P. 1
Mengubah Puisi Ke Dalam Bentuk Prosa

Mengubah Puisi Ke Dalam Bentuk Prosa

|Views: 2,617|Likes:
Published by Suyanto Alfathoni

More info:

Published by: Suyanto Alfathoni on Mar 19, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/20/2013

pdf

text

original

Mengubah Puisi ke dalam Bentuk Prosa

Kali ini kamu akan belajar mengubah puisi ke dalam bentuk prosa. Tahukah kamu, bagaimana caranya? Caranya sebagai berikut. 1. Bacalah puisi berkali-kali hingga kamu paham akan isinya. 2. Tambahkan kata-kata atau tanda baca-tanda baca yang sengaja dihilangkan penyairnya. Ingat, penambahan kata-kata atau tanda baca harus sesuai dengan pemahamanmu terhadap isi puisi. Penambahan kata-kata atau tanda baca ditulis dalam tanda kurung. 3. Ubahlah puisi (beserta kata-kata dan tanda baca yang telah kamu tambahkan tadi) ke dalam bentuk prosa. Contoh:

Karangan Bunga
Tiga anak kecil Dalam langkah malu-malu Datang ke Salemba Sore itu “Ini dari kami bertiga Pita hitam pada karangan bunga Sebab kami ikut berduka Bagi kakak yang ditembak mati siang tadi”. Karya: Taufiq Ismail
Bahasa Indonesia Kelas 6

75

Setelah lengkap seperti itu, mudahlah bagi kita untuk mengubahnya menjadi bentuk prosa/memparafrasekannya. Parafrase puisi Taufiq Ismail tersebut kurang lebih sebagai berikut. Pada suatu sore, datanglah tiga anak kecil ke Salemba dalam langkah malumalu. Mereka menyerahkan sebuah karangan bunga yang berpita hitam. Karangan bunga itu diserahkan sebagai tanda ikut berduka cita terhadap kakak mereka (orang yang mereka anggap sebagai kakak), yang telah ditembak mati pada siang hari itu. Dalam bentuknya yang seperti itu, sulitlah bagi kita untuk mengubahnya menjadi bentuk prosa atau memparafrasekannya. Dalam puisi tersebut terdapat bagian-bagian yang sengaja dihilangkan oleh pengarangnya. Tugas kita sekarang adalah mengembalikan bagian-bagian yang dihilangkan oleh pengarangnya tersebut. Mari kita tambah dengan kata-kata dan tanda baca yang sesuai.

Karangan Bunga
(Ada) tiga anak kecil Dalam langkah malu-malu(,) Datang ke Salemba (pada) sore itu(.) (Mereka berkata sambil menyerahkan sebuah karangan bunga(:) ”Ini dari kami bertiga(,) Pita hitam pada (sebuah) karangan bunga(.) Kami serahkan ini(,) sebab kami ikut berduka bagi kakak (kami) yang ditembak mati (pada) siang tadi”.

76 Bahasa Indonesia Kelas 6

Ayo, Berlatih 7
1. Bacalah dan pahami puisi berikut lalu ubahlah menjadi bentuk prosa. Gunakan langkah-langkah seperti contoh di atas!

Pancaran Hidup Di pagi hari Aku berangkat bekerja Tampak olehku seorang lelaki Mengorek-orek tong mencari nasi Sepintas hatiku sedih Terasa miskin badan sendiri Di tengah kekayaan negeri raya Awak menjadi peminta-minta Lalu mataku menoleh ke badannya Tampak tegap-teguh semata Tiada cacat membuat celaka Hatiku marah Orang begini tak perlu dikasihani Di dunia Allah penuh rezeki Ia tinggal bermalas diri Karya: Amal Hamzah .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->