P. 1
PENANGANAN KREDIT BERMASALAH

PENANGANAN KREDIT BERMASALAH

|Views: 1,682|Likes:
Published by jurnalteknis
PENANGANAN KREDIT BERMASALAH PADA PT. BANK RAKYAT INDONESIA (Persero) Tbk. CABANG SEMARANG PATTIMURA UNIT JRAKAH Aris Sunindyo dan Aprilia Ari Wijayanti Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Semarang Abstract Bank as a financial institution that works based on trust, which the banks raise funds for their activities from the public in the form of demand deposits, savings and time deposits which is distributed in the form of loans to communities in need of funds. One of the outstanding loans of PT.
PENANGANAN KREDIT BERMASALAH PADA PT. BANK RAKYAT INDONESIA (Persero) Tbk. CABANG SEMARANG PATTIMURA UNIT JRAKAH Aris Sunindyo dan Aprilia Ari Wijayanti Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Semarang Abstract Bank as a financial institution that works based on trust, which the banks raise funds for their activities from the public in the form of demand deposits, savings and time deposits which is distributed in the form of loans to communities in need of funds. One of the outstanding loans of PT.

More info:

Published by: jurnalteknis on Mar 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/30/2013

pdf

text

original

PENANGANAN KREDIT BERMASALAH PADA PT. BANK RAKYAT INDONESIA (Persero) Tbk.

CABANG SEMARANG PATTIMURA UNIT JRAKAH Aris Sunindyo dan Aprilia Ari Wijayanti Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Semarang Abstract Bank as a financial institution that works based on trust, which the banks raise funds for their activities from the public in the form of demand deposits, savings and time deposits which is distributed in the form of loans to communities in need of funds. One of the outstanding loans of PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Semarang Branch Office Unit Pattimura Jrakah is General Rural Credit (Kupedes). In Kupedes distribution is not always smooth, often less well, doubt and even jammed. Problem loans are all loans that have a high risk, because the debtor has failed or faced problems in meeting the difficulties that have been determined. The objective is to find Handling Credit Problems on PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Semarang Branch Office Unit Jrakah Pattimura. The method used in this paper is the method of description, the processing of secondary data obtained from direct interviews with the credit administration PT.Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Semarang Branch Office Unit Pattimura Jrakah and equipped with a data collection method through some literatur.Hasil of this report is the collectibility of problem loans which include less smoothly, doubtful loans and bad credit. In the rescue of problem loans is done by using the 3R, ie rescheduling, reconditioning, and restructuring and selling collateral. Keywords: Credit Problems, Handling, Completion PENDAHULUAN Perekonomian masyarakat Indonesia sekarang ini sedang terpuruk dengan perubahan yang cepat dan tantangan yang kuat. Oleh karena itu peran beberapa perbankan nasional yang tangguh dan efisien yang mampu memberikan berbagai pelayanan bagi masyarakat sangat diperlukan sebagai salah satu pemecahan masalah tersebut. Bank merupakan lembaga keuangan yang bekerja berdasar kepercayaan. Dalam kegiatan operasionalnya, bank menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk giro, tabungan maupun deposito dan menyalurkan kembali dana tersebut kepada masyarakat dalam bentuk kredit. Dalam usaha memperoleh laba, bank melakukan pengelolaan dana yang diperoleh dari simpanan para nasabah berupa tabungan dan deposito yang disalurkan dalam bentuk kredit kepada debitur yang membutuhkan, tetapi dalam kenyataannya usaha ini tidak selalu lancar, karena selalu terdapat resiko tidak kembalinya sebagian atau seluruh kredit beserta bunganya, sehingga sebelum kredit diberikan kepada debitur, bank harus memperhatikan prinsip-prinsip pemberian kredit. Sebelum suatu fasilitas kredit diberikan, maka bank harus merasa yakin bahwa kredit yang diberikan benar-benar akan kembali. Prinsip penilaian kredit yang sering dilakukan adalah dengan prinsip 7C. Dalam pelaksanaannya usaha di atas belum bisa menjamin keberhasilan pelaksanaan kredit karena adanya faktor ekstern seperti perubahan situasi ekonomi atau faktor internal yang menimpa pada usaha debitur. Akan tetapi dalam perkembangannya, kualitas atau kolektibilitas kredit tidak selalu lancar, seringkali kurang lancar, diragukan, bahkan macet. Kredit bermasalah bagaimanapun juga akan berdampak negatif baik secara mikro (bagi bank itu sendiri dan nasabah) maupun secara makro (sistem perbankan dan perekonomian negara). Kredit yang bermasalah akan mempengaruhi kelancaran perputaran modal dan cash flow di dalam suatu bank, yang pada akhirnya dapat menggangu likuiditas keuangan yang harus dijaga oleh setiap bank. Jika bank tidak likuid, maka dapat mengurangi kredibilitas bank, hal ini menyangkut kepercayaan para pemilik dana yang menanamkan modalnya pada bank tersebut.

54

Untuk menghindari kerugian akibat kredit bermasalah tersebut maka bank menempuh langkahlangkah dalam upaya penanganan kredit bermasalah antara lain perlu dipersiapkan langkah-langkah pengamanan dan penyusunan strategi yang tepat, sehingga kemungkinan kerugian yang lebih besar dapat dihindari, khususnya pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Kantor Cabang Semarang Pattimura Unit Jrakah. METODOLOGI Metodologi yang digunakan meliputi metode pengelompokan data, metode pengumpulan data, dan metode penulisan. Metode Pengelompokan Data Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam memperoleh data adalah studi pustaka dan wawancara 1. Studi Pustaka Untuk merumuskan suatu pendapat baru yang berikutnya lebih menekankan pengutipanpengutipan untuk memperkuat uraian (Gorys Keraf, 2001:165). 2. Wawancara Wawancara atau interview adalah suatu cara untuk mengumpulkan data dan mengajukan pertanyaan kepada seorang informan atau seorang autoritas (seorang ahli atau yang berwenang dalam suatu masalah). Metode Penulisan Metode penulisan yang dipergunakan dalam menyusun penulisan ini adalah metode Deskripsi. Pengertian Deskripsi sebagai bertalian dengan pelukisan kesan panca indera terhadap suatu obyek. HASIL DAN PEMBAHASAN Kredit bermasalah adalah semua kredit yang memiliki resiko tinggi, karena debitur telah gagal atau menghadapi masalah dalam memenuhi kesulitan yang telah ditentukan. Dan salah satu jenis kredit PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Cabang Semarang Pattimura Unit Jrakah adalah Kupedes (Kredit Umum Pedesaan). Kupedes (Kredit Umum Pedesaan) adalah kredit yang bersifat umum, individual, selektif dan berbunga wajar yang bertujuan untuk mengembangkan atau meningkatkan usaha mikro yang layak (eligible).

Prinsip-Prinsip Perkreditan Prinsip perkreditan ada 7C (Seven C’s of Cedit). Selain itu, masih ada konsep 7P dan 3R yang mendukung dalam pengambilan keputusan kredit calon debitur. Adapun prinsip-prinsip pemberian kredit tersebut adalah sebagai berikut : 1. Prinsip 7C, meliputi sebagai berikut: a. Character “Character” atau watak dari para calon peminjam merupakan salah satu pertimbangan yang terpenting dalam memutuskan pemberian kredit. b. Capacity Penilaian terhadap capacity debitur untuk mengetahui dengan pasti sampai serumit apa kemampuan debitur menjalankan usahanya. c. Capital “Capital” atau modal ini menyangkut berapa banyak dan bagaimana structural modal yang telah dimiliki oleh calon peminjam. d. Condition of Economy Kondisi dan situasi ekonomi perlu pula diperhatikan dalam pertimbangan pemberian kredit terutama dalam hubungannya dengan sector usaha calon peminjam. e. Collateral Collateral ialah jaminan atau agunan yaitu harta benda milik debitur atas pihak ketiga yang diikat sebagai agunan andaikata terjadi ketidak mampuan debitur tersebut untuk menyelesaikan utangnya sesuai dengan perjanjian kredit. f. Covering Covering yang berarti penutupan asuransi terhadap kredit yang diberikan dari risiko kemacetan. g. Constraints Constraints yaitu keterbatasan atau hambatan yang tidak memungkinkan kredit diberikan. 2. a. Prinsip 7P, meliputi sebagai berikut: Personality Personality atau kepribadian adalah sifat dan perilaku yang dimiliki calon debitur yang mengajukan permohonan kredit yang bersangkutan, dipergunakan sebagai dasar pertimbangan pemberian kredit. Party Party adalah mengklasifikasikan nasabah ke dalam klasifikasi-klasifikasi atau golongangolongan tertentu berdasarkan modal, karakter dan loyalitasnya, di mana setiap klasifikasi nasabah akan mendapatkan fasilitas-fasilitas yang berbeda dari bank.

b.

PENANGANAN KREDIT BERMASALAH PADA ……..(Aris Sunindyo dan Aprilia Ari Wijayanti)

55

c.

d.

e.

f.

g.

Purpose Purpose atau tujuan adalah tujuan dan penggunaan kredit oleh calon debitur, apakah untuk kegiatan konsumtif atau sebagai modal kerja. Prospect Prospect adalah prospek perusahaan di masa yang akan datang, apakah akan menguntungkan (baik) atau merugikan (jelek). Payment Payment atau pembayaran adalah mengetahui bagaimana pembayaran kembali kredit yang diberikan. Profitability Profitability merupakan kemampuan nasabah dalam mencari laba. Profitability diukur per periode, apakah konstan atau meningkat dengan adanya pemberian kredit. Protection Protection bertujuan agar usaha dan jaminan mendapatkan perlindungan. Perlindungan dapat berupa jaminan barang, jaminan orang atau jaminan asuransi. Prinsip 3R, meliputi sebagai berikut: Return Return adalah penilaian atas hasil yang akan dicapai perusahaan debitur setelah dibantu dengan kredit oleh bank. Repayment Capacity Repayment Capacity yaitu menilai berapa lama perusahaan pemohon kredit dapat membayar kembali kredit, sesuai dengan kemampuan untuk mengembalikan kredit bank, dan apakah kredit harus diangsur/dicicil/atau dilunasi sekaligus di akhir periode. Risk Bearing Ability Risk Bearing Ability yaitu kemampuan untuk menanggung resiko yang mungkin timbul jika kredit menjadi macet.

1. Kelemahan dari sisi intern debitur dapat disebabkan antara lain: a. Itikad tidak baik dari debitur b. Menurunnya usaha debitur yang akan mengakibatkan turunnya kemampuan debitur untuk membayar angsuran. c. Debitur tidak mempunyai pengetahuan dan pengalaman yang cukup untuk mengelola usaha, sehingga usaha debitur tidak berjalan baik. d. Ketidakjujuran debitur dalam penggunaan kredit untuk produktif menjadi kredit konsumtif yang tidak sesuai dengan tujuan semula dalam perjanjian kredit. 2. Kelemahan dari sisi intern Bank Rakyat Indonesia dapat disebabkan : a. Itikad tidak baik dari petugas Bank Rakyat Indonesia untuk kepentingan pribadi, seperti pegawai bank merealisir kredit debitur yang memberi imbalan atas pencairan kredit tersebut. b. Kekurangmampuan petugas Bank Rakyat Indonesia dalam pengelolaan pemberian kredit mulai dari pengajuan permohonan sampai pencairan kredit. c. Kelemahan dan kurang efektifnya petugas Bank Rakyat Indonesia membina debitur, sehingga debitur mudah memanfaatkan celah ini untuk mencoba melakukan pelanggaran maupun ingkar janji (wanprestasi). 3. Kelemahan dari sisi ektern Bank Rakyat Indonesia dapat disebabkan: a. Force majeur Perubahan-perubahan yang terjadi karena bencana alam yang dapat menyebabkan kerugian besar bagi debitur dalam usahanya. Perubahan ini antara lain bencana alam seperti banjir, tanah longsor, kebakaran, dan lain sebagainya. b. Akibat perubahan-perubahan eksternal lingkungan (environtment) Perubahan ekonomi karena krisis moneter yang berpengaruh terhadap usaha debitur. Krisis moneter tersebut dapat menyebabkan terjadinya inflasi yang dapat menyebabkan nilai uang menurun terhadap mata uang asing. Harga barang-barang naik, menyebabkan daya beli masyarakat menurun. Kebalikan dari inflasi adalah deflasi yang dapat menyebabkan nilai uang naik terhadap mata uang asing sehingga barang-barang turun, yang menyebabkan lesunya produktifitas perusahaan. Proses Terjadinya Kredit Bermasalah Proses terjadinya kredit bermasalah dapat dilihat setelah dilakukan pengenalan dini terhadap kredit
TEKNIS Vol. 5 No.1 April 2010 : 54 - 59

3. a.

b.

c.

Penggolongan kolektibilitas kredit Kolektibilitas kredit dapat digolongkan menjadi 5, yaitu: Lancar, Dalam Perhatian Khusus, Kurang Lancar, Diragukan, dan Macet. Kolektibilitas kredit dilihat dari segi prospek usaha, dilihat dari segi kinerja, dan dilihat dari segi kemampuan membayar. Sedangkan kriteria kolektibitas kredit bermasalah dibedakan menjadi 3 kriteria yakni Kurang Lancar, Diragukan, Macet. Sebab Terjadinya Kredit Bermasalah Adapun sebab-sebab timbulnya kredit bermasalah meliputi sebagai berikut:

56

bermasalah. Proses tersebut antara lain sebagai berikut: 1) Pengawas Bank Rakyat Indonesia akan menganalisa permohonan kredit, apabila kondisi pemohon dinilai layak maka bank akan mencairkan kredit 2) Permohonan kredit yang telah disetujui dapat dicairkan di Bank Rakyat Indonesia Kantor Cabang Semarang Pattimura Unit Jrakah. 3) Pengawasan kredit dilakukan atas kredit yang disalurkan untuk mencegah terjadinya kredit bermasalah. 4) Kredit yang disalurkan harus digolongkan menurut kolektibilitas agar mempermudah dalam penyelamatannya, untuk kriteria kredit bermasalah. 5) Penggolongan terhadap kredit dari suatu debitur berdasarkan kolektibilitas apabila pembayaran angsuran harus sesuai dengan perjanjian sebagai berikut: a) Angsuran debitur masuk dalam kategori lancar apabila pembayaran angsurannya tidak pernah menunggak atau melewati tanggal jatuh tempo. b) Debitur yang mengalami penunggakan 1-3 bulan masuk dalam kelompok dalam perhatian khusus, maka pihak bank akan melakukan pengawasan atas kredit tersebut dengan melakukan kunjungan ke tempat usaha. c) Debitur mengalami tunggakan 3-6 bulan masuk kategori kelompok kurang lancar, maka pihak bank akan melakukan penagihan dengan cara mengirim surat teguran dan data dokumen tentang kredit debitur. d) Debitur mengalami tunggakan 6-9 bulan masuk kategori kelompok diragukan, maka pihak bank akan melakukan pengamanan jaminan. Pengamanan jaminan dengan cara melakukan penilaian harga jaminan tersebut serta menilai ada prospek atau tidak untuk melunasi kewajibannya. e) Debitur mengalami tunggakan >9 bulan masuk kategori kelompok macet, maka pihak bank akan langsung melakukan penyelesaian kredit dengan cara damai atau dengan hukum. Pendekatan Kredit Bermasalah Pendekatan dan penetapan strategi dalam penanganan kredit bermasalah yaitu sebagai berikut: 1. Pendekatan Secara Tertulis, dengan cara yaitu: a. Pemberian Surat Tagihan b. Pemberian Surat Peringatan

c. Pemberian Surat Tagihan I, II, dan III 2. Pendekatan Secara Lisan a. Pihak bank dalam melaksanakan pendekatan ini dengan cara berkunjung ke tempat usaha debitur untuk segera melunasi kewajibannya sebelum diberikan surat tagihan. b. Apabila setelah diberi Surat Peringatan III, tetapi debitur belum melunasi kewajibannya maka pihak bank melakukan kunjungan untuk menilai usaha debitur. c. Pihak bank melakukan pembinaan kepada debitur yang mempunyai kategori prospek baik dan itikad baik, prospek tidak baik dan itikad baik, dan prospek tidak baik dan itikad tidak baik supaya menjadi kooperatif dan mau segera melunasi kewajibannya. 3. Pendekatan mengenai persepsi yang dilakukan pejabat kredit bank untuk menyelamatkan kredit sebagai berikut: a. Tidak boleh membiarkan atau bahkan berusaha untuk menutup-nutupi adanya atau terjadinya kredit bermasalah. b. Mendeteksi secara dini kemungkinan kredit akan menjadi bermasalah. c. Menangani kredit bermasalah sesegera mungkin untuk menghindari semakin memburuknya kredit tersebut. d. Mengambil kebijaksanaan dalam menentukan langkah penyelesaian kredit bermasalah. e. Menangani kredit bermasalah harus objektif, tidak membeda-bedakan dengan debiturdebitur tertentu dan atau besaran pinjaman tertentu, namun tetap memperhatikan skala prioritas. Penetapan Bermasalah Strategi Penanganan Kredit

Sebelum menentukan strategi dalam rangka penyelesaian kredit, terlebih dahulu harus diidentifikasi yakni sebagai berikut: 1. Dokumen :Adalah data-data maupun surat-surat serta identitas para debitur 2. Hubungan Dengan Debitur : Sudah terjalin sebagai nasabah lama atau baru 3. Informasi dan Investigasi: Perlu diketahui masalah kemacetan dan diselidiki Penyelamatan Kredit Bermasalah Tindakan penyelamatan ini antara lain sebagai berikut: 1. Syarat Penyelamatan Kredit Bermasalah

PENANGANAN KREDIT BERMASALAH PADA ……..(Aris Sunindyo dan Aprilia Ari Wijayanti)

57

Bank Rakyat Indonesia melakukan upaya penyelamatan kredit bermasalah dengan pertimbangan sebagai berikut: a. Dengan penyelamatan kredit, kondisi Bank Rakyat Indonesia Kantor Cabang Semarang Pattimura Unit Jrakah menjadi lebih baik. b. Adanya itikad baik dari debitur yang kooperatif. c. Penilaian usaha debitur yang menunjukkan prospek usaha yang baik. d. Penilaian harga barang jaminan dapat digunakan untuk menutup kredit, jika masih kurang nilai jaminannya maka debitur harus memberikan jaminan lagi. Cara atau Upaya Penyelamatan Kredit Bermasalah Penyelamatan kredit bermasalah yang umum dilakukan dengan menggunakan 3 R yaitu rescheduling, reconditioning, dan restructuring tetapi kalau di Bank Rakyat Indonesia.penyelesaian diselesaikan secara damai dan melalui saluran hukum Penyelesaian Kredit Bermasalah Penyelesaian Kredit Bermasalah pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Kantor Cabang Semarang Pattimura Unit Jrakah dilakukan melalui 2 (dua) cara, yaitu sebagai berikut: 1. Penyelesaian Kredit Bermasalah Secara Damai Penyelesaian kredit bermasalah secara damai dapat dilakukan terhadap debitur yang beritikad baik untuk menyelesaikan kewajibannya dan cara yang ditempuh dalam penyelesaian ini dianggap lebih baik dibandingkan alternatif penyelesaian melalui saluran hukum. Jenis-Jenis dan Ketentuan Penyelesaian Kredit Secara Damai, meliputi: a. Pemberian fasilitas keringanan bunga Pemberian fasilitas keringanan bunga hanya diberikan kepada penunggak dengan kolektibilitas Diragukan, Macet dan Kredit yang telah dihapusbukukan. b. Penjualan agunan di bawah tangan Penjualan agunan di bawah tangan dilakukan pihak BRI agar debitur masih diberikan kesempatan untuk menawarkan/menjual sendiri agunannya. 2. Penyelesaian Kredit Bermasalah Melalui Saluran Hukum Penyelesaian kredit bermasalah melalui saluran hukum ini apabila upaya restrukturisasi/ penyelesaian secara damai sudah diupayakan secara maksimal dan belum memberikan hasil

atau debitur tidak menunjukkan itikad baik (on will) dalam menyelesaikan kewajibannya, maka penyelesaian dapat ditempuh melalui saluran hukum yakni Badan Urusan Piutang Lelang Negara (BUPLN) atau Panitia Urusan Piutang Negara (PUPN) atau Pengadilan Negeri. KESIMPULAN Kesimpulan berdasarkan pembahasan di atas antara lain sebagai berikut: 1. Dalam penggolongan kredit bermasalah pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Kantor Cabang Semarang Pattimura Unit Jrakah dapat dibedakan menjadi tiga kriteria yaitu Kurang Lancar, Diragukan dan Macet. Penggolongan tersebut berdasarkan analisis prospek usaha, kinerja debitur, dan kemampuan membayar kredit. 2. Upaya dalam penyelamatan kredit bermasalah pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Kantor Cabang Semarang Pattimura Unit Jrakah umumnya dilakukan dengan menggunakan 3R yaitu rescheduling, reconditioning, dan restructuring. Dan selain itu juga dapat dilakukan dengan penjualan barang jaminan. Tetapi tindakan restrukturisasi kredit ini tidak sembarangan diberikan kepada para debitur, dengan demikian hanya diberikan kepada debitur yang masih mempunyai prospek usaha untuk dipertahankan/baik, dan debitur mempunyai itikad baik untuk menyelesaikan kewajibannya 3. Apabila tindakan/upaya penyelamatan kredit bermasalah ini sudah dilakukan namun masih belum tercapai hasil yang diharapkan, maka tindakan selanjutnya adalah penyelesaian kredit bermasalah. Dalam hal ini penyelesaian kredit bermasalah pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Kantor Cabang Semarang Pattimura Unit Jrakah dapat dilakukan dengan jalan damai dan melalui saluran hukum yaitu melalui Panitia Urusan Piutang Negara (PUPN) dan Kantor Pelayanan Piutang dan Lelang Negara (KP2LN). DAFTAR PUSTAKA Gorys Keraf. 2001. Komposisi. Ende Flores. Penerbit: Nusa Indah. Malayu Hasibuan. 2006. Dasar-Dasar Perbankan. Jakarta. Bumi Aksara. Marzuki. 2002. Metodologi Riset. Yogyakarta: BPFE UII.
TEKNIS Vol. 5 No.1 April 2010 : 54 - 59

58

Moch. Abdul Kodir. 1999. Managemen Kredit. Semarang: Politeknik Negeri Semarang. Rachmad Firdaus dan Maya Ariyanti. 2003. Manajemen Perkreditan Bank Umum. Bandung: Alfabeta. Teguh Pudjo Muljono. 2001. Manajemen Perkreditan Bagi Bank Komersial. Yogyakarta: BPFE Yogyakarta.

Thomas Suyatno, et. al. 2003. Dasar-Dasar Perkreditan. Edisi Keempat. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. Veithzal Rivai dan Andria Permata Veithzal. 2005. Credit Management Handbook. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

PENANGANAN KREDIT BERMASALAH PADA ……..(Aris Sunindyo dan Aprilia Ari Wijayanti)

59

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->