P. 1
pencemaran oleh kapal

pencemaran oleh kapal

|Views: 334|Likes:
Published by Liu Feng

More info:

Published by: Liu Feng on Mar 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/19/2014

pdf

text

original

Nama NPM

: A.A.A. NANDA SARASWATI : 1006736116

Tugas Individu IV Mata Kuliah Hukum Kebijakan Lingkungan

RIGHTS AND RESPONSIBILITY OF STATES UNDER INTERNATIONAL MARINE POLLUTION CONVENTIONS

A. The International Covention on Oil Pollution Preparedness Response And Cooperation 1990 (OPRC) OPRC adalah kerjasama internasional untuk menanggulangi pencemaran yang terjadi akibat tumpahan minyak dan barang beracun yang berbahaya. Dalam konvensi tersebut disebutkan bahwa apabila terjadi kecelakaan dan pencemaran, tindakan tepat segera diambil untuk menanggulanginya. Hal ini tergantung adanya kerjasama antara rencana penanggulangan darurat di atas kapal, instalasi perminyakan lepas pantai dan di pelabuhan serta fasilitas bongkar muatnya, bersama-sama dengan rencana penanggulangan darurat nasional dan regional. Konvensi ini berkaitan dengan masalah persiapan dan tindakan atau respon terhadap pencemaran minyak dalam segala bentuk termasuk barang beracun dan berbahaya yang mengancam kelestarian lingkungan maritim. Ketentuan-ketentuan dalam OPRC diperuntukan sebagai usaha pencegahan dan penanggulangan tumpahan minyak terutama tumpahan minyak dalam sekala besar. Dalam preambulnya konvensi ini menyebutkan bahwa “in the event of an oil pollution incident, prompt and effective action is essential in order to minimize the damage which may result from such an incident”. Jika terjadi tumpahan minyak maka diperlukan tindakan yang segera dan efektif, hal ini untuk meminimalkan kerusakan yang terjadi akibat tumpahan minyak, termasuk tindakan yang dapat diperkenankan dalam system nasional dalam suatu Negara. Konvensi ini menyatakan bahwa “Each Party shall establish a national system for responding promptly and effectively to oil pollution incidents”.

dijanjikan akan diberikan keringanan pembayaran. Pollution Reporting – Laporan Pencemaran Negara anggota menyetujui bahwa kapal. Konvensi ini menyebutkan bahwa “each Party. as appropriate. pesawat terbang.Kapal tangki minyak ukuran 150 GT atau lebih. dan kapal jenis lain ukuran 400 GRT atau lebih. 2.Dengan demikian upaya untuk menanggulangu tumpahan minyak agar dapat dilakukan dengan segera dan efektif. pelabuhan dan fasilitas bongkar muat lainnya akan melaporkan semua pencemaran yang terjadi ke pantai terdekat suatu negara atau ke penguasa pelabuhan negara tetangga terdekat. industri perkapalan. offshore units.” Dengan demikian upaya penanggulangan tumpahan minyak dapat lebih berhasil. Dalam hal upaya penganggulangan agar dapat lebih berhasil. in cooperation with the oil and shipping industries. maka Negara-negara dapat menetapkannya dengan suatu system nasional. Oil Pollution Emergency Plans – Rencana Penanggulangan Pencemaran oleh Minyak diperlukan untuk a. International Cooperation And Mutual Assistance – Kerja Sama Internasional Saling Membantu Negara anggota setuju melakukan kerjasama dan saling membantu anggota yang meminta bantuan menanggulangi pencemaran yang terjadi. within its capabilities either individually or through bilateral or multilateral cooperation and. . maka Negaranegara baik secara individu. pejabat pelabuhan dan instansi terkait lainnya. dengan ketentuan memiliki kesanggupan dan sarana yang cukup dan pihak yang meminta bantuan harus membayar kepada pihak yang membantu biaya bantuan yang diberikan. Untuk negara berkembang. Garis besar dan konvensi ini adalah: 1. dan memberitahukan negara tetangga termasuk International Maritime Organization (IMO). 3. secara bilateral maupun secara multilateral dapat bekerjasama dengan industri perminyakan. port authorities and other relevant entities.

b. Rencana koordinasi penanggulangan kecelakaan. apakah sendiri ataukah melalui kerjasama dengan negara lain. dan permintaan bantuan yang diperlukan. National And Regional Preparedness and Response Capability – Kesiapan Penanggulangan Dalam pencemaran baik lingkup nasional maupun regional. Research And Development. termasuk kesanggupan untuk memobilisasi sarana yang diperlukan. yang proporsional Program latihan organisasi penanggulangan pencemaran dan Rencana yang detail dan kesanggupan berkomunikasi untuk dengan risiko yang diperkirakan akan terjadi dan program penggunaannya. produksi.Semua instalasi terpasang atau terapung lepas pantai atau struktur yang digunakan dalam kegiatan operasi migas. rencana training untuk beberapa personil. Technical Cooperation And Transfer Of Technology – Kerjasama Teknik Dan Alih Teknologi Kerjasama antara anggota di bidang teknik dan training agar dapat menggunakan dan memanfaatkan sarana dan peralatan yang tersedia untuk rnenanggulangi pencemaran. atau dengan industri harus menyiapkan: • • • Peralatan pencegahan pencemaran minimum. penentuan petugas nasional yang berwenang dan penanggung jawab operasi penanggulangan pencemaran persiapan dan pelaksanaannya.Penelitian Dan Pengembangan Kerjasama langsung atau melalui Badan IMO untuk melakukan simposium internasional secara reguler tukar-menukar pengalaman dan penemuan . 4. 6. c. eksplorasi.Semua pelabuhan dan fasilitas bongkar muat yang berisiko menimbulkan pencemaran. para anggota dapat melakukan kerjasama alih teknologi secara aktif. Ini termasuk dasar minimum pembentukan National Contingency Plan. Setiap anggota. Selain itu. pelaporan. suatu konvensi mengharuskan dibentuk sistem nasional untuk segera menanggulangi secara efektif pencemaran yang terjadi. menangani penanggulangan pencemaran. 5. dan bongkar muat.

Pasal 1 Konvensi London menyebutkan bahwa : Contracting Parties shall individually and collectively promote the effective control of all sources of pollution of the marine environment. dispersion yang digunakan. merugikan kehidupan sumber daya dan dan lingkungan laut dan merusak kenyamanan atas penggunaan yang sah atas laut. penampungan. Cooperation and assistance serta Strict liability. pembersihan dan pemulihan kembali. Konvensi London mengatur secara rinci zat-zat yang dilarang untuk dilakukan dumping. baik secara indivual maupun bersama-sama untuk mengembangan pengawasan yang efektif atas semua sumber pencemaran yang dapat mencemari lingkungan laut. peralatan yang digunakan dan hasil penelitian yang dilakukan. prinsip-prinsip yang digunakan adalah Precautionary principle.1 Beberapa zat yang dilarang untuk didumping dengan 1 Pasal 4 London Dumping Convention . to harm living resources and marine life. Polluters pay principle. and pledge themselves especially to take all practicable steps to prevent the pollution of the sea by the dumping of waste and other matter that is liable to create hazards to human health. International Arrangement and Support – Dukungan Internasional IMO bertanggung jawab fungsi kegiatan berikut : • Menyebarkan Informasi • Pendidikan dan Training • Bantuan teknik Dalam konvensi ini. to damage amenities or to interfere with other legitimate uses of the sea. teknologi dan teknik pemantauan. B. Negara-negara juga diharuskan untuk mengambil tindakan nyata untuk mencegah terjadinya pencemaran lingkungan laut yang disebabkan oleh dumping. dan masalah lain yang dapat membahayakan kesehatan manusia. Negara-negara peserta diwajibkan.baru melakukan penangulangan. Prevention principle. 7. Convention on the Prevention of Marine Pollution by Dumping of Wastes and Other Matter 1972 (London Dumping Convention) Konvensi ini merupakan proses dari akumulasi dari masyarakat internasional untuk mencegah dilakukannya dumping.

Annex I : Prevention of pollution by oil ( 2 october 1983 ) Total hydrocarbons (oily waters. crude oil dan limbahnya. Precautionary principle. Negara peserta juga diharuskan untuk mengambil tindakan segera untuk mencegah dan menghukum pencemar. dll) yang diizinkan untuk dibuang ke laut oleh sebuah kapal adalah tidak boleh melebihi 1/15000 dari total muatan kapal. sisa residu minyak bumi dan campuran dari komponen seperti radioaktif bahan (padat. International Convention for the Prevention of Pollution from Ships 1973 (Marine Pollution) International Convention for the Prevention of Pollution from Ships 1973 yang kemudian disempurnakan dengan Protocol pada tahun 1978 dan konvensi ini dikenal dengan nama MARPOL 1973/1978. produk hasil refineri minyak bumi. prinsip-prinsip yang digunakan adalah rights to explore without causing harm principle. air raksa. dimana terdapat perubahan penting yaitu “precautionary approach”. cairan. semi cair. minyak bumi. Sebagai tambahan. 2. Register Kapal harus dilaporkan ke pejabat pelabuhan. MARPOL 1973/1978 memuat 6 (enam) Annexes yang berisi regulasi-regulasi mengenai pencegahan polusi dari kapal terhadap : 1. Annex II : Control of pollution by noxious liquid substances ( 6 april 1987 2 3 pasal 7 London Dumping Convention Pasal 8 Protocol 1996 . C. gas dan dalam media hidup yang digunakan untuk peperangan biologi dan kimia). Register Kapal harus memuat daftar jenis sampah yang dibawa/dihasilkan dan jumlah limbah minyak yang ada. pembuangan limbah tidak boleh melebihi 60 liter setiap mil perjalanan kapal dan dihitung setelah kapal berjarak lebih 50 mil dari tepi pantai terdekat. crude. cadmium. Pengecualian dari dibolehkannya dumping adalah jika diakibatkan oleh adanya “cases of force majeure” atau keadaan yang membahayaka kehidupan manusia. bilge water.2 Pada tahun 1996 dikeluarkan protocol terhadap Konvensi London.metode apapun adalah senyawa organohalogen. plastik dan bahan sintetik lain yang tidak mudah rusak. effective control principle Prevention principle. dan the responsibility of states.3 Dalam konvensi ini. Polluters pay principle. atau keadaan yang nyata-nyata mengancam keselamatan kapal. used oils.

) MARPOL 1973/1978 memuat peraturan untuk mencegah seminimum mungkin minyak yang mencemari laut. pada peraturan MARPOL 1973/1978 dapat dibagi dalam 3 (tiga) katagori: 1. Peraturan untuk menanggulangi pencemaran 3. Peraturan untuk mencegah terjadinya pencemaran 2.Aturan ini memuat sekitar 250 jenis barang yang tidak boleh dibuang ke laut. hanya dapat disimpan dan selanjutnya diolah ketika sampai di pelabuhan. 3. Annex III : Prevention of pollution by harmful substances in packaged form ( 1 july 1992 ) Aturan tambahan ini tidak dilaksanakan oleh semua negar yaitu aturan standar pengemasan. metode penyimpanan dan dokumentasi atas limbah berbahaya yang dihasilkan kapal ketika sedang berlayar 4. Tetapi. . Annex V : Prevention of pollution by garbage from ships ( 31 december 1988) Aturan yang melarang pembuangan sampah plastik ke laut. Cairan pembunuh kuman (disinfektan) dapat dibuang ke laut dengan jarak lebih dari 4 mil laut dari pantai terdekat. Annex IV : Prevention of air pollution by ships Aturan ini tidak dapat efektif dilaksanakan karena tidak cukupnya negara yang meratifiskasi (menandatangani persetujuan. Pelarangan pembuangan limbah dalam jarak 12 mil laut dari tepi pantai terdekat. Peraturan untuk melaksanakan ketentuan tersebut. Oleh karena itu. 5. Annex IV : Prevention of pollution by sewage from ships ( 27 september 2003 ) Aturan ini khusus untuk faecal waters dan aturan kontaminasi yang dapat diterima pada tingkatan (batasan) tertentu. kemudian pada tahun 1984 dilakukan beberapa modifikasi yang menitik-beratkan pencegahan hanya pada kagiatan operasi kapal tangki pada Annex I dan yang terutama adalah keharusan kapal untuk dilengkapai dengan Oily Water Separating Equipment dan Oil Discharge Monitoring Systems. pelabelan. Air buangan yang tidak diolah dapat dibuang ke laut dengan jarak lebih 12 mil laut dari pantai terdekat dengan syarat kapal berlayar dengan kecepatan 4 knot. 6.

dumping. Hal ini berarti bahwa Negara-negara peserta konvensi memiliki kewajiban untuk menerapkan preventive principle yaitu mencegah polusi khususnya minyak yang dapat mencemari lingkungan laut. pengurangan. Pasal 192 berbunyi : yang menegaskan bahwa setiap Negara mempunyai kewajiban untuk melindungi dan melestarikan lingkungan laut. Negara peserta Konvensi Hukum Laut 1982 mempunyai kewajiban untuk menaati semua ketentuan Konvensi tersebut berkenaan dengan perlindungan dan pelestarian lingkungan laut. dari instalasi eksplorasi dan eksploitasi. yaitu prinsip yang berbunyi : bahwa setiap Negara mempunyai hak berdaulat untuk mengeksploitasi sumber daya alamnya sesuai dengan kebijakan lingkungan mereka dan sesuai dengan kewajibannya untuk melindungi dan melestarikan lingkungan laut. Pasal 193 menggariskan prinsip penting dalam pemanfaatan sumber daya di lingkungan laut. dan pengendalian pencemaran lingkungan tersebut setiap Negara harus melakukan kerja sama baik kerja sama regional maupun global sebagaimana yang diatur oleh Pasal 197-201 Konvensi Hukum Laut 1982. mengurangi (reduce). United Nation Covention on the Law of the Sea 1982 (UNCLOS) Konvensi Hukum Laut 1982 secara lengkap mengatur perlindungan dan pelestarian lingkungan laut (protection and preservation of the marine environment) yang terdapat dalam Pasal 192-237. yaitu antara lain sebagai berikut : . Dalam berbagai upaya pencegahan. D.Kewajiban umum Negara-negara tertuang dalam Pasal 1 yang menyebutkan bahwa : The Parties to the Convention undertake to give effect to the provisions of the present Convention and those Annexes thereto by which they are bound. in order to prevent the pollution of the marine environment by the discharge of harmful substances or effluents containing such substances in contravention of the present Convention. dan mengendalikan (control) pencemaran lingkungan laut dari setiap sumber pencemaran. dari kapal. Kewajiban Negara Konvensi Hukum Laut 1982 meminta setiap Negara untuk melakukan upayaupaya guna mencegah (prevent). seperti pencemaran dari pembuangan limbah berbahaya dan beracun yang berasal dari sumber daratan (land-based sources).

kapal. setiap Negara diharuskan melakukan kerja sama baik kerja sama regional maupun global. Keharusan untuk melakukan kerja sama regional dan global (global and regional co-operation) diatur oleh Pasal 197-201 Konvensi Hukum Laut 1982. Peraturan perundang-undangan tersebut disertai dengan proses mekanisme pertanggungjawaban dan kewajiban ganti ruginya bagi pihak yang dirugikan akibat terjadinya pencemaran laut. Negara harus mempunyai peraturan dan peralatan sebagai bagian dari contingency plan 5. dan kerja sama global berarti dengan negara lain yang melibatkan negara-negara di luar ASEAN karena sekarang persoalan pencemaran lingkungan laut adalah persoalan global. Pasal 197 Konvensi berbunyi : “Negara-negara harus bekerja sama secara global dan regional secara langsung atau melalui organisasi internasional dalam merumuskan dan menjelaskan ketentuan dan standard internasional serta prosedur dan praktik yang disarankan sesuai dengan Konvensi bagi perlindingan dan pelestarian lingkungan laut dengan memperhatikan keadaan regional tersebut”. 3. Kerja Sama Regional Dan Internasional : Dalam melaksanakan kewajiban untuk melindungi dan melestarikan lingkungan laut tersebut. penanggulangan bersama bahaya atas terjadinya pencemaran laut. dan mengendalikan pencemaran lingkungan laut. Kewajiban melakukan upaya-upaya mencegah. 4. mengurangi. Kewajiban membuat peraturan perundang-undangan tentang perlindungan dan pelestarian lingkungan laut yang mengatur secara komprehensif termasuk penanggulangan pencemaran lingkungan laut dari berbagai sumber pencemaran. seperti pencemaran dari darat. Kerja sama regional dan global tersebut dapat berupa kerja sama dalam pemberitahuan adanya pencemaran laut. sehingga penanganannya harus global juga. dan lainnya. dumping.1. kalau kerja sama regional berarti kerja sama ditingkat negara-negara anggota ASEAN. Dalam peraturan perundang-undangan tersebut termasuk penegakan hukumnya. pembentukan penanggulangan darurat (contingency plans against . Kewajiban melakukan kerja sama regional dan global. yaitu proses pengadilannya 2.

seperti sumber pencemaran dari darat (land-based sources). Di samping itu. pengurangan. setiap Negara harus bekerja sama dalam mengimplementasikan hukum internasional yang mengatur tanggung jawab dan kewajiban ganti rugi untuk kompensasi atas kerugian akibat pencemaran lingkungan laut. pencemaran dari kapal (pollution from vessels). dan juga prosedur pembayarannya seperti apakah dengan adanya asuransi wajib atau dana kompensasi. pencemaran dari kegiatan dasar laut dalam jurisdiksi nasionalnya (pollution from sea-bed activities to national jurisdiction).pollution). Pelanggaran kewajiban internasional tersebut seperti tidak melaksanakan ketentuan-ketenuan yang terdapat dalam Konvensi Hukum Laut 1982 yang . Tanggung Jawab Dan Kewajiban Ganti Rugi Konvensi Hukum Laut 1982 mengatur persoalan tanggung jawab dan kewajiban ganti rugi berkenaan dengan perlindungan dan pelestarian lingkungan laut. sehingga semua Negara harus memikul kewajiban ganti rugi sesuai dengan hukum internasional. sehingga kalau terjadi pelanggaran kewajiban internasional akan timbul tanggung jawab Negara. pencemaran dari dumping (pollution by dumping). pertukaran informasi dan data serta membuat kriteria ilmiah (scientific criteria) untuk mengatur prosedur dan praktik bagi pencegahan. Oleh karena itu. Pasal 207-212 Konvensi Hukum Laut 1982 mewajibkan setiap Negara untuk membuat peraturan perundang-undangan yang mengatur pencegahan dan pengendalian pencemaran laut dari berbagai sumber pencemaran. kajian. dan pencemaran dari udara (pollution from or through the atmosphere). pencemaran dari kegiatan di Kawasan (pollution from activities in the Area). Tanggung jawab dan kewajiban ganti rugi dari Negara atau disebut tanggung jawab Negara (state sovereignty) merupakan prinsip fundamental dalam hukum internasional. riset. Setiap Negara harus mempunyai peraturan perundang-undangan tentang kompensasi yang segera dan memadai atas kerugian (damage) yang disebabkan oleh pencemaran lingkungan laut yang dilakukan orang (natural person) atau badan hukum (juridical person) yang berada dalam jurisdiksinya. dan pengendalian pencemaran lingkungan laut sebagaimana ditegaskan oleh Pasal 198201 Konvensi Hukum Laut 1982. Pasal 235 Konvensi menegaskan bahwa setiap Negara bertanggung jawab untuk melaksanakan kewajiban internasional mengenai perlindungan dan pelestarian lingkungan laut.

Ketentuan-ketentuan Mengenai Ganti Rugi dari Pencemaran Yang Bersumber dari Kapal. Belum ada perjanjian yang secara khusus mengatur tanggung jawab Negara dalam hukum internasional. CLC 1969 merupakan konvensi yang mengatur tentang ganti rugi pencemaran laut oleh minyak karena kecelakaan kapal tanker.4 Lingkup Aplikasinya Apliaksi konvensi ini ada pada kerusakan pencemaran minyak mentah (persistent oil) yang tertumpah dan muatan kapal tangki.sudah mengikat negaranya. 2005 . Perkembangan Konvensi-konvensi IMO. Konvensi tersebut mencakup kerusakan pencemaran lokasi termasuk perairan negara anggota konvensi Negara Bendera Kapal dan Kebangsaan pemilik kapal tangki tidak tercakup dalam tingkup aplikasi dan CLC Convention. Konvensi ini juga hanya berlaku pada kapal yang 4 Suhaidi. Dalam hal pertanggungjawaban ganti rugi pencemaran lingkungan laut maka prinsip yang dipakai adalah prinsip strict liability. E. International Conventions on Civil Liability for Oil Pollution Damage 1969 (Civil Liability Convention) Konvensi Internasional Mengenai Pertanggungjawaban Perdata Terhadap Pencemaran Minyak di Laut (International Convention on Civil Liability for Oil Pollution Damage). Konvensi ini berlaku untuk pencemaran lingkungan laut di laut territorial Negara peserta. Notasi “kerusakan pencemaran” (Pollution Damage). Konvensi ini diberlakukan hanya pada kerusakan yang disebabkan oleh tumpahan muatan minyak dari kapal tangki dan tidak termasuk tumpahan minyak yang bukan muatan atau usaha pencegahan murni yang dilakukan dimana tidak ada sama sekali Minyak yang tumpah dari kapal tangki. termasuk usaha melakukan Pencegahan atau mengurangi kerusakan akibat pencemaran didaerah teritorial negara anggota konvens. Selama ini persoalan tanggung jawab Negara mengacu pada Draft Articles on Responsibility of States for International Wrongful Acts yang dibuat oleh Komisi Hukum Internasional (International Law Commission) Majelis Umum PBB. (Preventive measures).

Kerusakan yang disebabkan oleh “Non-presistent Oil” seperti gasoline. juga tidak termasuk dalam CLC Convention. Namun . kerosene. Pemilik dapat terbebas dan kewajiban tersebut hanya dengan alasan : • • • Kerusakan sebagai akibat perang atau bencana alam. Hal ini tldak menghalangi korban mengklaim kompensasi ganti rugi diluar konvensi ini dari orang lain selain pemlik kapal. Alasan pengecualian tersebut diatas sangat terbatas. light diesel oil. Kerusakan sebagai akibat dan sabotase pihak lain. atau sekitar US$ 19. dan pemilik boleh dikatakan berkewajiban memberikan ganti rugi akibat kerusakan pencemaran pada hampir semua kecelakaan yang terjadi. Tumpahan (Spills) dari kapal tangki dalam pelayaran “Ballast Condition” dan spills dari bunker oil atau kapal selain kapal tangki tidak termasuk dalam konvensi ini. atau Kerusakan yang disebabkan oleh karena pihak berwenang tidak memelihara alat bantu navigasi dengan baik. dsb. Permintaan Ganti Rugi (Channeling of Liability) KIaim terhadap kerusakan pencemaran di bawah CLC Convention hanya dapat ditujukkan pada pemilik kapal terdaftar. pemilik kapal memberikan kompensasi ganti rugi dengan batas 133 SDR (Special Drawing Rights) perton dari tonage kapal atau 14 juta SDR. Strict Liability Pemilik kapal tangki mempunyai kewajiban ganti rugi terhadap kerusakan pencemaran yang disebabkan oleh tumpahan minyak dan kapalnya akibat kecelakaan.mengangkut minyak sebagai muatan yakni kapal tangki pengangkut minyak.3 juta diambil yang lebih kecil. Batas Kewajiban Ganti Rugi (Limitation of Liability) Pada kondisi tertentu. Apabila pihak yang mengklaim (Claimant) dapat membuktikan bahwa kecelakaan terjadi karena kesalahan pribadi (actual fault of privity) dari pemilik. maka batas ganti rugi (limit his liability) untuk pemilik kapal tidak diberikan.

Mengurangi perpindahan lintas batas (transboundary) limbah berbahaya Pembuangan limbah sedekat mungkin dengan tempat dihasilkannya. Konvensi ini juga mengeluarkan prinsip-prinsip yang harus dijalankan oleh penghasil/pembuang limbah : • The “polluter pays” principle : Penghasil limbah bertanggungjawab secara legal dan finansial untuk penanganan limbah yang aman. ramah lingkungan dan memberikan insentif untuk menghindari limbah.demikian. Pemilik kapal harus mengatasi masalah klaim dari pihak ketiga berdasarkan hukum nasional yang berlaku. • • • The “precautionary”principle : Prinsip yang mengatur masalah perlindungan kesehatan dan keselamatan. F. konvensi melarang melakukan klaim kepada perwakilan atau agen pemilik kapal. Kesepakatan yang dihasilkan dalam konvensi ini adalah : • • • Mengurangi produksi limbah berbahaya. (termasuk yang dihasilkan kapal) dalam The Basel Convention. The “duty of care” principle : Penghasil limbah bertanggungjawab membuang limbah secara aman The “proximity” principle : Pengolahan dan pembuangan harus diusahakan sedekat mungkin dengan sumber dimana limbah tersebut dihasilkan . Konvensi ini membahas tentang pergerakan limbah berbahaya lintas negara yang ditandatangani lebih dari 100 negara. The Basel Convention on Control of Transboundary Movements of Hazardous Wastes and Their Disposal 1989 Perjanjian Internasional telah dibuat untuk membahas pergerakan limbah B3.

membuang sampah/kotoran dan sisa-sisa muatan (dirty Sweeping). Tangker harus dilengkapi dengan Oil Discharge Monitoring (ODM) atau ODM dengan kontrol sistimnya. setiap Nakhoda atau Pemimpin perusahaan kapal mempunyai kewajiban dalam upaya menanggulangi atau mencegah pencemaran laut yang bersumber dari kapalnya. Pembuangan dilakukan waktu kapal berlayar. atau oleh kapal lain atau apabila melihat adanya pencemaran di laut. Peraturan MARPOL 73/78 Annex 1 Reg. mengenai terjadinya pencemaran laut yang disebabkan oleh kapalnya. No.MARPOL 73/78 pencegahan pencemaran laut Peraturan dalam MARPOL 73/78 tentang pencegahan pencemaran laut sangat kompleks. Laut Hitam. Tidak membuang lebih besar dari 1 : 30.21 Th.1992. Tidak membuang lebih dari 30 liter/nautical mile.000 dari jumlah muatan. Pembuangan limbah atau bahan lain yang dilarang itu antara lain : Pembuangan (dumping) limbah air got dari kapal tanpa prosedur.9 menyebutkan bahwa pembuanagn minyak atau campuran minyak hanya diperbolehkan apabila : • • • • • • Tidak didalam “ Special Area “ seperti Laut Mediteranean.000 GRT harus dilengkapi dengan Oil Water SeparatingEquipment yang dapat menjamin pembuangan minyak ke laut setelah melalui sistim tersebut dengan kandungan minyak kurang dari 100 parts per million ( 100 ppm ). Lokasi pembuangan lebih dan samadengan 50 mil laut dari daratan. sludge atau campuran minyak dengan kotoran lain dan fuel oil. dan kaitannya dengan kapal bangunan baru (New Ships ) dan kapal yang sudah ada ( Existing Ships ). Menurut pasal 67 UU. Karena itu memerlukan kesabaran dan ketelitian untuk mempelajari dan melaksanakannya. Wajib segera melaporkan kepada pejabat pemerintah/instansi yang berwenang yang menangani penanggulangan pencemaran laut . Laut Baltic. membuang air cleaning dari tangki muat kapal dan lain sebagainya. minyak hasil olahan. Laut Merah dan daerah Teluk. Ketentuan marpol Annex I Reg.1992 menegaskan bahwa setiap kapal dilarang melakukan pembuangan limbah atau bahan lainnya apabila tidak memenuhi persyaratan yang ditentukan. MARPOL 1973/1978 juga masih melanjutkan ketentuan hasil Konvensi 1954 mengenai Oil Pollution 1954 dengan memperluas pengertian minyak dalam semua bentuk termasuk minyak mentah. tetapi tidak termasuk produk petrokimia ( Annex II ).16 menyebutkan bahwa : • Kapal ukuran 400 GRT atau lebih tetapi lebih kecil dari 1. .21 Th. memuat banyak kreteria dan spesifikasi. Pasal 65 ayat (1) UU. Penting untuk diketahui waktu atau tanggal berlakunya suatu peraturan karena berbeda satu dengan yang lainnya.

Dalam melakukan usaha mencegah sekecil mungkin minyak mencemari laut. atau dilengkapi dengan Oil Filtering Equipment yang dapat mengatur buangan campuran minyak kelaut tidak lebih dari 15 parts per million (alarm akan berbunyi bila melebihi ukuran tersebut). dikumpulkan dalam tangki penampungan seperti slop tanks yang daya tampungnya mencukuipi. maka sesuai MARPOL 1973/1978 dimana sisa-sisa dari campuran minyak diatas kapal terutama di kamar mesin kapal yang tidak mungkin untuk diatasi seperti halnya hasil purifikasi minyak pelumas dan bocoran dari sistim bahan bakar minyak. ya sekian dulu ya sob tentang MARPOL 73/78 pencegahan pencemaran laut . kemudian dibuang ke tangki darat. Peraturan ini berlaku untuk kapal ukuran 400 GRT atau lebih.000 GRT atau lebih harus dilengkapi dengan kombinasi antara Oil Water Separating Equipment dengan Oil Discharge Monitoring and Control Systems.• Kapal ukuran 10.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->