P. 1
Genetika populasi

Genetika populasi

5.0

|Views: 5,959|Likes:
Published by bregas
hasil praktikum genetika biologi ui
hasil praktikum genetika biologi ui

More info:

Published by: bregas on Dec 04, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/21/2013

pdf

text

original

GENETIKA POPULASI I. TUJUAN 1.

Mengamati fenotip dari sifat arah putaran rambut (hair whorl rotation), ear lobe, widows peak, tongue rolling, pada populasi peserta praktikum genetika. 2. Mengetahui cara menghitung frekuensi gen, sifat morfologi, dan sifat tingkah laku dengan menggunakan metode Hardy-wenberg.

II.TEORI

Populasi adalah suatu kelompok individu sejenis yang hidup pada suatu daerah tertentu. Genetik populasi adalah cabang dari ilmu genetika yang mempelajari gen-gen dalam populasi dan menguraikannya secara matematik akibat dari keturunan pada tingkat populasi. Suatu populasi dikatakan seimbang apabila frekuensi gen dan frekuensi genetik berada dalam keadaan tetap dari setiap generasi (Suryo 1994: 344) Frekuensi adalah perbandingan banyaknya individu dalam suatu kelas terhadap jumla seluruh individu. Frekuensi alel adalah perbandingan suatu alel setiap individu dalam suatu kelas terhadap jumlah seluruh individu (suryo 2003: 379). Frekuensi alel sangat penting dalam genetika populasi karena alel dapat mengakibatkan individu memiliki sifat yang bervariasi (Klug &

1

2

Cummings 1994: 731). Prinsip populasi tersebut di atas disebut dengan prinsip ”Equilibrum Hardy-Wenberg”. Populasi harus memenuhi beberapa syarat agar berada dalam keadaan seimbang dan memenuhi hukum ”Equilibrum HardyWenberg”.beberapa syaratnya antara lain: 1. Tidak terjadi mutasi. Jika terjadi mutasi maka frekuensi gen atau genetik yang muncul akan terjadi perubahan. 2. Tidak terjadi migrasi. Migrasi dapat menyebabkan terjadinya perpindahan gen antara suatu populasi dengan populasi yang lain. 3. Jumlah populasi besar. Jumlah populasi yang besar dapat mempermudah untuk melihat perbandingan setiap frekuensi gen atau genetik yang muncul. 4. Random genetic drift. Perubahan frekuensi gen dalam suatu populasi. 5. tidak terjadi seleksi alam. 6. adanya perkawinan secara acak. Perkawinan secara acak dapat memperbanyak variasi genetik. (Ridley 1993: 131; Russell 1994: 504; Campbell dkk 2002: 266). Dalam hukum Hardy-Wenberg, keseimbangan akan terpenuhi jika memenuhi persamaan berikut: A (p) a (q) A (p) AA(p2) Aa(pq) a (q) Aa(pq) aa(q2)

(p + q)2 = 1 jadi p + q = 1

3

karena p = frekuensi alel A q = frekuensi alel a

jadi, p2 + 2pq + q2 = 1

keterangan: a. p adalah alel dominan. Apabila dominan homozigot dilambangkan dengan p2. b. pq adalah sifat dominana heterozigot. c. q adalah alel resesif dan dilambangkan dengan q2 (Suryo 1994: 379). Populasi yang termsuk dalam hukum Hardy-Wenberg adalah populasi yang jumlah frekuensi gen atau alel tetap pada setiap generasi. Jadi memenuhi syarat hukum Hardy-Wenberg. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi frekuensi gen antara lain: 1. Terjadinya mutasi. Mutasi dapat mengakibatkan perubahan genotipe sampai perubahan fenotipe pada suatu organisme. Mutasi kromosom dapat menyebabkan perubahan fenotipe pada makhluk hidup atau tidak berdampak sama sekali sehingga tidak terjadi perubahan fenotipe atau penampakan (Russell 1994: 378). 2. Terjadinya seleksi alam. Kemampuan organisme beradaptasi terhadap perubahan lingkungan berbeda-beda. Organisme yang mampu beradaptasi dapat terus mempertahankan dirinya sementara organisme

4

lain yang kemapuan beradaptasinya rendah akan mengalami seleksi alam hinga akhirnya punah. Adaptasi statu organisme untuk terus bertahan hidup merupakan proses terjadinya evolusi. Seleksi alam Sangay mempengaruhi frekuensi gen, apabila suatu organisme dalam populasi mengalami kepunahan akibat seleksi alam maka frekuensi gen dapat berkurang seiring dengan kepunahan organisme tersebut ( Klug & Cummings 1994: 739--740). 3. Mekanisme pemisahan, yaitu setiap mekanisme yang menghambat terjadinya pertukaran gen. Mekanisme dapat meliputi mekanisme geografis atau mekanisme lain yang menhalangi pertukaran gen dalam suatu populsi yang berada pada daerah yan sama (Suryo 1994: 384). 4. Genetics drift, yaitu berubahnya frekuensi gen dalam statu populasi. Frekuensi gen dalam statu populasi apat naik-turun karena setiap individu dalam populasi memiliki alel tertentu yang keadaannya homozigot atau heteroziot. Luas fluktuasi frekuensi gen disebut dengan “Random Genetics Drift” (Suryo 1994: 388) 5. Gene flow. Gene flow dapat terjadi apabila statu individu pergi meninggalkan populasi asal atau melakukan emigrasi ke populasi lain dan masuknya individu ke dalam populasi yang berbeda sehingga mengakibatkan perubahan alel pada individu (Klug & Cummings 1994: 745). 6. Inbreeding, yaitu perkawinan antara individu yang memiliki hubungan keluarga yang dekat. Inbreeding mengakibatkan frekuensi gen tetap

5

sehingga variasi dalam populasi akan berkurang (Klug & Cummings 1994: 745) Sifat-sifat yang dipengaruhi oleh faktor genetika antara lain : 1. Widows peak, yaitu sejenis kontur yang menjorok keluar dari batas rambut di dahi. Sifat widows peak ditentukan oleh alel dominan W dan yang resesif dengan alel w. Gen WW dan Ww menunjukan sifat widows peak. Gen ww menunjukan sifat sebaliknya yaitu tidak widows peak (Jones & Richard 1992: 173) 2. Ear-lobe, yaitu cuping menempel yang dibedakan menjadi cuping menempel dan cuping tidak menempel/ cuping bebas. Cuping bebas merupakan sifat dominan dengan alel F. Cuping menempel merupakan sifat resesif dengan alel f. Gen FF dan Ff menunjukan sifat cuping tidak enempel. Sedangkan gen ff menunjukan sifat cuping yang menempel (Jones & Richard 1994: 173) 3. Crown hair whorl, yaitu arah putaran rambut pada manusia yang searah putaran jarum jam dan merupakan sifat yang dominan disimbolkan dengan alel C. Arah putaran rambut yang berlawanan arah jarum jam merupkan sifat yang resesif dengan alel c. Gen CC dan Cc merupakan arah putaran rambut yang searah jarum jam (dextral). Gen cc merupakan gen yang menunjukan arah putaran rambut yang berlawanan dengan arah jarum jam (sinistral) Jones & Richard 1992: 173). 4. Sifat tingkah laku yang dipengaruhi oleh gen adalah melipat lidah atau tongue rolling. Kemampuan melipat lidah merupakan sifat dominan

6

dengan alel R. Sifat yang tidak mampu melipat lidah merupakan sifat resesif dengan simbol r. Gen RR dan Rr membawa sifat mampu melipat lidah. Gen rr menunjukan sufat tidak mampu melipat lidah (Jones & Richad 1992: 173).

III. ALAT, BAHAN DAN CARA KERJA A. ALAT Kertas, pulpen/ pensil, penggaris, penghapus, kalkulator.

B.

BAHAN bahan yang digunakan dalam praktikum hádala anggota tubuh (rambut, lidah, dan telinga) para peserta praktikum genetik tahun 2007 paralel I.

C.

CARA KERJA Fenotipe semua peserta prakikum genética 2007 paralel I diperiksa dari

keempat sifat yaitu: widpws peak, tongue rolling, ear-lobe, dan hair whorl rotation. Setelah diamati, data yang didapat dikumpulkan dan ditabulasikan. IV. HASIL PENGAMATAN Hasil pengamatan dapat dilihat pada tabel 1 di lampiran. V. PEMBAHASAN Hukum Hardy-Wenberg merupakan keadaan populasi dalam keadaan

7

seimbang. Populasi dapat dikatakan dalam keadaan seimbang jika populasi tersebut memenuhi hukum Hardy-Wenberg. Untuk dapat dalam keadaan seimbang, suatu populasi harus memenuhi syarat-syarat pada hukum HardyWenberg (Ridley 1993: 131; Russell 1994: 504; Campbell dkk 2002: 266). Ciri-ciri populasi yang termasuk dalam hukum Hardy-Wenberg yaitu dalam populasi tidak terjadi mutasi, tidak terjadi migrasi, tidak ada selesi alam, genetic drift, dan inbreeding. Jika ciri-ciri tersebut tlah dipenuhi oleh suatu populasi maka populasi tersebut dapat dikatakan dalam keadaan seimbang. Jadi frekuensi gen dan frekuensi alel berada dalam keadaan yang tetap dari generasi ke generasi. Dalam praktikum bahan yang digunakan adalah praktikan genetika paralel I. Hal-hal yang diamati adalah cuping telinga, arah putaran rambut, tingkah laku lidah, dan bentuk rambut bagian dahi. Cuping telinga terdapat keadaan ear-lobe yaitu cuping telinga yang menempel. Arah putaran rambut (crown hair whorl) yang dominan adalah putaran yang searah jarum jam (dextral). Sedangkan yang arah putarannya berlawanan arah jarum jam bersifat resesif. Tingkah laku lidah yang dapat melipat (tongue rolling) juga bersifat dominan. Sedangkan yang tidak dapat melipat lidah bersifat resesif. Sifat widows peak adalah jenis kontur rambut yang menjorok ke dahi. Sifat widows peak bersifat dominan (Jones & Richard 1992: 173) Berdasarkan pengamatan selama praktikum terdapat sifat earlobe yang tidak menempel sebanyak 27 orang dari 39 orang, sedangkan yang menempel sebanyak 12 orang dari 39 orang. Dari sifat crown hair whorl

8

didapat yang searah jarum jam sebanyak 25 orang dan yang berlawanan arah jarum jam sebanyak 14 orang dari 39 orang. Sifat tongue rolling, yang dapat melipat lidah terdapat sebanyak 24 orang dan yang tidak dapat melipat lidah sebanyak 15 orang dari 39 orang. dan yang terakhir yaitu sifat widows peak, terdapat sebanyak 12 orang yang memiliki rambut widows peak dan 27 orang yang tidak bersifat widows peak. Jika diperhatikan populasi praktikan genetika paralel I memenuhi hukum Hardy-Wenberg karena dalam populasi tidak terjadi mutasi, migrasi, seleksi alam, genetic drift, dan inbreeding (Suryo 1994: 378). Suatu populasi dapat tidak berada dalam hukum Hardy-Wenberg. Hal tersebut dapat terjadi karena ada faktor-faktor yang dapat ikut mempengaruhi frekuensi gen atau alel. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi adalah mutasi, migrasi, seleksi alam, genetics drift, mekanisme pemisahan, gene flow, dan inbreeding. VI. KESIMPULAN 1. Sifat morfologi dipengaruhi oleh faktor genetik antara lain arah putaran rambut (hair whorl rotation), ear-lobe, widows peak, serta sifat tingkah laku yaitu kemampuan melipat lidah. 2. Untuk menghitung jumlah frekuensi gen, sifat morfologi, dan tingkah laku dapat digunakan hukum Hardy-Wenberg dengan persamaan: p2 + 2pq + q2 = 1 dimana (p + q)2 = 1 maka p + q = 1

9

VI.

DAFTAR ACUAN

Campbell, N. A., J. B. Reece & L.G. Mitchell. 1999. Biologi ed ke-5. terjemahan dari Biology. 5th ed, oleh Lestari. Erlangga. Jakarta: xxi + 438 hlm. Jones, R.N. & G.K. Richard. 1992. Practical Genetics. Open University Press, Milton Keynes: xii + 228 hlm. Klug, W.S & M.R. Cummings. 1994. Concept of Genetics. 4th ed. Prentice Hall. New Jersey: xvi + 837 hlm. Ridley, M. 1993. Evolution. Black well scientific publication. Massachusetts: vii + 670 hlm. Russell, P.J. 1994. Fundamental of Gentics. Herper Collins college publisher, New York: xvi + 540 hlm. Suryo, H. 1994. Genetika Manusia. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta: xvi + 539 hlm.

10

Gambar 1 : Ear-lobe [Sumber: nlm.nih.gov.]

Gambar 2 : Tongue rolling [Sumber: facstaff.uww.edu.]

11

Gambar 3 : Crown hair whorl [Sumber: my.telegraph.co.uk.]

Gambar 4: Widows peak [Sumber: moe.gov.sg3.]

12

Tabel 1 Tabel hasil pengamatan genetika populasi Populasi praktikan genetika 2007 kelas paralel 1 Sifat Fenotip Perempuan 1 2 3 4 5 6 7 8 2 2 3 2 2 4 3 1 2 1 0 1 2 0 1 2 2 0 1 1 1 1 0 3 2 3 2 2 3 3 4 0 2 3 2 2 2 4 4 2 2 0 1 1 2 0 0 1 3 1 0 2 3 2 4 2 1 2 3 1 1 2 0 1 ∑ 19 9 9 19 21 7 17 11 Laki-laki 1 2 3 4 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 1 1 2 1 0 1 1 2 1 1 1 0 1 1 2 1 2 1 1 0 1 1 5 6 7 1 1 0 0 0 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 1 0 1 0 8 1 0 1 0 0 1 1 4 0 5 3 8 6 5 7 ∑ 6

Hair Serah jarum whorl jam (CC, Cc) rotatio n Berlawanan jarum jam (cc) Widow’ Widow’s peak s peak (WW, Ww) Non widow’s peak (ww) Ear Free (FF, Ff) lobe Attached (ff) Tongue Mampu rolling melipat lidah (RR, Rr) Tidak mampu melipat lidah (rr)

13

Tabel 2 Hasil perhitungan sifat atau karakter populasi kelas paralel 1 Tabel analisis keragaman Sifat Fenotip Jumlah Proporsi¹üüMP ´·§Z!Ë:¯‘¢Ú8¦©¢§ Oø¯¤·˜$8y]ŽàfµO œ~é*2 チ bi3 ヘ/ÛOecÿ¼Š,)3 f5º ヘ*õ±<¯£ñ¥˜Û ヘ »|é$ÓH>’ l‚Q'Ý ´NÁ°žc¬Ãx²ã. ´ÿcF0Ñø<‚ åç›ÄPlnÉÂä/Ÿ ミ F' c^Û¯_ÝÁÝá チ Û‹< £ßÁ®Iú)I=Ð:w]»µ› нá]*+"¸]v$âcAà .»W… Qh`ußœ ヘ E…ƒæÿP ミ éŸæëÁÿYŸ “öOó•h„êcç L£~×äT¾ ン F瀀 ®»ÞëjuÑsÌ‘チ 1V¿Ì 7JÉQ çÅ$=59Xü E¨ÌÔ>£ Å:Br’´%ïhFöíGXãç ó:½¿ÀÆb=?8Æâ @>^&'™:Ò×— kŸ)ôN$‰¿»@•!Ò Ä マ œÅÄe(*—xJO E ヘ RfŸ?3©"ðBKuê¬eIà ヘ§‡ミ«çp‹‹ú —®Œª½œミs ó©dþJ w©¹×¿&»e§·ƒ#÷mÕ ³.Ÿ#šÀu<o2Nâ<;

14

þe‡Xm5zåÄνð¬Z nµ_=šÕÌ1+Û*ƒQœVMbÜÊžÿmfû¥Ð¿›+ ^þþ âó¯ZÕÆ#z ミ™Iþt÷ ™T” ¡wŽ</åÜB¦° 9™pǼ™¹97•Ô &‡¯5è](kî,ŠPÅIYŒ ƹ•ÈñreCùghlË1Ê ©÷pé÷IJžˆ ó¦¸ÆªåÇ Æ&o9û¸ÿ òÒ>– ÇÔš ヘ>'ÂÊ…– ¡J/©ン´W †F2Ÿ™+œÊÅú‰œ œèçò&§%zÿ÷Šr̬” チ+³S^êF›3FÿžMG Vü/`>ýÔDÖ^ÃÔí«ã ývËÄ|ÛÄ ×&¢‰ù͵x]xT«‰² j¸¾ùó¸œ/©ÄEÚ›ù”„ß2àYßÓt3á ´øpð‹—+ëóÿ®ÕFm~ —nêKœŽA9§_pº, —Û,é'Gù”éÄŸÈ:G „マ7Íマ cê7ru'rt•ò€ÕE; „%Çö+Káá³óÞ7| 8f‰mâÉ®›1 âè¸~&‡ó¢¡8k— ÁŲ1‡hça»5~¾k× 7M¸]èÖ ËåÁú¢ ªâ›‚Ä·û~—üÇ&a©Ì ß6¶ã¾J¾ß¾ËìYŠÉ nò¨·, OûÕI³×Ç~; k:KüB ミ§4'C4 ëŒÇõqU¶®Öª7f.òÿ K—5

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->