Darmawijoyo

Persamaan Diferensial Biasa
Suatu Pengantar
FKIP-UNSRI
Untuk istriku tercinta Nelly Efrina dan
anak-anakku tersayang, Yaya, Haris,
dan Oji.
Pendahuluan
Buku Persamaan Diferensial Suatu Pengantar ini ditujukan untuk ma-
hasiswa yang baru berkenalan dengan Persamaan Diferensial. Karena
sifatnya pengantar maka beberapa teorema dan pernyataan dalam bu-
ku ini tidak diberikan buktinya. Akan tetapi bagi pembaca yang ingin
mendalaminya lebih jauh, dapat mempelajarinya dalambuku yang ada
pada daftar pustaka.
Buku ini bukanlah sebuah novel yang dapat dibaca sepintas lalu ke-
mudian pembaca dapat mengingat mengerti cerita di dalamnya bahk-
an dapat menceritakan ulang kejadian-kejadian dalam buku. Pemba-
ca buku ini harus menyiapkan suasana sehingga dapat belajar secara
bermakna dengan keseriusan dan konsentrasi. Bacalah definisi, teo-
rema, dan pernyataan secara detail dengan memperhatikan contoh-
contoh soal yang mengiringinya. Biasakan memunculkan pertanyaan-
pertanyaan seperti apa, bagaimana, dan mengapa setiap langkah pe-
nyelesaian, atau setiap pernyataan yang ada. Cobahlah untuk menja-
wab soal-soal yang ada diakhir setiap bab. Jika muncul rasa malas
atau stagnasi dalam mengkaji buku ini, cobalah untuk belajar kelom-
pok sebagai wahanah berdiskusi sekaligus untuk menghilangkan rasa
jenuh.
Prasyarat untuk mempelajari buku ini, pembaca sudah mengenal
dengan baik pelajaran kalkulus, dan kalkulus lanjut khususnya untuk
bab 6 dan bab 7. Buku ini sangat baik bagi mereka yang akan menda-
lami masalah-masalah sistem dinamik. Olehkarenanya, buku ini dapat
digunakan atau dimanfaatkan bagi mahasiswa MIPA, teknik, Kompu-
vii
viii Pendahuluan
ter, pertanian, ekonomi, atau mahasiswa yang akan menggeluti kajian
laju perubahan.
Struktur buku ini disusun berjenjang yang diusahkan tidak ba-
nyak menggunakan prasyarat, misalkan dalam sistem persamaan di-
ferensial dihindarkan penggunaan matriks. Pada bab 1 diperkenalkan
masalah-masalah yang dapat disusun kedalam masalah persamaan di-
ferensial. Pada bab ini pula diperkenalkan pengertian persamaan dife-
rensial, pengertian penyelesaian. Pada bab 2 dibahas jenis-jenis per-
samaan diferensial orde satu serta teknik penyelesaiannya.Pada Bab 3
dibahas aplikasi-aplikasi persamaan diferensial orde satu, khususnya
aplikasi pada bidang geometri bidang. Pada Bab 3 ini pemahaman-
pemahaman kalkulus akan banyak membantu dalam mengkaji penye-
lesaian. Kajian-kajian persamaan diferensial orde dua dan sistem per-
samaan diferensial terdapat pada bab 4 dan 5. Bagi pembaca yang
merupakan calon sarjana dalam ilmu-ilmu rekayasa, bab 6 akan sa-
ngat membantu mendalami keilmuannya dengan menggunakan alat
transformasi Laplace. Bab 7 akan memberikan ruang yang lebih lebar
untuk menggunakan aplikasi komputer dengan pendekatan numerik.
Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih ke-
pada beberapa orang yang berperan besar dalam penyelesaian bu-
ku ini. Pertama-tama, ucapan terima kasih kepada mahasiswa pendi-
dikan matematika FKIP Unsri yang telah memberikan masukan ten-
tang beberapa pernyataan atau soal-soal yang sukar dimengerti. Ke-
pada kolega-kolega, Dr. Yusuf Hartono yang telah memberi masukan
tentang aspek pembelajaran, Jaidan Jauhari, M.T. dan Elly Susanti,
M.Pd.yang telah menguji cobahkan buku ini.
Penulis ingin menyatakan ucapan khusus kepada istriku tercinta
Nelly Efrina, anakku tersayang, Yaya, Haris, dan Oji yang sering kehi-
langan momen untuk bersedahgurau selama proses penyusunan draf.
Penulis persembahkan buku ini khususnya untuk kalian semua. Teri-
ma kasih atas segala pengorbanannya.
Palembang, Darmawijoyo
Januari, 2009
Daftar Isi
1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.1 Definisi dari suatu persamaan diferensial dan order
dari persamaan diferensial. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial dan Penyelesaian
ekplisit. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.3 Penyelesaian Implisit Persamaan Diferensial. . . . . . . . . . 4
1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan
diferensial. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu . . . . . . . . . 15
2.1 Persamaan Diferensial Dengan Variabel Terpisah. . . . . . 15
2.2 Persamaan Diferensial Dengan Koefesien Homogen . . . 18
2.3 Persamaan Diferensial Homogen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
2.4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier . . . . . . . 22
2.5 Persamaan Diferensial Eksak. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27
2.6 Faktor integrasi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
2.7 Menentukan Faktor Integrasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
2.7.1 h fungsi hanya dari x . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
2.7.2 h fungsi hanya dari y . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 36
2.7.3 h fungsi dari xy . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
2.7.4 h fungsi dari x/y . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
2.7.5 h fungsi dari y/x . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41
2.7.6 Bentuk Khusus dari P dan Q. . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. . . . . . . . . . . . . 43
2.8.1 Jastifikasi Faktor Integrasi e
_
P(x)dx
. . . . . . . . . . . . . 47
ix
x Daftar Isi
2.8.2 Persamaan Bernoulli. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48
2.8.3 Persamaan Riccati. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 52
3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan
Diferensial Order Satu. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
3.1 Masalah-masalah dari Geometri. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
3.2 Trayektori. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
3.2.1 Trayektori Isogonal. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
3.2.2 Trayektori Ortogonal. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
3.2.3 Formula Trayektori Ortogonal dalam Koordinat
Polar. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 66
Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 68
4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua. . . . . . . . . . . . . . 73
4.1 Penyelesaian Persamaan Diferensial Linier Homogen
Order 2 dengan Koefisien Konstan. . . . . . . . . . . . . . . . . . 73
4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen . . . . . . . . . . . . . . . 77
4.2.1 Koefisien Taktentu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
4.3 Pengunaan Varibel Kompleks untuk Menyelesaikan
Persamaan Diferensial Order Dua. . . . . . . . . . . . . . . . . . . 83
4.4 Variasi Parameter . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 85
4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien
Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order. . . . . . . . . . . . 89
Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 93
5 Sistem Persamaan Diferensial. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 97
5.1 Definisi Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 97
5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan
Koefisien Konstan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 106
5.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu
Takhomogen dengan Koefisien Konstan. . . . . . . . . . . . . . 114
Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 118
6 Transformasi Laplace. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 123
6.1 Definisi Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 123
6.2 Fungsi Periodik. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 125
6.3 Transformasi Laplace dari derivatif fungsi . . . . . . . . . . . 125
Daftar Isi xi
6.4 Invers Laplace . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 127
6.5 Fungsi Tangga. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 131
6.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen
Diskontinu. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 135
Soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 138
7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode
Deret. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 145
7.1 Deret Pangkat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 146
7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 148
7.3 Singularity . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 156
7.4 Metode Frobenius. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 159
7.4.1 Akar-akar berbeda dengan selisih bukan
bilangan bulat. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 161
7.4.2 Akar-akar berbeda dengan selisih bilangan bulat. 163
7.4.3 Akar-akar sama. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 166
Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 167
Pustaka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 171
Indeks . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 173
Bab 1
Konsep Dasar Persamaan Diferensial
1.1 Definisi dari suatu persamaan diferensial dan order
dari persamaan diferensial.
Dalam pelajaran , kita telah berkenalan dan mengkaji berbagai macam
metode untuk mendiferensialkan suatu fungsi (dasar). Sebagai contoh
fungsi y = log(x) berturut-turut diberikan oleh
y
/
=
1
x
, y
//
=−
1
x
2
, y
///
=
2
x
3
, dsb, (1.1)
dimana y
/
=
dy
dx
, y
//
=
d
2
y
dx
2
, dan seterusnya. Juga kita telah diperkenalk-
an dengan aturan dan metode mendiferensialkan fungsi dari dua va-
riabel atau lebih. Derivatifnya di sebut dan persamaan yang memu-
at derivatife partial disebut persamaan diferensial parsial. Misalkan
u = x
2
+3xy −e
2x+3y
, derivatifnya terhadap x dan y berturut-turut di-
berikan oleh
∂u
∂x
= 2x +3y −2e
2x+3y
∂u
∂x
= 3x −3e
2x+3y
. (1.2)
Definisi 1.1.1 Misalkan f(x) mendefinisikan sebuah fungsi dari x pa-
da suatu interval I : a ≤ x ≤ b. Persamaan diferensial adalah suatu
persamaan yang memuat derivatif dari f(x).
Berikut ini adalah contoh-contoh dari persamaan diferensial:
Contoh 1.1.1
1
2 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial
dy
dx
+y = 0, y
/
−xy = 0, (1.3)
d
2
y
dx
2
+y +x
2
+5 = 0, y
//
−xy
/
+e
x
= 0, (1.4)
x
d
3
y
dx
3
+x
2
+5 = xy, y
///
−x(y
/
)
2
+ln(x) = 0. (1.5)
Definisi 1.1.2 dari suatu persamaan diferensial adalah order terting-
gi derivatif yang termuat dalam persamaan itu.
Sebagai contoh kita verifikasi order persamaan diferensial untuk persamaan-
persamaan (1.3) - (1.5). Persamaan (1.3), (1.4), dan (1.5) berturut-
turut adalah persamaan diferensial order satu, order dua, dan order
tiga.
1.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial dan
Penyelesaian ekplisit.
Marilah kita perhatikan persamaan aljabar berikut ini
x
2
−2x −3 = 0. (1.6)
Kita mengatakan x = 3 adalah penyelesaian dari persamaan aljabar
(1.6) karena jika kita gantikan x = 3 kepersamaan (1.6) persamaan
itu menjadi benar atau dengan kata lain x = 3 memenuhi persamaan
(1.6). Begitu juga dengan x = −1. Kita juga akan mengatakan fungsi
y = f (x) = x
2
−e
2x
adalah dari persamaan diferensial
y
/
−2(y −x
2
+x) = 0. (1.7)
Sebab jika disubsitusikan fungsi y = f (x) ke persamaan diferensial
(1.7) maka persamaan itu akan benar.
Definisi 1.2.1 Misalkan y=f(x) mendefinisikan y sebagai fungsi da-
ri x pada interval I:a<x<b. Kita katakan bahwa fungsi f(x) adalah
atau disebut penyelesaian saja dari persamaan diferensial jika f(x)
memenuhi persamaan untuk setiap x dalam interval I, yakni, jika ki-
ta substitusikan y dengan f(x), y’ dengan f ’(x), y” dengan f ”(x), dan
seterusnya, persamaan yang didapat adalah suatu identitas dalam x.
1.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial dan Penyelesaian ekplisit. 3
Dalam simbol matematika definisi di atas mengatakan bahwa f (x)
merupakan penyelesaian dari persamaan diferensial
F(x, y, y
/
, , y
n
) = 0, (1.8)
jika
F(x, f (x), f
/
(x), , f
n
(x)) = 0 (1.9)
untuk setiap x dalam I.
Contoh 1.2.1 Ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh
y = f (x) = x
2
, −∞ < x <∞, (1.10)
adalah penyelesaian dari persamaan diferensial
(y
//
)
3
+y(
/
)
2
−y −3x
2
−8 = 0. (1.11)
Kita diferensialkan fungsi f untuk memperoleh f
/
(x) =2x, f
//
(x) =2.
Dengan mensubstitusikan fungsi y = f (x), y
/
= f
/
(x), dan y
//
= f
//
(x)
ke (1.11) akan diperoleh persamaan
8+4x
2
−x
2
−3x
2
−8 = 0. (1.12)
Karena sebelah kiri dari persamaan (1.12) adalah nol berarti persama-
an itu merupakan persamaan identitas untuk semua x dalam (−∞, ∞).
Menurut definisi fungsi f (x) adalah penyelesaian persamaan diferen-
sial (1.11).
Contoh 1.2.2 ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh
f (x) = ln(x) +c, x > 0 (1.13)
adalah penyelesaian dari persamaan diferensial
y
/
=
1
x
. (1.14)
Catatlah bahwa persamaan (1.14) terdefinisi untuk x > 0. Jelaslah
dengan mendiferensialkan (1.13) dan mensubstitusikannya ke (1.14)
bahwa persamaan yang diperoleh adalah persamaan identitas untuk
semua x > 0.
4 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial
Contoh 1.2.3 ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh
f (x) = tan(x) −x, x ,= (2n+1)
π
2
, n = 0, ±1, ±2, , (1.15)
adalah penyelesaian dari persamaan diferensial
y
/
= (x +y)
2
. (1.16)
Catatlah bahwa fungsi (1.15) terdefinisi dimana cos(x) ,= 0 atau x ,=
(2n +1)
π
2
, n = 0, ±1, ±2, . Derivatif dari (1.15) diberikan oleh
f
/
(x) = sec
2
(x) −1 = tan
2
(x). Jelaslah dengan mensubstitusikannya
(1.15) dan derivatifnya ke (1.16) bahwa persamaan yang diperoleh
adalah persamaan identitas untuk semua x ,= (2n +1)
π
2
, n = 0, ±1,
±2, .
1.3 Penyelesaian Implisit Persamaan Diferensial.
Dalam banyak hal, kita menemukan atau dihadapkan dengan g(x, y) =
0 yang biasanya tidak mudah bahkan tidak mungkin untuk menyata-
kannya dalam bentuk eksplisit y = f (x). Jika fungsi implisit g(x, y) =
0 memenuhi suatu persamaan diferensial pada interval I : a < x < b,
maka relasi g(x, y) = 0 dinamakan dari persamaan diferensial itu.
Definisi 1.3.1 Suatu relasi g(x, y) =0 dinamakan penyelesaian impli-
sit dari persamaan diferensial
F(x, y, y
/
, c. . . , y
n
) = 0 (1.17)
pada interval I : a < x < b, jika
• fungsi itu mendefinisikan fungsi implisit pada interval I, yaitu, ji-
ka ada fungsi f (x) yang didefinisikan pada I sedemikian hingga
g(x, f (x)) = 0 untuk setiap x dalam I, dan jika
• f (x) memenuhi (1.17), yaitu, jika
F(x, f (x), f
/
(x), c. . . , f
n
(x)) = 0 (1.18)
untuk setiap x dalam I.
1.3 Penyelesaian Implisit Persamaan Diferensial. 5
Contoh 1.3.1 Ujilah bahwa
g(x, y) = x
2
+y
2
−25 = 0 (1.19)
adalah penyelesaian implisit dari persamaan diferensial
F(x, y, y
/
) = yy
/
+x = 0 (1.20)
pada interval I : −5 < x < 5.
Pertama-tama kita tinjau bahwa fungsi g(x, y) mendefinisikan y =
f (x) sebagai fungsi implisit dari x pada interval I. Jika dipilih fungsi
eksplisitnya adalah
y = f (x) =
_
25−x
2
(1.21)
maka akan kita peroleh persamaan
F(x, f (x), f
/
(x)) =
_
25−x
2
_

x

25−x
2
_
+x = 0. (1.22)
Karena ruas sebelah kiri dari (1.22) nol berarti persamaan ini me-
rupakan identitas dalam x. Oleh karenya, kedua persyaratan definisi
1.3.1. dipenuhi. Dengan ini dapat kita tarik kesimpulan bahwa fung-
si g(x, y) dalam (1.19) adalah penyelesaian implisit dari persamaan
diferensial (1.20) pada interval I.
Contoh 1.3.2 Ujilah apakah
g(x, y) = x
3
+y
3
−3xy = 0, −∞ < x <∞, (1.23)
adalah penyelesaian dari persamaan diferensial
F(x, y, y
/
) = (y
2
−x)y
/
−y +x
2
= 0, −∞ < x <∞. (1.24)
Perhatikanlah bahwa contoh 1.3.2. berbeda dengan contoh sebelum-
nya. Kesulitan yang kita hadapi pertama-tama adalah tidak mudah un-
tuk menyatakan fungsi implisit di atas sebagai fungsi y = f (x) dari x
secara explisit. Karena kita tidak dapat menyatakan fungsi (1.23) seca-
ra eksplisit sebagai fungsi y = f (x) maka kita tidak dapat mensubstitu-
sikannya ke persamaan diferensial (1.24). Akan tetapi, dengan meng-
gunakan grafik kita dapat memilih fungsi y = f (x) dari grafik fungsi
6 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial
implisit (1.23). Untuk menunjukkan bahwa (1.23) memang merupak-
an penyelesaian untuk persamaan diferensial (1.24) dapat kita lalukan
dengan mendiferensialkan (1.23) secara implisit. Akhirnya dari deri-
vatifnya kita peroleh persamaan diferensial (1.24). Prosedur terakhir
yang kita gunakan adalah prosedur standar Kalkulus untuk mendife-
rensialkan fungsi implisit.
Contoh 1.3.3 Ujilah apakah fungsi implisit
xy
2
−e
−y
−1 = 0 (1.25)
adalah penyelesaian dari persamaan diferensial
(xy
2
+2xy −1)y
/
+y
2
= 0. (1.26)
Jika kita diferensialkan (1.25) secara langsung menggunakan meto-
de pendiferensialan fungsi implisit seperti yang diajar dalam kuliah
Kalkulus maka akan diperoleh persamaan
(2xy +e
−y
)y
/
+y
2
= 0. (1.27)
Sepintas kita lihat bahwa (1.27) tampaknya tidak memenuhi (1.26).
Akan tetapi jika substitusikan e
−y
dari persamaan (1.25) ke (1.27) ak-
an kita dapatkan persamaan (1.26). Sekarang kita perhatikan daerah
definisi dari fungsi implisit terhadap x dengan menyatakan (1.25) se-
bagai persamaan
y =±
_
1+e
−y
x
. (1.28)
Jelaslah bahwa y akan terdefinisi jikalau x > 0. Olehkarena itu, agar
(1.25) menjadi penyelesian kita harus membuang semua nilai x ≤ 0.
Apakah interval x >0 merupakan daerah penyelesaian ? hal ini tergan-
tung dengan cabang mana yang kita pilih sebagai penyelesaian. Jika
cabang dari grafik (1.28) yang diambil adalah cabang diatas sumbu
x maka jawabannya ya. Akan tetapi jika cabang yang diambil seba-
gai penyelesaian adalah cabang dibawah sumbu x maka jawabannya
tidak. Untuk rinciannya ditinggalkan sebagai latihan (dengan meng-
gambarkan grafik persamaan (1.28)).
1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial. 7
1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan
diferensial.
Sebelumnya kita telah mempelajari apa yang dimaksud dengan penye-
lesaian, interval penyelesaian dari suatu persamaan diferensial. Selan-
jutnya dalam bagian ini kita akan mengasumsikan semua fungsi yang
dibicarakan adalah terdefinisi dalam suatu interval tertentu. Dalam
mempelajari Kalkulus kita telah berkenalan dengan apa yang dise-
but anti-derivatif yaitu kita mencari dari suatu derivatif. Dalam hal ini
kita menyelesaiakn persamaan diferensial yang berbentuk y
/
= f (x).
Sebagai contoh jika kita ingin mencari primitif dari suatu fungsi per-
samaan
y
/
= sin(x), (1.29)
berarti kita mencari penyelesaian dari persamaan diferensial (1.29).
Orang dapat mengujinya bahwa penyelesaian dari persamaan diferen-
sial itu diberikan oleh
y =−cos(x) +c, (1.30)
dimana c adalah konstanta sebarang. Penyelesaian (1.30) diperoleh
dengan mengintegralkan persamaan (1.29), yakni,
y =
_
sin(x)dx =−cos(x) +c, (1.31)
Jika kita mencari primitif dari persamaan
y
//
= e
x
, (1.32)
maka kita mengintegralakan persamaan tersebut, yakni,
y =
_ _
e
x
dxdx = e
x
+c
1
x +c
2
, (1.33)
dengan c
1
dan c
2
sebagai konstanta. Tentunya jika kita mencari primi-
tif dari suatu persamaan diferensial yang berorder tiga maka kita akan
mengintegralkan persamaan itu sebanyak tiga kali. Perlu kita ketahui
bahwa primitif dari persamaan diferensial berorder n memuat n buah
konstanta sebarang c
1
, c
2
, , c
n
. Biasanya dalam buku-buku standar
persamaan diferensial primitif yang memuat n buah konstanta disebut
keluarga penyelesaian dari n parameter
8 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial
Definisi 1.4.1 fungsi yang didefinisikan oleh
y = f (x, c
1
, c
2
, , c
n
) (1.34)
dari n+1 variabel x,c
1
, c
2
, , c
n
akan dinamakan dari persamaan di-
fernsial berorder n
F(x, y, y
/
, , y
n
) = 0, (1.35)
jika untuk setiap pemilihan nilai c
1
, c
2
, , c
n
fungsi f (x) memenuhi
(1.35).
Contoh 1.4.1 Tunjukkanlah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh
y = f (x, c
1
, c
2
) = 2x +3+c
1
e
x
+c
2
e
2x
(1.36)
adalah keluarga penyelesaian 2 parameter dari persamaan diferensi-
al
F(x, y, y
/
, y
//
) = y
//
−3y
/
+2y −4x = 0. (1.37)
Misalkan a, b nilai kita pilih untuh c
1
dan c
2
berturut-turut, maka kita
peroleh
y = 2x +3+ae
x
+be
2x
,
y
/
= 2+ae
x
+2be
2x
, (1.38)
y
//
= ae
x
+4be
2x
.
Dengan mensubstitusikan (1.39) ke dalam (1.37) maka persamaan
yang diperoleh adalah
F(x, y, y
/
, y
//
) = ae
x
+4be
2x
−6−3ae
x
−6be
2x
+4x +6
+2ae
x
+2be
2x
−4x = 0. (1.39)
Kita dapat memeriksa bahwa (1.39) merupakan identitas. Maka kita
simpulkan bahwa fungsi (1.36) adalah keluarga penyelesaian 2 para-
meter.
Sekarang kita dapat memunculkan sebuah pertanyaan, bagaima-
na menentukan persamaan difernsial dari keluarga penyelesaian n-
parameter? seperti kita ketahui walaupun penyelesaian persamaan di-
ferensial beroder n memuat n buah konstanta akan tetapi persamaan
1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial. 9
diferensialnya sendiri tidak memuat konstanta-konstanta ini. Karena-
nya untuk menentukan persamaan diferensial order n dari keluarga pe-
nyelesaian n-parameter kita harus mengeliminasi konstanta-konstanta
yg termuat dalam penyelesaian dengan mendiferensialkannya. Karena
tidak ada metode standar untuk menyelesaiakn masalah ini, maka me-
mecahkan masalah ini sangat bergantung dengan kreatifitas atau skill
untuk menciptakan trik-trik penyelesaian, dan biasanya makin sering
kita memecahkan masalah ini makin tinggi skil kita menciptakan trik.
Contoh 1.4.2 Tentukanlah persamaan diferensial yang memiliki ke-
luarga penyelesaian 1-parameter
y = ccos(x) +x. (1.40)
Dalam hal ini telah diasumsikan bahwa order persamaan diferensial
yang dicari adalah beroder satu. Derivatif dari (1.40) diberikan oleh
y
/
=−csin(x) +1. (1.41)
Karena persamaan difernsial yang kita cari harus bebas dari konstan-
ta sebarang maka konstanta yang terdapat pada y dan y
/
harus dieli-
minasi. Eliminasikanlah konstanta c di (1.40) kedalam (1.41) untuk
mendapatkan
y
/
= (x −y)tan(x) +1. (1.42)
Perlu dicatat bahwa walaupun kita telah mendapatkan persamaan di-
ferensial yang dicari, akan tetapi kita harus menentukan di interval
mana (1.42) terdefinisi. Jelasah bahwa interval yang dicari adalah
I :=¦x ∈ R; x ,=±
π
2
, ±

2
, ¦.
Contoh 1.4.3 Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai
primitif keluarga penyelesaian 2 parameter
y = c
1
e
x
+c
2
e
−x
. (1.43)
Jelas disini telah diasumsikan bahwa yang dicari adalah persamaan
diferensial beroder dua. Diferensialkanlah fungsi (1.43) dua kali untuk
mendapatkan
y
/
= c
1
e
x
−c
2
e
−x
, y
//
= c
1
e
x
+c
2
e
−x
. (1.44)
10 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial
Dengan mengurangkan direvatif kedua dengan fungsinya sendiri di-
peroleh
y
//
−y = 0. (1.45)
Persamaan diferensial (1.45) adalah persamaan diferensial order dua
dan bebas dari konstanta sebarang oleh karenanya persamaan (1.45)
inilah yang kita cari.
Contoh 1.4.4 Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai
primitif keluarga penyelesaian 2-parameter
y = c
1
sinx +c
2
cosx +x
2
. (1.46)
Sekali lagi kita mengasumsikan persamaan diferensial yang dicari
berorder dua. Diferensialkanla (1.46) dua kali untuk mendapatkan
y
/
= c
1
cosx −c
2
sinx +2x, y
//
=−c
1
sinx −c
2
cosx +2. (1.47)
Disini kita dapat mengeliminasi c
1
dan c
2
dengan cara biasa untuk
mendapatkan persamaan diferensial order dua
y
//
+y −x
2
−2 = 0. (1.48)
Contoh 1.4.5 Tentukanlah persamaan diferensial yang mepunyai pri-
mitif keluarga penyelsaian 1 - parameter yang merupakan keluarga
lingkaran yang berpusat di titik awal.
Walaupun keluarga penyelesaian tidak diberikan dalam bentuk persa-
maan simbolik, akan tetapi kita mengetahui bahwa keluarga lingkaran
yang berpusat di titi awal dengan koordinat (x, y) dapat dinyatakan
dengan simbolik
x
2
+y
2
= r
2
, r > 0, (1.49)
dengan r sebagai parameternya. Dengan mendiferensialkan (1.49) di-
peroleh persamaan diferensial yang diinginkan
x +yy
/
= 0. (1.50)
1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial. 11
Soal-soal latihan
1.1. Tentukanlah order dari persamaan diperensial berikut ini.
(a) dy +(xy −sin(x))dx = 0.
(b) y
//
+xy
//
+2y(y
/
)
2
+xy = 0.
(c)
_
d
2
y
dx
2
_
−(y
///
)
4
+xy = 0.
(d) e
y
/
+xy
//
+y = 0.
1.2. Buktikanlah bahwa fungsi-fungsi yang berada disebelah kanan
persamaan diferensial merupakan penyelesaian dari persamaan dife-
rensial yang diberikan. Periksalah diinterval mana mereka terdefenisi
dan interval penyelesaian.
a). y
/
+y = 0, y = e
−x
b). y
/
= e
x
, y = e
x
c). y
/
= e
x
, y = e
x
.
d).
d
2
y
dx
2
=
1

1−x
2
, y = xarcsin(x) +

1−x
2
.
e). f
/
(x) = f
//
(x), f (x) = e
x
+10.
f). xy
/
= 2y, y = x
2
.
g).
dy
dx
= y −x
2
, y = e
x
+x
2
+2x +2.
h).
d
2
y
dx
2
−3
dy
dx
+2y = x
2
, y = 2e
2x
+e
x
+
1
4
(2x
2
+6x +7).
i). cos(x)
dy
dx
−2ysinx = 0, y = asec
2
(x).
j). y
//
−y = 0, y = e
x
+3e
−x
.
k). x +yy
/
= 0, y =

16−x
2
.
1.3. Tentukanlah fungsi v(x) sedemikian hingga fungsi y = v(x)e
mx
adalah penyelesaian dari persamaan diferensial
dy
dx
= my +x
2
. (1.51)
1.4. Tentukanlah m sedemikian hingga fungsi y = e
mx
adalah penye-
lesaian dari persamaan diferensial
2
d
3
y
dx
3
+
d
2
y
dx
2
−5
dy
dx
+2y = 0. (1.52)
12 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial
1.5. Tentukanlah apakah persamaan disebelah kanan mendefinisikan
fungsi implisit dari x. Kemudian tentukanlah apakah fungsi implisit
itu merupakan penyelesaian implisit dari persamaan diferensial di se-
belah kanan.
a). y
2
−1−(2y +xy)y
/
= 0, y
2
−1 = (x +2)
2
.
b). e
x−y
+e
y−x
dy
dx
= 0, e
2y
+e
2x
= 1.
c).
dy
dx
=−
y
x
, x
2
+y
2
= 1.
1.6. Ujilah bahwa masing-masing fungsi disebelah kiri merupakan ke-
luarga penyelesaian 2 - parameter dari persamaan diferensial disebe-
lah kanannya.
a). y = c
1
+c
2
e
−x
+
1
3
x
3
, y
//
+y
/
−x
2
−2x = 0.
b). y = c
1
e
−2x
+c
2
e
−x
+2e
x
, y
//
+3y
/
+2y −12e
x
= 0.
c). y = c
1
x +c
2
x
−1
+
1
2
xlnx, x
2
y
//
+xy
/
−y −x = 0.
1.7. Ujilah bahwa masing-masing fungsi disebelah kiri merupakan ke-
luarga penyelesaian 3 - parameter dari persamaan diferensial disebe-
lah kanannya.
a). y = e
x
_
c
1
+c
2
x +c
3
x
2
+
1
6
x
3
_
, y
///
−3y
//
+3y
/
−y −e
x
= 0.
b). y = c
1
+c
2
e
x
+c
3
e
−x
+
_
1
12
+
9cos2x−7sin2x
520
_
e
2x
, y
///
−y
/
−e
2x
sin
2
x = 0.
c). y = c
1
+c
2
e
x
+c
3
e
−x
+
_
1
12
+
9cos2x−7sin2x
520
_
e
2x
, y
///
−y
/
−e
2x
sin
2
x = 0.
1.8. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif ke-
luarga penyelesaian n-parameter berikut.
a). y = cx +c
3
, b).x
2
−cy +c
2
= 0.
c). y = xtanx +c, d).y = c
1
cos3x +c
2
sin3x.
e). y = cx +3c
2
−4c, f).y =
_
c
1
x
2
+c
2
.
g). y = c
1
e
c
2
x
, h).y = x
3
+
1
x
c.
i). y = c
1
e
2x
+c
2
e
−2x
, j).(y −c)
2
= cx.
k). y = a(1−cos(x)), l). lny = c
1
x
2
+c
2
.
1.9. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif ke-
luarga lingkaran berjari-jari variabel, berpusat di sumbu x, dan melalui
titik asal.
1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial. 13
1.10. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif
keluarga lingkaran berjari-jari variabel, berpusat di sumbu x, dan me-
lalui titik asal.
1.11. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif
keluarga lingkaran berpusat di titk (h, k), berjari-jari tetap.
1.12. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif
keluarga lingkaran x
2
+y
2
−2c
1
x −2c
2
y +2c
3
= 0.
1.13. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif
keluarga parabola dengan vertek pada titik awal dan fokus pada sumbu
x.
1.14. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif
keluarga parabola dengan fokus pada titik awal dan vertek pada sumbu
x.
1.15. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif
keluarga parabola dengan fokus dan vertek pada sumbu x.
Bab 2
Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Persamaan diferensial yang akan kita pelajari dalam bagian ini adalah
persamaan diferensial yang dapat dinyatakan dalam bentuk
Q(x, y)
dy
dx
+P(x, y) = 0. (2.1)
Seperti biasanya variabel y akan dinamakan variabel terikat dan vari-
avel x dinamakan variabel bebas. Persamaan (2.1) dalam bentuk lain
dengan mengalikannya dengan dx di kedua ruas persamaan, mengha-
silkan
Q(x, y)dy +P(x, y)dx = 0. (2.2)
Dalam banyak buku teks suku dy dan dx sering dinamakan diferensi-
al. Contoh-contoh persamaan diferensial yang dapat dijadikan keben-
tuk (2.1) atau (2.2)
1.
dy
dx
= 2xy +sinx,
2. y
/
= ln2xy +tanx,
3. (x −cosx +y)dx +(2xy +sinx)dy = 0,
4. e
x
cosydx +2xsinxdy = 0.
Selanjutnya dalam pembahasan selanjutnya kita akan sebut keluarga
penyelesian n-parameter atau primitif dengan penyelesaian saja.
2.1 Persamaan Diferensial Dengan Variabel Terpisah.
Jika persamaan (2.2) dapat direduksi ke bentuk
15
16 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
f (x)dx +g(y)dy = 0, (2.3)
maka variabel-variabel dari persamaan (2.2) dinamakan terpisah dan
persamaan diferensialnya disebut persamaan diferensial dengan .
Keluarga penyelesaian 1-parameter dari persamaan diferensialnya di-
berikan oleh
_
f (x)dx +
_
g(y)dy =C, (2.4)
dimana C sebagai parameter (konstanta).
Contoh 2.1.1 Tentukanlah penyelesaian dari
2xdx −9y
2
dy = 0. (2.5)
Dengan mudah kita lihat bahwa persamaan (2.5) adalah persamaan
diferensial terpisah. Oleh karenanya, mengintegralkan suku pertama
dengan x dan suku kedua dengan y diperoleh penyelesaian persamaan
diferensial (2.5)
x
2
−3y
3
=C. (2.6)
Contoh 2.1.2 Tentukanlah penyelesaian dari
_
1−x
2
dx +
_
5+ydy = 0, (2.7)
dengan −1 ≤x ≤1, y >−5.
Tinjaulah bahwa persamaan (2.7) adalah persamaan dalam bentuk
(2.3). Penyelesaian dari persamaan diferensial ini diberikan oleh
1
2
_
1−x
2
+
1
2
arcsinx +
2
3
(5+y)
3/2
=C, (2.8)
dengan −1 ≤x ≤1, y >−5.
Pernyataan 2.1 Selayaknya kita catat bahwa pada penyelesaian (2.8)
muncul arcsin atau invers sin. Secara implisit suku ini mendefinisik-
an fungsi bernilai banyak, sedangkan tinjauan kita dalam buku ini
adalah fungsi bernilai tunggal, yaitu untuk masing -masing nilai x
menentukan satu dan hanya satu nilai y. Untuk alasan ini, kita harus
menentukan salah satu cabang dari grafik fungsi arcsin dan dalam
hal ini akan kita pilih cabang utama yaitu cabang yang terletak an-
tara −π/2 dan π/2. Dengan pemilihan ini maka fungsi arcsin akan
bernilai tunggal. Dari sekarang dan seterusnya jika muncul fungsi ini
akan kita artikan fungsi bernilai tunggal.
2.1 Persamaan Diferensial Dengan Variabel Terpisah. 17
Contoh 2.1.3 Tentukanlah penyelesaian dari
x
_
1−ydx −
_
1−x
2
dy = 0, (2.9)
dengan −1 ≤x ≤1, y ≤1.
Sekarang kita dalam posisi untuk mendapat bentuk (2.3) dari persa-
maan (2.9) dengan cara membagi persamaan dengan suku
_
1−y
_
1−x
2
. (2.10)
Akan tetapi kita perlu sedikit hati-hati dengan pembagian ini. Karena
interval definisi dari

1−y dan

1−x
2
berturut-turut adalah y ≤ 1
dan −1 ≤ x, ≤ 1 maka pembaginya akan menjadi nol saat y bernilai
1 dan x bernilai ±1, dan nilai ini harus dibuang dalam pembagian.
Setelah (2.9) dibagi persamaan berikut akan diperoleh
x

1−x
2
dx −
1

1−y
dy = 0, (2.11)
dengan −1 <x <1, y <1. Persamaan (2.11) adalah persamaan dalam
bentuk (2.3) dan karenanya penyelesaianya diberikan oleh
_
1−x
2
−2
_
1−y =C, (2.12)
dengan −1 < x < 1, y < 1.
Pernyataan 2.2 Perhatikanlah baik-baik bahwa y =1 dengan dy =0
untuk −1 ≤x ≤1 juga penyelesian dari persamaan (2.9) (ujilah). Ak-
an tetapi, penyelesaian ini tidak akan diperoleh dari (2.12). Hal khu-
sus lagi dari penyelesaian ini adalah tidak memuat parameter atau
konstanta sebarang. Penyelesaian persaman diferensial yang tidak
memuat parameter dinamakan .
Contoh 2.1.4 Tentukanlah penyelesaian khusus dari
xy
2
dx +(1−x)dy = 0, (2.13)
dengan y(2) = 1.
18 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Memperhatikan (2.13) dengan seksama jika y ,= 0 dan x ,= 1 maka
akan diperoleh
x
1−x
dx +
1
y
2
dy = 0, x ,= 1, y ,= 0, (2.14)
yang mana persamaan (2.14) dapat ditulis
_
1
1−x
+1
_
dx +
1
y
2
dy = 0, (2.15)
dengan x ,= 1, y ,= 0. Mengintegralkan suku pertama terhadap x dan
suku kedua terhadap y diperoleh penyelesaian (2.13), yaitu,
ln [ 1−x [ +x +
1
y
=C, x ,= 1, y ,= 0. (2.16)
Untuk memperoleh penyelesaian khusus dengan y(2) = 1, kita subs-
titusikan nilai ini ke persamaan (2.16) untuk mendapatkan
ln [ 1−x [ +x +
1
y
= 3, x ,= 1, y ,= 0. (2.17)
2.2 Persamaan Diferensial Dengan Koefesien Homogen
Definisi 2.2.1 Misalkan z = f (x, y) mendefinisikan z sebagai fungsi
dari x dan y dalam daerah I ⊂R
2
. Fungsi f (x, y) dikatakan berorder
n jika fungsi itu dapat ditulis dalam bentuk
f (x, y) = x
n
g(u) (2.18)
dimana u = y/x dan g(u) fungsi dari u.
Perlu kita catat baik-baik bahwa definisi diatas tidak bersifat kaku,
yakni, kita bisa menggunakan alternatif untuk mendefinisikan g(u)
yaitu dengan memisalkan v = x/y dan kita cari bentuk f (x, y) =
y
n
g(v). Jadi perlu dilahirkan fleksibelitas berpikiran dalam melihat
bentuk.
2.3 Persamaan Diferensial Homogen 19
Contoh 2.2.1 Tentukan apakah fungsi
f (x, y) = (x
2
+y
2
)ln
y
x
, (2.19)
dengan I =¦(x, y) ∈ R
2
; x > 0, y > 0¦, homogen? jika ya tentukanlah
ordernya.
Langkah pertama yang kita lakukan adalah mencoba mengubah ruas
sebelah kanan (2.19) membentuk fungsi dengan variabel u = y/x atau
v = x/y. Memperhatikan persamaan (2.19) kita dapat menfaktorkan
x
2
yakni,
f (x, y) = x
2
((1+(
y
x
)
2
)ln
y
x
), (2.20)
dengan I = ¦(x, y) ∈ R
2
; x > 0, y > 0¦. Dengan memilih g(u) = 1 +
(
y
x
)
2
ln
y
x
kita sampai kepada kesimpulan, yaitu, fungsi (2.19) homogen
dengan order 2.
Pernyataan 2.3 Kita dapat mendefinisikan fungsi homogen dengan
versi lain yang tentunya akan ekivalen dengan yang pertama. Misalk-
an M(x, y) fungsi dari x dan y dalam daerah I ⊂ R
2
, misalakn pula
a > 0 sebarang konstanta, maka M dikatakan homogen berorder n
jika
M(ax, ay) = a
n
M(x, y). (2.21)
Kita dapat menunjukan bahwa hasil yang sama akan diperoleh untuk
contoh 2.2.1. mengunakan definisi (2.21). Buktikanlah!
2.3 Persamaan Diferensial Homogen
Definisi 2.3.1 Persamaan diferensial
P(x, y)dx +Q(x, y)dy = 0, (2.22)
disebut persamaan jika P dan Q masing-masing homogen order n.
Misalkan y = ux maka dari kalkulus kita peroleh derivatif total dari y
diberikan oleh
dy = udx +xdu. (2.23)
20 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Jika kita substitusikan y dengan ux dan menggunakan (2.23) akan di-
peroleh persamaan diferensial dengan variabel terpisah. Kita nyatakan
pernyataan ini dengan teorema berikut
Teorema 2.4 jika koefisien-koefisien persamaan (2.22) homogen order
n, maka dengan mensubsitusikan y=ux akan menghasilkan persama-
an diferensial dengan variabel terpisah.
Bukti. Dengan hipotesis P dan Q merupakan fungsi homogen bero-
rder n. Perdefinisi, dengan u = y/x, masing-masing dapat dinyatakan
dalam bentuk
P(x, y) = x
n
g(u), Q(x, y) = x
n
h(u). (2.24)
Dengan substitusi (2.22) menjadi
x
n
g(u)dx +x
n
h(u)(xdu+udx) = 0, (2.25)
atau secara ekivalen
(g(u) +uh(u))dx +xh(u)du = 0. (2.26)
Untuk x ,= 0 dan g(u) +uh(u) ,= 0 persamaan terakhir menjadi
1
x
dx +
h(u)
g(u) +uh(u)
du = 0, (2.27)
dengan x ,= 0, g(u) +uh(u) ,= 0. Persamaan (2.27) melengkapi bukti
teorema di atas. ¯.
Contoh 2.3.1 Tentukanlah apakah persamaan diferensial
(x
2
−3y
2
)dx +2xydy = 0, (2.28)
homogen dan tentukanlah penyelesaiannya.
Dalam hal ini P(x, y) = x
2
−3y
2
dan Q(x, y) = 2xy. Bagilah fungsi P
dengan x
2
dan fungsi Q dengan x untuk mendapatkan bentuk
P(x, y) = x
2
(1−
3y
2
x
2
) = x
2
g(u) Q(x, y) = 2x
2
y
x
= x
2
h(u). (2.29)
2.3 Persamaan Diferensial Homogen 21
Perdefinisi kita peroleh bahwa persamaan diferensial (2.28) adalah
persamaan diferensial homogen. Substitusikanlah y = ux dan (2.23)
ke (2.28) untuk mendapatkan persamaan diferensial dengan variabel
terpisah
x
2
(1−u
2
)dx +2ux
3
du = 0. (2.30)
Dengan memisahkan variabel dari (2.30) dan mengintegralkannya di
peroleh penyelesaian
lnx −ln1−u
2
= c, (2.31)
atau ekivalen dengan
x
3
= ˜ c(x
2
−y
2
). (2.32)
Contoh 2.3.2 Tentukanlah apakah persamaan
(
_
x
2
−y
2
+y)dx −xdy = 0, (2.33)
homogen dan tentukanlah penyelesaiannya.
Untuk kasus ini P(x, y) =
_
x
2
−y
2
+y dan Q(x, y) = x sama-sama
homogen berorder satu. Perdefinisi kita katakan bahwa persamaan di-
ferensial (2.33) adalah homogen. Sebelum menentukan penyelesaian
persamaan diferensial kita perlu memeriksa daerah definisi dari persa-
maan itu sendiri. Jelas dari persamaan diferensialnya bahwa itu terde-
finisi untuk [ y [≤[ x [ atau dengan kata lain [
y
x
[≤1 untuk x ,= 0. Lagi
dengan mensubstitusikan y = ux dan (2.24) kedalam (2.33) dimana
[ u [=[
y
x
[≤1 dengan x ,= 0 diperoleh
(
_
x
2
−(ux)
2
+ux)dx −x(xdu+udx) = 0. (2.34)
Dalam kalkulus kita telah diperkenalkan dengan nilai bilangan riil ku-
adrat dalam akar yaitu,

x
2
bernilai x jika x ≥0 dan bernilai −x jika
x < 0. Menggunakan aturan ini persamaan (2.34) dapat disederhanak-
an menjadi
±
_
1−u
2
dx −xdu = 0, (2.35)
dimana tanda ± diperoleh berhubungan dengan tanda ±x dari

x
2
.
Jika u ,=±1 dan menggunakan kenyataan x ,= 0 maka dapat membagi
(2.35) dengan x

1−u
2
untuk memperoleh
22 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
dx
x

1

1−u
2
du, (2.36)
yang merupakan persamaan diferensial dengan variabel terpisah. Pe-
nyelesaian persamaan terakhir ini diberikan oleh
lnx = arcsin
y
x
+c, [
y
x
[< 1, x > 0,
−ln(−x) = arcsin
y
x
+c, [
y
x
[< 1, x < 0. (2.37)
Pembaca hendaklah meninjau dengan seksama proses yang telah dila-
kukan untuk mendapatkan penyelesaian. Untuk melengkapi penyele-
saian yang telah diperoleh marilah sedikit kita menganalisis apa yang
belum kita dapatkan. Pertama kita membuang nilai [ u [=[
y
x
[= 1. Hal
ini berarti fungsi y =±x telah dikeluarkan dalam proses untuk meng-
hindari pembagian dengan nol, dimana fungsi ini tidak mungkin dida-
pat dari penyelesaian (2.37). Pembaca dapat mengujinya bahwa fungsi
yang kita keluarkan ini juga memenuhi persamaan diferensial (2.33).
Fungsi-fungsi y = ±x ini adalah penyelesaian khusus (2.33) yang ti-
dak dapat diperoleh dari penyelesaian (2.37).
2.4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier
Tinjaulah persamaan diferensial yang berbentuk
(a
1
x +b
1
y +c
1
)dx +(a
2
x +b
2
y +c
2
)dy = 0. (2.38)
Dalam bagian ini kita akan mengsumsikan bahwa koefisien dari dx
dan dy tidak paralel dan c
1
, c
2
tidak keduanya nol. Dengan asumsi
ini maka kita akan memperoleh titik tunggal perpotong dari pasangan
garis lurus
a
1
x +b
1
y +c
1
= 0, a
2
x +b
2
y +c
2
= 0. (2.39)
Katakanlah titik potong dari pasangan garis (2.39) adalah (h, k). Sa-
saran kita dalam hal ini adalah memindahkan titik potong ini ke titik
asal yakni titik (0, 0). Untuk keperluan ini marilah kita transformasi
variabel (x, y) ke variabel (X,Y) dengan relasi
2.4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier 23
x = h+X, y = k +Y. (2.40)
Dengan variabel (X,Y) titik potong akan menjadi (0, 0) yang mana
dengan mensubstitusikan (2.40) ke (2.38) akan diperoleh
(a
1
X +b
1
Y +[a
1
h+b
1
k +c
1
])dX = 0, (2.41)
(a
2
X +b
2
Y +[a
2
h+b
2
k +c
2
])dY = 0. (2.42)
Perlu kita catat bahwa suku dalam [] harus sama dengan nol karena
titik (h, k) merupakan titik potong kedua garis (2.39) yang mana titik
ini memenuhi persamaan kedua garis. Memperhitung nilai didalam
[] sama dengan nol maka persmaan (2.41) menjadi sederhana yaitu
menjadi persamaan diferensial homogen
(a
1
X +b
1
Y)dX = 0, (a
2
X +b
2
Y)dY = 0. (2.43)
Jadi dengan metode yang telah kita pelajari pada bagian 2.3 persama-
an (2.43) dapat kita selesaian.
Contoh 2.4.1 Tentukanlah penyelesaian dari persamaan diferensial
y
/
=
4x −y +7
2x +y −1
. (2.44)
Garis 4x −y +7 = 0 dan 2x +y −1 = 0 berpotongan dititik (−1, 3),
yang dengan menggunakan persamaan (2.43) kita peroleh
y
/
=
4X −Y
2X +Y
. (2.45)
Seperti yang kita lakukan pada bagian sebelumnya persamaan (2.45)
diselesaikan dengan memisalkan Y = uX dengan dY = udX +Xdu
untuk mendapatkan
_
3
u−1
+
2
u+4
_
du+
5
X
dX = 0. (2.46)
Mengintegralkan suku pertama terhadap u dan suku kedua terhadap X
dan menggantikan kembali u =Y/X diperoleh
(Y −X)
3
(Y +4X)
2
= c. (2.47)
Menggantikan kembali (X,Y) ke (x, y) dari relasi x = X −1 dan y =
Y +3 kita dapatkan penyelesaian persamaan diferensial (2.44), yaitu,
(y −x −4)
3
(y +4x +1)
2
= c. (2.48)
24 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Contoh 2.4.2 Carilah penyelesaian persamaan diferensial
(2x −y +5)dx +(x +y +3)dy = 0. (2.49)
Perpotongan kedua garis 2x −y + 5 = 0 dan x + y + 3 = 0 adalah
(−8/3, −1/3). Dengan memisalkan x =−8/3+X dan y =−1/3+Y
diperoleh persmaan diferensial homogen
(2X −Y)dx +(X +Y)dy = 0, (2.50)
yang tidak terlalu sulit dengan memisalkan Y = uX dengan dY =
udX +Xdu untuk memperoleh persamaan diferensial dengan variabel
terpisah. Pembaca dengan sedikit membolak-balik pelajaran kalkulus
akan menemukan penyelesian persamaan diferensial dengan variabel
terpisah yang kita peroleh tadi. Penyelesaiannya diberikan oleh
ln [ X [= c −
1

2
arctan
u

2

1
2
ln [ 2+u
2
[, X ,= 0. (2.51)
Menggantikan lagi (X,Y) dengan (x, y) kita peroleh penyelesaian
(2.49) untuk x ,=−
1
3
, yaitu,
ln[2
_
3x +1
3
_
2
+
_
3y −1
3
_
2
[ = c −

2arctan
3y −1

2(3x +1)
. (2.52)
Cara lain yang dapat kita lakukan untuk mencari penyelesaian per-
samaan diferensial dengan yang tidak paralel adalah dengan memis-
lakan langsung masing - masing koefisien dengan variabel baru ke-
mudian kita diferensial untuk mendapatkan relasi diferensial masing-
masing. Misalkanlah
u = a
1
x +b
1
y +c
1
, v = a
2
x +b
2
y +c
2
. (2.53)
Dengan mendiferensialkan masing-masing pemisalan ini akan kita
peroleh relasi du dengan dx, dy, dv dengan dx, dy, yaitu,
du = a
1
dx +b
1
dy, dv = a
2
dx +b
2
dy. (2.54)
Dari (2.54) itu mengikuti bahwa
dx =
b
2
du−b
1
dv
a
1
b
2
−a
2
b
1
, dy =
a
2
du−a
1
dv
a
2
b
1
−a
1
b
2
. (2.55)
2.4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier 25
Kita seharusnya mencatat bahwa pembagian pada persamaan (2.55)
mempunyai arti karena kedua garis tidak paralel yang berarti pula
pembagi dalam persamaan (2.55) tidak sama dengan nol. Subsitusika-
nlah persamaan (2.53) dan (2.55) ke dalam (2.38) untuk mendapatkan
(b
2
u−a
2
v)du−(b
1
u−a
1
v)dv = 0. (2.56)
Untuk memperoleh persamaan dengan variabel terpisah kita misalk-
an lagi u = wv dengan du = vdw+wdv yang dengan cara ini akan
diperoleh
dv
v
+
−a
2
+b
2
w
a
1
−(a
2
+b
1
)w+b
2
w
2
dw = 0, (2.57)
yang mana penyelesaian persamaan diferensial terakhir ini diberikan
oleh
ln[v[ +
_
−a
2
+b
2
w
a
1
−(a
2
+b
1
)w+b
2
w
2
dw = c. (2.58)
Contoh 2.4.3 Tentukanlah penyelsaian dari persamaan diferensial
(2x −y +1)dx +(x +y)dy = 0. (2.59)
Mengunakan (2.58) diperoleh
ln[v[ +
_
w−1
2+w
2
dw = c. (2.60)
Sekali lagi dengan kemahiran pembaca menggunakan kalkulus akan
diperoleh
ln[v
2
(w
2
+2)] = ˜ c +

2arctan
w

2
, v ,= 0. (2.61)
Mensubstitusikan balik dari
w =
u
v
=
2x −y +1
x +y
, x +y ,= 0, (2.62)
didapatkan penyelesaian (2.59) untuk x +y ,= 0, yaitu
ln[(2x −y +1)
2
+2(x +y)
2
] = ˜ c +

2arctan
2x −y +1

2(x +y)
. (2.63)
26 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Sekarang muncul pertanyaan bagaimana menangani persamaan dife-
rensial dengan koefisien linier yang paralel? Tentunya kita tidak bisa
lagi menggunakan metode pertama yang telah dijelaskan sebelumnya.
Akan tetapi, dengan mengamati metode kedua yang kita gunakan un-
tuk menangani persamaan dengan koefisien linier yang tidak paralel
dapat juga dikembangkan untuk menangani persamaan dengan koe-
fisien yang paralel. Pandanglah lagi persamaan (2.38) dengan meng-
sumsikan kedua koefisien dari dx dan dy adalah dua buah garis yang
paralel. Dalam hal ini
a
1
a
2
=
b
1
b
2
= r, r ,= 0, (2.64)
dengan r sebagai perbandingan. Mensubstitusikan (2.64) kedalam
(2.38) dengan menggunakan r didapatkan
(r(a
2
x +b
2
y +c
2
) +c
1
−rc
2
)dx +(a
2
x +b
2
y +c
2
)dy = 0, r ,= 0.
(2.65)
Mengamati persamaan (2.65) pembaca diharapkan dengan mudah un-
tuk menyederhanakan persamaan ini. Tentunya kita akan memisalkan
u = a
2
x +b
2
y +c
2
dengan menggunakan relasi dy =
du−a
2
dx
b
2
untuk
mendapatkan persamaan yang sederhana
dx +
u
(b
2
r −a
2
)u+b
2
(c
1
−rc
2
)
du = 0, u ,=−
b
2
(c
1
−rc
2
)
b
2
r −a
2
, (2.66)
yang mempunyai penyelesaian
x +
_
u
(b
2
r −a
2
)u+b
2
(c
1
−rc
2
)
du = c, u ,=−
b
2
(c
1
−rc
2
)
b
2
r −a
2
. (2.67)
Contoh 2.4.4 Tentukanlah penyelesaian dari
(2x +3y +2)dx +(4x +6y +4)dy = 0, (2.68)
dan tentukan pula penyelesaian khsusus yang tidak diperoleh dari pe-
nyelesaian 1-parameternya.
Dengan memasukan nilai r, a
1
, b
1
, a
2
, b
2
, c
1
dan c
2
kedalampersamaan
(2.67) dengan u = 4x +6y +4 akan kita peroleh
2.5 Persamaan Diferensial Eksak. 27
x −u = c, u ,= 0, (2.69)
atau ekivalen dengan
x +2y = ˜ c, 4x +6y +4 ,= 0. (2.70)
Pembaca dapat mengujinya bahwa garis lurus 4x +6y +4 = 0 juga
memenuhi persamaan diferensial (2.68) yang mana garis ini tidak da-
pat diperoleh dari (2.69).
Contoh 2.4.5 Tentukanlah penyelesaian dari
(2x +3y −1)dx +(4x +6y +2)dy = 0, (2.71)
dan tentukan pula penyelesaian khsusus yang tidak diperoleh dari pe-
nyelesaian 1-parameternya.
Disini kita ketahui bahwa r = 1/2. Mensubsitusikan nilai-nilai a
1
, b
1
,
a
2
, b
2
, c
1
dan c
2
ke persamaan (2.67) kita peroleh
x −u+12ln[u+12[ = c, u ,=−12, (2.72)
dimana u =4x+6y+2. Persamaan (2.72) ekivalen dengan persamaan
−x −2y −4+4ln[2x +3y +7[ = ˜ c, 2x +3y ,=−7. (2.73)
Amatilah dengan baik bahwa garis 2x +3y +7 = 0 yang mungkin di-
peroleh dari penyelesaian (2.73) juga memenuhi persamaan diferensi-
al (2.71). Oleh karenanya garis ini juga penyelesaian dari persamaan
diferensial yang tidak diperoleh dari penyelesaian -parameternya.
2.5 Persamaan Diferensial Eksak.
Kembali kepelajaran kalkulus, misalkan kita mempunyai fungsi dua
variabel
z = f (x, y) = x
2
+y
2
−3x
3
y
2
−3x
2
y
3
+6xy +15. (2.74)
Diferensial total dari fungsi (2.74) diberikan oleh
28 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
dz =
∂ f (x, y)
∂x
dx +
∂ f (x, y)
∂y
dy
= (2x −9x
2
y
2
−6xy
3
+6y)dx
+(2y −6x
3
y −9x
2
y
2
+6x)dy. (2.75)
Sebaliknya jika kita mulai dari ekspresi
(2x −9x
2
y
2
−6xy
3
+6y)dx +(2y −6x
3
y −9x
2
y
2
+6x)dy (2.76)
maka kita mengharapkan sebuah fungsi f (x, y) yang diferensial total-
nya diberikan oleh (2.76). Ekspresi yang diberikan oleh (2.76) akan
dinamakan .
Definisi 2.5.1 Ekspresi diferensial
P(x, y)dx +Q(x, y)dy (2.77)
dinamakan diferensial eksak jika (2.77) menyatakan diferensial total
dari fungsi dua variabel f (x, y), yaitu;
P(x, y) =

∂x
f (x, y) dan Q(x, y) =

∂y
f (x, y). (2.78)
Sekarang anggaplah kita tidak mengetahui fungsi (2.74) dan kita ingin
menguji apakah diferensial (2.76) eksak atau tidak, menggunakan de-
finisi (2.78) kita coba untuk mendapatkan fungsi f (x, y), yakni dengan
melakukan langkah-langkah berikut; pertama kita integralkan koefisi-
en dary dx terhadap x dengan y dianggap konstan pada langkah ini.
Berarti hasil integral pada langkah pertama harus memunculkan fung-
si sebarang dari y katakanlah g(y) sebagai konstanta integral. Langkah
kedua hasil integral dari langkah pertama didiferensialkan terhadap y,
yang mana menurut definini hasil diferensial ini harus sama dengan
koefisien dari dy. Dengan bahasa matematika proses ini dilakaukan
sebagai berikut;
f (x, y) =
_
(2x −9x
2
y
2
−6xy
3
+6y)dx +g(y)
= x
2
−3x
3
y
2
−3x
2
y
3
+6xy +g(y). (2.79)
Fungsi f (x, y) memuat fungsi sebarang g(y) yang harus kita tentuk-
an untuk mendapatkan informasi lengkap mengenai fungsi f (x, y).
2.5 Persamaan Diferensial Eksak. 29
Fungsig(y) ini dapat kita tentukan dengan mendiferensialkan (2.79)
terhadap y

∂y
f (x, y) =−6x
3
y −9x
2
y
2
+6x +
dg(y)
dy
= 2y −6x
3
y −9x
2
y
2
+6x.
(2.80)
Langkah terakhir mengintegralkan (2.79) terhadap y untuk mempero-
leh g(y)
g(y) =
_
2ydy = y
2
+c. (2.81)
Persamaan (2.81) melengkapi informasi mengenai fungsi f (x, y), yak-
ni,
f (x, y) = x
2
+y
2
−3x
3
y
2
−3x
2
y
3
+6xy = c, (2.82)
sebagai keluarga fungsi 1-parameter.
Definisi 2.5.2 Persamaan diferensial
P(x, y)dx +Q(x, y)dy = 0 (2.83)
dinamakan eksak jika ada fungsi f (x, y) sedemikian hingga derivatif
parsialnya terhadap x adalah P(x, y) dan derivatif parsialnya terha-
dap y adalah Q(x, y).
Secara simbolik definisi diatas mengatakan bahwa persamaan (2.83)
dinamakan eksak jika ada fungsi f (x, y) sedimikian hingga
∂ f (x, y)
∂x
= P(x, y),
∂ f (x, y)
∂x
= Q(x, y). (2.84)
Menggunakan persamaan (2.84) maka penyelesaian keluarga 1 - pa-
rameter persamaan diferensial (2.83) diberikan oleh
f (x, y) = c, (2.85)
dengan c konstanta sebarang. Setelah kita mengetahui definisi persa-
maan diferensial dan penyelesian 1-parameternya, selanjutnya mun-
cul pertanyaan, yaitu, bagaimana kita dapat menentukan apakah se-
buah persamaan diferensial itu eksak atau tidak? jawaban dapat kita
formulasikan kedalam teorema berikut ini.
30 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Teorema 2.5 Persamaan diferensial
P(x, y)dx +Q(x, y)dy = 0 (2.86)
eksak jika dan hanya jika
∂P(x, y)
∂y
=
∂Q(x, y)
∂x
(2.87)
dimana fungsi P(x,y), Q(x,y),
∂P(x,y)
∂x
,
∂Q(x,y)
∂y
, dan persamaan (2.87)
terdefinisi dan kontinu dalam daerah terhubung sederhana D.
Persamaan (2.87) menjamin bahwa persmaan diferensial (2.86) mem-
punyai penyelesaian berbentuk f (x, y) = c. Selanjutnya, jika (x
o
, y
o
)
sebuah titik terletak dalam domain D dan persegi panjang yang diben-
tuk oleh segmen garis yang menghubungkan titik-titik (x
o
, y
o
), (x, y
o
)
dan (x
o
, y
o
), (x
o
, y) terletak seluruhnya dalam D maka penyelesaian
persamaan diferensial eksak itu diberikan oleh
f (x, y) =
_
x
x
o
P(x, y)dx +
_
y
y
o
Q(x
o
, y)dy = c, (2.88)
atau
f (x, y) =
_
y
y
o
Q(x, y)dy +
_
x
x
o
P(x, y
o
)dx = c, (2.89)
dimana kedua fungsi (2.88) dan (2.89) akan menghasilkan keluarga
penyelesian 1-parameter dari persamaan diferensial eksak (2.86).
Contoh 2.5.1 Tunjukkanlah bahwa persamaan
cos(y)dx −(xsin(y) −y
2
)dy = 0 (2.90)
adalah eksak dan tentukan keluarga 1-parameter penyelesainnya.
Menggunakan teorema 2.5.3 dengan P(x, y) = cos(y) dan Q(x, y) =
−xsin(y) +y
2
dimana
∂P(x,y)
∂y
= −sin(y) dan
∂Q(x,y)
∂x
= −sin(y) ki-
ta peroleh bahwa persamaan (2.90) adalah eksak. Karena P(x, y) dan
Q(x, y) terdefinisi untuk semua x, y maka kita dapat memilih x
o
= 0
dan y
o
=0. Menggunakan pemilihan x
o
dan y
o
ini diperoleh Q(x
o
, y) =
Q(0, y) = y
2
. Akibatnya persamaan (2.88) menjadi
2.5 Persamaan Diferensial Eksak. 31
_
x
0
cos(y)dx +
_
y
0
y
2
dy = c. (2.91)
Mengintegralkan suku pertama (2.91) terhadap x dan suku kedua
(2.91) terhadap y kita peroleh keluarga penyelesaian 1-parameter, ya-
itu
xcos(y) +
y
3
3
= c. (2.92)
Contoh 2.5.2 Tunjukkanlah bahwa persamaan differensial berikut
(x −2xy +e
y
)dx +(y −x
2
+xe
y
)dy = 0. (2.93)
eksak dan tentukan penyelesaian khususnya dimana penyelesaian itu
memenuhi syarat y(1) = 0.
Dalam hal ini P(x, y) =x−2xy+e
y
dan Q(x, y) =y−x
2
+xe
y
. Berarti
∂P(x,y)
∂y
= −2x +e
y
dan
∂Q(x,y)
∂x
= −2x +e
y
. Karena
∂P(x,y)
∂y
=
∂Q(x,y)
∂x
maka menurut teorema 2.5.3 persamaan (2.93) eksak. Juga dalam hal
ini P dan Q terdefinisi untuk semua nilai x dan y dan olehkarenanya
kita dapat memilih x
o
= 0 dan y
o
= 0. Dengan pemilihan ini meng-
akibatkan Q(x
o
, y) = y. Karenanya persamaan integral berikut akan
diperoleh
_
x
0
(x −2xy +e
y
)dx +
_
y
0
ydy = c. (2.94)
Mengintegralkan suku pertama persamaan (2.94) terhadap x dan suku
kedua terhadap y penyelesaian keluarga 1-parameter diperoleh
x
2
2
−x
2
y +xe
y
+
y
2
2
= c. (2.95)
Mensubstitusikan y(1) =0, yaitu y =0 untuk x =1, penyelesaian khu-
sus yang diperoleh adalah
x
2
−2x
2
y +2xe
y
+y
2
= 3, (2.96)
yaitu c =
3
2
.
Contoh 2.5.3 Tunjuakkanlah bahwa persamaan diferensial
(x
3
+xy
2
sin(2x) +y
2
sin
2
(x))dx +(2xysin
2
(x))dy = 0, (2.97)
eksak dan tentukanlah keluarga penyelesaian 1-parameternya.
32 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Dalam hal ini
∂P(x, y)
∂y
= 2xysin(2x) +2ysin
2
(x) (2.98)
dan
∂Q(x, y)
∂x
= 2xysin(2x) +2ysin
2
(x). (2.99)
Berdasarkan informasi ini kita simpulkan persamaan diferensial (2.97)
eksak. Sekali lagi kita amati bahwa fungsi P dan Q terdefinisi untuk
semua nilai x dan y. Untuk itu kita boleh mengambil x
o
=0 dan y
o
=0.
Akibatnya P(x, y
o
) =P(x, 0) =x
3
dan menggunakan persamaan (2.89)
persamaan integral berikut diperoleh
_
y
0
2xysin
2
(x)dy +
_
x
0
x
3
dx = c. (2.100)
Mengintegralkan suku pertama persamaan (2.100) terhadap y dan su-
ku kedua terhadap x kita peroleh keluarga penyelesaian 1-parameter
berikut ini
xy
2
sin
2
(x)dy +
x
4
4
= c. (2.101)
2.6 Faktor integrasi.
Definisi 2.6.1 Sebuah faktor pengali yang menjadikan suatu persa-
maan diferential yang tidak eksak menjadi persamaan diferensial ek-
sak dinamakan .
Sebagai contoh, persamaan diferensial (y
2
+y)dx −xdy = 0 tidak ek-
sak. Apabila persamaan itu dikalikan dengan y
−2
persamaan yang di-
peroleh adalah (1+
1
y
)dx−
x
y
2
dy =0 dengan y ,=0. Persamaan terakhir
ini adalah persamaan diferensial eksak (ujilah). Perdefinisi faktor pe-
ngali y
−2
ini dinamakan faktor integrasi.
Contoh 2.6.1 Selesaikanlah persamaan diferensial
(y
2
+y)dx −xdy = 0. (2.102)
2.6 Faktor integrasi. 33
Seperti kita katakan di atas bahwa persamaan diferensial ini mem-
punyai faktor integrasi y
−2
.(pembaca diminta untuk membuktikan-
nya). Persamaan diferensial yang diperoleh dari mengalikan persama-
an (2.102) dengan faktor integrasinya adalah
(1+
1
y
)dx −
x
y
2
dy = 0, y ,= 0. (2.103)
Sekarang kita dapat menyelesaiankan persamaan diferensial (2.103)
dengan metode standar. Jika kita susun lagi persamaan diferensial
(2.103) dengan cara berikut ini
dx +
ydx −xdy
y
2
= 0, y ,= 0, (2.104)
maka suku kedua dari persamaan terakhir merupakan bentuk diferen-
sial d(x/y). Karenanya dengan mengintegrasikan kedua ruas dipero-
leh penyelesaian keluarga 1-parameter
x +
x
y
= c, atau y =
x
c −x
, y ,= 0. (2.105)
Perlu kita perhatikan dengan teliti bahwa garis y = 0 juga penye-
lesaian persamaan diferensial (2.102) yang tidak dapat diperoleh dari
persamaan (2.105). Olehkarenanya, penyelesaian ini dinamakan pe-
nyelesaian khusus untuk (2.102).
Contoh 2.6.2 Selesaikanlah persamaan diferensial
ysecxdx +sinxdy = 0, x ,=
π
2
,

2
, . (2.106)
Marilah kita perhatikan bahwa persamaan diferensial diatas bukan
persamaan diferensial eksak. Akan tetapi secx adalah sebuah faktor
integrasi dari persamaan diferensial diatas. Oleh karenanya apabila
persamaan diferensial (2.106) dikalikan dengan secx akan menjadi
persamaan dieferensial eksak (ujilah!). Kalikanlah persamaan (2.106)
dengan secx untuk mendapatkan persamaan deferensial eksak
ysec
2
xdx +tanxdy = 0, x ,=
π
2
,

2
, . (2.107)
34 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Untuk menyelesaiakan persamaan diferensial terakhir ini dengan meng-
gunakan metode penyelesaian persamaan diferensial eksak yang telah
kita bahas sebelumnya. Akan tetapi dalam hal ini kita akan selesaik-
an persamaan ini dengan cara mengenali diferensial ruas sebelah kiri
(2.107). Diferensial ruas sebelah kiri (2.107) tidak lain adalah deri-
vatif dari fungsi ytanx. Olehkarenanya penyelesaian yang persmaan
diferensial (2.106)
ytanx = c, atau y = ccot x. (2.108)
2.7 Menentukan Faktor Integrasi
Kita dapat memberikan catatan terhadap definisi faktor integrasi. Me-
tode standar untuk mencari faktor integrasi yang kita bahas sebelum-
nya adalah untuk persamaan diferensial tipe-tipe khusus saja. Berikut
ini kita akan membahas faktor integrasi untuk berbagaimanacam tipe
persamaan diferensial yang lebih umum.
Kita mulai pembahasan kita dengan meninjau persmaan diferensial
berbentuk
P(x, y)dx +Q(x, y)dy = 0 (2.109)
yang mana persamaan ini secara umum tidak eksak. Kita asumsik-
an bahwa faktor integrasi dari persamaan diferensial (2.109) adalah
fungsi dari h(x, y). Tujuan dari pembahasan kita kali ini adalah un-
tuk menentukan fungsi dari h sedemikian hingga persamaan (2.109)
menjadi eksak. Perdefinisi persamaan diferensial
h(x, y)P(x, y)dx +h(x, y)Q(x, y)dy = 0 (2.110)
adalah persamaan diferensial eksak. Olehkarenanya dengan teoremaa
kita dapatkan

∂y
h(x, y)P(x, y) =

∂x
h(x, y)Q(x, y). (2.111)
Selanjutnya kita akan meninjau tipe-tipe dari fungsi h sendiri.
2.7 Menentukan Faktor Integrasi 35
2.7.1 h fungsi hanya dari x
Untuk kasus ini h(x, y) = h(x). Dengan menyelesaiankan diferensial
(2.111) kita dapatkan
h(x)

∂y
P(x, y) = h(x)

∂x
Q(x, y) +Q(x, y)
dh
dx
(x). (2.112)
persamaan terakhir ini dapat kita tulis dalam bentuk
dh(x)
d(x)
=

∂y
P(x, y) −

∂x
Q(x, y)
Q(x, y)
dx. (2.113)
Sekarang kita perhatikan dengan seksama arti persamaan (2.113) ini.
Karena ruas sebelah kiri adalah fungsi dari x saja maka ruas kanan-
nya harus pula fungsi dari x saja. Sekarang misalkan koefisien dari dx
adalah F(x), yaitu
F(x) =

∂y
P(x, y) −

∂x
Q(x, y)
Q(x, y)
. (2.114)
Dengan meninjau persamaan (2.113) kita ketahui
dh(x)
d(x)
= F(x) yang
dapat diintegralkan dengan hasil integrasinya adalah fungsi dari
h(x) = e
_
F(x)dx
. (2.115)
Faktor integrasi dari persamaan diferensial (2.110) adalah hasil dari
integrasi ruas kanan (2.115).
Contoh 2.7.1 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial
(e
x
−siny)dx +cosydy = 0 (2.116)
bukan persamaan diferensial eksak dan kemudian tentukankanlah
faktor integrasinya.
Pertama-tama kita nyatakan koefisien dari dx dan dy dengan fungsi
P(x, y) dan Q(x, y). Dari (2.116) diperoleh bahwa P(x, y) = e
x
−siny
dan Q(x, y) = cosy. Olehkarenanya
∂P(x, y)
∂y
=−cosy dan
∂Q(x, y)
∂x
= 0. (2.117)
36 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Dalam hal ini persamaan diferensial (2.116) tidak eksak dan
F(x) =
−cosy
cosy
=−1. (2.118)
Menggunakan (2.115) kita peroleh faktor integrasi dari persamaan di-
ferensial (2.116) yaitu
h(x) = e
_
−dx
= e
−x
. (2.119)
Contoh 2.7.2 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial
(1−xy)dx +(xy −x
2
)dy = 0 (2.120)
bukan persamaan diferensial eksak dan kemudian tentukankanlah
faktor integrasinya.
Langkah pertamana kita nyatakan koefisien dari dx dan dy dengan
fungsi P(x, y) dan Q(x, y). Dari (2.120) diperoleh bahwa P(x, y) =1−
xy dan Q(x, y) = xy −x
2
. Olehkarenanya
∂P(x, y)
∂y
=−x dan
∂Q(x, y)
∂x
= y −2x. (2.121)
Dalam hal ini persamaan diferensial (2.120) tidak eksak dan
F(x) =
−x −y +2x
xy −x
2
=−
1
x
. (2.122)
Menggunakan (2.115) kita peroleh faktor integrasi dari persamaan di-
ferensial (2.120) yaitu
h(x) = e
_

1
x
dx
= e
−lnx
=
1
x
. (2.123)
2.7.2 h fungsi hanya dari y
Dalam kasus ini, dengan mengalikan persamaan diferensial (2.109)
dengan faktor integrasinya h (fungsi hanya dari y) kemudian dengan
menggunakan kondisi keeksakan persamaan diferensial yang dipero-
leh
2.7 Menentukan Faktor Integrasi 37
h(y)

∂y
P(x, y) +P(x, y)
dh(y)
dy
= h(y)

∂x
Q(x, y). (2.124)
Persamaan (2.124) dinyatakan dalam bentuk
dh(y)
d(y)
=

∂x
Q(x, y) −

∂y
P(x, y)
P(x, y)
dy. (2.125)
Sekarang kita perhatikan dengan seksama arti persamaan (2.125) ini.
Karena ruas sebelah kiri adalah fungsi dari y saja maka ruas kanan-
nya harus pula fungsi dari y saja. Sekarang misalkan koefisien dari dy
adalah G(y), yaitu
G(y) =

∂x
Q(x, y) −

∂y
P(x, y)
P(x, y)
. (2.126)
Dengan meninjau persamaan (2.125) kita ketahui
dh(y)
d(y)
= G(y) yang
dapat diintegralkan dengan hasil integrasinya adalah fungsi dari
h(y) = e
_
F(y)dy
. (2.127)
Faktor integrasi dari persamaan diferensial (2.110) adalah hasil dari
integrasi ruas kanan (2.127).
Contoh 2.7.3 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial
xydx +(1+x
2
)dy = 0 (2.128)
bukan persamaan diferensial eksak kemudian tentukanlah faktor inte-
grasinya.
Dengan memperhatikan koefisien dx dan dy persmaan (2.128) kita
peroleh
∂P(x, y)
∂y
= x, dan
∂Q(x, y)
∂x
= 2x. (2.129)
Dari persamaan (2.129) itu juga mengikuti bahwa
G(y) =
2x −x
xy
=
1
y
. (2.130)
Persamaan (2.130) membuktikan bahwa persmaan diferensial (2.128)
tidak eksak. Selanjutnya mengunakan (2.127) kita peroleh faktor in-
tegrasi dari persamaan diferensial (2.128) diberikan oleh
h(y) = e
_
G(y)dy
= e
lny
= y. (2.131)
38 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
2.7.3 h fungsi dari xy
Anggaplah faktor integrasi persamaan diferensial (2.109) adalah h(xy).
Misalkan u(x, y) = xy. Dengan menggunakan aturan rantai persmaan
(2.111)
h(u)

∂y
P(x, y) +P(x, y
∂h(u)
∂y
= h(u)

∂y
Q(x, y) +Q(x, y)
∂h(u)
∂x
,
(2.132)
dimana

∂x
h(u) = h
/
(u)
∂u
∂x
=
dh(u)
du
∂u
∂x
(2.133)
dan

∂y
h(u) = h
/
(u)
∂u
∂y
=
dh(u)
du
∂u
∂y
. (2.134)
Mengingat u =xy akibatnya
∂u
∂x
=y dan
∂u
∂y
=x dan persamaan (2.134)
menjadi

∂x
h(u) = yh
/
(u) = y
dh(u)
du
, (2.135)
dan

∂y
h(u) = xh
/
(u) = x
dh(u)
du
. (2.136)
Mensubstitusikan persamaan (2.134), (2.135) dan (2.136) ke dalam
(2.132) kita peroleh
dh(u)
h(u)
=

∂y
P(x, y) −

∂x
Q(x, y)
yQ(x, y) −xP(x, y)
du. (2.137)
Lagi mengingat ruas kiri persamaan (2.137) adalah fungsi dari u maka
koefisien dari du juga fungsi dari u juga. Sekarang misalkan
F(u) =

∂y
P(x, y) −

∂x
Q(x, y)
yQ(x, y) −xP(x, y)
, (2.138)
maka
dh(u)
h(u)
= F(u)du. (2.139)
Penyelesaian dari persamaan diferensial (2.139) diberikan oleh
h(u) = e
_
F(u)du
. (2.140)
2.7 Menentukan Faktor Integrasi 39
Contoh 2.7.4 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial
(y
3
+xy
2
+y)dx +(x
3
+x
2
y +x)dy = 0 (2.141)
bukan persamaan diferensial eksak dan carilah faktor integrasinya.
Pada contoh ini kita ketahui bahwa P(x, y) =y
3
+xy
2
+y dan Q(x, y) =
x
3
+x
2
y +x. Dengan mendiferensialkan P terhadap y dan Q terhadap
x diperoleh
∂P(x, y)
∂y
=3y
2
+2xy+1) dan
∂P(x, y)
∂x
=3x
2
+2xy+1. (2.142)
Dari persamaan (2.142) kita peroleh
∂P(x, y)
∂y

∂P(x, y)
∂x
= 3(y
2
−x
2
). (2.143)
Hal ini menunjukkan bahwa persamaan diferensial (2.141) tidak ek-
sak. Selanjutnya akan kita tentukan faktor integrasinya. Menggunakan
(2.138) itu mengikuti bahwa
F(u) =

∂y
P(x, y) −

∂x
Q(x, y)
yQ(x, y) −xP(x, y)
=
−3(x
2
−y
2
)
xy(x
2
−y
2
)
=−
3
u
. (2.144)
Kemudian menggunakan (2.139) kita peroleh faktor integrasinya, ya-
itu
h(u) = e

_
3
u
du
= e
−3lnu
= (xy)
−3
. (2.145)
Ujilah bahwa persamaan differensial (2.141) akan menjadi eksak jika
persamaan itu dikalikan dengan (xy)
−3
.
2.7.4 h fungsi dari x/y
Misalkan u = x/y dan h = h(u) maka, dengan menggunakan aturan
rantai, akan diperoleh

∂y
h(u) = h
/
(u)
∂u
∂y
=−
x
y
2
d
du
h(u) (2.146)
40 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
dan

∂x
h(u) = h
/
(u)
∂u
∂x
=
1
y
d
du
h(u). (2.147)
menggunakan (2.146) dan (2.147) kedalam (2.132), setelah penyeder-
hanaan, akan diperoleh persamaan berikut
dh(u)
h(u)
=
y
2
(
∂P
∂y
(x, y) −
∂Q
∂x
(x, y))
xP(x, y) +yQ(x, y)
du. (2.148)
Dengan memperhatikan ruas kiri dari (2.148) yaitu fungsi hanya dari u
maka ruas kanan haruslah fungsi hanya dari u juga. Sekarang misalkan
G(u) =
y
2
(
∂P
∂y
(x, y) −
∂Q
∂x
(x, y))
xP+yQ
(2.149)
maka memperhatikan (2.148) dan (2.149) diperoleh
dh(u)
h(u)
= G(u). (2.150)
Mengintegralkan (2.150) terhadap u diperoleh
h(u) = e
G(u)du
. (2.151)
Persamaan (2.151) ini adalah faktor integrasi.
Contoh 2.7.5 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial
3ydx −xdy = 0 (2.152)
bukan persamaan diferensial eksak. Kemudian tentukanlah faktor in-
tegrasinya.
Memperhatikan persamaan (2.109) dan (2.152) kita da[atkan bah-
wa P = 3y, Q = −x. Olehkarenanya itu mengikuti bahwa
∂P
∂y
= 3y,
f rac∂Q∂x =−1. Menggunakan (2.149) diperoleh
G(u) =
y
2
(3+1)
3xy −xy
= 2
y
x
=
2
u
. (2.153)
Karena G(u) ,= 0 maka persamaan diferensial (2.152) bukan persa-
maan diferensial eksak. Menggunakan persamaan (2.151) kedalam
(2.153) itu mengikuti bahwa
2.7 Menentukan Faktor Integrasi 41
h(u) = e
_
2
u
du
= e
lnu
2
= u
2
=
x
2
y
2
. (2.154)
Jadi factor integrasi dari persamaan diferensial (2.152) diberikan oleh
x
2
/y
2
.
2.7.5 h fungsi dari y/x
Dengan mengikuti langkah-langkah yang diberikan dalambagian 2.7.4
akan kita dapatkan faktor integrasi yang dberikan oleh
h(u) = e
K(u)du
(2.155)
dimana u = y/x dan
K(u) =
x
2
_
∂Q
∂x
(x, y) −
∂P
∂y
(x, y)
_
xP(x, y) +yQ(x, y)
. (2.156)
Proses (2.155) dan (2.49) sangat bagus untuk latihan.
Contoh 2.7.6 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial
ydx −3xdy = 0 (2.157)
bukan persamaan diferensial eksak. Tentukanlah faktor integrasinya.
memperhatikan (2.109) dan (2.157) kita peroleh P = y dan Q =−3x,
karenanya
∂P
∂y
= 1 dan
∂Q
∂x
=−3. Menggunakan (2.156) diperoleh
K(u) =
x
2
(−3−1)
xy −3xy
= 2
x
y
=
2
u
. (2.158)
Karena K(u) ,= 0 maka dapat disimpulkan bahwa persamaan diferen-
sial (2.157) tidak eksak. Menggunakan (2.158) kedalam (2.155) dipe-
roleh
h(u) = e
_
2
u
du
= e
lnu
2
= u
2
=
y
2
x
2
. (2.159)
Dari persamaan (2.159) didapatkan bahwa faktor integrasi dari persa-
maan diferensial (2.157) adalah
y
2
x
2
.
42 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
2.7.6 Bentuk Khusus dari P dan Q.
Jika persamaan diferensial dapat dijadikan ke dalam bentuk persama-
an diferensial berikut
y(Ax
p
y
q
+Bx
r
y
s
)dx +x(Cx
p
y
q
+Dx
r
y
s
)dy = 0 (2.160)
dimana A, B,C, dan D semuanya konstanta, maka persamaan diferen-
sial (2.160) mempunyai faktor integrasi fungsi dari x
a
y
b
dimana a dan
b dua konstanta yang dipilih sedemikian hingga persamaan diferensial
x
a
y
b
(y(Ax
p
y
q
+Bx
r
y
s
)dx +x(Cx
p
y
q
+Dx
r
y
s
)dy) = 0 (2.161)
eksak. Bukti dari pernyataan di atas diluar dari tujuan buku ini dan da-
pat dengan mudah untuk mendapatkannya dalam buku-buku persama-
an diferensial elementer. Untuk mendapatkan pemahaman bagaima-
na mendapatkan faktor integrasi dari persamaan diferensial berbentuk
(2.160) kita sajikan contoh dibawah ini.
Contoh 2.7.7 Tunjukkan bahwa persamaan diferensial
y(2x
2
y
3
+3)dx +x(x
2
y
3
−1)dy = 0 (2.162)
bukan eksak. Tentukanlagh faktor integrasinya.
memperhatikan persamaan (2.109) dan (2.162) diperoleh
P = y(2x
2
y
3
+3)danQ = x(x
2
y
3
−1). (2.163)
Berarti
∂P
∂y
= 8x
2
y
3
+3 dan
∂Q
∂x
= 3x
2
y
3
−1. Mengikuti Teorema 2.5.3
dengan
∂P
∂y

∂Q
∂x
= 5x
2
y
3
+4 (2.164)
dapat disimpulkan bahwa persamaan diferensial (2.162) tidak eksak.
Dengan mengalikan persamaan diferensial (2.162) dengan faktor in-
tegrasinya x
a
y
b
diperoleh
(2x
a+2
y
b+4
+3x
a
y
b+1
)dx +(x
a+3
y
b+3
−x
a+1
y
b
)dy = 0. (2.165)
Karena (2.165) adalah persamaan diferensial eksak maka menurut te-
orema 2.5.3 haruslah
∂P
∂y

∂Q
∂x
= 0 untuk semua nilai x dan y dalam
domain, yaitu (setelah penyederhanaan)
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. 43
(2b+8)x
2
y
3
+3b+3 = (a+3)x
2
y
3
−(a+1). (2.166)
karena (2.166) berlaku untuk semua x dan y dalam domain, maka ha-
ruslah
2b+8 = a+3 dan 3b+3 =−a−1. (2.167)
Dengan menyelesaikan system (2.167) diperoleh
a =
7
5
dan b =−
9
5
. (2.168)
Jadi faktor integrasi dari persamaan diferensial (2.162) adalah x
7
5
y

9
5
.
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu.
Definisi 2.8.1 Persamaan diferensial linier order satu adalah persa-
maan diferensialyang dapat ditulis dalam bentuk
dy
dx
+P(x)y = Q(x), (2.169)
dimana P(x) dan Q(x) adalah fungsi kontinu dari x pada interval (da-
erah) dimana P dan Q terdefinisi.
Pada bagian yang lalu kita telah membahas faktor integrasi dari suatu
persamaan diferensial. Selanjutnya kita akan perlihatkan bahwa fak-
tor integrasi dari persamaan diferensial (2.169) adalah fungsi dari x
berbentuk
e
_
P(x)dx
, (2.170)
dengan konstanta integrasi dipilih nol. Dengan mengalikan kedua ruas
dengan (2.169) dengan faktor e
_
P(x)dx
dx akan diperoleh
e
_
P(x)dx
dy +(P(x)y −Q(x))e
_
P(x)dx
dx = 0. (2.171)
Koefisien dari dx dan dy dalam (2.171) beturut-turut diberikan oleh
(P(x)y −Q(x))e
_
P(x)dx
dan e
_
P(x)dx
. Sekarang kita diferensialkan ko-
efisien dx terhadap y untuk mendapatkan
44 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
P(x)e
_
P(x)dx
, (2.172)
dan koefisien dy terhadap x untuk mendapatkan
P(x)e
_
P(x)dx
. (2.173)
Memperhatikan (2.172) dan (2.173) dan menggunakan teoreme 2.5.3
dapat kita simpulkan bahwa persamaan diferensial (2.171) adalah per-
samaan diferensial eksak. Jadi itu mengikuti dari definisi faktor inte-
grasi bahwa e
_
P(x)dx
adalah faktor integrasi dari persamaan diferensial
(2.169). Sekarang kita tuliskan persamaan (2.169) dalam bentuk
e
_
P(x)dx
dy +P(x)ye
_
P(x)dx
dx = Q(x)e
_
P(x)dx
dx. (2.174)
Karena (2.171) eksak maka (2.174) juga eksak. Jadi persamaan di-
ferensial (2.174) dapat kita selesaikan dengan menggunakan metode
penyelesaian yang telah dibahas pada bagian persamaan diferensial
eksak. Akan tetapi kali ini kita akan mencoba untuk menyelesaikan
persamaan (2.174) dengan metode lain. Perhatikan bahwa ruas kiri
dari (2.174) adalah derivatif total dari fungsi e
_
P(x)dx
y (ingat lagi pe-
lajaran kalkulus), yaitu
d(e
_
P(x)dx
y) = e
_
P(x)dx
dy +P(x)ye
_
P(x)dx
dx. (2.175)
Dengan memperhatikan (2.174) dan (2.174) diperoleh
d(e
_
P(x)dx
y) = Q(x)e
_
P(x)dx
dx. (2.176)
Dengan mengintegralkan kedua ruas (2.177) didapatkan
e
_
P(x)dx
y =
_
Q(x)e
_
P(x)dx
dx +c. (2.177)
Kemudian dengan mengalikan kedua ruas (2.177) dengan e

_
P(x)dx
diperoleh
y = e

_
P(x)dx
_
Q(x)e
_
P(x)dx
dx +ce

_
P(x)dx
, (2.178)
dimana c konstanta integrasi.
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. 45
Contoh 2.8.1 Tentukanlah penyelesaian dari
dy
dx
+3y = e
5x
, y(0) = 5. (2.179)
Membandingkan (2.179) dengan (2.169) diperoleh P(x) =3 dan Q(x) =
e
5x
. Olehkarenanya
_
P(x)dx =
_
3dx = 3x (2.180)
dan
_
e
_
P(x)dx
Q(x)dx =
_
e
3x
e
5x
dx =
_
e
8x
dx =
1
8
e
8x
. (2.181)
Menggunakan hasil dari (2.180) dan (2.181) kedalam (2.178) dipero-
leh
y = e
−3x
1
8
e
8x
+ce
−3x
=
1
8
e
5x
+ce
−3x
. (2.182)
Dari soal kita ketahui bahwa pada saat x = 0 nilai y = 5 atau y(0) = 5.
Olehkarenanya dengan memasukkan nilai x = 0 dan y = 5 kedalam
(2.182) akan didapatkan nilai c, yaitu
5 = e
0
1
8
e
0
+ce
0
=
1
8
+c. (2.183)
Dari (2.183) kita dapatkan penyelesaian khusus (2.179), yakni
y =
1
8
e
5x
+
39
8
e
−3x
(2.184)
Contoh 2.8.2 Carilah penyelesaian persamaan diferensial
dx
dy
−2xy = e
x
2
. (2.185)
46 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Dalam soal ini kita ketahui bahwa P(x) =−2x, Q(x) = e
x
2
. Olehkare-
nanya kita dapatkan
_
P(x)dx =
_
−2xdx =−x
2
(2.186)
dan
_
e
_
P(x)dx
Q(x)dx =
_
e
−2x
e
2x
dx = x. (2.187)
Menggunakan (2.186) dan (2.187) kedalam (2.178) diperoleh
y = e
2x
(x +c). (2.188)
Contoh 2.8.3 Carilah penyelesaian persamaan diferensial
x
dx
dy
+3y =
sinx
x
2
, x ,= 0; y(
π
2
) = 1. (2.189)
Karena x ,= 0 maka (2.189) dapat dibagi dengan x untuk mendapatkan
dx
dy
+3
y
x
=
sinx
x
3
, x ,= 0; y(
π
2
) = 1. (2.190)
Dari persamaan (2.190) kita ketahui bahwa P(x) =
3
x
dan Q(x) =
sinx
x
3
.
Olehkarenanya kita peroleh lagi
_
P(x)dx =
_
3
x
dx = 3lnx = lnx
3
(2.191)
dan
_
e
_
P(x)dx
Q(x)dx =
_
e
lnx
3 sinx
x
3
dx
=
_
x
3
sinx
x
3
dx
=
_
sinxdx
= −cosx. (2.192)
Menggunnakan (2.191) dan (2.192) ke dalam (2.178) diperoleh
y = e
−lnx
3
(−cosx) +ce
−lnx
3
= x
−3
cosx +cx
−3
= x
−3
(cosx +c). (2.193)
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. 47
Penyelesaian umum(2.189) diberikan oleh (2.193). Penyelesaian khu-
sus (2.189) yang memenuhi y(π/2) = 1, yaitu y = 1 untuk x = π/2,
diperoleh dengan memasukkan nilai y dan x ini kedalam (2.193) yaitu
1 =
π
2
−3
(cos
π
2
+c)
= c
π
2
−3
. (2.194)
Menggunakan nilai c dalam (2.194) kedalam (2.193) diperoleh penye-
lesaian khusus (2.189), yaitu
y = x
−3
(cosx +
π
2
3
). (2.195)
2.8.1 Jastifikasi Faktor Integrasi e
_
P(x)dx
.
Kita perhatikan persamaan diferensial (2.169) dalam bentuk persama-
an (2.109) yaitu
(P(x)y −Q(x))dx +dy = 0. (2.196)
Misalkan u(x) faktor integrasi persamaan diferensial (2.196). Selan-
jutnya kalikan (2.196) dengan u(x) untuk memperoleh
u(x)(P(x)y −Q(x))dx +u(x)dy = 0. (2.197)
Perdefinisi persamaan diferensial (2.197) adalah eksak. Menggunakan
teorema 2.5.3 itu berlaku

∂y
u(x)(P(x)y −Q(x)) =

∂x
u(x). (2.198)
Memperhitungkan P(x), Q(x), dan u(x) adalah fungsi hanya dari x
maka diperoleh dari (2.198) bahwa
u(x)P(x) =

∂x
u(x) =
du(x)
dx
. (2.199)
Mengalikan (2.199) dengan
dx
u(x)
diperoleh
48 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
P(x)dx =
du(x)
u(x)
. (2.200)
Dengan mengintegralkan (2.200) terhadap x dan dengan memilih kon-
stanta integrasi sama dengan n0l diperoleh
lnu(x) =
_
P(x)dx, (2.201)
atau
u(x) = e
_
P(x)dx
. (2.202)
Persamaan terakhir (2.202) membuktikan bahwa faktor integrasi per-
samaan diferensial (2.196) diberikan oleh
e
_
P(x)dx
. (2.203)
2.8.2 Persamaan Bernoulli.
Salah satu tipe khusus dari persamaan diferensial order satu adalah
persamaan , matematikiawan Swiss yang bernama lengkap James Ber-
noulli (1654-1705). Bentuk umum persamaan Bernoulli adalah
dy
dx
+P(x)y = Q(x)y
n
, (2.204)
dengan n bilangan bulat.Jika n = 1 maka persamaan (2.204) direduk-
si ke persamaan diferensial dengan variabel terpisah. Kita perhatikan
bahwa untuk n ,= 0 atau 1 maka persamaan diferensial (2.204) me-
rupakan persamaan diferensial tidak linier. Jika kita kalikan (2.204)
dengan (1−n)y
−n
didapatkan
(1−n)y
−n
dy
dx
+(1−n)y
1−n
P(x)y = (1−n)Q(x). (2.205)
Kita perhatikan bahwa suku pertama ruas kiri berasal dari derivatif
fungsi y
1−n
yaitu
d
dx
y
1−n
= (1−n)y
−n
dy
dx
. (2.206)
Karenanya persamaan (2.205) dapat ditulis dalam bentuk
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. 49
d
dx
y
1−n
+(1−n)y
1−n
P(x)y = (1−n)Q(x). (2.207)
Dengan memisalkan y
1−n
=Y diperoleh (2.207) direduksi ke bentuk
standar persamaan diferensial linier (2.169) yaitu
d
dx
Y +(1−n)YP(x)y = (1−n)Q(x), (2.208)
dengan P(x) diganti dengan (1 −n)P(x) dan Q(x) diganti dengan
(1−n)Q(x). Dengan membandingkan (2.208) dengan (2.169) dan de-
ngan memperhitungkan bahwa n sebagai konstanta maka dapat kita
simpulkan bahwa penyelesaian (2.208) diberikan oleh
Y = e
−(1−n)
_
P(x)dx
_
(1−n)Q(x)e
_
P(x)dx
dx +ce
−(1−n)
_
P(x)dx
(2.209)
atau
y
1−n
= e
−(1−n)
_
P(x)dx
_
(1−n)Q(x)e
_
P(x)dx
dx +ce
−(1−n)
_
P(x)dx
.
(2.210)
Contoh 2.8.4 Tentukanlah penyelesaian
dy
dx
+xy =
x
y
, y ,= 0. (2.211)
Dengan mengobservasi persamaan (2.211) dan persamaan (2.204) ki-
ta peroleh bahwa P(x) = x, Q(x) = x, dan n = −3. Olehkarenanya
menggunakan (2.210) diperoleh
y
4
= e
−4
_
xdx
_
4xe
_
xdx
dx +ce
−4
_
xdx
= e
−2x
2
_
4xe
2x
2
dx +ce
−2x
2
. (2.212)
Kita ketahui bahwa integral persamaan terakhir adalah derivatif dari
e
2x
2
. Berarti penyelesaian dari persmaan (2.211) diberikan oleh
y
4
= e
−2x
2
e
2x
2
+ce
−2x
2
= 1+ce
−2x
2
. (2.213)
50 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
2.8.3 Persamaan Riccati.
Tipe khusus lain dari persamaan diferensial order satu adalah , mate-
matikiawan Itali yang bernama lengkap Vicenzo Riccati (1707-1775).
Bentuk standar dari persamaan Riccati adalah
dy
dx
= P(x)y
2
+Q(x)y +R(x), P(x) ,= 0. (2.214)
Persamaan (2.214) dapat diintegralkan jika penyelesaian khusus dike-
tahui. Misalkan y
1
adalah penyelesaian khususnya. Dengan mensub-
situsikan
y = y
1
+
1
v
(2.215)
kedalam (2.214) kita perolehpersamaan dalam v, yaitu
y
/

v
/
v
2
= P(x)(y
1
+
1
v
)
2
+Q(x)(y
1
+
1
v
) +R(x), P(x) ,= 0
= P(x)(y
2
1
+2y
1
1
v
+
1
v
2
+Q(x)y
1
+Q(x)
1
v
+R(x).(2.216)
Dengan memperhitungkan y
1
adalah penyelesaian (2.214) maka per-
samaan (2.216) menjadi
v
/
+(2P(x) +Q(x))v =−P(x). (2.217)
Persamaan (2.217) adalah tipe persmaan (2.169) yang dapat diselesa-
ikan dengan metode standar persamaan diferensial linier.
Contoh 2.8.5 Selesaikanlah persamaan diferensial
2x
2
y
/
= (x −1)(y
2
−x
2
) +2xy. (2.218)
Dari observasi kita dapatkan bahwa y = x adalah penyelesaian khusus
persamaan diferensial (2.218). Olehkarenanya untuk menyelesaikan
(2.218) dapat kita substitusikan
y = x +
1
v
(2.219)
kedalam (2.218) untuk mendapatkan persamaan
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. 51
2x
2
(1−
v
/
v
2
) = (x −1)
_
_
x +
1
v
_
2
−x
2
_
+2x
_
x +
1
v
_
. (2.220)
Menyelesaikan (2.220) diperoleh bentuk sederhananya
2x
2
(v
/
+v) = x −1. (2.221)
Dengan mengintegralkan (2.221) (menggunakan metode penyelesaik-
an persamaan linier, lihat persmaan (2.178)) diperoleh
v =
cxe
−x
−1
2x
, (2.222)
dengan c sebagai konstanta integrasi. Menggunakan (2.219) kedalam
(2.222) kita dapatkan penyelesaian (2.218), yaitu
y = x +
2x
cxe
−x
−1
= x
cxe
−x
+1
cxe
−x
−1
. (2.223)
52 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
Soal-soal latihan
2.1. Selesaikanlah persamaan diferensial berikut
a). 4xydx +(x
2
+1)dy = 0.
b). (x
3
y +yx
2
)dx +(y
3
x
2
+2x
2
y)dy = 0.
c). (ylnx = x
dy
dx
.
d). 4cos
2
ydx +cosec
2
xdy = 0.
e).

2xy
dy
dx
= 1.
f).
dy
dx
= e
x−y
.
g). (y
2
+1)dx −(x
2
+1)dy = 0.
h).
dy
dx
cos(x) −y = 1.
i). yx
2
dy −y
3
dx = 2x
2
dy.
j). (y
2
−1)dx −(2y +xy)dy = 0.
k). xlnxdy +
_
1+y
2
dx = 0.
l). e
x+1
tanydx +cosydy = 0.
m). xcosydx +x
2
sinydy = a
2
sinydy, dimanaasebuah konstanta.
n). (x −1)cosydy = sxsinydx.
o). y
/
= ylnycot x.
p). xdy +(1+y
2
)arctanydx = 0.
q). dy +x(y +1)dx = 0.
r). e
y
2
(x
2
+2x +1)dx +(xy +y)dy = 0.
s). (x +y) +y
/
= 0.Bantuan misalkanlahx+y=v.
2.2. Tentukanlah penyelesaian khusus yang memenuhi nilai yang di-
berikan pada masing-masing soal berikut dibawah ini.
a).
dy
dx
+y = 0, y(1) = 1.
b). sinxcos2ydx +cosxsin2ydy = 0, y(0) = π/2.
c). (1−x)dy = x(y +1)dx, y(0) = 0.
d). ydy +xdx = 3xy
2
dx, y(2) = 1.
e). dy = e
x+y
dx,y(0)=0.
2.3. Tentukanlah penyelesaian dari persamaan diferensial berikut ini.
a). (2xy +3y
2
)dx −(2xy +x
2
)dy = 0.
b). (x
3
= y
2
_
x
2
+y
2
)dx −(xy
_
x
2
+y
2
)dy = 0.
c). (3x
2
+9xy +5y
2
)dx −(6x
2
+4xy)dy = 0.
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. 53
2.4. Tentukanlah penyelesaian persaman diferensial dibawah ini de-
ngan mengasumsikan dalam masing - masing kasus koefisien dy ,= 0.
a). 2xydx +(x
2
+y
2
)dy = 0.
b). (x +
_
y
2
−xy)dy −ydx = 0.
c). (x +y)dx −(x −y)dy = 0.
d). xy
/
−y −xsin
y
x
= 0.
e). (2x
2
y +y
3
)dx +(xy
2
−2x
3
)dy = 0.
f). y
2
dx +(x
_
y
2
−x
2
−xy)dy = 0.
g).
y
x
cos
y
x
dx −
_
x
y
sin
y
x
+cos
y
x
_
dy = 0.
h). ydx +xln
y
x
dy −2xdy = 0.
i). 2ye
x/y
dx +(y −2xe
x/y
)dy = 0.
j).
_
xe
y/x
−ysin
y
x
_
dx +xsin
y
x
dy = 0.
2.5. Tentukanlah penyelesaian masing-masing persamaan diferensial
berikut ini.
a). (x +y +1)dx +(2x +3y +2)dy = 0.
b). (y +1)dx +(2x −3)dy = 0.
c). (3x +4y +1)dx +(2x +2y +1)dy = 0.
d). (7y +1)dx +(2x −3)dy = 0.
e). (x +2y −4)dx −(2x −4y)dy = 0.
f). (3x +2y +1)dx −(3x +2y −1)dy = 0.
g). (x +y +1)dx +(2x +2y +2)dy = 0.
h). (2x −y +1)dx +(4x −2y +3)dy = 0.
i). (x +3y +1)dx +(2x +6y −1)dy = 0.
j). (2x +3y +1)dx +(2x +3y +2)dy = 0.
k). (x +y +1)dx +(3x +2y +2)dy = 0.
l). (x +y)dx +(3x +3y −4)dy = 0, y(1) = 0.
m). (3x +2y +3)dx −(x +2y −1)dy = 0, y(−2) = 1.
n). (x +7)dx +(2x +y +3)dy = 0, y(0) = 1.
o). (x +y +2)dx −(x −y −4)dy = 0, y(1) = 0.
54 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
2.6. Tunjukkanlah bahwa masing-masing persamaan diferensial beri-
kut ini eksak dan tentukanlah keluarga penyelesaian 1-parameternya.
a). (3x
2
y +8xy
2
)dx +(x
3
+8x
2
y +12y
2
)dy = 0.
b). (2x
2
+3y
2
)
dy
dx
+(3x
2
+4xy) = 0.
c). (hx +by)
dy
dx
+(ax +hy) = 0.
d).
_
(a+2h)x
2
+2(b+2h)xy +3by
2
_
dy
dx
+3ax
2
+2(a+2h)xy
+(b+2h)y
2
= 0.
.
e). (4x
3
y +12x
2
y
2
+5x
2
+3x)
dy
dx
+6x
2
y
2
−8xy
3
+10xy +3y = 0.
f). (cos(x) −xcos(y))
dy
dx
−sin(y) −ysin(x) = 0.
g).
2xy+1
y
dx +
y−x
y
2
dy = 0.
h). 2xydx +(x
2
+y
2
)dy = 0.
i). (e
x
sin(y) +e
−y
)dx −(xe
−y
−e
x
cos(y))dy = 0.
j). cos(y)dx −(xsin(y) −y
2
)dy = 0.
k). (x −2xy +e
y
)dx +(y −x
2
+xe
y
)dy = 0.
l). (x
2
−x +y
2
)dx −(e
y
−2xy)dy = 0.
m). (2x +ycos(x))dx +(2y +sin(x) −sin(y))dy = 0.
n). (x
_
x
2
+y
2
)dx −
x
2
y
y−

x
2
+y
2
dy = 0.
o). (4x
3
−sin(x) +y
3
)dx −(y
2
+1−3xy
2
)dy = 0.
p).
x
2
dy
ydx
+2xln[y[ = 0.
q).
_
x+a
y+b
_
2
dy
dx
= 2
x+a
y+b
.
r).
(1−x
2
)y
/
+(1−y
2
)
(1+xy)
2
= 0.
2.7. Tentukanlah penyelesaian khusus yang memenuhi syarat awal un-
tuk masing-masing persamaan diferensial berikut ini.
a). e
x
(y
3
+xy
3
+1)dx +3y
2
(xe
x
−6)dy = 0, y(0) = 1.
b). sin(x)cos(y)dx +cos(x)sin(y)dy = 0, y(
π
4
) =
π
4
.
c). (y
2
e
xy
2
+4x
3
)dx +(2xye
xy
2
−3y
2
)dy = 0, y(1) = 0.
2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. 55
2.8. Tentukanlah apakah persamaan diferensial yang diberikan eksak
atau tidak. Jika jawabannya tidak, tentukanlah faktor integrasinya. Ke-
mudian carilah penyelesaian keluarga 1-parameter untuk semua saol.
a). (2xy +x
2
)dx +(x
2
+y
2
)dy = 0.
b). (x
2
+ycosx)dx +(y
3
+sinx)dy = 0.
c). (x
2
+y
2
+x)dx +(xydy = 0.
d). (x −2xy +e
y
)dx +(y −x
2
+x
y
)dy = 0.
e). (e
x
siny +e
−y
)dx −(xe
−y
−e
x
cosy)dy = 0.
f). (x
2
−y
2
−y)dx −(x
2
−y
2
−x)dy = 0.
g). (x
4
y
2
−y)dx +(x
2
y
4
−x)dy = 0.
h). (y(2x +y
3
)dx −x(2x −y
3
)dy = 0.
i).
_
arctanxy +
xy−2xy
2
1+x
2
y
2
_
dx + f racx
2
−2x
2
y1+x
2
y
2
dy = 0.
j). e
x
(x +1)dx +(ye
y
−xe
x
)dy = 0.
k).
xy+1
y
dx +
2y−x
y
2
dy = 0.
l). (y
2
−3xy −2x
2
)dx +(xy −x
2
)dy = 0.
m). y(y +2x +1)dx −x(2y +x −1)dy = 0.
n). y(2x −y −1)dx +x(2y −x −1)dy = 0.
o). (y
2
+12x
2
y)dx +(2xy +4x
3
)dy = 0.
p). 3(y +x)
2
dx +x(3y +2x)dy = 0.
q). 2xydx +(x
2
+y
2
+a)dy = 0.
r). (2xy +x
2
+b)dx +(y
2
+x
2
+a)dy = 0.
56 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu
2.9. Carilah penyelesaian umum dari persamaan diferensial berikut
a). xy
/
+y = x
3
.
b). y
/
+ay = b.
c). xy
/
+y = y
2
lnx.
d).
dx
dy
+2yx = e
−y
2
.
e).
dr

= (r +e
−θ
)tanθ.
f).
dy
dx

2xy
x
2
+1
= 1.
g). y
/
+y = xy
3
.
h). (1−x
3
)
dy
dx
−2(1+x)y = y
5/2
.
i). tanθ
dr

−r = tan
2
theta.
j). L
di
dt
+Ri = E sinkt.
k). y
/
+2y = 3e
−2x
.
l). y
/
+2y =
3
4
e
−2x
.
m). y
/
+2y = sinx.
n). y
/
+ycosx = e
2x
.
o). xy
/
−y(2ylnx −1) = 0.
p). x
2
(x −1)y
/
−y
2
−x(x −2)y = 0.
q). y
/
+ycosx =
1
2
sinx.
r). xy
/
+y = xsinx.
s). xy
/
−y = x
2
sinx.
t). xy
/
+xy
2
−y = 0.
2.10. Tentukanlah penyelesaian khusus untuk masing-masing persa-
maan diferensial berikut.
a). y
/
−y = e
x
, y(0) = 1.
b). y
/
+
1
x
y =
y
2
x
, y(−1) = 1.
c). 2cosxdy = (ysinx −y
3
)dx, y(0) = 1.
d). (x −siny)dy +tanydx = 0, y(1) =
π
6
.
2.11. Tentukanlah penyelesian umum dari persamaan diferensial yang
diberikan penyelesaian khususnya berikut ini.
a). y
/
= x
3
+
2
x
y −
1
x
y
2
, y
1
(x) =−x
2
.
b). y
/
= 2tanxsecx −y
2
sinx, y
1
(x) = secx.
c). y
/
=
1
x
2

y
x
−y
2
, y
1
(x) =
1
x
.
d). y
/
= 1+
y
x

y
2
x
2
, y
1
(x) = x.
Bab 3
Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan
Diferensial Order Satu.
3.1 Masalah-masalah dari Geometri.
Contoh 3.1.1 Tentukanlah yang mempunyai sifat sebagai berikut; se-
gmen garis tangen yang menghubungkan titik tangen kurva dengan
sumbu Y dibagi dua oleh sumbu X.
Misalkan titik adalah P(x, y) dan titik potong segmen garis tangen me-
lalui P(x, y) dengan sumbu Y adalah titik Q(0, ¯ y) (lihat gambar)
(
x
2
,
0 )
Q (0,−y)
P(x,y)
y’
Y
X
(0,0)
Figure 1.
Karena jarak dari titik P ke sumbu X sama dengan jarak titik Q ke
sumbu X, dimana jarak dari titik P ke sumbu X adalah y, maka jarak
57
58 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.
dari titik Q ke sumbu X haruslah y. Disebabkan titik Q dibawah sum-
bu X maka koordinat titik Q adalah (0, −y). Segmen garis PQ dibagi
dua oleh sumbu X berarti jarak dari titik dimana segmen garis PQ me-
motong sumbu X dengan sumbu Y adalah setengah dari jarak titik P
dengan sumbu Y. Olehkarenanya koordinat titik dimana segmen ga-
ris PQ memotong sumbu X diberikan oleh (
x
2
, 0). Tangen dari kurva
dititik P diberikan oleh
dy
dx
= y
/
=
y
x
2
=
2y
x
. (3.1)
Persamaan (3.1) adalah persamaan diferensial variabel terpisah dan
penyelesaiannya diberikan oleh
y = cx
2
, (3.2)
dengan c konstanta integrasi. Jadi kita telah menunjukkan bahwa se-
mua kurva yang memiliki sifat seperti dalam contoh 3.1.1 haruslah
berbentuk kurva yang persamaannya diberikan oleh (3.2). Sebaliknya
setiap kurva yang mempunyai persamaan (3.2) akan memiliki sifat
dalam contoh 3.1.1 (Tunjukkanlah!).
Contoh 3.1.2 Tentukanlah keluarga kurva dengan sifat luas daerah
yang dibatasi oleh sumbu X, garis tangen melalui titik P(x, y) pada
kurva, dan proyeksi garis tangen searah sumbu X adalah A dengan A
konstan.(lihat gambar)
3.1 Masalah-masalah dari Geometri. 59
Y
X
(0,0)
P(x,y)
Q(a,0) R(x,0)
y’
y
Figure 2.
Misalkan titik potong garis tangen dengan sumbu X adalah Q(a, 0)
dan proyeksi titip P pada sumbu X adalah R(x, 0). Perdefinisi kita per-
oleh
y
/
=
y
x −a
, x ,= a. (3.3)
Nilai a dalam (3.3)( dapat ditentukan yaitu
a = x −
y
y
/
, x ,= a. (3.4)
Jadi jarak OQ (titik asal ke titik Q) adalah x −
y
y
/
. Akibatnya jarak QR
diberikan oleh
x −a = x −(x −
y
y
/
) =
y
y
/
. (3.5)
Luas ´QPR adalah
A =
1
2
QR.RP =
1
2
y
y
/
y =
y
2
2y
/
. (3.6)
Karenanya dari 3.6) diperoleh
dy
dx
= y
/
=
y
2
2A
. (3.7)
60 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.
Persamaan (3.7) adalah persaman diferensial variabel terpisah yang
mempunyai penyelesaian
y =
2A
2Ac −x
, x ,= 2Ac, (3.8)
dimana c adalah konstanta integrasi.
Contoh 3.1.3 Tentukan keluarga kurva sedemikian hingga sudut an-
tara garis tangen dan garis normalnya untuk sebarang titik pada ku-
rva dibagi dua oleh vektor jari-jari pada titik itu. (lihat gambar)
Y
X
(0,0)
y’
−β
θ
θ P(r, ) P(r, )
r
Garis Normal
Garis Tangen
Figure 3.
Penyelesaian soal ini akan lebih mudah dan lebih menguntungkan jika
bekerja dalam koordinat polar. Misalkan titik P(r, θ adalah koordinat
polar pada kurva dan misalkan pula β sudut antara vektor jari-jari
(berlawanan arah jarum jam) dengan garis tangen dititik P. Menggu-
nakan teorema dalam kalkulus diperoleh bahwa
tanβ = r

dr
. (3.9)
Dari hypotesis dikethaui bahwa r membagi dua sudut anatara garis
tangen dan . Berdasarkan hypotesis ini maka haruslah β = 45
o
atau
β = −45
o
(dalam gambar kita β = −45
o
). Dengan mengambil β =
3.1 Masalah-masalah dari Geometri. 61
45
o
(untuk β = −45
o
ditinggalkan untuk pembaca sebagai latihan)
maka (3.8) menjadi
1 = r

dr
. (3.10)
Persamaan (3.10) adalah persamaan diferensial variabel terpisah yang
mempunyai penyelesaian
r = ce
θ
(3.11)
Contoh 3.1.4 Tentukanlah kurva dengan sifat luas daerah yang di-
batasi oleh kurva, sumbu X, garis x = a dan x = x sebanding dengan
panjang arc kurva yang dibatasi oleh x = a dan x = x.(lihat gambar)
Y
X
(0,0)
x=a
dx x=x
A
B
y=f(x)
y
Figure 4.
Dari kalkulus kita ketahui bahwa panjang arc kurva dari titik A ke titik
B diberikan oleh
s =
_
x
a
¸
1+
dy
dx
2
dx, (3.12)
dan luar daerah dibawah kurva (y = f (x)) dari x =a ke x =x diberikan
oleh
L =
_
x
a
f (x)dx. (3.13)
Karena L sebanding dengan s, dengan konstanta pembandingnya ka-
takanlah k, maka
62 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.
_
x
a
f (x)dx =
_
x
a
¸
1+
dy
dx
2
dx. (3.14)
dengan mendiferensialkan kedua ruas (3.14) diperoleh
y = f (x) = k
¸
1+
dy
dx
2
(3.15)
atau
y
2
= k
2
(1+
dy
dx
2
). (3.16)
Menguraikan (3.16) didapatkan persamaan diferensial variabel terpi-
sah
dx
k

dy
_
y
2
−k
2
, y
2
> k
2
. (3.17)
Mengintegralkan (3.17) diperoleh
x
k
= ln(y ±
_
y
2
−k
2
) −lnc (3.18)
atau bentuk sederhananya
ce
x
k
= y ±
_
y
2
−k
2
, y
2
> k
2
. (3.19)
3.2 Trayektori.
3.2.1 Trayektori Isogonal.
Kita dapat mendefinisikan sudut antara dua kurva pada suatu bidang
dengan menggunakan garis tangen. Misalkan dua buah kurva berpo-
tongan dalam sebuah bidang maka sudut antara dua kurva itu dapat
didefinisikan dengan mengukur besar sudut yang dibuat oleh garis
tangen masing-masing yang melalui titik potong. Akan tetapi sudut
yang dibentuk oleh kedua garis tangen ini tidak tunggal. Maka untuk
itu perlu di spisikasi sudut yang mana yang dimaksudkan.
3.2 Trayektori. 63
Y
X
(0,0)
l
1
l
2
c
1
c
2
m
2
m
1
α
β
Figure 6.
Dari gambar 6., α adalah sudut positif dari kurva c
1
dengan garis ta-
ngen l
1
terhadap kurva c
2
dengan garis tangen l
2
; β adalah sudut po-
sitif dari kurva c
2
tehadap kurva c
1
. Jika kita namakan m
1
kemiringan
garis l
1
dan m
2
kemiringan garis l
2
maka dengan menggunakan fomu-
la dalam geometri analitik diperoleh
tanα =
m
2
−m
1
1+m
1
m
2
dan tanβ =
m
1
−m
2
1+m
1
m
2
. (3.20)
Definisi 3.2.1 Sebuah kurva yang memotong setiap anggota keluarga
kurva 1-parameter yang diberikan dengan sudut yang sama dinamak-
an .
Misalkan keluarga kurva 1-parameter f (x, a) dengan a parameter dan
g(x) adalah trayektori isogonalnya. Kemiringan keluarga kurva 1-
parameter diberikan oleh
d f (x,a)
dx
dan kemiringan dari trayektori iso-
gonal diberikan oleh
dg(x)
dx
. Selanjutnya misalkan α sudut perpotong-
an keluarga kurva f (x, a) dengan trayektori isogonal g(x) yang diukur
dari garis tangen trayektori yang mempunyai kemiringan
dg(x)
dx
terha-
dap garis tangen kelurga kurva yang mempunyai kemiringan
d f (x,a)
dx
,
maka menggunakan persamaan (3.20) diperoleh
tanα =
d f (x,a)
dx

dg(x)
dx
1+
dg(x)
dx
d f (x,a)
dx
(3.21)
64 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.
Contoh 3.2.1 Diberikan keluarga kurva 1-parameter
y = ax
2
. (3.22)
Tentukanlah trayektori isogonalnya jika sudut perpotongannya ada-
lah
π
4
Kemiringan trayektori isogonal yang dicari kita namakan
dg(x)
dx
. Kemi-
ringan keluarga kurva 1-parameter diberikan oleh
d f (x, a)
dx
= y
/
= 2ax. (3.23)
Sekarang kita eliminasi a dari (3.23) dengan memasukkan nilai a,
yang diperoleh dari (3.22), kedalam (3.23), diperoleh
d f (x, a)
dx
=
2y
x
. (3.24)
Menggunakan hypotesis bahwa α =
π
4
diperoleh tanα = tan
π
4
= 1.
Menggunakan (3.21) didapatkan
1 =
2g(x)
x

dg(x)
dx
1+
dg(x)
dx
2g(x)
x
, (3.25)
atau
(x −2g(x))dx +(x +2g(x))dg(x) = 0. (3.26)
Harus kita perhatikan baik-baik dalam proses perhitungan yang dila-
kukan dipersamaan (3.26). Dalam persamaan ini kita telah mengganti
y dengan g(x). Hal ini dapat dilakukan karena kemiringan yang di-
hitung adalah kemiringan pada titik potong. Menyelesaiakan (3.26)
diperoleh
ln
_
2g(x)
2
−xg(x) +x
2
+
3

7
arctan
4g(x) −x

7x
= c, x ,= 0. (3.27)
Sekali lagi kita tegaskan bahwa (3.27) memuat arctan. Fungsi ini men-
definisikan fungsi bernilai banyak. Olehkarena kurva yang dicari ada-
lah fungsi bernilai tunggal maka fungsi arctan dalam (3.27) diambil
cabang utamanya.
3.2 Trayektori. 65
3.2.2 Trayektori Ortogonal.
Definisi 3.2.2 Trayektori ortogonal adalah kurva yang memotong
setiap anggota keluarga kurva 1-parameter dengan sudut 90
o
.
Misalkan f (x, a) adalah keluarga kurva 1-parameter dengan kemiring-
an dititik x diberikan oleh
d f (x,a)
dx
dan misalkan g(x) adalah dengan ke-
miringan dititk x diberikan oleh
dg(x)
dx
maka menurut definisi diperoleh
d f (x, a)
dx
dg(x)
dx
=−1,
dg(x)
dx
=−
1
d f (x,a)
dx
(3.28)
Contoh 3.2.2 Tentukanlah trayektori ortogonal dari keluarga kurva
1-parameter
y = ax
5
. (3.29)
Dalam contoh ini f (x, a) =y =ax
5
. Dengan mendiferensialkan (3.29)
kita peroleh
y
/
= 5ax
4
. (3.30)
Dari persamaan (3.29) dan (3.30) parameter a dapat direduksi untuk
mendapatkan relasi berikut
y
/
= 5
y
x
, x ,= 0. (3.31)
Persamaan (3.31) adalah kemiringan keluarga kurva 1-parameter (3.29)
dititk (x, y), dengan x ,= 0. Karena kemiringan trayektori ortogonal
yang dihitung juga dititik (x, y) menggunakan (3.28) diperoleh
dg(x)
dx
=−
x
5g(x)
, x ,= 0, g(x) ,= 0. (3.32)
Persamaan diferensial (3.32) adalah persamaan diferensial variabel
terpisah yang mempunyai penyelesaian
x
2
+5y
2
= k, x ,= 0, g(x) ,= 0, (3.33)
yang merupakan berpusat dititik asal . (lihat gamabr 7)
66 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.
X
Y
x=0
c=1
c=2
c=−2
c=−1
c=1 c=2 c=−2 c=−1
Figure 7.
3.2.3 Formula Trayektori Ortogonal dalam Koordinat
Polar.
Misalakan kita namakan titik perpotongan dalam dari dua kurva c
1
dan c
2
dengan P(r, θ), dimana r jari-jari yang diukur dari titik asal ke
titik P dan θ sudut antara jari-jari dengan sumbu X. Misalkan pula
φ
1
, φ
2
berturut-turut menyatakan sudut antara jari-jari dengan garis
tangen kurva c
1
dan garis tangen kurva c
2
. (lihat gambar 8)
3.2 Trayektori. 67
O(0,0)
θ
r
P(r, ) θ
φ
1
φ
2
c
c
1
2
Figure 8.
Karena kedua garis tangen ortogonal maka jelaslah bahwa
φ
1
= φ
2
+
π
2
. (3.34)
Akibatnya diperoleh
tanφ
1
= tanφ
2
+
π
2
=−
1
tanφ
2
. (3.35)
Dari relasi trigonometri diketahui
tanφ
2
= r

dr
. (3.36)
Dari (3.36) maka (3.35) menjadi
tanφ
1
=−
1
r

dr
. (3.37)
Contoh 3.2.3 Tentukanlah trayektori ortogonal dari keluarga kurva
1-parameter
r = ksecθ (3.38)
dalam koordinat polar.
68 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.
Diferensialkanlah (3.38) untuk mendapatkan
dr

= ksecθ tanθ. (3.39)
Dari (3.38) dan (3.39) kita dapat mereduksi parameter k untuk mem-
peroleh
dr

= r tanθ, r

dr
=
1
tanθ
. (3.40)
Menggunakan (3.37) kita peroleh lagi

dr
rdθ
=
1
tanθ
atau −
dr
r
= cot θdθ. (3.41)
Persamaan (3.41) adalah persamaan diferensaial variabel terpisah yang
mempunayi penyelesaian
r sinθ = c. (3.42)
Soal-soal latihan
3.1. Misalkan P(x, y) adalah titik pada kurva y = f (x). Pada titik P
ditarik garis tangen dan garis normal pada kurva. Kemiringan garis
tangen diberikan oleh y
/
dan kemiringan garis normal diberikan oleh

1
y
/
. Buktikan masing-masing soal berikut.(lihat gambar 5)
a). x −
y
y
/
adalah tempat perpotongan garis tangen pada sumbu X.
b). y −xy
/
adalah tempat perpotongan garis tangen pada sumbu Y.
c). x +yy
/
adalah tempat perpotongan garis normal pada sumbu X.
d). y +
x
y
/
adalah tempat perpotongan garis normal pada sumbu Y
e). [
y
y
/
[ adalah panjang proyeksi segmen garis AP pada sumbu X. Pan-
jang AC dinamakan subtangen.
f). [yy
/
[ adalah panjang proyeksi segmen gari BP pada sumbu X. Ga-
ris CB dinamakan subnormal.
g). Panjang segmen tangen AP =
¸
¸
¸y
_
1
(y
/
)
2
+1
¸
¸
¸.
h). Panjang segmen tangen DP =
¸
¸
¸x
_
1+(y
/
)
2
¸
¸
¸.
i). Panjang segmen normal PB =
¸
¸
¸y
_
1+(y
/
)
2
¸
¸
¸.
3.2 Trayektori. 69
j). Panjang segemen normal PE =
¸
¸
¸x
_
1
(y
/
)
2
+1
¸
¸
¸.
Y
X
(0,0)
P(x,y)
D(0,y−xy’)
A(x−y/y’,0) C
B(x+yy’,0)
E(0,y+x/y’)
(X,Y)
(y−Y)/(x−X)=y’
Figure 5.
3.2. Gunakanlah koordinat polar untuk menentukan persamaan kelu-
arga kurva yang memenuhi sifat-sifat yang ditentukan.
a). Kemiringan garis tangen pada masing-masing titik pada kurva sa-
ma dengan jumlah koordinat titik tersebut. Tentukan kurva khusus
melalui titik asal.
b). Subtangen adalah konstan posistif k untuk masing titik pada kurva.
(Bantuan lihat 1.e)
c). Subnormal adalah konstan positif k untuk masing -masing titik
pada kurva. (Bantuan lihat 1.f)
d). Subnormal sebanding dengan kuadrat absis.
e). Segmen garis normal antara kurva dengan sumbu Y dibagi dua
oleh sumbu X. Tentukan kurva khusus melalui titik (4, 2).
f). Tempat perpotongan garis tangen pada sumbu X sama dengan
ordinatnya. (Bantuan lihat 1.a)
g). Panjang segmen garis tangen dari titik kontak tempat perpoto-
ngannya dengan sumbu X adalah konstan. (Bantuan lihat 1.g)
h). Panjang segmen garis normal dari titik kontak tempat perpoto-
ngannya dengan sumbu X adalah konstan. (Bantuan lihat 1.i)
70 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.
i). Luas daerah segitiga yang dibentuk oleh oleh garis tangen, sumbu
X dan ordinat titik kontak dari tangen dan kurva mempunyai luar
konstan 8. (Bantuan lihat 1.e)
j). Luas daerah yang dibatasi oleh kurva y = f (x), sumbu X, dan garis
x = 2, x = x adalah setengan dari panjang arc kurva antara x =
2, x = x.
k). kemiringan kurva sama dengan kuadrat absis titik kontak garis ta-
ngen degan kurva. Tentukan kurva khusus melalui titik (−1, 1).
l). Subtangen sama dengan jumlah coordinat titik kontak garis tangen
dengan kurva. (Bantuan lihat 1.e)
m). Panjang segmen tangen dari titik kontak ke perpotongannya degan
sumbu X sama dengan panjang segmen garis dari titik asal ke titk
perpotongan garis tangen dengan sumbu X. (Bantuan lihat 1.g dan
1.a)
3.3. Tentukanlah trayektori isogonal dari keluarga kurva 1-parameter.
a). y
2
= 4ax, α = 45
o
.
b). x
2
+y
2
= k
2
, α = 45
o
.
c). y = cx, tanα =
1
2
.
d). y
2
+2xy −x
2
= c, α = 45
o
.
3.4. Misalkan persamaan diferensial dari keluarga kurva 1 - parameter
adalah M(x, y)dx +N(x, y)dy = 0. Tentukanlah persamaan diferensial
trayektori isogonal yang membuat sudut α ,=
π
2
.
3.5. Buktikanlah bahwa persamaan diferensial trayektori isogonal ter-
hadap persamaan diferensial keluarga kurva 1-parameter yang bertipe
homogen juga homogen.
3.6. Tentukanlah trayektori ortogonal dari masing-masing keluarga
kurva dibawah ini
a). x
2
+2xy −y
2
= k.
b). x
2
+(y −k)
2
= k
2
.
c). (x −k)
2
+y
2
= k
2
.
d). x −y = ke
x
.
e). y
2
= 4px.
f). xy = kx −1.
3.2 Trayektori. 71
g). x
2
y = k.
h). x
2
−y
2
= k
2
.
i). y
2
= kx
3
.
j). e
x
cosy = k.
k). siny = ke
x
2
.
3.7. Tentukanlah trayektori ortogonal dari masing-masing keluarga
kurva berikut ini
a). Keluarga garis luru melalui titik asal.
b). Keluarga lingkaran dengan radius variabel, pusat pada sumbu X,
dan melalui titik asal.
c). Keluarga ellip dengan pusat titik asal dan vertek di titik (±1, 0).
d). Keluarga hyperbola yang memiliki asymtot koordinat sumbu.
e). Keluarga parabola yang berpusat pada titik asal dan focus pada
sumbu X.
3.8. tentukanlah trayektori ortogonal untuk masing-masing keluarga
kurva dibawah ini dalam koordinat polar
a). r = kcosθ.
b). rθ = k.
c). r = k(1+sinθ).
d). r = sinθ +k.
e). r = ksin2θ.
f). r
2
= k(r sinθ −1).
g). r
2
= kcos2θ.
h). r
−1
= sin
2
θ +k.
i). r
n
sinnθ = k.
j). r = e

.
Bab 4
Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
Definisi 4.0.3 Persamaan diferensial adalah persamaan yang dapat
dituliskan dalam bentuk
f
2
(x)y
(2)
+ f
1
(x)y
/
+ f
0
(x)y = Q(x), (4.1)
dimana f
0
, f
1
, f
2
, dan Q adalah fungsi-fungsi kontinu dalam x yang
didefinisikan pada domain I dan f
2
(x) ,≡0 dalam I.
Definisi 4.0.4 Jika Q(x) ,≡ 0 pada definisi 4.0.3 maka persamaan di-
ferensial (4.1) dinamakan persamaan diferensial . Jika Q(x) ≡0 pa-
da I maka persamaan diferensial (4.1) dinamakan persamaan dife-
rensial homogen order 2.
4.1 Penyelesaian Persamaan Diferensial Linier
Homogen Order 2 dengan Koefisien Konstan.
Dari asumsi bahwa f
2
(x) ,≡ 0 untuk semua x dalam domain, maka
persamaan umum (4.1) dapat diubah kebentuk persamaan diferensial
berikut
y
//
+a
1
y
/
+a
0
y = 0 (4.2)
dengan a
1
, a
0
konstanta-konstanta riil.
Seperti halnya dalam penyelesaian persamaan diferensial order sa-
tu, penyelesaian persamaan diferensial order dua gagasannya adalah
dengan mengintegralkan persamaan diferensial (4.2) dua kali. Dengan
73
74 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
gagasan ini kita mengharapkan bahwa solusi umum persamaan di-
ferensial order dua mempunyai dua konstanta bebas. Ekspektasi ini
memang benar, bahkan secara umum jika kita menyelesaiakan persa-
maan diferensial order n maka akan muncul tepat n buah konstanta
bebas.
Dengan menggunakan operator linier diferensial D, maka persama-
an (4.2) menjadi
(D
2
+a
1
(x)D+a
0
(x))y = 0. (4.3)
Misalkan solusi (4.3) mempunyai bentuk
y = e
rx
. (4.4)
Dengan definisi seperti yang diberikan pada bab.1 fungsi (4.4) harus
memenuhi persamaan diferensial (4.2) dalam hal ini persamaan (4.3).
Mensubstitusikan (4.4) kedalam persamaan (4.3) menghasilkan
(D
2
+a
1
D+a
0
)e
rx
= D
2
(e
rx
) +a
1
D(e
rx
) +a
0
e
rx
= r
2
e
rx
+a
1
re
rx
+a
0
e
rx
= e
rx
(r
2
+a
1
r +a
0
).
Persamaan terakhir ini harus sama dengan nol. Hal ini akan terjadi
jika dan hanya jika
r
2
+a
1
r +a
0
= 0. (4.5)
Persamaan (4.5) dinamakan dari persamaan (4.2).
Berkenaan dengan (4.5) ada tiga kasus yang harus ditinjau, yaitu;
persamaan (4.5) mempunyai dua akar riil berbeda, akar berulang, atau
akar kompleks konjugat.
Teorema 4.1 (Akar riil berbeda). Jika r
1
dan r
2
dua akar riil ber-
beda dari persamaan (4.5), maka solusi umum persamaan diferensial
(4.2) diberikan oleh
y =C
1
e
r
1
x
+C
2
e
r
2
x
, (4.6)
dimana C
1
dan C
2
konstanta-konstanta sebarang.
Contoh 4.1.1 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial y
//
+
9y
/
+20y = 0.
4.1 Penyelesaian Persamaan Diferensial Linier Homogen Order 2 dengan Koefisien Konstan. 75
Persamaan karakteristik dari persamaan diferensial di atas diberikan
oleh
r
2
+9r +20 = 0. (4.7)
Akar-akar persamaan karakteristik adalah -4 dan -5. Karena e
−4x
dan
e
−5x
bebas linier maka solusi umum persamaan diferensial menurut
teorema diberikan oleh
y =C
1
e
−4x
+C
2
e
−5x
. (4.8)
Contoh 4.1.2 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial y
//

2y
/
−y = 0 yang memenuhi y(0) = 0 dan y
/
(0) =

2.
Akar-akar karakteristik persaman diferensial di atas diberikan oleh
r
2
−2r −1 = 0. Dengan menggunakan kuadrat sempurna diperoleh
akar-akar persmaan karakteristik ini, yakni r
1
= 1 +

2 dan r
2
=
1 −

2. Dengan menggunakan teorema 4.1.1 kita dapatkan solusi
umum persamaan diferensial di atas yaitu;
y =C
1
e
(1+

2)x
+C
2
e
(1−

2)x
. (4.9)
Menggunakan kondisi awal yang diberikan kita peroleh nilai C
1
dan
C
2
, yaitu C
1
=
1
2
dan C
2
=−
1
2
.
Teorema 4.2 (Akar berulang). Jika persamaan karakteristik (4.5)
mempunyai akar berulang, maka solusi umum persamaan diferensial
(4.2) diberikan oleh
y =C
1
e
r
1
x
+C
2
xe
r
1
x
(4.10)
Contoh 4.1.3 Selesaikanlah persamaan diferensial y
//
+8y
/
+16 = 0
yang memenuhi syarat y(0) = 2 dan y
/
(0) =−7.
Persamaan karakteristik dari persamaan diperensial ini adalah r
2
+
8r +16 = 0. Persamaan terakhir ini mempunyai akar berulang yaitu
r
1
= r
2
=−4. Mengikuti teorema 4.1.2 solusi umum persamaan dife-
rensial ini diberikan oleh
y =C
1
e
−4x
+C
2
xe
−4x
. (4.11)
Menggunakan syarat awal di atas kita peroleh C
1
= 2 dan C
2
= 1.
76 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
Teknik lain yang dapat kita gunakan untuk mencari solusi umum
jika persamaan karakteristiknya memuat akar berulang adalah reduksi
order. Anggaplah y
1
(x), tidak eqivalen dengan nol, solusi persamaan
diferensial (4.2). Untuk menentukan solusi yang lain dapat kita lakkan
dengan menggunakan fungsi
y = v(x)y
1
(x). (4.12)
Dengan mensubstitusikan fungsi ini ke persamaan (4.2) kita dapatkan
y
1
v
//
+(2y
/
1
+a
1
y
1
)v
/
+(y
//
1
+a
1
y
/
1
+a
0
y
1
)v = 0. (4.13)
Karena y
1
merupakan solusi (4.2) berarti
y
1
v
//
+(2y
/
1
+a
1
y
1
)v
/
= 0. (4.14)
Kalau kita cermati persamaan terakhir ini dapat disimpulkan bahwa
ordernya adalah satu untuk v, yakni;
y
1
v
/
+(2y
/
1
+a
1
y
1
)v =C. (4.15)
Dengan mengintegralkan sekali persamaan terakhir ini diperoleh so-
lusi untuk fungsi (4.12).
Kita tinjau lagi contoh 4.1.3. Salah satu solusi yang langsung kita
dapatkan adalah y = Ce
−4x
. Satu gagasan untuk menentukan solusi
lain adalah menggantikan konstanta C dengan fungsi V(x) kemudian
kita tentukan fungsi ini. Jadi fungsi yang dicari adalah y = v(x)e
−x
.
Dengan mensubstitusikan fungsi terakhir ini ke persamaan diferensial
awal diperoleh pernyataan berikut ini;
(32v(x) −8v
/
(x) +v
//
(x) −32v(x) +8v
/
(x))e
−4x
= 0. (4.16)
Hal ini mengatakan bahwa v
//
(x) = 0. Solusi untuk v diberikan oleh
v =C
0
+C
1
x.
Teorema 4.3 (Akar Kompleks konjugat). Jika persamaan karakte-
ristik (4.5) mempunyai α ±βi, maka solusi umum persamaan diferen-
sial (4.2) diberikan oleh
y =C
1
e
αx
cosβx +C
2
e
αx
sinβx. (4.17)
4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen 77
Contoh 4.1.4 Selesaikanlah persamaan diferensial y
//
−4y
/
+16 =0.
Persamaan karakteristik dari persamaan diferensial di atas diberikan
oleh
r
2
−4r +16 = 0 (4.18)
Akar-akar karakteristik persamaan (4.18) adalah 2±2i

3. Mengikuti
teorema 4.1.3 solusi umum persamaan diferensial diberikan oleh
y = c
1
e
(2+2

3i)x
+c
2
e
(2−2

3i)x
(4.19)
= e
2x
_
(c
1
+c
2
)cos2

3x +i(c
1
−c
2
)sin2

3x
_
. (4.20)
Dengan memisalkan C
1
= c
1
+c
2
dan C
2
= i(c
1
−c
2
) maka solusi
persamaan diferensial diberikan oleh
y = e
2x
_
C
1
cos2

3x +C
2
sin2

3x
_
(4.21)
4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen
Kita formulasikan lagi persamaan diferensial takhomogen dalam ben-
tuk
y
//
+a
1
y
/
+a
0
y = q(x), (4.22)
dimana a
0
dan a
1
merupakan fungsi-fungsi kontinu pada interval buka
I.
Misalkan Y
1
dan Y
2
dua solusi bebas linier dari persamaan dife-
rensial (4.22) maka Y
1
−Y
2
merupakan solusi persamaan diferensial
homogen yang berpadanan dengan persamaan diferensial (4.22). Se-
karang kita dapat menentukan struktur solusi persamaan diferensial
takhomogen (4.22) dari teorema berikut ini.
Teorema 4.4 Solusi umum persamaan diferensial takhomogen (4.22)
dapat ditulis dalam bentuk
y =C
1
y
1
+C
2
y
2
+Y, (4.23)
dimana y
1
dan y
2
solusi persamaan diferensial homogen yang berpa-
danan dengan persamaan diferensial takhomogen (4.22), c
1
dan c
2
konstanta sebarang, dan Y solusi khusus berpadanan dengan persa-
maan diferensial (4.22).
78 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
Teorema 4.2.1 mengatakan kepada kita bahwa untuk menyelesaikan
persamaan diferensial takhomogen (4.22) kita harus melakukan tiga
hal, yakni:
1. Tentukan solusi umum persamaan diferensial homogen yang ber-
padanan dengan persamaan (4.22). Solusi ini biasanya ditulis da-
lam bentuk
y
c
=C
1
y
1
+C
2
y
2
. (4.24)
2. Tentukan solusi tunggal Y dari persamaan (4.22). Solusi ini sering
disebut solusi khusus dari persamaan (4.22).
3. Jumlahkah dua solusi ini untuk membentuk solusi umum persma-
an diferensial takhomogen (4.22).
Untuk menentukan solusi umum persamaan diferensial takhomogen
kita harus menentukan solusi khusus terlebih dahulu. Untuk mencari
solusi khusus dari suatu persamaan diferensial takhomogen kita dapat
menggunakan teknik-teknik berikut;
4.2.1 Koefisien Taktentu
Teknik mengisyaratkan bahwa asumsi-asumsi tertentu yang berpadan-
an dengan suku takhomogen harus dibuat. Hal ini digagaskan bahwa
kadang kala bentuk suku takhomogen dapat dibuat asumsi untuk me-
nentukan bentuk solusi khusus. Misalnya jika suku takhomogen me-
muat cosx atau sinx maka solusi khususnya harus memuat kombinasi
dari cosx dan sinx, atau jika suku takhomogen memuat e
ax
maka so-
lusi khusus juga harus memuat e
ax
.
Teknik Koefisien taktentu dapat kita gunakan jika suku-suku dalam
q(x) terdiri dari sejumlah hingga turunan yang bebas linier. Hal ini
berarti bahwa teknik koefisien taktentu dapat diterapkan jika q(x) me-
muat suku-suku seperti C, x
n
, e
Cx
, sinCx, cosCx, dan kombinasi dari
suku-suku ini, dimana C konstanta dan n bilangan bulat positif. Pe-
ngertian bebas linear adalah yang kita maksud disini diberikan oleh
contoh berikut; Pandanglah turunan berturut-turut dari fungsi sin3x,
yakni
3cos3x, −9sin3x, 27cos3x, dan seterusnya.
4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen 79
Suku-suku yang bebas linier hanya suku sin3x dan cos3x. Sedangkan
turunan berturut-turut dari fungsi x
n
sampai turunan ke-n akan mem-
bentuk himpunan yang bebas linier. Dalam menentukan solusi khusus
persamaan linier takhomogen menggunakan teknik koefisien takten-
tu perlu membandingkan solusi yang berpadanan dengan persamaan
homogen dengan suku tak homogen. Kemudahan yang dimiliki oleh
teknik ini adalah kita dapat langsung menentukan bentuk solusi khu-
sus dari persamaan diferensial takhomogen (4.22).
4.2.1.1 Tidak ada suku q(x) yang sama dengan suku dalam y
h
.
Pada kasus ini solusi khusus Y merupakan kombinasi linier suku-suku
dalam q(x) dan semua turunan-turunannya yang bebar linier.
Contoh 4.2.1 Tentukan solusi dari persamaan diferensial
y
//
−3y
/
−4y = 3e
2x
+2sinx −8e
x
cos2x. (4.25)
Solusi persamaan diferensial homogen yang berpadanan dengan soal
di atas diberikan oleh
y
h
=C
1
e
−x
+C
2
e
4x
. (4.26)
Tidak sulit membandingkan antara himpunan bebas linier solusi ho-
mogen ¦e
x
, e
4x
¦ dengan ¦e
2x
, sinx, e
x
cos2x¦ himpunan bebas linier
dalam q(x) atau dengan kata lain bahwa suku-suku dalam solusi ho-
mogen tidak ada yang sama dengan suku-suku pada ruas sebelah kan-
an persamaan diferensial. Jadi himpunan bebas linier koefisien takten-
tu diberikan oleh
¦e
2x
, sinx, cosx, e
x
sin2x, e
x
cos2x¦. (4.27)
Untuk mencari solusi khusus persamaan diferensial (4.25) di atas kita
gunakan teknik koefisien taktentu yang merupakan fungsi dari kom-
binasi linier himpunan bebas linier koefisien taktentu, yaitu
Y = Ae
2x
+Bcosx +Csinx +e
x
(Dcos2x +E sin2x). (4.28)
Mendiferensialkan fungsi (4.28) sebanyak dua kali, kemudian kita
substitusikan Y,Y
/
dan Y
//
kepersamaan (4.25) kita peroleh hubung-
an berikut
80 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
− 6Ae
2x
−(5B+3C)cosx +(3B−5C)sinx +
e
x
((−2E −10D)cos2x +(2D+10E)sin2x) = 3e
2x
+2sinx −8e
x
cos2x. (4.29)
Dengan membandingkan ruas kiri dan ruas kanan persamaan (4.29)
kita peroleh A =−1/2, B = 3/8,C =−5/8, D = 5/6, dan E =−1/6.
Jadi solusi lengkap dari persamaan diferensial (4.25) adalah
y =C
1
e
−x
+C
2
e
4x
+−
1
2
e
2x
+
3
8
cosx −
5
8
sinx +e
x
_
5
6
cos2x −
1
6
sin2x
_
. (4.30)
Contoh 4.2.2 Tentukanlah solusi umumpersamaan diferensial takho-
mogen
y
//
+4y
/
+4y = 4x
2
+6e
x
. (4.31)
Solusi homogen persamaan diferensial (4.31) ini diberikan oleh
y
h
= (c
1
+c
2
x)e
−2x
. (4.32)
Membandingkan suku-suku pada fungsi (4.32) dengan suku-suku di-
ruas sebelah kanan persamaan (4.31) dapat kita lihat dengan jelas bah-
wa tidak ada suku yang sama diantara mereka. Olehkarenanya him-
punan bebas linier koefisien taktentu diberikan oleh ¦1, x, x
2
, e
x
¦. Se-
hubungan dengan itu, maka solusi khusus persamaan diferensial di
atas mempunyai bentuk kombinasi linier dari suku-suku yang ada pa-
da ruas sebelah kanan persamaan diferensial (4.31) yaitu
Y = Ax
2
+Bx +C+De
x
. (4.33)
Mensubstitusikan fungsi (4.33) kedalam persamaan diferensial (4.31)
kita dapatkan hubungan berikut
4Ax
2
+(8A+4B)x +(2A+4B+4C) +9De
x
≡4x
2
+6e
x
. (4.34)
Dari persamaan (4.34) ini kita dapatkan sistem persamaan linier beri-
kut
4A = 4
8A+4B = 0
2A+4B+4C = 0
9D = 6.
4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen 81
Dengan menyelesaikan sistem persamaan linier ini diperoleh A =
1, B = −2,C = 3/2, dan D = 2/3. Jadi solusi umum persamaan di-
ferensial (4.31) adalah
y = (C
1
+C
2
x)e
−2x
+x
2
−2x +
3
2
+
2
3
e
x
. (4.35)
4.2.1.2 Kasus q(x) memuat suku-suku x
k
kali suku-suku dalam
y
h
, dengan mengabaikan koefisien konstan, dimana k nol
atau positif.
Jika suku-suku dalam q(x), faktor takhomogen, memuat x
k
kali suku-
suku dalam penyelesaian homogen maka solusi khusus persamaan di-
ferensial takhomogen ditentukan dengan cara sebagai berikut. Misalk-
an u(x) suku dalam y
h
, jika ada suku dalam q(x) yang sama dengan
u(x) dengan faktor pengalinya x
k
maka solusi khusus yang berpadan-
an dengan suku ini diberikan oleh x
k+1
u(x).
Contoh 4.2.3 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial
y
//
−3y
/
+2y = 2x
2
+3e
2x
. (4.36)
Solusi homogen yang berpadanan dengan persamaan (4.36) diberikan
oleh
y
h
=C
1
e
x
+C
2
e
2x
. (4.37)
Membandingkan ruas kanan persaman (4.36) dengan (4.37), dengan
mengabaikan koefisien konstan, kita lihat bahwa suku e
2x
pada ruas
kanan (4.36) sama dengan x
0
e
2x
= x
0
u(x) dalam solusi homogen. Jadi
himpunan bebas linier dari koefisien taktentu adalah ¦x
2
, x, 1, xe
2x
¦.
Olehkarenanya bentuk umum solusi khusus persamaan diferensial
(4.36) diberikan oleh
Y = Ax
2
+Bx +C+Dxe
2x
. (4.38)
Mensubstituskan fungsi (4.38) kedalam (4.36) kita peroleh hubungan
berikut
2Ax
2
+(2B−6A)x +(2A−3B+2C) +De
2x
≡2x
2
+3e
2x
. (4.39)
82 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
Dengan membandingkan ruas kanan dan ruas kiri (4.39) kita dapatkan
A =1, B =3,C =7/2, dan D=3. Setelah diketahui koefisien taktentu
maka solusi umum persamaan diferensial (4.36) dapat kita tentukan,
yaitu
y = x
2
+3x +
7
2
+3xe
2x
+C
1
e
x
+C
2
e
2x
. (4.40)
Contoh 4.2.4 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial
y
//
−3y
/
+2y = xe
2x
+sinx. (4.41)
Solusi homogen yang berpadanan dengan persamaan diferensial (4.41)
diberikan oleh
y
h
=C
1
e
x
+C
2
e
2x
. (4.42)
Membandingkan ruas sebelah kanan (4.41) dengan ruas kanan (4.42)
kita lihat bahwa xe
2x
= xu(x), dimana u(x) = e
2x
salah satu suku pa-
da y
h
. Sehubungan dengan ini, himpunan bebas linier koefisien tak-
tentu diberikan oleh ¦x
2
e
2x
, xe
2x
, sinx, cosx¦. Olehkarenanya, bentuk
umum solusi khusus persamaan diferensial (4.41) diberikan oleh
Y = Ax
2
e
2x
+Bxe
2x
+Csinx +Dcosx. (4.43)
Mensubstituskan fungsi (4.43) kedalam (4.42) kita peroleh hubungan
berikut
2Axe
2x
+(2A+B)e
2x
+(C+3D)sinx +(D−3C)cosx ≡x
e
2x +sinx (4.44)
Dengan membandingkan ruas kanan dan ruas kiri (4.44) kita dapatk-
an A = 1/2, B = −1,C = 1/10, dan D = 3/10. Setelah ketahui koe-
fisien taktentu maka solusi umum persamaan diferensial (4.41) dapat
kita tentukan, yaitu
y =
1
2
x
2
e
2x
−xe
2x
+
1
10
sinx +
3
10
cosx +C
1
e
x
+C
2
e
2x
. (4.45)
Sebagai panduan untuk menentukan himpunan bebas linier dari koe-
fisien taktentu dari suku takhomogen dapat dilihat dari tabel berikut;
Dari tabel 4.1 kita dapatkan bahwa jika suku takhomogen q(x) =
x
5
+sinx+x
2
e
3x
maka himpunan bebas linier koefisien taktentu dibe-
rikan oleh
¦x
5
, x
4
, x
3
, x
2
, x, 1, sinx, cosx, x
2
e
3x
, xe
3x
, e
3x
¦.
4.3 Pengunaan Varibel Kompleks untuk Menyelesaikan Persamaan Diferensial Order Dua. 83
No. Suku takhomogen Himpunan koefisien taktentu
1 x
n
¦x
n
, x
n−1
, , x, 1¦
2 e
ax
¦e
ax
¦
3 sin(bx +c), ¦sin(bx +c), ¦
cos(bx +c) cos(bx +c)
4 e
ax
sin(bx +c), ¦e
ax
sin(bx +c),
e
ax
cos(bx +c) e
ax
cos(bx +c)¦
5 x
n
e
ax
¦x
n
e
ax
, x
n−1
e
ax
, , xe
ax
, e
ax
¦
6 x
n
sin(bx +c), ¦x
n
sin(bx +c), x
n
cos(bx +c),
x
n
cos(bx +c) x
n−1
sin(bx +c), x
n−1
cos(bx +c)
, xsin(bx +c), xcos(bx +c),
sin(bx +c), cos(bx +c)¦
7 x
n
e
ax
sin(bx +c), ¦x
n
e
ax
sin(bx +c), x
n
e
ax
cos(bx +c),
x
n
e
ax
cos(bx +c) x
n−1
e
ax
sin(bx +c), x
n−1
e
ax
cos(bx +c),
, xe
ax
sin(bx +c), xe
ax
cos(bx +c),
e
ax
sin(bx +c), e
ax
cos(bx +c)¦
8 x
n
e
ax
sin(bx +c), ¦x
n
e
ax
sin(bx +c), x
n
e
ax
cos(bx +c),
x
n
e
ax
cos(bx +c) x
n−1
e
ax
sin(bx +c), x
n−1
e
ax
cos(bx +c),
,
xe
ax
sin(bx +c), xe
ax
cos(bx +c),
e
ax
sin(bx +c), e
ax
cos(bx +c)}
Tabel 4.1 Himpunan bebas linier koefisien taktentu dari suku takhomogen.
Sehingga solusi khususnya akan mempunyai bentuk
Y =C
1
x
5
+C
2
x
4
+C
3
x
3
+C
4
x
2
+C
5
Ex +C
6
F +C
7
sinx
+C
8
cosx +C
9
x
2
e
3x
+C
10
xe
3x
+C
11
e
3x
,
dimana C
1
, ,C
11
adalah konstanta riil.
4.3 Pengunaan Varibel Kompleks untuk Menyelesaikan
Persamaan Diferensial Order Dua.
Selain dari metode koefisien taktentu, persamaan diferensial order dua
tertentu dapat juga diselesiakan dengan menggunakan variabel kom-
pleks. Pandanglah lagi persamaan (4.1), dengan mengubah Q(x) se-
bagai fungsi variabel kompleks, solusi khusus Y memenuhi hal-hal
sebagai berikut;
• Bagian riil Y adalah solusi persamaan (4.1) dengan Q(x) digantikan
oleh bagian riilnya.
84 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
• Bagian imajenir Y adalah solusi persamaan (4.1) dengan Q(x) di-
gantikan oleh bagian imajenirnya.
Contoh 4.3.1 Tentukanlah solusi khusus persamaan diferensial
y
//
−3y
/
+2y = sinx (4.46)
Untuk menyelesiakan persamaan ini, pandanglah persamaan diferen-
sial
y
//
−3y
/
+2y = e
ix
, (4.47)
dimana
e
ix
= cosx +i sinx. (4.48)
Dengan menggunakan prosedure 2 di atas, dapat kita simpulkan bah-
wa bagian imagenir solusi khusus persamaan (4.47) merupakan solusi
khusus persamaan (4.46). Sekarang kita mencari solusi khusus per-
samaan diferensial (4.47) menggunakan metode koefisien taktentu.
Dengan melihat bentuk suku tak homogen persamaan (4.47), solusi
khusus yang berpadanan dengan bentuk takhomogen ini adalah
Y = (A+Bi)e
ix
. (4.49)
Mensubstitusikan fungsi ini ke persamaan diferensial (4.47) diperoleh
A = 1/10 dan B = 3/10. Dengan nilai A dan B ini diperoleh
Y =
1
10
e
ix
+
3
10
ie
ix
=
1
10
(cosx +i sinx) +
3
10
i (cosx +i sinx)
=
1
10
cosx −
3
10
sinx +i
_
1
10
sinx +
3
10
cosx
_
. (4.50)
Bagian imajenir dari Y adalah
1
10
sinx +
3
10
cosx. Karenanya solusi
khusus (4.47) diberikan oleh
Y =
1
10
sinx +
3
10
cosx (4.51)
4.4 Variasi Parameter 85
4.4 Variasi Parameter
Pandanglah persamaan diferensial order dua berikut,
a
2
y
//
+a
1
y
/
+a
0
y = Q(x), a
2
,= 0. (4.52)
Sekarang kita tinjau untuk kasus Q(x) = tanx. Fungsi ini mempunyai
turunan bebas linier sejumlah takhingga banyaknya, sehingga metode
koefisien taktentu tidak dapatlagi kita terapkan untuk fungsi ini. Pada
bagian ini, kita akan menkaji metode yang lebih umum lagi penggu-
naannya dan dapat diterapkan untuk kasus ini.
Kita asumsikan fungsi Q(x) kontinu pada interval I dan tidak eku-
ivalen dengan nol pada interval ini. Anggaplah y
1
dan y
2
dua solusi
bebas linier dari persamaan homogen yang berpadanan dengan persa-
maan (4.52) yaitu
a
2
y
//
+a
1
y
/
+a
0
y = 0. (4.53)
Misalkan fungsi
Y = u
2
y
2
+u
1
y
1
(4.54)
solusi khusus persamaan (4.52) dengan u
1
dan u
2
fungsi-fungsi tak
diketahui. Mensubstitusikan fungsi Y ini kedalam persamaan (4.52)
diperoleh
a
2
_
u
1
y
//
1
+u
2
y
//
2
_
+a
2
_
u
/
1
y
/
1
+u
/
2
y
/
2
_
+a
2
_
u
/
1
y
1
+u
/
2
y
2
_
/
+a
1
_
u
1
y
/
1
+u
2
y
/
2
_
+a
1
_
u
/
1
y
1
+u
/
2
y
2
_
+a
0
(u
1
y
1
+u
2
y
2
) = Q(x). (4.55)
Menyusun ulang persamaan (4.55) didapatkan
u
1
_
a
2
y
//
1
+a
1
y
/
1
+a
0
y
1
_
+u
2
_
a
2
y
//
2
+a
1
y
/
2
+a
0
y
2
_
+a
2
_
u
/
1
y
/
1
+u
/
2
y
/
2
_
+a
2
_
u
/
1
y
1
+u
/
2
y
2
_
/
+a
1
_
u
/
1
y
1
+u
/
2
y
2
_
= Q(x). (4.56)
Perlu dicermati bahwa y
1
dan y
2
merupakan solusi persamaan homo-
gen (4.53). Oleh karenanya suku pertama dan kedua persamaan (4.56)
ekuivalen dengan nol. Sekarang kita tentukan syarat untuk menentuk-
an u
1
dan u
2
. Tiga suku yang tersisa dari persamaan (4.56) harus sama
86 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
dengan Q(x) dan kita dapat mencari u
1
dan u
2
sedemikian hingga me-
menuhi syarat berikut
u
/
1
y
1
+u
/
2
y
2
= 0,
u
/
1
y
/
1
+u
/
2
y
/
2
=
Q(x)
a
2
. (4.57)
Sistem persamaan (4.57) dapat diselesaikan untuk menentukan u
1
dan
u
2
. Jika persamaan (4.57) diselesaikan menggunakan matriks akan di-
peroleh
u
/
1
=
0 y
2
Q(x)/a
2
y
/
2
y
1
y
2
y
/
1
y
/
2
, u
/
2
=
y1 0
y
/
1
Q(x)/a
2
y
1
y
2
y
/
1
y
/
2
(4.58)
atau jika diselesaikan secara aljabar maka diperoleh solusi u
/
1
dan u
2
dalam bentuk
u
/
1
=−
Q(x)
a
2
y
2
y
1
y
/
2
−y
/
1
y
2
u
/
2
=
Q(x)
a
2
y
1
y
1
y
/
2
−y
/
1
y
2
(4.59)
Contoh 4.4.1 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial
y
//
−3y
/
+2y = sine
−x
. (4.60)
Persamaan karakteristik yang berpadanan dengan persamaan diferen-
sial (4.60) homogen diberikan oleh
r
2
−3r +2 = 0. (4.61)
Solusi persamaan karakteristik ini adalah r = 1 dan r = 2. Olehkare-
nanya solusi homogen dari (4.60) diberikan oleh
y
h
=C
1
e
x
+C
2
e
2x
. (4.62)
Untuk menentukan solusi khusus kita akan gunakan formula (4.59)
dengan Q(x) = sine
−x
, a
2
= 1, y
1
= e
x
dan y
2
= e
2x
. Menggunakan
data-data ini diperoleh
4.4 Variasi Parameter 87
u
/
1
= −
e
2x
sine
−x
2e
3x
−e
3x
= −
e
2x
sine
−x
e
3x
= −e
x
sine
−x
. (4.63)
Mengintegralkan (4.63) dengan metode substitusi sekali (memisalkan
v = e
−x
dengan dv =−e
−x
dx) diperoleh solusi khusus untuk u
1
, yaitu
u
1
=
_
sinvdv
= −cosv.
Mensubstitusikan lagi v ke x diperoleh
u
1
=−cose
−x
. (4.64)
Untuk memperoleh solusi khusus u
2
kita lakukan dengan cara yang
sama seperti u
1
, yaitu
u
2
=
_
e
2x
sine
−x
dx. (4.65)
Menggunakan integral parsial (misalkan v =e
−x
dengan dv =−e
−x
dx)
untuk memperoleh
u
2
=−sine
−x
+e
−x
cose
−x
. (4.66)
Mengkombinasikan (4.62), (4.64) dan (4.66) diperoleh solusi umum
(4.60), yaitu
y =C
1
e
x
+C
2
e
2x
−e
2x
sine
−x
. (4.67)
Contoh 4.4.2 Carilah solusi umum persamaan diferensial
y
//
+y = secx (4.68)
Persamaan karakteristik dari persamaan (4.68) diberikan olehr
2
+1 =
0. Akar-akar dari persamaan karakteristik ini adalah ±i. Menggunak-
an formula e
±ix
= cosx ±i sinx diperoleh solusi homogen dari persa-
maan (4.68), yaitu
y
h
=C1sinx +C
2
cosx. (4.69)
88 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
Dalam soal ini kita ketahui bahwa y
1
= sinx, y
2
= cosx dan a
1
= 1.
Olehkarenanya
u
/
2
=
secxsinx
−sin
2
x −cos
2
x
= −tanx. (4.70)
Memisalkan v = cosx (dv =−sinxdx) diperoleh
u
2
=
_
1
v
dv = ln[v[ = ln[ cosx[. (4.71)
Dengan cara yang sama diperoleh
u
1
=
_

secxcosx
−1
dx
=
_
dx
= x. (4.72)
Solusi umum persamaan (4.68) diberikan dengan mengkombinasikan
persamaan (4.69), (4.71) dan (4.72), yaitu
y =C
1
sinx +C
2
cosx +xsinx +cosx ln[ cosx[. (4.73)
Contoh 4.4.3 Carilah solusi umum persamaan diferensial
y
//
+4y
/
+4y = 3xe
−2x
(4.74)
Persamaan karakteristik persamaan (4.74) diberikan oleh r
2
+4r+4 =
0. Akar-akar persamaan karakteristik ini adalah akar ganda yaitu −2.
Olehkarenanya solusi homogen persamaan (4.74) diberikan oleh
y
h
=C
1
e
−2x
+C
2
xe
−2x
. (4.75)
Dalam soal ini kita ketahui bahwa y
1
= e
−2x
, y
2
= xe
−2x
dan a
2
= 1.
Dengan data-data ini diperoleh
u
/
1
=−3x
2
, u
/
2
= 3x. (4.76)
Mengintegralkan u
1
dan u
2
sekali diperoleh
4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order.89
u
1
=−x
3
, u
2
=
3
2
x
2
. (4.77)
Mengkombinasikan persamaan (4.75), (4.77) diperoleh solusi umum
(4.74), yaitu
y =C
1
e
−2x
+C
2
xe
−2x
+
1
2
x
3
e
−2x
. (4.78)
Contoh 4.4.4 Jika y
1
= x dan y
2
= x
−1
merupakan dua solusi bebas
linier dari persamaan diferensial
x
2
y
//
+xy
/
−y = 0, (4.79)
tentukanlah solusi umum dari persamaan diferensial
x
2
y
//
+xy
/
−y = 0. (4.80)
Dengan data-data di atas kita dapatkan
u
/
1
=
1
2x
, u
/
2
=−
x
2
. (4.81)
Mengintegralkan persamaan di atas diperoleh
u
1
=
1
2
lnx, u
2
=−
x
2
4
. (4.82)
Mengkombinasikan persamaan (4.82) dan data awal diperoleh solusi
umum persamaan diferensial (4.80) yang diberikan oleh
y =C
1
x +C
2
x
−1

x
4
+
x
2
lnx (4.83)
4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien
Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order.
Pada bagian sebelumnya kita telah membahas bagaimana mentukan
solusi takhomogen berbentuk
a
2
y
//
+a
1
y
/
+a
0
y = Q(x) (4.84)
90 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
dengan a
0
, a
1
dan a
2
konstan menggunakan metode koefisien taktentu
atau metode . Pada bagian ini kita akan membahas persamaan dife-
rensial berbentuk
a
2
(x)y
//
+a
1
(x)y
/
+a
0
(x)y = Q(x), a
2
(x) ,= 0. (4.85)
Misalkan y
1
merupakan solusi persamaan diferensial bagian homogen
persamaan (4.85) yaitu solusi persamaan diferensial homogen
a
2
(x)y
//
+a
1
(x)y
/
+a
0
(x)y = 0. (4.86)
Kita asumsikan bahwa solusi y
2
berbentuk fungsi berikut ini
y
2
= y
1
_
udx, (4.87)
dimana u fungsi dari x yang akan ditentukan kemudian. Jika fungsi
u dapat kita ketahui maka solusi y
2
dari persamaan (4.86) dapat juga
kita tentukan dari persamaan (4.87) dan akhirnya dengan metode ko-
efisien taktentu atau variasi parameter solusi umum (4.85) dapat juga
kita dapatkan. Untuk langkah selanjutnya kita derivatifkan persamaan
(4.87) dua kali untuk mendapatkan
y
/
2
= y
1
u+y
/
1
_
udx,
y
//
2
= y
1
u
/
+y
/
1
u+y
/
1
u+y
//
1
_
udx (4.88)
Mensubstitusikan y
2
, y/ dan y
2
pada persamaan (4.87) dan (4.88) ke
dalam persamaan diferensial (4.86) kita dapatkan persamaan berikut
ini
a
2
_
y
1
u
/
+2y
/
1
u+y
//
1
_
udx
_
+a
1
_
y
1
u+y
/
1
_
udx
_
+a
0
y
1
_
udx = 0. (4.89)
Menyusun lagi persamaan di atas agar kita dapat menggunakan in-
formasi bahwa y
1
solusi persamaan diferensial (4.86) yaitu dengan
susunan berikut
_
a
2
(x)y
//
1
+a
1
(x)y
/
1
+a
0
(x)y
1
¸
_
udx +a
2
y
1
u
/
+
_
2a
2
y
/
1
+a
1
y
1
¸
u = 0. (4.90)
Cermatilah bahwa suku pertama persamaan (4.90) sama dengan nol.
Olehkarenanya persamaan (4.90) dapat direkduksi menjadi
a
2
y
1
u
/
+
_
2a
2
y
/
1
+a
1
y
1
¸
u = 0 = 0. (4.91)
4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order.91
Membagi persamaan (4.91) dengan a
2
y
1
u diperoleh persamaan dife-
rensial terpisah order satu berikut
u
/
u
+
2y
/
1
y
1
=−
a
1
a
2
. (4.92)
Kita integralkan sekali persamaan (4.92) untuk mendapatkan fungsi
u, yaitu
lnu+2lny
1
= −
_
a
1
a
2
dx
ln
_
uy
2
1
_
= −
_
a
1
a
2
dx
uy
2
1
= e

_
a
1
a
2
dx
u =
e

_
a
1
a
2
dx
y
1
. (4.93)
Mensubstitusikan fungsi u yang baru diperoleh (dari persamaan (4.93))
kita peroleh solusi kedua dari persamaan diferensial (4.86) yaitu
y
2
= y
1
_
e

_
a
1
a
2
dx
y
1
dx. (4.94)
Contoh 4.5.1 Tentukan solusi umum persamaan diferensial
x
2
y
//
+xy
/
−y = 0, x ,= 0, (4.95)
jika diketahui bahwa y = x merupakan salah satu solusinya.
Dari soal ini kita ketahui bahwa a
2
= x
2
, a
1
= x dan y
1
= x. Oleh
karenanya solusi kedua dari persamaan diferensial (4.95) diberikan
oleh (lihat formula (4.94))
y
2
= x
_
e

_
x
x
2
x
2
dx = x
_
e
−lnx
x
2
dx = x
_
x
−3
dx
= −
1
2x
. (4.96)
Kita catat bahwa solusi y
1
dan y
2
dalam contoh ini saling bebas linier.
Memang secara umum dapat kita buktikan bahwa jika diketahui salah
92 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
satu solusi persamaan diferensial homogen (4.86) dan solusi kedua
yang diperoleh dari persamaan (4.87) akan saling bebas linier. Dengan
diperolehnya solusi kedua yang bebas linier dengan solusi pertama
maka didapatkan solusi umum persamaan diferensial (4.95), yaitu
y =C
1
x +C
2
1
x
. (4.97)
Contoh 4.5.2 Diketahui bahwa y = x merupakan salah satu solusi
persamaan diferensial
x
2
y
//
+xy
/
−y = 0, x ,= 0, (4.98)
tentukanlah solusi umum persamaan diferensial
x
2
y
//
+xy
/
−y = x, x ,= 0. (4.99)
Dengan mensubstitusikan y
1
(x) = x dan menggunakan formula yang
diberikan oleh persamaan (4.94), diperoleh hubungan berikut
y(x) = x
_
u(x)dx. (4.100)
Derivatif pertama dan kedua dari persamaan terakhir ini diberikan
oleh
y
/
(x) = xu+
_
udx
y
//
(x) = xu
/
+2u (4.101)
Mensubstitusikan persamaan (4.100)-(4.101) ke persamaan (4.99) di-
peroleh relasi
x
2
(xu
/
+2u) +x(xu+
_
udx) −x
_
udx = x. (4.102)
Persamaan (4.102) menyatakan bahwa
x
3
u
/
+3x
2
u = x. (4.103)
Ruas sebelah kiri persamaan (4.103) merupakan derivatif dari fung-
si x
3
u. Olehkarenanya, persamaan (4.103) dapat ditulis dalam bentuk
sederhana
4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order.93
(x
3
u)
/
= x. (4.104)
Solusi persamaan (4.104)diperoleh dengan mengintegralkannya seka-
li, yaitu
u(x) =
1
2
x
−1
+Cx
−3
. (4.105)
Solusi untuk fungsi y diperoleh dengan mensubstitusikan persamaan
(4.105) ke persamaan (4.100). Solusi untuk y diberikan oleh
y(x) =
x
2
logx −C
1
x
−1
2
+C
2
x. (4.106)
Soal-soal latihan
4.1. Tentukanlah solusi persamaan diferensial dibawah ini.
a). y
//
+2y
/
= 0
b). y
//
−3y
/
+2y = 0
c). y
//
+6y
/
−7y = 0; y(0) = 0, y
/
(0) = 4..
d). y
//
−3y
/
−10y = 0; y(0) = 1, y
/
(0) = 10.
e). y
//
+4y = 0; y(0) = 2, y(
π
4
) = 3.
f). y
//
+9y = 0; y(
π
3
) = 3, y
/
(
π
3
) = 3.
g). Tunjukkanlah bahwa solusi dari persamaan diferensial y
//
−2by
/

c
2
y = 0 dapat ditulis dalam bentuk
y = e
bx
(D
1
cosh
_
b
2
+c
2
x +D
2
sinh
_
b
2
+c
2
x) (4.107)
h). Buktikanlah bahwa dengan mensubstitusikan x = e
z
akan men-
transformasikan persamaan diferensial ax
2
y
//
+bxy
/
+cy =0 men-
jadi persmaan diferensial linier homogen dengan koefisien konst-
an.
i). Tentukanlah solusi masalah nilai awal y
//
−y
/
−2y = 0; y(0) =
α, y
/
(0) = 2. Tentukanlah α sedemikian hingga solusi mendekati
nol untuk x mendekati takhingga.
j). Tentukanlah solusi masalah nilai awal 4y
//
−y =0; y(0) =2, y
/
(0) =
β. Tentukanlah β sedemikian hingga solusi mendekati nol untuk
x mendekati takhingga.
94 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
k). Pandanglah persamaan diferensial dengan nilai awal
y
//
+2y
/
+6y = 0; y(0) = 2, y
/
(0) = α ≥0. (4.108)
a. Tentukan solusi masalah nilai awal ini.
b. Tentukan α sedemikian hingga y(1) = 0
l). Pandanglah persamaan diferensial dengan nilai awal
y
//
+2ay
/
+(a
2
+1)y = 0; y(0) = 1, y
/
(0) = 0. (4.109)
a. Tentukanlah solusi persamaan diferensial di atas.
b. Untuk a = 1 tentukanlah nilai terkecil T sedemikian hingga
[y[ < 0, 1 untuk t > T.
4.2. Tentukanlah solusi umum masing-masing persamaan diferensial
berikut ini.
1. y
//
+3y
/
+2y = 4.
2. y
//
+3y
/
+2y = 14e
x
.
3. y
//
+3y
/
+2y = e
ix
.
4. y
//
+3y
/
+2y = sinx.
5. y
//
+3y
/
+2y = cosx.
6. y
//
+3y
/
+2y = 8+6e
x
+2sinx.
7. y
//
+y
/
+y = 4x
2
.
8. y
//
+2y
/
+y = 4x
2
e
−x
.
9. y
//
−2y
/
−8y = 9xe
x
+10e
−x
.
10. y
//
+2y
/
+5y = 6sin2x +7cos2x.
11. y
//
−2Y
/
+2Y = 10sin4x.
12. y
//
+2y
/
+4y = 13cos4x
13. y
//
−3y
/
−4y = 16x −12e
2x
.
14. y
//
+6y
/
+5y = 2e
x
+10e
5x
.
15. y
//
+2y
/
+10y = 5xe
−2x
.
16. 2y
//
+3y
/
−2y = 6x
2
e
x
−4x
2
+12.
17. y
//
+6y
/
+8y = 6xe
2x
+8x
2
.
18. y
//
+4y = 4sin2x +8cos2x.
19. y
//
−4y = 16xe
2x
.
20. 4y
//
−4y
/
+y = e
x/2
+e
−x/2
.
21. y
//
−6y
/
+9y = 6e
3x
+5xe
4x
.
22. y
//
−4y
/
+5y = 6e
2x
cosx.
4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order.95
23. y
//
+y = xsinx.
4.3. Selesaikanlah persamaan diferensial tak homogen dengan nilai
awal berikut.
a). y
//
−4y
/
+3y = 9x
2
+4, dengan y(0) = 6, y
/
(0) = 8.
b). y
//
+5y
/
+4y = 16x +20e
x
, dengan y(0) = 0, y
/
(0) = 3.
c). y
//
−8y
/
+15y = 9xe
2x
, dengan y(0) = 5, y
/
(0) = 10.
d). y
//
+7y
/
+10y = 4xe
−3x
, dengan y(0) = 0, y
/
(0) =−1.
e). y
//
+8y
/
+16y = 8e
−2x
, dengan y(0) = 2, y
/
(0) = 0.
f). y
//
+6y
/
+9y = 27e
−6x
, dengan y(0) =−2, y
/
(0) = 0.
g). y
//
+4y
/
+13y = 18e
−2x
, dengan y(0) = 0, y
/
(0) = 4.
h). y
//
−10y
/
+29y = 8e
5x
, dengan y(0) = 0, y
/
(0) = 8.
i). y
//
−4y
/
+13y = 8sin39x, dengan y(0) = 1, y
/
(0) = 2.
j). y
//
−y
/
−6y = 8e
2x
−5e
3x
, dengan y(0) = 3, y
/
(0) = 5.
k). y
//
−2y
/
+y = 2xe
2x
+6e
x
, dengan y(0) = 1, y
/
(0) = 0.
l). y
//
−y = 3x
2
e
x
, dengan y(0) = 1, y
/
(0) = 2.
m). y
//
+y = 3x
2
−4sinx, dengan y(0) = 6, y
/
(0) = 8.
4.4. Tentukanlah solusi umum masing-masing persamaan diferensial
berikut ini.
a). y
//
+y
/
−6y = 2x
2
b). y
//
−2y
/
+y = x
2
+x
c). y
//
−5y
/
+6y = e
x
d). y
//
+6y
/
+9y = 2e
−x
e). y
//
+4y
/
+3y = e
−3x
f). y
//
+2y
/
+2y = 3e
−2x
g). y
//
−y
/
−2y = 2sinx
h). y
//
+4y = 2cos2x
i). y
//
+9y = sin3x
j). y
//
+9y = sinx +e
2x
k). y
//
+y
/
= e
x
+3x
l). y
//
−5y
/
+6y = 2e
x
dengan syarat y(0) = 1, y
/
(0) = 0.
m). y
//
+y = cot x
n). y
//
+y = sec
3
x
o). y
//
−y = sin
2
x
p). y
//
+y = sin
2
x
q). y
//
+y = 4xsinx
96 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.
r). y
//
+2y
/
+y = e
−x
lnx
s). y
//
+y = cscx
t). y
//
+y = tan
2
x
u). y
//
+2y
/
+y =
e
−x
x
v). y
//
+y = secxcscx
w). y
//
+y = cscxcot x
x). y
//
+y = cot x
y). y
//
+4y = sin
3
x
z). y
//
−3y
/
+2y =
e
x
e
x
+1
4.5. Gunakan reduksi order untuk menentukan solusi umum masing-
masing persamaan diferesial di bawah ini, dimana salah satu solusi
homogennya diberikan disebelah kanan masing-masing soal.
a). x
2
y
//
−xy
/
+y = 0, y
1
(x) = x.
b). y
//

2
x
y
/
+
2
x
2
y = 0, y
1
(x) = x.
c). (2x
2
+1)y
//
−4xy
/
+4y = 0, y
1
(x) = x.
d). y
//
+(x
2
−x)y
/
−(x −1)y = 0, y
1
(x) = x.
e). y
//
+(
x
2

1
x
)y
/
−y = 0, y
1
(x) = x
2
.
f). 2x
2
y
//
+3xy
/
−y = 0, y
1
(x) = x
1/2
.
g). y
//
+( f (x) −1)y
/
− f (x)y = 0, y
1
(x) = e
x
.
h). y
//
+x f (x)y
/
− f (x)y = 0, y
1
(x) = x.
i). x
2
y
//
−xy
/
+y = x, y
1
(x) = x.
j). y
//

2
x
y
/
+
2
x
2
y = xlogx, y
1
(x) = x.
k). x
2
y
//
+xy
/
−4y = x
3
, y
1
(x) = x
2
.
l). x
2
y
//
+xy
/
−y = x
2
e
−x
, y
1
(x) = x.
m). 2x
2
y
//
+3xy
/
−y =
1
x
, y
1
(x) = x
1/2
.
n). x
2
y
//
−2y = 2x, y
1
(x) = x
2
.
o). y
//
+(x
2
−1)y
/
−x
2
y = 0, y
1
(x) = e
x
.
p). x
2
y
//
−2y = 2x
2
, y
1
(x) = x
2
.
q). x
2
y
//
+xy
/
−y = 1, y
1
(x) = x.
Bab 5
Sistem Persamaan Diferensial.
5.1 Definisi Dasar
Persamaan diferensial order dua dapat dikonversikan ke order satu de-
ngan cara memperkenalkan variabel baru untuk menggantkan deriva-
tif pertama. Sebagai contoh, pandanglah persamaan
y
//
+ksiny = 0. (5.1)
Persamaan (5.1) adalah persamaan homogen order dua. Sekarang ki-
ta definikan variabel baru x = y
/
(x
/
= y
//
) untuk memperoleh sistem
persamaan diferensial berikut (dengan memsubstitusikannya ke per-
samaan (5.1))
y
/
= x (5.2)
x
/
= −ksiny. (5.3)
Kita catat bahwa persamaan pertama dari sistem (5.3) adalah defini-
si variabel baru dan persamaan kedua diperoleh dari persamaan (5.1).
Persamaan (5.1) dan persamaan (5.3) ekuivalen dalampengertian bah-
wa solusi yang diberikan oleh persamaan (5.1) juga solusi persamaan
(5.3) dan juga sebaliknya.
Bentuk standar sistempersamaan diferensial order pertama dari dua
persamaan diferensial diberikan oleh
x
/
= f (t, x, y) (5.4)
y
/
= g(t, x, y) (5.5)
97
98 5 Sistem Persamaan Diferensial.
dimana x dan y adalah varibel terikat dan t variabel bebas (biasa da-
lam aplikasi t merepresentasikan waktu). Solusi dari sistem persama-
an diferensial adalah pasangan fungsi diferesiabel kontinu (x(t), y(t))
dimana jika kita substitusikan pasangan fungsi ini kepersamaan (5.4)-
(5.5) diperoleh identitas. Solusi sistem persamaan diferensial didefi-
nisikan sebagai berikut
Definisi 5.1.1 Pasangan fungsi (u(t), v(t)) dikatakan solusi sistem
persamaan diferensial (5.4)-(5.5) pada interval t
0
≤t ≤t
1
jika fungsi
u dan v diferensiabel kontinu dan jika
u
/
= f (t, u
/
, v
/
) (5.6)
v
/
= g(t, u
/
, v
/
) (5.7)
pada interval t
0
≤t ≤t
1
. (u, v) merupakan solusi masalah nilai awal
x
/
= f (t, x, y), x(t
0
) = x
0
,
y
/
= g(t, x, y), y(t
0
) = y
0
,
jika (u, v) solusi persamaan (5.4)-(5.5) dan memenuhi syarat awal
u(t
0
) = x
0
, v(t
0
) = y
0
. (5.8)
Perlu dicatat bahwa solusi sistem persamaan dalam definisi di atas di-
berikan dalam bentuk pasangan terurut (u, v) dimaksudkan bahwa so-
lusi sistem terdiri dari dua fungsi dimana fungsi pertama adalah solusi
persamaan pertama dari sistem dan fungsi kedua adalah solusi persa-
maan kedua dari sistem. Jadi fungsi u berpadanan dengan persamaan
(5.4) dan fungsi v berpadanan dengan persamaan (5.5).
Contoh 5.1.1 Selesaikanlah sistem persamaan diferensial
x
/
=
t
x
2
, x ,= 0 (5.9)
y
/
=
y
t
, t ,= 0 (5.10)
Sistem (5.9)-(5.10) terdiri dari persamaan diferensial order satu de-
ngan masing-masing persamaan memuat variabel terpisah. Menggu-
nakan teknik-teknik yang digunakan pada bab sebelumnya kita pero-
leh solusi sistem persamaan diferensial (5.9)-(5.10), yaitu
5.1 Definisi Dasar 99
(x, y) =
_
3
2
t
2
+C
1
, e

1
t
+C
2
_
, x ,= 0, t ,= 0. (5.11)
Contoh 5.1.2 Selesaikanlah sistem persamaan diferensial
x
/
= 2e
2t
(5.12)
y
/
=
x
2
−y
t
, t ,= 0. (5.13)
Perlu dicatat bahwa ruas kanan persamaan (5.12) tidak memuat vari-
abel terikat x atau y. Persamaan diferensial (5.12) merupakan persa-
maan diferensial order satu dengan varibel terpisah. Solusi persamaan
pertama diberikan oleh
x = e
2t
+C
1
. (5.14)
Substitusikan solusi (5.14) kepersamaan (5.13) untuk mendapatkan
persamaan diferensial linier order satu
ty
/
+y = e
4t
+2C
1
e
2t
+C
2
1
. (5.15)
Kita perhatikan bahwa ruas kiri persamaan (5.15) adalah derivatif dari
fungsi (ty)
/
. Jadi dengan mengintegralkan kedua ruas diperoleh
ty =
_
_
e
4t
+2C
1
e
2t
+C
2
1
_
dt +C
2
y =
_
1
4
e
4t
+C
1
e
2t
+C
2
1
t +C
2
_
t
, . (5.16)
Solusi sistem persamaan diferensial (5.12)-(5.13) diberikan oleh pa-
sangan fungsi (x, y) yang diberikan berturut-turut oleh persamaan
(5.14) dan (5.16).
Contoh 5.1.3 Tuliskanlah persamaan diferensial order dua
mx
//
+kx = 0 (5.17)
menjadi sistem persamaan diferensial order satu dan selanjutnya se-
lesaikanlah sistem itu.
100 5 Sistem Persamaan Diferensial.
Persamaan diferensial (5.17) merupakan . Sekarang definisikanlah va-
riabel baru y = x
/
untuk membentuk sistem persamaan diferensial.
Substitusikanlah variabel baru ini kepersamaan (5.17) untuk mempe-
roleh sistem persamaan diferensial
x
/
= y (5.18)
y
/
= −
k
m
x. (5.19)
Pernyataan 5.1 Jika kita selesaikan persamaan (5.17) menggunakan
teknik yang telah digunakan untuk menyelesaiakan persamaan dife-
rensial homogen order dua seperti pada bab sebelumnya dapat kita
tunjukkan bahwa
x = sin
_
k/mt (5.20)
adalah salah satu solusi persamaan (5.17).
Kembali kedefinisi awal variabel baru yaitu y = x
/
berarti solusi untuk
persamaan (5.19) diberikan oleh
y = x
/
=
_
k/mcos
_
k/mt. (5.21)
Solusi sistem persamaan diferensial (5.18)-(5.19) diberikan oleh pa-
sangan fungsi (x, y) yang berturut-turut diberikan oleh persamaan
(5.20) dan (5.21).
Definisi 5.1.2 Sistem persamaan diferensial (5.4)-(5.5) dikatakan li-
nier jika f dan g keduanya linier dalam variabel terikatnya, yaitu jika
f dan g dapat diuraikan dalam bentuk
f (t, x, y) = a
1
(t)x +a
2
y +F(t) (5.22)
g(t, x, y) = b
1
(t)x +b
2
(t)y +G(t). (5.23)
Persamaan yang tidak memenuhi kedua persamaan (5.22) dan (5.23)
dinamakan sistem persamaan diferensial nonlinier.
Definisi 5.1.3 Sistempersamaan diferensial (5.4)-(5.5) dikatakan mem-
punyai koefisien konstan jika koefisien-koefisien a
1
, a
2
, b
1
, dan b
2
pa-
da persamaan (5.22)-(5.23) semuanya konstan.
Sebaliknya sistem persamaan diferensial yang tidak memenuhi defi-
nisi di atas dinamakan sistem persamaan diferensial dengan koefisien
variabel.
5.1 Definisi Dasar 101
Definisi 5.1.4 Sistem persamaan diferensial (5.4)-(5.5) dikatakan ho-
mogen jika (x, y) = (0, 0) adalah solusi trivial.
Sebaliknya sistem persamaan diferensial yang tidak memenuhi defi-
nisi di atas dinamakan sistem persamaan diferensial takhomogen.
Contoh 5.1.4 Klasifikasikanlah sistem persamaan diferensial (5.18)-
(5.19).
Kita dapat tuliskan kembali sistempersamaan diferensial (5.18)-(5.19)
ke dalam bentuk persamaan (5.22)-(5.23), yaitu
f (t, x, y) = 0x +y +0 (5.24)
g(t, x, y) = −
k
m
x +0y +0. (5.25)
Dari persamaan (5.24)-(5.25) diperoleh data bahwa a
1
(t) = 0, a
2
(t) =
1, F(t) = 0, b
1
(t) =−k/m, b
2
(t) = 0, G(t) = 0, dan (x, y) = (0, 0) me-
rupakan solusi trivial. Dari definisi dapat kita simpulkan bahwa sistem
persamaan diferensial (5.18)-(5.19)
1. linier,
2. mempunyai koefisien konstan,
3. homogen
Contoh 5.1.5 Klasifikasikanlah sistem persamaan diferensial
x
/
= y (5.26)
y
/
= −
g
L
sinx. (5.27)
Karena g(t, x, y) = −g/Lsinx tidak dapat diuraikan kebentuk persa-
maan (5.23) maka sistem persamaan diferensial (5.26)-(5.27) adalah
sistem nonlinier. Kita catat pula bahwa (x, y) = (0, 0) memenuhi sis-
tem persamaan (5.26)-(5.27) hal ini berarti sistem persamaan diferen-
sial ini adalah sistem persamaan diferensial homogen.
Definisi 5.1.5 Dua solusi (x
1
, y
1
) dan (x
2
, y
2
) dari sistem persama-
an diferensial (5.4)-(5.5) bebas linier dalam interval t
0
≤t ≤t
1
jika
persamaan
102 5 Sistem Persamaan Diferensial.
C
1
x
1
+C
2
x
2
= 0, (5.28)
C
1
y
1
+C
2
y
2
= 0, (5.29)
hanya mempunyai solusi trivial yaitu C
1
=C
2
= 0.
Definisi 5.1.6 Anggaplah (x
1
, y
1
) dan (x
2
, y
2
) dua solusi bebas linier
sistem persamaan diferensial order satu homogen
x
/
= a
1
x +a
2
y, (5.30)
y
/
= b
1
x +b
2
y, (5.31)
maka solusi umum sistem persamaan diferensial (5.30)-(5.31) adalah
kombinasi linier (x
1
, y
1
) dan (x
2
, y
2
). Solusi ini kita notasikan dengan
pasangan fungsi (x
h
, y
h
) yang diberikan oleh
x
h
=C
1
x
1
+C
2
x
2
, (5.32)
y
h
=C
1
y
1
+C
2
y
2
. (5.33)
Definisi 5.1.7 Pandanglah sistem persamaan diferensial linier takho-
mogen
x
/
= a
1
x +a
2
y +F(t), (5.34)
y
/
= b
1
x +b
2
y +G(t). (5.35)
Solusi umum sistem persamaan diferensial (5.34)-(5.35) adalah solu-
si umum (5.30)-(5.31) ditambah solusi khusus (x
p
, y
p
) (5.34)-(5.35).
Solusi ini dinyatakan dengan pasangan fungsi (x, y) dimana masing-
masing fungsi diberikan oleh
x = x
h
+x
p
, (5.36)
y = y
h
+y
p
. (5.37)
Contoh 5.1.6 Klasifikasikanlah sistem persamaan diferensial
x
/
=tx −x, (5.38)
y
/
= 2ty +x, (5.39)
dan tentukanlah solusi umumnya.
5.1 Definisi Dasar 103
Sistem persamaan diferensial (5.38)-(5.39) dapat dituliskan dalam
bentuk
x
/
= (t −1)x +0y +0,
y
/
= x +2ty +0.
Dari sistem terakhir ini kita ketahui bahwa a
1
(t) = t −1, a
2
(t) =
0, b
1
(t) = 1, b
2
(t) = 2t, F(t) = 0, G(t) = 0 dan (x, y) = (0, 0) meme-
nuhi sistem persamaan diferensial (5.38)-(5.39). Perdefinisi dapat di-
simpulkan bahwa sistem (5.38)-(5.39) adalah sistem persamaan dife-
rensial linier homogen.
Untuk menyelesaikan sistem persamaan diferensial (5.38)-(5.39)
kita selesaikan dahulu persamaan (5.38) karena persamaan ini me-
rupakan persamaan diferensial homogen dengan variabel terpisah.
Mengunakan teknik yang telah dibahas pada bab sebelumnya dida-
patkan x =C
1
e
t
2
−t
. Mensubstitusikan solusi untuk x ini ke persamaan
(5.39) diperoleh persamaan diferensial linier berikut
y
/
−2ty =C
1
e
t
2
−t
. (5.40)
Sekarang kedua ruas kita kalikan dengan e
−t
2
untuk mendapatkan per-
samaan diferensial
e
−t
2
y
/
−2te
−t
2
y =C
2
e
−t
. (5.41)
Ruas sebelah kiri persamaan terakhir merupakan derivatif dari e
−t
2
y.
Mengintegralkan kedua ruas persamaan terakhir ini terhadap t dipero-
leh
e
−t
2
= C
1
_
e
−t
dt, (5.42)
y = e
t
2
_
C
2
−C
1
e
−t
_
. (5.43)
Dengan diperolehnya solusi untuk x dan y ini maka pasangan ini men-
jadi solusi umum sistem persamaan diferensial (5.4)-(5.39), yaitu
(x, y) =
_
C
1
e
t
2
−t
, e
t
2
(C
2
−C
1
e
−t
)
_
. (5.44)
104 5 Sistem Persamaan Diferensial.
Contoh 5.1.7 Selesaikanlah sistem persamaan diferensial
x
/
= y, (5.45)
y
/
= 16x +8t. (5.46)
Sistempersamaan diferensial (5.45)-(5.46) adalah sistemlinier tak ho-
mogen karena (x, y) = (0, 0 tidak memenuhi sistem persamaan di atas.
Sistem linier homogen yang berpadanan dengan sistem (5.45)-(5.46)
diberikan oleh
x
/
= y, (5.47)
y
/
= 16x. (5.48)
Untuk menyelesaikan sistem persamaan ini langkah pertama kita
derivatifkan persamaan (5.47) sekali dan hasil yang diperoleh kita
substitusikan ke persamaan (5.48). Dengan cara ini diperoleh persa-
maan diferensial order dua dalam x, yaitu
x
//
−16x = 0. (5.49)
Persamaan karakteristik persamaan diferensial (5.49) diberikan oleh
r
2
−16 = 0. Akar-akar karakteristik diberikan oleh 4 dan 4. Ja-
di solusi untuk x diberikan oleh x
h
= C
1
e
4t
+C
2
e
−4t
. Menggunak-
an persamaan (5.47) diperoleh solusi untuk y yang diberikan oleh
y
h
= 4C
1
e
4t
−4C
2
e
−4t
. Pasangan solusi ini memberikan solusi untuk
sistem persamaan diferensial (5.47)-(5.48), yaitu
(x
h
, y
h
) =
_
C
1
e
4t
+C
2
e
−4t
, 4C
1
e
4t
−4C
2
e
−4t
_
. (5.50)
Langkah berikutnya kita tentukan solusi khusus sistem (5.45)-(5.46).
Mengikuti cara yang sama seperti yang kita lakukan untuk menda-
patkan solusi homogen kita dapatkan persamaan diferensial order dua
tak homogen untukx, yaitu
x
//
−16x = 8t. (5.51)
Misalkan solusi khusus persamaan (5.51) berbentuk x = At
2
+Bt +C.
Mensubstitusikan bentuk ini ke persamaan (5.51) kemudian menggu-
nakan identitas ruas kiri dan ruas kanan dari persamaan yang didapat
5.1 Definisi Dasar 105
akan menentukan nilai A, B, dan C, yaitu A =0, B =−1/2, dan C =0.
Oleh karenanya solusi khusus yang diperoleh untuk x. Selanjutnya de-
ngan persamaan (5.45) diperoleh solusi khusus untuk y. Solusi umum
sistem persamaan diferensial (5.45)-(5.46) diberikan oleh pasangan
fungsi berikut
(x, y) = (x
h
+x
p
, y
h
+y
p
) (5.52)
=
_
C
4t
e
+C
2
e
−4t

1
2
t, 4C
1
e
4t
−4C
2
e
−4t

1
2
_
. (5.53)
Contoh 5.1.8 Klasifikasikanlah sistem persamaan diferensial
2x
/
−x +y
/
+4y = 1, (5.54)
x
/
−y
/
= t −1. (5.55)
Kalikanlah persamaan (5.54) dengan
d
dt
dan kalikan juga persamaan
(5.55) dengan
d
dt
+4. Kemudian hasil masing-masing yang diperoleh
kita tambahkan untuk mendapatkan persamaan order dua tak homo-
gen untuk x berikut
3x
//
+3x
/
= 4t −3. (5.56)
Akar-akar persamaan karakteristik dari persamaan (5.56) adalah 0 dan
−1. Solusi takhomogen persamaan (5.56) diberikan oleh x
p
=1/6t
2

4/3t. Jadi solusi umum persamaan diferensial order dua takhomogen
(5.56) adalah
x =C
1
+C
2
e
−t
+
1
6
t
2

4
3
t. (5.57)
Mensubstitusikan solusi untuk x (5.57) kepersamaan (5.55) dan meng-
integralkannya diperoleh solusi untuk y, yaitu
y = 2C
2
e
−t

1
3
t
2
+
1
3
t +C
3
. (5.58)
Solusi sistem persamaan (5.54)-(5.55) diberikan oleh pasangan fungsi
(x, y) =
_
C
1
+C
2
e
−t
+
1
6
t
2

4
3
t, 2C
2
e
−t

1
3
t
2
+
1
3
t +C
3
_
. (5.59)
106 5 Sistem Persamaan Diferensial.
5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan
Koefisien Konstan.
Pada bagian ini kita akan mempelajari bagaimana menyelesaikan per-
samaan diferensial homogen dengan koefisien konstan yang berben-
tuk
x
/
= ax +by (5.60)
y
/
= cx +dy. (5.61)
Pada bagian awal bab ini kita melihat bahwa sistem persamaan dife-
rensial (5.60)-(5.61) dapat dikonversikan juga menjadi persamaan di-
ferensial order dua. Berdasarkan pengalaman mengerjakan persamaan
diferensial order dua homogen bahwa solusi persamaan ini berbentuk
e
rt
dengan r parameter. Berdasarkan itu pula kita akan mengsumsik-
an bahwa solusi sistem persamaan diferensial (5.60)-(5.61) berbentuk
(pe
rt
, qe
rt
) dengan r parameter yang akan ditentukan nilainya.
Contoh 5.2.1 Anggaplah bahwa solusi persamaan diferensial (5.60)-
(5.61) berbentuk pasangan fungsi (x, y) = (pe
rt
, qe
rt
). Tentukanlah
solusi bebas linier dari sistem persamaan diferensial
x
/
= y (5.62)
y
/
= 16x (5.63)
Substitusikanlah pasangan fungsi(x, y) = (pe
rt
, qe
rt
) kesistem (5.62)-
(5.63) dan bagilah dengan e
rt
untuk mendapatkan sistem persamaan
rp−q = 0 (5.64)
rq−16p = 0. (5.65)
Perhatikanlah bahwa (p, q) = (0, 0) memenuhi sistem persamaan
(5.64)-(5.65). Akan tetapi solusi ini hanya memberikan solusi trivial
(x, y) = (0, 0) untuk sistem. Karena solusi yang dicari adalah solusi-
solusi yang bebas linier maka p =q =0 bukan solusi yang diinginkan.
Kalau kita selesaikan persamaan (5.64) untuk p atau q dan dengan
mengunakan persamaan (5.65) diperoleh persamaan kuadrat untuk r
yaitu r
2
−16 = 0. Akar-akar persamaan kuadrat ini adalah 4 dan -4.
5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan. 107
Untuk r = 4 diperoleh sistem persamaan berikut
−4p−q = 0 (5.66)
−16p−4q = 0. (5.67)
Persamaan (5.66) dan persamaan (5.67) ekuivalen yaitu sama-sama
menyatakan q = −4p. Kita bebas memilih nilai p ini kecuali 0. Ka-
rena kita akan menentukan solusi-solusi bebas linier maka kita dapat
memilih koefisien e
rt
sama dengan satu(p = 1). Dengan pemilihan ini
didapatkan salah satu sistem persamaan diferensial (5.62)-(5.63) yaitu
(x
1
, y
1
) = (e
4t
, 4e
4t
).
Untuk r =−4, dengan cara yang sama seperti untuk r =4 kita dapat
solusi nontrivial sistem persamaan diferensia lainnya, yaitu (x
2
, y
2
) =
(e
−4t
, −4e
−4t
). Pembaca dapat menunjukkan bahwa kedua solusi ini
saling bebas linier. Solusi umum sistem persamaan diferensial (5.62)-
(5.62) diberikan oleh
(x, y) =C
1
_
e
4t
, 4e
4t
_
+C
2
_
e
−4t
, −4e
−4t
_
. (5.68)
Bandingkanlah solusi (5.68) ini dengan solusi sistem persamaan dife-
rensial pada 5.1.7 yang berhubungan dengan solusi homogen.
Pernyataan 5.2 Perlu diperhatikan bahwa persamaan kuadrat r
2

16 = 0 di atas merupakan persamaan karakteristik dari persamaan
diferensial order dua homogen y
//
−16y = 0. Persamaan diferensial
order dua ini dapat diperoleh dari menderivatifkan persamaan (5.62)
sekali kemudian menggunakan hasil ini kepersamaan (5.63)
Contoh 5.2.2 Gunakanlah asumsi bahwa bentuk solusi umum sistem
persamaan diferensial homogen dengan koefisien konstan (x, y) =
(pe
rt
, qe
rt
) untuk menyelesaikan solusi bebas linier dari sistem per-
samaan diferensial
x
/
= −y (5.69)
y
/
= 16x (5.70)
Mengikuti cara-cara yang dilakukan pada contoh 5.2.1 bahwa bentuk
(x, y) = (pe
rt
, qe
rt
) memenuhi sistem persamaan (5.69)-(5.70). Men-
substitusikan bentuk ini ke sistem kemudian membaginya dengan e
rt
diperoleh persamaan untuk p dan q berikut
108 5 Sistem Persamaan Diferensial.
rp−q = 0 (5.71)
rq−16p = 0. (5.72)
Dengan menyelesaikan persamaan (5.71) kemudian menggunakan
persamaan (5.72) dengan mengisyaratkan p ,=0 akan diperoleh persa-
maan kuadrat dalamr, yaitu r
2
+16 =0. Akar-akar persamaan kuadrat
ini adalah 4i dan −4i.
Untuk r = 4i, diperoleh sistem persamaan dalam p dan q,
4ip−q = 0 (5.73)
−16p−4iq = 0. (5.74)
Persamaan (5.73) dan persamaan (5.74) adalah ekuivalen yaitu sama-
sama menyatakan q = 4ip. Perlu kita ingat bahwa tahap ini kita hanya
mencari solusi-solusi yang bebas linier. Oleh karenanya kita bebas
memilih nilai p, dalam hal ini kita akan memilih p = 1. Menggunak-
an nilai p ini didapatkan salah satu solusi sistem (5.69)-(5.70) yang
diberikan oleh (x
+
, y
+
) =
_
e
4it
, 4ie
4it
_
.
Untuk r = −4i, menggunakan cara yang sama untuk r = 4i dan
menetapkan nilai p = 1 diperoleh solusi kedua sistem (5.69)-(5.70)
yang diberikan oleh (x

, y

) =
_
e
−4it
, −4ie
−4it
_
.
Perlu kita catat bahwa walaupun solusi yang kita peroleh saling be-
bas linier akan tetapi masih dalam variabel kompleks. Solusi yang kita
harapkan adalah solusi dalam variabel riil. Untuk keperluan terakhir
ini kita akan menggunakan formula Euler e
±αit
= cosαt ±i sinαt.
Dengan formula Euler maka solusi (x
1
, y
1
) dan (x
2
, y
2
) menjadi
(x
+
, y
+
) = (cos4t +i sin4t, 4i cos4t −4sin4t). (5.75)
(x

, y

) = (cos4t −i sin4t, −4i cos4t +4sin4t). (5.76)
Sekarang kita pilih solusi pertama dan kedua sebagai berikut
(x
1
, y
1
) =
(x
+
, y
+
) +(x

, y

)
2
= (cos4t, −4sin4t) (5.77)
dan
(x
2
, y
2
) =
(x
+
, y
+
) −(x

, y

)
2i
= (sin4t, 4cos4t). (5.78)
5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan. 109
Solusi (x
1
, y
1
) dan (x
2
, y
2
) saling bebas linier (ujilah). Solusi umum
sistem persamaan diferensial (5.69)-(5.70) diberikan oleh
(x, y) = C
1
(x
1
, y
1
) +C
2
(x
2
, y
2
)
= C
1
(cos4t, −4sin4t) +C
2
(sin4t, 4cos4t). (5.79)
Dari contoh-contoh yang telah disajikan dapat kita kembangkan
teknik untuk sistem persamaan diferensial yang lebih umum lagi. Pan-
danglah sistem persamaan diferensial (5.60)-(5.61). Mengikuti teknik
yang digunakan dalam contoh-contoh sebelumnya secara umum dapat
kita buat garis besarnya sebagai berikut:
1. Anggaplah bahwa solusi dalam bentuk (x, y) = (pe
rt
, qe
rt
), dengan
p, q, dan r konstanta. Substitusikan solusi ini ke sistem (5.60)-
(5.61) kemudian dengan membagi hasil yang diperoleh dengan e
rt
kita sampai pada sistem persamaan dalam p dan q berikut
(a−r)p+bq = 0 (5.80)
cp+(d −r)q = 0. (5.81)
2. Sistem persamaan (5.80)-(5.81) mempunyai solusi non trivial un-
tuk p dan q jika determinan koefisien p dan q sama dengan nol,
yaitu
r
2
−(a+d)r +ad −bc = 0. (5.82)
Penyelesaian persamaan (5.82) dinamakan persamaan karakteris-
tik sistempersamaan diferensial (5.58)-(5.60). Menyelesaikan per-
samaan (5.82) akan memberikan nilai r
1
dan r
2
.
3. Anggaplah r = r
1
akar persamaan (5.82), maka sistem persamaan
diferensial (5.58)-(5.60) akan direduksi menjadi persamaan
bq = (r
1
−a)p. (5.83)
Setelah dipilih nilai (p
1
, q
1
) akan diperoleh salah satu solusi sis-
tem persamaan diferensial (5.58)-(5.60) dalam bentuk (x
1
, y
1
) =
(p
1
e
r
1
t
, q
1
e
r
1
t
). Selanjutnya kita akan memperhatikan hal-hal ber-
ikut:
• jika r
1
,= r
2
lanjutkan mencari solusi sistem yang berpadanan
dengan r
2
.
110 5 Sistem Persamaan Diferensial.
• jika r
1
= r
2
carilah solusi kedua dalam bentuk
_
(P
1
+P
2
t)e
r
1
t
, (Q
1
+Q
2
t)e
r
1
t
_
. (5.84)
4. Solusi bebas linier diperoleh dengan memperhatikan hal-hal beri-
kut
• Akar-akar r
1
, r
2
riil dan berbeda.
• Akar-akar r
1
, r
2
kompleks konjugate.
• Akar-akar r
1
, r
2
riil dan sama.
Contoh 5.2.3 Carilah solusi bebas linier dari sistem persamaan di-
ferensial
x
/
= −
1
2
x +
3
2
y (5.85)
y
/
=
3
2
x −
1
2
y. (5.86)
Langkah pertama yang kita lakukan adalah membuat asumsi bahwa
solusi umumsistemdi atas berbentuk (pe
rt
, qe
rt
). Selanjutnya, dengan
mensubstitusikan asumsi ini ke sistem akan diperoleh sistem (5.85)-
(5.86) persamaan dalam p dan q berikut
_

1
2
−r
_
p+
3
2
q = 0 (5.87)
3
2
p+
_

1
2
−r
_
q = 0. (5.88)
Sistem (5.87)-(5.88) mempunyai solusi nontrivial jika determinan ko-
efisien p dan q sama dengan nol yang menghasilkan persamaan karak-
teristik (r −1)(r −2) = 0. Akar-akar persamaan karakteristik adalah
r = 1 dan r = 2.
Untuk r = 1, sistem (5.87)-(5.88) menjadi

3
2
p+
3
2
= 0 (5.89)
3
2
p−
3
2
q = 0. (5.90)
5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan. 111
Seperti yang telah diuraikan pada petunjuk umum penyelesaian sis-
tem persamaan diferensial (5.58)-(5.60) bahwa Persamaan (5.89) dan
(5.90) ekuivalen yaitu menyatakan persamaan yang sama. Selanjutnya
dengan menetapkan nilai p = 1 akan diperoleh salah satu solusi yaitu
(x
1
, y
1
) = (e
t
, e
t
).
Untuk r = 2, mengikuti cara yang sama dengan cara yang dilakkan
di atas dan dengan menetapkan nilai p =1 akan diperoleh solusi kedua
dari sistem (5.85)-(5.86) yaitu (x
2
, y
2
) =
_
e
−2t
, −e
−2t
_
.
Pembaca sebaiknya menguji bahwa solusi (x
1
, y
1
) dan x
2
, y
2
saling
bebas linier. Solusi umum sistem persamaan diferensial (5.85)-(5.86)
diberkan oleh
(x, y) = C
1
(x
1
, y
1
) +C
2
(x
2
, y
2
) (5.91)
= C
1
_
e
t
, e
t
_
+C
2
_
e
2t
, −e
2t
_
. (5.92)
Misalkan kita syaratkan bahwa solusi ini harus memenuhi nilai awal
(x(0), y(0)) = (3, −1) maka
(x(0), y(0)) = C
1
_
e
0
, e
0
_
+C
2
_
e
0
, −e
0
_
(3, −1) = C
1
(1, 1) +C
2
(1, −1). (5.93)
Persamaan (5.93) ekuivalen dengan sistem persamaan
C
1
+C
2
= 3 (5.94)
C
1
−C
2
= −1. (5.95)
Pemecahan sistem persamaan (5.94)-(5.95) adalah C
1
= 1 dan C
2
=
2. Jadi solusi sistem persamaan diferensial (5.85)-(5.86) dengan nilai
awal (x(0), y(0)) = (3, −1) adalah
(x, y) =
_
e
t
+2e
−2t
, e
t
−2e
−2t
_
. (5.96)
Contoh 5.2.4 Carilah solusi umum sistem persamaan diferensial
x
/
= x +3y (5.97)
y
/
= −2y (5.98)
Langkah pertama, asumsikan solusi sistem (5.97)-(5.98) berbentuk
(pe
rt
, qe
rt
). Mensubstitusikan asumsi ini ke sistem persamaan dalam
112 5 Sistem Persamaan Diferensial.
soal kemudian membaginya dengan e
rt
akan diperoleh sistem persa-
maan dalam p dan q. Agar sistem persamaan dalam p dan q ini mem-
punyai solusi nontrivail maka harus disyaratkan determinan koefisien
dari p dan q sama dengan nol. langkah terakhir ini akan memberik-
an persamaan karakteristik dari sistem (5.97)-(5.98) yaitu persamaan
kuadrat dalam r. Akar-akar persamaan kuadrat adalah r =1 dan r =2.
Untuk r = 1, sistem persamaan
3q = 0 (5.99)
−3q = 0. (5.100)
Solusi sistem ini hanya dipenuhi oleh q = 0. Akan tetapi kita bebas
menentukan nilai p, dalam hal ini kita akan menetapkan p = 1. De-
ngan nilai p ini salah satu solusi yang diperoleh untuk sistem (5.97)-
(5.98) adalah (x
1
, y
1
) = (e
t
, 0).
Untuk r = −2, dengan mensubstitusikan nilai ini ke sistem persa-
maan dalam p dan q yang diperoleh diawal tadi akan diperoleh sistem
persamaan
3p+3q = 0 (5.101)
0 = 0. (5.102)
Dengan menetapkan nilai p =1 akan diperoleh solusi kedua untuk sis-
tempersamaan diferensial (5.97)-(5.98) yaitu (x
2
, y
2
) =
_
e
−2t
, −e
−2t
_
.
Pembaca sebaiknya menguji bahwa kedua solusi ini saling bebas lini-
er. Solusi umum diberikan oleh
(x, y) = C
1
(x
1
, y
1
) +C
2
(x
2
, y
2
)
= C
1
(e
t
, 0) +C
2
(e
−2t
, −e
−2t
) (5.103)
Contoh 5.2.5 Carilah solusi umum sistem persamaan diferensial
x
/
= y (5.104)
y
/
= −9x +6y. (5.105)
Langkah pertama, asumsikan solusi sistem (5.104)-(5.105) berbentuk
(pe
rt
, qe
rt
). Mensubstitusikan asumsi ini ke sistem persamaan dalam
soal kemudian membaginya dengan e
rt
akan diperoleh sistem persa-
maan dalam p dan q. Agar sistem persamaan dalam p dan q ini mem-
punyai solusi nontrivail maka harus disyaratkan determinan koefisien
5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan. 113
dari p dan q sama dengan nol. langkah terakhir ini akan memberikan
persamaan karakteristik dari sistem (5.104)-(5.105) yaitu persamaan
kuadrat dalam r. Akar-akar persamaan kuadrat adalah akar kembar
r = 3.
Langkah kedua, dengan mensubstitusikan r =3 ke sistem persama-
an dalam p dan q kemudian dengan menetapkan p = 1 akan diperoleh
salah satu solusi sistem persamaan (5.104)-(5.105) yaitu (x
1
, y
1
) =
_
e
3t
, e
3t
_
. Mengikuti prosedur umum untuk kasus akar kembar yai-
tu bahwa solusi kedua berbentuk
_
(P
1
+P
2
t)e
3t
, (Q
1
+Q
2
t)e
3t
_
. Men-
substitusikan bentuk solusi ini ke sistempersamaan diferensial (5.104)-
(5.105) akan diperoleh nilai P
1
, P
2
, Q
1
, dan Q
2
.
Setelah kita substitusikan bentuk solusi kedua ini dan kemudian
membaginya dengan e
3t
diperoleh sistem persamaan dalam P
1
, P
2
, Q
1
,
dan Q
2
berikut
3P
1
−Q
1
+P
2
= (−3P
2
+Q
2
)t (5.106)
9P
1
−3Q
1
+Q
2
= (−9P
2
+3Q
2
)t. (5.107)
Catatlah bahwa sistem persamaan (5.106)-(5.107) berlaku untuk se-
mua nilai t. Oleh karenanya haruslah koefisien t ruas kanan persamaan
(5.106) dan (5.107) sama dengan nol. Hal ini juga menyatakan bahwa
ruas kiri persamaan (5.106) dan (5.107) sama dengan nol. Jadi kita ak-
an mendapatkan sistem persamaan yang terdiri dari 4 buah persamaan
yaitu
−3P
2
+Q
2
= 0 (5.108)
−9P
2
+3Q
2
= 0 (5.109)
3P
1
−Q
1
= −P
2
(5.110)
9P
1
−3Q
1
= −Q
2
. (5.111)
Sistem persamaan (5.108)-(5.111) sebenarnya hanya terdiri dari dua
persamaan saja karena dua persamaan lainnya ekuivalen. Kedua per-
samaan itu adalah
Q
2
= 3P
2
(5.112)
Q
1
= 3P
1
+P
2
. (5.113)
Dengan menetgapkan P
1
= 1 dan P
2
= 1 diperoleh Q
1
= 4 dan Q
2
=
3. Menggunakan nilai P
1
, P
2
, Q
1
, dan Q
2
ini maka diperoleh solusi
114 5 Sistem Persamaan Diferensial.
kedua sistem persamaan diferensial (5.104)-(5.105) yaitu (x
2
, y
2
) =
_
(1+t)e
3t
, (4+3t)e
3t
_
. Kedua solusi ini bebas linier, oleh karenaya
solusi umumsistempersamaan diferensial (5.104)-(??) diberikan oleh
(x, y) = C
1
(x
1
, y
1
) +C
2
(x
2
, y
2
)
=C
1
_
e
3t
, e
3t
_
+C
2
_
(1+t)e
3t
, (4+3t)e
3t
_
. (5.114)
5.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu
Takhomogen dengan Koefisien Konstan.
Pada bab sebelumnya kita telah menggunakan metode variasi pa-
rameter untuk menyelesaikan persamaan diferensial order dua ta-
khomogen. Pada bagian ini kita akan menggunakan metode ini un-
tuk menyelesaikan sistem persamaan diferensial order satu takho-
mogen. Pada dasarnya apa yang telah dilakukan di bab sebelumnya
kita kembangkan untuk sistem persamaan diferensial. Untuk mem-
perdalam pemahaman kita tentang metode ini dalam menyelesaik-
an sistem persamaan diferensial kita ambil contoh soal (4.60) yaitu
y
//
−3y
/
+2y = sine
−x
. Misalkan z = y
/
mendiferensialkan z terhadap
x diperoleh z
/
= y
//
. Menggunakan informasi ini kita peroleh sistem
persamaan diferensial order satu berikut
y
/
= z (5.115)
z
/
= 3z −2y +sine
−x
. (5.116)
Transformasi ini memungkinkan kita untuk mengembangkan metode-
metode yang telah kita gunakan pada persamaan diferensial order dua
ke sistem persamaan diferensial order satu.
Sekarang kita kembangkan metode variasi parameter untuk menye-
lesaikan sistem persamaan diferensial order satu yang berbentuk
x
/
= k
1
(t)x +k
2
(t)y +F(t) (5.117)
y
/
= l
1
(t)x +l
2
(t)y +G(t). (5.118)
Anggaplah pasangan fungsi (x
1
, y
1
) dan (x
2
, y
2
) merupakan dua solusi
yang bebas linier yang berpadanan dengan sistem persmaan homogen
5.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. 115
x
/
= k
1
(t)x +k
2
(t)y (5.119)
y
/
= l
1
(t)x +l
2
(t)y. (5.120)
Selanjutnya kita akan mencari solusi khusus (x
p
, y
p
) yang memenuhi
sistem (5.117)-(5.118) yang berbentuk
(x
p
, y
p
) = u
1
(t)(x
1
, y
1
) +u
2
(t)(x
2
, y
2
), (5.121)
dimana (u
1
, u
2
) akan dicari dengan mensubstitusikan (5.121) ke sis-
tem (5.117)-(5.118). Setelah disubstitusikan dan dengan mengingat
bahwa (x
1
, y
1
) dan (x
2
, y
2
) solusi homogen akan kita peroleh sistem
persamaan dalam u
1
dan u
2
, yaitu
x
1
u
/
1
+x
2
u
/
2
= F(t) (5.122)
y
1
u
/
1
+y
2
u
2
= G(t). (5.123)
Menggunakan aturan dalam teori matrix diperoleh formula untuk u
1
dan u
2
u
/
1
=
F(t)y
2
−G(t)x
2
W(t)
, u
/
2
=
G(t)x
1
−F(t)y
1
W(t)
, (5.124)
dimana W(t) disebut dan diberikan oleh W(t) = x
1
y
2
−x
2
y
1
. Proses
yang dilakukan di atas dinamakan variasi parameter.
Contoh 5.3.1 Carilah solusi khusus sistem persamaan diferensial
x
/
= −4x +2y +10 (5.125)
y
/
= −3x +3y +5t. (5.126)
Menggunakan metode karakteristik diperoleh bahwa (x
1
, y
1
)=
(2e
−3t
, e
−3t
) dan (x
2
, y
2
) = (e
2t
, 3e
2t
) merupakan solusi bebas linier
dari sistem homogen
x
/
= −4x +2y (5.127)
y
/
= −3x +3y. (5.128)
Perlu dicatat bahwa Wronskian dari sistemhomogen ini adalahW(t) =
5e
−t
. Sekarang kita asumsikan bahwa solusi khusus sistem (5.125)-
(5.126) berbentuk
116 5 Sistem Persamaan Diferensial.
(x
p
, y
p
) = u
1
(t)(2e
−3t
, e
−3t
) +u
2
(t)(e
2t
, 3e
2t
). (5.129)
Menggunakan formula (5.124) menghasilkan
u
/
1
= 6e
3t
−te
3t
(5.130)
u
/
2
= 2te
−2t
−2e
−2t
. (5.131)
Mengintegrasikan persmaan (5.130) dan (5.131) dan mengambil kon-
stanta integrasi nol diperoleh solusi untuk
u
1
(t) =
_
19
9

t
3
_
e
3t
, u
2
(t) =
_
t −
1
2
_
e
−2t
. (5.132)
Mensubstitusikan solusi untuk u
1
dan u
2
ke persamaan (5.129) di-
peroleh solusi khusus sistem (5.125)-(5.126) yang diberikan oleh
x
p
=
85
18

5t
3
, y
p
=
65
18

10t
3
. (5.133)
Selanjutnya kita akan memperluas pembahasan sistem persamaan
diferensial yang memuat diferensial berorde lebih dari satu, seperti
contoh berikut ini.
Contoh 5.3.2 Selesaikanlah sistem persamaan diferensial
x
//
−4x +y
/
= 0,
−4x
/
+y
//
+2y = 0. (5.134)
Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk menyelesaikan sistem
iniadalah sebagai berikut: pertama notasi derivatif dirubah kelambang
Leibniz yaitu
_
d
2
dt
2
−4
_
x +
dy
dt
= 0,
−4
dx
dt
+
_
d
2
dt
2
+2
_
y = 0. (5.135)
Pandanglah sistem (5.135) sebagai persamaan aljabar biasa kemudian
diselesaikan dengan metode eleminasi, yaitu persamaan pertama kita
5.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. 117
kalikan dengan suku (operator) 4
d
dt
dan suku kedua dengan
_
d
2
dt
2
−4
_
.
Langkah selanjutnya kedua persamaan terakhir ini kita jumlahkan un-
tuk mendapatkan persamaan
d
4
y
dt
4
+2
d
2
y
dt
2
−8y = 0. (5.136)
Persamaan karakteristik dari persamaan diferensial terakhir ini dibe-
rikan oleh
r
4
+2r
2
−8 = 0. (5.137)
Solusi persamaan pangkat empat diberikan oleh r
1
=

2, −

2, 2i,
dan −2i. Berdasarkan solusi persamaan karakteristik ini diperoleh so-
lusi umum persamaan diferensial (5.136), yaitu
y =C
1
e

2t
+C
2
e

−2t
+Ae
2it
+Be
−2it
=C
1
e

2t
+C
2
e

−2t
+A(cos2t +i sin2t) +B(cos2t −i sin2t)
=C
1
e

2t
+C
2
e

−2t
+(A+B)cos2t +i(A−B)sin2t
=C
1
e

2t
+C
2
e

−2t
+C
3
cos2t +C
4
sin2t. (5.138)
Mensubstitusikan solusi untuk y ini ke persamaan ke dua dari sistem
(5.135) didapatkan persamaan diferensial untuk x, yaitu
dx
dt
=C
1
e

2t
+C
2
e

−2t

1
2
C
3
cos2t −
1
2
C
4
sin2t. (5.139)
Solusi umum persamaan diferensial (5.139) diberikan oleh
x =
1

2
C
1
e

2t

1

2
C
2
e

−2t

1
4
C
3
sin2t −
1
4
C
4
cos2t +C
5
. (5.140)
Perlu kita perhatikan dengan cermat bahwa solusi untuk x memuat 5
buah konstanta, sedangkan order persamaan diferensial adalah 4. Se-
pintas lalu, hal ini bertentangan dengan teorema yang telah kita bahas
pada bab sebelumnya yang mengatakan bahwa solusi harus memuat
paling banyak 4 konstanta. Jika kita substitusikan solusi x dan y ke sis-
tem awal akan diperoleh C
5
= 0, yang berarti solusi untuk x memuat
4 konstanta.
118 5 Sistem Persamaan Diferensial.
Soal-soal latihan
5.1. Selesaikanlah sistem persamaan diferensial berikut.
a). x
/
=−x, y
/
=−y.
b). x
/
= 3e
−t
, y
/
= x +y.
c). x
/
=tx, y
/
=t
2
y.
d). x
/
= 2t, y
/
= 3x +2t.
e). x
/
= e
t
, y
/
=
x−y
t
.
f). x
/
=t
2
−t, y
/
=t −y.
g). x
/
= 3x +2e
3t
, x
/
+y
/
−3y = sin2t.
h). x
/
= y, y
/
=−x +2y.
i). 3x
/
+3x +2y = e
t
, x
/
−y
/
+y = 2cos2t.
j). x
/
−4x −2y
/
+y =t, 2x
/
+x +y
/
= 0.
k). 2x
/
+y
/
−x = e
t
, 3x
/
+2y
/
+y =t.
l). x
/
−x +y
/
+y =−cos2t, 2x
/
−y
/
−y = 0.
m). x
/
−y
/
= 1−t, x
/
+2y
/
= 4e
t
+x.
n). x
/
−x +y
/
+y = 0, x
/
+2x +y
/
+2y = 0.
o). x
/
+y
/
+y =t, x
/
+y
/
+x +y =t
2
.
5.2. Tuliskanlah masing-masing persamaan diferensial order dua ber-
ikut sistem persamaan diferensial yang ekuivalen dengannya.
a). 4y
//
−16y
/
+2y = 0.
b). 4y
//
−16y
/
+2y = e
2t
, dengan y(0) = 1, y
/
(0) =−2.
c). 4y
//
+16y
/
(1−y
2
) = y
/
.
d). Persamaan massa-pegas teredammx
//
+px
/
+kx =0 dengan x(0) =
x
i
dan x
/
(0) = v
i
.
e). Persamaan massa-pegas tak-teredam dengan gaya luar mx
//
+kx =
Asinωt.
f). Rangkaian Seri RLC Rq
//
+Rq
/
+q/C = E(t).
g). Persamaan pendulum LΘ
//
+ pΘ = 0 dengan Θ(0) =Θ
i

/
(0) =
ω
i
.
h). Persamaan pendulum teredam LΘ
//
+ pΘ
/
+gsinΘ = 0.
i). a
2
y
//
+a
1
y
/
+a
0
y = h(t).
j). y
//
= f (t, y, y
/
)
k). Ujilah bahwa persamaan diferensial order dua a
2
(t)y
//
+a
1
(t)y
/
+
a
(
0)y = h(t) ekuivalen dengan sistem persamaan diferensial order
satu
5.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. 119
y
/
= z
a
2
(t)z
/
= a
0
(t)y −a
1
(t)z +h(t).
dengan cara sebagai berikut
• Anggapalah y(t) merupakan solusi persamaan diferensial order
dua. Tunjukkan bahwa (y, y
/
) penyelesaian sistem persamaan
diferensial order satu.
• Anggaplah (y, z) menyelesaikan sistem persamaan diferensial
linie order satu. Tunjukkanlah bahwa y menyelesaikan persa-
maan diferensial order dua.
5.3. Klasifikasikanlah masing-masing persamaan berikut setelah di-
konversikan ke sistem persamaan diferensial:
a). 4y
//
−16y
/
+2y = 0.
b). 4y
//
−16y
/
+2y = e
2t
.
c). 4y
//
−16y
/
(1−y
2
) = y
/
.
d). mx
//
+ px
/
+kx = 0.
e). mx
//
+ px
/
+kx = Asinωt.
f). mx
//
+kx = Asinωt.
g). Sistem mangsa-pemangsa
F
/
=−(d
F
−αR)F
R
/
= (b
R
−βF)R
h). Sistem pendulum teredam
Θ
/
= ω

/
=−gsinΘ −pω
i). Persamaan pendulum dengan gaya luar

//
+ pΘ
/
gsinΘ = Asinπ/t
5.4. Tentukanlah solusi umum sistem persamaan diferensial yang me-
menuhi nilai awal.
a). x
/
= 2x +4y, y
/
=−4x +2y dengan x(0) = 2, y(0) =−2.
b). x
/
=−x +3y, y
/
= 3x −y dengan x(0) = 0, y(0) = 4.
c). x
/
= 4x +4y, y
/
= 3x −4y dengan x(0) = 4, y(0) = 1.
120 5 Sistem Persamaan Diferensial.
d). x
/
= 5x/2+3

3y/2, y
/
= 3

3x/2−y/2 dengan x(0) = 6, y(0) =
0.
e). x
/
=−4x −5y, y
/
= x −2y dengan x(0) = 0, y(0) = 0.
f). x
/
=−4x −5y/2, y
/
= x −2y dengan x(0) = 1, y(0) =−6.
g). x
/
= x/2+

3y/2, y
/
=

3x/2−y/2 dengan x(0) = 6, y(0) = 4.
h). x
/
= y, y
/
= x dengan x(0) = 1, y(0) = 0.
i). x
/
= y, my
/
=−kx dengan x(0) = x
i
, y(0) = 0.
j). x
/
= y, my
/
=−kx dengan x(0) = 0, y(0) = y
i
.
k). x
/
= y, my
/
=−kx −py dengan x(0) = x
i
, y(0) = 0.
l). x
/
=−x
2
, y
/
=−y.
m). x
/
= y +t, y
/
= x −1 dengan x(0) = 2, y(0) = 1.
n). 3x
/
+3x =−2y+e
t
, 4x−3y
/
+3y =3t dengan x(0) =1, y(0) =−1.
o). x
/
+y
/
= 4y +1, x +y
/
−3y =t
2
dengan x(0) = 2, y(0) =−2.
5.5. Tunjukanlah bahwa pasangan fungsi berikut saling bebas linier.
a). (e
t
, e
t
) dan (e
−2t
, −e
−2t
).
b). (e
3t
, e
3t
) dan ((1+t)e
3t
, (4+3t)e
3t
).
c). (e
t
, 0) dan (e
−2t
, −e
−2t
).
5.6. Tentukanlah solusi umum sistem persamaan diferensial yang me-
menuhi nilai awal.
a). x
/
=−4x+2y+15t, y
/
=−3x+3y−20 dengan x(0) =3, y(0) =4.
b). x
/
=−x +3y −8e
−2t
, y
/
= 3x −y +12 dengan x(0) = 0, y(0) = 4.
c). x
/
= 2x +4y −2, y
/
=−4x +2y +4 dengan x(0) = 2, y(0) =−2.
d). x
/
= 4x +4y −24t, y
/
= 3x −4y8cos2t dengan x(0) = 4, y(0) = 1.
e). x
/
=
5
2
x+
3
2

3y+4, y
/
=
3
2

3x−
1
2
y−6t dengan x(0) = 6, y(0) =
0.
f). x
/
=−4x −
5
2
y +1, y
/
= x −2y −1 dengan x(0) = 1, y(0) =−6.
g). x
/
=−4x +
5
2
y +1, y
/
= x −2y −1 dengan x(0) = 0, y(0) = 0.
h). x
/
= y, my
/
=−kx +F sinωt dengan x(0) = x
i
, y(0) = 0.
i). x
/
= y, my
/
=−kx +F sinωt dengan x(0) = 0, y(0) = y
i
.
j). x
/
= y, my
/
=−kx −py +Fe
−t
dengan x(0) = x
i
, y(0) = 0.
k). x
/
= y, Ly
/
=−gx +2cosπt dengan x(0) = x
i
, y(0) = 0.
5.7. Selesaikanlah sistempersamaan diferensial berikut menggunakan
teknik seperti pada contoh (5.3.2)
a). x
//
+4x = 3sint, x
/
−y
//
+y = 2cost.
5.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. 121
b). x
//
−4x −2y
/
+y =t, 2x
/
+x +y
//
= 0.
c). 2x
/
+y
/
−x = e
t
, 3x
/
+2y
/
+y =t.
d). x
//
+x −y
//
−y =−cos2t, 2x
/
−y
/
−y = 0.
e). x
//
−y
/
= 1−t, x
/
+2y
/
= 4e
t
+x.
f). x
//
−x +y
/
+y = 0, x
/
+2x +y
/
+2y = 0.
g). x
/
+y
/
+y =t, x
//
+y
//
+y
/
+x +y =t
2
Bab 6
Transformasi Laplace.
6.1 Definisi Dasar
Transfomasi L( f ) dari fungsi f (t) didefinisikan oleh
L( f ) =
_

0
f (t)e
−st
dt (6.1)
untuk semua nilai s sedemikian hingga integral taktentu terdefinisi.
Pada pelajaran kalkulus, integral taktentu (6.1) ini diselesaikan de-
ngan pendekatan limit, yaitu
_

0
f (t)e
−st
dt = lim
m→∞
_
m
0
f (t)e
−st
dt (6.2)
Transformasi laplace yang didefinisikan di atas merupakan yakni
jika fungsi f dan g memepunyai dan a, b konstanta sebarang maka
berlaku
L(af +bg) = aL( f ) +bL(g). (6.3)
Selanjutnya, kita akan membahas dari contoh-contoh yang akan di-
sajikan berbagai macam fungsi dan transfomasi Laplace-nya.
Contoh 6.1.1 Carilah transformasi Laplace dari fungsi a dengan a
konstanta. Menggunakan definisi transfomasi Laplace diperoleh
L(a) =
_

0
ae
−st
dt (6.4)
= a lim
m→∞
_
m
0
e
−st
dt
123
124 6 Transformasi Laplace.
= lim
m→∞

a
s
e
−sm
+
a
s
=
a
s
, s > 0. (6.5)
Contoh 6.1.2 Carilah transformasi Laplace dari fungsi e
at
dengan a
konstanta. Menggunakan definisi transfomasi Laplace diperoleh
L(e
at
) =
_

0
e
at
e
−st
dt (6.6)
= lim
m→∞
_
m
0
e
(a−s)t
dt
= lim
m→∞
_
e
(a−s)m
a−s

1
a−s
_
Limit persamaan terakhir tidak ada (limitnya menuju takhingga) untuk
a > s. Olehkarenanya, di atas terdefinisi untuk s > a. Jadi
L(e
at
) =
1
s −a
, s > a. (6.7)
Contoh 6.1.3 Tentukanlah transformasi Laplace fungsi sinat dengan
a konstanta.
Anggaplah s > 0, menerapkan definisi transformasi laplace untuk
fungsi f (t) = sinat dan menggunakan teknik integral parsial meng-
hasilkan
L(sinat) = lim
m→∞
_
m
0
e
−st
sinatdt (6.8)
= − lim
m→∞
e
−sm
sinat
s
+
a
s
lim
m→∞
_
m
0
e
−st
cosatdt
= − lim
m→∞
ae
−sm
cosat
s
2
+
a
s
2

a
2
s
2
lim
m→∞
_
m
0
e
−st
sinatdt
=
a
s
2

a
2
s
2
L(sinat).
Persamaan terakhir ini menyatakan bahwa
L(sinat) =
a
a
2
+s
2
, s > 0. (6.9)
6.3 Transformasi Laplace dari derivatif fungsi 125
6.2 Fungsi Periodik
Misalkan T bilangan tetap dan f (t +T) = f (t) maka transformasi
Laplace fungsi f diberikan oleh
L( f ) =
1
1−e
−sT
_
T
0
e
−st
f (t)dt. (6.10)
Contoh 6.2.1 Tentukanlah transformasi Laplace untuk
f (t) =
_
a, jika 0 ≤t <
T
2
,
−a, jika
T
2
≤t < T.
(6.11)
Mengikuti formula yang diberikan oleh persamaan (6.10) dan menye-
lesaikan integral untuk fungsi (6.11) diperoleh
_
T
0
e
−st
f (t)dt =
_
T/2
0
ae
−st

_
T
T/2
ae
−st
dt
= −
a
s
e
−st
¸
¸
¸
t=T/2
t=0
+
a
s
e
−st
¸
¸
¸
t=T
t=T/2
=
a
s
_
e
−sT
−2e
−sT/2
+1
_
=
a
s
_
e
−sT/2
−1
_
2
.
Menggunakan formula 1−e
−sT
= (1−e
−sT/2
)(1+e
−sT/2
) diperoleh
transformasi Laplace dari fungsi (6.11), yaitu
L( f ) =
a(1−e
−sT/2
)
s(1+e
−sT/2
)
. (6.12)
6.3 Transformasi Laplace dari derivatif fungsi
Misalkan fungsi f mempunyai derivatif kedua yang kontinu bagian
demi bagian pada interval a ≤t ≤ b dengan f
/
dan f
//
berturut-turut
menyatakan derivatif pertama dan kedua dari fungsi f . Selanjutnya
kita akan mencari transformasi Laplace untuk fungsi-fungsi ini. Per-
definisi kita dapatkan.
126 6 Transformasi Laplace.
L( f
/
)
_

0
f
/
(t)e
−st
dt. (6.13)
Menggunakan integral parsial dengan memisalkan u = e
−st
,
v =
_
f
/
(t)dt = f (t) diperoleh
_

0
f
/
(t)e
−st
dt = f (t)e
−st
[

0
+s
_

0
f (t)
−st
dt
= −f (0) +sL( f ) (6.14)
Menggunakan cara yang sama dan menggunakan hasil untuk f
/
dida-
patkan
L( f
//
) = s
2
L( f ) −s f (0) − f
/
(0). (6.15)
Secara umum, transformasi Laplace dari fungsi derivatif ke-n untuk
fungsi f diberikan oleh teorema berikut
Teorema 6.1 Anggaplah bahwa fungsi f , f
/
, f
//
, , f
n−1
fungsi kon-
tinu dan f
n
fungsi kontinu bagian demi bagian pada interval 0 ≤t ≤
L. Anggaplah juga ada konstanta-konstanta K, a, dan M sedemikian
hingga berlaku
[ f (t)[ ≤Ke
at
[ f
/
(t)[ ≤Ke
at
, , [ f
n−1
(t)[ ≤Ke
at
(6.16)
untuk t ≥M. L( f ) terdefinisi dan diberikan oleh
L( f
n
) = s
n
L( f ) −s
n−1
f (0) − −s f
n−2
(0) − f
n−1
(0). (6.17)
Teorema 6.2 Jika f
1
dan f
2
fungsi kontinu dari t maka L( f
1
) =
L( f
2
) jika dan hanya jika f
1
(t) = f
2
(t).
Contoh 6.3.1 Jika diketahui L( f ) = 2/(s +2) tunjukkan bahwa
f (t) = 2e
−2t
.
Misalkan y = 2e
−2t
, dari definisi transformasi Laplace diperoleh
L(y) =L(2e
−2t
) = 2L(e
−2t
). (6.18)
Dari contoh 6.1.2 dengan mengambil a =−2 diperoleh
L(y) =
2
s +2
. (6.19)
Karena L( f ) = L(y) = L(2e
−2t
) maka berdasarkan teorema 6.2
disimpulkan
f (t) = 2e
−2t
. (6.20)
6.4 Invers Laplace 127
6.4 Invers Laplace
Definisi 6.4.1 Misalkan fungsi F merupakan transformasi Laplace
dari fungsi kontinu f , yaitu
L( f ) = F(s), (6.21)
maka fungsi F, ditulis L
−1
(F), adalah fungsi f , yaitu
L
−1
(F) = f (t). (6.22)
Misalkan L(cos2t) = s/(s
2
+4) = F(s) maka
L
−1
(F) =L
−1
(
2
s
2
+4
) = cos2t. (6.23)
Contoh 6.4.1 Selesaikanlah masalah nilai awal
y
/
+ky = e
−3t
, y(0) = 4 (6.24)
menggunakan transformasi Laplace.
Pertama kita cari transformasi Laplace masalah nilai awal di atas. Se-
lanjutnya kita cari invers transformasi Laplace.
Trasformasi laplace dari persamaan (6.24) diberikan oleh
L(y
/
+ky) = L(e
−3t
)
L(y
/
) +kL(y) = L(e
−3t
)
sL(y) −4+kL(y) =
1
s +3
L(y) =
1
(s +3)(s +k)
+
4
s +k
.
Untuk menyederhanakan pencarian invers transformasi Laplace kita
akan mengubah pecahan
1
(s+3)(s+k)
menjadi pecahan parsial berbentuk
A
s+k
+
B
s+3
, yaitu
1
(s +3)(s +k)
=
A
s +k
+
B
s +3
, (6.25)
dimana A = 1/(3−k) dan B =−1/(3−k).
128 6 Transformasi Laplace.
Menggunakan pecahan parsial ini kita peroleh
L(y) =
1
3−k
_
1
s +k

1
s +3
_
+
4
s +k
. (6.26)
Invers transformasi laplace di atas diberikan oleh
y = L
−1
_
1
3−k
_
1
s +k

1
s +3
_
+
4
s +k
_
=
1
3−k
_
L
−1
_
1
s +k
_
−L
−1
_
1
s +3
__
+L
−1
_
4
s +k
_
Dari contoh 6.1.2 kita dapatkan invers transformasi Laplace dan seka-
ligus mendapatkan solusi masalah nilai awal (6.24) yaitu
y =
(13−4k)e
−kt
−e
−3t
3−k
. (6.27)
Contoh 6.4.2 Selesaikanlah masalah nilai awal
y
//
+4y = 0, y(0) = 2, y
/
(0) =−1. (6.28)
Transformasi laplace masalah nilai awal (6.28) di atas diberikan oleh
L(y
//
+4y) = L(0)
L(y
//
) +4L(y) = 0
s
2
L(y) −sy
/
(0) −y(0) +4L(y) = 0.
Menggunakan nilai awal dan mengumpulakan suku memuat L(y) di-
dapatkan
L(y) =
2s −1
s
2
+4
= 2
s
s
2
+4

1
s
2
+4
. (6.29)
Invers Laplace persamaan (6.29) diberikan oleh
y =L
−1
L(y) = L
−1
(2
s
s
2
+4

1
s
2
+4
)
= 2L
−1
(
s
s
2
+4
) −L
−1
(
1
s
2
+4
)).
Pembaca dapat menguji hasil di bawah ini
6.4 Invers Laplace 129
L(cos2t) =
s
s
2
+4
, L(sin2t) =
2
s
2
+4
. (6.30)
Dari definisi 6.4.1 dapat disimpulkan bahwa
y =L
−1
L(y) = 2cos2t −
1
2
sin2t. (6.31)
Teorema 6.3 (). Misalkan f , g, L( f ), dan (g) ada untuk s ≥ a ≥ 0,
maka berlaku
L( f )L(g) = L
_
_
t
0
f (r −s)g(r)dr
_
= L
_
_
t
0
f (r)g(r −s)dr
_
. (6.32)
Contoh 6.4.3 carilah Invers Laplace dari transformasi Laplace
L(y) =
1
(s +k)(s +3)
. (6.33)
Misalkan L( f ) dan L(g). Menurut teorema 6.3 di atas
1
(s +k)(s +3)
=L( f )L(g) =L
_
_
t
0
f (r −s)g(r)dr
_
. (6.34)
Kita ketahui bahwa f (t) = L
−1
L( f ) = L(1/(s +k)) = e
−kt
dan
g(t) =L
−1
L(g) =L(1/(s +3)) = e
−3t
. Sekali lagi, dengan meng-
gunakan teorema 6.3 dihasilkan
L
−1
_
1
(s +k)(s +3)
_
= L
−1
_
L
−1
( f )L
−1
(g)
_
=
_
t
0
f (r)g(r −s)dr
=
_
t
0
e
−kr
e
−3(t−r)
dr
= e
−3t
_
t
0
e
(3−k)r
dr
=
e
−3t
3−k
_
e
(3−k)t
−1
_
=
e
−kt
−e
−3t
3−k
.
130 6 Transformasi Laplace.
Bandingkan hasil ini dengan hasil contoh 6.4.1
Teorema 6.4 Misalkan F(s) =L( f ) ada untuk s ≥a ≥0 dan c kon-
stanta, maka berlaku
L(e
ct
f ) = F(s −c), s > a+c. (6.35)
Sebaliknya, jika f (t) =L
−1
(F(s)) maka berlaku
e
ct
f (t) =L
−1
(F(s −c)). (6.36)
Contoh 6.4.4 Carilah transformasi Laplace fungsi
h(t) = e
−2t
cos6t (6.37)
Misalkan f (t) =cos6t maka F(s) =L( f (t)) =s/(s
2
). Menggunakan
teorema 6.4 di atas menghasilkan
L(h) =L(e
−2t
cos6t) = F(s +2)
=
s +2
(s +2)
2
+36
=
s +2
s
2
+4s +40
Contoh 6.4.5 Selesaikanlah masalah nilai awal
y
//
+4y
/
+40y = 0, y(0) = 3, y
/
(0) = 12 (6.38)
Misalkan F(s) = L(y) transformasi Laplace. Menerapkan transfor-
masi Laplace kedua ruas persamaan (6.38) dan menggunakan nilai
awal yang diberikan, kita didapatkan
F(s) =L(y) =
3s +24
s
2
+4s +40
. (6.39)
Invers transformasi Laplace dari fungsi F(s) diberikan oleh
y(t) =L
−1
(F(s)) = 3L
−1
_
s +2
s
2
+4s +40
_
+3L
−1
_
6
s
2
+4s +40
_
= 3L
−1
_
s +2
(s +2)
2
+36
_
+3L
−1
_
6
(s +2)
2
+36
_
.
6.5 Fungsi Tangga. 131
Pembaca harus menguji bahwa F
1
(s) = L(cos6t) = s/(s
2
+36) dan
F
2
(s) =L(sin6t) =6/(s
2
+36). Berdasarkan informasi ini dan meng-
gunakan teorema 6.4 disimpulkan
L
−1
_
s +2
(s +2)
2
+36
_
=L
−1
(F
1
(s +2)) = e
−2t
cos6t, (6.40)
dan
L
−1
_
6
(s +2)
2
+36
_
=L
−1
(F
2
(s +2)) = e
−2t
sin6t. (6.41)
Dari persamaan (6.40) dan (6.41) diperoleh solusi masalah nilai awal
(6.38), yaitu
y(t) = 3e
−2t
(cos6t +sin6t). (6.42)
6.5 Fungsi Tangga.
Pada bagian sebelumnya, kita telah membahas penyelesaian masalah
nilai awal menggunakan metode tranformasi Laplace. Berkenaan de-
ngan metode ini, beberapa aplikasi menarik dalam masalah nilai awal
takhomogen dengan suku takhomogennya merupakan fungsi diskonti-
nu. Fungsi-fungsi jenis ini banyak ditemui dalam analisis aliran med-
an listrik atau vibrasi sistem mekanik.
Pada bagian ini, kita akan membahas beberapa pengembangan
sifat-sifat transformasi Laplace yang penting berkenaan dengan ma-
salah fungsi diskontinu yang muncul dalam suku takhomogen pada
masalah nilai awal.
Beberapa hal penting dalam pembahasan berikut ini adalah bebera-
pa asumsi yang perlu dibuat. Pertama, fungsi-fungsi yang terlibat da-
lam masalah nilai awal bersifat kontinu bagian demi bagaian, kedua
fungsi-fungsi yang muncul dalam masalah nilai awal bertipe ekspo-
nensial. Hal ini penting, untuk menjamin transformasi Laplace terde-
fenisi pada domain solusi, minimal untuk s yang cukup besar.
Tahap pertama dalam pembahasan ini adalah memperkenalkan
atau . Fungsi ini akan kita notasikan dengan u
c
, dan didefinisikan oleh
Definisi 6.5.1
132 6 Transformasi Laplace.
u
c
(t) =
_
0, jika t < c,
1, jika t ≥c.
(6.43)
dengan c ≥0.
Contoh 6.5.1 Gambar grafik fungsi y = h(t), dimana
h(t) = u
π
(t) −u

(t), t ≥0. (6.44)
Menggunakan definisi transformasi Laplace dengan c
1
= π dan
c
2
= 2π diperoleh
h(t) =
_
_
_
0−0 = 0, 0 ≤t < π,
1−0 = 1, π ≤< 2π,
1−1 = 0, 2π ≤t <∞.
(6.45)
Olehkarenyanya, grafik fungsi y = h(t) diberikan oleh ..
Pandanglah fungsi tangga u
c
sebagai fungsi kontinu bagian demi
bagian, transformasi Laplace dari fungsi ini, untuk s > 0, dapat kita
tentukan sebagai berikut
L(u
c
(t)) =
_

0
e
−st
u
c
(t)dt (6.46)
=
_
c
0
e
−st
u
c
(t)dt +
_

c
e
−st
u
c
(t)dt
=
_

c
e
−st
dt
=
e
−cs
s
.
Misalkan fungsi f terdefinisi untuk t >0. Kita perhatikan hubungan
fungsi berikut
y = g(t) =
_
0, t < c,
f (t −c), t ≥c.
(6.47)
Fungsi y = g(t) ini dapat dinyatakan oleh
y = g(t) = u
c
(t) f (t −c). (6.48)
Kita catat bahwa fungsi y = g(t) ini merupakan f sejauh c dengan
arah positif t.
Sehubungan dengan fungsi tangga di atas, kita mempunyai teorema
berikut
6.5 Fungsi Tangga. 133
Teorema 6.5 Misalkan F(s) =L( f ) ada untuk s ≥a ≥0 dan c kon-
stanta positif, maka berlaku
L(u
c
(t) f (t −c)) = e
−cs
L( f (t)) = e
−cs
F(s), s > a. (6.49)
Sebaliknya, jika f (t) =L
−1
(F(s)) maka berlaku
u
c
(t) f (t −c) =L
−1
(e
−cs
F(s)). (6.50)
Contoh 6.5.2 Misalkan fungsi f didefinisikan oleh
f (t) =
_
sin(t), 0 ≤t <
π
4
,
sin(t) +cos(t −π/4), t ≥π/4.
(6.51)
Grafik fungsi f diberikan oleh ..
Transformasi Laplace fungsi f dapat ditentukan dengan cara beri-
kut: pertama, kita definisikan fungsi g, yaitu
g(t) =
_
0, t <
π
4
,
cos(t −π/4), t ≥π/4.
(6.52)
Menggunakan fungsi tangga, fungsi g dapat kita nyatakan dalam ben-
tuk
g(t) = u
π/4
(t)cos(t −π/4). (6.53)
Fungsi f dan g dihubungkan oleh persamaan
f (t) = sin(t) +g(t). (6.54)
Menggunakan teorema 6.5 diperoleh
L( f (t)) = L(sin(t)) +L(u
π/4
(t)cos(t −π/4)) (6.55)
= L(sin(t)) +e
−πs/4
L(cos(t))
=
1
s
2
+1
+e
−pis/4
s
s
2
+1
=
1+se
−πs/4
s
2
+1
.
Contoh 6.5.3 Tentukan invers dari trasformasi Laplace
F(s) =
1−e
2s
s
2
. (6.56)
134 6 Transformasi Laplace.
Dari linieritas transformasi Laplace diperoleh
f (t) =L
−1
F(s) = L
−1
1
s
2
−L
−1
e
−2s
s
2
= t −u
2
(t)(t −2), (6.57)
atau
f (t) =
_
t, 0 ≤t < 2,
2, t ≥2.
(6.58)
Teorema berikut juga sering digunakan untuk mencari transformasi
Laplace.
Teorema 6.6 Misalkan F(s) =L( f ) ada untuk s ≥a ≥0 dan c kon-
stanta positif, maka berlaku
L(e
ct
f (t)) = F(s −c), s > a+c. (6.59)
Sebaliknya, jika f (t) =L
−1
(F(s)) maka berlaku
e
ct
f (t) =L
−1
(F(s −c)). (6.60)
Contoh 6.5.4 Tentukan invers dari trasformasi Laplace
G(s) =
1
s
2
−4s +5
. (6.61)
Menggunakan faktorisasi s
2
−4s +5 = (s −2)
2
+1 dan menggu-
nakan fungsi F(s) =
1
s
2
+1
diperoleh hubungan
G(s) =
1
s
2
−4s +5
= F(s −2). (6.62)
Menggunakan fakta L
−1
(F(s)) =sin(t) dan teorema 6.6 diperoleh
g(t) =L
−1
(G(s)) =L
−1
(F(s −2)) = e
2t
sin(t). (6.63)
6.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. 135
6.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen
Diskontinu.
Pada pembahasan sebelumnya kita telah mempelajari penyelesaian
persamaan diferensial order dua dengan suku takhomogen kontinu.
Selanjutnya kita akan membahas penyelesaian persamaan diferensial
berbentuk
a
0
y
//
+a
1
y
/
+a
2
y = g(t), (6.64)
dimana a
0
,a
1
, dan a
2
fungsi-fungsi kontinu, tetapi suku takhomogen
g(t) fungsi takkontinu.
Contoh 6.6.1 Tentukan penyelesaian persamaan diferensial
2y
//
+y
/
+2y = g(t), (6.65)
dimana
g(t) = u
5
(t) −u
20
(t) =
_
1, 5 ≤t < 20,
0, 0 ≤t < 5, t ≥20.
, (6.66)
dan memenuhi nilai awal
y(0) = 0, y
/
(0) = 0. (6.67)
Persamaan diferensial 6.65-6.67 dapat dipandang sebagai model
respon dari suatu osilator teredam terhadap gaya g(t).
Menggunakan transformasi Laplace kedua ruas persamaan 6.65 dan
menggunakan persamaan 6.66 diperoleh
2s
2
F(s) −2sy(0) −2y
/
(0) +sF(s) −y(0) +2F(s) =
e
−5s
−e
−20s
s
.
(6.68)
Menerapkan nilai awal 6.67 kepersamaan 6.68 kita peroleh transfor-
masi Laplace persamaan 6.65 berikut
F(s) =
e
−5s
−e
−20s
s(s
2
+s +2)
. (6.69)
Misalkan
H(s) =
1
s(s
2
+s +2)
(6.70)
136 6 Transformasi Laplace.
maka persamaan 6.69 dapat dinyatakan dalam bentuk
F(s) = (e
−5s
−e
−20s
)H(s). (6.71)
Selanjutnya jika kita definisikan h(t) = L
−1
H(s), dengan mene-
rapkan teorema 6.5 akan diperoleh penyelesaian persamaan 6.65 da-
lam bentuk fungsi tunggal, yaitu
y(t) = u
5
(t)h(t −5) −u
20
(t)h(t −20). (6.72)
Berikutnya kita akan tinjau transformasi Laplace H(s) dengan meng-
gunakan ekspansi pecahan parsial
H(s) =
a
s
+
bs +c
2s
2
+s +2
. (6.73)
Membandingkan ruas sebelah kanan persamaan 6.73 dengan per-
samaan 6.70 kita dapatkan nilai-nilai berikut, a = 1/2, b = −1, dan
c = −1/2. Menggunakan nilai-nilai ini kedalam persamaan 6.73 di-
peroleh
H(s) =
1/2
s

s +1/2
2s
2
+s +2
=
1/2
s

1
2
(s +1/4) +1/4
(s +1/4)
2
+15/16
. (6.74)
Invers Laplace dari persamaan 6.74 diberikan oleh
h(t) =
1
2

1
2
_
e
−t/4
cos(

15t/4) +

15/15e
−t/4
sin(

15t/4)
_
.
(6.75)
Contoh 6.6.2 Tentukan penyelesaian persamaan diferensial
y
//
+2y
/
+5y = g(t), (6.76)
dimana
g(t) = u
5
(t) −u
20
(t) =
_
1, 0 ≤t < π,
0, t ≥π.
, (6.77)
dan memenuhi nilai awal
y(0) = 0, y
/
(0) = 0. (6.78)
6.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. 137
Menerapkan transformasi Laplace pada kedua ruas persamaan 6.76
dan menggunakan persamaan 6.77 serta nilai awal 6.78 diperoleh
(s
2
+2s +5)Y(s) =
1−e
−πs
s
, (6.79)
atau
Y(s) =
1−e
−πs
s(s
2
+2s +5)
. (6.80)
Selanjutnya kita akan menentukan invers transformasi Laplace
L
−1
_
1−e
−πs
s(s
2
+2s +5)
_
. (6.81)
Untuk memudahkan menentukan invers Laplace 6.81, kita perlu
menyatakannya dalam bentuk
L
−1
_
1
s(s
2
+2s +5)
_
−L
−1
_
e
−πs
s(s
2
+2s +5)
_
. (6.82)
Dengan menyelesaikan pecahan parsial
1
s(s
2
+2s +5)
=
A
s
+
Bs +c
s
2
+2s +5
, (6.83)
diperoleh
L
−1
_
1
s(s
2
+2s +5)
_
=
1
5
L
−1
_
1
5
_
−L
−1
_
s +2
s(s
2
+2s +5)
_
=
1
5
L
−1
_
1
s
_

1
5
L
−1
_
s +1
(s +1)
2
+4
_

1
10
L
−1
_
2
(s +1)
2
+4
_
=
1
5

1
5
e
−t
cos2t −
1
10
e
−t
sin2t. (6.84)
Langkah berikutnya, kita misalkan
F(s) =
1
s(s
2
+2s +5)
, (6.85)
138 6 Transformasi Laplace.
dan
f (t) =L
−1
F(s). (6.86)
Menggunakan 6.84 ke persamaan 6.86 diperoleh
f (t) =
1
5

1
5
e
−t
cos2t −
1
10
e
−t
sin2t. (6.87)
Pekerjaan berikutnya adalah menentukan invers Laplace
L
−1
_
e
−πs
s(s
2
+2s +5)
_
. (6.88)
Menghubungankan persamaan 6.85 dan persamaan 6.88, diperoleh
L
−1
_
e
−πs
s(s
2
+2s +5)
_
=L
−1
_
e
−πs
F(s)
_
. (6.89)
Menggunakan teorema 6.5 kita dapatkan invers Laplace 6.88, yaitu
L
−1
_
e
−πs
F(s)
_
= u
π
(t) f (t −π), (6.90)
dimana
u
π
(t) f (t −π) =
_
0, 0 ≤t < π,
f (t −π), t ≥π.
. (6.91)
Solusi umum masalah nilai awal 6.76-6.78 diberikan oleh
y(t) = f (t) −u
π
(t) f (t −π)
=
_
1
5
_
1−e
−t
(cos2t +
1
2
sin2t)
¸
, 0 ≤t < π,
e
t
5
_
(e
π
−1)cos2t +
e
π
−1
2
sin2t
_
, t ≥π.
(6.92)
Soal-soal latihan
6.1. Tentukanlah transformasi Laplace dari masing-masing fungsi ber-
ikut ini.
a). 4−9e
−4t
b). 3t
2
.
c). cosπt.
6.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. 139
d). 2t −7.
e). t +2e
2t
.
f). Asinωt dengan ω konstanta.
g). 2sin4t −9cosh6t
h). t sinhat
i). t coshat
j). t cosat
k). te
at
l). t
2
e
at
m). t
3
e
at
6.2. Carilah transformasi Laplace untuk masing-masing masalah nilai
awal berikut ini.
a). y
/
+4y = sin3t, y(0) = 2.
b). 2y
/
+7y = 5t
2
+e
−2t
, y(0) =−1.
c). y
/
−2y =t −3cosπt, y(0) = 3.
d). y
/
−ky = αe
−t
, y(0) = y
i
dengan k, α konstanta.
e). y
/
−y = 0, y(0) = 1.
f). y
/
−y = e
t
, y(0) = 1.
g). y
/
+y = e
−t
, y(0) = 1.
h). y
//
+4y
/
+4y = 0, y
/
(0) = 1, y(0) = 1.
i). y
//
−2y
/
+5y = 0, y
/
(0) = 4, y(0) = 2.
j). 3y
///
+5y
//
+y
/
−y = 0, y
//
(0) =−1, y
/
(0) = 1, y(0) = 0.
k). y
//
−5y
/
−6y = e
3t
, y
/
(0) = 1, y(0) = 2.
l). y
//
−y
/
−2y = 5sint, y
/
(0) =−1, y(0) = 1.
m). y
///
−2y
//
+y
/
= 2e
t
+2t, y
//
(0) = 0, y
/
(0) = 0, y(0) = 0.
n). y
//
+y
/
+y =t
2
, y
/
(0) = 1, y(0) = 1.
o). y
//
+3y
/
+2y = 12e
2t
, y
/
(0) =−1, y(0) = 1.
6.3. Tentukanlah invers transformasi Laplace di bawah ini.
a).
3
s
2
+4
b).
4
(s −1)
3
.
c).
2
s
2
+3s −4
.
d).
3s
s
2
−s −6
.
140 6 Transformasi Laplace.
e).
2s +2
s
2
+2s +5
.
f).
2s −3
s
2
−4
.
g).
2s +1
s
2
−2s +2
.
h).
8s
2
−4s +12
s(s
2
+4)
.
i).
1−2s
s
2
+4s +5
.
j).
2s −3
s
2
+2s +10
.
k).
4
s(s +4)
.
l).
3
(s −2)(s −3)
.
m).
1
s
2
−16
.
n).
s
(s +1)(s
2
+4)
.
o).
s
(s −1)(s
2
−4)
.
p).
1
s
2
+9
.
q).
6
s
2
−5s +4
.
r).
3s
2s
2
−3s +5
.
s).
s −1
3s
2
−15s +12
.
t).
2s +3
s
2
−2s +2
.
u).
3−2s
s
2
−2s +5
.
v).
2+s
s
2
+4s +1
.
6.4. Selesaikan masalah nilai awal berikut menggunakan transformasi
Laplace.
a). y
/
−6y = 3, y(0) = 2.
b). y
/
−6ysin3t, y(0) = 5.
c). y
/
+4y = cosπt, y(0) = 0.
d). 2y
/
+8y = 6e
−3t
, y(0) =−2.
e).
3
6
y
//
+1, 41y
/
+2y = 0, y
/
(0) = 0, y(0) = 0, 75.
6.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. 141
f). y
//
+4y = cosπt, y
/
(0) = 4, y(0) = 1.
g). y
//
+4y = sin2t, y
/
(0) = 4, y(0) = 4.
h). y
//
−4y
/
+4y = 0, y
/
(0) = 2, y(0) = 2.
i). y
//
+4y = 0, y
/
(0) =−1, y(0) = 2.
j). y
//
−y
/
−6y = 0, y
/
(0) =−1, y(0) = 1.
k). y
//
−2y
/
+2y = 0, y
/
(0) = 1, y(0) = 0.
l). y
//
−4y
/
+4y = 0, y
/
(0) = 1, y(0) = 1.
m). y
//
−2y
/
−2y = 0, y
/
(0)0 =, y(0) = 2.
n). y
//
+2y
/
+5y = 0, y
/
(0) =−1, y(0) = 2.
o). y
iv
−4y
///
+6y
//
−4y
/
+y = 0, y
///
(0) = 1, y
//
(0) = 0, y
/
(0) = 1,
y(0) = 0.
p). y
iv
−y = 0, y
///
(0) = 0, y
//
(0) = 1, y
/
(0) = 0, y(0) = 1.
q). y
iv
−4y = 0, y
///
(0) = 0, y
//
(0) =−2, y
/
(0) = 0, y(0) = 1.
r). y
//

2
y = cos2t, y
/
(0) = 0, y(0) = 1.
s). y
//
−2y
/
+2y = e
−t
, y
/
(0) = 1, y(0) = 0.
t). y
//
+2y
/
+y = 4e
−t
, y
/
(0) =−1, y(0) = 2.
6.5. Gambarlah grafik fungsi berikut ini untuk t ≥0.
a). u
1
(t) +2u
3
(t) −6u
4
(t).
b). (t −3)u
2
(t) −(t −2)u
3
(t).
c). f (t −π)u
π
(t) dengan f (t) =t
2
.
d). f (t −3)u
3
(t) dengan f (t) = sin(t).
e). f (t −1)u
2
(t) dengan f (t) = 2t.
f). f (t) = (t −1)u
1
(t) −2(t −2)u
2
(t) +(t −3)u
3
(t).
6.6. Tentukan transformasi Laplace dari fungsi berikut.
a). F(s) =
3!
(s −2)
2
.
b). F(s) =
e
−2s
s
2
+s −2
.
c). F(s) =
2(s −1)e
−2s
s
2
−2s +2
.
d). F(s) =
2e
−2s
s
2
−4
.
e). F(s) =
(s −2)e
−s
s
2
−4s +3
.
f). F(s) =
e
−s
+e
−2s
−e
−3s
−e
−4s
s
.
142 6 Transformasi Laplace.
6.7. Tentukan invers dari transformasi Laplace berikut.
a). F(s) =
2
n+1
n!
s
n+1
.
b). F(s) =
2s +1
4s
2
+4s +5
.
c). F(s) =
1
9s
2
−12s +3
.
d). F(s) =
e
2−4s
2s −1
.
6.8. Misalkan F(s) =L( f (t)) ada untuk s > a ≥0.
a). Jika c konstanta positif, tunjukkan bahwa L( f (ct)) =
1
c
F(
t
c
) un-
tuk s > ca.
b). Jika k konstanta positif, tunjukkan bahwa L
−1
(F(ks)) =
1
k
f (
t
k
).
c). Jika a, b kontanta dengan a > 0, tunjukkan bahwa L
−1
(F(as +
b)) =
1
a
e
−bt/a
f (
t
a
).
6.9. Tentukanlah penyelesaian masalah nilai awal berikut.
a). y
//
−3y
/
+2y = h(t) dimana h(t) =
_
2, 0 ≤t < 4,
0, t > 4,
dengan y(0) = 0, y
/
(0) = 0.
b). y
//
+5y
/
+6y = h(t) dimana h(t) =
_
6, 0 ≤t < 2,
0, t > 2,
dengan y(0) = 0, y
/
(0) = 0.
c). y
//
+4y
/
+5y = h(t) dimana h(t) =
_
1, 0 ≤t < π/2,
0, t > π/2,
dengan y(0) = 0, y
/
(0) = 1.
d). y
//
+6y
/
+8y = h(t) dimana h(t) =
_
3, 0 ≤t < 2π,
0, t > 2π,
dengan y(0) = 1, y
/
(0) =−1.
e). y
//
+4y = h(t) dimana h(t) =
_
−4t +8π, 0 ≤t < 2π,
0, t > 2π,
dengan y(0) = 2, y
/
(0) = 0.
f). y
//
+y = h(t) dimana h(t) =
_
t, 0 ≤t < π,
π, t > π,
dengan y(0) = 2, y
/
(0) = 3
6.10. Selesaikan sistem persamaan linier dengan nilai awal berikut ini.
6.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. 143
a).
x
/
+y = 3e
2t
,
y
/
+x = 0,
x(0) = 2, y(0) = 0.
b).
x
/
−2y = 0,
y
/
−x −3y = 0,
x(0) = 3, y(0) = 0.
c).
x
/
−5x +2y = 3e
4t
,
y
/
−4x +y = 0,
x(0) = 3, y(0) = 0.
d).
x
/
−2x −3y = 0,
y
/
+x +2y =t,
x(0) =−1, y(0) = 0.
e).
x
/
−4x +2y = 2t,
y
/
−8x +4y = 1,
x(0) = 3, y(0) = 5.
f).
x
/
+x +y = 5e
2t
,
y
/
−5x −y =−3e
2t
,
x(0) = 3, y(0) = 2.
g).
2x
/
+y
/
−x −y = e
−t
,
x
/
+y
/
+2x +y = e
t
,
x(0) = 2, y(0) = 1.
h).
2x
/
+y
/
+x +5y = 4t,
x
/
+y
/
+2x +2y = 2,
x(0) = 3, y(0) =−4.
i).
2x
/
+4
/
y +x −y = 3e
t
,
x
/
+y
/
+2x +2y = e
t
,
x(0) = 1, y(0) = 0.
j).
x
//
−3x
/
+y
/
+2x −y = 0,
x
/
+y
/
−2x +y = 0,
x(0) = 0, y(0) =−1, x
/
(0) = 0.
Bab 7
Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan
Metode Deret.
Kita telah membahas dan menerapkan beberapa teknik dan metode
penyelesaian persamaan diferensial baik order satu maupun order dua
serta sistem persamaan diferensial. Penyelesaian-penyelesaian persa-
maan diferensial yang kita dapatkan dinyatakan dalam ekplisit mau-
pun implisit sebagai . Fungsi-fungsi ini merupakan sebagai dari suatu
persamaan diferensial.
Sejauh ini kita hanya membahas prosedur sistematik untuk meng-
konstruksi penyelesaian fundamental dari persamaan diferensial de-
ngan koefisien konstan. Jika persamaan diferensial dengan koefisien
tak-konstan, maka pada umumnya penyelesaiannya sangat sulit dinya-
takan secara eksplisit maupun implisit sebagai penyelesaian funda-
mental.
Sehubungan dengan itu perlu kita kembangkan metode penyelesa-
ian persamaan diferensial untuk kelas yang lebih luas lagi. Kita per-
lu membahas suatu metode yang dapat mengkonstruksi penyelesaian
persamaan diferensial dengan . Alat utama yang dapat kita lakukan
adalah dengan menyatakan penyelesaian itu dalam bentuk deret pang-
kat.
Prasyarat yang diperlukan dalam menentukan penyelesaian persa-
maan diferensial dalam bentuk adalah pemahaman tentang . Gagasan
yang ada pada metode penyelesaian persamaan diferensial dengan de-
ret pangkat ini sebenarnya sama dengan ide pada metode koefisien
taktentu.
Sebelum kita membahas metode deret ini, perlu kita bahas sepintas
tentang pelajaran deret pangkat seperti pada pelajaran kalkulus.
145
146 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
7.1 Deret Pangkat
Definisi 7.1.1 Deret yang dinyatakan dalam bentuk
a
0
+a
1
(x −x
0
) +a
2
(x −x
0
)
2
+a
3
(x −x
0
)
3
+ , (7.1)
dimana a
0
, a
1
, a
2
, a
3
konstanta dan x variabel dinamakan deret pang-
kat.
Selanjutnya kita akan menyatakan beberapa ringkasan tentang de-
ret pangkat ini. Seperti yang dipeelajari dalam kalkulus, beberapa hal
yang mungkin terjadi pada deret pangkat, yaitu deret pangkat (7.1)
1. hanya konvergen di titik x = x
0
,
2. konvergen mutlak untuk nilai x disekitar x
0
, yaitu untuk [x −x
0
[ <
h; untuk [x −x
0
[ > h,
3. konvergen mutlak untuk semua nilai x, yaitu untuk −∞ < x <∞
Pernyataan 7.1 Himpunan nilai x dimana deret pangkat konvergen
dinamakan interval kekonvergenan. Seperti yang telah dipelajari da-
lam kalkulus bahwa salah satu alat uji kekonvergenan deret pangkat
adalah . Uji itu menyatakan bahwa deret
a
0
+a
1
+a
3
+ +a
n
+ , (7.2)
konvergen mutlak jika
lim
n→∞
¸
¸
¸
¸
a
n+1
a
n
¸
¸
¸
¸
= k < 1. (7.3)
Contoh 7.1.1 Tentukan interval kekonvergenan deret pangkat
(x −2) −2(x −2)
2
+3(x −2)
3
−4(x −2)
4
+ . (7.4)
Suku ke-n dari deret pangkat ini adalah (−1)
n+1
n(x −2)
n
. Meng-
gunakan uji banding (7.3) diperoleh
lim
n→∞
¸
¸
¸
¸
(−1)
n+2
(n+1)(x −2)
n+1
(−1)
n+1
n(x −2)
n
¸
¸
¸
¸
=[x−2[ lim
x→∞
n+1
n
=[x−2[. (7.5)
Kita ketahui bahwa deret pangkat (7.2) dijamin konvergen pada in-
terval 1 < x < 3.
7.1 Deret Pangkat 147
Contoh 7.1.2 Tentutkan interval kekonvergenan deret pangkat
1+x +2!x
2
+3!x
3
+ . (7.6)
Pada soal ini, a
n
=n!x
n
. Menggunakan uji banding (7.3) didapatkan
lim
n→∞
¸
¸
¸
¸
(n+1)!x
n+1
n!x
n
¸
¸
¸
¸
= lim
n→∞
[(n+1)x[. (7.7)
Jelaslah bawah limit ini ada hanya untuk x = 0.
Contoh 7.1.3 Tentukanlah interval kekonvergenan deret pangkat
1+x +
1
2
x
2
+
1
3
x
3
+ . (7.8)
Suku ke-n deret pangkat (7.8) adalah (1/n)x
n
. Menggunakan uji
banding (7.3) didapatkan
lim
n→∞
¸
¸
¸
¸
¸
1
n+1
x
n+1
1
n
x
n
¸
¸
¸
¸
¸
=[x[ lim
n→∞
n
n+1
. (7.9)
Jelaslah untuk −1 < x < 1 deret pangkat (7.8) konvergen. Juga jika
kita masukan nilai x =−1 deret pangkat (7.8) menjadi
1−1+
1
2

1
3
+
1
4
− . (7.10)
Deret (7.10) merupakan deret ganti tanda yang konvergen. Olehkare-
nya interval kekonvergenan deret pangkat (7.8) adalah −1 ≤x < 1.
Teorema 7.2 Jika deret pangkat (7.1) konvergen pada interval I :
[x −x
0
[ < R dengan R konstanta positif, maka deret pangkat itu men-
definisikan fungsi yang kontinu untuk semua x pada interval I.
Catatan 7.1.1 Perhatikan deret pangkat
1+x +x
2
+x
3
+ . (7.11)
Deret ini konvergen untuk [x[ < 1. Kita ketahui bahwa deret pangkat
(7.11) merupakan ekspandi Taylor dari fungsi f (x) = 1/(1−x) pada
interval −1 < x < 1.
Jika x = 2 kita peroleh f (2) = −1. Tetapi kita catat bahwa deret
pangkat (7.11) tidak menuju −1 untuk x = 2. Hal ini dikarenakan
deret pangkat (7.11) tidak valid untuk x = 2.
148 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
Teorema 7.3 Misalkan f (x) didefinisikan oleh deret pangkat (7.1)
pada interval [x −x
0
[ < k maka f
/
(x) ada pada interval [x −x
0
[ < k
dan diberikan oleh
a
1
+2a
2
x +3a
3
x
2
+ . (7.12)
Teorema 7.4 Misalkan f (x) dan g(x) didefinisikan oleh deret pang-
kat berikut
f (x) = a
0
+a
1
(x −x
0
) +a
2
(x −x
0
)
2
+ , (7.13)
dan
g(x) = b
0
+b
1
(x −x
0
) +b
2
(x −x
0
)
2
+ , (7.14)
pada interval [x −x
0
[ < k, maka f (x) = g(x) jika dan hanya jika
a
0
= b
0
, a
1
= b
1
, a
2
= b
2
, . (7.15)
Definisi 7.1.2 Fungsi f (x) dikatakan analitik di titik x =x
0
, jika fung-
si f (x) mempunyai ekspasi deret Taylor disekitar x = x
0
.
Definisi 7.1.3 Fungsi f (x) dikatakan analitik pada interval I jika
fungsi f (x) analitik pada setiap titik x pada interval I.
Catatan 7.1.2 Berikut ini adalah fungsi-fungsi yang mempunyai eksp-
nasi deret Taylor pada interval yang diberikan disebelah kanan.
e
x
= 1+x +
x
2
2!
+
x
3
3!
+ , −∞ < x <∞, (7.16)
cos(x) = 1−
x
2
2!
+
x
4
4!

x
6
6!
+ , −∞ < x <∞, (7.17)
sin(x) = x −
x
3
3!
+
x
5
5!

x
7
7!
+ , −∞ < x <∞, (7.18)
arctan(x) = x −
x
3
3
+
x
5
5

x
7
7
+ , −1 ≤x ≤1. (7.19)
7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien
Variabel
Pada bagian ini kita akan membahas penyelesaian persamaan diferen-
sial linier dengan koefisien variabel berbentuk
7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 149
y
(n)
+a
n−1
(x)y
(n−1)
+ +a
1
(x)y
/
+a
0
(x)y = Q(x). (7.20)
Sebelum kita membahas lebih lanjut tentang penyelesaian persa-
maan diferensial (7.20) dengan metode deret, kita perlu menyatakan
beberapa syarat yang harus dipenuhi agar penyelesaian itu dijamin ada
dan tunggal.
Teorema 7.5 Misalkan a
0
, a
1
, , a
n
, dan Q pada persamaan (7.20)
analitik di titik x =x
0
, yaitu fungsi-fungsi ini mempunyai ekspansi de-
ret Taylor dalam pangkat (x−x
0
) pada interval −r <x−x
0
<r, untuk
suatu konstanta positif r, maka ada penyelesaian tunggal y(x) persa-
maan diferensial (7.20) yang analitik di titik x = x
0
yang memenuhi
nilai awal
y(x
0
) = y
0
, y
/
(x
0
) = y
1
, , y
9n−1)
= y
n−1
. (7.21)
Selanjutnya kita akan menkonstruksi penyelesaian persamaan dife-
rensial (7.20) dengan metode deret.
Contoh 7.2.1 Tentukanlah penyelesaian persamaan diferensial de-
ngan nilai awal yang diberikan.
y
//
−(x +1)y
/
+x
2
y = x (7.22)
y(0) = 1, y
/
(0) = 1. (7.23)
Penyelesaian: Pada contoh ini a
0
(x) = x
2
a
1
(x) = −(x + 1), dan
Q(x) = x. Catatlah bahwa fungsi-fungsi ini mempunyai ekspansi de-
ret Taylor untuk semua nilai x. Selanjutnya kita akan menentukan dari
penyelesaian persamaan diferensial (7.22) dan memenuhi (7.23).
Deret Maclaurin yang kita cari berbentuk
y(x) = y(0) +y
/
(0)x +
y
//
(0)
2!
x
2
+
y
///
(0)
3!
x
3
+ . (7.24)
Untuk menentukan nilai y
//
(0), y
///
(0), dan koefisien pangkat x yang
lainnya, kita lakukan sebagai berikut. Pertama dengan menggunakan
nilai awal kita substitusikan kepersamaan (7.22) diperoleh
y
//
(0) −1 = 0, y
//
(0) = 1. (7.25)
Langkah berikutnya kita diferensialkan (7.22) sekali untuk mempero-
leh persamaan
150 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
y
///
−(x +1)y
//
−y
/
+xy
/
+2xy = 1. (7.26)
Mensubstitusikan nilai y(0), y
/
(0), y
//
(0) kepersamaan (7.26) dipero-
leh y
///
(0) =3. Dengan mengikuti prosedur di atas dapat kita tentutkan
koefisien-koefisien pangkat dari x, untuk menghasilkan penyelesaian
persamaan diferensial (7.22) dan memenuhi nilai awal (7.23), yaitu
y(x) = 1+x +
x
2
2
+
x
3
2
+
x
4
8
+ , ∞ < x <∞. (7.27)
Pernyataan 7.6 Teknik yang telah kita gunakan untuk menyelesaik-
an persamaan diferensial (7.22) tidak praktis. Kita harus menentukan
koefisien pangkat dari x dengan mendiferesialkan persamaan (7.22)
berulang-ulang.
Untuk memudahkan penentuan koefisien pangkat dari x kita akan
menggunakan notasi sigma dalam penulisan deret Maclaurin.
Contoh 7.2.2 Tentukan penyelesaian persamaan diferensial
y
//
−xy = 0, −∞ < x <∞. (7.28)
Catatan 7.2.1 Persamaan diferensial (7.28) dinamakan persamaan
Airy.
Penyelesaian: Catatlah bahwa a
1
(x) = 0, a
0
(x) = −x, dan Q(x) =
0. Fungsi-fungsi ini analitik untuk semua nilai x. Olehkarenanya kita
dapat menerapkan metode deret pangkat untuk persamaan (7.28) Kita
akan nyatakan deret Maclaurin dalam bentuk sigma, yaitu
y(x) =


n=0
c
n
x
n
. (7.29)
Anggaplah r bilangan riil positif sedemikian hingga deret (7.29) dapat
diturunkan dua kali untuk [x[ < r. Mendiferensialkan (7.29) dua kali
dan hasil ini disubstitusikan ke dalam (7.28) akan diperoleh persama-
an


n=0
(n+2)(n+1)c
n+2
x
n
= x


n=0
c
n
x
n
=


n=0
c
n
x
n+1
. (7.30)
7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 151
Kita catat bahwa pangkat x ruas sebelah kiri adalah n dan ruas sebe-
lah kanan adalah n+1. Menyusun ulang deret pada persamaan (7.30)
untuk menyamakan pangkat dari x kedua sigma kita dapatkan
2c
2
+


n=1
(n+2)(n+1)a
n+1
x
n
=


n=1
a
n−1
x
n
. (7.31)
Karena persamaan (7.31) berlaku untuk semua nilai x khususnya
untuk x = 0 maka haruslah a
2
= 0. Jadi persamaan (7.31) menjadi


n=1
((n+2)(n+1)c
n+1
−c
n−1
)x
n
= 0. (7.32)
Sekali lagi, karena persamaan (7.32) berlaku untuk semua nilai x,
maka haruslah koefisien semua pangkat dari x sama dengan nol, yaitu
c
n+2
=
c
n−1
(n+2)(n+1)
, (7.33)
dimana n = 1, 2, 3, .
Perhatikan relasi (7.33), jika c
0
diketahui maka c
3
dapat diten-
tukan dan olehkarenanya c
6
juga dapat ditentukan. Jika c
1
diketa-
hui, maka c
4
dapat ditentukan, olehkarenanya c
7
dapat juga diten-
tukan. Jika c
2
diketahui maka c
5
dapat ditentukan, olehkarenanya c
8
dapat juga ditentukan. Kita ketahui bahwa c
2
= 0 maka didapatkan
c
5
= c
8
= c
11
= = 0.
Ada dua kelompok koefisien deret Maclaurin yang harus ditentukan
yaitu yang dimulai dengan c
0
dan yang dimulai dengan c
1
. Menggu-
nakan relasi (7.33) kita dapatkan relasi berikut
c
3n
=
c
0
2.3.5.6 (3n−4)(3n−3)(3n−1)3n
(7.34)
dimana n = 1, 2, 3, dan
c
3n+1
=
c
1
3.4.6.7 (3n−3)(3n−2)(3n)(3n+1)
, (7.35)
dimana n = 1, 2, 3, .
Menggunakan relasi (7.34) dan (7.35) diperoleh penyelesaian per-
samaan diferensial (7.2.1), yaitu
152 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
y = c
0
_
1+


n=1
x
3n
2.3 (3n−1)(3n)
_
+c
1
_
x +


n=1
x
3n+1
3.4 (3n)(3n+1)
_
. (7.36)
Berikut kita akan memperluas penerapan metode deret untuk per-
samaan diferensial berbentuk
y
/
= f (x, y). (7.37)
Definisi 7.2.1 Fungsi f (x, y) analitik di titik (x
0
, y
0
) jika fungsi itu
mempunyai ekspansi deret Taylor dari pangkat (x −x
0
) dan (y −y
0
)
pada interval [x−x
0
[ <b dan [y−y
0
[ <c untuk bilangan positif b dan
c.
Definisi ini mengatakan bahwa jika fungsi f (x, y) analitik di titik
(x
0
, y
0
) pada interval [x −x
0
[ < b dan [y −y
0
[ < c maka fungsi ini
dapat dinyatakan dalam bentuk
f (x, y) = c
00
+[a
10
(x −x
0
) +c
01
(y −y
0
)] +[c
20
(x −x
0
)
2
+c
11
(x −x
0
)(y −y
0
) +c
02
(y −y
0
)
2
] + , (7.38)
dimana c
i j
konstanta dan (x
0
, y
0
) sebagai pusat interval.
Catatan 7.2.2 Seperti halnya menentukan koefisien deret Taylor, pe-
nentuan koefisien deret (7.38) ditentukan secara substansi dengan
prosedur yang sama.
Penentuan koefisien a
i j
dilakukan sebagai berikut
c
10
=
∂ f
∂x
(x
0
, y
0
), c
01
=
∂ f
∂y
(x
0
, y
0
)
c
11
=

2
f
∂x∂y
(x
0
, y
0
), c
20
=
1
2!

2
f

2
(x
0
, y
0
)
c
02
=
1
2!

2
f

2
y
(x
0
, y
0
), c
30
=
1
3!

3
f

3
x
(x
0
, y
0
)
c
21
=
3
3!

3
f

2
x∂y
(x
0
, y
0
), c
12
=
3
3!

3
f
∂x∂
2
y
(x
0
, y
0
) (7.39)
7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 153
Teorema 7.7 Misalkan M bilangan positif dan misalkan fungsi f (x, y)
di titik (x
0
, y
0
). Jika [ f (x, y)[ ≤ M untuk semua (x, y) pada interval
dimana f analitik maka persamaan diferensial (7.38) mempunyai pe-
nyelesaian tunggal y(x) yang memenuhi nilai awal y(x
0
) = y
0
dan
analitik di titik x = x
0
. Interval kekonvergenan penyelesaian ini mini-
mal pada interval
I : [x −x
0
[ < min
_
r,
r
3M
_
, (7.40)
untuk suatu bilangan positif r.
Catatan 7.2.3 Teorema di atas menyatakan bahwa jika f mempunyai
ekspansi deret Taylor dari pangkat (x−x
0
) pada interval [x−x
0
[ < r,
[y −y
0
[ < r dan terbatas pada interval ini maka masalah nilai awal
y
/
= f (x, y), (7.41)
y(x
0
) = y
0
, (7.42)
mempunyai penyelesaian tunggal y(x) yang analitik di titik x = x
0
.
Contoh 7.2.3 Tentukan penyelesaian masalah nilai awal
y
/
= x
2
+y
2
, (7.43)
y(0) = 1. (7.44)
Penyelesaian: Berdasarkan teorema (7.7) kita harus menentukan
batas dari f . Kita ketahui bahwa f (x, y) = x
2
+y
2
dengan x
0
= 0, y
0
=
1. Misalkan [x[ < r, [y −1[ < r, maka
[ f (x, y)[ = [x
2
+y
2
[ =[x
2
+y
2
−2y +1+2y −1[
= [x
2
+(y −1)
2
+2y −1[
= [x
2
+(y −1)
2
+2(y −1) +1[
< [x[
2
+[y −1[
2
+2[y −1[ +1.
Jadi
label7.36[ f (x, y)[ < 1+2r +2r
2
. (7.45)
Dengan memilih M =1+2r +2r
2
maka menurut teorema (7.7) masa-
lah nilai awal (7.43) mempunyai penyelesaian tunggal y(x) yang ana-
litik di titik x
0
= 0. Penyelesaian ini dapat dinyatakan dalam bentuk
deret Maclaurin
154 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
y(x) = y(0) +y
/
(0)x +
y
//
(0)
2!
x
2
+ . (7.46)
Interval kekonvergenan deret (7.46) diberikan oleh formula (7.40),
yaitu
I : [x[ < min
_
r,
r
3(2r
2
+2r +1)
_
. (7.47)
Sekarang kita coba memaksimal interval kekonvergenan (7.47) ini.
Misalkan
u =
r
3(2r
2
+2r +1)
. (7.48)
Mendiferensialkan u terhadap r kemudian hasil diferensial ini disa-
makan dengan nol diperoleh r = 1/sqrt2. Menggunakan nilai r ini
diperoleh
I : [x[ <
1
3

2(1+

2+1
=
1
6(1+

2)
< 0, 069.
Menurut teorema (7.7) masalah nilai awal (7.43) dijamin ada dan
dapat diekspansi menjadi deret Taylor untuk [x[ < 0, 069.
Cara pertama: Menggunakan nilai awal dan dengan mediferensial
masalah nilai awal (7.43) diperoleh
y
/
= x
2
+y
2
, y
/
(0) = 0+1 = 1;
y
//
= 2x +2yy
/
, y
//
(0) = 0+2.1.1 = 2;
y
///
= 2+2(y
/
)
2
+2yy
//
, y
///
(0) = 2+2.1.2+2.1 = 8;
y
(4)
= 2yy
///
+6y
/
y
//
, y
(4)
(0) = 2.1.8+6.1.2 = 28.
Mensubstitusikan nilai-nilai ini ke persamaan (7.46) diperoleh
y(x) = 1+x +x
2
+
4
3
x
3
+
7
6
x
4
+ . (7.49)
Cara kedua: Kita nyatakan penyelesaian masalah nilai awal (7.68)
dalam bentuk
y(x) = a
0
+a
1
x +a
2
x
2
+a
3
x
3
+ . (7.50)
7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 155
Karena deret (7.50) menyatakan fungsi analitik di sekitar x
0
= 0
kita dapat mendiferensialkan (7.50). Mensubstitusikan (7.50) dan tu-
runannya ke masalah nilai awal (7.43) diperoleh
a
1
+2a
2
x+3a
3
x
2
+4a
4
x
3
+ =x
2
+(a
0
+a
1
x+a
2
x
2
+a
3
x
3
+ )
2
.
(7.51)
Mengumpulkan semua koefisien pangkat dari x diperoleh
(a
1
−a
2
0
) + (2a
2
−2a
0
a
1
)x +(3a
3
−a
2
1
−2a
0
a
2
−1)x
2
+ (4a
4
−2a
0
a
3
−2a
1
a
2
)x
3
+ = 0. (7.52)
Karena deret ini berlaku untuk semua nilai x pada interval kekonver-
genan maka haruslah koefisien-koefisien dari semua pangkat dari x
sama dengan nol. Menyamakan semua koefisien pangkat dari x deret
(7.52)diperoleh
a
1
= a
2
0
;
a
2
= a
0
a
1
;
a
3
= (a
2
1
+2a
0
a
2
+1)/3;
a
4
= (a
0
a
3
+a
1
a
2
)/2, . (7.53)
Menggunakan nilai awal y(0) = 1 dan relasi (7.53) diperoleh a
0
=
1, a
1
= 1, a
2
= 1, a
3
= 4/3, a
4
= 7/6, . Mensubstitusikan nilai-nilai
ini ke persamaan (7.50) diperoleh penyelesaian masalah nilai awal
(7.43)
y(x) = 1+x +x
2
+
4
3
x
3
+
7
6
x
4
+ . (7.54)
Penyelesaian ini berlaku untuk [x[ < 0, 069.
Cara ketiga: Kita coba menyelesaikan masalah nilai awal (7.43)
menggunakan turunan partial. Menggunakan cara ini kita mencoba
menentukan penyelesaian secara eksplisit menerapkan aturan yang di-
berikan oleh persamaan (7.39) berikut ini.
∂ f
∂x
= 2x,
∂ f
∂y
= 2y

2
f
∂x
2
= 2,

2
f
∂y
2
= 2

2
f
∂x∂y
= 0,

2
f
∂y∂x
= 0. (7.55)
156 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
Menerapkan persamaan (7.39) dengan data persamaan (7.55) dipero-
leh c
00
= 1, c
10
= 0, c
01
= 2,, c
20
= 1, c
11
= 0, c
02
= 1. Mensubstitu-
sikan nilai c
i
ini ke (7.38) kita dapatkan
f (x, y) = x
2
+y
2
= 1+2(y −1) +x
2
+(y −1)
2
, (7.56)
atau
y
2
= 1+2(y −1) +(y −1)
2
. (7.57)
7.3 Singularity
Perhatikan persamaan diferensial
x
2
y
//
+xy
/
+(x
2

1
4
)y = 0. (7.58)
Misalkan kita ingin mencoba menyelesaikan persamaan (7.113) meng-
gunakan deret pangkat dalam bentuk
y(x) = a
0
+a
1
x +a
2
x
2
+a
3
x
3
+ . (7.59)
Mendiferensialkan persamaan (7.59) dan mensubstitusikannya keper-
samaan (7.113), kemudian mengkelompokkan koefisien pangkat x di-
peroleh

1
4
a
0
+
3
4
a
1
x +(a
0
+
15
4
a
2
)x
2
+ = 0. (7.60)
Karena deret (7.60) valid untuk x sekitar 0 maka akan diperoleh
a
0
= 0, a
1
= 0, a
2
= 0, . Kita tidak mendapatkan penyelesaian per-
samaan diferensial (7.113) menggunakan deret pangkat seperti yang
telah kita terapkan pada pembahasan sebelumnya. Apa yang terjadi
dengan persamaan diferensial (7.113)? Untuk mengkaji ini, bagilah
persamaan (7.113) dengan x
2
untuk memperoleh persamaan diferen-
sial
y
//
+
1
x
y
/
+
4x
2
−1
x
2
y = 0. (7.61)
Jelaslah persamaan diferensial (7.61) ini tidak analitik di titik x =0.
Karenanya hipotesis pada teorema (7.5) tidak dipenuhi oleh persama-
an diferensial (7.61). Dalam kasus ii, kita perlu membedakan masalah
7.3 Singularity 157
dimana x = x
0
koefisien variabel persamaan diferensial (7.20) yang
memenuhi hipotesis teorema (7.5) dan yang tidak memenuhi hipo-
tesis teorema (7.5). Untuk itu kita perlu mendefinisikan titik x = x
0
dimana koefisien variabel persamaan diferensial (7.20) tidak analitik.
Definisi 7.3.1 Titik x = x
0
dinamakan titik biasa pada persamaan di-
ferensial
y
(n)
+c
n−1
(x)y
(n−1)
+ +c
1
(x)y
/
+c
0
(x)y = Q(x), (7.62)
jika untuk masing-masing c
0
, c
1
, , dan Q(x) analitik di titik x = x
0
.
Definisi 7.3.2 Titik x = x
0
disebut jika ada fungsi c
i
(x) yang tidak
analitik di titik x = x
0
.
Pembahasan berikutnya akan difokuskan pada persamaan diferen-
sial dengan bentuk umum
y
//
+c
1
(x)y
/
+c
2
(x)y = 0. (7.63)
Definisi 7.3.3 Misalkan titik x = x
0
adalah titik singular. Misalkan
pula perkalian c
1
(x) dengan (x −x
0
) dan c
2
(x) dengan (x −x
0
)
2
menghasilkan fungsi-fungsi yang analitik di titik x = x
0
, maka titik
x = x
0
dinamakan regular singularity.
Contoh 7.3.1 Ujialah bahwa titik x = 0 dan x = 1 adalah titik dari
persamaan diferensial
y
//
+
1
x(x −1)
y
/

2
x −1
y = 0. (7.64)
Penyelesaian: Kita ketahui bahwa c
1
(x) =
1
x(x−1)
dan c
2
(x) =−
2
x−1
.
Berdasarkan definisi (7.3.2) x = 0 dan x = 1 merupakan titik-titik
singular. Selanjutnya kita kalikan c
1
dengan (x −0) dan c
2
dengan
(x−0)
2
untuk memperoleh fungsi 1/(x−1) dan fungsi −2x
2
/(x−1).
Kedua fungsi terakhir ini analitik di titik x = 0 untuk [x[ < 1. Jadi me-
nurut definisi (7.3.3) titik x = 0 adalah titik regular singularity. Meng-
gunakan cara dan alasan yang sama kita dapat juga bahwa titik x = 1
merupakan titik regular singularity.
158 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
Definisi 7.3.4 Misalkan x = x
0
titik singular. Misalkan pula perkali-
an c
1
(x) dengan (x −x
0
) dan c
2
(x) dengan (x −x
0
)
2
menghasilkan
fungsi-fungsi yang tidak analitik di titik x = x
0
, maka titik x = x
0
di-
namakan irregular singularity.
Contoh 7.3.2 Tunjukkanlah bahwa titik x =0 dan x =1 adalah untuk
persamaan diferensial
(x −1)
2
y
//
+
1
x
2
y
/
+2y = 0. (7.65)
Penyelesaian: Kita ketahui c
1
(x) = 1/(x
2
(x −1)
2
) dan c
2
(x) =
2/(x −1)
2
. Mengalikan c
1
dengan (x −0) diperoleh fungsi 1/(x(x −
1)
2
), dimana fungsi ini tidak analitik di titik x = 0. Jadi menurut defi-
nisi (7.3.4) titik x =0 ini adalah titik irregular singularity. Mengalikan
c
1
(x) dengan (x−1) diperoleh fungsi 1/(x
2
(x−1)), dimana fungsi ini
tidak analitik di titik x =1. Jadi berdasarkan definisi (7.3.4) titik x =1
adalah titik irregular singularity.
Catatan 7.3.1 Kita dapat memformulasikan definisi (7.3.3) untuk meng-
embangkan alat uji apakah titik x = x
0
regular singularity atau iregu-
lar singularity persamaan diferensial (7.63). Alat uji adalah sebagai
berikut. Jika
lim
x→x
0
(x −x
0
)c
1
(x) (7.66)
dan
lim
x→x
0
(x −x
0
)
2
c
2
(x) (7.67)
ada maka titik x = x
0
merupakan titik regular singularity, jika salah
satu limitnya tidak ada maka titik x = x
0
merupakan titik irregular
singularity.
Contoh 7.3.3 Tentukan jenis titik singular persamaan diferensial
2x(x −2)
2
y
//
+3xy
/
+(x −2)y = 0. (7.68)
Penyelesaian: Mengalikan persamaan diferensial (7.68) dengan
2x(x −2)
2
didapatkan c
1
(x) = 3/(2(x −2)
2
) dan c
2
(x) = 1/(2x(x −
2)). Titik-titik singular persamaan ini adalah x = 0 dan x = 2. Perha-
tikan limit-limit berikut ini.
7.4 Metode Frobenius. 159
lim
x→0
xc
1
(x) =
3
2
lim
x→0
x
(x −2)
2
= 0, (7.69)
lim
x→0
x
2
c
2
(x) =
1
2
x
(x −2)
= 0. (7.70)
Olehkarena kedua limit di atas ada maka menurut definisi (7.3.3) titik
x = 0 adalah titik regular singularity. Sebaliknya, kita perhatikan limit
berikut ini
lim
x→0
(x −2)c
1
(x) =
3
2
1
x(x −2)
, (7.71)
tidak ada. Olehkarenanya menurut definisi (7.3.4) titik x = 2 adalah
irregular singularity.
7.4 Metode Frobenius.
Deret yang disebut dengan adalah deret berbentuk
y(x) = (x −x
0
)
m
_
c
0
+c
1
(x −x
0
) +c
2
(x −x
0
)
2
+
¸
, a
0
,= 0.
(7.72)
Catatlah bahwa jika m = 0 atau konstanta positif maka deret (7.72)
merupakan ekspansi deret Taylor.
Eksistensi dari deret Frobenius ini dinyatakan oleh teorema berikut
ini.
Teorema 7.8 Misalkan x
0
titik regular singularity dari persamaan di-
ferensial (7.63) maka persamaan diferensial
(x −x
0
)
2
_
y
//
+c
1
(x)y
/
+c
2
(x)y
_
= 0 (7.73)
mempunyai paling sedikit satu deret Frobenius.
Misalkan c
1
(x) = f
1
(x)/(x −x
0
) dan c
2
(x) = f
2
(x)/(x −x
0
)
2
maka
kita dapat menentukan interval kekonvergenan deret Frobenius (7.72)
seperti dalam teorema berikut ini.
Teorema 7.9 Misalkan x
0
titik regular singularity persamaan diferen-
sial (7.63), maka interval kekonvergenan deret Frobenius (7.72) sama
dengan interval kekonvergenan f
1
dan f
2
kecuali di titik x = x
0
.
160 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
Tanpa mengurangi keumuman pembahasan, kita akan membahas
untuk x
0
= 0. Pandanglah persamaan diferensial berikut ini.
x
2
y
//
+x f
1
(x)y
/
+ f
2
(x)y = 0, (7.74)
dimana f
1
dan f
2
analitik di titik x =0. Misalkan ekspansi deret Taylor
f
1
dan f
2
disekitar x = 0 diberikan oleh
f
1
(x) = b
0
+b
1
x +b
2
x
2
+ , (7.75)
f
2
(x) = d
0
+d
1
x +d
2
x
2
+ . (7.76)
Turunan deret Frobenius (7.72) sampai kedua untuk x
0
= 0 adalah
y
/
= c
0
mx
m−1
+c
1
(m+1)x
m
+c
2
(m+2)x
m+1
+ +c
n
(m+n)x
m+n−1
+ , (7.77)
dan
y
//
= c
0
m(m−1)x
m−2
+c
1
m(m+1)x
m−1
+c
2
(m+1)(m+2)x
m
+ +c
n
(m+n−1)(m+n)x
m+n−2
+ . (7.78)
Karena diasumsikan deret Frobenius (7.72) memenuhi persamaan di-
ferensial (7.74) maka mensubstitusikan persamaan (7.72), (7.77) dan
(7.78) ke dalam (7.74), kemudian menggunakan (7.75) dan (7.76) kita
dapatkan persamaan
c
0
[m(m−1) +b
0
m+d
0
]x
m
+
¦c
1
[(m+2)(m+1) +b
0
(m+1) +d
0
] +c
0
(b
1
m+d
1
)¦x
m+1
+
¦c
2
[(m+2)(m+1) +b
0
(m+2) +d
0
] +c
1
[b
1
(m+1) +d
1
] +c
0
(b
2
m+d
2
)¦x
m+2
+¦a
3
[(m+3)(m+2) +b
0
(m+3) +d
0
] +c
2
[b
1
(m+2) +d
1
] +c
1
[b
2
(m+1)
+ d
2
] +c
0
(b
3
m+d
3
)¦x
m+3
+ +¦a
n
[(m+n)(m+n−1) +b
0
(m+n) +d
0
]
+c
n−1
[b
1
(m+n−1) +d
1
] +c
n−2
[b
2
(m+n−2) +d
2
] +
+c
0
(b
n
m+d
n
)¦x
m+n
+ = 0. (7.79)
Persamaan (7.79) berlaku untuk semua nilai x dalam interval kekon-
vergenan. Karenanya, semua koefisien dari pangkat x harus sama de-
ngan nol. Perhatikan koefisien dari x
m
. Karena masing-masing koefi-
sien pangkat dari x sama dengan nol dan c
0
,= 0 maka haruslah
m(m−1) +b
0
m+d
0
= 0. (7.80)
Persamaan (7.80) sering disebut .
Persamaan indeks (7.80) adalah persamaan kuadrat dalam m. Se-
hubungan dengan penyelesaian persamaan diferensial (7.74) menggu-
nakan deret Frobenius (7.72), kita akan meninjau tiga jenis akar-akr
persamaan indeks, yaitu akar-akarnya
7.4 Metode Frobenius. 161
1. berbeda dan selisihnya bukan bilangan bulat;
2. berbeda dan selisihnya bilangan bulat; dan
3. sama.
Selanjutnya kita akan membahas ketiga jenis ini secara terpisah.
7.4.1 Akar-akar berbeda dengan selisih bukan bilangan
bulat.
Prosedur penentuan koefisien deret Frobenius dilakukan sebagai ber-
ikut; misalkan akar-akar persamaan indeks (7.80) adalah m = m
1
dan
m = m
2
. Mensubstitusikan akar-akar ini kedalam koefisien x
m+1
dan
menyamakan kofisien ini dengan nol akan diperoleh nilai c
1
yang di-
nyatakan dalam c
0
. Mensubstitusikan akar-akar ini kekoefisien x
m+2
dan menyamakan koefisien ini dengan nol akan diperolh nilai c
2
yang
dinyatakan dalam c
0
. Melakukan cara terus-menerus akan diperoleh
nilai c
n
, untuk semua n, yang dinyatakan dalam c
0
.
Karena akar-akar persamaan indeks (7.80) ada dua maka kemung-
kinan deret Frobenius yang diperoleh ada dua juga. Sehubungan de-
ngan ini kita nyatakan teorema berikut.
Teorema 7.10 Dua penyelesaian deret Frobenius dari persamaan di-
ferensial (7.74) bebas linier. Masing-masing penyelesaian ini valid
untuk semua x pada interval kekonvergenan bersama f
1
dan f
2
kecu-
ali x = 0.
Contoh 7.4.1 Tentukan penyelesaian deret Frobenius dari persama-
an diferensial
x
2
y
//
+x(x +
1
2
)y
/
−(x
2
+
1
2
)y = 0. (7.81)
Penyelesaian: Dengan membagi persamaan (7.81) dengan x
2
, kemudi-
an mengunakan definisi (7.3.3) pada persamaan terakhir kita simpulk-
an bahwa titik x = 0 adalah titik regular singularity. Olehkarenanya
kita dapat menggunakan deret Frobenius untuk persamaan diferensial
(7.81). Deret Frobenius dengan x
0
= 0 diberikan oleh
y(x) = x
m
(c
0
+c
1
x +c
2
x
2
+ ) (7.82)
162 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
dengan c
0
,= 0.
Membandingkan (7.81) dengan (7.74) diperoleh
f
1
(x) = x +
1
2
, f
2
(x) =−x
2

1
2
, (7.83)
dimana b
0
=1/2, b
1
=1, d
0
=−1/2, d
1
=0, dan d
2
=−1. Persamaan
indeks untuk persamaan diferensial (7.79) adalah
2m
2
−m−1 = 0. (7.84)
Akar-akar persamaan indeks (7.84) adalah m = 1 dan m =−1/2.
Akar m=1: Mensubstitusikan akar ini ke dalam koefisien x
m+1
dan
menyamakannya dengan nol diperoleh
c
1
_
2.1+
1
2
(1+1) −
1
2
_
+c
0
(1+0) = 0. (7.85)
Menyelesaikan persamaan (7.85) diperoleh
c
1
=−
2
5
c
0
. (7.86)
Mensubstitusikan akar ini ke dalam koefisien x
m+n
dan menyamakan-
nya dengan nol diperoleh
c
n
=
2(−nc
n−1
+c
n−2
)
2n
2
+3n
, (7.87)
untuk n ≥ 2. Persamaan (7.87) merupakan formula rekursi. Mema-
suk n = 1, 2, , dan menggunakan persamaan (7.86) diperoleh deret
Frobenius yang berpadanan dengan akar m = 1
y
1
(x) = c
0
x
_
1−
2
5
x +
9
35
x
2

82
945
x
3
+ .
_
(7.88)
Akar m = −
1
2
: Menggunakan cara yang sama diperoleh deret Fro-
benius yang berpadanan dengan akar m =−
1
2
y
2
(x) = c
0
x
−1/2
_
1−x +
3
2
x
2

13
18
x
3
+
_
. (7.89)
Penyelesaian umum persamaan diferensial (7.81) adalah
y(x) =C
1
y
1
(x) +C
2
y
2
(x), (7.90)
dimana C
1
,C
2
konstanta riil, y
1
, y
2
diberikan oleh (7.88) dan (7.89)
7.4 Metode Frobenius. 163
7.4.2 Akar-akar berbeda dengan selisih bilangan bulat.
Misalkan akar-akar persamaan indeks diberikan oleh m dan m+N
dengan N bilangan bulat positif. Karena m+N akar dari persamaan
kuadrat (7.80), akar ini memenuhi
(m+N)(m+N−1) +b
0
(m+N) +d
0
= 0. (7.91)
Sekarang bandingkan (7.91) dan suku pertama koefisien x
m+n
persa-
maan (7.79). Membandingkan ini dapat kita simpulkan bahwa, jika ki-
ta mulai mencari koefisien deret Frobenius dengan akar terkecil mulai
dari c
i
dengan i < N maka penentuan koefisien deret Frobenius akan
berhenti pada pada c
N
. Karena koefisien c
N
pada persamaan (7.79)
akan menjadi nol. Dengan kata lain persamaan (7.79) akan dipenuhi
untuk sebarang nilai c
N
. Akibatnya, untuk akar lebih kecil, koefisien-
koefisien deret Frobenius akan dinyatakan dalam c
0
dan c
N
. Jadi kita
perlu membahas dua kasus berikut.
7.4.2.1 Koefisien c
N
sama dengan nol dan jumlah suku-suku lain
dari x
m+N
sama dengan nol.
Akar m + N akan memperoleh koefisien-koefisien deret Frobenius
yang dinyatakan dalam c
0
. Sedangkan akar yang lebih kecil akan
memperoleh koefisien-koefisien deret Frobenius yang dinyatakan oleh
c
0
dan c
N
.
Contoh 7.4.2 Tentutkanlah penyelesaian umum persamaan diferensi-
al
x
2
y
//
+xy
/
+
_
x
2

1
2
2
_
y = 0. (7.92)
Penyelesaian: Berdasarkan definisi (7.3.3) kita peroleh bahwa x = 0
adalah titik regular singularity. Berarti kita akan mencari penyelesaian
persamaan diferensial (7.4.2.1) menggunkan deret Frobenius, yaitu
y(x) = x
m
(c
0
+c
1
x +c
2
x
2
+ ). (7.93)
Seperti dalam contoh (7.4.1) kita peroleh f
1
(x) = 1 dan f
2
(x) =−
1
4
+
x
2
, b
0
= 1, c
0
=−
1
4
, c
1
= 0, dan c
2
= 1. Persamaan indeks dari (7.79)
diberikan oleh
164 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
m
2

1
4
= 0. (7.94)
Akar-akar persamaan indeks (7.94) adalah m =
1
2
dan m = −
1
2
. Se-
hingga selisih kedua akar ini adalah 1. Kita catat bahwa untuk m =
−1/2, jika kita substitusikan nilai ini kepersamaan (7.79) dan kemu-
dian menyamakan koefisien x
m+1
dengan nol akan diperoleh persa-
maan
c
1
_
(
1
2
)(−
1
2
) +
1
2

1
4
_
+c
0
0 = 0, 0c
1
+0c
0
= 0. (7.95)
Catatlah bahwa koefisien c
0
dan c
1
sama dengan nol. Berarti untuk
sebarang nilai c
0
dan c
1
akan memenuhi persamaan (7.79). Selanjut-
nya dengan mensubstitusikan akar m = −1/2 kekoefisien x
m+n
dan
menyamakannya dengan nol diperoleh persamaan
(n
2
−n)c
n
=−c
n−2
, n ≥2. (7.96)
Dari persamaan (7.96) kita dapat menentukan c
2
, c
3
, . Menggunak-
an (7.96) akan diperoleh
y(x) = c
0
x
−1/2
_
1−
1
2
x
2
+
1
24
x
4

1
720
x
6
+
_
+c
1
x
1/2
_
1−
x
2
6
+
x
4
120

x
6
5040
+
_
. (7.97)
Karena deret memuat dua penyelesain bebas linier dengan dua kon-
stanta maka deret ini merupakan penyelesaian umum persamaan dife-
rensial .
7.4.2.2 Koefisien c
N
sama dengan nol dan jumlah suku-suku lain
dari x
m+N
tidak sama dengan nol.
Jika moefisien c
N
sama dengan nol tetapi jumlah suku-suku lain x
m+N
dari persamaan (7.79) tidak sama dengan nol kama akar m+N dari
persamaan (7.80) akan menentukan koefisien deret Frobenius (7.72)
yang dinyatakan dalam c
0
. Olehkarenanya, dalam kasus ini hanya ada
satu deret Frobenius yang akan diperoleh.
7.4 Metode Frobenius. 165
Pernyataan 7.11 Penyelesaian kedua dari persamaan diferensial (7.74)
berbentuk
y
2
(x) = u(x) −b
N
y
1
(x)log(x), x > 0, (7.98)
dimana N harga mutlak selisih akar-akar persamaan indeks, y
1
deret
Frobenius penyelesaian persamaan diferensial (7.74) yang berpadan-
an dengan akar m+N, dan u(x) adalah deret Frobenius berbentuk
u(x) = x
m
(e
0
+e
1
x +e
2
x
2
+ ). (7.99)
Deret Frobenius (7.99) diperoleh dengan menggunakan akar m.
Menggunakan persamaan (7.98) dan (7.99) ke persamaan diferensial
(7.74) akan diperoleh
x
2
u
//
+x f
1
u
/
+ f
2
u = b
N
(2xy
/
1
+( f
1
−1)y
1
). (7.100)
Contoh 7.4.3 Tentukan penyelesaian persamaan diferensial
x
2
y
//
−x(2−x)y
/
+(2+x
2
)y = 0. (7.101)
Penyelesaian: Membagi persamaan (7.101) dengan x
2
dan menggu-
nakan definisi (7.3.3) diperoleh bahwa titik x = 0 adalah titik regular
singularity. Karenanya kita kan mencari penyelesaian persamaan di-
ferensial (7.101) dengan deret Frobenius berbentuk
y = x
m
(c
0
+c
1
x +c
2
x
2
+ ). (7.102)
Dalam soal ini, kita ketahui bahwa f
1
(x) =−2+x dan f
2
(x) =2+x
2
.
Sehubungan dengan itu, dengan (7.75) dan (7.76) kita ketahui pula
bahwa b
0
=−2, b
1
=1, d
0
=2, d
1
=0, dan d
2
=1. Persamaan indeks
(7.94) menjadi
m
2
−3m+2 = 0. (7.103)
Persamaan (7.103) mempunyai akar-akar m = 1 dan m = 2. Selisih
mutlak dari akar-akar ini adalah 1. Menggunakan akar terkecil m = 1
dan menyamakan koefisien x
m+1
persamaan (7.79) sama dengan nol,
diperoleh persamaan 0c
1
+c
0
= 0. Tetapi hal ini bertentangan dengan
asumsi bahwa c
0
,= 0. Olehkarenanya, kita dapat menggunakan akar
m = 1 dengan cara ini.
166 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
Menggunakan akar persamaan indeks (7.103) terbesar, yaitu m=2,
dan menyamakan koefisien x
m+1
dari persamaan (7.79) sama dengan
nol, kita peroleh persamaan
c
1
(3.2−2.3+2) +2c
0
= 0, c
1
=−c
0
. (7.104)
Untuk mendapatkan kofisien deret Frobenius (7.102) yang lainnya,
kita substitusikan akar m = 2 kekofisien x
m+n
pada persamaan (7.79)
kemudian menyamakannya dengan nol. Dengan melakukan ini akan
diperoleh formula rekursi berikut
(n
2
+n)c
n
=−(n+1)c
n−1
−c
n−2
, n ≥2. (7.105)
Mensubstitusikan m = 2 dan fomula rekursi (7.105) kepersamaan
(7.102) kita peroleh deret Frobenius pertama, yaitu
y
1
(x) = c
0
x
2
_
1−x +
x
2
3

x
3
36

_
(7.106)
Selanjutnya kita kan menentukan persamaan (7.99). Dengan me-
nentukan (7.99) dan mensubstitusikannya ke (7.33) kita peroleh pe-
nyelesaian kedua persamaan diferensial (7.101). Tentunya penyelesa-
ian umum dari persamaan diferensial (7.101) adalah kombinasi linier
kedua penyelesaian ini.
7.4.3 Akar-akar sama.
Jika selisih mutlak kedua akar persamaan indeks (7.79) sama dengan
nol maka tentunya hanya satu deret Frobenius, sebagai penyelesaian
pertama persamaan diferensial (7.74), yang dapat diperoleh. Penyele-
saian keduanya dapat diperoleh dengan menggunakan formula pada
persamaan (7.98).
Contoh 7.4.4 Tentukanlah penyelesaian persamaan diferensial
x
2
y
//
+xy
/
+x
2
y = 0. (7.107)
Penyelesaian: Membagi persamaan (7.107) dengan x
2
dan menggu-
nakan definisi (7.3.3) kita dapatkan bahwa titik x = 0 merupakan titik
7.4 Metode Frobenius. 167
regular singularity. Jadi kita kan mencari penyelesaian persamaan di-
ferensial (7.107) dengan deret Frobenius dalam bentuk
y(x) = x
m
(c
0
+c
1
x +c
2
x
2
+ ). (7.108)
Membandingkan persamaan (7.107) dengan persamaan (7.74) kita
peroleh f
1
(x) = 1 dan f
2
(x) = x
2
. Sehubungan dengan ini pula kita
dapatkan bahwa b
0
= 1, d
0
= 0, d
1
= 0, dan d
2
= 1. Akar-akar Persa-
maan indeks adalah m = 0.
Menggunakan akar m = 0 kita dapatkan c
1
= 0 dan formula rekursi
c
n
=
−c
n−2
n
2
, n ≥2. (7.109)
Mensubstitusikan nilai m = 0, a
1
= 0 dan menggunakan formulasi
rekursi (7.109) maka seret (7.108) menjadi
y
1
(x) = a
0
_
1−
x
2
2
2
+
x
4
2
2
.4
2

x
6
2
2
.4
2
.6
2
+
x
8
2
2
.4
2
.6
2
.8
2
_
. (7.110)
Penyelesaian kedua diperoleh menggunakan formula (7.98) de-
ngan N =0. Setelah diperoleh penyelesaian kedua, kama penyelesaian
umum persamaan diferensial (7.107) diberikan oleh
y(x) = c
1
y
1
(x) +c
2
_
x
2
2
2
+
1+
1
2
2
2
.4
2
x
4
+
1+
1
2
+
1
3
2
2
.4
2
.6
2
x
6
+
+ (−1)
n+1
1+
1
2
+ +
1
n
2
2
.4
2
(2n)
n
x
2n
_
, x > 0, (7.111)
dimana y
1
diberikan oleh (7.110).
Soal-soal latihan
7.1. Tentukan interval kekonvergenan masing-masing deret berikut.
a). x
2
+
x
4
2!
+
x
6
3!
+ +
x
2n
n!
+ .
b). 1+8x +(8x)
2
+ +(8x)
n
+ .
168 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
c). 1+
x+3
2
2
+
(x+3)
2
3
2
+ +
(x+3)
n−1
n
2
+ .
d). ∑

n=1
(x−x
0
)
n
n
.
e). ∑
n+1

n!x
n
n
n
.
7.2. Tentukan deret Taylor dan interval kekonvergenan dari fungsi ber-
ikut dengan titik yang diberikan.
a). sin(x), x
0
= 0.
b). e
x
, x
0
= 0.
c). ln(x), x
0
= 1.
d).
1
1+x
, x
0
= 0.
e).
1
1−x
, x
0
= 2.
7.3. Tentukan a
n
sedemikian hingga memenuhi persamaan


0
na
n
x
n−1
+

n=0
∞a
n
x
n
= 0. (7.112)
7.4. Selesaikan persamaan diferensial linier dengan nilai awal di ba-
wah ini menggunakan metode deret. Kemudian tentukan juga interval
kekonvergenan penyelesaian yang diperoleh.
a). y
/
−xy +x
2
= 0, y(0) = 2.
b). x
2
y
//
= x +1, y(1) = 1, y
/
(1) = 0.
c). y
//
+3xy
/
+e
x
y = 2x, y(0) = 1, y
/
(0) =−1.
d). x
2
y
//
+(1+x)y
/
+3(ln(x))y = 0, y(1) = 2, y
/
(1) = 0.
7.5. Persamaan Chebyshev diberikan oleh
(1−x
2
)y
//
−xy
/
+αy = 0, (7.113)
dimana α konstan. Tentukan dua penyelesaikan bebas linier dalam
bentuk deret pangkat dari x dengan [x[ < 1
7.6. Tentukan penyelesaian masalah nilai awal berikut ini.
a).
y
/
= x
2
−y
2
,
y(0) = 1.
7.4 Metode Frobenius. 169
b).
y
/
= x
2
+sin(y),
y(0) = f racπ2.
c).
y
/
= x +e
y
,
y(0) = 0.
d).
y
/
= cos(x) +sin(y),
y(0) = 0.
7.7. Tentukan penyelesaian masalah nilai awal berikut dengan meng-
gunakan metode deret pangkat.
a). y
/
= x
2
−y
2
, y(0) = 1.
b). y
/
= x
2
−y
2
, y(1) = 1.
c). y
/
= x
2
−xy, y(0) = 2.
d). y
/
= x
2
+sin(y), y(0) = π/2.
e). (1−x −y)y
/
= 1, y(1) =−2.
f). y
/
= sin(xy), y(0) = 3.
g). y
/
= cos(x +y), y(0) = π/2.
h). y
/
= y
2
+e
x−1
, y(1) = 1.
i). y
/
=

1+xy, y(0) = 1.
j). y
/
= 1+xy
2
, y(0) = 1.
k). y
/
= cos(x) +sin(x), y(0) = 1.
7.8. Tentukanlah singularitas dan nyatakan juga jenis singularitas dari
masing-masing persamaan diferensial berikut ini.
a). (x −1)
3
x
2
y
//
−2(x −1)xy
/
−3y = 0.
b). (x −1)
2
x
4
y
//
+2(x −1)xy
/
−y = 0.
c). (x +1)
2
y
//
+xy
/
−(x −1)y =.
7.9. Buktikan bahwa titik asal adalah titik regular singularity untuk
masing-masing persamaan diferensial berikut. Buktikan pula bahwa
selisih mutlak akar-akar persamaan indeksnya bukan bilangan bulat.
170 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.
Kemudian tentukan penyelesaian persamaan umum diferensial meng-
gunakan deret Frobenius serta tentukan interval kekonvergenan pe-
nylesaiannya itu.
a). x
2
y
//
+x(x +
1
2
)y
/
+xy = 0.
b). 2x
2
y
//
+3xy
/
+(2x −1)y = 0.
c). 2xy
//
+(x +1)y
/
+3y = 0.
d). 2x
2
y
//
−xy
/
+(1−x
2
)y = 0.
e). 2(x
2
+x
3
)y
//
−(x −3x
2
)y
/
+y = 0.
7.10. Buktikan bahwa titik asal adalah titik regular singularity untuk
masing-masing persamaan diferensial berikut. Buktikan pula bahwa
selisih mutlak akar-akar persamaan indeksnya bilangan bulat. Kemu-
dian tentukan penyelesaian persamaan umum diferensial menggunak-
an deret Frobenius serta tentukan interval kekonvergenan penylesai-
annya itu.
a). x
2
y
//
−x
2
y
/
+(x
2
−2)y = 0.
b). x
2
y
//
+(1+x
3
)xy
/
−y = 0.
c). x
2
y
//
+xy
/
+(x
2

1
9
)y = 0.
d). x
2
y
//
+xy
/
+(x
2
−1)y = 0.
e). x
2
y
//
−x
2
y
/
+(x
2
−4)y = 0.
f). x
2
y
//
−3xy
/
+4(x +1)y = 0.
g). xy
//
+(1−x)y
/
+
1
2
y = 0.
h). Buktikan persamaan peersamaan (7.100)
Pustaka 171
Pustaka
1. Tenenbaun, M., Pollard, H.: Ordinary Differential Equations. Dover, New York (1985)
2. Goode, S. W.: Diffrenetial Equations and Linear Algebra. Prentice Hall, New Jersey (2000)
3. Boyce, W.E., DiPrima, R.C.: Elementary Differential Equations and Bounary Value Pro-
blems. Wiley, New York (2004)
4. Ross, S.L: Introduction to Differential Equations. Wiley, New York, (1998)
Indeks
akar kompleks konjugat, 76
analitik, 152
Bernoulli, 48
Convolution, 129
Cramer, 115
deret Frobenius, 159
deret Maclaurin, 149
deret pangkat, 145
deret Taylor, 145
derivatif, 1
derivatif parsial, 1
diferensial eksak, 28
diferensial homogen, 19
divergen, 146
faktor integrasi, 32
fungsi elementer, 145
fungsi Heaviside, 131
fungsi homogen, 18
fungsi implisit, 4
fungsi periodik, 125
fungsi primitif, 7
fungsi tangga, 131
fungsi-fungsi fundamental, 145
garis normal, 60
integral taktentu, 124
invers transfomasi Laplace, 127
irregular singularity, 157
kalkulus, 1
keluarga ellip, 65
keluarga kurva, 57
keluarga penyelesaian n parameter, 8
koefisien linier, 24
koefisien taktentu, 78
koefisien variabel, 145
konvergen, 146
koordinat polar, 66
Laplace, 123
linier order 2, 73
linier tak homogen order 2, 73
model persamaan massa-pegas, 100
Order, 2
penyelesaian, 2
penyelesaian eksplisit, 2
penyelesaian fundamental, 145
penyelesaian implisit, 4
penyelesaian khusus, 17
persamaan indeks, 160
persamaan karakteristik, 74
persamaan Riccati, 49
regular singularity, 157
sistem persamaan diferensial, 97
solusi nontrivial, 107
tangen kurva, 57
titik singular, 157
transformasi Laplace, 123
transformasi linier, 123
translasi fungsi, 132
trayektori isogonal, 63
trayektori ortogonal, 65
uji banding, 146
variabel terpisah, 16
variasi parameter, 89
Wronskian, 115
173

Untuk istriku tercinta Nelly Efrina dan anak-anakku tersayang, Yaya, Haris, dan Oji.

.

Biasakan memunculkan pertanyaanpertanyaan seperti apa. Kompu- vii . dan mengapa setiap langkah penyelesaian. buku ini dapat digunakan atau dimanfaatkan bagi mahasiswa MIPA. dan pernyataan secara detail dengan memperhatikan contohcontoh soal yang mengiringinya. Prasyarat untuk mempelajari buku ini. Pembaca buku ini harus menyiapkan suasana sehingga dapat belajar secara bermakna dengan keseriusan dan konsentrasi. dan kalkulus lanjut khususnya untuk bab 6 dan bab 7. pembaca sudah mengenal dengan baik pelajaran kalkulus. atau setiap pernyataan yang ada. teknik. Akan tetapi bagi pembaca yang ingin mendalaminya lebih jauh. cobalah untuk belajar kelompok sebagai wahanah berdiskusi sekaligus untuk menghilangkan rasa jenuh. Karena sifatnya pengantar maka beberapa teorema dan pernyataan dalam buku ini tidak diberikan buktinya. Buku ini bukanlah sebuah novel yang dapat dibaca sepintas lalu kemudian pembaca dapat mengingat mengerti cerita di dalamnya bahkan dapat menceritakan ulang kejadian-kejadian dalam buku. teorema. Bacalah definisi. dapat mempelajarinya dalam buku yang ada pada daftar pustaka. Cobahlah untuk menjawab soal-soal yang ada diakhir setiap bab.Pendahuluan Buku Persamaan Diferensial Suatu Pengantar ini ditujukan untuk mahasiswa yang baru berkenalan dengan Persamaan Diferensial. Jika muncul rasa malas atau stagnasi dalam mengkaji buku ini. Olehkarenanya. Buku ini sangat baik bagi mereka yang akan mendalami masalah-masalah sistem dinamik. bagaimana.

2009 . Pada bab 2 dibahas jenis-jenis persamaan diferensial orde satu serta teknik penyelesaiannya. Penulis persembahkan buku ini khususnya untuk kalian semua.viii Pendahuluan ter.yang telah menguji cobahkan buku ini. Dr. pengertian penyelesaian. Palembang. Haris. M. Darmawijoyo Januari. Bab 7 akan memberikan ruang yang lebih lebar untuk menggunakan aplikasi komputer dengan pendekatan numerik.T. dan Oji yang sering kehilangan momen untuk bersedahgurau selama proses penyusunan draf. penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada beberapa orang yang berperan besar dalam penyelesaian buku ini. Struktur buku ini disusun berjenjang yang diusahkan tidak banyak menggunakan prasyarat. Bagi pembaca yang merupakan calon sarjana dalam ilmu-ilmu rekayasa. anakku tersayang. atau mahasiswa yang akan menggeluti kajian laju perubahan. ucapan terima kasih kepada mahasiswa pendidikan matematika FKIP Unsri yang telah memberikan masukan tentang beberapa pernyataan atau soal-soal yang sukar dimengerti. M. misalkan dalam sistem persamaan diferensial dihindarkan penggunaan matriks. Kajian-kajian persamaan diferensial orde dua dan sistem persamaan diferensial terdapat pada bab 4 dan 5.Pada Bab 3 dibahas aplikasi-aplikasi persamaan diferensial orde satu. Kepada kolega-kolega. Terima kasih atas segala pengorbanannya. Yusuf Hartono yang telah memberi masukan tentang aspek pembelajaran. bab 6 akan sangat membantu mendalami keilmuannya dengan menggunakan alat transformasi Laplace. Pertama-tama.Pd. Penulis ingin menyatakan ucapan khusus kepada istriku tercinta Nelly Efrina. Pada kesempatan ini. Jaidan Jauhari. dan Elly Susanti. ekonomi. Pada bab 1 diperkenalkan masalah-masalah yang dapat disusun kedalam masalah persamaan diferensial. Pada Bab 3 ini pemahamanpemahaman kalkulus akan banyak membantu dalam mengkaji penyelesaian. Pada bab ini pula diperkenalkan pengertian persamaan diferensial. Yaya. pertanian. khususnya aplikasi pada bidang geometri bidang.

. 2. . . . . . . . . .3 Persamaan Diferensial Homogen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .4 h fungsi dari x/y . . . .5 h fungsi dari y/x . . . .4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial. . . . . . . . .7. . . . . . . . . . . . .1 Definisi dari suatu persamaan diferensial dan order dari persamaan diferensial. . . 2. . . . . . . .Daftar Isi 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .8. . . . . . . . . 2. . . . . 1 1. 2. .1 h fungsi hanya dari x . . . . . . . . . . . . .3 Penyelesaian Implisit Persamaan Diferensial. . . . . . . . . 1 1. . . . . . 2. . .2 Penyelesaian Persamaan Diferensial dan Penyelesaian ekplisit.2 h fungsi hanya dari y . . . . . . .6 Bentuk Khusus dari P dan Q. . . . . . . 2 1. . . . . . . . . . .7. . . . . . . .7. . . . 2. .7. . . . 2. . . . 2. . . . 15 15 18 19 22 27 32 34 35 36 38 39 41 42 43 47 ix 2 . . . 4 1. . . . . . . . . .7. . . .4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier . . .1 Jastifikasi Faktor Integrasi e P(x)dx . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . 2. . . .7 Menentukan Faktor Integrasi . . . . . 2. . .3 h fungsi dari xy . . . . . . . . . . . . .1 Persamaan Diferensial Dengan Variabel Terpisah. .7. . . . . . 2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. . . . . . . . . . .2 Persamaan Diferensial Dengan Koefesien Homogen . . . . 2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu . . . . . . . . . . .8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. . . .5 Persamaan Diferensial Eksak. . . . . . . . . . .6 Faktor integrasi. . . . . . . . . .

. . . . . . . . . 57 57 62 62 65 66 68 73 73 77 78 83 85 89 93 97 97 106 114 118 123 123 125 125 4 5 6 . . . . . . . 5. . . . 3. . . .2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6. . . . . . . . . . 4. . . . . . 48 2. . . . . . . . . . . . . . . 52 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu. 50 Soal-soal latihan . . . . Transformasi Laplace. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6. . 3. . . . . . . . .8. . . . . . . . . . . . . . 4. . . . . . . . . . . . . . . . . . Persamaan Diferensial Linier Order Dua. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .3 Transformasi Laplace dari derivatif fungsi . .2 Persamaan Bernoulli. .2 Trayektori Ortogonal. . . .1 Koefisien Taktentu . . . . . . . . . . . . . . 3. . . . 4. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5. . . . . . . . . . 4. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .4 Variasi Parameter . . .2 Persamaan Diferensial Tak Homogen . . . . . . . . . . . . . . .1 Trayektori Isogonal. . . . . . . . . . 3. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2 Trayektori. . . . . . . . . . . . 6.3 Formula Trayektori Ortogonal dalam Koordinat Polar. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .1 Definisi Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. 4. . . . . . . . 4. . . . . . . . . . .1 Penyelesaian Persamaan Diferensial Linier Homogen Order 2 dengan Koefisien Konstan. . . . . . . . . .3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Soal-soal latihan . . .2. . . . . . . . . .3 Persamaan Riccati. .2. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Sistem Persamaan Diferensial. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .8. . . . . .1 Masalah-masalah dari Geometri. . 5. . . . . .5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .3 Pengunaan Varibel Kompleks untuk Menyelesaikan Persamaan Diferensial Order Dua. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan. .2 Fungsi Periodik . . . . . . Soal-soal latihan . .2. . . . . . . . . . . .x Daftar Isi 2. . . . . . . . . . . . . . . .1 Definisi Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . .

. . Soal-soal latihan . .4. . . . . . . . . . . . . . .1 Deret Pangkat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .4. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. . . . . . . 7. . . . . . . . . . . . . . .2 Akar-akar berbeda dengan selisih bilangan bulat. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. . .2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 7. . . . . . . . . . . .4 Invers Laplace .Daftar Isi xi 6. . . . . . . . .3 Singularity . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 173 . . . . . 7. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6. . . . . . . . . . .1 Akar-akar berbeda dengan selisih bukan bilangan bulat. . .5 Fungsi Tangga. . . . 7. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 127 131 135 138 145 146 148 156 159 161 163 166 167 171 Indeks . . . . . . . . Pustaka . . . . . . . . . . . . . . .4 Metode Frobenius. . . . . . Soal latihan .4. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .3 Akar-akar sama. . . 6. . . . . . . . . . . . . . . 7. . . . . . .

.

1 1 . kita telah berkenalan dan mengkaji berbagai macam metode untuk mendiferensialkan suatu fungsi (dasar).Bab 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial 1. ∂x (1.1. (1. Dalam pelajaran . x2 y = 2 . x 2 y =− 1 .1. dan seterusnya.1) dy d dimana y = dx . Misalkan u = x2 + 3xy − e2x+3y . x3 dsb. Derivatifnya di sebut dan persamaan yang memuat derivatife partial disebut persamaan diferensial parsial. Berikut ini adalah contoh-contoh dari persamaan diferensial: Contoh 1.1 Definisi dari suatu persamaan diferensial dan order dari persamaan diferensial. Sebagai contoh fungsi y = log(x) berturut-turut diberikan oleh 1 y = . Persamaan diferensial adalah suatu persamaan yang memuat derivatif dari f(x). Juga kita telah diperkenalk2 an dengan aturan dan metode mendiferensialkan fungsi dari dua variabel atau lebih.1 Misalkan f(x) mendefinisikan sebuah fungsi dari x pada suatu interval I : a ≤ x ≤ b.2) Definisi 1. derivatifnya terhadap x dan y berturut-turut diberikan oleh ∂u = 2x + 3y − 2e2x+3y ∂x ∂u = 3x − 3e2x+3y . y = dxy .

dx d2y + y + x2 + 5 = 0.6) karena jika kita gantikan x = 3 kepersamaan (1.5). dx2 d3y x 3 + x2 + 5 = xy.3).2 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial dy + y = 0. (1.4). .2. Kita juga akan mengatakan fungsi y = f (x) = x2 − e2x adalah dari persamaan diferensial y − 2(y − x2 + x) = 0. (1. 1. y − x(y )2 + ln(x) = 0. dan (1. Sebagai contoh kita verifikasi order persamaan diferensial untuk persamaanpersamaan (1.2 dari suatu persamaan diferensial adalah order tertinggi derivatif yang termuat dalam persamaan itu. Begitu juga dengan x = −1.6) Kita mengatakan x = 3 adalah penyelesaian dari persamaan aljabar (1.3) . order dua.1 Misalkan y=f(x) mendefinisikan y sebagai fungsi dari x pada interval I:a<x<b.5) berturutturut adalah persamaan diferensial order satu. y’ dengan f’(x).(1. Persamaan (1.7) Sebab jika disubsitusikan fungsi y = f (x) ke persamaan diferensial (1. dan seterusnya.6) persamaan itu menjadi benar atau dengan kata lain x = 3 memenuhi persamaan (1.4) (1. Kita katakan bahwa fungsi f(x) adalah atau disebut penyelesaian saja dari persamaan diferensial jika f(x) memenuhi persamaan untuk setiap x dalam interval I. yakni. y − xy + ex = 0.6).1.3) (1. y” dengan f”(x). dan order tiga.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial dan Penyelesaian ekplisit. persamaan yang didapat adalah suatu identitas dalam x. Definisi 1. jika kita substitusikan y dengan f(x). (1. dx (1. Marilah kita perhatikan persamaan aljabar berikut ini x2 − 2x − 3 = 0.7) maka persamaan itu akan benar. y − xy = 0.5) Definisi 1.

2. f (x).11) akan diperoleh persamaan 8 + 4x2 − x2 − 3x2 − 8 = 0. . y .14) terdefinisi untuk x > 0.1 Ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh y = f (x) = x2 .10) adalah penyelesaian dari persamaan diferensial (y )3 + y( )2 − y − 3x2 − 8 = 0. y. ∞).12) adalah nol berarti persamaan itu merupakan persamaan identitas untuk semua x dalam (−∞. (1.2.14) bahwa persamaan yang diperoleh adalah persamaan identitas untuk semua x > 0.11) Kita diferensialkan fungsi f untuk memperoleh f (x) = 2x. · · · . Dengan mensubstitusikan fungsi y = f (x). Contoh 1. (1.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial dan Penyelesaian ekplisit. f (x). (1. y = f (x). −∞ < x < ∞.13) dan mensubstitusikannya ke (1.8) (1.13) adalah penyelesaian dari persamaan diferensial 1 y = . x>0 (1.14) Catatlah bahwa persamaan (1. f n (x)) = 0 (1.2 ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh f (x) = ln(x) + c. f (x) = 2. · · · .12) Karena sebelah kiri dari persamaan (1.9) untuk setiap x dalam I.1. dan y = f (x) ke (1. yn ) = 0. Jelaslah dengan mendiferensialkan (1. Contoh 1. Menurut definisi fungsi f (x) adalah penyelesaian persamaan diferensial (1. jika F(x. x (1. 3 Dalam simbol matematika definisi di atas mengatakan bahwa f (x) merupakan penyelesaian dari persamaan diferensial F(x.11).

jika ada fungsi f (x) yang didefinisikan pada I sedemikian hingga g(x. ±2. y) = 0 dinamakan penyelesaian implisit dari persamaan diferensial F(x. y) = 0 yang biasanya tidak mudah bahkan tidak mungkin untuk menyatakannya dalam bentuk eksplisit y = f (x). ±1. f (x)) = 0 untuk setiap x dalam I. . y) = 0 memenuhi suatu persamaan diferensial pada interval I : a < x < b. n = 0. .15) dan derivatifnya ke (1. · · · . f n (x)) = 0 untuk setiap x dalam I.2. jika F(x. ±1.15) terdefinisi dimana cos(x) = 0 atau x = (2n + 1) π . maka relasi g(x. . 2 ±2. y. (1. y . c .16) Catatlah bahwa fungsi (1. (1. Jelaslah dengan mensubstitusikannya (1. . · · ·. π x = (2n + 1) . 2 n = 0.15) diberikan oleh 2 f (x) = sec2 (x) − 1 = tan2 (x). c .3 ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh f (x) = tan(x) − x. y) = 0 dinamakan dari persamaan diferensial itu. ±2.4 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial Contoh 1. . Dalam banyak hal. dan jika • f (x) memenuhi (1.17) . ±1. kita menemukan atau dihadapkan dengan g(x.17). f (x).16) bahwa persamaan yang diperoleh adalah persamaan identitas untuk semua x = (2n + 1) π . f (x).15) adalah penyelesaian dari persamaan diferensial y = (x + y)2 . jika • fungsi itu mendefinisikan fungsi implisit pada interval I. yaitu.3.3 Penyelesaian Implisit Persamaan Diferensial.18) (1. . n = 0. Jika fungsi implisit g(x.1 Suatu relasi g(x. yaitu. (1. · · ·. Definisi 1. Derivatif dari (1. 1. yn ) = 0 pada interval I : a < x < b.

Pertama-tama kita tinjau bahwa fungsi g(x. Jika dipilih fungsi eksplisitnya adalah y = f (x) = maka akan kita peroleh persamaan F(x.19) Karena ruas sebelah kiri dari (1.2. (1. y) dalam (1. −∞ < x < ∞. Karena kita tidak dapat menyatakan fungsi (1.3. y.1.22) nol berarti persamaan ini merupakan identitas dalam x. y ) = (y2 − x)y − y + x2 = 0.3 Penyelesaian Implisit Persamaan Diferensial.23) adalah penyelesaian dari persamaan diferensial F(x. (1.22) 25 − x2 (1. Contoh 1.23) secara eksplisit sebagai fungsi y = f (x) maka kita tidak dapat mensubstitusikannya ke persamaan diferensial (1.24). kedua persyaratan definisi 1. (1. y.19) adalah penyelesaian implisit dari persamaan diferensial (1.3. Dengan ini dapat kita tarik kesimpulan bahwa fungsi g(x.21) (1.1. f (x)) = x 25 − x2 − √ 25 − x2 + x = 0. Kesulitan yang kita hadapi pertama-tama adalah tidak mudah untuk menyatakan fungsi implisit di atas sebagai fungsi y = f (x) dari x secara explisit.2 Ujilah apakah g(x.20) pada interval I.1 Ujilah bahwa g(x. dipenuhi. y ) = yy + x = 0 pada interval I : −5 < x < 5. 5 Contoh 1. Oleh karenya.3. f (x). Akan tetapi. y) mendefinisikan y = f (x) sebagai fungsi implisit dari x pada interval I. y) = x2 + y2 − 25 = 0 adalah penyelesaian implisit dari persamaan diferensial F(x. y) = x3 + y3 − 3xy = 0.24) Perhatikanlah bahwa contoh 1.20) (1.3. −∞ < x < ∞. dengan menggunakan grafik kita dapat memilih fungsi y = f (x) dari grafik fungsi . berbeda dengan contoh sebelumnya.

Sekarang kita perhatikan daerah definisi dari fungsi implisit terhadap x dengan menyatakan (1. Jika cabang dari grafik (1. (1.25) secara langsung menggunakan metode pendiferensialan fungsi implisit seperti yang diajar dalam kuliah Kalkulus maka akan diperoleh persamaan (2xy + e−y )y + y2 = 0. Untuk menunjukkan bahwa (1.25) menjadi penyelesian kita harus membuang semua nilai x ≤ 0. Akhirnya dari derivatifnya kita peroleh persamaan diferensial (1.27) Sepintas kita lihat bahwa (1.27) tampaknya tidak memenuhi (1.23) secara implisit.26).23). Akan tetapi jika cabang yang diambil sebagai penyelesaian adalah cabang dibawah sumbu x maka jawabannya tidak. . agar (1.24) dapat kita lalukan dengan mendiferensialkan (1. (1. Contoh 1. Untuk rinciannya ditinggalkan sebagai latihan (dengan menggambarkan grafik persamaan (1.25) sebagai persamaan 1 + e−y y=± .3 Ujilah apakah fungsi implisit xy2 − e−y − 1 = 0 adalah penyelesaian dari persamaan diferensial (xy2 + 2xy − 1)y + y2 = 0. Akan tetapi jika substitusikan e−y dari persamaan (1.25) ke (1.26) (1. Prosedur terakhir yang kita gunakan adalah prosedur standar Kalkulus untuk mendiferensialkan fungsi implisit.27) akan kita dapatkan persamaan (1.28) x Jelaslah bahwa y akan terdefinisi jikalau x > 0.23) memang merupakan penyelesaian untuk persamaan diferensial (1. Olehkarena itu. (1. Apakah interval x > 0 merupakan daerah penyelesaian ? hal ini tergantung dengan cabang mana yang kita pilih sebagai penyelesaian.25) Jika kita diferensialkan (1.6 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial implisit (1.28)).3.24).28) yang diambil adalah cabang diatas sumbu x maka jawabannya ya.26).

Selanjutnya dalam bagian ini kita akan mengasumsikan semua fungsi yang dibicarakan adalah terdefinisi dalam suatu interval tertentu.29). yakni. Sebelumnya kita telah mempelajari apa yang dimaksud dengan penyelesaian.29) berarti kita mencari penyelesaian dari persamaan diferensial (1.31) Jika kita mencari primitif dari persamaan y = ex . y= sin(x)dx = − cos(x) + c. Dalam hal ini kita menyelesaiakn persamaan diferensial yang berbentuk y = f (x). (1. Tentunya jika kita mencari primitif dari suatu persamaan diferensial yang berorder tiga maka kita akan mengintegralkan persamaan itu sebanyak tiga kali.30) dimana c adalah konstanta sebarang. y= ex dxdx = ex + c1 x + c2 . yakni.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial. · · · . Dalam mempelajari Kalkulus kita telah berkenalan dengan apa yang disebut anti-derivatif yaitu kita mencari dari suatu derivatif. 7 1. cn . Orang dapat mengujinya bahwa penyelesaian dari persamaan diferensial itu diberikan oleh y = − cos(x) + c.29). Penyelesaian (1.30) diperoleh dengan mengintegralkan persamaan (1. (1. interval penyelesaian dari suatu persamaan diferensial. c2 .33) (1. Biasanya dalam buku-buku standar persamaan diferensial primitif yang memuat n buah konstanta disebut keluarga penyelesaian dari n parameter . Perlu kita ketahui bahwa primitif dari persamaan diferensial berorder n memuat n buah konstanta sebarang c1 . maka kita mengintegralakan persamaan tersebut. (1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial.1. (1.32) dengan c1 dan c2 sebagai konstanta. Sebagai contoh jika kita ingin mencari primitif dari suatu fungsi persamaan y = sin(x).

37) F(x. Maka kita simpulkan bahwa fungsi (1. y.34) dari n+1 variabel x.39) merupakan identitas.4. y . cn fungsi f (x) memenuhi (1. · · · .8 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial Definisi 1. c2 .4. (1. y ) = aex + 4be2x − 6 − 3aex − 6be2x + 4x + 6 +2aex + 2be2x − 4x = 0.39) Kita dapat memeriksa bahwa (1. cn ) (1.1 Tunjukkanlah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh y = f (x. y . · · · . maka kita peroleh y = 2x + 3 + aex + be2x . (1. y ) = y − 3y + 2y − 4x = 0. Sekarang kita dapat memunculkan sebuah pertanyaan. c1 . y = aex + 4be2x .37) maka persamaan yang diperoleh adalah F(x. y. c2 .c1 . · · · . · · · .35) jika untuk setiap pemilihan nilai c1 . cn akan dinamakan dari persamaan difernsial berorder n F(x. (1. y. c1 .36) adalah keluarga penyelesaian 2 parameter.38) Dengan mensubstitusikan (1. Misalkan a.39) ke dalam (1. yn ) = 0. c2 . c2 ) = 2x + 3 + c1 ex + c2 e2x (1.35). Contoh 1.36) adalah keluarga penyelesaian 2 parameter dari persamaan diferensial (1. b nilai kita pilih untuh c1 dan c2 berturut-turut. y . bagaimana menentukan persamaan difernsial dari keluarga penyelesaian nparameter? seperti kita ketahui walaupun penyelesaian persamaan diferensial beroder n memuat n buah konstanta akan tetapi persamaan .1 fungsi yang didefinisikan oleh y = f (x. y = 2 + aex + 2be2x .

41) untuk mendapatkan y = (x − y) tan(x) + 1. Jelasah bahwa interval yang dicari adalah π I := {x ∈ R. x = ± π .4.3 Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga penyelesaian 2 parameter y = c1 ex + c2 e−x .43) dua kali untuk mendapatkan y = c1 ex − c2 e−x .41) Karena persamaan difernsial yang kita cari harus bebas dari konstanta sebarang maka konstanta yang terdapat pada y dan y harus dieliminasi. · · ·}. (1.44) . Contoh 1.42) terdefinisi. (1. Derivatif dari (1.40) diberikan oleh y = −c sin(x) + 1. (1.1. maka memecahkan masalah ini sangat bergantung dengan kreatifitas atau skill untuk menciptakan trik-trik penyelesaian.2 Tentukanlah persamaan diferensial yang memiliki keluarga penyelesaian 1-parameter y = c cos(x) + x.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial. Diferensialkanlah fungsi (1.40) kedalam (1. Karenanya untuk menentukan persamaan diferensial order n dari keluarga penyelesaian n-parameter kita harus mengeliminasi konstanta-konstanta yg termuat dalam penyelesaian dengan mendiferensialkannya.4. Eliminasikanlah konstanta c di (1. y = c1 ex + c2 e−x .43) Jelas disini telah diasumsikan bahwa yang dicari adalah persamaan diferensial beroder dua. 2 Contoh 1. (1. dan biasanya makin sering kita memecahkan masalah ini makin tinggi skil kita menciptakan trik. (1. 9 diferensialnya sendiri tidak memuat konstanta-konstanta ini.42) Perlu dicatat bahwa walaupun kita telah mendapatkan persamaan diferensial yang dicari. ± 32 . Karena tidak ada metode standar untuk menyelesaiakn masalah ini.40) Dalam hal ini telah diasumsikan bahwa order persamaan diferensial yang dicari adalah beroder satu. akan tetapi kita harus menentukan di interval mana (1.

45) Persamaan diferensial (1.45) adalah persamaan diferensial order dua dan bebas dari konstanta sebarang oleh karenanya persamaan (1. (1. Walaupun keluarga penyelesaian tidak diberikan dalam bentuk persamaan simbolik.49) diperoleh persamaan diferensial yang diinginkan x + yy = 0.45) inilah yang kita cari. r > 0.parameter yang merupakan keluarga lingkaran yang berpusat di titik awal. Contoh 1. (1. y = −c1 sin x − c2 cos x + 2. y) dapat dinyatakan dengan simbolik (1.4.4. Dengan mendiferensialkan (1. Diferensialkanla (1. (1. (1.5 Tentukanlah persamaan diferensial yang mepunyai primitif keluarga penyelsaian 1 .10 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial Dengan mengurangkan direvatif kedua dengan fungsinya sendiri diperoleh y − y = 0. dengan r sebagai parameternya.50) .46) Sekali lagi kita mengasumsikan persamaan diferensial yang dicari berorder dua. akan tetapi kita mengetahui bahwa keluarga lingkaran yang berpusat di titi awal dengan koordinat (x.47) Disini kita dapat mengeliminasi c1 dan c2 dengan cara biasa untuk mendapatkan persamaan diferensial order dua y + y − x2 − 2 = 0.4 Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga penyelesaian 2-parameter y = c1 sin x + c2 cos x + x2 . (1.46) dua kali untuk mendapatkan y = c1 cos x − c2 sin x + 2x.49) x2 + y2 = r2 .48) Contoh 1.

51) 1. Tentukanlah order dari persamaan diperensial berikut ini. y = 16 − x2 .4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial. 1. y = e−x x.4. dxy − 3 dx + 2y = x2 . d2y (c) − (y )4 + xy = 0. j). a). y = ex + x2 + 2x + 2.1. 1−x e). 3 dx dx dx (1.1. f). √ 2y d d). xy = 2y.2. 2 4 dy i). (b) y + xy + 2y(y )2 + xy = 0. y = e y = ex c). dx2 (d) ey + xy + y = 0. y = x2 . Tentukanlah fungsi v(x) sedemikian hingga fungsi y = v(x)emx adalah penyelesaian dari persamaan diferensial dy = my + x2 . f (x) = f (x). (a) dy + (xy − sin(x))dx = 0. y = ex . y = ex . y = 2e2x + ex + 1 (2x2 + 6x + 7).3. y = a sec2 (x).52) . cos(x) dx − 2y sin x = 0. y = ex + 3e−x . b). dy g). 11 Soal-soal latihan 1. 1. dx (1. x + yy = 0. y + y = 0. y − y = 0. Periksalah diinterval mana mereka terdefenisi dan interval penyelesaian. √ k). dx = y − x2 . dx2 = √ 1 2 . Tentukanlah m sedemikian hingga fungsi y = emx adalah penyelesaian dari persamaan diferensial 2 d3y d2y dy + 2 − 5 + 2y = 0. d2 dy h). Buktikanlah bahwa fungsi-fungsi yang berada disebelah kanan persamaan diferensial merupakan penyelesaian dari persamaan diferensial yang diberikan. f (x) = ex + 10. y = x arcsin(x) + 1 − x2 .

c). y = c1 x + c2 x−1 + 1 x ln x. dy y c). Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga penyelesaian n-parameter berikut. 520 c). y2 − 1 − (2y + xy)y = 0.parameter dari persamaan diferensial disebelah kanannya. berpusat di sumbu x. 1. f). 2 − 4c.x2 − cy + c2 = 0.8. i). 3 + 1 c. 6 b). y = cx + c3 .12 1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial 1. x2 y + xy − y − x = 0.(y − c)2 = cx. Tentukanlah apakah persamaan disebelah kanan mendefinisikan fungsi implisit dari x. a). y = c1 + c2 e−x + 1 x3 . y − y − e2x sin2 x = 0. e2y + e2x = 1. b). Ujilah bahwa masing-masing fungsi disebelah kiri merupakan keluarga penyelesaian 3 . b). 3 −2x + c e−x + 2ex . . Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga lingkaran berjari-jari variabel. y = c1 e 2 k). ln y = c1 x2 + c2 . c2 x . y = ex c1 + c2 x + c3 x2 + 1 x3 .y = e). y = a(1 − cos(x)). ex−y + ey−x dx = 0. Ujilah bahwa masing-masing fungsi disebelah kiri merupakan keluarga penyelesaian 2 . g). x2 + y2 = 1.parameter dari persamaan diferensial disebelah kanannya. d). dan melalui titik asal. a). y = c1 + c2 ex + c3 e−x 1 + 12 + 9 cos 2x−7 sin 2x e2x .7. a). 1.9. y + y − x2 − 2x = 0. 2 1. y − 3y + 3y − y − ex = 0. y = x tan x + c. j).y = x x 2x + c e−2x . Kemudian tentukanlah apakah fungsi implisit itu merupakan penyelesaian implisit dari persamaan diferensial di sebelah kanan. 520 1. y + 3y + 2y − 12ex = 0. dx = − x . y = c1 + c2 ex + c3 e−x 1 + 12 + 9 cos 2x−7 sin 2x e2x . dy b). y2 − 1 = (x + 2)2 . y = c1 e h).6. y = c1 e 2 c). l).5. a). y = cx + 3c c1 x2 + c2 . y − y − e2x sin2 x = 0.y = c1 cos 3x + c2 sin 3x.

Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga parabola dengan fokus dan vertek pada sumbu x. 13 1. . 1.10. 1. berjari-jari tetap. 1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan diferensial.13. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga lingkaran berjari-jari variabel.14. 1. 1. k). Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga parabola dengan fokus pada titik awal dan vertek pada sumbu x.11.1. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga lingkaran berpusat di titk (h. dan melalui titik asal. berpusat di sumbu x.15. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga lingkaran x2 + y2 − 2c1 x − 2c2 y + 2c3 = 0. Tentukanlah persamaan diferensial yang mempunyai primitif keluarga parabola dengan vertek pada titik awal dan fokus pada sumbu x.12.

.

1 Persamaan Diferensial Dengan Variabel Terpisah. Persamaan (2.2) dy 1. dx = 2xy + sin x.Bab 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Persamaan diferensial yang akan kita pelajari dalam bagian ini adalah persamaan diferensial yang dapat dinyatakan dalam bentuk Q(x. y = ln 2xy + tan x. Jika persamaan (2. 4. y) dy + P(x. menghasilkan Q(x.1) dalam bentuk lain dengan mengalikannya dengan dx di kedua ruas persamaan. y) = 0. 3.2) Dalam banyak buku teks suku dy dan dx sering dinamakan diferensial. dx (2. (x − cos x + y)dx + (2xy + sin x)dy = 0. 2. y)dy + P(x.1) Seperti biasanya variabel y akan dinamakan variabel terikat dan variavel x dinamakan variabel bebas. Contoh-contoh persamaan diferensial yang dapat dijadikan kebentuk (2. y)dx = 0.2) dapat direduksi ke bentuk 15 . ex cos ydx + 2x sin xdy = 0. Selanjutnya dalam pembahasan selanjutnya kita akan sebut keluarga penyelesian n-parameter atau primitif dengan penyelesaian saja. (2.1) atau (2. 2.

Contoh 2.7) adalah persamaan dalam bentuk (2. y > −5. (2. 2 2 3 dengan −1 ≤ x ≤ 1.5) (2.4) dimana C sebagai parameter (konstanta). Contoh 2. (2.5) Dengan mudah kita lihat bahwa persamaan (2. (2. Penyelesaian dari persamaan diferensial ini diberikan oleh 1 1 2 1 − x2 + arcsin x + (5 + y)3/2 = C. Keluarga penyelesaian 1-parameter dari persamaan diferensialnya diberikan oleh f (x)dx + g(y)dy = C.16 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu f (x)dx + g(y)dy = 0.3) maka variabel-variabel dari persamaan (2. Dari sekarang dan seterusnya jika muncul fungsi ini akan kita artikan fungsi bernilai tunggal. kita harus menentukan salah satu cabang dari grafik fungsi arcsin dan dalam hal ini akan kita pilih cabang utama yaitu cabang yang terletak antara −π /2 dan π /2. (2. Tinjaulah bahwa persamaan (2. .2 Tentukanlah penyelesaian dari 1 − x2 dx + dengan −1 ≤ x ≤ 1. sedangkan tinjauan kita dalam buku ini adalah fungsi bernilai tunggal. Dengan pemilihan ini maka fungsi arcsin akan bernilai tunggal.6) x2 − 3y3 = C. y > −5.7) Pernyataan 2.8) 5 + ydy = 0.1 Selayaknya kita catat bahwa pada penyelesaian (2.1. yaitu untuk masing -masing nilai x menentukan satu dan hanya satu nilai y.3).1. Secara implisit suku ini mendefinisikan fungsi bernilai banyak. Oleh karenanya.1 Tentukanlah penyelesaian dari 2xdx − 9y2 dy = 0.8) muncul arcsin atau invers sin. Untuk alasan ini. (2.2) dinamakan terpisah dan persamaan diferensialnya disebut persamaan diferensial dengan .5) adalah persamaan diferensial terpisah. mengintegralkan suku pertama dengan x dan suku kedua dengan y diperoleh penyelesaian persamaan diferensial (2.

Hal khusus lagi dari penyelesaian ini adalah tidak memuat parameter atau konstanta sebarang. penyelesaian ini tidak akan diperoleh dari (2. y ≤ 1.3) dan karenanya penyelesaianya diberikan oleh 1 − x2 − 2 dengan −1 < x < 1.1. y < 1.2.12) . Penyelesaian persaman diferensial yang tidak memuat parameter dinamakan . (2. dengan y(2) = 1. ≤ 1 maka pembaginya akan menjadi nol saat y bernilai 1 dan x bernilai ±1. 1−y (2.1 Persamaan Diferensial Dengan Variabel Terpisah.10) Akan tetapi kita perlu sedikit hati-hati dengan pembagian ini. Akan tetapi. Pernyataan 2. Sekarang kita dalam posisi untuk mendapat bentuk (2. (2.2 Perhatikanlah baik-baik bahwa y = 1 dengan dy = 0 untuk −1 ≤ x ≤ 1 juga penyelesian dari persamaan (2. dan nilai ini harus dibuang dalam pembagian. (2. Contoh 2.13) 1 − y = C.12). Karena √ √ interval definisi dari 1 − y dan 1 − x2 berturut-turut adalah y ≤ 1 dan −1 ≤ x. Persamaan (2.9) (ujilah).3 Tentukanlah penyelesaian dari x 1 − ydx − 1 − x2 dy = 0.9) dengan −1 ≤ x ≤ 1.3) dari persamaan (2. y < 1.4 Tentukanlah penyelesaian khusus dari xy2 dx + (1 − x)dy = 0. (2.1.11) dengan −1 < x < 1. 17 Contoh 2. Setelah (2.11) adalah persamaan dalam bentuk (2.9) dengan cara membagi persamaan dengan suku 1−y 1 − x2 .9) dibagi persamaan berikut akan diperoleh √ x 1 − x2 dx − √ 1 dy = 0.

2 Persamaan Diferensial Dengan Koefesien Homogen Definisi 2. y = 0. kita bisa menggunakan alternatif untuk mendefinisikan g(u) yaitu dengan memisalkan v = x/y dan kita cari bentuk f (x. Mengintegralkan suku pertama terhadap x dan suku kedua terhadap y diperoleh penyelesaian (2. (2. y) = xn g(u) dimana u = y/x dan g(u) fungsi dari u.17) 2.14) yang mana persamaan (2.16) Untuk memperoleh penyelesaian khusus dengan y(2) = 1. (2. y = 0.13). yaitu.2. Perlu kita catat baik-baik bahwa definisi diatas tidak bersifat kaku. y x = 1. y = 0. ln | 1 − x | +x + 1 = C.1 Misalkan z = f (x.13) dengan seksama jika y = 0 dan x = 1 maka akan diperoleh x 1 dx + 2 dy = 0. yakni. (2. y = 0. y) = yn g(v).18) .15) dengan x = 1. y x = 1. Jadi perlu dilahirkan fleksibelitas berpikiran dalam melihat bentuk.18 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Memperhatikan (2.14) dapat ditulis 1 1 + 1 dx + 2 dy = 0. y) mendefinisikan z sebagai fungsi dari x dan y dalam daerah I ⊂ R2 . 1−x y x = 1. kita substitusikan nilai ini ke persamaan (2. 1−x y (2.16) untuk mendapatkan ln | 1 − x | +x + 1 = 3. y) dikatakan berorder n jika fungsi itu dapat ditulis dalam bentuk f (x. (2. Fungsi f (x.

(2.19) homogen dengan order 2. ay) = an M(x.2. y > 0}.3. y) ∈ R2 .23) dy = udx + xdu. Dengan memilih g(u) = 1 + y y ( x )2 ln x kita sampai kepada kesimpulan. Pernyataan 2. Buktikanlah! 2. y)dx + Q(x.1 Persamaan diferensial P(x. y) = x2 ((1 + ( )2 ) ln ). y) fungsi dari x dan y dalam daerah I ⊂ R2 . y) = (x2 + y2 ) ln . x > 0.22) disebut persamaan jika P dan Q masing-masing homogen order n. Misalkan y = ux maka dari kalkulus kita peroleh derivatif total dari y diberikan oleh (2. y > 0}.20) x x dengan I = {(x.3 Kita dapat mendefinisikan fungsi homogen dengan versi lain yang tentunya akan ekivalen dengan yang pertama. (2.1. mengunakan definisi (2. Langkah pertama yang kita lakukan adalah mencoba mengubah ruas sebelah kanan (2.2. y).3 Persamaan Diferensial Homogen 19 Contoh 2. (2.3 Persamaan Diferensial Homogen Definisi 2.21) Kita dapat menunjukan bahwa hasil yang sama akan diperoleh untuk contoh 2.1 Tentukan apakah fungsi y f (x. y) ∈ R2 . yaitu. maka M dikatakan homogen berorder n jika M(ax. Memperhatikan persamaan (2. y)dy = 0. y y f (x. homogen? jika ya tentukanlah ordernya.2. x (2. x > 0.19) dengan I = {(x.19) kita dapat menfaktorkan x2 yakni. misalakn pula a > 0 sebarang konstanta.19) membentuk fungsi dengan variabel u = y/x atau v = x/y. fungsi (2.21). . Misalkan M(x.

y) = xn h(u). Contoh 2.3. Perdefinisi.25) Q(x. y) = 2x2 = x2 h(u).20 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Jika kita substitusikan y dengan ux dan menggunakan (2.22) menjadi xn g(u)dx + xn h(u)(xdu + udx) = 0. x g(u) + uh(u) (2.22) homogen order n.23) akan diperoleh persamaan diferensial dengan variabel terpisah.4 jika koefisien-koefisien persamaan (2.1 Tentukanlah apakah persamaan diferensial (x2 − 3y2 )dx + 2xydy = 0. masing-masing dapat dinyatakan dalam bentuk P(x. g(u) + uh(u) = 0. Dengan hipotesis P dan Q merupakan fungsi homogen berorder n. Untuk x = 0 dan g(u) + uh(u) = 0 persamaan terakhir menjadi 1 h(u) dx + du = 0.26) (2. Persamaan (2.27) (2.27) melengkapi bukti teorema di atas.28) . Dalam hal ini P(x. y) = xn g(u). (2. (2. y) = x2 − 3y2 dan Q(x.29) 2 x x (2. dengan u = y/x. Kita nyatakan pernyataan ini dengan teorema berikut Teorema 2. homogen dan tentukanlah penyelesaiannya. atau secara ekivalen (g(u) + uh(u))dx + xh(u)du = 0. y) = x2 (1 − y 3y2 ) = x2 g(u) Q(x.24) dengan x = 0. Bukti. Bagilah fungsi P dengan x2 dan fungsi Q dengan x untuk mendapatkan bentuk P(x. maka dengan mensubsitusikan y=ux akan menghasilkan persamaan diferensial dengan variabel terpisah. Dengan substitusi (2. y) = 2xy.

˜ (2. Substitusikanlah y = ux dan (2. Menggunakan aturan ini persamaan (2.24) kedalam (2. atau ekivalen dengan x3 = c(x2 − y2 ). x2 bernilai x jika x ≥ 0 dan bernilai −x jika x < 0. y) = x sama-sama homogen berorder satu. Sebelum menentukan penyelesaian persamaan diferensial kita perlu memeriksa daerah definisi dari persamaan itu sendiri.33) Dalam kalkulus kita telah diperkenalkan dengan nilai bilangan riil ku√ adrat dalam akar yaitu. Perdefinisi kita katakan bahwa persamaan diferensial (2.2.32) Contoh 2.30) dan mengintegralkannya di peroleh penyelesaian ln x − ln 1 − u2 = c.34) (2.3 Persamaan Diferensial Homogen 21 Perdefinisi kita peroleh bahwa persamaan diferensial (2.3. (2.34) dapat disederhanakan menjadi ± 1 − u2 dx − xdu = 0. (2. Jelas dari persamaan diferensialnya bahwa itu terdey finisi untuk | y |≤| x | atau dengan kata lain | x |≤ 1 untuk x = 0.28) untuk mendapatkan persamaan diferensial dengan variabel terpisah x2 (1 − u2 )dx + 2ux3 du = 0.31) (2. y) = x2 − y2 + y dan Q(x.35) √ dimana tanda ± diperoleh berhubungan dengan tanda ±x dari x2 .30) Dengan memisahkan variabel dari (2. homogen dan tentukanlah penyelesaiannya. Lagi dengan mensubstitusikan y = ux dan (2.33) adalah homogen. (2.23) ke (2.28) adalah persamaan diferensial homogen.33) dimana y | u |=| x |≤ 1 dengan x = 0 diperoleh ( x2 − (ux)2 + ux)dx − x(xdu + udx) = 0. Jika u = ±1 dan menggunakan kenyataan x = 0 maka dapat membagi √ (2. Untuk kasus ini P(x.35) dengan x 1 − u2 untuk memperoleh .2 Tentukanlah apakah persamaan ( x2 − y2 + y)dx − xdy = 0.

37) Pembaca hendaklah meninjau dengan seksama proses yang telah dilakukan untuk mendapatkan penyelesaian. Untuk melengkapi penyelesaian yang telah diperoleh marilah sedikit kita menganalisis apa yang y belum kita dapatkan. Sasaran kita dalam hal ini adalah memindahkan titik potong ini ke titik asal yakni titik (0. Hal ini berarti fungsi y = ±x telah dikeluarkan dalam proses untuk menghindari pembagian dengan nol.Y ) dengan relasi . x > 0.39) adalah (h. dimana fungsi ini tidak mungkin didapat dari penyelesaian (2.36) yang merupakan persamaan diferensial dengan variabel terpisah. Penyelesaian persamaan terakhir ini diberikan oleh y ln x = arcsin + c.38) Dalam bagian ini kita akan mengsumsikan bahwa koefisien dari dx dan dy tidak paralel dan c1 .39) Katakanlah titik potong dari pasangan garis (2. x | (2. k). x y | |< 1. (2.4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier Tinjaulah persamaan diferensial yang berbentuk (a1 x + b1 y + c1 )dx + (a2 x + b2 y + c2 )dy = 0. x y − ln (−x) = arcsin + c. y) ke variabel (X. Pertama kita membuang nilai | u |=| x |= 1. Untuk keperluan ini marilah kita transformasi variabel (x. 2. 0). a2 x + b2 y + c2 = 0. (2. x < 0.33) yang tidak dapat diperoleh dari penyelesaian (2.37).33). Pembaca dapat mengujinya bahwa fungsi yang kita keluarkan ini juga memenuhi persamaan diferensial (2. x 1 − u2 (2. Fungsi-fungsi y = ±x ini adalah penyelesaian khusus (2. x y |< 1. c2 tidak keduanya nol.37).22 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu dx 1 = ±√ du. Dengan asumsi ini maka kita akan memperoleh titik tunggal perpotong dari pasangan garis lurus a1 x + b1 y + c1 = 0.

u−1 u+4 X (2. Contoh 2.Y ) ke (x.39) yang mana titik ini memenuhi persamaan kedua garis.Y ) titik potong akan menjadi (0.3 persamaan (2.47) Menggantikan kembali (X. (2. (2.41) (2.43) dapat kita selesaian. yang dengan menggunakan persamaan (2.40) Dengan variabel (X.4. (2.38) akan diperoleh (a1 X + b1Y + [a1 h + b1 k + c1 ])dX = 0. (a2 X + b2Y )dY = 0.1 Tentukanlah penyelesaian dari persamaan diferensial y = 4x − y + 7 . (2.4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier 23 x = h + X.2. (2.46) Mengintegralkan suku pertama terhadap u dan suku kedua terhadap X dan menggantikan kembali u = Y /X diperoleh (Y − X)3 (Y + 4X)2 = c. (2.43) kita peroleh 4X −Y .48) .45) 2X +Y Seperti yang kita lakukan pada bagian sebelumnya persamaan (2.43) Jadi dengan metode yang telah kita pelajari pada bagian 2. 3). Memperhitung nilai didalam [] sama dengan nol maka persmaan (2. k) merupakan titik potong kedua garis (2.44) Garis 4x − y + 7 = 0 dan 2x + y − 1 = 0 berpotongan dititik (−1. (y − x − 4)3 (y + 4x + 1)2 = c. yaitu.44).41) menjadi sederhana yaitu menjadi persamaan diferensial homogen (a1 X + b1Y )dX = 0.45) diselesaikan dengan memisalkan Y = uX dengan dY = udX + Xdu untuk mendapatkan y = 3 2 5 + du + dX = 0. y = k +Y. 2x + y − 1 (2. 0) yang mana dengan mensubstitusikan (2. y) dari relasi x = X − 1 dan y = Y + 3 kita dapatkan penyelesaian persamaan diferensial (2.40) ke (2. (a2 X + b2Y + [a2 h + b2 k + c2 ])dY = 0.42) Perlu kita catat bahwa suku dalam [] harus sama dengan nol karena titik (h.

yaitu. a1 b2 − a2 b1 dy = a2 du − a1 dv . v = a2 x + b2 y + c2 .Y ) dengan (x.24 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Contoh 2.54) itu mengikuti bahwa dx = b2 du − b1 dv .49) untuk x = − 1 . Dengan memisalkan x = −8/3 + X dan y = −1/3 +Y diperoleh persmaan diferensial homogen (2X −Y )dx + (X +Y )dy = 0. 3 ln |2 3x + 1 3 2 + 3y − 1 3 2 √ 3y − 1 | = c − 2 arctan √ .50) yang tidak terlalu sulit dengan memisalkan Y = uX dengan dY = udX + Xdu untuk memperoleh persamaan diferensial dengan variabel terpisah. dy. (2. yaitu. a2 b1 − a1 b2 (2. y) kita peroleh penyelesaian (2.55) dv = a2 dx + b2 dy.4. (2. (2. 2 2 2 (2.52) 2(3x + 1) Cara lain yang dapat kita lakukan untuk mencari penyelesaian persamaan diferensial dengan yang tidak paralel adalah dengan memislakan langsung masing . (2. dv dengan dx. Penyelesaiannya diberikan oleh 1 u 1 ln | X |= c − √ arctan √ − ln | 2 + u2 |.49) Perpotongan kedua garis 2x − y + 5 = 0 dan x + y + 3 = 0 adalah (−8/3.2 Carilah penyelesaian persamaan diferensial (2x − y + 5)dx + (x + y + 3)dy = 0. Dari (2. Pembaca dengan sedikit membolak-balik pelajaran kalkulus akan menemukan penyelesian persamaan diferensial dengan variabel terpisah yang kita peroleh tadi. X = 0. (2. −1/3).53) Dengan mendiferensialkan masing-masing pemisalan ini akan kita peroleh relasi du dengan dx. Misalkanlah u = a1 x + b1 y + c1 .51) Menggantikan lagi (X. du = a1 dx + b1 dy. dy.54) .masing koefisien dengan variabel baru kemudian kita diferensial untuk mendapatkan relasi diferensial masingmasing.

63) . Subsitusikanlah persamaan (2.55) ke dalam (2.59) untuk x + y = 0. v x+y (2.53) dan (2.55) tidak sama dengan nol. yaitu √ 2x − y + 1 . x + y = 0. 2 + w2 (2.61) didapatkan penyelesaian (2.2. ln[(2x − y + 1)2 + 2(x + y)2 ] = c + 2 arctan √ ˜ 2(x + y) (2.4.4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier 25 Kita seharusnya mencatat bahwa pembagian pada persamaan (2.57) + dw = 0.58) diperoleh ln |v| + w−1 dw = c. (2. ˜ 2 Mensubstitusikan balik dari w= u 2x − y + 1 = . v a1 − (a2 + b1 )w + b2 w2 yang mana penyelesaian persamaan diferensial terakhir ini diberikan oleh −a2 + b2 w ln |v| + dw = c.62) (2. Mengunakan (2.56) Untuk memperoleh persamaan dengan variabel terpisah kita misalkan lagi u = wv dengan du = vdw + wdv yang dengan cara ini akan diperoleh dv −a2 + b2 w (2.58) a1 − (a2 + b1 )w + b2 w2 Contoh 2.59) Sekali lagi dengan kemahiran pembaca menggunakan kalkulus akan diperoleh √ w ln[v2 (w2 + 2)] = c + 2 arctan √ . (2.60) (2.38) untuk mendapatkan (b2 u − a2 v)du − (b1 u − a1 v)dv = 0.55) mempunyai arti karena kedua garis tidak paralel yang berarti pula pembagi dalam persamaan (2.3 Tentukanlah penyelsaian dari persamaan diferensial (2x − y + 1)dx + (x + y)dy = 0. v = 0.

Tentunya kita akan memisalkan u = a2 x + b2 y + c2 dengan menggunakan relasi dy = du−a2 dx untuk b2 mendapatkan persamaan yang sederhana dx + b2 (c1 − rc2 ) u du = 0. (2. (2.38) dengan menggunakan r didapatkan (r(a2 x + b2 y + c2 ) + c1 − rc2 )dx + (a2 x + b2 y + c2 )dy = 0.64) dengan r sebagai perbandingan. Dengan memasukan nilai r. Pandanglah lagi persamaan (2.68) dan tentukan pula penyelesaian khsusus yang tidak diperoleh dari penyelesaian 1-parameternya. Mensubstitusikan (2.66) (b2 r − a2 )u + b2 (c1 − rc2 ) b2 r − a2 yang mempunyai penyelesaian x+ u b2 (c1 − rc2 ) du = c. u = − . u = − . b2 .65) Mengamati persamaan (2. r = 0.64) kedalam (2.38) dengan mengsumsikan kedua koefisien dari dx dan dy adalah dua buah garis yang paralel.4 Tentukanlah penyelesaian dari (2x + 3y + 2)dx + (4x + 6y + 4)dy = 0. (2. a2 b2 (2. Dalam hal ini a1 b1 = = r.67) dengan u = 4x + 6y + 4 akan kita peroleh . b1 . dengan mengamati metode kedua yang kita gunakan untuk menangani persamaan dengan koefisien linier yang tidak paralel dapat juga dikembangkan untuk menangani persamaan dengan koefisien yang paralel.65) pembaca diharapkan dengan mudah untuk menyederhanakan persamaan ini. c1 dan c2 kedalam persamaan (2.67) (b2 r − a2 )u + b2 (c1 − rc2 ) b2 r − a2 Contoh 2. (2. Akan tetapi.26 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Sekarang muncul pertanyaan bagaimana menangani persamaan diferensial dengan koefisien linier yang paralel? Tentunya kita tidak bisa lagi menggunakan metode pertama yang telah dijelaskan sebelumnya. r = 0. a2 .4. a1 .

˜ (2. Persamaan (2. c1 dan c2 ke persamaan (2. misalkan kita mempunyai fungsi dua variabel z = f (x.71).71) dan tentukan pula penyelesaian khsusus yang tidak diperoleh dari penyelesaian 1-parameternya. (2. u = 0. b2 . Oleh karenanya garis ini juga penyelesaian dari persamaan diferensial yang tidak diperoleh dari penyelesaian -parameternya.5 Persamaan Diferensial Eksak. Disini kita ketahui bahwa r = 1/2. b1 .4. ˜ (2. 27 x − u = c.70) Pembaca dapat mengujinya bahwa garis lurus 4x + 6y + 4 = 0 juga memenuhi persamaan diferensial (2.67) kita peroleh x − u + 12 ln |u + 12| = c.73) Amatilah dengan baik bahwa garis 2x + 3y + 7 = 0 yang mungkin diperoleh dari penyelesaian (2. Diferensial total dari fungsi (2.69). atau ekivalen dengan x + 2y = c.72) ekivalen dengan persamaan −x − 2y − 4 + 4 ln |2x + 3y + 7| = c.2.5 Persamaan Diferensial Eksak. u = −12. 2x + 3y = −7.74) . Mensubsitusikan nilai-nilai a1 .68) yang mana garis ini tidak dapat diperoleh dari (2. 2. Kembali kepelajaran kalkulus. a2 .73) juga memenuhi persamaan diferensial (2. Contoh 2.72) dimana u = 4x + 6y + 2.74) diberikan oleh (2. (2. y) = x2 + y2 − 3x3 y2 − 3x2 y3 + 6xy + 15. 4x + 6y + 4 = 0.5 Tentukanlah penyelesaian dari (2x + 3y − 1)dx + (4x + 6y + 2)dy = 0.69) (2.

74) dan kita ingin menguji apakah diferensial (2.77) menyatakan diferensial total dari fungsi dua variabel f (x.76) maka kita mengharapkan sebuah fungsi f (x. Berarti hasil integral pada langkah pertama harus memunculkan fungsi sebarang dari y katakanlah g(y) sebagai konstanta integral. y) ∂ f (x. ∂x ∂y (2. (2. y)dx + Q(x.76) eksak atau tidak. y) memuat fungsi sebarang g(y) yang harus kita tentukan untuk mendapatkan informasi lengkap mengenai fungsi f (x. f (x. yaitu. y) = f (x. Ekspresi yang diberikan oleh (2.76).5.77) dinamakan diferensial eksak jika (2.28 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu dz = ∂ f (x.78) kita coba untuk mendapatkan fungsi f (x. y) = (2x − 9x2 y2 − 6xy3 + 6y)dx + g(y) (2. . y). Dengan bahasa matematika proses ini dilakaukan sebagai berikut. y) dan Q(x. y). Langkah kedua hasil integral dari langkah pertama didiferensialkan terhadap y. Definisi 2. y).1 Ekspresi diferensial P(x.78) Sekarang anggaplah kita tidak mengetahui fungsi (2. menggunakan definisi (2.75) Sebaliknya jika kita mulai dari ekspresi (2x − 9x2 y2 − 6xy3 + 6y)dx + (2y − 6x3 y − 9x2 y2 + 6x)dy (2.76) akan dinamakan . Fungsi f (x.79) = x2 − 3x3 y2 − 3x2 y3 + 6xy + g(y). y) dx + dy ∂x ∂y = (2x − 9x2 y2 − 6xy3 + 6y)dx +(2y − 6x3 y − 9x2 y2 + 6x)dy. y) yang diferensial totalnya diberikan oleh (2. P(x. yakni dengan melakukan langkah-langkah berikut. y). y)dy (2. y) = ∂ ∂ f (x. pertama kita integralkan koefisien dary dx terhadap x dengan y dianggap konstan pada langkah ini. yang mana menurut definini hasil diferensial ini harus sama dengan koefisien dari dy.

83) diberikan oleh f (x. .83) dinamakan eksak jika ada fungsi f (x.84) Menggunakan persamaan (2. bagaimana kita dapat menentukan apakah sebuah persamaan diferensial itu eksak atau tidak? jawaban dapat kita formulasikan kedalam teorema berikut ini. ∂x ∂ f (x. y).85) dengan c konstanta sebarang.2. y) = P(x.2 Persamaan diferensial P(x.81) Persamaan (2. y) = −6x3 y − 9x2 y2 + 6x + = 2y − 6x3 y − 9x2 y2 + 6x.84) maka penyelesaian keluarga 1 .parameter persamaan diferensial (2. y)dy = 0 (2. Definisi 2. y) dan derivatif parsialnya terhadap y adalah Q(x.79) terhadap y untuk memperoleh g(y) g(y) = 2ydy = y2 + c. y) = Q(x. y). (2.5. ∂x (2. (2.79) terhadap y ∂ dg(y) f (x.83) dinamakan eksak jika ada fungsi f (x.5 Persamaan Diferensial Eksak. f (x. y) = c. Secara simbolik definisi diatas mengatakan bahwa persamaan (2. ∂y dy (2. Setelah kita mengetahui definisi persamaan diferensial dan penyelesian 1-parameternya. y) = x2 + y2 − 3x3 y2 − 3x2 y3 + 6xy = c.81) melengkapi informasi mengenai fungsi f (x. yaitu. yakni. y). y). y)dx + Q(x. selanjutnya muncul pertanyaan.80) Langkah terakhir mengintegralkan (2.82) sebagai keluarga fungsi 1-parameter. y) sedimikian hingga ∂ f (x. (2. y) sedemikian hingga derivatif parsialnya terhadap x adalah P(x. 29 Fungsig(y) ini dapat kita tentukan dengan mendiferensialkan (2.

30 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Teorema 2. y) = Q(0. (2. Selanjutnya. (x. yo ).90) adalah eksak.88) menjadi .5 Persamaan diferensial P(x. jika (xo . dan persamaan (2.1 Tunjukkanlah bahwa persamaan cos(y)dx − (x sin(y) − y2 )dy = 0 (2. y) ∂ Q(x.y).87) dimana fungsi P(x.y) . ∂ Q(x. y) = cos(y) dan Q(x. y) = ∂y ∂x (2. Persamaan (2.89) akan menghasilkan keluarga penyelesian 1-parameter dari persamaan diferensial eksak (2.y) . Q(x. y) = −x sin(y) + y2 dimana ∂ P(x. y) terdefinisi untuk semua x. y)dx + Q(x. y)dx + y yo x xo Q(xo .86). y)dy = 0 eksak jika dan hanya jika (2. y maka kita dapat memilih xo = 0 dan yo = 0. Karena P(x. (xo . y)dy = c.y) = − sin(y) ki∂y ∂x ta peroleh bahwa persamaan (2. ∂ P(x. y) = c.5. yo )dx = c. Akibatnya persamaan (2.y).88) dan (2. y) = y2 . y) = atau f (x. Contoh 2.3 dengan P(x.89) dimana kedua fungsi (2.5. Menggunakan teorema 2. y) terletak seluruhnya dalam D maka penyelesaian persamaan diferensial eksak itu diberikan oleh f (x.y) = − sin(y) dan ∂ Q(x.87) ∂x ∂y terdefinisi dan kontinu dalam daerah terhubung sederhana D.88) Q(x. Menggunakan pemilihan xo dan yo ini diperoleh Q(xo .86) mempunyai penyelesaian berbentuk f (x.87) menjamin bahwa persmaan diferensial (2. yo ) dan (xo . y) = x xo y yo P(x. yo ).86) ∂ P(x. yo ) sebuah titik terletak dalam domain D dan persegi panjang yang dibentuk oleh segmen garis yang menghubungkan titik-titik (xo .90) adalah eksak dan tentukan keluarga 1-parameter penyelesainnya. y) dan Q(x. (2. y)dy + P(x.

2.5 Persamaan Diferensial Eksak.

31

x 0

cos(y)dx +

y 0

y2 dy = c.

(2.91)

Mengintegralkan suku pertama (2.91) terhadap x dan suku kedua (2.91) terhadap y kita peroleh keluarga penyelesaian 1-parameter, yaitu y3 x cos(y) + = c. (2.92) 3 Contoh 2.5.2 Tunjukkanlah bahwa persamaan differensial berikut (x − 2xy + ey )dx + (y − x2 + xey )dy = 0. (2.93)

eksak dan tentukan penyelesaian khususnya dimana penyelesaian itu memenuhi syarat y(1) = 0. Dalam hal ini P(x, y) = x − 2xy + ey dan Q(x, y) = y − x2 + xey . Berarti ∂ P(x,y) = −2x + ey dan ∂ Q(x,y) = −2x + ey . Karena ∂ P(x,y) = ∂ Q(x,y) ∂y ∂x ∂y ∂x maka menurut teorema 2.5.3 persamaan (2.93) eksak. Juga dalam hal ini P dan Q terdefinisi untuk semua nilai x dan y dan olehkarenanya kita dapat memilih xo = 0 dan yo = 0. Dengan pemilihan ini mengakibatkan Q(xo , y) = y. Karenanya persamaan integral berikut akan diperoleh
x 0

(x − 2xy + ey )dx +

y

0

ydy = c.

(2.94)

Mengintegralkan suku pertama persamaan (2.94) terhadap x dan suku kedua terhadap y penyelesaian keluarga 1-parameter diperoleh x2 y2 − x2 y + xey + = c. 2 2 (2.95)

Mensubstitusikan y(1) = 0, yaitu y = 0 untuk x = 1, penyelesaian khusus yang diperoleh adalah x2 − 2x2 y + 2xey + y2 = 3, yaitu c = 3 . 2 Contoh 2.5.3 Tunjuakkanlah bahwa persamaan diferensial (x3 + xy2 sin(2x) + y2 sin2 (x))dx + (2xy sin2 (x))dy = 0, eksak dan tentukanlah keluarga penyelesaian 1-parameternya. (2.97) (2.96)

32

2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu

Dalam hal ini

∂ P(x, y) = 2xy sin(2x) + 2y sin2 (x) ∂y
dan

(2.98)

∂ Q(x, y) = 2xy sin(2x) + 2y sin2 (x). (2.99) ∂x Berdasarkan informasi ini kita simpulkan persamaan diferensial (2.97) eksak. Sekali lagi kita amati bahwa fungsi P dan Q terdefinisi untuk semua nilai x dan y. Untuk itu kita boleh mengambil xo = 0 dan yo = 0. Akibatnya P(x, yo ) = P(x, 0) = x3 dan menggunakan persamaan (2.89) persamaan integral berikut diperoleh
y 0

2xy sin2 (x)dy +

x 0

x3 dx = c.

(2.100)

Mengintegralkan suku pertama persamaan (2.100) terhadap y dan suku kedua terhadap x kita peroleh keluarga penyelesaian 1-parameter berikut ini x4 2 2 xy sin (x)dy + = c. (2.101) 4

2.6 Faktor integrasi.
Definisi 2.6.1 Sebuah faktor pengali yang menjadikan suatu persamaan diferential yang tidak eksak menjadi persamaan diferensial eksak dinamakan . Sebagai contoh, persamaan diferensial (y2 + y)dx − xdy = 0 tidak eksak. Apabila persamaan itu dikalikan dengan y−2 persamaan yang diperoleh adalah (1+ 1 )dx− yx2 dy = 0 dengan y = 0. Persamaan terakhir y ini adalah persamaan diferensial eksak (ujilah). Perdefinisi faktor pengali y−2 ini dinamakan faktor integrasi. Contoh 2.6.1 Selesaikanlah persamaan diferensial (y2 + y)dx − xdy = 0. (2.102)

2.6 Faktor integrasi.

33

Seperti kita katakan di atas bahwa persamaan diferensial ini mempunyai faktor integrasi y−2 .(pembaca diminta untuk membuktikannya). Persamaan diferensial yang diperoleh dari mengalikan persamaan (2.102) dengan faktor integrasinya adalah 1 x (1 + )dx − 2 dy = 0, y y y = 0. (2.103)

Sekarang kita dapat menyelesaiankan persamaan diferensial (2.103) dengan metode standar. Jika kita susun lagi persamaan diferensial (2.103) dengan cara berikut ini dx + ydx − xdy = 0, y2 y = 0, (2.104)

maka suku kedua dari persamaan terakhir merupakan bentuk diferensial d(x/y). Karenanya dengan mengintegrasikan kedua ruas diperoleh penyelesaian keluarga 1-parameter x+ x = c, y atau y= x , c−x y = 0. (2.105)

Perlu kita perhatikan dengan teliti bahwa garis y = 0 juga penyelesaian persamaan diferensial (2.102) yang tidak dapat diperoleh dari persamaan (2.105). Olehkarenanya, penyelesaian ini dinamakan penyelesaian khusus untuk (2.102). Contoh 2.6.2 Selesaikanlah persamaan diferensial y sec xdx + sin xdy = 0, x=

π 3π , ,···. 2 2

(2.106)

Marilah kita perhatikan bahwa persamaan diferensial diatas bukan persamaan diferensial eksak. Akan tetapi sec x adalah sebuah faktor integrasi dari persamaan diferensial diatas. Oleh karenanya apabila persamaan diferensial (2.106) dikalikan dengan sec x akan menjadi persamaan dieferensial eksak (ujilah!). Kalikanlah persamaan (2.106) dengan sec x untuk mendapatkan persamaan deferensial eksak y sec2 xdx + tan xdy = 0, x=

π 3π , ,···. 2 2

(2.107)

∂y ∂x Selanjutnya kita akan meninjau tipe-tipe dari fungsi h sendiri. y). y)P(x. y)dx + h(x. Metode standar untuk mencari faktor integrasi yang kita bahas sebelumnya adalah untuk persamaan diferensial tipe-tipe khusus saja. y)dx + Q(x.110) adalah persamaan diferensial eksak. y)Q(x.108) 2. y)dy = 0 (2.111) .7 Menentukan Faktor Integrasi Kita dapat memberikan catatan terhadap definisi faktor integrasi. Olehkarenanya penyelesaian yang persmaan diferensial (2. Akan tetapi dalam hal ini kita akan selesaikan persamaan ini dengan cara mengenali diferensial ruas sebelah kiri (2. y)Q(x.109) yang mana persamaan ini secara umum tidak eksak.109) adalah fungsi dari h(x. (2. y)P(x. Perdefinisi persamaan diferensial h(x. atau y = c cot x.107). Kita asumsikan bahwa faktor integrasi dari persamaan diferensial (2. Tujuan dari pembahasan kita kali ini adalah untuk menentukan fungsi dari h sedemikian hingga persamaan (2.107) tidak lain adalah derivatif dari fungsi y tan x.34 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Untuk menyelesaiakan persamaan diferensial terakhir ini dengan menggunakan metode penyelesaian persamaan diferensial eksak yang telah kita bahas sebelumnya. Kita mulai pembahasan kita dengan meninjau persmaan diferensial berbentuk P(x. Olehkarenanya dengan teoremaa kita dapatkan ∂ ∂ h(x.106) y tan x = c. Berikut ini kita akan membahas faktor integrasi untuk berbagaimanacam tipe persamaan diferensial yang lebih umum. (2. y)dy = 0 (2. y). y) = h(x.109) menjadi eksak. Diferensial ruas sebelah kiri (2.

(2.1 h fungsi hanya dari x Untuk kasus ini h(x.113) ini. Olehkarenanya ∂ P(x. (2. Pertama-tama kita nyatakan koefisien dari dx dan dy dengan fungsi P(x. y) − ∂ x Q(x.116) diperoleh bahwa P(x.113) kita ketahui dh(x) = F(x) yang d(x) dapat diintegralkan dengan hasil integrasinya adalah fungsi dari h(x) = e F(x)dx .112) persamaan terakhir ini dapat kita tulis dalam bentuk dh(x) = d(x) ∂ ∂ ∂ y P(x.111) kita dapatkan h(x) ∂ ∂ dh P(x. ∂y ∂x dx (2. y) (x).7.117) .7. y) = h(x). y). y) = cos y.2.116) bukan persamaan diferensial eksak dan kemudian tentukankanlah faktor integrasinya. y) dx.114) Dengan meninjau persamaan (2. Contoh 2. y) = ex − sin y dan Q(x.113) Sekarang kita perhatikan dengan seksama arti persamaan (2. y) Q(x. y) = 0. y) + Q(x. Dari (2. y) . ∂x (2. y) = h(x) Q(x. y) Q(x. Dengan menyelesaiankan diferensial (2. y) − ∂ x Q(x.115) Faktor integrasi dari persamaan diferensial (2. yaitu F(x) = ∂ ∂ ∂ y P(x. (2.7 Menentukan Faktor Integrasi 35 2. Karena ruas sebelah kiri adalah fungsi dari x saja maka ruas kanannya harus pula fungsi dari x saja. y) = − cos y dan ∂y ∂ Q(x.1 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial (ex − sin y)dx + cos ydy = 0 (2.115). y) dan Q(x.110) adalah hasil dari integrasi ruas kanan (2. Sekarang misalkan koefisien dari dx adalah F(x).

y) dan Q(x. cos y (2. y) = 1 − xy dan Q(x. xy − x2 x (2. ∂x (2.123) 2.115) kita peroleh faktor integrasi dari persamaan diferensial (2.118) Menggunakan (2.120) diperoleh bahwa P(x.116) yaitu h(x) = e −dx = e−x .122) Menggunakan (2.116) tidak eksak dan F(x) = − cos y = −1.120) tidak eksak dan F(x) = −x − y + 2x 1 =− .109) dengan faktor integrasinya h (fungsi hanya dari y) kemudian dengan menggunakan kondisi keeksakan persamaan diferensial yang diperoleh .7. y) = −x dan ∂y ∂ Q(x.7. y) = xy − x2 .115) kita peroleh faktor integrasi dari persamaan diferensial (2. dengan mengalikan persamaan diferensial (2. (2.121) Dalam hal ini persamaan diferensial (2.120) yaitu h(x) = e − 1 dx x 1 = e− ln x = . y) = y − 2x.119) Contoh 2. Dari (2.36 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Dalam hal ini persamaan diferensial (2. Langkah pertamana kita nyatakan koefisien dari dx dan dy dengan fungsi P(x. y). x (2.120) bukan persamaan diferensial eksak dan kemudian tentukankanlah faktor integrasinya.2 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial (1 − xy)dx + (xy − x2 )dy = 0 (2.2 h fungsi hanya dari y Dalam kasus ini. Olehkarenanya ∂ P(x.

130) Persamaan (2. (2.130) membuktikan bahwa persmaan diferensial (2. dan = 2x.129) itu juga mengikuti bahwa G(y) = 2x − x 1 = . y) = h(y) Q(x.124) P(x. y) = x. y) . y).131) . (2. xy y (2.129) ∂y ∂x Dari persamaan (2.110) adalah hasil dari integrasi ruas kanan (2.3 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial xydx + (1 + x2 )dy = 0 (2. y) ∂ P(x.128) bukan persamaan diferensial eksak kemudian tentukanlah faktor integrasinya.127) kita peroleh faktor integrasi dari persamaan diferensial (2.7 Menentukan Faktor Integrasi 37 ∂ dh(y) ∂ P(x. (2.7. yaitu G(y) = ∂ ∂ ∂ x Q(x. y) − ∂ y P(x. (2. y) dy. Selanjutnya mengunakan (2.2.125) ini.126) Dengan meninjau persamaan (2. ∂y dy ∂x Persamaan (2.125) kita ketahui dh(y) = G(y) yang d(y) dapat diintegralkan dengan hasil integrasinya adalah fungsi dari h(y) = e F(y)dy .127). Sekarang misalkan koefisien dari dy adalah G(y).128) diberikan oleh h(y) = e G(y)dy = eln y = y.128) tidak eksak.124) dinyatakan dalam bentuk h(y) dh(y) = d(y) ∂ ∂ ∂ x Q(x. Karena ruas sebelah kiri adalah fungsi dari y saja maka ruas kanannya harus pula fungsi dari y saja. y) P(x. y) (2.127) Faktor integrasi dari persamaan diferensial (2. Contoh 2.128) kita peroleh ∂ Q(x.125) Sekarang kita perhatikan dengan seksama arti persamaan (2. (2. y) − ∂ y P(x. y) + P(x. Dengan memperhatikan koefisien dx dan dy persmaan (2.

134). Misalkan u(x. (2.139) diberikan oleh h(u) = e F(u)du .135) ∂x du dan dh(u) ∂ h(u) = xh (u) = x .134) Mengingat u = xy akibatnya ∂ u = y dan ∂ u = x dan persamaan (2. Dengan menggunakan aturan rantai persmaan (2.7. y) (2. (2. ∂y ∂y du ∂ y (2.136) ke dalam (2. y) + Q(x. y = h(u) Q(x.137) adalah fungsi dari u maka koefisien dari du juga fungsi dari u juga.140) .132) kita peroleh ∂ ∂ dh(u) ∂ y P(x.38 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu 2.132) ∂ u dh(u) ∂ u ∂ h(u) = h (u) = ∂x ∂x du ∂ x ∂ u dh(u) ∂ u ∂ h(u) = h (u) = .135) dan (2.134) ∂x ∂y menjadi dh(u) ∂ h(u) = yh (u) = y .136) ∂y du Mensubstitusikan persamaan (2. Sekarang misalkan F(u) = maka ∂ ∂ ∂ y P(x. (2.133) (2.111) h(u) dimana dan ∂ ∂ h(u) ∂ ∂ h(u) P(x. y) = du.138) dh(u) = F(u)du.137) Lagi mengingat ruas kiri persamaan (2. h(u) yQ(x. y) + P(x. (2. y) yQ(x. y) . y) − ∂ x Q(x. ∂y ∂y ∂y ∂x (2. y) = xy. y) − ∂ x Q(x. (2. (2. y) . y) − xP(x.3 h fungsi dari xy Anggaplah faktor integrasi persamaan diferensial (2.109) adalah h(xy).139) h(u) Penyelesaian dari persamaan diferensial (2. y) − xP(x.

146) . y) − = 3(y2 − x2 ). 2.7.141) tidak eksak.142) kita peroleh ∂ P(x. 2 − y2 ) xy(x u (2. y) = 3x2 + 2xy + 1. akan diperoleh ∂ ∂u x d h(u) = h (u) = − 2 h(u) ∂y ∂y y du (2.145) Ujilah bahwa persamaan differensial (2.144) Kemudian menggunakan (2. Pada contoh ini kita ketahui bahwa P(x. y) = y3 +xy2 +y dan Q(x. y) = −3(x2 − y2 ) 3 =− . y) ∂ P(x.138) itu mengikuti bahwa F(u) = ∂ ∂ ∂ y P(x. ∂y ∂x (2. Dengan mendiferensialkan P terhadap y dan Q terhadap x diperoleh ∂ P(x. y) − xP(x.139) kita peroleh faktor integrasinya. yaitu 3 h(u) = e− u du = e−3 ln u = (xy)−3 . y) − ∂ x Q(x.2.7 Menentukan Faktor Integrasi 39 Contoh 2. y) = x3 + x2 y + x.4 h fungsi dari x/y Misalkan u = x/y dan h = h(u) maka.142) ∂x Dari persamaan (2.143) Hal ini menunjukkan bahwa persamaan diferensial (2.7. (2. y) yQ(x. Selanjutnya akan kita tentukan faktor integrasinya.141) akan menjadi eksak jika persamaan itu dikalikan dengan (xy)−3 . y) = 3y2 + 2xy + 1) dan ∂y ∂ P(x. dengan menggunakan aturan rantai.4 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial (y3 + xy2 + y)dx + (x3 + x2 y + x)dy = 0 (2.141) bukan persamaan diferensial eksak dan carilah faktor integrasinya. (2. Menggunakan (2.

Sekarang misalkan G(u) = y2 ( ∂ P (x.147) kedalam (2.153) Karena G(u) = 0 maka persamaan diferensial (2. Olehkarenanya itu mengikuti bahwa ∂ P = 3y.5 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial 3ydx − xdy = 0 (2.146) dan (2.150) terhadap u diperoleh h(u) = eG(u)du .151) (2.132). h(u) Mengintegralkan (2. y) + yQ(x.7.153) itu mengikuti bahwa .150) bukan persamaan diferensial eksak. setelah penyederhanaan. akan diperoleh persamaan berikut ∂Q 2 ∂P dh(u) y ( ∂ y (x.147) ∂x ∂ x y du menggunakan (2. y) (2. 3xy − xy x u (2. y) − ∂ Q (x.149) diperoleh (2. ∂y f rac∂ Q∂ x = −1. y)) ∂y ∂x xP + yQ dh(u) = G(u).148) dan (2.109) dan (2. Q = −x.149) maka memperhatikan (2.149) diperoleh G(u) = y2 (3 + 1) y 2 =2 = . Persamaan (2.152) bukan persamaan diferensial eksak. Memperhatikan persamaan (2.148) yaitu fungsi hanya dari u maka ruas kanan haruslah fungsi hanya dari u juga.152) (2.40 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu dan ∂ ∂u 1 d h(u) = h (u) = h(u). h(u) xP(x. Menggunakan (2.148) Dengan memperhatikan ruas kiri dari (2. y)) = du. Kemudian tentukanlah faktor integrasinya.151) ini adalah faktor integrasi. y) − ∂ x (x.151) kedalam (2.152) kita da[atkan bahwa P = 3y. Menggunakan persamaan (2. Contoh 2. (2.

157) kita peroleh P = y dan Q = −3x.157) bukan persamaan diferensial eksak. karenanya ∂ P = 1 dan ∂ Q = −3.7.7.7. y) − ∂ y (x. xy − 3xy y u (2.2. Menggunakan (2. y) .156) diperoleh ∂y ∂x K(u) = x2 (−3 − 1) x 2 =2 = .154) Jadi factor integrasi dari persamaan diferensial (2. y) + yQ(x.156) Proses (2. y) (2.155) xP(x. (2.155) diperoleh 2 2 y2 h(u) = e u du = eln u = u2 = 2 .158) Karena K(u) = 0 maka dapat disimpulkan bahwa persamaan diferensial (2.157) tidak eksak.159) didapatkan bahwa faktor integrasi dari persay2 maan diferensial (2.5 h fungsi dari y/x Dengan mengikuti langkah-langkah yang diberikan dalam bagian 2.158) kedalam (2. 2.4 akan kita dapatkan faktor integrasi yang dberikan oleh h(u) = eK(u)du dimana u = y/x dan K(u) = x2 ∂Q ∂P ∂ x (x. . y2 (2.6 Tunjukkanlah bahwa persamaan diferensial ydx − 3xdy = 0 (2.159) x Dari persamaan (2. Contoh 2.7 Menentukan Faktor Integrasi 41 2 u du h(u) = e = eln u = u2 = 2 x2 .109) dan (2.152) diberikan oleh x2 /y2 .157) adalah x2 . Menggunakan (2. (2. Tentukanlah faktor integrasinya.155) dan (2. memperhatikan (2.49) sangat bagus untuk latihan.

5.7.165) adalah persamaan diferensial eksak maka menurut teorema 2. maka persamaan diferensial (2. Tentukanlagh faktor integrasinya.162) dengan faktor integrasinya xa yb diperoleh (2xa+2 yb+4 + 3xa yb+1 )dx + (xa+3 yb+3 − xa+1 yb )dy = 0.162) Berarti ∂ P = 8x2 y3 + 3 dan ∂ Q = 3x2 y3 − 1.162) tidak eksak. dan D semuanya konstanta.3 haruslah ∂ P − ∂ Q = 0 untuk semua nilai x dan y dalam ∂y ∂x domain. (2. Untuk mendapatkan pemahaman bagaimana mendapatkan faktor integrasi dari persamaan diferensial berbentuk (2.3 ∂y ∂x dengan ∂P ∂Q − = 5x2 y3 + 4 (2.165) Karena (2.7 Tunjukkan bahwa persamaan diferensial y(2x2 y3 + 3)dx + x(x2 y3 − 1)dy = 0 bukan eksak. Dengan mengalikan persamaan diferensial (2.164) ∂y ∂x dapat disimpulkan bahwa persamaan diferensial (2.163) (2. Contoh 2.160) mempunyai faktor integrasi fungsi dari xa yb dimana a dan b dua konstanta yang dipilih sedemikian hingga persamaan diferensial xa yb (y(Ax p yq + Bxr ys )dx + x(Cx p yq + Dxr ys )dy) = 0 (2. Mengikuti Teorema 2.7. Jika persamaan diferensial dapat dijadikan ke dalam bentuk persamaan diferensial berikut y(Ax p yq + Bxr ys )dx + x(Cx p yq + Dxr ys )dy = 0 (2.C.160) kita sajikan contoh dibawah ini. yaitu (setelah penyederhanaan) .6 Bentuk Khusus dari P dan Q. memperhatikan persamaan (2.42 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu 2.5.109) dan (2. B.161) eksak. Bukti dari pernyataan di atas diluar dari tujuan buku ini dan dapat dengan mudah untuk mendapatkannya dalam buku-buku persamaan diferensial elementer.162) diperoleh P = y(2x2 y3 + 3)danQ = x(x2 y3 − 1).160) dimana A. (2.

43 (2b + 8)x2 y3 + 3b + 3 = (a + 3)x2 y3 − (a + 1).170) dengan konstanta integrasi dipilih nol.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu.169) adalah fungsi dari x berbentuk e P(x)dx .171) beturut-turut diberikan oleh (P(x)y − Q(x))e P(x)dx dan e P(x)dx .167) diperoleh a= 7 5 dan 9 b=− . Selanjutnya kita akan perlihatkan bahwa faktor integrasi dari persamaan diferensial (2. dx (2. 2.168) 7 9 Jadi faktor integrasi dari persamaan diferensial (2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu.171) Koefisien dari dx dan dy dalam (2. maka haruslah 2b + 8 = a + 3 dan 3b + 3 = −a − 1.167) Dengan menyelesaikan system (2. Definisi 2. Dengan mengalikan kedua ruas dengan (2.162) adalah x 5 y− 5 . 5 (2.169) dengan faktor e P(x)dx dx akan diperoleh e P(x)dx dy + (P(x)y − Q(x))e P(x)dx dx = 0. Sekarang kita diferensialkan koefisien dx terhadap y untuk mendapatkan . (2.1 Persamaan diferensial linier order satu adalah persamaan diferensialyang dapat ditulis dalam bentuk dy + P(x)y = Q(x).169) dimana P(x) dan Q(x) adalah fungsi kontinu dari x pada interval (daerah) dimana P dan Q terdefinisi. (2. (2.8.166) karena (2.166) berlaku untuk semua x dan y dalam domain. (2.2. Pada bagian yang lalu kita telah membahas faktor integrasi dari suatu persamaan diferensial.

yaitu d(e P(x)dx y) = e P(x)dx dy + P(x)ye P(x)dx dx.174) dapat kita selesaikan dengan menggunakan metode penyelesaian yang telah dibahas pada bagian persamaan diferensial eksak.169) dalam bentuk e P(x)dx dy + P(x)ye P(x)dx dx = Q(x)e P(x)dx dx.177) dengan e− diperoleh y = e− P(x)dx Q(x)e P(x)dx dx + ce− P(x)dx .174) juga eksak. (2.174) diperoleh d(e P(x)dx y) = Q(x)e P(x)dx dx.174) dengan metode lain.171) eksak maka (2.174) dan (2.5.175) Dengan memperhatikan (2. Jadi itu mengikuti dari definisi faktor integrasi bahwa e P(x)dx adalah faktor integrasi dari persamaan diferensial (2. (2. (2.172) dan koefisien dy terhadap x untuk mendapatkan P(x)e P(x)dx .169).177) P(x)dx Kemudian dengan mengalikan kedua ruas (2.3 dapat kita simpulkan bahwa persamaan diferensial (2.171) adalah persamaan diferensial eksak. (2. (2.173) Memperhatikan (2.177) didapatkan e P(x)dx y= Q(x)e P(x)dx dx + c. Akan tetapi kali ini kita akan mencoba untuk menyelesaikan persamaan (2.174) Karena (2.172) dan (2. Jadi persamaan diferensial (2.173) dan menggunakan teoreme 2.174) adalah derivatif total dari fungsi e P(x)dx y (ingat lagi pelajaran kalkulus). (2.44 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu P(x)e P(x)dx . Perhatikan bahwa ruas kiri dari (2. (2.178) dimana c konstanta integrasi.176) Dengan mengintegralkan kedua ruas (2. Sekarang kita tuliskan persamaan (2. .

180) dan (2.183) kita dapatkan penyelesaian khusus (2.179) Membandingkan (2.1 Tentukanlah penyelesaian dari dy + 3y = e5x . dx y(0) = 5. Olehkarenanya P(x)dx = dan e P(x)dx 3dx = 3x (2.183) Dari (2. yaitu 1 5 = e0 e0 + ce0 8 1 = + c.179) dengan (2.182) Dari soal kita ketahui bahwa pada saat x = 0 nilai y = 5 atau y(0) = 5.182) akan didapatkan nilai c. dy (2.181) Menggunakan hasil dari (2. 8 (2. 8 (2. Olehkarenanya dengan memasukkan nilai x = 0 dan y = 5 kedalam (2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu.184) (2. 45 Contoh 2.185) .2 Carilah penyelesaian persamaan diferensial 2 dx − 2xy = ex .8.179). (2.8.2.180) Q(x)dx = e3x e5x dx = 1 e8x dx = e8x . yakni 1 39 y = e5x + e−3x 8 8 Contoh 2.178) diperoleh 1 y = e−3x e8x + ce−3x 8 1 5x = e + ce−3x .181) kedalam (2. 8 (2.169) diperoleh P(x) = 3 dan Q(x) = e5x .

(2.186) dan (2.191) Q(x)dx = = = sin xdx (2.190) kita ketahui bahwa P(x) = Olehkarenanya kita peroleh lagi P(x)dx = dan e P(x)dx dan Q(x) = 3 dx = 3 ln x = ln x3 x sin x dx x3 sin x x3 3 dx x eln x 3 (2. Contoh 2.8.187) kedalam (2.187) Menggunakan (2.192) = − cos x. (2.189) dapat dibagi dengan x untuk mendapatkan dx y sin x +3 = 3 . 2 π y( ) = 1. dy x x = 0. 3 3 (2. 2 3 x (2.178) diperoleh y = e2x (x + c).46 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu 2 Dalam soal ini kita ketahui bahwa P(x) = −2x. (2. Q(x) = ex . Menggunnakan (2.190) sin x . Olehkarenanya kita dapatkan P(x)dx = dan e P(x)dx −2xdx = −x2 e−2x e2x dx = x.193) .3 Carilah penyelesaian persamaan diferensial x dx sin x + 3y = 2 .192) ke dalam (2.191) dan (2. x3 Dari persamaan (2.188) π y( ) = 1.189) Karena x = 0 maka (2.186) Q(x)dx = (2.178) diperoleh y = e− ln x (− cos x) + ce− ln x = x−3 cos x + cx−3 = x−3 (cos x + c). dy x x x = 0.

196) Misalkan u(x) faktor integrasi persamaan diferensial (2. Q(x).169) dalam bentuk persamaan (2.194) Menggunakan nilai c dalam (2.194) kedalam (2.5.195) 2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. 2 (2.2.197) adalah eksak.189) diberikan oleh (2. ∂y ∂x (2.196) dengan u(x) untuk memperoleh u(x)(P(x)y − Q(x))dx + u(x)dy = 0. 47 Penyelesaian umum (2. (2. Selanjutnya kalikan (2.193) diperoleh penyelesaian khusus (2.198) bahwa u(x)P(x) = Mengalikan (2. ∂x dx diperoleh (2. Penyelesaian khusus (2.199) .193).196).193) yaitu 1= π −3 π (cos + c) 2 2 π −3 =c . diperoleh dengan memasukkan nilai y dan x ini kedalam (2.198) Memperhitungkan P(x).109) yaitu (P(x)y − Q(x))dx + dy = 0.189) yang memenuhi y(π /2) = 1. Menggunakan teorema 2. yaitu y = 1 untuk x = π /2. (2.189).197) Perdefinisi persamaan diferensial (2.8.3 itu berlaku ∂ ∂ u(x)(P(x)y − Q(x)) = u(x).1 Jastifikasi Faktor Integrasi e Kita perhatikan persamaan diferensial (2. dan u(x) adalah fungsi hanya dari x maka diperoleh dari (2. 2 P(x)dx . (2.199) dengan dx u(x) ∂ du(x) u(x) = . yaitu y = x−3 (cos x + π3 ).

200) terhadap x dan dengan memilih konstanta integrasi sama dengan n0l diperoleh ln u(x) = atau u(x) = e P(x)dx. Jika kita kalikan (2. dx (2.Jika n = 1 maka persamaan (2.196) diberikan oleh e P(x)dx .8. dx (2.205) Kita perhatikan bahwa suku pertama ruas kiri berasal dari derivatif fungsi y1−n yaitu d 1−n dy y = (1 − n)y−n .200) Dengan mengintegralkan (2. matematikiawan Swiss yang bernama lengkap James Bernoulli (1654-1705). Kita perhatikan bahwa untuk n = 0 atau 1 maka persamaan diferensial (2. (2.206) dx dx Karenanya persamaan (2.204) dengan n bilangan bulat. Salah satu tipe khusus dari persamaan diferensial order satu adalah persamaan .204) merupakan persamaan diferensial tidak linier.204) dengan (1 − n)y−n didapatkan (1 − n)y−n dy + (1 − n)y1−n P(x)y = (1 − n)Q(x).205) dapat ditulis dalam bentuk . u(x) (2.204) direduksi ke persamaan diferensial dengan variabel terpisah.202) membuktikan bahwa faktor integrasi persamaan diferensial (2.201) . P(x)dx (2. (2.2 Persamaan Bernoulli. Bentuk umum persamaan Bernoulli adalah dy + P(x)y = Q(x)yn .48 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu P(x)dx = du(x) .203) 2.202) Persamaan terakhir (2. (2.

4 Tentukanlah penyelesaian dy x + xy = . dx (2. (2. dx (2.210) Contoh 2.213) .8. Berarti penyelesaian dari persmaan (2.207) Dengan memisalkan y1−n = Y diperoleh (2.2. dx y y = 0.169) yaitu d Y + (1 − n)Y P(x)y = (1 − n)Q(x).208) dengan P(x) diganti dengan (1 − n)P(x) dan Q(x) diganti dengan (1 − n)Q(x). (2.212) Kita ketahui bahwa integral persamaan terakhir adalah derivatif dari 2 e2x .207) direduksi ke bentuk standar persamaan diferensial linier (2.210) diperoleh y4 = e−4 = e−2x xdx 2 4xe 2 xdx dx + ce−4 2 xdx 4xe2x dx + ce−2x . Olehkarenanya menggunakan (2.204) kita peroleh bahwa P(x) = x.211) diberikan oleh y4 = e−2x e2x + ce−2x = 1 + ce−2x . Dengan membandingkan (2. 49 d 1−n y + (1 − n)y1−n P(x)y = (1 − n)Q(x).211) dan persamaan (2. (2. Q(x) = x.211) Dengan mengobservasi persamaan (2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu.209) (1 − n)Q(x)e P(x)dx dx + ce−(1−n) P(x)dx .208) dengan (2. dan n = −3.208) diberikan oleh Y = e−(1−n) atau y1−n = e−(1−n) P(x)dx P(x)dx (1 − n)Q(x)e P(x)dx dx + ce−(1−n) P(x)dx (2.169) dan dengan memperhitungkan bahwa n sebagai konstanta maka dapat kita simpulkan bahwa penyelesaian (2. 2 2 2 2 (2.

(2. Dengan mensubsitusikan 1 y = y1 + (2.215) v kedalam (2.218) Dari observasi kita dapatkan bahwa y = x adalah penyelesaian khusus persamaan diferensial (2.217) Persamaan (2. Contoh 2.3 Persamaan Riccati.218) dapat kita substitusikan y = x+ 1 v (2.8.214) maka persamaan (2.218) untuk mendapatkan persamaan . Tipe khusus lain dari persamaan diferensial order satu adalah .169) yang dapat diselesaikan dengan metode standar persamaan diferensial linier.214) kita perolehpersamaan dalam v. Olehkarenanya untuk menyelesaikan (2. Misalkan y1 adalah penyelesaian khususnya. dx P(x) = 0.218).216) 1 v v v Dengan memperhitungkan y1 adalah penyelesaian (2.50 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu 2.214) dapat diintegralkan jika penyelesaian khusus diketahui. Bentuk standar dari persamaan Riccati adalah dy = P(x)y2 + Q(x)y + R(x).5 Selesaikanlah persamaan diferensial 2x2 y = (x − 1)(y2 − x2 ) + 2xy. (2. (2. yaitu y− v 1 1 = P(x)(y1 + )2 + Q(x)(y1 + ) + R(x).219) kedalam (2.214) Persamaan (2. matematikiawan Itali yang bernama lengkap Vicenzo Riccati (1707-1775).216) menjadi v + (2P(x) + Q(x))v = −P(x).8. (2.217) adalah tipe persmaan (2. P(x) = 0 v2 v v 1 1 1 = P(x)(y2 + 2y1 + 2 + Q(x)y1 + Q(x) + R(x).

178)) diperoleh v= cxe−x − 1 .221) (menggunakan metode penyelesaikan persamaan linier.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu.219) kedalam (2.220) diperoleh bentuk sederhananya 2x2 (v + v) = x − 1. 51 v 2x (1 − 2 ) = (x − 1) v 2 1 x+ v 2 − x2 + 2x x + 1 .222) kita dapatkan penyelesaian (2.221) Dengan mengintegralkan (2. v (2. cxe−x − 1 (2.223) .222) dengan c sebagai konstanta integrasi. yaitu y = x+ 2x cxe−x − 1 =x cxe−x + 1 . lihat persmaan (2. 2x (2.2. (2. Menggunakan (2.220) Menyelesaikan (2.218).

b). x cos ydx + x2 sin ydy = a2 sin ydy.52 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu Soal-soal latihan 2. y(2) = 1. c). (x − 1) cos ydy = sx sin ydx. dx = ex−y . k).3. (y2 − 1)dx − (2y + xy)dy = 0. (y ln x = x dx . 2xy dx = 1. j). p). 2. (y2 + 1)dx − (x2 + 1)dy = 0. e). dx + y = 0. l). ex+1 tan ydx + cos ydy = 0. y(0) = π /2. xdy + (1 + y2 ) arctan ydx = 0. o). √ dy e). s). dy h). (2xy + 3y2 )dx − (2xy + x2 )dy = 0. d). 4 cos2 ydx + cosec2 xdy = 0. Tentukanlah penyelesaian dari persamaan diferensial berikut ini. .2. (x + y) + y = 0. a). dy a). dx cos(x) − y = 1. dy = ex+y dx.y(0)=0. b). dy c).1. Selesaikanlah persamaan diferensial berikut a). ydy + xdx = 3xy2 dx. Tentukanlah penyelesaian khusus yang memenuhi nilai yang diberikan pada masing-masing soal berikut dibawah ini. c). m). d). i).Bantuan misalkanlahx+y=v. (1 − x)dy = x(y + 1)dx. b). y = y ln y cot x. y(0) = 0. 2 r). sin x cos 2ydx + cos x sin 2ydy = 0. ey (x2 + 2x + 1)dx + (xy + y)dy = 0. (3x2 + 9xy + 5y2 )dx − (6x2 + 4xy)dy = 0. dy + x(y + 1)dx = 0. g). (x3 = y2 x2 + y2 )dx − (xy x2 + y2 )dy = 0. 2. yx2 dy − y3 dx = 2x2 dy. n). q). (x3 y + yx2 )dx + (y3 x2 + 2x2 y)dy = 0. x ln xdy + 1 + y2 dx = 0. y(1) = 1. dy f). dimanaasebuah konstanta. 4xydx + (x2 + 1)dy = 0.

ydx + x ln x dy − 2xdy = 0. 2. i). (x + y)dx + (3x + 3y − 4)dy = 0. b). (3x + 2y + 3)dx − (x + 2y − 1)dy = 0. (y + 1)dx + (2x − 3)dy = 0.4. y y xey/x − y sin x dx + x sin x dy = 0. x cos x dx − x sin x + cos x dy = 0. m). a). g). n).masing kasus koefisien dy = 0. (x + 7)dx + (2x + y + 3)dy = 0. y d). Tentukanlah penyelesaian persaman diferensial dibawah ini dengan mengasumsikan dalam masing . b). (7y + 1)dx + (2x − 3)dy = 0. y y h). y2 dx + (x y2 − x2 − xy)dy = 0. (3x + 4y + 1)dx + (2x + 2y + 1)dy = 0. y y y y g). (x + y + 1)dx + (2x + 2y + 2)dy = 0. y(1) = 0. j). c). j). f). (x + y2 − xy)dy − ydx = 0. y(1) = 0. i). y(0) = 1. f). (x + y)dx − (x − y)dy = 0. (x + 3y + 1)dx + (2x + 6y − 1)dy = 0. l). a). d). 2xydx + (x2 + y2 )dy = 0.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. (x + y + 2)dx − (x − y − 4)dy = 0. xy − y − x sin x = 0. c). Tentukanlah penyelesaian masing-masing persamaan diferensial berikut ini. e). (2x2 y + y3 )dx + (xy2 − 2x3 )dy = 0. e). (2x − y + 1)dx + (4x − 2y + 3)dy = 0. k).5. 53 2. (x + y + 1)dx + (2x + 3y + 2)dy = 0. . (2x + 3y + 1)dx + (2x + 3y + 2)dy = 0. 2yex/y dx + (y − 2xex/y )dy = 0.2. h). y(−2) = 1. (3x + 2y + 1)dx − (3x + 2y − 1)dy = 0. o). (x + 2y − 4)dx − (2x − 4y)dy = 0. (x + y + 1)dx + (3x + 2y + 2)dy = 0.

(1+xy)2 y− x +y 2. 4 4 2 2 c). dy b). (4x3 − sin(x) + y3 )dx − (y2 + 1 − 3xy2 )dy = 0. (ex sin(y) + e−y )dx − (xe−y − ex cos(y))dy = 0. (cos(x) − x cos(y)) dx − sin(y) − y sin(x) = 0. sin(x) cos(y)dx + cos(x) sin(y)dy = 0. cos(y)dx − (x sin(y) − y2 )dy = 0. (y2 exy + 4x3 )dx + (2xyexy − 3y2 )dy = 0. 2 dy x+a x+a y+b dx = 2 y+b . xydx + 2x ln |y| = 0. (x x2 + y2 )dx − √ y 2 dy = 0. g). (4x3 y + 12x2 y2 + 5x2 + 3x) dx + 6x2 y2 − 8xy3 + 10xy + 3y = 0. dy e). Tunjukkanlah bahwa masing-masing persamaan diferensial berikut ini eksak dan tentukanlah keluarga penyelesaian 1-parameternya. (2x + y cos(x))dx + (2y + sin(x) − sin(y))dy = 0. k). r). a). m). dy f). Tentukanlah penyelesaian khusus yang memenuhi syarat awal untuk masing-masing persamaan diferensial berikut ini. (x − 2xy + ey )dx + (y − x2 + xey )dy = 0. 2xydx + (x i). x2 n). a). y y2 2 + y2 )dy = 0. 2 dy p). l). j). q). y(1) = 0. y( π ) = π . 2xy+1 dx + y−x dy = 0. (1−x2 )y +(1−y2 ) = 0. 2 o). dy (a + 2h)x2 + 2(b + 2h)xy + 3by2 dx + 3ax2 + 2(a + 2h)xy d).54 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu 2. (2x2 + 3y2 ) dx + (3x2 + 4xy) = 0. (hx + by) dx + (ax + hy) = 0. . (3x2 y + 8xy2 )dx + (x3 + 8x2 y + 12y2 )dy = 0.7. (x2 − x + y2 )dx − (ey − 2xy)dy = 0.6. y(0) = 1. dy c). h). b). . ex (y3 + xy3 + 1)dx + 3y2 (xex − 6)dy = 0. +(b + 2h)y2 = 0.

tentukanlah faktor integrasinya. Kemudian carilah penyelesaian keluarga 1-parameter untuk semua saol. (y m). (y(2x + y3 )dx − x(2x − y3 )dy = 0. 55 2. o). y(y + 2x + 1)dx − x(2y + x − 1)dy = 0. (x2 − y2 − y)dx − (x2 − y2 − x)dy = 0. (x2 + y cos x)dx + (y3 + sin x)dy = 0. 3(y + x)2 dx + x(3y + 2x)dy = 0. r). arctan xy + xy−2xy2 dx + f racx2 − 2x2 y1 + x2 y2 dy = 0. b). h). (2xy + x2 + b)dx + (y2 + x2 + a)dy = 0. xy+1 dx + 2y−x dy = 0. 1+x2 y x (x + 1)dx + (yey − xex )dy = 0. d). (x − 2xy + ey )dx + (y − x2 + xy )dy = 0. e). e k). (x4 y2 − y)dx + (x2 y4 − x)dy = 0. (y2 + 12x2 y)dx + (2xy + 4x3 )dy = 0. y y2 2 − 3xy − 2x2 )dx + (xy − x2 )dy = 0. j). Tentukanlah apakah persamaan diferensial yang diberikan eksak atau tidak. n). q).8. a).8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu. p). (ex sin y + e−y )dx − (xe−y − ex cos y)dy = 0. (x2 + y2 + x)dx + (xydy = 0. g). l). f). (2xy + x2 )dx + (x2 + y2 )dy = 0. y(2x − y − 1)dx + x(2y − x − 1)dy = 0. 2 i). . 2xydx + (x2 + y2 + a)dy = 0.2. Jika jawabannya tidak. c).

k). 6 2. y(0) = 1. di j).9. y(−1) = 1. L dt + Ri = E sin kt. 2. Tentukanlah penyelesian umum dari persamaan diferensial yang diberikan penyelesaian khususnya berikut ini. y c). x y y d). l). s). y1 (x) = 1 . dy f). 4 m). xy + xy2 − y = 0. y1 (x) = −x2 . a). x c). xy + y = x3 . y = 2 tan x sec x − y2 sin x. 2 y1 (x) = x. y(0) = 1. y − y = ex . t). y = x3 + 2 y − 1 y2 . a). 2 d). xy − y = x2 sin x. dy dr e). tan θ d θ − r = tan2 theta. y + y cos x = e2x . q). y + 2y = 3 e−2x . xy + y = x sin x. b). 2 cos xdy = (y sin x − y3 )dx. 2 +1 g). p).10. o). y + 2y = 3e−2x . (x − sin y)dy + tan ydx = 0. x x b).56 2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu 2. c). y + y = xy3 . y1 (x) = sec x. xy + y = y2 ln x. d). n). y = x12 − x − y2 . (1 − x3 ) dx − 2(1 + x)y = y5/2 .11. y = 1 + x − x2 . y + ay = b. x2 (x − 1)y − y2 − x(x − 2)y = 0. dy h). Tentukanlah penyelesaian khusus untuk masing-masing persamaan diferensial berikut. dr i). 2 r). y(1) = π . y + y cos x = 1 sin x. Carilah penyelesaian umum dari persamaan diferensial berikut a). y + 2y = sin x. dx + 2yx = e−y . xy − y(2y ln x − 1) = 0. . y + 1 y = yx . dx − x2xy = 1. d θ = (r + e−θ ) tan θ . 2 b).

y) (lihat gambar) ¯ Y P(x. 3. y) dengan sumbu Y adalah titik Q(0. Misalkan titik adalah P(x.1 Masalah-masalah dari Geometri. segmen garis tangen yang menghubungkan titik tangen kurva dengan sumbu Y dibagi dua oleh sumbu X. y) dan titik potong segmen garis tangen melalui P(x.1 Tentukanlah yang mempunyai sifat sebagai berikut.0) ( x .y) y’ (0. dimana jarak dari titik P ke sumbu X adalah y.1. 0 2 ) X Q (0.Bab 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu. Contoh 3.−y) Figure 1. Karena jarak dari titik P ke sumbu X sama dengan jarak titik Q ke sumbu X. maka jarak 57 .

1) Persamaan (3.2 Tentukanlah keluarga kurva dengan sifat luas daerah yang dibatasi oleh sumbu X. Segmen garis PQ dibagi dua oleh sumbu X berarti jarak dari titik dimana segmen garis PQ memotong sumbu X dengan sumbu Y adalah setengah dari jarak titik P dengan sumbu Y .1) adalah persamaan diferensial variabel terpisah dan penyelesaiannya diberikan oleh y = cx2 .(lihat gambar) .1 haruslah berbentuk kurva yang persamaannya diberikan oleh (3.1 (Tunjukkanlah!).1.2). dari titik Q ke sumbu X haruslah y. Jadi kita telah menunjukkan bahwa semua kurva yang memiliki sifat seperti dalam contoh 3.1. (3. −y). Disebabkan titik Q dibawah sumbu X maka koordinat titik Q adalah (0. dan proyeksi garis tangen searah sumbu X adalah A dengan A konstan. y) pada kurva. Contoh 3.58 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu. Tangen dari kurva dititik P diberikan oleh dy y 2y =y = x = . Sebaliknya setiap kurva yang mempunyai persamaan (3. garis tangen melalui titik P(x.2) akan memiliki sifat dalam contoh 3. 0).1.2) dengan c konstanta integrasi. Olehkarenanya koordinat titik dimana segmen gax ris PQ memotong sumbu X diberikan oleh ( 2 . dx x 2 (3.

59 Y P(x.5) y y Luas QPR adalah 1 1y y2 A = QR. R(x.1 Masalah-masalah dari Geometri.3)( dapat ditentukan yaitu a = x− y .0) Figure 2.0) Q(a.7) .y) y’ y (0. Perdefinisi kita peroleh y y = . Akibatnya jarak QR diberikan oleh y y x − a = x − (x − ) = .3) x−a Nilai a dalam (3.6) diperoleh dy y2 =y = .RP = y= . y x = a. dx 2A (3.3. 0) dan proyeksi titip P pada sumbu X adalah R(x.4) y Jadi jarak OQ (titik asal ke titik Q) adalah x − y . 0). (3.6) Karenanya dari 3. (3.0) X Misalkan titik potong garis tangen dengan sumbu X adalah Q(a. x = a. (3. 2 2y 2y (3.

Contoh 3. θ adalah koordinat polar pada kurva dan misalkan pula β sudut antara vektor jari-jari (berlawanan arah jarum jam) dengan garis tangen dititik P.9) Dari hypotesis dikethaui bahwa r membagi dua sudut anatara garis tangen dan .60 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu. Misalkan titik P(r.8) dimana c adalah konstanta integrasi. Dengan mengambil β = . dr (3. (lihat gambar) Y y’ −β P(r.1. Persamaan (3. Menggunakan teorema dalam kalkulus diperoleh bahwa tan β = r dθ .3 Tentukan keluarga kurva sedemikian hingga sudut antara garis tangen dan garis normalnya untuk sebarang titik pada kurva dibagi dua oleh vektor jari-jari pada titik itu. θ) Garis Tangen r θ Garis Normal (0. Berdasarkan hypotesis ini maka haruslah β = 45o atau β = −45o (dalam gambar kita β = −45o ). X Penyelesaian soal ini akan lebih mudah dan lebih menguntungkan jika bekerja dalam koordinat polar.0) Figure 3. (3.7) adalah persaman diferensial variabel terpisah yang mempunyai penyelesaian y= 2A . 2Ac − x x = 2Ac.

61 45o (untuk β = −45o ditinggalkan untuk pembaca sebagai latihan) maka (3. maka . (3.12) dx a dan luar daerah dibawah kurva (y = f (x)) dari x = a ke x = x diberikan oleh x (3.3.1 Masalah-masalah dari Geometri.4 Tentukanlah kurva dengan sifat luas daerah yang dibatasi oleh kurva. dengan konstanta pembandingnya katakanlah k.8) menjadi dθ 1=r .1. garis x = a dan x = x sebanding dengan panjang arc kurva yang dibatasi oleh x = a dan x = x.10) dr Persamaan (3.(lihat gambar) Y B y=f(x) A y (0. sumbu X.13) L= f (x)dx. (3.0) x=a Figure 4.11) Contoh 3.10) adalah persamaan diferensial variabel terpisah yang mempunyai penyelesaian r = ceθ (3. dx x=x X Dari kalkulus kita ketahui bahwa panjang arc kurva dari titik A ke titik B diberikan oleh x dy 2 s= 1+ dx. a Karena L sebanding dengan s.

62 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.14) diperoleh y = f (x) = k atau 1+ dy 2 dx (3. y2 > k 2 . Kita dapat mendefinisikan sudut antara dua kurva pada suatu bidang dengan menggunakan garis tangen.16) didapatkan persamaan diferensial variabel terpisah dx dy . x a f (x)dx = x a 1+ dy 2 dx.15) dy 2 ).16) dx Menguraikan (3.17) k y2 − k 2 y2 = k2 (1 + Mengintegralkan (3.2 Trayektori.2.1 Trayektori Isogonal. 3. dx (3.18) y2 − k 2 . Maka untuk itu perlu di spisikasi sudut yang mana yang dimaksudkan. Misalkan dua buah kurva berpotongan dalam sebuah bidang maka sudut antara dua kurva itu dapat didefinisikan dengan mengukur besar sudut yang dibuat oleh garis tangen masing-masing yang melalui titik potong.19) 3. (3. .17) diperoleh x = ln(y ± k atau bentuk sederhananya ce k = y ± x y2 − k2 ) − ln c (3. =± (3. (3.14) dengan mendiferensialkan kedua ruas (3. y2 > k 2 . Akan tetapi sudut yang dibentuk oleh kedua garis tangen ini tidak tunggal.

0) Figure 6. maka menggunakan persamaan (3.21) .2 Trayektori.a) dx − dx (x. X Dari gambar 6. Kemiringan keluarga kurva 1(x.a) parameter diberikan oleh d f dx dan kemiringan dari trayektori isogonal diberikan oleh dg(x) .a) 1 + dg(x) d f dx dx (3.. Misalkan keluarga kurva 1-parameter f (x. (3.20) diperoleh tan α = dg(x) d f (x. β adalah sudut positif dari kurva c2 tehadap kurva c1 .3. Jika kita namakan m1 kemiringan garis l1 dan m2 kemiringan garis l2 maka dengan menggunakan fomula dalam geometri analitik diperoleh m2 − m1 m1 − m2 tan α = dan tan β = . 63 Y c2 l2 m2 α l β m1 1 c 1 (0. a) dengan a parameter dan g(x) adalah trayektori isogonalnya.20) 1 + m1 m2 1 + m1 m2 Definisi 3. Selanjutnya misalkan α sudut perpotongdx an keluarga kurva f (x.1 Sebuah kurva yang memotong setiap anggota keluarga kurva 1-parameter yang diberikan dengan sudut yang sama dinamakan .a) dap garis tangen kelurga kurva yang mempunyai kemiringan d f dx . α adalah sudut positif dari kurva c1 dengan garis tangen l1 terhadap kurva c2 dengan garis tangen l2 .2. a) dengan trayektori isogonal g(x) yang diukur dari garis tangen trayektori yang mempunyai kemiringan dg(x) terhadx (x.

21) didapatkan 1= atau (x − 2g(x))dx + (x + 2g(x))dg(x) = 0.23) Sekarang kita eliminasi a dari (3.26) Harus kita perhatikan baik-baik dalam proses perhitungan yang dilakukan dipersamaan (3. kedalam (3. . Contoh 3.24) diperoleh tan α = tan π = 1.64 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.22).23). diperoleh d f (x.27) π 4 (3. Kemi- (3. 7 7x x = 0. Olehkarena kurva yang dicari adalah fungsi bernilai tunggal maka fungsi arctan dalam (3.2.27) memuat arctan. (3. a) = y = 2ax. Hal ini dapat dilakukan karena kemiringan yang dihitung adalah kemiringan pada titik potong.23) dengan memasukkan nilai a.26).22) Tentukanlah trayektori isogonalnya jika sudut perpotongannya adalah π 4 Kemiringan trayektori isogonal yang dicari kita namakan ringan keluarga kurva 1-parameter diberikan oleh d f (x. (3. a) 2y = .26) diperoleh ln 3 4g(x) − x 2g(x)2 − xg(x) + x2 + √ arctan √ = c. dx x Menggunakan hypotesis bahwa α = Menggunakan (3. dx dg(x) dx . yang diperoleh dari (3. Dalam persamaan ini kita telah mengganti y dengan g(x). Fungsi ini mendefinisikan fungsi bernilai banyak. 4 dg(x) 2g(x) x − dx .1 Diberikan keluarga kurva 1-parameter y = ax2 . 1 + dg(x) 2g(x) dx x (3. Menyelesaiakan (3. (3.25) Sekali lagi kita tegaskan bahwa (3.27) diambil cabang utamanya.

y). y) menggunakan (3. a) adalah keluarga kurva 1-parameter dengan kemiring(x.3.2 Tentukanlah trayektori ortogonal dari keluarga kurva 1-parameter y = ax5 . a) dg(x) = −1.31) adalah kemiringan keluarga kurva 1-parameter (3. Misalkan f (x. (3.2.32) adalah persamaan diferensial variabel terpisah yang mempunyai penyelesaian x2 + 5y2 = k.a) dx dx (3.29) dan (3.29) Dalam contoh ini f (x.a) an dititik x diberikan oleh d f dx dan misalkan g(x) adalah dengan kemiringan dititk x diberikan oleh dg(x) maka menurut definisi diperoleh dx d f (x. (3.2.2 Trayektori Ortogonal.28) diperoleh dg(x) x =− .28) Contoh 3. (3. x = 0. (lihat gamabr 7) .30) parameter a dapat direduksi untuk mendapatkan relasi berikut y y =5 .33) yang merupakan berpusat dititik asal . 65 3. a) = y = ax5 .30) Dari persamaan (3.2 Trayektori ortogonal adalah kurva yang memotong setiap anggota keluarga kurva 1-parameter dengan sudut 90o .32) Persamaan diferensial (3. x x = 0.2. dx dx dg(x) 1 = − d f (x. Dengan mendiferensialkan (3. (3. (3. g(x) = 0. g(x) = 0. Karena kemiringan trayektori ortogonal yang dihitung juga dititik (x.29) kita peroleh y = 5ax4 . dengan x = 0.2 Trayektori.29) dititk (x. dx 5g(x) x = 0. Definisi 3.31) Persamaan (3.

φ2 berturut-turut menyatakan sudut antara jari-jari dengan garis tangen kurva c1 dan garis tangen kurva c2 .66 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu. Y c=−1 c=−2 c=2 c=1 x=0 X c=1 c=2 c=−2 c=−1 Figure 7. dimana r jari-jari yang diukur dari titik asal ke titik P dan θ sudut antara jari-jari dengan sumbu X. Misalkan pula φ1 .3 Formula Trayektori Ortogonal dalam Koordinat Polar. (lihat gambar 8) .2. Misalakan kita namakan titik perpotongan dalam dari dua kurva c1 dan c2 dengan P(r. θ ). 3.

35) (3. φ φ1 c1 67 2 P(r.2. θ ) c2 r θ O(0.3.2 Trayektori.37) Contoh 3.38) r = k sec θ dalam koordinat polar.0) Figure 8. dr (3.3 Tentukanlah trayektori ortogonal dari keluarga kurva 1-parameter (3.34) π 1 =− . 2 tan φ2 (3.36) maka (3.36) (3. dθ .35) menjadi tan φ1 = − 1 r dθ dr . 2 Akibatnya diperoleh tan φ1 = tan φ2 + Dari relasi trigonometri diketahui tan φ2 = r Dari (3. . Karena kedua garis tangen ortogonal maka jelaslah bahwa π φ 1 = φ2 + .

39) Dari (3. a). r = . f). h). c). Kemiringan garis tangen diberikan oleh y dan kemiringan garis normal diberikan oleh 1 − y . (3.41) adalah persamaan diferensaial variabel terpisah yang mempunayi penyelesaian r sin θ = c. Diferensialkanlah (3.42) Soal-soal latihan 3. y) adalah titik pada kurva y = f (x). dθ (3. x y + y adalah tempat perpotongan garis normal pada sumbu Y y | y | adalah panjang proyeksi segmen garis AP pada sumbu X. 1 + (y )2 . Panjang segmen normal PB = y 1 + (y )2 . b). x + yy adalah tempat perpotongan garis normal pada sumbu X. |yy | adalah panjang proyeksi segmen gari BP pada sumbu X. e). (3. . r (3. Panjang segmen tangen DP = x i). d). Buktikan masing-masing soal berikut.38) untuk mendapatkan dr = k sec θ tan θ .(lihat gambar 5) y x − y adalah tempat perpotongan garis tangen pada sumbu X.40) dθ dr tan θ Menggunakan (3. Garis CB dinamakan subnormal.38) dan (3. y − xy adalah tempat perpotongan garis tangen pada sumbu Y .41) Persamaan (3.37) kita peroleh lagi − dr 1 = rd θ tan θ atau − dr = cot θ d θ . g).68 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.1. Pada titik P ditarik garis tangen dan garis normal pada kurva.39) kita dapat mereduksi parameter k untuk memperoleh dr dθ 1 = r tan θ . Misalkan P(x. Panjang segmen tangen AP = y (y1)2 + 1 . Panjang AC dinamakan subtangen.

(Bantuan lihat 1. (Bantuan lihat 1.2 Trayektori. Panjang segmen garis tangen dari titik kontak tempat perpotongannya dengan sumbu X adalah konstan. Panjang segmen garis normal dari titik kontak tempat perpotongannya dengan sumbu X adalah konstan.0) (0. Subnormal sebanding dengan kuadrat absis. Tempat perpotongan garis tangen pada sumbu X sama dengan ordinatnya. Panjang segemen normal PE = x Y E(0.y+x/y’) 1 (y )2 +1 . Segmen garis normal antara kurva dengan sumbu Y dibagi dua oleh sumbu X. (Bantuan lihat 1. Gunakanlah koordinat polar untuk menentukan persamaan keluarga kurva yang memenuhi sifat-sifat yang ditentukan. 3.0) A(x−y/y’.y−xy’) Figure 5. e). 2). Subnormal adalah konstan positif k untuk masing -masing titik pada kurva. (Bantuan lihat 1. f). Tentukan kurva khusus melalui titik (4.i) . 69 j). a).0) C X D(0.a) g). (y−Y)/(x−X)=y’ P(x.3.y) (X. Kemiringan garis tangen pada masing-masing titik pada kurva sama dengan jumlah koordinat titik tersebut.e) c). (Bantuan lihat 1. b). Subtangen adalah konstan posistif k untuk masing titik pada kurva.f) d).g) h). Tentukan kurva khusus melalui titik asal.2.Y) B(x+yy’.

x2 + (y − k)2 = k2 . tan α = 1 .70 3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order Satu.e) m). y)dy = 0.g dan 1. f). x2 + 2xy − y2 = k. i).e) j). d). 2 3. y = cx. (Bantuan lihat 1. sumbu X. kemiringan kurva sama dengan kuadrat absis titik kontak garis tangen degan kurva.5. Tentukanlah trayektori isogonal dari keluarga kurva 1-parameter. Buktikanlah bahwa persamaan diferensial trayektori isogonal terhadap persamaan diferensial keluarga kurva 1-parameter yang bertipe homogen juga homogen. e). d). . Subtangen sama dengan jumlah coordinat titik kontak garis tangen dengan kurva. 3. y2 = 4ax.6. x = x. (Bantuan lihat 1. dan garis x = 2. α = 45o . Luas daerah segitiga yang dibentuk oleh oleh garis tangen.parameter adalah M(x. c). b). (Bantuan lihat 1. a). y2 = 4px. l). x = x adalah setengan dari panjang arc kurva antara x = 2. Panjang segmen tangen dari titik kontak ke perpotongannya degan sumbu X sama dengan panjang segmen garis dari titik asal ke titk perpotongan garis tangen dengan sumbu X. (x − k)2 + y2 = k2 . x − y = kex . c). Tentukanlah persamaan diferensial trayektori isogonal yang membuat sudut α = π . 3. Misalkan persamaan diferensial dari keluarga kurva 1 . k). 2 y2 + 2xy − x2 = c. Tentukan kurva khusus melalui titik (−1. sumbu X dan ordinat titik kontak dari tangen dan kurva mempunyai luar konstan 8. y)dx + N(x.a) 3. Tentukanlah trayektori ortogonal dari masing-masing keluarga kurva dibawah ini a). xy = kx − 1.3. Luas daerah yang dibatasi oleh kurva y = f (x). 1). x2 + y2 = k2 . b). α = 45o . α = 45o .4.

r = k(1 + sin θ ). 0). 2 sin y = kex . x2 y = k. b). j). k). f).2 Trayektori. tentukanlah trayektori ortogonal untuk masing-masing keluarga kurva dibawah ini dalam koordinat polar a). d). r−1 = sin2 θ + k. e). pusat pada sumbu X. r = k cos θ . c). 71 g). r = ek θ . rn sin nθ = k. 3. Tentukanlah trayektori ortogonal dari masing-masing keluarga kurva berikut ini a). d).8. h). Keluarga parabola yang berpusat pada titik asal dan focus pada sumbu X. ex cos y = k. Keluarga garis luru melalui titik asal. i). Keluarga ellip dengan pusat titik asal dan vertek di titik (±1. c). y2 = kx3 . r = k sin 2θ . r2 = k(r sin θ − 1). dan melalui titik asal. g). Keluarga lingkaran dengan radius variabel. i). 3. .3. h). r = sin θ + k. Keluarga hyperbola yang memiliki asymtot koordinat sumbu. rθ = k. b). x 2 − y2 = k 2 . r2 = k cos 2θ . e).7. j).

.

1 Penyelesaian Persamaan Diferensial Linier Homogen Order 2 dengan Koefisien Konstan.0.Bab 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua. a0 konstanta-konstanta riil. Definisi 4.1) dapat diubah kebentuk persamaan diferensial berikut y + a1 y + a0 y = 0 (4. Definisi 4. f2 . Dengan 73 .1) dimana f0 . f1 .2) dua kali. (4.0.1) dinamakan persamaan diferensial .3 Persamaan diferensial adalah persamaan yang dapat dituliskan dalam bentuk f2 (x)y(2) + f1 (x)y + f0 (x)y = Q(x). Jika Q(x) ≡ 0 pada I maka persamaan diferensial (4. Seperti halnya dalam penyelesaian persamaan diferensial order satu. dan Q adalah fungsi-fungsi kontinu dalam x yang didefinisikan pada domain I dan f2 (x) ≡ 0 dalam I.2) dengan a1 .1) dinamakan persamaan diferensial homogen order 2. penyelesaian persamaan diferensial order dua gagasannya adalah dengan mengintegralkan persamaan diferensial (4.0. Dari asumsi bahwa f2 (x) ≡ 0 untuk semua x dalam domain.3 maka persamaan diferensial (4. maka persamaan umum (4.4 Jika Q(x) ≡ 0 pada definisi 4. 4.

(4. Ekspektasi ini memang benar. Teorema 4.2) dalam hal ini persamaan (4.1 (Akar riil berbeda).6) . persamaan (4.1 fungsi (4.3) Dengan definisi seperti yang diberikan pada bab. maka solusi umum persamaan diferensial (4.5) ada tiga kasus yang harus ditinjau.3).2) menjadi (D2 + a1 (x)D + a0 (x))y = 0.2).1 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial y + 9y + 20y = 0.4) harus memenuhi persamaan diferensial (4. yaitu.2) diberikan oleh y = C1 er1 x +C2 er2 x .5) r2 + a1 r + a0 = 0. dimana C1 dan C2 konstanta-konstanta sebarang.74 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua. Misalkan solusi (4.5) mempunyai dua akar riil berbeda. Contoh 4. akar berulang.4) (4. gagasan ini kita mengharapkan bahwa solusi umum persamaan diferensial order dua mempunyai dua konstanta bebas. Persamaan (4.1.3) mempunyai bentuk y = erx . Dengan menggunakan operator linier diferensial D.3) menghasilkan (D2 + a1 D + a0 )erx = D2 (erx ) + a1 D(erx ) + a0 erx = r2 erx + a1 rerx + a0 erx = erx (r2 + a1 r + a0 ). atau akar kompleks konjugat. (4. Hal ini akan terjadi jika dan hanya jika (4. bahkan secara umum jika kita menyelesaiakan persamaan diferensial order n maka akan muncul tepat n buah konstanta bebas.4) kedalam persamaan (4. Persamaan terakhir ini harus sama dengan nol. Mensubstitusikan (4. Jika r1 dan r2 dua akar riil berbeda dari persamaan (4. Berkenaan dengan (4. maka persamaan (4.5).5) dinamakan dari persamaan (4.

3 Selesaikanlah persamaan diferensial y + 8y + 16 = 0 yang memenuhi syarat y(0) = 2 dan y (0) = −7. yaitu C1 = 2 dan C2 = − 1 . (4.10) Contoh 4.2 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial y − √ 2y − y = 0 yang memenuhi y(0) = 0 dan y (0) = 2.1.1. maka solusi umum persamaan diferensial (4. y = C1 e(1+ √ 2)x +C2 e(1− √ 2)x .11) Menggunakan syarat awal di atas kita peroleh C1 = 2 dan C2 = 1. .7) Akar-akar persamaan karakteristik adalah -4 dan -5.1.1 Penyelesaian Persamaan Diferensial Linier Homogen Order 2 dengan Koefisien Konstan. Mengikuti teorema 4.2 solusi umum persamaan diferensial ini diberikan oleh y = C1 e−4x +C2 xe−4x .1 kita dapatkan solusi umum persamaan diferensial di atas yaitu. 2 Teorema 4. Persamaan terakhir ini mempunyai akar berulang yaitu r1 = r2 = −4.2) diberikan oleh y = C1 er1 x +C2 xer1 x (4. Persamaan karakteristik dari persamaan diperensial ini adalah r2 + 8r + 16 = 0. Karena e−4x dan e−5x bebas linier maka solusi umum persamaan diferensial menurut teorema diberikan oleh y = C1 e−4x +C2 e−5x . yakni r1 = 1 + 2 dan r2 = √ 1 − 2.2 (Akar berulang).5) mempunyai akar berulang. Dengan menggunakan kuadrat sempurna diperoleh √ akar-akar persmaan karakteristik ini. (4. (4. Dengan menggunakan teorema 4. Jika persamaan karakteristik (4.9) Menggunakan kondisi awal yang diberikan kita peroleh nilai C1 dan 1 C2 .1. Akar-akar karakteristik persaman diferensial di atas diberikan oleh r2 − 2r − 1 = 0. (4.8) Contoh 4.4. 75 Persamaan karakteristik dari persamaan diferensial di atas diberikan oleh r2 + 9r + 20 = 0.

Satu gagasan untuk menentukan solusi lain adalah menggantikan konstanta C dengan fungsi V (x) kemudian kita tentukan fungsi ini. Jadi fungsi yang dicari adalah y = v(x)e−x . (4. solusi persamaan diferensial (4. Dengan mensubstitusikan fungsi terakhir ini ke persamaan diferensial awal diperoleh pernyataan berikut ini.17) . Jika persamaan karakteristik (4.15) Dengan mengintegralkan sekali persamaan terakhir ini diperoleh solusi untuk fungsi (4. (4.12). Karena y1 merupakan solusi (4.2) diberikan oleh y = C1 eα x cos β x +C2 eα x sin β x. y1 v + (2y1 + a1 y1 )v = C. Salah satu solusi yang langsung kita dapatkan adalah y = Ce−4x .2) berarti y1 v + (2y1 + a1 y1 )v = 0.76 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.3 (Akar Kompleks konjugat).2) kita dapatkan y1 v + (2y1 + a1 y1 )v + (y1 + a1 y1 + a0 y1 )v = 0. tidak eqivalen dengan nol.3. maka solusi umum persamaan diferensial (4. Solusi untuk v diberikan oleh v = C0 +C1 x. (4.12) Dengan mensubstitusikan fungsi ini ke persamaan (4.16) Hal ini mengatakan bahwa v (x) = 0.5) mempunyai α ± β i. (4.1. (32v(x) − 8v (x) + v (x) − 32v(x) + 8v (x))e−4x = 0.14) (4. Untuk menentukan solusi yang lain dapat kita lakkan dengan menggunakan fungsi y = v(x)y1 (x). Anggaplah y1 (x).13) Kalau kita cermati persamaan terakhir ini dapat disimpulkan bahwa ordernya adalah satu untuk v. yakni. (4. Kita tinjau lagi contoh 4. Teorema 4. Teknik lain yang dapat kita gunakan untuk mencari solusi umum jika persamaan karakteristiknya memuat akar berulang adalah reduksi order.2).

22) dimana a0 dan a1 merupakan fungsi-fungsi kontinu pada interval buka I.22) maka Y1 − Y2 merupakan solusi persamaan diferensial homogen yang berpadanan dengan persamaan diferensial (4. dan Y solusi khusus berpadanan dengan persamaan diferensial (4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen Kita formulasikan lagi persamaan diferensial takhomogen dalam bentuk y + a1 y + a0 y = q(x). Sekarang kita dapat menentukan struktur solusi persamaan diferensial takhomogen (4. .18) adalah 2 ± 2i 3.1. Mengikuti teorema 4.21) 4.19) (4. (4.22) dapat ditulis dalam bentuk y = C1 y1 +C2 y2 +Y. √ 3i)x √ (4.22).3 solusi umum persamaan diferensial diberikan oleh y = c1 e(2+2 =e 2x + c2 e(2−2 3i)x √ √ (c1 + c2 ) cos 2 3x + i(c1 − c2 ) sin 2 3x .18) √ Akar-akar karakteristik persamaan (4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen 77 Contoh 4. c1 dan c2 konstanta sebarang.1. Misalkan Y1 dan Y2 dua solusi bebas linier dari persamaan diferensial (4.4.22) dari teorema berikut ini.22). Teorema 4. Persamaan karakteristik dari persamaan diferensial di atas diberikan oleh r2 − 4r + 16 = 0 (4. (4.23) dimana y1 dan y2 solusi persamaan diferensial homogen yang berpadanan dengan persamaan diferensial takhomogen (4.20) Dengan memisalkan C1 = c1 + c2 dan C2 = i(c1 − c2 ) maka solusi persamaan diferensial diberikan oleh √ √ y = e2x C1 cos 2 3x +C2 sin 2 3x (4.22).4 Solusi umum persamaan diferensial takhomogen (4.4 Selesaikanlah persamaan diferensial y − 4y + 16 = 0.

eCx .2. yakni: 1. Tentukan solusi umum persamaan diferensial homogen yang berpadanan dengan persamaan (4. Untuk menentukan solusi umum persamaan diferensial takhomogen kita harus menentukan solusi khusus terlebih dahulu. cosCx. dimana C konstanta dan n bilangan bulat positif. Pandanglah turunan berturut-turut dari fungsi sin 3x.22). sinCx. Solusi ini sering disebut solusi khusus dari persamaan (4. dan kombinasi dari suku-suku ini. Hal ini berarti bahwa teknik koefisien taktentu dapat diterapkan jika q(x) memuat suku-suku seperti C. Solusi ini biasanya ditulis dalam bentuk yc = C1 y1 +C2 y2 .24) 2. Tentukan solusi tunggal Y dari persamaan (4. dan seterusnya. xn .22). yakni 3 cos 3x. 3. Misalnya jika suku takhomogen memuat cos x atau sin x maka solusi khususnya harus memuat kombinasi dari cos x dan sin x. Teknik Koefisien taktentu dapat kita gunakan jika suku-suku dalam q(x) terdiri dari sejumlah hingga turunan yang bebas linier.22) kita harus melakukan tiga hal.22).1 Koefisien Taktentu Teknik mengisyaratkan bahwa asumsi-asumsi tertentu yang berpadanan dengan suku takhomogen harus dibuat. 4. Jumlahkah dua solusi ini untuk membentuk solusi umum persmaan diferensial takhomogen (4. Teorema 4.1 mengatakan kepada kita bahwa untuk menyelesaikan persamaan diferensial takhomogen (4. 27 cos 3x. (4. . Pengertian bebas linear adalah yang kita maksud disini diberikan oleh contoh berikut. Untuk mencari solusi khusus dari suatu persamaan diferensial takhomogen kita dapat menggunakan teknik-teknik berikut. −9 sin 3x.78 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua. atau jika suku takhomogen memuat eax maka solusi khusus juga harus memuat eax . Hal ini digagaskan bahwa kadang kala bentuk suku takhomogen dapat dibuat asumsi untuk menentukan bentuk solusi khusus.22).2.

(4. sin x. Sedangkan turunan berturut-turut dari fungsi xn sampai turunan ke-n akan membentuk himpunan yang bebas linier. 4. ex cos 2x} himpunan bebas linier dalam q(x) atau dengan kata lain bahwa suku-suku dalam solusi homogen tidak ada yang sama dengan suku-suku pada ruas sebelah kanan persamaan diferensial. Pada kasus ini solusi khusus Y merupakan kombinasi linier suku-suku dalam q(x) dan semua turunan-turunannya yang bebar linier.4. cos x.25) di atas kita gunakan teknik koefisien taktentu yang merupakan fungsi dari kombinasi linier himpunan bebas linier koefisien taktentu. ex sin 2x.1 Tentukan solusi dari persamaan diferensial y − 3y − 4y = 3e2x + 2 sin x − 8ex cos 2x. e4x } dengan {e2x .2.1.1 Tidak ada suku q(x) yang sama dengan suku dalam yh . yaitu Y = Ae2x + B cos x +C sin x + ex (D cos 2x + E sin 2x). Dalam menentukan solusi khusus persamaan linier takhomogen menggunakan teknik koefisien taktentu perlu membandingkan solusi yang berpadanan dengan persamaan homogen dengan suku tak homogen. (4.26) Tidak sulit membandingkan antara himpunan bebas linier solusi homogen {ex .27) Untuk mencari solusi khusus persamaan diferensial (4. kemudian kita substitusikan Y.2.25) Solusi persamaan diferensial homogen yang berpadanan dengan soal di atas diberikan oleh yh = C1 e−x +C2 e4x . ex cos 2x}.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen 79 Suku-suku yang bebas linier hanya suku sin 3x dan cos 3x. sin x.Y dan Y kepersamaan (4.28) sebanyak dua kali.22). Jadi himpunan bebas linier koefisien taktentu diberikan oleh {e2x . Contoh 4. Kemudahan yang dimiliki oleh teknik ini adalah kita dapat langsung menentukan bentuk solusi khusus dari persamaan diferensial takhomogen (4. (4.28) Mendiferensialkan fungsi (4. (4.25) kita peroleh hubungan berikut .

2 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial takhomogen y + 4y + 4y = 4x2 + 6ex .32) Membandingkan suku-suku pada fungsi (4. (4. x2 . Jadi solusi lengkap dari persamaan diferensial (4. (4.34) ini kita dapatkan sistem persamaan linier berikut 4A = 4 8A + 4B = 0 2A + 4B + 4C = 0 9D = 6.2.32) dengan suku-suku diruas sebelah kanan persamaan (4. ex }. dan E = −1/6. 6 6 (4. . x. − 6Ae2x − (5B + 3C) cos x + (3B − 5C) sin x + ex ((−2E − 10D) cos 2x + (2D + 10E) sin 2x) = 3e2x + 2 sin x − 8ex cos 2x.80 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.31) dapat kita lihat dengan jelas bahwa tidak ada suku yang sama diantara mereka. B = 3/8. Olehkarenanya himpunan bebas linier koefisien taktentu diberikan oleh {1.33) Mensubstitusikan fungsi (4. (4. Sehubungan dengan itu.31) yaitu Y = Ax2 + Bx +C + Dex . maka solusi khusus persamaan diferensial di atas mempunyai bentuk kombinasi linier dari suku-suku yang ada pada ruas sebelah kanan persamaan diferensial (4.29) Dengan membandingkan ruas kiri dan ruas kanan persamaan (4.25) adalah 1 3 5 y = C1 e−x +C2 e4x + − e2x + cos x − sin x + ex 2 8 8 5 1 cos 2x − sin 2x .31) Solusi homogen persamaan diferensial (4.34) Dari persamaan (4.C = −5/8. (4.29) kita peroleh A = −1/2.31) kita dapatkan hubungan berikut 4Ax2 + (8A + 4B)x + (2A + 4B + 4C) + 9Dex ≡ 4x2 + 6ex . D = 5/6.31) ini diberikan oleh yh = (c1 + c2 x)e−2x .30) Contoh 4. (4.33) kedalam persamaan diferensial (4.

Olehkarenanya bentuk umum solusi khusus persamaan diferensial (4.36) dengan (4.2.36) kita peroleh hubungan berikut 2Ax2 + (2B − 6A)x + (2A − 3B + 2C) + De2x ≡ 2x2 + 3e2x .38) kedalam (4. (4.4.36) Solusi homogen yang berpadanan dengan persamaan (4. xe2x }.2.36) sama dengan x0 e2x = x0 u(x) dalam solusi homogen. dan D = 2/3. memuat xk kali sukusuku dalam penyelesaian homogen maka solusi khusus persamaan diferensial takhomogen ditentukan dengan cara sebagai berikut.37) Membandingkan ruas kanan persaman (4.C = 3/2. kita lihat bahwa suku e2x pada ruas kanan (4.37).35) 4. Misalkan u(x) suku dalam yh .36) diberikan oleh Y = Ax2 + Bx +C + Dxe2x . Jadi himpunan bebas linier dari koefisien taktentu adalah {x2 . dimana k nol atau positif.3 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial y − 3y + 2y = 2x2 + 3e2x . dengan mengabaikan koefisien konstan. faktor takhomogen.36) diberikan oleh yh = C1 ex +C2 e2x .38) Mensubstituskan fungsi (4. B = −2. (4.1. (4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen 81 Dengan menyelesaikan sistem persamaan linier ini diperoleh A = 1. Jadi solusi umum persamaan diferensial (4. Contoh 4. 1.2 Kasus q(x) memuat suku-suku xk kali suku-suku dalam yh . x. dengan mengabaikan koefisien konstan. 2 3 (4. (4.31) adalah 3 2 y = (C1 +C2 x)e−2x + x2 − 2x + + ex . Jika suku-suku dalam q(x).39) . jika ada suku dalam q(x) yang sama dengan u(x) dengan faktor pengalinya xk maka solusi khusus yang berpadanan dengan suku ini diberikan oleh xk+1 u(x).

(4.43) kedalam (4.45) Sebagai panduan untuk menentukan himpunan bebas linier dari koefisien taktentu dari suku takhomogen dapat dilihat dari tabel berikut.41) Solusi homogen yang berpadanan dengan persamaan diferensial (4.44) kita dapatkan A = 1/2.41) dapat kita tentukan. e3x }.4 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial y − 3y + 2y = xe2x + sin x.42) kita peroleh hubungan berikut 2Axe2x + (2A + B)e2x + (C + 3D) sin x + (D − 3C) cos x ≡ xe 2x + sin x (4. sin x. . xe2x . yaitu 7 y = x2 + 3x + + 3xe2x +C1 ex +C2 e2x .C = 7/2. sin x. B = −1. x2 . dimana u(x) = e2x salah satu suku pada yh . x3 .C = 1/10. (4. (4. B = 3.40) 2 Contoh 4. Olehkarenanya. (4. yaitu 1 1 3 y = x2 e2x − xe2x + sin x + cos x +C1 ex +C2 e2x . x4 . x2 e3x . Setelah diketahui koefisien taktentu maka solusi umum persamaan diferensial (4.1 kita dapatkan bahwa jika suku takhomogen q(x) = 5 + sin x + x2 e3x maka himpunan bebas linier koefisien taktentu dibex rikan oleh {x5 .41) diberikan oleh yh = C1 ex +C2 e2x .42) kita lihat bahwa xe2x = xu(x). 2 10 10 (4. Setelah ketahui koefisien taktentu maka solusi umum persamaan diferensial (4.44) Dengan membandingkan ruas kanan dan ruas kiri (4.39) kita dapatkan A = 1. cos x}. himpunan bebas linier koefisien taktentu diberikan oleh {x2 e2x . Sehubungan dengan ini. cos x.82 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua. Dengan membandingkan ruas kanan dan ruas kiri (4.43) Mensubstituskan fungsi (4. dan D = 3/10. dan D = 3. Dari tabel 4. 1.36) dapat kita tentukan.2.41) dengan ruas kanan (4.42) Membandingkan ruas sebelah kanan (4. xe3x .41) diberikan oleh Y = Ax2 e2x + Bxe2x +C sin x + D cos x. bentuk umum solusi khusus persamaan diferensial (4. x.

xn eax cos(bx + c). x cos(bx + c). xn cos (bx + c) 7 xn eax sin(bx + c).1). . xn−1 sin(bx + c). xn−1 eax . xn cos (bx + c). xn−1 eax sin(bx + c). cos(bx + c) 4 eax sin(bx + c).3 Pengunaan Varibel Kompleks untuk Menyelesaikan Persamaan Diferensial Order Dua. x. xeax sin(bx + c). xeax sin(bx + c). eax } {xn sin (bx + c). xn−1 . xn−1 eax cos(bx + c). dimana C1 . xn−1 cos(bx + c) · · · .1 Himpunan bebas linier koefisien taktentu dari suku takhomogen.1) dengan Q(x) digantikan oleh bagian riilnya. · · ·. xeax cos(bx + c). • Bagian riil Y adalah solusi persamaan (4.C11 adalah konstanta riil. xn−1 eax cos(bx + c). dengan mengubah Q(x) sebagai fungsi variabel kompleks. xn eax cos(bx + c). cos(bx + c)} {xn eax sin(bx + c). persamaan diferensial order dua tertentu dapat juga diselesiakan dengan menggunakan variabel kompleks. eax sin(bx + c). eax sin(bx + c). eax cos(bx + c)} {xn eax . · · · . Sehingga solusi khususnya akan mempunyai bentuk Y = C1 x5 +C2 x4 +C3 x3 +C4 x2 +C5 Ex +C6 F +C7 sin x +C8 cos x +C9 x2 e3x +C10 xe3x +C11 e3x . x sin(bx + c). 1 2 3 Suku takhomogen xn eax sin(bx + c). eax cos(bx + c)} 83 Tabel 4. 4. solusi khusus Y memenuhi hal-hal sebagai berikut. 1} {eax } {sin(bx + c). sin(bx + c). · · · .4. } cos(bx + c) {eax sin(bx + c). xn eax cos(bx + c) Himpunan koefisien taktentu {xn .3 Pengunaan Varibel Kompleks untuk Menyelesaikan Persamaan Diferensial Order Dua. eax cos(bx + c) 5 xn eax 6 xn sin (bx + c). · · · . xeax . xn eax cos(bx + c) 8 xn eax sin(bx + c). xn−1 eax sin(bx + c). Pandanglah lagi persamaan (4. No. xeax cos(bx + c). · · · . eax cos(bx + c)} {xn eax sin(bx + c). Selain dari metode koefisien taktentu.

Contoh 4. Dengan melihat bentuk suku tak homogen persamaan (4.84 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.50) Bagian imajenir dari Y adalah khusus (4.48) Dengan menggunakan prosedure 2 di atas. (4.1) dengan Q(x) digantikan oleh bagian imajenirnya. (4. dapat kita simpulkan bahwa bagian imagenir solusi khusus persamaan (4. pandanglah persamaan diferensial y − 3y + 2y = eix .47) menggunakan metode koefisien taktentu. • Bagian imajenir Y adalah solusi persamaan (4.47) diberikan oleh Y= Karenanya solusi 3 1 sin x + cos x 10 10 (4.46).49) Mensubstitusikan fungsi ini ke persamaan diferensial (4.46) Untuk menyelesiakan persamaan ini.47) merupakan solusi khusus persamaan (4.47) diperoleh A = 1/10 dan B = 3/10. Sekarang kita mencari solusi khusus persamaan diferensial (4.47). Dengan nilai A dan B ini diperoleh Y= 1 ix 3 ix e + ie 10 10 1 3 = (cos x + i sin x) + i (cos x + i sin x) 10 10 1 3 1 3 = cos x − sin x + i sin x + cos x .3. solusi khusus yang berpadanan dengan bentuk takhomogen ini adalah Y = (A + Bi)eix .1 Tentukanlah solusi khusus persamaan diferensial y − 3y + 2y = sin x (4. 10 10 10 10 1 3 10 sin x + 10 cos x.47) dimana eix = cos x + i sin x. (4. (4.51) .

52) Sekarang kita tinjau untuk kasus Q(x) = tan x.56) harus sama . (4.52) diperoleh a2 u1 y1 + u2 y2 + a2 u1 y1 + u2 y2 +a2 u1 y1 + u2 y2 + a1 u1 y1 + u2 y2 +a1 u1 y1 + u2 y2 + a0 (u1 y1 + u2 y2 ) = Q(x). (4.56) (4. a2 y + a1 y + a0 y = Q(x). Tiga suku yang tersisa dari persamaan (4.53) Misalkan fungsi Y = u2 y2 + u1 y1 (4.4 Variasi Parameter 85 4.55) didapatkan u1 a2 y1 + a1 y1 + a0 y1 + u2 a2 y2 + a1 y2 + a0 y2 +a2 u1 y1 + u2 y2 + a2 u1 y1 + u2 y2 +a1 u1 y1 + u2 y2 = Q(x). Pada bagian ini. kita akan menkaji metode yang lebih umum lagi penggunaannya dan dapat diterapkan untuk kasus ini.56) ekuivalen dengan nol. Oleh karenanya suku pertama dan kedua persamaan (4.53). Sekarang kita tentukan syarat untuk menentukan u1 dan u2 .52) dengan u1 dan u2 fungsi-fungsi tak diketahui. sehingga metode koefisien taktentu tidak dapatlagi kita terapkan untuk fungsi ini. (4. Anggaplah y1 dan y2 dua solusi bebas linier dari persamaan homogen yang berpadanan dengan persamaan (4. a2 = 0.54) solusi khusus persamaan (4. Menyusun ulang persamaan (4.55) Perlu dicermati bahwa y1 dan y2 merupakan solusi persamaan homogen (4.52) yaitu a2 y + a1 y + a0 y = 0.4 Variasi Parameter Pandanglah persamaan diferensial order dua berikut. Mensubstitusikan fungsi Y ini kedalam persamaan (4. Kita asumsikan fungsi Q(x) kontinu pada interval I dan tidak ekuivalen dengan nol pada interval ini.4. Fungsi ini mempunyai turunan bebas linier sejumlah takhingga banyaknya.

Menggunakan data-data ini diperoleh . a2 = 1.58) atau jika diselesaikan secara aljabar maka diperoleh solusi u1 dan u2 dalam bentuk u1 = − Q(x) a2 y2 y1 y2 − y1 y2 u2 = Q(x) a 2 y1 y1 y2 − y1 y2 (4. Olehkarenanya solusi homogen dari (4. a2 (4.60) diberikan oleh yh = C1 ex +C2 e2x .62) Untuk menentukan solusi khusus kita akan gunakan formula (4. (4. (4.59) dengan Q(x) = sin e−x .60) Persamaan karakteristik yang berpadanan dengan persamaan diferensial (4. dengan Q(x) dan kita dapat mencari u1 dan u2 sedemikian hingga memenuhi syarat berikut u1 y1 + u2 y2 = 0.57) dapat diselesaikan untuk menentukan u1 dan u2 . (4.1 Tentukanlah solusi umum persamaan diferensial y − 3y + 2y = sin e−x .4.60) homogen diberikan oleh r2 − 3r + 2 = 0.59) Contoh 4. y1 = ex dan y2 = e2x .86 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.57) Sistem persamaan (4.57) diselesaikan menggunakan matriks akan diperoleh 0 y2 Q(x)/a2 y2 u1 = . Jika persamaan (4. y1 y2 y1 y2 y1 0 y Q(x)/a2 u2 = 1 y1 y2 y1 y2 (4. Q(x) u1 y1 + u2 y2 = .61) Solusi persamaan karakteristik ini adalah r = 1 dan r = 2.

68) Persamaan karakteristik dari persamaan (4.2 Carilah solusi umum persamaan diferensial y + y = sec x (4.64) Untuk memperoleh solusi khusus u2 kita lakukan dengan cara yang sama seperti u1 .63) dengan metode substitusi sekali (memisalkan v = e−x dengan dv = −e−x dx) diperoleh solusi khusus untuk u1 . (4.4. (4.66) Mengkombinasikan (4.67) Contoh 4. yaitu u2 = e2x sin e−x dx. (4.4 Variasi Parameter 87 u1 = − e2x sin e−x 2e3x − e3x e2x sin e−x =− e3x x = −e sin e−x .64) dan (4. (4. yaitu yh = C1 sin x +C2 cos x.65) Menggunakan integral parsial (misalkan v = e−x dengan dv = −e−x dx) untuk memperoleh u2 = − sin e−x + e−x cos e−x .63) Mengintegralkan (4.68).60). yaitu u1 = sin vdv = − cos v.69) .62). yaitu y = C1 ex +C2 e2x − e2x sin e−x . (4.68) diberikan olehr2 + 1 = 0.66) diperoleh solusi umum (4.4. Akar-akar dari persamaan karakteristik ini adalah ±i. Mensubstitusikan lagi v ke x diperoleh u1 = − cos e−x . (4. Menggunakan formula e±ix = cos x ± i sin x diperoleh solusi homogen dari persamaan (4. (4.

(4.72) dx Solusi umum persamaan (4. yaitu y = C1 sin x +C2 cos x + x sin x + cos x × ln | cos x|. Olehkarenanya u2 = sec x sin x −sin2 x − cos2 x = − tan x.73) Persamaan karakteristik persamaan (4. Akar-akar persamaan karakteristik ini adalah akar ganda yaitu −2. − sec x cos x dx −1 (4.70) Memisalkan v = cos x (dv = − sin xdx) diperoleh u2 = 1 dv = ln |v| = ln | cos x|.4.69). Dengan data-data ini diperoleh u1 = −3x2 . v (4.74) diberikan oleh yh = C1 e−2x +C2 xe−2x . Contoh 4.88 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.71) Dengan cara yang sama diperoleh u1 = = = x.74) diberikan oleh r2 +4r +4 = 0. (4.74) (4. y2 = xe−2x dan a2 = 1.3 Carilah solusi umum persamaan diferensial y + 4y + 4y = 3xe−2x (4.68) diberikan dengan mengkombinasikan persamaan (4. (4. Olehkarenanya solusi homogen persamaan (4. Dalam soal ini kita ketahui bahwa y1 = sin x.71) dan (4. y2 = cos x dan a1 = 1. u2 = 3x.76) Mengintegralkan u1 dan u2 sekali diperoleh .75) Dalam soal ini kita ketahui bahwa y1 = e−2x . (4.72).

83) 4. Pada bagian sebelumnya kita telah membahas bagaimana mentukan solusi takhomogen berbentuk a2 y + a1 y + a0 y = Q(x) (4.79) Mengintegralkan persamaan di atas diperoleh 1 u1 = lnx. Dengan data-data di atas kita dapatkan u1 = 1 .75).84) .81) (4.4.77) diperoleh solusi umum (4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order. 2x x u2 = − .82) dan data awal diperoleh solusi umum persamaan diferensial (4.78) 2 Contoh 4. (4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order. (4. 3 u2 = x2 . 2 (4. 2 (4. tentukanlah solusi umum dari persamaan diferensial x2 y + xy − y = 0.4 Jika y1 = x dan y2 = x−1 merupakan dua solusi bebas linier dari persamaan diferensial x2 y + xy − y = 0. yaitu 1 y = C1 e−2x +C2 xe−2x + x3 e−2x .4.74).80) yang diberikan oleh x x y = C1 x +C2 x−1 − + ln x 4 2 (4.89 u1 = −x3 .77) Mengkombinasikan persamaan (4. 4 (4.82) Mengkombinasikan persamaan (4.80) (4. 2 u2 = − x2 .

87) dua kali untuk mendapatkan y2 = y1 u + y1 udx.86) kita dapatkan persamaan berikut ini a2 y1 u + 2y1 u + y1 udx + a1 y1 u + y1 udx + a0 y1 udx = 0. a2 (x) = 0.91) . Olehkarenanya persamaan (4. y dan y2 pada persamaan (4. Kita asumsikan bahwa solusi y2 berbentuk fungsi berikut ini y2 = y1 udx.87) dan akhirnya dengan metode koefisien taktentu atau variasi parameter solusi umum (4.90 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.90) sama dengan nol.86) yaitu dengan susunan berikut a2 (x)y1 + a1 (x)y1 + a0 (x)y1 udx + a2 y1 u + 2a2 y1 + a1 y1 u = 0. dengan a0 . (4.86) dimana u fungsi dari x yang akan ditentukan kemudian.88) ke dalam persamaan diferensial (4.87) dan (4. Jika fungsi u dapat kita ketahui maka solusi y2 dari persamaan (4.89) Menyusun lagi persamaan di atas agar kita dapat menggunakan informasi bahwa y1 solusi persamaan diferensial (4.90) dapat direkduksi menjadi a2 y1 u + 2a2 y1 + a1 y1 u = 0 = 0. a1 dan a2 konstan menggunakan metode koefisien taktentu atau metode . (4.85) dapat juga kita dapatkan. Untuk langkah selanjutnya kita derivatifkan persamaan (4. (4.90) Cermatilah bahwa suku pertama persamaan (4.85) yaitu solusi persamaan diferensial homogen a2 (x)y + a1 (x)y + a0 (x)y = 0.88) y2 = y1 u + y1 u + y1 u + y1 Mensubstitusikan y2 . udx (4. (4.85) Misalkan y1 merupakan solusi persamaan diferensial bagian homogen persamaan (4.87) (4.86) dapat juga kita tentukan dari persamaan (4. Pada bagian ini kita akan membahas persamaan diferensial berbentuk a2 (x)y + a1 (x)y + a0 (x)y = Q(x). (4.

5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order.94) Contoh 4. Memang secara umum dapat kita buktikan bahwa jika diketahui salah . Oleh karenanya solusi kedua dari persamaan diferensial (4.95) diberikan oleh (lihat formula (4.93) Mensubstitusikan fungsi u yang baru diperoleh (dari persamaan (4. x = 0.4.92) Kita integralkan sekali persamaan (4. (4.92) untuk mendapatkan fungsi u.93)) kita peroleh solusi kedua dari persamaan diferensial (4. yaitu ln u + 2 ln y1 = − ln uy2 = − 1 uy2 = e 1 u= − − a1 a2 dx a1 dx a2 a1 dx a2 e a1 a2 dx y1 . Dari soal ini kita ketahui bahwa a2 = x2 .91) dengan a2 y1 u diperoleh persamaan diferensial terpisah order satu berikut 2y u a1 + 1 =− . 2x dx = x e− ln x x2 dx = x x−3 dx (4.91 Membagi persamaan (4.5. (4.96) Kita catat bahwa solusi y1 dan y2 dalam contoh ini saling bebas linier.94)) y2 = x =− e − x x2 x2 1 . (4. u y1 a2 (4.86) yaitu y2 = y1 e − a1 a2 dx y1 dx.1 Tentukan solusi umum persamaan diferensial x2 y + xy − y = 0. a1 = x dan y1 = x.95) jika diketahui bahwa y = x merupakan salah satu solusinya.

x = 0.98) tentukanlah solusi umum persamaan diferensial x2 y + xy − y = x.2 Diketahui bahwa y = x merupakan salah satu solusi persamaan diferensial x2 y + xy − y = 0. yaitu 1 y = C1 x +C2 . diperoleh hubungan berikut y(x) = x u(x)dx.99) Dengan mensubstitusikan y1 (x) = x dan menggunakan formula yang diberikan oleh persamaan (4.87) akan saling bebas linier. (4.103) Ruas sebelah kiri persamaan (4.92 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.101) y (x) = xu + 2u Mensubstitusikan persamaan (4. persamaan (4.103) merupakan derivatif dari fungsi x3 u. (4.103) dapat ditulis dalam bentuk sederhana . (4. x (4.101) ke persamaan (4.95). satu solusi persamaan diferensial homogen (4.100) Derivatif pertama dan kedua dari persamaan terakhir ini diberikan oleh y (x) = xu + udx (4.97) Contoh 4. (4.102) menyatakan bahwa x3 u + 3x2 u = x. (4.99) diperoleh relasi x2 (xu + 2u) + x(xu + udx) − x udx = x. Dengan diperolehnya solusi kedua yang bebas linier dengan solusi pertama maka didapatkan solusi umum persamaan diferensial (4.100)-(4.102) Persamaan (4.86) dan solusi kedua yang diperoleh dari persamaan (4. x = 0. Olehkarenanya.5.94).

b). Tentukanlah solusi masalah nilai awal 4y −y = 0. Tentukanlah solusi persamaan diferensial dibawah ini. y( π ) = 3.104)diperoleh dengan mengintegralkannya sekali. Buktikanlah bahwa dengan mensubstitusikan x = ez akan mentransformasikan persamaan diferensial ax2 y + bxy + cy = 0 menjadi persmaan diferensial linier homogen dengan koefisien konstan.93 (x3 u) = x. y(0) = 2. 3 3 Tunjukkanlah bahwa solusi dari persamaan diferensial y − 2by − c2 y = 0 dapat ditulis dalam bentuk y = ebx (D1 cosh b2 + c2 x + D2 sinh b2 + c2 x) (4. y (0) = 4.1. y + 4y = 0.105) ke persamaan (4. j). Tentukanlah α sedemikian hingga solusi mendekati nol untuk x mendekati takhingga. a). c).5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order. g). y( π ) = 3. y(0) = 2. Solusi untuk y diberikan oleh y(x) = x x−1 log x −C1 +C2 x. y(0) = 0.100). y − 3y − 10y = 0. d). 4 y + 9y = 0. Tentukanlah solusi masalah nilai awal y − y − 2y = 0. Tentukanlah β sedemikian hingga solusi mendekati nol untuk x mendekati takhingga. y (0) = 2. f).104) Solusi persamaan (4.107) h). yaitu 1 u(x) = x−1 +Cx−3 . . 2 2 (4. y(0) = α . (4.106) Soal-soal latihan 4.4. y ( π ) = 3. y(0) = 1. i). y (0) = β .. y (0) = 10. y + 2y = 0 y − 3y + 2y = 0 y + 6y − 7y = 0.105) 2 Solusi untuk fungsi y diperoleh dengan mensubstitusikan persamaan (4. e). (4.

5. 16. y + 6y + 8y = 6xe2x + 8x2 . y + 3y + 2y = eix . 10. 6.109) (4. y + 3y + 2y = cos x. 22. y − 2Y + 2Y = 10 sin 4x. 19. Tentukanlah solusi persamaan diferensial di atas. 17. b. 15. y + 2y + 10y = 5xe−2x . 14. 11. y (0) = 0. 18. 20.108) a. 13. 2y + 3y − 2y = 6x2 ex − 4x2 + 12. 1. y + 3y + 2y = 4. 8. y − 4y = 16xe2x . y(0) = 2. k). y(0) = 1. (4. y + 3y + 2y = sin x. y + y + y = 4x2 . y + 3y + 2y = 8 + 6ex + 2 sin x. y + 6y + 5y = 2ex + 10e5x . 1 untuk t > T . y + 3y + 2y = 14ex . y + 4y = 4 sin 2x + 8 cos 2x. a. Tentukanlah solusi umum masing-masing persamaan diferensial berikut ini. y + 2y + y = 4x2 e−x . Pandanglah persamaan diferensial dengan nilai awal y + 2y + 6y = 0. 21. y + 2y + 5y = 6 sin 2x + 7 cos 2x. 4y − 4y + y = ex/2 + e−x/2 . Untuk a = 1 tentukanlah nilai terkecil T sedemikian hingga |y| < 0.2. b. 4. y − 2y − 8y = 9xex + 10e−x . 12. 7. Tentukan α sedemikian hingga y(1) = 0 l). y + 2y + 4y = 13 cos 4x y − 3y − 4y = 16x − 12e2x .94 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua. 3. 9. Tentukan solusi masalah nilai awal ini. . y (0) = α ≥ 0. y − 6y + 9y = 6e3x + 5xe4x . Pandanglah persamaan diferensial dengan nilai awal y + 2ay + (a2 + 1)y = 0. 4. y − 4y + 5y = 6e2x cos x. 2.

dengan y(0) = 0. p). f). + 8y + 16y = 8e−2x . dengan y(0) = 6.95 23. y (0) = 10. dengan y(0) = 1. y (0) = −1. y (0) = 0.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi Order. b). + 4y + 13y = 18e−2x . h). 4. − 4y + 13y = 8 sin 39x. dengan y(0) = 0. y (0) = 8. − y − 6y = 8e2x − 5e3x . y y y y y y y y y y y y y y y y y + y − 6y = 2x2 − 2y + y = x2 + x − 5y + 6y = ex + 6y + 9y = 2e−x + 4y + 3y = e−3x + 2y + 2y = 3e−2x − y − 2y = 2 sin x + 4y = 2 cos 2x + 9y = sin 3x + 9y = sin x + e2x + y = ex + 3x − 5y + 6y = 2ex dengan syarat y(0) = 1. y (0) = 2. o). y (0) = 8. dengan y(0) = 1. a). j).3. dengan y(0) = 1. y (0) = 0. g). y (0) = 3. y (0) = 0. a). dengan y(0) = 2. y (0) = 2. i). + y = 3x2 − 4 sin x. h). + y = cot x + y = sec3 x − y = sin2 x + y = sin2 x + y = 4x sin x . − 8y + 15y = 9xe2x . l). Tentukanlah solusi umum masing-masing persamaan diferensial berikut ini. g). y (0) = 5. + 7y + 10y = 4xe−3x . − y = 3x2 ex . y + y = x sin x. b). y (0) = 0. − 10y + 29y = 8e5x . dengan y(0) = 6. c). dengan y(0) = 0. f). d). + 6y + 9y = 27e−6x . k). Selesaikanlah persamaan diferensial tak homogen dengan nilai awal berikut. q). d). e). l). m). dengan y(0) = 0. e). 4. − 2y + y = 2xe2x + 6ex . k). m). y y y y y y y y y y y y y − 4y + 3y = 9x2 + 4. c). i). dengan y(0) = 5. + 5y + 4y = 16x + 20ex . y (0) = 4. dengan y(0) = −2. n).4.4. dengan y(0) = 3. y (0) = 8. j).

g). y y y y y y y y y + 2y + y = e−x ln x + y = csc x + y = tan2 x −x + 2y + y = e x + y = sec x csc x + y = csc x cot x + y = cot x + 4y = sin3 x x − 3y + 2y = exe+1 4. y + (x2 − x)y − (x − 1)y = 0. o). q). s). x). 2 y − xy + y = x. 2 y + xy − y = x2 e−x . u). y1 (x) = x2 . y1 (x) = x. 2 − 1)y − x2 y = 0. j). y1 (x) = x2 . (2x y1 (x) = x. b). . x y1 (x) = x. y1 (x) = x. t). y + (x y1 (x) = ex . i). f). 2 y + xy − y = 1. y1 (x) = x. c). a). 2 2 y − x y + x2 y = 0. x2 y − xy + y = 0. y + ( 2 − x )y − y = 0.96 4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua. 2x y1 (x) = x1/2 . 2 2 y − x y + x2 y = x log x. y1 (x) = x. x x2 y − 2y = 2x. 2 y + 3xy − y = 1 . x y1 (x) = x2 . 2 + 1)y − 4xy + 4y = 0. z). y1 (x) = x. l). 2x2 y + 3xy − y = 0. h).5. y + ( f (x) − 1)y − f (x)y = 0. y1 (x) = x1/2 . y + x f (x)y − f (x)y = 0. x y1 (x) = x. w). x2 y − 2y = 2x2 . v). r). e). y). x y1 (x) = x. p). 2 y + xy − 4y = x3 . n). 1 x y1 (x) = x2 . Gunakan reduksi order untuk menentukan solusi umum masingmasing persamaan diferesial di bawah ini. dimana salah satu solusi homogennya diberikan disebelah kanan masing-masing soal. y1 (x) = ex . m). k). d).

Persamaan (5.3) ekuivalen dalam pengertian bahwa solusi yang diberikan oleh persamaan (5.3) adalah definisi variabel baru dan persamaan kedua diperoleh dari persamaan (5.Bab 5 Sistem Persamaan Diferensial.1) Persamaan (5.3) dan juga sebaliknya.4) (5.2) (5. Bentuk standar sistem persamaan diferensial order pertama dari dua persamaan diferensial diberikan oleh x = f (t.1) dan persamaan (5. pandanglah persamaan y + k sin y = 0.3) Kita catat bahwa persamaan pertama dari sistem (5. x.1) adalah persamaan homogen order dua.1). (5.1) juga solusi persamaan (5.1)) y =x x = −k sin y. x.1 Definisi Dasar Persamaan diferensial order dua dapat dikonversikan ke order satu dengan cara memperkenalkan variabel baru untuk menggantkan derivatif pertama.5) 97 . y) y = g(t. y) (5. 5. Sebagai contoh. Sekarang kita definikan variabel baru x = y (x = y ) untuk memperoleh sistem persamaan diferensial berikut (dengan memsubstitusikannya ke persamaan (5. (5.

5) pada interval t0 ≤ t ≤ t1 jika fungsi u dan v diferensiabel kontinu dan jika u = f (t.9) (5. Solusi sistem persamaan diferensial didefinisikan sebagai berikut Definisi 5.4)-(5.6) (5.9)-(5. v) solusi persamaan (5. y(t)) dimana jika kita substitusikan pasangan fungsi ini kepersamaan (5. v(t0 ) = y0 .9)-(5.1 Selesaikanlah sistem persamaan diferensial x = t .1. u . Solusi dari sistem persamaan diferensial adalah pasangan fungsi diferesiabel kontinu (x(t). y). Jadi fungsi u berpadanan dengan persamaan (5. yaitu . u . x2 y y = . v ) v = g(t.5) diperoleh identitas.10) Sistem (5. v(t)) dikatakan solusi sistem persamaan diferensial (5.10).5) dan memenuhi syarat awal u(t0 ) = x0 . Contoh 5.1.4) dan fungsi v berpadanan dengan persamaan (5. dimana x dan y adalah varibel terikat dan t variabel bebas (biasa dalam aplikasi t merepresentasikan waktu).10) terdiri dari persamaan diferensial order satu dengan masing-masing persamaan memuat variabel terpisah. y). v) dimaksudkan bahwa solusi sistem terdiri dari dua fungsi dimana fungsi pertama adalah solusi persamaan pertama dari sistem dan fungsi kedua adalah solusi persamaan kedua dari sistem. t x=0 t =0 (5. v ) (5. Menggunakan teknik-teknik yang digunakan pada bab sebelumnya kita peroleh solusi sistem persamaan diferensial (5.8) Perlu dicatat bahwa solusi sistem persamaan dalam definisi di atas diberikan dalam bentuk pasangan terurut (u.4)-(5. x. y = g(t. (u.5).1 Pasangan fungsi (u(t). jika (u.98 5 Sistem Persamaan Diferensial. x(t0 ) = x0 . x.7) pada interval t0 ≤ t ≤ t1 .4)(5. (5. y(t0 ) = y0 . v) merupakan solusi masalah nilai awal x = f (t.

16). y) = x = 0. Solusi persamaan pertama diberikan oleh x = e2t +C1 .13) Perlu dicatat bahwa ruas kanan persamaan (5. y) yang diberikan berturut-turut oleh persamaan (5.13) diberikan oleh pasangan fungsi (x. Persamaan diferensial (5.15) adalah derivatif dari fungsi (ty) .1.16) Solusi sistem persamaan diferensial (5. t (5. t = 0.1. t . Jadi dengan mengintegralkan kedua ruas diperoleh ty = y= 2 e4t + 2C1 e2t +C1 dt +C2 1 4t 4e 2 +C1 e2t +C1 t +C2 .14) Substitusikan solusi (5.17) menjadi sistem persamaan diferensial order satu dan selanjutnya selesaikanlah sistem itu. (5.13) untuk mendapatkan persamaan diferensial linier order satu 2 ty + y = e4t + 2C1 e2t +C1 .3 Tuliskanlah persamaan diferensial order dua mx + kx = 0 (5.14) kepersamaan (5.11) Contoh 5. (5.15) Kita perhatikan bahwa ruas kiri persamaan (5.14) dan (5.1 Definisi Dasar 99 1 3 2 t +C1 . . (5.12) t = 0. Contoh 5.2 Selesaikanlah sistem persamaan diferensial x = 2e2t x2 − y y = . (5.12)-(5.12) merupakan persamaan diferensial order satu dengan varibel terpisah.12) tidak memuat variabel terikat x atau y. 2 (x.5. (5. e− t +C2 .

19) Pernyataan 5.20) dan (5.1. b1 . Kembali kedefinisi awal variabel baru yaitu y = x berarti solusi untuk persamaan (5. . Sebaliknya sistem persamaan diferensial yang tidak memenuhi definisi di atas dinamakan sistem persamaan diferensial dengan koefisien variabel.19) diberikan oleh pasangan fungsi (x.1.17) untuk memperoleh sistem persamaan diferensial x =y k y = − x. x. y) = b1 (t)x + b2 (t)y + G(t). Sekarang definisikanlah variabel baru y = x untuk membentuk sistem persamaan diferensial. a2 . (5.20) adalah salah satu solusi persamaan (5. Persamaan diferensial (5.1 Jika kita selesaikan persamaan (5. Definisi 5.4)-(5. Definisi 5. dan b2 pada persamaan (5.21). yaitu jika f dan g dapat diuraikan dalam bentuk f (t. x.22) dan (5.23) Persamaan yang tidak memenuhi kedua persamaan (5.22) (5.23) semuanya konstan.17) merupakan .17).100 5 Sistem Persamaan Diferensial.4)-(5. y) yang berturut-turut diberikan oleh persamaan (5.23) dinamakan sistem persamaan diferensial nonlinier.2 Sistem persamaan diferensial (5.18)-(5.17) menggunakan teknik yang telah digunakan untuk menyelesaiakan persamaan diferensial homogen order dua seperti pada bab sebelumnya dapat kita tunjukkan bahwa x = sin k/mt (5.5) dikatakan mempunyai koefisien konstan jika koefisien-koefisien a1 . (5. m (5.21) Solusi sistem persamaan diferensial (5.19) diberikan oleh y=x = k/m cos k/mt.3 Sistem persamaan diferensial (5.18) (5. y) = a1 (t)x + a2 y + F(t) g(t. Substitusikanlah variabel baru ini kepersamaan (5.22)-(5.5) dikatakan linier jika f dan g keduanya linier dalam variabel terikatnya.

23).1.1 Definisi Dasar 101 Definisi 5. y) = − x + 0y + 0. x. y) = −g/L sin x tidak dapat diuraikan kebentuk persamaan (5. G(t) = 0.25) Dari persamaan (5. 0) memenuhi sistem persamaan (5. homogen Contoh 5. Definisi 5.24)-(5. Dari definisi dapat kita simpulkan bahwa sistem persamaan diferensial (5. y) = (0.26)-(5.4 Sistem persamaan diferensial (5.1.4)-(5.23) maka sistem persamaan diferensial (5.27) adalah sistem nonlinier. yaitu f (t.5.18)-(5. x.5 Dua solusi (x1 .27) hal ini berarti sistem persamaan diferensial ini adalah sistem persamaan diferensial homogen. 3. y) = 0x + y + 0 k g(t.5) bebas linier dalam interval t0 ≤ t ≤ t1 jika persamaan .22)-(5. 2. m (5. 0) merupakan solusi trivial. Kita catat pula bahwa (x. dan (x. Sebaliknya sistem persamaan diferensial yang tidak memenuhi definisi di atas dinamakan sistem persamaan diferensial takhomogen.26) (5.18)(5.24) (5. a2 (t) = 1.1.18)-(5.5) dikatakan homogen jika (x.19).19) 1. L (5. y2 ) dari sistem persamaan diferensial (5.25) diperoleh data bahwa a1 (t) = 0. Kita dapat tuliskan kembali sistem persamaan diferensial (5.26)-(5. Contoh 5. y) = (0. 0) adalah solusi trivial. F(t) = 0.19) ke dalam bentuk persamaan (5. y1 ) dan (x2 . linier. x. y) = (0. mempunyai koefisien konstan. b1 (t) = −k/m.5 Klasifikasikanlah sistem persamaan diferensial x =y g y = − sin x.1.27) Karena g(t.4)-(5.4 Klasifikasikanlah sistem persamaan diferensial (5. b2 (t) = 0.

hanya mempunyai solusi trivial yaitu C1 = C2 = 0.6 Klasifikasikanlah sistem persamaan diferensial x = tx − x. yh ) yang diberikan oleh xh = C1 x1 +C2 x2 .31) adalah kombinasi linier (x1 . y = 2ty + x. y) dimana masingmasing fungsi diberikan oleh x = xh + x p . Solusi ini kita notasikan dengan pasangan fungsi (xh .37) .102 5 Sistem Persamaan Diferensial.32) (5.1. Solusi ini dinyatakan dengan pasangan fungsi (x. C1 x1 +C2 x2 = 0.1.35) adalah solusi umum (5.34)-(5.39) (5. Contoh 5.34) (5. (5. (5.33) Definisi 5.36) (5.35) Solusi umum sistem persamaan diferensial (5. yh = C1 y1 +C2 y2 . y2 ).30)-(5. y = b1 x + b2 y + G(t).30) (5.31) maka solusi umum sistem persamaan diferensial (5.30)-(5.31) ditambah solusi khusus (x p . y = yh + y p . (5. C1 y1 +C2 y2 = 0. dan tentukanlah solusi umumnya. (5.7 Pandanglah sistem persamaan diferensial linier takhomogen x = a1 x + a2 y + F(t). y2 ) dua solusi bebas linier sistem persamaan diferensial order satu homogen x = a1 x + a2 y. y = b1 x + b2 y.34)-(5. y1 ) dan (x2 . y p ) (5.35). (5.1.29) Definisi 5.28) (5. y1 ) dan (x2 .6 Anggaplah (x1 .38) (5.

43) y = et C2 −C1 e−t . Mengunakan teknik yang telah dibahas pada bab sebelumnya dida2 patkan x = C1 et −t . Mensubstitusikan solusi untuk x ini ke persamaan (5.39) diperoleh persamaan diferensial linier berikut y − 2ty = C1 et 2 −t .41) 2 Ruas sebelah kiri persamaan terakhir merupakan derivatif dari e−t y. yaitu (x. b2 (t) = 2t. 2 2 (5. F(t) = 0. 2 (5.38)-(5.39) kita selesaikan dahulu persamaan (5.1 Definisi Dasar 103 Sistem persamaan diferensial (5.38)-(5. 0) memenuhi sistem persamaan diferensial (5.39). y) = (0. y) = C1 et 2 −t . (5.39) dapat dituliskan dalam bentuk x = (t − 1)x + 0y + 0.38) karena persamaan ini merupakan persamaan diferensial homogen dengan variabel terpisah. et (C2 −C1 e−t ) .38)-(5.4)-(5. b1 (t) = 1.39) adalah sistem persamaan diferensial linier homogen. y = x + 2ty + 0. Untuk menyelesaikan sistem persamaan diferensial (5.44) . 2 (5. Dengan diperolehnya solusi untuk x dan y ini maka pasangan ini menjadi solusi umum sistem persamaan diferensial (5.38)-(5. Perdefinisi dapat disimpulkan bahwa sistem (5. G(t) = 0 dan (x.42) (5.39). Mengintegralkan kedua ruas persamaan terakhir ini terhadap t diperoleh e−t = C1 2 2 e−t dt. a2 (t) = 0.5. Dari sistem terakhir ini kita ketahui bahwa a1 (t) = t − 1.40) Sekarang kedua ruas kita kalikan dengan e−t untuk mendapatkan persamaan diferensial e−t y − 2te−t y = C2 e−t .

Jadi solusi untuk x diberikan oleh xh = C1 e4t + C2 e−4t .45)-(5. Mengikuti cara yang sama seperti yang kita lakukan untuk mendapatkan solusi homogen kita dapatkan persamaan diferensial order dua tak homogen untukx.51) berbentuk x = At 2 + Bt +C.45)-(5. Menggunakan persamaan (5.51) Misalkan solusi khusus persamaan (5. Dengan cara ini diperoleh persamaan diferensial order dua dalam x.47) diperoleh solusi untuk y yang diberikan oleh yh = 4C1 e4t − 4C2 e−4t .47)-(5.46).45) (5. Contoh 5. (5.46) diberikan oleh x = y. y = 16x + 8t.46) adalah sistem linier tak homogen karena (x.47) (5. y) = (0. (5.50) Langkah berikutnya kita tentukan solusi khusus sistem (5. (5. Mensubstitusikan bentuk ini ke persamaan (5.48) Untuk menyelesaikan sistem persamaan ini langkah pertama kita derivatifkan persamaan (5.48). Pasangan solusi ini memberikan solusi untuk sistem persamaan diferensial (5.47) sekali dan hasil yang diperoleh kita substitusikan ke persamaan (5. (5. yaitu (xh .49) diberikan oleh r2 − 16 = 0. (5. yaitu x − 16x = 0.49) Persamaan karakteristik persamaan diferensial (5. yaitu x − 16x = 8t. Sistem linier homogen yang berpadanan dengan sistem (5.48). Akar-akar karakteristik diberikan oleh 4 dan 4. 0 tidak memenuhi sistem persamaan di atas.46) Sistem persamaan diferensial (5.45)-(5. y = 16x.7 Selesaikanlah sistem persamaan diferensial x = y. yh ) = C1 e4t +C2 e−4t .1.51) kemudian menggunakan identitas ruas kiri dan ruas kanan dari persamaan yang didapat .104 5 Sistem Persamaan Diferensial. 4C1 e4t − 4C2 e−4t .

(5.54) (5. B = −1/2.56) adalah 1 4 x = C1 +C2 e−t + t 2 − t.59) 6 3 3 3 .45) diperoleh solusi khusus untuk y. dan C.55) d Kalikanlah persamaan (5.45)-(5.56) Akar-akar persamaan karakteristik dari persamaan (5. 4C1 e4t − 4C2 e−4t − 2 2 Contoh 5. yh + y p ) (5.1 Definisi Dasar 105 akan menentukan nilai A. Jadi solusi umum persamaan diferensial order dua takhomogen (5. Kemudian hasil masing-masing yang diperoleh kita tambahkan untuk mendapatkan persamaan order dua tak homogen untuk x berikut 3x + 3x = 4t − 3. (5.54)-(5. Solusi umum sistem persamaan diferensial (5.57) 6 3 Mensubstitusikan solusi untuk x (5.56) adalah 0 dan −1. 3 3 (5.5.1.55) dengan dt + 4. yaitu A = 0. x − y = t − 1. Solusi takhomogen persamaan (5.55) diberikan oleh pasangan fungsi 1 4 1 1 (x. Selanjutnya dengan persamaan (5. (5.56) diberikan oleh x p = 1/6t 2 − 4/3t. dan C = 0. y) = (xh + x p .8 Klasifikasikanlah sistem persamaan diferensial 2x − x + y + 4y = 1.53) = Ce +C2 e−4t − t. B. y) = C1 +C2 e−t + t 2 − t.58) Solusi sistem persamaan (5.54) dengan dt dan kalikan juga persamaan d (5.52) 1 1 4t . 2C2 e−t − t 2 + t +C3 .55) dan mengintegralkannya diperoleh solusi untuk y. (5.46) diberikan oleh pasangan fungsi berikut (x. Oleh karenanya solusi khusus yang diperoleh untuk x.57) kepersamaan (5. (5. yaitu 1 1 y = 2C2 e−t − t 2 + t +C3 .

qert ) dengan r parameter yang akan ditentukan nilainya. Karena solusi yang dicari adalah solusisolusi yang bebas linier maka p = q = 0 bukan solusi yang diinginkan.63) dan bagilah dengan ert untuk mendapatkan sistem persamaan rp − q = 0 rq − 16p = 0.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan. Tentukanlah solusi bebas linier dari sistem persamaan diferensial x =y y = 16x (5.106 5 Sistem Persamaan Diferensial. 0) memenuhi sistem persamaan (5. qert ).60) (5.65).1 Anggaplah bahwa solusi persamaan diferensial (5.2.62) (5.61) berbentuk pasangan fungsi (x. (5.62)(5.65) diperoleh persamaan kuadrat untuk r yaitu r2 − 16 = 0.61) dapat dikonversikan juga menjadi persamaan diferensial order dua.60)-(5.61) berbentuk (pert .61) Pada bagian awal bab ini kita melihat bahwa sistem persamaan diferensial (5. (5. y) = (0. Pada bagian ini kita akan mempelajari bagaimana menyelesaikan persamaan diferensial homogen dengan koefisien konstan yang berbentuk x = ax + by y = cx + dy. 0) untuk sistem.60)(5. Berdasarkan itu pula kita akan mengsumsikan bahwa solusi sistem persamaan diferensial (5. qert ) kesistem (5.63) Substitusikanlah pasangan fungsi(x.64)-(5.65) Perhatikanlah bahwa (p. Akar-akar persamaan kuadrat ini adalah 4 dan -4. q) = (0.64) (5. Kalau kita selesaikan persamaan (5. Berdasarkan pengalaman mengerjakan persamaan diferensial order dua homogen bahwa solusi persamaan ini berbentuk ert dengan r parameter. Akan tetapi solusi ini hanya memberikan solusi trivial (x. 5. . y) = (pert .64) untuk p atau q dan dengan mengunakan persamaan (5. y) = (pert .60)-(5. Contoh 5.

4e4t ).66) dan persamaan (5. 107 Untuk r = 4 diperoleh sistem persamaan berikut −4p − q = 0 −16p − 4q = 0. yaitu (x2 . Untuk r = −4.69)-(5. 4e4t +C2 e−4t . Solusi umum sistem persamaan diferensial (5. Pernyataan 5.68) Bandingkanlah solusi (5.62)-(5.5.7 yang berhubungan dengan solusi homogen.2.70) Mengikuti cara-cara yang dilakukan pada contoh 5.2 Perlu diperhatikan bahwa persamaan kuadrat r2 − 16 = 0 di atas merupakan persamaan karakteristik dari persamaan diferensial order dua homogen y − 16y = 0. Karena kita akan menentukan solusi-solusi bebas linier maka kita dapat memilih koefisien ert sama dengan satu(p = 1). −4e−4t ).1 bahwa bentuk (x. Dengan pemilihan ini didapatkan salah satu sistem persamaan diferensial (5. Mensubstitusikan bentuk ini ke sistem kemudian membaginya dengan ert diperoleh persamaan untuk p dan q berikut .67) Persamaan (5. Persamaan diferensial order dua ini dapat diperoleh dari menderivatifkan persamaan (5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan.2 Gunakanlah asumsi bahwa bentuk solusi umum sistem persamaan diferensial homogen dengan koefisien konstan (x.62)(5.67) ekuivalen yaitu sama-sama menyatakan q = −4p.62) sekali kemudian menggunakan hasil ini kepersamaan (5.70). y1 ) = (e4t . dengan cara yang sama seperti untuk r = 4 kita dapat solusi nontrivial sistem persamaan diferensia lainnya. (5.63) yaitu (x1 . y) = (pert . Pembaca dapat menunjukkan bahwa kedua solusi ini saling bebas linier. y) = (pert .68) ini dengan solusi sistem persamaan diferensial pada 5. y2 ) = (e−4t . qert ) untuk menyelesaikan solusi bebas linier dari sistem persamaan diferensial x = −y y = 16x (5. −4e−4t .62) diberikan oleh (x. (5.2.66) (5.1. qert ) memenuhi sistem persamaan (5. Kita bebas memilih nilai p ini kecuali 0.69) (5. y) = C1 e4t .63) Contoh 5.

4i cos 4t − 4 sin 4t). 4ip − q = 0 −16p − 4iq = 0. Untuk r = 4i.76) (5. y+ ) = e4it . Dengan formula Euler maka solusi (x1 . 4ie4it . Sekarang kita pilih solusi pertama dan kedua sebagai berikut (x1 . dalam hal ini kita akan memilih p = 1. Oleh karenanya kita bebas memilih nilai p. diperoleh sistem persamaan dalam p dan q.72) Dengan menyelesaikan persamaan (5. Solusi yang kita harapkan adalah solusi dalam variabel riil. Untuk keperluan terakhir ini kita akan menggunakan formula Euler e±α it = cos α t ± i sin α t.70) yang diberikan oleh (x− . y2 ) = (x+ . −4ie−4it . y1 ) = dan (x2 . y− ) 2 = (cos 4t. y1 ) dan (x2 .74) adalah ekuivalen yaitu samasama menyatakan q = 4ip. y+ ) + (x− . −4 sin 4t) (5. (5.73) dan persamaan (5. y− ) = e−4it . y+ ) = (cos 4t + i sin 4t.69)-(5. (x+ .74) Persamaan (5. menggunakan cara yang sama untuk r = 4i dan menetapkan nilai p = 1 diperoleh solusi kedua sistem (5. y2 ) menjadi (x+ . −4i cos 4t + 4 sin 4t).71) (5.77) (5. y+ ) − (x− . rp − q = 0 rq − 16p = 0.69)-(5.70) yang diberikan oleh (x+ . y− ) = (cos 4t − i sin 4t.78) . Untuk r = −4i.75) (5. 4 cos 4t). y− ) 2i = (sin 4t. Perlu kita catat bahwa walaupun solusi yang kita peroleh saling bebas linier akan tetapi masih dalam variabel kompleks. yaitu r2 +16 = 0.73) (5.72) dengan mengisyaratkan p = 0 akan diperoleh persamaan kuadrat dalam r.71) kemudian menggunakan persamaan (5. Akar-akar persamaan kuadrat ini adalah 4i dan −4i. (5. Perlu kita ingat bahwa tahap ini kita hanya mencari solusi-solusi yang bebas linier. Menggunakan nilai p ini didapatkan salah satu solusi sistem (5. (x− .108 5 Sistem Persamaan Diferensial.

q1 er1t ).2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan.82) Penyelesaian persamaan (5. Substitusikan solusi ini ke sistem (5.60). y) = (pert .82) akan memberikan nilai r1 dan r2 . yaitu r2 − (a + d)r + ad − bc = 0. 109 Solusi (x1 . y1 ) +C2 (x2 .58)-(5.82) dinamakan persamaan karakteristik sistem persamaan diferensial (5. Anggaplah r = r1 akar persamaan (5. (5. Solusi umum sistem persamaan diferensial (5. Pandanglah sistem persamaan diferensial (5. dan r konstanta. y) = C1 (x1 . 4 cos 4t). q.81) mempunyai solusi non trivial untuk p dan q jika determinan koefisien p dan q sama dengan nol.79) Dari contoh-contoh yang telah disajikan dapat kita kembangkan teknik untuk sistem persamaan diferensial yang lebih umum lagi.80)-(5. q1 ) akan diperoleh salah satu solusi sistem persamaan diferensial (5.60)-(5.58)-(5. (5. Mengikuti teknik yang digunakan dalam contoh-contoh sebelumnya secara umum dapat kita buat garis besarnya sebagai berikut: 1. Selanjutnya kita akan memperhatikan hal-hal berikut: • jika r1 = r2 lanjutkan mencari solusi sistem yang berpadanan dengan r2 .61).60) akan direduksi menjadi persamaan bq = (r1 − a)p. Anggaplah bahwa solusi dalam bentuk (x.82). qert ).70) diberikan oleh (x. (5. y1 ) = (p1 er1t . y1 ) dan (x2 .83) Setelah dipilih nilai (p1 .80) (5. Menyelesaikan persamaan (5. y2 ) = C1 (cos 4t. dengan p. −4 sin 4t) +C2 (sin 4t.5.60) dalam bentuk (x1 .60)(5.58)-(5. (5. maka sistem persamaan diferensial (5. .81) 2. Sistem persamaan (5.61) kemudian dengan membagi hasil yang diperoleh dengan ert kita sampai pada sistem persamaan dalam p dan q berikut (a − r)p + bq = 0 cp + (d − r)q = 0. 3.69)-(5. y2 ) saling bebas linier (ujilah).

110

5 Sistem Persamaan Diferensial.

• jika r1 = r2 carilah solusi kedua dalam bentuk (P1 + P2t)er1t , (Q1 + Q2t)er1t . (5.84)

4. Solusi bebas linier diperoleh dengan memperhatikan hal-hal berikut • Akar-akar r1 , r2 riil dan berbeda. • Akar-akar r1 , r2 kompleks konjugate. • Akar-akar r1 , r2 riil dan sama. Contoh 5.2.3 Carilah solusi bebas linier dari sistem persamaan diferensial 1 3 x = − x+ y 2 2 3 1 y = x − y. 2 2 (5.85) (5.86)

Langkah pertama yang kita lakukan adalah membuat asumsi bahwa solusi umum sistem di atas berbentuk (pert , qert ). Selanjutnya, dengan mensubstitusikan asumsi ini ke sistem akan diperoleh sistem (5.85)(5.86) persamaan dalam p dan q berikut 1 3 − −r p+ q = 0 2 2 3 1 p + − − r q = 0. 2 2 (5.87) (5.88)

Sistem (5.87)-(5.88) mempunyai solusi nontrivial jika determinan koefisien p dan q sama dengan nol yang menghasilkan persamaan karakteristik (r − 1)(r − 2) = 0. Akar-akar persamaan karakteristik adalah r = 1 dan r = 2. Untuk r = 1, sistem (5.87)-(5.88) menjadi 3 3 − p+ = 0 2 2 3 3 p − q = 0. 2 2 (5.89) (5.90)

5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan.

111

Seperti yang telah diuraikan pada petunjuk umum penyelesaian sistem persamaan diferensial (5.58)-(5.60) bahwa Persamaan (5.89) dan (5.90) ekuivalen yaitu menyatakan persamaan yang sama. Selanjutnya dengan menetapkan nilai p = 1 akan diperoleh salah satu solusi yaitu (x1 , y1 ) = (et , et ). Untuk r = 2, mengikuti cara yang sama dengan cara yang dilakkan di atas dan dengan menetapkan nilai p = 1 akan diperoleh solusi kedua dari sistem (5.85)-(5.86) yaitu (x2 , y2 ) = e−2t , −e−2t . Pembaca sebaiknya menguji bahwa solusi (x1 , y1 ) dan x2 , y2 saling bebas linier. Solusi umum sistem persamaan diferensial (5.85)-(5.86) diberkan oleh (x, y) = C1 (x1 , y1 ) +C2 (x2 , y2 ) = C1 et , et +C2 e2t , −e2t . (5.91) (5.92)

Misalkan kita syaratkan bahwa solusi ini harus memenuhi nilai awal (x(0), y(0)) = (3, −1) maka (x(0), y(0)) = C1 e0 , e0 +C2 e0 , −e0 (3, −1) = C1 (1, 1) +C2 (1, −1). Persamaan (5.93) ekuivalen dengan sistem persamaan C1 +C2 = 3 C1 −C2 = −1. (5.94) (5.95)

(5.93)

Pemecahan sistem persamaan (5.94)-(5.95) adalah C1 = 1 dan C2 = 2. Jadi solusi sistem persamaan diferensial (5.85)-(5.86) dengan nilai awal (x(0), y(0)) = (3, −1) adalah (x, y) = et + 2e−2t , et − 2e−2t . (5.96)

Contoh 5.2.4 Carilah solusi umum sistem persamaan diferensial x = x + 3y y = −2y (5.97) (5.98)

Langkah pertama, asumsikan solusi sistem (5.97)-(5.98) berbentuk (pert , qert ). Mensubstitusikan asumsi ini ke sistem persamaan dalam

112

5 Sistem Persamaan Diferensial.

soal kemudian membaginya dengan ert akan diperoleh sistem persamaan dalam p dan q. Agar sistem persamaan dalam p dan q ini mempunyai solusi nontrivail maka harus disyaratkan determinan koefisien dari p dan q sama dengan nol. langkah terakhir ini akan memberikan persamaan karakteristik dari sistem (5.97)-(5.98) yaitu persamaan kuadrat dalam r. Akar-akar persamaan kuadrat adalah r = 1 dan r = 2. Untuk r = 1, sistem persamaan 3q = 0 −3q = 0. (5.99) (5.100)

Solusi sistem ini hanya dipenuhi oleh q = 0. Akan tetapi kita bebas menentukan nilai p, dalam hal ini kita akan menetapkan p = 1. Dengan nilai p ini salah satu solusi yang diperoleh untuk sistem (5.97)(5.98) adalah (x1 , y1 ) = (et , 0). Untuk r = −2, dengan mensubstitusikan nilai ini ke sistem persamaan dalam p dan q yang diperoleh diawal tadi akan diperoleh sistem persamaan 3p + 3q = 0 0 = 0. (5.101) (5.102)

Dengan menetapkan nilai p = 1 akan diperoleh solusi kedua untuk sistem persamaan diferensial (5.97)-(5.98) yaitu (x2 , y2 ) = e−2t , −e−2t . Pembaca sebaiknya menguji bahwa kedua solusi ini saling bebas linier. Solusi umum diberikan oleh (x, y) = C1 (x1 , y1 ) +C2 (x2 , y2 ) = C1 (et , 0) +C2 (e−2t , −e−2t ) (5.103)

Contoh 5.2.5 Carilah solusi umum sistem persamaan diferensial x =y y = −9x + 6y. (5.104) (5.105)

Langkah pertama, asumsikan solusi sistem (5.104)-(5.105) berbentuk (pert , qert ). Mensubstitusikan asumsi ini ke sistem persamaan dalam soal kemudian membaginya dengan ert akan diperoleh sistem persamaan dalam p dan q. Agar sistem persamaan dalam p dan q ini mempunyai solusi nontrivail maka harus disyaratkan determinan koefisien

e3t .109) (5. Q1 . Setelah kita substitusikan bentuk solusi kedua ini dan kemudian membaginya dengan e3t diperoleh sistem persamaan dalam P1 .104)-(5.111) Sistem persamaan (5.105) yaitu persamaan kuadrat dalam r. dan Q2 berikut 3P1 − Q1 + P2 = (−3P2 + Q2 )t 9P1 − 3Q1 + Q2 = (−9P2 + 3Q2 )t. Oleh karenanya haruslah koefisien t ruas kanan persamaan (5. dan Q2 ini maka diperoleh solusi . Q1 .106) dan (5. Hal ini juga menyatakan bahwa ruas kiri persamaan (5. (5.105) akan diperoleh nilai P1 . langkah terakhir ini akan memberikan persamaan karakteristik dari sistem (5.113) Dengan menetgapkan P1 = 1 dan P2 = 1 diperoleh Q1 = 4 dan Q2 = 3. 113 dari p dan q sama dengan nol. P2 .106)-(5.106) (5. Jadi kita akan mendapatkan sistem persamaan yang terdiri dari 4 buah persamaan yaitu −3P2 + Q2 = 0 −9P2 + 3Q2 = 0 3P1 − Q1 = −P2 9P1 − 3Q1 = −Q2 .5. Akar-akar persamaan kuadrat adalah akar kembar r = 3. (5.107) berlaku untuk semua nilai t. Menggunakan nilai P1 . Langkah kedua. Mengikuti prosedur umum untuk kasus akar kembar yaitu bahwa solusi kedua berbentuk (P1 + P2t)e3t .108)-(5.107) sama dengan nol.111) sebenarnya hanya terdiri dari dua persamaan saja karena dua persamaan lainnya ekuivalen. Mensubstitusikan bentuk solusi ini ke sistem persamaan diferensial (5. P2 . dengan mensubstitusikan r = 3 ke sistem persamaan dalam p dan q kemudian dengan menetapkan p = 1 akan diperoleh salah satu solusi sistem persamaan (5. Q1 . Kedua persamaan itu adalah Q2 = 3P2 Q1 = 3P1 + P2 .110) (5.107) sama dengan nol.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan Koefisien Konstan. dan Q2 .112) (5.107) Catatlah bahwa sistem persamaan (5.104)-(5. P2 .106) dan (5.104)(5.108) (5.105) yaitu (x1 . (5. (Q1 + Q2t)e3t . y1 ) = e3t .

y1 ) dan (x2 . Kedua solusi ini bebas linier. (4 + 3t)e3t . (5. kedua sistem persamaan diferensial (5.104)-(5. y2 ) merupakan dua solusi yang bebas linier yang berpadanan dengan sistem persmaan homogen . Pada bagian ini kita akan menggunakan metode ini untuk menyelesaikan sistem persamaan diferensial order satu takhomogen. (4 + 3t)e3t . Sekarang kita kembangkan metode variasi parameter untuk menyelesaikan sistem persamaan diferensial order satu yang berbentuk x = k1 (t)x + k2 (t)y + F(t) y = l1 (t)x + l2 (t)y + G(t). Pada bab sebelumnya kita telah menggunakan metode variasi parameter untuk menyelesaikan persamaan diferensial order dua takhomogen.114 5 Sistem Persamaan Diferensial.115) (5.118) Anggaplah pasangan fungsi (x1 .104)-(??) diberikan oleh (x. Misalkan z = y mendiferensialkan z terhadap x diperoleh z = y . y2 ) = (1 + t)e3t .60) yaitu y − 3y + 2y = sin e−x . e3t +C2 (1 + t)e3t . y1 ) +C2 (x2 . y) = C1 (x1 . (5.116) Transformasi ini memungkinkan kita untuk mengembangkan metodemetode yang telah kita gunakan pada persamaan diferensial order dua ke sistem persamaan diferensial order satu.105) yaitu (x2 . Untuk memperdalam pemahaman kita tentang metode ini dalam menyelesaikan sistem persamaan diferensial kita ambil contoh soal (4. Pada dasarnya apa yang telah dilakukan di bab sebelumnya kita kembangkan untuk sistem persamaan diferensial. (5. y2 ) = C1 e3t . oleh karenaya solusi umum sistem persamaan diferensial (5.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. Menggunakan informasi ini kita peroleh sistem persamaan diferensial order satu berikut y =z z = 3z − 2y + sin e−x .117) (5.114) 5.

124) dimana W (t) disebut dan diberikan oleh W (t) = x1 y2 − x2 y1 .125) (5. Proses yang dilakukan di atas dinamakan variasi parameter. y2 ) solusi homogen akan kita peroleh sistem persamaan dalam u1 dan u2 .117)-(5. yaitu x1 u1 + x2 u2 = F(t) y1 u1 + y2 u2 = G(t).121) dimana (u1 .122) (5.120) Selanjutnya kita akan mencari solusi khusus (x p . y2 ) = (e2t .5. Setelah disubstitusikan dan dengan mengingat bahwa (x1 . W (t) (5. (5. W (t) u2 = G(t)x1 − F(t)y1 .123) Menggunakan aturan dalam teori matrix diperoleh formula untuk u1 dan u2 u1 = F(t)y2 − G(t)x2 . e−3t ) dan (x2 .127) (5. (5.119) (5. y2 ). Contoh 5.126) Menggunakan metode karakteristik diperoleh bahwa (x1 .118). y1 ) dan (x2 .117)-(5. y1 )= (2e−3t .128) Perlu dicatat bahwa Wronskian dari sistem homogen ini adalah W (t) = 5e−t .118) yang berbentuk (x p .125)(5. y1 ) + u2 (t)(x2 . Sekarang kita asumsikan bahwa solusi khusus sistem (5. (5. y p ) yang memenuhi sistem (5.1 Carilah solusi khusus sistem persamaan diferensial x = −4x + 2y + 10 y = −3x + 3y + 5t. y p ) = u1 (t)(x1 . (5. 3e2t ) merupakan solusi bebas linier dari sistem homogen x = −4x + 2y y = −3x + 3y. u2 ) akan dicari dengan mensubstitusikan (5. 115 x = k1 (t)x + k2 (t)y y = l1 (t)x + l2 (t)y.3.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan.121) ke sistem (5.126) berbentuk . (5.

129) (5.130) dan (5.134) Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk menyelesaikan sistem iniadalah sebagai berikut: pertama notasi derivatif dirubah kelambang Leibniz yaitu d2 dy −4 x+ = 0. Menggunakan formula (5. (x p . yaitu persamaan pertama kita .132) Mensubstitusikan solusi untuk u1 dan u2 ke persamaan (5. 18 3 yp = 65 10t − .126) yang diberikan oleh xp = 85 5t − . 3e2t ).2 Selesaikanlah sistem persamaan diferensial x − 4x + y = 0. 2 dt dt d2 dx + 2 y = 0. 18 3 (5. − 9 3 u2 (t) = t − 1 −2t e .135) Pandanglah sistem (5. y p ) = u1 (t)(2e−3t .116 5 Sistem Persamaan Diferensial.133) Selanjutnya kita akan memperluas pembahasan sistem persamaan diferensial yang memuat diferensial berorde lebih dari satu. e−3t ) + u2 (t)(e2t .125)-(5. −4 + dt dt 2 (5. Contoh 5. (5.3. 2 (5. −4x + y + 2y = 0.129) diperoleh solusi khusus sistem (5. (5.124) menghasilkan u1 = 6e3t − te3t u2 = 2te−2t − 2e−2t .130) (5. seperti contoh berikut ini.131) dan mengambil konstanta integrasi nol diperoleh solusi untuk u1 (t) = 19 t e3t .131) Mengintegrasikan persmaan (5.135) sebagai persamaan aljabar biasa kemudian diselesaikan dengan metode eleminasi.

yaitu √ √ dx 1 1 = C1 e 2t +C2 e −2t − C3 cos 2t − C4 sin 2t.135) didapatkan persamaan diferensial untuk x. sedangkan order persamaan diferensial adalah 4. yang berarti solusi untuk x memuat 4 konstanta. dt 2 2 (5. 2 117 d d kalikan dengan suku (operator) 4 dt dan suku kedua dengan dt 2 − 4 .139) diberikan oleh √ √ 1 1 1 1 x = √ C1 e 2t − √ C2 e −2t − C3 sin 2t − C4 cos 2t +C5 .3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. 2i.138) Mensubstitusikan solusi untuk y ini ke persamaan ke dua dari sistem (5. dan −2i. √ √ Solusi persamaan pangkat empat diberikan oleh r1 = 2. hal ini bertentangan dengan teorema yang telah kita bahas pada bab sebelumnya yang mengatakan bahwa solusi harus memuat paling banyak 4 konstanta.137) r4 + 2r2 − 8 = 0. Langkah selanjutnya kedua persamaan terakhir ini kita jumlahkan untuk mendapatkan persamaan d2y d4y + 2 2 − 8y = 0. Jika kita substitusikan solusi x dan y ke sistem awal akan diperoleh C5 = 0.136). Berdasarkan solusi persamaan karakteristik ini diperoleh solusi umum persamaan diferensial (5. . (5. (5. Sepintas lalu.136) Persamaan karakteristik dari persamaan diferensial terakhir ini diberikan oleh (5.140) 4 4 2 2 Perlu kita perhatikan dengan cermat bahwa solusi untuk x memuat 5 buah konstanta. dt 4 dt (5. − 2.139) Solusi umum persamaan diferensial (5.5. yaitu y √ = C1 e +C2 e −2t √ √ = C1 e 2t +C2 e −2t √ √ = C1 e 2t +C2 e −2t √ √ = C1 e 2t +C2 e −2t 2t √ + Ae2it + Be−2it + A(cos 2t + i sin 2t) + B(cos 2t − i sin 2t) + (A + B) cos 2t + i(A − B) sin 2t +C3 cos 2t +C4 sin 2t.

f). b). x − x + y + y = − cos 2t. g). y = f (t. x + y + x + y = t 2 . i). 3x + 2y + y = t. y. 3x + 3x + 2y = et . y = t − y. Persamaan pendulum LΘ + pΘ = 0 dengan Θ (0) = Θi . 2x − y − y = 0. x − x + y + y = 0. x = 3x + 2e3t . x − y + y = 2 cos 2t. 4y + 16y (1 − y2 ) = y . y = x + y. 2x + y − x = et . g). k). 4y − 16y + 2y = e2t . 4y − 16y + 2y = 0. x + y − 3y = sin 2t. x = tx. Tuliskanlah masing-masing persamaan diferensial order dua berikut sistem persamaan diferensial yang ekuivalen dengannya. x − 4x − 2y + y = t. x = y. x = et . l). Persamaan massa-pegas tak-teredam dengan gaya luar mx + kx = A sin ω t. x + y + y = t. e). y = x−y . Persamaan pendulum teredam LΘ + pΘ + g sin Θ = 0. j). Selesaikanlah sistem persamaan diferensial berikut. b). 5. h). x + 2x + y + 2y = 0. dengan y(0) = 1. k). x = −x. f). y = t 2 y. e). x = 3e−t . m).118 5 Sistem Persamaan Diferensial. y = 3x + 2t. o). n). c). y = −y. y (0) = −2. d). h). a). Persamaan massa-pegas teredam mx + px +kx = 0 dengan x(0) = xi dan x (0) = vi . Θ (0) = ωi . Rangkaian Seri RLC Rq + Rq + q/C = E(t). a). a2 y + a1 y + a0 y = h(t). x + 2y = 4et + x. x = 2t. c). Soal-soal latihan 5. x − y = 1 − t. t x = t 2 − t. j). i).2. y ) Ujilah bahwa persamaan diferensial order dua a2 (t)y + a1 (t)y + a( 0)y = h(t) ekuivalen dengan sistem persamaan diferensial order satu . d). 2x + x + y = 0. y = −x + 2y.1.

y(0) = 1. 4y − 16y + 2y = 0. f).4. b). Tunjukkanlah bahwa y menyelesaikan persamaan diferensial order dua. Tentukanlah solusi umum sistem persamaan diferensial yang memenuhi nilai awal. dengan cara sebagai berikut • Anggapalah y(t) merupakan solusi persamaan diferensial order dua. Sistem mangsa-pemangsa F = −(dF − α R)F R = (bR − β F)R h). 5. mx + px + kx = 0. x = −x + 3y. z) menyelesaikan sistem persamaan diferensial linie order satu. b). y = 3x − 4y dengan x(0) = 4. g). y ) penyelesaian sistem persamaan diferensial order satu. Sistem pendulum teredam Θ =ω Lω = −g sin Θ − pω i).5. y = −4x + 2y dengan x(0) = 2. Persamaan pendulum dengan gaya luar LΘ + pΘ g sin Θ = A sin π /t 5. . a). x = 2x + 4y. • Anggaplah (y. c). mx + kx = A sin ω t. Tunjukkan bahwa (y. Klasifikasikanlah masing-masing persamaan berikut setelah dikonversikan ke sistem persamaan diferensial: a). y = 3x − y dengan x(0) = 0.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. 4y − 16y (1 − y2 ) = y . e). d). 119 y =z a2 (t)z = a0 (t)y − a1 (t)z + h(t). c).3. 4y − 16y + 2y = e2t . mx + px + kx = A sin ω t. y(0) = 4. y(0) = −2. x = 4x + 4y.

y(0) = yi . (4 + 3t)e3t ). b). x = −4x+2y+15t. x = 4x + 4y − 24t. x = y + t. y(0) = yi . x = −4x − 5y. g). my = −kx + F sin ω t dengan x(0) = xi . x = y. f). 2 x = y. y(0) = 0.7.5. y = 3x/2 − y/2 dengan x(0) = 6. e). e3t ) dan ((1 + t)e3t . o). x = y. y(0) = 0. y = x − 1 dengan x(0) = 2.2) a). j).3. f). i). d). y(0) = −1. j). y(0) = 2 2 2 0. 3x +3x = −2y+et . x + y − 3y = t 2 dengan x(0) = 2. h). 5. k). a). y = 3x − y + 12 dengan x(0) = 0. y(0) = 0.6. x = −4x − 5 y + 1. y = −3x+3y−20 dengan x(0) = 3. y = −y. Selesaikanlah sistem persamaan diferensial berikut menggunakan teknik seperti pada contoh (5. y = 3 3x − 1 y − 6t dengan x(0) = 6. n). h). 5. my = −kx + F sin ω t dengan x(0) = 0. 4x−3y +3y = 3t dengan x(0) = 1. −e−2t ). y(0) = 0. y(0) = 0. Ly = −gx + 2 cos π t dengan x(0) = xi . Tentukanlah solusi umum sistem persamaan diferensial yang memenuhi nilai awal. x = y. (e3t . d). . x = −x + 3y − 8e−2t . c). y(0) = 0. y(0) = −6. √ √ x = 5x/2 + 3 3y/2. (et . y(0) = 0. x = −x2 . x − y + y = 2 cost. x = y. a). y = x √ 2y dengan x(0) = 1. e). x = y. c). x + y = 4y + 1. x + 4x = 3 sint. x = 2x + 4y − 2. g). y(0) = 0. y = 3x − 4y8 cos 2t dengan x(0) = 4. y = x − 2y − 1 dengan x(0) = 1. √ √ 3 x = 5 x + 2 3y + 4. 0) dan (e−2t . 2 x = −4x + 5 y + 1. x = y. y(0) = −2. y = x − 2y − 1 dengan x(0) = 0. y = 3 3x/2 − y/2 dengan x(0) = 6. my = −kx dengan x(0) = 0. my = −kx dengan x(0) = xi . y(0) = 4. my = −kx − py dengan x(0) = xi . et ) dan (e−2t . i). my = −kx − py + Fe−t dengan x(0) = xi . x = y. y(0) = 0. l). y(0) = −6. y(0) = −2. (et . b). m). Tunjukanlah bahwa pasangan fungsi berikut saling bebas linier. 5. − x = x/2 + 3y/2. y = x dengan x(0) = 1. y = −4x + 2y + 4 dengan x(0) = 2. y = x − 2y dengan x(0) = 0. k). x = −4x −√ 5y/2.120 5 Sistem Persamaan Diferensial. −e−2t ). y(0) = 1. y(0) = 1. y(0) = 4. y(0) = 4.

x + x − y − y = − cos 2t.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien Konstan. g). x + y + y = t. f). x + y + y + x + y = t 2 . 3x + 2y + y = t. 2x + x + y = 0. x − y = 1 − t. x − 4x − 2y + y = t. x − x + y + y = 0. c). 121 b). x + 2x + y + 2y = 0. 2x − y − y = 0. d). 2x + y − x = et . e). x + 2y = 4et + x.5.

.

Bab 6
Transformasi Laplace.

6.1 Definisi Dasar
Transfomasi L ( f ) dari fungsi f (t) didefinisikan oleh L (f) =
∞ 0

f (t)e−st dt

(6.1)

untuk semua nilai s sedemikian hingga integral taktentu terdefinisi. Pada pelajaran kalkulus, integral taktentu (6.1) ini diselesaikan dengan pendekatan limit, yaitu
∞ 0

f (t)e−st dt = lim

m

m→∞ 0

f (t)e−st dt

(6.2)

Transformasi laplace yang didefinisikan di atas merupakan yakni jika fungsi f dan g memepunyai dan a, b konstanta sebarang maka berlaku (6.3) L (a f + bg) = aL ( f ) + bL (g). Selanjutnya, kita akan membahas dari contoh-contoh yang akan disajikan berbagai macam fungsi dan transfomasi Laplace-nya. Contoh 6.1.1 Carilah transformasi Laplace dari fungsi a dengan a konstanta. Menggunakan definisi transfomasi Laplace diperoleh L (a) =
∞ 0

ae−st dt
m

(6.4)

= a lim

m→∞ 0

e−st dt
123

124

6 Transformasi Laplace.

a a = lim − e−sm + m→∞ s s a s > 0. = , s

(6.5)

Contoh 6.1.2 Carilah transformasi Laplace dari fungsi eat dengan a konstanta. Menggunakan definisi transfomasi Laplace diperoleh L (eat ) =
∞ 0

eat e−st dt
m

(6.6)

= lim = lim

m→∞ 0

e(a−s)t dt

m→∞

e(a−s)m 1 − a−s a−s

Limit persamaan terakhir tidak ada (limitnya menuju takhingga) untuk a > s. Olehkarenanya, di atas terdefinisi untuk s > a. Jadi L (eat ) = 1 , s−a s > a. (6.7)

Contoh 6.1.3 Tentukanlah transformasi Laplace fungsi sin at dengan a konstanta. Anggaplah s > 0, menerapkan definisi transformasi laplace untuk fungsi f (t) = sin at dan menggunakan teknik integral parsial menghasilkan L (sin at) = lim
m m→∞ 0

e−st sin atdt

(6.8)

m e−sm sin at a + lim e−st cos atdt m→∞ s s m→∞ 0 m ae−sm cos at a a2 = − lim e−st sin atdt + 2 − 2 lim m→∞ s2 s s m→∞ 0 a a2 = 2 − 2 L (sin at). s s Persamaan terakhir ini menyatakan bahwa a L (sin at) = 2 2 , s > 0. (6.9) a +s

= − lim

6.3 Transformasi Laplace dari derivatif fungsi

125

6.2 Fungsi Periodik
Misalkan T bilangan tetap dan f (t + T ) = f (t) maka transformasi Laplace fungsi f diberikan oleh L (f) = 1 1 − e−sT
T 0

e−st f (t)dt.

(6.10)

Contoh 6.2.1 Tentukanlah transformasi Laplace untuk f (t) = a, jika 0 ≤ t < T , 2 −a, jika T ≤ t < T . 2 (6.11)

Mengikuti formula yang diberikan oleh persamaan (6.10) dan menyelesaikan integral untuk fungsi (6.11) diperoleh
T 0

e−st f (t)dt =

T /2 0

ae−st −

T T /2

ae−st dt
t=T t=T /2

a a t=T /2 = − e−st t=0 + e−st s s a −sT −sT /2 e − 2e +1 = s 2 a −sT /2 = e −1 . s

Menggunakan formula 1 − e−sT = (1 − e−sT /2 )(1 + e−sT /2 ) diperoleh transformasi Laplace dari fungsi (6.11), yaitu a(1 − e−sT /2 ) . L(f) = s(1 + e−sT /2 ) (6.12)

6.3 Transformasi Laplace dari derivatif fungsi
Misalkan fungsi f mempunyai derivatif kedua yang kontinu bagian demi bagian pada interval a ≤ t ≤ b dengan f dan f berturut-turut menyatakan derivatif pertama dan kedua dari fungsi f . Selanjutnya kita akan mencari transformasi Laplace untuk fungsi-fungsi ini. Perdefinisi kita dapatkan.

1 Anggaplah bahwa fungsi f .2 Jika f1 dan f2 fungsi kontinu dari t maka L ( f1 ) = L ( f2 ) jika dan hanya jika f1 (t) = f2 (t). | f n−1 (t)| ≤ Keat untuk t ≥ M. (6.2 dengan mengambil a = −2 diperoleh L (y) = 2 .13) Menggunakan integral parsial dengan memisalkan u = e−st . Contoh 6. s+2 (6. L(f ) ∞ 0 f (t)e−st dt.1 Jika diketahui L ( f ) = 2/(s + 2) tunjukkan bahwa f (t) = 2e−2t .3. Secara umum. f . transformasi Laplace dari fungsi derivatif ke-n untuk fungsi f diberikan oleh teorema berikut Teorema 6. f .15) L ( f ) = s2 L ( f ) − s f (0) − f (0). a. Anggaplah juga ada konstanta-konstanta K. dari definisi transformasi Laplace diperoleh L (y) = L (2e−2t ) = 2L (e−2t ). · · · .1. Dari contoh 6. v = f (t)dt = f (t) diperoleh ∞ 0 f (t)e−st dt = f (t)e−st |∞ + s 0 ∞ 0 f (t)−st dt (6. L ( f ) terdefinisi dan diberikan oleh L ( f n ) = sn L ( f ) − sn−1 f (0) − · · · − s f n−2 (0) − f n−1 (0). dan M sedemikian hingga berlaku | f (t)| ≤ Keat | f (t)| ≤ Keat .16) Teorema 6.17) (6. (6.14) = − f (0) + sL ( f ) Menggunakan cara yang sama dan menggunakan hasil untuk f didapatkan (6. (6. f n−1 fungsi kontinu dan f n fungsi kontinu bagian demi bagian pada interval 0 ≤ t ≤ L.20) . Misalkan y = 2e−2t .18) Karena L ( f ) = L (y) = L (2e−2t ) maka berdasarkan teorema 6.126 6 Transformasi Laplace. · · · .19) (6.2 disimpulkan f (t) = 2e−2t .

6.4 Invers Laplace

127

6.4 Invers Laplace
Definisi 6.4.1 Misalkan fungsi F merupakan transformasi Laplace dari fungsi kontinu f , yaitu L ( f ) = F(s), maka fungsi F, ditulis L −1 (F), adalah fungsi f , yaitu L −1 (F) = f (t). Misalkan L (cos 2t) = s/(s2 + 4) = F(s) maka L −1 (F) = L −1 ( 2 ) = cos 2t. s2 + 4 (6.23) (6.22) (6.21)

Contoh 6.4.1 Selesaikanlah masalah nilai awal y + ky = e−3t , menggunakan transformasi Laplace. Pertama kita cari transformasi Laplace masalah nilai awal di atas. Selanjutnya kita cari invers transformasi Laplace. Trasformasi laplace dari persamaan (6.24) diberikan oleh L (y + ky) = L (e−3t ) L (y ) + kL (y) = L (e−3t ) 1 sL (y) − 4 + kL (y) = s+3 1 4 L (y) = + . (s + 3)(s + k) s + k Untuk menyederhanakan pencarian invers transformasi Laplace kita 1 akan mengubah pecahan (s+3)(s+k) menjadi pecahan parsial berbentuk
A s+k B + s+3 , yaitu

y(0) = 4

(6.24)

1 A B = + , (s + 3)(s + k) s + k s + 3 dimana A = 1/(3 − k) dan B = −1/(3 − k).

(6.25)

128

6 Transformasi Laplace.

Menggunakan pecahan parsial ini kita peroleh L (y) = 1 3−k 1 1 4 − + . s+k s+3 s+k (6.26)

Invers transformasi laplace di atas diberikan oleh y = L −1 = 1 3−k 1 1 4 − + s+k s+3 s+k 1 1 − L −1 s+k s+3

1 L −1 3−k

+ L −1

4 s+k

Dari contoh 6.1.2 kita dapatkan invers transformasi Laplace dan sekaligus mendapatkan solusi masalah nilai awal (6.24) yaitu y= (13 − 4k)e−kt − e−3t . 3−k (6.27)

Contoh 6.4.2 Selesaikanlah masalah nilai awal y + 4y = 0, y(0) = 2, y (0) = −1. (6.28)

Transformasi laplace masalah nilai awal (6.28) di atas diberikan oleh L (y + 4y) = L (0) L (y ) + 4L (y) = 0 2 s L (y) − sy (0) − y(0) + 4L (y) = 0. Menggunakan nilai awal dan mengumpulakan suku memuat L (y) didapatkan 2s − 1 s 1 (6.29) L (y) = 2 =2 2 − 2 . s +4 s +4 s +4 Invers Laplace persamaan (6.29) diberikan oleh y = L −1 L (y) = L −1 (2 = 2L −1 ( s s2 + 4 − 1 s2 + 4 )

s 1 ) − L −1 ( 2 )). s2 + 4 s +4

Pembaca dapat menguji hasil di bawah ini

6.4 Invers Laplace

129

L (cos 2t) =

s s2 + 4

,

L (sin 2t) =

2 s2 + 4

.

(6.30)

Dari definisi 6.4.1 dapat disimpulkan bahwa 1 y = L −1 L (y) = 2 cos 2t − sin 2t. (6.31) 2 Teorema 6.3 (). Misalkan f , g, L ( f ), dan (g) ada untuk s ≥ a ≥ 0, maka berlaku L ( f )L (g) = L =L
t 0 t 0

f (r − s)g(r)dr f (r)g(r − s)dr . (6.32)

Contoh 6.4.3 carilah Invers Laplace dari transformasi Laplace L (y) = 1 . (s + k)(s + 3)
t 0

(6.33)

Misalkan L ( f ) dan L (g). Menurut teorema 6.3 di atas 1 = L ( f )L (g) = L (s + k)(s + 3) f (r − s)g(r)dr . (6.34)

Kita ketahui bahwa f (t) = L −1 L ( f ) = L (1/(s + k)) = e−kt dan g(t) = L −1 L (g) = L (1/(s + 3)) = e−3t . Sekali lagi, dengan menggunakan teorema 6.3 dihasilkan L −1 1 (s + k)(s + 3) = L −1 L −1 ( f )L −1 (g) = =
t 0 0 t

f (r)g(r − s)dr e−kr e−3(t−r) dr
t 0

= e−3t =

e(3−k)r dr

e−3t e(3−k)t − 1 3−k e−kt − e−3t = . 3−k

kita didapatkan F(s) = L (y) = 3s + 24 .130 6 Transformasi Laplace.39) Invers transformasi Laplace dari fungsi F(s) diberikan oleh y(t) = L −1 (F(s)) = 3L −1 = 3L −1 6 s+2 + 3L −1 2 s2 + 4s + 40 s + 4s + 40 s+2 6 + 3L −1 . 2 + 36 (s + 2) (s + 2)2 + 36 .4 Misalkan F(s) = L ( f ) ada untuk s ≥ a ≥ 0 dan c konstanta. (6. y (0) = 12 (6.4.35) Sebaliknya. s2 + 4s + 40 (6. Bandingkan hasil ini dengan hasil contoh 6.4 di atas menghasilkan L (h) = L (e−2t cos 6t) = F(s + 2) s+2 = (s + 2)2 + 36 s+2 = 2 s + 4s + 40 Contoh 6.38) Misalkan F(s) = L (y) transformasi Laplace.1 Teorema 6. Menerapkan transformasi Laplace kedua ruas persamaan (6.38) dan menggunakan nilai awal yang diberikan.36) Misalkan f (t) = cos 6t maka F(s) = L ( f (t)) = s/(s2 ). Contoh 6.37) (6. Menggunakan teorema 6. maka berlaku L (ect f ) = F(s − c).4. y(0) = 3.5 Selesaikanlah masalah nilai awal y + 4y + 40y = 0. jika f (t) = L −1 (F(s)) maka berlaku ect f (t) = L −1 (F(s − c)).4. s > a + c.4 Carilah transformasi Laplace fungsi h(t) = e−2t cos 6t (6.

4 disimpulkan L −1 dan L −1 6 (s + 2)2 + 36 = L −1 (F2 (s + 2)) = e−2t sin 6t.5 Fungsi Tangga.5 Fungsi Tangga.42) 6. 131 Pembaca harus menguji bahwa F1 (s) = L (cos 6t) = s/(s2 + 36) dan F2 (s) = L (sin 6t) = 6/(s2 +36).40) Dari persamaan (6. (6. kita akan membahas beberapa pengembangan sifat-sifat transformasi Laplace yang penting berkenaan dengan masalah fungsi diskontinu yang muncul dalam suku takhomogen pada masalah nilai awal. (6. Pada bagian sebelumnya. untuk menjamin transformasi Laplace terdefenisi pada domain solusi.40) dan (6. kedua fungsi-fungsi yang muncul dalam masalah nilai awal bertipe eksponensial. Tahap pertama dalam pembahasan ini adalah memperkenalkan atau . yaitu y(t) = 3e−2t (cos 6t + sin 6t).6. kita telah membahas penyelesaian masalah nilai awal menggunakan metode tranformasi Laplace.5. minimal untuk s yang cukup besar. Beberapa hal penting dalam pembahasan berikut ini adalah beberapa asumsi yang perlu dibuat.41) diperoleh solusi masalah nilai awal (6.41) s+2 (s + 2)2 + 36 = L −1 (F1 (s + 2)) = e−2t cos 6t. Fungsi ini akan kita notasikan dengan uc . Hal ini penting.1 . dan didefinisikan oleh Definisi 6.38). (6. fungsi-fungsi yang terlibat dalam masalah nilai awal bersifat kontinu bagian demi bagaian. beberapa aplikasi menarik dalam masalah nilai awal takhomogen dengan suku takhomogennya merupakan fungsi diskontinu. Berdasarkan informasi ini dan menggunakan teorema 6. Berkenaan dengan metode ini. Pada bagian ini. Pertama. Fungsi-fungsi jenis ini banyak ditemui dalam analisis aliran medan listrik atau vibrasi sistem mekanik.

dimana h(t) = uπ (t) − u2π (t). s Misalkan fungsi f terdefinisi untuk t > 0. kita mempunyai teorema berikut .47) f (t − c). (6..48) c e−cs dt Kita catat bahwa fungsi y = g(t) ini merupakan f sejauh c dengan arah positif t. dapat kita tentukan sebagai berikut L (uc (t)) = = = = ∞ 0 0 c e−st uc (t)dt ∞ c (6. jika t < c. t < c. 2π ≤ t < ∞. y = g(t) = (6. 0 ≤ t < π . t ≥ c. uc (t) = dengan c ≥ 0. Pandanglah fungsi tangga uc sebagai fungsi kontinu bagian demi bagian. 0. untuk s > 0. jika t ≥ c. (6.45) h(t) = 1 − 0 = 1. t ≥ 0.44) Menggunakan definisi transformasi Laplace dengan c1 = π dan c2 = 2π diperoleh   0 − 0 = 0. Olehkarenyanya.43) Contoh 6. (6.  1 − 1 = 0. grafik fungsi y = h(t) diberikan oleh . Fungsi y = g(t) ini dapat dinyatakan oleh y = g(t) = uc (t) f (t − c).5. π ≤< 2π . transformasi Laplace dari fungsi ini. 1.46) e−st uc (t)dt e−st uc (t)dt + e −st ∞ . Sehubungan dengan fungsi tangga di atas.132 6 Transformasi Laplace.1 Gambar grafik fungsi y = h(t). Kita perhatikan hubungan fungsi berikut 0. (6.

5 Fungsi Tangga.56) (6. t < π. s2 + 1 Contoh 6. (6. s2 (6.5 Misalkan F(s) = L ( f ) ada untuk s ≥ a ≥ 0 dan c konstanta positif. yaitu g(t) = 0.49) Grafik fungsi f diberikan oleh . (6.51) (6. 0 ≤t < π.55) (6. Menggunakan teorema 6.2 Misalkan fungsi f didefinisikan oleh f (t) = sin(t). jika f (t) = L −1 (F(s)) maka berlaku uc (t) f (t − c) = L −1 (e−cs F(s)). 133 Teorema 6.50) s > a. t ≥ π /4. Contoh 6.5. Transformasi Laplace fungsi f dapat ditentukan dengan cara berikut: pertama. 4 sin(t) + cos(t − π /4). 4 cos(t − π /4). maka berlaku L (uc (t) f (t − c)) = e−cs L ( f (t)) = e−cs F(s). fungsi g dapat kita nyatakan dalam bentuk g(t) = uπ /4 (t) cos(t − π /4).6.5 diperoleh L ( f (t)) = L (sin(t)) + L (uπ /4 (t) cos(t − π /4)) = L (sin(t)) + e−π s/4 L (cos(t)) 1 s = 2 + e−pis/4 2 s +1 s +1 −π s/4 1 + se = .54) . kita definisikan fungsi g.52) Menggunakan fungsi tangga.3 Tentukan invers dari trasformasi Laplace F(s) = 1 − e2s . (6. t ≥ π /4. (6.5.53) Fungsi f dan g dihubungkan oleh persamaan f (t) = sin(t) + g(t). Sebaliknya..

2. (6. maka berlaku L (ect f (t)) = F(s − c).6 Misalkan F(s) = L ( f ) ada untuk s ≥ a ≥ 0 dan c konstanta positif. (6.58) Teorema berikut juga sering digunakan untuk mencari transformasi Laplace. (6. (6.62) Menggunakan fakta L −1 (F(s)) = sin(t) dan teorema 6. Teorema 6. Contoh 6.59) Sebaliknya.6 diperoleh g(t) = L −1 (G(s)) = L −1 (F(s − 2)) = e2t sin(t).60) Menggunakan faktorisasi s2 − 4s + 5 = (s − 2)2 + 1 dan menggunakan fungsi F(s) = s21 diperoleh hubungan +1 G(s) = 1 s2 − 4s + 5 = F(s − 2). t ≥ 2.4 Tentukan invers dari trasformasi Laplace G(s) = 1 s2 − 4s + 5 .134 6 Transformasi Laplace.5. s > a + c.63) . (6. Dari linieritas transformasi Laplace diperoleh f (t) = L −1 F(s) = L −1 1 e−2s − L −1 2 s2 s = t − u2 (t)(t − 2). (6.57) atau f (t) = t.61) (6. 0 ≤ t < 2. jika f (t) = L −1 (F(s)) maka berlaku ect f (t) = L −1 (F(s − c)).

(6.68 kita peroleh transformasi Laplace persamaan 6.66) (6.65) Persamaan diferensial 6.70) . dan a2 fungsi-fungsi kontinu. 0 ≤ t < 5. tetapi suku takhomogen g(t) fungsi takkontinu.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu.67) 1. s (6.65 dan menggunakan persamaan 6.6.65-6. 5 ≤ t < 20.65 berikut 2s2 F(s) − 2sy(0) − 2y (0) + sF(s) − y(0) + 2F(s) = F(s) = Misalkan H(s) = e−5s − e−20s .t ≥ 20. Selanjutnya kita akan membahas penyelesaian persamaan diferensial berbentuk a0 y + a1 y + a2 y = g(t). dimana g(t) = u5 (t) − u20 (t) = dan memenuhi nilai awal y(0) = 0. 0. Menggunakan transformasi Laplace kedua ruas persamaan 6.64) dimana a0 . . 135 6.a1 . (6. s(s2 + s + 2) 1 s(s2 + s + 2) (6.6. (6. y (0) = 0.67 kepersamaan 6. Pada pembahasan sebelumnya kita telah mempelajari penyelesaian persamaan diferensial order dua dengan suku takhomogen kontinu.67 dapat dipandang sebagai model respon dari suatu osilator teredam terhadap gaya g(t).6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu.1 Tentukan penyelesaian persamaan diferensial 2y + y + 2y = g(t).66 diperoleh e−5s − e−20s .68) Menerapkan nilai awal 6.69) (6. Contoh 6.

136 6 Transformasi Laplace. 0 ≤ t < π . maka persamaan 6. dan c = −1/2. (6.6. Menggunakan nilai-nilai ini kedalam persamaan 6. (6.75) Contoh 6.77) .78) 1. s 2s + s + 2 (6. .76) (6. y (0) = 0. dimana g(t) = u5 (t) − u20 (t) = dan memenuhi nilai awal y(0) = 0. (6. s 2 (s + 1/4)2 + 15/16 (6. dengan menerapkan teorema 6.69 dapat dinyatakan dalam bentuk F(s) = (e−5s − e−20s )H(s).73) Membandingkan ruas sebelah kanan persamaan 6. t ≥ π . a = 1/2.71) Selanjutnya jika kita definisikan h(t) = L −1 H(s). (6.73 diperoleh H(s) = 1/2 s + 1/2 − 2 s 2s + s + 2 1/2 1 (s + 1/4) + 1/4 = − . 0. b = −1.65 dalam bentuk fungsi tunggal.2 Tentukan penyelesaian persamaan diferensial y + 2y + 5y = g(t).73 dengan persamaan 6. 2 2 (6.74 diberikan oleh h(t) = √ √ √ 1 1 −t/4 − e cos( 15t/4) + 15/15e−t/4 sin( 15t/4) . yaitu y(t) = u5 (t)h(t − 5) − u20 (t)h(t − 20).72) Berikutnya kita akan tinjau transformasi Laplace H(s) dengan menggunakan ekspansi pecahan parsial H(s) = a bs + c + 2 .70 kita dapatkan nilai-nilai berikut.5 akan diperoleh penyelesaian persamaan 6.74) Invers Laplace dari persamaan 6.

s(s2 + 2s + 5) (6. (6. (6. s(s2 + 2s + 5) s(s2 + 2s + 5) (6. s (6.76 dan menggunakan persamaan 6.78 diperoleh (s2 + 2s + 5)Y (s) = atau Y (s) = 1 − e −π s .6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu.81) Untuk memudahkan menentukan invers Laplace 6. s s + 2s + 5 (6.80) Selanjutnya kita akan menentukan invers transformasi Laplace L −1 1 − e−π s . kita misalkan F(s) = 1 s(s2 + 2s + 5) .6.85) .82) Dengan menyelesaikan pecahan parsial 1 s(s2 + 2s + 5) diperoleh L −1 1 s(s2 + 2s + 5) 1 s+2 1 = L −1 − L −1 5 5 s(s2 + 2s + 5) 1 1 s+1 1 = L −1 − L −1 5 s 5 (s + 1)2 + 4 1 2 − L −1 10 (s + 1)2 + 4 1 1 1 = − e−t cos 2t − e−t sin 2t. kita perlu menyatakannya dalam bentuk L −1 1 e−π s − L −1 .84) 5 5 10 = A Bs + c + 2 .83) Langkah berikutnya.77 serta nilai awal 6.79) 1 − e−π s .81. s(s2 + 2s + 5) (6. 137 Menerapkan transformasi Laplace pada kedua ruas persamaan 6.

88) Menghubungankan persamaan 6. cos π t. 5 5 10 (6. t ≥ π . 4 − 9e−4t b). dan f (t) = L −1 F(s).138 6 Transformasi Laplace.84 ke persamaan 6.87) Pekerjaan berikutnya adalah menentukan invers Laplace L −1 e−π s .86 diperoleh f (t) = 1 1 1 −t − e cos 2t − e−t sin 2t.90) (6. .85 dan persamaan 6. dimana uπ (t) f (t − π ) = 0. yaitu L −1 e−π s F(s) = uπ (t) f (t − π ).88. (6. (6.5 kita dapatkan invers Laplace 6. t (6. 3t 2 . 0 ≤ t < π. s(s2 + 2s + 5) (6. Tentukanlah transformasi Laplace dari masing-masing fungsi berikut ini.1. f (t − π ).89) Menggunakan teorema 6.86) Menggunakan 6. (6. 5 (e 2 Soal-soal latihan 6.88.76-6. . c). t ≥ π . a). diperoleh L −1 e−π s s(s2 + 2s + 5) = L −1 e−π s F(s) .91) Solusi umum masalah nilai awal 6. 5 1 − e (cos 2t + 2 sin 2t) .78 diberikan oleh y(t) = f (t) − uπ (t) f (t − π ) 1 1 −t 0 ≤ t < π.92) = e π − 1) cos 2t + eπ −1 sin 2t .

l). y + y = e−t . 3 s2 + 4 4 . y(0) = 0. y(0) = 1. y − 2y + y = 2et + 2t. y − 2y + 5y = 0. 6. h). y + 4y = sin 3t. l). y(0) = 1. y − y − 2y = 5 sint. y − 5y − 6y = e3t . y(0) = yi dengan k. y − 2y = t − 3 cos π t. y(0) = 2. e). 139 d). d). f). 2 2 . 2t − 7. k). 3y + 5y + y − y = 0. y (0) = 0. f). y (0) = −1. y + y + y = t 2 . A sin ω t dengan ω konstanta. b). y(0) = 2. y(0) = 0.3. k). i). t + 2e2t . Carilah transformasi Laplace untuk masing-masing masalah nilai awal berikut ini. y (0) = 0. y + 4y + 4y = 0. e). y (0) = 1. y(0) = 1. y(0) = −1. y(0) = 1. y − y = 0. g). b). . m). y (0) = 1. y(0) = 1.2. y + 3y + 2y = 12e2t . s −s−6 a). 2y + 7y = 5t 2 + e−2t . j). y(0) = 2.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. y (0) = 1. y (0) = −1. α konstanta. g). y(0) = 1. y (0) = −1. y − ky = α e−t . i). (s − 1)3 c). y (0) = 1. y(0) = 1. n). o). c). j). a). y(0) = 3. m). h). 2 3s . y − y = et .6. s + 3s − 4 d). y (0) = 4. 2 sin 4t − 9 cosh 6t t sinh at t cosh at t cos at teat t 2 eat t 3 eat 6. Tentukanlah invers transformasi Laplace di bawah ini.

n). c). 2 s − 16 s . j). 2y + 8y = 6e−3t . (s − 1)(s2 − 4) 1 . l). y(0) = −2. q). d).4. m). s2 − 4 2s + 1 . s2 + 4s + 5 2s − 3 . f). s2 + 2s + 10 4 . (s + 1)(s2 + 4) s . 2 2s − 3s + 5 s−1 . b). s). e). s(s + 4) 3 . h). s2 − 2s + 2 3 − 2s . y (0) = 0. y(0) = 2. y + 4y = cos π t. u). 75. (s − 2)(s − 3) 1 . 41y + 2y = 0. s2 − 5s + 4 3s . v). s2 − 2s + 5 2+s . y − 6y = 3. s(s2 + 4) 1 − 2s . s2 + 2s + 5 2s − 3 . g). Selesaikan masalah nilai awal berikut menggunakan transformasi Laplace. i). s2 + 4s + 1 6. y(0) = 0. r). 3 6 y + 1. y(0) = 5. t). p). 2 3s − 15s + 12 2s + 3 . 2 s − 2s + 2 8s2 − 4s + 12 . y − 6y sin 3t. s2 + 9 6 . e). . a). o). k). y(0) = 0. 2s + 2 .140 6 Transformasi Laplace.

t). e).6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. y(0) = 2. f (t − π )uπ (t) f (t − 3)u3 (t) dengan f (t) = sin(t). g). F(s) = f). y(0) = 4. y (0) = 1. y (0) = 1. p). s2 − 4s + 3 e−s + e−2s − e−3s − e−4s . yiv − 4y + 6y − 4y + y = 0. a). y (0) = 1. y − y − 6y = 0. y (0) = 1. f (t) = (t − 1)u1 (t) − 2(t − 2)u2 (t) + (t − 3)u3 (t). f). s . n). y + ω 2 y = cos 2t. k). y(0) = 1. y(0) = 2. F(s) = c). y (0)0 =. y − 4y + 4y = 0. (t − 3)u2 (t) − (t − 2)u3 (t). F(s) = b). y(0) = 1. y (0) = 1. F(s) = 3! . y(0) = 2. s2 + s − 2 2(s − 1)e−2s . y − 2y + 2y = 0. y + 4y = 0. s). y − 2y − 2y = 0. y − 2y + 2y = e−t . y(0) = 0. f (t − 1)u2 (t) dengan f (t) = 2t. y (0) = 0. y (0) = −2. y(0) = 2. 6. y (0) = 4. y + 2y + 5y = 0.6. c). j). y + 2y + y = 4e−t . i). l). y (0) = 4. b). (s − 2)2 e−2s . y (0) = 0. y(0) = 0. y (0) = 0. F(s) = d). y + 4y = cos π t. q). y (0) = 2. y − 4y + 4y = 0. y(0) = 1. o). s2 − 4 (s − 2)e−s . y (0) = 1. y (0) = −1. y (0) = 0. y (0) = −1. y(0) = 1. y(0) = 2. a). y (0) = 0. yiv − y = 0. dengan f (t) = t 2 . y(0) = 1. r). F(s) = e). 6. Gambarlah grafik fungsi berikut ini untuk t ≥ 0.5. Tentukan transformasi Laplace dari fungsi berikut. y (0) = −1. d). y (0) = 0.6. s2 − 2s + 2 2e−2s . 141 f). y (0) = −1. u1 (t) + 2u3 (t) − 6u4 (t). h). m). y + 4y = sin 2t. y(0) = 0. y(0) = 1. yiv − 4y = 0.

y (0) = 0. 9s − 12s + 3 e2−4s d). 0.10. a 6. t > 2. y (0) = 0. f). 0. y + 6y + 8y = h(t) dimana h(t) = dengan y(0) = 1. Jika c konstanta positif. F(s) = 2s − 1 . y (0) = 0.7. Tentukan invers dari transformasi Laplace berikut. F(s) = 2 1 . y − 3y + 2y = h(t) dimana h(t) = dengan y(0) = 0. 0 ≤ t < 2. Jika k konstanta positif. t > 4. Tentukanlah penyelesaian masalah nilai awal berikut. 0 ≤ t < π .142 6 Transformasi Laplace. t b). Misalkan F(s) = L ( f (t)) ada untuk s > a ≥ 0. y (0) = 3 6. t > π. e). a). y + 5y + 6y = h(t) dimana h(t) = dengan y(0) = 0. 4s + 4s + 5 c).8. y + 4y = h(t) dimana h(t) = dengan y(0) = 2. 6. 0 ≤ t < 2π . 0. 0. Selesaikan sistem persamaan linier dengan nilai awal berikut ini. Jika a. π. d). tunjukkan bahwa L −1 (F(ks)) = 1 f ( k ). tunjukkan bahwa L −1 (F(as + t b)) = 1 e−bt/a f ( a ). tunjukkan bahwa L ( f (ct)) = 1 F( c ) unc tuk s > ca. t > 2π . 6. 0. 3. c). 6. s b). 0 ≤ t < 4. y (0) = −1. F(s) = 2 n+1 n! . . t a). 2. 0 ≤ t < 2π . −4t + 8π . b). b kontanta dengan a > 0. y (0) = 1. 0 ≤ t < π /2. y + 4y + 5y = h(t) dimana h(t) = dengan y(0) = 0. y + y = h(t) dimana h(t) = dengan y(0) = 2. 1. n+1 × a).9. F(s) = 22s + 1 . t > π /2. t > 2π . t. k c).

x(0) = 3. x(0) = 3. y(0) = 0. f). y + x = 0. x − 3x + y + 2x − y = 0. y(0) = −4. b). x(0) = 0. x(0) = 3. x(0) = −1. y − 8x + 4y = 1. y − x − 3y = 0. d). y − 4x + y = 0. 2x + 4 y + x − y = 3et . x − 2y = 0. x − 5x + 2y = 3e4t . 143 a). x(0) = 2. j). y(0) = −1. h). x(0) = 1.6. x − 2x − 3y = 0. y(0) = 5. x − 4x + 2y = 2t. y − 5x − y = −3e2t . e). y(0) = 2. 2x + y − x − y = e−t . x + y + 2x + 2y = et . y(0) = 0. y + x + 2y = t. 2x + y + x + 5y = 4t. i). x + y = 3e2t . y(0) = 1.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen Diskontinu. g). c). x(0) = 2. x(0) = 3. y(0) = 0. y(0) = 0. x + y + 2x + y = et . x(0) = 3. x + y + 2x + 2y = 2. x + x + y = 5e2t . . y(0) = 0. x (0) = 0. x + y − 2x + y = 0.

.

Prasyarat yang diperlukan dalam menentukan penyelesaian persamaan diferensial dalam bentuk adalah pemahaman tentang . 145 . Sebelum kita membahas metode deret ini. maka pada umumnya penyelesaiannya sangat sulit dinyatakan secara eksplisit maupun implisit sebagai penyelesaian fundamental. perlu kita bahas sepintas tentang pelajaran deret pangkat seperti pada pelajaran kalkulus. Jika persamaan diferensial dengan koefisien tak-konstan.Bab 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret. Kita telah membahas dan menerapkan beberapa teknik dan metode penyelesaian persamaan diferensial baik order satu maupun order dua serta sistem persamaan diferensial. Sejauh ini kita hanya membahas prosedur sistematik untuk mengkonstruksi penyelesaian fundamental dari persamaan diferensial dengan koefisien konstan. Kita perlu membahas suatu metode yang dapat mengkonstruksi penyelesaian persamaan diferensial dengan . Alat utama yang dapat kita lakukan adalah dengan menyatakan penyelesaian itu dalam bentuk deret pangkat. Fungsi-fungsi ini merupakan sebagai dari suatu persamaan diferensial. Gagasan yang ada pada metode penyelesaian persamaan diferensial dengan deret pangkat ini sebenarnya sama dengan ide pada metode koefisien taktentu. Penyelesaian-penyelesaian persamaan diferensial yang kita dapatkan dinyatakan dalam ekplisit maupun implisit sebagai . Sehubungan dengan itu perlu kita kembangkan metode penyelesaian persamaan diferensial untuk kelas yang lebih luas lagi.

4) Suku ke-n dari deret pangkat ini adalah (−1)n+1 n(x − 2)n .1.2) dijamin konvergen pada interval 1 < x < 3. 3. Menggunakan uji banding (7. konvergen mutlak jika n→∞ (7.3) Contoh 7. yaitu untuk |x − x0 | < h. untuk |x − x0 | > h. 7. yaitu deret pangkat (7. a1 . (7. yaitu untuk −∞ < x < ∞ Pernyataan 7.1 Deret Pangkat Definisi 7. a2 . 2. (7.146 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.1 Deret yang dinyatakan dalam bentuk a0 + a1 (x − x0 ) + a2 (x − x0 )2 + a3 (x − x0 )3 + · · · . beberapa hal yang mungkin terjadi pada deret pangkat. konvergen mutlak untuk nilai x disekitar x0 . konvergen mutlak untuk semua nilai x.3) diperoleh (−1)n+2 (n + 1)(x − 2)n+1 n+1 = |x − 2| lim lim = |x − 2|.1) 1. hanya konvergen di titik x = x0 .1. an (7. (7.5) n+1 n(x − 2)n x→∞ n n→∞ (−1) Kita ketahui bahwa deret pangkat (7.1 Himpunan nilai x dimana deret pangkat konvergen dinamakan interval kekonvergenan.2) lim an+1 = k < 1. .1) dimana a0 . Seperti yang telah dipelajari dalam kalkulus bahwa salah satu alat uji kekonvergenan deret pangkat adalah . a3 konstanta dan x variabel dinamakan deret pangkat.1 Tentukan interval kekonvergenan deret pangkat (x − 2) − 2(x − 2)2 + 3(x − 2)3 − 4(x − 2)4 + · · · . Uji itu menyatakan bahwa deret a0 + a1 + a3 + · · · + an + · · · . Seperti yang dipeelajari dalam kalkulus. Selanjutnya kita akan menyatakan beberapa ringkasan tentang deret pangkat ini.

Catatan 7.7) Jelaslah bawah limit ini ada hanya untuk x = 0.10) 2 3 4 Deret (7.8) menjadi 1 1 1 1−1+ − + −···. 2 3 (7.1. (7. an = n!xn .7.11) merupakan ekspandi Taylor dari fungsi f (x) = 1/(1 − x) pada interval −1 < x < 1.2 Tentutkan interval kekonvergenan deret pangkat 1 + x + 2!x2 + 3!x3 + · · · . Contoh 7.3) didapatkan 1 n+1 n+1 x 1 n n→∞ nx lim = |x| lim n . Menggunakan uji banding (7.8) adalah (1/n)xn . Kita ketahui bahwa deret pangkat (7.1.11) Deret ini konvergen untuk |x| < 1.3 Tentukanlah interval kekonvergenan deret pangkat 1 1 1 + x + x2 + x3 + · · · .11) tidak valid untuk x = 2.9) Jelaslah untuk −1 < x < 1 deret pangkat (7.10) merupakan deret ganti tanda yang konvergen. Teorema 7.11) tidak menuju −1 untuk x = 2. (7.1) konvergen pada interval I : |x − x0 | < R dengan R konstanta positif. . n→∞ n + 1 (7.2 Jika deret pangkat (7. Menggunakan uji banding (7. Hal ini dikarenakan deret pangkat (7.1 Perhatikan deret pangkat 1 + x + x2 + x3 + · · · .1. Tetapi kita catat bahwa deret pangkat (7.1 Deret Pangkat 147 Contoh 7. Jika x = 2 kita peroleh f (2) = −1. maka deret pangkat itu mendefinisikan fungsi yang kontinu untuk semua x pada interval I.8) konvergen.8) adalah −1 ≤ x < 1. Olehkarenya interval kekonvergenan deret pangkat (7. Juga jika kita masukan nilai x = −1 deret pangkat (7.3) didapatkan n→∞ lim (n + 1)!xn+1 = lim |(n + 1)x|.6) Pada soal ini. n→∞ n!xn (7.8) Suku ke-n deret pangkat (7. (7.

13) (7. a0 = b0 .1.1. (7. · · · . (7.2 Berikut ini adalah fungsi-fungsi yang mempunyai ekspnasi deret Taylor pada interval yang diberikan disebelah kanan. 3 5 7 ex = 1 + x + −∞ < x < ∞. jika fungsi f (x) mempunyai ekspasi deret Taylor disekitar x = x0 . x2 x3 + +···.1) pada interval |x − x0 | < k maka f (x) ada pada interval |x − x0 | < k dan diberikan oleh a1 + 2a2 x + 3a3 x2 + · · · . a1 = b1 .3 Fungsi f (x) dikatakan analitik pada interval I jika fungsi f (x) analitik pada setiap titik x pada interval I.14) (7.18) −1 ≤ x ≤ 1. dan g(x) = b0 + b1 (x − x0 ) + b2 (x − x0 )2 + · · · .12) Teorema 7.16) −∞ < x < ∞. 3! 5! 7! x3 x5 x7 arctan(x) = x − + − + · · · . (7. a2 = b2 .2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel Pada bagian ini kita akan membahas penyelesaian persamaan diferensial linier dengan koefisien variabel berbentuk .3 Misalkan f (x) didefinisikan oleh deret pangkat (7.2 Fungsi f (x) dikatakan analitik di titik x = x0 . (7. maka f (x) = g(x) jika dan hanya jika Definisi 7. Definisi 7.17) −∞ < x < ∞. Catatan 7.15) pada interval |x − x0 | < k.1. (7. 2! 4! 6! x3 x5 x7 sin(x) = x − + − + · · · . 2! 3! x2 x4 x6 cos(x) = 1 − + − + · · · .148 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.19) 7. (7. Teorema 7.4 Misalkan f (x) dan g(x) didefinisikan oleh deret pangkat berikut f (x) = a0 + a1 (x − x0 ) + a2 (x − x0 )2 + · · · .

20) dengan metode deret.23). yaitu fungsi-fungsi ini mempunyai ekspansi deret Taylor dalam pangkat (x−x0 ) pada interval −r < x−x0 < r.22) dan memenuhi (7. · · · . (7. Pertama dengan menggunakan nilai awal kita substitusikan kepersamaan (7. Selanjutnya kita akan menentukan dari penyelesaian persamaan diferensial (7. (7.22) diperoleh y (0) − 1 = 0. Catatlah bahwa fungsi-fungsi ini mempunyai ekspansi deret Taylor untuk semua nilai x.7.24) Untuk menentukan nilai y (0).1 Tentukanlah penyelesaian persamaan diferensial dengan nilai awal yang diberikan.22) sekali untuk memperoleh persamaan . y (x0 ) = y1 .23) Penyelesaian: Pada contoh ini a0 (x) = x2 a1 (x) = −(x + 1).5 Misalkan a0 . (7. Contoh 7. dan Q(x) = x. untuk suatu konstanta positif r. Deret Maclaurin yang kita cari berbentuk y(x) = y(0) + y (0)x + y (0) 2 y (0) 3 x + x +···. y (0) = 1.25) Langkah berikutnya kita diferensialkan (7.21) Selanjutnya kita akan menkonstruksi penyelesaian persamaan diferensial (7. maka ada penyelesaian tunggal y(x) persamaan diferensial (7. kita lakukan sebagai berikut.20) yang analitik di titik x = x0 yang memenuhi nilai awal y(x0 ) = y0 . (7. y − (x + 1)y + x2 y = x y(0) = 1.2. dan koefisien pangkat x yang lainnya. y9n−1) = yn−1 .20) Sebelum kita membahas lebih lanjut tentang penyelesaian persamaan diferensial (7.22) (7. y (0).2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 149 y(n) + an−1 (x)y(n−1) + · · · + a1 (x)y + a0 (x)y = Q(x). Teorema 7.20) dengan metode deret. · · · . an . dan Q pada persamaan (7. kita perlu menyatakan beberapa syarat yang harus dipenuhi agar penyelesaian itu dijamin ada dan tunggal. a1 . y (0) = 1. 2! 3! (7.20) analitik di titik x = x0 .

29) dapat diturunkan dua kali untuk |x| < r. Dengan mengikuti prosedur di atas dapat kita tentutkan koefisien-koefisien pangkat dari x. ∞ (7. 2 2 8 ∞ < x < ∞. (7. (7.28) Kita akan nyatakan deret Maclaurin dalam bentuk sigma. untuk menghasilkan penyelesaian persamaan diferensial (7.30) . Kita harus menentukan koefisien pangkat dari x dengan mendiferesialkan persamaan (7. y (0).22) tidak praktis.150 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret. Untuk memudahkan penentuan koefisien pangkat dari x kita akan menggunakan notasi sigma dalam penulisan deret Maclaurin.28) akan diperoleh persamaan n=0 ∑ (n + 2)(n + 1)cn+2xn = x ∑ cnxn = n=0 ∞ ∞ n=0 ∑ cnxn+1. y − (x + 1)y − y + xy + 2xy = 1.2 Tentukan penyelesaian persamaan diferensial y − xy = 0.28) dinamakan persamaan Airy. y (0) kepersamaan (7. Contoh 7. (7. Olehkarenanya kita dapat menerapkan metode deret pangkat untuk persamaan (7. −∞ < x < ∞. yaitu y(x) = n=0 ∑ cnxn. Mendiferensialkan (7.28) Catatan 7.2.22) berulang-ulang.26) Mensubstitusikan nilai y(0).27) Pernyataan 7.26) diperoleh y (0) = 3.1 Persamaan diferensial (7. Penyelesaian: Catatlah bahwa a1 (x) = 0.2. yaitu y(x) = 1 + x + x2 x3 x4 + + +···. Fungsi-fungsi ini analitik untuk semua nilai x.29) Anggaplah r bilangan riil positif sedemikian hingga deret (7.6 Teknik yang telah kita gunakan untuk menyelesaikan persamaan diferensial (7. dan Q(x) = 0. ∞ (7. a0 (x) = −x.23).22) dan memenuhi nilai awal (7.29) dua kali dan hasil ini disubstitusikan ke dalam (7.

6 · · · (3n − 4)(3n − 3)(3n − 1)3n (7.31) Karena persamaan (7. Jika c2 diketahui maka c5 dapat ditentukan. ∞ (7.6. · · ·. olehkarenanya c8 dapat juga ditentukan.32) berlaku untuk semua nilai x. (n + 2)(n + 1) (7. maka haruslah koefisien semua pangkat dari x sama dengan nol.33) dimana n = 1.31) berlaku untuk semua nilai x khususnya untuk x = 0 maka haruslah a2 = 0. Menggunakan relasi (7. Jadi persamaan (7. Jika c1 diketahui. Menyusun ulang deret pada persamaan (7.2.1). 3. yaitu cn+2 = cn−1 . Kita ketahui bahwa c2 = 0 maka didapatkan c5 = c8 = c11 = · · · = 0.35) diperoleh penyelesaian persamaan diferensial (7. olehkarenanya c7 dapat juga ditentukan. ∞ (7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 151 Kita catat bahwa pangkat x ruas sebelah kiri adalah n dan ruas sebelah kanan adalah n + 1.4.5.30) untuk menyamakan pangkat dari x kedua sigma kita dapatkan 2c2 + ∑ (n + 2)(n + 1)an+1 xn = n=1 ∞ n=1 ∑ an−1xn.31) menjadi n=1 ∑ ((n + 2)(n + 1)cn+1 − cn−1) xn = 0. · · ·.7 · · · (3n − 3)(3n − 2)(3n)(3n + 1) (7.33) kita dapatkan relasi berikut c3n = c0 2.33). Perhatikan relasi (7. Ada dua kelompok koefisien deret Maclaurin yang harus ditentukan yaitu yang dimulai dengan c0 dan yang dimulai dengan c1 . maka c4 dapat ditentukan. · · · dan c3n+1 = c1 . karena persamaan (7.3. jika c0 diketahui maka c3 dapat ditentukan dan olehkarenanya c6 juga dapat ditentukan. 3. 2. yaitu .34) dimana n = 1. 2. 3. Menggunakan relasi (7. 2.32) Sekali lagi. 3.35) dimana n = 1.7.34) dan (7.

Catatan 7.2.38) ditentukan secara substansi dengan prosedur yang sama. y0 ) jika fungsi itu mempunyai ekspansi deret Taylor dari pangkat (x − x0 ) dan (y − y0 ) pada interval |x − x0 | < b dan |y − y0 | < c untuk bilangan positif b dan c. y0 ) 2! ∂ 2 1 ∂3 f c30 = (x0 . y0 ) 3! ∂ 3 x 3 ∂3 f c12 = (x0 .4 · · · (3n)(3n + 1) ∞ ∞ +c1 x + ∑ (7. (7. y0 ). y0 ) pada interval |x − x0 | < b dan |y − y0 | < c maka fungsi ini dapat dinyatakan dalam bentuk f (x. y0 ) 3! ∂ x∂ 2 y c01 = (7. ∂ x∂ y 1 ∂2 f c02 = (x0 . y) analitik di titik (x0 .2 Seperti halnya menentukan koefisien deret Taylor.38) dimana ci j konstanta dan (x0 . y0 ) sebagai pusat interval. penentuan koefisien deret (7. y).39) . Definisi ini mengatakan bahwa jika fungsi f (x.37) Definisi 7. ∂x ∂2 f c11 = (x0 . Penentuan koefisien ai j dilakukan sebagai berikut ∂f (x0 . y0 ). y) = c00 + [a10 (x − x0 ) + c01 (y − y0 )] + [c20 (x − x0 )2 +c11 (x − x0 )(y − y0 ) + c02 (y − y0 )2 ] + · · · . y0 ). (7.36) Berikut kita akan memperluas penerapan metode deret untuk persamaan diferensial berbentuk y = f (x.2. c21 = 3! ∂ 2 x∂ y c10 = ∂f (x0 . y = c0 1 + ∑ x3n n=1 2. y) analitik di titik (x0 . n=1 3. y0 ) ∂y 1 ∂2 f c20 = (x0 .1 Fungsi f (x. y0 ). 2! ∂ 2 y 3 ∂3 f (x0 .3 · · · (3n − 1)(3n) x3n+1 .152 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.

(7.44) Penyelesaian: Berdasarkan teorema (7. y). y) = x2 + y2 dengan x0 = 0. Misalkan |x| < r. Interval kekonvergenan penyelesaian ini minimal pada interval r I : |x − x0 | < min r. Contoh 7.7) kita harus menentukan batas dari f .42) mempunyai penyelesaian tunggal y(x) yang analitik di titik x = x0 .38) mempunyai penyelesaian tunggal y(x) yang memenuhi nilai awal y(x0 ) = y0 dan analitik di titik x = x0 . y(0) = 1. Catatan 7.41) (7.7 Misalkan M bilangan positif dan misalkan fungsi f (x.7) masalah nilai awal (7. y)| ≤ M untuk semua (x.2. y)| = |x2 + y2 | = |x2 + y2 − 2y + 1 + 2y − 1| = |x2 + (y − 1)2 + 2y − 1| = |x2 + (y − 1)2 + 2(y − 1) + 1| < |x|2 + |y − 1|2 + 2|y − 1| + 1.3 Teorema di atas menyatakan bahwa jika f mempunyai ekspansi deret Taylor dari pangkat (x − x0 ) pada interval |x − x0 | < r. |y − y0 | < r dan terbatas pada interval ini maka masalah nilai awal y = f (x. y) di titik (x0 .40) 3M untuk suatu bilangan positif r.7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 153 Teorema 7. Jika | f (x. y0 = 1. Jadi label7. y(x0 ) = y0 .3 Tentukan penyelesaian masalah nilai awal y = x 2 + y2 .36| f (x. (7. y) pada interval dimana f analitik maka persamaan diferensial (7. maka | f (x.45) Dengan memilih M = 1 + 2r + 2r2 maka menurut teorema (7. Penyelesaian ini dapat dinyatakan dalam bentuk deret Maclaurin . (7. y0 ). (7.43) mempunyai penyelesaian tunggal y(x) yang analitik di titik x0 = 0. y)| < 1 + 2r + 2r2 . Kita ketahui bahwa f (x. |y − 1| < r.43) (7. .2.

2 = 28. y (0) = 0 + 1 = 1.1.46) Interval kekonvergenan deret (7.1 = 8. Cara pertama: Menggunakan nilai awal dan dengan mediferensial masalah nilai awal (7. y(4) = 2yy + 6y y .43) diperoleh y = x2 + y2 .40). y = 2x + 2yy . = 6(1 + 2) Menurut teorema (7. y = 2 + 2(y )2 + 2yy . y(x) = y(0) + y (0)x + y (0) 2 x +···. 2! (7. Misalkan r u= .1. Mensubstitusikan nilai-nilai ini ke persamaan (7.68) dalam bentuk y(x) = a0 + a1 x + a2 x2 + a3 x3 + · · · .2 + 2.7) masalah nilai awal (7. yaitu r I : |x| < min r. 3 6 (7. y (0) = 0 + 2.8 + 6.1 = 2.50) . .1.46) diberikan oleh formula (7. 069.46) diperoleh 4 7 y(x) = 1 + x + x2 + x3 + x4 + · · · . y (0) = 2 + 2. y(4) (0) = 2.1.48) 2 + 2r + 1) 3(2r Mendiferensialkan u terhadap r kemudian hasil diferensial ini disamakan dengan nol diperoleh r = 1/sqrt2. Menggunakan nilai r ini diperoleh 1 √ I : |x| < √ 3 2(1 + 2 + 1 1 √ < 0.49) Cara kedua: Kita nyatakan penyelesaian masalah nilai awal (7. (7. (7.43) dijamin ada dan dapat diekspansi menjadi deret Taylor untuk |x| < 0. (7.47) 2 + 2r + 1) 3(2r Sekarang kita coba memaksimal interval kekonvergenan (7.154 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.47) ini. 069.

50) dan turunannya ke masalah nilai awal (7. a1 = 1.50) menyatakan fungsi analitik di sekitar x0 = 0 kita dapat mendiferensialkan (7. Menggunakan cara ini kita mencoba menentukan penyelesaian secara eksplisit menerapkan aturan yang diberikan oleh persamaan (7. a2 = 1. ∂x ∂2 f = 2. Cara ketiga: Kita coba menyelesaikan masalah nilai awal (7.52)diperoleh a1 = a2 . 0 a2 = a0 a1 .7. (7.53) Menggunakan nilai awal y(0) = 1 dan relasi (7.50).51) Mengumpulkan semua koefisien pangkat dari x diperoleh (a1 − a2 ) + (2a2 − 2a0 a1 )x + (3a3 − a2 − 2a0 a2 − 1)x2 0 1 3 + (4a4 − 2a0 a3 − 2a1 a2 )x + · · · = 0. Mensubstitusikan (7. a3 = 4/3.50) diperoleh penyelesaian masalah nilai awal (7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 155 Karena deret (7.43) menggunakan turunan partial. 1 a4 = (a0 a3 + a1 a2 )/2.55) . a3 = (a2 + 2a0 a2 + 1)/3. (7. 069. ∂ x2 ∂2 f = 0.54) 3 6 Penyelesaian ini berlaku untuk |x| < 0. a4 = 7/6.53) diperoleh a0 = 1.52) Karena deret ini berlaku untuk semua nilai x pada interval kekonvergenan maka haruslah koefisien-koefisien dari semua pangkat dari x sama dengan nol. · · ·.39) berikut ini.43) 4 7 y(x) = 1 + x + x2 + x3 + x4 + · · · .43) diperoleh a1 + 2a2 x + 3a3 x2 + 4a4 x3 + · · · = x2 + (a0 + a1 x + a2 x2 + a3 x3 + · · ·)2 . · · · . Menyamakan semua koefisien pangkat dari x deret (7. (7. Mensubstitusikan nilai-nilai ini ke persamaan (7. ∂ x∂ y ∂f = 2y ∂y ∂2 f =2 ∂ y2 ∂2 f = 0. (7. ∂ y∂ x (7. ∂f = 2x.

a1 = 0.56) (7. (7.60) 4 4 4 Karena deret (7. Dalam kasus ii. c01 = 2.61) ini tidak analitik di titik x = 0. (7. Mensubstitusikan nilai ci ini ke (7.156 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret. Kita tidak mendapatkan penyelesaian persamaan diferensial (7.113). c02 = 1. c10 = 0.58) Misalkan kita ingin mencoba menyelesaikan persamaan (7. a2 = 0. bagilah persamaan (7. Karenanya hipotesis pada teorema (7.57) 7.· · ·.59) dan mensubstitusikannya kepersamaan (7.61) x x2 Jelaslah persamaan diferensial (7.55) diperoleh c00 = 1. (7. atau y2 = 1 + 2(y − 1) + (y − 1)2 .113) menggunakan deret pangkat dalam bentuk y(x) = a0 + a1 x + a2 x2 + a3 x3 + · · · . kemudian mengkelompokkan koefisien pangkat x diperoleh 1 3 15 − a0 + a1 x + (a0 + a2 )x2 + · · · = 0.59) Mendiferensialkan persamaan (7. Apa yang terjadi dengan persamaan diferensial (7. 4 (7.3 Singularity Perhatikan persamaan diferensial 1 x2 y + xy + (x2 − )y = 0.. kita perlu membedakan masalah . c11 = 0.60) valid untuk x sekitar 0 maka akan diperoleh a0 = 0.113)? Untuk mengkaji ini. (7.38) kita dapatkan f (x. c20 = 1.113) dengan x2 untuk memperoleh persamaan diferensial 1 4x2 − 1 y + y+ y = 0. Menerapkan persamaan (7.39) dengan data persamaan (7.61).5) tidak dipenuhi oleh persamaan diferensial (7. y) = x2 + y2 = 1 + 2(y − 1) + x2 + (y − 1)2 .113) menggunakan deret pangkat seperti yang telah kita terapkan pada pembahasan sebelumnya.

3 Singularity 157 dimana x = x0 koefisien variabel persamaan diferensial (7. maka titik x = x0 dinamakan regular singularity.3. Misalkan pula perkalian c1 (x) dengan (x − x0 ) dan c2 (x) dengan (x − x0 )2 menghasilkan fungsi-fungsi yang analitik di titik x = x0 . · · ·. Definisi 7.63) Definisi 7. c1 .62) jika untuk masing-masing c0 .3) titik x = 0 adalah titik regular singularity. Pembahasan berikutnya akan difokuskan pada persamaan diferensial dengan bentuk umum y + c1 (x)y + c2 (x)y = 0.3. Untuk itu kita perlu mendefinisikan titik x = x0 dimana koefisien variabel persamaan diferensial (7. Jadi menurut definisi (7.2) x = 0 dan x = 1 merupakan titik-titik singular. (7. Menggunakan cara dan alasan yang sama kita dapat juga bahwa titik x = 1 merupakan titik regular singularity. .1 Titik x = x0 dinamakan titik biasa pada persamaan diferensial y(n) + cn−1 (x)y(n−1) + · · · + c1 (x)y + c0 (x)y = Q(x).64) 1 2 Penyelesaian: Kita ketahui bahwa c1 (x) = x(x−1) dan c2 (x) = − x−1 .3.5) dan yang tidak memenuhi hipotesis teorema (7. Kedua fungsi terakhir ini analitik di titik x = 0 untuk |x| < 1.3 Misalkan titik x = x0 adalah titik singular.1 Ujialah bahwa titik x = 0 dan x = 1 adalah titik dari persamaan diferensial y + 1 2 y− y = 0. Definisi 7.3.5). x(x − 1) x−1 (7. Contoh 7.2 Titik x = x0 disebut jika ada fungsi ci (x) yang tidak analitik di titik x = x0 . dan Q(x) analitik di titik x = x0 .3. (7.20) tidak analitik. Berdasarkan definisi (7.20) yang memenuhi hipotesis teorema (7.3. Selanjutnya kita kalikan c1 dengan (x − 0) dan c2 dengan (x − 0)2 untuk memperoleh fungsi 1/(x − 1) dan fungsi −2x2 /(x − 1).7.

68) dengan 2x(x − 2)2 didapatkan c1 (x) = 3/(2(x − 2)2 ) dan c2 (x) = 1/(2x(x − 2)). Jadi berdasarkan definisi (7. jika salah satu limitnya tidak ada maka titik x = x0 merupakan titik irregular singularity.3.3.63). Jadi menurut definisi (7.4) titik x = 0 ini adalah titik irregular singularity.3. dimana fungsi ini tidak analitik di titik x = 0.1 Kita dapat memformulasikan definisi (7. maka titik x = x0 dinamakan irregular singularity. Contoh 7.4 Misalkan x = x0 titik singular.2 Tunjukkanlah bahwa titik x = 0 dan x = 1 adalah untuk persamaan diferensial (x − 1)2 y + 1 y + 2y = 0. Definisi 7.3. Catatan 7. Mengalikan c1 (x) dengan (x − 1) diperoleh fungsi 1/(x2 (x − 1)). Perhatikan limit-limit berikut ini. Titik-titik singular persamaan ini adalah x = 0 dan x = 2.4) titik x = 1 adalah titik irregular singularity.158 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.68) Penyelesaian: Mengalikan persamaan diferensial (7. . Jika lim (x − x0 )c1 (x) (7. Alat uji adalah sebagai berikut. dimana fungsi ini tidak analitik di titik x = 1.66) x→x0 dan x→x0 lim (x − x0 )2 c2 (x) (7. (7.3.3. Contoh 7. Misalkan pula perkalian c1 (x) dengan (x − x0 ) dan c2 (x) dengan (x − x0 )2 menghasilkan fungsi-fungsi yang tidak analitik di titik x = x0 . x2 (7.3.67) ada maka titik x = x0 merupakan titik regular singularity. Mengalikan c1 dengan (x − 0) diperoleh fungsi 1/(x(x − 1)2 ).65) Penyelesaian: Kita ketahui c1 (x) = 1/(x2 (x − 1)2 ) dan c2 (x) = 2/(x − 1)2 .3 Tentukan jenis titik singular persamaan diferensial 2x(x − 2)2 y + 3xy + (x − 2)y = 0.3) untuk mengembangkan alat uji apakah titik x = x0 regular singularity atau iregular singularity persamaan diferensial (7.

Deret yang disebut dengan adalah deret berbentuk a0 = 0. Misalkan c1 (x) = f1 (x)/(x − x0 ) dan c2 (x) = f2 (x)/(x − x0 )2 maka kita dapat menentukan interval kekonvergenan deret Frobenius (7. kita perhatikan limit berikut ini 3 1 (7.73) y(x) = (x − x0 )m c0 + c1 (x − x0 ) + c2 (x − x0 )2 + · · · . (7. Olehkarenanya menurut definisi (7. (7.8 Misalkan x0 titik regular singularity dari persamaan diferensial (7.71) lim (x − 2)c1 (x) = .69) (7. 159 3 x lim = 0.70) Olehkarena kedua limit di atas ada maka menurut definisi (7. 7.72) sama dengan interval kekonvergenan f1 dan f2 kecuali di titik x = x0 . Sebaliknya. Teorema 7.72) seperti dalam teorema berikut ini.72) Catatlah bahwa jika m = 0 atau konstanta positif maka deret (7. . Eksistensi dari deret Frobenius ini dinyatakan oleh teorema berikut ini. Teorema 7. x→0 2 x→0 (x − 2)2 1 x lim x2 c2 (x) = = 0.3.4 Metode Frobenius. x→0 2 x(x − 2) tidak ada.9 Misalkan x0 titik regular singularity persamaan diferensial (7.7.4 Metode Frobenius.3. x→0 2 (x − 2) lim xc1 (x) = (7.63) maka persamaan diferensial (x − x0 )2 y + c1 (x)y + c2 (x)y = 0 mempunyai paling sedikit satu deret Frobenius.72) merupakan ekspansi deret Taylor. maka interval kekonvergenan deret Frobenius (7.63).3) titik x = 0 adalah titik regular singularity.4) titik x = 2 adalah irregular singularity.

80) sering disebut .80) adalah persamaan kuadrat dalam m.75) dan (7. Perhatikan koefisien dari xm .79) Persamaan (7. kemudian menggunakan (7. kita akan membahas untuk x0 = 0.80) Persamaan (7. f2 (x) = d0 + d1 x + d2 x2 + · · · .72). (7. Sehubungan dengan penyelesaian persamaan diferensial (7. (7. kita akan meninjau tiga jenis akar-akr persamaan indeks. yaitu akar-akarnya . (7.72) sampai kedua untuk x0 = 0 adalah dan y = c0 m(m − 1)xm−2 + c1 m(m + 1)xm−1 + c2 (m + 1)(m + 2)xm + · · · + cn (m + n − 1)(m + n)xm+n−2 + · · · .78) ke dalam (7.76) kita dapatkan persamaan c0 [m(m − 1) + b0 m + d0 ]xm + {c1 [(m + 2)(m + 1) + b0 (m + 1) + d0 ] + c0 (b1 m + d1 )} xm+1 + {c2 [(m + 2)(m + 1) + b0 (m + 2) + d0 ] + c1 [b1 (m + 1) + d1 ] + c0 (b2 m + d2 )} xm+2 + {a3 [(m + 3)(m + 2) + b0 (m + 3) + d0 ] + c2 [b1 (m + 2) + d1 ] + c1 [b2 (m + 1) + d2 ] + c0 (b3 m + d3 )} xm+3 + · · · + {an [(m + n)(m + n − 1) + b0 (m + n) + d0 ] +cn−1 [b1 (m + n − 1) + d1 ] + cn−2 [b2 (m + n − 2) + d2 ] + · · · +c0 (bn m + dn )} xm+n + · · · = 0. Misalkan ekspansi deret Taylor f1 dan f2 disekitar x = 0 diberikan oleh f1 (x) = b0 + b1 x + b2 x2 + · · · .160 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.74) dimana f1 dan f2 analitik di titik x = 0.72) memenuhi persamaan diferensial (7. Persamaan indeks (7.76) (7.74) menggunakan deret Frobenius (7. Karenanya.77) Turunan deret Frobenius (7.75) (7. (7. semua koefisien dari pangkat x harus sama dengan nol. (7. Karena masing-masing koefisien pangkat dari x sama dengan nol dan c0 = 0 maka haruslah m(m − 1) + b0 m + d0 = 0.78) Karena diasumsikan deret Frobenius (7. (7.72). Tanpa mengurangi keumuman pembahasan.79) berlaku untuk semua nilai x dalam interval kekonvergenan. x2 y + x f1 (x)y + f2 (x)y = 0. y = c0 mxm−1 + c1 (m + 1)xm + c2 (m + 2)xm+1 + · · · + cn (m + n)xm+n−1 + · · · . Pandanglah persamaan diferensial berikut ini.74).74) maka mensubstitusikan persamaan (7.77) dan (7.

Prosedur penentuan koefisien deret Frobenius dilakukan sebagai berikut.4 Metode Frobenius. berbeda dan selisihnya bukan bilangan bulat. sama. Sehubungan dengan ini kita nyatakan teorema berikut.80) ada dua maka kemungkinan deret Frobenius yang diperoleh ada dua juga.74) bebas linier.10 Dua penyelesaian deret Frobenius dari persamaan diferensial (7.81) dengan x2 .81).7. 161 1. misalkan akar-akar persamaan indeks (7. Teorema 7. kemudian mengunakan definisi (7. 2 2 (7. 2.1 Tentukan penyelesaian deret Frobenius dari persamaan diferensial 1 1 x2 y + x(x + )y − (x2 + )y = 0. Mensubstitusikan akar-akar ini kekoefisien xm+2 dan menyamakan koefisien ini dengan nol akan diperolh nilai c2 yang dinyatakan dalam c0 . Contoh 7.4. 7.80) adalah m = m1 dan m = m2 .81) Penyelesaian: Dengan membagi persamaan (7.3) pada persamaan terakhir kita simpulkan bahwa titik x = 0 adalah titik regular singularity. Deret Frobenius dengan x0 = 0 diberikan oleh y(x) = xm (c0 + c1 x + c2 x2 + · · ·) (7. Melakukan cara terus-menerus akan diperoleh nilai cn .1 Akar-akar berbeda dengan selisih bukan bilangan bulat. untuk semua n. berbeda dan selisihnya bilangan bulat. Karena akar-akar persamaan indeks (7. Masing-masing penyelesaian ini valid untuk semua x pada interval kekonvergenan bersama f1 dan f2 kecuali x = 0. Selanjutnya kita akan membahas ketiga jenis ini secara terpisah.82) . Mensubstitusikan akar-akar ini kedalam koefisien xm+1 dan menyamakan kofisien ini dengan nol akan diperoleh nilai c1 yang dinyatakan dalam c0 .3. dan 3. Olehkarenanya kita dapat menggunakan deret Frobenius untuk persamaan diferensial (7. yang dinyatakan dalam c0 .4.

2 18 Penyelesaian umum persamaan diferensial (7. y2 diberikan oleh (7.85) diperoleh 2 (7.86) c1 = − c0 . 5 Mensubstitusikan akar ini ke dalam koefisien xm+n dan menyamakannya dengan nol diperoleh 2(−ncn−1 + cn−2 ) .84) adalah m = 1 dan m = −1/2. 2 2 Menyelesaikan persamaan (7. (7.89) . y1 .C2 konstanta riil.87) merupakan formula rekursi. (7.162 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret. Persamaan (7. d1 = 0.86) diperoleh deret Frobenius yang berpadanan dengan akar m = 1 cn = 2 9 82 3 y1 (x) = c0 x 1 − x + x2 − x +···. f2 (x) = −x2 − .89) dimana C1 . dengan c0 = 0.81) dengan (7.81) adalah y(x) = C1 y1 (x) +C2 y2 (x). 2.90) (7. Membandingkan (7. d0 = −1/2. Akar m = 1: Mensubstitusikan akar ini ke dalam koefisien xm+1 dan menyamakannya dengan nol diperoleh 1 1 c1 2. (7. dan d2 = −1. Memasuk n = 1. · · ·.87) 2n2 + 3n untuk n ≥ 2. b1 = 1.79) adalah 2m2 − m − 1 = 0.84) Akar-akar persamaan indeks (7.83) 2 2 dimana b0 = 1/2. 5 35 945 (7.88) dan (7. (7.88) (7.85) Akar m = − 1 : Menggunakan cara yang sama diperoleh deret Fro2 1 benius yang berpadanan dengan akar m = − 2 3 13 y2 (x) = c0 x−1/2 1 − x + x2 − x3 + · · · . Persamaan indeks untuk persamaan diferensial (7.1 + (1 + 1) − + c0 (1 + 0) = 0.74) diperoleh 1 1 f1 (x) = x + . dan menggunakan persamaan (7.

7. b0 = 1. 163 7.93) 1 Seperti dalam contoh (7.4.3) kita peroleh bahwa x = 0 adalah titik regular singularity.91) Sekarang bandingkan (7. koefisienkoefisien deret Frobenius akan dinyatakan dalam c0 dan cN .7. (7. akar ini memenuhi (m + N)(m + N − 1) + b0 (m + N) + d0 = 0. yaitu y(x) = xm (c0 + c1 x + c2 x2 + · · ·). Karena koefisien cN pada persamaan (7. dan c2 = 1.79) 4 diberikan oleh .2. Akar m + N akan memperoleh koefisien-koefisien deret Frobenius yang dinyatakan dalam c0 . Akibatnya. jika kita mulai mencari koefisien deret Frobenius dengan akar terkecil mulai dari ci dengan i < N maka penentuan koefisien deret Frobenius akan berhenti pada pada cN . Karena m + N akar dari persamaan kuadrat (7. Membandingkan ini dapat kita simpulkan bahwa.2.4. (7. c1 = 0.80). Sedangkan akar yang lebih kecil akan memperoleh koefisien-koefisien deret Frobenius yang dinyatakan oleh c0 dan cN . Dengan kata lain persamaan (7. Persamaan indeks dari (7.79) akan dipenuhi untuk sebarang nilai cN .1) menggunkan deret Frobenius. Contoh 7.4.91) dan suku pertama koefisien xm+n persamaan (7.4 Metode Frobenius. Berarti kita akan mencari penyelesaian persamaan diferensial (7. untuk akar lebih kecil.1) kita peroleh f1 (x) = 1 dan f2 (x) = − 4 + x2 .4.4. (7.2 Tentutkanlah penyelesaian umum persamaan diferensial 1 x2 y + xy + x2 − 2 y = 0. Misalkan akar-akar persamaan indeks diberikan oleh m dan m + N dengan N bilangan bulat positif.92) 2 Penyelesaian: Berdasarkan definisi (7.2 Akar-akar berbeda dengan selisih bilangan bulat.79).3. Jadi kita perlu membahas dua kasus berikut.79) akan menjadi nol.1 Koefisien cN sama dengan nol dan jumlah suku-suku lain dari xm+N sama dengan nol. c0 = − 1 .

Jika moefisien cN sama dengan nol tetapi jumlah suku-suku lain xm+N dari persamaan (7.72) yang dinyatakan dalam c0 . . 7.94) 1 Akar-akar persamaan indeks (7.79) dan kemudian menyamakan koefisien xm+1 dengan nol akan diperoleh persamaan 1 1 1 1 + c0 0 = 0.4. Kita catat bahwa untuk m = −1/2. 4 (7. c3 . n ≥ 2. Olehkarenanya.2 Koefisien cN sama dengan nol dan jumlah suku-suku lain dari xm+N tidak sama dengan nol.80) akan menentukan koefisien deret Frobenius (7. Selanjutnya dengan mensubstitusikan akar m = −1/2 kekoefisien xm+n dan menyamakannya dengan nol diperoleh persamaan (n2 − n)cn = −cn−2 . Berarti untuk sebarang nilai c0 dan c1 akan memenuhi persamaan (7.96) kita dapat menentukan c2 .96) akan diperoleh 1 1 1 6 y(x) = c0 x−1/2 1 − x2 + x4 − x +··· 2 24 720 x4 x6 x2 − +··· .95) Catatlah bahwa koefisien c0 dan c1 sama dengan nol.94) adalah m = 2 dan m = − 1 .2. Menggunakan (7.79). c1 ( )(− ) + − 2 2 2 4 0c1 + 0c0 = 0. Se2 hingga selisih kedua akar ini adalah 1.164 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.97) Karena deret memuat dua penyelesain bebas linier dengan dua konstanta maka deret ini merupakan penyelesaian umum persamaan diferensial . (7. jika kita substitusikan nilai ini kepersamaan (7.96) Dari persamaan (7. (7. +c1 x1/2 1 − + 6 120 5040 (7.79) tidak sama dengan nol kama akar m + N dari persamaan (7. dalam kasus ini hanya ada satu deret Frobenius yang akan diperoleh. m2 − 1 = 0. · · ·.

Menggunakan akar terkecil m = 1 dan menyamakan koefisien xm+1 persamaan (7.11 Penyelesaian kedua dari persamaan diferensial (7.99) Deret Frobenius (7. Persamaan indeks (7. (7.94) menjadi m2 − 3m + 2 = 0.99) ke persamaan diferensial (7.102) Dalam soal ini.98) dimana N harga mutlak selisih akar-akar persamaan indeks. diperoleh persamaan 0c1 + c0 = 0. d0 = 2. (7. dan u(x) adalah deret Frobenius berbentuk u(x) = xm (e0 + e1 x + e2 x2 + · · ·). dan d2 = 1. Contoh 7.3.74) akan diperoleh x2 u + x f1 u + f2 u = bN (2xy1 + ( f1 − 1)y1 ). . Menggunakan persamaan (7. b1 = 1.100) Penyelesaian: Membagi persamaan (7. Olehkarenanya. Karenanya kita kan mencari penyelesaian persamaan diferensial (7. (7.76) kita ketahui pula bahwa b0 = −2.101) (7.3) diperoleh bahwa titik x = 0 adalah titik regular singularity. kita dapat menggunakan akar m = 1 dengan cara ini. x > 0. dengan (7. d1 = 0.4.101) dengan deret Frobenius berbentuk y = xm (c0 + c1 x + c2 x2 + · · ·). Sehubungan dengan itu.3 Tentukan penyelesaian persamaan diferensial x2 y − x(2 − x)y + (2 + x2 )y = 0. (7. Selisih mutlak dari akar-akar ini adalah 1.99) diperoleh dengan menggunakan akar m.4 Metode Frobenius. y1 deret Frobenius penyelesaian persamaan diferensial (7.101) dengan x2 dan menggunakan definisi (7. Tetapi hal ini bertentangan dengan asumsi bahwa c0 = 0. 165 Pernyataan 7.74) berbentuk y2 (x) = u(x) − bN y1 (x) log(x).7. (7.103) mempunyai akar-akar m = 1 dan m = 2. kita ketahui bahwa f1 (x) = −2 + x dan f2 (x) = 2 + x2 .74) yang berpadanan dengan akar m + N.98) dan (7.75) dan (7.103) Persamaan (7.79) sama dengan nol.

105) kepersamaan (7.98). dan menyamakan koefisien xm+1 dari persamaan (7.2 − 2. yang dapat diperoleh.74).102) kita peroleh deret Frobenius pertama.79) sama dengan nol maka tentunya hanya satu deret Frobenius. kita substitusikan akar m = 2 kekofisien xm+n pada persamaan (7.103) terbesar.3 Akar-akar sama. Contoh 7.101) adalah kombinasi linier kedua penyelesaian ini. Jika selisih mutlak kedua akar persamaan indeks (7. Tentunya penyelesaian umum dari persamaan diferensial (7. kita peroleh persamaan c1 (3.3.79) sama dengan nol.106) Selanjutnya kita kan menentukan persamaan (7. yaitu m = 2. n ≥ 2. (7.4.166 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.105) Mensubstitusikan m = 2 dan fomula rekursi (7.107) dengan x2 dan menggunakan definisi (7. Menggunakan akar persamaan indeks (7.102) yang lainnya. (7. 7.3) kita dapatkan bahwa titik x = 0 merupakan titik . Dengan melakukan ini akan diperoleh formula rekursi berikut (n2 + n)cn = −(n + 1)cn−1 − cn−2 .79) kemudian menyamakannya dengan nol. (7.33) kita peroleh penyelesaian kedua persamaan diferensial (7. yaitu y1 (x) = c0 x2 1 − x + x2 x3 − −··· 3 36 (7.101).3 + 2) + 2c0 = 0.99) dan mensubstitusikannya ke (7.104) Untuk mendapatkan kofisien deret Frobenius (7. Dengan menentukan (7.4.99).4 Tentukanlah penyelesaian persamaan diferensial x2 y + xy + x2 y = 0.107) Penyelesaian: Membagi persamaan (7. c1 = −c0 . sebagai penyelesaian pertama persamaan diferensial (7. Penyelesaian keduanya dapat diperoleh dengan menggunakan formula pada persamaan (7.

Jadi kita kan mencari penyelesaian persamaan diferensial (7. x2 + x + x + · · · + xn! + · · ·. Menggunakan akar m = 0 kita dapatkan c1 = 0 dan formula rekursi cn = −cn−2 .109) Mensubstitusikan nilai m = 0. 4 6 2n . a). (7.110) Penyelesaian kedua diperoleh menggunakan formula (7. d1 = 0. 167 regular singularity.107) dengan deret Frobenius dalam bentuk y(x) = xm (c0 + c1 x + c2 x2 + · · ·).4 2 .107) dengan persamaan (7.1.110).6 .8 (7.74) kita peroleh f1 (x) = 1 dan f2 (x) = x2 .4 Metode Frobenius.107) diberikan oleh x2 1 + 1 4 1 + 1 + 1 6 3 2 + x + 2 22 2 x + · · · 22 22 . d0 = 0. Akar-akar Persamaan indeks adalah m = 0.7. (7. Tentukan interval kekonvergenan masing-masing deret berikut.109) maka seret (7. a1 = 0 dan menggunakan formulasi rekursi (7.6 . (7.4 .111) y(x) = c1 y1 (x) + c2 + 1 1 n+1 1 + 2 + · · · + n 2n x (−1) 22 . dan d2 = 1. Sehubungan dengan ini pula kita dapatkan bahwa b0 = 1.4 .108) menjadi y1 (x) = a0 1 − x2 x4 x6 x8 + 2 2− 2 2 2+ 2 2 2 2 .108) Membandingkan persamaan (7.6 2 .42 · · · (2n)n dimana y1 diberikan oleh (7. Soal-soal latihan 7. 2! 3! b). 22 2 . n2 n ≥ 2.42 2 . Setelah diperoleh penyelesaian kedua.98) dengan N = 0.4 . 1 + 8x + (8x)2 + · · · + (8x)n + · · ·. x > 0. kama penyelesaian umum persamaan diferensial (7.

b). 0 n=0 ∞ (7. Selesaikan persamaan diferensial linier dengan nilai awal di bawah ini menggunakan metode deret. x0 = 1. y(0) = 1. . y (1) = 0. ∑∞ n=1 n n!xn ∑n+1 ∞ nn .168 2 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret. Tentukan penyelesaian masalah nilai awal berikut ini. Tentukan dua penyelesaikan bebas linier dalam bentuk deret pangkat dari x dengan |x| < 1 7. x0 = 0. 1−x . y(0) = 2. y = x 2 − y2 . x0 = 2. y(0) = 1. a). n−1 c). a). 7. x0 = 0. + · · ·. ln(x). sin(x). 1 + x+3 + (x+3) + · · · + (x+3) 22 32 n2 d). Tentukan deret Taylor dan interval kekonvergenan dari fungsi berikut dengan titik yang diberikan. e).112) 7. x2 y = x + 1. (x−x0 )n .6. 1+x .3. c).2. y(1) = 1. y (0) = −1. d). c). y(1) = 2. b). Persamaan Chebyshev diberikan oleh (1 − x2 )y − xy + α y = 0. x2 y + (1 + x)y + 3(ln(x))y = 0. y − xy + x2 = 0. 7. (7. 7.5. 1 d). y + 3xy + ex y = 2x.113) dimana α konstan. 1 e). y (1) = 0.4. ex . a). Tentukan an sedemikian hingga memenuhi persamaan ∑ nanxn−1 + ∑ ∞anxn = 0. x0 = 0. Kemudian tentukan juga interval kekonvergenan penyelesaian yang diperoleh.

4 Metode Frobenius. c). y = x2 − y2 . y(0) = π /2. √ y = 1 + xy. e). y(0) = f racπ 2. d). 7. y = x2 − xy. a).8. y = x + ey . Tentukanlah singularitas dan nyatakan juga jenis singularitas dari masing-masing persamaan diferensial berikut ini. y(0) = 0. (x + 1)2 y + xy − (x − 1)y =. k). y(1) = 1. y(0) = 1. y(0) = 1. c). y(1) = −2. b). 7. Buktikan pula bahwa selisih mutlak akar-akar persamaan indeksnya bukan bilangan bulat. h). y = sin(xy). (x − 1)3 x2 y − 2(x − 1)xy − 3y = 0. Tentukan penyelesaian masalah nilai awal berikut dengan menggunakan metode deret pangkat. y = cos(x) + sin(y).7. y(0) = 2. (1 − x − y)y = 1. y(0) = 0. b). c). 7.9. y = y2 + ex−1 . d). Buktikan bahwa titik asal adalah titik regular singularity untuk masing-masing persamaan diferensial berikut. 169 b). y(0) = 3. (x − 1)2 x4 y + 2(x − 1)xy − y = 0. i). y = x2 + sin(y). y = x2 − y2 . y(1) = 1.7. j). y(0) = 1. . y = 1 + xy2 . y(0) = 1. y = cos(x) + sin(x). f). g). y = cos(x + y). a). y = x2 + sin(y). y(0) = π /2.

c). d). Buktikan pula bahwa selisih mutlak akar-akar persamaan indeksnya bilangan bulat. c). 7. Kemudian tentukan penyelesaian persamaan umum diferensial menggunakan deret Frobenius serta tentukan interval kekonvergenan penylesaiannya itu. a). h). 2(x2 + x3 )y − (x − 3x2 )y + y = 0. 2 2x2 y + 3xy + (2x − 1)y = 0. Kemudian tentukan penyelesaian persamaan umum diferensial menggunakan deret Frobenius serta tentukan interval kekonvergenan penylesaiannya itu. x2 y + x(x + 1 )y + xy = 0. b). x2 y − x2 y + (x2 − 4)y = 0. x2 y − 3xy + 4(x + 1)y = 0. x2 y − x2 y + (x2 − 2)y = 0. b). d). Buktikan bahwa titik asal adalah titik regular singularity untuk masing-masing persamaan diferensial berikut.170 7 Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode Deret.100) . e). xy + (1 − x)y + 1 y = 0. 2x2 y − xy + (1 − x2 )y = 0. 2 Buktikan persamaan peersamaan (7. 9 x2 y + xy + (x2 − 1)y = 0. x2 y + xy + (x2 − 1 )y = 0. g). x2 y + (1 + x3 )xy − y = 0. 2xy + (x + 1)y + 3y = 0. a). f).10. e).

M.: Diffrenetial Equations and Linear Algebra. Boyce. H. Ross. S.: Elementary Differential Equations and Bounary Value Problems.Pustaka 171 Pustaka 1. Pollard. W. Wiley.L: Introduction to Differential Equations.: Ordinary Differential Equations. New York (1985) 2. Dover. New York (2004) 4.C. DiPrima. W. R. Prentice Hall.. (1998) . Wiley. Tenenbaun.E. New York. New Jersey (2000) 3. S. Goode..

.

2 penyelesaian. 149 deret pangkat. 66 Laplace. 97 solusi nontrivial. 145 penyelesaian implisit. 65 uji banding. 145 derivatif. 63 trayektori ortogonal. 89 Wronskian. 17 persamaan indeks. 48 Convolution. 131 fungsi homogen. 65 keluarga kurva. 107 tangen kurva. 2 penyelesaian eksplisit. 125 fungsi primitif. 1 derivatif parsial. 73 linier tak homogen order 2. 159 deret Maclaurin. 157 kalkulus. 18 fungsi implisit. 146 faktor integrasi. 157 transformasi Laplace. 145 deret Taylor. 160 persamaan karakteristik. 115 173 . 76 analitik. 60 integral taktentu. 145 konvergen. 124 invers transfomasi Laplace. 145 fungsi Heaviside. 4 penyelesaian khusus. 28 diferensial homogen. 8 koefisien linier. 145 garis normal. 32 fungsi elementer. 57 titik singular. 74 persamaan Riccati. 1 diferensial eksak. 7 fungsi tangga. 132 trayektori isogonal. 123 translasi fungsi. 123 linier order 2. 57 keluarga penyelesaian n parameter. 19 divergen. 146 variabel terpisah. 16 variasi parameter. 49 regular singularity. 1 keluarga ellip. 73 model persamaan massa-pegas. 157 sistem persamaan diferensial. 24 koefisien taktentu. 2 penyelesaian fundamental. 131 fungsi-fungsi fundamental. 129 Cramer. 78 koefisien variabel.Indeks akar kompleks konjugat. 123 transformasi linier. 152 Bernoulli. 100 Order. 4 fungsi periodik. 115 deret Frobenius. 127 irregular singularity. 146 koordinat polar.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful