P. 1
PIPA BETON

PIPA BETON

|Views: 227|Likes:
Published by Rendy Adithya

More info:

Published by: Rendy Adithya on Mar 07, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/07/2015

pdf

text

original

PIPA BETON Ada sifat-sifat beton tertentu yang mempengaruhi kinerja pipa beton.

Properti ini termasuk kuat tekan beton, kepadatan, penyerapan, rasio konten air-semen, dan agregat. Definisi Pipa Beton adalah adalah suatu komposisi bahan bangunan yang dibuat dari campuran semen atau bahan perekat sejenisnya,air, batu koral dan agregat dengan atau tanpa bahan tambahan lainnya yang tidak mengurangi mutu pipa beton itu. Digunakan untuk saluran limbah, terowongan, dan irigasi. Pembuatan Pipa Beton Proses pembuatan pipa beton yaitu menggunakan teknologi vibro vacuum dan circumferential prestressing (pratekan melingkar). Selama ini, pipa beton yang dibuat perusahaan menggunakan proses vibro, metode "penggetaran" untuk mengangkat kualitas beton. Atau sistem steam curing, yang menggunakan penguapan untuk mengeringkan beton. Proses pembuatan pipa beton menempuh tiga tahap inti. Mula-mula, dilakukan pembuatan kerangka dengan sistem melingkar dan memanjang. Kemudian, dipasang cetakan luar dan cetakan dalam, yang dilanjutkan dengan pengecoran. Pada tahap inilah, sekaligus, diterapkan prosedur vibro vacuum, sehingga beton mencapai kekuatan tertentu Kuat Tekan Kekuatan tekan untuk pipa beton biasanya berkisar dari 4000 psi sampai 6000 psi. Kekuatan beton didapat dari banyak faktor, termasuk, agregat, semen (bahan material), manufaktur, proses penyembuhan dan desain campuran. Desain kekuatan beton pipa mengacu pada 28 HARI kekuatan beton tetapi dalam kenyataannya, kekuatan desain diperoleh jauh lebih awal dari 28 hari dan tidak jarang untuk 28 tes hari ke melebihi kekuatan desain ditentukan. Kepadatan Kualitas pipa beton kepadatan biasanya berkisar 145-155 pound per kaki kubik. Biasanya semakin tinggi kepadatan, semakin besar daya tahan beton kecuali kepadatan meningkat yang diperoleh dengan hanya menggunakan agregat berat badan lebih berat. Penyerapan Penyerapan terutama digunakan untuk memeriksa kepadatan dari beton. Seperti dengan kekuatan tekan, penyerapan dapat sangat dipengaruhi oleh agregat dan proses manufaktur yang digunakan. ASTM C 76 menetapkan penyerapan maksimum sebesar 8,5% atau 9%, tergantung pada metode uji yang digunakan, untuk pipa beton. Rasio Air-Semen Rasio air-semen (W / C) yang rendah adalah salah satu merek dagang dari beton berkualitas pipa dengan kekuatan tekan yang sesuai tinggi sebagai fungsi dari W rendah / C rasio. Khas pipa beton pracetak memiliki W / C rasio yang berkisar 0,33-0,45 dengan 0,53 menjadi maksimum yang diperbolehkan oleh ASTM C 76.

Sistem perekaman otomatis. dengan agregat yang sesuai. menggunakan: y y y Dikendalikan komputer sistem penimbangan dan proporsi. Secara khusus ini termasuk pencampuran dan batching beton.Testing Pengujian AS/NZS4058 menguraikan sejumlah tes kinerja yang harus dilakukan oleh produsen untuk menunjukkan kepatuhan pipa beton. admixtures dan pengikat. Tes yang termasuk dalam Standar ini adalah: y y y y y y y y Uji bukti pengujian beban Pengujian beban Air sesak (sebelumnya dikenal sebagai pengujian hidrostatik) Ditentukan dan tekanan akhir tes Penyerapan air Fleksibel sendi perakitan Pengukuran penutup beton untuk penguatan Pengukuran dimensi lain selain penutup beton Ditambahkan ke ini. produsen pipa beton telah prosedur kontrol kualitas yang ketat yang diterapkan untuk memastikan proses manufaktur seluruh dipertanggungjawabkan. Dikendalikan komputer sistem pencampuran. Sistem kualitas juga diperlukan untuk memastikan bahwa pengelasan tulangan baja ke kandang secara cermat dimonitor dan diuji untuk memastikan kepatuhan. .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->