P. 1
gangguan saraf

gangguan saraf

|Views: 233|Likes:
Published by Ika Ikaclorys

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Ika Ikaclorys on Mar 23, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/01/2014

pdf

text

original

ASSALAMMU’ALAIKUM WR.

WB
PENGKAJIAN SISTEM PERSYARAFAN

BY : IKA DESTI SRIMURYANI

KASUS PEMICU
• Ny. M usia 68 tahun, masuk IRD RSNU Tuban setelah jatuh dari kamar mandi dengan keluhan badan sebelah tidak bisa bergerak dan pasien terlihat menahan nyeri dibagian kaki. Keluarga klien mengatakan sebelum masuk ES klien mengalami sulit tidur, menangis tanpa sebab, bicara sendiri, sulit konsentrasi, pelupa, tingkah laku tidak sesuai dengan kata-kata GCS 2.2.4. dan pasien terlihat menahan nyeri dibagian kaki. Tindakan perawat RS adalah mengkaji fungsi serebral, fungsi intelektual, status emosional, status motorik, pengkajian motorik.

PENGKAJIAN KLIEN DENGAN GANGGUAN SISTEM PERSYARAFAN
• Pengkajian merupakan salah satu urutan/bagian dari proses keperawatan yang sangat menentukan keberhasilan asuhan keperawatan yang diberikan. Tanpa pengkajian yang baik, maka rentetan proses selanjutnya tidak akan akurat, demikian pula pada pasien dengan gangguan persarafan.

Komponen Utama Pengkajian Persarafan :
• Pengkajian umum • Pemeriksaan fisik yang berhubungan dengan status persarafan • Diagnostik test yang berhubungan dengan persarafan baik bersifat spesifik maupun bersifat umum.

Pengkajian Umum
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Identitas Klien Keluhan Utama Riwayat Penyakit Dahulu Riwayat Penyakit Sekarang Riwayat Penyakit Keluarga Pengkajian Psikososial Kemampuan Koping Normal Pengkajian Sosio, ekonomi, spiritual

Pemeriksaan Fisik Neurologis
• Secara umum, pemeriksaan fisik pada sistem persarafan ditujukan terhadap area fungsi utama, sebagai berikut : 1. Pengkajian Tingkat Kesadaran 2. Pengkajian Fungsi Serebral 3. Pengkajian Saraf Kranial 4. Pengkajiab Sistem Motorik 5. Pengkajian Respon Reflek 6. Pengkajian Sistem Sensorik

1. Pengkajian Tingkat Kesadaran
• Kesadaran dapat didefinisikan sebagai keadaan yang mencerminkan pengintegrasian impuls eferen dan aferen. • Semua impuls aferen disebut input susunan saraf pusat dan semua impuls eferen disebut output susunan saraf pusat.

Kualitas Kesadaran
Kualitas kesadaran adalah parameter paling mendasar dan penting yang membutuhkan pengkajian. Tingkat keterjagaan klien dan respon terhadap lingkungan adalah indikator paling sensitif untuk disfungsi sistem persarafan. • • • • Kewaspadaan Koma Koma kortikal bihemisferik Koma diensefelik

Cara mengukur kualitas kesadran
• Salah satunya mengunakan GCS (glasgow coma scale) • Cara pemeriksaan :……………??? • Contoh pada kasus : GCS 2.2.4 • Maksud: • 2 = membuka mata dengan nyeri • 2 = respon motorik ekstensi • 4 = respon verbal bicara membingungkan

2. Pengkajian Fungsi Serebral
• Pemeriksaan fungsi serebral secara ringkas terdiri dari pemeriksaan : a. status mental, b. fungsi intelektual, c. daya pikir, d. status emosional, dan e. kemampuan bahasa.

a. Status Mental
• Yang dilakukan adalah 1. Observasi penampilan klien dan tingkah lakunya, dengan melihat cara berpakaian klien, kerapian, dan kebersihan diri 2. Observasi postur, sikap, gerak-gerakan tubuh, ekspresi wajah, dan aktivitas motorik 3. Observasi gaya bicara klien dan tingkat kesadaran 4. Apakah gaya bicara klien jelas atau masuk akal? 5. Apakah klien sadar dan berespon atau mengantuk?

b. Fungsi Intelektual
• Pengkajian ini mencakup kemampuan untuk berpikir secara abstrak dan mamanfaatkan pengalaman. Lesi serebral yang bersifat bilateral dan difusi sangat menentukan pelaksanaan intelektual umum. Sedangkan Lesi yang bersifat lokal dapat menimbulkan aktivitas intelektual yang khusus. Klien yang mengalami kerusakan otak tidak mampu untuk mengenal persamaan dan perbedaan yang kecil (rumit/kompleks) dan mengalami kesulitan menangkap makna suatu stimulus. • Pengkajian yang dilakukan adalah : 1. Mengingat atau memori 2. Pengetahuan umum 3. Menghitung atau kalkulasi 4. Mengenal persamaan dan perbedaan 5. Mempertimbangkan

c. Daya Pikir
• Priguna Sudharta (1985) dalam Muttqin (2008) menjelaskan alam pikiran atau jalan pikiran hanya dapat dinilai dari ucapan-ucapannya. • Pengkajiannya adalah : 1. Apakah klien bersifat spontan, alamiah, jernih, relevan, dan masuk akal? 2. Apakah klien mempunyai kesulitan berpikir, khayalan, dan keasyikan sendiri? 3. Apa yang menjadi pikiran klien?

d. Status Emosional
• Pengkajian emosional bisa dilihat dari : 1. Apakah tingkah laku klien alamiah, datar, peka, pemarah, cemas, apatis, atau euforia..? 2. Apakah alam perasaan klien berubah-ubah secara normal atau iramanya tidak dapat di duga dari gembira menjadi sedih selama wawancara? 3. Apakah tingkah laku klien sesuai dengan katakata atau isi dari pikirannya? 4. Apakah komunikasi verbal klien sesuai dengan tampilan komunikasi nonverbal?

e. Kemampuan Bahasa
• 1. Pada pengkajian ini mungkin perawat menemukan : Disfasia/afasia Yaitu defisiensi fungsi bahasa akibat lesi atau kelainan korteks serebri. Macam-macam : a) Disfasia reseptif (posterior) : klien tidak bisa memahami bahasa lisan / tertulis. Bila klien tidak dapat memahami setiap perintah atau pertanyaan yang diajukan. Biasanya lancar tapi tidak teratur. Terjadi karena adanya lesi (infark, pendarahan, tumor) pada hemisfer yang dominan pada bagian posterior girus temporalis superior. b) Disfasia Ekspresif (anterior) : klien dapat mengerti, tetapi tidak dapat menjawab dengan tepat. Bicaranya tidak lancar. Dikarenakan karena ada lesi pada bagian posterior girus frontalis inferior. c) Disfasia nominal : klien tidak mampu menyebutkan benda tetapi aspek-aspek lain dari fungsi bicara klien normal. Disebabkan oleh lesi pada daerah temporoparietal posterior kiri. d) Disfasia konduktif : Klien tidak dapat mengulangi kalimat-kalimat dan sulit menyebutkan nama benda, tetapi dapat mengiuti perintah. disebabkan oleh lesi pada fasikulus arkuatus. 2. 3. Disartia yaitu kesulitan artikulasi. Penyebab tersering adalah intoksikasi alkohol, penyekit serebelum kehilangan koordinasi (bicara pelo). Disfonia yaitu kualitas suara berubah (parau) dengan volume kecil akibat penyakit pada pita suara.

3. Pengkajian Saraf Kranial
• Test nervus I (Olfactory) Fungsi penciuman Test pemeriksaan, klien tutup mata dan minta klien mencium benda yang baunya mudah dikenal seperti sabun, tembakau, kopi dan sebagainya. Bandingkan dengan hidung bagian kiri dan kanan. Test nervus II ( Optikus) Fungsi aktifitas visual dan lapang pandang Test aktifitas visual, tutup satu mata klien kemudian suruh baca dua baris di koran, ulangi untuk satunya. Test lapang pandang, klien tutup mata kiri, pemeriksa di kanan, klien memandang hidung pemeriksa yang memegang pena warna cerah, gerakkan perlahan obyek tersebut, informasikan agar klien langsung memberitahu klien melihat benda tersebut, ulangi mata kedua. Test nervus III, IV, VI (Oculomotorius, Trochlear dan Abducens) Fungsi koordinasi gerakan mata dan kontriksi pupil mata (N III). Test N III (respon pupil terhadap cahaya), menyorotkan senter kedalam tiap pupil mulai menyinari dari arah belakang dari sisi klien dan sinari satu mata (jangan keduanya), perhatikan kontriksi pupil kena sinar. Test N IV, kepala tegak lurus, letakkan obyek kurang lebih 60 cm sejajar mid line mata, gerakkan obyek kearah kanan. Observasi adanya deviasi bola mata, diplopia, nistagmus. Test N VI, minta klien untuk melihat kearah kiri dan kanan tanpa menengok.

• Test nervus V (Trigeminus) Fungsi sensasi, caranya : dengan mengusap pilihan kapas pada kelopak mata atas dan bawah. Refleks kornea langsung maka gerakan mengedip ipsilateral. Refleks kornea consensual maka gerakan mengedip kontralateral. Usap pula dengan pilihan kapas pada maxilla dan mandibula dengan mata klien tertutup. Perhatikan apakah klien merasakan adanya sentuhan. Fungsi motorik, caranya : klien disuruh mengunyah, pemeriksa melakukan palpasi pada otot temporal dan masseter. • Test nervus VII (Facialis) Fungsi sensasi, kaji sensasi rasa bagian anterior lidah, terhadap asam, manis, asin pahit. Klien tutup mata, usapkan larutan berasa dengan kapas/teteskan, klien tidak boleh menarik masuk lidahnya karena akan merangsang pula sisi yang sehat. Fungsi motorik, kontrol ekspresi muka dengan cara meminta klien untuk : tersenyum, mengerutkan dahi, menutup mata sementara pemeriksa berusaha membukanya

Test nervus VIII (Acustikus) Fungsi sensoris : Cochlear (mengkaji pendengaran), tutup satu telinga klien, pemeriksa berbisik di satu telinga lain, atau menggesekkan jari bergantian kanan-kiri. Vestibulator (mengkaji keseimbangan), klien diminta berjalan lurus, apakah dapat melakukan atau tidak. Test nervus IX (Glossopharingeal) dan nervus X (Vagus) N IX, mempersarafi perasaan mengecap pada 1/3 posterior lidah, tapi bagian ini sulit di test demikian pula dengan M.Stylopharingeus. Bagian parasimpatik N IX mempersarafi M. Salivarius inferior. N X, mempersarafi organ viseral dan thoracal, pergerakan ovula, palatum lunak, sensasi pharynx, tonsil dan palatum lunak. Test : inspeksi gerakan ovula (saat klien menguapkan ―ah‖) apakah simetris dan tertarik keatas. Refleks menelan : dengan cara menekan posterior dinding pharynx dengan tong spatel, akan terlihat klien seperti menelan. Test nervus XI (Accessorius) Klien disuruh menoleh kesamping melawan tahanan. Apakah Sternocledomastodeus dapat terlihat ? apakah atropi ? kemudian palpasi kekuatannya. Minta klien mengangkat bahu dan pemeriksa berusaha menahan —- test otot trapezius. Nervus XII (Hypoglosus)  Mengkaji gerakan lidah saat bicara dan menelan  Inspeksi posisi lidah (mormal, asimetris / deviasi)  Keluarkan lidah klien (oleh sendiri) dan memasukkan dengan cepat dan minta untuk menggerakkan ke kiri dan ke kanan.

4. Pengkajian Sistem Motorik
• Sistem motorik sangat kompleks, berasal dari daerah motorik di corteks cerebri, impuls berjalan ke kapsula interna, bersilangan di batang traktus pyramidal medulla spinalis dan bersinaps dengan lower motor neuron. Pemeriksaan motorik dilakukan dengan cara observasi dan pemeriksaan kekuatan. • Yang dikaji adalah : a. Tonus otot b. Kekuatan Otot

a. Tonus Otot
• Dapat dikaji dengan jalan menggerakkan anggota gerak pada berbagai persendian secara pasif. Bila tangan / tungkai klien ditekuk secara berganti-ganti dan berulang dapat dirasakan oleh pemeriksa suatu tenaga yang agak menahan pergerakan pasif sehingga tenaga itu mencerminkan tonus otot. Bila tenaga itu terasa jelas maka tonus otot adalah tinggi. Keadaan otot disebut kaku. Bila kekuatan otot klien tidak dapat berubah, melainkan tetap sama. Pada tiap gerakan pasif dinamakan kekuatan spastis. Suatu kondisi dimana kekuatan otot tidak tetap tapi bergelombang dalam melakukan fleksi dan ekstensi extremitas klien. Sementara penderita dalam keadaan rileks, lakukan test untuk menguji tahanan terhadap fleksi pasif sendi siku, sendi lutut dan sendi pergelangan tangan. Normal, terhadap tahanan pasif yang ringan / minimal dan halus.

b. Kekuatan Otot
• Aturlah posisi klien agar tercapai fungsi optimal yang diuji. Klien secara aktif menahan tenaga yang ditemukan oleh sipemeriksa. Otot yang diuji biasanya dapat dilihat dan diraba. • Gunakan penentuan singkat kekuatan otot dengan skala Lovett’s (memiliki nilai 0 – 5) 0 = tidak ada kontraksi sama sekali. 1 = gerakan kontraksi. 2 = kemampuan untuk bergerak, tetapi tidak kuat kalau melawan tahanan atau gravitasi. 3 = cukup kuat untuk mengatasi gravitasi. 4 = cukup kuat tetapi bukan kekuatan penuh. 5 = kekuatan kontraksi yang penuh.

5. Pengkajian Respon Reflek
• Pemeriksaan aktifitas refleks dengan ketukan pada tendon menggunakan refleks hammer. Skala untuk peringkat refleks yaitu : 0 = tidak ada respon 1 = hypoactive / penurunan respon, kelemahan ( + ) 2 = normal ( ++ ) 3 = lebih cepat dari rata-rata, tidak perlu dianggap abnormal ( +++ ) 4 = hyperaktif, dengan klonus ( ++++) • Refleks-refleks yang diperiksa adalah : 1. Refleks Patella 2. Refleks Biceps 3. Refleks Triceps 4. Refleks Achilles 5. Refleks Abdominal 6. Refleks Babinski

6. Pengkajian Sistem Sensorik
• • Pemeriksaan sensorik adalah pemeriksaan yang paling sulit diantara pemeriksaan sistem persarafan yang lain, karena sangat subyektif sekali. Oleh sebab itu sebaiknya dilakukan paling akhir dan perlu diulang pada kesempatan yang lain (tetapi ada yang menganjurkan dilakukan pada permulaan pemeriksaan karena pasien belum lelah dan masih bisa konsentrasi dengan baik). Gejala paresthesia (keluhan sensorik) oleh klien digambarkan sebagai perasaan geli (tingling), mati rasa (numbless), rasa terbakar/panas (burning), rasa dingin (coldness) atau perasaan-perasaan abnormal yang lain. Bahkan tidak jarang keluhan motorik (kelemahan otot, twitching / kedutan, miotonia, cramp dan sebagainya) disajikan oleh klien sebagai keluhan sensorik. Bahan yang dipakai untuk pemeriksaan sensorik meliputi:

1.
2. 3. 4. 5.

6.
7.

Jarum yang ujungnya tajam dan tumpul (jarum bundel atau jarum pada perlengkapan refleks hammer), untuk rasa nyeri superfisial. Kapas untuk rasa raba. Botol berisi air hangat / panas dan air dingin, untuk rasa suhu. Garpu tala, untuk rasa getar. Lain-lain (untuk pemeriksaan fungsi sensorik diskriminatif) seperti :Jangka, untuk 2 (two) point tactile dyscrimination. Benda-benda berbentuk (kunci, uang logam, botol, dan sebagainya), untuk pemeriksaan stereognosis. Pen / pensil, untuk graphesthesia.

GARPU TALA

Tujuan Pengkajian Sistem Persyarafan
• Untuk mengetahui fungsi gerak, sensori, emosional, intelektual dan serebral, kemudian membandingkan dengan fungsi normal untuk mengetahui adanya gangguan atau tidak, sehingga didapatkan masalah.

CARA KERJA SISTEM SARAF
• Pada sistem saraf ada bagian-bagian yang disebut : 1. Reseptor : alat untuk menerima rangsang biasanya berupa alat indra 2. Efektor : alat untuk menanggapi rangsang berupa otot dan kelenjar 3. Sel Saraf Sensoris : serabut saraf yang membawa rangsang ke otak 4. Sel saraf Motorik : serabut saraf yang membawa rangsang dari otak 5. Sel Saraf Konektor : sel saraf motorik atau sel saraf satu dengan sel saraf lain.

SKEMA TERJADINYA GERAK
• Skema terjadinya gerak sadar Rangsang -reseptor – sel saraf sensorik – otaksel saraf motorik-efektor- tanggapan • Skema terjadinya gerak refleks Rangsang -reseptor – sel saraf sensorik – Medulla Spinalis-sel saraf motorik-efektortanggapan

Thanks for your attention...
SELAMAT BELAJAR.. GOOD LUCK!!!!!!!!!!!!!!!!

WASSALAMMU’ALAIKUM WR. WB

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->