Bagaimana cara mengimpor barang dari luar negeri,??

kalo bisa prosedur yang baik dan benar, bersih tanpa suap, dan terhindar dari para mafia kelas kakap yang katanya ada di espor impor.. dan perusahaan saya sudah punya CV, SIUP, PKP, NPWP, dll. cuma bebrapa bulan ini SSP dan SPT tahunan belum diurus. Dokumen yang selalu berurusan dengank impor antara lain Manifest, Bill Of Lading (B/L), Invoice & Packing List dan BC 2.3. Manifest (Cargo-Manifest) atau sering dikenal dengan Cargo Declaration menurut Convention on Facilitation of International Maritime Traffic 1965 (FAL Convention of 1965) merupakan dokumen yang berisi semua informasi yang berkaitan dengan barang-barang niaga (kargo) yang diangkut sarana pengangkut (kapal) pada saat kedatangan ataupun keberangkatan. Dengan demikian semua barang ekspor dan impor yang dibawa oleh sarana pengangkut akan terdata (recorded) semua dalam Cargo-Manifest. Semua proses pelayanan kepabeanan yang dilakukan oleh Bea dan Cukai (BC) akan mengacu ke dalam dokumen manifest ini. Mulai dari proses pengeluaran barang dengan penyelesaian kewajiban pabean (PIB), pengeluaran ke Tempat Penimbunan Berikat (TPB: KB, GB, TBB), pengeluaran ke Kawasan Pabean/TPS lainnya dan semua proses pelayanan kepabeanan lainnya harus menunjuk dan rekonsiliasi dengan pos-pos yang ada dalam Inward Manifest. Karena itulah setiap pergerakan barang dalam perdagangan, seharusnya dapat dikontrol melalui dokumen manifest tersebut yang secara umum dapat dikelompokkan: Inward Manifest, yaitu dokumen manifest yang wajib diserahkan pada saat kedatangan sarana pengangkut di suatu pelabuhan yang berisi daftar muatan cargo alat angkut tersebut pada saat datang di suatu pelabuhan; Cargo Manifest, yaitu dokumen manifest selama sarana pengangkut tersebut dalam perjalanan berangkat dan menuju suatu pelabuhan, yang berisi daftar muatan cargo alat angkut tersebut melakukan perjalanan dan membawa barang-barang tersebut; Outward Manifest, yaitu dokumen manifest yang wajib diserahkan pada saat keberangkatan sarana pengangkut dari suatu pelabuhan yang berisi daftar muatan cargo alat angkut tersebut pada saat berangkat dari suatu pelabuhan untuk menuju pelabuhan lainnya. Dalam melakukan kontrol dan pengawasan terhadap dokumen manifest tersebut tidak hanya sebatas apakah barang-barang tersebut telah dilindungi dengan dokumen manifest, namun yang lebih penting adalah kontrol dan pengawasan dengan melakukan pengecekan : Apakah 'Jenis Barang' yang diangkut oleh sarana pengangkut tersebut (fisik barang) sesuai dengan yang tercantum dalam manifest; Itu sekilas tentang manifest. Setiap barang atau muatan cargo tersebut yang diimport akan dibuat dokumen yang disebut dengan BC 2.3 (untuk Kawasan Berikat) atau PIB (Pemberitahuan Import Barang). Tentunya ada dokumen pendukung lain yang harus ada pada saat pengajuan dok BC 2.3 atau PIB seperti invoice & packing list, B/L dan manifest. Invoice adalah suatu dokumen yang penting dalam perdagangan, sebab dengan data dalam invoice ini dapat diketahui berupa jumlah wesel yang akan ditarik, jumlah pembayaran asuransi dan penyelesaian pembayaran lain yang harus dibayar, termasuk bea masuk. Invoice dapat dibedakan dalam: a. Proforma Invoice merupakan penawaran dari penjual kepada calon pembeli atas barang yang dimilikinya. b. Commercial Invoice biasa disebut faktur dagang yaitu merupakan nota rincian tentang keterangan barang-barang yang dijual dan harga barang-barang tersebut. c. Consular Invoice adalah invoice yang dikeluarkan oleh instansi resmi, yakni kedutaan (konsulat). Packing List ini dibuat oleh eksportir yang menerangkan uraian dari barang-barang yang dipak, dibungkus/diikat dalam peti dan sebagainya dan biasanya diperlakukan oleh Pejabat Bea dan Cukai untuk memudahkan pemeriksaan barang atas isi dari suatu pengepakan. Termasuk dalam uraian barang-barang tersebut adalah jenis bahan

jika anda belum tahu apa itu CIF. Kalo terjadi perbedaan..pembungkus/pengepakan dan cara mengepakannya. B/L dan invoice haruslah sama seperti nama barang. melalui pos atau faksimile 4. dengan atau tanpa perubahan terhadap permohonan yang diajukan 6. Nomor Referensi Tarif yang tercantum dalam penetapan tarif dimaksud dicantumkan dalam dokumen Pemberitahuan Impor Barang (PIB) yang bersangkutan 8. Penyampaian formulir permohonan yang telah diisi dan ditandatangani pemohon dapat dilakukan secara langsung. Pajak Import = PPn Import + PPh Pasal 22 PPn Import dikenakan 10% dari nilai CIF dan Import Duty. jumlah barang. Dengan adanya packing list dari setiap peti yang berisikan barang-barang tertentu maka importir atau pemeriksa barang (Pejabat Bea dan Cukai) tidak akan keliru untuk memastikan isinya.. Indonesia mengenakan 2 jenis pajak atas import. Penetapan tarif atas barang impor sebelum penyerahan pem-beritahuan pabean dimaksud mempunyai kekuatan hukum yang mengikat sepanjang barang yang diimpor mempunyai jenis dan spesifikasi yang sesuai dengan yang tercantum dalam penetapan tarif bersangkutan 7. saya sarankan . Penetapan tarif menjadi batal dan tidak mempunyai kekuatan hukum apabila: * Terdapat perubahan ketentuan berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan tentang perubahan klasifikasi. Isi dari Manifest. Setiap formulir permohonan hanya dapat digunakan untuk 1 (satu) nomor pos tarif dengan 1 (satu) atau lebih jenis barang yang dapat diklasifikasikan dalam nomor pos tarif tersebut 5. Direktur Jenderal Bea dan Cukai memberikan penetapan tarif atas barang impor sebelum penyerahan pemberitahuan pabean. ini sebagai pedoman : 1. Maka formulanya menjadi sebagai berikut : PPn Import = 10% x [ CIF + ID] Dimana : CIF = Cost (FOB) + Insurance + Freight ID = Import Duty Agar tidak tumpang tindih. berat barang. besarnya tarif Bea Masuk dan atau pembebanan impor lainnya * Jenis/spesifikasi barang yang diimpor tidak sesuai dengan yang tercantum dalam penetapan tarif yang bersangkutan * Adanya pemberitahuan tertulis oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai mengenai pembatalan penetapan tarif bersangkutan Pajak Import merupakan elemen terakhir dari Landing Cost.. Bill of Lading(B/L) adalah dokumen yang menunjukkan adanya suatu kontrak pengangkutan barang antara Shipper(pengirim) sebagai pemilik barang-barang dengan Carrier(agent) sebagai pihak yang menyewakan ruangan kapal untuk pengangkutan barang. Setiap orang atau badan usaha yang akan mengimpor barang dapat mengajukan permohonan penetapan tarif sebelum penyerahan pemberitahuan pabean kepada Direktur Jenderal Bea dan Cukai 2. Untuk tarif bisa berbeda beda. yaitu : PPn Import dan PPh Pasal 22. Import Duty beserta perhitungannya. nah itu patut dipertanyakan. Nama dan uraian barang tersebut haruslah sama dengan yang tersebut dalam Commercial Invoice. Permohonan disampaikan kepada Direktur Jenderal Bea dan Cukai dengan menggunakan formulir sebagaimana tercantum pada Lampiran I Kep-22/BC/1997 tanggal 20 Maret 1997 3. Air Way Bill adalah kontrak pengangkutan barang antara Shipper dengan Carrier (yang dalam hal ini adalah maskapai penerbangan) dari Bandar udara pemuatan ke tempat tujuan.

saya asumsikan anda mengimpor barang umum ini adalah prosedurnya KETERANGAN BAGAN ALIR IMPOR BARANG UMUM 1.500. Setelah ada pendaftaran tsb.. Tapi yg terpenting.5% x [CIF + ID] Dengan menggunakan contoh yang sama. Bank koresponden meneruskan / memberitahukan L/C kepada Eksportir 5.00 PPh Pasal 22 dikenakan sebesar 7...5% dari nilai CIF dan Import Duty.000 Freight = USD 250.00 + USD 100. 4.. barang jenis barang apa yang akan anda impor? terlepas dari barang apa yang kan anda impor 1. maka besarnya PPh Pasal 22 yang dikenakan adalah sebesar USD 300.seperi ada no pengimpornya...00 + USD 250. dengan rincian sebagai berikut : Nilai Barang yang di Impor (FOB) = USD 3. formulanya : PPh Pasal 22 = 7.00 ] PPn Import = USD 400.. Antara Importir dan Eksportir Adanya kontak antara importir dan Eksportir Importir menerbitkan Purchase Order (PO) kepada Eksportir Eksportir memberikan penawaran harga kepada Importir Terbit Sales Contract 2..00 Import Duty = USD 150.500. Anda harus daftar dulu sebagai peserta impor barang. Sepintar2 lah Anda mengaturnya..membaca article Import Duty Calculation Contoh : PT.00 Perhitungan : PPn Import = 10% x [ (USD 3.. Eksportir menghubungi maskapai pelayaran / Forwarding Agent di Luar Negeri untuk pelaksanaan pengiriman . itu diperlukan surat2 yg diatas.. Anda tdk akan dipersulit lg. Importir membuka L/C di Bank Pembuka / Opening Bank . A melakukan impor barang dari China.00 Sekaligus besarnya Pajak Import yang akan dikenakan dapat dihitung Biasanya Anda bisa mencari kerja sama consignee (perantara) yg terpercaya.00) + USD 150.. 3.00 Insurance = USD 100. Bank Devisa mengkonfirmasi L/C ke Bank Koresponden.. Anda harus mempunyai dokumen API yaitu angka pengenal importir dokumen ini bisa anda dapatkan dengan mendaftar ke beacukai dengan melampirkan data-data dan dokumen perusahaan anda termasuk laporan keuangan dan rekening bank.

dan Packing List kepada Bank Pembuka. Perusahaan pelayaran/penerbangan di Luar negeri menerbitkan B/L kepada Eksportir. Invoice. Dilakukan pengiriman barang. 11. 9. Packing List). Importir dapat mengeluarkan barang dari gudang dengan menyertakan : Delevery Order (DO) Surat Perintah Pengeluaran Barang (SPPB) . Importir ke Bank Devisa untuk menyelesaikan pembayaran. Invoice. Eksportir mengadakan negosiasi L/C dan membeli wesel ke Bank Koreponden. Invoice. Bank Pembuka melakukan reimburse dokumen L/C ke Importir. Adanya proses di Maskapai Pelayaran 7. dan Packing List kepada Bank Koresponden. 12 a.barang. 10. 6. Bank Koresponden meneruskan Shipping Document berupa : B/L. Importir ke Bea Cukai untuk memproses Costum Clearence. 8. Bank Pembuka melakukan reimburse / Kredit rekening ke Bank Koresponden 13.I. Importir melakukan inclaring barang ke maskapai pelayaran 14.B ( Dasar pengisian PIB antara lain : B/L. Eksportir menyerahkan Shipping Document berupa : B/L. dengan menyerahakan : Bukti Pembayaran Angka Pengenal Importir (API) NPWP Surat Registrasi Pabean (SRP) PIB (Pemberitahuan Impor Barang) Surat Setoran Pajak Pabean Cukai dan Pajak Impor Invoice Packing List B/L Polis Asuransi Bea Cukai menerbitkan Surat Persetujuan Pengeluaran Barang (SPPB) Importir menyerahkan B/L original (yang sudah di endorse oleh Bank Devisa) kepada Agen Perusahaan pelayaran di dalam negeri Importir menerima Delevery Order (DO) dari Agen pelayaran. Importir membayar / debit rekening di Bank Pembuka 12 b. Setelah Barang tiba di pelabuhan : Importir membuat P.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful