P. 1
Paradigma Definisi Sosial

Paradigma Definisi Sosial

|Views: 973|Likes:
Published by Bambang Sumantri

More info:

Published by: Bambang Sumantri on Mar 18, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/04/2013

pdf

text

original

Paradigma Definisi Sosial

Weber sebagai pengemuka exemplar dari paradigma ini mengartikan sosiologi sebagai studi tentang tindakan sosial antar hubungan sosial. Kedua hal itulah yang menjadi pokok persoalan sosiologi. Sehingga inti tesis yang dibuatnya adalah “tindakan yang penuh arti” dari individu. Tindakan sosial adalah tindakan individu sepanjang tindakannya itu mempunyai makna atau arti subyektif bagi dirinya dan diarahkan kepada tindakan orang lain. Sedangkan tindakan individu yang diarahkan kepada benda mati atau obyek fisik semata tanpa dihubungkannya dengan tindakan orang lain bukan termasuk dalam tindakan sosial. Secara definitif Weber merumuskan sosiologi sebagai ilmu yang berusaha untuk menafsirkan dan memahami (interpretative understanding) tindakan sosial serta antar hubungan sosial untuk sampai kepada penjelasan kausal. Definisi ini terkandung dua konsep dasar di dalamnya. Pertama konsep tindakan sosial. Kedua konsep tentang penafsiran dan pemahaman. Kensep kedua menyangkut metode untuk menerangkan konsep pertama. Tindakan sosial yang dimaksudkan Weber dapat berupa tindakan yang nyata-nyata diarahkan kepada orang lain. Juga dapat berupa tindakan yang bersifat “membatin” atau bersifat subyektif yang mungkin terjadi karena pengaruh positif dari situasi tertentu. Atau merupakan tindakan perulangan dengan sengaja sebagai akibat dari pengaruh situasi yang serupa bisa juga berupa persetujuan secara pasif dalam situasi tertentu. Weber mengemukakan lima ciri pokok yang menjadi sasaran penelitian sosiologi. Pertama, tindakan manusia, yang menurut si aktor mengandung makna yang subyektif. Ini meliputi berbagai tindakan nyata. Kedua, tindakan nyata dan yang bersifat membatin sepenuhnya dan bersifat subyektif. Ketiga, tindakan yang meliputi pengaruh positif dari suatu situasi, tindakan yang sengaja diulang serta tindakan dalam bentuk persetujuan secara diam-diam. Keempat, tindakan itu diarahkan kepada seseorang atau kepada beberapa individu. Kelima, tindakan itu memperhatikan tindakan orang lain dan terarah kepada orang lain itu. Tindakan sosial memiliki ciri-ciri lain. Tindakan sosial dapat dibedakan dari sudut waktu sehingga ada tindakan yang diarahkan kepada waktu sekarang, waktu lalu atau waktu yang akan datang. Dilihat dari segi sasarannya maka “pihak sana” yang menjadi sasaran tindakan sosial si aktor dapat berupa seorang individu atau sekumpulan orang. Dengan membatasi suatu perbuatan sebagai sustu tindakan sosial, maka perbuatan-perbuatan lainnya tidak termasuk ke dalam obyek penyelidikan sosiologi. Tindakan nyata tidak termasuk sebagai tindakan sosial kalau secara khusus diarahkan kepada obyek mati. Sebabnya ialah karena reaksi yang timbul itu tanpa sesuatu arti yang diarahkan kepada orang lain. Untuk mempelajari tindakan sosial, Weber menganjurkan melalui penafsiran dan pemahaman (interpretative understanding). Untuk mempelajarinya tidak mudah bila seseorang hanya berusaha meneliti perilaku (behavior) saja dia tidak akan yakin bahwa perbuatan itu memepunyai arti subyektif dan diarahkan kepada orang lain. Peneliti sosiologi harus mencoba menginterpretasikan tindakan si aktor. Sosiolog harus memahami motif dari tindakan si aktor.

Tetapi tindakan ini rasional. Dalam tindakan ini antara tujuan dengan cara-cara mencapainya cenderung sulit untuk dibedakan. Terdiri dari Zwerk rational. Zwerk rational yakni tindakan sosial murni. Karena itu dapat dipertanggungjawabkan untuk difahami. Semakin rasional tindakan sosial itu semakin mudah difahami. Dalam tindakan ini aktor tidak hanya sekedar menilai cara yang terbaik untuk mencapai tujuannya tapi juga menentukan nilai dari tujuan itu sendiri. Affectual action merupakan tindakan yang diuat-buat. Bagi pendukung teori interaksioninsme simbolik. Werkrational artion. sejauh tindakan itu mengandung makna dan dihubungkan serta diarahkan kepada tindakan orang lain. Tindakan Werktrational artion masih rasional meski tidal serasional Zwerk rational. Misalnya Stadion Madawat di Maumere bisa mempunyai arti yang berbeda-beda untuk para pemain bola. Traditional actoin merupakan tindakan yang didasarkan atas kebiasaan-kebiasaan dalam mengerjakan sesuatu di masa lalu saja. kenyataan sosial tidak mempunyai arti di dalam dirinya sendiri kalau tidak diberi arti oleh individu. Weber membedakannya ke dalam empat tipe. penjual minuman ringan. Tujuan dalam Zwerk rational tidak absolut. dan Traditional action. Kedua tipe tindakan ini merupakan tanggapan secara otomatis terhadap rangsangan dari luar. yaitu dengan melalui kesungguhan dan dengan mencoba mengenangkan dan menyelami pengalaman si aktor. Tindakan ini sukar dipahami dan kurang auat tidak rasional. Ia bahkan bisa memaksa individu unutk mengikuti kemauannya. fenomenologi maju selangkah lagi dengan mengatakan bahwa kenyataan sosial itu tidak bergantung kepada makna . Affectual action. Werktrational artion. realitas sosial sangat bergantung kepada makna yang diberikan individu. dalam tipe ini aktor tidak dapat menilai apakah cara yang dipilhnya itu merupakan yang paling tepat ataukah lebih tepat jika menggunakan cara yang lain.dan lainlain. Didefinisikan sebagai tindakan yang beberapa orang aktor yang berbeda-beda. Dengan kata lain. Pandangan tentang kenyataan sosial yang demikian berbeda sekali dari pandangan interaksionisme simbolik. Kenyataan sosial tersebut merupakan suatu realitas yang berdiri sendiri di luar sana dan terkadang bisa mempengaruhi individu. penonton. karena pilihan caracara kiranya sudah menentukan tujuan yang diinginkan. Sehingga tidak termasuk ke dalam tindakan yang penuh arti dan menjadi sasaran penelitian sosiologi.Meurut Weber untuk memahami tindakan si aktor dapat menggunakan dua cara. pencopet. Peneliti menempatkan dirinya dalam posisi si aktor serta mencoba memahami barang sesuatu seperti yang dipahami oleh aktor. Konsep kedua dari Weber adalah konsep tentang antar hubungan sosial (social relationship). Atas dasar rasionalitas tindakan sosial. Sebagai teori yang bernaung di bawah paradigma definisi sosial. Akan mudah memahami tindakan ini jika aktor berkelakuan dengan cara yang paling rasional. Teori Fenomenologi Teori-teori yang bernaung di bawah paradigma definisi sosial melihat kenyataan sosial sebagai sesuatu yang berada d luar individu. Dipengaruhi oleh perasaan emosi dan kepira-puraan si aktor.

Dunia kehidupan sehari-hari itu terdiri dari obyek-obyek. Pendukung teori ini berpendapat bahwa sekalipun orang melihat kehidupan sehari-hari seperti terjadi begitu saja. orangorang. kita terlebih dahulu melihat pokok-pokok pikiran Edmund Husserl dan Alfred Schutz di dalam fenomenologi. tempat-tempat. Tetapi sebuah studi sosiologis yang terkenal dengan menggunakanprinsip-prinsip fenomenologi yang terkenal dilakukanoleh P. Segala sesuatu tentang dunia di luar sana di terimanya melalu indera-indera dan dapat diketahui hanya melalui kesadaran. Studi yang kedua dilakukan oleh George Psathas dan Frances Waksler di dalam karya mereka yang berjudul Essential Features of Face to Face Interaction (1973). bagaimana mungkin seseorang mengkleim bahwa apa yang disadarinya itu adalah suatu realitas yang diterima umum atau suatu fakta sosial. atau norma-norma.namun analisis fenomenologi bisa menunjukkan bagaimana dunia sehari-hari itu tercipta. Berger dan T. Alfred Schutz sendiri dipengaruhi oleh Filsuf Jerman Edmund Husserl. Menurut Husserl. Dalam melukiskan studi ini seorang individu harus mengurungkan (bracketing off) atau meninggalkan semua asumsi atau pengetahuan yang sudah tentang struktur sosial dan mengamati sesuatu secara langsung. Fenomenologi Awal: Pemikiran Edmund Husserl 1. Menurut Edmund Husserl. manusia mengenal dunia hanya melalui pengalaman. maka pencaharian filosotis harus berusaha untuk mengerti bagaimana kesadaran itu bekerja dan bagaimana ia mempengaruhi manusia di dalam kehidupan seharihari. dan obyek-obyek fisis lainnya selalu diantarai oleh pengalaman yang seolah-olah mencatat semuanya pada kesadaran manusia. pertanyaan-pertanyaan seperti ini adalah penting untuk Edmund Husserl dan menarik perhatiannya. Tujuan dari fenomenologi adalah menganalisis dan melukiskan kehidupan sehari-hari atau dunia kehidupan sebagaimana disadari oleh faktor. Proses kerja dari kesadaran seperti itulah yang menjadi perhatian utama dari sosiologi fenomenologi.yang diberikan oleh individu melainkan pada kesadaran subyektif si aktor.2 RUANG LINGKUP KESADARAN Husserl menggunakan istilah “dunia kehidupan” dalam pengertian dunia kehidupan sehari-hari. dan hal-hal lainnya yang dilihat. 1. 1. Sebelum menguraikan secara terperinci karya mereka. ide-ide. nilai-nilai. Dengan konsep ini ia menekankan bahwa manusia bekerja di dalam dunia yang diterima begitu saja dari hari ke hari yang menyerap masuk ke dalam kegiatan mental mereka. Tetapi oleh karena kesadaran manusia bersifat terbatas dan unik.1 Problem Filosofi Mendasar. Keberadaan orang-orang lain. Luckman dalam buku mereka yang berjudul The Social Construction of Reallity (1967). Fenomenologi masuk ke dalam dunia sosiologi melalui karyaAlfred Schutz. Berhubung kesadaran itu begitu penting dan menjadi sumber pengetahuan. diterima oleh manusia sebagai sesuatu yang berada di luar sana (fakta sosial) dan menentukan parameter atau . pertanyaan-pertanyaan mendasar yang mengkonfrontir semua usaha pencaharian filosofi adalah: Apa artinya riil? Apa yang sesungguhnyan ada di dunia ini? Bagaimana mungkin kita bisa mengetahui apa yang ada? Sebagai seorang filsuf.

Konsep tersebut menjadi dasar dari fenomenologi modern dan harus mendapat penekanan adalah :  Dunia kehidupan (sehari-hari )diterima begitu saja (take for granted). Tetapi oleh karena setiap orang mengalami hanya kesadarannya sendiri yang unik dan khas. proses dasar melalui mana peristiwa – peristiwa . kehidupan sehari-hari sebagai suatu fakta sosial sangat kuat mempengaruhi individu di dalam bertindak dan berpikir.ukuran untuk segala sesuatu yang mereka lakukan. Apa yang mereka lakukan sebagai perwujudan kesadaran mereka dinilai oleh sesuatu yang berada di luar diri mereka (Fakta sosial) seperti masyarakat dengan hukum-hukum. Dunia kehidupan sehari-hari atau dunia dengan sikap alamiah merupakan satu realitas atau fakta bagi manusia yang menjadi ciri utama konsep Husserl tentang dunia dengan sikap alamiah. Ini menjadi pertanyaan yang menyebabkan Husserl mengkritik ilmu alam dan ilmu positif. Dia membela apa yang diistilahkannya mengambil esensi dari kesadaran guna memahami peristiwa – peristiwa sosial. Apabila dunia kehidupan (sehari-hari) seseorang membentuk kesadarannya dan mempengaruhi tingkah lakunya.4 Jalan Keluar Yang Dianjurkan Husserl Jalan keluar yang dianjurkan oleh Husserl untuk memecahkan masalah ini bersifat filosofis. dan kesadaran itu dibentuk oleh dunia kehidupan (sehari – hari) yang diterima begitu saja. bagaimana pengetahuan obyektif tentang tingkah laku dan organisasi manusia menjadi mungkin?. Bagaimana mungkin ukuran obyektif dari dunai eksternal itu bisa diperoleh? Bagaimana ilmu pengetahuan dapat mengukur secara obyektif sebuah dunia eksternal sementara satu – satunya dunia yang dialami oleh seseorang individu adalah dunia kehidupan (sehari – hari dari kesadarannya sendiri). Kendati demikian. Oleh sebab itu kegiatan manusia dilakukan dalam dunia kehidupan (sehari hari) yang diterima begitu saja dan kemudian menganggap bahwa mereka mengalami hal yang sama tidak bisa diterima. Dia tidak bisa memastikan bahwa apa yang disadarinya juga disadari oleh orang-orang lain. maka daia tidak bisa memastikan bahwa asumsi yang lahir dari kesadarannya adalah benar. Tetapi Husserl menentang pandanagn ini dengan menyatakan banwa jika seseorang mengetahui sesuatu hanya melalui kesadaran. 1. 1.3 Kritik Terhadap Ilmu Pengetahuan Ilmu pengetahuan berasumsi bahwa dunia fakta berada di luar sana dan bersifat independen dan eksternal terhadap kesadaran manusia. yang dipegangnya. Tetapi di dalam kenyataanya orang berbuat seolah-olah mereka menyadari hal yang sama dengan membuat asumsi bahwa mereka mengalami dunia sosial yang sama. norma-norma.  Manusia hidup dengan asumsi bahwa mereka mengalami dunia secara sama. Dunia keseharian itu jarang menjadi topik pemikiran reflektif. Dengan kata lain. dunia yang diterima begitu saja tanpa refleksi itu mempengaruhi cara-cara manusia bertindak dan berpikir. atau nilai-nilai.

itu diterima yakni kesadaran harus difahami. 2. kritik terhadap ilmu sosial telah membantu orang-orang di dalam fenomenologi. Isi substantif dari kesadaran atau dari dunia kehidupan (sehari –hari) bukanlah hal yang paling penting melainkan proses abstrak dari kesadaran itulah yang harus menjadi pencarian filosofis. dan manusia lain memahami pula tindakannya itu sebagai sesuatu yang penuh arti. berpendapat bahwa ilmu sosial yang sungguh-sungguh adalah tidak mungkin ataupun sekurtang-kurangnya d. b. Fenomenologi Alfred Schutz Persoalan pokok yang hendak diterangkan oleh teori ini justru menyangkut persoalan pokok ilmu sosial sendiri. Alfred berpendapat bahwa tindakan manusia menjadi suatu hubungan sosial bila manusia memberikan arti atau makna tertentu terhadap tindakannya itu. tetapi diciptakan dari proses subyektif pikiran manusia. Dia tidak berhasil mengembangkan teori abstrak tentang kesadaran manusia yang secara radikal ditarik dari dunia kehidupan (sehari-hari) tetapi ide-idenya menjadi dasar dari fenomenologi dan pengembangannya dalam etnometodologi. Dunia tidak dilihat sebagai sesuatu yang dihadirkan kepada kesadaran. Pokok-pokok pikirannya yang kini menjadi dasar dari fenomenologi moderen dapat diringkasaskan sebagai berikut : a. Alfred Schutz memliki teori yang bertolak belakang dari pandangan Weber. Sumbangan Husserl Untuk Fenomenologi doktrin filosofi Huseseri kelihatan gagal. Husserl bermaksud menciptakan sebuah teori abstrak tentang kesadaran yang mengurungkan (bracketed out) atau menunda (suspended) segala macam asumsi tentang dunia sosial yang bersifat eksternal di luar sana. Orang harus berusaha membatalkan untuk sementara (suspend) atau mengurangkan (bracketing) sikap alamiah (sikap biasa – biasa) mereka dan berusaha mengerti proses – proses fundamental dari kesadaran itu sendiri. keprihatinnya tehadap penciptaan dunia kehidupan (sehari-hari) menghantar para ahli untuk mempertannyakan bagaimana manusia menciptakan rasa realitas dan bagaimana rasa realita ini dipertyentangkan dengan „sesuatu yang bener-benar rill‟ c. . kegagalan Husserl untuk mengembangkan teori abstrak tentang kesadaran meyakinkan para pendukung fenomenologi bahwa memahami kesadaran manusia dan kenyataan sosial hanya bisa terjadi dengan meneliti individu di dalam interaksi aktual dan bukannya melalui abstrak radikal. Husserl membela apa yang diistilahkannya dengan “abstraksi radikal” dari pengalaman interpersonal. yakni bagaimanan kehidupan bermasyarakat itu dapat terbentuk. penekanan terhadap proses-proses abstrak dari kesadaran merangsang parapemikir yang lebih kemudian untuk mencari tahu bagaimana proses-proses seorang individu bisa membentuk hakekat dunia sosial.

Alasannya manusia yang menjadi obyek penelitian bukan hanya sekedar obyek dalam dunia nyata tetapi sekaligus merupakan pencipta dari dunianya sendiri. Secara singkat dapat dikatakan bahwa interaksi sosial terjadi dan berlangsung melalui penafsiran dan pemahaman tindakan masing-masing baik antar individu maupun antar kelompok. Persoalan dasar ini menyangkut metodologi. Namun pendekatan obyektif yang digunakan di ilmu alam justru tidak akan mampu mengungkapkan kenyataan sosial secara obyektif. perhatian terhadap aktor. Intersubyektivitas yang memungkinkan pergaulan sosial itu terjadi. Faktor saling memahami satu sama lain baik antar individu maupun antar kelompok ini diperlukan untuk terciptanya kerja sama di hampir semua organisasi sosial. Bagaimana caranya untuk mendapatkan data tentang tindakan sosial itu subyektif mungkin. antar subyektivitas. Baik bagi aktor yang memberikan arti terhadap tindakannya sendiri maupun bagi pihak lain yang akan menerjemahkan dan memahaminya serta yang akan beraksi atau bertindak sesuai dengan yang dimaksudkan oleh aktor. Schutz memusatkan perhatiannya kepada struktur kesadaran yang diperlukan untuk terjadinya saling bertindak atau interaksi dan saling memahami antar sesama manusia. Konsep intersubyektivitas ini mengacu kepada suatu kenyataan bahwa kelompokkelompok sosial saling menginterpretasikan tindakannya masing-masing dan pengalaman mereka juga diperoleh melalui cara yang sama seperti yang dialami dalam interaksi secara individual. Menurut pandangan ahli ilmu alam hal seperti itu tidak mungkin dilakukan terhadap obyek studi sosiologi. 2. Pendekatan obyektif dalam sosiologi sebenarnya sudah dimulai oleh Durkheim. Schutz mengkhususkan perhatiannya kepada satu bentuk dari subyektivitas yang disebutnya. tergantung kepada pengetahuan tentang peranan masing-masing yang diperoleh melalui pengalaman yang bersifat pribadi.1 Empat unsur pokok dari teori ini Pertama. dengan menyatakan fakta sosial sebagai barang sesuatu yang nyata. Penggunaan metode ini dimaksudkan pula untuk mengurangi pengaruh subyektivitas yang menjadi sumber penyimpangan.Pemahaman secara subyektif terhadap sesuatu tindakan sangat menentukan terhadap kelangsungan proses interaksi sosial. . Konsep ini menunjuk kepada pemisahan keadaan subyektif atau secara sederhana menunjuk kepada dimensi dari kesadaran umum ke kesadaran khusus kelompok sosial yang sedang saling berintegrasi. Pendekatan ini mendesak para sosiolog untuk mengumpulkan data secara obyektif tentang fakta sosial dengan mengurangi peranan kesan-kesan dan ide si peneliti sendiri tentang kenyataan sosial. bias dan ketidaktepatan informasi.

memusatkan perhatian kepada kenyataan yang penting atau yang pokok dan kepada sikap yang wajar atau alamiah (natural attitude). Norma-norma dan aturan-aturan yang mengendalikan tindakan manusia dan yang memantapkan struktur sosial dinilai sebagai hasil interpretasi si aktor terhadap kejadian-kejadian yang dialaminya. Mempelajari proses pembentukan dan pemeliharaan hubungan sosial pada tingkat interaksi tatap muka untuk memahaminya dalam hubungannya dengan situasi tertentu. Proses terbentuk fakta sosial menjadi pusat perhatian dan jelas bukan bermaksud mempelajari fakta sosial secara langsung. . Kedua.Sehingga dapat dikatakan naif kalau ada yang beranggapan bahwa seseorang akan dapat memahami keseluruhan tingkah laku manusia. memperhatikan pertumbuhan. perubahan. dan proses tindakan. Keempat. hanya dengan mengarahkan perhatian kepada tingkah laku yang nampak atau yang muncul secara konkrit saja. dia tidak akan dapat menemukan makna yang sama di antara aktor itu sendiri. memusatkan perhatian kepada masalah mikro. Bedanya terletak pada bahwa sementara paradigma fakta sosial mempelajari fakta sosial sebagai pemaksa terhadap tindakan individu. Alasannya adalah bahwa tidak keseluruhan gejala kehidupan sosial mampu diamati. Dia tidak akan pernah menemukan bagaimanan realita sosial itu diciptakan dan bagaimanan tindakan berikutnya akan dilakukan dalam kontek pengertian mereka. Tantangan bagi ilmuwan sosial adalah untuk memahami makna tindakan aktor yang ditujukannya juga kepada dirinya. Berusaha memahami bagaimana keteraturan dalam masyarakat diciptakan dan dipelihara dalam pergaulan sehari-hari. Manusia bukanlah wadah yang pasif sebagai tempat menyimpan dan mengawetkan norma-norma. Karena itu perhatian harus dipusatkan kepada gejala yang penting dari tindakan manusia sehari-hari dan terhadap sikap yang wajar. Ketiga. Bila pengamat menerapkan ukuran-ukurannya sendiri atau teori-teori tentang makna tindakan. maka fenomenologi mempelajari bagaimanan individu ikut serta dalam proses pembentukan dan pemeliharaan fakta sosial yang memaksa mereka itu.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->