P. 1
Sistem Persamaan Linear Dan Matriks

Sistem Persamaan Linear Dan Matriks

|Views: 87|Likes:
Published by Sekolah Ananda

More info:

Published by: Sekolah Ananda on Mar 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/30/2012

pdf

text

original

ALJABAR LINEAR

PERTEMUAN I

SISTEM PENILAIAN UNTUK MATA KULIAH ALJABAR LINEAR ABSENSI ( kehadiran ) Tugas Quiz UTS ( Ujian Tengah semester ) UAS ( ujian Akhir Semester ) :5% : 20% : 10% : 30% : 35% .

Wiley & Sons. A& C. Penerbit Erlangga.Referensi Buku : 1. . 2000. 2001.J. Ellementary Linear Algebra J. S. Rorres. Aljabar Linear . Leon. Howard. Danang Mursita 2. 3. Aljabar Linear dan Aplikasinya.

ST.M.Kom .SISTEM PERSAMAAN LINEAR DAN MATRIKS By Tri Puji Rahayu.

.. a2. x2. …. .DEFINISI PERSAMAAN LINEAR DEFINISI 1 Suatu persamaan linear dengan n peubah x1.xn dapat dinyatakan dalam bentuk : a1x1+ a2x2+…. …. an dan b adalah konstanta konstanta real.+ anxn = b dimana a1.

S2. ….. xn = sn Disubstitusikan terhadapnya. …. Himpunan semua pemecahan persamaan tersebut dinamakan himpunan penyelesaian. . Sn sehingga persamaan tersebut dipenuhi bila : x1 = s1 . x2 = s2. .DEFINISI PENYELESAIAN PERSAMAAN LINEAR DEFINISI 2 Penyelesaian dari persamaan adalah urutan dari n bilangan S1.

Suatu urutan bilangan. x2. s2.. …. sn dinamakan pemecahan dari sistem tersebut jika penyelesaian persamaan linear adalah pemecahaan dari masing-masing persamaan pada sistem tersebut. ……. .bilangan s1 .SISTEM PERSAMAAN LINEAR DEFINISI 3 Suatu himpunan dari persamaan-persamaan liear dalam peubah peubah x1.xn dinamakan sistem persamaan linear atau sistem linear.

…. + a1nxn = b1 a21x1 + a22x2 + …..+ amnxn = bm . + a2nxn = b2 ….. am1x1 + am2x2 + …….SISTEM PERSAMAAN LINEAR DEFINISI 3 Sebuah sistem sembarang yang terdiri dari m persamaan linear dengan n bilangan yang tidak diketahui : a11x1 + a12 x2 + …..

Jika ada setidak-tidaknya satu pemecahan. atau memiliki persis satu penyelesaian. 2. maka sistem persamaan tersebut dikatakan konsistensi. Sebuah sistem persamaan yang tidak memiliki penyelesaian dikatakan tidak konsistensi.KONSISTENSI DEFINISI 4 1. Suatu sistem persamaan linear manikin tidak memiliki penyelesaian. atau memiliki tak berhingga banyaknya penyelesaian. .

KONSISTENSI DEFINISI 4 Terdapat satu penyelesaian Tak hingga banyak penyelesaian .

MATRIKS DAN OPERASI MATRIKS DEFINISI 1 Matriks adalah suatu susunan dari banjar ( array ) bilangan. dengan jumlah baris sebanyak m dan jumlah kolom sebanyak n dan dinotasikan sebagai A = ( aij ) m x n i = 1.bilangan dalam bentuk segi empat. . ……m dan j = 1.. ….. n serta aij adalah elemen dari matriks A pada baris ke – I kolom ke-j.

.... sedangkan yang berdimensi m x 1 disebut sebagai vektor kolom. amj ... a2 j . a2 n ai1 ai 2 . Matriks A dikatakan berukuran m x n ( berdimensi m x n ) 2. Matriks A dengan dimensi 1 x n disebut sebagai vektor baris.. ain am1 am 2 ....... . amn PERLU DIINGAT : 1. a1 j .. ai 3 ...... a1n a22 ...MATRIKS DAN OPERASI MATRIKS a11 A a21 a12 ....

. a2 j ...MATRIKS DAN OPERASI MATRIKS a11 A a21 a12 ... Pada matriks jika m = n ... amn PERLU DIINGAT : 3. amj . a2 n ai1 ai 2 . a1 j . a1n a22 ... ai 3 . elemen-elemen lain merupakan elemen di luar diagonal dari A. 4.... yaitu m = n. ain am1 am 2 ...... maka matriks A dikatakan sebagai matriks bujur sangkar dengan orde n...... maka elemen aii disebut sebagai elemen diagonal dari A.. Jika jumlah baris sama dengan jumlah kolom ...

n maka matriks tersebut dikatakan sebagai matriks identitas ( dinotasikan dengan In ). …. Jika pada matriks diagonal di atas nilai aii = 0 untuk setiap I = 1. . Secara umum untuk sembarang matriks Am x n . bila seluruh elemennya bernilai 0 maka matriks tersebut dinotasikan dengan Om x n. Jika matriks diagonal diatas aii = 1 untuk setiap I = 1. ….MATRIKS DAN OPERASI MATRIKS PERLU DIINGAT : 5. 6.. n maka matriks tersebut dikatakan sebagai matriks NULL ( dinotasikan dengan Om x n).

A( BC ) = (AB) C = ABC .ATURAN. A + B = B +A 2. A ( B C ) = ( AB ) C 4. ( A + B ) C = AC + BC 7.ATURAN DALAM ILMU HITUNG MATRIKS Aturan Aturan : 1. A ( B – C ) = AB – AC 6. ( A – B ) C = AC – BC 8. A ( B +C ) = AB + AC 5. A + ( B + C ) = ( A + B ) + C 3.

ATURAN. 0 – a = . 0A = 0 .a 13. A – a = 0 12. A0 = 0 14.ATURAN DALAM ILMU HITUNG MATRIKS Aturan Aturan : 10. A + 0 = 0 + a = a 11.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->