Riska Indriyani M.

– XII IPA 4

KATA PENGANTAR
Puji Syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Y.M.E. oleh karena karunia-Nya saya dapat menyelesaikan laporan biologi dengan judul “LAPORAN PRAKTIKUM INGENHOUSZ, ENZIM KATALASE, DAN SACHS ”. Laporan ini saya susun berdasarkan tugas dari guru biologi saya dan merupakan salah satu poin dari program pembelajaran mata pelajaran biologi pada kelas XII semester I. Laporan ini berisi informasi mengenai latar belakang, tujuan penulisan, rumusan masalah, hipotesis, alat dan bahan praktikum, cara kerja praktikum, desain eksperimen, dan lain sebagainya. Saya selaku penyusun ingin mengucapkan banyak terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu dan menjadi bagian dari proses pembuatan laporan ini. Saya sangat menghargai semua bantuan dan dukungan dalam proses pembuatan laporan ini hingga akhirnya laporan ini dapat saya selesaikan. Akhir kata, saya selaku penyusun sangat menyadari sepenuhnya bahwasanya baik penyusunan maupun penulisan laporan ini masih memiliki kekurangan dan jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu kritik dan saran akan sangat membantu saya menuju tingkat yang lebih baik, dan akan saya terima dengan senang hati. Harapan saya hanya agar laporan ini dapat diterima dan memberikan banyak manfaat bagi semua pihak, baik di dalam maupun di luar lingkungan sekolah. Terima kasih.

Bandung, 20 September 2011

Penyusun

1

Riska Indriyani M. – XII IPA 4

DAFTAR ISI

Kata Pengantar................................................................................................................................... 1 Daftar Isi ............................................................................................................................................ 2

BAB I PENDAHULUAN ..............................................................................................................4 1.1 Latar Belakang ............................................................................................................................ 4 1.2 Tujuan Penelitian ........................................................................................................................ 5 1.3 Rumusan Masalah ...................................................................................................................... 5 1.4 Hipotesis ..................................................................................................................................... 6 BAB II PEMBAHASAN ...............................................................................................................7 2.1 Percobaan Ingenhousz ............................................................................................................... 7 2.1.1 Tujuan .............................................................................................................................. 7 2.1.2 Alat dan Bahan ................................................................................................................. 7 2.1.3 Cara Kerja ......................................................................................................................... 9 2.1.4 Desain Eksperimen ........................................................................................................... 9 2.1.5 Hasil Pengamatan ............................................................................................................ 10 2.1.6 Pembahasan ..................................................................................................................... 10 2.1.7 Kesimpulan ....................................................................................................................... 11 2.2 Percobaan Enzim Katalase ......................................................................................................... 12 2.2.1 Tujuan .............................................................................................................................. 12 2.2.2 Alat dan Bahan ................................................................................................................. 12 2.2.3 Cara Kerja ......................................................................................................................... 15 2.2.4 Desain Eksperimen ........................................................................................................... 16 2.2.5 Hasil Pengamatan ............................................................................................................ 16 2.2.6 Pembahasan ..................................................................................................................... 17 2.2.7 Kesimpulan ....................................................................................................................... 17 2.3 Percobaan Sachs ........................................................................................................................ 19 2.3.1 Tujuan .............................................................................................................................. 19

2

. 26 BAB III PENUTUP ........................................ – XII IPA 4 2........................2 Alat dan Bahan .3........................................................................................3.....................7 Kesimpulan .............................................................................................................................................................................................................................. 25 2........................................................................................3...........3 Cara Kerja ........ 29 3 ........................................3.... 28 Daftar Pustaka ......................................................................................................5 Hasil Pengamatan .............1 Analisis ......................................3..............6 Pembahasan .................................................. 19 2................. 23 2................................................4 Desain Eksperimen ......................................................Riska Indriyani M.............................3.......................................................................................................................................... 25 2........................................................................................................................................ 27 Kata Penutup ..................... 24 2....27 3.....

Gustav Julius Von Sachs. B daun tersebut setelah dipetik. Percobaan III: Enzim adalah senyawa yang dibentuk oleh sel tubuh organisme. A daun yang sebagian tertutup x. Bejana gelas itu ditutup denagn corong terbalik dan diatasnya di beri tabung reaksi yang diisi air hingga penuh. Amilum hanya terdapat pada bagian daun yang hijau dan terkena sinar. Ingenhousz memasukkan tumbuhan air Hydrilla verticillata ke dalam bejana yang diisi air.1 Latar Belakang Percobaan I: Jan Ingenhousz merupakan orang yang pertama kali melakukan penelitian tentang fotosintesis adalah Jan Ingenhousz (1730-1799). merupakan senyawa racun dalam tubuh yang terbentuk pada proses pencernaan makanan. Hidrogen peroksida dengan rumus kimia bila H2O2 ditemukan oleh Louis Jacquea Thenard pada tahuna 1818. terkena sinar sepanjang hari. Gelembung udara tersebut menandakan adanya gas. Ingenhousz menyimpulkan fotosintesis menghasilkan oksigen. direbus. amilum dengan yodium memberikan warna hitam. Tak lama kemudian muncul gelembung udara dari tumbuhan air tersebut. direndam dalam alcohol untuk melarutkan klorofilnya dan setelah itu dicelup dalam larutan yodium. Enzim katalase mempercepat reaksi penguraian peroksida (H2O2) menjadi air (H2O) dan 4 . Pada percobaaan Sachs. – XII IPA 4 BAB I PENDAHULUAN 1. Kegunaan enzim katalase adalah menguraikan Hidogen Peroksida (H2O2). membuktikan bahwa pada fotosintesis terbentuk karbohidrat amilum. Senyawa peroksida harus segera di uraikan menjadi air (H2O) dan oksigen (O2) yang tidak berbahaya. dalam sel enzim ini diproduksi oleh organel badam mikro peroksisok. Bagian yang tertutup tampak putih (berarti tanpa amilum). Adanya amilum dapat dibuktikan dengan pengujian dengan yodium. sedang daerah sekitarnya berwarna hitam yang menunjukkan adanya amilum. Percobaan II: Pada tahun 1962. Setelah diuji ternyata adalah oksigen. Senyawa ini merupakan bahan kimia organik yang memiliki sifat oksidator kuat dan bersifat racun dalam tubuh. Bejana itu diletakkan di terik matahari.Riska Indriyani M.

Bagaimana perubahan warna daun yang terjadi setelah ditetesi dengan lugol? b.Riska Indriyani M. dan konsentrasi substrat pada aktivitas enzim katalase mengetahui pengaruh banyak sedikitnya proses mengunyah terhadap proses pemecahan amilum oleh enzim ptyalin. – XII IPA 4 oksigen (O2). Tuliskan reaksi kimia penguraian H2O2 oleh katalase? 5. Mengetahui pengaruh pH. 1. Bagaimana cara membuktikan gelombang udara tersebut? Percobaan II: 1. a. Bagaimana kesimpulan dari hasil percobaan III? 5 . Kerja enzim optimum pada pH asam atau basa? 3. Mengapa hal tersebut dapat terjadi? 2. Mengapa pada penelitian ini menggunakan hati ayam? Percobaan III: 1.3 Rumusan Masalah Percobaan I: 1. Mengapa bara api pada lidi menyala? 4. Penguraian peroksida (H2O) ditandai dengan timbulnya gelembung Bentuk reaksi kimianya adalah: 2H2O2 --> 2H2O + O2 1. Bagaimana perbandingan jumlah gelembung udara yang dihasilkan pada percobaan Ingenhousz dengan perbedaan keadaan tempat dan penambahan NaHCO3? 2.2 Tujuan Penelitian   Membuktikan bahwa proses fotosintesis memerlukan cahaya dan menghasilkan oksigen. Kerja enzim optimum pada suhu panas atau normal? 2. suhu.  Mengetahui bahwa apakah tanpa cahaya daun masih dapat berfotosintesis atau tidak. Apakah fungsi dari NaHCO3 dari percobaan Ingenhousz? 3.

– XII IPA 4 1. 6 .Riska Indriyani M. Daun akan berfotosintesis bila mendapat cahaya matahari.4 Hipotesis    Tanaman Hydrilla yang disimpan di tempat terang dan ditambahkan zat NaHCO3 akan menghasilkan jumlah gelembung udara yang paling banyak. Kerja enzim akan optimum jika berada pada suhu normal dan pH netral. Karena klorofil hanya akan berfungsi bila ada cahaya matahari.

2 Alat dan Bahan  Gelas kimia  Corong kaca  Tabung reaksi 7 .1 Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan bahwa proses fotosintesis memerlukan cahaya dan menghasilkan oksigen.Riska Indriyani M.1.1 Percobaan Ingenhousz 2.1. – XII IPA 4 BAB II PEMBAHASAN 2. 2.

– XII IPA 4   NaHCO3 Tanaman Hydrilla  Lidi  Korek api 8 .Riska Indriyani M.

– XII IPA 4 2. corong dan tabung reaksi berisi air. dan amati pula tanaman yang disimpan di tempat terang dengan tidak ditambahkan NaHCO3.Riska Indriyani M. 2.1. Isi gelas kimia tersebut dengan air. 8. Masukkan tanaman Hydrilla secukupnya ke dalam corong. 7. Tutuplah bagian tabung corong dengan tabung reaksi.4 Desain Eksperimen 9 . 4.1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Amati perubahan yang terjadi. 5. 6. Masukkan corong yang berisi tanaman hydrilla kedalam gelas kimia dengan posisi terbalik. Pengisiannya dilakukan di dalam baskom supaya semua bagian gelas kimia. Letakkan rangkaian alat dan bahan yang telah disusun tadi di tempat yang terang dan berikan bubuk NaHCO3. mulut corong berada di bagian bawah. 3. di tempat teduh dengan atau tidak ditambahkan NaHCO3.3 Cara Kerja 1.

Riska Indriyani M. 10 . Gelembung udara yang dihasilkan di tempat terik ditambah NaHCO3 > di tempat terik tidak ditambah NaHCO3 > di tempat teduh ditambah NaHCO3 > di tempat teduh tidak ditambah NaHCO3. – XII IPA 4 2.1. (+) NaHCO3 dan (-) NaHCO3. Banyaknya Gelembung yang Dihasilkan Tidak ditambahkan NaHCO3 Jika ditambahkan NaHCO3 +++++ ++ Jika tidak ditambahkan NaHCO3 +++ _ Terik Teduh 2. 2.5 Hasil Pengamatan I II III IV Gambar I Gambar II Gambar III Gambar IV : Disimpan di tempat terang dan ditambahkan NaHCO3. : Disimpan di tempat teduh dan tidak ditambahkan NaHCO3. : Disimpan di tempat teduh dan ditambahkan NaHCO3.1.6 Pembahasan Pertanyaan: 1. : Disimpan di tempat terang dan tidak ditambahkan NaHCO3. Bagaimana cara membuktikan gelombang udara tersebut? Jawaban: 1. Fungsi NaHCO3 adalah sebagai katalis dalam reaksi fotosintesis. Apa fungsi NaHCO3? 3. 2. Bandingkan udara yang muncul di ujung tabung reaksi di tempat teduh dan terik.

kemudian dimasukkan air dan yakinkan pada saat air memenuhi gelas beaker dan masuk ke dalam tabung reaksi tidak terdapat gelembung udara dari luar. Hydrilla dimasukkan ke dalam gelas beaker yang terlebih dahulu telah dilengkapi dengan corong penutup dan tabung reaksi. – XII IPA 4 3. kita dapat memperkirakan bahwa pada fotosintesis terbentuk oksigen. perlakuan dengan ditambahkan atau tidak ditambahkan NaHCO3 menghasilkan jumlah gelembung yang berbeda. Zat yang dihasilkan pada fotosintesis adalah glukosa dan O2 sesuai dengan reaksi: CO2 + H2O -> C6H12O6 + O2 + Energi. air. Hal inii membuktikan bahwa cahaya matahari sangat mempengaruhi proses fotosintesis. jumlah gelembung udara lebih banyak dari tanaman yang disimpan di tempat gelap. kita dapat menyimpulkan bahwa dalam proses fotosintesis.7 Kesimpulan Dari eksperimen di atas. 2. Sedangkan fotosintesis itu sendiri akan menghasilkan gas O2 (Oksigen) berupa gelembung udara pada percobaan di atas. Gelas beaker yang berisi air ini diletakkan di 2 tempat dengan kadar cahaya yang berbeda dan bertujuan untuk mendapatkan hubungan antara jumlah gelembung dengan kadar cahaya yang ada. Selain itu. Percobaan pertama mencoba membuktikan hal tersebut. tanaman memerlukan bantuan cahaya matahari. jumlah gelembung udara yang dihasilkan pada perlakuan yang berbeda ternyata berbeda pula. sebaliknya dengan intensitas cahaya matahari yang terlalu rendah atau tinggi dapat menghambat berlangsungnya proses fototsintesis. Dan jumlah gelembung udara yang dihasilkan membuktikan bahwa proses fotosintesis pada Hydrilla verticilata menghasilkan oksigen. Ternyata. Dari reaksi tersebut. gelembung udara yang dihasilkan di tempat terang lebih banyak dibandingaka gelembung udara yang dihasilkan di tempat gelap. sangat baik untuk proses fotosintesis. 11 . Berdasarkan hasil pengamatan. Hal ini disebabkan karena intensitas cahaya matahari dan larutan NaHCO3 yang terurai menjadi NaOH dan CO2. dan NaHCO3 sebagai pengganti CO2.Riska Indriyani M. Intensitas cahaya matahari yang optimum.1. Jika di tempat terang.

1 Tujuan Mengetahui pengaruh pH. suhu.2 Uji Enzim Katalase 2. – XII IPA 4 2. dan konsentrasi substrat pada aktivitas enzim katalase mengetahui pengaruh banyak sedikitnya proses mengunyah terhadap proses pemecahan amilum oleh enzim ptyalin.2 Alat dan Bahan  Tabung reaksi  Pipet  H2O2 12 .2. 2.Riska Indriyani M.2.

Riska Indriyani M. – XII IPA 4  NaOH  HCl  Tempat menumbuk dan mortar 13 .

– XII IPA 4  Pembakar Spirtus  Hati ayam  Lidi 14 .Riska Indriyani M.

Amati perubahan yang terjadi. cepatlah tutup mulut tabung reaksi dengan menggunakan ibu jari. 3. Amati perubahan yang terjadi. 8. 6.4. 15 . Siapkan sebuah lidi yang membara. 4. 12.Riska Indriyani M.2. 2. Setelah dipanaskan. Teteskan H2O2 ke dalam tabung 3. Masukkan 5 tetes NaOH 5% ke dalam tabung ke-4. 5. sama halnya seperti percobaan sebelumnya. Setelah itu. Teteskan H2O2 ke dalam tabung ke-2 yang berisi hati ayam.3 Cara Kerja 1. 11. tanpa melalui proses pemanasan. lepaskan ibu jari dan secepatnya masukkan lidi yang membara ke dalam 2 tabung reaksi tersebut. – XII IPA 4  Korek api 2. 9. Panaskan hati ayam yang berada dalam tabung ke-1. Amati dan catat perubahan yang terjadi. Tumbuklah hati ayam dengan mortar sampai halus. dan 5. 10. 14. Dan tabung reaksi ke-5 tidak ditambahkan zat apapun. Siapkan alat dan bahan. lalu cepatlah tutup mulut tabung reaksi dengan menggunakan ibu jari. Masukkan 5 tetes HCl ke dalam tabung reaksi ke-3. Amati perubahan yang terjadi 7. 15. tambahkan H2O2 ke dalam tabung tersebut. Masukkan hati ayam ke dalam 5 tabung reaksi dengan ketinggian yang sama. 13.

– XII IPA 4 2.2.2.Riska Indriyani M.5 Hasil Pengamatan Hati ayam + H2O2 Normal Dipanaskan Ditambah NaOH Ditambah HCl Gelembung yang muncul +++++ ++ + Gelembung banyak Tidak ada gelembung Gelembung sedikit Gelembung sedikit Nyala bara api lidi Menyala terang Tetap Tetap Tetap 16 .4 Desain Eksperimen 2.

4. yaitu banyaknya gelembung yang timbul dan keadaan bara api. Karena enzimbekerja optimum pada pH netral sampai sedikit basa. ini membuktikan bahwa enzim katalase jika dicampur dengan senyawa lain atau dibakar kinerjanya semakin menurun karena kerja enzim katalase dipengaruhi oleh pH (7) dan suhu (27°C). Dalam pembakaran suatu zat atau senyawa diperlukan O2 (oksigen) sebagai unsur penting yang berperan dalam proses pembakaran. Mengapa pada penelitian ini menggunakan hati ayam? Jawaban: 1. Karena mengandung gelembung udara yang merupakan O2 (Oksigen). Banyaknya gelembung merupakan bukti dari berlangsungnya enzim katalase yang menguraikan O2 (oksigen). Kerja enzim optimum pada pH asam atau basa? 8. dalam hal ini O2 yang menjadikan nyala bara api membesar. 2. Tuliskan reaksi kimia penguraian H2O2 oleh katalase? 10.Riska Indriyani M. – XII IPA 4 2. Kerja enzim akan optimum jika pada pH basa. kita melakukan percobaan untuk membuktikan bahwa apakah enzim katalase menguraikan H2O2 menjadi H2O dan O2. Mengapa bara api pada lidi menyala? 9. gelembung yang dihasilkan sedikit.6 Kesimpulan Dari percobaan di atas. Dan nyala bara api tetap atau mati. bahkan tidak ada. apakah larutan mengandung O2 (oksigen) atau tidak. Karena hati ayam mengandung enzim katalase. Kerja enzim akan optimum jika berada pada suhu normal. karena enzim akan rusak jika berada pada suhu panas. Dalam hal ini. 2H2O2 --> 2H2O + O2 5. 3. 17 . Ketika ditambahkan NaOH dan HCl. Bara api digunakan untuk menguji larutan. Kerja enzim optimum pada suhu panas atau normal? 7.2.2. terdapat 2 hal yang menjadi obyek pengamatan. sehingga dapat membuat bara api menyala.5 Pembahasan Pertanyaan: 6. 2.

Riska Indriyani M. – XII IPA 4 Dari pengamatan data di atas. 18 . dapat ditarik kesimpulan bahwa enzim katalase berfungsi untuk menguraikan Hidrogen Peroksida (H2O2) menjadi air (H2O) dan oksigen (O2) sehingga tidak berbahaya. sehingga saat dicampur dengan senyawa lain dan dipanaskan kinerjanya akan berkurang bahkan tidak ada. Kerja enzim katalase pada pH=7 dan suhu 27°C.

Riska Indriyani M.3 Uji Amilum (Sachs) 2.2 Alat dan Bahan  Gelas kimia  Tabung reaksi  Cawan petri 19 . 2. – XII IPA 4 2.3.3.1 Tujuan Percobaan ini bertujuan untuk mengetahui bahwa apakah tanpa cahaya daun masih dapat berfotosintesis atau tidak.

Riska Indriyani M. – XII IPA 4  Pembakar spirtus  Kasa  Kaki tiga 20 .

– XII IPA 4  Pinset  Pipet  Alkohol 21 .Riska Indriyani M.

– XII IPA 4  Lugol  Aquades  Daun 22 .Riska Indriyani M.

2. Tempelkan alumunium foil pada bagian tengah daun di pagi hari.Riska Indriyani M. Siapkan alumunium foil. Petik daun yang telah ditutupi alumunium foil di sore hari. lalu biarkan tanaman tersebut terkena cahaya matahari. 3.3 Cara Kerja 1.3. – XII IPA 4  Gunting  Penggaris 2. 23 .

2.3. 11. Amati perubahan yang terjadi. 12. 5. 9. – XII IPA 4 4. 6. dan warna alkohol yang berada di dalam tabung reaksi berubah menjadi berwarna hijau. 7. Potong bagian yang ditutupi alumunium foil menjadi bentuk segitiga dengan sisi masing-masing 1 cm. 8. Siapkan pembakar spirtus. Masukkan tabung reaksi tersebut ke dalam gelas kimia yang telah diisikan air. lalu simpan ke dalam cawan petri. Masukkan daun-daun yang telah dipotong-potong ke dalam tabung reaksi yang berisi alkohol. ambil daun-daun tersebut dengan menggunakan pinset. Bersihkanlah daun-daun tersebut dengan menggunakan aquades untuk menghilangkan alkoholnya.4 Desain Eksperimen 24 . 10. lalu panaskan gelas kimia yang berisi tabung reaksi dan juga daun sampai warna daun berubah menjadi berwarna pucat. Potong bagian yang tidak ditutupi alumunium foil menjadi bentuk persegi dengan sisi masingmasing sepanjang 1 cm.Riska Indriyani M. Teteskan 1 tetes cairan lugol kepada masing-masing daun. Setelah dipanaskan.

– XII IPA 4 2.6 Pembahasan Pertanyaan: 3.Riska Indriyani M. Daun yang tidak ditutupi + Lugol alumunium foil Berubah menjadi hitam Daun yang ditutupi alumunium foil Tidak berubah menjadi hitam 2. Gambar II : Daun yang ditutupi alumunium foil. Gambar hasil pengamatan: I II Gambar I : Daun yang tidak ditutupi alumunium foil. Setelah direbus dan ditetesi lugol warna daun berubah menjadi hijau pucat dan kecoklatan.3. Jelaskan perubahan warna daun yang terjadi setelah ditetesi dengan lugol! b. Jelaskan mengapa hal tersebut dapat terjadi! 4. Buatlah kesimpulan dari hasil percobaan di atas! 25 .5 Hasil Pengamatan    Sebelum direbus daun berwarna hijau segar.3. a.

Sehingga dapat dikatakan bahwa pada bagian daun yang tertutupi oleh alumunium foil terdapat amilum. Salah satu hasil dari fotosintesis berupa karbohidrat. sedangkan yang tidak tertutupi oleh alumunium foil warnanya berubah menjadi kehitaman. Setelah daun ditetesi larutan lugol atau iodine. larutan ini akan mengubah warna bahan yang mengandung karbohidrat atau zat tepung menjadi berwarna coklat kehitaman. – XII IPA 4 Jawaban: 1. bahwa bagian daun tersebut tidak menghasilkan karbohidrat. a. b.Riska Indriyani M. Setelah daun ditetesi dengan larutan lugol. warna daun tidak akan mengalami perubahan.3. Amilum merupakan salah satu hasil dari proses fotosintesis. Jika tanaman tidak berfotosintesis. maka ketika ditetesi larutan lugol. sedangkan pada daun yang tidak terkena cahaya matahari tidak terjadi proses fotosintesis. tidak berubah menjadi hitam. Sedangkan bagian yang ditutupi alumunium foil. bagian daun yang terbuka mengalami perubahan warna menjadi hitam. Adanya karbohidrat ditandai dengan perubahan warna pada daun menjadi berwarna hitam setelah ditetesi larutan lugol. Sedangkan daun yang ditutupi alumunium foil. bagian yang sebelumnya tertutupi oleh alumunium foil tetap berwarna pucat. yang berarti pada bagian daun yang terkena cahaya matahari terjadi proses fotosintesis. Ini berarti. 2. warna tulang daun berubah menjadi agak hitam. bahwa bagian tersebut tidak menghasilkan karbohidrat.7 Kesimpulan Cahaya matahari berperan dalam proses fotosintesis pada tanaman. Setelah diperhatikan baik-baik. 26 . Daun yang tidak ditutupi alumunium foil. setelah ditetesi lugol. Ini artinya. 2. setelah ditetesi lugil. tetapi tidak sehitam daun yang tidak ditutupi alumunium foil. warna tulang daun berubah menjadi hitam. sedangkan pada bagian daun yang ditutupi kertas timah tidak terdapat amilum.

kita dapat menyimpulkan bahwa tanaman tidak dapat berfotosintesis dan menghasilkan karbohidrat tanpa adanya bantuan cahaya matahari. 27 .Riska Indriyani M. Pada percobaan II.1 Analisis Pada percobaan I. Pada percobaan III. kita dapat menyimpulkan bahwa cahaya matahari dan penambahan zat NaCHO3 dapat mempengaruhi jumlah gelembung udarra yang dihasilkan. kita dapat menyimpulkan bahwa kerja enzim optimum terjadi pada suhu normal dan pH netral. – XII IPA 4 BAB III PENUTUP 3.

isi dari laporan ini akan bermanfaat di masa yang akan datang. Mohon maaf jika ada kesalahan kata. Mudah-mudahan untuk selanjutnya. 20 September 2011 Penyusun 28 . DAN SACHS. – XII IPA 4 KATA PENUTUP Demikian isi dari laporan biologi tentang LAPORAN PRAKTIKUM INGENHOUSZ. Bandung. ENZIM KATALASE.Riska Indriyani M.

Biologi III. Bandung Wulangi. A. W. Biokimia. Prinsip-Prinsip Fisiologi Hewan. 2007. M. K. Penerbit Erlangga.google. Biologi Edisi Kelima. 1983. 2000. J.com 29 . L. Streyer. Jakarta Campbell.S. Buku Kedokteran. Jakarta www. 1993. Jakarta. – XII IPA 4 DAFTAR PUSTAKA Aryulina. Jakarta Wirahadikusuma.Penerbit Erlangga. Esis. 1992. Jakarta Kimball. N. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 2000.Riska Indriyani M. Biologi Edisi Kelima. Penerbit ITB. Dyah. Biokimia.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful