Pemberian Remisi Bagi Koruptor

Remisi adalah pengurangan masa hukuman yang didasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia. Menurut Pasal 1 Ayat 1 Keputusan Presiden Republik Indonesia No.174 Tahun 1999, remisi adalah pengurangan masa pidana yang diberikan kepada narapidana dan anak pidana yang telah berkelakuan baik selama menjalani pidana Kebijakan remisi tersebut semakin membuat publik ragu akan niat pemerintah untuk membumihanguskan koruptor. Bagaimana tidak, disatu sisi Presiden SBY selalu berpidato akan memimpin pemberantasan korupsi dan bertindak tegas terhadap koruptor. Sementara disisi lain, Menteri Hukum dan HAM, selalu mengobral remisi dan pembebasan bersyarat bagi koruptor. Bagi rakyat banyak, kebijakan tersebut jelas melukai rasa keadilan. Alasan yang selalu digunakan pemerintah untuk pemberian remisi ini sangatlah naif. Pemerintah selalu bersembunyi dibalik aturan hukum positif. Bahwa peraturan perundang-undanan tidak melarang pemberian remisi bagi koruptor. Memang benar bahwa UU mengizinkan pemberian remisi bagi narapidana sebagaimana diatur dalam UU No. 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan. Pasal 14 UU ini menyebutkan salah satu hak terpidana adalah mendapatkan pengurangan masa pidana (remisi). Teknisnya, diatur lebih lanjut dalam Peraturan Pemerintah No. 28 Tahun 2006 tentang syarat dan tata cara pelaksanaan hak warga binaan pemasyarakatan. Secara umum, remisi tersebut diberikan berdasarkan dua syarat, yakni berkelakuan baik selama di penjara dan telah menjalani hukuman minimal selama enam bulan. Namun, terkhusus bagi terpidana korupsi, berlaku ketentuan khusus. Pasal 34 ayat 3 PP 28/2006 mengatur bahwa remisi baru dapat diberikan setelah menjalani 1/3 (satu per tiga) masa hukuman pidana. Ketentuan ini juga berlaku untuk terpidana kasus terorisme, narkotika, kejahatan terhadap keamanan negara, kejahatan hak asasi manusia yang berat, dan kejahatan transnasional terorganisasi lainnya. Walaupun dibenarkan, pertanyaannya adalah apakah remisi wajib diberikan? Jawabannya tidak! Tidak ada kewajiban bagi pemerintah memberikan remisi bagi koruptor. Malah sebaliknya, Koruptor harusnya tidak perlu mendapatkan remisi. Koruptor tidaklah sama dengan para terpidana kejahatan kriminal biasa. Korupsi adalah kejahatan kriminal luar biasa (extraordinary crime), bahkan, United Nations Convention Agaisnt Corruption (UNCAC) mengklasifikasikan korupsi sebagai kejahatan hak asasi manusia (human rights crime) dan kejahatan kemanusiaan (crime against humanity). Pada kasus tindak pidana biasa, yang dirugikan hanya satu individu saja. Namun, korupsi memiliki dampak merugikan dalam skala yang sangat luas. Sehingga, cara-cara yang luar biasa patut diterapkan kepada koruptor. Salah satu bentuknya adalah dengan menghapus remisi bagi koruptor.

berbagai keanehan dalam pemberian remisi selama ini menunjukkan bahwa ada yang bermasalah dalam kebijakan tersebut. Komitmen politik pemerintah akan dipertanyakan. Sudah mendapat hukum ringan. Jika tidak. remisi bagi korupto. melainkan juga menjadi pelajaran bagi jutaan orang di luar tembok penjara agar mengurungkan niat merampok uang negara. membuat sistem hukum kita pun menjadi sangat kompromistis terhadap koruptor. Mudahnya koruptor mendapatkan remisi merupakan indikasi awal. Kemauan politik yang ambivalen itu. mestinya mampu membuat Menteri Hukum dan HAM menahan diri untuk tidak memberikan remisi untuk koruptor. Fakta pemberian remisi untuk koruptor memberi penjelasan kepada rakyat bahwa perang melawan korupsi tidak didukung oleh kemauan politik yang kuat dan sungguh-sungguh. kita setuju dan kita dukung penghentian remisi itu. tanpa remisi. misal kasus suap Gayus Tambunan ke petugas rumah tahanan Mako Brimob. dalam upaya menekan tindak pidana korupsi sekaligus menimbulkan efek penjeraan. Namun. Justru koruptor harusnya dimiskinkan. Menghukum seseorang koruptor secara maksimal bukan hanya pembelajaran bagi terpidana itu sendiri. Jaksa Agung Basrief Arief mendukung langkah pemerintah untuk menghentikan pemberian remisi (pemotongan tahanan) kepada koruptor (dan teroris).” kata Basrief. Pemberian remisi kepada koruptor dan teroris didasarkan kepada PP Nomor 28 tahun 2006 tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan Pemasyarakatan. maka sulit rasanya untuk menyatakan bahwa pemerintah serius mendukung upaya pemberantasan korupsi. Protes publik dan rentannya praktik mafia hukum dalam pemberian remisi ini. Sebagaimana modus mafia penjara yang terungkap selama ini bahwa ada praktik suap-menyuap antara terpidana dengan petugas penjara. Dalam PP (Peraturan Pemerintah) itu dijelaskan. karena dianggap tidak sejalan dengan semangat pemberantasan tindak pidana korupsi dan menyakati rasa keadilan masyarakat. Dan kalau perlu diberi sanksi sosial. teroris dan narkoba diberikan setelah menjalani sepertiga masa tahanan dan terkait pembinaan warga binaan. . Memang penjara bukanlah tempat untuk balas dendam.Koruptor harusnya diberi hukuman maksimal. akibat perbuatan korupsi. Selain itu. penjara juga bukan tempat seorang penjahat boleh menikmati keistimewaan termasuk mendapat remisi. Dugaan tersebut diperkuat dengan maraknya praktik suap di penjara. kasus sel mewah Artalyta Suryani dan ’joki’ narapidana Kasiyem di Bojonegoro. para koruptor pun diberi hak mendapatkan diskon hukuman bernama remisi itu. Presiden SBY melalui Staf Khusus Presiden Denny Indrayana menyatakan Presiden setuju pemberian remisi kepada koruptor dan teroris dihentikan. Sebelumnya. Mereka sudah mengeruk uang negara yang menimbulkan kerugian bagi jutaan rakyat sehingga tidak pantas mendapat keistimewaan. “Kalau semangat penghentian pemberian remisi kepada koruptor untuk memberikan efek jera dan karena kerusakan sendi-sendi bangsa.

pemerintah juga memberi remisi kepada tahanan korupsi pada Hari Ulang Tahun Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus. tidak akan efektif jika moral penegak hukum dan aparat pengadilan tidak dibenahi. pemerintah memberikan remisi kepada 235 narapidana kasus korupsi dari lembaga pemasyarakatan ataupun rumah tahanan di seluruh wilayah Indonesia. menurut Bambang. . Agustus ini. di mana 8 orang di antaranya langsung menghirup udara bebas. pemerintah telah dua kali memberikan remisi kepada para narapidana kasus korupsi. Penghapusan remisi bagi narapidana koruptor harus didukung penegakan kembali etika penegak hukum dan para hakim yang telah rusak karena disusupi kepentingan mafia hukum.Efek jera dari peniadaan remisi bagi narapidana koruptor. Sebelumnya. Pada hari raya Idul Fitri kemarin.

Menimbang:a.KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 174 TAHUN 1999 TENTANG REMISI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA.Pasal 4 ayat (1) dan Pasal 14 Undang-Undang Dasar 1945.bahwa remisi merupakan salah satu sarana hukum yang penting dalam rangka mewujudkan tujuan sistem pemasyarakatan. c. dengan ketentuan jika suatu agama mempunyai lebih dari satu .remisi khusus.bahwa ketentuan mengenai remisi sebagaimana diatur dalam Keputusan Presiden Nomor 69 Tahun 1999 tentang Pengurangan Masa Pidana (Remisi) perlu disesuaikan dengan hak dan kewajiban setiap Narapidana sebagai pemeluk agama karena agama merupakan sendi utama kehidupan masyarakat. dan b. dan c perlu menetapkan Keputusan Presiden Republik Indonesia tentang Remisi. MEMUTUSKAN: Menetapkan:KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA TENTANG REMISI. Mengingat:1. b. d. b. termasuk setiap Narapidana. e.bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a. pengaturan mengenai remisi ditetapkan dengan Keputusan Presiden. (3)Remisi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan dengan Keputusan Menteri Hukum dan Perundang-undangan. 2. 3. Tambahan Lembaran Negara Nomor 3614). (2)Remisi diberikan oleh Menteri Hukum dan Perundang-undangan Republik Indonesia.Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat Dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan Pemasyarakat (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 69.Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 1995 tentang Pemasyarakatan (Lembaran Negara Tahun 1995 Nomor 77.bahwa negara Indonesia menjamin kemerdekaan tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing.bahwa sebagai pelaksanaan dari Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 tentang Syarat Dana Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan Pemasyarakatan. yang diberikan pada hari peringatan Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus. Tambahan Lembaran Negara Nomor 3846). Pasal 2 Remisi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 terdiri atas: a. Pasal 1 (1)Setiap Narapidana dan Anak Pidana yang menjalani pidana penjara sementara dan pidana kurungan dapat diberikan remisi apabila yang bersangkutan berkelakuan baik selama menjalani pidana.remisi umum. yang diberikan pada hari besar keagamaan yang dianut oleh Narapidana dan Anak Pidana yang bersangkutan.

melakukan perbuatan yang bermanfaat bagi negara atau kemanusiaan. atau c. c. b. (2)Pemberian remisi umum dilaksanakan sebagai berikut: a.pada tahun kedua diberikan remisi 3 (tiga) bulan.melakukan perbuatan yang membantu kegiatan pembinaan di Lembaga Pemasyarakatan.pada tahun keempat dan kelima masing-masing diberikan remisi 5 (lima) bulan. (2)Ketentuan lebih lanjut mengenai berbuat jasa dan melakukan perbuatan yang bermanfaat bagi negara atau bagi kegiatan pembinaan di Lembaga Pemasyarakatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan dengan Keputusan Menteri Hukum dan Perundang-undangan.15 (lima belas) hari bagi Narapidana dan Anak Pidana yang telah menjalani pidana selama 6 (enam) sampai 12 (dua belas) bulan. maka yang dipilih adalah hari besar yang paling dimuliakan oleh penganut agama yang bersangkutan.1/2 (satu perdua) dari remisi umum yang diperoleh pada tahun yang bersangkutan bagi Narapidana dan Anak Pidana yang berbuat jasa kepada negara atau melakukan perbuatan yang bermanfaat bagi negara atau kemanusiaan. dan b.hari besar keagamaan dalam setahun.pada tahun ketiga diberikan remisi 4 (empat bulan. dan e.1 (satu) bulan bagi Narapidana dan Anak Pidana yang telah menjalani pidana selama 6 (enam) sampai 12 (dua belas) bulan. Pasal 3 (1)Remisi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dapat ditambah dengan remisi tambahan apabila Narapidana atau Anak Pidana yang bersangkutan selama menjalani pidana: a.pada tahun kedua dan ketiga masing-masing diberikan remisi 1 (satu) bulan. dan b. b.2 (dua) bulan bagi Narapidana dan Anak Pidana yang telah menjalani pidana selama 12 (dua belas) bulan atau lebih. c. Pasal 4 (1)Besarnya remisi umum adalah: a.pada tahun pertama diberikan remisi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1).berbuat jasa kepada negara. Pasal 6 Besarnya remisi tambahan adalah: a.1 (satu) bulan bagi Narapidana dan Anak Pidana yang telah menjalani pidana selama 12 (dua belas) bulan atau lebih.pada tahun keenam dan seterusnya diberikan remisi 2 (dua) bulan setiap tahunnya. dan d.pada tahun pertama diberikan remisi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1). d. (2)Pemberian remisi khusus dilaksanakan sebagai berikut: a.pada tahun keenam dan seterusnya diberikan remisi 6 (enam) bulan setiap tahun.pada tahun keempat dan kelima masing-masing diberikan remisi 1 (satu) bulan 15 (lima belas) hari. b. dan . Pasal 5 (1)Besarnya remisi khusus adalah: a.

(4)Ketentuan mengenai tata cara pengajuan permohonan perubahan pidana seumur hidup menjadi pidana sementara sebagaimana dimaksud dalam ayat (3) diatur lebih lanjut dengan Keputusan Menteri Hukum dan Perundang-undangan. Pasal 7 (1)Penghitungan lamanya masa menjalani pidana sebagai dasar untuk menetapkan besarnya remisi umum dihitung sejak tanggal penahanan sampai dengan hari peringatan Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus. (5)Penghitungan besarnya remisi khusus sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) didasarkan pada agama Narapidana dan Anak Pidana yang pertama kali tercatat dalam buku register Lembaga Pemasyarakatan. (3)Pidana kurungan sebagai pengganti pidana denda tidak diperhitungkan di dalam penggabungan putusan Pidana sebagaimana dimaksud dalam ayat (2). perhitungan penetapan lamanya masa menjalani pidana dihitung dari sejak penahanan yang terakhir. (2)Penghitungan remisi bagi Narapidana dan Anak Pidana yang menjalani pidana lebih dari satu putusan Pengadilan secara berturut turut dilakukan dengan cara menggabungkan semua putusan pidananya. (2)Perubahan pidana penjara seumur hidup menjadi pidana penjara sementara sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan dengan Keputusan Presiden. Pasal 8 (1)Dalam hal Narapidana dan Anak Pidana pada suatu tahun tidak memperoleh remisi. (2)Penghitungan lamanya masa menjalani pidana sebagai dasar untuk menetapkan besarnya remisi khusus dihitung sejak tanggal penahanan sampai dengan hari besar keagamaan yang dianut oleh Narapidana dan Anak Pidana yang bersangkutan. 1 (satu) bulan dihitung sama dengan 30 (tiga puluh) hari. dapat diubah pidananya menjadi pidana penjara sementara. (3)Permohonan perubahan pidana penjara seumur hidup menjadi pidana penjara sementara diajukan oleh Narapidana yang bersangkutan kepada Presiden melalui Menteri Hukum dan Perundang-undangan. besarnya remisi pada tahun berikutnya didasarkan pada remisi terakhir yang diperolehnya. Pasal 10 . dengan lama sisa pidana yang masih harus dijalani paling lama 15 (lima belas) tahun.1/3 (satu pertiga) dari remisi umum yang diperoleh pada tahun yang bersangkutan bagi Narapidana dan Anak Pidana yang telah melakukan perbuatan yang membantu kegiatan pembinaan di Lembaga Pemasyarakat sebagai pemuka.b. (4)Untuk penghitungan sebagaimana dimaksud dalam pasal ini. (3)Dalam hal masa penahanan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) terputus. Pasal 9 (1)Narapidana yang dikenakan pidana penjara seumur hidup dan telah menjalani pidana paling sedikit 5 (lima) tahun berturut turut serta berkelakuan baik.

(3)Jika terdapat keraguan tentang hari besar keagamaan yang dianut oleh Narapidana atau Anak Pidana.Dalam hal pidana penjara seumur hidup telah diubah menjadi pidana penjara sementara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9. Pasal 12 Remisi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan Pasal 3 tidak diberikan kepada Narapidana dan Anak Pidana yang: a.Narapidana dan Anak Pidana yang mengajukan permohonan grasi sambil menjalankan pidananya.sedang menjalani Cuti Menjelang Bebas. atau d. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 1999 tentang Pengurangan Masa Pidana (Remisi) dinyatakan tidak berlaku. atau Kepala Cabang Rumah Tanahan Negara melalui Kepala Kantor Departemen Hukum dan Perundang-undangan. Pasal 16 Keputusan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. c. . b. Kepala Rumah Tanahan Negara. Pasal 15 Pada saat Keputusan Presiden ini mulai berlaku.Narapidana dan Anak Pidana Warga Negara Asing.dijatuhi pidana kurungan sebagai pengganti pidana denda. Pasal 13 (1)Usul remisi diajukan kepada Menteri Hukum dan Perundang-undangan oleh Kepala Lembaga Pemasyarakatan. dan Pasal 6 dicatat di dalam daftar tersendiri.dikenakan hukuman displin dan didaftar pada buku pelanggaran tata tertib Lembaga Pemasyarakatan dalam kurun waktu yang diperhitungkan pada pemberian remisi. (2)Keputusan Menteri Hukum dan Perundang-undangan tentang remisi diberitahukan kepada Narapidana dan Anak Pidana pada hari peringatan Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus bagi mereka yang diberikan remisi pada peringatan Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia atau pada hari besar keagamaan yang dianut oleh Narapidana dan Anak Pidana yang bersangkutan. Pasal 5.dipidana kurang dari 6 (enam) bulan. Menteri Hukum dan Perundang-undangan mengkonsultasikannya dengan Menteri Agama. Agar setiap orang mengetahuinya memerintahkan pengundangan Keputusan Presiden ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia. Pasal 11 Remisi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan Pasal 3 juga diberikan kepada: a. dan b. Pasal 14 Remisi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4. maka untuk pemberian remisi berlaku ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 sampai dengan Pasal 6.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful