P. 1
1.Pengembangan Dan Pengelolaan.....

1.Pengembangan Dan Pengelolaan.....

|Views: 49|Likes:
Published by Anggiat Hisar

More info:

Published by: Anggiat Hisar on Mar 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/24/2012

pdf

text

original

Better Education through Reformed Management and

Universal Teacher Upgrading
PROGRAM BERMUTU
PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK
DAN TENAGA KEPENDIDIKAN MATEMATIKA
KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA PENDIDIKAN
DAN PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN
PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK
DAN TENAGA KEPENDIDIKAN MATEMATIKA
KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA PENDIDIKAN
DAN PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN
HA I N R D U A W Y A T
N U
I T
PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN
BANK SOAL MATEMATIKA
DI KKG/MGMP

Modul Matematika SD/SMP Program BERMUTU



Pengembangan dan Pengelolaan
Bank Soal Matematika di KKG/MGMP







Penulis:
Sumardyono
Wiworo


Penilai:
Sri Wardhani
Wahyu Setyaningrum

Editor:
Sugiyanto

Layouter:
Ratna Yuliastuti





Kementerian Pendidikan Nasional
Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan
dan Penjaminan Mutu Pendidikan
Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan
Tenaga Kependidikan Matematika
2011







iii
KATA PENGANTAR
Segala bentuk pujian dan rasa syukur kami haturkan ke hadirat Allah SWT, atas
limpahan nikmat dan rahmat-Nya PPPPTK Matematika dapat mewujudkan kembali
modul pengelolaan pembelajaran matematika untuk guru SD dan SMP. Pada tahun
2011 ini telah tersusun sebanyak dua puluh judul, terdiri dari tujuh judul untuk guru
SD, delapan judul untuk guru SMP, dan lima judul untuk guru SD maupun SMP.
Modul-modul ini disusun untuk memfasilitasi peningkatan kompetensi guru SD dan
SMP di forum Kelompok Kerja Guru (KKG) dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran
(MGMP), khususnya KKG dan MGMP yang dikelola melalui program BERMUTU
(Better Education through Reformed Management and Universal Teacher
Upgrading). Modul yang telah disusun, selain didistribusikan dalam jumlah terbatas
ke KKG dan MGMP yang dikelola melalui program BERMUTU, juga dapat diunduh
melalui laman PPPPTK Matematika dengan alamat www.p4tkmatematika.org.
Penyusunan modul diawali dengan kegiatan workshop yang menghasilkan
kesepakatan tentang daftar judul modul, sistematika penulisan modul, dan garis besar
isi tiap judul modul. Selanjutnya secara berurutan dilakukan kegiatan penulisan,
penilaian, editing, harmonisasi, dan layouting modul.
Penyusunan modul melibatkan berbagai unsur, meliputi widyaiswara dan staf
PPPPTK Matematika, dosen LPTK, widyaiswara LPMP, guru SD, guru SMP, dan
guru SMA dari berbagai propinsi. Untuk itu, kami sampaikan terima kasih dan
teriring doa semoga menjadi amal sholih kepada semua pihak yang telah membantu
terwujudnya modul tersebut.
Semoga dua puluh modul tersebut bermanfaat secara optimal dalam peningkatan
kompetensi para guru SD dan SMP dalam mengelola pembelajaran matematika,
sehingga dapat meningkat kualitas dan kuantitas hasil belajar matematika siswa SD
dan SMP di seluruh Indonesia.

Kata Pengantar 



iv
Kami sangat mengharapkan masukan dari para pembaca untuk penyempurnaan
modul-modul ini demi peningkatan mutu layanan kita dalam upaya peningkatan mutu
pendidikan matematika di Indonesia.

Akhir kata, kami ucapkan selamat membaca dan menggunakan modul ini dalam
mengelola pembelajaran matematika di sekolah.

Yogyakarta, Juni 2011
Plh. Kepala
























v
DAFTAR JUDUL MODUL


I. KONSEP DASAR BANK SOAL
II. PENGEMBANGAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP
III. PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP
IV. PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA
UNTUK KEGIATAN PENGAYAAN


































 







vii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ..................................................................................................iii
DAFTAR JUDUL MODUL ..........................................................................................v
DAFTAR ISI .............................................................................................................. vii
PENDAHULUAN .........................................................................................................1
A. Latar Belakang........................................................................................................1
B. Tujuan .....................................................................................................................2
C. Peta Kompetensi.....................................................................................................2
D. Ruang Lingkup .......................................................................................................4
E. Saran Cara Penggunaan Modul ..............................................................................4
I. KONSEP DASAR BANK SOAL ..............................................................................7
A. Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Karakteristik Bank Soal .................................8
1. Pengertian Bank Soal ......................................................................................8
2. Karakteristik Bank Boal................................................................................10
B. Kegiatan Belajar 2: Prinsip Dasar Pengembangan Bank Soal..............................12
1. Perencanaan ..................................................................................................12
2. Pengembangan Sistem ..................................................................................14
3. Pengumpulan Butir Soal ...............................................................................15
4. Pengarsipan Soal ...........................................................................................16
C. Kegiatan Belajar 3: Prinsip Dasar Pengelolaan Bank Soal ..................................16
1. Pemeliharaan Sistem Bank soal ....................................................................16
2. Pemanfaatan Bank Soal ................................................................................17
3. Pembaharuan Bank Soal ...............................................................................18
D. Kegiatan Belajar 4: Kegunaan, Manfaat, serta Kelemahan Bank Soal ................21
1. Kegunaan Bank Soal .....................................................................................21
2. Manfaat Bank Soal........................................................................................22
3. Kelemahan Bank Soal ...................................................................................22
E. Ringkasan .............................................................................................................23
F. Latihan atau Tugas................................................................................................24
G. Umpan Balik .........................................................................................................24
H. Daftar Pustaka/Bacaan..........................................................................................26
Daftar Isi

viii
II. PENGEMBANGAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP...............27
A. Kegiatan Belajar 1: Perencanaan Bank Soal Matematika ....................................28
1. Perencanaan Tujuan Pengembangan Bank Soal ...........................................29
2. Perencanaan Ruang Lingkup Mata Pelajaran dan Topik ..............................30
3. Perencanaan Tipe Soal ..................................................................................30
4. Perencanaan Spesifikasi atau Karakteristik Soal ..........................................31
5. Perencanaan Sistem Bank Soal .....................................................................32
6. Perencanaan Cara Pengumpulan Soal...........................................................32
7. Perencanaan Sumber Daya Manusia.............................................................33
8. Perencanaan Pembiayaan ..............................................................................33
9. Perencanaan Jadwal Pengembangan .............................................................34
10. Perencanaan Pengelolaan Bank Soal ............................................................34
B. Kegiatan Belajar 2: Pengumpulan Butir Soal Matematika...................................35
1. Penyiapan Gudang Soal Matematika ............................................................35
2. Pengumpulan Butir Soal untuk Bank Soal Matematika................................36
3. Ujicoba dan Analisis Butir Soal....................................................................37
C. Kegiatan Belajar 3: Pengembangan Sistem Bank Soal Matematika dan
Pengarsipan Butir Soal .........................................................................................38
1. Sistem Manual...............................................................................................38
2. Sistem Digital................................................................................................46
D. Ringkasan .............................................................................................................52
E. Latihan atau Tugas................................................................................................52
F. Umpan Balik .........................................................................................................53
G. Daftar Pustaka/Bacaan..........................................................................................54
III. PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP..................55
A. Kegiatan Belajar 1: Cara Pemeliharaan Sistem Bank Soal ..................................56
1. Aspek fisik ....................................................................................................56
2. Aspek kerahasiaan.........................................................................................58
B. Kegiatan Belajar 2: Cara Pemanfaatan Bank Soal ...............................................59
C. Kegiatan Belajar 3: Cara Pembaharuan Bank Soal ..............................................60
1. Pembaharuan Bank Soal Terkait Kapasitas ..................................................61
2. Pembaharuan Bank Soal Terkait Sistem .......................................................65
D. Ringkasan .............................................................................................................66
E. Latihan/Tugas .......................................................................................................66

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

ix

F. Umpan Balik .........................................................................................................70
G. Daftar Pustaka/Bacaan..........................................................................................70
IV. PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA
UNTUK KEGIATAN PENGAYAAN..................................................................71
A. Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Karakteristik Soal Pengayaan ......................72
1. Pengertian Soal Pengayaan ...........................................................................72
2. Karakteristik Soal Pengayaan .......................................................................74
B. Kegiatan Belajar 2: Pembuatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan ...............77
1. Perencanaan ..................................................................................................77
2. Pengembangan Sistem ..................................................................................78
3. Pengumpulan Butir Soal ...............................................................................79
4. Pengarsipan Soal ...........................................................................................81
C. Kegiatan Belajar 3: Pemanfaatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan ............82
D. Ringkasan .............................................................................................................83
E. Latihan/Tugas .......................................................................................................84
F. Umpan Balik .........................................................................................................88
G. Daftar Pustaka/Bacaan..........................................................................................87
PENUTUP ...................................................................................................................91
A. Rangkuman ...........................................................................................................91
B. Penilaian ...............................................................................................................92
LAMPIRAN ................................................................................................................93








Daftar Isi

x




















PENDAHULUAN





































1
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Salah satu kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru yang profesional adalah
kompetensi pedagogik. Di dalam kompetensi pedagogik terdapat kompetensi yang
terkait dengan pengembangan instrumen penilaian. Selain sebagai salah satu sub
kompetensi dalam kompetensi guru, penilaian juga merupakan kegiatan utama yang
menjadi bagian tak terpisahkan dalam proses pembelajaran. Pentingnya penilaian dan
instrumentasinya, menuntut guru untuk memiliki kompetensi yang memadai dalam
menyusun sebuah instrumen dan melakukan penilaian terhadap hasil belajar siswa.
Ketepatan dalam melaksanakan penilaian ditentukan oleh baik buruknya instrumen
penilaian yang digunakan oleh guru. Jika sebuah instrumen memiliki karakteristik
yang buruk, misalnya tidak melingkupi ruang lingkup yang akan diukur, terlalu sulit
atau terlalu mudah, atau bahasa yang dipergunakan membingungkan siswa; maka
hasil penilaian menjadi tidak valid. Oleh sebab itu kemampuan seorang guru untuk
membuat instrumen penilaian yang benar-benar berkualitas sangat diperlukan.
Proses penilaian merupakan bagian integral dalam penyelenggaraan pembelajaran
matematika dan diperlukan secara periodik dan terus-menerus, oleh karena itu
diperlukan usaha yang sunguh-sungguh dan komprehensif dalam menyiapkan
perangkat atau instrumen penilaian yang berkualitas. Salah satu cara yang dapat
dilakukan untuk menyiapkan perangkat adalah dengan mengembangkan suatu bank
soal. Dengan bank soal, guru dengan mudah dapat memilih soal-soal yang telah teruji
kualitasnya untuk disusun menjadi suatu instrumen penilaian. Pengembangan bank
soal tidak mudah jika dilakukan oleh guru secara perseorangan. Oleh karena itu
keberadaan KKG atau MGMP Matematika di SMP beserta stakeholder yang terkait
dapat dilibatkan secara bersinergi untuk mengembangkan dan mengelola bank soal
tersebut.
Keberadaan buku ini membantu guru dalam menyiapkan instrumen penilaian yang
berkualitas, serta memenuhi harapan guru di KKG atau MGMP Matematika program
BERMUTU tentang penjelasan bank soal.

Pendahuluan 


2
Buku ini merupakan penjabaran lebih lanjut terhadap Bahan Belajar Mandiri (BBM)
BERMUTU tentang Analisis Butir Soal dan Bank Soal, dikaitkan dengan penilaian
hasil pembelajaran matematika. Buku ini juga terkait erat dengan beberapa buku
modul lain yang telah ditulis oleh PPPPTK Matematika, antara lain Penilaian Hasil
Belajar yang Standar (Modul BERMUTU 2009), Penyusunan Instrumen Penilaian
Hasil Belajar dalam Pembelajaran Matematika di SD (Modul BERMUTU 2010),
Penyusunan Instrumen Tes Pilihan Ganda dalam Pembelajaran Matematika di SMP
(Modul BERMUTU 2010), Analisis Hasil Ulangan Matematika dan Tindak
Lanjutnya di SMP (Modul BERMUTU 2011), Pengembangan Instrumen Penilaian
Pembelajaran Matematika SD/SMP (Modul BERMUTU 2011), Instrumen Penilaian
Hasil Belajar Matematika Belajar dari PISA dan TIMSS (Modul BERMUTU 2011),
dan Pemanfaatan Program Komputer untuk Pengolahan Nilai dan Analisis Butir
Soal di SD/SMP (Modul BERMUTU 2011).
B. Tujuan
Penulisan buku modul dengan judul Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal
Matematika di KKG/MGMP ini mempunyai beberapa tujuan, yaitu:
1. Sebagai salah satu acuan bahan belajar yang teoritis-operasional mengenai topik
bank soal, khususnya bank soal mata pelajaran matematika.
2. Sebagai bahan fasilitasi melakukan pengembangan dan pengelolaan bank soal
matematika di KKG atau MGMP Matematika SMP.
C. Peta Kompetensi
Kompetensi yang ingin dicapai dalam mempelajari buku modul ini sesuai dengan
Standar Kompetensi Guru SD/MI dan Standar Kompetensi Guru Mata Pelajaran di
SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA, dan SMK/MA pada Lampiran Permendiknas No. 16
tahun 2007, disajikan dalam diagram berikut ini.




Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

3




























8.4. Mengembangkan instrumen penilaian 
dan evaluasi proses dan hasil belajar.  
6.1 Menyediakan berbagai kegiat an 
pembelajaran untuk mendorong 
peserta didik mencapai prestasi secara 
optimal.  
3.6 Mengembangkan indikator dan 
instrument penilaian. 
24.2 Memanfaatkan teknologi informasi 
dan komunikasi untuk pengembangan 
diri.  
18.2 Melaksanakan berbagai program 
dalam lingkungan kerj a untuk 
mengembangkan dan meningkatkan 
kualitas pendidikan di daerah yang 
bersangkutan.
19.1 Berkomunikasi dengan teman 
sejawat,  profesi ilmiah, dan komunitas 
ilmia lainnya melalui berbagai media 
dalam rangka  meningkatkan kualitas 
pembelajaran.
8.1 Memahami prinsip‐prinsip penilaian 
dan evaluasi proses dan hasil belajar 
sesuai dengan karakteristik lima mat a 
pelajaran SD/MI .  
5.1 Memanfaatkan teknologi informasi 
dan komunikasi dalam pembelajaran 
yang diampu
6.2. Menyediakan berbagai  kegi atan 
pembelajaran untuk 
mengaktualisasikan potensi peserta 
didik, termasuk kreat ivitasnya.  
Kompetensi  
Profesional  
Kompetensi  
Sosial 
Kompetensi  
Pedagogik 
Modul 1:
KONSEP DASAR 
BANK SOAL  

Modul 2:
PENGEMBANGAN 
BANK SOAL 
MATEMATIKA   
DI KKG/MGMP 
Modul 3:
PENGELOLAAN 
BANK SOAL  
MATEMATIKA DI 
KKG/MGMP  
PENGEMBANGAN  
DAN PENGELOLAAN 
 BANK SOAL  MATEMATIKA 
DI KKG/MGMP 
Modul 4 :
PENGEMBANGAN DAN 
PENGELOLAAN BANK  
SOAL MATEMATIKA 
UNTUK KEGIATAN 
PENGAYAAN 

Pendahuluan 


4
D. Ruang Lingkup
Buku ini terdiri atas empat modul yang terkait dengan pengembangan dan
pengelolaan bank soal matematika di KKG atau MGMP Matematika SMP.
Berikut ini adalah judul empat modul beserta deskripsinya.
1. Konsep Dasar Bank Soal.
Membahas mengenai pengertian dan karakteristik bank soal, prinsip dasar pengembangan
bank soal, prinsip dasar pengelolaan bank soal, serta kegunaan, manfaat, dan kelemahan
bank soal.
2. Pengembangan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP.
Membahas mengenai perencanaan bank soal matematika, pengumpulan butir soal
matematika, serta pengembangan sistem bank soal matematika dan pengarsipan butir
soal.
3. Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP.
Membahas mengenai cara pemeliharaan sistem bank soal, cara pemanfaatan bank
soal, dan cara pembaharuan bank soal.
4. Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan
Membahas mengenai pengertian dan karakteristik soal pengayaan, pembuatan bank
soal untuk kegiatan pengayaan, dan pemanfaatan bank soal untuk kegiatan
pengayaan.
E. Saran Cara Penggunaan Modul
Buku modul telah disusun sedemikian rupa sehingga bersifat hirarkis, dengan
pengertian sebaiknya dalam mempelajari buku modul ini dimulai dengan mempelajari
modul yang lebih awal urutannya sebelum mempelajari modul berikutnya. Setelah
memahami konsep dasar bank soal dan karakteristiknya, barulah mempelajari
bagaimana mengembangkan dan mengelola bank soal, dan terakhir baru mempelajari
bank soal untuk kegiatan pengayaan.


Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

5
Sebaiknya penggunaan modul ini merupakan salah satu bahasan dalam kegiatan in-
service training sebagai rujukan dalam kegiatan pengembangan. Bahan ini dapat pula
dipergunakan dalam kegiatan KKG atau MGMP Matematika SMP di luar 16 kali
pertemuan yang telah diatur. Namun demikian, disarankan dalam mempelajari dan
membahas buku modul ini dilakukan secara kolektif di KKG atau MGMP
Matematika SMP, berkenaan dengan produk bank soal yang membutuhkan kerjasama
dalam satu tim. Dalam skala kecil, buku modul ini dapat diimplementasikan oleh
sekolah dengan penyesuaian kebutuhan dan kemampuan yang ada.
Waktu yang dibutuhkan untuk mempelajari buku modul yang terdiri atas 4 modul ini
berkisar antara 10 hingga 15 jam belajar (1 jam belajar = 50 menit). Secara rinci,
perkiraan waktu yang dibutuhkan dalam mempelajari tiap modul adalah sebagai
berikut:
Modul 1 memerlukan waktu 2 s.d. 3 jam belajar.
Modul 2 memerlukan waktu 3 s.d. 5 jam belajar.
Modul 3 memerlukan waktu 3 s.d. 4 jam belajar.
Modul 4 memerlukan waktu 2 s.d. 3 jam belajar.
Untuk setiap modul, sebaiknya dipelajari dan dipahami terlebih dahulu konsep,
strategi, dan tahapan implementasi yang ada di dalamnya. Diskusikan dengan teman
sejawat di KKG atau MGMP Matematika SMP, sehingga benar-benar diperoleh
pemahaman yang benar. Setelah itu, cobalah menyelesaikan tugas atau latihan yang
ada di setiap modul. Namun tentu saja perlu diingat, haruslah dipisah mana tugas
yang dapat dikerjakan secara individu dan mana tugas yang harus dikerjakan dalam
sebuah tim. Untuk pengembangan atau tindak lanjut setelah mempelajari buku modul
ini, sebaiknya dibentuk tim dalam KKG atau MGMP Matematika SMP yang akan
merintis pengembangan bank soal. Buatlah tahapan-tahapan yang realistis untuk
mengembangkan dan mengelola bank soal.




Pendahuluan 


6


Apabila  dalam  memanfaatkan  buku  modul   ini   Anda  membutuhkan 
konfi rmasi, baik berupa  penjelasan maupun saran  perbaikan, silakan 
menulisnya  melalui  email  ke  alamat  p4t kmat emat i ka@yahoo.com  
atau Kotak Pos 31 YK‐BS, Jl. Kaliurang km.6 Sambisari , Condongcatur, 
Depok,  Sleman,  Yoyakarta  atau  di  telepon  (0274)  881717,  885725.  
Jika  ingin  melakukan  kontak  langsung  dengan  penulis,  dapat 
menggunakan    emai l   dengan  alamat  smrdyn2007@gmai l .com 
(Sumardyono) atau percussi onl i ne@yahoo.com (Wiworo).  

















I
KONSEP DASAR BANK SOAL
























7
I. KONSEP DASAR BANK SOAL

Kompetensi Guru: 
1. Mengembangkan indi kator dan instrumen penilaian (3.6) 
2. Memahami  prinsip‐prinsip penilaian dan evaluasi proses dan hasil 
belajar sesuai dengan karakteristi k lima mata pelajaran SD/MI . (8.1) 
3. Mengembangkan i nstrumen penilaian dan  evaluasi  proses dan hasil 
belajar  (8.4) 


Apa sesungguhnya pengertian bank soal? Samakah dengan  kumpulan 
soal‐soal? Apakah ada kemiripan dengan bank konvensional             
(bank uang)? 

Istilah “bank” sangat familiar di kalangan masyarakat umum, termasuk di kalangan
guru. Selain terkait dengan nama “bank”, masalah pengertian bank soal juga
berkaitan dengan asumsi bahwa bank soal merupakan kumpulan soal-soal semata.
Apa sesungguhnya bank soal? Apakah kumpulan soal dapat disebut bank soal?
Masalah-masalah di atas hanya beberapa saja dari sekian masalah yang berkaitan
dengan pengertian bank soal. Belum lagi masalah bagaimana mengembangkan dan
mengelola bank soal.
Untuk membantu agar dapat memiliki pemahaman yang benar dan komprehensif
mengenai bank soal, modul ini akan menyajikan pembahasan mengenai konsep-
konsep dasar bank soal yang disusun dalam empat kegiatan belajar yang diikuti
dengan latihan.
Modul ini terdiri atas empat Kegiatan Belajar (KB), yaitu:
KB 1: Pengertian dan karakteristik bank soal.
KB 2: Prinsip dasar pengembangan bank soal.
KB 3: Prinsip dasar pengelolaan bank soal.
KB 4: Kegunaan, manfaat, dan kelemahan bank soal.


Konsep Dasar Bank Soal  


8
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda dapat memahami:
1. Pengertian dan karakteristik bank soal,
2. Prinsip dasar pengembangan bank soal,
3. Prinsip dasar pengelolaan bank soal, serta
4. Kegunaan, manfaat, dan kelemahan bank soal.
A. Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Karakteristik Bank Soal

Pak Amir senang mengumpulkan berbagai macam soal matematika dari 
berbagai buku pegangan siswa yang banyak memuat soal. Pak Amir 
juga senang memecahkan soal‐soal matematika. Ia mengumpulkan 
soal‐soal tersebut dengan cara mengetik ulang setiap soal dan disimpan 
dalam bentuk file. Apakah hasil pekerjaan pak Amir di atas merupakan 
“bank soal“? 

1. Pengertian Bank Soal
Permasalahan pengertian bank soal berkaitan dengan asumsi bahwa bank soal
merupakan kumpulan soal-soal semata. Apakah dengan cara mengumpulkan berbagai
macam soal misalnya soal-soal matematika, maka kita telah membuat suatu bank
soal? Selain persoalan di atas, barangkali kebanyakan orang membayangkan bank
soal seperti juga “bank uang”, yaitu pengertian bank yang sudah sangat dikenal
sebagai pusat penyimpanan dan peredaran uang (termasuk surat dan barang berharga)
yang dikelola oleh suatu badan hukum dan diperoleh dari masyarakat umum. Namun
apakah pengertian bank soal juga memiliki makna yang sejenis?
Untuk memahami pengertian bank soal, sebaiknya dipahami terlebih dahulu latar
belakang munculnya bank soal. Setiap guru memiliki tugas dalam proses
pembelajaran untuk melakukan penilaian terhadap hasil belajar siswa. Untuk
melakukan penilaian diperlukan pengukuran, salah satunya dengan menggunakan tes.
Biasanya ketika seorang guru ingin melakukan penilaian terhadap siswa mengenai
suatu materi tertentu, maka guru tersebut membuat dan/atau memilih beberapa soal
yang sesuai dengan kompetensi yang akan dicapai siswa. Guru tersebut dikatakan
telah membuat sebuah instrumen tes. Namun hal ini tentu saja mengandung banyak

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

9
kelemahan. Paling tidak ada dua kelemahan mendasar: (1) Perangkat tes yang dibuat
setiap kali akan melakukan penilaian tidak teruji secara statistik karena tidak melalui
ujicoba untuk menguji validitas dan reliabilitasnya, termasuk pengujian daya beda
dan efektivitas pengecoh (distractor) pada tipe soal pilihan ganda. Belum lagi
validitas konstruknya dapat pula dipertanyakan karena penyusunannya yang seadanya
dan kurang terencana. (2) Jika pun ingin diperoleh tes yang benar-benar berkualitas,
tentu memerlukan waktu yang tidak sedikit setiap kali akan melakukan penilaian.
Keberadaan bank soal bermanfaat untuk mengatasi masalah guru ketika ingin
melakukan penilaian. Setiap kali akan mengkonstruksi tes untuk penilaian, para guru
tinggal mengambil butir-butir soal yang telah ada di bank soal. Selain mempermudah
dalam penyusunan instrumen tes, juga menjamin kualitas instrumen yang akan
dipakai.
Menurut Ward (2004), “an item bank is a collection of test items that may be easily
accessed for use in preparing examinations”. Bank soal adalah koleksi butir soal
yang mudah dipergunakan untuk menyiapkan sebuah penilaian. Definisi yang lebih
lengkap seperti berikut ini. ”Item banks are files of various suitable test items that are
"coded by subject area, instructional level, instructional objective measured, and
various pertinent item characteristics (e.g., item difficulty and discriminating
power)".” Bank soal adalah sekumpulan soal yang layak yang dikodekan berdasarkan
subjek materi, tingkat pembelajaran, tujuan pembelajaran yang diukur (baca: SK atau
KD), dan bermacam karakteristik lain butir soal yang berguna. (Gronlund, dalam
Rudner, 1998).
Dengan memahami latar belakang keberadaan bank soal dan beberapa pengertian di
atas, maka dapat disimpulkan bahwa bank soal adalah sekumpulan butir soal
terkalibrasi (teruji) baik secara teoritis maupun empiris dan memuat informasi
penting sehingga dapat dengan mudah dipergunakan dalam penyusunan sebuah
instrumen penilaian (tes).

Konsep Dasar Bank Soal  


10
2. Karakteristik Bank Soal
Berdasarkan definisi bank soal, beberapa karakteristik bank soal yang perlu dipahami
adalah sebagai berikut:
a. Setiap butir soal pada bank soal merupakan butir soal yang terkalibrasi (teruji).
Soal-soal disebut layak (suitable) mengandung pengertian soal berkualitas, baik
dalam hal validitas (validity), keterbacaan (readibility), keterukuran (measurable)
maupun aspek ekonomisnya (efisien, lugas). Aspek validitas merupakan aspek yang
paling penting dari setiap butir soal pada bank soal. Jika sebuah soal tidak teruji
validitasnya maka tidak dapat dimasukkan ke dalam bank soal.
b. Setiap butir soal dilengkapi berbagai informasi berguna.
Setiap butir soal pada bank soal memiliki berbagai informasi yang bermanfaat dalam
penyusunan sebuah instrumen penilaian. Setiap butir soal pada bank soal disertai
spesifikasi yang sesuai dengan kebutuhan pengelola bank soal. Beberapa informasi
yang menyusun spesifikasi butir soal antara lain materi pembelajaran (subject
matter), tujuan instruksional (yaitu SK dan KD), tingkat kelas, tingkat kesulitan soal,
jenis atau tipe soal (misalnya pilihan ganda, jawaban singkat, uraian, dll), statistik
butir soal (indeks validitas, indeks daya beda, indeks tingkat kesukaran, dll), nama
penyusun soal, nama pereview, dan masih banyak lagi.
c. Basis data (soal-soal) pada sebuah bank soal dibangun secara terstruktur.
Bank soal bukanlah kumpulan soal semata namun merupakan suatu organisasi butir-
butir soal. Jadi, semua butir soal pada bank soal disusun secara sistematis sedemikian
hingga antara butir soal yang satu dan yang lain memiliki hubungan (link)
berdasarkan komponen spesifikasi yang sama. Dengan demikian, misalnya ketika
seorang guru menghendaki beberapa butir soal yang dapat mengukur suatu
kompetensi tertentu, maka penelusuran ke soal-soal tersebut mudah dilakukan dari
sebuah bank soal.
Dengan pengertian dan karakteristik bank soal seperti yang telah dijelaskan di atas,
maka bank soal yang hanya disusun dari soal-soal yang terdapat pada buku-buku
pegangan siswa seperti pada kasus pak Amir pada bagian awal tentu saja tidak dapat

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

11
dibenarkan, karena karakteristik soal yang terkalibrasi tidak dapat dipenuhi.
Walaupun dalam penyusunannya sudah sistematis dan menggunakan program
komputer untuk memudahkan penggunaannya, namun karakteristik pokok soal-soal
yang terkalibrasi tidak terjamin.
Dengan spesifikasi sebuah bank soal yang lengkap, maka aspek kemudahan dalam
mengakses menjadi hal yang sangat penting. Selain kelengkapan spesifikasi butir
soal, kelengkapan varian butir soal juga penting. Jadi kapasitas sebuah bank soal yang
besar dalam arti memiliki butir soal dalam jumlah yang besar, turut meningkatkan
kemanfaatan bank soal tersebut.
Untuk menjamin kemudahan akses sebagai salah satu manfaat keberadaan bank soal,
umumnya bank soal disusun menggunakan software komputer. Penggunaan software
komputer dapat berupa aplikasi komputer yang biasa tersedia misalnya Excel,
maupun aplikasi bank soal yang memang diperuntukkan untuk pengelolaan soal-soal.
Walaupun demikian, bank soal dapat pula dikelola secara manual menggunakan
kartu-kartu soal.
Kapasitas sebuah bank soal cukup beragam, bergantung pada tujuan pengembangan
bank soal tersebut. Bila sebuah bank soal dikembangkan dan dikelola oleh sebuah
institusi pemerintah setingkat nasional maka tentu banyak soalnya lebih besar dari
bank soal yang dikembangkan dan dikelola oleh sebuah institusi sekolah. Bank soal
tingkat nasional memiliki karakteristik soal sesuai dengan berbagai “kurikulum”
daerah, yang tentu tidak dimiliki oleh bank soal setingkat sekolah. Sebagai contoh,
bank soal yang dikembangkan dan dikelola oleh Educational Testing Service (ETS)
yang berkedudukan di Washington D.C. memuat lebih dari 64.000 soal yang
berkualitas baik dan telah disesuaikan dengan setiap kurikulum negara bagian.
Dengan pembahasan di muka, jelaslah bahwa bank soal memiliki kemiripan dan
perbedaan dengan bank konvensional. Selain perbedaan pada objek, di mana bank
soal berisi soal, sementara bank konvensional berisi uang dan barang berharga, maka
perbedaannya bahwa objek pada bank soal harus terkalibrasi (teruji) dan
menyesuaikan dengan kebutuhan penilaian. Demikian pula misalnya, di dalam bank
soal matematika tidak boleh dimasukkan soal fisika atau dimasukkan soal matematika

Konsep Dasar Bank Soal  


12
yang tidak berhubungan dengan penilaian hasil belajar. Namun ada kemiripan antara
bank soal dan bank konvensional, yaitu terletak pada adanya pengelolaan (yang
berkelanjutan) dan pengguna bank yang dipersyaratkan. Jadi, sama-sama memiliki
“pengelola bank” dan “pelanggan bank” beserta aturan-aturannya. Mengenai
bagaimana pengelolaan dan pemanfaatan bank soal akan dibahas pada beberapa
kegiatan belajar berikutnya dan pada sub modul berikutnya.
B. Kegiatan Belajar 2: Prinsip Dasar Pengembangan Bank Soal
 
Bu Ani seorang guru matematika kelas VIII ingin membuat sebuah 
bank soal matematika kelas VIII. Langkah pertama yang dilakukan 
adalah mengumpulkan semua soal matematika kelas VIII baik dari 
buku maupun instrumen tes seperti ulangan akhir semester atau UN. 
Setelah itu, soal‐soal yang ada digunakan pada setiap kali ulangan 
harian dan dianalisis untuk diambil butir‐butir soal yang 
karakteristiknya baik. Soal‐soal yang terpilih ditulis ulang beserta 
informasi hasil ujicoba yaitu validitas, daya beda, tingkat kesukaran, 
dan keberfungsian pengecoh. Dalam rangka membuat sebuah bank 
soal skala kecil (dalam hal ini kelas VIII), apakah usaha Bu Ani ini sudah 
dipandang cukup? Apakah ada langkah atau  komponen penting yang 
mungkin terlupakan? 

Untuk menjawab permasalahan pada kasus di atas, terlebih dahulu harus dipahami
beberapa prinsip dasar dalam pengembangan bank soal. Dalam pengembangan
sebuah bank soal, terdapat beberapa tahapan yang seharusnya dilakukan. Secara garis
besar ada beberapa tahap pengembangan sebuah bank soal: (1) perencanaan, (2)
pengembangan sistem, (3) pengumpulan butir soal, dan (4) pengarsipan bank soal.
1. Perencanaan
Menurut Rudner (1998), “The most crucial step in developing an item bank is
planning.” (langkah penting dalam pengembangan sebuah bank soal adalah
perencanaan). Banyak aspek yang perlu dipertimbangkan dalam pengembangan
sebuah bank soal.


Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

13
Pada tahap pertama, perlu ditetapkan apa yang menjadi tujuan pengembangan bank
soal. Apakah tujuannya untuk membuat tes formatif, tes sumatif, atau tes yang lebih
luas lagi. Selain itu, ruang lingkup materi soal, apakah hanya mata pelajaran
matematika, atau IPA, atau bahasa Indonesia, atau pun suatu rumpun mata pelajaran.
Setelah menetapkan tujuan dan ruang lingkup, maka hal lain yang perlu ditetapkan
adalah karakteristik soal yang diinginkan, bagaimana mendapatkan soal-soal tersebut,
bagaimana mengelolanya dan sistem basis data (database) seperti apa yang akan
digunakan.
Selain aspek yang telah disebutkan di atas, dapat pula dipikirkan aspek-aspek lainnya.
Namun demikian, dalam membuat perencanaan pengembangan sebuah bank soal
harus tetap berdasarkan pada kemampuan yang ada. Perencanaan selain terukur harus
pula realistis. Keseluruhan aspek perencanaan ini akan dibahas lebih detail pada
modul II KB 1.













Gambar. Ilustrasi suasana diskusi perencanaan sebuah bank soal
(sumber: http://www.flickr.com/photos/8717041@N03/2485827490/)

Konsep Dasar Bank Soal  


14
2. Pengembangan Sistem
Sistem yang dimaksud dalam pengembangan bank soal ini adalah bagaimana seluruh
komponen yang telah ditetapkan pada tahap perencanaan dirangkaikan menjadi satu
kesatuan yang saling terkait.
Untuk membangun sistem terutama sistem basis data (database) ini beberapa hal
yang perlu ditetapkan atau diperhatikan adalah:
a. Apakah bank soal dibuat secara manual ataukah secara digital? Jika secara
manual maka dibutuhkan kertas untuk mendata soal dan karakteristiknya, dan
tempat penyimpanan. Bank soal yang dibuat secara manual mirip dengan “bank
buku“ yang tak lain adalah perpustakaan. Hanya saja, bank soal adalah
“perpustakaan soal“ yang soal-soalnya telah terkalibrasi (teruji). Jika dibuat secara
digital maka perlu ditetapkan software yang akan dipergunakan; apakah software
office umumnya ataukah aplikasi program khusus untuk bank soal (item bank
software).
b. Apakah yang menjadi spesifikasi bank soal tersebut? Hal ini terkait dengan
karakteristik apa saja dari soal yang dimasukkan ke dalam bank soal. Dari berbagai
karakteristik soal, maka beberapa karakteristik penting yang tidak boleh
dilewatkan adalah topik (kompetensi yang diukur oleh soal) dan tingkat kesukaran
soal. “An item bank is comprised of groups of items, the groups having been
formed by topics and difficulty levels.“ Sebuah bank soal dibagi ke dalam grup-
grup soal, tiap grup ditentukan oleh topik dan tingkat kesukaran. (Squires, 2003)
c. Apa syarat yang diperlukan untuk memasukkan soal ke dalam bank soal dan apa
pula syarat bagi yang ingin memanfaatkan bank soal tersebut?
d. Apakah sistem bank soal tersebut dapat memberikan informasi mengenai
instrumen penilaian yang disusun dari bank soal tersebut, terutama tingkat
reliabilitasnya? Jika dikehendaki demikian, maka pemilihan bank soal secara
digital harus dipertimbangkan, karena program komputer memudahkan seseorang
mengetahui tingkat reliabilitas instrumen tes yang disusun dari bank soal.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

15
e. Kualifikasi dan kompetensi apa yang dibutuhkan untuk mengembangkan bank
soal (dan memelihara atau mengelola bank soal tersebut)? Apakah diperlukan
orang dengan kemampuan program komputer atau orang dengan kemampuan
sistem informatika atau kemampuan evaluasi kependidikan?
3. Pengumpulan Butir Soal
Komponen terpenting dari sebuah bank soal adalah butir soal itu sendiri. Baik
buruknya sebuah bank soal sangat tergantung pada baik buruknya soal-soal yang
terdapat pada bank soal tersebut. Oleh karena itu, dalam pengumpulan butir-butir soal
hendaknya benar-benar memperhatikan kualitas butir soal.
Paling sedikit ada dua cara untuk mendapatkan butir soal yang terkalibrasi yaitu:
a. Membuat sendiri butir soal yang teruji.
Seperangkat soal (instrumen tes) dibuat, lalu dilakukan uji coba untuk mendapatkan
butir-butir soal yang valid, sekaligus mendapatkan informasi mengenai keberfungsian
pengecoh, daya beda, serta tingkat kesukaran butir soal.
b. Mengumpulkan butir soal yang telah teruji.
Soal-soal dari instrumen tes yang telah terkalibrasi, misalnya soal-soal tes yang dibuat
untuk ujian nasional atau tes untuk siswa yang telah dipercaya dan memiliki bukti
validitas dan reliabilitasnya dapat dikumpulkan ke dalam bank soal.
Selain dalam rangka mendapatkan soal dengan kualitas yang baik, pengujian statistik
diperlukan juga untuk mengklasifikasi tingkat kesulitan soal. Jadi, di dalam bank soal
tidak hanya berisi soal-soal dengan tingkat kesulitan “sedang“, tetapi juga terdapat
soal-soal dengan tingkat kesulitan “rendah“ dan “tinggi“. Mengapa demikian? Karena
kebutuhan setiap pengguna (dalam hal ini guru) berbeda-beda. Ada guru yang
menghadapi siswa dengan kemampuan yang tinggi, tetapi ada pula guru yang
menghadapi siswa dengan kemampuan yang rendah. Pembuatan soal-soal dengan
tingkat kesulitan tinggi berguna untuk pengayaan, dan soal-soal dengan tingkat
kesulitan rendah berguna antara lain untuk remedial. Selain itu, tentu saja, dalam
beberapa kasus diperlukan soal-soal dengan tingkat kesulitan yang bervariasi.

Konsep Dasar Bank Soal  


16
4. Pengarsipan Soal
Tahap pengarsipan sesungguhnya merupakan aktivitas administratif. Namun
demikian, tingkat kesulitan dan kecepatan dalam pengarsipan soal tergantung pada
sistem database yang telah direncanakan. Seperti telah dibahas sebelumnya, maka
ada dua pola pengarsipan yang dapat dilakukan, yaitu secara manual dan secara
digital.
Setelah mengikuti uraian pembahasan di atas, lihat kembali kasus pada bagian awal
kegiatan belajar ini. Usaha Bu Ani mungkin sudah cukup untuk membuat bank soal
tersebut, namun ia melupakan komponen “perencanaan” dan “pengembangan
sistem”. Langkah pertama yang seharusnya dilakukan adalah perencanaan. Selain itu,
tanpa pengembangan sistem yang baik, maka ia akan kesulitan dalam menata,
menyimpan, dan memanfaatkan butir-butir soal yang terpilih secara maksimal.
C. Kegiatan belajar 3: Prinsip Dasar Pengelolaan Bank Soal

Sebuah bank soal matematika SD telah dibangun oleh KKG Melati. 
Selama 1 tahun kemudian, bank soal tersebut tidak pernah berubah 
karena kurikulum yang menjadi dasar pengembangan bank soal juga 
tidak berubah. Bagaimana pendapat Anda mengenai pengelolaan bank 
soal tersebut? 

Jika sebuah bank soal selesai dibuat dan telah sesuai dengan perencanaan maka telah
siap dimanfaatkan. Namun demikian bank soal tersebut tidak semata-mata hanya
dimanfaatkan saja, tetapi bank soal juga membutuhkan pemeliharaan.
Untuk lebih jelasnya, berikut dibahas mengenai beberapa aspek penting dalam
pengelolaan sebuah bank soal, meliputi: (1) pemeliharaan sistem bank soal, (2)
pemanfaatan bank soal, dan (3) pembaharuan bank soal.
1. Pemeliharaan Sistem Bank Soal
a. Jaminan ketersediaan bank soal
Bank soal harus terus dipelihara agar selalu tersedia bila ingin dimanfaatkan. Untuk
ini, salah satu langkah penting adalah penggandaan bank soal. Hasil penggandaan

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

17
dapat disimpan sebagai cadangan bila sewaktu-waktu bank soal yang biasa diakses
dan dimanfaatkan ada bagian yang rusak atau hilang. Barangkali biaya untuk
penggandaan ini juga tidak murah, tetapi akan jauh lebih mahal lagi bila mengulang
proses pengembangan bank soal mulai dari awal. Bila bank soal dibangun secara
digital menggunakan program komputer, maka pemeliharaan bank soal dapat lebih
mudah dijamin dengan cara memiliki back up data (penggandaan).
b. Jaminan ketermanfaatan bank soal
Selain harus terus ada agar dapat dimanfaatkan, bank soal juga harus dipelihara agar
dapat dimanfaatkan secara optimal. Bila bank soal dibangun secara manual, maka
sebaiknya setiap lembar atau kartu soal ditulis dan disimpan sedemikian rupa agar
terhindar dari kemungkinan basah atau tersobek. Bila bank soal dibangun secara
digital, maka perlu terus dipantau agar program aplikasi selalu dalam keadaan bersih
dari virus atau aman dari kerusahan fisik.
c. Jaminan kerahasiaan bank soal
Dalam pemeliharaan basis data bank soal perlu diperhatikan aspek kerahasiaan.
Aspek ini penting untuk menjamin kualitas pemanfaatannya.
Untuk menjamin kerahasiaan bank soal dan pemanfaatan secara benar, maka perlu
diidentifikasi orang-orang yang dapat mengakses bank soal. Jadi, tidak setiap orang
yang dapat secara leluasa memanfaatkan soal-soal pada bank soal. Bila bank soal
dibangun secara digital menggunakan program komputer, pemeliharaan dan
keamanan bank soal dapat lebih mudah dijamin dengan cara menggunakan password
(kata kunci untuk dapat masuk ke dalam bank soal tersebut).
2. Pemanfaatan Bank Soal
Pemanfaatan bank soal harus benar-benar sesuai dengan peruntukannya. Selain itu,
pemanfaatan bank soal juga disesuaikan dengan perencanaan dan spesifikasi bank
soal yang ada. Berikut beberapa aspek penting dalam pemanfaatan bank soal.
a. Apa yang dapat dimanfaatkan dari bank soal
Manfaat utama bank soal adalah untuk memudahkan guru membuat sebuah instrumen
penilaian yang berkualitas. Oleh karena bank soal memuat kumpulan butir soal

Konsep Dasar Bank Soal  


18
beserta informasi penting yang terkait, maka apa yang dimanfaatkan dari sebuah bank
soal tidak lain adalah butir-butir soal yang terkalibrasi. Dengan demikian, tidak
semata-mata butir soal yang dimanfaatkan, tetapi juga informasi yang menyertainya.
Jika sebuah butir soal akan diambil dari sebuah bank soal, maka harus diperhatikan
setiap informasi karakteristik butir soal tersebut, sehingga menjadi pertimbangan
apakah butir soal tersebut sesuai dengan tujuan penilaian.
b. Siapa yang dapat memanfaatkan bank soal
Sebuah bank soal dapat dimanfaatkan oleh setiap orang, terutama guru, untuk
membuat suatu penilaian. Namun demikian, untuk pemanfaatan dalam lingkup lokal
misalnya lingkup KKG atau MGMP, perlu diidentifikasi siapa saja, kapan saja, dan
untuk penilaian apa saja, bank soal telah dimanfaatkan. Hal ini diperlukan untuk
mengontrol agar butir soal dari bank soal dimanfaatkan secara bertanggung jawab.
sehingga kemanfaatan bank soal tetap dapat terjaga.
c. Bagaimana memanfaatkan bank soal
Jika sudah dijamin bahwa semua butir soal pada bank soal memiliki kualitas yang
baik, maka tinggal bagaimana seharusnya mengambil beberapa soal untuk membuat
instrumen penilaian tertentu. Dalam hal ini validitas dan reliabilitas instrumen
penilaian yang dibuat tidak lagi bergantung pada butir-butir soal pada bank soal,
tetapi lebih kepada apakah butir-butir soal yang dipilih benar-benar mewakili
kompetensi yang akan diukur. Karena itu, kemampuan guru dalam melakukan peta
kompetensi atau kisi-kisi soal akan menentukan kualitas instrumen penilaian yang
akan disusun dari bank soal.
Selain bagaimana memilih butir-butir soal secara benar, pemanfaatan bank soal juga
harus legal (resmi). Oleh karena itu, aturan yang telah ditetapkan dalam pemanfaatan
sebuah bank soal harus pula ditaati oleh setiap pengguna bank soal tersebut.
3. Pembaharuan Bank Soal
Setelah sebuah bank soal dibangun dan siap dimanfaatkan, maka proses
pengembangan sesungguhnya belumlah selesai. Dalam pengelolaannya
dimungkinkan terjadi pembaharuan terhadap bank soal. Pembaharuan sebuah bank

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

19
soal dapat terjadi baik terhadap “isi”nya maupun “wadah”nya. Jadi, pembaharuan
terhadap butir soal dan pembaharuan terhadap sistem. Pembaharuan ini penting dalam
pengelolaan sebuah bank soal, seperti dinyatakan oleh Squires (2003), “The on going
evaluation and updating of an item bank is a critical and necessary process to ensure
the quality of the item bank and integrity of the testing program.” (evaluasi yang terus
menerus dan pembaharuan sebuah bank soal merupakan proses yang penting dan
perlu untuk menjamin kualitas bank soal dan bobot program penilaian).
a. Pembaharuan Butir Soal
Terdapat dua arah pembaharuan butir soal yang harus dilakukan: review ulang
terhadap butir-butir soal yang ada di dalam bank soal, dan penambahan butir soal
baru ke dalam bank soal.
1) Review ulang terhadap butir soal yang ada
Review ulang dibutuhkan untuk menyesuaikan dengan kurikulum dan kebijakan yang
berlaku; apakah butir soal yang ada telah sesuai dengan perubahan kurikulum (baik
nasional, regional, maupun lokal). Selain itu review juga diperlukan untuk melihat
apakah ada butir-butir soal yang sebenarnya cacat namun terlewatkan pada saat
proses pembuatan bank soal. Misalnya diketahui ternyata ada butir soal yang
kalimatnya menggunakan bahasa yang tidak baku, walaupun validitasnya tinggi.
Dapat pula terjadi butir soal yang kalimatnya kurang mendidik (tentang berjudi atau
tentang berbelanja - konsumeristik) dan kurang mendukung pada budaya luhur dan
karakter bangsa.
Selain perubahan butir soal, dimungkinkan pula terjadi perubahan identitas soal. Jadi,
soal dan jawabannya sendiri tidak berubah, namun identitas atau karakteristik butir
soal berubah, misalnya akibat penglasifikasian berubah karena sesuatu alasan atau
agar penelusuran lebih mudah.
Bila terdapat tipe soal uraian pada bank soal, maka pembaharuan pada uraian jawaban
dapat pula terjadi. Dengan semakin lengkap alternatif uraian jawaban dari satu butir
soal uraian maka semakin memudahkan dalam melakukan penyekoran hasil jawaban
siswa.

Konsep Dasar Bank Soal  


20
2) Penambahan butir soal baru
Penambahan butir soal baru ke dalam bank soal mutlak diperlukan untuk
meningkatkan kualitas pemanfaatan bank soal. Semakin banyak variasi soal untuk
satu kompetensi, maka semakin memudahkan pemanfaatan bank soal tersebut. Selain
itu, setidaknya terdapat 3 level tingkat kesukaran butir soal pada bank soal tersebut
yaitu mudah, sedang dan sukar. Hal ini untuk menjamin keluasan pemanfaatan bank
soal, sebab tidak semua sekolah sama dalam hal kemampuan siswanya; ada sekolah
yang kemampuan siswanya di atas rata-rata dan ada pula yang kemampuan siswanya
yang di bawah rata-rata. Selain tentu saja dapat digunakan untuk program remedial
dan pengayaan.
Dengan mengikuti uraian di atas, jelaslah bahwa pada kasus KKG Melati di bagian
awal Kegiatan Belajar 3, tidaklah tepat pengelolaan bank soal KKG Melati tersebut.
Walaupun kurikulum tidak berubah, namun review dan pembaharuan butir soal tetap
diperlukan.
b. Pembaharuan sistem
Pembaruan butir soal pun dapat terjadi terutama sistem basis data. Misalnya terdapat
penambahan topik dan segmen subjek baru ke dalam bank soal (jenjang pendidikan
atau topik dan mata pelajaran).
Untuk pembaharuan sistem, dapat terjadi pembaharuan sistem pengelolaan, misalnya
sistem database dari bank soal manual diubah menjadi bank soal digital termasuk
proses pengelolaan dan sumber daya pengelola.
Pembaharuan sistem pengembangan dan pengelolaan juga dapat terjadi, dalam rangka
meningkatkan kualitas dan kemudahan pemanfaatan bank soal. Bila memungkinkan
sebaiknya bank soal dikelola secara digital. Bila bank soal dalam bentuk manual
maka harus diprogram dalam jangka waktu tertentu telah dialihkan menjadi digital.
Sistem bank soal dalam bentuk digital, minimal menggunakan program pengolah kata
dari Microsoft Office atau dari Open Office. Bila memungkinkan dapat pula
menggunakan program database. Peralihan yang lebih baik adalah penggunaan
program Bank Soal. Dengan program yang dikhususkan untuk pengembangan dan
pengelolaan bank soal, maka sudah barang tentu akan sangat mempermudah

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

21
pengelolaan bank soal tersebut. Hanya saja, setiap program aplikasi bank soal sudah
memiliki karakteristik yang dibawanya. Jika ingin menggunakan program aplikasi
yang sesuai dengan perencanaan pengembangan maka haruslah dibuat sendiri.
Terakhir, terkait sistem bank soal, dapat terjadi pembaharuan tata cara pengelolaan
dan sumber daya pengelola. Hal ini diperlukan bila terjadi perubahan pada
spesifikasi bank soal.
D. Kegiatan Belajar 4: Kegunaan, Manfaat, serta Kelemahan Bank Soal
 
Pak Onoy ingin melakukan penilaian topik persamaan linear terhadap 
siswanya. Ia lalu mengambil butir‐butir soal tentang persamaan 
linear dari bank soal untuk kemudian disusun menjadi sebuah 
instrumen tes. Ternyata terdapat 10 butir soal terkait topik tersebut, 
dan semuanya digunakan pak Onoy. Bagaimana menurut Anda, 
apakah Pak Onoy telah mendapatkan manfaat yang maksimal dari 
bank soal tersebut? 

Dalam rangka mengembangkan dan mengelola sebuah bank soal matematika, perlu
dipahami kelebihan dan kelemahan sebuah bank soal. Dengan pemahaman yang
benar, maka anggapan bahwa bank soal tidak penting dapat dihindari, atau anggapan
yang over estimate bahwa semua masalah penyusunan instrumen penilaian teratasi
dengan bank soal dapat pula dihindari. Oleh karena itu, dalam kegiatan belajar kali
ini, akan dibahas mengenai kegunaan, manfaat, dan kelemahan bank soal.
1. Kegunaan Bank Soal
Kegunaan utama sebuah bank soal adalah untuk memudahkan dalam penyusunan
sebuah instrumen penilaian yang berkualitas, seperti dinyatakan Rudner (1998), “The
primary advantage of item banking is in test development.” Secara lebih khusus,
beberapa kegunaan bank soal yang layak dijadikan pertimbangan untuk membangun
sebuah bank soal adalah:
a. Memungkinkan penyusunan sebuah instrumen tes secara cepat dan mudah.
b. Memungkinkan penyusunan sebuah instrumen tes yang berkualitas karena berasal
dari butir-butir soal yang terkalibrasi.

Konsep Dasar Bank Soal  


22
c. Memungkinkan pengguna (guru) dalam jumlah besar yang dapat menggunakan
butir-butir soal dalam bank soal;
d. Memungkinkan tersedianya soal dengan beragam tingkat kesukaran;
e. Memungkinkan review yang intensif untuk memperbarui butir-butir soal baru;
f. Memungkinkan pencarian butir-butir soal dengan mudah menggunakan berbagai
dasar pencarian sesuai keperluan, misalnya berdasarkan topik, kompetensi (SK
atau KD), dan tingkat kesukaran soal.
2. Manfaat Bank Soal
Manfaat bank soal antara lain adalah:
a. Bagi guru, mempermudah tugas dalam melakukan penilaian. Selain itu, dapat
mendorong peningkatan kemampuan dalam hal membuat soal yang berkualitas.
b. Bagi siswa, mendapatkan keadilan dengan diterapkannya penilaian yang objektif.
c. Bagi pihak sekolah, mempermudah dalam melakukan evaluasi belajar tingkat
sekolah.
3. Kelemahan Bank Soal
Di samping banyak kegunaan dan manfaat dari bank soal, terutama bagi guru,
terdapat beberapa kelemahan bank soal yang perlu diperhatikan dan diantisipasi.
Beberapa kelemahan bank soal itu adalah:
a. Membutuhkan waktu, tenaga, dan mungkin juga biaya yang tidak sedikit untuk
mengembangkan maupun mengelola sebuah bank soal.
b. Bank soal bukan kumpulan instumen tes tetapi kumpulan butir-butir soal. Dengan
demikian, sebuah instrumen tes sejatinya belum tersedia dari bank soal. Kita harus
memilih secara selektif butir-butir soal dari bank soal untuk mendapatkan sebuah
instrumen tes yang berkualitas dan sesuai yang diinginkan. Salah satu hal yang
harus diperhatikan apakah kompetensi yang diukur oleh butir-butir soal dari bank
soal tersebut benar-benar telah dibelajarkan oleh siswa? Jika tidak, tentu telah
terjadi kesalahan dalam pemanfaatan bank soal.
c. Adanya bank soal dapat menyebabkan guru hanya menjadi pengguna pasif bank
soal dan tidak berusaha membantu mengembangkan bank soal.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

23
Jadi, pada kasus Pak Onoy pada bagian awal Kegiatan Belajar ini, mungkin saja Pak
Onoy belum mendapatkan manfaat yang maksimal dari bank soal, bila ternyata
keseluruhan butir soal yang dipergunakan mengukur kompetensi yang berbeda dari
apa yang diinginkan atau belum meliputi keseluruhan kompetensi yang akan diukur.
E. Ringkasan
Bank soal adalah sekumpulan butir soal terkalibrasi (teruji) baik secara teoritis
maupun empiris dan memuat informasi penting sehingga dapat dengan mudah
dipergunakan dalam penyusunan sebuah instrumen penilaian (tes). Terdapat tiga
karakteristik utama sebuah bank soal: setiap butir soal telah terkalibrasi (teruji),
terdapat informasi penting dan lengkap untuk setiap butir soal, dan data butir soal
disusun secara terstruktur atau sistematis.
Terdapat sedikitnya empat langkah pokok dalam pengembangan sebuah bank soal,
yaitu: perencanaan, pengembangan sistem (utamanya sistem basis data),
pengumpulan butir soal, dan pengarsipan bank soal. Perencanaan meliputi aspek
fisik maupun non fisik, antara lain tujuan pengembangan, ruang lingkup, pengelolaan,
pemanfaatan, pendanaan, dan penjadwalan. Pengembangan sistem meliputi
pengembangan basis data (manual atau digital), pengembangan spesifikasi bank soal,
pengembangan manajemen pemanfaatan dan pemeliharaan bank soal. Pengumpulan
butir soal dapat dilakukan dengan cara membuat dan menguji butir soal baru atau
mengambil butir soal yang telah teruji. Kemudahan dan kecepatan dalam pengarsipan
soal bergantung pada sistem basis data yang digunakan.
Pada proses pengelolaan bank soal terdapat komponen berupa pemeliharaan sistem
bank soal, pemanfaatan bank soal, dan pembaharuan bank soal. Pemeliharaan
sistem dalam rangka menjamin ketersediaan, ketermanfaatan, dan kerahasiaan bank
soal. Pemanfaatan bank soal harus memperhatikan apa yang akan dimanfaatkan, siapa
yang dapat memanfaatkan, dan bagaimana cara memanfaatkan bank soal.
Pembaharuan bank soal meliputi pembaharuan butir soal dan sistem bank soal.
Pembaharuan butir soal melalui review ulang butir soal yang ada dan penambahan
butir soal baru yang teruji.

Konsep Dasar Bank Soal  


24
Kegunaan utama sebuah bank soal adalah mempermudah dalam penyusunan
instrumen penilaian yang berkualitas. Kelemahan sebuah bank soal adalah
membutuhkan waktu, tenaga, dan mungkin biaya yang tidak sedikit dalam
mengembangkan sebuah bank soal. Namun ketika sebuah bank soal tersedia, maka
banyak manfaat yang dapat diperoleh.
F. Latihan atau Tugas
1. Apakah ciri-ciri butir soal dibawah ini merupakan ciri-ciri butir soal dari sebuah
bank soal? Berikan penjelasan Anda!
a. Diketahui daya bedanya.
b. Diketahui tingkat kesukarannya.
c. Berasal dari buku-buku soal
d. Memiliki validitas butir yang tinggi.
e. Dibuat oleh guru bidang studi yang sesuai.
2. Bagaimana pendapat Anda terhadap sekumpulan butir soal yang teruji kualitasnya
(misalnya soal-soal ujian), namun tanpa informasi yang lengkap mengenai
spesifikasi soal tersebut?
3. Mengapa spesifikasi tingkat kesukaran penting untuk setiap butir soal? Jelaskan.
4. Apakah komponen pengelolaan bank soal baru dapat dilakukan setelah sebuah
bank soal tersedia? Jelaskan.
G. Umpan Balik
Jika Anda belum berhasil menjawab pertanyaan pada latihan di atas, baca dan pahami
kembali materi pada modul ini. Jika masih menemui keraguan, diskusikan dengan
teman sejawat yang telah mempelajari modul ini.
Anda dianggap telah berhasil mempelajari modul ini jika dapat menjawab 3 soal dari
4 soal pada latihan di atas.
Sebagai umpan balik terhadap latihan pada modul ini, cobalah pahami petunjuk
jawaban setiap soal di bawah ini.
1a. Ya, tetapi indeks daya beda yang cukup tinggi.
1b. Ya, tetapi perlu pula diketahui sampel (siswa) ujicobanya.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

25
1c. Tidak. Butir soal pada bank soal dapat berasal darimana saja.
1d. Ya.
1e. Tidak. Siapa saja yang kompeten terhadap penilaian dan materi penilaiannya.
2. Butir soal yang diambil dari instrumen yang terkalibrasi tidak selalu dapat
dimasukkan ke bank soal, jika tidak sesuai dengan spesifikasi pada bank soal.
Jikapun sesuai juga harus tersedia informasi karakteristik butir soal tersebut, jadi
tidak semata-mata soalnya saja.
3. Karena karakteristik siswa yang dinilai dari instrumen yang disusun berdasarkan
bank soal dapat beragam. Butir soal yang tingkat kesukarannya sedang, dapat
berarti sulit bagi siswa yang kemampuannya di bawah rata-rata.
4. Tidak. Pengelolaan bank soal sudah dimulai ketika pengembangan bank soal
dimulai. Proses pemeliharaan, pemanfaatan, dan pembaharuan bank soal
berlangsung terus menerus yang dimulai dari tahap pengembangan bank soal.
Konsep bank soal untuk penyusunan instrumen penilaian merupakan konsep yang
tergolong baru dalam dunia pendidikan, sehingga tidaklah mengherankan bila banyak
kalangan yang belum memahami konsep bank soal yang sebenarnya. Oleh karena itu,
pembahasan modul ini sangat strategis untuk meningkatkan pemahaman mengenai
bank soal dan bedanya dengan “kumpulan soal“. Jadi, pelajari kembali dan diskusikan,
jika merasa kesulitan memahami konsep bank soal.

H. Daftar Pustaka/Bacaan
anonim. 2011. ETS Formative Assessment Item Bank Overview. USA: Educational
Testing Service. Dalam http://www.ets.org/item_banks/ diakses 4 Maret 2011.
anonim. 2006. FCAT Test Maker. USA: Scantron Corporation. Dalam
www.scantron.com/k.12 diakses pada 4 Maret 2011.
Dody Sukmayadi. 2010. Analisis Butir Soal dan Bank Soal. Jakarta: Direktorat
Pembinaan pendidikan dan Pelatihan.
Prosser, Franklin. 1974. Item Banking. dalam Computer-assisted test construction.
Editor: Gerrald Lippey. New Jersey: Educational Technology Publications, Inc.

Konsep Dasar Bank Soal  


26
Rudner, Lawrence. 1998. Item Banking. Washington, DC: The ERIC Clearinghouse
on Assessment and Evaluation - The Catholic University of America. Dalam
http://ericae.net/item banking.htm. Diakses 4 Maret 2011.
Squires, Paul. 2003. An Item Bank Approach to Testing. New Jersey: Applied Skills
& Knowledge, LLC.
Ward, Annie W. dan Murray-Ward, Mildred. 2004. Guidelines for the Development
of Item Banks. Modul pembelajaran NCME. dalam Instructional Topics in
Educational Measurement (ITEMS). http://www.ncme.org/pubs/items/25.pdf
diakses 4 Maret 2011.














II
PENGEMBANGAN
BANK SOAL MATEMATIKA
DI KKG/MGMP
























27

II. PENGEMBANGAN
BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP
Kompetensi Guru: 
1. Memanfaatkan  teknologi   informasi  dan  komunikasi  dalam 
pembelajaran yang diampu (5.1) 
2. Mengembangkan  instrumen  penilaian  dan  evaluasi  proses  dan  hasil 
belajar. (8.4)


Apakah ada bank soal matematika yang siap pakai dan 
diperjualbelikan? Bagaimana langkah‐langkah teknis untuk 
mengembangkan sebuah bank soal matematika di KKG atau MGMP 
Matematika SMP.  


Bank soal adalah sebuah sistem deposit butir-butir soal yang telah terkalibrasi dan
disusun dengan sistematika tertentu. Untuk membuat sebuah bank soal matematika
Sekolah Dasar bertipe pilihan ganda yang memuat 126 Kompetensi Dasar, dengan 3
tingkat kesukaran dan masing-masing tingkat kesukaran sebanyak 3 soal berbeda
(dapat berbeda komposisinya), maka harus tersedia sebanyak 126 × 3 × 3 = 1134
butir soal yang terkalibrasi. Sementara dengan spesifikasi yang sama, sebuah bank
soal matematika SMP dengan 59 Kompetensi Dasar dibutuhkan soal sebanyak 531
butir soal yang terkalibrasi.
Perkiraan kapasitas bank soal di atas tidaklah sedikit menurut ukuran guru yang biasa
menggunakan soal-soal buatan sendiri dan belum terkalibrasi. Oleh karena itu usaha
untuk mengembangkan sebuah bank soal matematika baik di SD maupun di SMP,
kurang memadai bila dikerjakan secara perseorangan. Pengembangan bank soal
tersebut membutuhkan kerja tim yang solid dan perencanaan yang terarah dan
realistis. Salah satu cara untuk memulai pengembangan sebuah bank soal adalah
dengan memanfaatkan institusi KKG atau MGMP Matematika SMP.

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


28
Modul ini membahas bagaimana cara mengembangkan sebuah bank soal matematika
yang dapat dilakukan oleh sebuah KKG atau MGMP Matematika SMP. Pembahasan
sedapat mungkin bersifat aplikatif walaupun akhirnya lebih bersifat pilihan atau
alternatif. Oleh karena itu, pembaca mungkin menemukan di literatur lain, langkah-
langkah yang berbeda dari yang disampaikan di modul ini. Walaupun ditujukan
kepada KKG atau MGMP dalam pengembangan sebuah bank soal, namun dengan
penyesuaian yang relevan, modul ini dapat diimplementasi di tingkat sekolah.
Modul ini terdiri atas tiga Kegiatan Belajar (KB), yaitu:
KB 1: Perencanaan bank soal matematika.
KB 2: Pengumpulan butir soal matematika.
KB 3: Pengembangan sistem bank soal matematika dan pengarsipan butir soal.
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda dapat:
1. Merencanakan bank soal matematika
2. Mengembangkan sistem bank soal matematika
3. Mengumpulkan butir soal untuk bank soal matematika
4. Mengarsipkan bank soal matematika
A. Kegiatan Belajar 1: Perencanaan Bank Soal Matematika

KKG “Gudang Ilmu” Kecamatan Maju Sejahtera merencanakan 
sebuah bank soal matematika untuk SD kelas 4 hingga  kelas 6. Setiap 
KD direncanakan dibuat butir soal sebanyak 3 butir. Sebagai sampel 
objek untuk menguji butir‐butir soal yang dibuat dipilih SD Unggul 
Sejati yang termasuk sekolah berstandar internasional. Bagaimana 
menurut Anda mengenai sebagian perencanaan KKG “Gudang Ilmu” 
tersebut? Apakah sudah tepat? 




Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

29
1. Perencanaan Tujuan Pengembangan Bank Soal
Tujuan utama sebuah bank soal adalah membantu mempersiapkan instrumen tes
untuk mengukur keberhasilan belajar siswa sekaligus sebagai umpan balik perbaikan
proses pembelajaran. Selain itu, dalam rangka pengembangan sebuah bank soal, perlu
dirinci lebih lanjut macam instrumen tes yang akan disusun berdasarkan bank soal
yang direncanakan itu.
Dalam pembelajaran matematika, terdapat minimal empat kompetensi pokok yang
dinilai sebagai hasil proses pembelajaran, yaitu peningkatan dalam hal:
1) Pemahaman konsep matematika;
2) Keterampilan memecahkan masalah matematika;
3) Keterampilan melakukan penalaran matematika; dan
4) Keterampilan menggunakan komunikasi matematika.

Setiap kompetensi di atas tentu memiliki ciri yang berbeda-beda sehingga dibutuhkan
karakteristik soal yang berbeda pula. Sebagai contoh untuk menguji keterampilan
pemecahan masalah matematika, bentuk soal yang paling baik adalah bentuk uraian.
Dengan bentuk soal uraian maka siswa dituntut untuk memilih strategi yang tepat,
menerapkan strategi dengan benar, menggunakan data-data yang ada secara benar,
menyimpulkan dengan benar, menggunakan bahasa yang komunikatif dan
argumentatif, dan lain sebagainya.Semua indikator keterampilan memecahkan
masalah tersebut tidak dapat dinilai bila menggunakan tipe soal pilihan ganda.
Walaupun demikian, tipe soal pilihan ganda masih memungkinkan untuk menguji
keterampilan-ketrampilan di atas dengan meminimalkan dorongan untuk menduga
atau menebak pilihan jawaban.
Selain itu, perlu pula dipertimbangkan domain kognitif yang akan diukur dengan
butir-butir soal pada bank soal. Merujuk pada teori Bloom, terdapat beberapa
tingkatan kognitif, yaitu: (1) pengetahuan, (2) pemahaman, (3) aplikasi, (4) analisis,
(5) sintesis, dan (6) evaluasi. Pada teori yang dimodifikasi, domain sintesis hilang dan
diganti kreasi (kreativitas). Namun tingkat kognitif ini lebih tinggi dari tingkat
evaluasi, jadi evaluasi nomor 5 dan kreasi nomor 6.

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


30
Hal lain yang perlu diperhatikan adalah apakah tes itu dimaksudkan sebagai tes
formatif ataukah tes sumatif.
Terakhir, apakah instrumen tes berdasarkan kurikulum yang berlaku ataukah lebih
luas dari itu. Dalam hal pengembangan di KKG atau MGMP Matematika,
pengembangan bank soal seharusnya berdasarkan semua Kompetensi Dasar yang
terdapat pada Standar Isi. Namun demikian, berdasarkan sifat “minimal” standar
tersebut maka dimungkinkan untuk menambah indikator pencapaian kompetensi
ataupun meningkatkan level kompetensi yang ada.
2. Perencanaan Ruang Lingkup Mata Pelajaran dan Topik
Ruang lingkup mata pelajaran untuk bank soal yang akan dibahas pada modul ini
adalah mata pelajaran matematika yang dikelompokkan dalam beberapa sub mata
pelajaran atau topik pelajaran.
Pada pengembangan bank soal matematika di KKG maupun MGMP Matematika
SMP sebaiknya mengacu pada Standar Isi yang berlaku. Pada bank soal matematika
SD dibagi ke dalam: (1) Bilangan, (2) Geometri dan Pengukuran, serta (3)
Pengolahan Data. Sementara untuk bank soal matematika SMP dapat dibagi ke dalam
kelompok: (1) Bilangan, (2) Aljabar, (3) Geometri dan Pengukuran, serta (4)
Statistika dan Peluang.
Untuk setiap sub mata pelajaran di atas, dapat dikelompokkan lagi ke dalam sub topik
yang lebih kecil. Misalnya untuk Geometri dan Pengukuran dapat dikelompokkan
lagi ke dalam Bangun Datar dan Bangun Ruang.
3. Perencanaan Tipe Soal
Kebanyakan bank soal berisi butir soal dengan tipe pilihan ganda. Soal tipe pilihan
ganda banyak dipilih karena mudah dalam penyekorannya. Walaupun demikian,
dalam proses pembuatannya dibutuhkan kecermatan dan tenaga yang lebih.
Untuk KKG atau MGMP Matematika SMP yang memiliki kemampuan untuk
membuat dan menguji soal uraian, disarankan untuk membuat soal-soal bertipe
uraian. Ada beberapa kelebihan soal tipe uraian dibanding soal tipe pilihan ganda,
khususnya dalam pembelajaran matematika, yaitu dengan soal tipe uraian banyak

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

31
kompetensi siswa yang dapat diukur, khususnya kinerja siswa dalam penguasaan
kompetensi dapat diukur. Untuk itu, para guru pengembang bank soal juga harus
memahami bagaimana melakukan penyekoran terhadap jawaban soal tipe uraian dan
bagaimana menguji validitas dan karakteristik soal lainnya (tingkat kesukaran, daya
beda). Selain itu, pada soal tipe uraian harus pula menyertakan langkah
penyelesaiannya (dengan berbagai alternatif). Kedudukan langkah penyelesaian ini
mirip dengan kedudukan pilihan jawaban (option) pada soal tipe pilihan ganda.
Namun apa pun tipe soal yang akan dibuat ke dalam bank soal, haruslah disusun
berdasarkan kemampuan yang ada. Bisa jadi, dalam tahap awal pengembangan hanya
dipilih tipe soal pilihan ganda, sementara untuk tipe soal uraian cukup dibuatkan
“gudang soal”nya terlebih dahulu. Dalam tahap pengembangan selanjutnya, setelah
bank soal tipe pilihan ganda selesai dibuat, baru secara bertahap mengembangkan
bank soal tipe uraian.
4. Perencanaan Spesifikasi atau Karakteristik Soal
Setiap butir soal pada bank soal memiliki spesifikasi tertentu. Pemilihan spesifikasi
butir soal tergantung pada keluasan dan keragaman bank soal yang akan
dikembangkan. Semakin lengkap spesifikasi butir soal dalam bank soal maka
semakin baik kualitas bank soal tersebut.
Dalam pengembangan bank soal matematika, beberapa spesifikasi butir soal yang
dapat diacu:
a. Tipe soal
b. Tingkat kesukaran
c. Sub mata pelajaran (misalnya: bilangan, geometri dan pengukuran, serta
pengolahan data)
d. Topik (misalnya: bilangan asli, bilangan bulat, pecahan (biasa), desimal, KPK dan
FPB, sifat bangun datar, sifat bangun ruang, dan lain-lain)
e. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar (SK dan KD)
f. Domain kompetensi (misalnya untuk mata pelajaran matematika: pengetahuan,
pemahaman dan aplikasi, analisis, evaluasi, pemecahan masalah).
g. Indeks validitas, daya beda, dan indeks pengecoh.

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


32
h. Identitas penulis soal, reviewer, dan sumber soal (jika merupakan modifikasi).
i. Tanggal pengujian dan sampel pengujian.
j. Dengan atau tanpa gambar atau tabel
Dalam pengembangan bank soal matematika Matematika, perlu ditetapkan seleksi
spesifikasi butir soal. Hal ini juga tergantung pada sistem bank soal bersifat manual
ataukah digital. Bila bersifat digital, memungkinkan dengan spesifikasi yang lebih
lengkap.
5. Perencanaan Sistem Bank Soal
Dalam pengembangan bank soal di KKG, bila memungkinkan sebaiknya
menggunakan sistem digital. Namun bila sumber daya terbatas, maka penggunaan
sistem manual dapat pula dipilih sebagai pengembangan awal sebuah bank soal
matematika.
Untuk sistem manual, sebaiknya dipisah antara kartu soal dan kartu jawaban. Antara
kartu soal dan kartu jawaban diberi penghubung berupa kode awal yang sama.
Contoh jika kode soal 2A1S maka kode untuk kartu jawaban 2A1J. Keterangan
spesifikasi soal dapat ditulis pada kartu soal maupun di balik kartu soal.
Penggunaan komputer atau sistem digital perlu dipertimbangkan. Terdapat dua cara
penggunaan sistem digital (1) penggunaan program aplikasi umum (office program),
dan (2) penggunaan program aplikasi bank soal.
6. Perencanaan Cara Pengumpulan Soal
Sedikitnya ada tiga cara untuk mengumpulkan butir-butir soal ke dalam bank soal.
a. Mengambil butir-butir soal matematika dari bank soal lain atau instrumen tes yang
telah terkalibrasi, lalu menggabungkan ke dalam bank soal yang akan
dikembangkan.
b. Membuat sendiri soal-soal matematika lalu melakukan ujicoba soal-soal tersebut
terhadap sampel yang relevan.
c. Mengambil soal-soal dari buku-buku atau website kemudian dimodifikasi untuk
menjamin validitas teoritisnya. Kemudian baru dilakukan ujicoba lapangan.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

33
Dalam pengembangan bank soal matematika di KKG atau MGMP Matematika SMP,
proses pengumpulan soal dapat menempuh semua alternatif di atas.Dalam tahap awal,
lebih baik bila dibuat sebuah “gudang soal” yang berisi soal-soal yang terpilih secara
teoritis dengan judgment (penilaian dan pertimbangan) dari guru yang memiliki
kompetensi atau konsultan.
7. Perencanaan Sumber Daya Manusia
Dalam pengembangan bank soal matematika ini, sumber daya manusia yang
dibutuhkan tergantung kepada sistem pengembangan bank soal itu sendiri. Paling
sedikit terdapat empat komponen personel dalam pengembangan bank soal
matematika, sebagai berikut:
a. Pengembang program aplikasi untuk database data bank soal. Personel ini harus
memiliki kemampuan komputer minimal program aplikasi umum yaitu Office
application, semisal Word, Excel, dan lainnya.
b. Konsultan atau guru yang memiliki kompetensi dalam evaluasi. Personel ini
merupakan reviewer utama terhadap kualitas butir-butir soal yang akan
dimasukkan ke dalam bank soal. Konsultan bisa berasal dari pengawas sekolah,
kepala sekolah, atau siapa saja yang memiliki kompetensi memadai tentang bank
soal, khususnya penilaian dan tes.
c. Petugas entry (memasukkan) data. Personel ini memiliki pemahaman mengenai
program aplikasi yang dipergunakan, serta memahami mengenai karakteristik soal
untuk memasukkan butir-butir soal ke dalam bank soal. Sebaiknya petugas entry
data berasal dari guru matematika yang menguasai program komputer.
d. Petugas pengumpul butir soal. petugas ini membutuhkan kualifikasi dalam
memahami spesifikasi soal yang dibutuhkan dan cara melakukan ujicoba terhadap
butir soal tersebut.
8. Perencanaan Pembiayaan
Aspek pembiayaan yang perlu direncanakan dengan matang adalah pembiayaan
dalam melakukan ujicoba soal-soal yang akan dipilih ke dalam bank soal, honor
konsultan (jika dari luar KKG atau MGMP), biaya pembuatan program (jika

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


34
membuat program aplikasi sendiri), biaya entry data butir-butir soal ke dalam bank
soal atau penulisan kartu soal dan kartu jawaban. Semua komponen pembiayaan
hendaknya dibahas terlebih dahulu dan disesuaikan dengan kesepakatan dan
kemampuan finansial KKG atau MGMP Matematika SMP.
9. Perencanaan Jadwal Pengembangan
Waktu yang dibutuhkan untuk membangun sebuah bank soal tidaklah singkat. Perlu
perencanaan yang realistis untuk mengembangkan sebuah bank soal matematika.
Dalam setiap kesempatan mengadakan ulangan harian, ulangan tengah semester, atau
pun ulangan akhir semester, hendaknya dimanfaatkan sekaligus untuk ujicoba
mendapatkan butir-butir soal bank soal. Ini tidaklah berarti siswa dijadikan
eksperimen, namun lebih dari itu, menyiapkan penilaian yang lebih berkualitas
dengan instrumen yang telah teruji. Perlu pula dalam pengembangan ini ditetapkan
pembagian tugas kepada anggota KKG atau MGMP Matematika SMP, agar setiap
anggota memiliki tanggungjawab dan peran dalam pengembangan bank soal tersebut.
10. Perencanaan Pengelolaan Bank Soal
Setelah sebuah bank soal selesai dibangun, selanjutnya dimulai pengelolaan bank soal
tersebut dalam rangka pemanfaatan sekaligus pembaharuan bank soal. Walaupun
demikian, proses pengelolaan bank soal sejatinya dapat pula dimulai bersamaan
dengan proses pengembangan bank soal.
Beberapa hal yang cukup penting dalam pengelolaan ini antara lain ketentuan
bagaimana cara pemanfaatan bank soal. Apakah setiap anggota KKG atau MGMP
Matematika SMP memiliki hak akses yang sama ke bank soal? Apakah dalam
pemanfaatan bank soal harus mendapat izin dari pihak pengelola atau penanggung
jawab? Apakah harus orang-orang tertentu saja yang mendapat akses bank soal?
Apakah bank soal perlu diberi password (kata kunci) untuk menjaga penggunaan
yang tidak bertanggungjawab? Apakah bank soal perlu digandakan (backup data)
untuk menjaga dari kehilangan bank soal?
Setelah Anda mempelajari kegiatan belajar ini, jelas bahwa perencanaan yang dibuat
KKG “Gudang Ilmu” pada bagian awal belumlah tepat. Perencanaan setiap KD yang

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

35
hanya berisi 3 soal, tidak terlalu masalah. Namun perencanaan ujicoba soal pada
sekolah berstandar internasional merupakan masalah yang krusial. Dapat terjadi,
semua butir soal yang memiliki tingkat kesulitan sedang apalagi tinggi, sama sekali
tidak dapat dimanfaatkan oleh sekolah lain di lingkungan KKG tersebut. Semestinya,
pilihan sampel siswa untuk ujicoba memiliki kemampuan yang tidak terlalu ekstrim
di lingkungan KKG tersebut.
B. Kegiatan Belajar 2: Pengumpulan Butir Soal Matematika
   
MGMP Matematika SMP Kabupaten “Terang Bulan” berencana 
mengembangkan sebuah bank soal matematika. Cara yang ditempuh 
oleh MGMP tersebut dalam mengumpulkan butir‐butir soal adalah 
dengan hanya mengambil dari soal‐soal pada instrumen tes yang 
dipergunakan dalam ujian nasional dan ujian sekolah yang 
dikoordinasi pihak dinas pendidikan kabupaten. Bagaimana 
tanggapan Anda mengenai langkah MGMP tersebut daam 
mengumpulkan butir soal untuk bank soal? 

1. Penyiapan “Gudang” Soal Matematika
Langkah pertama untuk pengumpulan butir soal matematika adalah menyiapkan
“gudang soal matematika”. Gudang soal matematika ini dimaksudkan sebagai
kumpulan soal-soal matematika yang berasal dari berbagai sumber baik buku,
literatur, instrumen tes yang ada, dan sumber lainnya yang relevan. Namun demikian
dalam membentuk gudang soal ini tetap harus selektif, yaitu:
a. Dipilih soal-soal matematika yang penampilannya menunjukkan validitas yang
tinggi.
b. Berdasarkan pada SK dan KD mata pelajaran matematika yang menjadi dasar
pengembangan bank soal.
c. Lebih mengutamakan soal-soal matematika yang terkalibrasi. Namun demikian,
soal-soal tersebut harus disertai dengan identitas statistik mengenai validitas
empirisnya, termasuk daya beda dan analisis pengecoh.

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


36
d. Pengumpulan soal-soal menjadi gudang soal, disarankan sekali dalam bentuk file
yaitu dengan mengetik ulang setiap soal yang terpilih. Hal ini untuk memudahkan
ketika akan memilih soal-soal dari gudang soal untuk dilakukan ujicoba.
e. Tuliskan semua informasi yang terkait dengan soal tersebut. Hal ini berguna untuk
melengkapi spesifikasi butir soal pada bank soal dan memudahkan penelusuran
lebih lanjut mengenai soal tersebut. Informasi yang diperlukan antara lain sumber
soal, penulis, tanggal pengambilan soal, karakteristik soal seperti validitas, daya
beda, analisis pengecoh, dan lain sebagainya.
2. Pengumpulan Butir Soal untuk Bank Soal Matematika
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, terdapat dua cara pengumpulan data yang
dapat dilakukan untuk pengembangan sebuah bank soal:
a. Mengambil soal-soal matematika dari instrumen tes matematika yang telah
terkalibrasi.
Soal-soal yang terkalibrasi misalnya soal-soal pada UN atau UASBN mata pelajaran
matematika. Perlu untuk diketahui bahwa sebaiknya soal-soal matematika yang
diambil dari instrumen terkalibrasi tetap harus disertai informasi mengenai tingkat
validitas, tingkat kesukaran, analisis daya beda dan pengecoh.
Jika pun informasi tersebut tidak dapat diperoleh, guru masih dapat memperoleh
informasi tersebut dengan cara menghitungnya sendiri. Data yang dianalisis dapat
berasal dari testee atau siswa yang mengikuti tes yang bersangkutan.
b. Membuat sendiri butir soal untuk bank soal.
Soal-soal matematika dapat pula dibuat sendiri berdasarkan SK dan KD mata
pelajaran matematika yang menjadi dasar pengembangan bank soal. Untuk itu, perlu
dipahami mengenai Kompetensi Dasar yang ada, serta kemampuan awal yang
diasumsikan telah dimiliki siswa.
Sesungguhnya banyak soal-soal yang terkalibrasi tidak benar-benar baru, melainkan
berdasarkan soal-soal lainnya. Oleh karena itu, dalam upaya memperoleh soal-soal
matematika yang berkualitas, perlu membuat soal berdasarkan soal-soal yang
dianggap baik dengan cara memodifikasi soal tersebut. Sebaiknya dalam melakukan

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

37
modifikasi tidak hanya melakukan pergantian simbol dan angka saja, namun juga
pergantian banyak dan jenis data dalam kalimat soal.
Contoh. Tentukan penyelesaian dari 2x – 7 = 3.
Modifikasi yang buruk: Tentukan penyelesaian dari 3x – 2 = 4.
Modifikasi yang baik: Tentukan penyelesaian dari 3 – 2x = 7
Pada hasil modifikasi pertama tidak terdapat perbedaan cara penyelesaian, sementara
pada hasil modifikasi kedua terdapat perbedaan dalam beberapa langkah
penyelesaian.
3. Ujicoba dan Analisis Butir Soal
Setelah beberapa soal dibuat berdasarkan suatu SK tertentu, selanjutnya diujicobakan
pada sampel siswa yang sesuai baik kelas maupun kemampuannya. Tidak benar bila
diujicobakan untuk siswa yang belum mempelajari materi yang terkait soal, juga tidak
sepantasnya diujicobakan kepada siswa-siswa unggul saja, misalnya di kelas
akselerasi.
Hal ini perlu diperhatikan agar pemanfaatan butir-butir soal dari bank soal nantinya
dapat dilakukan oleh setiap guru dari berbagai sekolah dengan beragam kemampuan
siswanya. Jika diujicobakan kepada siswa yang berkemampuan tinggi,maka
dimungkinkan semua soal yang diujicobakan tidak ada yang berkategori sulit,
demikian juga sebaliknya bila diujicobakan pada siswa yang semuanya
berkemampuan rendah. Karena itu, pemilihan sampel ujicoba sedapat mungkin siswa
pada sekolah yang umum, bukan sekolah khusus apalagi pada kelas khusus.
Setiap tipe soal memiliki karakteristik yang berbeda-beda untuk dianalisis. Untuk soal
tipe pilihan ganda, perlu dianalisis mengenai: (1) keterbacaan soal, (2) validitas
teoritis, (3) validitas empiris, (4) daya beda, (5) tingkat kesukaran, (6) analisis
pengecoh. Sementara untuk soal uraian, perlu dianalisis mengenai (1) keterbacaan
soal, (2) validitas teoritis, (3) validitas empiris, (4) daya beda, (5) tingkat kesukaran.
Karakteristik nomor (1) dan (2) dapat dianalisis berdasarkan kalimat soalnya: apakah
sudah merupakan kalimat yang tepat dan jelas, apakah sudah mewakili konsep yang
akan diukur, dan apakah sudah dapat mengukur kompetensi yang akan diukur.

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


38
Setelah Anda mengikuti kegiatan belajar ini, dapat dipahami bahwa pengumpulan
butir soal untuk bank soal oleh KKG/ MGMP Matematika SMP di Kabupaten
“Terang Bulan” pada kasus di awal kegiatan belajar tidaklah memadai. Butir-butir
soal yang terkumpul dari instrumen terkalibrasi belum tentu menyediakan semua
informasi yang dibutuhkan. Kelemahan lainnya adalah tidak setiap KD dapat
terwakili oleh soal-soal dari intrumen terkalibrasi, karena banyak butir soal pada
instrumen tersebut masih terbatas. Namun satu hal yang perlu mendapat
perhatiankita semua adalah pengumpulan butir soal dari instrumen penilaian
terkalibrasi tidak memberi peluang kepada guru untuk belajar meningkatkan
kemampuan secara terus menerus dalam menyiapkan sebuah instrumen penilaian
yang berkualitas.
C. KegiatanBelajar 3: Pengembangan Sistem Bank Soal Matematika dan
Pengarsipan Butir Soal.

KKG “Untung Sejati” Kecamatan Paling Asri mengembangkan sebuah 
bank soal matematika SD. Mereka menulis setiap soal beserta 
informasi karakteristik dan jawabannya pada selembar kertas asturo 
ukuran A4. Lembaran‐lembaran “kartu” tersebut dihimpun ke dalam 
kelompok‐kelompok topik mata pelajaran (bilangan, geometri dan 
pengukuran, serta pengolahan data). Bagaimana menurut Anda, 
apakah pengembangan bank soal matematika KKG tersebut 
mengandung kelemahan? Mengapa? 
 

Dalam kegiatan belajar ini akan dibahas lebih lanjut mengenai pengembangan sistem
bank soal berdasarkan sistem manual dan sistem digital. Namun para pembaca
disarankan untuk memilih sistem digital karena kemudahan dan fleksibilitasnya.
1. Sistem Manual
Bank soal dengan sistem manual artinya penulisan soal pada kertas dan pengelolaan
bank soal masih melibatkan kertas. Jadi bila setiap soal diketik baik dengan mesin tik
manual maupun komputer, namun soal-soal tetap disimpan dalam bentuk kertas, kita

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

39
klasifikasikan sebagai sistem manual. Hal ini memiliki implikasi yang sangat berbeda
dibanding sistem digital. Dengan penggunaan kertas sebagai media penulisan soal
dan spesifikasinya, maka diperlukan manajemen yang sistematis untuk
mempermudah penelusuran butir soal yang diinginkan.
Oleh karena setiap soal tidak pernah melebihi satu halaman kuarto, maka sangat
disarankan penulisan butir soal pada kartu-kartu yang berukuran maksimal setengah
halaman kuarto. Kertas yang digunakan pun disarankan menggunakan kertas yang
cukup tebal, misalnya dengan kertas ivory atau kertas manila. Jadi, pemilihan jenis
kertas harus memperhatikan ketahanan kertas dan kemudahan dalam pengelolaannya.
Berikut sebuah alternatif penyediaan kartu untuk bank soal matematika.
a. Kartu soal
Sesuai dengan namanya, kartu soal hanya berisi kalimat soal, baik soal tipe pilihan
ganda, maupun soal tipe uraian.Dimungkinkan pula untuk soal matematika dengan
tipe menjodohkan, tipe benar-salah, jawaban singkat, atau tipe melengkapi isian.
Dalam penulisan soal pada kartu soal hendaknya menggunakan jenis huruf yang jelas
dan ukuran tulisan yang dapat terbaca oleh semua kalangan guru. Hal ini penting
diperhatikan karena ukuran dan jenis tulisan pada kartu tidak sefleksibel pada layar
komputer yang dapat diperbesar maupun diperkecil. Jadi jika ditulis tangan
hendaknya tidak menggunakan huruf-huruf yang terangkai, tetapi menggunakan
huruf-huruf yang terpisah. Hal ini untuk menjaga keterbacaan kalimat soal.
Selain kalimat soal, penulisan simbol matematika juga harus jelas dan dibedakan dari
huruf-huruf dalam kalimat. Cara membedakan huruf sebagai simbol matematika dan
huruf sebagai pembentuk kata dan kalimat adalah bahwa huruf untuk simbol
matematika ditulis miring. Jika ada gambar maka sebaiknya digambarkan dengan
jelas dan proporsional, termasuk penggunaan tabel atau diagram diusahakan serapi
mungkin dan jelas. Juga disarankan tidak menggunakan tinta dari spidol tetapi
menggunakan tinta ballpoint yang lebih tahan terhadap percikan air.


Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


40
b. Kartu jawaban
Untuk butir soal tipe pilihan ganda, maka pada kartu jawaban berisi pilihan (option)
jawaban dan pengecohnya. Hal ini untuk menghindarkan terjadi kesalahan dalam
pemasangan kartu soal dan kartu jawaban. Selain itu, diusahakan pula tersedianya
alternatif cara pemecahan pada kartu jawaban. Hal ini berguna untuk kepentingan
review butir tes dalam tahap pengelolaan bank soal nantinya.
Untuk butir soal tipe uraian, maka kartujawaban harus berisi berbagai alternatif cara
penyelesaian soal. Hal ini berguna sebagai bahan dalam melakukan penilaian yang
menggunakan rubrik penyekoran. Dapat terjadi siswa yang berbeda memiliki cara
penyelesaian yang berbeda. Jangan lupa pula menulis skor untuk tiap tahap
penyelesaian bila cara penyelesaiannya merupakan aplikasi sebuah algoritma. Namun
bila soal uraian bernuansa pemecahan masalah (problem solving) maka hal ini tidak
perlu, karena akan sangat bergantung kepada rubrik penyekoran.
Salah satu kendala dalam penyiapan kartu jawaban untuk soal tipe uraian adalah
banyaknya halaman yang dibutuhkan untuk menuliskan alternatif cara penyelesaian.
Salah satu cara mengatasi masalah ini adalah dengan menggunakan beberapa kartu
kembar, yaitu beberapa kartu dengan kode yang sama untuk butir soal yang sama.
c. Kartu spesifikasi soal
Berikut beberapa spesifikasi butir soal yang dapat mengisi bank soal.
1) Tipe soal
Jika dalam bank soal terdapat beberapa tipe soal maka kode untuk tipe soal ini
diperlukan.Namun jika hanya satu tipe soal maka pengkodean tipe soal menjadi tidak
penting.
Contoh pengkodean untuk tipe soal sebagai berikut:
Kode Tipe soal Kode Tipe soal
PG Pilihan ganda JD Menjodohkan
UR Uraian LI Melengkapi isian
BS Benar-salah JS Jawaban singkat



Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

41
2) Tingkat kesukaran
Minimal terdapat tiga macam tingkat kesukaran: mudah, sedang, sukar. Namun
apabila memungkinkan, lebih baik lagi bila lebih dari tiga macam, misalnya: sangat
mudah, mudah, sedang, sukar, dan sangat sukar.
Contoh pengkodean untuk tingkat kesukaran sebagai berikut:
Mudah : Mu atau (–1)
Sedang : Se atau (0)
Sukar : Su atau (1)
3) Sub mata pelajaran
Bila bank soal berdasarkan Standar Isi maka sebaiknya menggunakan sub mata
pelajaran sesuai dengan Standar Isi. Berikut contoh pembagian sub mata pelajaran
dengan pengkodeannya.
Bank soal matematika SD Bank soal matematika SMP
Kode Sub mata pelajaran Kode Sub mata pelajaran
Bil Bilangan Bil Bilangan
Geo Geometri dan Pengukuran Alj Aljabar
Dat Pengolahan Data Geu Geometri dan pengukuran
- - Stap Statistika dan Peluang

4) Topik
Pemilihan topik untuk penglasifikasian butir soal dalam bank soal menyesuaikan
dengan keperluan setiap KKG atau MGMP Matematika SMP.Namun demikian
jangan sampai terdapat Kompetensi Dasar yang tidak bersesuaian dengan salah satu
topik dalam klasifikasi yang dipilih.





Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


42
Berikut contoh pengklasifikasian topik pada bank soal matematika SD.
Kode Sub mata pelajaran Kode Sub mata pelajaran
A Bilangan asli J Pengukuran sudut
B Bilangan bulat K Waktu-jarak-kecepatan
C Konsep pecahan L
Keliling dan luas bangun
datar
D Desimal M
Luas dan volum bangun
ruang
E KPK dan FPB N Hubungan antar bangun
F Sifat bangun datar O Satuan debit
G Sifat bangun ruang P Koordinat
H Waktu-panjang-berat Q
Penyajian dan penafsiran
data
I
Lambang bilangan
Romawi
R
Statistik deskriptif
sederhana

Berikut contoh penglasifikasian topik pada bank soal matematika SMP.
Kode Sub mata pelajaran Kode Sub mata pelajaran
A Bil. bulat dan pecahan M Lingkaran dan bagiannya
B Bentuk aljabar dan
persamaan linear
N Garis singgung dua
lingkaran
C Pertidaksamaan linear O Lingkaran singgung
segitiga
D Perbandingan aljabar P Sifat dan jaring-jaring
bangun ruang sisi datar
E Himpunan dan diagram
Venn
Q Luas dan volum bangun
ruang sisi datar
F Hubungan antar garis dan
sudut
R Kesebangunan
G Segitiga S Kekongruenan
H Segiempat T Bangun ruang sisi
lengkung
I Pemfaktoran U Pengolahan dan penyajian
data
J Relasi dan fungsi V Peluang
K Sistem persamaan linear W Bil berpangkat dan bentuk
akar
L Teorema Pythagoras X Barisan dan deret



Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

43
5) Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar
Bank soal matematika baik SD maupun SMP yang berdasarkan Standar Isi maka
setiap butir soalnya berkaitan dengan satu Kompetensi Dasar. Oleh karena itu,
pengkodean untuk SK dan KD tinggal menyesuaikan dengan penomoran pada naskah
SK dan KD yang menjadi Lampiran Permendiknas No. 22 tahun 2006.
6) Domain kompetensi
Beberapa pilihan dapat dijadikan acuan untuk menentukan domain kompetensi setiap
butir soal.
Bila berdasarkan Taksonomi Bloom maka kompetensi yang akan diukur dengan butir
soal bersangkutan dapat digolongkan ke dalam salah satu dari domain berikut:
a) Pengetahuan (knowledge): kode C1
b) Pemahaman (understanding): kode C2
c) Penerapan (aplication): kode C3
d) Analisis (analysis): kode C4
e) Penilaian (evaluation): kode C5
f) Kreasi (creation): kode C6
Bila ingin berdasarkan domain kompetensi yang lebih bersifat matematis, maka dapat
memilih jenis kompetensi dalam pembelajaran matematika.Salah satu contoh domain
kompetensi matematika seperti berikut ini.
a) Pengetahuan (kode: K1)
b) Pemahaman dan aplikasi (kode: K2)
c) Analisis (kode: K3)
d) Evaluasi (kode: K4)
e) Pemecahan masalah (kode: K5)
7) Indeks validitas, indeks daya beda, dan indeks efektivitas pengecoh.
Untuk kode tingkat validitas tinggal memuat besar indeks validitas butir soal, yang
berada pada kisaran 0 hingga 1. Begitu pula dengan kode untuk indeks daya beda.
Namun kode untuk indeks efektivitas pengecoh, terdapat beberapa cara pengkodean:

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


44
bisa dengan menulis semua persentasi pilihan, bisa pula dengan penulisan kode
indeks penerimaan pengecoh.
8) Identitas pembuat soal, tanggal penulisan, sumber soal, dan reviewer.
Pada kartu spesifikasi soal juga harus ditulis siapa pembuat soal, tanggal penulisan,
sumber soal (jika ada), dan nama reviewer (jika ada). Hal ini diperlukan untuk
memudahkan dalam penelusuran ulang dan sebagai bentuk pertanggung jawaban.
9) Tanggalpengujian dan sampel pengujian.
Pada kartu spesifikasi juga dituliskan tanggal pengujian butir soal tersebut dan sampel
siswa yang dijadikan ujicoba.
10) Dengan atau tanpa gambar/tabel/diagram
Kadang dalam bank soal juga diperlukan klasifikasi butir soal yang menggunakan
gambar, tabel, dan diagram atau hanya terdiri dari paragraf kalimat. Ini bermanfaat
untuk memprediksi ukuran volum instrumen tes, keterbacaan, dan tujuan atau
kompetensi yang akan diukur.
Pada sistem manual, pengodean untuk spesifikasi ini menjadi tidak perlu karena
sudah langsung terbaca pada kartu soal ada atau tidak ada gambar/tabel/diagram.
Untuk sistem digital hal ini perlu, terutama bila basis datanya setiap butir soal satu
file. Namun bila dalam sistem manual mengadopsi sistem nama file seperti buku
daftar butir soal, maka pengodean ini menjadi perlu.
Berikut ini contoh kartu soal, kartu jawaban, dan kartu spesifikasi butir soal.










Kartu Soal          Kode:  IV‐Bil‐C‐PG 
            No.butir soal:  12 
Ibu  membagi  sebuah  kue  menjadi  8  bagian  yang 
sama  besar.    Ani  memakan  2  bagian  kue,  sedang 
Bagus  memakan  3  bagian  kue.  Dalam  bentuk 
pecahan, berapa bagian kue yang telah dimakan?  
A.  5    B.  


    C.    


    D. 


 

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

45


























Selanjutnya setelah semua kartu soal, jawaban, dan spesifikasi soal tersedia, perlu
disimpan secara benar untuk mempermudah penelusuran kartu. Terdapat minimal dua
cara dalam penyimpanan kartu: untuk setiap butir soal terdapat ketiga kartu yang
dijadikan satu dalam penyimpanan, atau terdapat tiga media penyimpanan masing-
masing untuk kartu soal, kartu jawaban, dan kartu spesifikasi soal.
Setelah Anda mengikuti uraian di atas, jelas bahwa apa telah yang dilakukan oleh
KKG “Untung Sejati” belumlah memadai. Penulisan seluruh informasi yang terkait
dengan suatu soal, selain membutuhkan ruang penulisan yang besar, aspek
kerahasiaan (kunci jawaban) menjadi kurang terjamin. Pemisahan antara kartu soal
dan kartu penyelesaian atau jawaban tidak akan merepotkan bila menggunakan sistem
pengkodean yang baik.
Kartu jawaban          Kode:  IV‐Bil‐C‐PG 
            No.butir soal:  12 
 
Jawab:  D. 


 
Penyelesaian:  Ibu membagi kue menjadi 8 bagian sama besar.  Ani 
memakan 2 bagian kue, artinya 


 , Bagus memakan 3 bagian kue, artinya 


 
Jadi, bagian kue yang telah dimakan adalah  






ଶାଷ




 
 
Kartu spesifikasi        Kode:  IV‐Bil‐C‐PG  
No.butir soal:  12 
Kelas IV,  semester 2, topik Bilangan         
SK: Menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah ,  
KD: Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pecahan 
Domain kompetensi:  C3 (penerapan) ,  
Indeks validitas:  0,78 ,                     Tingkat kesukaran: sedang ,  
Indeks daya beda: baik      Keberfungsian pengecoh: baik 
Pembuat soal: Arifin, S.Pd.    Tanggal:  21 Maret 2010 
Reviewer soal: Kurniati, M.Pd.    Tanggal:  1 April 2010  
Sampel Pengujian:  SDN 2  Belu    Tanggal: 24 April 2010  
Gambar/Tabel/diagram:   ada/tidak. 

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


46
2. Sistem Digital
Bank soal dengan sistem digital memiliki banyak keuntungan dibandingkan dengan
bank soal sistem manual, terutama terkait pengelolaan, kemudahan akses, dan
pembaharuan bank soal.
Oleh karena spesifikasi soal dan pengodeannya hampir mirip dengan pembahasan
pada sistem manual, maka pembahasan selanjutnya lebih diarahkan pada pemanfaatan
program aplikasi (komputer) untuk pengembangan sebuah bank soal matematika baik
di KKG maupun di MGMP.
Terdapat tiga cara pengembangan bank soal secara digital, yaitu (1) menggunakan
program aplikasi umum (office application), (2) menggunakan program aplikasi bank
soal siap pakai, dan (3) menggunakan program aplikasi yang dibuat sendiri untuk
kebutuhan pengembangan bank soal. Sistem digital yang akan dipilih oleh KKG atau
MGMP tergantung pada kemampuan tiap KKG/MGMP baik dalam hal sumber daya
manusianya maupun sumber pembiayaannya.
a. Bank soal dengan aplikasi umum (office application)
Beragam cara memanfaatkan program aplikasi umum dari Microsoft Office atau Open
Office untuk kebutuhan pengembangan bank soal matematika. Kita dapat
memanfaatkan program aplikasi basis data (database) seperti Access atau pun
memanfaatkan program aplikasi yang lain semisal Word dan Excel.
Berikut beberapa alternatif pemanfaatannya dalam pengembangan bank soal
matematika.
Alternatif 1.
1) Setiap soal dan jawabannya serta spesifikasinya dapat diketik pada fileMsExcel
yang sama. Namun soal, spesifikasi, dan kunci jawaban atau cara penyelesaian
diketik ketiganya diketik pada sheet yang berbeda. Satu file diberi nama
menggunakan pengodean untuk soal yang bersangkutan.
2) Dibuat satu file tersendiri yang berisi daftar nama file butir-butir soal pada bank
soal dengan menggunakan Excel.
3) Pencarian butir soal dengan cara di atas menggunakan fasilitas yang ada pada Excel.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

47
Alternatif 2.
1) Untuk setiap butir soal terdistribusi ke dalam 3 fileWord yang berbeda-beda,
dengan nama file berdasarkan pengodean butir soal.
2) Semua file dihimpun dalam satu folder dengan nama Bank Soal Matematika.
3) Pencarian butir soal dengan cara di atas menggunakan fasilitas pencarian pada
Windows Explorer.
Masih memungkinkan beberapa alternatif lain dalam pemanfaatan program aplikasi
umum (office application), dan dapat pula dilengkapi berbagai fasilitas pendukung
yang lain seperti penggunaan link, import data, dan sebagainya.
Dengan pemanfaatan basis data bank soal secara digital di atas, maka terdapat dua
keuntungan yang seharusnya dilakukan, yaitu backup data (membuat data cadangan
pada tempat penyimpanan file yang lain) dan pemanfaatan password (kunci untuk
membuka file-file tersebut).
Kelebihan dari pemanfaatan program aplikasi umum adalah mudahnya mendapatkan
program aplikasi tersebut dan pengelolaan bank soal yang juga mudah karena
program aplikasi yang dipergunakan sudah banyak dikenal dan dikuasai.
Kelemahannya terletak pada perencanaan sistem pemanfaatan program aplikasi
tersebut yang harus sungguh-sungguh direncanakan dengan matang oleh karena tidak
ada fasilitas khusus yang terkait manajemen butir soal pada program aplikasi umum.
b. Bank soal dengan program aplikasi bank soal (item bank application)
Pengembangan bank soal matematika dapat pula menggunakan program aplikasi
bank soal yang siap pakai. Beberapa program aplikasi bank soal dapat diperoleh
secara gratis, sementara beberapa yang lain harus membayar lisensinya. Walaupun
demikian, untuk program aplikasi bank soal yang berbayar, kadang menyediakan
edisi ujicobanya (trial) atau ujicoba full dengan rentang waktu terbatas.
Program aplikasi bank soal siap pakai dapat diperoleh melalui internet maupun dibeli
di toko CD (compact disc). Namun demikian, kebanyakan program aplikasi
disebarkan atau diperjualbelikan melalui internet.

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


48
Beberapa program aplikasi bank soal memang ditujukan untuk pengembangan bank
soal sehingga selain berisi menu tipe soal, jawaban, informasi terkait soal, kadang
juga dilengkapi analisis tes (terutama reliabilitas) yang disusun dari bank soal
tersebut. Namun demikian, ada pula beberapa program aplikasi sejenis yang
menyediakan menu yang terbatas.
Berikut ini beberapa program aplikasi yang dapat dipergunakan untuk pengembangan
bak soal, baik yang gratis (free) maupun yang berbayar (dengan kesempatan untuk
menguji).
1) Program Bank Soal Creator (gratis)
Program aplikasi ini berbahasa Indonesia. Untuk penggunaan yang lengkap harus
menginstall tiga program aplikasi yang saling berkaitan yaitu Bank Soal Creator, Test
Creator, dan Test Reader. Namun, program ini minim fasilitas untuk menjadi sebuah
sistem bank soal.





Gambar. Contoh tampilan Bank Soal Creator


2) Program Hot Potatoes (gratis)
Program ini gratis dan dapat dikembangkan untuk berbasis web. Namun demikian
fasilitas untuk dimanfaatkan sebagai bank soal kurang memadai, kecuali sebagai
gudang soal.



Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

49











Gambar. Contoh tampilan Hot Potatoes

3) Program Wondershare QuizCreator (berbayar, tersedia versi trial)
Program ini berbayar namun tersedia versi trial (ujicoba). Program aplikasi ini dapat
menerima data soal dari program Excel dan dapat berguna untuk membuat tes secara
online (penilaian via internet). Program ini tidak saja untuk soal tes tetapi dapat juga
dimanfaatkan untuk butir angket dengan skala Likert.




















Gambar. Contoh tampilan Wondershare Quiz Creator

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


50
4) Program Inter@cTest2.0 (berbayar, tersedia versi trial)
Program aplikasi bank soal ini berbayar, namun terdapat kesempatan untuk mencoba
program tersebut secara lengkap untuk jangka waktu 30 hari (pada saat modul ini
ditulis). Program aplikasi ini termasuk program yang lengkap, selain menyediakan
bank soal untuk tes juga untuk item kuesioner (angket), terdapat pula program
penyusunan tes dan program analisis statistik. Program ini terdiri dari 3 menu utama:
bank (untuk memasukkan butir soal), questionnaire (untuk membuat instrumen tes
maupun angket), dan statistik (untuk mengetahui statistik terkait butir soal).





Gambar. Contoh tampilan pada Inter@cTest 2.0

5) Program Test Maestro II (berbayar, tersedia versi trial)
Program aplikasi ini juga berbayar, namun tersedia kesempatan untuk mencobanya
secara terbatas. Program ini dapat menerima masukan dari program aplikasi umum. Jadi,
jika di KKG atau MGMP Matematika SMP telah membuat bank soal menggunakan
aplikasi program umum (office application) maka tidak perlu menulis ulang ketika
menggunakan Test Maestro II, namun cukup meng-import data file yang ada.










Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

51

Gambar. Contoh tampilan pada Test Maestro II

c. Bank soal dengan aplikasi bank soal buatan sendiri (own-made application)
Sistem yang terakhir ini adalah yang paling ideal karena dapat menyesuaikan dengan
keinginan pengembang bank soal. Hanya saja diperlukan sumber daya manusia yang
memiliki kecakapan pemrogram komputer untuk membuat sendiri sebuah program
aplikasi bank soal matematika. Jika pun tidak memiliki anggota KKG atau MGMP
Matematika SMP yang dapat membuat sendiri program dimaksud, masih bisa
menggunakan jasa pembuat program komputer.
Program aplikasi yang dapat dibuat seharusnya bersifat program eksekutabel
(berekstensi .exe). Dengan demikian program tersebut tidak bergantung kepada
program induknya.
Jadi, jika KKG maupun MGMP Matematika SMP memiliki pembiayaan yang
memadai, sebaiknya membuat sendiri program aplikasi bank soal yang sesuai dengan
perencanaan, dengan menggunakan jasa pembuat program komputer. Pembuatan
program aplikasi hendaknya sefleksibel mungkin dan mudah dalam pengelolaan
butir-butir soal di dalam bank soal. Salah satunya, mampu menerima atau membuat
masukan berupa simbol dan rumus matematika, juga gambar grafik, diagram dan
tabel yang menjadi bagian penting dalam kebanyakan soal matematika.

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


52
D. Ringkasan
Pengembangan bank soal matematika dimulai dengan sebuah perencanaan. Aspek
perencanaan adalah aspek terpenting dalam pengembangan bank soal, yang meliputi
rencana dalam hal: tujuan pengembangan, ruang lingkup mata pelajaran dan topik,
tipe soal, spesifikasi atau karakteristik soal, sistem bank soal (manual atau digital),
cara pengumpulan butir soal, sumber daya pengembang dan pengelola, pembiayaan,
jadwal waktu, dan pengelolaan bank soal.
Aspek lain yang penting adalah pemilihan sistem yang akan dipakai, khususnya
terkait media bank soal yang akan dipilih: manual atau digital. Sistem manual
mengandalkan kertas dalam pengelolaan bank soal, sementara sistem digital
mengandalkan file. Sistem digital pun dapat mempergunakan berbagai cara, yaitu
menggunakan program aplikasi umum, program aplikasi bank soal siap pakai, atau
program aplikasi bank soal buatan sendiri.
Setelah disiapkan skenario dan media yang dipergunakan, berikutnya adalah mengisi
“bank kosong“ itu dengan butir-butir soal yang terkalibrasi. Untuk ini dilakukan
pengumpulan butir-butir soal dengan berbagai cara yang mungkin: butir-butir soal
terkalibrasi dari instrumen tes atau bank soal lainnya, menguji sendiri soal-soal yang
dibuat sendiri atau hasil modifikasi dari soal-soal lain.
E. Latihan atan Tugas
1. Jelaskan dengan bahasa Anda sendiri, langkah mengembangkan sebuah bank soal
matematika!
2. Uraikanlah apa saja keuntungan penggunaan sistem digital dibandingkan sistem
manual dalam pengembangan sebuah bank soal!
3. Dalam pengembangan sebuah bank soal, sumber daya dalam kompetensi apa saja
yang diperlukan?
4. Lihat kembali contoh daftar topik untuk bank soal matematika SD atau SMP pada
Kegiatan Belajar 3. Buatlah daftar topik beserta Kompetensi Dasarnya!
5. Carilah sebuah program bank soal atau pembuat instrumen tes, lalu pelajari dan
kajilah kelebihan dan kekurangannya jika dimanfaatkan dalam pengembangan
sebuah bank soal matematika di KKG atau MGMP Matematika SMP.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

53
F. Umpan Balik
Jika Anda belum berhasil menjawab pertanyaan pada latihan di atas, baca dan pahami
kembali materi pada modul ini. Jika masih menemui keraguan, diskusikan dengan
teman sejawat di sekolah atau pun KKG atau MGMP Matematika SMP yang telah
mempelajari modul ini.
Anda dianggap telah berhasil mempelajari modul ini jika dapat menjawab atau
menyelesaikan 4 soal dari 5 soal pada latihan di atas, termasuk soal no. 1, 2, dan 3.
Sebagai umpan balik terhadap latihan ini, coba pahami petunjuk jawaban setiap soal
berikut ini.
1. (lihat kembali ringkasan)
2. Sistem digital fleksibel dalam penggunaannya (bisa digandakan), kecepatan dalam
penelusuran butir soal, keamanan data bank soal dengan menggandakan dan
memberi password.
3. Yang paling utama adalah personel yang memiliki kompetensi mengenai
instrumen penilaian (evaluasi). Karena itu, jika dalam KKG atau MGMP belum
memilikinya, dapat mengangkat konsultan yang mampu. Setelah itu, personel
yang terampil melakukan ujicoba instrumen penilaian (dalam rangka
pengumpulan butir soal). Selain itu, dibutuhkan pula personel yang terampil
melakukan input data serta pengembang sistem basis data.
4. Gunakan daftar topik pada KB 3 dan Permendiknas No. 22 tahun 2006 tentang
Standar Isi.
5. Gunakan informasi program aplikasi pada Kegiatan Belajar 3 sub Sistem Digital,
lalu carilah di internet. Dapat pula dicari pada toko compact disc tentang program
aplikasi
Tidak banyak guru yang telah memulai mengembangkan sebuah bank soal. Namun
demikian, usaha untuk merintis sebuah bank soal walaupun dalam skala kecil harus
dimulai, terkait dengan kemanfaatannya dalam menunjang penilaian hasil dan proses
pembelajaran matematika.

Pengembangan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


54
G. Daftar Pustaka/Bacaan
anonim. 2006. FCAT Test maker. USA: Scantron Corporation. Dalam
www.scantron.com/k.12 Diakses pada 4 Maret 2011.
McDonald, Mary. 2002. Systematic assessment of learning outcomes: developing
multiple-choice exams. MA: Jones and Bartlett Publisher, Inc.
Rudner, Lawrence. 1998. Item Banking. Washington, DC: The ERIC Clearinghouse
on Assessment and Evaluation - The Catholic University of America. Dalam
http://ericae.net/item banking.htm. Diakses 4 Maret 2011.
Squires, Paul. 2003. An Item Bank Approach to Testing. New Jersey: Applied Skills
& Knowledge, LLC
Vale, David. 2006. Computerized Item Banking. dalam Handbook of Test
Development. Editor Downing, Steven M. & Haladyna, Thomas M. New
Jersey: Lawrence Erlbaum Associates, Inc.
Ward, Annie W. & Murray-Ward, Mildred. 2004. Guidelines for the Development of
Item Banks. Modul pembelajaran NCME. dalam Instructional Topics in
Educational Measurement (ITEMS). http://www.ncme.org/pubs/items/25.pdf
diakses 4 Maret 2011.







III
PENGELOLAAN
BANK SOAL MATEMATIKA
DI KKG/MGMP
























55
III. PENGELOLAAN
BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP


Kompetensi Guru: 
1. Melaksanakan  berbagai   program  dalam  lingkungan  kerja  untuk 
mengembangkan  dan  meningkatkan  kualitas  pendidikan  di   daerah 
yang bersangkutan (18.2) 
2. Berkomunikasi dengan teman sejawat, profesi  ilmiah, dan komunitas 
ilmia  lainnya  melalui  berbagai   media  dalam  rangka  meningkatkan 
kualitas pembelajaran. (19.1) 
3. Memanfaatkan  teknologi  informasi  dan  komunikasi  untuk 
pengembangan di ri . (24.2) 



Ketika akan menyelenggarakan tes pendalaman materi tingkat 
kabupaten untuk persiapan ujian nasional bagi siswa SMP kelas IX, 
guru‐guru yang tergabung dalam MGMP Matematika SMP Kabupaten 
“Maju Terus” mengalami masalah dan merasa kesulitan dalam 
pengadaan soal‐soal yang akan diujikan. Kebanyakan guru‐guru 
tersebut memiliki koleksi soal‐soal secara pribadi, akan tetapi soal‐
soal tersebut belum terorganisir dan terkelola dengan baik. 
Bagaimana cara menyelesaikan masalah yang dihadapi guru‐guru 
dalam MGMP tersebut? 


Masalah yang dihadapi oleh guru-guru yang tergabung dalam MGMP tersebut dapat
diatasi dengan mudah apabila MGMP tersebut dapat mengelola koleksi soal-soal
yang dimiliki oleh anggota-anggotanya dengan baik.
Untuk itu, setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat memahami:
1. Cara pemeliharaan sistem bank soal
2. Cara pemanfaatan bank soal
3. Cara pembaharuan bank soal


Pengelolaan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


56
Untuk membantu penguasaan kemampuan tersebut, modul ini menyajikan
pembahasan tentang pengelolaan bank soal matematika di KKG/MGMP, yang
disusun dalam tiga Kegiatan Belajar:
KB 1. Cara Pemeliharaan Sistem Bank Soal
KB 2. Cara Pemanfaatan Bank Soal
KB 3. Cara Pembaharuan Bank Soal
A. Kegiatan Belajar 1: Cara Pemeliharaan Sistem Bank Soal

Pernahkah Anda merasakan dokumen penting yang Anda miliki rusak 
atau hilang karena keteledoran, sedangkan Anda tidak mempunyai 
salinannya? Bagaimana cara yang harus dilakukan agar kerusakan 
tersebut tidak perlu terjadi? Bagaimana halnya jika dokumen penting 
tersebut adalah bank soal? 

Setiap dokumen penting tentunya harus selalu dijaga dan dipelihara keamanannya.
Khusus untuk bank soal, terdapat dua aspek terkait cara pemeliharaan sistem bank
soal, yaitu aspek fisik dan aspek kerahasiaan.
1. Aspek Fisik
Terkait aspek fisik, hal penting setelah sebuah bank soal selesai dibuat adalah
menentukan mekanisme penyimpanan dengan tujuan untuk mengamankan bank soal
dari kerusakan dan memudahkan dalam pemanfaatan bank soal.
Sebagai contoh, suatu KKG mempunyai bank soal matematika khusus untuk kelas
VI. Bank soal ini dikembangkan dengan sistem manual. Pada Standar Isi, untuk
matematika kelas VI memiliki 23 Kompetensi Dasar. KKG ini sudah dapat mengelola
bank soal yang dimilikinya dengan cukup baik, maka ke-23 KD tadi sudah dibuatkan
butir soal dengan perincian 9 butir soal untuk setiap KD, yang terdiri dari 3 soal
mudah, 4 soal sedang, dan 2 soal sukar. Dengan demikian terdapat 207 butir soal
pada bank soal ini. Setiap butir soal dibuatkan kartu soal, kartu jawaban, dan kartu

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

57
spesifikasi soal. Dengan demikian dari 207 butir soal ini masing-masing dituliskan
dalam 207 kartu soal, 207 kartu jawaban, dan 207 kartu spesifikasi soal.
Pengelola bank soal ini menyadari pentingnya pemeliharaan sistem manual ini.
Sehingga pengelola membuat backup (penggandaan) dari masing-masing kartu
tersebut. Backup yang dibuat adalah sebanyak rangkap dua untuk masing-masing
kartu. Selanjutnya kartu-kartu tersebut disimpan pada lemari locker untuk menjaga
agar kartu terhindar dari kemungkinan basah atau sobek. Pengelola juga
membubuhkan kapur barus (naftalen) di dalam masing-masing locker untuk menjaga
supaya semua kartu tersebut terhindar dari kerusakan karena gigitan hewan atau
jamur. Adapun kartu-kartu backupnya oleh pengelola tidak ditempatkan pada lemari
locker yang sama dengan kartu utama. Akan tetapi masing-masing rangkap
ditempatkan pada dua lemari locker yang berbeda, dan masing-masing dari dua
lemari locker yang terakhir ini juga ditempatkan di lokasi yang berbeda dengan
lemari locker utama. Mengapa backup kartu ini harus disimpan di lokasi yang
berbeda dengan kartu utama? Hal ini untuk mengantisipasi apabila terjadi musibah
yang tidak diinginkan, misalnya kebakaran atau bencana banjir.
Contoh berikutnya adalah bank soal yang dimiliki oleh sebuah MGMP Matematika
SMP. Oleh pengelolanya bank soal ini dikembangkan secara digital menggunakan
program aplikasi office. Bank soal ini dibuat untuk keperluan guru-guru kelas VII,
VIII, dan IX di MGMP tersebut. Pada Standar Isi Matematika SMP kelas VII, VIII,
dan IX total memuat 59 Kompetensi Dasar. Seluruh KD tadi oleh pengelola
selanjutnya dibuatkan butir soal dengan perincian 10 butir soal untuk setiap KD yang
terdiri dari 3 soal mudah, 4 soal sedang, dan 3 soal sukar. Dengan demikian total
terdapat 590 butir soal pada bank soal ini. Karena menggunakan sistem digital dengan
bantuan komputer, maka pengelolaan ratusan soal pada bank soal ini relatif lebih
mudah dibandingkan apabila menggunakan sistem manual. Pengelola bank soal ini
rupanya kurang baik dalam mengelolanya. Mereka tidak membuat backup soal-soal
ini. Pada suatu saat terjadi keteledoran dari pengelola yang mengakibatkan file-file
soal pada bank soal terhapus semua. Padahal mereka tidak mempunyai backupnya!
Anda tentunya bisa membayangkan bagaimana rasanya kehilangan ratusan data

Pengelolaan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


58
penting seperti itu. Apabila pengelola bank soal di MGMP tersebut menjalankan
tugasnya dengan baik, maka mereka akan secara rutin melakukan backup.
Seperti halnya pada contoh KKG dengan bank soal sistem manual, pada pengelolaan
dengan sistem digital ini backup yang dibuat adalah sebanyak rangkap dua.
Selanjutnya tiga file data ini harus disimpan dalam tiga media digital yang berbeda
dan ditempatkan di tiga lokasi yang berbeda. Media yang dapat digunakan sebagai
tempat penyimpanan backup data bank soal adalah harddisk eksternal atau DVD-RW.
Penyimpanan data penting ke dalam flashdisk sebaiknya jangan dibiasakan karena
flashdisk rawan terhadap kerusakan, mudah terkena virus komputer, dan resiko hilang
sangat besar. Flashdisk sebaiknya hanya digunakan sebagai media pemindah data saja
dan bukan sebagai media penyimpan data.
Jelas bahwa biaya untuk backup (penggandaan) tidak murah, apalagi jika bank soal
menggunakan sistem digital. Tetapi biaya yang dikeluarkan akan jauh lebih mahal
lagi apabila harus mengulang proses pengembangan bank soal mulai dari awal lagi.
2. Aspek Kerahasiaan
Untuk menjamin kerahasiaan bank soal, dalam arti dimanfaatkan secara benar, maka
pengelola perlu mengidentifikasi dan menetapkan orang-orang yang dapat mengakses
bank soal. Jadi, tidak setiap guru dapat secara leluasa memanfaatkan soal-soal pada
bank soal tersebut. Sebagai contoh, orang-orang yang boleh mengakses langsung
bank soal tersebut adalah pengelola yang terdiri dari pengembang program,
konsultan/guru yang kompeten dalam bidang evaluasi, petugas entri data, dan petugas
pengumpul soal. Apabila ada guru yang ingin memanfaatkan keberadaan bank soal
itu untuk menyusun suatu instrumen, mereka harus berhubungan dengan petugas-
petugas tadi. Selanjutnya petugas-petugas itu yang akan mengakses soal-soal yang
ada pada bank soal sesuai dengan permintaan dan kebutuhan guru tersebut.
Dengan sistem pemeliharaan bank soal seperti dijelaskan pada KB 1, diharapkan
situasi-situasi yang tidak diinginkan menyangkut dokumen bank soal dapat diatasi,
baik kemanan maupun kerahasiaannya.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

59
B. Kegiatan Belajar 2: Cara Pemanfaatan Bank Soal

Pernahkah Anda mengalami situasi ketika harus menyusun instrumen 
tes untuk ulangan tengah semester, Anda bingung menentukan butir 
soal seperti apa yang akan digunakan dan tingkat kesukarannya, 
disesuaikan dengan tingkat kemampuan siswa‐siswa Anda? Jika 
hanya sebatas mengambil soal‐soal  yang ada pada buku pelajaran, 
boleh jadi soal‐soal tersebut tidak sesuai dengan tingkat kemampuan 
siswa‐siswa Anda. Langkah apa yang harus Anda lakukan? 


Seperti sudah dijelaskan secara umum pada modul 1 KB 3, untuk memanfaatkan bank
soal dengan benar maka harus menyesuaikan dengan karakteristik soal pada bank soal
tersebut. Salah satu cara untuk memudahkan pemanfaatan bank soal adalah penetapan
sistem bank soal dengan menggunakan kode (pengkodean).
Manfaat utama bank soal adalah untuk memudahkan guru membuat sebuah instrumen
tes yang berkualitas. Jika sudah dijamin bahwa semua butir soal pada bank soal
memenuhi kriteria validitas, maka tinggal bagaimana mengambil beberapa soal untuk
membuat instrumen tes tertentu. Kemampuan guru dalam melakukan peta kompetensi
atau kisi-kisi soal menjadi faktor penentu kualitas instrumen tes yang akan disusun
dari bank soal.
Dalam pemanfaatan bank soal ini guru harus menentukan terlebih dahulu tujuan
penggunaan instrumen tes yang akan disusun. Apakah instrumen tes yang akan
disusun berupa ulangan harian, ulangan tengah semester, ulangan akhir semester,
latihan persiapan ujian, kegiatan remedial, ataupun kegiatan pengayaan. Penentuan
tujuan ini berpengaruh terhadap jenis dan karakter soal yang diambil dari bank soal.
Sebagai contoh, MGMP Matematika SMP di suatu kabupaten akan mengadakan
ulangan akhir semester 1 secara bersama untuk kelas VII, VIII, dan IX pada seluruh
SMP di wilayah kabupaten tersebut. Langkah-langkah yang dapat dilakukan MGMP
tersebut dalam menggunakan bank soal untuk menyusun instrumen tes ulangan akhir
semester tersebut:

Pengelolaan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


60
1. Memetakan terlebih dahulu kompetensi yang akan diukur dari tes ini. Untuk kelas
VII semester 1 terdapat 10 KD, untuk kelas VIII semester 1 terdapat 11 KD,
sedangkan untuk kelas IX semester 1 terdapat 10 KD. Semua KD tersebut
nantinya harus terwakili dalam butir-butir soal yang sesuai.
2. Selanjutnya menentukan aspek yang akan dinilai dan tingkat kesukaran. Hal ini
nantinya akan mempengaruhi keputusan petugas bank soal dalam memilih butir
soal yang sesuai.
3. Langkah berikutnya adalah menghubungi pengelola bank soal untuk dapat
dipilihkan butir-butir soal yang sesuai dengan pemetaan kompetensi yang sudah
ditetapkan.
4. Apabila butir-butir soal sudah diperoleh sesuai dengan jenjang kelasnya,
selanjutnya mengukur validitas dan reliabilitas tes. Jika butir-butir soal diperoleh
dari bank soal yang dikelola secara manual, maka validitas dan reliabilitas tes
diukur sendiri oleh guru pengguna. Adapun jika butir-butir soal diperoleh dari
bank soal yang dikelola secara digital, maka validitas dan reliabilitas tes dapat
langsung diketahui dari program bank soal.
Apabila langkah-langkah dalam pemanfaatan bank soal ini dapat dilaksanakan
dengan baik, bahkan jika memungkinkan dapat dikembangkan, tentunya
permasalahan yang dialami pada kasus di awal KB 2 ini dapat diatasi.
C. Kegiatan Belajar 3: Cara Pembaharuan Bank Soal

Setiap kali ada ulangan tengah semester, ulangan akhir semester, dan 
UASBN, pengelola bank soal di suatu KKG selalu mengumpulkan soal‐
soal tes tersebut dari semua sekolah di lingkungan KKG tersebut untuk 
dimasukkan ke bank soal yang dikembangkan secara manual. Pada 
suatu saat terjadi perubahan kurikulum. Ada beberapa susunan 
materi matematika di SD yang mengalami perubahan. Pengelola bank 
soal di KKG tersebut terus melakukan kegiatan pengumpulan soal‐soal 
tes tanpa mempedulikan adanya perubahan  kurikulum. Bagaimana 
pendapat Anda mengenai hal tersebut? 


Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

61
1. Pembaharuan bank soal terkait kapasitas
Dua arah pembaharuan yang harus dilakukan terkait dengan kapasitas bank soal:
a. Review ulang t erhadap but ir-but ir soal yang ada di dalam bank soal
b. Penambahan butir soal baru ke dalam bank soal.
Secara rinci kedua arah pembaharuan tersebut diuraikan sebagai berikut:
a. Review ulang
Review ulang terhadap butir soal diperlukan untuk menyesuaikan dengan kurikulum
dan kebijakan yang berlaku. Sebagai contoh perhatikan beberapa soal berikut:
1. Koordinat titik P(– S, 16) jika dicerminkan terhadap garis x = 9, maka
koordinat bayangannya adalah …
A. P’(2S, 16)  B. P’(1S, 16) 
C. P’(– S, S4) 
D. P’(2S, 16) 
(Soal EBTANAS SMP 1992)
2. Pada “jam limaan” nilai y dari persamaan 4 + y = S adalah …
A. 1  B. 2  C. S  D. 4 
(Soal EBTANAS SMP 1992)
3. Sebuah tangga panjangnya 14 meter bersandar pada tembok sebuah rumah.
Tangga itu membentuk sudut 8u° dengan lantai. (sin 8u° = u,98S, dan
tan 8u° = S,671). Tinggi ujung atas tangga dan lantai adalah …
A. 2,44 m B. 7,94 m C. 12,78 m D. 1S,7S m
(Soal EBTANAS SMP 1998)
4. Lintasan lembing yang dilemparkan seorang atlet mempunyai persamaan
b
(
t
)
= 4ut – St
2
dengan b menunjukkan tinggi lembing dalam meter dan
t menunjukkan waktu dalam detik. Tinggi maksimum lintasan lembing adalah …
A. 4u m B. 6u m C. 7S m D. 8u m
(Soal UN SMP 2006)
Misalkan soal-soal tersebut ada di dalam bank soal Anda. Apakah menurut Anda hal
tersebut sudah tepat?

Pengelolaan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


62
Soal nomor (1) mengukur kompetensi tentang transformasi geometri, nomor (2)
mengukur kompetensi bilangan jam (modulo), nomor (3) mengukur kompetensi
perbandingan trigonometri, adapun soal nomor (4) mengukur kompetensi tentang
persamaan dan fungsi kuadrat. Apabila mencermati Standar Isi Mata Pelajaran
Matematika SMP Tahun 2006, kompetensi di atas tidak ada lagi pada Standar Isi.
Instrumen tes dengan menggunakan empat soal tersebut sudah tidak dapat lagi disusun.
Dengan demikian keempat soal tadi harus dihapus dari bank soal. Apabila terdapat
pertimbangan lain dengan empat soal di atas, boleh saja empat soal tersebut dimasukkan
ke gudang soal. Pengertian gudang soal sudah dijelaskan pada modul 1 KB 2.
Selanjutnya perhatikan beberapa contoh soal berikut (Sumardyono, 2010):
1. Pada gambar berikut ini, terdapat tiga bentuk persegipanjang yang sama.







Benarkah pernyataan tersebut di atas? Kita dapat mengajukan pertanyaan, apa yang
dimaksud dengan “bentuk persegipanjang“, apa yang dimaksud “sama“? Persegipanjang
merupakan jenis bangun datar. Semua persegipanjang adalah sama jenisnya, tetapi belum
tentu memiliki ukuran yang sama. Jika kata “bentuk“ berarti jenis dan “sama“ diartikan
sama jenisnya, maka pernyataan pada soal di atas membingungkan (ambigu). Seharusnya
cukup dikatakan ada 15 persegipanjang. Jika kata “bentuk“ berarti jenis dan “sama“
berarti sama besar, maka pernyataan tersebut juga membingungkan. Seharusnya ada 3
kelompok persegipanjang, masing-masing terdiri atas 5 persegipanjang yang sama besar.
Belum lagi, bila kata “sama“ diartikan sama luasnya. Dengan demikian, pernyataan pada
soal di atas tidak jelas dan karenanya tidak valid.


Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

63
2. Berikut ini contoh soal yang diambil dari sebuah buku sekolah elektronik
matematika SD.








Pada soal nomor 6, gambar yang disajikan kurang sempurna. Pada daerah berwarna
gelap, sebaiknya ditampilkan garis yang merupakan bagian diameter lingkaran. Pada
soal nomor 7, kesamaluasan antara bagian putih dan bagian berwarna gelap tidak
mudah dipahami oleh semua siswa. Sebaiknya bentuk geometri yang dipilih yang
bersifat seragam bagian-bagiannya, karena yang terpenting adalah pemahaman
pecahan, bukan pada mencari kesamaan luasnya. Pada soal nomor 10, bagian
berwarna gelap dan bagian yang tidak berwarna (putih) belum tentu memiliki luas
yang sama. Dengan demikian, nilai pecahannya tidak dapat ditentukan.
Dari hasil review ulang, berdasarkan alasan-alasan bahwa validitas teoritiknya rendah
dan kalimat soalnya menimbulkan ambigu, maka kedua soal tersebut harus diperbaiki
terlebih dahulu sebelum kembali dimasukkan ke bank soal.
b. Penambahan butir soal
Penambahan butir soal baru ke dalam bank soal mutlak diperlukan untuk
meningkatkan kualitas pemanfaatan bank soal. Alasan perlunya penambahan butir
soal baru ke dalam bank soal adalah:

Pengelolaan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


64
1). Adanya perubahan kurikulum dan kebutuhan pembelajaran.
Sebagai contoh, pada Standar Isi Mata Pelajaran Matematika SMP Tahun 2006 untuk
kelas IX terdapat kompetensi dasar yang mengidentifikasi sifat-sifat bilangan
berpangkat dan bentuk akar. Tentunya pengelola bank soal harus menambahkan
butir-butir soal yang mengukur kompetensi tersebut ke dalam bank soal.
2). Adanya variasi soal untuk satu kompetensi dasar.
Sebagai contoh, pada Standar Isi Mata Pelajaran Matematika SD Tahun 2006 untuk
kelas V terdapat kompetensi dasar tentang menyelesaikan masalah yang berkaitan
dengan bangun datar dan bangun ruang sederhana. Bank soal yang sudah dibuat
seharusnya tidak hanya memuat soal-soal terkait aspek pemahaman konsep bangun
datar dan bangun ruang saja. Akan tetapi juga harus diperbaharui dengan menambah
butir soal yang terkait aspek penalaran, pemecahan masalah, dan komunikasi.
3). Adanya perbedaan tingkat kesukaran butir soal.
Apabila bank soal sudah memiliki variasi soal pada setiap kompetensi dasar, perlu
juga diperhatikan perlunya perbedaan tingkat kesukaran butir soal pada setiap variasi.
Sebagai contoh, pada poin (2) di atas apabila bank soal memiliki butir-butir soal yang
terkait aspek penalaran, maka butir-butir soal pada bank soal tersebut harus memiliki
setidaknya tiga tingkat kesukaran yang berbeda-beda (mudah, sedang, sukar).
Mengapa hal ini sangat penting bagi suatu bank soal? Ini disebabkan untuk menjamin
keluasan pemanfaatan bank soal. Seperti diketahui bersama, tidak semua sekolah
sama dalam hal kemampuan siswanya. Ada sekolah yang kemampuan siswanya di
atas rata-rata dan ada pula sekolah yang kemampuan siswanya di bawah rata-rata.
Dengan bervariasinya butir soal pada bank soal, tentunya pengguna dapat menyusun
instrumen tes yang sesuai dengan setiap kemampuan siswa.
Langkah-langkah untuk menambahkan butir-butir soal baru ke dalam bank soal sama
dengan langkah-langkah untuk mengembangkan bank soal dan sudah dijelaskan pada
modul 2 KB 1, 2, dan 3. Review dan penambahan butir soal merupakan bagian
penting dari pengelolaan bank soal. Kegiatan ini harus dilakukan secara periodik,
minimal satu tahun sekali.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

65
2. Pembaharuan bank soal terkait sistem
Walaupun pada era sekarang, berbagai perangkat Teknologi Informasi dan
Komunikasi (komputer dan perangkat pendukungnya) sudah menjadi barang yang
lumrah bagi kebanyakan guru dan sudah semakin terjangkau harganya, pada
kenyataannya masih ada sebagian guru yang belum memiliki akses ke perangkat-
perangkat ini. Apabila Anda masuk golongan terakhir ini, Anda tidak perlu khawatir.
Anda tetap dapat membangun sebuah bank soal secara manual menggunakan media
kertas. Pengembangan bank soal secara manual ini dijelaskan secara detail pada
modul 2 KB 3.
Pada akhirnya, suatu saat Anda tentunya juga berkesempatan memiliki akses ke
perangkat-perangkat Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK). Pada saat itu Anda
dapat membaharui sistem pengembangan dan pengelolaan bank soal Anda menjadi
berbasis digital. Pembaharuan sistem ini tidak mengubah esensi bank soal Anda,
hanya medianya saja yang berubah. Tentunya dengan berubahnya sistem bank soal
Anda dari manual menjadi digital, Anda akan menjadi semakin mudah dalam
mengelola dan memanfaatkan bank soal tersebut. Dengan sendirinya kualitas bank
soal Anda akan semakin meningkat.
Pada saat Anda memutuskan untuk beralih dari bank soal dengan sistem manual ke
bank soal dengan sistem digital, langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah
menentukan program komputer apa yang akan Anda gunakan dalam mengelola bank
soal tersebut. Secara lengkap, program komputer terkait pengembangan bank soal
sudah dijelaskan pada modul 2 KB 3.
Sebagai konsekuensi dari pembaharuan bank soal dari sistem manual ke sistem
digital, ada kemungkinan Anda juga harus membaharui sumber daya pengelola bank
soal. Hal ini jelas disebabkan dalam mengelola bank soal dengan sistem digital,
diperlukan pengelola yang mempunyai kompetensi dalam bidang TIK.


Pengelolaan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


66
Dengan memperhatikan pembahasan pada KB 3 ini, tentunya pengelola bank soal di
KKG pada kasus awal KB ini harus selalu memperhatikan perubahan kurikulum
yang terjadi. Sehingga bank soal yang dimilikinya dapat dioptimalkan
pemanfaatannya.
D. Ringkasan
Terdapat dua aspek terkait cara pemeliharaan sistem bank soal, yaitu aspek fisik dan
aspek kerahasiaan. Aspek fisik terkait dengan penentuan mekanisme penyimpanan
dengan tujuan untuk mengamankan bank soal dari kerusakan dan memudahkan dalam
pemanfaatan bank soal. Aspek kerahasiaan terkait dengan penjaminan kualitas dalam
pemanfaatan bank soal.
Langkah-langkah pemanfaatan bank soal untuk menyusun instrumen tes berturut-
turut adalah memetakan kompetensi yang akan diukur, menentukan aspek yang akan
dinilai dan tingkat kesukarannya, menghubungi pengelola bank soal untuk pemilihan
butir soal, mengukur validitas dan menentukan reliabilitas tes.
Bank soal harus terus dikembangkan, baik kapasitas maupun sistemnya. Terkait
kapasitas, pembaharuan meliputi review ulang terhadap butir-butir soal yang ada di
dalam bank soal dan penambahan butir soal baru ke dalam bank soal. Terkait sistem,
pembaharuan meliputi peningkatan (upgrade) sistem dari manual ke digital.
Pembaharuan sistem tidak mengubah esensi bank soal, hanya medianya saja yang
berubah.
E. Latihan/Tugas
1. Suatu KKG yang berlokasi di daerah yang sering terkena bencana (kebakaran
dan banjir) mempunyai bank soal yang dikelola dengan baik. Jelaskan dengan
bahasa Anda sendiri, langkah-langkah pemeliharaan sistem bank soal yang harus
dilakukan KKG tersebut.



Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

67
2. Bank soal pada suatu MGMP mempunyai koleksi butir soal seperti berikut ini.
Analisislah koleksi butir soal tersebut, kemudian cermati butir-butir mana saja
yang harus dihapus dari bank soal, juga kemungkinan penambahan butir soal
baru yang disesuaikan dengan kurikulum yang berlaku sekarang.



























Pengelolaan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


68

































Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

69
































Pengelolaan Bank Soal Mat ematika di KKG/MGMP 


70
3. Jelaskan dengan bahasa Anda sendiri, langkah-langkah pembaharuan sistem bank
soal dari manual ke digital.
Jika Anda belum berhasil menjawab pertanyaan pada latihan di atas, baca dan pahami
kembali materi pada modul ini. Jika masih menemui keraguan, diskusikan dengan
teman sejawat di sekolah atau pun KKG atau MGMP Matematika SMP yang telah
mempelajari modul ini.
F. Umpan Balik
Anda dianggap telah berhasil mempelajari modul ini jika dapat menjawab atau
menyelesaikan 2 soal dari 3 soal pada latihan di atas, khususnya soal nomor (2).
Jika Anda belum berhasil menyelesaikan soal latihan di atas, baca dan pahami
kembali materi pada modul 3 ini. Jika belum berhasil, diskusikan dengan teman
sejawat yang telah mempelajari modul ini.
Petunjuk/Jawaban untuk Latihan/Tugas:
1. Baca kembali KB 1, kemudian kembangkan sesuai dengan kreativitas Anda.
2. Diskusikan dengan teman sejawat. Cermati Standar Isi Mata Pelajaran
Matematika SMP Tahun 2006.
3. Baca kembali KB 3.
G. Daftar Pustaka/Bacaan
Dody Sukmayadi. 2010. Analisis Butir Soal dan Bank Soal. Jakarta: Direktorat
Pembinaan Pendidikan dan Pelatihan.
Lipscomb, Joseph. 2008. Building, Testing, and Improving an Item Bank for Chronic
Disease PROs: Keeping a PROMIS dalam http://www.
outcomes.cancer.gov/conference/irt/lipscomb.pdf, diakses 9 April 2011.
Sumardyono dan Ashari Sutrisno. 2010. Kajian Kritis dalam Pembelajaran
Matematika di SD. Yogyakarta: P4TK Matematika.








IV
PENGEMBANGAN
DAN PENGELOLAAN
BANK SOAL MATEMATIKA
UNTUK
KEGIATAN PENGAYAAN
























71
IV. PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN
BANK SOAL MATEMATIKA
UNTUK KEGIATAN PENGAYAAN
Kompetensi Guru: 
1. Menyediakan  berbagai  kegiatan  pembelajaran  untuk  mendorong 
peserta didik mencapai prestasi secara optimal . (6.1) 
2. Menyediakan  berbagai  kegiatan  pembelajaran  untuk 
mengaktualisasikan  potensi  peserta  didik,  termasuk  kreati vi tasnya. 
(6.2) 
3. Melaksanakan  berbagai   program  dalam  lingkungan  kerja  untuk 
mengembangkan  dan  meningkatkan  kualitas  pendidikan  di   daerah 
yang bersangkutan. (18.2) 
4. Berkomunikasi dengan teman sejawat, profesi  ilmiah, dan komunitas 
ilmia  lainnya  melalui  berbagai   media  dalam  rangka  meningkatkan 
kualitas pembelajaran. (19.1) 
5. Memanfaatkan  teknologi  informasi  dan  komunikasi  untuk 
pengembangan di ri . (24.2) 


Ketika akan menyelenggarakan seleksi tingkat kecamatan untuk 
olimpiade matematika SD, guru‐guru yang tergabung dalam KKG di 
Kecamatan “Pantang Menyerah” mengalami masalah dan merasa 
kesulitan dalam pengadaan soal‐soal yang akan diujikan. Hampir 
semua guru tidak mempunyai koleksi soal yang tepat untuk diujikan 
dalam seleksi tersebut. Bagaimana cara memecahkan masalah dalam 
KKG tersebut? 


Masalah yang dihadapi oleh guru-guru tersebut dapat diatasi dengan mudah apabila
KKG tersebut sudah mempunyai bank soal khusus untuk kegiatan pengayaan.
Untuk membantu menyelesaikan masalah tersebut, disusunlah modul ini yang
diharapkan setelah mempelajarinya Anda dapat memahami:


Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


72
1. Pengertian dan karakteristik soal pengayaan
2. Pembuatan bank soal untuk kegiatan pengayaan
3. Pemanfaatan bank soal untuk kegiatan pengayaan
Untuk membantu penguasaan kemampuan tersebut, dalam modul ini disajikan
pembahasan tentang pengembangan dan pengelolaan bank soal matematika untuk
kegiatan pengayaan di KKG/MGMP, yang disusun dalam tiga Kegiatan Belajar:
KB 1. Pengertian dan Karakteristik Soal Pengayaan.
KB 2. Pembuatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan
KB 3. Pemanfaatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan
A. Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Karakteristik Soal Pengayaan
 
 
Pak Choiron ingin menyiapkan beberapa siswa kelas VIII untuk 
menghadapi seleksi tingkat kota olimpiade matematika SMP. 
Kemudian dia meminta siswa‐siswa untuk mengerjakan soal‐soal 
Ujian Nasional yang telah lampau. Apakah cara Pak Choiron itu sudah 
tepat dalam rangka persiapan olimpiade tersebut? Bagaimana 
sebaiknya menurut Anda? 

1. Pengertian Soal Pengayaan
Menurut Piggott (2004), kegiatan pengayaan adalah kegiatan pembelajaran
matematika yang peruntukkannya tidak untuk semua tingkat kemampuan siswa, tetapi
hanya untuk siswa yang berkemampuan atas saja. Tujuan kegiatan pengayaan adalah
untuk mendukung kemampuan pemecahan masalah, meningkatkan sikap siswa,
mengembangkan apresiasi terhadap matematika, dan mengembangkan struktur
konseptual yang tidak diperoleh pada pembelajaran biasa. Dengan demikian kegiatan
pengayaan menyatakan pendekatan yang terbuka dan fleksibel dalam pembelajaran
matematika yang mendorong eksperimentasi dan komunikasi. Soal pengayaan harus
dapat mendukung kemampuan pemecahan masalah, meningkatkan sikap siswa,
mengembangkan apresiasi terhadap matematika, dan mengembangkan struktur
konseptual.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

73
Taksonomi belajar untuk ranah kognitif yang dikenalkan oleh Benjamin S. Bloom
pada saat ini telah mengalami perubahan menjadi seperti berikut (Anderson, 2001):
a. Mengingat (Remembering)
b. Memahami (Understanding)
c. Mengaplikasikan (Applying)
d. Menganalisis (Analyzing)
e. Mengevaluasi (Evaluating)
f. Mengkreasi (Creating)
Tiga hal pertama terkait dengan kemampuan berpikir tingkat rendah (lower order
thinking skills), sedangkan tiga hal terakhir terkait dengan kemampuan berpikir
tingkat tinggi (higher order thinking skills). Soal-soal untuk kegiatan pengayaan,
selain harus mengukur kemampuan berpikir tingkat rendah (mengingat, memahami,
mengaplikasikan) juga sekaligus harus dapat mengukur kemampuan berpikir tingkat
tinggi (menganalisis, mengevaluasi, mengkreasi).
Selain itu soal-soal untuk kegiatan pengayaan juga harus merupakan soal bertipe
masalah (problem), tidak hanya bertipe soal biasa/latihan (exercise). Menurut
Lenchner (1983), soal biasa/latihan adalah suatu tugas yang cara atau prosedur
penyelesaiannya telah diketahui, seringkali suatu latihan dapat diselesaikan dengan
langsung menerapkan satu atau lebih algoritma komputasi. Adapun masalah adalah
lebih kompleks karena strategi untuk menyelesaikannya tidak langsung terlihat;
menyelesaikan suatu masalah menuntut tingkat kreativitas atau keoriginalitas dari
penyelesai masalah.Untuk memahami lebih detail perbedaan antara soal biasa/latihan
dan masalah, Anda disarankan membaca buku modul BERMUTU tahun 2010 yang
berjudul Pembelajaran Kemampuan Pemecahan Masalah Matematika di SMP.




Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


74
2. Karakteristik Soal Pengayaan
Berikut ini beberapa contoh soal yang sering digunakan untuk kegiatan pengayaan:
a. Ikhsan memiliki dua ember, masing-masing berukuran 7 liter dan 4 liter.
Bagaimana cara Ikhsan mendapatkan tepat 6 liter air dari kolam dengan hanya
menggunakan dua ember tersebut?
(Soal terkait Standar Kompetensi/SK 5 tentang Bilangan untuk kelas IV.
Merupakan soal dengan karakteristik non rutin, soal terbuka, problematik,
menuntut penalaran, menuntut kemampuan komunikasi)
b. Jarak rumah Winda ke sekolah adalah 8 km. Jarak rumah Bilkis ke sekolah
adalah 6 km. Tentukan jarak rumah Winda ke rumah Bilkis.
(Soal terkait SK 2 tentang Geometri dan Pengukuran untuk kelas V, SK 3 tentang
Geometri dan Pengukuran untuk kelas VIII. Merupakan soal dengan
karakteristik soal terbuka, menuntut penalaran, menuntut kemampuan
komunikasi)
c. Dito mencoba mengalikan seratus bilangan prima yang pertama. Berapa banyak
angka 0 berurutan yang terdapat pada hasil perkaliannya?
(Soal terkait SK 1 tentang Bilangan untuk kelas V. Merupakan soal dengan
karakteristik menuntut penalaran, memuat adanya keterkaitan, menuntut
kemampuan komunikasi)
d. Mona mempunyai beberapa buku. Dia memberi Mirna setengah dari buku-buku
tersebut ditambah satu buku. Kemudian dia memberi Ira setengah dari buku yang
tersisa ditambah dua buku. Jika pada akhirnya sisa buku yang dipunyai Mona
hanya lima buku, berapa banyak buku yang dipunyai Mona pada awalnya?
(Soal terkait SK 1 tentang Bilangan untuk kelas V. Merupakan soal dengan
karakteristik non rutin, menuntut penalaran, menuntut kemampuan komunikasi)




Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

75
e. Dua orang petani, Si A dan Si B bermaksud menata batas tanah di antara
keduanya menjadi seperti garis lurus, tidak berbelok-belok seperti pada gambar
berikut. Mereka tidak ingin luas daerah asalnya berkurang. Coba uraikan
bagaimana cara menetapkan garis batas yang seharusnya mereka sepakati, dan
jelaskan mengapa batas tersebut tidak mengurangi luas daerah asalnya masing-
masing.





(Soal Olimpiade Sains Nasional/OSN SMP Tahun 2006. Terkait SK 4 tentang
Geometri dan Pengukuran untuk kelas IV, SK 6 tentang Geometri untuk kelas
VII. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin, soal terbuka, problematik,
menuntut penalaran, memuat adanya keterkaitan, menuntut kemampuan
komunikasi)
f. Di antara bilangan
1
5
dan
1
4
terdapat tak hingga banyak bilangan pecah.
Tentukan 999 bilangan pecah di antara
1
5
dan
1
4
sehingga selisih antara bilangan
pecah berikutnya dengan bilangan pecah sebelumnya konstan. (Maksudnya: Jika
x
1
, x
2
, x
3
, x
4
, … , x
999
adalah bilangan pecah yang dimaksudkan, maka
x
2
- x
1
= x
3
- x
2
= x
4
-x
3
= · = x
n
- x
n-1
= · = x
999
-x
998
)
(Soal OSN SMP Tahun 2005. Terkait SK 5 tentang Bilangan untuk kelas VI, SK 1
tentang Bilangan untuk kelas VII. Merupakan soal dengan karakteristik non
rutin, soal terbuka, problematik, menuntut penalaran, menuntut kemampuan
komunikasi)




Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


76
E
B A
Ð C
g. Adi adalah karyawan pada salah satu perusahaan tekstil yang bertugas
menyimpan data. Suatu ketika Adi diminta pimpinan perusahaan untuk
menyiapkan data tentang kenaikan produksi selama lima periode. Setelah dicari
Adi hanya menemukan empat data kenaikan, yaitu 4%, 9%, 7%, dan 5%. Satu
data lagi, yaitu data ke-5, tidak ditemukan. Selidiki data kenaikan produksi yang
ke-5, bila Adi hanya ingat bahwa rata-rata hitung dan median dari lima data
tersebut adalah sama.
(Soal OSN SMP Tahun 2005. Terkait SK 3 tentang Statistika dan Peluang untuk
kelas IX. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin, problematik, menuntut
penalaran, memuat adanya keterkaitan, menuntut kemampuan komunikasi)
h. Diketahui gambar berikut. ABCÐ adalah persegi, dan E adalah titik sembarang di
luar persegi ABCD.





Selidiki apakah berlaku hubungan AE
2
+CE
2
= BE
2
+ ÐE
2
pada gambar di atas!
(Soal OSN SMP Tahun 2005. Terkait SK 3 tentang Geometri dan Pengukuran
untuk kelas VIII. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin, soal terbuka,
problematik, menuntut penalaran, menuntut kemampuan komunikasi)
Apabila Anda mencermati contoh-contoh soal pengayaan di atas ternyata soal-soal
tersebut mempunyai karakteristik berupa soal non rutin, soal terbuka (open-ended
problem), problematik, menuntut penalaran, memuat adanya keterkaitan, menuntut
kemampuan komunikasi (As’ari, 2006).
Dari penjelasan pada KB 1 ini, tentunya Pak Choiron harus memilih soal-soal
pengayaan untuk menyiapkan siswa-siswanya menghadapi seleksi olimpiade. Tidak
cukup hanya dengan memberikan soal-soal UN.




Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

77
B. Kegiatan Belajar 2: Pembuatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan

MGMP Matematika SMP “Pantang Mundur” mempunyai koleksi 
ribuan soal kompetisi matematika dari dalam dan luar negeri. Soal‐
soal tersebut ada yang terdokumentasi dalam file komputer, ada juga 
yang berbentuk cetak. Karena kesibukan guru‐guru anggota MGMP 
tersebut, soal‐ soal tadi belum terkelola dengan baik. Sehingga ketika 
akan melakukan kegiatan pembinaan siswa menghadapi olimpiade 
matematika tingkat provinsi, mereka mengalami kebingungan karena 
tidak terorganisirnya koleksi soal yang ada. Apa langkah‐langkah 
yang harus dilakukan MGMP tersebut sehingga koleksi ribuan soal 
tadi dapat terorganisir dengan baik sehingga dapat dioptimalkan 
pemanfaatannya? 

Secara umum tahapan pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan
sama dengan tahapan pembuatan bank soal matematika untuk pembelajaran biasa.
Berikut ini tahapan dalam pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan
pengayaan.
1. Perencanaan
Seperti sudah dijelaskan secara umum di modul 1, pada tahap perencanaan ini perlu
ditetapkan apa yang menjadi tujuan pengembangan bank soal untuk kegiatan
pengayaan. Apakah untuk memfasilitasi pengembangan kompetensi siswa berupa
kompetisi matematika di lingkup KKG/MGMP setempat, untuk kegiatan pengayaan
pembelajaran matematika di lingkup kelas/sekolah, atau mungkin juga untuk kegiatan
pengayaan jenis lain.
Setelah menetapkan tujuan pengembangan bank soal, maka hal lain yang perlu
ditetapkan adalah karakteristik soal pengayaan. Seperti pada pembahasan
sebelumnya, soal pengayaan biasanya berupa masalah yang mempunyai karakteristik
berupa soal non rutin, soal terbuka, problematik, menuntut penalaran, memuat adanya
keterkaitan, dan menuntut kemampuan komunikasi.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


78
Langkah berikutnya adalah menentukan cara untuk mendapatkan soal-soal pengayaan
tersebut. Pada pembahasan selanjutnya akan dijelaskan secara detail mengenai cara
mendapatkan soal-soal jenis ini termasuk cara pemanfaatannya.
Pada akhirnya tahap perencanaan ini juga untuk menentukan guru-guru yang akan
menjadi pengelola bank soal pengayaan ini. Khusus untuk pengelola bank soal
pengayaan ini, selain kriteria pengelola secara umum yang sudah dijelaskan pada sub
modul sebelumnya, diharapkan guru-guru yang menjadi pengelolanya juga
mempunyai kemampuan bahasa Inggris yang cukup baik. Hal ini disebabkan mereka
akan sering mengelola soal-soal pengayaan dari luar negeri yang diakses dari internet.
2. Pengembangan Sistem
Untuk membangun sistem pengembangan bank soal untuk kegiatan pengayaan ini
beberapa hal yang harus ditetapkan adalah:
a. Anda harus menentukan sistem pembuatan bank soalnya, apakah bank soal akan
dibuat secara manual atau secara digital. Apabila bank soal pengayaan akan
dibuat secara manual, Anda akan memerlukan media kertas untuk mendata soal
dan karakteristiknya. Selain itu Anda juga memerlukan tempat penyimpanan
kertas-kertas soal tadi. Adapun apabila bank soal pengayaan akan dibuat secara
digital, Anda perlu menentukan software yang akan dipergunakan; apakah
software aplikasi perkantoran (office application) seperti umumnya ataukah
program aplikasi khusus untuk bank soal (item bank software).
b. Anda harus menentukan menu bank soal tersebut, yang terkait dengan
karakteristik soal pengayaan yang akan dimasukkan ke dalam bank soal
pengayaan. Hal ini juga terkait dengan tujuan bank soal pengayaan ini dibuat.
Apabila bank soal pengayaan ini dibuat dengan tujuan untuk pengembangan
kompetensi siswa, khususnya untuk mengembangkan kemampuan bernalar,
memecahkan masalah, dan komunikasi matematika, melalui kompetisi
matematika, Anda harus membagi soal menurut topik, tingkat kesukaran, dan
bentuk soal. Menurut topik (kompetensi yang akan diukur), soal pengayaan dapat
dibagi ke dalam kelompok soal untuk mengukur kemampuan bernalar, kelompok

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

79
soal untuk mengukur kemampuan memecahkan masalah, dan kelompok soal
untuk mengukur kemampuan komunikasi. Untuk setiap topik, Anda dapat
membagi soal ke dalam tiga tingkat kesukaran, yaitu mudah, sedang, dan sukar.
dapat berbentuk pilihan ganda (multiple choice), isian singkat, dan uraian. Anda
diharapkan memperbanyak bentuk soal uraian pada bank soal pengayaan untuk
pengembangan kompetensi siswa. Hal ini disebabkan dengan soal uraian, Anda
dapat mencermati proses berpikir siswa dalam bernalar, memecahkan masalah,
dan berkomunikasi. Apabila bank soal pengayaan dibuat untuk kegiatan
pengayaan pembelajaran pada lingkup kelas/sekolah, soal-soal pengayaan yang
dibuat harus Anda kelompokkan menurut tingkat satuan pendidikan, menurut
jenjang kelas, dan menurut Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar untuk
tiap kelas
c. Menentukan syarat yang diperlukan oleh guru untuk memasukkan soal
pengayaan ke dalam bank soal pengayaan
d. Menentukan syarat yang diperlukan oleh guru yang ingin memanfaatkan bank
soal pengayaan.
3. Pengumpulan Butir Soal
Hal yang membedakan antara pembuatan bank soal matematika untuk pembelajaran
biasa dan bank soal untuk kegiatan pengayaan adalah pada tipe dan sumber soalnya.
Anda dapat mengadakan atau mengumpulkan soal-soal matematika untuk kegiatan
pengayaan dengan cara:
a. Membuat sendiri perangkat soalnya, kemudian melakukan uji coba instrumen.
b. Mengambil langsung dari soal-soal yang pernah diujikan pada kompetisi
matematika, baik dari dalam negeri maupun dari luar negeri. Soal-soal dari
instrumen jenis ini umumnya sudah terkalibrasi dengan baik.
c. Memodifikasi soal-soal kompetisi yang sudah ada
Pada tahap awal, untuk membuat sendiri soal-soal pengayaan memang bukan
merupakan hal yang mudah bagi kebanyakan guru. Sehingga pada situasi ini Anda
sangat disarankan untuk mengambil langsung soal-soal yang sudah pernah diujikan

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


80
pada kompetisi matematika, khususnya soal-soal pada rangkaian kegiatan seleksi
Olimpiade Sains Nasional baik untuk jenjang SD maupun SMP. Untuk memperoleh
soal-soal ini Anda disarankan menghubungi Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota
ataupun Dinas Pendidikan Provinsi.
Selain kompetisi dari dalam negeri, melalui internet juga dapat diakses soal-soal yang
pernah diujikan pada kompetisi matematika di luar negeri. Alamat situs-situs internet
yang memuat kumpulan soal-soal kompetisi matematika ataupun soal-soal
pemecahan masalah dari luar negeri diantaranya adalah:
a. www.nctm.org (situs National Council of Teacher of Mathematics)
b. www.komal.hu (situs jurnal matematika dan fisika untuk sekolah dasar dan
sekolah menengah dari Hungaria)
c. www.samf.ac.za (situs kompetisi matematika untuk sekolah dasar dan sekolah
menengah dari Afrika Selatan)
d. www.cemc.uwaterloo. ca (situs kompetisi matematika untuk sekolah dasar dan
sekolah menengah dari Kanada)
e. www.math.ca (situs jurnal pemecahan masalah matematika untuk sekolah
menengah dari Kanada)
Daftar tersebut hanya menyebutkan beberapa situs terkait pembelajaran matematika
maupun kompetisi matematika. Untuk mendapatkan alamat situs yang lebih banyak,
kita dapat masuk ke www.google.co.id atau www.yahoo. co.id kemudian masuk ke
search dan ketikkan kata kunci math olympiad atau math competition. Untuk
memahami lebih mendalam tentang cara pencarian situs-situs terkait pembelajaran
matematika maupun kompetisi matematika Anda dapat membaca buku modul
BERMUTU tahun 2011 yang berjudul Pemanfaatan Internet sebagai Media Pencari
dan Publikasi Konten Pembelajaran Matematika SD/SMP. Satu hal yang tidak boleh
dilupakan apabila Anda mengambil soal dari internet adalah Anda harus
mencantumkan identitas sumber soal tersebut, seperti soal itu diambil dari kompetisi
apa, juga alamat situs internetnya.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

81
Jika Anda sudah terbiasa mencermati dan menggunakan soal-soal dari berbagai
kompetisi matematika dari dalam negeri maupun dari luar negeri, langkah berikutnya
Anda diharapkan mulai dapat memodifikasi soal-soal tersebut. Setelah Anda sering
memodifikasi soal, pada akhirnya Anda diharapkan dapat membuat soal-soal
pengayaan yang original dan merupakan ide Anda sendiri.
4. Pengarsipan Soal
Tahapan terakhir pada pembuatan bank soal untuk kegiatan pengayaan adalah
pengarsipan. Apabila soal-soal pengayaan adalah soal yang Anda buat atau
kembangkan sendiri, maka Anda dapat melakukan pengarsipan secara manual
ataupun secara digital. Adapun apabila Anda mempunyai banyak koleksi soal dari
internet, jelas bahwa Anda harus melakukan pengarsipan secara digital. Pengarsipan
secara digital ini mempunyai banyak keuntungan, diantaranya menghemat ruang
penyimpanan, menghemat kertas sebagai media penyimpan, dan mempercepat waktu
pencarian. Satu hal penting yang tidak boleh dilupakan apabila Anda melakukan
pengarsipan soal secara digital adalah Anda harus selalu membuat salinan/duplikat
(backup) data dari soal-soal tersebut. Biasakan untuk membuat duplikat data minimal
pada tiga media (berupa harddisk eksternal atau DVD) yang berbeda dan tiga media
tersebut juga sebaiknya disimpan pada tiga tempat yang berbeda. Apabila
pengarsipan soal dilakukan secara digital maka setiap soal harus diketik
menggunakan program komputer atau software khusus untuk bank soal. Dengan
demikian dibutuhkan orang yang memahami cara memanfaatkan program komputer
atau program bank soal tersebut.
Apabila MGMP Matematika SMP Kota “Pantang Mundur” melaksanakan tahapan
pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan seperti sudah dijelaskan
pada KB 2 ini, tentunya koleksi ribuan soal tadi segera dapat teroptimalkan
pemanfaatannya.



Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


82
C. Kegiatan Belajar 3: Pemanfaatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan

Untuk semakin memperdalam kompetensi matematika dari beberapa 
siswa kelas V SD Pamungkas, Pak Hafiz merencanakan tambahan 
pembelajaran berupa kegiatan pengayaan untuk siswa‐siswa 
tersebut. Akan tetapi Pak Hafiz sedikit mengalami kebingungan 
mengenai bentuk soal yang sesuai untuk pengayaan ini. Bagaimana 
saran Anda kepada Pak Hafiz? 


Seperti sudah dijelaskan secara umum pada modul 1 KB 3, manfaat utama bank soal
adalah untuk memudahkan guru membuat sebuah instrumen tes yang berkualitas. Jika
sudah dijamin bahwa semua butir soal pada bank soal memenuhi kriteria validitas,
maka tinggal bagaimana mengambil beberapa soal untuk membuat instrumen tes
tertentu.
Apabila bank soal untuk kegiatan pengayaan sudah dapat dibuat, selanjutnya dapat
digunakan untuk berbagai kebutuhan. antara lain sebagai berikut:
a. Untuk menyiapkan soal-soal yang akan diujikan pada kompetisi matematika
SD/SMP seperti kasus pada awal modul ini. Guru-guru yang tergabung dalam
KKG di Kecamatan “Pantang Menyerah” dapat memilih soal-soal pengayaan
yang ada di bank soal untuk menyusun instrumen tes seleksi olimpiade
matematika SD tingkat kecamatan. Sesuai dengan silabus materi yang berlaku
pada olimpiade matematika SD, materi yang dipilih untuk dijadikan instrumen tes
adalah soal-soal tentang bilangan, geometri dan pengukuran, dan statistika dasar.
Untuk seleksi tingkat kecamatan ini bentuk soal yang digunakan adalah pilihan
ganda (multiple choice).
b. Untuk kegiatan pengayaan dalam pembelajaran matematika di kelas, misalnya
untuk memberikan tantangan bagi siswa yang berkemampuan lebih dalam
matematika sehingga mereka dapat semakin memperdalam pemahaman
matematikanya. Pada kegiatan pengayaan jenis ini, sebaiknya Anda menggunakan
bentuk soal uraian dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

83
bernalar, memecahkan masalah, dan berkomunikasi dalam matematika. Materi
yang dapat dipilih adalah yang sesuai dengan Standar Isi Mata Pelajaran
Matematika SD dan SMP Tahun 2006 dengan jenis soal adalah soal pengayaan
berupa masalah dengan karakteristik non rutin, soal terbuka (open ended
problem), problematik, menuntut penalaran, memuat adanya keterkaitan, dan
menuntut kemampuan komunikasi.
Dua kegiatan pengayaan di atas fokus utamanya adalah untuk siswa. Adapun guru-
guru juga dapat memanfaatkan keberadaan bank soal pengayaan untuk meningkatkan
kompetensi akademik masing-masing guru. Misalnya dalam forum KKG/MGMP
guru-guru dapat menggunakan bank soal jenis ini untuk mendiskusikan dan berlatih
mengerjakan beberapa soal yang ada. Karena tipe soalnya berupa masalah,
diharapkan dengan sering mencoba berlatih mengerjakan soal jenis ini, kemampuan
memecahkan masalah matematika dari guru akan semakin meningkat.
Apabila Pak Hafiz mengikuti penjelasan pada KB 3 ini, tentunya beliau tidak akan
mengalami kebingungan lagi dalam menentukan bentuk soal yang akan digunakan
dalam kegiatan pengayaan.
D. Ringkasan
Kegiatan pengayaan adalah kegiatan pembelajaran matematika yang peruntukkannya
tidak untuk semua tingkat kemampuan siswa, hanya untuk siswa yang berkemampuan
atas saja. Tujuan kegiatan pengayaan adalah untuk mendukung kemampuan
pemecahan masalah, meningkatkan sikap siswa, mengembangkan apresiasi terhadap
matematika, dan mengembangkan struktur konseptual yang tidak diperoleh pada
pembelajaran biasa. Kegiatan pengayaan menyatakan pendekatan yang terbuka dan
fleksibel dalam pembelajaran matematika yang mendorong eksperimentasi dan
komunikasi.
Soal-soal pengayaan adalah soal-soal yang dapat mendukung kemampuan pemecahan
masalah, meningkatkan sikap siswa, mengembangkan apresiasi terhadap matematika,
dan mengembangkan struktur konseptual. Soal pengayaan biasanya berupa masalah
yang mempunyai karakteristik non rutin, soal terbuka (open ended problem),

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


84
problematik, menuntut penalaran, memuat adanya keterkaitan, dan menuntut
kemampuan komunikasi.
Tahapan pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan sama dengan
tahapan pembuatan bank soal matematika untuk pembelajaran biasa. Tahapan dalam
pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan berupa perencanaan,
pengembangan sistem, pengumpulan butir soal, pengarsipan soal.
Kegiatan pengayaan yang dapat memanfaatkan keberadaan bank soal pengayaan
diantaranya adalah untuk memfasilitasi pengembangan kompetensi siswa berupa
kompetisi matematika di lingkup KKG/MGMP setempat dan untuk kegiatan
pengayaan di lingkup kelas/sekolah.
E. Latihan/Tugas
1. Jelaskan mengapa diperlukan kegiatan pengayaan dalam pembelajaran
matematika.
2. Suatu KKG mempunyai bank soal matematika khusus untuk kegiatan pengayaan.
Beberapa soal yang terdapat pada bank soal tersebut diantaranya seperti yang di
bawah ini. Analisislah karakteristik soal-soal tersebut (soal non rutin, soal
terbuka, problematik, menuntut penalaran, memuat adanya keterkaitan, atau
menuntut kemampuan komunikasi) dan keterkaitannya dengan SK/KD di Standar
Isi Mata Pelajaran Matematika SD.
a. Ali mengelompokkan bilangan-bilangan ganjil sebagai berikut: {1}, {3, 5},
{7, 9, 11}, {13, 15, 17, 19}, ... . Jumlah bilangan-bilangan pada himpunan
ke-20 adalah ... .
(Soal OSN SD Tahun 2009)
b. Aku dilahirkan antara tahun 1900 dan 2000. Bila tahun kelahiranku
dibagi 6, 8, atau 9 selalu bersisa 1. Aku dilahirkan pada tahun ... .
(Soal OSN SD Tahun 2008)


Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

85
c. Randi membuat buku kecil dari 10 lembar kertas A4 dengan cara melipat
bagian tengah dan membundelnya.




Ia menomori halaman buku tersebut secara berurutan mulai dari 1 pada
halaman paling depan sampai dengan 40 pada halaman paling belakang.
Randi melepas bundel bukunya. Lembar kertas yang memuat nomor
halaman 15, juga memuat tiga nomor halaman lainnya. Tiga nomor halaman
tersebut adalah ... .
(Soal OSN SD Tahun 2009)
d. Penanggalan bulan Februari 2009 sangat istimewa karena susunan semua
tanggalnya membentuk persegi panjang. Paling cepat hal itu akan terjadi
lagi pada tahun ... .
(Soal OSN SD Tahun 2009)





e. Delapan belas balon disusun melingkar membentuk lingkaran. Setiap balon
ditulisi abjad secara terurut, mulai dari A, B, C sampai dengan R, searah
dengan jarum jam. Setiap balon pada hitungan ke-3 diletuskan, mulai dari
balon C, F, dan seterusnya hingga semuanya meletus. Balon kedua terakhir
yang diletuskan adalah balon ... .
(Soal OSN SD Tahun 2008)


1

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


86
3. Suatu MGMP mempunyai bank soal matematika khusus untuk kegiatan
pengayaan. Beberapa soal yang terdapat pada bank soal tersebut diantaranya
seperti yang di bawah ini. Analisislah karakteristik soal-soal tersebut (soal non
rutin, soal terbuka, problematik, menuntut penalaran, memuat adanya keterkaitan,
atau menuntut kemampuan komunikasi) dan keterkaitannya dengan SK/KD di
Standar Isi Mata Pelajaran Matematika SMP.
a. Tentukan banyaknya bilangan asli n demikian sehingga n
3
+ 1uu terbagi
habis oleh n + 1u.
(Soal OSN SMP Tahun 2009)
b. Di Indonesia, dahulu dikenal pecahan yang disebut “Pecahan Nusantara”.
Pecahan Nusantara adalah pecahan
u
b
demikian sehingga o dan b adalah
bilangan-bilangan asli dan o < b. Tentukan jumlah semua pecahan nusantara
mulai dari pecahan dengan b = 2 sampai dengan b = 1uuu.
(Soal OSN SMP Tahun 2009)
c. Diberikan suatu soal berikut: “Setiap unsur dalam himpunan A = {1u, 11,
12,… , 2uu8] dikalikan dengan setiap unsur dalam himpunan B = {21,
22, 2S, … , 99]. Hasil-hasil kali itu selanjutnya dijumlahkan sehingga
memberikan nilai X. Tentukan nilai X”. Seseorang menjawab soal tersebut
dengan cara mengalikan 2u16991 dan 474u. Bagaimana kalian bisa
menjelaskan bahwa cara orang itu masuk akal?
(Soal OSN SMP Tahun 2008)
d. Untuk setiap pasangan bilangan asli o dan b, didefinisikan o@b = o - b +
o · b . Bilangan asli x dikatakan mitra bilangan asli n jika terdapat bilangan
asli y yang memenuhi x@y = n . Sebagai contoh, 7 adalah mitra 1S karena
terdapat bilangan asli 1 sehingga 7@1 = 7 - 1 + 7 · 1 = 7 -1 +7 = 1S .
Tentukan semua mitra dari 2uu8.
(Soal Olimpiade Sains SMP Tingkat Provinsi Tahun 2008)


Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

87
e. Diketahui bentuk x
2
+Sy
2
= n dengan x dan y adalah bilangan-bilangan
bulat.
1). Jika n < 2u, bilangan berapa sajakah n tersebut, dan diperoleh dari
pasangan (x, y) apa saja?
2). Tunjukkan bahwa tidak mungkin menghasilkan x
2
+ Sy
2
= 8.
(Soal OSN SMP Tahun 2005)
f. Empat bangun berbentuk layang-layang seperti gambar berikut (o > b, o dan
b bilangan asli kurang dari 10) ditata sedemikian rupa sehingga membentuk
persegi dengan lubang berbentuk persegi pula di tengah-tengahnya. Lubang
berbentuk persegi di tengah-tengah tersebut memiliki keliling 16 satuan
panjang. Berapakah keliling yang mungkin diperoleh dari
persegi terluar yang terbentuk jika diketahui pula bahwa
o dan b adalah bilangan-bilangan yang relatif prima. (o
dan b adalah bilangan-bilangan yang saling relatif prima
jika faktor persekutuan terbesar dari o dan b adalah 1)
(Soal OSN SMP Tahun 2007)
4. Jelaskan dengan bahasa Anda sendiri, bagaimana langkah mengembangkan
sebuah bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan.
5. Uraikan kemungkinan pemanfaatan bank soal matematika untuk berbagai
kegiatan pengayaan, selain yang sudah dijelaskan pada modul.
Jika Anda belum berhasil menjawab pertanyaan pada latihan di atas, baca dan pahami
kembali materi pada modul ini. Jika masih menemui keraguan, diskusikan dengan
teman sejawat di sekolah atau pun KKG atau MGMP Matematika SMP yang telah
mempelajari modul ini.




Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


88
F. Umpan Balik
Tidak banyak guru yang telah memulai mengembangkan sebuah bank soal,
khususnya untuk kegiatan pengayaan. Namun demikian, usaha untuk merintis sebuah
bank soal untuk kegiatan pengayaan walaupun dalam skala kecil harus dimulai,
terkait dengan kemanfaatannya dalam menunjang penilaian hasil dan proses
pembelajaran matematika.
Anda dianggap telah berhasil mempelajari modul ini jika dapat menjawab atau
menyelesaikan 3 soal dari 5 soal pada latihan di atas.
Jika Anda belum berhasil menyelesaikan soal latihan di atas, baca dan pahami
kembali materi pada modul 4 ini. Jika belum berhasil, diskusikan dengan teman
sejawat yang telah mempelajari modul ini.

Petunjuk/Jawaban untuk Latihan/Tugas:
1. Baca kembali KB 1.
2. Diskusikan dengan teman sejawat. Untuk memperdalam pemahaman tentang
pemecahan masalah, Anda dapat mempelajari buku modul BERMUTU tahun 2010
yang berjudul Pembelajaran Kemampuan Pemecahan Masalah Matematika di SMP.
3. Sama dengan petunjuk untuk soal nomor (2).
4. Baca kembali KB 1 dan 2, kemudian kembangkan sesuai dengan kreativitas Anda.
5. Baca kembali KB 3.
G. Daftar Pustaka/Bacaan
Anderson W., Lorin dan David R. Krathwohl.2001. A Taxonomy for Learning,
Teaching, and Assessing: A Revision of Bloom’s Taxonomy of Educational
Objectives. New York: Addison Wesley Longman Inc.
As’ari, Abdur Rahman. 2006. OSN Bidang Matematika SMP: Kontribusinya dalam
Peningkatan Mutu Pendidikan Matematika di Sekolah Menengah Pertama,
makalah disajikan dalam Seminar Peningkatan Kualitas Widyaiswara LPMP
se-Indonesia di PPPG Matematika Yogyakarta.


Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP 

89
As’ari, Abdur Rahman. 2007. Pembelajaran Matematika Inovatif: Masih Adakah
Ruang untuk Inovasi dan Seperti Apakah Bentuk Inovasinya, makalah
disampaikan dalam Seminar dan Lokakarya Pembelajaran Matematika di
PPPG Matematika Yogyakarta.
Lenchner, George. 1983. Creative Problem Solving in School Mathematics. New
York: Glenwood Publication Inc.
Lipscomb, Joseph. 2008. Building, Testing, and Improving an Item Bank for Chronic
Disease PROs: Keeping a PROMIS dalam http://www.
outcomes.cancer.gov/conference/irt/lipscomb.pdf, diakses 9 April 2011.
Piggott, Jennifer. 2004. Mathematics Enrichment: What Is It and Who Is It For?
dalam http://www. leeds.ac.uk/educol/documents/00003649.htm, diakses 8 April
2011.
Piggott, Jennifer. 2004. Developing a Framework for Mathematics Enrichment dalam
http://www. icme-organisers.dk/tsg18/S63J.Piggott.pdf, diakses 8 April 2011.
Sri Wardhani, Wiworo, dan Sigit Tri Guntoro. 2010. Pembelajaran Kemampuan
Pemecahan Masalah Matematika di SMP. Yogyakarta: P4TK Matematika.











Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan 


90












PENUTUP































91
PENUTUP
A. Rangkuman
Bank soal mempunyai posisi penting dalam kerangka mempermudah dalam
penyusunan instrumen penilaian. Bank soal harus berisi butir-butir soal yang
terkalibrasi dan memuat semua informasi penting terutama tingkat kesukaran, topik,
dan kompetensi yang diukur.
Pengembangan sebuah bank soal matematika dapat dirintis di KKG atau MGMP.
Langkah-langkah yang diperlukan minimal membuat perencanaan, membuat system
untuk bank soal, mengumpulkan soal-soal terkalibrasi, dan memelihara bank soal
tersebut.Tentu saja bank soal yang dikembangkan dan dikelola itu harus berdasarkan
Standar Isi, khususnya SK dan KD.
Pengelolaan sebuah bank soal matematika meliputi pemeliharaan sistem bank soal,
pemanfaatan bank soal, dan pembaharuan bank soal. Pemeliharaan sistem untuk
menjaga ketersediaan, ketermanfaatan, dan kerahasiaan bank soal. Pemanfaatan bank
soal untuk penyusunan instrumen penilaian. Pembaharuan bank soal meliputi revisi
terhadap butir soal yang ada atau penambahan butir soal baru, termasuk pembaharuan
sistem.
Selain pengembangan bank soal untuk membantu kegiatan penilaian hasil belajar
siswa, dapat pula dikembangkan bank soal untuk kegiatan pengayaan. Aspek
pengayaan ini meliputi semua aspek yang mungkin yang belum terwadahi dalam
Standar Isi dan proses pembelajarannya. Aspek itu antara lain pengayaan dalam hal
materi matematika yang tidak termuat dalam Standar Isi, pengayaan dalam hal
keterampilan tingkat tinggi dalam pemecahan masalah, dan khususnya pula untuk
kegiatan pembinaan olimpiade.

Penutup 


92
B. Penilaian
1. Buatlah sebuah proposal pengembangan dan pengelolaan sebuah bank soal
matematika di KKG atau di MGMP Matematika SMP. Uraikan di dalam proposal
semua aspek pengembangan dan pengelolaan bank soal matematika.
2. Buatlah sebuah bank soal matematika untuk satu sub mata pelajaran (misalnya
Bilangan) pada semester tertentu (misalnya kelas IV, semester 2 atau kelas kelas
VII semester 1)dengan menggunakan Office Application.
3. Kumpulkanlah soal-soal yang untuk kegiatan pengayaan. Buatlah sebuah bank
soal matematika terkait kegiatan pengayaan itu dari kumpulan soal-soal tersebut
dengan menggunakan Office Application.
Sebagai rambu-rambu menilai keberhasilan Anda mempelajari buku modul ini, maka
setidaknya sebuah perencanaan pengembangan bank soal telah Anda tulis dan
dipresentasikan atau didiskusikan di dalam forum KKG atau MGMP Matematika
SMP.
Berangkat dari pentingnya sebuah bank soal matematika untuk mendukung
penyusunan instrumen tes yang berkualitas, maka rintisan ke arah pengembangan
bank soal menjadi suatu hal yang penting. Dalam rangka itu, memulai pengembangan
bank soal dari skala yang kecil sekali pun merupakan suatu kemajuan pengembangan
kompetensi.















LAMPIRAN






























93
LAMPIRAN
Petunjuk Penyelesaian Latihan pada Penilaian
1. Berikut sebuah format penulisan proposal pengembangan dan pengelolaan bank soal.
PENDAHULUAN
Berisi: latar belakang, maksud dan tujuan pengembangan bank soal, manfaat
yang diperoleh dari pengembangan bank soal tersebut.
RENCANA PENGEMBANGAN BANK SOAL MATEMATIKA
Berisi: perencanaan ruang lingkup mata pelajaran dan topik, tipe soal,
spesifikasi atau karakteristik soal, sistem bank soal (manual/digital), dan cara
pengumpulan butir soal.
RENCANA PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA
Berisi: perencanaan kualifikasi sumber daya pengembang dan pengelola serta
manajemen pengelolaan bank soal.
PENGELOLA/PANITIA
Berisi: usulan daftar nama pengelola
PENDANAAN
Berisi: usulan pendanaan setiap kegiatan dan sumber dananya.
JADWAL PENGEMBANGAN BANK SOAL
Berisi: usulan pendanaan setiap kegiatan dan sumber dananya.
PENUTUP
Berisi: harapan dan ucapan terima kasih
2. Cara pemanfaatan Office application dapat mengikuti alternatif pada modul 3,
Kegiatan Belajar 3. Sementara untuk butir-butir soal dapat dipilih dari yang ada
atau dibuat sendiri, untuk kemudian diujicoba pada kelas yang sesuai.

Lampiran 


94
3. Cara pemanfaatan Office application dapat mengikuti alternatif pada modul 3,
Kegiatan Belajar 3. Sementara untuk butir-butir soal dapat dipilih dari yang ada
atau dibuat sendiri, lalu dikaji secara teoritis.

















Jl. Kaliurang Km. 6 Sambisari, Condongcatur, Depok, Sleman, Yogyakarta
Kotak Pos 31 YKBS Yogyakarta 55281
Telp. (0274) 885752, 881717, 885725, Fax. (0274) 885752
Website: www.p4tkmatematika.org
E-mail: p4tkmatematika@yahoo.com
PPPPTK MATEMATIKA
PPPPTK MATEMATIKA

Modul Matematika SD/SMP Program BERMUTU

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP

Penulis: Sumardyono Wiworo

Penilai: Sri Wardhani Wahyu Setyaningrum Editor: Sugiyanto Layouter: Ratna Yuliastuti

Kementerian Pendidikan Nasional
Badan Penge mbangan Sumbe r Daya Manusia Pendidikan dan Penjaminan Mutu Pendidikan Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Matematika 2011

Penyusunan modul melibatkan berbagai unsur. guru SM P. Untuk itu. Penyusunan modul diawali dengan kegiatan workshop yang menghasilkan kesepakatan tentang daftar judul modul. dosen LPTK. Selanjutnya secara berurutan dilakukan kegiatan penulisan. juga dapat diunduh melalui laman PPPPTK M atematika dengan alamat www. delapan judul untuk guru SM P. selain didistribusikan dalam jumlah terbatas ke KKG dan M GMP yang dikelola melalui program BERM UTU. M odul-modul ini disusun untuk memfasilitasi peningkatan kompetensi guru SD dan SM P di forum Kelompok Kerja Guru (KKG) dan M usyawarah Guru M ata Pelajaran (MGM P). dan guru SM A dari berbagai propinsi. dan layouting modul. harmonisasi.KATA PENGANTAR Segala bentuk pujian dan rasa syukur kami haturkan ke hadirat Allah SWT. khususnya KKG dan M GMP yang dikelola melalui program BERM UTU (Better Education through Reformed Management and Universal Teacher Upgrading). penilaian. M odul yang telah disusun. dan garis besar isi tiap judul modul. meliputi widyaiswara dan staf PPPPTK M atematika. iii . sistematika penulisan modul. Semoga dua puluh modul tersebut bermanfaat secara optimal dalam peningkatan kompetensi para guru SD dan SM P dalam mengelola pembelajaran matematika. editing. widyaiswara LPM P. dan lima judul untuk guru SD maupun SM P. guru SD. kami sampaikan terima kasih dan teriring doa semoga menjadi amal sholih kepada semua pihak yang telah membantu terwujudnya modul tersebut. terdiri dari tujuh judul untuk guru SD.org. sehingga dapat meningkat kualitas dan kuantitas hasil belajar matematika siswa SD dan SM P di seluruh Indonesia. atas limpahan nikmat dan rahmat-Nya PPPPTK M atematika dapat mewujudkan kembali modul pengelolaan pembelajaran matematika untuk guru SD dan SM P.p4tkmatematika. Pada tahun 2011 ini telah tersusun sebanyak dua puluh judul.

kami ucapkan selamat membaca dan menggunakan modul ini dalam mengelola pembelajaran matematika di sekolah. Juni 2011 Plh. Akhir kata. Yogyakarta. Kepala iv .Kata Pengantar  Kami sangat mengharapkan masukan dari para pembaca untuk penyempurnaan modul-modul ini demi peningkatan mutu layanan kita dalam upaya peningkatan mutu pendidikan matematika di Indonesia.

PENGELOLAAN BANK SOAL M ATEM ATIKA DI KKG/M GMP IV. PENGEM BANGAN DAN PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA UNTUK KEGIATAN PENGAYAAN v . KONSEP DASAR BANK SOAL II. PENGEM BANGAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGM P III.DAFTAR JUDUL MODUL I.

  .

..............................................iii DAFTAR JUDUL MODUL..22 B............... Umpan Balik ...................................................................................... serta Kelemahan Bank Soal ..... 2...........................1 A....................... Daftar Pustaka/Bacaan.............. Kegiatan Belajar 4: Kegunaan.............................................................24 G..................................................................................................................... 1........................................2 D...................4 E...14 Pengumpulan Butir Soal .......................10 Perencanaan ............. Latihan atau Tugas .12 Pengembangan Sistem ..................................... 1..........................................................16 D.........................7 A.................................................................12 C..............................................................26 vii ........................................................................................DAFTAR ISI KATA PENGANTAR.....................................................................15 Pengarsipan Soal .......2 C...................................................... 4...................................... Pengertian Bank Soal .................................................................................................................. KONSEP DASAR BANK SOAL ................4 I.........................................................21 M anfaat Bank Soal................................ Latar Belakang........................................8 Karakteristik Bank Boal....................18 Kegunaan Bank Soal .......................................23 F.............................................................................17 Pembaharuan Bank Soal ......................................... 2...................................... 3...................................16 Pemanfaatan Bank Soal ....................... M anfaat........................................................8 1......22 Kelemahan Bank Soal ......24 H.............................................................................................................................................................................................. Ringkasan ............................... Kegiatan Belajar 3: Prinsip Dasar Pengelolaan Bank Soal .......................................... vii PENDAHULUAN..21 E.............. Peta Kompetensi............................................................................. Ruang Lingkup .........................................................v DAFTAR ISI .................................................................. Kegiatan Belajar 2: Prinsip Dasar Pengembangan Bank Soal....... 3............ Tujuan ........................................ Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Karakteristik Bank Soal ......................................................................................16 Pemeliharaan Sistem Bank soal ............................ 3.................................. 2..........1 B.................................................................................................. 1....................... Saran Cara Penggunaan M odul ................................................................................... 2...........................

......................................................55 A.............................................................................. Kegiatan Belajar 2: Cara Pemanfaatan Bank Soal . 2....................... Kegiatan Belajar 1: Perencanaan Bank Soal M atematika ............................................. 2..58 B........................... 2..................................................... Aspek fisik .......................................... Perencanaan Pengelolaan Bank Soal .....................................................................................52 F... Ujicoba dan Analisis Butir Soal........29 Perencanaan Ruang Lingkup M ata Pelajaran dan Topik ..................................................................................................................................................... Ringkasan ....................34 B...................33 Perencanaan Pembiayaan .....52 E..... Pembaharuan Bank Soal Terkait Kapasitas .....32 Perencanaan Cara Pengumpulan Soal..............................................................................33 9................. Daftar Pustaka/Bacaan.......... Kegiatan Belajar 3: Cara Pembaharuan Bank Soal ................................37 C..........46 D............... Perencanaan Jadwal Pengembangan ...........................36 3.............................................................................61 Pembaharuan Bank Soal Terkait Sistem ................................................................................................................30 Perencanaan Spesifikasi atau Karakteristik Soal ..............................................31 Perencanaan Sistem Bank Soal ...................................................................................................................... Ringkasan ......................60 1........... Latihan/Tugas ..................38 Sistem Digital............. Aspek kerahasiaan.......28 1.......... 3...........................................................59 C........................... Kegiatan Belajar 1: Cara Pemeliharaan Sistem Bank Soal ................ PENGELOLAAN BANK SOAL M ATEM ATIKA DI KKG/M GMP............ Kegiatan Belajar 3: Pengembangan Sistem Bank Soal M atematika dan Pengarsipan Butir Soal ........................65 D.38 1........34 10. 5............................................... Kegiatan Belajar 2: Pengumpulan Butir Soal M atematika............. PENGEM BANGAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGM P......................Daftar Isi II....................................... 8....................66 viii ..................27 A.................................................................................... Penyiapan Gudang Soal M atematika .......................................... 7................ 6.......................................................................................53 G. Perencanaan Tujuan Pengembangan Bank Soal ...... Sistem M anual................................... Umpan Balik ................................. 2.....30 Perencanaan Tipe Soal ..................... 4.............66 E.................................................................54 III...........................35 1....56 2.....................................................................35 Pengumpulan Butir Soal untuk Bank Soal M atematika............ Latihan atau Tugas ...............................................................................................32 Perencanaan Sumber Daya M anusia..............56 1.............

...................................................................................Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  F.................................................................................................................. Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Karakteristik Soal Pengayaan ......74 Perencanaan .............70 G...................................................82 D...................................................................91 A....... Daftar Pustaka/Bacaan....................................... Kegiatan Belajar 2: Pembuatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan ...........................................................87 PENUTUP ...............................92 LAMPIRAN ......72 1.91 B...................................................77 C........77 Pengembangan Sistem ..................................................81 B....... 2............................................. Penilaian ............ Umpan Balik ....................................... PENGEM BANGAN DAN PENGELOLAAN BANK SOAL M ATEM ATIKA UNTUK KEGIATAN PENGAYAAN....................................................................... Kegiatan Belajar 3: Pemanfaatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan .......70 IV....................................................... Umpan Balik ............................................................. 1................72 2............. 4.....................................................................................................................................................................................71 A............... Karakteristik Soal Pengayaan ......78 Pengumpulan Butir Soal .............................................................84 F.................................... Ringkasan ....................................93 ix .............................................................................................................................................. Pengertian Soal Pengayaan ........................................................... 3.................................. Latihan/Tugas ..........83 E.................................................................................. Rangkuman .......................... Daftar Pustaka/Bacaan......................79 Pengarsipan Soal ..................88 G.....................................

Daftar Isi x .

.

PENDAHULUAN .

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Salah satu kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru yang profesional adalah kompetensi pedagogik. Di dalam kompetensi pedagogik terdapat kompetensi yang terkait dengan pengembangan instrumen penilaian. Selain sebagai salah satu sub kompetensi dalam kompetensi guru, penilaian juga merupakan kegiatan utama yang menjadi bagian tak terpisahkan dalam proses pembelajaran. Pentingnya penilaian dan instrumentasinya, menuntut guru untuk memiliki kompetensi yang memadai dalam menyusun sebuah instrumen dan melakukan penilaian terhadap hasil belajar siswa. Ketepatan dalam melaksanakan penilaian ditentukan oleh baik buruknya instrumen penilaian yang digunakan oleh guru. Jika sebuah instrumen memiliki karakteristik yang buruk, misalnya tidak melingkupi ruang lingkup yang akan diukur, terlalu sulit atau terlalu mudah, atau bahasa yang dipergunakan membingungkan siswa; maka hasil penilaian menjadi tidak valid. Oleh sebab itu kemampuan seorang guru untuk membuat instrumen penilaian yang benar-benar berkualitas sangat diperlukan. Proses penilaian merupakan bagian integral dalam penyelenggaraan pembelajaran matematika dan diperlukan secara periodik dan terus-menerus, oleh karena itu diperlukan usaha yang sunguh-sungguh dan komprehensif dalam menyiapkan perangkat atau instrumen penilaian yang berkualitas. Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk menyiapkan perangkat adalah dengan mengembangkan suatu bank soal. Dengan bank soal, guru dengan mudah dapat memilih soal-soal yang telah teruji kualitasnya untuk disusun menjadi suatu instrumen penilaian. Pengembangan bank soal tidak mudah jika dilakukan oleh guru secara perseorangan. Oleh karena itu keberadaan KKG atau M GMP M atematika di SM P beserta stakeholder yang terkait dapat dilibatkan secara bersinergi untuk mengembangkan dan mengelola bank soal tersebut. Keberadaan buku ini membantu guru dalam menyiapkan instrumen penilaian yang berkualitas, serta memenuhi harapan guru di KKG atau M GMP M atematika program BERM UTU tentang penjelasan bank soal.

1

Pendahuluan 

Buku ini merupakan penjabaran lebih lanjut terhadap Bahan Belajar M andiri (BBM ) BERM UTU tentang Analisis Butir Soal dan Bank Soal, dikaitkan dengan penilaian hasil pembelajaran matematika. Buku ini juga terkait erat dengan beberapa buku modul lain yang telah ditulis oleh PPPPTK M atematika, antara lain Penilaian Hasil Belajar yang Standar (M odul BERMUTU 2009), Penyusunan Instrumen Penilaian Hasil Belajar dalam Pembelajaran Matematika di SD (M odul BERM UTU 2010), Penyusunan Instrumen Tes Pilihan Ganda dalam Pembelajaran Matematika di SMP (M odul BERM UTU 2010), Analisis Hasil Ulangan Matematika dan Tindak Lanjutnya di SMP (M odul BERMUTU 2011), Pengembangan Instrumen Penilaian Pembelajaran Matematika SD/SMP (M odul BERMUTU 2011), Instrumen Penilaian Hasil Belajar Matematika Belajar dari PISA dan TIMSS (M odul BERMUTU 2011), dan Pemanfaatan Program Komputer untuk Pengolahan Nilai dan Analisis Butir Soal di SD/SMP (M odul BERM UTU 2011). B. Tujuan Penulisan buku modul dengan judul Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP ini mempunyai beberapa tujuan, yaitu: 1. Sebagai salah satu acuan bahan belajar yang teoritis-operasional mengenai topik bank soal, khususnya bank soal mata pelajaran matematika. 2. Sebagai bahan fasilitasi melakukan pengembangan dan pengelolaan bank soal matematika di KKG atau M GMP M atematika SM P. C. Peta Kompetensi Kompetensi yang ingin dicapai dalam mempelajari buku modul ini sesuai dengan Standar Kompetensi Guru SD/M I dan Standar Kompetensi Guru M ata Pelajaran di SD/M I, SM P/MTs, SMA/M A, dan SM K/M A pada Lampiran Permendiknas No. 16 tahun 2007, disajikan dalam diagram berikut ini.

2

Kompetensi  Sosial  24.2 Melaksanakan berbagai program  dalam lingkungan kerja untuk  mengembangk an dan meningkatk an  kualitas pendidikan di daerah yang  bersangkutan.   Modul 2:  PENGEMBANGAN  BANK SOAL  MATEMATIK A    DI KKG/MGMP  Modul 1:  KONSEP DASAR  BANK SOAL   6.1 Memahami prinsip‐prinsip penilaian  dan evaluasi proses dan hasil belajar  sesuai dengan karakteristik lima mat a  pelajaran SD/MI. termasuk kreat ivitasnya.   8.4. Menyediakan berbagai  kegi atan  pembelajaran untuk  mengaktualisasikan potensi peserta  didik. Mengembangkan instrumen penilaian  dan evaluasi proses dan hasil belajar.2.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  PENGEMBANGAN   DAN PENGELOLAAN   BANK SOAL  MATEMATIKA  DI KKG/MGMP  3.1 Berkomunikasi dengan teman  sejawat.  Modul 4 :  PENGEMBANGAN DAN  PENGELOLAAN BANK   SOAL MATEMATIKA  UNTUK KEGIATAN  PENGAYAAN   18.6 Mengembangkan indikator dan  instrument penilaian.1 Menyediakan berbagai k egiat an  pembelajaran untuk mendorong  peserta didik mencapai prestasi secara  optimal. dan komunitas  ilmia lainnya melalui berbagai media  dalam rangka  meningkatk an kualitas  pembelajaran. profesi ilmiah. 19.  5.2 Memanfaatkan teknologi informasi  dan komunikasi untuk pengembangan  diri.   Kompetensi  Profesional  3 .1 Memanfaatkan teknologi informasi  dan komunikasi dalam pembelajaran  yang diampu 6.  Kompetensi  Pedagogik  Modul 3:  PENGELOLAAN  BANK SOAL   MATEMATIK A DI  KKG/MGMP   8.

barulah mempelajari bagaimana mengembangkan dan mengelola bank soal. 1. dan kelemahan bank soal. M embahas mengenai cara pemeliharaan sistem bank soal. 3. serta kegunaan. dan cara pembaharuan bank soal. Konsep Dasar Bank Soal. pembuatan bank soal untuk kegiatan pengayaan. manfaat. Pengelolaan Bank S oal Matematika di KKG/MGMP. 4 . Ruang Lingkup Buku ini terdiri atas empat modul yang terkait dengan pengembangan dan pengelolaan bank soal matematika di KKG atau MGM P M atematika SM P. Pengembangan dan Pengelolaan Bank S oal untuk Kegiatan Pengayaan M embahas mengenai pengertian dan karakteristik soal pengayaan. Pengembangan Bank S oal Matematika di KKG/MGMP. E. dengan pengertian sebaiknya dalam mempelajari buku modul ini dimulai dengan mempelajari modul yang lebih awal urutannya sebelum mempelajari modul berikutnya. dan pemanfaatan bank soal untuk kegiatan pengayaan. prinsip dasar pengelolaan bank soal. S aran Cara Penggunaan Modul Buku modul telah disusun sedemikian rupa sehingga bersifat hirarkis. Setelah memahami konsep dasar bank soal dan karakteristiknya. M embahas mengenai perencanaan bank soal matematika. Membahas mengenai pengertian dan karakteristik bank soal. pengumpulan butir soal matematika. cara pemanfaatan bank soal. Berikut ini adalah judul empat modul beserta deskripsinya. 2. dan terakhir baru mempelajari bank soal untuk kegiatan pengayaan.Pendahuluan  D. 4. serta pengembangan sistem bank soal matematika dan pengarsipan butir soal. prinsip dasar pengembangan bank soal.

Untuk setiap modul. M odul 4 memerlukan waktu 2 s. berkenaan dengan produk bank soal yang membutuhkan kerjasama dalam satu tim.d. Setelah itu. strategi. dan tahapan implementasi yang ada di dalamnya. cobalah menyelesaikan tugas atau latihan yang ada di setiap modul. Secara rinci. Namun tentu saja perlu diingat.d. M odul 3 memerlukan waktu 3 s.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  Sebaiknya penggunaan modul ini merupakan salah satu bahasan dalam kegiatan inservice training sebagai rujukan dalam kegiatan pengembangan. sebaiknya dipelajari dan dipahami terlebih dahulu konsep.d. sehingga benar-benar diperoleh pemahaman yang benar. Bahan ini dapat pula dipergunakan dalam kegiatan KKG atau MGM P M atematika SM P di luar 16 kali pertemuan yang telah diatur. Namun demikian. sebaiknya dibentuk tim dalam KKG atau M GMP M atematika SMP yang akan merintis pengembangan bank soal. Buatlah tahapan-tahapan yang realistis untuk mengembangkan dan mengelola bank soal. 3 jam belajar. 5 jam belajar. perkiraan waktu yang dibutuhkan dalam mempelajari tiap modul adalah sebagai berikut: M odul 1 memerlukan waktu 2 s. Untuk pengembangan atau tindak lanjut setelah mempelajari buku modul ini. M odul 2 memerlukan waktu 3 s. disarankan dalam mempelajari dan membahas buku modul ini dilakukan secara kolektif di KKG atau M GMP M atematika SM P. 4 jam belajar. buku modul ini dapat diimplementasikan oleh sekolah dengan penyesuaian kebutuhan dan kemampuan yang ada.d. Dalam skala kecil. haruslah dipisah mana tugas yang dapat dikerjakan secara individu dan mana tugas yang harus dikerjakan dalam sebuah tim. Waktu yang dibutuhkan untuk mempelajari buku modul yang terdiri atas 4 modul ini berkisar antara 10 hingga 15 jam belajar (1 jam belajar = 50 menit). 5 . Diskusikan dengan teman sejawat di KKG atau M GMP M atematika SM P. 3 jam belajar.

 Jl. silakan  menulisnya   melalui  email  ke  alamat  p4tkmatematika@yahoo.  Sleman.  Jika   ingin  melakukan  konta k  langsung  dengan  penulis . Condongca tur.6 Sa mbisari .   6 .com   a tau Kotak Pos 31 YK‐BS. Kaliurang km.  Depok.Pendahuluan  Apabila   dalam  memanfaatkan  buku  modul   ini   Anda  membutuhkan  konfi rmasi.  dapa t  menggunakan    email  dengan  alama t  smrdyn2007@gmail.com (Wiworo).  Yoya ka rta   atau  di  telepon  (0274)  881717. baik berupa  penjelasan maupun sa ran  perbaikan.com  (Suma rdyono) a tau percussionline@yahoo.  885725.

I KONSEP DASAR BANK SOAL .

.

Apa sesungguhnya bank soal? Apakah kumpulan soal dapat disebut bank soal? M asalah-masalah di atas hanya beberapa saja dari sekian masalah yang berkaitan dengan pengertian bank soal. KB 3: Prinsip dasar pengelolaan bank soal. Mengembangkan i nstrumen penilaian dan  evaluasi  proses  dan hasil  bela ja r  (8. (8. Untuk membantu agar dapat memiliki pemahaman yang benar dan komprehensif mengenai bank soal. Selain terkait dengan nama “bank”.I. manfaat. yaitu: KB 1: Pengertian dan karakteristik bank soal. dan kelemahan bank soal. Mengembangkan indi kator dan instrumen penilaian (3. termasuk di kalangan guru. M odul ini terdiri atas empat Kegiatan Belajar (KB). 7 .1)  3. masalah pengertian bank soal juga berkaitan dengan asumsi bahwa bank soal merupakan kumpulan soal-soal semata. Memahami  prinsip‐prinsip penilaian dan evaluasi proses dan hasil  bela ja r sesuai dengan ka rakteristi k lima  ma ta  pelaja ran SD/MI. KB 4: Kegunaan. Belum lagi masalah bagaimana mengembangkan dan mengelola bank soal. KONSEP DASAR BANK SOAL Kompetensi Guru:  1. KB 2: Prinsip dasar pengembangan bank soal.6)  2. modul ini akan menyajikan pembahasan mengenai konsepkonsep dasar bank soal yang disusun dalam empat kegiatan belajar yang diikuti dengan latihan.4)  Apa sesungguhnya pengertian bank soal? Samakah dengan  kumpulan  soal‐soal? Apakah ada kemiripan dengan bank konvensional              (bank uang)?  Istilah “bank” sangat familiar di kalangan masyarakat umum.

4. Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Karakteristik Bank S oal Pak Amir senang mengumpulkan berbagai macam soal matematika dari  berbagai buku pegangan siswa yang banyak memuat soal. Namun hal ini tentu saja mengandung banyak 8 . manfaat. Guru tersebut dikatakan telah membuat sebuah instrumen tes. 3. salah satunya dengan menggunakan tes. serta Kegunaan. Apakah hasil pekerjaan pak Amir di atas merupakan  “bank soal“?  1. yaitu pengertian bank yang sudah sangat dikenal sebagai pusat penyimpanan dan peredaran uang (termasuk surat dan barang berharga) yang dikelola oleh suatu badan hukum dan diperoleh dari masyarakat umum. maka guru tersebut membuat dan/atau memilih beberapa soal yang sesuai dengan kompetensi yang akan dicapai siswa. Pak Amir  juga senang memecahkan soal‐soal matematika. Apakah dengan cara mengumpulkan berbagai macam soal misalnya soal-soal matematika. 2. Untuk melakukan penilaian diperlukan pengukuran. Biasanya ketika seorang guru ingin melakukan penilaian terhadap siswa mengenai suatu materi tertentu. Ia mengumpulkan  soal‐soal tersebut dengan cara mengetik ulang setiap soal dan disimpan  dalam bentuk file. barangkali kebanyakan orang membayangkan bank soal seperti juga “bank uang”. Prinsip dasar pengembangan bank soal. Prinsip dasar pengelolaan bank soal. dan kelemahan bank soal. diharapkan Anda dapat memahami: 1. Pengertian dan karakteristik bank soal. A. Setiap guru memiliki tugas dalam proses pembelajaran untuk melakukan penilaian terhadap hasil belajar siswa. Namun apakah pengertian bank soal juga memiliki makna yang sejenis? Untuk memahami pengertian bank soal. Pengertian Bank S oal Permasalahan pengertian bank soal berkaitan dengan asumsi bahwa bank soal merupakan kumpulan soal-soal semata. maka kita telah membuat suatu bank soal? Selain persoalan di atas. sebaiknya dipahami terlebih dahulu latar belakang munculnya bank soal.Konsep Dasar Bank Soal  Setelah mempelajari modul ini.

para guru tinggal mengambil butir-butir soal yang telah ada di bank soal. Keberadaan bank soal bermanfaat untuk mengatasi masalah guru ketika ingin melakukan penilaian..Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP  kelemahan.” Bank soal adalah sekumpulan soal yang layak yang dikodekan berdasarkan subjek materi. maka dapat disimpulkan bahwa bank soal adalah sekumpulan butir soal terkalibrasi (teruji) baik secara teoritis maupun empiris dan memuat informasi penting sehingga dapat dengan mudah dipergunakan dalam penyusunan sebuah instrumen penilaian (tes). and various pertinent item characteristics (e. ”Item banks are files of various suitable test items that are "coded by subject area. Belum lagi validitas konstruknya dapat pula dipertanyakan karena penyusunannya yang seadanya dan kurang terencana. Paling tidak ada dua kelemahan mendasar: (1) Perangkat tes yang dibuat setiap kali akan melakukan penilaian tidak teruji secara statistik karena tidak melalui ujicoba untuk menguji validitas dan reliabilitasnya. tentu memerlukan waktu yang tidak sedikit setiap kali akan melakukan penilaian. Setiap kali akan mengkonstruksi tes untuk penilaian. Definisi yang lebih lengkap seperti berikut ini. instructional level. M enurut Ward (2004). (2) Jika pun ingin diperoleh tes yang benar-benar berkualitas. dalam Rudner. item difficulty and discriminating power)".g. instructional objective measured. “an item bank is a collection of test items that may be easily accessed for use in preparing examinations”. Bank soal adalah koleksi butir soal yang mudah dipergunakan untuk menyiapkan sebuah penilaian. tujuan pembelajaran yang diukur (baca: SK atau KD). (Gronlund. termasuk pengujian daya beda dan efektivitas pengecoh (distractor) pada tipe soal pilihan ganda. Dengan memahami latar belakang keberadaan bank soal dan beberapa pengertian di atas. dan bermacam karakteristik lain butir soal yang berguna. juga menjamin kualitas instrumen yang akan dipakai. tingkat pembelajaran. Selain mempermudah dalam penyusunan instrumen tes. 9 . 1998).

jawaban singkat. Setiap butir soal pada bank soal disertai spesifikasi yang sesuai dengan kebutuhan pengelola bank soal. Soal-soal disebut layak (suitable) mengandung pengertian soal berkualitas. statistik butir soal (indeks validitas. Setiap butir soal dilengkapi berbagai informasi berguna. Dengan demikian. indeks tingkat kesukaran. semua butir soal pada bank soal disusun secara sistematis sedemikian hingga antara butir soal yang satu dan yang lain memiliki hubungan (link) berdasarkan komponen spesifikasi yang sama. Jika sebuah soal tidak teruji validitasnya maka tidak dapat dimasukkan ke dalam bank soal. keterbacaan (readibility). tingkat kelas. Bank soal bukanlah kumpulan soal semata namun merupakan suatu organisasi butirbutir soal. misalnya ketika seorang guru menghendaki beberapa butir soal yang dapat mengukur suatu kompetensi tertentu. tingkat kesulitan soal. uraian. beberapa karakteristik bank soal yang perlu dipahami adalah sebagai berikut: a. dan masih banyak lagi. jenis atau tipe soal (misalnya pilihan ganda. Setiap butir soal pada bank soal merupakan butir soal yang terkalibrasi (teruji). Dengan pengertian dan karakteristik bank soal seperti yang telah dijelaskan di atas. nama pereview. Setiap butir soal pada bank soal memiliki berbagai informasi yang bermanfaat dalam penyusunan sebuah instrumen penilaian. b. nama penyusun soal. dll). Aspek validitas merupakan aspek yang paling penting dari setiap butir soal pada bank soal. maka bank soal yang hanya disusun dari soal-soal yang terdapat pada buku-buku pegangan siswa seperti pada kasus pak Amir pada bagian awal tentu saja tidak dapat 10 . Karakteristik Bank S oal Berdasarkan definisi bank soal. maka penelusuran ke soal-soal tersebut mudah dilakukan dari sebuah bank soal. c. Basis data (soal-soal) pada sebuah bank soal dibangun secara terstruktur. baik dalam hal validitas (validity). tujuan instruksional (yaitu SK dan KD). indeks daya beda. lugas). Beberapa informasi yang menyusun spesifikasi butir soal antara lain materi pembelajaran (subject matter). keterukuran (measurable) maupun aspek ekonomisnya (efisien. Jadi.Konsep Dasar Bank Soal  2. dll).

C. turut meningkatkan kemanfaatan bank soal tersebut. sementara bank konvensional berisi uang dan barang berharga. Dengan pembahasan di muka. Bila sebuah bank soal dikembangkan dan dikelola oleh sebuah institusi pemerintah setingkat nasional maka tentu banyak soalnya lebih besar dari bank soal yang dikembangkan dan dikelola oleh sebuah institusi sekolah. umumnya bank soal disusun menggunakan software komputer. di mana bank soal berisi soal.000 soal yang berkualitas baik dan telah disesuaikan dengan setiap kurikulum negara bagian. Selain perbedaan pada objek. namun karakteristik pokok soal-soal yang terkalibrasi tidak terjamin. Selain kelengkapan spesifikasi butir soal. di dalam bank soal matematika tidak boleh dimasukkan soal fisika atau dimasukkan soal matematika 11 . Penggunaan software komputer dapat berupa aplikasi komputer yang biasa tersedia misalnya Excel. karena karakteristik soal yang terkalibrasi tidak dapat dipenuhi. bank soal yang dikembangkan dan dikelola oleh Educational Testing Service (ETS) yang berkedudukan di Washington D. bank soal dapat pula dikelola secara manual menggunakan kartu-kartu soal.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP  dibenarkan. Kapasitas sebuah bank soal cukup beragam. Jadi kapasitas sebuah bank soal yang besar dalam arti memiliki butir soal dalam jumlah yang besar. Sebagai contoh. maka aspek kemudahan dalam mengakses menjadi hal yang sangat penting. kelengkapan varian butir soal juga penting. maka perbedaannya bahwa objek pada bank soal harus terkalibrasi (teruji) dan menyesuaikan dengan kebutuhan penilaian. memuat lebih dari 64. Bank soal tingkat nasional memiliki karakteristik soal sesuai dengan berbagai “kurikulum” daerah. Untuk menjamin kemudahan akses sebagai salah satu manfaat keberadaan bank soal. Demikian pula misalnya. Walaupun dalam penyusunannya sudah sistematis dan menggunakan program komputer untuk memudahkan penggunaannya. jelaslah bahwa bank soal memiliki kemiripan dan perbedaan dengan bank konvensional. Dengan spesifikasi sebuah bank soal yang lengkap. yang tentu tidak dimiliki oleh bank soal setingkat sekolah. Walaupun demikian. bergantung pada tujuan pengembangan bank soal tersebut. maupun aplikasi bank soal yang memang diperuntukkan untuk pengelolaan soal-soal.

Namun ada kemiripan antara bank soal dan bank konvensional. yaitu terletak pada adanya pengelolaan (yang berkelanjutan) dan pengguna bank yang dipersyaratkan. terlebih dahulu harus dipahami beberapa prinsip dasar dalam pengembangan bank soal. (3) pengumpulan butir soal.” (langkah penting dalam pengembangan sebuah bank soal adalah perencanaan). Soal‐soal yang terpilih ditulis ulang beserta  informasi hasil ujicoba yaitu validitas. Banyak aspek yang perlu dipertimbangkan dalam pengembangan sebuah bank soal. Secara garis besar ada beberapa tahap pengembangan sebuah bank soal: (1) perencanaan. B.  dan keberfungsian pengecoh. Kegiatan Belajar 2: Prinsip Dasar Pengembangan Bank Soal   Bu Ani seorang guru matematika kelas VIII ingin membuat sebuah  bank soal matematika kelas VIII. Dalam rangka membuat sebuah bank  soal skala kecil (dalam hal ini kelas VIII). daya beda. Langkah pertama yang dilakukan  adalah mengumpulkan semua soal matematika kelas VIII baik dari  buku maupun instrumen tes seperti ulangan akhir semester atau UN. terdapat beberapa tahapan yang seharusnya dilakukan. dan (4) pengarsipan bank soal. Jadi. 12 . Perencanaan M enurut Rudner (1998). tingkat kesukaran. M engenai bagaimana pengelolaan dan pemanfaatan bank soal akan dibahas pada beberapa kegiatan belajar berikutnya dan pada sub modul berikutnya. (2) pengembangan sistem.  Setelah itu. 1.Konsep Dasar Bank Soal  yang tidak berhubungan dengan penilaian hasil belajar. Dalam pengembangan sebuah bank soal. sama-sama memiliki “pengelola bank” dan “pelanggan bank” beserta aturan-aturannya. “The most crucial step in developing an item bank is planning. soal‐soal yang ada digunakan pada setiap kali ulangan  harian dan dianalisis untuk diambil butir‐butir soal yang  karakteristiknya baik. apakah usaha Bu Ani ini sudah  dipandang cukup? Apakah ada langkah atau  komponen penting yang  mungkin terlupakan?   Untuk menjawab permasalahan pada kasus di atas.

Perencanaan selain terukur harus pula realistis. dapat pula dipikirkan aspek-aspek lainnya. dalam membuat perencanaan pengembangan sebuah bank soal harus tetap berdasarkan pada kemampuan yang ada. atau bahasa Indonesia. atau tes yang lebih luas lagi. apakah hanya mata pelajaran matematika. ruang lingkup materi soal.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP  Pada tahap pertama. Apakah tujuannya untuk membuat tes formatif. Gambar. atau pun suatu rumpun mata pelajaran. bagaimana mengelolanya dan sistem basis data (database) seperti apa yang akan digunakan. Ilustrasi suasana diskusi perencanaan sebuah bank soal (sumber: http://www. tes sumatif. Setelah menetapkan tujuan dan ruang lingkup. Selain itu. Selain aspek yang telah disebutkan di atas. atau IPA. bagaimana mendapatkan soal-soal tersebut. Namun demikian. perlu ditetapkan apa yang menjadi tujuan pengembangan bank soal. maka hal lain yang perlu ditetapkan adalah karakteristik soal yang diinginkan.flickr.com/photos/8717041@N03/2485827490/) 13 . Keseluruhan aspek perencanaan ini akan dibahas lebih detail pada modul II KB 1.

Konsep Dasar Bank Soal 

2. Pengembangan Sistem Sistem yang dimaksud dalam pengembangan bank soal ini adalah bagaimana seluruh komponen yang telah ditetapkan pada tahap perencanaan dirangkaikan menjadi satu kesatuan yang saling terkait. Untuk membangun sistem terutama sistem basis data (database) ini beberapa hal yang perlu ditetapkan atau diperhatikan adalah: a. Apakah bank soal dibuat secara manual ataukah secara digital? Jika secara manual maka dibutuhkan kertas untuk mendata soal dan karakteristiknya, dan tempat penyimpanan. Bank soal yang dibuat secara manual mirip dengan “bank buku“ yang tak lain adalah perpustakaan. Hanya saja, bank soal adalah “perpustakaan soal“ yang soal-soalnya telah terkalibrasi (teruji). Jika dibuat secara digital maka perlu ditetapkan software yang akan dipergunakan; apakah software office umumnya ataukah aplikasi program khusus untuk bank soal (item bank software). b. Apakah yang menjadi spesifikasi bank soal tersebut? Hal ini terkait dengan karakteristik apa saja dari soal yang dimasukkan ke dalam bank soal. Dari berbagai karakteristik soal, maka beberapa karakteristik penting yang tidak boleh dilewatkan adalah topik (kompetensi yang diukur oleh soal) dan tingkat kesukaran soal. “An item bank is comprised of groups of items, the groups having been formed by topics and difficulty levels.“ Sebuah bank soal dibagi ke dalam grupgrup soal, tiap grup ditentukan oleh topik dan tingkat kesukaran. (Squires, 2003) c. Apa syarat yang diperlukan untuk memasukkan soal ke dalam bank soal dan apa pula syarat bagi yang ingin memanfaatkan bank soal tersebut? d. Apakah sistem bank soal tersebut dapat memberikan informasi mengenai instrumen penilaian yang disusun dari bank soal tersebut, terutama tingkat reliabilitasnya? Jika dikehendaki demikian, maka pemilihan bank soal secara digital harus dipertimbangkan, karena program komputer memudahkan seseorang mengetahui tingkat reliabilitas instrumen tes yang disusun dari bank soal.

14

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP 

e. Kualifikasi dan kompetensi apa yang dibutuhkan untuk mengembangkan bank soal (dan memelihara atau mengelola bank soal tersebut)? Apakah diperlukan orang dengan kemampuan program komputer atau orang dengan kemampuan sistem informatika atau kemampuan evaluasi kependidikan? 3. Pengumpulan Butir S oal Komponen terpenting dari sebuah bank soal adalah butir soal itu sendiri. Baik buruknya sebuah bank soal sangat tergantung pada baik buruknya soal-soal yang terdapat pada bank soal tersebut. Oleh karena itu, dalam pengumpulan butir-butir soal hendaknya benar-benar memperhatikan kualitas butir soal. Paling sedikit ada dua cara untuk mendapatkan butir soal yang terkalibrasi yaitu: a. Membuat sendiri butir soal yang teruji. Seperangkat soal (instrumen tes) dibuat, lalu dilakukan uji coba untuk mendapatkan butir-butir soal yang valid, sekaligus mendapatkan informasi mengenai keberfungsian pengecoh, daya beda, serta tingkat kesukaran butir soal. b. Mengumpulkan butir soal yang telah teruji. Soal-soal dari instrumen tes yang telah terkalibrasi, misalnya soal-soal tes yang dibuat untuk ujian nasional atau tes untuk siswa yang telah dipercaya dan memiliki bukti validitas dan reliabilitasnya dapat dikumpulkan ke dalam bank soal. Selain dalam rangka mendapatkan soal dengan kualitas yang baik, pengujian statistik diperlukan juga untuk mengklasifikasi tingkat kesulitan soal. Jadi, di dalam bank soal tidak hanya berisi soal-soal dengan tingkat kesulitan “sedang“, tetapi juga terdapat soal-soal dengan tingkat kesulitan “rendah“ dan “tinggi“. M engapa demikian? Karena kebutuhan setiap pengguna (dalam hal ini guru) berbeda-beda. Ada guru yang menghadapi siswa dengan kemampuan yang tinggi, tetapi ada pula guru yang menghadapi siswa dengan kemampuan yang rendah. Pembuatan soal-soal dengan tingkat kesulitan tinggi berguna untuk pengayaan, dan soal-soal dengan tingkat kesulitan rendah berguna antara lain untuk remedial. Selain itu, tentu saja, dalam beberapa kasus diperlukan soal-soal dengan tingkat kesulitan yang bervariasi.

15

Konsep Dasar Bank Soal 

4. Pengarsipan S oal Tahap pengarsipan sesungguhnya merupakan aktivitas administratif. Namun demikian, tingkat kesulitan dan kecepatan dalam pengarsipan soal tergantung pada sistem database yang telah direncanakan. Seperti telah dibahas sebelumnya, maka ada dua pola pengarsipan yang dapat dilakukan, yaitu secara manual dan secara digital. Setelah mengikuti uraian pembahasan di atas, lihat kembali kasus pada bagian awal kegiatan belajar ini. Usaha Bu Ani mungkin sudah cukup untuk membuat bank soal tersebut, namun ia melupakan komponen “perencanaan” dan “pengembangan sistem”. Langkah pertama yang seharusnya dilakukan adalah perencanaan. Selain itu, tanpa pengembangan sistem yang baik, maka ia akan kesulitan dalam menata, menyimpan, dan memanfaatkan butir-butir soal yang terpilih secara maksimal. C. Kegiatan belajar 3: Prinsip Dasar Pengelolaan Bank Soal

Sebuah bank soal matematika SD telah dibangun oleh KKG Melati.  Selama 1 tahun kemudian, bank soal tersebut tidak pernah berubah  karena kurikulum yang menjadi dasar pengembangan bank soal juga  tidak berubah. Bagaimana pendapat Anda mengenai pengelolaan bank  soal tersebut?  Jika sebuah bank soal selesai dibuat dan telah sesuai dengan perencanaan maka telah siap dimanfaatkan. Namun demikian bank soal tersebut tidak semata-mata hanya dimanfaatkan saja, tetapi bank soal juga membutuhkan pemeliharaan. Untuk lebih jelasnya, berikut dibahas mengenai beberapa aspek penting dalam pengelolaan sebuah bank soal, meliputi: (1) pemeliharaan sistem bank soal, (2) pemanfaatan bank soal, dan (3) pembaharuan bank soal. 1. Pemeliharaan Sistem Bank Soal a. Jaminan ketersediaan bank soal Bank soal harus terus dipelihara agar selalu tersedia bila ingin dimanfaatkan. Untuk ini, salah satu langkah penting adalah penggandaan bank soal. Hasil penggandaan

16

Apa yang dapat dimanfaatkan dari bank soal M anfaat utama bank soal adalah untuk memudahkan guru membuat sebuah instrumen penilaian yang berkualitas. b. bank soal juga harus dipelihara agar dapat dimanfaatkan secara optimal. Selain itu. Bila bank soal dibangun secara manual. pemanfaatan bank soal juga disesuaikan dengan perencanaan dan spesifikasi bank soal yang ada. maka perlu diidentifikasi orang-orang yang dapat mengakses bank soal. maka sebaiknya setiap lembar atau kartu soal ditulis dan disimpan sedemikian rupa agar terhindar dari kemungkinan basah atau tersobek. Oleh karena bank soal memuat kumpulan butir soal 17 . Jaminan kerahasiaan bank soal Dalam pemeliharaan basis data bank soal perlu diperhatikan aspek kerahasiaan. maka perlu terus dipantau agar program aplikasi selalu dalam keadaan bersih dari virus atau aman dari kerusahan fisik. tidak setiap orang yang dapat secara leluasa memanfaatkan soal-soal pada bank soal. maka pemeliharaan bank soal dapat lebih mudah dijamin dengan cara memiliki back up data (penggandaan). 2. Aspek ini penting untuk menjamin kualitas pemanfaatannya. tetapi akan jauh lebih mahal lagi bila mengulang proses pengembangan bank soal mulai dari awal. Jaminan ketermanfaatan bank soal Selain harus terus ada agar dapat dimanfaatkan. pemeliharaan dan keamanan bank soal dapat lebih mudah dijamin dengan cara menggunakan password (kata kunci untuk dapat masuk ke dalam bank soal tersebut). a. Untuk menjamin kerahasiaan bank soal dan pemanfaatan secara benar. Bila bank soal dibangun secara digital. Berikut beberapa aspek penting dalam pemanfaatan bank soal. Jadi.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP  dapat disimpan sebagai cadangan bila sewaktu-waktu bank soal yang biasa diakses dan dimanfaatkan ada bagian yang rusak atau hilang. Pemanfaatan Bank S oal Pemanfaatan bank soal harus benar-benar sesuai dengan peruntukannya. c. Barangkali biaya untuk penggandaan ini juga tidak murah. Bila bank soal dibangun secara digital menggunakan program komputer. Bila bank soal dibangun secara digital menggunakan program komputer.

Karena itu. b. untuk membuat suatu penilaian. tetapi juga informasi yang menyertainya. sehingga menjadi pertimbangan apakah butir soal tersebut sesuai dengan tujuan penilaian. Dengan demikian. Namun demikian. kemampuan guru dalam melakukan peta kompetensi atau kisi-kisi soal akan menentukan kualitas instrumen penilaian yang akan disusun dari bank soal. Pembaharuan Bank S oal Setelah sebuah bank soal dibangun dan siap pengembangan sesungguhnya belumlah dimanfaatkan. Pembaharuan sebuah bank 18 . Selain bagaimana memilih butir-butir soal secara benar. maka harus diperhatikan setiap informasi karakteristik butir soal tersebut. 3. maka apa yang dimanfaatkan dari sebuah bank soal tidak lain adalah butir-butir soal yang terkalibrasi. sehingga kemanfaatan bank soal tetap dapat terjaga. aturan yang telah ditetapkan dalam pemanfaatan sebuah bank soal harus pula ditaati oleh setiap pengguna bank soal tersebut. dimungkinkan terjadi pembaharuan terhadap bank soal. terutama guru. Siapa yang dapat memanfaatkan bank soal Sebuah bank soal dapat dimanfaatkan oleh setiap orang. Hal ini diperlukan untuk mengontrol agar butir soal dari bank soal dimanfaatkan secara bertanggung jawab. maka proses Dalam pengelolaannya selesai. maka tinggal bagaimana seharusnya mengambil beberapa soal untuk membuat instrumen penilaian tertentu. Bagaimana memanfaatkan bank soal Jika sudah dijamin bahwa semua butir soal pada bank soal memiliki kualitas yang baik. bank soal telah dimanfaatkan. untuk pemanfaatan dalam lingkup lokal misalnya lingkup KKG atau MGM P. Dalam hal ini validitas dan reliabilitas instrumen penilaian yang dibuat tidak lagi bergantung pada butir-butir soal pada bank soal. pemanfaatan bank soal juga harus legal (resmi). perlu diidentifikasi siapa saja. Jika sebuah butir soal akan diambil dari sebuah bank soal. kapan saja. tidak semata-mata butir soal yang dimanfaatkan. tetapi lebih kepada apakah butir-butir soal yang dipilih benar-benar mewakili kompetensi yang akan diukur. c.Konsep Dasar Bank Soal  beserta informasi penting yang terkait. Oleh karena itu. dan untuk penilaian apa saja.

Selain perubahan butir soal. 19 . regional. walaupun validitasnya tinggi. apakah butir soal yang ada telah sesuai dengan perubahan kurikulum (baik nasional. dimungkinkan pula terjadi perubahan identitas soal.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP  soal dapat terjadi baik terhadap “isi”nya maupun “wadah”nya. a.” (evaluasi yang terus menerus dan pembaharuan sebuah bank soal merupakan proses yang penting dan perlu untuk menjamin kualitas bank soal dan bobot program penilaian). namun identitas atau karakteristik butir soal berubah. 1) Review ulang terhadap butir soal yang ada Review ulang dibutuhkan untuk menyesuaikan dengan kurikulum dan kebijakan yang berlaku. soal dan jawabannya sendiri tidak berubah. maupun lokal).konsumeristik) dan kurang mendukung pada budaya luhur dan karakter bangsa. misalnya akibat penglasifikasian berubah karena sesuatu alasan atau agar penelusuran lebih mudah. Dengan semakin lengkap alternatif uraian jawaban dari satu butir soal uraian maka semakin memudahkan dalam melakukan penyekoran hasil jawaban siswa. M isalnya diketahui ternyata ada butir soal yang kalimatnya menggunakan bahasa yang tidak baku. “The on going evaluation and updating of an item bank is a critical and necessary process to ensure the quality of the item bank and integrity of the testing program. pembaharuan terhadap butir soal dan pembaharuan terhadap sistem. maka pembaharuan pada uraian jawaban dapat pula terjadi. dan penambahan butir soal baru ke dalam bank soal. Jadi. Dapat pula terjadi butir soal yang kalimatnya kurang mendidik (tentang berjudi atau tentang berbelanja . Pembaharuan Butir S oal Terdapat dua arah pembaharuan butir soal yang harus dilakukan: review ulang terhadap butir-butir soal yang ada di dalam bank soal. Jadi. Selain itu review juga diperlukan untuk melihat apakah ada butir-butir soal yang sebenarnya cacat namun terlewatkan pada saat proses pembuatan bank soal. seperti dinyatakan oleh Squires (2003). Bila terdapat tipe soal uraian pada bank soal. Pembaharuan ini penting dalam pengelolaan sebuah bank soal.

Semakin banyak variasi soal untuk satu kompetensi. maka semakin memudahkan pemanfaatan bank soal tersebut. tidaklah tepat pengelolaan bank soal KKG M elati tersebut. Selain tentu saja dapat digunakan untuk program remedial dan pengayaan. Hal ini untuk menjamin keluasan pemanfaatan bank soal. Sistem bank soal dalam bentuk digital. Untuk pembaharuan sistem. Selain itu. sebab tidak semua sekolah sama dalam hal kemampuan siswanya. Peralihan yang lebih baik adalah penggunaan program Bank Soal. dalam rangka meningkatkan kualitas dan kemudahan pemanfaatan bank soal. Bila bank soal dalam bentuk manual maka harus diprogram dalam jangka waktu tertentu telah dialihkan menjadi digital. Dengan program yang dikhususkan untuk pengembangan dan pengelolaan bank soal. namun review dan pembaharuan butir soal tetap diperlukan. ada sekolah yang kemampuan siswanya di atas rata-rata dan ada pula yang kemampuan siswanya yang di bawah rata-rata. b. dapat terjadi pembaharuan sistem pengelolaan. jelaslah bahwa pada kasus KKG M elati di bagian awal Kegiatan Belajar 3. Dengan mengikuti uraian di atas. M isalnya terdapat penambahan topik dan segmen subjek baru ke dalam bank soal (jenjang pendidikan atau topik dan mata pelajaran). Bila memungkinkan sebaiknya bank soal dikelola secara digital. setidaknya terdapat 3 level tingkat kesukaran butir soal pada bank soal tersebut yaitu mudah.Konsep Dasar Bank Soal  2) Penambahan butir soal baru Penambahan butir soal baru ke dalam bank soal mutlak diperlukan untuk meningkatkan kualitas pemanfaatan bank soal. maka sudah barang tentu akan sangat mempermudah 20 . Walaupun kurikulum tidak berubah. Bila memungkinkan dapat pula menggunakan program database. Pembaharuan sistem Pembaruan butir soal pun dapat terjadi terutama sistem basis data. sedang dan sukar. misalnya sistem database dari bank soal manual diubah menjadi bank soal digital termasuk proses pengelolaan dan sumber daya pengelola. Pembaharuan sistem pengembangan dan pengelolaan juga dapat terjadi. minimal menggunakan program pengolah kata dari Microsoft Office atau dari Open Office.

1. maka anggapan bahwa bank soal tidak penting dapat dihindari. M emungkinkan penyusunan sebuah instrumen tes secara cepat dan mudah. dan kelemahan bank soal. serta Kelemahan Bank Soal   Pak Onoy ingin melakukan penilaian topik persamaan linear terhadap  siswanya. atau anggapan yang over estimate bahwa semua masalah penyusunan instrumen penilaian teratasi dengan bank soal dapat pula dihindari. Dengan pemahaman yang benar. M emungkinkan penyusunan sebuah instrumen tes yang berkualitas karena berasal dari butir-butir soal yang terkalibrasi. Oleh karena itu. dapat terjadi pembaharuan tata cara pengelolaan dan sumber daya pengelola. perlu dipahami kelebihan dan kelemahan sebuah bank soal. manfaat. b.” Secara lebih khusus. Ia lalu mengambil butir‐butir soal tentang persamaan  linear dari bank soal untuk kemudian disusun menjadi sebuah  instrumen tes. setiap program aplikasi bank soal sudah memiliki karakteristik yang dibawanya. akan dibahas mengenai kegunaan.  dan semuanya digunakan pak Onoy. “The primary advantage of item banking is in test development.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP  pengelolaan bank soal tersebut. Kegiatan Belajar 4: Kegunaan. Hanya saja. beberapa kegunaan bank soal yang layak dijadikan pertimbangan untuk membangun sebuah bank soal adalah: a. D. Kegunaan Bank S oal Kegunaan utama sebuah bank soal adalah untuk memudahkan dalam penyusunan sebuah instrumen penilaian yang berkualitas. Jika ingin menggunakan program aplikasi yang sesuai dengan perencanaan pengembangan maka haruslah dibuat sendiri. Ternyata terdapat 10 butir soal terkait topik tersebut. diperlukan bila terjadi perubahan pada 21 . dalam kegiatan belajar kali ini. Bagaimana menurut Anda. terkait sistem bank soal.  apakah Pak Onoy telah mendapatkan manfaat yang maksimal dari  bank soal tersebut?  Dalam rangka mengembangkan dan mengelola sebuah bank soal matematika. Hal ini spesifikasi bank soal. seperti dinyatakan Rudner (1998). Terakhir. Manfaat.

f. mempermudah dalam melakukan evaluasi belajar tingkat sekolah. dan tingkat kesukaran soal. Bagi siswa. dan mungkin juga biaya yang tidak sedikit untuk mengembangkan maupun mengelola sebuah bank soal. d. terutama bagi guru. Kita harus memilih secara selektif butir-butir soal dari bank soal untuk mendapatkan sebuah instrumen tes yang berkualitas dan sesuai yang diinginkan. Bagi guru. kompetensi (SK atau KD). M embutuhkan waktu. mempermudah tugas dalam melakukan penilaian. misalnya berdasarkan topik. Manfaat Bank S oal M anfaat bank soal antara lain adalah: a. mendapatkan keadilan dengan diterapkannya penilaian yang objektif. b. c.Konsep Dasar Bank Soal  c. Dengan demikian. 22 . c. M emungkinkan review yang intensif untuk memperbarui butir-butir soal baru. Bank soal bukan kumpulan instumen tes tetapi kumpulan butir-butir soal. 2. Beberapa kelemahan bank soal itu adalah: a. b. tenaga. M emungkinkan tersedianya soal dengan beragam tingkat kesukaran. Selain itu. Kelemahan Bank S oal Di samping banyak kegunaan dan manfaat dari bank soal. 3. M emungkinkan pengguna (guru) dalam jumlah besar yang dapat menggunakan butir-butir soal dalam bank soal. tentu telah terjadi kesalahan dalam pemanfaatan bank soal. Adanya bank soal dapat menyebabkan guru hanya menjadi pengguna pasif bank soal dan tidak berusaha membantu mengembangkan bank soal. Salah satu hal yang harus diperhatikan apakah kompetensi yang diukur oleh butir-butir soal dari bank soal tersebut benar-benar telah dibelajarkan oleh siswa? Jika tidak. e. sebuah instrumen tes sejatinya belum tersedia dari bank soal. Bagi pihak sekolah. terdapat beberapa kelemahan bank soal yang perlu diperhatikan dan diantisipasi. M emungkinkan pencarian butir-butir soal dengan mudah menggunakan berbagai dasar pencarian sesuai keperluan. dapat mendorong peningkatan kemampuan dalam hal membuat soal yang berkualitas.

E. dan kerahasiaan bank soal. Pembaharuan bank soal meliputi pembaharuan butir soal dan sistem bank soal.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP  Jadi. dan pengarsipan bank soal. pengembangan spesifikasi bank soal. pengembangan sistem (utamanya sistem basis data). dan penjadwalan. Pada proses pengelolaan bank soal terdapat komponen berupa pemeliharaan sistem bank soal. pemanfaatan. Pengumpulan butir soal dapat dilakukan dengan cara membuat dan menguji butir soal baru atau mengambil butir soal yang telah teruji. dan data butir soal disusun secara terstruktur atau sistematis. Pembaharuan butir soal melalui review ulang butir soal yang ada dan penambahan butir soal baru yang teruji. pengumpulan butir soal. pendanaan. 23 . antara lain tujuan pengembangan. bila ternyata keseluruhan butir soal yang dipergunakan mengukur kompetensi yang berbeda dari apa yang diinginkan atau belum meliputi keseluruhan kompetensi yang akan diukur. Perencanaan meliputi aspek fisik maupun non fisik. Terdapat tiga karakteristik utama sebuah bank soal: setiap butir soal telah terkalibrasi (teruji). Terdapat sedikitnya empat langkah pokok dalam pengembangan sebuah bank soal. siapa yang dapat memanfaatkan. Pemanfaatan bank soal harus memperhatikan apa yang akan dimanfaatkan. pada kasus Pak Onoy pada bagian awal Kegiatan Belajar ini. ruang lingkup. Pemeliharaan sistem dalam rangka menjamin ketersediaan. ketermanfaatan. terdapat informasi penting dan lengkap untuk setiap butir soal. dan pembaharuan bank soal. pengembangan manajemen pemanfaatan dan pemeliharaan bank soal. dan bagaimana cara memanfaatkan bank soal. mungkin saja Pak Onoy belum mendapatkan manfaat yang maksimal dari bank soal. Ringkasan Bank soal adalah sekumpulan butir soal terkalibrasi (teruji) baik secara teoritis maupun empiris dan memuat informasi penting sehingga dapat dengan mudah dipergunakan dalam penyusunan sebuah instrumen penilaian (tes). pengelolaan. yaitu: perencanaan. Pengembangan sistem meliputi pengembangan basis data (manual atau digital). pemanfaatan bank soal. Kemudahan dan kecepatan dalam pengarsipan soal bergantung pada sistem basis data yang digunakan.

tetapi indeks daya beda yang cukup tinggi. 1b. dan mungkin biaya yang tidak sedikit dalam mengembangkan sebuah bank soal. Latihan atau Tugas 1. Kelemahan sebuah bank soal adalah membutuhkan waktu. tenaga. Sebagai umpan balik terhadap latihan pada modul ini. e. 1a. Bagaimana pendapat Anda terhadap sekumpulan butir soal yang teruji kualitasnya (misalnya soal-soal ujian). F. baca dan pahami kembali materi pada modul ini. cobalah pahami petunjuk jawaban setiap soal di bawah ini. Berasal dari buku-buku soal d. c. G. tetapi perlu pula diketahui sampel (siswa) ujicobanya. Diketahui tingkat kesukarannya. 24 . 4.Konsep Dasar Bank Soal  Kegunaan utama sebuah bank soal adalah mempermudah dalam penyusunan instrumen penilaian yang berkualitas. Dibuat oleh guru bidang studi yang sesuai. Jika masih menemui keraguan. Apakah komponen pengelolaan bank soal baru dapat dilakukan setelah sebuah bank soal tersedia? Jelaskan. 2. Apakah ciri-ciri butir soal dibawah ini merupakan ciri-ciri butir soal dari sebuah bank soal? Berikan penjelasan Anda! a. Anda dianggap telah berhasil mempelajari modul ini jika dapat menjawab 3 soal dari 4 soal pada latihan di atas. namun tanpa informasi yang lengkap mengenai spesifikasi soal tersebut? 3. M engapa spesifikasi tingkat kesukaran penting untuk setiap butir soal? Jelaskan. Diketahui daya bedanya. Namun ketika sebuah bank soal tersedia. Ya. maka banyak manfaat yang dapat diperoleh. b. M emiliki validitas butir yang tinggi. diskusikan dengan teman sejawat yang telah mempelajari modul ini. Umpan Balik Jika Anda belum berhasil menjawab pertanyaan pada latihan di atas. Ya.

Inc. Siapa saja yang kompeten terhadap penilaian dan materi penilaiannya. Tidak. Oleh karena itu. dalam Computer-assisted test construction. Tidak.org/item_banks/ diakses 4 M aret 2011. Editor: Gerrald Lippey. New Jersey: Educational Technology Publications. Karena karakteristik siswa yang dinilai dari instrumen yang disusun berdasarkan bank soal dapat beragam. Dalam http://www. Proses pemeliharaan. Butir soal yang tingkat kesukarannya sedang. Daftar Pustaka/Bacaan anonim. ETS Formative Assessment Item Bank Overview.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal M atematika di KKG/MGMP  1c. pembahasan modul ini sangat strategis untuk meningkatkan pemahaman mengenai bank soal dan bedanya dengan “kumpulan soal“. Item Banking. Butir soal pada bank soal dapat berasal darimana saja. 25 . Corporation.scantron. Konsep bank soal untuk penyusunan instrumen penilaian merupakan konsep yang tergolong baru dalam dunia pendidikan. Butir soal yang diambil dari instrumen yang terkalibrasi tidak selalu dapat dimasukkan ke bank soal. Jikapun sesuai juga harus tersedia informasi karakteristik butir soal tersebut. Prosser.com/k. 2. Pengelolaan bank soal sudah dimulai ketika pengembangan bank soal dimulai. 1974. anonim. pelajari kembali dan diskusikan.12 diakses pada 4 M aret 2011. Analisis Butir Soal dan Bank Soal. dapat berarti sulit bagi siswa yang kemampuannya di bawah rata-rata. Dalam Dody Sukmayadi. 1d. jika tidak sesuai dengan spesifikasi pada bank soal. USA: Educational Testing Service. 2006. FCAT Test Maker. Tidak. pemanfaatan. Jakarta: Direktorat Pembinaan pendidikan dan Pelatihan. USA: Scantron www. 2011. 2010. jika merasa kesulitan memahami konsep bank soal. dan pembaharuan bank soal berlangsung terus menerus yang dimulai dari tahap pengembangan bank soal. Jadi. sehingga tidaklah mengherankan bila banyak kalangan yang belum memahami konsep bank soal yang sebenarnya. 4. 1e. jadi tidak semata-mata soalnya saja.ets. Ya. Franklin. H. 3.

net/item banking.The Catholic University of America.org/pubs/items/25. 2003. 26 . http://www. dan M urray-Ward. Guidelines for the Development of Item Banks. Annie W. Diakses 4 M aret 2011. Squires. Dalam http://ericae.pdf diakses 4 M aret 2011. LLC. Paul.ncme. 1998. Item Banking. An Item Bank Approach to Testing.Konsep Dasar Bank Soal  Rudner.htm. Ward. New Jersey: Applied Skills & Knowledge. M odul pembelajaran NCM E. dalam Instructional Topics in Educational Measurement (ITEM S). Lawrence. DC: The ERIC Clearinghouse on Assessment and Evaluation . 2004. M ildred. Washington.

II PENGEMBANGAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP .

.

Mengembangkan  ins trumen  penilaian  dan  evaluasi  proses  dan  hasil  bela ja r. Oleh karena itu usaha untuk mengembangkan sebuah bank soal matematika baik di SD maupun di SM P.II. Memanfaatkan  teknologi   informasi  dan  komunikasi  dalam  pembela jaran ya ng diampu (5. Sementara dengan spesifikasi yang sama. maka harus tersedia sebanyak 126 × 3 × 3 = 1134 butir soal yang terkalibrasi. Perkiraan kapasitas bank soal di atas tidaklah sedikit menurut ukuran guru yang biasa menggunakan soal-soal buatan sendiri dan belum terkalibrasi. Pengembangan bank soal tersebut membutuhkan kerja tim yang solid dan perencanaan yang terarah dan realistis. kurang memadai bila dikerjakan secara perseorangan. dengan 3 tingkat kesukaran dan masing-masing tingkat kesukaran sebanyak 3 soal berbeda (dapat berbeda komposisinya). Untuk membuat sebuah bank soal matematika Sekolah Dasar bertipe pilihan ganda yang memuat 126 Kompetensi Dasar. PENGEMBANGAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP Kompetensi Guru:  1.1)  2. Salah satu cara untuk memulai pengembangan sebuah bank soal adalah dengan memanfaatkan institusi KKG atau M GMP M atematika SM P. 27 . sebuah bank soal matematika SM P dengan 59 Kompetensi Dasar dibutuhkan soal sebanyak 531 butir soal yang terkalibrasi.4) Apakah ada bank soal matematika yang siap pakai dan  diperjualbelikan? Bagaimana langkah‐langkah teknis untuk  mengembangkan sebuah bank soal matematika di KKG atau MGMP  Matematika SMP.  Bank soal adalah sebuah sistem deposit butir-butir soal yang telah terkalibrasi dan disusun dengan sistematika tertentu. (8.

modul ini dapat diimplementasi di tingkat sekolah. M erencanakan bank soal matematika 2.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  M odul ini membahas bagaimana cara mengembangkan sebuah bank soal matematika yang dapat dilakukan oleh sebuah KKG atau MGM P M atematika SMP. M odul ini terdiri atas tiga Kegiatan Belajar (KB). Walaupun ditujukan kepada KKG atau M GMP dalam pengembangan sebuah bank soal. KB 3: Pengembangan sistem bank soal matematika dan pengarsipan butir soal. Sebagai sampel  objek untuk menguji butir‐butir soal yang dibuat dipilih SD Unggul  Sejati yang termasuk sekolah berstandar internasional. M engarsipkan bank soal matematika A. Kegiatan Belajar 1: Perencanaan Bank Soal Matematika KKG “Gudang Ilmu” Kecamatan Maju Sejahtera merencanakan  sebuah bank soal matematika untuk SD kelas 4 hingga  kelas 6. KB 2: Pengumpulan butir soal matematika. M engembangkan sistem bank soal matematika 3. diharapkan Anda dapat: 1. Oleh karena itu. M engumpulkan butir soal untuk bank soal matematika 4. namun dengan penyesuaian yang relevan. pembaca mungkin menemukan di literatur lain. Setiap  KD direncanakan dibuat butir soal sebanyak 3 butir. yaitu: KB 1: Perencanaan bank soal matematika. Bagaimana  menurut Anda mengenai sebagian perencanaan KKG “Gudang Ilmu”  tersebut? Apakah sudah tepat?  28 . Setelah mempelajari modul ini. langkahlangkah yang berbeda dari yang disampaikan di modul ini. Pembahasan sedapat mungkin bersifat aplikatif walaupun akhirnya lebih bersifat pilihan atau alternatif.

Walaupun demikian. bentuk soal yang paling baik adalah bentuk uraian. Selain itu. perlu pula dipertimbangkan domain kognitif yang akan diukur dengan butir-butir soal pada bank soal. terdapat beberapa tingkatan kognitif. dan 4) Keterampilan menggunakan komunikasi matematika. 29 . dalam rangka pengembangan sebuah bank soal. menggunakan data-data yang ada secara benar. Dalam pembelajaran matematika. Namun tingkat kognitif ini lebih tinggi dari tingkat evaluasi.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  1. (4) analisis. Perencanaan Tujuan Pengembangan Bank Soal Tujuan utama sebuah bank soal adalah membantu mempersiapkan instrumen tes untuk mengukur keberhasilan belajar siswa sekaligus sebagai umpan balik perbaikan proses pembelajaran. yaitu peningkatan dalam hal: 1) Pemahaman konsep matematika. Sebagai contoh untuk menguji keterampilan pemecahan masalah matematika. menerapkan strategi dengan benar. dan lain sebagainya. (3) aplikasi. 2) Keterampilan memecahkan masalah matematika. tipe soal pilihan ganda masih memungkinkan untuk menguji keterampilan-ketrampilan di atas dengan meminimalkan dorongan untuk menduga atau menebak pilihan jawaban.Semua indikator keterampilan memecahkan masalah tersebut tidak dapat dinilai bila menggunakan tipe soal pilihan ganda. Setiap kompetensi di atas tentu memiliki ciri yang berbeda-beda sehingga dibutuhkan karakteristik soal yang berbeda pula. Pada teori yang dimodifikasi. (5) sintesis. Selain itu. menyimpulkan dengan benar. (2) pemahaman. domain sintesis hilang dan diganti kreasi (kreativitas). perlu dirinci lebih lanjut macam instrumen tes yang akan disusun berdasarkan bank soal yang direncanakan itu. yaitu: (1) pengetahuan. jadi evaluasi nomor 5 dan kreasi nomor 6. Dengan bentuk soal uraian maka siswa dituntut untuk memilih strategi yang tepat. M erujuk pada teori Bloom. terdapat minimal empat kompetensi pokok yang dinilai sebagai hasil proses pembelajaran. dan (6) evaluasi. menggunakan bahasa yang komunikatif dan argumentatif. 3) Keterampilan melakukan penalaran matematika.

M isalnya untuk Geometri dan Pengukuran dapat dikelompokkan lagi ke dalam Bangun Datar dan Bangun Ruang. pengembangan bank soal seharusnya berdasarkan semua Kompetensi Dasar yang terdapat pada Standar Isi. Soal tipe pilihan ganda banyak dipilih karena mudah dalam penyekorannya. Terakhir. Pada pengembangan bank soal matematika di KKG maupun M GMP M atematika SM P sebaiknya mengacu pada Standar Isi yang berlaku. dapat dikelompokkan lagi ke dalam sub topik yang lebih kecil. Pada bank soal matematika SD dibagi ke dalam: (1) Bilangan. yaitu dengan soal tipe uraian banyak 30 . (2) Aljabar. (3) Geometri dan Pengukuran. 2. Ada beberapa kelebihan soal tipe uraian dibanding soal tipe pilihan ganda. apakah instrumen tes berdasarkan kurikulum yang berlaku ataukah lebih luas dari itu. khususnya dalam pembelajaran matematika. dalam proses pembuatannya dibutuhkan kecermatan dan tenaga yang lebih.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  Hal lain yang perlu diperhatikan adalah apakah tes itu dimaksudkan sebagai tes formatif ataukah tes sumatif. Untuk setiap sub mata pelajaran di atas. serta (4) Statistika dan Peluang. serta (3) Pengolahan Data. Sementara untuk bank soal matematika SM P dapat dibagi ke dalam kelompok: (1) Bilangan. Walaupun demikian. 3. Untuk KKG atau M GMP M atematika SM P yang memiliki kemampuan untuk membuat dan menguji soal uraian. berdasarkan sifat “minimal” standar tersebut maka dimungkinkan untuk menambah indikator pencapaian kompetensi ataupun meningkatkan level kompetensi yang ada. Dalam hal pengembangan di KKG atau MGM P M atematika. disarankan untuk membuat soal-soal bertipe uraian. Perencanaan Ruang Lingkup Mata Pelajaran dan Topik Ruang lingkup mata pelajaran untuk bank soal yang akan dibahas pada modul ini adalah mata pelajaran matematika yang dikelompokkan dalam beberapa sub mata pelajaran atau topik pelajaran. Namun demikian. Perencanaan Tipe S oal Kebanyakan bank soal berisi butir soal dengan tipe pilihan ganda. (2) Geometri dan Pengukuran.

daya beda. Tipe soal b. 31 . para guru pengembang bank soal juga harus memahami bagaimana melakukan penyekoran terhadap jawaban soal tipe uraian dan bagaimana menguji validitas dan karakteristik soal lainnya (tingkat kesukaran. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar (SK dan KD) f. Topik (misalnya: bilangan asli. Tingkat kesukaran c. dan lain-lain) e. Kedudukan langkah penyelesaian ini mirip dengan kedudukan pilihan jawaban (option) pada soal tipe pilihan ganda. Dalam tahap pengembangan selanjutnya. setelah bank soal tipe pilihan ganda selesai dibuat. bilangan bulat. Indeks validitas. serta pengolahan data) d. beberapa spesifikasi butir soal yang dapat diacu: a. 4. dan indeks pengecoh. sifat bangun datar. Domain kompetensi (misalnya untuk mata pelajaran matematika: pengetahuan. geometri dan pengukuran. KPK dan FPB. desimal. pecahan (biasa). sementara untuk tipe soal uraian cukup dibuatkan “gudang soal”nya terlebih dahulu. Pemilihan spesifikasi butir soal tergantung pada keluasan dan keragaman bank soal yang akan dikembangkan. analisis. Semakin lengkap spesifikasi butir soal dalam bank soal maka semakin baik kualitas bank soal tersebut.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  kompetensi siswa yang dapat diukur. haruslah disusun berdasarkan kemampuan yang ada. pemahaman dan aplikasi. evaluasi. Selain itu. pada soal tipe uraian harus pula menyertakan langkah penyelesaiannya (dengan berbagai alternatif). daya beda). sifat bangun ruang. Sub mata pelajaran (misalnya: bilangan. baru secara bertahap mengembangkan bank soal tipe uraian. khususnya kinerja siswa dalam penguasaan kompetensi dapat diukur. Namun apa pun tipe soal yang akan dibuat ke dalam bank soal. dalam tahap awal pengembangan hanya dipilih tipe soal pilihan ganda. Bisa jadi. g. pemecahan masalah). Untuk itu. Dalam pengembangan bank soal matematika. Perencanaan S pesifikasi atau Karakteristik S oal Setiap butir soal pada bank soal memiliki spesifikasi tertentu.

perlu ditetapkan seleksi spesifikasi butir soal. memungkinkan dengan spesifikasi yang lebih lengkap. lalu menggabungkan ke dalam bank soal yang akan dikembangkan. 5. Identitas penulis soal. Bila bersifat digital. M embuat sendiri soal-soal matematika lalu melakukan ujicoba soal-soal tersebut terhadap sampel yang relevan. bila memungkinkan sebaiknya menggunakan sistem digital. dan (2) penggunaan program aplikasi bank soal. Hal ini juga tergantung pada sistem bank soal bersifat manual ataukah digital. c. Terdapat dua cara penggunaan sistem digital (1) penggunaan program aplikasi umum (office program). Dengan atau tanpa gambar atau tabel Dalam pengembangan bank soal matematika M atematika. Tanggal pengujian dan sampel pengujian. Penggunaan komputer atau sistem digital perlu dipertimbangkan. Kemudian baru dilakukan ujicoba lapangan. sebaiknya dipisah antara kartu soal dan kartu jawaban. maka penggunaan sistem manual dapat pula dipilih sebagai pengembangan awal sebuah bank soal matematika. Namun bila sumber daya terbatas. M engambil soal-soal dari buku-buku atau website kemudian dimodifikasi untuk menjamin validitas teoritisnya. a. Contoh jika kode soal 2A1S maka kode untuk kartu jawaban 2A1J. 6.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  h. M engambil butir-butir soal matematika dari bank soal lain atau instrumen tes yang telah terkalibrasi. i. b. reviewer. Perencanaan Cara Pengumpulan S oal Sedikitnya ada tiga cara untuk mengumpulkan butir-butir soal ke dalam bank soal. Untuk sistem manual. j. dan sumber soal (jika merupakan modifikasi). 32 . Perencanaan Sistem Bank S oal Dalam pengembangan bank soal di KKG. Antara kartu soal dan kartu jawaban diberi penghubung berupa kode awal yang sama. Keterangan spesifikasi soal dapat ditulis pada kartu soal maupun di balik kartu soal.

7. Sebaiknya petugas entry data berasal dari guru matematika yang menguasai program komputer. 8. proses pengumpulan soal dapat menempuh semua alternatif di atas. Pengembang program aplikasi untuk database data bank soal. Petugas entry (memasukkan) data. Konsultan atau guru yang memiliki kompetensi dalam evaluasi. Konsultan bisa berasal dari pengawas sekolah. Paling sedikit terdapat empat komponen personel dalam pengembangan bank soal matematika. kepala sekolah. dan lainnya. khususnya penilaian dan tes. honor konsultan (jika dari luar KKG atau M GMP). sumber daya manusia yang dibutuhkan tergantung kepada sistem pengembangan bank soal itu sendiri. d. atau siapa saja yang memiliki kompetensi memadai tentang bank soal.Dalam tahap awal.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  Dalam pengembangan bank soal matematika di KKG atau M GM P M atematika SM P. Personel ini memiliki pemahaman mengenai program aplikasi yang dipergunakan. b. serta memahami mengenai karakteristik soal untuk memasukkan butir-butir soal ke dalam bank soal. lebih baik bila dibuat sebuah “gudang soal” yang berisi soal-soal yang terpilih secara teoritis dengan judgment (penilaian dan pertimbangan) dari guru yang memiliki kompetensi atau konsultan. biaya pembuatan program (jika 33 . semisal Word. petugas ini membutuhkan kualifikasi dalam memahami spesifikasi soal yang dibutuhkan dan cara melakukan ujicoba terhadap butir soal tersebut. Excel. Personel ini harus memiliki kemampuan komputer minimal program aplikasi umum yaitu Office application. sebagai berikut: a. c. Perencanaan Sumber Daya Manusia Dalam pengembangan bank soal matematika ini. Perencanaan Pembiayaan Aspek pembiayaan yang perlu direncanakan dengan matang adalah pembiayaan dalam melakukan ujicoba soal-soal yang akan dipilih ke dalam bank soal. Petugas pengumpul butir soal. Personel ini merupakan reviewer utama terhadap kualitas butir-butir soal yang akan dimasukkan ke dalam bank soal.

Perencanaan setiap KD yang 34 . Semua komponen pembiayaan hendaknya dibahas terlebih dahulu dan disesuaikan dengan kesepakatan dan kemampuan finansial KKG atau MGM P M atematika SM P. Walaupun demikian. Perencanaan Pengelolaan Bank S oal Setelah sebuah bank soal selesai dibangun. biaya entry data butir-butir soal ke dalam bank soal atau penulisan kartu soal dan kartu jawaban. Perlu perencanaan yang realistis untuk mengembangkan sebuah bank soal matematika. Perencanaan Jadwal Pengembangan Waktu yang dibutuhkan untuk membangun sebuah bank soal tidaklah singkat. Apakah setiap anggota KKG atau M GMP M atematika SM P memiliki hak akses yang sama ke bank soal? Apakah dalam pemanfaatan bank soal harus mendapat izin dari pihak pengelola atau penanggung jawab? Apakah harus orang-orang tertentu saja yang mendapat akses bank soal? Apakah bank soal perlu diberi password (kata kunci) untuk menjaga penggunaan yang tidak bertanggungjawab? Apakah bank soal perlu digandakan (backup data) untuk menjaga dari kehilangan bank soal? Setelah Anda mempelajari kegiatan belajar ini. proses pengelolaan bank soal sejatinya dapat pula dimulai bersamaan dengan proses pengembangan bank soal. namun lebih dari itu. agar setiap anggota memiliki tanggungjawab dan peran dalam pengembangan bank soal tersebut. 10. selanjutnya dimulai pengelolaan bank soal tersebut dalam rangka pemanfaatan sekaligus pembaharuan bank soal. 9. Perlu pula dalam pengembangan ini ditetapkan pembagian tugas kepada anggota KKG atau MGM P M atematika SM P. Ini tidaklah berarti siswa dijadikan eksperimen. jelas bahwa perencanaan yang dibuat KKG “Gudang Ilmu” pada bagian awal belumlah tepat.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  membuat program aplikasi sendiri). Beberapa hal yang cukup penting dalam pengelolaan ini antara lain ketentuan bagaimana cara pemanfaatan bank soal. atau pun ulangan akhir semester. menyiapkan penilaian yang lebih berkualitas dengan instrumen yang telah teruji. hendaknya dimanfaatkan sekaligus untuk ujicoba mendapatkan butir-butir soal bank soal. ulangan tengah semester. Dalam setiap kesempatan mengadakan ulangan harian.

soal-soal tersebut harus disertai dengan identitas statistik mengenai validitas empirisnya. Gudang soal matematika ini dimaksudkan sebagai kumpulan soal-soal matematika yang berasal dari berbagai sumber baik buku. Dipilih soal-soal matematika yang penampilannya menunjukkan validitas yang tinggi. literatur. B. semua butir soal yang memiliki tingkat kesulitan sedang apalagi tinggi. dan sumber lainnya yang relevan. tidak terlalu masalah. c. 35 . termasuk daya beda dan analisis pengecoh. Penyiapan “Gudang” S oal Matematika Langkah pertama untuk pengumpulan butir soal matematika adalah menyiapkan “gudang soal matematika”. yaitu: a. Dapat terjadi. sama sekali tidak dapat dimanfaatkan oleh sekolah lain di lingkungan KKG tersebut. Namun perencanaan ujicoba soal pada sekolah berstandar internasional merupakan masalah yang krusial. Namun demikian dalam membentuk gudang soal ini tetap harus selektif.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  hanya berisi 3 soal. Berdasarkan pada SK dan KD mata pelajaran matematika yang menjadi dasar pengembangan bank soal. Namun demikian. instrumen tes yang ada. pilihan sampel siswa untuk ujicoba memiliki kemampuan yang tidak terlalu ekstrim di lingkungan KKG tersebut. Bagaimana  tanggapan Anda mengenai langkah MGMP tersebut daam  mengumpulkan butir soal untuk bank soal?  1. Kegiatan Belajar 2: Pengumpulan Butir S oal Matematika     MGMP Matematika SMP Kabupaten “Terang Bulan” berencana  mengembangkan sebuah bank soal matematika. Semestinya. b. Cara yang ditempuh  oleh MGMP tersebut dalam mengumpulkan butir‐butir soal adalah  dengan hanya mengambil dari soal‐soal pada instrumen tes yang  dipergunakan dalam ujian nasional dan ujian sekolah yang  dikoordinasi pihak dinas pendidikan kabupaten. Lebih mengutamakan soal-soal matematika yang terkalibrasi.

2. analisis pengecoh. Sebaiknya dalam melakukan 36 . dan lain sebagainya. Informasi yang diperlukan antara lain sumber soal. e. Hal ini untuk memudahkan ketika akan memilih soal-soal dari gudang soal untuk dilakukan ujicoba. perlu dipahami mengenai Kompetensi Dasar yang ada. Membuat sendiri butir soal untuk bank soal.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  d. Pengumpulan Butir S oal untuk Bank Soal Matematika Seperti yang telah disebutkan sebelumnya. Perlu untuk diketahui bahwa sebaiknya soal-soal matematika yang diambil dari instrumen terkalibrasi tetap harus disertai informasi mengenai tingkat validitas. Hal ini berguna untuk melengkapi spesifikasi butir soal pada bank soal dan memudahkan penelusuran lebih lanjut mengenai soal tersebut. Tuliskan semua informasi yang terkait dengan soal tersebut. penulis. daya beda. tingkat kesukaran. Data yang dianalisis dapat berasal dari testee atau siswa yang mengikuti tes yang bersangkutan. Soal-soal matematika dapat pula dibuat sendiri berdasarkan SK dan KD mata pelajaran matematika yang menjadi dasar pengembangan bank soal. guru masih dapat memperoleh informasi tersebut dengan cara menghitungnya sendiri. dalam upaya memperoleh soal-soal matematika yang berkualitas. Jika pun informasi tersebut tidak dapat diperoleh. Sesungguhnya banyak soal-soal yang terkalibrasi tidak benar-benar baru. analisis daya beda dan pengecoh. Mengambil soal-soal matematika dari instrumen tes matematika yang telah terkalibrasi. disarankan sekali dalam bentuk file yaitu dengan mengetik ulang setiap soal yang terpilih. serta kemampuan awal yang diasumsikan telah dimiliki siswa. karakteristik soal seperti validitas. Untuk itu. terdapat dua cara pengumpulan data yang dapat dilakukan untuk pengembangan sebuah bank soal: a. Soal-soal yang terkalibrasi misalnya soal-soal pada UN atau UASBN mata pelajaran matematika. b. perlu membuat soal berdasarkan soal-soal yang dianggap baik dengan cara memodifikasi soal tersebut. Oleh karena itu. melainkan berdasarkan soal-soal lainnya. tanggal pengambilan soal. Pengumpulan soal-soal menjadi gudang soal.

Tidak benar bila diujicobakan untuk siswa yang belum mempelajari materi yang terkait soal. (3) validitas empiris. (6) analisis pengecoh. 3. Tentukan penyelesaian dari 2x – 7 = 3. perlu dianalisis mengenai: (1) keterbacaan soal. Sementara untuk soal uraian. (4) daya beda. selanjutnya diujicobakan pada sampel siswa yang sesuai baik kelas maupun kemampuannya. (5) tingkat kesukaran. dan apakah sudah dapat mengukur kompetensi yang akan diukur. demikian juga sebaliknya bila diujicobakan pada siswa yang semuanya berkemampuan rendah.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  modifikasi tidak hanya melakukan pergantian simbol dan angka saja. M odifikasi yang buruk: M odifikasi yang baik: Tentukan penyelesaian dari 3x – 2 = 4. Untuk soal tipe pilihan ganda. sementara pada hasil modifikasi kedua terdapat perbedaan dalam beberapa langkah penyelesaian. 37 . (2) validitas teoritis. Jika diujicobakan kepada siswa yang berkemampuan tinggi. juga tidak sepantasnya diujicobakan kepada siswa-siswa unggul saja. misalnya di kelas akselerasi. Setiap tipe soal memiliki karakteristik yang berbeda-beda untuk dianalisis.maka dimungkinkan semua soal yang diujicobakan tidak ada yang berkategori sulit. Hal ini perlu diperhatikan agar pemanfaatan butir-butir soal dari bank soal nantinya dapat dilakukan oleh setiap guru dari berbagai sekolah dengan beragam kemampuan siswanya. Karakteristik nomor (1) dan (2) dapat dianalisis berdasarkan kalimat soalnya: apakah sudah merupakan kalimat yang tepat dan jelas. pemilihan sampel ujicoba sedapat mungkin siswa pada sekolah yang umum. Contoh. apakah sudah mewakili konsep yang akan diukur. (2) validitas teoritis. Karena itu. (4) daya beda. (5) tingkat kesukaran. namun juga pergantian banyak dan jenis data dalam kalimat soal. Tentukan penyelesaian dari 3 – 2x = 7 Pada hasil modifikasi pertama tidak terdapat perbedaan cara penyelesaian. perlu dianalisis mengenai (1) keterbacaan soal. (3) validitas empiris. Ujicoba dan Analisis Butir S oal Setelah beberapa soal dibuat berdasarkan suatu SK tertentu. bukan sekolah khusus apalagi pada kelas khusus.

Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  Setelah Anda mengikuti kegiatan belajar ini. Mereka menulis setiap soal beserta  informasi karakteristik dan jawabannya pada selembar kertas asturo  ukuran A4. Namun para pembaca disarankan untuk memilih sistem digital karena kemudahan dan fleksibilitasnya. Butir-butir soal yang terkumpul dari instrumen terkalibrasi belum tentu menyediakan semua informasi yang dibutuhkan. C. kita 38 . karena banyak butir soal pada instrumen tersebut masih terbatas. Namun satu hal yang perlu mendapat perhatiankita semua adalah pengumpulan butir soal dari instrumen penilaian terkalibrasi tidak memberi peluang kepada guru untuk belajar meningkatkan kemampuan secara terus menerus dalam menyiapkan sebuah instrumen penilaian yang berkualitas. Bagaimana menurut Anda. Jadi bila setiap soal diketik baik dengan mesin tik manual maupun komputer. namun soal-soal tetap disimpan dalam bentuk kertas. Lembaran‐lembaran “kartu” tersebut dihimpun ke dalam  kelompok‐kelompok topik mata pelajaran (bilangan. Sistem Manual Bank soal dengan sistem manual artinya penulisan soal pada kertas dan pengelolaan bank soal masih melibatkan kertas. KKG “Untung Sejati” Kecamatan Paling Asri mengembangkan sebuah  bank soal matematika SD. Kelemahan lainnya adalah tidak setiap KD dapat terwakili oleh soal-soal dari intrumen terkalibrasi. 1. dapat dipahami bahwa pengumpulan butir soal untuk bank soal oleh KKG/ M GMP M atematika SMP di Kabupaten “Terang Bulan” pada kasus di awal kegiatan belajar tidaklah memadai. serta pengolahan data). KegiatanBelajar 3: Pengembangan Sistem Bank S oal Matematika dan Pengarsipan Butir S oal.  apakah pengembangan bank soal matematika KKG tersebut  mengandung kelemahan? Mengapa?    Dalam kegiatan belajar ini akan dibahas lebih lanjut mengenai pengembangan sistem bank soal berdasarkan sistem manual dan sistem digital. geometri dan  pengukuran.

maupun soal tipe uraian. maka sangat disarankan penulisan butir soal pada kartu-kartu yang berukuran maksimal setengah halaman kuarto. Hal ini penting diperhatikan karena ukuran dan jenis tulisan pada kartu tidak sefleksibel pada layar komputer yang dapat diperbesar maupun diperkecil. a. Kertas yang digunakan pun disarankan menggunakan kertas yang cukup tebal. maka diperlukan manajemen yang sistematis untuk mempermudah penelusuran butir soal yang diinginkan. Hal ini untuk menjaga keterbacaan kalimat soal. Dalam penulisan soal pada kartu soal hendaknya menggunakan jenis huruf yang jelas dan ukuran tulisan yang dapat terbaca oleh semua kalangan guru. 39 . Jadi jika ditulis tangan hendaknya tidak menggunakan huruf-huruf yang terangkai. tipe benar-salah. Oleh karena setiap soal tidak pernah melebihi satu halaman kuarto. Hal ini memiliki implikasi yang sangat berbeda dibanding sistem digital. Juga disarankan tidak menggunakan tinta dari spidol tetapi menggunakan tinta ballpoint yang lebih tahan terhadap percikan air. tetapi menggunakan huruf-huruf yang terpisah. pemilihan jenis kertas harus memperhatikan ketahanan kertas dan kemudahan dalam pengelolaannya. Dengan penggunaan kertas sebagai media penulisan soal dan spesifikasinya. baik soal tipe pilihan ganda. penulisan simbol matematika juga harus jelas dan dibedakan dari huruf-huruf dalam kalimat. Jadi. atau tipe melengkapi isian. Berikut sebuah alternatif penyediaan kartu untuk bank soal matematika. Selain kalimat soal. Jika ada gambar maka sebaiknya digambarkan dengan jelas dan proporsional.Dimungkinkan pula untuk soal matematika dengan tipe menjodohkan. misalnya dengan kertas ivory atau kertas manila. kartu soal hanya berisi kalimat soal. Kartu soal Sesuai dengan namanya. termasuk penggunaan tabel atau diagram diusahakan serapi mungkin dan jelas. Cara membedakan huruf sebagai simbol matematika dan huruf sebagai pembentuk kata dan kalimat adalah bahwa huruf untuk simbol matematika ditulis miring. jawaban singkat.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  klasifikasikan sebagai sistem manual.

Untuk butir soal tipe uraian. Contoh pengkodean untuk tipe soal sebagai berikut: Kode PG UR BS Tipe soal Pilihan ganda Uraian Benar-salah Kode JD LI JS Tipe soal M enjodohkan M elengkapi isian Jawaban singkat 40 . Kartu spesifikasi soal Berikut beberapa spesifikasi butir soal yang dapat mengisi bank soal. Namun bila soal uraian bernuansa pemecahan masalah (problem solving) maka hal ini tidak perlu. Salah satu kendala dalam penyiapan kartu jawaban untuk soal tipe uraian adalah banyaknya halaman yang dibutuhkan untuk menuliskan alternatif cara penyelesaian. Selain itu. Hal ini berguna untuk kepentingan review butir tes dalam tahap pengelolaan bank soal nantinya.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  b.Namun jika hanya satu tipe soal maka pengkodean tipe soal menjadi tidak penting. Dapat terjadi siswa yang berbeda memiliki cara penyelesaian yang berbeda. Salah satu cara mengatasi masalah ini adalah dengan menggunakan beberapa kartu kembar. Hal ini berguna sebagai bahan dalam melakukan penilaian yang menggunakan rubrik penyekoran. Kartu jawaban Untuk butir soal tipe pilihan ganda. Hal ini untuk menghindarkan terjadi kesalahan dalam pemasangan kartu soal dan kartu jawaban. diusahakan pula tersedianya alternatif cara pemecahan pada kartu jawaban. 1) Tipe soal Jika dalam bank soal terdapat beberapa tipe soal maka kode untuk tipe soal ini diperlukan. Jangan lupa pula menulis skor untuk tiap tahap penyelesaian bila cara penyelesaiannya merupakan aplikasi sebuah algoritma. yaitu beberapa kartu dengan kode yang sama untuk butir soal yang sama. maka pada kartu jawaban berisi pilihan (option) jawaban dan pengecohnya. karena akan sangat bergantung kepada rubrik penyekoran. maka kartujawaban harus berisi berbagai alternatif cara penyelesaian soal. c.

lebih baik lagi bila lebih dari tiga macam. sukar. sedang. sukar. Contoh pengkodean untuk tingkat kesukaran sebagai berikut: M udah Sedang Sukar : M u atau (–1) : Se atau (0) : Su atau (1) 3) Sub mata pelajaran Bila bank soal berdasarkan Standar Isi maka sebaiknya menggunakan sub mata pelajaran sesuai dengan Standar Isi. Namun apabila memungkinkan. dan sangat sukar.Namun demikian jangan sampai terdapat Kompetensi Dasar yang tidak bersesuaian dengan salah satu topik dalam klasifikasi yang dipilih.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  2) Tingkat kesukaran M inimal terdapat tiga macam tingkat kesukaran: mudah. mudah. misalnya: sangat mudah. Bank soal matematika SD Kode Bil Geo Dat Sub mata pelajaran Bilangan Geometri dan Pengukuran Pengolahan Data Bank soal matematika S MP Kode Bil Alj Geu S tap Sub mata pelajaran Bilangan Aljabar Geometri dan pengukuran Statistika dan Peluang 4) Topik Pemilihan topik untuk penglasifikasian butir soal dalam bank soal menyesuaikan dengan keperluan setiap KKG atau M GMP M atematika SM P. sedang. 41 . Berikut contoh pembagian sub mata pelajaran dengan pengkodeannya.

bulat dan pecahan Bentuk aljabar dan persamaan linear Pertidaksamaan linear Perbandingan aljabar Himpunan dan diagram Venn Hubungan antar garis dan sudut Segitiga Segiempat Pemfaktoran Relasi dan fungsi Sistem persamaan linear Teorema Pythagoras Kode M N O P Q R S T U V W X Sub mata pelajaran Lingkaran dan bagiannya Garis singgung dua lingkaran Lingkaran singgung segitiga Sifat dan jaring-jaring bangun ruang sisi datar Luas dan volum bangun ruang sisi datar Kesebangunan Kekongruenan Bangun ruang sisi lengkung Pengolahan dan penyajian data Peluang Bil berpangkat dan bentuk akar Barisan dan deret 42 . Kode A B C D E F G H I Sub mata pelajaran Bilangan asli Bilangan bulat Konsep pecahan Desimal KPK dan FPB Sifat bangun datar Sifat bangun ruang Waktu-panjang-berat Lambang bilangan Romawi Kode J K L M N O P Q R Sub mata pelajaran Pengukuran sudut Waktu-jarak-kecepatan Keliling dan luas bangun datar Luas dan volum bangun ruang Hubungan antar bangun Satuan debit Koordinat Penyajian dan penafsiran data Statistik deskriptif sederhana Berikut contoh penglasifikasian topik pada bank soal matematika SM P.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  Berikut contoh pengklasifikasian topik pada bank soal matematika SD. Kode A B C D E F G H I J K L Sub mata pelajaran Bil.

terdapat beberapa cara pengkodean: 43 . pengkodean untuk SK dan KD tinggal menyesuaikan dengan penomoran pada naskah SK dan KD yang menjadi Lampiran Permendiknas No. 22 tahun 2006. maka dapat memilih jenis kompetensi dalam pembelajaran matematika. a) Pengetahuan (kode: K1) b) Pemahaman dan aplikasi (kode: K2) c) Analisis (kode: K3) d) Evaluasi (kode: K4) e) Pemecahan masalah (kode: K5) 7) Indeks validitas.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  5) S tandar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Bank soal matematika baik SD maupun SM P yang berdasarkan Standar Isi maka setiap butir soalnya berkaitan dengan satu Kompetensi Dasar. Namun kode untuk indeks efektivitas pengecoh. yang berada pada kisaran 0 hingga 1. 6) Domain kompetensi Beberapa pilihan dapat dijadikan acuan untuk menentukan domain kompetensi setiap butir soal. Untuk kode tingkat validitas tinggal memuat besar indeks validitas butir soal. dan indeks efektivitas pengecoh. Begitu pula dengan kode untuk indeks daya beda.Salah satu contoh domain kompetensi matematika seperti berikut ini. Bila berdasarkan Taksonomi Bloom maka kompetensi yang akan diukur dengan butir soal bersangkutan dapat digolongkan ke dalam salah satu dari domain berikut: a) Pengetahuan (knowledge): kode C1 b) Pemahaman (understanding): kode C2 c) Penerapan (aplication): kode C3 d) Analisis (analysis): kode C4 e) Penilaian (evaluation): kode C5 f) Kreasi (creation): kode C6 Bila ingin berdasarkan domain kompetensi yang lebih bersifat matematis. indeks daya beda. Oleh karena itu.

         D.  5     B.  sedang  Bagus  memakan  3  bagian  kue. pengodean untuk spesifikasi ini menjadi tidak perlu karena sudah langsung terbaca pada kartu soal ada atau tidak ada gambar/tabel/diagram. dan diagram atau hanya terdiri dari paragraf kalimat. 10) Dengan atau tanpa gambar/tabel/diagram Kadang dalam bank soal juga diperlukan klasifikasi butir soal yang menggunakan gambar. tanggal penulisan. Pada sistem manual. Berikut ini contoh kartu soal. dan reviewer. tabel.  Dalam  bentuk  pecahan.    Ani  memakan  2  bagian  kue. 9) Tanggalpengujian dan sampel pengujian. sumber soal. kartu jawaban. sumber soal (jika ada). Ini bermanfaat untuk memprediksi ukuran volum instrumen tes.       C. maka pengodean ini menjadi perlu. Pada kartu spesifikasi soal juga harus ditulis siapa pembuat soal. dan kartu spesifikasi butir soal. bisa pula dengan penulisan kode indeks penerimaan pengecoh. Hal ini diperlukan untuk memudahkan dalam penelusuran ulang dan sebagai bentuk pertanggung jawaban. 8) Identitas pembuat soal. dan nama reviewer (jika ada). tanggal penulisan.    44 . Kartu Soal                      Kode:  IV‐Bil‐C‐PG  No. dan tujuan atau kompetensi yang akan diukur. Pada kartu spesifikasi juga dituliskan tanggal pengujian butir soal tersebut dan sampel siswa yang dijadikan ujicoba.butir soal:  12  Ibu  membagi  sebuah  kue  menjadi  8  bagian  yang  sama  besar. Namun bila dalam sistem manual mengadopsi sistem nama file seperti buku daftar butir soal. berapa bagian kue yang telah dimakan?   A. terutama bila basis datanya setiap butir soal satu file.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  bisa dengan menulis semua persentasi pilihan. keterbacaan. Untuk sistem digital hal ini perlu.

kartu jawaban.  Ani  memakan 2 bagian kue. Pemisahan antara kartu soal dan kartu penyelesaian atau jawaban tidak akan merepotkan bila menggunakan sistem pengkodean yang baik. S. bagian kue yang telah dimakan a dalah       Kartu spesifikasi        Kode:  IV‐Bil‐C‐PG   No. atau terdapat tiga media penyimpanan masingmasing untuk kartu soal. 45 . topik Bilangan          SK: Menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah . dan kartu spesifikasi soal.butir soal:  12  Penyelesaian:  Ibu membagi kue menjadi 8 bagian sama besar.   Indeks daya beda: baik      Keberfungsian pengecoh: baik  Pembuat soal: Arifin.    Tanggal:  1 April 2010   Sampel Pengujian:  SDN 2  Belu    Tanggal: 24 April 2010   Gambar/Tabel/diagram:   ada/tidak.  Selanjutnya setelah semua kartu soal. aspek kerahasiaan (kunci jawaban) menjadi kurang terjamin. Bagus memakan 3 bagian kue.butir soal:  12  Kelas IV.Pd. dan spesifikasi soal tersedia. Setelah Anda mengikuti uraian di atas. Penulisan seluruh informasi yang terkait dengan suatu soal.                     Tingkat kesukaran: sedang .                Kode:  IV‐Bil‐C‐PG  No. jelas bahwa apa telah yang dilakukan oleh KKG “Untung Sejati” belumlah memadai.   Indeks validitas:  0.78 . a rtinya   . selain membutuhkan ruang penulisan yang besar. Terdapat minimal dua cara dalam penyimpanan kartu: untuk setiap butir soal terdapat ketiga kartu yang dijadikan satu dalam penyimpanan.  semester 2. M. artinya    Jadi.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  Kartu jawaban            Jawab:  D.   KD: Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pecahan  Domain kompetensi:  C3 (penerapan) . jawaban.    Tanggal:  21 Maret 2010  Reviewer soal: Kurniati.Pd. perlu disimpan secara benar untuk mempermudah penelusuran kartu.

a. yaitu (1) menggunakan program aplikasi umum (office application). 1) Setiap soal dan jawabannya serta spesifikasinya dapat diketik pada fileMsExcel yang sama. 46 . Bank soal dengan aplikasi umum (office application) Beragam cara memanfaatkan program aplikasi umum dari Microsoft Office atau Open Office untuk kebutuhan pengembangan bank soal matematika.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  2. Berikut beberapa alternatif pemanfaatannya dalam pengembangan bank soal matematika. Kita dapat memanfaatkan program aplikasi basis data (database) seperti Access atau pun memanfaatkan program aplikasi yang lain semisal Word dan Excel. dan (3) menggunakan program aplikasi yang dibuat sendiri untuk kebutuhan pengembangan bank soal. Sistem Digital Bank soal dengan sistem digital memiliki banyak keuntungan dibandingkan dengan bank soal sistem manual. terutama terkait pengelolaan. 3) Pencarian butir soal dengan cara di atas menggunakan fasilitas yang ada pada Excel. Satu file diberi nama menggunakan pengodean untuk soal yang bersangkutan. maka pembahasan selanjutnya lebih diarahkan pada pemanfaatan program aplikasi (komputer) untuk pengembangan sebuah bank soal matematika baik di KKG maupun di M GMP. Terdapat tiga cara pengembangan bank soal secara digital. spesifikasi. (2) menggunakan program aplikasi bank soal siap pakai. Alternatif 1. dan kunci jawaban atau cara penyelesaian diketik ketiganya diketik pada sheet yang berbeda. Namun soal. 2) Dibuat satu file tersendiri yang berisi daftar nama file butir-butir soal pada bank soal dengan menggunakan Excel. dan pembaharuan bank soal. Sistem digital yang akan dipilih oleh KKG atau MGM P tergantung pada kemampuan tiap KKG/M GMP baik dalam hal sumber daya manusianya maupun sumber pembiayaannya. kemudahan akses. Oleh karena spesifikasi soal dan pengodeannya hampir mirip dengan pembahasan pada sistem manual.

Beberapa program aplikasi bank soal dapat diperoleh secara gratis. sementara beberapa yang lain harus membayar lisensinya. kadang menyediakan edisi ujicobanya (trial) atau ujicoba full dengan rentang waktu terbatas. maka terdapat dua keuntungan yang seharusnya dilakukan. yaitu backup data (membuat data cadangan pada tempat penyimpanan file yang lain) dan pemanfaatan password (kunci untuk membuka file-file tersebut). dengan nama file berdasarkan pengodean butir soal. 1) Untuk setiap butir soal terdistribusi ke dalam 3 fileWord yang berbeda-beda. import data.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  Alternatif 2. kebanyakan program aplikasi disebarkan atau diperjualbelikan melalui internet. 47 . Program aplikasi bank soal siap pakai dapat diperoleh melalui internet maupun dibeli di toko CD (compact disc). untuk program aplikasi bank soal yang berbayar. dan sebagainya. Walaupun demikian. Dengan pemanfaatan basis data bank soal secara digital di atas. Kelebihan dari pemanfaatan program aplikasi umum adalah mudahnya mendapatkan program aplikasi tersebut dan pengelolaan bank soal yang juga mudah karena program aplikasi yang dipergunakan sudah banyak dikenal dan dikuasai. Kelemahannya terletak pada perencanaan sistem pemanfaatan program aplikasi tersebut yang harus sungguh-sungguh direncanakan dengan matang oleh karena tidak ada fasilitas khusus yang terkait manajemen butir soal pada program aplikasi umum. M asih memungkinkan beberapa alternatif lain dalam pemanfaatan program aplikasi umum (office application). 2) Semua file dihimpun dalam satu folder dengan nama Bank Soal M atematika. Bank soal dengan program aplikasi bank soal (item bank application) Pengembangan bank soal matematika dapat pula menggunakan program aplikasi bank soal yang siap pakai. Namun demikian. 3) Pencarian butir soal dengan cara di atas menggunakan fasilitas pencarian pada Windows Explorer. dan dapat pula dilengkapi berbagai fasilitas pendukung yang lain seperti penggunaan link. b.

Namun. Test Creator. 1) Program Bank Soal Creator (gratis) Program aplikasi ini berbahasa Indonesia. baik yang gratis (free) maupun yang berbayar (dengan kesempatan untuk menguji). Gambar. Namun demikian. jawaban. program ini minim fasilitas untuk menjadi sebuah sistem bank soal. ada pula beberapa program aplikasi sejenis yang menyediakan menu yang terbatas. Berikut ini beberapa program aplikasi yang dapat dipergunakan untuk pengembangan bak soal. kecuali sebagai gudang soal.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  Beberapa program aplikasi bank soal memang ditujukan untuk pengembangan bank soal sehingga selain berisi menu tipe soal. dan Test Reader. Namun demikian fasilitas untuk dimanfaatkan sebagai bank soal kurang memadai. informasi terkait soal. 48 . kadang juga dilengkapi analisis tes (terutama reliabilitas) yang disusun dari bank soal tersebut. Untuk penggunaan yang lengkap harus menginstall tiga program aplikasi yang saling berkaitan yaitu Bank Soal Creator. Contoh tampilan Bank Soal Creator 2) Program Hot Potatoes (gratis) Program ini gratis dan dapat dikembangkan untuk berbasis web.

Contoh tampilan Wondershare Quiz Creator 49 .Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  Gambar. tersedia versi trial) Program ini berbayar namun tersedia versi trial (ujicoba). Program ini tidak saja untuk soal tes tetapi dapat juga dimanfaatkan untuk butir angket dengan skala Likert. Program aplikasi ini dapat menerima data soal dari program Excel dan dapat berguna untuk membuat tes secara online (penilaian via internet). Contoh tampilan Hot Potatoes 3) Program Wondershare QuizCreator (berbayar. Gambar.

Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  4) Program Inter@cTest2. jika di KKG atau MGMP M atematika SMP telah membuat bank soal menggunakan aplikasi program umum (office application) maka tidak perlu menulis ulang ketika menggunakan Test Maestro II. namun terdapat kesempatan untuk mencoba program tersebut secara lengkap untuk jangka waktu 30 hari (pada saat modul ini ditulis). namun tersedia kesempatan untuk mencobanya secara terbatas. tersedia versi trial) Program aplikasi ini juga berbayar. questionnaire (untuk membuat instrumen tes maupun angket). selain menyediakan bank soal untuk tes juga untuk item kuesioner (angket). Program ini dapat menerima masukan dari program aplikasi umum. Program aplikasi ini termasuk program yang lengkap. Gambar.0 (berbayar. Program ini terdiri dari 3 menu utama: bank (untuk memasukkan butir soal). namun cukup meng-import data file yang ada. terdapat pula program penyusunan tes dan program analisis statistik. Contoh tampilan pada Inter@cTest 2. 50 .0 5) Program Test Maestro II (berbayar. tersedia versi trial) Program aplikasi bank soal ini berbayar. Jadi. dan statistik (untuk mengetahui statistik terkait butir soal).

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  Gambar. Dengan demikian program tersebut tidak bergantung kepada program induknya. Hanya saja diperlukan sumber daya manusia yang memiliki kecakapan pemrogram komputer untuk membuat sendiri sebuah program aplikasi bank soal matematika. Program aplikasi yang dapat dibuat seharusnya bersifat program eksekutabel (berekstensi . Jika pun tidak memiliki anggota KKG atau M GMP M atematika SM P yang dapat membuat sendiri program dimaksud. juga gambar grafik. sebaiknya membuat sendiri program aplikasi bank soal yang sesuai dengan perencanaan. Bank soal dengan aplikasi bank soal buatan sendiri (own-made application) Sistem yang terakhir ini adalah yang paling ideal karena dapat menyesuaikan dengan keinginan pengembang bank soal. Salah satunya. Jadi. mampu menerima atau membuat masukan berupa simbol dan rumus matematika. dengan menggunakan jasa pembuat program komputer.exe). masih bisa menggunakan jasa pembuat program komputer. 51 . Contoh tampilan pada Test Maestro II c. Pembuatan program aplikasi hendaknya sefleksibel mungkin dan mudah dalam pengelolaan butir-butir soal di dalam bank soal. jika KKG maupun M GMP M atematika SM P memiliki pembiayaan yang memadai. diagram dan tabel yang menjadi bagian penting dalam kebanyakan soal matematika.

Buatlah daftar topik beserta Kompetensi Dasarnya! 5. Carilah sebuah program bank soal atau pembuat instrumen tes. tipe soal. khususnya terkait media bank soal yang akan dipilih: manual atau digital. Jelaskan dengan bahasa Anda sendiri. spesifikasi atau karakteristik soal. Untuk ini dilakukan pengumpulan butir-butir soal dengan berbagai cara yang mungkin: butir-butir soal terkalibrasi dari instrumen tes atau bank soal lainnya. menguji sendiri soal-soal yang dibuat sendiri atau hasil modifikasi dari soal-soal lain. Aspek perencanaan adalah aspek terpenting dalam pengembangan bank soal. Sistem digital pun dapat mempergunakan berbagai cara. ruang lingkup mata pelajaran dan topik. Latihan atan Tugas 1. sistem bank soal (manual atau digital). sumber daya pengembang dan pengelola. sumber daya dalam kompetensi apa saja yang diperlukan? 4. 52 . berikutnya adalah mengisi “bank kosong“ itu dengan butir-butir soal yang terkalibrasi. E. Uraikanlah apa saja keuntungan penggunaan sistem digital dibandingkan sistem manual dalam pengembangan sebuah bank soal! 3. jadwal waktu. Lihat kembali contoh daftar topik untuk bank soal matematika SD atau SM P pada Kegiatan Belajar 3. dan pengelolaan bank soal.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  D. sementara sistem digital mengandalkan file. Sistem manual mengandalkan kertas dalam pengelolaan bank soal. yang meliputi rencana dalam hal: tujuan pengembangan. atau program aplikasi bank soal buatan sendiri. lalu pelajari dan kajilah kelebihan dan kekurangannya jika dimanfaatkan dalam pengembangan sebuah bank soal matematika di KKG atau M GMP M atematika SM P. Aspek lain yang penting adalah pemilihan sistem yang akan dipakai. cara pengumpulan butir soal. Setelah disiapkan skenario dan media yang dipergunakan. program aplikasi bank soal siap pakai. pembiayaan. langkah mengembangkan sebuah bank soal matematika! 2. yaitu menggunakan program aplikasi umum. Dalam pengembangan sebuah bank soal. Ringkasan Pengembangan bank soal matematika dimulai dengan sebuah perencanaan.

dibutuhkan pula personel yang terampil melakukan input data serta pengembang sistem basis data. lalu carilah di internet. Yang paling utama adalah personel yang memiliki kompetensi mengenai instrumen penilaian (evaluasi). Karena itu. 3. Umpan Balik Jika Anda belum berhasil menjawab pertanyaan pada latihan di atas. Anda dianggap telah berhasil mempelajari modul ini jika dapat menjawab atau menyelesaikan 4 soal dari 5 soal pada latihan di atas. Setelah itu. Selain itu. Jika masih menemui keraguan. diskusikan dengan teman sejawat di sekolah atau pun KKG atau M GMP M atematika SMP yang telah mempelajari modul ini. usaha untuk merintis sebuah bank soal walaupun dalam skala kecil harus dimulai. dan 3. 4. keamanan data bank soal dengan menggandakan dan memberi password. (lihat kembali ringkasan) 2. baca dan pahami kembali materi pada modul ini. Sistem digital fleksibel dalam penggunaannya (bisa digandakan). 22 tahun 2006 tentang Standar Isi. Gunakan informasi program aplikasi pada Kegiatan Belajar 3 sub Sistem Digital. 1. 5. 53 . termasuk soal no. Dapat pula dicari pada toko compact disc tentang program aplikasi Tidak banyak guru yang telah memulai mengembangkan sebuah bank soal. terkait dengan kemanfaatannya dalam menunjang penilaian hasil dan proses pembelajaran matematika. Sebagai umpan balik terhadap latihan ini. 1. coba pahami petunjuk jawaban setiap soal berikut ini. Namun demikian. 2.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  F. dapat mengangkat konsultan yang mampu. personel yang terampil melakukan ujicoba instrumen penilaian (dalam rangka pengumpulan butir soal). jika dalam KKG atau M GM P belum memilikinya. Gunakan daftar topik pada KB 3 dan Permendiknas No. kecepatan dalam penelusuran butir soal.

& M urray-Ward. Daftar Pustaka/Bacaan anonim. Dalam http://ericae. Diakses 4 M aret 2011. 2006. M odul pembelajaran NCM E. Annie W. Dalam M cDonald. Rudner. Washington. 2004. FCAT Test maker. Systematic assessment of learning outcomes: developing multiple-choice exams. Inc. LLC Vale. USA: Scantron www. Guidelines for the Development of Item Banks.com/k. Thomas M . An Item Bank Approach to Testing. Computerized Item Banking. Corporation. & Haladyna. Editor Downing. 2002. 54 . New Jersey: Lawrence Erlbaum Associates.The Catholic University of America.scantron. 2003. Squires.pdf diakses 4 M aret 2011. Item Banking. Inc. David. 2006. DC: The ERIC Clearinghouse on Assessment and Evaluation .net/item banking.ncme.12 Diakses pada 4 M aret 2011.htm. dalam Handbook of Test Development. Steven M . Paul. M ildred. dalam Instructional Topics in Educational Measurement (ITEM S). M A: Jones and Bartlett Publisher. M ary.org/pubs/items/25. http://www. New Jersey: Applied Skills & Knowledge. 1998. Lawrence. Ward.Pengembangan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  G.

III PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP .

.

  guru‐guru yang tergabung dalam MGMP Matematika SMP Kabupaten  “Maju Terus” mengalami masalah dan merasa kesulitan dalam  pengadaan soal‐soal yang akan diujikan.  Bagaimana cara menyelesaikan masalah yang dihadapi guru‐guru  dalam MGMP tersebut?  M asalah yang dihadapi oleh guru-guru yang tergabung dalam M GMP tersebut dapat diatasi dengan mudah apabila M GMP tersebut dapat mengelola koleksi soal-soal yang dimiliki oleh anggota-anggotanya dengan baik. Melaksanakan  berba gai   progra m  dalam  lingkungan  kerja   untuk  mengembangkan  dan  meningka tkan  kualitas  pendidikan  di   daerah  yang bersangkuta n (18. Cara pembaharuan bank soal 55 . Kebanyakan guru‐guru  tersebut memiliki koleksi soal‐soal secara pribadi. PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA DI KKG/MGMP Kompetensi Guru:  1. (24.2)  2. (19.1)  3. Memanfaatkan  teknologi  informasi  dan  komunikasi  untuk  pengembangan di ri . setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat memahami: 1. profesi  ilmiah. dan komunitas  ilmia  lainnya   melalui  berbagai   media   dalam  rangka   meningkatkan  kualitas pembela ja ran.2)  Ketika akan menyelenggarakan tes pendalaman materi tingkat  kabupaten untuk persiapan ujian nasional bagi siswa SMP kelas IX. Cara pemanfaatan bank soal 3. Cara pemeliharaan sistem bank soal 2. akan tetapi soal‐ soal tersebut belum terorganisir dan terkelola dengan baik. Untuk itu. Berkomunikasi dengan teman sejawa t.III.

Bank soal ini dikembangkan dengan sistem manual. KKG ini sudah dapat mengelola bank soal yang dimilikinya dengan cukup baik. hal penting setelah sebuah bank soal selesai dibuat adalah menentukan mekanisme penyimpanan dengan tujuan untuk mengamankan bank soal dari kerusakan dan memudahkan dalam pemanfaatan bank soal. untuk matematika kelas VI memiliki 23 Kompetensi Dasar. maka ke-23 KD tadi sudah dibuatkan butir soal dengan perincian 9 butir soal untuk setiap KD. Sebagai contoh. modul ini menyajikan pembahasan tentang pengelolaan bank soal matematika di KKG/M GMP. Dengan demikian terdapat 207 butir soal pada bank soal ini. terdapat dua aspek terkait cara pemeliharaan sistem bank soal. dan 2 soal sukar. Pada Standar Isi. yang disusun dalam tiga Kegiatan Belajar: KB 1. Aspek Fisik Terkait aspek fisik. Kegiatan Belajar 1: Cara Pemeliharaan Sistem Bank S oal Pernahkah Anda merasakan dokumen penting yang Anda miliki rusak  atau hilang karena keteledoran. yang terdiri dari 3 soal mudah. kartu jawaban.Pengelolaan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  Untuk membantu penguasaan kemampuan tersebut. 4 soal sedang. yaitu aspek fisik dan aspek kerahasiaan. Setiap butir soal dibuatkan kartu soal. suatu KKG mempunyai bank soal matematika khusus untuk kelas VI. Cara Pemeliharaan Sistem Bank Soal KB 2. Cara Pembaharuan Bank Soal A. dan kartu 56 . sedangkan Anda tidak mempunyai  salinannya? Bagaimana cara yang harus dilakukan agar kerusakan  tersebut tidak perlu terjadi? Bagaimana halnya jika dokumen penting  tersebut adalah bank soal?  Setiap dokumen penting tentunya harus selalu dijaga dan dipelihara keamanannya. Khusus untuk bank soal. 1. Cara Pemanfaatan Bank Soal KB 3.

Karena menggunakan sistem digital dengan bantuan komputer. dan 207 kartu spesifikasi soal. dan masing-masing dari dua lemari locker yang terakhir ini juga ditempatkan di lokasi yang berbeda dengan lemari locker utama. Oleh pengelolanya bank soal ini dikembangkan secara digital menggunakan program aplikasi office. M engapa backup kartu ini harus disimpan di lokasi yang berbeda dengan kartu utama? Hal ini untuk mengantisipasi apabila terjadi musibah yang tidak diinginkan. Backup yang dibuat adalah sebanyak rangkap dua untuk masing-masing kartu. Padahal mereka tidak mempunyai backupnya! Anda tentunya bisa membayangkan bagaimana rasanya kehilangan ratusan data 57 . Selanjutnya kartu-kartu tersebut disimpan pada lemari locker untuk menjaga agar kartu terhindar dari kemungkinan basah atau sobek. VIII. dan 3 soal sukar. Pada suatu saat terjadi keteledoran dari pengelola yang mengakibatkan file-file soal pada bank soal terhapus semua. Pada Standar Isi M atematika SM P kelas VII. Pengelola bank soal ini rupanya kurang baik dalam mengelolanya. dan IX total memuat 59 Kompetensi Dasar. Bank soal ini dibuat untuk keperluan guru-guru kelas VII. Dengan demikian total terdapat 590 butir soal pada bank soal ini. 4 soal sedang. Contoh berikutnya adalah bank soal yang dimiliki oleh sebuah M GMP M atematika SM P. Pengelola bank soal ini menyadari pentingnya pemeliharaan sistem manual ini. 207 kartu jawaban. VIII.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  spesifikasi soal. M ereka tidak membuat backup soal-soal ini. Adapun kartu-kartu backupnya oleh pengelola tidak ditempatkan pada lemari locker yang sama dengan kartu utama. Akan tetapi masing-masing rangkap ditempatkan pada dua lemari locker yang berbeda. Seluruh KD tadi oleh pengelola selanjutnya dibuatkan butir soal dengan perincian 10 butir soal untuk setiap KD yang terdiri dari 3 soal mudah. Pengelola juga membubuhkan kapur barus (naftalen) di dalam masing-masing locker untuk menjaga supaya semua kartu tersebut terhindar dari kerusakan karena gigitan hewan atau jamur. misalnya kebakaran atau bencana banjir. Sehingga pengelola membuat backup (penggandaan) dari masing-masing kartu tersebut. Dengan demikian dari 207 butir soal ini masing-masing dituliskan dalam 207 kartu soal. dan IX di M GM P tersebut. maka pengelolaan ratusan soal pada bank soal ini relatif lebih mudah dibandingkan apabila menggunakan sistem manual.

petugas entri data. Jadi. orang-orang yang boleh mengakses langsung bank soal tersebut adalah pengelola yang terdiri dari pengembang program. Penyimpanan data penting ke dalam flashdisk sebaiknya jangan dibiasakan karena flashdisk rawan terhadap kerusakan. Seperti halnya pada contoh KKG dengan bank soal sistem manual. pada pengelolaan dengan sistem digital ini backup yang dibuat adalah sebanyak rangkap dua. Sebagai contoh. Tetapi biaya yang dikeluarkan akan jauh lebih mahal lagi apabila harus mengulang proses pengembangan bank soal mulai dari awal lagi. tidak setiap guru dapat secara leluasa memanfaatkan soal-soal pada bank soal tersebut. Selanjutnya petugas-petugas itu yang akan mengakses soal-soal yang ada pada bank soal sesuai dengan permintaan dan kebutuhan guru tersebut. baik kemanan maupun kerahasiaannya. Aspek Kerahasiaan Untuk menjamin kerahasiaan bank soal. mereka harus berhubungan dengan petugaspetugas tadi. M edia yang dapat digunakan sebagai tempat penyimpanan backup data bank soal adalah harddisk eksternal atau DVD-RW. mudah terkena virus komputer. Apabila ada guru yang ingin memanfaatkan keberadaan bank soal itu untuk menyusun suatu instrumen. dan resiko hilang sangat besar. dalam arti dimanfaatkan secara benar. Apabila pengelola bank soal di M GMP tersebut menjalankan tugasnya dengan baik. maka mereka akan secara rutin melakukan backup. apalagi jika bank soal menggunakan sistem digital. 2. Selanjutnya tiga file data ini harus disimpan dalam tiga media digital yang berbeda dan ditempatkan di tiga lokasi yang berbeda. konsultan/guru yang kompeten dalam bidang evaluasi. maka pengelola perlu mengidentifikasi dan menetapkan orang-orang yang dapat mengakses bank soal. 58 . Jelas bahwa biaya untuk backup (penggandaan) tidak murah. Dengan sistem pemeliharaan bank soal seperti dijelaskan pada KB 1. dan petugas pengumpul soal. Flashdisk sebaiknya hanya digunakan sebagai media pemindah data saja dan bukan sebagai media penyimpan data. diharapkan situasi-situasi yang tidak diinginkan menyangkut dokumen bank soal dapat diatasi.Pengelolaan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  penting seperti itu.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  B. Sebagai contoh. Dalam pemanfaatan bank soal ini guru harus menentukan terlebih dahulu tujuan penggunaan instrumen tes yang akan disusun.  boleh jadi soal‐soal tersebut tidak sesuai dengan tingkat kemampuan  siswa‐siswa Anda. Penentuan tujuan ini berpengaruh terhadap jenis dan karakter soal yang diambil dari bank soal. dan IX pada seluruh SM P di wilayah kabupaten tersebut. Kegiatan Belajar 2: Cara Pemanfaatan Bank S oal Pernahkah Anda mengalami situasi ketika harus menyusun instrumen  tes untuk ulangan tengah semester. maka tinggal bagaimana mengambil beberapa soal untuk membuat instrumen tes tertentu. VIII. Anda bingung menentukan butir  soal seperti apa yang akan digunakan dan tingkat kesukarannya. latihan persiapan ujian. ulangan tengah semester. Langkah-langkah yang dapat dilakukan M GMP tersebut dalam menggunakan bank soal untuk menyusun instrumen tes ulangan akhir semester tersebut: 59 .  disesuaikan dengan tingkat kemampuan siswa‐siswa Anda? Jika  hanya sebatas mengambil soal‐soal  yang ada pada buku pelajaran. Apakah instrumen tes yang akan disusun berupa ulangan harian. untuk memanfaatkan bank soal dengan benar maka harus menyesuaikan dengan karakteristik soal pada bank soal tersebut. M anfaat utama bank soal adalah untuk memudahkan guru membuat sebuah instrumen tes yang berkualitas. kegiatan remedial. Salah satu cara untuk memudahkan pemanfaatan bank soal adalah penetapan sistem bank soal dengan menggunakan kode (pengkodean). Jika sudah dijamin bahwa semua butir soal pada bank soal memenuhi kriteria validitas. ulangan akhir semester. Langkah apa yang harus Anda lakukan?  Seperti sudah dijelaskan secara umum pada modul 1 KB 3. ataupun kegiatan pengayaan. M GM P M atematika SM P di suatu kabupaten akan mengadakan ulangan akhir semester 1 secara bersama untuk kelas VII. Kemampuan guru dalam melakukan peta kompetensi atau kisi-kisi soal menjadi faktor penentu kualitas instrumen tes yang akan disusun dari bank soal.

 Pengelola bank  soal di KKG tersebut terus melakukan kegiatan pengumpulan soal‐soal  tes tanpa mempedulikan adanya perubahan  kurikulum. Kegiatan Belajar 3: Cara Pembaharuan Bank Soal Setiap kali ada ulangan tengah semester. Bagaimana  pendapat Anda mengenai hal tersebut?  60 . tentunya permasalahan yang dialami pada kasus di awal KB 2 ini dapat diatasi. 3. ulangan akhir semester. Adapun jika butir-butir soal diperoleh dari bank soal yang dikelola secara digital. sedangkan untuk kelas IX semester 1 terdapat 10 KD. Ada beberapa susunan  materi matematika di SD yang mengalami perubahan. Pada  suatu saat terjadi perubahan kurikulum. untuk kelas VIII semester 1 terdapat 11 KD. 2. pengelola bank soal di suatu KKG selalu mengumpulkan soal‐ soal tes tersebut dari semua sekolah di lingkungan KKG tersebut untuk  dimasukkan ke bank soal yang dikembangkan secara manual. M emetakan terlebih dahulu kompetensi yang akan diukur dari tes ini. Apabila langkah-langkah dalam pemanfaatan bank soal ini dapat dilaksanakan dengan baik. Untuk kelas VII semester 1 terdapat 10 KD. bahkan jika memungkinkan dapat dikembangkan. maka validitas dan reliabilitas tes dapat langsung diketahui dari program bank soal. Semua KD tersebut nantinya harus terwakili dalam butir-butir soal yang sesuai. C. maka validitas dan reliabilitas tes diukur sendiri oleh guru pengguna. Selanjutnya menentukan aspek yang akan dinilai dan tingkat kesukaran. Hal ini nantinya akan mempengaruhi keputusan petugas bank soal dalam memilih butir soal yang sesuai. Jika butir-butir soal diperoleh dari bank soal yang dikelola secara manual.Pengelolaan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  1. dan  UASBN. Langkah berikutnya adalah menghubungi pengelola bank soal untuk dapat dipilihkan butir-butir soal yang sesuai dengan pemetaan kompetensi yang sudah ditetapkan. 4. Apabila butir-butir soal sudah diperoleh sesuai dengan jenjang kelasnya. selanjutnya mengukur validitas dan reliabilitas tes.

4  (Soal EBTANAS SMP 1992) 3.671). Lintasan lembing yang dilemparkan seorang atlet mempunyai persamaan  40  –  5 A. D.75 m 0. 2. Koordinat titik ’ 23.78 m D. 16   C.44 m 5. 16   (Soal EBTANAS SMP 1992) 2. 12. B. 75 m D.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  1. 1  dari persamaan 4      3 adalah … D. 16 jika dicerminkan terhadap garis ’ – 5. Sebagai contoh perhatikan beberapa soal berikut: 1. Tinggi ujung atas tangga dan lantai adalah … B. 16   – 5. Secara rinci kedua arah pembaharuan tersebut diuraikan sebagai berikut: a. 3  (Soal EBTANAS SMP 1998) 4. Review ulang terhadap butir-butir soal yang ada di dalam bank soal b. dan B. Pada “jam limaan” nilai A. 7.94 m C. Tinggi maksimum lintasan lembing adalah … 61 . Tangga itu membentuk sudut 80° dengan lantai. Sebuah tangga panjangnya 14 meter bersandar pada tembok sebuah rumah. maka koordinat bayangannya adalah … A. Review ulang Review ulang terhadap butir soal diperlukan untuk menyesuaikan dengan kurikulum dan kebijakan yang berlaku. 40 m dengan B. 2  C.985. Penambahan butir soal baru ke dalam bank soal. ’ 23. 60 m menunjukkan tinggi lembing dalam meter dan C. ’ 13. Pembaharuan bank soal terkait kapasitas Dua arah pembaharuan yang harus dilakukan terkait dengan kapasitas bank soal: a. (sin 80° tan 80° A. 34      9. 80 m (Soal UN SMP 2006) M isalkan soal-soal tersebut ada di dalam bank soal Anda. 13. Apakah menurut Anda hal tersebut sudah tepat?  menunjukkan waktu dalam detik.

Benarkah pernyataan tersebut di atas? Kita dapat mengajukan pertanyaan. pernyataan pada soal di atas tidak jelas dan karenanya tidak valid. maka pernyataan tersebut juga membingungkan. Selanjutnya perhatikan beberapa contoh soal berikut (Sumardyono. 2010): 1. bila kata “sama“ diartikan sama luasnya. Pada gambar berikut ini. Semua persegipanjang adalah sama jenisnya. Seharusnya ada 3 kelompok persegipanjang. 62 . Dengan demikian. Jika kata “bentuk“ berarti jenis dan “sama“ diartikan sama jenisnya. apa yang dimaksud “sama“? Persegipanjang merupakan jenis bangun datar. Dengan demikian keempat soal tadi harus dihapus dari bank soal. Pengertian gudang soal sudah dijelaskan pada modul 1 KB 2. Jika kata “bentuk“ berarti jenis dan “sama“ berarti sama besar. tetapi belum tentu memiliki ukuran yang sama. masing-masing terdiri atas 5 persegipanjang yang sama besar. nomor (2) mengukur kompetensi bilangan jam (modulo). apa yang dimaksud dengan “bentuk persegipanjang“. boleh saja empat soal tersebut dimasukkan ke gudang soal. terdapat tiga bentuk persegipanjang yang sama.Pengelolaan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  Soal nomor (1) mengukur kompetensi tentang transformasi geometri. nomor (3) mengukur kompetensi perbandingan trigonometri. maka pernyataan pada soal di atas membingungkan (ambigu). kompetensi di atas tidak ada lagi pada Standar Isi. Instrumen tes dengan menggunakan empat soal tersebut sudah tidak dapat lagi disusun. Apabila terdapat pertimbangan lain dengan empat soal di atas. Seharusnya cukup dikatakan ada 15 persegipanjang. Apabila mencermati Standar Isi Mata Pelajaran M atematika SM P Tahun 2006. Belum lagi. adapun soal nomor (4) mengukur kompetensi tentang persamaan dan fungsi kuadrat.

Pada soal nomor 10. Dari hasil review ulang. b. berdasarkan alasan-alasan bahwa validitas teoritiknya rendah dan kalimat soalnya menimbulkan ambigu. Dengan demikian. Berikut ini contoh soal yang diambil dari sebuah buku sekolah elektronik matematika SD. gambar yang disajikan kurang sempurna. bukan pada mencari kesamaan luasnya.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  2. Sebaiknya bentuk geometri yang dipilih yang bersifat seragam bagian-bagiannya. Pada soal nomor 7. sebaiknya ditampilkan garis yang merupakan bagian diameter lingkaran. Pada daerah berwarna gelap. maka kedua soal tersebut harus diperbaiki terlebih dahulu sebelum kembali dimasukkan ke bank soal. bagian berwarna gelap dan bagian yang tidak berwarna (putih) belum tentu memiliki luas yang sama. karena yang terpenting adalah pemahaman pecahan. kesamaluasan antara bagian putih dan bagian berwarna gelap tidak mudah dipahami oleh semua siswa. Pada soal nomor 6. nilai pecahannya tidak dapat ditentukan. Alasan perlunya penambahan butir soal baru ke dalam bank soal adalah: 63 . Penambahan butir soal Penambahan butir soal baru ke dalam bank soal mutlak diperlukan untuk meningkatkan kualitas pemanfaatan bank soal.

M engapa hal ini sangat penting bagi suatu bank soal? Ini disebabkan untuk menjamin keluasan pemanfaatan bank soal. pada Standar Isi M ata Pelajaran M atematika SD Tahun 2006 untuk kelas V terdapat kompetensi dasar tentang menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan bangun datar dan bangun ruang sederhana. tentunya pengguna dapat menyusun instrumen tes yang sesuai dengan setiap kemampuan siswa. Adanya perbedaan tingkat kesukaran butir soal. perlu juga diperhatikan perlunya perbedaan tingkat kesukaran butir soal pada setiap variasi. Ada sekolah yang kemampuan siswanya di atas rata-rata dan ada pula sekolah yang kemampuan siswanya di bawah rata-rata. pada Standar Isi M ata Pelajaran M atematika SM P Tahun 2006 untuk kelas IX terdapat kompetensi dasar yang mengidentifikasi sifat-sifat bilangan berpangkat dan bentuk akar. Adanya perubahan kurikulum dan kebutuhan pembelajaran. 3). pada poin (2) di atas apabila bank soal memiliki butir-butir soal yang terkait aspek penalaran. Dengan bervariasinya butir soal pada bank soal.Pengelolaan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  1). sukar). Sebagai contoh. Bank soal yang sudah dibuat seharusnya tidak hanya memuat soal-soal terkait aspek pemahaman konsep bangun datar dan bangun ruang saja. Review dan penambahan butir soal merupakan bagian penting dari pengelolaan bank soal. dan komunikasi. Kegiatan ini harus dilakukan secara periodik. 2. Akan tetapi juga harus diperbaharui dengan menambah butir soal yang terkait aspek penalaran. maka butir-butir soal pada bank soal tersebut harus memiliki setidaknya tiga tingkat kesukaran yang berbeda-beda (mudah. dan 3. Tentunya pengelola bank soal harus menambahkan butir-butir soal yang mengukur kompetensi tersebut ke dalam bank soal. Sebagai contoh. Adanya variasi soal untuk satu kompetensi dasar. Apabila bank soal sudah memiliki variasi soal pada setiap kompetensi dasar. pemecahan masalah. 2). minimal satu tahun sekali. Langkah-langkah untuk menambahkan butir-butir soal baru ke dalam bank soal sama dengan langkah-langkah untuk mengembangkan bank soal dan sudah dijelaskan pada modul 2 KB 1. tidak semua sekolah sama dalam hal kemampuan siswanya. Seperti diketahui bersama. 64 . Sebagai contoh. sedang.

Anda tidak perlu khawatir. program komputer terkait pengembangan bank soal sudah dijelaskan pada modul 2 KB 3. Pada saat Anda memutuskan untuk beralih dari bank soal dengan sistem manual ke bank soal dengan sistem digital. diperlukan pengelola yang mempunyai kompetensi dalam bidang TIK. suatu saat Anda tentunya juga berkesempatan memiliki akses ke perangkat-perangkat Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK). Pembaharuan bank soal terkait sistem Walaupun pada era sekarang. Anda akan menjadi semakin mudah dalam mengelola dan memanfaatkan bank soal tersebut. Secara lengkap. Apabila Anda masuk golongan terakhir ini. berbagai perangkat Teknologi Informasi dan Komunikasi (komputer dan perangkat pendukungnya) sudah menjadi barang yang lumrah bagi kebanyakan guru dan sudah semakin terjangkau harganya. Pengembangan bank soal secara manual ini dijelaskan secara detail pada modul 2 KB 3. 65 . Dengan sendirinya kualitas bank soal Anda akan semakin meningkat. hanya medianya saja yang berubah. Sebagai konsekuensi dari pembaharuan bank soal dari sistem manual ke sistem digital.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  2. Tentunya dengan berubahnya sistem bank soal Anda dari manual menjadi digital. Pada akhirnya. Anda tetap dapat membangun sebuah bank soal secara manual menggunakan media kertas. Pada saat itu Anda dapat membaharui sistem pengembangan dan pengelolaan bank soal Anda menjadi berbasis digital. pada kenyataannya masih ada sebagian guru yang belum memiliki akses ke perangkatperangkat ini. Pembaharuan sistem ini tidak mengubah esensi bank soal Anda. Hal ini jelas disebabkan dalam mengelola bank soal dengan sistem digital. langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah menentukan program komputer apa yang akan Anda gunakan dalam mengelola bank soal tersebut. ada kemungkinan Anda juga harus membaharui sumber daya pengelola bank soal.

E. pembaharuan meliputi review ulang terhadap butir-butir soal yang ada di dalam bank soal dan penambahan butir soal baru ke dalam bank soal. pembaharuan meliputi peningkatan (upgrade) sistem dari manual ke digital. baik kapasitas maupun sistemnya. Ringkasan Terdapat dua aspek terkait cara pemeliharaan sistem bank soal. Terkait kapasitas. Langkah-langkah pemanfaatan bank soal untuk menyusun instrumen tes berturutturut adalah memetakan kompetensi yang akan diukur. hanya medianya saja yang berubah. Bank soal harus terus dikembangkan. Sehingga bank soal yang dimilikinya dapat dioptimalkan pemanfaatannya. menghubungi pengelola bank soal untuk pemilihan butir soal. Suatu KKG yang berlokasi di daerah yang sering terkena bencana (kebakaran dan banjir) mempunyai bank soal yang dikelola dengan baik. Aspek kerahasiaan terkait dengan penjaminan kualitas dalam pemanfaatan bank soal. yaitu aspek fisik dan aspek kerahasiaan. D. Terkait sistem.Pengelolaan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  Dengan memperhatikan pembahasan pada KB 3 ini. tentunya pengelola bank soal di KKG pada kasus awal KB ini harus selalu memperhatikan perubahan kurikulum yang terjadi. Pembaharuan sistem tidak mengubah esensi bank soal. langkah-langkah pemeliharaan sistem bank soal yang harus dilakukan KKG tersebut. Jelaskan dengan bahasa Anda sendiri. menentukan aspek yang akan dinilai dan tingkat kesukarannya. 66 . mengukur validitas dan menentukan reliabilitas tes. Latihan/Tugas 1. Aspek fisik terkait dengan penentuan mekanisme penyimpanan dengan tujuan untuk mengamankan bank soal dari kerusakan dan memudahkan dalam pemanfaatan bank soal.

Bank soal pada suatu M GMP mempunyai koleksi butir soal seperti berikut ini. 67 . juga kemungkinan penambahan butir soal baru yang disesuaikan dengan kurikulum yang berlaku sekarang. Analisislah koleksi butir soal tersebut.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  2. kemudian cermati butir-butir mana saja yang harus dihapus dari bank soal.

Pengelolaan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  68 .

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  69 .

Yogyakarta: P4TK M atematika. Analisis Butir Soal dan Bank Soal. khususnya soal nomor (2). kemudian kembangkan sesuai dengan kreativitas Anda. Daftar Pustaka/Bacaan Dody Sukmayadi. 2010. Jakarta: Direktorat Pembinaan Pendidikan dan Pelatihan. 70 . 2.cancer. Testing. Kajian Kritis dalam Pembelajaran Matematika di SD. baca dan pahami kembali materi pada modul ini. 2008. Jika masih menemui keraguan. Petunjuk/Jawaban untuk Latihan/Tugas: 1. diskusikan dengan teman sejawat yang telah mempelajari modul ini. 2010. outcomes. Jika Anda belum berhasil menyelesaikan soal latihan di atas.pdf. Jika Anda belum berhasil menjawab pertanyaan pada latihan di atas.Pengelolaan Bank Soal Mat ematik a di KKG/MGMP  3. G. Umpan Balik Anda dianggap telah berhasil mempelajari modul ini jika dapat menjawab atau menyelesaikan 2 soal dari 3 soal pada latihan di atas. Cermati Standar Isi M ata Pelajaran M atematika SM P Tahun 2006. Jelaskan dengan bahasa Anda sendiri. 3. F. Baca kembali KB 1. Lipscomb. Jika belum berhasil. Baca kembali KB 3.gov/conference/irt/lipscomb. Diskusikan dengan teman sejawat. Building. diakses 9 April 2011. Joseph. langkah-langkah pembaharuan sistem bank soal dari manual ke digital. diskusikan dengan teman sejawat di sekolah atau pun KKG atau M GMP M atematika SMP yang telah mempelajari modul ini. and Improving an Item Bank for Chronic Disease PROs: Keeping a PROMIS dalam http://www. baca dan pahami kembali materi pada modul 3 ini. Sumardyono dan Ashari Sutrisno.

IV PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA UNTUK KEGIATAN PENGAYAAN .

.

 (18.  termasuk  krea ti vi tasnya .2)  3. (24.2)  4. profesi  ilmiah. dan komunitas  ilmia  lainnya   melalui  berbagai   media   dalam  rangka   meningkatkan  kualitas pembela ja ran. Berkomunikasi dengan teman sejawa t.2)  Ketika akan menyelenggarakan seleksi tingkat kecamatan untuk  olimpiade matematika SD. disusunlah modul ini yang diharapkan setelah mempelajarinya Anda dapat memahami: 71 . Hampir  semua guru tidak mempunyai koleksi soal yang tepat untuk diujikan  dalam seleksi tersebut. Bagaimana cara memecahkan masalah dalam  KKG tersebut?  M asalah yang dihadapi oleh guru-guru tersebut dapat diatasi dengan mudah apabila KKG tersebut sudah mempunyai bank soal khusus untuk kegiatan pengayaan.1)  2. (19. Menyediakan  berbagai  kegia tan  pembela ja ran  untuk  mendorong  peserta  didik mencapai prestasi seca ra optimal . Melaksanakan  berba gai   progra m  dalam  lingkungan  kerja   untuk  mengembangkan  dan  meningka tkan  kualitas  pendidikan  di   daerah  yang bersangkuta n.IV. guru‐guru yang tergabung dalam KKG di  Kecamatan “Pantang Menyerah” mengalami masalah dan merasa  kesulitan dalam pengadaan soal‐soal yang akan diujikan. PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN BANK SOAL MATEMATIKA UNTUK KEGIATAN PENGAYAAN Kompetensi Guru:  1. (6. Menyediakan  berbagai  kegia tan  pembelaja ran  untuk  mengaktualisasikan  potensi  peserta   didik.1)  5. Memanfaatkan  teknologi  informasi  dan  komunikasi  untuk  pengembangan di ri . Untuk membantu menyelesaikan masalah tersebut.  (6.

Pembuatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan KB 3. Soal pengayaan harus dapat mendukung kemampuan pemecahan masalah. Pemanfaatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan A. mengembangkan apresiasi terhadap matematika. Pembuatan bank soal untuk kegiatan pengayaan 3. dan mengembangkan struktur konseptual yang tidak diperoleh pada pembelajaran biasa. mengembangkan apresiasi terhadap matematika. meningkatkan sikap siswa. dan mengembangkan struktur konseptual. Pengertian dan Karakteristik Soal Pengayaan. Tujuan kegiatan pengayaan adalah untuk mendukung kemampuan pemecahan masalah. KB 2. Pemanfaatan bank soal untuk kegiatan pengayaan Untuk membantu penguasaan kemampuan tersebut. kegiatan pengayaan adalah kegiatan pembelajaran matematika yang peruntukkannya tidak untuk semua tingkat kemampuan siswa. meningkatkan sikap siswa.  Kemudian dia meminta siswa‐siswa untuk mengerjakan soal‐soal  Ujian Nasional yang telah lampau. yang disusun dalam tiga Kegiatan Belajar: KB 1.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  1. tetapi hanya untuk siswa yang berkemampuan atas saja. Dengan demikian kegiatan pengayaan menyatakan pendekatan yang terbuka dan fleksibel dalam pembelajaran matematika yang mendorong eksperimentasi dan komunikasi. dalam modul ini disajikan pembahasan tentang pengembangan dan pengelolaan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan di KKG/M GMP. Pengertian S oal Pengayaan M enurut Piggott (2004). Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Karakteristik S oal Pengayaan     Pak Choiron ingin menyiapkan beberapa siswa kelas VIII untuk  menghadapi seleksi tingkat kota olimpiade matematika SMP. Apakah cara Pak Choiron itu sudah  tepat dalam rangka persiapan olimpiade tersebut? Bagaimana  sebaiknya menurut Anda?  1. 72 . Pengertian dan karakteristik soal pengayaan 2.

mengaplikasikan) juga sekaligus harus dapat mengukur kemampuan berpikir tingkat tinggi (menganalisis. menyelesaikan suatu masalah menuntut tingkat kreativitas atau keoriginalitas dari penyelesai masalah.Untuk memahami lebih detail perbedaan antara soal biasa/latihan dan masalah. 2001): a. 73 . Soal-soal untuk kegiatan pengayaan. sedangkan tiga hal terakhir terkait dengan kemampuan berpikir tingkat tinggi (higher order thinking skills). M engaplikasikan (Applying) d.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  Taksonomi belajar untuk ranah kognitif yang dikenalkan oleh Benjamin S. M engkreasi (Creating) Tiga hal pertama terkait dengan kemampuan berpikir tingkat rendah (lower order thinking skills). M enganalisis (Analyzing) e. mengkreasi). Selain itu soal-soal untuk kegiatan pengayaan juga harus merupakan soal bertipe masalah (problem). selain harus mengukur kemampuan berpikir tingkat rendah (mengingat. Adapun masalah adalah lebih kompleks karena strategi untuk menyelesaikannya tidak langsung terlihat. M emahami (Understanding) c. soal biasa/latihan adalah suatu tugas yang cara atau prosedur penyelesaiannya telah diketahui. seringkali suatu latihan dapat diselesaikan dengan langsung menerapkan satu atau lebih algoritma komputasi. Anda disarankan membaca buku modul BERM UTU tahun 2010 yang berjudul Pembelajaran Kemampuan Pemecahan Masalah Matematika di SMP. M engingat (Remembering) b. Bloom pada saat ini telah mengalami perubahan menjadi seperti berikut (Anderson. mengevaluasi. tidak hanya bertipe soal biasa/latihan (exercise). memahami. M engevaluasi (Evaluating) f. M enurut Lenchner (1983).

berapa banyak buku yang dipunyai M ona pada awalnya? (Soal terkait SK 1 tentang Bilangan untuk kelas V. problematik. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin. Merupakan soal dengan karakteristik menuntut penalaran. menuntut penalaran. masing-masing berukuran 7 liter dan 4 liter. Ikhsan memiliki dua ember. M ona mempunyai beberapa buku. Jarak rumah Winda ke sekolah adalah 8 km. menuntut penalaran.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  2. Jika pada akhirnya sisa buku yang dipunyai M ona hanya lima buku. Karakteristik S oal Pengayaan Berikut ini beberapa contoh soal yang sering digunakan untuk kegiatan pengayaan: a. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin. memuat adanya keterkaitan. soal terbuka. Merupakan soal dengan karakteristik komunikasi) c. menuntut kemampuan 74 . Jarak rumah Bilkis ke sekolah adalah 6 km. Berapa banyak angka 0 berurutan yang terdapat pada hasil perkaliannya? (Soal terkait SK 1 tentang Bilangan untuk kelas V. SK 3 tentang Geometri dan Pengukuran untuk kelas VIII. Dia memberi M irna setengah dari buku-buku tersebut ditambah satu buku. menuntut kemampuan komunikasi) d. menuntut kemampuan komunikasi) b. menuntut penalaran. menuntut kemampuan komunikasi) soal terbuka. Bagaimana cara Ikhsan mendapatkan tepat 6 liter air dari kolam dengan hanya menggunakan dua ember tersebut? (Soal terkait Standar Kompetensi/SK 5 tentang Bilangan untuk kelas IV. (Soal terkait SK 2 tentang Geometri dan Pengukuran untuk kelas V. Tentukan jarak rumah Winda ke rumah Bilkis. Dito mencoba mengalikan seratus bilangan prima yang pertama. Kemudian dia memberi Ira setengah dari buku yang tersisa ditambah dua buku.

(M aksudnya: Jika . Terkait SK 4 tentang Geometri dan Pengukuran untuk kelas IV. maka ) (Soal OSN SMP Tahun 2005. problematik. . soal terbuka. memuat adanya keterkaitan. Coba uraikan bagaimana cara menetapkan garis batas yang seharusnya mereka sepakati. . menuntut penalaran. Di antara bilangan dan terdapat tak hingga banyak bilangan pecah. Terkait SK 5 tentang Bilangan untuk kelas VI. M ereka tidak ingin luas daerah asalnya berkurang. tidak berbelok-belok seperti pada gambar berikut. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin. menuntut penalaran. dan sehingga selisih antara bilangan Tentukan 999 bilangan pecah di antara pecah berikutnya dengan bilangan pecah sebelumnya konstan. menuntut kemampuan komunikasi) f. problematik. Si A dan Si B bermaksud menata batas tanah di antara keduanya menjadi seperti garis lurus.… . dan jelaskan mengapa batas tersebut tidak mengurangi luas daerah asalnya masingmasing.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  e. SK 1 tentang Bilangan untuk kelas VII. . adalah bilangan pecah yang dimaksudkan. soal terbuka. SK 6 tentang Geometri untuk kelas VII. Dua orang petani. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin. menuntut kemampuan komunikasi) 75 . (Soal Olimpiade Sains Nasional/OSN SMP Tahun 2006.

Selidiki data kenaikan produksi yang ke-5. soal terbuka. Satu data lagi. Setelah dicari Adi hanya menemukan empat data kenaikan. menuntut penalaran. bila Adi hanya ingat bahwa rata-rata hitung dan median dari lima data tersebut adalah sama. 7%. Dari penjelasan pada KB 1 ini. Terkait SK 3 tentang Statistika dan Peluang untuk kelas IX. Tidak cukup hanya dengan memberikan soal-soal UN. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin. luar persegi ABCD. problematik. 9%. Merupakan soal dengan karakteristik non rutin. 2006). tentunya Pak Choiron harus memilih soal-soal pengayaan untuk menyiapkan siswa-siswanya menghadapi seleksi olimpiade. menuntut penalaran. menuntut kemampuan komunikasi) Apabila Anda mencermati contoh-contoh soal pengayaan di atas ternyata soal-soal tersebut mempunyai karakteristik berupa soal non rutin. menuntut penalaran. adalah persegi. yaitu data ke-5. dan 5%. (Soal OSN SMP Tahun 2005. soal terbuka (open-ended problem). dan adalah titik sembarang di Selidiki apakah berlaku hubungan pada gambar di atas! (Soal OSN SMP Tahun 2005. 76 . menuntut kemampuan komunikasi) h. menuntut kemampuan komunikasi (As’ari. tidak ditemukan. memuat adanya keterkaitan.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  g. problematik. memuat adanya keterkaitan. Suatu ketika Adi diminta pimpinan perusahaan untuk menyiapkan data tentang kenaikan produksi selama lima periode. problematik. Adi adalah karyawan pada salah satu perusahaan tekstil yang bertugas menyimpan data. Terkait SK 3 tentang Geometri dan Pengukuran untuk kelas VIII. yaitu 4%. Diketahui gambar berikut.

 Apa langkah‐langkah  yang harus dilakukan MGMP tersebut sehingga koleksi ribuan soal  tadi dapat terorganisir dengan baik sehingga dapat dioptimalkan  pemanfaatannya?  Secara umum tahapan pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan sama dengan tahapan pembuatan bank soal matematika untuk pembelajaran biasa. Sehingga ketika  akan melakukan kegiatan pembinaan siswa menghadapi olimpiade  matematika tingkat provinsi.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  B. memuat adanya keterkaitan. Setelah menetapkan tujuan pengembangan bank soal. Berikut ini tahapan dalam pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan. Karena kesibukan guru‐guru anggota MGMP  tersebut. dan menuntut kemampuan komunikasi. Soal‐ soal tersebut ada yang terdokumentasi dalam file komputer. mereka mengalami kebingungan karena  tidak terorganisirnya koleksi soal yang ada. soal‐ soal tadi belum terkelola dengan baik. 1. 77 . ada juga  yang berbentuk cetak. maka hal lain yang perlu ditetapkan adalah karakteristik soal pengayaan. Perencanaan Seperti sudah dijelaskan secara umum di modul 1. soal pengayaan biasanya berupa masalah yang mempunyai karakteristik berupa soal non rutin. atau mungkin juga untuk kegiatan pengayaan jenis lain. soal terbuka. pada tahap perencanaan ini perlu ditetapkan apa yang menjadi tujuan pengembangan bank soal untuk kegiatan pengayaan. Kegiatan Belajar 2: Pembuatan Bank Soal untuk Kegiatan Pengayaan MGMP Matematika SMP “Pantang Mundur” mempunyai koleksi  ribuan soal kompetisi matematika dari dalam dan luar negeri. untuk kegiatan pengayaan pembelajaran matematika di lingkup kelas/sekolah. Seperti pada pembahasan sebelumnya. problematik. menuntut penalaran. Apakah untuk memfasilitasi pengembangan kompetensi siswa berupa kompetisi matematika di lingkup KKG/M GMP setempat.

Selain itu Anda juga memerlukan tempat penyimpanan kertas-kertas soal tadi. Pada akhirnya tahap perencanaan ini juga untuk menentukan guru-guru yang akan menjadi pengelola bank soal pengayaan ini. M enurut topik (kompetensi yang akan diukur). diharapkan guru-guru yang menjadi pengelolanya juga mempunyai kemampuan bahasa Inggris yang cukup baik. b. Apabila bank soal pengayaan akan dibuat secara manual. yang terkait dengan karakteristik soal pengayaan yang akan dimasukkan ke dalam bank soal pengayaan. apakah software aplikasi perkantoran (office application) seperti umumnya ataukah program aplikasi khusus untuk bank soal (item bank software). Adapun apabila bank soal pengayaan akan dibuat secara digital. melalui kompetisi matematika. tingkat kesukaran. Anda harus menentukan sistem pembuatan bank soalnya. kelompok 78 . soal pengayaan dapat dibagi ke dalam kelompok soal untuk mengukur kemampuan bernalar. khususnya untuk mengembangkan kemampuan bernalar. dan komunikasi matematika. Hal ini disebabkan mereka akan sering mengelola soal-soal pengayaan dari luar negeri yang diakses dari internet. Apabila bank soal pengayaan ini dibuat dengan tujuan untuk pengembangan kompetensi siswa. Anda perlu menentukan software yang akan dipergunakan. selain kriteria pengelola secara umum yang sudah dijelaskan pada sub modul sebelumnya. Pengembangan Sistem Untuk membangun sistem pengembangan bank soal untuk kegiatan pengayaan ini beberapa hal yang harus ditetapkan adalah: a. Pada pembahasan selanjutnya akan dijelaskan secara detail mengenai cara mendapatkan soal-soal jenis ini termasuk cara pemanfaatannya. Anda harus menentukan menu bank soal tersebut. memecahkan masalah. apakah bank soal akan dibuat secara manual atau secara digital. 2. dan bentuk soal.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  Langkah berikutnya adalah menentukan cara untuk mendapatkan soal-soal pengayaan tersebut. Anda akan memerlukan media kertas untuk mendata soal dan karakteristiknya. Hal ini juga terkait dengan tujuan bank soal pengayaan ini dibuat. Anda harus membagi soal menurut topik. Khusus untuk pengelola bank soal pengayaan ini.

baik dari dalam negeri maupun dari luar negeri. 3. Soal-soal dari instrumen jenis ini umumnya sudah terkalibrasi dengan baik. Sehingga pada situasi ini Anda sangat disarankan untuk mengambil langsung soal-soal yang sudah pernah diujikan 79 . Anda dapat mengadakan atau mengumpulkan soal-soal matematika untuk kegiatan pengayaan dengan cara: a. dan menurut Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar untuk tiap kelas c. M embuat sendiri perangkat soalnya. dan uraian. Anda dapat membagi soal ke dalam tiga tingkat kesukaran. Anda diharapkan memperbanyak bentuk soal uraian pada bank soal pengayaan untuk pengembangan kompetensi siswa. kemudian melakukan uji coba instrumen. dan kelompok soal untuk mengukur kemampuan komunikasi. M enentukan syarat yang diperlukan oleh guru untuk memasukkan soal pengayaan ke dalam bank soal pengayaan d. dan sukar. b. c. M engambil langsung dari soal-soal yang pernah diujikan pada kompetisi matematika. Untuk setiap topik.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  soal untuk mengukur kemampuan memecahkan masalah. dan berkomunikasi. memecahkan masalah. Hal ini disebabkan dengan soal uraian. dapat berbentuk pilihan ganda (multiple choice). M emodifikasi soal-soal kompetisi yang sudah ada Pada tahap awal. untuk membuat sendiri soal-soal pengayaan memang bukan merupakan hal yang mudah bagi kebanyakan guru. Pengumpulan Butir S oal Hal yang membedakan antara pembuatan bank soal matematika untuk pembelajaran biasa dan bank soal untuk kegiatan pengayaan adalah pada tipe dan sumber soalnya. Anda dapat mencermati proses berpikir siswa dalam bernalar. M enentukan syarat yang diperlukan oleh guru yang ingin memanfaatkan bank soal pengayaan. yaitu mudah. Apabila bank soal pengayaan dibuat untuk kegiatan pengayaan pembelajaran pada lingkup kelas/sekolah. soal-soal pengayaan yang dibuat harus Anda kelompokkan menurut tingkat satuan pendidikan. menurut jenjang kelas. isian singkat. sedang.

Satu hal yang tidak boleh dilupakan apabila Anda mengambil soal dari internet adalah Anda harus mencantumkan identitas sumber soal tersebut. www.komal. Untuk memperoleh soal-soal ini Anda disarankan menghubungi Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota ataupun Dinas Pendidikan Provinsi.za (situs kompetisi matematika untuk sekolah dasar dan sekolah menengah dari Afrika Selatan) d.google.uwaterloo. www. www.id kemudian masuk ke search dan ketikkan kata kunci math olympiad atau math competition.nctm.ac. Untuk memahami lebih mendalam tentang cara pencarian situs-situs terkait pembelajaran matematika maupun kompetisi matematika Anda dapat membaca buku modul BERM UTU tahun 2011 yang berjudul Pemanfaatan Internet sebagai Media Pencari dan Publikasi Konten Pembelajaran Matematika SD/SMP.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  pada kompetisi matematika.ca (situs kompetisi matematika untuk sekolah dasar dan sekolah menengah dari Kanada) e. 80 . khususnya soal-soal pada rangkaian kegiatan seleksi Olimpiade Sains Nasional baik untuk jenjang SD maupun SM P.cemc. Untuk mendapatkan alamat situs yang lebih banyak. Selain kompetisi dari dalam negeri. juga alamat situs internetnya. www.samf. kita dapat masuk ke www.hu (situs jurnal matematika dan fisika untuk sekolah dasar dan sekolah menengah dari Hungaria) c.co. seperti soal itu diambil dari kompetisi apa.org (situs National Council of Teacher of Mathematics) b.yahoo.id atau www.ca (situs jurnal pemecahan masalah matematika untuk sekolah menengah dari Kanada) Daftar tersebut hanya menyebutkan beberapa situs terkait pembelajaran matematika maupun kompetisi matematika. melalui internet juga dapat diakses soal-soal yang pernah diujikan pada kompetisi matematika di luar negeri.math. Alamat situs-situs internet yang memuat kumpulan soal-soal kompetisi matematika ataupun soal-soal pemecahan masalah dari luar negeri diantaranya adalah: a.co. www.

Biasakan untuk membuat duplikat data minimal pada tiga media (berupa harddisk eksternal atau DVD) yang berbeda dan tiga media tersebut juga sebaiknya disimpan pada tiga tempat yang berbeda. Pengarsipan S oal Tahapan terakhir pada pembuatan bank soal untuk kegiatan pengayaan adalah pengarsipan. maka Anda dapat melakukan pengarsipan secara manual ataupun secara digital. 4. menghemat kertas sebagai media penyimpan. Apabila pengarsipan soal dilakukan secara digital maka setiap soal harus diketik menggunakan program komputer atau software khusus untuk bank soal. jelas bahwa Anda harus melakukan pengarsipan secara digital. Adapun apabila Anda mempunyai banyak koleksi soal dari internet. Satu hal penting yang tidak boleh dilupakan apabila Anda melakukan pengarsipan soal secara digital adalah Anda harus selalu membuat salinan/duplikat (backup) data dari soal-soal tersebut. diantaranya menghemat ruang penyimpanan. tentunya koleksi ribuan soal tadi segera dapat teroptimalkan pemanfaatannya. langkah berikutnya Anda diharapkan mulai dapat memodifikasi soal-soal tersebut. dan mempercepat waktu pencarian. 81 . Apabila MGM P M atematika SM P Kota “Pantang M undur” melaksanakan tahapan pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan seperti sudah dijelaskan pada KB 2 ini. Setelah Anda sering memodifikasi soal.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  Jika Anda sudah terbiasa mencermati dan menggunakan soal-soal dari berbagai kompetisi matematika dari dalam negeri maupun dari luar negeri. pada akhirnya Anda diharapkan dapat membuat soal-soal pengayaan yang original dan merupakan ide Anda sendiri. Apabila soal-soal pengayaan adalah soal yang Anda buat atau kembangkan sendiri. Pengarsipan secara digital ini mempunyai banyak keuntungan. Dengan demikian dibutuhkan orang yang memahami cara memanfaatkan program komputer atau program bank soal tersebut.

 Pak Hafiz merencanakan tambahan  pembelajaran berupa kegiatan pengayaan untuk siswa‐siswa  tersebut. Apabila bank soal untuk kegiatan pengayaan sudah dapat dibuat. Kegiatan Belajar 3: Pemanfaatan Bank S oal untuk Kegiatan Pengayaan Untuk semakin memperdalam kompetensi matematika dari beberapa  siswa kelas V SD Pamungkas. b. manfaat utama bank soal adalah untuk memudahkan guru membuat sebuah instrumen tes yang berkualitas. Untuk seleksi tingkat kecamatan ini bentuk soal yang digunakan adalah pilihan ganda (multiple choice). Jika sudah dijamin bahwa semua butir soal pada bank soal memenuhi kriteria validitas. selanjutnya dapat digunakan untuk berbagai kebutuhan. misalnya untuk memberikan tantangan bagi siswa yang berkemampuan lebih dalam matematika sehingga mereka dapat semakin memperdalam pemahaman matematikanya. dan statistika dasar. antara lain sebagai berikut: a. geometri dan pengukuran. Akan tetapi Pak Hafiz sedikit mengalami kebingungan  mengenai bentuk soal yang sesuai untuk pengayaan ini.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  C. Sesuai dengan silabus materi yang berlaku pada olimpiade matematika SD. Guru-guru yang tergabung dalam KKG di Kecamatan “Pantang M enyerah” dapat memilih soal-soal pengayaan yang ada di bank soal untuk menyusun instrumen tes seleksi olimpiade matematika SD tingkat kecamatan. sebaiknya Anda menggunakan bentuk soal uraian dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam 82 . Untuk kegiatan pengayaan dalam pembelajaran matematika di kelas. Untuk menyiapkan soal-soal yang akan diujikan pada kompetisi matematika SD/SM P seperti kasus pada awal modul ini. Pada kegiatan pengayaan jenis ini. Bagaimana  saran Anda kepada Pak Hafiz?  Seperti sudah dijelaskan secara umum pada modul 1 KB 3. maka tinggal bagaimana mengambil beberapa soal untuk membuat instrumen tes tertentu. materi yang dipilih untuk dijadikan instrumen tes adalah soal-soal tentang bilangan.

kemampuan memecahkan masalah matematika dari guru akan semakin meningkat. dan mengembangkan struktur konseptual yang tidak diperoleh pada pembelajaran biasa. Kegiatan pengayaan menyatakan pendekatan yang terbuka dan fleksibel dalam pembelajaran matematika yang mendorong eksperimentasi dan komunikasi. memuat adanya keterkaitan. dan menuntut kemampuan komunikasi. meningkatkan sikap siswa. dan mengembangkan struktur konseptual. memecahkan masalah. Soal pengayaan biasanya berupa masalah yang mempunyai karakteristik non rutin. dan berkomunikasi dalam matematika. mengembangkan apresiasi terhadap matematika. soal terbuka (open ended problem). Ringkasan Kegiatan pengayaan adalah kegiatan pembelajaran matematika yang peruntukkannya tidak untuk semua tingkat kemampuan siswa. Adapun guruguru juga dapat memanfaatkan keberadaan bank soal pengayaan untuk meningkatkan kompetensi akademik masing-masing guru. Karena tipe soalnya berupa masalah. D. menuntut penalaran. Dua kegiatan pengayaan di atas fokus utamanya adalah untuk siswa. M ateri yang dapat dipilih adalah yang sesuai dengan Standar Isi M ata Pelajaran M atematika SD dan SM P Tahun 2006 dengan jenis soal adalah soal pengayaan berupa masalah dengan karakteristik non rutin. meningkatkan sikap siswa. mengembangkan apresiasi terhadap matematika. 83 .Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  bernalar. diharapkan dengan sering mencoba berlatih mengerjakan soal jenis ini. tentunya beliau tidak akan mengalami kebingungan lagi dalam menentukan bentuk soal yang akan digunakan dalam kegiatan pengayaan. problematik. soal terbuka (open ended problem). Soal-soal pengayaan adalah soal-soal yang dapat mendukung kemampuan pemecahan masalah. Apabila Pak Hafiz mengikuti penjelasan pada KB 3 ini. Tujuan kegiatan pengayaan adalah untuk mendukung kemampuan pemecahan masalah. hanya untuk siswa yang berkemampuan atas saja. M isalnya dalam forum KKG/M GMP guru-guru dapat menggunakan bank soal jenis ini untuk mendiskusikan dan berlatih mengerjakan beberapa soal yang ada.

15. Aku dilahirkan pada tahun . atau menuntut kemampuan komunikasi) dan keterkaitannya dengan SK/KD di Standar Isi M ata Pelajaran M atematika SD. {13. Bila tahun kelahiranku dibagi 6. Tahapan pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan sama dengan tahapan pembuatan bank soal matematika untuk pembelajaran biasa. 17.. 5}. Aku dilahirkan antara tahun 1900 dan 2000.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  problematik. problematik. (Soal OSN SD Tahun 2008) 84 . menuntut penalaran. Jumlah bilangan-bilangan pada himpunan ke-20 adalah . pengumpulan butir soal.. pengembangan sistem. 2. menuntut penalaran. Jelaskan mengapa diperlukan kegiatan pengayaan dalam pembelajaran matematika. Suatu KKG mempunyai bank soal matematika khusus untuk kegiatan pengayaan. (Soal OSN SD Tahun 2009) b. a. .. soal terbuka. .. {7. . . memuat adanya keterkaitan. memuat adanya keterkaitan. Ali mengelompokkan bilangan-bilangan ganjil sebagai berikut: {1}. 8. pengarsipan soal. Tahapan dalam pembuatan bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan berupa perencanaan. dan menuntut kemampuan komunikasi. E. 19}. Latihan/Tugas 1. 9.. atau 9 selalu bersisa 1. Kegiatan pengayaan yang dapat memanfaatkan keberadaan bank soal pengayaan diantaranya adalah untuk memfasilitasi pengembangan kompetensi siswa berupa kompetisi matematika di lingkup KKG/MGM P setempat dan untuk kegiatan pengayaan di lingkup kelas/sekolah. Analisislah karakteristik soal-soal tersebut (soal non rutin. 11}. {3. Beberapa soal yang terdapat pada bank soal tersebut diantaranya seperti yang di bawah ini..

Delapan belas balon disusun melingkar membentuk lingkaran. Randi melepas bundel bukunya. (Soal OSN SD Tahun 2009) e... Paling cepat hal itu akan terjadi lagi pada tahun .. F. 1 Ia menomori halaman buku tersebut secara berurutan mulai dari 1 pada halaman paling depan sampai dengan 40 pada halaman paling belakang.. . dan seterusnya hingga semuanya meletus. searah dengan jarum jam. Balon kedua terakhir yang diletuskan adalah balon .Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  c.. mulai dari balon C. Lembar kertas yang memuat nomor halaman 15.. (Soal OSN SD Tahun 2008) 85 . mulai dari A. . (Soal OSN SD Tahun 2009) d. Penanggalan bulan Februari 2009 sangat istimewa karena susunan semua tanggalnya membentuk persegi panjang. B. Setiap balon pada hitungan ke-3 diletuskan. juga memuat tiga nomor halaman lainnya. . Setiap balon ditulisi abjad secara terurut. Randi membuat buku kecil dari 10 lembar kertas A4 dengan cara melipat bagian tengah dan membundelnya. C sampai dengan R. Tiga nomor halaman tersebut adalah .

problematik. Diberikan suatu soal berikut: “Setiap unsur dalam himpunan 12. 7 adalah mitra 13 karena 7·1 terdapat bilangan asli 1 sehingga 7 Tentukan semua mitra dari 2008. 21.… . Bilangan asli yang memenuhi dan . Pecahan Nusantara adalah pecahan bilangan-bilangan asli dan mulai dari pecahan dengan (Soal OSN SMP Tahun 2009) c. … . Analisislah karakteristik soal-soal tersebut (soal non rutin. (Soal Olimpiade Sains SMP Tingkat Provinsi Tahun 2008) 86 . a. soal terbuka. Untuk setiap pasangan bilangan asli · asli . Di Indonesia. dahulu dikenal pecahan yang disebut “Pecahan Nusantara”. Sebagai contoh. Tentukan nilai ”. memuat adanya keterkaitan. dikatakan mitra bilangan asli 1 7 1 . Bagaimana kalian bisa menjelaskan bahwa cara orang itu masuk akal? (Soal OSN SMP Tahun 2008) d. 23. demikian sehingga 100 terbagi (Soal OSN SMP Tahun 2009) b. 99 . atau menuntut kemampuan komunikasi) dan keterkaitannya dengan SK/KD di Standar Isi M ata Pelajaran M atematika SM P. Tentukan jumlah semua pecahan nusantara 2 sampai dengan 1000. 2008 dikalikan dengan setiap unsur dalam himpunan 10. 11. Suatu M GMP mempunyai bank soal matematika khusus untuk kegiatan pengayaan. Tentukan banyaknya bilangan asli habis oleh 10. Seseorang menjawab soal tersebut dengan cara mengalikan 2016991 dan 4740. didefinisikan jika terdapat bilangan 7 1 7 13 . menuntut penalaran. Hasil-hasil kali itu selanjutnya dijumlahkan sehingga memberikan nilai . Beberapa soal yang terdapat pada bank soal tersebut diantaranya seperti yang di bawah ini. demikian sehingga dan adalah . 22.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  3.

dan diperoleh dari 3 8. bagaimana langkah mengembangkan sebuah bank soal matematika untuk kegiatan pengayaan. Jika masih menemui keraguan. selain yang sudah dijelaskan pada modul. Uraikan kemungkinan pemanfaatan bank soal matematika untuk berbagai kegiatan pengayaan. 5. Diketahui bentuk bulat. Jelaskan dengan bahasa Anda sendiri. bilangan berapa sajakah . apa saja? tersebut. Jika pasangan 3 dengan dan adalah bilangan-bilangan 20. Lubang berbentuk persegi di tengah-tengah tersebut memiliki keliling 16 satuan panjang.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  e. 1). 2). dan bilangan asli kurang dari 10) ditata sedemikian rupa sehingga membentuk persegi dengan lubang berbentuk persegi pula di tengah-tengahnya. 87 . Tunjukkan bahwa tidak mungkin menghasilkan (Soal OSN SMP Tahun 2005) f. ( adalah bilangan-bilangan yang saling relatif prima dan adalah 1) jika faktor persekutuan terbesar dari (Soal OSN SMP Tahun 2007) 4. Berapakah keliling yang mungkin diperoleh dari persegi terluar yang terbentuk jika diketahui pula bahwa dan dan adalah bilangan-bilangan yang relatif prima. baca dan pahami kembali materi pada modul ini. diskusikan dengan teman sejawat di sekolah atau pun KKG atau M GMP M atematika SMP yang telah mempelajari modul ini. Jika Anda belum berhasil menjawab pertanyaan pada latihan di atas. Empat bangun berbentuk layang-layang seperti gambar berikut ( .

A Taxonomy for Learning. terkait dengan kemanfaatannya dalam menunjang penilaian hasil dan proses pembelajaran matematika. Petunjuk/Jawaban untuk Latihan/Tugas: 1. 88 . 4. Jika belum berhasil. G.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  F. and Assessing: A Revision of Bloom’s Taxonomy of Educational Objectives. Krathwohl. baca dan pahami kembali materi pada modul 4 ini. 2. kemudian kembangkan sesuai dengan kreativitas Anda. Teaching. Sama dengan petunjuk untuk soal nomor (2). Baca kembali KB 1. makalah disajikan dalam Seminar Peningkatan Kualitas Widyaiswara LPMP se-Indonesia di PPPG M atematika Yogyakarta. diskusikan dengan teman sejawat yang telah mempelajari modul ini.2001. Umpan Balik Tidak banyak guru yang telah memulai mengembangkan sebuah bank soal. 5.. As’ari. Daftar Pustaka/Bacaan Anderson W. Abdur Rahman. Diskusikan dengan teman sejawat. usaha untuk merintis sebuah bank soal untuk kegiatan pengayaan walaupun dalam skala kecil harus dimulai. Anda dapat mempelajari buku modul BERMUTU tahun 2010 yang berjudul Pembelajaran Kemampuan Pemecahan Masalah Matematika di SMP. 2006. Untuk memperdalam pemahaman tentang pemecahan masalah. 3. New York: Addison Wesley Longman Inc. Lorin dan David R. Jika Anda belum berhasil menyelesaikan soal latihan di atas. khususnya untuk kegiatan pengayaan. Baca kembali KB 3. OSN Bidang Matematika SMP: Kontribusinya dalam Peningkatan Mutu Pendidikan Matematika di Sekolah Menengah Pertama. Anda dianggap telah berhasil mempelajari modul ini jika dapat menjawab atau menyelesaikan 3 soal dari 5 soal pada latihan di atas. Baca kembali KB 1 dan 2. Namun demikian.

diakses 8 April 2011. and Improving an Item Bank for Chronic Disease PROs: Keeping a PROMIS dalam http://www. 2007. diakses 8 April 2011.ac. Joseph.pdf. Mathematics Enrichment: What Is It and Who Is It For? dalam http://www.cancer. Pembelajaran Matematika Inovatif: Masih Adakah Ruang untuk Inovasi dan Seperti Apakah Bentuk Inovasinya. 1983. George. Jennifer. New York: Glenwood Publication Inc.icme-organisers.gov/conference/irt/lipscomb. Piggott. Jennifer. Testing. 89 .htm. 2004.uk/educol/documents/00003649. dan Sigit Tri Guntoro.leeds. diakses 9 April 2011. 2010. 2008. Developing a Framework for Mathematics Enrichment dalam http://www. Sri Wardhani. makalah disampaikan dalam Seminar dan Lokakarya Pembelajaran Matematika di PPPG M atematika Yogyakarta. Lenchner. 2004.Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika di KKG/MGMP  As’ari. Creative Problem Solving in School Mathematics.pdf. Yogyakarta: P4TK M atematika.dk/tsg18/S63J. Lipscomb. Building.Piggott. Piggott. Pembelajaran Kemampuan Pemecahan Masalah Matematika di SMP. outcomes. Abdur Rahman. Wiworo.

Pengembangan dan Pengelolaan Bank Soal Matematika Untuk Kegiat an Pengayaan  90 .

PENUTUP .

.

PENUTUP
A. Rangkuman Bank soal mempunyai posisi penting dalam kerangka mempermudah dalam penyusunan instrumen penilaian. Bank soal harus berisi butir-butir soal yang

terkalibrasi dan memuat semua informasi penting terutama tingkat kesukaran, topik, dan kompetensi yang diukur. Pengembangan sebuah bank soal matematika dapat dirintis di KKG atau M GMP. Langkah-langkah yang diperlukan minimal membuat perencanaan, membuat system untuk bank soal, mengumpulkan soal-soal terkalibrasi, dan memelihara bank soal tersebut.Tentu saja bank soal yang dikembangkan dan dikelola itu harus berdasarkan Standar Isi, khususnya SK dan KD. Pengelolaan sebuah bank soal matematika meliputi pemeliharaan sistem bank soal, pemanfaatan bank soal, dan pembaharuan bank soal. Pemeliharaan sistem untuk menjaga ketersediaan, ketermanfaatan, dan kerahasiaan bank soal. Pemanfaatan bank soal untuk penyusunan instrumen penilaian. Pembaharuan bank soal meliputi revisi terhadap butir soal yang ada atau penambahan butir soal baru, termasuk pembaharuan sistem. Selain pengembangan bank soal untuk membantu kegiatan penilaian hasil belajar siswa, dapat pula dikembangkan bank soal untuk kegiatan pengayaan. Aspek pengayaan ini meliputi semua aspek yang mungkin yang belum terwadahi dalam Standar Isi dan proses pembelajarannya. Aspek itu antara lain pengayaan dalam hal materi matematika yang tidak termuat dalam Standar Isi, pengayaan dalam hal keterampilan tingkat tinggi dalam pemecahan masalah, dan khususnya pula untuk kegiatan pembinaan olimpiade.

91

Penutup 

B. Penilaian 1. Buatlah sebuah proposal pengembangan dan pengelolaan sebuah bank soal matematika di KKG atau di M GM P M atematika SM P. Uraikan di dalam proposal semua aspek pengembangan dan pengelolaan bank soal matematika. 2. Buatlah sebuah bank soal matematika untuk satu sub mata pelajaran (misalnya Bilangan) pada semester tertentu (misalnya kelas IV, semester 2 atau kelas kelas VII semester 1)dengan menggunakan Office Application. 3. Kumpulkanlah soal-soal yang untuk kegiatan pengayaan. Buatlah sebuah bank soal matematika terkait kegiatan pengayaan itu dari kumpulan soal-soal tersebut dengan menggunakan Office Application. Sebagai rambu-rambu menilai keberhasilan Anda mempelajari buku modul ini, maka setidaknya sebuah perencanaan pengembangan bank soal telah Anda tulis dan dipresentasikan atau didiskusikan di dalam forum KKG atau M GMP M atematika SM P. Berangkat dari pentingnya sebuah bank soal matematika untuk mendukung penyusunan instrumen tes yang berkualitas, maka rintisan ke arah pengembangan bank soal menjadi suatu hal yang penting. Dalam rangka itu, memulai pengembangan bank soal dari skala yang kecil sekali pun merupakan suatu kemajuan pengembangan kompetensi.

92

LAMPIRAN

.

Kegiatan Belajar 3. tipe soal. JADWAL PENGEM BANGAN BANK SOAL Berisi: usulan pendanaan setiap kegiatan dan sumber dananya. PENGELOLA/PANITIA Berisi: usulan daftar nama pengelola PENDANAAN Berisi: usulan pendanaan setiap kegiatan dan sumber dananya. maksud dan tujuan pengembangan bank soal. Sementara untuk butir-butir soal dapat dipilih dari yang ada atau dibuat sendiri. Berikut sebuah format penulisan proposal pengembangan dan pengelolaan bank soal. dan cara pengumpulan butir soal. PENUTUP Berisi: harapan dan ucapan terima kasih 2. untuk kemudian diujicoba pada kelas yang sesuai. RENCANA PENGELOLAAN BANK SOAL M ATEM ATIKA Berisi: perencanaan kualifikasi sumber daya pengembang dan pengelola serta manajemen pengelolaan bank soal. 93 . sistem bank soal (manual/digital). manfaat yang diperoleh dari pengembangan bank soal tersebut. spesifikasi atau karakteristik soal. RENCANA PENGEM BANGAN BANK SOAL MATEMATIKA Berisi: perencanaan ruang lingkup mata pelajaran dan topik. Cara pemanfaatan Office application dapat mengikuti alternatif pada modul 3.LAMPIRAN Petunjuk Penyelesaian Latihan pada Penilaian 1. PENDAHULUAN Berisi: latar belakang.

94 . Cara pemanfaatan Office application dapat mengikuti alternatif pada modul 3. lalu dikaji secara teoritis. Sementara untuk butir-butir soal dapat dipilih dari yang ada atau dibuat sendiri.Lampiran  3. Kegiatan Belajar 3.

.

(0274) 885752 Website: www. 885725.PPPPTK MATEMATIKA Jl.p4tkmatematika.org E-mail: p4tkmatematika@yahoo. Fax. Sleman. Yogyakarta Kotak Pos 31 YKBS Yogyakarta 55281 Telp. 6 Sambisari. Kaliurang Km. Condongcatur. 881717. (0274) 885752. Depok.com .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->