P. 1
SISTEM KEPERCAYAAN

SISTEM KEPERCAYAAN

|Views: 833|Likes:
Published by Sisca Fujianita

More info:

Published by: Sisca Fujianita on Mar 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/24/2013

pdf

text

original

SISTEM KEPERCAYAAN Wikipedia: Suku bangsa Banjar[4] (bahasa Banjar: Urang Banjar) atau Oloh Masih[5][6] [7] adalah suku

bangsa atau etnoreligius Muslim yang menempati sebagian besar wilayah Provinsi Kalimantan Selatan, dan sejak abad ke-17 mulai menempati sebagian Kalimantan Tengah dan sebagian Kalimantan Timur terutama kawasan dataran rendah dan bagian hilir dari Daerah Aliran Sungai (DAS) di wilayah tersebut Islam Banjar Istilah Islam Banjar menunjuk kepada sebuah proses historis dari fenomena inkulturisasi Islam di Tanah Banjar, yang secara berkesinambungan tetap hidup di dan bersama masyarakat Banjar itu sendiri (Tim Haeda, 2009:3). Dalam ungkapan lain, istilah Islam Banjar setara dengan istilahistilah berikut: Islam di Tanah Banjar, Islam menurut pemahaman dan pengalaman masyarakat Banjar, Islam yang berperan dalam masyarakat dan budaya Banjar, atau istilah-istilah lain yang sejenis, tentunya dengan penekanan-penekanan tertentu yang bervariasi antara istilah yang satu dengan lainnya. Inti dari Islam Banjar adalah terdapatnya karakteristik khas yang dimiliki agama Islam dalam proses sejarahnya di Tanah Banjar. Menurut Alfani Daud (1997), ciri khas itu adalah terdapatnya kombinasi pada level kepercayaan antara kepercayaan Islam, kepercayaan bubuhan, dan kepercayaan lingkungan. Kombinasi itulah yang membentuk sistem kepercayaan Islam Banjar. Menurut Tim Haeda (2009), di antara ketiga sub kepercayaan itu, yang paling tua dan lebih asli dalam konteks Banjar adalah kepercayaan lingkungan, karena unsur-unsurnya lebih merujuk pada pola-pola agama pribumi pra-Hindu. Oleh karena itu, dibandingkan kepercayaan bubuhan, kepercayaan lingkungan ini tampak lebih fleksibel dan terbuka bagi upaya-upaya modifikasi ketika dihubungkan dengan kepercayaan Islam. Sejarah Islam Banjar dimulai seiring dengan sejarah pembentukan entitas Banjar itu sendiri. Menurut kebanyakan peneliti, Islam telah berkembang jauh sebelum berdirinya Kerajaan Banjar di Kuin Banjarmasin, meskipun dalam kondisi yang relatif lambat lantaran belum menjadi kekuatan sosial-politik. Kerajaan Banjar, dengan demikian, menjadi tonggak sejarah pertama perkembangangan Islam di wilayah Selatan pulau Kalimantan. Kehadiran Syekh Muhammad Arsyad al-Banjar lebih kurang tiga abad kemudian merupakan babak baru dalam sejarah Islam Banjar yang pengaruhnya masih sangat terasa sampai dewasa ini. AGAMA/KEPERCAYAAN Hampir semua orang Banjar menganggap diri orang islam. Sistem pengajian dipakai secara luas sejak abad 18 dan membawa perkembangan pesat dalam penyebaran agama Islam. Sekarang ini, di Kalsel dan Kalteng berdiri banyak sekali sekolah semacam pesantren atau madrasah, dibandingkan sekolah biasa. Dalam kehidupan sehari-hari, mereka masih melakukan sinkretrime antara kepercayaan adat warisan pengaruh kerajaan Hindu dengan agama. Misalnya, balampah (ilmu untuk memperoleh kuasa penyembuhan, meramal dsb), Mappanre Tassi (perjamuan pada bulan April oleh para nelayan di pesisir pantai, dengan memberi persembahan ke dalam laut agar berhasil, dan jimat berupa ayat-ayat Al,Quran. Salah satu jimat yang terkenal adalah Tembang Liring, yaitu jimat yang hurufnya ditulis dengan tinta yang telah dicampur dengan darah orang yang mati terbunuh dan rohnya terus-menerus dipuja. Suku Banjar juga menganggap beberapa

Sarbaini. Beberapa desa Banjar memiliki kebiasaan mempersembahkan 40 macam kue kepadanya pada waktu mengadakan selamatan. sedang kesatuan dari dunia atas dan dunia bawah melambangkan Mahatala dan Jata (suami dan isteri). Kalimantan Selatan. Pemisahan jenis dan bentuk rumah Banjar sesuai dengan filsafat dan religi yang bersumber pada kepercayaan Kaharingan pada suku Dayak bahwa alam semesta yang terbagi menjadi 2 bagian. sejenis gambus yang memakai senar (panting) maka disebut musik Panting. maka musik panting sekarang ini dimainkan dengan alat-alat musik seperti babun. Panting merupakan alat musik yang dipetik yang berbentuk seperti gambus Arab tetapi ukurannya lebih kecil. atau ayat-ayat tertentu dalam Al-Qur'an. Orang yang pertama kali memberi nama sebagai musik Panting adalah A. kesuburan. nama-nama Khalifah.tempat sebagai tempat keramat. Shalawat. persatuan. Disebut musik Panting karena didominasi oleh alat musik yang dinamakan Panting.Rumah Bubungan Tinggi merupakan lambang mikrokosmos dalam makrokosmos yang besar. Nama musik panting berasal dari nama alat musik itu sendiri. Di rumah mereka hidup dalam keluarga besar. yaitu alam atas dan alam bawah. Sang Batara Kala atau Sang Kala adalah sebutan bagi dewa yang menguasai roh-roh itu. Demikian pula pada rumah tradisional Banjar banyak dilengkapi dengan ukiran yang berkaitan dengan persaudaraan. Pada awalnya musik Panting berasal dari daerah Tapin. . SISTEM KESENIAN Musik Panting[1] adalah musik tradisional dari suku Banjar di Kalimantan Selatan. Karena semakin majunya perkembangan zaman dan musik Panting akan lebih menarik jika dimainkan dengan beberapa alat musik lainnya. sehingga musik tersebut dinamai musik panting. gong. Dan sampai sekarang ini musik Panting terkenal sebagai musik tradisional yang berasal dari Kalimantan Selatan. karena pada musik Panting yang terkenal alat musiknya dan yang sangat berperan adalah Panting. Jadi setiap setiap rumah tangga memiliki peralatan yang berhubungan dengan pelaksanaan keagamaan.dan biola dan pemainnya juga terdiri dari beberapa orang.Penghuni seakan-akan tinggal di bagian dunia tengah yang diapit oleh dunia atas dan dunia bawah. Pada waktu dulu musik panting hanya dimainkan secara perorangan atau secara solo. maupun khat-khat kaligrafi Arab yang bersumber dari ajaran Islam seperti dua kalimat syahadat. dimana roh halus menetap.

Oleh karena itu. Untuk mempererat tali silaturahmi antar sesama warga masyarakat. karena di dalam musik Panting syainya berisi tentang nasihatnasihat dan petuah. Alat-alat musik Alat-alat musik Panting terdiri dari : . karena musik-musiknya mengandung unsur-unsur agama. karena musiknya dan syair-syairnya yang kadang-kadang jenaka dan dapat menghibur orang banyak.[sunting]Fungsi Musik Panting mempunyai fungsi sebagai : Sebagai hiburan. Sebagai kesenian musik tradisional yang berasal dari Kalimantan Selatan. musik panting sering digunakan pada acara perkawinan.     Sebagai musik yang memiliki nilai-nilai agama.  Sebagai sarana pendidikan.

Suling bambu. menurut kepercayaan bila keris pusaka direndam dalam air putih dapat menyembuhkan orang yang terkena gigitan binatang berbisa. . dan kedua sisinya dilapisi dengan kulit. Yaitu tali yang dibunyikan untuk penyisip nyanyian atau melodi. serat kulit kayu bikat.  Gong. Dalam hal ini. Dan mereka juga sudah mengenal arsitektur yang mengatur tata letak ruangan dan bangunan yang menyerupai bangunan Feng Shui. bentuknya mirip tarbang tetapi ukurannya lebih kecil. Babun dimainkan dengan cara dipukul. Tamburin. Tali kedua. Bali juga memiliki senjata tradisional yaitu salah satunya keris. “Panting” hanya memiliki tiga buah tali. biasanya terbuat dari aluminium berbentuk bulat dan ditengahnya terdapat benjolan berbentuk bulat. Sedang tali ketiga disebut agur yang berfungsi sebagai bass. Yaitu. Tapi sekarang.Panting. Tali “Panting” pada masa lalu dibuat dari haduk hanau (ijuk). “Panting” berarti petik. serat nenas. sejenis alat gesek. Tali pertama disebut pangalik. SISTEM TEKNOLOGI Masyarakat Bali telah mengenal dan berkembang system pengairan yaitu system subak yang mengatur pengairan dan penanaman di sawah-sawah. alat musik pukul yang terbuat dari logam tipis dan biasanya masyarakat Banjar menyebut tamburin dengan nama guguncai. Di masa awal dan tahap perkembangannya. benang mesin. dimainkan dengan cara ditiup. Arsitektur merupakan ungkapan perlambang komunikatif dan edukatif.      Biola. Selain untuk membela diri. ditengahnya terdapat lubang. ditambah lagi dengan bunyinya yang jauh lebih merdu.atau senar. ada pula yang menggunakan tali kawat dengan empat bentangan pada badan “Panting”. alat musik yang terbuat dari kayu berbentuk bulat. Panting dimainkan dengan cara dipetik. Dimana masing-masing senar punya fungsi tersendiri. Ketipak. dan di sisi kanan dan kirinya dilapisi dengan kulit yang berasal dari kulit kambing. Atau. alat musik yang berbentuk seperti gabus Arab tetapi lebih kecil dan memiliki senar.  Babun. membunyikan senar dengan teknik sentilan. disebut panggundah atau pangguda yang digunakan sebagai penyusun lagu atau paningkah. atau benang sinali. benang nilon tampak lebih banyak digunakan. Gong dimainkan dengan cara dipukul. karena lebih mudah didapatkan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->