P. 1
Mrsm Tun Ghafar Baba

Mrsm Tun Ghafar Baba

|Views: 8|Likes:
Published by Faris Muhammad

More info:

Published by: Faris Muhammad on Mar 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/20/2013

pdf

text

original

MRSM TUN GHAFAR BABA, JASIN MELAKA

TUGASAN CUTI SEKOLAH TINGKATAN 5 SUTERA DALAM LUKISAN
NAMA: MUHAMMAD FARIS BIN MOHD SIES KELAS: 511/5K NO.MAKTAB: 11248 NAMA GURU: CIK FAUZIAH HANIM

SIPNOSIS SETIAP BAB bab 1

sebelum tidur bujei mengelamun dan berangan2 utk mendptkan kesenangan.sepupunya.adila menyatakan hsratnya utk menemu ramah bujei kerana beranggapan bujei mungkin dpt dipulihkan.alias. bab 5 adila dan same'ah sibuk menggubah ekas bunga telur di serambi rumah.Mak Som.walaubagaimanapun.same'ah pula leka mengenakan tali pinggang keledar.ibu bujei tidak dpt diselamatkan dlm kebakaran itu.adila tenmpk bujei sedang tidur.bujei trtidur di kaki lima kedai ketika mengenang nasibnya.Kisah tersebut mengundng tawa adila dan Same'ah.keprihatinan adila kpd bujei disedari oleh same'ah tetapi dia mahu menumpukan sepenuh perhatian terhdp majlis perkahwinannya.keesokannya.bujei menunggu pekebun yg akan mempelawanya utk menolong di kebun getah di persimpangan jalan berhampiran jambatan.ibunya diterajang hingga pengsan kerana enggan menyerahkan wang dan seuntas rantai lalu Harun menyepak pelita hingga menyebbkan rumah mereka terbakar.bapa tirinya itu kaki kikis dan panas baran.sani dan sahak rancak bercerita tentang adila.opah arah.bujei berdiri di kedai runcit.bujei turut dinasihati oleh mak som agar tidak menurut kehendak dan suruhan alias yg terlalu dimanjakan oleh mentuanya.bekerja. bab 4 alias mengarahkan bujei membasuh motosikalnya bersih2 di halamn rumahnya.adila meluahkan perasaan simpatinya terhadap bujei kpd same'ah.tetapi tiada sesiapa pun yg mempelawanya mkn n minum.bujei byk menghabiskan masanya di tebing sungai.bujei terlelap lalu dikejutkan oleh sekumpulan kanak2 skolah dan sbg upah bujei yg membawa beg skolah mereka. ketika itulah dia mengimbas kembali kisah pd zaman kanak2nya iaitu bangga dgn tugas bapanya sbg tentera dan bercita2 utk menjejak langkah bapanya.ibunya berkahwin lain dgn Harun.dan bergaji besar supaya dpt berkahwin dgn same'ah. bab 2 bujei dimarahi oleh sidang saman dan mengarahkannya pulang ke rumah.bujei diberi sedikit kuih dn minuman.Bujei nyaris2 ditampar oleh alias ketika meminta upah tetapi sempat dihalang oleh ibunya.waktu ketika adila dibawa bersiar2 di sekitar kg slps 2 hari tinggal di rumahnya dan adila cemas melihat keadaan bujei yg bah kuyup manakala mukanya separuh ditopengkan dgn lumpur.bujei juga merungut utk membunuh seseorg.Mak Som mengajak bujei sarapan dan memberinya upah sebyk satu ringgit.Alias yakin bahawa dia akn dapt memikat hati adila. bab 3 semasa dlm perjlnn ke bndr.same'ah teringat kisah lucu sewaktu pertama kali adila ertemu dgn bujei.sidang saman memberiathu .duda yg bekerja sbg mandur di ldg kelapa sawit.bersebelahan kedai pak sulong .bujei takut pada renungan nenek alias iaitu Opah Arah.slps itu.iaitu mempersoalkan kelulusan adila sbg graduan universiti dan berasa hairan kerana adila sanggup menoreh getah.bapanya terlibat dlm kemalangan di lebuh raya karak.bujei dituduh bermain pelita oleh harun dan menybbkn bujei dipersalahkn dlm kes kebakaran tersebut.

rundingn antara sidang saman dgn harun kurg disenangi mak lamah.adila juga turut menyetujui kebenaran kata2 mak usu bakyah.suatu ketika.kisah ibu bapa dan neneknya yg telah meninggal dunia diceritakn satu persatu kpd adila.bujei bimbang adila akan tertarik kpd alias dan takut adila mempercayai segala keburukan dirinya yg diceritakan oleh alias.mak usu bakyah. bab 7 bujei tidak pernah menghampiri tapak rumah dan sawah pusaka arwah ibunya sejak tragedi hitam yg menimpa ibunya.Bujei melarikan diri dpd terus ditampar oleh harun buat kali ke-2.adila dan same'ah tidur di rumah adik bongsu sidang saman.sidang saman mencadangkan harun meminta persetujuan dpd bujei yg juga mempunyai hak yg sama ke ats pemilikan tanah trsebut.mak usu bakyah memuji kejujuran dan keikhlasan yg ada pada bujei.iaitu bujei menghidapi penyakit kulit yg berjngkit dan bersikap maniac.kaki harun tersangkut pada akar ketika mengejar bujei lalu tersungkur ke tanh. .Bujei dikejutkn oleh Harun ketika terlena di tebing sungai supaya menurunkan cap jari pd surat jual beli tapak rumh dan tanah sawah.tanah itu telah dijual kpd wak senen tanpa surat jual beli atau resit dgn harga empat ribu rnggit ttpi harun ingin membyr kembali hrga tnh tersebut kpd wak senen sebyk enm ribu rnggt.bujei berasa malu apabila memikirkan keadaan dirinya yg dibandigkan dgn adila.bujei turut menafikan bahawa dia yg menybbkan kebakaran di rumahnya.iaitu dia ingin bertanya tentang diri bujei dan berhasrat utk mengubah keadaan diri bujei.kemudiannya akan dijual semula dgn harga yg lebh tnggi mengikut nilaian semasa.keluarganya bahawa harun balik semula ke kg utk mengutip hasil buah-buahan.bujei menenangkan fikirannya di tebing sungai sambil mengenangkan nasihat dan dorongan adila.Harun naik berang lalu menampar Bujei kerana mencomotkan surat jual beli tnh tersebut.samsul memberitahu bujei bahawa adila ingin berjumpa dgnnya di rumah sidang saman.pada waktu mlm perbualan mereka berkisarkan punca adila membawa diri ke kg itu.Alias dn sahak cemburu terhdp bujei kerana mereka turut meminati adila.bekas tunngnya sudh beristeri.Alias mengada-ngadakan cerita palsu tentang bujei kpd adila.bujei merasakan adila telah mengangkat darjatnya apabila adila memanggilnya dgn nama sebenar iaitu.bujei yg cuba membantu telah dibelasah dgn teruk oleh bapa tirinya sehngga tdk sedarkn diri.adila menyatakn tujuannya yg sebenar kpd bujei. bab 8 Persahbtn yg terjalin antara bujei dgn adila menjadi perhatian penduduk kg.bujei sengaja mengelakkan diri dpd bersua muka dgn bapa tirinya kerana takut dituduh lg sbg penyebb kematian ibunya. bab 6 sidang saaman didatangi harun yg bertujuan menuntut kuasa ke ats tanah sawah dan tapak rumah milik arwah ibu bujei.duit yg diberikan oleh wak senen disimpannya di dlm kendi tembaga dan tidak pernh dibelanjakan.adila kecewa apabila mendpt tahu bahawa faizal.Hafiz.

faizal dtg ke rumah sidang saman untuk menyambung kembali hubungnnya dgn adila serta memklumkan bhw dia sudh menceraikan isterinya.same'ah.Berita pinangan tersebut tersebar dalam kalangan org kg dan bujei menganggap bhw adila telah menerima pinangan alias.Slps bergunting rambut.bujei semakin menunjukkan perubahan baik dari segi berpakaian.Keesokkan harinya.Alias terlalu seronok dan mengaku bhw adila bakal menjadi isterinya kelak.Hampir 24 jam bujei berbaring kesakitan di dlm kelambu.Adila bertanya kpd same'ah tentng penyakit kulit dan maniac yg dihadapi bujei.kasut.Same'ah bercerita tentng peristiwa cemas yg berlaku semasa dia ditingkatan lima.Dlm menanggung kesakitan dan kelaparan. bab 12 peristiwa pertelingkahan antara allias dgn bujei menjadi buah mulut org kg.bab 9 adila resah kerana bujei masih belum dtg menemuinya.Bujei menceritakan perihal dia dipukul oleh harun kpd samsul.Mak Lamah menyuarakan kerisauannya tentng pandangan org kg terhdp adila dan bujei. bab 10 adila tidak dpt menyembunyikan perasaan bimbangnya terhdp kehilangn bujei.bujei ke pekan bersama-sama dengan adila.seluar.Bujei tersedar dpd pengsan lalu pulng ke rumhnya. .Sepuluh hari sblm majlis kahwin same'ah. bab 11 alias galak menceritakan layanan baik adila terhdpnya kpd sahak dan sani.Same'ah menafikan cerita yg disampaikn oleh alias kpd adila.samsul dan saniah.bujei berang apabila alias sengaja merosakkan radio barunya dan serta merta bujei menumbuk perut alias dan mengacah alias dgn menghayunkan parang karatnya supaya alias mengganti rugi radionya yg berharga RM 80.Samsul disapa oleh alias ketika dia sibuk mencari bujei.Sidang saman membawa bujei yg masih lemah ke rumahnya tetapi bujei berasa malu akn keadaan dirinya yg kotor dan berbau busuk dan bujei menyatakan bhw dia lebih selesa berehat di bangsal tempat menyimpan barang yg terletak di bwh rumah sidang saman.bujei teringat akan sikap terbuka adila yg mendorongnya supaya merasakan bhw dirinya berharga serta pertemuan dr hr pertama hinnga hari ke 5 dgn adila.bujei naik angin apabila diejek oleh alias dan rakan-rakannya serta bujei menggemparkan org kg dgn cuba membalingkan putik nanas yg disangka bom sekali gus telah menakutkan mereka.bujei membeli baju.alias berpesan kpd samsul utk mengajak adila ke pekan pagi esok.bujei bersemngat mengemas dan membersihkan rumahnya.sidang saman dikunjungi Pak Iman dan isterinya yg mewakili opah arah ingin merisik dan meminang adila utk alias tetapi adila menolak pinangan tersebut kerana masih belum bersedia untuk berumah tangga.jam tangan dan radio baru.tutur kata dan tingkah laku.iaitu Bujei terkena pokok rengas.Sidang saman menyuruh alias membayar wang tersebut kpd bujei slps mengetahui perkara sbnrnya.

bujei dan samsul berbual-bual di bangsal tentang kisah lucu alias memaksa bujei merokk sambil minum air teh serta membualkan mengenai sejauh manakah hubungan antara bujei dgn adila.bapa adila mengesyorkan agar adila mencari pekerjaan di samping menyambung pengajiannya semula.pd mlm pengantin.ibu adila pula mengingatkannya agar berhati-hati kerana msyrkt kg ada yg mengamalkan ilmu hitam.bujei ke rumah sidang saman utk menemui pak lang dahlan. bab 14 bujei ketiduran hingga hampir petang kerana keletihan.Bujei membantu membuat astaka pelamin utk majlis perkahwinan same'ah.bujei ke rumah sidang saman untuk membantu merobohkan balai masak dan bujei masih keliru akan status adila yg sebenarnya.selain itu. bab 15 Adila ingin pulang ke kuala lumpur kerana kesunyian selepas same'ah mengikut suaminya berpindah ke kota.adila takut perasaannya terganggu dan hatinya terluka lagi jika dia pulang ke kuala lumpur.perbualan mereka terganggu dgn kedtangan faizal yg menghntr adila pulng ke rumah.Mak lamah menasihati adila agar memikirkan masa depannya dan tidak terlalu memikirkan soal bujei.bab 13 jiwa bujei agak terganggu sejak mengetahui alias menghantar rombongan meminang adila.Bujei tidak ke rumah sidang saman lagi kerana bimbang akan dijangkiti penyakit AIDS.bujei meluahkan perasaanya terhadap adila selama ini.adila membuat perbandingan antara faizal dgn bujei.penyakit AIDS yang dihadapi adila dan sebab sebenar adila berbuat baik kepada bujei.bujei menyampaikan sebuah lagu yang bertajuk "Bahtera Merdeka" dgn begitu baik.adila menerima surat layang yg menyatakan bhw dia menolak pinangan alias kerana dirinya sudah rosak serta dia melakukan hubungan intim dengan bujei supaya bujei menjadi pak sanggup ke atas dirinya. bab 17 bujei hilang selera makan apabila diakhbarkan bahawa adila telah pulang ke kuala lumpur.wak senen menemui bujei utk mengembalikan semula tanah sawah dan tapak rumah yg dibeli dpd harun tetapi bujei mahu wak senen terus tinggal di atas tanah tersebut dan wak senen berpesan agar bujei berhati -hati dengan harun.Disebabkan surat layang tersebut adila mengambil keputusan untuk pulang ke kuala lumpur untuk seketika.Orang ramai tidak menyangka bhw bujei mempunyai bakat terpendam.bujei membuat andaian bahawa penyakit adila semakin tenat.iaitu pak lang Dahlan. bab 16 alias meminta maaf atas silapnya kepada bujei selama ini dan bujei termakan hasutan alias yg menceritakan tentang punca faizal memutuskan tali pertunanggannya dengan adila.bujei berkenalan dgn bapa adila.bujei dikejutkan oleh samsul yg membawa bekalan mknn dan menyampaikan pesanan bapa adila. bab 18 .msyrkt kg memuji usaha adila yg telah berjaya memlihkan bujei.

Pelbagai usaha telah dilakukan oleh alias untuk memikat adila iaitu meminta kawankawannya menculik adila tetapi tidak diendahkan. bab 20 adila meluahkan hasratnya kpd sidang saman dan mak lamah untuk memilih bujei sebagai suaminya tetapi pada mulanya.alias terusmenerus memburukkan adila sehingga berjaya meracuni fikiran bujei.dendam alias kian membara kerana bujei tidak dapat dijadikan org suruhannya lagi dan adila menolak pinanggannya.samsul memberitahu bujei bahawa sahak yg dimasukkan ke hospital keran terlanggar tiang pagar jambatan sewaktu berlumba motosikal dengan alias. Pandangan negatif orang kampung akibat fitnah yang ditabur oleh bapa tirinya telah membentuk keperibadiannya menjadi manusia abnormal.ada seorang pemuda yg memandang ke arah mereka.mengutus surat kpd adila agar menerima cintannya tetapi tiada balasan dan mendapatkan ilmu pengasih dpd dukun tetapi tidak berkesan.alias tidak menunjukkan sedikit pon rasa simpati kpd kwn baiknya itu.bujei yg menyangkakan adila yg sakit terkejut apabila melihat adila berada dalam keadaan yang sihat. Persoalan tanggungjawab membantu sesama manusia tanpa mengira sifat individu seperti yang digambarkan melalui watak Adila yang begitu optimis untuk membentuk semula keperibadian abnormal yang dihidapi oleh Hafiz.perasaan bujei semakin tidak tenteram kerana memikirkan penyakit yg dihadapi oleh adila.bujei dan adila tidak pernah membenci atau meminta keadaan sedemikian menimpa alias kini yg menjadi kurang siuman. . Persoalan 1.di luar pagar halamn rumah sidang saman.sebaliknya alias cuba berdalih.kurang dipersetujui oleh mereka berdua. bab 19 adila mendermakan darahnya kepada sahak.bujei dimarahi alias kerana masih berkawan dengan adila. Tema Konflik jiwa seorang pemuda dalam mengharungi kehidupan setelah kematian kedua ibu bapa dan neneknya.bujei sengaja mengajak alias menghalau adila yang berpenyakit AIDS keluar dr kampung.fikiran alias semakin terganggu sehingga menjadi kurang siuman.sehari sebelum adila pulang ke kuala lumpur.samsul ke rumah bujei untuk menyampaikan pesanan adila supaya bujei dtg ke rumah ke rumah sidang saman dan mengajak bujei melawat seseorg di hospital.akhirnya mereka terpaksa akur dengan pilihan hati adila dan keputusan itu menjadi rahsia mereka bertiga. Kehadiran Adila telah membawa sinar baru dalam hidup pemuda tersebut dan kembali menjadi manusia normal seperti sediakala.adila memberitahu bujei bahawa dia bekerja sbg pensyarah di institut swasta di kuala lumpur.

Mempunyai bakat menyanyi. . tetapi akhirnya telah memilih Bujei menjadi pasangan hidupnya. Persoalan menghormati hak individu tanpa menghilangkan hak diri sendiri yang digambarkan melalui watak Bujei atau nama sebenarnya Hafiz yang akhirnya sedar akan haknya setelah mendapat bimbingan dari Adila. . Sewaktu dirinya kecil. dia sering menjadikan bapanya sebagai idola. Bujei/ Hafiz .Suka berangan-angan menonton dan mendengar radio yang telah rosak di rumahnya. 4. . Tidak menggunakan wang pemberian Wak Senen yang besar nilainya dan menyimpannya dengan rapi di dalam kendi di rumahnya.Bercita-cita untuk menjadi askar seperti arwah bapanya. tetapi akhirnya Faizal berkahwin dengan orang lain dan bukan dengan tunangnya Adila.Mempunyai sifat suka berjimat. . .Suka mendengar radio. Sanggup membeli radio baru sewaktu keluar pekan bersama Samsul. Ketegasan dalam pendirian seperti yang tergambar melalui watak Wak Senen yang tegas dalam pendiriannya untuk mengembalikan hak Bujei yang telah dianiaya oleh bapa tirinya. 6.Tidak mementingkan kebersihan tetapi berubah setelah dilatih oleh Adila. 5. Persoalan sifat kasih sayang dan hati yang luhur mampu mengubah sifat seseorang seperti yang digambarkan melalui watak Adila yang telah membimbing Bujei atau Hafiz untuk membentuk semula keperibadiannya telah berjaya mengubah Bujei menjadi insan yang berjaya. . Watak dan Perwatakan 1. Persoalan kebaikan akan mengatasi kebatilan seperti yang tergambar dalam peristiwa Alias yang cuba mengenakan ilmu pengasih terhadap Adila telah menyebabkan dia mendapat pembalasan akibat perbuatannya sendiri. Setiap perkara yang diminta oleh Alias akan dilakukan oleh Bujei tanpa sebarang bantahan. Walaupun telah bertunang dan berjanji sehidup semati dengan Faizal.2. .Takut dengan Alias. Membuang perkakasan yang tidak berguna di rumahnya dan membakarnya di halaman rumah. Persoalan jodoh pertemuan di tangan Tuhan. 3. Walaupun Adila pada asalnya begitu takut dengan Bujei. Bujei menyanyi lagu Bahtera Merdeka sewaktu majlis perkahwinan Same’ah dan berjaya memukau orang ramai dengan kemerduan suaranya.

. Contohnya sewaktu berlumba motor dengannya.Jatuh cinta dengan Bujei/ Hafiz. .Mempunyai pendirian yang tegas kerana menolak pinangan Alias dengan alasan belum bersedia untuk mendirikan rumahtangga.Seorang pemuda yang mempunyai sikap abnormal. Dia membentuk peribadinya melalui pandangan penduduk kampung yang menganggapnya bodoh. dia telah membawa dirinya pulang ke kampung dan tinggal dengan keluarga Pak Longnya iaitu Sidang Saman dalam jangka masa yang panjang.Lulusan universiti luar negara iaitu di England. 2. asalkan mendatangkan upah untuk dia mengalas perut. . . Adila .Cuba menculik Adila dan mengenakan ilmu pengasih kepada Adila. Meminta bantuan dari neneknya untuk mencari ilmu pengasih. Telah meluahkan isi hatinya kepada Sidang Saman dan isterinya tentang perasaannya terhadap Bujei sebelum pulang ke Kota. Keyakinan dirinya hadir kembali dengan bantuan Adila dan keluarga Sidang Saman. Cuba menyelamatkan ibunya daripada kebakaran rumahnya tetapi tidak berjaya kerana api marak terlalu cepat dan dia dihalang oleh orang ramai daripada memasuki rumahnya yang terbakar.Suka terlibat dalam perlumbaan motor.Bercakap kasar.Suka kepada Adila dan menghantar pinangan tapi ditolak. . Cuba mendekati Adila setelah gagal mendapatkan Same’ah.Tidak memilih pekerjaan. Contohnya sering bercakap kasar terutamanya dengan Bujei. .Mempunyai sifat optimis dan percaya sikap abnormal Bujei dapat dipulihkan. . Alias . Alias telah memfitnah Adila telah ’rosak’ sewaktu belajar di luar negara. Sahak telah terlibat dalam kemalangan dan kritikal di hospital.Pulih dari sikap abnormal menjadi normal dengan bantuan Adila.Menjadi mangsa fitnah Alias. . Adila sering mendapat pujian penduduk kampung.Anak yang bertanggungjawab. . . Sewaktu tinggal di kampung. . . 3.Suka membuli Bujei/ Hafiz. .Lemah lembut dan hormat kepada orang lain terutamanya orang yang lebih tua. Contohnya meminta Bujei mencuci motosikalnya dengan menjanjikan upah tetapi memungkirinya.Telah bertunang dengan Faizal tetapi putus kerana Faizal tidak menepati janji dan berkahwin dengan orang lain. dungu dan tidak berakal. Akibat kecewa. ..

Berkahwin dan mengikut suaminya berpindah ke Ipoh. . Mengikis wang peninggalan bekas suami Fatimah. Contohnya berpura-pura baik dengan Bujei untuk mendapatkan tanda tangan Bujei bagi membolehkan dia menjual harta pusaka peninggalan Fatimah. - 7.Menjadi pangkal rujuk permasalahan Adila.Akhirnya menjadi sasau/ gila. . Sidang Saman .Cuba memfitnah Adila setelah pinangannya ditolak.Mengambil berat akan anak buahnya. 5.. Bekerja sebagai mandur di ladang kelapa sawit.Bertimbang rasa dan baik dengan Bujei. 4. Wak Senen .Suka berpura-pura. Same’ah . Contohnya sering bertanyakan khabar Bujei dan akan meminta anaknya mencari Bujei sekiranya tidak melihat kelibatnya di kampung. Panas baran dan sering memukul serta mendera isterinya. Melakukan keganasan terhadap isteri dan anak tirinya Bujei sehingga isterinya terbunuh dalam kebakaran akibat dari perbuatannya dan anak tirinya menjadi sasau. . . 6. Berkahwin dengan Fatimah. .Bijak memerangkap orang yang bersalah melalui kata-kata. Contohnya sewaktu berbicara dengan Harun yang meminta pandangannya ketika ingin menjual tanah pusaka arwah isterinya. Terutama sewaktu Adila mula jatuh cinta dengan Bujei. . Contohnya sering mengambil berat akan diri Bujei. ibu Bujei setelah kematian bapa Bujei.Anak Sidang Saman. Harun Seorang duda.

Nilai hormat menghormati Contoh: .Baik hati.Suka bersedekah. Nilai 1. Sering memberi wang kepada Bujei dengan nilaian yang besar. Contohnya sering berbincang dengan Sidang Saman sebelum melakukan sesuatu perkara seperti yang dilakukan sewaktu ingin memulangkan semula tanah pusaka Bujei. Contohnya sanggup memulangkan semula tanah pusaka peninggalan ibu Bujei yang telah dijual oleh bapa tirinya Harun. . Ibunya pengsan setelah didera oleh bapa tirinya ketika itu. .Mengambil tindakan dengan teliti.. Nilai kasih sayang Contoh: Bujei cuba menyelamatkan ibunya dalam kebakaran rumahnya. 2.

Nilai keberanian Contoh: Bujei berani mempertahankan dirinya daripada ditindas oleh Alias. 3. 3. Kita hendaklah berpegang teguh kepada janji yang telah dibuat.Adila telah memanggil Bujei dengan nama asalnya iaitu Hafiz. Nilai baik hati Contoh: Adila dan Samsul telah membawa Bujei ke klinik untuk mendapatkan rawatan setelah dibelasah oleh Harun. 4. Pengajaran 1. Contoh Bujei menerima hakikat ibunya yang meninggal dunia akibat perbuatan bapa tirinya. Kita hendaklah membantu golongan yang kurang bernasib baik. 2. . Kita janganlah bersifat dengki sesama manusia. Nilai keadilan Contoh: Sidang Saman meminta Alias membayar ganti rugi atas kerosakan radio Bujei. 5. 4. Contoh: Adila optimis dia boleh membantu Bujei memulihkan keperibadiannya dan perkara itu dapat direalisasikannya. Contoh: Faizal tidak menepati janjinya untuk bernikah dengan Adila kerana telah berkahwin dengan orang lain. Kita hendaklah menerima ketentuan atau takdir Tuhan. Contoh: Alias yang telah memfitnah Adila setelah pinangannya ditolak.

6. Contoh: Alias telah membohongi Bujei dengan mengatakan bahawa Adila menghidapi penyakit Aids untuk menjauhkan perhubungan mereka. Rumah Mak Usu Bakyah – Sebenarnya sudah agak lama Mak Usu Bakyah mengharapkan kedua-dua anak saudaranya bertandang tidur di rumahnya.Samsul membawa Bujei ke pekan untuk menggunting rambut. Contoh: Alias berpakat dengan neneknya untuk mencari ilmu pengasih bagi mendapatkan cinta Adila. Waktu petang – Makin petang merangkak.jam dan pakaian. Waktu pagi . 3. Kita janganlah bercakap bohong.5. Latar Masyarakat 1. Di tebing sungai .Kadang-kadang di berada di tebing itu untuk memancing. Contoh: Baru sahaja beberapa bulan berkahwin. 4. Contoh: Kebanyakan orang mengatakan dia bodoh. dungu. . tidak berakal lalu seperti tertunai hasrat mereka begitu. makin galak agas-agas menghurungnya. 3. Masyarakat kampung yang memandang rendah kepada orang yang kurang bernasib baik. Masyarakat yang mengambil kesempatan atas kesenangan orang lain.”Okey. 2. Harun sudah memujuknya untuk membeli kereta. Contoh: Sidang Saman begitu mengambil berat tentang Bujei dengan membawa Bujei balik ke rumahnya setelah dipukul oleh Harun 3. Di pekan . 2.membeli radio. Latar Tempat 1. Kita janganlah mudah mempercayai perkara karut. Waktu maghrib – Kedengaran bunyi azan maghrib dan spontan Sidang Saman menoleh ke belakangnya. Masyarakat kampung yang mempunyai norma kemanusiaan. Good moorning Bujei” 2. Latar Masa 1. Masyarakat yang mengamalkan kerjasama.

.Contoh: Penduduk kampung bekerjasama untuk mengadakan majlis perkahwinan Same’ah. kemarahannya makin menjadi. Masyarakat pendendam Contoh: Melihat Bujei kembali bersama Adila. 5. Dia makin berdendam dengan Bujei.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->