P. 1
Pengaruh penyebaran Agama Islam Di Indonesia

Pengaruh penyebaran Agama Islam Di Indonesia

4.67

|Views: 12,987|Likes:
Published by Leonsius
Pengaruh penyebaran Agama Islam Di Indonesia.. Bukan punya gw, guru gw yang bikin
Pengaruh penyebaran Agama Islam Di Indonesia.. Bukan punya gw, guru gw yang bikin

More info:

Published by: Leonsius on Dec 01, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/21/2013

pdf

text

original

 Agama

Islam di Indonesia telah lama dianut

oleh warga Indonesia dan telah menjadi agama mayoritas di Indonesia. Agama ini sendiri telah memberikan berbagai perubahan yang berarti pada berbagai bidang yang ada.

1. Agama 2. Bahasa 3. Kebudayaan 4. Sistem Pemerintahan 5. Seni Bangunan 6. Sistem Penanggalan

Agama Islam adalah agama yang merakyat di antara para pedagang di Sumatera dan Jawa selama beberapa waktu. Kerajaan Singasari dan Majapahit berkemungkinan besar memiliki beberapa orang Muslim yang terlibat di dalam pemerintahannya.

• Perpindahan dari agama Hindu dan Budha menuju Islam terjadi ketika para raja-raja dari kerajaan-kerajaan baru mengadopsi agama tersebut. • Para penduduk pulau jawa kebanyakan baru memeluk agama Islam di awal tahun 1500-an.

Seterusnya agama Islam disebarkan oleh Wali Songo, yaitu sembilan orang guru besar Islam. Beberapa dari Wali Songo tersebut telah memberikan peranan yang besar dalam penyebaran agama Islam diantara akhir 1400-an sampai pertengahan 1500-an.

Agama Islam akhirnya berhasil menjadi agama mayoritas menggantikan agama lain (agama Hindu dan agama Budha) yang saat itu sangat dominan di Indonesia. Dengan kata lain agama Islam yang masuk ke Indonesia telah memberikan warna baru dalam sejarah bangsa Indonesia, khususnya dalam bidang religi (agama).

Bahasa Indonesia termasuk dalam rumpun bahasa melayu. Tetapi tentunya ketika kita melihat sejarah perjalanan bangsa Indonesia, tidaklah mungkin bahwa bahasa Indonesia dengan sendirinya ada dan diproklamirkan begitu saja pada kongres pemuda. Melihat dari penduduk Indonesia yang beragam suku bangsa seperti Arab, Cina, Eropa, Melayu, dan lain-lain dapat ditarik kesimpulan sementara bahwa pembentukan bahasa Indonesia tidak terlepas dari pengaruh asing yang dibawa oleh para imigran.

Salah satu yang akan coba kita cermati adalah pengaruh kebudayaan Islam pada bahasa Indonesia. Salah satu unsurnya adalah makin banyaknya perbendaharaan kata (vocabulary) yang merupakan kata serapan dari bahasa yang dominan dalam Islam, yaitu Arab. Kata-kata serapan itu misalnya masjid, shalat (sholat), khitan, zakat, dll. Pada saat itu, istilah semacam itu belum ada di nusantara sehingga dengan mudah diterima dan diserap.

Islam di Indonesia hadir pada abad ke-11, di mana saat itu Indonesia masih dikuasai oleh kerajaan-kerajaan Hindu dan Budha. Salah satu penyebar terbesar di bagian Jawa adalah Wali Songo yang menggunakan kebudayaan yang sudah ada di Jawa untuk menyebarkan agama Islam. Tetapi justru akibat inilah kebanyakan kebudayaan Islam yang asli kebanyakan hilang atau berubah, bergabung dengan kebudayaan dari Jawa, berbeda dengan kebudayaan Hindu-Budha yang saat itu sangat kental di Indonesia.

Salah satu contohnya adalah wayang. Wayang merupakan teknik bercerita yang sudah ada di Indonesia sejak zaman dahulu. Salah satu teknik wayang yang digunakan untuk menyebarkan agama Islam adalah wayang golek. Teknik ini digunakan untuk menyebarkan agama Islam dengan menceritakan kisah dari Amir Hamza, paman dari Muhammad. Menurut cerita, pencipta wayang golek adalah Sunan Kudus, salah satu Wali Songo.

Salah satu penyebabnya adalah penyebaran agama yang fleksibel dan bebas, berbeda dengan agama Hindu dan Budha dimana penyebarannya sangat ketat dan terkontrol. Hal ini juga terlukiskan dalam kisah munculnya wayang kulit. Awalnya, wayang belum menggunakan layar untuk menutupi boneka, belum berupa bayangan.

Tetapi setelah tersebarnya Islam di Indonesia, Raden Patah dari Demak ingin mementaskan wayang, tetapi hal itu ditentang petinggi Islam, karena menampilkan perwujudan dewa, tetapi cerita Mahabarata dan Ramayana yang berasal dari Hindu tidak ditentang, justru karena ini munculah wayang kulit dan kisah yang diceritakan yang biasanya diambil dari Mahabarata dan Ramayana masih berkembang di Indonesia meskipun agama Hindu telah menghilang.

Sebelum agama Islam masuk ke Indonesia, di Indonesia sudah berkembang pemerintahan yang bercorak Hindu ataupun Budha. Pemerintahan Hindu atau Budha inilah yang saat itu menjadi sistem pemerintahan yang dominan di Indonesia, di mana pemerintahannya berupa kerajaan dan kepala pemerintahan merupakan seseorang bergelar raja.

Setelah agama Islam masuk, kerajaankerajaan yang bercorak Hindu/Budha mengalami keruntuhan dan digantikan peranannya oleh kerajaan-kerajaan yang bercorak Islam seperti Samudra Pasai, Demak, Malaka dan sebagainya. Dalam sistem pemerintahan yang bercorak Islam tersebut, rajanya bergelar Sultan atau Sunan seperti halnya para wali dan apabila rajanya meninggal tidak lagi dimakamkan di candi/dicandikan tetapi dimakamkan secara Islam.

Islam berdampak besar bagi akulturasi seni bangunan di Indonesia. Hal ini terlihat pada bangunan masjid, makam, dan istana. Bangunan-bangunan tersebut memiliki corak-corak yang dimiliki baik oleh budaya Indonesia maupun budaya Arab

Contoh masjid kuno adalah Masjid Agung Demak, Masjid Gunung Jati (Cirebon), Masjid Kudus, dan lain-lain.

Masjid Aceh

Makam hasil akulturasi budaya Islam memiliki ciri-ciri sebagai berikut: Makam-makam kuno dibangun di atas bukit atau tempat-tempat yang merupakan keramat. Makam dan nisannya terbuat dari batu. Makam biasanya disebut dengan Jirat atau Kijing. Di atas jirat biasanya dibangun rumah yang disebut cungkup atau kubba.

Di dekat makam biasanya dibangun masjid, maka disebut masjid makam dan biasanya makam tersebut adalah makam para wali atau raja. Contohnya masjid makam Sendang Duwur.

Makam Sendang Duwur

Agama Islam di Indonesia telah memberikan efek yang cukup besar bagi bangsa Indonesia, yaitu dengan munculnya sistem penanggalan yang terbilang baru bagi bangsa Indonesia, sistem penanggalan Hijriah. Tahun dalam penanggalan Islam atau Hijriah diawali dengan bulan Muharram dan diakhiri dengan bulan Dzulhijjah. Diantaranya terdapat bulan Shafar, Rabiul Awwal, Rabiul Akhir, Jumadil Awwal, Jumadil Akhir, Rajab, Sya’ban, Ramadhan, Syawal, dan Dzulko’dah.

Perbedaan antara kalender Hijriah dengan kalender Masehi ini bukan karena jumlah bulan yang berbeda antara penanggalan Islam dengan penanggalan sehari-hari. Pada prinsipnya jumlah bulan dalam kedua sistem penanggalan adalah sama. Keduanya memiliki dua belas bulan dalam satu tahunnya. Tahun dalam kalender yang digunakan sehari-hari atau penanggalan masehi diawali dengan Januari dan berakhir dengan Desember.

Pada penanggalan Islam pergantian bulan barunya adalah berdasarkan pada penampakan hilal, yaitu bulan sabit terkecil yang dapat diamati dengan mata telanjang. Hal ini tidak lain disebabkan penanggalan Islam adalah penanggalan yang murni berdasarkan pada siklus sinodis bulan dalam sistem penanggalannya (lunar calendar), yaitu siklus dua fase bulan yang sama secara berurutan.

Satu bulan dalam sistem penanggalan Islam terdiri antara 29 dan 30 hari, sesuai dengan rata-rata siklus fase sinodis Bulan 29,53 hari. Satu tahun dalam kalender Islam adalah 12 x siklus sinodis bulan, yaitu 354 hari 8 jam 48 menit 36 detik. Itulah sebabnya kalender Islam lebih pendek sekitar sebelas hari dibandingkan dengan kalender Masehi dan kalender lainnya yang berdasarkan pada pergerakan semu tahunan matahari (solar calendar). Karena ini pula bulan-bulan dalam sistem penanggalan Islam tidak selalu datang pada musim yang sama.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->