P. 1
Al Hadits_Hadits Shohih Dan Dhoif

Al Hadits_Hadits Shohih Dan Dhoif

|Views: 72|Likes:
Published by Wafiratul Husna

More info:

Published by: Wafiratul Husna on Mar 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/26/2012

pdf

text

original

KUALIFIKASI HADITS SHOHIH, HASAN DAN DHOIF

MAKALAH Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Al Hadits Dosen pengampu : H. M. Jamil, M. Ag

Disusun oleh : Nailal Muna Wafiratul Husna (09630003) (09630006)

Nura Lailatussoimah (09630023)

PROGRAM STUDI KIMIA FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA 2011

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan karunia dan hidayah-Nya sehingga makalah ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Sholawat dan salam senantiasa tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW beserta keluarganya, sahabat-sahabatnya, dan semoga sampai kepada kita selaku umatnya. Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliahAl Hadits. Penulis haturkan terimakasih kepada Bapak H. M. Jamil, M. Agselaku dosen pengampu mata kuliah Al Hadits, serta pihak-pihak yang telah membantu dalam penyelesaian makalah ini yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu. Penulis menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih jauh dari kata sempurna. Saran dan kritik yang membangun dari para pembaca sangat penulis harapkan agar menjadi tolak ukur penulis dalam pembuatan makalah selanjutnya. Penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis pada khususnya, dan para pembaca pada umumnya.

Pendahuluan
Pengertian Hadits secara literal berarti perkataan atau percakapan. Dalam terminologi Islam perkataan dimaksud adalah perkataan dari Nabi Muhammad SAW. Namun sering kali kata ini mengalami perluasan makna sehingga disinonimkan dengan sunnah sehingga berarti segala perkataan (sabda), perbuatan, ketetapan maupun persetujuan dari Nabi Muhammad SAW yang dijadikan ketetapan ataupun hukum dalam agama. Hadits sebagai sumber hukum dalam agama Islam memiliki kedudukan kedua pada tingkatan sumber hukum dibawah Al Qur‟an. Secara struktur hadits terdiri atas dua komponen utama yakni sanad/isnad (rantai penutur) dan matan (redaksi).Sanad ialah rantai penutur/perawi (periwayat) hadits.Sanad terdiri atas seluruh penutur mulai dari orang yang mencatat hadits tersebut dalam bukunya (kitab hadits) hingga mencapai Rasulullah. : Musaddad mengabari bahwa Yahyaa sebagaimana diberitakan oleh Shu‟bah, dari Qatadah dari Anas dari Rasulullah SAW bahwa beliau bersabda:”Tidak beriman diantara kamu sekalian hingga kamu mencintai saudaramu seperti kamu mencintai dirimu sendiri” (Hadits riwayat Bukhari). Jika diambil dari contoh tersebut maka sanad hadits bersangkutan adalah Al-Bukhari – Musaddad – Yahyaa – Shu‟bah – Qataadah – Anas – Nabi Muhammad SAW. Sebuah hadits dapat memiliki beberapa sanad dengan jumlah penutur/perawi bervariasi dalam lapisan sanadnya, lapisan dalam sanad disebut dengan thaqabah. Signifikansi jumlah sanad dan penutur dalam tiap thaqabah sanad akan menentukan derajat hadits tersebut, hal ini dijelaskan lebih jauh pada klasifikasi hadits. Sedangkan Matan ialah redaksi dari hadits. Dari contoh sebelumnya maka matan hadits bersangkutan ialah: “Tidak beriman diantara kamu sekalian hingga kamu mencintai saudaramu seperti kamu mencintai dirimu sendiri”. Namun sejalan dengan perkembangan sejarah umat Islam, banyak terjadi pemalsuan hadits yang dilakukan oleh segolongan orang untuk kepentingan politik semata.Maka muncullah pada masa itu hadits-hadits yang dhaif dan diragukan keasliannya.Oleh para kaum orientalis kebanyakan tidak mempercayai lagi keaslian hadits dan tidak mau menjadikan hadits sebagai landasan hukum Islam karena banyaknya hadits-hadits palsu yang beredar di kalangan umat Islam dan tidak sesuai lagi dengan konteks pada zaman sekarang.Oleh karena itu, tujuan pembuatan makalah ini selain untuk memenuhi tugas mata kuliah ulumul hadits, juga sebagai bahan pembelajaran bersama untuk mengetahui kualifikasi antara hadits shahih dan dhaif sehingga dapat membedakan mana hadits yang benar-benar dari Nabi dan mana yang palsu.Harapan kami dengan adanya makalah ini, dapat memperkaya khazanah keilmuan pembaca terutama dalam bidang kajian ilmu hadits.Semoga kemurnian ajaran Islam senantiasa tegak dan terhindar dari segala pemalsuan.

P e mb a h a s a n
A. Hadits Shahih 1. Pengertian Hadits Shohih Terdapat perbedaan pendapat mengenai pengertian hadits shahih, diantaranya yaitu: disebutkan dalam Muqaddimah Ath Thariqah Al Muhammadiyah ‫ن فظو يٍ رك اك ت ًي ؼ ناه يٍ يخان فت اي ت، اًخ بر ي تٌات راًاجًاع، ًك اٌ رًات و ػذً ال يا س هى‬ Hadits yang sejahtera lafadhnya dari keburukan susunannya, sejahtera maknanya dari menyalahi ayat, atau khabar mutawatir atau ijma’ dan segala perawinya yang adil. disebutkan dalam At Ta‟riefat ‫يا س هى ن فظو يٍ رك اك ت ً س هى ي ؼ ناه يٍ يخان فت اي ت اًخ بر ي تٌات ر، ًات صم ا س ناده ب ن قم ػذل‬ ‫ضاب ط‬ Hadits yang sejahtera lafadhnyadari keburukan susunan, sejahtera maknanya dari menyalahi ayat atau khabar mutawatir dan isnadnya bersambung-bersambung dengan orang yang adil lagi keras hafadhannya. Al Hafidh Ibnu Hajar mengatakan bahwa hadits shahih adalah ‫يا رًاه ػذل ت او ان ض بط ي ت صم ي س نذ غ يري ؼ هم ًال شار‬ Hadits yang diriwayatkan oleh orang yang adil, sempurna keras ingatannya, bersambung-sambung terus sanadnya kepada Nabi tidak ada sesuatu yang cacat dan tidak bersalah riwayat itu dengan riwayat orang yang lebih rajih dari padanya. Kesimpulannya, hadits shahih ialah hadits yang berkumpul padanya lima syarat berikut ini: a) Bersambung-sambung sanadnya b) Terpelihara dari keganjilan (tidak berlawanan dengan riwayat yang lebih rajih) c) Terpelihara dari „illat d) Semua perawinya adil e) Semua perawinya dlabith. Hadits shahih terbagi menjadi dua: Pertama, shahih li dzatihi, yaitu: ‫يا ا ش تًم ػ هى اػ هى ص فاث ان ق بٌل‬ Hadits yang melengkapi setinggi-tinggi sifat yang lurus mengharuskan kita menerimanya. (sesuai dengan lima syarat di atas). Contohnya: hadits yang diriwayatkan ibn Umar bahwa Nabi bersabda:

‫ًاٌ يحًذار سٌل هللا، ًا ق او ان ص الة‬ Kedua, shahih li ghairihi, yaitu:

‫ب ن يي اال ساو ػ هى خًس: شيادة اٌ الان و االهللا‬ ‫ًاي تاء ان زك اة، ً صٌو ري ضاٌ ًان حج‬

‫اػ هى ص فاث ان ق بٌليا ن ى ت تٌاف رف يو‬ Yang tidak sempurna padanya setinggi-tinggi sifat yang mengharuskan kita menerimanya. ‫يا ًجذ ف يو ق صٌر ػٍ رت بت ان صحت، ث ى ًجذ ن و يا ي ج بررن ك ان ق صٌر ك ك ثرة ان طرق‬ Khabar yang didapatinya padanya kekurangan dari mertabat shahih, kemudian didapati baginya sesuatu yang menutupi kekurangan itu, seperti banyak jalan. Umpamanya perawinya adil tapi kurang kuat ingatannya. Maka jika ada jalan lain yang menguatkannya menjadilah dia shahih karena yang selain itu, seperti banyak jalannya. Jelasnya, sesuatu hadits yang dishahihkan karena selainnya lantaran ada sesuatu yang asing dari padanya. 2. Syarat-Syarat Hadits Shohih Sebuah hadits dapat dikategorikan sebagai hadits shahih apabila memenuhi syarat berikut ini: a) Kontinuitas mata rantai (isnad) hadits tersebut terjaga, yang artinya keseluruhan mata rantai perawi kembali kepada perawi akhir. b) Tidak boleh ada syudzudz, artinya sebuah hadits yang apik tidak boleh bertentangan dengan penuturan para ahli lainnya yang jumlahnya lebih banyak, atau bertentangan dengan penuturan seorang ulama yang bereputasi lebih tinggi dengannya – setelah hal itu diperbincangkan. c) Hadits terebut tidak boleh mempunyai cacat yang tersembunyi. Umpamanya, seorang ahli yang tsiqah meriwayatkan sebuah hadits yang dinisbahkan kepada pernyataan Nabi, sementara mayoritas ahli menuturkan hadits yang serupa hanya dinisbahkan kepada sahabat Beliau. Disini jelas bahwa ahli tadi melakukan kesalahan dalam merujukkan hadits tersebut kepada Nabi. d) Diriwayatkan oleh penutur/perawi yg adil, memiliki sifat istiqomah, berakhlak baik, tidak fasik, terjaga muruah(kehormatan)-nya, dan kuat ingatannya. e) Sempurna ingatan (dhabith), artinya ingatan seorang rawi harus lebih banyak daripada lupanya dan kebenarannya harus lebih banyak daripada kesalahannya, menguasai apa yang diriwayatkan, memahami maksudnya dan maknanya. f) Matannya tidak mengandung kejanggalan/bertentangan (syadz) serta tidak ada sebab tersembunyi atau tidak nyata yg mencacatkan hadits.

3. Tingkatan Hadits Shahih Berdasarkan Kitab Ahli-ahli hadits telah membagi hadits shahih dengan jalan melihat kepada kitabkitabnya, menjadi tujuh tingkatan.Masing-masing tingkatan lebih tinggi dari yang dibawahnya. Ketujuh tingkatan itu adalah: Hadits yang diriwayatkan Bukhari – Muslim dengan sanad yang satu. Hadits yang disepakati sanadnya oleh kedua syaikh hadits ini, dinamai: Muttafaq ‘Alaihi.Diantara kitab yang mengumpulkan hadits-hadits hukum yang disepakati oleh kedua imam besar ini adalah ‘Umdatul Ahkam karya Al Imam Abdul Ghani Al Maqdisi. a) Hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari sendiri. b) Hadits yang diriwayatkan oleh Muslim sendiri. c) Hadits yang diriwayatkan oleh seorang ulama hadits, dengan memakai syarat-syarat yang telah dipakai oleh Bukhari-Muslim, yakni: segala perawi hadits itu sendiri dari perawi-perawi yang dishahihkan haditsnya oleh Bukhari-Muslim. d) Hadits yang diriwayatkan oleh seorang ulama hadits dengan memakai syarat-syarat yang dipakai Bukhari sendiri. e) Hadits yang diriwayatkan oleh seorang ulama hadits dengan memakai syarat-syarat yang dipakai Muslim saja. f) Hadits yang dishahihkan oleh seorang imam hadits yang mu‟tabar. Pertarjihan ini adalah dengan jalan melihat pada umumnya, bukan dengan melihat kepada afradnya (satu-satunya).Jika dilihat satu-satunya, terdapatlah hadits yang diriwayatkan oleh Muslim melebihi derajat yang diriwayatkan Bukhori. Ibnu Hammam dalam syarah Al Hidayah mengatakan bahwa menetapkan tertib yang tersebut di atas hanyalah suatu tahakkum saja, tidak boleh kita taklidi, karena lebih shahihnya suatu hadits adalah karena perawi-perawi Bukhori dan Muslim itu mempunyai syarat-syarat yang telah ditetapkan. Maka apabila di dalam syarat-syarat tersebut pada suatu hadits yang terdapat bukan Bukhari Muslim, tentulah tidak dapat mengatakan bahwa hadits tersebut tidak lebih shahih.

B. Hadits Hasan 1. Pengertian Hadits Hasan Secara bahasa, hasan berarti al-jamal, yaitu indah.Hasan juga dapat juga berarti sesuatu sesuatu yang disenangi dan dicondongi oleh nafsu. Sedangkan para ulama berbeda pendapat dalam mendefinisikan hadis hasan karena melihat bahwa ia meupakan pertengahan antara hadis shahih dan hadis dha’if, dan juga karena sebagian ulama mendefinisikan sebagai salah satu bagiannya. Sebagian dari definisinya yaitu: a. definisi al- Chatabi: adalah hadis yang diketahui tempat keluarnya, dan telah mashur rawi-rawi sanadnya, dan kepadanya tempat berputar kebanyakan hadis, dan yang diterima kebanyakan ulama, dan yang dipakai oleh umumnya fukoha‟ b. definisi Tirmidzi: yaitu semua hadis yang diriwayatkan, dimana dalam sanadnya tidak ada yang dituduh berdusta, serta tidak ada syadz (kejangalan), dan diriwatkan dari selain jalan sepereti demikian, maka dia menurut kami adalah hadis hasan. c. definisi Ibnu Hajar: beliau berkata, adalah hadis ahad yang diriwayatkan oleh yang adil, sempurna ke-dhabit-annya, bersanbung sanadnya, tidak cacat, dan tidak syadz (janggal) maka dia adalah hadis shahih li-dzatihi, lalu jika ringan kedhabit-annya maka dia adalah hadis hasan li dszatihi. Kriteria hadis hasan sama dengan kriteria hadis shahih. Perbedaannya hanya terletak pada sisi ke-dhabit-annya.yaitu hadis shahih lebih sempurna ke-dhabit-annya dibandingkan dengan hadis hasan. Tetapi jika dibandingkan dengan ke-dhabit-an perawi hadis dha’if tentu belum seimbang, ke-dhabit-an perawi hadis hasan lebih unggul. 2. Macam-Macam Hadits Hasan Sebagaimana hadis shahih yang terbagi menjadi dua macam, hadis hasasn pun terbagi menjadi dua macam, yaitu hasan li-dzatih dan hasan li-ghairih; a. Hasan Li-Dzatih Hadis hasan li-dzatih adalah hadis yang telah memenuhi persyaratan hadis hasan yang telah ditentukan.pengertian hadis hasan li-dzatih sebagaimana telah diuraikan sebelumnya. b. Hasan Li-Ghairih Hadis hasan yang tidak memenuhi persyaratan secara sempurna.dengan kata lain, hadis tersebut pada dasarnya adalah hadis dha’if, akan tetapi karena adanya sanad atau

matan lain yang menguatkannya (syahid atau muttabi’), maka kedudukan hadis dha’if tersebut naik derajatnya menjadi hadis hasan li-ghairih. Hadits hasan lighairi ini harus memenuhi tiga syarat: 1. Bukan pelupa yang banyak salahnya dalam hadits yang diriwayatkan. 2. Tidak tampak dalam kefasikakarena dan pada diri perawinya. 3. Hadits yang diriwayatkan benar-benar telah dikenal luas, karena ada periwayatan yang serupa dengannya atau semakna, yang diriwayatkan dari satu jalur lain atau lebih adits hasan 3. Kehujahan Hadits Hasan Hadis hasan sebagai mana halnya hadis shahih, meskipun derajatnya dibawah hadis shahih, adalah hadis yang dapat diterima dan dipergunakan sebagai dalil atau hujjah dalam menetapkan suatu hukum atau dalam beramal.Paraulama hadis, ulama ushul fiqih, dan fuqaha sepakat tentang kehujjahan hadis hasan.

4. Hukum Hadits Hasan Bisa dijadikan sebagai hujjah (argument), sebagaimana hadits shahih, meskipun dari segi kekuatannya berbeda. Seluruh fuqaha menjadikannya sebagai hujjah dan mengamalkannya, begitu pula sebagian besar pakar hadits dan ulama‟ ushul, kecuali mereka yang memiliki sifat keras. Sebagian ulama‟ yang lebih longgar mengelompokkannya dalam hadits shahih, meski mereka mengatakan tetap berbeda dengan hadits shahih yang telah dijelaskan sebelumya. 5. Contoh Hadits Hasan

Dikeluarkan oleh Tirmidzi, yang berkata: “Telah bercerita kepada kami Qutaibah, telah bercerita kepada kami Ja’far bin Sulaiman ad-Dluba’i, dari Abi Imran al-Juauni, dari Abu Bakar bin Abi Musa al-Asyari, yang berkata: Aku mendengar bapakku berkata –di hadapan musuh–: Rasulullah SAW. bersabda: Sesungguhnya pintu-pintu surga itu berada di bawah kilatan pedang…”alHadits. Hadits ini hasan karena empat orang perawi sanadnya tergolong tsiqoh, kecuali Ja‟far bin Sulaiman ad-Dluba‟i. jadilah haditsnya hasan.

C. Hadits Dhoif 1. Pengertian Hadits Dhoif Menurut bahasa, dhaif sama dengan kata ajiz yang berarti yang lemah. Jama‟nya dlu‟afaa, dli‟af, dla‟afah dan dla‟faa. Sedangkan menurut istilah hadits dhaif berarti: ٍ‫يا ن ى ي جًغ ص فاث ان حذي ث ان صح يح ًال ص فاث ان حذي ث ان ح س‬ Hadits yang tiada mengumpulkan sifat-sifat hadits shahih, dan tiada mengumpulkan sifat-sifat hadits hasan. Sebagaimana yang diketahui bahwa hadits maqbul (diterima) ialah hadits yang sempurna padanya syarat-syarat diterimanya.Maka hadits mardud (yang ditolak) ialah hadits yang terdapat padanya suatu sebab untuk menolaknya.Terdapat sebab menolaknya, berarti tak ada padanya sesuatu syarat dari syarat-syarat menerimanya.Tegasnya hadits dhaif ialah hadits yang didapati padanya sesuatu yang menyebabkan ditolaknya.Yang menyebabkan ditolaknya, itulah yang menyebabkan lemahnya. 2. Syarat-Syarat Meriwayatkan Hadits Dhoif Sebagian ulama membolehkan kita meriwayatkan hadits dhaif dengan lafadh yang memberitahukan kedhaifannya. Walaupun tiada menerangkan kedhaifannya asal cukup syarat-syarat di bawah ini: a) Hadits yang dhaif itu berhubungan dengan soal cerita, pengajaran (nasehat), atau keutamaan-keutamaan amal. Tiada berhubungan dengan soal i‟tikad, tiada menjadi tafsir sesuatu ayat, tiada menetapkan suatu hukum halal, haram, makruh dan sunat. b) Hadits itu tiada seberapa dhaifnya. Jika kedhaifan hadits karena si perawi tertuduh berdusta, maka tidak boleh sekali-kali diriwayatkannya dengan tiada menerangkan kedhaifannya, walaupun untuk keperluan menarik perhatian, atau hanya sekedar untuk menggemarkan saja. c) Hadits itu, masuk ke dalam salah satu pokok yang shahih. Umpamanya, kesunahan sholat dhuha, telah terang ditegaskan oleh beberapa hadits yang shahih, disamping itu ada hadits dhaif yang menerangkan keutamaannya, atau faedahnya sholat dhuha. Hadits yang dhaif ini boleh kita pakai untuk targhib, karena kesunahan sholat dhuha telah diakui oleh hadits yang lain.

d) Hadits yang dhaif itu, tiada diakui shahih datangnya dari Nabi, tiada diakui dengan sungguh-sungguh bahwa Nabi menyabdakannya, hanya dipakai dan diamalkan untuk ihtiyath (memelihara diri) semata-mata. 3. Pembagian Hadits Dhaif Berdasarkan Sebab Kedhaifannya Hadits dhaif apabila ditinjau dari segi sebab-sebab kedhaifannya, maka dapat dibagi menjadi dua bagian:   Pertama, yang menyebabkan kedhaifannya adalah karena terdapat keguguran perawi dalam sanadnya.

Kedua, yang menyebabkan kedhaifannya adalah karena terdapat sesuatu yang menyebabkan dicacat perawinya. Gugur perawi itu adakala di permulaan sanad dari jurusan perawi hadits, adakala di akhirnya, sesudah tabi‟i.Jika gugur itu di permulaan sanad dari jurusan pentakhrij, dinamai Mu’allaq.Jika sesudah tabi‟i dinamai Mursal.Jika bukan demikian, maka kalau dua orang atau lebih dan beriring-iring, dinamai Mu’dlal.Jika tidak beriring dinamai Munqanthi’.Kemudian yang Munqathi‟ itu kalau tidak terang atau tersembunyi keadaannya dinamai Mudallas. Cecatan yang dengan karenanya dicecat perawinya, menurut pentahqiqan Al Hafidh Ibnu Hajar dalam Nuzhatun Nadhar ada sepuluh perkara: a) Kedustaan perawi, hadits yang dicecat disebabkan kedustaan perawi disebut Maudlu’. b) Tertuduh dusta (perawi tertuduh penah berdusta), hadits yang dicecat disebabkan perawi tertuduh dusta disebut Matruk. c) Banyak keliru, hadits yang dicecat karena perawi banyak keliru disebut Munkar. d) Lengah dalam urusan hafalan. e) Kurang baik perjalanan hidup yang membawa kepada fusuq, baik perkataan maupun perbuatan. f) Banyak waham, hadits yang dicecat disebabkan perawinya banyak waham dinamai Mu’allal. g) Menyalahi perawi-perawi yang kepercayaan, hadits yang dicecat disebabkan karena menyalahi perawi-perawi kepercayaan, jika lantaran perubahan susunan sanad dinamai Mudrajul Isnad. h) Tidak diketahui keadaannya (orang yang tidak dikenal). i) Menganut bid‟ah (mengi‟tiqadkan sesuatu i‟tiqad yang berlawanan dengan yang diterima dari Nabi dengan dasar subhat), hadits yang diriwayatkan orang seperti ini dinamai Mardud.

j) Tidak baik hafalan, hadits yang dicecat karena lemahnya hafalan perawi dinamai Syadz. 4. Hukum Mengamalkan Hadts Dhoif Segenap ulama sepakat bahwa hadits yang lemah sanadnya (dhaif) untuk masalah aqidah dan hukum halal dan haram adalah terlarang.Demikian juga dengan hukum jual beli, hukum akad nikah, hukum thalaq dan lain-lain. Tetapi mereka berselisih faham tentang mempergunakan hadits dha‟if untuk menerangkan keutamaan amal, yang sering diistilahkan dengan fadhailul a’mal, yaitu untuk targhib atau memberi semangat menggembirakan pelakunya atau tarhib (menakutkan pelanggarnya). Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim menetapkan bahwa bila hadits dha‟if tidak bisa digunakan meski hanya untuk masalah keutamaan amal.Demikian juga para pengikut Daud Azh-Zhahiri serta Abu Bakar Ibnul Arabi Al-Maliki.Tidak boleh siapapun dengan tujuan apapun menyandarkan suatu hal kepada Rasulullah SAW, sementara derajat periwayatannya lemah. Ketegasan sikap kalangan ini berangkat dari karakter dan peran mereka sebagai orang-orang yang berkonsentrasi pada keshahihan suatu hadits.Imam Al-Bukhari dan Muslim memang menjadi maskot masalah keshahihan suatu riwayat hadits.Kitab shahih karya mereka masing-masing adalah kitab tershahih kedua dan ketiga di permukaan muka bumi setelah Al-Quran Al-Kariem. Senjata utama mereka yang paling sering dinampakkan adalah hadits dari Rasulullah SAW: Siapa yang menceritakan sesuatu hal dari padaku padahal dia tahu bahwa hadits itu haditsku, maka orang itu salah seorang pendusta. (HR Bukhari Muslim) Sedangkan Al-Imam An-Nawawi rahimahulah di dalam kitab Al-Adzkar mengatakan bahwa para ulama hadits dan para fuqaha membolehkan kita mempergunakan hadits yang dhaif untuk memberikan targhib atau tarhib dalam beramal, selama hadits itu belum sampai kepada derajat maudhu’ (palsu). Namun pernyataan beliau ini seringkali dipahami secara salah kaprah. Banyak yang menyangka bahwa maksud pernyataan Imam An-Nawawi itu membolehkan kita memakai hadits dhaif untuk menetapkan suatu amal yang hukumnya sunnah. Padahal yang benar adalah masalah keutamaan suatu amal ibadah. Jadi kita tetap tidak boleh menetapkan sebuah ibadah yang bersifat sunnah hanya dengan menggunakan hadits yang dhaif, melainkan kita boleh menggunakan hadits dha‟if untuk menggambarkan bahwa suatu amal itu berpahala besar. Sedangkan setiap amal sunnah,

tetap harus didasari dengan hadits yang kuat. Lagi pula, kalau pun sebuah hadits itu boleh digunakan untuk memberi semangat dalam beramal, maka ada beberapa syarat yang juga harus terpenuhi, antara lain: a) Derajat kelemahan hadits itu tidak terlalu parah. Perawi yang telah dicap sebagai pendusta, atau tertuduh sebagai pendusta atau yang terlalu sering keliru, maka haditsnya tidak bisa dipakai. Sebab derajat haditsnya sudah sangat parah kelemahannya. b) Perbuatan amal itu masih termasuk di bawah suatu dasar yang umum. Sedangkan sebuah amal yang tidak punya dasar sama sekali tidak boleh dilakkan hanya berdasarkan hadits yang lemah. Ketika seseorang mengamalkan sebuah amalan yang disemangati dengan hadits lemah, tidak boleh diyakini bahwa semangat itu datangnya dari nabi SAW. Agar kita terhindar dari menyandarkan suatu hal kepada Rasulullah SAW sementara beliau tidak pernah menyatakan hal itu.

5. Beberapa Contoh Hadits Dhoif ‫ي نزارق براب ٌي يااحذىًاف ي ك هجً ؼتغ فرن يٌك ت ب برا‬ Artinya: Barang siapa yang berziarah ke kuburan kedua orang tuanya atau salah satu dari keduanya pada tiap-tiap hari Jum’at maka dijumpai baginya dan dicatat sebagai satu kebaikan. Penjelasan: Hadits ini ‫ = عوضوم‬Palsu a) Diriwayatkan oleh Imam Thabraaniy dari jalan Muhammad bin Nu‟man bin Abdir Rahman dari Yahya bin Al-„Alaa Al-Bajaly dari Abdil Kariim Abi „Umaiyah dari Mujaahid dari Abi Hurairah. Kemudian Imam Thabraaniy mengatakan: Hadits ini tidak ada yang meriwayatkan dari Abi Hurairah melainkan hanya dengan sanad ini. b) Muhammad Nashruddin Al-Baaniy mengatakan: hadits ini palsu. Muhammad bin Nu‟man dalam sanad ini adalah seorang rawi yang majhul sebagaimana tersebut dalam kitab Miizaanul „Itidal dan Lisaanul Miizaan. Demikian pula rawi yang bernama Yahya bin „Alaa. Dia adalah seorang rawi yang Matruk. c) Imam Ahmad mengatakan: Yahya bin „Alaa adalah seorang rawi yang ‫ = باذك‬tukang dusta, serta orang yang suka memalsukan hadits. d) Ibnu „Adiy mengatakan: jelaslah bahwa riwayat ini melalui jalan Yahya bin „Alaa, sedang semua riwayat yang melalui jalan rawi ini adalah Dhaif dan kebanyakan pula termasuk palsu.

K e s i mp u l a n
Pada materi hadits dhaif ini, dapat kita petik kesimpulan bahwa kajian ke-islaman itu sangatlah luas.Menunjukkan betapa maha kuasanya Allah dalam memberikan kepahaman terhadap hamba-hambanya. ‫و‬ ‫و‬ ‫ا‬ “Dan Allah berkuasa terhadap urusan-Nya, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya.” (QS. Yûsuf [12]: 21) Meskipun ada sebagian kaum muslimin mengingkari Qur‟an dan Hadits ( terlebih hadits dhaif ), maka itulah yang perlu kita luruskan bersama. Karena sesungguhnya Allah SWT.berfirman : “(Dan) kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan belaka.Sesung- guhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran.”(QS Yunus 36). “Demi masa.Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian. Kecuali orangorang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh dan nasehat-menasehati supaya mentaati kebenaran dan nesehat-menasehati supaya menetapi kebenaran”.(TQS Al-„Ashr [103] : 1-3) Terbaginya hadits dhaif dalam dua bagian; karena gugurnya rawi dan atau karena cacat pada rawi atau matan semakin memudahkan kita untuk mengetahui sebab-sebab mengapa haditshadits menjadi dhaif, baik dari segi rawinya ( orang yang meriwayatkan ), sanad, maupun matannya.Setiap Muslim diperintahkan untuk memiliki kepribadian Islam (syakhshiyah islâmiyah). Kepribadian Islam itu mencakup cara berpikir islami (‟aqliyyah islâmiyyah) dan pola sikap islami (nafsiyyah islâmiyah). Dengan „aqliyyah islâmiyyah seseorang dapat mengeluarkan keputusan hukum tentang benda, perbuatan, dan peristiwa sesuai dengan hukum-hukum syariah.Dia dapat mengetahui mana yang halal dan mana yang haram serta mana yang terpuji dan mana yang tercela berdasarkan syariah Islam.Melalui „aqliyyah islâmiyyah seorang Muslim juga akan memiliki kesadaran dan pemikiran yang matang, mampu menyatakan ungkapan yang kuat dan tepat, serta mampu menganalisis berbagai peristiwa dengan benar.Namun, „aqliyyah islâmiyyah saja tidak cukup.Banyak ilmu saja tidak cukup. Tidak jarang, orang pintar bicara, pandai berdebat tentang dalil, tetapi apa yang diomongkan berbeda dengan apa yang dilakukan. Karena itu, kepribadian Islam tidak cukup dengan „aqliyyah islâmiyyah melainkan harus dipadukan dengan nafsiyyah.Dengan mengetahui Ilmu Hadits ( di sini lebih dikhususkan hadits dhaif ), tentu akan membuat aqliyah menjadi semakin terpacu untuk berpikir dan menggali pengetahuan secara lebih mendalam serta dilandasi nafsiyah ( sikap ) keimanan dan ketakwaan yang mantap, termotivasi untuk terus mencari dan mengamalkannya karena pembahasan dalam makalah ini hanyalah berisi sebagian kecilnya saja.

D a f t a r Pu s t a ka

Ash-Shiddieqy, T.M. Hasbi. 1987. Pokok-Pokok Ilmu Dirayah Hadits. Jakarta: Bulan Bintang. Azami, Muhammad Mustafa. 1992. Metodologi Kritik Hadis. Jakarta: Pustaka Hidayah. Koho, A. Yazid Qosim. 1977. Himpunan Hadits-Hadits Lemah dan Palsu. Surabaya: Bina Ilmu. Tim penulis Depag RI. 2002. ‘ulumul hadist.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->