BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan,

dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya, sebagai investasi bagi pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara sosial dan ekonomis. Masyarakat berperan serta, baik secara perseorangan maupun terorganisasi dalam segala bentuk dan tahapan pembangunan kesehatan dalam rangka membantu mempercepat pencapaian derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Peran serta mencakup keikutsertaan secara aktif dan kreatif (UU Kesehatan RI, 2009). Upaya kesehatan lingkungan merupakan salah satu cara yang dilakukan untuk mewujudkan kualitas lingkungan yang sehat, baik fisik, kimia, biologi, maupun sosial yang memungkinkan setiap orang mencapai derajat kesehatan yang setinggitingginya. Lingkungan sehat yang dimaksud mencakup lingkungan permukiman, tempat kerja, tempat rekreasi, serta tempat dan fasilitas umum (UU Kesehatan RI, 2009). Dalam pembangunan nasional yang pada hakikatnya adalah pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan pembangunan seluruh masyarakat Indonesia, perumahan dan permukiman yang layak, sehat, aman, serasi, dan teratur merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia dan merupakan faktor penting dalam peningkatan harkat dan martabat mutu kehidupan serta kesejahteraan rakyat (UU Perkim RI, 1992). 1
Universitas Sumatera Utara

1 milyar penduduk di seluruh dunia tidak memiliki akses terhadap air bersih dan 2. Kakus (MCK). Pemerintah melalui Departemen Pekerjaan Umum sejak tahun 2005. dll melalui pemberdayaan masyarakat. Kondisi dan permasalahan tersebut telah berdampak pada timbulnya berbagai jenis penyakit. menurunnya produktivitas warga penghuni. (2) kondisi bangunan rumah yang saling berhimpitan sehingga rentan terhadap bahaya kebakaran. melalui Neighborhood Upgrading and Shelter Sector Project (NUSSP) telah meningkatkan kualitas permukiman padat dan kumuh melalui pembangunan infrastruktur lingkungan seperti Mandi.Cepatnya laju urbanisasi yang tidak diikuti dengan ketersediaan ruang. Cuci. 2006).4 milyar penduduk belum terakses sarana sanitasi/jamban yang memenuhi Universitas Sumatera Utara . prasarana dan sarana serta utilitas yang cukup menyebabkan suatu kawasan permukiman over capacity (padat) dan menjadi kumuh. (4) jaringan listrik yang ruwet dan tidak mencukupi. drainase. (5) drainase yang sangat buruk. Pada umumnya kondisi permukiman padat dan kumuh menghadapi permasalahan antara lain : (1) luas bangunan yang sangat sempit dengan kondisi yang tidak memenuhi standar kesehatan dan kehidupan sosial. timbulnya kerawanan dan penyakit social (Pedum NUSSP. (6) jalan lingkungan yang buruk. Salah satu upaya dalam memperbaiki kualitas kesehatan lingkungan pemukiman padat dan kumuh serta pemenuhan kebutuhan air bersih tersebut adalah dengan cara membangun fasilitas sanitasi dasar yang meliputi sarana air bersih dan jamban keluarga yang bersifat komunal/umum. (3) kurangnya air bersih. (7) ketersediaan sarana MCK yang sangat terbatas. ditemukan sekitar 1. Kajian global terhadap air bersih dan sanitasi pada tahun 2000.

2001) Masalah air bersih telah diatur dalam Undang-Undang Republik Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. Sehingga pembangunan septic tank yang tidak memenuhi syarat kesehatan sering terjadi atau bahkan tidak memiliki septic tank. Sebagian besar penduduk tersebut berada di benua Asia-Afrika dan lebih dari 100 juta masyarakat Indonesia belum memiliki kemudahan akses terhadap sumber air minum. Setidaknya hal itu dicatatkan dalam MDGs (Millenium Development Goals – pencapaian pembangunan milenium) pada 2015 . tanpa disadari masyarakat harus membayar biaya yang tinggi untuk mendapatkan segelas air yang layak bagi kesehatan. Selain penyediaan air bersih. dan dapat menjadi salah satu penyebab terjadinya penyakit akibat tinja. lebih dari 60% permukiman di perkotaan di Indonesia memiliki sumur dan septic tank yang jaraknya tidak lebih dari 10 meter. Kondisi seperti ini hanya semakin memperburuk kualitas air tanah yang dikonsumsi oleh manusia di sebuah wilayah akibat tercemar Universitas Sumatera Utara . pemukiman padat dan kumuh juga memerlukan penyediaan jamban keluarga yang sehat. Semakin langkanya air bersih. Data Bappenas (2006) menyebutkan. Hal ini diperlukan karena mengingat suatu pemukiman padat tidak memiliki cukup lahan bila setiap rumah harus memiliki septic tank pribadi. namun di lapangan sumber daya air masih belum mendapatkan proteksi yang cukup. Padatnya permukiman penduduk memaksa letak septic tank berhimpitan dengan sumur di suatu kawasan.syarat. Di mana target MDG’s pada tahun tersebut adalah meningkatnya akses air bersih bagi 80% masyarakat perkotaan dan 69% masyarakat perdesaan. (Depkes RI.

2009) Kecamatan Medan Belawan. maka Pemerintah Pusat. Luas pemukiman padat dan kumuh di Medan tahun 2009 mencapai 15-20 persen ( 403. Cuci. Standar Nasional Indonesia (SNI) hanya menyebutkan standar konstruksi septic tank. serta Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) memadukan kedua masalah tersebut dengan membangun MCK (Mandi. Medan Belawan 61. (Perkim Kota Medan. dengan adanya ketentuan tiap rumah wajib memiliki septic tank-nya sendiri. Medan Perjuangan 14. Oleh sebab itu.2 Ha. Kelurahan Belawan I (Satu). MCK (Mandi. Pemerintah Daerah.55 Ha.oleh tinja. Kakus) Komunal/Umum di beberapa pemukiman padat dan kumuh di Indonesia.5 persen pertahun dari total keseluruhan luas daerah tersebut . Suatu daerah berlokasi di pinggir laut yang Universitas Sumatera Utara .5 Ha dan Medan Marelan 27 Ha. Cuci. Belum sampai pada regulasi yang membatasi jumlah septic tank persatuan luas kawasan. Medan Labuhan 56. Sehingga untuk memperbaiki lingkungan pemukiman padat tersebut dengan keterbatasan air bersih dan jamban keluarga sehat.4 Ha. Daerah tersebut mencakup 7 kecamatan yakni Medan Area dengan luas daerah padat dan kumuh 24. Medan Deli 112. bisa dibayangkan berapa banyak jumlah septic tank di suatu permukiman padat penduduk. serta diare. Medan Denai 107. hepatitis A.30Ha) dengan tingkat pertumbuhan mencapai 1. polio. Karenanya. Kakus) Komunal/umum sangat tepat untuk menyelesaikan masalah kesehatan lingkungan pemukiman padat dan kumuh tersebut dengan berpedoman pada SNI 03-2399-1991 “Tata Cara Perencanaan Bangunan MCK komunal/umum”. Antara lain: tifus. adalah salah satu daerah pemukiman padat dan kumuh. Padahal beberapa penyakit menyebar melalui tinja.35 Ha.30 Ha. kolera.

065 Kepala Keluarga (KK). keterbatasan akan fasilitas umum untuk memenuhi keperluan kesehatan dan sanitasi juga menjadi masalah pada Kelurahan Belawan I ini. Masalah dasar yang ada pada fasilitas sanitasi umum adalah tidak adanya rasa memiliki pada pengguna sehingga sangat kecil dapat diperoleh kesepakatan dari pengguna untuk menjaga secara bersih dan menggunakan sesuai fungsinya. Dapat dibayangkan karena rapat dan padatnya jumlah penduduk. wilayah ini menjadi daerah kumuh (slum area). Masyarakat dalam hal ini tidak memiliki saluran pembuangan air limbah tinja (septic tank) yang memenuhi syarat kesehatan yang memungkinkan menjadi sumber penularan penyakit serta tidak cukup terpenuhinya kebutuhan air bersih yang sehat dengan mudah. Kakus) Komunal/Umum dengan kondisi sangat memprihatinkan dan dapat dikatakan tidak layak pakai. sikap masyarakat tentang pemanfaatan MCK Komunal/umum tersebut juga mempengaruhi tercapainya tujuan di bangun MCK Komunal/umum tersebut yakni untuk memenuhi kebutuhan Universitas Sumatera Utara . kelurahan ini tercatat memiliki jumlah penduduk 26. Cuci.582 jiwa dengan 5.4 km2 maka Kelurahan Belawan I dibagi menjadi 31 lingkungan. sebuah kota pelabuhan tempat bertemunya DAS Deli dan DAS Belawan. sehingga di kelurahan ini terdapat 11 buah MCK (Mandi. Penduduk umumnya membuang limbah rumah tangga dan limbah pembuangan tinjanya langsung ke laut.langsung berbatasan dengan Selat Malaka. Melihat jumlah penduduk yang demikian rapat memadati luas area lebih kurang 6. Sebagian besar penduduk di Kelurahan Belawan I tidak memiliki kamar mandi untuk melakukan Mandi Cuci ke Kakus (MCK) di rumah mereka sendiri. sehingga fungsi dari MCK tersebut tidak tercapai. Dengan jumlah penduduk yang sangat rapat. Selain itu. Pengetahuan.

3.air bersih dan memenuhi kebutuhan jamban keluarga sehat masyarakat dengan septic tank. 1. Berdasarkan latar belakang diatas. Tujuan Khusus 1. Cuci. 1. Tujuan Umum Untuk melihat hubungan pengetahuan dan sikap masyarakat dengan pemanfaatan MCK (Mandi. Kakus) Komunal yang berada di pemukiman padat daerah pesisir Kelurahan Belawan I Tahun 2011. Cuci. penulis tertarik untuk melakukan penelitian yang berjudul “Hubungan Pengetahuan dan Sikap Masyarakat dengan Pemanfaatan MCK (Mandi. Universitas Sumatera Utara .1. Kakus) Komunal di pemukiman padat daerah pesisir Kelurahan Belawan I. kondisi fasilitas sanitasi yang telah di sediakan Pemerintah atau Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) itu.2. Perumusan Masalah Dengan demikian permasalahan dalam penelitian ini adalah bagaimana hubungan pengetahuan dan sikap masyrakat dengan pemanfaatan MCK (Mandi.2. Untuk melihat hubungan pengetahuan masyarakat dengan pemanfaatan MCK (Mandi.3. Tujuan Penelitian 1. Cuci. 1. Cuci.3. Kakus) Komunal yang berada di pemukiman padat daerah pesisir Kelurahan Belawan I Tahun 2011. Kakus) Komunal di Pemukiman Padat Daerah Pesisir Kelurahan Belawan I Kecamatan Medan Belawan Tahun 2011”.

4. 3. Manfaat Penelitian 1. Kakus) Komunal di pemukiman padat daerah pesisir oleh masyarakat Kelurahan Belawan I. Cuci. Cuci. Universitas Sumatera Utara . Sebagai masukan kepada masyarakat dalam rangka memaksimalkan pemanfatan fasilitas sanitasi yang telah tersedia. Untuk melihat pemanfaatan MCK (Mandi. 2. Untuk melihat hubungan sikap masyarakat dengan pemanfaatan MCK (Mandi. Sebagai masukan kepada Pemerintah setempat dalam rangka penyediaan fasilitas sanitasi MCK Komunal di pemukiman padat daerah pesisir.2. Kakus) Komunal di pemukiman padat daerah pesisir Kelurahan Belawan I. Sebagai acuan untuk peneliti selanjutnya dan proses belajar bagi penulis dalam mengimplementasikan berbagai teori yang telah diperoleh di bangku perkuliahan selama proses belajar di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sumatera Utara (USU) Medan. 3. 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful