P. 1
silabus

silabus

|Views: 36|Likes:
Published by dewi_sinta_2

More info:

Published by: dewi_sinta_2 on Mar 16, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/16/2012

pdf

text

original

SILABUS MATA AJAR ETIKA BISNIS dan PROFESI 3 SKS

Deskripsi dan Tujuan Keberadaan matakuliah ini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan etika, kesadaran etis dan perilaku etis akuntan. Peningkatan ini diharapkan akan berimplikasi pada meningkatnya kemampuan akuntan dalam pengambilan keputusan etis. Suatu pengambilan keputusan etis tidak hanya melibatkan rasionalitas saja, tetapi juga emosi dan intuisi. Untuk meningkatkan pengetahuan etika, materi meliputi berbagai spektrum pemikiran dalam etika, deskripsi etika bisnis dan profesi, isu-isu etis dalam profesi, serta implementasi dan perkembangannya dalam realitas praktik profesi akuntansi dan bisnis. Sementara untuk meningkatkan kesadaran dan perilaku etis, dianjurkan materi diperkaya dengan mendeskripsikan secara refleksif yaitu sebagai pengungkapan suatu fenomena kehidupan yang melibatkan nilai-nilai diri, pengalaman hidup dan norma suatu fenomena kehidupan di alam semesta. Dengan ini diharapkan peserta didik menemukan hikmah suatu proses kehidupan yang berlangsung dalam suatu sistem yang luas sehingga berkembang suatu pribadi yang toleran, bertenggang rasa, mencintai sesamanya, pribadi yang tawadhu’, hatinya tercerahkan, tidak gampang tergoda untuk melakukan tindakantindakan yang menyimpang, berintuisi kuat dan terdorong untuk melakukan tindakan yang bermakna. Dengan demikian maka secara spesifik, setelah mengikuti matakuliah ini diharapkan mahasiswa dapat: (1) memiliki pengetahuan yang memadai tentang etika bisnis dan profesi, (2) memiliki kesadaran etis dalam suatu pengambilan keputusan ekonomi, (3) melakukan tindakan yang bermakna dan inspiratif bagi perkembangan profesi dan masyarakat. Metode Pembelajaran Pembelajaran etika harus berlangsung secara integratif dan refleksif. Proses pembelajaran dilakukan baik dalam bentuk transfer pengetahuan maupun pendalaman nilai-nilai, sehingga menambah pengetahuan tentang etika serta memperkuat kecerdasan emosi dan spiritual peserta didik. Dalam praktiknya ini dapat dilakukan dengan berbagai metode, dan sangat tergantung kreatifitas Dosen. Untuk ini maka metode perkuliahannya meliputi: 1. Ceramah: Dosen menyampaikan ide-ide pokok dari suatu topik perkuliahan. 2. Diskusi: Mahasiswa bersumberkan literatur yang disiapkan dan atau pengalaman yang didapatkan berdiskusi dengan peer-nya. Proses diskusi diawali atau diakhiri dengan presentasi hasil ringkasan materi dan atau hasil kajian dari kasus empiris dalam praktik akuntansi dan bisnis. 3. Eksplorasi kasus: Mahasiswa harus mengekplorasi suatu kasus dalam praktik akuntansi dan bisnis yang menimbulkan dilema etika. Diharapkan eksplorasi dilakukan secara riil di lapangan, yang untuk itu mahasiswa harus melakukan diskusi

1

(1997). 3. Vol. Journal of Business Ethics 24: 95-114. Pengantar Etika Bisnis. Tuanakotta (2007). 2. Yogyakarta. Business Ethics: A European Review.W. 6 No. 65-71. Theodorus M. The Ethics of Tax Planning. Business & Professional Ethics for Accountants. Duska. Pustaka Pelajar. L. dan M. Diskusi Kasus yang Sintesis-refleksif: Mahasiswa mendiskusikan kasus empiris dari suatu kejadian etika yang dieksplorasinya dengan mendasarkan pada rujukan teoritiskonsepsional.H. Poulfet. Journal of Business Ethics 28. Ronald F. Unti Ludigdo (2007). Blackwell Publishing. Vol. A. Bapepam) yang relevan. Accounting Ethics.W.S.intensif dengan praktisi akuntansi (atau jika mungkin menggali pengalaman sendiri jika sedang atau pernah menjadi praktisi akuntansi dan bisnis). 65-71. & B. Paradoks Etika Akuntan. Yogyakarta. M. The Empirical Assesment of Corporate Ethics: A Case Study. Ethical Behaviour and Securities Trading. International Federation of Accountants. Vol. 2 . Kode Etik Akuntan Indonesia (1998). dan J. Artikel yang dianjurkan (dapat diganti/ditambah dengan yang lebih relevan) • • • • • • Jose.). Prosiding Kongres VIII IAI beserta aturan etika pada masing-masing kompartemen. F. 3542. Goslings. kode etik. 6 No. Institutionalisation of Ethics: The Perspective of Managers. IFAC Ethics Committee (2005).S. Lam (2000). Sarbanes Oxley Act. A Proposed Infrastructural Model for the Establishment of Organizational Ethical Systems. Ethics for Management Consulting. Stainer dkk. (1997). Journal of Business Ethics 22: 133-143. Penerbit Salemba Empat. Duska (2005). J. Setengah Abad Profesi Akuntansi. IAMI dll. 6 No. Kode Etik Asosiasi-asosiasi Akuntan (IAPI. IAI. Dalen (2000). Referensi wajib • • • • • Leonard J. Bertens (2000). IFAC Code of Ethics for Professional Accountants. White. Penerbit Kanisius. dan L. Kaptein. Peraturan Menteri Keuangan yang mengatur profesi akuntansi (mis. Referensi Pendukung • • • • • K.P. 213-219. 4. Business Ethics: A European Review. Thibodeaux (1999). Brooks (2004). Business Ethics: A European Review. (1997). 4. SouthWestern College Publishing. aturan hukum dan pertimbangan hati nurani serta juga sepenuhnya memperhatikan konteks kejadian tersebut sehingga dapat memberikan solusi yang cerdas dan bermakna. PMK 17/2008) dan Peraturan-peraturan Pemerintah lainnya (mis.V.

Brooks. Ludigdo. 5 dan artikel dari Brooks dan Tucker yang menyertai Bab ini. kehadiran harus > 75 % dari total pertemuan. Brooks. 5. Good governance b. Komponen penilaian dapat meliputi pemenuhan penugasan rutin. xiii-li. SESI 1. Ch. Bab 2 3. Ch. Duska & Duska. Presentasi kasus Partisipasi dalam diskusi Penugasan harian UTS UAS 20% 20% 10% 25% 25% Topik-topik Bahasan Total pertemuan untuk 1 (satu) semester perkuliahan adalah 16 kali pertemuan (termasuk ujian). 3 . Untuk lulus. 4 2. Bertens. Ch. Pengembangan program etika Pendekatan dalam Pengambilan Keputusan etis: Analisis biaya-manfaat REFERENSI Silabus dan Duska & Duska. Brooks.Evaluasi Pembelajaran Pada dasarnya penilaian dalam suatu perkuliahan tergantung model pembelajaran yang dilakukan oleh masing-masing Dosen dan yang sudah disetujui oleh masing-masing penyelenggara program. Ch. 4 dan artikel dari Murphy yang menyertainya. 2 & 3. 3 & Ch. 2. p. Bab 2. TOPIK BAHASAN Pengantar Perkuliahan: Kontrak Belajar Akuntansi sebagai Profesi dan Kebutuhan atas etika Teori Etika dan Prinsip Etis dalam Bisnis: Pengertian Etika Relativitas moral Teori Etika Modern (Kognitivisme) Teori Etika Relijius (Nonkognitivisme) Prinsip-prinsip etika dalam bisnis Lingkungan Etika dan Akuntansi: Ekspektasi masyarakat terhadap bisnis dan akuntansi Belajar dari masa lalu profesi akuntansi: Kasus Enron-AA dan Worldcom Tata Kelola Etis & Akuntabilitas: a. Setiap sesi berbobot 3 (tiga) sks dengan lama perkuliahan ± 150 menit. Ch. Duska & Duska. partisipasi dalam diskusi dan ujian (UTS/UAS).. Tuanakotta pada beberapa Bab yang relevan. 1 & Ch. 4.

13. Brooks. 17/2008 dan peraturan pemerintahan Indonesia lainnya yang relevan. et al. Ch.6. Analisis etis untuk pemecahan masalah Etika Profesi Akuntansi: IFAC Code of Ethics Kode Etik IAI Kode Etik IAPI Kode Etik IAMI Kode Etik IAI KASP Kode Etik Profesi dalam asosiasi akuntansi lainnya Sarbox PMK No. Berbagai kode etik profesi yang dikeluarkan oleh Asosiasi-asosiasi Profesi Akuntansi. Mengelola Resiko Etika dan Manajemen Krisis. dan Akuntansi Keuangan. 12. 8. Ujian Akhir Semester 4 . 10. 9. 11. 7. yang menyertai bab ini. Etika dalam Praktik Akuntansi Sektor Publik Etika dalam Praktik Perpajakan Etika dalam Praktik Bisnis Materi Lokal Materi dan metode perkuliahan diserahkan kepada masing – masing dosen dan penyelenggara program. Etika dalam Praktik Investasi dan Pasar Modal. 6 dan Artikel dari Mitroff. Ujian Tengah Semester Tugas Mahasiswa dari hasil studi lapangan Etika dalam Praktik Auditing dan Etika atau sumber dokumentasi lainnya yang dalam Praktik Konsultan Manajemen. Etika dalam Praktik Akuntansi Manajemen relevan. 14.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->