P. 1
jenis pajak

jenis pajak

|Views: 57|Likes:
Published by Muhammad Faris

More info:

Published by: Muhammad Faris on Mar 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/26/2012

pdf

text

original

Tarif pajak proporsional

Adalah tarif pemungutan pajak dengan menggunakan persentase (%) yang tetap berapapun jumlah yang digunakan sebagai dasar pengenaan pajak. Misalnya PPN
No Jumlah nilai penyerahan barang/jasa( Rp) Tarif pajak (%) Besarnya pajak (Rp)

1 200.000 2 300.000 3 1.000.000

10 % 10 % 10 %

20.000 30.000 100.000

Tarif Pajak Degresif

Adalah tarif pajak dengan menggunakan persentase yang menurun dengan semakin besarnya jumlah yang digunakan sebagai dasar pengenaan pajak.
Jumlah nilai penyerahan barang/jasa (Rp) Tarif pajak( %) Besarnya Pajak (Rp)

No

1 100.000 2 300.000 3 500.000

10 % 8% 6%

10.000 24.000 30.000

Tarif Pajak Tetap

Adalah tarif pungutan pajak dengan jumlah yang sama untuk setiap jumlah obyek pajak sehingga besarnya pajak tidak tergantung pada suatu jumlah(nilai objek atau persentase yang dikenakan pajak. Contoh : bea materai

Tarif Pajak Progresif

Adalah tarif pajak dengan persentase yang semakin naik dengan semakin besarnya jumlah yang dikenakan pajak, misalnya: PPh
No Lapisan kena pajak
1 2 3 4 5 Sampai dengan Rp.50.000.000 Di atas Rp 50.000.000 - Rp.250.000.000 Di atas Rp. 250.000.000 – Rp 500.000.000 Di atas Rp. 500.000.000 -

Tarif pajak ( % )
5% 15 % 25 % 30 %

PAJAK BUMI DAN BANGUNAN

(PBB)

PBB adalah pajak yang bersifat kebendaan dalam arti besarnya pajak terutang ditentukan oleh keadaan objek yaitu bumi / tanah dan atau bangunan. Keadaan Subjek ( siapa yang membayar) tidak ikut menentukan besarnya pajak.

Objek PBB Objek PBB adalah "Bumi dan atau Bangunan". BUMI: Permukaan bumi ( tanah dan perairan ) dan tubuh bumi yang ada di pedalaman serta laut wilayah Indonesia. Contoh : Sawah, ladang, kebun, tanah, pekarangan, tambang, dll.

BANGUNAN : Konstruksi Tekhnik yang ditanam atau dilekatkan secara tetap pada tanah dan atau perairan. Contoh : Rumah tempat tinggal, bangunan tempat usaha, gedung bertingkat, pusat perbelanjaan, pagar mewah, dermaga, taman mewah, fasilitas lain yang memberi manfaat, jalan tol, kolam renang, anjungan minyak lepas pantai, dll.

Objek Pajak yang tidak dikenakan PBB adalah objek yang : 1.Digunakan semata -mata untuk melayani kepentingan umum dibidang Ibadah, Sosial, Kesehatan, Pendidikan dan Kebudayaan Nasional yang tidak dimaksudkan untuk memperoleh keuntungan, seperti Mesjid, gereja, rumah sakit pemerintah, sekolah, panti asuhan, candi, 2.Digunakan untuk kuburan, peninggalan purbakala atau yang sejenis dengan itu. 3.Merupakan hutan lindung, suaka alam, hutan wisata, taman nasional, tanah penggembalaan yang dikuasai oleh Desa, dan tanah Negara yang belum dibebani suatu hak. 4.Digunakan oleh perwakilan Diplomatik berdasarkan asas perlakuan timbal balik. 5.Digunakan oleh Badan dan perwakilan organisasi Internasional yang ditentukan oleh Menteri Keuangan.

Subjek Pajak dan Wajib Pajak dalam PBB Subjek Pajak adalah Orang pribadi atau badan yang secara nyata : - mempunyai suatu hak atas bumi, - memperoleh manfaat atas bumi, - memiliki bangunan, - menguasai bangunan, - memperoleh manfaat atas suatu bangunan.

WAJIB PAJAK adalah Subjek Pajak yang
dikenakan Kewajiban membayar Pajak

Faktor-faktor yang diperhatikan dalam dalam penentuan klasifikasi bumi adalah : 1. letak; 2. peruntukan; 3. pemanfaatan; 4. kondisi lingkungan dan lain-lain. Faktor-faktor yang diperhatikan dalam dalam penentuan klasifikasi bangunan adalah : 1. bahan yang digunakan; 2. rekayasa; 3. letak; 4. kondisi lingkungan dan lain-lain.

Dasar Pengenaan PBB Dasar pengenaan PBB adalah "Nilai Jual Objek Pajak (NJOP)". NJOP ditentukan per wilayah berdasarkan keputusan Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak dengan terlebih dahulu memperhatikan : a. harga rata-rata yang diperoleh dari transaksi jual beli yang terjadi secara wajar; b. perbandingan harga dengan objek lain yang sejenis yang letaknya berdekatan dan telah diketahui harga jualnya; c. nilai perolehan baru; d. penentuan nilai jual objek pengganti.

MENGHITUNG PAJAK BUMI DAN BANGUNAN BERDASARKAN UU. NO 28 Tahun 2009

Nilai Jual Objek Pajak Tidak Kena Pajak (NJOPTKP) NJOPTKP adalah batas NJOP atas bumi dan/atau bangunan yang tidak kena pajak. Besarnya NJOPTKP untuk setiap daerah Kabupaten/Kota serendah-rendahnya Rp 10.000.000,- dengan ketentuan sebagai berikut : a. Setiap Wajib Pajak memperoleh pengurangan NJOPTKP sebanyak satu kali dalam satu Tahun Pajak. b. Apabila wajib pajak mempunyai beberapa Objek Pajak, maka yang mendapatkan pengurangan NJOPTKP hanya satu Objek Pajak yang nilainya terbesar dan tidak bisa digabungkan dengan Objek Pajak lainnya.

Dasar Penghitungan PBB ( berdasarkan UU. Nomor 28 tahun 2009 ) Dasar penghitungan PBB adalah Nilai Jual Kena Pajak (NJKP). Besarnya NJKP adalah sebagai berikut: NJKP = NJOP - NJOPTKP

Tarif PBB Besarnya tarif PBB adalah setinggitingginya 0,3% Rumus Penghitungan PBB Pajak Bumi dan Bangunan = Tarif x NJKP
tarif pajak dan dasar penghitungan PBB diatas berdasarkan Undang-Undang Nomor 28 tahun 2009 yang berlaku mulai 1 Januari 2010

LATIHAN SOAL MENGHITUNG PAJAK BUMI DAN BANGUNAN BERDASARKAN UU. NO 28 Tahun 2009

1. Pak Bejo mempunyai tanah seluas 500 m2 dengan nilai jual Rp. 400.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 250 m2 dengan nilai jual Rp.200.000/m2 .Hitunglah besarnya PBB jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.12.000.000 dan tarif pajak sebesar 0,2 % ?

2. Pak Kardi mempunyai tanah seluas 800 m2 dengan nilai jual Rp. 500.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 400 m2 dengan nilai jual Rp.250.000/ m2 serta pagar mewah senilai Rp.100.000/m2 dengan ukuran panjang 100 m dan tinggi 1,5 m. Hitunglah besarnya PBB jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.11.000.000 dan tarif pajak sebesar 0,3 %?

3. Pak Joyo mempunyai tanah seluas 1.000 m2 dengan nilai jual Rp. 500.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 500 m2 dengan nilai jual Rp.300.000/ m2 serta pagar mewah senilai Rp.100.000/m2 dengan ukuran panjangnya 100 m dan tinggi 1,5 m. Selain itu juga ada kolam renang dengan ukuran panjang 40 m dan lebar 5 m dengan nilai Rp. 150.000/m2. Hitunglah besarnya PBB jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.12.000.000 dan tarif pajak sebesar 0,2 %

MENGHITUNG PAJAK BUMI DAN BANGUNAN BERDASARKAN UU. No. 12 Tahun 1994

Nilai Jual Objek Pajak Tidak Kena Pajak (NJOPTKP) NJOPTKP adalah batas NJOP atas bumi dan/atau bangunan yang tidak kena pajak. Besarnya NJOPTKP untuk setiap daerah Kabupaten/Kota setinggi-tingginya Rp 12.000.000,( berdasarkan UU No.12 tahun 1994) ketentuan sebagai berikut: a.Setiap Wajib Pajak memperoleh pengurangan NJOPTKP sebanyak satu kali dalam satu Tahun Pajak. b.Apabila Wajib Pajak mempunyai beberapa Objek Pajak, maka yang mendapatkan pengurangan NJOPTKP hanya satu Objek Pajak yang nilainya terbesar dan tidak bisa digabungkan dengan Objek Pajak lain.

Dasar Penghitungan PBB Dasar penghitungan PBB adalah Nilai Jual Kena Pajak (NJKP).Besarnya NJKP adalah sebagai berikut; • Objek pajak perkebunan adalah 40% • Objek pajak kehutanan adalah 40% • Objek pajak pertambangan adalah 20% • Objek pajak lainnya (pedesaan dan perkotaan): - apabila NJOP-nya > Rp. l .000.000.000,00 adalah 40% - apabila NJOP-nya <Rp. l .000.000.000,00 adalah 20%

Tarif PBB Besarnya tarif PBB adalah 0,5% Rumus Penghitungan PBB Rumus penghitungan PBB = Tarif x NJKP a. Jika NJKP = 40% x (NJOP - NJOPTKP) maka besarnya PBB = 0,5% x 40% x (NJOP - NJOPTKP) = 0,2%x (NJOP-NJOPTKP) b. Jika NJKP = 20% x (NJOP - NJOPTKP) maka besarnya PBB = 0,5% x 20% x (NJOP - NJOPTKP) = 0,1 %x (NJOP -NJOPTKP)

LATIHAN SOAL MENGHITUNG PAJAK BUMI DAN BANGUNAN BERDASARKAN UU. No. 12 Tahun 1994

1.Pak Abdul mempunyai tanah seluas 600 m2 dengan nilai jual Rp. 300.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 300 m2 dengan nilai jual Rp.150.000/ m2 serta pagar mewah senilai Rp.100.000/m2 dengan ukuran panjang 100 m dan tinggi 1,5 m. Hitunglah besarnya PBB jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.10.000.000, tarif PBB 0,5 % !

2. Mr. Alfredo mempunyai tanah seluas 1.000 m2 dengan nilai jual Rp. 500.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 500 m2 dengan nilai jual Rp.300.000 m2 serta pagar mewah senilai Rp.100.000/m2 dengan ukuran panjangnya 100 m dan tinggi 1,5 m. Selain itu juga ada kolam renang dengan ukuran panjang 50 m dan lebar 8 m dengan nilai Rp. 150.000/m2. Hitunglah besarnya PBB jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.12.000.000 , tarif PBB 0,5 %!

3. Mr. Kevin mempunyai tanah seluas 900 m2 dengan nilai jual Rp. 500.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 400 m2 dengan nilai jual Rp.250.000 m2 serta pagar mewah senilai Rp.100.000/m2 dengan ukuran panjangnya 150 m dan tinggi 1,5 m. Selain itu juga ada kolam renang dengan ukuran panjang 25 m dan lebar 8 m dengan nilai Rp. 100.000/m2 serta taman indah dengan ukuran panjang 40 m lebar 5 m dengan nilai Rp. 50.000/ m2. Hitunglah besarnya PBB jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.12.000.000, Tarif PBB 0,5 % !

4. Mr. Wildan mempunyai tanah seluas 800 m2 dengan nilai jual Rp. 350.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 450 m2 dengan nilai jual Rp.270.000 m2 serta pagar mewah senilai Rp.80.000/m2 dengan ukuran panjangnya 125 m dan tinggi 1,5 m. Selain itu juga ada kolam renang dengan ukuran panjang 25 m dan lebar 8 m dengan nilai Rp. 75.000/m2 serta taman indah dengan ukuran panjang 40 m lebar 5 m dengan nilai Rp. 50.000/ m2. Hitunglah besarnya PBB menurut UU.No.12 tahun 1994 jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.11.000.000, Tarif PBB 0,5 % !

5. Pak Charles mempunyai tanah seluas 900 m2 dengan nilai jual Rp. 525.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 425 m2 dengan nilai jual Rp.240.000 m2 serta pagar mewah senilai Rp.85.000/m2 dengan ukuran panjangnya 140 m dan tinggi 1,5 m. Selain itu juga ada kolam renang dengan ukuran panjang 30 m dan lebar 4,5 m dengan nilai Rp. 80.000/m2 serta taman indah dengan ukuran panjang 25 m lebar 4 m dengan nilai Rp. 50.000/ m2. Hitunglah besarnya PBB menurut UU No.28 tahun 2009 jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.13.000.000, Tarif PBB 0,5 % !

6. Pak Daniel mempunyai tanah seluas 1.000 m2 dengan nilai jual Rp. 250.000 /m2. Didalam area tanahnya terdapat bangunan rumah dengan luas 450 m2 dengan nilai jual Rp.225.000 m2 serta pagar mewah senilai Rp.85.000/m2 dengan ukuran panjangnya 120 m dan tinggi 1,5 m. Selain itu juga ada kolam renang dengan ukuran panjang 20 m dan lebar 7.5 m dengan nilai Rp. 70.000/m2 serta taman indah dengan ukuran panjang 30 m lebar 5 m dengan nilai Rp. 55.000/ m2. Hitunglah besarnya PBB menurut UU.No.12 tahun 1994 jika diketahui NJOPTKP sebesar Rp.11.000.000, Tarif PBB 0,5 % !

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->