P. 1
Sejarah Ketatanegaraan Indonesia

Sejarah Ketatanegaraan Indonesia

|Views: 389|Likes:
Published by Madri Bafadhal

More info:

Published by: Madri Bafadhal on Mar 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/28/2013

pdf

text

original

SEJARAH KETATANEGARAAN INDONESIA

A. Perubahan Sistem Pemerintahan Negara Sehari setelah Proklamasi Kemerdekaan RI pada tanggal 17 Agustus 1945, Indonesia mengesahkan Konstitusi pada 18 Agustus 1945 oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) dalam sebuah naskah yang dinamakan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia. Undang-Undang Dasar Negra Indonesia dikenal naskah yang singkat dan supel yang memuat hal-hal yang pokok saja sedangkan didalam melaksanakan aturan yang pokok tersebut diserahkan kepada Undang-Undang yang lebih rendah. Sejak pertama kali kita menyatakan bernegara republik Indonesia, kita sudah memulai dengan tidak melaksanakan pasal-pasal dari UUD. Pasal-pasal yang kita gunakan ialah pasal peralihan. Menurut UUD 1945, Pemerintahan Republik Indonesia di pimpin oleh presiden dan di Bantu oleh seorang Wakil Presiden (pasal 4 ayat (1) dan ayat (2)). Residen kecuali sebagai kepala Negara ia juga sebagai kepala Pemerintahan. Sistem pemerintahan kita ialah Presidensil, dalam arti kepala Pemerintahan ialah Presiden, dan di pihak lain ia tidak bertanggung jawab kepada Dewan Perwakilan Rakyat, artinya kedudukan Presiden tidak bergantung kepada Dewan Perwakilan Rakyat (Alinea Kedua Angka V, Penjelasan tentang UUD 1945). Presiden dibantu oleh Wakil Presiden dan juga menteti-menteri yang diangkat dan di berhentikan oleh Presiden (pasal 17 ayat (1), (2), dan (3). Menteri-menteri tidak bertanggung jawab dan tergantung kepada Dewan Perwakilan Rakyat, akan tetapi tergantung kepada Prsiden (angka V Penjelasan UUD 1945). Meskipun Wakil Presiden dan Menteri-menteri sama-sama berkedudukan sebaga presiden, akan tetapi sifatnya berbeda, yaitu; Pertama, Wakil Presiden diangkat oleh MPR, sedangkan Menteri diangkat dan diberhentikan oleh Presiden. Kedua, Wakil Presiden bukan pembantu Kepala Pemerintahan, tetapi merupakan pembantu Kepala Negara. Menteri-menteri adalah pembantu Kepala Pemerintahan (pasal 17 (3). Ketiga, apabila Presiden berhalangan Wakil Presiden dapat menggantikan Presiden, Menteri tidak biasa menggantikan presiden kecuali apabila dalam waktu yang sama Wakil Presiden juga berhalangan (pasal 8 UUD 1945). Meskipun tidak bertanggung jawab terhadap DPR akan tetapi kekuasaan Presiden tidaklah tidak terbatas. Ia harus memperhatikan sungguh-sungguh suara Dewan Perwakilan Rakyat. Kedudukan Dewan Perweakilan Rakyat ialah kuat tidak bisa dibubarkan oleh Presiden. Menteri-menteri hanya menjalankan pouvoir executf (kekuasaan pemerintahan) dalam praktiknya. Sebagai pemimpim departemen menteri mengetahui seluk beluk hal mengenai lingkungan pekerjaanya. Menteri mempunyai pengaruh yang besar dalam menentukan politik Negara melalui departemennya. Pada masa awal pemerintahan, kekeuasaan Presiden dalam menjalankan kekuasaanya bukan hanya sekadar berdasrkan pasal 4, 5, 10, 11, 12, 13, 14, dan 15 UUD 1945, tetapi juga berdasrkan pasal IV aturan peralihan yang berbunyi “ sebelum Majelis PermusyawaratanRakyat, Dewan Permusyawaratan Rakyat dan Dewan Pertimbangan agung dibentuk menurut Undang-Undang Dasar ini, segala

kekuasaannya dijalankan oleh presiden di Bantu oleh KOmite Nasional”. terjadi perubahan praktik ketatanegaraan. DPR. yang menetapkan sebagai berikut: . Kekuasaan luar biasa Presiden menurut UUD 1945 akan berlangsung sampai terbentuknya MPR. Badan ini walupun keberadaannya mutlak menurut Aturan Peralihan pasal IV akan . Presiden memegang kekuasaan Pemerintah dalam arti yang luas. Dewan Pertimbanag Agung Memeberi jawab atas pertanyaan presiden dan berhak mengajukan usul kepada Pemerintah (Pasal 6 ayat (1) dan (2)). Berdasarkan ketentuan ayat IV Aturan Peralihan tersebut. Selam lembaga tersebut terbentuk. khususnya perubahan tehadap Aturan Peralihan Pasal IV. Pada 29 Agustus 1945 PPKI telah dibubarkan oleh pesiden dan sebagai gantinya dibentuk Komisi Nasional Pusat (KNIP). dengandikeluarkannya Maklumat Wakil Presiden Nomor X. kekuasaan Presiden adalah mutlak.dua bulan dalam masa perjalanan UUD 1945. Dewan Perwakilan Rakyat Memajukan Rancangan Undang-Undang (Pasal 1 ayat (2)) Mengesahkan Anggaran Keuangan Pemerintah (Pasal 23 ayat (1)) 3. Presiden memilki kekuasaaan yang besar. dan DPA. Akibatnya Presiden dengan sah dapat bertidak dictator karena bantuan Komite Nasional sama sekali tidak bisa dianggap merupakan pengekangan terhadap kekuasaanya. Perjalanan sejarah telah membuktikan bahwa semenjak di ciptakan perkembangan UUD 1945 telah mengalami perkembangan yang amat pesat. tugasnya hanya sekedar pembantu Presiden dalm bidang yang dikehendaki. Presiden juga mempunya tugastugas sebagai berikut. 1. Dalam melaksanakan tugasnya Presiden hanya dibantu oleh sebuah Komite Nasional. Majelis Perusyawaratan Rakyat Menetapkan Undang-Undang Dasar (Pasal 3) Menetapkan Garis-garis Besar Haluan Negara (Pasal 3) Mengubah Undang-Undang Dasar (Pasal 37) Memilih Presiden dan Wakil Presiden (Pasal 6 ayat (2))mengangkat sumpah Presiden dan Wakil Presiden (Pasal 9) Pelaksana kedaulatan Rakyat (Pasal 1 ayat (2)) 2.

1. artinya peranan bantuan itu didalam bidang legislative hendak diperbesar.K. Komite Nasional Pusat menjadi lembaga legislative. Ini tetap ditangan Presiden semata-mata. yaitu: 1. sebenarnya adalah suatu tindakan . Menetapkan bersama-sama dengan Presiden undang-undang yang boleh mengenai segala macam urusan pemerintah…” Perubahan kedua yang terjadi dalam penyelenggaraan Negara ialah dengan dikeluarkannya Maklumat Pemerintah tanggal 14 November 1946. 3.X belumlah terjadi sesuatu yang fundamental dalam hubungan ketatanegaraan sebab langkah-langkah itu diambil masih dalam batas-batas Pasal IV Aturan Peralihan. sekarang tugas itu oleh Presiden hendak diserahkan kepada Komite Nasional. Dengan adanya maklumat tersebut Presiden yang tadinya memiliki kekuasaan mutlak maka harus dibagi dengan komite nasional pada tnggal 16 oktober 1945. Komite Nasional Pusat ikut menetapkan garis-garis besar haluan Negara. Berdasarkan semua itu. kalau tadinya Presiden mengerjakan nya dengan bantuan Komite Nasional.“Komite Nasional Pusat. 2. baik pasif maupun aktif. menurut Tolchah Mansoer. Kekuasaan Presiden. pada 20 Oktober 1945 dikeluarkanlah penjelasan dri Badan Pekerja. Pringgodigdo. terdapat tiga hal yang penting. Tugas legislatif yang diserahkan kepada Komite Nasional yang dimaksud. Maklumat Pemeritah ini. sebelum terbentuknya Majelis Permusyawaratan Rakyat. sesuai dengan Pasal IV Aturan Peralihan. Tugas itu langsung ada pada Presiden sendiri. Badan Pekerja tidak berhak campur dalam kebijaksanaan (dagelijks beleid) pemerintah seharihari. Apabila kita lihat dari ketentuan-ketentuan diatas. sebenarnya dengan Maklumat No. dan Dewan Perwakilan Rakyat diserahi kekuasaan Legislatif dan ikut serta menentukan garis-garis besar daripada haluan Negara” “bahwa pekerjaan Komitr Nasional Pusat sehari-hari berhubungan dengan gentingnya keadaan dijalankan oleh sebuah Badan Pekerja yang dipilihantara mereka serta bertanggung jawb kepada Komite Nasional Pusat”. Untuk menghindari kesalah pahaman terhadap status dan fungsi Badan Pekerja KNIP tersebut. 2. menuut A. hanyalah dalam bidang pembuatan undang-undang. Turut menetapkan garis-garis besar haluan Negara Ini be arti bahwa Badan Pekerja bersama-sama dengan Presiden menetapkan garis-garis besar haluan negara. Tentang bidang legislative. yang menyatakan sebagai berikut. Tidak termasuk didalamnya hak mengontrol dan mengawasi pemerintah. dikatakan dictatorial. Ia membetuk Badan Pekerja yang akan bertanggung jawab kepada Komit Nasional Pusat.

Dengan Maklumat ini. Perubahan yang radikal telah terjadi tanpa suatu amandemen pada teks dari UUD sendiri. tentulah bentuk dan cara kerja tanggungjawab mentri itu akan bersifat sementara. Semula cabinet ialah dibawah pimpinan Presiden akan tetapi stelah terbitnya maklumat tersebut kemudian menjadi dewan yang diketuai oleh perdanamentri yang dipimpin oleh Sutan Syahrir. Hal ini sebenarnya tidak diatur didalam UUD 1945. “Apabila convention itu terjadi. Istilah maklumat selain tidak dikkenal dalam UUD 1945 serta kedudukannya tidak jelas . Ismail Suny berpendapat bahwa dasar hukumMaklumat tersebut adalah kebiasaan atau “convention”. Tetapi pertanyaan tersebut mnimbulkan keganjilan karena pada saat itu kita telah memilik UUD.yang maksudnya akan mengadakan pembaruan terhadap susunan cabinet yang ada. Lebih lanjut suny mengatakan sebagai berikut. Diantaranya.C.”Maka dari itu. sebenarnya segala sifat sementara itu baru dapat hilang kalau DPR dan MPR telah dibentuk oleh seluruh rakyat Indonesia dengan pemilihan umum. segala perubahan pada masa sekarang yang bermaksud menyempurnbakan susunan Negara Republik Indonesia walaupun kelihatannya bertentnggan dengan UUD pantas kita sambut dengan tenang hati. Sampai saat ini terjadi perdebatan dikalangan akademisi entang dasar hokum maklumat tersebut. Dengan dikeluarkannya maklumat pemerintah tersebut bergeserlah kekuasaan presiden dan mengubah sistim ketatanegaraan yang tadinya presidensil menjadi parlementer.” Dalam hubungan dengan UUD 1945 prnyataan ini adalah benar. sebenarnya belumlah terjadi perubahan yang fundamental karena maklumat itu hanya penegasan terhadap pasal IV Aturan Peralihan UUD 1945. Jadi. Terjadi pergeseran kekuasaan eksekutif yang semula mentri bertanggungjawab kepada presiden sekarang terhadap perdana mentri. Sementara Assat mempertahankan bahwa. Jadi. Dengan cara kebiasaan politik itu maka pengaturan tanggungjawab mentri dapat pula ditimbulkan dinegri kita. Dalam hal yang terpenting menurut Joeniarto. sebenarnya pertanggungjawaban Menti Negara kepada perdana mentri merupakan penyimpangan terhadap UUD 1945 (Pasal 17 ). Mengenai perkembangan konstitusi tersebut menurut K. diumumkanlah nama-nama dari mentri-mentri dalam susunan kabinet yang baru. Wheare: “Many important changes in the working of a constitution occur without any alteration in the rules of custom and convention. Perlu dikaji apa dasar hokum kedua maklumat tersebut. Terhadap perkembangan ketatanegaraan Indonsia setelah lahirnya Maklumat Wakil Presiden No. Hal ini seharisnya tidak dapat terjadi tanpa melakukan perubahan terlebih dahulu terhadap Pasal 17 UUD 1945. mengapa persetujuan tersebut tidak di atur dalaam perundangan sebgaiman telah diamanatkan oleh UUD 1945. perbuatan Badn Pekerja itu dibenarkan Oleh Komite Nasional Pusat pada sidang III dengan persetujuan Presiden maka kekeuatannya sama dengan UndangUndang. di Indonesia telah terjadi konstelasi ketatanegaraan. X. Jika semula UUD menganut sisim presidensil dengan maklumat tersebut prinsip pertanggung jawaban mentri dengan resmi diakui.

Penyerahan Kedaulatan kepada RIS yang berisi tiga hal. tanpa melalui prosedur perubahan menurut pasal 37 UUD 1945. Mereka juga secara terus menerus membuat “Negara” di tubur RI yang diakui secara defacto dngan persetujuan Linggarjati. UUD 1945 berlaku selama dua kali.. Pada tanggal 2 November 1949 diadakan Konferensi Meja Bundar kemudian dilakukan pengesahan pda tanggal 27 Desember 1949 tentang penyerahan kedaulatan terhadap Indonesia. (b) Status uni. yaitu: (1-). perubahan sesungguhnya harus dilakukan oleh MPR sebagaiman telah digariskan UUD. Berbagai pengalaman pahit telah dialami bagngsa Indonesia. Artinya. bias di kesampingkan dengan aturan lain. yaitu. A. M. (3) UUDS 1950. kedaulatan telah hancur. yang berlaku pada 17 Agustus 1950-5 Juli 1959. Yamin berpendapat bahwa kementerian yang bertanggunga jawab tidak sesuai dengan UUD 1945 bahkan berlawanan dengan pasal 17 UUD 1945. Jika hal ini dibiarkan maka UUD hanya dianggap sekadar pelengkap. melalui dekrit Presiden 5 Juli 1945. . yang berlaku setelah adanya Dekrit Presiden 5 Juli. . Perkembangan Konstitusi di Indonesia Dalam sejarah ketatanegaraan Indonesia ada empat macam Undang-Undang yang pernah berlaku. (c) persetujuan perpindahan. tidak mungkin karena perundangundangan terttinggi pada waktu itu ialah UUD 1945. Sesungguhnya dengan lahirnya Maklumat tesebut telah terjadi perubahan terhadap pasal 17 UUD 1945. yang berlaku antar 17 Agustus 1945-27 Desember 1939.perubahan tersebut tidak diatur dalam UUD akan tetapi dengan jalan istimewa seperti revolusi. Hal ini dalikukan karena pada saat itu keadaan dalam kondisi darurat. Jika lebih rendah ia tidak bias menagtur muatan materi yang terdapat dalam UUD dan mengubahnya dan jika lebih tinggi. Perkembangan ketatanegaraan Indonesia sejak Proklamasi dengan UUD dan Pancasila sebagai Falsafah Negara tidak berjalan dengan mulus karena Beland selalu ingin menancapkan kembali kekuasaannya. Pertama diundangkan dalan Berita Republik Indonesia Tahun II No. jika memang hal tersebut tidak diatur maka convention dapat dibenarkan. Dalam KMB terdapat tiga kesepakatan yaitu: 1.apakah lebih tinggi dari UUd atau lebih rendah. (a)piagam penyerahan kedaulatan dari kerajaan Belanda kepada pemerintah RIS. Belanda terus mencecar dengan memaksakan agar mengatakan kepada dunia bahwa Indonesia telah runtuh. coup d’etat. (2) Konstitusi Republik Indonesia Serikat. Mendirikan Republik Indonesia Serikat 2. B.UUD 1945. convention dan sebagainya. lembaa yang seharusnya dibentuk belun ada. Dalam keempat periode tersebut. 7.K Pringgidigdo mengomentari Assat bahwa ketentuan tersebut tidak benar dengan mendasar pada convention sebagai aturan abru yang sengaja diadakan. Sementara UUD telah mengatur cara-cara penbuatan Undang-Undang melalui ketentuyan pasal 37. tetapi kalau ada dalam UUD maka hal itu menyalahi aturan. kedua. (4) UUD 1945.

dr. Tokoh yang duduk dalam cabinet ini antara lain. Jawa Tengah. Madura. Htta sebagai PM pertama. Disampaikan kepada KNIP dan mendapat persetujuan pada tanggal 14 Desember 1949 kemudian dinyatakan berlaku pada 27 Desember 1949. Djuanda. Hasil dari KMB merupakan bukan cita-cita dari Rakyat Indonesia. Prof. Sembilan stuan kenegaraan yang berdiri sendiri yaitu. bahwa kehendak rakyatlah di daerah-daerahbersangkutan yang dinyatakan dengan merdeka menurut jalan demokrasi. Ir. Negara Indonesia Timur. Anggota cabinet sebagian besr mendukung unitarisme hanya dri BFO ynag menginginkan Federal. Herling Loah.RIS mengadakan persetujuan dengan Negara RI untuk mewujudkan Negara Kesatuan dengan mengubah Konstitusi Sementar RIS menjadi UUDS kemudian disusul dengan proklamasi pemebentukan Negara Kesatuan RI oleh Presiden Soekarno dihadapan sidang senat dan DPRS tanggal 15 Agustus 1950 di Jakarta. dan dari BFO yaitu Ide Anak Agung Gde Agung dan Sultan Hamid II. Program utama cabinet Abdul Halim dari Negara bagian RI yaitu membentuk Negara Kesatuan dengan mengadakan sentiment anti-KMB dan RIS.3. Negara Sumatra Selatan. Bangka.” Maka kembalilah Indonesia menjadi Negara Kesatuan atas kehendak rakyat. Kalimantan Barat. Hal ini menyebabkan gerakan pembubarab Negara Federal lebih kuat terutama karena hal tersebut tidak berdasarkan landasan konsepsional. Dengan demikin tinggak stu Negara RI. mendirikan uni antar Republik Indonesia Serikat dengan Kerajaan Belanda. Riau. Pasundan. Naskah Konstitusi RIS disusun bersama oleh delegasi REepublik Indonesia dan delegasi bijeenkomst voor federal overleg (BFO) ke KMB. Negara yang terpenting dan terluas ialah Negara Sumatra Timur. Dr. Soekarno dan Drs. Belitung. yang sngat besar di Ygyakarta. yaitu Indonesia Timur. dan Sumatra Selatan. hal ini tidak sesuai dengan Proklamasi 17 Agustus 1945. tujuh Negara bagian dengan wilayah menurut status quo yang tercantum dalam Perjanjian Renvile tanggal 17 Jnuari 1948. Delegasi Indonesia dipimpin oleh Muhammad Roem dan Prof. dari pihak Republik Sri Sultan HB IX. Negara Pasundan. Soepomo. Soepomo yang terlibat dalam perumusan UUD. memutuskan status yang kesudahannya akan diduduki oleh daerah-daerah tersebut dalm federasi. Jawa Timur. Arnold Manunutu. Mr. Wilopo. Usaha tersebut berhasil setelah Negra Bagian Sumatra Timur dan Negara Bagian Indonesia Timur bergabung. Leimena. tanpa ikatan apapun. Kalimantan Timur. Dalam rangka terbentuknya kembali negara kesatuan maka perlu menyaiapkan naskan UUD dn dibentuklah panitia yang akan menyusun rancangannya. Setelah selesai UUD tersebut disahkan oleh . Sat itu presiden pertama RIS ialah Ir. Dayak Besar. menurut para Founding Father KMB merupakan taktik untuk mencapai cita-cita rakyat dengan menerima hasil tersebut lambat laun Indonesia akan mendapatkan kedaulatan secara utuh. Daerah Banjar. Mh. Negara RIS terdiri dari 16 negara bagian. Sumatra Timur. Hal tersebut berdasarkan pasal 43 Konstitusi RIS yang berbunyi: “Dalam penyelesaian susuna federasi RIS maka berlakulah asa pedoman. Dr. Kemudian naskah tersebut disepakati kedua belah pihak untuk diberlakukan dan di Indoenesia dikenal dengan Konstitusi RIS. Sehingga tidak sampai satu tahun tiga belas Negara bergabung dengan RI (Yogyakarta). Ir. Kalimantan Tenggara.

amanat UUDS 1950 telah dilaksanakan sedemikian rupa sehingga pemilihan umum berhasil diselenggarakan pada bulan Desember 1955 untuk memilih anggota Konstituante. yaitu tanggal 17 Agustus 1950. bahwa kami berkeyakinan bahwa Piagam Jakarta tertanggal 22 Juni 1945 menjadi UUD 1945 dan adalah merupakan suatu rangkaian kesatuan dengan Konstitusi tersebut. Pemilihan Umum ini diadakan berdasarkan ketentuan UU No. Pertama. Nusa dan Bangsa. Dekrit Presiden 5 Juli 1959 seperti halnya Konstitusi RIS 1949. Kedua. 5. UUDS bersifat sementara sehingga isinya tidak mencerminkan perubahan terhadap Konstitusi RIS 1949. bahwa dengan dukungan bagian terbesar Rakyat Indonesia dan didorong oleh keyakinan kami sendiri. 4. bahwa anjuran Presiden dan pemerintah untuk kembali kepada UUD 1945. 3. 7 Tahun 1950. C. Dekrit tersebut dikeluarkan dengan alasan: 1. Presiden Soekarno berkesimpulan Konstituante telah gagal. tetapi menggantikan naskah Konstitusi RIS dengan nama Undang-Undang Dasar Sementar 1950. yaitu dengan ditetapkannya UU No. Majlis Konstituante ini tidak atau beum berhasil. UUDS 1950 ini juga bersifat sementara. Tindak mengeluarkan Dekrit 5 Juli 1959 menjadi kontroversi keputusan Presiden No. berbeda dari konstitusi RIS yang tidak sempat membentuk Konstituante sebagai mana diamanatkan didalamnya. yang disampaikan kepada segenap Rakyat Indonesia dengan Amanat Presiden pada 22 April 1959. bahwa berhubung dengan pernyataan sebagai terbesar Anggota-anggota Sidang Pembuat UUD untuk tidak menghadiri lagi sidang. Sejak dikeluarkan Dekrit 5 Juli 1959 sampai sekarang. atas dasar UU inilah diadakan pemilu tahun 1955. dan isi dekrit yang memberlakukan membubarkan konstituante. Undang-undang ini berisi dua pasal. Konstituante tidak mungkin lagi menyelesaikan tugas yang dipercayakan oleh rakyat Indonesia. 150 Tahun 1959. Akan tetapi.KNIP tanggal 12 Agustus 1950 dan oleh DPR dan Senat Republik Indonesia Serikat tanggal 14 Agustus 1950 dan mulai diberlakukan pada tanggal 17 Agustus 1950. tidak memperoleh keputusan dari Konstituante sebagaimana ditentukan dalam UUD Sementara. 2. .7 tahun 1953. berisi ketentuan mengenai tanggal mulai berlakunya UUDS Tahun 1950 itu menggantikan Konstitusi RIS. yang meharuskan Konstituante bersama-sama dengan pemerintah segera menyusun Undang-Undang Dasar Republik Indonesia yang akan menggantikanb UUDS 1950 itu.UUD 1945 Tterus berlaku dan diberlakukan sebagai hokum dasar. bahwa hal yang demikian menimbulkan keadaan ketatanegaraan yang menbahayakan persatuan dan keselamatan Negara. kami terpaksa menempuh satu-satunya jalan untuk menyelamatkan Negara Proklamasi. serta merintangi pembangunan semesta untuk mencapai masyarakat yang adil dan makmur. berisi ketentuan perubahan Konstitusi RIS menjadi UUDS 1950. Hal ini terlihat jelas dalam rumusan Pasal 134. yang menghasilkan terbentuknya Konstituante yang diresmikan diBandung pada 10 November 1956. Ia mengeluarkan Dekrit tanggal 5 juli 1959 sebagai UUD Negara Republik Indonesia selanjutnya.

dibalik usul Nasution untuk kembali ke UUD 1945 terdapat beberapa pertimbangan. hanya saja sikap mereka itu kurang melihat jauh kedepan. dan mengenai tugas yang tidak selesai juga tidak bias dijadikan alas an pembubaran. Ketika Kontituante memasuki reses pada Juni 1959. Lev. begitu banyak loop holes yang terdapat dalam rumusan pasal-pasal UUD 1945. memberi porsi kekuasaan terlampau besar kepada eksekutif. kedua. peran pemerintah terbatas pada meresmikan dan mengumumkan UUD yang dirancang dan ditetapkan oleh Konstituante. PKI. ketiga. Kembali kepada UUD 1945 merupakan awal runtuhnya Demokrasi. Selain alas an procedural yang tidak konstitusional. mendukung UUD dan diharapkan akan meyakinkan perwira pemberontak bahwa wawasan Anggota Angkatan Darat yang berbeda itu. kemudian Indonesia memasuki era Demokrasi Terpimpin untuk memenuhi kepentingan politik Soekarno dan tentara yang berwatak Otoriter. Sementara itu. Buyung mengungkapkan secara hokum pembubaran Konstituante tidak abasah karena pemilihannya tidak langsung oleh rakyat dan tidak dalam pemilu yang demokratis. AH Nasution dengan Angkatan Daratnya memperkeras tekanan terhadap partai-partai politik. Mayoritas anggota Konstituante berpendirian bahwa andaikata UUD 1945 tetap akan diberlakukan kembali. yang memungkinkan terwujudnya pemerintahan dictator. disepakati bahwa hanya Konstituante yang berwenang dalam membentuk UUD baru. akan mengakhiri pemberontakan. mereka mengajukan persyaratan. alas an fundamental yang menyebabkan para anggota Konstituante menolak diberlakukannya kembali UUD 1945 karena adanya kekurangan dan kelemahan yang terdapat dalam UUD 1945 itu sendiri. Menurut Daniel S. Tindakan Soekrno disebut sebagai “kudeta konstitusional”. keempat. Sostem otoriter UUD 1945 bertentangan dengan partai-partai politik. .Dari perdebatan di Konstituante mengenai peraturan prosedur. Pmbukaan UUD 1945 mengandung pemikiran pancasila. sebagaimana terbukti dalam perkembangan kemudian. AH Nasution berhasil memperoleh jaminan dari PNI. Suatu kesalahan besar yang mennauhkan bangsa dari cita-cita “Negara konstitusional. ketiga. diberlakukannya UUD 1945 akan menghapus konstituate yang dianggap sebagai forum pertentangan ideologis. kedua. kurang memberikan perlindungan terhadap HAM dan hak-hak warga negara. Mereka mengantisipasi akan adanya bahaya diktatur apabila UUD 1945 diberlakukan kembali secara begitu saja. Selanjutnya. banyak diantar perwira termasuk yang bergabung dengan pemberontak. yakni: pertama. yaitu harus dilakukan serangkaian amandemen terhdap UUD 1945 ini. beberapa pasal didalam UUD 1945 dapat ditafsirkan sedemikian rupa hingga memberi tempat bagi prwakilan golongan-golongan fungsional. yakni: pertama. Tindakan partai-partai tersebut dengan berbagai alasan pragmatis bias dimengerti.selain itu juga Nasution mempertimbangkan dengan wewenag eksekutif Soekarno yang kuat dan kepercayaan rakyat akan terpadu dalam diri satu orang. dan NU bahwa mereka tidak akan menentang Dekrit Presiden untuk kembali ke UUD 1945.

bangsa.dengan adanya berbagai penyelewengan kemudian seluruh celah kekurangan UUD 1945 ditutupi dengan bingkai yuridis berupa ketetapan MPR No. dari mulai pembuatannya UUD 1945 bersifat sementara. baik ditingkat nasional maupun global. para perumus UUD 1945 sudah menunjukan kearifan bahwa yang mereka lakukan ketika UUD 1945 disusun tentu akan berbeda kondisinya dimasa yang akan datang dan mungkin suatu saat akan mengalami perubahan. dari Orde Lama dengan Demokrasi Terpimpin dan pengangkatan sebagai Presiden seumur hidup dengan ketetapan MPR merupakan salah satu penyelewengan UUD 1945 dan Orde Baru hanya melahirkan system dictator dalam kepemimpinan nagara. maupun budaya. Baik dilihat dari sejarah penyusunan maupun sebagai produk hokum yang mencerminkan pikiran dan kepentingan yang ada pada saat itu. Tetapi dalam praktiknya di belokkan melalui Ketetapan MPR No.I/MPR/1978 tentang Peraturan Tata Tertib MPR. dan bernegara dibidang politik. UUD akan aus dimakan masa apadila tidak diadakan pembaruan sesuai dengan dinamika kehidupan masyarakat. padahal Pasal 37 UUD 1945 memberikan aakan adanya perubahan serta penyempurnaan. karenaUUD 1945 adalah moment opname dari brbagai kekuatan politik dan ekonomi yang dominant pada saat dirumuskannya konstitusi itu. Reformasi dan Peruybahan UUD 1945 Salah satu berkah Reformasi ialah perubahan UUD 1945. Kedua. Pekerjaan yang dilakukan manusia tetapi memiliki berbagai kemungkinan kelemahan mupun kekurangan. Ketika Soerharto naik tahta. “…tuan-tuan semuanya tentu mengerti bahwa Undang-Undang Dasar yang kita buat sekarang ini adalah Undang-Undang Dasar Sementara. Hal ini tentu saja belum tercakup didalam UUD 1945 karena saat itu belum tampak perubahan tersebut. dalam rapat pertama 18 Agustus 1945. I/MPR/1983 jo Tap MPR No. kia tentu akan mengumpulkan kembali MPR yang dapat membuat Undang-Undang Dasar yang lebih lengkap dan lebih sempurna …”. Kalau boleh saya memakai perkataan “ini adalah Undang-Undang Dasar kilat”. VII/MPR/1988 jo UU No. Hal ini sangat ironis. UUD 1945 disakralkan hanya Pemerintah Orde Baru yang boleh menafsirkan UUD. Dari aspek histories. sementara MPR tinggal mengesahkan saja. Setelah 54 tahun. pertama. UUD 1945 disusun oleh manusia yang sesuai kodratnya tidak akan pernah sampai kepada tingkat kesempurnaan. penyelewengan UUD 1945 kembali terulang. Soekarno (Ketua PPKI). tentu terdapat berbagai perubahan. ekonomi. Seara yuridis. nanti kalau kita telah bernegara dalam susunan yang lebih tentram. yang mengatakan sebagai berikut. sosial. Sejak terjadi Reformasi UUD menjadi “desakralisasi” Alasan perubahan UUD 1945 secara filosofis. .D. yang berisi tekad anggota MPR yang tidak akan merubah dan akan melaksanakan secara murnu dan konsekuen. 5 Tahun 1985 Tentang Referendum. sebagaimana yang dinyatakan oleh Ir.

Fraksi-fraksi di MPR menyepakati bahwa perubahan UUD 1945 tidak menyangkut dan mengganggu eksistensi negara. umum. serta dasar negarayang harus tetap diperhatikan. ketiga. UUd 1945 terlalu menekan kepada semangat penyelenggara negara. tujuan (haluan) Negara. dan itu menguntungkan bagi siapa saja yang menduduki jabatan Presiden. tetapi dimaksudkan untuk memperbaiki dan menyempurnakan penyelenggaraan Negara agar lebih demokratis. 3. status dan materi Penjelasan UUD 1945. Ketujuh. UUD 1945 banyak sekali kelemahan. UUD 1945 memberikan atribusi kewenangan yang terlalu besar kepada Presiden unuk mengatur berbagai hal penting dalam UU. tidak mengubah Pembukaan UUD1945. tetapi tidak tercantum didalam pasal-pasal UUD 1945. pertama kekuasaan eksekuif terlalu besar tanpa disertai oleh prinsip checks and balances yang memadai. seperti disempurnakannya sistem checks and balances dan disempurnakannya pasal-pasal mengenai hak asasi manusia. persoalan ini sering menjadi objek perdebatan tentang status penjelasan karena banyak materi Penjelasan yang tidak diatur didalam pasal-pasal UUD 1945. kedua. Secara substansip. kesepakatan dasar itu terdiri dari lima butir. keempat. 2. Keenam. perubahan dilakukan dengan cara ”adendum”. rumusan ketentuan UUD 1945 sebagian besar bersifat sangat sederhana.Tidak ada ketentuan lain menyangkut perubahan UUD 1945 sebabtambahan muncul kemudian. banyak materi muatan yang penting justru diatur didalam Penjelasan UUD.hal itu dapat diketahui antara lain. Menurut istilah Soepomo: “concentration of power and responsibility upon the president”. kelima. unsureunsur konstitusionalisme tidak dielaborasi secara memadai dalam UUD 1945. Pembukaan UUD 1945 mengandung staatsidee berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). bahkan tidak jelas (vague) sehingga banyak pasal yang menimbulkan multi tafsir. PAH I menyusun kesepakatan dasar berkaitan dengan perubahan UUD 1945. Pembukaan UUD 1945 memuat dasar filosofisdan dasar normative yang mendasari seluruh pasal dalam UUD1945. Akibatnya. sehingga UUD 1945 biasa disebut executive heavy. bahwa Pembukaan UUD 1945 dinyatakan tidak dapat dirubah. tetap mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia. penjelasan UUD 1945 ditiadakan serta hal-hal normative dalam Penjelasan dimasukan kedalam pasalpasal. yaitu: 1. XX/MPRS/1966. banyak UU yang substansinya hanya menguntungkan si pembuatnya (Presiden dan DPR) ataupun saling bertentangan satu sama lain. 4. 5. . Ditengah proses pembahasan perubahan UUD 1945. Dorongan memperbarui atau mengubah UUD 1945 didasarkan pula pada kenyataan bahwa UUD 1945 sebagai subsistem tatanan konstitusi dalam pelaksanaannya tidak berjalan sesuai dengan staatsidee mewujudkan Negara berdasarkan konstitusi. yaitu melalui interpretasi histories dan filosofis oleh ketetapan MPR No. mempertegas system pemerintahan presidensial.

dalam system ini terdapat lima prinsip penting. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 terdiri atas Pembukaan dan pasal-pasal”. . yang menegaskan: “Dengan ditetapkannya perubahan Undang-Undang Dasar ini. yaitu: (1) Presiden dan Wakil Presiden merupakan satu institusi penyelenggaraan kekuasaan eksekutif negara yang teringgi dibawah Undang-Undang Dasar. bukan dan tidak bertanggungjawab kepada parlemen. (4) Para mentri adalah pembantu Presiden. Kesepakatan perubahan UUD 1945 dilakukan dengan cara “adendum”. (3) Presiden dan/atau Wakil Presiden dapat dimintakan pertanggungjawabannya secara hukum apabila Presiden dan/atau Wakil Presiden melakukan pelanggaran hukum dan konstitusi. yakni Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). yakni perubahan UUD 1945 dilakukan dengan tetap mempertahankan naskah asli UUD 1945 sebagaimana terdapat dalam Lembaran Negara No. Penjelasan UUD 1945 menjadi tidak relevan lagi setelah UUD 1945 diubah sampai keempat kalinya. (5) Untuk membatasi kekuasaan Presiden yang kedudukannya dalam sistem presidensial sangat kuat sesuai kebutuhan untuk menjamin stabilitas pemerintahan. ditentukan pula bahwa masa jabatan presiden lima tahunan tidak boleh dijabat oleh orang yang sama lebih dari dua masa jabatan. melainkan bertanggung jawab langsung kepada rakyat yang memilihnya. Dalam Aturan Tambahan Pasal II Perubahan Keempat UUD 1945.Kesepakatan untuk tetapmempertahakan bentuk negara Indonesia. Mentri diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dan karena itu bertanggungjawab kepada Presiden. Kesepakatan dasar untuk mempertegas system pemerintahan presidensial bertujuan untuk memperkukuh system pemerintahan yang stabil dan demokratis yang dianut oleh negara Republik Indonesia dan telah dipilih oleh pendiri negara pada tahun 1945. Peniadaan Penjelasan UUD 1945 dilakukan untuk menghindari kesulitan dalam menentukan status Penjelasan dari sisi sumber hukum dan tata urutan peraturan perundangan. (2) Presiden dan Wakil Presiden dipilih oleh rakyat secara langsungan karena itu secara politik tidak bertanggungjawab kepada Majlis Permusyawaratan Rakyat atau lembaga parlemen. 75 Tahun 1959 hasil Dekrit Presiden 5 Juli 1959 dan naskah perubahan-perubahan UUD 1945 diletakan melekat pada naskah asli.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->