PENGERTIAN API DAN KEBAKARAN

Didalam buku yang berjudul “ESSENTIALS OF FIRE FIGHTING” api adalah suatu reaksi rantai kimia yang dikenal sebagai pemabakaran, sementara didalam buku manual pelatihan pemadam kebakaran karangan “DAVID T. GOLD” pengertiannya diperkuat lagi dengan mengatakan bahwa Api atau pembakaran adalah suatu proses oksidasi cepat yang umumnya menghasilkan panas dan nyala. Dari kedua pengertian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa api adalah hasil akhir dari reaksi kimiawi pembakaran yang berunsurkan bahan bakar,oksigen dan panas. Kebakaran adalah suatu peristiwa dimana suatu material terbakar oleh api/reaksi pembakaran yang tidak terkendali dan menimbulkan kerugian materi/nyawa manusia. Atau kebakaran juga dapat diartikan api yang tidak terkendali atau tidak dikehendaki serta merugikan. Jadi dapat disimpulkan juga bahwa suatu reaksi berantai yang menghasilkan energy panas yang cukup untuk disebarkan kepada bahan bakar lainnya yang menjadi ikut terbakar. Disini api tidak dilihat dari besar atau kecilnya api tersebut, jika memang api itu kecil akan tetapi tidak terkendali serta merugikan maka itu juga dapat di golongkan kebakaran. Dan semantara itu jika api tersebut besar namun itu dikehendaki dan dapat dikendalikan maka ini tidak dapat digolongkan dalam kebakaran. Contohnya seperti api yang ada ditempat peleburan baja di Krakatau steel Cilegon.

2. UNSUR-UNSUR API, PROSES TERJADINYA dan CARA PEMADAMANNYA
Seperti pada pengertian api diatas bahwa api terdiri dari beberapa unsur yaitu bahan bakar(fuel), oksigen (oxygen) dan panas (heat), ini biasanya digambarkan dalam bentuk segitiga api (triangle of fire). dari gambar ini dapat kita lihat bahwa proses terjadinya api bila bahan bakar terkena atau menerima sejumlah panas yang cukup besar hingga terjadi penyalaan atau penyulutan awal.

PANAS

Suatu bentuk energy atau daya yang dapat dihasilkan dari : Reaksi Kimia, kerja mekanik, Dekomposisi bahan organic oleh jasad renik dan radiasi matahari. Sumber-sumber panas juga terdapat pada bunga api listrik, api terbuka, gesekan, benturan, busur api las, listrik statis, factor alam dan lain-lain. Panas dapat berpindah-pindah dengan beberapa cara yaitu :

KONDUKSI

yaitu perpindahan panas oleh aktifitas molekul dalam suatu material, tergantung konduktivitas thermal material atau panas yang dipindahkan dari satu ruang ke ruang yang lain memlalui bahan penghantar panas. Cara ini terbagi dua yaitu konduksi vertical dan konduksi horizontal, biasanya kalau pada bangunan bahan penghantar panasnya yaitu dari besi atau baja pada kontruksi

kertas. gemuk. OKSIGEN Suatu gas yang berasal dari udara sekeliling yang dibutuhkan untuk berlangsungnya suatu proses pembakaran. Pemadamannya dapat dilakukan dengan memindahkan panas atau meniadakan sumber panas yang biasa disebut pendinginan. tiner dan lain-lain. minyak tanah. bahan bakar terbagi menjadi tiga jenis yaitu : Padat diantaranya kayu. Pada kadar oksigen 21% manusia dapat hidup normal begitu pula terhadap api yang akan semakin membesar. majun. Gas diantaranya LPG. plastik dan lain-lain. Energy panas tidak dapat diukur secara langsung. Suhunya hanya mengukur derajat panas suatu benda. bukan jumlah panas didalam benda tersebut. Cair diantaranya bensin. kayu. LNG. Pemadamannya dapat dilakukan dengan memindahkan unsur oksigen melalui pembatasan pasokan udara yang biasa disebut “penutupan atau Pengisolasian” BAHAN BAKAR Adalah setiap bahan atau benda yang dapat terbakar. solar. Pada kadar oksigen 15% api sudah padam. oli. didalam udara bebas mengandung kurang lebih 21% Oksigen.KONVEKSI yaitu perpindahan panas oleh sirkulasi media. Maka dapat disimpulkan bahwa api dapat hidup jika minimal kadar osigen yang ada di udara 16%. sementara pada posisi ini manusia sudah tidak dapat hidup atau gagal pernafasan. karbit dan lain-lain Proses pemadamannya dapat dilakukan dengan memindahkan unsure bahan bakar melalui pembatasan jumlah bahan bakar yang biasa disebut “Pembatasan Bahan atau memindahkan bahan bakar” JENIS ATAU KLASIFIKASI KEBAKARAN Kebakaran dibagi menjadi beberapa jenis atau kelas berdasarkan dari jenis bahan bakarnya yang terbakar yaitu: Kebakaran kelas A adalah kebakaran bahan biasa atau padat kecuali logam yang mudah terbakar seperti kertas. akan tetapi pada posisi ini manusia sudah dalam keadaan pingsan atau lemas. Jika terjadi kebakaran kelas A maka dapat digunakan metode pemadaman dengan cara : · Pendinginan dengan air . spirtus. karet. Pada kadar oksigen 18% api masih dapat menyala walau agak mengecil. plastic. karet. biasanya udara atau liquid atau kontak nyala api langsung RADIASI yaitu perpindahan panas secara langsung dan linier seperti cahaya matahari atau gelombang panas yang bergerak melalui daerah yang terbakar menuju permukaan bendabenda dihadapanya. kapas dan lain-lain. pakaian.

konsleting termasuk peralatan bertenaga listrik. Pada tahap awal temperature ruangan sedikit diatas 38 derjat celcius.· Pemadaman dengan air atau busa kelas A. Tahap awal · Pada tahap ini kebakaran dini yang dimulai oleh terjadinya penyalaan. Tingkat kerusakan kebakaran ditentukan oleh jumlahmaterial yang terbakar dan kecepatan bakarnya serta jumlah dari bahan mudah terbakar (combustible material) dalam suatu lingkungan dan dalam bangunan normal ini biasanya yang disebut dengan beban kebakaran (fire load). gas panas mulai naik dan udara ruangan berkisar 20% oksigen. · Perubahan dari tahap ini ketahap selanjutnya akan terjadi Rollover. Kebakaran kelas C adalah kebakaran yang diakibatakan dari kebocoran listrik. LNG dan lain-lain. sehingga api dapat menyala bebas dan membakar seluruh ruangan. · Asap dan gas hasil pembakaran mulai dihasilkan dan terkumpul dilangit-langit ruangan. Kebakaran kelas D kebakaran ini sangat jarang terjadi dan biasanya terjadi pada logam seperti seng. · Dan terjadilah flashover. ini adalah kejadian dimana seisi ruangan memiliki titik nyala . · Kebakaran terbatas hanya pada benda yang tersulut atau penyalaan. Rollover adalah suatu keadaan dimana uap yang sangat panas menyala dan kobaran muka api atau lidah api melintasi langit-langit. magnesium. Jika terjadi maka metode pemadamannya adalah : · Pelapisan atau penyelimutan dengan bahan pemadam khusus terutama bubuk kering tertentu. Tahap kebakaran mantap · Pada tahap ini penyalaan bebas oksigen dan bahan bakar didalam bangunan atau ruangan tersedia dalam jumlah yang cukup. Jika terjadi kebakaran kelas B maka metode pemadaman yang dapat digunakan adalah : · Penutupan atau pelapisan atau penyelimutan · Pemindahan bahan bakar · Penurunan temperature. TAHAP PENGEMBANGAN API Kebakaran pada ruang tertutup memiliki karakteristik seperti terbatasnya jumlah oksigen dan gas hasil kebakaran terjebak dan berkumpul didalam satu ruangan. bensin. Kebakaran kelas B adalah kebakaran bahan cairan dan gas yang mudah terbakar seperti minyak. serbuk alumunium dan lain-lain. solar. Jika terjadi kebakaran kelas C metode pemadaman yang dapat digunakan adalah : · Pemadaman menggunakan bahan yang non konduksi listrik · Putuskan arus listrik dan padamkan seperti pemadaman kebakaran kelas A atau kelas B. gas LPG.

Pada keadaan ini jika ada kesempatan udara masuk maka akan terjadi backdraft. . Tahap panas menyurut atau mengecil · Pada tahap ini api menurun secara perlahan karena menipisnya atau dipindahkanya persediaan bahan bakar atau oksigen. penghuni yang cidera dan sebagainya. letusan gunung berapi dan sebagainya.yang hamper sama dan akan menyala bersamaan. Faktor tidak disengaja penyebab kebakarannya tidak melibatkan tindakan manusia secara sengaja untuk membakar atau memperluas kebakaran. Tanda-tandanya biasanya adanya pemicu. PENYEBAB API ATAU KEBAKARAN Api atau kebakaran dapat disebabkan oleh dua factor yaitu : 1. Flashover dapat juga disebut penyalaan simultan terhadap semua benda yang mudah menyala didalam ruangan dan tingkat panas yang tinggi dari lantai hingga langit-langit. panas berkumpul pada bagian atas ruangan. ini biasanya disebut ARSON FIRE. menghilangkan jejak. klaim asuransi dan lain-lain. suplai oksigen tinggi dan keterlibatan api penuh. Faktor disengaja adalah kebakaran yang diatur secara sengaja didalam kondisi atau keadaan tertentu dimana orang tersebut mengetahui bahwa api tidak boleh dinyalakan. · Apabila tersedia bahan bakar baru akan membuat tahap pengembangan awal yang kedua (api menyala kembali). Pada tahap kebakaran mantap temperature ruangan berkisar 700 derajat celcius. tingkat karbon monoksida dan karbon tinggi dan diruangan atau didalam asap sangat tebal serta oksigen dibawah 15%. Contoh. Backdraft adalah masuknya oksigen menyebabkan kobaran api disertai ledakan dan api kembali ketahap awal dan mantap. Atau juga prilaku sengaja membakar untuk menadapatkan keuntungan seperti sabotase. Seseorang yang membuang puntung rokok ketempat sampah tanpa dimatikan terlebih dahulu dan ternyata didalam tong sampah tersebut ada bahan seperti tisu yang kemudian terbakar dan akhirnya terjadilah kebakaran. 2. Atau peristiwa alam seperti sinar matahari. Pada tahap panas menyurut atau mengecil temperature ruangan terus meninggi.

TUGAS PENGETAHUAN ALAT BOGA NAMA : DIANI CITRA NIM : 1005694 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful