P. 1
Materi PKP.contoh Laporan PKP

Materi PKP.contoh Laporan PKP

|Views: 663|Likes:

More info:

Published by: Alfith Filzatul Zahra on Mar 29, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/08/2013

pdf

text

original

Materi PKP: Contoh Laporan PKP

Posted by maseremenmaos on 07:43 in MATERI KULIAH PGSD | 0 komentar BAB PENDAHULUAN A. Latar I

Belakang

Pelaksanaan pendidikan pada umumnya bertujuan untuk mengembangkan seluruh potensi yang ada dalam peserta didik, baik potensi Afektif, kognitif dan psikomotor. Pendidikan adalah pembinaan kepribadian manusia yang tersimpul untuk merealisasikan usaha pendidikan yang baik dan berkesinambungan sehingga akan dihasilkan generasi penerus bangsa yang memiliki sumber daya manusia yang baik, memiliki daya saing yang sangat tinggi, berakhlak mulia, serta beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang pada akhirnya tujuan pembangunan negara dapat tercapai dengan baik dan tidak membutuhkan waktu yang lama. Keberhasilan pembelajaran ditunjukan oleh dikuasainya pembelajaran oleh siswa. Guru dituntut menciptakan pembelajaran yang memungkinkan siswa menguasai pembelajaran secara optimal. Materi pembelajaran disajikan dengan cara menarik sehingga meningkatkan rasa ingin tahu siswa (Slavin, 1991). Perhatian siswa bisa hilang apabila guru menjelaskan dengan monoton. Guru dituntut untuk menggunakan berbagai metode dan media yang bervariasi agar siswa lebih aktif dalam proses pembelajaran. Pendidikan adalah investasi jangka panjang yang memperlukan usaha dan dana yang cukup besar, hal ini diakui oleh semua orang atau suatu bangsa demi kelangsungan masa depannya. Demikian halnya dengan Indonesia menaruh harapan besar terhadap pendidik dalam perkembangan masa depan bangsa ini, karena dari sanalah tunas muda harapan bangsa sebagai generasi penerus dibentuk. Meski diakui bahwa pendidikan adalah investasi besar jangka panjang yang harus ditata, disiapkan dan diberikan sarana maupun prasarananya dalam arti modal material yang cukup besar, tetapi sampai saat ini Indonesia masih berkutat pada problematika ( permasalahan ) klasik dalam hal ini yaitu kualitas pendidikan. Problematika ini setelah dicoba untuk dicari akar permasalahannya adalah bagaikan sebuah mata rantai yang melingkar dan tidak tahu darimana mesti harus diawali. Terkait dengan mutu pendidikan khususnya pendidikan pada jenjang Sekolah Dasar ( SD ) sampai saat ini masih jauh dan apa yang kita harapkan. Betapa kita masih ingat dengan hangat akan standarisasi Ujian Akhir Sekolah ( UAS ) dengan nilai masing – masing mata pelajaran 4,51 dikeluhkan oleh semua para pendidik bahkan oleh orang – orang tua siswa sendiri, karena anak atau siswanya tidak dapat lulus. Hal lucu yang sebenarnya tidak perlu terjadi. Melihat kondisi rendahnya prestasi atau hasil belajar siswa tersebut beberapa upaya

dilakukan salah satunya adalah pemberian tugas berupa kepada siswa. Dengan pemberian pekerjaan rumah kepada siswa diharapkan siswa dapat meningkatkan aktifitas belajarnya, sehingga terjadi pengulangan dan penguatan terhadap meteri yang diberikan di sekolah dengan harapan siswa mampu meningkatkan hasil belajar atau prestasi siswa. B. Rumusan Masalah Dalam praktek pembelajaran, guru sering dihadapkan dengan permasalahan-permasalahan yang mengahambat proses pembelajaran sehingga mempengaruhi pemahaman siswa terhadap materi yang diajarkan.diantaranya disebabkan karena kurangnya antusiasme siswa dan rendahnya motivasi siswa untuk memahami pembelajaran seutuhnya. Penulis beranggapan, permasalahan tersebut dikarenakan kurangnya pemahaman guru tentang penerapan metode yang tepat serta kurangnya penggunaan media pembelajaran. Tercapai dan tidaknya tujuan pembelajaran dalam proses pembelajaran dapat dilihat dari hasil perolehan nilai siswa melalui evaluasi yang diberikan, baik secara lisan maupun tulisan, dari evaluasi ini pula guru dapat mengetahui kekurangan dan kelebihan dari proses pembelajaran. Untuk mencapai tujuan pembelajaran yang diharapkan, sudah seharusnya guru sebagai pembimbing dan penanggung jawab pembelajaran senantiasa berupaya keras untuk memperbaiki kekurangan-kekurangan atas proses pembelajaran telah dilaksanakan serta mencari iovasi-inovasi terbaru untuk bisa meningkatkan nilai prestasi siswa sebagai bukti dari keberhasilan siswa. Berdasarkan hasil analisis terhadap masalah-masalah yang dihadapi di lapangan, yang menjadi penyebab rendahnya prestasi belajar terutama pada mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) dan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) kelas IV SDN Lembang Kecamatan Cililin Kabupaten Bandung Barat, rumusan masalahnya sebagai berikut: 1. Bagaimana cara menerapkan metode tanya jawab untuk meningkatkan pemahaman siswa tentang materi gaya di kelas IV? 2. Bagaimana cara menggunakan alat peraga untuk meningkatkan pemahaman siswa tentang materi perkembangan teknologi di kelas IV? C. Tujuan Penelitian

Tujuan penulisan laporan perbaikan pembelajaran ini sebagai berikut: 1. Untuk memperbaiki pembelajaran IPA dan IPS di kelas IV SDN Lembang sehingga hasil belajar siswa menjadi lebih baik 2. Untuk lebih meningkatkan profesionalime guru, sehingga guru mampu menerapakan metode bervariasi, menggunakan media atau alat bantu yang sesuai untuk setiap materi. 3. Penulisan laporan ini juga dimaksudkan untuk memenuhi tugas salah satu tugas mata kuliah Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP) PDGK 4051 pada program S1 PGSD Universitas Terbuka.

D.

Manfaat

Penelitian

Dengan mengadakan perbaikan pembelajaran, dapat bermanfaat bagi Guru, Siswa dan bagi Sekolah. 1. Bagi Siswa

a. Dapat meningkatkan prestasi siswa belajar sehingga meningkatkan kemampuan dan penguasaan siswa terhadap materi pelajaran b. Meningkatkan keberanian siswa untuk bertanya atau mengemukakan pendapat kepada guru sehingga prestasi siswa meningkat. c. Memberikan pengalaman belajar yang bermakna dan menyenangkan bagi siswa dalam kegiatan pembelajarn IPA dan IPS d. Membantu kesulitan siswa dalam belajar dan menyelesaikan soal dan permasalahannya 2. Bagi Guru

a. Dapat meningkatkan media seoptimal mungkin sehingga media membangun konsep belajar yang dapat membantu siswa dalam pemahaman konsep belajar b. Dapat memilih metode dan strategi yang tepat dalam kegiatan pembelajaran sehingga memberikan pengalaman belajar yang berharga bagi siswa melalui kegiatan yang bermakna c. Dapat mengembangkan wawasan keilmuan serta meningkatkan keterampilan dan inovasi guru dalam proses pembelajaran hingga dapat menghasilkan peserta didik yang memiliki hasil belajar yang lebih baik dari sebelumnya. 3. Bagi Sekolah

a. Menjadi bahan rekomendasi dalam peningkatan kualitas pendidikan dengan pemilihan metode atau model dan media pemblajaran b. Dapat menambah wahana pembelajaran menjadi lebih variatif sehingga mampu meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah. c. Menjadikan bahan pertimbangan bagi pmbinaan profesional tenaga pendidikan BAB II KAJIAN PUSTAKA 1. Hakekat Sains dan Pembelajaran Sains di Sekolah Dasar Ilmu pengetahuan alam (IPA) atau Sains dalam arti sempit telah dijelaskan diatas merupakan disiplin ilmu yang terdiri dari physical sciences (ilmu fisik) dan life sciences (ilmu biologi). Yang termasuk physical sciences adalah ilmu-ilmu astronomi, kimia, geologi, mineralogi, meteorologi, dan fisika, sedangkan life science meliputi anatomi, fisiologi, zoologi, citologi, embriologi, mikrobiologi.

IPA (Sains) berupaya membangkitkan minat manusia agar mau meningkatkan kecerdasan dan pemahamannya tentang alam seisinya yang penuh dengan rahasia yang tak habis-habisnya. Dengan tersingkapnya tabir rahasia alam itu satu persatu, serta mengalirnya informasi yang dihasilkannya, jangkauan Sains semakin luas dan lahirlah sifat terapannya, yaitu teknologi adalah lebar. Namun dari waktu jarak tersebut semakin lama semakin sempit, sehingga semboyan " Sains hari ini adalah teknologi hari esok" merupakan semboyan yang berkali-kali dibuktikan oleh sejarah. Bahkan kini Sains dan teknologi manunggal menjadi budaya ilmu pengetahuan dan teknologi yang saling mengisi (komplementer), ibarat mata uang, yaitu satu sisinya mengandung hakikat Sains (the nature of Science) dan sisi yang lainnya mengandung makna teknologi (the meaning of technology). IPA membahas tentang gejala-gejala alam yang disusun secara sistematis yang didasarkan pada hasil percobaan dan pengamatan yang dilakukan oleh manusia. Hal ini sebagaimana yang dikemukakan oleh Powler (dalam Wina-putra, 1992:122) bahwa IPA merupakan ilmu yang berhubungan dengan gejala-gejala alam dan kebendaan yang sistematis yang tersusun secara teratur, berlaku umum yang berupa kumpulan dari hasil obervasi dan eksperimen. Mata pelajaran ini pula di gunakan dalam UN dan UASBN 2. Sains dalam Kurikulum Sekolah Dasar Dari uraian di atas Sains adalah ilmu pengetahuan yang mempunyai Obyek, menggunakan metode Ilmiah sehingga perlu diajarkan di Sekolah Dasar. Setiap guru harus paham akan alasan mengapa sains perlu diajarkan di sekolah dasar. Ada berbagai alasan yang menyebabkan satu mata pelajaran itu dimasuk ke dalam kurikulum suatu sekolah. Usman Samatowa (2006) menegemukakan empat Alasan sains dimasukan dikurikulum Sekolah Dasar yaitu: a) Bahwa sains berfaedah Bagi suatu bangsa, kiranya tidak perlu dipersoalkan panjang lebar. Kesejahteraan materil suatu bangsa banyak sekali tergantung pada kemampuan bangsa itu dalam bidangsains, sebab sains merupakan dasar teknologi, sering disebut-sebut sebagai tulang punggung pembangunan. Pengetahuan dasar untuk teknologi ialah sains. Orang tidak menjadi Insinyur elektronika yang baik, atau dokter yang baik, tanpa dasar yang cukup luas mengenai berbagai gejala alam. b) Bila diajarkan sains menurut cara yang tepat, maka sains merupakan suatu mata pelajaran yang memberikan kesempatan berpikir kritis; misalnya sains diajarkan dengan mengikuti metode "menemukan sendiri". Dengan ini anak dihadapkan pada suatu masalah; umpamanya dapat dikemukakan suatu masalah demikian". Dapatkah tumbuhan hidup tanpa daun?" Anak diminta untuk mencari dan menyelidiki hal ini. c) Bila sains diajarkan melalui percobaan -percobaan yang dilakukan sendiri oleh anak. maka sains tidaklah merupakan mata pelajaran yang bersifat hafalan belaka. d) Mata pelajaran ini mempunyai: nilai – nilai pendidikan yaitu mempunyai potensi yang dapat membentuk keprbadian anak secara keseluruhan. e) Standar Kompetensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD) IPA di SD/MI

merupakan standar minimum yang secara nasional harus dicapai oleh peserta didik dan menjadi acuan dalam pengembangan kurikulum di setiap satuan pendidikan. Pencapaian SK dan KD didasarkan pada pemberdayaan peserta didik untuk membangun kemampuan, bekerja ilmiah, dan pengetahuan sendiri yang difasilitasi oleh guru. 3. Pembelajaran IPA dengan Metode Tanya Jawab Metode dan Strategi Belajar ialah pola umum perbuatan guru dan murid dalam perwujudan kegiatan belajar mengajar, sedangakan metode berasal dari kata Yunani ( Greek ) yang terdiri dari ( metha = melalui/ melewati hodos = jalan/cara ). Jadi metode belajar mengajar berarti jalan atau cara yang yang harus ditempuh untuk mencapai tujuan pengajaran. Strategi dan metode ini mutlak harus digunakan dalam proses belajar mengajar, supaya kita mencapai tujuan yang maksimal, tanpa metode dan strategi akan mendapatkan banyak kendala dalam pelaksanaan pendidikan Menurut Hasibuan Dip. Ed dkk ada enam macam yaitu: metode ceramah, Tanya jawab, diskusi, kerja kelompok, simulasi dan demontrasi. Metode tanya jawab merupakan salahsatu metode yang cocok dalam pembelajaran IPA, Teknik tanya jawab ialah suatu teknik untuk memberi motivasi pada siswa agar bangkit pemikirannya untuk bertanya, selama mendengarkan pelajaran, guru mengajukan pertanyaan-pertanyaan dan siswa menjawab. Pastikan pertanyaan-pertanyaan itu sesuai dengan materi pelajaran yang diajarkan. Pertanyaan boleh lebih luas asal berkaitan dengan pelajaran, atau juga pengalaman yang dihayati dengan tanya jawab sehingga pelajaran akan lebih mendalam dan luas. Guru memberikan teknik tanya jawab dengan tujuan agar siswa dapat mengerti atau mengingat-mengingat tentang fakta yang dipelajari, didengar ataupun dibaca, sehingga mereka memiliki pengertian yang mendalam tentang fakta itu Diharapkan dengan tanya jawab mampu menjelaskan langkah-langkah berpikir atau proses yang ditempuh dalam memecahkan soal/masalah, sehingga jalan pikiran anak tidak meloncat-loncat, yang akan merugikan siswa dalam menangkap suatu masalah untuk dipecahkan. Dalam tanya jawab, guru bermaksud meneliti kemampuan/daya tangkap siswa untuk dapat memahami bacaan, apa mereka paham apa yang dibacanya? Apakah siswa dapat mengambil kesimpulan dari apa yang dibacanya? Dengan tanya jawab, guru bisa mengetahui apakah siswa mendengarkan dengan baik? atau apakah siswa mampu menceritakan kembali dengan bahasa mereka sendiri? Dari jawaban siswa, guru dapat mengetahui penguasaan siswa pada pelajaran yang sedang diberikan. Tetapi teknik tanya jawab tidak biasa digunakan, atau kurang mengenai sasaran bila guru akan mengungkapkan maksud seperti: a. Ingin menilai taraf dan kadar pengetahuan siswa, sebab pertanyaan yang diajukan sebagai pelaksanaan teknik tanya jawab tidak termasuk menguji atau mengevaluasi siswa, melainkan mengingatkan kembali apa yang telah dipelajari atau mengembangkan pelajaran yang lama dengan

pelajaran yang baru. b. Kalau pertanyaan bisa dijawab dengan ya atau tidak, atau benar/salah; pertanyaan itu kurang pada tempatnya, karena jawabannya tidak mendorong siswa untuk mengingat atau memikirkan jawabannya kembali, tetapi sekedar menebak. c. Bila pertanyaan itu tidak menghendaki jawaban yang sederhana tetapi kompleks, dan jawaban sangat dibatasi, sehingga mengakibatkan pikiran siswa tidak berkembang. d. Pertanyaan yang baik ditujukan pada seluruh kelas, baru ditunjuk sekarang, atau menunggu sampai ada yang menunjukkan jari untuk menjawabnya. Keunggulan metode tanya jawab adalah: a) kelas hidup, karena sambutan kelas lebih baik b) dengan tanya jawab, partisipasi siswa lebih besar dan berusaha mendengarkan pertanyaan guru c) anak menerima pelajaran dengan aktif berpikir, tidak pasif mendengarkan saja. Kelemahan metode tanya jawab adalah: a) Kelancaran proses pembelajaran agak terlambat, karena diselingi dengan tanya jawab b) Jawaban siswa belum tentu selalu benar, sehingga guru memerlukan waktu agak lebih lama untuk memperoleh jawaban yang benar 4. Pengertian IPS Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) adalah mata pelajaran yang mempelajari kehidupan sosial yang kajiannya mengintegrasikan bidang-bidang ilmu sosial dan humaniora (Nursid Sumaatmaja, 2003:1.9). Bidang ilmu sosial meliputi sosiologi, ekonomi, psikologi sosial, antropologi, geografi, dan ilmu politik. Sedangkan humaniora meliputi norma, nilai, bahasa, dan seni yang menjadi komponen kehidupan masyarakat. Sementara itu, Ischak (2004:1.36) mengartikan IPS sebagai bidang studi yang mempelajari, menelaah, menganalisis gejala dan masalah sosial di masyarakat dengan meninjau dari berbagai aspek kehidupan secara terpadu. Ruang lingkup IPS adalah hal-hal yang berkenaan dengan manusia dan kehidupannya yang meliputi semua aspek kehidupan manusia sebagai anggota masyarakat. Tujuan mempelajari IPS adalah membentuk warga negara yang berkemampuan sosial dan yakin akan kehidupannya sendiri di tengahtengah kekuatan fisik dan sosial. Sedangkan pendekatan yang digunakan dalam mempelajari IPS adalah pendekatan interdisipliner atau multidisipliner dan lintas sektoral. Peraturan Menteri Pendidian Nasional (Permendiknas) Nomor 22 Tahun 2006 merupakan dasar hukum bagi pelaksanaan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Berdasarkan peraturan ini kembali dimunculkan mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) setelah pada kurikulum sebelumnya (Kurikulum 2004/KBK), mata pelajaran IPS digabung dengan

Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) menjadi Pendidikan Kewarganegaraan dan Pengetahuan Sosial (PKPS). Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 menjelaskan bahwa Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) merupakan salah satu mata pelajaran yang diberikan mulai dari SD/MI/SDLB sampai SMP/MTs/SMPLB. IPS mengkaji seperangkat peristiwa, fakta, konsep, dan generalisasi yang berkaitan dengan isu sosial. Pada jenjang SD/MI mata pelajaran IPS memuat materi Geografi, Sejarah, Sosiologi, dan Ekonomi. Melalui mata pelajaran IPS, peserta didik diarahkan untuk dapat menjadi warga negara Indonesia yang demokratis, dan bertanggung jawab, serta warga dunia yang cinta damai. 5. Penggunaan Media pada Pembelajaran IPS Media memiliki peranan penting dalam pembelajaran. Peran ini antara lain sebagai sarana membentuk konstruksi pemahaman pembelajaran terhadap suatu materi. Media sebagai alat bantu menciptakan suasana pembelajaran yang lebih efektif, media sebagai pendukung keterciptaan tujuan pembelajaran. Kata media berasal dari bahasa latin medium yang secara harfiah artinya perantara atau pengantara yaitu perantara atau pengantar sumber pesan kepada penerima pesan. Beberapa ahli memberikan definisi tentang media pembelajaran, diantaranya: Schramm (1977) mengemukakan bahwa media pembelajaran adalah teknologi pembawa pesan yang dapat dimanfaatkan untuk keperluan pembelajaran. Briggs (1977) berpendapat bahwa media pembelajaran adalah sarana fisik untuk menyampaikan isi/materi pelajaran seperti buku, film, video dan sebagainya. National Education Association (1969) mengungkapkan bahwa media pembelajaran adalah sarana komunikasi dalam bentuk cetak maupun pandang-dengar, maupun teknologi perangkat keras. Menurut Gagne (1970) dalam Arif S. Sudirman (1986: 6) menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya untuk belajar. Arsyad (2005: 5) melalui Rishe dalam Gatra berpendapat bahwa media pembelajaran merupakan bagian perencanaan pembelajaran yang mengarah pada ketercapaian kompetensi pembelajar Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya media pembelajaran adalah: a. Sarana pembelajaran berupa alat fisik (manusia, materi, peristiwa) b. Berisi pesan pembelajaran c. Mampu menciptakan komunikasi efektif antara pembelajar dengan materi pembelajaran d. Mempu mendukung ketercapaian tujuan pembelajaran Dalam memilih media dapat digunakan patokan sebagai berikut : menarik perhatian dan minat siswa, membawa siswa kearah yang nyata dan mengurangi verbalisme, merangsang tumbuhnya pengertian dan usaha

mengembangkan nilai-nilai, serbaguna dan berfungsi ganda, sederhana dan mudah dirawat serta digunakan, dapat dibuat oleh guru atau murid dalam lingkungan alam sekitarnya.

BAB PELAKSANAAN A.

PERBAIKAN Subjek

III PEMBELAJARAN Penelitian

Penelitian dilaksanakan di kelas IV SDN Lembang Kecamatan Cililin, Kabupaten Bandung Barat, dengan waktu pelaksanaan sebagai berikut: Perbaikan pembelajaran mata pelajaran IPA kelas IV

1. Perbaikan pembelajaran siklus I dilaksanakan pukul 07.30 – 08.05 pada tanggal 25 Pebruari 2010 2. Perbaikan pembelajaran siklus II dilaksanakan pukul 07.30 – 08.05 pada tanggal 04 Maret 2010 Pembelajaran perbaikan mata pelajaran IPS kelas IV

1. Perbaikan pembelajaran siklus I dilaksanakan pukul 10.30 – 11.05 pada tanggal 02 Maret 2010 2. Perbaikan pembelajaran siklus II dilaksanakan pukul 10.30 – 11.05 pada tanggal 11 Maret 2010

TABEL PELAKSANAAN NO 1. 2. 3. 4. SDN SDN SDN 04 02 11 IPA IPS IPS II I II TEMPAT

PERBAIKAN TANGGAL PELAJARAN

3.1 PEMBELAJARAN SIKLUS

SDN Lembang Maret 25 Maret Maret Pebruari 2009

Lembang Lembang Lembang 2010 2010 2010 IPA I

Karakteristik

Siswa:

a. Jumlah siswa kelas IV SDN Lembang sebanyak 43 orang yaitu 16 orang laki-laki dan 25 orang perempuan. Kapasitas tempat duduk yang dapat diamati terdiri dari 20 buah kursi panjang dengan jumlah meja belajar 20 buah. b. Sebagian besar temapt tinggal siswa jauh dari lokasi sekolah c. Latar belakang ekonomi orang tua siswa rata-rata tingkat menengah kebawah dengan sebagian besar bermata pencaharian sebagai petani B. Deskripsi Per Siklus

1. Mata Pelajaran IPA Siklus I a) Apersepsi b) Absensi c) Motivasi d) Pejejakan kesiapan belajar siswa dengan memberi materi yang akan diajarkan e) Informasi kompetensi yang akan dicapai f) Dengan dipandu guru siswa menyebutkan berbagai bentuk benda g) Dengan dibimbing guru, siswa melakukan percobaan untuk mengetahui berbagai bentuk h) Dengan dibantu guru, siswa menyebutkan pengaruh gaya terhadap gerak benda

i) Guru dan siswa menyimpulkan materi yang sudah diajarkan Pada siklus I, berdasarkan hasil pengamatan dan diskusi dengan teman sejawat, hasil perbaikan belum berhasil. Hal ini berdasarkan nilai perolehan siswa yang masih rendah, jauh dari yang diharapkan sehingga diadakan perbaikan pembelajaran lagi. Siklus II

a) Apersepsi b) Absensi c) Motivasi d) Pejejakan kesiapan belajar siswa dengan memberi materi yang akan diajarkan e) Informasi kompetensi yang akan dicapai f) Dengan dibimbing guru, siswa melakukan percobaan untuk mengetahui berbagai bentuk dan gerak benda karena pengaruh gaya g) Guru mengadakan tanya jawab multi bersama siswa tentang materi gaya dengan diawali memberi pertanyaan pengaruh gaya terhadap benda h) Dengan dibantu guru, siswa menyebutkan pengaruh gaya terhadap gerak benda Guru dan siswa menyimpulkan materi yang sudah diajarkan Pada siklus II ini, setelah diberi perubahan pada kegiatan inti, prestasi belajar siswa meningkat. Hal ini dilihat dari keaktifan siswa dalam proses kegiatan belajar dan dilihat dari hasil evaluasi, nilainya meningkat. 2. Siklus Mata Pelajaran IPS I

a. Mengkondisikan siswa dalam proses pembelajaran b. Mengadakan apersepsi c. Menyampaikan tujuan pembelajaran d. Menjelaskan kembali materi yang diajarkan e. Siswa menyimak dengan baik f. Guru memberikan berbagai pertanyaan berdasarkan materi yang diajarkan g. Murid diberi tugas untuk mengerjakan soal-soal h. Siswa menjawab pertanyaan yang diberikan i. Pembahasan materi pembelajaran melalui penjelasan dan diskusi j. Menyimpulkan materi pelajaran k. Mengadakan evaluasi Setelah diberikan perbaikan pembelajaran siklus I, ternyata prestasi belajar siswa masih rendah, anak kurang aktif dalam pembelajaran. Setelah diadakan evaluasi, hasilnya masih kurang memuaskan, maka diadakan lagi perbaikan pembelajaran siklus II.

Siklus

II

a. Mengkondisikan siswa dalam proses pembelajaran b. Memgadakan apersepsi c. Menyampaikan tujuan pembelajaran d. Pembahasan materi pembelajaran menggunakan media gambar tentang teknologi produksi dan komunikasi e. Menyimpulkan materi pelajaran f. Mengadakan evaluasi Setelah diadakan perbaikan pembelajaran siklus II, prestasi belajar siswa meningkat, hal ini terlihat dari hasil evaluasi yang telah diberikan, memuaskan. Dengan demikian, perbaikan pembelajaran cukup sampai siklus II. BAB HASIL A. IV PEMBAHASAN Penelitian

PENELITIAN Hasil

DAN

Berdasarkan perbaikan pembelajaran yang dilakukan selama 2 siklus, dapat dikemukakan bahwa pembelajaran mata pelajaran IPA dan IPS dapat digambarkan sebagai berikut: Tabel DAFTAR PADA SIKLUS No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 PEROLEHAN KEGIATAN PERBAIKAN Nama Ismi Nurfahmi Ilyas Dede Euis Fitri Nurjanah Pebi Andri Neng Ipah Ina Predi Ajeng Murid Laila NILAI PEMBELAJARAN Siklus Anugrah Fauziah Anselmo Rosita Kurniawati Sabrina M. Nugraha Hidayat Yeni Saripah Wasilah Pirmansyah Sukamawati 4.1 SISWA IPA I I 80 70 65 65 75 65 60 70 60 60 70 60 60 60 65 60 60

Mira Ayu Ilfa

Nurul Pahrudin Yuli

18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Jumlah Nilai Nilai Nilai Prosentase

Rani Pitri Ai Weni Peri Hani Pani Nunur Defi Ai Ayi Uus Deni Rian

Nurami Andri Santi

Nuraeni Nuraeni Nuraeni Sapitri Apriansyah Haryati Rudiana hayati

Entin Indah Absor Rohmat Epan Kartika Rosandi

Putri

Kusnawan Koswara Nurjaman

Kiki Yesi

Andi Eli Cucu Irwan Alumni Tertinggi Terendah Rata-rata

Romdoni Nurjamil

70 65 60 70 60 60 65 50 40 60 50 55 70 60 60 60 60 60 60 60 65 50 60 60 60 50 2645 80 40 61.51 62%

Berdasarkan hasil penelitian dan hasil evaluasi perbaikan pembelajaran pada siklus I masih rendah, dimana anak yang masuk kategori tinggi yaitu nilai 80-90 ada 1 orang, anak yang masuk kategori sedang yaitu nilai 60-70 ada 36 orang, dan anak yang masuk kategori rendah yaitu nilai 30-50 ada 6 orang. Nilai rata-rata 61,51 dan persentase 62%. Dari data-data tersebut prestasi siswa pada siklus I masih belum meningkat. Berdasarkan kesimpulan tersebut, saya melakukan refleksi dengan mengajukan pertanyaan sebagai berikut: 1. 2. Mengapa saya tidak bisa memotivasi anak dalam Mengapa saya tidak bisa mengaktifkan anak dalam belajar? belajar?

3. Mengapa belum semua siswa menjawab pertanyaan dari guru? 4. Mengapa anak tidak berani untuk bertanya? Hasil Refleksi: Dari hasil penelitian/pengamatan di atas diperoleh temuan berupa kelemahan dan keunggulan proses pembelajaran. Aktivitas siswa dalam pembelajaran dari 43 siswa, masih terdapat sekitar 5 siswa yang tidak aktif dalam mengikuti kegiatan. Hasil evaluasi siswa masih rendah. Sedangkan pada aktivitas guru masih banyak kekurangan dalam pelaksanaan demonstrasi dan penjelasan materi. Berdasarkan hasil refleksi, maka perlu diadakan perbaikan pembelajaran siklus II. Tabel DAFTAR PADA SIKLUS No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 PEROLEHAN KEGIATAN PERBAIKAN Nama Ismi Nurfahmi Ilyas Dede Euis Fitri Nurjanah Pebi Andri Neng Ipah Ina Predi Ajeng Murid Laila NILAI PEMBELAJARAN Siklus Anugrah Fauziah Anselmo Rosita Kurniawati Sabrina M. Nugraha Hidayat Yeni Saripah Wasilah Pirmansyah Sukamawati 4.2 SISWA IPA II II 85 80 75 80 80 80 70 80 75 75 80 70 75 60 75 75 75 80 75 75 80 60 75 70 60 60 70 75

Mira Ayu Ilfa

Nurul Pahrudin Yuli Nurami Andri Santi

Rani Pitri Ai Weni Peri Hani Pani Nunur

Nuraeni Nuraeni Nuraeni Sapitri Apriansyah Haryati Rudiana hayati

29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Jumlah Nilai Nilai Nilai Prosentase

Defi

Ai Ayi Uus Deni Rian

Entin Indah Absor Rohmat Epan

Kartika Rosandi

Putri

Kiki Yesi

Andi Eli Cucu Irwan Alumni Tertinggi Terendah Rata-rata

Kusnawan Koswara Nurjaman

Romdoni Nurjamil

70 70 75 70 65 70 75 65 75 70 60 60 70 70 60 3095 85 60 71.98 72%

Berdasarkan nilai hasil evaluasi mata pelajaran IPA siklus II, anak yang mendapatkan nilai 80-100 ada 19 orang, yang mendapatkan nilai 60-70 ada 24 orang, dan yang tidak ada siswa yang mendapatkan nilai 50, dimana rata-rata nilai mendapat 71,98 sedangkan prosentasenya 72%. Hal ini menunjukan bahwa perbaikan siklus II sudah meningkat. Adapun untuk perbaikan pembelajaran IPS diadapatkan hasil sebagai berikut: Tabel DAFTAR PADA SIKLUS No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 PEROLEHAN KEGIATAN PERBAIKAN Nama Ismi Nurfahmi Ilyas Dede Euis Fitri Nurjanah Pebi Andri Neng Murid Laila NILAI PEMBELAJARAN Siklus Anugrah Fauziah Anselmo Rosita Kurniawati Sabrina M. Nugraha Hidayat Yeni 4.3 SISWA IPS I I 90 70 70 80 75 70 60 80 60 60 70

Mira Ayu Ilfa

12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Jumlah Nilai Nilai Nilai Prosentase

Ipah Ina Predi Ajeng Nurul Pahrudin Yuli Nurami Andri Santi

Saripah Wasilah Pirmansyah Sukamawati

Rani Pitri Ai Weni Peri Hani Pani Nunur Defi Ai Ayi Uus Deni Rian

Nuraeni Nuraeni Nuraeni Sapitri Apriansyah Haryati Rudiana hayati

Entin Indah Absor Rohmat Epan Kartika Rosandi

Putri

Kusnawan Koswara Nurjaman

Kiki Yesi

Andi Eli Cucu Irwan Alumni Tertinggi Terendah Rata-rata

Romdoni Nurjamil

60 60 60 70 60 60 70 65 60 70 60 60 65 50 40 60 50 60 70 60 70 60 60 60 60 60 65 30 60 60 60 50 2690 90 30 62.56 63%

Berdasarkan hasil nilai setelah mengadakan evaluasi pada perbaikan pembelajaran IPS pada siklus I diperoleh hasil sebagai berikut: Anak masuk kategori tinggi yaitu nilai antara 80-90 ada 3 orang, nilai yang masuk kategori sedang yaitu nilai 60-70 ada 34 orang dan anak yang masuk kategori rendah yaitu 40-50 ada 6 orang. Dengan nilai rata-rata 62,56 dan prosentase 63%, hal tersebut menunjukan bahwa perbaikan pembelajaran pada siklus I belum berhasil. Saya mengadakan refleksi dengan mengajukan pertanyaan kepada diri

sendiri sebagai berikut: 1. Mengapa saya tidak bisa memotivasi anak dalam belajar? 2. Mengapa anak tidak aktif dalam pembelajaran? 3. Mengapa anak sangat jenuh dalam menyimak penjelasan guru? 4. Mengapa anak tidak mampu mengajukan pertanyaan? Maka berdasarkan refleksi dan hasil pengamatan, perlu diadakan perbaikan pembelajaran. Tabel HASIL PADA SIKLUS No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 PEROLEHAN MATA Nama Ismi Nurfahmi Ilyas Dede Euis Fitri Nurjanah Pebi Andri Neng Ipah Ina Predi Ajeng Murid Laila NILAI PELAJARAN Siklus Anugrah Fauziah Anselmo Rosita Kurniawati Sabrina M. Nugraha Hidayat Yeni Saripah Wasilah Pirmansyah Sukamawati 4.4 SISWA IPS II II 90 80 75 90 80 80 70 90 75 75 80 70 75 60 80 75 75 80 75 75 80 60 75 80 60 60 70 75 70 70 75 70 70

Mira Ayu Ilfa

Nurul Pahrudin Yuli Nurami Andri Santi

Rani Pitri Ai Weni Peri Hani Pani Nunur Defi Ai

Nuraeni Nuraeni Nuraeni Sapitri Apriansyah Haryati Rudiana hayati Kartika Putri

Entin Indah Absor Rohmat

34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Jumlah Nilai Nilai Nilai Prosentase

Ayi Uus Deni Rian Epan

Rosandi Kusnawan Koswara Nurjaman

Kiki Yesi

Andi Eli Cucu Irwan Alumni Tertinggi Terendah Rata-rata

Romdoni Nurjamil

70 75 65 75 75 60 60 70 70 70 3155 90 60 73.37 73%

Berdasarkan hasil nilai evaluasi mata pelajaran IPS siklus II, diperoleh hasil sebagai berikut: 1. Yang mendapatkan nilai 75-90 = 22 orang 2. Yang mendapatkan nilai 60-70 = 21 orang 3. Yang mendapatkan nilai 50 = orang Nilai rata-rata yang diperoleh adalah 73,37 dengan persentase 73%. Berdasarkan hal tersebut, perbaikan pembelajaran siklus 2 meningkat. B. Pembahasan 1. Siklus I Perolehan nilai pada siklus I untuk mata pelajaran IPA hanya mencapai 62%, dan untuk mata pelajaran IPS hanya mencapai 63%. Ini menunjukkan bahwa pembelajaran kurang berhasil dengan baik. Aktivitas siswa masih kurang dan guru kekurangan waktu untuk mengecek kemampuan siswa. Penggunaan metode kurang efektif karena guru kurang memberi kesempatan untuk berlatih kepada siswa. 2. Siklus II Nilai perolehan pada siklus II mengalami peningkatan yaitu untuk mata pelajaran IPA 72% dan untuk mata pelajaran IPS 73%. Ini menunjukkan bahwa pembelajaran berhasil, apalagi kalau PBM sering berlangsung baik di dalam kelas maupun di luar kelas. Aktivitas siswa meningkat dan penggunaan metode lebih efektif, karena guru member kesempatan untuk berlatih kepada siswa. GRAFIK 4.1 PROSENTASE HASIL PEROLEHAN NILAI SISWA

BAB KESIMPULAN A.

DAN

V SARAN Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan terhadap perbaikan pembelajaran mata pelajaran IPA dan IPS, maka kesimpulannya adalah: 1. Dengan menerapkan metode demonstrasi pada mata pelajaran IPA, hasil belajar siswa telah meningkat, terbukti dengan perolehan nilai siswa sebagai berikut: Siklus Rata-rata Persentase Siklus Rata-rata Persentase I : Jumlah nilai = nilai dari = dari = 43 siswa = 43 siswa = 264 61,51 62% 3095 71,98 72%

II

:

Jumlah

=

Dari data hasil perolehan nilai dari siklus I dan II, mata pelajaran Matematika peningkatannya adalah 10%. 2. Dengan menerapkan metode diskusi pada mata pelajaran IPS, hasil belajar siswa telah meningkat. Hal ini terbukti dari perolehan nilai siswa sebagai berikut: Siklus Rata-rata Persentase Siklus Rata-rata Persentase I : Jumlah nilai = = II : Jumlah nilai = = dari 21 siswa = dari 43 siswa = 2690 62,56 63% 3155 73,37 73%

Dari data hasil perolehan nilai dari siklus I dan II, mata pelajaran IPS

peningkatannya B.

adalah

10%. Saran

Berdasarkan hasil kesimpulan, beberapa hal sebaiknya dilakukan oleh guru dalam meningkatkan mutu pembelajaran siswa, antara lain: 1. Guru hendaknya menindak lanjuti temuan-temuan dalam laporan perbaikan pembelajaran, guna menghasilkan pembelajaran yang lebih baik dan prestasi belajar siswa meningkat. 2. Guru harus menerapkan metode yang bervariasi untuk meningkatkan hasil belajar siswa. 3. Guru harus menggunakan media yang sesuai dengan materi pelajaran, supaya siswa lebih memahami materi pelajaran, dan anak tidak verbalisme. 4. Mengadakan kerjasama dengan rekan kerja, kepala sekolah dan pengawas, untuk bertukar pikiran dan pengalaman yang berkenaan dengan tugas mengajar sehari-hari, serta meningkatkan keprofesionalan guru sebagai pendidik. 5. Melalui pembelajaran IPA menggunakan metode tanya jawab, guru dapat dengan mudah merespon potensi atau modalitas siswa dalam setiap kelompok belajar. 6. Pembelajaran IPS dengan dibantu media yang tepat dapat memudahkan guru untuk menyampaikan materi lebih baik dan tepat sasaran. Dengan demikian seorang guru yang profesional dapat lebih efektif dapat melakukan kegiatan proses belajar mengajar, serta dengan mudah dapat merespon perbedaan perbedaan potensi yang dimiliki peserta didiknya. 7. Bersyukurlah kita senantiasa kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan berbanggalah kita menjadi seorang guru yang dilibatkan (diikut-sertakan) dalam kegiatan penelitian perbaikan pembelajaran kelas tahun 2010 ini. Berbuat lebih baik lagi, agar kita dapat menuntut yang lebih baik. Bekerjalah hari ini lebih baik daripada hari kemarin, dan besok harus lebih baik daripada hari ini. Dengan demikian, maka kita termasuk orang-orang yang sukses.

DAFTAR

PUSTAKA

Departemen Pendidikan Nasional (2006). Standar isi: Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum. Saprati Amalia, dkk. (2007). Pembelajarn IPA di SD . Jakarta: Universitas Terbuka N.K. Roestiyah. (2008). Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Dineka Cipta Tantya Hisnu P. Winardi. (2008). IPS Kelas V. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional Wardani I.G.A. (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Universitas Terbuka Wardani I.G.A. (2007). Teknik Menulis Karya Ilmiah. Jakarta: Universitas Terbuka http://Wikipedia.org. Tags: MATERI KULIAH PGSD

Mase Remenmaos

remenmaos.blogpot.com, selamat datang di area referensi belajar untuk semua. Kontent dalam remenmaos berisifat terbuka. Segala artikel dapat digunakan sewajarnya. Bila dalam kontent ini terdapat pelanggaran Hak Cipta maka mohon maaf sebesar-besarnya. Isi materi pada weblog ini hanya sebatas sebagai referensi saja, tidak disarankan untuk mengadopsi seluruh isi meteri untuk digunakan sebagai

Karya Tulis, Penulisan Jurnal, Ataupun Penyususnan Penelitian Tindakan Kelas.

Beberapa materi dalam weblog ini disarikan dari berbagai sumber yng mungkin mengandung hak cipta. Bila dalam kontent ini terdapat pelanggaran Hak Cipta maka mohon maaf sebesar-besarnya. Keberatan dapat diajukan lewat email: maseremenmaos@gmail.com. Bagi pembaca yang ingin mendapatkan referensi lebih lanjut dapat menghubungi ke email:maseremenmaos@gmail.com. Tidak dilarang untuk mengkopi paste ulang tulisan dari website remenmaos.blogspot.com .Jika anda tetap mengkopi ulang dan menyebarkan dengan perasaan suka cita kepada rekan-rekan lain maka wajib bagi anda untuk diberikan pahala yang sebesar-besarnya, karena anda telah ikut mencerdaskan bangsa.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->