon
dapat menjadikannya sebagai keunggulan komparatif yang tidak dimiliki oleh
daerah lain disekitarnya. Wisatawan lokal, nusantara dan mancanegara yang
datang dari arah Barat (P. Sumatera) melalui darat akan melewati Kota Cilegon
sebelum mencapai obyek-obyek wisata di Propinsi Banten. Hal ini akan
mendorong perkembangan sektor pariwisata Kota Cilegon yang pada akhirnya
juga akan memberikan multiplier effect bagi pengembangan sektor-sektor lainnya,
yang pada gilirannya akan mempengaruhi pola pemanfaatan ruang kota.
Dengan posisinya sebagai kota lintasan menuju P. Sumatera dan daerah
wisata Anyer, Labuan dan Pantai Carita, intensitas angkutan regional sangat tinggi
dan cukup memberikan implikasi pada tumbuhnya pendukung pariwisata di resort
area sekitar Kota Cilegon. Mengingat saat ini belum tersedia jalur alternatif
menuju daerah tujuan wisata tersebut, maka fasilitas perdagangan dan jasa di Kota
Cilegon juga melayani demand dari wisatawan. Sebagai contoh, di Kota Cilegon
telah tumbuh banyak hotel transit maupun hotel wisata yang terdiri dari 8 hotel
berbintang dan 13 hotel melati (lihat Lampiran 5).
Aktivitas pariwisata di Kota Cilegon relatif belum berkembang dari
daerah lainnya di Propinsi Banten. Selain karena luasan wilayahnya kecil, obyek
wisata alam belum tergali sepenuhnya. Sebagai contoh pengembangan usaha
pantai sulit dikembangkan, karena tipikal pantainya berkarang dan telah menjadi
lokasi industri-industri besar. Kegiatan wisata yang dapat dikembangkan adalah


114


event atraksi budaya, wisata pendidikan dan wisata belanja. Kegiatan wisata jenis
tersebut dapat dikembangkan dengan pertimbangan dukungan ketersediaan
prasarana transportasi dan fasilitas perkotaan yang memadai serta perhatian serius
dari Pemerintah Kota Cilegon.
Implikasinya terhadap perubahan guna lahan di pusat Kota Cilegon akibat
pergerakan sektor pariwisata ini adalah dengan banyaknya dibangun pusat
perbelanjaan dengan skala pelayanan regional. Mall, department store dan pasar
grosir tersebar di Kelurahan Sukmajaya, Jombang Wetan dan Masigit. Selain itu
pada lahan-lahan sepanjang jalan protokol telah berdiri berbagai restoran
franchise dan food court yang menyajikan masakan internasional dan tradisional.
Beberapa money changer, agen tour-travel, pusat jajanan dan cinderamata juga
tersebar di sepanjang jalan protokol, mulai dari kawasan Simpang Tiga hingga
Kelurahan Sukmajaya turut mendukung pergerakan aktivitas pariwisata regional.
Berdasarkan data dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan, Seksi
Pengembangan Pariwisata, wisatawan yang berkunjung ke obyek-obyek wisata di
Cilegon dan sekitarnya berasal dari wilayah Jabodetabek, selain dari wisatawan
lokal yang berasal dari Kota Cilegon sendiri dan wilayah sekitarnya. Hal ini dapat
terjadi karena kedekatan wilayah Kota Cilegon dengan wilayah Jabodetabek yang
memiliki akses tinggi dengan adanya Jalan Tol Jakarta-Merak.
Aktivitas Pariwisata di Kota Cilegon sendiri tidak berangkat dari potensi
dan kekuatan lokal (endogenous advantage). Obyek wisata alam yang dapat
ditawarkan sangatlah minim. Kondisi kawasan wisata yang ada, seperti Pantai
Pulorida, Salira Indah dan Kelapa Tujuh hingga kini tidak bisa diandalkan sebagai
objek wisata alam, karena buruknya pengelolaan dan kurangnya sarana prasarana
115


penunjangnya seperti jaringan jalan dan moda angkutan. Aktivitas pariwisata di
Kota Cilegon berkembang karena adanya bentuk-bentuk keterkaitan antara Kota
Cilegon dengan wilayah/kawasan wisata sekitarnya. Bentuk keterkaitan yang
dimaksud adalah:
• Posisinya sebagai kota perlintasan transportasi dari arus wisatawan yang
mengunjungi kawasan wisata yang terdapat di wilayah sekitar Kota Cilegon.
• Pintu gerbang utama masuknya wisatawan dari arah Barat (P.Sumatera)
menuju P. Jawa dengan adanya pelabuhan ferry yang menghubungkan Merak
dengan Bakauheni di Sumatera.
• Kawasan/objek-objek wisata di sekitar Kota Cilegon menjadi salah satu
daerah tujuan wisata yang terdekat bagi penduduk Kota Cilegon sendiri.
• Sebagai mata rantai kegiatan primer perdagangan antara kawasan-kawasan
wisata tersebut dengan Kota Cilegon.
Beberapa hotel yang berdiri di pantai Merak dapat dikatakan sebagai hotel
transit dibandingkan sebagai hotel wisata (cottage). Kesimpulan ini diambil
karena pantai yang terbangun ini belum digarap secara serius. Hal ini tampak dari
kurang profesionalnya pengelola hotel memanfaatkan potensi alam ini. Seperti
yang terdapat di Pulorida ataupun di Hotel Merak Beach, pantai hanya merupakan
bagian lansekap dari fasilitas hotel yang menjadi komoditas utama. Hotel-hotel di
sekitar Merak berdiri untuk melayani kebutuhan penginapan bagi pelintas regional
menuju atau dari P. Sumatera. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa objek
wisata tersebut lebih merupakan cottage/hotel yang bernuansa pantai daripada
pantai yang dilengkapi dengan cottage/hotel. Sedangkan hotel-hotel lain yang
tersebar di pusat kota lebih berfungsi sebagai hotel transit bagi para investor.


116


Wisatawan yang datang dari Jabodetabek dan Cilegon serta wilayah
sekitarnya memilih beberapa pilihan wisata. Jenis pariwisata di Kota Cilegon dan
sekitarnya meliputi: wisata bahari/pantai, wisata sejarah/ziarah/budaya, wisata
belanja dan wisata petualangan/ilmu pengetahuan (P. Krakatau dan Ujung Kulon).
Selanjutnya, semua usaha jasa pariwisata yang erat kaitannya dengan
kebutuhan orang-orang yang melakukan perjalanan wisata yang termasuk dalam
industri pariwisata yang telah tersedia di Kota Cilegon, diantaranya : agen dan
biro perjalanan, angkutan wisata, hotel dengan berbagai jenis akomodasi, jasa
boga (catering), restoran, pengatur perjalanan (tour operator) dan agen maskapai
penerbangan. Perusahaan-perusahaan tersebut mengeluarkan upah dan gaji kepada
karyawannya karena perusahaan yang tergolong industri pariwisata sangat
berorientasi pada jasa.

4.1.3 Analisis Kebijakan Pemerintah
4.1.3.1 Program Pembangunan
Sebagai kota yang relatif masih baru, Cilegon masih dalam tahap
persiapan dan pemantapan. Setiap bagian dari wilayahnya masih memiliki
peluang untuk dikembangkan sesuai dengan potensinya. Sehingga setiap peluang
dalam pengembangan wilayah Kota Cilegon sangat dimanfaatkan oleh pemerintah
kota, propinsi dan pemerintah pusat.
Sebagai pusat pelayanan bagi wilayah Banten dan sekitarnya baik
pelayanan jasa koleksi maupun distribusi, kondisi yang berlangsung sangat
ditopang oleh adanya pertumbuhan dan perkembangan industri dan perdagangan.
Dan sebagai pusat pertumbuhan, Kota Cilegon akan memberikan kontribusi bagi
117


bangkitnya aktivitas perekonomian daerah hinterland-nya dalam mengoleksi
hasil-hasil produksinya dan demikian pula sebaliknya yaitu mendistribusikan hal-
hal yang dibutuhkan daerah hinterland.
Untuk mengetahui tingkat keberhasilan integrasi program dan kebijakan
pemerintah kota, propinsi dan pusat dalam menata dan mengembangkan Kota
Cilegon dapat dilihat secara kasat mata dari ketersediaan infrastruktur dan fasilitas
perkotaan baik secara kualitas maupun kuantitas termasuk aktivitas yang
berlangsung di dalamnya. Arahan pembangunan yang tercantum dalam RTRW
kota dan RTRW Propinsi Banten, sejauh ini masih dijadikan koridor dalam
penentuan pengembangan pembangunan dari berbagai stakeholder.
Merebaknya bangunan perdagangan skala besar seperti Mega Supermall,
Matahari Department Store dan Mal Ramayana telah memicu usaha komersial
skala kecil lainnya untuk mengambil bagian dalam menggerakkan roda
perekonomian kota. Unit-unit usaha ini tumbuh dekat dengan pusat-pusat
perdagangan yang disebutkan di atas. Pemerintah juga mendorong tumbuhnya
unit usaha kecil seperti LINBUK (Lembaga Inkubasi Usaha Kecil). Selain itu,
pembangunan infrastruktur berupa jaringan jalan berarti meningkatkan
aksesibilitas masyarakat dalam melakukan pergerakan dari dan ke luar pusat
aktivitas tersebut. Sementara itu, kualitas jalan di Kota Cilegon tahun 2000
teridentifikasi hanya 20 % atau sepanjang 30,05 Km. Perbaikan kualitas jalan
hingga tahun 2004, mencapai 80% atau sekitar 163,38 Km dalam kondisi baik.
Dari hasil pengamatan, kebijakan pemerintah merupakan salah satu
faktor eksternal bagi perkembangan Kota Cilegon. Program-program
pembangunan berupa proyek fisik maupun peraturan perundang-undangan


118


penataan ruang adalah bentuk intervensi luar yang menstimulan perkembangan
kota dan pusat kota. Beberapa indikasi yang menunjukkan peran pemerintah
dalam mendorong tumbuhnya Kota Cilegon menjadi pusat pelayanan wilayah
yaitu adanya peluang strategis berupa :
1. Kota Cilegon menjadi pusat perniagaan antar pulau (Jawa-sumatera),
karena adanya pelabuhan laut dan jaringan transportasi yang memadai.
Pelabuhan Penyeberangan Ferry Merak, Pelabuhan Umum Cigading-
Ciwandan dan prasarana perhubungan yang baik memberikan peluang kepada
Kota Cilegon untuk menjadi pusat perniagaan antar pulau dan menjadi daerah
tujuan wisata bagi wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara.
2. Masih merupakan wilayah yang menarik bagi investor untuk
menanamkan modalnya. Dengan dukungan infrastuktur yang cukup
memadai dan ketersediaan tenaga kerja dari penduduk sekitar, Kota Cilegon
masih merupakan wilayah yang menarik bagi investor untuk menanamkan
modalnya. Faktanya adalah dengan meningkatnya jumlah industri sepanjang
tahun 1998-2004 di Kota Cilegon. Mengingat jarak yang relatif dekat dengan
DKI Jakarta, memudahkan distribusi barang baku produksi, hasil industri
maupun pengontrolan/pengendalian dari kantor-kantor pusat di Jakarta.
Suasana keamanan, kehidupan sosial budaya masyarakat Cilegon dan
penegakkan hukum yang berjalan selama ini menjadi point penting dalam
menciptakan iklim investasi yang kondusif.
3. Memiliki kesempatan pengembangan yang lebih luas dan fleksibel
dibandingkan dengan kota/kabupaten lain yang sudah “mapan”. Kota
Cilegon yang lahir dalam era reformasi memiliki keunggulan dalam
kemudahan pemberian perijinan lokasi oleh pemerintah kota. Peluang
119


berusaha sangat terbuka lebar mengingat pemerintah kota berusaha
mendapatkan PAD yang tinggi, sebagai indikator pertumbuhan ekonomi dan
penguat daya saing dengan wilayah administratif sekitarnya yang lebih
mapan. Keleluasaan pemanfaatan ruang juga diakomodir dengan penentuan
lokasi kegiatan fungsional perkotaan pada kawasan-kawasan strategis yang
tertuang dalam RTRW kota.
4. Sebagai kota yang masih baru dalam propinsi yang masih baru pula,
Kota Cilegon mendapat prioritas/kemudahan dari pemerintah pusat.
Konsekuensi dari sebuah kota hasil pemekaran wilayah adalah pemerintah
pusat akan membantu proses pendirian dan pemantapan pada tahap-tahap
awal seperti yang tengah dijalani saat ini.
5. Sedang berkembangnya era demokrasi dimana stakeholders ingin
memberikan kontribusi nyata. Saat ini mewujudkan pemerintahan yang
demokratis sudah menjadi keinginan, tuntutan dan kebutuhan masyarakat di
seluruh Indonesia. Pola pendekatan pembangunan yang bersifat dari bawah
ke atas (bottom up) yang sedang digalakkan sekarang ini memberikan
kesempatan yang semula tertutup pada semua stakeholders untuk terlibat
dalam setiap tahapan pembangunan. Kecenderungannya adalah bahwa setiap
stakeholders berlomba-lomba untuk memberikan kontribusi nyata dalam
pembangunan. Peluang ini dimanfaatkan Pemerintah Kota Cilegon, karena
stakeholders merupakan kunci keberhasilan bergeraknya roda pembangunan.

4.1.3.2 Analisis Tata Ruang
Pada kawasan penelitian banyak terjadi perubahan struktur ruang yang
ditandai dengan banyak bangunan yang sudah tidak sesuai lagi dengan luas dan


120


bentuk aslinya, baik itu GSB, KDB dan fungsi bangunan. Berkaitan dengan
struktur ruang, untuk kawasan pusat kota kepadatan bangunan sudah relatif tinggi.
Berdasarkan kajian terhadap peta RTRW Kota Cilegon, perkembangan kawasan
terbangun yang terjadi saat ini dilihat dari aspek perencanaan bukan merupakan
penyimpangan. Kawasan sampel penelitian berdasarkan peta RTRW merupakan
kawasan dengan fungsi perdagangan dan jasa. Sedangkan permukiman yang ada
merupakan permukiman yang lama, namun dapat berfungsi ganda yaitu sebagai
hunian dan sebagai lahan usaha karena pertimbangan lokasi yang menguntungkan.
Apabila dilihat dari aspek hubungan keserasian antar kegiatan dalam suatu
kawasan tidak saling membatasi atau merugikan, sejauh mekanisme pengendalian
dari pemerintah berjalan dengan baik dan dipatuhi penduduk pusat kota. Kondisi
ini diharapkan dapat membawa keuntungan bagi pelaku aktivitas perdagangan dan
jasa, perkantoran maupun bagi masyarakat.
Namun khusus untuk kawasan yang dilewati Jalan Samang Raya dan ruas
jalan sekunder di pusat kota, terlihat adanya perbedaan rencana struktur ruang
yang diharapkan dengan kenyataan yang terjadi saat ini. Hampir semua komponen
penggunaan lahan mengalami perubahan dalam arti proporsi penggunaan lahan
untuk tiap jenis dan lokasi-lokasi kegiatan, pertumbuhan lahan kekotaan
cenderung menempati jalur transportasi. Sehingga pola umum penggunaan lahan
akan mengikuti pola memanjang atau segaris (linier pattern).
Pertumbuhan lahan terbangun pada masing-masing kawasan sebagian
besar pada lahan lapis pertama yaitu berhadapan langsung dengan jalan raya. Pada
lapis pertama cenderung dengan kegiatan perdagangan/pertokoan dan jasa.
Sedangkan pada lapis kedua yang tidak berhadapan langsung dengan jalan raya
121


penggunaan lahan yang diperuntukkan bagi perumahan. Pada lapis kedua ini
berkembang menjadi lahan permukiman dengan cepat, hal ini selain dipengaruhi
oleh kemudahan pencapaian kawasan juga dipengaruhi pula oleh daya dukung
lingkungan, kondisi sarana prasarana dan fasilitas perkotaan yang relatif memadai.
Dalam analisis ini, penulis juga mengkaitkan faktor peraturan tata ruang
sebagai pengendali terhadap keteraturan kota dengan perijinan bangunan (IMB),
perijinan gangguan lingkungan (Hinder Ordonantie/HO) dan Surat Ijin Usaha
yang sering dijadikan rujukan dalam penataan kota.
Dilihat dari kondisi di lapangan sebagian besar responden (62 %) tidak
menempuh mekanisme perijinan dalam mengubah fungsi dan bentuk
bangunannya. Beberapa diantaranya menyatakan bahwa bangunan mereka
dibangun sebelum Kota Cilegon terbentuk atau saat masih dalam wilayah
administrasi Kabupaten Serang. Menyangkut dengan jenis perijinan yang dimiliki,
dari 100 responden terdapat 43 responden yang memiliki IMB, dan dari 57
responden yang memiliki usaha terpisah dari rumah tinggal, sebanyak 29
responden memiliki Ijin Gangguan/HO dan 28 responden memiliki ijin Surat Ijin
Tempat Usaha (SITU) atau Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP) atau Ijin Industri
dan Pariwisata (IP) dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon.
Berkaitan dengan hal perijinan, responden mengakui proses perijinan
(IMB) yang selama ini diterapkan memakan waktu yang lama, birokrasi yang
berbelit-belit dan tidak transparan. Gambaran ini diperoleh dari jawaban
responden yaitu sebanyak 37 responden menjawab perijinan terlalu mahal, 42
respoden menjawab kendala prosesnya lama dan berbelit-belit dan 16 responden
menjawab birokrasi perijinan tidak transparan. Tingkat pengetahuan masyarakat


122













Bangunan yang melanggar sempadan rel dan bangunan gudang yang terletak di permukiman.
terhadap RTRW ternyata sangat kurang. Sebanyak 64 responden mengaku tidak
memahami muatan yang dikandung dalam RTRW. Sejalan dengan itu, hanya 32
responden mengurus perubahan penggunaan bangunannya sesuai dengan RTRW.
Masih rendahnya tingkat kepatuhan dan tingkat kesadaran masyarakat
dalam mengurus perijinan menyebabkan wajah kota tampak semrawut dan tidak
representatif. Hasil temuan di lapangan menunjukkan bahwa, ada sementara
responden yang melaporkan perubahan penggunaan lahan/bangunannya karena
membutuhkan sertifikat IMB sebagai agunan/persyaratan guna pengajuan kredit
pinjaman ke bank. Responden yang mengajukan sertifikat IMB sebagai
persyaratan agunan pinjaman menyatakan bangunan mereka sebagai modal utama
usaha mereka karena sebagian besar dari responden (69 %) tidak memiliki lahan
lain selain yang mereka tempati saat ini.












Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2005.

GAMBAR 4.4
BANGUNAN YANG TIDAK SESUAI DENGAN TATA RUANG


Tingkat pengetahuan tentang ketentuan teknis maupun administratif di
kalangan responden masih relatif rendah. Kenyataan di lapangan menunjukkan
123


walaupun telah mengurus perijinan bangunan, pemohon IMB tetap melanggar
ketentuan teknis tata ruang. Berdasarkan wawancara dengan Kasie. Perijinan
Bangunan, sebelum diterbitkan sertifikat IMB, proses yang harus dijalani oleh
bagian perijinan yaitu melakukan survei lokasi bangunan pemohon untuk melihat
kesesuaian gambar teknis dengan kondisi di lapangan maupun dengan peraturan
dalam RTRW/RDTR/RTBL. Namun saat pelaksanaan konstruksi fisik dilakukan,
banyak ditemukan beberapa jenis pelanggaran dan penyimpangan dari ketentuan
teknis seperti sempadan, fungsi, luas, envelope dan facading bangunan.
Hal ini dapat terjadi karena lemahnya law enforcement dari aparatur
Pemerintah Kota, yaitu Dinas Ketertiban. Pelanggaran ini semakin sering terjadi,
disebabkan pula oleh pembiasan makna “era kebebasan” otonomi daerah. Persepsi
bahwa perubahan bentuk bangunan bukan sesuatu hal yang harus ditata oleh
pemerintah kota, tersirat dari berbagai alasan mengapa mereka tidak melaporkan
adanya perubahan bentuk bangunan yang ditempati. Terlepas dari keengganan
mengurus IMB, dari yang tidak melaporkan perubahan bangunan diketahui karena
berbagai sebab, yaitu karena merasa tidak ada manfaatnya, khawatir akan ditarik
retribusi dan sebagian lain memperkirakan akan dibongkar. Alasan lainnya adalah
karena bangunan hanya direnovasi sebagian kecil saja.

4.2 Analisis Faktor Internal Perubahan Penggunaan Lahan
4.2.1 Perkembangan Penduduk
Pertumbuhan penduduk yang tinggi di Kota Cilegon membawa masalah
keruangan, yaitu meningkatnya permintaan akan permukiman, kepadatan arus lalu
lintas akibat pergerakan lokal dan ketersediaan fasilitas sosial, perekonomian kota


124


dan ruang bagi kawasan fungsional lainnya. Implikasi terhadap keruangan adalah
perkembangan dan perubahan pemanfaatan ruang yang terkonsentrasi di pusat
kota. Perkembangan penduduk Kota Cilegon sejak tahun 1998 mengalami
pertumbuhan rata-rata 4,38%, sedangkan prosentase akibat migrasi sebesar 68,4%
sesuai data tahun 2003.
Sementara itu, kawasan pusat kota mempunyai angka migrasi yang tinggi
yaitu berjumlah 10.653 jiwa dari pertumbuhan total sebesar 15.281 jiwa pada
tahun 2003. Para kaum migran ini banyak yang berasal dari wilayah sekitar Kota
Cilegon, luar Propinsi Banten bahkan dari luar Pulau Jawa.
Pertumbuhan populasi yang dapat diidentifikasi adalah pertumbuhan
alamiah dan para migran yang mendaftarkan diri sebagai penduduk dengan bukti
kepemilikan Kartu Tanda Penduduk. Sedangkan banyak buruh industri dan
pekerja sektor perdagangan yang terikat kerja kontrak. Status kerja kontrak ini
tidak serta merta mengenyampingkan kebutuhan prasarana permukiman dan
pelayanan fasilitas sosial maupun aktivitas perekonomian lainnya.
Pertambahan penduduk ini akan berkaitan langsung dengan
permasalahan perkotaan, karena aspek fisik perkembangan kota sangat
dipengaruhi oleh penduduk sebagai “nyawa” dalam aktivitas perkotaan. Penduduk
kota merupakan modal dasar untuk pengembangan kota sepanjang memiliki
kualitas dan dapat dimanfaatkan sebagai sumber tenaga kerja profesional.
Masalah perkotaan yang terjadi dimanapun juga adalah sifat lahan kota yang
terbatas dan tidak mungkin bertambah, sementara populasi penduduk terus
bertambah, menjadikan kepadatan penduduk semakin tinggi setiap tahunnya.
125


Jombang
Wetan;
87 Jiwa/Ha
Sukmajaya;
34 Jiwa/Ha
Kedaleman;
19 Jiwa/Ha
Cibeber;
41Jiwa/Ha
Citangkil;
88 Jiwa/Ha
Ketileng;
42 Jiwa/Ha
Masigit;
73 Jiwa/Ha
Ramanuju;
16 Jiwa/Ha
Cibeber Kedaleman Sukmajaya Jombang Wetan
Masigit Ketileng Citangkil Ramanuju
Jombang
Wetan;
87 Jiwa/Ha
Sukmajaya;
34 Jiwa/Ha
Kedaleman;
19 Jiwa/Ha
Cibeber;
41Jiwa/Ha
Citangkil;
88 Jiwa/Ha
Ketileng;
42 Jiwa/Ha
Masigit;
73 Jiwa/Ha
Ramanuju;
16 Jiwa/Ha
Cibeber Kedaleman Sukmajaya Jombang Wetan
Masigit Ketileng Citangkil Ramanuju
Jumlah kepadatan penduduk di Kota Cilegon tahun 2003 rata-rata adalah
18 jiwa/Ha, dengan kepadatan tertinggi di Kecamatan Jombang yaitu mencapai 42
jiwa/Ha dan kepadatan terendah di Kecamatan Ciwandan yaitu 7 jiwa/Ha. (lihat
Lampiran 6.a). Sebaran penduduk dan di wilayah Kota Cilegon cenderung
mengumpul pada daerah-daerah yang sudah maju, yaitu pusat kota. Indikasi ini
menunjukkan bahwa ketersediaan sarana dan prasarana kota menjadi potensi agar
perkonomian dapat berkembang. Sehingga untuk mempercepat penyebaran
penduduk ke luar kawasan pusat kota perlu dibangun fasilitas-fasilitas perkotaan.
Dengan terbangunnya fasilitas-fasilitas tersebut akan menjadi tarikan untuk
penyebaran penduduk ke daerah pinggiran, mengingat wilayah pinggiran kota
masih menjanjikan aspek kenyamanan dan ketersediaan ruang yang relatif cukup
bagi permukiman penduduk.
Kepadatan rata-rata setiap kelurahan di pusat kota adalah 45 jiwa/Ha
dengan kepadatan tertinggi di Kelurahan Citangkil (88 jiwa/Ha) dan kepadatan
terendah berada di Kecamatan Ramanuju (16 jiwa/Ha). Lihat gambar berikut :












Sumber : Hasil Analisis, 2006.


GAMBAR 4.5
KEPADATAN PENDUDUK DI PUSAT KOTA CILEGON


126


Terkait penyebaran dan kepadatan penduduk di wilayah penelitan,
kelurahan yang memiliki kawasan non built-up area-nya tinggi akan memiliki
pertambahan penduduk yang cepat dan begitu pula sebaliknya.
Faktor migrasi menjadi penyebab pertambahan penduduk ini seiring
tuntutan akan kebutuhan perumahan. Arus urbanisasi dari berbagai daerah sangat
tinggi untuk pusat Kota Cilegon.Prosentase pertumbuhan akibat kelahiran pada 5
kecamatan di koridor jalan protokol Kota Cilegon sebesar 31,6 %, sedangkan
prosentase akibat migrasi sebesar 68,4%.
Aspek demografi sangat penting untuk dijadikan parameter terhadap
perubahan guna lahan di pusat Kota Cilegon. Untuk memperkuat pernyataan
bahwa angka migrasi sangat tinggi di pusat Kota Cilegon, hasil kuesioner tentang
asal pendatang menunjukkan bahwa dari 100 responden sebanyak 61 responden
berasal dari luar Kota Cilegon. Sedangkan sejumlah 39 responden berasal dari
dalam Kota Cilegon, termasuk 11 responden merupakan penduduk asli kawasan
pusat kota (lihat Lampiran 6.c).
Dari temuan di lapangan, terungkap pula bahwa banyak migrasi yang
tidak tercatat di Pemerintah Kota Cilegon. Migrasi yang tercatat adalah pendatang
yang mendaftarkan dirinya sebagai penduduk dengan memiliki KTP, sedangkan
keberadaan pekerja di sektor perdagangan dan jasa banyak yang tidak tercatat
sebagai penduduk. Pekerja sektor ini juga merupakan bagian masyarakat yang
memerlukan hunian dan pelayanan dalam pemenuhan kebutuhan mereka.
Pengertian yang didapat bahwa meningkatnya kepadatan penduduk seiring
dampak yang ditimbulkan adalah meningkatnya kebutuhan sarana permukiman,
beragamnya aktivitas kawasan, kepadatan arus lalu lintas dan pemenuhan
127


terhadap infrastruktur serta utilitas kota. Daya sentripetal terjadi, dikaitkan dengan
push factor perkembangan pusat kota, bahwa di kawasan ini terjadi kepadatan
yang tinggi, banyaknya pendatang dibandingkan penduduk asli juga menunjukkan
tingkat kemapanan ekonomi pendatang relatif lebih tinggi.

4.2.2 Transformasi Sosial
Transformasi sosial dalam penelitian ini mencakup struktur penduduk
menurut umur, struktur penduduk menurut pendidikan, struktur penduduk
menurut mata pencaharian, tingkat pendapatan dan ketenagakerjaan. Struktur
penduduk di wilayah penelitian akan memperkuat pernyataan bahwa heterogenitas
sosial, ekonomi dan budaya akan mempengaruhi perubahan pemanfaatan lahan.
Struktur penduduk menurut umur dibagi menjadi 3 kelompok usia, yaitu
kelompok usia produktif, antara 18–55 tahun, usia ketergantungan antara 0– 17
tahun dan usia di atas 55 tahun. Jumlah usia produktif pada kawasan penelitian
menempati urutan pertama dibandingkan dengan yang lainnya. Dari 100
responden yang memiliki rumah tinggal dan/atau lahan usaha di wilayah penelitan
yang berada di usia produktif berjumlah 90 orang, dan 10 orang berusia di atas 56
tahun. Jumlah usia produktif adalah 62.048 jiwa atau sekitar 76 % dari 81.698
jiwa populasi pada wilayah studi.
Struktur penduduk menurut pendidikan dibagi berdasarkan pendidikan
yang pernah dijalani. Secara umum di Kota Cilegon, jenjang pendidikan
SLTA/SMK menduduki tempat teratas sebesar 27,92%, disusul SLTP dengan
26,16%, SD sebanyak 24,11%, tidak atau belum menamatkan SD sebanyak
17,86% dan Diploma/Sarjana/S2/S3 sebanyak 3,95 %. Sedangkan untuk wilayah


128


penelitian, dari 100 responden sebanyak 42% tamat SMK/SLTA, dan 29 % tamat
akademi/perguruan tinggi. Tingkat pendidikan responden yang rendah akan
mempengaruhi pola pikir dan pemahaman terhadap produk tata ruang terkait
dengan keinginan dan kebutuhan responden dalam mengubah guna lahan mereka.
Berkurangnya lahan pertanian mendorong penduduk untuk beralih
pekerjaan. Selain itu, mata pencaharian sebagai petani pada saat ini kurang
menguntungkan dan tidak dapat memenuhi kebuthan hidup yang semakin
kompleks. Banyaknya aktivitas perkotaan menjadi faktor penarik penduduk di
pinggiran dan dari luar Kota Cilegon untuk mencari pekerjaan yang ditawarkan di
pusat kota. Mata pencaharian yang tersedia bukan hanya di sektor perdagangan
saja, namun bidang usaha perkantoran yang menuntut pendidikan dan ketrampilan
yang tinggi menjadi alternatif bagi pencari kerja. Lihat tabel berikut:

TABEL IV.1
MATA PENCAHARIAN RESPONDEN DI PUSAT KOTA CILEGON

Pekerjaan Responden Jumlah
PNS 2
TNI/POLRI 1
Pegawai Swasta 17
Ibu Rumah Tangga 25
Buruh Industri 7
Wiraswasta 48
Sumber: Olahan data primer, 2006

Tabel di atas menunjukan struktur penduduk menurut mata pencaharian
untuk wilayah penelitian di pusat kota yang didominasi oleh perdagangan dan
jasa. Pernyataan ini ditunjukkan oleh jumlah responden yang berwiraswasta
(berdagang) sebanyak 48 responden. Sedangkan sebanyak 25 responden berstatus
ibu rumah tangga. Berdasarkan temuan di lapangan, bahwa kepemilikan tempat
129


usaha dan rumah tinggal banyak yang didaftarkan atas nama istri (ibu rumah
tangga). Dan didapati pula, banyak responden yang bekerja rangkap, sebagai
pekerja sekaligus sebagai pengusaha. Selain itu, tingkat pendapatan responden
menunjukkan tingkat pendapatan yang cukup tinggi dibanding dengan Upah
Minimum Regional Cilegon (UMR) sebesar Rp. 875.000 (tahun 2005) dan
Kebutuhan Hidup Minimum (KHM) pekerja lajang yaitu Rp. 819.000 (akhir tahun
2003). Untuk lebih jelasnya lihat pada Tabel IV.2 berikut:

TABEL IV.2
TINGKAT PENDAPATAN RESPONDEN DI PUSAT KOTA CILEGON

Pendapatan Jumlah
Rp. 500.000 - Rp. 1.000.000 6
Rp. 1.00.001 - Rp. 1.500.000 18
Rp. 1.500.001 -Rp. 2.500.000 24
Rp. 2.500.001 -Rp. 5.000.000 39
di atas Rp. 5.000.000 13
Sumber : Olahan data primer

Responden yang berpenghasilan di bawah Rp. 1.000.000 berjumlah 6
orang, berpenghasilan antara Rp. 1.00.001 – Rp. 1.500.000 berjumlah 18 orang,
berpenghasilan antara Rp. 1.500.001 – Rp. 2.500.000 berjumlah 24 orang. Dari
kisaran pendapatan Rp. 2.500.000 – Rp. 5.000.000 dan diatas Rp. 5.000.000
diwakili oleh pekerja swasta dan pengusaha. (wiraswasta). Sehingga dapat diambil
kesimpulan, dengan memanfaatkan keuntungan berlokasi di pusat kota, usaha
yang mereka jalani selama ini cukup prospektif. Pendapatan responden yang
berada di atas Rp. 2.500.000,- dimiliki oleh responden yang bergerak di sektor
perdagangan dan jasa. Relevansinya dengan perubahan penggunaan lahan, bahwa
mata pencaharian dan tingkat pendapatan mendorong responden untuk
mengembangkan usahanya dengan memperluas atau mengubah bangunan sesuai


130


dengan kebutuhan. Gambaran yang diperoleh bahwa kemampuan finansial dan
lokasi pusat kota yang menguntungkan mendorong responden untuk merubah
guna lahan mereka ke fungsi yang lebih produktif dari sebelumnya.
Jumlah angkatan kerja (usia produktif 17 – 55 tahun) di Kota Cilegon
pada tahun 2003 sebanyak 135.124 jiwa dari total jumlah penduduk 331.024 jiwa.
Jumlah yang bekerja adalah 108.272 jiwa (32,70%) dan yang tidak bekerja atau
mencari kerja sebanyak 26.852 jiwa. Lapangan kerja di Kota Cilegon terbagi
dalam 9 jenis lapangan usaha sesuai dengan 9 sektor bidang usaha dalam
Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB). Pada urutan pertama adalah
pekerja yang terserap pada sektor perdagangan, hotel dan restoran banyak 32.197
orang, disusul dengan sektor industri sebanyak 24.324 orang dan pada tempat
ketiga adalah sektor jasa-jasa sebanyak 14.585 orang. Lihat Tabel IV.3 berikut:

TABEL IV.3
LAPANGAN PEKERJAAN UTAMA DI KOTA CILEGON

No. Lapangan Usaha
Tahun 2002 Tahun 2003
Jumlah Urutan Jumlah Urutan
1 Pertanian 9.833 V 11.809 V
2 Pertambangan dan Penggalian 1.911 IX 1.175 IX
3 Industri 30.443 I 24.324 II
4 Listrik, Gas dan Air Bersih 2.291 VII 1.791 VIIII
5 Bangunan 4.149 VI 5.562 VI
6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 24.184 II 32.197 I
7 Angkutan dan Komunikasi 10.876 IV 13.474 IV
8 Bank dan Lembaga Keuangan 1.691 VIII 3.355 VII
9 Jasa-jasa 12.206 III 14.585 III
Jumlah 97.584 108.272
Sumber: Diolah dari Dokumen Bappeda, 2005.

Pada tahun 2002 lapangan kerja sektor industri berada di urutan pertama
dalam penyerapan tenaga kerja. Namun pada tahun 2003 terjadi pergeseran,
lapangan kerja sektor industri bertukar tempat dengan sektor perdagangan, hotel
131


dan restoran. Hal ini berkaitan dengan terjadinya PHK dan putus kontrak kerja
sektor industri secara besar-besaran di tahun 2002. Sehingga dapat disimpulkan
bahwa banyak bekas pekerja sektor industri beralih ke sektor lain seperti ke sektor
perdagangan dan jasa, pelabuhan, serta pariwisata yang terkait dengan pergerakan
regional. Selain itu, penerbitan Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP) dan Tanda
Daftar Perusahaan (TDP) oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon
mengindikasikan terjadinya peningkatan di tahun 2003-2004 (lihat Lampiran 7).
Terbentuknya badan usaha baru ini akan menyerap banyak tenaga kerja, dimana
salah satunya adalah bekas pekerja industri yang habis masa kerjanya.
Kelompok masyarakat yang bekerja di sektor perdagangan dan jasa
memberikan kontribusi pendapatan sebesar 13,10% dari total PDRB Kota Cilegon
tahun 2004. Namun dalam penyerapan tenaga kerja sektor ini menyerap sekitar
33,75 % dari seluruh angkatan kerja. Penyerapan jumlah tenaga kerja di sektor
industri sangat tergantung pada proses produksi/operasional yang diterapkan.
Sektor Industri berat dan menengah menggunakan teknologi tinggi dan
menerapkan mekanisasi dalam menghasilkan produk industri, sehingga dari waktu
ke waktu sektor industri akan terus melakukan perampingan seiring kemajuan
teknologi dan tuntutan efisiensi dan efektifitas kerja. Hal seperti demikian tidak
ditemukan pada sektor perdagangan dan jasa dimana human skill, kapabilitas dan
kompetensi individu lebih diandalkan dalam setiap kegiatan produksinya, tanpa
mengenyampingkan modernisasi dan penerapan teknologi. Sehingga untuk ke
depannya, tenaga kerja sektor perdagangan dan jasa masih akan terus meningkat.
Terserapnya bekas pekerja industri ke sektor lain seperti perdagangan dan jasa,
berimplikasi kepada tumbuhnya bangunan-banguna komersial di pusat kota.


132


4.2.3 Analisis Ketersediaan Lahan
Salah satu indikator untuk mengetahui aspek ketersediaan lahan sebagai
faktor yang berpengaruh dalam perubahan pemanfaatan yang terjadi dalam
rentang waktu tertentu adalah dengan mengkaji data sekunder luasan perubahan
pemanfaatan. Bersandar pada data pemanfaatan lahan tahun 1992, 1998 dan tahun
2004, sudah cukup untuk melihat perubahan kawasan fungsional perkotaan.
Pada kelurahan-kelurahan yang dilintasi jalan protokol ini telah terjadi
pengurangan luas lahan pertanian dan bertambahnya lahan permukiman.
Penggunaan lahan untuk pertanian di pusat kota pada tahun 1992 adalah 588,7 Ha
berkurang menjadi seluas 343,34 Ha pada tahun 2004. Pengurangan lahan
semak/tegalan seluas 282,05 Ha menjadi 206,35 Ha pada tahun 2004. Sedangkan
penggunaan lahan permukiman mengalami peningkatan. Pada tahun 1992,
penggunaan lahan permukiman seluas 754,91 Ha meningkat menjadi 1159 Ha
pada tahun 2004.
Seiring dengan tingginya nilai lahan dan adanya peluang ekonomi di pusat
kota, maka lahan-lahan yang semula berfungsi sebagai kawasan permukiman turut
mengalami pergeseran fungsi kembali menjadi tempat usaha/komersil. Perubahan
fungsi konsumtif menjadi fungsi produktif ini tidak selalu meninggalkan fungsi
lahan/bangunan sebagai tempat tinggal. Kenyataan yang ditemukan di lapangan
banyak lahan-lahan ini berfungsi sebagai tempat tinggal sekaligus tempat usaha.
Setelah dilakukan pengolahan data, ditemukan bahwa kelurahan yang
berkepadatan penduduk rendah lebih banyak mengalami perubahan pemanfaatan
ruang, hal ini disebabkan karena pertumbuhan penduduk pada kawasan tersebut
lebih didominasi migrasi daripada pertumbuhan alami. Kemudian perkembangan
133


permukiman selalu ditandai dengan meningkatnya kepadatan penduduk dan
intensitas bangunan. Di sisi lain, peningkatan ini diikuti juga oleh peningkatan:
• Kebutuhan prasarana kota yang berupa pelayanan sarana transportasi,
kesehatan dan fasilitas pelayanan ekonomi.
• Aktivitas baik sektor formal maupun informal yang berkaitan dengan upaya
pemenuhan kebutuhan, yang pada gilirannya akan dapat meningkatkan
pendapatan masyarakat maupun Pemerintah Kota Cilegon.
Untuk jenis penggunaan lahan permukiman, data yang dimaksud adalah
semua lahan yang terbangun termasuk di dalamnya guna lahan perkantoran,
perdagangan dan jasa. Bila dilihat dari jenis perubahan yang terjadi, pertambahan
areal permukiman sebanding dengan berkurangnya areal pertanian dan
tegalan/semak pada 8 kelurahan di wilayah studi. Di samping itu, jenis guna lahan
industri mengalami peningkatan di 3 kelurahan, yaitu Kelurahan Sukmajaya,
Kelurahan Cibeber dan Kelurahan Ketileng. Industri yang ada di lokasi-lokasi
tersebut termasuk dalam industri kecil dan kerajinan. Merujuk pada arahan
penggunaan ruang dalam RTRW (halaman 101), maka ekstensifikasi luas lahan
industri kecil dan kerajinan di Kecamatan Cibeber dan Cilegon telah menyalahi
arahan yang telah diatur tersebut.
Sebagaimana yang terjadi pada kota-kota menengah dan kecil di
Indonesia, Kota Cilegon masih memperlihatkan pola pertumbuhan kota yang
linier (ribbon development). Pada perkembangan berikutnya membentuk suatu
zone konsentrik (terpusat pada pelayanan). Aktivitas perdagangan dan jasa,
perkantoran dan perumahan berkembang mengikuti jalur transportasi utama yang
ada, kemudian menyebar ke bagian pinggiran, sehingga luas lahan tak terbangun


134


selalu berkurang setiap tahunnya. Fenomena yang terjadi di lokasi studi,
keberadaan fasilitas perdagangan dan jasa yang berskala pelayanan regional
menjadi magnet bagi tumbuhnya aktivitas dan kegiatan sejenis. Perkembangan
penggunaan lahan dapat diketahui dengan beralihnya peruntukan lahan dari fungsi
perumahan dan pertanian menjadi fungsi perdagangan, jasa dan perkantoran.

4.2.4 Analisis Ketersediaan Sarana Prasarana dan Utilitas Kota
Kondisi fisik sarana dan prasarana serta utilitas kota secara kuantitas
merupakan jaminan bahwa suatu lokasi memiliki potensi untuk berkembang,
sedangkan kualitas sarana prasarana dan utilitas kota menjadi pertimbangan yang
dapat diperhatikan lebih lanjut. Maka dalam penelitian ini, ketersediaan sarana
dan prasarana menjadi parameter yang mendorong perubahan penggunaan lahan,
sedangkan kondisi secara kualitas (kepuasan masyarakat) diabaikan.
Potensi berkembangnya suatu lahan dapat dipicu oleh ketersediaan sarana
dan prasarana yang mendorong meningkatnya permintaan dan investasi, sehingga
jumlah sarana prasarana serta utilitas kota berbanding lurus dengan peningkatan
lahan terbangun suatu wilayah. Selanjutnya dalam menganalis kinerja sarana dan
prasarana serta utilitas kota berdasar pada hasil kuesioner, wawancara dan
observasi lapangan adalah sebagai berikut:

4.2.4.1 Jaringan Jalan
Kelurahan-kelurahan yang berada di pusat Kota Cilegon relatif lebih maju
dibandingkan dengan kelurahan di luar kawasan pusat kota. Hal ini sangat
dipengaruhi oleh ketersediaan jaringan jalan. Kondisi ini timbul karena tingginya
tingkat aksesibilitas serta lokasi yang strategis. Wilayah yang memiliki sifat
135


kekotaan biasanya semakin banyak jaringan jalan dan terkonsentrasinya kegiatan
perdagangan dan jasa. Wilayah yang terisolir atau tingkat aksesibilitasnya masih
rendah diindikasikan jumlah lahan terbangun yang juga rendah serta diwarnai
mata pencaharian di sektor pertanian.
Sebagai satu-satunya ruas jalan utama, Jalan Ahmad Yani-Sudirman dan
Samang Raya menanggung beban lalu lintas yang sangat berat. Selain sebagai
prasarana lalu lintas lokal, ruas jalan ini juga melayani lalu lintas regional. Karena
tingginya lalu lintas, sepanjang koridor jalan ini tumbuh kawasan-kawasan
aktivitas perkotaan yang juga di dalamnya terdapat pula pusat perdagangan dan
jasa. Berbagai bentuk keruwetan lalu lintas seperti bercampurnya berbagai jenis
moda angkutan sangat mudah ditemui pada ruas jalan ini sepanjang hari.
Semestinya ruas jalan yang berkarakter arteri primer ini melayani angkutan jarak
jauh dengan kecepatan rata-rata tinggi dan jumlah jalan masuk (acces road)
dibatasi secara efisien (lihat Lampiran 8).
Menurut data dari DPU Kota Cilegon, ruas jalan arteri utama Kota Cilegon
secara hirarkis seharusnya berpotongan dengan jalan kolektor primer. Namun
pada kenyataannya, jalan Ahmad Yani-Sudirman ini merupakan muara dari
beberapa ruas jalan yang berfungsi kolektor dan lingkungan. Ruas jalan ini dilalui
oleh trayek angkutan kota yang melalui jalan protokol adalah jurusan Cilegon
Merak, Cilegon-Anyer, Cilegon-Mancak, dan Cilegon-Serang (Gambar 4.6).
Pergerakan manusia menuju pusat kota, baik yang berasal dari pinggiran
kota maupun dari luar kota akan membawa perpindahan fungsi-fungsi perkotaan
seperti pendidikan, industri, perdagangan dan jasa, rekreasi dan hiburan dan lain-
lain, sehingga pusat kota akan semakin luas karena perembetan aktivitas tersebut.


137


4.2.4.2 Drainase Kota
Sistem Drainase di wilayah penelitian merupakan bagian dari sistem
drainase Kota Cilegon. Dengan kondisi topografi yang diapit oleh perbukitan baik
di bagian Utara dan Selatan kota, berpengaruh terhadap pola jaringan drainase
yang ada. Hal tersebut terlihat pada beberapa wilayah yang merupakan titik-titik
rawan banjir (genangan air) di pusat Kota Cilegon. Wilayah penelitian terletak
pada sistem pembuangan Utara, yaitu jaringan drainase yang berasal dari wilayah-
wilayah Selatan (Kecamatan Cibeber dan Jombang) dialirkan ke Utara dan
akhirnya bermuara ke Teluk Banten.
Kondisi air permukaan/sungai pada wilayah penelitian sangat
memprihatinkan. Sampah berserakan dan mengganggu aliran sungai. Pola hidup
tidak sehat seperti menggunakan sungai untuk tempat mencuci dan membuang
hajat membuat buruk wajah pusat kota. Pelanggaran sempadan sungai dan
penyerobotan daerah pengaliran sungai adalah kenyataan yang mudah ditemukan
di pusat Kota Cilegon.
Kapasitas badan air/sungai/saluran yang tidak memenuhi persyaratan
teknis serta saluran terbuka alamiah menyebabkan badan air/sungai/saluran tidak
akan mampu menampung air hujan sehingga akan terjadi genangan. Sebagian
besar responden tidak mengerti apakah sebuah saluran merupakan saluran primer,
sekunder dan seterusnya. Sebanyak 63 % responden menyatakan pelayanan
drainase kota sudah cukup baik.
Secara keruangan, apabila suatu kawasan perkotaan bersifat semakin
fungsional, maka pemanfaatan lahan semakin maksimal. Untuk menyesuaikannya,
setiap drainase yang melintasi daerah pusat kota seharusnya menggunakan


138


penutup beton. Sistem pembuangan air hujan dari bidang jalan juga
diperhitungkan dengan penentuan titik-titik outlet mulut air buangan. Berdasarkan
pengamatan di lapangan, masih banyak ditemukan badan air primer di pinggir
jalan protokol yang tidak dilengkapi dengan penutup plat beton. Selain itu,
beberapa segmen jalan, jumlah outlet air buangan tidak memadai, sehingga
berpengaruh terhadap lamanya genangan air hujan pada badan jalan.
Terkait dengan nilai ekologi/lingkungan lahan, sistem drainase perkotaan
mempunyai perbedaan dengan konsep konservasi air dalam hal optimalisasi lahan,
dimana tanah merupakan elemen penting dalam menjaga cadangan air tanah.
Sebagai salah satu dari infrastruktur perkotaan, drainase memegang peranan yang
tidak kecil dari kesinambungan aktifitas perkotaan. Perubahan fungsi lahan yang
bertujuan untuk mengoptimalkan manfaat ekonomi lahan membawa pada kondisi
tingginya debit air buangan dalam sistem drainase disebabkan kurangnya daerah
resapan, dimanakawasan pusat kota mempunyai land covering ratio hingga 100%.

4.2.4.3 Utilitas Kota (Jaringan Listrik, Telepon dan Air bersih)
A. Jaringan Listrik
Untuk saat ini kebutuhan energi listrik di Kota Cilegon khususnya masih
mencukupi. Dengan adanya jaringan interkoneksi Jawa-Bali dan lokasi PLTU
Suralaya yang masih berada di Kota Cilegon maka pemenuhan kebutuhan listrik
selama ini tidak menemui masalah. Tingkat kepuasan responden terhadap
pelayanan listrik mencapai 92%.
Permasalahan yang ditemukan di lapangan ternyata dalam penyambungan
baru, PT. PLN tidak melayani pemasangan sambungan baru untuk daya 450 watt.
139


Kendala lainnya dalam pengembangan lahan adalah adanya SUTET (Saluran
Udara Tegangan Ekstra Tinggi) sepanjang ± 14 km yang melintasi Kelurahan
Sukmajaya (Kecamatan Jombang) dan Kelurahan Cibeber (Kecamatan Cibeber).
SUTET tersebut dibangun di lahan persawahan irigasi yang masih banyak
ditemukan di dua kelurahan tersebut. Hasil observasi menunjukkan bahwa
meskipun kemiringan daratannya landai (0 – 2%) wilayah Timur Kota Cilegon,
kurang berkembang dengan kawasan non built up area lebih dari 50%.
Secara umum jangkauan pelayanan listrik pada wilayah penelitian telah
cukup baik. Indikasinya adalah dengan terpenuhinya permintaan pelanggan.
Selain itu, pemerintah kota melalui Dinas Lingkungan Hidup, Pertambangan dan
Energi sera Pemerintah Propinsi Banten melalui Dinas Pertambangan dan Energi
yang bekerja sama deengan PT. PLN mempunyai kegiatan tahunan berupa
pemasangan sambungan baru ke rumah-rumah di seluruh pelosok kota termasuk
di dalamnya penyambungan lampu PJU pada jalan lingkungan.
Sistem jaringan listrik pada kawasan penelitian didasarkan pada jaringan
pencabangan. Jaringan ini merupakan jarigan udara terbuka (Overhead Line
Transmission) dengan menggunakan tiang yang memiliki manfaat ganda, selain
sebagai jaringan distribusi juga sebagai pelengkap penerangan jalan. Khusus
untuk jalan protokol Kota Cilegon (Jl. Ahmad Yani dan Sudirman) pemasangan
lampu Penerangan Jalan Umum (PJU) diletakkan pada median jalan, dimulai dari
ruas jalan segmen Fly Over SKI sampai Simpang Tiga. serta lampu hias yang
dimulai dari kompleks PCI sampai simpang ADB sebanyak 40 titik yang
memperindah wajah pusat Kota Cilegon terutama di malam hari.


140


B. Jaringan Telepon
Dengan pesatnya perkembangan industri di Kota Cilegon, maka baik
langsung maupun tidak langsung akan memacu pertumbuhan dan perkembangan
sektor lain misalnya, permukiman, perdagangan dan sektor-sektor lain yang
mengikutinya, sehingga kebutuhan akan fasilitas telekomunikasi dipastikan
mengalami peningkatan yang pesat.
Keberadaan sambungan telepon di kawasan pusat kota sudah cukup
merata dan jumlah responden yang memiliki saluran telepon sudah lebih besar
dari jumlah responden yang belum memanfaatkan sambungan telepon. Sekitar
97 % responden menyatakan bahwa pelayanan yang diberikan oleh Kantor Daerah
Telepon PT. TELKOM sudah cukup memuaskan.
Tingkat ketersediaan sambungan telepon dapat diketahui dengan adanya
jaringan telepon yang terpasang pada sisi jalan serta setiap jarak tertentu
dilengkapi dengan boks sirkuit pembagi saluran telepon. Untuk pelayanan umum
berupa wartel sudah menyebar sepanjang jalan protokol, pusat-pusat kegiatan dan
daerah permukiman hingga ke pelosok kecamatan. Tidak hanya wartel/TUT,
kelengkapan prasarana pelanggan (SST), STO, Telepon Umum Kartu dan Telepon
Umum Koin dapat ditemukan di simpul-simpul keramaian kelurahan.
Suatu wilayah yang telah berkembang diindikasikan dengan tingkat
okupansi yang tinggi, beragamnya kegiatan perkotaan, sarana dan prasarana yang
lengkap serta dukungan fasilitas dan teknologi yang memadai. Kelengkapan
seluruh komponen tersebut termasuk di dalamnya telekomunikasi lebih memiliki
daya tarik dan menjamin investasi serta keberlangsungan aktivitas perekonomian
kota dibanding wilayah yang relatif minim fasilitas.
141


C. Air Bersih
Jenis dan kondisi prasarana air bersih sering dijadikan indikator
berubahnya fungsi lahan tidak terbangun menjadi terbangun, dimana jaringan air
bersih merupakan jenis dianggap sebagai prasarana dasar pembangunan kawasan
aktivitas perkotaan disamping prasarana listrik dan telepon.
Banyaknya air minum yang disalurkan PDAM sampai tahun 2002, yang
terbanyak adalah untuk konsumsi rumah tangga yang mencapai 1.539.587 M
3
,
disusul untuk kebutuhan niaga skala kecil sebesar 51.339 M
3
serta untuk
kebutuhan sosial sebesar 8.707 M
3
. Seiring dengan kebutuhan air minum yang
terus meningkat, maka pelanggan PDAM Cilegon Mandiri kian tahun kian
meningkat pula (lihat Lampiran 9.a)
Kehadiran PT. Krakatau Steel tersebut, beserta anak perusahaannya yaitu
PT. Krakatau Tirta Industri memberikan kontribusi yang nyata bagi pemenuhan
kebutuhan air bersih domestik sebagian warga kota. Seperlima kebutuhan air
domestik Kota Cilegon disuplai dari waduk ini sejak beroperasinya tahun 1998.
Untuk penggunaan sumur pompa air tanah guna memenuhi kebutuhan domestik
mulai marak dilakukan terutama untuk rumah-rumah yang merangkap sebagai
tempat usaha kecil.
Kondisi air bersih untuk kawasan pusat kota sudah cukup memadai.
Kesimpulan ini didapat dari hasil kuesioner dimana sejumlah 78% responden
menyatakan pelayanan PDAM sejauh ini sudah cukup baik. Ada beberapa
kompleks perumahan di kawasan pusat kota, diantaranya Bukit Baja Sejahtera,
Pondok Cilegon Indah dan Bonakarta yang telah teraliri Jaringan PDAM. Dari 8
kelurahan yang termasuk ke dalam kawasan pusat kota, Kelurahan Ketileng dan
Kelurahan Sukmajaya belum sepenuhnya terjangkau oleh pelayanan PDAM.


142


Sebagian besar kelurahan di Kota Cilegon belum teraliri jaringan air
bersih. Kebutuhan air bersih diperoleh dari sumur dangkal dan sumur dalam
(artesis). Ketersediaan jaringan air bersih PDAM di kelurahan-kelurahan di luar
kawasan pusat kota hanya menjangkau perumahan-perumahan berkala besar.
Secara alami pusat Kota Cilegon memiliki sumber air bersih cukup
potensial. Pusat Kota Cilegon berada pada cekungan dataran yang diapit oleh
daerah perbukitan pada bagian Utara dan Selatan kota. Masalah yang mungkin
timbul berkaitan dengan potensi air adalah menurunnya kualitas lingkungan DAS
maupun belum optimalnya manajemen penggunaan air, yang mengakibatkan
banyaknya air yang tidak di manfaatkan secara efisien (lihat proyeksi kebutuhan
air bersih tahun 2001 – 2014 pada Lampiran 9.b).

4.2.5 Aksesibilitas
Ketersediaan sarana dan prasarana kota pada suatu kawasan kota
memungkinkan responden dapat mengakses berbagai fasilitas dan pusat kegiatan
yang ada di Kota Cilegon. Kawasan yang mudah dijangkau sarana transportasi,
tersedia fasilitas dan utilitas kota merupakan salah satu penyusun nilai lahan dan
menjadi keunggulan kawasan tersebut dibandingkan dengan kawasan lain.
Kemudahan aksesibilitas tersebut juga menjadi salah satu unsur yang berpengaruh
terhadap perkembangan kawasan khususnya perubahan tata guna lahan.
Berdasarkan jawaban responden mengenai aksesibilitas, sebagian besar
memilih faktor kedekatan dengan jalan dan pusat perdagangan (52%). Hasil
temuan di lapangan menunjukkan bahwa selain kemudahan pencapaian karena
adanya jaringan jalan, responden berharap adanya limpahan konsumen dari pusat
perdagangan dan jasa yang terdekat untuk singgah ke tempat usaha mereka. Pusat
143


36%
3%
8%
52%
1%
0% 10% 20% 30% 40% 50% 60%
Persentase
1
A
l
a
s
a
n

P
e
m
i
l
i
h
a
n
L
o
k
a
s
i
Dekat Jalan Dekat Jalan & Kecamatan
Dekat Jalan & Pusat Pendidikan Dekat Jalan & Pusat Perdagangan
Dekat Jalan & Tempat Kerja
36%
3%
8%
52%
1%
0% 10% 20% 30% 40% 50% 60%
Persentase
1
A
l
a
s
a
n

P
e
m
i
l
i
h
a
n
L
o
k
a
s
i
Dekat Jalan Dekat Jalan & Kecamatan
Dekat Jalan & Pusat Pendidikan Dekat Jalan & Pusat Perdagangan
Dekat Jalan & Tempat Kerja
perdagangan dan jasa ini menjadi magnet bagi tumbuhnya kegiatan sejenis.
Aglomerasi alamiah terjadi di kawasan pusat kota, karena pelaku bisnis berusaha
mendapatkan peluang dan keuntungan karena berlokasi di lokasi yang berdekatan
sehingga dapat terjadi penghematan.









Sumber : Hasil Analisis, Peneliti 2006

GAMBAR 4.7
DIAGRAM ALASAN PEMILIHAN LOKASI LAHAN

Adanya jaringan jalan akan meningkatkan aksesibilitas kawasan maupun
bagian antar kota. Tingkat aksesibilitas suatu kawasan akan mempengaruhi secara
langsung pada perubahan guna lahan dan perubahan harga lahan. Mengutip uraian
W. Lean dan B. Goodall (1976, 135-141), dinyatakan bahwa aksesibilitas suatu
lahan dan faktor saling melengkapi (complementary) antar penggunaan lahan akan
menentukan nilai ekonomi lahan. Harga lahan merupakan fungsi dari biaya
transportasi sedangkan faktor complementary akan menarik kegiatan-kegiatan
yang saling melengkapi/terkait untuk berlokasi saling berdekatan sehingga saling
memberikan keuntungan.


144


Sebuah bidang lahan dengan keterjangkauan transportasi yang memadai
mempunyai posisi tawar harga yang lebih baik dari nilai ekonomi dibandingkan
dengan lahan yang jauh dari jangkauan transportasi. Dari sisi manfaat, akan terjadi
pengurangan biaya perjalanan (travelling cost). Nilai lahan membumbung tinggi
terutama setelah ada jaringan jalan, adanya kegiatan fungsional baik yang
dilakukan oleh pemerintah, swasta ataupun perorangan. Kawasan yang mudah
dijangkau sarana transportasi, tersedianya fasilitas kota dan lokasi yang strategis
merupakan unsur yang berpengaruh pada tumbuh dan berkembangnya kawasan,
khususnya dalam perubahan penggunaan lahan. Dari teori sebelumnya, didapati
bahwa tingkat keterjangkauan/kemudahan untuk didatangi bagi suatu daerah
ditentukan oleh banyaknya tersedia jaringan jalan. Semakin banyak jaringan jalan
berarti daerah tersebut makin mudah dijangkau dan terbuka bagi kegiatan
pembangunan.

4.2.6 Analisis Ketersediaan Fasilitas Perkotaan
Beberapa kriteria yang umum digunakan dalam menentukan sifat
kekotaan adalah penduduk dan kepadatannya, terkonsentrasinya prasarana-sarana
serta keanekaragaman aktifitas penduduknya. Makin banyak fungsi dan fasilitas
perkotaan, maka makin meyakinkan bahwa lokasi konsentrasi itu adalah sebuah
kota. Dalam menentukan apakah suatu kawasan pusat kota memiliki kecukupan
dalam jumlah fasilitas perkotaannya, penulis merujuk pada Petunjuk Perencanaan
Kawasan dan Perumahan Kota (SK Men-PU No.378/KPTS/1987). Di dalamnya
termuat standar kebutuhan fasilitas perkotaan dengan jumlah populasi kawasan
sebagai variabel pendukungnya.
145


Berdasarkan jumlah penduduk dalam suatu kelompok kelurahan dan
kondisi fasilitas yang ada saat ini akan diklasifikasi dengan NSPM Departemen
PU sehingga akan teridentifikasi jenis dan jumlah yang sebenarmya yang harus
tersedia di masing-masing kelurahan di pusat kota. Besarnya perbandingan antara
jumlah fasilitas yang tersedia (demand) dan jumlah fasilitas yang sebenarnya
harus tersedia (supply) akan menentukan penilaian tingkat ketersediaan fasilitas di
8 kelurahan yang masuk dalam kawasan studi, dengan rumusan sebagai berikut:
TABEL IV.4
PENILAIAN TINGKAT KETERSEDIAAN FASILITAS

Asumsi Nilai Arti Nilai Bobot
Supply > demand Lebih dari cukup >1,5
Supply = demand Cukup 1-1,5
Supply < demand Kurang <1
Supply = 0 dan demand = 0 Belum perlu 0
Sumber : Hasil Analisis, 2006

Karena lingkup kajian penelitian melihat keunggulan kawasan pusat kota
dibanding bagian wilayah lain dalam Kota Cilegon, maka jenis fasilitas yang
dimungkinkan berkaitan antara wilayah pinggiran dan pusat kota seperti fasilitas
pendidikan yang diteliti adalah sekolah setingkat SLTA, demikian pula fasilitas-
fasilitas lainnya. Dari tabel analisa ketersediaan setiap fasilitas (Lampiran 10)
didapatkan hasil:
• Jumlah fasilitas pendidikan setingkat SLTA di pusat kota masih”kurang”.
• Jumlah fasilitas kesehatan untuk Rumah Sakit Bersalin masih ”kurang”,
sedangkan puskesmas dan puskesmas pembantu adalah ”lebih dari cukup”.
• Jumlah fasilitas perdagangan untuk Pasar sudah ”lebih dari cukup”, sedangkan
untuk pertokoan masih ”kurang”.


146


TABEL IV.5
REKAPITULASI NILAI SUPPY/DEMAND FASILITAS DI PUSAT KOTA

Nama Pendidikan Hasil nilai Supply/Demand Fasilitas Nilai
Kelurahan SLTA
Kesehatan Perdagangan
Rata-
rata
RS. Bersalin Puskesmas Pasar Pertokoan
Cibeber 0,89 0,93 2,78 2,78 0,23 1,52
Kedaleman 0,61 - - - - 0,12
Sukmajaya 1,34 - 2,79 2,79 0,93 1,57
Masigit 0,42 0,88 2,63 2,63 0,66 1,44
Jombang Wetan 0,51 1,05 1,58 1,58 0,39 1,02
Ketileng 0,86 - - - - 0,17
Citangkil 0,35 - - - - 0,07
Ramanuju 1,79 3,74 0,07 22,41 0,00 5,60
Sumber: Hasil Analisis, 2006

Analisis ini mengidentifikasi tingkat ketersediaan masing-masing fasilitas
pada suatu lokasi, sehingga bisa dilihat kelurahan mana yang mempunyai fasilitas
lengkap dan begitu pula sebaliknya. Ternyata dari 8 kelurahan tersebut ada yang
sangat minim fasilitas perkotaan seperti Kelurahan Citangkil, Ketileng dan
Kedaleman. Sedangkan 5 kelurahan lainnya bisa dikatakan cukup tersedia.
Merujuk kepada kemudahan aksesibilitas kawasan pusat kota, dapat
disimpulkan setiap kelurahan yang ada saling melengkapi (complementary).
Masyarakat akan mencari fasilitas pelayanan terdekat dari lingkungannya. Pola
pergerakan masyarakat bersifat linier ke arah ”node” (simpul) konsentrasi fasilitas
perkotaan. Keberadaan fasilitas perkotaan yang mengumpul pada pusat kota saja
ini, memberi peluang bagi lahan berubah fungsi konsumtif ke fungsi produktif.
Sebaran fasilitas perkotaaan yang belum merata ini mengindikasikan tidak
optimalnya pembangunan sarana dan prasarana perkotaan. Namun mengingat usia
Kota Cilegon yang masih belia, maka pemerintah kota belum dapat memenuhinya
sekaligus secara merata di setiap kelurahan yang ada (lihat Gambar 4.8).
147




148


Uraian ketersediaan fasilitas perkotaan diatas menunjukkan ada beberapa
fasilitas yang belum tersedia/memadai pada setiap kecamatan. Konsentrasi
fasilitas perkotaan hanya di pusat kota menunjukkan ketidakseimbangan antara
tingkat keinginan (demand) per kawasan dengan ketersediaan (supply) fasilitas.

4.2.7 Sistem Transportasi
Kota Cilegon memiliki sistem transportasi yang cukup lengkap, yaitu
sistem transportasi jalan raya, kerata api dan sistem transportasi laut/
penyeberangan. Dari ketiga sistem perangkutan tersebut, yang tampak lebih
berperan dalam menunjang kegiatan perkotaan adalah angkutan jalan raya dan
perangkutan laut. Hal ini tidak terlepas dari kondisi dan letak geografis wilayah
serta ketersedian sarana dan prasarana pendukung sistem transportasi tersebut.
Sistem transportasi jalan primer (regional) yang terdapat di Kota Cilegon
adalah arteri primer yang berpola linier dan terdiri dari jaringan jalan tol dan
jaringan jalan non-tol. Di daerah Cilegon jalan arteri primer non tol bercabang
menjadi dua jurusan yaitu ke arah Merak dan ke arah Anyer. Sistem jaringan jalan
sekunder (lokal) pada umumnya, bahkan hampir seluruhnya berorientasi pada
jaringan jalan primer ini. Penggunaan jalur utama di pusat kota harus dibatasi dan
dilakukan pengalihan ke jalur lain, yaitu akses tol. Sirkulasi kendaraan berat akan
sangat berbahaya mengingat penggunaan jalur bertumpuk dan melewati kawasan
pusat kota yang beraktivitas tinggi, selain mengakibatkan kesemrawutan lalu
lintas, dapat juga mengakibatkan tidak efisiennya aktivitas perkotaan.
Pola pergerakan lalu lintas di Kota Cilegon dapat dibedakan menjadi dua
jenis yaitu pergerakan lalu lintas regional (eksternal) dan pergerakan lalu lintas
lokal (internal). Pergerakan lalu lintas eksternal terdiri dari lalu lintas yang berasal
149


dari luar dan bertujuan keluar Kota Cilegon. Lalu lintas yang hanya melintasi
Kota Cilegon saja (through traffic) ke P. Sumatera dan ke wilayah pesisir Selat
Sunda seperti ke Anyer-Cinangka-Labuan dan Suralaya sebagai kawasan
fungsional wisata yang terdapat di sekitar Kota Cilegon.
Sistem perangkutan kereta api yang ada menghubungkan wilayah Kota
Cilegon (daerah Merak sebagai titik awal) dengan wilayah-wilayah lainnya seperti
Serang, Rangkasbitung, Jakarta dan seterusnya. Selain sebagai sarana angkutan
penumpang, juga digunakan sebagai sarana angkutan barang terutama batubara
dan produk industri baja. Sementara itu jaringan rel kereta api yang
menghubungkan Cilegon dengan Kota Anyer pada saat ini tidak difungsikan lagi
dengan pertimbangan ekonomis. Peranan moda angkutan kereta api terhadap
sistem perangkutan dalam wilayah Kota Cilegon tidak terlalu besar. Hal ini tidak
terlepas dari sifat moda angkutan ini yaitu keberangkatan/kedatangannya yang
terjadwal serta tempat pemberhentiannya terbatas. Fasilitas pemberhentian kereta
api (stasiun) yang terdapat di Kota Cilegon ada 4 (empat) buah, masing-masing di
Merak, Cilegon, Krenceng dan Cigading. Sampai saat ini fasilitas stasiun yang
masih berfungsi yaitu : Stasiun Merak, Krenceng dan Cilegon (lihat Gambar 4.9).
Sistem perangkutan laut di wilayah Kota Cilegon dilayani oleh fasilitas
pelabuhan baik berupa pelabuhan penyeberangan Ferry, pelabuhan umum maupun
pelabuhan khusus. Pelabuhan penyeberangan Ferry Merak melayani angkutan
penyeberangan antara Merak dan Bakauheni. Pelabuhan umum, pelabuhan khusus
dan pelabuhan penyeberangan yang terdapat di wilayah Kota Cilegon berjumlah
21 (dua puluh satu) buah. Fasilitas ini melayani bongkar muat barang, berupa
bahan baku industri dan bahan jadi produk industri dari dan ke Kota Cilegon.


150


151


Selanjutnya mengenai aksesibilitas ke Jakarta sangat terbantu dengan
adanya Jalan Tol Jakarta-Merak. Dari wawancara dengan Kabid. Cipta Karya
Dinas PU Kota Cilegon, saat ini tengah dibangun Terminal Merak terpadu dengan
mengintegrasikan pelabuhan, terminal dan stasiun dalam satu bangunan yang
memudahkan penumpang dan barang melakukan pergantian moda angkutan.

4.3 Analisis Perkembangan Guna Lahan di Jalan Ahmad Yani-Sudirman
Dalam analisis ini akan dikaji perkembangan penggunaan lahan yang
terjadi di sepanjang Jalan Ahmad Yani-Sudirman dan aktivitas perekonomian
masyarakat di pusat kota.

4.3.1 Analisis Perubahan Guna Lahan
Perubahan guna lahan yang terjadi di sepanjang kordior jalan protokol
dapat dipakai sebagai indikator tingkat efisiensi pembangunan fisik pusat Kota
Cilegon. Setiap perubahan fisik yang dilakukan masyarakat dan pemerintahakan
membawa pengaruh yang besar bagi perubahan pemanfaatan di masa mendatang.
Dalam lingkup yang lebih besar perubahan guna lahan yang terjadi dapat dilihat
dari terus berkurangnya lahan sawah dan tegalan/semak yang berada di sepanjang
Jalan Ahmad Yani-Sudirman yang digantikan dengan fungsi-fungsi baru sebagai
penunjang aktivitas.
Hasil temuan di lapangan terungkap bahwa pada wilayah penelitian secara
perlahan telah terjadi peningkatan kepadatan bangunan yang disebabkan adanya
pembangunan baik berfungsi sebagai rumah tinggal maupun sebagai tempat
usaha. Pada awal memiliki lahan, jumlah responden yang menyatakan fungsi
lahan sebelum dimiliki, yaitu berupa bangunan 69% dan berupa sawah/tegalan/
kebun/pekarangan adalah 31%.


152


Prosentase
39%
29%
32%
Satu-satunya sumber penghasilan
Sebagai tambahan pengahasilan
Untuk mempercepat balik modal
Prosentase
39%
29%
32%
Satu-satunya sumber penghasilan
Sebagai tambahan pengahasilan
Untuk mempercepat balik modal
Pada perkembangannya lahan kosong ini didirikan bangunan dengan
fungsi rumah tinggal saja 8%, rumah tinggal merangkap lahan usaha 16% dan
lahan usaha terpisah dari rumah tinggal sebesar 7%. Sedangkan lahan yang sejak
pertama kali dimiliki responden berupa bangunan 69%, sebanyak 32% langsung
menggunakan dan 37% responden mengubah/menambah luas bangunan tersebut.
Setelah beberapa tahun kemudian, ada 43% responden melakukan
perubahan/penambahan luas lagi, dan 66% tidak melakukan perubahan atau
penambahan luas bangunan. Dan sebanyak 15% responden kembali melakukan
perubahan beberapa tahun kemudian. Sebagian besar orientasi responden dalam
perubahan pemanfaatan lahan adalah nilai ekonomi lahan yang tinggi.










Sumber: Hasil Analisis, 2006.
GAMBAR 4.10
ALASAN RESPONDEN MENGUBAH
PENGGUNAAN LAHAN SEBAGAI TEMPAT USAHA

Dilihat dari jawaban kuesioner, persepsi pengguna lahan pada koridor
jalan protokol Kota Cilegon, kecenderungan responden untuk mengubah lahan
mereka menjadi tempat usaha sebesar 55%. Angka ini belum termasuk responden
yang merangkap rumah tinggal mereka sekaligus sebagai tempat usaha sebesar
153


27% responden. Alasan utama responden mengubah penggunaan lahan mereka
menjadi tempat usaha adalah satu-satunya sumber penghasilan sebesar 39%,
sedangkan alasan untuk mempercepat pengembalian modal sebesar 32%.Sebagai
kesimpulan dari jawaban tersebut diatas bahwa persepsi masyarakat dalam
mengubah lahannya menjadi tempat usaha adalah lahan mereka diandalkan
sebagai satu-satunya sumber penghasilan dan disusul dengan alasan untuk
mempercepat balik modal.
Sebagaimana yang terjadi pada kota-kota menengah dan kecil di
Indonesia, Kota Cilegon masih memperlihatkan pola pertumbuhan kota yang
linier (ribbon development). Pada perkembangan berikutnya membentuk suatu
zona konsentrik (terpusat pada pelayanan). Aktivitas perdagangan dan jasa,
perkantoran dan perumahan berkembang mengikuti jalur transportasi utama yang
ada, kemudian menyebar ke bagian pinggiran, sehingga luas lahan tak terbangun
selalu berkurang setiap tahunnya. Fenomena yang terjadi di lokasi studi,
keberadaan fasilitas perdagangan dan jasa yang berskala pelayanan regional
menjadi magnet bagi tumbuhnya aktivitas dan kegiatan sejenis. Peralihan
peruntukan lahan dari fungsi perumahan dan pertanian menjadi fungsi
perdagangan, jasa dan perkantoran dalam rentang waktu tahun 1992 sampai 2004
Pada rentang tahun 1992-1998, perubahan penggunaan lahan terjadi
disebabkan tingginya permintaan akan lahan permukiman. Sedangkan pada
rentang tahun 1998-2004, perubahan terjadi bukan hanya adanya permintaan akan
lahan permukiman saja, namun disebabkan pula bertambahnya aktivitas
perekonomian kota.


154


37,45
29,20
13,99
3,98
15,38
51,61
22,81
11,29
4,00
10,29
57,51
17,03
10,23
4,45
10,78
- 10,00 20,00 30,00 40,00 50,00 60,00
Prosentase
1992
1998
2004
T
a
h
u
n
Permukiman Pertanian Tegalan/Semak Industri Lain-lain
Penggunaan lahan untuk permukiman pada tahun 1992 seluas 754,91 Ha
meningkat menjadi 1040,64 Ha pada tahun 1998 dan menjadi 1159 pada tahun
2004. Penggunaan lahan untuk pertanian pada tahun 1992 seluas 588,7 Ha
berkurang menjadi 459,83 Ha pada tahun 1998 dan semakin berkurang pada tahun
2004 menjadi 343,34 Ha. Lahan tegalan/semak pada tahun 1992 seluas 282,05 Ha
berkurang menjadi 227,71 Ha pada tahun 1998 dan semakin berkurang menjadi
206,35 pada tahun 2004 (lihat Lampiran 12).










Sumber: Hasil Analisis, 2006.

GAMBAR 4.11
PROSENTASE PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN
DI KAWASAN PUSAT KOTA CILEGON

Pada tahun 1992, prosentase penggunaan lahan untuk permukiman
sebesar 37,45% dari luas wilayah penelitian (2016 Ha), guna lahan pertanian
sebesar 29,20%, guna lahan tegalan/semak sebesar 13,99%. Pada tahun 1998,
prosentase penggunaan lahan untuk permukiman mengalami peningkatan menjadi
51,61%, guna lahan pertanian berkurang menjadi 22,80% dan guna lahan
tegalan/semak 11,29%. Kemudian pada tahun 2004, prosentase penggunaan lahan
155


untuk permukiman kembali meningkat bertambah menjadi 57,51% dari luas
wilayah penelitian (2016 Ha), sedangkan lahan untuk pertanian dan tegalan/semak
mengalami pengurangan masing-masing sebesar17,03% dan 10,23%.
Karakteristik perubahan penggunaan lahan dari pertanian dan tegalan
menjadi kawasan terbangun telah mendominir kawasan pusat Kota Cilegon.
Untuk lahan permukiman, pada tahun 1998 Kelurahan Kedaleman mengalami
penambahan luas lahan yang terbesar (189,41 Ha) sebanding dengan pengurangan
lahan pertanian sebesar 89, 34 Ha dan guna lahan lain-lain sebesar 94,62 Ha.
Masih di kelurahan yang sama, pada tahun 2004 penambahan luas untuk lahan
permukiman yang terbesar mencapai 47,67 Ha dan pengurangan lahan pertanian
serta tegalan/semak masing-masing 49,36 Ha dan 4,22 Ha. Perubahan guna lahan
terbesar kedua terjadi di Kelurahan Cibeber. Lahan permukiman pada tahun 1998
bertambah 53,9 Ha sebanding dengan pengurangan lahan pertanian seluas 0,87 Ha
dan tegalan/semak sebesar 52, 49 Ha. Untuk lebih jelasnya lihat tabel berikut:

TABEL IV.6
PERUBAHAN GUNA LAHAN TERBESAR
PADA KAWASAN PUSAT KOTA

Guna Lahan
Kedaleman (I) Cibeber(II) Masigit (III)
1992 1998 2004 1992 1998 2004 1992 1998 2004
Permukiman 236,37 420,78 468,45 46,80 100,70 124,16 56,09 85,28 90,16
Pertanian 191,74 102,20 53,04 82,18 81,31 62,75 77,28 48,8 42,34
Perkebunan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Kehutanan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Tegalan/Semak 22,58 22,36 18,27 110,23 57,74 50,64 0,00 0,00 0,00
Rawa/Tambak 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Industri 0,00 0,00 0,00 8,51 8,63 9,82 0,00 0,00 0,00
Lain-lain 157,31 62,66 68,24 14,28 13,62 14,63 23,63 22,92 24,5
Jumlah 608,00 608,00 608,00 262,00 262,00 262,00 157,00 157,00 157,00
Sumber : Hasil Analisis, 2006.


156


Beberapa perubahan penggunaan lahan lainnya yang dilakukan oleh
stakeholder diantaranya pembangunan kantor cabang PT. Sucofindo dan PT.
Samudera Indonesia di Kelurahan Jombangwetan dan Ketileng yang juga
mempengaruhi pola penggunaan lahan di sekitarnya. Bangunan perkantoran ini
berdampak pada tumbuhnya rumah makan di dekat bangunan tersebut.
Selain itu terdapat pula pemanfaatan ruang yang dilakukan oleh lembaga
atau yayasan yang bergerak di bidang pendidikan, yaitu pembangunan Kampus
LP3I dan Al Hadid yang memicu tumbuhnya jasa foto kopi, toko buku dan rumah
makan serta wartel. Perubahan pemanfaatan ruang di pusat kota lainnya yang
terjadi dalam kurun waktu 1998-2004 adalah perubahan lahan tegalan/semak
menjadi rumah sakit bersalin yang berdampak pada tumbuhnya bangunan-
bangunan yang menjual perlengkapan bayi/anak, apotek dan toko kelontong di
sekitar rumah sakit bersalin tersebut.
Perubahan pemanfaatan lahan tidak hanya dilakukan oleh pemerintah
kota dan masyarakat saja, tetapi juga dilakukan oleh pihak swasta, terutama oleh
developer dan BUMN. Pembangunan perumahan skala besar terjadi di Kecamatan
Cibeber dan Cilegon. Terkait dengan bertambahnya areal permukiman, menurut
data penerbitan Ijin Lokasi di Bappeda Kota Cilegon, pada tahun 1993 di
Kelurahan Kedaleman dan Cibeber telah dibebaskan tanah pertanian seluas 150
Ha dan seluas 60 Ha pada tahun 1994 dan 3 Ha pada tahun 1995 oleh developer
PT. Perumahan Cilegon Indah, PT. Adhi Surya Karsa Persada dan PT. Purgalaya
Prasasti. Angka ini menunjukkan bahwa luas lahan pertanian di wilayah Timur
secara perlahan tapi pasti telah berkurang. Untuk lebih jelasnya, lihat Gambar
4.12, 4.13 dan 4.14.
157
















Kedal eman
Ramanuju
Cibeber
Masigit
Cit angkil
Sukmajaya
Jombangwet an
Ket ileng
NO. HALAMAN NO. GAMBAR
UTARA SUMBER
L E G E N D A
GAMBAR
PETA PEMANFAATAN LAHAN
PUSAT KOTA CILEGON
TAHUN 1992
TESIS
KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN
PADA PUSAT KOTA CILEGON
MAGISTER TEKNIK PEMBANGUNAN WILAYAH DAN KOTA
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
HASIL ANALISIS
2006
157
= Danau
= Permukiman
= Industri
= Tegalan/Semak
= Jalan Lingkar Selatan
= Pertanian
= Batas Kecamatan
= Lain-lain
= Jalan KA
= Sungai
= Jalan Lokal
= Jalan Negara
= Jalan Propinsi
= Jalan Tol
612000
612000
614000
614000
616000
616000
618000
618000
620000
620000
9
3
3
2
0
0
0
9
3
3
2
0
0
0
9
3
3
4
0
0
0
9
3
3
4
0
0
0
9
3
3
6
0
0
0
9
3
3
6
0
0
0
9
3
3
8
0
0
0
9
3
3
8
0
0
0
SKALA
500 0 500 1000 1500 2000meter
Inzet : Peta Kota Cilegon
4.12
Pada rentang tahun 1992-1998, perubahan
penggunaan lahan terjadi karena tingginya
Permintaan lahan permukiman. Sedangkan rentang tahun 1998-2004, perubahan terjadi disebabkan pula bertambahnya aktivitas perekonomian kota dan
terbangunnya berbagai fasilitas perkotaan.


158


Kedal eman
Ramanuju
Cibeber
Masigit
Citangki l
Sukmaj aya
Jombangwetan
Ketil eng
NO. HALAMAN NO. GAMBAR
UTARA SUMBER
L E G E N D A
GAMBAR
PETA PEMANFAATAN LAHAN
PUSAT KOTA CILEGON
TAHUN 1998
TESIS
KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN
PADA PUSAT KOTA CILEGON
MAGISTER TEKNIK PEMBANGUNAN WILAYAH DAN KOTA
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
HASIL ANALISIS
2006
4.13 158
= Danau
= Permukiman
= Industri
= Tegalan/Semak
= Jalan Lingkar Selatan
= Pertanian
= Batas Kecamatan
= Lain-lain
= Jalan KA
= Sungai
= Jalan Lokal
= Jalan Negara
= Jalan Propinsi
= Jalan Tol
612000
612000
614000
614000
616000
616000
618000
618000
620000
620000
9
3
3
2
0
0
0
9
3
3
2
0
0
0
9
3
3
4
0
0
0
9
3
3
4
0
0
0
9
3
3
6
0
0
0
9
3
3
6
0
0
0
9
3
3
8
0
0
0
9
3
3
8
0
0
0
SKALA
500 0 500 1000 1500 2000meter
Inzet : Peta Kota Cilegon














Pada tahun 1998 luas lahan permukiman di
Kelurahan Kedaleman mengalami peningkatan
Luas lahan terbesar, yaitu 189,41 Ha, sebanding
Dengan pengurangan lahan pertanian sebesar
89,34 Ha dan guna lahan lain lain sebesar94,62 Ha.
Perubahan lahan kosong menjadi
Bangunan fungsional, selalu diikuti dengan terbangunnya bangunan lain yang sejenis, sebagai pelengkap atau pe
sebelumnya.
159


Kedaleman
Ramanuju
Ci beber
Masi git
Ci tangki l
Sukmajaya
Jombangwetan
Keti leng
NO. HALAMAN NO. GAMBAR
UTARA SUMBER
L E G E N D A
GAMBAR
PETA PEMANFAATAN LAHAN
PUSAT KOTA CILEGON
TAHUN 2004
TESIS
KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN
PADA PUSAT KOTA CILEGON
MAGISTER TEKNIK PEMBANGUNAN WILAYAH DAN KOTA
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
HASIL ANALISIS
4.9
131
= Danau
= Permukiman
= Industri
= Tegalan/Semak
= Jalan Lingkar Selatan
= Pertanian
= Batas Kecamatan
= Lain-lain
= Jalan KA
= Sungai
= Jalan Lokal
= Jalan Negara
= Jalan Propinsi
= Jalan Tol
612000
612000
614000
614000
616000
616000
618000
618000
620000
620000
9
3
3
2
0
0
0
9
3
3
2
0
0
0
9
3
3
4
0
0
0
9
3
3
4
0
0
0
9
3
3
6
0
0
0
9
3
3
6
0
0
0
9
3
3
8
0
0
0
9
3
3
8
0
0
0
SKALA
500 0 500 1000 1500 2000met er
Inzet : Peta Kota Cil egon









Guna lahan industri mengalami peningkatan di 3 kelurahan, yaitu Kelurahan Sukmajaya,
Cibeber dan Ketileng. Industri yang ada merupakan industri kerajinan.
Peningkatan permukiman selalu diikuti dengan
meningkatnya kepadatan penduduk dan intensitas bangunan, termasuk juga peningkatan kebutuhan prasarana perkotaan dan f
aktivitas sektor formal dan informal
159
HASIL ANALISIS
2006


160


Dari hasil kajian terhadap data-data di atas bahwa pada kelurahan yang
berkepadatan penduduk rendah lebih banyak mengalami perubahan pemanfaatan
ruang, hal ini disebabkan karena pertumbuhan penduduk pada kawasan tersebut
lebih didominasi migrasi daripada pertumbuhan alami. Kemudian perkembangan
permukiman selalu ditandai dengan meningkatnya kepadatan penduduk dan
intensitas bangunan. Di sisi lain, peningkatan ini diikuti juga oleh peningkatan:
• Kebutuhan prasarana kota yang berupa pelayanan sarana transportasi,
kesehatan dan fasilitas pelayanan ekonomi.
• Aktivitas baik sektor formal maupun informal yang berkaitan dengan upaya
pemenuhan kebutuhan, yang pada gilirannya akan dapat meningkatkan
pendapatan masyarakat maupun Pemerintah Kota Cilegon.
Untuk jenis penggunaan lahan permukiman, data yang dimaksud adalah
semua lahan yang terbangun termasuk di dalamnya guna lahan perkantoran,
perdagangan dan jasa. Bila dilihat dari jenis perubahan yang terjadi, pertambahan
areal permukiman sebanding dengan berkurangnya areal pertanian dan
tegalan/semak pada 8 kelurahan di wilayah studi. Di samping itu, jenis guna lahan
industri mengalami peningkatan di 3 kelurahan, yaitu Kelurahan Sukmajaya,
Kelurahan Cibeber dan Kelurahan Ketileng. Industri yang ada di lokasi-lokasi
tersebut termasuk dalam industri kecil dan kerajinan. Merujuk pada arahan
penggunaan ruang dalam RTRW (hal. 101), maka ekstensifikasi luas lahan
industri kecil dan kerajinan di Kecamatan Cibeber dan Cilegon telah menyalahi
arahan yang telah diatur tersebut. Namun secara umum perubahan penggunaan
lahan di pusat kota dalam kaitannya sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi
Kota Cilegon sejauh ini sudah cukup berhasil.
161


4.3.2 Analisis Aktivitas Perekonomian di Pusat Kota
Adanya perubahan guna lahan yang terjadi merupakan akibat yang
ditimbulkan dari aktivitas-aktivitas baru yang muncul di sepanjang Jalan Ahmad
Yani-Sudirman dan beberapa bagian dari ruas Jalan Samang Raya. Aktivitas
perdagangan dan jasa mengalami pertumbuhan yang sangat tinggi, yaitu sekitar
300% dalam kurun waktu 6 tahun. Sedangkan aktivitas pendidikan dan institusi
tumbuh sekitar 140%. Perkembangan aktivitas ini berkaitan dengan meningkatnya
demand (permintaan) baik dari penduduk kota sendiri, pemenuhan kebutuhan
industri dan pariwisata dan pelintas kota (lihat Lampiran 13). Ada 3 jenis
aktivitas sepanjang jalan protokol Kota Cilegon yaitu:
1. Kawasan pada ruas jalan yang memiliki karakter komersial retail besar
(Ramayana Departement Store dan Matahari Supermarket) bercampur dengan
lahan kosong pada penggal jalan bagian timur.
2. Kawasan pada ruas jalan yang berisi aktivitas perdagangan skala kecil/eceran
yang bercampur dengan perkantoran pada penggal jalan bagian tengah.
3. Kawasan pada ruas jalan sekitar Simpang Tiga memiliki karakter pusat
pemerintahan bercampur dengan retail besar ditandai dengan gedung DPRD,
kantor Walikota, Polres dan Kodim.
Fungsi komersial ketiga kawasan tersebut sangat terasa sekali meskipun di
dalamnya masih bercampur dengan bangunan yang berfungsi hunian. Kondisi ini
bermula sejak tahun 2000, dimana perkembangan aktivitas pada koridor jalan
protokol menunjukkan aktivitas yang lebih produktif dibanding bersifat
konsumtif. Salah satunya adalah pembangunan Mega Supermall Cilegon yang
Kelurahan Ramanuju yang menjadi magnet bagi tumbuhnya usaha perdagangan.


162


Masyarakat akan berusaha untuk dapat berada di dekat tempat-tempat
pelayanan seperti pusat pemerintahan, perdagangan, pendidikan, dan kesehatan
untuk memperoleh kemudahan pelayanan ataupun mencari peluang dan
kesempatan, serta pada tempat-tempat tersebut senantiasa memiliki fasilitas kota
yang cukup lengkap. Makin kuat faktor pendorong (push factor) dari daya
sentripetal yang terdapat pada daerah asal pergerakan (place of origin), maka
semakin banyak masyarakat yang ke dalam kota sehingga terjadi pemusatan
kegiatan (Daldjoni, 1992: 171).
Push factor dari pusat kota adalah karena adanya kekuatan site (site
force). Karena kepadatan yang lebih tinggi dibanding kawasan lain di luar pusat
kota, menerapkan pola efisensi dan intensif, sehingga dikaitkan dengan
kenyamanan bertempat tinggal kurang menguntungkan dibandingkan dengan
kawasan lain di luar koridor jalan protokol Kota Cilegon yang masih banyak
menyediakan lahan ataupun harga lahan yang ada relatif lebih murah.
Selain itu adanya faktor nilai lahan, dimana nilai lahan ini dipengaruhi
oleh kemampuan lahan dalam menjangkau atau menyediakan fungsi-fungsi
pelayanan kota. Lokasi kawasan penelitian dilihat dari aspek keruangan masih
memiliki kekuatan penarik karena masih memiliki ruang tak terbangun berupa
sawah dan tegalan/semak seluas 588,7 Ha. Unsur ketersediaan lahan menjadipada
suatu kawasan menjadi daya tarik bagi penduduk untuk bertempat tinggal atau
melakukan aktivitas. Ketersediaan lahan ini dapat diamati pada Gambar 4.15 dan
4.16 yang akan menjelaskan tentang perkembangan aktivitas perekonomian kota
tahun 1998 dan tahun 2003.
163


















164













165

Menurut Sujarto (1986:4), secara fisik, lahan merupakan aset yang
mempunyai keterbatasan dan tidak dapat bertambah besar ataupun dipindahkan
walaupun fungsi dan penggunaannya mengalami perubahan. Dengan demikian
guna menampung aktivitas perkotaan ini, maka perkembangan bangunan yang ada
akan menghabiskan lahan yang tersedia. Ketika aktivitas tak dapat tertampung
lagi pada lahan yang ada, maka solusi yang dipakai adalah pengembangan
bangunan secara vertikal.
Perkembangan sektor perdagangan dan jasa terkonsentrasi di kelurahan
Ramanuju, Masigit dan Jombang (Bab III, hal. 89). Dari tabel tersebut dapat
disimpulkan bahwa fasilitas perdagangan belum tersebar merata di seluruh
pelosok kecamatan. Sebagian besar tumbuh mengelompok di pusat kota
(Kecamatan Jombang, Cilegon dan Purwakarta), terutama sepanjang jalan arteri
primer yang membelah Kota Cilegon. Yang cukup unik, pada ruas jalan protokol
Kota Cilegon sepanjang 5,5 km ini telah tumbuh 5 buah mall dengan jarak relatif
dekat dan tetap eksis berkembang sampai saat ini. Pusat perbelanjaan kawasan
berupa pasar harus didukung sedikitnya 30.000 penduduk. Dilihat dari jumlah
penduduk Kota Cilegon tahun 2003 sebesar 331.024 jiwa, maka sedikitnya harus
tersedia 11 pusat perbelanjaan/pasar umum yang tersebar merata di setiap pusat
kecamatan. Dari analisis sebelumnya diketahui bahwa jumlah pusat perbelanjaan
atau pasar umum dengan rasio penduduk pendukung 30.000 jiwa, telah lebih dari
cukup untuk kawasan pusat kota. Sedangkan untuk pertokoan yang tersebar di
setiap kelurahan pada pusat kota masih kurang. Sehingga dapat disimpulkan
fasilitas perdagangan skala besar seperti tersebut tidak hanya melayani penduduk
pusat kota saja, tetapi juga penduduk seluruh kota dan luar kota.


166


Kegiatan perdagangan yang berskala lokal dan regional baik yang berada
di daerah Cilegon maupun Merak, berbaur satu sama lain sehingga mengakibatkan
berkurangnya efisiensi masing-masing pelayanan kegiatan lokal dan regional
tersebut. Pembauran itu juga menyebabkan terlalu memusatnya kegiatan tersebut
di sepanjang jalan arteri primer yang melintasi kawasan pusat kota yang pada
akhirnya berakibat pada kurang teraturnya pola pemanfaatan ruang sepanjang
jalan arteri primer ini.






Sumber: Dokumentasi pribadi, 2005
GAMBAR 4.18
KAWASAN CAMPURAN DI PUSAT KOTA


Tingginya perkembangan aktivitas perdagangan dan jasa di Jalan Ahmad
Yani-Sudirman dan Samang Raya karena pola pergerakan yang belangsung di
dalamnya meliputi pergerakan lokal dan pergerakan regional. Tiga pintu gerbang
tol yang terdapat di Kota Cilegon akan bermuara pada satu-satunya jalan utama
ini. Tidak adanya jalur alternatif lain menuju daerah tujuan wisata sepanjang
pantai barat P. Jawa membuat terjadinya pemusatan aktivitas secara linier
menerus. Pola guna lahan pita ini mempunyai kedalaman 1 sampai beberapa
kapling dengan fungsi perdagangan dan jasa, dan di belakang pola guna lahan pita
ini merupakan guna lahan permukiman.
167

4.4 Temuan Studi
Perubahan penggunaan lahan diartikan sebagai perbedaan pemanfaatan
lahan atau sebidang lahan dari lahan kososng menjadi lahan terbangun.
Selanjutnya perubahan juga meliputi perubahan fungsi bangunan yang berbeda
dari pemanfaatan sebelumnya. Perubahan fungsi akan diikuti oleh perubahan
bentuk bangunan, tampilan dari bentuk aslinya ke bentuk baru. Berdasarkan
tujuan studi yang ditetapkan serta analisis yang dilakukan terhadap data yang
diperoleh dalam studi ini, maka telah dipilah dua kelompok faktor yang
mempengaruhi perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon.

TABEL IV.7
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN
PENGGUNAAN LAHAN PADA PUSAT KOTA CILEGON

FAKTOR TEMUAN STUDI
I. Faktor Eksternal

A . Aktivitas Industri
• Konversi lahan pertanian/non produktif terjadi karena
adanya efek pengganda sektor industri sejalan dengan
banyaknya buruh pekerja industri yang berasal dari luar
daerah yang membutuhkan permukiman dan fasilitas
sosial dan fasilitas umum. Aktivitas industri
membutuhkan pelayanan berupa bank, hotel, kantor
asuransi dan fasilitas sosial serta fasilitas umum.
Sebagai satu-satunya jalur arteri, jalan protokol Kota
Cilegon terus dipadati fasilitas perkotaan. Ketersediaan
lahan pusat kota yang terbatas akan memicu terjadinya
perubahan fungsi bangunan. Perubahan fungsi ini akan
diikuti juga oleh perubahan bentuk, luasan dan proporsi
bangunan terhadap lahan.
B. Aktivitas Pariwisata
• Sektor pariwisata turut membawa efek pengganda
dalam kehidupan perkotaan. Walaupun Kota Cilegon
relatif sedikit obyek wisata dan belum profesional dalam
pengelolaan potensi/SDA yang ada, Cilegon memiliki
keuntungan lokasi yang strategis. Pusat Kota Cilegon
dipenuhi oleh berbagai fasilitas perkotaan yang turut
melayani aktivitas pariwisata regional. Jalur tranportasi
utama Kota Cilegon juga melayani pergerakan
pariwisata menuju DTW di pesisir barat P. Jawa.


168


FAKTOR TEMUAN STUDI
II. Faktor Eksternal

C . Kebijakan Pemerintah
• Peran pemerintah dan konsistensi pada perangkat
peraturan tata ruang dalam mengarahkan perkembangan
Kota Cilegon dapat mengakomodasi keinginan dan
kebutuhan masyarakat & stakeholders yang membaca
peluang ekonomi, sehingga terjadi perubahan
pemanfaatan lahan. Bentuk sinergitas program pemerintah
kota, propinsi dan pusat belum terlihat pada struktur ruang
yang diinginkan, yaitu: kompak, optimal dan saling
mendukung antara kawasan aktivitas yang ada.
• Adanya investasi baru yang memicu perubahan fisik lahan
pusat kota adalah hasil dari kebijakan makro pemerintah.
• Aktivitas industri dan pariwisata di Kota Cilegon terjadi
karena adanya sistem aktivitas regional dimana fungsi-
fungsi pusat kota akan mengalami pergeseran fungsi.
Hampir semua komponen penggunaan lahan mengalami
perubahan dimana pertumbuhan lahan kota cenderung
menempati jalur transportasi yang ada.
Faktor Internal
A. Perkembangan
Penduduk
• Pertambahan penduduk diikuti dengan meningkatnya
permintaan akan lahan permukiman, dimana penduduk
cenderung memilih lokasi di pusat kota karena memiliki
banyak keuntungan, efisiensi dan efektifitas.
B. Transformasi Sosial
• Tenaga kerja (18-55 tahun) merupakan usia produktif
penduduk untuk bekerja. Penduduk akan senantiasa
mencari pekerjaan di pusat kota karena lapangan kerja
yang ditawarkan lebih banyak dibanding daerah pinggiran
• Lebih dari 67% penduduk kota yang diwakili responden
berpendidikan SLTP atau lebih rendah dari SLTP.
Tingkat pendidikan responden yang rendah akan
mempengaruhi pola pikir dan pemahaman terhadap
produk tata ruang terkait dengan keinginan dan
kebutuhan responden dalam mengubah guna lahan
mereka.
• Tingkat pendapatan merupakan salah satu indikasi dari
tingkat kesejahteraan. Upah yang tinggi membawa
implikasi bahwa peralihan pekerjaan dari sektor pertanian
ke sektor non pertanian lebih menjanjikan perbaikan
perekonomian seseorang. Fenomena ini akan membawa
perubahan terhadap guna lahan dengan banyak beralihnya
pemanfaatan lahan ke fungsi yang lebih produktif.
• Seiring semakin berkurangnya lahan pertanian, maka
penduduk akan mengalihkan mata pencahariannya pada
sektor non-pertanian, seperti perdagangan dan jasa yang
banyak mengumpul di pusat kota. Banyaknya lapangan
kerja ini mendorong penduduk untuk mencari pekerjaan
di pusat kota dan meninggalkan profesi mereka yang lama
lanjutan,
169

FAKTOR
TEMUAN STUDI
II. Faktor Internal

C . Ketersediaan Lahan
• Keterbatasan lahan menyebabkan lahan-lahan yang
berada di lokasi yang strategis, aksesibilitas yang baik
dan lengkap fasilitas perkotaan berubah fungsi menjadi
fungsi yang lebih menguntungkan (profit oriented), disis
lain lahan pertanian dan tegalan makin berkurang
Aktivitas perdagangan dan jasa, perkantoran dan
perumahan berkembang mengikuti jalur transportasi
utama yang ada, kemudian menyebar ke bagian
pinggiran, sehingga luas lahan tak terbangun selalu
berkurang setiap tahunnya.
D. Sarana prasarana dan
Utilitas Kota
Infrastruktur berupa jaringan jalan tol sangat mendukung
pergerakan barang hasil produksi sektor industri dan aktivitas
pariwisata. Kelengkapan infrastruktur dan utilitas kota
lebih memiliki daya tarik dan menjamin investasi serta
keberlangsungan aktivitas perekonomian kota dibanding
wilayah yang relatif minim infrastruktur dan utilitas kota.
Penduduk di pinggiran kota Cilegon akan turut bergerak
menuju kawasan pusat kota yang lengkap infrastrukturnya
E. Aksesibilitas
Aksesibilitas lahan terhadap fasilitas perkotaan
mempunyai daya tarik tersendiri bagi masyarakat untuk
menjadikan kawasan sebagai tempat tinggal maupun
akitivitas ekonomi. Nilai lahan di pusat kota akan
meningkat karena dipengaruhi aksesibilitas ini.
Kemudahan pencapaian ini dimanfaatkan pula oleh
stakeholder untuk melayani pergerakan pariwisata.
F. Ketersediaan Fasilitas
Perkotaan
Keberadaan fasilitas perkotaan yang mengumpul pada
pusat kota, mendorong perubahan fungsi lahan, darifungsi
konsumtif ke fungsi produktif. Sebaran fasilitas
perkotaaan yang belum merata mengindikasikan tidak
optimalnya pembangunan sarana dan prasarana perkotaan
dan mengakibatkan terganggunya mekanisme kehidupan
perkotaan, salah satunya adalah keruwetan lalu lintas.
G. Sistem Transportasi
Sebagai kota perlintasan, lahan-lahan yang berada di jalur
transportasi regional akan berkembang ke arah
penggunaan yang bernilai ekonomi tinggi (economic
oriented). Sedangkan moda angkutan yang tersedia
menjamin keberlangsungan pergerakan lokal, regional
dan mendukung aktivitas industri dalam pengadaan bahan
baku produksi dan penyebaran hasil produksi ke Jakarta
dan kota-kota lainnya. Jalan tol, pelabuhan dan moda
angkutan yang ada telah berjalan optimal.
Sumber : Hasil Analisis, 2006

Sedangkan bentuk keterkaitan antara faktor eksternal dan faktor internal
dalam perubahan penggunaan lahan dapat dilihat pada Tabel IV.8.
lanjutan,


170


TABEL IV.8
KETERKAITAN FAKTOR EKSTERNAL DAN INTERNAL
DALAM PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN


Faktor Eksternal
Aktivitas Industri Aktivitas Pariwisata Kebijakan Pemerintah
F
a
k
t
o
r

I
n
t
e
r
n
a
l

Perkembangan
Penduduk
Terbukanya kesempatan kerja sektor
industri berimplikasi dengan kehadiran
penduduk dari luar Cilegon untuk mengisi
lowongan kerja yang tersedia. Urbanisasi
ini menciptakan pertumbuhan rata-rata
4,38% pertahun, dimana sebesar 68,4%
berasal dari pertumbuhan akibat migrasi.
SDM lokal dengan tingkat
pengetahuan yang terbatas dan belum
memadai menciptakan peluang-
peluang kerja yang diisi oleh para
pendatang dari luar Cilegon. Mereka
diserap pada bidang usaha jasa wisata
perhotelan dan sebagainya.
Pertambahan penduduk yang
tercatat, dapat diketahui ketika
pendatang membuat KTP.
Namun banyak pekerja sektor
industri dan pariwisata yang
berstatus kontrak kerja, yang
tidak mendaftarkan diri.
Transformasi Sosial Jumlah industri yang bertambah setiap
tahunnya mendorong penduduk untuk
beralih pekerjaan ke sektor industri,
dimana tingkat upah sebanding dengan
biaya hidup yang tinggi tidak seperti
pendapatan dari pertanian yang rendah.
Adanya economic linkage, dimana
keterkaitan ini menciptakan mata
rantai aktivitas seperti kerajinan rakyat,
cinderamata dan usaha jasa boga,
menarik penduduk untuk menekuninya
dan beralih pekerjaan.
Berdasarkan data pemerintah
kota, pertumbuhan unit-unit
usaha sangat tinggi dalam 2
tahun terakhir. Pemerintah
juga memiliki program dalam
menumbuhkan usaha kecil.
Ketersediaan Lahan Ekstensifikasi aktivitas industri masih
dapat terjamin tanpa harus mengkonversi
lahan pertanian yang ada. Baru sekitar
2.930 Ha yang terpakai dari luas 4.106,8
Ha yang diperuntukkan bagi sektor
industri. Akibat tak langsung dari industri
adalah meningkatnya permintaan akan
lahan permukiman fasum dan fasos.
Intensitas pergerakan pariwisata yang
cukup tinggi berpengaruh pada pola
pemanfaatan ruang sepanjang jalur
pergerakan regional, dimana banyak
bangunan dan lahan yang beralih
fungsi menjadi bangunan usaha guna
melayani pergerakan pariwisata ini,
seperti restoran dan toko oleh-oleh.
Peraturan perundangan dalam
penataan ruang tidak
mengakomodir fenomena yang
terjadi. Pada jalur pergerakan
pariwisata Cilegon-Anyer
banyak terjadi perubahan guna
lahan yang tak sesuai dengan
landuse dalam RTRW.
Sumber : Hasil Analisis, 2006
171

Faktor Eksternal
Aktivitas Industri Aktivitas Pariwisata Kebijakan Pemerintah
F
a
k
t
o
r

I
n
t
e
r
n
a
l

Sarana Prasarana
dan Utilitas Kota
Infrastruktur dan utilitas kota yang
lengkap dan memadai lebih menjamin
kesinambungan usaha sektor industri.
Investor lebih tertarik berinvestasi pada
daerah yang telah siap dibanding daerah
yang minim infrastruktur dan utilitas kota.
Kota Cilegon mendapatkan manfaat
dari tersedianya 3 gerbang tol yang
melalui wilayahnya menuju daerah
tujuan wisata. Masih ada ditemukan
drainase perkotaan yang tidak
memenuhi persyaratan teknis.
Program pemeliharaan rutin
dan berkala pada infrastruktur
jaringan jalan yang menjamin
lancarnya pergerakan aktivitas
pariwisata regional.
Aksesibilitas Keunggulan dari kawasan industri di
Cilegon adalah adanya aksesibilitas yang
tinggi dengan dukungan jalan tol dan
pelabuhan. Kemudahan aksesibilitas ini
juga mempengaruhi perkembangan
kawasan fungsional lainnya yang
mendukung sektor industri.
Kemudahan pencapaian karena jalan
arteri Cilegon adalah satu-satunya
akses menuju kawasan wisata dan
menciptakan pergerakan yang
membangkitkan perekonomian. Dalam
pemenuhan kebutuhan, operasional &
akomodasi wisata didukung dengan
aksesibilitas yang tinggi ke pusat kota.
Sejauh ini pemerintah telah
berupaya meningkatkan akse-
sibilitas kawasan di luar pusat
kota dengan membangun jalan
lingkar selatan.

Ketersediaan
Fasilitas
Perkotaan
Lengkapnya faslitas perkotaan di pusat
kota telah menggiring pergerakan
aktivitas pekerja sektor industri ke
kawasan ini. Hal ini mendorong pesatnya
pertumbuhan pusat kota dibandingkan
kawaasn pinggiran.
Tidak ada keterkaitan langsung antara
faslitas perkotaan dengan pariwisata,
kecuali faktor kedekatan & kelengkapan
fasilitas perdagangan dan jasa yang
menggiring konsumen lebih memilih
pusat kota dibanding kawasan lain.
Mengingat usia Kota Cilegon
yang masih muda, pemerintah
kota masih menyusun skala
prioritas dalam pembangunan
fasilitas perkotaan.
Sistem Transportasi Pergerakan aktivitas sektor industri
sangat tergantung pada angkutan laut
dalam mendatangkan bahan baku dan
perangkutan jalan raya (tol) dan kereta
api dalam mendistribusikan hasil produksi
dan mendatangkan batubara sebagai
bahan utama energi dalam proses
produksi.
Pergerakan aktivitas pariwisata di Kota
Cilegon dan sekitarnya sangat
tergantung pada sistem trasnportasi
jalan raya, dimana daerah daerah
yang dilalui pergerakan aktivitas
pariwisata ini akan mengalami
perubahan aktivitas mengikuti
pergerakan lalu lintas regional.
Upaya pemerintah dalam
menjaga kesinambungan
pergerakan aktivitas lokal dan
regional adalah dengan
membangun pelabuhan-
terminal-stasiun terpadu di
kawasan Merak.
Sumber : Hasil Analisis, 2006


BAB V
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI



5.1 Kesimpulan

Dalam mengamati perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon
telah dapat diketahui arah kecenderungan penggunaan lahan di masa yang akan
datang yaitu ke arah fungsi perdagangan dan jasa. Hal ini ditandai dengan
terjadinya perubahan fisik dan fungsi lahan yang merupakan konsekwensi dari
pertumbuhan penduduk. Di akhir penelitian ini dapat diambil kesimpulan, yakni:
• Pusat Kota Cilegon terbentuk dari adanya pergerakan lokal dan pergerakan
regional. Pergerakan lokal yang dimaksud adalah pergerakan penduduk kota
dalam beraktivitas dan pemenuhan kebutuhan domestik. Sedangkan
pergerakan regional adalah sistem aktivitas regional yang berjalan di sekitar
Kota Cilegon yang memberikan dampak pada perkembangan kota.
• Adanya pengaruh aktivitas diluar pusat kota Cilegon yang disebut faktor
eksternal membawa perubahan pemanfaatan lahan di pusat Kota Cilegon. Hal
ini disebabkan pula pusat Kota Cilegon sebagai satu-satunya jalur transportasi
utama dan memiliki keunggulan lokasi, aksesibilitas sarana prasarana serta
fasilitas perkotaan. Faktor eksternal ini meliputi aktivitas industri, pariwisata
dan kebijakan pemerintah.
• Faktor Internal dalam perubahan penggunaan lahan meliputi perkembangan
penduduk yang didominasi tingginya angka migrasi dan berdampak pada
berkurangnya lahan tak terbangun menjadi lahan terbangun. Faktor internal
172
173

lainnya adalah transformasi sosial, ketersediaan lahan, kelengkapan sarana
prasarana dan utilitas kota, aksesibilitas, ketersediaan fasilitas perkotaan,
sistem transportasi dan aktivitas perekonomian kota.
• Multiplier effect dari sektor industri dan pariwisata dalam lingkup regional
menciptakan pusat pelayanan kegiatan wilayah yang berlokasi di Kota
Cilegon. Pola pergerakan aktivitas kedua sektor tersebut menciptakan struktur
ruang kota yang linier mengikuti jalur transportasi utama Kota Cilegon.
Pembengkakan pusat kota yang bersifat konsentrik dapat merugikan
perkembangan Kota Cilegon secara keseluruhan. Kendali tata ruang yang ada
belum secara jelas menyelesaikan perembetan aktivitas perdagangan dan jasa.
• Perubahan penggunaan lahan apabila ditinjau dari tata ruang kota terjadi
penyimpangan pemanfaatan ruang. Hal ini disebabkan lebih dari 60% rumah
tinggal di wilayah penelitian tidak memiliki Ijin Mendirikan Bangunan (IMB)
maupun Ijin Usaha dan pemanfaatan lahan yang tak sesuai peruntukannya.
• Kota Cilegon sebagai pusat koleksi dan distribusi bagi hinterland-nya,
dimana pusat pelayanan perdagangan dan jasa di pusat kota tidak hanya
melayani penduduk kota saja, tapi juga daerah-daerah di sekitar Cilegon.
• Daya dukung lahan yang terbatas tidak sebanding dengan pertumbuhan
populasi setiap tahunnya menciptakan ruang-ruang dengan kepadatan yang
sangat tinggi di kawasan pusat Kota Cilegon, hal yang mempengaruhinya
adalah mengumpulnya fasilitas sosial perkotaan dan perekonomian di pusat
kota saja dan tidak tersebar ke kantong-kantong permukiman di pinggir kota.
Ketimpangan ini disebabkan pula oleh adanya kesenjangan pembangunan
infrastruktur antara pusat kota dan daerah pinggiran.


174


• Pertambahan penduduk akibat migrasi lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan
penduduk alamiah, yaitu karena ketersediaan lapangan kerja sektor industri.
• Aktivitas perkonomian Kota Cilegon telah bergeser dari sektor industri
menjadi sektor perdagangan dan jasa bila dilihat dari jumlah pekerja sektor ini
yaitu 32.197 jiwa dari 108.272 jiwa angkatan kerja.
• Perubahan pemanfaatan lahan di pusat kota seluas 2016 Ha, dalam kurun
waktu 1992 sampai 2004 menunjukkan lahan permukiman meningkat dari
754,9 Ha menjadi 1159 Ha pada tahun 2004, sedangkan lahan pertanian
berkurang dari 588,7 Ha pada tahun 1992 menjadi 343, 34 Ha tahun 2004.
Lahan tegalan/semak berkurang dari 282,05 Ha pada tahun 206, 45 Ha.

5.2 Rekomendasi
Berdasarkan analisis dari hasil penelitian yang dilakukan, maupun manfaat
yang diharapkan, maka rekomendasi yang dapat diajukan adalah sebagai berikut:
1. Pemerintah Kota perlu mencermati masalah-masalah perkotaan yang timbul
akibat tingginya angka urbanisasi. Konsentrasi kepadatan dan aktivitas
perkotaan pada satu kawasan saja akan berdampak pada tidak efisien dan tidak
optimalnya mekanisme kehidupan perkotaan. Perkembangan Kota yang
cenderung linier perlu diantisipasi dengan membuat konsep pengembangan
pusat pertumbuhan dengan melihat local advantages kawasan baru tersebut.
2. Penambahan jaringan jalan dengan kelas arteri primer seperti Jalan Lingkar
sudah saatnya dijadikan prioritas, mengingat jalan arteri yang telah ada
semakin jenuh dengan masalah perkotaan. Jalan arteri ini nantinya akan
menjadi pusat aktivitas perkotaan baru dan menciptakan pemerataan.
175

3. Struktur ruang yang kompak dalam skala pelayanan, pergerakan dan
kelengkapan aktivitas perlu dituangkan dalam Rencana Detail Tata Ruang
(Kecamatan) guna dijadikan koridor pembangunan fisik pusat aktivitas baru.
Untuk itu perlu segera di dibuat RDTR sebagai penjelasan teknis dari RTRW.
4. Data kependudukan yang meliputi perkembangan, mutasi maupun persebaran
penduduk yang akurat sangat diperlukan dalam penyusunan rencana
pembangunan. Pencatatan data kependudukan khususnya migrasi baik yang
bersifat permanen maupun temporer tidak hanya ditingkat pengurus RT/RW
yang selama ini berjalan. Namun lebih dari itu, perlu ditingkatkan akurasi data
penduduk tersebut sampai ke tingkat pemerintah kota.
5. Untuk mencegah tersedotnya sumber daya perkotaan ke pusat kota perlu
kiranya membangun sarana prasarana dan utilitas kota yang merata sehingga
akan menarik penduduk untuk bermukim dan berusaha pada lokasi yang
sudah affordable tersebut.
6. Dengan melihat karakteristik penduduk wilayah penelitian dan kondisi sosial
ekonomi kawasan pusat kota perlu dicermati kemungkinan terjadinya
disparitas ekonomi yang menyulut kecemburuan sosial antara penduduk asli
dan pendatang. Sehingga perlu disusun suatu formula bagi pengembangan
kegiatan ekonomi dengan mengoptimalkan kawasan-kawasan lain seperti
kawasan Merak dan Cigading. Dengan demikian, kesenjangan antara pusat
kota dan wilyah pinggiran dapat direduksi.
7. Dengan berkurangnya lahan pertanian secara tidak langsung akan mengurangi
kesempatan kerja di bidang pertanian terutama buruh tani dan pekerja sektor


176


pertanian lainnya. Sehingga perlu dipikirkan program yang terintegrasi
dengan peningkatan pengetahuan/pendidikan dalam penciptaan lapangan
usaha baru yang sejenis dan sesuai dengan kemampuan nalar pekerja sektor
pertanian. Andil peran pemerintah ini untuk mengantisipasi pergesekan sosial
dan budaya di masa mendatang.
8. Kesadaran dan pengetahuan masyarakat yang rendah terhadap mekanisme
perijinan dan rencana tata ruang dapat ditingkatkan melalui sosialisasi secara
periodik dari dinas terkait dibantu oleh instansi kelurahan dan kecamatan.
9. Secara periodik dilakukan evaluasi terhadap perubahan penggunaan lahan
oleh pemerintah, agar kebijakan pembangunan terutama yang menyangkut tata
ruang dapat berjalan sesuai dengan potensi dan permasalahannya tanpa
mengurangi kapasitas daya dukung lingkungan perkotaan. Diharapkan pula,
penelitian ini bisa menjadi input bagi penyusunan dan pengevaluasian tersebut
10. Pemerintah daerah, masyarakat dan pihak swasta harus lebih konsisten dengan
rencana tata ruang yang telah dibuat dan disepakati untuk mencegah
timbulnya dampak negatif yang tidak dikehendaki. Diperlukan adanya
kesesuaian rencana pengembangan dengan Pemerintah Daerah lain terkait
dengan integrasi pengembangan wilayah pariwisata dan mengantisipasi
dampak buruk sektor industri, sehingga pembangunan Kota Cilegon akan
dapat saling mendukung dengan daerah sekitarnya.



177

DAFTAR PUSTAKA



B U K U

Arikunto, Suharsimi. 1998. Prosedur Penelitian - Suatu Pendekatan Praktek.
Jakarta: Rineka Cipta.

Bintarto R. 1977. Geografi Kota. Yogyakarta: UP. Spring.

Blakely, Edward J. 1994. Planning Local Economic Development - Theory and
Practice. California: Sage Publication.

Bourne, Larry S. 1982. Internal Structure of the City, Readings on Urban form,
Growth and Polic. New York: Oxford University Press.

Branch, Melville. 1996. Perencanaan Kota Komprehensif - Pengantar &
Penjelasan. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Budihardjo, Eko. 1997. Tata Ruang Perkotaan. Bandung: Alumni.

Budiharsono, Sugeng. 2001. Teknik Analisis Pembangunan Wilayah Pesisir dan
Lautan. Jakarta: Pradnya Pramita

Catanase, Anthony J & James C. Snyder. 1992. Perencanaan Kota. Jakarta:
Erlangga.

Chapin, F. Stuart and Edward J. Kaiser. 1985. Urban Land Use Planning.
Cichago: University of Illinois Press.

Daldjoeni, N. 1992. Geografi Baru: Organisasi Keruangan dalam teori dan
Praktek. Bandung: Alumni Bandung.

__________. 1998. Geografi Kota dan Desa. Bandung: Alumni Bandung.

Dirdjojuwono, Roestanto W, 2004, Kawasan Industri Indonesia – Sebuah Konsep
Perencanaan dan Aplikasinya, Bogor: Wirausahamuda.

Djajadiningrat, Surna T dan Melia Famiola. 2004. Kawasan Industri Berwawasan
Lingkungan. Bandung: Rekayasa Sains.

Gunawan, Myra P. et al (ed.). 2000. Agenda 21 Sektoral: Agenda Pariwisata
untuk Pengembangan Kualitas Hidup secara Berkelanjutan. Jakarta: Kantor
Menteri Negara Lingkungan Hidup.



178


Hirscmann, Albert O. 1973. Development Project Observed. Washington DC: The
Brooking Institutions.

Iwan Nugroho dan Rochmin Dahuri. 2004. Pembangunan Wilayah: Perspektif
Ekonomi, Sosial dan Lingkungan. Jakarta: LP3ES.

Isard, Walter, 1972. Location and Space-Economy. USA: The MIT Press.

Jayadinata, Johara T. 1999. Tata Guna Tanah dalam Perencanaan Pedesaan,
Perkotaan dan Wilayah. Bandung: ITB.

Jhingan, ML. 1988. Ekonomi Pembangunan dan Perencanaan. Jakarta: PT. Raja
Grafindo Persada.

Kivell, Phillip. 1993. Land and The City : Pattern and Process of Urban Change.
London: Routledge.

Kuncoro, Mudrajad. 2002. Analisis Spasial dan Regional – Studi Aglomerasi dan
Kluster Indonesia. Yogyakarta: AMP YKPN.

Kartasasmita, Ginanjar. 1996. Pembangunan untuk Rakyat : Memadukan
Pertumbuhan dan Pemerataan. Jakarta: CIDES.

Koestoer, Raldi H. 2001. Dimensi Keruangan Kota - Teori dan Kasus. Jakarta:
UI-Press.

Kozlowski, Jerzy. 1997. Pendekatan Ambang Batas dalam Perencanaan Kota,
Wilayah dan Lingkungan : Teori dan Praktek. Jakarta: UI-Press.

Lean W and B. Goodall. 1996. Aspect of Land Economics. Bath: Ptmann Press.

Lichfield D and Drabkin H. Darin. 1980. Land Policy and Urban Growth. Oxford:
Pegamon Press.

Nasution, Nur, 2004. Manajemen Transportasi. Jakarta : PT. Ghalia Indonesia.

Nazir, Mohammad, 1988. Metode Penelitian. Jakarta, Ghalia Indonesia.

Parr, J.B. 1999. Regional Economic Development : An Export Stages Framework.
Land Economics.

PJ. M. Nas. 1984. Kota di Dunia Ketiga. Jakarta: Bhratara Karya Aksara.

Ridhlo, Muhamad Agung, 2001, Kemiskinan di Perkotaan, Semarang: Unsissula
Press.
179

Riyadi & Bratakusumah, Deddy Supriady. 2003. Perencanaan Pembangunan
Daerah - Strategi Menggali Potensi dalam mewujudkan Otonomi Daerah.
Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.

Rondinelli, Dennis A. 1985. Planning Development Project. Boston: Little Brown
and Company.

________, Dennis A. 1985. Applied Models in Urban and Regional Analysis: The
Spatial Dimention of Development Policy. Westview Press, Boulder and
London.

Singarimbun, Masri dan Effendi Sofian, 1989. Metode Penelitian Survai. LP3ES.
Jakarta.

Sihotang, Paul. 2001. Dasar-dasar Ilmu Ekonomi Regional. Jakarta: LP-FEUI.

Soegijoko. Budhy Tjahjati et al. 1997. Bunga Rampai Perencanaan
Pembangunan di Indonesia. Jakarta: PT. Gramedia Widiasarana.

Soetomo, Sugiono. 2002. Dari Urbanisasi ke Morfologi Kota. Mencari Konsep
Pembangunan Tata Ruang Kota yang Beragam. Semarang: Undip Press.

Sugiarto. 2001. Teknik Sampling. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama.

Sujarto, Djoko. 1986. Perencanaan Kota Baru. Bandung, Penerbit ITB.

Tambunan, Tulus. 2001. Industrialisasi di Negara sedang Berkembang. Kasus di
Indonesia. Jakarta: PT. Ghalia Indonesia.

Tarigan, Robinson. 2004. Perencanaan Pembangunan Wilayah. Jakarta: PT
Bumi Aksara.

Winarso, Haryo et all (ed.). 2002. Pemikiran dan Praktek Perencanaan dalam Era
Transformasi di Indonesia. Bandung: Kumpulan makalah ITB.

Warpani, Suwardjoko. 1980. Analisis Kota dan Daerah. Bandung: ITB.

Yeates, M and B. Garner. 1980. The North American Cities. Third Edition.
Ontario: Queen’s University Ontario.

Yoeti, Oka A. 1997. Perencanaan dan Pengembangan Pariwisata. Jakarta:
Pradnya Paramita.

Yunus, Hadi Sabari. 2001. Struktur Tata Ruang Kota. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.



180


Zahnd, Marcus. 1999. Perancangan Kota Secara Terpadu: Teori Perancangan
Kota dan Penerapannya. Semarang: Kanisius.


TESIS/PRATESIS

Joko, Tri, 2002. “Arah Perkembangan, Bentuk dan Struktur Fisik Keruangan
Kota Pangkalan Bun-Kumai Kab. Kotawaringin Barat”. Tesis tidak
diterbitkan, Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro, Semarang.

Noor, Kustanto A. 2000. “Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perubahan
Pemanfaatan Ruang di Kota Yogyakarta”. Tesisi tidak diterbitkan, Program
Pasca Sarjana, Universitas Diponegoro, Semarang

Wijayanti, Dwike, 2002. “Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perubahan Fungsi
Lahan di Kecamatan Depok-Kabupaten Sleman”. Tesis tidak diterbitkan,
Program Pasca Sarjana, Universitas Diponegoro, Semarang.

JURNAL

Kustiwan, Iwan. 1997. “Permasalahan Konversi Lahan Pertanian dan
Implikasinya Terhadap Penataan Ruang Wilayah (Studi Kasus Wilayah
Pantai Utara Jawa Barat)”. Jurnal PWK, Vol. 8. No. 1.

Rudiarto, Iwan, 2000, “Analisis Model Harga dan Guna Lahan Kota Semarang”.
Jurnal Tata Loka, Vol.5. Semarang: UNDIP

Soegijoko, Budhy T. et al. 1996. “Pengelolaan Perkotaan dalam Menghadapi
Tantangan Pembangunan Perkotaan”. Prosiding-Forum Manajemen
Perkotaan, Bandung.

Widjajanti, Retno. 2001, Kajian Teoritis Pemilihan Lokasi Industri Kaitannya
dengan Pertumbuhan Ekonomi Daerah. Jurnal Teknik. Semarang : UNDIP


TERBITAN BERKALA
Soedarso, Budiyono, 2003. “Pola Pengaturan Lokasi Kegiatan Sektor
Pembangunan dalam Perencanaan Wilayah”. Real Estat. Vol. 8, Jakarta.

“Pengembangan Sektor Pariwisata Kota Cilegon”.Desember 2005 Buletin Suara
Cilegon Mandiri. Pemerintah Kota Cilegon.

Ridwan, Rusli. 2003. “Potensi, Tantangan dan Peluang Kota Cilegon”. Buletin
Perspektif. Pemerintah Kota Cilegon.
181

BUKU DATA/LAPORAN
Cilegon dalam Angka, , BPS Kota Cilegon, 2000-2003.
Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon. Badan Perencana Pembangunan
Daerah Kota Cilegon. 2003.

Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Banten 2002-2017. Badan Perencana
Pembangunan Daerah – Pemerintah Propinsi Banten. 2002.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Cilegon 2000 – 2010. Badan Perencana
Pembangunan Daerah – Pemerintah Kota Cilegon. 1999.

Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Koridor Jalan Protokol. Dinas Tata
Kota. Pemerintah Kota Cilegon, 2001.

Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Jombang. Dinas Tata Kota. Pemerintah
Kota Cilegon. 2002.

Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Cibeber. Dinas Tata Kota. Pemerintah
Kota Cilegon. 2004

Rencana Induk Pariwisata Daerah Kota Cilegon. Dinas Perindustrian dan
Perdagangan. Pemerintah Kota Cilegon. 2004

Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Kabupaten Serang. Dinas Pariwisata
Kabupaten Serang. 2003.



182


LAMPIRAN













































1
1

183

















































184





185

LAMPIRAN 2
LEMBAR KUESIONER


Magister Teknik Pembangunan Wilayah dan Kota
Program Pascasarjana – Universitas Diponegoro

Kuesioner ini diperlukan untuk memperoleh data dan masukan mengenai karakteristik aktivitas
pengguna dan fungsi lahan guna penelitian Kajian Perubahan Tata Guna Lahan di Pusat Kota
Cilegon. Untuk itu saya mohon kesediaan dan bantuan Bapak/Ibu/Sdr/Sdri berkenan mengisi
daftar pertanyaan ini dengan lengkap dan benar. Kerahasiaan responden akan dijamin
sepenuhnya, setiap jawabahn atau usulan Bapak/Ibu/Sdr/Sdri berikan akan menjadi bantuan
yang sangat berharga bagi penelitian saya.

Atas kesediaan dan kerjasama Bapak/Ibu/Sdr/Sdri diucapkan terima kasih.

Hormat saya,

Aulia Yusran, ST/L4D004117

Petunjuk pengisian:
1. Beri tanda silang (X) pada jawaban yang anda pilih
2. Isikan jawaban anda pada tempat yang telah disediakan.


BAGIAN I : PERTANYAAN

1. Sebelum anda membeli/menempati lahan ini, apakah jenis penggunaan lahan sebelumnya ?

□□ Permukiman

□□ Tanah Kosong

□□ Sawah/Tegalan

□□ Industri

□□ Perkantoran

□□ Lainnya.

2. Sudah berapa lama anda tinggal/menempati/berusaha di lahan ini ?

□□ 0 – 5 tahun

□□ 5 – 10 tahun

□□ 10 – 15 tahun

□□ lebih dari 15 tahun
3. Apakah anda memiliki usaha/kegiatan komersial di tempat ini ?

□□ Ya

□□ Tidak
2
2



186


4. Jika YA, kegiatan komersial apa yang anda lakukan? (boleh lebih dari 1)

□□ Perdagangan (Toko, warung dan sejenisnya)

□□ Jasa komersial (..........................................)

□□ Industri rumah tangga (............................................)

□□ Pergudangan

□□ Lainnya ...................................................................................................................

5. Apakah tempat usaha anda ini difungsikan pula sebagai rumah tinggal?

□□ Ya

□□ Tidak

6. Sebutkan Status Kepemilikan Lahan yang anda tempati ?

□□ Sewa/Kontrak

□□ Milik Pribadi

□□ Lainnya...................................................................................................................

7. Apakah anda penduduk asli di kawasan ini ?

□□ Ya

□□ Tidak

8. Mengapa anda memilih lahan di kawasan ini ?

□□ Lokasi strategis

□□ Harga lahan murah

□□ Berdampingan dengan lokasi kegiatan sejenis

□□ Lainnya....................................................................................................................

□□ Tidak tahu.

9. Apakah keberadaan pusat keramaian menjadi alasan utama pemilihan lokasi ?

□□ Ya

□□ Tidak
10. Apakah anda mengetahui adanya Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Cilegon ?

□□ Ya (lanjutkan ke pertanyaan no. 10)

□□ Tidak (lanjutkan ke pertanyaan 12)
11. Jika YA, bagaimana anda mengetahui adanya RTRW tersebut ?

□□ Pernah ada sosialisasi
187


□□ Memiliki dokumen RTRW

□□ Mengikuti pembahasan konsep RTRW

□□ Lainnya, sebutkan :.................................................................................................

12. Apakah anda mengerti dengan arahan penggunaan lahan dalam RTRW ?

□□ Ya

□□ Tidak

13. Apakah anda memiliki perizinan dalam berusaha komersial di lahan ini ?

□□ Ya

□□ Tidak

14. Jika TIDAK, apakah kendala anda dalam mengurus perijinan usaha komersial?

□□ Mahal

□□ Berbelit-belit dan/atau lama

□□ Tidak transparan

□□ Lainnya, sebutkan :...............................................................................................

15. Berapa luas lahan yang anda miliki?

□□ < 100 m
2


□□ 100 m
2
- 200 m
2


□□ > 200 m
2


16. Apakah yang akan anda lakukan pada lahan ini di masa yang akan datang?

□□ Dikembangkan

□□ Alih fungsikan

□□ Dikontakkan

□□ Dijual

□□ Lainnya, sebutkan :..................................................................................................

□□ Tidak tahu.
BAGIAN II : MASUKKAN RESPONDEN

1. Bagaimana pengaruh kawasan industri yang anda rasakan smpai dengan saat ini ?

□□ Jenis Penggunaan Lahan .........................................................................................

□□ Peningkatan pendapatan/usaha anda .......................................................................

□□ Lainnya ...............................................................................................................


188


2. Jika terjadi peningkatan pendapatan usaha anda, apakah anda akan menambah tenaga kerja
dan memperluas kegiatan usaha anda ?..................................................................
.........................................................................................................................................

3. Bagaimana dengan jumlah fasilitas sosial dan umum selama ini ? Apakah cukup terjangkau
dari lokasi usaha/tempat tinggal anda?..........................................................
.........................................................................................................................................

4. Apakah profesi anda sebelum bergerak pada bidang usaha yang anda lakukan sekarang ini ?
..................................................................................................................

5. Apakah anda paham tujuan dari pembagian fungsi ruang kota ?....................................

6. Saran kepada pemerintah dalam konteks penataan kota.................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................

BAGIAN III : PENUTUP

Terima kasih atas bantuan yang telah diberikan kepada kami. Semoga kerjasama yang diberikan
dapat berkembang di masa yang akan datang.

Dan apabila dalam proses selanjutnya di dalam rangkaian studi ini kami masih memerlukan data
tambahan, maka pihak yang dapat kami hubungi kembali adalah:

Bapak/Ibu/Sdr :.....................................................................................................................
Alamat :.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
Telp : ...............................................................Fax: ............................................

TERIMA KASIH
Aulia Yusran, ST









189

FORMAT WAWANCARA
Instansional


1. Apakah Bapak/Ibu/Sdr mengetahui adanya Rencana Umum Tata Ruang Daearah atau RTRW
Kota Cilegon yang ditetapkan dengan Perda No. 15 tahun 2001 ? .....................
............................................................................................................................................

2. Apakah anda mengerti tentang penggunaan lahan ?.........................................................

3. Apakah kesesuaian penggunaan lahan di jalan protokol Kota Cilegon (pusat kota) sudah pada
saat ini sudah berjalan dengan semestinya? (YA/BELUM), alasan :..............
............................................................................................................................................
............................................................................................................................................

4. Sepengetahuan anda apakah sering terjadi penyimpangan dalam pemanfaatan lahan?.....
.......................... contoh : ...................................................................................................

5. Jika ada pelanggaran penggunaan lahan, langkah apa yang akan diambil oleh Pemerintah
daerah (instansi anda) ? .................................................................................
...........................................................................................................................................

6. Bagaimana koordinasi instansi dengan instansi lain dalam setiap pelaksanaan program
pembangunan di kawasan pusat kota ?...............................................................................
............................................................................................................................................

7. Sejauh mana instansi anda mentolerir apabila terjadi perubahan guna lahan diluar arahan yang
ada dalam RTRW ?........................................................................................
............................................................................................................................................

8. Sejauh mana tingkat rujukan program-program pembangunan instansi anda terhadap
RTRW/RDTR dan RTBL di pusat kota ? ..........................................................................
............................................................................................................................................

9. Bagaimana pengaruh sektor industri di Kota Cilegon terhadap sektor perumahan dan sektor
perdagangan/Jasa? ..................................................................................................
............................................................................................................................................

10. Apakah ada rencana pengembangan/penggunaan lahan di sekitar jalan protokol/Pusat Kota
Cilegon di masa yang akan datang? Sebutkan ! .......................................................
............................................................................................................................................


TERIMA KASIH
Aulia Yusran, ST







190


LAMPIRAN 3
REKAPITULASI KUESIONER

No.
JENIS ANALISIS KOMPONEN
JUMLAH
% HASIL TEMUAN
JAWABAN
1. ANALISIS DATA LOKASI LAHAN/TANAH Jalan tanah sudah jarang
POTENSI 1. Bentuk perkerasan jalan : Ditemui pada kawasan peneliti -
LAHAN • Aspal 89 89,00 an. Jalan tanah dan semen
• Conblok 0 0,00 Biasanya berada pada pekarangan
• Semenisasi 8 8,00 Atau lingkungan yang terletak jauh
• tanah 3 3,00 dari tepi jalan
• lain-lain 0 0,00
2. Alasan pemilihan lokasi : Lokasi yang strategis menjadi
• Lokasi strategis (LS) 38 38,00 daya terik untuk dijadikan tempat
• Masih ada lahan kosong (LK) 31 31,00 tinggal atau tempat usaha. Masih
• Harga murah/terjangkau (HT) 12 12,00 adanaya celah-celah lahan yang
• Suasana nyaman, bebas polusi (BP) 2 2,00 kosong mengundang responden
• Dekat pusat-pusat pendidikan (DP) 6 6,00 memilih lokasi di pusat kota walau
• Dekat tempat kerja (DK) 11 11,00 harganya lebih tinggi
3. Aksesibilitas/kemudahan/kedekatan: Sebagian besar responden memilih
• Dekat Jalan (DJ) 36 36,00 faktor kedekatan dengan jalan dan
• Dekat jalan & kecamatan (DJK) 3 3,00 pusat perdagangan & mendorong
• Dekat jalan & pusat pendidikan (DJP) 8 8,00 responden untuk memanfaatkan
• Dekat jalan & pusat perdagangan (DJG) 52 52,00 lahan sebagai tempat tinggal
• Dekat jalan & pelayanan kesehatan (DJS) 1 1,00 sekaligus tempat usaha.

DATA HARGA TANAH
1. Perkembangan harga tanah di lokasi ini: Harga lahan berkaitan dengan nilai
• Cepat 34 34,00 dimana terdapat nilai manfaat, nilai
• Agak Cepat 42 42,00 produktif dan nilai ekonomi
• Lambat 22 22,00
2. Harga Lahan Harga lahan sangat bervariatif

• dibawah Rp.1,000,000 16 16,00 namun ada kisarannya. Tingginya
• antara Rp.1,000,000 - Rp. 2,000,000 43 43,00 harga disebabkan oleh kedekatan
• diatas Rp. 2,000,000 41 41,00 jalan dan kegiatan fungsional.

PELAYANAN UTILITAS KOTA
1. Jaringan Listrik Pelayanan jaringan utilitas kota
• Cukup 92 92,00 telah menjangkau seluruh kawasan
• Kurang 8 8,00 penelitian, tapi buruknya kualitas
2. Air Minum/PDAM dan kuantitas air dari PDAM
• Cukup 78 78,00 mengurangi tingkat kepuasan.
• Kurang 22 22,00
3. Telepon Sistem Drainase yang tidak
• Cukup 97 97,00 memenuhi standar teknis membuat

• Kurang 3 3,00 turunnya daya tampung
4. Drainase Kota buangan menyebabkan air dan
• Cukup 63 63,00 mengurangi kepuasan responden
• Kurang 37 37,00
2. ANALISIS DATA LAHAN
PERUBAHAN 1. Proses kepemilikan : Status lahan adalah milik sendiri
PENGGUNAAN • Warisan 11 11,00 Ini menunjukkan bahwa sebagian
LAHAN • Jual beli 85 85,00 besar responden adalah
• Hibah 1 1,00 pendatang
3
3

191

3. Luas lahan :
• Kurang dari 100 m
2
12 12,37 Luas lahan yang berbeda-beda
• Antara 100 - 250 m
2
36 37,11 menunjukkan perbedaan
• Antara 250 - 500 m
2
32 32,98 pengkaplingan yang mencolok
• Antara 500 - 1000 m
2
11 11,35 dan dapat menjadi kendala dalam
• Antara 1000 - 5000 m
2
5 5,16 penataan kota.

• > dari 5000 m
2
1 1,03
ANALISIS DATA PERUBAHAN
PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN Pemanfaatan ruang di kawasan
PENGGUNAAN 1. Fungsi lahan sebelum dimiliki penelitian bersifat mix use dan
LAHAN • Sawah/tegalan/kebun/pekarangan : 31 31,00 tidak saling merugikan
• Bangunan 69 69,00
2. Fungsi bangunan yang didirikan Ada kecenderungan responden
• Rumah tinggal saja 8 25,81 untuk mengubah sepenuhnya
• Rumah tinggal dan lahan usaha 16 51,61 lahan yang mereka miliki sebagai
• Lahan usaha terpisah dari rumah 7 22,58 tempat usaha.
3.Yang dilakukan responden setelah
memiliki bangunan : Pada kawasan penelitian secara
• Langsung menggunakan 32 46,38 pasti terjadi perubahan struktur
• Mengubah/menambah luas 37 53,62 mata pencaharian responden
4. Setelah beberapa tahun kemudian berkaitan dengan prospek lokasi
apakah melakukan perubahan lagi: dan perubahan pemanfaatan lahan.
• Ya 43 43,43
• Tidak 66 66,67 Pada kawasan penelitian terjadi
5. Fungsi setelah dirubah kembali : peningkatan kepadatan bangunan
• Tetap sebagai rumah tinggal 18 18,00 yang disebabkan pembangunan
• Rumah tinggal dan lahan usaha 27 27,00 rumah tinggal merangkap
• Lahan usaha terpisah dari rumah 55 55,00 tempat usaha.
6. Apakah ada perubahan kembali :
• Ya 15 18,56 Orientasi responden dalam
• Tidak 82 84,54 perubahan pemanfaatan lahan
7. Alasan mengubah penggunaan lahan adalah nilai ekonomi lahan yang
• Satu-satunya sumber penghasilan (SP) 39 39,00 tinggi karena lokasinya di pusat
• Sebagai tambahan penghasilan (TH) 29 29,00 Kota Cilegon
• Untuk mempercepat balik modal (BM) 32 32,00
PERIJINAN
1. Kelengkapan perijinan dalam Responden melengkapi perijinan
perubahan penggunaan bangunan : (IMB) ketika membutuhkan kredit/
• Ya 38 38,00 pinjaman dari bank
• Tidak 62 62,00
2. Jenis ijin Masih rendahnya kepatuhan dan
• IMB 43 43,00 kesadaran dalam mengurus
• HO 29 29,00 perijinan dan pelaporan dalam
• SITU/SIUP/Ijin Pariwisata-Industri 28 28,00 perubahan penggunaan bangunan
3. Tingkat pemahaman terhadap RTR
• Ya 36 36,00 Sebagian besar responden tidak
• Tidak 64 64,00 mengetahui fungsi RTR & apakah
4. Kesesuaian perubahan penggunaan: bangunan mereka sudah sesuai
dengan RTR atau tidak dengan RTR, sehingga
• Ya 32 32,00 mengurangi minat mereka untuk
• Tidak 68 68,00 melakukan pelaporan terhadap
5. Memiliki tanah lain selain di pusat penggunaan bangunan kepada

kota: pemerintah
• Ya 31 31,00


• Tidak 69 69,00
Responden banyak yang
memfungsikan hunian sekaligus
lanjutan,


192


6. Lahan tersebut digunakan sebagai: tempat usaha. Hal ini dibuktikan
• berupa sawah 3 3,00 dengan sedikitnya responden yang
• rumah tinggal 19 19,00 memiliki lahan di luar kawasan
• perusahaan industri 2 2,00 penelitian.
• pertokoan/perdagangan 5 5,00
• lahan usaha 1 1,00
• lain-lain 1 1,00
3. ANALISIS DATA RESPONDEN
AKTIVITAS 1. Usia responden : Responden raat-rata berada pada
PEREKONOMIAN • kurang dari 18 0 0,00 usia produktif, 19 - 55 tahun,

SOSIAL &
BUDAYA
• antara 19 - 35 11 12,00 pendidikan cukup tinggi yaitu
• antara 36 - 45 34 34,00 SLTA ke atas dan menjadikan
• antara 46 - 55 45 45,00 bekal pengetahuan mereka
• antara 56 - 65 8 12,00 untuk bergerak di sektor
• lebih dari 65 2 2,00 perdagangan dan jasa.
2. Tingkat pendidikan:
• Tidak pendidikan 2 2,00 Responden yang berpendidikan
• SD/sederajat 7 7,00 cukup tinggi didominasi oleh
• SLTP/sederajat 16 16,00 pendatang, sedangkan penduduk
• SLTA/sederajat 42 42,00 asli cenderung menyingkir
• Akademi/Perguruan Tinggi 29 29,00 ke luar kota
• Lain-lain 4 4,00
ANALISIS
3. Lama tinggal
AKTIVITAS • kurang dari 1 tahun 3 3,00 Pemilik lahan/bangunan
PEREKONOMIAN • antara 1 - 3 tahun 10 10,00 sebagian besar adalah pendatang
SOSIAL • antara 3 - 5 tahun 37 37,00 dan banyak yang berasal dari
BUDAYA • antara 5 - 10 tahun 34 34,00 etnis Tionghoa yang berasal
• antara 10 - 15 tahun 5 5,00 dari Singkawang (Kalbar)
• lebih dari 15 tahun 11 11,00
4. Pekerjaan Kepemilikan tempat usaha
• PNS 2 3,00 dan rumah tinggal, banyak yang
• Anggota TNI/POLRI 1 1,00 didaftarkan atas nama istri dari
• Pegawai Swasta 17 19,00 pemilik usaha. Ada beberapa pemi
• Ibu Rumah Tangga 25 9,00 lik usaha yang bekerja rangkap,
• Buruh industri 7 16,00 sebagai pekerja sekaligus
• Wiraswasta 48 52,00 pengusaha/pedagang.
5. Penghasilan/Pendapatan
• kurang dari Rp. 500,000 0 0,00 Kisaran pendapatan yang cukup
• antara Rp. 500,000 - 1,000,000 6 6,00 tinggi mengindikasikan usaha
• antara Rp. 1000,000 - 1,500,000 18 18,00 perdagangan & jasa yang mereka
• antara Rp. 1,500,000 - 2,500,000 24 24,00 jalani mempunyai resiko investasi
• antara Rp. 2,500,000 - 5,000,000 39 39,00 yang kecil.
• di atas Rp. 5,000,000 13 13,00
6. Daerah Asal
• sejak lahir di lokasi/lingkungan ini 11 11,00 Dari data pertumbuhan penduduk
• dalam Kota Cilegon 28 28,00 (BPS) tidak dapat dipilah antara

• luar Kota Cilegon/masih diPropinsi
Banten
16 16,00 pertumbuhan alamiah dan
• dari Jawa Barat dan DKI Jakarta 5 5,00 & pertumbuhan migrasi. Sebagian
• dari Jawa Tengah, DIY dan Jawa Timur 21 21,00 besar responden adalah pendatang
• Luar Jawa 19 19,00
MASUKAN RESPONDEN Pemanfaatan ruang di kawasan
1. Pengaruh kawasan industri dan wisata penelitian dipengaruhi adanya


• Jenis penggunaan lahan/perubahan
fungsi
56 62,22 backwash linkage
lanjutan,
193

• Peningkatan pendapatan usaha 34 37,78 di sektor industri dan pariwisata
2. Plihan dalam menambah tenaga kerja Reponden menganggap usaha
dan mengembangkan kegiatan usaha yang mereka jalankan cukup
• Ya 77 80,21 prospektif.
• Tidak 19 19,79
4. Asal tenaga kerja yang direkrut : Secara demografi terjadi
• Dalam Kota Cilegon 39 39,00 pertumbuhan migrasi yang cukup
• Luar Kota Cilegon 61 61,00 tinggi dan tidak tercatat di Pemkot
3. Keterjangkauan fasilitas perkotaan:
• Ya 68 68,00 Keterjangkauan failitas perkotaan
• Tidak 29 29,00 dirasakan responden cukup, tetapi

5. Tingkat kepuasan terhadap lokasi
lahan:
ada keluhan terhadap kemacetan
• Cukup 68 68,00 lalu lintas pada ruas jalan protokol
• Kurang 32 32,00 terutama pada peak hours

6.Tanggapan responden dalam
mengubah
Lokasi yang mereka tempati cukup
jenis usaha di lokasi yang sama : memuaskan dan menjadi stimulan
• Ya 16 16,00 bagi pemanfaatan hunian sebagai
• Tidak 84 84,00 tempat usaha.
7. Kendala yang dihadapi responden
dalam mengurus perijinan: Keengganaan masyarakat dalam
• Mahal 37 38,95 mengurus perijinan disebabkan
• Berbelit-belit/lama 42 44,21 pengurusannya yang mahal,
• Tidak transparan/terbuka 16 16,84 berbelit-belit dan tidak transparan
8. Saran kepada pemerintah tentang
penataan kota Banyak responden menilai
• Cukup 28 28 produk tata ruang yang ada belum
• Perlu ditata 72 72 menunjukan hasil yang nyata
Sumber: Olahan Data Primer




















lanjutan,


194


LAMPIRAN 4
4.a. INDUSTRI BERAT DAN MENENGAH DI KOTA CILEGON

No. Nama Perusahaan Lokasi Jenis Industri
Nilai Investasi Luas Jumlah
PMA (US$) PMDN (x000) (Ha.) pekerja
1 PT. Krakatau Steel Pulomerak Industri Besi Baja - 4.743.662.800 242,18 8.679
2 PT. Krakatau Hoogovents Int. Pulomerak Pipa Besi Spiral - 6.225.000 9,76 1.520
3 PT. Hoechst Cilegon Kimia Kawasan KIEC Zat pewarna sintetis 2.314 - 8,30 382
4 PT. Pelat Timah Nusantara Kawasan KIEC Pelat Timah - - 6,77 754
5 PT. Industri Mesin Perkakas Ind. Kawasan KIEC Mesin perkakas - 4.876.212 4,00 68
6 PT. Cold Rolling Mill Ind. Utama Kawasan KIEC Lembaran Baja Tipis - - 41,26 610
7 PT. Garuda Mahakam Prahasta Kawasan KIEC Pabrik Tanki bertekanan - - 1,55 246
8 PT. Aneka Gas Industri Kawasan KIEC Pembotolan Gas - - 0,50 84
9 PT. Kusuma Wirya Perdana Kawasan KIEC Pabrik Tanki Bertekanan - - - 109
10 PT. Habeam Cigading Center Kawasan KIEC Profil baja ukuran besar - - 6,50 244
11 PT. Multi Fabrindo Gemilang Kawasan KIEC Rekayasa dan Fabrikasi - - 3,00 402
12 PT. Kratama Belindo Int. Kawasan KIEC Fabrikasi Baja dan Galvanized - - 3,75 195
13 PT. Seamless Pipe Indonesia Jaya Kawasan KIEC Pipa baja - - - 760
14 PT. Garuda Putra Kawasan KIEC Industri Pompa - - - 123
15 PT. CBI Indonesia Kawasan KIEC Fabrikasi Tanki - 1.450.000 1,67 124
16 PT. Tjokro Putra Persada Kawasan KIEC Workshop - - 1,25 300
17 PT. Samudera Ferro Engineering Kawasan KIEC Maintenance shop - - 0,60 45
18 PT. Purna baja Heckett Kebonsari Pengolahan Kerak Baja - 18.568.264 - 477
19 PT. Bharata Indonesia Warnasari Konstruksi Besi - 44.222.000 2,00 204
20 PT. Werkudara Jaya Sakti Kebonsari Pemotongan Logam Tus - - - 204
21 PT. Lima Kencana Utama Cigading Grinding & Remilling - - - 62
22 PT. Indo Sengkawang Fabrikasi Randakari Jasa Konstruksi & Maintenance - - 2,00 136
23 PT. Distinct Indonesia Cement Eng. Kawasan KIEC Industri Beton - - 18,00 64
24 PT. Indonesia Asri Refractories Kawasan KIEC Industri Kimia - - 0,41 62
25 PT. KHI Pipe Industries Kawasan KIEC Pipa dan Buluh Baja - 90.000.000 - 243
26 PT. Siemen Indonesia Kawasan KIEC Mesin dan perlengkapan Elektronik 699.480 - - 140
27 PT. Sumimagne Utama Kawasan KIEC Industri Froit Dragnet 4.520 - 8,70 296
28 PT. Dela Timah Nusantara Kawasan KIEC Pelat Timah - 67.017.911 - 503
29 PT. Daya Swahasata Cipta Kawasan KIEC Jasa Konstruksi - - 1,00 120
30 PT. Cabott Chemical Indonesia Kawasan KIEC Industri Black Carbon 98.817 - 6,00 86
31 PT. Satya Raya Woodbase Ind. Gunung Sugih Industri Kayu Lapis - - 20,00 2.310
4
4

195

32 PT. Sankyu Gunung Sugih Jasa Angkutan Alat Berat - - 21, 00 85
33 PT. Brown and Root Gunung Sugih Sarana Pengeboran Minyak - - 44,00 816
34 PT. Indo Sembawang Fabrikasi Gunung Sugih Rekayasa dan Fabrikasi - - 2,00 201
35 PT. Dongjin Indonesia Gunung Sugih Industri Kimia 10.940 - 5,00 197
36 PT. Lautan Otsuka Chemical Gunung Sugih Industri Kimia 7.926 - 0,36 161
37 PT. Gema Polytama Kimia Gunung Sugih Industri Polyfoil Glyood 35.715 - 8,00 113
38 PT. Karyamas Harda Nusa Gunung Sugih Industri Kimia - - 7,00 -
39 PT. Chandra Asri Petrolium Chem. Gunung Sugih Industri Kimia 1.862.631 - 55,00 980
40 PT. Politamadarsa Agung Gunung Sugih Industri Kimia - - 20,00 -
41 PT. Bukit Sugih Setia Jaman Gunung Sugih Batching Plant - - 2,00 -
42 PT. Indotara Gunung Sugih Industri Kimia - - 8,00 -
43 PT. Asahimas Subentra Chemical Gunung Sugih Industri Kimia 47.888 - 47,49 1.458
44 PT. Polyprima Gunung Sugih Industri Kimia - - 20,00 -
45 PT. Gema Sembrown Gunung Sugih Industri Kimia - - 8,36 -
46 PT. Trypolita Indonesia Gunung Sugih Industri Kimia - 740.640.000 6,00 447
47 PT. Pancapuri Indo Perkasa Gunung Sugih Industri Kimia - - 250,00 -
48 PT. Karya Polysteel Randakari Rekayasa dan Fabrikasi - - 4,00 158
49 PT. Standard Toyo Polimers Gerem Industri Polyvinyl 19.500 - 11,38 510
50 PT. Sari Sarana Kimia Gerem Penyimpanan Bahan Kimia - - 4,00 128
51 PT. Polychem Lindo Inc. Gerem Industri Polystirene - - 4,00 259
52 PT. Bakrie Kasei Corp. Gerem Industri Kimia 79.500 - 15,00 198
53 PT. Bakrie Diafoil Gerem Pergudangan 26.250 - 5,00 98
54 PT. Petro Carry Indonesia Gerem Industri Carbon - - 2,00 -
55 PT. Kerta Anugrah Utama Gerem Carbon Black - - 2,00 -
56 PT. Trans Bakrie Gerem Jasa Angkutan Alat Berat - - 2,20 -
57 PT. Pacific Indomas Plastik Ind. Gerem Industri Kimia 39.750 - 1,31 -
58 PT. Unggul Indah Corp. Gerem Industri Alkilbenzena - - 8,30 183
59 PT. Mulya Adi Pramitra Gerem Industri Kimia - - 0,60 -
60 PT. Pandan Wangi Sekartadji Gerem Industri Kimia - - 20,00 -
61 PT. Dover Chemical Gerem Industri Kimia - 17.436.000 1,50 202
62 PT. Dow Polymers Gerem Industri Kimia - - 3,38 -
63 PT. Buana Sulfindo Gerem Industri Kimia - - 4,00 -
64 PT. Mitsui Eterindo Gerem Industri Kimia - - 3,00 -
65 PT. Globechem Pacific Perkasa Gerem Industri Kimia - - 4,00 -
66 PT. Anugrah Gemanusa Gerem Industri Kimia - - 5,00 -
67 PT. Bakrie Diastar Gerem Industri Kimia - - 5,00 -
68 PT. Prointal Lebak Gede Tank Operation, Jetty - - 1,88 510
69 PT. Santa Fe Fumeroy Lebak Gede Jasa Pengeboran Minyak - - 17,83 457
lanjutan,


196


70 PT. Baroid Indonesia Lebak Gede Industri Lumpur Pelumas - - 1,94 218
71 PT. Saneca Indonesia Lebak Gede Jasa Angkutan Alat Berat - - 4,00 85
72 PT. Khrisna Duta Manggala Lebak Gede Jasa Reparasi Pompa - - 0,50 5
73 PT. Imeco Lebak Gede Jasa Reparasi Pompa - - 0,50 14
74 PT. Argo Lebak Gede Industri Jubbing, Custing - - - 22
75 PT. Ayapaco Lebak Gede Industri Jubbing, Custing - - - 10
76 PT. PLTU Suralaya Suralaya Pembangkit Listrik - - 98,50 2.870
77 PT. Indokor Eneltisinde Suralaya Industri Kimia - 1.700.000 ,50 48
78 PT. Trisindra Mahkota Samudra Suralaya Floating Repair, Workshop - - 0,50 16
79 PT. Sinar Equator Utama Suralaya Floating Repair, Workshop - - 0,50 9
80 PT. Petrokimia Nusantara Int. Rawaarum Industri Kimia 800.000 - 20,00 324
81 PT. United Air Product Rawaarum Pembotolan O2, NO2, H, Ag. 20.075 - 0,84 62
82 PT. Amoco Mitsui PTA Indonesia Rawaarum Industri Kimia 356.000 - 40,00 -
83 PT. Kekar Plastindo Rawaarum Industri Kemasan Plastik - 36.411.809 4,10 85
84 PT. Krakatau Prima Dharma Warnasari Industri Aluminium - - 1,00 62
85 PT. Kapurindo Sentana Baja Warnasari Industri Kapur - 2.104.000 2,00 55
86 PT. Gurindo Mahalkam Prakarsa Warnasari Tanki Penyimpanan Bahan Kimia - - 1,00 -
87 PT. Bupout Sari Agri Chemical Warnasari Bahan Aktif Pestisida - - 3,28 -
88 PT. Polysintetic Warnasari Industri Kimia - - 2,03 -
89 PT. Sarana Prima Nusantara Kepuh Pergudangan - - 2,00 -
90 PT. Baramuli Sukses Sarana Kepuh Slek Flie Batubara - - 10,00 -
91 PT. Polypet Karya Persada Kepuh PET - 402.077.000 7,00 62
92 PT. Krakatau Wajatama Kawasan KIEC Pelat Baja - 37.516.500 - 275
93 PT. Nisshoku Trypolita Acrilindo Gunung Sugih Industri Kimia - 140.000 7,00 140
94 PT. Panca Citra Wira Brother Lebak Gede Pemintal Benang Tekstil - 143.765.420 - 406
95 PT. Daekyung Indah Heavy Ind. Kawasan KIEC Industri Logam 6.045.097 - - 213
96 PT. Air Liquide Indonesia Kawasan KIEC Pengemasan O2, H2, N2 - 60.331.700 - 97
97 PT. Bumi Merak Terminalindo Ciwandan Penyimpanan Bahan Kimia - 4.362.250 - -
JUMLAH 10.176.403 6.422.506.866 1.208,98 34.391,00
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon.

lanjutan,
197



4.b. SEBARAN INDUSTRI KECIL DI KOTA CILEGON

No. Kecamatan
Unit Usaha Tenaga kerja Investasi (Rp)
2002 2003 2002 2003 2002 2003
1
Ciwandan 18 17 226 216
549.200.000
500.200.000
2
Citangkil 19 25 143 191

1.952.000.000

2.201.000.000
3
Pulomerak 16 19 208 285

1.600.000.000

2.093.500.000
4
Grogol 11 12 144 155
726.000.000
786.000.000
5
Purwakarta 18 15 199 196
412.500.000
417.500.000
6
Cilegon 83 85 1109 1151

2.750.750.000

2.787.750.000
7
Jombang 32 34 402 395

1.420.000.000

1.740.000.000
8
Cibeber 47 44 697 634

1.782.550.000

1.819.550.000
Jumlah 244 251 3128 3223 11.193.000.000 12.345.500.000
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan






4.c. PERKEMBANGAN REALISASI EKSPORT
TAHUN 2001-2002

No.
Kelompok Tahun
Usaha Industri
2001 2002
Nilai (US$) Nilai (US$)
1 Industri Makanan 4.656.780 16.848
2 Industri Kimia 23.250.797 51.171.708
3 Industri besi Baja 23.391.454 51.661.785
4 Industri Mesin/Alat Listrik 5.141.454 6.374.852
5 Industri Kayu Lapis 22.805.048 25.529.449
Total 79.245.533 134.754.642
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan








198



LAMPIRAN 5
FASILITAS PARIWISATA

5.a. HOTEL
No. Nama Hotel Lokasi Klasifikasi
1 Hotel Fery Merak Mekarsari-Pulomerak Bintang 3
2 Hotel Pulorida Cottage Lebakgede-PuloMerak Bintang 1
3 Vitha Beach Hotel Lebakgede-PuloMerak Bintang 1
4 Indrogriya Hotel Lebakgede-PuloMerak Bintang 3
5 Hotel Merpati Mekarsari-Pulomerak Bintang 1
6 Hotel Anda Tamansari-Pulomerak Melati 2
7 Hotel Robinson Tamansari-Pulomerak Melati 1
8 Butet Guesthouse Mekarsari-Pulomerak Melati 1
9 Violeta Guesthouse Mekarsari-Pulomerak Melati 1
10 Hotel Sulawesi Tamansari-Pulomerak Melati 1
11 Hotel Sony Mekarsari-Pulomerak Melati 1
12 Kurnia Cottage Lebakgede-PuloMerak Melati 1
13 Merak Beach Hotel Gerem-Pulomerak Bintang 1
14 Hotel Ismi Surabaya Gerem-Pulomerak Melati 2
15 Hotel Permata Krakatau Kebondalem-Purwakarta Melati 2
16 Hotel Cilegon city Ramanuju-Purwakarta Bintang 3
17 Hotel Gondang Jombang Wetan-Jombang Bintang 2
18 Hotel Cilegon Sukmajaya-Jombang Melati 2
19 Hotel Kalyanamitta Sukmajaya-Jombang Melati 3
20 Hotel Sukma Sukmajaya-Jombang Melati 3
21 Hotel Regent Sukmajaya-Jombang Melati 2

5.b. RESTORAN
No. Nama Restoran Lokasi Jenis Masakan
1 Shatsuki Restoran Masigit-Jombang Jepang
2 Pizza Huta Ramanuju-Purwakarta Fastfood
3 A & W Ramanuju-Purwakarta Fastfood
4 Kentucky FC Ramanuju-Purwakarta Fastfood
5 Texas FC Jombang Wetan-Jombang Fastfood
6 Mc Donald FC Sukmajaya-Jombang Fastfood
7 Dunkin Donuts Jombang Wetan-Jombang Fastfood
8 Hoka-Hoka Bento Ramanuju-Purwakarta Jepang
9 Hana Yoshinomi Masigit-Jombang Jepang
10 Gonbe-Sitsui Ramanuju-Purwakarta Jepang
11 Gonta Japanese Restaurant Sukmajaya-Jombang Jepang
12 Restaurant Korea Ramanuju-Purwakarta Korea
13 Saiki Restaurant Sukmajaya-Jombang Seafood & Chinese food
14 Sakura Japanese Restaurant Lebakgede-Pulomerak Jepang
15 Rumah Makan Makassar Sukmajaya-Jombang Tradisional
16 Rumah Makan Kudus Ketileng-Cilegon Tradisional
17 Sari Kuring Indah Sukmajaya-Jombang Tradisional
18 Rumah Makan Gudeg Yogya Jombang Wetan-Jombang Tradisional
19 Ayam Kalasan dan Gudeg Ramanuju-Purwakarta Tradisional
20 Valencia Jombang Wetan-Jombang Eropa
21 Diynasti Ramanuju-Purwakarta Eropa
22 Sunda Express Ramanuju-Purwakarta Tradisional
Sumber: Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon
5
5

199

LAMPIRAN 6
KEPENDUDUKAN

6a. JUMLAH KEPADATAN PENDUDUK DI KOTA CILEGON


No.

Kecamatan

Luas (Km
2
)
Jlh. Penduduk Kepadatan (Jiwa)

Urutan
(Jiwa) Km
2
Ha
1 Ciwandan 51,85 38.781 748 7 VII
2 Citangkil 22,98 55.274 2.405 24 III
3 Pulomerak 19,86 41.410 2.085 21 IV
4 Grogol 15,24 35.997 2.362 24 III
5 Purwakarta 23,38 31.203 1.335 13 VI
6 Cilegon 9,15 36.271 3.964 40 II
7 Jombang 11,55 53.336 4.618 46 I
8 Cibeber 21,49 38.752 1.803 18 V
Jumlah 175,5 331.024 19.320 193
Sumber: Cilegon dalam Angka, BPS Kota Cilegon 2003


6b. JUMLAH PENDUDUK DI PUSAT KOTA CILEGON

No. Desa/Kelurahan Kecamatan
Luas Jumlah Kepadatan
Urutan
(Ha) Penduduk (Jiwa/Ha)
1. Cibeber Cibeber 266 10.805 41 V
2. Kedaleman Cibeber 417 7.858 19 VII
3. Sukmajaya Jombang 317 10.743 34 VI
4. Jombang Wetan Jombang 218 19.018 87 II
5. Masigit Jombang 157 11.407 73 III
4. Ketileng Cilegon 133 5.555 42 IV
7. Citangkil Citangkil 155 13.635 88 I
8. Ramanuju Purwakarta 166 2.677 16 VIII
Jumlah 1.829 81.698 45
Sumber : Pola Penggunaan Lahan Kota Cilegon, Bappeda Kota Cilegon, tahun 2003.

6c. PERTUMBUHAN PENDUDUK PUSAT KOTA CILEGON

Kecamatan
Jlh.Penduduk (jiwa)
Pertumbuhan
Kelahiran Migrasi
2002 2003 Jumlah % Jumlah %
Citangkil 51.888 55.274 3.386 1.247 37 2.139 63
Purwakarta 29.019 31.203 2.184 809 37 1.375 63
Cilegon 33.975 36.271 2.296 858 37 1.438 63
Jombang 48.916 53.336 4.420 1.039 24 3.381 76
Cibeber 35.757 38.752 2.995 675 23 2.320 77
Sumber: Hasil Analisis Data Sekunder
6
6


200


LAMPIRAN 7
PENERBITAN IJIN USAHA

Penerbitan SIUP Kota Cilegon Tahun 2003
No. Kecamatan
Golongan Usaha
Jumlah
Besar Menengah Kecil
1 Cilegon 5 5 84 94
2 Cibeber 11 7 56 74
3 Ciwandan 3 4 30 37
4 Pulomerak 4 8 47 59
5 Jombang 12 15 115 142
6 Citangkil 3 2 56 61
7 Purwakarta 3 9 46 58
8 Grogol 6 5 38 49
Jumlah 47 55 472 574
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan


Penerbitan SIUP Tahun 2004














Penerbitan TDP Kota Cilegon Tahun 2001-2004
No.
Bentuk
Perusahaan
Tahun
Jumlah
2001 2002 2003 2004
1 PT 27 155 142 138 462
2 Koperasi 21 21 30 35 107
3 CV 112 315 376 391 1194
4 Firma - - - - -
5 Perorangn 48 153 129 142 472
6 BUL - 1 1 1 3
Jumlah 208 645 678 707 2238
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon
No. Kecamatan
Golongan Usaha
Jumlah
Besar Menengah Kecil
1 Cilegon 6 11 93 110
2 Cibeber 3 12 62 77
3 Ciwandan 3 9 31 43
4 Pulomerak 1 3 50 54
5 Jombang 7 16 96 119
6 Citangkil 1 10 47 58
7 Purwakarta 6 6 49 61
8 Grogol 6 13 47 66
Jumlah 33 80 475 588
7
7
201



Penerbitan TDP Per kecamatan Tahun 2003

No. Kecamatan
Bentuk Perusahaan
Jumlah
PT Kop CV Fa Po. BUL
1 Cilegon 18 2 71 - 23 - 114
2 Cibeber 15 9 30 - 2 - 56
3 Ciwandan 19 1 51 - 9 - 80
4 PuloMerak 14 3 41 - 42 - 100
5 Jombang 34 5 64 - 37 - 140
6 Purwakarta 14 5 34 - 11 1 65
7 Grogol 18 - 38 - 8 - 64
8 Citangkil 10 5 47 - 6 - 68
Jumlah 142 30 376 - 138 1 687
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon


Penerbitan TDP Tahun 2004

No. Kecamatan
Bentuk Perusahaan
Jumlah
PT Kop CV Fa Po. BUL
1 Cilegon 22 1 72 - 26 - 121
2 Cibeber 10 9 33 - 9 - 61
3 Ciwandan 15 3 53 - 15 - 86
4 PuloMerak 9 1 48 - 14 - 72
5 Jombang 24 1 68 - 46 - 139
6 Purwakarta 9 5 35 - 9 1 59
7 Grogol 11 4 45 - 27 - 87
8 Citangkil 26 1 47 - 8 - 82
Jumlah 126 25 401 - 154 1 707
Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon












202


LAMPIRAN 8
SISTEM TRANSPORTASI DARAT




















Sumber : Disarikan dari NSPM, Dep. PU Dirjen Bina Marga

SKEMA PENGELOLAAN JARINGAN JALAN


Merujuk kepada Petunjuk Perencanaan Kawasan Perumahan Kota (SK
Men.-PU. No. 378/KPTS/1987) sistem prasarana jalan meliputi:
a. Jalan Arteri, adalah jalan yang melayani angkutan utama dengan perjalanan
jarak jauh, kecepatan rata-rata tinggi dan jumlah jalan masuk (inlet) dibatasi
secara efisien.
b. Jalan Kolektor, adalah jalan yang melayani angkutan pengumpulan/
pembagian dengan ciri-ciri perjalanan jarak sedang, kecepatan rata-rata
sedang dan jumlah jalan masuk dibatasi.
JALAN TOL
(ARTERI)
- RTRWN
- UU No. 24/1992
- PP No. 47/1997
tentang RTRWN
- SISTRANAS
- Pertumbuhan
- Pemerataan
JARINGAN
TRANSPORTASI
NASIONAL
- Darat Sub Sektor
Jalan (jangka
Panjang dan
dan menengah)
Kebijakan dan
Strategi
Pembinaan
j i j l
Program Jaringan
jalan jangka
panjang dan
menengah
UU &PP tentang
Jalan:
UU No. 13/1980
PP No. 26 /1985
PP No. 3 /1990
UU & PP tentang
LLAJR
UU No. 14/1992
PP No. 43/1993
ARTERI
PRIMER
KOLEKTOR
PRIMER
LOKAL
PRIMER
JALAN
SEKUNDER
• Arteri
• Kolektor
• Lingkungan
JALAN
TOL
JALAN
PROPINSI
JALAN
KABUPATEN
JALAN
KOTA
JALAN
NASIONAL
8
8
203

c. Jalan Lokal, adalah jalan yang melayani angkutan setempat dengan ciri-ciri
perjalanan jarak dekat, kecepatan rata-rata rendah dan jumlah jalan masuk
tidak dibatasi.
d. Jalan Penghubung lingkungan perumahan adalah jalan yang menghubungkan
lingkungan perumahan dengan jalan lokal terdekat.
e. Jalan Poros Lingkungan Perumahan adalah jalan menghubungkan Masing-
masing satuan pemukiman atau lingkungan perumahan.
d. Jalan Lingkungan Perumahan adalah jalan yang ada dalam satuan
pemukiman atau lingkungan perumahan.
Kelembagaan dan pengelolaan jaringan jalan di Kota Cilegon:
1. Jaringan Jalan Negara, meliputi Jalan Ahmad Yani-Sudirman, Jalan Mayjen
Sutoyo dan Jalan Raya Merak. Dikelola oleh Departeman PU, Direktorat Bina
Marga dan pelaksanaannya didelegasikan kepada Pemerintah Propinsi Banten.
2. Jaringan Jalan Propinsi yang mana pendanaan, dan pemeliharaannya
dilakukan oleh Dinas Pekerjaan Umum Propinsi, Subdin Bina Marga meliputi
Jalan Samang Raya, Raya Ciwandan, Raya Anyer dan Pulorida- Suralaya.
3. Jaringan Jalan Kota yang dikelola sepenuhnya oleh Pemerintah Kota Cilegon
meliputi seluruh jalan arteri, kolektor dan lingkungan di seluruh wilayah
administrasi Kota Cilegon. Beberapa jalan kolektor yang memotong Jl Ahmad
Yani yaitu: Jl. Sultan Agung Tirtayasa, Jl. Pagebangan dan Jl. Teuku Umar.
4. Jaringan Jalan Khusus, yaitu jaringan jalan yang dikelola oleh pihak swasta
atau BUMN, yaitu meliputi jalan-jalan yang merupakan akses menuju Jalan
Tol (PT. Marga Mandala Sakti), jalan area industri (PT. Krakatau Steel, PT.
Indonesia Power/PLN, dan lain-lain) serta jalan-jalan di kompleks perumahan
seperti: jalan perumahan Pondok Cilegon Indah dan Bonakarta.


204


LAMPIRAN 9
PRASARANA AIR BERSIH


9.a JUMLAH PELANGGAN PDAM CILEGON MANDIRI
TAHUN 1998-2002

Tahun Jlh. Pelanggan Kubikasi (M
3
) Nilai (Rp)
1998 3.738 627.311 -
1999 5.238 879.984 -
2000 5.809 1.167.157 -
2001 6.083 1.360.037 1.062.095.410
2002 7.264 1.618.138 1.253.651.300
Sumber : Cilegon Dalam Angka, BPS Kota Cielgon 2002.


9.b PROYEKSI KEBUTUHAN AIR BERSIH TAHUN 1998-2002
BERDASARKAN JUMLAH PENDUDUK KOTA CILEGON


No. Tahun
Jumlah Analisis Kebutuhan Air Bersih (m3/hari) berdasarkan
Penduduk prediksi jumlah penduduk
(Jiwa) Domestik Non domestik Total Kebutuhan
1 2001

313.456

37.615 7.523

45.138

38.367
2 2002

326.047

39.126 7.825

46.951

39.908
3 2003

343.426

41.211 8.242

49.453

42.035
4 2004

359.644

43.157 8.631

51.788

44.022
5 2005

376.746

45.210 9.042

54.252

46.114
6 2006

394.782

47.374 9.475

56.849

48.321
7 2007

413.813

49.658 9.932

59.590

50.621
8 2008

433.890

52.067 10.413

62.480

53.108
9 2009

455.069

54.608 10.922

6.553

55.702
10 2010

477.433

57.608 11.458

69.066

58.438
Sumber : Rencana detail Tata Ruang Kecamatan Cibeber, Dinas Tata Kota Cilegon, tahun 2004.


9
9
205

LAMPIRAN 10
ANALISIS KETERSEDIAAN FASILITAS PERKOTAAN
10a. Fasilitas Pendidikan
No. Kelurahan
Jumlah Jlh. penduduk Supply (S) Jumlah Demand (D) Nilai Analisa
Penduduk Pendukung SMU SMK M A SLTA (Jlh. SLTA) (S/D) S & D
1 Cibeber 10.805 4.800 - 1 1 2 2,25 0,89 Kurang
2 Kedaleman 7.858 4.800 1 - - 1 1,64 0,61 Kurang
3 Sukmajaya 10.743 4.800 2 1 - 3 2,24 1,34 Lebih dari cukup
4 Masigit 11.407 4.800 1 - - 1 2,38 0,42 Kurang
5 Jombang Wetan 19.018 4.800 1 1 - 2 3,96 0,51 Kurang
6 Ketileng 5.555 4.800 1 - - 1 1,16 0,86 Kurang
7 Citangkil 13.635 4.800 1 - 1 1 2,84 0,35 Kurang
8 Ramanuju 2.677 4.800 - - - 1 0,56 1,79 Lebih dari cukup
Jumlah 81.698 7 3 2 12 17,03 0,70 Kurang
Sumber : Hasil Analisis, 2006.

10.b. Fasilitas Kesehatan
No. Kelurahan
Supply (S) Demand (D) Nilai (S/D) Analisis Supply-Demand
J
u
m
l
a
h

P
e
n
d
u
d
u
k

J
u
m
l
a
h

P
e
n
d
u
d
u
k

P
e
n
d
u
d
k
u
g
R
S
B
e
r
s
a
l
i
J
u
m
l
a
h

P
e
n
d
u
d
u
k

P
e
n
d
u
k
u
n
g
P
u
s
k
e
s
m
a
s

B
e
r
s
a
l
i
n

P
u
s
k
e
s
m
a
s
/
P
u
s
t
u

R
S
.

B
e
r
s
a
l
i
n

P
u
s
k
e
s
m
a
s

P
u
s
t
u

R
S
.

B
e
r
s
a
l
i
n

P
u
s
k
e
s
m
a
s
/
P
u
s
t
u

R
a
t
a
-
r
a
t
a

N
i
l
a
i

R
S
.

B
e
r
s
a
l
i
n

P
u
s
k
e
s
m
a
/
P
u
s
t
u

1 Cibeber 10.805 10.000 30.000 1 1 1,08 0,36 0,93 2,78 1,85 kurang lebih dari cukup
2 Kedaleman 7.858 10.000 30.000 - - 0,79 0,26 - - - kurang kurang
3 Sukmajaya 10.743 10.000 30.000 - 1 1,07 0,36 - 2,79 1,40 kurang lebih dari cukup
4 Masigit 11.407 10.000 30.000 1 1 1,14 0,38 0,88 2,63 1,75 kurang lebih dari cukup
5
Jombang Wetan 19.018 10.000 30.000 2 1 1,90 0,63 1,05 1,58 1,31 cukup cukup
1
1
0
0


206


6
Ketileng 5.555 10.000 30.000 - - 0,56 0,19 - - - kurang
kurang
7 Citangkil 13.635 10.000 30.000 - - 1,36 0,45 - - - kurang kurang
8 Ramanuju 2.677 10.000 30.000 1 1 0,27 0,09 3,74 0,07 1,90 lebih dari cukup lebih dari cukup
Jumlah 81.698 5 5 8,17 2,72 0,61 1,84 1,22 kurang cukup
Sumber : Hasil Analisis, 2006




10.c. Fasilitas
Perdagangan
No. Kelurahan Jumlah
Jlh. Pnduk Jlh. pnddk Supply (S) Demand (D) Nilai (S/D)
Nilai
Analisis Supply-Demand
Pendukung Pendukung Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
Pasar Pertokoan Pasar Pertokoan
Penduduk Pasar
Pertokoan Pasar Pertokoan Pasar Pertokoan
Rata-rata
1 Cibeber 10.805

30.000

2.500 1 1 0,36 4,32 2,78 0,23 1,50 cukup kurang
2 Kedaleman 7.858

30.000

2.500 - 3 0,26 3,14 - - - kurang kurang
3 Sukmajaya 10.743

30.000

2.500 1 4 0,36 4,30 2,79 0,93 1,40
lebih dari
cukup kurang
4 Masigit 11.407

30.000

2.500 1 3 0,38 4,56 2,63 0,66 1,64
lebih dari
cukup kurang
5
Jombang
Wetan 19.018

30.000

2.500 1 3 0,63 7,61 1,58 0,39 0,99
lebih dari
cukup kurang
6 Ketileng 5.555

30.000

2.500 - 1 0,19 2,22 - - - kurang kurang
7 Citangkil 13.635

30.000

2.500 - 2 0,45 5,45 - - - kurang kurang
8 Ramanuju 2.677

30.000

2.500 2 2 0,09 1,07 22,41 0,00 11,21
lebih dari
cukup belum perlu
Jumlah 81.698
6 19 2,72 32,68 2,20 0,58 1,39
lebih dari
cukup
kurang
Sumber : Hasil Analisis, 2006.
lanjutan,
207

LAMPIRAN 11
FASILITAS PELABUHAN DI KOTA CILEGON

No.
Jenis
Pelabuhan
Pengelola/Pemilik Lokasi Fungsi
1 Umum
PT. Pelindo II
Kel. Kepuh-
Ciwandan
bongkar muat general cargo &
bahan kimia
2 Ferry
PT. ASDP Merak
penyeberangan orang, barang
&endaraan
3 Khusus
PT. Krakatau
Steel Cigading
bongkar muat bahan baku industri
dan
hasil produksi dan general cargo
4 Khusus PLTU Suralaya Suralaya - Merak bongkar muat BBM
7 Khusus PLTU Suralaya Suralaya - Merak bongkar muat batu bara keperluan
produksi pembangkit listrik
6 Khusus PT. Pertamina Gerem bongkar muat BBM keperluan

Tongkang &
Transit

industri
7 Khusus
Pertamina
Depot Merak
bongkar muat BBM khusus
konsumen
wilayah Banten
8 Khusus
PT. Sriwi
Gunung Sugih-
Ciwandan
bongkar muat log bagi industri
kayu lapis
9 Khusus
PT. Chandra
Asri
Gunung Sugih-
Ciwandan
bongkar muat bahan baku industri
kimia
10 Khusus
PT. Tripolyta
Gunung Sugih-
Ciwandan
bongkar muat bahan baku industri
kimia
11 Khusus
PT. Asahimas
Gunung Sugih-
Ciwandan
bongkar muat bahan baku industri
kimia
12 Khusus
PT. Lyondell
Kel. Kepuh-
Ciwandan
bongkar muat bahan baku industri
kimia
13 Khusus
PT. PENI
Gerem
bongkar muat bahan baku industri
kimia
14 Khusus
PT. Bakri Kasei
Gerem
bongkar muat bahan baku industri
kimia
15 Khusus
PT. Unggul
Indah Corp.
Gerem
bongkar muat bahan baku industri
kimia
16 Khusus
PT. Bumi Merak
Lebak Gede - Merak
bongkar muat bahan baku industri
kimia
17 Khusus
PT. Dover
Chemical
Gerem
bongkar muat bahan baku industri
kimia
18 Khusus PT. Prointal Lebak Gede - Merak
bongkar muat bahan baku industri
kimia,
plastik dan tekstil
19 Khusus
PT. Indah Kiat
Pulp
Lebak Gede - Merak
bongkar muat pulp & paper,
general cargo
20 Khusus
PT.Tomimdomas
Lebak Gede - Merak
bongkar muat bahan baku industri
kimia
21 Khusus
PT. Santa Fe
Lebak Gede - Merak
general cargo dan penunjang
kegiatan
pengeboran minyak lepas pantai.
Sumber : Dinas Perhubungan Kota Cilegon, 2005.




1
1
1
1


208


LAMPIRAN 12

12.a. PENGGUNAAN LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 1992
Guna Lahan
K E L U R A H A N ( dalam HA)
Ketileng Cibeber Kedaleman
Jombang
Masigit Sukmajaya Citangkil Ramanuju
Wetan
Permukiman 46,79 46,80 236,37 132,89 56,09 77,51 84,02 74,44
Pertanian 25,35 82,18 191,74 54,90 77,28 133,08 20,00 4,17
Perkebunan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Kehutanan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Tegalan/Semak 39,15 110,23 22,58 16,72 0,00 56,21 19,31 17,85
Rawa/Tambak 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Industri 7,63 8,51 0,00 0,00 0,00 8,42 0,00 55,63
Lain-lain 14,08 14,28 157,31 13,49 23,63 41,78 31,67 13,91
Jumlah 133 262 608 218 157 317 155 166
Sumber : Diolah dari Dokumen Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon, Bappeda Kota Cilegon


12.b. PENGGUNAAN LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 1998
Guna Lahan
K E L U R A H A N ( HA)
Ketileng Cibeber Kedaleman
Jombang
Masigit Sukmajaya Citangkil Ramanuju
Wetan
Permukiman 47,96 100,70 420,78 138,33 85,28 84,87 87,56 75,16
Pertanian 24,6 81,31 102,4 50,66 48,8 128,03 19,93 4,1
Perkebunan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Kehutanan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Tegalan/Semak 39,01 57,74 22,49 16,08 0,00 56,1 19,25 17,04
Rawa/Tambak 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Industri 7,71 8,63 0,00 0,00 0,00 8,56 0,00 55,81
Lain-lain 13,72 13,62 62,69 12,93 22,92 39,44 28,26 13,89
Jumlah 133 262 608 218 157 317 155 166
Sumber : Diolah dari Dokumen Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon, Bappeda Kota Cilegon

12.c. PENGGUNAAN LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 2004
Guna Lahan
K E L U R A H A N ( HA)
Ketileng Cibeber Kedaleman
Jombang
Masigit Sukmajaya Citangkil Ramanuju
Wetan
Permukiman 52,56 124,16 468,45 147,88 90,16 101,29 96,57 78,53
Pertanian 21,78 62,75 53,04 40,67 42,34 104,34 16,23 2,19
Perkebunan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Kehutanan 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Tegalan/Semak 39,01 50,64 18,27 13,52 0,00 56,02 14,36 14,53
Rawa/Tambak 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Industri 8,93 9,82 0,00 0,00 0,00 15,29 0,00 55,81
Lain-lain 10,72 14,63 68,24 15,93 24,5 40,06 28,26 14,94
Sumber : Diolah dari Dokumen Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon, Bappeda Kota Cilegon
1
1
2
2
209

LAMPIRAN 13
PERKEMBANGAN AKTIVITAS
PEREKONOMIAN DI PUSAT KOTA CILEGON

Aktivitas Lingkup Kegiatan
Jumlah tahun
1999
Jumlah tahun
2005
Perubahan
Perdagangan Toko
• Kelontong 22 56 34
• Bahan Bangunan 4 14 10
• Besi/pipa/kaca 1 5 4
• Emas/perhiasan 3 9 6
• Seluler 2 29 27
• Cinderamata/souvenir 2 6 4
• Roti/Kue/Buah/Jajanan 6 18 12
• Peralatan rumah tangga 9 15 6
• Ikan/Unggas/alat pancing 1 4 3
• Meubel/interior 3 8 5
• Listrik/Elektronik 3 9 6
• Buku 1 2 1
• Pakaian 3 8 5
• Kosmetik 2 7 5
• Komputer 2 9 7
• Alat rumah tangga 6 14 8
• Alat olahraga/hobby 1 4 3
• Alat-alat teknik 2 6 4
• Alat keselamatan industri 3 6 3
• Sepeda/ mainan 4 10 6
Rumah Makan/restoran 9 25 16
Apotik/Optik 3 9 6
Dealer Mobil/Motor 2 8 6
SPBU 0 1 1
Minimarket 0 4 4
Supermarket 2 4 2
Mall 0 2 2
Jasa-jasa Rumah Bersalin 0 1 1
Praktek Dokter 6 15 9
Asuransi 2 8 6
Hotel/Losmen 2 8 6
Rumah sewa/kost/kontrakan 3 12 9
Foto Copy 4 10 6

Rental
Komputer/Pengetikan 3 8 5
Rental Mobil 2 5 3
Bengkel Motor/Mobil 3 15 12
Bengkel Las 1 5 4
Servis elektronik 2 7 5
Wartel 5 24 19
Agen bis 2 6 4
Agen wisata/tour-travel 3 8 5

Agen air mineral isi ulang 0 9 9
1
1
3
3



210



Money Changer 2 8
6
Rumah Billyard/Hiburan 1 3 2
Pusat Kebugaran 1 4 3
Pengacara/notaris 3 7 4
Salon/Barber shop 4 17 13
Penjahit 3 18 15
Pencucian mobil 1 3 2
Gudang 0 3 3
Pendidikan Lembaga pendidikan/kursus 2 10 8
Sekolah Dasar/Menengah 3 2 -1
Sekolah Tinggi/Akademi 1 4 3
Institusi
Kantor Pelayanan
Pemerintah 1 3 2
Kantor Swasta/Bank 16 42 26
Kantor Polres/Kodim 0 2 2
Gedung DPRD 0 1 1
Kantor Developer 3 15 12
Kantor Asosiasi Profesi 2 7 5
Kantor LSM/Serikat Buruh 2 5 3
Kantor PLN/Telkom/Pos 1 4 3
JUMLAH 180 591 411
Sumber : Olahan Data Primer, 2006.

























lanjutan,
211


Aulia Yusran, ST, MT, adalah anak ketiga dari
empat bersaudara, lahir di Jakarta pada tanggal 7
Februari 1973. Sejak menikah tahun 2000 penulis
menetap di Kota Cilegon dan berdomisili di Jalan
Raya Merak Km. 7 No. 37 RT 05/01, Kp. Tegalwangi
Tengah Kelurahan Rawaarum Kecamatan Grogol.

Pendidikan yang pernah ditempuh oleh penulis adalah
SD Muhammadiyah 24 Jakarta dari tahun1979-1985,
SMP Negeri 74 Jakarta dari tahun 1985-1988; dan
SMA Negeri 36 Jakarta dari tahun 1988-1991. Pada
tahun 1991, penulis mengambil jurusan Teknik Arsitektur di Universitas
Muhammadiyah Jakarta dan tamat tahun 1997 dengan Tugas Akhir (TA) berjudul
“Padepokan Pencak Silat Jawa Barat di Bandung”. Tahun 2004, penulis mengikuti
pendidikan S2 Program Magister Pembangunan Wilayah dan Kota (MPWK),
kerjasama Departemen PU dan Universitas Diponegoro. Tamat pada tahun 2006
dengan judul Tesis “ Kajian Perubahan Tata Guna Lahan pada Pusat Kota
Cilegon”.

Penulis memasuki dunia kerja sejak tahun 1992 sebagai draftman di PT. Cakra
Manggilingan Jaya, Lebak Bulus, Jakarta. Masih sebagai juru gambar, pada tahun
1996 hingga menamatkan kuliah bekerja di PT. Ketira Engineering Consultant,
Tanah Abang - Jakarta. Memulai profesi sebagai Arsitek tahun 1999-2001,
bekerja di PT. Ottoman Architecture, Serang. Tahun 2001-2002 bekerja di salah
satu anak perusahaan Krakatau Steel, yaitu PT. Krakatau Engineering. Tahun
2002, penulis diterima sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan
Pemerintah Kota Cilegon dan ditempatkan di Dinas Tata Kota Cilegon.

Penulis menikah tahun 2000 dengan Siti Roihatul Jannah, ST, dan saat ini telah
dikaruniai seorang putra berusia lima tahun bernama Robbani Jamil.

KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN PADA PUSAT KOTA CILEGON

Tesis diajukan kepada Program Studi Magister Pembangunan Wilayah dan Kota Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro

Oleh:
AULIA YUSRAN L4D004117

Diajukan pada Sidang Ujian Tesis Tanggal, 17 Maret 2006

Dinyatakan Lulus Sebagai Syarat Memperoleh Gelar Magister Teknik Semarang, Pembimbing Pendamping Maret 2006 Pembimbing Utama

Ir. Retno Widjajanti, MT

Prof. Dr. Sugiono Soetomo, DEA,

Mengetahui Ketua Program Studi Magister Pembangunan Wilayah dan Kota Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro

Prof. Dr. Sugiono Soetomo, DEA

ii

LEMBAR PERNYATAAN
Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Tesis ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi. Sepanjang pengetahuan saya, juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali secara tertulis diakui dalam naskah ini dan disebutkan dalam Daftar Pustaka. Apabila dalam Tesis saya ternyata ditemui duplikasi, jiplakan (plagiat) dari Tesis orang lain/Institusi lain maka saya bersedia menerima sanksi untuk dibatalkan kelulusan saya dan saya bersedia melepaskan gelar Magister Teknik dengan penuh rasa tanggung jawab.

Semarang, 17 Maret 2006

AULIA YUSRAN NIM L4D 004117

iii

“Orang yang berakal tiadalah dia mengambil pertimbangan melainkan kepada Allah S.W.T saja”. (pesan Luqmanul Hakim kepada anaknya)  
Tesis ini kupersembahkan untuk:  Yang  terkasih,  tambatan  hatiku  Siti  Roihatul  Jannah,  menemani  hidupku  dalam  suka  dan  duka.  Do’a  dan  keikhlasanmu  menjadi  bekal  yang  sangat  berharga. Jagoan kecilku Robbani Jamil, keceriaanmu menjadi penawar letih dan  penat  hari‐hariku.  Ayah  ibu  H.  M.  Yusuf  Syam  dan  keluarga  di  Jakarta,   hamparan  nasehat  dan  teladanmu  akan  kutanami  dengan  benih‐benih  amal  kebajikan. Bapak dan Ibu H. Nawawi Isa serta keluarga di Rawaarum, rahasia  dan  makna  kehidupan  yang  telah  kalian  jalani,  memperindah  dan  memperkaya  jatidiriku menuju keredho’an Allah.   

iv

Bagaimanakah kondisi perubahan penggunaan lahan dan faktor-faktor apakah yang mempengaruhinya pada koridor jalan protokol Kota Cilegon sebagai pusat aktivitas perekenomian kota dan pelayanan regional? Sejalan dengan waktu. Berbagai pelayanan perkotaan tumbuh di pusat kota yang berbentuk linier mengikuti ruas Jalan Ahmad Yani-Sudirman-Samang Raya. Hal tersebut telah menyebabkan bertambahnya lahan terbangun. Kata kunci : perubahan guna lahan. yang mana pertumbuhan lahan terbangun pada saat ini diawali dengan masuknya investasi pengembangan industri skala besar di Kota Cilegon. pusat kota. Selain perembetan yang berjalan secara linier. sehingga segala potensi dan permasalahan perubahan dapat diantisipasi sedini mungkin. diantaranya kebutuhan lahan untuk permukiman. v . Dengan menggunakan analisis deskriptif. mengidentifkasi perubahan penggunaan lahan dan sebaran lokasinya di pusat Kota Cilegon dan menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan tersebut. Hasil studi yang diperoleh menunjukkan bahwa pusat kota telah mengalami pergeseran fungsi yang dipengaruhi adanya faktor eksternal berupa aktivitas industri dan pariwisata dan program kebijakan pemerintah. pemanfaatan dan pengendalinan kebijaksanaan pemanfaatan lahan. Hal ini akan menimbulkan pergerakan aktivitas perkotaan yang tidak optimal dan inefisiensi dalam mekanisme kehidupan kota. dapat diketahui bahwa perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon dipengaruhi pula oleh aktivitas regional yang bersinggungan langsung dengan aktivitas perkotaan di Kota Cilegon. fungsi komersial yang ada di pusat Kota Cilegon mempunyai skala pelayanan lokal dan regional yang berbaur dalam satu kawasan. Hasil ini diharapkan dapat dijadikan input dalam perencanaan. perubahan yang terjadi telah menunjukkan perubahan fungsi dari fungsi yang bersifat konsumtif ke fungsi yang lebih produktif.Abstrak Peningkatan pembangunan pada wilayah Kota Cilegon diikuti dengan adanya tuntutan akan lahan yang sesuai dengan kebutuhan guna menampung aktivitas masyarakat. Studi ini pada dasarnya bertujuan untuk mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan pada koridor jalan protokol sebagai pusat aktivitas perekonomian kota dan pelayanan regional. perdagangan dan jasa. Faktor internal yang turut mempengaruhi perubahan ini terkait dengan perkembangan dan tingkat pelayanan sarana prasarana serta utilitas kota dan ketersediaan lahan dan fasilitas perkotaan. pusat pelayanan wilayah. Sasaran yang akan ditempuh adalah mengidentifikasi perkembangan aktivitas perekonomian Kota Cilegon. Aktivitas yang berkembang di ruas ini cenderung mengarah kepada aktivitas perdagangan dan jasa yang kemudian disikapi pemerintah kota dengan menjadikannya kawasan perdagangan dan jasa. Kota Cilegon sebagai Pusat Kegiatan Wilayah dengan pertumbuhan penduduk yang relatif tinggi menyebabkan perkembangan guna lahan serta tingginya kebutuhan pelayanan perkotaan bagi masyarakatnya.

town utilities and the availability of urban facilities and lands. influenced also by regional activity which is closed correlation with urban activity in Cilegon City.This made the condition of the increasing a built area which is initiated by an investment of big-scale industrial development in Cilegon City. demography aspect. Obtained Study result indicate that downtown have experienced of friction of function influenced by the existence of external factors which construct by industrial activity and program and tourism activity and also the government’s policy. centre of regional scale services. Beside that the physical condition of spatial scope. In this case. Internal factor partaking influence this change related to infrastructure servicing aspect. inner city. urban facilities and transportation system will be elaborated also to get internal factor which influence this change. This result is expected can be made by input in the plan. commercial function which in inner city of Cilegon have local and regional service scale are being mix in one area. This condition will generate movement of urban activity that runs the town’s life mechanism inefficiently. A shift happened have shown the landuse’s change from the function having the character of consumptive to more productive function. How is the condition of landuse’s changes and what the influence factors at main roadway protocol of Cilegon City as the center of economic activities of Cilegon and center of regional services? By the time. There is trend of activities on those streets shows that commercial function are more increase than other functions. Keywords: Landuse conversion. the capacity of infrastucture and utility. so that all potencies and problems of change can anticipate early possibly. By using descriptive analysis. along these streets are decided as the comercial zone by the local government. vi . Besides the spreads activies have been moving linearly. This study basically aim to study the factors influencing change of landuse at main roadway protocol of Cilegon City as a center of economic activities of Cilegon and center of the regional service’s scale. Many kinds of urban facilities grows up within inner city and follows the basic shape of transportation linear-pattern of Jalan Ahmad YaniSudirman and Samang Raya. Cilegon City as Center of Regional Activity with relatively high population growth has a dynamic landuse development and high demand of public service facilities. we can know the landuse’s change in inner city of Cilegon.Abstract Rapid development in Cilegon City is followed by the increasing demand of land to fit with people needs and to accommodate population activities such as requirement on land for settlement and commercial. exploiting and controlling of land’s policy. accesibility aspect.

Dr. keikhlasan dan pengertian yang mendalam. 2. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah membantu penyelesaian tesis ini. sehingga tesis yang berjudul: “Kajian Perubahan Tata Guna Lahan Pada Pusat Kota Cilegon” ini dapat selesai. Untuk itu. Seluruh Dosen yang mengampu mata kuliah serta staf pegawai 4. Sugiono Soetomo. Pemerintah Kota Cilegon dan Pemerintah Propinsi Banten yang telah memberikan data-data yang diperlukan. 8. penulis menghaturkan banyak terima kasih kepada pihakpihak yang disebutkan di bawah ini: 1. Tak ada gading yang tak retak. atas dorongan semangat dan kebersamaan serta tempat berdiskusi yang sangat berarti. MUM. Pimpinan dan Staf Balai Kerjasama Pendidikan Profesional Kedinasan Departemen Pekerjaan Umum yang telah membantu dalam proses administrasi dan pendanaan studi S2 ini. 7. 6. 5. 9. selaku Co-mentor yang dengan ketulusan. Penulisan Tesis ini adalah rangkaian kewajiban dalam menempuh tugas belajar pada Program Magister Teknik Pembangunan Wilayah dan Kota Universitas Diponegoro. kesabaran serta pengorbanan waktu. Prof. Ir. Namun demikian besar harapan. Holi Bina Wijaya. Jawoto Sih Setyono. administrasi dan akademik pada Program Magister Teknik Wilayah dan Kota Universitas Diponegoro Semarang. Ir. Semarang. selaku dosen penguji yang telah memberikan banyak masukan bagi kesempurnaan tesis ini. Penulis menyadari sepenuh hati bahwa karya ini masih jauh dari sempurna. Semarang. Teman-teman kuliah MPWK 2004. 3. Kearifan dan kesabaran serta waktu yang diluangkan sungguh sangat berarti bagi penulis. Maret 2006 Penulis vii . Keluarga yang selama ini memberikan do’a. Tuntasnya pengerjaan dan penyusunan Tesis ini tidak terlepas dari dukungan moril dan bimbingan berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung. DEA selaku Ketua Program Magister Teknik Pembangunan Wilayah & Kota dan selaku Dosen Mentor. tenaga dan pikiran dalam membimbing penyusunan tesis ini.KATA PENGANTAR Syukur Alhamdulillah ke hadirat Allah SWT atas limpahan keni’matan dan kesehatan kepada penulis. Retno Widjajanti. segala masukan saran dan kritik akan penulis terima dengan terbuka. bahwa tesis ini dapat menjadi salah satu rujukan bagi Pemerintah Kota Cilegon dalam menyusun dan mengevaluasi kebijakan tata ruang Kota Cilegon. Untuk itu. MDP. selaku dosen pembahas dan Ir. MT.

.......................... 1............................................................... 2.............................................................................................3............2................................4 Daya Sentrifugal dan Daya Sentripetal dalam Perkembangan Kota ..................................................... BAB II 25 25 28 34 37 41 42 44 viii ......................2 Kebutuhan Data.............................................................................................................................1 Ruang Lingkup Substansial ................................6............................2 Ruang Lingkup Spasial ..6........ ABSTRACT ..............................1 Pendekatan Studi .1 Pengertian Pola Tata Guna Lahan .........1 Tujuan Penelitian .....2 Sasaran Penelitian ............................................................................... 8 1...............2 Hierarki dan Sistem Perkotaan ........................................................... DAFTAR LAMPIRAN .............6..............1.............4 Ruang Lingkup Studi...2 Rumusan Masalah ...............6 Pendekatan dan Metode Pelaksanaan Studi ...............3 Tujuan... 9 1................................................... 24 KAJIAN PERKEMBANGAN KOTA DAN TATA GUNA LAHAN ...................................................... 16 1....3 Teknik Pengolahan dan Penyajian Data...................4 Teknik Sampling .....................4........................................................................ 7 1.......................................................... 7 1............ 2....... ABSTRAK ...............................................................4............................. 2.........3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Kota........ LEMBAR PENGESAHAN ..... 8 1...................... 1 1...... LEMBAR PERSEMBAHAN ..................................................1...1...................................................... 12 1..........1 Perkembangan Struktur Ruang Kota...............7 Sistematika Pembahasan .............3...... Sasaran dan Manfaat Studi ..............................................6...2 Tata Guna lahan Perkotaan ......... BAB I i ii iii iv v vi vii viii xi xii xvi PENDAHULUAN 1 1... DAFTAR ISI ........................................................................................................................1 Latar Belakang...... 15 1..... 7 1.................................5 Kerangka Pemikiran .3.. DAFTAR TABEL............................................... DAFTAR GAMBAR ............................................................ 2......DAFTAR ISI HALAMAN DEPAN .............. 15 1......................................... KATA PENGANTAR .................................................................................... 2.......................1.....................................5 Metode dan Teknik Analisis Error! Bookmark not defined................................................................... 20 1...................................................................................3 Manfaat Penelitian ..................................................................... 20 1........................ 2. 7 1...........6..........................1 Pertumbuhan dan Perkembangan Kota .................................................................. 2........................................ LEMBAR PERNYATAAN ...................... 5 1........

.....5 Lokasi Kegiatan ................2.................................... 89 3............. 93 3................3 Deskripsi Wilayah Studi Pusat Kota Cilegon ...........................4............. 2.4 Penggunaan Lahan ............................................................. 77 3............................... 69 3...2..2.........2........................................... 101 3...........................1 Pengaruh Pariwisata Terhadap Perekonomian ........................................ 88 3......3 Fasilitas Kesehatan ....3 Morrfologi dan Fisiologi .......3....... 48 50 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 66 BAB III GAMBARAN UMUM KOTA CILEGON ................................................ 73 3...... 99 3................6 Pusat Kota.....1.......... 87 3.........1.............4......................................................2..........................2 Perubahan Guna Lahan ..............3.... 97 3...2 Pengaruh Pariwisata Terhadap Pengembangan Wilayah .........2............... 2........1.......................................................................................................................2 Fasilitas Pendidikan ........................ 2.......6 Fasilitas Pelabuhan ......2.........1........1.... 79 3..............7 Rangkuman Kajian Teori .........1..7 Fasilitas Peribadatan ............4 Fasilitas Perdagangan dan Jasa .8 Perekonomian...........................4..............................5 Jumlah dan Kepadatan Penduduk ...2........................ 2.....5........2 Letak Geografis ...........2.................2 Kondisi Fasilitas Perkotaan ..............................7 Kependudukan ........2........................................................................................................ ................ 71 3........ 2......................1 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Nilai-Nilai dalam Masyarakat .........................2.... 83 3............. 2.... 2.3 Pengaruh Pariwisata Terhadap Sosial Budaya .... 2..............2..............2..........1 Pengaturan Lokasi Kegiatan .................. 2..1.............................. 2... 83 3....................................................5.3 Kawasan Industri ...............4 Rangkuman Kajian Wilayah Studi .................. 2....1 Kondisi Fisik Wilayah Studi ....5 Fungsi-fungsi Ruang Kawasan Kota...........3 Pengaruh Industri terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kota........ 75 3.............5...................6 Jenis Kegiatan Ruang Kota ............................... 103 ix ...................6 Kebijakan Pemerintah dalam Pengembangan Pusat Kota ... 87 3.....4 Penggunaan Lahan dan Luas Wilayah pada Koridor Jalan Protokol............................2........3 Kondisi Prasarana Kota ........ 69 3.......1 Fasilitas Industri dan Pergudangan ............. 93 3.................. 2............................4 Pariwisata .......................... 96 3..... 81 3.... 2..................1 Sejarah Singkat Perkembangan Kota Cilegon ............................... 91 3........................................................................... 94 3......3.....................5 Fasilitas Pariwisata ............2 Kebijakan Pemerintah dalam Penentuan Lokasi Kegiatan 2...............3 Lokasi Kegiatan Sektor Industri .1.................2 Kondisi Jalan Protokol Kota Cilegon............1 Deskripsi Umum Kota Cilegon .....2..... 73 3............................................ .................... ............ 69 3........ 90 3........2 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Fisik Kota......................................

............................................................... 105 4..............................3 Analisis Ketersediaan Lahan ........BAB IV ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON..3................ 161 4..........................2............................2 Rekomendasi ........................................................................... 151 4.... 119 4........2..... 172 5...2........................ 123 4........................3.1.......................................................... Telepon dan Air bersih) .... 144 4.........................................2 Analisis Tata Ruang .....................1.............. 182 x .................................................................1 Program Pembangunan ............... 177 LAMPIRAN .................................. 134 4....... 172 5......... 132 4.....................2 Analisis Faktor Internal Perubahan Penggunaan Lahan ..................1 Analisis Perubahan Guna Lahan ..... 138 4.................................................................................5 Aksesibilitas ........................1.......................1 Analisis Aktivitas Industri ...................2........................... 127 4.........................2..4 Analisis Ketersediaan Sarana Prasarana dan Utilitas Kota 134 4...................1 Jaringan Jalan .........................................4 Temuan Studi..................6 Analisis Ketersediaan Fasilitas Perkotaan .........2. 167 BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ..4... 116 4........7 Sistem Transportasi ..........................2 Transformasi Sosial................ 123 4.............3............2 Analisis Aktivitas Perekonomian di Pusat Kota ....3 Analisis Kebijakan Pemerintah ...... 110 4.......... 174 DAFTAR PUSTAKA ... 104 4...................1.2.... 116 4....................... 148 4..............2................................................................................................ 142 4........2 Drainase Kota . 105 4...........................2 Analisis Aktivitas Pariwisata .............2...3 Utilitas Kota (Jaringan Listrik................3 Analisis Perkembangan Guna Lahan di Jalan Ahmad YaniSudirman.............1 Kesimpulan ......................... 137 4.................................4........3....................................1 Analisis Faktor Eksternal Perubahan Penggunaan Lahan ...4................1 Perkembangan Penduduk ............2.......1... 151 4..........

..…. 99 : Arah Pengembangan Kecamatan-kecamatan yang dilalui Jalan Protokol Kota Cilegon ………….11 : Kebutuhan Data…………………………………………….2 TABEL IV.… 129 : Lapangan Pekerjaan Utama di Pusat Kota …………… ….1 TABEL III. 91 : Jumlah Penduduk di Pusat Kota Cilegon …………………..8 : Mata Pencaharian Responden di Pusat Kota ……………… 128 : Tingkat Pendapatan Responden di Pusat Kota …………. 130 : Penilaian Tingkat Ketersediaan Fasilitas………….7 TABEL IV..……… 167 : Keterkaitan Faktor Eksternal dan Internal……………....1 TABEL II. 81 : Pertumbuhan Ekonomi Kota Cilegon Tahun 2002-2003…..DAFTAR TABEL TABEL I.6 TABEL IV. 90 : Jumlah Fasilitas Peribadatan ………………………………. 88 : Jumlah Fasilitas Perdagangan di Kota Cilegon …………….1 TABEL III.9 TABEL III.4 TABEL III. 101 TABEL IV..8 TABEL III..………. 74 : Jumlah Penduduk per Kecamatan Tahun 2003 ………….10 TABEL III.3 TABEL IV. 170 xi .5 TABEL III. 82 : PDRB Kota Cilegon Tahun 2002-2003 …………………… 83 : Fasilitas Pendidikan di Kota Cilegon ……………………… 87 : Fasilitas Kesehatan di Kota Cilegon ……………………….3 TABEL III.7 TABEL III.6 TABEL III.4 TABEL IV.. 145 : Rekapitulasi Nilai Supply/Demand Fasilitas di Pusat Kota . 146 : Perubahan Guna Lahan terbesar di Kawasan Pusat Kota . 89 : Jumlah Fasilitas Pelabuhan Kota Cilegon ………………….………………….2 TABEL III. 21 : Variabel Penelitian ………………………………………… 68 : Pola Penggunaan Lahan Kota …………………………….5 TABEL IV.1 TABEL IV..… 155 : Temuan Studi ……………………………………….

.3 GAMBAR 1..3 GAMBAR 3.. 30 : Alternatif Model Bentuk Kota ………………………….1 GAMBAR 1.… 98 : Peta Kepadatan Penduduk Wilayah Studi ……………… 100 : Peta RTRW Kota Cilegon ……………………………… 102 : Pergerakan Aktivitas Industri ….. 78 : Kepadatan Penduduk per kecamatan Tahun 2000-2003… 79 : Peta Sebaran Penduduk Kota Cilegon ………………….8 GAMBAR 2.13 GAMBAR 3.DAFTAR GAMBAR GAMBAR 1. 92 : Peta Ruas Jalan Protokol …………………..6 GAMBAR 3.8 GAMBAR 3.. 46 : Teori Pusat Lipat Ganda ………………………………… 46 : Siklus Perubahan Penggunaan Lahan …………………… 49 : Hubungan Manusia.………...14 GAMBAR 4.10 GAMBAR 3.5 GAMBAR 3. 95 : Peta Pembagian Kawasan Aktivitas di jalan protokol .6 GAMBAR 2.… 23 : Pola-pola Umum Perkembangan Kota …………………..12 GAMBAR 3. 72 : Pola Penggunaan lahan Kota Cielgon Tahun 2002 ……… 74 : Peta Identifikasi Pola Penggunaan Lahan ……………….…… 11 : Kerangka Pemikiran Studi ……………………………… 14 : Kerangka Analisis …………………………………….………………….. 62 : Peta Kecamatan …………………………………………..3 GAMBAR 2.9 GAMBAR 3.1 : Peta Administrasi Kota Cilegon ………………………… 10 : Peta Wilayah Penelitian Pusat Kota Cilegon ……….. 34 : Sistem Hirarki Perkotaan ………………………………. 45 : Teori Sektor ….5 GAMBAR 2.4 GAMBAR 2.2 GAMBAR 1. 76 : Peta Kawasan Aktivitas Perkotaan …. 86 : Peta Sebaran Fasilitas Perkotaan …………………………..1 GAMBAR 3.9 GAMBAR 2. 82 : Pabrik baja Krakatau Steel ……………………………… 85 : Industri Kimia ………………………………………….……………………………………….10 GAMBAR 3..... ….11 GAMBAR 3.7 GAMBAR 3. 110 xii .…………………………………..7 GAMBAR 2.2 GAMBAR 3.…. 36 : Pola Kekuatan Sentrifugal dan Sentripetal ……………… 42 : Teori Jalur Sepusat . Lingkungan dan Perubahan ………..1 GAMBAR 2. 50 : Pengaturan Lokasi Kegiatan ……………………………....4 GAMBAR 2..2 GAMBAR 2.4 GAMBAR 3. 80 : Jumlah PDRB dan PAD Kota Cilegon Tahun 2000-2003.……………………….

.. 143 : Peta Sebaran Fasilitas Perkotaan di Pusat Kota …. …………...…. 163 : Peta Aktivitas Perekonomian Kota tahun 2003……….14 GAMBAR 4.2 GAMBAR 4.5 GAMBAR 4.3 GAMBAR 4.……. 150 : Diagram Alasan Responden Mengubah Penggunaan Lahan sebagai Tempat Usaha …………. 147 : Peta Pola Pergerakan Angkutan jalan Raya …….11 : Prosentase Perubahan Penggunaan Lahan di Kawasan Pusat Kota ………………….. 164 xiii . 154 GAMBAR 4...………….……………………….. …..15 GAMBAR 4.. 111 : Pergerakan Aktivitas Pariwisata ……………………….9 GAMBAR 4...… 152 GAMBAR 4.7 GAMBAR 4.16 : Peta Pemanfaatan Lahan pusat Kota Cilegon tahun 1992 157 : Peta Pemanfaatan Lahan pusat Kota Cilegon tahun 1998 158 : Peta Pemanfaatan Lahan pusat Kota Cilegon tahun 2004 159 : Peta Aktivitas Perekonomian Kota tahun 1998……….. 125 : Peta Pergerakan Aktivitas Perkotaan di Jalan Protokol . 112 : Bangunan yang Tidak Sesuai dengan Tata Ruang ……… 121 : Kepadatan Penduduk di Pusat Kota ………………....12 GAMBAR 4.….6 GAMBAR 4.10 : Objek Wisata di Sekitar Kota Cilegon ……. ……. 136 : Diagram Alasan Pemilihan Lokasi Lahan...4 GAMBAR 4..8 GAMBAR 4..GAMBAR 4.13 GAMBAR 4.

190 : Data Perindustrian……………………………………….………………………………......... 200 : Sistem Transportasi Darat ………………………………... …………..…….. 199 : Penerbitan Ijin Usaha …. 185 : Rekapitulasi Kuestioner ……………………………….DAFTAR LAMPIRAN LAMPIRAN 1 LAMPIRAN 2 LAMPIRAN 3 LAMPIRAN 4 LAMPIRAN 5 LAMPIRAN 6 LAMPIRAN 7 LAMPIRAN 8 LAMPIRAN 9 : Lembar Asistensi ……………………………………….. 207 LAMPIRAN 12 : Penggunaan lahan di Pusat Kota Cilegon ………………... 205 LAMPIRAN 11 : Fasilitas Pelabuhan di Kota Cilegon ……….…………. 202 : Prasarana Air Bersih …………………………………….. 194 : Fasilitas Pariwisata ………………………………. 208 LAMPIRAN 13 : Perkembangan Aktivitas Perekonomian di Pusat Kota …...... 204 LAMPIRAN 10 : Analisis Ketersediaan Fasilitas Perkotaan …. 209 . 198 : Kependudukan …………………… ……………………. 182 : Lembar Kuestioner ……………………………………..

memberikan kewenangan secara penuh kepada Pemerintah Kota Cilegon untuk melayani tuntutan perubahan yang semakin cepat di masa mendatang. Hal ini tidak terlepas dari kenyataan bahwa kota merupakan lokasi yang paling efisien dan efektif untuk kegiatan-kegiatan produktif sehubungan dengan ketersediaan sarana dan prasarana. terjadi pergeseran penggunaan lahan yang pada awalnya berorientasi pada sektor pertanian.15 Tahun 1999 tentang Pembentukan Kotamadya Daerah Tingkat II Depok dan Kotamadya Daerah Tingkat II Cilegon. Persediaan lahan yang bersifat tetap sedangkan permintaannya yang terus bertambah menjadikan penggunaan lahan suatu kota berubah ke arah aktivitas yang lebih menguntungkan dilihat dari potensi sekitarnya yang ada. pembangunan fisik berlangsung dengan pesat yang menimbulkan beragam aktivitas dengan penggunaan lahan baru dan menggeser penggunaan lahan sebelumnya. Sebagai contoh. pada tahun 2002 luas lahan permukiman menjadi 4.258 Ha. tenaga kerja terampil.BAB I PENDAHULUAN 1.145 Ha. penggunaan lahan untuk permukiman pada tahun 1998 seluas 2. 1 . Seiring dengan pertumbuhan penduduk yang cukup pesat.1 Latar Belakang Fenomena alih fungsi lahan senantiasa terjadi dalam pemenuhan aktivitas sosial ekonomi yang menyertai pertumbuhan penduduk kota. Sejalan dengan perkembangan Kota Cilegon. Ditetapkannya UU No. Sejak melepaskan diri dari Kabupaten Serang. serta dana sebagai modal (Tjahjati 1996:1).

kepelabuhanan. Hal tersebut timbul akibat dari keterbatasan lahan dan tingkat kompetensi penggunaan lahan di pusat kota. Secara hirarkis di atasnya terdapat Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dan di bawahnya terdapat Pusat Kegiatan Lokal (PKL). Kota Cilegon dengan posisinya yang strategis ditetapkan pemerintah pusat sebagai daerah pengembangan kawasan andalan. petrokimia.38% (tahun 2000 – 2005) yang diatas pertumbuhan penduduk nasional (2. Dalam PP nomor 47/1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN). perdagangan dan jasa. Sebagai pusat pelayanan bagi wilayah Banten dan sekitarnya. kegiatan Kota Cilegon yang berpenduduk 331. . Di dalamnya terjadi kegiatan ekonomi dasar (basic activities) yang membuat dan menyalurkan barang dan jasa untuk keperluan luar kota atau ”ekspor” ke wilayah sekitar kota yang berasal dari sektor industri. perdagangan dan rekreasi (Jayadinata. pengolahan dan simpul transportasi yang melayani beberapa kabupaten.024 jiwa (Cilegon dalam Angka. keterbatasan lahan dan pertumbuhan penduduk yang pesat serta adanya konsep pengembangan kota. Dengan 109 buah industri besar dari industri hilir baja. 1999:133). Kota Cilegon ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) yang diidentifikasikan sebagai pusat jasa. manufaktur dan pengolahan makanan dengan klasifikasi padat modal telah memberikan implikasi bagi pertumbuhan dan perkembangan kota. PKN yang terdekat dengan Kota Cilegon adalah Jakarta dan Bandar Lampung. 2003).6% per tahun) dapat menimbulkan berbagai konsekuensi yang kurang menguntungkan bagi perkembangan kota. didominasi oleh kegiatan industri. pergudangan.2 Laju perkembangan kota yang berlangsung secara cepat disebabkan pula oleh pertumbuhan penduduk Kota Cilegon rata–rata 4.

Nilai fungsional areal dan ketersediaan lahan merupakan prasyarat utama untuk urbanisasi yang mendorong terjadinya tujuan-tujuan sosial ekonomi dari keinginan masyarakat (Kozlowsky. 2001:84). mengingat pusat kota menjadi pusat pelayanan bagi daerah belakangnya (daerah komplementer). Ketidakseimbangan ini sebagai akibat disparitas pertumbuhan ekonomi dan kesempatan kerja yang selalu disertai dengan perubahan demografi yang mencolok. Perkembangan ini menuntut untuk terpenuhinya berbagai fasilitas guna menunjang berbagai kegiatan. 2004:220). Meminjam terminologi dari Iwan Kustiwan. telah menarik penduduk dari wilayah lain ini terutama datang dari pedesaan untuk mengisi celah-celah lapangan pekerjaan yang ada di tempat baru tersebut dan membawa ketidakseimbangan (disequilibrium).3 Multiplier effects dari kegiatan industri menjadikan Kota Cilegon sebagai pusat koleksi hasil-hasil produksi dari daerah hinterland-nya dan juga sebaliknya yaitu mendistribusikan hal-hal yang dibutuhkan daerah hinterland-nya tersebut. 1997:5). (Tjahjati. mulai dari kawasan permukiman sampai dengan kawasan kegiatan ekonomi kota. Lahan yang ada dengan sendirinya akan berubah fungsi. (Rochimin et al. Dari lingkup pelayanan yang ada. Peningkatan jumlah penduduk ini bertautan dengan peningkatan permintaan terhadap ruang dan sarana prasarana yang mengisi ruang tersebut guna mendukung aktifitas sosial ekonomi penduduk perkotaan. Dan lahan di pusat kota menjadi preferensi bagi pencapaian urbanisasi. Dengan dibangunnya pusat-pusat industri. bahwa konversi lahan adalah alih fungsi atau mutasi lahan secara umum menyangkut transformasi dalam pengalokasian sumber daya lahan dari satu penggunaan ke penggunaan lainnya. menyuplainya dengan barang-barang dan jasa sentral (Sihotang. pusat Kota Cilegon telah dipenuhi oleh berbagai fasilitas jasa . 1997:505).

dimana perkembangan dimulai dari adanya pusat-pusat kegiatan sebagai embrio pusat-pusat pertumbuhan (Koestoer. potensi. 2001:32). Yani – Sudirman sebagai pusat kota yang juga menghubungkan dengan Kota Serang menggiring perkembangan kota tumbuh secara linier serta kecenderungannya ke fungsi komersil tak dapat dihindari lagi seiring berkembangnya aktivitas perkotaan. perkantoran dan jasa komersial yang merembet berjalan (urban sprawl). bentuk fisik kota. industri. . budaya manusia. HS. Motif ekonomi adalah motif yang utama dalam pembentukan struktur penggunaan lahan suatu kota dengan timbulnya pusat-pusat bisnis yang strategis.4 perdagangan yang telah melayani pemenuhan kebutuhan penduduk secara regional serta berakibat pada terjadinya perubahan guna lahan. 200:63) mengemukakan bahwa jalur transportasi dan titik simpul (beberapa jalur transportasi) mempunyai peran yang cukup besar terhadap perkembangan kota. Di dalamnya terdapat lahan terbangun yang terdiri aktivitas permukiman. Selain motif bisnis terdapat pula motif politik. seperti topografi. Begitu pula yang terjadi pada Jalan Samang Raya yang menghubungkan pusat Kota Cilegon dengan Kawasan Industri Cigading dan Kawasan Wisata Anyer-Labuan. Pertumbuhan kota akan bergerak secara dinamis sesuai kebutuhan. Demikian pula yang terjadi pada kota Cilegon. drainase dan sejenisnya. Cooley dan Weber (Yunus. ruas Jalan A. sesuai dengan potensi jaringan transportasi sebagai akibat aksesibilitas yang membentuk pola jaringan (network) antar pusat-pusat pertumbuhan yang mempertimbangkan secara natural kondisi lahan yang ada. Perubahan-perubahan yang terjadi akibat tekanan tranformasi sosial ekonomi khususnya di pusat kota ini membawa inefisiensi dan inefektifitas dalam pemanfaatan ruang yang terbatas dan mempengaruhi aspek pengelolaan kota.

Hal ini terkait dengan pertambahan migrasi penduduk dalam pemenuhan kebutuhan tenaga kerja. 4) Dari PDRB Kota Cilegon tahun 2000-2003. Terjadinya urbanisasi dan membawa perubahan demografi yang mencolok ditandai dengan pertambahan jumlah penduduk yang tinggi.2 Rumusan Masalah Permasalahan yang akan diangkat dalam penelitian ini adalah: 1.024 jiwa dengan tingkat pertumbuhan sebesar 4.5 Pada tataran praktek.97 Ha menjadi 6. 1. Dilihat dari laju pertumbuhan penduduk tersebut maka dapat diindikasikan bahwa kegiatan sosial ekonomi berkembang yang menuntut pemenuhan kebutuhan perumahan dan fasilitas pelayanan perkotaan lainnya. 3) Penggunaan lahan untuk perumahan dari data kondisi tahun 1992 – 1998 dari 4.400.95 % menjadi 8. penyimpangan muatan RTRW kerap terjadi. Hal ini menunjukkan pertumbuhan ekonomi dan spasial yang signifikan. Kenyataan lain juga menunjukkan banyak bentuk usaha tanpa ijin usaha dan ijin lokasi dapat beroperasi tanpa adanya sanksi oleh pemerintah daerah. sektor perdagangan.38 Ha. Beberapa indikasi yang memicu pada perubahan guna lahan di pusat Kota Cilegon adalah: 1) Pada tahun 1998 penduduk Kota Cilegon berjumlah 278.223. Menurut data BPS 2003 berjumlah 331.38% per tahun.53 %. Hal ini menunjukkan berkurangnya lahan pertanian dan berubah menjadi permukiman. Sehingga fenomena economic oriented yang belum diatur oleh pemerintah dalam implementasinya masih mengandalkan kesadaran masyarakat untuk melengkapi perijinan.439 jiwa. hotel dan restoran tumbuh dari sebesar 3. . 2) Jumlah Industri berat dan padat modal yang ada bertambah dari 98 buah pada tahun 1999 menjadi industri 109 buah pada tahun 2003.

Beberapa indikasi dari permasalahan penggunaan lahan pusat kota adalah: 1. Secara spasial terjadi pergeseran pemanfaatan lahan di pusat kota ke arah fungsi yang lebih bernilai ekonomi tinggi yang tidak diiringi dengan perijinan. Distribusi sumber daya perekonomian kota yang tidak tersebar ke seluruh kota dan cenderung terkonsentrasi hanya di pusat kota yang menciptakan ketidakseimbangan dalam pemerataan pertumbuhan ekonomi kota. Perluasan fisik. yaitu perubahan struktur kota akibat adanya pergeseran dan penyesuaian penggunaan lahan berdasarkan kebutuhan pelayanan yang baru.6 2. 2. Perubahan struktur spasial kota akibat pergeseran internal. yaitu: ”Bagaimanakah kondisi perubahan penggunaan lahan dan faktor-faktor apakah yang mempengaruhinya pada koridor jalan protokol Kota Cilegon sebagai pusat aktivitas perekenomian kota dan pelayanan regional?”. yaitu dengan bertambahnya areal terbangun yang menyebar ke arah pinggiran. Aktivitas perekonomian kota yang tidak hanya melayani kebutuhan penduduk kota (ekonomi domestik) saja namun juga dalam skala regional. . Juga terjadi pada sepanjang jalur utama regional (jalur utama kawasan industri dan kawasan wisata Anyer-Labuan dan Merak) serta bertambahnya kawasan-kawasan baru di wilayah pinggiran kota . 4. Perkembangan struktur ruang bersifat linier mengikuti jalur transportasi yang ada dan mempengaruhi arah perkembangan kota. 5. 3. Penyesuaian ini dilatarbelakangi oleh perubahan fungsi lahan dari fungsi konsumtif menjadi fungsi komersial serta fenomena perubahan fungsi permukiman menjadi fungsi komersial. Berangkat dari permasalahan tersebut di atas maka dapat dirumuskan pertanyaan penelitian secara umum.

3.2 Sasaran Penelitian Sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah : 1. Bagi masyarakat. 2. Sasaran dan Manfaat Studi Tujuan Penelitian Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan pada koridor jalan protokol sebagai pusat aktivitas perekonomian kota dan pelayanan regional.3 1. Bagi ilmu pengetahuan. Mengidentifikasi perkembangan aktivitas perekonomian Kota Cilegon sebagai akibat tingginya tingkat permintaan (demand) dan penawaran (supply) akan lahan serta pelayanan terhadap kebutuhan domestik serta regional. Menganalisis faktor-faktor yang berpengaruh pada perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon. Mengidentifikasi perubahan penggunaan lahan dan sebaran lokasinya di pusat Kota Cilegon.1 Tujuan. 3. hasil penelitian ini menjadi masukan dalam kegiatan evaluasi Rencana Tata Ruang Kota Cilegon saat mendatang. 1. .3.3. dapat memberikan tambahan wawasan bagi planner kota dalam merencanakan dan merancang perkotaan yang memiliki potensi wilayah yang menuntut pengembangan. 2. 3. merupakan informasi perkembangan pemanfaatan ruang maupun perubahan penggunaan lahan yang terjadi di Kota Cilegon. 1. Bagi pemerintah daerah.7 1.3 Manfaat Penelitian 1.

mata pencaharian dan migrasi penduduk serta jenis lapangan kerja serta persepsi masyarakat dalam pemilihan lokasi kegiatan yang mendorong perubahan penggunaan lahan. dibedakan menjadi 2 ruang lingkup. Sosial Budaya. pariwisata dan perdagang yang menyebabkan perubahan fungsi lahan. yang membuat tumbuh dan hilangnya pemusatan aktivitas tertentu yang berisi tentang aktivitas-aktivitas produktif di pusat kota dan wilayah seperti industri.1 Ruang Lingkup Substansial Ruang lingkup substansial dalam penelitian ini dibatasi oleh 5 aspek yaitu: 1. pendidikan.4 Ruang Lingkup Studi Ruang Lingkup Studi mengenai Kajian Perubahan Tata guna Lahan di Pusat Kota Cilegon ini. faktor aksesibilitas dan faktor kebijakan pemerintah dan program pembangunan dalam mengembangkan kawasan pusat kota. . 1. 3.4. diantaranya meliputi arus urbanisasi dan distribusi penyebaran penduduk berisi tentang jumlah penduduk. menjadi tambahan informasi untuk penelitian-penelitian lain yang berkaitan dengan penataan ruang khususnya dalam pengendalian pemanfaatan ruang yang konstruktif dan dapat dipertanggungjawabkan. Aktivitas Perekonomian Kota. yaitu ruang lingkup substansial dan ruang lingkup spasial dengan penjelasan sebagai berikut : 1. Bagi peneliti. 4.8 4. Pertumbuhan dan perkembangan fisik kawasan pusat Kota Cilegon. 2. yang diantaranya dipengaruhi oleh faktor kondisi wilayah/lahan. Ketersediaan sarana prasarana serta utilitas kota yang memberikan kontribusi bagi perkembangan aktivitas perdagangan dan jasa di pusat Kota Cilegon.

.2.4. yang merupakan pola spasial ruang fisik dengan melihat pada tata guna lahan.5 km. Peta wilayah kajian dapat dilihat pada Gambar 1. Namun sebagai pusat pelayanan wilayah. kondisi topografi. Adapun yang menjadi lingkup spasial adalah. kelurahan/desa di kawasan pusat kota Cilegon yang berjarak 100 meter dari jalan protokol Ahmad Yani-Sudirman sepanjang ± 5.1 dan 1. Sebagai kota industri ekstraktif. Kemampuan Kota Cilegon dalam pemenuhan local economic yang kemudian berkembang wilayah pelayanannya.9 5.2 Ruang Lingkup Spasial Pemilihan pusat Kota Cilegon sebagai wilayah studi adalah didasarkan atas pertimbangan bahwa Kota Cilegon sebagai kota yang memiliki fungsi strategis sebagai pusat industri dan diikuti sektor perdagangan dan jasa sebagai pemacu pertumbuhan perekonomiannya. Yang terakhir adalah terkonsentrasinya aktifitas masyarakat di sektor sosial ekonomi pada pusat kota sebagai multiplier effects dari sektor perindustrian. aktifitas perkotaan yang tersebar sepanjang jalan protokol yang berkarakter arteri primer sepanjang 5. dan tata ruang yang terbentuk dari komposisi bangunan yang ada serta rencana tata ruang. Cilegon dahulunya dipersiapkan hanya untuk memenuhi kebutuhan penduduknya. Struktur Tata Ruang Kota. jaringan jalan.5 km menjadi pusat kota dituntut pula untuk mampu memenuhi kebutuhan dalam skala regional. 1.

.

.

timbul pula kawasan jasa perdagangan yang tersebar sepanjang jalur tranportasi utama Kota Cilegon.12 1.5 Kerangka Pemikiran Kerangka pemikiran studi ini dilatarbelakangi karena cukup pesatnya pertumbuhan industri padat modal yang menyediakan lapangan pekerjaan. Ijin gangguan (HO). Seiring dengan keberadaan kawasan industri. dan . Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP). A. Selain itu bangunan-bangunan komersil yang berdiri dan beroperasi tidak memiliki perijinan seperti : IMB. Samang Raya). Sehingga timbullah masalah-masalah seperti konversi lahan yang cenderung melanggar peruntukan. terkonsentrasinya aktifitas perekonomian pada jalur transportasi utama (Jl. walaupun tersedia namun sulit untuk memperoleh lahan yang lokasi. Peningkatan permintaan lahan tidak bisa terelakkan. harga dan waktunya tepat serta memenuhi syarat sesuai dengan peluang atau keuntungan ekonomi yang hendak dicapai. Potensi dan tantangan itu dituangkan dalam RTRW Kota Cilegon sebagai instrumen pengendali pembangunan dan perkembangan kota. Namun kondisi di lapangan. terutama di pusat kota menunjukkan terjadinya pelanggaran landuse dan perubahan fungsi lahan ke arah fungsi yang lebih tinggi manfaat ekonominya. Tantangan lainnya adalah populasi dan urbanisasi yang berjalan cepat yang berimplikasi pada meningkatnya aktifitas perekonomian kota. pemerintah kota harus siap dalam menghadapi tuntutan kemandirian daerah setelah melepaskan diri dari Kabupaten Serang. Kondisi ini didukung pula oleh kebijakan pemerintah pusat yang menentukan status Kota Cilegon sebagai Pusat Kegiatan Wilayah bagi Propinsi Banten. Yani – Sudirman dan Jl. Dan beragamnya aktifitas tersebut harus diwadahi dalam ruang yang terbatas. Dalam perkembangannya.

secara tak disadari seperti melegalkan pelanggaran RTRW tersebut. arahan pengembangan lahan dalam dokumen RTRW. fasilitas perkotaan dan kependudukan. laju pertumbuhan ekonomi Kota Cilegon. program dan kebijakan pemerintah dalam pengembangan pusat kota. tingkat kepuasan akan prasarana sarana dan utilitas kota turut dijaring guna mengetahui variabel perubahan penggunaan lahan di pusat kota. dan persepsi masyarakat yang berhubungan dengan tingkat perubahan. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 1. penggunaan lahan wilayah studi. teori struktur ruang kota. mencakup konsep pertumbuhan dan perkembangan kota. sarana prasarana. Kurangnya kendali dan pengawasan dari aparatur dan lemahnya sanksi hukum. tata guna lahan perkotaan. jumlah dan kepadatan penduduk. penggunaan lahan kota dan luas lahan. kawasan industri dan pariwisata serta pusat kota.13 perijinan teknis bagi bangunan dengan fungsi spesifik. Terjadi pula penyerobotan dan pengkaplingan tanah negara dan dimanfaatkan untuk kegiatan yang bersifat economic oriented. Masalah lain adalah tidak seimbangnya perubahan penggunaan lahan dengan perkembangan infrastruktur dan utilitas terutama di pusat kota .3 tentang Kerangka Pemikiran Studi. Adapun data mikro meliputi kondisi fisik kawasan studi. Masalah-masalah yang terjadi diatas diangkat dalam Research Question: ”Bagaimanakah kondisi perubahan penggunaan lahan dan faktor-faktor apakah yang mempengaruhinya pada koridor jalan protokol Kota Cilegon sebagai pusat aktivitas perekenomian kota dan pelayanan regional”. karekaterisitik aktivitas perekonomian kota. Analisis juga didukung oleh data-data makro yang meliputi aspek fisik Kota Cilegon. . Tinjauan pustaka yang dipilih guna mencapai sasaran dan mendukung analisis.

3 KERANGKA PEMIKIRAN STUDI Data . Tujuan Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan pada koridor jalan protokol sebagai pusat aktivitas perekonomian kota dan pelayanan regional Kajian Teori • • • • Perkembangan Kota Tata Guna lahan perkotaan Pariwisata & Kawasan Industri Konsep Pusat Kota • • • • Perubahan fisik / luas lahan Aktivitas ekonomi. 2005 GAMBAR 1. sosial dan budaya Rencana Tata Ruang Harga lahan Identifikasi perkembangan aktivitas perekonomian Kota Cilegon akibat tingginya permintaan/penawaran lahan Sasaran Identifkasi perubahan penggunaan lahan dan sebaran lokasinya di pusat Kota Cilegon Analisis Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan guna lahan di pusat Kota Cilegon.14 Latar Belakang • Perkembangan Aktivitas industri dan pariwisata d Kota Cilegon dan sekitarnya • Status sebagai P K N Perkembangan Kota Cilegon RTRW sebagai pengendali Perkembangan kota • • • • Kemandirian kota Populasi dan urbanisasi Penyimpangan landuse Meningkatnya aktifitas perekonomian kota • Skala pelayanan regional Permasalahan & Research Question • Perubahan demografi • Jangkauan pelayanan • Diabaikannya perijinan Bagaimanakah kondisi perubahan penggunaan lahan dan faktor-faktor apakah yang mempengaruhinya pada koridor jalan protokol sebagai pusat aktivitas perekonomian kota • Struktur ruang cenderung linier • Pertumbuhan ekonomi yang tidak merata. Analisis Kajian Makro Faktor Eksternal yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon Kajian Mikro Faktor Internal yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon Temuan Studi Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan tata guna lahan pada pusat Kota Cilegon Kesimpulan dan Rekomendasi Sumber : Peneliti.

1988:30). Dalam penelitian deskriptif. terdapat informasi kualitatif. Penelitian deskriptif mempelajari masalah-masalah dalam masyarakat. Memperhatikan latar belakang permasalahan.1 Pendekatan dan Metode Pelaksanaan Studi Pendekatan Studi Penelitian ini dilakukan dengan mengadakan survei lapangan (field research) yang bermaksud untuk mendapatkan data primer dan sekunder yang diperlukan. .6 1. metode deskriptif adalah pencarian fakta dengan interpretasi yang tepat. serta proses-proses yang sedang berlangsung dan pengaruh-pengaruh dari suatu fenomena. tata cara yang berlaku dalam masyarakat serta situasi-situasi tertentu. Sebagai contoh di dalam kuesioner terdapat beberapa keterangan tambahan yang memberikan informasi tentang apa yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan lokasi lahan serta proses pemanfaatannya. termasuk tentang hubungan. Penelitian ini juga termasuk dalam jenis penelitian terapan (applied research. practical research). maka kajian permasalahan yang dianggap mampu memberikan penjelasan terhadap hasil penelitian dalam tesis ini adalah metode deskriptif.15 1. namun dalam memperkaya data dan lebih memahami fenomena penelitan. kegiatan-kegiatan. Informasi yang didapat bukan hanya berupa angka numerik saja. Menurut Whitney (1960:44) dalam Nazir (1988:63).6. sikap-sikap. peneliti dapat membandingkan dengan fenomena-fenomena atau kajian teori (kepusatakaan) tertentu sehingga merupakan studi komparatif. pandangan-pandangan. yakni penelitian atau penyelidikan yang hati-hati dan sistematik terhadap suatu masalah dengan tujuan untuk digunakan bagi keperluan tertentu (Nazir.

jenis tanah dan ketinggian). curah hujan. Data Primer.6. lama tinggal. luas bidang lahan. yaitu dari instansi terkait diantaranya BAPPEDA. meliputi data penggunaan lahan. • Data karakteristik lahan. Data Sekunder. Beberapa data yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah: • Data luas penggunaan lahan dirinci per desa/kelurahan di wilayah sepanjang jalan protokol Kota Cilegon pada sebelum tahun 1999 dan tahun 1999-2004. status kependudukan dan tingkat pengetahuan responden terhadap RTRW. meliputi: • Data karakteristik responden. kuesioner dan observasi. asal daerah. kemiringan. BPS. • Data karakteristik fisik (luas wilayah.2 Kebutuhan Data Data merupakan gambaran tentang suatu keadaan atau persoalaan yang dikaitkan dengan tempat dan waktu yang merupakan bahan untuk analisis dalam pengambilan keputusan. Data yang akan digunakan untuk bahan analisis dibagi menjadi data primer dan data sekunder. peranan dan fungsi jalan diperoleh dari DPU Kota Cilegon. data mengenai alasan pemilihan lokasi jarak bidang lahan terhadap koridor jalan utama atau pusat kegiatan.16 1. yaitu data yang diperoleh dari survai instansional melalui sumber yang relevan dengan topik yang diteliti. serta rencana-rencana program pembangunan yang dialokasikan di wilayah penelitian dengan wawancara kepada key persons dari instansi/kelurahan/kecamatan. Kantor PBB dan Kelurahan. meliputi: mata pencaharian. Dinas Pekerjaan Umum. yaitu hasil wawancara. Dinas Tata Kota. dan alasan-alasan pengembangan lahan proses pengurusan perijinan. . proses kepemilikan dan status penguasaan lahan.

Data kebijakan dan peraturan tentang pengembangan industri dan pariwisata di Propinsi Banten dan Kota Cilegon.1 Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data merupakan tahapan yang dilakukan untuk mempermudah pelaksanaan analisis. . • Data ketersediaan sarana dan prasarana perkotaan pada kelurahan dan kecamatan yang dilalui oleh jalan protokol atau pusat kota Cilegon. 1. aktivitas kota serta sosial masyarakat di pusat Kota Cilegon dalam bentuk foto. kepadatan penduduk dari BPS Cilegon dan kelurahan. sketsa atau data tertulis baik narasi maupun numerik. yaitu pengumpulan data primer dan pengumpulan data sekunder. seperti RDTR. Pengumpulan Data Primer.17 • Data demografi berupa.1. RTBL dan sejenisnya. • • Data penggunaan lahan Kota Cilegon dari tahun 1999 sampai tahun 2004. dan bisa dilakukan dengan 3 cara. a. yaitu: • Observasi lapangan yaitu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan pengamatan di lapangan dan mendokumentasikan perkembangan guna lahan. pengumpulan data terdiri atas dua cara. • Data kebijakan tata ruang Kota Cilegon yaitu RTRW Kota Cilegon 1999 dan peraturan tata ruang lainnya. baik melalui pengamatan (observasi) langsung maupun wawancara pada responden yang terkait. Dalam studi ini. Untuk lebih jelasnya lihat Tabel I. mata pencaharian.6. jumlah penduduk. Pengumpulan data ini merupakan teknik pengumpulan yang diperoleh langsung dari sumbernya. • Data rencana-rencana pembangunan di sekitar jalan protokol Kota Cilegon.

pendidikan. Dalam penelitian ini dipakai kuesioner bersifat tertutup dengan maksud bahwa jawaban kuesioner telah tersedia dan responden tinggal memilih beberapa alternatif yang telah disediakan yang mungkin turut mewarnai dalam keputusannya terhadap penggunaan lahan. • Kuesioner Adalah teknik data dengan menggunakan daftar pertanyaan yang sifatnya tertutup dan terbuka. Sumber yang terkait bisa dari institusi pemerintah. BPS. Dinas Tata Kota. Dinas Perhubungan. b. penghasilan. BPN. Dinas Pekerjaan Umum. serta masukan kepada pemerintah. pekerjaan. ditujukan pada penggunaan lahan pada wilayah studi. Dinas Perindustrian dan Perdagangan dan Bappeda Propinsi Banten. dokumen penelitian atau melalui kajian literatur sendiri. Dan instansi yang akan dituju adalah Kelurahan. . Pengumpulan Data Sekunder Pengumpulan Data Sekunder yaitu pengumpulan secara tidak langsung dari sumber/obyeknya. Bappeda. pendidikan maupun swasta. digunakan untuk memperoleh data maupun informasi secara langsung. Data ini berupa rencana pembangunan dan data numerik yang dapat diperoleh melalui buku literatur. maupun perubahan penggunaan lahan yang mungkin terjadi karena nilai opportunity yang mungkin diharapkannya di kawasan tersebut.18 • Wawancara. Persepsi atau pandangan masyarakat (yang diwakili responden) yang ingin diperoleh dalam pengumpulan data adalah: data pribadi berupa usia. Wawancara pada studi ini menggunakan teknik wawancara terstruktur. serta alasan memilih lokasi tempat tinggal dan/atau usaha di kawasan tersebut.

DTK. 2005. DPU Primer : ● Wawancara responden Sekunder : ● Kelurahan Sumber : Peneliti.2004 Tahun 2000 .2004 Tahun 2005 2 Identifikasi perubahan penggunaan lahan dan sebaran lokasinya di Kota Cilegon Overlay (super impose dan kualitatif) Deskriptif Deskriptif 4 Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon Deskriptif Persepsi pengguna lahan ● Alasan pemilihan lokasi ● Alasan mengubah fungsi lahan ● status penguasaan lahan ● lama tinggal Rencana Program pembangunan di pusat kota Ketersediaan: ● Sarana prasarana dan utilitas kota • Fasilitas Perkotaan Aktivitas Industri & Pariwisata Kebijakan Pemerintah Perkembangan penduduk dan Transformasi Sosial Primer : ● Peta ● Deskriptif ● Deskriptif Tahun 2000 .19 TABEL I.1 KEBUTUHAN DATA No.2004 Sumber Primer : ● Observasi Sekunder : ● Kelurahan ● BAPPEDA Cilegon & Propinsi ● BPS ● Disperindag Sekunder: ● BPS Primer : ● Observasi ● Wawancara instansional ● Observasi ● Wawancara responden ● Numerik ● Peta ● Deskriptif ● Foto ● Deskriptif Tahun 2000 . 21 . 1 Sasaran Identifikasi perkembangan aktivitas perkenomian kota Metode Deskriptif Nama Data Jumlah aktivitas: ● Industri ● Pariwisata ● Perdagangan dan jasa PDRB Sektor Unggulan Guna lahan di pusat kota Bentuk Data ● Peta ● Numerik Waktu Tahun 2000 .2005 Tahun 2005 Primer : ● Wawancara instansional Sekunder ● Bappeda.

diagram atau tetap dalam bentuk deskriptif untuk data yang bersifat kualitatif. 2) Tabulasi Tahapan pengelompokan data dan memasukan data dalam bentuk tabel analisis.6.4 Teknik Sampling Teknik pengambilan sampel atau teknik sampling yang digunakan adalah Purposive Sampling pada 5 kecamatan (terdiri dari 8 Kelurahan) yang dilalui oleh jalan protokol Kota Cilegon yang dipilah sesuai dengan tujuan penelitian dengan . Dari data yang direduksi (data primer dan data sekunder) disajikan dalam bentuk peta. sehingga terlihat dan terbaca maksud data tersebut dalam analisis.6. grafik. baik yang merupakan data primer maupun data sekunder diolah dengan melakukan reduksi data atau memilih data-data yang benar-benar dibutuhkan dan mendukung kegiatan penelitian serta memisahmisahkan data yang sekiranya tidak mendukung penelitian sehingga mudah dalam menganalisa data tersebut.3 Teknik Pengolahan dan Penyajian Data Data yang telah dikumpulkan melalui teknik pengumpulan data primer maupun sekunder. kemudian diolah melalui tahapan sebagai berikut: 1) Editing Semua yang diperoleh. 3) Analisis Tahapan penilaian secara kualitatif dan kuantitatif sesuai dengan tujuan dan sasaran penelitian.20 1. Penyajian data deskriptif didukung oleh data foto untuk memperlihatkan secara visual kondisi nyata di lapangan. 1.

698 jiwa. Dalam hal ini batas ketelitian yang dipakai dalam menentukan jumlah sampel adalah 10%. Ruang lingkup wilayah sekitar jalan protokol (pusat kota) Kota Cilegon adalah 8 desa/kelurahan dengan jumlah penduduk sebesar 81. Oleh karena itu. 1998:126-127).698 x (0. 1999:327).698 jiwa. Populasi merupakan keseluruhan penduduk atau individu yang dimaksudkan untuk diselidiki.1)2) = 99.21 responden-responden diambil secara proposional per wilayah Kecamatan (data primer) melalui ground research dengan metode Area Propotional sample yaitu teknik sampling dengan mengambil wakil setiap wilayah yang terdapat dalam populasi. Dalam hal ini populasi berkenaan dengan data bukan pada orang atau benda (Nasir. Pendapat lain mengatakan bahwa populasi merupakan kumpulan dari ukuran-ukuran tentang sesuatu yang ini dibuat inferensi. Untuk menentukan jumlah ukuran sampel dipakai formulasi Slovin (dalam Sevilla. 1993: 161).85 100 responden . agar mendapat data yang representatif ditentukan seimbang/sebanding dengan banyaknya subyek dari setiap wilayah (Arikunto. didapat jumlah sampel dalam studi ini adalah: n = 81.698/ 1 + (81. yaitu: n = N/1 + Ne2 Dimana : n = ukuran sampel N = ukuran populasi e2 = nilai kritis (batas ketelitian) yang diinginkan. 1995:152). dengan tingkat kepercayaan studi sebesar 90%. Adakalanya jumlah subyek yang ada pada setiap strata atau setiap wilayah tidak sama. Populasi adalah jumlah keseluruhan dari unit analisis yang ciri-cirinya akan diduga (Singarimbun. Berdasarkan formulasi tersebut maka jika populasi sebesar 81.

Analisis Overlay/Superimpose. aktivitas pariwisata. Analisis yang menggunakan teknik analisis ini adalah analisis faktor eksternal yang berisi aktivitas industri. Adapun teknik analisis dalam studi ini adalah sebagai berikut: 1. Dalam proses ini digunakan statistik yang berfungsi untuk menyederhanakan data penelitian yang amat besar jumlahnya menjadi informasi yang lebih sederhana dan lebih mudah dipahami. Output yang diperoleh dari analisis ini adalah faktor eksternal yang mendorong perubahan penggunaan lahan.5 Metode dan Teknik Analisis Analisis data adalah proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang lebih mudah dibaca dan diinterpretasikan (Singarimbun. Analisis yang menggunakan teknik ini adalah analisis perubahan guna lahan . ataupun penjelasan-penjelasan baik terhadap variabel yang terukur maupun tidak terukur. yaitu menganalisis langsung terhadap keadaan obyek studi melalui uraian. sehingga menghasilkan informasi yang diinginkan secara spasial. tranformasi sosial. Selain itu terdapat pula analisis faktor internal yang meliputi analisis perkembangan penduduk. ketersediaan fasilitas perkotaan dan sistem transportasi. 2. Output yang didapat adalah faktor internal yang mendorong perubahan penggunaan lahan. yaitu menganalisis obyek studi melalui peta dengan cara menumpangsusunkan antara peta satu dengan peeta lainnya. ketersediaan lahan. 1989:78).6. Analisis Deskriptif. kebijakan pemerintah dan tata ruang. ketersediaan sarana prasarana dan utilitas kota. Kedua output ini akan menjadi input lanjutan bagi analisis perubahan guna lahan dan perkembangan aktivitas di ruas jalan protokol.22 1. aksesibilitas. pengertian. Dari teknik ini akan diketahui adanya perubahan penggunaan lahan dari tahun ke tahun.

23

dan perkembangan aktivitas di ruas jalan protokol untuk menemukenali faktorfaktor yang mempengaruhi perubahan guna lahan. Gambar berikut akan menjelaskan kerangka analisis penelitian.

INPUT
Pertumbuhan dan Perkembangan Kota • Jumlah & Aktivitas Industri • Jenis-jenis industri • Jumlah Daerah Tujuan Wisata • Fasilitas dan Akomodasi Wisata Lahan • Rencana Program Pembangunan • Struktur tata ruang • Aksesibilitas • Lokasi, Luas & Harga Sosial Budaya • Usia • Pendidikan • Lama tinggal • Jenis Pekerjaan • Pendapatan Kependudukan • Jumlah penduduk • Lama tinggal • Sebaran penduduk • Asal daerah Sarana Parasana: • Jaringan jalan • Utilitas kota • Fasilitas Perkotaan
Sumber: Peneliti, 2005

PROSES

OUTPUT

-

Analisis Faktor Eksternal Aktivitas Industri Aktivitas Pariwisata Kebijakan Pemerintah Tata Ruang (Deskriptif) Analisis Faktor Internal Perkembangan Penduduk Tranformasi Sosial Ketersediaan Lahan Ketersediaan Sarana Prasarana & Utilitas Kota Aksesibilitas Ketersediaan Fasilitas Perkotaan Sistem Transportasi (Deskriptif)

Faktor Eksternal Perubahan Penggunaan Lahan

-

Faktor Internal Perubahan Penggunaan Lahan

-

Analisis Perubahan guna lahan dan perkembangan aktivitas di ruas jalan protokol

Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan Guna Lahan

Kesimpulan dan Rekomendasi

GAMBAR 1.4 KERANGKA ANALISIS

24

1.7

Sistematika Pembahasan
Secara sistematis penulisan penelitian ini dijabarkan sebagai berikut :

Bab I Pendahuluan, yang berisikan tentang latar belakang, perumusan
masalah, tujuan dan sasaran studi, ruang lingkup substansial dan spasial, kerangka pemikiran studi, pendekatan, metode penelitian studi dan sistematika pembahasan.

Bab II Kajian tentang Pertumbuhan Kota dan Tata Guna lahan,
yang berisikan teori-teori tentang pengembangan wilayah, struktur ruang kota, pusat pertumbuhan, pengertian tata guna lahan dan perubahannya. Di samping itu dalam bab ini dibahas pula teori pemanfaatan lahan perkotaan, kawasan industri, pariwisata dan pusat kota.

Bab III Gambaran Umum Kota Cilegon, yang berisikan karakteristik
yang berkaitan dengan jenis, intensitas dan distribusi ruang. Selain membahas fisik kota, dalam bab ini juga membahas kondisi perekonomian, kependudukan dan fasilitas perkotaan yang ada. Dalam bab ini juga membahas kondisi di sekitar kawasan pusat Kota Cilegon yang menjadi lingkup mikro dari studi ini.

Bab IV

Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perubahan

Penggunaan Lahan di Kota Cilegon, yang berisi analisis faktor eksternal yang
meliputi analisis aktivitas industri, pariwisata dan kebijakan pemerintah. dan Adapun analisis faktor internal meliputi, analisis perkembangan penduduk, tranformasi sosial, ketersediaan lahan, sarana prasarana, utilitas kota dan fasilitas perkotaan serta analisis aksesibilitas dan sistem transportasi. Hasil analisis faktor eksternal dan internal akan dipakai dalam analisis lanjutan yaitu analisis perkembangan guna lahan di Jalan Ahmad Yani-Sudirman.

Bab V

Kesimpulan dan Rekomendasi, yang berisi kesimpulan dari

penelitian ini dan rekomendasi bagi pemerintah daerah dan penelitian lanjutan.

BAB II KAJIAN PERTUMBUHAN KOTA DAN TATA GUNA LAHAN

2.1

Pertumbuhan dan Perkembangan Kota
Kota tidak akan pernah lepas dari dua aspek penting yang saling mengisi

yaitu aspek fisik sebagai wujud ruang dengan elemen-elemen pembentuk di dalamnya, serta aspek manusia sebagai subyek dan pengguna ruang kota (Soetomo, 2002:19). Pertumbuhan dan perkembangan kota sangat ditentukan oleh penduduknya sendiri dan juga kekuatan dari luar. Kemampuan sumber daya lokal, baik budaya maupun teknologi sebagai local genus akan dapat mempercepat proses urbanisasi suatu kota. Pertumbuhan dan perkembangan kota merupakan suatu istilah yang saling terkait, bahkan terkadang saling menggantikan, yang pada intinya adalah suatu proses perkembangan suatu kota. Pertumbuhan kota (urban growth) adalah perubahan kota secara fisik sebagai akibat perkembangan masyarakat kota. Sedangkan perkembangan kota (urban development) adalah perubahan dalam masyarakat kota yang meliputi perubahan sosial politik, sosial budaya dan fisik (Hendarto, 2001:2). Mengutip penjelasan Branch (1995:46), kota memiliki komponen dan unsur, mulai dari nyata secara fisik seperti perumahan dan prasarana umum, hingga yang secara fisik tak terlihat yaitu berupa kekuatan politik dan hukum yang mengarahkan kegiatan kota. Disamping itu berbagai interaksi antar unsur yang bermacam-macam memiliki tingkat kepentingan yang sama dengan unsur itu

25

26

sendiri. Apabila semua unsur-unsur dan keterkaitan antar unsur tersebut dipandang secara bersamaan, kota-kota akan terlihat sebagai organisme yang paling rumit yang merupakan hasil karya manusia. Berbagai kajian dan pengertian tentang pertumbuhan dan perkembangan kota yang ditulis oleh banyak ahli perencana kota dan ahli studi geografi menunjukkan bahwa kota tumbuh dan bergerak secara dinamis. Implikasi nyata dari pertumbuhan dan perkembangan kota yang bergerak dinamis tersebut secara fisik ditandai dengan kenampakan lahan melalui pola tata guna lahan, baik guna lahan pada kawasan urban, sub urban maupun pada lahan rural/perdesaan. Menurut Iwan Kustiwan dalam Tjahjati S. (1997:506), pertumbuhan penduduk dan aktifitas sosial ekonomi sebagai faktor yang mempengaruhi perkembangan kota mendorong pertumbuhan kebutuhan akan lahan. Dan karena karakteristiknya yang tetap dan terbatas, maka perubahan tata guna lahan menjadi suatu konsekwensi logis dalam pertumbuhan dan perkembangan kota. Kota sebagai tempat interelasi antar manusia dan manusia dengan lingkungannya mengakibatkan terciptanya keteraturan pada penggunaan lahan. Di dalamnya terjadi kegiatan ekonomi, pemerintahan, politik dan sosial yang mendorong perkembangan di segala bidang seperti pembangunan fisik kota, yaitu bangunan-bangunan yang mempunyai fungsi tertentu dan juga pembangunan manusianya yang tinggal di kota maupun yang beraktifitas dengan keahlian maupun kemakmuran. Manifestasi dari perubahan-perubahan yang terjadi dari kegiatan-kegiatan tersebut adalah kepada perubahan struktur fisik kota. Dan yang terpenting dalam perubahan-perubahan tersebut adalah meningkatnya kebutuhan

Dari segi fisik. suatu kota banyak dipengaruhi oleh struktur-struktur buatan manusia (artificial). misalnya pola jalan. Disinggung pula mengenai heterogenitas dan pembedaan yang bersifat hirarkis pada masyarakatnya. keagamaan dan pusat aktifitas intelektual dalam satu kelembagaan. Dengan kata lain. kota adalah suatu wilayah yang dicirikan oleh adanya prasarana perkotaan seperti bangunan. bangunan-bangunan permanen dan monumental.27 akan elemen perkotaan yang menunjung kebutuhan masyarakat yang semakin meningkat adalah kebutuhan akan ruang. pertamanan dan traffic. Beberapa kriteria yang umum digunakan . pasar. Kedua unsur tersebut berupa gejala-gejala pemusatan penduduk yang cukup besar. Amos Rapoport dalam Zahnd (1999:4) mendefinisikan kota dengan fungsinya sebagai pusat dari berbagai aktifitas seperti administratif pemerintahan. Sependapat dengan itu. 1997:44). utilitas. landmark. Menurut Bintarto (1977:24). industri dan lain sebagainya. beserta alun-alun yang luas dan jalanan beraspal yang diisi oleh padatnya kendaraan bermotor. kota merupakan suatu sistem jaringan kehidupan manusia dengan kepadatan penduduk yang tinggi. kota merupakan bentang budaya yang ditimbulkan oleh unsur-unsur alami dan non alami. yaitu sebagai penyelenggara dan penyedia jasa bagi wilayah kota itu sendiri maupun wilayah sekitarnya. rumah sakit. pendidikan. sehingga kota disebut sebagai pusat pelayanan (Daldjoni. tingkat serta pola kehidupan yang beraneka ragam dan perilaku yang mengarah pada peningkatan kesejahteraan perekonomian. strata sosial ekonomi yang heterogen dan corak kehidupan yang materialistik. Christaller mengartikan kota dari sudut pandang fungsi. Menurut Jayadinata (1999:124). pusat militer.

pemerintahan dan institusi-institusi lain dalam mengorganisasikan hubungan kehidupan mereka sehari-harinya berdasar pada pemenuhan kebutuhan dasar manusia dan interaksi antara satu dengan yang lain dalam waktu dan ruang. 2004:112).28 dalam menentukan sifat kekotaan adalah penduduk dan kepadatannya.1979:28-31): 1. 2004:64). maka makin meyakinkan bahwa lokasi konsentrasi itu adalah sebuah kota. Bentuk kota/struktur ruang kota mempengaruhi arah perkembangan kota di masa yang akan datang.1 Perkembangan Struktur Ruang Kota Branch (1995:51) mengatakan bahwa kota secara fisik terdiri atas tiga tingkatan. Ada tiga sistem dalam struktur ruang kota yaitu (Chappin . Sistem Aktivitas Kota. (Tarigan. terkonsentrasinya prasarana-sarana serta keanekaragaman aktifitas penduduknya. instalasi-instalasi di bawah tanah dan kegiatan-kegiatan dalam ruangan kosong di angkasa. Sistem ini meliputi individu dan rumah tangga. perusahaan dan kelembagaan/institusi .1. Hubungan saling mempengaruhi antara tata guna lahan dan bentuk kota tidak bisa terlepas dari sejarah pekembangan kota. fungsi utama dan tingkat pelayanan umum pada setiap bagian kota serta arah rujukan berbagai fasilitas sejenis yang berbeda jenjang (Tarigan. 2. terkait dengan manusia dan lingkungan institusinya seperti rumah tangga. yaitu bangunan-bangunan dan kegiatannya yang berada di atas atau dekat dengan muka tanah. kantor. Makin banyak fungsi dan fasilitas perkotaan. namun sedikit banyak dapat diarahkan melalui penyediaan sarana/prasarana dan penetapan berbagai ketentuan yang berkaitan dengan tata guna lahan.

• Aktivitas permukiman. yang berfokus pada proses konversi dan rekonversi ruang dan dan penyesuaiannya bagi manusia dalam mencapai sistem aktivitas yang berlangsung sebelumnya. yaitu (Kivell. 1993:18): • Aktivitas perdagangan. Sistem Pengembangan lahan. sebagai penggunaan lahan terbesar suatu kota. 3. Sistem ini menyediakan tempat bagi kelangsungan hidup manusia dan habitatnya serta sumber daya lain guna mendukung kehidupan manusia.29 2. Branch (1995:37) mengatakan bahwa situasi dan kondisi suatu kota merupakan unsur terpenting dalam tumbuh dan berkembangnya suatu kota. Sistem Lingkungan. sebagai rujukan dalam perencanaan tata guna lahan. sistem ini berpengaruh bagi penyediaan lahan kota dan dalam pengembangannya dipengaruhi oleh kondisi sosial ekonomi dan penguasaan teknologi dalam mengeliminasi adanya limitasi lahan yang dimanfaatkan. udara dan zat lainnya. Sistem lingkungan dalam hal ini berfungsi sebagai sumber daya yang mendukung kedua sistem sebelumnya. memiliki kebutuhan tenaga kerja dan konsumen yang spesifik dan berhubungan dengan kegiatan-kegiatan lain. pelayanan transpor serta pasar. • Aktivitas industri. Aktivitas utama perkotaan yang berperan penting dalam perkembangan kota. yang terkait dengan lingkungan biotik dan abiotik yang dihasilkan dari proses alamiah dan terkait pada kehidupan flora dan fauna serta air. Dalam kaitannya dengan lahan perkotaan. Potensi fisik seperti tapak (site) dan lokasi geografis yang strategis dapat menjadi . memiliki kebutuhan yang dekat dengan pusat kota untuk alasan kebutuhan tenaga kerja.

Sebagai suatu sistem keseimbangan umum (general equlibrium). 2004:220).1 POLA-POLA UMUM PERKEMBANGAN KOTA Bentuk kota secara keseluruhan dipengaruhi oleh topografi sebagai karakteristik tempatnya dan posisi geografisnya yaitu pola-pola perkembangan kota (Branch. Lahan-lahan akan terbangun serta mengisi ruang-ruang dimulai dari sepanjang jalan yang tersedia. Kota yang memiliki lokasi yang strategis dan mempunyai daerah belakang yang kuat dalam arti ekonomi. ☺ Sumber: Perencanaan Kota Komprehensif.30 kriteria dalam mengetahui perkembangan kota. cenderung lebih cepat berkembang daripada daerah kota yang terisolir. Melville Branch. GAMBAR 2. Di dalamnya berkumpul berbagai aktifitas ekonomi dan sumberdaya produktif baik yang berasal dari kemampuan sendiri . 1995:52). Keadaan geografis suatu kota dapat mempengaruhi fungsi dan bentuk fisik kota. kota mengandung interaksi aneka aktifitas yang berkaitan dengan kegiatan produksi dan konsumsi (Rochimin.

pola sejajar (lineair pattern) dan pola merumpun (clustered pattern). pemerintah. Kemampuan suatu kota dalam menarik sumberdaya produktif dari luar serta kemampuan sendiri dalam menghasilkan barang dan jasa yang dibutuhkan oleh pasar regional. Kota besar akan meluncur cepat dalam perkembangannya dibandingkan dengan kota kecil karena keunggulan dan kesiapannya dalam hal sarana prasarana. nasional dan internasional mendorong kota tumbuh menjadi besar. perkotaan terjadi akibat adanya perkembangan sepanjang jalan. Pada pola sejajar. karena keadaan topografi tertentu atau karena perkembangan sosial ekonomi tertentu maka akan berkembang beberapa pola perkembangan kota dengan pola menyebar (dispersed pattern). sumber daya manusia. sungai dan pantai. Pendapat ini diperkuat oleh Richardson dalam Hendarto (2001:2) yang menyatakan adanya keuntungan ekonomis. M. Penghematan ini merupakan keuntungankeuntungan yang diperoleh oleh suatu kota dan turut menstimulasi perkembangan kota. biasanya terjadi . disamping keuntungankeuntungan yang diperoleh dari berkumpulnya aktifitas ekonomi dan sumberdaya. Menurut Cheema dalam Jayadinata (1999:179). Pada pola merumpun. lembah. aglomerasi dan urbanisasi yang akan mengakibatkan adanya konsentrasi spasial. Aglomerasi ekonomi merupakan bagian dari sistem spasial yang ditandai dengan akumulasi modal dan tenaga kerja dalam suatu wilayah yang mendorong penghematan (Kuncoro.31 (local genus) dan kekuatan luar sehingga diperoleh berbagai keuntungankeuntungan. 2002:4). yang meliputi keuntungan lokasi. Pola menyebar terjadi pada keadaan topografi yang seragam dan ekonomi yang homogen.

rural merupakan daerah pedesaan. 1977:33). suatu jalur daerah yang terletak antara kota dan desa. rural urban fringe. Banyak keuntungan yang dapat diperoleh dari pertemuan jalur transportasi. urban fringe. d. Perkembangan kota dapat dilihat dari aspek zone-zone yang berada dalam wilayah perkotaan. 2000:117).32 pada kota-kota yang berhubungan dengan pertambangan dengan topografi agak datar meskipun terdapat beberapa relief lokal yang nyata. Selain itu pada permulaan abad 20. f. Hurd menyinggung masalah ”land values” (nilai lahan). rents (sewa) dan costs (biaya) di dalam suatu kota yang dianggap terkait erat dengan . e. city yang merupakan pusat kota. Dalam keruangan kota ada beberapa istilah yang berkaitan dengan urban. Perkembangan kota dilihat dari penggunaan lahan yang membentuk zone-zone tertentu dalam ruang perkotaan. Penambahan dan pengurangan aspek sosial. Menurut Cooley dan Weber dalam Yunus (1999:63) bahwa jalur transportasi dan titik simpul/pertemuan beberapa jalur transportasi mempunyai peran yang cukup besar dalam perkembangan kota. yaitu : a. suburban fringe merupakan daerah yang melingkari suburban dan merupakan daerah peralihan kota ke desa. ekonomi dan budaya dari waktu ke waktu menjadikan kota bersifat dinamis dalam artian selalu berubah dari waktu ke waktu termasuk pola penggunaan lahannya (Yunus. adalah suatu daerah batas kota bersifat mirip dengan kota. suburban merupakan suatu area yang terletak dekat dengan pusat kota atau inti kota dengan luas yang mencakup daerah penglaju (commuter area). b. Richard M. c. (Bintarto.

Bentuk kota bawah tanah (underground city plans). sehingga kenampakannya tidak dapat diamati di permukaan bumi. struktur perkotaannya dibangun di bawah permukaan bumi. c. g. yaitu: a. ada 7 bentuk kota (Yunus. d. kota utama dengan kota-kota kecil terjalin hubungan fungsional efektif dan efisien. Bentuk memencar (dispersed city plans) dalam kesatuan morfologi besar dan kompak terdapat beberapa urban center. kota berkembang di sepanjang jalan utama yang melingkar. f . di pinggir jalan ditempati bangunan komersial dan di belakangnya permukiman penduduk. tiap lidah dibentuk pusat kegiatan kedua yang berfungsi memberi pelayanan pada areal perkotaan dan yang menjorok ke dalam direncanakan sebagai jalur hijau dan berfungsi sebagai paru-paru kota. bagian tengah tetap sebagai daerah terbuka hijau. Bentuk linier bermanik (bealded linier plans). perkotaan hanya terbatas di sepanjang jalan utama. tempat rekreasi dan olah raga. daerah atasnya berfungsi sebagai jalur hijau dan pertanian. perkembangan kotanya lebih didominasi oleh perkembangan vertikal. Bentuk satelit dan pusat-pusat baru (satelite and neighbourhood plans). Bentuk stellar atau radial (stellar or radial plans). e. sehingga memungkinkan konsentrasi bangunan pada areal kecil. Bentuk inti/kompak (the core or compact plans). b. sehingga pola umumnya linier. Bentuk cincin (circuit linier or ring plans). dimana masing-masing pusat memiliki fungsi-fungsi khusus yang berbeda satu dengan yang lain.2 : . Berdasarkan morfologi kota beserta jenis penyebaran areal perkotaan. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 2. pusat perkotaan yang lebih kecil tumbuh di kanan kiri pusat kota utamanya. 2000:133).33 pola penggunaan lahan.

34 open space green w edge green w edge green w edge neighbourhood tow center n built up area O SPACE PEN spiral road Sumber: Struktur Tata Ruang Kota.2 Hierarki dan Sistem Perkotaan Terbentuknya kota. warung makanan dan kebutuhan pokok). ukuran wilayah yang sangat luas dicerminkan oleh adanya kegiatan-kegiatan produksi aktivitas dengan skala pelayanan yang lebih luas. baik jangkauan jarak. toko. Sebaliknya. Wilayah pasar dalam kaitannya dengan pembentukan kota. Dorongan kekuatan ekonomi akan mengendalikan tingkatan kegiatan ekonomi. isi. kapasitas atau intensitas tempat kegiatan produksi. hirarki dan sistem perkotaan didorong pula oleh kekuatan ekonomi.1.2 ALTERNATIF MODEL BENTUK KOTA 2. Ukuran wilayah pasar juga berkaitan dengan jenis atau aktivitas produksi. Wilayah pasar dengan ukuran relatif kecil dapat ditemui pada kegiatan produsi dengan aktivitas perekonomian berskala kecil (seperti bisnis eceran. Hadi Sabari Yunus GAMBAR 2. hirarki dan sistem perkotaan biasanya diawali oleh kemampuan suatu daerah dalam membentuk wilayah pasar. distribusi spasial dan .

yaitu: a. Faktor jumlah penduduk. produsen biasanya mengimbangi dengan perluasan wilayah pasar.35 hubungan antar kota. Kerangka konsep sederhana ini dikenal dengan Central Place Theory (CPT). . Dasar untuk memahami CPT. umumnya lebih banyak produsen akan tertarik sehingga pasar masing-masing produsen menyempit. yang merupakan perkalian antara permintaan individu dan kepadatan penduduk. Biaya transpor. kecenderungan tadi dapat saja berbalik akibat perbaikan teknologi yang mengindikasikan skala ekonomi. d. Namun.2002:29-30). Keadaan ini segera memancing pesaing lain untuk memanfaatkan keuntungan tersebut sehingga wilayah pasar bertambah sempit. bila penurunan biaya transpor terjadi bersamaan dengan skala ekonomi. adalah berasal dari konsep aglomerasi ekonomi yang pengertian umumnya adalah perolehan keuntungan ekonomi akibat dua atau lebih produsen (kegiatan. ekspansi wilayah pasar adalah pilihan mutlak agar dicapai keuntungan yang optimal. b. c. sebaliknya ketika penurunan biaya transport bersamaan dengan tekanan kenaikan biaya produksi. Skala ekonomi (economic scale). Wilayah pasar suatu produk dipengaruhi oleh 4 (empat) unsur. produsen cenderung meningkatkan keuntungan pada jangka pendek. penurunan biaya rata-rata yang dihadapi seorang produsen sejalan dengan jumlah produksi yang dihasilkan. kenaikan tingkat konsumsi dan kenaikan penghasilan dalam jangka panjang dapat saja memicu bertambahnya produsen sekaligus mempersempit wilayah pasar. pabrik. Permintaan total spasial (demand density). atau tempat usaha) bergabung berdekatan secara spasial ( Rochimin. Semakin tinggi permintaan jenis ini.

36

kota besar kota sedang kota kecil

Sumber: Pembangunan Wilayah,Rochimin D & Iwan N

GAMBAR 2.3 SISTEM HIRARKI PERKOTAAN
Terbentuknya hirarki dalam CPT merupakan konsekuensi spasial dari mekanisme aglomerasi. Kota-kota kecil dengan wilayah pasar lebih kecil umumnya menyediakan kegiatan ekonomi dan produk yang terbatas. Yang ingin dilayani dengan wilayah pasar umumnya hanya penduduk pedesaan di sekitarnya. Kota kecil dan wilayah pinggiran disebut tempat pusat tatanan pertama (first order

central place). Adapun yang disebut tempat pusat tatanan kedua (second order central place) adalah kota dengan ukuran wilayah pasar yang lebih besar untuk
melayani kebutuhan-kebutuhan sendiri, beberapa kota kecil dan wilayah pinggiran, dan yang mencakup kegiatan ekonomi di dalam tempat pusat derajat pertama. Kota-kota dengan tatanan kedua memiliki ukuran wilayah yang relatif lebih luas dengan kota-kota kecil tatanan pertama sebagai wilayah pinggirannya. Dalam hirarki mungkin ditemukan kota dengan tatanan yang lebih tinggi yang menyediakan kumulatif ragam dan jumlah produk ekonomi yang makin lengkap serta wilayah pasar yang makin luas.

37

2.1.3

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Kota
Kota dimanapun di belahan dunia memiliki unsur-unsur umum yang

berlaku yang mempengaruhi perkembangannya. Unsur-unsur internal ini meliputi kondisi sosial, ekonomi, politik, keagamaan dan budaya serta yang tidak bisa diabaikan adalah unsur fisik geografis (Branch, 1995:37). Menurut Zahnd (1999:28) dinamika perkembangan sebuah kawasan perkotaan tergantung dari tiga hal, yaitu: 1. Perkembangan kota tidak terjadi secara abstrak. Artinya, setiap perkembangan kota berlangsung di dalam tiga dimensi, yaitu rupa, massa dan ruang yang berkaitan erat sebagai produknya. 2. Perkembangan kota tidak terjadi secara langsung, dimana setiap

perkembangan kota berlangsung di dalam dimensi keempat, yaitu waktu sebagai prosesnya. 3. Perkembangan kota tidak terjadi secara otomatis, karena setiap perkembangan kota membutuhkan manusia yang bertindak. Keterlibatan manusia tersebut dapat diamati dalam dua skala atau perspektif, yaitu ‘dari atas’ serta ‘dari bawah’. Skala ‘dari atas’ memperhatikan aktivitas ekonomi politis (sistem keuangan, permodalan, kekuasaan dan sejenisnya) yang bersifat abstrak. Sedangkan skala ‘dari bawah’ berfokus secara konkret pada perilaku manusia (cara, kegiatan atau pembuatannya) Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan kota adalah: 1. Fisik Kota (Branch, 1995:37-43)

Keadaan geografis, berpengaruh terhadap fungsi dan bentuk kota. Kota
sebagai simpul distribusi, misalnya terletak di simpul jalur transportasi di

38

pertemuan jalur transportasi regional atau dekat pelabuhan laut. Kota pantai misalnya akan cenderung berbentuk setengah lingkaran dengan pusat lingkarannya adalah pelabuhan laut.

Topografi/tapak menjadi faktor pembatas bagi perkembangan suatu kawasan
karena kondisi fisik ini tidak dapat berkembang kecuali dalam keadaan labil. Meskipun demikian usaha yang dilakukan manusia untuk mengubah topografi atau mengatasi keadaan ketinggian, kemiringan tanah dapat dilakukan dengan menggali bukit, menguruk tanah, reklamasi laut/rawa dapat mengurangi hambatan. Kota yang berada pada daratan yang rata akan mudah berkembang ke segala arah dibandingkan dengan kota yang berada di wilayah pegunungan.

Fungsi Kota, kota yang memiliki aktivitas dan fungsi yang beragam biasanya
secara ekonomi akan lebih kuat dan berkembang pesat dibanding dengan kota yang memiliki satu fungsi.

Sejarah dan kebudayaan, penduduk kota memiliki komitmen untuk menjaga
dan melindungi bangunan atau tempat bersejarah lainnya dari perambahan perkembangan lahan yang tidak sesuai. Meskipun lokasinya berada di tengah kota, bangunan atau tempat tersebut akan senantiasa dilestarikan selamanya.

Unsur-unsur umum seperti jaringan jalan, penyediaan air bersih dan jaringan
penerangan listrik yang berkaitan dengan kebutuhan masyarakat. 2. Faktor Fisik Eksternal, yang meliputi :

• Fungsi primer dan sekunder kota yang tidak terlepas dan keterkaitan dengan
daerah lain apakah daerah itu dipandang secara makro (nasional dan internasional) maupun secara mikro (regional). Keterkaitan ini

menimbulkan arus pergerakan yang tinggi memasuki kota secara kontinyu.

39

• Fungsi kota yang sedemikian rupa merupakan daya tarik bagi wilayah
sekitarnya untuk masuk ke kota tersebut (urbanisasi), karena kota adalah tempat terkonsentrasinya kegiatan.

• Sarana dan prasarana transportasi yang lancar, semakin baik sarana
transportasi ke kota maka semakin berkembang kota tersebut, baik transportasi udara, laut dan darat. Transportasi meningkatkan aksesibilitas dari potensi-potensi sumber alam dan luas pasar (Nasution, 2004:14). Menurut Catanese dan Snyder (1979:120) bahwa keberadaan infrastruktur memberi dampak yang sangat besar bagi kehidupan masyarakat, pola pertumbuhan dan prospek perkembangan ekonomi suatu kota. 3. Faktor Sosial Ada dua faktor sosial yang berpengaruh dan menentukan dalam

perkembangan kota, yaitu:

• Faktor Kependudukan, kesempatan kerja yang tersedia seiring dengan
perkembangan industrialisasi menyebabkan semakin meningkatnya

penduduk kota industri (Lesley E. White, dalam Tri Joko, 2002:34).

• Kualitas Kehidupan bermasyarakat, semakin padatnya penduduk kota maka
semakin menurunnya pola-pola kemasyarakatan karena lingkungan

kehidupan yang mengutamakan efisiensi ekonomis telah menimbulkan berbagai segi degradasi sosial. 4. Faktor Ekonomi Faktor ekonomi yang berpengaruh dan menentukan di dalam pengembangan dan perkembangan kota dapat dikemukakan tiga hal pokok yaitu: kegiatan

masuknya investasi dan tumbuhnya kegiatan usaha. politik ekonomi. menurut P. Terbukanya kesempatan kegiatan usaha pada pusat-pusat atau kota-kota yang baru akan menarik aliran penduduk ke arah tersebut ( Tri Joko. Akhirnya pertimbangan dalam pola penggunaan lahan menjadi faktor penting dalam perencanaan pembangunan kota. Fenomena konversi lahan pertanian menjadi lahan terbangun memberikan dampak bagi perubahan sosial ekonomi di wilayah pertanian. 2002:35).S Verma dalam Tri Joko (2002:36) mengatakan tiga jenis pembangunan kota yang dikembangkan dengan sistem ekonomi terpusat. T. akan sangat menentukan kegiatan masyarakat umumnya.40 usaha. Kedatangan para petani yang telah beralih profesi berusaha mencari celahcelah kosong kegiatan usaha/pekerjaan yang senantiasa ada di kawasan perkotaan. Ashish. dalam Pola penggunaan lahan perkembangan. 2002:35). dan faktor lahan yang terdiri dari pola penggunaan lahan serta harga lahan (P. dan terjadi proses ekstensifikasi ruang merembet hingga daerah perdesaan. kota merupakan suatu proyek pembangunan permukiman berskala besar yang akan memerlukan lahan yang luas (Robin H. 2002:35) Kegiatan usaha. Best dalam Tri Joko.C Peng dan N. 1965 dalam Tri Joko. . Konsekwensi logis dari pembangunan kota adalah meningkatnya kebutuhan akan lahan. Faktor Lahan. dengan kebijakan politik ekonomi yang tepat maka akan terjadi pertumbuhan ekonomi meliputi kenaikan pendapatan per kapita. Politik Ekonomi. A Stone dalam Tri Joko (2002:36) bahwa kenaikan nilai dan harga lahan umumnya merupakan suatu konsekwensi dari suatu perubahan penggunaan dan pemanfaatan lahan yang dinilai dari segi ekonomisnya. Harga Lahan. Desai.B. dan campuran. bebas.

Spatial Force. dikarenakan harga tanah yang mahal. . perumahan dalam kota yang pada umumnya serba sempit dan tidak sehat. adanya gangguan yang berulang kali seperti kemacetan lalu lintas. sebaliknya rumah-rumah yang dapat dibangun diluar kota dapat menjadi lebih luas. Force of Social Evaluation. karena fasilitas transportasi yang tidak memuaskan menyebabkan kemacetan. nyaman dan sehat. proses berekspansinya serta berubahnya struktur tata guna lahan sebagian besar disebabkan oleh adanya daya sentrifugal (centrifugal force) dan daya sentripetal (centripetal force) pada suatu kota (Daldjoni. Site Force. Hal-hal yang mendorong adanya daya sentrifugal adalah sebagai berikut: 1. sebagai akibat wilayah yang tidak menguntungkan bagi industri modern di kota lalu pindah ke wilayah pinggiran yang belum padat penduduknya. 5. kurangnya ruang terbuka dan gangguan bunyi yang membuat penduduk tidak nyaman tinggal di kota. 4. 1992:171).1. 2. 3. pajak yang tinggi dan pertumbuhan penduduk. Daya Sentrifugal adalah daya yang mendorong gerak keluar dari penduduk dan berbagai usahanya. Sedangkan daya sentripetal adalah gerak ke dalam dari penduduk dan berbagai usahanya sehingga terjadi pemusatan (konsentrasi) kegiatan manusia.41 2. kelancaran lalu litas kendaraan dan kemudahan parkir mobil.4 Daya Sentrifugal dan Daya Sentripetal dalam Perkembangan Kota Menurut Charles Colby. adanya ketidakpuasan fungsi ruang. Situational Force. keinginan menghuni wilayah luar kota yang terasa lebih alami. Status and organization of occupance.

4.42 Daya Sentrifugal Sumber: Geografi Baru. Site Attraction. Unsur ini merupakan bagian ruang kota yang dipergunakan untuk tempat berlindung terhadap alam sekelilingnya untuk melakukan kegiatan sosial dalam komunitas/keluarga. .4 POLA KEKUATAN SENTRIFUGAL DAN SENTRIPETAL Adapun hal-hal yang mempengaruhi adanya daya sentripetal adalah : 1. Suka dan Penyempurna. Daldjoni N. Functional Convenience Maximum Accessibility. hiburan dan seni budaya yang dapat dikunjungi pada waktu senggang. Karya. Functional Magnetism. 2. 3. Functional Prestige. yaitu terdapat berbagai kegiatan bisnis dengan kemudahan aksesibiltas. adanya penarik terhadap site dekat dengan pusat kota atau dekat dengan persimpangan jalan yang strategis bagi kegiatan industri. 1992 Daya Sentripetal GAMBAR 2.2 Tata Guna lahan Perkotaan Menurut Undang-Undang Bina Marga secara umum suatu tata guna lahan dibagi dalam Wisma. orang akan merasa bangga bertempat tinggal dengan pusat-pusat tersebut. Uraiannya adalah : • Wisma. Marga. sebagai pusat kegiatan perdagangan/perbelanjaan. adanya berbagai fasilitas umum untuk olahraga. 2.

1980:12). Unsur ini merupakan bagian ruang perkotaan dan faslitas kota yang berfungsi menyelenggarakan hubungan suatu tempat dengan tempat lainnya di dalam kota (hubungan internal) serta hubungan antara kota-kota itu dengan kota-kota atau daerah lain (hubungan eksternal). keagamaan.43 • Karya. Di dalamnya termasuk fasilitas kesehatan. Dari segi fisik geografi. Di dalamnya termasuk jaringan jalan. Adapun definisi tata guna tanah perkotaan adalah pembagian dalam ruang dari peran kota. 1999:10). dan pemakaman kota. karena unsur ini mewadahi aktifitas perkotaan dan merupakan jaminan bagi kehidupan masyarakatnya. Elemen ini merupakan bagian penting bagi kota tetapi belum secara tepat tercakup ke dalam empat unsur sebelumnya. pendidikan. Sedangkan ditinjau dari segi ekonomi lahan adalah sumber daya alam yang mempunyai peranan penting dalam suatu produksi (Lichfield dan Drabkin. . pertamanan. Unsur ini berfungsi untuk memenuhi kebutuhan penduduk kota akan fasilitas-fasilitas hiburan. terminal. Unsur ini merupakan syarat yang utama bagi eksistensi suatu kota. parkir. Definisi lahan sendiri dapat ditinjau dari beberapa segi. lahan merupakan wadah bagi sebuah hunian yang mempunyai kualitas fisik yang penting dalam penggunaannya. kawasan tempat bekerja dan rekreasi. olahraga. jaringan telekomunikasi dan energi. • Penyempurna. • Marga. Sedangkan definisi tata guna tanah/lahan adalah pengaturan dan penggunaan yang meliputi penggunaan di permukaan bumi di daratan dan permukaan bumi di lautan. kebudayaan dan kesenian. (Jayadinata. • Suka. kawasan tempat tinggal. rekreasi.

faktor sosial. pola keruangan kota dibagi menjadi 2 (dua). Guna lahan (land use) menurut Edy Darmawan (2003:12) adalah pengaturan penggunaan lahan untuk menentukan pilihan terbaik dalam bentuk pengalokasian fungsi tertentu.44 Penggunaan lahan adalah suatu aktivitas manusia pada lahan yang langsung berhubungan dengan lokasi dan kondisi lahan (Soegino. dalam penggunaan media atau lahan untuk fungsi kota. Pemanfaatan lahan di kota selalu dihubungkan dengan penilaian yang bertumpu pada ekonomis atau tidaknya jika sebidang tanah dimanfaatkan baik untuk rumah tinggal maupun melakukan usaha di atas tanah tersebut. 1987:24). 1989:1). sehingga dapat memberikan gambaran secara keseluruhan bagaimana daerah pada suatu kawasan tersebut seharusnya berfungsi. susunan. 2.1 Pengertian Pola Tata Guna Lahan Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia pola mempunyai arti yaitu model. Perbedaan pola keruangan ini menurut Bintarto (1977:56) disebabkan oleh: luas daerah kota. Dan pada garis besarnya. unsur topografi. faktor politik dan faktor ekonomi.2. Tiap kota di negara maju maupun negara berkembang mempunyai pola tata guna lahan atau pola keruangan kota yang tidak sama. cara bagaimana sesuatu disusun atau dibangun. Penggunaan lahan adalah suatu proses yang berkelanjutan dalam pemanfaatan lahan bagi maksud-maksud pembangunan secara optimal dan efisien (Sugandhy. Jayadinata mengatakan bahwa penggunaan lahan adalah wujud atau bentuk usaha kegiatan pemanfaatan suatu bidang tanah pada satu waktu. Dengan demikian pola tata guna lahan adalah model susunan tata guna lahan dalam konteks keruangan suatu kota. yakni: inti kota (core the city) dan . faktor budaya.

tetapi juga di sektor-sektor lain sejenis perkembangannya. D aerah peng laju (com m uters) 5 4 3 2 1 Sumber: Teori dan Implementasi Perancangan Kota. Teori Sektor (Sector Theory). Burgess) B. D aerah Transisi D aerah p em ukim an kelas pekerja 3.45 selaput kota (intergruments). D aerah pem u kim an kelas m en en gah 4. Burgess. kawasan yang menampung perkembangan baru dan di sepanjang jalan besar menuju kawasan ini terdapat masyarakat berpenghasilan menengah dan atas. dimana pada kedua daerah tersebut masih dapat dijumpai daerah-daerah kosong (interstices). pada sektor tertentu terdapat pula kawasan industri . kawasan transisi untuk komersial dan industri. Teori ini membagi lima zone penggunaan lahan dalam kawasan perkotaan yaitu: kawasan pusat kota. kawasan perumahan buruh yang berpendapatan rendah. Edy Darmawan GAMBAR 2.5 TEORI JALUR SEPUSAT (EW. konsep yang dikemukakan Humer Hoyt ini menyatakan bahwa kota-kota tidak tumbuh di dalam zone konsentrik saja. kawasan perumahan buruh yang berpendapatan sedang. K P B atau D aerah P usat P erdagan gan 2. K eterangan : 1. Susunan zone penggunaan lahan dalam teori ini adalah: pusat kota berada di dalam lingkaran pusat. Teori Jalur Sepusat (Concentric Zone Theory) yang dikemukakan oleh EW. sehingga daerah perumahan dapat berkembang keluar sepanjang ada hubungan transportasinya. Beberapa teori dalam pola tata guna lahan perkotaan antara lain: A.

Zone daerah pemukiman suburban 9. Zone pemukiman kelas rendah 4. Keterangan : 3 4 5 1 3 1 3 1 2 3 2 3 1. tetapi suatu rangkaian pusat kegiatan atau pusat pertumbuhan dengan fungsi yang berlainan . Zone grosier dan m anufaktur 3. KPB atau zone pusat daerah kegiatan 2. perumahan golongan atas diletakkan lebih jauh lagi dari pusat kota. Edy Darmawan GAMBAR 2. Edy Darmawan GAMBAR 2. Zone daerah industri Sumber: Teori dan Implementasi Perancangan Kota. Teori Pusat lipat Ganda (Multiple Nuclei Theory). KPB atau zone pusat kegiatan 2. Zone daerah di luar pusat 7. Zone pemukiman kelas tinggi 6. Keterangan : 3 4 3 2 1 7 3 3 9 8 6 1. Zone grosier dan manufaktur 3. perumahan golongan menengah ditempatkan agak jauh dari pusat kota dan sektor industri dan perdagangan.7 TEORI PUSAT LIPAT GANDA (Harris & Ulmann) Teori yang dikemukakan oleh Harris dan Ullman bahwa kawasan pusat kota tidak dianggap satu-satunya pusat kegiatan atau pertumbuhan. Zone kegiatan daerah manufaktur berat 8. Zone pem ukim an kelas rendah 4. perumahan buruh yang dekat dengan pusat kota dan sektor bagian sebelahnya.6 TEORI SEKTOR (Humer Hoyt. Zone pem ukim an kelas tinggi Sumber: Teori dan Implementasi Perancangan Kota. 1939) C. Zone pemukiman kelas menengah 5.46 ringan dan kawasan perdagangan.

perdagangan dan sebagainya. . Beberapa kelemahan dari pembagian kelompok kawasan ini adalah: • Karena pembagian zone yang sudah sesuai dengan fungsinya. • Memudahkan implementasi dalam pengawasan dan kontrol pelaksanaannya. sehingga ditemukan kawasan mati pada jam-jam tertentu. • Dibutuhkan sarana prasarana transportasi yang besar dan kemungkinan terjadi kepadatan lalu lintas pada peak hours. perencanaan dan penggunaan lahan secara mikro yang ditentukan oleh kesamaan fungsi dan karakter pada setiap zone-nya. ditempatkan agak jauh dari pusat kota. kawasan niaga dan industri ringan. • Timbulnya kesenjangan keramaian dan sepinya kegiatan di kawasan tertentu. rekreasi. industri berat. perumahan berkualitas rendah. • Memudahkan penataan. perumahan golongan atas. kawasan sub urban untuk industri. perumahan golongan menengah. Model ini digambarkan sebagai berikut: pusat kota. pencapaian dari satu tempat ke tempat lain menjadi jauh dan memerlukan waktu yang lama. Beberapa keuntungan dalam penataan penggunaan lahan menjadi kelompok fungsional adalah: • Menjamin keamanan dan kenyaman atas terjadinya dampak negatif karena adanya saling pengaruh antar zone. • Kepadatan zone yang tak seimbang menyebabkan pemanfaatan lahan tidak optimal. Edy Darmawan mengatakan bahwa pembagian ruang kota dalam zoning kawasan mempunyai beberapa keuntungan dan kelemahan. kawasan sub urban untuk perumahan menengah dan atas.47 seperti industri. pusat niaga/perbelanjaan lain pinggiran kota.

48 2. • Faktor fisik kota. Catanese (1986:317) mengatakan bahwa dalam perencanaan penggunaan lahan sangat dipengaruhi oleh manusia. sosial budaya serta teknologi. sehingga dapat dianggap sebagai siklus perubahan penggunaan lahan. 1997:505). perluasan jaringan infrastruktur tertutama jaringan transportasi. yaitu: perluasan batas kota. dimana hubungan ketiganya sangat berkaitan. Namun sebagai terminologi dalam kajian-kajian Land economics. • Faktor bentang alam yang berupa kemiringan lereng dan ketinggian lahan. . bahwa ada beberapa faktor yang menjadi penyebab terjadinya penggunaan lahan. peremajaan di pusat kota.2 Perubahan Guna Lahan Pengertian konversi lahan atau perubahan guna lahan adalah alih fungsi atau mutasi lahan secara umum menyangkut tranformasi dalam pengalokasian sumber daya lahan dari satu penggunaan ke penggunaan lain (Tjahjati. pengertiannya terutama difokuskan pada proses dialihgunakannya lahan dari lahan pertanian atau perdesaan ke penggunaan non-pertanian atau perkotaan yang diiringi dengan meningkatnya nilai lahan(Pierce dalam Iwan Kustiwan 1997:505). potensi manusia. serta tumbuh dan hilangnya pemusatan aktifitas tertentu. Anthony J. yang terdiri dari: kebutuhan manusia akan tempat tinggal. aktifitas dan lokasi. finansial.2. Secara keseluruhan perkembangan dan perubahan pola tata guna lahan pada kawasan permukiman dan perkotaan berjalan dan berkembang secara dinamis dan natural terhadap alam. meliputi pusat kegiatan sebagai pusat-pusat pertumbuhan kota dan jaringan transportasi sebagai aksesibilitas kemudahan pencapaian. Mengutip penjelasan Bourne (1982:95). dan dipengaruhi oleh: • Faktor manusia.

Perubahan yang terjadi adalah perubahan struktur penggunaan lahan melalui proses perubahan penggunaan lahan kota. yaitu perubahan yang terjadi pada suatu tempat yang mengakibatkan gejala perpindahan suatu bentuk aktifitas atau perpindahan sejumlah penduduk ke daerah lain karena daerah asal tidak mampu mengatasi masalah yang timbul dengan sumber dan swadaya yang ada 3. mengingat masih adanya ruang. Selanjutnya menurut Bintarto (1989: 73) dari hubungan yang dinamis ini timbul suatu bentuk aktivitas yang menimbulkan perubahan.8 SIKLUS PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN Sebagai contoh dari keterkaitan tersebut yakni keunikan sifat lahan akan mendorong pergeseran aktifitas penduduk perkotaan ke lahan yang terletak di pinggiran kota yang mulai berkembang. fasilitas dan sumber-sumber setempat.49 Aktifitas Manusia Lokasi Sumber : Perencanaan Kota. Perubahan tata laku (behavioral change). yaitu perubahan yang terjadi setempat dengan tidak perlu mengadakan perpindahan. GAMBAR 2. yakni perubahan tata laku penduduk dalam usaha menyesuaikan dengan perkembangan yang terjadi dalam hal restrukturisasi pola aktifitas. Perubahan lokasi (locational change). tidak hanya sebagai barang produksi tetapi juga sebagai investasi terutama pada lahan-lahan yang mempunyai prospek akan menghasilkan keuntungan yang tinggi. 2. . 1992. meliputi: 1. Perubahan perkembangan (development change).

yang dinamakan penghematan ekonomi dan penghematan urbanisasi.3 Kawasan Industri Chenery dan Syrquin dalam Tambunan (2001:1) menemukan bahwa transformasi struktur ekonomi akan berkembang sejalan dengan pendapatan per kapita. Konsentrasi aktifitas . yang sering disebut agglomeration economies.9 HUBUNGAN MANUSIA .50 Manusia Lingkungan Aktifitas Perubahan Perubahan perkembangan Perubahan lokasi Perubahan Tata laku Sumber : Geografi Kota. Dukungan bagi pembangunan dan pertumbuhan ekonomi suatu wilayah dalam jangka panjang berasal dari rangkaian perubahan sektor ekonomi yang terdiri dari komposisi permintaan. produksi dan penggunaan faktor produksi (seperti tenaga kerja dan modal). Kedua macam penghematan ini. Sebagaimana yang dikatakan Henderson dalam Kuncoro (2002:4).LINGKUNGAN DAN PERUBAHAN 2. Bintarto. bahwa setiap konsentrasi aktifitas ekonomi secara spasial biasanya merujuk pada dua macam eksternalitas ekonomi. secara implisit memperlihatkan hubungan antara industrialisasi dan urbanisasi dalam proses pembangunan. R. perekonomian suatu negara akan bergeser dari yang semula mengandalkan sektor pertanian (atau sektor pertambangan) menuju ke sektor industri. 1977. perdagangan luar negeri. GAMBAR 2.

bank dan prasarana lainnya sebagai fasilitas sosial yang mencakup perkantoran. pemerintah Indonesia . open space dan lainnya. perumahan. bangunan perkantoran. Ciri-ciri kawasan industri adalah lahan sudah dilengkapi sarana dan prasarana. Definisi lain menurut Industrial Development Handbook dari ULI. kawasan industri adalah suatu daerah atau kawasan yang biasanya didominasi oleh industri. topografinya. Menurut National Industrial Zoning Commitee’s (USA) 1967. ketersediaan semua infrastrukturnya (utilitas). 41 Tahun 1996 kawasan industri adalah sebagai kawasan pemusatan kegiatan industri yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana penunjang yang dikembangkan dan dikelola oleh perusahaan kawasan industri yang telah memiliki ijin usaha kawasan industri. Secara implisit. penelitian dan juga laboratorium untuk pengembangan. sekolah. Konsentrasi aktifitas ekonomi ini menandai terciptanya suatu sistem spasial berdasarkan akumulasi modal dan tenaga kerja dalam aglomerasi perkotaan. ada suatu badan (manajemen) pengelolan yang memiliki ijin usaha kawasan industri dan biasanya diisi oleh industri manufaktur. zoning-nya yang tepat. Rumusan dalam Keppres No. dan kemudahan aksesibilitas transportasi. Kawasan industri biasanya mempunyai fasilitas kombinasi yang terdiri dari atas peralatan-peralatan pabrik (industrial plants).51 ekonomi spasial dalam suatu negara menunjukkan bahwa industrialisasi merupakan suatu proses selektif dipandang dari dimensi geografis. yang dimaksud kawasan Industri atau sering juga disebut Industrial Estate adalah sebuah kawasan industri di atas tanah yang cukup luas. Washington DC (1975). karena lokasinya. yang secara administrasi dikontrol oleh seorang atau sebuah lembaga yang cocok untuk kegiatan industri.The Urban Land Institute. peribadatan.

2002:6). sumber daya alam. Kriteria kabupaten/kota yang memiliki daerah kepadatan “Tinggi” dan “Sangat Tinggi” adalah: • “Tinggi” apabila memiliki jumlah tenaga kerja antara 25. modal. Hasil penelitian Mudrajad Kuncoro (2002:61) tentang Industri Besar dan Menengah (IBM) di Indonesia menghasilkan ciri-ciri suatu daerah disebut sebagai kabupaten/kota industri. 2 triliun. 3-4.000 orang. • “Tinggi” apabila menghasilkan nilai tambah antara Rp. Keunggulan daya saing wilayah dalam pengembangan kawasan industri adalah: ketersediaan lahan. Kota Cilegon dengan pekerja lebih dari 30.52 mengkategorikan industri manufaktur sebagai industri yang berorientasi ekspor untuk mengurangi ketergantungan pada ekspor komoditas primer terutama minyak dan gas bumi (Kuncoro. Zona Industri adalah satuan geografis sebagai tempat tumbuh dan berkembangnya kegiatan geografis. Ciri utama daerah industri adalah daerah yang memiliki tingkat kepadatan industri yang “Tinggi” atau “Sangat Tinggi” baik dalam jumlah pekerja maupun nilai tambah. dan . 450 milyar hingga Rp. 2003).000 orang. atau “Sangat Tinggi” bila jumlah pekerjanya lebih dari 125. baik berupa industri dasar maupun industri hilir. 2 triliun. 2003) termasuk kota industri dengan tingkat kepadatan “Tinggi”.000 sampai 125.000 orang (BPS Kota Cilegon. atau ”Sangat Tinggi” apabila menghasilkan nilai tambah lebih dari Rp. berorientasi kepada konsumen akhir dengan populasi tinggi sebagai penggerak utama secara keseluruhan membentuk berbagai kawasan yang terpadu dan beraglomerasi dalam kegiatan ekonomi dan memiliki daya ikat spasial (Dirdjojuwono.

memperbaiki kualitas jalan raya.1 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Nilai-Nilai dalam Masyarakat Industri memberi input kepada masyarakat sehingga membentuk sikap dan tingkah laku yang tercermin dalam sikap bekerja.53 infrastruktur yang disebut sebagai basic factor dan tenaga terampil serta kemajuan teknologi yang disebut advantage factor (Djajadiningrat. Selain itu dengan industrialisasi juga dapat diperoleh investasi dari luar negeri. Dalam arti luas. mendorong kegiatan industri untuk berlokasi di kawasan industri. pengaruh fisik terhadap masyarakat dan pertumbuhan ekonomi. Weber mengatakan bahwa . 2. Tujuan pembangunan kawasan industri antara lain untuk mempercepat kawasan industri di daerah. meningkatkan pendapatan negara dari hasil ekspor produk-produk industri.3. Fungsi utama industri bagi pembangunan sosial ekonomi masyarakat adalah merupakan peluang kesempatan kerja untuk penduduk setempat. Adapun tujuan pengembangan kawasan industri adalah mengatur tata ruang dan meminimalkan kasus pencemaran (terutama bagi daerah yang iklim investasi industrinya tinggi). ekonomi. masuknya teknologi tinggi dan terbukanya kota-kota industri dengan penggunaan bahan baku lokal. memberikan kemudahan bagi kegiatan industri. menghemat belanja dengan dolar dan perolehan dolar dari penjualan ekspor. sebagai penciptaan iklim investasi bagi daerah-daerah yang terpencil dan menciptakan profit. 2004:13). industri berkaitan dengan teknologi. perusahaan dan orang-orang yang terlibat di dalamnya telah sangat mempengaruhi masyarakat dan pengaruh tersebut bisa berupa nilai-nilai. meningkatkan upaya pembangunan industri yang berwawasan lingkungan.

walaupun hanya bersifat lokal. masyarakat tergiring untuk mengikuti pola konsumerisme dalam membelanjakan jasa dan barang produksi dari pihak industri. 1962:122) Usaha-usaha untuk memproduksi dan sekaligus meningkatkan permintaan melibatkan nilai-nilai dalam tingkat “masyarakat makro”. akan dapat melahirkan perubahan di dalam industri (Mogey. . 2. diperlukan suatu nilai-nilai tertentu. 1956:5). 1997:505). Masyarakat pada umumnya harus menerima posisi mereka baik di dalam struktur industri maupun dalam struktur sosial yang lebih luas lagi. diperlukan suatu nilai yang akan mengembangkan masyarakat menjadi masyarakat kapitalis tradisional. Tingginya kapasitas produksi dari suatu industri akan mendorong buruh menuntut upah kerja dan memicu peningkatan biaya hidup sejalan dengan waktu kerja dan skill yang dimiliki. Transformasi struktur ekonomi dari pertanian ke industri merupakan perubahan karakter perdesaan ke perkotaan sehingga akan membawa efek ganda pada perubahan-perubahan lainnya (multiplier efect). Hal ini akan menuntut pula adanya transformasi alokasi sumber daya lahan dari pertanian ke non-pertanian. Masyarakat memiliki fungsi untuk memproduksi berbagai jenis barang dan jasa yang diproduksinya (Galbraith. Proses alih fungsi ini melibatkan reorganisasi struktur fisik kota secara internal maupun ekspansinya ke arah luar ( Pierce dalam Kustiwan .54 dengan adanya teknologi baru.2 Pengaruh Industri terhadap Perubahan Fisik Kota.3. Jika ada perubahan nilai dalam masyarakat. Sehingga nilai-nilai dan sosial budaya masyarakat akan berubah seiring dengan industrialisasi. Karena tingkat produksi tergantung kepada tingkat konsumsi. demikian pula jika hendak membentuk masyarakat kapitalis modern.

Kebutuhan tenaga kerja ini belum tentu terpenuhi dari penduduk wilayah tersebut. bertambahnya penduduk membawa mobilitas yang semakin tinggi yang menimbulkan keruwetan lalu lintas dan tata kota. Wilayah tersebut akan berkembang menjadi kota-kota yang besar dan padat penduduknya. Akibat lain dari tumbuhnya industri yang dianggap buruk adalah timbulnya polusi yang sering menimbulkan berbagai pendekatan penanganan baik dalam kalangan masyarakat. Sudah menjadi konsekwensi logis. Tambunan (2001:42) Industrialisasi sangat penting bagi kelangsungan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan stabil walupun bukan menjadi tujuan akhir. Kehadiran industri-industri baru dalam suatu wilayah akan berpengaruh besar terhadap jumlah tenaga kerja. Sependapat . Akibat yang dirasakan oleh masyarakat dengan adanya industri bisa dalam berbagai bentuk yang berbeda. Bila suatu kota sangat tergantung hanya kepada satu jenis industri atau perusahaan. Kota tersebut berkembang menjadi tempat tinggal tenaga kerja yang jumlahnya cukup besar.55 Industri memiliki pengaruh yang menimbulkan akibat fisik di dalam masyarakat. sehingga harus mendatangkan dari luar daerah. harga tanah yang melonjak dan biaya hidup yang terus meningkat.3.3 Pengaruh Industri Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kota Menurut Riedel dalam T. 2. Industrialisasi merupakan salah satu strategi yang harus ditempuh untuk mendukung proses pembangunan ekonomi dalam upaya mencapai tingkat pendapatan perkapita yang tinggi bagi suatu daerah. lahan tak terbangun akan berubah menjadi tempat-tempat permukiman. perkembangan industri atau perusahan tersebut akan menentukan apakah kota tersebut akan berkembang atau hancur. Di samping itu. maupun dalam kalangan industri sendiri.

pengehematan akibat lokalisasi terjadi apabila biaya produksi perusahaan pada suatu industri menurun ketika produksi total dari industri tersebut meningkat. Yoeti (1983:106) yang dimaksud pariwisata adalah sejumlah hubungan dan fenomena yang terjadi karena adanya perjalanan dan tinggal sementara ke suatu tempat dari tempat tinggal mereka (orang asing) . 2.4 Pariwisata Menurut World Tourism Organization yang dimaksud pariwisata adalah seluruh kegiatan orang yang melakukan perjalanan ke dan tinggal di suatu tempat di luar lingkungan kesehariannya untuk jangka waktu tidak lebih dari setahun untuk bersantai (leisure). Salah satunya adalah penghematan sumber daya. Dengan berlokasi di dekat perusahan lain dalam industri yang sama. kebutuhan angkatan kerja. Percepatan pertumbuhan ekonomi optimum dari suatu wilayah dapat distimulan dengan mengelompokkan industri-industri dalam suatu kawasan. Sedangkan menurut Hunzieker dan Krapf dalam A. dalam teori Keynes diuraikan bahwa lokasi industri di suatu wilayah menimbulkan kegiatan ekonomi karena adanya proses produksi yang diciptakan perusahaan dan konsumen dari hasil produksi. Pertumbuhan ekonomi yang didapat suatu wilayah atas kehadiran kawasan industri tidak hanya dirasakan oleh kota dan penduduknya. bisnis dan berbagai maksud lain.56 dengan itu. suatu perusahaan dapat menikmati beberapa manfaat. Menurut Kuncoro (2002:4). Dampak ekonomi yang dihasilkan oleh lokasi industri ditunjukkan dalam bentuk peningkatan produksi. peningkatan pendapatan dan ketersediaan lapangan kerja. Konsentrasi aktivitas industri secara spasial pada suatu kawasan mempunyai banyak keuntungan.

4. akomodasi dan berbagai jenis pelayanan konsumen. 3. tetapi juga sebagai faktor dalam menentukan lokasi industri dan dalam perkembangan daerah-daerah yang miskin sumber daya alam. Pengaruh pariwisata sebagai status industri ketiga yang menimbulkan kemakmuran melalui perkembangan komunikasi. Peningkatan penerimaan pajak dan retribusi daerah. Meningkatkan pendapatan nasional (National Income). Pengertian lain tentang pengaruh pariwisata terhadap perekonomian adalah timbulnya efek yang menguntungkan yang ditimbulkan oleh rekreasi yang cukup atas produktivitas dan dari penyebaran aktivitas ekonomi yang seimbang di . Memberikan kesempatan kerja atau dapat memperkecil pengangguran. The United Nations Conference on International Travel and Tourism. Memberikan efek pengganda dalam perekonomian setempat. 1963. International Union of Official Travel Organization (IUOTO) dalam konferensi di Roma. transportasi. Beberapa dampak yang dihasilkan dari adanya pariwisata adalah: 1. 4. 5.1 Pengaruh Pariwisata Terhadap Perekonomian Menurut Yoeti (1997:64). 2.57 asalkan tujuannya tidak untuk tinggal menetap atau bekerja memperoleh penghasilan. Memperkuat posisi neraca pembayaran (Net Balance Payment). suatu wilayah yang mengembangkan pariwisata sebagai suatu industri akan memberi banyak keuntungan dan income bagi perekonomian wilayah. menyatakan bahwa pariwisata adalah penting bukan saja sebagai sumber devisa. 2.

industri kecil/kerajinan. Pajak langsung diperoleh dari keuntungankeuntungan perusahaan yang bergerak dalam sektor pariwisata. misalnya pajak penghasilan.58 daerah-daerah dan dari kekayaan/potensi suatu wilayah. balai-balai budaya. berupa pajak tontonan dan hiburan. Sedangkan pajak tidak langsung diperoleh dari bea masuk dan bea cukai yang diterima pemerintah daerah dari sektor pariwisata atau sektor pendukungnya karena pembelian barang atau jasa. tempat-tempat rekreasi. namun juga berbagai elemen kepariwisataan (Myra et all. serta pajak pertambahan nilai yang dibayarkan oleh para wisatawan untuk pembelian barang atau jasa.4. 2000:57). Di dalamnya terdapat elemenelemen seperti sarana dan prasarana. 2. dukungan sektor ekonomi lain seperti perdagangan. dan pajak langsung yang diperoleh dari para wisatawan seperti pajak atas penggunaan fasilitas pelabuhan laut. kunjungan ke museum. Dalam beberapa hal. Dengan adanya kunjungan wisatawan (domestik dan mancanegara) dapat pula memberikan manfaat dari penerimaan negara berupa pajak (pajak langsung dan tidak langsung). lingkungan yang aman dan nyaman. Pembangunan kepariwisataan akan mengubah lingkungan alami tertentu. pajak penjualan. penyediaan makanan serta kondisi sosial budaya yang kondusif. membangkitkan . perkembangan pariwisata mungkin adalah satu-satunya cara untuk memajukan tingkat ekonomi di daerah-daerah yang kurang berkembang sebagai akibat kurangnya sumber-sumber lainnya.2 Pengaruh Pariwisata Terhadap Pengembangan Wilayah Pariwisata merupakan produk komposit berbagai barang dan jasa yang perwujudannya tidak hanya melibatkan berbagai aktor.

sumber daya dan sosial budaya. jasa hiburan.59 perekonomian wilayah. membawa kemakmuran melalui perkembangan komunikasi. Hubungan yang bersifat komersial ini terbangun karena hal-hal yang bersifat curiosity atau . Permintaan atas jasa perjalanan/transportasi. Dalam kepariwisataan. (1939) dan Harry G. 2. 1997:76). cenderamata serta keperluan bepergian dan keperluan seharihari akan meningkat. terjadi kecenderungan untuk mengeksploitir segala potensi yang ada untuk menarik wisatawan . Sejalan dengan teori multiplier effect. Samualson. Komersialisasi ini berangkat karena penduduk setempat menganggap wisatawan sebagai sumber rezeki. dan adanya dukungan lingkungan. Sistem yang terbentuk akan saling mengisi dan melengkapi (complementary) dan membentuk produk komposit kepariwisataan yang akan memacu perkembangan suatu wilayah. karena setiap wisatawan membelanjakan uangnya akan mendorong kegiatan ekonomi dan memperbesar pasar barang dan jasa. Chairman of Department of Economics – MIT.3 Pengaruh Pariwisata Terhadap Sosial Budaya Pada umumnya kecenderungan suatu negara mengembangkan pariwisata sebagai suatu industri dengan tujuan untuk memperoleh keuntungan bagi pengembangan ekonomi di negaranya. akomodasi. dimana banyak transaksi antara supply dan demand terjadi. hotel.4. Clement dari The United State Department of Commerce (1958) bahwa industri pariwisata akan memberikan efek penggandaan (Yoeti. Hal ini dapat timbul. Prof. A. transportasi dan akomodasi dapat memberi kesempatan kerja yang relatif besar. Industri pariwisata oleh para ahli ekonomi diklasifikasikan sebagai suatu industri yang tidak mengeluarkan asap (the smokeles industry).

5 Lokasi Kegiatan Pengertian lokasi kegiatan adalah merupakan tempat berlangsungnya kegiatan (fisik. • Perubahan pola perilaku (budaya) masyarakat. Pengaruh perilaku wisatawan mendorong penduduk lokal untuk mengejar ketertinggalan. ekonomi) di suatu wilayah. produk budi daya yang beraneka ragam ini akan akan lestari dan menghasilkan keuntungan yang tidak sedikit bagi penduduk lokal. • Event. keagamaan dan sejarah yang dijunjung tinggi. Keanekaragaman ini akan memperkaya khazanah dan sumber daya penduduk lokal. • Kesenian dan kerajinan. dan obat-obatan terlarang. Pekerja ini melihat celah-celah lapangan kerja di bidang pariwisata dan turut ambil bagian dalam bidang jasa. Lokasi kegiatan secara menyeluruh dengan kegiatannya akan membentuk tata ruang. perjudian. seringkali sesuatu yang dianggap modern yang dibawa oleh wisatawan (mancanegara) bertentangan dengan nilai-nilai agama. sehingga akan .60 social interest dibuat sedemikian rupa sehingga wisatawan yang hendak menyaksikan sesuatu harus membayar dengan imbalan yang pantas. setiap upacara agama dan budaya berisi muatan falsafah hidup. adat dan falsafah ketimuran. seperti pelacuran. mengambil kebiasaan dan sesuatu yang baru dan berbeda dari wisatawan. Dampak sosial budaya dari kegiatan pariwisata bagi penduduk lokal yaitu: • Terjadi heterogenitas di suatu wilayah akibat meningkatnya arus migrasi pekerja dari daerah lain. Apabila tujuan peringatan sudah dikomersialisasi maka nilai kesakralan dan makna budaya akan hilang. sehingga tergerak untuk membuat produk yang lebih estetis dan inovatif. • Dekadensi moral. sosial. 2.

10 tentang Lokasi Kegiatan. iklim kesuburan tanah. Tingkat efisiensi dan optimasi yang dimaksud dalam pengaturan lokasi kegiatan adalah dalam hal pergerakan menuju ke tempat lokasi yang bersangkutan maupun dalam hal pengisian ruang. sehingga dalam penempatannya sangat membutuhkan pengaturanpengaturan agar dapat menentukan lokasi secara tepat dan mempunyai derajat efisiensi dan optimasi yang tinggi.61 mempengaruhi struktur ruang pada suatu wilayah. Kegiatan Non Pertanian. keadaan topografi dan posisi geografis termasuk potensi-potensi alamiah yang ikut menentukan jenis dan lokasi kegiatankegiatannya.5. . Lihat Gambar 2. Pemilihan ini akan sangat dipengaruhi oleh potensi yang dimiliki pada suatu wilayah. termasuk kegiatan industri yang menggunakan ruang secara intensif. air dan sebagainya. Kegiatan ini tergantung pada alam dan tingkat kemampuan manusianya untuk mengolah sumber daya menjadi barang produksi. Penggunaan ruang secara efisien dan optimal akan dapat menentukan kegiatan-kegiatan tertentu yang sangat menguntungkan pada suatu ruang. Dalam pendekatan teori lokasi. 2. kegiatan yang terjadi di suatu daerah/wilayah dibedakan atas dua kegiatan utama: 1. 2. Ruang yang menampung kegiatan-kegiatan sektoral tersebut mempunyai kualitas dan karakteristik yang berbeda-beda. yaitu kegiatan yang cenderung menggunakan ruang secara ekstensif dan sangat bergantung pada kondisi alamiah. Kegiatan Pertanian. antara lain: kesuburan tanah.1 Pengaturan Lokasi Kegiatan Setiap kegiatan akan membutuhkan tempat untuk berlangsungnya kegiatan tersebut.

ditetapkan dengan Keppres No. Kebijakan ini memberikan keleluasaan kepada pihak swasta untuk melakukan investasi dalam pembangunan kawasan industri dan memilih lokasinya sesuai dengan mekanisme pasar. yang pada gilirannya berpengaruh pula pada perubahan penggunaan lahan di perkotaan dan penentuan lokasi kegiatan. Implementasi pemerintah dalam hal ini dapat dilihat dari indikator ijin lokasi yang telah . 8 = Jenis Kegiatan = Pusat-pusat = Arah Distribusi GAMBAR 2. Menurut Kustiwan (1997:42). 53 Tahun 1989. di Indonesia terdapat kebijakan makro ekonomi yang berpengaruh terhadap pemilihan investasi.2 Kebijakan Pemerintah dalam Penentuan Lokasi Kegiatan Pada periode 1980-an dan 1990-an. yakni: • Privatisasi Pengembangan Kawasan Industri. terdapat tiga kebijakan pemerintah yang memacu perubahan penggunaan lahan dan penentuan lokasi kegiatan. • Pembangunan Permukiman Skala Besar dan Kota Baru.5.10 PENGATURAN LOKASI KEGIATAN 2.62 Keterangan = Batas Wilayah = Batas Satuan R Sumber: Jurnal Real Estat Vol.

2. Sehingga berdampak terhadap pemekaran permukiman.5. sehingga daya tampung kota tidak mampu lagi memenuhi perkembangan yang terjadi.63 dikeluarkan. Lokasi industri sangat berkaitan dengan kegiatan usaha dalam suatu ruang. Kedua kebijakan yang disebutkan sebelumnya juga diperkuat dengan kebijakan deregulasi dalam penanaman modal dan perijinan yang tertuang dalam Pacto-23/1993. Di bidang pertanahan untuk pelaksanaan Pacto-23/1993 dikeluarkan Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 23 Tahun 1993 tentang Tata Cara memperoleh Ijin Lokasi dan Hak Atas Tanah bagi Perusahaan untuk Penanaman Modal. budaya dan cara hidup peduduk secara umum yang berada di wilayah tersebut. Kegiatan usaha ini meliputi pola produksi. Fenomena ini terjadi sehubungan dengan adanya peningkatan aktivitas penduduk kota. 2003:12). kota ke daerah pinggiran dalam memenuhi kebutuhan • Deregulasi Investasi dan Perijinan Lokasi. pola distribusi dan pola konsumsi (Soedarso.3 Lokasi Kegiatan Sektor Industri Penempatan lokasi kegiatan industri dalam suatu daerah atau wilayah akan membawa perubahan yang nyata dan cepat dalam hal kependudukan. dan August Losch menyatakan keuntungan maksimum dari industri dapat tercapai . permukiman skala besar maupun kawasan pariwisata. yang pada intinya memberikan kemudahan dalam perijinan lokasi. Dari teori lokasi yang dikemukakan banyak pakar seperti Alfred Weber. Ini berakibat pada terjadinya lonjakan yang sangat besar dalam permohonan ijin lokasi untuk kawasan industri.

2. Daerah CBD ini ditandai dengan tingginya konsentrasi kegiatan perkotaan di sektor komersial/perdagangan. .6 Pusat Kota Pusat Kota atau yang sering disebut juga central business district (CBD) terdiri dari satu atau lebih sistem pada suatu pusat bagian kota yang mempunyai nilai lahan sangat tinggi.64 dengan pemilihan dan penempatan lokasi kegiatan industri dengan tepat. iklim. bioskop. air). hotel. faktor-faktor tersebut diatas ditambah faktorfaktor lain seperti. bahan baku. Dampak dari penempatan industri-industri tersebut secara disadari maupun tidak akan membentuk wilayah-wilayah pengaruh (influence zone). Dalam perkembangannya. pemilihan lokasi dapat dikatakan tepat apabila telah memberikan keuntungan ekonomis di suatu tempat dibanding berada di lokasi-lokasi lain. Wilayah pengaruh industri tersebut berupa satuan wilayah produksi dan satuan wilayah pemasaran. perkantoran. Beberapa prinsip dasar Weber menyatakan bahwa suatu jenis industri akan berlokasi dengan berorientasi kepada faktor-faktor transportasi (transportation oriented). tarif pajak. Dengan demikian. faktorfaktor tenaga kerja (labour oriented). 1980:334). jasa dan juga mempunyai arus lalu lintas yang tinggi (Yeates. sumber modal dan kesiapan masyarakat menerima adanya industri di lingkungannya serta stabilitas sosial dan politik. bahan mentah (raw material oriented) dan wilayah pemasaran (market oriented). sumber tenaga (listrik. Konsentrasi penggunaan lahan yang tinggi di sektor produktif kota yang berpusat pada satu titik strategis kota menjadi suatu kawasan disebut sebagai pusat kota. yang selanjutnya membentuk tata ruang.

Dengan demikian terbentuk pusat-pusat wilayah yang berfungsi sebagai pusat pelayanan bagi daerah-daerah disekitarnya. Dalam pengertian tersebut. .65 Merujuk pada teori. yang disebut sebagai daerah komplementer yang membentuk suatu hirarkhi (Daljoeni. anatara lain adalah Christaller dan August Losch. batas riil. Wilayah pengaruh simpul-simpul memiliki batas-batas pengaruh. Selain dari itu teori tempat pusat juga memperhatikan tentang penyebaran permukiman. sebagai pelaku pelayanan maupun sebagai konsumen dari pelayanan-pelayanan yang tersedia. Rasionalisasi ini berupa keinginan manusia untuk meminimumkan biaya yang dikeluarkan dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya. desa dan kota yang mempunyai perbedaan dalam ukuran. bukan karena lokasinya yang berada di pusat. Tempat-tempat yang disebut sebagai pusat ini diasumsikan sebagai titik simpul dari suatu bentuk geometrik heksagonal. berupa batas ambang. barang-barang sentral dan pelayanan-pelayanan sentral. 1992:18) Pusat-pusat ini terbentuk karena sentralisasi tempat yang bersangkutan. dan batas ideal (batas ekonomi). tempat sentral merupakan tempat yang bukan saja secara lokasi namun juga memberikan kemungkinan timbulnya bentuk partisipasi penduduk secara maksimal. tempat pusat merupakan suatu teori yang secara lengkap membahas susunan urban centre. Teori ini dikemukakan oleh beberapa ahli. Sentralisasi tempat pusat ditentukan oleh pekerjaan sentral. yang masing-masing simpul tersebut mempunyai daerah pengaruh sehingga membentuk hirarkhi jaringan. Masing-masing ahli mempunyai pendapat mengenai tempat pusat ini yang secara umum didasari oleh adanya pandangan rasionall yang dimiliki oleh manusia.

Proses perkembangan suatu kota merupakan fenomena ekonomi. Batas ekonomi berkaitan dengan kemampuan penduduk secara ekonomi untuk melakukan perjalanan dengan jarak terjauh demi mendapatkan barang–barang kebutuhan hidupnya (Sumaatmaja. yaitu: 1. 1979:38). kondisi geologi. kelengkapan utilitas kota infrastruktur. Dalam struktur ruang perkotaan proses ini melibatkan ketersediaan ruang baik dalam jumlah dan aspek lokasi untuk berbagai kalangan pengguna sesuai dengan sistem keseimbangan antara supply dan demand (Chappin. Sehingga dapat dikatakan aktivitas di pusat kota tidak bisa lepas dari keselarasan antara perkembangan spasial dan kegiatan perekonomian. 2. sedangkan batas riil adalah jarak yang secara riil dijalani oleh penduduk untuk mendapatkan barang-barang kebutuhannya. 1988:72). Secara yuridis. Pertumbuhan dan Perkembangan Kota adalah proses perkembangan suatu kota baik secara fisik maupun sosial ekonomi. dan kebijakan turut menjadi penentu dalam pertumbuhan pusat kota. 1995:51).7 Rangkuman Kajian Teori Semua teori-teori tersebut dapat diambil beberapa pengertian. batas-batas antara pusat kota dan bagian kota lainnya tidak dapat dikenali. Topografi. Area-area yang terbangun di perkotaan yang terletak saling berdekatan yang meluas dari pusatnya hingga ke daerah pinggiran kota membentuk komunitas secara fisik (Branch. sosial politik dan budaya. dimana pengaturannya terdapat pada mekanisme pasar dan proses pemilihannya adalah tersedianya ruang untuk beraktivitas. Ada .66 Batas ambang merupakan batasan populasi minimum yang mampu untuk mendukung keberadaan simpul tersebut sebagai tempat pusat.

Keadaan geografis suatu kota dapat mempengaruhi fungsi dan bentuk fisik kota. 3. yaitu: sistem aktivitas kota. sistem pengembangan lahan. sehingga dianggap sebagai siklus perubahan penggunaan lahan. Tata guna lahan adalah pengaturan dan penggunaan yang meliputi penggunaan di permukaan bumi. Kawasan Industri. 2. . Pola tata guna lahan adalah model susunan tata guna lahan dalam konteks keruangan suatu kota dalam penggunaan media atau lahan untuk fungsi kota. Bentuk kota/struktur ruang kota mempengaruhi arah perkembangan kota di masa yang akan datang.67 tiga Sistem yang berlaku dalam Struktur Ruang Kota. faktor eksternal dan fisik kota. di daratan dan di permukaan bumi di lautan. menjelaskan bahwa keberadaan kawasan industri membawa berbagai multiplier effect pada perkembangan suatu kota baik secara spasial maupun perekonomian. Penggunaan lahan sangat dipengaruhi oleh manusia. fungsi utama dan tingkat pelayanan umum pada setiap bagian kota serta arah rujukan berbagai fasilitas sejenis yang berbeda jenjang. Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan kota adalah: faktor ekonomi. Ukuran wilayah pasar juga berkaitan dengan jenis atau aktivitas produksi. faktor sosial. hirarki dan sistem perkotaan biasanya diawali oleh kemampuan suatu daerah dalam membentuk wilayah pasar. Terbentuknya kota. dan sistem lingkungan. dimana hubungan ketiganya sangat berkaitan. aktifitas dan lokasi. Perubahan guna lahan adalah alih fungsi atau mutasi lahan secara umum menyangkut transformasi dalam pengalokasian sumber daya lahan dari satu penggunaan ke penggunaan lainnya.

2005. Faktor Internal dalam menciptakan pertumbuhan Kawasan (perkotaan) 3. Penempatan dan pemilihan lokasi industri yang tepat dapat mencapai keuntungan optimum dan membentuk wilayah-wilayah pengaruh. VARIABEL PENELITIAN Pertumbuhan dan Perkembangan Kota INDIKATOR *Fungsi Kota Cilegon PARAMETER *Jumlah penduduk *Jumlah Industri *Jumlah Fasilitas Jasa dan Perdagangan * Sistem Pergerakan Pariwisata *Jaringan Sarpras *Jaringan Sarpras *Topografi fisik Geografis *Pola Guna Lahan *Harga dan Nilai Lahan *Aktivitas Ekonomi *Pendapatan asyarakat *Jumlah Penduduk *Mata Pencarian Masyarakat Kota *Migrasi penduduk PENJELASAN * Keunggulan dan daya saing * Kota Cilegon dalam lingkup regional 2. Stuktur Ruang Kota *Bentuk Kota *Kepadatan dan ketimpangan *Tumbuh dan hilangnya pemusatan aktivitas *Urbanisasi *Distribusi penduduk Struktur kota dipengaruhi faktor fisik dan aktivitas kota Aktivitas Perekonomian turut mendorong perubahan guna lahan. budaya dan cara hidup peduduk secara umum yang berada di wilayah tersebut. Penempatan lokasi kegiatan industri dalam suatu daerah atau wilayah akan membawa perubahan yang nyata dan cepat dalam hal kependudukan. .68 4. sebagai tempat terkonsentrasinya aktivitas produktif perkotaan yang terikat pada mekanisme sistem keseimbangan antara supply dan demand. Dari teori-teori tersebut diperoleh variabel penelitian sebagai berikut: TABEL II. 1. Ekonomi 4. Pariwisata menggerakan perekonomian dengan timbulnya efek yang menguntungkan yang ditimbulkan oleh rekreasi yang cukup atas produktivitas dan dari penyebaran aktivitas ekonomi yang seimbang di daerah-daerah dan dari kekayaan/potensi suatu wilayah 5. 6. Sosial Budaya Sumber: Peneliti. Pusat Kota.1 VARIABEL PENELITIAN No.

1. Pendatang bukan hanya berasal dari daerah sekitar. Dan pada tahun 1924. di 69 .BAB III GAMBARAN UMUM KOTA CILEGON 3. Wasyid yang dikenal dengan pemberontakan Geger Cilegon.1 3. Kantor Order Districh Cilegon (Kewedanaan Cilegon) masih berdiri dengan kokoh hingga sekarang dan difungsikan sebagai rumah dinas walikota. dilakukan pembukaan daerah Serang dan Cilegon yang dijadikan persawahan. Pemberontakan ini mengilhami perjuangan rakyat untuk membebaskan diri dari penindasan penjajahan Belanda dan melepaskan diri dari kelaparan akibat sistem tanam paksa pada masa itu. perkembangan Cilegon sangat pesat sehingga yang semula merupakan kampung kecil menjadi kewedanaan. Namun sejak masa keemasan Kerajaan Banten di bawah Sultan Ageng Tirtayasa.1 Deskripsi Umum Kota Cilegon Sejarah Singkat Perkembangan Kota Cilegon Pada tahun 1651 Cilegon merupakan kampung kecil di bawah kekuasaan Kerajaan Banten pada masa Kerajaan Sultan Ageng Tirtayasa. bahkan banyak datang dari Pulau Sumatera dan Cina. Pada masa itu Cilegon masih berupa tanah rawa yang belum banyak didiami orang. Pada tanggal 9 Juli 1888 terjadi suatu puncak perlawanan rakyat Cilegon kepada kolonial Belanda yang dipimpin oleh KH. Sejak dibentuknya Order Districh Cilegon tahun 1816 dibawah Regentscap Serang. Sejak saat itu banyak pendatang menetap di Cilegon sehingga masyarakat Cilegon sudah menjadi heterogen.

Perkembangan Industri yang pesat di Cilegon berdampak terhadap sektor lainnya seperti perdagangan dan jasa serta jumlah penduduk yang terus meningkat. Pulomerak. Perguruan ini berkembang pesat dan masih eksis sampai sekarang serta melahirkan tokoh-tokoh pendidikan yang berbasis Islam. memberikan status Kota Administratif Cilegon dengan luas 17. Krakatau Steel Cilegon berikut anak perusahaannya. Cilegon. tanggal 17 September 1986. pedagang dan lain sebagainya. 35 tanggal 31 Agustus 1979. Mata pencaharian penduduk Cilegon yang semula sebagian besar adalah petani berubah menjadi buruh. menjadi babak baru bagi era industri wilayah Cilegon. Pada tahun 1987 Pemerintah Kabupaten Serang mengajukan usulan pembentukan Kota Administratif Cilegon. perumahan dan pariwisata. perdagangan. Perubahan lainnya adalah pergeseran kondisi sosial budaya dan tata guna lahan daerah persawahan menjadi daerah industri. .70 Kewedanaan Cilegon telah ada perguruan pendidikan yang berbasis Islam yang menonjol yaitu perguruan Al Khairiyah di Citangkil serta madrasah Al Jauharotunnaqiyah di Cibeber.40 Tahun 1986.86/Sek/Bapp/VIII/84 yang ditindaklanjuti dikeluarkannya Peraturan Pemerintah No. mengubah pabrik baja Trikora menjadi pabrik Baja PT. Pada tanggal 7 Februar i1992 terbit PP.550 Ha. melalui surat No. No. Ciwandan dan satu perwakilan Kecamatan Cilegon di Cibeber. meliputi 3 kecamatan yaitu Cilegon. Industri Baja Trikora berkembang pesat setelah keluar Peraturan Pemerintah No. 3 Tahun 1992 tentang Penetapan Perwakilan Kecamatan Cibeber menjadi Kecamatan Cibeber menjadikan Kota Administratif Cilegon terdiri dari 4 kecamatan yaitu Pulomerak. Ciwandan dan Cibeber. Kehadiran Pabrik Baja Trikora pada tahun 1962.

6°4’07” LS dan 105°54’05” 106°05’11” BT. Sesuai dengan PP No. 15 tahun 2002 tentang Pembentukan 4 kecamatan baru.2 Letak Geografis Berdasarkan letak geografisnya Kota Cilegon berada di bagian ujung paling Barat P. Cibeber.Anyer dan Mancak (Kab. Peluang yang diberikan UU No. Kota Cilegon. terdiri dari 16 desa dan 27 kelurahan. Grogol. Serang) Sesuai dengan Perda No. 3. sebagai lokasi penelitian ini mempunyai fenomena perkembangan kota yang sangat dinamis.1.1. 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah semakin memberi keluasan dan keleluasaan untuk mewujudkan pembangunan di segala sektor.550 Ha terdiri dari Kecamatan Cilegon. maka Kota Cilegon dengan luas 17. pengolahan dan simpul transportasi yang melayani beberapa kabupaten. Pulomerak. 15 Tahun 1999 tentang Pembentukan Kotamadya Daerah Tingkat II Depok dan Kotamadya Daerah Tingkat II Cilegon. Jombang dan Citangkil. Berdasar UU tersebut Kotamadya Daerah tingkat II Cilegon disebut Kota Cilegon. Kota Cilegon menjadi Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) yang diidentifikasikan sebagai pusat jasa.71 Tanggal 21 April 1999. Purwakarta. Ciwandan. Secara administratif batas-batas Kota Cilegon adalah: • Sebelah Utara berbatasan dengan Kecamatan Bojonegara (Kab. Serang) • Sebelah Barat berbatasan dengan Selat Sunda • Sebelah Selatan berbatasan dengan Kec. Lihat Gambar 3. . 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Nasional. Jawa terletak pada posisi: 5°52’24” . ditetapkan dan disyahkan UU No. Serang) • Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Kramatwatu (Kab.

72 .

tanah cenderung berbukit (15. sehingga Cilegon pada saat ini bercirikan perkotaan dan perdesaan. Wilayah perbukitan terletak pada wilayah yang memiliki ketinggian minimum 50 m dpl.4 Penggunaan Lahan Secara umum lahan di wilayah Kota Cilegon awalnya berorientasi pada kegiatan pertanian. Gede dengan elevasi maksimum 551 m dpl.85%) dan 35.1. wilayah puncak Gn. Di Bagian Utara dan Selatan kota. 3. Topografi Kota Cilegon sangat bervariasi namun relatif landai dan didominasi tanah dataran sekitar 76. Di bagian Utara Kecamatan Pulomerak. Morfologi dataran pada umumnya terdapat pada wilayah tengah dan Timur kota dan dan wilayah pantai Barat kota dengan kemiringan kecil berkisar 0 – 2 % dan 2 -7 %. Sejalan dengan perkembangan Kota Cilegon.1. Morfologi perbukitan terjal terdapat di sebagian wilayah Utara dengan kemiringan lebih dari 30% dan sebagian kecil wilayah Selatan kota.0 m dpl. Fisik daerahnya sangat bervariasi ditinjau dari ketinggian maupun lereng.20%) merupakan tanah pegunungan dan pesisir pantai (7.73 3.26%) dari luas kota. sampai wilayah pantai yang memiliki ketinggian 0-1.100 Ha (0. Wilayah dataran adalah wilayah yang memiliki ketinggian kurang dari 50 meter dpl. perkembangan secara fisik berlangsung dengan pesat sehingga terbentuk kegiatan-kegiatan dengan jenis penggunaan lahan baru dan menggeser penggunaan lahan sebelumnya. Morfologi landai sedang terdapat di wilayah tengah kota.66%. .3 Morrfologi dan Fisiologi Secara umum keadaan morfologi Kota Cilegon terbagi atas tiga kelompok besar yaitu morfologi mendatar. morfologi perbukitan landai – sedang dan morfologi perbukitan terjal.

00 4044.06% Lain-lain 1. perkebunan (0.00 1879.00 2003 6856.06%) dan lain-lain (1.24% Rawa 0. 24%). Lihat Tabel III. rawa (0.08 2025.00 17550.44%). TABEL III.00 1998 6223.00 5936.01 17550. berimplikasi dengan bertambahnya penggunaan lahan untuk permukiman. pertanian (17.50% Industri 15. 1 2 3 4 5 6 7 8 Penggunaan Lahan Permukiman Pertanian Kebun Hutan Tegalan/ladang Industri Rawa/tambak Lain-lain Jumlah 1992 4400. industri (15.00 0.82%).50%). kehutanan (1.00 264.74 Indikasinya luas lahan permukiman dan pertanian sekitar 40.2 POLA PENGGUNAAAN LAHAN KOTA CILEGON TAHUN 2002 .74%).00 2335. BPS Cilegon GAMBAR 3.71 0.69 1319. Bappeda Kota Cilegon 2003 Perkebunan 0.62% Tegalan Kehutanan Permukiman Perkebunan Pertanian Raw a Industri Lain-lain Sumber: Cilegon dalam Angka 2003.00 Sumber: Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon.2.00 4523.87% dari luas kota.84 2290.48 0.82% Tegalan 39.74% Permukiman 23.57%).1 dan Gambar 3.44% Pertanian 17.62%).14 2859.51 0. permukiman (23.16 0.57% Kehutanan 1.97 2586.00 0.79 100.39 2930. Pemanfaatan lahan sebagian besar masih berupa tegalan (39. Dengan adanya kegiatan perindustrian yang cukup mendominasi Kota Cilegon.04 10.1 POLA PENGGUNAAN LAHAN KOTA CILEGON TAHUN 1992-2003 No.38 2064.81 17550.

Dari karakteristik di atas dapat disimpulkan bahwa fungsi-fungsi penggunaan lahan bersifat menyebar namun konsentrik dengan arah perkembangan fungsi kegiatan linier mengarah ke Serang. .5 Fungsi-fungsi Ruang Kawasan Kota Dalam menentukan fungsi-fungsi penggunaan lahan berupa daerah terbangun (built up area).3.75 3. Dari kondisi data yang didapat menunjukkan kondisi fungsi-fungsi ruang kawasan kota adalah sebagai berikut: • Kawasan perumahan terkonsentrasi pada pusat kota. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 3. Kecamatan Jombang. Kawasan fungsi perdagangan dan jasa mempunyai karakteristik memusat linier sepanjang jalan utama Kota Cilegon • Kawasan pemerintahan dan perkantoran serta pelayanan umum. daerah peralihan serta perdesaan dapat dilihat dari ciri khas lahan yang dominan (kondisi eksisting). Jalur hijau. • Kawasan pertanian dan tegalan terdistribusi di daerah peralihan kota atau pinggiran pusat kota. • Kawasan olah raga/open space/ taman dan kawasan wisata terkonsentrasi pada kawasan terbuka dan sepanjang pantai. hal ini dapat dilihat dari banyaknya jaringan jalan dan perumahan. terkonsentrasi pada pusat kota. kawasan lindung/waduk terkonsentrasi pada bagian Utara kota. atau lebih tepatnya berada di Kecamatan Cilegon. Kecamatan Ciltangkil dan Kecamatan Purwakarta.1. • • • Kawasan Industri terkonsentrasi pada bagian Timur kota.

.

Pelabuhan Pelindo II Cigading dan kawasan wisata Anyer-Labuan. Ditinjau dari kegiatan kota akan dapat diketahui beberapa pusat-pusat orientasi pergerakan dan sebagai pembangkit utama Kota Cilegon. Pusat kegiatan industri pada bagian Selatan 2. antara lain sebagai berikut: 1.4 tentang Peta Kawasan Aktivitas Perkotaan. Namun tidak demikian untuk kawasan pusat kegiatan industri lebih cenderung tumbuh berdasarkan tingkat pengembangan intensifikasi industri. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 3. Pusat kegiatan perdagangan dan jasa pada bagian pusat kota 3.1.77 3. Pusat kegiatan rekreasi sepanjang pantai Merak Pusat-pusat kegiatan diatas adalah potensi yang dapat menciptakan pola perubahan penggunaan lahan terutama kawasan sekitar pusat kegiatan terebut.6 Jenis Kegiatan Ruang Kota Pada dasarnya kegiatan ruang perkotaan adalah kegiatan yang menempati suatu ruang dan mempunyai pengaruh terhadap dampak perkembangan kota dan migrasi penduduk. Fungsi jalan tol Jakarta-Merak ini sangat vital bagi kendaraan dari dan ke Pulau Sumatera melalui Pelabuhan Penyeberangan Merak. Pusat kegiatan transportasi atau terminal dan pelabuhan 4. Keberadaan tiga buah gerbang tol Jakarta-Merak menjadi akses utama menuju kawasan wisata Anyer – Labuan dan Pantai Kelapa Tujuh–Salira. . sedangkan kota yang berbasis perdagangan dan jasa akan membutuhkan kegiatan prasarana dan sarana penunjang. kawasan industri. Kota yang berbasis pada kegiatan industri akan berpengaruh terhadap kebutuhan akan perumahan. Kawasan Pusat Perdagangan (pusat kota) saat ini tumbuh dan berkembang secara cepat menyebar secara paralel di pinggiran jalan utama.

.

752 . . Pertumbuhan rata-rata pertahunnya dari tahun 1998-2003 adalah 4. 11% Purwakarta. 55.024 jiwa naik 9. Cibeber. Tingkat pertumbuhan penduduk rentang 1987-1998 rata-rata pertahun sebesar 5% (dokumen Bappeda Cilegon). Kepadatan terendah berada di Kecamatan Ciwandan dangan 7 jiwa/Ha (BPS Kota Cilegon Tahun 2003). BPS Cilegon GAMBAR 3. 41.203 . 35.271 . Pertumbuhan populasi ini berasal dari pertumbuhan alamiah dan pertumbuhan migrasi yang cukup besar. 53. 13% Ciwandan Purwakarta Citangkil Cilegon Pulomerak Jombang Grogol Cibeber Sumber: Cilegon dalam Angka 2003.336 .5 KEPADATAN PENDUDUK PER KECAMATAN TAHUN 2002 Kepadatan penduduk di Kota Cilegon tahun 2003 rata-rata adalah 18 jiwa/Ha sebanding dengan kepadatan penduduk per kilometer persegi mencapai 1. 38.997 .6. 11% Pulomerak.38 %.410 .274 .1.7 Kependudukan Jumlah penduduk Kota Cilegon tahun 2003 adalah 331.781 . Sebaran penduduk tidak terdistribusi secara merata pada 8 kecamatan dan 43 desa/kelurahan. Untuk lebih jelasnya lihat Peta Sebaran Penduduk pada Gambar 3. 31.658 jiwa/km2 Kepadatan tertinggi berada di Kecamatan Jombang yang menjadi pusat kota dengan 42 jiwa/Ha. 9% Grogol.79 3. 12% Jombang.3% dari tahun sebelumnya yaitu 309. 12% Citangkil. 16% Ciwandan. 38. 16% Cilegon. 36.098 jiwa.

..

274 41.43% meningkat menjadi 7.87 9.51 10.70 12. Gambar 3. Citangkil dan Pulomerak.752 331.11 11. karena pada kecamatan tersebut terdapat pelabuhan penyeberangan ferry. LPE pada tahun 2001 sebesar 7.8 Perekonomian Laju Pertumbuhan ekonomi (LPE) Kota Cilegon yang dilihat dari PDRB Atas Dasar Harga Konstan.336 38. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Ciwandan Citangkil Pulomerak Grogol Purwakarta Cilegon Jombang Cibeber Jumlah Jumlah Pdd. (Jiwa) 38.781 55. BPS Cilegon 3. TABEL III.410 35.2 JUMLAH PENDUDUK PER KECAMATAN TAHUN 2003 No.7 dan Tabel III. juga meningkat seiring dengan PDRB-nya.44% pada tahun 2002.5% hingga 4% pertahunnya. Pertumbuhan ekonomi Kota Cilegon tahun 2003 tetap menunjukkan angka yang cukup signifikan yaitu 7.81 Dalam perkembangannya.203 36. komposisi jumlah penduduk terpadat tetap berada di Kecamatan Jombang.96 16. Walau tidak melampaui angka tahun 2002.024 Prosentase (%) 11. .997 31.1. Posisi ketiga dalam tingkat kepadatan penduduk ditempati Kecamatan Pulomerak.03%.43 10.3 akan menunjukkan kemajuan perekonomian Kota Cilegon yang resmi berdiri sebagai kota sejak tahun 1999.71 100 Urutan IV I III VII VIII VI II V Sumber: Cilegon dalam Angka 2003.72 16. namun angka-angka ini masih jauh lebih tinggi dari LPE Provinsi Banten yaitu sebesar 4% dan LPE Nasional yang sebesar 3.271 53.

6 9.74 30 40 50 60 70 80 Tahun 2002 2001 Jumlah (x Rp.95 milyar.45 PDRB 6. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dan Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) Kota Cilegon selalu meningkat dari tahun ke tahunnya.10.73 6. 2000-2003 TAHUN 2000 2001 2002 PAD 17. 2003.73 2002 9.74 28.7 JUMLAH PDRB DAN PAD KOTA CILEGON TAHUN 2000-2003 Kemajuan Struktur Perekonomian daerah dilihat dari 9 sektor usaha PDRB.43% 7.87 28. 10.82 TABEL III.64 7.03% 2003 72.60 milyar. 5. PDRB Kota Cilegon Atas Harga Konstan Tahun 1998 menunjukkan angka Rp.3 PERTUMBUHAN EKONOMI KOTA CILEGON Th.51 LPE 6% 7.06 Sumber: Bappeda Kota Cilegon.45 2003 10.64 2000 0 10 20 17. Sektor Industri di Kota Cilegon merupakan kelompok industri .6 10.87 9.87 28. persewaan dan jasa perusahaan serta sektor Perdagangan. Pendapatan Asli Daerah tahun 1998 sebesar Rp.12 milyar.36 255.6 Sumber: Bappeda Kota Cilegon GAMBAR 3. Dari tabel dapat diketahui bahwa sektor keuangan. tahun 2003 meningkat menjadi Rp.14 APBD 57.06 milyar.97 137.14 63.06 72. dan tahun 2003 menjadi 72. hotel dan restoran menjadi penyumbang terbesar PDRB.73 63. KONDISI PEREKONOMIAN CILEGON 10.06 2003 72. 1 miliar) 2000 PDRB PAD 6.14 63.74 2001 7.20 336.45 7.64 17.44% 7.

17 127. % Urutan V IX I II VIII III IV VI VII 271.89 1.243.703.00 % Sumber: Cilegon dalam Angka 2003.045.51% 11.142. .267. baik berupa bahan baku maupun hasil produksi menuntut adanya fasilitas pergudangan yang memadai.92% 9.61% 0. 2002 Rp.42% 100. BPS Kota Cilegon.68% 9.14 39.67 5.477.807.97% 0.39 142.982.25 2.945.55 874.256.175.31% 12.57% 1. persewaan dan jasa perusahaan Jasa-jasa JUMLAH Th.4 : TABEL III.623.297.4 PDRB KOTA CILEGON TAHUN 2002-2003 (Juta Rupiah) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Lapangan Usaha Pertanian.007.49% 1. Aktivitas jasa pelabuhan yang mendukung industri seperti kegiatan bongkar muat barang.395. peternakan.26 942.49 10.62 8. Sebagian besar fasilitas industri berada di Kecamatan Pulomerak dan Ciwandan.695.60 9.08% 59.55 8.10% 1.2.981. yang sedikit membawa keuntungan bagi perekonomian lokal.45% 11.2 3.89 5.59 136.740.91 998.415.065.43 211. Secara Umum kegiatan perekonomian pada tahun 2003 mengalami pertumbuhan positif. Lihat Tabel III.44% 10. keberadaan fasilitas industri berupa pabrik beserta fasilitas pendukung lainnya akan sangat berpengaruh terhadap struktur “perwajahan” kota.85% 0. terutama industri berat dan menengah.284. 2003 Rp.061. sehingga ada beberapa industri yang memiliki gudang dan pelabuhan sendiri. hotel dan restoran Pengangkutan dan komunikasi Keuangan.36% 2.83 ekstraktif dan footlose industry.09% 61.07 1. 3.37 44. Industri kecil banyak terdapat di Kecamatan Cilegon.1 Kondisi Fasilitas Perkotaan Fasilitas Industri dan Pergudangan Sebagai pusat pengembangan industri. % Th.40% 100% 286.625.474.28 2.258.94 1.76% 0. kehutanan dan perikanan Pertambangan dan penggalian Industri Pengolahan Listrik.969. gas dan air bersih Bangunan Perdagangan.949.

Hal ini terlihat dari tenaga kerja yang terserap di sektor industri sebesar 22. Berdasarkan hasil produksinya industri di Kota Cilegon dapat dibagi 3 kelompok yaitu industri baja. industri konstruksi. tergeser oleh aktivitas sektor industri.93% dari seluruh angkatan kerja. Sejak Kota Cilegon dijadikan sebagai pusat pengembangan industri berat dan menengah. Kondisi ini merupakan suatu potensi yang dipertahankan dan terus dikembangkan di masa yang akan datang. perlengkapan bangunan. Juga terdapat pabrik yang memanfaatkan lebih lanjut baja yang telah diolah itu seperti pabrik mesin perkakas. industri non baja dan industri kecil/kerajinan dengan uraian sebagai berikut: • Industri Baja. peralatan rumah tangga dan pabrik lain yang sejenis.31%. perlahan-lahan aktivitas sektor pertanian yang mendominasi.84 Kota Cilegon merupakan salah satu daerah andalan bagi Propinsi Banten dalam sektor industri berskala nasional maupun yang sudah berorientasi ekspor.61% dari 107. Krakatau Steel Group yang berlokasi di Kawasan Krakatau Industrial Estate Cilegon (KIEC) dan telah mempunyai rencana tapak yang memadai dan terarah Pada umumnya kelompok industri ini terdiri dari pabrik yang memanfaatkan baja kasar (crude steel) sebagai salah satu produk dan dilakukan pengolahan lebih lanjut. pelat baja dan sebagainya. Pabrik baja ini meliputi pabrik baja konstruksi.551 angkatan kerja sementara tenaga kerja yang bergerak di sektor pertanian sebanyak 10. . Sebelum tahun 2003. sektor industri menempati urutan pertama dalam penyerapan tenaga kerja namun saat ini sektor perdagangan dan jasa menempati urutan pertama dengan 29. didominasi oleh perusahaan PT. pabrik pipa baja.

plastik dan sebagainya. Kegiatan industri bahan galian ini cukup mengkhawatirkan karena dapat mengganggu keseimbangan lingkungan khususnya keseimbangan tata air dan menimbulkan erosi/tanah longsor. jasa angkutan alat berat dan industri bahan galian yang berlokasi di sepanjang pantai Selat Sunda dengan memanfaatkan perangkutan laut untuk angkutan barang masuk dan angkutan jalan raya untuk mendistribusikan ke kota-kota lainnya. Selain mampu untuk memenuhi kebutuhan sendiri juga melayani permintaan daerah sekitarnya.8 PABRIK BAJA KRAKATAU STEEL • Industri Non-Baja. 2005. GAMBAR 3. . sedang sebagian lagi memproduksi zat kimia dasar sebagai bahan baku bagi industri lain seperti tekstil.85 Salah satu bagian lokasi dari Industri terpadu Krakatau Steel Sumber: Hasil Observasi. Sebagian industri kimia adalah depot pengumpul yang kemudian mendistribusikannya ke kota-kota lain. Potensi galian batu di daerah ini khususnya di Kecamatan Pulomerak dan Ciwandan sangat besar. Industri ini meliputi industri kimia. Industri non baja lainnya yang cukup penting adalah industri bahan galian.

9 INDUSTRI KIMIA • Industri Kecil dan Kerajinan.86 Depot pengumpul bahan kimia di Kecamatan Pulomerak Sumber: Hasil Observasi. GAMBAR 3. Pada umumnya kegiatan ini dikerjakan di rumah-rumah penduduk (home industry). Sebagian besar industri yang ada di Kota Cilegon masuk ke dalam foot-loose industry. dimana eksistensinya tidak terlalu terikat terhadap pasar (market oriented) dan bahan mentah (raw material oriented) untuk operasionalisasinya. Industri-industri ini mengutamakan efisiensi dari ketersediaan fasilitas yang ada di Kota Cilegon. industri pembuatan kompor minyak dan sebagainya. pembakaran kapur. Industri kecil yang cukup dominan adalah industri pembuatan emping melinjo dan gula kelapa yang merupakan komoditas ekspor keluar daerah. industri makanan/minuman.8 Ha dan baru dimanfaatkan seluas 2930 Ha. Industri ini diusahakan oleh penduduk setempat dalam skala kecil dengan teknologi sederhana yang meliputi pembuatan genteng/batu bata. Kawasan industri terkonsentrasi pada bagian timur kota menempati lahan seluas 4.106. 2005. .

SLTA/ SMK SLTP SD SD No. Bentuk nyata dari Pemerintah Kota Cilegon dalam membenahi sektor pendidikan menetapkan angka sebesar 20 % dari total APBD tahun 2005.5 FASILITAS PENDIDIKAN KOTA CILEGON Tahun 1998 PT/Ak. Merujuk pada Petunjuk Perencananaan Kawasan Perumahan Kota (SK. 378/KPTS/1987).2.6 .3 Fasilitas Kesehatan Pelaksana teknis pelayanan kesehatan sudah tersebar pada tiap kelurahan. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Ciwandan Citangkil Pulomerak Grogol Purwakarta Cilegon Jombang Cibeber Jumlah TAHUN 2003 PT/Ak. Men-PU No. Puskesmas Keliling dan Balai Pengobatan.87 3. Lihat tabel III. Puskesmas pembantu.2.800 jiwa. 3. Kondisi ini tetap menjadi perhatian Pemkot dengan terus membangun sarana pendidikan (sekolah negeri). maka keberadaan fasilitas yang ada bisa dikatakan cukup lengkap. BPS Kota Cilegon. Rumah Sakit Bersalin. maka syarat minimum penduduk untuk mendukung ketersediaan SLTP dan SLTA adalah 4.walaupun belum secara merata di Kota Cilegon yang meliputi : Rumah Sakit Umum Daerah. Puskesmas. 1 2 2 5 SLTA/ SMK 3 3 1 3 3 1 6 2 22 SLTP 3 2 3 2 3 3 6 2 24 33 39 24 20 116 5 7 6 4 22 7 4 7 1 19 1 1 19 25 23 14 21 13 25 19 159 Sumber: Cilegon dalam Angka.2 Fasilitas Pendidikan Dalam menunjang pendidikan formal di Kota Cilegon.5 berikut: TABEL III. Lihat tabel III.

3. selain memiliki jangkauan pelayanan lokal (kota) juga memiliki jangkauan pelayanan regional. pasar swalayan.88 TABEL III. Bappeda Kota Cilegon. Pasar Ikan 2 buah. pasar . 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Unit Pelayanan RSUD RS.2. Hal ini terlihat dengan adanya perdagangan besar (mall. warung dan minimarket tersebar di seluruh lingkungan permukiman di Kota Cilegon. Jumlah pasar yang ada sebanyak 10 (sepuluh) buah terdiri dari Pasar Umum 7 buah. toko dan warung. sedangkan toko. Pasar Hewan 1 buah.4 Fasilitas Perdagangan dan Jasa Sarana perdagangan yang terdapat di Kota Cilegon antara lain terdiri dari pasar tradisional.6 FASILITAS KESEHATAN DI KOTA CILEGON No. Pusat Perdagangan terbesar (pertokoan) terdapat di daerah Cilegon. Wisatawan yang menuju atau kembali dari Anyer – Labuan dapat memperoleh cinderamata dan makanan khas Cilegon atau Banten. departement store dan kompleks pertokoan). Bersalin Swasta Apotik Jumlah 1998 1 1 3 6 176 3 8 11 3 16 228 2003 1 1 5 7 316 3 8 22 7 22 392 Pertumbuhan 0 0 2 1 140 0 0 11 4 6 164 Sumber: Identifikasi Penggunaan Lahan. Pasar Cigading yang selama ini dikenal sebagai pasar ikan dengan lingkup pelayanan lokal. Saat musim buah tiba. Fasilitas pertokoan ini menyebar di sepanjang arteri primer mulai dari Kelurahan Sukmajaya di Timur kota sampai dengan kelurahan Ramanuju di Simpang Tiga. telah berkembang menjadi pasar wisata yang cukup represantatif. 2003. Swasta Puskesmas Puskesmas Pembantu Posyandu Pusling Polindes Balai Pengobatan RS.

Lihat tabel di bawah ini: TABEL III. daya tarik wisata di Kota Cilegon dan sekitarnya bertumpu pada alam. Dengan demikian. Jawa.5 Fasilitas Pariwisata Dengan Potensinya tersebut.7 JUMLAH FASILITAS PERDAGANGAN DI KOTA CILEGON Jenis Perdagangan Dept. seperti Bojonegara. Mancak dan Kramatwatu.2. Kota Cilegon memiliki 8 (delapan) hotel berbintang dan 12 (dua belas) hotel melati. Hingga tahun 2003. dan sepanjang pantai Selat Sunda yang berada di luar wilayah administratif. Objek wisata yang ada di Kota Cilegon adalah Pantai Pulorida. Kota Cilegon telah dilengkapi department store dan pasar swalayan milik swasta. Store Swalayan Pasar Pemda Pasar Desa Kecamatan Ciwandan 1 Citangkil 1 Pulomerak 1 Grogol 0 Purwakarta Cilegon 1 1 1 1 4 Jombang 1 1 3 1 6 Cibeber 0 1 1 2 Jumlah 1 1 1 Sumber : Cilegon dalam Angka. 3.89 ini pun menjadi pusat koleksi bagi pedagang dari Kota Cilegon dan sekitarnya. BPS Kota Cilegon Kegiatan perdagangan yang tersebar terdapat di Pasar Baru Cilegon yang terletak di Kelurahan Jombang Wetan. . Krakatau Steel) dan 2 (dua) kawasan wisata pantai serta 3 gelanggang olahraga sebagai sarana rekreasi dan olahraga warga kota. Anyer. Pasar ini telah lama menjadi orientasi belanja penduduk di sekitar Kota Cilegon. Kota Cilegon mendapat manfaat ekonomi yang tidak sedikit. khususnya yang berada di sepanjang pantai Barat P. Labuan. sebagian jalur utama menuju Anyer. Cinangka. 1 (satu) buah lapangan golf (milik PT.

baik itu pelabuhan penyeberangan ferry. pelabuhan penyeberangan dan Selat Sunda dapat dijadikan andalan dalam pengembangan kawasan wisata. Cilegon. Dengan topografinya yang berbukit dan cukup bervariasi. pemandangan pusat Kecamatan Pulomerak. dapat pula disebut sebagai Kota Pelabuhan. terdiri dari 1 pelabuhan penyeberangan ferry. Hal ini dikarenakan banyaknya fasilitas pelabuhan yang dimiliki. 1 2 Kecamatan PuloMerak Ciwandan Jenis Pelabuhan Pelabuhan Penyeberangan Ferry PT.90 Kawasan Pantai Merak yang berada antara Hotel Merak Beach sampai dengan pelabuhan penyeberangan ferry memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai kawasan wisata.6 Fasilitas Pelabuhan Selain berfungsi sebagai Kota Industri. ASDP Pelabuhan Khusus Pelabuhan Umum PT. Berdasarkan data operasional PT. Kondisi saat ini. TABEL III. pelabuhan umum maupun pelabuhan khusus yang didukung oleh jaringan Jalan Tol Jakarta-Merak. Tahun 2000.2. 1 buah pelabuhan umum dan 19 buah pelabuhan khusus. 3.8 JUMLAH FASILITAS PELABUHAN KOTA CILEGON No. kawasan tersebut merupakan kawasan permukiman penduduk yang bercampur dengan kegiatan-kegiatan lainnya seperti penginapan. Pellindo II Pelabuhan Khusus Jumlah 1 buah 12 buah 1 buah 7 buah Sumber : RTRW Kota Cilegon. Jumlah Pelabuhan di Kota Cilegon tercatat sebanyak 21 buah. ASDP Merak dapat diketahui bahwa terdapat 3 dermaga kapal Ro-ro dengan jumlah trip : 72 trip/hari dan 1 dermaga . perdagangan dan pelayanan umum lainnya.

BPS Kota Cilegon Beberapa fasilitas perkotaan tidak menyebar secara merata ke seluruh wilayah Kota Cilegon. Jumlah dan sebaran fasilitas ibadah dapat dilihat pada berikut : TABEL III.652 penumpang. sehingga pemeluk agama tersebut masih melakukan ibadahnya di rumah masing-masing atau keluar daerah. Protestan.7 Fasilitas Peribadatan Untuk prasarana peribadatan.263 penumpang dan 1.10 tentang Peta Sebaran Fasilitas Perkotaan.2. Sedangkan untuk pemeluk agama Katolik.91 kapal cepat dengan jumlah trip: 36 trip per hari. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 3. Jumlah armada kapal ro-ro adalah 21 kapal dengan kapasitas 15. Kota Cilegon hanya memiliki fasilitas ibadah untuk pemeluk agama Islam. Sedangkan untuk lalu lintas kapal untuk Pelabuhan Ciwandan PT.9 JUMLAH FASILITAS PERIBADATAN No.959 kendaraan. 3. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Ciwandan Citangkil Pulomerak Grogol Purwakarta Cilegon Jombang Cibeber Jumlah 1998 Masjid Musholla 100 145 95 138 45 99 39 69 279 451 2003 Masjid Musholla 110 154 123 146 54 93 41 69 328 462 Sumber : Cilegon dalam Angka. Hindu dan Budha tidak memiliki fasilitas peribadatan umum. . Jumlah armada kapal cepat adalah 11 kapal dengan kapasitas 1. Pelindo II (General Port) cukup tinggi baik untuk kapal yang keluar/masuk pelabuhan di kawasan Cilegon maupun yang melalui jalur Alur Kepulauan Indonesia (ALKI ).

.

tekanan udara 1011.2. Keadaan tanah di kawasan ini merupakan tanah regosol dengan kedalaman efektif < 90 cm dan memiliki tekstur tanah halus kasar. Mancak. Kab. kelembaban Nisbi udara 78 – 86%.4o – 27. Dengan kondisi topografi Kota Cilegon yang diapit perbukitan baik di bagian Utara dan Selatan berpengaruh terhadap pola jaringan drainase yang ada. Jenis tanah ini dijumpai di daerah Barat dan tengah Kota Cilegon. berasal dari dataran dan lereng pegunungan berwarna coklat tua.1 mb dan tekanan uap air 27. Kawasan ini mempunyai iklim tropis dengan suhu rata-rata 26. yaitu Kali Sekong.93 3. hal ini terlihat pada beberapa kawasan termasuk pusat kota yang merupakan titik-titik rawan banjir (genangan air). kawasan pusat kota Cilegon berupa dataran dengan kemiringan 0 – 2% sampai dengan 2 – 7% dengan ketinggian berkisar antara 0 – 25 m. Sungai-suangai ini bersumber dari mata air yang berada di luar wilayah Kota Cilegon (Kec. . lempung pasiran dan pasir. jenis batuan yang terdapat di kawasan pusat kota adalah Breksi dan Tuva dari salah satu gunung yang ada di Kota Cilegon (Gn. Kali Temposo dan Kali Gayam. terdapat beberapa sungai kecil dengan lebar 4 – 6 meter. Termasuk jenis ini adalah lempung.1 Deskripsi Wilayah Studi Pusat Kota Cilegon Kondisi Fisik Wilayah Studi Berdasarkan karakteristik kemiringan lahan dan morfologi daratan. Berdasarkan data yang ada. Dari fisik hidrologi. Serang).3 3. Pada umumnya kali tersebut berfungsi sebagai drainase kota yang bersifat alami.8o C.3% serta curah hujan 178 mm per tahun. Gede).

Beberapa ruas jalan yang lebih kecil hirarkinya (kolektor dan lingkungan) memotong jalan protokol yang berfungsi arteri primer. Dua persimpangan besar yaitu persimpangan Jalan Ki Wasyid dan persimpangan Jalan Pagebangan yang memotong jalan utama ini serta 12 jalan kolektor sekunder lainnya. sedangkan ruas jalan yang menuju arah Merak diberi nama Jalan Sudirman. yang dimulai dari perempatan Kompleks PCI. Salah satu bangunan historis yang masih berdiri dan terawat dengan baik adalah Kantor Wedana yang dibangun tahun 1815. dengan 2 jalur – 4 lajur.5 m. tanpa bahu jalan serta pedestrian dan drainase selebar ±1.11.2 Kondisi Jalan Protokol Kota Cilegon Jalan protokol Kota Cilegon sudah ada sejak abad 18 dan termasuk rangkaian jalan Raya Anyer – Panarukan yang dibangun oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda dibawah pimpinan Gubernur Jenderal Daendels. membentuk pola seperti “tulang ikan” dengan banyak jalan sekunder bermuara di jalan Amad Yani mengakibatkan bercampurnya lalu lintas regional dan lokal. Saat ini bangunan tersebut berfungsi sebagai rumah dinas Walikota Cilegon. Ruas jalan yang menuju arah Anyer kemudian diberi nama Jalan Samang Raya.94 3. Perkembangan aktivitas perkotaan cenderung tumbuh mengikuti ruas jalan yang ada. . Lebar badan jalan termasuk median adalah 10 m. Pada setiap simpul-simpul jalan tersebut tumbuh dan berkembang kawasan komersial yang melayani kebutuhan regional walau tanpa didukung infrastruktur pelayanan skala regional yang memadai.Gerbang Tol Cilegon Timur hingga Simpang Tiga dan bercabang ke arah Merak dan Anyer.2. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 3. Jalan Protokol Kota Cilegon ini kemudian diberi nama Jalan Ahmad Yani.

.

listrik. kelengkapan prasarana pelanggan (SST).96 3. Pada saat ini dilihat dari ketersediaan kapasitas dan permintaan dari pelanggan sudah tercukupi. saat ini sedang mengembangkan jaringan kabel optik bawah tanah (Underground Optical Wire System). Penggunaan air bersih dari PDAM saat ini penyebarannya belum merata. Krakatau Daya Listrik) bagi Krakatau Steel dan fasilitas pendukungnya telah mengurangi beban pemerintah dalam pengadaannya. telepon dan air bersih. Sumber air baku PDAM Cilegon Mandiri berasal dari produksi Instalasi Pengolah Air PT. perdagangan dan jasa serta keperluan sosial. Sehingga secara umum pelayanan telepon untuk pusat Kota Cilegon telah memadai. . yaitu terdiri dari sumur dangkal. Pengelolaan jaringan listrik dilakukan oleh PT. Telepon Umum Kartu. dan Telepon Umum Koin dapat ditemukan di simpul keramaian kelurahan. dimana jenis prasarana dan yang sering dianggap sebagai prasarana dasar dari pembangunan kawasan berupa utilitas kota yang meliputi.3 Kondisi Prasarana Kota Jenis dan kondisi prasrana yang sering dijadikan indikator berubahnya fungsi lahan tidak terbangun menjadi terbangun. sumur dalam (artesis) dan PDAM.2. TELKOM mulai mengembangkan sistem jaringannya yang semula memakai sistem jaringan udara terbuka. Untuk pelayanan umum berupa wartel sudah menyebar dari pusat kota hingga pinggir kota. STO. Selain itu wartel/TUT. Konsumen PDAM untuk wilayah pusat kota meliputi usaha perkantoran. sebagai BUMN penyedia ketenagalistrikan. Krakatau Steel (Waduk Krenceng). Penggunaan sumber air bersih di kawasan pusat kota masih beragam. Keikutsertaan sektor swasta dalam memasok kebutuhan energi (PT. Keberadaan sambungan telepon di kawasan pusat kota sudah cukup merata PT. PLN.

sungai. rel. dan kawasan alun-alun. Ruas jalan sekitar pertigaan Cilegon memiliki karakter pusat pemerintahan ditandai dengan gedung DPRD. yaitu: 1. 3. Ruas jalan yang berisi aktivitas perdagangan skala kecil (eceran) yang bercampur dengan perkantoran pada penggal jalan bagian tengah. Jalan Raya Ahmad Yani – Sudirman ini merupakan jalan negara dengan fungsi arteri primer yang pada awalnya direncanakan untuk melayani lalu lintas regional. kantor Walikota. 2. Sejak awal perkembangan fisik yang pesat di sepanjang koridor ini tidak terkendali sehingga lingkungan binaan yang terbentuk tidak memiliki karakter khas yang representatif. yaitu berupa sempadan. Pusat Kota Cilegon hanyalah berada pada ruas jalan utama kota.2. Perkembangan Kota Cilegon sehubungan dengan timbulnya aktivitas industri di kawasan ini sejak tahun 1960-an mengundang kegiatan perdagangan dan jasa untuk melayani demand dari pekerja industri di sini. SUTET.4 Penggunaan Lahan dan Luas Wilayah pada Koridor Jalan Protokol. Polres dan Kodim.97 3. Bangunan-bangunan telah dibuat dengan bentuk beragam.12. ketinggian yang berbeda-beda. Di pusat kota ini terjadi pula kegiatan perdagangan dan jasa dengan skala pelayanan regional akibat dari fungsi jalan yang menampung arus lalu lintas internal dan eksternal. . Mengenai pembagian kawasan aktivitas lihat Gambar 3. Ruas jalan yang memiliki karakter komersial retail besar (Ramayana Departement Store dan Matahari–Cilegon) bercampur dengan lahan kosong. lebar kapling yang tidak beraturan dan bahkan sempadan muka bangunan yang tidak seragam. Pada kawasan pusat kota ini masih ditemukan kawasan tidak terbangun yang terdiri dari daerah pertanian dan daerah terlimitasi. pada penggal jalan bagian Timur. Secara samar dapat diidentifikasi tiga karakter aktivitas pada jalan protokol.

.

Kecamatan Jombang. Desa Cibeber dengan luas 262 Ha. meliputi: Desa Kedaleman dengan luas 608 Ha.99 Adapun yang menjadi lingkup spasial adalah kelurahan/desa yang dilalui oleh jalan protokol Kota Cilegon. 3. 5.13. didapat jumlah penduduk yang berada di kelurahan/kecamatan yang dilalui jalan protokol berjumlah 81. meliputi Desa Ramanuju dengan luas 166 Ha. Kecamatan Cilegon.5 Jumlah dan Kepadatan Penduduk Dari data dokumen Pola Penggunaan lahan Kota Cilegon tahun 2004. Desa Masigit luas 157 Ha dan Desa Sukmajaya dengan luas 317 Ha. Desa Ketileng dengan luas 133 Ha. yaitu Desa Citangkil luas 155 Ha. 6.407 13. Kecamatan Citangkil.677 81. Kecamatan Purwakarta. 8.858 10.018 11.10 JUMLAH PENDUDUK DI PUSAT KOTA CILEGON No. 6. Bappeda. yaitu : 1. Kecamatan Cibeber. 2004 Peta Kepadatan penduduk Wilayah Studi bisa dilihat pada Gambar 3. 2.698 Kepadatan (Jiwa/Ha) 41 19 34 42 87 73 89 16 45 Sumber : Pola Penggunaan lahan Kota Cilegon.805 7. Yani – Sudirman ± 5. 2. 1.2. 3. 4. meliputi Desa Jombang Wetan luas 218 Ha.698 jiwa.635 2.829 Jumlah Penduduk 10.555 19. Desa/Kelurahan Cibeber Kedaleman Sukmajaya Ketileng Jombang Wetan Masigit Citangkil Ramanuju Jumlah Luas (Ha) 266 417 317 133 218 157 155 166 1. Panjang ruas jalan A. 7. 3. Tabel III. 5.743 5.5 km1. 4. .

Gambar .Magister Pembangunan Wilayah & Kota Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro Semarang No.

Kesehatan. . maka fungsi- fungsi aktivitas perkotaan yang dominan pada setiap kecamatan dikembangkan menjadi pusat kawasan.101 3. Rencana Detail Tata Ruang per Kecamatan belum sepenuhnya dimiliki oleh Pemerintah Kota Cilegon. Fasilitas-fasilitas yang ada dijadikan dasar untuk menentukan fungsi suatu kawasan.11 Arah Pengembangan Kecamatan-kecamatan yang dilalui jalan protokol Kota Cilegon Arah Pengembangan • Perdagangan dan jasa • Permukiman perkotaan • Permukiman perdesaan • Pengembangan potensi pertanian lahan kering dan perkebunan rakyat Cilegon • Permukiman perkotaan • Pengembangan kawasan baru kegiatan perdagangan dan jasa • Pengembangan potensi pertanian lahan kering dan perkebunan rakyat • Permukiman perdesaan Jombang • Perdagangan dan jasa • Permukiman perkotaan • Kawasan pertanian Citangkil • Permukiman perkotaan • Instalasi Penyedia Air-Krenceng • Perkantoran • Kawasan Lindung • Permukiman perdesaan • Pengembangan potensi pertanian tanaman pangan lahan kering Purwakarta • Permukiman perkotaan • Kegiatan Pelayanan perkantoran.6 Kebijakan Pemerintah dalam Pengembangan Pusat Kota Merujuk pada dokumen RTRW Kota Cilegon tahun 2000. Kecamatan Cibeber Tabel diatas belum secara rinci menjelaskan arah pengembangan dari setiap desa/kelurahan yang dilalui jalan protokol Kota Cilegon. Untuk lebih jelasnya lihat Gambar 3. Olah raga dan Rekreasi • Permukiman perdesaan • Kawasan pertanian tanaman pangan • Kawasan hutan lindung Sumber : RTRW Kota Cilegon tahun 2000 .14.2. Adapun untuk arah pengembangan fungsi di wilayah penelitian adalah sebagai berikut: Tabel III.2010. Potensi ini telah dituangkan dalam RTRW Kota Cilegon dan ditetapkan dalam Perda No. Bappeda Kota Cilegon. Pendidikan. 15/2000.

.

4 Rangkuman Kajian Wilayah Studi Sejak melepaskan diri dari Kabupaten Serang tanggal 27 April 1999. 7. 3. Demikan pula PDRB dan Pendapatan Asli Daerah. kawasan industri terkonsentrasi di bagian Timur kota. lahan tak terbangun masih lebih dari setengah luas kota. Sedangkan kawasan tak terbangun (tegalan dan pertanian) berada pada pinggir kota. . Pariwisata dan Pelabuhan berpengaruh besar terhadap mata pencaharian penduduk kota. Fasilitas Perdagangan dan Jasa. Sektor industri di Kota Cilegon merupakan industri ekstraktif dan footlose industry. 6. Kota Cilegon menjadi kota yang tumbuh cukup pesat dan berada pada posisi yang strategis. Jombang dan Citangkil. Rangkuman kondisi umum Kota Cilegon adalah sebagai berikut: 1. Kepadatan penduduk tertinggi ada di Kecamatan Jombang (4235 jiwa/km2). Lahan permukiman mengisi kurang dari seperampat luas kota. yang hanya sedikit membawa dampak ekonomi bagi Kota Cilegon. sepanjang pesisir pantai. Kawasan perumahan terkonsentrasi pada pusat kota yaitu di Kecamatan Cilegon. Kota Cilegon bercirikan perkotaan dan perdesaan. 2. 4.103 3. Cilegon (3713 jiwa/km2) dan Citangkil (2258 jiwa/km2). Dalam pola penggunaan lahan. Fasilitas industri dan pergudangan yang mendominasi bagian timur Kota Cilegon sangat berpengaruh terhadap struktur perwajahan kota. Laju pertumbuhan Ekonomi Kota Cilegon selalu mengalami peningkatan setiap tahunnya. Topografinya yang landai pada bagian tengah kota dan pesisir pantai mendorong pertumbuhan fisik lebih cepat pada bagian-bagian kota tersebut. 8. 5.

104 BAB IV ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON Berawal dari adanya fenomena perubahan penggunaan lahan pada pusat Kota Cilegon yang terutama disebabkan adanya perkembangan fisik Kota Cilegon yang selanjutnya fenomena tersebut dikaitkan dengan kajian teori. bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan meliputi tiga faktor. Secara spesifik. . Dari beberapa komponen penentu perubahan dapat dipilah menjadi dua kelompok besar. Perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon karena adanya aktivitas yang terjadi di dalam kota disebabkan pula karena adanya bangkitan aktivitas dari wilayah-wilayah sekitar Kota Cilegon. aktivitas dan lokasi. yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Selain itu dalam perkembangan wilayah terdapat pula siklus perubahan penggunaan lahan yang dipengaruhi oleh manusia. yaitu: faktor manusia. pariwisata termasuk pergerakan makro kewilayahan beserta kebijakan pemerintah sangat mencolok dibanding faktor eksternal lainnya. maka dapat disimpulkan sementara bahwa perubahan yang terjadi merupakan proses aksi dan reaksi antara laju tingkat perubahan (faktor perubahan) dan tingginya faktor permintaan (demand) dan penawaran (supply) penduduk terhadap lahan. Dalam kajian teori telah disebutkan. Hal tersebut dapat dikatakan sebagai faktor eksternal yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan di pusat kota. fisik kota dan bentang alam. untuk Kota Cilegon determinasi aktivitas industri.

zona industri Ciwandan dan zona . PT.106. ketersediaan lahan. sistem transportasi dan aktivitas perekonomian yang berlangsung di dalamnya. Dari luas 4. Analisis dalam bab ini dilakukan secara deskriptif yang didukung data kuantitatif baik data primer yang diperoleh melalui ground research pada responden maupun data sekunder yang didapat dari instansi di lingkungan Pemerintah Kota Cilegon dan Propinsi Banten.1 Analisis Faktor Eksternal Perubahan Penggunaan Lahan 4. 4.1. namun sejalan dengan kebijaksanaan pemerintah. sehingga seluruh pantai Barat Kota Cilegon sampai Bojonegara berkembang menjadi zona industri. Begitu pula dengan kebutuhan akan perumahan dan fasilitas sosial lainnya yang melonjak sejalan dengan pertambahan penduduk akibat migrasi pekerja sektor lainnya. industri pembangkit energi. yaitu kawasan industri KIEC (Krakatau Industrial Estate Cilegon). aksesibilitas lahan. seperti sektor perdagangan dan jasa turut mengalami peningkatan yang sangat pesat.105 Sedangkan faktor internal yang dimaksud dalam perubahan guna lahan meliputi: perkembangan penduduk.930 Ha. sarana prasarana perkotaan. baru terpakai ± 2. yang terbagi dalam 3 zone industri. transformasi sosial.1 Analisis Aktivitas Industri Kebijakan pemerintah pusat yang menempatkan pabrik baja terbesar di Asia Tenggara. Perkembangan industri di Cilegon tidak hanya terbatas pada industri baja terpadu. Krakatau Steel membawa efek pengganda bagi tumbuhnya sektor lainnya. telah tumbuh dan berkembang industri kimia. industri rekayasa rancang bangun di samping industri mesin dan logam dasar. fasilitas perkotaan.8 Ha lahan yang diperuntukkan bagi fungsi industri.

Perkembangan ini menuntut untuk terpenuhinya berbagai fasilitas perkotaan guna menunjang berbagai kegiatan mulai dari kawasan permukiman. Terkait dengan itu. fasilitas sosial termasuk juga kawasan aktivitas perekonomian kota. Sehingga dapat dikatakan bahwa kehadiran industri-industri ini berimplikasi kepada pertumbuhan dan perkembangan kota. Laju pertumbuhan penduduk pendatang yang tinggi akan berjalan seiring dengan meningkatnya permintaan akan lahan.200 pekerja. zona industri di Kawasan Merak merupakan rangkaian zona industri yang membentang sepanjang pantai utara Banten yang bersinggungan langsung dengan kawasan industri dan Pelabuhan Umum Bojonegara yang termasuk Kecamatan Bojonegara di Kabupaten Serang. Keanekaragaman industri berat dan menengah di Kota Cilegon bertambah dengan hadirnya industri pengolahan makanan dan Industri kayu lapis (plywood). Multiplier effect dan spread effect dari kegiatan sektor industri telah menjalar terhadap kegiatan lain seperti perdagangan dan jasa yang pada akhirnya akan menjadi magnet bagi pencari kerja dari luar daerah Cilegon dan yang kemudian diserap oleh sektor perdagangan dan jasa ini. fasilitas umum. Demikian pula PT. Sehingga peluang investasi di sektor industri masih terbuka lebar. Jawamanis Rafinasi. SRIWI) yang merekrut lebih dari 400 pekerja. . dan PT. Ketersediaan lapangan pekerjaan dengan dibukanya industri-industri baru tersebut memberikan dampak pada perkembangan populasi penduduk kota. Suba Indah yang beroperasi sejak 2002 adalah pemain baru di bidang pengolahan makanan dengan produk gula yang telah merekrut sebanyak 1. PT.106 industri Merak. Satya Raya Woodbase Industri (PT.

Sejalan dengan pola jaringan jalan. seperti padatnya kawasan terbangun di pusat kota. Jumlah Industri besar yang terdata di Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon hingga tahun 2003 adalah 103 buah.a). Di satu sisi industri membawa manfaat sangat besar bagi perekonomian kota. Terkait dengan pola pemanfaatan ruang kota. Untuk jumlah industri kecil di Kota Cilegon pada tahun 2003 berjumlah 251 unit. namun di sisi lain kehadirannya membawa masalah lingkungan. Kondisi ini menimbulkan permasalahan lingkungan yang cukup pelik dan perlu segera ditangani mengingat industri yang berkembang di Cilegon adalah industri kimia yang cukup berbahaya bagi lingkungan.391 orang (lihat Lampiran 4. dari investasi modal asing (PMA) maupun investasi dalam negeri (PMDN) dengan jumlah tenaga kerja yang terserap sebanyak 34.107 Aktivitas Industri di Kota Cilegon membawa dilematika bagi kota dan penduduknya. penempatan kawasan industri harus dekat dengan jaringan jalan dalam rangka kemudahan aksesibilitas. pola pemanfaatan ruang eksisting permukiman memiliki permasalahan klasik. Permukiman tumbuh linier sepanjang jalur jalan utama dan bahkan berbatasan langsung dengan kawasan industri tanpa adanya buffer zone (zone penyangga).151 pekerja kemudian diikuti Kecamatan Cibeber dengan 47 unit usaha yang melibatkan 634 pekerja. dengan jumlah terbanyak berada di Kecamatan Cilegon sebanyak 85 unit usaha dan melibatkan 1. kecuali pada Kecamatan Purwakarta dan Cibeber yang mengalami penurunan jumlah.(lihat Lampiran 4.b) Dari angka-angka pada lampiran tersebut bahwa pada kecamatankecamatan di wilayah studi terjadi peningkatan jumlah unit usaha industri kecil. Penurunan pelaku usaha ini disebabkan tidak terintegrasinya program- .

Kelurahan Kalitimbang dan Kelurahan Cikerai. serta bahan bangunan berupa genting dan batu bata. Pusat pengrajin produk kompor dan peralatan dapur berada di Kelurahan Sukmajaya. Pada tahun 2003. 5. Kenyataan ini mendorong pemerintah untuk mempertahankan keunggulan sektor industri dengan memberikan kemudahan perijinan dan kebijakan guna mengundang datangnya investor baru. Apabila hal ini terus berlanjut.108 program pemberdayaan ekonomi masyarakat yang dilakukan oleh berbagai instansi terkait. Kondisi ekspor Kota Cilegon pada tahun 2002 mengalami peningkatan di beberapa kelompok usaha industri dibandingkan dengan tahun 2001. Angka ini menunjukkan bahwa sektor industri merupakan leading sector pertumbuhan perekonomian kota. produk besi . Kelurahan Bulakan. 134. Sedangkan Pusat pengrajin genting dan batu bata berlokasi di Kelurahan Ketileng.065 trilyun PDRB Kota Cilegon atas harga berlaku. sektor industri pengolahan telah memberikan kontribusi yang terbesar dalam PDRB Kota Cilegon yaitu senilai Rp. Kelurahan Karang Asem.97 trilyun dari total 10. usaha pengrajin ini akan berhenti dan banyak pekerjanya yang kehilangan pekerjaan atau beralih ke pekerjaan lain karena habisnya tanah di sekitarnya sebagai bahan bakunya. baik pemerintah maupun swasta. Kelurahan Jombang dan Kelurahan Kedaleman. peralatan dapur. Produk kerajinan rumah tangga yang berkembang dan dipasarkan ke luar daerah adalah kompor minyak tanah. Dari total perkembangan realisasi eksport tahun 2002 sebesar US$. Bentuk industri ini juga termasuk kategori merusak keseimbangan ekosistem. Bahan bakunya diperoleh dari tanah yang terdapat di sekitar lokasi pabrik. dapat dipastikan beberapa tahun ke depan.74 juta.

dan bengkel. adalah dengan menyediakan jalur arteri alternatif yang tidak melewati pusat kota. sebagai contoh yaitu Jalan Lingkar Selatan yang saat ini sedang dibangun oleh pemerintah kota.109 baja dan kimia menyumbang 76. Pergerakan aktivitas industri bukan hanya menimbulkan nilai tambah (added value) bagi daerah yang dilaluinya. Hal ini berpengaruh pada perubahan penggunaan lahan seiring meningkatnya permintaan akan permukiman dan faslitas perkotaan lainnya.833 juta terhadap PDRB (lihat Lampiran 4.31% atau sekitar US$ 102. dump truck dan trailer. baik berupa bahan baku maupun limbah berbahaya membawa gangguan bagi lingkungan juga bagi aktivitas kota lainnya. Sebagai salah satu bentuk solusinya. Permasalahan-permasalahan yang timbul diantaranya meliputi tumbuhnya bangunan-bangunan yang melayani pergerakan angkutan industri yaitu: pool kendaraan besar seperti : bis karyawan. pencucian mobil. Intensitas aktivitas pelabuhan di Kota Cilegon cukup besar. kehadiran bank pemerintah dan swasta dan kantor asuransi memperkuat pernyataan bahwa sektor industri berkaitan erat dengan perubahan guna lahan di pusat kota. khususnya angkutan industri kimia.Jenis lain dari perubahan penggunaan lahan adalah tumbuhnya rumah-rumah makan. bis karyawan dan pariwisata dari Pintu Tol Cilegon Timur menuju Pelabuhan Cigading. Anyer. Semua bangunan ini tumbuh di sela-sela permukiman penduduk yang menimbulkan ketidakteraturan ruang kota. tapi juga membawa masalah tata ruang terkait dengan perangkutannya. truk tangki. Aktivitas industri di Kota Cilegon tidak bisa lepas dari pelabuhan. Belum adanya pemisahan klasifikasi angkutan. mengingat kondisi Pelabuhan .c) Peningkatan ini menjadi daya tarik bagi pengusaha lain untuk berinvestasi di Kota Cilegon. Disamping permintaan lahan permukiman. akan sangat membantu mobilitas angkutan industri. Labuan dan Carita.

sementara jarak Jakarta . Propinsi Jawa Barat dan Propinsi Banten sebagai bagian dari . Kemudahan ini mendorong pesatnya pertumbuhan sektor industri Cilegon DKI Jakarta 125 Km Sarana Pelabuhan yang tersebear di Kota Cilegon digunakan untuk mendatangkan bahan baku produksi.2 Analisis Aktivitas Pariwisata Dalam Rencana Induk Pengembangan Pariwisata (RIPP) Nasional ditetapkan beberapa kota yang berfungsi sebagai pintu gerbang masuk dan pusat distribusi utama (Primacy Distribution Centre) bagi wisatawan mancanegara yang mengunjungi Indonesia.1. diantaranya area prioritas yang meliputi wilayah DKI Jakarta.Lihat Gambar berikut: Jarak yang relatif dekat dengan Jakarta dan jaringan jalan tol meningkatkan aksesibilitas Kota Cilegon dari Jakarta.Cilegon relatif dekat dan ditunjang dengan adanya Jalan Tol Jakarta-Merak. Sistem Perwilayahan Nasional dibagi dalam beberapa area prioritas (Priority Area). salah satunya adalah Kota Jakarta melalui Bandara Soekarno-Hatta.1 PERGERAKAN AKTIVITAS INDUSTRI 4. Industriindustri mendatangkan barang produksi dari pelabuhan-pelabuhan khusus ini. Selain itu. Sumber : Hasil Analisis.110 Tanjung Priok di Jakarta yang telah padat. tanpa harus melalui Pelabuhan Tanjung Priok-Jakarta. 2006 GAMBAR 4.

go.111 Wilayah Pariwisata Indonesia Bagian Barat. Dilihat dari aktivitas regional yang selama ini berlangsung.banten.2 OBYEK WISATA DI SEKITAR CILEGON Propinsi Banten masih memelihara sejarah kebudayaan yang panjang dan ini dapat dijadikan andalan dalam menarik wisatawan domestik maupun . yaitu Kota Jakarta serta merupakan bagian dari daerah tujuan wisata (tourism destination). yaitu Pelabuhan Ferry Merak. Atraksi debus di Banten Lama Badak Bercula satu di Ujung Kulon Biota laut Pulau Panaitan Sumber: Situs www. yaitu letak geografis yang relatif dekat dengan pusat distribusi utama. Cilegon memiliki posisi yang strategis pula karena merupakan gerbang masuk utama melalui laut. Dalam konstelasi wilayah Banten. Anyer GAMBAR 4. ketiga propinsi ini saling mengisi dalam pergerakan barang dan jasa serta sebagai daerah koleksi satu dengan yang lainnya. Kota Cilegon memiliki keunggulan strategis.id. Dengan melihat strategi pengembangan dan sistem kepariwisataan nasional tersebut. Pantai Marbella. 2006.

112 mancanegara. Jawa dan perlintasan regional. Dengan keunggulan posisi ini. diantaranya Cagar Alam Ujung Kulon dan Taman Laut P. Selain kaya dengan khazanah budaya dan bagian dari sejarah perkembangan Islam di nusantara. Krakatau Ke Jakarta Dalam memenuhi kebutuhan domestiknya.2006 Pantai Bagedur Tanjung Lesung dan Pantai Bagedur. Jawa Ujung Kulon Tanjung Lesung Untuk mencapai Ujung Kulon harus melalui jalan propinsi yang melintasi Kota Cilegon Sumber: Hasil Analisis.3 PERGERAKAN AKTIVITAS PARIWISATA . Cilegon mendapatkan manfaat ekonomi dengan adanya pergerakan aktivitas pariwisata di sepanjang pesisir barat P. Bangkitan pergerakan pariwisata regional ini akan memberikan keuntungan bagi Kota Cilegon yang relatif minim pengalaman dalam menjual potensi alam dan budaya yang ada serta terbatasnya objek wisata. seluruh hotel. sebagai objek wisata baru di pantai Selatan Banten GAMBAR 4. Posisi Kota Cilegon sebagai pintu gerbang masuk P. Propinsi Banten memiliki biodiversity (keanekaragaman hayati) dan telah menjadi obyek wisata yang mendatangkan revenue selama puluhan tahun. restoran serta akomodasi wisata di resort area ini memperolehnya dari Cilegon Carita Labuan P. Panaitan. Panaitan Sebagai kota perlintasan. telah menumbuhkan berbagai aktivitas yang melayani pergerakan regional α Cilegon sangat dekat dengan situs sejarah Banten Lama Merak CILEGON Banten Lama Anyer P.

Wisatawan lokal. maka fasilitas perdagangan dan jasa di Kota Cilegon juga melayani demand dari wisatawan. Selain karena luasan wilayahnya kecil. Aktivitas pariwisata di Kota Cilegon relatif belum berkembang dari daerah lainnya di Propinsi Banten. obyek wisata alam belum tergali sepenuhnya. nusantara dan mancanegara yang datang dari arah Barat (P. Walaupun sebelumnya telah dikenal sebagai kota industri dan perdagangan.3 menunjukkan posisi Kota Cilegon dalam pergerakan pariwisata regional di Propinsi Banten. di Kota Cilegon telah tumbuh banyak hotel transit maupun hotel wisata yang terdiri dari 8 hotel berbintang dan 13 hotel melati (lihat Lampiran 5). Sumatera) melalui darat akan melewati Kota Cilegon sebelum mencapai obyek-obyek wisata di Propinsi Banten. karena tipikal pantainya berkarang dan telah menjadi lokasi industri-industri besar. Sumatera dan daerah wisata Anyer. Kegiatan wisata yang dapat dikembangkan adalah . Kota Cilegon dapat menjadikannya sebagai keunggulan komparatif yang tidak dimiliki oleh daerah lain disekitarnya. Labuan dan Pantai Carita. Mengingat saat ini belum tersedia jalur alternatif menuju daerah tujuan wisata tersebut. Hal ini akan mendorong perkembangan sektor pariwisata Kota Cilegon yang pada akhirnya juga akan memberikan multiplier effect bagi pengembangan sektor-sektor lainnya. Dengan posisinya sebagai kota lintasan menuju P. dengan posisinya tersebut. Sebagai contoh pengembangan usaha pantai sulit dikembangkan. yang pada gilirannya akan mempengaruhi pola pemanfaatan ruang kota. intensitas angkutan regional sangat tinggi dan cukup memberikan implikasi pada tumbuhnya pendukung pariwisata di resort area sekitar Kota Cilegon. Sebagai contoh.113 Gambar 4.

seperti Pantai Pulorida. Kondisi kawasan wisata yang ada. department store dan pasar grosir tersebar di Kelurahan Sukmajaya. agen tour-travel. Aktivitas Pariwisata di Kota Cilegon sendiri tidak berangkat dari potensi dan kekuatan lokal (endogenous advantage). wisatawan yang berkunjung ke obyek-obyek wisata di Cilegon dan sekitarnya berasal dari wilayah Jabodetabek. Implikasinya terhadap perubahan guna lahan di pusat Kota Cilegon akibat pergerakan sektor pariwisata ini adalah dengan banyaknya dibangun pusat perbelanjaan dengan skala pelayanan regional. mulai dari kawasan Simpang Tiga hingga Kelurahan Sukmajaya turut mendukung pergerakan aktivitas pariwisata regional. Hal ini dapat terjadi karena kedekatan wilayah Kota Cilegon dengan wilayah Jabodetabek yang memiliki akses tinggi dengan adanya Jalan Tol Jakarta-Merak. Kegiatan wisata jenis tersebut dapat dikembangkan dengan pertimbangan dukungan ketersediaan prasarana transportasi dan fasilitas perkotaan yang memadai serta perhatian serius dari Pemerintah Kota Cilegon. Mall. karena buruknya pengelolaan dan kurangnya sarana prasarana . Beberapa money changer. Selain itu pada lahan-lahan sepanjang jalan protokol telah berdiri berbagai restoran franchise dan food court yang menyajikan masakan internasional dan tradisional. pusat jajanan dan cinderamata juga tersebar di sepanjang jalan protokol. Berdasarkan data dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan. Salira Indah dan Kelapa Tujuh hingga kini tidak bisa diandalkan sebagai objek wisata alam. Jombang Wetan dan Masigit. Obyek wisata alam yang dapat ditawarkan sangatlah minim.114 event atraksi budaya. wisata pendidikan dan wisata belanja. selain dari wisatawan lokal yang berasal dari Kota Cilegon sendiri dan wilayah sekitarnya. Seksi Pengembangan Pariwisata.

pantai hanya merupakan bagian lansekap dari fasilitas hotel yang menjadi komoditas utama. Bentuk keterkaitan yang dimaksud adalah: • Posisinya sebagai kota perlintasan transportasi dari arus wisatawan yang mengunjungi kawasan wisata yang terdapat di wilayah sekitar Kota Cilegon. • Kawasan/objek-objek wisata di sekitar Kota Cilegon menjadi salah satu daerah tujuan wisata yang terdekat bagi penduduk Kota Cilegon sendiri. Sumatera.115 penunjangnya seperti jaringan jalan dan moda angkutan. Hotel-hotel di sekitar Merak berdiri untuk melayani kebutuhan penginapan bagi pelintas regional menuju atau dari P. Aktivitas pariwisata di Kota Cilegon berkembang karena adanya bentuk-bentuk keterkaitan antara Kota Cilegon dengan wilayah/kawasan wisata sekitarnya. Seperti yang terdapat di Pulorida ataupun di Hotel Merak Beach. Kesimpulan ini diambil karena pantai yang terbangun ini belum digarap secara serius. • Pintu gerbang utama masuknya wisatawan dari arah Barat (P.Sumatera) menuju P. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa objek wisata tersebut lebih merupakan cottage/hotel yang bernuansa pantai daripada pantai yang dilengkapi dengan cottage/hotel. . Sedangkan hotel-hotel lain yang tersebar di pusat kota lebih berfungsi sebagai hotel transit bagi para investor. Beberapa hotel yang berdiri di pantai Merak dapat dikatakan sebagai hotel transit dibandingkan sebagai hotel wisata (cottage). • Sebagai mata rantai kegiatan primer perdagangan antara kawasan-kawasan wisata tersebut dengan Kota Cilegon. Jawa dengan adanya pelabuhan ferry yang menghubungkan Merak dengan Bakauheni di Sumatera. Hal ini tampak dari kurang profesionalnya pengelola hotel memanfaatkan potensi alam ini.

restoran. Sebagai pusat pelayanan bagi wilayah Banten dan sekitarnya baik pelayanan jasa koleksi maupun distribusi. Krakatau dan Ujung Kulon). Jenis pariwisata di Kota Cilegon dan sekitarnya meliputi: wisata bahari/pantai. wisata sejarah/ziarah/budaya. Selanjutnya.1. Cilegon masih dalam tahap persiapan dan pemantapan. Sehingga setiap peluang dalam pengembangan wilayah Kota Cilegon sangat dimanfaatkan oleh pemerintah kota. angkutan wisata. Dan sebagai pusat pertumbuhan.3 Analisis Kebijakan Pemerintah 4. diantaranya : agen dan biro perjalanan. kondisi yang berlangsung sangat ditopang oleh adanya pertumbuhan dan perkembangan industri dan perdagangan.3. pengatur perjalanan (tour operator) dan agen maskapai penerbangan.116 Wisatawan yang datang dari Jabodetabek dan Cilegon serta wilayah sekitarnya memilih beberapa pilihan wisata. Perusahaan-perusahaan tersebut mengeluarkan upah dan gaji kepada karyawannya karena perusahaan yang tergolong industri pariwisata sangat berorientasi pada jasa.1. jasa boga (catering). hotel dengan berbagai jenis akomodasi. wisata belanja dan wisata petualangan/ilmu pengetahuan (P. Kota Cilegon akan memberikan kontribusi bagi . propinsi dan pemerintah pusat. Setiap bagian dari wilayahnya masih memiliki peluang untuk dikembangkan sesuai dengan potensinya. 4.1 Program Pembangunan Sebagai kota yang relatif masih baru. semua usaha jasa pariwisata yang erat kaitannya dengan kebutuhan orang-orang yang melakukan perjalanan wisata yang termasuk dalam industri pariwisata yang telah tersedia di Kota Cilegon.

Merebaknya bangunan perdagangan skala besar seperti Mega Supermall. kualitas jalan di Kota Cilegon tahun 2000 teridentifikasi hanya 20 % atau sepanjang 30. Program-program pembangunan berupa proyek fisik maupun peraturan perundang-undangan . Sementara itu. Selain itu. propinsi dan pusat dalam menata dan mengembangkan Kota Cilegon dapat dilihat secara kasat mata dari ketersediaan infrastruktur dan fasilitas perkotaan baik secara kualitas maupun kuantitas termasuk aktivitas yang berlangsung di dalamnya. kebijakan pemerintah merupakan salah satu faktor eksternal bagi perkembangan Kota Cilegon. Matahari Department Store dan Mal Ramayana telah memicu usaha komersial skala kecil lainnya untuk mengambil bagian dalam menggerakkan roda perekonomian kota.05 Km. Untuk mengetahui tingkat keberhasilan integrasi program dan kebijakan pemerintah kota. pembangunan infrastruktur berupa jaringan jalan berarti meningkatkan koridor dalam aksesibilitas masyarakat dalam melakukan pergerakan dari dan ke luar pusat aktivitas tersebut. mencapai 80% atau sekitar 163. Perbaikan kualitas jalan hingga tahun 2004. Arahan pembangunan yang tercantum dalam RTRW kota dan RTRW Propinsi Banten.117 bangkitnya aktivitas perekonomian daerah hinterland-nya dalam mengoleksi hasil-hasil produksinya dan demikian pula sebaliknya yaitu mendistribusikan halhal yang dibutuhkan daerah hinterland. Dari hasil pengamatan. Unit-unit usaha ini tumbuh dekat dengan pusat-pusat perdagangan yang disebutkan di atas.38 Km dalam kondisi baik. Pemerintah juga mendorong tumbuhnya unit usaha kecil seperti LINBUK (Lembaga Inkubasi Usaha Kecil). sejauh ini masih dijadikan penentuan pengembangan pembangunan dari berbagai stakeholder.

hasil industri maupun pengontrolan/pengendalian dari kantor-kantor pusat di Jakarta. Dengan dukungan infrastuktur yang cukup memadai dan ketersediaan tenaga kerja dari penduduk sekitar. Pelabuhan Umum CigadingCiwandan dan prasarana perhubungan yang baik memberikan peluang kepada Kota Cilegon untuk menjadi pusat perniagaan antar pulau dan menjadi daerah tujuan wisata bagi wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara. Mengingat jarak yang relatif dekat dengan DKI Jakarta. Kota Cilegon yang lahir dalam era reformasi memiliki keunggulan dalam kemudahan pemberian perijinan lokasi oleh pemerintah kota. Faktanya adalah dengan meningkatnya jumlah industri sepanjang tahun 1998-2004 di Kota Cilegon. 3. Suasana keamanan. memudahkan distribusi barang baku produksi. Kota Cilegon menjadi pusat perniagaan antar pulau (Jawa-sumatera). kehidupan sosial budaya masyarakat Cilegon dan penegakkan hukum yang berjalan selama ini menjadi point penting dalam menciptakan iklim investasi yang kondusif. karena adanya pelabuhan laut dan jaringan transportasi yang memadai. Beberapa indikasi yang menunjukkan peran pemerintah dalam mendorong tumbuhnya Kota Cilegon menjadi pusat pelayanan wilayah yaitu adanya peluang strategis berupa : 1. Pelabuhan Penyeberangan Ferry Merak.118 penataan ruang adalah bentuk intervensi luar yang menstimulan perkembangan kota dan pusat kota. Memiliki kesempatan pengembangan yang lebih luas dan fleksibel dibandingkan dengan kota/kabupaten lain yang sudah “mapan”. Masih merupakan wilayah yang menarik bagi investor untuk menanamkan modalnya. 2. Peluang . Kota Cilegon masih merupakan wilayah yang menarik bagi investor untuk menanamkan modalnya.

Sebagai kota yang masih baru dalam propinsi yang masih baru pula.119 berusaha sangat terbuka lebar mengingat pemerintah kota berusaha mendapatkan PAD yang tinggi. Konsekuensi dari sebuah kota hasil pemekaran wilayah adalah pemerintah pusat akan membantu proses pendirian dan pemantapan pada tahap-tahap awal seperti yang tengah dijalani saat ini. 5.1. 4. Saat ini mewujudkan pemerintahan yang demokratis sudah menjadi keinginan.2 Analisis Tata Ruang Pada kawasan penelitian banyak terjadi perubahan struktur ruang yang ditandai dengan banyak bangunan yang sudah tidak sesuai lagi dengan luas dan . tuntutan dan kebutuhan masyarakat di seluruh Indonesia.3. Peluang ini dimanfaatkan Pemerintah Kota Cilegon. Kecenderungannya adalah bahwa setiap stakeholders berlomba-lomba untuk memberikan kontribusi nyata dalam pembangunan. karena stakeholders merupakan kunci keberhasilan bergeraknya roda pembangunan. Kota Cilegon mendapat prioritas/kemudahan dari pemerintah pusat. sebagai indikator pertumbuhan ekonomi dan penguat daya saing dengan wilayah administratif sekitarnya yang lebih mapan. Pola pendekatan pembangunan yang bersifat dari bawah ke atas (bottom up) yang sedang digalakkan sekarang ini memberikan kesempatan yang semula tertutup pada semua stakeholders untuk terlibat dalam setiap tahapan pembangunan. Keleluasaan pemanfaatan ruang juga diakomodir dengan penentuan lokasi kegiatan fungsional perkotaan pada kawasan-kawasan strategis yang tertuang dalam RTRW kota. 4. Sedang berkembangnya era demokrasi dimana stakeholders ingin memberikan kontribusi nyata.

sejauh mekanisme pengendalian dari pemerintah berjalan dengan baik dan dipatuhi penduduk pusat kota. Pertumbuhan lahan terbangun pada masing-masing kawasan sebagian besar pada lahan lapis pertama yaitu berhadapan langsung dengan jalan raya. Hampir semua komponen penggunaan lahan mengalami perubahan dalam arti proporsi penggunaan lahan untuk tiap jenis dan lokasi-lokasi kegiatan. perkembangan kawasan terbangun yang terjadi saat ini dilihat dari aspek perencanaan bukan merupakan penyimpangan. Berkaitan dengan struktur ruang. Kawasan sampel penelitian berdasarkan peta RTRW merupakan kawasan dengan fungsi perdagangan dan jasa.120 bentuk aslinya. Sedangkan permukiman yang ada merupakan permukiman yang lama. Sehingga pola umum penggunaan lahan akan mengikuti pola memanjang atau segaris (linier pattern). KDB dan fungsi bangunan. Pada lapis pertama cenderung dengan kegiatan perdagangan/pertokoan dan jasa. untuk kawasan pusat kota kepadatan bangunan sudah relatif tinggi. namun dapat berfungsi ganda yaitu sebagai hunian dan sebagai lahan usaha karena pertimbangan lokasi yang menguntungkan. terlihat adanya perbedaan rencana struktur ruang yang diharapkan dengan kenyataan yang terjadi saat ini. perkantoran maupun bagi masyarakat. Apabila dilihat dari aspek hubungan keserasian antar kegiatan dalam suatu kawasan tidak saling membatasi atau merugikan. pertumbuhan lahan kekotaan cenderung menempati jalur transportasi. Berdasarkan kajian terhadap peta RTRW Kota Cilegon. Sedangkan pada lapis kedua yang tidak berhadapan langsung dengan jalan raya . Namun khusus untuk kawasan yang dilewati Jalan Samang Raya dan ruas jalan sekunder di pusat kota. Kondisi ini diharapkan dapat membawa keuntungan bagi pelaku aktivitas perdagangan dan jasa. baik itu GSB.

Tingkat pengetahuan masyarakat . Dalam analisis ini. Dilihat dari kondisi di lapangan sebagian besar responden (62 %) tidak menempuh mekanisme perijinan dalam mengubah fungsi dan bentuk bangunannya. penulis juga mengkaitkan faktor peraturan tata ruang sebagai pengendali terhadap keteraturan kota dengan perijinan bangunan (IMB). perijinan gangguan lingkungan (Hinder Ordonantie/HO) dan Surat Ijin Usaha yang sering dijadikan rujukan dalam penataan kota. kondisi sarana prasarana dan fasilitas perkotaan yang relatif memadai. Menyangkut dengan jenis perijinan yang dimiliki. Berkaitan dengan hal perijinan. dan dari 57 responden yang memiliki usaha terpisah dari rumah tinggal. Gambaran ini diperoleh dari jawaban responden yaitu sebanyak 37 responden menjawab perijinan terlalu mahal. Pada lapis kedua ini berkembang menjadi lahan permukiman dengan cepat. hal ini selain dipengaruhi oleh kemudahan pencapaian kawasan juga dipengaruhi pula oleh daya dukung lingkungan. responden mengakui proses perijinan (IMB) yang selama ini diterapkan memakan waktu yang lama.121 penggunaan lahan yang diperuntukkan bagi perumahan. dari 100 responden terdapat 43 responden yang memiliki IMB. Beberapa diantaranya menyatakan bahwa bangunan mereka dibangun sebelum Kota Cilegon terbentuk atau saat masih dalam wilayah administrasi Kabupaten Serang. birokrasi yang berbelit-belit dan tidak transparan. 42 respoden menjawab kendala prosesnya lama dan berbelit-belit dan 16 responden menjawab birokrasi perijinan tidak transparan. sebanyak 29 responden memiliki Ijin Gangguan/HO dan 28 responden memiliki ijin Surat Ijin Tempat Usaha (SITU) atau Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP) atau Ijin Industri dan Pariwisata (IP) dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon.

Sumber : Dokumentasi Pribadi. GAMBAR 4. hanya 32 responden mengurus perubahan penggunaan bangunannya sesuai dengan RTRW. Kenyataan di lapangan menunjukkan .122 terhadap RTRW ternyata sangat kurang. Sejalan dengan itu. Masih rendahnya tingkat kepatuhan dan tingkat kesadaran masyarakat dalam mengurus perijinan menyebabkan wajah kota tampak semrawut dan tidak representatif. Responden yang mengajukan sertifikat IMB sebagai persyaratan agunan pinjaman menyatakan bangunan mereka sebagai modal utama usaha mereka karena sebagian besar dari responden (69 %) tidak memiliki lahan lain selain yang mereka tempati saat ini. 2005.4 BANGUNAN YANG TIDAK SESUAI DENGAN TATA RUANG Tingkat pengetahuan tentang ketentuan teknis maupun administratif di kalangan responden masih relatif rendah. ada sementara responden yang melaporkan perubahan penggunaan lahan/bangunannya karena membutuhkan sertifikat IMB sebagai agunan/persyaratan guna pengajuan kredit pinjaman ke bank. Bangunan yang melanggar sempadan rel dan bangunan gudang yang terletak di permukiman. Sebanyak 64 responden mengaku tidak memahami muatan yang dikandung dalam RTRW. Hasil temuan di lapangan menunjukkan bahwa.

disebabkan pula oleh pembiasan makna “era kebebasan” otonomi daerah. khawatir akan ditarik retribusi dan sebagian lain memperkirakan akan dibongkar. sebelum diterbitkan sertifikat IMB. fungsi. yaitu karena merasa tidak ada manfaatnya.2 4. Persepsi bahwa perubahan bentuk bangunan bukan sesuatu hal yang harus ditata oleh pemerintah kota.123 walaupun telah mengurus perijinan bangunan.2. luas. yaitu meningkatnya permintaan akan permukiman. 4. Alasan lainnya adalah karena bangunan hanya direnovasi sebagian kecil saja. pemohon IMB tetap melanggar ketentuan teknis tata ruang. Namun saat pelaksanaan konstruksi fisik dilakukan. tersirat dari berbagai alasan mengapa mereka tidak melaporkan adanya perubahan bentuk bangunan yang ditempati. perekonomian kota . banyak ditemukan beberapa jenis pelanggaran dan penyimpangan dari ketentuan teknis seperti sempadan.1 Analisis Faktor Internal Perubahan Penggunaan Lahan Perkembangan Penduduk Pertumbuhan penduduk yang tinggi di Kota Cilegon membawa masalah keruangan. envelope dan facading bangunan. proses yang harus dijalani oleh bagian perijinan yaitu melakukan survei lokasi bangunan pemohon untuk melihat kesesuaian gambar teknis dengan kondisi di lapangan maupun dengan peraturan dalam RTRW/RDTR/RTBL. kepadatan arus lalu lintas akibat pergerakan lokal dan ketersediaan fasilitas sosial. yaitu Dinas Ketertiban. Terlepas dari keengganan mengurus IMB. Pelanggaran ini semakin sering terjadi. Perijinan Bangunan. dari yang tidak melaporkan perubahan bangunan diketahui karena berbagai sebab. Berdasarkan wawancara dengan Kasie. Hal ini dapat terjadi karena lemahnya law enforcement dari aparatur Pemerintah Kota.

124 dan ruang bagi kawasan fungsional lainnya. Pertambahan penduduk ini akan berkaitan langsung dengan permasalahan perkotaan.38%. sementara populasi penduduk terus bertambah. Sementara itu. Masalah perkotaan yang terjadi dimanapun juga adalah sifat lahan kota yang terbatas dan tidak mungkin bertambah.653 jiwa dari pertumbuhan total sebesar 15. luar Propinsi Banten bahkan dari luar Pulau Jawa. Para kaum migran ini banyak yang berasal dari wilayah sekitar Kota Cilegon. . Perkembangan penduduk Kota Cilegon sejak tahun 1998 mengalami pertumbuhan rata-rata 4. Status kerja kontrak ini tidak serta merta mengenyampingkan kebutuhan prasarana permukiman dan pelayanan fasilitas sosial maupun aktivitas perekonomian lainnya. karena aspek fisik perkembangan kota sangat dipengaruhi oleh penduduk sebagai “nyawa” dalam aktivitas perkotaan.281 jiwa pada tahun 2003. menjadikan kepadatan penduduk semakin tinggi setiap tahunnya. Implikasi terhadap keruangan adalah perkembangan dan perubahan pemanfaatan ruang yang terkonsentrasi di pusat kota. Sedangkan banyak buruh industri dan pekerja sektor perdagangan yang terikat kerja kontrak. Pertumbuhan populasi yang dapat diidentifikasi adalah pertumbuhan alamiah dan para migran yang mendaftarkan diri sebagai penduduk dengan bukti kepemilikan Kartu Tanda Penduduk. Penduduk kota merupakan modal dasar untuk pengembangan kota sepanjang memiliki kualitas dan dapat dimanfaatkan sebagai sumber tenaga kerja profesional. kawasan pusat kota mempunyai angka migrasi yang tinggi yaitu berjumlah 10. sedangkan prosentase akibat migrasi sebesar 68.4% sesuai data tahun 2003.

mengingat wilayah pinggiran kota masih menjanjikan aspek kenyamanan dan ketersediaan ruang yang relatif cukup bagi permukiman penduduk. Dengan terbangunnya fasilitas-fasilitas tersebut akan menjadi tarikan untuk penyebaran penduduk ke daerah pinggiran. (lihat Lampiran 6. 19 Jiwa/Ha 19 Jiwa/Ha Sukmajaya. Cibeber.125 Jumlah kepadatan penduduk di Kota Cilegon tahun 2003 rata-rata adalah 18 jiwa/Ha. Kedaleman. dengan kepadatan tertinggi di Kecamatan Jombang yaitu mencapai 42 jiwa/Ha dan kepadatan terendah di Kecamatan Ciwandan yaitu 7 jiwa/Ha. 73 Jiwa/Ha 73 Jiwa/Ha Jombang Jombang Wetan. 41Jiwa/Ha 41Jiwa/Ha Citangkil. Wetan. Sukmajaya. 88 Jiwa/Ha 88 Jiwa/Ha Kedaleman. 2006. yaitu pusat kota. 16 Jiwa/Ha 16 Jiwa/Ha Cibeber. Indikasi ini menunjukkan bahwa ketersediaan sarana dan prasarana kota menjadi potensi agar perkonomian dapat berkembang. Citangkil. Ketileng. 34 Jiwa/Ha 34 Jiwa/Ha Ketileng. Sehingga untuk mempercepat penyebaran penduduk ke luar kawasan pusat kota perlu dibangun fasilitas-fasilitas perkotaan. Lihat gambar berikut : Ramanuju.5 KEPADATAN PENDUDUK DI PUSAT KOTA CILEGON .a). Kepadatan rata-rata setiap kelurahan di pusat kota adalah 45 jiwa/Ha dengan kepadatan tertinggi di Kelurahan Citangkil (88 jiwa/Ha) dan kepadatan terendah berada di Kecamatan Ramanuju (16 jiwa/Ha). Sebaran penduduk dan di wilayah Kota Cilegon cenderung mengumpul pada daerah-daerah yang sudah maju. 42 Jiwa/Ha 42 Jiwa/Ha Masigit. Ramanuju. Masigit. 87 Jiwa/Ha 87 Jiwa/Ha Cibeber Cibeber Masigit Masigit Kedaleman Kedaleman Ketileng Ketileng Sukmajaya Sukmajaya Citangkil Citangkil Jombang Wetan Jombang Ramanuju Wetan Ramanuju Sumber : Hasil Analisis. GAMBAR 4.

termasuk 11 responden merupakan penduduk asli kawasan pusat kota (lihat Lampiran 6.4%. terungkap pula bahwa banyak migrasi yang tidak tercatat di Pemerintah Kota Cilegon. Dari temuan di lapangan. sedangkan keberadaan pekerja di sektor perdagangan dan jasa banyak yang tidak tercatat sebagai penduduk. Pekerja sektor ini juga merupakan bagian masyarakat yang memerlukan hunian dan pelayanan dalam pemenuhan kebutuhan mereka. Sedangkan sejumlah 39 responden berasal dari dalam Kota Cilegon. kelurahan yang memiliki kawasan non built-up area-nya tinggi akan memiliki pertambahan penduduk yang cepat dan begitu pula sebaliknya.Prosentase pertumbuhan akibat kelahiran pada 5 kecamatan di koridor jalan protokol Kota Cilegon sebesar 31. kepadatan arus lalu lintas dan pemenuhan . sedangkan prosentase akibat migrasi sebesar 68. Pengertian yang didapat bahwa meningkatnya kepadatan penduduk seiring dampak yang ditimbulkan adalah meningkatnya kebutuhan sarana permukiman. hasil kuesioner tentang asal pendatang menunjukkan bahwa dari 100 responden sebanyak 61 responden berasal dari luar Kota Cilegon. Aspek demografi sangat penting untuk dijadikan parameter terhadap perubahan guna lahan di pusat Kota Cilegon.c).126 Terkait penyebaran dan kepadatan penduduk di wilayah penelitan.6 %. Migrasi yang tercatat adalah pendatang yang mendaftarkan dirinya sebagai penduduk dengan memiliki KTP. beragamnya aktivitas kawasan. Faktor migrasi menjadi penyebab pertambahan penduduk ini seiring tuntutan akan kebutuhan perumahan. Untuk memperkuat pernyataan bahwa angka migrasi sangat tinggi di pusat Kota Cilegon. Arus urbanisasi dari berbagai daerah sangat tinggi untuk pusat Kota Cilegon.

dikaitkan dengan push factor perkembangan pusat kota.048 jiwa atau sekitar 76 % dari 81. Sedangkan untuk wilayah .11%. Struktur penduduk di wilayah penelitian akan memperkuat pernyataan bahwa heterogenitas sosial. jenjang pendidikan SLTA/SMK menduduki tempat teratas sebesar 27.2 Transformasi Sosial Transformasi sosial dalam penelitian ini mencakup struktur penduduk menurut umur. Jumlah usia produktif adalah 62. disusul SLTP dengan 26. bahwa di kawasan ini terjadi kepadatan yang tinggi. Struktur penduduk menurut umur dibagi menjadi 3 kelompok usia. tingkat pendapatan dan ketenagakerjaan. banyaknya pendatang dibandingkan penduduk asli juga menunjukkan tingkat kemapanan ekonomi pendatang relatif lebih tinggi.86% dan Diploma/Sarjana/S2/S3 sebanyak 3. 4. usia ketergantungan antara 0– 17 tahun dan usia di atas 55 tahun. dan 10 orang berusia di atas 56 tahun. ekonomi dan budaya akan mempengaruhi perubahan pemanfaatan lahan. antara 18–55 tahun. tidak atau belum menamatkan SD sebanyak 17.92%. struktur penduduk menurut mata pencaharian. Jumlah usia produktif pada kawasan penelitian menempati urutan pertama dibandingkan dengan yang lainnya.127 terhadap infrastruktur serta utilitas kota. Dari 100 responden yang memiliki rumah tinggal dan/atau lahan usaha di wilayah penelitan yang berada di usia produktif berjumlah 90 orang.16%. SD sebanyak 24.95 %. Struktur penduduk menurut pendidikan dibagi berdasarkan pendidikan yang pernah dijalani.2. struktur penduduk menurut pendidikan. Secara umum di Kota Cilegon.698 jiwa populasi pada wilayah studi. yaitu kelompok usia produktif. Daya sentripetal terjadi.

Berdasarkan temuan di lapangan. dari 100 responden sebanyak 42% tamat SMK/SLTA. 2006 Jumlah 2 1 17 25 7 48 Tabel di atas menunjukan struktur penduduk menurut mata pencaharian untuk wilayah penelitian di pusat kota yang didominasi oleh perdagangan dan jasa. Tingkat pendidikan responden yang rendah akan mempengaruhi pola pikir dan pemahaman terhadap produk tata ruang terkait dengan keinginan dan kebutuhan responden dalam mengubah guna lahan mereka.1 MATA PENCAHARIAN RESPONDEN DI PUSAT KOTA CILEGON Pekerjaan Responden PNS TNI/POLRI Pegawai Swasta Ibu Rumah Tangga Buruh Industri Wiraswasta Sumber: Olahan data primer. dan 29 % tamat akademi/perguruan tinggi. Selain itu. Pernyataan ini ditunjukkan oleh jumlah responden yang berwiraswasta (berdagang) sebanyak 48 responden. namun bidang usaha perkantoran yang menuntut pendidikan dan ketrampilan yang tinggi menjadi alternatif bagi pencari kerja. Banyaknya aktivitas perkotaan menjadi faktor penarik penduduk di pinggiran dan dari luar Kota Cilegon untuk mencari pekerjaan yang ditawarkan di pusat kota. Berkurangnya lahan pertanian mendorong penduduk untuk beralih pekerjaan. bahwa kepemilikan tempat .128 penelitian. Mata pencaharian yang tersedia bukan hanya di sektor perdagangan saja. mata pencaharian sebagai petani pada saat ini kurang menguntungkan dan tidak dapat memenuhi kebuthan hidup yang semakin kompleks. Lihat tabel berikut: TABEL IV. Sedangkan sebanyak 25 responden berstatus ibu rumah tangga.

000 Sumber : Olahan data primer Jumlah 6 18 24 39 13 Responden yang berpenghasilan di bawah Rp.000. 1.500. 1.000 dan diatas Rp.000 Rp.000 berjumlah 24 orang. Dan didapati pula.000 berjumlah 18 orang. 500. Untuk lebih jelasnya lihat pada Tabel IV.000 berjumlah 6 orang. 5.000 diwakili oleh pekerja swasta dan pengusaha. Relevansinya dengan perubahan penggunaan lahan. (wiraswasta).00. 1. banyak responden yang bekerja rangkap.000 Rp. 5.001 -Rp. 2.001 – Rp. 2. 5. tingkat pendapatan responden menunjukkan tingkat pendapatan yang cukup tinggi dibanding dengan Upah Minimum Regional Cilegon (UMR) sebesar Rp.001 -Rp.500. 5.000.2 TINGKAT PENDAPATAN RESPONDEN DI PUSAT KOTA CILEGON Pendapatan Rp.Rp.500.00.001 – Rp. 1. usaha yang mereka jalani selama ini cukup prospektif. 875. bahwa mata pencaharian dan tingkat pendapatan mendorong responden untuk mengembangkan usahanya dengan memperluas atau mengubah bangunan sesuai .dimiliki oleh responden yang bergerak di sektor perdagangan dan jasa.500.000.000 (tahun 2005) dan Kebutuhan Hidup Minimum (KHM) pekerja lajang yaitu Rp.129 usaha dan rumah tinggal banyak yang didaftarkan atas nama istri (ibu rumah tangga). 1.000 .. 1. Selain itu.000. Pendapatan responden yang berada di atas Rp.500. berpenghasilan antara Rp. 1.001 . 2. berpenghasilan antara Rp. 1.500. dengan memanfaatkan keuntungan berlokasi di pusat kota. Dari kisaran pendapatan Rp.000 Rp. 2.000.500.000.500. sebagai pekerja sekaligus sebagai pengusaha. 819.000.000 (akhir tahun 2003).500. Sehingga dapat diambil kesimpulan.000 di atas Rp.Rp.2 berikut: TABEL IV.000 – Rp. 2.

Lihat Tabel IV.206 97.184 10. Gambaran yang diperoleh bahwa kemampuan finansial dan lokasi pusat kota yang menguntungkan mendorong responden untuk merubah guna lahan mereka ke fungsi yang lebih produktif dari sebelumnya.833 1.562 32. Jumlah angkatan kerja (usia produktif 17 – 55 tahun) di Kota Cilegon pada tahun 2003 sebanyak 135.197 orang. Lapangan kerja di Kota Cilegon terbagi dalam 9 jenis lapangan usaha sesuai dengan 9 sektor bidang usaha dalam Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB).585 108.585 orang.124 jiwa dari total jumlah penduduk 331.024 jiwa.197 13.852 jiwa.324 orang dan pada tempat ketiga adalah sektor jasa-jasa sebanyak 14.443 2. Lapangan Usaha Tahun 2002 Jumlah Urutan Tahun 2003 Jumlah Urutan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Listrik.70%) dan yang tidak bekerja atau mencari kerja sebanyak 26.149 24. hotel . Namun pada tahun 2003 terjadi pergeseran. Jumlah yang bekerja adalah 108.3 LAPANGAN PEKERJAAN UTAMA DI KOTA CILEGON No.355 14.3 berikut: TABEL IV.876 1. Pada urutan pertama adalah pekerja yang terserap pada sektor perdagangan.584 V IX I VII VI II IV VIII III 11.272 jiwa (32.130 dengan kebutuhan. 2005.324 1.791 5. lapangan kerja sektor industri bertukar tempat dengan sektor perdagangan.272 V IX II VIIII VI I IV VII III Sumber: Diolah dari Dokumen Bappeda. hotel dan restoran banyak 32. Pada tahun 2002 lapangan kerja sektor industri berada di urutan pertama dalam penyerapan tenaga kerja.911 30. Hotel dan Restoran Angkutan dan Komunikasi Bank dan Lembaga Keuangan Jasa-jasa Jumlah 9.691 12.175 24.474 3. Gas dan Air Bersih Bangunan Perdagangan.809 1.291 4. disusul dengan sektor industri sebanyak 24.

10% dari total PDRB Kota Cilegon tahun 2004. penerbitan Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP) dan Tanda Daftar Perusahaan (TDP) oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon mengindikasikan terjadinya peningkatan di tahun 2003-2004 (lihat Lampiran 7). tenaga kerja sektor perdagangan dan jasa masih akan terus meningkat. kapabilitas dan kompetensi individu lebih diandalkan dalam setiap kegiatan produksinya. Kelompok masyarakat yang bekerja di sektor perdagangan dan jasa memberikan kontribusi pendapatan sebesar 13. Sektor Industri berat dan menengah menggunakan teknologi tinggi dan menerapkan mekanisasi dalam menghasilkan produk industri.75 % dari seluruh angkatan kerja. Selain itu. Sehingga dapat disimpulkan bahwa banyak bekas pekerja sektor industri beralih ke sektor lain seperti ke sektor perdagangan dan jasa. pelabuhan. sehingga dari waktu ke waktu sektor industri akan terus melakukan perampingan seiring kemajuan teknologi dan tuntutan efisiensi dan efektifitas kerja. Hal ini berkaitan dengan terjadinya PHK dan putus kontrak kerja sektor industri secara besar-besaran di tahun 2002. Sehingga untuk ke depannya. Terserapnya bekas pekerja industri ke sektor lain seperti perdagangan dan jasa. serta pariwisata yang terkait dengan pergerakan regional.131 dan restoran. dimana salah satunya adalah bekas pekerja industri yang habis masa kerjanya. Terbentuknya badan usaha baru ini akan menyerap banyak tenaga kerja. Penyerapan jumlah tenaga kerja di sektor industri sangat tergantung pada proses produksi/operasional yang diterapkan. tanpa mengenyampingkan modernisasi dan penerapan teknologi. Namun dalam penyerapan tenaga kerja sektor ini menyerap sekitar 33. Hal seperti demikian tidak ditemukan pada sektor perdagangan dan jasa dimana human skill. . berimplikasi kepada tumbuhnya bangunan-banguna komersial di pusat kota.

Seiring dengan tingginya nilai lahan dan adanya peluang ekonomi di pusat kota. Kenyataan yang ditemukan di lapangan banyak lahan-lahan ini berfungsi sebagai tempat tinggal sekaligus tempat usaha. maka lahan-lahan yang semula berfungsi sebagai kawasan permukiman turut mengalami pergeseran fungsi kembali menjadi tempat usaha/komersil. Sedangkan penggunaan lahan permukiman mengalami peningkatan.132 4.35 Ha pada tahun 2004.05 Ha menjadi 206. Bersandar pada data pemanfaatan lahan tahun 1992. hal ini disebabkan karena pertumbuhan penduduk pada kawasan tersebut lebih didominasi migrasi daripada pertumbuhan alami. penggunaan lahan permukiman seluas 754.91 Ha meningkat menjadi 1159 Ha pada tahun 2004.2. sudah cukup untuk melihat perubahan kawasan fungsional perkotaan. ditemukan bahwa kelurahan yang berkepadatan penduduk rendah lebih banyak mengalami perubahan pemanfaatan ruang. Perubahan fungsi konsumtif menjadi fungsi produktif ini tidak selalu meninggalkan fungsi lahan/bangunan sebagai tempat tinggal.34 Ha pada tahun 2004. Pada tahun 1992. Penggunaan lahan untuk pertanian di pusat kota pada tahun 1992 adalah 588. Pada kelurahan-kelurahan yang dilintasi jalan protokol ini telah terjadi pengurangan luas lahan pertanian dan bertambahnya lahan permukiman. Kemudian perkembangan .3 Analisis Ketersediaan Lahan Salah satu indikator untuk mengetahui aspek ketersediaan lahan sebagai faktor yang berpengaruh dalam perubahan pemanfaatan yang terjadi dalam rentang waktu tertentu adalah dengan mengkaji data sekunder luasan perubahan pemanfaatan. Setelah dilakukan pengolahan data. Pengurangan lahan semak/tegalan seluas 282. 1998 dan tahun 2004.7 Ha berkurang menjadi seluas 343.

data yang dimaksud adalah semua lahan yang terbangun termasuk di dalamnya guna lahan perkantoran. Sebagaimana yang terjadi pada kota-kota menengah dan kecil di Indonesia. kemudian menyebar ke bagian pinggiran. Aktivitas perdagangan dan jasa. yaitu Kelurahan Sukmajaya. peningkatan ini diikuti juga oleh peningkatan: • Kebutuhan prasarana kota yang berupa pelayanan sarana transportasi. pertambahan areal permukiman sebanding dengan berkurangnya areal pertanian dan tegalan/semak pada 8 kelurahan di wilayah studi. sehingga luas lahan tak terbangun . Bila dilihat dari jenis perubahan yang terjadi. jenis guna lahan industri mengalami peningkatan di 3 kelurahan. Untuk jenis penggunaan lahan permukiman. perdagangan dan jasa. • Aktivitas baik sektor formal maupun informal yang berkaitan dengan upaya pemenuhan kebutuhan. Pada perkembangan berikutnya membentuk suatu zone konsentrik (terpusat pada pelayanan). Industri yang ada di lokasi-lokasi tersebut termasuk dalam industri kecil dan kerajinan. Di samping itu. Merujuk pada arahan penggunaan ruang dalam RTRW (halaman 101). Kota Cilegon masih memperlihatkan pola pertumbuhan kota yang linier (ribbon development). maka ekstensifikasi luas lahan industri kecil dan kerajinan di Kecamatan Cibeber dan Cilegon telah menyalahi arahan yang telah diatur tersebut. Di sisi lain. Kelurahan Cibeber dan Kelurahan Ketileng.133 permukiman selalu ditandai dengan meningkatnya kepadatan penduduk dan intensitas bangunan. kesehatan dan fasilitas pelayanan ekonomi. perkantoran dan perumahan berkembang mengikuti jalur transportasi utama yang ada. yang pada gilirannya akan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat maupun Pemerintah Kota Cilegon.

Kondisi ini timbul karena tingginya tingkat aksesibilitas serta lokasi yang strategis. sedangkan kualitas sarana prasarana dan utilitas kota menjadi pertimbangan yang dapat diperhatikan lebih lanjut.4 Analisis Ketersediaan Sarana Prasarana dan Utilitas Kota Kondisi fisik sarana dan prasarana serta utilitas kota secara kuantitas merupakan jaminan bahwa suatu lokasi memiliki potensi untuk berkembang.2. wawancara dan observasi lapangan adalah sebagai berikut: 4. jasa dan perkantoran. Potensi berkembangnya suatu lahan dapat dipicu oleh ketersediaan sarana dan prasarana yang mendorong meningkatnya permintaan dan investasi.1 Jaringan Jalan Kelurahan-kelurahan yang berada di pusat Kota Cilegon relatif lebih maju dibandingkan dengan kelurahan di luar kawasan pusat kota. Maka dalam penelitian ini. keberadaan fasilitas perdagangan dan jasa yang berskala pelayanan regional menjadi magnet bagi tumbuhnya aktivitas dan kegiatan sejenis. Hal ini sangat dipengaruhi oleh ketersediaan jaringan jalan.2.4. ketersediaan sarana dan prasarana menjadi parameter yang mendorong perubahan penggunaan lahan. Selanjutnya dalam menganalis kinerja sarana dan prasarana serta utilitas kota berdasar pada hasil kuesioner. sehingga jumlah sarana prasarana serta utilitas kota berbanding lurus dengan peningkatan lahan terbangun suatu wilayah. Wilayah yang memiliki sifat . 4. sedangkan kondisi secara kualitas (kepuasan masyarakat) diabaikan. Perkembangan penggunaan lahan dapat diketahui dengan beralihnya peruntukan lahan dari fungsi perumahan dan pertanian menjadi fungsi perdagangan. Fenomena yang terjadi di lokasi studi.134 selalu berkurang setiap tahunnya.

135 kekotaan biasanya semakin banyak jaringan jalan dan terkonsentrasinya kegiatan perdagangan dan jasa. Selain sebagai prasarana lalu lintas lokal. Semestinya ruas jalan yang berkarakter arteri primer ini melayani angkutan jarak jauh dengan kecepatan rata-rata tinggi dan jumlah jalan masuk (acces road) dibatasi secara efisien (lihat Lampiran 8). perdagangan dan jasa. Wilayah yang terisolir atau tingkat aksesibilitasnya masih rendah diindikasikan jumlah lahan terbangun yang juga rendah serta diwarnai mata pencaharian di sektor pertanian. Jalan Ahmad Yani-Sudirman dan Samang Raya menanggung beban lalu lintas yang sangat berat. Sebagai satu-satunya ruas jalan utama. Karena tingginya lalu lintas. Menurut data dari DPU Kota Cilegon.6). Ruas jalan ini dilalui oleh trayek angkutan kota yang melalui jalan protokol adalah jurusan Cilegon Merak. Cilegon-Mancak. baik yang berasal dari pinggiran kota maupun dari luar kota akan membawa perpindahan fungsi-fungsi perkotaan seperti pendidikan. dan Cilegon-Serang (Gambar 4. Pergerakan manusia menuju pusat kota. sehingga pusat kota akan semakin luas karena perembetan aktivitas tersebut. sepanjang koridor jalan ini tumbuh kawasan-kawasan aktivitas perkotaan yang juga di dalamnya terdapat pula pusat perdagangan dan jasa. ruas jalan arteri utama Kota Cilegon secara hirarkis seharusnya berpotongan dengan jalan kolektor primer. Namun pada kenyataannya. ruas jalan ini juga melayani lalu lintas regional. . industri. Berbagai bentuk keruwetan lalu lintas seperti bercampurnya berbagai jenis moda angkutan sangat mudah ditemui pada ruas jalan ini sepanjang hari. jalan Ahmad Yani-Sudirman ini merupakan muara dari beberapa ruas jalan yang berfungsi kolektor dan lingkungan. Cilegon-Anyer. rekreasi dan hiburan dan lainlain.

.

Untuk menyesuaikannya. setiap drainase yang melintasi daerah pusat kota seharusnya menggunakan . Kondisi air permukaan/sungai pada wilayah penelitian sangat memprihatinkan.2 Drainase Kota Sistem Drainase di wilayah penelitian merupakan bagian dari sistem drainase Kota Cilegon.4. Pola hidup tidak sehat seperti menggunakan sungai untuk tempat mencuci dan membuang hajat membuat buruk wajah pusat kota. yaitu jaringan drainase yang berasal dari wilayahwilayah Selatan (Kecamatan Cibeber dan Jombang) dialirkan ke Utara dan akhirnya bermuara ke Teluk Banten. Hal tersebut terlihat pada beberapa wilayah yang merupakan titik-titik rawan banjir (genangan air) di pusat Kota Cilegon. berpengaruh terhadap pola jaringan drainase yang ada. Sebanyak 63 % responden menyatakan pelayanan drainase kota sudah cukup baik. Dengan kondisi topografi yang diapit oleh perbukitan baik di bagian Utara dan Selatan kota.2. sekunder dan seterusnya.137 4. Kapasitas badan air/sungai/saluran yang tidak memenuhi persyaratan teknis serta saluran terbuka alamiah menyebabkan badan air/sungai/saluran tidak akan mampu menampung air hujan sehingga akan terjadi genangan. apabila suatu kawasan perkotaan bersifat semakin fungsional. Sampah berserakan dan mengganggu aliran sungai. Wilayah penelitian terletak pada sistem pembuangan Utara. maka pemanfaatan lahan semakin maksimal. Sebagian besar responden tidak mengerti apakah sebuah saluran merupakan saluran primer. Pelanggaran sempadan sungai dan penyerobotan daerah pengaliran sungai adalah kenyataan yang mudah ditemukan di pusat Kota Cilegon. Secara keruangan.

138 penutup beton. Sistem pembuangan air hujan dari bidang jalan juga diperhitungkan dengan penentuan titik-titik outlet mulut air buangan. Selain itu. Berdasarkan pengamatan di lapangan. masih banyak ditemukan badan air primer di pinggir jalan protokol yang tidak dilengkapi dengan penutup plat beton. Sebagai salah satu dari infrastruktur perkotaan. sistem drainase perkotaan mempunyai perbedaan dengan konsep konservasi air dalam hal optimalisasi lahan. Permasalahan yang ditemukan di lapangan ternyata dalam penyambungan baru. drainase memegang peranan yang tidak kecil dari kesinambungan aktifitas perkotaan.3 Utilitas Kota (Jaringan Listrik. Jaringan Listrik Untuk saat ini kebutuhan energi listrik di Kota Cilegon khususnya masih mencukupi. beberapa segmen jalan.4. Dengan adanya jaringan interkoneksi Jawa-Bali dan lokasi PLTU Suralaya yang masih berada di Kota Cilegon maka pemenuhan kebutuhan listrik selama ini tidak menemui masalah. 4. Telepon dan Air bersih) A. Tingkat kepuasan responden terhadap pelayanan listrik mencapai 92%. sehingga berpengaruh terhadap lamanya genangan air hujan pada badan jalan. . PLN tidak melayani pemasangan sambungan baru untuk daya 450 watt. Perubahan fungsi lahan yang bertujuan untuk mengoptimalkan manfaat ekonomi lahan membawa pada kondisi tingginya debit air buangan dalam sistem drainase disebabkan kurangnya daerah resapan. dimanakawasan pusat kota mempunyai land covering ratio hingga 100%. jumlah outlet air buangan tidak memadai.2. dimana tanah merupakan elemen penting dalam menjaga cadangan air tanah. PT. Terkait dengan nilai ekologi/lingkungan lahan.

Ahmad Yani dan Sudirman) pemasangan lampu Penerangan Jalan Umum (PJU) diletakkan pada median jalan. Hasil observasi menunjukkan bahwa meskipun kemiringan daratannya landai (0 – 2%) wilayah Timur Kota Cilegon. Khusus untuk jalan protokol Kota Cilegon (Jl. Indikasinya adalah dengan terpenuhinya permintaan pelanggan. PLN mempunyai kegiatan tahunan berupa pemasangan sambungan baru ke rumah-rumah di seluruh pelosok kota termasuk di dalamnya penyambungan lampu PJU pada jalan lingkungan. pemerintah kota melalui Dinas Lingkungan Hidup. Sistem jaringan listrik pada kawasan penelitian didasarkan pada jaringan pencabangan. Pertambangan dan Energi sera Pemerintah Propinsi Banten melalui Dinas Pertambangan dan Energi yang bekerja sama deengan PT.139 Kendala lainnya dalam pengembangan lahan adalah adanya SUTET (Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi) sepanjang ± 14 km yang melintasi Kelurahan Sukmajaya (Kecamatan Jombang) dan Kelurahan Cibeber (Kecamatan Cibeber). Selain itu. dimulai dari ruas jalan segmen Fly Over SKI sampai Simpang Tiga. kurang berkembang dengan kawasan non built up area lebih dari 50%. . Jaringan ini merupakan jarigan udara terbuka (Overhead Line Transmission) dengan menggunakan tiang yang memiliki manfaat ganda. serta lampu hias yang dimulai dari kompleks PCI sampai simpang ADB sebanyak 40 titik yang memperindah wajah pusat Kota Cilegon terutama di malam hari. SUTET tersebut dibangun di lahan persawahan irigasi yang masih banyak ditemukan di dua kelurahan tersebut. Secara umum jangkauan pelayanan listrik pada wilayah penelitian telah cukup baik. selain sebagai jaringan distribusi juga sebagai pelengkap penerangan jalan.

kelengkapan prasarana pelanggan (SST). Tingkat ketersediaan sambungan telepon dapat diketahui dengan adanya jaringan telepon yang terpasang pada sisi jalan serta setiap jarak tertentu dilengkapi dengan boks sirkuit pembagi saluran telepon. Sekitar 97 % responden menyatakan bahwa pelayanan yang diberikan oleh Kantor Daerah Telepon PT. Keberadaan sambungan telepon di kawasan pusat kota sudah cukup merata dan jumlah responden yang memiliki saluran telepon sudah lebih besar dari jumlah responden yang belum memanfaatkan sambungan telepon. perdagangan dan sektor-sektor lain yang mengikutinya. Kelengkapan seluruh komponen tersebut termasuk di dalamnya telekomunikasi lebih memiliki daya tarik dan menjamin investasi serta keberlangsungan aktivitas perekonomian kota dibanding wilayah yang relatif minim fasilitas. sehingga kebutuhan akan fasilitas telekomunikasi dipastikan mengalami peningkatan yang pesat. permukiman. TELKOM sudah cukup memuaskan. . Jaringan Telepon Dengan pesatnya perkembangan industri di Kota Cilegon. sarana dan prasarana yang lengkap serta dukungan fasilitas dan teknologi yang memadai. Untuk pelayanan umum berupa wartel sudah menyebar sepanjang jalan protokol.140 B. Suatu wilayah yang telah berkembang diindikasikan dengan tingkat okupansi yang tinggi. pusat-pusat kegiatan dan daerah permukiman hingga ke pelosok kecamatan. beragamnya kegiatan perkotaan. STO. maka baik langsung maupun tidak langsung akan memacu pertumbuhan dan perkembangan sektor lain misalnya. Telepon Umum Kartu dan Telepon Umum Koin dapat ditemukan di simpul-simpul keramaian kelurahan. Tidak hanya wartel/TUT.

Krakatau Steel tersebut. Krakatau Tirta Industri memberikan kontribusi yang nyata bagi pemenuhan kebutuhan air bersih domestik sebagian warga kota.539. Kelurahan Ketileng dan Kelurahan Sukmajaya belum sepenuhnya terjangkau oleh pelayanan PDAM. maka pelanggan PDAM Cilegon Mandiri kian tahun kian meningkat pula (lihat Lampiran 9. .a) Kehadiran PT. Ada beberapa kompleks perumahan di kawasan pusat kota. Dari 8 kelurahan yang termasuk ke dalam kawasan pusat kota. Kesimpulan ini didapat dari hasil kuesioner dimana sejumlah 78% responden menyatakan pelayanan PDAM sejauh ini sudah cukup baik. yang terbanyak adalah untuk konsumsi rumah tangga yang mencapai 1. Seiring dengan kebutuhan air minum yang terus meningkat. Banyaknya air minum yang disalurkan PDAM sampai tahun 2002. Untuk penggunaan sumur pompa air tanah guna memenuhi kebutuhan domestik mulai marak dilakukan terutama untuk rumah-rumah yang merangkap sebagai tempat usaha kecil.587 M3. dimana jaringan air bersih merupakan jenis dianggap sebagai prasarana dasar pembangunan kawasan aktivitas perkotaan disamping prasarana listrik dan telepon. beserta anak perusahaannya yaitu PT. Air Bersih Jenis dan kondisi prasarana air bersih sering dijadikan indikator berubahnya fungsi lahan tidak terbangun menjadi terbangun. Pondok Cilegon Indah dan Bonakarta yang telah teraliri Jaringan PDAM. diantaranya Bukit Baja Sejahtera. Seperlima kebutuhan air domestik Kota Cilegon disuplai dari waduk ini sejak beroperasinya tahun 1998.339 M3 serta untuk kebutuhan sosial sebesar 8.707 M3. disusul untuk kebutuhan niaga skala kecil sebesar 51.141 C. Kondisi air bersih untuk kawasan pusat kota sudah cukup memadai.

5 Aksesibilitas Ketersediaan sarana dan prasarana kota pada suatu kawasan kota memungkinkan responden dapat mengakses berbagai fasilitas dan pusat kegiatan yang ada di Kota Cilegon. Kawasan yang mudah dijangkau sarana transportasi.2. Pusat Kota Cilegon berada pada cekungan dataran yang diapit oleh daerah perbukitan pada bagian Utara dan Selatan kota. Berdasarkan jawaban responden mengenai aksesibilitas. Masalah yang mungkin timbul berkaitan dengan potensi air adalah menurunnya kualitas lingkungan DAS maupun belum optimalnya manajemen penggunaan air. tersedia fasilitas dan utilitas kota merupakan salah satu penyusun nilai lahan dan menjadi keunggulan kawasan tersebut dibandingkan dengan kawasan lain. Secara alami pusat Kota Cilegon memiliki sumber air bersih cukup potensial. Hasil temuan di lapangan menunjukkan bahwa selain kemudahan pencapaian karena adanya jaringan jalan. sebagian besar memilih faktor kedekatan dengan jalan dan pusat perdagangan (52%). Kemudahan aksesibilitas tersebut juga menjadi salah satu unsur yang berpengaruh terhadap perkembangan kawasan khususnya perubahan tata guna lahan.b). 4. Pusat . responden berharap adanya limpahan konsumen dari pusat perdagangan dan jasa yang terdekat untuk singgah ke tempat usaha mereka. yang mengakibatkan banyaknya air yang tidak di manfaatkan secara efisien (lihat proyeksi kebutuhan air bersih tahun 2001 – 2014 pada Lampiran 9.142 Sebagian besar kelurahan di Kota Cilegon belum teraliri jaringan air bersih. Ketersediaan jaringan air bersih PDAM di kelurahan-kelurahan di luar kawasan pusat kota hanya menjangkau perumahan-perumahan berkala besar. Kebutuhan air bersih diperoleh dari sumur dangkal dan sumur dalam (artesis).

Aglomerasi alamiah terjadi di kawasan pusat kota. 135-141). Lean dan B. dinyatakan bahwa aksesibilitas suatu lahan dan faktor saling melengkapi (complementary) antar penggunaan lahan akan menentukan nilai ekonomi lahan. Harga lahan merupakan fungsi dari biaya transportasi sedangkan faktor complementary akan menarik kegiatan-kegiatan yang saling melengkapi/terkait untuk berlokasi saling berdekatan sehingga saling memberikan keuntungan.7 DIAGRAM ALASAN PEMILIHAN LOKASI LAHAN Adanya jaringan jalan akan meningkatkan aksesibilitas kawasan maupun bagian antar kota. Tingkat aksesibilitas suatu kawasan akan mempengaruhi secara langsung pada perubahan guna lahan dan perubahan harga lahan. Peneliti 2006 Persentase Persentase Dekat Jalan & Kecamatan Dekat Jalan Pusat Perdagangan Dekat Jalan && Kecamatan Dekat Jalan & Pusat Perdagangan GAMBAR 4. karena pelaku bisnis berusaha mendapatkan peluang dan keuntungan karena berlokasi di lokasi yang berdekatan sehingga dapat terjadi penghematan. Goodall (1976. Mengutip uraian W.143 perdagangan dan jasa ini menjadi magnet bagi tumbuhnya kegiatan sejenis. . Alasan Pemilihan Alasan Pemilihan Lokasi Lokasi 1% 1% 8% 8% 36% 36% 52% 52% 1 1 3% 3% 0% 0% 10% 10% 20% 20% 30% 30% 40% 40% 50% 50% 60% 60% Dekat Jalan Dekat Jalan Dekat Jalan & Pusat Pendidikan Dekat Jalan Tempat Pendidikan Dekat Jalan && Pusat Kerja Dekat Jalan & Tempat Kerja Sumber : Hasil Analisis.

Dari teori sebelumnya. Dari sisi manfaat. akan terjadi pengurangan biaya perjalanan (travelling cost). 4. khususnya dalam perubahan penggunaan lahan. penulis merujuk pada Petunjuk Perencanaan Kawasan dan Perumahan Kota (SK Men-PU No. Nilai lahan membumbung tinggi terutama setelah ada jaringan jalan. swasta ataupun perorangan. adanya kegiatan fungsional baik yang dilakukan oleh pemerintah.2. Makin banyak fungsi dan fasilitas perkotaan. tersedianya fasilitas kota dan lokasi yang strategis merupakan unsur yang berpengaruh pada tumbuh dan berkembangnya kawasan. .6 Analisis Ketersediaan Fasilitas Perkotaan Beberapa kriteria yang umum digunakan dalam menentukan sifat kekotaan adalah penduduk dan kepadatannya. Kawasan yang mudah dijangkau sarana transportasi. Di dalamnya termuat standar kebutuhan fasilitas perkotaan dengan jumlah populasi kawasan sebagai variabel pendukungnya. terkonsentrasinya prasarana-sarana serta keanekaragaman aktifitas penduduknya. maka makin meyakinkan bahwa lokasi konsentrasi itu adalah sebuah kota.144 Sebuah bidang lahan dengan keterjangkauan transportasi yang memadai mempunyai posisi tawar harga yang lebih baik dari nilai ekonomi dibandingkan dengan lahan yang jauh dari jangkauan transportasi. Dalam menentukan apakah suatu kawasan pusat kota memiliki kecukupan dalam jumlah fasilitas perkotaannya. didapati bahwa tingkat keterjangkauan/kemudahan untuk didatangi bagi suatu daerah ditentukan oleh banyaknya tersedia jaringan jalan. Semakin banyak jaringan jalan berarti daerah tersebut makin mudah dijangkau dan terbuka bagi kegiatan pembangunan.378/KPTS/1987).

5 1-1. dengan rumusan sebagai berikut: TABEL IV. Jumlah fasilitas kesehatan untuk Rumah Sakit Bersalin masih ”kurang”. demikian pula fasilitasfasilitas lainnya. 2006 Arti Lebih dari cukup Cukup Kurang Belum perlu Nilai Bobot >1. • Jumlah fasilitas perdagangan untuk Pasar sudah ”lebih dari cukup”. maka jenis fasilitas yang dimungkinkan berkaitan antara wilayah pinggiran dan pusat kota seperti fasilitas pendidikan yang diteliti adalah sekolah setingkat SLTA. sedangkan untuk pertokoan masih ”kurang”. . Besarnya perbandingan antara jumlah fasilitas yang tersedia (demand) dan jumlah fasilitas yang sebenarnya harus tersedia (supply) akan menentukan penilaian tingkat ketersediaan fasilitas di 8 kelurahan yang masuk dalam kawasan studi.5 <1 0 Karena lingkup kajian penelitian melihat keunggulan kawasan pusat kota dibanding bagian wilayah lain dalam Kota Cilegon. sedangkan puskesmas dan puskesmas pembantu adalah ”lebih dari cukup”.4 PENILAIAN TINGKAT KETERSEDIAAN FASILITAS Asumsi Nilai Supply > demand Supply = demand Supply < demand Supply = 0 dan demand = 0 Sumber : Hasil Analisis.145 Berdasarkan jumlah penduduk dalam suatu kelompok kelurahan dan kondisi fasilitas yang ada saat ini akan diklasifikasi dengan NSPM Departemen PU sehingga akan teridentifikasi jenis dan jumlah yang sebenarmya yang harus tersedia di masing-masing kelurahan di pusat kota. Dari tabel analisa ketersediaan setiap fasilitas (Lampiran 10) didapatkan hasil: • • Jumlah fasilitas pendidikan setingkat SLTA di pusat kota masih”kurang”.

memberi peluang bagi lahan berubah fungsi konsumtif ke fungsi produktif.58 0.79 Hasil nilai Supply/Demand Fasilitas Kesehatan Perdagangan RS. 2006 Analisis ini mengidentifikasi tingkat ketersediaan masing-masing fasilitas pada suatu lokasi. Bersalin 0.8). Keberadaan fasilitas perkotaan yang mengumpul pada pusat kota saja ini.39 0.00 Nilai Ratarata 1.42 0.89 0.34 0.146 TABEL IV. maka pemerintah kota belum dapat memenuhinya sekaligus secara merata di setiap kelurahan yang ada (lihat Gambar 4.93 0. Ternyata dari 8 kelurahan tersebut ada yang sangat minim fasilitas perkotaan seperti Kelurahan Citangkil.5 REKAPITULASI NILAI SUPPY/DEMAND FASILITAS DI PUSAT KOTA Nama Kelurahan Cibeber Kedaleman Sukmajaya Masigit Jombang Wetan Ketileng Citangkil Ramanuju Pendidikan SLTA 0.07 5. Sedangkan 5 kelurahan lainnya bisa dikatakan cukup tersedia.35 1.60 Sumber: Hasil Analisis. Pola pergerakan masyarakat bersifat linier ke arah ”node” (simpul) konsentrasi fasilitas perkotaan. Masyarakat akan mencari fasilitas pelayanan terdekat dari lingkungannya.12 1. Merujuk kepada kemudahan aksesibilitas kawasan pusat kota.63 1.74 Puskesmas 2. sehingga bisa dilihat kelurahan mana yang mempunyai fasilitas lengkap dan begitu pula sebaliknya. Ketileng dan Kedaleman.02 0.07 Pasar 2.05 3.78 2.86 0. dapat disimpulkan setiap kelurahan yang ada saling melengkapi (complementary).23 0.88 1. Namun mengingat usia Kota Cilegon yang masih belia.78 2.79 2.17 0.51 0.61 1.93 0.57 1.44 1.79 2. Sebaran fasilitas perkotaaan yang belum merata ini mengindikasikan tidak optimalnya pembangunan sarana dan prasarana perkotaan.52 0.41 Pertokoan 0.66 0. .63 1.58 22.

147 .

Hal ini tidak terlepas dari kondisi dan letak geografis wilayah serta ketersedian sarana dan prasarana pendukung sistem transportasi tersebut. Sistem jaringan jalan sekunder (lokal) pada umumnya.7 Sistem Transportasi Kota Cilegon memiliki sistem transportasi yang cukup lengkap. Konsentrasi fasilitas perkotaan hanya di pusat kota menunjukkan ketidakseimbangan antara tingkat keinginan (demand) per kawasan dengan ketersediaan (supply) fasilitas. dapat juga mengakibatkan tidak efisiennya aktivitas perkotaan. yang tampak lebih berperan dalam menunjang kegiatan perkotaan adalah angkutan jalan raya dan perangkutan laut. Dari ketiga sistem perangkutan tersebut. Pola pergerakan lalu lintas di Kota Cilegon dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu pergerakan lalu lintas regional (eksternal) dan pergerakan lalu lintas lokal (internal). kerata api dan sistem transportasi laut/ penyeberangan. Pergerakan lalu lintas eksternal terdiri dari lalu lintas yang berasal . 4.2. Penggunaan jalur utama di pusat kota harus dibatasi dan dilakukan pengalihan ke jalur lain. Di daerah Cilegon jalan arteri primer non tol bercabang menjadi dua jurusan yaitu ke arah Merak dan ke arah Anyer. yaitu akses tol. yaitu sistem transportasi jalan raya. bahkan hampir seluruhnya berorientasi pada jaringan jalan primer ini. selain mengakibatkan kesemrawutan lalu lintas. Sirkulasi kendaraan berat akan sangat berbahaya mengingat penggunaan jalur bertumpuk dan melewati kawasan pusat kota yang beraktivitas tinggi.148 Uraian ketersediaan fasilitas perkotaan diatas menunjukkan ada beberapa fasilitas yang belum tersedia/memadai pada setiap kecamatan. Sistem transportasi jalan primer (regional) yang terdapat di Kota Cilegon adalah arteri primer yang berpola linier dan terdiri dari jaringan jalan tol dan jaringan jalan non-tol.

juga digunakan sebagai sarana angkutan barang terutama batubara dan produk industri baja. Hal ini tidak terlepas dari sifat moda angkutan ini yaitu keberangkatan/kedatangannya yang terjadwal serta tempat pemberhentiannya terbatas. pelabuhan umum maupun pelabuhan khusus. Sampai saat ini fasilitas stasiun yang masih berfungsi yaitu : Stasiun Merak. Krenceng dan Cigading. Krenceng dan Cilegon (lihat Gambar 4. Selain sebagai sarana angkutan penumpang. Sumatera dan ke wilayah pesisir Selat Sunda seperti ke Anyer-Cinangka-Labuan dan Suralaya sebagai kawasan fungsional wisata yang terdapat di sekitar Kota Cilegon. Sistem perangkutan laut di wilayah Kota Cilegon dilayani oleh fasilitas pelabuhan baik berupa pelabuhan penyeberangan Ferry. Pelabuhan penyeberangan Ferry Merak melayani angkutan penyeberangan antara Merak dan Bakauheni. Pelabuhan umum.9). Cilegon. Lalu lintas yang hanya melintasi Kota Cilegon saja (through traffic) ke P. masing-masing di Merak. pelabuhan khusus dan pelabuhan penyeberangan yang terdapat di wilayah Kota Cilegon berjumlah 21 (dua puluh satu) buah.149 dari luar dan bertujuan keluar Kota Cilegon. Fasilitas pemberhentian kereta api (stasiun) yang terdapat di Kota Cilegon ada 4 (empat) buah. Sistem perangkutan kereta api yang ada menghubungkan wilayah Kota Cilegon (daerah Merak sebagai titik awal) dengan wilayah-wilayah lainnya seperti Serang. . Peranan moda angkutan kereta api terhadap sistem perangkutan dalam wilayah Kota Cilegon tidak terlalu besar. berupa bahan baku industri dan bahan jadi produk industri dari dan ke Kota Cilegon. Rangkasbitung. Fasilitas ini melayani bongkar muat barang. Sementara itu jaringan rel kereta api yang menghubungkan Cilegon dengan Kota Anyer pada saat ini tidak difungsikan lagi dengan pertimbangan ekonomis. Jakarta dan seterusnya.

150 .

jumlah responden yang menyatakan fungsi lahan sebelum dimiliki. Dalam lingkup yang lebih besar perubahan guna lahan yang terjadi dapat dilihat dari terus berkurangnya lahan sawah dan tegalan/semak yang berada di sepanjang Jalan Ahmad Yani-Sudirman yang digantikan dengan fungsi-fungsi baru sebagai penunjang aktivitas. Hasil temuan di lapangan terungkap bahwa pada wilayah penelitian secara perlahan telah terjadi peningkatan kepadatan bangunan yang disebabkan adanya pembangunan baik berfungsi sebagai rumah tinggal maupun sebagai tempat usaha.1 Analisis Perubahan Guna Lahan Perubahan guna lahan yang terjadi di sepanjang kordior jalan protokol dapat dipakai sebagai indikator tingkat efisiensi pembangunan fisik pusat Kota Cilegon. 4. 4.3.3 Analisis Perkembangan Guna Lahan di Jalan Ahmad Yani-Sudirman Dalam analisis ini akan dikaji perkembangan penggunaan lahan yang terjadi di sepanjang Jalan Ahmad Yani-Sudirman dan aktivitas perekonomian masyarakat di pusat kota. Pada awal memiliki lahan.151 Selanjutnya mengenai aksesibilitas ke Jakarta sangat terbantu dengan adanya Jalan Tol Jakarta-Merak. yaitu berupa bangunan 69% dan berupa sawah/tegalan/ kebun/pekarangan adalah 31%. Dari wawancara dengan Kabid. saat ini tengah dibangun Terminal Merak terpadu dengan mengintegrasikan pelabuhan. Cipta Karya Dinas PU Kota Cilegon. terminal dan stasiun dalam satu bangunan yang memudahkan penumpang dan barang melakukan pergantian moda angkutan. . Setiap perubahan fisik yang dilakukan masyarakat dan pemerintahakan membawa pengaruh yang besar bagi perubahan pemanfaatan di masa mendatang.

32% 32% Prosentase Prosentase 39% 39% 29% 29% Satu-satunya sumber penghasilan Satu-satunya sumber penghasilan Sebagai tambahan pengahasilan Sebagai tambahan pengahasilan Untuk mempercepat balik modal Untuk mempercepat balik modal Sumber: Hasil Analisis. 2006. sebanyak 32% langsung menggunakan dan 37% responden mengubah/menambah luas bangunan tersebut. kecenderungan responden untuk mengubah lahan mereka menjadi tempat usaha sebesar 55%. GAMBAR 4. Sedangkan lahan yang sejak pertama kali dimiliki responden berupa bangunan 69%. rumah tinggal merangkap lahan usaha 16% dan lahan usaha terpisah dari rumah tinggal sebesar 7%. persepsi pengguna lahan pada koridor jalan protokol Kota Cilegon. Dan sebanyak 15% responden kembali melakukan perubahan beberapa tahun kemudian. Sebagian besar orientasi responden dalam perubahan pemanfaatan lahan adalah nilai ekonomi lahan yang tinggi. Setelah beberapa tahun kemudian. Angka ini belum termasuk responden yang merangkap rumah tinggal mereka sekaligus sebagai tempat usaha sebesar .10 ALASAN RESPONDEN MENGUBAH PENGGUNAAN LAHAN SEBAGAI TEMPAT USAHA Dilihat dari jawaban kuesioner.152 Pada perkembangannya lahan kosong ini didirikan bangunan dengan fungsi rumah tinggal saja 8%. dan 66% tidak melakukan perubahan atau penambahan luas bangunan. ada 43% responden melakukan perubahan/penambahan luas lagi.

kemudian menyebar ke bagian pinggiran. Pada perkembangan berikutnya membentuk suatu zona konsentrik (terpusat pada pelayanan). Fenomena yang terjadi di lokasi studi. sehingga luas lahan tak terbangun selalu berkurang setiap tahunnya. .Sebagai kesimpulan dari jawaban tersebut diatas bahwa persepsi masyarakat dalam mengubah lahannya menjadi tempat usaha adalah lahan mereka diandalkan sebagai satu-satunya sumber penghasilan dan disusul dengan alasan untuk mempercepat balik modal. perkantoran dan perumahan berkembang mengikuti jalur transportasi utama yang ada. Sebagaimana yang terjadi pada kota-kota menengah dan kecil di Indonesia. perubahan terjadi bukan hanya adanya permintaan akan lahan permukiman saja. sedangkan alasan untuk mempercepat pengembalian modal sebesar 32%. Alasan utama responden mengubah penggunaan lahan mereka menjadi tempat usaha adalah satu-satunya sumber penghasilan sebesar 39%. Peralihan peruntukan lahan dari fungsi perumahan dan pertanian menjadi fungsi perdagangan. Sedangkan pada rentang tahun 1998-2004. Aktivitas perdagangan dan jasa. namun disebabkan pula bertambahnya aktivitas perekonomian kota. perubahan penggunaan lahan terjadi disebabkan tingginya permintaan akan lahan permukiman. keberadaan fasilitas perdagangan dan jasa yang berskala pelayanan regional menjadi magnet bagi tumbuhnya aktivitas dan kegiatan sejenis.153 27% responden. jasa dan perkantoran dalam rentang waktu tahun 1992 sampai 2004 Pada rentang tahun 1992-1998. Kota Cilegon masih memperlihatkan pola pertumbuhan kota yang linier (ribbon development).

154

Penggunaan lahan untuk permukiman pada tahun 1992 seluas 754,91 Ha meningkat menjadi 1040,64 Ha pada tahun 1998 dan menjadi 1159 pada tahun 2004. Penggunaan lahan untuk pertanian pada tahun 1992 seluas 588,7 Ha berkurang menjadi 459,83 Ha pada tahun 1998 dan semakin berkurang pada tahun 2004 menjadi 343,34 Ha. Lahan tegalan/semak pada tahun 1992 seluas 282,05 Ha berkurang menjadi 227,71 Ha pada tahun 1998 dan semakin berkurang menjadi 206,35 pada tahun 2004 (lihat Lampiran 12).

4,45 2004

10,78 10,23 17,03

57,51

Tahu n

4,00 1998

10,29 11,29 22,81 15,38 13,99 29,20 37,45 40,00 50,00 60,00

51,61

3,98 1992

-

10,00

20,00

30,00

Prosentase
Permukiman Pertanian Tegalan/Semak Industri Lain-lain

Sumber: Hasil Analisis, 2006.

GAMBAR 4.11 PROSENTASE PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN DI KAWASAN PUSAT KOTA CILEGON

Pada tahun 1992, prosentase penggunaan lahan untuk permukiman sebesar 37,45% dari luas wilayah penelitian (2016 Ha), guna lahan pertanian sebesar 29,20%, guna lahan tegalan/semak sebesar 13,99%. Pada tahun 1998, prosentase penggunaan lahan untuk permukiman mengalami peningkatan menjadi 51,61%, guna lahan pertanian berkurang menjadi 22,80% dan guna lahan

tegalan/semak 11,29%. Kemudian pada tahun 2004, prosentase penggunaan lahan

155

untuk permukiman kembali meningkat bertambah menjadi 57,51% dari luas wilayah penelitian (2016 Ha), sedangkan lahan untuk pertanian dan tegalan/semak mengalami pengurangan masing-masing sebesar17,03% dan 10,23%. Karakteristik perubahan penggunaan lahan dari pertanian dan tegalan menjadi kawasan terbangun telah mendominir kawasan pusat Kota Cilegon. Untuk lahan permukiman, pada tahun 1998 Kelurahan Kedaleman mengalami penambahan luas lahan yang terbesar (189,41 Ha) sebanding dengan pengurangan lahan pertanian sebesar 89, 34 Ha dan guna lahan lain-lain sebesar 94,62 Ha. Masih di kelurahan yang sama, pada tahun 2004 penambahan luas untuk lahan permukiman yang terbesar mencapai 47,67 Ha dan pengurangan lahan pertanian serta tegalan/semak masing-masing 49,36 Ha dan 4,22 Ha. Perubahan guna lahan terbesar kedua terjadi di Kelurahan Cibeber. Lahan permukiman pada tahun 1998 bertambah 53,9 Ha sebanding dengan pengurangan lahan pertanian seluas 0,87 Ha dan tegalan/semak sebesar 52, 49 Ha. Untuk lebih jelasnya lihat tabel berikut:

TABEL IV.6 PERUBAHAN GUNA LAHAN TERBESAR PADA KAWASAN PUSAT KOTA
Guna Lahan Permukiman Pertanian Perkebunan Kehutanan Tegalan/Semak Rawa/Tambak Industri Lain-lain Kedaleman (I) 1998 2004 420,78 102,20 0,00 0,00 22,36 0,00 0,00 62,66 468,45 53,04 0,00 0,00 18,27 0,00 0,00 68,24 608,00 Cibeber(II) 1998 2004 100,70 81,31 0,00 0,00 57,74 0,00 8,63 13,62 262,00 124,16 62,75 0,00 0,00 50,64 0,00 9,82 14,63 262,00 Masigit (III) 1998 2004 85,28 48,8 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 22,92 157,00 90,16 42,34 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 24,5 157,00

1992

1992 46,80 82,18 0,00 0,00 110,23 0,00 8,51 14,28 262,00

1992 56,09 77,28 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 23,63 157,00

236,37 191,74 0,00 0,00 22,58 0,00 0,00 157,31

Jumlah 608,00 608,00 Sumber : Hasil Analisis, 2006.

156

Beberapa perubahan penggunaan lahan lainnya yang dilakukan oleh

stakeholder diantaranya pembangunan kantor cabang PT. Sucofindo dan PT.
Samudera Indonesia di Kelurahan Jombangwetan dan Ketileng yang juga mempengaruhi pola penggunaan lahan di sekitarnya. Bangunan perkantoran ini berdampak pada tumbuhnya rumah makan di dekat bangunan tersebut. Selain itu terdapat pula pemanfaatan ruang yang dilakukan oleh lembaga atau yayasan yang bergerak di bidang pendidikan, yaitu pembangunan Kampus LP3I dan Al Hadid yang memicu tumbuhnya jasa foto kopi, toko buku dan rumah makan serta wartel. Perubahan pemanfaatan ruang di pusat kota lainnya yang terjadi dalam kurun waktu 1998-2004 adalah perubahan lahan tegalan/semak menjadi rumah sakit bersalin yang berdampak pada tumbuhnya bangunanbangunan yang menjual perlengkapan bayi/anak, apotek dan toko kelontong di sekitar rumah sakit bersalin tersebut. Perubahan pemanfaatan lahan tidak hanya dilakukan oleh pemerintah kota dan masyarakat saja, tetapi juga dilakukan oleh pihak swasta, terutama oleh

developer dan BUMN. Pembangunan perumahan skala besar terjadi di Kecamatan
Cibeber dan Cilegon. Terkait dengan bertambahnya areal permukiman, menurut data penerbitan Ijin Lokasi di Bappeda Kota Cilegon, pada tahun 1993 di Kelurahan Kedaleman dan Cibeber telah dibebaskan tanah pertanian seluas 150 Ha dan seluas 60 Ha pada tahun 1994 dan 3 Ha pada tahun 1995 oleh developer PT. Perumahan Cilegon Indah, PT. Adhi Surya Karsa Persada dan PT. Purgalaya Prasasti. Angka ini menunjukkan bahwa luas lahan pertanian di wilayah Timur secara perlahan tapi pasti telah berkurang. Untuk lebih jelasnya, lihat Gambar

4.12, 4.13 dan 4.14.

157

612000 9338000

614000

616000

618000

620000 9338000
Inzet : Peta Kota Cilegon MAGISTER TEKNIK PEMBANGUNAN WILAYAH DAN KOTA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG

9336000

Ramanuju

TESIS KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN PADA PUSAT KOTA CILEGON
GAM BAR

9336000

Masigit

Citangkil

Jombangwetan Sukmajaya

PETA PEMANFAATAN LAHAN PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 1992
LEGEN DA = Jalan Tol = Jalan Negara = Jalan Propinsi = Jalan Lingkar Selatan = Jalan Lokal = Sungai = Jalan KA = Batas Kecamatan = Permukiman = Pertanian = Tegalan/Semak = Industri = Danau = Lain-lain

9334000

9334000

Kedaleman Ketileng Cibeber

9332000

SKALA
500 0 500 1000 1500 2000meter

NO. GAMBAR NO. HALAMAN Pada rentang tahun 1992-1998, perubahan penggunaan lahan terjadi karena tingginya 4.12 157 Permintaan lahan permukiman. Sedangkan rentang tahun 1998-2004, perubahan terjadi disebabkan pula bertambahnya aktivitas perekonomian kota dan terbangunnya berbagai fasilitas perkotaan. UTARA SUMBER HASIL ANALISIS 2006
612000 614000 616000 618000 620000

9332000

62 Ha. sebagai pelengkap atau pe UTARA SUMBER sebelumnya. HALAMAN Pada tahun 1998 luas lahan permukiman di Kelurahan Kedaleman mengalami peningkatan Luas lahan terbesar.34 Ha dan guna lahan lain lain sebesar94. 6 12000 6 14000 6 16000 4. sebanding Dengan pengurangan lahan pertanian sebesar 89.13 158 Perubahan lahan kosong menjadi Bangunan fungsional.41 Ha. HASIL ANALISIS 2006 6 18000 6 20000 . GAMBAR NO.158 6 12000 6 14000 6 16000 6 18000 6 20000 9338000 9338000 Inzet : Peta Kota Cilegon Ramanuju 9336000 9336000 MAGISTER TEKNIK PEMBANGUNAN WILAYAH DAN KOTA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG Masigit TESIS KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN PADA PUSAT KOTA CILEGON GAM BAR Citangkil Jombangwetan Sukmajaya PETA PEMANFAATAN LAHAN PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 1998 LEGEN DA = Jalan Tol = Jalan Negara = Jalan Propinsi = Jalan Lingkar Selatan = Jalan Lokal = Sungai = Jalan KA = Batas Kecamatan = Permukiman = Pertanian = Tegalan/Semak = Industri = Danau = Lain-lain 9334000 Kedaleman Ketileng Cibeber 9334000 SKALA 500 9332000 9332000 0 500 1000 1500 2000meter NO. selalu diikuti dengan terbangunnya bangunan lain yang sejenis. yaitu 189.

termasuk juga peningkatan kebutuhan prasarana perkotaan dan f Cibeber dan Ketileng. Industri yang ada merupakan industri kerajinan. UTARA SUMBER aktivitas sektor formal dan informal HASIL ANALISIS HASIL ANALISIS 2006 612000 614000 616000 618000 620000 .159 612000 9338000 614000 616000 618000 620000 9338000 Inzet : Peta Kota Cil egon MAGISTER TEKNIK PEMBANGUNAN WILAYAH DAN KOTA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS DIPONEGORO SEM ARANG Ramanuju 9336000 Masigit TESIS KAJIAN PERUBAHAN TATA GUNA LAHAN PADA PUSAT KOTA CILEGON GAMBAR 9336000 Citangkil Jombangwetan Sukma jaya PETA PEMANFAATAN LAHAN PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 2004 LE G EN DA = Jalan Tol = Jalan Negara = Jalan Propinsi = Jalan Lingkar Selatan = Jalan Lokal = Sungai = Jalan KA = Batas Kecamatan = Permukiman = Pertanian = Tegalan/Semak = Industri = Danau = Lain-lain 9334000 9334000 Kedale man Ketileng Cibeber 9332000 SKALA 9332000 500 0 500 1000 1500 2000meter NO. Peningkatan 4. GAMBAR NO. yaitu Kelurahan Sukmajaya.9 permukiman selalu diikuti dengan 159 131 meningkatnya kepadatan penduduk dan intensitas bangunan. HALAMAN Guna lahan industri mengalami peningkatan di 3 kelurahan.

Kelurahan Cibeber dan Kelurahan Ketileng. Kemudian perkembangan permukiman selalu ditandai dengan meningkatnya kepadatan penduduk dan intensitas bangunan. yaitu Kelurahan Sukmajaya. Di samping itu. perdagangan dan jasa. kesehatan dan fasilitas pelayanan ekonomi. Bila dilihat dari jenis perubahan yang terjadi. 101). Untuk jenis penggunaan lahan permukiman. maka ekstensifikasi luas lahan industri kecil dan kerajinan di Kecamatan Cibeber dan Cilegon telah menyalahi arahan yang telah diatur tersebut. Merujuk pada arahan penggunaan ruang dalam RTRW (hal. pertambahan areal permukiman sebanding dengan berkurangnya areal pertanian dan tegalan/semak pada 8 kelurahan di wilayah studi. Di sisi lain.160 Dari hasil kajian terhadap data-data di atas bahwa pada kelurahan yang berkepadatan penduduk rendah lebih banyak mengalami perubahan pemanfaatan ruang. • Aktivitas baik sektor formal maupun informal yang berkaitan dengan upaya pemenuhan kebutuhan. Industri yang ada di lokasi-lokasi tersebut termasuk dalam industri kecil dan kerajinan. . yang pada gilirannya akan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat maupun Pemerintah Kota Cilegon. data yang dimaksud adalah semua lahan yang terbangun termasuk di dalamnya guna lahan perkantoran. jenis guna lahan industri mengalami peningkatan di 3 kelurahan. hal ini disebabkan karena pertumbuhan penduduk pada kawasan tersebut lebih didominasi migrasi daripada pertumbuhan alami. Namun secara umum perubahan penggunaan lahan di pusat kota dalam kaitannya sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi Kota Cilegon sejauh ini sudah cukup berhasil. peningkatan ini diikuti juga oleh peningkatan: • Kebutuhan prasarana kota yang berupa pelayanan sarana transportasi.

. Salah satunya adalah pembangunan Mega Supermall Cilegon yang Kelurahan Ramanuju yang menjadi magnet bagi tumbuhnya usaha perdagangan. Perkembangan aktivitas ini berkaitan dengan meningkatnya demand (permintaan) baik dari penduduk kota sendiri. Kondisi ini bermula sejak tahun 2000.3. 3. Fungsi komersial ketiga kawasan tersebut sangat terasa sekali meskipun di dalamnya masih bercampur dengan bangunan yang berfungsi hunian. Aktivitas perdagangan dan jasa mengalami pertumbuhan yang sangat tinggi. Sedangkan aktivitas pendidikan dan institusi tumbuh sekitar 140%. dimana perkembangan aktivitas pada koridor jalan protokol menunjukkan aktivitas yang lebih produktif dibanding bersifat konsumtif. 2. yaitu sekitar 300% dalam kurun waktu 6 tahun. kantor Walikota. Kawasan pada ruas jalan yang berisi aktivitas perdagangan skala kecil/eceran yang bercampur dengan perkantoran pada penggal jalan bagian tengah.2 Analisis Aktivitas Perekonomian di Pusat Kota Adanya perubahan guna lahan yang terjadi merupakan akibat yang ditimbulkan dari aktivitas-aktivitas baru yang muncul di sepanjang Jalan Ahmad Yani-Sudirman dan beberapa bagian dari ruas Jalan Samang Raya. Kawasan pada ruas jalan sekitar Simpang Tiga memiliki karakter pusat pemerintahan bercampur dengan retail besar ditandai dengan gedung DPRD. Polres dan Kodim. Kawasan pada ruas jalan yang memiliki karakter komersial retail besar (Ramayana Departement Store dan Matahari Supermarket) bercampur dengan lahan kosong pada penggal jalan bagian timur.161 4. pemenuhan kebutuhan industri dan pariwisata dan pelintas kota (lihat Lampiran 13). Ada 3 jenis aktivitas sepanjang jalan protokol Kota Cilegon yaitu: 1.

sehingga dikaitkan dengan kenyamanan bertempat tinggal kurang menguntungkan dibandingkan dengan kawasan lain di luar koridor jalan protokol Kota Cilegon yang masih banyak menyediakan lahan ataupun harga lahan yang ada relatif lebih murah.162 Masyarakat akan berusaha untuk dapat berada di dekat tempat-tempat pelayanan seperti pusat pemerintahan. Push factor dari pusat kota adalah karena adanya kekuatan site (site force). 1992: 171).15 dan 4. serta pada tempat-tempat tersebut senantiasa memiliki fasilitas kota yang cukup lengkap. Ketersediaan lahan ini dapat diamati pada Gambar 4. . maka semakin banyak masyarakat yang ke dalam kota sehingga terjadi pemusatan kegiatan (Daldjoni. Karena kepadatan yang lebih tinggi dibanding kawasan lain di luar pusat kota. Makin kuat faktor pendorong (push factor) dari daya sentripetal yang terdapat pada daerah asal pergerakan (place of origin). Lokasi kawasan penelitian dilihat dari aspek keruangan masih memiliki kekuatan penarik karena masih memiliki ruang tak terbangun berupa sawah dan tegalan/semak seluas 588. perdagangan. Unsur ketersediaan lahan menjadipada suatu kawasan menjadi daya tarik bagi penduduk untuk bertempat tinggal atau melakukan aktivitas. dimana nilai lahan ini dipengaruhi oleh kemampuan lahan dalam menjangkau atau menyediakan fungsi-fungsi pelayanan kota. pendidikan. dan kesehatan untuk memperoleh kemudahan pelayanan ataupun mencari peluang dan kesempatan.16 yang akan menjelaskan tentang perkembangan aktivitas perekonomian kota tahun 1998 dan tahun 2003.7 Ha. menerapkan pola efisensi dan intensif. Selain itu adanya faktor nilai lahan.

163 .

164 .

165

Menurut Sujarto (1986:4), secara fisik, lahan merupakan aset yang mempunyai keterbatasan dan tidak dapat bertambah besar ataupun dipindahkan walaupun fungsi dan penggunaannya mengalami perubahan. Dengan demikian guna menampung aktivitas perkotaan ini, maka perkembangan bangunan yang ada akan menghabiskan lahan yang tersedia. Ketika aktivitas tak dapat tertampung lagi pada lahan yang ada, maka solusi yang dipakai adalah pengembangan bangunan secara vertikal. Perkembangan sektor perdagangan dan jasa terkonsentrasi di kelurahan Ramanuju, Masigit dan Jombang (Bab III, hal. 89). Dari tabel tersebut dapat disimpulkan bahwa fasilitas perdagangan belum tersebar merata di seluruh pelosok kecamatan. Sebagian besar tumbuh mengelompok di pusat kota (Kecamatan Jombang, Cilegon dan Purwakarta), terutama sepanjang jalan arteri primer yang membelah Kota Cilegon. Yang cukup unik, pada ruas jalan protokol Kota Cilegon sepanjang 5,5 km ini telah tumbuh 5 buah mall dengan jarak relatif dekat dan tetap eksis berkembang sampai saat ini. Pusat perbelanjaan kawasan berupa pasar harus didukung sedikitnya 30.000 penduduk. Dilihat dari jumlah penduduk Kota Cilegon tahun 2003 sebesar 331.024 jiwa, maka sedikitnya harus tersedia 11 pusat perbelanjaan/pasar umum yang tersebar merata di setiap pusat kecamatan. Dari analisis sebelumnya diketahui bahwa jumlah pusat perbelanjaan atau pasar umum dengan rasio penduduk pendukung 30.000 jiwa, telah lebih dari cukup untuk kawasan pusat kota. Sedangkan untuk pertokoan yang tersebar di setiap kelurahan pada pusat kota masih kurang. Sehingga dapat disimpulkan fasilitas perdagangan skala besar seperti tersebut tidak hanya melayani penduduk pusat kota saja, tetapi juga penduduk seluruh kota dan luar kota.

166

Kegiatan perdagangan yang berskala lokal dan regional baik yang berada di daerah Cilegon maupun Merak, berbaur satu sama lain sehingga mengakibatkan berkurangnya efisiensi masing-masing pelayanan kegiatan lokal dan regional tersebut. Pembauran itu juga menyebabkan terlalu memusatnya kegiatan tersebut di sepanjang jalan arteri primer yang melintasi kawasan pusat kota yang pada akhirnya berakibat pada kurang teraturnya pola pemanfaatan ruang sepanjang jalan arteri primer ini.

Sumber: Dokumentasi pribadi, 2005

GAMBAR 4.18 KAWASAN CAMPURAN DI PUSAT KOTA

Tingginya perkembangan aktivitas perdagangan dan jasa di Jalan Ahmad Yani-Sudirman dan Samang Raya karena pola pergerakan yang belangsung di dalamnya meliputi pergerakan lokal dan pergerakan regional. Tiga pintu gerbang tol yang terdapat di Kota Cilegon akan bermuara pada satu-satunya jalan utama ini. Tidak adanya jalur alternatif lain menuju daerah tujuan wisata sepanjang pantai barat P. Jawa membuat terjadinya pemusatan aktivitas secara linier menerus. Pola guna lahan pita ini mempunyai kedalaman 1 sampai beberapa kapling dengan fungsi perdagangan dan jasa, dan di belakang pola guna lahan pita ini merupakan guna lahan permukiman.

167

4.4

Temuan Studi
Perubahan penggunaan lahan diartikan sebagai perbedaan pemanfaatan

lahan atau sebidang lahan dari lahan kososng menjadi lahan terbangun. Selanjutnya perubahan juga meliputi perubahan fungsi bangunan yang berbeda dari pemanfaatan sebelumnya. Perubahan fungsi akan diikuti oleh perubahan bentuk bangunan, tampilan dari bentuk aslinya ke bentuk baru. Berdasarkan tujuan studi yang ditetapkan serta analisis yang dilakukan terhadap data yang diperoleh dalam studi ini, maka telah dipilah dua kelompok faktor yang mempengaruhi perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon.

TABEL IV.7 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN PADA PUSAT KOTA CILEGON FAKTOR I. Faktor Eksternal TEMUAN STUDI
• Konversi lahan pertanian/non produktif terjadi karena adanya efek pengganda sektor industri sejalan dengan banyaknya buruh pekerja industri yang berasal dari luar daerah yang membutuhkan permukiman dan fasilitas sosial dan fasilitas umum. Aktivitas industri membutuhkan pelayanan berupa bank, hotel, kantor asuransi dan fasilitas sosial serta fasilitas umum. Sebagai satu-satunya jalur arteri, jalan protokol Kota Cilegon terus dipadati fasilitas perkotaan. Ketersediaan lahan pusat kota yang terbatas akan memicu terjadinya perubahan fungsi bangunan. Perubahan fungsi ini akan diikuti juga oleh perubahan bentuk, luasan dan proporsi bangunan terhadap lahan. • Sektor pariwisata turut membawa efek pengganda dalam kehidupan perkotaan. Walaupun Kota Cilegon relatif sedikit obyek wisata dan belum profesional dalam pengelolaan potensi/SDA yang ada, Cilegon memiliki keuntungan lokasi yang strategis. Pusat Kota Cilegon dipenuhi oleh berbagai fasilitas perkotaan yang turut melayani aktivitas pariwisata regional. Jalur tranportasi utama Kota Cilegon juga melayani pergerakan pariwisata menuju DTW di pesisir barat P. Jawa.

A . Aktivitas Industri

B. Aktivitas Pariwisata

168

lanjutan,

FAKTOR II. Faktor Eksternal

TEMUAN STUDI

• Peran pemerintah dan konsistensi pada perangkat peraturan tata ruang dalam mengarahkan perkembangan Kota Cilegon dapat mengakomodasi keinginan dan kebutuhan masyarakat & stakeholders yang membaca peluang ekonomi, sehingga terjadi perubahan pemanfaatan lahan. Bentuk sinergitas program pemerintah kota, propinsi dan pusat belum terlihat pada struktur ruang yang diinginkan, yaitu: kompak, optimal dan saling C . Kebijakan Pemerintah mendukung antara kawasan aktivitas yang ada. • Adanya investasi baru yang memicu perubahan fisik lahan pusat kota adalah hasil dari kebijakan makro pemerintah. • Aktivitas industri dan pariwisata di Kota Cilegon terjadi karena adanya sistem aktivitas regional dimana fungsifungsi pusat kota akan mengalami pergeseran fungsi. Hampir semua komponen penggunaan lahan mengalami perubahan dimana pertumbuhan lahan kota cenderung menempati jalur transportasi yang ada.

Faktor Internal
A. Perkembangan Penduduk • Pertambahan penduduk diikuti dengan meningkatnya permintaan akan lahan permukiman, dimana penduduk cenderung memilih lokasi di pusat kota karena memiliki banyak keuntungan, efisiensi dan efektifitas. • Tenaga kerja (18-55 tahun) merupakan usia produktif penduduk untuk bekerja. Penduduk akan senantiasa mencari pekerjaan di pusat kota karena lapangan kerja yang ditawarkan lebih banyak dibanding daerah pinggiran • Lebih dari 67% penduduk kota yang diwakili responden berpendidikan SLTP atau lebih rendah dari SLTP. Tingkat pendidikan responden yang rendah akan mempengaruhi pola pikir dan pemahaman terhadap produk tata ruang terkait dengan keinginan dan kebutuhan responden dalam mengubah guna lahan mereka. • Tingkat pendapatan merupakan salah satu indikasi dari tingkat kesejahteraan. Upah yang tinggi membawa implikasi bahwa peralihan pekerjaan dari sektor pertanian ke sektor non pertanian lebih menjanjikan perbaikan perekonomian seseorang. Fenomena ini akan membawa perubahan terhadap guna lahan dengan banyak beralihnya pemanfaatan lahan ke fungsi yang lebih produktif. • Seiring semakin berkurangnya lahan pertanian, maka penduduk akan mengalihkan mata pencahariannya pada sektor non-pertanian, seperti perdagangan dan jasa yang banyak mengumpul di pusat kota. Banyaknya lapangan kerja ini mendorong penduduk untuk mencari pekerjaan di pusat kota dan meninggalkan profesi mereka yang lama

B. Transformasi Sosial

Keberadaan fasilitas perkotaan yang mengumpul pada pusat kota. Sedangkan moda angkutan yang tersedia menjamin keberlangsungan pergerakan lokal. Aksesibilitas F. kemudian menyebar ke bagian pinggiran.8. Sistem Transportasi lebih memiliki daya tarik dan menjamin investasi serta keberlangsungan aktivitas perekonomian kota dibanding wilayah yang relatif minim infrastruktur dan utilitas kota. FAKTOR II. Penduduk di pinggiran kota Cilegon akan turut bergerak menuju kawasan pusat kota yang lengkap infrastrukturnya Aksesibilitas lahan terhadap fasilitas perkotaan mempunyai daya tarik tersendiri bagi masyarakat untuk menjadikan kawasan sebagai tempat tinggal maupun akitivitas ekonomi. salah satunya adalah keruwetan lalu lintas. mendorong perubahan fungsi lahan. . Sarana prasarana dan Utilitas Kota E. disis lain lahan pertanian dan tegalan makin berkurang Aktivitas perdagangan dan jasa. Sumber : Hasil Analisis. aksesibilitas yang baik dan lengkap fasilitas perkotaan berubah fungsi menjadi fungsi yang lebih menguntungkan (profit oriented). pelabuhan dan moda angkutan yang ada telah berjalan optimal. Ketersediaan Fasilitas Perkotaan G.169 lanjutan. 2006 Sedangkan bentuk keterkaitan antara faktor eksternal dan faktor internal dalam perubahan penggunaan lahan dapat dilihat pada Tabel IV. Sebaran fasilitas perkotaaan yang belum merata mengindikasikan tidak optimalnya pembangunan sarana dan prasarana perkotaan dan mengakibatkan terganggunya mekanisme kehidupan perkotaan. Jalan tol. darifungsi konsumtif ke fungsi produktif. Ketersediaan Lahan D. sehingga luas lahan tak terbangun selalu berkurang setiap tahunnya. perkantoran dan perumahan berkembang mengikuti jalur transportasi utama yang ada. Sebagai kota perlintasan. Nilai lahan di pusat kota akan meningkat karena dipengaruhi aksesibilitas ini. Kemudahan pencapaian ini dimanfaatkan pula oleh stakeholder untuk melayani pergerakan pariwisata. lahan-lahan yang berada di jalur transportasi regional akan berkembang ke arah penggunaan yang bernilai ekonomi tinggi (economic oriented). Kelengkapan infrastruktur dan utilitas kota C . regional dan mendukung aktivitas industri dalam pengadaan bahan baku produksi dan penyebaran hasil produksi ke Jakarta dan kota-kota lainnya. Faktor Internal TEMUAN STUDI • Keterbatasan lahan menyebabkan lahan-lahan yang berada di lokasi yang strategis. Infrastruktur berupa jaringan jalan tol sangat mendukung pergerakan barang hasil produksi sektor industri dan aktivitas pariwisata.

seperti restoran dan toko oleh-oleh. Baru sekitar 2. Aktivitas Pariwisata SDM lokal dengan tingkat pengetahuan yang terbatas dan belum memadai menciptakan peluangpeluang kerja yang diisi oleh para pendatang dari luar Cilegon. menarik penduduk untuk menekuninya dan beralih pekerjaan.170 TABEL IV. Ekstensifikasi aktivitas industri masih dapat terjamin tanpa harus mengkonversi lahan pertanian yang ada. Pada jalur pergerakan pariwisata Cilegon-Anyer banyak terjadi perubahan guna lahan yang tak sesuai dengan landuse dalam RTRW.930 Ha yang terpakai dari luas 4. Peraturan perundangan dalam penataan ruang tidak mengakomodir fenomena yang terjadi. Mereka diserap pada bidang usaha jasa wisata perhotelan dan sebagainya. Intensitas pergerakan pariwisata yang cukup tinggi berpengaruh pada pola pemanfaatan ruang sepanjang jalur pergerakan regional. 2006 .106. dimana tingkat upah sebanding dengan biaya hidup yang tinggi tidak seperti pendapatan dari pertanian yang rendah. dimana banyak bangunan dan lahan yang beralih fungsi menjadi bangunan usaha guna melayani pergerakan pariwisata ini. Pemerintah juga memiliki program dalam menumbuhkan usaha kecil. Adanya economic linkage.38% pertahun. cinderamata dan usaha jasa boga. Jumlah industri yang bertambah setiap tahunnya mendorong penduduk untuk beralih pekerjaan ke sektor industri. Akibat tak langsung dari industri adalah meningkatnya permintaan akan lahan permukiman fasum dan fasos. dimana keterkaitan ini menciptakan mata rantai aktivitas seperti kerajinan rakyat.4% berasal dari pertumbuhan akibat migrasi.8 Ha yang diperuntukkan bagi sektor industri. pertumbuhan unit-unit usaha sangat tinggi dalam 2 tahun terakhir. Namun banyak pekerja sektor industri dan pariwisata yang berstatus kontrak kerja. Berdasarkan data pemerintah kota. Urbanisasi ini menciptakan pertumbuhan rata-rata 4.8 KETERKAITAN FAKTOR EKSTERNAL DAN INTERNAL DALAM PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN Faktor Eksternal Aktivitas Industri Perkembangan Penduduk Terbukanya kesempatan kerja sektor industri berimplikasi dengan kehadiran penduduk dari luar Cilegon untuk mengisi lowongan kerja yang tersedia. dimana sebesar 68. Kebijakan Pemerintah Pertambahan penduduk yang tercatat. dapat diketahui ketika pendatang membuat KTP. Faktor Internal Transformasi Sosial Ketersediaan Lahan Sumber : Hasil Analisis. yang tidak mendaftarkan diri.

Masih ada ditemukan drainase perkotaan yang tidak memenuhi persyaratan teknis. Kemudahan aksesibilitas ini juga mempengaruhi perkembangan kawasan fungsional lainnya yang mendukung sektor industri. Aktivitas Pariwisata Kota Cilegon mendapatkan manfaat dari tersedianya 3 gerbang tol yang melalui wilayahnya menuju daerah tujuan wisata. Investor lebih tertarik berinvestasi pada daerah yang telah siap dibanding daerah yang minim infrastruktur dan utilitas kota. 2006 . Pergerakan aktivitas pariwisata di Kota Cilegon dan sekitarnya sangat tergantung pada sistem trasnportasi jalan raya. Sejauh ini pemerintah telah berupaya meningkatkan aksesibilitas kawasan di luar pusat kota dengan membangun jalan lingkar selatan. Ketersediaan Fasilitas Perkotaan Mengingat usia Kota Cilegon yang masih muda. Kebijakan Pemerintah Program pemeliharaan rutin dan berkala pada infrastruktur jaringan jalan yang menjamin lancarnya pergerakan aktivitas pariwisata regional. dimana daerah daerah yang dilalui pergerakan aktivitas pariwisata ini akan mengalami perubahan aktivitas mengikuti pergerakan lalu lintas regional. Aksesibilitas Faktor Internal Keunggulan dari kawasan industri di Cilegon adalah adanya aksesibilitas yang tinggi dengan dukungan jalan tol dan pelabuhan. Sistem Transportasi Sumber : Hasil Analisis. Lengkapnya faslitas perkotaan di pusat kota telah menggiring pergerakan aktivitas pekerja sektor industri ke kawasan ini. Hal ini mendorong pesatnya pertumbuhan pusat kota dibandingkan kawaasn pinggiran. pemerintah kota masih menyusun skala prioritas dalam pembangunan fasilitas perkotaan. operasional & akomodasi wisata didukung dengan aksesibilitas yang tinggi ke pusat kota. Pergerakan aktivitas sektor industri sangat tergantung pada angkutan laut dalam mendatangkan bahan baku dan perangkutan jalan raya (tol) dan kereta api dalam mendistribusikan hasil produksi dan mendatangkan batubara sebagai bahan utama energi dalam proses produksi. Kemudahan pencapaian karena jalan arteri Cilegon adalah satu-satunya akses menuju kawasan wisata dan menciptakan pergerakan yang membangkitkan perekonomian. Tidak ada keterkaitan langsung antara faslitas perkotaan dengan pariwisata.171 Faktor Eksternal Aktivitas Industri Sarana Prasarana dan Utilitas Kota Infrastruktur dan utilitas kota yang lengkap dan memadai lebih menjamin kesinambungan usaha sektor industri. Upaya pemerintah dalam menjaga kesinambungan pergerakan aktivitas lokal dan regional adalah dengan membangun pelabuhanterminal-stasiun terpadu di kawasan Merak. kecuali faktor kedekatan & kelengkapan fasilitas perdagangan dan jasa yang menggiring konsumen lebih memilih pusat kota dibanding kawasan lain. Dalam pemenuhan kebutuhan.

pariwisata dan kebijakan pemerintah. Hal ini disebabkan pula pusat Kota Cilegon sebagai satu-satunya jalur transportasi utama dan memiliki keunggulan lokasi.BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 5. Faktor internal 172 . • Adanya pengaruh aktivitas diluar pusat kota Cilegon yang disebut faktor eksternal membawa perubahan pemanfaatan lahan di pusat Kota Cilegon. yakni: • Pusat Kota Cilegon terbentuk dari adanya pergerakan lokal dan pergerakan regional. Sedangkan pergerakan regional adalah sistem aktivitas regional yang berjalan di sekitar Kota Cilegon yang memberikan dampak pada perkembangan kota. • Faktor Internal dalam perubahan penggunaan lahan meliputi perkembangan penduduk yang didominasi tingginya angka migrasi dan berdampak pada berkurangnya lahan tak terbangun menjadi lahan terbangun.1 Kesimpulan Dalam mengamati perubahan penggunaan lahan di pusat Kota Cilegon telah dapat diketahui arah kecenderungan penggunaan lahan di masa yang akan datang yaitu ke arah fungsi perdagangan dan jasa. Hal ini ditandai dengan terjadinya perubahan fisik dan fungsi lahan yang merupakan konsekwensi dari pertumbuhan penduduk. Faktor eksternal ini meliputi aktivitas industri. aksesibilitas sarana prasarana serta fasilitas perkotaan. Di akhir penelitian ini dapat diambil kesimpulan. Pergerakan lokal yang dimaksud adalah pergerakan penduduk kota dalam beraktivitas dan pemenuhan kebutuhan domestik.

dimana pusat pelayanan perdagangan dan jasa di pusat kota tidak hanya melayani penduduk kota saja. sistem transportasi dan aktivitas perekonomian kota. Pembengkakan pusat kota yang bersifat konsentrik dapat merugikan perkembangan Kota Cilegon secara keseluruhan. Ketimpangan ini disebabkan pula oleh adanya kesenjangan pembangunan infrastruktur antara pusat kota dan daerah pinggiran. tapi juga daerah-daerah di sekitar Cilegon. kelengkapan sarana prasarana dan utilitas kota. hal yang mempengaruhinya adalah mengumpulnya fasilitas sosial perkotaan dan perekonomian di pusat kota saja dan tidak tersebar ke kantong-kantong permukiman di pinggir kota. • Daya dukung lahan yang terbatas tidak sebanding dengan pertumbuhan populasi setiap tahunnya menciptakan ruang-ruang dengan kepadatan yang sangat tinggi di kawasan pusat Kota Cilegon. • Perubahan penggunaan lahan apabila ditinjau dari tata ruang kota terjadi penyimpangan pemanfaatan ruang. Hal ini disebabkan lebih dari 60% rumah tinggal di wilayah penelitian tidak memiliki Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) maupun Ijin Usaha dan pemanfaatan lahan yang tak sesuai peruntukannya.173 lainnya adalah transformasi sosial. Kendali tata ruang yang ada belum secara jelas menyelesaikan perembetan aktivitas perdagangan dan jasa. ketersediaan lahan. . ketersediaan fasilitas perkotaan. aksesibilitas. • Multiplier effect dari sektor industri dan pariwisata dalam lingkup regional menciptakan pusat pelayanan kegiatan wilayah yang berlokasi di Kota Cilegon. • Kota Cilegon sebagai pusat koleksi dan distribusi bagi hinterland-nya. Pola pergerakan aktivitas kedua sektor tersebut menciptakan struktur ruang kota yang linier mengikuti jalur transportasi utama Kota Cilegon.

dalam kurun waktu 1992 sampai 2004 menunjukkan lahan permukiman meningkat dari 754. mengingat jalan arteri yang telah ada semakin jenuh dengan masalah perkotaan.174 • Pertambahan penduduk akibat migrasi lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan penduduk alamiah. 45 Ha.05 Ha pada tahun 206. . Perkembangan Kota yang cenderung linier perlu diantisipasi dengan membuat konsep pengembangan pusat pertumbuhan dengan melihat local advantages kawasan baru tersebut. Konsentrasi kepadatan dan aktivitas perkotaan pada satu kawasan saja akan berdampak pada tidak efisien dan tidak optimalnya mekanisme kehidupan perkotaan. maupun manfaat yang diharapkan. Pemerintah Kota perlu mencermati masalah-masalah perkotaan yang timbul akibat tingginya angka urbanisasi. Jalan arteri ini nantinya akan menjadi pusat aktivitas perkotaan baru dan menciptakan pemerataan. • Aktivitas perkonomian Kota Cilegon telah bergeser dari sektor industri menjadi sektor perdagangan dan jasa bila dilihat dari jumlah pekerja sektor ini yaitu 32. 2.7 Ha pada tahun 1992 menjadi 343.197 jiwa dari 108.272 jiwa angkatan kerja.9 Ha menjadi 1159 Ha pada tahun 2004. Lahan tegalan/semak berkurang dari 282. 34 Ha tahun 2004. sedangkan lahan pertanian berkurang dari 588. Penambahan jaringan jalan dengan kelas arteri primer seperti Jalan Lingkar sudah saatnya dijadikan prioritas. maka rekomendasi yang dapat diajukan adalah sebagai berikut: 1. yaitu karena ketersediaan lapangan kerja sektor industri. 5. • Perubahan pemanfaatan lahan di pusat kota seluas 2016 Ha.2 Rekomendasi Berdasarkan analisis dari hasil penelitian yang dilakukan.

5. mutasi maupun persebaran penduduk yang akurat sangat diperlukan dalam penyusunan rencana pembangunan. Data kependudukan yang meliputi perkembangan. Sehingga perlu disusun suatu formula bagi pengembangan kegiatan ekonomi dengan mengoptimalkan kawasan-kawasan lain seperti kawasan Merak dan Cigading. Untuk mencegah tersedotnya sumber daya perkotaan ke pusat kota perlu kiranya membangun sarana prasarana dan utilitas kota yang merata sehingga akan menarik penduduk untuk bermukim dan berusaha pada lokasi yang sudah affordable tersebut. Struktur ruang yang kompak dalam skala pelayanan. perlu ditingkatkan akurasi data penduduk tersebut sampai ke tingkat pemerintah kota. pergerakan dan kelengkapan aktivitas perlu dituangkan dalam Rencana Detail Tata Ruang (Kecamatan) guna dijadikan koridor pembangunan fisik pusat aktivitas baru. 7. Dengan demikian. kesenjangan antara pusat kota dan wilyah pinggiran dapat direduksi. 6. 4. Pencatatan data kependudukan khususnya migrasi baik yang bersifat permanen maupun temporer tidak hanya ditingkat pengurus RT/RW yang selama ini berjalan. Namun lebih dari itu. Untuk itu perlu segera di dibuat RDTR sebagai penjelasan teknis dari RTRW. Dengan berkurangnya lahan pertanian secara tidak langsung akan mengurangi kesempatan kerja di bidang pertanian terutama buruh tani dan pekerja sektor .175 3. Dengan melihat karakteristik penduduk wilayah penelitian dan kondisi sosial ekonomi kawasan pusat kota perlu dicermati kemungkinan terjadinya disparitas ekonomi yang menyulut kecemburuan sosial antara penduduk asli dan pendatang.

sehingga pembangunan Kota Cilegon akan dapat saling mendukung dengan daerah sekitarnya. Kesadaran dan pengetahuan masyarakat yang rendah terhadap mekanisme perijinan dan rencana tata ruang dapat ditingkatkan melalui sosialisasi secara periodik dari dinas terkait dibantu oleh instansi kelurahan dan kecamatan. Pemerintah daerah. Secara periodik dilakukan evaluasi terhadap perubahan penggunaan lahan oleh pemerintah. 8. Diperlukan adanya kesesuaian rencana pengembangan dengan Pemerintah Daerah lain terkait dengan integrasi pengembangan wilayah pariwisata dan mengantisipasi dampak buruk sektor industri. Andil peran pemerintah ini untuk mengantisipasi pergesekan sosial dan budaya di masa mendatang. Sehingga perlu dipikirkan program yang terintegrasi dengan peningkatan pengetahuan/pendidikan dalam penciptaan lapangan usaha baru yang sejenis dan sesuai dengan kemampuan nalar pekerja sektor pertanian. Diharapkan pula. agar kebijakan pembangunan terutama yang menyangkut tata ruang dapat berjalan sesuai dengan potensi dan permasalahannya tanpa mengurangi kapasitas daya dukung lingkungan perkotaan. penelitian ini bisa menjadi input bagi penyusunan dan pengevaluasian tersebut 10. 9. masyarakat dan pihak swasta harus lebih konsisten dengan rencana tata ruang yang telah dibuat dan disepakati untuk mencegah timbulnya dampak negatif yang tidak dikehendaki.176 pertanian lainnya. .

Sugeng.177 DAFTAR PUSTAKA BUKU Arikunto. Kawasan Industri Berwawasan Lingkungan. __________. 1997. 1992. Kawasan Industri Indonesia – Sebuah Konsep Perencanaan dan Aplikasinya. Jakarta: Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup. Geografi Kota dan Desa. Spring. Cichago: University of Illinois Press. Growth and Polic. 2004. Bourne. Bandung: Alumni Bandung. Kaiser. Djajadiningrat. Eko.Pengantar & Penjelasan. Edward J. N. et al (ed. 1985. Bogor: Wirausahamuda. Agenda 21 Sektoral: Agenda Pariwisata untuk Pengembangan Kualitas Hidup secara Berkelanjutan. Bandung: Alumni Bandung. Perencanaan Kota Komprehensif . 1982.). F. Blakely.Suatu Pendekatan Praktek. Bandung: Alumni. Internal Structure of the City. Suharsimi. Snyder. Readings on Urban form. 2004. 2001. Prosedur Penelitian . Anthony J & James C. 1994. Budiharsono. Myra P. Budihardjo. Urban Land Use Planning. Larry S. 1996. Jakarta: Erlangga. Chapin. Perencanaan Kota. Jakarta: Pradnya Pramita Catanase. . Dirdjojuwono. Teknik Analisis Pembangunan Wilayah Pesisir dan Lautan. Planning Local Economic Development . Geografi Kota. Bintarto R.Theory and Practice. California: Sage Publication. Gunawan. Roestanto W. Geografi Baru: Organisasi Keruangan dalam teori dan Praktek. Branch. Surna T dan Melia Famiola. Daldjoeni. Jakarta: Rineka Cipta. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. 1998. Bandung: Rekayasa Sains. 1992. 1998. Tata Ruang Perkotaan. 2000. 1977. Yogyakarta: UP. Stuart and Edward J. New York: Oxford University Press. Melville.

Kozlowski. Development Project Observed. Sosial dan Lingkungan. J. Parr. . Kivell. Tata Guna Tanah dalam Perencanaan Pedesaan. Perkotaan dan Wilayah. Raldi H. Albert O. Mudrajad. Jakarta: Bhratara Karya Aksara. Wilayah dan Lingkungan : Teori dan Praktek. Washington DC: The Brooking Institutions. Dimensi Keruangan Kota . Location and Space-Economy. Mohammad. ML. Isard. PJ. 1972. Koestoer. Land Policy and Urban Growth. 1999. Pendekatan Ambang Batas dalam Perencanaan Kota. Jhingan. Nas. Analisis Spasial dan Regional – Studi Aglomerasi dan Kluster Indonesia. Phillip. 2004. Aspect of Land Economics. Jakarta. Muhamad Agung. 1988. Yogyakarta: AMP YKPN. 1980. 1993. 1988. Nasution. Jakarta: UI-Press. 1996. Bandung: ITB. Jakarta: UI-Press. Jayadinata. Darin. Jakarta: LP3ES. Regional Economic Development : An Export Stages Framework. 1999. 1997. Jerzy. Lichfield D and Drabkin H. M. 2002. 1984. Metode Penelitian. Iwan Nugroho dan Rochmin Dahuri. Kemiskinan di Perkotaan. Pembangunan Wilayah: Perspektif Ekonomi. Kartasasmita. Land Economics.Teori dan Kasus. Jakarta: CIDES. Ghalia Indonesia.178 Hirscmann. Oxford: Pegamon Press. 2001. Jakarta: PT. 1996. Ghalia Indonesia. London: Routledge. Nazir. Johara T. Raja Grafindo Persada. Land and The City : Pattern and Process of Urban Change. Jakarta : PT.B. Ginanjar. Ridhlo. 1973. 2004. Ekonomi Pembangunan dan Perencanaan. 2001. Bath: Ptmann Press. Pembangunan untuk Rakyat : Memadukan Pertumbuhan dan Pemerataan. Goodall. Nur. Semarang: Unsissula Press. Walter. Kota di Dunia Ketiga. USA: The MIT Press. Manajemen Transportasi. Lean W and B. Kuncoro.

Perencanaan dan Pengembangan Pariwisata. Pemikiran dan Praktek Perencanaan dalam Era Transformasi di Indonesia. Jakarta: Pradnya Paramita. Perencanaan Kota Baru. Paul. Masri dan Effendi Sofian. Jakarta. Struktur Tata Ruang Kota. Soetomo. Planning Development Project. Robinson. Boulder and London. M and B. 1986. 2001. Yeates. Singarimbun. Jakarta: LP-FEUI. Sujarto. 2004. Tulus. Teknik Sampling. Jakarta: PT. . Gramedia Pustaka Utama. 2001. Dennis A. Perencanaan Pembangunan Wilayah. Dasar-dasar Ilmu Ekonomi Regional. Bunga Rampai Perencanaan Pembangunan di Indonesia. 2001. Semarang: Undip Press. Bandung: Kumpulan makalah ITB.Strategi Menggali Potensi dalam mewujudkan Otonomi Daerah. 1989. Budhy Tjahjati et al. Dari Urbanisasi ke Morfologi Kota. Jakarta: PT Bumi Aksara. Jakarta: PT.179 Riyadi & Bratakusumah. 1997. 1997. 2002. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. Gramedia Widiasarana. Industrialisasi di Negara sedang Berkembang. Warpani. Djoko. 1985. Jakarta : PT. 2002. Mencari Konsep Pembangunan Tata Ruang Kota yang Beragam. Perencanaan Pembangunan Daerah . Third Edition. Metode Penelitian Survai. Rondinelli. Ghalia Indonesia. Tambunan. Suwardjoko. Winarso. 1980. Haryo et all (ed. 1985. Yoeti. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Penerbit ITB. Sugiono. Kasus di Indonesia. Dennis A. 1980. Deddy Supriady. 2003. Ontario: Queen’s University Ontario. The North American Cities. LP3ES. Tarigan. ________. Hadi Sabari. Analisis Kota dan Daerah. Westview Press. Oka A.). Bandung. Sugiarto. Sihotang. Applied Models in Urban and Regional Analysis: The Spatial Dimention of Development Policy. Garner. Soegijoko. Bandung: ITB. Yunus. Boston: Little Brown and Company. 2001.

Tri. Jurnal Teknik. . “Pengelolaan Perkotaan dalam Menghadapi Tantangan Pembangunan Perkotaan”. Program Pasca Sarjana. Budiyono. Jurnal PWK. “Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perubahan Fungsi Lahan di Kecamatan Depok-Kabupaten Sleman”. 1999. Iwan.5. Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro.Desember 2005 Buletin Suara Cilegon Mandiri. Jurnal Tata Loka. “Pengembangan Sektor Pariwisata Kota Cilegon”. et al. Semarang: UNDIP Soegijoko. 1996. 2000. Semarang: Kanisius. Tesis tidak diterbitkan. Kustanto A. Tantangan dan Peluang Kota Cilegon”. Perancangan Kota Secara Terpadu: Teori Perancangan Kota dan Penerapannya. Vol. Tesis tidak diterbitkan. Budhy T. Iwan. Pemerintah Kota Cilegon. No. Program Pasca Sarjana. Kajian Teoritis Pemilihan Lokasi Industri Kaitannya dengan Pertumbuhan Ekonomi Daerah. 1997. Noor. Bandung. “Arah Perkembangan. Universitas Diponegoro. “Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perubahan Pemanfaatan Ruang di Kota Yogyakarta”. 2003. 8. Tesisi tidak diterbitkan. Real Estat. Pemerintah Kota Cilegon. Dwike. “Permasalahan Konversi Lahan Pertanian dan Implikasinya Terhadap Penataan Ruang Wilayah (Studi Kasus Wilayah Pantai Utara Jawa Barat)”. Semarang : UNDIP TERBITAN BERKALA Soedarso. Semarang. Widjajanti. “Pola Pengaturan Lokasi Kegiatan Sektor Pembangunan dalam Perencanaan Wilayah”. Jakarta. Retno. Rudiarto.180 Zahnd. Semarang. Vol. “Analisis Model Harga dan Guna Lahan Kota Semarang”. TESIS/PRATESIS Joko. Marcus. Universitas Diponegoro. Rusli. Semarang Wijayanti. 2001. Kotawaringin Barat”. 2003. 8. JURNAL Kustiwan. 1. Bentuk dan Struktur Fisik Keruangan Kota Pangkalan Bun-Kumai Kab. 2002. Prosiding-Forum Manajemen Perkotaan. 2002. 2000. Ridwan. “Potensi. Buletin Perspektif. Vol.

2002. 2004 Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Kabupaten Serang. 1999. Pemerintah Kota Cilegon. Dinas Tata Kota. BPS Kota Cilegon. 2000-2003. Dinas Tata Kota. 2004 Rencana Induk Pariwisata Daerah Kota Cilegon. Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Koridor Jalan Protokol. . Pemerintah Kota Cilegon. Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Cibeber. Dinas Pariwisata Kabupaten Serang. Badan Perencana Pembangunan Daerah Kota Cilegon. Dinas Perindustrian dan Perdagangan. 2001.181 BUKU DATA/LAPORAN Cilegon dalam Angka. Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon. Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Jombang. Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Banten 2002-2017. . 2003. Badan Perencana Pembangunan Daerah – Pemerintah Propinsi Banten. Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Cilegon 2000 – 2010. 2003. 2002. Pemerintah Kota Cilegon. Badan Perencana Pembangunan Daerah – Pemerintah Kota Cilegon. Dinas Tata Kota. Pemerintah Kota Cilegon.

182 LAMPIRAN 1 .

183 .

184 .

185 LAMPIRAN 2 LEMBAR KUESIONER 2 Magister Teknik Pembangunan Wilayah dan Kota Program Pascasarjana – Universitas Diponegoro Kuesioner ini diperlukan untuk memperoleh data dan masukan mengenai karakteristik aktivitas pengguna dan fungsi lahan guna penelitian Kajian Perubahan Tata Guna Lahan di Pusat Kota Cilegon. Sebelum anda membeli/menempati lahan ini. Hormat saya. apakah jenis penggunaan lahan sebelumnya ? □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ Permukiman Tanah Kosong Sawah/Tegalan Industri Perkantoran Lainnya. Atas kesediaan dan kerjasama Bapak/Ibu/Sdr/Sdri diucapkan terima kasih. BAGIAN I : PERTANYAAN 1. Sudah berapa lama anda tinggal/menempati/berusaha di lahan ini ? □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ 0 – 5 tahun 5 – 10 tahun 10 – 15 tahun lebih dari 15 tahun 3. Kerahasiaan responden akan dijamin sepenuhnya. Beri tanda silang (X) pada jawaban yang anda pilih 2. Apakah anda memiliki usaha/kegiatan komersial di tempat ini ? Ya Tidak . setiap jawabahn atau usulan Bapak/Ibu/Sdr/Sdri berikan akan menjadi bantuan yang sangat berharga bagi penelitian saya. Isikan jawaban anda pada tempat yang telah disediakan. ST/L4D004117 Petunjuk pengisian: 1. Untuk itu saya mohon kesediaan dan bantuan Bapak/Ibu/Sdr/Sdri berkenan mengisi daftar pertanyaan ini dengan lengkap dan benar. Aulia Yusran. 2.

............. 10) Tidak (lanjutkan ke pertanyaan 12) 11....................................................... 5... Apakah tempat usaha anda ini difungsikan pula sebagai rumah tinggal? □ □ □ □ Ya Tidak 6.....................................................) Industri rumah tangga (..................) Pergudangan Lainnya ........... Apakah keberadaan pusat keramaian menjadi alasan utama pemilihan lokasi ? □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ Ya Tidak 10................... Sebutkan Status Kepemilikan Lahan yang anda tempati ? □ □ □ □ □ □ Sewa/Kontrak Milik Pribadi Lainnya...............................186 4.......... 7............................................ Apakah anda penduduk asli di kawasan ini ? □ □ □ □ Ya Tidak 8............. Jika YA................. Apakah anda mengetahui adanya Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Cilegon ? Ya (lanjutkan ke pertanyaan no................ bagaimana anda mengetahui adanya RTRW tersebut ? Pernah ada sosialisasi ............. Mengapa anda memilih lahan di kawasan ini ? □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ Lokasi strategis Harga lahan murah Berdampingan dengan lokasi kegiatan sejenis Lainnya......................... Jika YA........................................................................ Tidak tahu.... warung dan sejenisnya) Jasa komersial (....... kegiatan komersial apa yang anda lakukan? (boleh lebih dari 1) □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ Perdagangan (Toko................ 9......

.................................... apakah kendala anda dalam mengurus perijinan usaha komersial? □ □ □ □ □ □ □ □ Mahal Berbelit-belit dan/atau lama Tidak transparan Lainnya.................................. Berapa luas lahan yang anda miliki? □ □ □ □ □ □ < 100 m2 100 m2 .................... Peningkatan pendapatan/usaha anda ........ Lainnya ........... sebutkan :....................................... Bagaimana pengaruh kawasan industri yang anda rasakan smpai dengan saat ini ? □ □ □ □ □ □ Jenis Penggunaan Lahan ................... Jika TIDAK..... Apakah yang akan anda lakukan pada lahan ini di masa yang akan datang? □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ □ Dikembangkan Alih fungsikan Dikontakkan Dijual Lainnya.... sebutkan :.......................... 15......................................................................................................... ....................................187 □ □ □ □ □ □ Memiliki dokumen RTRW Mengikuti pembahasan konsep RTRW Lainnya. sebutkan :...... Apakah anda memiliki perizinan dalam berusaha komersial di lahan ini ? □ □ □ □ Ya Tidak 14.......................................................................... 12.................. Apakah anda mengerti dengan arahan penggunaan lahan dalam RTRW ? □ □ □ □ Ya Tidak 13......................200 m2 > 200 m2 16.................. : MASUKKAN RESPONDEN BAGIAN II 1......................................................................... Tidak tahu...................

......................... 3........................................ Telp : ................................................................188 2.............................. ............... 5....................................................................... ............................................................................... ... Bagaimana dengan jumlah fasilitas sosial dan umum selama ini ? Apakah cukup terjangkau dari lokasi usaha/tempat tinggal anda?................................................................................................... maka pihak yang dapat kami hubungi kembali adalah: Bapak/Ibu/Sdr :............................................................................. TERIMA KASIH Aulia Yusran.......................................... Semoga kerjasama yang diberikan dapat berkembang di masa yang akan datang.. Saran kepada pemerintah dalam konteks penataan kota........... apakah anda akan menambah tenaga kerja dan memperluas kegiatan usaha anda ?............ .................. ST ..........................................................................................................................................................................................................................................................................Fax: ................... 4....................................................................................................... ..................................... ................................ BAGIAN III : PENUTUP Terima kasih atas bantuan yang telah diberikan kepada kami.................. Apakah profesi anda sebelum bergerak pada bidang usaha yang anda lakukan sekarang ini ? ................................ Dan apabila dalam proses selanjutnya di dalam rangkaian studi ini kami masih memerlukan data tambahan.......................................................................... Apakah anda paham tujuan dari pembagian fungsi ruang kota ?..................... 6.................................................................................................. Jika terjadi peningkatan pendapatan usaha anda.................................................................................................................................................................... Alamat :.....

............................................................................ Apakah kesesuaian penggunaan lahan di jalan protokol Kota Cilegon (pusat kota) sudah pada saat ini sudah berjalan dengan semestinya? (YA/BELUM)............................................................................................................. ST .....................................................................................................................................189 FORMAT WAWANCARA Instansional 1....................................................................... Apakah anda mengerti tentang penggunaan lahan ?............... 3.............. Bagaimana pengaruh sektor industri di Kota Cilegon terhadap sektor perumahan dan sektor perdagangan/Jasa? ............................ contoh : ..... langkah apa yang akan diambil oleh Pemerintah daerah (instansi anda) ? ... ...................................................................................................................... Apakah ada rencana pengembangan/penggunaan lahan di sekitar jalan protokol/Pusat Kota Cilegon di masa yang akan datang? Sebutkan ! ...................... 2.................................................................................................................................................... ............................................................................... Sejauh mana instansi anda mentolerir apabila terjadi perubahan guna lahan diluar arahan yang ada dalam RTRW ?................. Sejauh mana tingkat rujukan program-program pembangunan instansi anda terhadap RTRW/RDTR dan RTBL di pusat kota ? ............... 7............. .......................................... 15 tahun 2001 ? .................................................... Jika ada pelanggaran penggunaan lahan......... ............ 10................................................... alasan :...... ............................................................................................................................... ................................... 5............................................................................................................................................................................... 4........................... Apakah Bapak/Ibu/Sdr mengetahui adanya Rencana Umum Tata Ruang Daearah atau RTRW Kota Cilegon yang ditetapkan dengan Perda No................................................ TERIMA KASIH Aulia Yusran.............................. ........... 8............................. 6.......................... .......................................................... ......................................... 9.............................. .................... Bagaimana koordinasi instansi dengan instansi lain dalam setiap pelaksanaan program pembangunan di kawasan pusat kota ?....................................................................................................................................... Sepengetahuan anda apakah sering terjadi penyimpangan dalam pemanfaatan lahan?.............................................................................................................................................

Alasan pemilihan lokasi : • Lokasi strategis (LS) • Masih ada lahan kosong (LK) • Harga murah/terjangkau (HT) • Suasana nyaman.Rp.00 85. ANALISIS PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN DATA LAHAN 1.00 11. Aksesibilitas/kemudahan/kedekatan: • Dekat Jalan (DJ) • Dekat jalan & kecamatan (DJK) • Dekat jalan & pusat pendidikan (DJP) • Dekat jalan & pusat perdagangan (DJG) • Dekat jalan & pelayanan kesehatan (DJS) 89 0 8 3 0 38 31 12 2 6 11 36 3 8 52 1 DATA HARGA TANAH 1.00 12.000 • diatas Rp. Pelayanan jaringan utilitas kota telah menjangkau seluruh kawasan penelitian. Perkembangan harga tanah di lokasi ini: • Cepat • Agak Cepat • Lambat 2.00 1.190 LAMPIRAN 3 REKAPITULASI KUESIONER No.00 37.000 PELAYANAN UTILITAS KOTA 1.000 • antara Rp.00 0.00 63.000.00 22.00 41. Tingginya harga disebabkan oleh kedekatan jalan dan kegiatan fungsional.00 22. Masih adanaya celah-celah lahan yang kosong mengundang responden memilih lokasi di pusat kota walau harganya lebih tinggi Sebagian besar responden memilih faktor kedekatan dengan jalan dan pusat perdagangan & mendorong responden untuk memanfaatkan lahan sebagai tempat tinggal sekaligus tempat usaha.00 1.000 .00 16. Proses kepemilikan : • Warisan • Jual beli • Hibah 11 85 1 11.00 2. bebas polusi (BP) • Dekat pusat-pusat pendidikan (DP) • Dekat tempat kerja (DK) 3.1.00 78. Jalan tanah dan semen Biasanya berada pada pekarangan Atau lingkungan yang terletak jauh dari tepi jalan Lokasi yang strategis menjadi daya terik untuk dijadikan tempat tinggal atau tempat usaha.1. 2. Harga lahan berkaitan dengan nilai dimana terdapat nilai manfaat. ANALISIS POTENSI LAHAN DATA LOKASI LAHAN/TANAH 1.000.00 52.00 31. 2. JENIS ANALISIS KOMPONEN JUMLAH JAWABAN % 3 HASIL TEMUAN Jalan tanah sudah jarang Ditemui pada kawasan peneliti an.00 38.00 8. Harga Lahan • dibawah Rp.00 92 8 78 22 97 3 63 37 92.000.00 36.00 3. Jaringan Listrik • Cukup • Kurang 2.00 97. Drainase Kota • Cukup • Kurang 34 42 22 16 43 41 34.000. Bentuk perkerasan jalan : • Aspal • Conblok • Semenisasi • tanah • lain-lain 2.00 3.00 3.00 1. Telepon • Cukup • Kurang 4.00 42.00 43.00 6.00 2.00 0. nilai produktif dan nilai ekonomi Harga lahan sangat bervariatif namun ada kisarannya. Air Minum/PDAM • Cukup • Kurang 3.00 8.00 Status lahan adalah milik sendiri Ini menunjukkan bahwa sebagian besar responden adalah pendatang .00 8. tapi buruknya kualitas dan kuantitas air dari PDAM mengurangi tingkat kepuasan. Sistem Drainase yang tidak memenuhi standar teknis membuat turunnya daya tampung buangan menyebabkan air dan mengurangi kepuasan responden 89.

00 29. ANALISIS PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN DATA PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN 1. Apakah ada perubahan kembali : • Ya • Tidak 7. Kelengkapan perijinan dalam perubahan penggunaan bangunan : • Ya • Tidak 2. Memiliki tanah lain selain di pusat kota: • Ya • Tidak 38 62 43 29 28 36 64 38.35 5.58 32 37 46. Pada kawasan penelitian terjadi peningkatan kepadatan bangunan yang disebabkan pembangunan rumah tinggal merangkap tempat usaha.00 64.00 29. 3.00 27. Fungsi setelah dirubah kembali : • Tetap sebagai rumah tinggal • Rumah tinggal dan lahan usaha • Lahan usaha terpisah dari rumah 6.00 25.00 . Setelah beberapa tahun kemudian apakah melakukan perubahan lagi: • Ya • Tidak 5.00 Responden melengkapi perijinan (IMB) ketika membutuhkan kredit/ pinjaman dari bank Masih rendahnya kepatuhan dan kesadaran dalam mengurus perijinan dan pelaporan dalam perubahan penggunaan bangunan Sebagian besar responden tidak mengetahui fungsi RTR & apakah bangunan mereka sudah sesuai atau tidak dengan RTR. Kesesuaian perubahan penggunaan: dengan RTR • Ya • Tidak 5.03 Pemanfaatan ruang di kawasan penelitian bersifat mix use dan tidak saling merugikan Ada kecenderungan responden untuk mengubah sepenuhnya lahan yang mereka miliki sebagai tempat usaha.00 43.Yang dilakukan responden setelah memiliki bangunan : • Langsung menggunakan • Mengubah/menambah luas 4.81 51. Alasan mengubah penggunaan lahan • Satu-satunya sumber penghasilan (SP) • Sebagai tambahan penghasilan (TH) • Untuk mempercepat balik modal (BM) 31 69 8 16 7 31. Tingkat pemahaman terhadap RTR • Ya • Tidak 4. Jenis ijin • IMB • HO • SITU/SIUP/Ijin Pariwisata-Industri 3.56 84.62 43 66 18 27 55 15 82 39 29 32 43.1000 m2 • Antara 1000 .38 53.00 31 69 31.00 28.11 32.00 32.00 PERIJINAN 1. Orientasi responden dalam perubahan pemanfaatan lahan adalah nilai ekonomi lahan yang tinggi karena lokasinya di pusat Kota Cilegon Luas lahan yang berbeda-beda menunjukkan perbedaan pengkaplingan yang mencolok dan dapat menjadi kendala dalam penataan kota.37 37.00 69.61 22.00 55.16 1. Fungsi lahan sebelum dimiliki • Sawah/tegalan/kebun/pekarangan : • Bangunan 2.00 68.191 lanjutan.00 36. sehingga mengurangi minat mereka untuk melakukan pelaporan terhadap penggunaan bangunan kepada pemerintah Responden banyak yang memfungsikan hunian sekaligus 32 68 32.5000 m2 • > dari 5000 m2 12 36 32 11 5 1 12.98 11.500 m2 • Antara 500 .67 18.54 39. Fungsi bangunan yang didirikan • Rumah tinggal saja • Rumah tinggal dan lahan usaha • Lahan usaha terpisah dari rumah 3. Luas lahan : • Kurang dari 100 m2 • Antara 100 . Pada kawasan penelitian secara pasti terjadi perubahan struktur mata pencaharian responden berkaitan dengan prospek lokasi dan perubahan pemanfaatan lahan.00 18.43 66.250 m2 • Antara 250 .00 62.00 69.

00 6.00 39.00 12.00 19.000 . pendidikan cukup tinggi yaitu SLTA ke atas dan menjadikan bekal pengetahuan mereka untuk bergerak di sektor perdagangan dan jasa.000 6.45 • antara 46 .500. sebagai pekerja sekaligus pengusaha/pedagang.000 . Tingkat pendidikan: • Tidak pendidikan • SD/sederajat • SLTP/sederajat • SLTA/sederajat • Akademi/Perguruan Tinggi • Lain-lain Responden raat-rata berada pada 0 11 34 45 8 2 2 7 16 42 29 4 3 10 37 34 5 11 2 1 17 25 7 48 0 6 18 24 39 13 11 28 16 5 21 19 0. 19 . ANALISIS AKTIVITAS PEREKONOMIAN SOSIAL & BUDAYA DATA RESPONDEN 1.000 • antara Rp.00 2. 1.00 29.1.192 lanjutan. Kisaran pendapatan yang cukup tinggi mengindikasikan usaha perdagangan & jasa yang mereka jalani mempunyai resiko investasi yang kecil.00 7.00 12. Sebagian besar responden adalah pendatang Pemanfaatan ruang di kawasan penelitian dipengaruhi adanya 56 62. Usia responden : • kurang dari 18 • antara 19 .00 37.15 tahun • lebih dari 15 tahun 4.000 • antara Rp. Lahan tersebut digunakan sebagai: • berupa sawah • rumah tinggal • perusahaan industri • pertokoan/perdagangan • lahan usaha • lain-lain 3 19 2 5 1 3. Lama tinggal • kurang dari 1 tahun • antara 1 .000.00 9.00 13.00 16.00 34.00 0.00 2.00 21.00 1.00 10.00 24. 500.00 45.3 tahun • antara 3 .00 3.000 .55 • antara 56 .500.000 .00 42.500.00 2. Penghasilan/Pendapatan • kurang dari Rp. DIY dan Jawa Timur • Luar Jawa MASUKAN RESPONDEN 1.000.000 • antara Rp.5 tahun • antara 5 .500.00 usia produktif.5.00 5.65 • lebih dari 65 2. Dari data pertumbuhan penduduk (BPS) tidak dapat dipilah antara pertumbuhan alamiah dan & pertumbuhan migrasi. Pekerjaan • PNS • Anggota TNI/POLRI • Pegawai Swasta • Ibu Rumah Tangga • Buruh industri • Wiraswasta 5.00 28. 1000.1.00 16.000. 500. Ada beberapa pemi lik usaha yang bekerja rangkap.00 1. Hal ini dibuktikan dengan sedikitnya responden yang memiliki lahan di luar kawasan penelitian.55 tahun.00 tempat usaha.00 34. Daerah Asal • sejak lahir di lokasi/lingkungan ini • dalam Kota Cilegon • luar Kota Cilegon/masih diPropinsi Banten • dari Jawa Barat dan DKI Jakarta • dari Jawa Tengah. 6.00 19.35 • antara 36 . Responden yang berpendidikan cukup tinggi didominasi oleh pendatang. Pengaruh kawasan industri dan wisata • Jenis penggunaan lahan/perubahan fungsi Pemilik lahan/bangunan sebagian besar adalah pendatang dan banyak yang berasal dari etnis Tionghoa yang berasal dari Singkawang (Kalbar) Kepemilikan tempat usaha dan rumah tinggal.22 backwash linkage .00 16.00 1. sedangkan penduduk asli cenderung menyingkir ke luar kota ANALISIS AKTIVITAS PEREKONOMIAN SOSIAL BUDAYA 3.00 11.00 52.000 • di atas Rp.2.00 5.000 • antara Rp. 1 3.00 3. 5.00 5.00 4. banyak yang didaftarkan atas nama istri dari pemilik usaha.10 tahun • antara 10 .00 11.00 19.00 18. 2.

78 di sektor industri dan pariwisata Reponden menganggap usaha yang mereka jalankan cukup prospektif. Secara demografi terjadi pertumbuhan migrasi yang cukup tinggi dan tidak tercatat di Pemkot Keterjangkauan failitas perkotaan dirasakan responden cukup.00 29.00 84.00 68. Keterjangkauan fasilitas perkotaan: • Ya • Tidak 5.00 32.95 44. Tingkat kepuasan terhadap lokasi lahan: • Cukup • Kurang 6.00 memuaskan dan menjadi stimulan bagi pemanfaatan hunian sebagai tempat usaha. berbelit-belit dan tidak transparan Banyak responden menilai produk tata ruang yang ada belum menunjukan hasil yang nyata 77 19 39 61 68 29 80.Tanggapan responden dalam mengubah jenis usaha di lokasi yang sama : • Ya • Tidak 7.21 16. Saran kepada pemerintah tentang penataan kota • Cukup • Perlu ditata Sumber: Olahan Data Primer 34 37. Plihan dalam menambah tenaga kerja dan mengembangkan kegiatan usaha • Ya • Tidak 4. Kendala yang dihadapi responden dalam mengurus perijinan: • Mahal • Berbelit-belit/lama • Tidak transparan/terbuka 8.84 28 72 28 72 .79 39.00 37 42 16 38. Keengganaan masyarakat dalam mengurus perijinan disebabkan pengurusannya yang mahal. Asal tenaga kerja yang direkrut : • Dalam Kota Cilegon • Luar Kota Cilegon 3.21 19. tetapi ada keluhan terhadap kemacetan 68 32 68.00 lalu lintas pada ruas jalan protokol terutama pada peak hours Lokasi yang mereka tempati cukup 16 84 16.00 61.193 lanjutan. • Peningkatan pendapatan usaha 2.

Hoechst Cilegon Kimia Pelat Timah Nusantara Industri Mesin Perkakas Ind. PT. PT. PT.77 4.679 1. PT.00 3. Seamless Pipe Indonesia Jaya Garuda Putra CBI Indonesia Tjokro Putra Persada Samudera Ferro Engineering Purna baja Heckett Bharata Indonesia Werkudara Jaya Sakti Lima Kencana Utama Indo Sengkawang Fabrikasi Distinct Indonesia Cement Eng.817 PMDN (x000) 4. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 PT.67 1. PT.00 6. PT. PT. PT.50 3.30 6.194 LAMPIRAN 4 4.41 8. Cold Rolling Mill Ind.264 44.50 6.75 1. INDUSTRI BERAT DAN MENENGAH DI KOTA CILEGON No. PT.) 242.55 0. Indonesia Asri Refractories KHI Pipe Industries Siemen Indonesia Sumimagne Utama Dela Timah Nusantara Daya Swahasata Cipta Cabott Chemical Indonesia Satya Raya Woodbase Ind.00 20.212 1. PT. PT.000. Utama Garuda Mahakam Prahasta Aneka Gas Industri Kusuma Wirya Perdana Habeam Cigading Center Multi Fabrindo Gemilang Kratama Belindo Int.743. PT.480 4.520 382 754 68 610 246 84 109 244 402 195 760 123 124 300 45 477 204 204 62 136 64 62 243 140 296 503 120 86 2.00 4 Jumlah pekerja 8.876. PT. PT. PT.568.222. PT. PT. PT.25 0. PT. PT.314 699.26 1. PT. PT.000 90. PT.18 9. PT.662. PT.911 Luas (Ha.00 18.450.00 41.000 18.000 67.00 0.310 .70 1.520 98. PT. PT.800 6. Nama Perusahaan Krakatau Steel Krakatau Hoogovents Int.60 2.76 8. PT. PT.225.a. Lokasi Pulomerak Pulomerak Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kebonsari Warnasari Kebonsari Cigading Randakari Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Kawasan KIEC Gunung Sugih Jenis Industri Industri Besi Baja Pipa Besi Spiral Zat pewarna sintetis Pelat Timah Mesin perkakas Lembaran Baja Tipis Pabrik Tanki bertekanan Pembotolan Gas Pabrik Tanki Bertekanan Profil baja ukuran besar Rekayasa dan Fabrikasi Fabrikasi Baja dan Galvanized Pipa baja Industri Pompa Fabrikasi Tanki Workshop Maintenance shop Pengolahan Kerak Baja Konstruksi Besi Pemotongan Logam Tus Grinding & Remilling Jasa Konstruksi & Maintenance Industri Beton Industri Kimia Pipa dan Buluh Baja Mesin dan perlengkapan Elektronik Industri Froit Dragnet Pelat Timah Jasa Konstruksi Industri Black Carbon Industri Kayu Lapis Nilai Investasi PMA (US$) 2. PT.017.00 2.000 4.

PT. PT.00 2.38 4.00 8.750 740.83 85 816 201 197 161 113 980 1. 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 PT. PT. Jetty Jasa Pengeboran Minyak 10.50 3. Politamadarsa Agung Bukit Sugih Setia Jaman Indotara Asahimas Subentra Chemical Polyprima Gema Sembrown Trypolita Indonesia Pancapuri Indo Perkasa Karya Polysteel Standard Toyo Polimers Sari Sarana Kimia Polychem Lindo Inc.00 4.640. PT.00 5. PT.000 17.38 4.00 5.00 15. PT. PT. 00 44. Bakrie Diafoil Petro Carry Indonesia Kerta Anugrah Utama Trans Bakrie Pacific Indomas Plastik Ind.60 20.00 5. PT.940 7. Bakrie Kasei Corp. PT.500 26.458 447 158 510 128 259 198 98 183 202 510 457 . PT.00 0. PT.715 1. PT.888 19.00 250.20 1. PT. PT.631 47.49 20.00 2. PT. PT.00 4.00 3. PT. PT. PT.00 7.30 0. PT.00 8. PT. PT.00 20.862.00 1. PT. PT. PT. PT.926 35.436.31 8. PT.00 5. PT.195 lanjutan.500 79.000 21.00 47. Sankyu Brown and Root Indo Sembawang Fabrikasi Dongjin Indonesia Lautan Otsuka Chemical Gema Polytama Kimia Karyamas Harda Nusa Chandra Asri Petrolium Chem. PT. PT.00 2. PT. Unggul Indah Corp. Mulya Adi Pramitra Pandan Wangi Sekartadji Dover Chemical Dow Polymers Buana Sulfindo Mitsui Eterindo Globechem Pacific Perkasa Anugrah Gemanusa Bakrie Diastar Prointal Santa Fe Fumeroy Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Gunung Sugih Randakari Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Gerem Lebak Gede Lebak Gede Jasa Angkutan Alat Berat Sarana Pengeboran Minyak Rekayasa dan Fabrikasi Industri Kimia Industri Kimia Industri Polyfoil Glyood Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Batching Plant Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Rekayasa dan Fabrikasi Industri Polyvinyl Penyimpanan Bahan Kimia Industri Polystirene Industri Kimia Pergudangan Industri Carbon Carbon Black Jasa Angkutan Alat Berat Industri Kimia Industri Alkilbenzena Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Industri Kimia Tank Operation.00 4.00 1. PT. PT.88 17. PT.00 55. PT.00 11. PT.250 39.36 6. PT.00 2.36 8.00 2.

PT. PT. PT. PT. PT.28 2. H.075 356.250 6.00 1. PT.362.077.700.50 20.00 10.870 48 16 9 324 62 85 62 55 62 275 140 406 213 97 34. PT. PT.422.50 98.50 0. PT.045.00 7. 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 PT.00 0.50 .809 2. Baroid Indonesia Saneca Indonesia Khrisna Duta Manggala Imeco Argo Ayapaco PLTU Suralaya Indokor Eneltisinde Trisindra Mahkota Samudra Sinar Equator Utama Petrokimia Nusantara Int. Custing Industri Jubbing. PT.84 40. PT. . PT. PT.331.403 1. Air Liquide Indonesia Bumi Merak Terminalindo JUMLAH Lebak Gede Lebak Gede Lebak Gede Lebak Gede Lebak Gede Lebak Gede Suralaya Suralaya Suralaya Suralaya Rawaarum Rawaarum Rawaarum Rawaarum Warnasari Warnasari Warnasari Warnasari Warnasari Kepuh Kepuh Kepuh Kawasan KIEC Gunung Sugih Lebak Gede Kawasan KIEC Kawasan KIEC Ciwandan Industri Lumpur Pelumas Jasa Angkutan Alat Berat Jasa Reparasi Pompa Jasa Reparasi Pompa Industri Jubbing.03 2. PT. PT.50 0.98 218 85 5 14 22 10 2. Workshop Floating Repair.516.94 4. United Air Product Amoco Mitsui PTA Indonesia Kekar Plastindo Krakatau Prima Dharma Kapurindo Sentana Baja Gurindo Mahalkam Prakarsa Bupout Sari Agri Chemical Polysintetic Sarana Prima Nusantara Baramuli Sukses Sarana Polypet Karya Persada Krakatau Wajatama Nisshoku Trypolita Acrilindo Panca Citra Wira Brother Daekyung Indah Heavy Ind.196 lanjutan. Custing Pembangkit Listrik Industri Kimia Floating Repair. NO2.700 4.00 Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon.765.000 402.10 1. PT. PT.420 60.000 20. PT.104.000 143.000 37.50 0.866 1.00 3.00 1.000 6. PT.208. Ag. PT.411.00 2. Industri Kimia Industri Kemasan Plastik Industri Aluminium Industri Kapur Tanki Penyimpanan Bahan Kimia Bahan Aktif Pestisida Industri Kimia Pergudangan Slek Flie Batubara PET Pelat Baja Industri Kimia Pemintal Benang Tekstil Industri Logam Pengemasan O2.00 7.00 4. N2 Penyimpanan Bahan Kimia 800. Workshop Industri Kimia Pembotolan O2. PT.000 36.097 10. H2. PT.500 140. PT.176.506.00 0. PT. PT. PT.391. PT.

345.000 1.171.000 1.141.000 2003 500.000.000 726.200.000 1.048 79.000 12.454 22.374.093.780 23.642 Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan .454 5.000 412.500.500.000 417.529.750.656.449 134. PERKEMBANGAN REALISASI EKSPORT TAHUN 2001-2002 Kelompok No.550.c.797 23.000 2.000.740.193.819.000 Jumlah Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan 4.852 25.661.000.000 2.000.245.500.952.848 51.000 1.750.197 4.785 6.708 51.000. 1 2 3 4 5 Usaha Industri Industri Makanan Industri Kimia Industri besi Baja Industri Mesin/Alat Listrik Industri Kayu Lapis Total 2001 Nilai (US$) 4.750.600.550.200.391. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Ciwandan Citangkil Pulomerak Grogol Purwakarta Cilegon Jombang Cibeber Unit Usaha 2002 18 19 16 11 18 83 32 47 244 2003 17 25 19 12 15 85 34 44 251 Tenaga kerja 2002 226 143 208 144 199 1109 402 697 3128 2003 216 191 285 155 196 1151 395 634 3223 Investasi (Rp) 2002 549.000 2.000.000 786.000.754.782.b. SEBARAN INDUSTRI KECIL DI KOTA CILEGON No.787.000 1.000.250.000 11.000 2.420.000 1.500.533 Tahun 2002 Nilai (US$) 16.805.201.

HOTEL No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Nama Hotel Hotel Fery Merak Hotel Pulorida Cottage Vitha Beach Hotel Indrogriya Hotel Hotel Merpati Hotel Anda Hotel Robinson Butet Guesthouse Violeta Guesthouse Hotel Sulawesi Hotel Sony Kurnia Cottage Merak Beach Hotel Hotel Ismi Surabaya Hotel Permata Krakatau Hotel Cilegon city Hotel Gondang Hotel Cilegon Hotel Kalyanamitta Hotel Sukma Hotel Regent Lokasi Mekarsari-Pulomerak Lebakgede-PuloMerak Lebakgede-PuloMerak Lebakgede-PuloMerak Mekarsari-Pulomerak Tamansari-Pulomerak Tamansari-Pulomerak Mekarsari-Pulomerak Mekarsari-Pulomerak Tamansari-Pulomerak Mekarsari-Pulomerak Lebakgede-PuloMerak Gerem-Pulomerak Gerem-Pulomerak Kebondalem-Purwakarta Ramanuju-Purwakarta Jombang Wetan-Jombang Sukmajaya-Jombang Sukmajaya-Jombang Sukmajaya-Jombang Sukmajaya-Jombang Klasifikasi Bintang 3 Bintang 1 Bintang 1 Bintang 3 Bintang 1 Melati 2 Melati 1 Melati 1 Melati 1 Melati 1 Melati 1 Melati 1 Bintang 1 Melati 2 Melati 2 Bintang 3 Bintang 2 Melati 2 Melati 3 Melati 3 Melati 2 5 5. RESTORAN No.b.198 LAMPIRAN 5 FASILITAS PARIWISATA 5. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Nama Restoran Shatsuki Restoran Pizza Huta A&W Kentucky FC Texas FC Mc Donald FC Dunkin Donuts Hoka-Hoka Bento Hana Yoshinomi Gonbe-Sitsui Gonta Japanese Restaurant Restaurant Korea Saiki Restaurant Sakura Japanese Restaurant Rumah Makan Makassar Rumah Makan Kudus Sari Kuring Indah Rumah Makan Gudeg Yogya Ayam Kalasan dan Gudeg Valencia Diynasti Sunda Express Lokasi Masigit-Jombang Ramanuju-Purwakarta Ramanuju-Purwakarta Ramanuju-Purwakarta Jombang Wetan-Jombang Sukmajaya-Jombang Jombang Wetan-Jombang Ramanuju-Purwakarta Masigit-Jombang Ramanuju-Purwakarta Sukmajaya-Jombang Ramanuju-Purwakarta Sukmajaya-Jombang Lebakgede-Pulomerak Sukmajaya-Jombang Ketileng-Cilegon Sukmajaya-Jombang Jombang Wetan-Jombang Ramanuju-Purwakarta Jombang Wetan-Jombang Ramanuju-Purwakarta Ramanuju-Purwakarta Jenis Masakan Jepang Fastfood Fastfood Fastfood Fastfood Fastfood Fastfood Jepang Jepang Jepang Jepang Korea Seafood & Chinese food Jepang Tradisional Tradisional Tradisional Tradisional Tradisional Eropa Eropa Tradisional Sumber: Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon .a.

BPS Kota Cilegon 2003 6b.362 24 1.98 19. 1.698 Kepadatan (Jiwa/Ha) 41 19 34 87 73 42 88 16 45 Urutan V VII VI II III IV I VIII Sumber : Pola Penggunaan Lahan Kota Cilegon.757 55.375 1.438 3.336 38.24 23.15 11.752 331.Penduduk (jiwa) 2002 2003 51. tahun 2003.018 11.039 675 % 37 37 37 24 23 Migrasi Jumlah 2.335 13 3.085 21 2.320 193 Urutan VII III IV III VI II I V 6 Sumber: Cilegon dalam Angka.203 36. PERTUMBUHAN PENDUDUK PUSAT KOTA CILEGON Kecamatan Citangkil Purwakarta Cilegon Jombang Cibeber Jlh.199 LAMPIRAN 6 KEPENDUDUKAN 6a.247 809 858 1.38 9.85 22.407 5.271 53.888 29. Penduduk (Jiwa) 38. 2.410 35. 8.386 2.635 2. Desa/Kelurahan Cibeber Kedaleman Sukmajaya Jombang Wetan Masigit Ketileng Citangkil Ramanuju Jumlah Kecamatan Cibeber Cibeber Jombang Jombang Jombang Cilegon Citangkil Purwakarta Luas (Ha) 266 417 317 218 157 133 155 166 1.677 81.274 31.975 48.019 33. 7.555 13.618 46 1.829 Jumlah Penduduk 10.964 40 4.420 2.405 24 2.858 10. 4.781 55.997 31.5 Jlh. JUMLAH KEPADATAN PENDUDUK DI KOTA CILEGON No.271 53. Bappeda Kota Cilegon.381 2.139 1.320 % 63 63 63 76 77 Sumber: Hasil Analisis Data Sekunder .296 4.752 Pertumbuhan 3.274 41. 4. 6c.55 21.184 2. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Ciwandan Citangkil Pulomerak Grogol Purwakarta Cilegon Jombang Cibeber Jumlah Luas (Km2) 51.49 175. 3.995 Kelahiran Jumlah 1.336 38.916 35.743 19.024 Kepadatan (Jiwa) Km2 Ha 748 7 2.203 36.86 15.803 18 19.805 7. 5. JUMLAH PENDUDUK DI PUSAT KOTA CILEGON No.

200 LAMPIRAN 7 PENERBITAN IJIN USAHA Penerbitan SIUP Kota Cilegon Tahun 2003 No. 1 2 3 4 5 6 Bentuk Perusahaan PT Koperasi CV Firma Perorangn BUL Jumlah 208 48 Tahun 2001 27 21 112 153 1 645 2002 155 21 315 129 1 678 2003 142 30 376 142 1 707 2004 138 35 391 462 107 1194 472 3 2238 Jumlah Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon . 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Cilegon Cibeber Ciwandan Pulomerak Jombang Citangkil Purwakarta Grogol Jumlah Golongan Usaha Besar 5 11 3 4 12 3 3 6 47 Menengah 5 7 4 8 15 2 9 5 55 Kecil 84 56 30 47 115 56 46 38 472 Jumlah 94 74 37 59 142 61 58 49 574 7 Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Penerbitan SIUP Tahun 2004 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Cilegon Cibeber Ciwandan Pulomerak Jombang Citangkil Purwakarta Grogol Jumlah Golongan Usaha Besar 6 3 3 1 7 1 6 6 33 Menengah 11 12 9 3 16 10 6 13 80 Kecil 93 62 31 50 96 47 49 47 475 Jumlah 110 77 43 54 119 58 61 66 588 Penerbitan TDP Kota Cilegon Tahun 2001-2004 No.

26 9 15 14 46 9 27 8 154 BUL 1 1 Jumlah 121 61 86 72 139 59 87 82 707 Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon .201 Penerbitan TDP Per kecamatan Tahun 2003 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Cilegon Cibeber Ciwandan PuloMerak Jombang Purwakarta Grogol Citangkil Jumlah Bentuk Perusahaan PT 22 10 15 9 24 9 11 26 126 Kop 1 9 3 1 1 5 4 1 25 CV 72 33 53 48 68 35 45 47 401 Fa Po. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kecamatan Cilegon Cibeber Ciwandan PuloMerak Jombang Purwakarta Grogol Citangkil Jumlah Bentuk Perusahaan PT 18 15 19 14 34 14 18 10 142 Kop 2 9 1 3 5 5 5 30 CV 71 30 51 41 64 34 38 47 376 Fa Po. 23 2 9 42 37 11 8 6 138 BUL 1 1 Jumlah 114 56 80 100 140 65 64 68 687 Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Cilegon Penerbitan TDP Tahun 2004 No.

Darat Sub Sektor Jalan (jangka Panjang dan dan menengah) Program Jaringan jalan jangka panjang dan menengah KOLEKTOR PRIMER JALAN PROPINSI LOKAL PRIMER UU &PP tentang Jalan: UU No. Dep. b. PU Dirjen Bina Marga SKEMA PENGELOLAAN JARINGAN JALAN Merujuk kepada Petunjuk Perencanaan Kawasan Perumahan Kota (SK Men.-PU. 14/1992 PP No.UU No. 24/1992 . kecepatan rata-rata sedang dan jumlah jalan masuk dibatasi. adalah jalan yang melayani angkutan utama dengan perjalanan jarak jauh. adalah jalan yang melayani angkutan pengumpulan/ pembagian dengan ciri-ciri perjalanan jarak sedang. 47/1997 tentang RTRWN .Pemerataan JALAN SEKUNDER • Arteri • Kolektor • Lingkungan JALAN KOTA JALAN TOL (ARTERI) Sumber : Disarikan dari NSPM. 378/KPTS/1987) sistem prasarana jalan meliputi: a. kecepatan rata-rata tinggi dan jumlah jalan masuk (inlet) dibatasi secara efisien. 43/1993 JALAN KABUPATEN . 3 /1990 UU & PP tentang LLAJR UU No.PP No. 13/1980 PP No.RTRWN .SISTRANAS Kebijakan dan Strategi Pembinaan j i j l ARTERI PRIMER JALAN TOL 8 JALAN NASIONAL JARINGAN TRANSPORTASI NASIONAL . No. 26 /1985 PP No.Pertumbuhan . . Jalan Arteri. Jalan Kolektor.202 LAMPIRAN 8 SISTEM TRANSPORTASI DARAT .

2. Indonesia Power/PLN. Subdin Bina Marga meliputi Jalan Samang Raya. Jalan Lokal. d. . dan pemeliharaannya dilakukan oleh Dinas Pekerjaan Umum Propinsi. kolektor dan lingkungan di seluruh wilayah administrasi Kota Cilegon. adalah jalan yang melayani angkutan setempat dengan ciri-ciri perjalanan jarak dekat. Krakatau Steel. e. Sultan Agung Tirtayasa. Teuku Umar. Jalan Mayjen Sutoyo dan Jalan Raya Merak. yaitu meliputi jalan-jalan yang merupakan akses menuju Jalan Tol (PT. meliputi Jalan Ahmad Yani-Sudirman. Jalan Poros Lingkungan Perumahan adalah jalan menghubungkan Masingmasing satuan pemukiman atau lingkungan perumahan. Beberapa jalan kolektor yang memotong Jl Ahmad Yani yaitu: Jl. Raya Anyer dan Pulorida. 3. Jaringan Jalan Khusus. 4. kecepatan rata-rata rendah dan jumlah jalan masuk tidak dibatasi. Direktorat Bina Marga dan pelaksanaannya didelegasikan kepada Pemerintah Propinsi Banten. PT.Suralaya. Jaringan Jalan Kota yang dikelola sepenuhnya oleh Pemerintah Kota Cilegon meliputi seluruh jalan arteri. d. Kelembagaan dan pengelolaan jaringan jalan di Kota Cilegon: 1. Raya Ciwandan. dan lain-lain) serta jalan-jalan di kompleks perumahan seperti: jalan perumahan Pondok Cilegon Indah dan Bonakarta. Jalan Lingkungan Perumahan adalah jalan yang ada dalam satuan pemukiman atau lingkungan perumahan. Dikelola oleh Departeman PU.203 c. Jl. Marga Mandala Sakti). Jaringan Jalan Negara. Jaringan Jalan Propinsi yang mana pendanaan. yaitu jaringan jalan yang dikelola oleh pihak swasta atau BUMN. Pagebangan dan Jl. jalan area industri (PT. Jalan Penghubung lingkungan perumahan adalah jalan yang menghubungkan lingkungan perumahan dengan jalan lokal terdekat.

360.849 59.458 69. .a JUMLAH PELANGGAN PDAM CILEGON MANDIRI TAHUN 1998-2002 Tahun 1998 1999 2000 2001 2002 Jlh.825 8.321 50.433 57.108 55.456 326.210 47.035 44.615 39.475 9.631 9.167.438 Sumber : Rencana detail Tata Ruang Kecamatan Cibeber.984 1.204 LAMPIRAN 9 PRASARANA AIR BERSIH 9 Nilai (Rp) 1.621 53.809 6.813 433.410 1.553 38.022 46.067 54.062. BPS Kota Cielgon 2002.738 5.095.253.138 Sumber : Cilegon Dalam Angka.211 43.126 41.480 6. Dinas Tata Kota Cilegon.157 1.114 48.523 7.788 54.658 52.069 Analisis Kebutuhan Air Bersih (m3/hari) berdasarkan prediksi jumlah penduduk Domestik Non domestik Total Kebutuhan 37. Tahun 1 2 3 4 5 6 7 8 9 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 10 2010 477.138 46.890 455.922 45. 9.042 9.037 1.590 62.413 10.651.908 42.157 45.746 394.b PROYEKSI KEBUTUHAN AIR BERSIH TAHUN 1998-2002 BERDASARKAN JUMLAH PENDUDUK KOTA CILEGON Jumlah Penduduk (Jiwa) 313.453 51. Pelanggan 3.644 376.047 343.702 No. tahun 2004.367 39.066 58.374 49.608 11.618.242 8.238 5.252 56.782 413.264 Kubikasi (M3) 627.426 359.083 7.932 10.300 9.608 7.951 49.311 879.

08 0.000 10.16 2.96 1.58 1.78 2.35 1.38 0.24 2.b.79 1.56 17.64 2.63 0. Fasilitas Pendidikan No.800 SMU 1 2 1 1 1 1 7 Supply (S) SMK 1 1 1 3 MA 1 1 2 Jumlah SLTA 2 1 3 1 2 1 1 1 12 Demand (D) (Jlh.07 1.000 30.79 2.858 10.90 0.36 0.677 Jlh.14 1.800 4.70 Analisa S&D Kurang Kurang Lebih dari cukup Kurang Kurang Kurang Kurang Lebih dari cukup Kurang 10 Jumlah 81. Bersalin Analisis Supply-Demand Puskesma/ Pustu lebih dari cukup kurang lebih dari cukup lebih dari cukup cukup RS.63 1.407 19.000 30.89 0. SLTA) 2.743 11.000 10.93 0.635 2.018 5.36 0.800 4.79 0.805 7.407 19.000 1 1 2 1 1 1 1 1.555 13. penduduk Pendukung 4.05 2.743 11.61 1.698 Sumber : Hasil Analisis.03 Nilai (S/D) 0.858 10.018 10.800 4.205 LAMPIRAN 10 ANALISIS KETERSEDIAAN FASILITAS PERKOTAAN 10a. 10.34 0.88 1.26 0.000 30.800 4.42 0.84 0. Bersalin kurang kurang kurang kurang cukup 1 2 3 4 5 Cibeber Kedaleman Sukmajaya Masigit Jombang Wetan 10.85 1.86 0.31 .800 4.000 30. 2006.800 4.800 4.75 1.25 1.805 7.000 30.40 1.000 10. Kelurahan Demand (D) Puskesma s Pustu RS.51 0. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kelurahan Cibeber Kedaleman Sukmajaya Masigit Jombang Wetan Ketileng Citangkil Ramanuju Jumlah Penduduk 10. Fasilitas Kesehatan Supply (S) Jumlah Penduduk Pendudkug RS Bersali Jumlah Penduduk Pendukung Puskesma s Puskesma s/Pustu Jumlah Penduduk Bersalin No.000 10. Bersalin Nilai (S/D) Puskesma s/Pustu Rata-rata Nilai RS.38 3.

41 2.36 0.698 Sumber : Hasil Analisis.000 30.66 0.56 7.30 4.500 Supply (S) Jumlah Jumlah Pasar Pertokoan 1 1 1 1 2 6 1 3 4 3 3 1 2 2 19 Demand (D) Jumlah Jumlah Pasar Pertokoan 0.99 11.40 1.19 0.58 Nilai Rata-rata 1.39 0.61 2.07 1. 2006.000 30.000 30.07 32.50 1.23 0.000 10.018 5.20 Pertokoan 0.61 0.14 4.555 13.635 2.407 19.000 Jlh.84 1.56 1.72 3.22 5.000 30.78 2.79 2.36 0.000 30.677 Jlh.63 1.000 30.64 0.45 0.17 0.000 30.000 10.21 1.09 2.38 0.500 2. Kelurahan Jumlah Penduduk 10.32 3.000 30.19 0. 2006 5.63 0.206 lanjutan.90 1.45 0.45 1.00 0.26 0.c.000 30.500 2.677 81.698 10.500 2.74 0.000 1 5 1 5 0. Pnduk Pendukung Pasar 30.500 2. Fasilitas Perdagangan No.635 2.58 22.72 4.805 7.27 8.500 2.743 11.22 kurang kurang lebih dari cukup kurang kurang kurang lebih dari cukup cukup 10.858 10.555 13.39 Analisis Supply-Demand Pasar cukup kurang lebih dari cukup lebih dari cukup lebih dari cukup kurang kurang lebih dari cukup lebih dari cukup Pertokoan kurang kurang kurang kurang kurang kurang kurang belum perlu kurang 1 2 3 4 5 6 7 8 Cibeber Kedaleman Sukmajaya Masigit Jombang Wetan Ketileng Citangkil Ramanuju Jumlah 81.500 2.68 Nilai (S/D) Pasar 2. pnddk Pendukung Pertokoan 2.93 0.500 2.000 30.36 0. 6 7 8 Ketileng Citangkil Ramanuju Jumlah Sumber : Hasil Analisis.09 2. .

. Lyondell PT. 1 2 3 4 7 6 Jenis Pelabuhan Umum Ferry Khusus Khusus Khusus Khusus Pengelola/Pemilik PT. Asahimas PT. PT.207 LAMPIRAN 11 FASILITAS PELABUHAN DI KOTA CILEGON No.Merak Gerem Lebak Gede . Tripolyta PT. PENI PT. 7 Khusus Depot Merak Gunung SugihCiwandan Gunung SugihCiwandan Gunung SugihCiwandan Gunung SugihCiwandan Kel. Prointal PT. barang &endaraan bongkar muat bahan baku industri dan hasil produksi dan general cargo bongkar muat BBM bongkar muat batu bara keperluan produksi pembangkit listrik bongkar muat BBM keperluan industri bongkar muat BBM khusus konsumen wilayah Banten bongkar muat log bagi industri kayu lapis bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia bongkar muat bahan baku industri kimia. Dover Chemical PT. Bakri Kasei PT.Merak Sumber : Dinas Perhubungan Kota Cilegon. Santa Fe 19 20 21 Khusus Khusus Khusus Lebak Gede .Merak Gerem Fungsi 11 bongkar muat general cargo & bahan kimia penyeberangan orang. KepuhCiwandan Merak Cigading Suralaya . 2005. Sriwi PT.Merak 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Khusus Khusus Khusus Khusus Khusus Khusus Khusus Khusus Khusus Khusus Khusus PT. general cargo bongkar muat bahan baku industri kimia general cargo dan penunjang kegiatan pengeboran minyak lepas pantai. Chandra Asri PT.Tomimdomas PT. Bumi Merak PT. Pertamina Tongkang & Transit Pertamina Lokasi Kel. Krakatau Steel PLTU Suralaya PLTU Suralaya PT.Merak Suralaya . plastik dan tekstil bongkar muat pulp & paper.Merak Lebak Gede . Unggul Indah Corp. Indah Kiat Pulp PT. Pelindo II PT. ASDP PT.Merak Lebak Gede . KepuhCiwandan Gerem Gerem Gerem Lebak Gede .

00 39.00 0.17 0.72 0.00 8.00 0.a.00 0.00 56.49 0.51 K E L U R A H A N ( dalam HA) Jombang Kedaleman Masigit Sukmajaya Wetan 236.00 0.00 0.81 14.00 0.00 0.82 Kedaleman 468.01 0.53 2.96 24.00 8.31 0.00 132.93 218 Masigit 85.00 13.00 57.56 39.67 0.00 22.00 56.57 16.74 0.00 0.00 0.00 Jombang Wetan 147.00 110.00 0.b.03 0.21 0.64 0.19 0.28 48.34 0.16 4.90 0.75 0.00 0.00 17.00 0.00 0.24 15.58 0.44 317 Citangkil 87.92 157 Sukmajaya 84.00 19.00 0.62 262 Kedaleman 420.00 7.49 23.00 16.04 0.35 0.00 0.00 55.45 53.71 13.91 166 Lain-lain 14.00 22.69 608 Jombang Wetan 138.93 24.33 50.00 39.00 14.72 133 Cibeber 100.66 0.27 0.31 13.02 20.78 31.81 13.6 0.09 77.00 0. Bappeda Kota Cilegon 12.00 12 Ramanuju 74.00 14.34 0.00 0.63 Cibeber 46.53 0.23 0.8 0.00 0.08 0.88 40.29 Citangkil 96.00 0.94 Lain-lain 10.63 68.04 0.28 157.00 7.00 0.37 191.00 0.00 8.25 0.00 0.52 0.00 0. Bappeda Kota Cilegon .00 55.67 Jumlah 133 262 608 218 157 317 155 Sumber : Diolah dari Dokumen Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon.00 0.28 0.06 28.44 4.72 14.00 0.00 0.00 0.00 0. PENGGUNAAN LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 1998 K E L U R A H A N ( HA) Guna Lahan Permukiman Pertanian Perkebunan Kehutanan Tegalan/Semak Rawa/Tambak Industri Lain-lain Jumlah Ketileng 47.85 0.1 0.00 56.00 77.00 0.00 0.79 25.70 81.00 16.16 62.00 0.56 19.00 0.00 Ramanuju 78.80 82. PENGGUNAAN LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 1992 Guna Lahan Permukiman Pertanian Perkebunan Kehutanan Tegalan/Semak Rawa/Tambak Industri Ketileng 46.56 21.31 0.08 0.89 54.00 Masigit 90.00 0.42 Citangkil 84.08 14.63 41.c.29 104. Bappeda Kota Cilegon 12.74 0.00 Sukmajaya 101.63 13.63 13.93 0.00 9.93 Cibeber 124. PENGGUNAAN LAHAN DI PUSAT KOTA CILEGON TAHUN 2004 K E L U R A H A N ( HA) Guna Lahan Permukiman Pertanian Perkebunan Kehutanan Tegalan/Semak Rawa/Tambak Industri Ketileng 52.00 0.00 62.208 LAMPIRAN 12 12.01 0.00 0.36 0.00 50.00 8.00 55.00 17.00 15.51 133.26 Sumber : Diolah dari Dokumen Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon.87 128.00 0.23 0.1 0.18 0.78 102.00 0.00 22.89 166 Sumber : Diolah dari Dokumen Identifikasi Penggunaan Lahan Kota Cilegon.02 0.78 0.4 0.00 39.00 0.00 28.00 0.00 0.5 40.00 18.00 19.00 12.00 0.26 155 Ramanuju 75.15 0.00 0.00 8.00 56.00 0.16 42.

209 LAMPIRAN 13 PERKEMBANGAN AKTIVITAS PEREKONOMIAN DI PUSAT KOTA CILEGON Aktivitas Perdagangan Lingkup Kegiatan Toko • Kelontong • Bahan Bangunan • Besi/pipa/kaca • Emas/perhiasan • Seluler • Cinderamata/souvenir • Roti/Kue/Buah/Jajanan • Peralatan rumah tangga • Ikan/Unggas/alat pancing • Meubel/interior • Listrik/Elektronik • Buku • Pakaian • Kosmetik • Komputer • Alat rumah tangga • Alat olahraga/hobby • Alat-alat teknik • Alat keselamatan industri • Sepeda/ mainan Rumah Makan/restoran Apotik/Optik Dealer Mobil/Motor SPBU Minimarket Supermarket Mall Rumah Bersalin Praktek Dokter Asuransi Hotel/Losmen Rumah sewa/kost/kontrakan Foto Copy Rental Komputer/Pengetikan Rental Mobil Bengkel Motor/Mobil Bengkel Las Servis elektronik Wartel Agen bis Agen wisata/tour-travel Agen air mineral isi ulang Jumlah tahun 1999 22 4 1 3 2 2 6 9 1 3 3 1 3 2 2 6 1 2 3 4 9 3 2 0 0 2 0 0 6 2 2 3 4 3 2 3 1 2 5 2 3 0 Jumlah tahun 2005 56 14 5 9 29 6 18 15 4 8 9 2 8 7 9 14 4 6 6 10 25 9 8 1 4 4 2 1 15 8 8 12 10 8 5 15 5 7 24 6 8 9 13 34 10 4 6 27 4 12 6 3 5 6 1 5 5 7 8 3 4 3 6 16 6 6 1 4 2 2 1 9 6 6 9 6 5 3 12 4 5 19 4 5 9 Perubahan Jasa-jasa .

2 1 1 3 4 3 1 0 2 3 1 1 16 0 0 3 2 2 1 180 8 3 4 7 17 18 3 3 10 2 4 3 42 2 1 15 7 5 4 591 6 2 3 4 13 15 2 3 8 -1 3 2 26 2 1 12 5 3 3 411 Institusi .210 lanjutan. Money Changer Rumah Billyard/Hiburan Pusat Kebugaran Pengacara/notaris Salon/Barber shop Penjahit Pencucian mobil Gudang Pendidikan Lembaga pendidikan/kursus Sekolah Dasar/Menengah Sekolah Tinggi/Akademi Kantor Pelayanan Pemerintah Kantor Swasta/Bank Kantor Polres/Kodim Gedung DPRD Kantor Developer Kantor Asosiasi Profesi Kantor LSM/Serikat Buruh Kantor PLN/Telkom/Pos JUMLAH Sumber : Olahan Data Primer. 2006.

7 No. lahir di Jakarta pada tanggal 7 Februari 1973. 37 RT 05/01. dan SMA Negeri 36 Jakarta dari tahun 1988-1991. dan saat ini telah dikaruniai seorang putra berusia lima tahun bernama Robbani Jamil. yaitu PT. Tahun 2002. Pendidikan yang pernah ditempuh oleh penulis adalah SD Muhammadiyah 24 Jakarta dari tahun1979-1985. Tahun 2001-2002 bekerja di salah satu anak perusahaan Krakatau Steel. Kp. Masih sebagai juru gambar. Cakra Manggilingan Jaya. adalah anak ketiga dari empat bersaudara.Jakarta. Pada tahun 1991. Memulai profesi sebagai Arsitek tahun 1999-2001. SMP Negeri 74 Jakarta dari tahun 1985-1988. MT. Tegalwangi Tengah Kelurahan Rawaarum Kecamatan Grogol. bekerja di PT. Tahun 2004. Ketira Engineering Consultant. ST. kerjasama Departemen PU dan Universitas Diponegoro. Penulis menikah tahun 2000 dengan Siti Roihatul Jannah. Tamat pada tahun 2006 dengan judul Tesis “ Kajian Perubahan Tata Guna Lahan pada Pusat Kota Cilegon”. . Sejak menikah tahun 2000 penulis menetap di Kota Cilegon dan berdomisili di Jalan Raya Merak Km. penulis diterima sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pemerintah Kota Cilegon dan ditempatkan di Dinas Tata Kota Cilegon. penulis mengambil jurusan Teknik Arsitektur di Universitas Muhammadiyah Jakarta dan tamat tahun 1997 dengan Tugas Akhir (TA) berjudul “Padepokan Pencak Silat Jawa Barat di Bandung”. penulis mengikuti pendidikan S2 Program Magister Pembangunan Wilayah dan Kota (MPWK).211 Aulia Yusran. Serang. ST. Penulis memasuki dunia kerja sejak tahun 1992 sebagai draftman di PT. Krakatau Engineering. Tanah Abang . Jakarta. pada tahun 1996 hingga menamatkan kuliah bekerja di PT. Lebak Bulus. Ottoman Architecture.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->