P. 1
Penangkaran Kupu - Kupu Di Kepulauan Seribu

Penangkaran Kupu - Kupu Di Kepulauan Seribu

5.0

|Views: 1,237|Likes:
Published by dhiforester

More info:

Published by: dhiforester on Dec 07, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/21/2012

pdf

text

original

Obyek Wisata : Penangkaran Kupu - Kupu di Kepulauan Seribu 2007/11/11 12:33:31 Oleh : Bima Pengembangan Wisata Pendidikan dan Konservasi

Laut di Pulau Permukiman, utamanya di Pulau Pramuka dan sekitarnya, dan atau Taman Nasional Laut Kepulauan Seribu, bermula dari rasa prihatin terhadap ketidakberkembangan pemanfaatan sumberdaya kelautan dan kepariwisataan yang sangat besar oleh masyarakat, tetapi justru kerusakan sumberdaya kelautan dan keeksklusifan pariwisata bahari yang kemanfaatannya sangat kurang dirasakan oleh masyarakat. Rasa keprihatinan tersebut, diaktualisasikan dengan coba-coba membangun obyek wisata bahari di Pulau Pemukiman, dengan maksud mendekatkan potensi perputaran ekonomi dari resort wisata ke pulau permukiman masyarakat sekitarnya. Pada bulan Maret 2003, BTNKpS dengan bermodalkan kebersihan akomodasi, keramahan dan kekakuan pegawai dalam pelayanan dan pemanduan wisata, dan perubahan beberapa kegiatan konservasi menjadi obyek wisata pendidikan konservasi laut, SANGAT MENGAGETKAN bahwa ternyata WISATA PENDIDIKAN DAN KONSERVASI LAUT DI PULAU PRAMUKA sangat maju dan diminati dengan sangat pesat, baik oleh Wisatawan Resort Wisata maupun Wisata yang datang langsung ke Pulau Pramuka.

Dalam rangka meningkatkan obyek pendidikan di konservasi laut serta peningkatan peran serta masyarakat di Pulau Pemukiman terutama di Pulau Pramuka, pihak Taman Nasional Kepulauan Seribu berusaha menciptakan sesuatu yang baru dengan mengenalkan Kegiatan Penangkaran Kupu-kupu. Penangkaran merupakan suatu kegiatan untuk mengembangbiakan jenis-jenis satwa liar dan tumbuhan alam yang bertujuan untuk memperbanyak populasinya dengan mempertahankan kemurnian jenisnya sehingga kelestarian dan keberadaannya di alam apat dipertahankan. Penangakaran kupu-kupu meliputi kegiatan pengadaan/pengumpulan bibit kupu-kupu, pembiakan/perkawinan/ penetasan telur, pembesaran larva, pemeliharaan pupa/kepompong serta pemulihan populasinya di alam. Penangkaran kupu-kupu merupakan salah satu cara yang efektif untuk menjaga kelestarian dan kemurnian jenisnya serta menghindari teramcamnya kelestarian beberapa jenis kupu-kupu dan wisata pendidikan. Klasifikasi Kupu-Kupu Kupu-kupu termasuk ordo Lepidoptera dan kelas Insecta (serangga) yang permukaan sayapnya tertutup oleh sisik. Lepidoptera (lepis berarti sisik, pteron berarti sayap) dibedakan menjadi 2 (dua) golongan yaitu kupu-kupu (sub ordo

Rhopalocera) sekitar 20.000 spesies dan ngengat (sub ordo Heterocera) sekitar 100.000 – 140.000 spesies. Pembagian tersebut dilakukan berdasarkan ciri khas dari masing-masing sub ordo yaitu sebagai berikut : (1) Sayap kupu-kupu bergandengan pada tiap sisi, sedangkan sayap belakang ngengat mengikat sayap depan dengan bantuan duri atau pegangan. (2) Ujung antena kupu-kupu meluas sedangkan ngengat tidak. (3) Biasanya kupu-kupu terbang pada siang hari sedangkan ngengat pada malam hari. (4) Waktu istirakhat, sayap kupu-kupu berdiri tegak, sedangkan sayap ngengat tidak berdiri (Departemen Kehutanan, 1994). Klasifikasi zoologis kupu-kupu menurut Symposium Royal Entomology Society (1984) dan Preston-Marham (1988) dalam Sihombing (1999) adalah sebagai berikut : Struktur Morfologi Menurut Smart (1976) ciri spesifik dari kupu-kupu adalah badan terbagi menjadi tiga bagian yaitu, caput (kepala), thoraks (dada) dan abdomen (perut). Ada 3 (tiga) pasang tungkai (kaki) dan dua pasang sayap terdapat pada ruas dada, alat kelamin dan anus terdapat di ujung ruas perut. Tubuh kupu-kupu dilapisi oleh chitin ( eksoskeleton atau rangka luar) dan tersusun dalam cicin yang seragam atau segmensegmen yang dipisahkan oleh membran fleksibel. Pada setiap bagian kupu-kupu (kepala, dada dan perut) tertutup lapisan lembut, berbulu halus dan berwarna menyolok/ menyala. Smart (1976) menyatakan ketiga bagian tubuh kupu-kupu tersebut memiliki struktur tersendiri dengan fungsi masing-masing bagian sebagai berikut : • Kepala (caput ) Kepala berbentuk kapsul bulat kecil yang mengemban alat makan dengan sensorik. Alat makan disebut probosis, sedangkan alat sensorik adalah sepasang antena yang biasanya menebal pada bagian ujungnya. Mata kupu-kupu berbentuk seperti belahan bola yang membengkak pada bagian atas kepala dan biasanya disebut mata majemuk. • Dada ( thoraks ) Dada merupakan bagian tengah tubuh kupu-kupu dan berfungsi sebagai penggerak, dimana kaki dan sayap menempel. Thoraks tersusun dari tiga segmen yang masingmasing segmen terdapat sepasang tungkai untuk berjalan dan berpegangan.Dua pasang sayap terdapat pada mezothoraks dan metathoraks (bagian kedua dan ketiga dari segmen dada). Pada beberapa jenis kupu-kupu sayap belakang mempunyai tornus (ekor). • Perut ( abdomen ) Abdomen merupakan bagian yang lunak dibandingkan kepala dan dada. Perut memiliki 10 (sepuluh) segmen namun hanya 7 (tujuh) atau 8 (delapan) yang mudah terlihat. Segmen ujung merupakan alat kelamin dari kupu-kupu, dimana pada jantan terdiri dari sepasang penjepit, sedangkan pada betina segmen tersebut berubah menjadi ovipositor (alat untuk meletakkan telur). SIKLUS HIDUP KUPU-KUPU Umur kupu-kupu berkisar antara 3 (tiga) sampai dengan 4 (empat) minggu. Siklus hidupnya dimulai dari telur, kemudian menjadi larva

(ulat). Selanjutnya, larva membentuk kepompong (pupa), baru akhirnya muncul sebagai kupu-kupu/ imago. Imago membutuhkan waktu 3 (tiga) hingga 4 (empat) jam untuk penyempurnaan warna dan pengeringan sayap sebelum siap untuk terbang mencari makan dan pasangan hidupnya. MANFAAT KUPU-KUPU Sedikitnya ada 7 (tujuh) manfaat dari kupu-kupu antara lain :
• • • • • • •

Membantu penyerbukan tanaman, misalnya Euploea callithoe dan Papilio iswara. Mempunyai nilai artistik/ keindahan, sebagai hiasan dinding, meja, penindih kertas, tatakan gelas, tirai dan dompet. Bahan penelitian biologis. Bahan industri, seperti ngengat sutera ( Bombix mori ). Sumber protein, misalnya kupu-kupu pisang. Sebagai Koleksi. Rekreasi/ menjadi obyek wisata pendidikan yang menarik.

Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan Kupu-Kupu • Pakan Kupu-Kupu, Makanan larva (ulat) pertama kali setelah menetas adalah sisa kerabang telurnya sendiri, selanjutnya larva (ulat) memakan daun, sedangkan kupu-kupu dewasa memakan beberapa cairan untuk menjaga keseimbangan air dan energi tubunya. Pada umumnya kupu-kupu memakan nektar bunga, tetapi beberapa cairan lain didapat dari tanaman atau pohon dan buah-buahan yang telah busuk dan kotoran burung atau hewan lain. Tipe dan jumlah makanan dapat mempengaruhi pertumbuhan, perkembangan, reproduksi, tingkah laku dan sifat-sifat morfologi kupu-kupu. Tumbuhan inang merupakan tempat larva mendapatkan nutrisi penting dan zat-zat kimia yang diperlukan untuk memproduksi warna dan karakteristik kupu-kupu dewasa (Fitzgerald, 1999). • Spesies, Telur dan pupa yang berukuran lebih kecil lebih cepat menetas. Sedangkan rentang hidup kupu-kupu bervariasi tergantung pada spesiesnya (Sihombing, 1999). • Iklim, Kupu-kupu termasuk hewan berdarah dingin ( poikilothermik ) yaitu suhu tubuhnya dipengaruhi suhu lingkungan (Sihombing, 1999). Kupu-kupu hanya dapat terbang jika suhu tubuhnya di atas 30 o C (Col, 2000). Suhu tubuh kupu-kupu pada saat terbang 5 – 10 o C di atas suhu lingkungan. Sayap kupu-kupu sangat berperan dalam pengaturan suhu tubuh (termoregulasi). Kupu-kupu berjemur untuk menghangatkan tubuhnya dari cuaca dingin, hal ini mengakibatkan warna sayapnya memudar dan menjadi kurang indah. Pada daerah yang lebih panas pupa akan cepat menetas menjadi kupu-kupu. Tingginya laju kematian kupu-kupu dipengaruhi kondisi klimatik yaitu angin yang kencang, musim hujan dan kemarau (Fitzgerald, 1999). Telur kupu-kupu pada musim kering mengalami dormansi (hibernansi) dan akan menetas setelah musim hujan (Dephut, 1996).

• Jenis Kelamin, Penentuan jenis kelamin dapat dilakukan pada stadium larva, pupa dan kupu-kupu dewasa (Dephut, 1994). TUJUAN PENANGKARAN

• • •

Membuat percontohan Penangkaran Kupu-kupu sebagai upaya pemberdayaan masyarakat di dalam dan sekitar TNKpS, yang dikemudian hari diharapkan dapat menjadi alternatif sumber mata pencaharian masyarakat setempat dalam rangka pelestarian manfaat taman nasional. Salah satu obyek wisata di pulau pemukiman Pulau Pramuka. Sebagai sarana pendidikan. Sebagai souvenir bagi pengunjung Taman Nasional Kepulauan Seribu.

MANFAAT PENANGKARAN
• • •

Terdapatnya percontohan penangkaran kupu-kupu dalam rangka pemberdayaan masyarakat. Meningkatnya peran serta masyarakat dalam pelestarian satwa terutama untuk jenis kupu-kupu yang dilindungi. Menambah alternatif mata pencaharian masyarakat yang berdampak pada peningkatan penghasilan.

PEMBANGUNAN LOKASI PENANGKARAN Tempat Penangkaran kupu-kupu berlokasi di Komplek Kantor Seksi Konservasi Wilayah III Pulau Pramuka, Kelurahan Pulau Panggang Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu yang merupakan Zona Pemukiman Taman Nasional Laut Kepulauan Seribu. Tempat penangkaran berupa kubah berbentu “L” dengan ukuran 750 M3 atau 150 m2 seperti pada lampiran denah. Daya tampung kandang ini dapat menampung kupu-kupu sebanyak 150 – 250 ekor. Peralatan dan bahan yang diperlukan dalam menunjang kegiatan ini adalah :
• • • • • • • • • • • • • •

Alat tulis kantor. Bangunan penangkaran, Cawan petri tempat penetasan telor, Rrak dan kotak tempat pembesaran larva, Rak tempat pembesaran pupa, Termometer Ruangan, Jaring untuk menangkap kupu-kupu, Kuas kecil dan kuas besar, Jarum pentul, Kertas label, Alat suntik, Papan kayu, Alkohol 70 %, Plastik transparan dan Lem fox.

PENGADAAN BIBIT Pengadaan bibit kupu-kupu, rencananya dilakukan dalam bentuk kepompong dan kupu-kupu. Selanjutnya bibit dihasilkan dari penangkaran, dipelihara dan dikawinkan di dalam kandang reproduksi. Rencana Jenis Kupu-Kupu yang Akan Ditangkarkan. No. 1 1. 2. 3. 4. 5. 5. Nama Jenis 2 Papilio helena Papilio memnon Troides Helena Troides amprisus Graphium sarpedon Ornithoptera goliath Family 3 Papilionidae Papilionidae Papilionidae Papilionidae Papilionidae Papilionidae Pakan Larva 4 Cytrus hytrix Cytrus Aristolochia tagala Aristolochia tagala Cytrus Aristolochia tagala Ket. 5

PEMELIHARAAN Pemeliharaan kupu-kupu relatif mudah, yaitu dengan menyediakan kandang yang dilengkapi dengan tanaman sebagai sumber pakan. Metamorfosis kupukupu terdiri atas 4 (empat) tahap yaitu : • Pemeliharaan Telur, Telur-telur diambil dari tanaman inang dan disimpan dalam cawan petri yang tertutup rapat dan disusun rapi dalam rak penyimpanan di laboratorium kupukupu. Dilakukan pendataan telur yang meliputi : jumlah, jenis dan tanggal pengambilan telur. Setelah 5 – 7 hari telur akan menetas, kemudian dipindah ke stoples dengan dengan bantuan kuas kecil. Setiap hari telur yang diambil tempatnya dipisahkan, jika melebihi 10 hari telur tidak menetas maka telur dibuang. • Pemeliharaan larva, Setelah telur menetas menjadi larva, kemudian dipindahkan ke dalam stoples yang sudah diberi sumber pakan larva dengan menggunakan kuas kecil. Pemindahan harus tercatat tanggal, jumlah dan jenisnya. Pemberian pakan dilakukan 2 (dua) kali dalam sehari yaitu pagi dan sohe hari dengan daun muda, juga dilakukan pembersihan kotoran larva dan sisa-sisa pakan. Dalam satu stoples dapat ditempati 50 ekor larva. Setelah 7 (tujuh) hari larva sudah mulai besar dengan ukuran 1 -1,5 cm, kemudian dipindahkan ke kotak kayu pemeliharaan larva ukuran sedang dan dilakukan pencatatan tanggal, jumlah dan jenisnya. Dalam 1 (satu) kotak dapat terisi 15 -20 ekor larva. Pemberian pakan dilakukan 2 (dua) kali dalam sehari yaitu pagi dan sohe hari dengan daun muda, juga dilakukan pembersihan kotoran larva dan sisa-sisa pakan. Untuk 15 -20 ekor larva, dibutuhkan sekitar 4 – 5 helai daun pakan jenis jeruk. Alat yang digunakan untuk membersihkan kotak larva adalah kuas, pinset dan alkohol. Alkohol digunakan jika ada larva yang mati dan membusuk, maka bekasnya disemprot alkohol. Untuk menghindari hama semut maka kaki rak penyimpanan kotak larva diberi mangkuk yang diisi dengan ter. Pada saat larva berumur 2 (dua) minggu ukuran larva sudah mencapai 3,5 – 4 cm, kemudian dipindah ke kotak pemeliharaan larva ukuran besar dan dicatat tanggal, jenis dan jumlahnya. Dalam satu kotak diisi 10 – 15 ekor larva. Setelah 25 hari menjelang 1 bulan larva berukuran 5,5 – 6 cm, larva mulai mencari tempat untuk persiapan menjadi kepompong selama kurang lebih 2 (dua) hari. Larva menaiki dinding kotak dan mengikatkan dirinya pada dinding dengan serat benang halus. Setelah dua hari proses pembentukan kepompong sempurna dan kulit larva sudah mengelupas. Kemudian

kepompong/ pupa dipindahkan ke kandang pupa dengan menggunakan cutter, dilakukan dengan hati-hati agar tidak melukai tubuh pupa atau terjatuh. • Pemeliharaan Pupa, Pengambilan pupa baik dari alam atau kotak larva dilakukan pencatatan tanggal, jenis dan jumlahnya. Kepompong/ pupa yang sudah diambil kemudian dilem fox dan diberi lidi ukuran 5 cm pada bagian dada yaitu bagian yang kerasnya. Setelah kering selama satu malam, kepompong disimpan di kandang pupa dengan menggunakan jepitan. Penyimpanan bisa digantung atau ditancapkan pada busa yang digantung dalam kandang pupa. Pemeriksaan kepompong dilakukan setiap hari, jika cuaca panas, suhu di atas 30 o C terutama musim kemarau maka kandang pupa disemprot denganuap air untuk menjaga kelembaban. Suhu rata-rata siang hari di tempat penangkaran 24 – 25 o C. Jika ada kepompong yang gagal maka dikeluarkan dan dibuang. Ciri-ciri kepompong yang gagal adalah berjamur, warna hitam pekat, pada bagian kepala mengeras, segmen tubuh mengendur dan tidak mengeluarkanbunyi atau gerakan. Kandang pupa diletakkan pada tempat yang mendapatkan sinar matahari pagi. Predator utama kepompong kupu-kupu adalah tikus. • Pemeliharaan Kupu-Kupu Dewasa, Kupu-kupu setelah menetas dari kepompong dalam jangka waktu sekitar 3 (tiga) jam sudah siap terbang untuk mencari makan dan pasangan untuk perkawinan. Pemeliharaan di kandang Kubah dilakukan dengan memberikan makanan tambahan berupa bunga potong yang mengandung madu dan larutan gula dengan perbandingan 2 : 1 (dua bagian gula dan satu bagian air) sehingga larutan agak kental. Larutan gula diletakkan pada sutau wadah piring yang diberi bunga-bungaan agar menarik kupu-kupu. Kandang selalu dibersihkan dari kotoran, daun dan rumput yang kering serta dilakukan penjagaan dari predator. Untuk menjaga kelembaban, di dalam kandang dibuatkan aliran air (parit) yang mengalir mengelilingi kandang. PENGAWETAN Nilai ekonomis kupu-kupu cukup tinggi jika sudah diolah dalam bentuk ofsetan yang sempurna dan tertata rapi sebagai souvenir bagi pengunjung TNKpS. Souvenir berupa opesetan kupu-kupu dikemas dalam bentuk awetan kering, hiasan dinding (pigura) dan gantungan kunci. (Bima/TNKpS) Sumber : http://www.pulauseribu.net/modules/news/article.php?storyid=280

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->