1

UPAYA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENGGUNAAN MEDIA CEKER DALAM MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD SISWA KELAS IV SDN 005 BAGAN BARAT

SKRIPSI

OLEH

ROSMAIDAR NIM. 0705135317

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA JURUSAN PENDIDIKAN MIPA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS RIAU PEKANBARU 2011

2

UPAYA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENGGUNAAN MEDIA CEKER DALAM MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD SISWA KELAS IV SDN 005 BAGAN BARAT

SKRIPSI

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

OLEH

ROSMAIDAR NIM. 0705135317

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA JURUSAN PENDIDIKAN MIPA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS RIAU PEKANBARU 2011

3

4

iv

KATA PENGANTAR Puji dan syukur ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan judul :“UPAYA UNTUK MELALUI MENINGKATKAN PENGGUNAAN HASIL MEDIA BELAJAR CEKER MATEMATIKA MODEL

DALAM

PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD SISWA KELAS IV SDN 005 BAGAN BARAT”. Dalam penyelesaian skripsi ini, penulis banyak mendapat bimbingan dan pengarahan dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini penulis dengan hati yang tulus dan ikhlas mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Drs. Suhermi, M.Pd, selaku Pembimbing I 2. Ibu Dra. Jalinus, M.Pd, selaku Pembimbing II 3. Bapak Drs. Zulfan Ritonga, M.Pd, Bapak Dr. Sehatta Saragih, M.Pd, Bapak Drs. Japet Ginting selaku dosen penanggap. 4. Bapak dan Ibu dosen serta karyawan/karyawati Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Riau. 5. Semua Pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah membantu dalam penyelesaian skripsi ini. Semoga kebaikan Bapak dan Ibu serta rekan-rekan semuanya mendapat imbalan yang setimpal dari Allah SWT. Amin yarabbal’alamin. Akhir kata penulis ucapkan terima kasih. Pekanbaru, 29 Juli 2011

Penulis

iv

v

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................... DAFTAR TABEL .......................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Balakang .................................................................................. B. Rumusan Masalah ............................................................................. C. Tujuan Penelitian .............................................................................. D. Manfaat Penelitian ............................................................................ BAB II LANDASAN TEORETIS A. Hasil Belajar Matematika .................................................................. B. Media Pembelajaran/Media Ceker .................................................... C. Pembelajaran Kooperatif ................................................................... D. Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD ................................................ E. Hubungan Hasil Belajar dengan Penggunaan Media Ceker dalam Penerapan Pembelajaran Kooperatiif Tipe STAD ................. F. Hipotesis Tindakan............................................................................ BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................... B. Bentuk Penelitian .............................................................................. C. Subjek Penelitian............................................................................... D. Instrumenn Penelitian........................................................................ E. Tenik Pengumpulan Data .................................................................. F. Teknik Analisis Data ......................................................................... BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Pelaksanaan Tindakan ....................................................................... B. Analisis Hasil Tindakan .................................................................... C. Pembahasan Hasil Penelitian ............................................................ BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ....................................................................................... B. Saran .................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... LAMPIRAN

Halaman iv v vi vii

1 4 5 5

6 7 10 12 16 18

19 19 21 21 23 23

25 34 40

42 42 43

v

vi

DAFTAR TABEL

1.

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Persentase ketercapaian KKM pada mata palajaran matematika siswa kelas IV SDN 005 Bagansiapiapi semester ganjil tahun pelajaran 2010/2011 ...................................................................... Langkah-langkah pembelajaran kooperatif ............................................. Nilai perkembangan ................................................................................ Nilai perkembangan siswa pada siklus I dan II....................................... Penghargaan yang diperoleh kelompok pada siklus I ............................. Penghargaan yang diperoleh kelompok pada siklus II............................ Ketercapaian KKM untuk setiap indikator ulangan harian I .................. Ketercapaian KKM untuk setiap indikator ullanganharian II ................. Ketercapaian KKM pada skor dasar, UH I dan UH II ............................ Daftar distribusi frekuensi skor hasil belajar ..........................................

Halaman 2 12 14 36 37 37 38 38 39 39

vi

1

DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran A. Silabus .................................................................................. 44 B1. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran-1 ................................. 48 B2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran-2 ................................. 52 B3. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran-3 ................................. 56 B4. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran-4 ................................. 59 B5. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran-5 ................................. 63 B6. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran -6 ................................ 67 C1. Lembar Kerja Siswa-1.......................................................... 71 C2. Lembar Kerja Siswa-2.......................................................... 73 C3. Lembar Kerja Siswa-3.......................................................... 75 C4. Lembar Kerja Siswa-4 ......................................................... 77 C5. Lembar Kerja Siswa-5 ......................................................... 79 C6. Lembar Kerja Siswa-6.......................................................... 81 D1. Lembar Pengamatan-1 ......................................................... 84 D2. Lembar Pengamatan-2 ......................................................... 86 D3. Lembar Pengamatan-3 ......................................................... 88 D4. Lembar Pengamatan-4 ......................................................... 90 D5. Lembar Pengamatan-5 ......................................................... 92 D6. Lembar Pengamatan-6 ......................................................... 94 E1. Kisi-Kisi Soal Ulangan Harian I .......................................... 96 E2. Kisi-Kisi Soal Ulangan Harian II ......................................... 97 E3. Soal Ulangan Harian I .......................................................... 99 E4. Soal Ulangan Harian II......................................................... 100 E5. Kunci Jawaban dan Skor Ulangan harian I .......................... 101 E6. Kunci Jawaban dan Skor Ulangan Harian II ........................ 102 F1. Skor Dasar ............................................................................ 103 F2. Pengelompokan Siswa Kelas IV SDN 005 Bagan BaratBagansiapiapi Siklus I ...................................... 104 F3. Pengelompokan Siswa Kelas IV SDN 005 Bagan BaratBagansiapiapi Siklus II .................................... 105 G1. Skor Ulangan Harrian I ........................................................ 106 G2. Skor Ulangan Harian II ........................................................ 107 H. Skor Hasil Belajar Matematika Siswa Kelas IV SDN 005 Bagan Barat Bagansiapiapi .................................. 108 I1. Ketercapaian KKM Siswa Nilai Ulangan Harian I .............. 109 I2. Ketercapaian KKM Siswa Nilai Ulangan Harian II............. 110 I3. Nilai Perkembangan Individu Siklus I ................................. 111 I4. Nilai Perkembangan Individu Siklus II ................................ 112 J1. Nilai Perkembangan siswa dan Penghargaan Kelompok Siklus I ............................................................... 113 J2. Nilai Perkembangan dan Penghargaan Kelompok Siklus II .............................................................. 114 K1-8. Dokumentasi PTK ................................................................ 115

vii

2

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pembangunan di bidang pendidikan merupakan upaya mencerdaskan kehidupan bangsa, meningkatkan kualitas bangsa Indonesia dalam rangka mewujudkan masyarakat yang maju, adil dan makmur sehingga memungkinkan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya. Adapun tujuan pembelajaran matematika tercantum dalam KTSP yaitu : (1) Memahami konsep matematika, menjelaskan keterkaitan antara konsep dan mengaplikasikan konsep atau algoritma secara luas, akurat, efisien dan tepat dalam pemecahan masalah, (2). Menggunakan penalaran pada pola dan sifat, melakukan manipulasi matematika dalam membuat generalisasi, menyusun bukti atau menjelaskan gagasan dan pernyataan matematika (3). Memecahkan masalah yang meliputi kemampuan memahami masalah, merancang model matematika menyelesaikan model dan menafsirkan solusi yang diperoleh (4). Mengkombinasikan gagasan dan simbol, diagram atau media lain untuk memperjelas keadaan atau masalah (5). Memiliki sikap menghargai kegunaan matematika dalam kehidupan yaitu memiliki rasa ingin tahu, perhatian dan minat dalam mempelajari matematika serta sikap ulet dan percaya diri dalam matematika merupakan (depdiknas 2006). Maksudnya adalah Metematika merupakan ilmu dasar yang berguna sebagai alat bantu kehidupan dan pelayanan bagi ilmu-ilmu yang lain.

1

2

Untuk mencapai tujuan tersebut maka peran guru sangat penting, karena guru adalah penyelenggara pembelajaran sebagai inti dari pendidikan. Oleh sebab itu, dalam proses pembelajaran guru harus memperhatikan semua faktor yang mempengaruhi kualitas pembelajaran, Salah satu faktor yang mempengaruhi kualitas pembelajaran matematika adalah kemauan siswa itu sendiri terhadap pelajaran matematika. Mengingat pentingnya peranan matematika maka seharusnya kualitas pembelajaran matematika mendapat perhatian yang serius dijenjang pendidikan. Demikian juga di dalam pelaksanaan pembelajaran matematika seharusnya direncanakan sedemikian rupa agar mudah di mengerti dan di pahami oleh siswa. matematika berfungsi untuk mengembangkan kemampuan bernalar melalui kegiatan penyelidikan pentingnya fungsi dan tujuan pembelajaran matematika maka diharapkan siswa dapat menguasai dengan baik setiap kompetensi dasar yang telah ditetapkan dalam kurikulum pendidikan matematika. Dalam arti daya serap siswa terhadap pelajaran matematika dapat mencapai batas KKM. Berdasarkan hasil ulangan harian yang dilakukan di kelas IV SD Negeri 005 Bagan Barat Bagansiapiapi diperoleh persentase KKM yang rendah seperti yang terlihat pada tabel. Tabel 1.
N o 1 2 3

Persentase ketercapaian KKM Oleh Siswa Kelas IV SDN 005 Bagansiapiapi Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2010/2011
KKM Jumlah siswa 24 Jumlah Siswa yang Mencapai KKM 6 60 10 8 Persentase Jumlah Siswa yang Mencapai KKM 25% 41,6% 33%

Materi Pembelajaran Bilangan Faktor dan Kelipatan Geometri dan Pengukuran

3

Dari data pada Tabel 1 terlihat bahwa ketercapaian KKM siswa kelas IV SDN 005 Bagansiapiapi belum memuaskan. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar siswa belum menguasai materi bahan ajar dengan baik. Dengan kata lain, masih banyak siswa matematika. yang mengalami kesulitan dalam belajar

Memahami hal tersebut maka peneliti mencoba mencari faktor penyebab rendahnya persentase siswa yang mencapai KKM tersebut. Pada masa observasi di kelas IV SDN 005 Bagansiapiapi akan pembelajaran matematika, menemukan fakta bahwa setelah guru pembelajaran, dilanjutkan dengan memberikan contoh soal dan latihan yang berhubungan dengan materi pelajaran. Rutinitas ini membuat siswa tidak tertarik dengan belajar. Guru kurang memberi PR untuk dikerjakan siswa di rumah, sehingga hasil belajar maematika siswa rendah. Selama ini, guru telah melakukan usaha untuk meningkatkan hasil belajar siswa yakni dengan memberi PR membahas latihan yang dikerjakan siswa, serta mengulang materi yang sulit dipahami siswa, namun hasil belajar siswa pada pelajaran matematika belum mencapai hasil yang memuaskan. Menanggapi hal tersebut maka peneliti mencoba menerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD (Student Teams Achievement Divisions). Keunggulan pembelajaran kooperatif tipe STAD adalah siswa terlibat aktif dalam pembelajaran baik secara individu maupun kelompok, karena mereka terlibat dalam suatu tujuan yakni untuk mendapatkan penghargaan kelompok yang tertinggi. Siswa dapat

mengembangkan ide dan kemampuan intelektualnya mempercepat pemecahan soal-soal karena semua anggota kelompok saling bertanggung jawab terhadap

4

teman kelompoknya. Suasana kelas yang demokratis dan menyenangkan membangkitkan semangat siswa untuk mengeluarkan pendapatnya. Lebih lanjut dalam pembelajaran kooperatif semua anggota kelompok mengerjakan sesuatu bersama-sama dengan saling membantu satu sama lainnya sebagai satu tim untuk mencapai tujuan bersama Johnson & Johnson yang dikutip Isjoni, (2007) salah satu tipe pembelajaran koopreatif tipe STAD adalah

kesempatan yang sama untuk berhasil, bertanggung jawaban Individu dan penghargaan kelompok. Penghargaan yang berorientasi kelompok secara tidak langsung siswa yang berkemampuan ahademik rendah dan siswa yang berkemampuan akademik tinggi karena menjelaskan kepada temannya menjadi lebih menguasai materi pelajaran, sehingga hasil belajar seluruh anggota kelompok dapat meningkat. Dengan memperhatikan uraian diatas maka untuk meningkatkan hasil belajar matematika siswa kelas kelas IV SD Negeri 005 Bagan Barat Bagansiapiapi. Penelitian menerapkan pembelajaran kooperatif tipe STAD pada materi pokok operasi hitung bilangan bulat dikelas IV SD Negeri 005 Bagan Barat Bagansiapiapi.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang dikemukakan diatas maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :”Apakah penerapan pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa kelas IV SDN 005 Bagan Barat Bagansiapiapi?”.

5

C. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar matematika siswa kelas IV SDN 005 Bagan Barat Bagansiapiapi dengan penerapan pembelajaran kooperatif tipe STAD.

D. Manfaat Penelitian 1. Bagi siswa, penerapan pembelajaran kooperatif tipe STAD ini dapat meningkatkan hasil belajar matematika pada siswa kelas IV SD Negeri 005 Bagan Barat. 2. Bagi guru, khususnya guru matematika kelas IV dan guru SD Negeri 005 Bagan Barat umumnya sebagai salah satu model pembelajaran untuk memperbaiki proses pembelajaran matematika. 3. Bagi sekolah, dapat dijadikan sebagai bahan masukan untuk meningkatkan mutu pembelajaran terutama dalam pembelajaran matematika. 4. Bagi peneliti, hasil penelitian ini dapat menambah pengalaman dan sekaligus menjadi bahan rujukan dalam rangka menindak lanjuti penelitian dengan ruang lingkup yang lebih luas lagi.

6

BAB II LANDASAN TEORETIS

A. Hasil Belajar Matematika Menurut Dimyati dan Mudjiono (2002) belajar adalah suatu perilaku dimana responsnya menjadi lebih baik, dimana dalam belajar akan ditemukan kesempatn terjadinya peristiwa yang menimbulkan respons belajar, adanya respons di pembelajar, konsekuensi yang bersifat menguatkan respons tersebut baik yang positif dan negatif (sebagai ilustrasi, perilaku respons yang tidak baik diberi teguran dan hukuman). Djamarah (2002) mengatakan belajar adalah proses yang ditandai dengan adanya perubahan pada diri seseorang. Menurut Morgan yang dikutip Sagala (2005) belajar adalah setiap perubahan yang relatif menetap dalam tingkah laku yang terjadi sebagai hasil dari latihan atau pengalaman. Selain itu Slameto yang dikutip Djamarah (2002) belajar diartikan suatu usaha yang dilakukan oleh seseorang untuk memperoleh suatu perubahan suatu tingkah laku secara sadar dari hasil interaksi dengan lingkungan. Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa belajar adalah proses yang terjadi sebagai suatu pengalaman yang menyebabkan terjadinya perubahan tingkah laku. Ada pun tujuan dari belajar hakekatnya adalah kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajar. Hasil belajar didefenisikan sebagai produk, keterampilan dan sikap yang tercermin di dalam perilaku sehari-hari Ibrahim dkk (2000). Keberhasilan dalam belajar dinyatakan dalam skor atau

6

7

angka yang diperoleh seseorang setelah diadakan serangkaian tes hasil belajar (Depdiknas, 2003). Hasil belajar secara umum di pandang sebagai perwujudan nilai-nilai yang diperoleh siswa melalui proses pembelajaran. Dalam hal ini dapat dinyatakan bahwa hasil belajar adalah penguasan yang dicapai oleh siswa dalam mengikuti proses pembelajaran sesuai dengan tujuan pendidikan yang ditetapkan. Menurut Djamarah (1994) hasil belajar adalah apa yang diperoleh siswa setelah melakukan aktifitas belajar. Mudjiono (2002) menyatakan hasil belajar adalah hasil yang dicapai dalam bentuk angka atau skor setelah diberikan tes hasil belajar setiap akhir pembelajaran. Berdasarkan pendapat para ahli di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar matematika adalah suatu kompetensi yang telah dicapai siswa setelah melakukan serangkaian aktifitas pembelajaran, baik secara individual maupun secara kelompok. Adapun hasil belajar matematika yang dimaksud dalam penelitian ini adalah berupa nilai/skor yang diperoleh siswa setelah dilakukan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD. Hal ini dapat dilihat dari hasil tes ulangan harian I dan ulangan harian II siswa pada materi pokok operasi hitung bilangan bulat (penjumlahan bilangan bulat) dan (pengurangan bilangan bulat). B. Media Pembelajaran / Media Ceker Pembelajaran merupakan suatu kegiatan atau upaya untuk membantu para siswa mengembangkan kemampuan, pengetahuan, dan keterampilan dalam suatu bidang tertentu. Pembelajaran adalah sebuah proses komunikasi antara

8

pembelajaran dan sumber belajar, (Ikhsan, 2006). Guru bukanlah merupakan satusatunya sumber belajar, namun merupakan salah komponen dari sumber belajar. Sumber belajar yang disebut bahan dan alat merupakan media pembelajaran. Media pembelajaran merupakan sebuah alat ynag berfungsi untuk menyampaikan pesan pembelajaran. Menurut Ibrahim (2000) media pembelajaran diartikan sebagai segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan atau isi pelajaran, perasaan, perhatian dan kemampuan siswa sehingga dapat mendorong proses belajar mengajar. Menurut Ikhsan (2002) kegunaan media pembelajaran adalah sebagai berikut: 1. Memperjelas pesan agar tidak terlalu verbalistis. 2. Mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan tenaga dan daya indera. 3. Menimbulkan gairah belajar, interaksi lebih langsung antara murid dengan sumber belajar. 4. Memungkinkan kemampuan. 5. Memberi rangsangan yang sama, mempersamakan pengalaman dan menimbulkan persepsi yang sama. Salah satu media pembelajaran yang bisa digunakan adalah media ceker, media ceker yang dimaksud dalam penelitian ini merupakan perangkat atau bahan yang terbuat dari bahan sederhana yang dapat membantu siswa dalam menemukan suatu konsep penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat, yang tujuannya agar siswa lebih termotivasi dan aktif dalam pembelajaran matematika. anak belajar mandiri sesuai dengan bakat dan

9

Dapat dibayangkan bila seorang guru menjelaskan kepada siswa tentang operasi hitung bilangan bulat, misalnya” 6 + ( -3); 8 – (-4); (-6) – 8; (-5) - (-9).” Dalam proses pembelajaran berlangsung, guru bersangkutan tidak berupaya menggunakan media sebagai alat bantu, melainkan hanya penjelasan dalam

bentuk rangkaian kata – kata. Hal ini akan nampak buruk pada siswa SD tersebut yang fase berpikirnya masih dalam fase konkrit. Sehingga untuk menghubungkan proses berpikir siswa terhadap materi – materi yang disajikan pada fase ini, maka seyogyanya guru tersebut memikirkan cara - cara yang efektif agar konsepkonsep matematika yang abstrak tersebut dapat disampaikan dan mudah diterima oleh siswa. Untuk keperluan ini maka diperlukan secara mutlak media pendidikan matematika untuk memudahkan siswa mengenal dan memahami konsep – konsep matematika (Zulkarnain, dkk. 2004). Pada pembelajaran matematika, bilangan adalah salah satu objek matematika yang bersifat abstrak. Dengan demikian operasi pada bilangan yang merupakan pengerjaan bilangan – bilangan itu sendiri akan lebih sulit untuk dipahami jika bilangan itu belum dipahami dengan jelas. Bilangan bulat juga merupakan salah satu jenis dari bilangan yang ada, dan bilangan ini melibatkan operasi hitung dasar. Ceker dapat digunakan sebagai media pembelajaran dalam operasi penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat. Ceker dapat dibuat dari berbagai bahan seperti karton, kayu, pelastik, kancing baju dan lainnya. Ceker yang dibuat dari potongan - potongan karton yang terdiri dari dua tanta misalnya karton warna biru untuk yang diberi lambang positif dan kuning lambang negatif.

10

Secara mutlak media pendidikan matematika digunakan untuk memudahkan siswa mengenal dan memahami konsep- konsep matematika (Zulkarnain, dkk. 2004).

C. Pembelajaran Kooperatif Pembelajaran kooperatif adalah usaha untuk meningkatkan partisipasi siswa, mempersiapkan siswa agar memiliki sifat kepemimpinannya dan pengalamannya dalam membuat keputusan dalam kelompok dan juga

memberikan kesempatan untuk bekerja dan belajar bersama siswa yang berbeda budaya dan adat istiadat dan latar belakang kemampuan (Ibrahim, dkk. 2000). Dalam hal ini akan terlihat siswa yang terlibat dalam proses pembelajaran. Adapun unsur-unsur dasar pembelajaran kooperatif menurut (Ibrahim, dkk. 2000). adalah sebagai berikut : 1. Siswa dan kelompoknya haruslah beranggapan bahwa mereka ”sehidup sepenanggungan bersama”. 2. Siswa bertanggung jawab atas segala sesuatu di dalam kelompoknya, seperti milik mereka sendiri. 3. Siswa haruslah melihat bahwa semua anggota di dalam kelompoknya memiliki tujuan yang sama. 4. Siswa haruslah membagi tugas dan tanggungjawab yang sama diantara anggota kelompok. 5. Siswa akan dikenakan sanksi atau diberikan hadiah / penghargaan yang juga akan dikenakan untuk semua anggota kelompok. 6. Siswa berbagi kepemimpinan dan mereka membutuhkan keterampilan untuk belajar besama selama proses belajarnya.

11

7. Siswa akan diminta mempertanggungjawabkan secara individual materi yang ditangani dalam kelompok kooperatif. Sejalan dengan unsur-unsur dasar pembelajaran kooperatif di atas maka pembelajaran kooperatif memiliki ciri-ciri sebagai berikut : 1. Siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menuntaskan materi belajarnya. 2. Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang dan rendah. 3. Bilamana mungkin, anggota kelompok berasal dari budaya, suku, jenis kelamin berbeda-beda. 4. Penghargaan lebih berorientasi kelompok ketimbang individu. Penerapan pembelajaran kooperatif memberikan keuntungan baik pada siswa kelompok bahwa maupun kelompok atas yang bekerja bersama menyelesaikan tugas akademis. Siswa kelompok atas akan menjadi tutor sebaya bagi siswa kelompok bawah, sehingga siswa akan memperoleh bantuan khusus dari teman sebaya yang memiliki orientasi bahasa yang sama. Dalam proses tutorial kelompok atas akan meningkatkan kemampuan akademis karena sebagai tutor membutuhkan pemikiran yang lebih mendalam. Selanjutnya agar pembelajan kooperatif dapat terlaksana dengan baik, maka penerapan pembelajaran ini di dalam kelas harus mengikuti langkahlangkah yang ditetapkan. Adapun langkah-langkah pembelajaran kooperatif menurut (Ibrahim, dkk. 2000) tertera pada tabel berikut :

12

Tabel 2. Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif
Fase Kegiatan Guru

Fase 1 Menyampaikan semua tujuan pelajaran Menyampaikan tujuan dan memotivasi yang ingin dicapai pada pelajaran tersebut siswa. dan memotivasi siswa. Fase 2 Guru menyajikan informasi kepada siswa Menyajikan informasi dengan jalan demonstrasi atau lewat bahan bacaan. Fase 3 Guru menjelaskan kepada siswa bagaimana Mengorganisasikan siswa ke dalam caranya membentuk kelompok belajar dan kelompok-kelompok belajar. membantu setiap kelompok agar melakukan transisi secara efisien. Fase 4 Guru membimbing kelompok-kelompok Membimbing kelompok bekerja dan belajar pada saat mereka mengerjakan belajar. tugas. Fase 5 Guru mengevaluasi hasil belajar tentang Evaluasi materi yang telah dipelajari atau masingmasing kelompok mempresentasikan hasil kerjanya. Fase 6 Guru mencari cara-cara untuk menghargai Memberikan penghargaan baik proses maupun hasil belajar individu dan kelompok.

D. Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD STAD (Student Teams Achievement Divisions) adalah pendekatan pembelajaran kooeratif yang paling sederhana dan merupakan model

pembelajaran yang cocok untuk guru yang abru mulai menggunakan model pembelajaran kooperatif (Slavin, 1995). Model pembelajaran kooperatif tipe STAD beranggotakan 4 atau 5 orang yang heterogen menurut prestasi akademik, jenis kelamin dan suku atau ras, guru memberikan informasi akademik baru kepada siswa, anggota tiap kelompok menggunakan lembar kerja atau perangkat lainnya untuk menuntaskan materi pelajaran di dalam kelompok siswa membantu satu sama lain dan berdiskusi untuk menuntaskan materi pelajaran (Slavin, 1995).

13

Menurut Slavin, (1995) pembelajaran kooperatif tipe STAD memiliki ciriciri sebagai berikut : 1. 2. Siswa belajar dalam kelompok secara kooperatif. Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang dan rendah. 3. Bilamana mungkin, anggota kelompok berasal dari budaya, suku, jenis kelamin berbeda-beda. 4. 5. Penghargaan lebih diutamakan pada kerja kelompok dari perorangan. Perubahan kelompok. Pelaksanaan pembelajaran kooperatif tipe STAD Terdiri dari persiapan, presentasi kelas, kegiatan kelompok, tes, penghargaan kelompok dan perhitungan ulang skor dasar untuk perubahan kelompok. 1. Persiapan Pada tahap ini disiapkan materi yang akan disajikan, alat dan sarana lainnya membagi siswa ke dalam kelompok kooperatif, mensosialisasikan unsurunsur dasar belajar kooperatif, menentukan skor dasar individu dan menentukan jadwal kegiatan. 2. Presentasi Kelas. Presentasi kelas dalam pembelajaran kooperatif tipe STAD dimulai dengan pendahuluan dan menjelaskan garis materi pelajaran. 3. Kegiatan Kelompok. Pada tahap dalam kegiatan kelompok siswa bekerja dengan menggunakan LKS untuk menyelesaikan tugtas-tugas yang menjadi tanggung jawabnya atau

14

mempelajari materi yang sudah dipersiapkan guru. Mereka bekerja bersama-sama, saling membantu, dan berdiskusi untuk menyelesaikan tugas atau materi pelajaran. 4. Tes. Tes dikerjakan secara individu dalam waktu yang telah ditentukan guru. Skor yang diperoleh siswa dalam tes selanjutnya diproses untuk menentukan nilai perkembangan individu yang akan disumbangkan sebagai skor kelompok. 5. Penghargaan Kelompok. Untuk menentukan penghargaan kelompok maka dilakukan perhitungan skor individu dan skor kelompok. Perhitungan skor tes individu ditujukan untuk menentukan nilai perkembangan individu yang akan disumbangkan sebagai skor kelompok. Nilai perkembangan individu dihitung berdasarkan selisih perolehan skor tes awal (skor dasar) dengan skor tes akhir (tes setelah dilakukan tindakan). Skor kelompok dihitung berdasarkan rata-rata nilai perkembangan yang disumbangkan untuk kelompoknya berdasarkan tingkatan dimana skor kuisnya melampaui skor dasar mereka. Kriteria sumbangan individu terhadap kelompok dapat dilihat pada tabel 2 berikut. Tabel 3. Nilai Perkembangan Skor Tes Lebih dari 10 poin dibawah skor dasar 10 poin hingga 1 poin dibawah skor dasar Skor dasar sampai 10 poin di atas skor dasar Lebih dari 10 poin diatas skor dasar Hasil sempurna Nilai Perkembangan 5 10 20 30 30

15

Setelah memperoleh skor kelompok maka diberikan pernghargaan terhadap prestasi kelompok. Untuk memberikan nilai prestasi kelompok. Slavin (1995) membuat kriteria sebagai berikut : a. Kelompok dengan rata-rata skor 15 sebagai kelompok baik. b. Kelompok dengan rata-rata skor 20 sebagai kelompok hebat. c. Kelompok dengan rata-rata skor 25 sebagai kelompok super. Dengan kriteria Slavin ini tidak memungkinkan untuk memberikan pernghargaan kepada semua kelompok, sebab skor kelompok terletak pada suatu interval. Menurut Slavin (1995) guru boleh mengubah kriteria tersebut. Dalam penelitian ini penulis membentuk kriteria penghargaan kelompok dengan cara rata-rata tertinggi setiap kelompok 30 dan rata-rata terendah 5 dengan rentang rata-rata 30-5 = 25, maka kriteria penghargaan kelompok dalam penelitian ini adalah (1) kelompok dengan 5 < X  12 sebagai kelompok baik, (2) kelompok dengan 12 < X  23 sebagai kelompok hebat, (3) kelompok dengan 23 < X  30 sebagai kelompok super, dengan X menyatakan skor kelompok. Perhitungan ulang skor Dasar dan Perubahan Kelompok. Tiap periode dilakukan perhitungan rata-rata skor ulangan / ujian dari semua tes yang dilakukan dan menginformasikan skor dasar siswa yang abru. Setelah lima atau enam minggi atau jika sudah terlihat adanya kerjasama yang baik dalam kelompok kooperatif maka dilaksanakan perubahan kelompok. Perubahan kelompok dilakukan agar siswa mendapat kesempatan untuk bekerjasama dengan teman sekelas yang lainnya dan memelihara program kooperatif tetap segar.

16

Dengan mencermati uraian diatas,

maka dapat disimpulkan bahwa

keunggulan dari pembelajaran kooperatif tipe STAD adalah sebagai berikut: 1. dalam pembelajaran kooperatif tipe STAD, pengetahuan yang di peroleh siswa melalui interaksi dengan orang lain akan mengakibatkan pengetahuan yang diperoleh lebih bermakna. 2. Sistem evaluasi dalam pembelajaran kooperatif tipe STAD membangkitkan motivasi pada diri siswa sehingga mereka berusaha lebih baik untuk dirinya sendiri maupun terhadap teman dalam kelompok dimana sifat kerja sama antar siswa terjalin dengan baik.

E. Hubungan Hasil Belajar dengan Penggunaan Media Ceker dalam Penerapan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD. Dalam upaya mencapai hasil belajar siswa yang lebih baik maka pengelolaan pembelajaran harus menempatkan siswa sebagai fokus pembelajaran. Oleh sebab itu, guru harus memiliki dan menerapkan metode atau strategi pelajaran yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk membangun pengetahuannya. Salah satu model pembelajaran yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk membangun pengetahuannya. Salah satu model pembelajaran yang dapat diberikan kesempatan seperti itu adalah pembelajaran kooperatif . pembelajaran ini bertujuan untuk membina siswa dalam mengembangkan minat maupun kiat bekerja sama untuk saling berinteraksi dengan siswa lain. Proses pembelajaran yang dilakukan menuntut setiap siswa akan saling bekerja sama, salaing memotivasi, dan saling membantu menguasai materi pelajaran guna mencapai prestasi belajar maksimal.

17

Hasil belajar sangat dipengaruhi oleh baik tidaknya kualitas pembelajaran merupakan salah satu faktor penting dalam menentukan hasil belajar, oleh karena itu proses pembelajaran dikelas harus memberikan suasana yang menyenangkan agar tumbuh minat serta motivasi belajar siswa. Salah satu usaha agar pembelajaran berkualitas adalah dengan penerapan pembelajaran Kooperatif Tipe STAD. Model pembelajaran ini bertujuan untuk membina siswa dalam mengembangkan niat maupun kiat kerjasama yang saling berinteraksi dengan siswa lain. Proses pembelajaran yang dilakukan menuntut setiap siswa untuk saling bekerja sama, saling memotivasi, dan saling membantu menguasai materi pelajaran guna mencapai prestasi belajar yang maksimal. Pembelajaran kooperatif merupakan strategi pembelajaran yang menuntut

siswa belajar dengan kelompok kecil dan saling membantu teman kelompoknya untuk memahami materi yang dipelajari. Pembelajaran kooperatif tipe STAD melibatkan siswa untuk berperan aktif dalam proses pembelajaran . Guru dalam mengorganisasikan kelompok dan membimbing kelompok hendaklah adil sesuai dengan aturan dalam pembelajaran kooperatif tipe STAD, sehingga siswa merasa senang dan ingin memperoleh nilai tinggi dibandingkan kelompok lain. Media ceker digunakan untuk mempermudah pemahaman siswa dalam menguasai materi bilangan bulat yang sifatnya sangat abstrak. Dengan menggunakan media ceker diharapkan siswa dapat bekerja dan belajar bersama – sama . ceker merupakan benda konkrit yang dapat diraba . Tentunya bagi siswa yang lemah dalam belajar ikut berperan serta dalam bekerja dan belajar pada masing – masing kelompok. Setelah siswa memahami konsep bilangan bulat

18

maka guru secara bertahap mencoba mengurangi penggunaan media ceker tersebut dan pada akhirnya apabila siswa dihadapkan dengan persoalan bilangan bulat diharapkan mereka mampu menyelesaikan dengan mudah tanpa

menggunakan media ceker. Dengan demikian,harapan guru untuk meningkatkan hasil belajar siswa dapat tercapai atau jumlah siswa yang mencapai KKM meningkat.

F. Hipotesis Tindakan Adapun hipotesis yang diajukan dalam penelitian adalah jika diterapkan Penerapan pembelajaran kooperatif tipe STAD pada materi pokok operasi penjumlahan, dan operasi pengurangan, pada bilangan bulat maka dapat

meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SDN 005 Bagan Barat pada semester genap Tahun Pelajaran 2010/2011.

19

BAB III METODE PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 005 Bagan Barat pada semester genap tahun pelajaran 2010/2011. Tindakan ini berlangsung pada bulan April sampai Juni 2011.

B. Bentuk Penelitian Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (PTK) dengan guru sebagai peneliti. Dalam pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini mengikuti dua siklus yakni siklus I ( (pertama), dan siklus II (kedua). Siklus I (pertama) terdiri dari perencanaan, tindakan, pengamatan dan refleksi. Selanjutnya diadakan ulangan harian I (satu) dari hasil pengamatan dan refleksi pada siklus I diadakan perbaikan / pemantapan proses pembelajaran pada sikus II. selanjutnya diadakan ulangan harian II (dua). yang digunakan adalah sebagai berikut : Perencanaan Refleksi SIKLUS I Pengamatan Perencanaan Pelaksanaan

Refleksi

SIKLUS II
Pengamatan

Pelaksanaan

Gambar 1. Siklus Dalam Penelitian Tindakan Kelas

19

20

Memperhatikan siklus tersebut maka rangkaian kerja setiap komponen dalam PTK saling berkaitan dan merupakan urutan langkah yang tidak dapat ditukar balikan. Sehubungan dengan hal ini maka dalam penelitian ini dipaparkan secara singkat tentang kegiatan penelitian pada setiap komponen siklus tersebut. Adapun gambaran kegiatan penelitian yang dimaksud adalah : 1. Rencana Tindakan Sebagai hakekat penelitian tindakan kelas yakni melakukan perbaikan terhadap proses pembelajaran yang didasarkan pada refleksi awal terhadap proses pembelajaran yang telah berlalu yaitu hasil belajar siswa rendah. Oleh sebab itu tahap refleksi awal ini bertujuan untuk melihat kembali atau mengidentifikasi kelemahan proses pembelajaran yang dilakukan sebelumnya. Dalam kegiatan ini peneliti mengkaji kembali proses pembelajaran yang telah dilakukan. Setelah penelitian dan pengamatan menandai kelemahan dan kekuatan proses pembelajaran yang dilakukan berdasarkan hasil refleksi awal, maka peneliti menyusun rencana perbaikan yang perlu dilakukan. Rencana perbaikan yang dirumuskan disini adalah perangkat pembelajaran yang sesuai dengan pembelajaran kooperatif. 2. Pelaksanaan Tindakan Dalam melakukan tindakan penelitian harus berjalan sesuai dengan perencanaan yang telah disusun. Sesuai dengan tujuan pembelajaran kooperatif untuk meningkatkan peran aktif siswa dalam membangun pengetahuan maka peneliti benar-benar berpijak pada perencanaan yang telah disusun dalam RPP 1,

21

2, 3 pada siklus I RPP 4, 5, 6, pada siklus II. Guru sebagai fasilitator harus dapat bertindak sesuai dengan yang disarankan dalam pembelajaran kooperatif. 3. Pengamatan / Observasi Pengamatan / observasi dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan tindakan dengan mempersiapkan lembaran observasi, dilakukan oleh guru kelas yang berkerja sama dalam penelitian ini. 4. Refleksi Setelah kegiatan pembelajaran dilakukan peneliti bersama dengan pengamat membahas hasil pengamatan yang telah dikumpulkan. Dalam pembahasan tersebut peneliti dan pengamat menandai kelemahan dan kekuatan proses pembelajaran yang telah dilakukan. Kekuatan dan kelemahan proses pembelajaran ini dijadikan pedoman dalam memperbaiki perencanaan

pembelajaran berikutnya.

C. Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan di SDN 005 Bagan Barat Bagansiapiapi tahun Pelajaran 2010/2011. Sebagai subjek penelitian adalah siswa kelas IV yang berjumlah 24 orang, 11 siswa laki-laki, 13 siswa perempuan, yang hasil belajar siswa masih rendah.

D. Instrumen Penelitian 1. Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang akan digunakan pada penelitian ini adalah silabus dan sistem penilaian, rencana pembelajaran, lembar kerja siswa. Silabus

22

dan sistem penilaian berfungsi untuk mengetahui kemajuan hasil belajar siswa, mendiagnose kesulitan belajar, memberikan umpan balik dan memotivasi siswa untuk belajar lebih baik. Silabus dan sistem penilaian disusun berdasarkan prinsip yang berorientasi pada pencapaian kompetensi. silabus dan sistem penilaian memuat standar kompetensi dasar, materi pembelajaran, uraian materi pembelajaran, pengalaman belajar, alokasi dan sumber bahan. Rencana pembelajaran bertujuan membantu guru untuk mengarahkan jalannya proses belajar mengajar agar mengarahkan jalannya proses belajar mengajar agar terlaksana dengan baik. Rencana pembelajaran memuat standar kompetensi, kompetensi dasar, indikator, materi pembelajaran, model dan metode

pembelajaran dan kegiatan pembelajaran. Kegiatan pembelajaran memuat kegiatan awal, kegiatan inti dan kegiatan akhir. Lembar kegiatan siswa memuat soal dan kesimpulan. 2. Instrumen Pengumpul Data Alat yang digunakan dalam mengumpulkan data pada penelitian ini adalah lembar pengamatan dan ulangan harian. Lembar pengamatan yang digunakan adalah lembar pengamatan terbuka dan terfokus. Data yang dikumpulkan pada penelitian ini adalah data tentang aktifitas siswa dan guru selama proses pembelajaran dan data hasil belajar. Data tentang hasil belajar matematik siswa setelah proses pembelajaran dikumpulkan dengan menggunakan tes hasil belajar matematika (ulangan harian). Lembar pengamatan memuat aktifitas siswa dan guru pada kegiatan awal, kegiatan inti dan kegiatan akhir. Ulangan harian disusun mengacu pada indikator

23

soal pada kisi-kisi soal ulangan harian (terlampir) dan dilengkapi dengan kunci jawaban (terlampir).

E. Teknik Pengumpulan Data Teknik yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini adalah : 1. Teknik Observasi Teknik pengamatan. observasi Lembar dilakukan pengamatan dengan menggunakan untuk lembar

digunakan

mengamati

keterlaksanaan modal pembelajaran dan aktivitas siswa selama proses pembelajaran berlangsung. Pengamatan ini dilakukan setiap kali pertemuan selama pelaksanaan pembelajaran dengan mengisi lembar pengamata yang telah disediakan. 2. Teknik Tes Tes hasil belajar matematika dilakukan setelah selesai proses pembelajaran pada setiap siklus yang dipelajari. Dalam penelitian ini tes hasil belajar matematika yang dilakukan dengan ulangan harian yang akan dilaksanakan sebanyak dua kali yaitu proses pembelajaran pada kompetensi dasar melakukan penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat. Data ini untuk mengetahui ketercapaian kompetensi dasar siswa.

F. Teknik Analisis Data Data yang diperoleh melalui hasil penelitian ini berupa data aktivitas guru dan siswa selama proses pembelajaran berlangsung serta data hasil belajar berupa

24

nilai ulangan harian I (UH I) dan ulangan harian II (UH II). Data akan dianalisis sehingga didapat kesimpulan tentang hasil kesimpulan yang dilakukan. Data aktivitas guru dan siswa dianalisis melalui pendekatan deskriptif, berupa penjelasan perkembangan aktivitas guru dan siswa selama proses pembelajaran. Pengamatan dilakukan berdasarkan poin-poin pada lembar-lembar pengamatan penerapan model pembelajaran Kooperatif Tipe STAD. Hasil pengamatan dibandingkan dengan karakteristik model pembelajaran kooperatif tipe STAD sehingga diperoleh gamabaran kelemahan-kelemahan dan kendala yang dihadapi selama penelitian berlangsung. Data nilai hasil ulangan harian I dan II akan dianalisis secara kualitatif dengan beberapa tahapan pengelohan. Tahap pertama data untuk setiap nilai ulangan harian diolah dengan mencari skor hasil belajar siswa dengan rumus:

Keterangan : SI R SM = Skor Individu = Skor yang diperoleh siswa = Skor Maksimal

Untuk mengetahui presentase ketercapaian KKM untuk setiap indikator yang ditetapkan dalam RPP dicari dengan membandingkan jumlah siswa yang yang mencapai KKM setiap indikator dengan total jumlah siswa. Hasil belajar matematika dikatakan dikatakan meningkat jika terdapat peningkatan hasil belajar dari skor dasar ke ulangan harian I dan ulangan harian I ke ulangan harian II.

25

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Pelaksanaan Tindakan Tindakan yang dimaksud dalam penelitian ini adalah melakukan pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD. Adapun tahapan pelaksanaan tindakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Tahapan Penyajian Pada tahap ini peneliti menyajikan silabus (lampiran A), rencana pelaksanaan pembelajaran (lampiran B1-B6), lembar kerja siswa (lampiran C1C6), lembar pengamatan (lampiran D1-D6), kisi-kisi soal UH1 dan UH2 (lampiran E1-E2), soal UH1 ddan UH2 (lampiran E3-E4), kunci jawaban UH1 dan UH2 (lampiran E5-E6), pengelompokan siswa (lampiran F1-F2), skor ulangan harian setelah tindakan (lampiran G1-G2), skor hasil belajar matematika siswa kelas IV SDN 005 Bagan Barat (lampiran H), ketercapaian KKM siswa UH1 dan UH2 (lampiran I1-I2), Nilai perkembangan individu siklus I dan siklus II (lampiran I3-I4), nilai perkembangan siswa dan penghargaan kelompok (lampiran J1-J2), dan dokumentasi PTK (lampiran K1-K8). Untuk skor dasar siswa pada putaran I diperoleh dari tes awal yakni tes yang diperoleh dari materi sebelum dilaksanakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD. Tujuan tes awal ini adalah untuk menyusun kelompok kooperatif tipe STAD pada putaran I. Dari hasil tes tersebut siswa yang diberikan tindakan dikelompokan dalam kelompok kooperatif tipe STAD yang beranggotakan 4

25

26

orang sehingga diperoleh 6 kelompok yang diberi nama kelompok A, B, C, D, E, dan F. Selanjutnya pada putaran II skor dasar siswa diperoleh dari skor ulangan harian 1 dan sekaligus digunakan untuk menyusun kelompok kooperatif tipe STAD pada putaran II. 2. Tahap Pelaksanaan Proses Pembelajaran Pelaksanaan tindakan pada penelitian ini terdiri dari delapan kali pertemuan dengan enam kali pertemuan pemyampaian materi dan dua kali pertemuan untuk ulangan harian. Adapun pelaksanaan proses penelitian diuraikan sebagai berikut: a. Siklus Pertama 1. Pertemuan Pertama (senin, 25 April 2011) Pada pertemuan pertama ini kegiatan pembelajaran yang dilakukan yakni membahas tentang materi penjumlahan bilangan bulat positif dengan negatif yang berpedoman pada RPP-1 (lampiran B1) dan LKS-1 (lampiran C1). Sebelum pembelajaran dimulai guru terlebih dahulu menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dicapai dan menjelaskan teknis pelaksanaan metode pembelajaran kooperatif tipe STAD. Dalam hal ini siswa sudah duduk dalam kelompoknya masing-masing yaitu kelompok A, B, C, D, E, dan F. Selanjutnya guru memperlihatkan media ceker yang akan dipergunakan siswa sekaligus memotivasi siswa agar dapat mengikuti pelajaran dengan baik. Guru mengadakan tanya jawab tentang lambang yang ada pada ceker tersebut. Guru menginformasikan kepada siswa bahwa mereka akan belajar sesuai dengan langkah-langkah yang ada pada LKS dalam kelompok kooperatif. Agar siswa mendapatkan gambaran tentang

27

materi pembelajaran yang akan mereka diskusikan dalam kelompok kooperatif, guru menyajikan informasi kepada siswa dengan jalan demonstrasi menggunakan media ceker. Guru membagikan LKS dan media ceker dari kertas karton yang berwarna biru dan kuning dimana kertas karton yang berwarna biru berlambang positif dan kertas karton yang berwarna kuning berlambang negatif. Selanjutnya siswa disuruh mengerjakan LKS dan berdiskusi dalam kelompok yang sesuai dengan langkah-langkah yang ada dalam LKS. Selama siswa mengerjakan LKS guru mengawasi dan membimbing siswa yang mengalami kesulitan. Setelah siswa selesai berdiskusi dan mengerjakan LKS-1, selanjutnya guru meminta siswa untuk mempresentasikan laporannya didepan kelas sedangkan kelompok lain diminta untuk menanggapinya. Setelah selesai guru memberikan penilaian secara umum terhadap hasil penyajian kelompok dan memotivasi siswa untuk menjadi yang lebih baik dari kelompok sebelumnya. Diakhir pelajaran guru bersama siswa membuat rangkuman tentang penjumlahan bilangan bulat positif dengan negatif dan memberi tugas rumah. Berdasarkan hasil pengamatan yang berpedoman pada lembar pengamatan terlihat bahwa pembelajaran belum berjalan seperti yang diharapkan. Masih ada siswa yang main-main dalam belajar, tidak memperhatikan penjelasan guru, kurangnya tanggung jawab antar teman sekelompok. Kelompok belum dapat bekerjasama dengan baik dimana siswa yang berkemampuan akademik tinggi kelihatan lebih mendominasi dalam bekerja dan belajar. Mereka lebih banyak

28

bertanya kepada guru sedangkan siswa yang berkemampuan rendah lebih banyak diam dan menunggu hasil kerja temannya. 2. Pertemuan Kedua (kamis, 28 April 2011) Pada pertemuan kedua ini kegiatan pembelajaran adalah membahas tentang materi penjumlahan bilangan bulat negatif dengan positif yang berpedoman pada RPP-2 (lampiran B2) dan LKS-2(lampiran C2). Sebelum kegiatan pembelajaran dimulai guru mengadakan tanya jawab tentang tugas rumah yang diberikan pada pertemuan pertama yang tidak dimengerti oleh siswa. Kemudian guru mengingatkan siswa kembali tentang teknis pembelajaran yang akan dilaksanakan. Kemudian siswa disuruh duduk dalam kelompoknya masingmasing. Selanjutnya guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dicapai dan memotivasi siswa dengan menggunakan media ceker. Setelah itu guru menyampaikan materi pelajaran dengan jalan demonstrasi menggunakan ceker. Guru membagikan LKS-2 dan media ceker dari kertas karton berwarnna biru dan kuning. Guru memotivasi siswa untuk belajar secara bersama-sama, berdiskusi dan berbagi tugas dengan teman sekelompoknya. Sementara siswa bekerja guru berkeliling mengamati dan membimbing siswa bila ada yang mengalami kesulitan. Setelah semua kelompok selesai berdiskusi dan

mengerjakan LKS-2, selanjutnya guru meminta siswa mempresentasikan laporannya didepan kelas sedangkan kelompok yang lain diminta untuk menanggapinya. Diakhir kegiatan pembelajaran guru bersama siswa membuat rangkuman materi tentang penjumlahan bilangan bulat negatif dengan positif dan memberikan tugas rumah.

29

Berdasarkan hasil pengamatan yang berpedoman pada lembar pengamatan terlihat bahwa aktivitas siswa pada pertemuan kedua ini sudah cukup baik dibandingkan pada pertemuan pertama. Jumlah siswa yang bertanya dan memberikan ide sudah cukup banyak, sehingga suasana pembelajaran berjalan dengan baik. 3. Pertemuan ketiga (Jumat, 29 April 2011) Pada pertemuan ketiga ini kegiatan pembelajaran adalah membahas tentang materi penjumlahan bilangan bulat negatif dengan negatif yang berpedoman pada RPP-3 (lampiran B3) dan LKS-3 (lampiran C3). Sebelum pembelajaran dimulai guru kembali menanyakan tugas rumah yang dikerjakan siswa. Guru meminta salah seorang siswa untuk menyelesaikan tugas tersebut didepan kelas. Guru kembali mengingatkan siswa tentang teknis pembelajaran yang akan dilaksanakan. Siswa sudah duduk dalam kelompoknya masing-masing. Setelah itu guru kembali menginformasikan materi dan tujuan pembelajaran yang akan dicapai siswa setelah kegiatan pembelajaran berakhir. Selanjutnya guru menyampaikan materi pelajaran dengan jalan demonstrasi menggunakan media ceker. Guru membagikan LKS-3 dan media ceker dari kertas karton yang berwarna biru dan kuning. Selama siswa bekerja dan berdiskusi dalam kelompok guru mengawasi dan membimbing siswa yang mengalami kesulitan. Selanjutnya guru meminta siswa untuk mempresentasikan lapporannya didepan kelas sedangkan kelompok lainnya diminta untuk menanggapinya. Diakhir kegiatan

30

pembelajaran guru bersama siswa membuat rangkuman materi tentang penjumlahan bilangan bulat negatif dengan negatif dan memberi tugas rumah. Berdasarkan hasil pengamatan yang berpedoman pada lembar pengamatan terlihat bahwa aktivitas siswa pada pertemuan ketiga ini sudah cukup baik, siswa telah bersemangat bekerjasama dalam kelompoknya, sehingga suasana

pembelajaran berjalan dengan baik. b. Ulangan Harian I (Senin, 2 Mei 2011) Setelah pertemuan pertama, kedua, dan ketiga selesai, dilaksanakan ualangan harian 1 pada tanggal 2 Mei 2011. Pemberian ulangan harian ini bertujuan untuk melihat nilai perkembangan yang diperoleh setiap anggota kelompok dan juga untuk melihat sejauh mana siswa memahami terhadap pelajaran yang telah diajarkan. c. Refleksi Siklus I Dari observasi peneliti, selama melakukan penelitian dengan

menggunakan model pembelajaran kooperatif tipr STAD pada kelas IV SDN 005 bagan barat terdapat beberapa kendala yang dihadapi yaitu banyak siswa yang main-main pada saat bekerja dalam kelompok, ribut, dan tidak memperhatikan penjelasan guru. Dari hasil pengamatan tersebut diperlukan suatu perencanaan untuk memperbaiki tindakan yaitu memperjelas tujuan dari mempelajari materi tersebut dan memotivasi siswa dengan baik.

31

d. Siklus kedua 1. Pertemuan keempat (Kamis, 5 mei 2011) Diawal pertemuan keempat guru menginformasikan penghargaan

kelompok yaitu kelompok A, C, dan D mendapat penghargaan super, sedangkan kelompok B, E, dan F mendapat penghargaan hebat. Selanjutnya guru

menginformasikan anggota-anggotta kelompok yang baru setelah terjadi perubahan pada kelompok yang berpedoman pada skor ulangan harian I (lampiran G1). Siswa disuruh duduk berkelompok pada yang telah ditentukan pada pengelompokan siswa berdasarkan ulangan harian I (lampiran F3). Sebelum pembelajaran dimulai kembali guru bersama siswa membahas tugas rumah yang dianggap sulit bagi siswa. Setelah itu guru menyampaikan materi pelajaran dengan menggunakan demonstrasi menggunakan ceker. Guru membagikan LKS-4 dan media ceker dari karton berwarna biru dan kuning. Guru kembali mengawasi kegiatan siswa. Pada pertemuan ini siswa sudah terbiasa belajar dalam kelompok, sehingga anggota kelompok dapat langsung bekerja menurut langkah-langkah yang ada pada LKS-4. Selanjutnya guru meminta siswa untuk mempresentasikan laporannnya didepan kelas sedangkan kelompok lain diminta untuk menanggapinya. Diakhir kegiatan pembelajaran guru bersama siswa membuat rangkuman tentang pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif dan memberi tugas rumah. Berdasarkan hasiil pengamatan yang berpedoman pada lembar

pengamatan terlihat bahwa aktivitas siswa semakin membaik. Siswa sudah

32

terbiasa berdiskusi dalam kelompok belajar, sehingga suasana pembelajaran berjalan dengan baik. 2. Pertemuan Kelima (Jumat, 6 Mei 2011) Pada pertemuan kelima ini kegiatan pembelajaran adalah mambahas tentang materi pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif yang berpedoman pada RPP-5 (lampiran B5) dan LKS-5 (lampiran C5). Sebelum kegiatan pembelajaran dimulai guru menanyakan tugas rumah yang dianggap sulit yang diberikan pada pertemuan sebelumnya. Guru meminta salah seorang siswa untuk mengerjakannya didepan kelas. Kemudian siswa disuruh duduk pada kelompoknya masing-masing. Selanjutnya guru menyampaikan tujuan

pembelajaran yang inngin dicapai dan memotivasi siswa menggunakan ceker. Guru membagikan LKS-5 dan media ceker dari kertas karton yang berwarna biru dan kuning. Selama siswa bekerja dalam kelompoknya, guru berkeliling mengamati, memotivasi, dan memberi bantuan jika diperlukan. Selanjutnya guru menunjuk wakil-wakil kelompok untuk mempresentasikan hasil kerja kelompk didepan kelas sedangkan kelompok lain diminta untuk menanggapinya. Diakhir kegiatan pembelajaran guu bersama siswa membuat rangkuman materi pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif dan memberikan tugas rumah. Berdasarkan hasil pengamatan pada pertemuan yang kelima ini, semua kelompok sudah bekerjasama dengan kompak, siswa sudah terlihat aktif dalam menyelesaikan tugas yang diberikan.

33

3. Pertemuan Keenam (Senin, 9 Mei 2011) Pada pertemuan keenam ini kegiatan pembelajaran adalah membahas tentang materi pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif yang berpedoman pada RPP-6 (lampiran B6) dan LKS-6 (lampiran C6). Sebelum kegiatan pembelajaran dimulai guru menanyakan kepada siswa tentang tugas yang diberikan pada pertemuan sebelumnya kemudian membahasnya secara bersamasama untuk soal yang dianggap sulit oleh siswa. Selanjutnya siswa disuruh duduk pada kelompoknya masing-masing. Kemudian guru menyampaikan tujuuan pembelajaran yang ingin dicapai dan memotivasi siswa menggunakan alat media ceker. Setelah itu guru menyampaikan materi pelajaran dengan jalan demonstrasi menggunakan alat media ceker. Guru membagikan LKS-6 dan media ceker dari kertan karton yang berwarna biru dan kuning. Siswa bekerja dan berdiskusi dengan kelompoknya dalam menyelesaikan LKS-6. Selama siswa bekerja dan berdiskusi, guru berkeliling mengawasi dan memmberikan bimbingan bagi siswa yang mengalami kesulitan dalam mengerjakan LKS-6. Setelah siswa selesai berdiskusi, guru menunjuk salah satu kelompok untuk mempresentasikan hasil kerja kelompoknya sedangkan kelompok lainnya diminta untuk menanggapinya. Diakhir kegiatan pembelajaran guru bersama siswa membuat rangkuman tentang materi pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif dan memberikan tugas rumah. Berdasarkan hasil pengamatan yang berpedoman pada lembar

pengamatan, hasil kerja kelompok semakin baik dan memuaskan. Seluruh kelompok bekerjasama dengan baik, sehingga suasana belajar berjalan lancar.

34

e. Ulangan Harian II (Jumat, 13 Mei 2011) Setelah pertemuan keempet, kelima, dan keenam selesai dilaksanakan, dilakukan ulangan harian II pada tanggal 13 Mei 2011. Hal ini dilakukan untuk mengetahui pemahaman siswa terhadap materi yang telah diajarkan dan nilai perkembangan yang diperoleh oleh setiap kelompok. f. Refleksi Siklus II Untuk siklus kedua sudah lebih baik dari siklus pertama. Siswa sudah terbiasa dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD sehingga tidak banyak kesalahan yang dilakukan. Seluruh kelompok sudah bekerjasama dengan baik, sehingga suasana pembelajaran berjalan dengan lancar

B. Analisis Hasil Tindakan 1. Aktivitas Siswa dan Guru Untuk mengetahui kesesuaian tahap-tahap penerapan model pembelajaran kooperatiif tipe STAD dengan proses pembelajaran dapat dilihat dari hasil pengamatan pada lembar pengamatan. Pertemuan pertama, dari hasil pengamatan (lampiran D1) sebagian besar aktivitas guru telah terlaksana sesuai dengan perencanaan. Sedangkan aktivitas siswa belum berjalan seperti yang diharapkan. Masih ada siswa yang main-main dalam belajar, tidak memperhatikan penjelasan guru, kurangnya tanggung jawab antar teman sekelompok sehingga masih sulit bagi siswa untuk mengambil kesimpulan sendiri dari hasil kerja kelompknya. Untuk mengatasi kelemahan seperti ini sebelum proses pembelajaran dilaksanakan pada pertemuan kedua guru

35

mmembimbing dan memberi saran agar siswa sungguh-sungguh dalam belajar kerjasama antar teman kelompoknya. Pertemua kedua, berdasarkan hasil pengamatan (lampiran D2) yang berpedoman pada lembar pengamatan terlihat bahwa aktivitas guru dan siswa pada pertemuan kedua ini sudah cukup baik dibandingkan pada pertemuan pertama. Jumlah yang bertanya dan memberi ide sudah cukup banyak sehingga suasana pembelajaran berjalan dengan baik. Pertemuan ketiga, berdasarkan hasil pengamatan (lampiran D3) yang berpedoman pada lembar pengamatan terlihat bahwa aktivitas guru dan siswa pada pertemuan ketiga ini sudah cukup baik. Siswa sudah bersemangat bekerjasama dalam kelompoknya, sehingga suasana pembelajaran berjalan dengan baik. Pertemuan keempat, berdasarkan hasil pengamatan (lampiran D4) yang berpedoman pada lembar pengamatan terlihat bahwa aktivitas guru dan siswa semakin membaik. Siswa sudah terbiasa berdiskusi dalam kelompoknya sehingga suasana belajar berjalan dengan baik. Pertemuan kelima, berdasarkan hasil pengamatan (lampiran D5) yang berpedoman pada lembar pengamatan terlihat aktivitas guru dan siswa sudah terlaksana dengan baik. Semua kelompok sudah bekerjasama dengan baik, dan siswa sudah terlihat aktif dalam menyelessaikan tugasnya. Pertemuan keenam, berdasarkan hasil pengamatan (lampiran D6) yang berpedoman pada lembar pengamatan terlihat aktivitas guru dan siswa sudah terlaksana dengan baik, hasil kerja kelompok semakin baik dan memuaskan.

36

Seluruh kelompok sudah bekerjasama dengan baik, sehingga suasana belajar berjalan dengan lancar. Dari uraian diatas terlihat bahwa semua aktivitas guru dan siswa berjalan sesuai dengan yang direncanakan pada penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD. 2. Nilai Perkembangan Siswa dan Penghargaan Kelompok Berdasarkan lampiran I3 dan I4 dapat dilihat nilai perkembangan anggota kelompok dan penghargaan kelompok. Nilai perkembangan anggota kelompok diperoleh dari selisih skor dasar dengan skor tes hasil belajar. Nilai

perkembangan siswa pada siklus I diperoleh darri selisih skor dasar dengan ulangan harian I. Nilai perkembangan siswa pada siklus II diperoleh dari selisih skor ulangan harian I dengan skor ulangan harian II. Nilai perkembangan siswa pada siklus I dan siklus II disajikan dalam tabel berikut ini. Tabel 4. Nilai Perkembangan Siswa pada Siklus I dan II
Nilai Perkembangan 5 10 20 30 Siklus I Persentase (%) 4,1 4,1 20,8 70,8 Siklus II Persentase (%) 16,6 8,3 16,6 58,3

Jumlah Siswa 1 1 5 17

Jumlah Siswa 4 2 4 14

Dari tabel 4 diatas dapat dilihat bahwa pada siklus I siswa yang memperoleh nilai perkembangan 5, 10, 20, dan 30 secara berturut-turut adalah 4,1%, 4,1%, 20,8%, dan 70,8%. Pada siklus II siswa yang memperoleh nilai peerkembangan 5, 10, 20, dan 30 secara berturut-turut adalah 16,6%, 8,3%,

37

16,6%, dan 58,3%. Dengan demikian dapat disimpulakan bahwa ada perbedaan skor hasil belajar ulangan harian I dengan skor hasil belajar ulangan harian II. Dimana pada ulangan harian I skor nilai perkembangan siswa ada 2 orang anak yang nilainya berada dibawah skor dasar. Sedangkan pada ulangan harian II nilai perkembangan siswa mengalami penurunan dimana 6 orang anak yang nilainya berada di bawah skor dasar. Dari nilai perkembangan yang diperoleh setiap individu akan

disumbangkan terhadap kelompoknya (lampiran J1 dan J2) maka diperoleh penghargaan masing-masing kelompok sebagaimana tertera pada tabel berikut. Tabel 5. Penghargaan yang Diperoleh Kelompok pada Siklus I
Kelompok A B C D E F Siklus I Rata-rata Kelompok 30 25 25 27,5 23,75 27,5 Penghargaan Super Super Super Super Super Super

Tabel 6. Penghargaan yang Diperoleh Kelompok pada Siklus II
Kelompok A B C D E F Siklus II Rata-rata Kelompok 23,75 18,75 18,75 25 21,25 23,75 Penghargaan Super Hebat Hebat Super Hebat Super

Dari tabel 5 diatas pada siklus I semua kelompok mendapatkan penghargaan super. Pada tabel 6 pada siklus II dua kelompok super dan empat kelompok hebat. Terjadi perubahan pada siklus II, dimana nilai perkembangan kelompok mengalami penurunan. Hal ini disebabkan nilai perkembangan yang

38

disumbangkan siswa pada kelompoknya pada siklus kedua lebih rendah dari pada siklus pertama. 3. Analisis Keberhasilan Tindakan a. Analisis Ketercapaian KKM (60) Berdasarkan skor hasil belajar untuk setiap indikator pada ulangan harian I (lampiran I1) ddan ulangan harian II (lampiran I2) yang diperoleh siswa sesudah tindakan, maka jumlah siswa yang mencapai KKM 60 dapat dilihat pada tabel 7 dan 8 berikut. Tabel 7. Ketercapaian KKM untuk Setiap Indikator pada Ulangan Harian I
No 1 2 3 Indikator Penjumlahan bilangan bulat positif dengan negatif Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan positif Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan negatif Jumlah Siswa yang tuntas 19 15 15 Persentase (%) 79,16 62,5 62,5

Tabel 8. Ketercapaian KKM untuk Setiap Indikator pada Ulangan Harian II
No 1 2 3 Indikator Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif Pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif Pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif Jumlah Siswa yang Tuntas 21 15 19 Persentase (%) 87,5 62,5 79,1

Berdasarkan tabel 7 dan tabel 8 diatas dapat dilihat ketercapaian KKM untuk setiap indikator pada ulangan harian I dan II sudah semua indikator mencapai KKM yang telah ditetapkan yaitu 60. Pada ulangan harian II seperti halnya dengan ulangan harian I, tidak semua siswa yang mencapai KKM untuk

39

setiap indikatornya tetapi jumlah siswa yang mencapai KKM dari skor dasar ke UH 1 dan dari UH 1 ke UH 2 sudah meningkat. Peningkatan jumlah siswa terhadap hasil belajarnya dapat dilihat pada tabel 9 berikut ini. Tabel 9. Ketercapaian KKM pada Skor Dasar, UH I dan UH II
No 1 2 3 Hasil Belajar Skor dasar Ulangan harian I Ulangan harian II Jumlah Siswa yang Tuntas 13 17 22 Persentase (%) 54 70,8 95,8

Dari tabel 9 diatas dapat dilihat bahwa adanya peningkatan jumlah siswa yang mencapai KKM dari skor dasar ke ulangan harian I dan dari ulangan harian I ke ulangan harian II. b. Analisis Distribusi Frekuensi Analisis data yang digunakan untuk melihat peningkatan hasil belajar matematika siswa adalah tabel distribusi frekuensi. Untuk melihat keberhasilan tindakan dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel 10 berikut ini. Tabel 10. Daftar Distribusi Frekuensi Skor Hasil Belajar
No 1 2 3 4 5 6 7 Rentang Nilai Frekuensi Skor Dasar 1 3 7 3 4 6 24 13 Frekuensi UH I 2 5 2 5 1 9 24 17 Frekuensi UH II 1 3 7 4 9 24 22

30-39 40-49 50-59 60-69 70-79 80-89 90-100 Jumlah Jumlah siswa yang mencapai KKM

Berdasarkan daftar distribusi frekuensi diatas dapat dilihat jumlah siswa yang mencapai KKM pada skor dasar ada 13 orang, pada ulangan harian I ada 17 orang dan pada ulangan harian II ada 22 orang.

40

Dilihat dari tabel 10 jumlah siswa yang mencapai KKM 60 pada ulangan harian I dan II mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan jumlahh siswa yang mencapai KKM 60 pada skor dasar. Ini menunjukkan bahwa jumlah siswa yang mencapai KKM setelah diberikan tindakan mengalami peningkatan dari jumlah siswa yang mencapai KKM pada skor dasar. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan hasil belajar matematika.

C. Pembahasan Hasil Penelitian Berdasarkan analisis hasil penelitian diperoleh kesimpulan tentang aktifitas siswa dan guru, nilai perkembangan siswa dan penghargaan kelompok serta analisis keberhasilan tindakan. Dari analisis data tentang aktifitas siswa dan guru, pada siklus I terlihat siswa masih canggung menggunakan alat peraga yang diberikan oleh guru. Kekurangan yang terjadi pada siklus I, peneliti refleksi pada siklus II. Pada siklus II siswa sudah mulai terbiasa menggunakan alat peraga yang diberikan oleh guru. Analisis data tentang nilai perkembangan siswa menunjukkan adanya peningkatan hasil belajar siswa sesudah tindakan. Nilai perkembangan siswa meningkat dari skor dasar ke skor ulangan harian I dan dari skor ulangan harian I meningkat ke skor ulangan harian II. Pada analisis data tentang penghargaan kelompok disiklus I semua kelompok mendapat penghargaan super, sedangkan pada siklus II hanya 3 kelompok yang mendapat penghargaan super. Dari analisis ketercapaian KKM untuk setiap indikator di peroleh fakta terjadi peningkatan jumlah siswa yang mencapai KKM sesudah tindakan bila di

41

bandingkan dengan jumlah siswa yang mencapai KKM sebelum tindakan. Dengan demikian penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat

meningkatkan hasil belajar matematika siswa kelas IV SD Negeri 005 Bagan Barat khususnya pada materi pokok operasi hitung bilangan bulat tahun pelajaran 2010/2011. Walaupun demikian dalam pelaksanaan tindakan ditemui masalah antara lain : 1. Setelah dilaksanakan UH 1 ketika dikoreksi ternyata ada salah satu indikator yang terlewatkan sehingga tidak teruji, dalam hal ini disebabkan peneliti kurang teliti dalam mempersiapkan UH 1. 2. Siswa kurang sungguh-sungguh dalam belajar. Usaha yang dilakukan guru untuk mengatasinya adalah dengan membimbing dan memberi saran agar siswa tidak malu-malu atau takut salah dalam menyampaikan gagasan.. 3. Dalam mengatasi masalah dalam kelompoknya siswa yang pintar cenderung bertanya pada guru tanpa mendiskusikan terlebih dahulu dengan teman sekelompoknya. Untuk itu guru yang bertindak sebagai fasilitator

mengarahkan siswa dan membimbing siswa agar dalam satu kelompok itu tetap bekerjasama dan bertanggung jawab antar anggota kelompok.

42

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Dari hasil penelitian yang telah dilaksanakan dapat diambil kesimpulan bahwa Penerapan Penggunaan Media Ceker dalam Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD dapat meningkatkan hasil belajar Matematika siswa kelas IV SDN 005 Bagan Barat pada materi pokok operasi hitung bilangan bulat.

B. Saran Berdasarkan kesimpulan yang telah dikemukakan diatas, maka dapat disarankan: 1. Kepada guru mata pelajaran matematika diharapkan menerapkan penggunaan media ceker dalam model pembelajaran kooperatif tipe STAD khususnya pada materi pokok operasi hitung bilangan bulat. 2. Bagi peneliti yang ingin menindak lanjuti penelitian ini untuk menerapkan penggunaan media ceker dalam model pembelajaran kooperatif tipe STAD ini pada pokok bahasan yang lain.

42

43

DAFTAR PUSTAKA

Depdiknas, 2003. Pedoman Khusus Pengembangan Silabus dan Sistem Penilaian Mata Pelajaran Matematika untuk SMP. Jakarta; Depdiknas. Depdiknas, 2006. Kurikulum Berbasis Kompetensi Mata Pelajaran Matematika Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah. Jakarta; Depdiknas. Dimyati dan Mudjiono, 2002. Belajar dan Pembelajaran. PT. Rineka Cipta; Yakarta Djamarah, 2002. Psikologi Belajar. Rineka Cipta; Jakarta Djamarah, 1994, Prestasi Belajar dan Kompetensi Guru, Usaha Nasional. Surabaya Ibrahim dkk, 2000. Pembelajaran Kooperatif: Unesa University Press; Surabaya. Ikhsan, Muhammad, 2006, Prinsip Pengembangan Media Pembelajaran, Raja Grafindo Persada, Jakarta. Isjoni, 2007. Cooperative Learning, Alfabeta; Bandung. Sagala, S, 2005, Konsep dan Makna Pembelajaran. Alfabetha; Bandung. Slavin, Robert E, 1995. Cooperative Learning, Scond Edition, Allyn and Bacon. Baston. Zulkarnain dan Zulfan, 2004. Pembelajaran Matematika I. Modul Pendidikan Sistem Media untuk Peserta Pendidikan Guru Sekolah Dasar Pendidikan Jarak Jauh D-2.X, FKIP Universitas Riau.

44

Lampiran A

SILABUS
Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester Standar Kompetensi
Kompetensi Dasar 5.2 Menjumlahkan bilangan bulat

: SDN 005 Bagansiapiapi : Matematika : IV/2 : 5. Menjumlahkan dan mengurangkan bilangan bulat.
Materi Pokok Pembelajaran Operasi penjumlahan bilangan bulat Kegiatan Pembelajaran 1. Mendiskusikan penjumlahan dua bilangan bulat positif dengan negatif melalui Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD 3. Menjumlahkan bilangan bulat positif dengan negatif tanpa menggunakan ceker 2. Menjumlahkan bilangan bulat positif dengan negatif menggunakan ceker Indikator 1. Penjumlahan bilangan bulat positif dengan negatif Penilaian - Kinerja - Tertulis Alokasi Waktu 2 x 35 menit Sumber Belajar LKS Ceker

44

45

2. Mendiskusikan penjumlahan dua bilangan bulat negatif dengan positif melalui Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

1. Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan positif

- Kinerja - Tertulis

2 x 35 menit

-

LKS Ceker

2. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan positif menggunakan ceker

3. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan positif tanpa menggunakan ceker

3.

Mendiskusikan penjumlahan dua bilangan bulat negatif dengan negatif melalui Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

1. Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan negatif

- Kinerja - Tertulis

2 x 35 menit

-

LKS Ceker

2. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan negatif menggunakan ceker

3. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan negatif tanpa menggunakan ceker Ulangan Harian I

45

46

5.3 Mengurangkan bilangan bulat

Operasi pengurangan bilangan bulat

1. Mendiskusikan pengurangan dua bilangan bulat positif dengan negatif melalui Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

1. Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif

- Kinerja - Tertulis

2 x 35 menit

-

LKS Ceker

2. Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif menggunakan ceker

3. Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif tanpa menggunakan ceker

2.

Mendiskusikan pengurangan dua bilangan bulat negatif dengan positif melalui Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

1. Pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif

- Kinerja - Tertulis

2 x 35 menit

-

LKS Ceker

2. Pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif menggunakan ceker

3. Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif tanpa menggunakan ceker

46

47

3. Mendiskusikan pengurangan dua bilangan bulat negatif dengan negatif melalui Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

1. Penggurangan bilangan bulat negatif dengan negatif

- Kinerja - Tertulis

2 x 35 menit

-

LKS Ceker

2. Pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif menggunakan ceker

3. Pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif tanpa menggunakan ceker Ulangan Harian II

Mengetahui Kepala Sekolah 005 Bagan Barat

Guru Bidang Studi Matematika

RAHMAWATI, S.Pd Nip. 19620216 198112 2 002

ROSMAIDAR

47

48

Lampiran B1

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP 1 )

Satuan Pendidikan Kelas / Semester Mata Pelajaran Jumlah Pertemuan

: : : :

SDN 005 Bagansiapiapi IV / 2 Matematika 2 x 35 Menit

A. Standar Kompetensi Menjumlahkan dan mengurangkan bilangan bulat B. Kompetensi Dasar Menjumlahkan bilangan bulat C. Indikator
4. Penjumlahan bulangan bulat positif dengan negatif 5. Menjumlahkan bilangan bulat positif dengan negatif menggunakan ceker 6. Menjumlahkan bilangan bulat positif dengan negatif tanpa menggunakan ceker

D. Tujuan Pembelajaran - Diberikan alat berupa ceker, siswa dapat mendeskripsikan bilangan bulat positif dengan negatif dengan benar secara kelompok. - Tanpa menggunakan ceker, siswa dapat mendeskripsikan penjumlahan Bilangan bulat positif dengan negatif dengan benar secara kelompok. E. Materi Pelajaran 1. Menjumlahkan bilangan bulat positif dan negatif menggunakan ceker Contoh : 4 + (-5) = -1 - Ambil 4 buah ceker bertanda positif + + + +

- Gabungkan atau tambahkan ceker bertanda negatif 5 buah. + + + + + -

49

- Lakukan pemetaan antara ceker yang bertanda negatif dan bertanda positif sehingga bernilai netral lalu pisahkan + + + + -

Netral

-

Dari hasil pemetaan terlihat adanya 4 buah lingkaran penuh dan menyisakan 1 buah ceker yang bertanda negatif. Jadi: 4 + (-5) = -1

-

2. Menjumlahkan bilangan bulat positif dengan negatif tanpa menggunakan ceker Contoh : 14 + (-15) = -1 Jika bilangannya sudah puluhan, ratusan dan seterusnya maka penjumlahannya tidak bisa menggunakan ceker maka kita memakai konsep a + (-b) =a – b 14 + (-15) = 14 – 15 = -1 F. Model / Metode Pembelajaran - Model kooperatif tipe STAD - Metode pembelajaran : - Ceramah - Diskusi - Tanya jawab G. Alokasi waktu : 2 Jam Pelajaran H. Langkah – langkah pembelajaran 1. Pendahuluan a. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran tentang penjumlahan bilangan bulat positif dengan negatif. b. Guru menginformasikan pembelajaran yang akan diterapkan yaitu pembelajaran kooperatif tipe STAD c. Guru memotivasi siswa dalam melakukan kegiatan pembelajaran sehingga dapat mengikuti pembelajaran secara optimal. d. Guru melakukan apersepsi, dengan meminta siswa menuliskan tiga bilangan positif dengan tiga bilangan positif.

50

e. Guru meminta siswa sudah duduk dalam kelompok yang ditetapkan. 2. Kegiatan Inti a. Secara singkat guru menyajikan materi pelajaran yang berkaitan dengan tugas yang akan diselesaikan siswa dalam kelompok kooperatif. b. Guru membagikan LKS pada masing-masing kelompok dan meminta untuk langsung mengerjakannya. Selama mengerjakan LKS, guru mengamati kerja siswa secara bergantian dan memberikan bantuan jika diperlukan. c. Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompoknya di depan kelas dan kelompok lain menanggapi, guru bertindak sebagai fasilitator. d. Guru bersama-sama siswa mengkaji ulang hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan. 3. Penutup a. Guru membimbing siswa dalam menyimpulkan materi pelajaran b. Guru memberikan penghargaan pada tiap kelompok c. Guru memberikan latihan lanjutan berupa pekerjaan rumah (PR) I. Alat / Sumber Bahan - LKS - Ceker J. Penilaian • Jenis tagihan • Bentuk • Contoh instrument

: Kinerja, Tertulis : Isian :

Selesaikanlah soal berikut ini! a. 3 + (-8) = …. = ….

b. 2 + (-10) = …. c. 8 + (-2) d. 20 + (-21) = …. e. 14 + (-11) = ….

Kunci Jawaban : 1. -5 2. -8 3. 6 4. -1 5. 3

51

Mengetahui Kepala Sekolah 005 Bagan Barat

Matematika Guru Bidang Studi

RAHMAWATI, S.Pd Nip. 19620216 198112 2 002

ROSMAIDAR

52

Lampiran B2

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP 2 ) Satuan Pendidikan Kelas / Semester Mata Pelajaran Jumlah Pertemuan : : : : SDN 005 Bagansiapiapi IV / 2 Matematika 2 x 35 Menit

A. Standar Kompetensi Menjumlahkan dan mengurangkan bilangan bulat B. Kompetensi Dasar Menjumlahkan bilangan bulat C. Indikator 4. Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan positif 5. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan positif menggunakan ceker 6. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan positif tanpa menggunakan ceker D. Tujuan Pembelajaran - Diberikan alat berupa ceker, siswa dapat mendeskripsikan bilangan bulat negatif dengan positif dengan benar secara kelompok. - Tanpa menggunakan ceker, siswa dapat mendeskripsikan penjumlahan Bilangan bulat negatif dengan positif dengan benar secara kelompok. E. Materi Pelajaran 1. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan positif menggunakan ceker Contoh : (-4) + 6 = 2 - Ambil 4 buah ceker bertanda negatif -

- Gabungkan atau tambahkan ceker bertanda positif 6 buah. + + + + + + +

53

- Lakukan pemetaan antara ceker yang bertanda negatif dan bertanda positif sehingga bernilai netral lalu pisahkan + + + + + +

Netral

-

Dari hasil pemetaan terlihat adanya 4 buah lingkaran penuh dan menyisakan 2 buah ceker yang bertanda negatif. Jadi: (-4) + 6 = 2

+

+

2. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan positif Contoh : (-14) + 16 = 2 Jika bilangannya sudah puluhan, ratusan dan seterusnya maka penjumlahannya tidak bisa menggunakan ceker, maka kita memakai konsep (-a) + b = (-a) – (-b) (-a) + b = (-a) + b = (-14) + 16 = 2 F. Model / Metode Pembelajaran - Model kooperatif tipe STAD - Metode pembelajaran : - Ceramah - Diskusi - Tanya jawab G. Alokasi waktu : 2 Jam Pelajaran H. Langkah – langkah pembelajaran 1. Pendahuluan a. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran tentang bilangan bulat negatif dengan positif. b. Guru menginformasikan pembelajaran yang akan diterapkan yaitu pembelajaran kooperatif tipe STAD. c. Guru memotivasi siswa dalam melakukan kegiatan pembelajaran sehingga dapat mengikuti pembelajaran secara optimal. d. Guru melakukan apersepsi, dengan meminta siswa menyelesaikan penjumlahan dua bilangan positif dengan negatif

54

e. Siswa sudah duduk dalam kelompok heterogen yang ditetapkan. 2. Kegiatan Inti a. Secara singkat guru menyajikan materi pelajaran yang berkaitan dengan tugas yang akan diselesaikan siswa dalam kelompok b. Guru membagikan LKS dan meminta siswa mengerjakannya. Selama mengerjakan LKS, guru mengamati kerja siswa secara bergantian dan memberikan bantuan jika diperlukan. c. Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompoknya di depan kelas dan kelompok lain menanggapi, guru bertindak sebagai fasilitator. d. Guru bersama siswa mengkaji ulang hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan. 3. Penutup a. Guru membimbing siswa dalam menyimpulkan materi pelajaran b. Guru memberikan penghargaan pada tiap kelompok c. Guru memberikan latihan lanjutan berupa pekerjaan rumah (PR) I. Alat / Sumber Bahan - LKS - Ceker J. Penilaian • Jenis tagihan • Bentuk • Contoh instrument

: Kinerja, Tertulis : Isian :

Selesaikanlah soal berikut ini! a. (-4) + 6 b. (-6) + 3 c. (-5) + 9 = …. = …. = ….

d. (-11) + 12 = …. e. (-87) + 91 = ….

Kunci Jawaban : 1. 2 2. -3 3. 4 4. 1 5. 4

55

Mengetahui Kepala Sekolah 005 Bagan Barat

Matematika Guru Bidang Studi

RAHMAWATI, S.Pd Nip. 19620216 198112 2 002

ROSMAIDAR

56

Lampiran B3

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP 3 )

Satuan Pendidikan Kelas / Semester Mata Pelajaran Jumlah Pertemuan

: : : :

SDN 005 Bagansiapiapi IV / 2 Matematika 2 x 35 Menit

A. Standar Kompetensi Menjumlahkan dan mengurangkan bilangan bulat B. Kompetensi Dasar Mengurangkan bilangan bulat C. Indikator 4. Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan negatif 5. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan negatif menggunakan ceker 6. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan negatif tanpa menggunakan ceker D. Tujuan Pembelajaran - Diberikan alat berupa ceker, siswa dapat mendeskripsikan bilangan bulat negatif dengan negatif dengan benar secara kelompok - Tanpa menggunakan ceker, siswa dapat mendeskripsikan penjumlahan Bilangan bulat negatif dengan negatif dengan benar secara kelompok. E. Materi Pelajaran 1. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan negatif menggunakan ceker Contoh : -3 + (-3) = -6 - Ambil 3 buah ceker yang bertanda negatif -

57

- Gabungkan atau tambahkan 5 buah ceker yang juga bertanda negatif. + -

Setelah proses penggabungan, maka terlihat ada 6 buah ceker bertanda negatif . Jadi (-3) + (-3) = -6

2. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan negatif Contoh : (-13) + (-13) = -26 Jika bilangannya sudah puluhan, ratusan dan setrusnya maka penjumlahannya tidak bisa menggunakan ceker maka kita memakai konsep (-a) + (-b) = (-a) – b (-13) + (-13) = (-13) – 13 = -26 F. Pendekatan / Metode Pembelajaran - Pendekatan kooperatif tipe STAD - Metode pembelajaran - Ceramah - Demonstrasi - Diskusi - Tanya jawab G. Alokasi waktu : 2 Jam Pelajaran H. Langkah – langkah pembelajaran 1. Kegiatan Awal a. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran tentang penjumlahan bilangan bulat negatif dengan negatif b. Guru mengimpormasikan pembelajaran yang akan diterapkan yaitu pembelajaran kooperatif tipe STAD. c. Guru memotivasi siswa dalam melakukan kegiatan pembelajaran sehingga dapat mengikuti pembelajaran secara optimal. d. Guru meminta siswa menyelesaikan penjumlahan dua bilangan bulat negatif dengan positif di papan tulis. e. Siswa sudah duduk dalam kelompok heterogen baru yang ditetapkan. 2. Kegiatan Inti a. Secara singkat guru menyajikan materi pelajaran yang berkaitan dengan tugas yang akan diselesaikan siswa dalam kelompok kooperatif. b. Guru membagikan LKS pada masing-masing kelompok dan meminta untuk langsung mengerjakannya. Selama mengerjakan LKS, guru

58

mengamati kerja siswa secara bergantian dan memberikan bantuan jika diperlukan. c. Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompoknya di depan kelas dan kelompok lain menanggapi, guru bertindak sebagai fasilitator. d. Guru bersama-sama siswa mengkaji ulang hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan.

3. Kegiatan Akhir a. Guru membimbing siswa untuk menarik kesimpulan dari kegiatan yang baru saja dilakukan. b. Guru memberikan penghargaan pada masing-masing kelompok dalam bentuk pujian yang berguna untuk memotivasi siswa dalam belajar. c. Guru memberikan PR dari soal yang ada dalam buku paket siswa. I. Alat / Sumber Bahan - LKS - Ceker J. Penilaian • Jenis tagihan • Bentuk • Contoh instrument

: Kinerja, Tertulis : Isian :

Selesaikanlah soal berikut ini! a. (-1) + (-3) b. (-5) + (-2) c. (-2) + (-7) = …. = …. = ….

d. (-44) + (-44) = …. e. (-69) + (-92) = …. Kunci Jawaban : 1. -4 2. -7 3. -9 4. -88 5. -161

Mengetahui Kepala Sekolah 005 Bagan Barat

Matematika Guru Bidang Studi

RAHMAWATI, S.Pd Nip. 19620216 198112 2 002

ROSMAIDAR

59

Lampiran B4

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP 4 )

Satuan Pendidikan Kelas / Semester Mata Pelajaran Jumlah Pertemuan

: : : :

SDN 005 Bagansiapiapi IV / 2 Matematika 2 x 35 Menit

A. Standar Kompetensi Menjumlahkan dan mengurangkan bilangan bulat B. Kompetensi Dasar Mengurangkan bilangan bulat C. Indikator 4. Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif 5. Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif menggunakan ceker 6. Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif tanpa menggunakan ceker D. Tujuan Pembelajaran - Diberikan alat berupa ceker, siswa dapat mendeskripsikan bilangan bulat positif dengan negatif dengan benar secara kelompok - Tanpa menggunakan ceker, siswa dapat mendeskripsikan pengurangan Bilangan bulat positif dengan negatif dengan benar secara kelompok. E. Materi Pelajaran 1. Mengurangkan bilangan bulat positif dengan negatif menggunakan ceker Contoh : 3 - (-5) = 8  Ambil 3 buah ceker yang bertanda positif

Seharusnya kita memisahkan 5 buah ceker bertanda negatif tetapi sejumlah ceker bertanda negatif belum ada, maka kita mengambil atau menambahkan 5 buah ceker yang bernilai netral sebanyak 5 buah.

60

Selanjutnya kita dapat memisahkan 5 buah ceker yang bertanda negatif tersebut

Pisahkan

Dari hasil pemisahan terlihat bahwa tersisa 8 buah ceker yang bertanda positif, jadi 3 – (-5) = 8

2. Mengurangkan bilangan bulat positif dengan negatif Contoh : 13 - (-15) = 28 Jika bilangannya sudah puluhan, ratusan dan seterusnya maka pengurangannya tidak bisa menggunakan ceker, maka kita memakai konsep a – (-b) = a+b 13 – (-15) = 13 + 15 = 28 F. Model / Metode Pembelajaran - Model kooperatif tipe STAD - Metode pembelajaran - Ceramah - Demonstrasi - Diskusi - Tanya jawab G. Alokasi waktu : 2 Jam Pelajaran H. Langkah – langkah pembelajaran 1. Kegiatan Awal a. Guru mengimpormasikan prediket penghargaan kelompok dan perubahan kelompok serta menyuruh siswa untuk duduk pada kelompok heterogen yang baru ditetapkan.

61

a. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran tentang pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif. b. Guru menginformasikan pembelajaran yang akan diterapkan yaitu pembelajaran kooperatif tipe STAD. c. Guru memotivasi siswa dalam melakukan kegiatan pembelajaran sehingga dapat mengikuti pembelajaran secara optimal. d. Guru meminta siswa menyelesaikan penjumlahan dua bilangan bulat negatif dengan negatif. 2. Kegiatan Inti a. Secara singkat guru menyajikan materi pelajaran yang berkaitan dengan tugas yang akan diselesaikan siswa dalam kelompok b. Guru membagikan LKS pada masing-masing kelompok dan meminta siswa langsung bekerja. Selama mengerjakan LKS, guru mengamati kerja siswa secara bergantian dan memberikan bantuan jika diperlukan. c. Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompoknya di depan kelas dan kelompok lain menanggapi, guru bertindak sebagai fasilitator. d. Guru bersama-sama siswa mengkaji ulang hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan. 3. Kegiatan Akhir a. Guru membimbing siswa untuk menarik kesimpulan dari kegiatan yang baru saja dilakukan. b. Guru memberikan penghargaan pada masing-masing kelompok dalam bentuk pujian yang berguna untuk memotivasi siswa dalam belajar. c. Guru memberikan PR dari soal yang ada dalam buku paket. I. Alat / Sumber Bahan - LKS - Ceker J. Penilaian • Jenis tagihan • Bentuk • Contoh instrument

: Kinerja, Tertulis : Isian :

Selesaikanlah soal berikut ini! a. 4 – (-6) = …. b. 5 – (-3) = …. c. 9 – (-10) = …. d. 23 – (-31) = …. e. 78 – (-79) = …. Kunci Jawaban : 1. 10 2. 8 3. 19 4. 54 5. 157

62

Mengetahui Kepala Sekolah 005 Bagan Barat

Matematika Guru Bidang Studi

RAHMAWATI, S.Pd Nip. 19620216 198112 2 002

ROSMAIDAR

63

Lampiran B5

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP 5 )

Satuan Pendidikan Kelas / Semester Mata Pelajaran Jumlah Pertemuan

: : : :

SDN 005 Bagansiapiapi IV / 2 Matematika 2 x 35 Menit

A. Standar Kompetensi Menjumlahkan dan mengurangkan bilangan bulat B. Kompetensi Dasar Mengurangkan bilangan bulat C. Indikator 1. Pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif 2. Pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif menggunakan ceker 3. Pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif tanpa menggunakan ceker D. Tujuan Pembelajaran - Diberikan alat berupa ceker, siswa dapat mendeskripsikan bilangan bulat negatif dengan positif dengan benar secara kelompok - Tanpa menggunakan ceker, siswa dapat mendeskripsikan pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif dengan benar secara kelompok. E. Materi Pelajaran 1. Mengurangkan bilangan bulat negatif dengan positif menggunakan ceker Contoh : -3 - 5 = -8  Ambil 3 buah ceker yang bertanda positif -

Seharusnya kita memisahkan 5 buah ceker bertanda positif tetapi sejumlah ceker bertanda positif belum ada, maka kita mengambil atau menambahkan 5 buah ceker yang bernilai netral sebanyak 5 buah.

64

-

-

-

+ +

-

+ +

-

+

Selanjutnya kita dapat memisahkan 5 buah ceker yang bertanda positif tersebut

-

-

+ + + + +
pisahkan

-

● Dari hasil pemisahan terlihat bahwa tersisa 8 buah ceker yang bertanda negatif, jadi -3 – 5 = -8 2. Mengurangkan bilangan bulat negatif dengan positif Contoh : (-13) – 15 = -28 Jika bilangannya sudah puluhan, ratusan dan seterusnya maka pengurangannya tidak bisa menggunakan ceker, maka kita memakai konsep (-a) – b = (-a) + (-b) (-a) – b = (-a) – b = (-13) – 15 = -28 F. Model / Metode Pembelajaran - Model kooperatif tipe STAD - Metode pembelajaran - Ceramah - Demonstrasi - Diskusi - Tanya jawab G. Alokasi waktu : 2 Jam Pelajaran H. Langkah – langkah pembelajaran 1. Kegiatan Awal a. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran tentang pengurangan bilangan bulat negatif dengan positif.

65

b. Guru mengimpormasikan pembelajaran yang akan diterapkan yaitu pembelajaran kooperatif tipe STAD. c. Guru memotivasi siswa dalam melakukan kegiatan pembelajaran sehingga dapat mengikuti pembelajaran secara optimal. d. Guru meminta siswa menyelesaikan pengurangan dua bilangan bulat positif dengan negatif. e. Siswa sudah duduk dalam kelompok heterogen yang ditetapkan. 2. Kegiatan Inti a. Secara singkat guru menyajikan materi pelajaran yang berkaitan dengan tugas yang akan diselesaikan siswa dalam kelompok. b. Guru membagikan LKS pada masing-masing kelompok dan memintanya langsung bekerja. Selama mengerjakan LKS, guru mengamati kerja siswa secara bergantian dan memberikan bantuan jika diperlukan. c. Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompoknya di depan kelas dan kelompok lain menanggapi, guru bertindak sebagai fasilitator. d. Guru bersama-sama siswa mengkaji ulang hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan. 3. Kegiatan Akhir a. Guru membimbing siswa untuk menarik kesimpulan dari kegiatan yang baru saja dilakukan. b. Guru memberikan penghargaan pada masing-masing kelompok dalam bentuk pujian yang berguna untuk memotivasi siswa dalam belajar. c. Guru memberikan PR dari soal yang ada dalam buku paket. I. Alat / Sumber Bahan - LKS - Ceker J. Penilaian • Jenis tagihan • Bentuk • Contoh instrument

: Kinerja, Tertulis : Isian :

Selesaikanlah soal berikut ini! a. (-5) – 4 = …. b. (-4) – 7 c. (-3) – 5 = …. = ….

d. (-23) – 31 = …. e. (-78) – 79 = …. Kunci Jawaban : 1. -9 2. -11 3. -8 4. -54 5. -157

66

Mengetahui Kepala Sekolah 005 Bagan Barat

Matematika Guru Bidang Studi

RAHMAWATI, S.Pd Nip. 19620216 198112 2 002

ROSMAIDAR

67

Lampiran B6

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ( RPP 6 )

Satuan Pendidikan Kelas / Semester Mata Pelajaran Jumlah Pertemuan

: : : :

SDN 005 Bagansiapiapi IV / 2 Matematika 2 x 35 Menit

A. Standar Kompetensi Menjumlahkan dan mengurangkan bilangan bulat B. Kompetensi Dasar Mengurangkan bilangan bulat C. Indikator 4. Pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif 5. Penggurangan bilangan bulat negatif dengan negatif menggunakan ceker 6. Penguranggan bilangan bulat negatif dengan negatif tanpa menggunakan ceker D. Tujuan Pembelajaran - Diberikan alat berupa ceker, siswa dapat mendeskripsikan bilangan bulat negatif dengan negatif dengan benar secara kelompok - Tanpa menggunakan ceker, siswa dapat mendeskripsikan pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif dengan benar secara kelompok. E. Materi Pelajaran 1. Mengurangkan bilangan bulat negatif dengan negatif menggunakan ceker Contoh : -3 - (-5) = 2  Ambil 3 buah ceker yang bertanda negatif

Seharusnya kita memisahkan sebanyak 5 buah ceker bertanda negatif tetapi hanya ada 3 buah maka kita menambahkan atau mengambil 2 buah ceker yang bersifat netral

68

Selanjutnya kita dapat memisahkan 5 buah ceker yang bertanda negatif

Pisahkan 

Dari hasil pemisahan tersebut, sekarang tersisa 2 buah ceker bertanda positif, jadi (-3) – (-5) = 2

2. Mengurangkan bilangan bulat negatif dengan negatif Contoh : (-13)- (-15) = 2 Jika bilangannya sudah puluhan, ratusan dan seterusnya maka pengurangannya tidak bisa menggunakan ceker, maka kita memakai konsep (-a) – (-b) = (-a) + b (-13) – (-15) = (-13) + 15 = 2 F. Pendekatan / Metode Pembelajaran - Pendekatan kooperatif tipe STAD - Metode pembelajaran - Ceramah - Demonstrasi - Diskusi - Tanya jawab G. Alokasi waktu : 2 Jam Pelajaran H. Langkah – langkah pembelajaran 1. Kegiatan Awal a. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran tentang pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif.

69

b. Guru mengimpormasikan pembelajaran yang akan diterapkan yaitu pembelajaran kooperatif tipe STAD. c. Guru memotivasi siswa dalam melakukan kegiatan pembelajaran sehingga dapat mengikuti pembelajaran secara optimal. d. Guru meminta siswa menyelesaikan pengurangan dua bilangan bulat negatif dengan positif. e. Siswa sudah duduk dalam kelompok heterogen yang ditetapkan.

2. Kegiatan Inti a. Secara singkat guru menyajikan materi pelajaran yang berkaitan dengan tugas yang akan diselesaikan siswa dalam kelompok. b. Guru membagikan LKS pada masing-masing kelompok dan meminta siswa langsung bekerja. Selama mengerjakan LKS, guru mengamati kerja siswa secara bergantian dan memberikan bantuan jika diperlukan. c. Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompoknya di depan kelas dan kelompok lain menanggapi, guru bertindak sebagai fasilitator. d. Guru bersama-sama siswa mengkaji ulang hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan. 3. Kegiatan Akhir a. Guru membimbing siswa untuk menarik kesimpulan dari kegiatan yang baru saja dilakukan. b. Guru memberikan penghargaan pada masing-masing kelompok dalam bentuk pujian yang berguna untuk memotivasi siswa dalam belajar. c. Guru memberikan PR dari soal yang ada dalam buku paket. I. Alat / Sumber Bahan - LKS - Ceker J. Penilaian • Jenis tagihan • Bentuk • Contoh instrument

: Kinerja, Tertulis : Isian :

Selesaikanlah soal berikut ini! a. (-5) - (-6) = …. b. (-10) - (-4) c. (-7) - (-8) d. (-29) - (-42) e. (-41) - (-20) = …. = …. = …. = ….

70

Kunci Jawaban : 1. 1 2. -6 3. 1 4. 13 5. -21

Mengetahui Kepala Sekolah 005 Bagan Barat

Matematika Guru Bidang Studi

RAHMAWATI, S.Pd Nip. 19620216 198112 2 002

ROSMAIDAR

71

Lampiran C1

LEMBARAN KERJA SISWA (LKS -1) Waktu : 20 menit

Nama Kelompok :.......................

Kelas SK /KD

: IV (empat) : 5/ 5.2

Petunjuk untuk menyelesaikan soal-soal di bawah ini perhatikan langkahlangkah berikut! Keterangan : + = bertanda positif + = bertanda negatif

= bertanda normal bernilai = 0

Jika a bilangan positif dan b bilangan negatif atau sebaliknya, maka gabungkan sejumlah ceker yang mewakili positif ke dalam kelompok ceker yang mewakili bilangan negatif. Selanjutnya, lakukan proses pemetaan (penghimpitan) antara dua kelompok tersebut. Agar ada yang menjadi lingkaran penuh tujuannya adalah untuk mencapai sebanyakbanyaknya kelompok ceker yang bernilai nol. Biasanya setelah proses pemetaan dilakukan akan menyisakan ceker dengan tanda tertentu yang merupakan hasil dari penjumlahannya.

Contoh : 1. 3 + (-5) = ….? - Ambil 3 buah ceker bertanda positif.

- Gabungkan atau tambahkan ceker bertanda negatif 5 buah.

72

+

- Lakukan pemetaan antara ceker yang bertanda negatif dan bertanda positif sehingga bernilai netral (0) lalu keluarkan

-

Dari hasil pemetaan terlihat adanya 3 buah lingkaran penuh dan menyisakan 2 buah ceker yang bertanda negatif. Jadi: 3 + (-5) = -2

Selesaikanlah soal-soal di bawah ini dengan benar dan tepat dengan menggunakan ceker atau tanpa menggunakan ceker ! 1. 2 + (- 4) 2. 4 + (- 8) 3. 5 + (- 1) 4. 24 + (-15) 5. 33 + (-28) = ....... = ....... = ....... = ....... = .......

73

Lampiran C2 LEMBARAN KERJA SISWA (LKS -2) Waktu : 20 menit

Nama Kelompok :.......................

Kelas SK/KD

: IV (empat) : 5/5.2

Petunjuk untuk menyelesaikan soal-soal di bawah ini perhatikan langkahlangkah berikut! Keterangan : + = bertanda positif + = bertanda negatif

= bertanda normal bernilai = 0

2. Jika a bilangan negatif dan b bilangan positif maka sebelum melakukan proses pemisahan sejumlah b ceker yang bernilai positif dari kumpulan ceker yang bernilai negatif terlebih dahulu harus menambahkan sejumlah ceker yang bersifat netral ke dalam kumpulan yang banyaknya tergantung pada besarnya nilai b. Contoh: (-3) + 5 = …?  Ambil 3 buah ceker yang bertanda negatif

Kemudian tambahkan 5 buah ceker bertanda positif + + + + +

+

Lakukan pemetaan antara ceker yang bertanda negatif dan bertanda positif sehingga bernilai netral (0) lalu pisahkan, sekarang tersisa 2 buah ceker yang bertanda positif Jadi (-3) + 5 = 2

74

+ + + -

+ +

keluarkan

Selesaikanlah soal-soal di bawah ini dengan benar dan tepat dengan menggunakan ceker atau tanpa menggunakan ceker ! 1. (-2) + 2 2. (- 3) + 6 3. (-7) + 8 = ....... = ....... = .......

4. (-25) + 19 = ....... 5. (-29) + 11 = .......

75

Lampiran C3 LEMBARAN KERJA SISWA (LKS -3) Waktu : 20 menit

Nama Kelompok :.......................

Kelas SK/KD

: IV (empat) : 5/5.2

Petunjuk untuk menyelesaikan soal-soal di bawah ini perhatikan langkahlangkah berikut! Keterangan : + = bertanda positif + = bertanda negatif

= bertanda normal bernilai = 0

Jika a dan b kedua-duanya merupakan bilangan negatif, maka gabungan sejumlah ceker ke dalam kelompok ceker lain yang bertanda sama. Contoh: (-3) + (-5) = …?

Ambil 3 buah ceker yang bertanda negatif

Gabungkan atau tambahkan 5 buah ceker yang juga bertanda negatif.

+

Setelah proses penggabungan, maka terlihat ada 8 buah ceker bertanda negatif . Jadi (-3) + (-5) = -8

76

Selesaikanlah soal-soal di bawah ini dengan benar dan tepat dengan menggunakan ceker atau tanpa menggunakan ceker ! 1. (-2) + (- 6) = ....... 2. (-1) + (- 4) = ....... 3. (-5) + (-4)= ....... 4. (-4) + (-3) = ....... 5. (-3) + (-7) = .......

77

Lampiran C4

LEMBARAN KERJA SISWA (LKS -4) Waktu : 20 menit

Nama Kelompok :.......................

Kelas SK/KD

: IV (empat) : 5/5.3

Petunjuk untuk menyelesaikan soal-soal di bawah ini perhatikan langkahlangkah berikut! Keterangan : + = bertanda positif + = bertanda negatif

= bertanda normal bernilai = 0

1. Jika a bilangan positif dan b bilangan negatif maka sebelum memisahkan sejumlah b manik-manik yang bernilai negatif terlebih dahulu harus menggabungkan sejumlah manik-manik yang bersifat netral dan banyaknya tergantung pada besarnya bilangan b. Contoh: 3 – (-5) =…?  Ambil 3 buah ceker yang bertanda positif

Seharusnya kita memisahkan 5 buah ceker bertanda negatif tetapi sejumlah ceker bertanda negatif belum ada, maka kita menambahkan 5 buah ceker yang bernilai netral sebanyak 5 buah.

Selanjutnya kita dapat memisahkan 5 buah ceker yang bertanda negatif tersebut

78

Pisahkan

Dari hasil pemisahan terlihat bahwa tersisa 8 buah ceker yang bertanda positif, jadi 3 – (-5) = 8

Selesaikanlah soal-soal di bawah ini dengan benar dan tepat dengan menggunakan ceker atau tanpa menggunakan ceker ! 1. 4 - (-8) = ....... 2. 2 - (-3) = ....... 3. 2 – (-8) = ....... 4. 5 – (-9) = ....... 5. 3 – (-6) = .......

79

Lampiran C5

LEMBARAN KERJA SISWA (LKS -5) Waktu : 20 menit

Nama Kelompok :.......................

Kelas SK/KD

: IV (empat) : 5/5.3

Petunjuk untuk menyelesaikan soal-soal di bawah ini perhatikan langkahlangkah berikut! Keterangan : + = bertanda positif + = bertanda negatif

= bertanda normal bernilai = 0

1. Jika a bilangan negatif dan b bilangan positif maka sebelum melakukan proses pemisahan sejumlah b ceker yang bernilai positif dari kumpulan ceker yang bernilai negatif terlebih dahulu harus menambahkan sejumlah ceker yang bersifat netral ke dalam kumpulan yang banyaknya tergantung pada besarnya nilai b. Contoh: (-3) – 5 = …?  Ambil 3 buah ceker yang bertanda negatif

Seharusnya kita memisahkan 5 buah ceker bertanda positif tetapi sejumlah ceker yang bertanda positif belum ada maka kita menambahkan 5 buah ceker bernilai netral sebanyak 5 buah.

80

Selanjutnya kita dapat memisahkan 5 buah ceker yang bertanda positif

Pisahkan

Dari hasil pengambilan tersebut sekarang tersisa 8 buah ceker yang bertanda negatif Jadi (-3) – 5 = -8

Selesaikanlah soal-soal di bawah ini dengan benar dan tepat dengan menggunakan ceker atau tanpa menggunakan ceker ! 1. (-6) - 7 = ....... 2. (-2) - 3 = ....... 3. (-2) - 8 = ....... 4. (-5) - 9 = ....... 5. (-9) - 8 = .......

81

Lampiran C6 LEMBARAN KERJA SISWA (LKS -6) Waktu : 20 menit

Nama Kelompok :.......................

Kelas SK/KD

: IV (empat) : 5/5.3

Petunjuk untuk menyelesaikan soal-soal di bawah ini perhatikan langkahlangkah berikut! Keterangan : + = bertanda positif + = bertanda negatif

= bertanda normal bernilai = 0

1. Jika a dan b merupakan bilangan negatif dan a lebih besar dari b maka sebelum melakukan proses pemisahan sejumlah b ceker yang bilangannya lebih kecil dari a terlebih dahulu harus dilakukan proses penggabungan sejumlah ceker yang bersifat netral ke dalam kumpulan ceker a dan banyaknya tergantung pada seberapa kurangnya ceker yang akan dipisahkan. Contoh: (-3) – (-5) = …?  Ambil 3 buah ceker yang bertanda negatif

Seharusnya kita memisahkan sebanyak 5 buah ceker bertanda negatif tetapi hanya ada 3 buah maka kita menambahkan 2 buah ceker yang bersifat netral

82

Selanjutnya kita dapat memisahkan 5 buah ceker yang bertanda negatif

Pisahkan 

Dari hasil pemisahan tersebut, di papan sekarang tersisa 2 buah ceker bertanda positif, jadi (-3) – (-5) = 2

2. Jika a dan b merupakan bilangan negatif dan a lebih kecil dari b maka pisahkan secara langsung sejumlah b ceker keluar dari kelompok ceker berjumlah a. Contoh: (-5) – (-3) = …?  Ambil 5 buah ceker yang bertanda negatif

Pisahkan 3 buah ceker

Setelah proses pemisahan sekarang sisa ceker berjumlah 2 buah bertanda negatif, jadi (-5) – (-3) = -2

83

Selesaikanlah soal-soal di bawah ini dengan benar dan tepat dengan menggunakan ceker atau tanpa menggunakan ceker! 1. (-8) - (- 4) = ....... 2. (-6) - (- 1) = ....... 3. (-7) - (-10) = ....... 4. (-3) - (-9) = ....... 5. (-2) - (-4) = .......

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

Lampiran E1 KISI-KISI SOAL ULANGAN HARIAN 1 SATUAN PENDIDIKAN MATA PELAJARAN
KOMPETENSI DASAR

: SD : MATEMATIKA
INDIKATOR KETERCAPAIAN

KELAS/SEMESTER TAHUN PELAJARAN
INDIKATOR SOAL

: IV/GENAP : 2010/2011
BENTUK SOAL NO. SOAL

MATERI AJAR

Operasi hitung bilangan bulat

Penjumlahan bilangan bulat positif dengan positif Penjumlahan bilangan bulat positif dengan negatif

Menentukan hasil 1. Diberikan 2 bilangan bulat positif dengan positif dengan Isian penjumlahan bilangan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan bulat positif dengan positif hasil penjumlahan 2 bilangan bulat tersebut. Menentukan hasil 2. Diberikan 2 bilangan bulat positif dengan negatif dengan penjumlahan bilangan bilangannya terdiri atas 1 angka. Siswa dapat menentukan bulat positif dengan negatif hasil penjumlahan 2 bilangan bulat tersebut. 3. Diberikan 2 bilangan bulat positif dengan negatif dengan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan hasil penjumlahan 2 bilangan bulat tersebut. Menentukan hasil 4. Diberikan 2 bilangan bulat negatif dengan negatif dengan penjumlahan bilangan bilangannya terdiri atas 1 angka. Siswa dapat menentukan bulat negatif dengan hasil penjumlahan 2 bilangan bulat tersebut. negatif 5. Diberikan 2 bilangan bulat negatif dengan negatif dengan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan hasil penjumlahan 2 bilangan bulat tersebut. Isian

1

2

Isian Isian 3 4

Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan negatif

Isian

5

96

97

Lampiran E2 KISI-KISI SOAL ULANGAN HARIAN 2 SATUAN PENDIDIKAN MATA PELAJARAN
KOMPETENSI DASAR

: SD : MATEMATIKA
INDIKATOR KETERCAPAIAN

KELAS/SEMESTER TAHUN PELAJARAN
INDIKATOR SOAL

: IV/GENAP : 2010/2011
BENTUK SOAL NO. SOAL

MATERI AJAR

Operasi hitung bilangan bulat

Pengurangan bilangan bulat positif dengan positif

Pengurangan bilangan bulat positif dengan negatif

1. Diberikan 2 bilangan, jika a bilangan positif dan b merupakan bilangan positif dan a lebih besar dari b dengan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut. 2. Diberikan 2 bilangan, jika a dan b merupakan bilangan positif dan a lebih kecil dari b dengan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut. Menentukan hasil 3. Diberikan 2 bilangan, jika a bilangan positif dan b bilangan pengurangan bilangan negatif dan a lebih kecil dari b dengan bilangannya terdiri bulat positif dengan negatif atas 1 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut. 4. Diberikan 2 bilangan, jika a bilangan positi dan b bilangan negatif a lebih besar dari b dengan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut.

Menentukan hasil pengurangan bilangan bulat positif dengan positif

Isian

1

Isian

2

Isian

3

Isian

4

Pengurangan bilangan bulat negatif dengan

5. Diberikan 2 bilangan, jika a bilangan negatif dan b Menentukan hasil bilangan positif dan a lebih kecil dari b dan dengan Isian pengurangan bilangan bulat bilangannya terdiri atas 1 angka. Siswa dapat menentukan

5

97

98

positif

negatif dan positif

hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut. 6. Diberikan 2 bilangan, jika a bilangan negatif dan b bilangan positif dan a lebih besar dari b dan dengan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut. Isian 6

Pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif

Menentukan hasil pengurangan bilangan bulat negatif dengan negatif

7. Diberikan 2 bilangan, jika a dan b merupakan bilangan negatif dan a lebih besar dari b dengan bilangannya terdiri atas 1 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut. 8. Diberikan 2 bilangan, jika a dan b merupakan bilangan negatif dan a lebih besar dari b dengan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut. 9. Diberikan 2 bilangan, jika a dan b merupakan bilangan negatif dan a lebih kecil dari b dengan bilangannya terdiri atas 1 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut. 10. Diberikan 2 bilangan, jika a dan b merupakan bilangan negatif dan a lebih kecil dari b dengan bilangannya terdiri atas 2 angka. Siswa dapat menentukan hasil pengurangan 2 bilangan bulat tersebut.

Isian

7

Isian

8

Isian

9

Isian

10

98

99

Lampiran E3

SOAL ULANGAN HARIAN 1

Nama Kelas

:....................... : IV (empat)

Materi Pokok : Bilangan bulat Selesaikanlah soal-soal di bawah ini dengan benar! 6. 24 + 73 7. 5 + (-7) 8. 21 + (-11) 9. (-8) + (-5) =…… =…… =…… = .......

10. (-13) + (-28) = .......

100

Lampiran E4

SOAL ULANGAN HARIAN 2

Nama Kelas

:....................... : IV (empat)

Materi Pokok : Bilangan bulat Selesaikanlah soal-soal di bawah ini dengan benar! 1. 11 – 22 2. 27 – 19 3. 4 – (-6) 4. (-2) – 7 =….. = ….. =…… = ....... = ....... = ....... = ....... = ....... = .......

5. (-25) – 14 6. (-9) – (-5) 7. (-17) – (-10) 8. (-10) – (-20) 9. (-23) – (-12)

101

Lampiran E5

KUNCI JAWABAN ULANGAN HARIAN 1

No 1 2 3 4 5

Jawaban 97 -2 10 -13 -41 Jumlah

Skor 2 4 4 4 4 18

102

Lampiran E6

KUNCI JAWABAN ULANGAN HARIAN 2

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Jawaban -11 8 10 49 -9 -39 -4 -7 10 -11 Jumlah

Skor 2 2 4 4 4 4 4 4 4 4 36

103

Lampiran F1

NILAI SKOR DASAR Kode Siswa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Indikator/Skor Ind 2 Ind 3 Ind 4 Ind 5 10 20 20 20 10 0 10 10 0 10 10 10 0 0 10 10 10 10 20 20 10 10 0 10 10 10 20 20 0 10 10 20 0 0 10 20 10 10 10 10 10 20 10 10 10 10 0 10 0 10 10 20 10 20 20 20 10 10 10 10 10 10 20 20 10 0 0 20 10 10 10 10 10 0 0 10 10 0 10 10 10 10 20 20 0 10 20 10 10 20 10 20 10 10 10 10 10 10 10 10 Jumlah Skor Indikator 100 40 40 30 90 40 90 60 60 70 70 50 50 100 50 90 50 60 50 50 90 50 90 70 70

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

Ind 1 10 0 0 0 10 10 10 0 10 10 10 10 0 10 0 10 10 10 10 0 10 0 10 10 10

Ind 6 20 10 10 10 20 10 20 20 20 20 10 10 10 20 10 20 10 10 20 20 20 10 20 20 20

Nilai 40 40 30 90 40 90 60 60 70 70 50 50 100 50 90 50 60 50 50 90 50 90 70 70

Kesimpulan : Jumlah siswa Jumlah siswa yang tuntas KKM 60 Persentase siswa yang tuntas : 24 orang : 13 orang : 54 %

104

Lampiran F2

PENGELOMPOKAN SISWA KELAS IV SDN 005 BAGAN BARAT BAGANSIAPIAPI SIKLUS I No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kelompok Siswa Kode Siswa 13 Jenis Kelamin P P P L P P L L P P L L P P L L L P P L P L L P Skor Dasar 100 40 60 50 90 50 50 70 90 40 50 70 90 30 60 70 90 50 50 60 90 50 70 40

A

01 17 11 04

B

16 18 23 22

C

02 12 10 15

D

03 07 09 20

E

21 14 08 06

F

19 24 05

105

Lampiran F3

PENGELOMPOKAN SISWA KELAS IV SDN 005 BAGAN BARAT BAGANSIAPIAPI SIKLUS II No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kelompok Siswa Kode Siswa 13 Jenis Kelamin P L L P P L L P P L P L P P L L L P P P P L L P Skor Dasar UH I 100 77 77 55 100 88 66 55 100 77 55 55 100 77 100 44 100 44 100 55 100 77 66 100

A

20 24 01 04

B

23 08 02 06

C

07 16 18 15

D

14 11 12 10

E

03 22 05 17

F

09 19 21

106

Lampiran G1

SKOR ULANGAN HARIAN I Indikator/Skor No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kode Siswa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Ind 1 2 2 2 0 2 2 2 2 0 2 2 2 0 2 2 2 2 2 2 0 2 2 2 0 2 4 4 0 0 4 4 4 0 0 4 4 4 0 4 4 4 0 4 0 4 4 4 4 4 4 Ind 2 4 0 0 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 Ind 3 4 0 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 0 4 4 4 4 0 0 4 4 4 0 Jumlah Skor Indikator 18 10 10 8 18 10 18 14 12 14 18 18 8 18 14 18 10 18 10 12 14 18 18 16 14

Nilai 55 55 44 100 55 100 77 66 77 100 100 44 100 77 100 55 100 55 66 77 100 100 88 77

Kesimpulan : Jumlah siswa Jumlah siswa yang tuntas KKM 60 Persentase siswa yang tuntas : 24 orang : 17 orang : 70,8 %

107

Lampiran G2

SKOR ULANGAN HARIAN II Indikator/Skor No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kode Siswa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Ind 1 2 0 2 2 2 2 2 2 0 2 2 2 2 2 2 2 0 2 0 0 2 2 2 0 2 2 2 2 2 0 0 2 2 0 2 2 2 0 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 Ind 2 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 0 4 4 4 4 0 4 Ind 3 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 0 4 4 4 4 4 4 4 0 0 0 4 4 4 4 4 0 0 4 0 4 0 4 0 4 0 4 4 4 4 4 0 4 4 4 4 0 0 4 4 4 4 4 4 0 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 Ind 4 4 4 4 0 4 0 0 4 4 0 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 0 0 4 0 4 0 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 0 0 Jumlah Skor Indikator 36 30 32 20 34 22 32 28 32 24 28 36 26 36 20 36 26 36 22 34 36 36 36 26 28

Nilai 83 88 55 94 61 88 77 88 66 77 100 72 100 55 100 72 100 61 94 100 100 100 72 77

Kesimpulan : Jumlah siswa Jumlah siswa yang tuntas KKM 60 Persentase siswa yang tuntas : 24 orang : 22 orang : 91,6 %

108

Lampiran H

SKOR HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS IV SDN 005 BAGAN BARAT BAGANSIAPIAPI No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kode Siswa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Skor Dasar 40 40 30 90 40 90 60 60 70 70 50 50 100 50 90 50 60 50 50 90 50 90 70 70 Skor UH I 55 55 44 100 55 100 77 66 77 100 100 44 100 77 100 55 100 55 66 77 100 100 88 77 Skor UH II 83 88 55 94 61 88 77 88 66 77 100 72 100 55 100 72 100 61 94 100 100 100 72 77

109

Lampiran I1

KETERCAPAIAN KKM SISWA NILAI ULANGAN HARIAN I No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kode Siswa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Ind 1 2 2 0 2 2 2 2 0 2 2 2 0 2 2 2 2 2 2 0 2 2 2 0 2 24 19 79,16% Indikator/Skor Ind 2 4 0 0 0 0 4 4 4 4 0 4 4 0 4 0 4 4 4 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 0 0 4 4 0 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 24 15 62,5%

Ind 3 4 4 4 4 0 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 24 15 62,5% 0 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 0 4 4 4 4 0 0 4 4 4 0

Jumlah Jumlah siswa yang mencapai KKM 60 % jumlah siswa yang mencapai KKM 60

110

Lampiran I2

KETERCAPAIAN KKM SISWA NILAI ULANGAN HARIAN II Indikator/Skor No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Kode Siswa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Jumlah 0 2 2 2 2 2 2 0 2 2 2 2 2 2 2 0 2 0 0 2 2 2 0 2 24 15 62,5% Ind 1 2 2 2 0 0 2 2 0 2 2 2 0 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 Ind 2 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 24 21 87,5% 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 0 4 4 4 4 0 4 Ind 3 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 0 4 4 4 4 4 4 24 15 62,5% 0 0 0 4 4 4 4 4 0 0 4 0 4 0 4 0 4 0 4 4 4 4 4 0 4 4 4 0 0 4 4 4 4 4 4 0 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 4 0 0 4 4 0 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 24 19 79,1 Ind 4 4 4 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 0 0 0 4 0 4 0 4 4 4 4 0 4 4 4 4 4 4 4 4 0 0

Jumlah siswa yang mencapai KKM 60 % jumlah siswa yang mencapai KKM 60

111

Lampiran I3

NILAI PERKEMBANGAN INDIVIDU SIKLUS I Kode Siswa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Skor Dasar 40 40 30 90 40 90 60 60 70 70 50 50 100 50 90 50 60 50 50 90 50 90 70 70 Skor UH I 55 55 44 100 55 100 77 66 77 100 100 44 100 77 100 55 100 55 66 77 100 100 88 77 Skor Perkembangan 30 30 30 30 30 30 30 20 20 30 30 10 30 30 30 20 30 20 30 5 30 30 30 20

112

Lampiran I4

NILAI PERKEMBANGAN INDIVIDU SIKLUS II Kode Siswa 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Skor UH I 55 55 44 100 55 100 77 66 77 100 100 44 100 77 100 55 100 55 66 77 100 100 88 77 Skor UH II 83 88 55 94 61 88 77 88 66 77 100 72 100 72 100 72 100 61 94 100 100 100 72 77 Skor Perkembangan 30 30 30 10 20 5 20 30 5 5 30 30 30 10 30 30 30 20 30 30 30 30 5 20

113

Lampiran J1

NILAI PERKEMBANGGAN SISWA DAN PENGHARGAAN KELOMPOK SIKLUS I Kelompok Siswa Kode Siswa 13 Skor Dasar 100 40 60 50 90 50 50 70 90 40 50 70 90 30 60 70 90 50 50 60 90 50 70 40 100 55 100 100 100 55 55 88 100 55 44 100 100 44 77 77 77 100 77 66 100 66 77 55 UH I Nilai Rata-rata Ket

Perkembangan kelompok 30 30 30 30 30 20 20 30 30 30 10 30 30 30 30 20 5 30 30 20 30 30 20 30 27,5 Super 23,75 Super 27,5 Super 25 Super 25 Super 30 Super

A

01 17 11 04

B

16 18 23 22

C

02 12 10 15

D

03 07 09 20

E

21 14 08 06

F

19 24 05

114

Lampiran J2

NILAI PERKEMBANGGAN SISWA DAN PENGHARGAAN KELOMPOK SIKLUS II Kelompok Siswa Kode Siswa 13 Skor UH I 100 77 77 55 100 88 66 55 100 77 55 55 100 77 100 44 100 44 100 55 100 77 66 100 100 100 77 83 94 72 88 88 88 77 72 61 100 72 100 72 77 55 100 61 100 66 94 100 UH II Nilai Rata-rata Ket

Perkembangan kelompok 30 30 20 30 10 5 30 30 5 20 30 20 30 10 30 30 5 30 30 20 30 5 30 30 23,75 Super 21,25 Hebat 25 Super 18,75 Hebat 18,75 Hebat 23,75 Super

A

20 24 01 04

B

23 08 02 06

C

07 16 18 15

D

14 11 12 10

E

03 22 05 17

F

09 19 21

115

116

117

118

119

120

103

RIWAYAT HIDUP PENULIS

Rosmaidar lahir di Bagan Siapiapi pada tanggal 11 Mei 1979 merupakan anak ketiga dari empat bersaudara. Putri

pasangan Razaly Udjang dan Siti Rohana. Mempunyai suami bernama Andi Siswanto, dan seorang putri bernama Dian Permata Sari. Penulis menyelesaikan pendidikan di SD Negeri 004 Bagan Siapi-api pada tahun 1992, menamatkan SMP Negeri 1 Bagan Siapiapi pada tahun1995, setelah itu melanjutkan ke SMA Negeri 1 Bagan Siapiapi pada tahun 1998. Pada tahun 2007 penulis mengikuti program S1 Universitas Riau sebagai lanjutan pendidikan pada program studi Pendidikan Matematika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Berkat motivasi dan dukungan suami, anak beserta keluarga,

Alhamdulillah sampai pada hari Jumat 29 Juli 2011 dibawah bimbingan dosen pembimbing, penulis dapat mempertahankan skripsi di depan tim penguji, dan dinyatakan dengan predikat memuaskan serta berhak menyandang gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd) pada Program Studi Matematika.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful