DRAMA

“Impian Joni” Disusun oleh : Kelompok : Kelas : XI IPA 1
1. Faris Abulkhoir (KETUA) 2. Anandita Rahmi 3. Ayu Hartati 4. Dania Firstaria 5. Desy Rachmawati 6. Haryo Sulistianto 7. Heka Putri Jayanti 8. Indah Ratry Pandini 9. Maya Rubiandini 10. Muhammad Nanda Fajrianto 11. Raihan Sabri Zainal 12. Riezka Algiftya

SMAN 2 Depok 2011 – 2012

Nanda Fajrianto Raihan Sabri Riezka Algiftya Sahabat Joni Ibu Gaston Fans Pemain Bola Pemain Bola Fans Fans Fans Ibu Joni Adik Joni Selaku Peran Watak .Peran Tokoh : Nama Faris Abulkhoir (KETUA) Anandita Rahmi Ayu Hartati Dania Firstaria Desy Rachmawati Haryo Sulistianto Heka Putri Jayanti Indah Ratry Pandini Maya Rubiandini M.

e…e. keadaannya saat ini tidak mendukung untuk mewujudkan impiannya.Di suatu hari terdapat seorang anak laki-laki yang ingin mewujudkan impiannya menjadi seorang pemain bola.! aduh aduh gue kalah taruhan nih argghh! Ibu Joni : Ternyata..YES GOOLLLLLLLLLLL!!! Ibu Joni : Ni anak bener bener yak! (Ibu Joni langsung menjewer telinga Joni) Joni : E.. (sambil cemberut) Dirumah Joni Joni : (sambil menatap kaca) Hhh…Jon lo pasti bisa jadi pemain bola professional dan masuk Timnas dan memiliki banyak penggemar. aaaa…. Lo pasti bisa ngebuktiin ke .i…iya bu sakit udah iya ini joni pulang. Selain itu. keluarganya tidak menyetujui apa yang diimpikannya. Joni : Iyak iyak iyak…... Joni cepet pulang! Joni : Iya ibu sebentar lagi gol. Salah satunya adalah faktor ekonomi keluarga... Namun. adoooohh cepet cepet cepet yak…. kamu disini nonton bola yak! Pulang kamu! Bukannya bantuin ibu dirumah malah disini...ARGHHHHH!!! kok gak masuk sih? (Tatapan Joni tetep tertuju pada televisi di sebuah warung dekat rumahnya) Joni : ck! Nah nah cepet cepet dikit lagi masuk…..

caw~ . ini nih impian gue selama ini. JONI FANS CLUB! Keesokan harinya Joni pergi ke sawah….orangtua lo kalo jadi pemain sepak bola tuh pasti bakal sukses dan gak ngebala. Gue juga pasti bisa punya banyak fans haha. gue bisa ngebuktiin ke orang tua gue kalau apa yang mereka katakan itu salah. Akhirnya.Mending gue solat dulu ah berdoa moga-moga gue bisa menjadi pemain sepak bola terkenal diseluruh negri! udah gue pulang ah. JONI FANS CLUB. nih tadi gue dapet brosur.. Rin. Joni : (sambil mengambil selembar brosur) apaan nih? Wahhhhhhhhhh. lo dapet ni selembaran darimana ? Lo bisa bawa gue ke orang yang ngasih selembarannya ga ? AKHIRNYA. Afika: Ye malah bengong. denger tu.. Fik ?!!! Astagfirullah gue ditinggal __.. Lo dan sawah ini bakal jadi saksi kesusksesan gue !!! Fik.. WOI!! (mendorong Joni) Joni : WA! Aduh jangan dorong napa! Afika : Lagi lu bengong mulu. Afika: Woi Jon napa lu bengong dari tadi? Joni : (bengong)…. Baca deh. (sambil memberikan selembaran brosur kepada Joni). serius ni. namanya apa yak? (sambil mikir)…ah gue tau. Udah yak gue balik dulu. I’M COMING BEIBEHHHH!!!!!!! Fik..

.. masih bau bawang aja udah tau cinta-cintaan. Joni : (menatap selembaran brosur dan berfikir) Mmm... .. mereka pasti bakal bangga sama gue. Joni : (sambil menggenggam brosur) Oke gelora bung karno deket deket . Joni : Dih nape lu? Sok tau lu. Yaudah deh..maafin Joni ya bu.. Joni pergi pergi dulu yak.gue pengen banget jadi pemain sepak bola handal dan terkenal. Rara : (sambil melihat kakaknya) Heh! nape lu kak ngomong sendiri? Lagi jatuh cinta ya?? Ih kakak ngaku deh hehehe.. orang tua gue bakal narik ucapannya dan bakal percaya sama gue. Bu. gue kesana sekarang ah. udah ye... Tapi. Gue yakin kalo gue sukses nanti.Sesampainya dirumah.. Joni : Ini ada alamatnya.. Joni : (krik krik) kagak dijawab. yaudah Assalamualaikum~ Di jalan.. Mereka kan gak setuju kalo gue jadi pemain sepak bola. gue coba aja demi cita-cita gue lagian... pak.ini kan kehidupan gue! Hhh. doain anak Ibu yang ganteng ini. tapi ini demi kalian juga (sambil menatap foto Bapak dan Ibunya)..dosa gak ya kalo gue gak nurutin apa yang orang tua mau.. Mmm. sabar bentar lagi gue nyampe..apa gue coba dulu ya? siapa tau kalo gue sukses.

Joni : Ditest satu-satu? Wah berarti gue harus siap nih supaya bisa keterima jadi pemain Timnas UNESCO. Gaston : ( menatap sinis Joni ) Joni : Maaf. Joni : Buset! rame banget yang ngantri! yakin gak ya gue bisa lolos seleksi? yakin!! gue pasti bisa! bisa bisa pasti bisa!!! WOOO!!! (Seluruh orang pun melihatnya dengan tatapan heran) Joni : Eee.. HAHAHAHAH Joni : Kita buktikan saja nanti... Hanya 5 orang dari 100..000 orang yang diterima menjadi anggota pemain timnas termasuk Gaston dan Joni. cuci muka. Gue pasti bisa lolos dari seleksi ini. pulang aja.. ada yang salah dengan saya ? Gaston : Heh. Udah.. trus bobok.. hasil penyeleksian pun diumumkan. Seleksi pun berakhir. anak kampung. Akhirnya Joni pun tiba didepan Gelora Bung Karno. maap yak Di barisan antri. Ngapain lo disini ?! Lo tuh ga level ikutan kayak beginian . Muka lo aja ga ada tampang-tampang pemain sepak bola.... ...

sok cool.. tau sendiri si Gaston orangnya sombong. kikir.. bawel. gimana yah. Joni pun pulang kerumahnya (Dikamar Joni) Joni : Ya Allah alhamdulillah~ akhirnya doaku terkabul juga. gue lanjut ikut kompetisi atau engga ya? tapi kalo gue ikut kompetisi gue bakalan durhaka gak ya? kasian ibu juga sih ( dompet jupe jatuh dan munculah gaston) Joni : ngapain sih ni si rara lama banget sambil liat – liatan sama si gaston lagi.. Joni : sekarang dia malah deket – deket sama rara .Joni : Alhamdulillah hamba diterima! HUUUUH!!! Gaston : Yes gue keterima. jangan sampai adik gue suka sama si Gaston.. Joni : jadi gue harus gimana lagi? gue pengen banget jadi pemain bola tapi apa daya gue gak mau nentang ibu yang udah ngerawat gue dan mengandung gue selama 9 bulan ( Di jalan bersama adiknya ) Joni : Aduh. Tapi. tengil.. hufftt..Ibu kan gak setuju kalo gue jadi pemain bola. pelit. YES!! Setelah melihat hasil pengumuman.

( Gaston melirik Joni dengan sinis dan lantas pergi ) Joni : Hhhh. kakak kenapa? kok. kak tolong kak. ( tiba – tiba joni di angkut oleh warga setempat dan kembali ke rumah ) ( kemudian joni pun tersadar di rumah ) Joni : Ra.. bu tolong bu. lu kenapa? ayo cepetan pulang. jangan deket – deket sama si tengik yang satu ini. tetapi gue harus membuktikan sama orang tua kalau cita – cita gue gak hanya sekedar mimpi belaka.. perasaan tadi lagi di jalan. dik tolong dik kakak saya pingsan. Joni : Gue bakal membuktikan kalau jadi pemain bola tuh bisa membuat bangga orang tua gue dan dapat meraih masa depan yang sukses ( Tidak sadar Joni menabrak tiang dan pingsan ) Rara : tolong – tolong. Rara : Tadi tuh kakak pingsan. . mau pulang ke rumah.. pak tolong pak.. lagian ada-ada aja. ada dirumah...emang kenapa sih tadi ka..Joni : Ra.gue harus jadi pemain bola profesional nih kayak idola gue “ngon mamon” walaupun gue sekarang belum di dukung sama orang tua gue..

Joni janji kalau Joni udah sukses pasti akan kasih tau ibu yang sebenarnya... okedeh gue ikut aja. Joni : Oh. kakak lupa. Joni dengan diam – diam tanpa sepengetahuan ibunya pergi untuk mengikuti latihan pertamanya di Gelora Bung Karno.. apa ya. Joni : Ini hari pertama latihan dimulai jangan sampai gue ngelewatin kesempatan emas ini untuk latihan agar dapat menjadi pemain profesional.Joni : Ehm... Bapak mau kalian menjadi pemain sepak bola yang dapat mengharumkan nama bangsa di dunia. terima kasih kepada para peserta yang telah datang untuk mengikuti latihan kali ini... Joni : walaupun gue melanggar nasihat dari ibu tapi gue harus negbuktiin kalau gue itu sebenarnya bisa buat meraih cita – cita gue. Hari latihan pertama pun tiba. jadi bapak mau kalian semua serius dalam setiap latihan yang diadakan. Joni : Bisa bisa pasti bisa i love you mom ( Latihan pun di mulai ) Pelatih : Iya selamat pagi.. bukannya Joni mau jadi anak durhaka tapi ini jalan yang Joni ambil untuk meraih cita – cita Joni. jangan – jangan gue pingsan gara – gara ada pertanda buruk kalau misalnya gue gak ikut sseleksi itu deh. Joni minta maaf karena udah melanggar nasihat ibu. Joni : maaf ya bu. Bapak menginginkan pemain yang ..

ternyata untuk menjadi seorang profesional ga gampang ya. kalau gue yakin pasti bisa. ayo kita semangat kalian yakin bisa? bisa? bisa gak? yakin bisa gak? (Latihan pun dimulai ) Joni : wah latihan udah di mulai nih gue harus bisa dan serius latihannya. berkomitmen dan bertanggung jawab seperti Legenda UNESCO FC “Ario Akbar Wirawan”. Butuh kerja keras untuk mewujudkannya. Joni : gue ga boleh nyia – nyiain pengorbanan gue yang udah gue lakuin. Gue ga boleh menyerah.sungguh – sungguh. (diluar gerbang Gelora Bung Karno) joni : sepertinya orang yang disana si rara ya ? bener ga ya ? .Sebelum latihan ini di mulai lebih baik kita berdoa terlebih dahulu. (selesai latihan) joni : akhirnya latihan kali ini selesai. Joni : Bu. Pelatih : selesai. gue harus tambah rajin latihan dan tetap fokus dengan cita – cita gue. doain Joni ya biar diberikan kelancaran dalam latihan kali ini semoga dengan usaha yang Joni lakukan dapat membanggakan ibu suatu saat nanti.

(ketika di jalan menuju rumah) joni : wah ada si gaston lagi ni.. berdoa mulai ! . habis darimana kamu ? kok bisa ada disini ? rara : oh iya ka. i. dan untuk hadiahnya juga cukup besar. tapi kamu jangan bilang sama ibu dan ayah ya kalau kakak latihan bola disini. semoga aja ade gue beneran ga suka ama si tengik itu. karena bapak ingin mengadakan pemilihan pemain utama untuk tim yang akan dikirim.. langsung saja kita mulai latihan kali ini. kakak abis ngapain ? joni : oh i. ya kakak abis latihan bola ni. yaudah ayo kita langsung pulang. pada pertemuan kali ini bapak ingin memberikan informasi bahwa untuk 3 minggu ke depan akan diadakan pertandingan yang cukup besar. gue bakalan ga setuju kalau ade gue sampe pacaran sama si gaston (latihan hari ke 2) pelatih : selamat pagi ! yak. mari kita berdoa sebelum latihan. jadi bapak ingin kalian latihan lebih sungguh –sungguh untuk latian kali ini. ade gue masih inget sama si gaston ga ya ? kan waktu itu mereka sempat papasan gara – gara dompet si rara jatoh. aku abis kerja kelompok di rumah temanku di daerah sini ka. soalnya kamu tau sendiri kalau ibu dan ayah kurang setuju sama cita – cita aku.joni : hei rara.

saya ingin kalian fokus. saya ingin .pelatih : selesai. gue juga sadar diri dan gue bakal bantuin lo. ayo tetep semangat para garuda muda UNESCO joni : wah ini kesempatan gue buat ngebuktiin kalo gue bisa ni. Joni : apaan sih? Gaston : yaelah nyantai aja kali. gue juga kan gak selamanya jahat. jangan sekedar main tapi lebih difoskuskan lagi. Joni : OK Terima kasih ya ( ternyata Gaston yang selama ini gue kira jahat ternyata dia orang yang baik) ( Hari pertandingan pun tiba ) pelatih : ayo semuanya kumpul dulu yuk ! yak hari ini kita main menghadapi Delight FC . ayo ah tetep semangat !!! tapi gue dapat uang dari mana? semua ini butuh modal banyak? ( tiba – tiba Gaston datang dari belakang dan menghampiri Joni) Gaston : Lo kenapa? butuh biaya? tadi gue gak sengaja denger lo ngomong. lo percuma punya skill tapi ga punya semangat. keluarin yang lo bisa. hemm ok deh gue terima) Seriusan ? Gaston : iya serius. Joni : ( si Gaston serius gak yah? apa gue terima aja pertolongan dia abis dari mana lagi gue bisa dapet duit.

dan fokuskan lagi. yak nanti di lapangan kalian berdoa lagi... selesai... Joni pun sangat bersyukur atas kemenangan timnya. jangan sampe gue ngecewain orang – orang yang udah ngedukung gue selama ini.. Joni : yeah. yang gue tuju bukan kemenangan individu tapi kemengan tim. gue harus fokus. Joni pun berhasil mencetak 1 gol terindah untuk tim UNESCO. sebelum bertanding mari kita berdoa terlebih dahulu. akhirnya..... yak semangat yoo ! joni : ayo gue harus nunjukin apa yang gue punya....... ingat kalian di tonton oleh banyak orang.. akhirnya tim UNESCO berhasil mengalahkan tim lawan dengan score 2-0...lihat tanggung jawab kalian di lapangan. (saat pertandingan) joni : pertandingan udah dimulai... semangat buat UNESCO. tim kita menang!!!!! (Joni pun langsung sujud syukur) (Para fans Joni pun berteriak-teriak histeris atas kemenangan timnya) . setelah lamanya pertandingan.... jadi jangan permalukan diri kalian sendiri. bisa ga ni ? yakin bisa ga ? ayo bisa bisa pasti bisa. (pertandingan pun dimulai..) setengah jam kemudian..

......... Joni terlalu bersemangat sehingga tersandung batu dan kemudian jatuh...... namun mimpi ini akan kuwujudkan suatu saat nanti. terdengar suara berisik dari kamar) Joni pun perlahan-lahan membuka kelopak matanya sambil bergumam. Joni pun langsung pulang menuju rumah.... ... Namun saat di perjalanan..... Joni : Ternyata ini semua hanya mimpi..Saat setelah pertandingan.. (bruk........