P. 1
LPSDP-MineRehabIndo

LPSDP-MineRehabIndo

|Views: 11|Likes:
Published by Paul Januar

More info:

Published by: Paul Januar on Mar 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/21/2012

pdf

text

original

P

R
A
K
T
I
K

K
E
R
J
A

U
N
G
G
U
L
A
N

D
A
L
A
M

P
R
O
G
R
A
M

P
E
N
G
E
M
B
A
N
G
A
N

Y
A
N
G

B
E
R
K
E
L
A
N
J
U
T
A
N

D
I

I
N
D
U
S
T
R
I

P
E
R
T
A
M
B
A
N
G
A
N
REHABILITASI TAMBANG
v PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
REHABILITASI TAMBANG i
REHAB!L!TAS! TAMBANC
P
R
A
K
T
E
K

U
N
G
G
U
L
A
N

P
R
O
G
R
A
M

P
E
M
B
A
N
G
U
N
A
N

B
E
R
K
E
L
A
N
J
U
T
A
N

U
N
T
U
K

I
N
D
U
S
T
R
I

P
E
R
T
A
M
B
A
N
G
A
N
OKTOBER 2006
Translated by eTranslate (Diterjemahkan oleh eTranslate)
Translator (Penerjemah) - Ir. Ray Indra
Reviewer (Pemeriksa) - Ir. Tri Harjanto & Hendry Baiquni
ii PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

Pernyataan Penerbit
Praktek Kerja Unggulan dalam Program Pembangunan yang Berkelanjutan untuk Industri Pertambangan
Publikasi ini disusun oleh satu Kelompok Kerja yang mewakili para pakar, industri serta lembaga
pemerintah dan swadaya masyarakat. Kerja keras para anggota dalam Kelompok Kerja ini sangatlah
dihargai dengan penuh rasa terima kasih.
Pandangan dan pendapat yang diutarakan dalam publikasi ini tidaklah otomatis mencerminkan pandangan
dan pendapat dari Pemerintah Persemakmuran dan Menteri Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya.
Meskipun telah dilakukan upaya yang sebaik mungkin untuk memastikan isi dalam publikasi ini benar
secara faktual, Persemakmuran tidak menerima pertanggungjawaban dalam hal keakuratan atau
kelengkapan dari isi publikasi ini, dan tidak bertanggung jawab atas segala kerugian atau kerusakan yang
mungkin muncul secara langsung ataupun tidak langsung melalui penggunaan dari, atau mengandalkan
pada, isi dari publikasi ini.
Para pengguna buku pedoman ini hendaknya menyadari bahwa buku ini dimaksudkan sebagai referensi
umum dan bukan dimaksudkan untuk menggantikan saran profesional yang relevan terhadap keadaan
tertentu dari masing-masing pengguna. Referensi kepada perusahaan-perusahaan atau produk-produk
dalam buku pedoman ini janganlah dianggap sebagai bentuk dukungan dari Pemerintah Persemakmuran
terhadap perusahaan-perusahaan tersebut atau produk-produk mereka.

Gambar sampul: Rehabilitation at Xstrata Coal’s New Wallsend Colliery located in the Newcastle Coalfeld,
New South Wales
© Commonwealth of Australia 2006
ISBN 0 642 72481 4
Buku ini dilindungi oleh hak cipta. Selain penggunaan yang diizinkan dalam Copyright Act 1968
(Undang Undang Hak Cipta 1968), dilarang melakukan reproduksi dengan cara apapun tanpa
izin tertulis dari Persemakmuran. Permintaan dan pertanyaan tentang reproduksi dan hak harus
dialamatkan kepada Commonwealth Copyright Administration, Attorney General’s Department,
Robert Garran Offces, National Circuit, Canberra ACT 2600 atau melalui http://www.ag.gov.au/cca
REHABILITASI TAMBANG iii
DAFTAR !S!
UCAPAN TERIMA KASIH iv
SEPATAH KATA vii
1.0 PENDAHULUAN 1
2.0 PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN DAN REHABILITASI
TAMBANG 3
2.1 PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN: ASPEK LINGKUNGAN 4
2.2 PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN: ASPEK-ASPEK SOSIAL 5
Studi kasus: Melibatkan masyarakat dalam perencanaan seluruh
usia tambang 6
2.3 PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN: SEBUAH KASUS BISNIS 9
3.0 PERENCANAAN 10
3.1 KONSULTASI SELAMA PERENCANAAN AWAL TAMBANG 10
3.2 PERSYARATAN HUKUM 10
3.3 KARAKTERISASI BAHAN 10
3.4 PENILAIAN LOKASI 16
3.5 MERENCANAKAN PROGRAM REHABILITASI 19
Studi kasus: operasi tambang nikel Murrin Murrin, Western Australia 22
Studi kasus: tambang batu bara Mt Owen, Hunter Valley, NSW 25
4.0 OPERASI 28
4.1 KONSULTASI SELAMA OPERASI PENAMBANGAN 28
4.2 KARAKTERISASI BAHAN 28
4.3 PENANGANAN BAHAN 28
4.4 NERACA AIR DI LIMBAH TAMBANG 31
4.5 REKONSTRUKSI Lahan-bentukan 33
4.6 LAPISAN PENUTUP 33
Studi kasus: Sistem lapisan penutup “simpan/lepas”, tambang
emas Kidston, Queensland 36
4.7 LERENG LUAR PENYIMPANAN LIMBAH 37
4.8 PENGELOLAAN TANAH PUCUK ATAU TANAH LAPISAN ATAS 38
Studi kasus: Alcoa World Alumina Australia 40
4.9 MEMBENTUK KOMUNITAS VEGETASI 42
Studi kasus: tambang mangan GEMCO, Groote Eylandt, Northern
Territory 47
5.0 PENUTUP 53
5.1 KONSULTASI SELAMA PENUTUPAN TAMBANG 53
5.2 PENYUSUNAN KRITERIA KEBERHASILAN REHABILITASI 53
5.3 PENYUSUNAN PROGRAM PEMANTAUAN REHABILITASI 53
5.4 PENYUSUNAN PANDUAN PEMANTAUAN 58
5.5 PENGEMBALIAN KUASA PENAMBANGAN 59
6.0 RANGKUMAN 60
REFERENSI 62
DAFTAR ISTILAH 65

iv PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Asscc. Prcf. David MuIIiçan
Ketua — Kelompok Kerja
Direktur - Centre for Mined Land Rehabilitation
Sustainable Minerals Institute
The University of Queensland www.cmlr.uq.edu.au
Ms Jenny SccuçaII & Ms Katie Lawrence
Sekretariat—Kelompok Kerja
Sustainable Mining Section
Departemen Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya www.industry.gov.au


Mr Jchn AIIan
Manajer Grup—Lingkungan
Newcrest Mining Limited www.newcrest.com.u


Ms RacheIIe Benbcw
Manajer Operasi Lingkungan
NSW Minerals Council (Dewan Mineral NSW) www.nswmin.com.au
Mr Ccrmac FarreII
Pejabat Kebijakan-Lingkungan
Minerals Council of Australia (Dewan Mineral Australia) www.minerals.org.au


Mr Wcjtek Crun
Ahli Teknik Pertambangan
Mineral Resources Tasmania www.mrt.tas.gov.au
NEw0RE8!
-).).',)-)4%$
NEw0RE8! - 0N!K epl|ea
New0resl 0e|á - 0rac|||e aaá NEw0RE8! N|N|N0 ||N|!E0 l¡pe
Naáe eal ef a 0N!K N|t - 0=Iâ N=lâ !=Iâ K=¡â
UCAPAN TER!MA KAS!H

Praktek Unggulan Program Pengembangan Berkelanjutan atau the Leading Practice
Sustainable Development Program ini dikelola oleh satu Komite Pengarah yang diketuai
oleh Departemen Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya Pemerintah Australia. 14
tema di dalam program ini dikembangkan oleh kelompok kerja yang terdiri dari perwakilan
pemerintah, industri, riset, akademik dan masyarakat. Buku Pedoman Praktek Unggulan ini
tidaklah mungkin dapat diselesaikan tanpa kerjasama dan partisipasi aktif dari semua anggota
kelompok kerja.
Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada orang-orang berikut ini,
yang telah berpartisipasi dalam Kelompok Kerja Rehabilitasi Tambang dan para perusahaan
yang telah mengizinkan untuk memberikan waktu dan keahlian para wakil-wakilnya ke dalam
program ini:
REHABILITASI TAMBANG v
Mr Keith Lindbeck
Kepala
Keith Lindbeck & Associates keith@keithlinbeck.com.au

Dr Rcb Lcch
Konsultan Kepala
Landloch Pty Ltd www.landloch.com.au

Dr 0wen NichcIs
Manajer Program Penelitian
Australian Centre for Minerals Extension and Research www.acmer.com.au


Dr Mark Tibbett
Direktur
Centre for Land Rehabilitation
School of Earth and Geographical Sciences
The University of Western Australia www.clr.uwa.edu.au

Asscc. Prcf. David J WiIIiams
Direktur—Centre for Geomechanics in Mining and Construction
School of Engineering
The University of Queensland www.uq.edu.au/geomechanics
vi PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
REHABILITASI TAMBANG vii
SEPATAH KATA

Industri pertambangan Australia memiliki keterkaitan yang erat dengan upaya global untuk
melaksanakan pembangunan yang berkelanjutan. Komitmen untuk melakukan pembangunan yang
berkelanjutan melalui praktek kerja unggulan sangatlah penting bagi perusahaan pertambangan
untuk mendapatkan dan mempertahankan ‘izin sosial untuk beroperasi’ dalam masyarakat.

Buku pedoman dalam seri Praktek Kerja Unggulan dalam Program Pembangunan yang Berkelanjutan
untuk Pertambangan ini memadukan aspek-aspek lingkungan, ekonomi dan sosial dari semua
tahap-tahap produksi mineral, mulai dari eksplorasi sampai ke konstruksi, operasi dan penutupan
tambang. Konsep dari praktek kerja unggulan adalah cara-cara terbaik untuk melakukan sesuatu
pada lokasi tertentu. Karena akan selalu muncul tantangan-tantangan baru, pengembangan solusi-
solusi baru, atau diciptakannya solusi yang lebih baik bagi masalah yang ada saat ini, maka praktek
kerja unggulan ini haruslah bersifat feksibel dan inovatif dalam mengembangkan solusi yang sesuai
dengan kebutuhan spesifk di masing-masing lokasi tambang. Meskipun terdapat prinsip-prinsip yang
mendasarinya, praktek kerja unggulan terutama membicarakan cara pendekatan dan sikap, selain
merupakan serangkaian praktek baku atau teknologi tertentu. praktek kerja unggulan juga mencakup
konsep ‘manajemen adaptif’, yaitu sebuah proses pengkajian yang konstan dan berkonsep ‘belajar
sambil mengerjakannya langsung’, melalui penerapan prinsip-prinsip ilmiah yang terbaik.

Defnisi mengenai pembangunan yang berkelanjutan bagi sektor pertambangan dan logam dari
International Council on Mining and Metals (ICMM) mengatakan bahwa investasi tersebut harus
layak secara teknis, ramah lingkungan, menguntungkan secara keuangan dan bertanggung jawab
secara sosial. Nilai Yang Bertahan (Enduring Value) Kerangka Kerja Industri Mineral Australia unuk
Pembangunan Berkelanjutan memberikan panduanmengenai prinsip-prinsip dan elemen-elemen
ICMM oleh industri pertambangan Australia, untuk penerapan di tingkat operasional.

Berbagai organisasi telah diwakili dalam komite pengarah dan kelompok-kelompok kerja, sebagai
indikasi dari beragamnya minat dalam praktek unggulan di industri pertambangan. Organisasi-
organisasi ini mencakup Departemen Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya, Departemen
Lingkungan dan Warisan Sejarah, Departemen Perindustrian dan Sumberdaya (Western Australia),
Departemen Sumberdaya Alam dan Pertambangan (Queensland), Departemen Perindustrian
Primer (Victoria), Mineral Council of Australia (Dewan Mineral Australia), Australian Centre for
Minerals Extension and Research (Pusat Riset dan Perluasan Mineral Australia), sektor universitas
dan perwakilan dari perusahaan pertambangan, sektor riset teknis, konsultan pertambangan,
lingkungan dan sosial, serta lembaga-lembaga non-pemerintah. Kelompok-kelompok ini bekerja sama
untuk mengumpulkan dan menghasilkan informasi dalam berbagai topik, yang menggambarkan
dan menjelaskan pembangunan yang berkelanjutan melalui praktek kerja unggulan di industri
pertambangan Australia.

Publikasi-publikasi yang dihasilkan dirancang untuk membantu semua sektor dalam industri
pertambangan didalam mengurangi dampak negatif produksi mineral terhadap masyarakat dan
lingkungan dengan cara mengikuti prinsip-prinsip praktek unggulan pembangunan berkelanjutan.
Ini merupakan suatu investasi agar sektor yang sangat penting dalam perekonomian kita ini dapat
berkelanjutan, dan warisan alam kita juga dapat terus terlindungi dengan baik.
The Hcn !an MacfarIane MP
Menteri Perindustrian, Pariwisata dan Sumberdaya
viii PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
REHABILITASI TAMBANG 1
1.0 PENDAHULUAN
Buku pedoman ini mengulas rehabilitasi tambang, salah satu tema dalam seri Praktek Kerja
Unggulan dalam Program Pembangunan yang Berkelanjutan. Program ini bertujuan untuk
mengidentifkasi masalah-masalah utama yang mempengaruhi pengembangan berkelanjutan
dalam industri pertambangan, serta menyediakan informasi dan studi kasus yang
menggambarkan dasar-dasar yang lebih berkelanjutan bagi industri ini. Terdapat sejumlah
buku pedoman bertema lain dalam seri ini, yang bertujuan untuk melengkapi buku pedoman
ini. Pertukaran informasi di antara seluruh anggota dalam industri pertambangan sangatlah
penting untuk mendukung praktek kerja terbaik, dan program ini bertujuan untuk semakin
meningkatkan pertukaran informasi tersebut.
Buku pedoman praktek kerja unggulan ini relevan terhadap seluruh tahapan usia tambang
- eksplorasi, kelayakan tambang, perancangan, konstruksi, operasi dan penutupan - dan
terhadap semua tahapan dalam operasi. Meskipun prinsip-prinsip yang memandu praktek
kerja unggulan ini seringkali bersifat generik, tapi tetap dapat digunakan untuk mendukung
perencanaan program berkelanjutan yang bersifat spesifk pada tambang tertentu.
Target utama dari buku pedoman ini adalah manajemen di tingkat operasional, yaitu tingkat
penting untuk menerapkan pengaturan praktik kerja unggulan di operasi penambangan.. Buku
pedoman ini juga relevan bagi orang-orang yang berminat dalam praktek kerja unggulan di
industri pertambangan, termasuk para pejabat dan petugas bidang lingkungan, konsultan
pertambangan, pemerintah dan pembuat peraturan, lembaga non-pemerintah, masyarakat
di pertambangan, serta pelajar dan mahasiswa. Buku ini ditulis untuk mendorong orang-
orang tersebut agar siap memainkan peran penting untuk senantiasa meningkatkan kinerja
pembangunan yang berkelanjutan di dalam industri pertambangan.
Buku pedoman ini menjabarkan prinsip-prinsip dan praktek kerja unggulan dalam rehabilitasi
tambang, dengan penekanan pada perancangan lahan-bentukan (landform) dan revegetasi.
Buku ini juga menunjukkan kepada para pembaca bagaimana cara menggunakan teknologi
dan praktek kerja (baik yang sudah ada sekarang maupun yang sedang berkembang) dengan
lebih efsien. Prinsip-prinsip yang dijabarkan dapat diterapkan ke semua lahan yang terganggu
oleh pertambangan. Setelah urutan operasi dalam tambang seperti konsultasi, perencanaan,
operasi dan penyelesaian, setiap bab akan berfokus pada proses dan masalah-masalah yang
relevan terhadap lokasi tambang, di sepanjang rentang usianya. Diberikan penekanan khusus
kepada pemulihan ekosistem alam, terutama penumbuhan kembali fora asli.
Topik-topik yang dibahas mencakup tujuan rehabilitasi, penanganan lapisan tanah (soil
handling), pengerjaan tanah (earthworks), revegetasi, nutrisi atau unsur-unsur hara tanah,
pengembalian fauna, pemeliharaan, kriteria keberhasilan dan pemantauan.. Para manajer
dengan tanggung jawab rehabilitasi dapat mengadaptasi informasi ini ke situasi masing-
masing, saat merencanakan sebuah strategi rehabilitasi.
Rehabilitasi adalah sebuah proses yang digunakan untuk memperbaiki dampak pertambangan
kepada lingkungan. Tujuan jangka panjang dari rehabilitasi dapat bervariasi, mulai dari sekedar
mengubah sebuah daerah ke kondisi yang aman dan stabil, sampai memulihkan semirip
mungkin ke kondisi sebelum ditambang untuk mendukung keberlanjutan (sustainability) lokasi
2 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
tersebut di masa depan.
Rehabilitasi biasanya terdiri dari:
• Pengembangan rancangan lahan-lahan bentukan (landforms) yang tepat untuk lokasi
tambang
• Penciptaan lahan-lahan bentukan yang akan berperilaku dan tumbuh dengan cara yang
dapat diperkirakan, sesuai dengan prinsip-prinsip rancangan yang ditetapkan
• Pembentukan ekosistem-ekosistem berkelanjutan (lestari) yang tepatguna.
Rancangan lahan-bentukan untuk rehabilitasi memerlukan suatu sudut pandang yang holistik
terhadap operasi penambangan, di mana masing-masing tahap operasi dan setiap komponen
dalam tambang merupakan bagian dari sebuah rencana yang mempertimbangkan seluruh
siklus usia tambang, misalnya operasi perencanaan dan penggunaan fnal lahan. Rencana ini
harus feksibel, agar mampu mengakomodasi perubahan dalam metode dan teknologi.
Memaksimalkan perencanaan akan mengurangi gangguan pada lahan dan memastikan bahwa
bahan-bahan seperti batuan sisa/buangan tambang (waste rock) ditempatkan dekat dengan
lokasi akhirnya. Titik beratnya adalah untuk mendapatkan dan menganalisis sebanyak mungkin
informasi mengenai lokasi tambang tersebut. Penelitian semacam mempunyai dua kegunaan:
memberikan data dasar untuk perencanaan tambang, dan informasi penting untuk tahap
rehabilitasi dan penutupan, yaitu saat lahan akan dipulihkan ke tataguna pasca penambangan
(post mining use) yang disepakati.
Faktor-faktor utama yang perlu dipertimbangkan dalam penelitian pra-penambangan
mencakup persyaratan hukum, iklim, topograf, jenis tanah dan pandangan dari masyarakat.
Pandangan masyarakat jelas merupakan yang terpenting dalam penetapan tataguna akhir
lahan (fnal land use), karena merekalah calon terbesar pengguna lahan. Pengetahuan dan
keahlian mereka juga tak ternilai dalam memahami aspek-aspek lokasi.
Tataguna lahan pasca-tambang di suatu daerah hendaknya ditentukan berdasarkan konsultasi
dengan pihak-pihak terkait yang berkepentingan seperti departemen-departemen pemerintah,
pemerintah daerah, lembaga swadaya masyarakat, Pemilik Adat dan pribadi.
Pemahaman akan lokasi, termasuk karakteristik drainasenya, juga diperlukan saat merancang
dan menempatkan komponen-komponen operasi penambangan. Dengan mentransfer
informasi ini ke piranti lunak (software) pertambangan, para perencana tambang (mine
planners) akan memiliki modelling komputer yang terperinci mengenai lokasi asli serta pola
saluran airnya, agar dapat mengambil keputusan tentang restorasi atau pengubahan terhadap
rancangan fnalnya.
Seperti semua teknologi yang berkaitan dengan komputer, pasti akan terjadi pengembangan
dan program tersebut dapat menjadi ketinggalan zaman dengan cepat. Oleh karena itu,
prinsip-prinsip dalam digitalisasi dan analisis data lebih penting daripada paket piranti lunak
spesifk yang digunakan. Penggunaan akhir untuk lubang (void) fnal akibat dari operasi
penambangan juga memerlukan pertimbangan dan perencanaan yang baik. Pengisian balik
(backflling) mungkin tidak ekonomis pada operasi tertentu, tapi pada operasi yang lain
perencanaan yang baik mungkin dapat menghindari terbentuknya lubang apapun. Keamanan
juga hal yang penting, maka juga diperlukan perancangan yang kreatif bersama-sama dengan
pembuatan halangan dan rambu-rambu peringatan.
REHABILITASI TAMBANG 3
2.0 PEMBANCUNAN YANC BERKELANJUTAN
DAN REHAB!L!TAS! TAMBANC


Tambang-tambang yang direhabilitasi secara buruk mewariskan isu sulit bagi pemerintah,
masyarakat dan perusahaan, dan akhirnya merusak reputasi industri pertambangan secara
keseluruhan. Dan karena akses ke sumberdaya-sumberdaya semakin terikat dengan reputasi
industri, maka proses penutupan yang efektif dan rehabilitasi tambang yang memuaskan
menjadi sangat penting terhadap kemampuan perusahaan untuk mengembangkan proyek-
proyek baru. Dengan menggunakan pendekatan yang lebih terpadu dalam rehabilitasi
tambang, serta dengan melaksanakannya secara progresif, maka dapat diwujudkan suatu
rehabilitasi tambang yang efektif. Serangkaian kerangka kerja kebijakan pembangunan
berkelanjutan telah dikembangkan oleh industri dan beberapa organisasi lain, yang kini
menjadi faktor pendorong praktek kerja yang lebih baik.
Untuk menyediakan satu kerangka kerja dalam menjelaskan dan menerapkan komitmen
industri di bidang pembangunan berkelanjutan, Dewan Mineral Australia (Minerals Council
of Australia) telah mengembangkan konsep Nilai Yang Bertahan (Enduring Value), yang
merupakan satu Kerangka Kerja Industri Mineral Australia untuk Pembangunan Berkelanjutan.

TabeI 1: Prinsip/EIemen/Panduan NiIai Yanç Bertahan

Prinsip EIemen/ Keterançan
Panduan !CMM
Prinsip 6 Mençupayakan penyempurnaan yanç terus menerus
atas kinerja Iinçkunçan kita
EIemen 6.3 Merehabilitasi lahan yang terganggu atau dipakai oleh
operasi-operasi penambangan sejalan dengan
tatguna lahan pasca-tambang
Panduan Berkonsultasi dengan para pemangku kepentingan
(pemangku kepentingans) yang terkait, dan mengembangkan satu
rencana penutupan yang menetapkan dengan jelas
tataguna lahan pasca-penutupan.
Jika memungkinkan, lakukan rehabilitasi secara progresif
di sepanjang usia operasi.
Pantau kriteria keberhasilan yang telah disepakati dengan
para pemangku kepentingan terkait.
Melaporkan kinerja.
Melaksanakan dan mendukung riset mengenai praktek-praktek
rehabilitasi lahan dan air.
Menggunakan teknologi tepat untuk menurunkan
dampak negatif pada lingkungan dan meningkatkan teknik-
teknik rehabilitasi lahan.
Mengelola dan (jika memungkinkan) merehabilitasi warisan
kerusakan lahan masa lalu agar mencapai standar yang layak
(lihat elemen 4.1, 6.3, .6.4, 7.1, 7.3, 9.1, 10.3).
4 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
2.1 Pembançunan yanç berkeIanjutan: aspek-aspek Iinçkunçan
Janganlah berasumsi bahwa tujuan dari semua rehabilitasi adalah suatu bentuk ekosistem
alami yang mirip dengan apa yang ada sebelum penambangan. Di daerah-daerah terpencil
Australia, pilihan yang disukai seringkali adalah mengembalikan lahan tambang ke ekosistem
alami yang stabil. Jika berhasil, ini dapat mewujudkan sebuah tataguna lahan fnal dengan
kebutuhan pemeliharaan yang rendah, yaitu berusaha mengendalikan terlepasnya polusi
potensial dari lokasi tersebut.
Di daerah Australia yang berpopulasi lebih padat (seperti daerah pertanian atau dekat
dengan pusat pemukiman), tersedia pilihan-pilihan tataguna lahan yang lebih beragam.
Jika komponen-komponen dari lokasi penambangan tersebut berpotensi dimanfaatkan
untuk pertanian atau aktivitas berbasis masyarakat, maka diperlukan pengelolaan yang
terus menerus. Maka penting dibangun sejak dini kapasitas jangka panjang dari masyarakat
setempat, pemerintah daerah dan kelompok-kelompok masyarakat, didalam melaksanakan
kegiatan-kegiatan semacam. Tanpa adanya komitmen jangka panjang dan Sumberdaya yang
memadai, program rehabilitasi yang dikelola pasti akan menemui kegagalan.
2.1.1 Tuntutan-tuntutan peraturan
Tuntutan-tuntutan peraturan memberi batasan yang nyata terhadap pilihan-pilihan rehabilitasi.
Batasan ini dapat berbentuk rencana tataguna lahan tingkat wilayah, yang membatasi jenis-
jenis tataguna lahan fnal yang dapat diterapkan. Jika suatu area sudah ditetapkan sebagai
daerah tangkapan air, maka ada peraturan untuk mengembalikan lahan ke kondisi yang sesuai
dengan tujuan ini. Misalnya peraturan ini dapat melarang pertanian yang intensif, karena
adanya potensi pestisida atau pupuk memasuki dan menyebabkan polusi pada jalur perairan
setempat. Jika lahan dikelilingi oleh ekosistem alami, pembentukan budidaya perikanan yang
intensif mungkin memberi ancaman terhadap spesies ikan asli di sungai sekitar.
Kondisi-kondisi yang dipersyaratkan dalam peraturan pelaksanaan rehabilitasi dapat
pula ditetapkan sebagai bagian dari persyaratan khusus untuk mendapatkan izin operasi
penambangan. Dalam beberapa keadaan, telah ada satu kumpulan kondisi baku yang berlaku
terhadap proyek penambangan, tapi kini semakin banyak peluang publik untuk memberi
masukan didalam menetapkan kondisi-kondisi tersebut. Hal ini dapat memberikan peluang
keterlibatan masyarakat sejak awal, demi tercapainya manfaat bersama bagi proyek, fhak
berwenang dan masyarakat.
2.1.2 KendaIa-kendaIa hsik
Ciri-ciri fsik dari lahan memberikan kendala-kendala utama terhadap apa yang dapat dicapai
oleh sebuah program rehabilitasi. Ada kalanya tidak memungkinkan untuk membentuk ulang
beberapa jenis vegetasi tertentu, seperti hutan tropis dan hutan sklerofl basah, jika lahan
tersebut tidak memiliki karakteristik yang diperlukan (seperti curah hujan dan kehangatan).
Hal ini dapat diakibatkan oleh kisaran iklim normal pada lahan, proses-proses seperti
perubahan iklim atau akibat langsung dari aktivitas penambangan. Penting untuk menentukan
hambatan-hambatan fsik sedini mungkin dalam proses konsultasi, agar harapan pemangku
kepentingan terkelola.
Beberapa kendalafsik utama yang perlu dipertimbangkan selama konsultasi tercantum dalam
Tabel 2:
REHABILITASI TAMBANG 5
TabeI 2: KendaIa-kendaIa hsik utama
!kIim: Situasi iklim merupakan faktor terpenting untuk dipertimbangkan saat
mengembangkan pilihan-pilihan rehabilitasi tambang. Jika tujuan puncaknya adalah
mencapai suatu bentang alam (landscape) yang stabil, maka harus konsisten dengan
kondisi iklim yang ada dan harus mempertimbangkan potensi perubahan iklim. Curah
hujan dan suhu memberi kendala-kendala nyata terhadap apa yang dapat dicapai di
lahan tersebut.
Ukuran: Ukuran lahan juga berdampak pada pilihan yang tersedia. Lahan-lahan
bentukan juga merupakan satu faktor, khususnya ketika mempertimbangkan masalah
yang memiliki efek tepi (edge effect) yang kuat seperti kolonisasi oleh spesies tumbuhan
asli dan hewan, serta serangan gulma.
Jenis - jenis tanah/batuan: Jenis tanah (liat, lempung, pasir), sifat fsik/kimia (pH,
liat-liat dispersif/non-dispersif) serta tersedianya unsur hara merupakan faktor-faktor
penentu jenis vegetasi yang dapat didukung oleh lahan tersebut. Praktek-praktek
budidaya seperti penggunaan penyubur tanah dan pupuk, serta penyimpanan tanah
lapisan atas atau tanah pucuk (topsoil) untuk kelak digunakan dalam rehabilitasi, dapat
meredakan beberapa kendala, tapi mungkin akan memerlukan waktu puluhan tahun
sebelum akhirnya siklus unsur hara penting dapat terbentuk kembali.

2.2 Pembançunan yanç berkeIanjutan: aspek-aspek scsiaI
Perusahaan pertambangan di Australia telah berkomitmen terhadap pengembangan sosial
dan ekonomi dalam masyarakat tempat mereka beroperasi. Ini mencakup komitmen untuk
meminimalkan dampak negatif pertambangan pada masyarakat sekitar, serta mengkaji
cara mempertahankan atau meningkatkan kesejahteraan dan keberlanjutan sosial (social
sustainability) pada masyarakat yang terkena pengaruh penambangan ini.
2.2.1 KeterIibatan masyarakat
Untuk dapat mencapai kesepakatan tataguna lahan fnal terhadap lokasi tambang yang telah
direhabilitasi memerlukan upaya penyeimbangan yang hati-hati terhadap tuntutan yang saling
bersaingan dari badan berwenang, penduduk setempat dan masyarakat yang lebih luas. Saran
yang lebih terperinci mengenai subyek ini bisa didapatkan dari buku pedoman dalam seri ini
yang berjudul Penutupan dan Penyelesaian Tambang. Tujuan dari keterlibatan dan konsultasi
masyarakat dalam hal tataguna lahan fnal adalah agar bisa membuat kesepakatan mengenai
tujuan lokasi tersebut, sehingga perusahaan dapat mengembalikan hak penambangan
dengan cara yang memenuhi persyaratan peraturan dan dapat memuaskan ekspektasi dari
masyarakat. Rehabilitasi progresif adalah proses yang berlangsung sepanjang usia tambang,
yang memungkinkan perusahaan mencapai tujuan tataguna lahan fnal.
Buku pedoman Praktek Kerja Unggulan dalam seri ini yang berjudul: Keterlibatan dan
Pengembangan Masyarakat memberikan informasi lebih lanjut dan studi kasus mengenai
Praktek kerja terbaik dalam keterlibatan masyarakat dan program pengembangan masyarakat
yang efektif.
Pilihan rehabilitasi yang dipilih untuk lokasi tersebut harus cocok dan idealnya bersifat
melengkapi tataguna lahan di sekitarnya. Harus diberikan perhatian khusus terhadap setiap
peluang untuk dapat melibatkan atau membentuk habitat yang saling berhubungan di
antara petak-petak vegetasi yang tersisa. Juga ada peluang untuk membuat sebuah rencana
rehabilitasi regional yang lebih luas, yang turut mencakup aktivitas tataguna lahan di sekitar.
Manfaat bagi masyarakat juga dapat ditingkatkan dengan adanya tindakan saling berbagi
pengalaman dan koordinasi terhadap aktivitas-aktivitas utama.
6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Padanç rumput dan pepchcnan
peIindunç di Iahan buançan çaIian
Beberapa wilayah hukum turut terlibat dalam perencanaan keanekaragaman hayati di tingkat
bentang alam, misalnya rencana keanekaragaman hayati regional yang sedang diterapkan di
New South Wales. Perencanaan di tingkat ini merupakan sebuah cara efektif untuk menangani
masalah-masalah seperti koridor satwa liar, penentuan alokasi air alam, serta pengelolaan
spesies terancam dan masyarakat ekologi, selama proses penilaian dan persetujuan.
Studi kasus: MeIibatkan masyarakat daIam perencanaan
seIuruh usia tambanç
Tambanç batu bara Creçcry Crinum, 0ueensIand, AustraIia
Gregory Crinum berlokasi 60 km sebelah timur laut pusat pedesaan Emerald,
dan 375 km sebelah barat laut Gladstone di Queensland dan terdiri dari dua buah
tambang. Operasi di tambang lubang-terbuka Gregory dimulai tahun 1979, sedangkan
tambang bawah tanah Crinum di dekatnya dibuka pada tahun 1995. Kedua tambang
dioperasikan oleh BHP Billiton Mitsubishi Alliance (BMA). Operasi tambang lubang-
terbuka dan bawah tanah tersebut memasok batu bara ke sebuah pabrik pengolahan
tunggal, dan diangkut melalui rel. Tambang-tambang ini terletak dalam sebuah area
yang telah dikosongkan secara ekstensif untuk padang rumput dan pertanian, tapi juga
masih memiliki beberapa petak area vegetasi yang tersisa, dan beberapa diantaranya
mempunyai nilai konservasi karena kelangkaannya. Praktek kerja unggulan yang baik
untuk operasi penambangan yang baru adalah berkonsultasi dengan masyarakat pada
tahap proyek yang sedini mungkin. Metode konsultasi masyarakat yang digunakan BMA
untuk mengembangkan perencanaan seluruh usia tambang merupakan sebuah contoh
bagus bagaimana sebuah operasi penambangan yang sudah ada dapat meningkatkan
praktek kerjanya dan melibatkan para pemangku kepentingan untuk membantu
membuat keputusan penting mengenai masalah tataguna lahan di jangka panjang.
Proses ini dilanjutkan dengan satu rapat umum di bulan September 2002. Kemudian
dibentuk satu kelompok kerja masyarakat dari pemangku kepentingan setempat.
Kelompok kerja ini terdiri dari para perwakilan Landcare; kelompok lingkungan,
perencanaan wilayah dan kelompok pertanian; pemeritah daerah, Badan Perlindungan
Lingkungan Queensland (Queensland Environmental Protection Agency); dan
manajemen tambang Gregory Crinum beserta Petugas lingkungan dan hubungan
masyarakat. Seorang fasilitator independen juga dikontrak untuk membantu mengatur
proses ini.
Masukan dari kelompok ini digunakan untuk membantu menentukan pilihan penggunaan
yang terbaik di masa depan untuk berbagai unit-unit lahan (disebut ‘domain’) yang
berbeda di seluruh lahan kuasa
penambangan pengerjaan tanah,
sehingga tambang dapat melakukan
pengolahan tanah yang diperlukan,
menanam pohon, semak-semak dan
rumput yang benar, dan segala hal
yang diperlukan untuk mengubah
rencana menjadi kenyataan.
Kelompok kerja ini juga membantu
mengembangkan kriteria yang akan
digunakan untuk menilai apakah
upaya-upaya rehabilitasi Gregory
REHABILITASI TAMBANG 7
Crinum ke depan telah berhasil secara
progresif menuju ke tataguna lahan yang
direncanakan.
Telah disusun satu proses pengkajian-
ulang (review process) untuk memastikan
bahwa rencana dapat berubah seiring
waktu, untuk mencerminkan perubahan
pada nilai-nilai masyarakat dan kemajuan
pengetahuan ilmiah.
Kelompok kerja masyarakat ini bertemu
16 kali selama delapan bulan. Para
anggotanya sepakat bahwa ada sejumlah
tataguna lahan yang memungkinkan di
berbagai domain di sana. Antara lain mencakup konservasi vegetasi asli, padang rumput,
hutan agro, rekreasi, area pertanian dan area industri.
Ukuran keberhasilan yang spesifk dikembangkan berdasarkan pada rentang tataguna
lahan pasca-tambang yang potensial. Kategori kriteria mencakup pembentukan vegetasi
(kepadatan, komposisi, kekayaan spesies, dan kelestariannya); pengelolaan debu, api,
gulma dan hewan liar; fungsi ekosistem; konektivitas, misalnya menghubungkan daerah-
daerah yang memiliki nilai penting bagi lingkungan; pengelolaan lahan pasca-tambang;
serta keberlanjutan dari tataguna lahan pasca tambang yang diusulkan. Perlindungan
terhadap tegakan-tegakan vegetasi sisa hutan Brigalow (ekaliptus) dipandang penting
bagi upaya konservasi yang sedang dilakukan atas ekosistem-ekosistem yang terancam
punah yang menjadi bagian dari habitat
wallaby atau kanguru kecil ekorpaku
(Kanguru kecil ekorpaku (bridled nail-tail
wallaby)) yang langka.
Proses pengkajian-ulang yang sedang
berlangsung mencakup penyebaran
informasi oleh Gregory Crinum mengenai
setiap perkembangan yang dapat
berdampak pada rencana tambang.
Kemudian, sekali setahun, anggota
kelompok kerja masyarakat dan anggota
serta kelompok-kelompok masyarakat
lain yang diundang akan bertemu untuk
mengkaji rencana seluruh usia tambang, mengukur perkembangan rehabilitasi saat ini
dibandingkan dengan ukuran keberhasilan, dan jika diperlukan melakukan perubahan
terhadap rencana tersebut.
BMA kini menggunakan pendekatan yang serupa didalam mengembangkan strategi-
strategi rehabilitasi dan penutupan tambang-tambang batu bara lain miliknya.
Informasi untuk studi kasus ini disediakan oleh Tambang Gregory Crinum BMA. Informasi
lebih lanjut mengenai proses konsultasi masyarakat yang digunakan bisa didapatkan
dengan menghubungi BMA melalui <www.bmacoal.com>.
Area semak-semak YeIIcwccd yanç tidak
ditambanç
WaIIaby ekcr paku
B PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
2.2.2 PençeIcIaan warisan budaya Penduduk AsIi
Sekitar 60 persen dari operasi penambangan bertetangga dengan masyarakat Penduduk Asli.
Di banyak operasi, muncul masalah pengelolaan warisan budaya Penduduk Asli. Umumnya,
perusahaan mencari bantuan eksternal untuk mengelola masalah warisan budaya Penduduk
Asli, karena mengakui perlunya ketrampilan khusus agar dapat menangani masalah ini dengan
baik. Sistem dan standar pengelolaan yang baik memerlukan konsultasi dan pengkajian
dengan kalangan Penduduk Asli yang relevan sejak awal, untuk mengetahui apakah aktivitas
yang diusulkan dapat berdampak pada nilai-nilai warisan budaya, dan bersama-sama dengan
Penduduk Asli mencari tahu cara terbaik untuk merencanakan dan melaksanakan aktivitas
tersebut agar dapat menghindari atau meminimalkan dampaknya.

Satu masalah penting adalah mengidentifkasi para Pemilik Tradisional dan kalangan Penduduk
Asli lainnya yang memiliki hak dan kepentingan pada lokasi tersebut. Pengetahuan akan
lokasi mungkin tergantung pada pembatasan-pembatasan budaya. Penduduk asli cenderung
menjelaskan nilai penting sebuah tempat bersejarah secara umum, dan menghindari
pembicaraan mengenai tempat-tempat dan nilai warisan budaya karena sensitivitas budaya
yang dikandungnya.
Pemantauan dan pengelolaan dampak operasi penambangan pada lingkungan setempat
dan restorasi area yang terkena dampak aktivitas penambangan merupakan masalah yang
besar bagi masyarakat Penduduk Asli dan pemangku kepentingan lain. Dalam banyak hal,
satu-satunya piihan yang dapat diterima kalangan Penduduk Asli adalah perlindungan total
terhadap lokasi tertentu. Ekspektasi masyarakat Penduduk Asli terhadap proses rehabilitasi
dapat mencakup restorasi terhadap lokasi penting yang telah disingkirkan atau diubah selama
penambangan. Persyaratan dalam manajemen Penduduk Asli ini dapat mencakup hal-hal
seperti program penyelamatan lokasi, penyingkiran dan/atau penyimpanan materi-materi
budaya yang terkena dampak aktivitas penambangan; serta pengembalian materi yang telah
disingkirkan dari area tersebut untuk dianalisis.
Selain nilai pentingnya dalam pengelolaan lokasi yang memiliki warisan budaya, pengetahuan
Penduduk Asli dapat memberi bantuan sangat berharga dalam memahami lingkungan lahan
sebelum penambangan dan memahami interaksi ekologi di antara masing-masing spesies
dengan ekosistem, yang dapat sangat penting untuk keberhasilan pembuatan ekosistem asli di
dalam program rehabilitasi.
2.2.3 PençeIcIaan warisan budaya untuk kaIançan bukan Penduduk AsIi
Selain penting untuk mencakup pertimbangan spesifk terhadap warisan budaya Penduduk
Asli, lokasi tambang juga berpotensi mencakup lokasi yang memiliki nilai penting bagi
sejarah kalangan bukan Penduduk Asli, khususnya di daerah yang memiliki sejarah panjang
mengenai pemukiman dan pertambangan.
Meskipun beberapa lokasi ini mungkin sudah tercakup dalam daftar resmi oleh badan yang
berwenang, operasi penambangan jangan hanya mengandalkan pada badan berwenang
untuk mengidentifkasikan semua nilai bersejarah yang relevan dari suatu lokasi.
Satu fokus dari keterlibatan masyarakat haruslah mengidentifkasikan setiap area yang
memiliki nilai penting bagi masyarakat. Terutama dalam masalah kepercayaan dan nilai-nilai
sosial lainnya, di mana pengakuan resmi dan perlindungan terhadap nilai-nilai ini sangat
berbeda-beda di antara berbagai wilayah hukum (jurisdictions).
REHABILITASI TAMBANG 9
2.3 Pembançunan berkeIanjutan: kasus bisnis
Kasus bisnis untuk melaksanakan rehabilitasi tambang dalam kerangka kerja pembangunan
yang berkelanjutan dengan cara yang terencana, terstruktur dan sistematik, dan diterapkan
secara progresif di sepanjang siklus proyek keseluruhan mencakup:
PençeIcIaan tambanç yanç Iebih baik
• peluang untuk mengoptimalkan perencanaan dan operasi penambangan selama usia aktif
tambang yaitu ekstraksi Sumberdaya dan tataguna lahan pasca tambang yang efsien
(misalnya mengurangi tumpang tindihnya pekerjaan penanganan limbah dan tanah lapisan
atas, serta mengurangi area lahan yang terganggu)
• identifkasi daerah dengan resiko tinggi sebagai prioritas dalam riset dan remediasi yang
sedang berjalan
• rehabilitasi secara progresif memberi peluang untuk pengujian dan perbaikan teknik-teknik
yang digunakan
• risiko yang lebih kecil atas ketidakpatuhan terhadap peraturan.

Meninçkatkan keterIibatan pemançku kepentinçan daIam perencanaan dan pençambiIan
keputusan
• mengembangkan strategi dan program untuk menangani dampak pertambangan dengan
informasi yang lebih baik, idealnya sebagai bagian dari metode pengembangan masyarakat
sejak awal usia tambang
• meningkatkan penerimaan masyarakat untuk proposal penambangan di masa depan
• meningkatkan citra dan reputasi di mata publik.
Pençurançan risikc dan pertanççunçjawaban hukum
• memastikan tersedianya dana dan materi untuk rehabilitasi tambang melalui estimasi
biaya rehabilitasi tambang yang lebih akurat
• mengurangi pertanggungjawaban hukum yang berkaitan dengan keamanan publik serta
bahaya dan risiko terhadap lingkungan.
10 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
3.0 PERENCANAAN
3.1 KcnsuItasi seIama perencanaan awaI tambanç
Fokus selama perencanaan awal rehabilitasi tambang adalah mengidentifkasi kelompok-
kelompok dan organisasi dalam masyarakat yang sudah terlibat dalam aktivitas seperti ini.
Kelompok-kelompok seperti Landcare, Greening Australia, kelompok tani dan penjaga lahan
tradisional memiliki pengetahuan lokal yang penting dan dapat membantu meminimalkan dampak
penambangan dan memperbesar potensi keberhasilan rehabilitasi.
Sebagian besar kegiatan dalam tahap awal perencanaan rehabilitasi tambang ini adalah mengetahui
pengetahuan apa saja yang belum dimiliki, dan mengidentifkasi program-program riset atau uji
coba yang bersifat spesifk terhadap lokasi, dalam rangka mendapatkan informasi yang penting.
Konsultasi dengan kelompok pemangku kepentingan utama di tahap ini dapat menghasilkan
program riset terarah dan uji coba yang lebih baik, dan meningkatkan potensi transfer teknologi
ke proyek-proyek masyarakat. Di area yang sudah mengalami pembukaan lahan yang ekstensif,
misalnya di wilayah pertanian, konsultasi ini memungkinkan program rehabilitasi diintegrasikan ke
proyek pengelolaan lahan tingkat regional yang lebih luas.
3.2 Persyaratan hukum
Setiap negara bagian dan teritori Australia memiliki persyaratan hukumnya sendiri dalam
hal penanganan dan pengelolaan bahan limbah (bahan buangan) di lokasi penambangan.
Perusahaan harus menghubungi badan berwenang yang terkait untuk membicarakan
persyaratannya, dan apakah ada panduan yang juga harus dipertimbangkan.
3.3 Karakterisasi bahan
Baik bahan limbah dan bijih mineral yang akan diekskavasi menimbulkan peluang sekaligus
risiko bagi rehabilitasi. Karakterisasi Tanah lapisan atas (topsoil) dan batuan penutup
(overburden) hendaknya dimulai sedini tahap eksplorasi, dan terus dilakukan sampai ke tahap
pra-kelayakan tambang (pre-feasibility) dan tahap kelayakan tambang sebagai dasar untuk
perencanaan tambang. Karakterisasi bahan sejak dini memungkinkan perusahaan membuat
rencana untuk menghindari risiko potensial dan untuk mendapatkan manfaat maksimal dari
bahan-bahan yang mungkin cocok untuk konstruksi infrastruktur lokasi atau untuk digunakan
dalam rehabilitasi.
Karakterisasi bahan ini harus dilakukan untuk memastikan bahwa bahan-bahan itu tidak
berpotensi menciptakan dampak negatif, atau berpotensi menghalangi keberhasilan
revegetasi selama penambangan atau pada saat penutupan tambang. Persyaratan untuk
melakukan karakterisasi ini terus berlanjut selama operasi penambangan, khususnya ketika
kadar bijih tambang dan rencana penambangan berubah sebagai respon terhadap kondisi
pasar yang berubah.
Struktur di lokasi tambang, misalnya landasan bagi penempatan bahan yang baru ditambang
atau run-of-mine (ROM), jalan angkut atau area kerja bongkar muat kontraktor hanya boleh
dibangun dengan menggunakan bahan-bahan yang tidak membahayakan. Sedapat mungkin,
struktur-struktur ini harus ditempatkan di area yang sudah dibuka, untuk meminimalkan
REHABILITASI TAMBANG 11
jumlah rehabilitasi yang diperlukan.
Untuk stabilitasi dan rehabilitasi suatu lahan-bentukan (landform), karakterisasi terhadap
bahan yang terkandung di sana akan memungkinkan pola penempatan selektif selama
konstruksi lahan-bentukan, untuk meminimalkan risiko erosi atau kegagalan revegetasi. Selain
itu, karakterisasi bahan juga menjadikan pekerjaan perbaikan, perencanaan atau penyelidikan
lebih tepat waktu dan hemat biaya.
Karakterisasi bahan biasanya mencakup analisis mineralogi, fsik, kimia dan biologi. Nilai
uji laboratorium yang digunakan dalam karakterisasi bahan di lokasi penambangan sangat
tergantung pada rancangan protokol pengambilan contoh yang efektif. Dollhopf (2000), De
Gruijter (2002) serta Yates dan Warrick (2002) memberikan panduan yang berguna untuk
aktivitas ini.
Uji laboratorium sangat bermanfaat dalam mengidentifkasi batasan-batasan utama dalam
stabilitas tanah atau terhadap pertumbuhan tanaman. Untuk jenis vegetasi tertentu, mungkin
diperlukan uji coba dalam rumah kaca (Asher et al., 2002) dan di lokasi penambangan untuk
menilai aspek-aspek kemungkinan tingkat keberhasilan spesies tumbuhan yang berlainan di
tanah pasca-tambang (Bell, 2002).
AnaIisis mineraIcçi
Analisis mineralogi adalah bantuan yang sangat berguna dalam melakukan karakterisasi
overburden, batuan sisa/buangan tambang (waste rock), bahan heap leach yang telah diproses,
dan tailing (ampas) karena dapat mengidentifkasi adanya sulfda pembentuk asam beserta
sifatnya. Zat ini dapat berpengaruh besar terhadap pertumbuhan tanaman, baik secara langsung
melalui kandungan pH yang rendah, atau secara tidak langsung melalui pembentukan kadar logam
larut yang berlebihan.
Pembahasan komprehensif mengenai bentuk-bentuk uji yang cocok untuk menilai batasan-batasan
mineralogi terhadap bahan tanah di lokasi tambang untuk mendukung pertumbuhan tanaman
tersedia dalam buku Dixon dan Schulze (2002). Uji-uji yang cocok untuk menilai batasan-batasan
geokimia pada tanah tambang dan limbah tambang sebagai medium pertumbuhan dijelaskan
dalam buku Williams dan Schuman (1987), Hossner (1988) serta Sparks et al. (1996). MEND Manual
Volume 2 (Tremblay et al, 2002) menjelaskan metode-metode yang dikembangkan di Kanada
mengenai pengambilan contoh dan analisis geokimia terhadap bahan tanah di lokasi tambang.
AnaIisis hsik
Uji fsik memungkinkan penilaian sifat-sifat yang penting untuk pertumbuhan tanaman, yaitu:
• kapasitas air-tersedia-tersedia tersedia yang memadai agar tumbuhan dapat bertahan kapasitas air-tersedia-tersedia tersedia yang memadai agar tumbuhan dapat bertahan
dalam masa kemarau,
• drainase internal yang memadai agar tidak menghambat pertumbuhan akar akibat drainase internal yang memadai agar tidak menghambat pertumbuhan akar akibat
kurangnya pemasukan aerasi, dan
• impedansi mekanis yang tidak membatasi penetrasi akar. impedansi mekanis yang tidak membatasi penetrasi akar.
Selain itu, uji fsik juga dapat memperkirakan kerentanan tanah dan batuan sisa/buangan
tambang (waste rock) terhadap erosi. Informasi ini sangat penting dalam membangun lahan-
bentukan pasca-tambang yang stabil.
Pengukuran sifat-sifat fsik tanah yang spesifk antara lain mencakup:
• distribusi ukuran partikel
• plastisitas tanah dan tailing yang berbutiran halus
12 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
• kerapatan atau porositas
• kekuatan dan kompresibiltas
• kapasitas retensi air dan konduktivitas hidrolik, baik dalam kondisi jenuh maupun tak
jenuh.
Kapasitas penyimpanan air suatu profl tanah biasanya didefnisikan sebagai kapasitas air-
tersedia tersedia bagi tanaman atau plant available water capacity (PAWC) yang bukan hanya
merupakan satu fungsi kapasitas penyimpanan air bahan tertentu, namun juga kedalaman akar
yang disediakannya. Drainase dari lapisan permukaan ke kedalaman juga merupakan satu fungsi
dari PAWC, yang akan semakin besar jika nilai PAWC-nya rendah.
Tingkat PAWC yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman yang baik dan minimalisasi
drainase air ke kedalaman merupakan fungsi curah hujan dan pola hujan. Namun secara
potensial ada situasi di mana konduktivitas hidrolik lapisan permukaan yang rendah dapat
membatasi masuknya air dan secara drastis mengurangi air yang tersedia bagi tumbuhan. Setiap
pembuatan model neraca air harus mempertimbangkan dampak dari sifat-sifat tanah terhadap
masuknya air, dan dampak dari pertumbuhan tanaman terhadap sifat-sifat tanah. Telah banyak
dilaporkan terjadinya peningkatan besar dalam laju infltrasi sejalan dengan pertumbuhan
tanaman (Silburn et al., 1992; Scanlan et al., 1996; Carroll et al., 2000).
Karakterisasi fsik terhadap bahan atau media di lokasi tambang umumnya didasarkan
pada pengujian laboratorium ditambah dengan pengujian lapangan, agar dapat lebih baik
mencerminkan kondisi dan skala lapangan. Contoh-contoh dari pengujian lapangan mencakup
pengayakan ukuran besar atas batuan buangan kasar, perkiraan distribusi ukuran partikel
pada batuan buangan kasar dengan analisis komputer terhadap foto digital beresolusi tinggi,
uji kerapatan lapang (termasuk pengujian penggantian air berskala luas untuk batuan buangan
kasar) dan uji permeabilitas lapang atas batuan buangan, tailing dan bahan-bahan penutup
(cover materials). Bentuk-bentuk pengujian yang sesuai untuk menilai keterbatasan fsik bahan-
bahan di lokasi tambang didalam mendukung pertumbuhan tanaman dijabarkan dalam buku
karya Williams dan Schuman (1987), Hossner (1988), Sobek et al. (2000) dan Dane dan Topp
(2002).Bentuk-bentuk pengujian yang sesuai untuk menilai keterbatasan fsik pada bahan tanah
dalam mendukung pertumbuhan tanaman di lokasi tambang dijabarkan dalam buku karya
Williams dan Schuman (1987), Hossner (1988), Sobek et al. (2000) dan Dane dan Topp (2002).
ErcdibiIitas (ercdibiIity)
Secara luas, istilah erodibilitas (erodibility) merupakan kerentanan bahan tertentu terhadap
erosi. Karena begitu beragamnya sifat keterkikisan bahan-bahan yang digali selama
penambangan, penggunaan rancangan profl lereng (slope) secara generik sukar untuk
berhasil secara konsisten.
Erodibilitas ini dapat diperkirakan (dengan akurasi yang terbatas) berdasarkan sifat-sifat
bahan atau dapat diukur dengan lebih akurat menggunakan eksperimen laboratorium
dan di lapangan (Loch, 2000a). Pengukuran ini harus mempertimbangkan contoh-contoh
karakteristik terhadap bahan yang diselidiki, dan memastikan bahwa bahan tersebut (saat
diuji) berada dalam kondisi yang konsisten dengan kemungkinan kondisi tanah di jangka
panjang. Pengujian erodibilitas dapat mencakup penelitian di laboratorium atau di lapangan
dengan menggunakan aliran air permukaan dan hujan simulasi, atau dapat menggunakan
petak-petak lahan percobaan dibawah hujan alami.

Sifat-sifat tanah yang dapat mempengaruhi erodibilitas secara langsung mencakup:
REHABILITASI TAMBANG 13
• laju inflitrasi, yang dipengaruhi oleh struktur tanah dan kestabilan struktur, vegetasi, dan laju inflitrasi, yang dipengaruhi oleh struktur tanah dan kestabilan struktur, vegetasi, dan
oleh fauna tanah
• kohesi tanah, yang dapat mempengaruhi tingkat pelepasan sedimen kohesi tanah, yang dapat mempengaruhi tingkat pelepasan sedimen
• sifat-sifat sedimen (ukuran dan kepadatan) yang mempengaruhi tingkat pengangkutan sifat-sifat sedimen (ukuran dan kepadatan) yang mempengaruhi tingkat pengangkutan
sedimen.
Bahan-bahan berbatu (rocky materials) dapat dianggap sebagai komponen intrinsik dalam
bahan, atau sebagai penutup mulsa (mulch cover).
AnaIisis kimia
Satu pertimbangan penting dalam hal sifat-sifat kimia limbah tambang adalah potensi
pembentukan asam dari oksidasi sulfda, dan topik tersebut telah dibahas secara terperinci
dalam buku-buku pedoman yang terkait.
Satu pengujian kimia yang penting untuk tanah dan limbah mencakup sifat-sifat yang
mempengaruhi pertumbuhan tanaman (pH, salinitas, dan kandungan hara), kestabilan bahan,
serta pengujian terhadap elemen-elemen yang mungkin menyebabkan masalah dengan
kualitas air.
Meskipun telah dilakukan serangkaian analisis bahan yang tepat untuk membantu
perencanaan tambang dalam operasi dan penutupan tambang, keberhasilan karakterisasinya
bergantung pada penggunaan protokol pengambilan contoh yang sangat seksama, untuk
memastikan telah mendapat keberagaman bahan yang akurat untuk dinilai.
NiIai pH yanç ekstrim
Agar dapat melakukan rehabilitasi yang berhasil baik, bahan limbah atau bahan penutup
medium pertumbuhan harus diuji agar memastikan bahwa pH bahan tersebut berada dalam
rentang 5,5 sampai 8,5 yang umumnya dianggap baik untuk pertumbuhan tanaman, atau mirip
dengan tingkat pH tanah permukaan di lokasi. Diakui ada daerah-daerah di mana vegetasi
aslinya telah beradaptasi dengan nilai pH di luar rentang ‘normal’-nya.
Aspek kimia paling sederhana untuk mengukur potensi medium pertumbuhan adalah pH
dan kadar garam (salinitas). Meskipun tersedia analisis tanah yang cepat dan relatif murah,
nilai pH dan kadar garam yang ekstrim tetap merupakan penyebab paling umum buruknya
pertumbuhan tanaman pada area rehabilitasi.
Kadar çaram (saIinitas)
Naiknya garam ke lapisan atas tanah atau material penutup secara kapiler serta infltrasi
garam (saline seepage) dapat terjadi jika bahan-bahan yang mengandung garam digali dan
ditaruh pada lahan bentukan di atas permukaan (above-ground landform).Kadar garam yang
tinggi dapat menghalangi perkecambahan benih, memperlambat pertumbuhan tanaman
dan mengurangi keanekaragaman ekosistem. Kenaikan garam karena efek kapiler dapat
diminimalkan dengan cara:
• menggunakan tanah lapisan atas (tanah pucuk) yang berpasir, karena konduktivitas menggunakan tanah lapisan atas (tanah pucuk) yang berpasir, karena konduktivitas
hidrolik tak jenuhnya lebih rendah daripada tanah-tanah liat
• mencampur batuan dengan tanah lapisan atas untuk meningkatkan pelindian (leaching) mencampur batuan dengan tanah lapisan atas untuk meningkatkan pelindian (leaching)
• meletakkan tanah lapisan atas dengan ketebalan lebih dari 500 milimeter. meletakkan tanah lapisan atas dengan ketebalan lebih dari 500 milimeter.
Scdisitas dan pctensi pembentukan tercwcnçan
Bahan-bahan yang sodik (sodic materials) umumnya didefnisikan sebagai bahan-bahan yang
kapasitas tukar kationnya didominasi oleh lebih dari enam persen sodium. Sodisitas perlu
14 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
diperhatikan karena bahan-bahan yang sodik dapat mengalami dispersi liat bila dibasahi. Hal
itu akan menyebabkan turun drastisnya laju permeabilitas dan drainase, terbentuknya lapisan
keras permukaan (hard-setting) saat kering, dan berpotensi besar untuk terbentuknya erosi
terowongan (tunnel erosion). Dispersi liat akan lebih banyak terjadi pada bahan-bahan yang
kandungan liatnya lebih dari 10 persen. Tingkat dispersi yang terjadi juga dipengaruhi oleh kadar
garam, yang cenderung menekan dispersi.
Pembentukan terowongan umum terlihat pada lahan bentukan (landform) dimana genangan
air telah meluruhkan garamnya, memicu dispersi liat, dan sekaligus menyediakan air
genangan yang mendorong proses pembentukan terowongan. Erosi terowongan juga dapat
ditemukan di bahan-bahan berdebu yang halus, non-dispersif, dan protokol pengujian perlu
mempertimbangkan seluruh potensi mekanisme pembentukan terowongan. Bahan-bahan yang
sodik biasanya diberi gipsum (terkecuali bila tanah atau bahan tersebut sudah mengandung
kadar gipsum yang tinggi). Kapur (lime) juga efektif jika bahan yang diberi perlakuan tersebut
bersifat masam.
Sodisitas umumnya dinilai dengan menggunakan analisis kation yang dapat dipertukarkan, dan
dengan kapasitas tukar kation (KTK). Untuk bahan-bahan yang salin, kehati-hatian diperlukan
untuk membedakan antara kation yang mampu larut dan kation yang dapat dipertukarkan.

Unsur-unsur hara baçi tumbuhan
Untuk mendapatkan pemahaman umum mengenai status unsur hara tanah, dapat dilakukan
analisis terhadap unsur hara makro bagi tumbuhan (nitrogen, fosforus, kalium serta kalsium,
magnesium dan sulfur), bersama dengan berbagai jenis unsur hara mikro lain. Namun
demikian, penggunaan pupuk yang efektif memerlukan pemahaman yang mendalam tentang
kondisi rehabilitasi yang spesifk.
Terlalu sederhana untuk menyatakan bahwa tumbuhan asli telah ‘beradaptasi terhadap kondisi
nutrisi yang rendah dan oleh karena itu tidak membutuhkan pupuk tambahan’. Keadaannya
tidaklah selalu demikian; vegetasi asli dapat bereaksi sangat bagus terhadap hara tambahan
jika tanah yang sebelumnya dikupas dan kemudian dikembalikan telah mengalami penurunan
mutu. Respon terhadap nutrisi tertentu juga berbeda-beda, dan terkadang memberi peluang
untuk mendukung pengembangan spesies tertentu dibandingkan dengan pesaingnya. Namun
sebaliknya, tingkat nutrisi yang tinggi, atau tingkat elemen tertentu yang tinggi, dapat
membantu pengembangan spesies gulma tertentu.
Cara penggunaan pupuk juga penting. Misalnya, menyebarkan nutrisi yang tidak dapat
bergerak di permukaan area rehabilitasi mungkin tidak banyak mendapat respon karena akar
tumbuhan jarang aktif di permukaan.
Karena pupuk cenderung digunakan satu kali saja - yaitu saat pembenihan - maka jumlah
pupuk yang dipakai harus dapat memberi respon awal sekaligus tahan lama terhadap vegetasi
yang sedang dikembangkan.
AnaIisis bicIcçi
Vegetasi lestari pada lahan pasca tambang, sebagai bagian dari suatu ekosistem yang
berkelanjutan, mengharuskan komponen-komponen vegetasi di atas dan di bawah tanah
berfungsi dalam parameter-parameter tertentu. Langkah pertama untuk melakukan
revegetasi yang lestari adalah melaksanakan penilaian dari sisi biologi pada titik awal tanah
pasca-tambang, termasuk lapisan atasnya (topsoil).
Faktor-faktor utama yang harus dipertimbangkan adalah:
• Biomassa atau aktivitas mikroba dari bahan - ini memberikan indikasi tingkat aktivitas
REHABILITASI TAMBANG 15
biologi residual dalam tanah dan dapat diperbandingkan dengan tanah lapisan atas di
sekeliling tambang atau lokasi dengan kondisi pra-tambang (analogue) yang sesuai lainnya.
• Kandungan bahan organik memberi dasar aktivitas biologi sebelum dan selama pembaruan
ekosistem. Selain itu juga berperan dalam hal retensi air dan pasokan hara.
• Benih sehat yang tersimpan dalam tanah lapisan atas - ini merupakan persyaratan penting
jika sistem aslinya akan dipulihkan atau akan mengendalikan gulma.
• Pengujian di rumah kaca dapat menentukan kelayakan spesies yang diuji terhadap
tanah tambang dan lebih akurat menilai defsiensi nutrisi dan potensi toksik daripada uji
laboratorium saja.
• Pengikat nitrogen (baik yang simbiotik maupun hidup bebas) seringkali merupakan kunci
dalam mendorong tahap-tahap awal dalam pengembangan ekosistem. Ini mungkin bersifat
spesifk pada tanah tertentu, dan adanya organisme yang tepat dapat sangat penting bagi
keberhasilan spesies tumbuhan tertentu.
• Jamur mikoriza memberikan mekanisme utama terhadap asupan hara bagi sebagian besar
spesies tumbuhan asli Australia. Simbiosis ini tidak bersifat spesifk pada tanah tertentu
seperti pengikat nitrogen, tapi sering penting dalam membentuk asupan hara bawah
tanah yang stabil, memperkuat daya toleransi terhadap kemarau, dan membantu menekan
patogen.
• Pada kasus tertentu, mungkin diperlukan penilaian khusus seperti kandungan bakteri yang
melakukan metabolisme sulfur.
Faktor-faktor ini menentukan karakteristik biologi esensial pada tanah, khususnya tanah yang
akan digunakan sebagai tanah lapisan atas dan di zona akar tumbuhan.
Berbagai faktor biologi lainnya juga patut dipertimbangkan, seperti ‘para insinyur ekosistem’
(umumnya invertebrata seperti springtail dan collembola-semacam kutu loncat, semut, rayap
dan cacing tanah yang menguraikan zat organik dan memberi udara pada tanah) dan para
polinator, yang mungkin memiliki peran penting dalam rekonstruksi ekosistem darat pada
material-material tambang.
3.3.1 Pemisahan Tanah dan Penempatan yanç SeIektif
Karakterisasi yang komprehensif terhadap tanah, overburden dan limbah akan memberi dasar
untuk pemisahan yang seksama dan penempatan yang selektif terhadap tanah, agar dapat
membuat lapisan penutup vegetatif yang lestari dan mencegah kontaminasi pada Sumberdaya
air, baik di permukaan maupun di bawah tanah.
Kecuali dalam keadaan tertentu, pembuatan ekosistem yang lestari setelah penambangan
biasanya membutuhkan konservasi dan penempatan kembali tanah di atas area yang telah
ditambang. Masalah-masalah yang harus ditangani secara sistematik antara lain:
• pemilihan horizon atau lapisan-lapisan tanah yang akan dikonservasikan; pemilihan horizon atau lapisan-lapisan tanah yang akan dikonservasikan;
• proses pengupasan lapisan tanah dan penempatannya; proses pengupasan lapisan tanah dan penempatannya;
• efek penimbunan (stockpiling) pada sifat-sifat tanah; dan efek penimbunan (stockpiling) pada sifat-sifat tanah; dan
• kedalaman optimal tanah pengganti. kedalaman optimal tanah pengganti.
Pemisahan dan penempatan lapisan overburden yang selektif dilakukan berdasarkan dua
alasan, yaitu;
16 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
1) untuk membenamkan bahan atau tanah yang bersifat buruk terhadap pertumbuhan
tanaman, atau yang mungkin mengkontaminasi air permukaan atau air tanah; dan
2) untuk menyelamatkan bahan-bahan yang dapat membantu program rehabilitasi.
Penumpukan overburden tertentu mungkin tidak baik karena sifat kadar garamnya,
kandungan sodiumnya atau potensinya dalam menghasilkan asam melalui oksidasi sulfda.
Analisis mineralogi, fsik dan kimia terhadap sampel-sample hasil pemboran (drill core)
dan kepingan (chip sample) di tahap awal pengembangan tambang memungkinkan batuan
buangan (sisa) di sekeliling bijih dibuatkan model bloknya (block modelled) dengan cara yang
sama seperti terhadap bijih. Klasifkasi overburden, dalam hal faktor-faktor seperti kapasitas
pembentukan asam, kerentanan terhadap erosi, serta pembatasannya untuk mendukung
pertumbuhan tanaman, memberi dasar untuk melakukan pemisahan bahan yang efektif
selama konstruksi tempat penimbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock).
Jika overburden sebelum penambangan telah mengandung bahan-bahan sulfda yang dapat
menghasilkan drainase asam, maka zona permukaan yang telah melapuk (teroksidasi)
merupakan sumber yang berharga, dan perlu berhati-hati untuk memastikan bahan ini
akhirnya tidak tertimbun oleh batuan sulfda di akhir operasi penambangan.
Personil yang berpengalaman harus terlibat dalam klasifkasi berbagai jenis batuan sisa/
buangan tambang (waste rock), dan dalam mengawasi pengambilan dan penempatannya
selama konstruksi tempat penimbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock). Kegagalan
dalam menjaga kontrol kualitas dalam tahap operasi penambangan ini dapat membahayakan
perlindungan lingkungan, baik saat operasi dan saat penutupan tambang kelak.
Pembuatan vegetasi yang lestari pada tailing mungkin harus menutup tailing tersebut dengan
tanah atau batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang tidak berbahaya (benign). Dalam
situasi tertentu, pemisahan tailing dalam hal ukuran partikel dan/atau mineralogi dalam mesin
proses metalurgi mungkin dapat digunakan di tahap endapan berikutnya, untuk menghasilkan
bahan tidak berbahaya yang mampu mendukung pertumbuhan tanaman.
3.3.2 PençaIckasian dan jadwaI untuk bahan
Perencanaan tambang penting untuk dilakukan, yaitu untuk menghitung volume bahan yang
diperlukan untuk berbagai tujuan rehabilitasi, seperti bahan untuk membentuk horison ‘B’ di
profl tanah penutup, medium pertumbuhan di permukaan yang akan ditaruh di atas horison
‘B’,dan bahan untuk mencungkup (encapsulate) limbah sulfda.
Pengalokasian bahan dan lokasi bahan kemudian dipadukan dengan rencana tambang untuk
meminimalkan terjadinya tumpang tindih pekerjaan dan penumpukan (terutama jangka
panjang) bahan-bahan yang bermanfaat ini. Pengalokasian dan jadwal bahan memastikan
adanya bahan yang tepat pada saat diperlukan dalam proses rehabilitasi.
3.4 PeniIaian Ickasi
Di masa lalu, rancangan yang digunakan untuk pekerjaan rehabilitasi cenderung relatif tetap,
menerapkan rancangan lahan-bentukan (landform) yang spesifk sedangkan praktek kerja
konstruksi nyaris tidak memandang lokasi ataupun sifat bahan. Kini, semakin banyak yang
berminat untuk mengembangkan rencana rehabilitasi yang sesuai untuk menangani dan
menempatkan bahan yang ada secara benar, dengan menggunakan lingkungan yang masih
ada, serta turut mempertimbangkan tujuan tataguna lahan fnal.
REHABILITASI TAMBANG 17
3.4.1 Tindakan perIindunçan
Spesies Iançka dan terancam punah
Spesies hewan dan tumbuhan yang langka dan terancam punah dilindungi oleh perundang-
undangan Australia, negara bagian dan teritori. Undang Undang Persemakmuran Australia
yang berlaku adalah Environmental Protection and Biodiversity Conservation Act 1999 (UU
Perlindungan Lingkungan dan Konservasi Keanekaragaman Hayati 1999).
Badan berwenang akan melakukan penilaian terhadap dampak dari setiap proposal
penambangan sebelum memberikan persetujuan. Setiap potensi dampak negatif terhadap
spesies langka dan terancam punah harus ditangani dan diredakan, sampai tingkat yang
memuaskan badan berwenang tersebut.
Lckasi dençan niIai sejarah
Australia memiliki berbagai cara untuk melakukan identifkasi dan melindungi tempat-
tempat penting dan bernilai sejarah. Keputusan untuk mengelola tempat-tempat bersejarah
dilakukan berdasarkan peraturan di semua tingkatan pemerintah. Negara Bagian dan Teritori
mengemban tanggung jawab utama untuk melindungi warisan sejarah budaya. Semua Negara
Bagian dan Teritori mempunyai Undang Undang yang memberi perlindungan umum terhadap
lokasi arkeologi Penduduk Asli. Sekarang ini, hukum Negara Bagian dan Teritori mempunyai
defnisi tentang warisan budaya Aborigin yang cukup berbeda. Beberapa peraturan, termasuk
Persemakmuran, melindungi area-area dan lokasi yang penting sehubungan dengan tradisi
Aborigin. Undang Undang dari yurisdiksi yang lain mempunyai defnisi yang berfokus pada
‘relik’ atau lokasi arkeologi dan tidak memberi bobot penting pada nilai budaya Aborigin.
Environment Protection and Biodiversity Conservation Act 1999 (EPBC Act/UU Perlindungan
Lingkungan dan Konservasi Keanekaragaman Hayati 1999) merupakan Undang Undang
warisan sejarah nasional utama bagi Pemerintah Australia. EPBC Act ini menekankan
pengelolaan dan perlindungan terhadap tempat-tempat bersejarah Australia. Setiap tindakan
yang kemungkinan akan berdampak pada tempat yang memiliki nilai sejarah dunia atau
tempat bersejarah nasional harus terlebih dahulu diajukan kepada Menteri Lingkungan
Persemakmuran untuk dipertimbangkan lebih lanjut.
Aboriginal and Torres Strait Islander Heritage Protection Act 1984 (ATSIHP Act atau UU
Perlindungan Warisan Sejarah Aborigin dan Torres Strait Islander) merupakan sebuah Undang
Undang Persemakmuran yang memberi pemeliharaan dan perlindungan dari perusakan atau
penodaan terhadap area-area dan benda-benda di Australia dan di perairan Australia yang
memiliki nilai penting terhadap kaum Aborigin dan sesuai dengan tradisi Aborigin. Undang
Undang Persemakmuran ini dimaksudkan untuk mencakup situasi di mana peraturan dari
Negara Bagian dan Teritori tidak memberi perlindungan yang efektif kepada suatu area atau
benda yang sedang terancam. Perlindungan tidak akan diberikan melalui ATSIHP Act jika
hukum di Negara Bagian atau Teritori sudah dianggap efektif.
Jika suatu pembangunan mungkin berdampak pada nilai-nilai, tempat atau lokasi Penduduk
Asli, maka pengembangannya diharuskan mendapat persetujuan sesuai peraturan Negara
Bagian/Teritori, dan dalam keadaan tertentu harus sesuai dengan Undang Undang
Persemakmuran. Konsultasi dengan Penduduk Asli sejak dini dan dengan cara yang baik
secara budaya merupakan elemen penting dalam pengkajian dan pengelolaan dampak
terhadap nilai-nilai bersejarah Penduduk Asli.
1B PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
3.4.2 !kIim
Iklim mempunyai dampak sangat besar terhadap kestabilan alam dan rehabilitasi lahan.
Evaluasi terhadap iklim lokasi penting untuk memastikan bahwa:
• sasaran rehabilitasi dan tataguna lahan fnal adalah realistis
• spesies tumbuhan yang digunakan adalah cocok
• profl tanah yang dikembangkan cocok untuk pertumbuhan tanaman
• lahan-lahan bentukannya dirancang akan stabil dalam kondisi-kondisi yang ada selama
ini
• sistem penutup lahan telah dirancang dengan baik.
Data iklim cenderung membuat rata-rata dari kondisi cuaca ekstrim. Oleh karena itu,
perencanaan harus mempertimbangkan tidak hanya kondisi rata-rata jangka panjang, tapi
juga kemarau, angin dan hujan yang ekstrim di jangka pendek.
Hujan musiman dapat berdampak besar terhadap lahan-bentukan dan kinerja vegetasi.
Jika ada pembagian musim kemarau dan hujan yang jelas, maka saat pelaksanaan
rehabilitasi dapat sangat menentukan keberhasilannya.
3.4.3 Medium pertumbuhan
Medium pertumbuhan adalah bahan-bahan yang ditaruh di permukaan daerah atau lahan-
bentukan yang direhabilitasi dengan harapan akan mendukung pertumbuhan tanaman.
Bahan-bahan ini biasanya berupa Tanah lapisan atas (topsoil) yang diambil sebelum
penambangan, meskipun tidak harus demikian. Pengaturan waktu, kondisi tanah, dan
teknik penanganan semua mempengaruhi kemampuan mempertahankan struktur tanah
dan untuk mengurangi kepadatan. Penting untuk sepenuhnya memahami keterbatasan
yang ada terhadap pertumbuhan tanaman di suatu area, sebelum merencanakan
pekerjaan rehabilitasi.
Dalam kasus-kasus tertentu, tanah lapisan atas mengandung banyak benih gulma atau
spesies yang tidak dikehendaki. Untuk menghindari penyebaran spesies ini, mungkin perlu
menangani vegetasi sebelum pengambilan tanah lapisan atas, atau menggunakan bahan-
bahan dari tanah yang lebih dalam. Namun demikian, dalam banyak kasus, komponen
biologi dalam tanah lapisan atas sangatlah penting. Di sini terkandung benih-benih yang
dapat mencakup spesies yang sulit didapatkan atau dikecambahkan (dikecambahkan)
serta berbagai mikro-organisme yang dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman dan
menstabilkan tanah. Dalam kasus seperti ini, sangatlah penting melakukan pengelolaan
tanah yang baik untuk meminimalkan kerusakan terhadap mikro-organisme yang
dikandungnya.
3.4.4 Neraca çaram
Di banyak lokasi tambang, beberapa atau semua air yang tersedia mungkin mengandung
garam, khususnya jika didaur-ulang. Satu konsekuensi dari penggunaan air adalah pergerakan
garam di sekeliling lokasi, dan berpotensi menumpuk garam di berbagai lokasi. Misalnya,
jika air asin ini digunakan untuk pengendalian debu di jalan, makan jalan tersebut akan
mengakumulasi garam yang akan mempengaruhi rehabilitasinya kelak. Lokasi potensial untuk
akumulasi garam adalah danau evaporasi dan jebakan sedimen.
Dengan demikian, pengaturan air di lokasi sangat terkait dengan pengaturan garam. Ini
memastikan bahwa area-area yang berpotensi mengakumulasi garam dapat diidentifkasikan
dan telah memiliki rencana pengelolaan untuk meminimalkan masalah jangka panjang.
REHABILITASI TAMBANG 19
3.5 Merencanakan prcçram rehabiIitasi
Jika penilaian awal lokasi (dibahas dalam Bab 3.3) menunjukkan adanya risiko atau
masalah besar untuk rehabilitasi, maka diperlukan riset untuk mengembangkan dan
mengesahkan metode-metode (cara-cara pengendalian) untuk menangani risiko-risiko
tersebut dan untuk memantau keberhasilan dari teknik yang digunakan. Namun, riset ini
jangan menunda pengembangan rencana rehabilitasi yang komprehensif untuk lokasi
tambang tersebut. Hasil dari riset dan uji coba rehabilitasi di lapangan akan digunakan
untuk memodifkasi rencana di seluruh usia tambang, dalam proses penyempurnaan yang
berkesinambungan.
3.5.1 Rancançan Iahan bentukan
Sangatlah penting untuk merancang lahan-bentukan (landform) dalam rangka meminimalkan
biaya konstruksi dan meminimalkan biaya perawatan di jangka panjang. Secara tradisional,
limbah ditaruh untuk memlahan bentukan sampai ke ketinggian yang diinginkan, sedangkan
lereng luar akan dibentuk kemudian. Pem-buldozer-an lereng terluar timbunan yang
memiliki sudut kritis dapat menyebabkan penanganan berulang kali bahan buangan, serta
penghancuran dan pengubahan batuan yang sebenarnya sudah pas. Sedapat mungkin,
pembuangan batuan ini harus direncanakan dengan baik, agar dapat memenuhi persyaratan
dalam penempatan selektif bahan, dan untuk meminimalkan biaya pembentukan fnal.
Juga penting untuk sepakat mengenai tujuan dari suatu lahan-bentukan tertentu sehubungan
dengan tataguna lahan fnal, stabilitas, ekspektasi masyarakat dan manajemen jangka
panjang. Rancangan lahan-bentukan yang terperinci jangan dibuat sampai tujuan-tujuan ini
sudah dijabarkan dengan jelas.
Penempatan Iahan-bentukan
Lahan-bentukan yang telah dikonstruksi harus ditempatkan sedemikian rupa agar tidak
mengganggu penggalian di masa mendatang (termasuk perluasan lubang tambang (pit)),
atau akses ke area bijih yang baru, dan seringkali ini memerlukan pengeboran sterilisasi
untuk memastikan lokasi yang diusulkan.
Yang juga harus dipertimbangkan adalah jalur aliran air permukaan yang sudah ada di
lokasi, untuk memastikan lahan-bentukan ini tidak mengalihkan atau merintangi sungai
besar. Penempatan lahan-bentukan yang terlalu dekat ke batas lahan penambangan
dapat menciptakan masalah terhadap pengolahan sedimen dan pengendalian debu, dan
dapat membatasi pilihan pengolahan di masa depan. Dampak terhadap pola pergerakan
fauna dan akses ke titik-titik dimana terdapat air juga harus dihindari. Dalam beberapa
kasus, memungkinkan untuk memadukan lahan-bentukan buatan ini ke dalam bentang
alam (landscape) keseluruhan, dengan demikian meminimalkan efek visual dan dapat
mengatasi potensi kekuatiran dari masyarakat.
Ketinççian/jejak kaki
Luasan lahan yang dibuka/diganggu atau footprint (tapak) oleh konstruksi bentukan
lahan harus diminimalkan. Namun demikian, upaya meminimalkan jejak kaki ini
dapat menyebabkan pembangunan lahan-bentukan yang tinggi dan curam, sehingga
stabilitasnya kurang. Selain itu, lahan-bentukan yang tinggi dan curam mungkin tidak
terpadu baik dengan lahan-bentukan alami di sekitarnya. Oleh karena itu, penting untuk
mengidentifkasi tinggi lahan-bentukan yang dapat dikonstruksi dengan baik (yaitu
menutup limbah reaktif tanpa ada risiko erosi lanjutan) sehingga dapat menghindari atau
meminimalkan pemeliharaan berjangka panjang.
20 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Tinggi yang stabil akan tergantung pada:
• potensi erosi (erosivitas) dari iklim potensi erosi (erosivitas) dari iklim
• erodibilitas dari bahan permukaan, termasuk batuan sisa, bahan buangan dan medium erodibilitas dari bahan permukaan, termasuk batuan sisa, bahan buangan dan medium
pertumbuhan
• ketinggian dan kemiringan dari lereng yang dibentuk ketinggian dan kemiringan dari lereng yang dibentuk
• tutupan vegetasi yang akan terbentuk tutupan vegetasi yang akan terbentuk
• bentuk lereng terluar yang dibuat (linier, cekung, cembung) dan bagaimana cara bentuk lereng terluar yang dibuat (linier, cekung, cembung) dan bagaimana cara
pembuatannya.
Jika tinggi stabil yang diidentifkasikan ternyata lebih rendah daripada tinggi yang diinginkan
atau dianggap ekonomis, maka dapat selidiki pilihan-pilihan stabilitasi lahan-bentukan lanjutan,
misalnya menaruh benteng batu penahan (rip-rap) di lereng luar.
SaIuran air
Jika lahan bentukan (landform) tersebut mengandung bahan-bahan yang mengkuatirkan
(berpotensi mengalirkan asam atau membawa beberapa bahan pencemar), maka sangat
disarankan untuk membuang limpasan (run off) dari bagian atas lahan bentukan daripada
menahannya namun berpotensi meningkatkan drainase air ke dalam tanah. Demikian
halnya, dapat dipertimbangkan untuk menggunakan spesies pohon yang berakar dalam
untuk meminimalkan inflitrasi atau resapan dalam, jika lapisan medium pertumbuhan
di permukaan memiliki kedalaman yang memadai. Jika harus melakukan enkapsulasi
(pencungkupan timbunan), maka rancangan tempat pembuangan atau timbunan limbah
harus mempertimbangkan dua hal berikut: mengendalikan drainase dalam (yang dapat
meningkatkan potensi infltrasi yang tidak diinginkan) dan meminimalkan erosi (yang
berpotensi memaparkan bahan yang dicungkupi tersebut).
Pembuangan limpasan air (run-off) dari bagian atas tempat timbunan limbah mengandung
risiko yang cukup besar. Dalam banyak situasi, limpasan air dari bagian atas lahan-bentukan
begitu terkonsentrasi sehingga diperlukan jalur aliran yang stabil agar dapat membawa air
ke tingkat permukaan tanah. Di sini juga diperlukan titik pengendalian pembuangan aliran.
Biasanya digunakan saluran atau parit dari batu, tapi tingkat kegagalan struktur jenis ini
sangat tinggi. Jika tingkat penutupan vegetasi (terutama rumput) tinggi, maka memungkinkan
untuk membuat limpasan air dari bagian atas lahan-lahan bentukan bergerak secara merata
dan lembut ke lereng terluar dinding lahan bentukan lalu bergerak ke tingkat permukaan
tanah tanpa menimbulkan kerusakan. Dalam situasi ini tingkat tutupan (cover) vegetasi yang
tinggi dengan permukaan menjadi faktor yang sangat penting. Namun demikian, pembuangan
limpasan air ini juga akan mengurangi air yang tersedia untuk mempertahankan vegetasi
semacam itu, khususnya dalam iklim kering dan musiman.
Jika limpasan air ditahan di bagian atas tempat timbunan limbah atau di fasilitas penyimpanan
tailing, maka harus dipertimbangkan adanya potensi pembentukan genangan yang berjangka
waktu lama, atau kerusakan terhadap tumbuhan. Pembentukan genangan di atas lahan-
bentukan ini juga berpotensi menyebabkan penurunan pada bahan-bahan yang tertimbun
secara longgar, sehingga menciptakan lubang cekungan. Oleh karena itu, kedalaman dan
durasi pembentukan genangan di titik lahan-bentukan manapun harus diminimalkan. Ini dapat
dilakukan dengan menjaga bagian atas tingkat lahan-bentukan, memaksimalkan kekasaran
permukaan, dan memasang pematang untuk membuat petak-petak kecil sebesar satu
sampai tiga hektar. Pembuatan vegetasi untuk meningkatkan penggunaan air juga baik untuk
dilakukan.

REHABILITASI TAMBANG 21
Bentuk kcnstruksi
Konstruksi lahan bentukan sangat bervariasi, dan sering sangat ditentukan oleh metode
penggaliannya. Misalnya, timbunan-timbunan bahan buangan yang dibentuk oleh ekskavator
besar (dragline) tidak banyak memberi pilihan untuk penempatan selektif, sedangkan
pengoperasian truk dan sekop memungkinkan untuk melakukan penempatan selektif terhadap
bahan yang bermasalah yang perlu dicungkup, atau memastikan bahwa bahan yang lebih stabil
ditaruh di bagian luar dari lahan bentukan.
Tersedia berbagai piranti lunak (software) agar perusahaan dapat mengoptimalkan biaya
konstruksi tempat penimbunan limbah, dengan memastikan jadwal pengangkutan dan
penimbunan yang optimal. Namun demikian, sebagian besar piranti lunak ini memiliki asumsi-
asumsi bawaan (inbuilt) yang akan memberi dampak pada hasil perhitungannya, sehingga
harus jelas dipahami agar memperoleh keluaran yang direncanakan.

PrchI
Lereng terluar timbunan tambang secara tradisional dikonstruksikan secara linier (lurus)
dengan dipasangi tanggul-tanggul (berms) pada interval vertikal tertentu, untuk mencegat
air limpasan. Tanggul ini dapat dimaksudkan untuk menahan air atau dirancang untuk
mengalirkan limpasan ke saluran pembuangan air dari bebatuan (rock drains).
Secara umum, erosi pada lahan bentukan yang dibangun di lokasi tambang didominasi
oleh erosi parit/galur, sebagai konsekuensi langsung dari pemusatan limpasan di tanggul
dan pelepasan aliran-aliran air yang terpusat tersebut ke lereng terluar setelah tanggulnya
jebol. Penyebab jebolnya tanggul antara lain konstruksi yang tidak akurat, erosi terowongan
(buluh) dan peluberan karena endapan sedimen. Jika tingkat erosinya tetap besar (biasanya
terjadi di daerah kering di mana lapisan penutup vegetasi di permukaan terlalu rendah untuk
bisa mengendalikan erosi) maka profl lereng terluar yang memiliki tanggul ini memerlukan
perawatan teratur (penyingkiran endapan sedimen) sepanjang erosi masih berlangsung,
karena dapat dipenuhi oleh sedimen dan meluberkan airnya yang menimbulkan erosi parit.
Atas alasan ini, beberapa lokasi menggunakan tanggul atau bentuk gundukan tanah di
sepanjang lereng selama rehabilitasi awal, kemudian membongkar tanggul tersebut setelah
vegetasi terbentuk dan setelah dapat menstabilkan lereng.
Ada pula lokasi lain yang menggunakan batuan ke permukaan lereng batter luar untuk
mengurangi potensi erosi dan memungkinkan mereka membangun lereng yang relatif panjang
dan tinggi tanpa tanggul. Pilihan lain adalah membuat profl lereng yang cekung (concave)
untuk mengurangi potensi erosi; biasanya dengan faktor kecekungan dua atau tiga.
Kekasaran permukaan (surface roughness) merupakan pertimbangan penting dalam
rehabilitasi lahan-lahan bentukan di lokasi tambang. Kekasaran cenderung menjebak air dan
benih, dan diakui umum bahwa permukaan yang kasar menghasilkan vegetasi yang lebih
baik daripada permukaan yang halus. Namun demikian, pembentukan kekasaran permukaan
berskala luas melalui pembuatan rip lines (jalur-jalur ‘robekan’) atau moonscaping (gundukan-
gundukan) mungkin memberi manfaat di jangka pendek, tapi di jangka panjang dapat
meningkatkan erosi dan ketidakstabilan lahan bentukan.
22 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

Studi kasus: cperasi tambanç nikeI Murrin Murrin, Western
AustraIia
Proyek Nikel Kobalt Murrin Murrin (Murrin Murrin) terletak di timur laut wilayah
pertambangan emas negara bagian Western Australia. Murrin Murrin yang dimiliki oleh
Minara Resources Ltd (60%) dan Glencore International AG (40%), menambang bijih
laterit dan memanfaatkan teknologi peluluhan asam bertekanan tinggi untuk mengambil
nikel dan kobalt dari bijih tersebut. Konstruksi awal tempat penimbunan limbah
mengikuti panduan standar, dengan ketinggian vertikal 10 meter untuk masing-masing
lapisan timbunan, yang membentuk lereng terluar bersudut 15 sampai 20 derajat, dan
dipisahkan oleh tanggul-tanggul penahan air selebar lima meter.
Kemudian diketahui bahwa konstruksi penimbunan limbah itu dapat disempurnakan
untuk menghilangkan pembentukan erosi parit pada lereng terluar dari timbunan
sebagai akibat dari:
• pembuangan air dari bagian atas timbunan limbah
• luberan dan pembentukan saluran di tanggul
• konsentrasi aliran air yang disebabkan perobekan (ripping) di irisan lereng, yang
dilakukan sebagai bagian dari operasi rehabilitasi.
Lahan tersebut juga tidak memiliki bahan-bahan seperti batuan yang berkompeten
atau limbah kasar yang dapat digunakan untuk menstabilkan lereng terluar timbunan
buangan tambang.
Untuk mengembangkan metode baru terhadap konstruksi penimbunan limbah ini,
Murrin Murrin menguji erodibilitas (erodibility) dari berbagai jenis limbah dan lapisan
tanah atas, dengan menggunakan pengukuran di laboratorium dan di lapangan. Dengan
menggunakan data tersebut dan data curah hujan dan iklim jangka panjang di lokasi,
dipakailah simulasi komputer terhadap limpasan air dan erosi untuk membandingkan
berbagai pilihan untuk lereng terluar sederetan timbunan. Kemudian dikembangkan
profl lereng cekung yang memiliki risiko erosi relatif rendah, melalui penambahan sisa-
sisa kayu dan kerikil laterit pada bagian-bagian lereng yang menunjukkan potensi erosi
tertinggi menurut simulasi tersebut.
Jika memungkinkan untuk melakukan rehabilitasi tempat penimbunan limbah yang
lengkap, maka rancangan rehabilitasi harus mencakup:
• pembuatan pematang untuk menahan limpasan air dari bagian atas timbunan
• pembuatan pematang dan penyodetan silang (cross-bunding and ripping) di puncak
timbunan untuk meminimalkan potensi konsentrasi limpasan yang besar di setiap titik
• lereng terluar berbentuk cekung tanpa tanggul yang dapat memusatkan aliran atau
memicu pembentukan galur/parit
• penempatan sisa-sisa kayu dan laterit secara strategis, untuk memberi perlindungan
erosi tambahan di titik-titik yang memiliki potensi erosi terbesar
• karakterisasi bahan untuk mengembangkan rekomendasi pemberian pupuk dan
bahan-bahan untuk perbaikan tanah.
Meskipun bahan sisa ini tidak sangat rentan terhadap erosi terowongan, selalu ada potensi
pembentukan rongga buluh atau lubang cekungan di bagian atas timbunan. Dengan
REHABILITASI TAMBANG 23
meminimalkan konsentrasi limpasan di bagian atas timbunan dan dengan menjaga potensi
genangan jauh dari bagian kepala batter, maka potensi lubang cekungan menembus ke
lereng batter luar dapat dijaga tetap kecil.
Profl lereng cekung lebih mirip dengan lahan-bentukan yang alami, dan cenderung
mengurangi erosi dengan faktor dua sampai tiga relatif terhadap lereng linier dengan
gradien rata-rata yang sama. Lereng cekung ini harus dirancang berdasarkan iklim di lokasi
dan sifat-sifat bahan yang ada di lokasi tersebut.
Di tahap ini (satu sampai dua tahun setelah konstruksi), batter timbunan limbah yang
dibangun sesuai spesifkasi menunjukkan sedikit limpasan atau erosi bahkan setelah
mengalami sekali curah hujan harian yang terbesar selama 10 tahun. Ini mengkonfrmasi
bahwa proses rancangan yang relatif konservatif mampu melebihi estimasi limpasan air
dan erosi potensial (seperti tujuannya). Seiring waktu, diperkirakan bahwa lereng batter
akan menunjukkan sedikit erosi, tapi tingkat erosi di jangka panjang akan tetap rendah.
Metode ini menghilangkan mekanisme yang menyebabkan kegagalan pada timbunan
limbah sebelumnya, dan diganti dengan sebuah proses perencanaan yang transparan
berdasarkan pada prosedur ilmiah yang telah disepakati.

Lerenç cekunç di cperasi penambançan nikeI Murrin Murrin tak Iama
seteIah kcnstruksi
24 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
3.5.2 Prcses rehabiIitasi
RehabiIitasi prcçresif
Rehabilitasi progresif selama usia tambang akan membantu mengurangi tanggung jawab
rehabilitasi keseluruhan, khususnya setelah pengakhiran tambang, yaitu saat tidak ada lagi
penghasilan langsung yang dapat menutupi biaya. Sistem ini juga memberi peluang untuk
menguji praktek rehabilitasi, dan untuk mengembangkan dan menyempurnakan metode
rehabilitasi secara bertahap. Pemandangan visualnya juga lebih baik.
Untuk masing-masing lahan-bentukan, rehabilitasi progresif juga bermanfaat jika pembuatan
vegetasinya dapat memberikan peningkatan besar terhadap kestabilan lereng batter luar.
Dengan merehabilitasi panjang lereng yang relatif pendek di waktu yang bersamaan, maka
memungkinkan untuk membangun sebuah lereng yang lebih panjang dan lebih stabil secara
bertahap tanpa terkena kerusakan erosi, yang bisa terjadi jika lereng telah terbuat seluruhnya
dan baru direhabilitasi pada saat yang bersamaan.
Penerapan rehabilitasi yang berhasil baik memberi kredibilitas kepada operator tambang,
dan mendorong badan berwenang untuk memberi nilai tambah saat mengkaji jumlah jaminan
rehabilitasi.
Jenis/kcmunitas/benih/prcpaçuI veçetasi
Di Australia, merupakan praktek yang umum untuk menggunakan spesies tumbuhan asli yang
bersumber di daerah setempat untuk rehabilitasi tambang. Jika memungkinkan, vegetasi yang
dibuat di lahan rehabilitasi seringkali direncanakan agar mirip dengan jenis dan komunitas
vegetasi yang sudah ada sebelum penambangan dimulai.
Juga penting bahwa sebanyak mungkin benih dan propagul lokal yang terkandung di dalam
beberapa sentimeter paling atas di tanah tetap dipertahankan untuk program revegetasi kelak.
Lubanç dan pençaIihan
Semua lubang yang dibuat untuk tambang bawah tanah, atau lubang yang terjadi di
permukaan akibat penurunan atau ambruknya terowongan-terowongan tambang, wajib untuk
diamankan - baik dengan pemberian pagar, penutupan area atau diisi kembali.
Semua lubang tambang (pit) terbuka wajib diamankan. Harus dipertimbangkan untuk
membuat pematang besar di sekeliling lubang tambang (pit) (dan dipasang di luar areal yang
dindingnya berpotensi runtuh) atau memberi pagar. Badan berwenang kemungkinan besar
akan menetapkan standar minimum untuk jenis pekerjaan ini.
Di beberapa lokasi tambang galian terbuka, perencanaan tambang yang baik memungkinan
pengurukan balik (backflling) lubang tambang (pit) dengan menggunakan bahan-bahan yang
digali dari pit berikutnya, sesuai dengan program penambangannya.
Dalam penambangan sistem jalur atau strip mining (digunakan dalam industri pertambangan
batu bara permukaan), lubang sebelumnya diuruk balik dengan bahan-bahan dari penggalian
yang baru.
Merupakan suatu prosedur normal bagi air permukaan yang telah dialihkan untuk
dikembalikan ke lokasi sebelumnya di akhir penambangan, begitu keadaannya memungkinkan.
REHABILITASI TAMBANG 25
Studi kasus: tambanç batu bara Mt 0wen, Hunter VaIIey, NSW
Tambang Mt Owen merupakan satu tambang batu bara terbuka yang berlokasi di Hunter
Valley, New South Wales. Mt Owen dimiliki oleh Xstrata Mt Owen (XMO), yang sahamnya
100 persen dimiliki oleh Xstrata Coal. Tambang ini dioperasikan oleh Thiess Pty Limited,
berdasarkan kesepakatan kemitraan dengan XMO dan telah mendapat persetujuan untuk
menghasilkan hingga 10 juta ton batu bara kasar (run-of-mine) per tahun untuk pasar
ekspor sampai Desember 2025.
Mt Owen ditambang melalui area hutan Ravensworth State Forest (RSF). RSF dipandang
sebagai suatu peninggalan yang sangat penting baik dalam skala lokal maupun regional,
dan merupakan salah satu area peninggalan hutan kayu terbesar di daratan tengah
Hunter Valley. Sejak tahun 1995, telah tercatat 145 spesies burung, 24 mamalia darat, 18
spesies kelelawar, 20 spesies reptil dan 15 amfbi di RSF atau lahan sekitarnya. Sembilan
belas spesies fauna yang terancam punah sesuai daftar Undang Undang Konservasi
Spesies yang Terancam Punah (Threatened Species Conservation Act 1995) NSW
ditemukan dan tercatat di Mt Owen, termasuk katak hijau dan katak golden bell, tupai
terbang, quoll berekor bintik, dan sejumlah spesies kelelawar dan burung hutan kayu.
Ini memberi tantangan unik bagi Mt Owen, yaitu bagaimana cara mengimbangi dampak
aktivitas penambangan terhadap komunitas fora dan fauna asli dan merehabilitasi area
tambang kembali menjadi hutan asli dan komunitas hutan kayu.
Sebagai pengakuan atas pentingnya komunitas fora dan fauna di dalam area proyek, Mt
Owen menerapkan praktek kerja yang inovatif untuk mengatasi dampak penambangan
terhadap fora dan fauna asli ini, dan memberikan peningkatan besar terhadap nilai-nilai
ekologi dari area proyek dalam jangka waktu menengah sampai panjang.
Program pengelolaan fora dan fauna Mt Owen mencakup rehabilitasi lokasi tambang
dan komunitas vegetasi asli di sekitar, yaitu di dalam area penyangga (buffer)
tambang. Program ini dipandu oleh sebuah rencana pengelolaan fora dan fauna yang
komprehensif, dikembangkan oleh sebuah kelompok penasehat yang terdiri dari para
perwakilan dari departemen pemerintah NSW, Hunter Environment Lobby dan Mt Owen.
Tujuan utama dari rencana ini adalah memandu pengelolaan fora dan fauna, serta
praktek rehabilitasi dan revegetasi di Mt Owen. Penerapan rencana program ini diawasi
oleh kelompok penasehat tersebut.
Komponen-komponen utama dari program pengelolaan fora dan fauna Mt Owen
mencakup:
• pembuatan dan pengelolaan area konservasi keanekaragaman hayati untuk
mengimbangi dampak penambangan
• rehabilitasi progresif pada area-area terganggu menjadi hutan kayu asli
• penerapan teknik-teknik khusus pengelolaan fora dan fauna
• program pemantauan fora dan fauna yang komprehensif
• program riset reklamasi hutan asli yang berkesinambungan, bersama-sama dengan
Centre for Sustainable Ecosystem Restoration dari University of Newcastle.

26 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Digunakan langkah-langkah pengelolaan khusus di Mt Owen untuk meminimalkan dampak
terhadap fauna asli selama proses pembukaan hutan dan untuk memberikan Sumberdaya
untuk meningkatkan regenerasi vegetasi asli dan khas di dalam area rehabilitasi dan
konservasi. Langkah-langkah ini antara lain:
• Pembukaan lahan dilakukan sedekat mungkin dengan penambangan di area yang
dibuka.
• Pembukaan lahan sedapat mungkin dijadwalkan agar menghindari siklus berkembang
biak dari spesies fauna yang terancam punah
• Dilakukan survei fauna sebelum mengeluarkan izin pembukaan lahan.
• Pohon-pohon habitat diidentifkasikan dan ditandai sebelum ditebang. Pohon-pohon
habitat yang telah diidentifkasi hanya ditebang setelah vegetasi sekitarnya telah
dihilangkan dan telah diperiksa oleh konsultan fauna yang berpengalaman, untuk
menentukan apakah ada spesies fauna asli di sana.
• Untuk memperbesar pembersihan habitat sarang dan tempat hinggap di siang hari
bagi berbagai jenis fauna, kotak sarang/tempat hinggap yang dirancang untuk spesies
target yang spesifk ditaruh pada ketinggian, aspek dan struktur yang cocok bagi
spesies target di area rehabilitasi dan konservasi.
• Sisa-sisa galian tanah yang besar dan pohon mati yang masih berdiri dikumpulkan
untuk sedapat mungkin didistribusikan kembali di area rehabilitasi dan area
konservasi sekitarnya. Bahan tersisa lainnya akan digunakan dalam teknik mulsa
dalam rehabilitasi.
• Untuk memaksimalkan penggunaan benih dan bahan pembiakan dari rumput, semak,
pohon dan tumbuh-tumbuhan asli yang ada sekarang, benih sehat diambil sebelum
pembukaan lahan, dan kemudian digunakan dalam program revegetasi di Mt Owen.
• Tanah lapisan atas atau tanah pucuk (topsoil) dikeruk setelah pembabatan vegetasi
dan dicampur dengan vegetasi yang telah dimulsakan untuk digunakan kemudian
dalam rehabilitasi dan proyek penanaman.
• Sedapat mungkin, waktu pengambilan tanah lapisan atas di hutan dikoordinasikan
dengan operasi lubang tambang (pit) terbuka untuk memastikan pengerjaan dan
penyimpanan yang seminimal mungkin. Lapisan tanah atas di hutan ini mengandung
simpanan benih tumbuhan asli dan mikrofora tanah yang penting, yang dapat
membantu pelestarian materi genetik lokal, dan pembentukan kembali campuran dan
rentang spesies yang mirip dengan vegetasi aslinya di area rehabilitasi.
• Rehabilitasi di area terganggu dilakukan dengan menggunakan spesies endemik.
• Ternak peliharaan dikeluarkan dari area rehabilitasi dan konservasi.
Dikembangkan teknik rehabilitasi yang unik oleh Mt Owen melalui program pemantauan
dan riset yang berkesinambungan. Area-area vegetasi yang tersisa di sekeliling area
penambangan digunakan sebagai lokasi pengendalian, untuk diperbandingkan dengan
area rehabilitasi. Informasi yang didapat dari pemantauan ini digunakan untuk memandu
dan senantiasa memperbaiki upaya rehabilitasi di tambang.
REHABILITASI TAMBANG 27

Pemantauan dan riset juga dilakukan di lahan penyangga sekitar, untuk membantu
restorasi sisa-sisa hutan di Ravensworth State Forest dan area konservasi
keanekaragaman hayati lainnya. Area konservasi ini berada di dekat area rehabilitasi,
dan akan menjadi sumber yang penting untuk mengambil tumbuhan dan hewan asli.
Strategi terpenting yang diusulkan untuk mengurangi kerugian komunitas vegetasi
penting di wilayah itu sebagai akibat penambangan di Mt Owen adalah konservasi
resmi komunitas hutan kayu, melalui strategi pengimbang keanekaragaman hayati atau
Biodiversity Offset Strategy (BOS). BOS ini mencakup rehabilitasi dan pemulihan padang
rumput dan sisa-sisa hutan kayu yang terisolasi di dekat area yang telah divegetasi baru-
baru ini, sehingga dapat memperkuat kesehatan RSF dan daerah sekitarnya. Dipadukan
dengan area konservasi yang sudah ada di Mt Owen dan program rehabilitasi sepanjang
usia tambang, BOS akan menghasilkan sebuah area hutan kayu asli sekitar lima kali lebih
luas daripada komunitas hutan kayu asli yang ada sebelum penambangan.
Program pengelolaan fora dan fauna Mt Owen menyediakan perlindungan untuk
membentuk komunitas hutan kayu di area rehabilitasi dan di lahan penyangga sekitarnya
(juga dimiliki oleh tambang). Area konservasi di samping area rehabilitasi tambang juga
diperluas dan ditingkatkan melalui intervensi proaktif dan restorasi pada sisa-sisa hutan
kayu dan area padang rumput yang terpencar-pencar, untuk menyediakan komunitas
vegetasi yang mirip dan peluang bagi gerakan fora dan fauna ke dalam area rehabilitasi.
Tujuan jangka pendeknya adalah melestarikan fora dan fauna yang ada dalam area
konservasi melalui pengelolaan yang efektif, sembari membangun area baru yang akan
menyediakan sistem yang mampu berkelanjutan sendiri di jangka panjang. Tujuan jangka
panjangnya adalah menyediakan suatu cagar konservasi fora dan fauna yang mampu
berkelanjutan sendiri, dengan ukuran yang memadai untuk memberi keanekaragaman
hayati yang diperlukan, sembari menyediakan kaitan koridor ke visi yang lebih luas, yaitu
bentang alam (landscape) yang terintegrasi di Hunter Valley. Cagar ini akan membentuk
sebuah area inti yang dapat saling dihubungkan dengan koridor-koridor ke petak-petak
vegetasi lain di bentangan lembah dan di kaki lereng sampingnya.
Pemantauan Bcra dan fauna diIakukan di area rehabiIitasi dan Iahan penyançça
tambanç sekitarnya.
Sumber: Xstrata Coal
2B PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
4.0 0PERAS!
4.1 KcnsuItasi seIama cperasi penambançan
Fokus utama keterlibatan selama tahap operasional tambang haruslah melibatkan masyarakat
dan pihak berwenang dalam pengembangan dan pengkajian rencana rehabilitasi, dan dalam
membangun kapasitas masyarakat lokal untuk membantu dalam pekerjaan rehabilitasi
(jika dapat dilakukan). Secara khusus, aktivitas seperti pengumpulan dan penyimpanan
benih, produksi benih dari tempat pembenihan dan pengendalian spesies tumbuhan dan
hewan yang invasif dapat memberikan momen berharga untuk keterlibatan masyarakat dan
pengembangan usaha lokal.
Banyak spesies tumbuhan Australia yang sukar untuk dibiakkan dan memerlukan penanganan
spesifk untuk memastikan perkecambahan yang memadai dan dapat bervariasi luas. Uji coba
berskala kecil oleh kelompok-kelompok dan orang-orang lokal dapat membantu keberhasilan
pengembangbiakan spesies yang sulit ini.
4.2 Karakterisasi Bahan
Bahan-bahan di lokasi pertambangan mencakup bijih, batuan sisa/buangan tambang (waste
rock) (jinak dan reaktif), tailing (ampas), bahan lapisan penutup dan tanah. Seperti yang
dijabarkan dalam bagian 3.3.1 buku pedoman ini, karakterisasi mineral di lokasi tambang harus
diawali sejak dini dalam tahap eksplorasi proyek pertambangan, dan dilanjutkan di seluruh
tahap operasional sebagai dasar dari perencanaan tambang jangka panjang.
Membatasi dampak lingkungan pada lahan yang diganggu oleh penambangan dan pemrosesan
mineral serta keberhasilan mencapai revegetasi lahan tambang yang berkelanjutan tergantung
dari kecenderungan bahan permukaan buatan ini dalam mendukung pertumbuhan tanaman,
yaitu dalam hal kapasitas retensi air, mineralogi dan geokimia, serta sifat-sifat mikrobiologinya.
4.3 Penançanan Bahan
Umumnya, strata bumi di atas lapisan air bawah tanah telah terpapar oleh oksigen atmosfr
dan teroksidasi, sedangkan strata di bawah lapisan tersebut tidak mendapatkan akses ke
oksigen serta rawan untuk teroksidasi jika terpapar atmosfr. Lingkaran (halo) bermineral yang
menyelubungi bijih tambang biasanya mencakup sulfda-sulfda dari bawah lapisan air bawah
tanah, yang akan teroksidasi menjadi sulfat jika terpapar, mengakibatkan turunnya pH dan
terlarutnya logam-logam pada pH rendah.
Timbunan batuan sisa biasanya dibentuk menggunakan truk-truk, dengan sistem pembuangan
rendah (paddock dumping) atau pembuangan dari ketinggian (end-dumping). Pembuangan
tinggi menghasilkan ‘reaktor oksidasi’ (Gambar 1) dimana zona dasar batu luruhan terbentuk
oleh gelindingan bebatuan sangat besar (large boulders) ke kaki permukaan timbunan yang
terus bergerak maju serta selang-seling antara lapisan bebatuan yang berbutir kasar dan
yang halus yang bersudut stabil/kritis atau angle of repose (sekitar 37o terhadap bidang
horizontal) di atas zona dasar batu luruhan (rubble). Zona dasar batu luruhan ini menyediakan
titik masuk untuk oksigen, yang akan mengalir ke atas ke lapisan bebatuan berbutir kasar dan
berkemiringan stabil, lalu berdifusi ke lapisan bebatuan berbutir halus dan bersudut kritis
yang memiliki luas permukaan yang jauh lebih reaktif per unit volume.
REHABILITASI TAMBANG 29
Lapisan yang dipadatkan
Lapisan angle of repose
(sudut kritis), dengan
butiran kasar dan
halus berganti-ganti
Zona runtuhan
Konveksi di dasar
Adveksi di samping
Difusi di permukaan
Aliran rembesan
Zona runtuhan di dasar
yang diinterupsi
Pembuangan paddock
Batuan sisa dengan
pembuangan belakang
Cambar 1: ‘Reaktcr cksidasi’ dari batuan sisa dençan teknik pembuançan tinççi

Untuk membatasi masuknya oksigen ke dalam tempat penimbunan, zona dasar batu luruhan
dapat diselingi dengan pembuangan rendah pada dasar timbunan menjelang dilakukan
pembuangan tinggi, pembuangan tinggi kedalam timbunan tailing atau dengan solusi rekayasa
(masing-masing Gambar 2 (a), (b) dan (c)).

Cambar 2: Cara-cara mençinterupsi zcna dasar batu Iuruhan pada timbunan batuan sisa
yanç terbentuk cIeh pembuançan rendah
a) Dençan pembuançan rendah
30 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Rekayasa pemotongan bagian kaki
Batuan sisa dengan pembuangan belakang
Rekayasa dengan pematang
Zona runtuhan dasar yang disekat rapat
Engineered toe cut-off
Enkapsulasi batuan sisa
yang tidak berbahaya
dalam ketebalan yang luas
Limbah reaktif
Lapisan penutup jenis simpan/lepas,
di atas enkapsulasi bahan tidak
berbahaya dan limbah reaktif
Sealed base rubble zone
Zona runtuhan dasar yang
disekat rapat
Batuan sisa dengan pembuangan belakang
Starter
Tailings
(b) Dençan starter dan taiIinç
(c) ScIusi dençan rekayasa teknik


Bahan-bahan teroksidasi dan tidak berbahaya yang pertama kali ditemukan dalam tambang
terbuka (di kedalaman rendah di atas lapisan air), harus digunakan untuk menutup bahan
sulfda yang akan digali kemudian (pada kedalaman di bawah lapisan air). Batuan sisa yang
teroksidasi harus digunakan untuk membangun bagian enkapsulasi atau penutup di dasar dan
di samping sejak awal, untuk membentengi batuan sisa yang reaktif (Gambar 3).

Cambar 3: EnkapsuIasi dençan bahan tidak berbahaya dari Iimbah reaktif
Diperlukan karakterisasi dan penghitungan yang akurat terhadap aliran batuan sisa/buangan
tambang (waste rock) untuk memastikan adanya batuan sisa/buangan tambang (waste rock)
tidak berbahaya yang memadai untuk dapat menutup batuan sisa/buangan tambang (waste
rock) reaktif berikutnya. Penghitungan dan urutan batuan sisa/buangan tambang (waste rock)
yang teroksidasi dan tidak berbahaya secara relatif terhadap batuan sisa/buangan tambang
(waste rock) reaktif dapat diperkuat dengan mengembangkan tambang terbuka tersebut
sebagai satu rangkaian penggalian, daripada sekali operasi yang mencakup footprint lubang
tambang (pit) fnal.
REHABILITASI TAMBANG 31
Dengan cara yang sama, bijih teroksidasi yang digali dari atas lapisan air akan menghasilkan
tailing yang teroksidasi dan umumnya aman, sedangkan bijih sulfda yang digali dari bawah lapisan
air berpotensi menghasilkan tailing yang menghasilkan asam. Akan sukar untuk menghindari
penumpukan tailing reaktif di atas tailing aman yang ditumpuk sebelumnya, kecuali tambang
terbuka itu dikembangkan sebagai serangkaian penggalian. Harus diberikan perhatian khusus untuk
memastikan bahan yang aman tersedia cukup untuk menutup tailing yang reaktif.
Timbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock) dan penyimpanan tailing harus
dirancang dan dibangun dengan sudut pandang rancangan lahan-bentukan fnal, yang sedapat
mungkin harus menyerupai lahan-bentukan, tekstur permukaan dan pola vegetasi yang alami.
Untuk informasi lebih lanjut tentang pengelolaan tailing, lihatlah pada buku pedoman
Pengelolaan Tailing dalam seri ini.
4.4 Neraca air di Iimbah tambanç
4.4.1 Batuan sisa/buançan tambanç (waste rcck)
Suatu timbunan batuan sisa yang masih aktif akan menutup penguapan dari permukaan lahan
alami (di wilayah beriklim kering dan semi-kering, penguapan akan beberapa kali lebih besar
daripada hujan), namun tetap memasukkan infltrasi atau rembesan air hujan (Williams, 2006).
Pada awalnya, resapan air hujan akan didominasi oleh aliran di sepanjang jalur-jalur yang
dikehendaki, tapi saat timbunan semakin basah, aliran gabungan akan mulai mendominasi.
Sebagian resapan air hujan akan masuk ke kantung penampungan di dalam lubang-lubang di
timbunan, sedangkan lebihannya akan meresap masuk ke dalam timbunan, dan akhirnya muncul
sebagai rembesan di bagian kaki dan masuk ke fondasi.
Karena konduktivitas hidroliknya yang sangat rendah, batuan sisa/buangan tambang (waste
rock) yang awalnya kering akan menyimpan resapan air meski dari hujan yang kecil. Sebuah
timbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang tinggi dan mengandung bahan yang
relatif kering akan mampu menyimpan resapan air dari hujan bertahun-tahun. Front basah
(wetting front) akan terus masuk jauh ke dalam timbunan setelah kemampuan pori-pori batuan
sisa untuk menyimpan air terlampaui, dan ini akan terjadi jauh di bawah keadaan sepenuh
jenuhnya (mungkin 25 persen jenuh untuk batuan sisa yang baru dan berbutiran kasar, hingga
60 persen jenuh untuk batuan sisa yang telah lapuk dan berukuran baik). Saat tingkat kejenuhan
dari pori-pori batuan sisa/buangan tambang (waste rock) meningkat, demikian pula konduktivitas
hidrolik dan kemampuannya untuk melewatkan air. Semakin tidak tertutupnya timbunan batuan
sisa/buangan tambang (waste rock), semakin basahlah timbunan tersebut. Semakin rendah
tinggi timbunan dan semakin tinggi curah hujannya, semakin cepat hal ini terjadi. Akhirnya,
timbunan akan basah hingga terbentuk jalur air yang terus menerus, sehingga terjadi rembesan
‘tembus’ dari bagian kaki timbunan dan masuk ke fondasi timbunan.
Pada awalnya, infltrasi (perkolasi) ke dalam fondasi terhambat oleh konduktivitas hidrolik yang
sangat rendah dari zona tak jenuh di dalam fondasi. Namun front basah yang terus turun ke
lapisan bawah, dengan bantuan jalur rembesan yang ada, meningkatkan konduktivitas hidrolik
di zona tak jenuh tersebut dan menyebabkan penumpukan air bawah tanah, dan semua zat
pencemar yang dikandung air rembesan tersebut dapat mencapai air tanah
Jumlah resapan air hujan ke dalam timbunan dapat dibatasi dengan memiringkan permukaan
atas timbunan yang telah padat akibat lalulintas kendaraan berat, untuk menghindari
terbentuknya genangan dan meningkatkan limpasan air. Lereng luar dari timbunan batuan sisa
yang ditumpuk secara longgar hendaklah dibangun dengan batuan sisa yang aman dengan
ketebalan yang memadai untuk menghasilkan limpasan dan rembesan air yang bersih.
Air yang tersimpan di dalam timbunan selama masa beroperasinya dan sebelum dicungkup
32 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
(covered) akan tetap merembes selama bertahun-tahun (Williams et al., 2006) - mungkin
selama timbunan itu tidak ditutup - meskipun penempatan lapisan penutup pada bagian atas
timbunan akan banyak mengurangi peresapan lebih lanjut ke dalam timbunan. Sistem ‘simpan/
lepas’ (‘Store/ release’) telah terbukti dapat membatasi peresapan sampai satu persen dari
rata-rata hujan tahunan, dan mungkin sampai lima persen dari total hujan tahunan yang tinggi
(Williams et al., 2006). Rembesan dari bagian kaki dan infltrasi ke dalam fondasi (diikuti dengan
terbawanya kontaminan) akan berkurang seiring waktu, saat batuan sisa/buangan tambang
(waste rock) mengering dan kehilangan konduktivitas hidroliknya. Infltrasi itu akhirnya akan
menghilang, sedangkan kelembaban residual di dalam timbunan akan tertahan oleh penghisapan
air di pori-pori. Semua penumpukan air tanah di bawah timbunan akan menurun seiring waktu,
dan akhirnya akan kembali ke tinggi aslinya.
Untuk lereng samping timbunan, belum ada sistem lapisan penutup tahan lama dan berperkolasi
rendah yang pernah dibuat, meskipun timbunan batuan sisa reaktif di daerah tropis yang basah
telah menggunakan penutup geomembran, dan di Lapangan Batu Bara Pennsylvania, limbah
hasil pencucian batu bara yang reaktif telah menggunakan lapisan penutup berkonduktivitas
hidrolik rendah yang terdiri dari debu halus batu bara (fy ash) atau semen. Lereng samping
dari sebagian besar timbunan akan tetap mudah terkena rembesan selama hujan yang deras
atau terus menerus, dan oleh karena itu, penting untuk dibuat dengan menggunakan batuan
sisa/buangan tambang (waste rock) tak berbahaya dan dengan ketebalan yang memadai agar
memastikan limpasan air dan rembesan yang bersih.
4.4.2 TaiIinç
Satu penyimpan tailing di permukaan yang operasional memungkinkan air tailing dan hujan
untuk merembes masuk dan membasahi fondasi dan dinding bendungan (Williams, 2006).
Cara pembuangan tailing yang konvensional dalam bentuk lumpur atau slurry memerlukan
penyiraman secara konitnyu pada permukaan tailing.Sebagian air akan tetap tertahan di
dalam tailing, dan sisanya akan menguap dari kolam pengendapan dan membasahi tailing atau
merembes ke dalam fondasi dan melalui dinding bendungan.
Jumlah resapannya dapat dibatasi dengan menempatkan tailing yang sekering mungkin dan
membuang cairan supernatant secara efsien.
Endapan tailing dapat bergantian diletakkan diantara sel-sel timbunan untuk menjaga kondisi
tak jenuh di landasan dasar tailing, dan memastikan tidak ada tailing jenuh yang menerobos
ke fondasi timbunan.
Pada awalnya, infltrasi ke dalam fondasi terhambat oleh konduktivitas hidrolik yang sangat
rendah pada zona tak jenuh di dalam fondasi. Front basah akan masuk ke bawah, dengan
bantuan jalur rembesan yang ada, sehingga meningkatkan konduktivitas hidrolik di zona tak
jenuh dan menyebabkan penumpukan air tanah. Akhirnya semua kontaminan di rembesan
tersebut dapat mencapai air tanah. Dinding bendungan luar biasanya dibuat dari batuan sisa/
buangan tambang (waste rock), yang harus bersifat aman (benign) dan dengan ketebalan yang
memadai agar dapat menghasilkan limpasan air dan rembesan yang bersih.
Air yang tersimpan di dalam tailing selama operasi fasilitas penyimpanan akan tetap
merembes selama bertahun-tahun setelah penutupan tambang. Infltrasi (diikuti dengan
terbawanya kontaminan) ke dalam fondasi akan berkurang seiring waktu, saat tailing
mengering dan kehilangan konduktivitas hidroliknya. Jika limpasan air hujan tidak
terkonsentrasi di permukaan tailing saja, tapi tersebar sehingga banyak menguap, maka
infltrasi itu akhirnya akan menghilang dalam iklim kering atau semi-kering, sedangkan
kelembaban residual di dalam tailing akan tertahan oleh penghisapan air di pori-pori. Semua
penumpukan air tanah di bawah fasilitas penyimpanan tailing akan menurun seiring waktu
dalam iklim kering, dan akhirnya akan kembali ke tinggi aslinya.
REHABILITASI TAMBANG 33
Karena konduktivitas hidrolik tailing yang relatif rendah, terutama karena akan mengalami
desaturasi atau kembali ke keadaan tak jenuh, maka tidak perlu menggunakan lapisan penutup
untuk membatasi infltrasi, dengan catatan tailing tidak dapat menjadi jenuh kembali akibat
dari genangan air yang terkonsentrasi di jangka panjang. Fluktuasi kelembaban dan penguapan
harus seimbang dalam tailing, meskipun ada periode pembasahan sejenak setelah hujan. Namun
demikian, lapisan penutup mungkin baik dan diperlukan untuk tujuan revegetasi. Penimbunan
berlebihan (overtopping) di lereng luar bendungan tailing harus dihindari untuk menghambat erosi.
Untuk informasi lebih lanjut tentang pengelolaan tailing, lihatlah pada buku pedoman
Pengelolaan Tailing dalam seri ini.
4.5 Rekcnstruksi Iahan-bentukan (Iandfcrm)
Rekonstruksi lahan-bentukan atau landform yang telah ditambang bertujuan untuk mencapai
tataguna lahan pasca-tambang yang berkelanjutan, sembari mengelola risiko dampak
lingkungan dan membatasi kebutuhan akan perawatan yang terus menerus. Lahan-bentukan
yang telah ditambang sedapat mungkin harus meniru lahan-bentukan yang alami.
Terdapat beberapa perbedaan penting antara lereng bukit alami dengan lereng buatan dari
batuan sisa/buangan tambang (waste rock) tambang. Lereng batuan sisa/buangan tambang
(waste rock) tambang biasanya dibangun dan dibentuk menjadi profl yang linear, sedangkan
lereng bukit alami biasanya berbentuk cekung, dan cenderung menangkap sedimen erosi di
lerengnya, serta memiliki sudut, panjang dan tekstur permukaan yang berbeda. Lereng bukit
alami dapat terlindungi dari erosi dengan tameng bebatuan, bebatuan penutup yang disemen
serta vegetasi. Pekerjaan penggalian untuk rehabilitasi limbah tambang harus bertujuan untuk
merekonstruksi distribusi sudut lereng, panjang lereng, dan pola vegetasi yang mirip dengan
yang ada di alam sebelum ditambang.
Prinsip-prinsip perancangan rehabilitasi limbah tambang geomorfk sungai, seperti yang
digunakan di tambang batu bara La Plata dan San Juan di Badlands New Mexico (BHP Billiton,
2001), harus digunakan dengan memperhatikan prinsip-prinsip perancangan teknik linier.
4.6 Lapisan Penutup
Lapisan penutup di atas permukaan rata pada tempat penyimpanan limbah tambang di iklim
kering seperti di Australia terutama dirancang untuk membatasi penyerapan air hujan ke
dalam limbah tambang di bawahnya, dan oleh karenanya dapat membatasi potensi terjadinya
infltrasi yang telah terkontaminasi dari limbah tambang. Membatasi masuknya oksigen ke
dalam limbah tambang adalah sukar karena sifat limbah tambang yang kemungkinan besar tak
jenuh, meskipun lapisan pelindung yang lembab akan sedikit menghalangi masuknya oksigen.
4.6.1 AnaIcç aIamiah
Di wilayah kering dan semi-kering Australia, tempat di mana banyak tambang-tambang kami
berada, air bawah tanahnya dalam, dengan zona tak jenuh yang berpermeabilitas sangat
rendah di atasnya. Sungai-sungai umumnya sungai bentaran (ephemeral), yang didasari
oleh sungai bawah tanah di atas lapisan pasir atau kerikil, dan lapisan itu sendiri didasari
oleh zona tak jenuh di atas lapisan air bawah tanah. Bagian dasar sungai bawah tanah itu
‘disekat’ secara efektif oleh sedimen halus, sehingga membatasi air masuk ke zona tak jenuh di
bawahnya. Dengan demikian, kondisi tak jenuh dan permeabilitasnya yang sangat rendah tetap
dipertahankan. Jika situasinya tidak demikian, semua air permukaan akan segera terserap ke
lapisan air bawah tanah, yang mempunyai banyak pori-pori (porositas) untuk menyimpannya.
34 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Lapisan penutup di atas limbah tambang harus meniru fungsi sungai bentaran, yaitu lapisan
penyimpanan di bagian atas dan didasari oleh lapisan penyekat untuk membatasi penyerapan
ke dalam limbah tambang di bawahnya. Ini akan memastikan kondisi limbah tetap tak jenuh dan
konduktivitas hidroliknya rendah.
4.6.2 Kcmpcnen di daIam sistem Iapisan penutup
Komponen-komponen yang mungkin ada di dalam sistem lapisan penutup di atas limbah
tambang mencakup berikut ini (sesuai urutan dari permukaan):
Tanah Iapisan atas (tcpsciI): biasanya merupakan komponen utama, yang membutuhkan
kapasitas penyimpanan air yang tinggi dan kedalaman yang memadai untuk akar tumbuhan
(lebih dari 0,5 meter). Lebih disukai yang bersifat gembur, menggabungkan berbagai aktivitas
biologi, dan mempunyai kapasitas pemasokan nutrisi yang baik.
Pemutus efek kapiIer: Jika diperlukan, untuk membatasi penetrasi akar ke sekat dibawahnya,
yang memerlukan satu nilai pemasukan-udara rendah (kurang daripada ketebalannya) serta
kapasitas penyimpanan air yang rendah.
Sekat: sebuah komponen penting, yang memerlukan suatu konduktivitas hidrolik rendah
(kurang dari 10-8 meter per detik) dan nilai pemasukan-udara masuk tinggi (untuk
mempertahankan kejenuhan).
Pemutus efek kapiIer: Jika limbah tambangnya bersifat asin atau berpotensi membentuk
asam, untuk membatasi masuknya kontaminan ke dalam lapisan penyekat.
4.6.3 Bahan penutup
Lokasi penambangan seringkali terpencil dan bahan penutup yang mungkin ada seringkali
hanya terbatas pada substrat yang tersedia di lokasi tambang, yaitu antara lain:
• Lapisan tanah atas atau batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang teroksidasi
dengan tambahan pupuk untuk medium pertumbuhan
• Tanah liat berpasir atau berdebu terpadatkan (mampu memadatkan diri sendiri), batuan
sisa teroksidasi terpadatkan, tailing terpadatkan berbutiran halus yang aman (benign),
atau campuran terpadatkan atau berbentuk lumpur (slurry) dari batuan sisa/tailing untuk
bahan sekat
• Batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang baru digali dengan sedikit butiran halus,
atau batu galian dengan sedikit butiran halus untuk pemutus efek kapiler.

4.6.4 Jenis-jenis Iapisan penutup
Lapisan penutup telah berevolusi dari teknologi bahan pelapis lahan urugan (landfll liner), dengan pengadopsian
awal penutup jenis penghalang oleh industri, meskipun tidak seperti jenis bahan pelapis, jenis ini berada di dalam
‘zona aktif’ (beberapa ratus milimeter pada iklim basah hingga beberapa meter pada iklim kering atau beku/meleleh).
Jenis-jenis awal dari lapisan penutup bersifat tumbukan untuk meningkatkan limpasan air hujan dan meminimalkan
peresapan, dan biasanya terdiri dari sekat tanah berliat yang dipadatkan dengan ketebalan sekitar 0,5 meter dan
dilapisi di atasnya dengan medium pertumbuhan yang bisa setipis 0,3 meter. Medium pertumbuhan setipis ini
masih bisa mendukung rumput, tapi tidak cukup untuk sebagian besar jenis vegetasi darat. Lapisan penutup jenis
penghalang paling cocok untuk iklim yang basah sepanjang tahun. Bahan ini cenderung berfungsi buruk dalam iklim
musiman, dan akan gagal dalam iklim semi-kering dan kering. Pada iklim kering, revegetasi akan buruk dan lapisan
penyekatnya mudah retak dan rentan terhadap penetrasi akar. Selain itu, lapisan penyekat tanah liat yang padat pada
tailing yang lembut atau jenis-jenis batuan sisa tertentu cenderung akan gagal karena konsolidasi yang terus menerus.
Meskipun tanah liat yang padat pada awalnya akan memberi konduktivitas hidrolik kurang dari 10-8 meter per detik
atau 300 milimeter per tahun, keretakan yang terjadi akan meningkatkan angka ini sampai 100 kali lipat, dan tidak
lagi berfungsi sebagai penyekat. Isu-isu lain diantaranya erosi (karena tetesan air) dan penetrasi akar (karena medium
pertumbuhannya yang tipis). Lebih disarankan untuk menggunakan bahan penyekat yang berperingkat baik dan
REHABILITASI TAMBANG 35
medium pertumbuhan yang lebih tebal.
Sistem lapisan penutup yang paling tahan dan efektif untuk limbah tambang dalam iklim
musiman, kering atau semi-kering adalah lapisan penutup “simpan/lepas” (store/release)
(Williams et al., 2006; Gambar 4(a) dan (b)), yang meniru lapisan-lapisan di sungai alami. Sistem
lapisan penutup “simpan/lepas” ini dirancang untuk menyimpan air hujan musim basah tanpa
meneteskannya, karena ini dapat menyebabkan erosi pada penutup, dan akan melepaskan
simpanan air selama musim kering melalui evapotranspirasi. Dengan demikian lapisan penutup itu
tidak menjadi terlalu kering ataupun terlalu basah dari tahun ke tahun. Lapisan penutup “simpan/
lepas” dapat membatasi perkolasi hingga satu persen dari rata-rata curah hujan tahunan
(Williams et al., 2006), sehingga secara efektif menghalangi pembasahan yang terus menerus
pada limbah tambang di bawahnya, dan menghalangi masuknya rembesan ke dalam fondasi.
Fitur-ftur penting dari lapisan penutup “simpan/lepas” adalah:
• Menghindari adanya bagian-bagian yang rendah di permukaan limbah reaktif, di mana
resapan air (infltrasi) yang menembus lapisan penutup dapat menggenang dan menyebabkan
perembesan yang terkontaminasi
• Sebuah lapisan penyekat di bagian dasar penutup, yaitu lapisan berbentuk tanah liat padat
setebal 0.5 meter (dipasang dalam keadaan lembab) untuk membatasi terjadinya peresapan
dalam (perkolasi) melalui lapisan penutup jika lapisan penutup “simpan/lepas” di dasar itu
mencapai titik tembusnya
• Sebuah satu lapisan tanah berbatu, yang dibentuk dengan sistem pembuangan rendah (paddock
dumping), dan memiliki ketebalan minimum 1,5 meter (tergantung dari pola hujan dan sifat fsik
bahan) untuk menyimpan dan melepaskan kelebihan air hujan melalui evapotranspirasi
• Memoles (smearing) permukaan onggokan-onggokan yang terbentuk oleh sistem
pembuangan rendah, dengan dozer bertekanan rendah untuk memutus potensi jalur
aliran sembari mempertahankan genangan di antara lapangan lahan (paddock) untuk
mendistribusikan air permukaan
• Melapisi dengan tanah lapisan atas (topsoiling), pemupukan dan Penebaran benih semak-
semak dan pepohonan asli di tahap awal; pemupukan dan Penebaran benih rerumputan
kembali 12 bulan kemudian untuk membangun tutupan vegetasi yang beragam dan lestrai
untuk membantu pelepasan air dan meningkatkan estetika.
Umumnya, diperlukan uji coba terpantau untuk mengembangkan sistem penutup dan pemilihan
seleksi vegetasi yang paling tepat untuk lokasi tambang tertentu. Lapisan penutup “simpan/lepas”
ini merupakan suatu sistem yang dinamis, dan sangat tergantung pada penutup vegetatifnya.
Cambar 4: Sistem Iapisan penutup “simpan/Iepas”
(a) Di atas batuan sisa/buançan (b) Di atas taiIinç
tambanç (waste rcck)
1 m trafficked-compacted
mineralised waste rock
0. 5 m compacted clay seal
Minimum 1. 5 m
loose, rocky soil mulch
E vaporation
from ponded water
E vapotranspiration
from vegetated surface
R ainfall
Infiltration and storage
Minor infiltration
S eepage
along ~1% slope
Fine and coarse-grained,
loose end-dumped,
angle of repose layers
of mineralised waste rock
R educed oxygen
diffusion
and infiltration
Waste rock construction
pad/capillary break
0. 5 m compacted clay seal
E vaporation
from ponded water
E vapotranspiration
from vegetated surface
R ainfall
Minor infiltration
Limited oxygen
diffusion
and infiltration
Fine-grained,
layered tailings
S eepage
along ~1% slope
Minimum 1. 5 m
loose, rocky soil mulch
Infiltration and storage
36 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

Studi kasus: Sistem Iapisan penutup “simpan/Iepas”, tambanç
emas Kidstcn, 0ueensIand
Tambang emas Kidston beroperasi di North Queensland antara tahun 1985 sampai Juli
2001. Selama periode ini, tambang telah menghasilkan lebih dari 3,5 juta ons emas dari
dua lubang tambang (pit) dengan pemotongan terbuka.
Karakterisasi iklim Kidston adalah tiga bulan musim basah dengan sembilan bulan
musim kering. Rata-rata hujan tahunan adalah 700 milimeter, tapi dapat berkisar antara
500 milimeter sampai 1500 milimeter, dan rata-rata tahunan evaporasi panci adalah
sekitar 2800 milimeter. Apabila timbunan batuan sisa di Kidston ini menggunakan bahan
penutup jenis penghalang yang dapat merembeskan air hujan, maka musim kering yang
panjang akan menyebabkan pengeringan di bagian penutup dan kematian vegetasi. Dan
badai musim panas berikutnya akan menimbulkan erosi dan perembesan pada bahan
penutup. Sedangkan sistem lapisan penutup ‘simpan/lepas’ yang digunakan saat ini tidak
menimbulkan rembesan air, dan mengandalkan simpanan air hujan saat musim basah dan
akan dilepaskan selama musim kering yang panjang melalui evapotranspirasi.
Pada pertengahan tahun 1996, dibuat satu uji coba lapisan penutup ‘simpan/lepas’ di
atas lahan seluas 23 hektar yang tereletak di Timbunan Selatan Kidston, berdasarkan
skema Gambar 4(a). Lysimeter-lysimeter dipasang di lapisan penutup uji coba untuk
memantau laju infltrasi lapisan penutup tersebut, sedangkan sensor- sensor kelembaban
dan penghisapan dipasang untuk memantau kondisi kelembaban pada lapisan penutup itu
sendiri. Selama 10 tahun pemantauan, infltrasi ternyata kurang dari satu persen dari curah
hujan tahunan (meskipun hujan secara umum lebih rendah dari rata-rata, dengan nilai
rata-rata sebesar 550 milimeter per tahun).

Menaruh muIsa berbatu Veçetasi yanç didcminasi rumput,
berusia dua tahun

Lapisan penutup ‘simpan/lepas’ dibangun di atas seluruh penimbunan batuan
sisa di Kidston, dengan beberapa modifkasi. Bagian atas dari gundukan mulsa
tanah berbatuan yang dibuang dengan teknik pembuangan rendah ini dihaluskan
dengan dozer bertekanan rendah untuk membuat jalur rembesan yang potensial
di sepanjang sisi masing-masing gundukan untuk memudahkan revegetasi
(menyediakan satu tekstur permukaan yang lebih konsisten) serta untuk alasan
estetika. Selain itu, untuk memastikan adanya tutupan vegetasi dan semak-semak
yang memadai, terlebih dahulu diberikan benih pepohonan dan perdu dalam
campuran pupuk. Benih rumput dan pupuk lanjutan ditambahkan 12 bulan kemudian.
REHABILITASI TAMBANG 37
4.7 Lerenç Iuar penyimpanan Iimbah
Rehabilitasi konvensional terhadap lereng luar dari timbunan batuan sisa/buangan tambang
(waste rock) dan fasilitas penyimpanan tailing dapat mengakibatkan sebuah lereng fnal
dengan stabilitas geoteknik yang memadai, tapi dengan stabilitas erosi yang tidak memadai.
Metode alternatif untuk menciptakan lereng fnal yang stabil, yang berdasarkan pada analog
alami di sekitarnya, menawarkan potensi untuk menghasilkan sebuah lereng yang tahan lama
dan dengan stabilitas geoteknik dan erosi yang tinggi, serta estetika yang semakin baik.
Terdapat beberapa perbedaan penting antara lereng bukit alami dengan lereng luar buatan
pada tempat penyimpanan limbah tambang, yaitu:
• Lereng limbah tambang biasanya dibangun dan dibentuk menjadi profl yang linear,
sedangkan lereng bukit alami biasanya berbentuk cekung,
• Perlindungan dari tameng batuan, batuan atas yang kokoh serta vegetasi yang membuat
lereng alami bertahan lama
• Lereng limbah tambang secara konvensional tertutup dengan tanah berbutiran halus dan
mudah erosi dan tutupan revegetasi yang sedang berkembang, sehingga memiliki daya
tahan erosi yang terbatas.
4.7.1 Membatasi ercsi dari Ierenç Iuar
Dalam iklim-iklim kering dan semi-kering musiman, yang tidak mendukung pertumbuhan
tutupan vegetasi yang memadai untuk membatasi erosi, lereng luar tempat penyimpanan
limbah tambang mungkin memerlukan perlindungan tambahan terhadap erosi. Misalnya
berupa lapisan penutup permukaan yang terdiri dari batuan sisa/buangan tambang
(waste rock) yang aman (benign) dan berbutiran kasar, meskipun sedikit butiran halus
dapat ditambahkan ke campuran untuk memperkuat retensi air dan meningkatkan kondisi
pertumbuhan beberapa jenis revegetasi.
Parit-parit besar dengan banyak tutupan hendaknya dibangun untuk menangani limpasan
hujan, dan saluran-saluran searah kontur yang memusatkan aliran dan umumnya
memperburuk laju erosi yang buruk hendaknya dihindari. Lereng-lereng fnal bersudut kritis
(angle-of-repose), yang membatasi biaya konstruksi lereng, dapat diletakkan di bagian atas
lereng, asalkan disamarkan dengan pembentukan profl tiga dimensi yang tegas dari lereng
yang memasukkan profl-profl lereng yang cekung. Profl lereng cekung, yang menyerupai
lereng alami, membatasi hilangnya sedimen dari lereng. Umumnya diperlukan uji coba
terpantau untuk mengembangkan penanganan lereng yang paling tepat untuk suatu lokasi
tambang tertentu.
Pepchcnan dan semak-
semak berusia 12-buIan
(tidak ada rumput)
Pepchcnan dan semak-
semak berusia 1B-buIan
dan rumput berusia 6
buIan
Veçetasi berusia tiça
tahun
3B PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
4.B PençeIcIaan tanah pucuk atau tanah Iapisan atas
Tergantung dari kandungannya, tanah lapisan atas dapat memberikan berbagai fungsi penting
seperti pemasokan benih dan propagul lain, pembagian mikro-organisma penting, pemasokan
nutrisi, pertumbuhan cepat tutupan permukaan tanah (groundcover), dan perbaikan terhadap
kandungan negatif dalam limbah tambang di bawahnya.
Sebagian besar tanah permukaan mempunyai keterbatasan yang lebih sedikit terhadap
pertumbuhan tanaman jika dibandingkan dengan bahan limbah tambang, sehingga biaya
tambahan dari penanganan tanah lapisan atas biasanya dapat diimbangi dengan keberhasilan
pembuatan lapisan vegetatif yang lebih baik. Secara umum, tanah lapisan atas harus disimpan
dan digunakan dalam program rehabilitasi jika bahan overburden atau tailing tidak dapat
mendukung tataguna lahan pasca-tambang yang diinginkan.
4.B.1 Penançanan tanah Iapisan atas
Sebuah rencana penanganan tanah lapisan atas akan mencakup sumber-sumber tanah
lapisan atas, informasi mengenai alat penanganan, kedalaman, dan volume yang diperlukan,
kedalaman penyebaran ulang, dan semua perawatan lanjutan (misalnya tindakan
menggemburkan tanah sebelum pembenihan, pembajakan dalam). Lapisan sub-permukaan
dari beberapa tanah mengandung karakteristik yang tidak diinginkan seperti kadar garam
dan kadar sodium yang tinggi, tingkat keasaman dan kadar toksik aluminium terkait yang
ekstrim, atau defsiensi kalsium bagi beberapa tumbuhan. Umumnya, disarankan untuk
mengupas (strip) dan mengupas lapisan-lapisan ini secara terpisah (double-pengupasan)
untuk memastikan bahwa lapisan yang mengandung nutrisi, mikroba dan (terkadang) benih
dikembalikan ke permukaan.
Kedalaman total dari tanah lapisan atas yang ditaruh kembali di atas limbah, batuan sisa/
buangan tambang (waste rock) atau tailing akan ditentukan oleh berbagai faktor, seperti
vegetasi yang diinginkan, jumlah dan kualitas tanah permukaan dan tanah lapisan bawah
(subsoil) yang tersedia, serta sifat dari bahan-bahan yang ada di bawahnya. Prinsip umumnya
adalah zona akar buatan ini harus memiliki air yang cukup bagi tumbuhan, agar dapat
mendukung vegetasi dalam mengatasi musim yang terkering. Ini dapat dicapai dengan
meningkatkan kedalaman medium pertumbuhan tanaman pengganti, atau jika memungkinkan,
dengan menggunakan bahan lain yang memiliki kapasitas air-tersedia lebih tinggi.
Jika uji kimia dan fsik menunjukkan bahwa bahan yang dibawahnya tidak memiliki
keterbatasan yang besar terhadap pertumbuhan akar, lapisan tanah atas setipis 50 milimeter
saja dapat membantu pembentukan vegetasi dengan menyediakan lingkungan yang baik untuk
germinasi benih, dengan memungkinkan terjadinya penyerapan air, dan dengan memasok
nutrisi dan mikro-organisma. Selain itu, tanah lapisan atas dapat menjadi sumber benih yang
penting jika tujuannya adalah mengembalikan ke keadaan ekosistem aslinya.
Jika bahan di bawah memiliki karakteristik yang negatif untuk pertumbuhan tanaman, maka
kedalaman tanah lapisan atas yang dibutuhkan ditentukan oleh sifat dan tingkat keparahan
bahan negatif tersebut. Menerapkan 100 sampai 200 milimeter tanah lapisan atas ke limbah
yang mengandung garam atau sodium biasanya cukup memuaskan untuk membentuk spesies
asli atau padang rumput yang lebih baik. Namun, jika ada penetrasi akar yang buruk ke limbah
tersebut, usia vegetasi dapat berkurang akibat sulitnya air selama periode kemarau. Selain
itu, jika konduktivitas hidrolik dari bahan di bawahnya rendah, maka gerakan garam ke atas
yaitu ke tanah lapisan atas pengganti dapat mengurangi efek manfaat dari pemberian tanah
lapisan atas tersebut. Gerakan garam ke atas dapat berkurang jika bahan di bawah itu memiliki
konduktivitas hidrolik yang sedang. Jika ada batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang
mengandung sulfda, maka harus ditaruh jauh di dalam timbunan, dan sangat jauh dari zona
akar.
REHABILITASI TAMBANG 39
Tanah lapisan atas harus diambil dan dipasang kembali dengan sangat hati-hati. Baik sifat dari
alat yang digunakan dan kandungan kelembaban tanah akan mempengaruhi tingkat kepadatan
tanah dan penghancuran struktural yang dapat terjadi selama prosedur ini. Penggunaan
gabungan dari loader front-end, truk dan buldoser untuk pengambilan, pengiriman dan
penyebaran tanah lapisan atas adalah kombinasi terbaik untuk mengurangi pemadatan. Pada
banyak tanah lapisan atas dalam keadaan lembab, penggunaan scraper yang penuh dapat
meningkatkan densitas bulk di atas ambang nilai kritis untuk pertumbuhan tanaman. Mungkin
diperlukan uji lapangan dan riset untuk memastikan parameternya, misalnya kedalaman
optimal untuk mengambil dan menebarkan ulang tanah lapisan atas, karena hal ini bisa
bervariasi tergantung dari jenis benih dan tanahnya.
4.B.2 Mempertahankan kesuburan tanah dan bicta
Jika tujuannya adalah pembentukan kembali spesies asli, maka lapisan tipis tanah permukaan
harus diambil terlebih dahulu sebelum melakukan pengupasan pada tanah selanjutnya. Ini
karena sebagian besar benih asli terkonsentrasi di dalam 50 milimeter teratas dari profl
tanah. Karena kedalaman maksimal dari munculnya spesies ini berkisar dari 30 milimeter
sampai 100 milimeter, maka pengupasan (pengupasan) dan penebaran ulang dari lapisan
permukaan yang lebih dari 100 milimeter akan mengakibatkan banyak hilangnya benih-benih
potensial akibat dilusi benih dan kegagalannya untuk muncul.
Selama operasi rehabilitasi, penting bahwa tanah lapisan atas ditangani dengan cara yang
akan melestarikan keanekaragaman tumbuhan di dalam kumpulan benih pada tanah lapisan
atas tersebut, dan memaksimalkan pertumbuhan tanaman setelah ditebarkan kembali.
Beberapa pertimbangan yang spesifk yaitu:
• Mengumpulkan tanah lapisan atas di waktu bank benih tanah paling tinggi-tingginya
• Mempertimbangkan efek vegetasi bakar sebelum penambangan, jika hal ini dapat
mempengaruhi keselamatan benih atau kemampuan germinasinya.
• Menebarkan kembali tanah lapisan atas langsung ke area yang telah dipersiapkan untuk
rehabilitasi, jika memungkinkan
• Jika jumlah tanah lapisan atasnya terbatas, maka sebaiknya menebarkannya dengan
kedalaman yang lebih tipis, atau dalam galur-galur
• Semua pertimbangan pengerjaan tanah, seperti penggemburan untuk memasukkan tanah
lapisan atas (‘key-in’) dan mengurangi kemungkinan hilang akibat erosi - harus dilakukan
dengan hati-hati agar tidak mendilusi lapisan tanah atas ini dengan bahan limbah dan
harus melakukan penggemburan secara melintang pada lereng (dan bukan menuruninya).
• Permukaan tanah lapisan atas fnal harus diolah atau dibajak sehingga siap untuk
pemberian benih langsung, jika tahap ini akan dilakukan berikutnya.
Tanah lapisan atas yang dikelola dengan hati-hati juga akan memberikan organisme tanah
penting yang sukar diganti jika hilang. Tanah lapisan atas ini juga mengandung sejumlah
nutrisi dan unsur kelumit (trace element) yang penting untuk pertumbuhan tanaman, yang
biasanya tidak terdapat dalam ukuran yang setara di bahan-bahan yang terletak lebih dalam
pada profl tanah (terutama bahan-bahan yang tidak terkena udara).
Idealnya, tanah lapisan atas jangan ditimbun. Namun demikian, hal ini tidak selalu
memungkinkan karena tambang seringkali mengharuskan tanah lapisan atas ditimbun
berdampingan dengan operasi penambangan keruk (strip mining). Timbunan ini harus
dibangun sedemikian rupa untuk meminimalkan pengrusakan benih, nutrisi dan biota tanah,
dengan menghindari pengambilan tanah lapisan atas pada saat kondisi jenuh setelah hujan
(hal ini dapat menyebabkan pengomposan), dan dengan membuat timbunan yang lebih
40 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
pendek (satu sampai tiga meter). Durasi timbunan juga harus diminimalkan, karena periode
yang lebih lama dari enam sampai 12 bulan dapat menyebabkan degradasi struktur dan
kematian benih dan mikro-organisme, terutama jika kandungan kelembaban tanahnya tinggi.
Bahan permukaan dan sub-permukaan (sub-soil) harus ditimbun terpisah. Pemberian benih
pada timbunan dengan campuran rumput/legume atau spesies asli pengikat nitrogen dapat
membantu pengendalian erosi dan mengurangi hilangnya mikro-organisme tanah yang
penting.
4.B.3 PençcIahan tanah Iapisan atas
Untuk tanah yang cenderung dispersif atau menghasilkan asam, diperlukan tambahan zat
pembantu seperti gipsum atau kapur tohor. Dalam beberapa kasus, mungkin perlu menyuntik
dengan mikro-organisme simbiotik seperti pengikat nitrogen dan mikoriza. Pembajakan
(ripping) di sepanjang kontur biasanya diperlukan untuk memudahkan penetrasi akar melalui
bahan limbah yang terpadatkan, dan untuk mengurangi kehilangan benih.
Dalam sebagian besar kasus, juga diperlukan pemberian pupuk untuk menggantikan
kandungan nutrisi yang hilang selama pengambilan vegetasi dan selama proses penambangan.
Penting untuk merencanakan dengan seksama jenis dan metode pemberian nutrisi-makro
dan nutrisi-mikro, berdasarkan pada penelitian karakterisasi tanah yang terperinci serta
tujuan dan target rehabilitasi. Yang paling umum digunakan adalah pupuk anorganik, namun
pupuk organik seperti lumpur selokan atau mulsa vegetasi dapat menjadi alternatif yang
hemat asalkan berhati-hati jangan sampai memasukkan gulma dan kandungan logam yang
tinggi. Sebuah ulasan yang terperinci mengenai cara menangani pembatasan kimia terhadap
pertumbuhan tanaman (misalnya defsiensi nutrisi dan sifat racun) terdapat dalam buku karya
Bell (2002).
Studi kasus: AIcca WcrId AIumina AustraIia
Saat tanah lapisan atas mengandung sumber benih asli yang sehat, maka tanah
itu harus disimpan untuk digunakan kembali setelah penambangan. Langkah ini
bukan hanya memberikan sumber tumbuhan yang murah, tapi juga membantu
memastikan bahwa vegetasi dibuat dalam kondisi yang relatif berlimpah, mirip
dengan kepadatan sebelum penambangan, dan mendukung pertumbuhan spesies
yang benihnya mungkin sulit didapatkan atau sukar dikecambahkan.

Mençupas (pençupasan) tanah Iapisan Tanah Iapisan atas sedanç
atas ditebar
Program rehabilitasi tambang bauksit yang dilakukan oleh Alcoa World Alumina
Australia di hutan jarrah di sudut barat daya Australia merupakan satu contoh bagus
bagaimana konservasi tanah yang mengandung benih dapat sangat meningkatkan
keanekaragaman botani pada komunitas vegetasi pasca-tambang.
REHABILITASI TAMBANG 41
Setelah vegetasi ditebangi, 150 milimeter tanah teratas yang mengandung sebagian
besar kumpulan benih dan nutrisi tanah, diambil sebelum penambangan dilakukan,
dan langsung dikembalikan ke lubang tambang (pit) yang akan direhabilitasi.
Riset menunjukkan bahwa mayoritas spesies tumbuhan asli (72 persen) di area
rehabilitasi berasal dari benih yang tersimpan dalam tanah lapisan atas ini.
Pentingnya untuk segera mengembalikan tanah lapisan atas segar (baru diambil)
telah dibuktikan melalui percobaan yang membandingkan teknik ini dengan tanah
yang ditimbun terlebih dahulu. Terbukti bahwa gangguan yang terkait dengan
pengembalian langsung tanah lapisan atas menyebabkan kehilangan kurang dari
50 persen benih yang terkandung dalam kumpulan benih hutan pra-tambang;
sebaliknya sistem penimbunan menyebabkan kehilangan 80 sampai 90 persen.
Aspek-aspek lain, seperti kedalaman dari penyebaran ulang tanah lapisan atas,
dalam musim apa tanah tersebut diolah dan waktu penebaran benih, juga penting.
Benih tidak akan hidup jika ditanam terlalu dalam, dan akan bertahan lebih baik jika
tanahnya dipindahkan saat musim kering. Selain itu, pertumbuhan tanaman dari
penyemaian ini akan lebih baik jika benihnya ditanam pada permukaan yang baru
saja digali. Dalam jangka waktu 15 bulan, gabungan dari penggunaan kembali tanah
lapisan atas yang ‘segar’ (baru digali), penyemaian, dan penanaman jenis tumbuhan
yang berdaya tahan tinggi kini menghasilkan jumlah spesies tumbuhan yang setara
dengan yang tercatat pada lahan berukuran sama di hutan yang tidak ditambang.
Untuk informasi lebih lanjut, lihatlah pada www.alcoa.com.au
Tambanç bauksit seteIah dua tahun direhabiIitasi
42 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
4.9 Membentuk kcmunitas veçetasi
Teknik-teknik yang digunakan untuk membentuk vegetasi dirancang untuk dapat memenuhi
tujuan rehabilitasi jangka panjang dan memenuhi kriteria penyelesaian yang telah
dikembangkan bersama-sama dengan para pemangku kepentingan sebagai bagian dari
rencana penutupan tambang. Tujuan ini dirancang untuk menetapkan suatu tataguna lahan
yang disepakati bersama, dan yang umum adalah konservasi/vegetasi asli, perlindungan
kualitas air, padang rumput, produksi kayu dan rekreasi. Seringkali, tujuannya adalah untuk
membentuk berbagai jenis tataguna lahan yang cocok.
4.9.1 Pençaruh veçetasi pada ercsi
Secara umum, pembentukan vegetasi di area lereng diharapkan dapat mengurangi erosi
karena dapat mengurangi limpasan air (run-off) dan pelepasan sedimen. Namun demikian,
seberapa jauh vegetasi dapat memenuhi ekspektasi tersebut melibatkan sejumlah faktor,
seperti iklim, jenis vegetasi dan sifat-sifat tanahnya.
Vegetasi dapat memberikan kenaikan besar dalam hal infltrasi melalui perlindungan
permukaan dari dampak pukulan hujan (satu penyebab dari penyumbatan pori permukaan
tanah), melalui penurunan kandungan air dalam tanah, perbaikan dalam struktur tanah dan
stabilitas struktur, dan dengan pembentukan pori-pori makro yang stabil di tanah (Loch dan
Orange, 1997; Loch, 2000a, 2000b). Perlindungan permukaan banyak terkait dengan tutupan
kontak (contact cover) (lapisan penutup yang terkena kontak dengan permukaan tanah),
sedangkan tutupan tajuk (di atas permukaan tanah) akan semakin berkurang efektifnya jika
tingginya bertambah. Perubahan dalam struktur tanah dan pembentukan pori-pori makro yang
stabil akan dipengaruhi oleh tingkat pengembalian zat organik ke tanah dan aktivitas akar.
Beberapa komunitas vegetasi – umumnya yang proporsi rumputnya besar – akan mengahsilkan
laju tutupan kontak yang tinggi. Sebagai perbandingan, komunitas vegetasi yang didominasi
oleh pepohonan atau semak-semak cenderung memiliki tingkat tutupan kontak (contact cover)
yang lebih rendah, dan terutama rentan terhadap erosi selama masa pembentukan awal.
Saat merencanakan rehabilitasi, penting untuk mengidentifkasikan apakah vegetasi
merupakan faktor utama dalam pengendalian erosi, dan jika demikian, penting untuk
menentukan aspek apa saja dalam vegetasi tersebut yang penting untuk stabilitasi lereng dan
dalam tahap apa pada proses rehabilitasi tersebut. Jika rehabilitasi mengandalkan vegetasi
untuk pengendalian erosi, maka biasanya ada ‘jendela risiko’ di awal yang harus ditutup
sesegera mungkin (Carroll et al., 2000). Dalam kasus seperti ini, spesies seperti rumput-
rumputan yang memberikan penutupan awal yang cepat menjadi penting, dan juga berguna
untuk stabilitas lahan setelah terjadi gangguan (misalnya kebakaran). Pertumbuhan rumput
yang terlalu kuat dapat merintangi pertumbuhan pepohonan, tapi hal ini dapat dikelola secara
rutin oleh organisasi kehutanan dengan menggunakan kombinasi dari herbisida knockdown
dan yang bersifat pre-emergent (sebelum muncul). Juga ada potensi untuk menempatkan
bahan-bahan secara selektif, yang akan cenderung menguntungkan rumput atau pepohonan,
sehingga bisa mencapai keseimbangan yang diinginkan.
Secara umum, ekosistem yang seimbang akan mengandung semua spesies yang diperlukan
untuk menyediakan serangkaian layanan ekosistem. Pepohonan dan semak-semak merupakan
komponen penting untuk sebagian besar ekosistem asli, tapi kontribusinya terhadap
pengendalian erosi hanya minimal, terutama pada beberapa tahap tertentu dalam proses
rehabilitasi.
REHABILITASI TAMBANG 43
4.9.2 MençendaIikan çuIma
Gulma dapat bersaing dengan tumbuhan asli setempat. Jika survei pra-penambangan
menunjukkan adanya masalah gulma, maka harus dikembangkan sebuah program
pengendalian gulma yang terencana. Misalnya menggunakan herbisida ‘knock-down’ dan/atau
pre-emergent dalam skala luas atau dengan penyemprotan di titik tertentu.
Jika gulma akan menjadi masalah, maka diperlukan suatu rencana pengelolaan gulma atau
fauna. Departemen pertanian negara bagian atau teritori merupakan sumber informasi yang
baik mengenai pengendalian gulma.
4.9.3 Dehnisi sebuah ekcsistem yanç berfunçsi baik
Dalam istilah umum, sebuah ekosistem yang ‘berfungsi baik’ adalah yang:
• Stabil (tidak terkena tingkat erosi yang tinggi)
• Efektif dalam menahan air dan nutrisi
• Dapat mempertahankan dan melestarikan diri sendiri.
Defnisi ini harus diterapkan dengan hati-hati. Dalam beberapa kasus, ada daerah yang penuh
gulma tapi tetap memenuhi kriteria di atas.
Secara umum, penting bahwa sasaran yang ditetapkan untuk rehabilitasi tambang
mengidentifkasi dengan jelas jenis ekosistem yang diperlukan atau disyaratkan, dan mungkin
beberapa layanan ekosistem yang diharapkan ada di sana. Sebagai contoh, persyaratan
ini mungkin mencakup tingkat perlindungan terhadap erosi yang tinggi, atau tersedianya
makanan/rumah bagi spesies burung atau hewan tertentu. Persyaratan ini dapat menciptakan
tuntutan akan suatu ekosistem yang tidak sama dengan daerah sekitarnya.
Masalah utamanya adalah, layanan ekosistem ini harus dapat tercapai dan masuk akal. Harus
sangat berhati-hati agar tidak menetapkan persyaratan layanan ekosistem terlalu semlubang
tambang (pit), karena dapat menyebabkan komunitas tumbuhan target yang diidentifkasi
menjadi tidak berfungsi. Penekanan berlebihan terhadap spesies yang ‘karismatik’ harus
dihindari, karena spesies ini mungkin kurang penting terhadap berfungsinya ekosistem
dibandingkan dengan spesies kriptik yang lebih umum.
Jika sasaran rehabilitasi menunjuk pada suatu komunitas tumbuhan tertentu, maka tiga
kriteria di atas memberi dasar untuk menentukan apakah komunitas yang diharapkan
tersebut mampu bertahan dan berkelanjutan (berfungsi di jangka panjang). Namun demikian,
komunitas tumbuhan umumnya bervariasi baik secara ruang maupun waktu, sehingga
penilaian fungsionalitasnya harus mempertimbangkan variasi tersebut.
4.9.4 Pembentukan veçetasi
Membentuk komunitas vegetasi yang beragam seringkali memerlukan kombinasi dari
berbagai metode. Antara lain mencakup pengembalian langsung lapisan tanah atas,
penyemaian benih, penyemaian basah atau hydroseeding, penanaman benih, kultur jaringan,
pencangkokan dan transfer habitat, serta rekolonisasi alami. Kombinasi metode yang dipilih
dapat sudah ditentukan dalam rencana rehabilitasi, meskipun mungkin diperlukan beberapa
penyempurnaan melalui trial and error selama operasi rehabilitasi.
Ada kalanya operasi revegetasi ini dilakukan dalam beberapa tahapan. Sebagai contoh,
mungkin diperlukan pembentukan rumput yang cepat untuk mengendalikan erosi, sedangkan
penanaman benih dapat dilakukan kemudian. Namun demikian, rumput dapat bersaing dengan
44 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
spesies asli, terutama yang dibentuk melalui penyemaian langsung. Dapat menggunakan
rumput steril jika spesies tersebut bukan merupakan bagian dari tataguna lahan fnal. Juga
diperlukan perhatian untuk menggunakan kombinasi metode yang optimal, untuk memastikan
tujuan rehabilitasi dapat terpenuhi.
Penyemaian
Sistem penyemaian banyak digunakan di industri pertambangan Australia untuk membentuk
komunitas vegetasi asli dan padang rumput. Seringkali, ini merupakan cara yang paling hemat
untuk membentuk serangkaian spesies tumbuhan di wilayah yang luas; namun terkadang bisa
‘asal tembak’ atau salah sasaran jika tidak direncanakan dan dilaksanakan dengan baik, atau jika
terjadi kondisi cuaca yang tak terduga-duga setelah pembenihan. Sejumlah aspek penting harus
dipertimbangkan untuk dapat meningkatkan kemungkinan berhasil dalam penyemaian.
Pasckan benih: Benih dapat dikumpulkan atau dibeli; dan kontrol kualitas terhadap
seluruh tahapan proses sangatlah penting. Perencanaan untuk pengumpulan benih asli
harus dilakukan sekurangnya satu sampai dua tahun sebelum benih itu benar-benar
digunakan, sehingga volume yang diperlukan dan sumber pengumpulan dapat diketahui.
Sedapat mungkin, benih harus dikumpulkan dari tempat lokal, karena itulah yang paling
baik beradaptasi terhadap kondisi dan akan mempertahankan integritas genetik dari
asal muasal lokalnya. Setelah dikumpulkan, benih harus dibersihkan dan disimpan dalam
kondisi yang mampu menjaga kesehatan maksimalnya selama periode penyimpanan dan
meminimalkan kerusakan akibat hama dan jamur.
PerIakuan benih: Sebelum ditanam, benih dari banyak spesies perlu mendpat perlakuan
terlebih dahulu agar dapat berkecambah. Metode perlakuannya antara lain perlakuan
panas, pelukaan, atau pemaparan ke asap atau air berasap. Informasi mengenai metode
yang mungkin diperlukan antara lain mengenai pemasok benih, riset dan referensi penting
(misalnya bisa didapatkan dari Floradata, 2001).
Di wilayah yang memiliki curah hujan yang tidak dapat diprediksi, mungkin sebaiknya
jangan mengolah semua benih, sehingga ada yang tetap sehat untuk tahun-tahun
mendatang. Di lain pihak ada benih yang mungkin memerlukan inokulasi rizobium atau
pemberian gentel kapur (lime pelleting).
Suksesi ekcsistem: Jika tujuannya adalah membuat sebuah ekosistem asli yang beragam
dan berkelanjutan, maka aspek suksesi dari suatu eko-sistem harus dipertimbangkan.
Spesies perintis yang sudah hidup di wilayah terganggu harus dimasukkan dalam
campuran benih; namun demikian karakteristik spesies dari tahap suksesi berikutnya juga
harus dibentuk sejak dini jika pengalaman membuktikan bahwa hal ini dapat dilakukan
dengan baik. Relatif berlimpahnya spesies akan berubah saat koloni awal mati, dan spesies
yang lebih berumur panjang, atau yang muncul kemudian, akan menjadi lebih dominan
proporsinya. Sedangkan laju pembenihan yang tinggi beberapa spesies koloni awal dapat
mengurangi keanekaragaman, karena mengalahkan spesies lain.
Laju pembenihan: Informasi yang diperlukan untuk menentukan laju pembenihan tidak
selalu tersedia, dan mungkin diperlukan uji di rumah kaca dan percobaan lapangan.
Viabilitas (daya hidup) benih dan uji germinasi dapat membantu menentukan berapa
tingkat yang diperlukan untuk mencapai kepadatan tumbuhan yang dikehendaki; namun
demikian, mortalitas dari benih-benih muda juga harus dipertimbangkan. Mortalitas ini
dapat tinggi, tergantung pada hujan yang terjadi berikutnya. Ketika perlindungan erosi
menjadi penting, diperlukan laju pembenihan yang tinggi untuk spesies penutup tanah
seperti rumput.
REHABILITASI TAMBANG 45
Pembenihan: Metode aktual untuk pembenihan sebagian tergantung pada tenaga kerja
dan alat apa yang tersedia. Caranya dapat mencakup penyebaran dengan tangan,
helikopter, spreader benih pertanian, atau buldoser yang membajak (memastikan benih
dimasukkan ke permukaan tanah yang baru dibajak, dan bukan pada tanah yang sudah
membentuk kerak). Penting untuk memastikan bahwa tiap spesies disebarkan pada
tingkat target yang telah dipilih. Beberapa metode teknis juga sengaja tidak menyebarkan
beberapa jenis benih tertentu.
Waktu penyemaian: Waktu penyemaian adalah penting, dan dapat sangat bervariasi
tergantung kondisi iklim setempat. Biasanya, waktu terbaik untuk menyemaikan adalah
menjelang hujan yang dapat dihandalkan, namun di sebagian besar wilayah Australia
hujan sukar diprediksi. Riset yang belum lama ini diadakan oleh Alcoa (Ward et al., 1996)
telah menunjukkan pentingnya menyemai benih ke tanah lapisan atas yang baru ditebar,
meskipun hujan diperkirakan tidak turun selama beberapa bulan.
Menyebarkan veçetasi: Di beberapa komunitas tumbuhan, seperti di padang gersang,
banyak spesies tumbuhan yang tidak siap melepaskan benihnya. Spesies ini dapat
dimasukkan kembali dengan cara mengumpulkan vegetasi dari area-area yang sedang
ditebang untuk penambangan, lalu langsung dikembalikan ke area yang baru direhabilitasi.
Di sini tumbuhan dapat melepaskan benihnya dan memberi perlindungan terhadap erosi.
Rehabilitasi ini harus selalu dipantau, karena ada banyak ketidakpastian yang berhubungan
dengan berbagai aspek penyemaian. Pemantauan ini akan memberikan informasi yang
diperlukan untuk mencapai penyempurnaan yang terus menerus, berkaitan dengan
pembentukan komunitas tumbuhan yang beraneka ragam.
Hydrcseedinç (penyemaian basah)
Meskipun biasanya lebih mahal daripada penyemaian konvensional, penyemaian basah
terkadang diperlukan untuk membuat vegetasi di lereng, tanggul dan dinding lubang tambang
yang curam. Metode ini biasanya dilakukan oleh kontraktor komersial dengan menggunakan
mesin hydroseeding yang memompa keluar slurry benih, mulsa (seperti mulsa kertas),
zat pengikat dan air. Hydroseeding yang berhasil memerlukan pemilihan spesies dan laju
pembenihan yang tepat, serta optimalisasi tingkat pencampuran dan penerapannya.
Penanaman benih
Penanaman benih dengan tangan memiliki keuntungan dan kerugian dibandingkan
penyemaian langsung. Keuntungannya antara lain benih yang terbuang lebih sedikit,
kepadatan penanaman yang lebih akurat, tingkat hidup yang lebih baik (dalam beberapa
kasus tapi tidak semua), dan biasanya lebih tahan jika ada masalah persaingan dengan gulma.
Ketika diperlukan pertumbuhan yang cepat (misalnya ketika penghutanan adalah salah satu
tujuan rehabilitasi jangka panjang), maka penanaman benih lebih cocok daripada penyemaian
langsung.
Sedangkan kerugiannya antara lain biaya yang lebih tinggi dalam pembuatan kebun benih
(nursery) (atau membeli tumbuhan dari kebun benih komersial), dan biaya tenaga kerja untuk
menanam dengan tangan. Banyak perusahaan menggunakan kombinasi dari penyemaian dan
penanaman benih, tergantung dari spesies yang akan dibuat.
Sumber tumbuhan lokal, usia dan ukuran benih ketika ditanam, persiapan lahan, metode
penanaman, serta waktu penanaman sehubungan dengan kondisi iklim, semuanya penting
untuk membuat rehabilitasi yang berhasil baik dengan metode penanaman benih. Persiapan
lahan yang efektif, termasuk pengendalian gulma, adalah hal yang sangat penting.
46 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Pertimbangan yang harus dilakukan:
• Apakah akan menggunakan alat atau mesin penanam
• Tersedianya air untuk tumbuhan (misalnya dengan menanam benih di bagian bawah galur
hasil bajakan, tempat mengalirnya air hujan yang langka)
• Apakah akan menyediakan air untuk tumbuhan dengan penyiraman fsik atau membuat
sistem jaringan cucuran air (trickle reticulation system). Penyiraman jarang dilakukan
dalam proyek rehabilitasi besar karena biayanya yang tinggi dan terkadang terjadi
kelangkaan air; namun demikian, penyiraman bisa berperan dalam area-area kecil, yaitu
tempat yang sangat sukar untuk melakukan rehabilitasi.
• Penanaman penanaman bibit di atas gundukan tanah, di mana ada masalah air tergenang.
• Memberi perlindungan terhadap persaingan dari gulma, misalnya dengan penyemprotan
setempat (spot spraying) atau menggunakan matras gulma (weed mats)
• Memberi jumlah dan jenis pupuk yang benar
• Memberi perlindungan dari ternak, herbivora liar dan mamalia asli
• Inokulasi dengan mikroba simbiotik.
Menggunakan penanaman untuk meningkatkan keanekaragaman botani mungkin memberi
peluangbagus untuk turut melibatkan kelompok-kelompok masyarakat, seperti sekolah,
kalangan Aborigin setempat atau kelompok-kelompok konservasi. Namun, cara pendekatan ini
membawa dua masalah, yaitu keamanan peserta dan kualitas kerjanya. Risiko yang ada saat
membawa tumbuhan, berjalan di tanah yang tidak datar, hawa panas, serta bahaya-bahaya lain
harus diidentifkasi dan diatasi dahulu sebelum personil non-pertambangan diizinkan masuk ke
lokasi. Hasil kerjanya juga harus diperhatikan agar dapat memenuhi standar kualitas di lokasi.
REHABILITASI TAMBANG 47
Studi kasus: tambanç mançan CEMC0, Crccte EyIandt, Ncrthern
Territcry
Groote Eylandt Mining Company (GEMCO) menambang mangan dari sejumlah area
pertambangan di pesisir barat Groote Eylandt. Pulau tersebut memiliki area seluas
2260 kilometer persegi dan dimiliki seluruhnya oleh suku Aborigin Anindilyakwa.
Tambang ini terletak di wilayah Australia
yang hanya sedikit memiliki pengetahuan
akan spesies tumbuhan sehingga rehabilitasi
dapat menjadi hal yang sukar. Oleh karena itu,
perusahaan meminta bantuan para Pemilik
Tradisional untuk membantu mengembalikan
tanah mereka seperti dahulu. Di tahun 1997,
GEMCO melaksanakan program kerja dan
pelatihan bagi suku Anidilyakwan.
Program yang disebut GEMCO Aboriginal
Employment Strategy ini kini melibatkan
28 penduduk lokal yang melaksanakan
sebagian besar tugas rehabilitasi di lokasi, termasuk semua pengumpulan benih.
Peluang kerja ini memberi mereka ketrampilan untuk mendapat karir yang baik di
perusahaan, di industri pertambangan, atau di masyarakat setempat.
Rehabilitasi tambang terbuka ini dimulai dengan membentuk ulang lahan-bentukan
(landform), diikuti dengan dua kali pengupasan, mengembalikan tanah subsoil dan
topsoil segar, serta melakukan pembajakan sampai 1,4 meter untuk mengurangi
kepadatan. Penanaman vegetasi dilakukan dengan benih dan prosedur penanaman
yang dirancang untuk mengembalikan sebanyak mungkin jumlah spesies tumbuhan,
dengan kepadatan yang menyerupai hutan analog di sebelahnya. Lokasi tambang
yang terletak di sebuah pulau berarti penting untuk menggunakan benih yang
dikumpulkan di daerah setempat untuk semua pekerjaan revegetasi, karena
tumbuhan yang tumbuh dari benih lokal ini lebih dapat beradaptasi terhadap kondisi
setempat.
Sekitar 25 spesies pepohonan dan
semak-semak lokal dikumpulkan
dari area pertambangan untuk
penyemaian langsung atau
penumbuhan benih untuk ditanam
saat musim basah. Jumlah benih
yang diperlukan di tiap musim
dihitung berdasarkan riset
sebelumnya dan lahan yang tersedia.
GEMCO mengandalkan pengetahuan
lokal para karyawan Penduduk
Asli untuk menemukan benih dan
mengetahui waktu optimal untuk
pengumpulan di area tertentu.
4B PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Para anggota regu lalu memasukkan informasi ini ke dalam GIS, untuk memastikan
pengetahuan ini tersedia untuk penggunaan di masa depan. Benih dikumpulkan
hampir sepanjang tahun dengan menggunakan tongkat pemetik, dengan tangan,
atau dengan alat peninggi untuk pohon-pohon yang tinggi. Semua benih lalu
dibersihkan untuk membuang kulit ari, kotoran, daging atau bahan tak diinginkan
lainnya, yang dapat menghambat germinasi.
Setelah benih dibersihkan dan dikeringkan, akan dicatat data mengenai lokasi, berat
dan tanggal pengambilan, lalu benih tersebut akan diolah dengan karbon dioksida
untuk mengurangi serangan serangga, lalu disekat hampa udara (vacuum sealed).
Benih yang baru dikemas ini lalu ditaruh di sebuah ruang penyimpanan berpengatur
udara untuk memaksimalkan viabilitas jangka panjangnya. Pelatihan mengenai
aktivitas ini diberikan untuk memastikan pengerjaan yang efsien dan profesional.
Kebanggaan para anggota regu ini dalam mengerjakan tugasnya tampak dari
kualitas dari benih yang dibersihkan, yang setara dengan semua benih komersial.
Bagian Rehabilitasi GEMCO juga bertanggung jawab atas semua penyemaian
langsung, beberapa pekerjaan tanah dan penanaman benih selama musim
rehabilitasi, bersama dengan pengendalian gulma di seluruh lahan. Beberapa
anggota regu telah pindah ke bidang penambangan utama, dan kini terlibat dalam
proses penanganan tanah lapisan atas.
Sebagai para Pemilik Tradisional dari tanah ini, mereka berkepentingan dalam hal
ini, dan juga memberi banyak kebanggaan bagi mereka untuk dapat melihat tanah
mereka kembali ke keadaan yang semirip mungkin dengan aslinya, berkat jerih
payah mereka.
Dengan memanfaatkan pengetahuan tradisional para karyawan mengenai tumbuhan
lokal dan perubahan musiman yang mempengaruhi pengumpulan benih di utara
Australia, berarti GEMCO dapat memenuhi kebutuhan benihnya setiap tahun dan
memahami bahwa orang-orang yang bekerja untuk memulihkan hutan itu tidak
sekedar bekerja tapi melihat makna yang lebih dalam.
Bagian Rehabilitasi GEMCO telah banyak melakukan peningkatan dalam praktek
kerja rehabilitasi di lima tahun terakhir, serta memenangkan berbagai penghargaan
dan pengakuan atas praktek kerja terbaik dalam pekerjaan rehabilitasi. Menerima
semakin banyak karyawan dari kalangan Penduduk Asli setempat ke dalam GEMCO
juga berarti meningkatkan komunikasi antara para Pemilik Tradisional setempat
dengan perusahaan, sebuah faktor penting dalam menjaga hubungan baik.
Sumber: Groote Eylandt Mini ng Company
REHABILITASI TAMBANG 49
Mençembançbiakkan spesies yanç benihnya suIit berkecambah (recaIcitrant
species)
Perusahaan pertambangan yang bertujuan membentuk sebuah komunitas vegetasi yang
mengandung aneka ragam botani seringkali menemukan ada spesies tumbuhan tertentu
yang sulit atau tidak mungkin ditumbuhkan dari benih, dan tidak siap tumbuh meskipun telah
menggunakan tanah lapisan atas. Jika spesies ini harus ditumbuhkan untuk dapat mencapai
tujuan rehabilitasi, maka mungkin harus menggunakan prosedur lain seperti kultur jaringan,
setek, atau metode-metode lain.
Produksi setek mungkin relatif langsung dan tidak mahal, dan dapat merupakan pilihan yang
baik untuk spesies tertentu (misalnya dalam lingkungan hutan hujan). Sebaliknya, kultur
jaringan memerlukan peralatan laboratorium yang mahal dan biasanya hanya cocok untuk
spesies prioritas tinggi, seperti yang langka atau memenuhi peran fungsi penting, atau jika
prioritasnya adalah untuk menumbuhkan rangkaian spesies lengkap seperti yang tumbuh di
lokasi referensi yang tidak ditambang.
Di tahun 2003 Alcoa World Alumina Australia menggunakan kultur jaringan dan setek untuk
mengembangbiakkan tumbuhan yang benihnya sulit berkecambah. Perusahaan menggunakan
metode ini untuk menghasilkan dan menanam 184.000 tumbuhan dari 23 spesies yang
berbeda, dengan biaya rata-rata sekitar US$2.80 per tumbuhan di tanah itu.
Pencançkckan
Mencangkok seluruh tumbuhan atau serumpun tumbuhan dapat menjadi cara yang efektif
untuk menumbuhkan suatu spesies dalam keadaan tertentu. Sebagai contoh, Consolidated
Rutile Limited menggunakan metode ini untuk menumbuhkan grasstrees (Xanthorrhoea
johnsonii) di area rehabilitasi pada tambang pasir mineralnya di North Stradbroke Island di
Queensland, Australia. Tumbuhan Grasstree ini merupakan komponen penting dari ekosistem
sebelum penambangan, dan berfungsi sebagai habitat fauna yang berharga. Namun demikian,
pertumbuhannya sangat lambat dan meskipun sudah termasuk dalam campuran benih,
tumbuhan memerlukan berpuluh tahun untuk mencapai tingkat kematangannya. Perusahaan
menangani masalah ini dengan menggunakan ekskavator dan truk untuk mencangkok seluruh
tumbuhan, dengan tingkat keberhasilan mencapai 90 persen.
Pencangkokan juga merupakan sebuah cara yang hemat untuk menumbuhkan rumput purun
dan rumput teki di area rawa-rawa. Sukar mengambil benih dari banyak spesies jenis ini, dan
paras muka air yang terus berfuktuasi dapat mengakibatkan tingkat keberhasilan penyemaian
yang rendah. Pencangkokan seluruh rumpun dengan interval jarak di sepanjang batas perairan
merupakan cara yang jauh lebih andal untuk menumbuhkan dengan cepat vegetasi yang
menyelusuri tepi perairan.
Pemindahan habitat
Meskipun umumnya mahal dan hanya digunakan dalam keadaan khusus, transfer habitat adalah
satu pilihan lain untuk membentuk keanekaragaman botani jika metode lain gagal. Metode ini
melibatkan pengumpulan dan pencangkokan seluruh rumpun tumbuhan dalam petak-petak
misalnya dengan menggunakan loader front-end. Metode ini terbukti bermanfaat dalam skala kecil,
ketika penumbuhan spesies sulit tertentu atau kombinasi dari spesies merupakan prioritas tinggi.
RekcIcnisasi aIami
Seiring waktu, rekolonisasi alami dapat menyebabkan tumbuhnya berbagai spesies tumbuhan
asli melalui masuknya benih ke lahan oleh angin, air atau fauna (misalnya benih di dalam
kotoran burung). Perusahaan harus memahami spesies mana yang dapat melakukan
rekolonisasi dengan cepat dan dalam jumlah yang dapat diterima, dan spesies mana yang
akan lebih lama. Kurang masuk akal untuk membeli dan menanam benih spesies yang akan
50 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
tumbuh kembali secara alami dalam jangka waktu yang dapat diterima. Namun demikian, jika
rekolonisasi alami ini memerlukan waktu yang sangat lama, mungkin diperlukan penyemaian
atau penanaman benih untuk menumbuhkan beberapa spesies utama agar dapat mencapai
tujuan rehabilitasi dan ekspektasi pemangku kepentingan. Selama operasi penambangan,
penting untuk melindungi komunitas vegetasi asli di sebelah tambang, untuk menyediakan
sebuah sumber benih sekaligus memfasilitasi rekolonisasi alami.
4.10 Membentuk kcmunitas fauna
Jika tujuan rehabilitasi adalah untuk membentuk sebuah ekosistem asli yang berkelanjutan,
maka harus turut mempertimbangkan kebutuhan akan habitat fauna. Rekolonisasi spesies
fauna ke area rehabilitasi dapat didorong dengan adanya habitat yang sesuai. Pembentukan
komunitas vegetasi yang mirip dengan yang ada sebelum penambangan harus memastikan
bahwa sebagian besar spesies akan ada kembali (rekolonisasi) seiring waktu. Rekolonisasi
fauna secara alami selalu lebih diharapkan daripada memasukkan hewan secara fsik, karena
tidak ada biaya yang terlibat dan fauna akan kembali jika habitatnya memenuhi persyaratan
yang mereka butuhkan.
4.10.1 MençendaIikan hewan bermasaIah
Hewan juga dapat menyebabkan masalah besar dalam pengembangan rehabilitasi. Ternak
yang mencari rumput mungkin harus dipisahkan dengan cara memberi pagar selama periode
pembentukan, atau mungkin lebih lama. Mamalia asli yang merumput seperti kanguru dan
wallaby juga dapat menjadi masalah dan mungkin memerlukan pengaman pohon (selubung
yang melindungi tumbuhan muda) atau metode lain yang tidak berbahaya bagi satwa liar
itu sendiri. Herbivora yang dibawa masuk (seperti kelinci dan kambing) dapat membunuh
tumbuhan yang baru mulai tumbuh.
Predator liar (misalnya rubah dan kucing hutan) merupakan masalah lain dalam membentuk
ekosistem yang berfungsi baik. Hewan-hewan ini dapat banyak mengurangi jumlah mamalia
asli, sehingga akhirnya mengurangi populasi sumber persediaan hewan.
Diperlukan sebuah rencana pengelolaan fauna untuk mengatasi masalah-masalah ini.
Departemen pertanian pemerintah negara bagian dan teritori dapat memberi sumber
informasi tentang pengendalian hewan liar ini.
4.10.2 Membançun habitat fauna
Pengalaman menunjukkan bahwa beberapa komponen utama dari persyaratan habitat spesies
fauna mungkin tidak muncul dalam rehabilitasi selama berpuluh-puluh tahun. Contoh-contoh
bagaimana beberapa perusahaan mengatasi kekurangan habitat ini antara lain:
• Pencangkokan grasstree
• Konservasi dan penggunaan kembali vegetasi dengan cara setek atau menyebarkannya
kembali sebagai mulsa, dahan-dahan untuk memberi perlindungan bagi invertebrata dan
reptil, perlindungan erosi dan nutrisi
• Pembuatan kotak sarang untuk menjadi rumah dan habitat berkembang biak bagi banyak
spesies burung dan mamalia
• Pengembalian pohon-pohon yang telah ditebang, untuk membentuk perlindungan dari
kayu tebangan dan timbunan batang kayu, sehingga spesies yang berdiam di dalam tanah
dapat berlindung di sana atau di bawahnya
REHABILITASI TAMBANG 51
• Pembangunan habitat reptil dengan menggunakan batuan permukaan
• Pembangunan tempat bertengger yang akan digunakan raptor dan burung-burung lain (yang
mungkin membawa serta benih)
• Penempatan pohon-pohon mati yang menyediakan rongga, celah retakan, kulit kayu yang
terkelupas, semua ini menyediakan perlindungan yang bermanfaat bagi reptil kecil dan
spesies invertebrata.
Sebuah proyek dari Australian Centre for Minerals Extension and Research (ACMER) yang
berjudul Teknik Inovatif untuk Membentuk Habitat Fauna Setelah Penambangan memberikan
saran-saran praktis mengenai metode yang digunakan perusahaan pertambangan untuk
membentuk habitat ini dan habitat fauna lainnya (lihatlah pada <www.acmer.com.au>).
4.11 Reveçetasi pada area yanç tidak ditambanç
Tujuan rehabilitasi harus dikembangkan berdasarkan wawasan seluruh area sewa lahan,
dengan mempertimbangkan pandangan dari masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya,
rencana regional tataguna lahan, rencana pengelolaan daerah tangkapan air, program-
program Landcare (kelompok-kelompok otonomi dari masyarakat yang peduli lingkungan)
dan prakarsa lainnya. Banyak pertambangan berlokasi di dekat jalur air yang sudah menurun
kualitasnya, lahan yang sudah ditebangi atau rumputnya sudah habis, serta area semak-semak
yang sudah menurun kualitasnya, dan terisolasi dari area semak-semak lainnya.
Memasukkan rehabilitasi area yang tidak ditambang ke rencana rehabilitasi tambang
dapat membangun keterkaitan yang berharga dengan masyarakat dan meningkatkan
hasil pengelolaan lingkungan keseluruhan. Beberapa tambang berusaha mengembangkan
penyeimbangan keanekaragaman hayati. Ini memberikan peluang bagus untuk memadukan
rehabilitasi tambang ke dalam strategi perencanaan konservasi regional. Perlindungan dan
rehabilitasi dari area yang menurun kualitasnya (hutan, rawa-rawa), pembuatan koridor-
koridor yang menghubungkan beberapa vegetasi yang tersisa, serta melakukan revegetasi di
tepian sungai untuk meningkatkan keanekaragaman hayati akuatik merupakan contoh-contoh
penyeimbangan keanekaragaman hayati yang dapat meningkatkan nilai konservasi di daerah
setempat. Tujuan rehabilitasi lain mungkin berfokus untuk meminimalkan dampak sekunder
dari operasi penambangan, misalnya dengan mengendalikan erosi yang dapat meningkatkan
beban sedimen di hilir, dan mempengaruhi kualitas air dan biota akuatik.
Selain teknik-teknik revegetasi standar, rehabilitasi area yang menurun kualitasnya dapat
mencakup:
• Mengurangi aktivitas merumput
• Mengendalikan hewan liar
• Pengelolaan kebakaran
• Penghilangan gulma
• Pembuatan kotak-kotak sarang
• Teknik-teknik lain untuk melindungi kualitas air, meningkatkan nilai-nilai konservasi, dan
menyediakan sumber hewan dan tumbuhan dalam jangka panjang.
Konservasi setempat dan kelompok Landcare merupakan sumber informasi yang bagus untuk
mengetahui inisiatif apa saja yang terbukti paling hemat biaya.
52 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
4.12 Pembuatan padanç rumput dan hutan kcmersiaI
Meskipun banyak rehabilitasi pasca-tambang di Australia kini dirancang untuk menghasilkan
ekosistem asli, pembuatan padang rumput yang cocok untuk ternak merumput masih banyak
dilaksanakan, khususnya di industri tambang batu bara New South Wales dan Queensland.
Teknik-teknik yang telah berhasil dilaksanakan selama bertahun-tahun dirangkum dalam
buku karya Hannan (1995) dan Hannan dan Bell (1993). Teknik-teknik ini antara lain berupa
pengujian tanah untuk menentukan tingkat pupuk yang disyaratkan, dan jika diperlukan, upaya
perbaikan tanah seperti dengan kapur. Padang rumput biasanya dibuat dengan menggunakan
alat penyemaian pertanian yang standar. Baru-baru ini diadakan penelitian yang berfokus
untuk menyusun panduan pengelolaan jangka panjang (intensitas ternak, kebutuhan pupuk)
agar tataguna lahan yang dimaksudkan dapat berkelanjutan (Grigg et. al., 2002).
Beberapa tambang memilih produksi kayu sebagai salah satu tataguna lahan pasca-tambang
yang utama mereka. Informasi teknis mengenai pembangunan perkebunan biasanya banyak
tersedia dari departemen pemerintah negara bagian dan teritori yang relevan, konsultan dan
organisasi kehutanan swasta.
Elemen-elemen kunci untuk pembuatan perkebunan yang berhasil mencakup pemilihan
spesies, pengolahan lahan (termasuk pembajakan dalam, pengendalian gulma, pemupukan),
pengaturan jarak tumbuhan, perawatan setelah jadi, pemantauan dan pengerjaan silvikultur,
serta pengerjaan panen, penggilingan dan pemasaran. Tambang batu bara Rix’s Creek di
Hunter Valley, New South Wales, telah melakukan kesepakatan untuk membangun perkebunan
komersial, sedangkan beberapa tambang lain kemungkinan besar akan mengikuti jejaknya.
4.13 Pemantauan dan pemeIiharaan
Pemantauan dan pemeliharaan merupakan komponen penting dari program rehabilitasi
yang berhasil baik. Saat melaksanakan rehabilitasi, perincian mengenai operasi rehabilitasi
ini harus didokumentasikan dengan seksama. Pencatatan data ini mempunyai dua tujuan.
Pertama agar dapat melakukan analisis yang mungkin penting dalam membantu menjelaskan
hasil pembangunan awal serta tren arah jangka panjang. Selain itu, informasi ini juga dapat
digunakan sebagai daftar yang dapat diaudit, untuk mengkonfrmasi kepada badan yang
disepakati telah terpenuhi.
Di saat pembangunan rehabilitasi selesai, seharusnya dilaksanakan pemantauan untuk menilai
keberhasilan rehabilitasi awal, mengungkapkan kebutuhan untuk tindakan pemulihan dan
menentukan apakah rehabilitasi akan dapat memenuhi tujuan jangka panjang dan kriteria
REHABILITASI TAMBANG 53
5.0 PENUTUP
Perencanaan rehabilitasi harus dilaksanakan di tahap awal pengembangan proyek, dan
dikembangkan dalam konteks tujuan penutupan tambang keseluruhan. Selama penambangan,
riset dan uji coba di lokasi memungkinkan program rehabilitasi ini untuk terus diperbaiki
agar sesuai dengan parameter spesifk dari lokasi yang bersangkutan. Pada saat penutupan
tambang, lahan-bentukan (landform) fnal telah terbentuk dan program rehabilitasi progresif
dapat diperluas agar mencakup sisa-sisa area terganggu yang masih ada. Elemen terpenting
dari program rehabilitasi setelah penutupan tambang adalah penyempurnaan kriteria
keberhasilan dan pembuatan program pemantauan jangka panjang. Tujuannya adalah untuk
menunjukkan bahwa area yang direhabilitasi bergerak menuju suatu ekosistem yang stabil
dan berkelanjutan, konsisten dengan kriteria penutupan tambang yang telah didefnisikan
sebelumnya.
5.1 KcnsuItasi seIama penutupan tambanç
Saat menuju penutupan tambang, kriteria penutupan harus mampu menunjukkan keberhasilan
rehabilitasi. Baik badan berwenang dan masyarakat lokal dapat berperan penting dalam
menyusun kriteria ini dan metode pemantauan yang dipilih untuk menilai kinerjanya. Hal ini
semakin penting jika komponen-komponen dalam lokasi tambang yang ditutup tersebut akan
dimanfaatkan oleh masyarakat lokal.
Mungkin juga ada peran bagi masyarakat lokal dalam pemantauan keberhasilan rehabilitasi
di jangka panjang. Beberapa ekosistem mungkin memerlukan berpuluh-puluh tahun untuk
membangun kembali lahan, dan peringatan dini mengenai potensi masalah dapat menghindari
program pemeliharaan yang mahal.
5.2 Penyusunan kriteria keberhasiIan rehabiIitasi
Dari sudut pandang industri, badan berwenang dan masyarakat terdapat pengakuan yang
luas terhadap perlunya suatu kriteria, untuk menentukan kapan suatu rehabilitasi dianggap
berhasil atau selesai. Kriteria keberhasilan rehabilitasi harus berdasarkan pada prinsip-
prinsip ekologi. Kriteria yang berdasarkan pada indeks vegetasi yang samlubang tambang
(pit) atau satu parameter kimia saja telah banyak terbukti tidak memadai. Juga dibutuhkan
suatu kombinasi atribut di tingkat bentang alam (landscape) dan kemampuan mengatasi
sifat ekosistem yang lebih spesifk. Kriteria ini juga harus langsung diterjemahkan ke dalam
program pemantauan operasi, dengan menggunakan data survei lapangan dan peta-peta yang
diturunkan dari gambar yang diambil dari jarak jauh. Informasi lebih lanjut mengenai subyek
ini terdapat dalam buku pedoman Penutupan dan Penyelesaian Tambang dalam seri ini.
5.3 Penyusunan prcçram pemantauan rehabiIitasi
Industri pertambangan telah mendukung banyak program-program riset yang telah
menampilkan berbagai teknik berharga untuk mengkaji stabilitas lahan serta keberlanjutan,
dinamika, fungsi vegetasi dan proses-proses ekosistem di lahan yang direhabilitasi. Terdapat
berbagai cara pendekatan yang baru dan inovatif, yang telah terbukti bermanfaat dalam konteks
pengukuran proses erosi dan pengembangan ekosistem. Untuk yang terakhir, telah digunakan
berbagai teknik, mulai dari indikator ekologi berskala luas di skala bentang alam sampai ke
54 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
penentuan populasi spesies dan respon fsiologi. Kombinasi indikator yang mewakili cara
pendekatan yang paling menjanjikan sebagai parameter ekosistem telah diselidiki pada berbagai
skala yang berbeda.
Urutan proses untuk merancang dan menerapkan sebuah program pemantauan rehabilitasi
dijabarkan dalam bagian ini. Langkah-langkah seharusnya dikembangkan di tahap perencanaan
awal, dan diterapkan selama tahap operasional tambang secara progresif, tapi dimasukkan di sini
sebagai bahan penguat dan pelengkap.
5.3.1 Menetapkan sasaran rehabiIitasi
Tahap awal ini idealnya dilaksanakan bersama-sama dengan para pemangku kepentingan
utama untuk membahas dan menyepakati kriteria keberhasilan rehabilitasi. Kriteria
keberhasilan ini harus turut mempertimbangkan sifat area yang direhabilitasi, tujuan tataguna
lahan pasca-tambang, dan semua keterbatasan atau potensi keterbatasan untuk mencapai
penggunaan akhir yang diinginkan ini. Seperti yang telah dibahas dalam bagian sebelumnya
di buku pedoman ini, keterbatasan ini dapat mencakup sifat-sifat kimia, geokimia, fsik, biologi
atau hidrologi dari bentang alam dan substrat yang direkonstruksi.
Mungkin ada kriteria keberhasilan yang berbeda untuk domain atau bagian yang berlainan
dalam tambang, misalnya area penimbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock),
fasilitas penyimpanan tailing, lubang, jalur air dan jalur pengalihan air, serta area infrastruktur.
Jika area rehabilitasi akan dikembalikan ke komunitas aslinya dan diharapkan akan
berkelanjutan dan mengandung spesies lokal, mungkin ada komunitas yang cocok di bentang
alam sekitar yang dapat berfungsi sebagai lokasi referensi atau ‘analog’ (lihatlah Bagian 5.3.2).
Namun demikian, mengingat sifat proses penambangan dan bentuk alam baru dan lingkungan
pertumbuhan yang direkonstruksi, pemilihan lokasi ini tidak serta-merta tampak. Penting
untuk memiliki pemahaman akan interaksi antara medium pertumbuhan, tumbuhan dan iklim
untuk mencocokkan komunitas yang direkonstruksi dengan lokasi referensinya. Di banyak
wilayah Australia, vegetasi terutama akan bereaksi terhadap perubahan kelembaban dan
kandungan nutrisi, dan reaksi yang lebih kecil terhadap variabel lain seperti tingkat ketinggian
atau pemancaran sinar matahari. Oleh karena itu, prioritas utama harus untuk menyelidiki
kombinasi dan interaksi dari sejumlah faktor, seperti posisi bentang alam (area aliran masuk
atau keluar), lereng, kedalaman dan tekstur tanah (atau zona akar), sifat permukaan tanah dan
kimiawi tanah.
Jika salah satu tujuan tujuan penggunaan pasca-tambang adalah membentuk area
merumput dengan intensitas rendah, maka diperlukan sebuah penilaian berbasis risiko untuk
mendefnisikan kriteria keberhasilan utama. Misalnya, mungkin perlu dilakukan riset/uji coba
dengan target khusus, untuk menyelidiki masalah daya dukung yang berkelanjutan atau
masalah potensi kontaminasi logam.
5.3.2 Peranan anaIcç
Perencanaan rehabilitasi lahan-bentukan yang telah ditambang memerlukan pengetahuan
mendalam tentang kondisi sebelum tanah diganggu. Diperlukan catatan ekologi dasar untuk
memberi informasi mengenai komposisi spesies, dan idealnya turut memperhitungkan tahap-
tahap vegetasi selanjutnya. Ekosistem akan menunjukkan fuktuasi alami, yang bervariasi
antara satu lahan dengan lahan yang lainnya, akibat dari heterogennya lingkungan alami. Oleh
karena itu, satu sistem referensi saja biasanya tidak memadai. Harus digunakan beberapa
lokasi referensi untuk pengukuran dinamika petak tanah dan heterogenitas lahan. Diperlukan
pula sistem tolok ukur (benchmarking) untuk mengakui dan memperhitungkan ketidaksesuaian
REHABILITASI TAMBANG 55
yang disebabkan oleh perbedaan dalam tahap pengembangan, yaitu antara lahan rehabilitasi
muda dengan lahan referensi yang telah matang secara ekologi.
Penting untuk tidak memilih analog dan menetapkannya sebagai target komparatif untuk
rehabilitasi. Karena, gangguan hidrologi dan nutrisi yang besar yang terjadi pada komunitas
yang direhabilitasi telah menciptakan sebuah lingkungan yang amat jauh berbeda dengan
kondisi yang terjadi pada lahan analog di dekatnya. Tataguna lahan analog juga didorong oleh
asumsi bahwa lahan tersebut mencerminkan keadaan ekosistem yang optimal. Dalam banyak
kasus, hal ini tidak selalu benar, karena ada dampak manusia seperti ternak yang merumput,
kebakaran, dan kegiatan lain sebelum penambangan.
Meskipun standar-standar komparatif mungkin kurang sempurna, terdapat manfaat dalam
menentukan area tolok ukur atau lokasi referensi dalam sistem yang tidak ditambang, yaitu
agar pengaruh iklim dan musim yang mungkin berdampak pada perkembangan rehabilitasi
dapat dinilai. Selain variasi dalam komposisi spesies, lokasi referensi ini juga memberi panduan
mengenai tingkat dan jenis lapisan penutup yang ada dan dampak dari lapisan penutup
tersebut pada kualitas dan kuantitas air limpasan.
Pengamatan pada berbagai jenis lingkungan, dan dari skala bentang alam (landscape) sampai
topografs mikro, menunjukkan bahwa ketersediaan air adalah pendorong utama penyebaran
spasial pada komunitas vegetasi. Juga telah diamati bahwa gerakan air di bawah bentang
alam dapat mempengaruhi akumulasi dan ketersediaan nutrisi. Prinsip ini memberikan dasar
pemahaman mengenai potensi lahan yang direkonstruksi, dan mendukung pemilihan referensi
atau komunitas analog yang logis (dan dapat dipertahankan).
5.3.3 MemiIih parameter pemantauan
Parameter apa yang dipantau dan seberapa sering (frekuensinya) tergantung pada informasi
apa yang diberikan oleh parameter tersebut, berapa sensitif responnya, korelasinya dengan
proses-proses dan kemampuan prediksi pada ekosistem yang telah diketahui, kemudahan
(dan biaya) pengukuran, serta kemampuan berulangnya (repeatibility) atau tingkatan
subyektivitasnya. Terdapat banyak pilihan parameter pemantauan, tapi harus mencakup
paramater-parameter yang telah diketahui atau diperkirakan akan paling berpengaruh
terhadap kestabilan lokasi dan pembentukan vegetasi yang berhasil baik, serta pembangunan
dan keberlanjutannya.
Umumnya, pemantauan rehabilitasi mencakup:
• Penilaian kestabilan permukaan (dan lereng)
• Kinerja lapisan penutup yang dibuat (jika ditaruh di atas limbah tambang atau limbah
pemrosesan mineral)
• Sifat-sifat pada tanah atau medium zona akar (seperti sifat kimia, kesuburan dan hubungan
airnya)
• Atribut-atribut struktural pada komunitas tumbuhan (misalnya sebagai lapisan penutup,
kepadatan dan tinggi spesies kayu)
• Komposisi komunitas tumbuhan (seperti hadirnya spesies yang diinginkan, gulma)
• Beberapa indikator terhadap ekosistem yang berjalan (seperti biomassa mikroba tanah).
Pemantauan juga dapat diperluas sampai tahap survei terhadap kelompok-kelompok fauna
untuk menilai kembalinya mereka (termasuk mamalia dan burung), atau sebagai indikator
56 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
hayati dari tren ekosistem yang lebih luas (misalnya semut).
Contoh parameter yang dapat diukur pada sebuah lokasi tertentu untuk mendukung kriteria
yang spesifk terhadap lokasi antara lain:
Primer
• erosi
• karbon organik tanah
• tutupan permukaan tanah (bendah hidup, serasah, bebatuan)
• kekayaan spesies vegetasi
Sekunder
• biomassa mikroba tanah
• nitrogen dan fosforus dedaunan
• kehadiran gulma
• aktivitas mikrosimbion
• aktivitas fauna (invertebrata).
Di dalam kerangka kerja pemantauan di atas, dibuat perbedaan antara paramater primer
dan sekunder. Dalam contoh di atas, parameter urutan primer bersifat wajib dan diagnostik,
sedangkan parameter urutan sekunder lebih bersifat preskriptif dan inkuisitif. Parameter
urutan sekunder dianggap penting ketika hasil dari parameter urutan primer mengindikasikan
bahwa kriteria keberhasilan tidak dapat terpenuhi atau kemungkinan besar tidak dapat
terpenuhi. Dalam kerangka waktu perluasan program pemantauan, frekuensi pengukuran
parameter urutan sekunder mungkin lebih pendek daripada paramater urutan primer.
Meskipun beberapa atribut tumbuhan dan tanah tidak terpengaruh secara musiman, penting
untuk melakukan standarisasi waktu pengumpulan data untuk atribut yang lain. Di bagian
utara Australia misalnya, disarankan untuk melakukan survei di akhir musim basah agar
berbarengan dengan pertumbuhan tanaman yang optimal dan aktivitas biologi terkait lainnya.
Pengukuran erosi dapat mengambil sejumlah cara pendekatan:
• menjebak dan mengukur sedimen hasil erosi di limpasan (run-off)
• mengambil contoh limpasan untuk mengukur kandungan sedimen dalam limpasan
• mengukur perubahan tinggi dalam area yang terkena erosi untuk memperkirakan volume
bahan yang terkikis.
Penggunaan petak dengan instrumen khusus dapat memberikan pengukuran akurat limpasan
dan kandungan sedimen di dasar dan yang terapung. Hal ini sangat bermanfaat jika akan
memeriksa keseimbangan air & tanah dan gerakan sedimen di luar lokasi. Metode ini biasanya
memberikan data yang berkualitas baik, tapi relatif membutuhkan banyak tenaga kerja dan
petaknya harus ditempatkan dengan hati-hati agar dapat memberikan data yang bermanfaat.
REHABILITASI TAMBANG 57
Mengambil contoh sedimen dalam limpasan hanya relevan untuk pertimbangan kandungan
yang terapung (karena sukarnya mengambil contoh limpasan yang membawa sedimen di
dasar) dan sekali lagi membutuhkan masukan yang signifkan dari lokasi.
Telah digunakan berbagai teknik untuk mengukur volume erosi pada suatu area yang diminati.
Sebagian besar bergantung pada besaran erosi, tapi umumnya metode yang berdasarkan
pada pemindaian (scanning) laser atau fotogrametri digital mampu memberi pengukuran yang
relatif akurat terhadap perubahan volume. Pengukuran langsung dari volume galur dan parit
bisa bermanfaat dalam keadaan tertentu, tapi metode yang menggunakan pin erosi cenderung
tidak akurat dan kurang memuaskan.
5.3.4 PemiIihan metcde pemantauan
Personil bidang lingkungan di lokasi pertambangan menghadapi berbagai jenis alat-alat dan teknik
penilaian. Mereka harus menentukan bagaimana data dari berbagai teknik ini dapat dipadukan,
apakah ada kekurangan di antara penilaian fungsi rehabilitasi, dan teknik mana yang paling
tepat untuk lokasi dan keadaan yang spesifk. Teknik-teknik baru juga harus dipadukan dengan
pengumpulan data jagka panjang yang sudah ada, dan pengukuran di tingkat tumbuhan harus
diintegrasikan dengan pengukuran di tingkat komunitas dan bentang alam (landscape).
Transects
Metode yang berbasis transect seringkali dianggap cocok untuk pengumpulan data di berbagai
jenis bentang alam dan usia revegetasi. Metodologi ini akan menilai dengan baik unit-unit tanah
yang direhabilitasi dengan berbagai ukuran dan bentuknya, sekaligus menilai variabilitas dalam
hal aspek, lereng dan komposisi subtrat yang ada di masing-masing unit. Sebuah protokol
pengambilan contoh dengan menggunakan kuadrat dapat dipadukan dengan metode transect
ini, untuk mendapatkan detil yang lebih mendalam tentang komposisi dan keanekaragaman
spesies penutup tanah dan permukaan lain, yang penting dari sudut pandang stabilitas dan
fungsionalitas.
AnaIisis funçsi ekcsistem
Dalam beberapa tahun terakhir, sebuah cara baru untuk memantau rehabilitasi lokasi tambang
yang bernama ecosystem function analysis (EFA/analisis fungsi ekosistem), juga telah digunakan
di sejumlah tambang. EFA yang dikembangkan oleh CSIRO ini menyediakan sebuah metode
pemantauan yang ditransfer dari penggunaan awalnya di ekosistem pegunungan dan diadaptasi
untuk digunakan dalam situasi lokasi pertambangan. Seperti yang dijabarkan dalam buku
karya Tongway (2001), metode ini terdiri dari komponen primer berupa analisis fungsi bentang
alam yang mengamati ftur permukaan tanah untuk memperkirakan (dan menghitung) indeks
stabilitas tanah, penyerapan dan daur nutrisi. Modul tambahan berupa dinamika vegetasi dan
kompleksitas habitat melengkapi paket analisis ini.
Dalam sejumlah penelitian validasi yang membandingkan daya informasi dalam metode EFA
dengan metodologi yang lebih kuantitatif, teknik ini terbukti paling baik jika ada homogenitas
substrat yang relatif tinggi di seluruh bentang alam yang direhabilitasi, dan jika teknik
rehabilitasi cukup konstan selama bertahun-tahun.
Penerapan senscr jarak jauh
Penerapan sensor jarak jauh (remote sensing) atau pemantauan berdasarkan gambar semakin
banyak memainkan peran dalam penilaian rehabilitasi lokasi tambang. Sensor jarak jauh ini
dikembangkan sebagai alat untuk memperluas hubungan berbasis lapangan, dan menyediakan
sebuah cara untuk memfokuskan penelitian lapangan dalam skala seluruh usia tambang.
Metode ini akan mengumpulkan data lapangan dan serangkaian data gambar yang berkorelasi
dengan data lapangan tersebut, untuk memberikan penghitungan pengukuran berskala-petak
dari seluruh lokasi.
5B PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Munculnya sensor udara yang berkualitas tinggi beberapa tahun yang lalu memberi potensi
suatu kerangka kerja yang hemat sekaligus akurat untuk merencanakan, menilai dan
memantau area yang direhabilitasi dengan menggunakan sensor jarak jauh. Data hiperspektral
udara dapat menawarkan sejumlah keuntungan dibandingkan dengan data yang disensor jarak
jauh melalui broadband, seperti foto udara dan jenis-jenis pengambilan gambar dari satelit
(Landsat). Gambar-gambar dan spektra dengan resolusi tinggi yang baru-baru ini tersedia
dari satelit terbaru (Quickbird dan SPOT 5), memberikan peluang yang lebih baik untuk
mengidentifkasi dan memantau keberhasilan rehabilitasi.
5.3.5 Mençkaji hasiI pemantauan
Pelaporan hasil pemantauan setiap tahun atau secara teratur mungkin sudah diwajibkan
oleh peraturan, meskipun manfaat sebenarnya dari pemantauan ini adalah dalam akumulasi
informasi selama jangka waktu yang lebih lama. Dengan ini, tren pengembangan rehabilitasi
dibandingkan dengan lokasi referensi dan trajektori komunitas rehabilitasi yang berkaitan
dengan pengerjaan awalnya atau kondisi setelah pembentukannya dapat diidentifkasikan. Ini
dapat membangun kepercayaan atas teknik yang digunakan, bukan saja bagi perusahaan tapi
juga bagi badan berwenang dan para pemangku kepentingan lainnya. Pengkajian informasi
pemantauan secara periodik juga dapat mengidentifkasi adanya kekurangan informasi atau
menyoroti masalah-masalah yang masih memerlukan penyelidikan atau tindakan pemulihan
lebih terperinci.
5.4 Penyusunan panduan pemantauan
Manfaat terbesar dari program pemantauan adalah ketika digabung dengan informasi
mengenai apa yang terjadi pada area rehabilitasi tertentu. Catatan sejarah area rehabilitasi
akan menghubungkan kinerja saat ini dengan praktek kerja rehabilitasi, sehingga kita dapat
mengetahui metode-metode yang terbaik dan memperbaiki masalah yang masih ada. Kedua
set informasi ini (masa lalu dan masa kini) penting dalam melengkapi serangkaian masukan
sehingga langkah penyempurnaan yang terus menerus dapat tercapai.
Informasi dasar yang harus didokumentasikan untuk setiap area rehabilitasi mencakup
persiapan tanah, penggunaan tanah lapisan atas (jika ada) beserta sumber dan cara
penanganannya, jenis pupuk, tingkat dan sejarahnya, campuran benih yang dipakai di lokasi,
serta waktu aktivitas atau terjadinya peristiwa gangguan misalnya kebakaran. Batas-batas
area rehabilitasi yang mendapatkan pengerjaan yang sama juga harus dicatat. Informasi lain
yang secara rutin dicatat di lokasi seperti curah hujan, kelembaban relatif, suhu dan kecepatan
angin juga sangat bermanfaat dalam memahami mengapa kita mendapatkan hasil rehabilitasi
tertentu.
Buku panduan pemantauan harus menetapkan metode-metode dan protokol yang diperlukan
untuk melakukan program pemantauan yang ilmiah terhadap atribut-atribut tanah dan
vegetasi, di dalam program rehabilitasi lokasi tambang. Buku ini harus cukup sederhana
dan feksibel agar dapat dimodifkasi dan disempurnakan setelah ada hasil dari penerapan
prosedur dan pengukuran yang berulang kali, dan harus dapat mencerminkan perubahan pada
praktek rehabilitasi yang mungkin harus dilakukan di masa depan.
Setelah mendokumentasikan sejarah lokasi rehabilitasi dan semua komponen yang turut
mendasarinya sampai ke selesainya penyemaian dan penanaman benih, buku ini juga harus
menjelaskan rencana pemantauan setelah rehabilitasi terbentuk, termasuk:
REHABILITASI TAMBANG 59
• Keterangan tentang lokasi transect, jumlah transect, dan alasan untuk memilih lokasi
transect
• Lokasi kuadrat di sepanjang transect untuk bisa melakukan penilaian yang lebih terperinci
terhadap parameter tertentu, di luar titik percontohan
• Apa yang harus diukur di sepanjang transect (di mana dan bagaimana caranya)
• Persyaratan cara menyimpan dan merawat contoh yang dikumpulkan sebelum dianalisis.
5.5 PençembaIian kuasa penambançan
Mining companies undertake rehabilitation of disturbed ground to comply with state and
territory environmental regulations and conduct monitoring of established areas to assess
performance. The aim is to demonstrate the presence of a stable non-polluting landform,
thereby facilitating relinquishment of the lease and release of the company from ongoing
liability. Government regulators, however, may be reluctant to provide sign-off and take on the
risk of future liabilities.
There are two principal areas of uncertainty. The frst area of uncertainty is that the
rehabilitation will fail at some time after mine closure (that is, it is non-sustainable), a risk
that can be minimised by targeted research and the informed interpretation of long-term
monitoring data and trends. The second area of uncertainty, and one that has received far
less attention, is that the quality of rehabilitation can be spatially highly variable due to the
heterogeneity of growth media resulting from the mining or mineral processing operations.
Rehabilitation meeting or exceeding the set criteria in one location may well fail a short
distance away. Given that rehabilitation monitoring or sampling is usually undertaken on a
point basis, there remains uncertainty in the interpretation of data.
The rehabilitation plan should recognise and address variations in the underlying waste rock
quality that are known to potentially impact on revegetation outcomes. This would enable
the depth of the often limiting topsoil or root zone material to be varied depending on the
properties of the mine waste below. Such an approach should lead to greater consistency in
the quality of rehabilitation outcomes and minimise costly remedial work.
A well developed and implemented monitoring program can demonstrate that rehabilitated
areas are conforming to predicted successional changes. This gives confdence to all
pemangku kepentingans that the predicted outcomes will be achieved in the longer term.
60 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
6.0 RANCKUMAN
Rehabilitasi adalah proses utama yang digunakan untuk meredakan dampak jangka panjang
dari penambangan terhadap lingkungan. Tujuan rehabilitasi ini bervariasi, mulai dari sekedar
mengubah sebuah area ke kondisi yang aman dan stabil, sampai memulihkan sedapat mungkin
ke kondisi sebelum penambangan, untuk memastikan keberlanjutan dan kelestarian lokasi di
masa depan.
Rehabilitasi tambang merupakan bagian penting dalam pengembangan Sumberdaya mineral
yang sesuai dengan prinsip-prinsip praktek kerja unggulan untuk pembangunan yang
berkelanjutan. Rehabilitasi bukan proses yang hanya dipertimbangkan pada waktu atau sesaat
sebelum penutupan tambang. Melainkan, harus menjadi bagian dari suatu program terpadu
dalam perencanaan dan pengelolaan yang efektif di seluruh tahapan pengembangan dan
operasi tambang.
Buku pedoman ini membahas rehabilitasi dalam seluruh tahap-tahap pengembangan tambang,
termasuk tahap perencanaan, operasi dan penutupan. Di dalamnya terdapat prinsip-prinsip
dan praktek kerja rehabilitasi tambang dengan fokus pada perancangan dan revegetasi
lahan-bentukan (landform). Penekanan tertentu diberikan pada perbaikan ekosistem alami,
khussunya penumbuhan kembali fora asli.
Pesan-pesan utama
Poin-poin berikut merangkum pesan-pesan utama dalam buku pedoman ini:
Perencanaan
• Mengembangkan sebuah rencana rehabilitasi selama tahap perencanaan yang akan terus
berubah, setelah tersedianya hasil-hasil dari riset dan uji coba lapangan
• Memastikan karakterisasi sejak awal terhadap bahan-bahan yang akan direhabilitasi, untuk
mengidentifkasikan potensi masalah sehingga dapat diatasi pada waktunya
• Memahami unsur-unsur eksternal dalam lingkungan yang memiliki potensi untuk
menghambat keberhasilan rehabilitasi
• Menetapkan tujuan rehabilitasi yang realistis.
0perasi
• Mengelola air di lokasi untuk meminimalkan erosi dan membatasi potensi polusi ke luar lokasi
• Merancang lahan-bentukan (landform) yang aman, stabil dan cocok dengan lingkungan
sekitarnya
• Membuat lapisan penutup yang akan memperkuat stabilitas dan melindungi bahan-bahan
yang berpotensi bahaya dan terkandung di dalam lahan-bentukan tersebut
• Mengelola tanah lapisan atas untuk menyimpan nutrisi yang berharga dan memperkuat
viabilitas benih dan mikro-organisma asli
• Berusaha menumbuhkan komunitas fora dan fauna yang dinamis dan tahan terhadap
gangguan.
REHABILITASI TAMBANG 61
Penutupan
• Mengembangkan kriteria keberhasilan untuk rehabilitasi, yang konsisten dengan tujuan
penutupan tambang keseluruhan
• Membuat sebuah program pemantauan rehabilitasi yang mengukur parameter-parameter
fungsional utama dari ekosistem yang terus berubah
• Melalui pemantauan jangka panjang, membuktikan bahwa pembangunan area yang
direhabilitasi ini telah konsisten dengan kriteria penyelesaian tambang.
Adalah suatu hal yang penting untuk terus melakukan keterlibatan dengan para pemangku
kepentingan utama dalam masalah rehabilitasi di seluruh tahapan proses penambangan.
Selain pandangan dari masyarakat, perencanaan untuk rehabilitasi juga harus memasukkan
penyelidikan pra-penambangan termasuk persyaratan hukum, iklim, topografk dan
survei dasar untuk air dan kualitas udara, survei fora dan fauna, pertanahan, dan faktor-
faktor lainnya. Aspek penting lain dalam proses rehabilitasi mencakup tujuan rehabilitasi,
pengolahan tanah, pengerjaan tanah, revegetasi, nutrisi tanah, kembalinya fauna,
perawatan, kriteria keberhasilan, serta pemantauan.
Industri pertambangan, malah sebenarnya semua kelompok industri, sering dinilai oleh
publik berdasarkan pelaku terburuknya. Buku pedoman ini menampilkan beberapa hasil
sangat baik yang dicapai oleh industri pertambangan dan sektor mineral dalam menerapkan
prinsip-prinsip praktek kerja unggulan dalam rehabilitasi tambang. Informasi dan studi kasus
yang terdapat dalam buku pedoman ini menggambarkan bahwa tambang dapat beroperasi
dengan cara yang mendukung keberlanjutan.
Agar dapat mencapai rehabilitasi yang berhasil di tengah-tengah semakin meningkatnya
ekspektasi dari peraturan dan pemangku kepentingan, memerlukan dikembangkannya
hasil-hasil yang lebih superior dan diterapkan sesuai konsutasi dengan para pemangku
kepentingan utama. Penerapan rehabilitasi tambang bukan hanya akan mendapatkan hasil
yang lebih memuaskan dari segi sosial dan lingkungan, tapi juga dapat mengurangi beban
fnansial. Informasi dalam buku pedoman ini dapat membantu para site manager dan
perencana tambang/mine planners untuk mengembangkan dan menerapkan sebuah rencana
rehabilitasi pada lokasi yang spesifk, yang dapat mencapai tujuan tataguna lahan pasca-
tambang yang optimal, dan cukup feksibel untuk menerima penyempurnaan yang terus
menerus dengan cara mengakomodasi perubahan-perubahan yang terjadi dalam metode
dan teknologi.
62 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
REFERENS!
Asher, C, Grundon, N & Menzies, N 2002, How to unravel and solve soil fertility
problems, ACIAR Monograph No. 83, Australian Centre for International Agricultural
Research, Canberra.
Bell, LC 2002, ‘Remediation of chemical limitations’, dalam Restoration and
management of derelict land—modern approaches, MH Wong dan AD Bradshaw (eds.),
hal 112-127, World Scientifc Publishing Co., Singapore.
Carroll C, Merton L & Burger P 2000, ‘Impact of vegetative cover and slope on runoff,
erosion, and water quality for feld plots on a range of soil and spoil materials on
central Queensland coal mines’, Australian Journal of Soil Research 38(2), CSIRO
Publishing, Collingwood, Victoria.
Dane, JH & Topp, GC (eds.) 2002, Methods of soil analysis, part 4, physical methods,
Soil Science Society of America, Inc., Madison, Wisconsin.
Dixon, JB & Schulze, DG (eds.) 2002, Soil mineralogy with environmental applications,
Soil Science Society of America, Inc., Madison, Wisconsin.
Grigg, A, Mullen, B, Hwat Bing So, Shelton, HM, Bisrat, S, Horn, P & Yatapange, K
2002, Sustainable grazing on rehabilitated lands in the Bowen Basin, Australian Coal
Association Research Program Project C9038.
Floradata 2001, A guide to collection, storage and propagation of Australian native
plant seed, Februari 2001, ISBN 0957796617. Informasi lebih lanjut megenai panduan
ini terdapat di: <http://www.acmer.com.au/publications/foradata.htm>
Hannan JC 1995, Mine rehabilitation: a handbook for the coal mining industry, edisi 2,
NSW Coal Association, Sydney.
Hannan, JC & Bell, LC 1993, ‘Surface rehabilitation’, dalam buku Australasian Coal
Mining Practices, AJ Hargraves dan CH Martin (eds.), hal. 260-280. Australasian
Institute of Mining and Metallurgy, Parkville.
Hossner, LR (ed.) 1988, Reclamation of surface-mined lands, Vol. 1 dan 2, CRC Press
Inc., Boca Raton, Florida.
Loch, RJ 2000, Using rainfall simulation to guide planning and management
of rehabilitated areas: I, Experimental methods and results from a study at the
NorthParkes mine, buku Land Degradation and Development 11, hal. 221-240.
Loch, RJ 2000, ‘Effects of vegetation cover on runoff and erosion under simulated
rain and overland fow on a rehabilitated site on the Meandu Mine, Tarong’, dalam
Australian Journal of Soil Research 38: 299-312, Melbourne.
Loch, RJ & Orange, DN 1997, ‘Changes in some properties of topsoil at Tarong Coal—
Meandu coal mine with time since rehabilitation’, dalam Australian Journal of Soil
Research 35, hal. 777-784, Melbourne.
Landloch 2003, ‘Surface roughness on rehabilitated slopes’, artikel teknis Landloch
<http://www.landloch.com.au/technotes>.
REHABILITASI TAMBANG 63
Scanlan JC, Pressland AJ & Myles DJ 1996, ‘Run-off and soil movement on mid-slopes
in north-east Queensland grazed woodlands’, dalam Rangeland Journal 18(1), CSIRO
Publishing, Collingwood, Victoria.
Silburn DM, Carroll C, Ciesiolka CAA, Hairsine P 1992, ‘Management effects on runoff
and soil loss from native pasture in Central Queensland’, dalam Proceedings 7th
Australian biennial rangeland conference, Cobar NSW 5-8 October 1992, hal. 294-295.
Sobek, AA, Skousen, JG & Fisher, Jr, SE 2000, ‘Chemical and physical properties of
overburdens and mine soils’, dalam Reclamation of Drastically Disturbed Lands, RI
Barnhisel, RG Darmody dan WL Daniels (eds.), Agronomy Monograph 41, hal. 77-104,
American Society of Agronomy, Madison, Wisconsin.
Sparks, DL, Page, AL, Helmke, PA, Loeppert, RH, Soltanpour, PN, Tabatabai, MA,
Johnston, CT & Sumner, ME (eds.) 1996, Methods of soil analysis, part 3, chemical
methods, Soil Science Society of America, Inc., Madison, Wisconsin.
Tremblay, GA and Hogan, CM (eds) 2001, MEND manual, volume 2, sampling and
analysis, Natural Resources Canada (CANMET), Ottawa.
Ward, SC, Koch, JM & Ainsworth, GL 1996, ‘The effect of timing of rehabilitation
procedures on the establishment of a Jarrah forest after bauxite mining’ dalam
Restoration Ecology 4, hal. 19-24, Melbourne.
Williams, DJ 2006, ‘The case for revolutionary change to mine waste disposal and
rehabilitation’, dalam Proceedings of Second International Seminar on Strategic
versus Tactical Approaches to Mining, Perth, Australia, 8-10 Maret 2006, hal. 19.
Williams, DJ, Stolberg, DJ & Currey, NA 2006, ‘Long-term performance of Kidston’s
“store/release” cover system over potentially acid forming waste rock dumps’, dalam
Proceedings of Seventh International Conference on Acid Rock Drainage, St Louis,
Missouri, USA, 26-30 Maret 2006, hal. 2385-2396.
Williams, RD & Schuman, ED (eds.) 1987, ‘Reclaiming Mine Soils and Overburden
in the Western United States’, dalam Analytic Parameters and Procedures, Soil
Conservation Society of America, Ankeny, Iowa.
64 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
WEB S!TES
• Department of the Environment and Heritage, www.deh.gov.au
• Department of Industry, Tourism and Resources, www.industry.gov.au
• Leading Practice Sustainable Development Program,
www.industry.gov.au/sdmining
• Ministerial Council on Mineral and Petroleum Resources,
www.industry.gov.au/resources/mcmpr
• Minerals Council of Australia, www.minerals.org.au
• Enduring Value, www.minerals.org.au/enduringvalue
REHABILITASI TAMBANG 65
CL0SSARY 0F TERMS
Tambanç yanç terbençkaIai
Sebuah area yang dahulu digunakan untuk penambangan atau pemrosesan mineral, tetapi
penutupannya tidak lengkap dan oleh karena itu pemegang hak lahannya masih ada.
Drainase asam tambanç
Aliran asam dari limbah tambang, akibat dari oksidasi sulfda seperti pirit.
Manajemen adaptif
Sebuah proses sistematik untuk secara kontinu menyempurnakan kebijakan dan praktek kerja
dari manajemen dengan cara belajar dari hasil-hasil program operasional. ICMM Good Practice
Guidance on Mining and Biodiversity merujuk manajemen adaptif sebagai langkah-langkah
untuk ‘melakukan-memantau-mengevaluasi-merevisi’.
AnaIcç
Fitur tanah yang tak ditambang, sebagai perbandingan terhadap ftur tanah yang ditambang.
AnçIe cf repcse (sudut kritis)
Sudut maksimal terhadap garis horisontal di mana suatu bahan dapat berdiam di
permukaannya tanpa meluncur atau terguling.
Pençurukan baIik (BackhIIinç)
Pengisian kembali sebuah penggalian atau lubang.
Lerenç batter
Slope yang terbentuk dengan pembuatan ceruk atau lereng pada sebuah dinding dalam jalur
yang berurutan.
Pematanç
Sebuah gundukan horisontal yang dibangun pada sebuah tanggul atau bidang miring untuk
mematahkan kontinuitas lereng yang panjang, dengan tujuan memperkuat dan meningkatkan
stabilitas lereng, untuk menangkap atau menahan bahan yang terkelupas di lereng tersebut,
atau untuk mengendalikan aliran limpasan air dan erosi.
TanççuI
Sebuah dinding penahan dari tanah.
Pemutus kapiIer
Sebuah lapisan bahan kasar yang ditaruh di antara bahan yang bertekstur lebih halus, untuk
mencegah gerakan vertikal air (dan garam yang terkait dengannya) karena adanya tegangan
permukaan dari bahan yang bertekstur lebih halus di bagian bawah terhadap bahan yang
bertekstur lebih halus di bagian atas.
Spesies karismatik
Spesies menonjol yang mungkin menarik perhatian, tapi hanya sedikit berfungsi penting dalam
mempertahankan keberlanjutan ekosistem.
Kriteria penyeIesaian
Sebuah standar atau tingkat kinerja yang telah disepakati, yang menunjukkan bahwa
penutupan tambang telah berhasil baik.
Spesies kriptik
Spesies yang tidak terlalu tampak jelas, atau yang tidak mudah diperhatikan.
Tanah dispersif
Tanah yang secara struktur tidak stabil dan akan terurai dalam air menjadi partikel-partikel
dasarnya (seperti pasir, lumpur dan tanah liat). Tanah dispersif cenderung mudah erosi dan
menciptakan masalah untuk dapat mengerjakan tanah secara baik.
Ekc-sistem
Sebuah sistem di mana anggotanya mendapat manfaat dari partisipasi satu sama lain, melalui
hubungan simbiotik (hubungan yang saling menguntungkan). Istilah ini berasal dari biologi,
dan merujuk pada sistem yang mampu mempertahankan diri sendiri.
EnkapsuIasi
Penutupan total limbah dalam bahan lain yang akan mengisolasi bahan limbah dari kondisi luar
(biasanya oksigen atau air).
Pembuançan tinççi (di puncak timbunan)
Proses membuang bahan dari bagian belakang truk angkut (dump truck). Timbunan
overburden dibuat dengan mengarahkan bagian belakang truk angkut di permukaan atas
timbunan ke tepian timbunan, lalu membuang batuan sisa/buangan tambang (waste rock) dari
belakang truk, ke arah sisi timbunan.
66 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN
Pin ercsi
Pin-pin logam yang dimasukkan ke dalam tanah sebagai tolok ukur dan digunakan untuk
memperkirakan besaran penurunan permukaan akibat erosi di titik tersebut. Karena erosi
di lereng bukit sangat bervariasi secara spasial, dibutuhkan sejumlah besar pin jika ingin
mendapatkan perkiraan yang akurat mengenai erosi. (Biasanya jumlah pin yang digunakan
sangat tidak memadai.) Metode ini lebih cocok untuk menilai pertumbuhan galur atau parit
yang besar, tepat utama terjadinya erosi.
Lubanç hnaI
Sisa lubang tambang (pit) terbuka yang masih ada di saat penutupan tambang.
Tapak
Area permukaan tanah yang terkena penambangan dan infrastruktur terkaitnya.
Ekcsistem yanç funçsicnaI
Sebuah ekosistem yang stabil (tidak terkena tingkat erosi yang tinggi), efektif dalam menahan
air dan nutrisi, serta dapat mempertahankan diri sendiri.
Penyemaian basah
Menebarkan campuran mulsa kertas atau jerami, yang mengandung benih, pupuk dan zat
pengikatnya, ke lereng yang terlalu curam atau tidak dapat diakses dengan teknik penyemaian
konvensional.
Key in
Konstruksi parit yang diisi balik, untuk mengurangi infltrasi atau untuk meningkatkan
kestabilan tanggul tanah.
Pençujian kinetik
Pengujian dinamik terhadap pembentukan asam, termasuk efek dari waktu reaksi.
Praktek kerja unççuIan
Praktek kerja terbaik yang saat ini tersedia untuk mendukung pembangunan yang
berkelanjutan.
Bersumber dari daerah setempat
Tumbuhan yang sumber aslinya dekat dengan tempat penanaman (misalnya berada di area
lokal yang sama).
Pcri-pcri makrc
Ruang kosong yang besar antara partikel-partikel yang berbutiran kasar.
Mccnscapinç
Teknik yang menggunakan bilah dozer untuk membentuk pola yang dapat membantu
mencegah erosi.
Luberan
Air atau slurry tailing yang melewati puncak struktur penahan atau tanggul.
Pembuançan rendah (di dataran)
Pembuangan dengan truk ke permukaan yang rata.
Spesies perintis
Spesies pertama yang menghuni area gangguan.
PrcpaçuI
Setiap struktur yang mampu menumbuhkan tumbuhan baru, baik melalui reproduksi seksual
maupun aseksual (vegetatif). Ini termasuk benih, spora, dan semua bagian dari tubuh vegetatif
yang mampu tumbuh sendiri jika terlepas dari induknya.
RaveIIinç
Penggelusuran dan pemisahan batuan sisa berbutiran kasar dengan cara pembuangan tinggi,
melewati lereng dengan sudut kritis (angle-of-repose).
Limbah reaktif
Limbah yang bereaksi saat terpapar oksigen.
Species suIit berkecambah
Spesies yang sulit untuk dimunculkan kembali.
RehabiIitasi
Pengembalian lahan terganggu ke kondisi yang stabil, produktif, dan mampu mempertahankan
diri sendiri, setelah dilakukannya pemanfaatan terhadap lokasi dan lahan sekitarnya.
REHABILITASI TAMBANG 67
PençembaIian kuasa penambançan
Persetujuan resmi dari lembaga yang berwenang yang relevan, mengindikasikan bahwa
kriteria penyelesaian untuk tambang telah dipenuhi sesuai persyaratan dari pihak berwenang
tersebut.
Veçetasi tersisa
Vegetasi asli yang masih ada setelah pembukaan lahan.
Rip-rap
Pengumpulan pecahan batuan yang ditaruh untuk melindungi tanah dari kekuatan erosi atau
dari gerakan akibat tenaga hidrostatik yang berlebihan.
Landasan R0M
Timbunan bijih yang baru ditambang, digunakan untuk mengisi mesin penggiling dan
pemroses.
PeIukaan
Proses mengganggu pelapis benih untuk mendorong germinasi atau pengecambahan.
SIurry
Zat padat yang telah terbagi secara halus, dan keluar dari bahan pengental.
!zin scsiaI untuk bercperasi
Pengakuan dan penerimaan terhadap kontribusi perusahaan terhadap masyarakat tempatnya
beroperasi. Kontribusi ini melebihi persyaratan hukum dasar, dan berusaha mengembangkan
dan menjaga hubungan yang konstruktif dengan para pemangku kepentingan yang diperlukan
agar bisnis dapat berkelanjutan. Secara keseluruhan, izin sosial ini muncul dari upaya
membentuk hubungan baik berdasarkan pada azas kejujuran dan saling menghormati.
Tanah scdik
Tanah yang mengandung sodium dalam proporsi yang besar (umumnya lebih dari enam
persen) terhadap total kation yang dapat dipertukarkan. Tanah sodium ini cenderung memiliki
drainase yang buruk akibat struktur tanahnya yang jelek.
Neraca asam basa statik
Keseimbangan antara reaksi asam dan alkalin yang lengkap.
Tercwcnçan-tercwcnçan tambanç
Lubang atau rongga tambang bawah tanah.
Tutupan simpan/Iepas
Lapisan penutup yang cocok untuk iklim musiman yang defsit kelembaban, bersifat
menyimpan penyerapan air hujan saat musim basah dan akan melepaskannya melalui
evapotranspirasi selama musim kering.
Efek tepi
Efek dari satu habitat terhadap habitat lainnya di sepanjang perbatasan antara kedua
habitat. Sebuah habitat yang telah ditebangi mungkin menyebabkan dampak di sepanjang
perbatasannya dengan habitat yang tidak ditebangi, misalnya dengan meningkatkan penetrasi
sinar matahari dan angin.
Supernatan
Air yang meluber dari puncak slurry tailing yang mengendap.
FasiIitas penyimpanan taiIinç
Area yang digunakan untuk menahan tailing; fungsi utamanya adalah mencapai pengendapan
zat padat dan memperbaiki kualitas air. Istilah ini merujuk pada seluruh fasilitas, dan dapat
mencakup satu atau beberapa bendungan tailing.
KuItur jarinçan
Sebuah metode reproduksi aseksual yang digunakan untuk menghasilkan tiruan dari
tumbuhan tertentu dalam jumlah besar.
Trayektcri kcmunitas rehabiIitasi
Tren dalam rehabilitasi yang berkembang seiring waktu.
Batuan sisa/buançan tambanç (waste rcck)
Batuan tanpa nilai ekonomi yang digali dari tanah dengan menggunakan operasi
penambangan untuk mendapatkan akses ke bijih mineral.
Pembasahan
Penyerapan air hujan ke limbah tambang, dan bergerak ke arah bawah.
6B PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

v

PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

REHABILITASI TAMBANG

PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

Translated by eTranslate (Diterjemahkan oleh eTranslate) Translator (Penerjemah) - Ir. Ray Indra Reviewer (Pemeriksa) - Ir. Tri Harjanto & Hendry Baiquni

OKTOBER 2006 

REHABILITASI TAMBANG

Permintaan dan pertanyaan tentang reproduksi dan hak harus dialamatkan kepada Commonwealth Copyright Administration. Meskipun telah dilakukan upaya yang sebaik mungkin untuk memastikan isi dalam publikasi ini benar secara faktual. Kerja keras para anggota dalam Kelompok Kerja ini sangatlah dihargai dengan penuh rasa terima kasih. National Circuit. dilarang melakukan reproduksi dengan cara apapun tanpa izin tertulis dari Persemakmuran.au/cca  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .gov. New South Wales © Commonwealth of Australia 2006 ISBN 0 642 72481 4 Buku ini dilindungi oleh hak cipta. Canberra ACT 2600 atau melalui http://www. Selain penggunaan yang diizinkan dalam Copyright Act 1968 (Undang Undang Hak Cipta 1968). Referensi kepada perusahaan-perusahaan atau produk-produk dalam buku pedoman ini janganlah dianggap sebagai bentuk dukungan dari Pemerintah Persemakmuran terhadap perusahaan-perusahaan tersebut atau produk-produk mereka. Robert Garran Offices. industri serta lembaga pemerintah dan swadaya masyarakat. atau mengandalkan pada. Gambar sampul: Rehabilitation at Xstrata Coal’s New Wallsend Colliery located in the Newcastle Coalfield. Pandangan dan pendapat yang diutarakan dalam publikasi ini tidaklah otomatis mencerminkan pandangan dan pendapat dari Pemerintah Persemakmuran dan Menteri Perindustrian. dan tidak bertanggung jawab atas segala kerugian atau kerusakan yang mungkin muncul secara langsung ataupun tidak langsung melalui penggunaan dari. Pariwisata dan Sumberdaya. Persemakmuran tidak menerima pertanggungjawaban dalam hal keakuratan atau kelengkapan dari isi publikasi ini. isi dari publikasi ini.Pernyataan Penerbt Praktek Kerja Unggulan dalam Program Pembangunan yang Berkelanjutan untuk Industri Pertambangan Publikasi ini disusun oleh satu Kelompok Kerja yang mewakili para pakar. Attorney General’s Department. Para pengguna buku pedoman ini hendaknya menyadari bahwa buku ini dimaksudkan sebagai referensi umum dan bukan dimaksudkan untuk menggantikan saran profesional yang relevan terhadap keadaan tertentu dari masing-masing pengguna.ag.

NSW 4.2 5.8 4.0 4. Groote Eylandt.0 2.0 5.6 OPERASI KONSULTASI SELAMA OPERASI PENAMBANGAN KARAKTERISASI BAHAN PENANGANAN BAHAN NERACA AIR DI LIMBAH TAMBANG REKONSTRUKSI Lahan-bentukan LAPISAN PENUTUP Studi kasus: Sistem lapisan penutup “simpan/lepas”. Northern Territory 5.3 5.2 3.0 2.0 PENUTUP KONSULTASI SELAMA PENUTUPAN TAMBANG PENYUSUNAN KRITERIA KEBERHASILAN REHABILITASI PENYUSUNAN PROGRAM PEMANTAUAN REHABILITASI PENYUSUNAN PANDUAN PEMANTAUAN PENGEMBALIAN KUASA PENAMBANGAN RANGKUMAN REFERENSI DAFTAR ISTILAH iv vii 1 3 4 5 6 9 10 10 10 10 16 19 25 28 28 28 28 31 33 33 36 37 38 40 42 47 53 53 53 53 58 59 60 62 65 Studi kasus: operasi tambang nikel Murrin Murrin.5 6.2 PENDAHULUAN PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN DAN REHABILITASI TAMBANG PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN: ASPEK LINGKUNGAN PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN: ASPEK-ASPEK SOSIAL Studi kasus: Melibatkan masyarakat dalam perencanaan seluruh usia tambang 2.5 4.1 5.4 4.5 PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN: SEBUAH KASUS BISNIS PERENCANAAN KONSULTASI SELAMA PERENCANAAN AWAL TAMBANG PERSYARATAN HUKUM KARAKTERISASI BAHAN PENILAIAN LOKASI MERENCANAKAN PROGRAM REHABILITASI Studi kasus: tambang batu bara Mt Owen.4 5.9 LERENG LUAR PENYIMPANAN LIMBAH PENGELOLAAN TANAH PUCUK ATAU TANAH LAPISAN ATAS Studi kasus: Alcoa World Alumina Australia MEMBENTUK KOMUNITAS VEGETASI Studi kasus: tambang mangan GEMCO.DAFTAR ISI UCAPAN TERIMA KASIH SEPATAH KATA 1.4 3.1 4.0 3. tambang emas Kidston. Western Australia 22 REHABILITASI TAMBANG  .3 4.3 3.1 2. Queensland 4.2 4.1 3.3 3.7 4. Hunter Valley.

com. yang telah berpartisipasi dalam Kelompok Kerja Rehabilitasi Tambang dan para perusahaan yang telah mengizinkan untuk memberikan waktu dan keahlian para wakil-wakilnya ke dalam program ini: Assoc. Buku Pedoman Praktek Unggulan ini tidaklah mungkin dapat diselesaikan tanpa kerjasama dan partisipasi aktif dari semua anggota kelompok kerja.gov.edu.Centre for Mined Land Rehabilitation Sustainable Minerals Institute The University of Queensland www. riset.cmlr.u Ms Rachelle Benbow Manajer Operasi Lingkungan NSW Minerals Council (Dewan Mineral NSW) www.uq.tas.newcrest.au Ms Jenny Scougall & Ms Kate Lawrence Sekretariat—Kelompok Kerja Sustainable Mining Section Departemen Perindustrian.au Mr Wojtek Grun Ahli Teknik Pertambangan Mineral Resources Tasmania www.industry.au v PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .gov. Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada orang-orang berikut ini. akademik dan masyarakat.minerals.au Mr Cormac Farrell Pejabat Kebijakan-Lingkungan Minerals Council of Australia (Dewan Mineral Australia) www. Davd Mullgan Ketua — Kelompok Kerja Direktur . Pariwisata dan Sumberdaya www.au Mr John Allan Manajer Grup—Lingkungan Newcrest Mining Limited www. 14 tema di dalam program ini dikembangkan oleh kelompok kerja yang terdiri dari perwakilan pemerintah. Prof.nswmin.org. industri.mrt. Pariwisata dan Sumberdaya Pemerintah Australia.com.UCAPAN TERIMA KASIH Praktek Unggulan Program Pengembangan Berkelanjutan atau the Leading Practice Sustainable Development Program ini dikelola oleh satu Komite Pengarah yang diketuai oleh Departemen Perindustrian.

Mr Keth Lndbeck Kepala Keith Lindbeck & Associates keith@keithlinbeck.com.uq. Prof. Davd J Wllams Direktur—Centre for Geomechanics in Mining and Construction School of Engineering The University of Queensland www.au Dr Mark Tbbett Direktur Centre for Land Rehabilitation School of Earth and Geographical Sciences The University of Western Australia www.edu.au/geomechanics REHABILITASI TAMBANG v .landloch.uwa.au Dr Owen Nchols Manajer Program Penelitian Australian Centre for Minerals Extension and Research www.au Assoc.acmer.clr.au Dr Rob Loch Konsultan Kepala Landloch Pty Ltd www.com.com.edu.

v PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .

praktek kerja unggulan terutama membicarakan cara pendekatan dan sikap. Meskipun terdapat prinsip-prinsip yang mendasarinya. serta lembaga-lembaga non-pemerintah. Pariwisata dan Sumberdaya REHABILITASI TAMBANG v . Berbagai organisasi telah diwakili dalam komite pengarah dan kelompok-kelompok kerja. untuk penerapan di tingkat operasional. Departemen Sumberdaya Alam dan Pertambangan (Queensland). operasi dan penutupan tambang. praktek kerja unggulan juga mencakup konsep ‘manajemen adaptif’. lingkungan dan sosial. dan warisan alam kita juga dapat terus terlindungi dengan baik. Australian Centre for Minerals Extension and Research (Pusat Riset dan Perluasan Mineral Australia). Publikasi-publikasi yang dihasilkan dirancang untuk membantu semua sektor dalam industri pertambangan didalam mengurangi dampak negatif produksi mineral terhadap masyarakat dan lingkungan dengan cara mengikuti prinsip-prinsip praktek unggulan pembangunan berkelanjutan. Organisasiorganisasi ini mencakup Departemen Perindustrian. sebagai indikasi dari beragamnya minat dalam praktek unggulan di industri pertambangan. atau diciptakannya solusi yang lebih baik bagi masalah yang ada saat ini. ramah lingkungan. Karena akan selalu muncul tantangan-tantangan baru. maka praktek kerja unggulan ini haruslah bersifat fleksibel dan inovatif dalam mengembangkan solusi yang sesuai dengan kebutuhan spesifik di masing-masing lokasi tambang. Nilai Yang Bertahan (Enduring Value) Kerangka Kerja Industri Mineral Australia unuk Pembangunan Berkelanjutan memberikan panduanmengenai prinsip-prinsip dan elemen-elemen ICMM oleh industri pertambangan Australia. Pariwisata dan Sumberdaya. menguntungkan secara keuangan dan bertanggung jawab secara sosial. Kelompok-kelompok ini bekerja sama untuk mengumpulkan dan menghasilkan informasi dalam berbagai topik. Departemen Perindustrian dan Sumberdaya (Western Australia). melalui penerapan prinsip-prinsip ilmiah yang terbaik. Komitmen untuk melakukan pembangunan yang berkelanjutan melalui praktek kerja unggulan sangatlah penting bagi perusahaan pertambangan untuk mendapatkan dan mempertahankan ‘izin sosial untuk beroperasi’ dalam masyarakat. The Hon Ian Macfarlane MP Menteri Perindustrian. Departemen Perindustrian Primer (Victoria). ekonomi dan sosial dari semua tahap-tahap produksi mineral. pengembangan solusisolusi baru. yaitu sebuah proses pengkajian yang konstan dan berkonsep ‘belajar sambil mengerjakannya langsung’. Ini merupakan suatu investasi agar sektor yang sangat penting dalam perekonomian kita ini dapat berkelanjutan. sektor riset teknis. Buku pedoman dalam seri Praktek Kerja Unggulan dalam Program Pembangunan yang Berkelanjutan untuk Pertambangan ini memadukan aspek-aspek lingkungan. selain merupakan serangkaian praktek baku atau teknologi tertentu. sektor universitas dan perwakilan dari perusahaan pertambangan. yang menggambarkan dan menjelaskan pembangunan yang berkelanjutan melalui praktek kerja unggulan di industri pertambangan Australia.SEPATAH KATA Industri pertambangan Australia memiliki keterkaitan yang erat dengan upaya global untuk melaksanakan pembangunan yang berkelanjutan. Mineral Council of Australia (Dewan Mineral Australia). Departemen Lingkungan dan Warisan Sejarah. konsultan pertambangan. Konsep dari praktek kerja unggulan adalah cara-cara terbaik untuk melakukan sesuatu pada lokasi tertentu. mulai dari eksplorasi sampai ke konstruksi. Definisi mengenai pembangunan yang berkelanjutan bagi sektor pertambangan dan logam dari International Council on Mining and Metals (ICMM) mengatakan bahwa investasi tersebut harus layak secara teknis.

v PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .

konsultan pertambangan. operasi dan penyelesaian. di sepanjang rentang usianya. yaitu tingkat penting untuk menerapkan pengaturan praktik kerja unggulan di operasi penambangan. kelayakan tambang.dan terhadap semua tahapan dalam operasi. Tujuan jangka panjang dari rehabilitasi dapat bervariasi. Buku ini juga menunjukkan kepada para pembaca bagaimana cara menggunakan teknologi dan praktek kerja (baik yang sudah ada sekarang maupun yang sedang berkembang) dengan lebih efisien. pengembalian fauna. Rehabilitasi adalah sebuah proses yang digunakan untuk memperbaiki dampak pertambangan kepada lingkungan. Topik-topik yang dibahas mencakup tujuan rehabilitasi. Diberikan penekanan khusus kepada pemulihan ekosistem alam. penanganan lapisan tanah (soil handling). salah satu tema dalam seri Praktek Kerja Unggulan dalam Program Pembangunan yang Berkelanjutan. Setelah urutan operasi dalam tambang seperti konsultasi. sampai memulihkan semirip mungkin ke kondisi sebelum ditambang untuk mendukung keberlanjutan (sustainability) lokasi REHABILITASI TAMBANG  . Buku pedoman ini juga relevan bagi orang-orang yang berminat dalam praktek kerja unggulan di industri pertambangan. Terdapat sejumlah buku pedoman bertema lain dalam seri ini.0 PENDAHULUAN Buku pedoman ini mengulas rehabilitasi tambang. terutama penumbuhan kembali flora asli. lembaga non-pemerintah. Target utama dari buku pedoman ini adalah manajemen di tingkat operasional. pemerintah dan pembuat peraturan. serta pelajar dan mahasiswa. pengerjaan tanah (earthworks). masyarakat di pertambangan. konstruksi. tapi tetap dapat digunakan untuk mendukung perencanaan program berkelanjutan yang bersifat spesifik pada tambang tertentu. setiap bab akan berfokus pada proses dan masalah-masalah yang relevan terhadap lokasi tambang... termasuk para pejabat dan petugas bidang lingkungan. dan program ini bertujuan untuk semakin meningkatkan pertukaran informasi tersebut. Program ini bertujuan untuk mengidentifikasi masalah-masalah utama yang mempengaruhi pengembangan berkelanjutan dalam industri pertambangan. Buku pedoman praktek kerja unggulan ini relevan terhadap seluruh tahapan usia tambang . mulai dari sekedar mengubah sebuah daerah ke kondisi yang aman dan stabil.eksplorasi. kriteria keberhasilan dan pemantauan. perencanaan. revegetasi. serta menyediakan informasi dan studi kasus yang menggambarkan dasar-dasar yang lebih berkelanjutan bagi industri ini. dengan penekanan pada perancangan lahan-bentukan (landform) dan revegetasi. Meskipun prinsip-prinsip yang memandu praktek kerja unggulan ini seringkali bersifat generik. Prinsip-prinsip yang dijabarkan dapat diterapkan ke semua lahan yang terganggu oleh pertambangan. operasi dan penutupan . Para manajer dengan tanggung jawab rehabilitasi dapat mengadaptasi informasi ini ke situasi masingmasing. Pertukaran informasi di antara seluruh anggota dalam industri pertambangan sangatlah penting untuk mendukung praktek kerja terbaik. nutrisi atau unsur-unsur hara tanah. yang bertujuan untuk melengkapi buku pedoman ini. Buku ini ditulis untuk mendorong orangorang tersebut agar siap memainkan peran penting untuk senantiasa meningkatkan kinerja pembangunan yang berkelanjutan di dalam industri pertambangan. perancangan. pemeliharaan. saat merencanakan sebuah strategi rehabilitasi. Buku pedoman ini menjabarkan prinsip-prinsip dan praktek kerja unggulan dalam rehabilitasi tambang..

Pandangan masyarakat jelas merupakan yang terpenting dalam penetapan tataguna akhir lahan (final land use). dan informasi penting untuk tahap rehabilitasi dan penutupan. topografi. Pengetahuan dan keahlian mereka juga tak ternilai dalam memahami aspek-aspek lokasi. maka juga diperlukan perancangan yang kreatif bersama-sama dengan pembuatan halangan dan rambu-rambu peringatan. karena merekalah calon terbesar pengguna lahan. yaitu saat lahan akan dipulihkan ke tataguna pasca penambangan (post mining use) yang disepakati. Faktor-faktor utama yang perlu dipertimbangkan dalam penelitian pra-penambangan mencakup persyaratan hukum. misalnya operasi perencanaan dan penggunaan final lahan. lembaga swadaya masyarakat. termasuk karakteristik drainasenya.  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . pasti akan terjadi pengembangan dan program tersebut dapat menjadi ketinggalan zaman dengan cepat. Oleh karena itu. agar mampu mengakomodasi perubahan dalam metode dan teknologi. Penelitian semacam mempunyai dua kegunaan: memberikan data dasar untuk perencanaan tambang. Memaksimalkan perencanaan akan mengurangi gangguan pada lahan dan memastikan bahwa bahan-bahan seperti batuan sisa/buangan tambang (waste rock) ditempatkan dekat dengan lokasi akhirnya. prinsip-prinsip dalam digitalisasi dan analisis data lebih penting daripada paket piranti lunak spesifik yang digunakan. Rancangan lahan-bentukan untuk rehabilitasi memerlukan suatu sudut pandang yang holistik terhadap operasi penambangan. di mana masing-masing tahap operasi dan setiap komponen dalam tambang merupakan bagian dari sebuah rencana yang mempertimbangkan seluruh siklus usia tambang. juga diperlukan saat merancang dan menempatkan komponen-komponen operasi penambangan. jenis tanah dan pandangan dari masyarakat. Pemahaman akan lokasi. tapi pada operasi yang lain perencanaan yang baik mungkin dapat menghindari terbentuknya lubang apapun. agar dapat mengambil keputusan tentang restorasi atau pengubahan terhadap rancangan finalnya. Pengisian balik (backfilling) mungkin tidak ekonomis pada operasi tertentu. Rehabilitasi biasanya terdiri dari: • • • Pengembangan rancangan lahan-lahan bentukan (landforms) yang tepat untuk lokasi tambang Penciptaan lahan-lahan bentukan yang akan berperilaku dan tumbuh dengan cara yang dapat diperkirakan. pemerintah daerah. Titik beratnya adalah untuk mendapatkan dan menganalisis sebanyak mungkin informasi mengenai lokasi tambang tersebut. Seperti semua teknologi yang berkaitan dengan komputer. sesuai dengan prinsip-prinsip rancangan yang ditetapkan Pembentukan ekosistem-ekosistem berkelanjutan (lestari) yang tepatguna. Keamanan juga hal yang penting.tersebut di masa depan. Pemilik Adat dan pribadi. Penggunaan akhir untuk lubang (void) final akibat dari operasi penambangan juga memerlukan pertimbangan dan perencanaan yang baik. iklim. Dengan mentransfer informasi ini ke piranti lunak (software) pertambangan. Rencana ini harus fleksibel. para perencana tambang (mine planners) akan memiliki modelling komputer yang terperinci mengenai lokasi asli serta pola saluran airnya. Tataguna lahan pasca-tambang di suatu daerah hendaknya ditentukan berdasarkan konsultasi dengan pihak-pihak terkait yang berkepentingan seperti departemen-departemen pemerintah.

Panduan REHABILITASI TAMBANG  . dan mengembangkan satu rencana penutupan yang menetapkan dengan jelas tataguna lahan pasca-penutupan. Jika memungkinkan. Untuk menyediakan satu kerangka kerja dalam menjelaskan dan menerapkan komitmen industri di bidang pembangunan berkelanjutan. Pantau kriteria keberhasilan yang telah disepakati dengan para pemangku kepentingan terkait. Keterangan Mengupayakan penyempurnaan yang terus menerus atas knerja lngkungan kta Merehabilitasi lahan yang terganggu atau dipakai oleh operasi-operasi penambangan sejalan dengan tatguna lahan pasca-tambang Berkonsultasi dengan para pemangku kepentingan (pemangku kepentingans) yang terkait.1.6. Menggunakan teknologi tepat untuk menurunkan dampak negatif pada lingkungan dan meningkatkan teknikteknik rehabilitasi lahan. masyarakat dan perusahaan.3. lakukan rehabilitasi secara progresif di sepanjang usia operasi.3. dan akhirnya merusak reputasi industri pertambangan secara keseluruhan.1. maka proses penutupan yang efektif dan rehabilitasi tambang yang memuaskan menjadi sangat penting terhadap kemampuan perusahaan untuk mengembangkan proyekproyek baru.0 PEMBANGUNAN YANG BERKELANJUTAN DAN REHABILITASI TAMBANG Tambang-tambang yang direhabilitasi secara buruk mewariskan isu sulit bagi pemerintah. Dan karena akses ke sumberdaya-sumberdaya semakin terikat dengan reputasi industri.1. yang merupakan satu Kerangka Kerja Industri Mineral Australia untuk Pembangunan Berkelanjutan. Melaksanakan dan mendukung riset mengenai praktek-praktek rehabilitasi lahan dan air. Dewan Mineral Australia (Minerals Council of Australia) telah mengembangkan konsep Nilai Yang Bertahan (Enduring Value). . 7.4. 10. Melaporkan kinerja. Serangkaian kerangka kerja kebijakan pembangunan berkelanjutan telah dikembangkan oleh industri dan beberapa organisasi lain.. 7. yang kini menjadi faktor pendorong praktek kerja yang lebih baik. maka dapat diwujudkan suatu rehabilitasi tambang yang efektif. Mengelola dan (jika memungkinkan) merehabilitasi warisan kerusakan lahan masa lalu agar mencapai standar yang layak (lihat elemen 4. Dengan menggunakan pendekatan yang lebih terpadu dalam rehabilitasi tambang. serta dengan melaksanakannya secara progresif.3). 6. Tabel : Prnsp/Elemen/Panduan Nla Yang Bertahan Prnsp Elemen/ Panduan ICMM Prnsp 6 Elemen 6. 9.

jika lahan tersebut tidak memiliki karakteristik yang diperlukan (seperti curah hujan dan kehangatan). maka diperlukan pengelolaan yang terus menerus. ini dapat mewujudkan sebuah tataguna lahan final dengan kebutuhan pemeliharaan yang rendah. proses-proses seperti perubahan iklim atau akibat langsung dari aktivitas penambangan. yang membatasi jenisjenis tataguna lahan final yang dapat diterapkan. Jika komponen-komponen dari lokasi penambangan tersebut berpotensi dimanfaatkan untuk pertanian atau aktivitas berbasis masyarakat. Jika berhasil. Hal ini dapat diakibatkan oleh kisaran iklim normal pada lahan. Maka penting dibangun sejak dini kapasitas jangka panjang dari masyarakat setempat. seperti hutan tropis dan hutan sklerofil basah. pilihan yang disukai seringkali adalah mengembalikan lahan tambang ke ekosistem alami yang stabil. maka ada peraturan untuk mengembalikan lahan ke kondisi yang sesuai dengan tujuan ini. agar harapan pemangku kepentingan terkelola. . Hal ini dapat memberikan peluang keterlibatan masyarakat sejak awal. tersedia pilihan-pilihan tataguna lahan yang lebih beragam. yaitu berusaha mengendalikan terlepasnya polusi potensial dari lokasi tersebut. Ada kalanya tidak memungkinkan untuk membentuk ulang beberapa jenis vegetasi tertentu.. Misalnya peraturan ini dapat melarang pertanian yang intensif. Di daerah-daerah terpencil Australia. Batasan ini dapat berbentuk rencana tataguna lahan tingkat wilayah. didalam melaksanakan kegiatan-kegiatan semacam. Kondisi-kondisi yang dipersyaratkan dalam peraturan pelaksanaan rehabilitasi dapat pula ditetapkan sebagai bagian dari persyaratan khusus untuk mendapatkan izin operasi penambangan. . Kendala-kendala fisk Ciri-ciri fisik dari lahan memberikan kendala-kendala utama terhadap apa yang dapat dicapai oleh sebuah program rehabilitasi. Jika lahan dikelilingi oleh ekosistem alami. telah ada satu kumpulan kondisi baku yang berlaku terhadap proyek penambangan. Tuntutan-tuntutan peraturan Tuntutan-tuntutan peraturan memberi batasan yang nyata terhadap pilihan-pilihan rehabilitasi. Jika suatu area sudah ditetapkan sebagai daerah tangkapan air. pembentukan budidaya perikanan yang intensif mungkin memberi ancaman terhadap spesies ikan asli di sungai sekitar. pemerintah daerah dan kelompok-kelompok masyarakat. demi tercapainya manfaat bersama bagi proyek. Penting untuk menentukan hambatan-hambatan fisik sedini mungkin dalam proses konsultasi.. Beberapa kendalafisik utama yang perlu dipertimbangkan selama konsultasi tercantum dalam Tabel 2:  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . fihak berwenang dan masyarakat. karena adanya potensi pestisida atau pupuk memasuki dan menyebabkan polusi pada jalur perairan setempat. Tanpa adanya komitmen jangka panjang dan Sumberdaya yang memadai. Pembangunan yang berkelanjutan: aspek-aspek lngkungan Janganlah berasumsi bahwa tujuan dari semua rehabilitasi adalah suatu bentuk ekosistem alami yang mirip dengan apa yang ada sebelum penambangan.. tapi kini semakin banyak peluang publik untuk memberi masukan didalam menetapkan kondisi-kondisi tersebut. Dalam beberapa keadaan. Di daerah Australia yang berpopulasi lebih padat (seperti daerah pertanian atau dekat dengan pusat pemukiman). program rehabilitasi yang dikelola pasti akan menemui kegagalan.

serta penyimpanan tanah lapisan atas atau tanah pucuk (topsoil) untuk kelak digunakan dalam rehabilitasi. Ini mencakup komitmen untuk meminimalkan dampak negatif pertambangan pada masyarakat sekitar. Buku pedoman Praktek Kerja Unggulan dalam seri ini yang berjudul: Keterlibatan dan Pengembangan Masyarakat memberikan informasi lebih lanjut dan studi kasus mengenai Praktek kerja terbaik dalam keterlibatan masyarakat dan program pengembangan masyarakat yang efektif. tapi mungkin akan memerlukan waktu puluhan tahun sebelum akhirnya siklus unsur hara penting dapat terbentuk kembali. Pilihan rehabilitasi yang dipilih untuk lokasi tersebut harus cocok dan idealnya bersifat melengkapi tataguna lahan di sekitarnya. Tujuan dari keterlibatan dan konsultasi masyarakat dalam hal tataguna lahan final adalah agar bisa membuat kesepakatan mengenai tujuan lokasi tersebut. maka harus konsisten dengan kondisi iklim yang ada dan harus mempertimbangkan potensi perubahan iklim. penduduk setempat dan masyarakat yang lebih luas. Pembangunan yang berkelanjutan: aspek-aspek sosal Perusahaan pertambangan di Australia telah berkomitmen terhadap pengembangan sosial dan ekonomi dalam masyarakat tempat mereka beroperasi. . . liat-liat dispersif/non-dispersif) serta tersedianya unsur hara merupakan faktor-faktor penentu jenis vegetasi yang dapat didukung oleh lahan tersebut. Juga ada peluang untuk membuat sebuah rencana rehabilitasi regional yang lebih luas. Manfaat bagi masyarakat juga dapat ditingkatkan dengan adanya tindakan saling berbagi pengalaman dan koordinasi terhadap aktivitas-aktivitas utama. Praktek-praktek budidaya seperti penggunaan penyubur tanah dan pupuk. Saran yang lebih terperinci mengenai subyek ini bisa didapatkan dari buku pedoman dalam seri ini yang berjudul Penutupan dan Penyelesaian Tambang.Tabel : Kendala-kendala fisk utama Iklm: Situasi iklim merupakan faktor terpenting untuk dipertimbangkan saat mengembangkan pilihan-pilihan rehabilitasi tambang. serta serangan gulma. lempung. Jens . Jika tujuan puncaknya adalah mencapai suatu bentang alam (landscape) yang stabil. Keterlbatan masyarakat Untuk dapat mencapai kesepakatan tataguna lahan final terhadap lokasi tambang yang telah direhabilitasi memerlukan upaya penyeimbangan yang hati-hati terhadap tuntutan yang saling bersaingan dari badan berwenang. Ukuran: Ukuran lahan juga berdampak pada pilihan yang tersedia. yang memungkinkan perusahaan mencapai tujuan tataguna lahan final. yang turut mencakup aktivitas tataguna lahan di sekitar.jens tanah/batuan: Jenis tanah (liat. khususnya ketika mempertimbangkan masalah yang memiliki efek tepi (edge effect) yang kuat seperti kolonisasi oleh spesies tumbuhan asli dan hewan. sehingga perusahaan dapat mengembalikan hak penambangan dengan cara yang memenuhi persyaratan peraturan dan dapat memuaskan ekspektasi dari masyarakat. Lahan-lahan bentukan juga merupakan satu faktor. serta mengkaji cara mempertahankan atau meningkatkan kesejahteraan dan keberlanjutan sosial (social sustainability) pada masyarakat yang terkena pengaruh penambangan ini.. sifat fisik/kimia (pH. dapat meredakan beberapa kendala. Rehabilitasi progresif adalah proses yang berlangsung sepanjang usia tambang. Harus diberikan perhatian khusus terhadap setiap peluang untuk dapat melibatkan atau membentuk habitat yang saling berhubungan di antara petak-petak vegetasi yang tersisa. REHABILITASI TAMBANG  . Curah hujan dan suhu memberi kendala-kendala nyata terhadap apa yang dapat dicapai di lahan tersebut. pasir).

Perencanaan di tingkat ini merupakan sebuah cara efektif untuk menangani masalah-masalah seperti koridor satwa liar. semak-semak dan rumput yang benar. dan 375 km sebelah barat laut Gladstone di Queensland dan terdiri dari dua buah tambang. dan segala hal yang diperlukan untuk mengubah rencana menjadi kenyataan. Metode konsultasi masyarakat yang digunakan BMA untuk mengembangkan perencanaan seluruh usia tambang merupakan sebuah contoh bagus bagaimana sebuah operasi penambangan yang sudah ada dapat meningkatkan praktek kerjanya dan melibatkan para pemangku kepentingan untuk membantu membuat keputusan penting mengenai masalah tataguna lahan di jangka panjang. Australa Gregory Crinum berlokasi 60 km sebelah timur laut pusat pedesaan Emerald. kelompok lingkungan. Kemudian dibentuk satu kelompok kerja masyarakat dari pemangku kepentingan setempat. Badan Perlindungan Lingkungan Queensland (Queensland Environmental Protection Agency).Beberapa wilayah hukum turut terlibat dalam perencanaan keanekaragaman hayati di tingkat bentang alam. serta pengelolaan spesies terancam dan masyarakat ekologi. Seorang fasilitator independen juga dikontrak untuk membantu mengatur proses ini. Tambang-tambang ini terletak dalam sebuah area yang telah dikosongkan secara ekstensif untuk padang rumput dan pertanian. dan manajemen tambang Gregory Crinum beserta Petugas lingkungan dan hubungan masyarakat. tapi juga masih memiliki beberapa petak area vegetasi yang tersisa. Operasi tambang lubangterbuka dan bawah tanah tersebut memasok batu bara ke sebuah pabrik pengolahan tunggal. Kelompok kerja ini terdiri dari para perwakilan Landcare. Stud kasus: Melbatkan masyarakat dalam perencanaan seluruh usa tambang Tambang batu bara Gregory Crnum. Operasi di tambang lubang-terbuka Gregory dimulai tahun 1979. Queensland. misalnya rencana keanekaragaman hayati regional yang sedang diterapkan di New South Wales. selama proses penilaian dan persetujuan. perencanaan wilayah dan kelompok pertanian. pemeritah daerah. Praktek kerja unggulan yang baik untuk operasi penambangan yang baru adalah berkonsultasi dengan masyarakat pada tahap proyek yang sedini mungkin. Masukan dari kelompok ini digunakan untuk membantu menentukan pilihan penggunaan yang terbaik di masa depan untuk berbagai unit-unit lahan (disebut ‘domain’) yang berbeda di seluruh lahan kuasa penambangan pengerjaan tanah. Kedua tambang dioperasikan oleh BHP Billiton Mitsubishi Alliance (BMA). penentuan alokasi air alam. dan diangkut melalui rel. dan beberapa diantaranya mempunyai nilai konservasi karena kelangkaannya. menanam pohon. Kelompok kerja ini juga membantu mengembangkan kriteria yang akan digunakan untuk menilai apakah upaya-upaya rehabilitasi Gregory Padang rumput dan pepohonan pelndung d lahan buangan galan 6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Proses ini dilanjutkan dengan satu rapat umum di bulan September 2002. sedangkan tambang bawah tanah Crinum di dekatnya dibuka pada tahun 1995. sehingga tambang dapat melakukan pengolahan tanah yang diperlukan.

fungsi ekosistem. rekreasi. untuk mencerminkan perubahan pada nilai-nilai masyarakat dan kemajuan pengetahuan ilmiah.com>. Telah disusun satu proses pengkajianulang (review process) untuk memastikan bahwa rencana dapat berubah seiring waktu. Informasi lebih lanjut mengenai proses konsultasi masyarakat yang digunakan bisa didapatkan dengan menghubungi BMA melalui <www. api. Perlindungan terhadap tegakan-tegakan vegetasi sisa hutan Brigalow (ekaliptus) dipandang penting bagi upaya konservasi yang sedang dilakukan atas ekosistem-ekosistem yang terancam punah yang menjadi bagian dari habitat wallaby atau kanguru kecil ekorpaku (Kanguru kecil ekorpaku (bridled nail-tail wallaby)) yang langka. pengelolaan lahan pasca-tambang. Area semak-semak Yellowood yang tdak dtambang Kelompok kerja masyarakat ini bertemu 16 kali selama delapan bulan.bmacoal. mengukur perkembangan rehabilitasi saat ini dibandingkan dengan ukuran keberhasilan. Para anggotanya sepakat bahwa ada sejumlah tataguna lahan yang memungkinkan di berbagai domain di sana. serta keberlanjutan dari tataguna lahan pasca tambang yang diusulkan. Ukuran keberhasilan yang spesifik dikembangkan berdasarkan pada rentang tataguna lahan pasca-tambang yang potensial. Proses pengkajian-ulang yang sedang berlangsung mencakup penyebaran informasi oleh Gregory Crinum mengenai setiap perkembangan yang dapat berdampak pada rencana tambang. pengelolaan debu. misalnya menghubungkan daerahdaerah yang memiliki nilai penting bagi lingkungan. REHABILITASI TAMBANG  . Kategori kriteria mencakup pembentukan vegetasi (kepadatan. sekali setahun. Antara lain mencakup konservasi vegetasi asli. padang rumput. Informasi untuk studi kasus ini disediakan oleh Tambang Gregory Crinum BMA. area pertanian dan area industri. komposisi. gulma dan hewan liar. BMA kini menggunakan pendekatan yang serupa didalam mengembangkan strategistrategi rehabilitasi dan penutupan tambang-tambang batu bara lain miliknya.Crinum ke depan telah berhasil secara progresif menuju ke tataguna lahan yang direncanakan. Kemudian. kekayaan spesies. anggota kelompok kerja masyarakat dan anggota serta kelompok-kelompok masyarakat Wallaby ekor paku lain yang diundang akan bertemu untuk mengkaji rencana seluruh usia tambang. hutan agro. konektivitas. dan kelestariannya). dan jika diperlukan melakukan perubahan terhadap rencana tersebut.

Penduduk asli cenderung menjelaskan nilai penting sebuah tempat bersejarah secara umum. Pengelolaan warsan budaya Penduduk Asl Sekitar 60 persen dari operasi penambangan bertetangga dengan masyarakat Penduduk Asli. Ekspektasi masyarakat Penduduk Asli terhadap proses rehabilitasi dapat mencakup restorasi terhadap lokasi penting yang telah disingkirkan atau diubah selama penambangan. operasi penambangan jangan hanya mengandalkan pada badan berwenang untuk mengidentifikasikan semua nilai bersejarah yang relevan dari suatu lokasi.. Selain nilai pentingnya dalam pengelolaan lokasi yang memiliki warisan budaya. serta pengembalian materi yang telah disingkirkan dari area tersebut untuk dianalisis.. penyingkiran dan/atau penyimpanan materi-materi budaya yang terkena dampak aktivitas penambangan. satu-satunya piihan yang dapat diterima kalangan Penduduk Asli adalah perlindungan total terhadap lokasi tertentu. Persyaratan dalam manajemen Penduduk Asli ini dapat mencakup hal-hal seperti program penyelamatan lokasi. Dalam banyak hal. untuk mengetahui apakah aktivitas yang diusulkan dapat berdampak pada nilai-nilai warisan budaya. lokasi tambang juga berpotensi mencakup lokasi yang memiliki nilai penting bagi sejarah kalangan bukan Penduduk Asli. Meskipun beberapa lokasi ini mungkin sudah tercakup dalam daftar resmi oleh badan yang berwenang. Di banyak operasi.  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . dan bersama-sama dengan Penduduk Asli mencari tahu cara terbaik untuk merencanakan dan melaksanakan aktivitas tersebut agar dapat menghindari atau meminimalkan dampaknya. dan menghindari pembicaraan mengenai tempat-tempat dan nilai warisan budaya karena sensitivitas budaya yang dikandungnya. Pengelolaan warsan budaya untuk kalangan bukan Penduduk Asl Selain penting untuk mencakup pertimbangan spesifik terhadap warisan budaya Penduduk Asli. Terutama dalam masalah kepercayaan dan nilai-nilai sosial lainnya. yang dapat sangat penting untuk keberhasilan pembuatan ekosistem asli di dalam program rehabilitasi.. karena mengakui perlunya ketrampilan khusus agar dapat menangani masalah ini dengan baik. pengetahuan Penduduk Asli dapat memberi bantuan sangat berharga dalam memahami lingkungan lahan sebelum penambangan dan memahami interaksi ekologi di antara masing-masing spesies dengan ekosistem. Satu masalah penting adalah mengidentifikasi para Pemilik Tradisional dan kalangan Penduduk Asli lainnya yang memiliki hak dan kepentingan pada lokasi tersebut. perusahaan mencari bantuan eksternal untuk mengelola masalah warisan budaya Penduduk Asli. Pemantauan dan pengelolaan dampak operasi penambangan pada lingkungan setempat dan restorasi area yang terkena dampak aktivitas penambangan merupakan masalah yang besar bagi masyarakat Penduduk Asli dan pemangku kepentingan lain. muncul masalah pengelolaan warisan budaya Penduduk Asli. di mana pengakuan resmi dan perlindungan terhadap nilai-nilai ini sangat berbeda-beda di antara berbagai wilayah hukum (jurisdictions). khususnya di daerah yang memiliki sejarah panjang mengenai pemukiman dan pertambangan. . Pengetahuan akan lokasi mungkin tergantung pada pembatasan-pembatasan budaya. Umumnya. Sistem dan standar pengelolaan yang baik memerlukan konsultasi dan pengkajian dengan kalangan Penduduk Asli yang relevan sejak awal. Satu fokus dari keterlibatan masyarakat haruslah mengidentifikasikan setiap area yang memiliki nilai penting bagi masyarakat.

REHABILITASI TAMBANG  . serta mengurangi area lahan yang terganggu) identifikasi daerah dengan resiko tinggi sebagai prioritas dalam riset dan remediasi yang sedang berjalan rehabilitasi secara progresif memberi peluang untuk pengujian dan perbaikan teknik-teknik yang digunakan risiko yang lebih kecil atas ketidakpatuhan terhadap peraturan. dan diterapkan secara progresif di sepanjang siklus proyek keseluruhan mencakup: Pengelolaan tambang yang lebh bak • • • • peluang untuk mengoptimalkan perencanaan dan operasi penambangan selama usia aktif tambang yaitu ekstraksi Sumberdaya dan tataguna lahan pasca tambang yang efisien (misalnya mengurangi tumpang tindihnya pekerjaan penanganan limbah dan tanah lapisan atas. idealnya sebagai bagian dari metode pengembangan masyarakat sejak awal usia tambang meningkatkan penerimaan masyarakat untuk proposal penambangan di masa depan meningkatkan citra dan reputasi di mata publik.. Pembangunan berkelanjutan: kasus bsns Kasus bisnis untuk melaksanakan rehabilitasi tambang dalam kerangka kerja pembangunan yang berkelanjutan dengan cara yang terencana. Menngkatkan keterlbatan pemangku kepentngan dalam perencanaan dan pengamblan keputusan • • • • • mengembangkan strategi dan program untuk menangani dampak pertambangan dengan informasi yang lebih baik. terstruktur dan sistematik. Pengurangan rsko dan pertanggungjawaban hukum memastikan tersedianya dana dan materi untuk rehabilitasi tambang melalui estimasi biaya rehabilitasi tambang yang lebih akurat mengurangi pertanggungjawaban hukum yang berkaitan dengan keamanan publik serta bahaya dan risiko terhadap lingkungan.

Karakterisasi bahan sejak dini memungkinkan perusahaan membuat rencana untuk menghindari risiko potensial dan untuk mendapatkan manfaat maksimal dari bahan-bahan yang mungkin cocok untuk konstruksi infrastruktur lokasi atau untuk digunakan dalam rehabilitasi. Sedapat mungkin. Greening Australia. Di area yang sudah mengalami pembukaan lahan yang ekstensif. dan apakah ada panduan yang juga harus dipertimbangkan. . Perusahaan harus menghubungi badan berwenang yang terkait untuk membicarakan persyaratannya. Struktur di lokasi tambang. dalam rangka mendapatkan informasi yang penting. Persyaratan untuk melakukan karakterisasi ini terus berlanjut selama operasi penambangan. Konsultasi dengan kelompok pemangku kepentingan utama di tahap ini dapat menghasilkan program riset terarah dan uji coba yang lebih baik.. Sebagian besar kegiatan dalam tahap awal perencanaan rehabilitasi tambang ini adalah mengetahui pengetahuan apa saja yang belum dimiliki. khususnya ketika kadar bijih tambang dan rencana penambangan berubah sebagai respon terhadap kondisi pasar yang berubah. . dan mengidentifikasi program-program riset atau uji coba yang bersifat spesifik terhadap lokasi. konsultasi ini memungkinkan program rehabilitasi diintegrasikan ke proyek pengelolaan lahan tingkat regional yang lebih luas. jalan angkut atau area kerja bongkar muat kontraktor hanya boleh dibangun dengan menggunakan bahan-bahan yang tidak membahayakan.0 PERENCANAAN . Karakterisasi bahan ini harus dilakukan untuk memastikan bahwa bahan-bahan itu tidak berpotensi menciptakan dampak negatif. Karakterisasi Tanah lapisan atas (topsoil) dan batuan penutup (overburden) hendaknya dimulai sedini tahap eksplorasi. misalnya landasan bagi penempatan bahan yang baru ditambang atau run-of-mine (ROM). untuk meminimalkan 0 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . atau berpotensi menghalangi keberhasilan revegetasi selama penambangan atau pada saat penutupan tambang. Persyaratan hukum Setiap negara bagian dan teritori Australia memiliki persyaratan hukumnya sendiri dalam hal penanganan dan pengelolaan bahan limbah (bahan buangan) di lokasi penambangan. misalnya di wilayah pertanian. Karaktersas bahan Baik bahan limbah dan bijih mineral yang akan diekskavasi menimbulkan peluang sekaligus risiko bagi rehabilitasi. Konsultas selama perencanaan awal tambang Fokus selama perencanaan awal rehabilitasi tambang adalah mengidentifikasi kelompokkelompok dan organisasi dalam masyarakat yang sudah terlibat dalam aktivitas seperti ini. kelompok tani dan penjaga lahan tradisional memiliki pengetahuan lokal yang penting dan dapat membantu meminimalkan dampak penambangan dan memperbesar potensi keberhasilan rehabilitasi. Kelompok-kelompok seperti Landcare. dan meningkatkan potensi transfer teknologi ke proyek-proyek masyarakat. struktur-struktur ini harus ditempatkan di area yang sudah dibuka. dan terus dilakukan sampai ke tahap pra-kelayakan tambang (pre-feasibility) dan tahap kelayakan tambang sebagai dasar untuk perencanaan tambang.

dan impedansi mekanis yang tidak membatasi penetrasi akar. Uji-uji yang cocok untuk menilai batasan-batasan geokimia pada tanah tambang dan limbah tambang sebagai medium pertumbuhan dijelaskan dalam buku Williams dan Schuman (1987). bahan heap leach yang telah diproses. Zat ini dapat berpengaruh besar terhadap pertumbuhan tanaman. 2002). Dollhopf (2000). Hossner (1988) serta Sparks et al. karakterisasi terhadap bahan yang terkandung di sana akan memungkinkan pola penempatan selektif selama konstruksi lahan-bentukan. Nilai uji laboratorium yang digunakan dalam karakterisasi bahan di lokasi penambangan sangat tergantung pada rancangan protokol pengambilan contoh yang efektif. fisik. MEND Manual Volume 2 (Tremblay et al. atau secara tidak langsung melalui pembentukan kadar logam larut yang berlebihan. mungkin diperlukan uji coba dalam rumah kaca (Asher et al. batuan sisa/buangan tambang (waste rock). Analss fisk Uji fisik memungkinkan penilaian sifat-sifat yang penting untuk pertumbuhan tanaman.. Untuk jenis vegetasi tertentu. perencanaan atau penyelidikan lebih tepat waktu dan hemat biaya. Selain itu. Pengukuran sifat-sifat fisik tanah yang spesifik antara lain mencakup: • • distribusi ukuran partikel plastisitas tanah dan tailing yang berbutiran halus  REHABILITASI TAMBANG . dan tailing (ampas) karena dapat mengidentifikasi adanya sulfida pembentuk asam beserta sifatnya. Selain itu. Analss mneralog Analisis mineralogi adalah bantuan yang sangat berguna dalam melakukan karakterisasi overburden. drainase internal yang memadai agar tidak menghambat pertumbuhan akar akibat kurangnya pemasukan aerasi. Uji laboratorium sangat bermanfaat dalam mengidentifikasi batasan-batasan utama dalam stabilitas tanah atau terhadap pertumbuhan tanaman. baik secara langsung melalui kandungan pH yang rendah. kimia dan biologi. untuk meminimalkan risiko erosi atau kegagalan revegetasi. yaitu: • • • kapasitas air-tersedia-tersedia tersedia yang memadai agar tumbuhan dapat bertahan dalam masa kemarau. 2002) menjelaskan metode-metode yang dikembangkan di Kanada mengenai pengambilan contoh dan analisis geokimia terhadap bahan tanah di lokasi tambang. De Gruijter (2002) serta Yates dan Warrick (2002) memberikan panduan yang berguna untuk aktivitas ini. (1996). karakterisasi bahan juga menjadikan pekerjaan perbaikan. Untuk stabilitasi dan rehabilitasi suatu lahan-bentukan (landform).jumlah rehabilitasi yang diperlukan. uji fisik juga dapat memperkirakan kerentanan tanah dan batuan sisa/buangan tambang (waste rock) terhadap erosi. 2002) dan di lokasi penambangan untuk menilai aspek-aspek kemungkinan tingkat keberhasilan spesies tumbuhan yang berlainan di tanah pasca-tambang (Bell. Pembahasan komprehensif mengenai bentuk-bentuk uji yang cocok untuk menilai batasan-batasan mineralogi terhadap bahan tanah di lokasi tambang untuk mendukung pertumbuhan tanaman tersedia dalam buku Dixon dan Schulze (2002). Karakterisasi bahan biasanya mencakup analisis mineralogi. Informasi ini sangat penting dalam membangun lahanbentukan pasca-tambang yang stabil.

• • • kerapatan atau porositas kekuatan dan kompresibiltas kapasitas retensi air dan konduktivitas hidrolik. uji kerapatan lapang (termasuk pengujian penggantian air berskala luas untuk batuan buangan kasar) dan uji permeabilitas lapang atas batuan buangan. Sobek et al. Erodbltas (erodblty) Secara luas. tailing dan bahan-bahan penutup (cover materials). baik dalam kondisi jenuh maupun tak jenuh. dan dampak dari pertumbuhan tanaman terhadap sifat-sifat tanah. Setiap pembuatan model neraca air harus mempertimbangkan dampak dari sifat-sifat tanah terhadap masuknya air. Tingkat PAWC yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman yang baik dan minimalisasi drainase air ke kedalaman merupakan fungsi curah hujan dan pola hujan. namun juga kedalaman akar yang disediakannya.. Sifat-sifat tanah yang dapat mempengaruhi erodibilitas secara langsung mencakup:  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . 2000). Hossner (1988). Pengukuran ini harus mempertimbangkan contoh-contoh karakteristik terhadap bahan yang diselidiki. Carroll et al. 1992. Telah banyak dilaporkan terjadinya peningkatan besar dalam laju infiltrasi sejalan dengan pertumbuhan tanaman (Silburn et al.. perkiraan distribusi ukuran partikel pada batuan buangan kasar dengan analisis komputer terhadap foto digital beresolusi tinggi. Kapasitas penyimpanan air suatu profil tanah biasanya didefinisikan sebagai kapasitas airtersedia tersedia bagi tanaman atau plant available water capacity (PAWC) yang bukan hanya merupakan satu fungsi kapasitas penyimpanan air bahan tertentu. yang akan semakin besar jika nilai PAWC-nya rendah. Karena begitu beragamnya sifat keterkikisan bahan-bahan yang digali selama penambangan. Namun secara potensial ada situasi di mana konduktivitas hidrolik lapisan permukaan yang rendah dapat membatasi masuknya air dan secara drastis mengurangi air yang tersedia bagi tumbuhan. Bentuk-bentuk pengujian yang sesuai untuk menilai keterbatasan fisik bahanbahan di lokasi tambang didalam mendukung pertumbuhan tanaman dijabarkan dalam buku karya Williams dan Schuman (1987). (2000) dan Dane dan Topp (2002). Karakterisasi fisik terhadap bahan atau media di lokasi tambang umumnya didasarkan pada pengujian laboratorium ditambah dengan pengujian lapangan. Erodibilitas ini dapat diperkirakan (dengan akurasi yang terbatas) berdasarkan sifat-sifat bahan atau dapat diukur dengan lebih akurat menggunakan eksperimen laboratorium dan di lapangan (Loch. Pengujian erodibilitas dapat mencakup penelitian di laboratorium atau di lapangan dengan menggunakan aliran air permukaan dan hujan simulasi. Sobek et al. (2000) dan Dane dan Topp (2002). agar dapat lebih baik mencerminkan kondisi dan skala lapangan. Drainase dari lapisan permukaan ke kedalaman juga merupakan satu fungsi dari PAWC. penggunaan rancangan profil lereng (slope) secara generik sukar untuk berhasil secara konsisten. dan memastikan bahwa bahan tersebut (saat diuji) berada dalam kondisi yang konsisten dengan kemungkinan kondisi tanah di jangka panjang. 2000a). atau dapat menggunakan petak-petak lahan percobaan dibawah hujan alami. Hossner (1988). 1996. istilah erodibilitas (erodibility) merupakan kerentanan bahan tertentu terhadap erosi. Contoh-contoh dari pengujian lapangan mencakup pengayakan ukuran besar atas batuan buangan kasar.Bentuk-bentuk pengujian yang sesuai untuk menilai keterbatasan fisik pada bahan tanah dalam mendukung pertumbuhan tanaman di lokasi tambang dijabarkan dalam buku karya Williams dan Schuman (1987).. Scanlan et al.

nilai pH dan kadar garam yang ekstrim tetap merupakan penyebab paling umum buruknya pertumbuhan tanaman pada area rehabilitasi. Bahan-bahan berbatu (rocky materials) dapat dianggap sebagai komponen intrinsik dalam bahan. Aspek kimia paling sederhana untuk mengukur potensi medium pertumbuhan adalah pH dan kadar garam (salinitas). salinitas. serta pengujian terhadap elemen-elemen yang mungkin menyebabkan masalah dengan kualitas air. Meskipun telah dilakukan serangkaian analisis bahan yang tepat untuk membantu perencanaan tambang dalam operasi dan penutupan tambang. yang dipengaruhi oleh struktur tanah dan kestabilan struktur. Nla pH yang ekstrm Agar dapat melakukan rehabilitasi yang berhasil baik.5 sampai 8. atau mirip dengan tingkat pH tanah permukaan di lokasi.5 yang umumnya dianggap baik untuk pertumbuhan tanaman. Kadar garam (salntas) Naiknya garam ke lapisan atas tanah atau material penutup secara kapiler serta infiltrasi garam (saline seepage) dapat terjadi jika bahan-bahan yang mengandung garam digali dan ditaruh pada lahan bentukan di atas permukaan (above-ground landform). dan kandungan hara). dan oleh fauna tanah kohesi tanah. yang dapat mempengaruhi tingkat pelepasan sedimen sifat-sifat sedimen (ukuran dan kepadatan) yang mempengaruhi tingkat pengangkutan sedimen. Kenaikan garam karena efek kapiler dapat diminimalkan dengan cara: • • • menggunakan tanah lapisan atas (tanah pucuk) yang berpasir. Sodstas dan potens pembentukan terowongan Bahan-bahan yang sodik (sodic materials) umumnya didefinisikan sebagai bahan-bahan yang kapasitas tukar kationnya didominasi oleh lebih dari enam persen sodium. Meskipun tersedia analisis tanah yang cepat dan relatif murah. kestabilan bahan.Kadar garam yang tinggi dapat menghalangi perkecambahan benih. Sodisitas perlu REHABILITASI TAMBANG  . bahan limbah atau bahan penutup medium pertumbuhan harus diuji agar memastikan bahwa pH bahan tersebut berada dalam rentang 5. Satu pengujian kimia yang penting untuk tanah dan limbah mencakup sifat-sifat yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman (pH. keberhasilan karakterisasinya bergantung pada penggunaan protokol pengambilan contoh yang sangat seksama. atau sebagai penutup mulsa (mulch cover). untuk memastikan telah mendapat keberagaman bahan yang akurat untuk dinilai.• • • laju infilitrasi. Diakui ada daerah-daerah di mana vegetasi aslinya telah beradaptasi dengan nilai pH di luar rentang ‘normal’-nya. Analss kma Satu pertimbangan penting dalam hal sifat-sifat kimia limbah tambang adalah potensi pembentukan asam dari oksidasi sulfida. vegetasi. dan topik tersebut telah dibahas secara terperinci dalam buku-buku pedoman yang terkait. memperlambat pertumbuhan tanaman dan mengurangi keanekaragaman ekosistem. karena konduktivitas hidrolik tak jenuhnya lebih rendah daripada tanah-tanah liat mencampur batuan dengan tanah lapisan atas untuk meningkatkan pelindian (leaching) meletakkan tanah lapisan atas dengan ketebalan lebih dari 500 milimeter.

Bahan-bahan yang sodik biasanya diberi gipsum (terkecuali bila tanah atau bahan tersebut sudah mengandung kadar gipsum yang tinggi). Langkah pertama untuk melakukan revegetasi yang lestari adalah melaksanakan penilaian dari sisi biologi pada titik awal tanah pasca-tambang. Dispersi liat akan lebih banyak terjadi pada bahan-bahan yang kandungan liatnya lebih dari 10 persen. Unsur-unsur hara bag tumbuhan Untuk mendapatkan pemahaman umum mengenai status unsur hara tanah. Analss bolog Vegetasi lestari pada lahan pasca tambang. dan dengan kapasitas tukar kation (KTK). dan protokol pengujian perlu mempertimbangkan seluruh potensi mekanisme pembentukan terowongan. memicu dispersi liat. dan berpotensi besar untuk terbentuknya erosi terowongan (tunnel erosion). Hal itu akan menyebabkan turun drastisnya laju permeabilitas dan drainase. Namun sebaliknya. dapat dilakukan analisis terhadap unsur hara makro bagi tumbuhan (nitrogen. menyebarkan nutrisi yang tidak dapat bergerak di permukaan area rehabilitasi mungkin tidak banyak mendapat respon karena akar tumbuhan jarang aktif di permukaan. bersama dengan berbagai jenis unsur hara mikro lain. Terlalu sederhana untuk menyatakan bahwa tumbuhan asli telah ‘beradaptasi terhadap kondisi nutrisi yang rendah dan oleh karena itu tidak membutuhkan pupuk tambahan’. penggunaan pupuk yang efektif memerlukan pemahaman yang mendalam tentang kondisi rehabilitasi yang spesifik. dapat membantu pengembangan spesies gulma tertentu. Karena pupuk cenderung digunakan satu kali saja . Namun demikian. Misalnya. dan terkadang memberi peluang untuk mendukung pengembangan spesies tertentu dibandingkan dengan pesaingnya. sebagai bagian dari suatu ekosistem yang berkelanjutan. Tingkat dispersi yang terjadi juga dipengaruhi oleh kadar garam. termasuk lapisan atasnya (topsoil). Keadaannya tidaklah selalu demikian. Kapur (lime) juga efektif jika bahan yang diberi perlakuan tersebut bersifat masam. Respon terhadap nutrisi tertentu juga berbeda-beda. Cara penggunaan pupuk juga penting. dan sekaligus menyediakan air genangan yang mendorong proses pembentukan terowongan. magnesium dan sulfur).maka jumlah pupuk yang dipakai harus dapat memberi respon awal sekaligus tahan lama terhadap vegetasi yang sedang dikembangkan. Erosi terowongan juga dapat ditemukan di bahan-bahan berdebu yang halus. Untuk bahan-bahan yang salin. non-dispersif. mengharuskan komponen-komponen vegetasi di atas dan di bawah tanah berfungsi dalam parameter-parameter tertentu. Pembentukan terowongan umum terlihat pada lahan bentukan (landform) dimana genangan air telah meluruhkan garamnya. atau tingkat elemen tertentu yang tinggi. Sodisitas umumnya dinilai dengan menggunakan analisis kation yang dapat dipertukarkan. Faktor-faktor utama yang harus dipertimbangkan adalah: •  Biomassa atau aktivitas mikroba dari bahan . kehati-hatian diperlukan untuk membedakan antara kation yang mampu larut dan kation yang dapat dipertukarkan.diperhatikan karena bahan-bahan yang sodik dapat mengalami dispersi liat bila dibasahi. fosforus. terbentuknya lapisan keras permukaan (hard-setting) saat kering. vegetasi asli dapat bereaksi sangat bagus terhadap hara tambahan jika tanah yang sebelumnya dikupas dan kemudian dikembalikan telah mengalami penurunan mutu.ini memberikan indikasi tingkat aktivitas PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . tingkat nutrisi yang tinggi. kalium serta kalsium.yaitu saat pembenihan . yang cenderung menekan dispersi.

Pengujian di rumah kaca dapat menentukan kelayakan spesies yang diuji terhadap tanah tambang dan lebih akurat menilai defisiensi nutrisi dan potensi toksik daripada uji laboratorium saja. khususnya tanah yang akan digunakan sebagai tanah lapisan atas dan di zona akar tumbuhan. • • • • • Kandungan bahan organik memberi dasar aktivitas biologi sebelum dan selama pembaruan ekosistem. Pemsahan Tanah dan Penempatan yang Selektf Karakterisasi yang komprehensif terhadap tanah. Kecuali dalam keadaan tertentu. Masalah-masalah yang harus ditangani secara sistematik antara lain: • • • • pemilihan horizon atau lapisan-lapisan tanah yang akan dikonservasikan. yaitu. seperti ‘para insinyur ekosistem’ (umumnya invertebrata seperti springtail dan collembola-semacam kutu loncat. overburden dan limbah akan memberi dasar untuk pemisahan yang seksama dan penempatan yang selektif terhadap tanah.biologi residual dalam tanah dan dapat diperbandingkan dengan tanah lapisan atas di sekeliling tambang atau lokasi dengan kondisi pra-tambang (analogue) yang sesuai lainnya. mungkin diperlukan penilaian khusus seperti kandungan bakteri yang melakukan metabolisme sulfur. Pemisahan dan penempatan lapisan overburden yang selektif dilakukan berdasarkan dua alasan. Pada kasus tertentu.ini merupakan persyaratan penting jika sistem aslinya akan dipulihkan atau akan mengendalikan gulma. Berbagai faktor biologi lainnya juga patut dipertimbangkan. dan adanya organisme yang tepat dapat sangat penting bagi keberhasilan spesies tumbuhan tertentu. efek penimbunan (stockpiling) pada sifat-sifat tanah. tapi sering penting dalam membentuk asupan hara bawah tanah yang stabil. . Benih sehat yang tersimpan dalam tanah lapisan atas . Ini mungkin bersifat spesifik pada tanah tertentu. Pengikat nitrogen (baik yang simbiotik maupun hidup bebas) seringkali merupakan kunci dalam mendorong tahap-tahap awal dalam pengembangan ekosistem. REHABILITASI TAMBANG  . Simbiosis ini tidak bersifat spesifik pada tanah tertentu seperti pengikat nitrogen. semut. memperkuat daya toleransi terhadap kemarau. Jamur mikoriza memberikan mekanisme utama terhadap asupan hara bagi sebagian besar spesies tumbuhan asli Australia. dan membantu menekan patogen. • Faktor-faktor ini menentukan karakteristik biologi esensial pada tanah. proses pengupasan lapisan tanah dan penempatannya. agar dapat membuat lapisan penutup vegetatif yang lestari dan mencegah kontaminasi pada Sumberdaya air. dan kedalaman optimal tanah pengganti.. yang mungkin memiliki peran penting dalam rekonstruksi ekosistem darat pada material-material tambang. baik di permukaan maupun di bawah tanah. Selain itu juga berperan dalam hal retensi air dan pasokan hara. rayap dan cacing tanah yang menguraikan zat organik dan memberi udara pada tanah) dan para polinator. pembuatan ekosistem yang lestari setelah penambangan biasanya membutuhkan konservasi dan penempatan kembali tanah di atas area yang telah ditambang.

Kini. Dalam situasi tertentu. kerentanan terhadap erosi. dalam hal faktor-faktor seperti kapasitas pembentukan asam. seperti bahan untuk membentuk horison ‘B’ di profil tanah penutup. maka zona permukaan yang telah melapuk (teroksidasi) merupakan sumber yang berharga. Jika overburden sebelum penambangan telah mengandung bahan-bahan sulfida yang dapat menghasilkan drainase asam. dan 2) untuk menyelamatkan bahan-bahan yang dapat membantu program rehabilitasi. menerapkan rancangan lahan-bentukan (landform) yang spesifik sedangkan praktek kerja konstruksi nyaris tidak memandang lokasi ataupun sifat bahan.. . yaitu untuk menghitung volume bahan yang diperlukan untuk berbagai tujuan rehabilitasi. Pengalokasian bahan dan lokasi bahan kemudian dipadukan dengan rencana tambang untuk meminimalkan terjadinya tumpang tindih pekerjaan dan penumpukan (terutama jangka panjang) bahan-bahan yang bermanfaat ini. serta turut mempertimbangkan tujuan tataguna lahan final. atau yang mungkin mengkontaminasi air permukaan atau air tanah. fisik dan kimia terhadap sampel-sample hasil pemboran (drill core) dan kepingan (chip sample) di tahap awal pengembangan tambang memungkinkan batuan buangan (sisa) di sekeliling bijih dibuatkan model bloknya (block modelled) dengan cara yang sama seperti terhadap bijih. rancangan yang digunakan untuk pekerjaan rehabilitasi cenderung relatif tetap. Analisis mineralogi. Kegagalan dalam menjaga kontrol kualitas dalam tahap operasi penambangan ini dapat membahayakan perlindungan lingkungan. Pengalokasian dan jadwal bahan memastikan adanya bahan yang tepat pada saat diperlukan dalam proses rehabilitasi. 6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . dan dalam mengawasi pengambilan dan penempatannya selama konstruksi tempat penimbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock).1) untuk membenamkan bahan atau tanah yang bersifat buruk terhadap pertumbuhan tanaman. . untuk menghasilkan bahan tidak berbahaya yang mampu mendukung pertumbuhan tanaman. dan perlu berhati-hati untuk memastikan bahan ini akhirnya tidak tertimbun oleh batuan sulfida di akhir operasi penambangan. memberi dasar untuk melakukan pemisahan bahan yang efektif selama konstruksi tempat penimbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock). medium pertumbuhan di permukaan yang akan ditaruh di atas horison ‘B’. pemisahan tailing dalam hal ukuran partikel dan/atau mineralogi dalam mesin proses metalurgi mungkin dapat digunakan di tahap endapan berikutnya. Penlaan lokas Di masa lalu. Pembuatan vegetasi yang lestari pada tailing mungkin harus menutup tailing tersebut dengan tanah atau batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang tidak berbahaya (benign). Personil yang berpengalaman harus terlibat dalam klasifikasi berbagai jenis batuan sisa/ buangan tambang (waste rock). serta pembatasannya untuk mendukung pertumbuhan tanaman. Pengalokasan dan jadwal untuk bahan Perencanaan tambang penting untuk dilakukan.dan bahan untuk mencungkup (encapsulate) limbah sulfida. kandungan sodiumnya atau potensinya dalam menghasilkan asam melalui oksidasi sulfida. Klasifikasi overburden. dengan menggunakan lingkungan yang masih ada. Penumpukan overburden tertentu mungkin tidak baik karena sifat kadar garamnya. baik saat operasi dan saat penutupan tambang kelak. semakin banyak yang berminat untuk mengembangkan rencana rehabilitasi yang sesuai untuk menangani dan menempatkan bahan yang ada secara benar.

. Perlindungan tidak akan diberikan melalui ATSIHP Act jika hukum di Negara Bagian atau Teritori sudah dianggap efektif. negara bagian dan teritori. Negara Bagian dan Teritori mengemban tanggung jawab utama untuk melindungi warisan sejarah budaya. melindungi area-area dan lokasi yang penting sehubungan dengan tradisi Aborigin. maka pengembangannya diharuskan mendapat persetujuan sesuai peraturan Negara Bagian/Teritori.. Environment Protection and Biodiversity Conservation Act 1999 (EPBC Act/UU Perlindungan Lingkungan dan Konservasi Keanekaragaman Hayati 1999) merupakan Undang Undang warisan sejarah nasional utama bagi Pemerintah Australia. Konsultasi dengan Penduduk Asli sejak dini dan dengan cara yang baik secara budaya merupakan elemen penting dalam pengkajian dan pengelolaan dampak terhadap nilai-nilai bersejarah Penduduk Asli. Setiap tindakan yang kemungkinan akan berdampak pada tempat yang memiliki nilai sejarah dunia atau tempat bersejarah nasional harus terlebih dahulu diajukan kepada Menteri Lingkungan Persemakmuran untuk dipertimbangkan lebih lanjut. REHABILITASI TAMBANG  . Setiap potensi dampak negatif terhadap spesies langka dan terancam punah harus ditangani dan diredakan. Keputusan untuk mengelola tempat-tempat bersejarah dilakukan berdasarkan peraturan di semua tingkatan pemerintah. Badan berwenang akan melakukan penilaian terhadap dampak dari setiap proposal penambangan sebelum memberikan persetujuan. tempat atau lokasi Penduduk Asli. Aboriginal and Torres Strait Islander Heritage Protection Act 1984 (ATSIHP Act atau UU Perlindungan Warisan Sejarah Aborigin dan Torres Strait Islander) merupakan sebuah Undang Undang Persemakmuran yang memberi pemeliharaan dan perlindungan dari perusakan atau penodaan terhadap area-area dan benda-benda di Australia dan di perairan Australia yang memiliki nilai penting terhadap kaum Aborigin dan sesuai dengan tradisi Aborigin. Lokas dengan nla sejarah Australia memiliki berbagai cara untuk melakukan identifikasi dan melindungi tempattempat penting dan bernilai sejarah. sampai tingkat yang memuaskan badan berwenang tersebut. EPBC Act ini menekankan pengelolaan dan perlindungan terhadap tempat-tempat bersejarah Australia. Semua Negara Bagian dan Teritori mempunyai Undang Undang yang memberi perlindungan umum terhadap lokasi arkeologi Penduduk Asli. Undang Undang Persemakmuran Australia yang berlaku adalah Environmental Protection and Biodiversity Conservation Act 1999 (UU Perlindungan Lingkungan dan Konservasi Keanekaragaman Hayati 1999). termasuk Persemakmuran. Beberapa peraturan. Undang Undang dari yurisdiksi yang lain mempunyai definisi yang berfokus pada ‘relik’ atau lokasi arkeologi dan tidak memberi bobot penting pada nilai budaya Aborigin. dan dalam keadaan tertentu harus sesuai dengan Undang Undang Persemakmuran. Jika suatu pembangunan mungkin berdampak pada nilai-nilai. Tndakan perlndungan Speses langka dan terancam punah Spesies hewan dan tumbuhan yang langka dan terancam punah dilindungi oleh perundangundangan Australia. Undang Undang Persemakmuran ini dimaksudkan untuk mencakup situasi di mana peraturan dari Negara Bagian dan Teritori tidak memberi perlindungan yang efektif kepada suatu area atau benda yang sedang terancam. hukum Negara Bagian dan Teritori mempunyai definisi tentang warisan budaya Aborigin yang cukup berbeda. Sekarang ini.

jika air asin ini digunakan untuk pengendalian debu di jalan. Satu konsekuensi dari penggunaan air adalah pergerakan garam di sekeliling lokasi. atau menggunakan bahanbahan dari tanah yang lebih dalam. makan jalan tersebut akan mengakumulasi garam yang akan mempengaruhi rehabilitasinya kelak. Oleh karena itu. pengaturan air di lokasi sangat terkait dengan pengaturan garam. sangatlah penting melakukan pengelolaan tanah yang baik untuk meminimalkan kerusakan terhadap mikro-organisme yang dikandungnya. Data iklim cenderung membuat rata-rata dari kondisi cuaca ekstrim.. dan teknik penanganan semua mempengaruhi kemampuan mempertahankan struktur tanah dan untuk mengurangi kepadatan.. Bahan-bahan ini biasanya berupa Tanah lapisan atas (topsoil) yang diambil sebelum penambangan. Lokasi potensial untuk akumulasi garam adalah danau evaporasi dan jebakan sedimen. beberapa atau semua air yang tersedia mungkin mengandung garam. Penting untuk sepenuhnya memahami keterbatasan yang ada terhadap pertumbuhan tanaman di suatu area. angin dan hujan yang ekstrim di jangka pendek. meskipun tidak harus demikian.. . Hujan musiman dapat berdampak besar terhadap lahan-bentukan dan kinerja vegetasi. . perencanaan harus mempertimbangkan tidak hanya kondisi rata-rata jangka panjang. Di sini terkandung benih-benih yang dapat mencakup spesies yang sulit didapatkan atau dikecambahkan (dikecambahkan) serta berbagai mikro-organisme yang dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman dan menstabilkan tanah. Neraca garam Di banyak lokasi tambang. Dalam kasus seperti ini. Untuk menghindari penyebaran spesies ini. sebelum merencanakan pekerjaan rehabilitasi.. Dengan demikian. tanah lapisan atas mengandung banyak benih gulma atau spesies yang tidak dikehendaki. tapi juga kemarau.  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . dan berpotensi menumpuk garam di berbagai lokasi. dalam banyak kasus. Medum pertumbuhan Medium pertumbuhan adalah bahan-bahan yang ditaruh di permukaan daerah atau lahanbentukan yang direhabilitasi dengan harapan akan mendukung pertumbuhan tanaman. Evaluasi terhadap iklim lokasi penting untuk memastikan bahwa: • • • • • sasaran rehabilitasi dan tataguna lahan final adalah realistis spesies tumbuhan yang digunakan adalah cocok profil tanah yang dikembangkan cocok untuk pertumbuhan tanaman lahan-lahan bentukannya dirancang akan stabil dalam kondisi-kondisi yang ada selama ini sistem penutup lahan telah dirancang dengan baik. Dalam kasus-kasus tertentu. khususnya jika didaur-ulang. Pengaturan waktu. Misalnya. Jika ada pembagian musim kemarau dan hujan yang jelas. Iklm Iklim mempunyai dampak sangat besar terhadap kestabilan alam dan rehabilitasi lahan. maka saat pelaksanaan rehabilitasi dapat sangat menentukan keberhasilannya. komponen biologi dalam tanah lapisan atas sangatlah penting. mungkin perlu menangani vegetasi sebelum pengambilan tanah lapisan atas. Namun demikian. kondisi tanah. Ini memastikan bahwa area-area yang berpotensi mengakumulasi garam dapat diidentifikasikan dan telah memiliki rencana pengelolaan untuk meminimalkan masalah jangka panjang.

riset ini jangan menunda pengembangan rencana rehabilitasi yang komprehensif untuk lokasi tambang tersebut. dan dapat membatasi pilihan pengolahan di masa depan. Rancangan lahan-bentukan yang terperinci jangan dibuat sampai tujuan-tujuan ini sudah dijabarkan dengan jelas.. Sedapat mungkin. lahan-bentukan yang tinggi dan curam mungkin tidak terpadu baik dengan lahan-bentukan alami di sekitarnya. stabilitas. agar dapat memenuhi persyaratan dalam penempatan selektif bahan. limbah ditaruh untuk memlahan bentukan sampai ke ketinggian yang diinginkan. Rancangan lahan bentukan Sangatlah penting untuk merancang lahan-bentukan (landform) dalam rangka meminimalkan biaya konstruksi dan meminimalkan biaya perawatan di jangka panjang.. Pem-buldozer-an lereng terluar timbunan yang memiliki sudut kritis dapat menyebabkan penanganan berulang kali bahan buangan. Selain itu. Juga penting untuk sepakat mengenai tujuan dari suatu lahan-bentukan tertentu sehubungan dengan tataguna lahan final.3) menunjukkan adanya risiko atau masalah besar untuk rehabilitasi. REHABILITASI TAMBANG  . Penempatan lahan-bentukan yang terlalu dekat ke batas lahan penambangan dapat menciptakan masalah terhadap pengolahan sedimen dan pengendalian debu. Oleh karena itu. Dalam beberapa kasus. Hasil dari riset dan uji coba rehabilitasi di lapangan akan digunakan untuk memodifikasi rencana di seluruh usia tambang. Namun. pembuangan batuan ini harus direncanakan dengan baik. penting untuk mengidentifikasi tinggi lahan-bentukan yang dapat dikonstruksi dengan baik (yaitu menutup limbah reaktif tanpa ada risiko erosi lanjutan) sehingga dapat menghindari atau meminimalkan pemeliharaan berjangka panjang. Secara tradisional. sehingga stabilitasnya kurang. maka diperlukan riset untuk mengembangkan dan mengesahkan metode-metode (cara-cara pengendalian) untuk menangani risiko-risiko tersebut dan untuk memantau keberhasilan dari teknik yang digunakan. Dampak terhadap pola pergerakan fauna dan akses ke titik-titik dimana terdapat air juga harus dihindari. dalam proses penyempurnaan yang berkesinambungan. dengan demikian meminimalkan efek visual dan dapat mengatasi potensi kekuatiran dari masyarakat. Namun demikian. sedangkan lereng luar akan dibentuk kemudian. dan seringkali ini memerlukan pengeboran sterilisasi untuk memastikan lokasi yang diusulkan. upaya meminimalkan jejak kaki ini dapat menyebabkan pembangunan lahan-bentukan yang tinggi dan curam. atau akses ke area bijih yang baru. serta penghancuran dan pengubahan batuan yang sebenarnya sudah pas. memungkinkan untuk memadukan lahan-bentukan buatan ini ke dalam bentang alam (landscape) keseluruhan. Penempatan lahan-bentukan Lahan-bentukan yang telah dikonstruksi harus ditempatkan sedemikian rupa agar tidak mengganggu penggalian di masa mendatang (termasuk perluasan lubang tambang (pit)). Yang juga harus dipertimbangkan adalah jalur aliran air permukaan yang sudah ada di lokasi. . Ketnggan/jejak kak Luasan lahan yang dibuka/diganggu atau footprint (tapak) oleh konstruksi bentukan lahan harus diminimalkan. dan untuk meminimalkan biaya pembentukan final. ekspektasi masyarakat dan manajemen jangka panjang. untuk memastikan lahan-bentukan ini tidak mengalihkan atau merintangi sungai besar. Merencanakan program rehabltas Jika penilaian awal lokasi (dibahas dalam Bab 3.

Dalam banyak situasi. 0 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . memaksimalkan kekasaran permukaan. termasuk batuan sisa. jika lapisan medium pertumbuhan di permukaan memiliki kedalaman yang memadai.Tinggi yang stabil akan tergantung pada: • • • • • potensi erosi (erosivitas) dari iklim erodibilitas dari bahan permukaan. dan memasang pematang untuk membuat petak-petak kecil sebesar satu sampai tiga hektar. maka sangat disarankan untuk membuang limpasan (run off) dari bagian atas lahan bentukan daripada menahannya namun berpotensi meningkatkan drainase air ke dalam tanah. misalnya menaruh benteng batu penahan (rip-rap) di lereng luar. cekung. Pembentukan genangan di atas lahanbentukan ini juga berpotensi menyebabkan penurunan pada bahan-bahan yang tertimbun secara longgar. Jika tingkat penutupan vegetasi (terutama rumput) tinggi. dapat dipertimbangkan untuk menggunakan spesies pohon yang berakar dalam untuk meminimalkan infilitrasi atau resapan dalam. Demikian halnya. Namun demikian. Pembuangan limpasan air (run-off) dari bagian atas tempat timbunan limbah mengandung risiko yang cukup besar. cembung) dan bagaimana cara pembuatannya. maka harus dipertimbangkan adanya potensi pembentukan genangan yang berjangka waktu lama. maka memungkinkan untuk membuat limpasan air dari bagian atas lahan-lahan bentukan bergerak secara merata dan lembut ke lereng terluar dinding lahan bentukan lalu bergerak ke tingkat permukaan tanah tanpa menimbulkan kerusakan. pembuangan limpasan air ini juga akan mengurangi air yang tersedia untuk mempertahankan vegetasi semacam itu. limpasan air dari bagian atas lahan-bentukan begitu terkonsentrasi sehingga diperlukan jalur aliran yang stabil agar dapat membawa air ke tingkat permukaan tanah. Ini dapat dilakukan dengan menjaga bagian atas tingkat lahan-bentukan. atau kerusakan terhadap tumbuhan. khususnya dalam iklim kering dan musiman. Jika limpasan air ditahan di bagian atas tempat timbunan limbah atau di fasilitas penyimpanan tailing. maka dapat selidiki pilihan-pilihan stabilitasi lahan-bentukan lanjutan. Pembuatan vegetasi untuk meningkatkan penggunaan air juga baik untuk dilakukan. kedalaman dan durasi pembentukan genangan di titik lahan-bentukan manapun harus diminimalkan. tapi tingkat kegagalan struktur jenis ini sangat tinggi. bahan buangan dan medium pertumbuhan ketinggian dan kemiringan dari lereng yang dibentuk tutupan vegetasi yang akan terbentuk bentuk lereng terluar yang dibuat (linier. Jika tinggi stabil yang diidentifikasikan ternyata lebih rendah daripada tinggi yang diinginkan atau dianggap ekonomis. sehingga menciptakan lubang cekungan. Di sini juga diperlukan titik pengendalian pembuangan aliran. Jika harus melakukan enkapsulasi (pencungkupan timbunan). Oleh karena itu. Saluran ar Jika lahan bentukan (landform) tersebut mengandung bahan-bahan yang mengkuatirkan (berpotensi mengalirkan asam atau membawa beberapa bahan pencemar). Biasanya digunakan saluran atau parit dari batu. Dalam situasi ini tingkat tutupan (cover) vegetasi yang tinggi dengan permukaan menjadi faktor yang sangat penting. maka rancangan tempat pembuangan atau timbunan limbah harus mempertimbangkan dua hal berikut: mengendalikan drainase dalam (yang dapat meningkatkan potensi infiltrasi yang tidak diinginkan) dan meminimalkan erosi (yang berpotensi memaparkan bahan yang dicungkupi tersebut).

sebagai konsekuensi langsung dari pemusatan limpasan di tanggul dan pelepasan aliran-aliran air yang terpusat tersebut ke lereng terluar setelah tanggulnya jebol. Secara umum. dan diakui umum bahwa permukaan yang kasar menghasilkan vegetasi yang lebih baik daripada permukaan yang halus. Tanggul ini dapat dimaksudkan untuk menahan air atau dirancang untuk mengalirkan limpasan ke saluran pembuangan air dari bebatuan (rock drains). karena dapat dipenuhi oleh sedimen dan meluberkan airnya yang menimbulkan erosi parit. beberapa lokasi menggunakan tanggul atau bentuk gundukan tanah di sepanjang lereng selama rehabilitasi awal. biasanya dengan faktor kecekungan dua atau tiga. sedangkan pengoperasian truk dan sekop memungkinkan untuk melakukan penempatan selektif terhadap bahan yang bermasalah yang perlu dicungkup. atau memastikan bahwa bahan yang lebih stabil ditaruh di bagian luar dari lahan bentukan. erosi terowongan (buluh) dan peluberan karena endapan sedimen. REHABILITASI TAMBANG  . Namun demikian. untuk mencegat air limpasan. Kekasaran cenderung menjebak air dan benih. dengan memastikan jadwal pengangkutan dan penimbunan yang optimal. kemudian membongkar tanggul tersebut setelah vegetasi terbentuk dan setelah dapat menstabilkan lereng. timbunan-timbunan bahan buangan yang dibentuk oleh ekskavator besar (dragline) tidak banyak memberi pilihan untuk penempatan selektif. dan sering sangat ditentukan oleh metode penggaliannya. sehingga harus jelas dipahami agar memperoleh keluaran yang direncanakan. Penyebab jebolnya tanggul antara lain konstruksi yang tidak akurat. Jika tingkat erosinya tetap besar (biasanya terjadi di daerah kering di mana lapisan penutup vegetasi di permukaan terlalu rendah untuk bisa mengendalikan erosi) maka profil lereng terluar yang memiliki tanggul ini memerlukan perawatan teratur (penyingkiran endapan sedimen) sepanjang erosi masih berlangsung. Profil Lereng terluar timbunan tambang secara tradisional dikonstruksikan secara linier (lurus) dengan dipasangi tanggul-tanggul (berms) pada interval vertikal tertentu. Tersedia berbagai piranti lunak (software) agar perusahaan dapat mengoptimalkan biaya konstruksi tempat penimbunan limbah. tapi di jangka panjang dapat meningkatkan erosi dan ketidakstabilan lahan bentukan. Namun demikian. Pilihan lain adalah membuat profil lereng yang cekung (concave) untuk mengurangi potensi erosi. pembentukan kekasaran permukaan berskala luas melalui pembuatan rip lines (jalur-jalur ‘robekan’) atau moonscaping (gundukangundukan) mungkin memberi manfaat di jangka pendek. erosi pada lahan bentukan yang dibangun di lokasi tambang didominasi oleh erosi parit/galur. Ada pula lokasi lain yang menggunakan batuan ke permukaan lereng batter luar untuk mengurangi potensi erosi dan memungkinkan mereka membangun lereng yang relatif panjang dan tinggi tanpa tanggul.Bentuk konstruks Konstruksi lahan bentukan sangat bervariasi. Atas alasan ini. Misalnya. Kekasaran permukaan (surface roughness) merupakan pertimbangan penting dalam rehabilitasi lahan-lahan bentukan di lokasi tambang. sebagian besar piranti lunak ini memiliki asumsiasumsi bawaan (inbuilt) yang akan memberi dampak pada hasil perhitungannya.

selalu ada potensi pembentukan rongga buluh atau lubang cekungan di bagian atas timbunan. dan dipisahkan oleh tanggul-tanggul penahan air selebar lima meter. Murrin Murrin menguji erodibilitas (erodibility) dari berbagai jenis limbah dan lapisan tanah atas. Dengan  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . maka rancangan rehabilitasi harus mencakup: • • • • • pembuatan pematang untuk menahan limpasan air dari bagian atas timbunan pembuatan pematang dan penyodetan silang (cross-bunding and ripping) di puncak timbunan untuk meminimalkan potensi konsentrasi limpasan yang besar di setiap titik lereng terluar berbentuk cekung tanpa tanggul yang dapat memusatkan aliran atau memicu pembentukan galur/parit penempatan sisa-sisa kayu dan laterit secara strategis. Konstruksi awal tempat penimbunan limbah mengikuti panduan standar. melalui penambahan sisasisa kayu dan kerikil laterit pada bagian-bagian lereng yang menunjukkan potensi erosi tertinggi menurut simulasi tersebut. yang membentuk lereng terluar bersudut 15 sampai 20 derajat. Kemudian diketahui bahwa konstruksi penimbunan limbah itu dapat disempurnakan untuk menghilangkan pembentukan erosi parit pada lereng terluar dari timbunan sebagai akibat dari: • • • pembuangan air dari bagian atas timbunan limbah luberan dan pembentukan saluran di tanggul konsentrasi aliran air yang disebabkan perobekan (ripping) di irisan lereng. Murrin Murrin yang dimiliki oleh Minara Resources Ltd (60%) dan Glencore International AG (40%). Dengan menggunakan data tersebut dan data curah hujan dan iklim jangka panjang di lokasi. Untuk mengembangkan metode baru terhadap konstruksi penimbunan limbah ini. menambang bijih laterit dan memanfaatkan teknologi peluluhan asam bertekanan tinggi untuk mengambil nikel dan kobalt dari bijih tersebut. Jika memungkinkan untuk melakukan rehabilitasi tempat penimbunan limbah yang lengkap. Kemudian dikembangkan profil lereng cekung yang memiliki risiko erosi relatif rendah. dengan ketinggian vertikal 10 meter untuk masing-masing lapisan timbunan. Lahan tersebut juga tidak memiliki bahan-bahan seperti batuan yang berkompeten atau limbah kasar yang dapat digunakan untuk menstabilkan lereng terluar timbunan buangan tambang.Stud kasus: operas tambang nkel Murrn Murrn. untuk memberi perlindungan erosi tambahan di titik-titik yang memiliki potensi erosi terbesar karakterisasi bahan untuk mengembangkan rekomendasi pemberian pupuk dan bahan-bahan untuk perbaikan tanah. Meskipun bahan sisa ini tidak sangat rentan terhadap erosi terowongan. dengan menggunakan pengukuran di laboratorium dan di lapangan. yang dilakukan sebagai bagian dari operasi rehabilitasi. dipakailah simulasi komputer terhadap limpasan air dan erosi untuk membandingkan berbagai pilihan untuk lereng terluar sederetan timbunan. Western Australa Proyek Nikel Kobalt Murrin Murrin (Murrin Murrin) terletak di timur laut wilayah pertambangan emas negara bagian Western Australia.

dan cenderung mengurangi erosi dengan faktor dua sampai tiga relatif terhadap lereng linier dengan gradien rata-rata yang sama. Di tahap ini (satu sampai dua tahun setelah konstruksi). Seiring waktu. Ini mengkonfirmasi bahwa proses rancangan yang relatif konservatif mampu melebihi estimasi limpasan air dan erosi potensial (seperti tujuannya).meminimalkan konsentrasi limpasan di bagian atas timbunan dan dengan menjaga potensi genangan jauh dari bagian kepala batter. batter timbunan limbah yang dibangun sesuai spesifikasi menunjukkan sedikit limpasan atau erosi bahkan setelah mengalami sekali curah hujan harian yang terbesar selama 10 tahun. maka potensi lubang cekungan menembus ke lereng batter luar dapat dijaga tetap kecil. tapi tingkat erosi di jangka panjang akan tetap rendah. dan diganti dengan sebuah proses perencanaan yang transparan berdasarkan pada prosedur ilmiah yang telah disepakati. Lereng cekung d operas penambangan nkel Murrn Murrn tak lama setelah konstruks REHABILITASI TAMBANG  . Metode ini menghilangkan mekanisme yang menyebabkan kegagalan pada timbunan limbah sebelumnya. diperkirakan bahwa lereng batter akan menunjukkan sedikit erosi. Profil lereng cekung lebih mirip dengan lahan-bentukan yang alami. Lereng cekung ini harus dirancang berdasarkan iklim di lokasi dan sifat-sifat bahan yang ada di lokasi tersebut.

dan untuk mengembangkan dan menyempurnakan metode rehabilitasi secara bertahap. Harus dipertimbangkan untuk membuat pematang besar di sekeliling lubang tambang (pit) (dan dipasang di luar areal yang dindingnya berpotensi runtuh) atau memberi pagar. Proses rehabltas Rehabltas progresf Rehabilitasi progresif selama usia tambang akan membantu mengurangi tanggung jawab rehabilitasi keseluruhan. khususnya setelah pengakhiran tambang. Juga penting bahwa sebanyak mungkin benih dan propagul lokal yang terkandung di dalam beberapa sentimeter paling atas di tanah tetap dipertahankan untuk program revegetasi kelak. rehabilitasi progresif juga bermanfaat jika pembuatan vegetasinya dapat memberikan peningkatan besar terhadap kestabilan lereng batter luar. Untuk masing-masing lahan-bentukan. Dalam penambangan sistem jalur atau strip mining (digunakan dalam industri pertambangan batu bara permukaan). merupakan praktek yang umum untuk menggunakan spesies tumbuhan asli yang bersumber di daerah setempat untuk rehabilitasi tambang.. dan mendorong badan berwenang untuk memberi nilai tambah saat mengkaji jumlah jaminan rehabilitasi. Di beberapa lokasi tambang galian terbuka. perencanaan tambang yang baik memungkinan pengurukan balik (backfilling) lubang tambang (pit) dengan menggunakan bahan-bahan yang digali dari pit berikutnya. lubang sebelumnya diuruk balik dengan bahan-bahan dari penggalian yang baru. sesuai dengan program penambangannya. Merupakan suatu prosedur normal bagi air permukaan yang telah dialihkan untuk dikembalikan ke lokasi sebelumnya di akhir penambangan. Badan berwenang kemungkinan besar akan menetapkan standar minimum untuk jenis pekerjaan ini.  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Sistem ini juga memberi peluang untuk menguji praktek rehabilitasi. wajib untuk diamankan . Jens/komuntas/benh/propagul vegetas Di Australia. maka memungkinkan untuk membangun sebuah lereng yang lebih panjang dan lebih stabil secara bertahap tanpa terkena kerusakan erosi. begitu keadaannya memungkinkan. penutupan area atau diisi kembali. Lubang dan pengalhan Semua lubang yang dibuat untuk tambang bawah tanah. vegetasi yang dibuat di lahan rehabilitasi seringkali direncanakan agar mirip dengan jenis dan komunitas vegetasi yang sudah ada sebelum penambangan dimulai. Penerapan rehabilitasi yang berhasil baik memberi kredibilitas kepada operator tambang. yang bisa terjadi jika lereng telah terbuat seluruhnya dan baru direhabilitasi pada saat yang bersamaan.baik dengan pemberian pagar. Dengan merehabilitasi panjang lereng yang relatif pendek di waktu yang bersamaan. yaitu saat tidak ada lagi penghasilan langsung yang dapat menutupi biaya. atau lubang yang terjadi di permukaan akibat penurunan atau ambruknya terowongan-terowongan tambang. Jika memungkinkan.. Pemandangan visualnya juga lebih baik. Semua lubang tambang (pit) terbuka wajib diamankan.

New South Wales. Mt Owen ditambang melalui area hutan Ravensworth State Forest (RSF). Sembilan belas spesies fauna yang terancam punah sesuai daftar Undang Undang Konservasi Spesies yang Terancam Punah (Threatened Species Conservation Act 1995) NSW ditemukan dan tercatat di Mt Owen. dan memberikan peningkatan besar terhadap nilai-nilai ekologi dari area proyek dalam jangka waktu menengah sampai panjang. 20 spesies reptil dan 15 amfibi di RSF atau lahan sekitarnya. Tambang ini dioperasikan oleh Thiess Pty Limited. yaitu di dalam area penyangga (buffer) tambang.Stud kasus: tambang batu bara Mt Owen. Tujuan utama dari rencana ini adalah memandu pengelolaan flora dan fauna. Komponen-komponen utama dari program pengelolaan flora dan fauna Mt Owen mencakup: • • • • • pembuatan dan pengelolaan area konservasi keanekaragaman hayati untuk mengimbangi dampak penambangan rehabilitasi progresif pada area-area terganggu menjadi hutan kayu asli penerapan teknik-teknik khusus pengelolaan flora dan fauna program pemantauan flora dan fauna yang komprehensif program riset reklamasi hutan asli yang berkesinambungan. Hunter Valley. dan sejumlah spesies kelelawar dan burung hutan kayu. Hunter Environment Lobby dan Mt Owen. Program pengelolaan flora dan fauna Mt Owen mencakup rehabilitasi lokasi tambang dan komunitas vegetasi asli di sekitar. quoll berekor bintik. dan merupakan salah satu area peninggalan hutan kayu terbesar di daratan tengah Hunter Valley. RSF dipandang sebagai suatu peninggalan yang sangat penting baik dalam skala lokal maupun regional. berdasarkan kesepakatan kemitraan dengan XMO dan telah mendapat persetujuan untuk menghasilkan hingga 10 juta ton batu bara kasar (run-of-mine) per tahun untuk pasar ekspor sampai Desember 2025. REHABILITASI TAMBANG  . Program ini dipandu oleh sebuah rencana pengelolaan flora dan fauna yang komprehensif. Ini memberi tantangan unik bagi Mt Owen. 18 spesies kelelawar. Penerapan rencana program ini diawasi oleh kelompok penasehat tersebut. Mt Owen dimiliki oleh Xstrata Mt Owen (XMO). telah tercatat 145 spesies burung. dikembangkan oleh sebuah kelompok penasehat yang terdiri dari para perwakilan dari departemen pemerintah NSW. tupai terbang. bersama-sama dengan Centre for Sustainable Ecosystem Restoration dari University of Newcastle. Sebagai pengakuan atas pentingnya komunitas flora dan fauna di dalam area proyek. 24 mamalia darat. yaitu bagaimana cara mengimbangi dampak aktivitas penambangan terhadap komunitas flora dan fauna asli dan merehabilitasi area tambang kembali menjadi hutan asli dan komunitas hutan kayu. yang sahamnya 100 persen dimiliki oleh Xstrata Coal. serta praktek rehabilitasi dan revegetasi di Mt Owen. termasuk katak hijau dan katak golden bell. NSW Tambang Mt Owen merupakan satu tambang batu bara terbuka yang berlokasi di Hunter Valley. Mt Owen menerapkan praktek kerja yang inovatif untuk mengatasi dampak penambangan terhadap flora dan fauna asli ini. Sejak tahun 1995.

aspek dan struktur yang cocok bagi spesies target di area rehabilitasi dan konservasi. Informasi yang didapat dari pemantauan ini digunakan untuk memandu dan senantiasa memperbaiki upaya rehabilitasi di tambang. Ternak peliharaan dikeluarkan dari area rehabilitasi dan konservasi. untuk diperbandingkan dengan area rehabilitasi. waktu pengambilan tanah lapisan atas di hutan dikoordinasikan dengan operasi lubang tambang (pit) terbuka untuk memastikan pengerjaan dan penyimpanan yang seminimal mungkin. Pohon-pohon habitat yang telah diidentifikasi hanya ditebang setelah vegetasi sekitarnya telah dihilangkan dan telah diperiksa oleh konsultan fauna yang berpengalaman. Untuk memperbesar pembersihan habitat sarang dan tempat hinggap di siang hari bagi berbagai jenis fauna. 6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . • • Dikembangkan teknik rehabilitasi yang unik oleh Mt Owen melalui program pemantauan dan riset yang berkesinambungan.Digunakan langkah-langkah pengelolaan khusus di Mt Owen untuk meminimalkan dampak terhadap fauna asli selama proses pembukaan hutan dan untuk memberikan Sumberdaya untuk meningkatkan regenerasi vegetasi asli dan khas di dalam area rehabilitasi dan konservasi. Bahan tersisa lainnya akan digunakan dalam teknik mulsa dalam rehabilitasi. Pembukaan lahan sedapat mungkin dijadwalkan agar menghindari siklus berkembang biak dari spesies fauna yang terancam punah Dilakukan survei fauna sebelum mengeluarkan izin pembukaan lahan. Area-area vegetasi yang tersisa di sekeliling area penambangan digunakan sebagai lokasi pengendalian. pohon dan tumbuh-tumbuhan asli yang ada sekarang. Sedapat mungkin. dan pembentukan kembali campuran dan rentang spesies yang mirip dengan vegetasi aslinya di area rehabilitasi. Langkah-langkah ini antara lain: • • • • • • • • • Pembukaan lahan dilakukan sedekat mungkin dengan penambangan di area yang dibuka. Pohon-pohon habitat diidentifikasikan dan ditandai sebelum ditebang. Sisa-sisa galian tanah yang besar dan pohon mati yang masih berdiri dikumpulkan untuk sedapat mungkin didistribusikan kembali di area rehabilitasi dan area konservasi sekitarnya. Rehabilitasi di area terganggu dilakukan dengan menggunakan spesies endemik. kotak sarang/tempat hinggap yang dirancang untuk spesies target yang spesifik ditaruh pada ketinggian. semak. Tanah lapisan atas atau tanah pucuk (topsoil) dikeruk setelah pembabatan vegetasi dan dicampur dengan vegetasi yang telah dimulsakan untuk digunakan kemudian dalam rehabilitasi dan proyek penanaman. Untuk memaksimalkan penggunaan benih dan bahan pembiakan dari rumput. Lapisan tanah atas di hutan ini mengandung simpanan benih tumbuhan asli dan mikroflora tanah yang penting. yang dapat membantu pelestarian materi genetik lokal. benih sehat diambil sebelum pembukaan lahan. dan kemudian digunakan dalam program revegetasi di Mt Owen. untuk menentukan apakah ada spesies fauna asli di sana.

Program pengelolaan flora dan fauna Mt Owen menyediakan perlindungan untuk membentuk komunitas hutan kayu di area rehabilitasi dan di lahan penyangga sekitarnya (juga dimiliki oleh tambang). untuk menyediakan komunitas vegetasi yang mirip dan peluang bagi gerakan flora dan fauna ke dalam area rehabilitasi. sembari menyediakan kaitan koridor ke visi yang lebih luas. Area konservasi di samping area rehabilitasi tambang juga diperluas dan ditingkatkan melalui intervensi proaktif dan restorasi pada sisa-sisa hutan kayu dan area padang rumput yang terpencar-pencar. sembari membangun area baru yang akan menyediakan sistem yang mampu berkelanjutan sendiri di jangka panjang. Dipadukan dengan area konservasi yang sudah ada di Mt Owen dan program rehabilitasi sepanjang usia tambang. Sumber: Xstrata Coal REHABILITASI TAMBANG  . BOS ini mencakup rehabilitasi dan pemulihan padang rumput dan sisa-sisa hutan kayu yang terisolasi di dekat area yang telah divegetasi barubaru ini.Pemantauan dan riset juga dilakukan di lahan penyangga sekitar. Cagar ini akan membentuk sebuah area inti yang dapat saling dihubungkan dengan koridor-koridor ke petak-petak vegetasi lain di bentangan lembah dan di kaki lereng sampingnya. Tujuan jangka panjangnya adalah menyediakan suatu cagar konservasi flora dan fauna yang mampu berkelanjutan sendiri. Pemantauan flora dan fauna dlakukan d area rehabltas dan lahan penyangga tambang sektarnya. dan akan menjadi sumber yang penting untuk mengambil tumbuhan dan hewan asli. Area konservasi ini berada di dekat area rehabilitasi. untuk membantu restorasi sisa-sisa hutan di Ravensworth State Forest dan area konservasi keanekaragaman hayati lainnya. yaitu bentang alam (landscape) yang terintegrasi di Hunter Valley. Strategi terpenting yang diusulkan untuk mengurangi kerugian komunitas vegetasi penting di wilayah itu sebagai akibat penambangan di Mt Owen adalah konservasi resmi komunitas hutan kayu. melalui strategi pengimbang keanekaragaman hayati atau Biodiversity Offset Strategy (BOS). sehingga dapat memperkuat kesehatan RSF dan daerah sekitarnya. Tujuan jangka pendeknya adalah melestarikan flora dan fauna yang ada dalam area konservasi melalui pengelolaan yang efektif. BOS akan menghasilkan sebuah area hutan kayu asli sekitar lima kali lebih luas daripada komunitas hutan kayu asli yang ada sebelum penambangan. dengan ukuran yang memadai untuk memberi keanekaragaman hayati yang diperlukan.

Lingkaran (halo) bermineral yang menyelubungi bijih tambang biasanya mencakup sulfida-sulfida dari bawah lapisan air bawah tanah.3. karakterisasi mineral di lokasi tambang harus diawali sejak dini dalam tahap eksplorasi proyek pertambangan. lalu berdifusi ke lapisan bebatuan berbutir halus dan bersudut kritis yang memiliki luas permukaan yang jauh lebih reaktif per unit volume. Timbunan batuan sisa biasanya dibentuk menggunakan truk-truk. aktivitas seperti pengumpulan dan penyimpanan benih. batuan sisa/buangan tambang (waste rock) (jinak dan reaktif).0 OPERASI . bahan lapisan penutup dan tanah. sedangkan strata di bawah lapisan tersebut tidak mendapatkan akses ke oksigen serta rawan untuk teroksidasi jika terpapar atmosfir. Karaktersas Bahan Bahan-bahan di lokasi pertambangan mencakup bijih. Uji coba berskala kecil oleh kelompok-kelompok dan orang-orang lokal dapat membantu keberhasilan pengembangbiakan spesies yang sulit ini. mineralogi dan geokimia. Zona dasar batu luruhan ini menyediakan titik masuk untuk oksigen. . Pembuangan tinggi menghasilkan ‘reaktor oksidasi’ (Gambar 1) dimana zona dasar batu luruhan terbentuk oleh gelindingan bebatuan sangat besar (large boulders) ke kaki permukaan timbunan yang terus bergerak maju serta selang-seling antara lapisan bebatuan yang berbutir kasar dan yang halus yang bersudut stabil/kritis atau angle of repose (sekitar 37o terhadap bidang horizontal) di atas zona dasar batu luruhan (rubble). Konsultas selama operas penambangan Fokus utama keterlibatan selama tahap operasional tambang haruslah melibatkan masyarakat dan pihak berwenang dalam pengembangan dan pengkajian rencana rehabilitasi. Penanganan Bahan Umumnya. serta sifat-sifat mikrobiologinya. yang akan teroksidasi menjadi sulfat jika terpapar. dengan sistem pembuangan rendah (paddock dumping) atau pembuangan dari ketinggian (end-dumping). produksi benih dari tempat pembenihan dan pengendalian spesies tumbuhan dan hewan yang invasif dapat memberikan momen berharga untuk keterlibatan masyarakat dan pengembangan usaha lokal. Seperti yang dijabarkan dalam bagian 3. Membatasi dampak lingkungan pada lahan yang diganggu oleh penambangan dan pemrosesan mineral serta keberhasilan mencapai revegetasi lahan tambang yang berkelanjutan tergantung dari kecenderungan bahan permukaan buatan ini dalam mendukung pertumbuhan tanaman.1 buku pedoman ini. strata bumi di atas lapisan air bawah tanah telah terpapar oleh oksigen atmosfir dan teroksidasi. dan dilanjutkan di seluruh tahap operasional sebagai dasar dari perencanaan tambang jangka panjang.. Secara khusus. Banyak spesies tumbuhan Australia yang sukar untuk dibiakkan dan memerlukan penanganan spesifik untuk memastikan perkecambahan yang memadai dan dapat bervariasi luas. mengakibatkan turunnya pH dan terlarutnya logam-logam pada pH rendah. yaitu dalam hal kapasitas retensi air. yang akan mengalir ke atas ke lapisan bebatuan berbutir kasar dan berkemiringan stabil. . tailing (ampas). dan dalam membangun kapasitas masyarakat lokal untuk membantu dalam pekerjaan rehabilitasi (jika dapat dilakukan).  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .

Gambar : Cara-cara mengnterups zona dasar batu luruhan pada tmbunan batuan ssa yang terbentuk oleh pembuangan rendah a) Dengan pembuangan rendah Batuan sisa dengan pembuangan belakang Pembuangan paddock Zona runtuhan di dasar yang diinterupsi REHABILITASI TAMBANG  . dengan butiran kasar dan halus berganti-ganti Konveksi di dasar Adveksi di samping Difusi di permukaan Aliran rembesan Zona runtuhan Untuk membatasi masuknya oksigen ke dalam tempat penimbunan. pembuangan tinggi kedalam timbunan tailing atau dengan solusi rekayasa (masing-masing Gambar 2 (a). (b) dan (c)). zona dasar batu luruhan dapat diselingi dengan pembuangan rendah pada dasar timbunan menjelang dilakukan pembuangan tinggi.Gambar : ‘Reaktor oksdas’ dar batuan ssa dengan teknk pembuangan tngg Lapisan yang dipadatkan Lapisan angle of repose (sudut kritis).

Penghitungan dan urutan batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang teroksidasi dan tidak berbahaya secara relatif terhadap batuan sisa/buangan tambang (waste rock) reaktif dapat diperkuat dengan mengembangkan tambang terbuka tersebut sebagai satu rangkaian penggalian. Batuan sisa yang teroksidasi harus digunakan untuk membangun bagian enkapsulasi atau penutup di dasar dan di samping sejak awal. Gambar : Enkapsulas dengan bahan tdak berbahaya dar lmbah reaktf Lapisan penutup jenis simpan/lepas. daripada sekali operasi yang mencakup footprint lubang Sealed base rubble zone tambang (pit) final. harus digunakan untuk menutup bahan sulfida yang akan digali kemudian (pada kedalaman di bawah lapisan air). untuk membentengi batuan sisa yang reaktif (Gambar 3).(b) Dengan starter dan talng Batuan sisa dengan pembuangan belakang Zona runtuhan dasar yang disekat rapat Starter Tailings (c) Solus dengan rekayasa teknk Batuan sisa dengan pembuangan belakang Rekayasa dengan pematang Zona runtuhan dasar yang disekat rapat Rekayasa pemotongan bagian kaki Bahan-bahan teroksidasi dan tidak berbahaya yang pertama kali ditemukan dalam tambang terbuka (di kedalaman rendah di atas lapisan air). di atas enkapsulasi bahan tidak berbahaya dan limbah reaktif Enkapsulasi batuan sisa yang tidak berbahaya dalam ketebalan yang luas Limbah reaktif Diperlukan karakterisasi dan penghitungan yang akurat terhadap aliran batuan sisa/buangan tambang (waste rock) untuk memastikan adanya batuan sisa/buangan tambang (waste rock) tidak berbahaya yang memadai untuk dapat menutup batuan sisa/buangan tambang (waste rock) reaktif berikutnya. 0 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .

semakin cepat hal ini terjadi. sedangkan lebihannya akan meresap masuk ke dalam timbunan. Akan sukar untuk menghindari penumpukan tailing reaktif di atas tailing aman yang ditumpuk sebelumnya. Semakin rendah tinggi timbunan dan semakin tinggi curah hujannya. Saat tingkat kejenuhan dari pori-pori batuan sisa/buangan tambang (waste rock) meningkat. tekstur permukaan dan pola vegetasi yang alami. sedangkan bijih sulfida yang digali dari bawah lapisan air berpotensi menghasilkan tailing yang menghasilkan asam. bijih teroksidasi yang digali dari atas lapisan air akan menghasilkan tailing yang teroksidasi dan umumnya aman. namun tetap memasukkan infiltrasi atau rembesan air hujan (Williams. sehingga terjadi rembesan ‘tembus’ dari bagian kaki timbunan dan masuk ke fondasi timbunan. meningkatkan konduktivitas hidrolik di zona tak jenuh tersebut dan menyebabkan penumpukan air bawah tanah. Untuk informasi lebih lanjut tentang pengelolaan tailing. Pada awalnya. semakin basahlah timbunan tersebut. lihatlah pada buku pedoman Pengelolaan Tailing dalam seri ini. yang sedapat mungkin harus menyerupai lahan-bentukan. hingga 60 persen jenuh untuk batuan sisa yang telah lapuk dan berukuran baik). kecuali tambang terbuka itu dikembangkan sebagai serangkaian penggalian. Lereng luar dari timbunan batuan sisa yang ditumpuk secara longgar hendaklah dibangun dengan batuan sisa yang aman dengan ketebalan yang memadai untuk menghasilkan limpasan dan rembesan air yang bersih. dan ini akan terjadi jauh di bawah keadaan sepenuh jenuhnya (mungkin 25 persen jenuh untuk batuan sisa yang baru dan berbutiran kasar. aliran gabungan akan mulai mendominasi. Harus diberikan perhatian khusus untuk memastikan bahan yang aman tersedia cukup untuk menutup tailing yang reaktif. tapi saat timbunan semakin basah.. Air yang tersimpan di dalam timbunan selama masa beroperasinya dan sebelum dicungkup REHABILITASI TAMBANG  . penguapan akan beberapa kali lebih besar daripada hujan). resapan air hujan akan didominasi oleh aliran di sepanjang jalur-jalur yang dikehendaki. Front basah (wetting front) akan terus masuk jauh ke dalam timbunan setelah kemampuan pori-pori batuan sisa untuk menyimpan air terlampaui. Karena konduktivitas hidroliknya yang sangat rendah. 2006). dengan bantuan jalur rembesan yang ada.Dengan cara yang sama. dan akhirnya muncul sebagai rembesan di bagian kaki dan masuk ke fondasi. Pada awalnya. Sebuah timbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang tinggi dan mengandung bahan yang relatif kering akan mampu menyimpan resapan air dari hujan bertahun-tahun. Namun front basah yang terus turun ke lapisan bawah. Neraca ar d lmbah tambang . Batuan ssa/buangan tambang (waste rock) Suatu timbunan batuan sisa yang masih aktif akan menutup penguapan dari permukaan lahan alami (di wilayah beriklim kering dan semi-kering. Akhirnya. untuk menghindari terbentuknya genangan dan meningkatkan limpasan air. . demikian pula konduktivitas hidrolik dan kemampuannya untuk melewatkan air. Sebagian resapan air hujan akan masuk ke kantung penampungan di dalam lubang-lubang di timbunan. timbunan akan basah hingga terbentuk jalur air yang terus menerus. dan semua zat pencemar yang dikandung air rembesan tersebut dapat mencapai air tanah Jumlah resapan air hujan ke dalam timbunan dapat dibatasi dengan memiringkan permukaan atas timbunan yang telah padat akibat lalulintas kendaraan berat. Timbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock) dan penyimpanan tailing harus dirancang dan dibangun dengan sudut pandang rancangan lahan-bentukan final. batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang awalnya kering akan menyimpan resapan air meski dari hujan yang kecil. infiltrasi (perkolasi) ke dalam fondasi terhambat oleh konduktivitas hidrolik yang sangat rendah dari zona tak jenuh di dalam fondasi. Semakin tidak tertutupnya timbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock).

sedangkan kelembaban residual di dalam tailing akan tertahan oleh penghisapan air di pori-pori. Endapan tailing dapat bergantian diletakkan diantara sel-sel timbunan untuk menjaga kondisi tak jenuh di landasan dasar tailing.Sebagian air akan tetap tertahan di dalam tailing. Talng Satu penyimpan tailing di permukaan yang operasional memungkinkan air tailing dan hujan untuk merembes masuk dan membasahi fondasi dan dinding bendungan (Williams. penting untuk dibuat dengan menggunakan batuan sisa/buangan tambang (waste rock) tak berbahaya dan dengan ketebalan yang memadai agar memastikan limpasan air dan rembesan yang bersih. belum ada sistem lapisan penutup tahan lama dan berperkolasi rendah yang pernah dibuat. Semua penumpukan air tanah di bawah timbunan akan menurun seiring waktu. saat batuan sisa/buangan tambang (waste rock) mengering dan kehilangan konduktivitas hidroliknya. Infiltrasi (diikuti dengan terbawanya kontaminan) ke dalam fondasi akan berkurang seiring waktu. Pada awalnya. Infiltrasi itu akhirnya akan menghilang. dan memastikan tidak ada tailing jenuh yang menerobos ke fondasi timbunan. Semua penumpukan air tanah di bawah fasilitas penyimpanan tailing akan menurun seiring waktu dalam iklim kering. dan sisanya akan menguap dari kolam pengendapan dan membasahi tailing atau merembes ke dalam fondasi dan melalui dinding bendungan. Sistem ‘simpan/ lepas’ (‘Store/ release’) telah terbukti dapat membatasi peresapan sampai satu persen dari rata-rata hujan tahunan. Akhirnya semua kontaminan di rembesan tersebut dapat mencapai air tanah. 2006) . yang harus bersifat aman (benign) dan dengan ketebalan yang memadai agar dapat menghasilkan limpasan air dan rembesan yang bersih.meskipun penempatan lapisan penutup pada bagian atas timbunan akan banyak mengurangi peresapan lebih lanjut ke dalam timbunan. dan akhirnya akan kembali ke tinggi aslinya. Lereng samping dari sebagian besar timbunan akan tetap mudah terkena rembesan selama hujan yang deras atau terus menerus. Rembesan dari bagian kaki dan infiltrasi ke dalam fondasi (diikuti dengan terbawanya kontaminan) akan berkurang seiring waktu. sehingga meningkatkan konduktivitas hidrolik di zona tak jenuh dan menyebabkan penumpukan air tanah.. Front basah akan masuk ke bawah. tapi tersebar sehingga banyak menguap. dan mungkin sampai lima persen dari total hujan tahunan yang tinggi (Williams et al. Dinding bendungan luar biasanya dibuat dari batuan sisa/ buangan tambang (waste rock). dan oleh karena itu. Jumlah resapannya dapat dibatasi dengan menempatkan tailing yang sekering mungkin dan membuang cairan supernatant secara efisien. infiltrasi ke dalam fondasi terhambat oleh konduktivitas hidrolik yang sangat rendah pada zona tak jenuh di dalam fondasi.. . sedangkan kelembaban residual di dalam timbunan akan tertahan oleh penghisapan air di pori-pori. 2006).  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . saat tailing mengering dan kehilangan konduktivitas hidroliknya. Air yang tersimpan di dalam tailing selama operasi fasilitas penyimpanan akan tetap merembes selama bertahun-tahun setelah penutupan tambang.mungkin selama timbunan itu tidak ditutup . dan akhirnya akan kembali ke tinggi aslinya.. limbah hasil pencucian batu bara yang reaktif telah menggunakan lapisan penutup berkonduktivitas hidrolik rendah yang terdiri dari debu halus batu bara (fly ash) atau semen. Jika limpasan air hujan tidak terkonsentrasi di permukaan tailing saja. 2006). dengan bantuan jalur rembesan yang ada. Cara pembuangan tailing yang konvensional dalam bentuk lumpur atau slurry memerlukan penyiraman secara konitnyu pada permukaan tailing. meskipun timbunan batuan sisa reaktif di daerah tropis yang basah telah menggunakan penutup geomembran.(covered) akan tetap merembes selama bertahun-tahun (Williams et al. maka infiltrasi itu akhirnya akan menghilang dalam iklim kering atau semi-kering. Untuk lereng samping timbunan. dan di Lapangan Batu Bara Pennsylvania.

Lahan-bentukan yang telah ditambang sedapat mungkin harus meniru lahan-bentukan yang alami. . dan cenderung menangkap sedimen erosi di lerengnya. maka tidak perlu menggunakan lapisan penutup untuk membatasi infiltrasi. panjang lereng. . Jika situasinya tidak demikian. lihatlah pada buku pedoman Pengelolaan Tailing dalam seri ini. Lereng bukit alami dapat terlindungi dari erosi dengan tameng bebatuan. Membatasi masuknya oksigen ke dalam limbah tambang adalah sukar karena sifat limbah tambang yang kemungkinan besar tak jenuh. Analog alamah Di wilayah kering dan semi-kering Australia. kondisi tak jenuh dan permeabilitasnya yang sangat rendah tetap dipertahankan. lapisan penutup mungkin baik dan diperlukan untuk tujuan revegetasi. air bawah tanahnya dalam. Fluktuasi kelembaban dan penguapan harus seimbang dalam tailing. dan pola vegetasi yang mirip dengan yang ada di alam sebelum ditambang. panjang dan tekstur permukaan yang berbeda. Untuk informasi lebih lanjut tentang pengelolaan tailing. sehingga membatasi air masuk ke zona tak jenuh di bawahnya. sembari mengelola risiko dampak lingkungan dan membatasi kebutuhan akan perawatan yang terus menerus.6 Lapsan Penutup Lapisan penutup di atas permukaan rata pada tempat penyimpanan limbah tambang di iklim kering seperti di Australia terutama dirancang untuk membatasi penyerapan air hujan ke dalam limbah tambang di bawahnya. Rekonstruks lahan-bentukan (landform) Rekonstruksi lahan-bentukan atau landform yang telah ditambang bertujuan untuk mencapai tataguna lahan pasca-tambang yang berkelanjutan. REHABILITASI TAMBANG  . Penimbunan berlebihan (overtopping) di lereng luar bendungan tailing harus dihindari untuk menghambat erosi. Namun demikian. yang mempunyai banyak pori-pori (porositas) untuk menyimpannya. semua air permukaan akan segera terserap ke lapisan air bawah tanah. . serta memiliki sudut. harus digunakan dengan memperhatikan prinsip-prinsip perancangan teknik linier. meskipun lapisan pelindung yang lembab akan sedikit menghalangi masuknya oksigen. bebatuan penutup yang disemen serta vegetasi. dengan catatan tailing tidak dapat menjadi jenuh kembali akibat dari genangan air yang terkonsentrasi di jangka panjang. terutama karena akan mengalami desaturasi atau kembali ke keadaan tak jenuh. Bagian dasar sungai bawah tanah itu ‘disekat’ secara efektif oleh sedimen halus. tempat di mana banyak tambang-tambang kami berada.6.Karena konduktivitas hidrolik tailing yang relatif rendah. yang didasari oleh sungai bawah tanah di atas lapisan pasir atau kerikil. Prinsip-prinsip perancangan rehabilitasi limbah tambang geomorfik sungai. seperti yang digunakan di tambang batu bara La Plata dan San Juan di Badlands New Mexico (BHP Billiton. Lereng batuan sisa/buangan tambang (waste rock) tambang biasanya dibangun dan dibentuk menjadi profil yang linear. Dengan demikian. Pekerjaan penggalian untuk rehabilitasi limbah tambang harus bertujuan untuk merekonstruksi distribusi sudut lereng. dan lapisan itu sendiri didasari oleh zona tak jenuh di atas lapisan air bawah tanah. meskipun ada periode pembasahan sejenak setelah hujan. Terdapat beberapa perbedaan penting antara lereng bukit alami dengan lereng buatan dari batuan sisa/buangan tambang (waste rock) tambang. dan oleh karenanya dapat membatasi potensi terjadinya infiltrasi yang telah terkontaminasi dari limbah tambang. Sungai-sungai umumnya sungai bentaran (ephemeral). dengan zona tak jenuh yang berpermeabilitas sangat rendah di atasnya. 2001). sedangkan lereng bukit alami biasanya berbentuk cekung.

Selain itu. batuan sisa teroksidasi terpadatkan. .6. Sekat: sebuah komponen penting.Lapisan penutup di atas limbah tambang harus meniru fungsi sungai bentaran. Ini akan memastikan kondisi limbah tetap tak jenuh dan konduktivitas hidroliknya rendah. yang memerlukan suatu konduktivitas hidrolik rendah (kurang dari 10-8 meter per detik) dan nilai pemasukan-udara masuk tinggi (untuk mempertahankan kejenuhan). dan akan gagal dalam iklim semi-kering dan kering. dan biasanya terdiri dari sekat tanah berliat yang dipadatkan dengan ketebalan sekitar 0. dan mempunyai kapasitas pemasokan nutrisi yang baik. yang memerlukan satu nilai pemasukan-udara rendah (kurang daripada ketebalannya) serta kapasitas penyimpanan air yang rendah.5 meter). dengan pengadopsian awal penutup jenis penghalang oleh industri. menggabungkan berbagai aktivitas biologi. tailing terpadatkan berbutiran halus yang aman (benign). . atau campuran terpadatkan atau berbentuk lumpur (slurry) dari batuan sisa/tailing untuk bahan sekat Batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang baru digali dengan sedikit butiran halus. yaitu lapisan penyimpanan di bagian atas dan didasari oleh lapisan penyekat untuk membatasi penyerapan ke dalam limbah tambang di bawahnya. Bahan penutup Lokasi penambangan seringkali terpencil dan bahan penutup yang mungkin ada seringkali hanya terbatas pada substrat yang tersedia di lokasi tambang. jenis ini berada di dalam ‘zona aktif’ (beberapa ratus milimeter pada iklim basah hingga beberapa meter pada iklim kering atau beku/meleleh).6. Jens-jens lapsan penutup Lapisan penutup telah berevolusi dari teknologi bahan pelapis lahan urugan (landfill liner). untuk membatasi masuknya kontaminan ke dalam lapisan penyekat. Lapisan penutup jenis penghalang paling cocok untuk iklim yang basah sepanjang tahun. Bahan ini cenderung berfungsi buruk dalam iklim musiman.5 meter dan dilapisi di atasnya dengan medium pertumbuhan yang bisa setipis 0. Lebih disukai yang bersifat gembur. Meskipun tanah liat yang padat pada awalnya akan memberi konduktivitas hidrolik kurang dari 10-8 meter per detik atau 300 milimeter per tahun. Pemutus efek kapler: Jika diperlukan. Komponen d dalam sstem lapsan penutup Komponen-komponen yang mungkin ada di dalam sistem lapisan penutup di atas limbah tambang mencakup berikut ini (sesuai urutan dari permukaan): Tanah lapsan atas (topsol): biasanya merupakan komponen utama. dan tidak lagi berfungsi sebagai penyekat. Pemutus efek kapler: Jika limbah tambangnya bersifat asin atau berpotensi membentuk asam. tapi tidak cukup untuk sebagian besar jenis vegetasi darat. Lebih disarankan untuk menggunakan bahan penyekat yang berperingkat baik dan  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . yaitu antara lain: • • • Lapisan tanah atas atau batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang teroksidasi dengan tambahan pupuk untuk medium pertumbuhan Tanah liat berpasir atau berdebu terpadatkan (mampu memadatkan diri sendiri). lapisan penyekat tanah liat yang padat pada tailing yang lembut atau jenis-jenis batuan sisa tertentu cenderung akan gagal karena konsolidasi yang terus menerus. keretakan yang terjadi akan meningkatkan angka ini sampai 100 kali lipat. Medium pertumbuhan setipis ini masih bisa mendukung rumput. Jenis-jenis awal dari lapisan penutup bersifat tumbukan untuk meningkatkan limpasan air hujan dan meminimalkan peresapan. Isu-isu lain diantaranya erosi (karena tetesan air) dan penetrasi akar (karena medium pertumbuhannya yang tipis). Pada iklim kering. revegetasi akan buruk dan lapisan penyekatnya mudah retak dan rentan terhadap penetrasi akar. meskipun tidak seperti jenis bahan pelapis.3 meter. yang membutuhkan kapasitas penyimpanan air yang tinggi dan kedalaman yang memadai untuk akar tumbuhan (lebih dari 0.6. . untuk membatasi penetrasi akar ke sekat dibawahnya. atau batu galian dengan sedikit butiran halus untuk pemutus efek kapiler.

. Lapisan penutup “simpan/ lepas” dapat membatasi perkolasi hingga satu persen dari rata-rata curah hujan tahunan (Williams et al. kering atau semi-kering adalah lapisan penutup “simpan/lepas” (store/release) (Williams et al. pemupukan dan Penebaran benih rerumputan kembali 12 bulan kemudian untuk membangun tutupan vegetasi yang beragam dan lestrai untuk membantu pelepasan air dan meningkatkan estetika. loose end-dumped.5 m compacted clay seal Minor infiltration R educed oxygen diffusion and infiltration 1 m trafficked-compacted mineralised waste rock F ine and coarse-grained. dan memiliki ketebalan minimum 1. Gambar : Sstem lapsan penutup “smpan/lepas” R ainfall E vaporation from ponded water E vapotranspiration from vegetated surface R ainfall E vaporation from ponded water E vapotranspiration from vegetated surface S eepage along ~1% slope Minimum 1. Sistem lapisan penutup yang paling tahan dan efektif untuk limbah tambang dalam iklim musiman. 2006).5 meter (tergantung dari pola hujan dan sifat fisik bahan) untuk menyimpan dan melepaskan kelebihan air hujan melalui evapotranspirasi Memoles (smearing) permukaan onggokan-onggokan yang terbentuk oleh sistem pembuangan rendah.5 m loose.5 meter (dipasang dalam keadaan lembab) untuk membatasi terjadinya peresapan dalam (perkolasi) melalui lapisan penutup jika lapisan penutup “simpan/lepas” di dasar itu mencapai titik tembusnya Sebuah satu lapisan tanah berbatu. dengan dozer bertekanan rendah untuk memutus potensi jalur aliran sembari mempertahankan genangan di antara lapangan lahan (paddock) untuk mendistribusikan air permukaan Melapisi dengan tanah lapisan atas (topsoiling). karena ini dapat menyebabkan erosi pada penutup.medium pertumbuhan yang lebih tebal. yang meniru lapisan-lapisan di sungai alami. Lapisan penutup “simpan/lepas” ini merupakan suatu sistem yang dinamis. rocky soil mulch Infiltration and storage 0. Dengan demikian lapisan penutup itu tidak menjadi terlalu kering ataupun terlalu basah dari tahun ke tahun. dan akan melepaskan simpanan air selama musim kering melalui evapotranspirasi. dan menghalangi masuknya rembesan ke dalam fondasi. dan sangat tergantung pada penutup vegetatifnya. yang dibentuk dengan sistem pembuangan rendah (paddock dumping). Fitur-fitur penting dari lapisan penutup “simpan/lepas” adalah: • • • • • Menghindari adanya bagian-bagian yang rendah di permukaan limbah reaktif.5 m compacted clay seal S eepage along ~1% slope Minimum 1. diperlukan uji coba terpantau untuk mengembangkan sistem penutup dan pemilihan seleksi vegetasi yang paling tepat untuk lokasi tambang tertentu. pemupukan dan Penebaran benih semaksemak dan pepohonan asli di tahap awal. angle of repose layers of mineralised waste rock Minor infiltration L imited oxygen diffusion and infiltration W aste rock construction pad/capillary break F ine-grained. 2006. Umumnya. Sistem lapisan penutup “simpan/lepas” ini dirancang untuk menyimpan air hujan musim basah tanpa meneteskannya. layered tailings (a) D atas batuan ssa/buangan tambang (waste rock) REHABILITASI TAMBANG (b) D atas talng  . di mana resapan air (infiltrasi) yang menembus lapisan penutup dapat menggenang dan menyebabkan perembesan yang terkontaminasi Sebuah lapisan penyekat di bagian dasar penutup. sehingga secara efektif menghalangi pembasahan yang terus menerus pada limbah tambang di bawahnya. yaitu lapisan berbentuk tanah liat padat setebal 0. Gambar 4(a) dan (b)). rocky soil mulch Infiltration and storage 0.5 m loose..

Lysimeter-lysimeter dipasang di lapisan penutup uji coba untuk memantau laju infiltrasi lapisan penutup tersebut. tapi dapat berkisar antara 500 milimeter sampai 1500 milimeter. Benih rumput dan pupuk lanjutan ditambahkan 12 bulan kemudian.Stud kasus: Sstem lapsan penutup “smpan/lepas”. dan rata-rata tahunan evaporasi panci adalah sekitar 2800 milimeter. dibuat satu uji coba lapisan penutup ‘simpan/lepas’ di atas lahan seluas 23 hektar yang tereletak di Timbunan Selatan Kidston. sedangkan sensor. tambang emas Kdston. Dan badai musim panas berikutnya akan menimbulkan erosi dan perembesan pada bahan penutup. terlebih dahulu diberikan benih pepohonan dan perdu dalam campuran pupuk. dengan beberapa modifikasi. berusa dua tahun Lapisan penutup ‘simpan/lepas’ dibangun di atas seluruh penimbunan batuan sisa di Kidston. Selama 10 tahun pemantauan. Sedangkan sistem lapisan penutup ‘simpan/lepas’ yang digunakan saat ini tidak menimbulkan rembesan air. 6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Rata-rata hujan tahunan adalah 700 milimeter. dan mengandalkan simpanan air hujan saat musim basah dan akan dilepaskan selama musim kering yang panjang melalui evapotranspirasi. Karakterisasi iklim Kidston adalah tiga bulan musim basah dengan sembilan bulan musim kering. untuk memastikan adanya tutupan vegetasi dan semak-semak yang memadai. Bagian atas dari gundukan mulsa tanah berbatuan yang dibuang dengan teknik pembuangan rendah ini dihaluskan dengan dozer bertekanan rendah untuk membuat jalur rembesan yang potensial di sepanjang sisi masing-masing gundukan untuk memudahkan revegetasi (menyediakan satu tekstur permukaan yang lebih konsisten) serta untuk alasan estetika. berdasarkan skema Gambar 4(a). Queensland Tambang emas Kidston beroperasi di North Queensland antara tahun 1985 sampai Juli 2001. tambang telah menghasilkan lebih dari 3. Selain itu.sensor kelembaban dan penghisapan dipasang untuk memantau kondisi kelembaban pada lapisan penutup itu sendiri. dengan nilai rata-rata sebesar 550 milimeter per tahun). infiltrasi ternyata kurang dari satu persen dari curah hujan tahunan (meskipun hujan secara umum lebih rendah dari rata-rata. Apabila timbunan batuan sisa di Kidston ini menggunakan bahan penutup jenis penghalang yang dapat merembeskan air hujan. Selama periode ini. maka musim kering yang panjang akan menyebabkan pengeringan di bagian penutup dan kematian vegetasi.5 juta ons emas dari dua lubang tambang (pit) dengan pemotongan terbuka. Menaruh mulsa berbatu Vegetas yang ddomnas rumput. Pada pertengahan tahun 1996.

lereng luar tempat penyimpanan limbah tambang mungkin memerlukan perlindungan tambahan terhadap erosi. Lereng-lereng final bersudut kritis (angle-of-repose). membatasi hilangnya sedimen dari lereng. yaitu: • • • Lereng limbah tambang biasanya dibangun dan dibentuk menjadi profil yang linear. asalkan disamarkan dengan pembentukan profil tiga dimensi yang tegas dari lereng yang memasukkan profil-profil lereng yang cekung. batuan atas yang kokoh serta vegetasi yang membuat lereng alami bertahan lama Lereng limbah tambang secara konvensional tertutup dengan tanah berbutiran halus dan mudah erosi dan tutupan revegetasi yang sedang berkembang. sehingga memiliki daya tahan erosi yang terbatas. yang tidak mendukung pertumbuhan tutupan vegetasi yang memadai untuk membatasi erosi. Lereng luar penympanan lmbah Rehabilitasi konvensional terhadap lereng luar dari timbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock) dan fasilitas penyimpanan tailing dapat mengakibatkan sebuah lereng final dengan stabilitas geoteknik yang memadai. dan saluran-saluran searah kontur yang memusatkan aliran dan umumnya memperburuk laju erosi yang buruk hendaknya dihindari.. Parit-parit besar dengan banyak tutupan hendaknya dibangun untuk menangani limpasan hujan. Profil lereng cekung. Umumnya diperlukan uji coba terpantau untuk mengembangkan penanganan lereng yang paling tepat untuk suatu lokasi tambang tertentu. sedangkan lereng bukit alami biasanya berbentuk cekung. Membatas eros dar lereng luar Dalam iklim-iklim kering dan semi-kering musiman. serta estetika yang semakin baik. yang berdasarkan pada analog alami di sekitarnya. Terdapat beberapa perbedaan penting antara lereng bukit alami dengan lereng luar buatan pada tempat penyimpanan limbah tambang.Pepohonan dan semaksemak berusa -bulan (tdak ada rumput) Pepohonan dan semaksemak berusa -bulan dan rumput berusa 6 bulan Vegetas berusa tga tahun . Perlindungan dari tameng batuan. dapat diletakkan di bagian atas lereng. menawarkan potensi untuk menghasilkan sebuah lereng yang tahan lama dan dengan stabilitas geoteknik dan erosi yang tinggi. Misalnya berupa lapisan penutup permukaan yang terdiri dari batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang aman (benign) dan berbutiran kasar. yang membatasi biaya konstruksi lereng. . REHABILITASI TAMBANG  . tapi dengan stabilitas erosi yang tidak memadai. yang menyerupai lereng alami. Metode alternatif untuk menciptakan lereng final yang stabil. meskipun sedikit butiran halus dapat ditambahkan ke campuran untuk memperkuat retensi air dan meningkatkan kondisi pertumbuhan beberapa jenis revegetasi.

batuan sisa/ buangan tambang (waste rock) atau tailing akan ditentukan oleh berbagai faktor. pembajakan dalam). dan perbaikan terhadap kandungan negatif dalam limbah tambang di bawahnya. sehingga biaya tambahan dari penanganan tanah lapisan atas biasanya dapat diimbangi dengan keberhasilan pembuatan lapisan vegetatif yang lebih baik. maka harus ditaruh jauh di dalam timbunan. Ini dapat dicapai dengan meningkatkan kedalaman medium pertumbuhan tanaman pengganti. serta sifat dari bahan-bahan yang ada di bawahnya. dan sangat jauh dari zona akar. atau jika memungkinkan. kedalaman penyebaran ulang. Secara umum. Selain itu.  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Prinsip umumnya adalah zona akar buatan ini harus memiliki air yang cukup bagi tumbuhan. jika konduktivitas hidrolik dari bahan di bawahnya rendah. Jika bahan di bawah memiliki karakteristik yang negatif untuk pertumbuhan tanaman. Kedalaman total dari tanah lapisan atas yang ditaruh kembali di atas limbah. lapisan tanah atas setipis 50 milimeter saja dapat membantu pembentukan vegetasi dengan menyediakan lingkungan yang baik untuk germinasi benih. Selain itu. Pengelolaan tanah pucuk atau tanah lapsan atas Tergantung dari kandungannya. Sebagian besar tanah permukaan mempunyai keterbatasan yang lebih sedikit terhadap pertumbuhan tanaman jika dibandingkan dengan bahan limbah tambang. jumlah dan kualitas tanah permukaan dan tanah lapisan bawah (subsoil) yang tersedia. Menerapkan 100 sampai 200 milimeter tanah lapisan atas ke limbah yang mengandung garam atau sodium biasanya cukup memuaskan untuk membentuk spesies asli atau padang rumput yang lebih baik. jika ada penetrasi akar yang buruk ke limbah tersebut. seperti vegetasi yang diinginkan. agar dapat mendukung vegetasi dalam mengatasi musim yang terkering. . maka gerakan garam ke atas yaitu ke tanah lapisan atas pengganti dapat mengurangi efek manfaat dari pemberian tanah lapisan atas tersebut. dengan memungkinkan terjadinya penyerapan air. pembagian mikro-organisma penting. pemasokan nutrisi. dengan menggunakan bahan lain yang memiliki kapasitas air-tersedia lebih tinggi. usia vegetasi dapat berkurang akibat sulitnya air selama periode kemarau.. Lapisan sub-permukaan dari beberapa tanah mengandung karakteristik yang tidak diinginkan seperti kadar garam dan kadar sodium yang tinggi. atau defisiensi kalsium bagi beberapa tumbuhan. Namun. tanah lapisan atas dapat menjadi sumber benih yang penting jika tujuannya adalah mengembalikan ke keadaan ekosistem aslinya. pertumbuhan cepat tutupan permukaan tanah (groundcover). Umumnya.. Jika ada batuan sisa/buangan tambang (waste rock) yang mengandung sulfida. informasi mengenai alat penanganan. dan volume yang diperlukan. tanah lapisan atas harus disimpan dan digunakan dalam program rehabilitasi jika bahan overburden atau tailing tidak dapat mendukung tataguna lahan pasca-tambang yang diinginkan. Penanganan tanah lapsan atas Sebuah rencana penanganan tanah lapisan atas akan mencakup sumber-sumber tanah lapisan atas. tingkat keasaman dan kadar toksik aluminium terkait yang ekstrim. dan dengan memasok nutrisi dan mikro-organisma. mikroba dan (terkadang) benih dikembalikan ke permukaan. maka kedalaman tanah lapisan atas yang dibutuhkan ditentukan oleh sifat dan tingkat keparahan bahan negatif tersebut. disarankan untuk mengupas (strip) dan mengupas lapisan-lapisan ini secara terpisah (double-pengupasan) untuk memastikan bahwa lapisan yang mengandung nutrisi. tanah lapisan atas dapat memberikan berbagai fungsi penting seperti pemasokan benih dan propagul lain. kedalaman. dan semua perawatan lanjutan (misalnya tindakan menggemburkan tanah sebelum pembenihan. Jika uji kimia dan fisik menunjukkan bahwa bahan yang dibawahnya tidak memiliki keterbatasan yang besar terhadap pertumbuhan akar. Gerakan garam ke atas dapat berkurang jika bahan di bawah itu memiliki konduktivitas hidrolik yang sedang.

maka sebaiknya menebarkannya dengan kedalaman yang lebih tipis. Ini karena sebagian besar benih asli terkonsentrasi di dalam 50 milimeter teratas dari profil tanah. Penggunaan gabungan dari loader front-end. Mungkin diperlukan uji lapangan dan riset untuk memastikan parameternya. jika hal ini dapat mempengaruhi keselamatan benih atau kemampuan germinasinya. pengiriman dan penyebaran tanah lapisan atas adalah kombinasi terbaik untuk mengurangi pemadatan. Timbunan ini harus dibangun sedemikian rupa untuk meminimalkan pengrusakan benih. Karena kedalaman maksimal dari munculnya spesies ini berkisar dari 30 milimeter sampai 100 milimeter. Pada banyak tanah lapisan atas dalam keadaan lembab. . maka pengupasan (pengupasan) dan penebaran ulang dari lapisan permukaan yang lebih dari 100 milimeter akan mengakibatkan banyak hilangnya benih-benih potensial akibat dilusi benih dan kegagalannya untuk muncul. Beberapa pertimbangan yang spesifik yaitu: • • • • • • Mengumpulkan tanah lapisan atas di waktu bank benih tanah paling tinggi-tingginya Mempertimbangkan efek vegetasi bakar sebelum penambangan. penggunaan scraper yang penuh dapat meningkatkan densitas bulk di atas ambang nilai kritis untuk pertumbuhan tanaman. Selama operasi rehabilitasi. dan memaksimalkan pertumbuhan tanaman setelah ditebarkan kembali. penting bahwa tanah lapisan atas ditangani dengan cara yang akan melestarikan keanekaragaman tumbuhan di dalam kumpulan benih pada tanah lapisan atas tersebut. Mempertahankan kesuburan tanah dan bota Jika tujuannya adalah pembentukan kembali spesies asli. maka lapisan tipis tanah permukaan harus diambil terlebih dahulu sebelum melakukan pengupasan pada tanah selanjutnya. Permukaan tanah lapisan atas final harus diolah atau dibajak sehingga siap untuk pemberian benih langsung. Menebarkan kembali tanah lapisan atas langsung ke area yang telah dipersiapkan untuk rehabilitasi. atau dalam galur-galur Semua pertimbangan pengerjaan tanah. karena hal ini bisa bervariasi tergantung dari jenis benih dan tanahnya. yang biasanya tidak terdapat dalam ukuran yang setara di bahan-bahan yang terletak lebih dalam pada profil tanah (terutama bahan-bahan yang tidak terkena udara). hal ini tidak selalu memungkinkan karena tambang seringkali mengharuskan tanah lapisan atas ditimbun berdampingan dengan operasi penambangan keruk (strip mining). Tanah lapisan atas ini juga mengandung sejumlah nutrisi dan unsur kelumit (trace element) yang penting untuk pertumbuhan tanaman. Baik sifat dari alat yang digunakan dan kandungan kelembaban tanah akan mempengaruhi tingkat kepadatan tanah dan penghancuran struktural yang dapat terjadi selama prosedur ini. dan dengan membuat timbunan yang lebih REHABILITASI TAMBANG  . Namun demikian.. seperti penggemburan untuk memasukkan tanah lapisan atas (‘key-in’) dan mengurangi kemungkinan hilang akibat erosi . dengan menghindari pengambilan tanah lapisan atas pada saat kondisi jenuh setelah hujan (hal ini dapat menyebabkan pengomposan). misalnya kedalaman optimal untuk mengambil dan menebarkan ulang tanah lapisan atas. jika tahap ini akan dilakukan berikutnya. Tanah lapisan atas yang dikelola dengan hati-hati juga akan memberikan organisme tanah penting yang sukar diganti jika hilang. tanah lapisan atas jangan ditimbun.harus dilakukan dengan hati-hati agar tidak mendilusi lapisan tanah atas ini dengan bahan limbah dan harus melakukan penggemburan secara melintang pada lereng (dan bukan menuruninya). Idealnya. truk dan buldoser untuk pengambilan. jika memungkinkan Jika jumlah tanah lapisan atasnya terbatas. nutrisi dan biota tanah.Tanah lapisan atas harus diambil dan dipasang kembali dengan sangat hati-hati.

berdasarkan pada penelitian karakterisasi tanah yang terperinci serta tujuan dan target rehabilitasi.. Langkah ini bukan hanya memberikan sumber tumbuhan yang murah. Bahan permukaan dan sub-permukaan (sub-soil) harus ditimbun terpisah. dan mendukung pertumbuhan spesies yang benihnya mungkin sulit didapatkan atau sukar dikecambahkan. mirip dengan kepadatan sebelum penambangan. mungkin perlu menyuntik dengan mikro-organisme simbiotik seperti pengikat nitrogen dan mikoriza. Durasi timbunan juga harus diminimalkan. Dalam sebagian besar kasus. diperlukan tambahan zat pembantu seperti gipsum atau kapur tohor. Pembajakan (ripping) di sepanjang kontur biasanya diperlukan untuk memudahkan penetrasi akar melalui bahan limbah yang terpadatkan. dan untuk mengurangi kehilangan benih. Mengupas (pengupasan) tanah lapsan atas Tanah lapsan atas sedang dtebar Program rehabilitasi tambang bauksit yang dilakukan oleh Alcoa World Alumina Australia di hutan jarrah di sudut barat daya Australia merupakan satu contoh bagus bagaimana konservasi tanah yang mengandung benih dapat sangat meningkatkan keanekaragaman botani pada komunitas vegetasi pasca-tambang. Stud kasus: Alcoa World Alumna Australa Saat tanah lapisan atas mengandung sumber benih asli yang sehat. maka tanah itu harus disimpan untuk digunakan kembali setelah penambangan. juga diperlukan pemberian pupuk untuk menggantikan kandungan nutrisi yang hilang selama pengambilan vegetasi dan selama proses penambangan. tapi juga membantu memastikan bahwa vegetasi dibuat dalam kondisi yang relatif berlimpah. terutama jika kandungan kelembaban tanahnya tinggi. namun pupuk organik seperti lumpur selokan atau mulsa vegetasi dapat menjadi alternatif yang hemat asalkan berhati-hati jangan sampai memasukkan gulma dan kandungan logam yang tinggi. karena periode yang lebih lama dari enam sampai 12 bulan dapat menyebabkan degradasi struktur dan kematian benih dan mikro-organisme. Dalam beberapa kasus. Sebuah ulasan yang terperinci mengenai cara menangani pembatasan kimia terhadap pertumbuhan tanaman (misalnya defisiensi nutrisi dan sifat racun) terdapat dalam buku karya Bell (2002). Penting untuk merencanakan dengan seksama jenis dan metode pemberian nutrisi-makro dan nutrisi-mikro. Yang paling umum digunakan adalah pupuk anorganik. Pemberian benih pada timbunan dengan campuran rumput/legume atau spesies asli pengikat nitrogen dapat membantu pengendalian erosi dan mengurangi hilangnya mikro-organisme tanah yang penting. Pengolahan tanah lapsan atas Untuk tanah yang cenderung dispersif atau menghasilkan asam. 0 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .pendek (satu sampai tiga meter). .

gabungan dari penggunaan kembali tanah lapisan atas yang ‘segar’ (baru digali). Pentingnya untuk segera mengembalikan tanah lapisan atas segar (baru diambil) telah dibuktikan melalui percobaan yang membandingkan teknik ini dengan tanah yang ditimbun terlebih dahulu. dan langsung dikembalikan ke lubang tambang (pit) yang akan direhabilitasi. dalam musim apa tanah tersebut diolah dan waktu penebaran benih. diambil sebelum penambangan dilakukan. Terbukti bahwa gangguan yang terkait dengan pengembalian langsung tanah lapisan atas menyebabkan kehilangan kurang dari 50 persen benih yang terkandung dalam kumpulan benih hutan pra-tambang. Riset menunjukkan bahwa mayoritas spesies tumbuhan asli (72 persen) di area rehabilitasi berasal dari benih yang tersimpan dalam tanah lapisan atas ini. pertumbuhan tanaman dari penyemaian ini akan lebih baik jika benihnya ditanam pada permukaan yang baru saja digali.com. Benih tidak akan hidup jika ditanam terlalu dalam. dan akan bertahan lebih baik jika tanahnya dipindahkan saat musim kering. juga penting. sebaliknya sistem penimbunan menyebabkan kehilangan 80 sampai 90 persen. lihatlah pada www.Setelah vegetasi ditebangi. Untuk informasi lebih lanjut. penyemaian. seperti kedalaman dari penyebaran ulang tanah lapisan atas. Dalam jangka waktu 15 bulan. Selain itu.au Tambang baukst setelah dua tahun drehabltas REHABILITASI TAMBANG  . dan penanaman jenis tumbuhan yang berdaya tahan tinggi kini menghasilkan jumlah spesies tumbuhan yang setara dengan yang tercatat pada lahan berukuran sama di hutan yang tidak ditambang. 150 milimeter tanah teratas yang mengandung sebagian besar kumpulan benih dan nutrisi tanah. Aspek-aspek lain.alcoa.

Loch. 1997. Jika rehabilitasi mengandalkan vegetasi untuk pengendalian erosi. . Vegetasi dapat memberikan kenaikan besar dalam hal infiltrasi melalui perlindungan permukaan dari dampak pukulan hujan (satu penyebab dari penyumbatan pori permukaan tanah). maka biasanya ada ‘jendela risiko’ di awal yang harus ditutup sesegera mungkin (Carroll et al.. ekosistem yang seimbang akan mengandung semua spesies yang diperlukan untuk menyediakan serangkaian layanan ekosistem. penting untuk menentukan aspek apa saja dalam vegetasi tersebut yang penting untuk stabilitasi lereng dan dalam tahap apa pada proses rehabilitasi tersebut. Membentuk komuntas vegetas Teknik-teknik yang digunakan untuk membentuk vegetasi dirancang untuk dapat memenuhi tujuan rehabilitasi jangka panjang dan memenuhi kriteria penyelesaian yang telah dikembangkan bersama-sama dengan para pemangku kepentingan sebagai bagian dari rencana penutupan tambang. komunitas vegetasi yang didominasi oleh pepohonan atau semak-semak cenderung memiliki tingkat tutupan kontak (contact cover) yang lebih rendah. Juga ada potensi untuk menempatkan bahan-bahan secara selektif. penting untuk mengidentifikasikan apakah vegetasi merupakan faktor utama dalam pengendalian erosi. tapi hal ini dapat dikelola secara rutin oleh organisasi kehutanan dengan menggunakan kombinasi dari herbisida knockdown dan yang bersifat pre-emergent (sebelum muncul). Pepohonan dan semak-semak merupakan komponen penting untuk sebagian besar ekosistem asli. Pengaruh vegetas pada eros Secara umum. tapi kontribusinya terhadap pengendalian erosi hanya minimal. spesies seperti rumputrumputan yang memberikan penutupan awal yang cepat menjadi penting. Perlindungan permukaan banyak terkait dengan tutupan kontak (contact cover) (lapisan penutup yang terkena kontak dengan permukaan tanah). melalui penurunan kandungan air dalam tanah. dan dengan pembentukan pori-pori makro yang stabil di tanah (Loch dan Orange. sedangkan tutupan tajuk (di atas permukaan tanah) akan semakin berkurang efektifnya jika tingginya bertambah. seperti iklim. perlindungan kualitas air. Beberapa komunitas vegetasi – umumnya yang proporsi rumputnya besar – akan mengahsilkan laju tutupan kontak yang tinggi. Secara umum. terutama pada beberapa tahap tertentu dalam proses rehabilitasi. Namun demikian. Pertumbuhan rumput yang terlalu kuat dapat merintangi pertumbuhan pepohonan. pembentukan vegetasi di area lereng diharapkan dapat mengurangi erosi karena dapat mengurangi limpasan air (run-off) dan pelepasan sedimen. perbaikan dalam struktur tanah dan stabilitas struktur. Sebagai perbandingan.  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Saat merencanakan rehabilitasi. Seringkali. 2000a. dan jika demikian. Perubahan dalam struktur tanah dan pembentukan pori-pori makro yang stabil akan dipengaruhi oleh tingkat pengembalian zat organik ke tanah dan aktivitas akar. Tujuan ini dirancang untuk menetapkan suatu tataguna lahan yang disepakati bersama. dan juga berguna untuk stabilitas lahan setelah terjadi gangguan (misalnya kebakaran). sehingga bisa mencapai keseimbangan yang diinginkan.. jenis vegetasi dan sifat-sifat tanahnya. 2000). padang rumput. dan terutama rentan terhadap erosi selama masa pembentukan awal. produksi kayu dan rekreasi. Dalam kasus seperti ini.. tujuannya adalah untuk membentuk berbagai jenis tataguna lahan yang cocok. dan yang umum adalah konservasi/vegetasi asli. 2000b). seberapa jauh vegetasi dapat memenuhi ekspektasi tersebut melibatkan sejumlah faktor. yang akan cenderung menguntungkan rumput atau pepohonan.

Masalah utamanya adalah. maka tiga kriteria di atas memberi dasar untuk menentukan apakah komunitas yang diharapkan tersebut mampu bertahan dan berkelanjutan (berfungsi di jangka panjang). pencangkokan dan transfer habitat. maka harus dikembangkan sebuah program pengendalian gulma yang terencana. mungkin diperlukan pembentukan rumput yang cepat untuk mengendalikan erosi. . Dalam beberapa kasus. karena dapat menyebabkan komunitas tumbuhan target yang diidentifikasi menjadi tidak berfungsi. Jika survei pra-penambangan menunjukkan adanya masalah gulma. serta rekolonisasi alami. karena spesies ini mungkin kurang penting terhadap berfungsinya ekosistem dibandingkan dengan spesies kriptik yang lebih umum.. Pembentukan vegetas Membentuk komunitas vegetasi yang beragam seringkali memerlukan kombinasi dari berbagai metode. ada daerah yang penuh gulma tapi tetap memenuhi kriteria di atas. Sebagai contoh. sehingga penilaian fungsionalitasnya harus mempertimbangkan variasi tersebut. Antara lain mencakup pengembalian langsung lapisan tanah atas. Mengendalkan gulma Gulma dapat bersaing dengan tumbuhan asli setempat. Defins sebuah ekosstem yang berfungs bak Dalam istilah umum... layanan ekosistem ini harus dapat tercapai dan masuk akal. Ada kalanya operasi revegetasi ini dilakukan dalam beberapa tahapan. Secara umum. persyaratan ini mungkin mencakup tingkat perlindungan terhadap erosi yang tinggi. Harus sangat berhati-hati agar tidak menetapkan persyaratan layanan ekosistem terlalu semlubang tambang (pit). penyemaian benih. penyemaian basah atau hydroseeding. . Sebagai contoh. penanaman benih. sedangkan penanaman benih dapat dilakukan kemudian. penting bahwa sasaran yang ditetapkan untuk rehabilitasi tambang mengidentifikasi dengan jelas jenis ekosistem yang diperlukan atau disyaratkan. Penekanan berlebihan terhadap spesies yang ‘karismatik’ harus dihindari. Jika gulma akan menjadi masalah. Departemen pertanian negara bagian atau teritori merupakan sumber informasi yang baik mengenai pengendalian gulma. Definisi ini harus diterapkan dengan hati-hati. dan mungkin beberapa layanan ekosistem yang diharapkan ada di sana. Namun demikian. Jika sasaran rehabilitasi menunjuk pada suatu komunitas tumbuhan tertentu. sebuah ekosistem yang ‘berfungsi baik’ adalah yang: • • • Stabil (tidak terkena tingkat erosi yang tinggi) Efektif dalam menahan air dan nutrisi Dapat mempertahankan dan melestarikan diri sendiri. meskipun mungkin diperlukan beberapa penyempurnaan melalui trial and error selama operasi rehabilitasi. Namun demikian. Persyaratan ini dapat menciptakan tuntutan akan suatu ekosistem yang tidak sama dengan daerah sekitarnya. Misalnya menggunakan herbisida ‘knock-down’ dan/atau pre-emergent dalam skala luas atau dengan penyemprotan di titik tertentu. maka diperlukan suatu rencana pengelolaan gulma atau fauna. atau tersedianya makanan/rumah bagi spesies burung atau hewan tertentu. komunitas tumbuhan umumnya bervariasi baik secara ruang maupun waktu. rumput dapat bersaing dengan REHABILITASI TAMBANG  .. Kombinasi metode yang dipilih dapat sudah ditentukan dalam rencana rehabilitasi. kultur jaringan.

namun demikian karakteristik spesies dari tahap suksesi berikutnya juga harus dibentuk sejak dini jika pengalaman membuktikan bahwa hal ini dapat dilakukan dengan baik. untuk memastikan tujuan rehabilitasi dapat terpenuhi. karena mengalahkan spesies lain. riset dan referensi penting (misalnya bisa didapatkan dari Floradata. 2001). mortalitas dari benih-benih muda juga harus dipertimbangkan. namun terkadang bisa ‘asal tembak’ atau salah sasaran jika tidak direncanakan dan dilaksanakan dengan baik. Sukses ekosstem: Jika tujuannya adalah membuat sebuah ekosistem asli yang beragam dan berkelanjutan. atau pemaparan ke asap atau air berasap. mungkin sebaiknya jangan mengolah semua benih. Di lain pihak ada benih yang mungkin memerlukan inokulasi rizobium atau pemberian gentel kapur (lime pelleting). Ketika perlindungan erosi menjadi penting. Sejumlah aspek penting harus dipertimbangkan untuk dapat meningkatkan kemungkinan berhasil dalam penyemaian. Penyemaan Sistem penyemaian banyak digunakan di industri pertambangan Australia untuk membentuk komunitas vegetasi asli dan padang rumput. Di wilayah yang memiliki curah hujan yang tidak dapat diprediksi.  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Mortalitas ini dapat tinggi. Sedapat mungkin. sehingga volume yang diperlukan dan sumber pengumpulan dapat diketahui. Spesies perintis yang sudah hidup di wilayah terganggu harus dimasukkan dalam campuran benih. dan kontrol kualitas terhadap seluruh tahapan proses sangatlah penting. akan menjadi lebih dominan proporsinya. diperlukan laju pembenihan yang tinggi untuk spesies penutup tanah seperti rumput. atau jika terjadi kondisi cuaca yang tak terduga-duga setelah pembenihan. terutama yang dibentuk melalui penyemaian langsung. Relatif berlimpahnya spesies akan berubah saat koloni awal mati. Perencanaan untuk pengumpulan benih asli harus dilakukan sekurangnya satu sampai dua tahun sebelum benih itu benar-benar digunakan. tergantung pada hujan yang terjadi berikutnya. Informasi mengenai metode yang mungkin diperlukan antara lain mengenai pemasok benih. atau yang muncul kemudian. Perlakuan benh: Sebelum ditanam. Juga diperlukan perhatian untuk menggunakan kombinasi metode yang optimal. benih harus dibersihkan dan disimpan dalam kondisi yang mampu menjaga kesehatan maksimalnya selama periode penyimpanan dan meminimalkan kerusakan akibat hama dan jamur. Setelah dikumpulkan. dan spesies yang lebih berumur panjang. Laju pembenhan: Informasi yang diperlukan untuk menentukan laju pembenihan tidak selalu tersedia. pelukaan. Pasokan benh: Benih dapat dikumpulkan atau dibeli. Sedangkan laju pembenihan yang tinggi beberapa spesies koloni awal dapat mengurangi keanekaragaman. Dapat menggunakan rumput steril jika spesies tersebut bukan merupakan bagian dari tataguna lahan final. benih harus dikumpulkan dari tempat lokal. ini merupakan cara yang paling hemat untuk membentuk serangkaian spesies tumbuhan di wilayah yang luas. benih dari banyak spesies perlu mendpat perlakuan terlebih dahulu agar dapat berkecambah. maka aspek suksesi dari suatu eko-sistem harus dipertimbangkan. dan mungkin diperlukan uji di rumah kaca dan percobaan lapangan. karena itulah yang paling baik beradaptasi terhadap kondisi dan akan mempertahankan integritas genetik dari asal muasal lokalnya. Seringkali. namun demikian.spesies asli. Metode perlakuannya antara lain perlakuan panas. sehingga ada yang tetap sehat untuk tahun-tahun mendatang. Viabilitas (daya hidup) benih dan uji germinasi dapat membantu menentukan berapa tingkat yang diperlukan untuk mencapai kepadatan tumbuhan yang dikehendaki.

Caranya dapat mencakup penyebaran dengan tangan. Sedangkan kerugiannya antara lain biaya yang lebih tinggi dalam pembuatan kebun benih (nursery) (atau membeli tumbuhan dari kebun benih komersial). lalu langsung dikembalikan ke area yang baru direhabilitasi. usia dan ukuran benih ketika ditanam. Hydroseeding yang berhasil memerlukan pemilihan spesies dan laju pembenihan yang tepat. Keuntungannya antara lain benih yang terbuang lebih sedikit. Di sini tumbuhan dapat melepaskan benihnya dan memberi perlindungan terhadap erosi. helikopter. penyemaian basah terkadang diperlukan untuk membuat vegetasi di lereng. Ketika diperlukan pertumbuhan yang cepat (misalnya ketika penghutanan adalah salah satu tujuan rehabilitasi jangka panjang). maka penanaman benih lebih cocok daripada penyemaian langsung. karena ada banyak ketidakpastian yang berhubungan dengan berbagai aspek penyemaian. Sumber tumbuhan lokal. kepadatan penanaman yang lebih akurat. dan biasanya lebih tahan jika ada masalah persaingan dengan gulma. Beberapa metode teknis juga sengaja tidak menyebarkan beberapa jenis benih tertentu. Rehabilitasi ini harus selalu dipantau.Pembenhan: Metode aktual untuk pembenihan sebagian tergantung pada tenaga kerja dan alat apa yang tersedia. Menyebarkan vegetas: Di beberapa komunitas tumbuhan. Biasanya. tingkat hidup yang lebih baik (dalam beberapa kasus tapi tidak semua). serta waktu penanaman sehubungan dengan kondisi iklim. dan biaya tenaga kerja untuk menanam dengan tangan. persiapan lahan. berkaitan dengan pembentukan komunitas tumbuhan yang beraneka ragam. namun di sebagian besar wilayah Australia hujan sukar diprediksi.. zat pengikat dan air. Persiapan lahan yang efektif. Banyak perusahaan menggunakan kombinasi dari penyemaian dan penanaman benih. semuanya penting untuk membuat rehabilitasi yang berhasil baik dengan metode penanaman benih. tergantung dari spesies yang akan dibuat. banyak spesies tumbuhan yang tidak siap melepaskan benihnya. seperti di padang gersang. Penting untuk memastikan bahwa tiap spesies disebarkan pada tingkat target yang telah dipilih. termasuk pengendalian gulma. waktu terbaik untuk menyemaikan adalah menjelang hujan yang dapat dihandalkan. Hydroseedng (penyemaan basah) Meskipun biasanya lebih mahal daripada penyemaian konvensional. metode penanaman. Waktu penyemaan: Waktu penyemaian adalah penting. Spesies ini dapat dimasukkan kembali dengan cara mengumpulkan vegetasi dari area-area yang sedang ditebang untuk penambangan. Metode ini biasanya dilakukan oleh kontraktor komersial dengan menggunakan mesin hydroseeding yang memompa keluar slurry benih. mulsa (seperti mulsa kertas). spreader benih pertanian. adalah hal yang sangat penting. Penanaman benh Penanaman benih dengan tangan memiliki keuntungan dan kerugian dibandingkan penyemaian langsung. atau buldoser yang membajak (memastikan benih dimasukkan ke permukaan tanah yang baru dibajak. Pemantauan ini akan memberikan informasi yang diperlukan untuk mencapai penyempurnaan yang terus menerus. meskipun hujan diperkirakan tidak turun selama beberapa bulan. dan bukan pada tanah yang sudah membentuk kerak). dan dapat sangat bervariasi tergantung kondisi iklim setempat. REHABILITASI TAMBANG  . 1996) telah menunjukkan pentingnya menyemai benih ke tanah lapisan atas yang baru ditebar. serta optimalisasi tingkat pencampuran dan penerapannya. tanggul dan dinding lubang tambang yang curam. Riset yang belum lama ini diadakan oleh Alcoa (Ward et al.

penyiraman bisa berperan dalam area-area kecil. hawa panas. seperti sekolah. yaitu tempat yang sangat sukar untuk melakukan rehabilitasi. herbivora liar dan mamalia asli Inokulasi dengan mikroba simbiotik. Memberi perlindungan terhadap persaingan dari gulma. tempat mengalirnya air hujan yang langka) Apakah akan menyediakan air untuk tumbuhan dengan penyiraman fisik atau membuat sistem jaringan cucuran air (trickle reticulation system). di mana ada masalah air tergenang. serta bahaya-bahaya lain harus diidentifikasi dan diatasi dahulu sebelum personil non-pertambangan diizinkan masuk ke lokasi. Risiko yang ada saat membawa tumbuhan. Penyiraman jarang dilakukan dalam proyek rehabilitasi besar karena biayanya yang tinggi dan terkadang terjadi kelangkaan air. Hasil kerjanya juga harus diperhatikan agar dapat memenuhi standar kualitas di lokasi. misalnya dengan penyemprotan setempat (spot spraying) atau menggunakan matras gulma (weed mats) Memberi jumlah dan jenis pupuk yang benar Memberi perlindungan dari ternak. kalangan Aborigin setempat atau kelompok-kelompok konservasi. cara pendekatan ini membawa dua masalah. berjalan di tanah yang tidak datar. Penanaman penanaman bibit di atas gundukan tanah. yaitu keamanan peserta dan kualitas kerjanya. 6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . namun demikian. • • • • • Menggunakan penanaman untuk meningkatkan keanekaragaman botani mungkin memberi peluangbagus untuk turut melibatkan kelompok-kelompok masyarakat.Pertimbangan yang harus dilakukan: • • • Apakah akan menggunakan alat atau mesin penanam Tersedianya air untuk tumbuhan (misalnya dengan menanam benih di bagian bawah galur hasil bajakan. Namun.

Tambang ini terletak di wilayah Australia yang hanya sedikit memiliki pengetahuan akan spesies tumbuhan sehingga rehabilitasi dapat menjadi hal yang sukar. Peluang kerja ini memberi mereka ketrampilan untuk mendapat karir yang baik di perusahaan.4 meter untuk mengurangi kepadatan. dengan kepadatan yang menyerupai hutan analog di sebelahnya.Stud kasus: tambang mangan GEMCO. Groote Eylandt. GEMCO mengandalkan pengetahuan lokal para karyawan Penduduk Asli untuk menemukan benih dan mengetahui waktu optimal untuk pengumpulan di area tertentu. GEMCO melaksanakan program kerja dan pelatihan bagi suku Anidilyakwan. Rehabilitasi tambang terbuka ini dimulai dengan membentuk ulang lahan-bentukan (landform). di industri pertambangan. Jumlah benih yang diperlukan di tiap musim dihitung berdasarkan riset sebelumnya dan lahan yang tersedia. Penanaman vegetasi dilakukan dengan benih dan prosedur penanaman yang dirancang untuk mengembalikan sebanyak mungkin jumlah spesies tumbuhan. Di tahun 1997. termasuk semua pengumpulan benih. Pulau tersebut memiliki area seluas 2260 kilometer persegi dan dimiliki seluruhnya oleh suku Aborigin Anindilyakwa. REHABILITASI TAMBANG  . Oleh karena itu. Northern Terrtory Groote Eylandt Mining Company (GEMCO) menambang mangan dari sejumlah area pertambangan di pesisir barat Groote Eylandt. mengembalikan tanah subsoil dan topsoil segar. diikuti dengan dua kali pengupasan. serta melakukan pembajakan sampai 1. Lokasi tambang yang terletak di sebuah pulau berarti penting untuk menggunakan benih yang dikumpulkan di daerah setempat untuk semua pekerjaan revegetasi. karena tumbuhan yang tumbuh dari benih lokal ini lebih dapat beradaptasi terhadap kondisi setempat. Program yang disebut GEMCO Aboriginal Employment Strategy ini kini melibatkan 28 penduduk lokal yang melaksanakan sebagian besar tugas rehabilitasi di lokasi. atau di masyarakat setempat. perusahaan meminta bantuan para Pemilik Tradisional untuk membantu mengembalikan tanah mereka seperti dahulu. Sekitar 25 spesies pepohonan dan semak-semak lokal dikumpulkan dari area pertambangan untuk penyemaian langsung atau penumbuhan benih untuk ditanam saat musim basah.

sebuah faktor penting dalam menjaga hubungan baik. Bagian Rehabilitasi GEMCO juga bertanggung jawab atas semua penyemaian langsung. lalu disekat hampa udara (vacuum sealed). yang setara dengan semua benih komersial. Sumber: Groote Eylandt Mini ng Company  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .Para anggota regu lalu memasukkan informasi ini ke dalam GIS. Bagian Rehabilitasi GEMCO telah banyak melakukan peningkatan dalam praktek kerja rehabilitasi di lima tahun terakhir. Kebanggaan para anggota regu ini dalam mengerjakan tugasnya tampak dari kualitas dari benih yang dibersihkan. bersama dengan pengendalian gulma di seluruh lahan. Dengan memanfaatkan pengetahuan tradisional para karyawan mengenai tumbuhan lokal dan perubahan musiman yang mempengaruhi pengumpulan benih di utara Australia. yang dapat menghambat germinasi. Benih yang baru dikemas ini lalu ditaruh di sebuah ruang penyimpanan berpengatur udara untuk memaksimalkan viabilitas jangka panjangnya. Beberapa anggota regu telah pindah ke bidang penambangan utama. Setelah benih dibersihkan dan dikeringkan. Pelatihan mengenai aktivitas ini diberikan untuk memastikan pengerjaan yang efisien dan profesional. serta memenangkan berbagai penghargaan dan pengakuan atas praktek kerja terbaik dalam pekerjaan rehabilitasi. Benih dikumpulkan hampir sepanjang tahun dengan menggunakan tongkat pemetik. mereka berkepentingan dalam hal ini. Sebagai para Pemilik Tradisional dari tanah ini. Semua benih lalu dibersihkan untuk membuang kulit ari. kotoran. dan juga memberi banyak kebanggaan bagi mereka untuk dapat melihat tanah mereka kembali ke keadaan yang semirip mungkin dengan aslinya. atau dengan alat peninggi untuk pohon-pohon yang tinggi. lalu benih tersebut akan diolah dengan karbon dioksida untuk mengurangi serangan serangga. berkat jerih payah mereka. untuk memastikan pengetahuan ini tersedia untuk penggunaan di masa depan. berarti GEMCO dapat memenuhi kebutuhan benihnya setiap tahun dan memahami bahwa orang-orang yang bekerja untuk memulihkan hutan itu tidak sekedar bekerja tapi melihat makna yang lebih dalam. berat dan tanggal pengambilan. akan dicatat data mengenai lokasi. daging atau bahan tak diinginkan lainnya. dengan tangan. Menerima semakin banyak karyawan dari kalangan Penduduk Asli setempat ke dalam GEMCO juga berarti meningkatkan komunikasi antara para Pemilik Tradisional setempat dengan perusahaan. beberapa pekerjaan tanah dan penanaman benih selama musim rehabilitasi. dan kini terlibat dalam proses penanganan tanah lapisan atas.

dengan biaya rata-rata sekitar US$2. Sukar mengambil benih dari banyak spesies jenis ini. Pemndahan habtat Meskipun umumnya mahal dan hanya digunakan dalam keadaan khusus. setek. Perusahaan menangani masalah ini dengan menggunakan ekskavator dan truk untuk mencangkok seluruh tumbuhan. dengan tingkat keberhasilan mencapai 90 persen. atau metode-metode lain. Kurang masuk akal untuk membeli dan menanam benih spesies yang akan REHABILITASI TAMBANG  .000 tumbuhan dari 23 spesies yang berbeda.80 per tumbuhan di tanah itu. Perusahaan harus memahami spesies mana yang dapat melakukan rekolonisasi dengan cepat dan dalam jumlah yang dapat diterima. dan spesies mana yang akan lebih lama. pertumbuhannya sangat lambat dan meskipun sudah termasuk dalam campuran benih. transfer habitat adalah satu pilihan lain untuk membentuk keanekaragaman botani jika metode lain gagal. air atau fauna (misalnya benih di dalam kotoran burung). Sebagai contoh. seperti yang langka atau memenuhi peran fungsi penting. Pencangkokan juga merupakan sebuah cara yang hemat untuk menumbuhkan rumput purun dan rumput teki di area rawa-rawa. Australia. Produksi setek mungkin relatif langsung dan tidak mahal. dan dapat merupakan pilihan yang baik untuk spesies tertentu (misalnya dalam lingkungan hutan hujan). Metode ini terbukti bermanfaat dalam skala kecil. Sebaliknya. Pencangkokan seluruh rumpun dengan interval jarak di sepanjang batas perairan merupakan cara yang jauh lebih andal untuk menumbuhkan dengan cepat vegetasi yang menyelusuri tepi perairan. atau jika prioritasnya adalah untuk menumbuhkan rangkaian spesies lengkap seperti yang tumbuh di lokasi referensi yang tidak ditambang. dan paras muka air yang terus berfluktuasi dapat mengakibatkan tingkat keberhasilan penyemaian yang rendah.Mengembangbakkan speses yang benhnya sult berkecambah (recalctrant speces) Perusahaan pertambangan yang bertujuan membentuk sebuah komunitas vegetasi yang mengandung aneka ragam botani seringkali menemukan ada spesies tumbuhan tertentu yang sulit atau tidak mungkin ditumbuhkan dari benih. Di tahun 2003 Alcoa World Alumina Australia menggunakan kultur jaringan dan setek untuk mengembangbiakkan tumbuhan yang benihnya sulit berkecambah. ketika penumbuhan spesies sulit tertentu atau kombinasi dari spesies merupakan prioritas tinggi. Metode ini melibatkan pengumpulan dan pencangkokan seluruh rumpun tumbuhan dalam petak-petak misalnya dengan menggunakan loader front-end. Namun demikian. Jika spesies ini harus ditumbuhkan untuk dapat mencapai tujuan rehabilitasi. Pencangkokan Mencangkok seluruh tumbuhan atau serumpun tumbuhan dapat menjadi cara yang efektif untuk menumbuhkan suatu spesies dalam keadaan tertentu. kultur jaringan memerlukan peralatan laboratorium yang mahal dan biasanya hanya cocok untuk spesies prioritas tinggi. dan berfungsi sebagai habitat fauna yang berharga. maka mungkin harus menggunakan prosedur lain seperti kultur jaringan. tumbuhan memerlukan berpuluh tahun untuk mencapai tingkat kematangannya. dan tidak siap tumbuh meskipun telah menggunakan tanah lapisan atas. Consolidated Rutile Limited menggunakan metode ini untuk menumbuhkan grasstrees (Xanthorrhoea johnsonii) di area rehabilitasi pada tambang pasir mineralnya di North Stradbroke Island di Queensland. rekolonisasi alami dapat menyebabkan tumbuhnya berbagai spesies tumbuhan asli melalui masuknya benih ke lahan oleh angin. Tumbuhan Grasstree ini merupakan komponen penting dari ekosistem sebelum penambangan. Perusahaan menggunakan metode ini untuk menghasilkan dan menanam 184. Rekolonsas alam Seiring waktu.

0. . Selama operasi penambangan. . Mamalia asli yang merumput seperti kanguru dan wallaby juga dapat menjadi masalah dan mungkin memerlukan pengaman pohon (selubung yang melindungi tumbuhan muda) atau metode lain yang tidak berbahaya bagi satwa liar itu sendiri. Ternak yang mencari rumput mungkin harus dipisahkan dengan cara memberi pagar selama periode pembentukan. karena tidak ada biaya yang terlibat dan fauna akan kembali jika habitatnya memenuhi persyaratan yang mereka butuhkan. untuk membentuk perlindungan dari kayu tebangan dan timbunan batang kayu. atau mungkin lebih lama. sehingga akhirnya mengurangi populasi sumber persediaan hewan. perlindungan erosi dan nutrisi Pembuatan kotak sarang untuk menjadi rumah dan habitat berkembang biak bagi banyak spesies burung dan mamalia Pengembalian pohon-pohon yang telah ditebang. Pembentukan komunitas vegetasi yang mirip dengan yang ada sebelum penambangan harus memastikan bahwa sebagian besar spesies akan ada kembali (rekolonisasi) seiring waktu.tumbuh kembali secara alami dalam jangka waktu yang dapat diterima. jika rekolonisasi alami ini memerlukan waktu yang sangat lama. Predator liar (misalnya rubah dan kucing hutan) merupakan masalah lain dalam membentuk ekosistem yang berfungsi baik. Departemen pertanian pemerintah negara bagian dan teritori dapat memberi sumber informasi tentang pengendalian hewan liar ini.0. untuk menyediakan sebuah sumber benih sekaligus memfasilitasi rekolonisasi alami. Mengendalkan hewan bermasalah Hewan juga dapat menyebabkan masalah besar dalam pengembangan rehabilitasi. penting untuk melindungi komunitas vegetasi asli di sebelah tambang. Namun demikian. Membangun habtat fauna Pengalaman menunjukkan bahwa beberapa komponen utama dari persyaratan habitat spesies fauna mungkin tidak muncul dalam rehabilitasi selama berpuluh-puluh tahun.0 Membentuk komuntas fauna Jika tujuan rehabilitasi adalah untuk membentuk sebuah ekosistem asli yang berkelanjutan. dahan-dahan untuk memberi perlindungan bagi invertebrata dan reptil. Rekolonisasi fauna secara alami selalu lebih diharapkan daripada memasukkan hewan secara fisik. Herbivora yang dibawa masuk (seperti kelinci dan kambing) dapat membunuh tumbuhan yang baru mulai tumbuh. maka harus turut mempertimbangkan kebutuhan akan habitat fauna. mungkin diperlukan penyemaian atau penanaman benih untuk menumbuhkan beberapa spesies utama agar dapat mencapai tujuan rehabilitasi dan ekspektasi pemangku kepentingan. . Rekolonisasi spesies fauna ke area rehabilitasi dapat didorong dengan adanya habitat yang sesuai. Contoh-contoh bagaimana beberapa perusahaan mengatasi kekurangan habitat ini antara lain: • • • • Pencangkokan grasstree Konservasi dan penggunaan kembali vegetasi dengan cara setek atau menyebarkannya kembali sebagai mulsa. sehingga spesies yang berdiam di dalam tanah dapat berlindung di sana atau di bawahnya 0 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Hewan-hewan ini dapat banyak mengurangi jumlah mamalia asli. Diperlukan sebuah rencana pengelolaan fauna untuk mengatasi masalah-masalah ini.

Konservasi setempat dan kelompok Landcare merupakan sumber informasi yang bagus untuk mengetahui inisiatif apa saja yang terbukti paling hemat biaya. Perlindungan dan rehabilitasi dari area yang menurun kualitasnya (hutan. REHABILITASI TAMBANG  .com. . programprogram Landcare (kelompok-kelompok otonomi dari masyarakat yang peduli lingkungan) dan prakarsa lainnya. Ini memberikan peluang bagus untuk memadukan rehabilitasi tambang ke dalam strategi perencanaan konservasi regional. Sebuah proyek dari Australian Centre for Minerals Extension and Research (ACMER) yang berjudul Teknik Inovatif untuk Membentuk Habitat Fauna Setelah Penambangan memberikan saran-saran praktis mengenai metode yang digunakan perusahaan pertambangan untuk membentuk habitat ini dan habitat fauna lainnya (lihatlah pada <www. celah retakan. pembuatan koridorkoridor yang menghubungkan beberapa vegetasi yang tersisa. kulit kayu yang terkelupas. rawa-rawa). Banyak pertambangan berlokasi di dekat jalur air yang sudah menurun kualitasnya. rencana pengelolaan daerah tangkapan air. Tujuan rehabilitasi lain mungkin berfokus untuk meminimalkan dampak sekunder dari operasi penambangan. dan terisolasi dari area semak-semak lainnya. semua ini menyediakan perlindungan yang bermanfaat bagi reptil kecil dan spesies invertebrata. rehabilitasi area yang menurun kualitasnya dapat mencakup: • • • • • • Mengurangi aktivitas merumput Mengendalikan hewan liar Pengelolaan kebakaran Penghilangan gulma Pembuatan kotak-kotak sarang Teknik-teknik lain untuk melindungi kualitas air.• • • Pembangunan habitat reptil dengan menggunakan batuan permukaan Pembangunan tempat bertengger yang akan digunakan raptor dan burung-burung lain (yang mungkin membawa serta benih) Penempatan pohon-pohon mati yang menyediakan rongga. dan mempengaruhi kualitas air dan biota akuatik. Beberapa tambang berusaha mengembangkan penyeimbangan keanekaragaman hayati. Selain teknik-teknik revegetasi standar.au>). misalnya dengan mengendalikan erosi yang dapat meningkatkan beban sedimen di hilir. Memasukkan rehabilitasi area yang tidak ditambang ke rencana rehabilitasi tambang dapat membangun keterkaitan yang berharga dengan masyarakat dan meningkatkan hasil pengelolaan lingkungan keseluruhan.acmer. meningkatkan nilai-nilai konservasi. dan menyediakan sumber hewan dan tumbuhan dalam jangka panjang. rencana regional tataguna lahan. serta area semak-semak yang sudah menurun kualitasnya. serta melakukan revegetasi di tepian sungai untuk meningkatkan keanekaragaman hayati akuatik merupakan contoh-contoh penyeimbangan keanekaragaman hayati yang dapat meningkatkan nilai konservasi di daerah setempat. lahan yang sudah ditebangi atau rumputnya sudah habis. dengan mempertimbangkan pandangan dari masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya. Revegetas pada area yang tdak dtambang Tujuan rehabilitasi harus dikembangkan berdasarkan wawasan seluruh area sewa lahan.

penggilingan dan pemasaran. mengungkapkan kebutuhan untuk tindakan pemulihan dan menentukan apakah rehabilitasi akan dapat memenuhi tujuan jangka panjang dan kriteria  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . sedangkan beberapa tambang lain kemungkinan besar akan mengikuti jejaknya. Padang rumput biasanya dibuat dengan menggunakan alat penyemaian pertanian yang standar. Pembuatan padang rumput dan hutan komersal Meskipun banyak rehabilitasi pasca-tambang di Australia kini dirancang untuk menghasilkan ekosistem asli.. informasi ini juga dapat digunakan sebagai daftar yang dapat diaudit. pengaturan jarak tumbuhan. seharusnya dilaksanakan pemantauan untuk menilai keberhasilan rehabilitasi awal. Teknik-teknik yang telah berhasil dilaksanakan selama bertahun-tahun dirangkum dalam buku karya Hannan (1995) dan Hannan dan Bell (1993). Di saat pembangunan rehabilitasi selesai. Pencatatan data ini mempunyai dua tujuan. pengendalian gulma. pemupukan). Teknik-teknik ini antara lain berupa pengujian tanah untuk menentukan tingkat pupuk yang disyaratkan. perincian mengenai operasi rehabilitasi ini harus didokumentasikan dengan seksama. pemantauan dan pengerjaan silvikultur. perawatan setelah jadi. Beberapa tambang memilih produksi kayu sebagai salah satu tataguna lahan pasca-tambang yang utama mereka. al. pembuatan padang rumput yang cocok untuk ternak merumput masih banyak dilaksanakan. Informasi teknis mengenai pembangunan perkebunan biasanya banyak tersedia dari departemen pemerintah negara bagian dan teritori yang relevan. konsultan dan organisasi kehutanan swasta. New South Wales. Elemen-elemen kunci untuk pembuatan perkebunan yang berhasil mencakup pemilihan spesies. Baru-baru ini diadakan penelitian yang berfokus untuk menyusun panduan pengelolaan jangka panjang (intensitas ternak. Saat melaksanakan rehabilitasi. . telah melakukan kesepakatan untuk membangun perkebunan komersial. dan jika diperlukan. upaya perbaikan tanah seperti dengan kapur. Pertama agar dapat melakukan analisis yang mungkin penting dalam membantu menjelaskan hasil pembangunan awal serta tren arah jangka panjang. untuk mengkonfirmasi kepada badan yang disepakati telah terpenuhi. 2002). Selain itu. Tambang batu bara Rix’s Creek di Hunter Valley.. kebutuhan pupuk) agar tataguna lahan yang dimaksudkan dapat berkelanjutan (Grigg et. khususnya di industri tambang batu bara New South Wales dan Queensland. pengolahan lahan (termasuk pembajakan dalam. serta pengerjaan panen. Pemantauan dan pemelharaan Pemantauan dan pemeliharaan merupakan komponen penting dari program rehabilitasi yang berhasil baik.

 Penyusunan program pemantauan rehabltas Industri pertambangan telah mendukung banyak program-program riset yang telah menampilkan berbagai teknik berharga untuk mengkaji stabilitas lahan serta keberlanjutan. Baik badan berwenang dan masyarakat lokal dapat berperan penting dalam menyusun kriteria ini dan metode pemantauan yang dipilih untuk menilai kinerjanya. konsisten dengan kriteria penutupan tambang yang telah didefinisikan sebelumnya. Penyusunan krtera keberhaslan rehabltas Dari sudut pandang industri. Tujuannya adalah untuk menunjukkan bahwa area yang direhabilitasi bergerak menuju suatu ekosistem yang stabil dan berkelanjutan. Kriteria keberhasilan rehabilitasi harus berdasarkan pada prinsipprinsip ekologi. Informasi lebih lanjut mengenai subyek ini terdapat dalam buku pedoman Penutupan dan Penyelesaian Tambang dalam seri ini. Terdapat berbagai cara pendekatan yang baru dan inovatif.. mulai dari indikator ekologi berskala luas di skala bentang alam sampai ke REHABILITASI TAMBANG  . yang telah terbukti bermanfaat dalam konteks pengukuran proses erosi dan pengembangan ekosistem. . Untuk yang terakhir. Pada saat penutupan tambang. Konsultas selama penutupan tambang Saat menuju penutupan tambang. dan peringatan dini mengenai potensi masalah dapat menghindari program pemeliharaan yang mahal. Mungkin juga ada peran bagi masyarakat lokal dalam pemantauan keberhasilan rehabilitasi di jangka panjang. telah digunakan berbagai teknik. badan berwenang dan masyarakat terdapat pengakuan yang luas terhadap perlunya suatu kriteria. Beberapa ekosistem mungkin memerlukan berpuluh-puluh tahun untuk membangun kembali lahan. Juga dibutuhkan suatu kombinasi atribut di tingkat bentang alam (landscape) dan kemampuan mengatasi sifat ekosistem yang lebih spesifik. . riset dan uji coba di lokasi memungkinkan program rehabilitasi ini untuk terus diperbaiki agar sesuai dengan parameter spesifik dari lokasi yang bersangkutan. Selama penambangan. Hal ini semakin penting jika komponen-komponen dalam lokasi tambang yang ditutup tersebut akan dimanfaatkan oleh masyarakat lokal. Elemen terpenting dari program rehabilitasi setelah penutupan tambang adalah penyempurnaan kriteria keberhasilan dan pembuatan program pemantauan jangka panjang. dinamika. kriteria penutupan harus mampu menunjukkan keberhasilan rehabilitasi. . untuk menentukan kapan suatu rehabilitasi dianggap berhasil atau selesai. dan dikembangkan dalam konteks tujuan penutupan tambang keseluruhan. fungsi vegetasi dan proses-proses ekosistem di lahan yang direhabilitasi. dengan menggunakan data survei lapangan dan peta-peta yang diturunkan dari gambar yang diambil dari jarak jauh. Kriteria yang berdasarkan pada indeks vegetasi yang samlubang tambang (pit) atau satu parameter kimia saja telah banyak terbukti tidak memadai. lahan-bentukan (landform) final telah terbentuk dan program rehabilitasi progresif dapat diperluas agar mencakup sisa-sisa area terganggu yang masih ada. Kriteria ini juga harus langsung diterjemahkan ke dalam program pemantauan operasi.0 PENUTUP Perencanaan rehabilitasi harus dilaksanakan di tahap awal pengembangan proyek.

Ekosistem akan menunjukkan fluktuasi alami. Penting untuk memiliki pemahaman akan interaksi antara medium pertumbuhan. sifat permukaan tanah dan kimiawi tanah. fisik. Namun demikian. Diperlukan catatan ekologi dasar untuk memberi informasi mengenai komposisi spesies.. maka diperlukan sebuah penilaian berbasis risiko untuk mendefinisikan kriteria keberhasilan utama. Di banyak wilayah Australia. Urutan proses untuk merancang dan menerapkan sebuah program pemantauan rehabilitasi dijabarkan dalam bagian ini. Oleh karena itu. vegetasi terutama akan bereaksi terhadap perubahan kelembaban dan kandungan nutrisi. Kombinasi indikator yang mewakili cara pendekatan yang paling menjanjikan sebagai parameter ekosistem telah diselidiki pada berbagai skala yang berbeda. fasilitas penyimpanan tailing. jalur air dan jalur pengalihan air. Jika area rehabilitasi akan dikembalikan ke komunitas aslinya dan diharapkan akan berkelanjutan dan mengandung spesies lokal. Peranan analog Perencanaan rehabilitasi lahan-bentukan yang telah ditambang memerlukan pengetahuan mendalam tentang kondisi sebelum tanah diganggu. yang bervariasi antara satu lahan dengan lahan yang lainnya. misalnya area penimbunan batuan sisa/buangan tambang (waste rock). dan idealnya turut memperhitungkan tahaptahap vegetasi selanjutnya. mengingat sifat proses penambangan dan bentuk alam baru dan lingkungan pertumbuhan yang direkonstruksi. Jika salah satu tujuan tujuan penggunaan pasca-tambang adalah membentuk area merumput dengan intensitas rendah. geokimia. mungkin ada komunitas yang cocok di bentang alam sekitar yang dapat berfungsi sebagai lokasi referensi atau ‘analog’ (lihatlah Bagian 5. lubang. .2). Mungkin ada kriteria keberhasilan yang berbeda untuk domain atau bagian yang berlainan dalam tambang. serta area infrastruktur. tujuan tataguna lahan pasca-tambang. Diperlukan pula sistem tolok ukur (benchmarking) untuk mengakui dan memperhitungkan ketidaksesuaian  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . keterbatasan ini dapat mencakup sifat-sifat kimia. dan reaksi yang lebih kecil terhadap variabel lain seperti tingkat ketinggian atau pemancaran sinar matahari. tumbuhan dan iklim untuk mencocokkan komunitas yang direkonstruksi dengan lokasi referensinya. pemilihan lokasi ini tidak serta-merta tampak. Seperti yang telah dibahas dalam bagian sebelumnya di buku pedoman ini. dan diterapkan selama tahap operasional tambang secara progresif. mungkin perlu dilakukan riset/uji coba dengan target khusus. seperti posisi bentang alam (area aliran masuk atau keluar). lereng.3. kedalaman dan tekstur tanah (atau zona akar). biologi atau hidrologi dari bentang alam dan substrat yang direkonstruksi. Kriteria keberhasilan ini harus turut mempertimbangkan sifat area yang direhabilitasi. tapi dimasukkan di sini sebagai bahan penguat dan pelengkap.. Menetapkan sasaran rehabltas Tahap awal ini idealnya dilaksanakan bersama-sama dengan para pemangku kepentingan utama untuk membahas dan menyepakati kriteria keberhasilan rehabilitasi. Oleh karena itu. akibat dari heterogennya lingkungan alami. dan semua keterbatasan atau potensi keterbatasan untuk mencapai penggunaan akhir yang diinginkan ini. prioritas utama harus untuk menyelidiki kombinasi dan interaksi dari sejumlah faktor. . Harus digunakan beberapa lokasi referensi untuk pengukuran dinamika petak tanah dan heterogenitas lahan.penentuan populasi spesies dan respon fisiologi. Langkah-langkah seharusnya dikembangkan di tahap perencanaan awal. Misalnya. untuk menyelidiki masalah daya dukung yang berkelanjutan atau masalah potensi kontaminasi logam. satu sistem referensi saja biasanya tidak memadai.

hal ini tidak selalu benar. Terdapat banyak pilihan parameter pemantauan. dan kegiatan lain sebelum penambangan. Tataguna lahan analog juga didorong oleh asumsi bahwa lahan tersebut mencerminkan keadaan ekosistem yang optimal.yang disebabkan oleh perbedaan dalam tahap pengembangan. Penting untuk tidak memilih analog dan menetapkannya sebagai target komparatif untuk rehabilitasi. korelasinya dengan proses-proses dan kemampuan prediksi pada ekosistem yang telah diketahui. dan dari skala bentang alam (landscape) sampai topografis mikro. gangguan hidrologi dan nutrisi yang besar yang terjadi pada komunitas yang direhabilitasi telah menciptakan sebuah lingkungan yang amat jauh berbeda dengan kondisi yang terjadi pada lahan analog di dekatnya.. atau sebagai indikator REHABILITASI TAMBANG  . karena ada dampak manusia seperti ternak yang merumput. . serta pembangunan dan keberlanjutannya. menunjukkan bahwa ketersediaan air adalah pendorong utama penyebaran spasial pada komunitas vegetasi. Memlh parameter pemantauan Parameter apa yang dipantau dan seberapa sering (frekuensinya) tergantung pada informasi apa yang diberikan oleh parameter tersebut. kebakaran. tapi harus mencakup paramater-parameter yang telah diketahui atau diperkirakan akan paling berpengaruh terhadap kestabilan lokasi dan pembentukan vegetasi yang berhasil baik. Selain variasi dalam komposisi spesies. dan mendukung pemilihan referensi atau komunitas analog yang logis (dan dapat dipertahankan). yaitu antara lahan rehabilitasi muda dengan lahan referensi yang telah matang secara ekologi. Pengamatan pada berbagai jenis lingkungan. Prinsip ini memberikan dasar pemahaman mengenai potensi lahan yang direkonstruksi. Karena. Dalam banyak kasus. gulma) Beberapa indikator terhadap ekosistem yang berjalan (seperti biomassa mikroba tanah). kesuburan dan hubungan airnya) Atribut-atribut struktural pada komunitas tumbuhan (misalnya sebagai lapisan penutup. pemantauan rehabilitasi mencakup: • • • • • • Penilaian kestabilan permukaan (dan lereng) Kinerja lapisan penutup yang dibuat (jika ditaruh di atas limbah tambang atau limbah pemrosesan mineral) Sifat-sifat pada tanah atau medium zona akar (seperti sifat kimia. kemudahan (dan biaya) pengukuran. serta kemampuan berulangnya (repeatibility) atau tingkatan subyektivitasnya. yaitu agar pengaruh iklim dan musim yang mungkin berdampak pada perkembangan rehabilitasi dapat dinilai. terdapat manfaat dalam menentukan area tolok ukur atau lokasi referensi dalam sistem yang tidak ditambang. berapa sensitif responnya. Meskipun standar-standar komparatif mungkin kurang sempurna. Juga telah diamati bahwa gerakan air di bawah bentang alam dapat mempengaruhi akumulasi dan ketersediaan nutrisi. Umumnya. Pemantauan juga dapat diperluas sampai tahap survei terhadap kelompok-kelompok fauna untuk menilai kembalinya mereka (termasuk mamalia dan burung). lokasi referensi ini juga memberi panduan mengenai tingkat dan jenis lapisan penutup yang ada dan dampak dari lapisan penutup tersebut pada kualitas dan kuantitas air limpasan. kepadatan dan tinggi spesies kayu) Komposisi komunitas tumbuhan (seperti hadirnya spesies yang diinginkan.

Dalam contoh di atas. sedangkan parameter urutan sekunder lebih bersifat preskriptif dan inkuisitif. Dalam kerangka waktu perluasan program pemantauan. 6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Parameter urutan sekunder dianggap penting ketika hasil dari parameter urutan primer mengindikasikan bahwa kriteria keberhasilan tidak dapat terpenuhi atau kemungkinan besar tidak dapat terpenuhi. serasah. tapi relatif membutuhkan banyak tenaga kerja dan petaknya harus ditempatkan dengan hati-hati agar dapat memberikan data yang bermanfaat. dibuat perbedaan antara paramater primer dan sekunder. Di dalam kerangka kerja pemantauan di atas. bebatuan) kekayaan spesies vegetasi Sekunder biomassa mikroba tanah nitrogen dan fosforus dedaunan kehadiran gulma aktivitas mikrosimbion aktivitas fauna (invertebrata). Penggunaan petak dengan instrumen khusus dapat memberikan pengukuran akurat limpasan dan kandungan sedimen di dasar dan yang terapung. Hal ini sangat bermanfaat jika akan memeriksa keseimbangan air & tanah dan gerakan sedimen di luar lokasi. frekuensi pengukuran parameter urutan sekunder mungkin lebih pendek daripada paramater urutan primer. Contoh parameter yang dapat diukur pada sebuah lokasi tertentu untuk mendukung kriteria yang spesifik terhadap lokasi antara lain: Prmer • • • • • • • • • erosi karbon organik tanah tutupan permukaan tanah (bendah hidup.hayati dari tren ekosistem yang lebih luas (misalnya semut). disarankan untuk melakukan survei di akhir musim basah agar berbarengan dengan pertumbuhan tanaman yang optimal dan aktivitas biologi terkait lainnya. parameter urutan primer bersifat wajib dan diagnostik. Metode ini biasanya memberikan data yang berkualitas baik. penting untuk melakukan standarisasi waktu pengumpulan data untuk atribut yang lain. Pengukuran erosi dapat mengambil sejumlah cara pendekatan: • • • menjebak dan mengukur sedimen hasil erosi di limpasan (run-off) mengambil contoh limpasan untuk mengukur kandungan sedimen dalam limpasan mengukur perubahan tinggi dalam area yang terkena erosi untuk memperkirakan volume bahan yang terkikis. Meskipun beberapa atribut tumbuhan dan tanah tidak terpengaruh secara musiman. Di bagian utara Australia misalnya.

 Pemlhan metode pemantauan Personil bidang lingkungan di lokasi pertambangan menghadapi berbagai jenis alat-alat dan teknik penilaian. Teknik-teknik baru juga harus dipadukan dengan pengumpulan data jagka panjang yang sudah ada. tapi metode yang menggunakan pin erosi cenderung tidak akurat dan kurang memuaskan. Pengukuran langsung dari volume galur dan parit bisa bermanfaat dalam keadaan tertentu. tapi umumnya metode yang berdasarkan pada pemindaian (scanning) laser atau fotogrametri digital mampu memberi pengukuran yang relatif akurat terhadap perubahan volume. dan jika teknik rehabilitasi cukup konstan selama bertahun-tahun. Analss fungs ekosstem Dalam beberapa tahun terakhir. untuk mendapatkan detil yang lebih mendalam tentang komposisi dan keanekaragaman spesies penutup tanah dan permukaan lain. sekaligus menilai variabilitas dalam hal aspek.. . Mereka harus menentukan bagaimana data dari berbagai teknik ini dapat dipadukan. Penerapan sensor jarak jauh Penerapan sensor jarak jauh (remote sensing) atau pemantauan berdasarkan gambar semakin banyak memainkan peran dalam penilaian rehabilitasi lokasi tambang. dan teknik mana yang paling tepat untuk lokasi dan keadaan yang spesifik. dan menyediakan sebuah cara untuk memfokuskan penelitian lapangan dalam skala seluruh usia tambang. yang penting dari sudut pandang stabilitas dan fungsionalitas. Modul tambahan berupa dinamika vegetasi dan kompleksitas habitat melengkapi paket analisis ini. untuk memberikan penghitungan pengukuran berskala-petak dari seluruh lokasi. penyerapan dan daur nutrisi. dan pengukuran di tingkat tumbuhan harus diintegrasikan dengan pengukuran di tingkat komunitas dan bentang alam (landscape). metode ini terdiri dari komponen primer berupa analisis fungsi bentang alam yang mengamati fitur permukaan tanah untuk memperkirakan (dan menghitung) indeks stabilitas tanah. Seperti yang dijabarkan dalam buku karya Tongway (2001). Metodologi ini akan menilai dengan baik unit-unit tanah yang direhabilitasi dengan berbagai ukuran dan bentuknya. juga telah digunakan di sejumlah tambang. REHABILITASI TAMBANG  . Metode ini akan mengumpulkan data lapangan dan serangkaian data gambar yang berkorelasi dengan data lapangan tersebut. teknik ini terbukti paling baik jika ada homogenitas substrat yang relatif tinggi di seluruh bentang alam yang direhabilitasi. Dalam sejumlah penelitian validasi yang membandingkan daya informasi dalam metode EFA dengan metodologi yang lebih kuantitatif. Sebuah protokol pengambilan contoh dengan menggunakan kuadrat dapat dipadukan dengan metode transect ini. sebuah cara baru untuk memantau rehabilitasi lokasi tambang yang bernama ecosystem function analysis (EFA/analisis fungsi ekosistem). Sebagian besar bergantung pada besaran erosi. lereng dan komposisi subtrat yang ada di masing-masing unit. Telah digunakan berbagai teknik untuk mengukur volume erosi pada suatu area yang diminati. apakah ada kekurangan di antara penilaian fungsi rehabilitasi. EFA yang dikembangkan oleh CSIRO ini menyediakan sebuah metode pemantauan yang ditransfer dari penggunaan awalnya di ekosistem pegunungan dan diadaptasi untuk digunakan dalam situasi lokasi pertambangan. Transects Metode yang berbasis transect seringkali dianggap cocok untuk pengumpulan data di berbagai jenis bentang alam dan usia revegetasi. Sensor jarak jauh ini dikembangkan sebagai alat untuk memperluas hubungan berbasis lapangan.Mengambil contoh sedimen dalam limpasan hanya relevan untuk pertimbangan kandungan yang terapung (karena sukarnya mengambil contoh limpasan yang membawa sedimen di dasar) dan sekali lagi membutuhkan masukan yang signifikan dari lokasi.

menilai dan memantau area yang direhabilitasi dengan menggunakan sensor jarak jauh. dan harus dapat mencerminkan perubahan pada praktek rehabilitasi yang mungkin harus dilakukan di masa depan. buku ini juga harus menjelaskan rencana pemantauan setelah rehabilitasi terbentuk. Setelah mendokumentasikan sejarah lokasi rehabilitasi dan semua komponen yang turut mendasarinya sampai ke selesainya penyemaian dan penanaman benih. campuran benih yang dipakai di lokasi. . Mengkaj hasl pemantauan Pelaporan hasil pemantauan setiap tahun atau secara teratur mungkin sudah diwajibkan oleh peraturan. Pengkajian informasi pemantauan secara periodik juga dapat mengidentifikasi adanya kekurangan informasi atau menyoroti masalah-masalah yang masih memerlukan penyelidikan atau tindakan pemulihan lebih terperinci. sehingga kita dapat mengetahui metode-metode yang terbaik dan memperbaiki masalah yang masih ada. Data hiperspektral udara dapat menawarkan sejumlah keuntungan dibandingkan dengan data yang disensor jarak jauh melalui broadband. suhu dan kecepatan angin juga sangat bermanfaat dalam memahami mengapa kita mendapatkan hasil rehabilitasi tertentu. Ini dapat membangun kepercayaan atas teknik yang digunakan. bukan saja bagi perusahaan tapi juga bagi badan berwenang dan para pemangku kepentingan lainnya. tingkat dan sejarahnya. Dengan ini. Batas-batas area rehabilitasi yang mendapatkan pengerjaan yang sama juga harus dicatat. termasuk:  PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . Kedua set informasi ini (masa lalu dan masa kini) penting dalam melengkapi serangkaian masukan sehingga langkah penyempurnaan yang terus menerus dapat tercapai. Buku ini harus cukup sederhana dan fleksibel agar dapat dimodifikasi dan disempurnakan setelah ada hasil dari penerapan prosedur dan pengukuran yang berulang kali. . tren pengembangan rehabilitasi dibandingkan dengan lokasi referensi dan trajektori komunitas rehabilitasi yang berkaitan dengan pengerjaan awalnya atau kondisi setelah pembentukannya dapat diidentifikasikan.Munculnya sensor udara yang berkualitas tinggi beberapa tahun yang lalu memberi potensi suatu kerangka kerja yang hemat sekaligus akurat untuk merencanakan. seperti foto udara dan jenis-jenis pengambilan gambar dari satelit (Landsat). Informasi lain yang secara rutin dicatat di lokasi seperti curah hujan. Informasi dasar yang harus didokumentasikan untuk setiap area rehabilitasi mencakup persiapan tanah.. Catatan sejarah area rehabilitasi akan menghubungkan kinerja saat ini dengan praktek kerja rehabilitasi. kelembaban relatif. memberikan peluang yang lebih baik untuk mengidentifikasi dan memantau keberhasilan rehabilitasi. meskipun manfaat sebenarnya dari pemantauan ini adalah dalam akumulasi informasi selama jangka waktu yang lebih lama. di dalam program rehabilitasi lokasi tambang. Penyusunan panduan pemantauan Manfaat terbesar dari program pemantauan adalah ketika digabung dengan informasi mengenai apa yang terjadi pada area rehabilitasi tertentu. penggunaan tanah lapisan atas (jika ada) beserta sumber dan cara penanganannya. Buku panduan pemantauan harus menetapkan metode-metode dan protokol yang diperlukan untuk melakukan program pemantauan yang ilmiah terhadap atribut-atribut tanah dan vegetasi. Gambar-gambar dan spektra dengan resolusi tinggi yang baru-baru ini tersedia dari satelit terbaru (Quickbird dan SPOT 5). jenis pupuk. serta waktu aktivitas atau terjadinya peristiwa gangguan misalnya kebakaran.

This would enable the depth of the often limiting topsoil or root zone material to be varied depending on the properties of the mine waste below. Pengembalan kuasa penambangan Mining companies undertake rehabilitation of disturbed ground to comply with state and territory environmental regulations and conduct monitoring of established areas to assess performance. a risk that can be minimised by targeted research and the informed interpretation of long-term monitoring data and trends. There are two principal areas of uncertainty. there remains uncertainty in the interpretation of data. A well developed and implemented monitoring program can demonstrate that rehabilitated areas are conforming to predicted successional changes. may be reluctant to provide sign-off and take on the risk of future liabilities. Government regulators. jumlah transect. dan alasan untuk memilih lokasi transect Lokasi kuadrat di sepanjang transect untuk bisa melakukan penilaian yang lebih terperinci terhadap parameter tertentu. thereby facilitating relinquishment of the lease and release of the company from ongoing liability. REHABILITASI TAMBANG  . it is non-sustainable). Such an approach should lead to greater consistency in the quality of rehabilitation outcomes and minimise costly remedial work. Rehabilitation meeting or exceeding the set criteria in one location may well fail a short distance away. and one that has received far less attention. The second area of uncertainty. however. This gives confidence to all pemangku kepentingans that the predicted outcomes will be achieved in the longer term. The aim is to demonstrate the presence of a stable non-polluting landform.• • • • Keterangan tentang lokasi transect. is that the quality of rehabilitation can be spatially highly variable due to the heterogeneity of growth media resulting from the mining or mineral processing operations. . The rehabilitation plan should recognise and address variations in the underlying waste rock quality that are known to potentially impact on revegetation outcomes. Given that rehabilitation monitoring or sampling is usually undertaken on a point basis. The first area of uncertainty is that the rehabilitation will fail at some time after mine closure (that is. di luar titik percontohan Apa yang harus diukur di sepanjang transect (di mana dan bagaimana caranya) Persyaratan cara menyimpan dan merawat contoh yang dikumpulkan sebelum dianalisis.

Penekanan tertentu diberikan pada perbaikan ekosistem alami. Rehabilitasi bukan proses yang hanya dipertimbangkan pada waktu atau sesaat sebelum penutupan tambang.0 RANGKUMAN Rehabilitasi adalah proses utama yang digunakan untuk meredakan dampak jangka panjang dari penambangan terhadap lingkungan. setelah tersedianya hasil-hasil dari riset dan uji coba lapangan Memastikan karakterisasi sejak awal terhadap bahan-bahan yang akan direhabilitasi. Melainkan. Operas Mengelola air di lokasi untuk meminimalkan erosi dan membatasi potensi polusi ke luar lokasi Merancang lahan-bentukan (landform) yang aman. untuk memastikan keberlanjutan dan kelestarian lokasi di masa depan. termasuk tahap perencanaan. khussunya penumbuhan kembali flora asli. operasi dan penutupan. Buku pedoman ini membahas rehabilitasi dalam seluruh tahap-tahap pengembangan tambang.6. harus menjadi bagian dari suatu program terpadu dalam perencanaan dan pengelolaan yang efektif di seluruh tahapan pengembangan dan operasi tambang. Pesan-pesan utama Poin-poin berikut merangkum pesan-pesan utama dalam buku pedoman ini: Perencanaan • • • • • • • • • Mengembangkan sebuah rencana rehabilitasi selama tahap perencanaan yang akan terus berubah. Tujuan rehabilitasi ini bervariasi. Di dalamnya terdapat prinsip-prinsip dan praktek kerja rehabilitasi tambang dengan fokus pada perancangan dan revegetasi lahan-bentukan (landform). Rehabilitasi tambang merupakan bagian penting dalam pengembangan Sumberdaya mineral yang sesuai dengan prinsip-prinsip praktek kerja unggulan untuk pembangunan yang berkelanjutan. 60 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . untuk mengidentifikasikan potensi masalah sehingga dapat diatasi pada waktunya Memahami unsur-unsur eksternal dalam lingkungan yang memiliki potensi untuk menghambat keberhasilan rehabilitasi Menetapkan tujuan rehabilitasi yang realistis. stabil dan cocok dengan lingkungan sekitarnya Membuat lapisan penutup yang akan memperkuat stabilitas dan melindungi bahan-bahan yang berpotensi bahaya dan terkandung di dalam lahan-bentukan tersebut Mengelola tanah lapisan atas untuk menyimpan nutrisi yang berharga dan memperkuat viabilitas benih dan mikro-organisma asli Berusaha menumbuhkan komunitas flora dan fauna yang dinamis dan tahan terhadap gangguan. sampai memulihkan sedapat mungkin ke kondisi sebelum penambangan. mulai dari sekedar mengubah sebuah area ke kondisi yang aman dan stabil.

revegetasi. Penerapan rehabilitasi tambang bukan hanya akan mendapatkan hasil yang lebih memuaskan dari segi sosial dan lingkungan. topografik dan survei dasar untuk air dan kualitas udara. survei flora dan fauna. yang konsisten dengan tujuan penutupan tambang keseluruhan Membuat sebuah program pemantauan rehabilitasi yang mengukur parameter-parameter fungsional utama dari ekosistem yang terus berubah Melalui pemantauan jangka panjang. Informasi dalam buku pedoman ini dapat membantu para site manager dan perencana tambang/mine planners untuk mengembangkan dan menerapkan sebuah rencana rehabilitasi pada lokasi yang spesifik. kriteria keberhasilan. dan faktorfaktor lainnya.Penutupan • • • Mengembangkan kriteria keberhasilan untuk rehabilitasi. pengolahan tanah. Agar dapat mencapai rehabilitasi yang berhasil di tengah-tengah semakin meningkatnya ekspektasi dari peraturan dan pemangku kepentingan. Informasi dan studi kasus yang terdapat dalam buku pedoman ini menggambarkan bahwa tambang dapat beroperasi dengan cara yang mendukung keberlanjutan. Buku pedoman ini menampilkan beberapa hasil sangat baik yang dicapai oleh industri pertambangan dan sektor mineral dalam menerapkan prinsip-prinsip praktek kerja unggulan dalam rehabilitasi tambang. iklim. serta pemantauan. memerlukan dikembangkannya hasil-hasil yang lebih superior dan diterapkan sesuai konsutasi dengan para pemangku kepentingan utama. Adalah suatu hal yang penting untuk terus melakukan keterlibatan dengan para pemangku kepentingan utama dalam masalah rehabilitasi di seluruh tahapan proses penambangan. nutrisi tanah. sering dinilai oleh publik berdasarkan pelaku terburuknya. pertanahan. tapi juga dapat mengurangi beban finansial. dan cukup fleksibel untuk menerima penyempurnaan yang terus menerus dengan cara mengakomodasi perubahan-perubahan yang terjadi dalam metode dan teknologi. Industri pertambangan. pengerjaan tanah. Aspek penting lain dalam proses rehabilitasi mencakup tujuan rehabilitasi. membuktikan bahwa pembangunan area yang direhabilitasi ini telah konsisten dengan kriteria penyelesaian tambang. perencanaan untuk rehabilitasi juga harus memasukkan penyelidikan pra-penambangan termasuk persyaratan hukum. REHABILITASI TAMBANG 6 . kembalinya fauna. perawatan. yang dapat mencapai tujuan tataguna lahan pascatambang yang optimal. Selain pandangan dari masyarakat. malah sebenarnya semua kelompok industri.

‘Effects of vegetation cover on runoff and erosion under simulated rain and overland flow on a rehabilitated site on the Meandu Mine. Grigg. MH Wong dan AD Bradshaw (eds.. RJ 2000. ‘Changes in some properties of topsoil at Tarong Coal— Meandu coal mine with time since rehabilitation’. storage and propagation of Australian native plant seed. P & Yatapange. ‘Remediation of chemical limitations’. ACIAR Monograph No. A guide to collection. 6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . N & Menzies. hal. Tarong’. Loch. Carroll C. Februari 2001. Grundon. LR (ed. and water quality for field plots on a range of soil and spoil materials on central Queensland coal mines’.com. World Scientific Publishing Co. Singapore. CSIRO Publishing. Bell. Inc. Wisconsin.com. physical methods.REFERENSI Asher.. hal. erosion.). How to unravel and solve soil fertility problems. A. B. Hannan. Canberra. Australian Coal Association Research Program Project C9038. Soil Science Society of America. NSW Coal Association. Sydney. dalam Restoration and management of derelict land—modern approaches. part 4. ‘Impact of vegetative cover and slope on runoff. 83. hal. Victoria. Dixon. GC (eds. DG (eds. Madison. Informasi lebih lanjut megenai panduan ini terdapat di: <http://www. edisi 2.) 1988. CRC Press Inc. ISBN 0957796617. AJ Hargraves dan CH Martin (eds.) 2002. Using rainfall simulation to guide planning and management of rehabilitated areas: I. Australasian Institute of Mining and Metallurgy.landloch. 221-240. Sustainable grazing on rehabilitated lands in the Bowen Basin. RJ & Orange.au/technotes>. LC 2002. hal 112-127. JH & Topp. Landloch 2003. ‘Surface roughness on rehabilitated slopes’. 777-784. Wisconsin. Soil Science Society of America. Mullen. LC 1993. Horn. dalam buku Australasian Coal Mining Practices. HM. 1 dan 2. Soil mineralogy with environmental applications. artikel teknis Landloch <http://www. JC & Bell. Collingwood. C. Inc..acmer. dalam Australian Journal of Soil Research 38: 299-312. Hwat Bing So.) 2002. Dane. Mine rehabilitation: a handbook for the coal mining industry. Australian Journal of Soil Research 38(2). ‘Surface rehabilitation’.htm> Hannan JC 1995. Australian Centre for International Agricultural Research. Merton L & Burger P 2000. S. Melbourne. JB & Schulze. Loch. buku Land Degradation and Development 11. Parkville. Methods of soil analysis. Shelton. 260-280. Boca Raton. Florida. Loch. K 2002. Floradata 2001. Vol.au/publications/floradata. N 2002. Reclamation of surface-mined lands. dalam Australian Journal of Soil Research 35. Experimental methods and results from a study at the NorthParkes mine. DN 1997. RJ 2000. Hossner. Madison.. Bisrat. Melbourne.).

Scanlan JC, Pressland AJ & Myles DJ 1996, ‘Run-off and soil movement on mid-slopes in north-east Queensland grazed woodlands’, dalam Rangeland Journal 18(1), CSIRO Publishing, Collingwood, Victoria. Silburn DM, Carroll C, Ciesiolka CAA, Hairsine P 1992, ‘Management effects on runoff and soil loss from native pasture in Central Queensland’, dalam Proceedings 7th Australian biennial rangeland conference, Cobar NSW 5-8 October 1992, hal. 294-295. Sobek, AA, Skousen, JG & Fisher, Jr, SE 2000, ‘Chemical and physical properties of overburdens and mine soils’, dalam Reclamation of Drastically Disturbed Lands, RI Barnhisel, RG Darmody dan WL Daniels (eds.), Agronomy Monograph 41, hal. 77-104, American Society of Agronomy, Madison, Wisconsin. Sparks, DL, Page, AL, Helmke, PA, Loeppert, RH, Soltanpour, PN, Tabatabai, MA, Johnston, CT & Sumner, ME (eds.) 1996, Methods of soil analysis, part 3, chemical methods, Soil Science Society of America, Inc., Madison, Wisconsin. Tremblay, GA and Hogan, CM (eds) 2001, MEND manual, volume 2, sampling and analysis, Natural Resources Canada (CANMET), Ottawa. Ward, SC, Koch, JM & Ainsworth, GL 1996, ‘The effect of timing of rehabilitation procedures on the establishment of a Jarrah forest after bauxite mining’ dalam Restoration Ecology 4, hal. 19-24, Melbourne. Williams, DJ 2006, ‘The case for revolutionary change to mine waste disposal and rehabilitation’, dalam Proceedings of Second International Seminar on Strategic versus Tactical Approaches to Mining, Perth, Australia, 8-10 Maret 2006, hal. 19. Williams, DJ, Stolberg, DJ & Currey, NA 2006, ‘Long-term performance of Kidston’s “store/release” cover system over potentially acid forming waste rock dumps’, dalam Proceedings of Seventh International Conference on Acid Rock Drainage, St Louis, Missouri, USA, 26-30 Maret 2006, hal. 2385-2396. Williams, RD & Schuman, ED (eds.) 1987, ‘Reclaiming Mine Soils and Overburden in the Western United States’, dalam Analytic Parameters and Procedures, Soil Conservation Society of America, Ankeny, Iowa.

REHABILITASI TAMBANG

6

WEB SITES

• • • • • •

Department of the Environment and Heritage, www.deh.gov.au Department of Industry, Tourism and Resources, www.industry.gov.au Leading Practice Sustainable Development Program, www.industry.gov.au/sdmining Ministerial Council on Mineral and Petroleum Resources, www.industry.gov.au/resources/mcmpr Minerals Council of Australia, www.minerals.org.au Enduring Value, www.minerals.org.au/enduringvalue

6

PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN

GLOSSARY OF TERMS
Tambang yang terbengkala Sebuah area yang dahulu digunakan untuk penambangan atau pemrosesan mineral, tetapi penutupannya tidak lengkap dan oleh karena itu pemegang hak lahannya masih ada. Dranase asam tambang Aliran asam dari limbah tambang, akibat dari oksidasi sulfida seperti pirit. Manajemen adaptf Sebuah proses sistematik untuk secara kontinu menyempurnakan kebijakan dan praktek kerja dari manajemen dengan cara belajar dari hasil-hasil program operasional. ICMM Good Practice Guidance on Mining and Biodiversity merujuk manajemen adaptif sebagai langkah-langkah untuk ‘melakukan-memantau-mengevaluasi-merevisi’. Analog Fitur tanah yang tak ditambang, sebagai perbandingan terhadap fitur tanah yang ditambang. Angle of repose (sudut krts) Sudut maksimal terhadap garis horisontal di mana suatu bahan dapat berdiam di permukaannya tanpa meluncur atau terguling. Pengurukan balk (Backfillng) Pengisian kembali sebuah penggalian atau lubang. Lereng batter Slope yang terbentuk dengan pembuatan ceruk atau lereng pada sebuah dinding dalam jalur yang berurutan. Pematang Sebuah gundukan horisontal yang dibangun pada sebuah tanggul atau bidang miring untuk mematahkan kontinuitas lereng yang panjang, dengan tujuan memperkuat dan meningkatkan stabilitas lereng, untuk menangkap atau menahan bahan yang terkelupas di lereng tersebut, atau untuk mengendalikan aliran limpasan air dan erosi. Tanggul Sebuah dinding penahan dari tanah. Pemutus kapler Sebuah lapisan bahan kasar yang ditaruh di antara bahan yang bertekstur lebih halus, untuk mencegah gerakan vertikal air (dan garam yang terkait dengannya) karena adanya tegangan permukaan dari bahan yang bertekstur lebih halus di bagian bawah terhadap bahan yang bertekstur lebih halus di bagian atas. Speses karsmatk Spesies menonjol yang mungkin menarik perhatian, tapi hanya sedikit berfungsi penting dalam mempertahankan keberlanjutan ekosistem. Krtera penyelesaan Sebuah standar atau tingkat kinerja yang telah disepakati, yang menunjukkan bahwa penutupan tambang telah berhasil baik. Speses krptk Spesies yang tidak terlalu tampak jelas, atau yang tidak mudah diperhatikan. Tanah dspersf Tanah yang secara struktur tidak stabil dan akan terurai dalam air menjadi partikel-partikel dasarnya (seperti pasir, lumpur dan tanah liat). Tanah dispersif cenderung mudah erosi dan menciptakan masalah untuk dapat mengerjakan tanah secara baik. Eko-sstem Sebuah sistem di mana anggotanya mendapat manfaat dari partisipasi satu sama lain, melalui hubungan simbiotik (hubungan yang saling menguntungkan). Istilah ini berasal dari biologi, dan merujuk pada sistem yang mampu mempertahankan diri sendiri. Enkapsulas Penutupan total limbah dalam bahan lain yang akan mengisolasi bahan limbah dari kondisi luar (biasanya oksigen atau air). Pembuangan tngg (d puncak tmbunan) Proses membuang bahan dari bagian belakang truk angkut (dump truck). Timbunan overburden dibuat dengan mengarahkan bagian belakang truk angkut di permukaan atas timbunan ke tepian timbunan, lalu membuang batuan sisa/buangan tambang (waste rock) dari belakang truk, ke arah sisi timbunan.

REHABILITASI TAMBANG

6

Propagul Setiap struktur yang mampu menumbuhkan tumbuhan baru. ke lereng yang terlalu curam atau tidak dapat diakses dengan teknik penyemaian konvensional. Tapak Area permukaan tanah yang terkena penambangan dan infrastruktur terkaitnya. Ini termasuk benih. Speses pernts Spesies pertama yang menghuni area gangguan. spora. Pengujan knetk Pengujian dinamik terhadap pembentukan asam. melewati lereng dengan sudut kritis (angle-of-repose). baik melalui reproduksi seksual maupun aseksual (vegetatif).) Metode ini lebih cocok untuk menilai pertumbuhan galur atau parit yang besar. dan mampu mempertahankan diri sendiri. setelah dilakukannya pemanfaatan terhadap lokasi dan lahan sekitarnya.Pn eros Pin-pin logam yang dimasukkan ke dalam tanah sebagai tolok ukur dan digunakan untuk memperkirakan besaran penurunan permukaan akibat erosi di titik tersebut. dan semua bagian dari tubuh vegetatif yang mampu tumbuh sendiri jika terlepas dari induknya. Key n Konstruksi parit yang diisi balik. (Biasanya jumlah pin yang digunakan sangat tidak memadai. Praktek kerja unggulan Praktek kerja terbaik yang saat ini tersedia untuk mendukung pembangunan yang berkelanjutan. Pembuangan rendah (d dataran) Pembuangan dengan truk ke permukaan yang rata. 66 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN . serta dapat mempertahankan diri sendiri. Ekosstem yang fungsonal Sebuah ekosistem yang stabil (tidak terkena tingkat erosi yang tinggi). termasuk efek dari waktu reaksi. Penyemaan basah Menebarkan campuran mulsa kertas atau jerami. Por-por makro Ruang kosong yang besar antara partikel-partikel yang berbutiran kasar. efektif dalam menahan air dan nutrisi. yang mengandung benih. Lmbah reaktf Limbah yang bereaksi saat terpapar oksigen. Karena erosi di lereng bukit sangat bervariasi secara spasial. Luberan Air atau slurry tailing yang melewati puncak struktur penahan atau tanggul. Speces sult berkecambah Spesies yang sulit untuk dimunculkan kembali. Ravellng Penggelusuran dan pemisahan batuan sisa berbutiran kasar dengan cara pembuangan tinggi. Rehabltas Pengembalian lahan terganggu ke kondisi yang stabil. pupuk dan zat pengikatnya. Bersumber dar daerah setempat Tumbuhan yang sumber aslinya dekat dengan tempat penanaman (misalnya berada di area lokal yang sama). Moonscapng Teknik yang menggunakan bilah dozer untuk membentuk pola yang dapat membantu mencegah erosi. Lubang final Sisa lubang tambang (pit) terbuka yang masih ada di saat penutupan tambang. untuk mengurangi infiltrasi atau untuk meningkatkan kestabilan tanggul tanah. produktif. dibutuhkan sejumlah besar pin jika ingin mendapatkan perkiraan yang akurat mengenai erosi. tepat utama terjadinya erosi.

Supernatan Air yang meluber dari puncak slurry tailing yang mengendap. Trayektor komuntas rehabltas Tren dalam rehabilitasi yang berkembang seiring waktu. dan dapat mencakup satu atau beberapa bendungan tailing. Kultur jarngan Sebuah metode reproduksi aseksual yang digunakan untuk menghasilkan tiruan dari tumbuhan tertentu dalam jumlah besar. REHABILITASI TAMBANG 6 . Terowongan-terowongan tambang Lubang atau rongga tambang bawah tanah. Neraca asam basa statk Keseimbangan antara reaksi asam dan alkalin yang lengkap. Tanah sodk Tanah yang mengandung sodium dalam proporsi yang besar (umumnya lebih dari enam persen) terhadap total kation yang dapat dipertukarkan. Sebuah habitat yang telah ditebangi mungkin menyebabkan dampak di sepanjang perbatasannya dengan habitat yang tidak ditebangi. Slurry Zat padat yang telah terbagi secara halus. misalnya dengan meningkatkan penetrasi sinar matahari dan angin. Fasltas penympanan talng Area yang digunakan untuk menahan tailing. dan bergerak ke arah bawah. Landasan ROM Timbunan bijih yang baru ditambang. Pelukaan Proses mengganggu pelapis benih untuk mendorong germinasi atau pengecambahan. Kontribusi ini melebihi persyaratan hukum dasar. Pembasahan Penyerapan air hujan ke limbah tambang. Tanah sodium ini cenderung memiliki drainase yang buruk akibat struktur tanahnya yang jelek. Izn sosal untuk beroperas Pengakuan dan penerimaan terhadap kontribusi perusahaan terhadap masyarakat tempatnya beroperasi.Pengembalan kuasa penambangan Persetujuan resmi dari lembaga yang berwenang yang relevan. izin sosial ini muncul dari upaya membentuk hubungan baik berdasarkan pada azas kejujuran dan saling menghormati. Istilah ini merujuk pada seluruh fasilitas. fungsi utamanya adalah mencapai pengendapan zat padat dan memperbaiki kualitas air. Rp-rap Pengumpulan pecahan batuan yang ditaruh untuk melindungi tanah dari kekuatan erosi atau dari gerakan akibat tenaga hidrostatik yang berlebihan. bersifat menyimpan penyerapan air hujan saat musim basah dan akan melepaskannya melalui evapotranspirasi selama musim kering. dan berusaha mengembangkan dan menjaga hubungan yang konstruktif dengan para pemangku kepentingan yang diperlukan agar bisnis dapat berkelanjutan. dan keluar dari bahan pengental. Vegetas terssa Vegetasi asli yang masih ada setelah pembukaan lahan. Secara keseluruhan. digunakan untuk mengisi mesin penggiling dan pemroses. mengindikasikan bahwa kriteria penyelesaian untuk tambang telah dipenuhi sesuai persyaratan dari pihak berwenang tersebut. Batuan ssa/buangan tambang (waste rock) Batuan tanpa nilai ekonomi yang digali dari tanah dengan menggunakan operasi penambangan untuk mendapatkan akses ke bijih mineral. Tutupan smpan/lepas Lapisan penutup yang cocok untuk iklim musiman yang defisit kelembaban. Efek tep Efek dari satu habitat terhadap habitat lainnya di sepanjang perbatasan antara kedua habitat.

6 PRAKTEK UNGGULAN PROGRAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN UNTUK INDUSTRI PERTAMBANGAN .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->