P. 1
SUHU TUBUH

SUHU TUBUH

|Views: 1,264|Likes:
Published by delianto_manik

More info:

Published by: delianto_manik on Mar 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/23/2013

pdf

text

original

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Suhu Tubuh 1. Pengertian Suhu yang dimaksud adalah panas atau dingin suatu substansi. Suhu tubuh adalah perbedaan antara jumlah panas yang diproduksi oleh proses tubuh dan jumlah panas yang hilang ke lingkungan luar. Meskipun dalam kondisi tubuh yang ekstrim selama melakukan aktivitas fisik, mekanisme kontrol suhu manusia tetap menjaga suhu inti atau suhu jaringan dalam relatif konstan. Suhu permukaan berfluktuasi bergantung pada aliran darah ke kulit dan jumlah panas yang hilang ke lingkungan luar. Karena fluktuasi suhu permukaan ini, suhu yang dapat diterima berkisar dari 36 C atau 38 C. Fungsi jaringan dan sel tubuh paling baik dalam rentang suhu yang relatif sempit (Perry, 2005) 2. Keseimbangan panas Pengertian regulasi suhu adalah suatu pengaturan secara kompleks dari suatu proses dan kehilangan panas sehingga suhu tubuh dapat dipertahankan secara konstan. Manusia pada dasarnya secara fisiologis digolongkan dalam makhluk berdarah panas atau homoteral. Organisasi homoteral mempunyai temperatur tubuh konstan walaupun suhu lingkungan berubah. Hal ini karena ada interaksi secara berantai yaitu heat proukdi (pembentukan panas) dan heat loss (kehilangan panas). Kedua
0 0

7

8

proses ini aktivitasnya diatur oleh susunan saraf yaitu hipotalamus (Gabriel, 1998). Reseptor suhu yang paling penting untuk mengatur suhu tubuh adalah banyak neuron peka panas khususnya yang terletak pada area preoptika hipotalamus. Neuron ini meningkatkan pengeluaran inpuls bila suhu meningkat dan mengurangi inpuls yang keluar bila suhu turun. Selain neuron ini reseptor lain yang peka terhadap suhu adalah reseptor suhu kulit termasuk reseptor dalam lainnya yang juga menghantarkan isyarat terutama isyarat dingin ke susunan syaraf pusat panas untuk membantu mengontrol suhu tubuh. 3. Aliran Darah Tingginya kecepatan pangaliran darah ke kulit menyebabkan panas dikonduksi dari bagian dalam tubuh ke kulit dengan efesiensi yang tinggi. Pembuluh darah menembus jaringan isolator sub kutis dan tersebar luas dalam bagian sub papilaris kulit. Aliran darah dalam kulit mempunyai dua fungsi yaitu mengatur suhu tubuh dan menyuplai makanan kepada kulit yang merupakan mekanisme transfer panas yang utama dari inti tubuh ke kulit. Suhu tubuh berpindah dari darah melalui pembuluh darah ke permukaan kulit dan hilang ke lingkungan sekitar melalui mekanisme penghilangan panas (Guyton, 1999). 4. Transfer Panas Energi panas yang hilang atau masuk ke dalam tubuh melalui kulit ada 4 cara yaitu:

9

a. Konduksi Adalah pemaparan panas dari suatu obyek yang suhunya lebih tinggi ke obyek lain dengan jalan kontak langsung (Gabriel, 1998). Agar terjadi konduksi kedua obyek harus berbeda suhu dan harus saling berkontak misalnya pada keperawatan mengukur suhu dengan menggunakan termometer air raksa di bagian tubuh manusia atau permukaan tubuh kehilangan atau memperoleh panas melalui konduksi kontak langsung dengan substasi lebih dingin atau lebih panas termasuk udara atau air. b. Konveksi Konveksi adalah pemindahan panas melalui gas atau cairan yang bergerak. Aliran konveksi dapat terjadi karena massa jenis udara panas sangat ringan dibandingkan udara dingin misalnya orang telanjang yang duduk dalam ruangan yang kehilangan sekitar 12% panasnya dengan cara konduksi ke udara menjauhi tubuh. c. Radiasi Adalah suatu energi panas dari suatu permukaan obyek ke obyek lain tanpa mengalami kontak dari kedua obyek tersebut (Gabriel, 1996), misalnya seseorang yang telanjang dalam ruangan dengan suhu kamar normal kehilangan sekitar 60% panas total secara radiasi. Jika suhu tubuh naik, pusat kendali suhu di otak akan melebar dan meningkatkan aliran darah ke permukaan kulit sambil membawa panas tubuh.

10

d. Evaporasi (penguapan) Adalah peralihan panas dari bentuk cairan menjadi uap (Gabriel, 1999). Bila suhu udara lebih tinggi dari suhu permukaan tubuh, maka radiasi, konduksi dan konveksi tidak dapat

menghilangkan panas di tubuh. Dalam keadaan ini cara penguapan yang bermanfaat yaitu mengkonversi air dari cairan menjadi gas. misalnya penguapan air melalui kulit dan paru, ini disebut juga air menguap secara insensibel karena tidak dapat dikontrol. 5. Sistem isolator tubuh Kulit, jaringan subkutis dan khususnya lemak jaringan merupakan isolator panas bagi tubuh, bila tidak ada darah yang mengalir dari organorgan internal yang telah dipanasi ke kulit, sifat isolator tubuh kira-kira sama dengan tiga perempat sifat isolator pakaian yang biasa.

B. Pengukuran Suhu Tubuh Pengukuran yang paling sering dilakukan oleh perawat dalam pengukuran suhu tubuh, nadi, tekanan darah, frekuensi pernafasan dan saturasi oksigen. Pengukuran suhu tubuh ditujukan untuk memperoleh suhu inti jaringan tubuh rata-rata yang representatif. Suhu normal rata-rata bervariasi bergantung lokasi pengukuran. Tempat yang menunjukkan suhu inti merupakan indikator suhu tubuh yang lebih dapat diandalkan daripada tempat yang menunjukkan suhu permukaan. Suhu inti atau suhu jaringan dalam relatif konstan, dimana tempat pengukuran suhu inti antara lain di rektum, membran timpani, esofagus, arteri pulmoner dan kandung kemih merupakan salah satu

11

faktor yang menentukan suhu tubuh klien dalam rentang yang sempit. Sedangkan tempat pengukuran permukaan di permukaan antara lain di kulit, aksila, oral. Faktor faktor lingkungan dan infeksi jamur minor dapat menghasilkan suhu lebih tinggi pada bayi dan anak kecil daripada anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa. Pada bayi yang sangat muda, demam merupakan salah satu tanda suatu gangguan. Pada anak usia bermain, kejang karena panas dapat sama dengan demam dan merupakan masalah yang penting. Ada tidaknya demam adalah penting dalam merencanakan asuhan keperawatan. Suhu tubuh harus diukur pada saat masuk ke fasilitas perawatan kesehatan sebelum dan sesudah pembedahan atau prosedur diagnostik invasif, selama dalam masa infeksi yang tidak teridentifikasi setelah tindakan menurunkan demam dan kadang-kadang pada bayi atau anak yang tampak merah mukanya, merasa hangat atau letargi (Engel, 1998). 1. Mengukur suhu tubuh Suhu tubuh seringkali dijadikan sebagai salah satu faktor untuk menentukan kondisi kesehatan bayi, disamping sejumlah faktor fisik lainnya. Suhu tubuh bayi yang normal, berkisar antara 36,5 C – 37 C. Apabila tubuhnya diatas atau di bawah kisaran suhu tubuh, kemungkinan ada sesuatu yang salah di dalam tubuhnya (Perry, 2005) Untuk mengetahui berapa suhu tubuh bayi kita dapat menggunakan termometer. Alat pengukur suhu tubuh ini banyak jenisnya yaitu termometer air raksa, termometer digital, termometer berbentuk strip.
0 0

12

Termometer air raksa bentuknya pipih dengan ujung agak lancip. Pada ujung termometer tersebut terdapat rongga yang berisis air raksa. Apabila ujung lancip yang berisi air raksa ini tersentuh suhu tubuh maka air raksa ini akan bergerak dan menunjukkan angka tertentu pada skala yang tertera. Termometer jenis ini bisa digunakan dengan cara dimasukkan ke dalam mulut atau diselipkan di ketiak. Selain itu ada jenis termometer lain yang bentuknya mirip termometer air raksa, yaitu termometer rektal. Bedanya, ukuran termometer rektal sedikit lebih kecil dan bagian ujungnya sedikit lebih tunpul daripada termometer air raksa. Jenis termometer ini lebih praktis penggunaanya dibandingkan termometer air raksa. Jenis lain yang cukup praktis penggunaanya termometer strip yaitu tinggal diletakkan atau ditempelkan pada dahi bayi. 2. Tempat dan waktu pengukuran suhu tubuh Di setiap tempat perawatan baik di rumah sakit maupun klinik dipakai lokasi pengukuran temperatur pada ketiak, sub lingual dan rektal (Gabriel, 1998). Pada bayi di bawah umur 2 tahun dapat pula diukur direktal atau lipat paha (Abdul latif, 2000). Tempat umum pengukuran suhu adalah oral, rektal dan aksila membran timpani, esofagus, arteri pulmoner atau bahkan kandung kemih. Untuk dewasa awal yang sehat rata-rata suhu oral 37 C. Tempat-tempat pengukuran ini dapat diiuraikan sebagai berikut:
0

13

a. Pengukuran di ketiak (axila) Melakukan pengukuran suhu di ketiak adalah dianjurkan karena aman, bersih dan mudah dilakukan. Hal ini tidak menimbulkan resiko pada neonatus meskipun itu memerlukan waktu sedikit lebih lama dari pengukuran suhu di rektal. Pengukuran suhu axila adalah cara paling aman untuk mengetahui suhu tubuh pada bayi baru lahir. Namun suhu axila merupakan teknik pengukuran suhu yang kurang akurat karena diletakkan di luar tubuh daripada di dalam tubuh. Pengukuran axila mempunyai keuntungan dan kerugian yaitu: Keuntungan 1) Aman dan non invansif 2) Cara yang lebih disukai pada bayi baru lahir dan klien yang tidak kooperatif Kerugian: 1) Waktu pengukuran lama 2) Memerlukan bantuan perawat untuk mempertahankan posisi klien 3) Tertinggal dalam pengukuran suhu inti pada waktu perubahan suhu yang cepat 4) Memerlukan paparan toraks b. Pengukuran di lipat paha Pengukuran di lipat paha juga dianjurkan dengan beberapa pertimbangan yaitu: (Perry, 2005) 1) Anatomi dan fisiologi

14

Terdapat pembuluh darah besar yaitu arteri dan vena femoralis dengan cabang-cabang arteri yang banyak, dimana suhu akan berpindah dari darah ke permukaan kulit melalui dinding pembuluh darah. Selain itu juga bahwa kulit epidermis di lipat paha lebih tipis dari kulit di tempat lain sehingga mempercepat terjadi pengeluran panas dari pembuluh darah yang berada di lapisan ke permukaan kulit. 2) Aman Daerah tersebut tidak mudah lecet dan dijepitkan tidak mudah lepas atau jatuh 3) Bersih Termometer tidak akan terkontaminasi sehingga bisa dipakai pada pasien yang lain tanpa harus disterilkan dalam waktu yang lama 4) Mudah Mudah dilakukan dan mudah diamati kenaikan suhu tubuh pada termometer c. Pengukuran di rektal Rektal dijadikan tempat pengukuran karena daerah tersebut banyak pembuluh darah walaupun sekarang sudah dianjurkan untuk menghindari oleh karena dapat menyebabkan trauma pada pembuluh-pembuluh darah apabila dilakukan berulang kali. Pengukuran rektal digunakan pada bayi, pasien dengan bedah atau kelainan rektal, pasien dengan miokard akut. bila termometer

15

Pengukuran suhu rektal adalah paling mungkin pada anak-anak yang lebih muda. Pengukuran suhu tubuh direktal terdapat keuntungan dan kerugian yaitu : Keuntungan 1) Terlebih dapat diandalkan bila suhu oral dapat diperoleh 2) Menunjukkan suhu inti (rektum, membran timpani, esofagus, arteri pulmoner, kandung kemih) Kerugian yaitu : 1) Pengukuran suhu inti lebih lambat selama perubahan suhu yang cepat 2) Tidak boleh dilakukan pada klien yang mengalami bedah rektal, nyeri pada area rektal atau cenderung perdarahan. 3) Memerlukan perubahan posisi dan dapat merupakan sumber rasa malu dan ansietas klien 4) Memerlukan lubritasi 5) Dikontra indikasikan pada bayi baru lahir d. Pengukuran oral Yaitu pengukuran yang dilakukan di dalam mulut lebih khususnya di bawah lidah karena daerah ini banyak terdapat mukosa, sedangkan untuk waktu pengukuran dilakukan berdasarkan lama pengukuran suhu di rektal antara 3-5 menit, di oral 3-7 menit, axila, 9-15 menit sedangkan pengukuran suhu tubuh di ketiak pada usia dewasa adalah 8-10 menit (Tulus, 2001).

16

3. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil pengukuran suhu tubuh a. Tempat pengukuran Tempat pengukuran yang tidak bersih, basah dan terdapat infeksi atau di lokasi dapat memberikan hasil yang kurang akurat, hal ini dapat berpengaruh pada hasil akhir pengukuran suhu yang dilakukan. b. Alat pengukuran Alat yang digunakan adalah termometer air raksa yang sejenis dan ukurannya sama. c. Metode pengukuran Sebelum melakukan pengukuran air raksa sudah harus diturunkan sampai batas reservoir d. Waktu Waktu yang dibutuhkan untuk pengukuran baik yang di ketiak maupun di lipat paha harus sama (menit) (Perry, 2005) 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi suhu tubuh a. Usia Pada saat lahir bayi meninggalkan lingkungan yang hangat yang relatif konstan, masuk ke dalam lingkungan yang suhu berfluktuasi dengan cepat. Mekanisme tubuh masih imatur. Suhu tubuh bayi dapat berespon secara drastis terhadap perubahan suhu. Pada bayi baru lahir pengeluaran suhu tubuh melalui kepala, oleh karena itu perlu mengunakan penutup kepala untuk mencegah pengeluaran panas.

17

Regulasi tidak stabil sampai pada anak-anak mencapai pubertas. Rentang suhu normal turun secara berangsur sampai seseorang mendekati masa lansia. b. Stres Stres fisik dan emosi meningkatkan suhu tubuh melalui stimulasi hormonal dan persarafan. Perubahan fisiologi tersebut meningkatkan panas. Pasien yang cemas saat masuk rumah sakit atau sedang melakukan pemeriksaan kesehatan suhu tubuhnya akan lebih tinggi dari normal. Adanya stres dapat dijembatani dengan mengunakan sistem pendukung, intervensi krisis dan peningkatan harga diri. Sistem pendukung sangat penting untuk penatalaksanaan stres seperti keluarga (orang tua) yang dapat mendengarkan, perhatian, merawat dengan dukungan secara emosional selama mengalami stress. Sistem pendukung pada intinya dapat mengurangi reaksi stres dan peningkatan kesejahteraan fisik dan mental. Intervensi krisis merupakan teknik untuk menyelesaikan masalah, memulihkan seseorang secepat mungkin pada tingkat fungsi semua dimensi sebelum krisis. Peningkatan harga diri dilakukan untuk membantu dalam strategi reduksi stres yang positif yang dilakukan untuk mengatasi stres (Perry, 2005). c. Lingkungan Lingkungan mempengaruhi suhu tubuh dimana suhu dikaji dalam ruangan yang sangat hangat, pasien mungkin tidak mampu meregulasi suhu tubuh akan naik. Apabila klien berada pada lingkungan luar tanpa

18

baju hangat, suhu tubuh mungkin rendah karena penyebaran yang efektif dan pengeluaran panas yang kondusif. Bayi dan lansia paling sering dipengaruhi oleh suhu lingkungan karena mekanisme suhu mereka kurang klien. d. Perubahan suhu Perubahan suhu tubuh diluar rentang normal mempengaruhi set point hipotalamus. Perubahan ini dapat berhubungan dengan produksi panas yang berlebihan, produksi panas minimal. Pengeluaran panas minimal atau setiap gabungan dari perubahan tersebut. Sifat perubahan tersebut mempengaruhi masalah klinis yang di alami klien (Perry, 2005). 5. Pemeliharaan suhu tubuh pada anak Pemeliharaan suhu tubuh dapat dicapai selama awal masa kanak-kanak dengan mempertimbangkan faktor-faktor sebagai berikut (Tambayong, 2001): a. Bayi memiliki permukaan tubuh besar terhadap ratio berat badan, sehingga kehilangan panas dapat menjadi lebih besar. b. Bayi tidak dapat mengatur suhu tubuh mereka seperti yang dilakukan oleh orang dewasa, sehubungan dengan belum matangnya mekanisme pengaturan panas, dan juga perkembangan yang belum matang karena itu pertahanan suhu lingkungan tetap hangat.

19

C. Kerangka Teori Hasil suhu tubuh - Direktal - Axila Hasil suhu tubuh

1. 2. 3. 4.

Usia Stress Lingkungan Perubahan suhu

Gambar 2.1. Sumber Perry (2005), Tulus (2001)

D. Kerangka Konsep

Tempat pengukuran suhu tubuh: - Axila - Rektal Gambar 2.2. Kerangka Konsep Hasil suhu tubuh

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->