TUGAS MANAJEMEN KEUANGAN FARIZ RAMADHAN 1401112683 • PROSEDUR PERUSAHAAN GO PUBLIC DALAM BENTUK OBLIGASI & SAHAM ?

Sebuah Perusahaan dapat menjual sahamnya kepada masyarakat umum atau lebih tepatnya menarik modal tambahan dari publik untuk tujuan pengembangan perusahaaan. Misalkan : PT. Mulia Tehnik Makmur tumbuh secara signifikan sampai skala tertentu, dapat mengambil langkah mencari mudal usaha lagi dalam jumlah besar dengan menerbitkan saham dan menjualnya kepada publik. Strategi ini dikenal dengan istilah “Go Public”. Untuk menjadi perusahaan publik, tentu saja ada banyak syarat yang harus dipenuhi. Antara lain secara garis besar : 1. Perusahaan merupakan badan hukum yang sah dan telah mentaati peraturan pemerintah selama ini, termasuk mengantongi izin usaha, izin domisili, membayar pajak, dll 2. Perusahaan telah mencapai skala usaha tertentu atau relatif cukup besar yang menyangkut perputaran uang lebih dari ratusan miliar rupiah. Hal ini dapat dibuktikan misalnya Kapasitas produksi, aktualisasi pesanan yang diterima, jumlah aset, nilai penjualan konkret, dll. Perusahaan menunjukan kinerja yang baik berdasarkan bukti-bukti konkrit yang diperlihatkan dalam bentuk berbagai materi. Misalnya laporan keuangan, neraca, pencatatan positif rekening dibank, dll.

3.

4. Perusahaan harus Untung, harus!, masa mau bangrut cari suntikan modal dari publik. 5. Perusahaan sudah diaudit dan dinyatakan sehat oleh auditor public 6. Perusahaan tidak melanggar aturan Departemen Tenaga Kerja dalam pengelolaan sumber daya manusia.

7. Perusahaan taat membayar pajak, 8. Mempunyai reputasi baik, serta bermasa depan cemerlang. 9. Ada pihak yang memberi jaminan terhadap perusahaanyang akan go public, yaitu sebuah institusi legal yang direstui Bapepam ( Badan Pengawas Pasar Modal)

Persyaratan Pencatatan Saham adalah sebagai berikut: 1. Badan hukum Calon Perusahaan Tercatat berbentuk Perseroan Terbatas (PT). 2. Pernyataan Pendaftaran yang disampaikan ke Bapepam dan LK telah menjadi efektif.

Khusus calon Perusahaan Tercatat yang bergerak dalam industri pabrikan. Nilai nominal saham sekurang-kurangnya Rp100. Pernyataan Pendaftaran telah Efektif. 4. Bidang usaha baik langsung atau tidak langsung tidak dilarang oleh Undang-Undang yang berlaku di Indonesia. Telah beroperasi sekurang-kurangnya 3 tahun. memiliki Direktur tidak terafiliasi. memiliki Sekretaris Perusahaan 4. 2. Calon Perusahaan Tercatat tidak sedang dalam sengketa hukum yang diperkirakan dapat mempengaruhi kelangsungan perusahaan. . Berbentuk Badan Hukum. Memenuhi ketentuan umum pencatatan Efek. memiliki sertifikat AMDAL dan tidak dalam masalah pencemaran lingkungan dan calon Perusahaan Tercatat yang bergerak dalam industri kehutanan harus memiliki sertifikat ecolabelling (ramah lingkungan). memiliki Komite Audit atau menyampaikan pernyataan untuk membentuk Komite Audit paling lambat 6 bulan setelah tercatat. 6. Persyaratan pencatatan awal yang berkaitan dengan hal finansial didasarkan pada laporan keuangan Auditan terakhir sebelum mengajukan permohonan pencatatan. 6. Persyaratan Pencatatan Obligasi dan Sukuk adalah sebagai berikut: 1. 8. 7. Memiliki Komisaris Independen sekurang-kurangnya 30% dari jajaran anggota Dewan Komisaris. Ekuitas sekurang-kurangnya Rp20 miliar. 7. Menghasilkan laba usaha untuk 1 tahun terakhir. Laporan keuangan telah diperiksa Akuntan Publik yang terdaftar di Bapepam untuk periode 3 tahun terakhir berturut-turut dengan sekurang-kurangnya memperoleh pendapat Wajar Dengan Pengecualian (WDP). 8. 5. Hasil pemeringkatan Efek dari lembaga pemeringkat Efek yang terdaftar di Bapepam sekurangkurangnya BBB.3. 3.(investment grade). 5.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful