MENGGAGAS PEMBELAJARAN BAHASA YANG BERNUANSA KEINDONESIAAN: TANTANGAN DAN PELUANGNYA BAGI TENAGA PENDIDIK BAHASA DAN SASTRA

INDONESIA DAN DAERAH Oleh: Mahsun Universitas Mataram 1. Pengantar Suatu hal yang tak dapat diungkiri bahwa peristiwa yang teramat penting yang menyangkut kehidupan berbangsa dan bernegara kita adalah peristiwa yang terjadi pada 28 Oktober 1928, yang dikenal dengan nama Sumpah Pemuda. Sumpah Pemuda yang merupakan pernyataan kebulatan tekad itu dijalin oleh tiga unsur utama yang kait-mengait satu sama lain. Ketiga unsur itu adalah pengakuan akan kesatuan tanah air dan bangsa (unsur pertama dan kedua), dan didukung oleh unsur pernyataan tekad bahwa bahasa Indonesia adalah bahasa persatuan bangsa Indonesia. Kita dapat membanyangkan apa yang akan terjadi, jika tidak ada bahasa Indonesia yang dapat mempersatukan berbagai suku bangsa di Indonesia yang hadir dengan berbagai macam bahasa dan budaya yang satu sama lain memperlihatkan keberbedaannya. Di tengah porak porandanya tatanan sosial kehidupan bernegara kita sebagai dampak runtuhnya rezim Orde Baru bahasa nasional kita masih mampu memperlihat peran pemersatunya. Coba kita bayangkan bagaimana mengajak saudara-saudara kita yang hendak memisahkan diri dari NKRI: seperti Aceh, Papua, Maluku bersatu tanpa kesamaan bahasa yang kita gunakan untuk mengomunikasikan ide kebersatuan itu sendiri. Sudah cukup banyak bukti yang memperlihatkan pada kita bagaimana bahasa memainkan peran yang sangat penting dalam kehidupan suatu komunitas bangsa. Abad ke-20 telah ditandai dengan terjadinya banyak konflik etnik yang didasari penentuan hak-hak bahasa asli. Seperti isu etnik lainnya, perbedaan bahasa tidak dapat dibiarkan begitu saja. Kasus konflik etnik yang berujung pada eksodusnya sebagian besar minoritas Turki ketika pemerintah komunis Bulgaria tahun 1970 mencoba membangun kekuatan Bulgarisasi dengan mengambil nama Turki dan muslim merupakan contoh persoalan bahasa ikut bermain dalam membina tatanan kehidupan yang

1

bukan bahasa aslinya dalam berinteraksi dengan komunitas lain dalam satu tatanan kehidupan yang lebih luas atau multikultural. Kasus lain. telah digariskan kebijakan nasional yang berisi pengarahan. Bagaimana pemerintah Indonesia membijaksanai kondisi kebahasaan yang pluralis. mengapa bahasa dipersoalkan sedemikian rupa? Pertama. 1982). misalnya Latvia yang sejak kemerdekaannya 1991. bahasa sering dilihat sebagai milik utama yang mempunyai signifikansi kultural dan juga nilai praktis dalam kehidupan. Itu sebabnya. maka akan mempengaruhi derajat suka atau keterasingannya dari kehidupan tersebut. dan ketentuan-ketentuan 2 . pemerintah melalui institusi yang diberi legitimasi untuk menangani masalah kebahasaan di Indonesia. Persoalannya. kelompok etnis kecil serta dengan tidak mengurangi hak hidup bahasa Rusia yang sejak 1988 menjadi bahasa yang dominan yang mengambil alih bahasa Latvia. dalam hal ini Pusat Bahasa. menghadapi persoalan berupa kebutuhan untuk memperkenalkan kembali bahasa Latvia sebagai bahasa negara dan bahasa pengantar perhubungan kemasyarakatan di samping memberi hak hidup bagi bahasa-bahasa minoritas. Situasi Kebahasaan di Indonesia Kondisi kebahasaan yang digambarkan di atas jelas akan mempengaruhi upaya pembinaan dan pengembangan bahasa di Indonesia. juga tumbuh dan berkembang berbagai bahasa asing (Halim. dalam hal ini mengikat dalam penghargaan diri dan kebanggaan kelompok serta individu. Selain itu. Kedua. Negara secara besar-besaran mendukung program belajar bahasa yang dimulai dengan program belajar bahasa Latvia pada penduduk Rusia yang pada masa lalu menggunakan bahasa Rusia sebagai bahasa satu-satunya yang mereka kuasai. Untuk itu. Dalam kebijakan Politik Bahasa atau kebijakan bahasa nasioanl tersebut. Akankah salah satunya harus dikorbankan? 2. telah menggariskan arah kebijakan pembinaan bahasa (dan sastra) di Indonesia. perencanaan. ketika suatu komunitas harus menggunakan bahasa lain. Untuk memperbaiki kondisi itu tahun 1989 bahasa Latvia ditetapkan sebagai bahasa resmi kenegaraan dan secara bertahap mulai diperkenalkan kembali.harmoni. ada peran psikologis di mana bahasa bermain. dalam bentuk rumusan Politik Bahasa (2000). Dengan mengamati peristiwa di atas serta dampak psikologis dan sosiologis dari peran bahasa lalu bagaimana dengan bangsa Indonesia. yang di samping terdapat bahasa Indonesia yang berkedudukan sebagai bahasa nasional dan bahasa resmi kenegaraan juga tumbuh beratus-ratus bahasa daerah.

serta (5) pendukung satra daerah dan sastra Indonesia. (2) bahasa pengantar pada tingkat permulaan sekolah dasar di daerah tertentu untuk memperlancar pengajaran bahasa Indonesia dan/atau pelajaran lain. Sunda.yang dapat dipakai sebagai dasar pengelolaan keseluruhan masalah kebahasaan (dan kesastraan) di Indonesia. bahasa Indonesia memiliki fungsi: (1) bahasa resmi kenegaraan. Keseluruhan masalah itu merupakan jaringan masalah yang dijalin oleh (1) masalah bahasa dan sastra Indonesia. dan (8) pemerkaya bahasa dan sastra daerah. Dalam kedudukannya sebagai bahasa nasional. bahasa Indonesia berfungsi sebagai: (1) lambang kenbanggan nasional. seperti bahasa Melayu. Bali. (3) sumber kebahasaan untuk memperkaya bahasa Indonesia. bahasa daerah berfungsi sebagai: (1) pendukung bahasa Indonesia. (3) alat pemersatu berbagai kelompok etnik yang berbeda latar belakang sosial budaya dan bahasa. (4) bahasa resmi untuk pengembangan kebudayaan nasional. Bahasa Indonesia adalah bahasa persatuan yang diikrarkan melalui Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 dan yang dinyatakan dalam UUD 1945 bab XV. (7) pendukung sastra Indonesia. Dalam keadaan tertentu. Selanjutnya. Adapun dalam kedudukannya sebagai bahasa Negara. bahasa-bahasa tersebut memiliki fungsi sebagai: (1) lambang kebanggaan daerah. Bugis dsb. yang dimaksud dengan bahasa daerah adalah semua bahasa yang digunakan oleh kelompok etnik di Indonesia. dalam hubungannya dengan fungsi bahasa Indonesia. Pengelolaan keseluruhan masalah tersebut diperlukan adanya suatu kebijakan nasional yang dirumuskan sedemikian rupa sehingga pengelolaan masalah kebahasaan itu benar-benar berencana. bahasa daerah dapat berfungsi sebagai pelengkap bahasa Indonesia di dalam penyelenggaraan pemerintahan pada tingkat daerah. pasal 36 sebagai bahasa Negara. (2) lambang identitas nasional. (5) sarana pengembangan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sama. (4) sarana pendukung budaya daerah dan bahasa Indonesia. dan menyeluruh. Selanjutnya. Adapun bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan disebut juga sebagai bahasa nasional atau bahasa kebangsaan. Sasak. (3) alat perhubungan di dalam keluarga dan masyarakat daerah. Dalam kedudukannya sebagai bahasa daerah. dan (4) alat perhubungan antarbudaya dan antardaerah. dan (3) masalah bahasa asing di Indonesia. (2) lambang identitas daerah. terarah. 3 . Mbojo. (6) bahasa media massa. (2) masalah bahasa dan satra daerah. Jawa. (3) bahasa resmi di dalam perhubungan pada tingkat nasional. (2) bahasa pengantar resmi di dunia pendidikan.

sedangkan bahasa daerah digunakan sebagai pengantar dalam hubungan intraetnis. Berdasarkan rumusan fungsi ketiga jenis bahasa tersebut. maka dalam konteks keindonesiaan. maupun ekonomis. diperlukan upaya yang sungguh-sungguh dalam mengajarkan bahasa dan sastra Indonesia dan daerah. Begitu pula bahasa Arab berfungsi sebagai sebagai bahasa keagamaan dan kebudayaan Islam. keberadaan bahasa asing mendesak upaya maksimalisasi pemakaian bahasa Indonesia sehingga keberadaan bahasa Indonesia dan bahasa daerah sebagai aset nasional menjadi sangat mengkhawatir. Sementara itu. seperti bahasa Inggris merupakan bahasa asing yang diutamakan sebagai sumber pengembangan bahasa Indonesia. Padahal. dan bahasa rumpun Melayu yang digunakan di Indonesia berkedudukan sebagai bahasa asing. bahasa daerah. karena selain sebagai indentitas nasional bahasa Indonesia mempersatukan berbagai etnis baik secara politis. tidak bersaing dengan bahasa Indonesia baik sebagai bahasa nasional maupun sebagai bahasa Negara. Dalam hubungan sebagai bahasa asing di Indonesia. Jika diperlukan. Tantangan dan Peluang Tenaga Pendidik Kebahasaan di Indonesia Tenaga pendidik kebahasaan yang dimaksud dalam seksi ini adalah tenaga pendidik bahasa Indonesia dan bahasa daerah. Untuk itu. pemakaian bahasa Indonesia merupakan prioritas utama. terutama dalam pengembangan tata istilah keilmuan. bahasa selain bahasa Indonesia. sosial.Kemudian. baik sebagai lambang nilai sosial budaya maupun sebagai alat perhubungan masyarakat daerah. bahasa asing lainnya dapat pula menjadi sumber pengembangan bahasa Indonesia. bahasa asing berfungsi sebagai: (1) alat perhubungan antarbangsa dan (2) sarana pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi modern unutk pembangunan nasional. Sebagai bahasa etnis. pembicaraan ihwal tantangan dan peluang tenaga 4 . Untuk bahasa-bahasa asing tertentu di Indonesia. Bahasa asing tersebut. Hal ini dapat dilihat dari misalnya. bahasa daerah mengalami marginalisasi karena peran bahasa nasional yang begitu intens. selain yang digunakan dan diajarkan maupun yang digunakan tanpa diajarkan di lembaga-lembaga pendidikan tingkat tertentu. di dalam hubungan dengan bahasa Indonesia dan bahasa daerah. Begitu pula bahasa asing itu tidak bersaing dengan bahasa-bahasa daerah. 3. rendahnya mutu pemakaian bahasa Indonesia dan bahasa daerah. keberadaan bahasa daerah di Indonesia merupakan salah satu penanda keberagaman bangsa Indonesia. Oleh karena itu.

yaitu pembelajaran dengan fokus utamanya pada bentuk (form) bahasa dan pembelajaran dengan fokus utama pada fungsi (function) bahasa. perbedaan di antara keempat metode tersebut terletak pada prosedur penyajian materinya. khsusunya pembelajaran bahasa (dan sastra) Indonesia tidak lepas dari pengaruh pembelajaran bahasa yang berlangsung di dunia luar. Belajar bahasa lebih sekadar mempersoalkan kegramatikalan. maka pada pembelajaran dengan penekanan pada fungsi bahasa lebih difokuskan pada penguasaan penggunaan bahasa. karena yang lebih penting adalah kecocokan (appropriateness) penggunaan suatu tuturan pada konteks sosiokulturalnya. Hymes (1971) menjelaskan bahwa terdapat kaidah-kaidah penggunaan bahasa yang tanpa itu kaidah-kaidah tata bahasa tidak akan ada gunanya. Pembelajaran bahasa di Indonesia. maka pada pendekatan Direct Method dan Audiolingual Method yang didahulukan adalah struktur bahasanya baru diikuti uraian tata bahasanya (deduktif). sedangkan pembelajaran dengan penekanan pada fungsi bahasa telah berlangsung mulai 1980-an. Hanya saja. 1976). Fokus pembelajaran dengan penekanan pada materi bentuk bahasa telah berlangsung sepanjang periode 1880 sampai dengan periode 1970-an. Direct Method. Dari sudut pandang metodologi pembelajaran. dan Communikative Approach (Kaswanti Purwa.1 Tantangan dan Peluang Tenaga Pendidik Bahasa dan Sastra Indonesia Meskipun kegiatan pembelajaran bahasa telah berlangsung di dunia ini kurang lebih 25 abad lamanya (lihat Kelly. Cognitive Learning Theory.pendidik kebahasaan yang dimaksudkan adalah tantangan dan peluang bagi tenaga pendidik bahasa dan sastra Indonesia dan daerah. Apabila pada pendekatan Grammar Tanslation Method dan Cognitive Learning Theory mendahulukan tata bahasanya diuraikan lalu diikuti struktur bahasanya (induktif). Audiolingual Method. 3. Berbagai metode dan pendekatan pembelajaran bahasa yang berkembang di dunia luar diadopsi ke dalam pembelajaran bahasa Indonesia. Secara garis besar ada dua tekanan substansi pembelajaran bahasa di dunia yang ikut mewarnai materi pembelajaran bahasa di Indonesia. Apabila pada pembelajaran dengan penekanan pada bentuk bahasa lebih difokuskan pada penguasaan struktur (tata bahasa). pembelajaran bahasa di Indonesia belum berusia satu abad. 1990). maka pembelajaran bahasa dengan penekanan pada bentuk telah menjadi bahan utama bagi pendekatan pembelajaran bahasa dengan metode Grammar Tanslation Method. Adapun penekanan pada materi penguasaan penggunaan bahasa telah 5 .

Buku ini sangat luas dan panjang masa beredarnya. Sepanjang periode itu telah muncul buku-buku tata bahasa Indonesia yang telah menjadi buku pegangan utama pembelajaran bahasa Indonesia di sekolah-sekolah. Belajar bahasa bukan belajar tentang bahasa tetapi belajar berbahasa (belajar menggunakan bahasa).menjadi pusat perhatian pembelajaran bahasa dengan metode Communicative Approach atau sering disebut pula dengan metode Functional/Notional Approach. Dengan munculnya Kurikulum 1984. Dalam pembelajaran bahasa yang menjadikan pragmatik sebagai materi sekaligus pendekatan dalam pembelajaran bahasa pembelajar lebih dituntut untuk menguasai penggunaan bahasa bukan pada penguasaan kaidah-kaidah bahasa. Pola penataan materi dan metode pembelajaran bahasa Indonesia dengan berbasis pada tujuan pembelajaran bahasa sebagai upaya penguasaan bahasa secara baik dan benar terus diperkuat dan dipertegas dengan lahirnya kurikulum baru. Disusul kemudian oleh buku tata bahasa karangan Gorys Keraf. Adakah hal ini disebabkan oleh perasaan bahwa setiap warga negara Indonesia yang belajar bahasa di dunia pendidikan formal itu berangkat dengan modal “merasa sudah dapat berbahasa Indonesia” dengan baik dan benar? Dengan kata lain. sayangnya sebegitu rapinya struktur KTSP yang dikembangkan sekarang ini tidak juga membuat prestasi belajar bahasa Indonesia para pembelajar di pendidikan formal menggembirakan. yaitu Kuriklum Tingkat Satuan Pendidikan. yang diterbitkan 1970 dan mengalami cetak ulang sebanyak 10 kali tahun 1984. Kurikulum 1984 tidak hanya menjadikan pragmatik sebagai pendekatan dalam pembelajaran bahasa. tetapi pragmatik dijadikan materi pembelajaran bahasa itu sendiri. Untuk pembelajaran bahasa Indonesia di sekolah-sekolah penyajian materi yang menekankan pada kemampuan penguasaan bentuk bahasa (tata bahasa) telah mewarnai kegiatan pembelajaran bahasa sepanjang era awal kemerdekaan sampai awal tahun 1984. Buku tata bahasa yang sangat kuat pengaruhnya dalam pembelajaran bahasa Indonesia adalah karangan Sutan Takdir Alisyahbana (1949). pembelajaran bahasa Indonesia di Indonesia memasuki periode baru. tenaga pendidik Indonesia yang 6 . yaitu pembelajarannya tidak lagi ditekankan pada penguasaan pada bentuk bahasa tetapi pada fungsi bahasa. Tahun 1981 jilid pertamanya telah mengalami cetak ulang sebanyak 43 kali dan tahun 1980 jilid keduanya mengalami cetak ulang sebanyak 30 kali. Namun.

c. Dalam tataran ini. Tantangan ini menjadi sangat krusial karena siswa yang diajar berbahasa Indonesia tersebut menempatkan bahasa pada fungsi sosialnya sebagai sarana komunikasi. modal itu dikukuhkan oleh kenyataan bahwa ketika mereka berbicara dengan menggunakan bahasa Indonesia antarmereka satu sama lain masih dapat saling memahami. Memang perasaan “merasa sudah dapat…” tetang sesuatu menjadi kendala psikologis bagi seseorang untuk menguasai lebih dalam tentang sesuatu yang dia rasakan sudah dikuasai tersebut. Dengan kata lain. menurut hemat saya ada satu materi pembelajaran bahasa 7 . dalam materi pembelajaran bahasa Indonesia tersebut tidak ditemukan satu materi pembelajaran yang dapat memotivasi agar siswa mau menanggalkan perasaan “merasa sudah dapat berabahasa Indonesia” itu. Sikap keterjajahan yang selalu menjadi subordinat negara asing termasuk masalah pemakaian bahasa. Apabila kita menelaah secara seksama materi pembelajaran bahasa Indonesia dari tingkat sekolah dasar sampai ke perguruan tinggi. Untuk itu. toh sasaran akhir pemahaman bahasa itu adalah adanya kontak antara pihak yang terlibat dalam peristiwa berbahasa itu. tantangan yang tidak kalah beratnya bagi pembelajaran BI pada penutur yang berbahasa Indonesia adalah: a. tidak ada satu pun pokok bahasan yang mencoba memotivasi pembelajar agar mau belajar bahasa Indonesia dengan sungguh-sungguh. Selain itu. penguasaan kaidah bahasa cukup seperlunya tidak perlu bersusah payah. b. Dengan kata lain. Sebagai sarana komunikasi. Demam pada sesuatu yang berlabel internasional yang ditandai oleh banyaknya bermunculan SBI yang indikatornya menggunakan bahasa pengantar bahasa asing. Kedua hal itu membawa konsekunsi pada munculnya sikap negatif pada bahasa Indonesia.mengajar bahasa Indonesia pada siswa yang berbahasa Indonesia merupakan tantang terberat. Tantangan bagi tenaga pendidik bahasa Indonesia di atas sekaligus menjadi peluang yang sangat strategis bagi tenaga pendidik untuk menemukan materi atau metode pembelajaran bahasa pada penutur yang sudah “dapat” menggunakan bahasa tersebut. tenaga pendidik bahasa Indonesia dituntut untuk mencurahkan pikirannya untuk merumuskan dan memformulasikan materi pembelajaran bahasa Indonesia yang dapat memotivasi mereka untuk belajar sungguh-sungguh serta menemukan cara-cara yang menarik untuk penyajian materi itu.

Untuk itu perlu ada satu bahasa yang melintasi keberbedaan bahasa tersebut. Materi itu adalah materi “Sejarah Bahasa Indonesia”. c. Uraian yang memuat pernyataan bahwa Sumpah Pemuda (1928) telah menggunakan isu sentral yang sangat tepat : (1) kebangsaan. Uraian genetika-historis BI yang tidak dapat dipisahkan dari eksistensi historisnya. Dalam materi sejarah BI pada fase pembentukan konsep kebangsaan hendaknya dimuat hal-hal yang terkait dengan: a. dan agama. Untuk itu. seperti munculnya organisasi kepemudaan. propaganda melalui media. fase pergerakan kemerdekaan. dan c. yang secara umum substansi isinya digambarkan berikut ini. senasib. fase penanaman identitas. d. orasi tokoh pergerakan telah mejadikan sebagai senjata utama dalam membangun kesadaran kebangsaan dan spirit perjuangan f. b.5 abad) di satu sisi karena keberbedaan bahasa. b. dan negara Indonesia. fase pembentukan konsep kebangsaan. yang spirit/roh awalnya mulai terbentuk dengan kedatangan bangsa Eropa ke Nusantara: Portugis (pertengahan abad XVI. seperti dikemukakan Anwar (2008) berikut ini: a. dan sepenanggungan dengan satu medium utama. materi Sejarah BI hendaknya memperlihatkan peran BI dalam tiga fase historis terbentuknya nasionalitas. Uraian ini 8 BI . (2) ketanahairan. Uraian yang berisi pengalaman bersama dalam keterjajahan mampu diekpresikan dengan baik sehingga memuncul sikap kesamaan. dilanjutkan Belanda pada akhir abad ke-XVI). dan (3) kebahasaan. Tekanan pada uraian ini dapat dilakukan dengan membandingkan peran BI tersebut dengan bahasa Romawi yang punya sejarah besar sebagai sebuah bangsa. Uraian yang memberi penekanan bahwa imperialisme dapat berlangsung di Nusantara dalam waktu yang lama (3. Uraian yang memperlihatkan BI menjadi bahasa kebangsaan yang membentuk daya tahan nasionalitas keindonesiaan yang tangguh. bangsa. ras. Uraian yang memuat puncak capaian BI sebagai bahasa nasionalisme yang tergambar pada ekspresi awal munculnya gagasan kemerdekaan. namun mengalami kegagalan bahasa e.Indonesia yang dilupakan untuk disajikan sebagai upaya menciptakan prakondisi sebelum belajar menggunakan bahasa Indonesia secara baik dan benar diberikan. yaitu BI.

seperti dikemukakan Kartodirdjo (1993). 1920 muncul sajak berbahasa Indonesia: karya-karya M. dan agama Dalam materi sejarah BI pada fase pergerakan kemerdekaan dapat dimuat hal-hal yang terkait dengan: 9 . Uraian yang memuat perkembangan BI sebagai spirit nasionalisme muncul pula melalui Balai Pustaka: 4. Uraian yang memuat bahwa Bahasa Indonesia adalah pilihan jalan paling tepat dan mudah diterima.harus diberi tekanan dengan menganalogikan jika pilihan Sumpah Pemuda itu didasarkan pada komposisi ras dan agama. maka pilihan itu sangat rentan bagi ketahan nasionalitas. mungguan. g. 7. 1918 terdapat 40 surat kabar ber-BI. j. Uraian yang memuat BI sebagai spirit nasional muncul 1918 dan mencapai puncak fenomenal sebagai bahasa pemersatu 1928. Uraian yang memuat bahwa pada fase ini BI telah menunjukkan gejala kuat sebagai spirit bangsa dalam pergerakan kemerdekan. (2) berkembangnya media surat khbar ber-BI. propaganda seniman. dan (3) munculnya sastra fenomenal ber-BI. yang ditandai tiga hal: (1) berkembangnya pendidikan ber-BI. 8. 1921 muncul karya sanusi pane. bahasa. 2005). guru melalui penggunan BI telah menjadi perekat keindonesia yang tersekat secara geografis. dengan beberapa bukti: 1. Perkembangan itu juga dapat dipertegas dengan membandingkan jumlah orang yang masuk sekolah berbahasa Belanda hanya mencapai 65. dan 9. bulanan (Ricklifs. k. 444 > 1. Yamin. terbitkan karya satra nodern ber-BI. sastrawan. terjemahkan literatur barat ke dalam BI. 1922 terbit pertama kalinya roman modern berbahas Indonesia: Siti Noerbaja. ras.088 orang. 1925 terdapat 200 surat kabar ber-BI. 6. Uraian pada butir (h) di atas hendaknya didukung fakta yang menggambarkan laju penggunan BI. h. 5. bahwa pada perioe 1900 – 1928 siswa ber-BI berkembang 12 kali lipat: 125. 3.106 orang. i. 2.513. puncaknya 1928 muncul 400 surat kabar ber-BI baik harian.

b. yang berfungsi dalam interaksi politik untuk menciptakan sebuah realitas dinamik: (1) dari komunitas yang terberai dalam satu kesatuan kebangsaan. namun BI mampu menunjukkan peran yang signifikan sebagai identitas nasional. seperti upaya memperkaya daya ungkap BI dengan menyerap kosa kata bahasa Nusantara atau bahasa asing. Adapun dalam materi sejarah BI pada fase penanaman identitas hendaknya dimuat hal-hal yang terkait dengan: a. Startegi manipulasi lemahnya struktur kesatuan nusantara. Uraian yang bertumpu pada pembuktian BI memenuhi pandangan Kroskrity (2000). kemampuan kata dan komposisi kalimat yang mampu menangkap sentimen kebangsaan yang kuat dan meyakinkan rakyat untuk bereaksi. Uraian yang memuat tentang tercetusnya Sumpah Pemuda 1928 merupakan awal dari fase BI menjadi alat utama dalam memaknai realitas dunia baru bagi Nusantara. Kesadaran nyata dalam membentuk identitas bersama secara nasional. Untuk hal ini perlu kajian kosa kata dan bangun komposisi kalimat bahasa-bahasa yang digunakan para pejuang kemerdekaan. dan (3) dari komunitas yang tanpa identitas bersama menjadi komunitas dengan identitas pemersatu yang menjadi dasar berkembangnya interaksi dan relasi nasional. c. 2. untuk melakukan pembentukan nasionalitas bangsa 10 . (2) dari komunitas terjajah yang mampu menyuarakan kemerdekaan. yang berbeda dengan negara yang membangun karakter nasionalitasnya dengan fokus pada kebebasan individu untuk manipulasi sistem sosial secara fleksibel. seperti kenyataan memasuki era kemerdekaan masyarakat Indonesia terstruktur dalam struktur yang sangat kompleks. Uraian yang memuat kemampuan BI menjadi identitas induk yang tumbuh dalam konteks sosial. bahwa penggunaan BI pada fase itu apat dimaknai sebagai: 1. Uraian tentang kemampuan BI dalam menjamin diversitas sosial. Uraian yang berisi tanggung jawab BI dalam mentransmisi terbentuknya harapan masyarakat Nusantara untuk merdeka. d. dan 3. Kesengajaan Indonesia. yang termanipestasi dalam ras dan kasta.a.

bahasa yang dapat mencermin realitas demokrasi di Indonesia. bahasa yang dapat menjadi refleksi sosial dan bangsa. 2. 5. Uraian yang memuat koneksitas antara BI dengan kondisi sosial masyarakat Indonesia. dan cetusan idieologi bangsa Pancasila. d. 3. 2. Uraian yang memuat bahwa masalah bahasa adalah masalah yang menyangkut identitas utama dari sebuah bangsa dengan menunjukkan bagaimana bangsa Israil demi sebuah identitas bagi negara tersebut mereka menghidupkan kembali bahasa Ibrani yang telah punah untuk dijadikan bahasa negara mereka. dan berdasarkan Sensus Penduduk 1990 jumlah penduduk yang mampu membaca dalam BI menjadi 80%. 11 . bahasa yang mampu menjadi salah satu kreator tumbuhnya sosialitas dan nasionalitas. kasus Latvia yang menggalakkan pemakaian bahasa Latvia setelah negara itu merdeka dari usia 1990. bahasa terbaik menggambarkan realitas keindonesiaan. Proklamasi. yang semuanya menggunakan BI. 4. ras. atau bagaimana bangsa Jepang membangun identitas nasionalnya setelah hancur dalam perang dunia kedua dengan menumbuhkan cinta tanah air memlalui penerjemahan semua buku ilmu pengetahuan ke dalam bahasa Jepang dll. Hal itu dapat ditunjukkan dengan uraian pembuktian perkembangan jumlah pemakai bahasa Indonesia yang terus meningkat dari tahun ketahun. bahasa terbaik untuk komunikasi antaretnik. agama. misalnya dapat mengutif temuan Ricklefs (2005) yang menyatakan jumlah penduduk yang mampu membaca dalam BI meningkat tajam: 1.b. 4. awal tahun 1970-an menjadi : 40.8% dari jumlah penduduk Indonesia saat itu. tahun 1950 jumlah yang mampu membaca dalam BI: 500. 3. karena melalui BI pondasi-pondasi kenegaraan dicetuskan seperti: Sumpah Pemuda (1928).000 orang. c.000 orang. berdasarkan Sensus Penduduk 1980 jumlah penduduk yang mampu membaca dalam BI meningkat menjadi 61%. yang ditandai oleh kemampuan BI menjadi: 1. tahun 1956 menjadi 933. UUD1945.

maka dapatlah dikatakan bahwa kewenangan untuk memelihara dan mengembangkan bahasa-bahasa daerah sebagai bagian dari unsur kebudayaan Indonesia dilakukan oleh masing-masing daerah yang memiliki bahasa itu sendiri. Hanya persoalan kedalaman materinya disesuaikan dengan tingkat atau jenjang pendidikannya.Luasnya cakupan materi Sejarah BI seperti dipaparkan di atas. tenaga pendidik bahasa dan sastra daerah memilik tantangan: a. Hal ini lebih-lebih jika dikaitkan dengan spirit yang terkandung dalam Undang-Undang Nomor 22 tahun 1999 itu adalah pemberian wewenang seluas-luasnya bagi daerah untuk berkembang dengan memanfaatkan potensi yang ada di daerah 12 . Kehendak memunculkan mulok bahasa daerah c. Sehingga di sini dituntut pendidik untuk dapat berkreasi meramu materi dan menetapkan metode yang cocok bagi pembelajaran bahasa daerah pada penuturnya sendiri. Kondisi ini (b dan c) bagai gayung bersambut dengan kondisi (a). Sehubungan dengan jabaran materi untuk setiap jenajng penddikan tersebut tidak akan dibahas di sini. Selain tantangan di atas. karena untuk hal itu diperlukan waktu tersendiri guna melakukan telaah-telaah mendalam tentang kelayakan dan kedalaman materinya. 3. sehingga dituntut guru yang mampu mendesain pembelajaran bahasa daerah yang tidak membentuk semangat etnosentrsi yang berlebihan Apabila kewenangan daerah yang dimaksudkan dalam Undang-undang Nomor 22 tahun 1999 dikaitkan dengan kebijakan politik bahasa nasional yang dirumuskan tahun 2000. tantangan dan peluang yang dihadapi oleh pendidik bahasa daerah pun relatif sama. persoalan yang muncul ialah kapankah materi itu mulai disajikan. bahwa materi itu sebaiknya disajikan sejak sekolah dasar di tingkat atas (kelas V atau VI sampai ke tingkat menengah).2 Tantangan dan Peluan Tenaga Pendidik Bahasa dan Sastra Daerah Seperti halnya tantangan dan peluang yang dihadapi tenaga pendidik bahasa dan sastra Indonesia. Menurut hemat saya. Apresiasi terhadap konsep pemeliharaan dan pembinaan bahasa-bahasa daerah oleh masing-masing daerah dapat muncul dalam bentuk yang beranekaragam. Desakan agar menggunakan bahasa pengantar bahasa ibu d. Dalam konteks ini Pusat Bahasa dapat mengambil peran dalam standardisasi materi Sejarah BI dan materi kebahasaan untuk diajar di sekolah-sekolah. Otonomi daerah menuntut identitas kedaerahan b. sebagai jabaran dari penjelasan pasal 36 UUD 1945. yaitu untuk tingkat permulaan pembelajaran bahasa daerah dilakukan pada siswa yang memiliki bahasa daerah tersebut.

termasuk pula persaingan dalam upaya merealisasikan apresiasi mereka terhadap pemeliharaan dan pengembangan kebudayaan daerah. Pengelolan yang dimaksud salah satunya dalam bentuk memperkuat rasa kebersamaan dalam perbedaan melalui penumbuhan kesadaran secara suka rela berdasarkan pemahaman yang tidak bersifat memaksa. baik dalam lingkup kedaerahan maupun nasional untuk memiliki jati diri yang kuat demi memenangkan persaingan yang begitu ketat. Kemungkinan akan terwujudnya kekhawatiran ini semakin didukung oleh angin reformasi yang mulai terhembus dalam satu dasawarsa terakhir ini dan arus globalisasi yang cenderung menuntut setiap komunitas. beberapa kasus yang mengarah pada disintegrasi nasional. tetapi berdasarkan perenungan yang intens melalui justifikasi empirik yang memang dapat dicerna akal sehat (rasional). Seiring dengan itu. atau kehendak masyarakat di Wilayah Kabupaten Sumbawa Barat membentuk Lembaga Adat sendiri yang terpisah dari Lembaga Adat Sumbawa setelah mereka berhasil membentuk daerah otonom baru merupakan bentuk ekstrim dari kondisi otonomi daerah yang justeru akan menggoyahkan persatuan bangsa. yang di dalamnya termasuk bahasa (daerah) seperti yang diamanatkan dalam UUD 1945 tersebut. Kiranya masih segar dalam ingatan kita. Persaingan itu. Itu artinya. Pengelolan yang demikian itu haruslah menjadi kebijakan nasional yang 13 . seperti kasus Maluku dan Papua masih menjadi ancaman bagi keutuhan NKRI. Keadaan ini akan memunculkan kondisi saling menyaingi antardaerah dalam mengembangkan potensi yang ada di masing-masing wilayah (daerah). Kasus pengakuan penutur isolek Adonara Timur dan Adonara Barat yang mengklaim bahwa mereka menggunakan isolek yang bersatatus bahasa yang berbeda hanya karena keinginan Adonara Timur membentuk daerah otonom baru (kabupaten) yang terpisah dari Adonara Barat. Namun. suasana yang semakin memberi ruang gerak bagi berkembangnya semangat kedaerahan akan semakin terbuka. bahwa apabila kondisi yang memberi otonomi yang seluas-luasnya pada daerah untuk mengatur dirinya sendiri tidak difahami dalam konteks hidup berbangsa dan bernegara.itu sendiri secara maksimal. sebenarnya kekhawatiran dan kasus-kasus di atas tidak harus terjadi selama potensi keanekaragaman budaya yang tercermin pada daerah-daerah yang membentuk negara Kesatuan Republik Indonesia ini dapat dikelola secara baik. maka dapat menjadi ancaman bagi kelangsungan hidup Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Materi muatan lokal bahasa daerah yang berdimensi kebhinnekaan merupakan muatan lokal bahasa daerah yang berbasis pada pengajaran dialek standar dengan memperkenalkan variasi dialektal lainnya yang terdapat dalam bahasa yang diajarkan dan atau memperkenalkan variasi dialektal dalam bahasa lain yang memiliki relasi kekerabatan dengan bahasa yang diajarkan (periksa Mahsun. khususnya linguistik historis komparatif dan dialektologi diakronis. Dalam konteks itu. e-e. berupa bentuk-bentuk yang berkerabat yang terdapat di antara dialek-dialek bahasa yang diajarkan maupun bentuk-bentuk yang berkerabat yang terdapat dalam level antarbahasa. Di antara keempat dialek itu telah diidentifikasi beberapa pola bentuk bahasa yang berkerabat: 1. Bentuk yang berkerabat dapat ditunjukkan dalam bahasa Sasak. Batasan di atas memberikan gambaran pada kita bahwa persyaratan yang pertama-tama harus dipenuhi dalam pengembangan materi muatan lokal yang berdimensi kebhinnekaan adalah penyediaan bahan jadi pengajaran yang berupa bentuk-bentuk bahasa yang berkerabat. dapat membantu menyediakan bukti empirik guna memberi inspirasi bagi perenungan yang intens serta menjadi titik pijak yang sama untuk menumbuhkan komitmen bersama. bentuk yang berkerabat anatara bahasa yang diajarkan dengan bahasa lain yang lebih dekat hubungan kekerabatan dengannya. bentuk-bentuk yang berkesepadanan (berkorespondensi) itu dapat dijelaskan sebagai bentuk yang berbeda tetapi berasal dari satu bentuk yang sama. Untuk itu diperlukan titik tolak yang sama. dan a-o. Kata berkerabat dengan konstruksi: a-a  a-e  e-e  a-o: 14 . baik kesepadanan pada tataran bunyi. yang diwujudkan melalui pengembangan materi muatan lokal bahasa daerah yang berdimensi kebhinnekaan untuk diajarkan di sekolah-sekolah (termasuk perguruan tinggi). 2009). yang menjadi komitmen bersama. yang tidak kurang dari 471 buah (Identifikasi Pusat bahasa. yang secara linguistis keempat dialek itu disebut dengan dialek a-a. 1999).dimungkinkan untuk diterapkan di daerah-daerah. Bentukbentuk bahasa yang berkerabat yang dimaksud baik yang terdapat pada level satu bahasa. a-e. jadi. misalnya dari penelitian yang dilakukan Mahsun (2007) menunjukkan bahasa bahasa Sasak terpilah dalam empat dialek. khususnya. Bukti yang dimaksud berupa data-data yang menunjukkan kekerabatan antarbahasa yang ada berupa kesepadanan kaidah-kaidah kebahasaan. maupun kesepadanan pada tataran gramatika (morfologi dan sintaksis). dan tataran makna (semantik). keberadaan bahasa-bahasa daerah di Indonesia. Dengan memanfaatkan kajian linguistik.

1. Duk ni dadap nipirikóp ‘kepala kakak saya’ Saya pos kakak kepala (apakah ni pada nipirikóp sama dengan ni sebelumnya sebagai penghubung antarunusur M-D) l. Kata berkerabat dengan konstruksi: i  e  ic  iz: 3. mama  kiri gigi   2. Prefiks {ka-} bahasa Tarpia: i. misalnya: a. dan Sumbawa berikut ini. Jawa. BM: buah ~ Tar: pówa ‘buah’ b. Prefiks imperatif yang sejajar dengan prefiks dalam BS (Tar: ka. Penanda posesif yang diduga berasal dari Austronesia *nia j.   batue ‘batu’ bulue ‘bulu’ dll. AN: *manuk ~ Tar: man ’ayam’ 4. BM: kayu ~ Tar: kay ‘kayu’ f. Atawnay ’gantung’ > katawnay ’gantungkan’ 15 . kiric gigic   kiriz ‘kiri’ gigiz ‘gigi’ dll. Ik ni siwi-m ‘hidung kamu’ Kamu pos hidung-mu (m < mu < kamu) Dalam bahasa Jawa konstruksi yang berasal dari PAN *nia muncul sebagai {-ne} atau {-e}. misalnya yang terdapat dalam bahasa Tarpia di Papua dengan bahasa Melayu. BM: Lima ~ Tar: rim ‘lima’ g. Kata berkerabat dengan konstruksi u  uw    uh  ue: w b(a.â)tu bulu  batuw  batw  buluw  bulw  batuh  buluh Contoh lain bentuk yang berkerabat.apa mata   ape mate mame kire gige      epe  apo ‘apa’ mete  mato ‘mata’ meme  mamo ‘laki-laki’ dll. BM: pari ~ Tar: par ‘ikan pari’ i. BM: bulu ~ Tar: puru ‘rambut’ 3. Perubahan b ~ p. misalnya: c. Bapake Margono ‘bapaknya Margono’ dll. Perubahan l ~ r. Duk ni siwi-k ‘hidung saya’ Saya pos hidung-ku (k < ku < aku) k. Klambine Ali ‘bajunya Ali’ b.E.~ BS: sa-) m. misalnya: a. BM: lima ~ Tar: rim ‘lima’ d. 1. Penghilangan vokal/bunyi akhir: e. BM: bulu ~ Tar: puru ‘rambut’ 2. BM: daun ~ Tar: dau ‘daun’ h.

Sumbawa. dan bahasa Tarpia di Papua. Untuk tingkat sekolah dasar pembelajaran bentuk berkerabat dapat diprioritaskan pada bentuk berkerabat dalam bahasa yang diajarkan. khususnya pada subtopik pembahasan kosa kata. bukan lagi lintas dialek dalam satu bahasa. Bolang ’buang’ > samolang ’lemparkan’ dll. jadi berupa bentuk berkerabat dalam dialek-dialek bahasa itu disamping mengajarakan bahasa untuk pengembangan logika. n. karena bahasa-bahasa itu merupakan bahasa-bahasa yang 16 . Gentong ’gantung’ > sangentong ’gantungkan’ iv. Jawa. dan estetika. Mengingat bahwa banyaknya bahasa daerah yang tumbuh dan berkembang di Indonesia maka sungguh amat banyak bentuk berkerabat yang akan ditemukan di antara bahasa-bahasa itu. penataan materi disesuaikan dengan tingkat pendidikan siswa.ii. Pada saat itulah guru menjelaskan hakekat perbedaan dari unsur-unsur leksikal tersebut dengan mengaitkannya pada sebuah bentuk asal yang sama. Pada skala yang lebih luas model yang dikembangkan pada level daerah itu dapat ditingkatkan menjadi model yang dapat berlaku pada lintas daerah. Melayu. misalnya ketika mengajarkan materi muatan lokal bahasa Sasak di daerah yang berpenutur bahasa Sasak. Untuk itu. unsur leksikal dialek standar yang memiliki relasi kekerabatan tersebut diangkat kembali untuk ditunjukkan padanannya dalam dialek-dialek lain dari bahasa yang diajarkan atau dengan bentuk berkerabat dalam bahasa lain sesuai dengan tujuan pembelajarannya. Bahkan lebih jauh dari itu dapat dijadikan model untuk level nasional. Untuk materi yang mengandung dimensi kebhinnekaan akan dititipkan pada pembahasan aspek kebahasaan. Prefiks {sa-} bahasa Sumbawa (BS) iii. Pada pembahasan subtopik kosa kata. dalam arti sistem pengajarannya yang bersifat kekerabatan-kontrastif tersebut dapat diambil pada bahan-bahan bahasa lain yang penuturnya lebih banyak dan memiliki tradisi tulis yang kuat. etika. dapat mengambil perbandingan pada lintas bahasa. misalnya setelah peserta didik mecapai jenjang pendidikan yang lebih tinggi. tingkat Autronesia seperti bahasa Sasak. pesan keanekaragaman dalam ketunggalikaan dapat disampaikan. Aipusók ’buang’ > kaipusók ’buanglah’ dll. Bersamaan dengan itu pula. bentuk yang berkerabat dapat dicarikan pada tingkat kekerabatan bahasa yang yang lebih tinggi misalnya. Materi tersusun berupa teks bacaan dalam dialek bahasa Standar yang di dalamnya sengaja dimasukkan unsur-unsur leksikal yang memiliki relasi kekerabatan dengan unsur-unsur leksikal dialek-dialek atau bahasa-bahasa lainnya. misal ketika mulai memasuki jenjang SLTP ke atas.

Perasaan ini muncul sebagai akibat dari pemahaman akan fungsi bahasa sebagai sarana komunikasi. etika. dan (c) kedua hal itu membawa konsekunsi pada munculnya sikap negatif pada bahasa Indonesia. Pada dasarnya. Catatan Penutup Berdasarkan uraian di atas dapatlah dikemukakan beberapa hal sebagai catatan penutup berikut ini. Sebagai pengajar bahasa pada penutur bahasa itu sendiri. yang menuntut tanaga pendidik BD mampu mendesain pembelajaran BD yang tidak hanya bertujuan untuk pengembangan logika. Adapun untuk tenaga pendidik BD selain tantangan di atas juga masih harus menghadapi tantangan lainnya yaitu: (a) otonomi daerah menuntut identitas kedaerahan. dan estetika. 1. Selain tantangan di atas. dan dalam pada itu akan semakin luaslah pemahamannya tentang makna yang terkandung dalam semboyan Bhinneka Tunggal Ika. Semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang maka semakin banyak bahasa daerah lain yang diketahui berkerabat dengan bahasa daerahnya. (c) desakan (internasional) agar menggunakan bahasa pengantar bahasa ibu dalam pendidikan formal di Indonesia. yaitu: (a) demam pada sesuatu yang berlabel internasional yang ditandai oleh banyaknya bermunculan SBI yang indikatornya menggunakan bahasa pengantar bahasa asing. tetapi juga materi pembelajaran yang 17 . tenaga pendidik BI menghadapi pula tantangan yang tidak kalah beratnya. dan fase penanaman identitas. fase pergerakan kemerdekaan. Untuk tenaga pendidik BI tantangan di atas sekaligus menjadi peluang untuk lebih berkreasi dalam menemukan materi dan model pembelajaran BI yang tidak hanya mengajarkan bahasa sebagai sarana komunikasi tetapi materi pembalajaran BI sebagai identitas keindonesiaan. Materi dimaksud dapat diracik dari rajutan sejarah bahasa Indonesia dalam fase pembentukan konsep kebangsaan. Adapun untuk guru BD tantangan (b dan c) bagai gayung bersambut dengan tantangan (a). maka tantangan yang paling berat dihadapi adalah menghilangkan perasaan “sudah dapat menggunakan bahasa yang diajarkan itu” yang menyelimuti diri pembelajar/siswa. bahwa baik sebagai tenaga pendidik BI maupun BD memiliki tantangan yang relatif sama yaitu menjadi pengajar bahasa pada penutur bahasa itu sendiri.berkerabat pada level tersebut. (b) sikap keterjajahan yang selalu menjadi subordinat negara asing termasuk masalah pemakaian bahasa. (b) kehendak berbagai wilayah di Indonesia memunculkan mulok bahasa daerah.

Memiliki kemampuan memutahirkan cara penataan dan penyampaian materi. Untuk itu diperlukan tidak hanya dana tetapi juga sarana teknologi informasi dan penguasaan yang memadai terhadap teknologi informasi tersebut. Berdasarkan landasan filosofis bagi dilaksanakannya pendidikan nasional di atas.bertujuan untuk mengikis semangat etnosentrsi yang berlebihan. Memiliki kemampuan substansial akademik yang memadai sehingga dia dapat mengemban amanah sebagai pusat informasi yang mampu menjadi fasilitator bagi perkembangan peserta didik. d. maka pendidikan menganut paradigmaa penempatan manusia sebagai subjek bukan objek pendidikan. Memiliki loyalitas profesional yang tinggi. 18 . Antara orang tua dengan anak atau antara guru dengan murid perlu dibangun dialog yang dinamis. bukan dialog yang bersifat otoriter dan searah. Anak tidak lagi dipaksakan untuk menuruti keinginan orang tua (dalam batas-batas tertentu). yang memiliki hak untuk mengaktualisasikan dirinya secara maksimal. yang berlandaskan pada penguasaan penelitian tindakan kelas. Anak yang sedang mengalami pertumbuhan perlu dididik untuk dapat mengembangkan potensi dan kepribadiannya. 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas telah dijelaskan secara mendasar ihwal landasan filosofis yang menjadi prinsip dasar pembangunan pendidikan di Indonesia. Salah satu landasan filosofis tersebut menegaskan bahwa pendidikan pada hakikatnya merupakan upaya pemberdayaan manusia seutuhnya. Sebagai upaya pemberdayaan manusia seutuhnya. c. maka idealisasi dari sosok pendidik BI dan BD adalah: a. Dalam hal ini materi bahasa daerah yang berdimensi kebinekaan dengan memanfaatkan variasi bahasa yang berkerabat. Peran sebagai pusat informasi hanya mungkin dicapai jika pendidik memiliki akses yang seluas-luasnya pada sumber informasi akademik. b. Suatu paradigma yang memperlakukan anak sebagai manusia yang utuh. Untuk itu diperlukan bimbingan dalam bentuk diklat PTK dan standar diklat penguasaan PTK yang memadai. Dalam UUD 1945 dan UU No. sebaliknya orang tua hanya sebagai fasilitator untuk menolong anak menemukan bakat atau minatnya.

Dewan Riset Nasional. 2000. 1972.SUMBER RUJUKAN PUSTAKA Anwar. 1984.): Newbury House Publishers. RUT V. Undang-Undang RI Nomor 14 Tahu 2005 tentang Guru dan Dosen. Peraturan Pemerintah RI Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan Undang-Undang Dasar 1945. “On Communicative Competence”. Jakarta: Serambi. Alisjahbana. Bambang. Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. 1981. Jakarta: Dian Rakyat (Cetakan pertama 1949). Inhelder. Sutan Takdir. 1993. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Kaswanti Purwa. Hyme. Peaget. Amandemen ke Empat 2002. Keraf. Dell. “Pengembangan Materi Muatan Lokal yang Berdimensi Kebhinnekatunggalikaan dan Pengajarannya: Penyusunan Bahan pelajaran Bahasa Sasak dengan Memanfaatkan Variasi Bahasa yang Berkerabat (Variasi Dialektal Bahasa Sasak)”. Yogyakarta: Kanisiu. Ende: Nusa Indah. dan J. Paul. “Pengembangan Materi Muatan Lokal yang Berdimensi Kebhinnekatunggalikaan dan Pengajarannya: Penyusunan Bahan pelajaran Bahasa Sasak dengan Memanfaatkan Variasi Bahasa yang Berkerabat (Bahasa Sasak Stnadar: Kajian dari Aspek Sosiolinguistik)”. Pride dan Holmes (ed. 2008.).G. Sejarah Indonesia Modern 1200-2004. di Jakarta. Ahyar. “Bahasa Indonesia dan Realitas Indonesia”. Dewan Riset Nasional. Kelly. Sartono. 1998. 1990. Kartodirdjo. Journal of Linguistic Antrophology. MC. Kroskrity. Identity. Laporan Penelitian tahun I. Volume 9(1-2). 1999. Laporan Penelitian tahun II. Gorys. Tatabahasa Baru Bahasa Indonesia I. Tatabahasa Indonesia untuk Sekolah lanjutan Atas. 25 Centuries of Language Teaching. Rowley (Mass. 2005. Ricklefs. Pengantar Sejarah Indonesia Baru: Sejarah Pergerakan Nasional dari Kolonialisme Sampai Nasionalisme. L. 1972. RUT V. Mahsun. B. Makalah Kongres Bahasa Indonesia ke-IX. Pragmatik dan Pengajaran Bahasa: Menyibak Kurikulum 1984. Mahsun. 1976. 19 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful