IMPLEMENTASI PENGEMBANGAN KURIKULUM

MADRASAH BERTARAF INTERNASIONAL (MBI) DI
MA NURUL JADID PAITON PROBOLINGGO-JAWA TIMUR


SKRIPSI


Disusun Oleh :

M U T T A Q I N
NIM : 04110158











JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
FAKULTAS TARBIYAH
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG
2008

2
IMPLEMENTASI PENGEMBANGAN KURIKULUM MADRASAH
BERTARAF INTERNASIONAL (MBI) DI MA NURUL JADID PAITON
PROBOLINGGO JAWA TIMUR




SKRIPSI

Diajukan kepada Fakultas Tarabiyah Universitas Islam Negeri (UIN)
Malang untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Guna Memperoleh Gelar
Strata Satu Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I)


Oleh:
Muttaqin
NIM : 04110158





JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
FAKULTAS TARBIYAH
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG
2008


3
LEMBAR PERSETUJUAN


IMPLEMENTASI PENGEMBANGAN KURIKULUM MADRASAH
BERTARAF INTERNASIONAL (MBI) DI MA NURUL JADID PAITON
PROBOLINGGO JAWA TIMUR


SKRIPSI



Oleh:
Muttaqin
NIM : 04110158


Telah Disetujui Oleh,
Dosen Pembimbing :




Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A
NIP. 150 325 375





Mengetahui,
Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam



Drs. Moh. Padil, M.Pd.I
NIP. 150 267 235





4
Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A
Dosen Fakultas Tarbiyah
Universitas Islam Negeri Malang

NOTA DINAS PEMBIMBING

Hal : Muttaqin Malang, 14 Oktober 2008
Lamp : 4 (Empat) Eksemplar


Kepada Yth.
Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Malang
Di-
Malang



Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Sesudah melakukan beberapa kali bimbingan, baik dari segi isi, bahasa
maupun tehnik penulisan, dan setelah membaca skripsi tersebut di bawah ini:
Nama : Muttaqin
NIM : 04110158
Jurusan : Pendidikan Agama Islam
Judul Skripsi : Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah
Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton
Probolinggo, Jawa Timur

maka selaku pembimbing, kami berpendapat bahwa skripsi tersebut sudah
layak diajukan untuk diujikan.
Demikian, mohon dimaklumi adanya.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb




Pembimbing,




Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A
NIP. 150 325 375


5
BUKTI KONSULTASI

Nama : Muttaqin
NIM : 04110158
Fak/Jur : Tarbiyah/Pendidikan Islam
Pembimbing : Prof. Dr. H. Muhaimin, MA
Judul Skripsi : Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo
Jawa Timur

No Tanggal Hal yang dikonsultasikan Paraf
1
2
3
4
5
6

7
8
9
27 Desember 2007
12 Maret 2008
14 Juni 2008
15 Agustus 2008
06 September
2008
23 September

27 September
2008
12 Oktober 2008
17 Oktober
Proposal
Perubahan Judul
Pengajuan BAB I,II, III
Konsultasi BAB IV
Konsultasi IV, V, VI
Penyederhanaan Judul dan
REVISI BAB IV, V, dan VI
Revisi Bab I, II, III, IV, V, VI
Pengajuan Skripsi Keseluruhan
ACC Keseluruhan



Malang, 16 Oktober 2008

Mengetahui,
Dekan Fakultas Tarbiyah



Prof.Dr. H. M. Djunaidi Ghony
NIP. 150 042 031


6


LEMBAR PENGESAHAN


IMPLEMENTASI PENGEMBANGAN KURIKULUM MADRASAH
BERTARAF INTERNASIONAL (MBI) DI MA NURUL JADID PAITON
PROBOLINGGO JAWA TIMUR

S K R I P S I


Oleh:
Muttaqin
NIM : 04110158

Telah dipertahankan di Depan Dewan Penguji Skripsi pada tanggal
22 Oktoberi 2008 dengan nilai: A
Dan dinyatakan diterima sebagai Salah Satu Persyaratan
untuk Memperoleh Gelar Strata Satu Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I)


Dewan Penguji :

Ketua Sidang



Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A
NIP. 150 325 375

Sekretaris


Prof. Dr. H. M. Djunaidi Ghony
NIP. 150 042 031

Penguji Utama

Drs. H. M. Sjahid, M. Ag
NIP. 150 035 110



Mengetahui dan Mengesahkan,
Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Malang


7

Prof. Dr. H.M. Djunaidi Ghony
NIP. 150 042 031
SURAT PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan, bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya
yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan pada suatu perguruan
tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya, juga tidak terdapat karya atau pendapat
yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis
diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.



Malang, 21 Oktober 2008




Muttaqin
NIM : 04110158




















8




MOTTO 
WuC4O^¯4Ò ¬-¯g~-.- ¯O·¯
W-O74O·> ;}g` ¯¦)_g¼·UE=
LO+Cj´O¬O ¼E¬´¯ W-O¬·~··
¯ª)_^1ÞU4× W-O¬³+-4O·U·· -.-
W-O7¯O¬³4O^¯4Ò Lº¯O·~ -·³Cg³Ec
^_÷


Dan hendaklah takut kepada Allah orang-
orang yang seandainya meninggalkan
dibelakang mereka anak-anak yang lemah,
yang mereka khawatir terhadap
(kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu
hendaklah mereka bertakwa kepada Allah
dan hendaklah mereka mengucapkan
perkataan yang benar (QS. An-Nisa' : 09)

ّ نا ﻢﻜﺋﺎﻨﺑا ﺪﻗ اﻮﻘﻠﺧ ﻞﻴﺠﻟ ﺮﻴﻏ ﻢﻜﻠﻴﺟ نﺎﻣﺰﻟو ﺮﻴﻏ ﻢﻜﻧﺎﻣز
Sesungguhnya anak-anakmu dijadikan untuk
generasi yang lain dari generasimu, dan
zaman ang lain dari zaman-mu (Umar Ibnu
Khatab)


Hidup adalah perjuangan..
perjuangan selalu membutuhkan
pengorbanan
Bukan-lah pengorbanan hakiki bila bukan
untuk pengabdian,
9
Pengabdian seorang hamba pada Rab-nya..





Halaman Persembahan

Teriring do'a dan rasa syukur teramat dalam ku-persembahkan
karya ini kepada kedua orangtua-ku tercinta
(Bapak H. Muhaimin dan Ibu Hj. Jumi'ati)
yang telah mengasuh dan mendidik dengan setulus hati.
Teladan juangmu adalah jalan kemandirian-ku, ketulusan jiwa-mu
wariskan mutiara terindah bagi masa depan-ku
dan investasi terbaik bagi dunia dan akhirat-mu.
Do'a keridhaan-mu memompa semangat juang untuk terus
langkahkan kaki lewati jalan liku nan berduri, menyingsing lengan
baju, mendaki gunung menjulang tinggi, menepis badai dan gelombang
di tengah lautan samudera yang selalu mengintai kehidupan,
bakti-ku untuk-mu selalu.

10





KATA PENGANTAR



Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah SWT. yang telah melimpahkan
rahmat, taufiq dan hidayah serta inayah-Nya sehingga penulisan skripsi ini dapat
diselesaikan dengan baik.
Sholawat dan salam semoga tetap terlimpah curahkan kepada nabi besar
Muhammad SAW. yang telah berjuang merubah kegelapan zaman menuju cahaya
kebenaran yang menjunjung nilai-nilai harkat dan martabat menuju insan
berperadaban.
Suatu kebahagiaan dan kebanggaan tersendiri bagi penulis melalui kisah
perjalanan panjang, penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Namun penulis
menyadari bahwa dalam penulisan ini tidak lepas dari bimbingan dan arahan serta
kritik konstruktif dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini
penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya serta
penghargaan setinggi-tingginya kepada:
1. Bapak H. Muhaimin dan Ibu Hj. Jumi'ati (ayah dan ibu tercinta) yang telah
mendidik dengan kasih sayang, memberi semangat, sehingga ananda dapat
menyelesaikan studi S1 di UIN Malang. Tak lupa pada Abd. Qohar (kakak),
11
dan Muhibin (Adik) yang sedang menyelesaikan studinya di UIN SUKA
Yogyakarta, torehkan tinta emas-mu untuk peradaban negeri.
2. Bapak H. Muhaimin dan Ibu (di Pon-Pes. Tahfidhul Qur’an al-Barokah)
Kademangan, Blitar), serta keluarga, terimaksih bimbingan dan do’anya.
3. Prof. Dr. H. Muhaimin, MA (selaku pembimbing) yang telah meluangkan
waktu, tenaga dan pikiran serta dengan penuh kesabaran memberikan
bimbingan, motivasi dan nasehat demi terselesainya penyusunan skripsi ini.
4. Bapak Prof. Dr. H. Imam Suprayogo selaku Rektor UIN Malang.
5. Drs. KH. Marzuki Mustamar, M.Ag (Pengasuh PP. Sabilurrasyad, Gasek
Malang) Drs. KH. Chamzawi, M.Hi, dan KH. Israqunnajah M.Hi (Dewan
Kyai MSAA UIN Malang), terimakasih atas bimbingannya.
6. KH Zainal Arifin Thoha (alm) (Pengasuh Pesantren Mahasiswa Hasyim Asy-
'ary Yogyakarta), tinta emas-mu turut torehkan peta hidup-ku, perjuangan-mu
semoga takkan pernah putus (Aku Menulis Maka Aku Ada).
7. H. Imron Rosyidy, M.Th, M.Ed (selaku dosen wali) Dr. H. Samsul Hadi M.A,
dan Prof Dr. H. Mujia Rahardjo, M.Si. (Konsultan Pribadi) terimakasih atas
motivasinya.
8. Prof. Dr. HM. Djunaidi Ghony (Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Malang).
9. Drs. Padil, M.Pd.I, (Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam UIN Malang).
10. Drs.KH Maltuf Siraj MA. (Kepla Madrasah MA Nurul Jadid Paiton
Probolinggo) yang telah memberikan kesempatan untuk melakukan penelitian
pada penulis. KH. Zuhri (Pengasuh PP Nurul Jadid Paiton Probolinggo) dan
seluruh dewan guru serta karyawan MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo yang
12
telah banyak meluangkan waktu dan kesempatan serta arahan yang sangat
bermanfaat bagi penulisan skripsi ini
11. Dr. M. Junaidi, MP.d (Direktur Marasah Development Center MDC
Semarang Jawa Tengah) yang telah bersedia memberi informasi dan masukan
serta apresiasi.
12. Teman-teman dewan musyrif-musyrifah MSAA UIN Malang, Gus dan Ning
di LKP2M, HMI Komst Tarbiyah, rekan dan rekanita PKPT IPNU-IPPNU
UIN Malang, serta para sobat di Komunitas Sastra 'Tinta Langit' Malang.
13. Sobat-sobat santri Pon-Pes Sabilurrasyad, Gasek Malang, dan Sobat-sobat
santri Pesantren Mahasiswa Hasyim Asy-'Ary Yogyakarta) serta semua pihak
yang telah membantu terselesaikannya skripsi ini yang tidak bisa penulis
sebutkan satu persatu.
Hanya ucapan terimakasih yang sebesar-besarnya yang penulis sampaikan,
semoga bantuan dan do’anya yang telah diberikan dapat menjadi catatan amal
kebaikan dihadapan Allah SWT.
Dengan segala kerendahan hati, penulis menyadari bahwa masih terdapat
kekurangan dalam penulisan skripsi ini. Karena itu penulis sangat berharap saran
dan kritik konstruktif dari para pembaca yang budiman untuk perbaikan dimasa
mendatang. Akhirnya, semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan berguna bagi yang
membacanya, dan kepada lembaga pendidikan guna untuk membentuk generasi
masa depan yang handal. Semoga Allah SWT selalu melimpahkan rahmat, taufiq,
hidayah dan inayah-Nya kepada kita semua. Amin
Malang, 12 Oktober 2008
13

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
HALAMAN PENGAJUAN
HALAMAN PERSETUJUAN
HALAMAN PENGESAHAN
HALAMAN MOTTO
HALAMAN PERSEMBAHAN
KATA PENGANTAR .................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL .......................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. viii
ABSTRAK ...................................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1
A. Latar Belakang ................................................................................. 1
B. Fokus Penelitian ............................................................................... 10
C. Tujuan Penelitian ............................................................................. 11
D. Manfaat Penelitian ............................................................................ 11
E. Penelitian Terdahulu ........................................................................ 13
F. Ruang Lingkup Penelitian ................................................................. 14
G. Definisi Operasional ......................................................................... 14
H. Sistematika Pembahasan .................................................................. 18
BAB II KAJIAN TEORI ............................................................................ 20
A. Tinjauan tentang Pengembangan Kurikulum .................................... 20
1. Pengertian Pengembangan Kurikulum .......................................... 20
2. Landasan Pengembangan Kurikulum .......................................... 26
3. Prinsip Pengembangan Kurikulum ................................................ 33
4. Macam-macam Model Kurikulum ............................................... 37
14
5. Model Pengembangan Kurikulum ................................................ 40
6. Kurikulum dalam Perspektif Pendidikan Islam ........................... 47

B. Implementasi Pengembangan Kurikulum ......................................... 50
a. Pengembangan Tujuan ............................................................. 53
b. Pengembangan Content (Isi Kurikulum) ................................ 57
c. Pengembangan Strategi/Metodologi ........................................... 61
d. Pengembangan Evaluasi ........................................................... ...64
C. Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI ............................ 66
1. Madrasah dan Dinamika Perkembangannya ............................... 66
2. Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) ..................................... 70
a. Konsep Madrasah Bertaraf Internasional (MBI)................... 70
b. Karakteristik Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) .......... 74
3. Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). .................. 82
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ................................................... 88
1. Pendekatan dan Jenis Penelitian ........................................................ 88
2. Kehadiran Peneliti .............................................................................. 89
3. Lokasi Penelitian ................................................................................ 90
4. Sumber Data ....................................................................................... 91
5. Tehnik Pengumpulan Data ................................................................. 92
6. Teknik Analisis Data ......................................................................... 94
7. Pengecekan Keabsahan Data ............................................................. 96
BAB IV PAPARAN DATA DAN TEMUAN PENELITIAN .................... 99
A. Deskripsi Obyek Penelitian ................................................................ 99
1. Sejarah Singkat MA Nurul Jadid Paiton ..................................... 99
2. Letak Geografis MA Nurul Jadid Paiton .................................... 102
3. Visi, Misi dan Tujuan MA Nurul Jadid Paiton. .......................... 102
4. Struktur Organisasi MA Nurul Jadid Paiton ............................... 104
5. Kondisi Sarana dan Prasarana MA Nurul Jadid Paiton .............. 104
6. Kondisi Guru dan Pegawai MA Nurul Jadid Paiton ................... 108
7. Keadaan Siswa MA Nurul Jadid Paiton ..................................... 112
15
8. Prestasi yang Diraih MA Nurul Jadid Paiton .............................. 119

B. Paparan Data ...................................................................................... 121
1. Upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf
Internasional .................................................................................. 122
2. Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton ............................... 127
3. Kekuatan dan Kelemahan Pengembangan Kurikulum Madrasah
Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton. ................ 149
C. Temuan Penelitian ............................................................................ 153

BAB V PEMBAHASAN HASIL TEMUAN PENELITIAN ...................... 157
1. Upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf
Internasional ....................................................................................... 157
2. Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton .................................... 161
3. Kekuatan dan Kelemahan Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton .................................... 167

BAB VI PENUTUP ........................................................................................ 173
A. Kesimpulan ....................................................................................... 173
B. Saran .................................................................................................. 175

Daftar Pustaka
Lampiran-Lampiran

16
DAFTAR TABEL

TABEL I : TENTANG JUMLAH RUANG MANJ PAITON PROBOLINGGO
TAHUN AJARAN 2007/2008 ....................................................106
TABEL II : PERLENGKAPAN MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN
AJARAN. ………………………………………………………107
TABEL III : JUMLAH PEGAWAI MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN
AJARAN 2007/2008 …………………………………………...109
TABEL IV : DATA SUMBER DAYA MANUSIA MANJ PAITON
PROBOLINGGO TAHUN AJARAN 2007/2008. …………….113
TABEL V : JUMLAH SISWA-SISWI MANJ PAITON PROBOLINGGO
TAHUN AJARAN 2007/2008. ...................................................114
TABEL VI : DATA KELULUSAN SISWA ANGKA PUTUS SEKOLAH
TAHUN AJARAN 2002/2003 S/D 2007/2008 ………………...117

TABEL VII : JUMLAH SISWA-SISWI MANJ PAITON PROBOLINGGO
TAHUN AJARAN 2007/2008. ...................................................118




17
DAFTAR LAMPIRAN

1. Surat Penelitian ke MA Nurul Jadid Paiton
2. Foto dokumen Penelitian di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo.
3. Surat Keterangan Penelitian dari MA Nurul Jadid Paiton
4. Pedoman Interview
5. Data Informan
6. Struktur Organisasi MA Nurul Jadid Paiton
7. Syilabus
8. Program Kerja MA Nurul Jadid Paiton
9. Jadual Pelajaran MA Nurul Jadid Paiton
10. Kalender Rancangan MBI MA Nurul Jadid Paiton
11. Surat Ikatan Kerja Program MBI
12. Laporan pelaksanaan Program Pengembangan Madrasah MBI
13. Data Siswa MA Nurul Jadid Paiton yang studi lanjut dengan beasiswa
14. Daftar Riwayat Hidup.


18
ABSTRAK

Muttaqin. 2008. Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional di MA Nurul Jadid Paiton Probolingo-Jawa Timur. Skripsi, Jurusan
Pendidikan Agama Islam, Fakultas Tarbiyah, Universitas Islam Negeri (UIN)
Malang. Prof.Dr. H. Muhaimin, MA.

Kata Kunci: Implementasi, Pengembangan Kurikulum, Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI).

Pendidikan masih diyakini sebagai élan-vital bagi peningkatan mutu Sumber
Daya Manusia (SDM), karenanya format pendidikan yang ideal masih terus
dikembangkan. Baru-baru ini misalnya, melalui undang-undang No. 20 Tahun
2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 50 ayat (3), pemerintah memiliki
proyek untuk menyelenggarakan program Sekolah/Madrasah Bertaraf
Internasional. Tujuannya adalah menyiapkan lulusannya dapat berperan dan
berkompetisi di forum-forum internasional. Minimnya kualitas Sumber Daya
Manusia SDM Indonesia yang rendah maka peran di forum internasional juga di
rasakan masih kurang. Oleh sebab itu, proyek sekolah/madrasah bertarf
internasional dipandang perlu.
Terkait dengan hal itu, madrasah sebagai lembaga pendidikan Islam juga
terpanggil dengan turut berperan aktif dalam menjawab persoalan di atas, yaitu
melalui proyek Departemen Agama untuk menyelenggarakan program
pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). Guna mencapai tujuan
pendidikan yang diharapkan, maka kurikulum sebagai sarana/media untuk
pencapaian tujuan juga harus relevan. Karena itu, pengembangan kurikulum di
masdrasah mutlak dilakukan sesuai dengan visi, misi dan tujuan untuk menjawab
tuntutan global. Inilah yang membuat penulis tergerak untuk melakukan penelitian
tentang pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional di MA Nurul
Jadid Paiton yang terletak di Probolinggo, Jawa Timur sebagai pilot project
madrasah yang pertama kali di Pulau Jawa yang dikembangkan menjadi Madrasah
Bertaraf Internasional (MBI).
Penelitian ini berfokus pada (1) Upaya Madarah Aliyah Nurul Jadid Paiton
Menuju Madarasah Bertaraf Internasional, (2) Implementasi Pengembagan
Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional di MA Nurul Jadid Paiton
Probolinggo, dan (3) Kekuatan dan kelemahan MA Nurul Jadid Paiton dalam
pengembagan kurikulum Madarasah Bertaraf Internasional. Penelitian ini
bertujuan untuk mendeskripsikan upaya MA Nurul Jadid Paiton menuju
Madarasah Bertaraf Internasional, dan implementasi pengembangan kurikulum
Madarasah Bertaraf Internasional, serta faktor kekuatan dan kelemahan MA Nurul
Jadid dalam melakukan pengembangan kurikulum madrasah bertaraf
internasional.
Metode penggumpulan data dilakukan melalui observasi, wawancara dan
dokumentasi. Untuk menganalisis data, penulis menggunakan teknis analisis
deskriptif kualitatif, yaitu mendekripsikan dan mengintepretasikan data-data yang
ada untuk menggambarkan realitas sesuai dengan fenomena yang sebenarnya.
19
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sebagai madrasah yang
dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional, MA Nurul Jadid Paiton
berupaya memenuhi pencapaian standar kunci minimal dan kunci tambahan
sebagai madrasah bertaraf internasional. Adapun mengenai proses pengembangan
kurikulum dilakukan dengan kajian dan kerjasama dengan Guru ahli di bidangnya,
melalui kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) pada sekolah
bertaraf internasional (SBI). Pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional di MA Nurul Jadid Paiton mengadopsi dan mengadaptasi kurikulum
Internasional Cambridge University (Australia) sebagai salah satu negara anggota
Organization for Economic and Cooperation Development (OECD) dengan tetap
mengacu pada kurikulum KTSP. Kurikulum adaptif berorientasi pada Ilmu
Matimatika dan Sains (Matimatika, Fisika, Kimia, dan Biologi atau MAFIKIB),
tetapi tidak mengesampingkan materi keagamaan sebagai identitas kemadrasahan
maupun pesantren salaf.
Pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional di MA Nurul
Jadid Paiton merupakan sistesis antara kurikulum internasioal, kurikulum
Nasional serta kurikulum madrasah/pesantren sebagai integrasi antara IPTEK dan
IMTAK yang dipandang perlu oleh masyarakat global. Dengan demikian menurut
teori sistem/model pengembangan kurikulum yang demikian itu dinamakan
sistem rekonstruksi sosial.
Kekuatannya terletak pada basic bahasa asing yang sudah dikembangkan di
MA Nurul Jadid Paiton, karena kurikulum MBI diwajibkan menggunakan bahasa
asing (Bahasa Inggris). Kelemahannya selain kurangnya SDM dan sebagai
madrasah swasta, juga pada sumber pembiayaan yang terbatas sehingga
berdampak pada lemahnya komponen lainnya, baik peningkatan profesionalisme
tenaga pendidik serta sarana prasarana lainnya. Selain itu, Program madrasah
Bertaraf Internasional merupakan pilot project Departemen Agama RI, sehingga
MA Nurul Jadid Paiton terkesan masih dalam transisi (rintisan) menuju madrash
bertaraf internasional.
Penulis berharap ada peneliti lanjutan sebagai respon positif dalam upaya
peningkatan mutu pendidikan madrasah melalui program penngembangan
madarasah bertaraf internasional dengan kurikulum sebagai obyek penelitiannya.
Sehingga nantinya dapat dijadikan pertimbangan bagi kebijakan terhadap
pendidikan dalam menyongsong kebangkitan pendidikam khususnya madrasah.








20
BAB I
PENDAHULUAN
I. Latar Belakang Masalah
Pendidikan merupakan kunci kemajuan dan peradaban suatu bangsa, semakin
baik kualitas pendidikan yang diselenggarakan oleh suatu masyarakat/bangsa,
maka akan diikuti dengan semakin baik pula kualitas sumber daya
masyarakat/bangsa tersebut yang kemudian melahirkan peradaban bernilai tinggi
yang dibangun di atas fundasi ilmu pengetahuan.
Bangsa Jepang misalnya, pada tahun 1945 dalam keadaan tidak berdaya,
karena hancurnya kota Hirosima dan Nagosaki akibat serangan bom oleh tentara
sekutu. Pasca peristiwa tersebut, Hirohito, sebagai kaisar yang berfikir bijak tidak
mengatakan berapa korban yang meninggal, akan tetapi dia menyakan berapa
jumlah guru yang mati? Pernyataan itu yang kemudian dijadikan amunisi ampuh
bagi Bangsa Jepang untuk membangun kembali bangsa yang telah porak-poranda,
dengan mengonsentrasikan bidang pendidikan sebagai pilot project utama.
Pendidikan-lah yang dijadikan Jepang sebagai senjata sakti melakukan
perombakan dan kebangkitan terutama di bidang sains dan teknologi. Tahun 1979
Jepang mampu membuat rakyatnya melek huruf mendekati titik 100%. Bahkan
tahun 2000 lalu, pelajar yang melanjutkan ke Perguruan Tinggi sudah mencapai
96%. Pada perkembangan selanjutnya dan hingga saat ini, Jepang menjadi salah
satu negara superpower sebagai representative Asia.
1


1
Edu Benchmark, Majalah Pemandu Pendidikan Bertaraf Internasional, N0.01/Tahun I /
Juni 2008 hlm. 39.
21
Dalam undang-undang Sisdiknas No.20 Tahun 2003, disebutkan bahwa
pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar
dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi
dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,
kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan
dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara.
2

Keadaan demikian merupakan fitrah bagi manusia dengan kesanggupan untuk
mengubah dunia sebagai hayawan an-naathiq untuk mengemban amanah sebagai
khalifatullah fi al-ardh. Dengan mengutip surat al-Isra’ ayat 23, Ibnu Khaldun
menjelaskan bahwa manusia sebagai makhluk yang sanggup berfikir yang
merupakan sumber dari segala kesempurnaan dan puncak segala kemuliaan dan
ketinggian di atas makhluk lain.
3

Hingga sekarang, pendidikan masih tetap diakui sebagai elan-vital bagi
peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM). Oleh sebab itu, pelaksanaan
pendidikan harus mampu mendongkrak bagi peningkatan SDM melalui berbagai
metodologi maupun perencanaan yang matang, pelaksanaan serta bagaimana
mengukur kualitas proses pendidikan melalui evaluasi.
Namun ternyata menangani dunia pendidikan tidaklah semudah membalikkan
telapak tangan. Terbukti bahwa selama ini kualitas pendidikan di Indonesia masih
jauh dari yang diharapkan. Betapa tidak, berdasarkan catatan Human
Development Report tahun 2003 versi UNDP, peringkat HDI (Human

2
Undang-Undang Sisdiknas No. 20 tahun 2003, Bab I Pasal I (Bandung: Fokus Media,
2006), hlm 2
3
Muqaddimah Ibnu Khaldun, penerjemah Ahmadie Thoha (Jakarta: Pustaka Firdaus) hlm.
521-522.
22
Development Index) atau kualitas sumber daya manusia Indonesia berada pada
urutan ke 112 dari 177 negara
4
. Indonesia jauh lebih rendah dari Negara Filipina
yang berada pada urutan ke (85), Thailand (74), Malaysia (58), dan singapura
(28). Dan pada tahun 2007, Indonesia baru berada pada urutan ke 107 dari 177
negara,
5
dan dari 12 negara anggota ASEAN, Indonesia berada pada urutan ke
12.
6

Data tersebut menunjukkan bahwa selama setengah abad lebih Indonesia
merdeka, ternyata kualitas SDM Indonesia masih tertingal jauh di bawah negara-
negara tetangga yang tidak lebih dulu meraih kemerdekaan. Ironisnya, kebijakan
pemerintah terhadap dunia pendidikan masih setengah-setengah. Hal tersebut
dapat dilihat dari anggaran pendidikan sebesar 20 persen dari anggaran APBN
sebagaimana diamanatkan Undang-Undang belum terwujud.
7
Dan baru akan
direalisasikan pada tahun 2009 mendatang yang juga masih dalam tataran wacana
publik.
8

Hingga saat ini, pemerintah terkesan masih mencari format pendidikan
nasional yang ideal. Sehingga lembaga penyelenggara pendidikan juga belum
banyak memikirkan bagaimana memformat pendidikan dengan kualitas output
yang baik/unggul, kecuali hanya diwakili oleh lembaga pendidikan tertentu yang
jumlahnya belum sebanding dengan jumlah peserta didik di Indonesia.


4
Nurhadi, Dkk, Pembelajaran Kontekstual (CTL) Dan Penerapannya Dalam KBK,
Malang: UM Press,2004 hlm. 01
5
Hermana Suemantri, dalam Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Edisi Khusus 1 Tahun ke-
13, Agustus, 2007, Jakarta: Diknas, Hal. 6
6
Bambang Triono, Makalah disampaikan dalam dalam seminar pendidikan internasional
pada 5 Juli 2008 di UIN Malang , tidak diterbitkan.
7
UUD 1945 Pasal 31 ayat 4.
8
Seputar Indonesia 16 Agustus 2008 hlm. 1 dan 11 (disampaikan oleh Presiden RI Susilo
Bambang Yudoyono/SBY).
23
Carut marutnya dunia pendidikan yang dihadapi bangsa Indonesia menjadi
momok rendahnya kualitas pendidikan. Ketidak berdayaan generasi bangsa
produk pendidikan dalam berkompetisi di era globalisasi ini menjadi tanda tanya
besar, ada apa sesungguhnya pendidikan di Indonesia? Bagaimana penanganan
pendidikan selama ini? Dan apa kendala yang dihadapi oleh lembaga
penyelenggara pendidikan?
Menjawab pertanyaan di atas, Edward Salis, dalam bukunya Total Quality
Manajemen In Education menyebutkan, suatu kondisi yang menyebabkan
rendahnya mutu pendidikan dapat berasal dari berbagai macam sumber, yaitu
miskinnya perencanaan kurikulum, ketidak cocokan pengelolaan gedung,
lingkungan kerja yang kurang kondusif, ketidaksesuaian sistem dan prosedur
(manajemen), tidak cukupnya jam pelajaran, kurangnya sumber daya dan
pengembangan staf.
9

Namun seringkali kita menyalahkan bahwa lulusan/output yang dihasilkan
oleh lembaga pendidikan tidak sesuai dengan kebutuhan masyarakat saat ini.
Terlebih output yang dihasilkan dari sekolah terutama madrasah dianggap tidak
siap memasuki dunia kerja. Hal tersebut bukan serta merta kesalahan peserta didik
atau pendidik yang mengajarkan pengetahuan, karena mereka hanya pelaku dari
program yang telah ditetapkan atasan akibat sistem pendidikan yang sentralistik,
walaupun sebagian dari mereka yang berhasil tetapi kebanyakan mutu pendidikan
di daerah lain jauh tertinggal dari peradaban manusia.

9
Edward Salis, Total Quality Manajemen In Education, Manajemen Mutu Pendidikan
(Yogyakarta:IrCisod, cet ketujuh, 2008), hlm.104.
24
Sedangakan menurut Sallis (2003) sebagaimana dikutip oleh Husaini Usman,
dalam buku Manajemen Teori, Praktek dan Riset, menyebutkan sebagian besar
rendahnya mutu disebabkan oleh buruknya manajemen dan kebijakan pendidikan.
Warga sekolah hanyalah pelaksana belaka dari kebijakan yang telah ditetapkan
atasannya. Pendapat Sallis tersebut mendukung pendapat Juran, salah seorang
begawan mutu dunia. Juran berpendapat bahwa masalah mutu 85% ditentukan
oleh manajemennya, sisanya oleh faktor lainnya.
10

Seiring dengan diberlakukannya undang-undang otonomi daerah dan sistem
pendidikan terpusat (sentralistik) beralih ke model desentralisasi, pemerintah
berusaha untuk mengangkat keunggulan kualitas pendidikan yaitu melalui
penyelenggaraan Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional S/MBI. Langkah
tersebut bertujuan untuk meraih puncak keunggulan hasil pendidikan dan mampu
berdaya saing di forum internasional melalui menyelenggaraan Sekolah/Madrasah
Bertaraf Internasional (S/MBI).
Upaya kongkrit tersebut sekaligus sebagai perwujudan dari amanat Undang-
Undang Sisdiknas No. 20 tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional,
tepatnya pada pasal (50) ayat (3), yaitu; Pemerintah dan /pemerintah daerah
menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan pada semua
jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi Sekolah Bertaraf
Internasional.
11


10
Husaini Usman, Manajemen Teori, Praktik dan Riset Pendidikan (Jakarta: Bumi Aksara, 2006)
hlm. 496.
11
Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/madrasah Bertaraf Internasional S/MBI (Jakarta:
Diknas, 2007) hlm 2-3.
25
Selain itu, undang-undang Nomor 17 tahun 2007 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 menetapkan skala
prioritas utama dalam rencana pemanggunaan jangka menegah tahun 2005-2009
untuk meningkatkan kualitas dan akses masyarakat terhadap pelayanan
pendidikan, yaitu; pemerintah menargetkan Sekolah Bertaraf Internasional
sebanyak 112 yang tersebar di seluruh Indonesia.
12
Gebrakan tersebut, akhir-akhir
ini memunculkan trend di lembaga pendidikan formal untuk menyelengarakan
Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI).
Sementara itu, madrasah sebagai representatif dari sekolah berciri khas
Agama Islam yang secara khusus penanganannya berada di bawah naungan
Departemen Agama (Depag) juga tidak mau ketinggalan. Pada tahun ajaran
2007/2008, Depag telah menunjuk empat Madrasah Aliyah yang tersebar di
seluruh Indonesia untuk menyelenggarakan Madrasah Bertaraf Internasional
(MBI) diantaranya: MAN Bukit Tinggi Sumatra Barat, MAN Sulawesi dan MAN
Kalimantan serta MA Nurul Jadid Paiton sendiri. Pada tahun 2009 akan ada
penambahan sepuluh madrasah. Diharapkan pada tahun 2010, pengembangan
Madrasah Bertaraf Internasional sudah tersebar di seluruh propinsi di Indonesia.
13

Menurut catatan Departemen Agama (2007), eksistensi madrasah pada
umumnya merupakan lembaga swasta, yaitu 95 % (34.300 lembaga), jumlah
Madrasah Ibtidaiyah (MI) mencapai 23.517 lembaga, 93 persen di antaranya
swasta. Total Madrasah Tsanawiyah (MTs) ada 12.054 lembaga dengan 90 % di

12
Hermana, Suemantri, dalam Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Edisi Khusus 1 Tahun
ke-13 (Jakarta: Diknas, Agustus, 2007), hlm. 5.
13
Adi Supriadi, Dunia Internasional Tertarik Pendidikan Islam Indonesia (21 Juni
2008, www.kabarindonesia.com).
26
antaranya swasta. Lalu, Madrasah Aliyah (MA) jumlahnya 4.687 lembaga, 86 %
di antaranya swasta.
14

Sedangkan secara umum jumlah sekolah/madrasah baik negeri maupun
swasta di Jawa Timur berjumlah kurang lebih 36.874 dari total 242.045
sekolah/madrasah yang tersebar di seluruh Indonesia. Di Kabupaten Probolinggo
jumlah sekolah untuk tingkatan sekolah SMA/MA Negeri sebanyak 13 sekolah,
dan SMA/MA swasta sebanyak 69 sekolah.
15

Dari angka-angka tersebut diinterpretasi bahwa eksistensi madrasah di
Indonesia sangatlah menentukan merah-putihnya Pendidikan Nasional. Namun
kehidupan madrasah di Indonesia yang jumlahnya mencapai puluhan ribu
tersebut masih sering dipandang sebelah mata. Bahkan karena keuangannya lemah
kerap dianggap tidak mampu bersaing dengan lulusan sekolah umum lainnya, dan
sering terjadi perlakuan diskriminatif ketika para lulusannya bersaing di pasaran
tenaga kerja. Bertolak dari kenyataan itulah Depag. bertekad mengubah stigma
negatif yang melekat di mata masyarakat luas sehingga kualitas lulusan madrasah
memperoleh pengakuan dan kualitas yang sama dengan sekolah umum lainnya.
Untuk mencapai kualitas pendidikan yang diharapkan, tentunya memerlukan
kurikulum yang relevan. Sebab kurikulum dalam pendidikan merupakan alat
untuk memudahkan pencapaian tujuan yang diharapkan, yaitu tujuan pendidikan.

14
Ki Supriyoko, Problema Besar Madrasah, Republika18 Maret 2008. Lihat juga Yusuf
Hasyim, Madrasah Menggugat Otonomi Daerah, HTTP://WWW.SUARAMERDEKA.COM 02 JUNI
2008. AKSES 23 JULI 2008.
15
Lihat selengkapnya pada data statistic/index. rekap data sekolah per-kota dan provinsi
yang dibuat oleh Diknas tentang nomer Pokok Sekolah Nasional NPSN) Bagian Sistem Informasi
Biro Perencanaan dan KLN Depdiknas – 2007. HTTP://NPSN.JARDIKNAS.ORG. AKSES 23 JULI
2008.
27
Kurikulum dalam pendidikan memiliki peran sentral yang perlu mendapat
perhatian serius. Ia merupakan alat penggerak laju perjalanan proses pendidikan
berlangsung, yang terdiri dari komponen pokok, yaitu: tujuan, bahan ajar/isi,
motode/alat, serta penilaian/evaluasi. Kurikulum-lah yang menjadi kompas
mengarahkan segala bentuk aktivitas pendidikan demi tercapainya tujuan-tujuan
pendidikan.
16

Secara teoritis, kurikulum yang digerakkan oleh tenaga guru yang profesional
dan didukung dengan tersedianya sarana-prasarana yang memadai akan
menghasilkan output yang baik pula. Batapapun baiknya kurikulum, kalau tidak
didukung oleh tenaga guru yang profesional maupun sarana-prasarana yang
memadai juga akan berdampak kurang baik terhadap proses pembelajaran maupun
output pendidikan itu sendiri. Maka dari itu baik pendidik maupun tenaga
kependidikan di Madrasah Bertaraf Internasional dituntut untuk memiliki
kemampuan profesional dan mandiri dalam melakukan pengembangan kurikulum.
Kurikulum yang digunakan di Madrasah Bertaraf Internasional adalah
mengacu pada kurikulum nasional sebagai identitas sekolah nasional dan
mengadopsi kurikulum internasional sebagai identitas Madrasah Bertaraf
Internasional.
17
Pada prinsipnya, Madrasah Bertaraf Internasional harus bisa
memberikan jaminan mutu pendidikan dengan standar lebih tinggi dari Standar
Nasional Pendidikan.

16
Nana Syaodih, Pengembangan Kurikulum, Teori dan Praktek (Bandung : Rasyda Karya, 2006),
hlm. 3-4.
17
Oemar Hamalik, Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum (Bandung : Rasyda Karya, 2007),
hlm. 244.
28
Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton Probolinggo merupakan salah satu
dari empat Madrasah Aliyah di Indonesia yang menjadi pilot project Departemen
Agama (Depag) pertama kali sejak tahun 2006/2007 untuk menyelenggarakan
kelas rintisan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di Pulau Jawa, khususnya di
Jawa Timur. Pada tahun ajaran 2007/2008 secara resmi Madrasah Aliyah Nurul
Jadid Paiton ditetapkan sebagai Madrasah yang dikembangakan untuk menjadi
Madarasah Bertaraf Internasional (MBI) dan satu-satunya madrasah swasta
dengan latar belakang pomdok pesantren yaitu di bawah naungan Yayasan
Pondok Pesantren Nurul Jadid Paiton Probolinggo.
Dari sekian banyak lembaga pendidikan Islam yang memiliki kualifikasi yang
baik di Jawa Timur khususnya di Probolinggo, ternyata Departemen Agama
(Depag) pusat justru menunjuk MA Nurul Jadid Paiton untuk menyelenggarakan
kelas Madarah Bertaraf Internasional (MBI). Iklim kompetitif konstruktif dan
edukatif di lingkungan MA Nurul Jadid Paiton dari tingkat Pendidikan Anak Usia
Dini (PAUD), tingkat SMP hingga Sekolah Tinggi Teknologi (STT), dan dari
Madrasah Ibtidaiyah (MI) hingga Institut Agama Islam Nurul Jadid (IAINJ), serta
iklim kebahasaan yang dikembangkan oleh Lembaga Pendidikan Bahasa Asing
(LPBA) khususnya Bahasa Arab dan Inggris di bawah naungan satu payung
Yayasan Pondok Pesantren Nurul Jadid menjadi daya tarik tersendiri.
Dalam kiprahnya, MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo memang termasuk
madrasah dalam kategori unggul dengan akreditas ‘A’. Dilihat dari prestasi
akademiknya pada tahun ajaran 2006/2007, dan lima tahun sebelumnya, MA
Nurul Jadid telah meluluskan siswanya sebanyak 98-100% dari peserta Ujian
29
Nasional (UAN). Sedangkan tahun 2007/2008 indeks kelulusan 99,9 persen, dan
lulusan MA Nurul Jadid Paiton tahun 2007/2008 yang melanjutkan ke luar negeri
lebih banyak dari tahun sebelumnya.
18

Keberadaan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) MA Nurul Jadid Paiton
paling tidak menjadi rujukan bagi sekolah/madrasah khususnya di Jawa Timur
terutama dalam meng-implementasikan pengembangan kurikulum nasional dan
kurikulum Internasional. Pada saat madrasah kebanyakan belum mampu
menerapkan kurikulum Standar Nasional Pendidikan (SNP), MA Nurul Jadid
Paiton justru sudah mendapat kepercayaan Departemen Agama (Depag) untuk
menerapkan kurikulum nasional dan internasional.
Pengembangan kurikulum mutlak diperlukan seiring dengan dinamika
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, perubahan sosial budaya
berpeluang mendorong kebutuhan masyarakat baik lokal maupun nasional, lebih-
lebih masyarakat global. Tantangan bagi generasi bangsa masa depan untuk
menyiapkan generasi yang tangguh dan siap mewarnai kancah gobalisasi melalui
pendidikan adalah salah satu faktornya.
Fakta tersebut menarik untuk diangkat dalam penulisan skripsi ini dengan
judul : Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional di MA Nurul Jadid Paiton, Probolinggo, Jawa Timur, dengan
harapan dapat memberi jawaban sekaligus kontribusi positif bagi madrasah yang
akan mengembangkan menjadi Madrasah Bertara0f Internasional, terutama dalam
pengembangan kurikulum untuk menyongsong pendidikan madrasah yang

18
Sumber : Administrasi MANJ, observasi tanggal 21-29 Juni 2008.
30
berkualitas, dan membekali peserta didik memiliki wawasan internasional (open
and international minded) serta mampu mewarnai kompetisi global, baik skala
nasional maupun internasional.

J. Fokus Penelitian
Mengingat luasnya obyek dan keterbatasan (baik dana maupun waktu), maka
penulisan skripsi ini memfokuskan pada beberapa rumusan masalah:
1. Bagaimana upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf
Internasional MBI ?
2. Bagaimana implementasi pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo ?
3. Bagaimana faktor kekuatan dan kelemahan pengembangan kurikulum
Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton
Probolinggo ?

K. Tujuan Penelitian :
1. Untuk mengetahui upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah
Bertaraf Internasional MBI.
2. Untuk mengetahui impementasi pengembangan kurikulum Madrasah
Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo.
3. Untuk mengetahui faktor kekuatan dan kelemahan pengembangan
kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid
Paiton Probolinggo.
31
L. Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat menjadi kontribusi konstruktif terhadap
lembaga pendidikan terutama madrasah dalam meningkatkan kualitas pendidikan
madrasah dengan membuka wawasan lebih luas melalui kemampuan
pengembangan kurikulum secara mandiri.
Adapun secara detail, kegunaan penelitian ini diantaranya :
1. Bagi Lembaga Pendidikan (madrasah).
Penelitian ini diharapkan dapat menjadi kontribusi positif mengenai
implementasi pengembangan kurikulum di madrasah khususnya madrasah
yang ingin mengembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional
(MBI). Sehingga penelitian ini dapat menjadi salah satu media untuk
mensosialisasikan bagaimana meng-implementasikan pengembangan
kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI).
2. Bagi Kepala Madrasah
Dapat digunakan sebagai tolak ukur dalam pengembangan kurikulum
nasional dan internasonal di madrasahnya terutama di Madrasah Bertaraf
Internasional MBI MA Nurul Jadid Paiton Pobolinggo.
3. Bagi Pemerintah/Diknas/Depag.
Penelitian ini diharapkan dapat menjadi informasi bagi diknas, dan
khususnya Departemen Agama (Depag) terkait dengan upaya
penyelenggaraan Madrasah Bertaraf Internasional sesuai dengan amanat
UU tahun 2003, No. 20 tentang penyelenggaran sekolah/madrasah
bertaraf internasional, termasuk yang menjadi pilot project Depag. baik
32
jangka menegah maupun jangka panjang. Sehingga kemudian dapat
mengetahui dimana kekuatan dan kelemahan yang dihadapi madrasah
dalam mengimplementasikan pengembanagan kurikulum Madrasah
Bertaraf Internasional (MBI), dan dapat menjadi bahan evaluasi, serta
pertimbangan kebijakan selanjutnya.
4. Pengembangan Hazah Keilmuan
Dapat memberikan kontribusi terhadap pengembangan kurikulum
pendidikan Islam, terutama di madarasah, sebagai komponen penting
dalam dunia pendidikan, dan dapat dijadikan acuan bagi peneliti
selanjutnya.

M. Penelitian Terdahulu
Penelitian mengenai pengembangang kurikulum memang sudah banyak
dilakukan baik dalam skala penulisan skripsi maupun tesis, diantaranya yaitu:
1. Peneitian Nurul Qomariyah (Skripsi, 2007) dengan fokus peneitian :
Aktualisasi Pengembangan Kurikulum di Sekolah Alam SMP Surya
Buana Malang menemukan konsep konvergensi antara kurikulum
humanistik dan rekonstruksi sosial.
2. Penelitian Ahmad Nurul Kawakib (Tesis, 2007) degan judul “ Resistensi
Pesantren Terhadap Gelombang Modernisasi (Studi Kajian Kurikulum di
Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan)“. Lebih fokus pada kurikulum
pesantren dengan temuan bahwa Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan,
mengembangkan konsep kurikulum rekonstruksi sosial.
33
3. Peneitian Muhammad Robitho (Skripsi, 2007) dengan fokus peneitian :
Implementasi Kurikulum Terhadap Keberhasilan Guru Pendidikan Agama
Islam di SMAN 2 Lumajang, dengan kesimpuan bahwa Guru PAI masih
kesulitan dalam mengimplemtasikan kurikulum.
Penelitian yang pernah dilakukan di MA Nurul Jadid Paiton, para peneliti
tidak memberikan hasil penelitiannya kepada lembaga tersebut, sehingga hasil
kesimpulan penelitiannya tidak diketahui. Sedangkan penelitian mengenai
pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI, terutama di MA
Nurul Jadid Paiton belum pernah dilakukan. Oleh karena itu penelitian menganai
pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional sangat relevan dan
perlu dilakukan mengingat lembaga pendidikan ini masih terus mencari format
kurikulum pendidikan yang ideal.

N. Ruang Lingkup Penelitian.
Luasnya cakupan scope penelitian mengnai kurikulum khususnya
kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional menjadi kendala bagi peneliti. Oleh
karena itu ruang lingkup penelitian ini fokus pada bagaimana upaya MA Nurul
Jadid Paiton menuju Madrasah bertaraf internasional, dan bagaimana
implementasi pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional, serta apa
faktor kekuatan dan kelemahan MA Nurul Jadid dalam mengimplementasikan
pengembangan kurikulum Madarasah Bertaraf Internasional (MBI).
Sementara itu penyelenggaraan pendidikan di MA Nurul Jadid Paiton
sendiri terdapat dua sistem, yaitu sistem kelas MBI dan sistem kelas reguler.
34
Kelas MBI di MA Nurul Jadid telah diselenggarakan sejak tahu ajaran 2006/2007
sebagai madrasah rintisan bertaraf internasional. Maka dari itu untuk mengambil
data yang diperlukan, peneliti melakukan penelitian kurikulum yang
dikembangkan untuk kelas Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) Program IPA.

O. Definisi Operasional
Untuk menghindari terjadinya presepsi lain mengenai istilah-istilah yang
ada dalam skripsi ini, maka perlu adanya penjelasan mengenai definisi istilah dan
batasan-batasannya.
Adapun definisi dan batasan istilah yang berkaitan dengan judul dalam
penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut :
1. Implementasi,
Implementasi merupakan suatu proses beberapa ide, konsep,
kebijakan atau inovasi dalam bentuk tindakan praktis sehigga memberikan
dampak, baik berupa perubahan pengetahuan, ketrampilan, maupun nilai
dan sikap (kognitif, afektif, dan psikomotorik). Definisi tersebut dijelaskan
oleh Oemar Hamalik (2007), mengutip Oxford Advance learn’s dictionary
dikemukakan bahwa imlementasi ialah ‘put something into effect’ atau
penerapan sesuatu yang memberikan efek
19

2. Kurikulum
Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai
tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai

19
Oemar Hamalik, op.cit., hlm 237.
35
pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan
pendidikan tertentu. Istilah lainnya kurikulum ialah 'manhaj' yaitu jalan
yang terang yang dilalui oleh pendidik/guru dengan peserta didik untuk
mengembangkan pengetahuan, ketrampilan dan sikap serta nilai-nilai
melalui kerangka, acuan silabus dan rencana pembelajaran yang meliputi :
tujuan, isi, dan proses, serta evaluasi.
20

3. Pengembangan Kurikulum
Pengembangan Kurikulum ialah proses perencanaan agar
menghasikan rencana kurikulum yang luas dan spesifik. Proses ini
berhubungan dengan seleksi dan pengorganisasian berbagai komponen
situasi belajar mengajar antara lain penetapan jadwal pengorganisasian
kurikulum dan spesifikasi tujuan yang disarankan, mata pelajaran,
kegiatan, sumber dan alat pengukur pengembangan kurikulum yang
mengacu pada kreasi sumber-sumber unit, rencana unit dan garis krikulum
ganda lainnya, untuk memudahkan proses belajar-mengajar lainnya.
21

Dalam kegiatan penelitian, peneliti akan meneliti bagaimana proses
perancangan kurikulum suatu bidang studi, penentuan isi/materi, metode
pembelajaran hingga pengembangan evaluasi/ penilaian.
4. Madrasah Bertaraf Internasional (MBI)
Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) yaitu sekolah yang berciri
ke-islaman dengan menggunakan kurikulum nasional sebagai standar
madrasah nasional dan kurikulum internasional sebagai standar ke-

20
Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam (Jakarta: Rajawali Press,
2005), hlm. 01.
21
Oemar Hamalik , ibid, op.cit. hlm 183-184.
36
internasionalan. Istilah madrasah bertaraf internasional merupakn istilah
baru, yaitu sejak adanya pilot project Departemen Pendidikan Nasional
(Diknas) untuk menyelenggarakan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI).
Menurut ketentuan Diknas (2007), Madrasah Bertaraf Internasional
yaitu madrasah yang memiliki karakteristik keunggulan yang ditunjukkan
dengan pengakuan internasional terhadap proses dan hasil atau keluaran
pendidikan yang berkualitas dan teruji dalam berbagai aspek. Pengakuan
internasional ditandai dengan menggunakan standar pendidikan
internasional dan dibuktikan dengan hasil sertifikasi berpredikat baik dari
salah satu negara anggota OECD dan /atau negara maju lainnya yang
mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan.
22

Sedangkan menurut Ki Supriyoko (2007) konsep Madrasah
Bertaraf Internasional (MBI) paling tidak memiliki dua kriteria; pertama,
secara akademis memiliki prestasi yang membangggakan, dan kedua,
secara sosial menguasai bahasa internasional, yaitu Bahasa Arab (sebagai
identitas bahasa Ibu ummat Islam) dan Bahasa Inggris dalam proses
kegiatan belajar mengajar di kelas.
23

Penggunaan istilah Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) karena
menyesuaikan dengan obyek penelitian yaitu MA Nurul Jadid Paiton yang
dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) yang
terletak di Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur. Dalam hal ini MA Nurul
Jadid Paiton secara kebetulan juga memiliki prestasi yang membanggakan,

22
Diknas, Pedoman Penjaminan Mutu S/MBI, Op.Cit. hlm 07.
23
Prof. Dr. H. Ki Supriyoko, MPd. Mewujudkan Madrasah Standar Internasioanal, Jawa
Pos, 20 Juli 2007.
37
dimana dalam enam tahun teakhir ini hingga tahun 2007, MANJ telah
meluluskan 98-100% siswanya pada Ujian Nasional (UAN), dan tahun
2008 ini 99 %, proses belajar mengajar di MA Nurul Jadid Paiton,
khususnya program bahasa dan kelas MBI menggunakan bahasa Inggris
dan bahasa Arab sebagai bahasa pengantar, dan puluhan siswanya lolos
melanjutkan ke luar negeri dengan beasiswa.

P. Sistematika Pembahasan
Untuk mempermudah pembahasan dalam skripsi ini, penulis memperinci
dalam sistematika pembahasan sebagai berikut:
BAB I Pendahuluan
Dalam bab ini berisi gambaran pokok pikiran untuk memberikan
gambaran terhadap inti pembahasan, pokok pikiran tersebut masih bersifat global.
Pada bab ini terdiri dari latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan
penelitian, manfaat penelitan, penelitian terdahulu, ruang lingkup penelitian,
definisi operasional, dan sisitematika pembahasan.
BAB II Kajian Teori
Pada bab ini di kaji beberapa teori yang berkaitan dengan penelitian antara
lain : (a) Tinjauan tentang pengembangan Kurikulum; (b) Implementasi
Pengembangan Kurikulum ; (c) Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional
(MBI) dan; (d) Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI).
BAB III Metode Penelitian
38
Bab ini menguraikan secara khusus mengenai metodologi penelitian yang
meliputi : pendekatan dan jenis penelitian, kehadiran peneliti, lokasi penelitian,
sumber data, tehnik pengumpulan data, tehnik analisis data, pengecekan
keabsahan data.
BAB IV Laporan Hasil Penelitian
Bab ini menguraikan tentang gambaran obyek penelitian, paparan data dan
hasil temuan berdasarkan temuan di lapangan.
BAB V : Analisis Hasil Penelitian
Dalam bab ini berisi tentang analisis hasil temuan penelitian, meliputi : (a)
Upaya MA Nurul Jadid Paiton menuju Madrasah Bertaraf Internasional MBI.; (b)
Implementasi pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI)
di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo dan; (c) faktor kekuatan dan kelemahan
pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul
Jadid Paiton Probolinggo.
BAB VI Penutup
Merupakan bab akhir dari rangkaian penulisan skripsi yang menguraikan
tetntang: kesimpulan dari seluruh pembahasan, dan saran maupun rekomendasi
konstruktif. Sekaligus daftar pustaka disamping juga lampiran-lampiran yang
mempunyai hubungan dengan data skripsi.








39
BAB II
KAJIAN TEORI
A. Pengembangan Kurikulum
1. Pengertian Pengembangan Kurikulum
Secara etimologi kurikulum pada awalnya digunakan dalam dunia
olah raga pada zaman Yunani kuno yaitu curriculum dalam bahasa Yunani
berasal dari kata 'curir' yang berarti pelari, dan 'curere' artinya tempat
berpacu. Jadi curriculum diartikan ”Jarak” yang harus “ ditempuh” oleh
pelari. Sedangkan dalam bahasa arab lebih dikenal dengan istilah manhaj,
yakni jalan yang terang atau jalan terang yang dimulai oleh manusia pada
bidang kehidupannya. Maka dalam dunia pendidikan, kurikulum
merupakan komponen vital dalam menentukan arah dan pengembangan,
serta kebijakan bagaimana tujuan pendidikan tercapai.
24

Kata kurikulum ketika pertama kali muncul dalam dunia pendidikan
adalah program pengajaran yang dicapai dalam kurun terentu oleh seorang
siswa dalam jenjeng pendidikan tertentu. Itulah Webster dalam kamusnya
(1855) juga mengartikan secara sederhana pengertian tentang kurikulum.
Menurutnya, kurikulum bisa diartikan sebagai ; pertama, sejumlah mata
pelajaran yang harus ditempuh atau dipelajari sekolah atau perguruan
tinggi untuk memperoleh ijazah tertentu, kedua, sejumlah mata pelajaran
yang ditawarkan/disajikan oleh suatu lembaga pendidikan.
25



24
Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam (Jakarta : Rajawali
Press, 2005), hlm. 01.
25
S. Nasution, Asas-Asas Kurikulum (Jakarta: Bumi Aksara, cet.Kedelapan, 2008), hlm.2.
40
Sedangkan menurut istilah sebagaimana yang dikemukakan oleh
beberapa ahli : Menurut Zakiah Darajad, kurikulum merupakan suatu
program pendidikan yang direncanakan dan dilaksanakan mencapai
sejumlah tujuan-tujuan tertentu.
26

Muhaimin dan Abd. Mujib dalam bukunya“ Pemikiran Pendidikan
Islam”, kurikulum adalah kegiatan yang mencakup berbagai rencana
kegiatan anak didik yang terperinci berupa bentuk-bentuk dalam
pendidikan, saran-saran strategi belajar mengajar, pengaturan-pengaturan
program agar dapat diterapkan, dan hal-hal yang mencakup pada kegiatan
yang bertujuan mencapai tujuan yang diinginkan.
27

Lebih luas lagi, William B. Ragam, mendefinisikan, kurikulum yaitu
seluruh program dan kehidupan dalam sekolah, yakni segala pengalaman
anak di bawah tangung-jawab sekolah. Kurikulum tidak hanya meliputi
bahan pelajaran tetapi meliputi seluruh kehidupan dalam kelas. Jadi
hubungan sosial antara guru dan murid, metode mengajar, dan cara
mengevaluasi adalah termasuk kurikulum.
28

Sedangkan menurut Oemar Hamalik (2007) menjelaskan bahwa
pengembangan kurikulum ialah proses perencanaan agar menghasikan
rencana kurikulum yang luas dan spesifik. Proses tersebut berhubungan
dengan seleksi dan pengorganisasian berbagai komponen situasi belajar
mengajar antara lain penetapan jadwal pengorganisasian kurikulum dan


26
Zakiah Darajad, Ilmu Pendidikan Islam (Jakarta: Bumi Aksara, 1996), hlm 122
27
Muhaimin, Abd Mujib, Pemikiran Pendidikan Islam, Kajian Filosifik dan Kerangka
Dasar Operasionalisasinya (Bandung: Trigenda Karya, 1993), hlm.185.
28
Nasutian, op.cit. hlm.5-6
41
spesifikasi tujuan yang disarankan, mata pelajaran, kegiatan, sumber dan
alat pengukur pengembangan kurikulum yang mengacu pada kreasi
sumber-sumber unit, rencana unit dan garis krikulum ganda lainnya, untuk
memudahkan proses belajar-mengajar.
29

Penjelasan tersebut mengambarkan bahwa pengembngan kurikulum
merupakan proses yang melibatkan banyak pihak yang turut berpartisipasi
di dalamnya, seperti administrator pendidikan, ahli pendidikan, ahli
kurikulum, ahli bidang ilmu pengetahuan, guru-guru, dan orang tua murid
sertan tokoh masyarakat. Sebagaimana lazimnya kurikulum dipandang
sebagai rencana yang disusun untuk melancarkan proses belajar mengajar
di bawah bimbingan dan tanggung jawab sekolah atau lembaga-lembaga
pendidikan beserta staf pengajarnya.
Dalam pengembangan kurkulum tidak terlepas dari upaya
pengembangan komponen-komponen kurikulum. Nasution, mengutip
pendapat Ralph W. Tyler dalam bukunya basic principles of curriculum
and intruktion (1949), salah satu buku yang paling berpengaruh dalam
pengembangan kurikulum, mengajukan empat pertanyaan pokok, yakni:
a) Tujuan apa yang harus dicapai sekolah?
b) Bagaimana memilih bahan pelajaran guna mencapai tujuan itu?
c) Bagaimana bahan disajikan agar efektif diajarkan?
d) Bagimana efektifitas belajar dapat dinilai?

29
Oemar Hamalik, Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum (Bandung: Rosyda Karya,
2007), hlm 183-184.
42
Berdasarkan pertanyaan itu, maka diperoleh empat komponen
kurikulum yakni, 1) tujuan, 2) bahan pelajaran, 3) proses belajar-mengajar,
4) evaluasi atau penilaian.
30








Keempat komponen itu saling berhubungan. Setiap komponen
bertalian erat dengan ketiga komponen lainnya. Tujuan menentukan bahan
apa akan dipelajari. Bagaimana proses belajarnya, dan apa yang harus
dinilai. Demikian pula penilaian dapat mempengaruhi komponen lainnya.
Pola kurikulum yang dikemukakan Tyler tersebut tampaknya sangat
sederhana, namun dalam kenyataannya lebih kompleks dari yang diduga.
Tidak mudah menentukan tujuan pendidikan atau pelajaran, tidak mudah
pula mentukan bahan yang tepat guna mencapai tujuan itu. Misalnya
bahan untuk mendidik anak agar menjadi manusia pembangun, jujur, kerja
keras, dan sebagainya. Menentukan proses belajar mengajar yang evektif
tidak kurang sulitnya, karena keberhasilannnya baru diketahui setelah
dinilai.

30
Nasutian, S, op.cit., hlm. 17-18

TUJUAN
EVALUASI BAHAN
PBM
43
Adapun fungsi kurikulum, Oemar Hamalik, mengutip pendapat
Alexander Inglis dalam bukunya Principle Of Secondary Education
(1918), menyebutkan ada enam fungsi kurikulum, yaitu:
a) Fungsi Penyesuaian ( The Adjustive Of Adaptive Function)
Bahwa individu hidup dalam lingkungan, karena itu ia juga harus
menyesuaia denga linkungannya secara meyeluruh. Karena
lingkungan sendiri senantiasa berubah dan ersifat dinamis, maka
masing-masing individu pun harus memiliki kemampuan
menyesuaikan diri secara dinamis pula. Di balik itu, lingkunganpun
harus disesuaikan dengan kondisi perorangan. Di sinilah letak fungsi
kurikulum sebagai alat pendidikan , sehinga indivdu bersifat well-
adjusted.
b) Fungsi Integrasi (The Integrating Function)
Bahwa kurikulum berfungsi untuk mendidik pribadi-pribadi yang
terintegrasi, disebabkan individu merupakan bagian dari masyarakat ,
maka pribadi yang terintegrasi itu akan memberika sumbangan
dalam pembentukan atau pengintegrasian masyarakat.
c) Fungsi Diferensiasi (The Differentiating Function)
Kurikulum perlu membeikan pelayanan terhadap perbedaan diantara
setiap orang dalam masyarakat. Pada dasarnya, diferensiasi akan
mendorong orang berfikir kritis dan kreatif , sehinga aka mendorong
kemajua social dalam masyarakat.
d) fungsi Persiapan (The Proaedeutic Function)
44
Kurikulum berfungsi mempersiapkan peserta didik agar mampu
melanjutkan studi lebih lanjut untuk suatu jangkauan yang lebih
jauh.
e) Fungsi Pemilihan (The Selective Function)
Perbedaan 'diferensiasi' dan pemilihan (seleksi) adalah hal yang
saling berkaitan. Pengakuan atas perbedaan berarti memberika
kesempatan bagi seseorang untuk memilih apa yang diinginkan dan
menarik minatnya. Kedua hal tersebut erupakan kebutuhan bagi
masyarakat yang menganut system demokratis. Maka untuk
mengembangkan kemampua tersebut , kurikulum perlu disusun
secara luas dan bersifat fleksibel.
f) Fungsi Diagnostik (The Diagnostic Function)
Salah satu segi pelayanan pendidikan adalah membangun dan
mengarahkan siswa untuk mampu memahami dan menerima dirinya,
sehingga dapat mengembangkan seluruh potensi yang dimilikinya.
Hal tersebut dapat dilakukana manakala siswa dapat memahami
dirinya melalui proses ekplorasi, dan selanjutnya siswa dapat
memperbaiki kekurangan dan kelemahannya kemudian dapat
mengembangkan kekuatan yang ada secara optimal.
31

Khaeruddin, dkk, (2007) dalam bukunya Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan (KTSP) Konsep dan Implementasinya di sekolah/madrasah,
juga menyebutkan beberapa fungsi kurikulum diantaranya:

31
Oemar Hamalik, Op.Cit., hlm. 13-14.
45
a) Sebagai pedoman penyelenggaraan pendidikan pada suatu tingkatan
pendidikan tertentu dan untuk memungkinkan pencapaian tujuan dari
suatu lembaga pendidikan tersebut.
b) Sebagai batasan dari program kegiatan (bahan pengajaran) yang
akan dijalankan pada suatu semester, kelas, maupun pada tingkat
pendidikan tersebut.
c) Sebagai pedoman guru dalam menyelenggarakan program belajar
mengajar, sehingga kegiatan yang dilakukan guru dengan murid
terarah kepada tujuan yang ditentukan.
32

2. Landasan Pengembangan Kurikulum
Mengembangkan kurikulum bukan sesuatu yang mudah dan
sederhana karena banyak hal yang harus dipertimbangkan dengan
gambaran pertanyaan yang dapat diajukan untuk diperhitungkan.
Misalnya: apakah yang ingin dicapai manusia sebagaimana yang
diharapkan atau akan dibentuk? Apakah akan diutamakan kebutuhan anak
pada saat sekarang atau masa mendatang? Apakah hakikat anak harus
dipertimbangkan, ataukah ia diperlukan sebagai orang dewasa? Apakah
kebutuhan anak itu? Apakah harus diperhitungkan anak sebagai individu
atau sebagai anggota kelompok? Apakah yang harus dipentingkan,
mengajarkan kejujuran atau memberi pendidikan umum? Apakah
pelajaran akan didasarkan atas disiplin ilmu ataukah dipusatkan pada
masalah sosial dan pribadi? Apakah semua anak harus mengikuti pelajaran

32
Khairuddin, dkk, Kurikulum KTSP dan Implemetasinya di Madrasah (Semarang :
Madrasah Developmewnt Center Jawa Tengah MDC., 2007), hlm. 28.
46
yang sama ataukah ia diizinkan memilih pelajaran sesuai dengan
minatnya? Apakah seluruh kurikulum sama bagi semua sekolah secara
uniform atau diberikan kelonggaran untuk menyesuaikan dengan keadaan
daerah? Apakah hasil belajara anak diuji secara uniform ataukah
diserahkan pada penilaian guru yang dapat mempelajarai anak itu dalam
segala apek selama waktu yang panjang.
Semua pertanyaan itu menyagkut asas-asas yang mendasari setiap
kurikulum, yakni :
a) Asas filosofi yang berkenaan dengan tujuan pendidikan yang sesuai
dengan filsafat Negara (Pancasila dan UUD 1945).
b) Asas Psikologi yang memperhitungkan factor anak dalam kurikulum
yakni, a) psikologi anak, perkembangan anak, b) psikologi belajar,
bagaimana proses belajar anak.
c) Asas sosiologis yaitu keadaan masyarakat, perkembangan dan
perubahannya, kebudayaan manusia, hasil kerja manusia berupa
pengetahuan, dan lain-lain.
d) Asas Organistoris, yang mempertimbangkan bentuk dan organisasi
bahan pelajaran yang disajikan.
33

Lembaga Pendidikan sebagai wadah untuk mempersiapkan Sumber
Daya Manusia (SDM) yang berkualitas dan tangguh hendaknya hasus
dipersiapkan secara terencana, terarah serta dapat dipertangungjawabkan
secara benar. Sebab kurikulum (sekolah) terkait dengan sarana untuk

33
Nasutian, Op. Cit., hlm. 10-11.
47
mencapai cita-cita/ tujuan. Dengan kata lain kurikulum menyangkut hajat
dan kebutuhan masa depan peserta didik agar kelak mampu menghadapi
kehidupannya secara mandiri.
Sejalan dengan itu, paling tidak dapat dijelaskan lebih lanjut
beberapa landasan utama dalam pengembangan kurikulum, yaitu :
a. Landasan Filosofis
Pendidikan berintikan interaksi antar manusia, terutama antara
pendidik dan terdidik untuk mencapai tujuan pendidikan. Di dalam
interaksi tersebut terdapat isi yang diinteraksikan serta proses
bagaimana interaksi tersebut berlangsung. Apakah yang menjadi
tujuan pendidikan, siapa pendidik dan terdidik, apa isi pendidikan dan
bagaimana proses interaksi pendidikan tersebut, merupakan
pertanyaan-pertanyaan yang membutuhkan jawaban yang mendasar,
yang esensial yaitu jawaban-jawaban filosofis.
34

Pendidikan pada prinsipnya bersifat normative yang ditentukan
oleh sistem nilai yang dianut. Tujuan pendidikan adalah membina
warga negara yang baik, dan norma-norma yang baik tersebut
tercantum dalam falsafah bangsa. Dan falsafah bangsa Indonesia
adalah pancasila. Maka landasan filosofis pendidikan (termasuk
kurikulum) di Indonesia adalah Pancasila.
Pancasila yang diakui dan diterima sebagai filsafah dan
pandangan hidup bangsa yang dijadikan pedoman dalam kehidupan

34
Nana Syaodih Sukmadinata, pengembangan kurikulum, teori dan praktek (Bandung:
Rasyda Karya, 2006), hlm. 38-39

48
sehari-hari dan dijadikan pula sebagai landasan filosofis pendidikan
kita. Seperti dinyatakan dalam ketetapan MPR No. II/MPR/1968,
Pancasila adalah jiwa seluruh rakyat Indonesia dan negara kita.
Kesadaran dan cita-cita moral Pancasila sudah berurutan dan berakar
dalam kebudayaan bangsa Indonesia, yang mengajarkan bahwa hidup
manusia akan mencapai kebahagian jika dikembangkan keselarasan
dan keseimbangan, baik dalam hidup manusia secara pribadi, dalam
hubungan dengan alam, hubungan manusia dengan Tuhannya.,
maupun dalam mengejar kemajuan lahiriah dan kebahagian rohaniah.
Dengan demikian, landasan filisofis Pancasila yang dianut oleh
negara kita dengan prinsip demokratis, mengandung makna bahwa
peserta didik diberi kebebasan untuk berkembang dan maupun berpikir
intelegen di kehidupan masyarakat, melakukan aktivitas dapat
memberikan manfaat terhadap hasil akhir, dan menekankan nilai-nilai
manusiawi dan kultural dalam pendidikan.
b. Landasan Psikologis
Sejak lahir, seorang manusia sudah langsung terlibat di dalam
kegiatan pendidikan dan pembelajaran. Dia dirawat, dijaga, dilatih dan
dididik oleh orang tua, keluarga dan masyarakat menuju tingkat
kedewasaan dan kematangan, sampai kemudian terbentuk potensi
kemandirian dalam mengelola kelangsungan hidupnya. Kegiatan
pendidikan dan pembelajaran itu diselenggarakan mulai dengan cara-
carakonvensional (alami) menurut pengalaman hidup, sampai pada
49
cara formal yang metodik dan sistematik intitusional (pendidikan
sekolah), menurut kemampuan konseptik-rasional.
35

Dengan demikian ada hubungan erat antara kurikulum dan
psikilogi belajar dan psokologi anak. Karena hubungan yang sangat
erat itu, maka psikologis menjadi salah satu dasar atau landasan
pengembangan kurikulum. Seperti PPSI menggunakan teori belajar
yang berbeda dengan pendekatan proses. Guru mengajar menurut
menurur apa yang diperkirakannya akan memberikan hasil yang baik
dan ini sering dilakukan dengan menggunakan berbagai teori belajar.
Dalam hal ini, aliran psikologis behaviorisme dan humanistik
yang mengandung makna pembelajaran menekankan pada
pengembangan dan penguasaan terhadap kompetensi, serta
menekankan pada pengembangan manusia seutuhnya dijadikan
sebagai salah satu landasan. Dengan demikian, pengembangan
kurikulum juga didasarkan pada teori-teori psikologi untuk
menyesuaikan kondisi perkembangan psikologis peserta didik.
c. Landasan Sosiologis
Suatu kurikulum pada prinsipnya mencerminkan keinginan, cita-
cita tertentu dan kebutuhan masyarakat. Karena itu, sudah sewajarnya
kalau pendidikan harus memperhatikan aspirasi masyarakat dan

35
Suparlan Suhartono, Filsafat Pendidikan, (Jogjakarta: Ar-Ruzz Media, 2006), hlm. 55.
50
pendidikan mesti memberi jawaban atas tekanan-tekanan yang datang
dari kekuatan sosio-politik-ekonomi yang dominan.
36

Demikian itu tidak dapat diabaikan karena setiap masyarakat
mempunyai norma-norma, adat kebiasaan yang tidak dapat tidak harus
dikenal dan diwujudkan anak dalam pribadinya lalu dinyatakannya
dalam tindakan. Setiap masyarakat berlainan corak nilai-nilai yang
dianutnya dan setiap masyarakat juga mempunyai latar belakang
kebudayaan yang berbeda.
Perbedaan tersebut harus dipertimbangkan dalam penyusunan
kurikulum. Oleh sebab itu, masyarakat merupakan suatu faktor yang
begitu penting dalam pengembangan kurikulum, sehingga aspek
sosiologis dijadikan salah satu azas. Dengan dijadikan sosiologi
sebagai landasan pengembangan kurikulum maka peserta didik
nantinya diharapkan mampu bekerja sesuai dengan kebutuhan
masyarakat.
d. Landasan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
Landasan ini berkenaan dengan perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi yang terus berkembang pesat. Tuntutan semakin tinggi
terhadap perubahan pada sistem dan isi kurikulum yang berorietasi ke-
masa sekarang dan yang akan datang dan menekankan pada
penguasaan terhadap kompetensi-kompetensi yang dibutuhkan,
terutama berkaitan dengan IPTEK.

36
Abdullah Idi, Pengembangan Kuri Kulum Teori Dan Praktek, (Yogyakarta: ar-Ruz
Media, 2007) hlm. 74-76.
51
Adapun karakteristik kurikulum teknologi menekankan isi
berupa kompetensi. Dengan IPTEK sebagai landasan, peserta didik
diharapkan mampu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan
teknologi dan kesenian sesuai dengan sistem nilai, kemanusiawian dan
budaya bangsa.
e. Landasan Organisatoris
Landasan ini berkenaan dengan bentuk dan organisasi bahan
pelajaran yang disajikan. Adapun bahan pelajaran yang akan disajikan
dalam bentuk broadfield atau bidang studi seperti yang dilaksanakan di
Indonesia pada saat ini, Contoh IPA, IPS, Bahasa, Agama dan lain-
lain.
Setiap organisasi kurikulum mempunyai kebaikan akan tetapi
tidak lepas dari kekurangan yang ditinjau dari segi-segi tertentu.
Selain itu, bemacam-macam organisasi kurikulum dapat dijalankan
secara bersama di satu sekolah, bahkan yang satu dapat membantu
melengkapi yang lain. Sering dikatakan bahwa “Curriculum is a
matter of choice”. Kurikulum adalah soal pilihan, dalam hal ini pilihan
banyak bergantung pada pendirian atau sikap seseorang tentang
pendidikan. Mengacu kepada landasan pengembangan kurikulum
diatas, maka tujuan kegiatan siswa akan menekankan pada
pengembangan sikap dan perilaku agar berguna dalam suatu kehidupan
masyarakat yang demokratis.

52
3. Prinsip-Prinsip Pengembangan Kurikulum
Landasan pengembangan kurukulum dapat menjadi titik tolak
sekaligus titik sampai. Titik tolak berarti pengembangan kurikulum dapat
didorong oleh pembaharuan tertentu seperti penemuan teori belajar yang
baru dan perubahan tuntutan masyarakat terhadap fungsi sekolah. Titik
sampai berarti kurikulum harus dikembangkan sedemikian rupa, sehingga
dapat merealisasikan perkembangan tertentu. Beberapa prinsip
pengembangan kurikulum yaitu;
a) Prinsip Berorientasi Tujuan
Pengembangan kurikulum diarahkan untuk mencapai tujuan
tertentu yang bertitik tolak pada tujuan Pendidikan Nasional. Prinsip
berorientasi tujuan berarti bahwa sebelum ditentukan, langkah yang perlu
di lakukan oleh seorang pendidik adalah menentukan tujuan terlebih
dahulu. Dengan adanya kejelasan tujuan, pendidikan diharapkan dapat
menentukan secara tepat metode mengajar, alat pengajar, dan evaluasi
37

b) Prinsip Relevansi
Pengembangan kurikulum yang meliputi tujuan, isi, dan sistem
penyampaiannya harus relevan (sesuai) dengan kebutuhan dan keadaan
masyarakat, tingkat perkembangan dan kebutuhan siswa, serta serasi
dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Dengan demikian pengembangan kurikulum harus memperhatikan :
pertama, relevan dengan pendidikan dengan lingkungan anaka didik.

37
Abdullah Idi, ibid., hlm.183.
53
Kedua, relevan dengan kehidupan yang akan datang. Ketiga, relevan
dengan dunia kerja, dan keempat relevan dengan perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi.
38

c) Prinsip Efisiensi dan Efektivitas
Prinsip efisiensi dering dikonotasikan dengan prinsip ekonomi, yang
berbunyi: dengan modal atau biaya, tenaga dan waktu yang sekecil-
kecilnya akan dicapai hasil yang memuaskan. Efisien proses belajar-
mengajar akan tercapai, apabila usaha, biaya, waktu dan tenaga yang
digunakan untuk menyelesaikan program pengajaran tersebut sangat
optimal dan hasilnya bisa seoptimal mungkin, tentunya dengan
pertimbangan rasional dan wajar.
Prinsip efektifitas yang dimaksudkan adalah sejauh mana
perencanaan kurikulum dapat dicapai sesuai dengan keinginan yang telah
ditentukan. Dalam proses pendidikan, efektifitasnya dapat dapat dilihat
dari dua sisi, yakni; Pertama, Efektifitas mengajar pendidik berkaitan
dengan sejauhmana kegiatan belajar mengajar yang telah direncanakan
dapat dilaksanakan dengan baik. Kedua, Efektifitas belajar anak didik,
berkaitan sejauh mana tujuan-tujuan pelajaran yang diinginkan telah
dilaksanakan.
39

Dengan demikian pengembangan kurkulum harus
mempertimbangkan segi efisien dalam penggunaan dana, waktu tenaga
dan sumber-sumber yang tersedia agar dapat mencapai hasil yang

38
ibid., 179-180.
39
ibid., hal. 181.
54
optimal.
40
Dalam pelaksanaan juga mudah dilaksanakan dapat
menggunakan media yang sederhana dan biaya yang murah. Betapapun
bagus dan idealnya suatu kurikulum, kalau menuntut keahlian-keahlian
dan peralatan yang sangat khusus dan mahal biayanya, maka kurikulum
tersebut tidak efesien dan sukar dilaksanakan.
41

d) Prinsip Fleksibilitas (Keluwesan)
Kurikulum yang luwes mudah di sesuaikan, diubah, dilengkapi
atau dikurangi berdasarkan tuntutan dan keadaan ekosistem dan
kemampuan setempat, jadi tidak statis atau kaku. Ada semacam ruang
gerak yang memberikan kebebesan dalam bertindak. Baik fleksibel dalam
memilih program pendidikan maupun fleksibel dalam pengembangan
program pengajaran.
Fleksibilitas disini maksudnya adalah memberikan kesempatan
kepada para pendidik dalam mengembangkan sendiri program-program
pengajaran dengan berpatok pada tujuan dan bahan pengajaran di dalam
kurikulum yang bersifat umum.
e) Prinsip Kesinambungan (Kontinuitas)
Kurikulum disusun secara berkesinambungan, artinya bagian-
bagian, aspek-aspek, materi dan bahan kajian disusun secara beruntun,
tidak terlepas-lepas, melainkan satu sama lain saling memiliki hubungan
fungsional yang bermakna, sesuai dengan jenjang pendidikan, struktur
dalam satuan pendidikan, tingkat perkembangan siswa. Dengan prinsip

40
Oemar Hamalik, Kurikulum dan Pembelajaran (Jakarta : Bumi Aksara, 2008), hlm., 31.
41
Nana Syaudih, op. cit., hlm. 151.
55
tersebut, tampak jelas alur dan keterkaitan di dalam kurikulum tersebut
sehingga mempermudah guru dan siswa dalam melaksanakan proses
pembelajaran.
f) Prinsip Keseimbangan
Penyususnan kurikulum supaya memperhatikan keseimbangan
secara proporsional dan fungsional antara berbagai program dan sub-
program, antara semua mata ajaran, dan antara aspek-aspek prilaku yang
ingin dikembangkan. Keseimbangan juga perlu diadakan antara teori dan
praktek, antara unsur-unsur keilmuan sains, sosial, humaniora dan
keilmuan prilaku.
g) Prinsip Keterpaduan
Kurikulum dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prinsip
keterpaduan. Perencanaan terpadu bertitik tolak dari masalah atau topik
dan konsistensi antara unsur-unsurnya. Pelaksanaan terpadu dengan
melibatkan semua pihak, baik di lingkungan sekolah maupun pada tingkat
inter-sektoral.
h) Prinsip Mutu.
Yaitu bahwa pengembangan kurikulum berorientasi pada
pendidikan mutu dan mutu pendidikan. Pendidikan mutu berarti
melaksanakan pembelajaran yang bermutu, sedangkan mutu pendidikan
berorientasi pada hasil pendidikan yang berkualitas. Pendidikan yang
56
bermutu ditentukan oleh derajat mutu guru, kegiatan belajar mengajar,
peralatan/media yang bermutu.
42

Dengan prinsip tersebut, kurikulum tentunya dikembangkan secara
terus menerus guna menemukan format ideal sehingga pendidikan (output)
benar-benar bermutu yaitu dengan cara memperbaiki, memantapkan dan
mengembangkan lebih lanjut kurikulum yang sudah berjalan setelah ada
pelaksanaan dan sudah diketahui hasilnya.
43

Nana Syaudih menjelaskan lebih simpel mengenai prinsip
pengembangan kurikulum, yaitu adanya prinsip umum dan prinsip khusus.
Prinsip umum terdiri dari; relevansi, flesibilitas, kontinuitas, praktis dan
efektivitas. Sedangkan prinsip khusus yaitu prinsip yang berkenaan dengan
penyususnan tujuan, isi, pengalaman belajar, dan penilaian.
44


4. Macam-Macam Model Kurikulum
a. Kurikulum Subjek Akademis
Model kurikulum ini merupakan model yang tertua, yaitu sejak
sekolah pertama berdiri. Kurikulum ini bersumber dari pendidikan
klasik (parenialisme dan essensialisme) yang berorientasi pada masa
lalu. Semua ilmu pengetahuan dan nilai-nilai telah ditemukan oleh para
pemikir masa lalu. Karena itu kemudian pendidikan berfungsi
memelihara dan mewariskan hasil budaya masa lalau tersebut.

42
Oemar Hamalik, Kurikulum dan Pembelajaran, op.cit., hlm. 32.
43
Abdullah Idi. Op. Cit. hal. 179-183
44
Nana Syaodih, Op. Cit., hlm. 152-154.
57
Kurikulum tersebut lebih mengutamakan isi pendidikan, dan pada
tahap selanjutnya, belajar berusaha menguasai ilmu sebanyak-
banyaknya. Dan berhasil dalam belajar yaitu orang yang menguasai
ilmu seluruh ilmu atau sebagaian besar isi pendidikan yang diberikan
atau disiapkan oleh guru.
45
Artinya bahwa pendidikan hanya
berorientasi pada aspek intelektual dan lebih bersifat menghafal.
b. Kurikulum Humanistik
Kurikulum ini dikembagkan oleh para ahli pendidikan humanistik,
berdasarkan konsep aliran pendidikan pribadi (Personalized
Education), yaitu John Dewey (Progressive Education). Dimana
aliran ini memberikan ruang gerak kepada siswa. Mereka bertolak dari
asumsi bahwa anak atau peserta didik adalah yang pertama dan utama
dalam pendidikan. Ia adalah subyek yang menjadi pusat kegiatan
pendidikan. Karena mereka yakin bahwa siswa memiliki potensi,
kemampuan, dan kekuatan untuk berkembang.
46

Keyakinan demikian menyebabkan sebuah konsekuesi bahwa
pendidikan diarahkan pada kepada membina manusia yang utuh bukan
saja segi fisik dan intelektual, akan tetapi juga aspek sosialnya dan
afektif (kognitif, afektif, dan psikomotorik, serta aspek nilai-nilai
lainnya).

45
Nana Syaudih, op.cit., hlm. 81.
46
Syaudih, ibid, hlm. 86
58
Karakteristik dari Kurikulum Humanistik, berkenaan dengan
tujuan, isi, metode, organisasi isi, dan evaluasi yaitu kesatuan prilaku
buakn saja bersifat inteklektual, tetapi juga emosional dan tindakan.
c. Kurikulum Rekonstruksi Sosial
Kurikulum ini lebih memusatkan perhatian pada problema-
problema yang dihadapinya dalam masyarakat. Kurikulum ini
bersumber pada aliran pendidikan instruksional. Menurut mereka
pendidikan bukanlah upaya sendiri, melainkan kegiatan bersama,
interaksi, kerjasama, baik antar siswa maupun dengan guru,
lingkungan, serta sumber belajar lainnya.
47

Komponen-komponen kurikulum Rekonstruksi Sosial sebenarnya
sama dengan kurikulum lainnya. Hanya saja isi dan bentuknya berbeda
dan lebih mengedepankan pada masalah-masalah sosial. Karena itu
tujuan tujuan program pendidikan pada setiap saat dapat berubah
menyesuaikan dengan kondisi social yang dihadapi. Dalam proses
pembelajarannya, guru berusaha membantu para siswa menemukan
minat dan kebutuhannya. Sedangkan evaluasinya, siswa ikut terlibat
dan nilainya bersifat kualitatif.
48

d. Kurikulum Teknologis
Kurikulum ini sebenarnya ada persamaanya dengan kurikulum
klasik, yaitu menekankan pada isis kurikulum, akan tetapi bukan pada

47
Ibid., hlm. 91
48
Ibid., hlm. 93-94.
59
pemeliharaan dan pengawetan ilmu tersebut tetapi lebih pada
penguasaan kompetensi.
49

Model pembelajaranya, jika pada masa klasik pembelajaran dengan
menggunakan alat seadanya, maka seiring dengan perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi, pengajaran menggunakan dengan
teknologi maju, seperti Audio Visual , film slide, computer, CD-rom
maupun internet. Sedangkan evaluasinya dilakukan pada setiap saat
baik evaluasi formatif maupun evaluasi sumatif dan umumnya
berbentuk tes obyektif, sesuai dengan landasan pemikiran mereka,
bahwa model pengajarannya menekankan sifat ilmiah.
5. Model-Model Pengembangan Kurikulum
Nana Syaudih (2006) dakam bukunya Pengembanan Kurikulum,
Teori dan Praktek, menjelaskan bahwa model pengembangan kurikulum
perlu disesuaikan dengan sistem pendidikan dan sistem pengelolaan
pendidikan yang di anaut serta model model pendidikan mana yang
digunakan. Selanjutnya, penggunaan model pengembangan kurikulum
dalam sistem pendidikan dan pengelolaan yang sifatnya sentralisasi
berbeda dengan yang desentralisasi, demikian juga model pengembangan
dalam kurikulum yang sifatnya subyek akademis bebeda dengan
kurikulum humanistic, teknologis dan rekonstruksi social.
Paling tidak menurut syaudih dikenal beberapa model
pengembangan kurikulum:
50


49
Ibid., hlm. 96.
60
a. The Administrative Model
Model pengembangan kurikulum ini merupakan model yang paling
lama dan paling banyak di kenal. Istilah lain dari model ini ialah top-
down atau line-staff, karena inisiatif dan gagasan pengembangan
datang dari para administrator pendidikan dan menggunakan prosedur
administrasi. Yaitu adanya tim-tim khusus pengarah pengembangan
kurikulum yang terdiri atas pejabat di bawahnya, para ahli pendidikan,
ahli kurikulum, ahli disiplin ilmu, dan para tokoh dari dunia kerja dan
perusahaan. Tugas tim tersebut ialah merumuskan konsep-konsep
dasar, landasan-landasan, kebijaksanaan, dan strategi utama dalam
pengembangan kurikulum.
Setelah hal-hal yang mendasar itu terumuskan dan mendapatkan
pengkajian yang seksama, kemudian administrator pendidikan
menyusun tim atau komisi pengembangan kurikulum yang terdiri atas
para ahli pendidikan/ kurikulum, ahli disiplin ilmu dai perguruan
tinngi, guru-guru bidang studi yang senior. Tim tersebut bertugas
menyusun kurikulum yang sesunguhnya yang lebih operasional,
dijabarkan dari konsep-konsep dan kebijaksanaan dasar yang telah
digariskan oleh tim pengarah. Setelah tugas tersebut selesai, maka
hasilnya dikaji ulang oleh tim pengarah serta para ahli lain yang
berwenang atau pjabat yang kompeten. Dan setelah mendapatkan
beberapa penyempurnaan, dan nilai-nilai cukup baik, administrator

50
ibid., hlm. 161-170.
61
pemberi tugas menetapkan berlakunya kurikulum tersebut serta
memerintahkan pada sekolah-sekolah untuk melaksanakan kurikulum
tersebut.
Model seperti ini seringkali tidak selalu segera berjalan, sebab
menuntut kesiapan dari pelaksaanya, terutama guru-guru. Mereka perlu
mendapatkan petunjuk dan penjelasan atau mungkin peningkatan
pengetahuan dan ketrampilan. Maka kebutuha akan adanya penataran
sering tidak dapat dihindarkan.
b. The Grass Roots Model
Model grass roots adalah kebalikan dari model pertama. Inisiataif
dan upaya datang dari bawah , yaitu guru-guru atau sekolah. Model
pengembangan kurikulum yang pertama digunakan dalam system
pengelolaan pendidikan/ kurikulum yang bersifat sentralisasi,
sedangkan model grass-roots akan berkembang dalam sistem
pendidikan yang bersifat desentralisasi. Oleh sebab itu sistem
pendidikan yang bersifat desentralisasi menuntut para guru untuk
cerdas dan lebih kreatif dalam melaksanakan pengembangan
kurikulum. Sebab guru adalah perencana, pelaksana, dan juga
penyempurna dari pengajaran di kelasnya.
c. Beauchamp's System
Beauchamp merupakan salah seorang ahli di bidang kurikulum.
Beauchamp mengemukakan lima hal di dalam pengembangan
kurikulum: Pertama, menetapkan arena atau lingkup wilayah yang
62
akan dicakup oleh kurikulum tersebut, apakah suatu sekolah,
kecamatan, kabupaten, propinsi ataupun seluruh Negara. Pentahapan
arena ini ditentukan oleh wewenang yang dimiliki oleh pengambil
kebijaksanaan dalam pengembangan kurikulum, serta oleh tujuan
pengembangan kurikulum.
Kedua, menetapkan personalia, yaitu siapa saja yang turut terlibat
dalam pengembangan kurikulum. Ketiga, organisasi dan prosedur
pengembangan kurikulum. Langkah ini berkenaan dengan prosedur
yang harus ditempuh dalam merumuskan tujuan umum dan tujuan
yang lebih khusus memilih si dan pegalaman belajar , serta kegiatan
evaluasi , dan dalam menentukan keseluruhan desain kurikulum.
Keempat, implementasi kurkulum. Dalam mengimplementasikan
kurikulum mebutuhkan kesiapan yang menyeluruh, baik kesiapan
guru-guru, siswa, fasilitas, bahan maupun biaya, di samping kesiapan
manejerial dari pimpinan sekolah atau administrator setempat, dan
kelima yaitu evaluasi. Minimal ada empat hal yang menjadi sasaran
evaluasi:
1. evaluasi pelaksanaan kurikulum oleh guru-guru
2. evaluasi desain kurikulum
3. evaluasi hasil belajar siswa
4. evaluasi dari keseluruhan sistem kurikulum.


63
d. The Demonstration Model
Model ini pada dasarnya bersifat grass roots, dating dari bawah.
Model ini diprakarsai oleh sekelompok guru atau sekelompok guru
yang bekerja sama dengan ahli yang bermaksud megadakan perbaikan
kurikulum. Dan model ini lingkupnya hanya sebatas satu atau beberapa
sekolah, suatu komponen kurikulum atau mencakaup keseluruhan
komponen kurikulum.
e. Taba's Inverted Model
Ada lima langkah pengembangan kurkulum model Taba, yaitu:
Pertama, mengadakan unit-unit eksperimen bersama guru-guru, yaitu
dengan mengadakan syudi yang seksama tentang hubungan antara
teori dan praktek. Dan setidaknya ada delapan langkah dalam kegiatan
unit eksperimen tersebut, yaitu:
1) mendiagnosis kebutuhan,
2) merumuskan tujuan-tujuan khusus
3) memilih isi
4) mengorganisasi isi
5) memilih pengalaman belajar
6) mengorganisasi pengalaman belajar
7) mengevaluasi
8) melihat sekuens dan keseimbangan
Kedua, menguji unit-unit eksperimen, yaitu guna mengetahui
validitas dan kepraktisannya, serta menghimpun data penyempurnaan.
64
Ketiga, mengadakan revisi dan konsolidasi. Keempat, pengembangan
keseluruhan kerangka kurkulum. Yaitu apabila kegiatan
penyempurnaan dan konsolidasi telah diperoleh sifatnya yang lebih
menyeluruh atau berlaku lebih luas, hal itu masih harus dikaji oleh
para ahli dan para professional kurikulum lainnya. Kegiatan ini
dilakukan untuk untuk mengetahui apakah konsep-konsep dasar atau
landasan-landasan teori yang dipakai sudah masuk dan sesuai.
Langkah kelima, yaitu implementasi dan diseminasi , yaitu
menerapkan kurikulum baru pada daerah atau sekolah-sekolah yang
lebih luas.
f. Roger's Interpersonal Relations Model
Roger dikenal bukan sebagai seorang ahli pendidikan, melainkan ia
ahli di bidang psikologi/psikoterapi. Tetapi konsep-konsepnya tentang
psikoterapi khususnya bagaimana membimbing individu juga dapat
diterapkan dalam bidang pendidikan dan pengembangan kurikulum.
Menurutnya, perubahan kurkulum adalah perubahan individu.
Ada empat langkah yang dikemukakan oleh Roger dalam
mengembangkan kurikulum. Pertama, pemilihan target dari system
pendidikan. Kedua partisipasi guru dalam pengalaman kelompok yang
intensif. Ketiga, pengembangan kelompok yang intensif untuk satu
kelas atau unit pelajaran, dan kelima, partisipasi orang tua dalam
kegiatan kelompok yaitu melalalui kegiatan yang dikoordinasi oleh
BP3 masing-masing sekolah.
65
g. The Systematic Action-Research Model
Model ini didasarkan pada asumsi bahwa perkembangan
kurikulum erupakan perubahan sosial. Kurikulum dikembangkan
dalam konteks harapan warga masyarakat , para orang tua, tokoh
masyarakat , pengusaha, siswa, guru, dan lain-lain. Jadi penyususnan
kurikulum harus harus memasukkan pandangan dan harapan-harapan
masyarakat , dan salah satu cara untuk mencapai hal itu adalah dengan
prosedur action research.
h. Emerging Technical Models
Peranan perkembangan bidang ilmu pengetahuan dan teknologi,
serta nilai-nilai efesiensi efektifitas dalam bisnis juga sangat besar
pengaruhnya terhadap perkembangan model kurkulum. Kecendrungan-
kecenrungan baru yang didasarkan hal itu didasarkan atas hal tersbut
ialah:
1) the behavioral analiysis model, yaitu menekankan pada
penguasaan prilaku atau kemampuan..
2) the system analisis model, yaitu berasal darigerakan efesiensi
bisnis.
3) the computer based model yaitu suatu model pengembnagan
kurikulum dengan memanfatkan koputer.
Sementara itu, Abdullah Idi (2007) menjelaskan bahan dalam
kurikulum sering digunakan model dengan menggunakan grafik untuk
mengambarkan elemen-elemen kurikulum, hubungan antar elemen,
66
serta proses pengembangan dan implementasi kurikulum. Namun pada
prinsipnya, bahwa pengembangan kurikulum tersebut berkisar pada
pengembangan aspek ilmu pengetahuan dan teknologi yang perlu
diimbangai dengan perkembangan pendidikan. Sebab, manusia disisi
lain memiliki keterbatasan dalam kemampuan menerima,
menyampaikan dan mengolah informasi. Karenanya diperlukan proses
pengembangan kurikulum yang akurat dan terseleksi serta serta
memiliki tingkat relevansi yang kaut. Dengan demikian, dalam
merealisasikannya diperlukan suatu model pengembangan kurikulum
dengan pendekatan yang sesuai.
51


6. Kurikulum Dalam Perspektif Pendidikan Islam
Abdul Aziz dan Sholih Abdul Aziz dalam at-tarbiyat wa al-thuriq
al- tadris, sebagaimana dikutip oleh Kawakib (2007) menyebutkan bahwa
tujuan pendidikan Islam tercakup dalam surat al-Qashas : 77
;u4-¯-4Ò .E☺Og· ¬C¯4>-47
+.- 4O-O.- ÞE4O´=E- W
ºº4Ò ¬☯4·> El4l1´4^ ¬;g`
4Ou^O³¯- W }´O;OÒ¡4Ò
.E☺º± =}=O;OÒ¡ +.- ¬C^O·¯)³
W ºº4Ò ;u¯l·> E1=O⌧¼^¯- O)×
^·¯O·- W Ep)³ -.- ºº OUg47©
4ׯg³´O^¼÷☺^¯- ^__÷

Dan carilah pada apa yang Telah dianugerahkan Allah kepadamu
(kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan
bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada
orang lain) sebagaimana Allah Telah berbuat baik, kepadamu, dan

51
Abdullah Idi, op. cit., hlm. 153-177.
67
janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah
tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan. (al-Qashas : 77)

Demikian juga Aly Abdul Halim Mahmud juga berpendapat bahwa
tujuan pendidikan Islam tercakup dalam kalimat :
داﺪﻋا نﺎﺴﻧﻻا ﻢﻠﺴﻤﻟا ﺪﺑﺎﻌﻟا ﻪّ ﺑﺮﻟ ﺢﻟﺎﺼﻟا ﻰﻓ ﻪﺗاذ ﺢﺟﺎّ ﻨﻟا ﻰﻓ ﻪﺗﺎﻴﺣ
ﺎﻴﻧﺪﻟا ّ ﺪﻌﻤﻟا ةﺎﻴﺤﻟ ةﺮﺧﻷا
Menyiapkan manusia muslim yang taat beribadah pada tuhanya,
berkepribadian shalih, sukses dalam kehidupan dunia bersiap-siap untuk
kehidupan akhirat
52



Ungkapan tersebut sejalan dengan ayat al-Qur'an tentang
penyiapan generasi / keturunan agar tidak menjadi generasi yang lemah.
WuC4O^¯4Ò ¬-¯g~-.- ¯O·¯
W-O74O·> ;}g` ¯¦)_g¼·UE=
LO+Cj´O¬O ¼E¬´¯ W-O¬·~··
¯ª)_^1ÞU4×
W-O¬³+-4O·U·· -.-
W-O7¯O¬³4O^¯4Ò Lº¯O·~ -·³Cg³Ec
^_÷


Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya
meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka
khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. oleh sebab itu hendaklah
mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan
Perkataan yang benar. ( QS. An-Nisa' : 09).

Dengan demikian kurikulum sebagai sarana untuk mengantarkan
pada tujuan pendidikan yang diharapkan, maka pengembangan kurikulum
menjadi keniscayaan guna menyesuaikan dengan dinamika kehidupan

52
Aly Abdul Halim Mahmud, manhaj al-tarbiyah 'inda ikhwan al-muslimin, Juz I (Mesir
: Dar al-Wafa' 1412) dalam Ahmad Nurul Kawakib (Skripsi 2007) hlm. 34.
68
masyarakat maupun perkembangan ilmu pengetahuan dan tehnologi.
Kemampuan beradaptasi dan berkompetisi dengan lingkungan dengan
berbagai konsekuensinya harus benar-benar ditanamkan pada peserta didik
sebagai generasi masa depan bangsa. Dengan harapan peserta didik
nantinya dapat hidup secara mandiri dan taraf hidup yang lebih baik.
Dalam kaitannya dengan pengembangan kurikulum tersebut,
Sayyidina Ali berpesan :
اﻮﻤّ ﻠﻋ دﻻوا ﻢآ ﻢﻬّ ﻧﺈﻓ نﻮﻓﻮﻠﺨﻣ نﺎﻣﺰﻟ ﺮﻴﻏ ﻢﻜﻧﺎﻣز
Didiklah anak kalian dengan pendidikan yang berbeda dengan yang
diajarkan pada-mu karena mereka diciptakan untuk zaman yang berbeda
dengan zaman kalian (dari Ali Bin Abi Thalib).
53

Senada dengan yang diungkapkan oleh umar bin khatab,
seabagaimana dikutip oleh Abdul Mujib:
ّ نا ﻢﻜﺋﺎﻨﺑا ﺪﻗ اﻮﻘﻠﺧ ﻞﻴﺠﻟ ﺮﻴﻏ ﻢﻜﻠﻴﺟ نﺎﻣﺰﻟو ﺮﻴﻏ ﻢﻜﻧﺎﻣز
Sesungguhnya anak-anakmu dijadikan untuk generasi yang lain
dari generasimu, dan zaman ang lain dari zamanmu
54
.
Ungkapan tersebut cukup jelas bahwa dinamika kehidupan dari
zaman ke zaman selalu mengalami perubahan. Perubahan tersebut terjadi
pada seluruh aspek kehidupan manusia, baik aspek ekonomi, sosial,
budaya, maupun perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Namun
demikian, pengembagangan dan perubahan bahkan mungkin ijtihad yang
dilakukan dengan niat berpegang pada prinsip kemaslahatan ummat,

53
Abdul Mujib, Yusuf Mudzakkir, Ilmu Pendidikan Islam (Jakarta: Kencana, 2006),
hlm.101.
54
Ibid , hlm. 127
69
sehingga kebaikannya tergolong sebagai amal jariyah. Sebagaimana dalam
hadist Nabi SAW :
ﻦﻣ ّ لد ﻰﻠﻋ ﺮﻴﺧ ﻪﻠﻓ ﻞﺜﻣ ﺮﺟا ﻓ ﻪﻠﻋﺎ ) ﻩاور ﻢﻠﺴﻣ
Artinya :
Barangsiapa yang menunjukkan kebaikan, maka baginya pahala seperti
orang yang mengerjakannya (HR. Muslim)

Sejalan apa yang di ungkapkan oleh Sayyidina Ali RA.
ﻖﺤﻟا ﻼﺑ مﺎﻈﻧ ﻪﺒﻠﻐﻳ ﻞﻃﺎﺒﻟا مﺎﻈﻨﺑ
"Suatu kebenaran yang tidak diorganisir dengan rapi (teratur)dapat
dikalahkan oleh kebathilan yang lebih terorganisir dengan rapi (teratur)".


Pendidikan merupakan kegiatan mulia, namun jika tidak
terorganisir dengan baik, maka kualitas pendidikan juga kurang baik.
Diantara usaha mulia dalam upaya meningkatkan pendidikan yang
berkualitas ialah dengan kurikulum yang baik dan
mengimplementasikannya secara professional. Demikianlah sebuah
harapan dari pengembangan kurikulum pendidikan. Sebab kurikulum
dalam dunia pendidikan ibarat dua sisi mata uang yang tidak bisa
dipisahkan.

B. Implementasi Pengembangan Kurikulum
Menurut Hamalik, proses pengembangan kurikulum digambarkan dalam
istilah desain kurikulum. Desain pengembangan kurikulum meliputi dan
70
merupakan suatu proses pengembangan kurikulum yang diawali dari
perencanaan, yang dilanjutkan dengan validasi, implementasi dan evaluasi.
55

Kerangka kerja pengembangan kurikulum bertujuan untuk membuat
proses, implementasi, dan pengawasan (monitoring) kurikulum agar lebih
mudah dikelola. Kegiatan ini terdiri dari sembilan komponen, yang tergambar
dalam desain sebagai berikut:

Gambar: kerangka kerja pengembangan kurikulum
56

Desain tersebut dapat diterangkan sebagai berikut :

55
Oemar Hamalik, Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum op.cit, hlm.193.
56
Oemar Hamalik, ibid. hlm.195-196.
Kebijakan
Belajar- Mengajar


Program Kerja
Program Kegiatan

Rencana Pengembangan Sekolah
Skema
KERJA
Organisasi dan
Struktur
Kurikulum
Penilaian ,
Perekaman, dan
Pelaporan
VISI
Petunjuk
Teknis
PERENCANAAN JANGKA PENDEK DAN MENENGAH
STRATEGI MONITORING
71
1. Kebijakan umum dalam kegiatan belajar mengajar
2. Program kegiatan,
3. Rencana pengembangan sekolah
4. Organisasi dan struktur kurikulum,
5. Skema kerja,
6. Penilaian, perekaman, dan pelaporan,
7. Petunjuk teknis,
8. Perencanaan jangka pendek dan menengah,
9. Strategi monitoring.
Sedangkan Hasan (2002) dalam Chart, sebagaimana di kutip oleh
Muhaimin, proses pengembangan kurikulum digambarkan dalam
grafik:
57








PERENCANAAN IMPLEMENTASI EVALUASI
Gambar Grafik Pengembangan Kurikulum


57
Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam, Jakarta: Raja Grafindo
Persada, 2005, hal.12-13
Ide
Program
Pengalaman
Silabus
HASIL
E v a l u a s i
72
Keterangan :
Perencanaan meliputi : Ide, Program
Implementasi : Silabus, pengalaman belajar
Evaluasi : Hasil
Sesuai dengan prinsipnya, dalam praktik pengembangan kurikulum juga
harus sesuai dengan komponen kurikulum. Demikian juga mengenai sistem
pengembangan kurikulum, dimana dalam prosesnya setidak-tidaknya terdapat
tiga komponen, yaitu: masukan input, proses, dan keluaran output.
58

Sedangkan Hamalik menyebutkan beberapa tahapan mekanisme dalam
melakukan pengembangan kurikulum secara menyeluruh yaitu :
Tahap 1: Studi Kelayakan Dan Kebutuhan
Tahap 2 : Penyususnan Konsep Awal Perencanaan Kurikulum
Tahap 3 : Pengembangan Rencana Untuk Melaksanakan Kurikulum
Tahap 4 : Pelaksanaan Uji Coba Kurikulum Di Lapangan
Tahap 5 : Pelaksanaan Kurikulum
Tahap 6 : Pelaksanaan Penilaian Dan Pemantauan Kurikulum
Tahap 7 : Pelaksanaan Perbaikan Dan Penyesuaian.
59

Beberapa uraian di atas menjadi pijakan dalam pengembangan
kurikulum yang tidak terlepas dari pengembangan komponen kurikulum itu
sendiri, yaitu:
a. Pengembangan Tujuan

58
Muhammad Ali, Pengembangan Kurikulum di Sekolah (Bandung : Sinar Baru Al-
Gensindo, 2005), hlm. 63-64.
59
Ibid., hlm. 142-143
73
Dalam kurikulum pengajaran, tujuan memegang peranan penting yang
akan mengarahkan pada semua kegiatan pengajaran dan mewarnai
komponen-komponen kurikulum lainnya. Tujuan kurikulum dirumuskan
berdasarkan pada dua hal. Pertama, perkembangan tuntutan, kebutuhan
dan kondisi masyarakat. Kedua, didasari oleh pemikiran-pemikiran dan
terarah pada pencapaian nilai filosofis, terutama falsafah negara, dan juga
tujuan umun dan tujuan khusus, jangka panjang, menegah maupun jangka
pendek.
60

Dalam hal ini perlu dijelaskan megenai klasifikasi tujuan, karena setiap
lembaga pendidikan dalam menjalankan fungsinya selalu mempunayai
harapan tentang bentuk lulusan yang dihasilkan. lulusan yang dihasilkan
setidak-tidaknya memiliki pengetahuan, ketrampilan dan sikap, sebagai
bentuk perubahan perilaku hasil belajar.
1. Klafifikasi tujuan meliputi :
a. Domain kognitif terdiri dari : pengetahuan (knowledge),
pemahaman, penerapan, analisis, sintesis, dan evaluasi.
b. Domain afektif meliputi : penerimaan, merespon, menghargai,
mengorganisasi, karakteristik nilai.
c. Domain psikomotorik (ketrampilan) meliputi : Gerak reflek.,
Ketrampilan dasar, Ketrampilan konseptual, Ketrampilan fisik,
Gerakan etrampilan, Komunikasi non diskursif.
2. Hirarki tujuan

60
Nana Syaodih, op. cit., hlm 103.
74
a. Tujuan Pendidikan Nasional
Tujuan Pendidikan Nasional ialah falsafah negara Indonesia
(Pancasila) dan Undang-Undang No. 2 tahun 1989 pasal 4 yang
berbunyi :
Pendidikan nasional bertujuan untuk mencerdaskan kehidupan
bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya, yaitu
manusia yang beriman yang bertakwa kepada tuhan yang maha
esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan
ketrampilan, kesehatan jasmani dan rohani, berkepribadian yang
mantap dan mandiri serta bertanggungjawab kemasyarakatan dan
kebangsaan.

Sedangkan dalam UU RI No. 20 tahun 2003 pasal 3 tentang
sisdiknas, tujuan pendidikan nasional adalah :
Tujuan pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya
potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman, dan
bertakwa kepada tuhan yang maha esa, berakhlak mulia, sehat,
berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang
demokratis serta bertanggungjawab.
61



b. Tujuan Sekolah (Institusional) dan Tujuan Kurikulum (Bidang
Studi)
Tujuan sekolah mencerminkan harapan yang ingin dicapai melalui
pendidikanpada jenjang atau jenis sekolah tertentu. Setiap jenjang
pendidikan bahkan setiap jenis pendidikan memiliki tujuan berbeda
dengan lainnya. Seperti anatara SD dan MI, SMP/MTs,
SMA/SMK/MAK/MA.

61
Undang-Undang Sitem Pendidikan Nasional (Bandung : Fokusmedia, 2006). hlm
75
Sedangkan tujuan bidang studi menggambarkan bentuk
pengetahuan, ketrampilan dan sikap berhubungan dengan bidang
studi dalam kurikulum sekolah, setiap bidang studi mempunyai
tujuan yang berbeda dengan bidang studi lainnya.
62


c. Tujuan Pengajaran Umum dan Khusus
Tujuan pengajaran menggambarkan bentuk tingkah-laku atau
kemampuan yang diharapkan dapat di miliki siswa setelah proses
belajar-mengajar, baik tujuan umum maupun tujuan khusus.
Hasil belajar yang diinginkan dari siswa berupa munculnya
perubahan prilaku, sebagaimana Benjamin S.Bloom, dan kawan-
kawannya (1956) membuat klasifikasi bentuk prilaku hasil belajar
ke dalam tiga macam atau yang disebut dengan The Taxonomy Of
Educational Objectives yaitu : domein kognitif (pengetahuan),
Afektif (sikap), dan domein Psikomotorik (ketrampilan).
63

Lebih luas lagi Oemar Hamalik mengemukakan secara mendasar
mengenai perumusan tujuan atau perencanaan yaitu suatu proses
intelektual yang melibatkan pembuatan keputusan. Pimpinan dituntut agar
senantiasa membuat perencanaan. Beberapa kegiatan intelektual mengenai
perencanaan pengembangan kurikulum yaitu;
a) Perumusan tujuan, yaitu merumuskan berdasarkan analisis terhadap
berbagai kebutuhan, tuntutan dan harapan. Oleh karena itu, tujuan

62
Muhammad Ali, Pengembangan Kurikulum di Sekolah, op.cit. hlm. 70-73.
63
Ibid., hlm 77-78.
76
dirumuskan dengan mempertimbangkan factor-faktor masyarakat,
siswa itu sendiri, serta ilmu pengetahuan
b) Perumuskan isi. Isi kurikulum merupakan pengalaman belajar yang
direncanakan akan diperoleh siswa selama mengikuti pendidikan
c) Merumuskan Organisasi dan proses belajar mengajar
(metode/strategi). Organisasi dapat dirumuskan sesuai dengan tujuan
dan pengalaman-pengalaman belajar yang menjadi isi kurikulum,
dengan mempertimbangkan bentuk kurikulum yang digunakan.
d) Merumuskan evaluasi/penilaian. Evaluasi megacu pada tujuan
kurikulum, dan dilakukan dengan memperhatikan prinsip-prinsip
evaluasi.
64

Dengan demikian jelaslah bahwa dalam menyiapkan kurikulum
pendidikan dan pengajaran harus memiliki rumusan perencanaan atau
tujuan-tujuan yang ingin di capai. Sehingga juga akan memudahkan dalam
proses pengembangan komponen kurikulum selanjutnya.
b. Pengembangan Content (Isi Kurikulum)
Pengembangan isi kurikuklum berupa bahan-bahan pelajaran yang
akan dipelajari oleh siswa memerlukan dasar pertimbangan yang teliti. Hal
ini terutama sekali oleh sebab sekolah sebagai lembaga yang akan
mengantarkan siswa menuju jenjang kedewasaan dalam arti luas.
Kedewasaan ini mencakup berbagai segi, baik kedewasaaan fisik, mental
maupun kedewasaan sosial. Oleh karena itu memerlukan seleksi

64
Oemar Hamalik, Manajemen Pengembangan Kurikulum, (Bandung: Rosyda Karya,
2007) hlm. 134.
77
kurikulum. Sumber pengembangan isi/ materi kurikulum dapat berasal
dari masyarakat serta budayanya, siswa, maupun perkembangan ilmu
pengetahuan. Seleksi kurikulum perlu dilakukan oleh sebab beberapa
alasan, yaitu :
1. apa yang harus dimasukkan sebagai isi kurikulum memerlukan
berbagai pertimbangan dan kriteria, sehingga isi kurikulum memadai
bagi anak didik sebagai bekal dalam kehidupannya.
2. Kemajuan dalam ilmu pengetahuan dan teknologi sangat pesat,
sehingga untuk menyampaikan semua bentuk ilmu pengetahuan
kepada siswa dalam waktu sekolah yang sangat terbatas, merupakan
sesuatu yang tidak mungkin.
65

Dari dua hal diatas, maka tahap berikutnya adalah memilih kriteria
isi kurikulum. Kriteria yang dapat digunakan dalam menentukan isi
kurikulum sebagaimana dikemukakan oleh Hilda Taba (1962) adalah:
a) Isi kurikulum harus valid (sahih) dan signifikan (terpercaya).
b) Isi kurikulum harus berpegang pada kenyataan-kenyataan sosial.
c) kedalaman dan keluasaan isi kurikulum harus seimbang.
d) kurikulum menjangkau tujuan yang luas, meliputi pengetahuan,
ketrampilan, dan sikap.
e) Isi kurikulum harus dapat dipelajari dan disesuaikan dengan
pengalaman siswa.

65
Muhammad Ali, op.cit. hlm 97
78
f) Isi kurikulum harus dapat memenuhi kebutuhan dan menarik minat
siswa.
Setelah melakukan kriteria isi kurikulum, pekerjaan selanjutnya
adalah memilih topik atau pengorganisasian isi pelajaran yang berkaiatan
dengan pengalaman belajar yang diharapkan dapat diperoleh dari sekolah.
Adapun langkah-langkah dalam pemilihan topik adalah sebgai berikut :
a) Mengidentifikasi topik-topik yang diperkirakan dapat dijadikan bahan
untuk dipelajari siswa agar mencapai tujuan yang telah dirumuskan.
b) Memilih topik yang paling relevan, fungsional, efektif dan
komprehensif bagi pencapaian tujuan yang telah diidentifikasi.
66

Sedangkan menurut Oemar Hamalik, dalam bukunya manajemen
pengembangan kurikulum, menyebutkan bahwa secara akademik,
organisasi kurikulum dikembangkan dalam bentuk organisasi sebagi
berikut:
1. Kurikulum mata pelajaran, yang terdiri dari sejumlah mata pelajaran
secara terpisah.
2. Kurikulum bidang studi, yang memfungsikan beberapa mata ajaran
sejenis.
3. Kurikulum integrasi, yang menyatukan dan memusatkan kurikulum
pada topik atau masalah tertentu.
4. Core curriculum (kurikulum inti), yakni kurikulum yang disusun
berdasarkan masalah kebituhan siswa,
67


66
ibid., hlm 100-104
79
Dari paparan diatas, intinya bahwa dalam pemilihan isi kurikulum
yang akan di terapkan untuk pembelajaran siswa harus disesuaikan dengan
tujuan pembelajaran dari tiap-tiap mata pelajaran. Demikian juga
mengenai kurikulum tambahan atau yang sering di kenal dengan muatan
lokal. Kurikulum muatan lokal juga harus menyesuaikan dengan minat
siswa. Oleh sebab itu, perencana atau pengembang kurikulum hendaknya
menguasai pengetahuan yang memadai tentang disiplin ilmu pengetahuan
atau masalah-masalah kehidupan.
Dengan demikian sekolah/madrasah sebagai institusi pengembang
kurikulum terlebih dahulu harus melakukan kajian maupun analisis
kebutuhan (berdasarkan visi-misi madrasah), mengukur maupun
meningkatkan kemampuan SDM melalui berbagai kegiatan (baik seminar,
diklat maupun studi komparatif), serta berbagai sarana-prasarana terkait
ermasuk juga pembiayaan. Sehingga pengembangan kurikulum benar-
benar dibangun diatas landasan dan fondasi yang kokoh.
c. Pengembangan Strategi/Metodologi
Strategi dalam hal ini berkaitan dengan penyampaian materi
pelajaran dengan menggunakan metode tertentu maupun media yang
digunakan guna mencapai tujuan pembelajaran yang diharapkan. Pada saat
guru atau pendidik menyusun skuens suatu bahan ajar, ia juga harus
memikirkan bagaimana mengatur strategi mengajar agar sesuai dengan
materi yang disampaikan dan hasil yang akan dicapai. Rowntree (1974)

67
Hamalik, op.cit,. Hlm. 137.
80
dalam hal ini menjelaskana sebagaimana dikutip oleh Nana Saudih,
megenai strategi mengajar.
a. Reception/Ekposition learning -Discovery Learning.
Dalam Reception learning dilihat dari sisi siswany sedangkan
Ekposition learning dilihat dari sisi guru. Dalam ekposition atau
reception learning keseluruhan bahan ajar disampaikan pada siswa
dalam bentuk akhir atau bentuk jadi , baik secara lisan maupun secara
tertulis. Artinya siswa tidak dituntut untuk mengolah, atau melakukan
aktivitas lain kecuali menguasainya.
Sedangkan dalam Discovery Learning, bahan ajar tidak disajikan
dalam bentuk akhir, siswa dituntut untuk melakukan berbagai kegiatan
menghimpun informasi, membandingkan, mengkategorikan,
menganalisis, mengintegrasikan,mereorganisasikan bahan serta
membuat kesimpulan-kesimpulan. Melalui kegiatan-kegiatan tersebut,
siswa akan menguasainya, menerapkan, serta menemukan hal-hal yang
bermanfaat bagi dirinya.
b. Rote Learning –Meaningful Learning
Dalam Rote Learning bahan ajar disampaikan kepada siswa tanpa
memperhatikan arti atau maknanya bagi siswa. Siswa menguasai bahan
ajar dengan menghafalkannya. Sedangkan dalam Meaningful
Learning, penyampaian bahan mengutamakan maknanya bagi siswa.
Menurut Ausubel dan Robinson (1970), sesuatu bahan ajar bermakna
apabila dihubungkan dengan struktur kognitif yang ada pada siswa.
81
Struktur kognitif terdiri atas fakta-fakta, data, konsep, proposisi, dalil,
hukum dan teori-teori yang telah dikuasai siswa sebelumnya, yang
tersusun membentuk suatu struktur dalam pikiran anak.
68

c. Group Learning-Individual Learning.
Pelaksanaan Individual Learning menuntut akivitas belajar yang
bersifat individual atau dalam kelompok-kelompok kecil. Group
Learning dalam bentuk kelas pelaksanannya agak sukar dan
mempunyai beberapa maslah, pertama, karena kemampuan dan
kecepatan belajar siswa tidak sama, maka kegiatatan Group Learning
hanya akan dilakukan oleh siswa-siswa yang pandai dan cepat, siswa-
siswa yang kurang dan lamban akan mengikuti saja kegiatan menerima
temuan-temuan anak-anak cepat. Di pihak lain anak-anak yang lambat
akan menderita kurang motivasi belajar, acuh tak acuh, dan
kemungkinan menjadi pengganggu kelas. Maslah lain adalah
kemungkinan untuk bekerja sama. Kerja sama hanya akan dilakukan
oleh anak-anak yang aktif, yang lain mungkin hanya akan menanti atau
menonton. Dengan demikian akan terjadi perbedaan yang semakin
jauh antara anak pandai dengan yang kurang pandai.
69

Adapun mengenai media mengajar, merupakan segala bentuk dari
perangsang dan alat yang disediakan guru untuk mendorong siswanya
belajar. Pengertian tersebut juga sering disebut dengan istilah audio
visual, serta berbagai bentuk alat penyaji perangsang belajar, berupa

68
Nana Syaudih,op.cit., hlm. 107-108.
69
Ibid., hlm. 108.
82
alat-alat elektronik seperti mesin pengajaran, film, audio cassette, vidio
cassette, televisi, dan komputer.
Lebih lanjut Rowntree (1974) mengelompokkan media mengajar
menjadi lima macam dan disebut dengan modes, yaitu :
1. Interaksi insani, yaitu yang berhubungan dengan interaksi
langsung antara dua orang atau lebih. Dalam komunikasi tersebut
kehadiran suatu pihak secara sadar atau tidak sadar mempengaruhi
prilaku yang lainnya. Terutama kehadiran guru yang sangat
mempengaruhi prilaku siswanya.
2. Realita, merupakan bentuk perangsang nyata seperti orang-orang,
bintang, benda-benda, peristiwa, dan sebagainya yang diamati
siswa. Artinya bahwa siswa berkomunikasi dengan realita sebagai
obyek studi siswa.
3. Pictorial. Media ini menunjukkan penyajian berbagai bentuk
variasi gambar dan diagram nyata ataupun simbol, bergerak atau
tidak, dibuat di atas kertas, film, kaset, disket dan media lainnya.
4. Simbol Tertulis yaitu simbol yang merupakan media penyajian
informasi yang paling umum, tetapi tetap efektif. Seperti buku,
majalah, modul, maupun paket program belajar.
5. Rekaman Suara. Berbagai bentuk informasi dapat disampaikan
kepada anak dalam bentuk rekaman suara.
70



70
Ibid., hlm. 108-110.
83
d. Pengembangan Evaluasi
Mengevaluasi atau menilai kurikulum sebenarnya bukan hanya
semata-mata dilakukan terhadap salah satu komponen saja. Melainkan
terhadap seluruh komponen, baik tujuan, bahan, organisasi, metode
maupun proses evaluasi itu sendiri.
Evaluasi kurikulum memegang peranan penting baik dalam penentuan
kebijakan pendidikan pada umumnya, maupun pada pengambilan
keputusan dalam kurikulum. Hasil-hasil evaluasi kurikulum dapat
digunakan oleh para pemegang kebijakan pendidikan dan para
pengembangan kurikulum dalam memilih dan menetapkan kebijakan
pengembangan sistem pendidikan dan pengembangan model kurikulum
yang digunakan. Karena itu hasil-hasil evaluasi kurikulum juga dapat
digunakan oleh guru-guru, kepala sekolah, dan pelaksana pendidikan
lainya dalam memahami dan membantu perkembangan siswa, memilih
bahan pelajaran, memilih metode dan alat-alat bantu pelajaran, cara
penilaian serta fasilitas pendidikan lainnya.
Demikian juga mengenai perubahan dalam kurikulum juga akan
mempengaruhi terhadap evaluasi kurikulum, dan sebaliknya perubahan
evaluasi kurikulum akan memberi warna pada pelaksanaan kurikulum.
Dengan demikian, hubungan antara evaluasi dengan kurikulum bersifat
organis, dan prosesnya berlangsung secara evolusioner. Pandangan-
pandangan lama yang tidak sesuai lagi dengan tuntutan zaman, secara
berangsur-angsur diganti dengan pandangan baru yang lebih sesuai.
84
Evaluasi ditujukan untuk menilai pencapaian tujuan-tujuan yang telah
ditentukan serta menilai proses pelaksanaan mengajar secara keseluruhan.
Tiap kegiatan akan memberikan umpan balik, demikian juga dalam
pencapaian tujuan-tujuan. Oleh sebab itu evaluasi dilakukan secara terus
menerus untuk mengetahui proses dan hasil pelaksanaan sistem
pendidikan dalam pencapaian tujuan yang telah ditentukan. Menurut
oemar Hamalik, tujuan implementasi evaluasi kurikulum dapat melihat
dua hal :
Pertama, melihat proses pelaksanan yang sedang berjalan sebagai
fungsi kontrol, apakah pelaksanaan evaluasi telah sesuai dengan rencana,
dan sebagai fungsi perbaikan jika selama proses terdapat kekurangan.
Kedua, melihat hasil akhir yang dicapai. Hasil akhir ini merujuk pada
kriteria waktu dan hasil yang akan dicapai dibandingkan terhadap fase
perencanaan.
71

Kegiatan implementasi pengembangan kurikulum di atas kemudian
tertulis dalam bentuk silabus pembelajaran yang utuh sehingga dapat
dijadikan acuan untuk dilaksanakan dalam proses pembelajaran dan
mudah mengevaluasi. Baik evaluasi terhadap proses kurikulum (melalui
research) maupun evaluasi terhadap hasil kurikulum (test melalui tugas
rutin guru).

C. Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI

71
Hamalik, Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum, op.cit., hlm. 250-251
85
1. Madrasah dan Dinamika Perkembangannya.
Madrasah berasal dari akar kata 'darasa' yang berarti belajar. Dalam
Inseklopedi Islam dimaknai sebagai nama atau sebutan sekolah Islam,
tempat proses belajar-mengajar ajaran islam secara formal yang
mempunyai kelas (dengan sarana antara lain bangku, meja, dan papan
tulis), dan kurikulum dalam bentuk klasikal. Sedangkan padanan kata
madrasah dalam bahasa Indonesia adalah sekolah.
72

Madrasah sebagai lembaga pendidikan formal sudah dikenal sejak
awal abad ke-11/12 M, atau abad ke-5-6 H. yaitu sejak dikenal adanya
madrasah Nidzamiyah yang didirikan di Bagdad oleh Nizam Al-Mulk
(1018/1019-1092 M) seorang wazir dari Dinasti Saljuk. Pendirian
madrasah ini telah memperkaya khasanah lembaga pendidikan di
lingkungan Masyarakat Islam, karena pada masa sebelumnya masyarakat
Islam hanya mengenal pendidikan tradisional yang diselenggarakan di
masjid-masjid dan dar al-Kuttab.
73
Pertumbuhan madrasah sepenuhnya
merupakan pekembangan lanjut dan alamiah dari dinamika internal yang
tumbuh dari dalam masyarakat Islam sendiri.
Kemunculan madrasah di Indonesia, berbeda dengan yang ada di timur
tengah. Madrasah di Indonesia merupakan fenomena modern yang
muncul pada awal abad ke-20. Madrasah ialah lembaga pendidika yang
memberikan pelajaran agama Islam tingkat rendah dan menengah.
Perkembanganya diperkirakan lebih merupakan reaksi terhadap faktor-

72
Ensiklopedi Islam (Jakarta : PT. Ichtiar Baru Van Hoeve, jilid 3, cet. Ketiga, 1994), hlm. 105.
73
Abdurrahman Saleh, Madrasah dan Pendidikan Anak Bangsa , Visi, Misi Dan Aksi (Jakarta : PT.
Rajawali Press, cet. pertama 2005) hlm. 11-12
86
faktor yang berkembang dari luar lembaga pendidikan yang secara
tradisional sudah ada, terutama munculnya pendidikan modern barat,
dengan kata lain tumbuhnya madrasah di Indonesia adalah hasil tarik
menarik antara pesantren sebagai lembaga pendidikan asli (tradisional)
yang sudah ada disatu sisi dengan pendidikan barat di sisi lain.
Sejak masa penjajahan Belanda, lembaga pendidikan Islam telah
mengalami nuansa diskriminasi yang diperlihatkan secara nyata oleh
pemerintah Kolonial, yang kemudian menimbulkan perasaan semakin anti
pati terhadap Belanda. Pasalnya belanda merasa tidak perlu dan tidak ada
gunanya untuk melakukan sesuatu, karena pendidika Islam dianggap
sebagai pendidikan moral keagamaan yang mengagungkan rasa intuitif
yang memberikan sumber semangat perjuangan bagi rakyat.
Semangat Pan-Islamisme dan gerakan pembaharua Islam di Timur
Tengah dan Mesir, imbasnya merambah ke tanah air melalui pelajar-
pelajar yang kembali setelah menyelesaikan studinya, baik dari Mesir
maupun yang setelah bermukim di Makkah dan Madinah dengan tujuan
belajar agama. Mereka membangkitka gerakan pembaharuan Islam di
Indonesia yang pada gilirannya gerakan tesebut juga memicu tumbuhnya
gerakan pembaharuan di bidang pendidikan Islam.
Di Sumatra muncul antara lain madrasah adabiyah yang didirikan di
Padang oleh syaikh Abdullah Ahmad pada tahun 1905, dan pada tahun
1915 berubah menjadi HIS Adabiyah. Di Batu sangkar juga ada Madrasah
School yang didirikan pada tahun 1910 oleh Syaikh M. Thaib Umar,
87
sedangkan H. Mahmud Yunus mendirikan Diniyah School pada tahun
1918, sebagai lanjutan dari Madrasah School.
74

Sementara itu, pondok pesantren-pun tidak mau ketinggalan untuk
turut serta mendirikan lembaga serupa. Syaikh Abdul Karim Amrullah
mendirikan Madrasah Tawalib di Padang Panjang tahun (1916), yang
merupakan pengembangan dari Surau Jembatan Besi, yangv memberikan
pelajaran agama secara tradisional, Madrasah Diniyah Putri (1923)
75
, oleh
Rahmah El-Yunusiyah. Di Jambi, ada H. Abd. Somad, seorang ulama'
besar keluaran makkah dengan mendirikan pesantren dan madrasah Nurul
Iman tahun 1913. sedangkan Madrasah Saadah Al-Darain didirikan oleh
H. Achmad Syakur, Madrasah Nurul Iman oleh H.M. Saleh dan madrasah
Juharain oleh H. Abd. Madjid pada tahun 1922.
Di Aceh didirikan madrasah pertama pada tahun 1930 bernama Saadh
Adabiyah oleh Tengku Daud Beureuh. Mdrasah Al-Muslim oleh Tengku
Abdul Rahman Munasah Mencap, Madrasah Sarul Huda dan masih
banyak lagi madrasah lainnya. Baik di Sumatra bagian timur, Sumatra
selatan, sulawesi , Jawa, dan lain-lain.
Setelah Indonesia merdeka (1945) dan departemen agama berdiri (pada
3 Januari 1946), pembinaan madrasah menjadi tanggung jawab
Departemen Agama (Depag). Dalam perkembngan selanjutya, sesuai
dengan tuntutan zaman dan masyarakat, Depag menyeragamkan nama,

74
Ibid, hlm 18.
75
Ensiklopedi Islam, op.cit., 107.
88
jenis, dan tingkatan madrasah yang beragam tersebut , sebagaimana yang
ada sekarang.
Berdasarkan Surat Keputusan Bersama (SKB) Tiga Menteri yaitu
Mentri Agama, Mentri Pendidikan dan Kebudayaan, dan Mentri Dalam
Negeri Nomor 6 Tahun 1975, No. 037/U/1975, dan Nomor 36 tahun 1975
tentang Peningkatan Mutu Pendidikan pada Madrasah. Di sana ditetapkan
bahwa standar pelajaran umum pada madrasah sama dengan sekolah
umum, ijazahnya mmpunyai nilai yang sama dengan ijazah sekolah
umum , dan lulusannya dapat melanjutkan kesekolah umum setingkat
lebih atas dan siswa madrasah dapat berpindah ke sekolah umum yang
setingkat. lulusan Madrasah Aliyah dapat pula melanjutkan ke perguruan
tinggi umum dan agama.
Sejak tahun ajaran 1987/1988, berdasarkan keputusan mentri agama
nomor 73 tahun 1987 muncul madrasah aliyah model baru, yaitu
Madrasah Aliyah Program Khusus (MAPK). Tujuannya yaitu untuk
mempersiapkan siswa agar memiliki kemampuan dasar dalam bidang ilmu
agama islam dan bahasa arab yang diperlukan untuk melanjutkan ke IAIN
atau dapat langsung bekerja di masyarakat dalam bidang pelayanan
keagamaan. Maka sejak tahun ajaran 1987/1988 MAPK telah di buka
beberapa Madrasah Aliyah Negeri (MAN), sebagai pilot project.
76
Adapun
kurikulum yang diterapkan di madrasah yaitu 70: 30, 70% Kurikulum
Umum dan 30% Kurikulum Keagamaan.

76
Ibid., hlm. 109.
89
Pada era desentralisasi dan otonomi daerah, penyelenggaraan
pendidikan madrasah harus mampu berkompetisi dengan sekolah pada
umumnya. Penyelenggaraan kurikulum, manajemen peningkatan mutu,
tenaga kependidikan, maupun bembiayaan juga harus sejajar dengan
sekolah lainnya. Mengingat selama ini madrasah selalu mendapat posisi
nomor dua setelah sekolah umum lainnya, maka madrasah harus berjuang
keras dalam mewujudkan kualitas pendidikan yang bermutu. Karena itu
sejak dikeluarkannya UU Nomor 20. tahun 2003 tentang SISDIKNAS,
dalam Pasal 50, ayat 3 : "Pemerintah dan / atau Pemerintah Daerah
menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu sekolah pada semua jenjang
pendidikan untuk dikembangkan menjadi sekolah yang bertaraf
internasional ". Maka maka sejak itulah Depag mengupayakan adanya
Madrasah Bertaraf Internasional MBI.
2. Madrasah Bertaraf Internasional (MBI)
Dalam pedoman penjaminan mutu sekolah/Madrasah bertaraf
internasional, Departemen Pendidikan Nasional menjelaskan tentang
konsep dan karakteristik Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional.
a. Konsep Madrasah Bertaraf Internasional MBI
Sekolah/ madrasah bertaraf internasional yaitu sekolah/ madrasah
yang sudah memenuhi standar nasional pendidikan dan diperkaya
dengan mengacu pada standar pendidikan salah satu Negara anggota
Organization For Economic Cooperation And Development (OECD),
dan atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan dalam
90
bidang pendidikan sehingga memiiki daya saing di forum
internasional
77
sebagaimana yang di harapkan. Pada prinsipnya,
Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional harus bisa memberikan
jaminan mutu pendidikan dengan standar yang lebih tinggi dari
Standar Nasional Pendidikan.
Adapun esensi rumusan konsepsi Sekolah/Madrasah Bertaraf
Internasional tersebut dijabarkan sebagai berkut:
1. Sekolah /madrasah yang sudah memenuhi seluruh standar Nasional
pendidikan , yaitu sekolah/madrasah yang sudah melaksanakan
standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar
pendidikan dan tenaga kependidikan, standard sarana dan
prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan standar
penilaian.
Berikut skema tahap penyelenggaraan Madrasah Bertaraf
Internasioanal MBI.








77
Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional, Pada Jenjang Pendidikan
Dasar Dan Menengah, Jakarta: Depdiknas, 2007, hal. 5.
Sekolah /Madrasah Yang
Memenuhi Sebagian
Kecil Standar Nasional
Pendidikan
Sekolah /Madrasah Yang
Memenuhi Seluruh Standar
Nasional Pendidikan
Sekolah /Madrasah Yang
Memenuhi Sebagian Besar
Standar Nasional
Pendidikan
Sekolah/Madrasah
Bertaraf Internasional
91
GAMBAR: Proses Pentahapan Menjadi Sekolah/Madrasah Bertaraf
Internasional ( @ Hermana Somantrie, 2007)
78

Tahapan tersebut di atas mencerminkan bahwa untuk mencapai
lavel madarasah bertaraf internasional (MBI) tidak dapat dilakukan
secara instan, melainkan harus melalui tahap-demi tahap yang
berjenjang. Demikian juga penyelenggaraan Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI) juga didukung dengan adanya acuan penjaminan
mutu, Yaitu (1). Kriteria acuan mutu, (2), Kriteria jaminan mutu.

KRITERIA ACUAN MUTU JAMINAN MUTU









Gambar : Penjaminan Mutu Madrasah Bertaraf Internasional.
79



2. Diperkaya dengan mengacu pada standard pendidikan salah satu
Negara anggota OECDdan/atau Negara maju lainnya yang mempunyai

78
Hermana Somantrie, Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI), dalam Jurnal
Pendidikan dan Kebudayaan (Jakarta : Badan Penelitian dan Pengembangan, Depdiknas. 2007)
hal. 11.
79
Ibid. hlm. 20.

OUTPUT

AKREDITAS

KURIKULUM
PROSES
PEMBELAJARAN
PENILAIAN
PENDIDIK
TENAGA
KEPENDIDIKAN
SARANA DAN
PRASARANA
PEMBIAYAAN


Memenuhi
Seluruh Standar
Nasional
Pendidikan

Pengayaan
Dengan Cara
Adaptasi Dan
Adopsi Dari
Standar
Pendidikan Salah
Satu Negara
Anggota OECD
Dan/Atau Negara
MADRASAH
BERTARAF
INTERNASIO
NAL
Feed Back Feed Back
92
keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan dapat dilaksanakan
melalui dua cara sebagai berikut :
a. Adaptasi , yaitu penyesuaian unsure-unsur tertentu yang sudah ada
dalam Stantar Nasional Pendidikan dengan mengacu standard
pendidikan salah satu Negara anggota OECDdan/atau Negara maju
lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang
pendidikan;
b. Adopsi, yaitu penambahan unsure-unsur tertentu yang belum ada
dalam Standar Nasional Pendidikan (SNP) dengan mengacu pada
standar pendidikan salah satu negara anggota OECDdan/atau
Negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam
bidang pendidikan;
c. OECD yang berlokasi di Paris Perancis merupakan organisasi
internasional untuk membantu pemerintahan Negara-negara
anggotanya menghadapi tantangan globalisasi ekonomi.
80

d. Negara maju lainya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam
bidang pendidikan adalah Negara-negara maju yang tidak termasuk
dalam keanggotaan OECD, tetapi memiliki keunggulan
pendidikannya bias diadaptasi dan/atau diadopsi.
3. Daya saing di forum internasional memiliki makna bahwa siswa dan
lulusan sekolah/madrasah bertaraf internasional antara lain dapat :

80
Ibid..
93
a. Melanjutkan pendidikan pada satuan pendidikan yang bertaraf
internasional , baik di dalam maupun di luar negeri.
b. Mengikuti sertifikasi bertaraf internasional yang diselenggarakan
oleh salah satu negara OECD dan/atau negara maju lainnya yang
mempunyai keunggulan tertentu pada bidang pendidikan.
c. Meraih medali tingkat internasional pada berbagai kompetisi sains,
matematika, teknologi, seni dan olah raga.
d. Bekerja pada lembaga-lembaga internasional dan/atau Negara-
negara lain.
b. Karakteristik Madrasah Bertaraf Internasional MBI
Sekolah/madrasah bertaraf internasional memiliki karakteristik
keunggulan yang ditunjukkan dengan pengakuan internasional
terhadap proses dan hasil atau keluaran pendidikan yang berkualitas
dan teruji dalam berbagai aspek. Pengakuan internasional ditandai
dengan menggunakan standard pendidikan internasional dan
dibuktikan dengan hasil sertifikasi berpredikat baik dari salah satu
negara anggota OECD dan /atau negara maju lainnya yang
mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan.
81

Sedangkan menurut Rakhmat Sulistyobudi (2004)
82
sekolah harus
memenuhi syarat / kriteria utama yang mesti di lewati, yaitu mencapai
kriteria standar kompetensi nasioanal minimal. Setidaknya,

81
Ibid . hl 07. Lihat juga pada Pedoman Penjaminan Mutu S/MBI (Jakarta:Diknas, 2007)
82
Kedaulatan Rakyat KR, 20 Februari 2004, dan KR tgl. 7 oktober 2000
94
Karakteristik Madrasah Bertaraf Internasional MBI memiliki dua
kriteria :
1. Secara akademis memiliki prestasi yang membangggakan;
2. Secara sosial menguasai bahasa internasional, yaitu Bahasa Arab
dan Inggris.
83

Dalam ungkapan yang sederhana, Madrasah Bertaraf Internasional
ialah madrasah yang siswanya memiliki prestasi akademis tinggi
sekaligus menguasai Bhasa Inggris dan Bahasa Arab yang memadai,
dan tentu saja akhlak dan sosialibilitasnya harus memenuhi standar
kemadrasahan.
Melihat dari karakteristik sebagaimana di atas, dapat disimpulkan
bahwa Madrasah Bertaraf Internasional merupakan pengenjawantahan
dari madrasah unggulan. Menurut Abudin Nata, bahwa karakteristik
Madrasah Unggulan merupakan ilustrasi madrasah unggulan pada
masa lalu yang memiliki karakteristik sebagai berikut :
1. Perkembangan tradisi ilmiah.
Tradisi ilmiah dapat diartikan sebagai kebiasaan untuk
mengembangkan ilmu pegetahuan secara terus menerus tanpa
henti. Tradisi seperti ini sudah demikian berkembang pesat di
Zaman Klasik Islam. Berbagai kajian keilmuan, baik penelitian,
ekplorasi, maupun eksperimen yang tetap berpegang teguh pada


83
Prof. Dr. H. Ki Supriyoko, Mewujudkan Madrasah Standar Internasioanal (Jawa Pos,
20 Juli 2007)
95
tuntunan al-Qur'an telah menggejala dalam kehidupan kaum
pelajar.
2. Memadukan antara ilmu agama dan ilmu umum.
Dalam sejarah, para ilmuwan pada zaman klasik islam adalah
ilmuwan yang ensiklopedik, yaitu ilmuwan yang tidak hanya
menguasai ilmu agama secara mendalam, tetapi juga menguasi
ilmu pengetahuan umum secara prima pula. Ibnu Sina, misalnya,
telah menulis hampir seluruh cabang ilmu pengetahuan menganai
Kedokhteran, Filsafat, Ilmu Jiwa, Fisika, Logika, Politik, dan
Sastra Arab.
Pandangan yang dikotomis terhadap ilmu pengetahuan seakan
tidak pernah menjadi persoalan. Sebab mereka berpandangan
bahwa ilmu pengetahuan bersumber dari yang maha tunggal.
Ilmu pengetahuan yang mereka miliki harus dibangun
berdasarkan paradigma islam, yaitu pandangan ilmu pengetahuan
yang bertolak dari tauhid yang menganggap hokum-hukum alam
sebagai obyek kajian ilmu pengetahuan modern sebagai
sunnatullah yang obyektif, tertib, dan teratur. Ayat-ayat Allah
difahami dan dikaji secara mendalam, baik ayat-ayat kauniyah
maupun ayat-ayat yang tertulis dalam al-Qur'an.
3. Berpusat Pada Murid
Model pembelajaran yang berpusat pada murid (student
Centered) dan bukan berpusat pada guru (teacher centris)
96
ternyata telah menyebabkan timbulnya para ilmuwan yang
ensiklopedik. Pengajaran yang berorientasi pada murid tersebut
selanjutnya di dukung dengan kurikulum yang bercorak
humanistic, yaitu konsep kurikulum yang mengutamakan
perkembangan anak sebagai individu dalam segala aspek
kepribadiannya. Konsep ini juga dapat dipandang sebagai suatu
aspek falsafah John Dewey yang menekankan bahwa tugas
pendidikan yang utama ialah mengembangkan anak sebagai
individu selain sebagai makhluk soaial. Demikian juga dalam
pandangan Ibnu Sina, bahwa penyampaian materi pelajaran
selain harus sesuai dengan perkembangan psikologis si anak,
juga harus sesuai dengan kondisi sosiologis.
4. Kerja sama dengan pemakai lulusan.
Kerjasama dengan pemakai lulusan sangat penting. Hal itu
mengingat bahwa mereka sedikit banyak telah mampu ataupun
lebih memiliki pengalaman lebih luas setelah memperluas
pengetahuannya pada kesempatan yang berbeda. Demikian juga
upaya saling memberi informasi, sehingga akan ada kerja sama
dalam bidang-bidang tertentu.
84

Madrasah Bertaraf Internasional MBI yang muncul baru baru ini
merupakan untuk meningkatkan mutu pendidikan yang benar-benar

84
Abudin Nata, Paradigma Pendidikan Islam, Kapita Selekta Pendidikan Islam (Jakarta:
Grasisndo, 2001) hlm. 159-160.

97
unggul. Sebab keberadaan madrasah bertaraf internasional di dukung
oleh kurikulum yang sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi, serta dilengkapi sarana-prasarana yang memadai. Model
pembelajaran yang diterapkan juga tidak lagi berpusat pada guru
(Teacher Centris), melainkan berpusat pada murid (Student Centris).
Secara garis besarnya Madrasah Bertaraf Internasional dapat di lihat
dari beberapa karakter sebagai berikut :
1. Akreditasi
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
Berakreditasi minimal ‘A’ dari badan Akreditasi Nasional-Sekolah
dan Madrasah (BAN-S/M).
b. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
Berakreditasi tambahan dari badan akreditasi sekolah pada salah
satu Negara anggota Organization For Economic Coorperation
and Development (OECD) dan/ atau Negara maju lainnya yang
mempunyai keunggulan tertentu pada bidang pendidikan.
2. Proses Pembelajaran
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
Memenuhi Standar Proses
b. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
1. Proses pembelajaran padasemua mata pelajaran menjadi
teladan bagi sekolah/madrasah lainnya dalam pengembangan
98
akhlak mulia, budi pekerti, kepribadian unggul, kepemimpinan,
jiwa enterpreneural, jiwa patriot, dan jiwa inovator.
2. Diperkaya dengan model proses pembelajaran sekolah unggul
dari Negara-negara anggota OECD dan/atau negara maju
lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang
pendidikan;
3. Menerapkan pembelajaran berbasis TIK pada semua mata
pelajaran.
4. Pembelajaran Mata Pelajaran Kelompok Sains, Matematika
dan inti kejujuruan menggunakan Bahas Inggris, sementara
pembelajaran mata lainnya, kecuali bahasa asing , harus
menggunakan Bahasa Indonesia.
5. Pembelajaran dengan Bahasa Inggris untuk mata pelajaran
kelompok Sains dan Matematika untuk SD/MI baru dapat
dimulai pada kelas IV.
3. Proses Penilaian
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
Memenuhi Standar Penilaian
a. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
Diperkaya dengan model penilaian sekolah unggul dari Negara
anggota OECD dan/atau negara maju lainnya yang mempunyai
keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan;
4. Pendidik
99
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
Memenuhi Standar Pendidik
b. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
1. Semua guru mampu memfasilitasi pembelajaran berbasis TIK
2. Guru mata pelajan kelompok Sains, Matematika, dan inti
kejuruan mampu pembelajaran Berbahasa Ingris.
3. Minimal 10 % guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tinggi
yang program studiya berakreditasi A untuk SD/MI.
4. Minimal 20% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi
yang program studinya berakreditasi A untuk SMP/MTS.
5. Minimal 30% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi
yang program studinya berakreditasi A untuk
SMA/SMK/MA/MAK.
5. Tenaga Kependidikan
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
Memenuhi Standar Tenaga Kependidikan
b. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
1. Kepala sekolah/ madrasah berpendidika minimal S2 dari
perguruan tinggi yang program studinya berakreditasi A dan
telah menempuh pelatihan Kepala sekolah/Madrasah dari
lembaga pelatihan kepala sekolah yangv diakui oleh
pemerintah.
100
2. Kepala sekolah/madrasah mampu Berbahasa Inggris secara
aktif.
3. Kepala sekolah/ madrasah bervisi internasional, mampu
membangun jejaring internasional, memiliki kompetensi
manejerial, serta jiwa kepemimpinan dan entrepreneurial yang
kuat.
6. Sarana Dan Prasarana
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
Memenuhi Standar sarana dan prasarana
b. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
1. Setiap kelas dilengkapi dengan sarana pembelajaran berbasis
TIK.
2. Perpustakaan dilengkapi dengan sarana digital yang
memberikan akses ke sumber pembelajaran berbasis TIK di
seluruh dunia.
3. Dilengkapi dengan ruang multi media , ruang unjuk seni
budaya, fasilitas olah raga , klinik dan lain sebagainya.
7. Pengelolaan
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
Memenuhi Standar pengelolaan
b. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
1. Meraih ISO 9001 versi 2000 atau sesudahnya dan ISO 1400.
2. Merupakan sekolah/madrasah multi-kultural
101
3. Menjalin hubungan " sister school" dengan sekolah bertaraf
internasional di luar negeri.
4. Bebas narkoba dan rokok
5. Bebas kekerasan ( bullying).
6. Menerapkan prinsip kesetaraan gender dalam segala aspek
pengelolaan sekolah
7. Meraih medali tingkat internasional pada berbagai kompetisi
sains, matematika, teknologi, seni, dan olah raga.
8. Pembiayaan
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
Memenuhi Standar pembiayaan
b. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
Menerapkan model pembiayaan yang efesien untuk mencapai
berbagai target indicator kunci tambahan.
85

3. Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI)
Sebagaimana telah di singgung di awal, bahwa kurikulum di ibaratkan
sebagai peta konsep, kearah mana pendidikan itu akan dibawa. Kurikulum
yang dikembangkan di Madrasah Bertaraf Internasional MBI harus
memiliki landasan yang kuat sebagai pijakan dan supaya tidak
menyimpang dari upaya mencapai tujuan pendidikan. Madrasah Bertaraf
Internasional dapat menggunakan kurikulum nasional, internasional, atau
penggabungan antara kerikulum nasional dan internasional, yang

85
Diknas, Pedoman Penjaminan Mutu S/MBI, op.cit ., hlm. 8-12
102
disesuaikan dengan kekhasan serta potensi sekolah dan daerah. Bahasa
Inggris dan bahasa asing lain dapat digunakan sebagai bahasa pengantar
dalam pembelajaran.
86

Berdasarkan peraturan Departemen Pendidikan Nasional
(Diknas,2007), Kurikulum yang digunakan di Madrasah Bertaraf
Internasional adalah kurikulum nasional yang kemudian diperkaya dengan
indikator kunci tambahan.
87

a. Indikator Kunci Minimal
1. Menerapkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan KTSP
2. Menerapkan sistem Satuan Kredit Semester di SMA/
SMK/MA/MAK.
3. Memenuhi Standar Isi (SI)
4. Memenuhi Standar Kompetensi Lulusan (SKL).
b. Indikator Kunci Tambahan
1. Sistem administrasi akademik berbasis Teknologi Informasi dan
Komunikasi (TIK), dimana setiap siswa dapat mengakses
transkripnya masing-masing;
2. Muatan mata pelajaran stara atau lebih tinggi dari muatan pelajaran
yang sama pada sekolah unggul dari salah satu Negara anggota
OECD dan/atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan
tertentu dalam bidang pendidikan;

86
Oemar Hamalik, Dasar-Dasar pengembangan Kurikulum , op.cit., hlm. 244.
87
Dalam Buku Pedoman Penjaminan Mutu S/MBI ( Jakarta:Diknas, 2007) Op. cit., hal.
9-10.
103
3. Menerapkan Standar Kompetensi Kelulusan (SKL) atau madrasah
yang lebih tinggi dari standar kompetensi lulusan.
Sementara departemen Agama sebagai lembaga yang menaungi
langsung lembaga pendidikan islam seperti madrasah, menguraikan tentang
karakteristik standar kurikulum yang perlu dicapai pada Madrasah Nasional
Berstandar Internasional, yaitu :
a. Kurikulum yang berlaku yang adaptif kurikulum internasional
b. Mengintegrasikan life skill
c. Mengakomodasi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sesuai
dengan kebutuhan siswa untuk hidup di dalam masyarakat.
d. Mengintegrasikan mata pelajaran umum dengan mata pelajaran Bahasa
Inggris (language across the curriculum)
e. Disusun dan dievaluasi berdasarkan hasil kajian.
88

Untuk memenuhi standar kualitas pendidikan di Madrasah Bertaraf
Iinternasional, tentunya membutuhkan tenaga pendidik maupun
kependidikan yang professional. Tenaga pendidik profesioanl di bidang
disiplin keilmuannya tentu menjadi salah satu kunci keberhasilan dalam
mencapai terselenggaranya kurikulum dengan baik sehingga tujuan
pembelajaran tercapai. Sebab guru merupakan kunci utama apakah proses
pendidikan (belajar-mengajar) akan berhasil atau gagal.
Tidak kalah pentingya juga dengan keberadaan tenaga kependidikan
(kepala sekolah) dalam lembaga pendidikan. Kepala sekolah disebut

88
Makalah , Madrasah Education Development Project, Madrasah Aliyah National
With International Standart (Jakarta: Departement Of Religion, 2006), hlm.3.
104
professional manakala ia memiliki kemampuan manejerial yang baik serta
memiliki visioner, mampu memimpim bawahannya dengan baik sehingga
berdampak pada kualitas pendidikan yang baik pula.
Tenaga pendidikan yang professional serta sesuai dengan bidangnya
juga menjadi kunci utama dalam menjalankan roda pendidikan bermutu.
Maka untuk menciptakan iklim pendidian bermutu serta membekali pesrta
didik memiliki kemampuan yang integral (IMTAQ dan IPTEK) dalam
kehidupan mereka serta memiliki berwawasan lebih luas (internasioanl).
Dalam penerapan kurikulum, tentunya harus didukung oleh tenaga
pendidik maupun kependidikan yang profesional maupun sarana dan
prasarana memadahi.
1. Pendidik
Tenaga pendidikan yang professional serta sesuai dengan bidangnya
juga menjadi kunci utama dalam menjalankan roda pendidikan bermutu.
Maka untuk menciptakan iklim pendidikan bermutu serta membekali
pesrta didik memiliki kemampuan yang integral (IMTAQ) dan (IPTEK)
dalam kehidupan mereka serta memiliki berwawasan lebih luas
(internasioanl).
Tenaga pendidik (guru) di Madrasah Bertaraf Internasional
hendaknya memenuhi standard pendidik professional, memiliki
kapabilitas di bidangnya. Ia juga dituntut memiliki kemampuan
manejerial dalam pelaksanaan kurikulum pembelajaran, mulai dari
105
merencanakan, melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil
pembelajaran, hingga melakukan pembimbingan dan pelatihan).
Keberhasilan tersebut ditandai dengan pencapaian indicator kinerja
Kunci tambahan sebagai berikut:
a. Semua guru mampu memfasilitasi pembelajaran berbasis TIK
b. Guru mata pelajan kelompok sains, matematika, dan inti kejuruan
mampu mampu pembelajaran bernahasa Ingris.
c. Minimal 10 % guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tinggi yang
program studiya berakreditasi A untuk SD/MI.
d. Minimal 20% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang
program studinya berakreditasi A untuk SMP/MTS.
e. Minimal 30% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang
program studinya berakreditasi A untuk SMA/SMK/MA/MAK.
Guru dalam proses pembelajaran sepanjang diperlukan dan sesuai
dengan kebutuhannya, selain menggunakan bahasa Indonesia dan bahasa
inggris, juga bisa menggunakan bahasa lainnya yang sering digunakan
dalam forum internasional.
89

2. Tenaga Kependidikan.
Dalam menjamin mutu pendidikan di Madrasah Bertaraf
Internasional kepala sekolah/madrasah juga harus memiliki
profesionalisme, yaitu sebagai pemimpin manejerial-adminitratif dan
pemimpin manejerial edukatif.

89
Diknas, 2007. op.cit. hlm. 12.
106
Sedangkan indikator kunci tambahan lain yang harus dimiliki oleh
kepala sekolah yaitu :
a. Kepala sekolah/ madrasah berpendidika minimal S2 dari perguruan
tinggi yang program studinya berakreditasi A dan telah menempuh
pelatihan Kepala sekolah/Madrasah dari lembaga pelatihan kepala
sekolah yangv diakui oleh pemerintah.
b. Kepala sekolah/madrasah mampu berbahasa inggris secara aktif
c. Kepala sekolah/ madrasah bervisi internasional, mampu membangun
jejaring internasional, memiliki kompetensi manejerial, serta jiwa
kepemimpinan dan entrepreneurial yang kuat.
90

3. Sarana dan Prasarana
Madrasah bertaraf internasional di dukung oleh sarana dan prasarana
yang memadahi untuk mendukung terealisasinya tujuan yang telah di
tetapkan. Media pengajaran juga harus bervariasi sesuai dengan
kompetensi yang ingin dicapai dan metodologi yang diterapkan dengan
memanfaatkan alam/lingkungan, sumber belajar di madrasah, dan media
elektronik.
91








90
Ibid., hlm 12.
91
Ibid., hlm 13. lihat juga PAGU (Standar Yang Perlu Dicapai) Untuk Madrasah
Nasional Bertaraf Internasional MNBI (Jakarta: Depag, 2006) hlm. 11-13.
107
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
Tujuan penelitian secara umum adalah untuk meningkatkan daya imajinasi
mengenai masalah-masalah pendidikan. Kemudian meningkatnya daya nalar
untuk mencari jawaban permasalahan itu melalui penelitian. Penelitian dapat
didefinisikan sebagai semua kegiatan pencarian, penyelidikan, dan percobaan
secara alamiah dalam suatu bidang tertentu, untuk mendapatkan fakta-fakta atau
prisip-prinsip baru yang bertujuan untuk mendapatkan pengertian baru dan
menaikkan tingkat ilmu serta tekhnologi.
92

Adapun sistematika penulisan karya ilmiah yang diambil oleh penulis
memuat hal-hal sebagai berikut:
8. Pendekatan Dan Jenis Penelitian
Penelitian ini menggunakan pendekatan teoritis dan empiris dengan jenis
penelitian deskriptif-kualitatif. Bogdan dan Taylor mendefinisikan
“metodologi kualitatif” sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data
deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku
yang dapat diamati. Menurut mereka, pendekatan ini, diarahkan pada latar dan
individu tersebut secara holistik (utuh). Jadi, dalam hal ini tidak boleh
mengisolasikan individu atau oraganisasi ke dalam variabel atau hipotesis,
tetapi perlu memandangnya sebagai bagian dari suatu keutuhan.
93
Diharapkan
penelitian ini dapat diselesaikan secara tuntas sesuai dengan kapasitas
kemampuan peneliti.

92
S.Margono, Metodologi Penelitian Pendidikan (Jakarta: Rineka Cipta, 1996), hlm. 1
93
Lexy Moeloeng, Metode Penelitian Kualitatf (Bandung: PT.Rosdakarya, 2000), hlm. 5
108
Deskriptif kualitatif adalah penelitian yang data-datanya berupa kata-
kata (bukan angka-angka) yang berasal dari wawancara, catatan laporan,
dokumen dan lain-lain, atau penelitian yang di dalamnya mengutamakan
untuk pendiskripsian secara analisis sesuatu peristiwa atau proses
sebagaimana adanya dalam lingkungan yang alami untuk memperoleh makna
yang mendalam dari hakekat proses tersebut.
94

Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan realitas empiris sesuai
fenomena secara rinci dan tuntas, serta untuk mengungkapkan gejala secara
holistik kontekstual melalui pengumpulan data dari latar alami dengan
memanfaatkan diri peneliti sebagai instrumen kunci.
Adapun penelitan ini adalah penelitian studi kasus (lapangan) yang
menurut Suharsimi Arikunto, penelitian studi kasus adalah suatu penelitan
yang di lakukan secara intensif, terinci dan mendalam terhadap suatu
organisasi, lembaga atau gejala tertentu.
95
9. Kehadiran Peneliti
Dalam penelitian kualitatif, peneliti sendiri atau dengan bantuan orang
lain merupakan pengumpul data utama. Dalam hal ini, sebagaimana
dinyatakan oleh Lexy Moeloeng (2002), kedudukan peneliti dalam penelitian
kualitatif cukup rumit. Ia sekaligus merupakan perencana, pelaksana
pengumpulan data, analisis, penafsir data, dan pada akhirnya ia menjadi


94
Nana Sudjana, Metode statistik (Bandung: Tarsito, 1989), hlm. 203
95
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek (Jakarrta Rineka
Cipta 2002), hlm.120
109
pelapor hasil penelitiannya. Pengertian instrumen atau alat penelitian di sini
tepat karena ia menjadi segalanya dari keseluruhan proses penelitian.
96

Berdasarkan pada pandangan di atas, maka pada dasarnya kehadiran
peneliti, disamping sebagai instrumen juga menjadi faktor penting dalam
seluruh kegiatan penelitian ini. Karena kedalaman dan ketajaman dalam
menganalisis data tergantung pada peneliti.
10. Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilakukankan di MA Nurul Jadid, berlokasi di Desa
Karanganyar Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo Jawa Timur.
Pemilihan lokasi penelitian didasarkan pada pertimbangan bahwa MA Nurul
Jadid Paiton Probolinggo adalah salah satu Madrasah Aliyah Bertaraf
Internasional MBI di Indonesia, dan tiga diantara berada di Bukit Tinggi
(Sumatra Barat), Sulawesi, dan Kalimantan.
Dalam rangka mewujudkan madrasah yang unggul dan bermutu, serta
mampu berkompetisi baik skala nasional maupun internasional, MA Nurul
Jadid Paiton Probolinggo ditunjuk oleh Departemen Agama untuk
menyelenggarakan Madrasah Bertaraf Internasional MBI (untuk Pulau Jawa),
yang telah dirintis sejak tahun ajaran 2006/2007, dan mendapat izin resmi
pada tahun ajaran 2007/2008.
Dalam upaya malayani siswa dengan sebaik-baiknya, tenaga pendidik
maupun kependidikan di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo terus melakukan
peningkatan kualitas dan profesionalisme yang cukup memadai sesuai dengan

96
Lexy, op.cit., hlm.121
110
bidang mata pelajaran. Terbukti dengan beberapa indikator misalnya; tenaga
kependidikan maupun pendidik yang ada di MA Nurul jadid, dalam Proses
Belajar-Mengajar PBM telah mampu menggunakan Bahasa Arab dan Bahasa
Inggris, Model pembelajaran di MA Nurul Jadid (kelas MBI), berbagai sarana
dan prasarana penunjang sudah cukup memadahi, termasuk dalam
menggunakan information Communication And Teknologi ICT. Sehingga
baik guru maupun siswa dapat mengakses media pembelajaran secara efektif
untuk penunjang tugas akademik.
11. Sumber Data
Yang di maksud sumber data dalam penelitian, menurut Suharsimi
Arikunto adalah subjek dimana data diperoleh.
97
Sedangkan menurut Lofland,
yang dikutip oleh Moleong, sumber data utama dalam penelitian kualitatif
ialah kata-kata atau tindakan, selebihnya adalah adalah data tambahan seperti
dokumen dan lain-lain
.98

Adapun sumber data terdiri dari dua macam :
1. Data Primer
Data primer adalah data yang langsung dikumpulkan oleh peneliti (atau
petugas-petugasnya) dari sumber pertamanya.
99
. Dalam penelitian ini,
data primer yang diperoleh oleh peneliti adalah: hasil wawancara dengan
Kepala Sekolah, Waka Kurikulum dan staf pendidikan lainnya di
lingkungan MBI MANJ Paiton probolinggo.

97 Suharsimi Arikunto, Prosedur Peneitian: Suatu Pendekatan Praktis (Jakarta: PT Bima
Karya, 1989), hlm. 102
98 Lexy, op.cit., hlm. 112
99 Sumadi Suryabrata, Metodologi Penelitian (Jakarta: Raja Grafindo Persada,1998), hlm.
84
111
2. Data Sekunder
Data sekunder adalah data yang biasanya telah tersusun dalam bentuk
dokumen-dokumen, misalnya data mengenai keadaan demografis suatu
daerah, data mengenai produktivitas suatu perguruan tinggi, data
mengenai persediaan pangan di suatu daerah, dan sebagainya.
100

Data sekunder yang diperoleh penulis adalah data yang diperoleh
langsung dari pihak-pihak yang berkaitan berupa data-data sekolah dan
berbagai literatur yang relevan dengan pembahasan.
12. Tehnik Pengumpulan Data
Dalam penelitian ini penulis menggunakan tiga macam teknik
pengumpulan data, yaitu:
a. Metode Observasi (Pengamatan)
Obeservasi adalah pengamatan dan pencatatan secara sistematis
terhadap gejala yang tampak pada objek penelitian.
101
Sedangkan
Suharsimi Arikunto mengemukakan bahwa observasi atau disebut juga
dengan pengamatan meliputi kegiatan pemusatan perhatian terhadap suatu
objek dengan menggunakan segala indra.
102

Berdasarkan definisi diatas maka yang dimaksud metode observasi
adalah suatu cara pengumpulan data melalui pengamatan panca-indra
yang kemudian diadakan pencatatan-pencatatan. Penulis menggunakan

100 Ibid., hlm. 85
101 S. Margono. Op., cit., hlm. 158.
102 Suharsimi Arikunto. Op., cit., hlm. 158
112
metode ini untuk mengamati secara langsung di lapangan, terutama data
tentang :
1. Letak geografis serta keadaan fisik MBI MANJ Nurul Jadid Paiton
Probolinggo.
2. Pengelolaan Sekolah di MBI MANJ Nurul Jadid Paiton Probolinggo.
3. kegiatan pngembangan Kurikulum di MBI MANJ Nurul Jadid Paiton
Probolinggo.
4. Fasilitas/sarana-prasarana Pendidikan yang ada di MBI MANJ Nurul
Jadid Paiton Probolinggo.
b. Metode interview (wawancara)
Wawancara adalah percakapan dengan maksud tertentu. Percakapan
itu dilakukan oleh dua pihak, yaitu pewawancara (interviewer) yang
mengajukan pertanyaan dan yang diwawancarai yang memberikan
jawaban atas pertanyaan itu.
103

Metode wawancara atau metode interview dipergunakan kalau
seseorang untuk tujuan suatu tugas tertentu, mencoba mendapatkan
keterangan atau pendirian secara lisan dari seorang responden, dengan
bercakap-cakap berhadapan muka dengan orang itu.
Metode interview ini penulis gunakan dengan tujuan untuk
memperoleh data yang berkaitan dengan model pengembangan kurikulum
yang diterapkan di Madrasah bertaraf internasional MBI. Adapun sumber
informasi (Informan) adalah Kepala Sekolah MA Nurul Jadid Paiton

103 Lexy, op.cit., hlm. 135
113
Probolinggo, Waka Kurikulum dan staf guru MA Nurul Jadid Paiton
Probolinggo, dan koordinator Program Madrasah Bertaraf Internasional
MBI.
c. Metode Dokumentasi
Tidak kalah penting dari metode-metode lain, adalah metode
dokumentasi, yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang
berupa catatan, transkip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen
rapat, lengger, agenda dan sebagainya.
Dibandingkan dengan metode lain, maka metode ini tidak begitu
sulit, dalam arti apabila ada kekeliruan sumber datanya masih tetap, belum
berubah. Dengan metode dokumentasi yang diamati bukan benda hidup
tetapi benda mati.
104

Dokumentasi yang penulis gunakan adalah dengan mengambil
kumpulan data yang ada di kantor Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton
Probolinggo, baik berupa tulisan, papan nama, dan Brosur Profil MA
Nurul Jadid Paiton Probolinggo maupun dokumen lainnya.
13. Teknik Analisis Data
Setelah data terkumpul dilakukan pemilahan secara selektif disesuaikan
dengan permasalahan yang diangkat dalam penelitian. Setelah itu, dilakukan
pengolahan dengan proses editing, yaitu dengan meneliti kembali data-data
yang di dapat, apakah data tersebut sudah cukup baik dan dapat segera
dipersiapkan untuk proses berikutnya.

104 Suharsimi Arikunto, op.cit.,hlm. 206
114
Secara sistematis dan konsisten bahwa data yang diperoleh, dituangkan
dalam suatu rancangan konsep yang kemudian dijadikan dasar utama dalam
memberikan analisis. Analisis data menurut Patton yang dikutip oleh
Moleong, adalah proses mengatur urutan data, mengorganisasikannya kedalam
suatu pola, kategori dan satuan uraian dasar. Sedangkan menurut Bogdan dan
Taylor, analisa data adalah proses yang merinci usaha secara formal untuk
menemukan tema dan merumuskan ide seperti yang disarankan oleh data dan
sebagai usaha untuk memberikan bantuan pada tema dan ide itu.
105

Dalam penelitian ini yang digunakan dalam menganalisa data yang
sudah diperoleh adalah dengan cara deskriptif (non statistik), yaitu penelitian
yang dilakukan dengan menggambarkan data yang diperoleh dengan kata-kata
atau kalimat yang dipisahkan untuk kategori untuk memperoleh kesimpulan.
Yang bermaksud mengetahui keadaan sesuatu mengenai apa dan bagaimana,
berapa banyak, sejauh mana, dan sebagainya.
106

Pada umumnya penelitian deskriptif merupakan penelitian non
hipotesis. Penelitian deskriptif dibedakan dalam dua jenis penelitian menurut
sifat-sifat analisa datanya, yaitu riset deskriptif yang bersifat ekploratif dan
riset deskriptif yang bersifat developmental.
107

Dalam hal ini penulis menggunakan deskriptif yang bersifat ekploratif,
yaitu dengan menggambarkan keadaan atau status fenomena. Peneliti hanya

105 Lexy, op.cit., hlm. 103
106 Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktis (Jakarta: PT Bima
Karya, 2002), hlm. 30
107 Suharsimi Arikunto, op.cit., hlm 195.
115
ingin mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan keadaan sesuatu.
108
Dengan berusaha memecahkan persoalan-persoalan yang ada dalam rumusan
masalah dan menganalisa data-data yang diperoleh dengan menggunakan
pendekatan sosiologis.
7. Pengecekan Keabsahan Data
Keabsahan data merupakan konsep penting yang diperbaharui dari
konsep kesahihan (validitas) dan keandalan (reliabilitas) menurut versi
“positivisme” dan disesuaikan dengan tuntutan pengetahuan, kriteria, dan
paradigmanya sendiri.
109

Pemeriksaan keabsahan data didasarkan atas kriteria tertentu. Kriteria itu
terdiri atas derajat kepercayaan (kredibilitas), keteralihan, kebergantungan,
dan kepastian. Masing-masing kriteria tersebut menggunakan teknik
pemeriksaan sendiri-sendiri. Kriteria derajat kepercayaan pemeriksaan datanya
dilakukan dengan:
1. Teknik perpanjangan keikutsertaan, ialah untuk memungkinkan peneliti
terbuka terhadap pengaruh ganda, yaitu faktor-faktor kontekstual dan
pengaruh bersama pada peneliti dan subjek yang akhirnya mempengaruhi
fenomena yang diteliti;
2. Ketekunan pengamatan, bermaksud menemukan ciri-ciri dan unsur-unsur
dalam situasi yang sangat relevan dengan persoalan atau isu yang sedang
dicari dan kemudian memusatkan diri pada hal-hal tersebut secara rinci;

108 Ibid.
109 Lexy, op.cit., hlm. 171
116
3. Triangulasi, adalah teknik pemeriksaan keabsahan data yang
memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu untuk keperluan
pengecekan atau sebagai pembanding terhadap data itu. Teknik triangulasi
yang paling banyak digunakan ialah pemeriksaan melalui sumber lainnya.
Denzin (1978) membedakan empat macam triangulasi sebagai teknik
pemeriksaan yang memanfaatkan penggunaan sumber, metode, penyidik
dan teori;
4. Pengecekan atau diskusi sejawat, dilakukan dengan cara mengekspos hasil
sementara atau hasil akhir yang diperoleh dalam bentuk diskusi analitik
dengan rekan-rekan sejawat;
5. Kecukupan refensial, alat untuk menampung dan menyesuaikan dengan
kritik tertulis untuk keperluan evaluasi. film atau video-tape, misalnya
dapat digunakan sebagai alat perekam yang pada saat senggang dapat
dimanfaatkan untuk membandingkan hasil yang diperoleh dengan kritik
yang telah terkumpul;
6. Kajian kasus negatif, dilakukan dengan jalan mengumpulkan contoh dan
kasus yang tidak sesuai dengan pola dan kecenderungan informasi yang
telah dikumpulkan dan digunakan sebagai bahan pembanding;
7. Pengecekan anggota, yang dicek dengan anggota yang terlibat meliputi
data, kategori analisis, penafsiran, dan kesimpulan. Yaitu salah satunya
seperti ikhtisar wawancara dapat diperlihatkan untuk dipelajari oleh satu
atau beberapa anggota yang terlibat, dan mereka diminta pendapatnya.
117
Kriteria kebergantungan dan kepastian pemeriksaan dilakukan dengan
teknik auditing. Yaitu untuk memeriksa kebergantungan dan kepastian data.
110

Demikian halnya dalam penelitian ini, secara tidak langsung peneliti
telah menggunakan beberapa kriteria pemeriksaan keabsahan data dengan
menggunakan teknik pemeriksaan sebagaimana yang telah tersebut di atas,
untuk membuktikan kepastian data. Yaitu dengan kehadiran peneliti sebagai
instrumen itu sendiri, mencari tema atau penjelasan pembanding atau
penyaing, membandingkan data hasil pengamatan dengan data hasil
wawancara, mengadakan wawancara dari beberapa orang yang berbeda,
menyediakan data deskriptif secukupnya, diskusi dengan teman-teman
sejawat.























110 Ibid., hlm. 177-183
118
BAB IV
PAPARAN DATA DAN TEMUAN PENELITIAN

A. Deskripsi Obyek Penelitian
1. Sejarah Singkat MA Nurul Jadid Paiton
Sejarah mengenai Madrasah Aliyah MA Nurul Jadid Paiton tidak
terlepas dari Yayasan Pondok Pesantren Nurul Jadid, dimana Pon-pes Nurul
Jadid merupakan lembaga Induk pendidikan yang menaungi seluruh
pendidikan di lingkungan pesantren, baik sekolah/madrasah, Institut Agama
Islam IAINJ hingga Sekolah Tinggi Tehnik (STT). Pondok pasantren
merupakan institusi “Tafaqquh Fi Ad-din” (pendalaman keagamaan) yang
bergerak dalam berbagai bidang yaitu dakwah Islamiyah, pendidikan,
pengajaran dan layanan sosial.
Pondok Pesantren Nurul Jadid didirikan oleh almarhum KH. Zaini
Mun'im pada tahun 1950. Pondok Pesantren Nurul Jadid sebagaimana
pondok pesantren lain pada umumnya juga bergerak dalam tiga bidang
tersebut diatas. Sebagai konsekuensi logis dari hal tersebut adalah
didirikannya lembaga pendidikan baik formal maupun non formal. Lembaga
pendidikan yang ada di pesantren ini adalah mulai tingkat pendidikan anak
usia dini (PAUD), Taman Kanak-kanak sampai Perguruan Tinggi. Diantara
lembaga pendidikan itu ada yang berafiliasi ke Departemen Agama dan ada
pula ke Departemen Pendidikan Nasional (baca sejarah PP. Nurul Jadid).
119
Didirikannya lembaga-lembaga pendidikan yang variatif tersebut
dimaksudkan agar para santri dapat memilih sekolah sebagai tempat
studinya yang sesuai dengan bakat, minat dan kemampuan dirinya serta
masa depan yang diinginkannya.
Salah satu lembaga pendidikan formal setingkat sekolah lanjutan atas
dengan basis keagamaan yang ada di Pondok Pesantren Nurul Jadid adalah
Madrasah Aliyah Nurul Jadid (MANJ) berdiri secara resmi pada tahun 1977,
dengan SK. Yayasan Nurul-Jadid tanggal 1 Januari 1978 dengan SK Nomor
: 0407/YNJ/A.III/I/1978.
Pada perkembangan selanjutnya Madrasah Aliyah Nurul Jadid
mendapat status terdaftar dari Departemen Agama pada tahun 1980 dengan
SK nomor : L.m/3/222/1980, yang kemudian statusnya meningkat menjadi
Diakui dengan SK. Nomor : B/E.IV/MA/0177/1994. Para pengelola
Madrasah belum merasa puas dengan status Diakui ini. Terbukti pada tahun
1997 status ini berhasil meningkat lagi menjadi Disamakan dengan SK.
Nomor : A/E.IV/MA/008/1997, dan pada akhir tahun 2005 berhasil
terakreditasi dengan tipe A (Unggul), dengan SK. Nomor :
A/Kw.13.4/MA/402/2006 terhitung sejak tanggal 19 Januari 2006.
Sebelum Madrasah Aliyah Nurul Jadid ini berdiri secara resmi pada
tahun 1977 terdapat latar belakang historis yang menjadi cikal bikal
kelahirannya.
Pada tahun 1975, ketika sedang giat-giatnya Pemerintah
mempublikasikan Lembaga Pendidikan Guru Agama (PGA), maka Yayasan
120
Nurul Jadid Paiton turut berpartisipasi dengan mendirikan sebuah lembaga
“Pendidikan Guru Agama Nurul Jadid” (PGANJ). Namun lembaga
pendidikan ini hanya berjalan 2 tahun, sampai pada tahun 1977. Hal ini
disebabkan karena instruksi Menteri Agama yang membatasi berdirinya satu
sekolah Pendidikan Guru Agama Negeri (PGAN) untuk setip kabupaten.
Karena itu maka Pendidikan Guru Agama Nurul Jadid (PGANJ) 6 tahun
diubah menjadi : Kelas I, II dan III Menjadi kelas I, II, dan III MTs. Nurul
Jadid, dan Kelas IV, V, dan VI menjadi kelas I, II, dan III Madrasah Aliyah
Nurul Jadid.
Perjalanan sejarah telah menjadikan lembaga pendidikan ini (MANJ)
semakin dewasa. Upaya-upaya pengembangan disegala bidang telah dan
terus dilakukan. Terutama proses pembelajaran agar efektif dan efisien. Pada
tahun 1980 sejak madrasah ini memperoleh status terdaftar, dibuka dua
jurusan, yaitu : Jurusan Ilmu-ilmu Agama dan Jurusan Ilmu-ilmu Sosial IPS.
Kemudian sejak Tahun Pelajaran 1993/1994 madrasah ini mendapat
ijin untuk menyelenggarakan MAPK (Madrasah Aliyah Program Khusus)
dengan SK. Nomor : 44/ E/1994 yang kemudian pada tahun pelajaran
1994/1995 namanya diubah menjadi Madrasah Aliyah Keagamaan (MAK)
dan dalam waktu bersamaan dibuka juga program Bahasa dan Program IPA.
Dalam perkembangan terakhir sejak madrasah ini terakreditasi A
program studi yang ada terus dikembangkan. Program Bahasa
dikembangkan menjadi Program Bahasa Plus, Program IPA disamping
Reguler juga dibuka Program IPA Berstandar International dan MAK
121
menjadi Program Keagamaan (PK). Dibukanya Program IPA Berstandar
Internasional itu karena pada tahun pelajaran 2006/2007 Madrasah Aliyah
Nurul Jadid ditunjuk oleh Depag RI untuk menjadi madrasah yang layak
dikembangkan menjadi Madrasah Berstandar Internasional. Program
tersebut merupakan Pilot project yang pada tahap pertama hanya terbatas
kepada empat Madrasah Aliyah di seluruh Indonesia. Melalui surat ikatan
kerja yang dikeluarjan oleh Departemen Agama (Depag) RI No.
DT.I.I/PP.00/181/2007, tepatnya pada hari jum'at tanggal 27 April tahun
2007. Pada saat itui maka MA Nurul Jadid secara resmi sebagai Madrasah
Aliyah yang dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional.
Dan pada tahun 2007/2008 jumlah madrasah yang menjadi pilot
project Depag tersebut bertambah menjadi 32 madrasah terdiri dari negeri
dan swasta. Proyek pengembangan madrasah ini akan berlangsung selama
lima tahun hingga madrasah madrasah tersebut dipandang mampu mandiri.
2. Letak Geografis MA Nurul Jadid Paiton
MA Nurul Jadid berlokasi di desa Karanganyar Kecamatan Paiton
Kabupaten Probolinggo Jawa Timur. Saat ini menempati areal tanah seluas
17 Ha. yang terbagi dalam beberapa lembaga dari PAUD hingga Perguruan
Tinggi dan untuk MA Nurul Jadid sendiri menempati areal -+2 Ha. Secara
Geografis letak MA Nurul Jadid berada pada : 7° 40' LS, 113° 3' BT.
Berjarak 33 KM arah timur kota Probolinggo atau 133 KM arah timur
Surabaya. untuk denah lokasi dapat dilihat di lampiran.
122
3. Visi, Misi Dan Strategi MA Nurul Jadid Paiton
a. Visi Madrasah
Terdepan dalam membentuk siswa yang berkualitas dalam IMTAQ
dan IPTEK berstandar Internasional. Dengan Indikator Visi tersebut
ditandai dengan :
a. Unggul dalam kemampuan intelektual
b. Unggul dalam keterampilan / skill.
c. Unggul dalam beraktivitas keagamaan dan berakhlaqul karimah
d. Unggul dalam prestasi akademik
e. Unggul dalam persaingan melanjutkan ke jenjang pendidikan
tinggi baik di dalam maupun di luar negeri.
b. Misi Madrasah
1. Mengembangkan kurikulum nasional dan internasional sesuai
dengan kebutuhan zaman.
2. Melaksanakan proses pembelajaran yang aktif kreatif dan efektif
dalam rangka mengembangkan potensi intelektual dan skill siswa
3. Menumbuhkan motivasi dalam aktivitas keagamaan dan
berakhlaqul karimah
4. Mengembangkan potensi akademik secara optimal sesuai dengan
bakat dan minat untuk mencapai prestasi akademik yang kompetitif
baik nasional maupun internasional
123
c. Tujuan Madrasah
1. Menyiapkan siswa agar mampu menguasai ilmu agama dan ilmu
umum khususnya matematika dan sains dengan standar
internasional
2. Menyiapkan siswa untuk mempunyai skill/keterampilan khususnya
dalam bidang ICT agar mampu bersaing baik di tingkat nasional
maupun tingkat global
3. Menyiapkan siswa untuk menguasai dan menghayati dasar-dasar
keagamaan serta dapat mengaplikasikannya dalam kehidupan
sehari-hari dengan dijiwai akhlaqul karimah.
4. Menyiapkan siswa untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang
pendidikan tinggi baik di dalam maupun di luar negeri
5. Menyiapkan siswa untuk mempu berkomunikasi secara aktif
dengan menggunakan bahasa Arab dan atau bahasa Inggris
4. Organisasi Madrasah
Struktur organisasi merupakan suatu kerangka atau susunan yang
menunjukkan hubungan antar komponen yang satu dengan yang lain,
hingga jelas tugas, wewenang dan tanggung jawab masing-masing dalam
suatu kebulatan yang teratur.
Adapun bagan struktur organisasi MA Nurul Jadid sebagaimana
dalam lampiran.
124
5. Kondisi Sarana dan Prasarana MA Nurul Jadid Paiton
Untuk mengetahui sarana fisik MANJ Paiton, penulis melakukan
penggalian data observasi secara langsung di lokasi penelitian dan
didukung dengan data dokumentasi yang penulis peroleh. Secara lebih
jelasnya penulis paparkan sebagai berikut:
Ruang pembelajaran disini penulis maksud sebagai ruang yang
digunakan dalam proses belajar mengajar. Adapun ruang pemelajaran ini
meliputi ruang kelas I,II,III; ruang laboratorium, perpustakaan dan beberap
jenis ruangan yang menunjang proses akademik.
Setiap program memiliki ruangan sendiri di mana Program Bahasa
kelas I,II dan III terbagi dalam 6 ruang kelas, Program IPA MBI kelas
I,II terdiri dari 3 ruangan kelas kecil, program IPA reguler kelas I,II dan
III terdiri dari 6 ruang kelas kecil, program PK kelas I,II dan III terdiri 6
ruang kelas kecil, sedangkan Program IPS kelas I,II dan III juga terdiri 6
ruang kelas kecil.
Posisi gedung pembelajaran antara putra dan putri letaknya terpisah.
Gedung putra terletak di sebelah utara, dan gedung putri di sebelah selatan.
Untuk gedung putri ada dua lokasi, putri kelas MBI terletak satu lokasi
dengan gedung putra, sedangkan kelas reguler terletak di sebelah timur
kampus STT NJ atau sebelah selatan lokasi gedung MBI.
Sementara itu gedung laboratorium terletak di antara gedung putra
dan gedung putri. Lokasinya satu gedung terdiri dari lab. Bahasa, lab. IPA,
125
lab. Kimia, Lab. Boilogi, Lab, Komputer, perpustakaan. Sedangkan
Kantor Pusat MANJ satu gedung dengan fakultas dakwah IAINJ yang
kebetulan memang satu lokasi.
Adapun keadaan ruangan penunjang maupun sarana prasarana
pendidikan di MANJ tergambar sebagai berikut :
a. Jumlah dan Kondisi Ruang

TABEL I
JUMLAH DAN KONDISI RUANG MANJ
TAHUN AJARAN 2007/2008

JENIS RUANG
JUMLAH
(Ruang)
LUAS
(m2)
KONDISI RUANG
B RR RB
R. TEORI - - - - -
R. PRAKTEK - - - -
LAB. FISIKA - 80 - √ -
LAB. KIMIA - 80 - √ -
LAB. BIOLOGI 1 80 - √ -
LAB. BAHASA 1 64 1 - -
R. BP 1 18 - - √
R. KELAS 25 64 19 5 -
PERUSTAKAAN 1 80 1 - -
R. KOMPUTER (ICT) 1 80 1 - -
R. OSIS 1 24 1 - -
R. TU 1 64 1 - -
R. GURU 1 80 1 - -
R. KEPALA 1 32 1 - -
126
R. KAMAR MANDI (TOILET) 7 8 6 1 -
R. KOPSIS 2 6 2 - -
Jumlah 42

b. Jumlah dan Kondisi Buku Pelajaran

TABEL II
JUMLAH DAN KONDISI BUKU PELAJARAN MANJ
TAHUN AJARAN 2007/2008

JENIS BUKU
JUMLAH
(ekslp)
KONDISI BUKU
B RR RB
PAKET AGAMA 2480 2450 30 -
PENUNJANG 30 30 - -
FISIKA 30 30 - -
BIOLOGI 460 455 5 -
KIMIA 1210 1000 150 60
PPKn 240 235 5 -
BHS. SAS.IND 240 233 7 -
BHS. INGGRIS 910 870 30 10
EKONOMI 240 240 - -
SEJ. NAS. & UMUM 300 295 5 -
PENJASKES 20 20 - -
GEOGRAFI 20 20 - -
ANTROPOLOGI 20 20 - -
SOSIOLOGI 20 20 - -
TATA NEGARA 20 20 - -

127
Dilihat dari data perlengkapan madrasah yang ada, jumlah komputer
masih kurang memenuhi kebutuhan siswa, Jumlah dan kondisi Peralatan
Praktek dan Peralatan Penunjang, untuk Peralatan Laboratorium FISIKA
memadai, Peralatan Laboratorium KIMIA memadai, Peralatan
Laboratorium BIOLOGI memadai, Komputer di Laboratorium Komputer
sebanyak 30 unit, P4 belum mencukupi kebutuhan perlu penambahan
sesuai jumlah siswa, Kapasitas Lab. Bahasa 40 unit dan 3 TV audio-visual,
Sarana Olahraga, belum tersedia dengan jumlah yang memadai, Ruang
khusus multimedia belum tersedia. Khusus untuk kelas program MBI
memang dilengkapi media ICT.
Meskipun kondisi perlengakapan diatas secara umum memadahi,
namun secara khusus masih dalam kategori layak pakai karena keadaanya
masih kurang dan terbatas. Kondisi demikian karena seluruh sarana-
prasarana yang ada pada umunya baru ada beberapa tahun terakhir dan
masih memerlukan pengembangan dan kelengkapan srana penunjang
lainnya.
6. Kondisi Guru Dan Pegawai MA Nurul Jadid Paiton
Guru sebagai pembimbing siswa sangat berperan dalam upaya
mendidik dan membimbing kualitas pembelajaran. Oleh karen itu, maka
guru MANJ Paiton mengajar sesuai dengan kompetensi atau bidangnya,
sehingga dalam proses belajar mengajar harapan bahwa siswa akan
mendapat suatu yang menjadi tujuannya akan tercapai. Namun untuk guru
program MBI khususnya mata pelajaran MAFIKIB semuanya masih baru.
128
Untuk mengetahui kondisi Sumber Daya Manusia secara rinci dapat
dilihat pada tabel berikut :

TABEL III
DATA SUMBER DAYA MANUSIA SDM DAN
TINGKAT PENDIDIKAN PEGAWAI MANJ PAITON
TAHUN AJARAN 2007/2008

TINGKAT
PENDIDIKAN
JUMLAH GURU
GTY GTT DPK TOTAL
S2 / S3 5 - - 5
S1 / D4 47 8 3 54
D2 / D3 1 - - 1
D1 1 - - 1
SMA/MA 6
JUMLAH 55 8 3 67

(Sumber: Administrasi MANJ tahun ajaran 2007/2008

Dari tabel diatas dapat dideskripsikan bahwa ketenagaan dalam
lembaga pendidikan dikategorikan menjadi tiga bagian yaitu Guru Tetap
Yayasan (GTY) dan Guru Tidak Tetap (GTT), serta (DPK) atau istilah lain
dari guru PNS yang di-perbantu-kan. Untuk guru tetap yayasan berjumlah
55 orang, dengan guru dan tidak tetap sebanyak 8 orang, dan DPK
sebanyak 3 orang. Dari jumlah guru dan pegawai baik tetap maupun tidak
tetap, semuanya sebagai tenaga pendidikan (guru) baik yang merangkap
baik TU, BP, perpustakaan maupun lainnya. Keadaan seperti inilah yang
mendukung terlaksananya program pendidikan di MA Nurul Jadid Paiton
129
yang memang di bawah naungan yayasan pondok pesantren Nurul Jadid
Paiton.
Kepala madrasah, waka kurikulum, dan humas serta beberapa guru
telah mengikuti Cooperatif study, Short Course dan studi pelatihan
lainnya. Untuk studi luar negeri baru dilakukan oleh kepala sekolah antara
lain: Malaysia, Singapura dan Australia. Disamping juga telah menjalin
komunikasi kerjasama beasiswa studi lanjut dengan bebera negara Timur
Tengah, seperti Lebanon dan Mesir Dengan demikian maka tidak
diragukan lagi mengenai kualitas Sumber Daya Manusia SDM terutama
kepala sekolah sebagai pemegang kebijakan, guru, dan orang-orang yang
duduk dalam instansi.
111

Dalam pembagian tugasnya seseorang pegawai bekerja berdasarkan
kelayakan tugas, artinya disesuaikan dengan keadaan dedikasi. Mayoriytas
tenaga pendidik adalah alumni Pondok Pesantrean Nurul Jadid khususnya
MA Nurul Jadid Paiton, sehingga keberadaan mereka pada umumnya lebih
berorientasi pada pengabdian terhadap madrasah. Dikatakan demikian
karena para guru tidak memperoleh gaji yang sesuai dengan standar upah
minimum regional UMR. Inilah karakter yang menjadi kelebihan dari
pelaksanaan pendidikan di pondok pesantren.
Demikian juga mengnai tingkat pendidikan SDM, berdasarkan data
yang diperoleh, dari jumlah pegawai pendidikan di MA Nurul Jadid Paiton
Pimpinan MA Nurul Jadid Paiton sudah sesuai dengan standar MA Nurul

111
Dokumen Observasi di MA Nurul Jadid Paiton tahun 2007/2008.
130
Jadid Paiton sebagai Program Madrasah Bertaraf Internasional MBI. Hal
itu didasarkan pada tingakt prestasi yang disandang oleh MA Nurul Jadid
Paiton sebagai madrasah unggul. Kepala sekolah khususnya sedang
menempuh pendidikan S3, dan beberapa Guru sedang menyelesaikan studi
S2, selebihnya masih lulusan S1 dan D1, seta beberapa sraf masih dalam
tahap penyelesaian S2. Sementara dari keadaan Sumber Daya Manusia
MA Nurul Jadid Paiton termasuk guru, baru sekitar 30 % yang telah lolos
sertifikasi, untuk selebihnya masih dalam proses.
112

Program MBI di MA Nurul Jadid Paiton dimulai sejak tahun ajaran
2006/2007, yang artinya bahwa program tersebut baru berjalan dua tahun
atau memasuki tahun ke-tiga untuk tahun 2008/2009. Demikian juga
dengan pelajaran yang mengadopsi dari kurikulm internasional baru ada
lima mata pelajaran, yaitu Matimatika, Fisika, Kimia, dan Biologi
(MAFIKIB) serta Bahasa Inggris. Tenaga guru mata pelajaran tersebut
juga belum berijazah S1 dan mereka termasuk guru baru.
Program MBI di MA Nurul Jadid Paiton merupakan intruksi dan
hadiah dari Depag pusat yang secara resmi kontrak penyelenggaraannya
dimulai tahun 2007 lalu. Oleh sebab itu MA Nurul Jadid Paiton masih
terus berupaya melakukan perbaikan maupun pengembanagan baik
penataan administrasi, sarana-prasarana, gedung pembelajaran yang
representatif, maupun peningkatan sumber daya manusia, baik pendidik
maupun tenaga kependidikan, serta staf lainnya.

112
Kesimpulan Observasi Penelitian Juni s/d Juli 2008.
131
Sumber pendanaan yang masih terbatas di MA Nurul Jadid Paiton
merupakan persoalan yang selalu menjadi kendala tersendiri. Paling tidak
MANJ memiliki target minimal 30% guru berpendidikan S2/S3 dari
perguruan tingi yang program studinya berakreditasi A. Itulah tenaga
SDM ideal yang telah menjadi ketentuan standar minimal untuk madrasah
bertaraf internasional. Sebagai program madrasah bertaraf internasional,
paling tidak dalam jangka tiga tahun terhitung sejak adanya Ikatan Kerja
dengan Depag sudah terpenuhi target tersebut. Hal itu mengingat visi,
misi sebagai madrasah bertaraf internasional harus memberi jaminan mutu
lebih tinggi dari madrasah berstandar nasional.
7. Keadaan Siswa MA Nurul Jadid Paiton
Siswa adalah seseorang yang dijadikan obyek sekaligus sebagai
subyek dalam pendidikan, dalam hal ini siswa yang sangat berperan dalam
pembelajaran. Minat, bakat, motivasi, dan juga dukungan dari siswa itu
yang menjadikan lembaga pendidikan berhasil tidaknya. Sebagai madrasah
program pengembangan madrasah bertaraf internasional, MA Nurul Jadid
Paiton melakukan beberapa tahapan :
(1). Perencanaan dan Penerimaan Siswa
Siswa yang berminat melanjutkan studi ke MANJ Paiton cukup
banyak. Akan tetapi mereka harus melalui melalui tes masuk. Terutama
untuk program MBI, tidak semua calon siswa yang mendaftarkan diri di
kelas MBI diterima. Hal itu mengingat bahwa beban pelajaran untuk kelas
MBI lebih berat. Oleh karena itu seleksi lolos di kelas MBI sangat selektif.
132
Seperti tes kemampuan bahasa Asing, tes kemampuan IPA, Matimatika,
serta kemampuan dasar komputer, serta memiliki prestasi akademik
(rangking) 1-10 di sekolah/madrasah sebelumnya. Jika tidak lolos
kualifikasi di kelas MBI, maka calon siswa akan dilimpahkan ke kelas
reguler. Kalau dalam nilai danem ada yang sama (danem terendah) maka
dalam penerimaan siswa-siswi diambil yang mempunyai nilai yang
tertinggi dari hasil tes baca dan tulis Al-Qur’an.
113


TABEL IV
DAYA TAMPUNG SISWA MANJ PAITON
TAHUN AJARAN 2000/2001 S/D TAHUN 2007/2008

TAHUN
PELAJAR
AN
JUMLAH
PENDAFTAR
JUMLAH DITERIMA/
SISWA BARU
RATIO
PENDAFTAR/
DITERIMA
L P Jml L P Jml
2000/2001 135 165 300 132 165 297 99 %
2001/2002 149 171 320 145 165 310 96 %
2002/2003 19 168 297 125 165 290 97 %
2003/2004 132 150 282 127 140 267 94.6 %
2004/2005 135 125 260 129 115 244 93.8 %
2005/2006 132 130 262 129 106 235 94 %
2006/2007 130 110 240 129 106 235 98 %
2007/2008 102 142 244 92 131 224 93 %

Adapun kelulusan siswa peserta Ujian Nasional dari tahun
2002/2003 hingga 2007/2008, dapat dilihat sebagai berikut:

113
Sumber : Administrasi Penerimaan Siswa Baru (PSB) MANJ Tahun Ajaran 2008/2009.
133
TABEL V
DATA KELULUSAN SISWA PESERTA UJIAN NASIONAL
TAHUN AJARAN 2002/2003 S/D 2007/2008

TAHUN
PELAJARA
N
JUMLAH
SISWA

LULUS


TIDAK LULUS

PROSEN
TASE
KELUL
USAN L P L P JML L P JML
2002/2003 322 350 122 180 302 0 3 3 98 %
2003/2004 398 460 137 158 295 2 0 2 99 %
2004/2005 329 420 104 160 264 0 0 0 100 %
2005/2006 316 397 115 127 242 0 0 0 100 %
2006/2007 305 371 106 122 229 0 0 0 100 %
2007/2008 294 382 0 1 1 99%

(2). Pengaturan Pengelompokan Siswa
Setelah siswa dinyatakan lolos seleksi, siswa dikelompokkan sesuai
dengan programnya. Demikian juga siswa wajib tinggal di asrama. Untuk
siswa kelas MBI, jika kemudian hari ternyata merasa tidak mampu
mengikuti di kelas MBI, mka siswa boleh mengundurkan diri dan dipindah
ke kelas reguler. Demikian juga sebaliknya jika ada siswa yang reguler
dinilai ternyata mampu dan ingin masuk di kelas MBI, madrasah memiliki
kebijakan untuk memperbolehkan/ pindah ke kelas MBI.
Pengelompokan penjurusan dimulai sejak pertama masuk baik
program IPA MBI, IPA Reguler, Program Bahasa, Program Keagamaan,
maupun program IPS.
(3). Pengaturan Pembinaan dan Tata Tertib Siswa
134
Sebagai madrasah dengan kategori unggul dan menuju madrasah
bertaraf Internasional, MA Nurul Jadid Paiton terus menyesuaikan visi,
visi madrasah dengan melakukan mengembangkan potensi serta
pembinaan terhadap peserta didik. Melalui kegiatan ektra kurikuler, siswa
di bina sesuai dengan jurusan serta bakat dan minat yang tergabung dalam
organisasi siswa intra sekolah OSIS.
Berikut kegiatan ekstra kurikuler program jurusan dan OSIS MA
Nurul Jadid Paiton Probolinggo, tahun ajaran 2007-2008 sebagai berikut :
a. OSIS
1. Pemilu dan pelantikan OSIS pa-pi
2. Diklat Kepemimpinan dan Keterampilan Dasar
3. Diklat Karya Tulis Ilmiyah
4. Diklat Jurnalistik
5. Class Meeting
6. Language Show
7. Praktek Ibadah
8. Penerbitan Bulletin bulanan
9. Penerbitan Majalah KHARISMA
10. Seminar
b. Program Bahasa
1. Studium General
2. Tutorial
3. Khitobah
4. Mujadalah
5. Penerbitan Buliten CANON
6. Kontes Bahasa (Arab-Inggris)
7. Seminar/Workshop/Kunbel

135
c. Program IPA
1. Tutorial
2. Prakatek Life Skill
3. Pembinaan Bakat dan Minat
4. Olimpiade IPA Tingkat Sekolah
5. Kuliah Tamu
6. Praktek Kunjungan Lapangan
7. Seminar Ilmiah
d. Program IPS
1. Tutorial
a. Ekonomi
b. Akuntansi
c. Bahasa Inggris
d. Komputer
e. Bimbingan Al-Qur’an
2. Lab Akuntansi Bank Syariah
3. Kopsis
4. Praktek Akuntansi perusahaan dagang
e. Program Keagamaan (PK)
1. Tutorial
2. Arabic/English Day
3. Student Day
4. Muhadarah (Arab-Inggris)
5. Pelatihan Keorganisasian
6. Pemilu Asrama
7. Praktek Ibadah
8. Seminar
9. Fastival
10. Musabaqoh Bainal Hujarat (MBH)

136
f. Program MBI
1. Tutorial (MAFIKIB & B. Inggris)
2. Kuliah Dosen Tamu
3. English Day
4. Olimpiade Science/Matematika
5. Audio Visual
6. English Debate
7. Penerbitan Majalah WOW
8. Student Extra

Tata tertib siswa madrasah diantaranya selain diwajibkan mengikuti
kegiatan di asrama, anatara siswa dan siswi tidak diperkenankan bertemu.
Hal tersebut merupakan mengingat bahwa MANJ merupakan madrasah
dengan tradisi pondok pesantren. Karena itu gedung pembelajaran antara
laki-laki dan perempuan juga terpisah. Demikian juga di perpustakaan
maupun di laboratorium, peraturan dibuat sedemikian rupa agar siwa dan
siswi tidak saling bertemu. Hal tersebut bertujuan agar siswa/wsiswi dapat
fokus pada upaya menuntut ilmu dengan konsentrasi. Berikut data Siswa,
angka putus sekolah :

TABEL VI
DATA KELULUSAN SISWA ANGKA PUTUS SEKOLAH
TAHUN AJARAN 2002/2003 S/D 2007/2008

TAHUN
PELAJARAN
JUMLAH SISWA
JUMLAH
TAMATAN
ANGKA
DO
L P JML L P JML ( % )
1999/2000 257 311 568 126 116 242 1,3 %
137
2000/2001 276 320 596 113 118 231 1,6 %
2001/2002 307 330 637 134 152 286 1,0%
2002/2003 322 350 672 122 180 302 1,5%
2003/2004 398 460 858 137 158 295 1%
2004/2005 329 420 749 104 160 264 1%
2005/2006 316 397 713 115 127 242 1.5%
2006/2007 305 371 676 106 122 229 1%
2007/2008 294 382 676

(4). Jumlah Siswa

TABEL VII
JUMLAH SISWA-SISWI MANJ PAITON PROBOLINGGO
TAHUN AJARAN 2007/2008
NO KELAS
JUMLAH
Per Kls Per Prog Pa-Pi
1 X BHS 1 38
64
Pa
2 X BHS 2 26
98
3 X MBI 1 13
31
4 X MBI 2 18
5 X IPA 2 36 36
6 X IPS 1 17
39
Pi
7 X IPS 2 22
128 8 X PK 1 30
56
9 X PK 2 26
10 XI BHS 1 34
63
Pa
11 XI BHS 2 29
102
12 XI IPA 1 11
34
13 XI IPA 2 23
14 XI MBI 2 18 18
14 XI IPS 1 32
66
Pi
15 XI IPS 2 34 127
138
16 XI PK 1 25
48
17 XI PK 2 23
18 XII BHS 1 19
51
Pa
19 XII BHS 2 32
92 20 XII IPA 1 17
42
21 XII IPA 2 25
22 XII IPS 1 27
57
Pi
23 XII IPS 2 30
121 24 XII PK 1 29
63
25 XII PK 2 34
BHS IPA IPS Keagamaan MBI
178 112 162 167 49
Jumlah Total Pa/Pi 668

8. Prestasi Siswa MA Nurul Jadid Paiton
MA Nurul Jadid Paiton Probiolinggo tidak hanya sebagai lembaga
pendidikan yang berkecimpung dalam proses belajar-mengajar di kelas semata,
melainkan juga memiliki andil dalam kompetisi baik tingkat lokal maupun
nasional serta internasional. Peran tersebut ditandai dibuktikan dengan prestasi
yang diperoleh MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo sebagai berikut:
1. Mengirim 2 orang lulusannya ke Universitas Al-Azhar Mesir tahun
1998.
2. Juara II Lomba Madrasah se Karesidenan Malang Tahun 2000
3. Juara I Debat Berbahasa Arab se Jawa-Bali, diselenggarakan oleh IAIN
Sunan Kalijaga Jogjakarta tahun 2000
4. Juara I Kuis Berbahasa Arab se Jawa Timur, diselenggarakan oleh MA.
Kanjeng Sepuh Gresik Jawa Timur tahun 2001
5. Finalis Lomba Karya Ilmiah "1000 Santri Menulis Untuk Indonesia
Baru", diselenggarakan oleh Penerbit Al-Qalam Jakarta tahun 2004
139
6. Juara III Lomba Baca Kitab Tingkat Nasional, diselenggarakan oleh
Departemen Agama RI tahun 2004.
7. Juara III Cerdas Cermat se Jawa Timur, diselenggarakan oleh STAIN
Malang tahun 2004.
8. Mengirim 1 orang lulusannya ke IPB (Institut Pertanian Bogor) atas
Beasiswa Depag RI tahun 2005.
9. Mengirim 1 orang lulusannya ke UGM (Universitas Gajah Mada Jogja)
atas Beasiswa Depag RI tahun 2006.
10. Juara 1 Lomba Pidato Bahasa Arab se Jawa Timur di Surabaya pada
tahun 2006
11. Juara 2 Lomba Pidato Bahasa Arab se Jawa Timur yang diselenggarakan
oleh Fakultas Tarbiyah Jur. PBA IAINJ Paiton Probolinggo Agustus
2006
12. Juara 3 Lomba Debat berbahasa Arab se Jawa Timur yang
diselenggarakan oleh Fakultas Tarbiyah Jur. PBA IAINJ Paiton
Probolinggo Agustus 2006
13. Rangking 5 hasil Ujian Nasional Madrasah Aliyah se Jawa Timur tahun
pelajaran 2005/2006
14. Dua siswa Rangking 3 dan 1 siswa rangking 7 Nilai tertinggi se Jawa
Timur pada program bahasa Ujian Nasional Tahun Pelajaran 2005/2006
15. Juara umum Bulan Lomba dalam rangka Harlah PP. Nurul Jadid ke 57
Tahun 2006
16. Juara umum Bulan Lomba dalam rangka Harlah PP. Nurul Jadid ke 57
Tahun 2007
17. Salah satu dari empat madrasah yang ditunjuk Departemen Agama
sebagai Madrasah yang dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf
Internasional
18. Mengirim 2 orang lulusannya ke Universitas Al-Azhar Mesir tahun 2008
19. Mengirim 7 orang lulusannya ke Universitas Al-Ahgaff Yaman tahun
2008
20. Mengirim 5 orang lulusannya ke Global University Lebanon tahun 2008
140
21. Dua orang lulusannya mendapat Beasiswa Santri Depag RI tahun ke
IAIN Sunan Ampel Surabaya 2008

B. Paparan Data Penelitian
1. Upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf
Internasional MBI.
Sesuai denagan aturan yang berlaku, bahwa madrasah yang akan
dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional yaitu madrasah
yang telah memenuhi Standar Pendidikan Nasional (SNP). Diantaranya
yaitu : Standar isi, Standar proses, Standar SKL, Standar tenaga pendidik,
Standar kependidikan, Standar pengelolaan, Standar Pembiayaan, dan
Standar penilaian.
Madrasah baru akan naik pada level Madrasah Rintisan Bertaraf
Internasional (MRBI) manakala telah memenuhi Standar Nasional
Pendidikan (SNP) tersebut. Sebagaimana dalam pedoman penyelengaraan
sekolah/madrasah bertaraf internasional, yaitu ada sembilan kriteria untuk
memenuhi standar sebagai Madrasah Bertaraf Internasional meliputi
sembilan karakter, yaitu: Akreditas A, memenuhi standar Kurikulum,
standar Proses pembelajaran, standar Penilaian, standar Pendidik, standar
Tenaga kependidikan, standar Sarana dan prasarana, standar Pengelolaan,
dan standar Pembiayaan.
Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton Probolinggo dalam hal ini
dipandang oleh Depag Pusat layak untuk dikembangkan menjadi
Madrasah Bertaraf Internasional MBI. Dibandingkan dengan madrasah-
141
madrasah swasta lainnya di Jawa Timur khususnya di Kabupaten
Probolinggo, MA Nurul Jadid Paiton termasuk madrasah yang inovatif
dan memiliki program yang lengkap, mulai dari Program IPS, IPA, Bahasa
dan Program Keagamaa (PK) atau dulunya di sebut MAK.
Oleh karena itu kemudian MA Nurul Jadid Paiton  mendapat
rekomendasi dari Depag melalui Surat Ikatan Kerja
No.DT.I.I/PP.00/181/2007 tentang program pengembangan madrasah
bertaraf internasional yang ditandatangani oleh Direktur Pendidikan
Madrasah Drs. H. Firdaus, MPd. Kronologis tersebut diungkapkan oleh
Drs. KH Maltuf Siraj M.Ag dalam petikan wawancara berikut :
"..Pada awalnya memang kami dianjurkan untuk membuka kelas
rintisan bertaraf internasional oleh Depag. Dan itu sudah kami lakukan
sejak tahun ajaran 2006/2007 lalu. Memang berat untuk memenuhi standar
atau syarat menyelenggarakan MBI, akan tetapi karena Depag juga siap
mendanai maka akhirnya kami bisa memenuhi syarat-syarat dari Depag.
Setelah Depag meninjau ke lapangan, kami dianggap layak untuk
dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional. Pada tahap
selanjutnya Depag memberi surat ikatan kerja sekaligus memberi dana
pengembangan program MBI sebesar Rp. 750. 000.0000 (tujuh ratus lima
puluh juta rupiah) pada tahun 2007 lalu..dana tersebut digunakan untuk
melengkapi sarana-prasarana serta peningkatan SDM lainnya.."
114


Dari kronologis tersebut dapat disimpulkan bahawa program Madrasah
Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton merupakan pilot
project Departemen Agama Depag. Pengembangan Madrasah Bertaraf
Internasional dipandang perlu guna meningkatkan kualitas lulusan
madrasah yang selama ini kurang mendapat respon dari masyarakat baik

114
 Hasil wawancara dengan Bapak Drs. KH. Maltuf Siraj, M.Ag, Kepala Madrasah MANJ
(Sabtu 30 Juni 2008 Pukul 09 WIB).
 
142
lokal maupun nasional dan lebih-lebih internasional. Kalaupun produk
madrasah mampu berperan dalam forum-forum tersebut jumlahnya belum
sebanding dengan jumlah lulusan madareasah maupun dengan lulusan-
lulusan sekolah umum lainnya.
Tantangan globalisasi menuntut adanya peran serta SDM yang
memiliki kualitas dan siap berkompeisi di forum internasional. SDM yang
bermutu tersebut tidak mungkin dapat diproduk kecuali oleh lembaga
pendidikan. Lebih-lebih madrasah sebagai institusi pendidikan berbasis
islam yang sering dinilai hanya mengajarkan ilmu-ilmu keagamaan an-
sich dan pandangan dokotomis terhadap ilmu pengetahuan, pada saat ini
stigma tersebut mulai luntur. Sudah saatnya lembaga pendidikan Islam
merebut kembali kejayaan islam yang pernah di raih pada masa lampau
melalui pendidikan yang integral.
MA Nurul Jadid Paiton sebagai salah satu institusi pendidikan islam
yang berusaha melakukan upaya-upaya diatas. Karena itu program
pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid
Paiton, oleh elemen madrasah khususnya bidang kehumasan MA Nurul
Jadid Paiton disosialisasikan pada berbagai elemen masyarakat, khususnya
stakeholders guna memperoleh dukungan terselenggaranya program
madrasah bertaraf internasional.
115
Sebagaimana dalam petikan wawancara
beriku :
"...Kami selaku komponen madrasah yang memang juga sebagai struktur
kehumasan bersama staf lainnya melakukan sosialisasi untuk memperoleh

115
Lihat dokumentasi sosialisasi MBI tahun 2006.
143
dukungan kepada masyarakat luas. Dan alhamdulillah mendapat respon
positif baik dukungan moral maupun material. Tidak hanya itu, kami juga
mempromosikan lulusan MANJ kepada lembaga pendidikan tinggi, baik
dalam maupun luar negeri. Akhirnya banyak siswa MANJ yang mendapat
beasiswa untuk studi lanjut baik di dalam maupun luar negeri, dan ini akan
terus kami lakukan seiring dengan program MBI..."
116


Menyelenggarakan program madrasah bertaraf internasioanl bukan
hanya sekedar angan-angan, tetapi membutuhkan usaha dan kerja keras.
Berangkat dari tujuan penyelenggaraan madarasah bertaraf internasional
dengan out put yang berdaya saing internasional harus menggunakan
kurikulum yang sesuai dengan tujuan tersebut. Sebab kurikulum dalam
pendidikan ibarat sebuah peta konsep yang akan mengantarkan ke arah
tercapainya tujuan yang telah menjadi keputusan. Inilah salah satu usaha
yang dilakukan oleh bidang kurikulum, bagaimana kurikulum madrasah
bertaraf internasional tersebut. Berikut petikan wawancara dengan kepsek
bidang kurikulum.
Dalam penyelenggaraan MBI ada istilah Pagu, yaitu semacam standar-
standar yang harus dipenuhi oleh madrasah. Karena itu kami membentuk
TIM untuk mempermudah kerja sesuai dengan bidangnya masing-masing.
Program MBI sendiri juga ada istilah ketua program. Jadi dialah yang
mengkoordinir terselenggaranya MBI di MANJ ini. Selanjutnya kami
melakukan berbagai kegiatan studi ilmiah, pelatihan/work shop, kursus
berkala bagi guru dan karyawan guna meningkatkan kemampuan SDM.
Selain itu sarana-prasarana yang ada baik sarana pebelajaran, gedung
sekolah yang representatif, terus dilakukan perbaikan.
117


Dalam masalah pengembangan kurikulum Internasional, beberapa hal
yang dilakukan sebagaimana penuturan wasek kurikulum MANJ berikut:

116
 Hasil wawancara dengan Bapak H. M Nasiruddin, humas MANJ (Selasa, 24 Juni 2008,
pukul 10.23 wib).
 
117
 Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim, wakil kepala sekolahb bidang
kurikulum MANJ (Rabu, 25 Juni 2008, pukul 8.21 wib). 
144
"..Iya memang kurikulum di kelas MBI agak beda dengan kurikulum di
kelas reguler. Kurikulum MBI menggunakan kurikulum nasional dan
internasional. Maka dari itu Kami berusaha merangkul beberapa sekolah-
sekolah SBI di jawa Timur seperti SMA Darul Ulum Jombang, dan SBI di
Jember termasuk juga mengundang dosen ahli dari Universitas Jember
UNEJ untuk membantu menyususn kurikulum internasional (kurikulum
Cambridge university) yang juga diadopsi oleh sekolah-sekolah bertaraf
internasional di Indonesia pada umumnya.".
118


Upaya dalam mewujudkan MA Nurul Jadid Paiton menuju Madrasah
Bertaraf Internasional didukung dan digerakkan secara seksama oleh
seluruh komponen madrasah. Dalam pelaksanaanya, program MBI
dilaksanakan melalui TIM untuk mengkoordinir seluruh program yang
berkaitan dengan program pendukung MBI. Seperti work shop, pelatihan.
Berbagai program pendukung yang telah dilaksanakan diantaranya :
1. Pengembangan Kemampuan Pengelola Madrasah
a. Workshop Pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI)
b. Kongres Nasional Sekolah Unggul 2007
c. Studi Komparatif di SBI
d. Penyusunan rencana Pengembangan Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI)
e. Pengembangan wawasan Kepala Madrasah
2. Pengembangan Kemampuan Profesional Tenaga Pendidik dan
Kependidikan, meliputi :
a. Workshop Penyusunan Kurikulum Internasional
b. Pembelajaran Bahasa Inggris

118
  Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim, wakil kepala sekolah bidang
kurikulum MANJ (Rabu, 25 Juni 2008, pukul 8. 24 wib). 
145
c. Pembelajaran Bahasa Arab
d. Studi banding penerapan bahasa Inggris dan Bahasa Arab
e. Workshop Guru Pengembangan Sistim Pengajaran Secara
Aplikatif Untuk Menarik Minat Siswa
f. Pelatihan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)
g. Workshop Profesionalisme Guru
h. Pembelajaran Bahasa Inggris
i. Pembelajaran TIK
j. Diklat Guru Mata Pelajaran Ekonomi
k. English Training
l. dll.
3. Pengembangan Potensi Siswa, meliputi :
a. Seminar Hegemoni Pendidikan Barat di Indonesia
b. Lomba Karikatur "Fun With Physics (humor ala fisika)"
c. Diklat Jurnalistik
d. Penerbitan Majalah Karisma, "SUNNY" dan "An-Nur"
4. Pengembangan Bahasa Asing bagi Siswa (Bahasa Inggris dan Bahasa
Arab)
5. Pengembangan SIM (Sistim Informasi Menejemen Madrasah)
6. Optimalisasi peran Komite Madrasah dan orang tua siswa
7. Pengembangan Fasilitas Pendukung
8. Pengembangan Fasilitas Pendukungn (lanjutan)
9. Pengembangan Lingkungan Madrasah
146
10. Rehabilitasi dan Pembangunan Gedung Baru Madrasah.
119

Berbagai kegiatan kesiapan serta kelengkapan pendukung tersebut,
MA Nurul Jadid Paiton telah siap menjadi Madrasah Bertaraf Internasional
MBI.

2. Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI)
Pengembangan kurikulum adalah upaya pengembangan terhadap
komponen-komponen kurikulum yang sudah ada kemudian dilakukan
pengembangan menyesuaikan dengan situasi dan kondisi terutama terkait
dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi maupun kondisi
sosial kemasyarakatan di era global. Maka dari itu pendidikan sebagai
upaya peningkatan SDM yang siap tampil mewarnai era global, kurikulum
harus dikembangkan secara terus menerus dan relevan.
Sistem pendidikan di Madrasah Bertaraf Internasional tentunya juga
memiliki jaminan standar lebih tinggi dari sekolah nasional termasuk
kurikulum yang dipakai. Oleh karena itu standar Kurikulum Madrasah
Internasional paling tidak memiliki kriteria kunci minimal dan kunci
tambahan.
Kurikulum di MA Nurul Jadid Paiton didasarkan pada pencapaian
satandar sebagai berikut :


119
Dokumen laporan pelaksanaan program pengembangan MA nurul Jadidi Paiton
Probolinggo menuju madrasah bertaraf internasional tahun 2007/2008.
147
a. Indikator Kinerja Kunci Minimal
1. Menerapkan Kurikulum KTSP
Kurikulum KTSP sebagai kurikulum Standar Nasional Pendidikan
SNP telah dilaksanakan sejak tahun 2006 lalu. Bahkan MA Nurul Jadid
Paiton ternyata menjadi Madrasah induk dalam penyusunan kurikulum
memebawahi beberapa madrasah di Probolinggo, berikut kutipan
wawancara dengan wasek bidang kurikulum MA Nurul Jadid Paiton.
"...bahkan beberapa madrasah pernah studi banding ke sisni untuk
melihat bagaimana pengembangan kurikulkum. Terutama setelah
Depag menunjutk MANJ menjadi salah satu pilot project madrasah
untuk dikembangkan sebagai Madrasah Aliyah Bertaraf Internasional.
Untuk Kurikulum KTSP nanti minta di kantor saja.."
120


Senada dengan Wasek kurikulum bidang Program MBI MANJ
Paiton :
"..Memang MANJ telah menjadi madrasah induk menaungi beberapa
madarasah dalam acuan pengembangan kurikulum KTSP.."
121


2. Menerapkan Sistem Kredit Semester (SKS).
"..Untuk sistem SKS kami belum menerapkan, karena kami masih
terus membenahi sarana prasarana yang ada dulu, dan kami juga masih
merekrut tenaga pendidik yang profesional di bidangnya. Kalau nanti
kami sudah mapan tentu kami akan melaksanakan itu dan rencananya
kami malah juga akan mencoba membuka kelas akselerasi yang
ditempuh hanya dua tahun"
122







120
Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim, wakil kepala sekolahb
bidang kurikulum MANJ ( selasa 24 Juni 2008 pukul 9.18 wib) 
121
Hasil wawancara dengan Bapak Abdul Munif Firdaus, S.Pd, Waka Kurikulum TIM
MBI, ( 31 Juli 2008. Pukul 14.15 wib).  
122
Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim, wakil kepala sekolahb
bidang kurikulum MANJ ( selasa 24 Juni 2008, pukul 9.21)
148
3. Memenuhi Standar Isi (SI).
Madrasah yang memenuhi standar isi mencakup lingkup materi
dan tingkat kompetensi meliputi kerangka dasar dan struktur
kurikulum, beban belajar dan kalender pendidikan.
" Sebagai madrasah dengan kategori unggul (akreditas-A) tentu sudah
memenuhi standar Isi kurikulum sesuai dengan Standar Pendidikan
Nasional.
123


4. Memenuhi Standar Kompetensi Lulusan (SKL).
Standar Kompetensi Lulusan SKL merupakan kriteria dasar
penilaian dalam penentuan kelulusan peserta didik pada setiap mata
pelajaran, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan ketrampilan.
Sebagai madrasah dengan kategori Unggul telah dibuktikan dengan
pemenuhan standar kelulusan. Sebagai sekolah Nasional. Telah
mampu berkompetisi, terutama dalam bidang akademik maupun sosial
yang ditandai dengan kemampuan lulusannya mampu melanjutkan ke
jenjang pergurusan tinggi baik dalam maupun luar negeri.
Berikut petikan wawancara dengan kepsek. KH. Maltuf Siraj,M.Ag :
"..Standar kompetensi lulusan dibuktikan dengan keikutsertaan siswa
MANJ yang mampu bersaing dengan sekolah-sekolah pada umumnya.
Beberapa tahun belakangan ini kami telah mendapat pengakuan dari
pemerintah sebagai madrasah kategori unggul (A). Adapun tingkat
kelulusan silahkan nanti lihat di data statistik. Kemudian lulusan dari
MANJ pada umumnya telah mampu melanjutkan ke perguruan tinggi
bersaing seperti IPB, UGM, Unair,UIN, dll, sedangkan luar negeri
seperti Mesir,Australia, Lebanon, Malaysia, Yaman dan Singapura.
Untuk kelulusan UAN tahun 2007/2008 ini 99,9% namun yang
melanjutkan ke luar negeri lebih banyak..."
124



123
Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim Ibid.
124
Hasil wawancara dengan Bapak Drs. KH. A. Maltuf Siraj, M.Ag. Kepsek MANJ,
(Kamis 26 Juni 2008. Pukul 10.33 wib).  
149
5. Indikator Kinerja Kunci Tambahan
1. Sistem administrasi akademik berbasis tektologi informasi dan
komunikasi (TIK) dimana setiap saat siswa bisa mengakses
transkripnya masing-masing.
Seteleh MANJ memulai membuka kelas MBI, maka berbagai
sarana prasaran terus dibenahi. Termasuk juga media ICT/TIK
sebagai sarana pembelajaran untuk mempermudah bagi siswa
mengakses pelajaran secara oinline. Beikut petikan wawanbcara
derngan pak soufi sebagai koordinator MBI.
"...Benar bahwa kemampuan siswa untuk menggunakan perangkat
Information Comunication And Technology (ICT) sudah menjadi
tuntutan. Karena itu di setiap kelas sudah disediakan komputer
yang tersambung dengan internet biar tidak Gaptek.
125


2. Muatan mata pelajaran setara atau lebih tinggi dari muatan
pelajaran yang sama pada sekolah unggul dari salah satu negara
anggota OECD dan /atau negara maju lainnya yang mempunyai
keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan.
"..Untuk kelas internasional, muatan kurikulum yang digunakan
telah mengadopsi kurikulum internasional, yaitu kurikulum
Cambridge University yang juiga digunakan oleh Sekolah-sekolah
SBI pada umumnya. Demikian juga bahasa yang digunakan pada
setiap mata pelajaran (MAFIKIB) menggunakan bilingual. Oleh
sebab itu muatan pelajaran tingkat kesulitannya juga lebih
tinggi.."
126


3. Menerapkan Standar Kelulusan dari sekolah yang lebih tinggi dari
Standar Kompetensi Lulusan.

125
Hasil wawancara dengan Bapak Ahmad shoufi, S.Hi sebagai koordinator MBI. (25
Juni 2008, pukul 10.12 wib).  
126
Hasil wawancara dengan Bapak Abdul Munaf Firdaus, S.Pd, Waka Kurikulum TIM
MBI, (31 Juli 2008. Pukul 13.25 wib).  
150
" tentu bahwa kelas internasional muatan pelajaran tingkat
kesulitannya juga lebih tinggi. Namun kesulitannya kami masih
belum mengikutsertakan siswanya untuk mengikuti ujian
internasional yang dilaksanakan serentak di tingkat propinsi,
dengan menggunakan satandar kurikulum International Cambridge
University. Tapi kami belum mengikutkan siswanya mengikuti
ujian tersebut.
127


Adapun Implementasi Pengembangan komponen-komponen
kurikulum meliputi :

1. Pengembangan Tujuan
Penyelenggaraan Madrasah Bertaraf Internasional bertujuan untuk
meningkatkat kualitas output agar lulusannya mampu bersaing pada
forum-forum baik skala nasional maupun internasional. Seiring dengan
tujuan tersebut, MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo berusaha
memperbaharui paradigma pendidikan yang berorientasi global. Paling
tidak alasan tersebut yang mendorong terselenggarakannya MBI,
sebagaimana penuturan kepala MANJ dalam petikan wawancara
sebagai berikut:
"..Begini selain memang tantangan kualitas output pendidian yang kian
ketat, Madrasah selama ini selalu diposisikan di nomor dua seteleh
sekolah umum. Padahal kami juga mampu mencetak lulsan dengan
kualitas yang sama bersaing.."
128


Itulah yang kemudian dilakukan oleh MA Nurul Jadid setelah
dipilih Depag untu menyelenggarakan program Madrasah Beraraf
Internasional MBI yang kemudian diikuti dengan menyususn rencana

127
wawancara dengan Bapak Abdul Munaf Firdaus, ibid.
128
Wawancara dengan Drs. KH. A. Maltuf Siraj, M.Ag , Kepsek MANJ (Pada 30 Juli
2008, pukul 9.45. wib) Juga senada diungkapkan pada Jawa Pos 23 Juli 2007.
151
strategis (Renstra) sebagai acuan untuk mewujudkan target yang
diharapkan tercermin pada visi dan misi serta tujuan MANJ yaitu
sebagai madrasah terdepan dalam membentuk siswa yang berkualitas
dalam IMTAQ dan IPTEK berstandar Internasional.
Berbagai rencanapun kemudian dilaksanakan, sebagaimana
penuturan kepsek.
"Untuk mewujudkan visi-misi dan tujuan madrasah bertaraf
internasional kami telah menyiapkan berbagai kesiapan baik SDM
maupun sarana prasarana. Penyiapan SDM dilkukan dengan berbagai
kegiatan seperti pelatihan bagi guru untuk mengikuti work shop
maupun pelatihan bahasa Asing (Arab-Inggris), pelatihan komputer
secara berkala, mengupayakan sertifikasi bagi guru serta memperluas
jaringan melalui kerja sama dengan berbagai lembaga pendidikan baik
dalam maupun luar negeri untuk memberikan bantuan beasiswa
maupun suntikan dana."
129


Kerja sama dengan berbagai elemen masyarakat stakeholders juga
dilakukan oleh Humas.
"Sebagai humas kami juga harus bekerja keras untuk
mensosialisasikan kepada masyarakat terutama pada wali murid terkait
dengan pelaksanaan MBI. Setelah itu kita mintai bantuan untuk iuran
demi terselenggaranya MBI baik berupa komputer, maupun fiansial.
Kemudian kita juga bekerjasama dengan sekolah yang sudah SBI yaitu
yang pernah kita lakukan selama ini terutama dengan SBI (Sekolah
Bertaraf Internasional). Demkian juga untuk mewujudkan MBI
kedepan kita juga melakuan kerjasama dengan berbagai elemen baik
pemerintah maupun swasta termasuk pengusaha dan LSM.
130


Karena itu kemudian dalam pelaksanaanya untuk memperoleh
input yang baik (siswa) sesuai dengan kelas yang akan di pilih (yaitu)
kelas internasional menjadi pekerjaan utama melalui penjaringan

129
Wawancara dengan Drs. KH. A. Maltuf Siraj, M.Ag , (25 juni 2008)
130
Hasil wawancara dengan Bapak H.M. Nasiruddin, S.Pd.I, Humas MANJ sekaligus
stakholders MANJ (Senin, 23 Juni 2008)
152
Penerimaan Siswa Baru (PSB). Berikut wawancara dengan wasek
bidang kurikuum;
" Melakukan penjaringan calon siswa melalui PSB untuk memperoleh
input yang baik. Makanya kami tidak mudah meloloskan siswa masuk
di kelas MBI karena kami selektif mengambil calon siswa yang
terbaik. Sedangkan jika tidak memiliki kriteria apalagi tidak lolos
seleksi masuk kelas MBI, kami memasukkan mereka di kelas reguler.
"
131


Kriteria dan materi tes seleksi Program IPA -MBI sebagaimana
yang juga dilakukan pada tahun ajaran baru 2008/2009:
1. Tes tulis : IPA, Bahasa Inggris, pengetahuan agama, dan
kemampuan dasar komputer.
2. Tes lisan : Conversation.
3. Syarat khusus Program IPA MBI adalah mereka yang rangking 1-
10 di sekolah sebelumnya, dan lulus seleksi berdasarkan peraturan
sesuai dengan standar yang telah di tentukan.
132

Penjaringan siswa melalui persaingan yang selektif yang didukurg
dengan kemampuan akademik (IQ) maupun bahasa disesuaikan
dengan pola pembelajaran dengan materi berbahasa internasional
(Arab-Inggris). Sebab diantara penyebab utama kualitas pendidikan
yang baik adalah karena inputnya juga baik selain juga pendidik yang
profesional (sesuai di bidangnya).
"...Untuk menyiapkan guru yang profesional, kami sengaja merekrut
guru-guru yang ahli di bidangya dan bisa berbahasa inggris dan Bahasa
Arab. Bahasa tersebut merupaka kebituhan mendesak mengingat
kurikulumnya nanti dengan berbahasa inggris dan dalam proses PBM

131
Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim, WAKA Kurikulum MANJ,
saat observasi pada 18 Maret 2008, pukul 8.30 wib).
132
Sumber : Administrasi, Brosur Penerimaan Siswa Baru PSB 2008/2009.
153
dengan menggunakan bahasa inggris sebagai bahasa pengantar.
Sedangkan Bahasa Arab lebih di orientasikan pada Program
Keagamaan PK yang juga sudah MBI terlebih dulu dengan orientasi
Timur Tengah. Oleh karena itu guru harus mampu menguasai dua
bahasa tesebut dengan baik.."
133



2. Pengembangan isi / Materi
Kurikulum yang digunakan di kelas MBI adalah menggunakan
standar kurikulum Nasional yaitu KTSP sebagai acuan utama.
Kemudian dilakukan adaptasi dan adopsi kurikulum Cambridge
University sebagai kurikulum internasional yang umumnya digunakan
oleh sekolah-sekolah umum lainnya yang berstatus SBI.
Mengenai hal itu, MA Nurul Jadid Paiton telah berusaha
mengadaptasi dan mengadopsi anatara kurikulum nasional dan
internasional. Bagaimana MA Nurul Jadid Paiton melakukannya, berikut
petikan wawancara dengan Koordinator MBI :
Pada awalnya kami mengadopsi kurikulum Singapura, namun setelah
empertimbangkan dan melakukan studi beberapa kali ke sekolah
bertaraf internasional yang sudah solid, para guru MAFIKIB
berkumpul untuk merumuskan kurikulum MBI dengan mengacu pada
kurikulum Cambridge university dan kurikulum KTSP.
134


Kutipan wawancara tersebut merupakan peoses penyususnan
materi/isi kurikulum yang dilakukan melalui proses adopsi dan
adaptasi. Proses tersebut dilakukan untuk menyesuaikan dengan
kurikulum yang sudah diterapkan di MA Nurul Jadid (KTSP) serta
menyesuaikan dengan kondisi di lingkungan MA Nurul Jadid Paiton

133
Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim, WAKA Kurikulum MANJ,
juga waka kurikulum TIM MBI tahun pertama (Selasa 24 Juni 2008, pukul 8.30 wib).  
134
Hasil wawancara melalui jawaban tertulis dengan Bapak Ahmad Shuofi,S.Hi.
Koordinator TIM MBI (Rabu, 28 Juni 2008).  
154
terutama kebutuhan dan perkembangan peserta didik. Berikut petikan
wawancara dengan TIM Kurikulum MBI :
" Materi setiap Mata Pelajaran (MAFIKIB) menggunakan bahasa
inggris dan bahasa Indonesia (bilingual). Pengembangan perumusan
isi materi kurikulum diadaptasikamn antara kurikulum KTSP dengan
kurikulum cambridge dengan cara menganalisis mana yang kiranya
sudah ada di kurikulum KTSP dan mana yang belum ada. Jika ternyata
materi KTSP sudah ada di Kurikulum Cambridge, maka tinggal
menyesuaikan cara memahami dan pengembangan pembahasannya.
Karena selain penyajiannya berbahasa Ingris, penjabarannya terkadang
lebih luas dan terkadang tidak lebih baik dari yang ada di kurikulum
KTSP. Kemudian TIM menyusun kurikulum tersebut dalam silabus
pembelajaran.
135


Beberapa hal yang dilakukan oleh guru bidang kurikulum dalam
menadaptasi dan mengadopsi kurikulum internasional, sebagaimana
diungkapkan oleh Pak Manaf waka kurikulum kelas Program MBI:
"..Kami bekerja sama dengan organisasi MKGMP SBI di Jatim.
Sedangkan isi atau materi kurikulum cambridge kami mengunduh dari
(www.cie.org.uk) di situ sudah tersedia seluruh pelajaran yang lazimnya
digunakan pada sekolah-sekolah internasional di seluruh negara-negara
di dunia khususnya anggota OECD. Hanya saja kami baru mengambil
empat mata pelajaran yaitu Matimatikan dan Sains.
136


Untuk wakil kepala madrasah bidang kurikulum khusus kelas MBI
dilakukan melalui pembagian tugas sesuai dengan job-nya masing-
masing. Di MANJ ada istilah bidang kurikulum program MBI dan
bidang kurikulum MANJ secara umum. Makanya ketika pengambilan
data melalui wawancara, penulis mewawancarai keduanya.

135
Hasil wawancara dengan Abdul Munaf Firdaus, S.Pd, Waka Kurikulum TIM MBI, (
Kamis, 31 Juli 2008. Pukul 14.14 wib). Lihat lampiran silabus mata pelajaran MAFIKIB pada
lampiran.
136
Hasil wawancara dengan Abdul Munaf Firdaus, S.Pd, (ibid).
155
Sesuai dengan visi misi MBI MA Nurul Jadid Paiton ingin
membentuk output yang berkualitas dan meiliki kemampuan integral
antara IPTEK dan IMTAQ tentu membutuhkan materi kurikulum yang
relevan dengan standar kompetensi. Karena itu materi kurikuum yang
diajarkan menggunakan konsep integrasi antara IPTEK dan IMTAQ.
Dalam inpelentasinya, kurikulum disusun sedemikan rupa baik secara
tertulis sebagaimana dalam silabus (writen curriculum) kurikulum inti,
maupun yang tidak tertulis (hidden curriculum) seperti kegiatan ekstra
(terprogram).
Pemilihan isi kurikulum di MBI MA Nurul Jadid Paiton berusaha
mensintesiskan antara kurikulum lokal, Nasional dan Internasional.
Tujuannya adalah agar siswa memiliki pengetahuan luas dan
berwawasan global tanpa mengesampingkan pengetahuan sekaligus
tradisi lokal.
Berikut Struktur kurikulum di madrasah bertaraf internasional
program IPA :
NO MATA PELAJARAN
PROGRAM M B I
KELAS X KELAS XI
KELAS
XII
1 2 1 2 1 2
1 Pendidikan Agama
a. Al qur'an Hadits 2 2 2 2 2 2
b. Aqidah Akhlak 2 2 2 2 ~ ~
c. Fiqh 2 2 2 2 2 2
d. SKI ~ ~ ~ ~ 2 2
e. Bahasa Arab 2 2 2 2 2 2
2 Kewarganegaraan 2 2 2 2 2 2
156
3
Bahasa dan Sastra
Indonesia 4 4 4 4 4 4
4 Bahasa Inggris 4 4 4 4 5 5
5 Matematika 6 6 6 6 6 6
6 Kesenian ~ ~ ~ ~ ~ ~
7 Pendidikan Jasmani ~ ~ ~ ~ ~ ~
8 Sejarah Nasional ~ ~ ~ ~ ~ ~
9 Fisika 4 4 5 5 5 5
10 Kimia 4 4 5 5 5 5
11 Biologi 4 4 4 4 5 5
12
Teknologi Informasi
2 2 2 2 2 2
dan Komunikasi (TIK)
13 Muatan Lokal :
a. Nahwu 2 2 2 2 ~ ~
b. Shorrof 2 2 ~ ~ ~ ~
c. BMK ~ ~ ~ ~ ~ ~
Jumlah Jam
42 42 42 42 42 42

Sekedar sebagai perbandingan, MA Nurul Jadid Paiton juga memiliki
program MBI yang berorientasi ke Timur Tengah, yaitu Program Keagamaan
(PK), berikut struktur kurikulum di madrasah bertaraf internasional MBI
Program Keagamaan yaitu:
NO MATA PELAJARAN
PROGRAM KEAGAMAAN
KELAS X
KELAS
XI
KELAS
XII
1 2 1 2 1 2
1 Pendidikan Agama
a. Al qur'an Hadits 3 3 3 3 3 3
b. Aqidah Akhlak 2 2 ~ ~ ~ ~
c. Fiqh 3 3 3 3 3 3
d. SKI 2 2 2 2 2 2
e. Bahasa Arab 4 4 4 4 4 4
157
f. Ilmu Hadits 2 2 2 2 2 2

g. Tafsir & Ilmu
Tafsir 2 2 2 2 2 2
h. Ushul Fiqh 3 3 3 3 3 3

i. Ilmu Kalam -
Tasawuf ~ ~ 3 3 3 3
2 Kewarganegaraan 2 2 1 1 1 1
3 Bahasa Indonesia 2 2 2 2 4 4
4 Bahasa Inggris 4 4 4 4 4 4
5 Matematika 4 4 4 4 3 3
6 Sosiologi ~ ~ ~ ~ ~ ~
7
Teknologi Informasi
2 2 2 2 2 2
dan Kamunikasi
8 Muatan Lokal :
a.Nahwu 3 3 2 2 2 2
b. Shorrof 2 2 ~ ~ ~ ~
c. Balaghah ~ ~ 2 2 2 2
d. BMK 2 2 3 3 2 2
Jumlah Jam
42 42 42 42 42
4
2

Jika dicermati, struktur kurikulum Program MBI IPA dengan MBI
Program Keagamaan PK, maka ditemukan perbedaan yang sangat jelas,
orientasi Program MBI Program IPA berorientasi pada keilmuan
Matimatika dan Sains, namun tanpa menghilangkan kurikulum agama
sebagai karakteristik kemadrasahan. Sedangkan MBI Program Keagamaan
(PK) lebih spesifik pada dasar-dasar ilmu keagamaan. Persamaan anatara
kedua program tersebut terletak pada dasar-dasar ilmu kebahasaan sebagai
bahasa komunikasi, baik nasional (Bahasa Indonesia) maupun bahasa
internasional (Bahasa Arab dan Bahasa Inggris).
158
3. Pengembangan Strategi
Menyesuaikan dengan visi, misi dan tujuan dari penyelenggaraan
madrasah bertaraf internasional, kurikulum madarasah yang diguanakan di
kelas internasional disajikan menggunakan Bahasa Inggris (bilingual).
Beban pelajaran di kelas madrasah bertaraf internasional juga lebih tinggi
dari kelas reguler khususnya mata pelajaran yang menjadi minat siswa.
Namun untuk di MA Nurul Jadid Paiton diatur melalui strategi sedemikian
rupa sehingga setiap program memiliki beban waktu dan jam belajar yang
sama. Hanya saja penekanannya disesuaikan dengan masing-masing
jurusan.
Strategi pembelajaran di kelas di tuntut menggunakan sarana-prasarana
memadahi dan berbasis ICT. Siswa MBI di beri kesempatan mengakses
sarana pembelajaran sesuai dengan kapasisitas keperluaanya. Demikian
juga ruang kelas MBI dilengkapi dengan internet dan media proyektor
sehingga menuntut kemampuan ttor maupun guru mampu mengunakan
media tersebut secara profesional.
Demkian juga pembagian robongan belajar (rombel) di kelas, guna
menciptakan Proses Belajar Mengajar PBM yang efektif di kelas,
robongan belajar (Rombel) setiap kelas dibatasi maksimal 1: 24 orang.
Demikian itu karena sudah menjadi ketentuan dari Diknas mengenai
jumlah rombel tersebut.
137


137
Radar Malang,..Juli 2008, mengutip dari Diknas Jatim 2008
159
Agar lebih fokus dan efektif dan efesien dalam proses belajar
mengajar, Rombongan Belajar (Rombel) MA Nurul Jadid Paiton di kelas
reguler yaitu 1: 35 hingga 38. Sedangkan untuk kelas MBI tahun ajaran
2006/2007 lalu Rombel satu kelas di MA Nurul Jadid Paiton hanya 18 orang
yang kesemuanya adalah putri. Untuk tahun kedua (2007/2008) di buka
dua kelas yaitu putra 1: 12 dan putri 1: 18.
138

Untuk mendukung tercapainya tujuan pendidikan yang baik.
pembelajaran di kelas internasional juga menjadi perhatian utama. Proses
pendidikan bagi kelas MBI menuntut adanya guru yang profesional.
Sarana-prasarana gedung pembelajaran juga harus disiapkan.
Berikut petikan wawancara tentang bagaimana penyiapkan guru yang
profesional.
“...Setelah ada respon positif dari berbagai pihak terhadap pengembangan
madrasah bertaraf internasional kami mulai segera berbenah. Berbagai
saraa-prasarana, pelatihan juga telah dilakukan untuk melatih guru-guru
mengenai strategi pembelajaran sebagai penunjang keberhasilan PBM.
Diantaranya pelatihan Pembelajaran Berbasis ICT (komputer) bagi guru
/karyawan secara berkala selama 6 bulan, Pembelajaran Aktif Learning
(PAKEM) melalui worshop, kursus Bahasa Arab bagi guru keagamaan
dan Inggris bagi guru mata pelajaran umum juga telah kami lakukan”
139


Penekanan terhadap penguaaan bahasa asing tentu menjadi prioritas.
Sebab salah satu indikator Madrasah Bertaraf Internasional ialah
menggunakan bahaa asing sebagai bahasa pengantar dalam pembelajaran.
Tidak terlepas juga di MA Nurul Jadid sendiri sebagaimaa diungkapkan
oleh koordinator MBI :

138
Hasil kerja obserbvasi selama penelitian di kelas MBI MANJ Paiton.
139
  Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim, wakil kepala sekolahb
bidang kurikulum MANJ (Selasa 24 Juni 2008, pukul 9. 33 wib). 
160
“ Dalam mewujudakan produk (output) MANJ yang bagus, penekanan
kemampuan dan sains diutamakan. Dua bahasa di pilih (Arab- Inggris).
Bahasa inggris lantaran sebagai bahasa internasional, sedangkan bahasa
arab lntaran sebagai identitas MA.sementara ini penekanannya masih pada
pelajaran MAFIKIB (matimatia, fisika, kimia, dan biologi).
140


Selain seluruh proses pembelajaran pada mata prelajaran matimatika
dan sains menggunakan bahasa Internasional sebagai bahasa pengantar
dalam pembelajaran, metode pengajaran juga menggunakan strategi
pembelajaran aktif learning (PAKEM), dengan prinsip kontekstual,
ekplorasi, inquiry learning dan lebih banyak praktek dari pada teory. Peran
guru di dalam kelas lebih bersifat membimbing. Dalam artian belajar
berpusat pada mirid (student centered) dalam kegiatan PBM. Studi
lapangan juga dilakukan melalui observasi dalam rangka melihat praktek
dilapangan.
"...Memang kami berusaha bagaimana kegiatan belajar mengajar tidak
menoton. Siswa juga bebas mengakses internet untuk mengambil bahan
pelajaran sendiri selain juga observasi dilapangan. Setelah itu siswa
membuat laporan dan dipresentasikan di depan kelas."
141


Boarding School sistem asrama merupakan karakteristik pendidikan di
madrasah bertaraf internasional. Sistem tersbut diharapkan agar siswa
memiliki kesempatan belajar dan mengakses materi lebih banyak karena
beban pelajaran lebih tinggi dari kelas reguler.
Di MA Nurul Jadid sistem pengelompokan dilakukan sesuai dengan
masing-masing jurusan. Begitu juga antara siswa dan siswi di sekolah
tidak diperbolehkan saling ketemu. Karena itu gedung pembelajaran antara

140
Wawancara tim Jawa Pos dengan Bapak Ahmad Shoufi, S.Hi. Koordiator MBI yang
dimuat di Jawa Pos 23 Juli 2007.  
141
Hasil wawancara saat observasi di Lab. Komputer dengan Bapak Ahmad Shoufi, S.Hi
(28 Juni 2008. pukul 11. wib)
161
putra dan putri juga terpisah. Untuk guru putri juga tidak ada jadwal
mengajar di kelas putra, namun bagi guru putra bisa mengajar di kelas
putri. Mengapa terjadi demikian, berikut wawancara degan kepsek
MANJ:
Di sini, dari SMP/MTs hingga perguruan tinggi memang diatur
demikian karena tetap menjaga tradisi pesantren. Jadi kami tetap
komitmen dengan tradisi itu agar siswa fokus pada pelajaran. Jika ada
yang ketahuan pacaran misalnya kami tidak segan-segan untuk
mengembalikan kepada orang tuannya. Pengaturan guru putra dan putri
juga demikian sama. Kalaupun guru putra mengajar di kelas putri itu
memang kami masih kekurangan tenaga pengajar. Oleh sebab itu di kelas
MBI putri mayoritas gurunya adalah putra.
142


Muatan pelajaran yang dibebankan pada kelas MBI juga berat dan
membutuhkan ketrsediannya waktu yang efektif. Artinya selain juga harus
mengkuti kurikulum pesantren ketika di luar jam sekolah, siswa juga
mengikuti pelajarn secara full-day di madrasah yang dimulai sejak pukul
07.30-13.00 dengan dua kali istirahat. Dilanjutkan dengan kegiatan ekstra
kurikuler hingga pukul 16.30.
143

Madrasah bertaraf internasional juga harus menjadi teladan bagi
pengembangan akhlak mulia. Pengembangan keunggulan akhlak mulia
selain yang telah di paparkan di atas, MA Nurul Jadid paiton memiliki
sebuah semboyan yang harus diperhatikan oleh seluruh siswa dan seluruh
civitas lembaga pondok pesantren. Komitmen tersebut juga dilestarikan
dalam istilah rukun santri yang harus dimiliki oleh seluruh santri Nurul
Jadid yaitu :

142
Hasil wawancara dengan Bapak Drs. KH. Maltuf Siraj, M.Ag, Kepala Madrasah
MANJ Rabu, 30 Juli 2008, pukul 11.30 wib). 
143
Data disajikan Berdasarkan observasi di lapangan dan hasil intograsi kru Jawa-Pos
yang dimuat di Jawa Pos pada 23 Juli 2007.
162
مﺎﻤﺘهﻹا ضوﺮﻔﻟﺎﺑ ﺔﻴﻨﻴﻌﻟا
Memperhatikan kepetingan fardhu ‘ain
مﺎﻤﺘهﻹا كﺮﺘﺑ ﺎﺒﻜﻟا ﺮﺋ
Memperhatikan untuk meninggalkan dosa-dosa besar
ﻦﺴﺣ بادﻵا ﻊﻣ ﷲا ﻊﻣو ﻖﻠﺨﻟا
Berbudi pekerti baik dengan Allah maupun semua makhluknya.
144


Sintesis antara tradisi salaf dan khalaf itu kemudian menjadi satu
prinsip al-muhafadhatu ‘ala qadimi ash shalih wal akhdu bil jadid al-
ashlah (menjaga nilai-nilai tradisi lama dan mengambil tradisi baru yang
lebih baik). Dalam artian bahwa produk pendidikan di pesantren harus
mampu menyesuaikan perkembangan masyarakat global, namun tetap
berpegang pada nilai-nilai keimanan yang ditanamkan oleh para ulama
terdahulu. Sehingga dapat melahirkan konsep peradaban baru dari hasil
sintesa tersebut.
Bahasa sebagai smbol peradaban program bahasa juga dikembangkan
di asrama yang dibina oleh para musyrif (pendamping siswa di asrama)
yang terwadahi di LPBA (Lembaga Pengembangan Bahasa Asing)
denhgan si kursus, baik Bahasa Arab maupun Bahasa Inggris sebagi
penunjang bagi siswa selain juga pengajian kitab kuning yang menjadi
konsumsi wajib seluruh santri. Program tersebut dilaksanakan pada malam
hari antara waktu maghrib hingga ba'da isya' dan dilanjutkan ba'da shalat
pagi.



144
dokumen observasi , Juni-Juli 2008. 
163
3. Evaluasi Kurikulum
Evaluasi merupakan bagian penting dalam pengembangan kurikulum.
Kurikulum yang telah di adopsi tidak serta merta kemudian dapat
diterapkan, dipertahankan, atau bahkan dikembangkan. Begitu juga
pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional yang sifatnya
adopsi dan adaptasi anatara kurikulum nasional dan kurikulum
internasional. Sebagaimana juga yang dilakukan di Madrasah Aliyah Nurul
Jadid Paiton Probolinggo yang beberapa tahun ini mewarnai publik sebagai
madrasah yang dikembangakan sebagai madrasah bertaraf internasional.
Guru merupakan kunci penting dalam menentukan keberhasilan siswa
dalam pendidikan. Kurikulum sebagai sarana menuju keberhasilan
pendidikan yang berorientasi masa depan memerlukan kurikulum yang
relevan dengan dinamika perkembangan zaman. Maka dari itu kurikulum
yang digunakan dalam proses belajar-mengajar juga memerlukan
dievaluasi guna mengetahui sejauh mana kurikulum tersebut dapat
dijalankan secara maksimal atau belum, atau bahkan perlu dipertahankan
atau sebaliknya kurang diperlukan.
Untuk mengetahui evaluasi kurikulum madrasah bertaraf internasional
di MA Nurul Jadid Paiton, dilakukan melalui beberapa tahap, sebagaimana
dalam petikan wawancara dengan penanggungjawab kurikulum MBI :
".....kurikulum yang sudah kami adopsi memang tidak serta merta
diterapkan dikelas begitu saja melainkan kami juga melakukan uji coba.
Ada lavel-lavel yang harus dilalui oleh siswa untuk mengetahui sejauh
mana taraf kemampuan siswa terhadap materi yang ada. Level Pertama,
Chechpoint Cambridge atau pree test. Lavel ini merupakan test
kemampuan siswa. Tahap kedua yaitu O-Level (Ordinary Lavel), dan
164
tahap ketiga yaitu IGCSE (Internasional General Certificate of Scondary
Education). Setelah melewati ketiga tahap tersebut maka kemudian masuk
pada lavel berikutnya yaitu A-Lavel (Advance lavel) atau tingkat lanjut
dan A.S lavel (advence Subsidiary lavel).
145


Paparan di atas menunjukkan bahwa kurikulum yang akan digunakan
untuk kegiatan belajar-mengajar di kelas benar-benar diujikan pada siswa.
Dari situ kemudian dapat diketahui sejauhmana kemampuan siswa
terhadap tingkat kesulitan materi yang disajikan oleh guru. Sebagai
konsekuensinya, guru sebagai pelaku dalam menerapkan kurikulum di
kelas harus mengtahui sejauh mana tingkat kemampuan siswa. Apalagi
kurikulum internasional menggunakan bahasa asing. Guru berusaha
membimbing materi-materi kurikulum khususnya IPA (MAFIKIB) yang
kesemuanya berbahasa asing (Bahasa Inggris).
Penilaian mengenai keberhasilan siswa terhadap penerapan kurikulum
madrasah bertaraf internasional (kurikulum nasional dan internasiona)
yang semuanya berbahasa asing. Untuk mengetahui bagaimana pola
evaluasi yang seharusnya di kelas MBI, berikut petikan wawancara dengan
waka kurikulum MBI :
"..Saya mamang masih baru memegang bidang ini di MBI, akan tetapi
selama ini bahwa proses evaluasi yang pernah kami lakukan ada beberapa
tahapan, yaitu : Pertama, evaluasi yang dilakukan oleh guru terhadap
materi yang diajarkan di kelas. Evaluasi ini dilakukan oleh setiap guru
bidang studi melalui tugas harian untuk mengetahui tingkat pemahaman
siswa terhadap materi pelajaran. Jika ternyata siswa masih menemu
kesulitan,maka akan dipecahkan bersama melalui ramedial. Kedua,
evaluasi tingkat madrasah yaitu evaluasi melalui ujian semester yang

145
Hasil wawancara dengan Bapak Abd. Manaf Firdaus,S.Pd (Kamis, 30 Juli 2008, pukul
13.35 wib).

 
165
dilakukan secara bersamaan dengan siswa pada umumnya. Namun untuk
kelas MBI wajib mengikuti ujian dua kali, yaitu ujian mata pelajaran
kurikulum nasional dan pelajaran Internasional (MAFIKIB) dengan
berbahasa inggris. Soal-sioal tersebut dibuat oleh setiap guru MAPEL
yang diambil dari materi adopsi Kurikulum Cambridge. Ketiga Evaluasi
tingkat nasional melalui Ujian Nasional UN yang dilaksanakan secara
serentak di seluruh indonesia. Dan keempat, evaluasi tingkat internasional,
evaluasi ini dilakukan secara bersamaan dengan sekolah-sekolah SBI
lainnya yang dilaksanakan di tingkat profinsi. Soal-soal materi setiap mata
pelajaran juga dibuat oleh TIM SBI di tingkat profinsi. Namun untuk tahap
ini kami beluam mengukutsertakan siswa.
146


Selain mengintegrasikan mengintegrasikan life skill, kurikulum di MBI
juga mengakomodasi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sesuai
dengan kebutuhan siswa untuk hidup di dalam masyarakat. Mata pelajaran
MAFIKIB khususnya menjadi perhatian utama dalam mengakomodir bagi
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi itu sendiri melalui
penguasaan ilmu Matimatika dan Sains. Hal itu sepertinya sudah sesuai
dengan minat siswa yang menambil program studi di kelas MBI.
Berdasarkan obsevasi yang peneliti lakukan di kelas MBI memalui
wawancara wawancara dengan beberapa siswa mengatakan bahwa pada
umumnya mereka berminat untuk melanjutkan studi di bidang Sains
seperti fisikawan, kimiawan, matimatika, dan kebanyakan dari mereka
(kelas putri) ingin menjadi dokter. Seperti diungkapkan oleh Rofiqoh,
Anti, Durotunnasihah, Serly dan teman-teman lainnya. Sesuai dengan
program yang diminati oleh siswa, siswa MBI memang tidak ada yang

146
 Hasil wawancara dengan Bapak Abd. Manaf Firdaus,S.Pd (Kamis, 30 Juli 2008, pukul
12.15 wib)
 
166
berminat di bidang ilmu-ilmu sosial, tetapi cendrung pada bidang ilmu-
ilmu eksakta
. 147

Sebagai Madrasah yang menggunakan kurikulum nasional dan
internasional, tentu saja dalam evaluasinya juga berbeda dengan
madrasah/sekolah yang hanya menggunakan kurikulum internasional.
Keikutsertaan siswa MBI dalam Ujian Nasional adalah wajib, pun
demikian ujian internasional.
Penyelenggaraan program madrasah bertaraf internasional di MA
Nurul Jadid Paiton sejak dimulai pada tahun ajaran 2006/2007 hingga
tahun ajaran 2007/2008, berati baru dua tahun berjalan. Dengan demikian,
siswa MBI belum mengikutsertakan Ujian Nasional dan Ujian
Internasional. Jadi keberhasilan siswa MBI yang menggunakan kurikulum
nasional dan internasional hasilnya belum diketahui. Berikut kutipan
wawancara dengan oleh Wasek Kurikulum MANJ:
"...Sebenarnya bukan karena tidak ingin mengikutkan siswa untuk ikut
ujian internasional, setiap tahun siswa sebenarnya boleh ikut ujian itu
meskipun baru kelas satu atau kelas dua. Hanya saja biaya ujian sangat
mahal, kurang lebih satu juta untuk setiap mata pelajaran dan harus
dibebankan pada siswa. Insya Allah tahun depan pasti akan kami coba,
tetapi itu juga tergantung siswa mau ikut atau tidak. Kalau mereka ingin
mendapatkan sertifikat internasional, tentunya mereka harus ikut sebagai
syarat untuk melanjutkan studi lanjut ke luar begeri misalnya. Akan tetapi
kalau mereka tidak ikut ya juga tidak menjadi persoalan ".
148


Demikian juga diungkapkan penanggung jawab kurikulum Program
MBI:

147
Question dilakukan pada saat observasi di kelas MBI, kelas I dan II (pa dan pi).
148
Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim (Selasa, 24 Juni 2008, pukul
08.10 wib).
167
"....Karena program MBI baru tahun angkatan kedua, maka hasil evaluasi
kurikulum internasional pada siswa kelas internasional belum pernah
diketahui, insya Allah tahun depan. Selama ini hanya dilakukan di sekolah
dan kurikulumnya ya sama, dan berbahasa Inggris ..".
149


Adapun bentuk evaluasi dari pengembangan kurikulum yang
diterapkan di kelas MBI, dalam wawancara dengan koordinator program
MBI yang sekaligus merangkap sebagi guru pelajaran TIK menjelaskan
sebagai berikut:
“ evaluasi kurikulum khususnya dalam pembelajaran yang dilakukan di
kelas MBI selama ini dilakukan melalui penilaian berbasis hasil
kerja/karya. Untuk mata pelajaran TIK, guru memanfaatkan laboratorium
computer sebagai sarana untuk mengasah ketrampilan siswa di bidang
perangkat lunak perkantoran, desain grafis dan pembuatan website..”
150


Seluruh komponen kurikulum yang dikembangkan dari tujuan, isi,
strategi, maupun bentuk evaluasi kurikulum madrasah bertaraf
internasional terangkum dalam bentuk silabus pembelajaran. Bentuk
silabus tersebut dapat dilihat pada lampiran.

3. Kekuatan dan Kelemahan Pengembangan Kurikulum Madrasah
Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton.
Dalam setiap penyelenggaraan pendidikan, termasuk penyelenggaraan
pendidikan madrasah bertaraf internasional tidak terlepas dari faktor
kekuatan pendukung maupun kelamahannya, termasuk penyelenggaraan
program pengembangan kurikulum di madrasah rintisan bertaraf
internasional MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Sebagai madarah yang

149
Hasil wawancara dengan Bapak Abdul Manaf, Waka kurikulum MBI (Kamis, 31 Juli
2008, pukul 13.10).
150
Wawancara dengan Ahmad Shoufi, S.Hi. koordinator Program MBI dan Guru TIK.
(Dilakukan melalui wwcr tertulis, pada 28 Juni 2008).
168
berada di lingkungan pondok pesantren dan berada di bawah naungan
Depatemen Agama ini sedikit banyak terdapat ada kendala.
Data yang di peroleh di lapangan mengenai faktor kekuatan dan
kelemahan pengembangan kurikulum MBI di Madrasah Rintisan Bertaraf
Internasional MA Nurul Jadid Paiton sebagaimana dalam laporan
pelaksanaan program MBI tahun 2007/2008 dalam diuraikan berikut:
a. Faktor Kekuatan.
1. MA Nurul Jadid Paiton berada di lingkungan pondok pesantren yang
mengelola berbagai macam lembaga pendidikan dari pendidikan anak
usian dini (PAUD) hinga perguruan tinggi, baik umum maupun
keagamaan.
2. Menggunakan dua Bahasa internasional (Arab-Inggris) sebagai bahasa
pengantar dalam Proses Belajar-Mengajar PBM.
3. Telah terakreditasi dengan peringkat unggul (A)
4. Menjalin kerja sama dengan dosen ahli dari Universitas ternama
(UNEJ), baik sebagai totor maupun konsultan
5. Sebagaian tenaga pendidik yang mengajar di Mdarasah memiliki
kompetensi atau mengajar sesuai dengan bidangnya.
6. Proses pembelajaran di sebagain kelas berbasis ICT
7. Memiliki struktur pengelola dengan deskripsi tugas dan mekanisme
serta program kerja yang jelas.
8. Layanan administrasi berbasis ITC
169
9. Mengelola semua program yang tersedia (program keagamaan PK,
IPA, bahasa dan IPS).
10. Jumlah siswa yang cukup besar (700 siswa) dan datang dari berbagai
daerah di seluruh indonesia.
b. Faktor Kelemahan
1. Sebagian tenaga pendidik belum memiliki kemampuan bahasa
internasional (Arab-Inggris)
2. Sebagian tenaga pendidik belum memiliki skill dalam bidang ICT.
3. Sebagian tenaga pendidik belum mampu menerapkan metode
pembelajaran variatif innovatif.
4. Sering terjadi pergantian tenaga pendidik dan kependidikan karena
pulang ke daerah asal atau diangkat menjadi PNS
5. Kemampuan financial madrasah masih sangat terbatas
6. Lemahnya disiplin siswa, tenaga pendidik dan kependidikan
7. Rendahnya kualitas input siswa baik yang berasal dari MTs maupun
SMP
8. Sarana pembelajaran yang belum memadai secara kualitatif dan
kuantitatif
9. Orang tua siswa sebagian besar termasuk golongan ekonomi lemah.
Menurut pengakuan kepala madraah MA Nurul Jadid Paiton,
kelebihan yang dimiliki oleh MANJ baik SDM mapun sumber daya
lainnya akan terus dievaluasi dan dikembangkan sesuai dengan
kebutuhan. Kelemahan yang yang ada bukan berati membuat MANJ
170
lemah, melainkan sebagai modal energi melalui penataan strategi untuk
menghadapi tantangan nyata, baik lokal maupun global.
"…kalau dilihat mengenai dinamika perkembangan MANJ ini, sekilas
memang cukup membanggakan. Akreditas unggul yang disandang
MANJ yang berada di lingkungan pondok pesantren merupakan salah
satu bukti nyata. Akan tetapi beberapa kelemahan yang paling menonjol
ada dua yaitu: Pertama SDM, kedua sumber pendanaan. MANJ sebagai
madrasah swasta sering kehilangan SDM (pendidik) yang professional
karena misalnya mereka diangkat menjadi pegawai negeri. Kalau sudah
demikian kami tidak bisa menghalangi karena kami tidak berani
menaggung jaminan untuk masa depannya yang lebih baik (finansial).
Sedangkan sumber pengelolaan dana kami memang terpusat di bawah
komando Yayasan Pesantren Nurul Jadid. Sementara insentif dari
pemerintah masih minim. Andaikan pemerintah menjamin seluruh dana
operasional seperti di MAN Insan Cendekia Serpong dan Gorontalo,
kami yakin mampu membuat MANJ lebih dari kedua lembaga
tersebut...".
151


Sebagai Madrasah Aliyah swasta dan satu-satunya madrasah
swasta di Indonesia yang pertama kali sebagai pilot project Depag untuk
dikembangkan menjadi madarash bertaraf internasional, MA Nurul Jadid
Paiton justru memiliki kelebihan terutama kemandirian pembiayaan
operasional pendidikan dengan modal dana yang tergolong masih minim
termasuk untuk gaji guru maupun karyawan yang belum sesuai dengan
Upah Minimum Regional (UMR). Namun MA Nurul Jadid Paiton tetap
bersikap optimis dan terus melakukan inovasi-inovasi baru sebagai
upaya meningkatkan kualitas pendidikan guna menangkap peluang
sekaligus menghadapi tantangan global. Sikap tersebut dapat dilihat

151
Wawancara dengan KH. Maltuf Siraj, M.Ag, Kepala Madrasah MANJ (Selasa 30 Juli
2008, pukul 08.00).

171
dalam rumusan rencana strategis (Renstra) melalui program-program
unggulan, diantaranya :
1. Pengembangan profesionalisme tenaga pendidik dan kependidikan
melalui pendidikan, pelatihan yang terprogram.
2. Peningkatan kemampuan tenaga pendidik dan kependidikan dalam
bahasa Arab Dan bahasa Inggris melalui pendidikan kebahasaan.
3. Peningkatan kemampuan tenaga pendidik dan kependidikan dalam
bidang ICT melalui pelatihan pelatihan ICT.
4. Peningkatan motivasi kerja tenaga pendidik dan kependidikan.
5. Pengembangan kurikulum nasional dan internasional sesuai
kebutuhan dan tuntutan zaman.
6. Peningkatan pembinaan keimanan dan ketakwaan dan akhlakul-
karimah.
7. Peningkatan efektifitas proses pembelajaran dalam rangka
pencapaian prestasi akademik yang semakin meningkat
8. Peningkatan kesiapan siswa dalam menghadapi ujian nasional
9. Peningkatan pengembangan kebahasaan bagi siswa baik di
madrasah maupun di asrama.
10. Peningkatan sarana pembelajaran dan pengembangan skill siswa baik
kualitatif maupun kuantitatif
11. Pengembangan Sistem Informasi Manajemen (SIM) berbasis ICT.
12. Peningkatan peranserta Komite Madrasah dan jaringan alumni dalam
mendukung program madrasah.
172
13. Mengembangkan TQM (Total Quality Management) menuju
sertifikasi ISO.
14. Peningkatan disiplin semua unsur dalam rangka terciptanya kultur
madrasah yang kondusif.
15. Membangun kerjasama dengan sekolah atau institusi lain dalam
rangka peningkatan kualitas pendidikan. baik di dalam maupun di
luar negeri.
152

C. Temuan Penelitian
Dari paparan tersebut diatas, dapat dikemukakan menegnai temuan
penelitian: Pertama, upaya MA Nurul Jadid Paiton menuju Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI) merupakan inisiatif dari Departen Agama (Depag) RI
yang menjadi pilot project sejak tahun ajaran 2006/2007, dengan tujuan untuk
menyiapkan lulusannya mampu berkompetisi pada forum-forum
internasional/global dengan membekali peserta didiknya memiliki integritas
keilmuwan serta wawasan global/ internasional. Sedangkan tujuan
diselenggarakannya madrasah bertaraf internasional di MA Nurul Jadid Paiton
yaitu sebagai madrasah terdepan dalam membentuk siswa yang berkualitas
dalam IMTAQ dan IPTEK berstandar Internasional. Dengan kesanggupan
pemerintah untuk mendanai proyek tersebut, maka MA Nurul Jadid Paiton
sebagai Madarasah terpilih mewakili pulau Jawa bersedia untuk
dikembangkan menjadi madarasah bertaraf internasional. 

152
Tertuang dalam Rencana Strategis (Renstra) Pengembangan MA Nurul Jadid Paiton,
Tahun Ajaran 2007/2008.
173
Kesediaan MA Nurul Jadid Paiton ditunjukkan dengan kesanggupan
mengikuti berbagai kegiatan pendukung guna memenuhi syarat standar
sebagai madrasah Nasional dan berstandar internasional. Kegiatan tersebut
meliputi workshop maupun pelatihan baik untuk kepala madrasah maupun
bagi guru-guru serta kegiatan pendukung lainnya seperti workshop
pengembangan kurikulum.
Kedua, imlementasi pengembangan kurikulum di madarasah berrtaraf
bertaraf nternasional MBI MA Nurul Jadid Paiton dilakukan melalui
kerjasama dengan berbagai pihak, diantaranya : mengundang guru ahli dari
Universitas Jember, bergabung dengan kelompok/Majelis Guru Mata
Pelajaran MGMP pada sekolah-sekolah yang sudah SBI melalui studi
komparatif. Dengan pengalaman tersebut MA Nurul Jadid Paiton Kemudian
melakukan kegiatan administratif, terutama mengenai pengembangan tujuan,
materi pelajaran,strategi pembelajaram, serta evaluasi sebagaimana terekam
dalam silabus pembelajaran.
Namun berdasarkan temuan di lapangan, MA Nurul Jadid Paiton belum
memiliki kelengkapan administratif pedoman pelaksanaan kurikulum dari
hasil pengembangan kurikulum. Hal tersebut dibuktikan dengan beberapa hal,
diantaranya: belum terdokumentasikannya panduan pelaksanaan kurikulum
Madrasah bertaraf internasional secara utuh sebagaimana panduan
pelaksanaan kurikulum KTSP sebagai Kurikulum Nasional, kecuali masih
dalam proses. Ditambah lagi dengan belum adanya konsep atau panduan
174
kurikulum dari Depag sebagai pemilik project madrasah bertaraf internasional,
sehingga proses pengembangannnya bersifat botton up (atas inisiatif sendiri).
Ketiga, alasan MA Nurul Jadid Paiton layak untuk dikembangakan
menjadi madarasah bertaraf internasionanal yang paling menonjol adalah
karena program pengembangan bahasa asing, selain iklim kompetitif edukatif
di lingkungan MA Nurul Jadid Paiton dengan latar belakang pondok
pesantren. Dengan program tersebut pada MA Nurul Jadid Paiton mampu
meraih gelar juara kebahasaan di berbagai event perlombaan kebahasaan.
Bahkan program bahasa MA Nurul Jadid Paiton pernah rangking 3 dan 1
siswa rangking 7 Nilai tertinggi se Jawa Timur pada Ujian Nasional Tahun
Pelajaran 2005/2006. Deretan prestasi menjadi kekuatan tersendiri bagi MA
Nurul Jadid Paiton, terutama bidang bahasa yang menjadi syarat utama bagi
madrasah untuk menjadi madarash bertaraf internasional.
Berbagai prestasi akademik yang disandang oleh MA Nurul Jadid Paiton
bukan berarti madrasah tersebut tidak memiliki kendala terutama dalam
mengimplementasikan pengembangan kurikulum madrasah bertaraf
internasional. Kelemahan yang dimiliki oleh MA Nurul Jadid Paiton dalam
mengimplementasikan pengembangan kurikulum madrasah bertaraf
internasional diantaranya: masih minimnya dana untuk biaya pengelolaan
madrasah sebagai madrasah swasta, minimnya tenaga pendidik yang
memenuhi standar kualifikasi sebagai tenaga pendidik di Madrasah bertaraf
internasional, masa transisi sebagai madrasah yang dikembangkan dari
mandarasah unggul menjadi madrasah bertaraf internasional membuat MA
175
Nurul Jadid Paiton masih dalam tahap menata, baik tenaga pendidik maupun
pola manejerial madarasah. Sehingga pengembangan kurikulum untuk
madarasah bertaraf internasional yang mengadopsi dan adaptasi dari
Kurikulum Nasional dan Kurikulum International Cambridge Universuty di
MA Nurul Jadid Paiton masih dalam tahap uji coba.


































176
BAB V
PEMBAHASAN HASIL TEMUAN PENELITIAN
1. Upaya Madrasah Aliyah MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah
Bertaraf Internasional MBI.
Seiring dengan diberlakukannya undang-undang otonomi daerah dan
sistem pendidikan yang terpusat (sentralistik) beralih ke model de-sentralisasi,
pemerintah berusaha untuk mengangkat keunggulan kualitas pendidikan. Langkah
bangsa Indonesia untuk meraih puncak keunggulan hasil pendidikanya dan
mampu berdaya saing di forum internasional adalah melalui menyelenggaraan
Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI). Upaya tersebut sekaligus
sebagai perwujudan dari amanat Undang-Undang Sisdiknas No. 20 tahun 2003
tentang sistem Pendidikan Nasional, tepatnya pada pasal (50) ayat (3), yaitu;
Pemerintah dan /pemerintah daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu
satuan pendidikan pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi
Sekolah Bertaraf Internasional.
Madarasah sebagai institusi pendidikan Islam juga tidak dapat dipungkiri
bahwa keberadaannya turut mewarnai hitam-putihnya pendidikan di Indonesia.
Bahkan keberadaan madrasah tidak terlepas dari pesantren sebagai cikal bakal
lahirnya pendidikan islam tertua di Indonesia. Hanya saja selama ini madrasah
masih megalami problem besar, diantaranya yaitu rendahnya prestasi akademik
dan ilmu-ilmu sains dibandingkan dengan siswa sekolah lainya sehinga
menyebabkan masyarakat kurang responsif terhadap lembaga pendidikan
madrasah. Kalaupun ada madrasah dengan kualitas lulusannya yang baik di
177
bidang sains (IPTEK) misalnya, jumlahlnya belum sebanding dengan keberadaan
madrasah yang tersebar di seluruh Indonesia yang jumlah mencapai puluhan ribu.
Namun di sisi laian keunggulan IMTAQ tidak banyak dimiliki oleh sekolah-
sekolah umum.
Diknas sebagai lembaga negara yang menaungi lembaga pendidikan
umum, sejak tahun tahun ajaran 2005/2006 mulai menyelenggarakan Sekolah
Bertaraf Internasional (SBI). Sementara Departemen Agama pada tahun
2006/2007 mulai membuka madrasah dengan model yang sama yaitu Madrasah
Bertaraf Internasional atau disingkat dengan MBI. Konsep SBI dan MBI,
keduanya merupakan wujud untuk mengimplementasiikan amanat Undang-
Undang Sisdiknas No. 20 tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional,
sebagaimana di atas.
Secara kronologis, Departemen Agama yang secara khusus menaungi
lembaga pendidikan Islam (madrasah), pada tahun 2006 lalu mengundang seluruh
madrasah tingkat aliyah ke Jakarta untuk mensosialisasikan gagasan Depag
mengenai madrasah bertaraf internasional. Dari 32 madrasah yang di undang
seluruh Indonesia (mewakili madarasah unggul di profinsi masing-masing).
Depag kemudian melakukan seleksi dan membina madrasah-madrasah yang
dianggap potensial dan memenuhi standar Nasional Pendidikan. Dari 32
madrasah, pada tahap awal Depag memilih 10 madrasah. dan dari sepuluh
madrasah depag memilih 4 madrasah. Empat madrasah tersebut salah satunya
adalah MA Nurul Jadid Paiton dan satu-satunya madrasah swasta.
178
Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton merupakan salah satu lembaga
pendidikan Islam di Indonesia yang berada di lingkungan pondok pesantren dan
dinilai memiliki keunggulan tertentu diantara Madrasah Aliyah swasta khususnya
di Jawa Timur. Selain MA Nurul Jadid Paiton memiliki kualifikasi luslusannya
yang baik dan termasuk sebagai kategori madrasah dengan akreditas unggul (A),
juga tidak terlepas dari aspek lingkungan yang mendukung terutama di bidang
akademik dan sosial. Dengan anggapan demikian, maka Madrasah Aliyah Nurul
Jadid Paiton kemudian layak untuk dikembangkan menjadi Madarasah Bertaraf
Internasional MBI.
Terpilihnya MA Nurul Jadid Paiton sebagai madrasah yang dikembangkan
menjadi madrasah bertaraf internasional, sebagaimana diungkapkan oleh Kepala
Madrasah Drs. KH. Maltuf Siraj, M.Ag merupakan suatu barokah. Kemudian MA
Nurul Jadid Paiton melakukan berbagai kegiatan yang dibiayai oleh Departemen
Agama sebagai komitmen Depag terhadap MA Nurul Jadid Paiton untuk
dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional.
Diantara kegiatan yang dilakukan MA Nurul Jadid Paiton dalam upaya
menuju madrasah bertaraf internasional, baik oleh tenaga kependidikan, pendidik
maupun staf lainnya yaitu : workshop pengembangan Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI), Kongres Nasional Sekolah Unggul, Studi Komparatif ke
SBI, Penyusunan rencana Pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI),
Pengembangan wawasan Kepala Madrasah, Workshop Penyusunan Kurikulum
Internasional, Pembelajaran Bahasa Inggris, Pembelajaran Bahasa Arab, Studi
banding penerapan bahasa Inggris dan Bahasa Arab, Workshop Profesionalisme
179
Guru, English Training, Pengembangan Bahasa Asing bagi Siswa (Bahasa Inggris
dan Bahasa Arab), Rehabilitasi dan Pembangunan Gedung Baru Madrasah, dan
pelengkapan sarana dan prasarana pendidikan lainnya. Kegiatan tersebut
dilakukan di dalam maupun di uar negeru seperti Malaysia dan Australia.
153

Kronologis di atas menunjukkan bahwa pengembangan madrasah bertaraf
internasional MA Nurul Jadi Paiton Probolinggo merupakan pilot project
Departemen Agama Republik Indonesia. Depag memiliki Rencana Strategis
(Renstra) pengembangan madrasah bertaraf internasional di seluruh provinsi di
tanah air melalui beberapa tahapan. Tahap awal tahun ajaran 2007/2008 terdapat
empat madrasah, tahun 2008/2009 terdapat sepuluh madrasah dan tahun
2009/2010 nantinya diharapkan seluruh propinsi sudah memiliki minimal satu
unit madarasah bertaraf internasional.
Berbagai kegiatan pendukung tersebut menyesuaikan dengan visi, misi
dan tujuan madrasah dengan konsep baru yaitu terdepan dalam membentuk siswa
yang berkualitas dalam IMTAQ dan IPTEK berstandar Internasional dan misi
mengembangkan kurikulum nasional dan internasional sesuai dengan kebutuhan
zaman, tujuan untuk menyiapkan siswanya agar mampu menguasai ilmu agama
dan ilmu umum khususnya matematika dan sains dengan standar internasional.
154

Tahapan penyelenggaraan madarasah bertaraf internasional yang meliputi:
memenuhi sebagian kecil Standar Nasional Pendidikan (SNP), memenuhi
sebagian besar Standar Nasional Pendidikan, memenuhi seluruh Standar Nasional
Pendidikan, secara umum telah dipenuhi oleh MA Nurul Jadid Paiton

153
Dokumen Tentang Laporan Pelaksanaan program Pengembangan Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI) 2007/2008.
154
Dokumen : Renstra MA Nurul Jadid Paiton 2007/2008.
180
Probolinggo. Sehingga pada saat ini MA Nurul Jadid Paiton dalam tahap sebagai
Madrasah rintisan Bertaraf Internasional. Kesiapan dan peningkatan Sumber Daya
Manusia (SDM), baik pendidik maupun tenaga kependidikan masih terus
ditingkatkan. Demikian juga pemenuhan sarana-prasarana pendudkung
pendidikan terus ditingkatkan guna menyesuaikan dengan visi misi dan tujuan
sebagai madarasah bertaraf internasional.

2. Impementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf
Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo.
Kurikulum madarasah bertaraf internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton
merupakan adopsi dan adaptasi pada kurikulum Internasional Cambridge
University sebgai salah satu Negara anggota OECD, kurikulum KTSP sebagai
kurikulum Nasional, dam kurikulum madrasah/pondok pesantren. Konfergensi
antara kurikulum madarasah/pondok pesantren, nasional, dan internasional yang
berorientasi pada ilmu matimatika dan sains merupakan upaya untuk
mensinergikan antara IPTEK dan IMTAQ. Dengan tetap memelihara nilai-nilai
keislaman di satu sisi namun di sisi lain peserta didik dibekali dengan
pengetahuan ilmu pengetahuan di bidang IPTEK sebagai penopang bagi keahlian
setiap peserta didik namun juga tanpa mengesampingkan kurikulum nasional
sebagai identitas warga Negara kesatuan Republik Indonesia melalui landasan
falsafah pamcasila.
Implementasi pengembangan kurikulum di MA Nurul Jadid Paiton
Probolinggo, yang secara spesifik meliputi pengembangan komponen-komponen
181
kurikulum adalah sebagai berikut: Pertama pengembangan tujuan, yaitu upaya
yang dilakukan sebagai landasan utama dalam penyelengaraan pendidikan. Baik
tujuan Pendidikan Nasional, tujuan madrasah (Institusional), tujuan kurikulum
(bidang studi), maupun tujuan pengajaran secara umum dan khusus.
Pengembangan tujuan tersebut di susun berdasarkan musyawaha/ rapat yang
dakukan oleh seluruh komponen civitas akademi madrasah maupun guru bidang
studi.
Kedua, pengembangan isi/materi. Kurikulum madrasah bertaraf internasional
merupakan adopsi kurikulum internasional dan adaptasi kurikulum nasional
(KTSP) sebagai acuan. Pengembangan isi/materi kurikulum yang mengadopsi
kurikulum internasional di MA Nurul Jadid Paiton hanya ada empat mata
pelajaran, yaitu : Matimatika, Fisika, Kimia, dan Biologi (MAFIKIB).
Pengembangan materi/isi di MA Nurul Jadid tersebut dilakukan bekerjasama
dengan kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) sekolah-sekolah
yang sudah SBI. Depag sebagai lembaga yang menaungi lembaga pendidikan
madrasah belum memiliki standar menganai isi kurikulum MAFIKIB yang
dikembangkan di Madrasah bertaraf internasional sehingga setiap madrasah harus
menyesuaikan dengan standar isi yang diterapkan oleh sekolah yang sudah SBI.
Mata pelajaran MAFIKIB yang diadopsi oleh MA Nurul Jadid Paiton cukup
beralasan. Karena selama ini kelemahan output madrasah terutama terletak di
bidang ilmu Matimatika dan Sains. Sementara keunggulan akhlak madrasah
memiliki nilai lebih dibandingkan dengan sekolah-sekolah pada umumnya.
Dengan orientasi tersebut, diharapkan lulusan madrasah dapat berperan aktif dan
182
bersaing dalam kemajuan di bidang ilmu Pengetahuan dan Teknologi di era
global.
Ketiga, pengembangam strategi, yaitu upaya mengantarkan peserta didik
melalui metodologi pengajaran maupun strategi lainnya untuk mencapai tujuan
pendidikan. Belajar mengajar di MA Nurul Jadid Paiton khususnya di kelas MBI
di dukung dengan berbagai sarana-prasarana memadai. Metode pengajaran
berbasis problem solving, inquiry dan PAKEM. Mata pelajaran MAFIKIB
didukung oleh laboratorium sendiri dan disajikan dalam bahasa bilingual
(Indonesia-Inggris) sebagai bahasa internasional, siswa juga di arahkan untuk
terjun ke lapangan untuk melakukan observasi sesuai dengan obyek.
Strategi untuk mensintesiskan antara bidang IPTEK dan IMTAQ sesuai
dengan visi, misi dan tujuan serta memiliki keunggulan bidang pengetahuan
agama-akhlak mulia, siswa wajib tinggal di asrama dan dikelompokkan sesuai
dengan program masing-masing.
Keempat, pengembangan evaluasi. Penegmbangan evaluasi kurikulum
bertujuan untuk melihat sejauhmana kurikulum dapat dijalankan dan sejauh mana
kurikulum dapat diemplementasikan. Sehingga juga dapat diketahui sejauh mana
kemampuan peserta didik setelah mengikuti proses belajar-mengajar dengan hasil
kurikulum yang telah dikembangkan. Hasil evaluasi pembelajaran kemudian
menjadi pertimbangan untuk melihat apakah kurikulum yang diterapkan masih
perlu dipertahankan atau perlu dikembangkan lagi sehingga baik isi maupun
metodologi pembelajaran dapat ditingkatkan baik evaluasi pada aspek kognitif,
afektif maupun psikomotorik. Secara kognitif, evaluasi/penilaian pada peserta
183
didik di kelas internasional diikutkan pada ujian internasional selain juga ujian
nasional.
Kelas internasional di MA Nurul Jadid pada tahun ajaran 2007/2008 baru
memasuki tahun kedua. Dengan demikian evaluasi kurikulum pembelajaran di
kelas madrasah bertaraf internasional baru dilakukan pada tingkat sekolah, baik
dilakukan oleh guru mata pelajaran maupun tingkat sekolah melalui ujian
semester. Demikian juga evaluasi terhadap proses pengembangan kurikulum
belum dilakukan, karena masih dilakukan uji coba. Kurikulum madrasah bertaraf
internasional di MA Nurul Jadiid Paiton belum tersusun secara integral dan
tertulis kecuali masih dalam bentuk adaptasi dengan kurikulum KTSP. Guru-guru
mata pelajaran MAFIKIB yang umumnya masih baru juga masih menggunakan
acuan hasil adopsi dan adaptasi dari sekolah bertaraf internasional melalui
kelompok MGMP Sekolah/Madrasah bertaraf internasional di Jawa Timur.
Belum tersusunya kurikulum secara administrative membuat penulis
kesulitan melakukan analisis terhadap bentuk kurikulum yang diterapkan di kelas
internasional. Jawaban yang diperoleh dari responden mengenai bentuk kurikulm
madrasah bertaraf internasional adalah sama, bahwa MA Nurul Jadid Paiton
masih dalam proses penyusunan. Demikian juga pergantian TIM penyelengara
program MBI di MA Nurul Jadid Paiton dari WAKA bidang kurikulum yang
lama pada TIM yang baru juga membuat mereka kesulitan dalam menjelaskan
tentang standar kurikulm madrasah bertaraf internasional. Mereka juga mengakui
bahwa kurikulum internasional hampir sama dengan kurikulum KTSP. Hanya saja
yang sedikit membedakan adalah bahasa (Bahasa Inggris) yang menjadi
184
keharusan, baik isi/materi mata pelajaran maupun cara penyajiannya dalam proses
belajar mengajar di kelas.
Demikian juga diakui oleh kepala Madrasah Drs. KH. Maltuf, M.Ag
menjelaskan bahwa secara umum kurikulum yang dipakai untuk madrasah
bertaraf internasional adalah sama dengan kurikulum KTSP. Kurikulum
Cambridge sebagai kurikulum yang diadopsi sebagai kurikulum internasional
kemudian diadaptasikan dengan kurikulum KTSP.
Secara teoritis, implementasi pengembangan kurikulum di MA Nurul
Jadid Paiton mengacu pada model pengembangan bootton up atau the grass roots
model. Teori ini menjelaskan bahwa konsep pengembangan kurikulum berasal
dari gagasan lembaga sekolah/madrasah bukan dari pemerintah. Walaupun
pemerintah mengintruksikan untuk mengembangkan kurikulum sendiri dengan
mengacu pada kurikulum nasional dan internasional, namun pemerintah hanya
sebatas mengintruksi dan memberikan dukungan. Sedangkan pengembangannya,
madrasah melakukan inovasi sendiri dan disesuaikan dengan potensi daerah
maupun lingkungan MA Nurul Jadid Sendiri. Hal itu sejalan dengan prinsip de-
sentralisasi pendidikan termasuk desentralisasi di bidang pengembangan
kurikulum.
Dengan demikian, konsep pengembangan kurikulum di MA Nurul Jadid
Paiton dapat disebut dengan konsep kurikulum Re-konstruksi Sosial. Hal itu dapat
dilihat historis, bahwa pengembangan kurikulum di madrasah bertaraf
internasional berawal dari kegelisahan atas kualitas pendidikan di Indonesia dan
peranannya pada forum-forum internasional yang rendah. Dengan mengadopsi
185
kurikulum Internasional Cambridge University yang di gunakan oleh Negara-
negara anggota OECD (Organization For Economic Cooperation And
Development) atau Negara-negar maju lainnya yang mempunyai keunggulan
tertentu dalam bidang pendidikan tersebut, dan dukungan sarana-prasana yang
memadahi, diharapkan kualitas pendidikan madrasah di Indonesia minimal setara
dengan negara-negara maju lainnya.
Namun jika mengacu pada keunggulan madrasah dalam sejarah ke-emasan
islam masa lampau, bahwa madrasah unggulan atau yang sekarang sedang
dikembangkan madrasah bertaraf internasional yang dikembangkan di Indonesia
sesungguhnya ingin mengubah suatu paradigma terkait dengan integrasi antara
ailmu agama dan sains yang telah lama mengalami perlakuan yang dikotomis.
Karena itu dengan tersedianya pendidik dan tenaga kependidikan yang profesional
di madrasah bertaraf internasional yang juga berwawasan internasional serta
tersedianya sarana-prasarana yang memadahi, diharapkan akan tercipta tradisi
keilmuan maupun tradisi ilmiah yang dibangun sejak pada jenjang di tingkat
Madarasah Aliyah.
Dengan demikian pengembangan kurikulum madrasah bertaraf
internasional di MA Nurul Jadid Paiton adalah upaya menjawab tantangan global.
Dengan landasan maupun prinsip-prinsip pengembangan kurikukulum, maka
pengembangan kurikulum di madrasah mutlak dan dilakukan secara dinamik agar
peserta didik nantinya tidak lemah dalam menghadapi persoalan di masa
depannya yang semakin kompleks.
186
3. Faktor Kekuatan dan Kelemahan Pengembangan Kurikulum Madrasah
Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo.
Keinginan untuk memgembangkan madrasah bertaraf internasional dengan
output yang handal melalui pengengembangan kurikulum perlu didukung oleh
semua pihak. Karena kurikulum merupakan sarana untuk mencapai tujuan
pendidikan yang ideal. Kurikulum sering diartikan sebagai rancangan dan proses
pendidikan yang dikembangkan oleh pengembang kurikulum sebagai jawaban
terhadap tantangan komunitas, masyarakat, bangsa dan ummat manusia yang
dilayani oleh kurikulum tersebut. Dengan demikian kurikulm yang dikembangkan
di sekolah/madrasah dapat diartikan sebagai agent of change bagi masyarakat,
baik skala lokal, nasional maupun dalam sekala global. Ini pula yang ingin
wujudkan oleh madrasah yang dikembangkan menjadi madarasah bertaraf
internasional.
Dengan tujuan tersebut, keberadaan tenaga pendidik sebagai implementer
dari kurikulum tersebut lebih penting. Artinya sebaik apapun kurikulum di susun
tanpa di dukung oleh sarana dan prasarana pendidikan yang memadahi juga
berdampak kurang baik terhadap hasil pendidikan. Karena itu dalam pendidikan
kurikulum menempati posisi yang menentukan. lbarat tubuh, kurikulum
merupakan jantungnya pendidikan, dan ibarat sebuah bangunan kurikulum ibarat
sebuah bahan bangunan. Bagaimana atau seperti apa bahan bangunan itu akan
digunakan untuk membangun sebuah gedung yang kokoh tergantung bagaimana
pelaksananya. Itulah tenaga pendidik sebagai pelaksana yang menetukan
kegagalan maupun keberhasilan suatu kurikulum.
187
Melalui kegiatan dokumentasi, pengamatan maupun wawancara yang
dilakukan selama penelitian di MA Nurul Jadid Paiton, dapat dijelaskan mengenai
faktor kekuatan dan kelemahan dalam pengembangan kurikulm internasional di
madrasah rintisan bertaraf internasional MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo.
Pertama, faktor kekuatan. Terpilihnya MA Nurul Jadid Paiton sebagai
madrasah yang dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional oleh
Depag pada tahap pertama tidak terlepas dari potensi pendukung itu sendiri. Baik
kualifikasi tenaga kependidikan yang dinilai memiliki kemampuan manejerial
maupun kemampuan dalam berkomunikasi dengan bahasa internasional (Arab-
Inggris) maupun lingkungan MA Nurul Jadid Paiton sendiri yang berada di bawah
naungan pondok pesantren yang memayungi sekolah hingga perguruan tinggi.
Demikian juga program pendidikan yang dikembangkan di MA Nurul Jadid
Paiton sendiri cukup memadahi seperti program Bahasa,IPA, IPS, maupun
Program Keagamaan (PK) yang dulunya sama dengan MAK.
Prestasi yang membanggakan khususnya program bahasa yang pernah
diraih oleh MA Nurul Jadid Paiton menandakan bahwa SDM MA Nurul Jadid
Paiton dianggap memiliki kapasitas dalam bidang bahasa asing terutama Arab dan
Inggris. Implementasi pengembangan kurikulum internasional di madrasah
bertaraf internasional yang menuntut kemampuan SDM yang memadahi baik
kemapuan bahasa, penggunaan media pembelajaran berbasis ICT maupun model
pembelajaran PAKEM, secara umum sudah dapat dipenuhi oleh MA Nurul Jadid
Paiton melalui berbagai pelatihan bagi peningkatan kualitas SDM. Apalagi
pemerintah juga memberikan insentif dana operasional yang cukup mendukung.
188
Posisi MA Nurul Jadid Paiton sebagai induk madrasah yang menjadi rujukan bagi
pengembangan kurikulum KTSP oleh beberapa madrasah di daerah probolinggo
merupakan diantara kelebihan yang lain.
Kedua, faktor kelemahan. Meskipun MA Nurul Jadid Paiton sebagai
madarasah yang dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional, namun
temuan dilapangan tidak terlepas dari beberapa kelemahan. Pra-syarat bagi
madrasah yang dikembangkan sebagai madrasah bertaraf internasional adalah
kualifikasi kelulusan tenaga pendidik dan tenaga pendidikan minimal 30% guru
berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang program studinya berakreditasi A
dan tenaga kependidikan minimal S2 dari perguruan tinggi yang program
studinya berakreditasi A dan telah menempuh pelatihan Kepala
sekolah/Madrasah dari lembaga pelatihan kepala sekolah yang diakui oleh
pemerintah.
Untuk tenaga kependidikan yang telah menempuh gelar master dan
sekarang justru sedang dalam tahap penyelesaian program doktor tidak menjadi
persoalan. Akan tetapi bagi tenaga pendidikan dari empat mata pelajaran
(MAFIKIB) yang adopsi kurikulum internasional belum satupun yang menempuh
jenjang pendidikan S2, apalagi guru-guru tersebut masih tergolong baru.
Posisinya sebagai madrasah swasta juga menjadi kesulitan bagi madrasah untuk
mempertahankan gruru-guru yang sudah mapan untuk menjadi guru tetap lebih
lama. Karena MA Nurul Jadid merasa kurang mampu menjamin kesejahteraan
bagi masa depan terutama bagi kesejahteraan keluarga (gaji guru belum
189
memenuhi standar UMR) dikarenakan keterbatasan dana untuk operasional yang
dimiliki oleh MA Nurul Jadid Paiton.
Keberadaan tenaga pendidik yang secara kebetulan telah menempuh
pendidikan S2 ternyata juga bukan untuk kelas internasional. Karena untuk tenaga
pendidika di kelas internasional MA Nurul Jadid khususnya program IPA
berorientasi pada lima bidang ilmu matimatika dan sains (MAFIKIB) dan temuan
dilapangan, senua guru pada bidanng tersebut baru menempuh jenjang pendidikan
S1. Sedangkan wawasan internasional baru sekedar penguasaan bahasa asing.
Karena untuk tenaga pendidik di MA Nurul Jadid Paiton belum pernah
berkunjung ataupun studi komparatif ke lembaga-lembaga pendidikan bertaraf
internasional di luar negeri.
Di sisi lain tenaga pendidik pada umunya tidak hanya terlibat di MA Nurul
Jadid Paiton saja, melainkan juga terlibat pada lembaga pendidikan lainnya
seperti SMA, MTs, maupun perguruan tinggi di lingkungan Yayasan Pondok
Pesantren Nurul Jadid Paiton maupun di luar yayasan. Kondisi demikian dianggap
menjadi kendala bagi laju peningkatan proses pendidikan yang berdampak pada
uot-put pendidikan di MA Nurul Jadid Paiton sendiri. Padahal sesuai dengan visi,
misi dan tujuan madrasah bertaraf internasional pendidik harus membawa dan
mampu meberikan bimbingan dan wawasan global/internasional. Jika kebanyakan
SDM memiliki keterlibatan yang cukup banyak di lembaga lainnya, maka kapan
guru akan meningkatkan kemampuannya terutama mengenai konsep
pengembangan kurikulum, baik secara teoritis maupun praktis.
190
Akan tetapi yang lebih menjadi kendala lagi adalah bahwa Depag sebagai
lembaga yang memiliki pilot project pengembangan madrasah bertaraf
internasional belum memiliki Juklak dan Juknis tentang konsep pengembangan
kurikulum internasional untuk Madrasah Aliyah. Sementara ini, Depag hanya
memiliki pedoman pelaksanaan sementara sebagaimana dalam makalah yang
pernah disampaikan saat sosialiasi pengembangan madrasah bertaraf internasional
di Jakarta tahun 2006. Itupun isinya tidak lebih baik dari pedoman yang dibuat
oleh Diknas yang dikeluarkan pada tahun 2007. Sehingga selama ini madrasah
berkiblat pada sekolah-sekolah yang sudah SBI yang berada di bawah naungan
Diknas. Hal inilah yang membuat pihak pelaksana pengembang kurikulum di MA
Nurul Jadid Paiton merasa kesulitan.
Terlepas dari polemik di atas, temuan hasil observasi dilapangan
menunjukkan bahawa dalam penggunaan bahasa asing (Bahasa Arab-Inggis) yang
menjadi karakter utama bagi kelas internasional sebagai pengantar pembelajaran
masih mengalami kesulitan, baik dialami oleh guru maupun siswa. Bahasa
komunikasi yang digunakan lebih sering terdengar dominasi bahasa daerah
(Bahasa Madura), baik di lingkungan madrasah, luar madrasah maupun di
lingkungan asrama (pesantren).
155

Kualifikasi SDM untuk standar kelas internasional masih mengalami
kekurangan. Hal ini tentu berdampak bagi proses implementasi pengembangan
kurikulum. Padahal pengembangan kurikulum harus dilakukan melalui kajian
analisis yang matang dan pentingnya keterlibatan guru sebagai pelaksana

155
Hasil pengamatan selama observasi di MA Nurul Jadid Paiton.
191
kurikulum unjtuk mencapai tujuan pendidikan. Sebagaimana diamantkan dalam
Undang-Undang RI No. 20 tahun 2003 pasal 3 tentang Sisdiknas yaitu untuk
berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman, dan
bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap,
kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta
bertanggungjawab.
Upaya peningkatan kualitas guru melalui pelatihan dan workshop saja belum
cukup untuk bekal bagi pengembangan, terutama wawasan pengembangan
kurikulum, melainkan guru harus mengikuti studi lanjut ke jenjang pendidikan
yang lebih tinggi. Namun agaknya hal ini juga mengalami kesulitan, karena
kebanyakan guru-guru madrasah berorientasi pada pengabdian dengan gaji
standar pengabdian dan secara finansial belum banyak yang mampu mebiayai
pendidikan ke jenjang lebih tinggi. Oleh sebab itu peran pemerintah khususnya
Depag harus lebih banyak lagi memberikan program beasiswa bagi studi lanjut
guru-guru madsrasah khususnya madrasah swasta/guru-guru swasta yang
potensial ke jenjang master maupun doktor.













192
BAB VI
PENUTUP

A. Kesimpulan

Setelah melakukan kajian teoritis dan analisis data berdasarkan temuan di
lapangan mengenai pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasinal di
MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo, maka dapat disimpulkan :
1. Upaya Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton Probolinggo menuju madrasah
bertaraf internasional merupakan langkah positif bagi peningkatan kualitas
output pendidikan madrasah, sekaligus sebagai jawaban untuk menjawab
tantangan global yang dihadapi oleh generasi masadepan bangsa. Dengan
cara mensinergikan antara konsep IPTEK dan IMTAQ, diharapkan lulusan
Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) MA Nurul Jadid Paiton memiliki
kemampuan balance antara sains dan nilai keagamaan sehingga
melahirkan konsep peradaban baru yang berdampak pada keamanan
global.
2. Implementasi pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional di
MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo dilakukan melalui proses adopsi
kurikulum Internasional Cambridge Universitiy (Australia) yang
merupakan salah satu negara anggota OECD dan adaptasi kurikulum
KTSP. Proses pengembangannya dilakukan melalui kerjasama dengan
tenaga ahli maupun dengan kelompok MGMP sekolah-sekolah yang sudah
SBI. Model kurikulum yang dikembangkan di MA Nurul Jadid Paiton
merupakan kurikulum rekonstruksi sosial, di mana pengembangan
193
kurikulum tersebut sebagai upaya menjawab kebutuhan masyarakat global.
Dan model pengembangan krikulum menganut teori the grassrot model
atau botton up, sesuai dengan semangat desentralisasi pendidikan yang
dikembangkan di Indonesia.
3. Pengembangan bahasa (Arab-Inggris) yang ada di MA Nurul Jadid Paiton
menjadi kekuatan tersendiri bagi proses implementasi pengembangan
kurikulum internasional yang menuntut penggunaan bahasa internasional,
baik materi maupun proses pembelajarannya di dalam kelas. Akan tetapi
standar kualifikasi kelulusan SDM (pendidik) di MA Nurul Jadid Paiton
masih belum memenuhi karakter standar sebagai tenaga pendidik
madrasah bertaraf internasional. Keterbatasan dana di MA Nurul Jadid
Paiton Probolinggo sebagai madrasah swasta untuk pengelolaan seluruh
biaya pendidikan menjadi kendala tersendiri.
4. Standar isi kurikulum madrasah bertaraf internasional tidak jauh berbeda
dengan kurikulum KTSP yang banyak digunakan oleh sekolah-sekolah
standar nasional pada umumnya. Perbedaan yang signifikan hanya terletak
pada pra-syarat penggunaan bahasa asing dan keharusan kelengkapan
sarana-prasarana pendidikan serta kualifikasi pendidik minimal harus
mencapai 30% berijazah S2/S3 untuk tingkat Aliyah.
B. Rekomendasi

Pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional yang
mensintesiskan antara IPTEK dan IMTAQ merupakan peluang strategis bagi
masa depan out-put pendidikan madrasah dalam mewujudkan peradaban
194
bangsa yang berbasis ilmu pengetahuan dan keimanan serta mampu berperan
lebih luas di forum global. Namun cita-cita tersebut tidak semudah
membalikkan telapak tangan. Oleh karena itu, berdasarkan hasil kajian dan
analisis, penulis perlu memberikan beberapa rekomendasi :
1. Pemerintah, khususnya Departemen Agama yang memiliki pilot project
terhadap pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional MBI hendaknya
harus diawali dengan perencanaan yang matang. Artinya Depag. benar-
benar memiliki konsep yang jelas, baik mengenai konsep pengembangan
kurikulum yang akan diterapkan di kelas madrasah bertaraf internasional,
maupun kesiapan pembiayaan secara jelas.
2. Kemandirian pengelolaan pendidikan sebagai madarasah swasta
merupakan kelebihan tersendiri. Namun terkadang kekurangan dana
operasional menjadi hambatan utama dalam menjalankan berbagai
program peningkatan mutu pendidikan itu sendiri. Oleh sebab itu
pengelola, khususnya kepala madrasah MA Nurul Jadid Paiton sebagai
manejer yang bertanggungjawab atas kualitas pendidikan maupun hidup-
matinya proses pendidikan paling tidak juga melakukan pengembangan di
bidang keungan. Sehingga madrasah swasta tetap terus eksis
melaksanakan pendidikan dengan tidak mempersoalkan kekurangan dana
pembiayaan. Karena dengan kemampuan finasial yang memadahi,
madrasah dapat melaksanakan program apa saja yang berkaitan dengan
kepentingan pendidikan. Meskipun sebenarnya tanggungjawab pendidikan
195
dipikulkan pada pemerintah, akan tetapi menunggu perhatian pemerintah
ibarat menunggu hujan di musim kemarau.
3. MA Nurul Jadid Paiton hendaknya melakukan kajian analisis (analisis
SWOT) mengenai konsep pengembangan kurikulum secara continue.
Hasil kajian tersebut kemudian di jadikan pertimbangan kebijakan dalam
pelaksanaan pendidikan sendiri. Demikian juga mengenai peran guru
dalam pengembangan kurkulum sangat penting, sebab mereka merupakan
kunci utama, baik sebagai implementer, adapter, maupun developer, dan
lebih-lebih sebagai researchers. Artinya bahwa guru tidak hanya sekedar
mengajar di dalam kelas melainkan juga melakukan penelitian di dalam
kelas sehingga akan melahirkan iklim pendidikan berbasis research.
Dengan demikian pengembangan kurikulum dapat di evaluasi secara terus
menerus sehingga kurikulum yang dikembangkan tetap tidak keluar dari
prinsip pebngembangan kurikulum.
4. Sebagai madrasah percontohan yang dikembangkan menjadi Madrasah
Bertaraf Internasional di Pulau Jawa yang memiliki keunggulan-keungulan
tertentu, terutama dalam bidang bahasa, madrasah hendaknya komitmen
dalam menciptakan lingkungan berbahasa (bahasa internasional) dengan
memberi sanksi pada yang mengunakan bahasa daerah terutama di
lingkungan madarasah.
5. Madrasah hendaknya terus melakukan evaluasi pencapaian standar sebagai
madrasah bertaraf internasional dengan berpedoman pada standar jaminan
mutu penyelenggaraan madarasah bertaraf internasional. Wallahu a'lam [].
196
DAFTAR PUSTAKA


Arikunto, Suharsimi. 1989. Prosedur Peneitian, Suatu Pendekatan Praktis,
Jakarta: PT Bima Karya
Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek,
Jakarta Rineka Cipta
Darajad, Zakiah. 1996. Ilmu Pendidikan Islam, Jakarta: Bumi Aksara
Diknas. tentang Nomer Pokok Sekolah Nasional NPSN Bagian Sistem Informasi
Biro Perencanaan dan KLN Depdiknas. 2007. Http://
NPSN.Jardiknas.org. diakses 23 Juli 2008.
Ensiklopedi Islam, 1994 Jakarta : PT. Ichtiar Baru Van Hoeve, Jilid 3
Hamalik, Oemar. 2007. Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum (Bandung : PT.
Rasyda Karya
Hamalik, Oemar. 2007. Manajemen Pengembangan Kurikulum, Bandung : PT.
Rasyda Karya
Hamalik, Oemar.2008. Kurikulum dan Pembelajaran (Jakarta : Bumi Aksara
Htt://www. Suaramerdeka.com 02 Juni 2008. diakses 23 Juli 2008.
Idi, Abdullah. 2007. Pengembangan Kurikulum, Teori Dan Paktek, Yogyakarta:
ar-Ruzzmedia
Khairuddin, dkk. 2007. Kurikulum KTSP dan Implemetasinya di Madrasah,
Semarang : Madrasah Development Center (MDC) Jawa Tengah
Khaldun, Ibnu. 2008. Muqaddimah, Jakarta: Pustaka Firdaus.
Makalah, Madrasah Education Development Project, Madrasah Aliyah National
With International Standart, Jakarta: Departement Of Religion, 2006
Nurul, Kawakib Ahmad, 2007. Resistensi Pesantren Terhadap Gelombang
Modernisasi
Majalah Edu Benchmark, 2008 Majalah Pemandu Pendidikan Bertaraf
Internasional, N0.01/Tahun I / Juni
197
Bambang, 2008. Makalah Seminar Pendidikan Internasional Qualified Human
Resources Planning Trough International Concept Of Education'
(Mempersiapkan SDM Unggul Melalui Pendidikan Berwawasan
Internasional) oleh Vocational Education and Development Center
(VEDC) Malang , 05 Juli 2008
Margono, S. 1996. Metodologi Penelitian Pendidikan , Jakarta: Rineka Cipta
Moeloeng, Lexy. 2000. Metode Penelitian Kualitatf, Bandung: PT.Remaja
Rosdakarya
Muhaimin, Abd Mujib 1993. Pemikiran Pendidikan Islam, Kajian Filosifik dan
Kerangka Dasar Operasionalisasinya Bandung: Trigenda Karya
Muhaimin, H. 2005. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam, Jakarta
: Rajawali Press
Muhammad Ali, Pengembangan Kurikulum di Sekolah, Bandung : Sinar Baru Al-
Gensindo
Mujib, Abdul. dkk. 2006. Ilmu pendidikan Islam Jakarta: Kencana, cet. Pertama.
Nasution, S. , 2008. Asas-Asas Kurikulum (Jakarta: Bumi Aksara, cet.Kedelapan
Nata, Abudin , 2001. Paradigma Pendidikan Islam, Kapita Selekta Pendidikan
Islam Jakarta: Grasisndo
Nurhadi, Dkk. 2004. Pembelajaran Kontekstual (CTL) Dan Penerapannya
Dalam KBK, Malang : UM Press
Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional S/MBI pada
Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah, Jakarta: DEPDIKNAS,
2007
Rencana Strategis (Renstra) Pengembangan MA Nurul Jadid Paiton, Tahun
Ajaran 2007/2008.
198
S, Nasutian. 2008. Asas-Asas Kurikulum, Jakarta: PT. Bumi Aksara
Saleh, Abdurrahman. 2005. Madrasah Dan Pendidikan Anak Bangsa , Visi, Misi
Dan Aksi, cet. pertama, Jakarta : PT. Rajawali Press,
Salis, Edward. 2008. Total Quality Manajemen In Education, Manajemen Mutu
Pendidikan, Yogyakarta: IrCisod
Somantrie, Hermana. 2007. Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI),
Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta: Badan Penelitian dan
Pengembangan, DEPDIKNAS, Agustus, Edisi Khusus 1 Tahun ke-13
Sudjana, Nana . 1989. Metode statistik, Bandung: Tarsito
Suhartono, Suparlan 2006. Filsafat Pendidikan, Jogjakarta: Ar-Ruzz Media.
Supriadi, Adi. 2008. Dunia Internasional Tertarik Pendidikan Islam Indonesia
(21 Juni www.kabarindonesia.com
Suryabrata, Sumadi. 1998. Metodologi Penelitian, Jakarta: Raja Grafindo Persada
Syaodih, Nana. 2006. Pengembangan Kurikulum, Teori dan Praktek, Bandung :
Rasyda Karya.
Undang-Undang Sisdiknas Sisdiknas, Bandung: Fokus Media, 2006
Undang-Undang Sitem Pendidikan Nasional, Jakarta : Umbara 2005
Usman, Husaini. 2006. Manajemen Teori, Praktik dan Riset Pendidikan, Jakarta:
Bumi Aksara
Republika18 Maret 2008
Jawa Pos 23 Juli 2007
Jawa Pos, 20 Juli 2007.
Kedaulatan Rakyat KR, 20 februari 2004

199

IMPLEMENTASI PENGEMBANGAN KURIKULUM MADRASAH BERTARAF INTERNASIONAL (MBI) DI MA NURUL JADID PAITON PROBOLINGGO JAWA TIMUR

SKRIPSI
Diajukan kepada Fakultas Tarabiyah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Strata Satu Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I)

Oleh: Muttaqin NIM : 04110158

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS TARBIYAH UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG

2008

2

3

LEMBAR PERSETUJUAN

IMPLEMENTASI PENGEMBANGAN KURIKULUM MADRASAH BERTARAF INTERNASIONAL (MBI) DI MA NURUL JADID PAITON PROBOLINGGO JAWA TIMUR

SKRIPSI

Oleh: Muttaqin NIM : 04110158

Telah Disetujui Oleh, Dosen Pembimbing :

Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A NIP. 150 325 375

Mengetahui, Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam

Drs. Moh. Padil, M.Pd.I NIP. 150 267 235

Dr. Muhaimin. baik dari segi isi. kami berpendapat bahwa skripsi tersebut sudah layak diajukan untuk diujikan. 150 325 375 . Prof. Dr. Sesudah melakukan beberapa kali bimbingan. bahasa maupun tehnik penulisan. mohon dimaklumi adanya. H. 14 Oktober 2008 Assalamu’alaikum Wr. M. Muhaimin. Wassalamu’alaikum Wr. Wb.A Dosen Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri Malang NOTA DINAS PEMBIMBING Hal : Muttaqin Lamp : 4 (Empat) Eksemplar Kepada Yth. H. Jawa Timur maka selaku pembimbing. Wb Pembimbing.A NIP. Demikian. dan setelah membaca skripsi tersebut di bawah ini: Nama : Muttaqin NIM : 04110158 Jurusan : Pendidikan Agama Islam Judul Skripsi : Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Malang DiMalang Malang.4 Prof. M.

5 BUKTI KONSULTASI Nama NIM Fak/Jur Pembimbing Judul Skripsi : Muttaqin : 04110158 : Tarbiyah/Pendidikan Islam : Prof. 16 Oktober 2008 Mengetahui. VI Pengajuan Skripsi Keseluruhan ACC Keseluruhan Paraf Malang. V. Muhaimin. Dr. Dekan Fakultas Tarbiyah Prof. V. dan VI Revisi Bab I. IV. V.Dr. MA : Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo Jawa Timur No Tanggal Hal yang dikonsultasikan 1 27 Desember 2007 Proposal 2 12 Maret 2008 3 14 Juni 2008 4 15 Agustus 2008 5 06 September 6 2008 23 September 7 8 27 September 9 2008 12 Oktober 2008 17 Oktober Perubahan Judul Pengajuan BAB I. Djunaidi Ghony NIP. M. 150 042 031 . H. III Konsultasi BAB IV Konsultasi IV. III. H. VI Penyederhanaan Judul dan REVISI BAB IV. II.II.

Ag NIP. H. Dr.A NIP. M. M. M. 150 325 375 Prof. Dr.6 LEMBAR PENGESAHAN IMPLEMENTASI PENGEMBANGAN KURIKULUM MADRASAH BERTARAF INTERNASIONAL (MBI) DI MA NURUL JADID PAITON PROBOLINGGO JAWA TIMUR SKRI PSI Oleh: Muttaqin NIM : 04110158 Telah dipertahankan di Depan Dewan Penguji Skripsi pada tanggal 22 Oktoberi 2008 dengan nilai: A Dan dinyatakan diterima sebagai Salah Satu Persyaratan untuk Memperoleh Gelar Strata Satu Sarjana Pendidikan Islam (S. 150 035 110 Mengetahui dan Mengesahkan. Djunaidi Ghony NIP. Sjahid. Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Malang . M. Muhaimin.Pd. H. 150 042 031 Penguji Utama Drs. H.I) Dewan Penguji : Ketua Sidang Sekretaris Prof.

bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan pada suatu perguruan tinggi. 150 042 031 SURAT PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan. Djunaidi Ghony NIP. Malang. kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka. H. 21 Oktober 2008 Muttaqin NIM : 04110158 . Dr.M. dan sepanjang pengetahuan saya.7 Prof. juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain.

. perjuangan selalu membutuhkan pengorbanan Bukan-lah pengorbanan hakiki bila bukan untuk pengabdian..8 MOTTO  Dan hendaklah takut kepada Allah orangorang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah. yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar (QS. An-Nisa' : 09) ‫ان اﺑﻨﺎﺋﻜﻢ ﻗﺪ ﺧﻠﻘﻮا ﻟﺠﻴﻞ ﻏﻴﺮ ﺟﻴﻠﻜﻢ وﻟﺰﻣﺎن ﻏﻴﺮ زﻣﺎﻧﻜﻢ‬ ّ Sesungguhnya anak-anakmu dijadikan untuk generasi yang lain dari generasimu. dan zaman ang lain dari zaman-mu (Umar Ibnu Khatab) Hidup adalah perjuangan.

.9 Pengabdian seorang hamba pada Rab-nya. menyingsing lengan baju. Teladan juangmu adalah jalan kemandirian-ku. menepis badai dan gelombang di tengah lautan samudera yang selalu mengintai kehidupan. Halaman Persembahan Teriring do'a dan rasa syukur teramat dalam ku-persembahkan karya ini kepada kedua orangtua-ku tercinta (Bapak H. Muhaimin dan Ibu Hj.. bakti-ku untuk-mu selalu. Do'a keridhaan-mu memompa semangat juang untuk terus langkahkan kaki lewati jalan liku nan berduri. ketulusan jiwa-mu wariskan mutiara terindah bagi masa depan-ku dan investasi terbaik bagi dunia dan akhirat-mu. mendaki gunung menjulang tinggi. Jumi'ati) yang telah mengasuh dan mendidik dengan setulus hati.

Namun penulis menyadari bahwa dalam penulisan ini tidak lepas dari bimbingan dan arahan serta kritik konstruktif dari berbagai pihak. Bapak H. penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. taufiq dan hidayah serta inayah-Nya sehingga penulisan skripsi ini dapat diselesaikan dengan baik.10 KATA PENGANTAR Alhamdulillah. puji syukur kehadirat Allah SWT. Muhaimin dan Ibu Hj. yang telah berjuang merubah kegelapan zaman menuju cahaya kebenaran yang menjunjung nilai-nilai harkat dan martabat menuju insan berperadaban. memberi semangat. Qohar (kakak). Jumi'ati (ayah dan ibu tercinta) yang telah mendidik dengan kasih sayang. Suatu kebahagiaan dan kebanggaan tersendiri bagi penulis melalui kisah perjalanan panjang. yang telah melimpahkan rahmat. sehingga ananda dapat menyelesaikan studi S1 di UIN Malang. Tak lupa pada Abd. . dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya serta penghargaan setinggi-tingginya kepada: 1. Oleh karena itu. Sholawat dan salam semoga tetap terlimpah curahkan kepada nabi besar Muhammad SAW.

Pd.Hi (Dewan Kyai MSAA UIN Malang). HM. Drs.Si. Djunaidi Ghony (Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Malang). 7. H. Muhaimin dan Ibu (di Pon-Pes. 8. M. 9. serta keluarga. 3. M. Dr. Israqunnajah M. H.I. KH. Drs. motivasi dan nasehat demi terselesainya penyusunan skripsi ini. perjuangan-mu semoga takkan pernah putus (Aku Menulis Maka Aku Ada). dan Prof Dr. Padil. Zuhri (Pengasuh PP Nurul Jadid Paiton Probolinggo) dan seluruh dewan guru serta karyawan MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo yang . 6. Prof. (Kepla Madrasah MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo) yang telah memberikan kesempatan untuk melakukan penelitian pada penulis. Dr. Marzuki Mustamar. KH.Ag (Pengasuh PP. Mujia Rahardjo.Hi. (Konsultan Pribadi) terimakasih atas motivasinya. H. M. Gasek Malang) Drs. M. H. Blitar).A. MA (selaku pembimbing) yang telah meluangkan waktu. M. Drs. tenaga dan pikiran serta dengan penuh kesabaran memberikan bimbingan. terimakasih atas bimbingannya. terimaksih bimbingan dan do’anya. 5. Dr. Sabilurrasyad. KH. Imam Suprayogo selaku Rektor UIN Malang. Tahfidhul Qur’an al-Barokah) Kademangan. 10. Samsul Hadi M.Ed (selaku dosen wali) Dr. Prof. 2. H. dan KH. Chamzawi. 4.11 dan Muhibin (Adik) yang sedang menyelesaikan studinya di UIN SUKA Yogyakarta. tinta emas-mu turut torehkan peta hidup-ku. M. Imron Rosyidy. (Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam UIN Malang).KH Maltuf Siraj MA. KH Zainal Arifin Thoha (alm) (Pengasuh Pesantren Mahasiswa Hasyim Asy'ary Yogyakarta). Bapak H.Th. Muhaimin. Bapak Prof. torehkan tinta emas-mu untuk peradaban negeri.

Dengan segala kerendahan hati. 12. taufiq. M. 13.d (Direktur Marasah Development Center MDC Semarang Jawa Tengah) yang telah bersedia memberi informasi dan masukan serta apresiasi. Junaidi. semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan berguna bagi yang membacanya. rekan dan rekanita PKPT IPNU-IPPNU UIN Malang.12 telah banyak meluangkan waktu dan kesempatan serta arahan yang sangat bermanfaat bagi penulisan skripsi ini 11. dan kepada lembaga pendidikan guna untuk membentuk generasi masa depan yang handal. Akhirnya. Dr. semoga bantuan dan do’anya yang telah diberikan dapat menjadi catatan amal kebaikan dihadapan Allah SWT. Hanya ucapan terimakasih yang sebesar-besarnya yang penulis sampaikan. Sobat-sobat santri Pon-Pes Sabilurrasyad. Gus dan Ning di LKP2M. Karena itu penulis sangat berharap saran dan kritik konstruktif dari para pembaca yang budiman untuk perbaikan dimasa mendatang. Semoga Allah SWT selalu melimpahkan rahmat. 12 Oktober 2008 . Amin Malang. HMI Komst Tarbiyah. penulis menyadari bahwa masih terdapat kekurangan dalam penulisan skripsi ini. MP. dan Sobat-sobat santri Pesantren Mahasiswa Hasyim Asy-'Ary Yogyakarta) serta semua pihak yang telah membantu terselesaikannya skripsi ini yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu. Gasek Malang. serta para sobat di Komunitas Sastra 'Tinta Langit' Malang. Teman-teman dewan musyrif-musyrifah MSAA UIN Malang. hidayah dan inayah-Nya kepada kita semua.

............................... Macam-macam Model Kurikulum ........ Definisi Operasional .............................................. 20 2.......................................................................................................................................................................... Tinjauan tentang Pengembangan Kurikulum ..... Landasan Pengembangan Kurikulum ......................................... Latar Belakang .................................................... 13 F.......................................................................................................................................................................... ix BAB I PENDAHULUAN ...................................... 11 E.. Ruang Lingkup Penelitian .............................................. 37 ...................... 1 B.......................... Tujuan Penelitian .................................................................................................................................... 1 A.........................13 Penulis DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGAJUAN HALAMAN PERSETUJUAN HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN MOTTO HALAMAN PERSEMBAHAN KATA PENGANTAR ......... Penelitian Terdahulu ............ 14 H........................................... 11 D....................... i DAFTAR ISI ............................................................................ 33 4................ Pengertian Pengembangan Kurikulum ....... 14 G.......... 20 1........................... Prinsip Pengembangan Kurikulum..... iv DAFTAR TABEL ................................................ Manfaat Penelitian ....................................................................... 26 3............................................. 10 C........................................................................................................ 20 A................. 18 BAB II KAJIAN TEORI ......................... Fokus Penelitian .................................. vii DAFTAR LAMPIRAN .............. viii ABSTRAK ................. Sistematika Pembahasan ..........

................................... 61 b.............................. Tehnik Pengumpulan Data . Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI)... 2...... .. 99 Letak Geografis MA Nurul Jadid Paiton .. Kurikulum dalam Perspektif Pendidikan Islam . Pengecekan Keabsahan Data .............................. Misi dan Tujuan MA Nurul Jadid Paiton......... 108 Keadaan Siswa MA Nurul Jadid Paiton ...................... 70 a............. 47 B.............................................................................. 99 A....................... 94 7.............................. 104 Kondisi Sarana dan Prasarana MA Nurul Jadid Paiton ............... 66 Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) ....... Pengembangan Content (Isi Kurikulum) d. 70 b................................................................ Konsep Madrasah Bertaraf Internasional (MBI)........... .......... 2......................................... Kehadiran Peneliti ..................................... 96 BAB IV PAPARAN DATA DAN TEMUAN PENELITIAN ...............64 C... 88 2................................................................ 66 1................... 5.. 99 1...... Karakteristik Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) .................................. ............................................... 104 Kondisi Guru dan Pegawai MA Nurul Jadid Paiton ... 90 4.................. 88 1........................................ 82 BAB III METODOLOGI PENELITIAN ......................................... 89 3..................... 40 6....... Sumber Data..................... 92 6........... 7................... c... 102 Struktur Organisasi MA Nurul Jadid Paiton ......................................................... 91 5........................................................................................... Pengembangan Tujuan ............................................... Implementasi Pengembangan Kurikulum ..................... Teknik Analisis Data ..................... Pengembangan Evaluasi ............................................. 50 a......... Madrasah dan Dinamika Perkembangannya....... Lokasi Penelitian .......... 3......... 6............................... 53 ................. 57 Pengembangan Strategi/Metodologi .. Sejarah Singkat MA Nurul Jadid Paiton ........... 102 Visi............... 4............. 112 .. Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI ..... Deskripsi Obyek Penelitian... Model Pengembangan Kurikulum .14 5........................................ Pendekatan dan Jenis Penelitian ................ 74 3......

...................... Saran . 119 B............................ 153 BAB V PEMBAHASAN HASIL TEMUAN PENELITIAN ...... Upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf Internasional ........................................ 167 BAB VI PENUTUP ................................................ Paparan Data ........................................ 122 2................................ Kekuatan dan Kelemahan Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton................................... 127 3............... 121 1..... 157 1................... Kesimpulan ................................................. Upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf Internasional ... Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton.... ..... 161 3...................................................................... Prestasi yang Diraih MA Nurul Jadid Paiton................................................ 149 C.............................. 173 A.................... 175 Daftar Pustaka Lampiran-Lampiran ................. Temuan Penelitian ............................... 173 B............................................................................ Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton ..................... Kekuatan dan Kelemahan Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton......................15 8............................. 157 2........................................................................

..118 ..117 TABEL VII : JUMLAH SISWA-SISWI MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN AJARAN 2007/2008.................114 TABEL VI : DATA KELULUSAN SISWA ANGKA PUTUS SEKOLAH TAHUN AJARAN 2002/2003 S/D 2007/2008 ………………............ …………….............. .106 TABEL II : PERLENGKAPAN MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN AJARAN... .......16 DAFTAR TABEL TABEL I : TENTANG JUMLAH RUANG MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN AJARAN 2007/2008 ......................................... ………………………………………………………107 TABEL III : JUMLAH PEGAWAI MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN AJARAN 2007/2008 …………………………………………....................................................113 TABEL V : JUMLAH SISWA-SISWI MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN AJARAN 2007/2008....109 TABEL IV : DATA SUMBER DAYA MANUSIA MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN AJARAN 2007/2008...........

Data Informan 6. . Surat Penelitian ke MA Nurul Jadid Paiton 2. Jadual Pelajaran MA Nurul Jadid Paiton 10. Foto dokumen Penelitian di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Pedoman Interview 5. Surat Ikatan Kerja Program MBI 12. Daftar Riwayat Hidup.17 DAFTAR LAMPIRAN 1. Program Kerja MA Nurul Jadid Paiton 9. Data Siswa MA Nurul Jadid Paiton yang studi lanjut dengan beasiswa 14. Kalender Rancangan MBI MA Nurul Jadid Paiton 11. 3. Syilabus 8. Laporan pelaksanaan Program Pengembangan Madrasah MBI 13. Struktur Organisasi MA Nurul Jadid Paiton 7. Surat Keterangan Penelitian dari MA Nurul Jadid Paiton 4.

Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional di MA Nurul Jadid Paiton Probolingo-Jawa Timur. yaitu mendekripsikan dan mengintepretasikan data-data yang ada untuk menggambarkan realitas sesuai dengan fenomena yang sebenarnya. pemerintah memiliki proyek untuk menyelenggarakan program Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional. Kata Kunci: Implementasi. MA. proyek sekolah/madrasah bertarf internasional dipandang perlu. wawancara dan dokumentasi. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 50 ayat (3). yaitu melalui proyek Departemen Agama untuk menyelenggarakan program pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). dan implementasi pengembangan kurikulum Madarasah Bertaraf Internasional. 2008. Metode penggumpulan data dilakukan melalui observasi. pengembangan kurikulum di masdrasah mutlak dilakukan sesuai dengan visi. Inilah yang membuat penulis tergerak untuk melakukan penelitian tentang pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional di MA Nurul Jadid Paiton yang terletak di Probolinggo. madrasah sebagai lembaga pendidikan Islam juga terpanggil dengan turut berperan aktif dalam menjawab persoalan di atas. H. Baru-baru ini misalnya. Skripsi. Karena itu. karenanya format pendidikan yang ideal masih terus dikembangkan. serta faktor kekuatan dan kelemahan MA Nurul Jadid dalam melakukan pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan upaya MA Nurul Jadid Paiton menuju Madarasah Bertaraf Internasional. . Jurusan Pendidikan Agama Islam. melalui undang-undang No. Tujuannya adalah menyiapkan lulusannya dapat berperan dan berkompetisi di forum-forum internasional. Oleh sebab itu. misi dan tujuan untuk menjawab tuntutan global. dan (3) Kekuatan dan kelemahan MA Nurul Jadid Paiton dalam pengembagan kurikulum Madarasah Bertaraf Internasional. maka kurikulum sebagai sarana/media untuk pencapaian tujuan juga harus relevan. Pendidikan masih diyakini sebagai élan-vital bagi peningkatan mutu Sumber Daya Manusia (SDM). (2) Implementasi Pengembagan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo.Dr.18 ABSTRAK Muttaqin. penulis menggunakan teknis analisis deskriptif kualitatif. Minimnya kualitas Sumber Daya Manusia SDM Indonesia yang rendah maka peran di forum internasional juga di rasakan masih kurang. Jawa Timur sebagai pilot project madrasah yang pertama kali di Pulau Jawa yang dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). Guna mencapai tujuan pendidikan yang diharapkan. Prof. Penelitian ini berfokus pada (1) Upaya Madarah Aliyah Nurul Jadid Paiton Menuju Madarasah Bertaraf Internasional. Fakultas Tarbiyah. Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Terkait dengan hal itu. Untuk menganalisis data. Pengembangan Kurikulum. Muhaimin.

Dengan demikian menurut teori sistem/model pengembangan kurikulum yang demikian itu dinamakan sistem rekonstruksi sosial. Pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional di MA Nurul Jadid Paiton merupakan sistesis antara kurikulum internasioal. sehingga MA Nurul Jadid Paiton terkesan masih dalam transisi (rintisan) menuju madrash bertaraf internasional. Fisika. . karena kurikulum MBI diwajibkan menggunakan bahasa asing (Bahasa Inggris). dan Biologi atau MAFIKIB). baik peningkatan profesionalisme tenaga pendidik serta sarana prasarana lainnya. Selain itu. kurikulum Nasional serta kurikulum madrasah/pesantren sebagai integrasi antara IPTEK dan IMTAK yang dipandang perlu oleh masyarakat global. MA Nurul Jadid Paiton berupaya memenuhi pencapaian standar kunci minimal dan kunci tambahan sebagai madrasah bertaraf internasional. tetapi tidak mengesampingkan materi keagamaan sebagai identitas kemadrasahan maupun pesantren salaf. Adapun mengenai proses pengembangan kurikulum dilakukan dengan kajian dan kerjasama dengan Guru ahli di bidangnya. Kekuatannya terletak pada basic bahasa asing yang sudah dikembangkan di MA Nurul Jadid Paiton. Kimia. Sehingga nantinya dapat dijadikan pertimbangan bagi kebijakan terhadap pendidikan dalam menyongsong kebangkitan pendidikam khususnya madrasah. Penulis berharap ada peneliti lanjutan sebagai respon positif dalam upaya peningkatan mutu pendidikan madrasah melalui program penngembangan madarasah bertaraf internasional dengan kurikulum sebagai obyek penelitiannya. juga pada sumber pembiayaan yang terbatas sehingga berdampak pada lemahnya komponen lainnya. Kurikulum adaptif berorientasi pada Ilmu Matimatika dan Sains (Matimatika. Pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional di MA Nurul Jadid Paiton mengadopsi dan mengadaptasi kurikulum Internasional Cambridge University (Australia) sebagai salah satu negara anggota Organization for Economic and Cooperation Development (OECD) dengan tetap mengacu pada kurikulum KTSP. Program madrasah Bertaraf Internasional merupakan pilot project Departemen Agama RI. melalui kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) pada sekolah bertaraf internasional (SBI).19 Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sebagai madrasah yang dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional. Kelemahannya selain kurangnya SDM dan sebagai madrasah swasta.

N0. karena hancurnya kota Hirosima dan Nagosaki akibat serangan bom oleh tentara sekutu.1 Edu Benchmark. akan tetapi dia menyakan berapa jumlah guru yang mati? Pernyataan itu yang kemudian dijadikan amunisi ampuh bagi Bangsa Jepang untuk membangun kembali bangsa yang telah porak-poranda. Pada perkembangan selanjutnya dan hingga saat ini. semakin baik kualitas pendidikan yang diselenggarakan oleh suatu masyarakat/bangsa. Bahkan tahun 2000 lalu. Jepang menjadi salah satu negara superpower sebagai representative Asia. pada tahun 1945 dalam keadaan tidak berdaya. Tahun 1979 Jepang mampu membuat rakyatnya melek huruf mendekati titik 100%.20 BAB I PENDAHULUAN I. Pasca peristiwa tersebut. Bangsa Jepang misalnya. dengan mengonsentrasikan bidang pendidikan sebagai pilot project utama. 1 . maka akan diikuti dengan semakin baik pula kualitas sumber daya masyarakat/bangsa tersebut yang kemudian melahirkan peradaban bernilai tinggi yang dibangun di atas fundasi ilmu pengetahuan. Hirohito. pelajar yang melanjutkan ke Perguruan Tinggi sudah mencapai 96%.01/Tahun I / Juni 2008 hlm. Majalah Pemandu Pendidikan Bertaraf Internasional. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan kunci kemajuan dan peradaban suatu bangsa. sebagai kaisar yang berfikir bijak tidak mengatakan berapa korban yang meninggal. Pendidikan-lah yang dijadikan Jepang sebagai senjata sakti melakukan perombakan dan kebangkitan terutama di bidang sains dan teknologi. 39.

20 Tahun 2003. 2 . 20 tahun 2003. disebutkan bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan. Ibnu Khaldun menjelaskan bahwa manusia sebagai makhluk yang sanggup berfikir yang merupakan sumber dari segala kesempurnaan dan puncak segala kemuliaan dan ketinggian di atas makhluk lain. berdasarkan catatan Human Development Report tahun 2003 versi UNDP. pelaksanaan serta bagaimana mengukur kualitas proses pendidikan melalui evaluasi. pelaksanaan pendidikan harus mampu mendongkrak bagi peningkatan SDM melalui berbagai metodologi maupun perencanaan yang matang. Dengan mengutip surat al-Isra’ ayat 23. peringkat HDI (Human Undang-Undang Sisdiknas No. pengendalian diri. masyarakat.3 Hingga sekarang. kepribadian. penerjemah Ahmadie Thoha (Jakarta: Pustaka Firdaus) hlm. 521-522. bangsa dan Negara. Namun ternyata menangani dunia pendidikan tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. serta keterampilan yang diperlukan dirinya. kecerdasan. akhlak mulia. Betapa tidak. hlm 2 3 Muqaddimah Ibnu Khaldun. Terbukti bahwa selama ini kualitas pendidikan di Indonesia masih jauh dari yang diharapkan. Oleh sebab itu. 2006). Bab I Pasal I (Bandung: Fokus Media. pendidikan masih tetap diakui sebagai elan-vital bagi peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM).21 Dalam undang-undang Sisdiknas No.2 Keadaan demikian merupakan fitrah bagi manusia dengan kesanggupan untuk mengubah dunia sebagai hayawan an-naathiq untuk mengemban amanah sebagai khalifatullah fi al-ardh.

8 Seputar Indonesia 16 Agustus 2008 hlm. Dkk. dan singapura (28).6 Data tersebut menunjukkan bahwa selama setengah abad lebih Indonesia merdeka. Hal tersebut dapat dilihat dari anggaran pendidikan sebesar 20 persen dari anggaran APBN sebagaimana diamanatkan Undang-Undang belum terwujud. Edisi Khusus 1 Tahun ke13. Jakarta: Diknas.7 Dan baru akan direalisasikan pada tahun 2009 mendatang yang juga masih dalam tataran wacana publik. Indonesia jauh lebih rendah dari Negara Filipina yang berada pada urutan ke (85).2004 hlm. tidak diterbitkan. Agustus. Ironisnya.22 Development Index) atau kualitas sumber daya manusia Indonesia berada pada urutan ke 112 dari 177 negara 4. Makalah disampaikan dalam dalam seminar pendidikan internasional pada 5 Juli 2008 di UIN Malang . 1 dan 11 (disampaikan oleh Presiden RI Susilo Bambang Yudoyono/SBY). kebijakan pemerintah terhadap dunia pendidikan masih setengah-setengah. 6 6 Bambang Triono.5 dan dari 12 negara anggota ASEAN. Dan pada tahun 2007. ternyata kualitas SDM Indonesia masih tertingal jauh di bawah negaranegara tetangga yang tidak lebih dulu meraih kemerdekaan.8 Hingga saat ini. 4 . Malaysia (58). kecuali hanya diwakili oleh lembaga pendidikan tertentu yang jumlahnya belum sebanding dengan jumlah peserta didik di Indonesia. Indonesia baru berada pada urutan ke 107 dari 177 negara. Pembelajaran Kontekstual (CTL) Dan Penerapannya Dalam KBK. pemerintah terkesan masih mencari format pendidikan nasional yang ideal. Sehingga lembaga penyelenggara pendidikan juga belum banyak memikirkan bagaimana memformat pendidikan dengan kualitas output yang baik/unggul. dalam Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan. 01 5 Hermana Suemantri. Nurhadi. 2007. Hal. 7 UUD 1945 Pasal 31 ayat 4. Malang: UM Press. Thailand (74). Indonesia berada pada urutan ke 12.

lingkungan kerja yang kurang kondusif. 2008). Ketidak berdayaan generasi bangsa produk pendidikan dalam berkompetisi di era globalisasi ini menjadi tanda tanya besar. ketidaksesuaian sistem dan prosedur (manajemen). tidak cukupnya jam pelajaran. suatu kondisi yang menyebabkan rendahnya mutu pendidikan dapat berasal dari berbagai macam sumber. cet ketujuh.23 Carut marutnya dunia pendidikan yang dihadapi bangsa Indonesia menjadi momok rendahnya kualitas pendidikan. Edward Salis. Edward Salis. Terlebih output yang dihasilkan dari sekolah terutama madrasah dianggap tidak siap memasuki dunia kerja. Manajemen Mutu Pendidikan (Yogyakarta:IrCisod. ketidak cocokan pengelolaan gedung.104. dalam bukunya Total Quality Manajemen In Education menyebutkan.9 Namun seringkali kita menyalahkan bahwa lulusan/output yang dihasilkan oleh lembaga pendidikan tidak sesuai dengan kebutuhan masyarakat saat ini. hlm. walaupun sebagian dari mereka yang berhasil tetapi kebanyakan mutu pendidikan di daerah lain jauh tertinggal dari peradaban manusia. Hal tersebut bukan serta merta kesalahan peserta didik atau pendidik yang mengajarkan pengetahuan. kurangnya sumber daya dan pengembangan staf. 9 . Total Quality Manajemen In Education. karena mereka hanya pelaku dari program yang telah ditetapkan atasan akibat sistem pendidikan yang sentralistik. yaitu miskinnya perencanaan kurikulum. ada apa sesungguhnya pendidikan di Indonesia? Bagaimana penanganan pendidikan selama ini? Dan apa kendala yang dihadapi oleh lembaga penyelenggara pendidikan? Menjawab pertanyaan di atas.

sisanya oleh faktor lainnya. pemerintah berusaha untuk mengangkat keunggulan kualitas pendidikan yaitu melalui penyelenggaraan Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional S/MBI. 2006) hlm. Manajemen Teori. Warga sekolah hanyalah pelaksana belaka dari kebijakan yang telah ditetapkan atasannya. 2007) hlm 2-3. yaitu. salah seorang begawan mutu dunia. Juran berpendapat bahwa masalah mutu 85% ditentukan oleh manajemennya. Praktik dan Riset Pendidikan (Jakarta: Bumi Aksara. Pemerintah dan /pemerintah daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi Sekolah Bertaraf Internasional. tepatnya pada pasal (50) ayat (3). 20 tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional. Pendapat Sallis tersebut mendukung pendapat Juran. dalam buku Manajemen Teori. Upaya kongkrit tersebut sekaligus sebagai perwujudan dari amanat UndangUndang Sisdiknas No. Praktek dan Riset. 496.11 10 Husaini Usman.24 Sedangakan menurut Sallis (2003) sebagaimana dikutip oleh Husaini Usman. menyebutkan sebagian besar rendahnya mutu disebabkan oleh buruknya manajemen dan kebijakan pendidikan. 11 .10 Seiring dengan diberlakukannya undang-undang otonomi daerah dan sistem pendidikan terpusat (sentralistik) beralih ke model desentralisasi. Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/madrasah Bertaraf Internasional S/MBI (Jakarta: Diknas. Langkah tersebut bertujuan untuk meraih puncak keunggulan hasil pendidikan dan mampu berdaya saing di forum internasional melalui menyelenggaraan Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI).

yaitu 95 % (34. pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional sudah tersebar di seluruh propinsi di Indonesia. undang-undang Nomor 17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 menetapkan skala prioritas utama dalam rencana pemanggunaan jangka menegah tahun 2005-2009 untuk meningkatkan kualitas dan akses masyarakat terhadap pelayanan pendidikan. Pada tahun ajaran 2007/2008.300 lembaga). 2007). Diharapkan pada tahun 2010. Pada tahun 2009 akan ada penambahan sepuluh madrasah.054 lembaga dengan 90 % di Hermana.12 Gebrakan tersebut.517 lembaga. madrasah sebagai representatif dari sekolah berciri khas Agama Islam yang secara khusus penanganannya berada di bawah naungan Departemen Agama (Depag) juga tidak mau ketinggalan.25 Selain itu. Sementara itu. Suemantri. yaitu. Agustus. Edisi Khusus 1 Tahun ke-13 (Jakarta: Diknas. Depag telah menunjuk empat Madrasah Aliyah yang tersebar di seluruh Indonesia untuk menyelenggarakan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) diantaranya: MAN Bukit Tinggi Sumatra Barat. 93 persen di antaranya swasta. jumlah Madrasah Ibtidaiyah (MI) mencapai 23. hlm. MAN Sulawesi dan MAN Kalimantan serta MA Nurul Jadid Paiton sendiri. dalam Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan.kabarindonesia.com). www. akhir-akhir ini memunculkan trend di lembaga pendidikan formal untuk menyelengarakan Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI). Total Madrasah Tsanawiyah (MTs) ada 12. 13 Menurut catatan Departemen Agama (2007). pemerintah menargetkan Sekolah Bertaraf Internasional sebanyak 112 yang tersebar di seluruh Indonesia. 5. 13 Adi Supriadi. eksistensi madrasah pada umumnya merupakan lembaga swasta. 12 . Dunia Internasional Tertarik Pendidikan Islam Indonesia (21 Juni 2008.

Republika18 Maret 2008.14 Sedangkan secara umum jumlah sekolah/madrasah baik negeri maupun swasta di Jawa Timur berjumlah kurang lebih 36.26 antaranya swasta. Di Kabupaten Probolinggo jumlah sekolah untuk tingkatan sekolah SMA/MA Negeri sebanyak 13 sekolah. tentunya memerlukan kurikulum yang relevan. 86 % di antaranya swasta.ORG. Lihat juga Yusuf Hasyim.045 sekolah/madrasah yang tersebar di seluruh Indonesia.15 Dari angka-angka tersebut diinterpretasi bahwa eksistensi madrasah di Indonesia sangatlah menentukan merah-putihnya Pendidikan Nasional. Sebab kurikulum dalam pendidikan merupakan alat untuk memudahkan pencapaian tujuan yang diharapkan. AKSES 23 JULI 2008.SUARAMERDEKA.COM 02 JUNI 2008. HTTP://WWW. 14 . 15 Lihat selengkapnya pada data statistic/index. dan SMA/MA swasta sebanyak 69 sekolah. Namun kehidupan madrasah di Indonesia yang jumlahnya mencapai puluhan ribu tersebut masih sering dipandang sebelah mata. AKSES 23 JULI 2008. dan sering terjadi perlakuan diskriminatif ketika para lulusannya bersaing di pasaran tenaga kerja.687 lembaga.JARDIKNAS. bertekad mengubah stigma negatif yang melekat di mata masyarakat luas sehingga kualitas lulusan madrasah memperoleh pengakuan dan kualitas yang sama dengan sekolah umum lainnya. Madrasah Menggugat Otonomi Daerah. Untuk mencapai kualitas pendidikan yang diharapkan. Bahkan karena keuangannya lemah kerap dianggap tidak mampu bersaing dengan lulusan sekolah umum lainnya. rekap data sekolah per-kota dan provinsi yang dibuat oleh Diknas tentang nomer Pokok Sekolah Nasional NPSN) Bagian Sistem Informasi Biro Perencanaan dan KLN Depdiknas – 2007. Bertolak dari kenyataan itulah Depag. Ki Supriyoko. Problema Besar Madrasah.874 dari total 242. Madrasah Aliyah (MA) jumlahnya 4. HTTP://NPSN. Lalu. yaitu tujuan pendidikan.

17 Oemar Hamalik. Maka dari itu baik pendidik maupun tenaga kependidikan di Madrasah Bertaraf Internasional dituntut untuk memiliki kemampuan profesional dan mandiri dalam melakukan pengembangan kurikulum. Madrasah Bertaraf Internasional harus bisa memberikan jaminan mutu pendidikan dengan standar lebih tinggi dari Standar Nasional Pendidikan. Ia merupakan alat penggerak laju perjalanan proses pendidikan berlangsung. bahan ajar/isi. Teori dan Praktek (Bandung : Rasyda Karya. hlm. kalau tidak didukung oleh tenaga guru yang profesional maupun sarana-prasarana yang memadai juga akan berdampak kurang baik terhadap proses pembelajaran maupun output pendidikan itu sendiri. 2007). yang terdiri dari komponen pokok. Kurikulum yang digunakan di Madrasah Bertaraf Internasional adalah mengacu pada kurikulum nasional sebagai identitas sekolah nasional dan mengadopsi kurikulum internasional sebagai identitas Madrasah Bertaraf Internasional. 2006). motode/alat. Pengembangan Kurikulum. Batapapun baiknya kurikulum.27 Kurikulum dalam pendidikan memiliki peran sentral yang perlu mendapat perhatian serius. 3-4. Kurikulum-lah yang menjadi kompas mengarahkan segala bentuk aktivitas pendidikan demi tercapainya tujuan-tujuan pendidikan. yaitu: tujuan.16 Secara teoritis. Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum (Bandung : Rasyda Karya. 16 Nana Syaodih. 244.17 Pada prinsipnya. kurikulum yang digerakkan oleh tenaga guru yang profesional dan didukung dengan tersedianya sarana-prasarana yang memadai akan menghasilkan output yang baik pula. . serta penilaian/evaluasi. hlm.

tingkat SMP hingga Sekolah Tinggi Teknologi (STT). Iklim kompetitif konstruktif dan edukatif di lingkungan MA Nurul Jadid Paiton dari tingkat Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). MA Nurul Jadid telah meluluskan siswanya sebanyak 98-100% dari peserta Ujian . serta iklim kebahasaan yang dikembangkan oleh Lembaga Pendidikan Bahasa Asing (LPBA) khususnya Bahasa Arab dan Inggris di bawah naungan satu payung Yayasan Pondok Pesantren Nurul Jadid menjadi daya tarik tersendiri. Dalam kiprahnya. Dari sekian banyak lembaga pendidikan Islam yang memiliki kualifikasi yang baik di Jawa Timur khususnya di Probolinggo. ternyata Departemen Agama (Depag) pusat justru menunjuk MA Nurul Jadid Paiton untuk menyelenggarakan kelas Madarah Bertaraf Internasional (MBI).28 Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton Probolinggo merupakan salah satu dari empat Madrasah Aliyah di Indonesia yang menjadi pilot project Departemen Agama (Depag) pertama kali sejak tahun 2006/2007 untuk menyelenggarakan kelas rintisan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di Pulau Jawa. MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo memang termasuk madrasah dalam kategori unggul dengan akreditas ‘A’. dan dari Madrasah Ibtidaiyah (MI) hingga Institut Agama Islam Nurul Jadid (IAINJ). Pada tahun ajaran 2007/2008 secara resmi Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton ditetapkan sebagai Madrasah yang dikembangakan untuk menjadi Madarasah Bertaraf Internasional (MBI) dan satu-satunya madrasah swasta dengan latar belakang pomdok pesantren yaitu di bawah naungan Yayasan Pondok Pesantren Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Dilihat dari prestasi akademiknya pada tahun ajaran 2006/2007. dan lima tahun sebelumnya. khususnya di Jawa Timur.

18 Keberadaan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) MA Nurul Jadid Paiton paling tidak menjadi rujukan bagi sekolah/madrasah khususnya di Jawa Timur terutama dalam meng-implementasikan pengembangan kurikulum nasional dan kurikulum Internasional. Fakta tersebut menarik untuk diangkat dalam penulisan skripsi ini dengan judul : Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional di MA Nurul Jadid Paiton. perubahan sosial budaya berpeluang mendorong kebutuhan masyarakat baik lokal maupun nasional. terutama dalam pengembangan kurikulum untuk menyongsong pendidikan madrasah yang 18 Sumber : Administrasi MANJ.29 Nasional (UAN). . observasi tanggal 21-29 Juni 2008. dengan harapan dapat memberi jawaban sekaligus kontribusi positif bagi madrasah yang akan mengembangkan menjadi Madrasah Bertara0f Internasional. Sedangkan tahun 2007/2008 indeks kelulusan 99. Pada saat madrasah kebanyakan belum mampu menerapkan kurikulum Standar Nasional Pendidikan (SNP). dan lulusan MA Nurul Jadid Paiton tahun 2007/2008 yang melanjutkan ke luar negeri lebih banyak dari tahun sebelumnya. Pengembangan kurikulum mutlak diperlukan seiring dengan dinamika perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.9 persen. Probolinggo. lebihlebih masyarakat global. Jawa Timur. MA Nurul Jadid Paiton justru sudah mendapat kepercayaan Departemen Agama (Depag) untuk menerapkan kurikulum nasional dan internasional. Tantangan bagi generasi bangsa masa depan untuk menyiapkan generasi yang tangguh dan siap mewarnai kancah gobalisasi melalui pendidikan adalah salah satu faktornya.

J. Fokus Penelitian Mengingat luasnya obyek dan keterbatasan (baik dana maupun waktu). Untuk mengetahui impementasi pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. dan membekali peserta didik memiliki wawasan internasional (open and international minded) serta mampu mewarnai kompetisi global. Bagaimana implementasi pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo ? 3. 2. Untuk mengetahui upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf Internasional MBI. Bagaimana upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf Internasional MBI ? 2.30 berkualitas. baik skala nasional maupun internasional. Untuk mengetahui faktor kekuatan dan kelemahan pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. maka penulisan skripsi ini memfokuskan pada beberapa rumusan masalah: 1. . Bagaimana faktor kekuatan dan kelemahan pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo ? K. 3. Tujuan Penelitian : 1.

20 tentang penyelenggaran sekolah/madrasah bertaraf internasional. dan khususnya Departemen Agama (Depag) terkait dengan upaya penyelenggaraan Madrasah Bertaraf Internasional sesuai dengan amanat UU tahun 2003. Bagi Lembaga Pendidikan (madrasah). Adapun secara detail. 2. Penelitian ini diharapkan dapat menjadi kontribusi positif mengenai implementasi pengembangan kurikulum di madrasah khususnya madrasah yang ingin mengembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). termasuk yang menjadi pilot project Depag. Sehingga penelitian ini dapat menjadi salah satu media untuk mensosialisasikan bagaimana meng-implementasikan pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat menjadi kontribusi konstruktif terhadap lembaga pendidikan terutama madrasah dalam meningkatkan kualitas pendidikan madrasah dengan membuka wawasan lebih luas melalui kemampuan pengembangan kurikulum secara mandiri. kegunaan penelitian ini diantaranya : 1. Bagi Kepala Madrasah Dapat digunakan sebagai tolak ukur dalam pengembangan kurikulum nasional dan internasonal di madrasahnya terutama di Madrasah Bertaraf Internasional MBI MA Nurul Jadid Paiton Pobolinggo. 3.31 L. No. Penelitian ini diharapkan dapat menjadi informasi bagi diknas. Bagi Pemerintah/Diknas/Depag. baik .

Penelitian Ahmad Nurul Kawakib (Tesis. . 2. 2007) degan judul “ Resistensi Pesantren Terhadap Gelombang Modernisasi (Studi Kajian Kurikulum di Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan)“. dan dapat menjadi bahan evaluasi. Peneitian Nurul Qomariyah (Skripsi. 2007) dengan fokus peneitian : Aktualisasi Pengembangan Kurikulum di Sekolah Alam SMP Surya Buana Malang menemukan konsep konvergensi antara kurikulum humanistik dan rekonstruksi sosial. Sehingga kemudian dapat mengetahui dimana kekuatan dan kelemahan yang dihadapi madrasah dalam mengimplementasikan pengembanagan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). M. sebagai komponen penting dalam dunia pendidikan. Penelitian Terdahulu Penelitian mengenai pengembangang kurikulum memang sudah banyak dilakukan baik dalam skala penulisan skripsi maupun tesis. Lebih fokus pada kurikulum pesantren dengan temuan bahwa Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan.32 jangka menegah maupun jangka panjang. terutama di madarasah. Pengembangan Hazah Keilmuan Dapat memberikan kontribusi terhadap pengembangan kurikulum pendidikan Islam. serta pertimbangan kebijakan selanjutnya. diantaranya yaitu: 1. 4. dan dapat dijadikan acuan bagi peneliti selanjutnya. mengembangkan konsep kurikulum rekonstruksi sosial.

para peneliti tidak memberikan hasil penelitiannya kepada lembaga tersebut. serta apa faktor kekuatan dan kelemahan MA Nurul Jadid dalam mengimplementasikan pengembangan kurikulum Madarasah Bertaraf Internasional (MBI). Ruang Lingkup Penelitian. . dan bagaimana implementasi pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional. 2007) dengan fokus peneitian : Implementasi Kurikulum Terhadap Keberhasilan Guru Pendidikan Agama Islam di SMAN 2 Lumajang. N. Peneitian Muhammad Robitho (Skripsi. Sedangkan penelitian mengenai pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI. yaitu sistem kelas MBI dan sistem kelas reguler. dengan kesimpuan bahwa Guru PAI masih kesulitan dalam mengimplemtasikan kurikulum. Sementara itu penyelenggaraan pendidikan di MA Nurul Jadid Paiton sendiri terdapat dua sistem. Oleh karena itu ruang lingkup penelitian ini fokus pada bagaimana upaya MA Nurul Jadid Paiton menuju Madrasah bertaraf internasional. Oleh karena itu penelitian menganai pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional sangat relevan dan perlu dilakukan mengingat lembaga pendidikan ini masih terus mencari format kurikulum pendidikan yang ideal. terutama di MA Nurul Jadid Paiton belum pernah dilakukan. sehingga hasil kesimpulan penelitiannya tidak diketahui.33 3. Penelitian yang pernah dilakukan di MA Nurul Jadid Paiton. Luasnya cakupan scope penelitian mengnai kurikulum khususnya kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional menjadi kendala bagi peneliti.

Definisi Operasional Untuk menghindari terjadinya presepsi lain mengenai istilah-istilah yang ada dalam skripsi ini. dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai 19 Oemar Hamalik. ketrampilan. kebijakan atau inovasi dalam bentuk tindakan praktis sehigga memberikan dampak. hlm 237.cit. baik berupa perubahan pengetahuan. peneliti melakukan penelitian kurikulum yang dikembangkan untuk kelas Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) Program IPA. afektif. . O. Maka dari itu untuk mengambil data yang diperlukan. konsep. maupun nilai dan sikap (kognitif.. mengutip Oxford Advance learn’s dictionary dikemukakan bahwa imlementasi ialah ‘put something into effect’ atau penerapan sesuatu yang memberikan efek19 2. Implementasi merupakan suatu proses beberapa ide. Definisi tersebut dijelaskan oleh Oemar Hamalik (2007). isi. op. dan psikomotorik). Adapun definisi dan batasan istilah yang berkaitan dengan judul dalam penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut : 1. Kurikulum Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan.34 Kelas MBI di MA Nurul Jadid telah diselenggarakan sejak tahu ajaran 2006/2007 sebagai madrasah rintisan bertaraf internasional. maka perlu adanya penjelasan mengenai definisi istilah dan batasan-batasannya. Implementasi.

serta evaluasi. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam (Jakarta: Rajawali Press. 21 Oemar Hamalik .20 3. Pengembangan Kurikulum Pengembangan Kurikulum ialah proses perencanaan agar menghasikan rencana kurikulum yang luas dan spesifik. kegiatan. 01. sumber dan alat pengukur pengembangan kurikulum yang mengacu pada kreasi sumber-sumber unit. isi. Istilah lainnya kurikulum ialah 'manhaj' yaitu jalan yang terang yang dilalui oleh pendidik/guru dengan peserta didik untuk mengembangkan pengetahuan. metode pembelajaran hingga pengembangan evaluasi/ penilaian. Proses ini berhubungan dengan seleksi dan pengorganisasian berbagai komponen situasi belajar mengajar antara lain penetapan jadwal pengorganisasian kurikulum dan spesifikasi tujuan yang disarankan. dan proses. 4. . ketrampilan dan sikap serta nilai-nilai melalui kerangka. op. untuk memudahkan proses belajar-mengajar lainnya.cit. acuan silabus dan rencana pembelajaran yang meliputi : tujuan. ibid.35 pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.21 Dalam kegiatan penelitian. 2005). Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) yaitu sekolah yang berciri ke-islaman dengan menggunakan kurikulum nasional sebagai standar madrasah nasional dan kurikulum internasional sebagai standar ke20 Muhaimin. mata pelajaran. penentuan isi/materi. hlm 183-184. hlm. rencana unit dan garis krikulum ganda lainnya. peneliti akan meneliti bagaimana proses perancangan kurikulum suatu bidang studi.

36

internasionalan. Istilah madrasah bertaraf internasional merupakn istilah baru, yaitu sejak adanya pilot project Departemen Pendidikan Nasional (Diknas) untuk menyelenggarakan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI). Menurut ketentuan Diknas (2007), Madrasah Bertaraf Internasional yaitu madrasah yang memiliki karakteristik keunggulan yang ditunjukkan dengan pengakuan internasional terhadap proses dan hasil atau keluaran pendidikan yang berkualitas dan teruji dalam berbagai aspek. Pengakuan internasional ditandai dengan menggunakan standar pendidikan

internasional dan dibuktikan dengan hasil sertifikasi berpredikat baik dari salah satu negara anggota OECD dan /atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan.22 Sedangkan menurut Ki Supriyoko (2007) konsep Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) paling tidak memiliki dua kriteria; pertama, secara akademis memiliki prestasi yang membangggakan, dan kedua, secara sosial menguasai bahasa internasional, yaitu Bahasa Arab (sebagai identitas bahasa Ibu ummat Islam) dan Bahasa Inggris dalam proses kegiatan belajar mengajar di kelas.23 Penggunaan istilah Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) karena menyesuaikan dengan obyek penelitian yaitu MA Nurul Jadid Paiton yang dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) yang terletak di Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur. Dalam hal ini MA Nurul Jadid Paiton secara kebetulan juga memiliki prestasi yang membanggakan,
Diknas, Pedoman Penjaminan Mutu S/MBI, Op.Cit. hlm 07. Prof. Dr. H. Ki Supriyoko, MPd. Mewujudkan Madrasah Standar Internasioanal, Jawa Pos, 20 Juli 2007.
23 22

37

dimana dalam enam tahun teakhir ini hingga tahun 2007, MANJ telah meluluskan 98-100% siswanya pada Ujian Nasional (UAN), dan tahun 2008 ini 99 %, proses belajar mengajar di MA Nurul Jadid Paiton, khususnya program bahasa dan kelas MBI menggunakan bahasa Inggris dan bahasa Arab sebagai bahasa pengantar, dan puluhan siswanya lolos melanjutkan ke luar negeri dengan beasiswa.

P. Sistematika Pembahasan Untuk mempermudah pembahasan dalam skripsi ini, penulis memperinci dalam sistematika pembahasan sebagai berikut: BAB I Pendahuluan Dalam bab ini berisi gambaran pokok pikiran untuk memberikan

gambaran terhadap inti pembahasan, pokok pikiran tersebut masih bersifat global. Pada bab ini terdiri dari latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitan, penelitian terdahulu, ruang lingkup penelitian, definisi operasional, dan sisitematika pembahasan. BAB II Kajian Teori Pada bab ini di kaji beberapa teori yang berkaitan dengan penelitian antara lain : (a) Tinjauan tentang pengembangan Kurikulum; (b) Implementasi Pengembangan Kurikulum ; (c) Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) dan; (d) Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf

Internasional (MBI). BAB III Metode Penelitian

38

Bab ini menguraikan secara khusus mengenai metodologi penelitian yang meliputi : pendekatan dan jenis penelitian, kehadiran peneliti, lokasi penelitian, sumber data, tehnik pengumpulan data, tehnik analisis data, pengecekan keabsahan data. BAB IV Laporan Hasil Penelitian Bab ini menguraikan tentang gambaran obyek penelitian, paparan data dan hasil temuan berdasarkan temuan di lapangan. BAB V : Analisis Hasil Penelitian Dalam bab ini berisi tentang analisis hasil temuan penelitian, meliputi : (a) Upaya MA Nurul Jadid Paiton menuju Madrasah Bertaraf Internasional MBI.; (b) Implementasi pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo dan; (c) faktor kekuatan dan kelemahan pengembangan kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. BAB VI Penutup Merupakan bab akhir dari rangkaian penulisan skripsi yang menguraikan tetntang: kesimpulan dari seluruh pembahasan, dan saran maupun rekomendasi konstruktif. Sekaligus daftar pustaka disamping juga lampiran-lampiran yang mempunyai hubungan dengan data skripsi.

39 BAB II KAJIAN TEORI A.2. sejumlah mata pelajaran yang ditawarkan/disajikan oleh suatu lembaga pendidikan. Itulah Webster dalam kamusnya (1855) juga mengartikan secara sederhana pengertian tentang kurikulum. Jadi curriculum diartikan ”Jarak” yang harus “ ditempuh” oleh pelari. cet. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam (Jakarta : Rajawali Press. Nasution. kedua.24 Kata kurikulum ketika pertama kali muncul dalam dunia pendidikan adalah program pengajaran yang dicapai dalam kurun terentu oleh seorang siswa dalam jenjeng pendidikan tertentu. Sedangkan dalam bahasa arab lebih dikenal dengan istilah manhaj.Kedelapan. Pengertian Pengembangan Kurikulum Secara etimologi kurikulum pada awalnya digunakan dalam dunia olah raga pada zaman Yunani kuno yaitu curriculum dalam bahasa Yunani berasal dari kata 'curir' yang berarti pelari. 2005). serta kebijakan bagaimana tujuan pendidikan tercapai. kurikulum merupakan komponen vital dalam menentukan arah dan pengembangan. yakni jalan yang terang atau jalan terang yang dimulai oleh manusia pada bidang kehidupannya. hlm. hlm. pertama. Pengembangan Kurikulum 1. Menurutnya.25 24 Muhaimin. Asas-Asas Kurikulum (Jakarta: Bumi Aksara. 01. sejumlah mata pelajaran yang harus ditempuh atau dipelajari sekolah atau perguruan tinggi untuk memperoleh ijazah tertentu. kurikulum bisa diartikan sebagai . Maka dalam dunia pendidikan. dan 'curere' artinya tempat berpacu. . 2008). 25 S.

mendefinisikan. metode mengajar. Ragam. kurikulum adalah kegiatan yang mencakup berbagai rencana kegiatan anak didik yang terperinci berupa bentuk-bentuk dalam pendidikan.26 Muhaimin dan Abd. Jadi hubungan sosial antara guru dan murid. dan cara mengevaluasi adalah termasuk kurikulum. 28 Nasutian. hlm 122 Muhaimin. Ilmu Pendidikan Islam (Jakarta: Bumi Aksara.cit. yakni segala pengalaman anak di bawah tangung-jawab sekolah.185. Kajian Filosifik dan Kerangka Dasar Operasionalisasinya (Bandung: Trigenda Karya. Pemikiran Pendidikan Islam. Proses tersebut berhubungan dengan seleksi dan pengorganisasian berbagai komponen situasi belajar mengajar antara lain penetapan jadwal pengorganisasian kurikulum dan 26 27 Zakiah Darajad. hlm. saran-saran strategi belajar mengajar. 1996). pengaturan-pengaturan program agar dapat diterapkan.27 Lebih luas lagi. Kurikulum tidak hanya meliputi bahan pelajaran tetapi meliputi seluruh kehidupan dalam kelas. hlm. Mujib dalam bukunya“ Pemikiran Pendidikan Islam”. dan hal-hal yang mencakup pada kegiatan yang bertujuan mencapai tujuan yang diinginkan. 1993). op. Abd Mujib. William B.5-6 .28 Sedangkan menurut Oemar Hamalik (2007) menjelaskan bahwa pengembangan kurikulum ialah proses perencanaan agar menghasikan rencana kurikulum yang luas dan spesifik. kurikulum yaitu seluruh program dan kehidupan dalam sekolah.40 Sedangkan menurut istilah sebagaimana yang dikemukakan oleh beberapa ahli : Menurut Zakiah Darajad. kurikulum merupakan suatu program pendidikan yang direncanakan dan dilaksanakan mencapai sejumlah tujuan-tujuan tertentu.

sumber dan alat pengukur pengembangan kurikulum yang mengacu pada kreasi sumber-sumber unit. rencana unit dan garis krikulum ganda lainnya. mengajukan empat pertanyaan pokok. Tyler dalam bukunya basic principles of curriculum and intruktion (1949). mata pelajaran. untuk memudahkan proses belajar-mengajar. yakni: a) Tujuan apa yang harus dicapai sekolah? b) Bagaimana memilih bahan pelajaran guna mencapai tujuan itu? c) Bagaimana bahan disajikan agar efektif diajarkan? d) Bagimana efektifitas belajar dapat dinilai? Oemar Hamalik. hlm 183-184.41 spesifikasi tujuan yang disarankan. Nasution. guru-guru. ahli pendidikan. seperti administrator pendidikan. ahli kurikulum. mengutip pendapat Ralph W. Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum (Bandung: Rosyda Karya. Sebagaimana lazimnya kurikulum dipandang sebagai rencana yang disusun untuk melancarkan proses belajar mengajar di bawah bimbingan dan tanggung jawab sekolah atau lembaga-lembaga pendidikan beserta staf pengajarnya. Dalam pengembangan kurkulum tidak terlepas dari upaya pengembangan komponen-komponen kurikulum. dan orang tua murid sertan tokoh masyarakat. salah satu buku yang paling berpengaruh dalam pengembangan kurikulum. kegiatan.29 Penjelasan tersebut mengambarkan bahwa pengembngan kurikulum merupakan proses yang melibatkan banyak pihak yang turut berpartisipasi di dalamnya. 29 . 2007). ahli bidang ilmu pengetahuan.

17-18 . Demikian pula penilaian dapat mempengaruhi komponen lainnya. 3) proses belajar-mengajar. namun dalam kenyataannya lebih kompleks dari yang diduga. S. Setiap komponen bertalian erat dengan ketiga komponen lainnya.. dan sebagainya. karena keberhasilannnya baru diketahui setelah dinilai. hlm. jujur. Menentukan proses belajar mengajar yang evektif tidak kurang sulitnya. dan apa yang harus dinilai. Tidak mudah menentukan tujuan pendidikan atau pelajaran. op. 30 Nasutian. Misalnya bahan untuk mendidik anak agar menjadi manusia pembangun.30 TUJUAN EVALUASI BAHAN PBM Keempat komponen itu saling berhubungan. 1) tujuan.cit. Pola kurikulum yang dikemukakan Tyler tersebut tampaknya sangat sederhana. kerja keras. Tujuan menentukan bahan apa akan dipelajari. maka diperoleh empat komponen kurikulum yakni. 4) evaluasi atau penilaian.42 Berdasarkan pertanyaan itu. tidak mudah pula mentukan bahan yang tepat guna mencapai tujuan itu. 2) bahan pelajaran. Bagaimana proses belajarnya.

b) Fungsi Integrasi (The Integrating Function) Bahwa kurikulum berfungsi untuk mendidik pribadi-pribadi yang terintegrasi. diferensiasi akan mendorong orang berfikir kritis dan kreatif . sehinga aka mendorong kemajua social dalam masyarakat. yaitu: a) Fungsi Penyesuaian ( The Adjustive Of Adaptive Function) Bahwa individu hidup dalam lingkungan. lingkunganpun harus disesuaikan dengan kondisi perorangan. sehinga indivdu bersifat welladjusted. Oemar Hamalik. karena itu ia juga harus menyesuaia denga linkungannya secara meyeluruh. maka pribadi yang terintegrasi itu akan memberika sumbangan dalam pembentukan atau pengintegrasian masyarakat. mengutip pendapat Alexander Inglis dalam bukunya Principle Of Secondary Education (1918). Karena lingkungan sendiri senantiasa berubah dan ersifat dinamis. Di balik itu.43 Adapun fungsi kurikulum. d) fungsi Persiapan (The Proaedeutic Function) . Pada dasarnya. disebabkan individu merupakan bagian dari masyarakat . c) Fungsi Diferensiasi (The Differentiating Function) Kurikulum perlu membeikan pelayanan terhadap perbedaan diantara setiap orang dalam masyarakat. Di sinilah letak fungsi kurikulum sebagai alat pendidikan . maka masing-masing individu pun harus memiliki kemampuan menyesuaikan diri secara dinamis pula. menyebutkan ada enam fungsi kurikulum.

e) Fungsi Pemilihan (The Selective Function) Perbedaan 'diferensiasi' dan pemilihan (seleksi) adalah hal yang saling berkaitan. dan selanjutnya siswa dapat memperbaiki kekurangan dan kelemahannya kemudian dapat mengembangkan kekuatan yang ada secara optimal.. f) Fungsi Diagnostik (The Diagnostic Function) Salah satu segi pelayanan pendidikan adalah membangun dan mengarahkan siswa untuk mampu memahami dan menerima dirinya. sehingga dapat mengembangkan seluruh potensi yang dimilikinya. . (2007) dalam bukunya Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Konsep dan Implementasinya di sekolah/madrasah. Maka untuk mengembangkan kemampua tersebut . juga menyebutkan beberapa fungsi kurikulum diantaranya: 31 Oemar Hamalik. 31 Khaeruddin.44 Kurikulum berfungsi mempersiapkan peserta didik agar mampu melanjutkan studi lebih lanjut untuk suatu jangkauan yang lebih jauh.Cit. Op. dkk. Kedua hal tersebut erupakan kebutuhan bagi masyarakat yang menganut system demokratis. Hal tersebut dapat dilakukana manakala siswa dapat memahami dirinya melalui proses ekplorasi. hlm. Pengakuan atas perbedaan berarti memberika kesempatan bagi seseorang untuk memilih apa yang diinginkan dan menarik minatnya. 13-14. kurikulum perlu disusun secara luas dan bersifat fleksibel.

kelas.32 2. dkk. c) Sebagai pedoman guru dalam menyelenggarakan program belajar mengajar. b) Sebagai batasan dari program kegiatan (bahan pengajaran) yang akan dijalankan pada suatu semester.. sehingga kegiatan yang dilakukan guru dengan murid terarah kepada tujuan yang ditentukan. Landasan Pengembangan Kurikulum Mengembangkan kurikulum bukan sesuatu yang mudah dan sederhana karena banyak hal yang harus dipertimbangkan dengan gambaran pertanyaan yang dapat diajukan untuk diperhitungkan. 2007). Misalnya: apakah yang ingin dicapai manusia sebagaimana yang diharapkan atau akan dibentuk? Apakah akan diutamakan kebutuhan anak pada saat sekarang atau masa mendatang? Apakah hakikat anak harus dipertimbangkan. ataukah ia diperlukan sebagai orang dewasa? Apakah kebutuhan anak itu? Apakah harus diperhitungkan anak sebagai individu atau sebagai anggota kelompok? Apakah yang harus dipentingkan. maupun pada tingkat pendidikan tersebut. hlm.45 a) Sebagai pedoman penyelenggaraan pendidikan pada suatu tingkatan pendidikan tertentu dan untuk memungkinkan pencapaian tujuan dari suatu lembaga pendidikan tersebut. mengajarkan kejujuran atau memberi pendidikan umum? Apakah pelajaran akan didasarkan atas disiplin ilmu ataukah dipusatkan pada masalah sosial dan pribadi? Apakah semua anak harus mengikuti pelajaran Khairuddin. Kurikulum KTSP dan Implemetasinya di Madrasah (Semarang : Madrasah Developmewnt Center Jawa Tengah MDC. 32 . 28.

kebudayaan manusia. b) Asas Psikologi yang memperhitungkan factor anak dalam kurikulum yakni. Semua pertanyaan itu menyagkut asas-asas yang mendasari setiap kurikulum. Op. perkembangan dan perubahannya.33 Lembaga Pendidikan sebagai wadah untuk mempersiapkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas dan tangguh hendaknya hasus dipersiapkan secara terencana.. b) psikologi belajar. d) Asas Organistoris. Sebab kurikulum (sekolah) terkait dengan sarana untuk 33 Nasutian.46 yang sama ataukah ia diizinkan memilih pelajaran sesuai dengan minatnya? Apakah seluruh kurikulum sama bagi semua sekolah secara uniform atau diberikan kelonggaran untuk menyesuaikan dengan keadaan daerah? Apakah hasil belajara anak diuji secara uniform ataukah diserahkan pada penilaian guru yang dapat mempelajarai anak itu dalam segala apek selama waktu yang panjang. Cit. hlm. hasil kerja manusia berupa pengetahuan. . perkembangan anak. 10-11. dan lain-lain. c) Asas sosiologis yaitu keadaan masyarakat. terarah serta dapat dipertangungjawabkan secara benar. a) psikologi anak. bagaimana proses belajar anak. yang mempertimbangkan bentuk dan organisasi bahan pelajaran yang disajikan. yakni : a) Asas filosofi yang berkenaan dengan tujuan pendidikan yang sesuai dengan filsafat Negara (Pancasila dan UUD 1945).

Di dalam interaksi tersebut terdapat isi yang diinteraksikan serta proses bagaimana interaksi tersebut berlangsung. apa isi pendidikan dan bagaimana proses interaksi pendidikan tersebut. Landasan Filosofis Pendidikan berintikan interaksi antar manusia. yang esensial yaitu jawaban-jawaban filosofis. terutama antara pendidik dan terdidik untuk mencapai tujuan pendidikan. 38-39 . Sejalan dengan itu. Tujuan pendidikan adalah membina warga negara yang baik. pengembangan kurikulum. Pancasila yang diakui dan diterima sebagai filsafah dan pandangan hidup bangsa yang dijadikan pedoman dalam kehidupan 34 Nana Syaodih Sukmadinata. Dan falsafah bangsa Indonesia adalah pancasila. hlm.47 mencapai cita-cita/ tujuan. merupakan pertanyaan-pertanyaan yang membutuhkan jawaban yang mendasar. paling tidak dapat dijelaskan lebih lanjut beberapa landasan utama dalam pengembangan kurikulum. teori dan praktek (Bandung: Rasyda Karya.34 Pendidikan pada prinsipnya bersifat normative yang ditentukan oleh sistem nilai yang dianut. siapa pendidik dan terdidik. yaitu : a. dan norma-norma yang baik tersebut tercantum dalam falsafah bangsa. Apakah yang menjadi tujuan pendidikan. 2006). Maka landasan filosofis pendidikan (termasuk kurikulum) di Indonesia adalah Pancasila. Dengan kata lain kurikulum menyangkut hajat dan kebutuhan masa depan peserta didik agar kelak mampu menghadapi kehidupannya secara mandiri.

dijaga. Pancasila adalah jiwa seluruh rakyat Indonesia dan negara kita. b. yang mengajarkan bahwa hidup manusia akan mencapai kebahagian jika dikembangkan keselarasan dan keseimbangan. dilatih dan dididik oleh orang tua. dalam hubungan dengan alam. mengandung makna bahwa peserta didik diberi kebebasan untuk berkembang dan maupun berpikir intelegen di kehidupan masyarakat. Seperti dinyatakan dalam ketetapan MPR No. sampai kemudian terbentuk potensi kemandirian dalam mengelola kelangsungan hidupnya. baik dalam hidup manusia secara pribadi. melakukan aktivitas dapat memberikan manfaat terhadap hasil akhir.. seorang manusia sudah langsung terlibat di dalam kegiatan pendidikan dan pembelajaran. dan menekankan nilai-nilai manusiawi dan kultural dalam pendidikan. landasan filisofis Pancasila yang dianut oleh negara kita dengan prinsip demokratis. Kegiatan pendidikan dan pembelajaran itu diselenggarakan mulai dengan caracarakonvensional (alami) menurut pengalaman hidup. Kesadaran dan cita-cita moral Pancasila sudah berurutan dan berakar dalam kebudayaan bangsa Indonesia.48 sehari-hari dan dijadikan pula sebagai landasan filosofis pendidikan kita. II/MPR/1968. maupun dalam mengejar kemajuan lahiriah dan kebahagian rohaniah. keluarga dan masyarakat menuju tingkat kedewasaan dan kematangan. hubungan manusia dengan Tuhannya. Dia dirawat. Dengan demikian. Landasan Psikologis Sejak lahir. sampai pada .

Dengan demikian. hlm. c. Filsafat Pendidikan. pengembangan kurikulum juga didasarkan pada teori-teori psikologi untuk menyesuaikan kondisi perkembangan psikologis peserta didik. (Jogjakarta: Ar-Ruzz Media. maka psikologis menjadi salah satu dasar atau landasan pengembangan kurikulum. pada serta pengembangan penguasaan menekankan pada pengembangan manusia seutuhnya dijadikan sebagai salah satu landasan. .35 Dengan demikian ada hubungan erat antara kurikulum dan psikilogi belajar dan psokologi anak. 55. Guru mengajar menurut menurur apa yang diperkirakannya akan memberikan hasil yang baik dan ini sering dilakukan dengan menggunakan berbagai teori belajar. Karena hubungan yang sangat erat itu. Landasan Sosiologis Suatu kurikulum pada prinsipnya mencerminkan keinginan.49 cara formal yang metodik dan sistematik intitusional (pendidikan sekolah). sudah sewajarnya kalau pendidikan harus memperhatikan aspirasi masyarakat dan 35 Suparlan Suhartono. menurut kemampuan konseptik-rasional. 2006). Dalam hal ini. aliran psikologis behaviorisme dan humanistik yang mengandung dan makna pembelajaran terhadap menekankan kompetensi. Karena itu. Seperti PPSI menggunakan teori belajar yang berbeda dengan pendekatan proses. citacita tertentu dan kebutuhan masyarakat.

masyarakat merupakan suatu faktor yang begitu penting dalam pengembangan kurikulum. Tuntutan semakin tinggi terhadap perubahan pada sistem dan isi kurikulum yang berorietasi kemasa sekarang dan yang akan datang dan menekankan pada penguasaan terhadap kompetensi-kompetensi yang dibutuhkan. Abdullah Idi. Dengan dijadikan sosiologi sebagai landasan pengembangan kurikulum maka peserta didik nantinya diharapkan mampu bekerja sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Pengembangan Kuri Kulum Teori Dan Praktek. Setiap masyarakat berlainan corak nilai-nilai yang dianutnya dan setiap masyarakat juga mempunyai latar belakang kebudayaan yang berbeda. Oleh sebab itu. Perbedaan tersebut harus dipertimbangkan dalam penyusunan kurikulum. adat kebiasaan yang tidak dapat tidak harus dikenal dan diwujudkan anak dalam pribadinya lalu dinyatakannya dalam tindakan.36 Demikian itu tidak dapat diabaikan karena setiap masyarakat mempunyai norma-norma.50 pendidikan mesti memberi jawaban atas tekanan-tekanan yang datang dari kekuatan sosio-politik-ekonomi yang dominan. sehingga aspek sosiologis dijadikan salah satu azas. 2007) hlm. d. Landasan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Landasan ini berkenaan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang terus berkembang pesat. (Yogyakarta: ar-Ruz Media. 36 . terutama berkaitan dengan IPTEK. 74-76.

peserta didik diharapkan mampu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan teknologi dan kesenian sesuai dengan sistem nilai. dalam hal ini pilihan banyak bergantung pada pendirian atau sikap seseorang tentang pendidikan. Contoh IPA. Landasan Organisatoris Landasan ini berkenaan dengan bentuk dan organisasi bahan pelajaran yang disajikan. . IPS. Mengacu kepada landasan pengembangan kurikulum diatas. Kurikulum adalah soal pilihan. Agama dan lainlain. maka tujuan kegiatan siswa akan menekankan pada pengembangan sikap dan perilaku agar berguna dalam suatu kehidupan masyarakat yang demokratis. bemacam-macam organisasi kurikulum dapat dijalankan secara bersama di satu sekolah. kemanusiawian dan budaya bangsa. Setiap organisasi kurikulum mempunyai kebaikan akan tetapi tidak lepas dari kekurangan yang ditinjau dari segi-segi tertentu. Sering dikatakan bahwa “Curriculum is a matter of choice”. Adapun bahan pelajaran yang akan disajikan dalam bentuk broadfield atau bidang studi seperti yang dilaksanakan di Indonesia pada saat ini.51 Adapun karakteristik kurikulum teknologi menekankan isi berupa kompetensi. bahkan yang satu dapat membantu melengkapi yang lain. Bahasa. Dengan IPTEK sebagai landasan. e. Selain itu.

. hlm. Dengan demikian pengembangan kurikulum harus memperhatikan : pertama. pendidikan diharapkan dapat menentukan secara tepat metode mengajar. tingkat perkembangan dan kebutuhan siswa. Prinsip-Prinsip Pengembangan Kurikulum Landasan pengembangan kurukulum dapat menjadi titik tolak sekaligus titik sampai.. langkah yang perlu di lakukan oleh seorang pendidik adalah menentukan tujuan terlebih dahulu. serta serasi dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Beberapa prinsip pengembangan kurikulum yaitu. Prinsip berorientasi tujuan berarti bahwa sebelum ditentukan. Titik sampai berarti kurikulum harus dikembangkan sedemikian rupa. Titik tolak berarti pengembangan kurikulum dapat didorong oleh pembaharuan tertentu seperti penemuan teori belajar yang baru dan perubahan tuntutan masyarakat terhadap fungsi sekolah. isi. dan sistem penyampaiannya harus relevan (sesuai) dengan kebutuhan dan keadaan masyarakat.183. ibid. sehingga dapat merealisasikan perkembangan tertentu. 37 Abdullah Idi.52 3. alat pengajar. dan evaluasi37 b) Prinsip Relevansi Pengembangan kurikulum yang meliputi tujuan. relevan dengan pendidikan dengan lingkungan anaka didik. a) Prinsip Berorientasi Tujuan Pengembangan kurikulum diarahkan untuk mencapai tujuan tertentu yang bertitik tolak pada tujuan Pendidikan Nasional. Dengan adanya kejelasan tujuan.

apabila usaha. biaya. yakni. efektifitasnya dapat dapat dilihat dari dua sisi. relevan dengan dunia kerja.. 181. Prinsip efektifitas yang dimaksudkan adalah sejauh mana perencanaan kurikulum dapat dicapai sesuai dengan keinginan yang telah ditentukan. Efisien proses belajarmengajar akan tercapai. Dalam proses pendidikan. tenaga dan waktu yang sekecilkecilnya akan dicapai hasil yang memuaskan. Pertama.. hal.39 Dengan demikian pengembangan kurkulum harus mempertimbangkan segi efisien dalam penggunaan dana. tentunya dengan pertimbangan rasional dan wajar. yang berbunyi: dengan modal atau biaya. waktu dan tenaga yang digunakan untuk menyelesaikan program pengajaran tersebut sangat optimal dan hasilnya bisa seoptimal mungkin. berkaitan sejauh mana tujuan-tujuan pelajaran yang diinginkan telah dilaksanakan. Efektifitas mengajar pendidik berkaitan dengan sejauhmana kegiatan belajar mengajar yang telah direncanakan dapat dilaksanakan dengan baik. Kedua. .53 Kedua. relevan dengan kehidupan yang akan datang. 179-180. ibid. waktu tenaga dan sumber-sumber yang tersedia agar dapat mencapai hasil yang 38 39 ibid. Efektifitas belajar anak didik. dan keempat relevan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.38 c) Prinsip Efisiensi dan Efektivitas Prinsip efisiensi dering dikonotasikan dengan prinsip ekonomi. Ketiga.

151. tingkat perkembangan siswa. Baik fleksibel dalam memilih program pendidikan maupun fleksibel dalam pengembangan program pengajaran. 2008).. . Ada semacam ruang gerak yang memberikan kebebesan dalam bertindak. jadi tidak statis atau kaku. aspek-aspek. Betapapun bagus dan idealnya suatu kurikulum. kalau menuntut keahlian-keahlian dan peralatan yang sangat khusus dan mahal biayanya. sesuai dengan jenjang pendidikan. maka kurikulum tersebut tidak efesien dan sukar dilaksanakan. diubah.. 31. struktur dalam satuan pendidikan. hlm. artinya bagianbagian.40 Dalam pelaksanaan juga mudah dilaksanakan dapat menggunakan media yang sederhana dan biaya yang murah. Nana Syaudih. Kurikulum dan Pembelajaran (Jakarta : Bumi Aksara. Dengan prinsip 40 41 Oemar Hamalik. cit. Fleksibilitas disini maksudnya adalah memberikan kesempatan kepada para pendidik dalam mengembangkan sendiri program-program pengajaran dengan berpatok pada tujuan dan bahan pengajaran di dalam kurikulum yang bersifat umum. op. tidak terlepas-lepas. hlm. dilengkapi atau dikurangi berdasarkan tuntutan dan keadaan ekosistem dan kemampuan setempat. melainkan satu sama lain saling memiliki hubungan fungsional yang bermakna. 41 d) Prinsip Fleksibilitas (Keluwesan) Kurikulum yang luwes mudah di sesuaikan. e) Prinsip Kesinambungan (Kontinuitas) Kurikulum disusun secara berkesinambungan. materi dan bahan kajian disusun secara beruntun.54 optimal.

55 tersebut. Pendidikan yang . baik di lingkungan sekolah maupun pada tingkat inter-sektoral. antara semua mata ajaran. antara unsur-unsur keilmuan sains. sosial. Perencanaan terpadu bertitik tolak dari masalah atau topik dan konsistensi antara unsur-unsurnya. Keseimbangan juga perlu diadakan antara teori dan praktek. humaniora dan keilmuan prilaku. f) Prinsip Keseimbangan Penyususnan kurikulum supaya memperhatikan keseimbangan secara proporsional dan fungsional antara berbagai program dan subprogram. sedangkan mutu pendidikan berorientasi pada hasil pendidikan yang berkualitas. Pendidikan mutu berarti melaksanakan pembelajaran yang bermutu. dan antara aspek-aspek prilaku yang ingin dikembangkan. h) Prinsip Mutu. g) Prinsip Keterpaduan Kurikulum dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prinsip keterpaduan. Yaitu bahwa pengembangan kurikulum berorientasi pada pendidikan mutu dan mutu pendidikan. Pelaksanaan terpadu dengan melibatkan semua pihak. tampak jelas alur dan keterkaitan di dalam kurikulum tersebut sehingga mempermudah guru dan siswa dalam melaksanakan proses pembelajaran.

kegiatan belajar mengajar. kurikulum tentunya dikembangkan secara terus menerus guna menemukan format ideal sehingga pendidikan (output) benar-benar bermutu yaitu dengan cara memperbaiki.cit. yaitu adanya prinsip umum dan prinsip khusus. hlm. memantapkan dan mengembangkan lebih lanjut kurikulum yang sudah berjalan setelah ada pelaksanaan dan sudah diketahui hasilnya. Cit.44 4.42 Dengan prinsip tersebut. Macam-Macam Model Kurikulum a. 42 43 Oemar Hamalik. Kurikulum Subjek Akademis Model kurikulum ini merupakan model yang tertua. Op. hal. dan penilaian.. relevansi. . 179-183 44 Nana Syaodih. flesibilitas. Prinsip umum terdiri dari. Semua ilmu pengetahuan dan nilai-nilai telah ditemukan oleh para pemikir masa lalu. op. Karena itu kemudian pendidikan berfungsi memelihara dan mewariskan hasil budaya masa lalau tersebut. 32.43 Nana Syaudih menjelaskan lebih simpel mengenai prinsip pengembangan kurikulum. Abdullah Idi. praktis dan efektivitas. kontinuitas.. yaitu sejak sekolah pertama berdiri. hlm. pengalaman belajar. Sedangkan prinsip khusus yaitu prinsip yang berkenaan dengan penyususnan tujuan.56 bermutu ditentukan oleh derajat mutu guru. Cit. 152-154. Kurikulum ini bersumber dari pendidikan klasik (parenialisme dan essensialisme) yang berorientasi pada masa lalu. peralatan/media yang bermutu. Kurikulum dan Pembelajaran. Op. isi.

86 .57 Kurikulum tersebut lebih mengutamakan isi pendidikan. Karena mereka yakin bahwa siswa memiliki potensi. Kurikulum Humanistik Kurikulum ini dikembagkan oleh para ahli pendidikan humanistik. kemampuan. Syaudih. hlm. dan kekuatan untuk berkembang. hlm. b. belajar berusaha menguasai ilmu sebanyakbanyaknya. Ia adalah subyek yang menjadi pusat kegiatan pendidikan. ibid. yaitu John Dewey (Progressive Education). op. 81. dan pada tahap selanjutnya. Dimana aliran ini memberikan ruang gerak kepada siswa.45 Artinya bahwa pendidikan hanya berorientasi pada aspek intelektual dan lebih bersifat menghafal. berdasarkan konsep aliran pendidikan pribadi (Personalized Education). 46 Keyakinan demikian menyebabkan sebuah konsekuesi bahwa pendidikan diarahkan pada kepada membina manusia yang utuh bukan saja segi fisik dan intelektual. Dan berhasil dalam belajar yaitu orang yang menguasai ilmu seluruh ilmu atau sebagaian besar isi pendidikan yang diberikan atau disiapkan oleh guru. serta aspek nilai-nilai lainnya). dan psikomotorik. afektif. Mereka bertolak dari asumsi bahwa anak atau peserta didik adalah yang pertama dan utama dalam pendidikan.. 45 46 Nana Syaudih. akan tetapi juga aspek sosialnya dan afektif (kognitif.cit.

berkenaan dengan tujuan.. organisasi isi. kerjasama. c. Sedangkan evaluasinya. dan evaluasi yaitu kesatuan prilaku buakn saja bersifat inteklektual. siswa ikut terlibat dan nilainya bersifat kualitatif. Menurut mereka pendidikan bukanlah upaya sendiri.58 Karakteristik dari Kurikulum Humanistik. melainkan kegiatan bersama. serta sumber belajar lainnya. Kurikulum Teknologis Kurikulum ini sebenarnya ada persamaanya dengan kurikulum klasik.47 Komponen-komponen kurikulum Rekonstruksi Sosial sebenarnya sama dengan kurikulum lainnya..48 d. Karena itu tujuan tujuan program pendidikan pada setiap saat dapat berubah menyesuaikan dengan kondisi social yang dihadapi. Kurikulum Rekonstruksi Sosial Kurikulum ini lebih memusatkan perhatian pada problemaproblema yang dihadapinya dalam masyarakat. Dalam proses pembelajarannya. metode. . hlm. Hanya saja isi dan bentuknya berbeda dan lebih mengedepankan pada masalah-masalah sosial. yaitu menekankan pada isis kurikulum. akan tetapi bukan pada 47 48 Ibid. interaksi. 91 Ibid. baik antar siswa maupun dengan guru. isi. lingkungan. guru berusaha membantu para siswa menemukan minat dan kebutuhannya. hlm. tetapi juga emosional dan tindakan. 93-94. Kurikulum ini bersumber pada aliran pendidikan instruksional.

. computer. teknologis dan rekonstruksi social. menjelaskan bahwa model pengembangan kurikulum perlu disesuaikan dengan sistem pendidikan dan sistem pengelolaan pendidikan yang di anaut serta model model pendidikan mana yang digunakan. Sedangkan evaluasinya dilakukan pada setiap saat baik evaluasi formatif maupun evaluasi sumatif dan umumnya berbentuk tes obyektif. Paling tidak menurut 50 syaudih dikenal beberapa model pengembangan kurikulum: 49 Ibid. Selanjutnya. 5. CD-rom maupun internet. Model-Model Pengembangan Kurikulum Nana Syaudih (2006) dakam bukunya Pengembanan Kurikulum. pengajaran menggunakan dengan teknologi maju. film slide.49 Model pembelajaranya. jika pada masa klasik pembelajaran dengan menggunakan alat seadanya. maka seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. hlm. bahwa model pengajarannya menekankan sifat ilmiah. Teori dan Praktek. demikian juga model pengembangan dalam kurikulum yang sifatnya subyek akademis bebeda dengan kurikulum humanistic. seperti Audio Visual . sesuai dengan landasan pemikiran mereka. .59 pemeliharaan dan pengawetan ilmu tersebut tetapi lebih pada penguasaan kompetensi. 96. penggunaan model pengembangan kurikulum dalam sistem pendidikan dan pengelolaan yang sifatnya sentralisasi berbeda dengan yang desentralisasi.

kemudian administrator pendidikan menyusun tim atau komisi pengembangan kurikulum yang terdiri atas para ahli pendidikan/ kurikulum.60 a. Dan setelah mendapatkan beberapa penyempurnaan. Yaitu adanya tim-tim khusus pengarah pengembangan kurikulum yang terdiri atas pejabat di bawahnya. dan nilai-nilai cukup baik. Tim tersebut bertugas menyusun kurikulum yang sesunguhnya yang lebih operasional. dan para tokoh dari dunia kerja dan perusahaan. maka hasilnya dikaji ulang oleh tim pengarah serta para ahli lain yang berwenang atau pjabat yang kompeten. dijabarkan dari konsep-konsep dan kebijaksanaan dasar yang telah digariskan oleh tim pengarah. dan strategi utama dalam pengembangan kurikulum. Istilah lain dari model ini ialah topdown atau line-staff. kebijaksanaan. guru-guru bidang studi yang senior. karena inisiatif dan gagasan pengembangan datang dari para administrator pendidikan dan menggunakan prosedur administrasi. para ahli pendidikan. hlm. ahli disiplin ilmu. The Administrative Model Model pengembangan kurikulum ini merupakan model yang paling lama dan paling banyak di kenal. Setelah hal-hal yang mendasar itu terumuskan dan mendapatkan pengkajian yang seksama. Setelah tugas tersebut selesai. ahli disiplin ilmu dai perguruan tinngi.. landasan-landasan. administrator 50 ibid. . 161-170. Tugas tim tersebut ialah merumuskan konsep-konsep dasar. ahli kurikulum.

pelaksana. Model pengembangan kurikulum yang pertama pengelolaan pendidikan/ kurikulum digunakan dalam system bersifat sentralisasi. sebab menuntut kesiapan dari pelaksaanya.61 pemberi tugas menetapkan berlakunya kurikulum tersebut serta memerintahkan pada sekolah-sekolah untuk melaksanakan kurikulum tersebut. Oleh sebab itu pendidikan yang bersifat desentralisasi menuntut para guru untuk cerdas dan lebih kreatif dalam melaksanakan pengembangan kurikulum. Beauchamp mengemukakan lima hal di dalam pengembangan kurikulum: Pertama. dan juga penyempurna dari pengajaran di kelasnya. Model seperti ini seringkali tidak selalu segera berjalan. c. Maka kebutuha akan adanya penataran sering tidak dapat dihindarkan. Mereka perlu mendapatkan petunjuk dan penjelasan atau mungkin peningkatan pengetahuan dan ketrampilan. menetapkan arena atau lingkup wilayah yang . terutama guru-guru. yang sedangkan model grass-roots akan berkembang dalam sistem sistem pendidikan yang bersifat desentralisasi. yaitu guru-guru atau sekolah. Sebab guru adalah perencana. b. The Grass Roots Model Model grass roots adalah kebalikan dari model pertama. Inisiataif dan upaya datang dari bawah . Beauchamp's System Beauchamp merupakan salah seorang ahli di bidang kurikulum.

baik kesiapan guru-guru. Dalam mengimplementasikan kurikulum mebutuhkan kesiapan yang menyeluruh. siswa. evaluasi hasil belajar siswa 4. . organisasi dan prosedur pengembangan kurikulum. propinsi ataupun seluruh Negara. kecamatan. evaluasi desain kurikulum 3. evaluasi pelaksanaan kurikulum oleh guru-guru 2. yaitu siapa saja yang turut terlibat dalam pengembangan kurikulum. apakah suatu sekolah. dan dalam menentukan keseluruhan desain kurikulum. Ketiga. Minimal ada empat hal yang menjadi sasaran evaluasi: 1. dan kelima yaitu evaluasi. serta oleh tujuan pengembangan kurikulum. Langkah ini berkenaan dengan prosedur yang harus ditempuh dalam merumuskan tujuan umum dan tujuan yang lebih khusus memilih si dan pegalaman belajar . bahan maupun biaya. serta kegiatan evaluasi . kabupaten. evaluasi dari keseluruhan sistem kurikulum. implementasi kurkulum. Keempat. fasilitas. menetapkan personalia.62 akan dicakup oleh kurikulum tersebut. di samping kesiapan manejerial dari pimpinan sekolah atau administrator setempat. Kedua. Pentahapan arena ini ditentukan oleh wewenang yang dimiliki oleh pengambil kebijaksanaan dalam pengembangan kurikulum.

63 d. . yaitu guna mengetahui validitas dan kepraktisannya. Dan model ini lingkupnya hanya sebatas satu atau beberapa sekolah. Dan setidaknya ada delapan langkah dalam kegiatan unit eksperimen tersebut. Model ini diprakarsai oleh sekelompok guru atau sekelompok guru yang bekerja sama dengan ahli yang bermaksud megadakan perbaikan kurikulum. dating dari bawah. suatu komponen kurikulum atau mencakaup keseluruhan komponen kurikulum. yaitu: 1) mendiagnosis kebutuhan. yaitu dengan mengadakan syudi yang seksama tentang hubungan antara teori dan praktek. menguji unit-unit eksperimen. Taba's Inverted Model Ada lima langkah pengembangan kurkulum model Taba. yaitu: Pertama. 2) merumuskan tujuan-tujuan khusus 3) memilih isi 4) mengorganisasi isi 5) memilih pengalaman belajar 6) mengorganisasi pengalaman belajar 7) mengevaluasi 8) melihat sekuens dan keseimbangan Kedua. e. The Demonstration Model Model ini pada dasarnya bersifat grass roots. mengadakan unit-unit eksperimen bersama guru-guru. serta menghimpun data penyempurnaan.

. Langkah kelima. Roger's Interpersonal Relations Model Roger dikenal bukan sebagai seorang ahli pendidikan. f. melainkan ia ahli di bidang psikologi/psikoterapi. Yaitu apabila kegiatan penyempurnaan dan konsolidasi telah diperoleh sifatnya yang lebih menyeluruh atau berlaku lebih luas. Keempat. Menurutnya. dan kelima. pengembangan keseluruhan kerangka kurkulum. Kedua partisipasi guru dalam pengalaman kelompok yang intensif. Pertama. pengembangan kelompok yang intensif untuk satu kelas atau unit pelajaran. Tetapi konsep-konsepnya tentang psikoterapi khususnya bagaimana membimbing individu juga dapat diterapkan dalam bidang pendidikan dan pengembangan kurikulum. Ada empat langkah yang dikemukakan oleh Roger dalam mengembangkan kurikulum. perubahan kurkulum adalah perubahan individu. hal itu masih harus dikaji oleh para ahli dan para professional kurikulum lainnya. mengadakan revisi dan konsolidasi. Kegiatan ini dilakukan untuk untuk mengetahui apakah konsep-konsep dasar atau landasan-landasan teori yang dipakai sudah masuk dan sesuai. partisipasi orang tua dalam kegiatan kelompok yaitu melalalui kegiatan yang dikoordinasi oleh BP3 masing-masing sekolah. pemilihan target dari system pendidikan. Ketiga. yaitu implementasi dan diseminasi .64 Ketiga. yaitu menerapkan kurikulum baru pada daerah atau sekolah-sekolah yang lebih luas.

yaitu berasal darigerakan bisnis. 2) the system analisis model. h. para orang tua. dan salah satu cara untuk mencapai hal itu adalah dengan prosedur action research. Kurikulum dikembangkan dalam konteks harapan warga masyarakat . efesiensi . 3) the computer based model yaitu suatu model pengembnagan kurikulum dengan memanfatkan koputer.65 g. Sementara itu.. Abdullah Idi (2007) menjelaskan bahan dalam kurikulum sering digunakan model dengan menggunakan grafik untuk mengambarkan elemen-elemen kurikulum. pengusaha. serta nilai-nilai efesiensi efektifitas dalam bisnis juga sangat besar pengaruhnya terhadap perkembangan model kurkulum. yaitu menekankan pada penguasaan prilaku atau kemampuan. tokoh masyarakat . siswa. guru. hubungan antar elemen. The Systematic Action-Research Model Model ini didasarkan pada asumsi bahwa kurikulum erupakan perkembangan perubahan sosial. Emerging Technical Models Peranan perkembangan bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Kecendrungankecenrungan baru yang didasarkan hal itu didasarkan atas hal tersbut ialah: 1) the behavioral analiysis model. dan lain-lain. Jadi penyususnan kurikulum harus harus memasukkan pandangan dan harapan-harapan masyarakat .

bahwa pengembangan kurikulum tersebut berkisar pada pengembangan aspek ilmu pengetahuan dan teknologi yang perlu diimbangai dengan perkembangan pendidikan.. dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah Telah berbuat baik. op.66 serta proses pengembangan dan implementasi kurikulum. dan 51 Abdullah Idi.tadris. Kurikulum Dalam Perspektif Pendidikan Islam Abdul Aziz dan Sholih Abdul Aziz dalam at-tarbiyat wa al-thuriq al. manusia disisi lain memiliki keterbatasan dalam kemampuan menerima. Dengan demikian.51 6. kepadamu. sebagaimana dikutip oleh Kawakib (2007) menyebutkan bahwa tujuan pendidikan Islam tercakup dalam surat al-Qashas : 77 ☺ ☯ ☺ ⌧ ☺ Dan carilah pada apa yang Telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat. Sebab. menyampaikan dan mengolah informasi. . Namun pada prinsipnya. hlm. 153-177. cit. dalam merealisasikannya diperlukan suatu model pengembangan kurikulum dengan pendekatan yang sesuai. Karenanya diperlukan proses pengembangan kurikulum yang akurat dan terseleksi serta serta memiliki tingkat relevansi yang kaut.

An-Nisa' : 09). manhaj al-tarbiyah 'inda ikhwan al-muslimin. Juz I (Mesir : Dar al-Wafa' 1412) dalam Ahmad Nurul Kawakib (Skripsi 2007) hlm. ( QS. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan. Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah. 52 . berkepribadian shalih. 34. Dengan demikian kurikulum sebagai sarana untuk mengantarkan pada tujuan pendidikan yang diharapkan.67 janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan Perkataan yang benar. maka pengembangan kurikulum menjadi keniscayaan guna menyesuaikan dengan dinamika kehidupan Aly Abdul Halim Mahmud. (al-Qashas : 77) Demikian juga Aly Abdul Halim Mahmud juga berpendapat bahwa tujuan pendidikan Islam tercakup dalam kalimat : ‫اﻋﺪاد اﻻﻧﺴﺎن اﻟﻤﺴﻠﻢ اﻟﻌﺎﺑﺪ ﻟﺮ ّﻪ اﻟﺼﺎﻟﺢ ﻓﻰ ذاﺗﻪ اﻟ ّﺎﺟﺢ ﻓﻰ ﺣﻴﺎﺗﻪ‬ ‫ﻨ‬ ‫ﺑ‬ ‫اﻟﺪﻧﻴﺎ اﻟﻤﻌﺪ ﻟﺤﻴﺎة اﻷﺧﺮة‬ ّ Menyiapkan manusia muslim yang taat beribadah pada tuhanya. sukses dalam kehidupan dunia bersiap-siap untuk kehidupan akhirat 52 Ungkapan tersebut sejalan dengan ayat al-Qur'an tentang penyiapan generasi / keturunan agar tidak menjadi generasi yang lemah. yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka.

54 . sosial. budaya.101. Ungkapan tersebut cukup jelas bahwa dinamika kehidupan dari zaman ke zaman selalu mengalami perubahan. Dalam kaitannya dengan pengembangan kurikulum tersebut.53 Senada dengan yang diungkapkan oleh umar bin khatab. 127 hlm. baik aspek ekonomi. 2006). Sayyidina Ali berpesan : ‫ﻋّﻤﻮا اوﻻد آﻢ ﻓﺈ ّﻬﻢ ﻣﺨﻠﻮﻓﻮن ﻟﺰﻣﺎن ﻏﻴﺮ زﻣﺎﻧﻜﻢ‬ ‫ﻧ‬ ‫ﻠ‬ Didiklah anak kalian dengan pendidikan yang berbeda dengan yang diajarkan pada-mu karena mereka diciptakan untuk zaman yang berbeda dengan zaman kalian (dari Ali Bin Abi Thalib). Yusuf Mudzakkir. hlm. Ilmu Pendidikan Islam (Jakarta: Kencana. maupun perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Kemampuan beradaptasi dan berkompetisi dengan lingkungan dengan berbagai konsekuensinya harus benar-benar ditanamkan pada peserta didik sebagai generasi masa depan bangsa. pengembagangan dan perubahan bahkan mungkin ijtihad yang dilakukan dengan niat berpegang pada prinsip kemaslahatan ummat. dan zaman ang lain dari zamanmu54.68 masyarakat maupun perkembangan ilmu pengetahuan dan tehnologi. Ibid . Perubahan tersebut terjadi pada seluruh aspek kehidupan manusia. seabagaimana dikutip oleh Abdul Mujib: ‫ان اﺑﻨﺎﺋﻜﻢ ﻗﺪ ﺧﻠﻘﻮا ﻟﺠﻴﻞ ﻏﻴﺮ ﺟﻴﻠﻜﻢ وﻟﺰﻣﺎن ﻏﻴﺮ زﻣﺎﻧﻜﻢ‬ ّ Sesungguhnya anak-anakmu dijadikan untuk generasi yang lain dari generasimu. Dengan harapan peserta didik nantinya dapat hidup secara mandiri dan taraf hidup yang lebih baik. 53 Abdul Mujib. Namun demikian.

proses pengembangan kurikulum digambarkan dalam istilah desain kurikulum. maka kualitas pendidikan juga kurang baik. ‫اﻟﺤﻖ ﺑﻼ ﻧﻈﺎم ﻳﻐﻠﺒﻪ اﻟﺒﺎﻃﻞ ﺑﻨﻈﺎم‬ "Suatu kebenaran yang tidak diorganisir dengan rapi (teratur)dapat dikalahkan oleh kebathilan yang lebih terorganisir dengan rapi (teratur)". namun jika tidak terorganisir dengan baik. B. Desain pengembangan kurikulum meliputi dan .69 sehingga kebaikannya tergolong sebagai amal jariyah. Muslim) Sejalan apa yang di ungkapkan oleh Sayyidina Ali RA. Pendidikan merupakan kegiatan mulia. maka baginya pahala seperti orang yang mengerjakannya (HR. Diantara usaha mulia dalam upaya meningkatkan pendidikan yang berkualitas ialah dengan secara kurikulum professional. yang baik dan sebuah mengimplementasikannya Demikianlah harapan dari pengembangan kurikulum pendidikan. Sebab kurikulum dalam dunia pendidikan ibarat dua sisi mata uang yang tidak bisa dipisahkan. Implementasi Pengembangan Kurikulum Menurut Hamalik. Sebagaimana dalam hadist Nabi SAW : ‫)رواﻩ ﻣﺴﻠﻢ‬ ‫ﻣﻦ دل ﻋﻠﻰ ﺧﻴﺮ ﻓﻠﻪ ﻣﺜﻞ اﺟﺮ ﻓﺎﻋﻠﻪ‬ ّ Artinya : Barangsiapa yang menunjukkan kebaikan.

. ibid. implementasi. yang tergambar dalam desain sebagai berikut: VISI Rencana Pengembangan Sekolah Kebijakan Belajar. hlm.193. yang dilanjutkan dengan validasi. Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum op. implementasi dan evaluasi.70 merupakan suatu proses pengembangan kurikulum yang diawali dari perencanaan. Oemar Hamalik.Mengajar Program Kegiatan Program Kerja Organisasi dan Struktur Kurikulum Skema KERJA Penilaian . dan Pelaporan Petunjuk Teknis PERENCANAAN JANGKA PENDEK DAN MENENGAH STRATEGI MONITORING Gambar: kerangka kerja pengembangan kurikulum56 Desain tersebut dapat diterangkan sebagai berikut : 55 56 Oemar Hamalik. dan pengawasan (monitoring) kurikulum agar lebih mudah dikelola.195-196. Perekaman.cit. hlm. Kegiatan ini terdiri dari sembilan komponen.55 Kerangka kerja pengembangan kurikulum bertujuan untuk membuat proses.

Petunjuk teknis. Kebijakan umum dalam kegiatan belajar mengajar Program kegiatan. proses pengembangan kurikulum digambarkan dalam grafik: 57 Ide HASIL Program Pengalaman Silabus E PERENCANAAN v a l u a s i EVALUASI IMPLEMENTASI Gambar Grafik Pengembangan Kurikulum 57 Muhaimin. dan pelaporan. 2. 4. 6. 9. 8. Rencana pengembangan sekolah Organisasi dan struktur kurikulum. sebagaimana di kutip oleh Muhaimin. hal. Penilaian.71 1. 7. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam. perekaman.12-13 . Sedangkan Hasan (2002) dalam Chart. 2005. Skema kerja. Jakarta: Raja Grafindo Persada. Strategi monitoring. Perencanaan jangka pendek dan menengah. 5. 3.

hlm. Program Implementasi Evaluasi : Silabus. 2005).59 Beberapa uraian di atas menjadi pijakan dalam pengembangan kurikulum yang tidak terlepas dari pengembangan komponen kurikulum itu sendiri. yaitu: a. dalam praktik pengembangan kurikulum juga harus sesuai dengan komponen kurikulum. Pengembangan Kurikulum di Sekolah (Bandung : Sinar Baru AlGensindo. Pengembangan Tujuan 58 Muhammad Ali. yaitu: masukan input.58 Sedangkan Hamalik menyebutkan beberapa tahapan mekanisme dalam melakukan pengembangan kurikulum secara menyeluruh yaitu : Tahap 1: Studi Kelayakan Dan Kebutuhan Tahap 2 : Penyususnan Konsep Awal Perencanaan Kurikulum Tahap 3 : Pengembangan Rencana Untuk Melaksanakan Kurikulum Tahap 4 : Pelaksanaan Uji Coba Kurikulum Di Lapangan Tahap 5 : Pelaksanaan Kurikulum Tahap 6 : Pelaksanaan Penilaian Dan Pemantauan Kurikulum Tahap 7 : Pelaksanaan Perbaikan Dan Penyesuaian. hlm. proses..72 Keterangan : Perencanaan meliputi : Ide. pengalaman belajar : Hasil Sesuai dengan prinsipnya. 63-64. 59 Ibid. dimana dalam prosesnya setidak-tidaknya terdapat tiga komponen. 142-143 . dan keluaran output. Demikian juga mengenai sistem pengembangan kurikulum.

menegah maupun jangka pendek.60 Dalam hal ini perlu dijelaskan megenai klasifikasi tujuan. kebutuhan dan kondisi masyarakat. Komunikasi non diskursif. Domain psikomotorik (ketrampilan) meliputi : Gerak reflek. Pertama. cit. pemahaman. Hirarki tujuan 60 Nana Syaodih. dan evaluasi. karakteristik nilai. dan juga tujuan umun dan tujuan khusus. Ketrampilan fisik. b. didasari oleh pemikiran-pemikiran dan terarah pada pencapaian nilai filosofis. karena setiap lembaga pendidikan dalam menjalankan fungsinya selalu mempunayai harapan tentang bentuk lulusan yang dihasilkan. Kedua. hlm 103. Tujuan kurikulum dirumuskan berdasarkan pada dua hal. Ketrampilan dasar. op.73 Dalam kurikulum pengajaran. perkembangan tuntutan. Domain afektif meliputi : penerimaan. sintesis. menghargai. lulusan yang dihasilkan setidak-tidaknya memiliki pengetahuan. analisis. Klafifikasi tujuan meliputi : a. merespon. mengorganisasi. c. . Ketrampilan konseptual.. sebagai bentuk perubahan perilaku hasil belajar. jangka panjang. ketrampilan dan sikap.. terutama falsafah negara. tujuan memegang peranan penting yang akan mengarahkan pada semua kegiatan pengajaran dan mewarnai komponen-komponen kurikulum lainnya. Gerakan etrampilan. Domain kognitif terdiri dari : pengetahuan (knowledge). 1. penerapan. 2.

Tujuan Sekolah (Institusional) dan Tujuan Kurikulum (Bidang Studi) Tujuan sekolah mencerminkan harapan yang ingin dicapai melalui pendidikanpada jenjang atau jenis sekolah tertentu. Tujuan Pendidikan Nasional Tujuan Pendidikan Nasional ialah falsafah negara Indonesia (Pancasila) dan Undang-Undang No. mandiri. kesehatan jasmani dan rohani.61 b. 20 tahun 2003 pasal 3 tentang sisdiknas. tujuan pendidikan nasional adalah : Tujuan pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman. hlm .74 a. 2 tahun 1989 pasal 4 yang berbunyi : Pendidikan nasional bertujuan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya. Seperti anatara SD dan MI. cakap. Sedangkan dalam UU RI No. berakhlak mulia. yaitu manusia yang beriman yang bertakwa kepada tuhan yang maha esa dan berbudi pekerti luhur. berilmu. dan bertakwa kepada tuhan yang maha esa. SMP/MTs. 61 Undang-Undang Sitem Pendidikan Nasional (Bandung : Fokusmedia. 2006). SMA/SMK/MAK/MA. berkepribadian yang mantap dan mandiri serta bertanggungjawab kemasyarakatan dan kebangsaan. memiliki pengetahuan dan ketrampilan. sehat. Setiap jenjang pendidikan bahkan setiap jenis pendidikan memiliki tujuan berbeda dengan lainnya. kreatif. dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggungjawab.

75

Sedangkan

tujuan

bidang

studi

menggambarkan

bentuk

pengetahuan, ketrampilan dan sikap berhubungan dengan bidang studi dalam kurikulum sekolah, setiap bidang studi mempunyai tujuan yang berbeda dengan bidang studi lainnya.62

c. Tujuan Pengajaran Umum dan Khusus Tujuan pengajaran menggambarkan bentuk tingkah-laku atau kemampuan yang diharapkan dapat di miliki siswa setelah proses belajar-mengajar, baik tujuan umum maupun tujuan khusus. Hasil belajar yang diinginkan dari siswa berupa munculnya perubahan prilaku, sebagaimana Benjamin S.Bloom, dan kawankawannya (1956) membuat klasifikasi bentuk prilaku hasil belajar ke dalam tiga macam atau yang disebut dengan The Taxonomy Of Educational Objectives yaitu : domein kognitif (pengetahuan), Afektif (sikap), dan domein Psikomotorik (ketrampilan).63 Lebih luas lagi Oemar Hamalik mengemukakan secara mendasar mengenai perumusan tujuan atau perencanaan yaitu suatu proses intelektual yang melibatkan pembuatan keputusan. Pimpinan dituntut agar senantiasa membuat perencanaan. Beberapa kegiatan intelektual mengenai perencanaan pengembangan kurikulum yaitu; a) Perumusan tujuan, yaitu merumuskan berdasarkan analisis terhadap berbagai kebutuhan, tuntutan dan harapan. Oleh karena itu, tujuan
62 63

Muhammad Ali, Pengembangan Kurikulum di Sekolah, op.cit. hlm. 70-73. Ibid., hlm 77-78.

76

dirumuskan dengan mempertimbangkan factor-faktor masyarakat, siswa itu sendiri, serta ilmu pengetahuan b) Perumuskan isi. Isi kurikulum merupakan pengalaman belajar yang direncanakan akan diperoleh siswa selama mengikuti pendidikan c) Merumuskan Organisasi dan proses belajar mengajar

(metode/strategi). Organisasi dapat dirumuskan sesuai dengan tujuan dan pengalaman-pengalaman belajar yang menjadi isi kurikulum, dengan mempertimbangkan bentuk kurikulum yang digunakan. d) Merumuskan evaluasi/penilaian. Evaluasi megacu pada tujuan kurikulum, dan dilakukan dengan memperhatikan prinsip-prinsip evaluasi.64 Dengan demikian jelaslah bahwa dalam menyiapkan kurikulum pendidikan dan pengajaran harus memiliki rumusan perencanaan atau tujuan-tujuan yang ingin di capai. Sehingga juga akan memudahkan dalam proses pengembangan komponen kurikulum selanjutnya. b. Pengembangan Content (Isi Kurikulum) Pengembangan isi kurikuklum berupa bahan-bahan pelajaran yang akan dipelajari oleh siswa memerlukan dasar pertimbangan yang teliti. Hal ini terutama sekali oleh sebab sekolah sebagai lembaga yang akan mengantarkan siswa menuju jenjang kedewasaan dalam arti luas. Kedewasaan ini mencakup berbagai segi, baik kedewasaaan fisik, mental maupun kedewasaan sosial. Oleh karena itu memerlukan seleksi
Oemar Hamalik, Manajemen Pengembangan Kurikulum, (Bandung: Rosyda Karya, 2007) hlm. 134.
64

77

kurikulum. Sumber pengembangan isi/ materi kurikulum dapat berasal dari masyarakat serta budayanya, siswa, maupun perkembangan ilmu pengetahuan. Seleksi kurikulum perlu dilakukan oleh sebab beberapa alasan, yaitu : 1. apa yang harus dimasukkan sebagai isi kurikulum memerlukan berbagai pertimbangan dan kriteria, sehingga isi kurikulum memadai bagi anak didik sebagai bekal dalam kehidupannya. 2. Kemajuan dalam ilmu pengetahuan dan teknologi sangat pesat, sehingga untuk menyampaikan semua bentuk ilmu pengetahuan kepada siswa dalam waktu sekolah yang sangat terbatas, merupakan sesuatu yang tidak mungkin.65 Dari dua hal diatas, maka tahap berikutnya adalah memilih kriteria isi kurikulum. Kriteria yang dapat digunakan dalam menentukan isi kurikulum sebagaimana dikemukakan oleh Hilda Taba (1962) adalah: a) Isi kurikulum harus valid (sahih) dan signifikan (terpercaya). b) Isi kurikulum harus berpegang pada kenyataan-kenyataan sosial. c) kedalaman dan keluasaan isi kurikulum harus seimbang. d) kurikulum menjangkau tujuan yang luas, meliputi pengetahuan, ketrampilan, dan sikap. e) Isi kurikulum harus dapat dipelajari dan disesuaikan dengan pengalaman siswa.

65

Muhammad Ali, op.cit. hlm 97

78 f) Isi kurikulum harus dapat memenuhi kebutuhan dan menarik minat siswa. yakni kurikulum yang disusun berdasarkan masalah kebituhan siswa. hlm 100-104 . Adapun langkah-langkah dalam pemilihan topik adalah sebgai berikut : a) Mengidentifikasi topik-topik yang diperkirakan dapat dijadikan bahan untuk dipelajari siswa agar mencapai tujuan yang telah dirumuskan. yang menyatukan dan memusatkan kurikulum pada topik atau masalah tertentu. pekerjaan selanjutnya adalah memilih topik atau pengorganisasian isi pelajaran yang berkaiatan dengan pengalaman belajar yang diharapkan dapat diperoleh dari sekolah. dalam bukunya manajemen pengembangan kurikulum. fungsional. menyebutkan bahwa secara akademik. Setelah melakukan kriteria isi kurikulum. 4..67 66 ibid. yang memfungsikan beberapa mata ajaran sejenis. 2. b) Memilih topik yang paling relevan. organisasi kurikulum dikembangkan dalam bentuk organisasi sebagi berikut: 1. Kurikulum bidang studi. Kurikulum mata pelajaran. 3. yang terdiri dari sejumlah mata pelajaran secara terpisah. Core curriculum (kurikulum inti). efektif dan komprehensif bagi pencapaian tujuan yang telah diidentifikasi.66 Sedangkan menurut Oemar Hamalik. Kurikulum integrasi.

Pengembangan Strategi/Metodologi Strategi dalam hal ini berkaitan dengan penyampaian materi pelajaran dengan menggunakan metode tertentu maupun media yang digunakan guna mencapai tujuan pembelajaran yang diharapkan. Dengan demikian sekolah/madrasah sebagai institusi pengembang kurikulum terlebih dahulu harus melakukan kajian maupun analisis kebutuhan (berdasarkan visi-misi madrasah). Rowntree (1974) 67 Hamalik.cit. serta berbagai sarana-prasarana terkait ermasuk juga pembiayaan. 137. ia juga harus memikirkan bagaimana mengatur strategi mengajar agar sesuai dengan materi yang disampaikan dan hasil yang akan dicapai. Sehingga pengembangan kurikulum benarbenar dibangun diatas landasan dan fondasi yang kokoh. mengukur maupun meningkatkan kemampuan SDM melalui berbagai kegiatan (baik seminar. c. . Kurikulum muatan lokal juga harus menyesuaikan dengan minat siswa.79 Dari paparan diatas. perencana atau pengembang kurikulum hendaknya menguasai pengetahuan yang memadai tentang disiplin ilmu pengetahuan atau masalah-masalah kehidupan. op. Hlm. intinya bahwa dalam pemilihan isi kurikulum yang akan di terapkan untuk pembelajaran siswa harus disesuaikan dengan tujuan pembelajaran dari tiap-tiap mata pelajaran. Demikian juga mengenai kurikulum tambahan atau yang sering di kenal dengan muatan lokal. Oleh sebab itu. Pada saat guru atau pendidik menyusun skuens suatu bahan ajar. diklat maupun studi komparatif)..

serta menemukan hal-hal yang bermanfaat bagi dirinya. . Artinya siswa tidak dituntut untuk mengolah. membandingkan. Rote Learning –Meaningful Learning Dalam Rote Learning bahan ajar disampaikan kepada siswa tanpa memperhatikan arti atau maknanya bagi siswa. bahan ajar tidak disajikan dalam bentuk akhir. atau melakukan aktivitas lain kecuali menguasainya. Menurut Ausubel dan Robinson (1970).mereorganisasikan membuat kesimpulan-kesimpulan. baik secara lisan maupun secara tertulis. bahan serta mengintegrasikan. b.80 dalam hal ini menjelaskana sebagaimana dikutip oleh Nana Saudih. penyampaian bahan mengutamakan maknanya bagi siswa. Melalui kegiatan-kegiatan tersebut. megenai strategi mengajar. Reception/Ekposition learning -Discovery Learning. Sedangkan dalam Meaningful Learning. Dalam ekposition atau reception learning keseluruhan bahan ajar disampaikan pada siswa dalam bentuk akhir atau bentuk jadi . a. menerapkan. Sedangkan dalam Discovery Learning. mengkategorikan. sesuatu bahan ajar bermakna apabila dihubungkan dengan struktur kognitif yang ada pada siswa. Siswa menguasai bahan ajar dengan menghafalkannya. Dalam Reception learning dilihat dari sisi siswany sedangkan Ekposition learning dilihat dari sisi guru. siswa akan menguasainya. siswa dituntut untuk melakukan berbagai kegiatan menghimpun menganalisis. informasi.

data..69 Adapun mengenai media mengajar. Maslah lain adalah kemungkinan untuk bekerja sama. Group Learning-Individual Learning. Pelaksanaan Individual Learning menuntut akivitas belajar yang bersifat individual atau dalam kelompok-kelompok kecil. karena kemampuan dan kecepatan belajar siswa tidak sama. pertama. yang lain mungkin hanya akan menanti atau menonton. maka kegiatatan Group Learning hanya akan dilakukan oleh siswa-siswa yang pandai dan cepat. hlm. berupa 68 69 Nana Syaudih. proposisi. Kerja sama hanya akan dilakukan oleh anak-anak yang aktif. Dengan demikian akan terjadi perbedaan yang semakin jauh antara anak pandai dengan yang kurang pandai. Di pihak lain anak-anak yang lambat akan menderita kurang motivasi belajar. dalil.cit. Pengertian tersebut juga sering disebut dengan istilah audio visual. .81 Struktur kognitif terdiri atas fakta-fakta. acuh tak acuh. konsep.op. 108. 68 c. hukum dan teori-teori yang telah dikuasai siswa sebelumnya.. Ibid. siswasiswa yang kurang dan lamban akan mengikuti saja kegiatan menerima temuan-temuan anak-anak cepat. Group Learning dalam bentuk kelas pelaksanannya agak sukar dan mempunyai beberapa maslah. yang tersusun membentuk suatu struktur dalam pikiran anak. dan kemungkinan menjadi pengganggu kelas. hlm. 107-108. merupakan segala bentuk dari perangsang dan alat yang disediakan guru untuk mendorong siswanya belajar. serta berbagai bentuk alat penyaji perangsang belajar.

modul. benda-benda. Seperti buku. hlm. bergerak atau tidak. 108-110. Realita. dibuat di atas kertas. 4. audio cassette. tetapi tetap efektif. yaitu yang berhubungan dengan interaksi langsung antara dua orang atau lebih. peristiwa. film. maupun paket program belajar. Berbagai bentuk informasi dapat disampaikan kepada anak dalam bentuk rekaman suara. kaset. Pictorial. Dalam komunikasi tersebut kehadiran suatu pihak secara sadar atau tidak sadar mempengaruhi prilaku yang lainnya. Terutama kehadiran guru yang sangat mempengaruhi prilaku siswanya. 3.70 70 Ibid. Artinya bahwa siswa berkomunikasi dengan realita sebagai obyek studi siswa. majalah. Media ini menunjukkan penyajian berbagai bentuk variasi gambar dan diagram nyata ataupun simbol. dan komputer. bintang. Simbol Tertulis yaitu simbol yang merupakan media penyajian informasi yang paling umum. Interaksi insani. merupakan bentuk perangsang nyata seperti orang-orang. .82 alat-alat elektronik seperti mesin pengajaran. 5. 2. televisi. disket dan media lainnya. yaitu : 1. Rekaman Suara. Lebih lanjut Rowntree (1974) mengelompokkan media mengajar menjadi lima macam dan disebut dengan modes. film. vidio cassette. dan sebagainya yang diamati siswa..

Hasil-hasil evaluasi kurikulum dapat digunakan oleh para pemegang kebijakan pendidikan dan para pengembangan kurikulum dalam memilih dan menetapkan kebijakan pengembangan sistem pendidikan dan pengembangan model kurikulum yang digunakan. maupun pada pengambilan keputusan dalam kurikulum. dan sebaliknya perubahan evaluasi kurikulum akan memberi warna pada pelaksanaan kurikulum. dan pelaksana pendidikan lainya dalam memahami dan membantu perkembangan siswa. Melainkan terhadap seluruh komponen. memilih bahan pelajaran. hubungan antara evaluasi dengan kurikulum bersifat organis. bahan. organisasi. memilih metode dan alat-alat bantu pelajaran. . Demikian juga mengenai perubahan dalam kurikulum juga akan mempengaruhi terhadap evaluasi kurikulum. metode maupun proses evaluasi itu sendiri. secara berangsur-angsur diganti dengan pandangan baru yang lebih sesuai. Pandanganpandangan lama yang tidak sesuai lagi dengan tuntutan zaman. cara penilaian serta fasilitas pendidikan lainnya. Evaluasi kurikulum memegang peranan penting baik dalam penentuan kebijakan pendidikan pada umumnya. Karena itu hasil-hasil evaluasi kurikulum juga dapat digunakan oleh guru-guru. dan prosesnya berlangsung secara evolusioner. Pengembangan Evaluasi Mengevaluasi atau menilai kurikulum sebenarnya bukan hanya semata-mata dilakukan terhadap salah satu komponen saja. Dengan demikian. baik tujuan. kepala sekolah.83 d.

tujuan implementasi evaluasi kurikulum dapat melihat dua hal : Pertama.cit.84 Evaluasi ditujukan untuk menilai pencapaian tujuan-tujuan yang telah ditentukan serta menilai proses pelaksanaan mengajar secara keseluruhan. Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum. Kedua. Hasil akhir ini merujuk pada kriteria waktu dan hasil yang akan dicapai dibandingkan terhadap fase perencanaan. Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI 71 Hamalik. Oleh sebab itu evaluasi dilakukan secara terus menerus untuk mengetahui proses dan hasil pelaksanaan sistem pendidikan dalam pencapaian tujuan yang telah ditentukan. melihat hasil akhir yang dicapai. apakah pelaksanaan evaluasi telah sesuai dengan rencana. op.71 Kegiatan implementasi pengembangan kurikulum di atas kemudian tertulis dalam bentuk silabus pembelajaran yang utuh sehingga dapat dijadikan acuan untuk dilaksanakan dalam proses pembelajaran dan mudah mengevaluasi. demikian juga dalam pencapaian tujuan-tujuan. melihat proses pelaksanan yang sedang berjalan sebagai fungsi kontrol. Tiap kegiatan akan memberikan umpan balik. C. Baik evaluasi terhadap proses kurikulum (melalui research) maupun evaluasi terhadap hasil kurikulum (test melalui tugas rutin guru).. 250-251 . dan sebagai fungsi perbaikan jika selama proses terdapat kekurangan. hlm. Menurut oemar Hamalik.

72 Madrasah sebagai lembaga pendidikan formal sudah dikenal sejak awal abad ke-11/12 M. Rajawali Press. Abdurrahman Saleh. Kemunculan madrasah di Indonesia. atau abad ke-5-6 H. dan papan tulis). meja. Ichtiar Baru Van Hoeve. yaitu sejak dikenal adanya madrasah Nidzamiyah yang didirikan di Bagdad oleh Nizam Al-Mulk (1018/1019-1092 M) seorang wazir dari Dinasti Saljuk. dan kurikulum dalam bentuk klasikal. Madrasah di Indonesia merupakan fenomena modern yang muncul pada awal abad ke-20. Madrasah berasal dari akar kata 'darasa' yang berarti belajar. 11-12 73 72 . hlm. berbeda dengan yang ada di timur tengah. Sedangkan padanan kata madrasah dalam bahasa Indonesia adalah sekolah. 1994). Perkembanganya diperkirakan lebih merupakan reaksi terhadap faktorEnsiklopedi Islam (Jakarta : PT. Madrasah ialah lembaga pendidika yang memberikan pelajaran agama Islam tingkat rendah dan menengah. cet.85 1. cet. Dalam Inseklopedi Islam dimaknai sebagai nama atau sebutan sekolah Islam. Pendirian madrasah ini telah memperkaya khasanah lembaga pendidikan di lingkungan Masyarakat Islam. karena pada masa sebelumnya masyarakat Islam hanya mengenal pendidikan tradisional yang diselenggarakan di masjid-masjid dan dar al-Kuttab. jilid 3. Madrasah dan Pendidikan Anak Bangsa . tempat proses belajar-mengajar ajaran islam secara formal yang mempunyai kelas (dengan sarana antara lain bangku. 73 Pertumbuhan madrasah sepenuhnya merupakan pekembangan lanjut dan alamiah dari dinamika internal yang tumbuh dari dalam masyarakat Islam sendiri. Misi Dan Aksi (Jakarta : PT. 105. pertama 2005) hlm. Madrasah dan Dinamika Perkembangannya. Visi. Ketiga.

Di Batu sangkar juga ada Madrasah School yang didirikan pada tahun 1910 oleh Syaikh M. dan pada tahun 1915 berubah menjadi HIS Adabiyah. baik dari Mesir maupun yang setelah bermukim di Makkah dan Madinah dengan tujuan belajar agama. Mereka membangkitka gerakan pembaharuan Islam di Indonesia yang pada gilirannya gerakan tesebut juga memicu tumbuhnya gerakan pembaharuan di bidang pendidikan Islam. . yang kemudian menimbulkan perasaan semakin anti pati terhadap Belanda.86 faktor yang berkembang dari luar lembaga pendidikan yang secara tradisional sudah ada. Sejak masa penjajahan Belanda. terutama munculnya pendidikan modern barat. lembaga pendidikan Islam telah mengalami nuansa diskriminasi yang diperlihatkan secara nyata oleh pemerintah Kolonial. Thaib Umar. Di Sumatra muncul antara lain madrasah adabiyah yang didirikan di Padang oleh syaikh Abdullah Ahmad pada tahun 1905. Pasalnya belanda merasa tidak perlu dan tidak ada gunanya untuk melakukan sesuatu. imbasnya merambah ke tanah air melalui pelajarpelajar yang kembali setelah menyelesaikan studinya. Semangat Pan-Islamisme dan gerakan pembaharua Islam di Timur Tengah dan Mesir. dengan kata lain tumbuhnya madrasah di Indonesia adalah hasil tarik menarik antara pesantren sebagai lembaga pendidikan asli (tradisional) yang sudah ada disatu sisi dengan pendidikan barat di sisi lain. karena pendidika Islam dianggap sebagai pendidikan moral keagamaan yang mengagungkan rasa intuitif yang memberikan sumber semangat perjuangan bagi rakyat.

74 Sementara itu.cit. sebagai lanjutan dari Madrasah School. sulawesi . . pondok pesantren-pun tidak mau ketinggalan untuk turut serta mendirikan lembaga serupa. Syaikh Abdul Karim Amrullah mendirikan Madrasah Tawalib di Padang Panjang tahun (1916). Setelah Indonesia merdeka (1945) dan departemen agama berdiri (pada 3 Januari 1946). Madrasah Sarul Huda dan masih banyak lagi madrasah lainnya. ada H. Jawa. Madrasah Nurul Iman oleh H. Ensiklopedi Islam.M. oleh Rahmah El-Yunusiyah. Madrasah Diniyah Putri (1923)75. Achmad Syakur. 107. Mahmud Yunus mendirikan Diniyah School pada tahun 1918. Abd. sesuai dengan tuntutan zaman dan masyarakat. yang merupakan pengembangan dari Surau Jembatan Besi. yangv memberikan pelajaran agama secara tradisional. Dalam perkembngan selanjutya.. Di Aceh didirikan madrasah pertama pada tahun 1930 bernama Saadh Adabiyah oleh Tengku Daud Beureuh. seorang ulama' besar keluaran makkah dengan mendirikan pesantren dan madrasah Nurul Iman tahun 1913. pembinaan madrasah menjadi tanggung jawab Departemen Agama (Depag). op. Mdrasah Al-Muslim oleh Tengku Abdul Rahman Munasah Mencap. Baik di Sumatra bagian timur. Abd.87 sedangkan H. Saleh dan madrasah Juharain oleh H. Di Jambi. Madjid pada tahun 1922. 74 75 Ibid. Sumatra selatan. Depag menyeragamkan nama. sedangkan Madrasah Saadah Al-Darain didirikan oleh H. Somad. hlm 18. dan lain-lain.

Di sana ditetapkan bahwa standar pelajaran umum pada madrasah sama dengan sekolah umum.76 Adapun kurikulum yang diterapkan di madrasah yaitu 70: 30. Maka sejak tahun ajaran 1987/1988 MAPK telah di buka beberapa Madrasah Aliyah Negeri (MAN). lulusan Madrasah Aliyah dapat pula melanjutkan ke perguruan tinggi umum dan agama.. sebagaimana yang ada sekarang. Mentri Pendidikan dan Kebudayaan. dan tingkatan madrasah yang beragam tersebut . No. ijazahnya mmpunyai nilai yang sama dengan ijazah sekolah umum . 037/U/1975. 76 Ibid. Sejak tahun ajaran 1987/1988. hlm. Berdasarkan Surat Keputusan Bersama (SKB) Tiga Menteri yaitu Mentri Agama. yaitu Madrasah Aliyah Program Khusus (MAPK). dan Mentri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 1975. 109. dan Nomor 36 tahun 1975 tentang Peningkatan Mutu Pendidikan pada Madrasah. . dan lulusannya dapat melanjutkan kesekolah umum setingkat lebih atas dan siswa madrasah dapat berpindah ke sekolah umum yang setingkat. sebagai pilot project. berdasarkan keputusan mentri agama nomor 73 tahun 1987 muncul madrasah aliyah model baru.88 jenis. Tujuannya yaitu untuk mempersiapkan siswa agar memiliki kemampuan dasar dalam bidang ilmu agama islam dan bahasa arab yang diperlukan untuk melanjutkan ke IAIN atau dapat langsung bekerja di masyarakat dalam bidang pelayanan keagamaan. 70% Kurikulum Umum dan 30% Kurikulum Keagamaan.

manajemen peningkatan mutu. Maka maka sejak itulah Depag mengupayakan adanya Madrasah Bertaraf Internasional MBI. Departemen Pendidikan Nasional menjelaskan tentang konsep dan karakteristik Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional. ayat 3 : "Pemerintah dan / atau Pemerintah Daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu sekolah pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi sekolah yang bertaraf internasional ". maupun bembiayaan juga harus sejajar dengan sekolah lainnya. Mengingat selama ini madrasah selalu mendapat posisi nomor dua setelah sekolah umum lainnya. Karena itu sejak dikeluarkannya UU Nomor 20. tenaga kependidikan. dan atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan dalam . 2.89 Pada era desentralisasi dan otonomi daerah. tahun 2003 tentang SISDIKNAS. maka madrasah harus berjuang keras dalam mewujudkan kualitas pendidikan yang bermutu. a. dalam Pasal 50. penyelenggaraan pendidikan madrasah harus mampu berkompetisi dengan sekolah pada umumnya. Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) Dalam pedoman penjaminan mutu sekolah/Madrasah bertaraf internasional. Konsep Madrasah Bertaraf Internasional MBI Sekolah/ madrasah bertaraf internasional yaitu sekolah/ madrasah yang sudah memenuhi standar nasional pendidikan dan diperkaya dengan mengacu pada standar pendidikan salah satu Negara anggota Organization For Economic Cooperation And Development (OECD). Penyelenggaraan kurikulum.

Pada prinsipnya. standar proses. standar pengelolaan.90 bidang pendidikan sehingga memiiki daya saing di forum internasional77 sebagaimana yang di harapkan. 5. Adapun esensi rumusan konsepsi Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional tersebut dijabarkan sebagai berkut: 1. Sekolah /madrasah yang sudah memenuhi seluruh standar Nasional pendidikan . Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional harus bisa memberikan jaminan mutu pendidikan dengan standar yang lebih tinggi dari Standar Nasional Pendidikan. dan standar penilaian. hal. standar pembiayaan. standar pendidikan dan tenaga kependidikan. Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional Sekolah /Madrasah Yang Memenuhi Seluruh Standar Nasional Pendidikan Sekolah /Madrasah Yang Memenuhi Sebagian Besar Standar Nasional Pendidikan Sekolah /Madrasah Yang Memenuhi Sebagian Kecil Standar Nasional Pendidikan 77 Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional. 2007. Pada Jenjang Pendidikan Dasar Dan Menengah. standar kompetensi lulusan. . Berikut skema tahap penyelenggaraan Madrasah Bertaraf Internasioanal MBI. yaitu sekolah/madrasah yang sudah melaksanakan standar isi. Jakarta: Depdiknas. standard sarana dan prasarana.

dalam Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan (Jakarta : Badan Penelitian dan Pengembangan. melainkan harus melalui tahap-demi tahap yang berjenjang.91 GAMBAR: Proses Pentahapan Menjadi Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional ( @ Hermana Somantrie. Depdiknas. Diperkaya dengan mengacu pada standard pendidikan salah satu Negara anggota OECDdan/atau Negara maju lainnya yang mempunyai Hermana Somantrie. Yaitu (1). hlm.79 2. KRITERIA ACUAN MUTU JAMINAN MUTU AKREDITAS Memenuhi Seluruh Standar Nasional Pendidikan MADRASAH BERTARAF INTERNASIO NAL KURIKULUM PROSES PEMBELAJARAN PENILAIAN PENDIDIK Pengayaan Dengan Cara Adaptasi Dan Adopsi Dari Standar Pendidikan Salah Satu Negara Anggota OECD Dan/Atau Negara Feed Back Feed Back TENAGA KEPENDIDIKAN OUTPUT SARANA DAN PRASARANA PEMBIAYAAN Gambar : Penjaminan Mutu Madrasah Bertaraf Internasional. 79 Ibid. Demikian juga penyelenggaraan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) juga didukung dengan adanya acuan penjaminan mutu. 78 . Kriteria acuan mutu. Kriteria jaminan mutu. 2007) 78 Tahapan tersebut di atas mencerminkan bahwa untuk mencapai lavel madarasah bertaraf internasional (MBI) tidak dapat dilakukan secara instan. (2). 11. 2007) hal. 20. Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI).

yaitu penambahan unsure-unsur tertentu yang belum ada dalam Standar Nasional Pendidikan (SNP) dengan mengacu pada standar pendidikan salah satu negara anggota OECDdan/atau Negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan. Daya saing di forum internasional memiliki makna bahwa siswa dan lulusan sekolah/madrasah bertaraf internasional antara lain dapat : 80 Ibid.92 keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan dapat dilaksanakan melalui dua cara sebagai berikut : a. b. Negara maju lainya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan adalah Negara-negara maju yang tidak termasuk dalam keanggotaan OECD. Adopsi. tetapi memiliki keunggulan pendidikannya bias diadaptasi dan/atau diadopsi. Adaptasi . .. OECD yang berlokasi di Paris Perancis merupakan organisasi internasional untuk membantu pemerintahan Negara-negara anggotanya menghadapi tantangan globalisasi ekonomi. c. yaitu penyesuaian unsure-unsur tertentu yang sudah ada dalam Stantar Nasional Pendidikan dengan mengacu standard pendidikan salah satu Negara anggota OECDdan/atau Negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan. 3.80 d.

Melanjutkan pendidikan pada satuan pendidikan yang bertaraf internasional . yaitu mencapai kriteria standar kompetensi nasioanal minimal. 20 Februari 2004. 2007) Kedaulatan Rakyat KR. Mengikuti sertifikasi bertaraf internasional yang diselenggarakan oleh salah satu negara OECD dan/atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu pada bidang pendidikan. Meraih medali tingkat internasional pada berbagai kompetisi sains.93 a.81 Sedangkan menurut Rakhmat Sulistyobudi (2004)82 sekolah harus memenuhi syarat / kriteria utama yang mesti di lewati. b. 81 82 Ibid . Lihat juga pada Pedoman Penjaminan Mutu S/MBI (Jakarta:Diknas. Karakteristik Madrasah Bertaraf Internasional MBI Sekolah/madrasah bertaraf internasional memiliki karakteristik keunggulan yang ditunjukkan dengan pengakuan internasional terhadap proses dan hasil atau keluaran pendidikan yang berkualitas dan teruji dalam berbagai aspek. matematika. hl 07. c. 7 oktober 2000 . dan KR tgl. Bekerja pada lembaga-lembaga internasional dan/atau Negaranegara lain. Pengakuan internasional ditandai dengan menggunakan standard pendidikan internasional dan dibuktikan dengan hasil sertifikasi berpredikat baik dari salah satu negara anggota OECD dan /atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan. Setidaknya. b. seni dan olah raga. teknologi. baik di dalam maupun di luar negeri. d.

Madrasah Bertaraf Internasional ialah madrasah yang siswanya memiliki prestasi akademis tinggi sekaligus menguasai Bhasa Inggris dan Bahasa Arab yang memadai. Secara akademis memiliki prestasi yang membangggakan. Ki Supriyoko.83 Dalam ungkapan yang sederhana. Tradisi ilmiah dapat diartikan sebagai kebiasaan untuk mengembangkan ilmu pegetahuan secara terus menerus tanpa henti. 2. baik penelitian. Berbagai kajian keilmuan. 20 Juli 2007) 83 . yaitu Bahasa Arab dan Inggris. dan tentu saja akhlak dan sosialibilitasnya harus memenuhi standar kemadrasahan. Perkembangan tradisi ilmiah. ekplorasi. H. Dr. maupun eksperimen yang tetap berpegang teguh pada Prof. Menurut Abudin Nata. Mewujudkan Madrasah Standar Internasioanal (Jawa Pos. dapat disimpulkan bahwa Madrasah Bertaraf Internasional merupakan pengenjawantahan dari madrasah unggulan. Melihat dari karakteristik sebagaimana di atas. bahwa karakteristik Madrasah Unggulan merupakan ilustrasi madrasah unggulan pada masa lalu yang memiliki karakteristik sebagai berikut : 1.94 Karakteristik kriteria : Madrasah Bertaraf Internasional MBI memiliki dua 1. Tradisi seperti ini sudah demikian berkembang pesat di Zaman Klasik Islam. Secara sosial menguasai bahasa internasional.

misalnya. Fisika. Dalam sejarah. Ilmu pengetahuan yang mereka miliki harus dibangun berdasarkan paradigma islam. Ayat-ayat Allah difahami dan dikaji secara mendalam. Pandangan yang dikotomis terhadap ilmu pengetahuan seakan tidak pernah menjadi persoalan. Filsafat. tetapi juga menguasi ilmu pengetahuan umum secara prima pula. Berpusat Pada Murid Model pembelajaran yang berpusat pada murid (student Centered) dan bukan berpusat pada guru (teacher centris) . Logika. Sebab mereka berpandangan bahwa ilmu pengetahuan bersumber dari yang maha tunggal. dan teratur. Ilmu Jiwa. telah menulis hampir seluruh cabang ilmu pengetahuan menganai Kedokhteran. dan Sastra Arab. Ibnu Sina. yaitu ilmuwan yang tidak hanya menguasai ilmu agama secara mendalam. para ilmuwan pada zaman klasik islam adalah ilmuwan yang ensiklopedik. yaitu pandangan ilmu pengetahuan yang bertolak dari tauhid yang menganggap hokum-hukum alam sebagai obyek kajian ilmu pengetahuan modern sebagai sunnatullah yang obyektif. 2. tertib.95 tuntunan al-Qur'an telah menggejala dalam kehidupan kaum pelajar. baik ayat-ayat kauniyah maupun ayat-ayat yang tertulis dalam al-Qur'an. Politik. Memadukan antara ilmu agama dan ilmu umum. 3.

84 Madrasah Bertaraf Internasional MBI yang muncul baru baru ini merupakan untuk meningkatkan mutu pendidikan yang benar-benar Abudin Nata. Kapita Selekta Pendidikan Islam (Jakarta: Grasisndo. Hal itu mengingat bahwa mereka sedikit banyak telah mampu ataupun lebih memiliki pengalaman lebih luas setelah memperluas pengetahuannya pada kesempatan yang berbeda. 84 . Kerja sama dengan pemakai lulusan. 159-160. Pengajaran yang berorientasi pada murid tersebut selanjutnya di dukung dengan kurikulum yang bercorak humanistic. Demikian juga upaya saling memberi informasi. sehingga akan ada kerja sama dalam bidang-bidang tertentu. juga harus sesuai dengan kondisi sosiologis. Konsep ini juga dapat dipandang sebagai suatu aspek falsafah John Dewey yang menekankan bahwa tugas pendidikan yang utama ialah mengembangkan anak sebagai individu selain sebagai makhluk soaial. Paradigma Pendidikan Islam. Demikian juga dalam pandangan Ibnu Sina. 4. yaitu konsep kurikulum yang mengutamakan perkembangan anak sebagai individu dalam segala aspek kepribadiannya. bahwa penyampaian materi pelajaran selain harus sesuai dengan perkembangan psikologis si anak. Kerjasama dengan pemakai lulusan sangat penting.96 ternyata telah menyebabkan timbulnya para ilmuwan yang ensiklopedik. 2001) hlm.

Proses Pembelajaran a. Indikator Kinerja Kunci Tambahan 1. b. Secara garis besarnya Madrasah Bertaraf Internasional dapat di lihat dari beberapa karakter sebagai berikut : 1. melainkan berpusat pada murid (Student Centris). Model pembelajaran yang diterapkan juga tidak lagi berpusat pada guru (Teacher Centris). 2. Sebab keberadaan madrasah bertaraf internasional di dukung oleh kurikulum yang sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.97 unggul. Indikator Kinerja Kunci Minimal Berakreditasi minimal ‘A’ dari badan Akreditasi Nasional-Sekolah dan Madrasah (BAN-S/M). Akreditasi a. Indikator Kinerja Kunci Minimal Memenuhi Standar Proses b. Proses pembelajaran padasemua mata pelajaran menjadi teladan bagi sekolah/madrasah lainnya dalam pengembangan . Indikator Kinerja Kunci Tambahan Berakreditasi tambahan dari badan akreditasi sekolah pada salah satu Negara anggota Organization For Economic Coorperation and Development (OECD) dan/ atau Negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu pada bidang pendidikan. serta dilengkapi sarana-prasarana yang memadai.

4. 2. jiwa enterpreneural. Matematika dan inti kejujuruan menggunakan Bahas Inggris. kepemimpinan. Diperkaya dengan model proses pembelajaran sekolah unggul dari Negara-negara anggota OECD dan/atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan. Pembelajaran Mata Pelajaran Kelompok Sains.98 akhlak mulia. Pembelajaran dengan Bahasa Inggris untuk mata pelajaran kelompok Sains dan Matematika dimulai pada kelas IV. 3. dan jiwa inovator. jiwa patriot. Menerapkan pembelajaran berbasis TIK pada semua mata pelajaran. kecuali bahasa asing . harus menggunakan Bahasa Indonesia. Indikator Kinerja Kunci Minimal Memenuhi Standar Penilaian a. kepribadian unggul. Proses Penilaian a. 4. 3. Pendidik untuk SD/MI baru dapat . Indikator Kinerja Kunci Tambahan Diperkaya dengan model penilaian sekolah unggul dari Negara anggota OECD dan/atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan. budi pekerti. 5. sementara pembelajaran mata lainnya.

99 a. Semua guru mampu memfasilitasi pembelajaran berbasis TIK 2. Tenaga Kependidikan a. Indikator Kinerja Kunci Tambahan 1. 3. 4. Guru mata pelajan kelompok Sains. Indikator Kinerja Kunci Minimal Memenuhi Standar Tenaga Kependidikan b. Indikator Kinerja Kunci Tambahan 1. . 5. Minimal 30% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang program studinya berakreditasi A untuk SMA/SMK/MA/MAK. Minimal 20% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang program studinya berakreditasi A untuk SMP/MTS. dan inti kejuruan mampu pembelajaran Berbahasa Ingris. Indikator Kinerja Kunci Minimal Memenuhi Standar Pendidik b. Kepala sekolah/ madrasah berpendidika minimal S2 dari perguruan tinggi yang program studinya berakreditasi A dan telah menempuh pelatihan Kepala sekolah/Madrasah dari lembaga pelatihan kepala sekolah yangv diakui oleh pemerintah. Matematika. Minimal 10 % guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tinggi yang program studiya berakreditasi A untuk SD/MI. 5.

Setiap kelas dilengkapi dengan sarana pembelajaran berbasis TIK. 2. Sarana Dan Prasarana a. fasilitas olah raga . klinik dan lain sebagainya. 3. Kepala sekolah/ madrasah bervisi internasional. Dilengkapi dengan ruang multi media . Merupakan sekolah/madrasah multi-kultural . serta jiwa kepemimpinan dan entrepreneurial yang kuat. mampu membangun jejaring internasional. Kepala sekolah/madrasah mampu Berbahasa Inggris secara aktif. Indikator Kinerja Kunci Minimal Memenuhi Standar pengelolaan b. Perpustakaan dilengkapi dengan sarana digital yang memberikan akses ke sumber pembelajaran berbasis TIK di seluruh dunia. Meraih ISO 9001 versi 2000 atau sesudahnya dan ISO 1400. 6. ruang unjuk seni budaya. Pengelolaan a. 2.100 2. 3. Indikator Kinerja Kunci Minimal Memenuhi Standar sarana dan prasarana b. 7. memiliki kompetensi manejerial. Indikator Kinerja Kunci Tambahan 1. Indikator Kinerja Kunci Tambahan 1.

Indikator Kinerja Kunci Minimal Memenuhi Standar pembiayaan b. 8-12 . yang 85 Diknas. Menjalin hubungan " sister school" dengan sekolah bertaraf internasional di luar negeri. kearah mana pendidikan itu akan dibawa. Madrasah Bertaraf Internasional dapat menggunakan kurikulum nasional.cit . op. Pembiayaan a. Bebas kekerasan ( bullying). Bebas narkoba dan rokok 5. Pedoman Penjaminan Mutu S/MBI.101 3.. internasional. Meraih medali tingkat internasional pada berbagai kompetisi sains. 4. matematika. 6. seni. Kurikulum yang dikembangkan di Madrasah Bertaraf Internasional MBI harus memiliki landasan yang kuat sebagai pijakan dan supaya tidak menyimpang dari upaya mencapai tujuan pendidikan. teknologi.85 3. Indikator Kinerja Kunci Tambahan Menerapkan model pembiayaan yang efesien untuk mencapai berbagai target indicator kunci tambahan. Menerapkan prinsip kesetaraan gender dalam segala aspek pengelolaan sekolah 7. atau penggabungan antara kerikulum nasional dan internasional. bahwa kurikulum di ibaratkan sebagai peta konsep. hlm. 8. dan olah raga. Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) Sebagaimana telah di singgung di awal.

2.87 a. Sistem administrasi akademik berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK). b.102 disesuaikan dengan kekhasan serta potensi sekolah dan daerah. op.86 Berdasarkan peraturan Departemen Pendidikan Nasional (Diknas. Menerapkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan KTSP 2. Bahasa Inggris dan bahasa asing lain dapat digunakan sebagai bahasa pengantar dalam pembelajaran. Muatan mata pelajaran stara atau lebih tinggi dari muatan pelajaran yang sama pada sekolah unggul dari salah satu Negara anggota OECD dan/atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan. 3.cit. 86 87 Oemar Hamalik. hlm... Memenuhi Standar Kompetensi Lulusan (SKL). hal. 9-10. 244. Memenuhi Standar Isi (SI) 4. 2007) Op. Kurikulum yang digunakan di Madrasah Bertaraf Internasional adalah kurikulum nasional yang kemudian diperkaya dengan indikator kunci tambahan. Menerapkan sistem Satuan Kredit Semester di SMA/ SMK/MA/MAK. cit. Indikator Kunci Tambahan 1.2007). Dasar-Dasar pengembangan Kurikulum . Dalam Buku Pedoman Penjaminan Mutu S/MBI ( Jakarta:Diknas. . dimana setiap siswa dapat mengakses transkripnya masing-masing. Indikator Kunci Minimal 1.

Tidak kalah pentingya juga dengan keberadaan tenaga kependidikan (kepala sekolah) dalam lembaga pendidikan.103 3.88 Untuk memenuhi standar kualitas pendidikan di Madrasah Bertaraf Iinternasional. d. Sementara departemen Agama sebagai lembaga yang menaungi langsung lembaga pendidikan islam seperti madrasah. Kepala sekolah disebut Makalah . Menerapkan Standar Kompetensi Kelulusan (SKL) atau madrasah yang lebih tinggi dari standar kompetensi lulusan. Madrasah Aliyah National With International Standart (Jakarta: Departement Of Religion. tentunya membutuhkan tenaga pendidik maupun kependidikan yang professional. Tenaga pendidik profesioanl di bidang disiplin keilmuannya tentu menjadi salah satu kunci keberhasilan dalam mencapai terselenggaranya kurikulum dengan baik sehingga tujuan pembelajaran tercapai. Mengakomodasi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sesuai dengan kebutuhan siswa untuk hidup di dalam masyarakat. Mengintegrasikan mata pelajaran umum dengan mata pelajaran Bahasa Inggris (language across the curriculum) e. Sebab guru merupakan kunci utama apakah proses pendidikan (belajar-mengajar) akan berhasil atau gagal. Mengintegrasikan life skill c.3. Kurikulum yang berlaku yang adaptif kurikulum internasional b. menguraikan tentang karakteristik standar kurikulum yang perlu dicapai pada Madrasah Nasional Berstandar Internasional. yaitu : a. 88 . Disusun dan dievaluasi berdasarkan hasil kajian. Madrasah Education Development Project. hlm. 2006).

mampu memimpim bawahannya dengan baik sehingga berdampak pada kualitas pendidikan yang baik pula. mulai dari . Tenaga pendidikan yang professional serta sesuai dengan bidangnya juga menjadi kunci utama dalam menjalankan roda pendidikan bermutu. Tenaga pendidik (guru) di Madrasah Bertaraf Internasional hendaknya memenuhi standard pendidik professional. Maka untuk menciptakan iklim pendidian bermutu serta membekali pesrta didik memiliki kemampuan yang integral (IMTAQ dan IPTEK) dalam kehidupan mereka serta memiliki berwawasan lebih luas (internasioanl). Maka untuk menciptakan iklim pendidikan bermutu serta membekali pesrta didik memiliki kemampuan yang integral (IMTAQ) dan (IPTEK) dalam kehidupan mereka serta memiliki berwawasan lebih luas (internasioanl). Dalam penerapan kurikulum. Ia juga dituntut memiliki kemampuan manejerial dalam pelaksanaan kurikulum pembelajaran. tentunya harus didukung oleh tenaga pendidik maupun kependidikan yang profesional maupun sarana dan prasarana memadahi.104 professional manakala ia memiliki kemampuan manejerial yang baik serta memiliki visioner. 1. memiliki kapabilitas di bidangnya. Pendidik Tenaga pendidikan yang professional serta sesuai dengan bidangnya juga menjadi kunci utama dalam menjalankan roda pendidikan bermutu.

selain menggunakan bahasa Indonesia dan bahasa inggris.105 merencanakan. dan inti kejuruan mampu mampu pembelajaran bernahasa Ingris. 89 Diknas. 2007. . Minimal 20% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang program studinya berakreditasi A untuk SMP/MTS. melaksanakan proses pembelajaran. Keberhasilan tersebut ditandai dengan pencapaian indicator kinerja Kunci tambahan sebagai berikut: a. c. Guru dalam proses pembelajaran sepanjang diperlukan dan sesuai dengan kebutuhannya. matematika.89 2. Dalam Internasional menjamin kepala mutu pendidikan di juga Madrasah harus Bertaraf memiliki sekolah/madrasah profesionalisme. menilai hasil pembelajaran. Guru mata pelajan kelompok sains. Minimal 10 % guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tinggi yang program studiya berakreditasi A untuk SD/MI.cit. yaitu sebagai pemimpin manejerial-adminitratif dan pemimpin manejerial edukatif. juga bisa menggunakan bahasa lainnya yang sering digunakan dalam forum internasional. Minimal 30% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang program studinya berakreditasi A untuk SMA/SMK/MA/MAK. Tenaga Kependidikan. hlm. e. op. 12. d. Semua guru mampu memfasilitasi pembelajaran berbasis TIK b. hingga melakukan pembimbingan dan pelatihan).

lihat juga PAGU (Standar Yang Perlu Dicapai) Untuk Madrasah Nasional Bertaraf Internasional MNBI (Jakarta: Depag. Sarana dan Prasarana Madrasah bertaraf internasional di dukung oleh sarana dan prasarana yang memadahi untuk mendukung terealisasinya tujuan yang telah di tetapkan. Kepala sekolah/madrasah mampu berbahasa inggris secara aktif c. 11-13. serta jiwa kepemimpinan dan entrepreneurial yang kuat. 91 Ibid. mampu membangun jejaring internasional.90 3. hlm 13. sumber belajar di madrasah.106 Sedangkan indikator kunci tambahan lain yang harus dimiliki oleh kepala sekolah yaitu : a. Kepala sekolah/ madrasah bervisi internasional. memiliki kompetensi manejerial. 91 90 . hlm 12.. b. Ibid. Kepala sekolah/ madrasah berpendidika minimal S2 dari perguruan tinggi yang program studinya berakreditasi A dan telah menempuh pelatihan Kepala sekolah/Madrasah dari lembaga pelatihan kepala sekolah yangv diakui oleh pemerintah.. dan media elektronik. 2006) hlm. Media pengajaran juga harus bervariasi sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai dan metodologi yang diterapkan dengan memanfaatkan alam/lingkungan.

Pendekatan Dan Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan teoritis dan empiris dengan jenis penelitian deskriptif-kualitatif.92 Adapun sistematika penulisan karya ilmiah yang diambil oleh penulis memuat hal-hal sebagai berikut: 8.107 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Tujuan penelitian secara umum adalah untuk meningkatkan daya imajinasi mengenai masalah-masalah pendidikan. untuk mendapatkan fakta-fakta atau prisip-prinsip baru yang bertujuan untuk mendapatkan pengertian baru dan menaikkan tingkat ilmu serta tekhnologi. tetapi perlu memandangnya sebagai bagian dari suatu keutuhan. Metodologi Penelitian Pendidikan (Jakarta: Rineka Cipta. Kemudian meningkatnya daya nalar untuk mencari jawaban permasalahan itu melalui penelitian. Penelitian dapat didefinisikan sebagai semua kegiatan pencarian. dan percobaan secara alamiah dalam suatu bidang tertentu. diarahkan pada latar dan individu tersebut secara holistik (utuh). 1 Lexy Moeloeng. 1996). hlm.Margono. Menurut mereka. 5 . dalam hal ini tidak boleh mengisolasikan individu atau oraganisasi ke dalam variabel atau hipotesis. Metode Penelitian Kualitatf (Bandung: PT. Bogdan dan Taylor mendefinisikan “metodologi kualitatif” sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat diamati. Jadi. 92 93 S. 2000). hlm.93 Diharapkan penelitian ini dapat diselesaikan secara tuntas sesuai dengan kapasitas kemampuan peneliti. pendekatan ini.Rosdakarya. penyelidikan.

1989). analisis.108 Deskriptif kualitatif adalah penelitian yang data-datanya berupa katakata (bukan angka-angka) yang berasal dari wawancara. terinci dan mendalam terhadap suatu organisasi. dan pada akhirnya ia menjadi Nana Sudjana. serta untuk mengungkapkan gejala secara holistik kontekstual melalui pengumpulan data dari latar alami dengan memanfaatkan diri peneliti sebagai instrumen kunci. atau penelitian yang di dalamnya mengutamakan untuk pendiskripsian secara analisis sesuatu peristiwa atau proses sebagaimana adanya dalam lingkungan yang alami untuk memperoleh makna yang mendalam dari hakekat proses tersebut. kedudukan peneliti dalam penelitian kualitatif cukup rumit. Metode statistik (Bandung: Tarsito. hlm. sebagaimana dinyatakan oleh Lexy Moeloeng (2002). hlm. Adapun penelitan ini adalah penelitian studi kasus (lapangan) yang menurut Suharsimi Arikunto. lembaga atau gejala tertentu. Ia sekaligus merupakan perencana. Kehadiran Peneliti Dalam penelitian kualitatif. pelaksana pengumpulan data.95 9. penafsir data. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek (Jakarrta Rineka Cipta 2002). penelitian studi kasus adalah suatu penelitan yang di lakukan secara intensif.94 Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan realitas empiris sesuai fenomena secara rinci dan tuntas. 203 Suharsimi Arikunto. peneliti sendiri atau dengan bantuan orang lain merupakan pengumpul data utama.120 95 94 . Dalam hal ini. catatan laporan. dokumen dan lain-lain.

96 Berdasarkan pada pandangan di atas. op. dan tiga diantara berada di Bukit Tinggi (Sumatra Barat). serta mampu berkompetisi baik skala nasional maupun internasional. dan Kalimantan.121 . MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo ditunjuk oleh Departemen Agama untuk menyelenggarakan Madrasah Bertaraf Internasional MBI (untuk Pulau Jawa). Dalam upaya malayani siswa dengan sebaik-baiknya.109 pelapor hasil penelitiannya. tenaga pendidik maupun kependidikan di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo terus melakukan peningkatan kualitas dan profesionalisme yang cukup memadai sesuai dengan 96 Lexy.cit. Karena kedalaman dan ketajaman dalam menganalisis data tergantung pada peneliti. berlokasi di Desa Karanganyar Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo Jawa Timur. Dalam rangka mewujudkan madrasah yang unggul dan bermutu. maka pada dasarnya kehadiran peneliti. 10. dan mendapat izin resmi pada tahun ajaran 2007/2008. Pengertian instrumen atau alat penelitian di sini tepat karena ia menjadi segalanya dari keseluruhan proses penelitian. hlm.. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukankan di MA Nurul Jadid. Pemilihan lokasi penelitian didasarkan pada pertimbangan bahwa MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo adalah salah satu Madrasah Aliyah Bertaraf Internasional MBI di Indonesia. disamping sebagai instrumen juga menjadi faktor penting dalam seluruh kegiatan penelitian ini. yang telah dirintis sejak tahun ajaran 2006/2007. Sulawesi.

98 Adapun sumber data terdiri dari dua macam : 1. termasuk dalam menggunakan information Communication And Teknologi ICT. Sehingga baik guru maupun siswa dapat mengakses media pembelajaran secara efektif untuk penunjang tugas akademik. berbagai sarana dan prasarana penunjang sudah cukup memadahi. 1989). dalam Proses Belajar-Mengajar PBM telah mampu menggunakan Bahasa Arab dan Bahasa Inggris. Model pembelajaran di MA Nurul Jadid (kelas MBI).97 Sedangkan menurut Lofland. 102 98 Lexy.99. 97 Suharsimi Arikunto. op.1998). Sumber Data Yang di maksud sumber data dalam penelitian. hlm. Data Primer Data primer adalah data yang langsung dikumpulkan oleh peneliti (atau petugas-petugasnya) dari sumber pertamanya. Waka Kurikulum dan staf pendidikan lainnya di lingkungan MBI MANJ Paiton probolinggo. hlm.. 11. selebihnya adalah adalah data tambahan seperti dokumen dan lain-lain. Prosedur Peneitian: Suatu Pendekatan Praktis (Jakarta: PT Bima Karya. 112 99 Sumadi Suryabrata.cit. 84 . sumber data utama dalam penelitian kualitatif ialah kata-kata atau tindakan. Dalam penelitian ini. data primer yang diperoleh oleh peneliti adalah: hasil wawancara dengan Kepala Sekolah. Metodologi Penelitian (Jakarta: Raja Grafindo Persada. menurut Suharsimi Arikunto adalah subjek dimana data diperoleh. yang dikutip oleh Moleong. tenaga kependidikan maupun pendidik yang ada di MA Nurul jadid.110 bidang mata pelajaran. Terbukti dengan beberapa indikator misalnya. hlm.

Metode Observasi (Pengamatan) Obeservasi adalah pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap gejala yang tampak pada objek penelitian.. 12... dan sebagainya. data mengenai produktivitas suatu perguruan tinggi. cit. Op. hlm. 85 101 S. Data Sekunder Data sekunder adalah data yang biasanya telah tersusun dalam bentuk dokumen-dokumen. misalnya data mengenai keadaan demografis suatu daerah. 158 .111 2.100 Data sekunder yang diperoleh penulis adalah data yang diperoleh langsung dari pihak-pihak yang berkaitan berupa data-data sekolah dan berbagai literatur yang relevan dengan pembahasan. cit. Tehnik Pengumpulan Data Dalam penelitian ini penulis menggunakan tiga macam teknik pengumpulan data. hlm. Margono. Penulis menggunakan 100 Ibid. hlm. 102 Suharsimi Arikunto. Op.. 158.. data mengenai persediaan pangan di suatu daerah.101 Sedangkan Suharsimi Arikunto mengemukakan bahwa observasi atau disebut juga dengan pengamatan meliputi kegiatan pemusatan perhatian terhadap suatu objek dengan menggunakan segala indra. yaitu: a.102 Berdasarkan definisi diatas maka yang dimaksud metode observasi adalah suatu cara pengumpulan data melalui pengamatan panca-indra yang kemudian diadakan pencatatan-pencatatan.

kegiatan pngembangan Kurikulum di MBI MANJ Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Letak geografis serta keadaan fisik MBI MANJ Nurul Jadid Paiton Probolinggo. hlm. Pengelolaan Sekolah di MBI MANJ Nurul Jadid Paiton Probolinggo. 4. Metode interview (wawancara) Wawancara adalah percakapan dengan maksud tertentu.112 metode ini untuk mengamati secara langsung di lapangan. mencoba mendapatkan keterangan atau pendirian secara lisan dari seorang responden. terutama data tentang : 1. 135 . Percakapan itu dilakukan oleh dua pihak. dengan bercakap-cakap berhadapan muka dengan orang itu. 3. Fasilitas/sarana-prasarana Pendidikan yang ada di MBI MANJ Nurul Jadid Paiton Probolinggo. b.cit.. Metode interview ini penulis gunakan dengan tujuan untuk memperoleh data yang berkaitan dengan model pengembangan kurikulum yang diterapkan di Madrasah bertaraf internasional MBI. 2. Adapun sumber informasi (Informan) adalah Kepala Sekolah MA Nurul Jadid Paiton 103 Lexy.103 Metode wawancara atau metode interview dipergunakan kalau seseorang untuk tujuan suatu tugas tertentu. yaitu pewawancara (interviewer) yang mengajukan pertanyaan dan yang diwawancarai yang memberikan jawaban atas pertanyaan itu. op.

. adalah metode dokumentasi. surat kabar.113 Probolinggo. op. yaitu dengan meneliti kembali data-data yang di dapat. Waka Kurikulum dan staf guru MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. notulen rapat. majalah. prasasti. 206 . apakah data tersebut sudah cukup baik dan dapat segera dipersiapkan untuk proses berikutnya. buku. belum berubah. agenda dan sebagainya. transkip.hlm. maka metode ini tidak begitu sulit. Teknik Analisis Data Setelah data terkumpul dilakukan pemilahan secara selektif disesuaikan dengan permasalahan yang diangkat dalam penelitian. Dibandingkan dengan metode lain. c. lengger. Dengan metode dokumentasi yang diamati bukan benda hidup tetapi benda mati. 13.104 Dokumentasi yang penulis gunakan adalah dengan mengambil kumpulan data yang ada di kantor Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton Probolinggo. dan Brosur Profil MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo maupun dokumen lainnya. baik berupa tulisan. dalam arti apabila ada kekeliruan sumber datanya masih tetap. 104 Suharsimi Arikunto. yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan. papan nama.cit. dilakukan pengolahan dengan proses editing. Setelah itu. dan koordinator Program Madrasah Bertaraf Internasional MBI. Metode Dokumentasi Tidak kalah penting dari metode-metode lain.

berapa banyak. yaitu penelitian yang dilakukan dengan menggambarkan data yang diperoleh dengan kata-kata atau kalimat yang dipisahkan untuk kategori untuk memperoleh kesimpulan. dan sebagainya. hlm.107 Dalam hal ini penulis menggunakan deskriptif yang bersifat ekploratif. Prosedur Penelitian. . hlm.106 Pada umumnya penelitian deskriptif merupakan penelitian non hipotesis. op. dituangkan dalam suatu rancangan konsep yang kemudian dijadikan dasar utama dalam memberikan analisis. analisa data adalah proses yang merinci usaha secara formal untuk menemukan tema dan merumuskan ide seperti yang disarankan oleh data dan sebagai usaha untuk memberikan bantuan pada tema dan ide itu. Penelitian deskriptif dibedakan dalam dua jenis penelitian menurut sifat-sifat analisa datanya. kategori dan satuan uraian dasar. Analisis data menurut Patton yang dikutip oleh Moleong. 30 107 Suharsimi Arikunto. Peneliti hanya 105 Lexy.cit. Sedangkan menurut Bogdan dan Taylor.105 Dalam penelitian ini yang digunakan dalam menganalisa data yang sudah diperoleh adalah dengan cara deskriptif (non statistik). hlm 195. Yang bermaksud mengetahui keadaan sesuatu mengenai apa dan bagaimana. 2002). op. 103 106 Suharsimi Arikunto. yaitu dengan menggambarkan keadaan atau status fenomena. Suatu Pendekatan Praktis (Jakarta: PT Bima Karya.114 Secara sistematis dan konsisten bahwa data yang diperoleh. sejauh mana. yaitu riset deskriptif yang bersifat ekploratif dan riset deskriptif yang bersifat developmental..cit. mengorganisasikannya kedalam suatu pola. adalah proses mengatur urutan data..

dan kepastian. 2. 108 Ibid. Masing-masing kriteria tersebut menggunakan teknik pemeriksaan sendiri-sendiri. Kriteria itu terdiri atas derajat kepercayaan (kredibilitas). kebergantungan.108 Dengan berusaha memecahkan persoalan-persoalan yang ada dalam rumusan masalah dan menganalisa data-data yang diperoleh dengan menggunakan pendekatan sosiologis. bermaksud menemukan ciri-ciri dan unsur-unsur dalam situasi yang sangat relevan dengan persoalan atau isu yang sedang dicari dan kemudian memusatkan diri pada hal-hal tersebut secara rinci. dan paradigmanya sendiri. op. Kriteria derajat kepercayaan pemeriksaan datanya dilakukan dengan: 1.115 ingin mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan keadaan sesuatu. hlm. kriteria. ialah untuk memungkinkan peneliti terbuka terhadap pengaruh ganda. yaitu faktor-faktor kontekstual dan pengaruh bersama pada peneliti dan subjek yang akhirnya mempengaruhi fenomena yang diteliti.109 Pemeriksaan keabsahan data didasarkan atas kriteria tertentu. 171 . Teknik perpanjangan keikutsertaan. 7. 109 Lexy.cit. keteralihan.. Ketekunan pengamatan. Pengecekan Keabsahan Data Keabsahan data merupakan konsep penting yang diperbaharui dari konsep kesahihan (validitas) dan keandalan (reliabilitas) menurut versi “positivisme” dan disesuaikan dengan tuntutan pengetahuan.

metode. adalah teknik pemeriksaan keabsahan data yang memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu untuk keperluan pengecekan atau sebagai pembanding terhadap data itu. Pengecekan anggota. Kajian kasus negatif. Yaitu salah satunya seperti ikhtisar wawancara dapat diperlihatkan untuk dipelajari oleh satu atau beberapa anggota yang terlibat. film atau video-tape. . Denzin (1978) membedakan empat macam triangulasi sebagai teknik pemeriksaan yang memanfaatkan penggunaan sumber. misalnya dapat digunakan sebagai alat perekam yang pada saat senggang dapat dimanfaatkan untuk membandingkan hasil yang diperoleh dengan kritik yang telah terkumpul. Triangulasi. dan mereka diminta pendapatnya. dan kesimpulan. penafsiran. penyidik dan teori. yang dicek dengan anggota yang terlibat meliputi data. Kecukupan refensial. Teknik triangulasi yang paling banyak digunakan ialah pemeriksaan melalui sumber lainnya. 5. kategori analisis. 4. 6. Pengecekan atau diskusi sejawat. 7. alat untuk menampung dan menyesuaikan dengan kritik tertulis untuk keperluan evaluasi.116 3. dilakukan dengan cara mengekspos hasil sementara atau hasil akhir yang diperoleh dalam bentuk diskusi analitik dengan rekan-rekan sejawat. dilakukan dengan jalan mengumpulkan contoh dan kasus yang tidak sesuai dengan pola dan kecenderungan informasi yang telah dikumpulkan dan digunakan sebagai bahan pembanding.

membandingkan data hasil pengamatan dengan data hasil wawancara. 110 Ibid.117 Kriteria kebergantungan dan kepastian pemeriksaan dilakukan dengan teknik auditing. secara tidak langsung peneliti telah menggunakan beberapa kriteria pemeriksaan keabsahan data dengan menggunakan teknik pemeriksaan sebagaimana yang telah tersebut di atas. hlm. Yaitu dengan kehadiran peneliti sebagai instrumen itu sendiri. mencari tema atau penjelasan pembanding atau penyaing.110 Demikian halnya dalam penelitian ini. Yaitu untuk memeriksa kebergantungan dan kepastian data. untuk membuktikan kepastian data.. mengadakan wawancara dari beberapa orang yang berbeda. 177-183 . menyediakan data deskriptif secukupnya. diskusi dengan teman-teman sejawat.

. Zaini Mun'im pada tahun 1950. Pondok pasantren merupakan institusi “Tafaqquh Fi Ad-din” (pendalaman keagamaan) yang bergerak dalam berbagai bidang yaitu dakwah Islamiyah. Lembaga pendidikan yang ada di pesantren ini adalah mulai tingkat pendidikan anak usia dini (PAUD). Diantara lembaga pendidikan itu ada yang berafiliasi ke Departemen Agama dan ada pula ke Departemen Pendidikan Nasional (baca sejarah PP.118 BAB IV PAPARAN DATA DAN TEMUAN PENELITIAN A. pendidikan. pengajaran dan layanan sosial. Pondok Pesantren Nurul Jadid didirikan oleh almarhum KH. Institut Agama Islam IAINJ hingga Sekolah Tinggi Tehnik (STT). dimana Pon-pes Nurul Jadid merupakan lembaga Induk pendidikan yang menaungi seluruh pendidikan di lingkungan pesantren. Sebagai konsekuensi logis dari hal tersebut adalah didirikannya lembaga pendidikan baik formal maupun non formal. baik sekolah/madrasah. Pondok Pesantren Nurul Jadid sebagaimana pondok pesantren lain pada umumnya juga bergerak dalam tiga bidang tersebut diatas. Sejarah Singkat MA Nurul Jadid Paiton Sejarah mengenai Madrasah Aliyah MA Nurul Jadid Paiton tidak terlepas dari Yayasan Pondok Pesantren Nurul Jadid. Deskripsi Obyek Penelitian 1. Taman Kanak-kanak sampai Perguruan Tinggi. Nurul Jadid).

Nomor : A/E. dengan SK. dengan SK. yang kemudian statusnya meningkat menjadi Diakui dengan SK. Pada perkembangan selanjutnya Madrasah Aliyah Nurul Jadid mendapat status terdaftar dari Departemen Agama pada tahun 1980 dengan SK nomor : L. Salah satu lembaga pendidikan formal setingkat sekolah lanjutan atas dengan basis keagamaan yang ada di Pondok Pesantren Nurul Jadid adalah Madrasah Aliyah Nurul Jadid (MANJ) berdiri secara resmi pada tahun 1977. dan pada akhir tahun 2005 berhasil terakreditasi dengan tipe A (Unggul). minat dan kemampuan dirinya serta masa depan yang diinginkannya. Sebelum Madrasah Aliyah Nurul Jadid ini berdiri secara resmi pada tahun 1977 terdapat latar belakang historis yang menjadi cikal bikal kelahirannya.119 Didirikannya lembaga-lembaga pendidikan yang variatif tersebut dimaksudkan agar para santri dapat memilih sekolah sebagai tempat studinya yang sesuai dengan bakat. maka Yayasan . Terbukti pada tahun 1997 status ini berhasil meningkat lagi menjadi Disamakan dengan SK.IV/MA/008/1997.13. Pada tahun 1975. Nomor : A/Kw.4/MA/402/2006 terhitung sejak tanggal 19 Januari 2006. ketika sedang giat-giatnya Pemerintah mempublikasikan Lembaga Pendidikan Guru Agama (PGA). Para pengelola Madrasah belum merasa puas dengan status Diakui ini.IV/MA/0177/1994.III/I/1978. Nomor : B/E.m/3/222/1980. Yayasan Nurul-Jadid tanggal 1 Januari 1978 dengan SK Nomor : 0407/YNJ/A.

Nomor : 44/ E/1994 yang kemudian pada tahun pelajaran 1994/1995 namanya diubah menjadi Madrasah Aliyah Keagamaan (MAK) dan dalam waktu bersamaan dibuka juga program Bahasa dan Program IPA. dan III MTs. Terutama proses pembelajaran agar efektif dan efisien. II. Nurul Jadid. Dalam perkembangan terakhir sejak madrasah ini terakreditasi A program studi yang ada terus dikembangkan. yaitu : Jurusan Ilmu-ilmu Agama dan Jurusan Ilmu-ilmu Sosial IPS. dan Kelas IV.120 Nurul Jadid Paiton turut berpartisipasi dengan mendirikan sebuah lembaga “Pendidikan Guru Agama Nurul Jadid” (PGANJ). dan VI menjadi kelas I. sampai pada tahun 1977. Hal ini disebabkan karena instruksi Menteri Agama yang membatasi berdirinya satu sekolah Pendidikan Guru Agama Negeri (PGAN) untuk setip kabupaten. II dan III Menjadi kelas I. Program IPA disamping Reguler juga dibuka Program IPA Berstandar International dan MAK . Perjalanan sejarah telah menjadikan lembaga pendidikan ini (MANJ) semakin dewasa. Namun lembaga pendidikan ini hanya berjalan 2 tahun. Program Bahasa dikembangkan menjadi Program Bahasa Plus. Karena itu maka Pendidikan Guru Agama Nurul Jadid (PGANJ) 6 tahun diubah menjadi : Kelas I. Pada tahun 1980 sejak madrasah ini memperoleh status terdaftar. II. dibuka dua jurusan. dan III Madrasah Aliyah Nurul Jadid. Upaya-upaya pengembangan disegala bidang telah dan terus dilakukan. V. Kemudian sejak Tahun Pelajaran 1993/1994 madrasah ini mendapat ijin untuk menyelenggarakan MAPK (Madrasah Aliyah Program Khusus) dengan SK.

Melalui surat ikatan kerja yang dikeluarjan oleh Departemen Agama (Depag) RI No. Secara Geografis letak MA Nurul Jadid berada pada : 7° 40' LS. Saat ini menempati areal tanah seluas 17 Ha. Dibukanya Program IPA Berstandar Internasional itu karena pada tahun pelajaran 2006/2007 Madrasah Aliyah Nurul Jadid ditunjuk oleh Depag RI untuk menjadi madrasah yang layak dikembangkan menjadi Madrasah Berstandar Internasional.00/181/2007. . Letak Geografis MA Nurul Jadid Paiton MA Nurul Jadid berlokasi di desa Karanganyar Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo Jawa Timur. Program tersebut merupakan Pilot project yang pada tahap pertama hanya terbatas kepada empat Madrasah Aliyah di seluruh Indonesia. yang terbagi dalam beberapa lembaga dari PAUD hingga Perguruan Tinggi dan untuk MA Nurul Jadid sendiri menempati areal -+2 Ha. tepatnya pada hari jum'at tanggal 27 April tahun 2007.I. DT.121 menjadi Program Keagamaan (PK). Berjarak 33 KM arah timur kota Probolinggo atau 133 KM arah timur Surabaya.I/PP. 2. untuk denah lokasi dapat dilihat di lampiran. Dan pada tahun 2007/2008 jumlah madrasah yang menjadi pilot project Depag tersebut bertambah menjadi 32 madrasah terdiri dari negeri dan swasta. 113° 3' BT. Proyek pengembangan madrasah ini akan berlangsung selama lima tahun hingga madrasah madrasah tersebut dipandang mampu mandiri. Pada saat itui maka MA Nurul Jadid secara resmi sebagai Madrasah Aliyah yang dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional.

122

3. Visi, Misi Dan Strategi MA Nurul Jadid Paiton a. Visi Madrasah Terdepan dalam membentuk siswa yang berkualitas dalam IMTAQ dan IPTEK berstandar Internasional. Dengan Indikator Visi tersebut ditandai dengan : a. Unggul dalam kemampuan intelektual b. Unggul dalam keterampilan / skill. c. Unggul dalam beraktivitas keagamaan dan berakhlaqul karimah d. Unggul dalam prestasi akademik e. Unggul dalam persaingan melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi baik di dalam maupun di luar negeri. b. Misi Madrasah 1. Mengembangkan kurikulum nasional dan internasional sesuai dengan kebutuhan zaman. 2. Melaksanakan proses pembelajaran yang aktif kreatif dan efektif dalam rangka mengembangkan potensi intelektual dan skill siswa 3. Menumbuhkan motivasi dalam aktivitas keagamaan dan berakhlaqul karimah 4. Mengembangkan potensi akademik secara optimal sesuai dengan bakat dan minat untuk mencapai prestasi akademik yang kompetitif baik nasional maupun internasional

123

c. Tujuan Madrasah 1. Menyiapkan siswa agar mampu menguasai ilmu agama dan ilmu umum khususnya matematika dan sains dengan standar

internasional 2. Menyiapkan siswa untuk mempunyai skill/keterampilan khususnya dalam bidang ICT agar mampu bersaing baik di tingkat nasional maupun tingkat global 3. Menyiapkan siswa untuk menguasai dan menghayati dasar-dasar keagamaan serta dapat mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari dengan dijiwai akhlaqul karimah. 4. Menyiapkan siswa untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang pendidikan tinggi baik di dalam maupun di luar negeri 5. Menyiapkan siswa untuk mempu berkomunikasi secara aktif dengan menggunakan bahasa Arab dan atau bahasa Inggris 4. Organisasi Madrasah Struktur organisasi merupakan suatu kerangka atau susunan yang menunjukkan hubungan antar komponen yang satu dengan yang lain, hingga jelas tugas, wewenang dan tanggung jawab masing-masing dalam suatu kebulatan yang teratur. Adapun bagan struktur organisasi MA Nurul Jadid sebagaimana dalam lampiran.

124

5. Kondisi Sarana dan Prasarana MA Nurul Jadid Paiton Untuk mengetahui sarana fisik MANJ Paiton, penulis melakukan penggalian data observasi secara langsung di lokasi penelitian dan didukung dengan data dokumentasi yang penulis peroleh. Secara lebih jelasnya penulis paparkan sebagai berikut: Ruang pembelajaran disini penulis maksud sebagai ruang yang digunakan dalam proses belajar mengajar. Adapun ruang pemelajaran ini meliputi ruang kelas I,II,III; ruang laboratorium, perpustakaan dan beberap jenis ruangan yang menunjang proses akademik. Setiap program memiliki ruangan sendiri di mana Program Bahasa kelas I,II dan III terbagi dalam 6 ruang kelas, Program IPA MBI kelas I,II terdiri dari 3 ruangan kelas kecil, program IPA reguler kelas I,II dan III terdiri dari 6 ruang kelas kecil, program PK kelas I,II dan III terdiri 6 ruang kelas kecil, sedangkan Program IPS kelas I,II dan III juga terdiri 6 ruang kelas kecil. Posisi gedung pembelajaran antara putra dan putri letaknya terpisah. Gedung putra terletak di sebelah utara, dan gedung putri di sebelah selatan. Untuk gedung putri ada dua lokasi, putri kelas MBI terletak satu lokasi dengan gedung putra, sedangkan kelas reguler terletak di sebelah timur kampus STT NJ atau sebelah selatan lokasi gedung MBI. Sementara itu gedung laboratorium terletak di antara gedung putra dan gedung putri. Lokasinya satu gedung terdiri dari lab. Bahasa, lab. IPA,

KOMPUTER (ICT) R. Lab. BIOLOGI LAB. Jumlah dan Kondisi Ruang TABEL I JUMLAH DAN KONDISI RUANG MANJ TAHUN AJARAN 2007/2008 JUMLAH JENIS RUANG (Ruang) R. BAHASA R. OSIS R. GURU R. Adapun keadaan ruangan penunjang maupun sarana prasarana pendidikan di MANJ tergambar sebagai berikut : a. TU R. KIMIA LAB. KELAS PERUSTAKAAN R. Boilogi. Komputer. Lab. FISIKA LAB. KEPALA 1 1 1 25 1 1 1 1 1 1 80 80 80 64 18 64 80 80 24 64 80 32 (m2) B 1 19 1 1 1 1 1 1 RR √ √ √ 5 RB √ LUAS KONDISI RUANG . Sedangkan Kantor Pusat MANJ satu gedung dengan fakultas dakwah IAINJ yang kebetulan memang satu lokasi. BP R. perpustakaan. Kimia. PRAKTEK LAB.125 lab. TEORI R.

Jumlah dan Kondisi Buku Pelajaran TABEL II JUMLAH DAN KONDISI BUKU PELAJARAN MANJ TAHUN AJARAN 2007/2008 JUMLAH JENIS BUKU (ekslp) PAKET AGAMA PENUNJANG FISIKA BIOLOGI KIMIA PPKn BHS. KAMAR MANDI (TOILET) R. NAS. KOPSIS Jumlah 7 2 8 6 42 6 2 1 - - b. SAS. & UMUM PENJASKES GEOGRAFI ANTROPOLOGI SOSIOLOGI TATA NEGARA 2480 30 30 460 1210 240 240 910 240 300 20 20 20 20 20 B 2450 30 30 455 1000 235 233 870 240 295 20 20 20 20 20 RR 30 5 150 5 7 30 5 RB 60 10 KONDISI BUKU . INGGRIS EKONOMI SEJ.IND BHS.126 R.

Ruang khusus multimedia belum tersedia. Kapasitas Lab. Komputer di Laboratorium Komputer sebanyak 30 unit. Bahasa 40 unit dan 3 TV audio-visual. Sarana Olahraga. Jumlah dan kondisi Peralatan Praktek dan Peralatan Penunjang. jumlah komputer masih kurang memenuhi kebutuhan siswa. maka guru MANJ Paiton mengajar sesuai dengan kompetensi atau bidangnya. untuk Peralatan Laboratorium FISIKA memadai. Khusus untuk kelas program MBI memang dilengkapi media ICT. Namun untuk guru program MBI khususnya mata pelajaran MAFIKIB semuanya masih baru. Peralatan Laboratorium KIMIA memadai. namun secara khusus masih dalam kategori layak pakai karena keadaanya masih kurang dan terbatas. Oleh karen itu. 6. Kondisi demikian karena seluruh saranaprasarana yang ada pada umunya baru ada beberapa tahun terakhir dan masih memerlukan pengembangan dan kelengkapan srana penunjang lainnya. Peralatan Laboratorium BIOLOGI memadai. sehingga dalam proses belajar mengajar harapan bahwa siswa akan mendapat suatu yang menjadi tujuannya akan tercapai. P4 belum mencukupi kebutuhan perlu penambahan sesuai jumlah siswa. belum tersedia dengan jumlah yang memadai. Meskipun kondisi perlengakapan diatas secara umum memadahi.127 Dilihat dari data perlengkapan madrasah yang ada. . Kondisi Guru Dan Pegawai MA Nurul Jadid Paiton Guru sebagai pembimbing siswa sangat berperan dalam upaya mendidik dan membimbing kualitas pembelajaran.

Keadaan seperti inilah yang mendukung terlaksananya program pendidikan di MA Nurul Jadid Paiton . BP.128 Untuk mengetahui kondisi Sumber Daya Manusia secara rinci dapat dilihat pada tabel berikut : TABEL III DATA SUMBER DAYA MANUSIA SDM DAN TINGKAT PENDIDIKAN PEGAWAI MANJ PAITON TAHUN AJARAN 2007/2008 TINGKAT PENDIDIKAN S2 / S3 S1 / D4 D2 / D3 D1 GTY 5 47 1 1 JUMLAH GURU GTT 8 DPK 3 TOTAL 5 54 1 1 SMA/MA JUMLAH 55 8 3 6 67 (Sumber: Administrasi MANJ tahun ajaran 2007/2008 Dari tabel diatas dapat dideskripsikan bahwa ketenagaan dalam lembaga pendidikan dikategorikan menjadi tiga bagian yaitu Guru Tetap Yayasan (GTY) dan Guru Tidak Tetap (GTT). perpustakaan maupun lainnya. Untuk guru tetap yayasan berjumlah 55 orang. dengan guru dan tidak tetap sebanyak 8 orang. semuanya sebagai tenaga pendidikan (guru) baik yang merangkap baik TU. serta (DPK) atau istilah lain dari guru PNS yang di-perbantu-kan. Dari jumlah guru dan pegawai baik tetap maupun tidak tetap. dan DPK sebanyak 3 orang.

111 Dalam pembagian tugasnya seseorang pegawai bekerja berdasarkan kelayakan tugas. Mayoriytas tenaga pendidik adalah alumni Pondok Pesantrean Nurul Jadid khususnya MA Nurul Jadid Paiton. . Short Course dan studi pelatihan lainnya. dan humas serta beberapa guru telah mengikuti Cooperatif study. waka kurikulum. Singapura dan Australia. Dikatakan demikian karena para guru tidak memperoleh gaji yang sesuai dengan standar upah minimum regional UMR.129 yang memang di bawah naungan yayasan pondok pesantren Nurul Jadid Paiton. dan orang-orang yang duduk dalam instansi. Inilah karakter yang menjadi kelebihan dari pelaksanaan pendidikan di pondok pesantren. seperti Lebanon dan Mesir Dengan demikian maka tidak diragukan lagi mengenai kualitas Sumber Daya Manusia SDM terutama kepala sekolah sebagai pemegang kebijakan. artinya disesuaikan dengan keadaan dedikasi. Disamping juga telah menjalin komunikasi kerjasama beasiswa studi lanjut dengan bebera negara Timur Tengah. berdasarkan data yang diperoleh. sehingga keberadaan mereka pada umumnya lebih berorientasi pada pengabdian terhadap madrasah. dari jumlah pegawai pendidikan di MA Nurul Jadid Paiton Pimpinan MA Nurul Jadid Paiton sudah sesuai dengan standar MA Nurul 111 Dokumen Observasi di MA Nurul Jadid Paiton tahun 2007/2008. guru. Kepala madrasah. Untuk studi luar negeri baru dilakukan oleh kepala sekolah antara lain: Malaysia. Demikian juga mengnai tingkat pendidikan SDM.

Tenaga guru mata pelajaran tersebut juga belum berijazah S1 dan mereka termasuk guru baru. serta staf lainnya. baru sekitar 30 % yang telah lolos sertifikasi. Kimia. Kepala sekolah khususnya sedang menempuh pendidikan S3. seta beberapa sraf masih dalam tahap penyelesaian S2. 112 Program MBI di MA Nurul Jadid Paiton dimulai sejak tahun ajaran 2006/2007. sarana-prasarana. yang artinya bahwa program tersebut baru berjalan dua tahun atau memasuki tahun ke-tiga untuk tahun 2008/2009. dan beberapa Guru sedang menyelesaikan studi S2. Oleh sebab itu MA Nurul Jadid Paiton masih terus berupaya melakukan perbaikan maupun pengembanagan baik penataan administrasi. Sementara dari keadaan Sumber Daya Manusia MA Nurul Jadid Paiton termasuk guru. yaitu Matimatika.130 Jadid Paiton sebagai Program Madrasah Bertaraf Internasional MBI. 112 Kesimpulan Observasi Penelitian Juni s/d Juli 2008. Hal itu didasarkan pada tingakt prestasi yang disandang oleh MA Nurul Jadid Paiton sebagai madrasah unggul. dan Biologi (MAFIKIB) serta Bahasa Inggris. . selebihnya masih lulusan S1 dan D1. Fisika. baik pendidik maupun tenaga kependidikan. gedung pembelajaran yang representatif. Demikian juga dengan pelajaran yang mengadopsi dari kurikulm internasional baru ada lima mata pelajaran. Program MBI di MA Nurul Jadid Paiton merupakan intruksi dan hadiah dari Depag pusat yang secara resmi kontrak penyelenggaraannya dimulai tahun 2007 lalu. untuk selebihnya masih dalam proses. maupun peningkatan sumber daya manusia.

Paling tidak MANJ memiliki target minimal 30% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang program studinya berakreditasi A. Keadaan Siswa MA Nurul Jadid Paiton Siswa adalah seseorang yang dijadikan obyek sekaligus sebagai subyek dalam pendidikan. 7. paling tidak dalam jangka tiga tahun terhitung sejak adanya Ikatan Kerja dengan Depag sudah terpenuhi target tersebut. Hal itu mengingat bahwa beban pelajaran untuk kelas MBI lebih berat. . Minat. Hal itu mengingat visi. Sebagai program madrasah bertaraf internasional. MA Nurul Jadid Paiton melakukan beberapa tahapan : (1). motivasi. Oleh karena itu seleksi lolos di kelas MBI sangat selektif. Perencanaan dan Penerimaan Siswa Siswa yang berminat melanjutkan studi ke MANJ Paiton cukup banyak. bakat. dalam hal ini siswa yang sangat berperan dalam pembelajaran. tidak semua calon siswa yang mendaftarkan diri di kelas MBI diterima. Terutama untuk program MBI. Akan tetapi mereka harus melalui melalui tes masuk. dan juga dukungan dari siswa itu yang menjadikan lembaga pendidikan berhasil tidaknya. Itulah tenaga SDM ideal yang telah menjadi ketentuan standar minimal untuk madrasah bertaraf internasional. misi sebagai madrasah bertaraf internasional harus memberi jaminan mutu lebih tinggi dari madrasah berstandar nasional. Sebagai madrasah program pengembangan madrasah bertaraf internasional.131 Sumber pendanaan yang masih terbatas di MA Nurul Jadid Paiton merupakan persoalan yang selalu menjadi kendala tersendiri.

Matimatika. . serta kemampuan dasar komputer.132 Seperti tes kemampuan bahasa Asing.8 % 94 % 98 % 93 % Adapun kelulusan siswa peserta Ujian Nasional 2002/2003 hingga 2007/2008. Kalau dalam nilai danem ada yang sama (danem terendah) maka dalam penerimaan siswa-siswi diambil yang mempunyai nilai yang tertinggi dari hasil tes baca dan tulis Al-Qur’an. tes kemampuan IPA. 113 TABEL IV DAYA TAMPUNG SISWA MANJ PAITON TAHUN AJARAN 2000/2001 S/D TAHUN 2007/2008 TAHUN PELAJAR AN 2000/2001 2001/2002 2002/2003 2003/2004 2004/2005 2005/2006 2006/2007 2007/2008 JUMLAH PENDAFTAR L 135 149 19 132 135 132 130 102 P 165 171 168 150 125 130 110 142 Jml 300 320 297 282 260 262 240 244 JUMLAH DITERIMA/ SISWA BARU L 132 145 125 127 129 129 129 92 P 165 165 165 140 115 106 106 131 Jml 297 310 290 267 244 235 235 224 RATIO PENDAFTAR/ DITERIMA 99 % 96 % 97 % 94. dapat dilihat sebagai berikut: 113 dari tahun Sumber : Administrasi Penerimaan Siswa Baru (PSB) MANJ Tahun Ajaran 2008/2009. serta memiliki prestasi akademik (rangking) 1-10 di sekolah/madrasah sebelumnya. maka calon siswa akan dilimpahkan ke kelas reguler.6 % 93. Jika tidak lolos kualifikasi di kelas MBI.

Demikian juga siswa wajib tinggal di asrama. Untuk siswa kelas MBI. Program Bahasa. jika kemudian hari ternyata merasa tidak mampu mengikuti di kelas MBI. Pengaturan Pembinaan dan Tata Tertib Siswa . Demikian juga sebaliknya jika ada siswa yang reguler dinilai ternyata mampu dan ingin masuk di kelas MBI.133 TABEL V DATA KELULUSAN SISWA PESERTA UJIAN NASIONAL TAHUN AJARAN 2002/2003 S/D 2007/2008 JUMLAH SISWA L P L PROSEN TASE KELUL USAN TAHUN PELAJARA N LULUS P JML TIDAK LULUS L P JML 2002/2003 2003/2004 2004/2005 2005/2006 2006/2007 2007/2008 322 398 329 316 305 294 350 460 420 397 371 382 122 137 104 115 106 180 158 160 127 122 302 295 264 242 229 0 2 0 0 0 0 3 0 0 0 0 1 3 2 0 0 0 1 98 % 99 % 100 % 100 % 100 % 99% (2). Pengaturan Pengelompokan Siswa Setelah siswa dinyatakan lolos seleksi. madrasah memiliki kebijakan untuk memperbolehkan/ pindah ke kelas MBI. mka siswa boleh mengundurkan diri dan dipindah ke kelas reguler. IPA Reguler. Program Keagamaan. Pengelompokan penjurusan dimulai sejak pertama masuk baik program IPA MBI. siswa dikelompokkan sesuai dengan programnya. (3). maupun program IPS.

Kontes Bahasa (Arab-Inggris) 7.134 Sebagai madrasah dengan kategori unggul dan menuju madrasah bertaraf Internasional. Studium General 2. Praktek Ibadah 8. Penerbitan Buliten CANON 6. Program Bahasa 1. Penerbitan Bulletin bulanan 9. Berikut kegiatan ekstra kurikuler program jurusan dan OSIS MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Diklat Karya Tulis Ilmiyah 4. Khitobah 4. siswa di bina sesuai dengan jurusan serta bakat dan minat yang tergabung dalam organisasi siswa intra sekolah OSIS. Seminar/Workshop/Kunbel . visi madrasah dengan melakukan mengembangkan potensi serta pembinaan terhadap peserta didik. Language Show 7. Mujadalah 5. Diklat Kepemimpinan dan Keterampilan Dasar 3. Penerbitan Majalah KHARISMA 10. Class Meeting 6. tahun ajaran 2007-2008 sebagai berikut : a. Diklat Jurnalistik 5. Melalui kegiatan ektra kurikuler. Tutorial 3. Seminar b. OSIS 1. Pemilu dan pelantikan OSIS pa-pi 2. MA Nurul Jadid Paiton terus menyesuaikan visi.

Program Keagamaan (PK) 1. Tutorial 2. Bimbingan Al-Qur’an 2. Fastival 10. Musabaqoh Bainal Hujarat (MBH) . Tutorial 2. Pemilu Asrama 7. Tutorial a. Lab Akuntansi Bank Syariah 3.135 c. Program IPA 1. Arabic/English Day 3. Akuntansi c. Muhadarah (Arab-Inggris) 5. Pelatihan Keorganisasian 6. Pembinaan Bakat dan Minat 4. Seminar Ilmiah d. Olimpiade IPA Tingkat Sekolah 5. Praktek Ibadah 8. Praktek Kunjungan Lapangan 7. Seminar 9. Komputer e. Kopsis 4. Ekonomi b. Prakatek Life Skill 3. Kuliah Tamu 6. Program IPS 1. Praktek Akuntansi perusahaan dagang e. Bahasa Inggris d. Student Day 4.

Demikian juga di perpustakaan maupun di laboratorium. Berikut data Siswa. Tutorial (MAFIKIB & B. Inggris) 2. Karena itu gedung pembelajaran antara laki-laki dan perempuan juga terpisah. English Debate 7.3 % . angka putus sekolah : TABEL VI DATA KELULUSAN SISWA ANGKA PUTUS SEKOLAH TAHUN AJARAN 2002/2003 S/D 2007/2008 JUMLAH TAHUN PELAJARAN L P JML L P JML (%) JUMLAH SISWA TAMATAN DO ANGKA 1999/2000 257 311 568 126 116 242 1. Kuliah Dosen Tamu 3. Student Extra Tata tertib siswa madrasah diantaranya selain diwajibkan mengikuti kegiatan di asrama. Penerbitan Majalah WOW 8. peraturan dibuat sedemikian rupa agar siwa dan siswi tidak saling bertemu. Program MBI 1.136 f. Olimpiade Science/Matematika 5. Audio Visual 6. English Day 4. Hal tersebut bertujuan agar siswa/wsiswi dapat fokus pada upaya menuntut ilmu dengan konsentrasi. anatara siswa dan siswi tidak diperkenankan bertemu. Hal tersebut merupakan mengingat bahwa MANJ merupakan madrasah dengan tradisi pondok pesantren.

137 2000/2001 2001/2002 2002/2003 2003/2004 2004/2005 2005/2006 2006/2007 2007/2008 276 307 322 398 329 316 305 294 320 330 350 460 420 397 371 382 596 637 672 858 749 713 676 676 113 134 122 137 104 115 106 118 152 180 158 160 127 122 231 286 302 295 264 242 229 1.6 % 1.5% 1% 1% 1.0% 1. Jumlah Siswa TABEL VII JUMLAH SISWA-SISWI MANJ PAITON PROBOLINGGO TAHUN AJARAN 2007/2008 JUMLAH NO KELAS Per Kls Per Prog Pa-Pi 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 14 15 X BHS 1 X BHS 2 X MBI 1 X MBI 2 X IPA 2 X IPS 1 X IPS 2 X PK 1 X PK 2 XI BHS 1 XI BHS 2 XI IPA 1 XI IPA 2 XI MBI 2 XI IPS 1 XI IPS 2 38 26 13 18 36 17 22 30 26 34 29 11 23 18 32 34 64 31 36 39 56 63 34 18 66 Pi 127 Pi 128 Pa Pa 98 102 .5% 1% (4).

Finalis Lomba Karya Ilmiah "1000 Santri Menulis Untuk Indonesia Baru". Juara I Debat Berbahasa Arab se Jawa-Bali. melainkan juga memiliki andil dalam kompetisi baik tingkat lokal maupun nasional serta internasional. diselenggarakan oleh MA. Juara II Lomba Madrasah se Karesidenan Malang Tahun 2000 3. 2. diselenggarakan oleh Penerbit Al-Qalam Jakarta tahun 2004 . Juara I Kuis Berbahasa Arab se Jawa Timur. Peran tersebut ditandai dibuktikan dengan prestasi yang diperoleh MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo sebagai berikut: 1.138 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 BHS 178 XI PK 1 XI PK 2 XII BHS 1 XII BHS 2 XII IPA 1 XII IPA 2 XII IPS 1 XII IPS 2 XII PK 1 XII PK 2 IPA 112 25 23 19 32 17 25 27 30 29 34 IPS 162 48 51 42 57 63 Keagamaan 167 668 Pa 92 Pi 121 MBI 49 Jumlah Total Pa/Pi 8. diselenggarakan oleh IAIN Sunan Kalijaga Jogjakarta tahun 2000 4. Kanjeng Sepuh Gresik Jawa Timur tahun 2001 5. Prestasi Siswa MA Nurul Jadid Paiton MA Nurul Jadid Paiton Probiolinggo tidak hanya sebagai lembaga pendidikan yang berkecimpung dalam proses belajar-mengajar di kelas semata. Mengirim 2 orang lulusannya ke Universitas Al-Azhar Mesir tahun 1998.

Mengirim 2 orang lulusannya ke Universitas Al-Azhar Mesir tahun 2008 19. 10. Juara III Cerdas Cermat se Jawa Timur. Mengirim 5 orang lulusannya ke Global University Lebanon tahun 2008 . 8. Dua siswa Rangking 3 dan 1 siswa rangking 7 Nilai tertinggi se Jawa Timur pada program bahasa Ujian Nasional Tahun Pelajaran 2005/2006 15. diselenggarakan oleh STAIN Malang tahun 2004. PBA IAINJ Paiton Probolinggo Agustus 2006 12.139 6. Salah satu dari empat madrasah yang ditunjuk Departemen Agama sebagai Madrasah yang dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional 18. Nurul Jadid ke 57 Tahun 2006 16. Juara umum Bulan Lomba dalam rangka Harlah PP. Juara 3 Lomba Debat berbahasa Arab se Jawa Timur yang diselenggarakan oleh Fakultas Tarbiyah Jur. Juara 2 Lomba Pidato Bahasa Arab se Jawa Timur yang diselenggarakan oleh Fakultas Tarbiyah Jur. Nurul Jadid ke 57 Tahun 2007 17. 9. Juara III Lomba Baca Kitab Tingkat Nasional. Rangking 5 hasil Ujian Nasional Madrasah Aliyah se Jawa Timur tahun pelajaran 2005/2006 14. Mengirim 1 orang lulusannya ke IPB (Institut Pertanian Bogor) atas Beasiswa Depag RI tahun 2005. Mengirim 1 orang lulusannya ke UGM (Universitas Gajah Mada Jogja) atas Beasiswa Depag RI tahun 2006. Juara 1 Lomba Pidato Bahasa Arab se Jawa Timur di Surabaya pada tahun 2006 11. PBA IAINJ Paiton Probolinggo Agustus 2006 13. Juara umum Bulan Lomba dalam rangka Harlah PP. diselenggarakan oleh Departemen Agama RI tahun 2004. Mengirim 7 orang lulusannya ke Universitas Al-Ahgaff Yaman tahun 2008 20. 7.

standar Tenaga kependidikan. dan Standar penilaian. Upaya MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf Internasional MBI. Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton Probolinggo dalam hal ini dipandang oleh Depag Pusat layak untuk dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional MBI.140 21. dan standar Pembiayaan. Sebagaimana dalam pedoman penyelengaraan sekolah/madrasah bertaraf internasional. yaitu ada sembilan kriteria untuk memenuhi standar sebagai Madrasah Bertaraf Internasional meliputi sembilan karakter. Standar Pembiayaan. Standar tenaga pendidik. standar Proses pembelajaran. Paparan Data Penelitian 1. Dua orang lulusannya mendapat Beasiswa Santri Depag RI tahun ke IAIN Sunan Ampel Surabaya 2008 B. standar Penilaian. yaitu: Akreditas A. standar Pengelolaan. memenuhi standar Kurikulum. Standar kependidikan. Diantaranya yaitu : Standar isi. Standar proses. Madrasah baru akan naik pada level Madrasah Rintisan Bertaraf Internasional (MRBI) manakala telah memenuhi Standar Nasional Pendidikan (SNP) tersebut. standar Pendidik. Sesuai denagan aturan yang berlaku. Standar SKL. Dibandingkan dengan madrasah- . bahwa madrasah yang akan dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional yaitu madrasah yang telah memenuhi Standar Pendidikan Nasional (SNP). standar Sarana dan prasarana. Standar pengelolaan.

Setelah Depag meninjau ke lapangan.Pada awalnya memang kami dianjurkan untuk membuka kelas rintisan bertaraf internasional oleh Depag. Kronologis tersebut diungkapkan oleh Drs. Kepala Madrasah MANJ (Sabtu 30 Juni 2008 Pukul 09 WIB).00/181/2007 tentang program pengembangan madrasah bertaraf internasional yang ditandatangani oleh Direktur Pendidikan Madrasah Drs. H."114 Dari kronologis tersebut dapat disimpulkan bahawa program Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton merupakan pilot project Departemen Agama Depag.141 madrasah swasta lainnya di Jawa Timur khususnya di Kabupaten Probolinggo. 000. Pada tahap selanjutnya Depag memberi surat ikatan kerja sekaligus memberi dana pengembangan program MBI sebesar Rp. IPA.0000 (tujuh ratus lima puluh juta rupiah) pada tahun 2007 lalu.Ag dalam petikan wawancara berikut : ". Memang berat untuk memenuhi standar atau syarat menyelenggarakan MBI.I/PP. Dan itu sudah kami lakukan sejak tahun ajaran 2006/2007 lalu..dana tersebut digunakan untuk melengkapi sarana-prasarana serta peningkatan SDM lainnya. mulai dari Program IPS. akan tetapi karena Depag juga siap mendanai maka akhirnya kami bisa memenuhi syarat-syarat dari Depag.. Oleh karena itu kemudian MA Nurul Jadid Paiton  mendapat rekomendasi dari Depag melalui Surat Ikatan Kerja No. Maltuf Siraj.I. Firdaus. MPd. 750.Ag.. KH Maltuf Siraj M. Bahasa dan Program Keagamaa (PK) atau dulunya di sebut MAK. M. MA Nurul Jadid Paiton termasuk madrasah yang inovatif dan memiliki program yang lengkap. KH. kami dianggap layak untuk dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional.DT. Pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional dipandang perlu guna meningkatkan kualitas lulusan madrasah yang selama ini kurang mendapat respon dari masyarakat baik  Hasil wawancara dengan Bapak Drs. 114   .

oleh elemen madrasah khususnya bidang kehumasan MA Nurul Jadid Paiton disosialisasikan pada berbagai elemen masyarakat.142 lokal maupun nasional dan lebih-lebih internasional. Lebih-lebih madrasah sebagai institusi pendidikan berbasis islam yang sering dinilai hanya mengajarkan ilmu-ilmu keagamaan ansich dan pandangan dokotomis terhadap ilmu pengetahuan. MA Nurul Jadid Paiton sebagai salah satu institusi pendidikan islam yang berusaha melakukan upaya-upaya diatas. Karena itu program pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton.. Kalaupun produk madrasah mampu berperan dalam forum-forum tersebut jumlahnya belum sebanding dengan jumlah lulusan madareasah maupun dengan lulusanlulusan sekolah umum lainnya.115 Sebagaimana dalam petikan wawancara beriku : ". .. SDM yang bermutu tersebut tidak mungkin dapat diproduk kecuali oleh lembaga pendidikan. pada saat ini stigma tersebut mulai luntur. khususnya stakeholders guna memperoleh dukungan terselenggaranya program madrasah bertaraf internasional.Kami selaku komponen madrasah yang memang juga sebagai struktur kehumasan bersama staf lainnya melakukan sosialisasi untuk memperoleh 115 Lihat dokumentasi sosialisasi MBI tahun 2006. Sudah saatnya lembaga pendidikan Islam merebut kembali kejayaan islam yang pernah di raih pada masa lampau melalui pendidikan yang integral. Tantangan globalisasi menuntut adanya peran serta SDM yang memiliki kualitas dan siap berkompeisi di forum internasional.

Dan alhamdulillah mendapat respon positif baik dukungan moral maupun material. tetapi membutuhkan usaha dan kerja keras. yaitu semacam standarstandar yang harus dipenuhi oleh madrasah. Selain itu sarana-prasarana yang ada baik sarana pebelajaran. Dalam penyelenggaraan MBI ada istilah Pagu. bagaimana kurikulum madrasah bertaraf internasional tersebut. Selanjutnya kami melakukan berbagai kegiatan studi ilmiah. Jadi dialah yang mengkoordinir terselenggaranya MBI di MANJ ini. pukul 8. Lukman Al-Hakim. Tidak hanya itu. Program MBI sendiri juga ada istilah ketua program.117 Dalam masalah pengembangan kurikulum Internasional.. Akhirnya banyak siswa MANJ yang mendapat beasiswa untuk studi lanjut baik di dalam maupun luar negeri.     Hasil wawancara dengan Bapak Drs.21 wib). beberapa hal yang dilakukan sebagaimana penuturan wasek kurikulum MANJ berikut:  Hasil wawancara dengan Bapak H. Berangkat dari tujuan penyelenggaraan madarasah bertaraf internasional dengan out put yang berdaya saing internasional harus menggunakan kurikulum yang sesuai dengan tujuan tersebut. M Nasiruddin. 25 Juni 2008. wakil kepala sekolahb bidang kurikulum MANJ (Rabu. 24 Juni 2008. Berikut petikan wawancara dengan kepsek bidang kurikulum. pelatihan/work shop. baik dalam maupun luar negeri.  117 116 . kami juga mempromosikan lulusan MANJ kepada lembaga pendidikan tinggi." 116 Menyelenggarakan program madrasah bertaraf internasioanl bukan hanya sekedar angan-angan.143 dukungan kepada masyarakat luas. humas MANJ (Selasa. dan ini akan terus kami lakukan seiring dengan program MBI. Karena itu kami membentuk TIM untuk mempermudah kerja sesuai dengan bidangnya masing-masing.23 wib). kursus berkala bagi guru dan karyawan guna meningkatkan kemampuan SDM. pukul 10. terus dilakukan perbaikan. gedung sekolah yang representatif. Sebab kurikulum dalam pendidikan ibarat sebuah peta konsep yang akan mengantarkan ke arah tercapainya tujuan yang telah menjadi keputusan. Inilah salah satu usaha yang dilakukan oleh bidang kurikulum..

Workshop Pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) b. meliputi : a. Berbagai program pendukung yang telah dilaksanakan diantaranya : 1. Penyusunan rencana Pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) e.118 Upaya dalam mewujudkan MA Nurul Jadid Paiton menuju Madrasah Bertaraf Internasional didukung dan digerakkan secara seksama oleh seluruh komponen madrasah. Pengembangan Kemampuan Profesional Tenaga Pendidik dan Kependidikan. dan SBI di Jember termasuk juga mengundang dosen ahli dari Universitas Jember UNEJ untuk membantu menyususn kurikulum internasional (kurikulum Cambridge university) yang juga diadopsi oleh sekolah-sekolah bertaraf internasional di Indonesia pada umumnya. Pengembangan Kemampuan Pengelola Madrasah a. 25 Juni 2008. Kurikulum MBI menggunakan kurikulum nasional dan internasional. Lukman Al-Hakim.Iya memang kurikulum di kelas MBI agak beda dengan kurikulum di kelas reguler. pukul 8. 24 wib). Dalam pelaksanaanya. Kongres Nasional Sekolah Unggul 2007 c.144 ".  118 . wakil kepala sekolah bidang kurikulum MANJ (Rabu. Seperti work shop. Maka dari itu Kami berusaha merangkul beberapa sekolahsekolah SBI di jawa Timur seperti SMA Darul Ulum Jombang. Workshop Penyusunan Kurikulum Internasional b.". pelatihan. Pembelajaran Bahasa Inggris   Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Studi Komparatif di SBI d.. Pengembangan wawasan Kepala Madrasah 2. program MBI dilaksanakan melalui TIM untuk mengkoordinir seluruh program yang berkaitan dengan program pendukung MBI.

Pengembangan Bahasa Asing bagi Siswa (Bahasa Inggris dan Bahasa Arab) 5. Seminar Hegemoni Pendidikan Barat di Indonesia b. Pembelajaran Bahasa Inggris i. Diklat Jurnalistik d. Optimalisasi peran Komite Madrasah dan orang tua siswa 7. Penerbitan Majalah Karisma. Pengembangan Fasilitas Pendukungn (lanjutan) 9.145 c. Pelatihan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) g. Workshop Profesionalisme Guru h. Diklat Guru Mata Pelajaran Ekonomi k. 3. Lomba Karikatur "Fun With Physics (humor ala fisika)" c. Pembelajaran Bahasa Arab d. English Training l. Pengembangan Potensi Siswa. "SUNNY" dan "An-Nur" 4. Workshop Guru Pengembangan Sistim Pengajaran Secara Aplikatif Untuk Menarik Minat Siswa f. Studi banding penerapan bahasa Inggris dan Bahasa Arab e. meliputi : a. dll. Pengembangan SIM (Sistim Informasi Menejemen Madrasah) 6. Pembelajaran TIK j. Pengembangan Fasilitas Pendukung 8. Pengembangan Lingkungan Madrasah .

Sistem pendidikan di Madrasah Bertaraf Internasional tentunya juga memiliki jaminan standar lebih tinggi dari sekolah nasional termasuk kurikulum yang dipakai. MA Nurul Jadid Paiton telah siap menjadi Madrasah Bertaraf Internasional MBI.119 Berbagai kegiatan kesiapan serta kelengkapan pendukung tersebut. Rehabilitasi dan Pembangunan Gedung Baru Madrasah. kurikulum harus dikembangkan secara terus menerus dan relevan. 2. Implementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) Pengembangan kurikulum adalah upaya pengembangan terhadap komponen-komponen kurikulum yang sudah ada kemudian dilakukan pengembangan menyesuaikan dengan situasi dan kondisi terutama terkait dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi maupun kondisi sosial kemasyarakatan di era global. Kurikulum di MA Nurul Jadid Paiton didasarkan pada pencapaian satandar sebagai berikut : Dokumen laporan pelaksanaan program pengembangan MA nurul Jadidi Paiton Probolinggo menuju madrasah bertaraf internasional tahun 2007/2008. Maka dari itu pendidikan sebagai upaya peningkatan SDM yang siap tampil mewarnai era global. Oleh karena itu standar Kurikulum Madrasah Internasional paling tidak memiliki kriteria kunci minimal dan kunci tambahan.146 10. 119 .

"."120 Senada dengan Wasek kurikulum bidang Program MBI MANJ Paiton : ".Untuk sistem SKS kami belum menerapkan.. Waka Kurikulum TIM MBI. wakil kepala sekolahb bidang kurikulum MANJ ( selasa 24 Juni 2008 pukul 9. Menerapkan Kurikulum KTSP Kurikulum KTSP sebagai kurikulum Standar Nasional Pendidikan SNP telah dilaksanakan sejak tahun 2006 lalu. ". berikut kutipan wawancara dengan wasek bidang kurikulum MA Nurul Jadid Paiton."121 2.Pd..21) 120 . Terutama setelah Depag menunjutk MANJ menjadi salah satu pilot project madrasah untuk dikembangkan sebagai Madrasah Aliyah Bertaraf Internasional. pukul 9.Memang MANJ telah menjadi madrasah induk menaungi beberapa madarasah dalam acuan pengembangan kurikulum KTSP. Menerapkan Sistem Kredit Semester (SKS).bahkan beberapa madrasah pernah studi banding ke sisni untuk melihat bagaimana pengembangan kurikulkum. S.. dan kami juga masih merekrut tenaga pendidik yang profesional di bidangnya. karena kami masih terus membenahi sarana prasarana yang ada dulu. wakil kepala sekolahb bidang kurikulum MANJ ( selasa 24 Juni 2008.   122 Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim.. Kalau nanti kami sudah mapan tentu kami akan melaksanakan itu dan rencananya kami malah juga akan mencoba membuka kelas akselerasi yang ditempuh hanya dua tahun" 122 Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Lukman Al-Hakim. Pukul 14.15 wib). Untuk Kurikulum KTSP nanti minta di kantor saja. Bahkan MA Nurul Jadid Paiton ternyata menjadi Madrasah induk dalam penyusunan kurikulum memebawahi beberapa madrasah di Probolinggo.18 wib)  121 Hasil wawancara dengan Bapak Abdul Munif Firdaus. Indikator Kinerja Kunci Minimal 1.. ( 31 Juli 2008.147 a..

Telah mampu berkompetisi.UIN. Memenuhi Standar Kompetensi Lulusan (SKL). yang mencakup sikap.Ag : ".M. dll.   124 123 . Lukman Al-Hakim Ibid. Madrasah yang memenuhi standar isi mencakup lingkup materi dan tingkat kompetensi meliputi kerangka dasar dan struktur kurikulum.Ag. Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Untuk kelulusan UAN tahun 2007/2008 ini 99. Sebagai sekolah Nasional. Lebanon..9% namun yang melanjutkan ke luar negeri lebih banyak. " Sebagai madrasah dengan kategori unggul (akreditas-A) tentu sudah memenuhi standar Isi kurikulum sesuai dengan Standar Pendidikan Nasional. Berikut petikan wawancara dengan kepsek. Unair. pengetahuan. Yaman dan Singapura. sedangkan luar negeri seperti Mesir. A. Adapun tingkat kelulusan silahkan nanti lihat di data statistik.. beban belajar dan kalender pendidikan. Pukul 10. Kepsek MANJ. Memenuhi Standar Isi (SI). M. KH. Malaysia. Sebagai madrasah dengan kategori Unggul telah dibuktikan dengan pemenuhan standar kelulusan. terutama dalam bidang akademik maupun sosial yang ditandai dengan kemampuan lulusannya mampu melanjutkan ke jenjang pergurusan tinggi baik dalam maupun luar negeri.148 3. KH. Maltuf Siraj. Standar Kompetensi Lulusan SKL merupakan kriteria dasar penilaian dalam penentuan kelulusan peserta didik pada setiap mata pelajaran.123 4. UGM.. (Kamis 26 Juni 2008. Kemudian lulusan dari MANJ pada umumnya telah mampu melanjutkan ke perguruan tinggi bersaing seperti IPB.Standar kompetensi lulusan dibuktikan dengan keikutsertaan siswa MANJ yang mampu bersaing dengan sekolah-sekolah pada umumnya.Australia. dan ketrampilan.33 wib)."124 Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Maltuf Siraj. Beberapa tahun belakangan ini kami telah mendapat pengakuan dari pemerintah sebagai madrasah kategori unggul (A).

"126 3. Waka Kurikulum TIM MBI. Menerapkan Standar Kelulusan dari sekolah yang lebih tinggi dari Standar Kompetensi Lulusan.   125 ..Untuk kelas internasional. pukul 10.. (31 Juli 2008. Oleh sebab itu muatan pelajaran tingkat kesulitannya juga lebih tinggi.149 5. Termasuk juga media ICT/TIK sebagai sarana pembelajaran untuk mempermudah bagi siswa mengakses pelajaran secara oinline.. (25 Juni 2008. ". Seteleh MANJ memulai membuka kelas MBI. Karena itu di setiap kelas sudah disediakan komputer yang tersambung dengan internet biar tidak Gaptek.Benar bahwa kemampuan siswa untuk menggunakan perangkat Information Comunication And Technology (ICT) sudah menjadi tuntutan. S.25 wib).Pd.125 2. maka berbagai sarana prasaran terus dibenahi. yaitu kurikulum Cambridge University yang juiga digunakan oleh Sekolah-sekolah SBI pada umumnya.12 wib).. Beikut petikan wawanbcara derngan pak soufi sebagai koordinator MBI.Hi sebagai koordinator MBI. Hasil wawancara dengan Bapak Ahmad shoufi.   126 Hasil wawancara dengan Bapak Abdul Munaf Firdaus. Indikator Kinerja Kunci Tambahan 1. Demikian juga bahasa yang digunakan pada setiap mata pelajaran (MAFIKIB) menggunakan bilingual. Sistem administrasi akademik berbasis tektologi informasi dan komunikasi (TIK) dimana setiap saat siswa bisa mengakses transkripnya masing-masing. Muatan mata pelajaran setara atau lebih tinggi dari muatan pelajaran yang sama pada sekolah unggul dari salah satu negara anggota OECD dan /atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan. S. muatan kurikulum yang digunakan telah mengadopsi kurikulum internasional. Pukul 13. ".

pukul 9. M. sebagaimana penuturan kepala MANJ dalam petikan wawancara sebagai berikut: ".45. Padahal kami juga mampu mencetak lulsan dengan kualitas yang sama bersaing. Seiring dengan tujuan tersebut. KH. Madrasah selama ini selalu diposisikan di nomor dua seteleh sekolah umum. Tapi kami belum mengikutkan siswanya mengikuti ujian tersebut. Maltuf Siraj. 128 127 . Paling tidak alasan tersebut yang mendorong terselenggarakannya MBI. 127 Adapun Implementasi Pengembangan komponen-komponen kurikulum meliputi : 1. wib) Juga senada diungkapkan pada Jawa Pos 23 Juli 2007.Begini selain memang tantangan kualitas output pendidian yang kian ketat. Wawancara dengan Drs. ibid..Ag . Namun kesulitannya kami masih belum mengikutsertakan siswanya untuk mengikuti ujian internasional yang dilaksanakan serentak di tingkat propinsi. A. Kepsek MANJ (Pada 30 Juli 2008. MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo berusaha memperbaharui paradigma pendidikan yang berorientasi global. Pengembangan Tujuan Penyelenggaraan Madrasah Bertaraf Internasional bertujuan untuk meningkatkat kualitas output agar lulusannya mampu bersaing pada forum-forum baik skala nasional maupun internasional.150 " tentu bahwa kelas internasional muatan pelajaran tingkat kesulitannya juga lebih tinggi. dengan menggunakan satandar kurikulum International Cambridge University."128 Itulah yang kemudian dilakukan oleh MA Nurul Jadid setelah dipilih Depag untu menyelenggarakan program Madrasah Beraraf Internasional MBI yang kemudian diikuti dengan menyususn rencana wawancara dengan Bapak Abdul Munaf Firdaus..

Demkian juga untuk mewujudkan MBI kedepan kita juga melakuan kerjasama dengan berbagai elemen baik pemerintah maupun swasta termasuk pengusaha dan LSM. A. 130 Karena itu kemudian dalam pelaksanaanya untuk memperoleh input yang baik (siswa) sesuai dengan kelas yang akan di pilih (yaitu) kelas internasional menjadi pekerjaan utama melalui penjaringan Wawancara dengan Drs. Berbagai rencanapun kemudian dilaksanakan. S. Setelah itu kita mintai bantuan untuk iuran demi terselenggaranya MBI baik berupa komputer. (25 juni 2008) Hasil wawancara dengan Bapak H.Pd. Penyiapan SDM dilkukan dengan berbagai kegiatan seperti pelatihan bagi guru untuk mengikuti work shop maupun pelatihan bahasa Asing (Arab-Inggris). Maltuf Siraj. sebagaimana penuturan kepsek. "Untuk mewujudkan visi-misi dan tujuan madrasah bertaraf internasional kami telah menyiapkan berbagai kesiapan baik SDM maupun sarana prasarana.I."129 Kerja sama dengan berbagai elemen masyarakat stakeholders juga dilakukan oleh Humas. Nasiruddin. M.Ag . "Sebagai humas kami juga harus bekerja keras untuk mensosialisasikan kepada masyarakat terutama pada wali murid terkait dengan pelaksanaan MBI. Kemudian kita juga bekerjasama dengan sekolah yang sudah SBI yaitu yang pernah kita lakukan selama ini terutama dengan SBI (Sekolah Bertaraf Internasional). mengupayakan sertifikasi bagi guru serta memperluas jaringan melalui kerja sama dengan berbagai lembaga pendidikan baik dalam maupun luar negeri untuk memberikan bantuan beasiswa maupun suntikan dana. 23 Juni 2008) 130 129 . KH.M. maupun fiansial. pelatihan komputer secara berkala. Humas MANJ sekaligus stakholders MANJ (Senin.151 strategis (Renstra) sebagai acuan untuk mewujudkan target yang diharapkan tercermin pada visi dan misi serta tujuan MANJ yaitu sebagai madrasah terdepan dalam membentuk siswa yang berkualitas dalam IMTAQ dan IPTEK berstandar Internasional.

3. Bahasa Inggris. Tes lisan : Conversation.132 Penjaringan siswa melalui persaingan yang selektif yang didukurg dengan kemampuan akademik (IQ) maupun bahasa disesuaikan dengan pola pembelajaran dengan materi berbahasa internasional (Arab-Inggris). dan kemampuan dasar komputer.152 Penerimaan Siswa Baru (PSB). saat observasi pada 18 Maret 2008. kami memasukkan mereka di kelas reguler. pengetahuan agama. "131 Kriteria dan materi tes seleksi Program IPA -MBI sebagaimana yang juga dilakukan pada tahun ajaran baru 2008/2009: 1. Sedangkan jika tidak memiliki kriteria apalagi tidak lolos seleksi masuk kelas MBI. Brosur Penerimaan Siswa Baru PSB 2008/2009.Untuk menyiapkan guru yang profesional.. 132 Sumber : Administrasi. Sebab diantara penyebab utama kualitas pendidikan yang baik adalah karena inputnya juga baik selain juga pendidik yang profesional (sesuai di bidangnya). kami sengaja merekrut guru-guru yang ahli di bidangya dan bisa berbahasa inggris dan Bahasa Arab. Makanya kami tidak mudah meloloskan siswa masuk di kelas MBI karena kami selektif mengambil calon siswa yang terbaik.. pukul 8. Bahasa tersebut merupaka kebituhan mendesak mengingat kurikulumnya nanti dengan berbahasa inggris dan dalam proses PBM 131 Hasil wawancara dengan Bapak Drs.30 wib). WAKA Kurikulum MANJ. Lukman Al-Hakim. Berikut wawancara dengan wasek bidang kurikuum. Tes tulis : IPA. " Melakukan penjaringan calon siswa melalui PSB untuk memperoleh input yang baik. Syarat khusus Program IPA MBI adalah mereka yang rangking 110 di sekolah sebelumnya. ". dan lulus seleksi berdasarkan peraturan sesuai dengan standar yang telah di tentukan. 2. .

para guru MAFIKIB berkumpul untuk merumuskan kurikulum MBI dengan mengacu pada kurikulum Cambridge university dan kurikulum KTSP. berikut petikan wawancara dengan Koordinator MBI : Pada awalnya kami mengadopsi kurikulum Singapura. Pengembangan isi / Materi Kurikulum yang digunakan di kelas MBI adalah menggunakan standar kurikulum Nasional yaitu KTSP sebagai acuan utama. Mengenai hal itu." 133 2. Lukman Al-Hakim. Sedangkan Bahasa Arab lebih di orientasikan pada Program Keagamaan PK yang juga sudah MBI terlebih dulu dengan orientasi Timur Tengah. WAKA Kurikulum MANJ.134 Kutipan wawancara tersebut merupakan peoses penyususnan materi/isi kurikulum yang dilakukan melalui proses adopsi dan adaptasi. juga waka kurikulum TIM MBI tahun pertama (Selasa 24 Juni 2008. Bagaimana MA Nurul Jadid Paiton melakukannya.153 dengan menggunakan bahasa inggris sebagai bahasa pengantar. pukul 8. namun setelah empertimbangkan dan melakukan studi beberapa kali ke sekolah bertaraf internasional yang sudah solid. Proses tersebut dilakukan untuk menyesuaikan dengan kurikulum yang sudah diterapkan di MA Nurul Jadid (KTSP) serta menyesuaikan dengan kondisi di lingkungan MA Nurul Jadid Paiton Hasil wawancara dengan Bapak Drs.   134 Hasil wawancara melalui jawaban tertulis dengan Bapak Ahmad Shuofi.S.30 wib)..   133 . MA Nurul Jadid Paiton telah berusaha mengadaptasi dan mengadopsi anatara kurikulum nasional dan internasional. Oleh karena itu guru harus mampu menguasai dua bahasa tesebut dengan baik. Kemudian dilakukan adaptasi dan adopsi kurikulum Cambridge University sebagai kurikulum internasional yang umumnya digunakan oleh sekolah-sekolah umum lainnya yang berstatus SBI. 28 Juni 2008).Hi. Koordinator TIM MBI (Rabu.

uk) di situ sudah tersedia seluruh pelajaran yang lazimnya digunakan pada sekolah-sekolah internasional di seluruh negara-negara di dunia khususnya anggota OECD. Hasil wawancara dengan Abdul Munaf Firdaus. sebagaimana diungkapkan oleh Pak Manaf waka kurikulum kelas Program MBI: ".154 terutama kebutuhan dan perkembangan peserta didik.Kami bekerja sama dengan organisasi MKGMP SBI di Jatim. (ibid). Di MANJ ada istilah bidang kurikulum program MBI dan bidang kurikulum MANJ secara umum. S. Pengembangan perumusan isi materi kurikulum diadaptasikamn antara kurikulum KTSP dengan kurikulum cambridge dengan cara menganalisis mana yang kiranya sudah ada di kurikulum KTSP dan mana yang belum ada. 31 Juli 2008. 135 .Pd.cie.14 wib). Hanya saja kami baru mengambil empat mata pelajaran yaitu Matimatikan dan Sains. Sedangkan isi atau materi kurikulum cambridge kami mengunduh dari (www. Karena selain penyajiannya berbahasa Ingris. Jika ternyata materi KTSP sudah ada di Kurikulum Cambridge. penjabarannya terkadang lebih luas dan terkadang tidak lebih baik dari yang ada di kurikulum KTSP. Pukul 14. Kemudian TIM menyusun kurikulum tersebut dalam silabus pembelajaran.. S.org. Berikut petikan wawancara dengan TIM Kurikulum MBI : " Materi setiap Mata Pelajaran (MAFIKIB) menggunakan bahasa inggris dan bahasa Indonesia (bilingual). ( Kamis. maka tinggal menyesuaikan cara memahami dan pengembangan pembahasannya.135 Beberapa hal yang dilakukan oleh guru bidang kurikulum dalam menadaptasi dan mengadopsi kurikulum internasional. Waka Kurikulum TIM MBI. Lihat lampiran silabus mata pelajaran MAFIKIB pada lampiran.136 Untuk wakil kepala madrasah bidang kurikulum khusus kelas MBI dilakukan melalui pembagian tugas sesuai dengan job-nya masingmasing. 136 Hasil wawancara dengan Abdul Munaf Firdaus. Makanya ketika pengambilan data melalui wawancara.Pd. penulis mewawancarai keduanya.

Bahasa Arab 2 2 2 ~ 2 2 2 2 2 ~ 2 2 2 2 2 ~ 2 2 2 2 2 ~ 2 2 2 ~ 2 2 2 2 2 ~ 2 2 2 2 2 Kewarganegaraan . Pemilihan isi kurikulum di MBI MA Nurul Jadid Paiton berusaha mensintesiskan antara kurikulum lokal. Fiqh d. Aqidah Akhlak c.155 Sesuai dengan visi misi MBI MA Nurul Jadid Paiton ingin membentuk output yang berkualitas dan meiliki kemampuan integral antara IPTEK dan IMTAQ tentu membutuhkan materi kurikulum yang relevan dengan standar kompetensi. SKI e. Al qur'an Hadits b. maupun yang tidak tertulis (hidden curriculum) seperti kegiatan ekstra (terprogram). Karena itu materi kurikuum yang diajarkan menggunakan konsep integrasi antara IPTEK dan IMTAQ. kurikulum disusun sedemikan rupa baik secara tertulis sebagaimana dalam silabus (writen curriculum) kurikulum inti. Nasional dan Internasional. Berikut Struktur kurikulum di madrasah bertaraf internasional program IPA : PROGRAM M B I KELAS KELAS X KELAS XI XII 1 2 1 2 1 2 NO MATA PELAJARAN 1 Pendidikan Agama a. Dalam inpelentasinya. Tujuannya adalah agar siswa memiliki pengetahuan luas dan berwawasan global tanpa mengesampingkan pengetahuan sekaligus tradisi lokal.

MA Nurul Jadid Paiton juga memiliki program MBI yang berorientasi ke Timur Tengah. Aqidah Akhlak c. BMK Jumlah Jam 4 4 6 ~ ~ ~ 4 4 4 2 4 4 6 ~ ~ ~ 4 4 4 2 4 4 6 ~ ~ ~ 5 5 4 2 4 4 6 ~ ~ ~ 5 5 4 2 4 5 6 ~ ~ ~ 5 5 5 2 4 5 6 ~ ~ ~ 5 5 5 2 2 2 ~ 42 2 2 ~ 42 2 ~ ~ 42 2 ~ ~ 42 ~ ~ ~ ~ ~ ~ 42 42 Sekedar sebagai perbandingan. Fiqh d. Shorrof c. Al qur'an Hadits b.156 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Bahasa dan Sastra Indonesia Bahasa Inggris Matematika Kesenian Pendidikan Jasmani Sejarah Nasional Fisika Kimia Biologi Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Muatan Lokal : a. SKI e. Nahwu b. Bahasa Arab 3 2 3 2 4 3 2 3 2 4 3 ~ 3 2 4 3 ~ 3 2 4 3 ~ 3 2 4 3 ~ 3 2 4 . yaitu Program Keagamaan (PK). berikut struktur kurikulum di madrasah bertaraf internasional MBI Program Keagamaan yaitu: PROGRAM KEAGAMAAN KELAS KELAS KELAS X XI XII 1 2 1 2 1 2 NO MATA PELAJARAN 1 Pendidikan Agama a.

baik nasional (Bahasa Indonesia) maupun bahasa internasional (Bahasa Arab dan Bahasa Inggris). Tafsir & Ilmu Tafsir h. struktur kurikulum Program MBI IPA dengan MBI Program Keagamaan PK. orientasi Program MBI Program IPA berorientasi pada keilmuan Matimatika dan Sains. Shorrof c.157 f. Persamaan anatara kedua program tersebut terletak pada dasar-dasar ilmu kebahasaan sebagai bahasa komunikasi. namun tanpa menghilangkan kurikulum agama sebagai karakteristik kemadrasahan. maka ditemukan perbedaan yang sangat jelas. . Ilmu Kalam Tasawuf 2 3 4 5 6 7 8 Kewarganegaraan Bahasa Indonesia Bahasa Inggris Matematika Sosiologi Teknologi Informasi dan Kamunikasi Muatan Lokal : a. BMK Jumlah Jam 2 2 3 ~ 2 2 4 4 ~ 2 2 2 3 ~ 2 2 4 4 ~ 2 2 2 3 3 1 2 4 4 ~ 2 2 2 3 3 1 2 4 4 ~ 2 2 2 3 3 1 4 4 3 ~ 2 2 2 3 3 1 4 4 3 ~ 2 3 2 ~ 2 3 2 ~ 2 2 ~ 2 3 42 2 ~ 2 3 42 2 ~ 2 2 42 2 ~ 2 2 4 2 42 42 Jika dicermati.Nahwu b. Balaghah d. Sedangkan MBI Program Keagamaan (PK) lebih spesifik pada dasar-dasar ilmu keagamaan. Ushul Fiqh i. Ilmu Hadits g.

Beban pelajaran di kelas madrasah bertaraf internasional juga lebih tinggi dari kelas reguler khususnya mata pelajaran yang menjadi minat siswa. robongan belajar (Rombel) setiap kelas dibatasi maksimal 1: 24 orang. Pengembangan Strategi Menyesuaikan dengan visi. Hanya saja penekanannya disesuaikan dengan masing-masing jurusan. Namun untuk di MA Nurul Jadid Paiton diatur melalui strategi sedemikian rupa sehingga setiap program memiliki beban waktu dan jam belajar yang sama. Demkian juga pembagian robongan belajar (rombel) di kelas. Demikian juga ruang kelas MBI dilengkapi dengan internet dan media proyektor sehingga menuntut kemampuan ttor maupun guru mampu mengunakan media tersebut secara profesional.158 3. kurikulum madarasah yang diguanakan di kelas internasional disajikan menggunakan Bahasa Inggris (bilingual).137 137 Radar Malang.Juli 2008. Strategi pembelajaran di kelas di tuntut menggunakan sarana-prasarana memadahi dan berbasis ICT. Demikian itu karena sudah menjadi ketentuan dari Diknas mengenai jumlah rombel tersebut. mengutip dari Diknas Jatim 2008 . guna menciptakan Proses Belajar Mengajar PBM yang efektif di kelas.. misi dan tujuan dari penyelenggaraan madrasah bertaraf internasional. Siswa MBI di beri kesempatan mengakses sarana pembelajaran sesuai dengan kapasisitas keperluaanya..

  Hasil wawancara dengan Bapak Drs. wakil kepala sekolahb bidang kurikulum MANJ (Selasa 24 Juni 2008. Sarana-prasarana gedung pembelajaran juga harus disiapkan. Pembelajaran Aktif Learning (PAKEM) melalui worshop. pembelajaran di kelas internasional juga menjadi perhatian utama.Setelah ada respon positif dari berbagai pihak terhadap pengembangan madrasah bertaraf internasional kami mulai segera berbenah. “...159 Agar lebih fokus dan efektif dan efesien dalam proses belajar mengajar.  139 . Rombongan Belajar (Rombel) MA Nurul Jadid Paiton di kelas reguler yaitu 1: 35 hingga 38. Sedangkan untuk kelas MBI tahun ajaran 2006/2007 lalu Rombel satu kelas di MA Nurul Jadid Paiton hanya 18 orang yang kesemuanya adalah putri. Proses pendidikan bagi kelas MBI menuntut adanya guru yang profesional. kursus Bahasa Arab bagi guru keagamaan dan Inggris bagi guru mata pelajaran umum juga telah kami lakukan”139 Penekanan terhadap penguaaan bahasa asing tentu menjadi prioritas. 33 wib). Untuk tahun kedua (2007/2008) di buka dua kelas yaitu putra 1: 12 dan putri 1: 18. Lukman Al-Hakim. Berbagai saraa-prasarana. Sebab salah satu indikator Madrasah Bertaraf Internasional ialah menggunakan bahaa asing sebagai bahasa pengantar dalam pembelajaran. Diantaranya pelatihan Pembelajaran Berbasis ICT (komputer) bagi guru /karyawan secara berkala selama 6 bulan. pukul 9. pelatihan juga telah dilakukan untuk melatih guru-guru mengenai strategi pembelajaran sebagai penunjang keberhasilan PBM. 138 Untuk mendukung tercapainya tujuan pendidikan yang baik. Tidak terlepas juga di MA Nurul Jadid sendiri sebagaimaa diungkapkan oleh koordinator MBI : 138 Hasil kerja obserbvasi selama penelitian di kelas MBI MANJ Paiton. Berikut petikan wawancara tentang bagaimana penyiapkan guru yang profesional.

ekplorasi. kimia. Dalam artian belajar berpusat pada mirid (student centered) dalam kegiatan PBM. penekanan kemampuan dan sains diutamakan..sementara ini penekanannya masih pada pelajaran MAFIKIB (matimatia.Hi. metode pengajaran juga menggunakan strategi pembelajaran aktif learning (PAKEM). Komputer dengan Bapak Ahmad Shoufi. Di MA Nurul Jadid sistem pengelompokan dilakukan sesuai dengan masing-masing jurusan. Karena itu gedung pembelajaran antara Wawancara tim Jawa Pos dengan Bapak Ahmad Shoufi."141 Boarding School sistem asrama merupakan karakteristik pendidikan di madrasah bertaraf internasional.. wib) 140 .140 Selain seluruh proses pembelajaran pada mata prelajaran matimatika dan sains menggunakan bahasa Internasional sebagai bahasa pengantar dalam pembelajaran. Setelah itu siswa membuat laporan dan dipresentasikan di depan kelas.Memang kami berusaha bagaimana kegiatan belajar mengajar tidak menoton. Peran guru di dalam kelas lebih bersifat membimbing. dengan prinsip kontekstual. Koordiator MBI yang dimuat di Jawa Pos 23 Juli 2007.160 “ Dalam mewujudakan produk (output) MANJ yang bagus. S.Hi (28 Juni 2008. Sistem tersbut diharapkan agar siswa memiliki kesempatan belajar dan mengakses materi lebih banyak karena beban pelajaran lebih tinggi dari kelas reguler. S. Siswa juga bebas mengakses internet untuk mengambil bahan pelajaran sendiri selain juga observasi dilapangan. pukul 11. inquiry learning dan lebih banyak praktek dari pada teory. dan biologi). Dua bahasa di pilih (Arab.Inggris). Begitu juga antara siswa dan siswi di sekolah tidak diperbolehkan saling ketemu. ". fisika. Studi lapangan juga dilakukan melalui observasi dalam rangka melihat praktek dilapangan.   141 Hasil wawancara saat observasi di Lab. sedangkan bahasa arab lntaran sebagai identitas MA. Bahasa inggris lantaran sebagai bahasa internasional.

dari SMP/MTs hingga perguruan tinggi memang diatur demikian karena tetap menjaga tradisi pesantren. Artinya selain juga harus mengkuti kurikulum pesantren ketika di luar jam sekolah.30-13. Pengaturan guru putra dan putri juga demikian sama.Ag.00 dengan dua kali istirahat.161 putra dan putri juga terpisah. 142 Muatan pelajaran yang dibebankan pada kelas MBI juga berat dan membutuhkan ketrsediannya waktu yang efektif. 142 Mengapa terjadi demikian. MA Nurul Jadid paiton memiliki sebuah semboyan yang harus diperhatikan oleh seluruh siswa dan seluruh civitas lembaga pondok pesantren. berikut wawancara degan kepsek . Komitmen tersebut juga dilestarikan dalam istilah rukun santri yang harus dimiliki oleh seluruh santri Nurul Jadid yaitu : Hasil wawancara dengan Bapak Drs. Maltuf Siraj. Kepala Madrasah MANJ Rabu. Jadi kami tetap komitmen dengan tradisi itu agar siswa fokus pada pelajaran.143 Madrasah bertaraf internasional juga harus menjadi teladan bagi pengembangan akhlak mulia.30 wib). KH. siswa juga mengikuti pelajarn secara full-day di madrasah yang dimulai sejak pukul 07. pukul 11. Untuk guru putri juga tidak ada jadwal mengajar di kelas putra. Jika ada yang ketahuan pacaran misalnya kami tidak segan-segan untuk mengembalikan kepada orang tuannya. 30 Juli 2008. Kalaupun guru putra mengajar di kelas putri itu memang kami masih kekurangan tenaga pengajar. Oleh sebab itu di kelas MBI putri mayoritas gurunya adalah putra. MANJ: Di sini. M.  143 Data disajikan Berdasarkan observasi di lapangan dan hasil intograsi kru Jawa-Pos yang dimuat di Jawa Pos pada 23 Juli 2007.30. namun bagi guru putra bisa mengajar di kelas putri. Pengembangan keunggulan akhlak mulia selain yang telah di paparkan di atas. Dilanjutkan dengan kegiatan ekstra kurikuler hingga pukul 16.

Bahasa sebagai smbol peradaban program bahasa juga dikembangkan di asrama yang dibina oleh para musyrif (pendamping siswa di asrama) yang terwadahi di LPBA (Lembaga Pengembangan Bahasa Asing) denhgan si kursus.144 Sintesis antara tradisi salaf dan khalaf itu kemudian menjadi satu prinsip al-muhafadhatu ‘ala qadimi ash shalih wal akhdu bil jadid alashlah (menjaga nilai-nilai tradisi lama dan mengambil tradisi baru yang lebih baik).  . Program tersebut dilaksanakan pada malam hari antara waktu maghrib hingga ba'da isya' dan dilanjutkan ba'da shalat pagi. Juni-Juli 2008. Dalam artian bahwa produk pendidikan di pesantren harus mampu menyesuaikan perkembangan masyarakat global.162 ‫اﻹهﺘﻤﺎم ﺑﺎﻟﻔﺮوض اﻟﻌﻴﻨﻴﺔ‬ Memperhatikan kepetingan fardhu ‘ain ‫اﻹهﺘﻤﺎم ﺑﺘﺮك اﻟﻜﺒﺎ ﺋﺮ‬ Memperhatikan untuk meninggalkan dosa-dosa besar ‫ﺣﺴﻦ اﻵداب ﻣﻊ اﷲ وﻣﻊ اﻟﺨﻠﻖ‬ Berbudi pekerti baik dengan Allah maupun semua makhluknya. Sehingga dapat melahirkan konsep peradaban baru dari hasil sintesa tersebut. namun tetap berpegang pada nilai-nilai keimanan yang ditanamkan oleh para ulama terdahulu. 144 dokumen observasi . baik Bahasa Arab maupun Bahasa Inggris sebagi penunjang bagi siswa selain juga pengajian kitab kuning yang menjadi konsumsi wajib seluruh santri.

. dipertahankan.163 3. Untuk mengetahui evaluasi kurikulum madrasah bertaraf internasional di MA Nurul Jadid Paiton. Tahap kedua yaitu O-Level (Ordinary Lavel). Sebagaimana juga yang dilakukan di Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton Probolinggo yang beberapa tahun ini mewarnai publik sebagai madrasah yang dikembangakan sebagai madrasah bertaraf internasional. Ada lavel-lavel yang harus dilalui oleh siswa untuk mengetahui sejauh mana taraf kemampuan siswa terhadap materi yang ada. dan . Maka dari itu kurikulum yang digunakan dalam proses belajar-mengajar juga memerlukan dievaluasi guna mengetahui sejauh mana kurikulum tersebut dapat dijalankan secara maksimal atau belum. Kurikulum sebagai sarana menuju keberhasilan pendidikan yang berorientasi masa depan memerlukan kurikulum yang relevan dengan dinamika perkembangan zaman. Lavel ini merupakan test kemampuan siswa.. Guru merupakan kunci penting dalam menentukan keberhasilan siswa dalam pendidikan.. atau bahkan perlu dipertahankan atau sebaliknya kurang diperlukan. atau bahkan dikembangkan. dilakukan melalui beberapa tahap. Level Pertama. sebagaimana dalam petikan wawancara dengan penanggungjawab kurikulum MBI : ". Evaluasi Kurikulum Evaluasi merupakan bagian penting dalam pengembangan kurikulum.. Chechpoint Cambridge atau pree test. Begitu juga pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional yang sifatnya adopsi dan adaptasi anatara kurikulum nasional dan kurikulum internasional.kurikulum yang sudah kami adopsi memang tidak serta merta diterapkan dikelas begitu saja melainkan kami juga melakukan uji coba. Kurikulum yang telah di adopsi tidak serta merta kemudian dapat diterapkan.

Sebagai konsekuensinya. Guru berusaha membimbing materi-materi kurikulum khususnya IPA (MAFIKIB) yang kesemuanya berbahasa asing (Bahasa Inggris).Saya mamang masih baru memegang bidang ini di MBI. guru sebagai pelaku dalam menerapkan kurikulum di kelas harus mengtahui sejauh mana tingkat kemampuan siswa. 30 Juli 2008. pukul 13. evaluasi tingkat madrasah yaitu evaluasi melalui ujian semester yang 145 Hasil wawancara dengan Bapak Abd. Apalagi kurikulum internasional menggunakan bahasa asing. Setelah melewati ketiga tahap tersebut maka kemudian masuk pada lavel berikutnya yaitu A-Lavel (Advance lavel) atau tingkat lanjut dan A.   . evaluasi yang dilakukan oleh guru terhadap materi yang diajarkan di kelas.35 wib).Pd (Kamis. Dari situ kemudian dapat diketahui sejauhmana kemampuan siswa terhadap tingkat kesulitan materi yang disajikan oleh guru. akan tetapi selama ini bahwa proses evaluasi yang pernah kami lakukan ada beberapa tahapan. yaitu : Pertama. Evaluasi ini dilakukan oleh setiap guru bidang studi melalui tugas harian untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa terhadap materi pelajaran. Penilaian mengenai keberhasilan siswa terhadap penerapan kurikulum madrasah bertaraf internasional (kurikulum nasional dan internasiona) yang semuanya berbahasa asing.164 tahap ketiga yaitu IGCSE (Internasional General Certificate of Scondary Education). Jika ternyata siswa masih menemu kesulitan. Manaf Firdaus. berikut petikan wawancara dengan waka kurikulum MBI : ".S. 145 Paparan di atas menunjukkan bahwa kurikulum yang akan digunakan untuk kegiatan belajar-mengajar di kelas benar-benar diujikan pada siswa. Untuk mengetahui bagaimana pola evaluasi yang seharusnya di kelas MBI..S lavel (advence Subsidiary lavel).maka akan dipecahkan bersama melalui ramedial. Kedua.

30 Juli 2008. kimiawan. Berdasarkan obsevasi yang peneliti lakukan di kelas MBI memalui wawancara wawancara dengan beberapa siswa mengatakan bahwa pada umumnya mereka berminat untuk melanjutkan studi di bidang Sains seperti fisikawan.Pd (Kamis.15 wib)   . Soal-sioal tersebut dibuat oleh setiap guru MAPEL yang diambil dari materi adopsi Kurikulum Cambridge. Seperti diungkapkan oleh Rofiqoh. Dan keempat. kurikulum di MBI juga mengakomodasi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sesuai dengan kebutuhan siswa untuk hidup di dalam masyarakat. Serly dan teman-teman lainnya. siswa MBI memang tidak ada yang 146  Hasil wawancara dengan Bapak Abd. pukul 12. dan kebanyakan dari mereka (kelas putri) ingin menjadi dokter. Sesuai dengan program yang diminati oleh siswa. Anti.146 Selain mengintegrasikan mengintegrasikan life skill. evaluasi tingkat internasional. Manaf Firdaus. evaluasi ini dilakukan secara bersamaan dengan sekolah-sekolah SBI lainnya yang dilaksanakan di tingkat profinsi. yaitu ujian mata pelajaran kurikulum nasional dan pelajaran Internasional (MAFIKIB) dengan berbahasa inggris. Durotunnasihah. Namun untuk kelas MBI wajib mengikuti ujian dua kali.165 dilakukan secara bersamaan dengan siswa pada umumnya. Mata pelajaran MAFIKIB khususnya menjadi perhatian utama dalam mengakomodir bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi itu sendiri melalui penguasaan ilmu Matimatika dan Sains. Soal-soal materi setiap mata pelajaran juga dibuat oleh TIM SBI di tingkat profinsi. Ketiga Evaluasi tingkat nasional melalui Ujian Nasional UN yang dilaksanakan secara serentak di seluruh indonesia.S. matimatika. Namun untuk tahap ini kami beluam mengukutsertakan siswa. Hal itu sepertinya sudah sesuai dengan minat siswa yang menambil program studi di kelas MBI.

148 Demikian juga diungkapkan penanggung jawab kurikulum Program MBI: 147 148 Question dilakukan pada saat observasi di kelas MBI. tentu saja dalam evaluasinya juga berbeda dengan madrasah/sekolah yang hanya menggunakan kurikulum internasional. Akan tetapi kalau mereka tidak ikut ya juga tidak menjadi persoalan ".Sebenarnya bukan karena tidak ingin mengikutkan siswa untuk ikut ujian internasional. kelas I dan II (pa dan pi). berati baru dua tahun berjalan. Insya Allah tahun depan pasti akan kami coba. Lukman Al-Hakim (Selasa. Berikut kutipan wawancara dengan oleh Wasek Kurikulum MANJ: ". setiap tahun siswa sebenarnya boleh ikut ujian itu meskipun baru kelas satu atau kelas dua. tetapi cendrung pada bidang ilmuilmu eksakta. pukul 08. pun demikian ujian internasional. Dengan demikian. siswa MBI belum mengikutsertakan Ujian Nasional dan Ujian Internasional.. Jadi keberhasilan siswa MBI yang menggunakan kurikulum nasional dan internasional hasilnya belum diketahui. 24 Juni 2008.166 berminat di bidang ilmu-ilmu sosial. .. Hanya saja biaya ujian sangat mahal. Keikutsertaan siswa MBI dalam Ujian Nasional adalah wajib. 147 Sebagai Madrasah yang menggunakan kurikulum nasional dan internasional. Kalau mereka ingin mendapatkan sertifikat internasional. kurang lebih satu juta untuk setiap mata pelajaran dan harus dibebankan pada siswa. tentunya mereka harus ikut sebagai syarat untuk melanjutkan studi lanjut ke luar begeri misalnya. Penyelenggaraan program madrasah bertaraf internasional di MA Nurul Jadid Paiton sejak dimulai pada tahun ajaran 2006/2007 hingga tahun ajaran 2007/2008. Hasil wawancara dengan Bapak Drs.10 wib). tetapi itu juga tergantung siswa mau ikut atau tidak.

dan berbahasa Inggris . maka hasil evaluasi kurikulum internasional pada siswa kelas internasional belum pernah diketahui. koordinator Program MBI dan Guru TIK. Dalam setiap penyelenggaraan pendidikan..167 ". 149 . desain grafis dan pembuatan website. strategi. pada 28 Juni 2008)... Bentuk silabus tersebut dapat dilihat pada lampiran.10).Hi. Waka kurikulum MBI (Kamis. termasuk penyelenggaraan pendidikan madrasah bertaraf internasional tidak terlepas dari faktor kekuatan pendukung maupun kelamahannya. pukul 13. maupun bentuk evaluasi kurikulum madrasah bertaraf internasional terangkum dalam bentuk silabus pembelajaran. Kekuatan dan Kelemahan Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton.”150 Seluruh komponen kurikulum yang dikembangkan dari tujuan. (Dilakukan melalui wwcr tertulis.Karena program MBI baru tahun angkatan kedua. Untuk mata pelajaran TIK. isi. termasuk penyelenggaraan program pengembangan kurikulum di madrasah rintisan bertaraf internasional MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Sebagai madarah yang Hasil wawancara dengan Bapak Abdul Manaf.". guru memanfaatkan laboratorium computer sebagai sarana untuk mengasah ketrampilan siswa di bidang perangkat lunak perkantoran. 3. insya Allah tahun depan. dalam wawancara dengan koordinator program MBI yang sekaligus merangkap sebagi guru pelajaran TIK menjelaskan sebagai berikut: “ evaluasi kurikulum khususnya dalam pembelajaran yang dilakukan di kelas MBI selama ini dilakukan melalui penilaian berbasis hasil kerja/karya. S. 31 Juli 2008. 150 Wawancara dengan Ahmad Shoufi. 149 Adapun bentuk evaluasi dari pengembangan kurikulum yang diterapkan di kelas MBI.. Selama ini hanya dilakukan di sekolah dan kurikulumnya ya sama..

168

berada

di lingkungan pondok pesantren dan berada di bawah naungan

Depatemen Agama ini sedikit banyak terdapat ada kendala. Data yang di peroleh di lapangan mengenai faktor kekuatan dan kelemahan pengembangan kurikulum MBI di Madrasah Rintisan Bertaraf Internasional MA Nurul Jadid Paiton sebagaimana dalam laporan pelaksanaan program MBI tahun 2007/2008 dalam diuraikan berikut: a. Faktor Kekuatan. 1. MA Nurul Jadid Paiton berada di lingkungan pondok pesantren yang mengelola berbagai macam lembaga pendidikan dari pendidikan anak usian dini (PAUD) hinga perguruan tinggi, baik umum maupun keagamaan. 2. Menggunakan dua Bahasa internasional (Arab-Inggris) sebagai bahasa pengantar dalam Proses Belajar-Mengajar PBM. 3. Telah terakreditasi dengan peringkat unggul (A) 4. Menjalin kerja sama dengan dosen ahli dari Universitas ternama (UNEJ), baik sebagai totor maupun konsultan 5. Sebagaian tenaga pendidik yang mengajar di Mdarasah memiliki kompetensi atau mengajar sesuai dengan bidangnya. 6. Proses pembelajaran di sebagain kelas berbasis ICT 7. Memiliki struktur pengelola dengan deskripsi tugas dan mekanisme serta program kerja yang jelas. 8. Layanan administrasi berbasis ITC

169

9. Mengelola semua program yang tersedia (program keagamaan PK, IPA, bahasa dan IPS). 10. Jumlah siswa yang cukup besar (700 siswa) dan datang dari berbagai daerah di seluruh indonesia. b. Faktor Kelemahan 1. Sebagian tenaga pendidik belum memiliki kemampuan bahasa internasional (Arab-Inggris) 2. Sebagian tenaga pendidik belum memiliki skill dalam bidang ICT. 3. Sebagian tenaga pendidik belum mampu menerapkan metode pembelajaran variatif innovatif. 4. Sering terjadi pergantian tenaga pendidik dan kependidikan karena pulang ke daerah asal atau diangkat menjadi PNS 5. Kemampuan financial madrasah masih sangat terbatas 6. Lemahnya disiplin siswa, tenaga pendidik dan kependidikan 7. Rendahnya kualitas input siswa baik yang berasal dari MTs maupun SMP 8. Sarana pembelajaran yang belum memadai secara kualitatif dan kuantitatif 9. Orang tua siswa sebagian besar termasuk golongan ekonomi lemah. Menurut pengakuan kepala madraah MA Nurul Jadid Paiton, kelebihan yang dimiliki oleh MANJ baik SDM mapun sumber daya lainnya akan terus dievaluasi dan dikembangkan sesuai dengan kebutuhan. Kelemahan yang yang ada bukan berati membuat MANJ

170

lemah, melainkan sebagai modal energi melalui penataan strategi untuk menghadapi tantangan nyata, baik lokal maupun global. "…kalau dilihat mengenai dinamika perkembangan MANJ ini, sekilas memang cukup membanggakan. Akreditas unggul yang disandang MANJ yang berada di lingkungan pondok pesantren merupakan salah satu bukti nyata. Akan tetapi beberapa kelemahan yang paling menonjol ada dua yaitu: Pertama SDM, kedua sumber pendanaan. MANJ sebagai madrasah swasta sering kehilangan SDM (pendidik) yang professional karena misalnya mereka diangkat menjadi pegawai negeri. Kalau sudah demikian kami tidak bisa menghalangi karena kami tidak berani menaggung jaminan untuk masa depannya yang lebih baik (finansial). Sedangkan sumber pengelolaan dana kami memang terpusat di bawah komando Yayasan Pesantren Nurul Jadid. Sementara insentif dari pemerintah masih minim. Andaikan pemerintah menjamin seluruh dana operasional seperti di MAN Insan Cendekia Serpong dan Gorontalo, kami yakin mampu membuat MANJ lebih dari kedua lembaga tersebut...".151 Sebagai Madrasah Aliyah swasta dan satu-satunya madrasah swasta di Indonesia yang pertama kali sebagai pilot project Depag untuk dikembangkan menjadi madarash bertaraf internasional, MA Nurul Jadid Paiton justru memiliki kelebihan terutama kemandirian pembiayaan operasional pendidikan dengan modal dana yang tergolong masih minim termasuk untuk gaji guru maupun karyawan yang belum sesuai dengan Upah Minimum Regional (UMR). Namun MA Nurul Jadid Paiton tetap bersikap optimis dan terus melakukan inovasi-inovasi baru sebagai upaya meningkatkan kualitas pendidikan guna menangkap peluang

sekaligus menghadapi tantangan global. Sikap tersebut dapat dilihat

Wawancara dengan KH. Maltuf Siraj, M.Ag, Kepala Madrasah MANJ (Selasa 30 Juli 2008, pukul 08.00).

151

Pengembangan kurikulum nasional dan internasional sesuai kebutuhan dan tuntutan zaman.171 dalam rumusan rencana strategis (Renstra) melalui program-program unggulan. diantaranya : 1. . Pengembangan profesionalisme tenaga pendidik dan kependidikan melalui pendidikan. 2. Pengembangan Sistem Informasi Manajemen (SIM) berbasis ICT. 6. 3. 12. Peningkatan pengembangan kebahasaan bagi siswa baik di madrasah maupun di asrama. 7. 5. Peningkatan motivasi kerja tenaga pendidik dan kependidikan. 10. pelatihan yang terprogram. Peningkatan kemampuan tenaga pendidik dan kependidikan dalam bahasa Arab Dan bahasa Inggris melalui pendidikan kebahasaan. Peningkatan peranserta Komite Madrasah dan jaringan alumni dalam mendukung program madrasah. Peningkatan pembinaan keimanan dan ketakwaan dan akhlakulkarimah. Peningkatan kemampuan tenaga pendidik dan kependidikan dalam bidang ICT melalui pelatihan pelatihan ICT. Peningkatan sarana pembelajaran dan pengembangan skill siswa baik kualitatif maupun kuantitatif 11. 4. Peningkatan efektifitas proses pembelajaran dalam rangka pencapaian prestasi akademik yang semakin meningkat 8. Peningkatan kesiapan siswa dalam menghadapi ujian nasional 9.

Temuan Penelitian Dari paparan tersebut diatas. maka MA Nurul Jadid Paiton sebagai Madarasah terpilih mewakili pulau Jawa bersedia untuk dikembangkan menjadi madarasah bertaraf internasional.  Tertuang dalam Rencana Strategis (Renstra) Pengembangan MA Nurul Jadid Paiton. baik di dalam maupun di luar negeri. dapat dikemukakan menegnai temuan penelitian: Pertama.172 13. upaya MA Nurul Jadid Paiton menuju Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) merupakan inisiatif dari Departen Agama (Depag) RI yang menjadi pilot project sejak tahun ajaran 2006/2007. Sedangkan tujuan diselenggarakannya madrasah bertaraf internasional di MA Nurul Jadid Paiton yaitu sebagai madrasah terdepan dalam membentuk siswa yang berkualitas dalam IMTAQ dan IPTEK berstandar Internasional. Dengan kesanggupan pemerintah untuk mendanai proyek tersebut. 152 . 15. Mengembangkan TQM (Total Quality Management) menuju sertifikasi ISO. 14. Tahun Ajaran 2007/2008. Membangun kerjasama dengan sekolah atau institusi lain dalam rangka peningkatan kualitas pendidikan. Peningkatan disiplin semua unsur dalam rangka terciptanya kultur madrasah yang kondusif. dengan tujuan untuk menyiapkan lulusannya mampu berkompetisi pada forum-forum internasional/global dengan membekali peserta didiknya memiliki integritas keilmuwan serta wawasan global/ internasional.152 C.

diantaranya: belum terdokumentasikannya panduan pelaksanaan kurikulum Madrasah bertaraf internasional secara utuh sebagaimana panduan pelaksanaan kurikulum KTSP sebagai Kurikulum Nasional. terutama mengenai pengembangan tujuan. kecuali masih dalam proses. Namun berdasarkan temuan di lapangan. Dengan pengalaman tersebut MA Nurul Jadid Paiton Kemudian melakukan kegiatan administratif.173 Kesediaan MA Nurul Jadid Paiton ditunjukkan dengan kesanggupan mengikuti berbagai kegiatan pendukung guna memenuhi syarat standar sebagai madrasah Nasional dan berstandar internasional. Ditambah lagi dengan belum adanya konsep atau panduan . MA Nurul Jadid Paiton belum memiliki kelengkapan administratif pedoman pelaksanaan kurikulum dari hasil pengembangan kurikulum. diantaranya : mengundang guru ahli dari Universitas Jember. bergabung dengan kelompok/Majelis Guru Mata Pelajaran MGMP pada sekolah-sekolah yang sudah SBI melalui studi komparatif. imlementasi pengembangan kurikulum di madarasah berrtaraf bertaraf nternasional MBI MA Nurul Jadid Paiton dilakukan melalui kerjasama dengan berbagai pihak. Kedua. materi pelajaran. serta evaluasi sebagaimana terekam dalam silabus pembelajaran. Hal tersebut dibuktikan dengan beberapa hal. Kegiatan tersebut meliputi workshop maupun pelatihan baik untuk kepala madrasah maupun bagi guru-guru serta kegiatan pendukung lainnya seperti workshop pengembangan kurikulum.strategi pembelajaram.

terutama bidang bahasa yang menjadi syarat utama bagi madrasah untuk menjadi madarash bertaraf internasional. Dengan program tersebut pada MA Nurul Jadid Paiton mampu meraih gelar juara kebahasaan di berbagai event perlombaan kebahasaan. Berbagai prestasi akademik yang disandang oleh MA Nurul Jadid Paiton bukan berarti madrasah tersebut tidak memiliki kendala terutama dalam mengimplementasikan pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional. alasan MA Nurul Jadid Paiton layak untuk dikembangakan menjadi madarasah bertaraf internasionanal yang paling menonjol adalah karena program pengembangan bahasa asing.174 kurikulum dari Depag sebagai pemilik project madrasah bertaraf internasional. Ketiga. selain iklim kompetitif edukatif di lingkungan MA Nurul Jadid Paiton dengan latar belakang pondok pesantren. masa transisi sebagai madrasah yang dikembangkan dari mandarasah unggul menjadi madrasah bertaraf internasional membuat MA . Deretan prestasi menjadi kekuatan tersendiri bagi MA Nurul Jadid Paiton. Kelemahan yang dimiliki oleh MA Nurul Jadid Paiton dalam mengimplementasikan pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional diantaranya: masih minimnya dana untuk biaya pengelolaan madrasah sebagai madrasah swasta. minimnya tenaga pendidik yang memenuhi standar kualifikasi sebagai tenaga pendidik di Madrasah bertaraf internasional. sehingga proses pengembangannnya bersifat botton up (atas inisiatif sendiri). Bahkan program bahasa MA Nurul Jadid Paiton pernah rangking 3 dan 1 siswa rangking 7 Nilai tertinggi se Jawa Timur pada Ujian Nasional Tahun Pelajaran 2005/2006.

baik tenaga pendidik maupun pola manejerial madarasah. Sehingga pengembangan kurikulum untuk madarasah bertaraf internasional yang mengadopsi dan adaptasi dari Kurikulum Nasional dan Kurikulum International Cambridge Universuty di MA Nurul Jadid Paiton masih dalam tahap uji coba.175 Nurul Jadid Paiton masih dalam tahap menata. .

Kalaupun ada madrasah dengan kualitas lulusannya yang baik di . Bahkan keberadaan madrasah tidak terlepas dari pesantren sebagai cikal bakal lahirnya pendidikan islam tertua di Indonesia. 20 tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional. Pemerintah dan /pemerintah daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi Sekolah Bertaraf Internasional. Seiring dengan diberlakukannya undang-undang otonomi daerah dan sistem pendidikan yang terpusat (sentralistik) beralih ke model de-sentralisasi. Hanya saja selama ini madrasah masih megalami problem besar. Madarasah sebagai institusi pendidikan Islam juga tidak dapat dipungkiri bahwa keberadaannya turut mewarnai hitam-putihnya pendidikan di Indonesia. Upaya Madrasah Aliyah MA Nurul Jadid Paiton Menuju Madrasah Bertaraf Internasional MBI.176 BAB V PEMBAHASAN HASIL TEMUAN PENELITIAN 1. diantaranya yaitu rendahnya prestasi akademik dan ilmu-ilmu sains dibandingkan dengan siswa sekolah lainya sehinga menyebabkan masyarakat kurang responsif terhadap lembaga pendidikan madrasah. pemerintah berusaha untuk mengangkat keunggulan kualitas pendidikan. Upaya tersebut sekaligus sebagai perwujudan dari amanat Undang-Undang Sisdiknas No. Langkah bangsa Indonesia untuk meraih puncak keunggulan hasil pendidikanya dan mampu berdaya saing di forum internasional adalah melalui menyelenggaraan Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI). yaitu. tepatnya pada pasal (50) ayat (3).

Empat madrasah tersebut salah satunya adalah MA Nurul Jadid Paiton dan satu-satunya madrasah swasta. 20 tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional. sejak tahun tahun ajaran 2005/2006 mulai menyelenggarakan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI). pada tahun 2006 lalu mengundang seluruh madrasah tingkat aliyah ke Jakarta untuk mensosialisasikan gagasan Depag mengenai madrasah bertaraf internasional. Dari 32 madrasah. Dari 32 madrasah yang di undang seluruh Indonesia (mewakili madarasah unggul di profinsi masing-masing). Namun di sisi laian keunggulan IMTAQ tidak banyak dimiliki oleh sekolahsekolah umum. Depag kemudian melakukan seleksi dan membina madrasah-madrasah yang dianggap potensial dan memenuhi standar Nasional Pendidikan.177 bidang sains (IPTEK) misalnya. Sementara Departemen Agama pada tahun 2006/2007 mulai membuka madrasah dengan model yang sama yaitu Madrasah Bertaraf Internasional atau disingkat dengan MBI. Diknas sebagai lembaga negara yang menaungi lembaga pendidikan umum. dan dari sepuluh madrasah depag memilih 4 madrasah. Secara kronologis. pada tahap awal Depag memilih 10 madrasah. sebagaimana di atas. . keduanya merupakan wujud untuk mengimplementasiikan amanat UndangUndang Sisdiknas No. Konsep SBI dan MBI. Departemen Agama yang secara khusus menaungi lembaga pendidikan Islam (madrasah). jumlahlnya belum sebanding dengan keberadaan madrasah yang tersebar di seluruh Indonesia yang jumlah mencapai puluhan ribu.

Workshop Penyusunan Kurikulum Internasional. Maltuf Siraj. pendidik maupun staf lainnya yaitu : workshop pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI).178 Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton merupakan salah satu lembaga pendidikan Islam di Indonesia yang berada di lingkungan pondok pesantren dan dinilai memiliki keunggulan tertentu diantara Madrasah Aliyah swasta khususnya di Jawa Timur. Diantara kegiatan yang dilakukan MA Nurul Jadid Paiton dalam upaya menuju madrasah bertaraf internasional. Studi banding penerapan bahasa Inggris dan Bahasa Arab. juga tidak terlepas dari aspek lingkungan yang mendukung terutama di bidang akademik dan sosial. M. Pembelajaran Bahasa Inggris. Penyusunan rencana Pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI). Studi Komparatif ke SBI. Selain MA Nurul Jadid Paiton memiliki kualifikasi luslusannya yang baik dan termasuk sebagai kategori madrasah dengan akreditas unggul (A). Pembelajaran Bahasa Arab. Kemudian MA Nurul Jadid Paiton melakukan berbagai kegiatan yang dibiayai oleh Departemen Agama sebagai komitmen Depag terhadap MA Nurul Jadid Paiton untuk dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional. KH. maka Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton kemudian layak untuk dikembangkan menjadi Madarasah Bertaraf Internasional MBI. Dengan anggapan demikian. Terpilihnya MA Nurul Jadid Paiton sebagai madrasah yang dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional. baik oleh tenaga kependidikan. Workshop Profesionalisme .Ag merupakan suatu barokah. Pengembangan wawasan Kepala Madrasah. sebagaimana diungkapkan oleh Kepala Madrasah Drs. Kongres Nasional Sekolah Unggul.

. Rehabilitasi dan Pembangunan Gedung Baru Madrasah. memenuhi sebagian besar Standar Nasional Pendidikan. Berbagai kegiatan pendukung tersebut menyesuaikan dengan visi. Tahap awal tahun ajaran 2007/2008 terdapat empat madrasah. tahun 2008/2009 terdapat sepuluh madrasah dan tahun 2009/2010 nantinya diharapkan seluruh propinsi sudah memiliki minimal satu unit madarasah bertaraf internasional. 153 Kronologis di atas menunjukkan bahwa pengembangan madrasah bertaraf internasional MA Nurul Jadi Paiton Probolinggo merupakan pilot project Departemen Agama Republik Indonesia. misi dan tujuan madrasah dengan konsep baru yaitu terdepan dalam membentuk siswa yang berkualitas dalam IMTAQ dan IPTEK berstandar Internasional dan misi mengembangkan kurikulum nasional dan internasional sesuai dengan kebutuhan zaman. Pengembangan Bahasa Asing bagi Siswa (Bahasa Inggris dan Bahasa Arab). tujuan untuk menyiapkan siswanya agar mampu menguasai ilmu agama dan ilmu umum khususnya matematika dan sains dengan standar internasional. 154 Dokumen : Renstra MA Nurul Jadid Paiton 2007/2008. memenuhi seluruh Standar Nasional Pendidikan. Depag memiliki Rencana Strategis (Renstra) pengembangan madrasah bertaraf internasional di seluruh provinsi di tanah air melalui beberapa tahapan. secara umum telah dipenuhi oleh MA Nurul Jadid Paiton 153 Dokumen Tentang Laporan Pelaksanaan program Pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) 2007/2008. English Training.154 Tahapan penyelenggaraan madarasah bertaraf internasional yang meliputi: memenuhi sebagian kecil Standar Nasional Pendidikan (SNP). dan pelengkapan sarana dan prasarana pendidikan lainnya.179 Guru. Kegiatan tersebut dilakukan di dalam maupun di uar negeru seperti Malaysia dan Australia.

baik pendidik maupun tenaga kependidikan masih terus ditingkatkan. Implementasi pengembangan kurikulum di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Konfergensi antara kurikulum madarasah/pondok pesantren.180 Probolinggo. Impementasi Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Sehingga pada saat ini MA Nurul Jadid Paiton dalam tahap sebagai Madrasah rintisan Bertaraf Internasional. dan internasional yang berorientasi pada ilmu matimatika dan sains merupakan upaya untuk mensinergikan antara IPTEK dan IMTAQ. 2. Kurikulum madarasah bertaraf internasional MBI di MA Nurul Jadid Paiton merupakan adopsi dan adaptasi pada kurikulum Internasional Cambridge University sebgai salah satu Negara anggota OECD. Demikian juga pemenuhan sarana-prasarana pendudkung pendidikan terus ditingkatkan guna menyesuaikan dengan visi misi dan tujuan sebagai madarasah bertaraf internasional. nasional. kurikulum KTSP sebagai kurikulum Nasional. yang secara spesifik meliputi pengembangan komponen-komponen . Dengan tetap memelihara nilai-nilai keislaman di satu sisi namun di sisi lain peserta didik dibekali dengan pengetahuan ilmu pengetahuan di bidang IPTEK sebagai penopang bagi keahlian setiap peserta didik namun juga tanpa mengesampingkan kurikulum nasional sebagai identitas warga Negara kesatuan Republik Indonesia melalui landasan falsafah pamcasila. Kesiapan dan peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM). dam kurikulum madrasah/pondok pesantren.

Pengembangan tujuan tersebut di susun berdasarkan musyawaha/ rapat yang dakukan oleh seluruh komponen civitas akademi madrasah maupun guru bidang studi. Pengembangan materi/isi di MA Nurul Jadid tersebut dilakukan bekerjasama dengan kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) sekolah-sekolah yang sudah SBI.181 kurikulum adalah sebagai berikut: Pertama pengembangan tujuan. Karena selama ini kelemahan output madrasah terutama terletak di bidang ilmu Matimatika dan Sains. maupun tujuan pengajaran secara umum dan khusus. Pengembangan isi/materi kurikulum yang mengadopsi kurikulum internasional di MA Nurul Jadid Paiton hanya ada empat mata pelajaran. pengembangan isi/materi. Kedua. Sementara keunggulan akhlak madrasah memiliki nilai lebih dibandingkan dengan sekolah-sekolah pada umumnya. Kurikulum madrasah bertaraf internasional merupakan adopsi kurikulum internasional dan adaptasi kurikulum nasional (KTSP) sebagai acuan. Mata pelajaran MAFIKIB yang diadopsi oleh MA Nurul Jadid Paiton cukup beralasan. dan Biologi (MAFIKIB). Baik tujuan Pendidikan Nasional. Depag sebagai lembaga yang menaungi lembaga pendidikan madrasah belum memiliki standar menganai isi kurikulum MAFIKIB yang dikembangkan di Madrasah bertaraf internasional sehingga setiap madrasah harus menyesuaikan dengan standar isi yang diterapkan oleh sekolah yang sudah SBI. Fisika. Dengan orientasi tersebut. tujuan kurikulum (bidang studi). yaitu upaya yang dilakukan sebagai landasan utama dalam penyelengaraan pendidikan. Kimia. tujuan madrasah (Institusional). diharapkan lulusan madrasah dapat berperan aktif dan . yaitu : Matimatika.

pengembangam strategi. Penegmbangan evaluasi kurikulum bertujuan untuk melihat sejauhmana kurikulum dapat dijalankan dan sejauh mana kurikulum dapat diemplementasikan. inquiry dan PAKEM. Secara kognitif. Keempat. Sehingga juga dapat diketahui sejauh mana kemampuan peserta didik setelah mengikuti proses belajar-mengajar dengan hasil kurikulum yang telah dikembangkan. Mata pelajaran MAFIKIB didukung oleh laboratorium sendiri dan disajikan dalam bahasa bilingual (Indonesia-Inggris) sebagai bahasa internasional. Metode pengajaran berbasis problem solving. afektif maupun psikomotorik. Strategi untuk mensintesiskan antara bidang IPTEK dan IMTAQ sesuai dengan visi. misi dan tujuan serta memiliki keunggulan bidang pengetahuan agama-akhlak mulia. Ketiga. Belajar mengajar di MA Nurul Jadid Paiton khususnya di kelas MBI di dukung dengan berbagai sarana-prasarana memadai. siswa wajib tinggal di asrama dan dikelompokkan sesuai dengan program masing-masing. pengembangan evaluasi. siswa juga di arahkan untuk terjun ke lapangan untuk melakukan observasi sesuai dengan obyek. yaitu upaya mengantarkan peserta didik melalui metodologi pengajaran maupun strategi lainnya untuk mencapai tujuan pendidikan. evaluasi/penilaian pada peserta . Hasil evaluasi pembelajaran kemudian menjadi pertimbangan untuk melihat apakah kurikulum yang diterapkan masih perlu dipertahankan atau perlu dikembangkan lagi sehingga baik isi maupun metodologi pembelajaran dapat ditingkatkan baik evaluasi pada aspek kognitif.182 bersaing dalam kemajuan di bidang ilmu Pengetahuan dan Teknologi di era global.

183 didik di kelas internasional diikutkan pada ujian internasional selain juga ujian nasional. Dengan demikian evaluasi kurikulum pembelajaran di kelas madrasah bertaraf internasional baru dilakukan pada tingkat sekolah. Mereka juga mengakui bahwa kurikulum internasional hampir sama dengan kurikulum KTSP. Demikian juga pergantian TIM penyelengara program MBI di MA Nurul Jadid Paiton dari WAKA bidang kurikulum yang lama pada TIM yang baru juga membuat mereka kesulitan dalam menjelaskan tentang standar kurikulm madrasah bertaraf internasional. Kurikulum madrasah bertaraf internasional di MA Nurul Jadiid Paiton belum tersusun secara integral dan tertulis kecuali masih dalam bentuk adaptasi dengan kurikulum KTSP. Guru-guru mata pelajaran MAFIKIB yang umumnya masih baru juga masih menggunakan acuan hasil adopsi dan adaptasi dari sekolah bertaraf internasional melalui kelompok MGMP Sekolah/Madrasah bertaraf internasional di Jawa Timur. karena masih dilakukan uji coba. baik dilakukan oleh guru mata pelajaran maupun tingkat sekolah melalui ujian semester. Hanya saja yang sedikit membedakan adalah bahasa (Bahasa Inggris) yang menjadi . Demikian juga evaluasi terhadap proses pengembangan kurikulum belum dilakukan. Kelas internasional di MA Nurul Jadid pada tahun ajaran 2007/2008 baru memasuki tahun kedua. Belum tersusunya kurikulum secara administrative membuat penulis kesulitan melakukan analisis terhadap bentuk kurikulum yang diterapkan di kelas internasional. Jawaban yang diperoleh dari responden mengenai bentuk kurikulm madrasah bertaraf internasional adalah sama. bahwa MA Nurul Jadid Paiton masih dalam proses penyusunan.

184 keharusan. Teori ini menjelaskan bahwa konsep pengembangan kurikulum berasal dari gagasan lembaga sekolah/madrasah bukan dari pemerintah. Hal itu dapat dilihat historis. Kurikulum Cambridge sebagai kurikulum yang diadopsi sebagai kurikulum internasional kemudian diadaptasikan dengan kurikulum KTSP. Hal itu sejalan dengan prinsip desentralisasi pendidikan termasuk desentralisasi di bidang pengembangan kurikulum. M. namun pemerintah hanya sebatas mengintruksi dan memberikan dukungan.Ag menjelaskan bahwa secara umum kurikulum yang dipakai untuk madrasah bertaraf internasional adalah sama dengan kurikulum KTSP. madrasah melakukan inovasi sendiri dan disesuaikan dengan potensi daerah maupun lingkungan MA Nurul Jadid Sendiri. Walaupun pemerintah mengintruksikan untuk mengembangkan kurikulum sendiri dengan mengacu pada kurikulum nasional dan internasional. implementasi pengembangan kurikulum di MA Nurul Jadid Paiton mengacu pada model pengembangan bootton up atau the grass roots model. Dengan demikian. bahwa pengembangan kurikulum di madrasah bertaraf internasional berawal dari kegelisahan atas kualitas pendidikan di Indonesia dan peranannya pada forum-forum internasional yang rendah. KH. baik isi/materi mata pelajaran maupun cara penyajiannya dalam proses belajar mengajar di kelas. Sedangkan pengembangannya. Secara teoritis. Demikian juga diakui oleh kepala Madrasah Drs. Dengan mengadopsi . konsep pengembangan kurikulum di MA Nurul Jadid Paiton dapat disebut dengan konsep kurikulum Re-konstruksi Sosial. Maltuf.

menghadapi persoalan di masa . maka pengembangan kurikulum di madrasah mutlak dan dilakukan secara dinamik agar peserta didik nantinya tidak lemah dalam depannya yang semakin kompleks. dan dukungan sarana-prasana yang memadahi. bahwa madrasah unggulan atau yang sekarang sedang dikembangkan madrasah bertaraf internasional yang dikembangkan di Indonesia sesungguhnya ingin mengubah suatu paradigma terkait dengan integrasi antara ailmu agama dan sains yang telah lama mengalami perlakuan yang dikotomis. diharapkan kualitas pendidikan madrasah di Indonesia minimal setara dengan negara-negara maju lainnya. Karena itu dengan tersedianya pendidik dan tenaga kependidikan yang profesional di madrasah bertaraf internasional yang juga berwawasan internasional serta tersedianya sarana-prasarana yang memadahi.185 kurikulum Internasional Cambridge University yang di gunakan oleh Negaranegara anggota OECD (Organization For Economic Cooperation And Development) atau Negara-negar maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan tersebut. Dengan landasan maupun prinsip-prinsip pengembangan kurikukulum. Namun jika mengacu pada keunggulan madrasah dalam sejarah ke-emasan islam masa lampau. diharapkan akan tercipta tradisi keilmuan maupun tradisi ilmiah yang dibangun sejak pada jenjang di tingkat Madarasah Aliyah. Dengan demikian pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional di MA Nurul Jadid Paiton adalah upaya menjawab tantangan global.

Itulah tenaga pendidik sebagai pelaksana yang menetukan kegagalan maupun keberhasilan suatu kurikulum. Kurikulum sering diartikan sebagai rancangan dan proses pendidikan yang dikembangkan oleh pengembang kurikulum sebagai jawaban terhadap tantangan komunitas. lbarat tubuh. Bagaimana atau seperti apa bahan bangunan itu akan digunakan untuk membangun sebuah gedung yang kokoh tergantung bagaimana pelaksananya. masyarakat. bangsa dan ummat manusia yang dilayani oleh kurikulum tersebut. Ini pula yang ingin wujudkan oleh madrasah yang dikembangkan menjadi madarasah bertaraf internasional. keberadaan tenaga pendidik sebagai implementer dari kurikulum tersebut lebih penting. dan ibarat sebuah bangunan kurikulum ibarat sebuah bahan bangunan. . Faktor Kekuatan dan Kelemahan Pengembangan Kurikulum Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Karena kurikulum merupakan sarana untuk mencapai tujuan pendidikan yang ideal. Karena itu dalam pendidikan kurikulum menempati posisi yang menentukan. Dengan demikian kurikulm yang dikembangkan di sekolah/madrasah dapat diartikan sebagai agent of change bagi masyarakat.186 3. Keinginan untuk memgembangkan madrasah bertaraf internasional dengan output yang handal melalui pengengembangan kurikulum perlu didukung oleh semua pihak. kurikulum merupakan jantungnya pendidikan. Artinya sebaik apapun kurikulum di susun tanpa di dukung oleh sarana dan prasarana pendidikan yang memadahi juga berdampak kurang baik terhadap hasil pendidikan. nasional maupun dalam sekala global. baik skala lokal. Dengan tujuan tersebut.

Demikian juga program pendidikan yang dikembangkan di MA Nurul Jadid Paiton sendiri cukup memadahi seperti program Bahasa. Apalagi pemerintah juga memberikan insentif dana operasional yang cukup mendukung. Baik kualifikasi tenaga kependidikan yang dinilai memiliki kemampuan manejerial maupun kemampuan dalam berkomunikasi dengan bahasa internasional (ArabInggris) maupun lingkungan MA Nurul Jadid Paiton sendiri yang berada di bawah naungan pondok pesantren yang memayungi sekolah hingga perguruan tinggi. maupun Program Keagamaan (PK) yang dulunya sama dengan MAK. . penggunaan media pembelajaran berbasis ICT maupun model pembelajaran PAKEM. dapat dijelaskan mengenai faktor kekuatan dan kelemahan dalam pengembangan kurikulm internasional di madrasah rintisan bertaraf internasional MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo. Prestasi yang membanggakan khususnya program bahasa yang pernah diraih oleh MA Nurul Jadid Paiton menandakan bahwa SDM MA Nurul Jadid Paiton dianggap memiliki kapasitas dalam bidang bahasa asing terutama Arab dan Inggris. secara umum sudah dapat dipenuhi oleh MA Nurul Jadid Paiton melalui berbagai pelatihan bagi peningkatan kualitas SDM.IPA. faktor kekuatan. IPS. pengamatan maupun wawancara yang dilakukan selama penelitian di MA Nurul Jadid Paiton.187 Melalui kegiatan dokumentasi. Terpilihnya MA Nurul Jadid Paiton sebagai madrasah yang dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional oleh Depag pada tahap pertama tidak terlepas dari potensi pendukung itu sendiri. Implementasi pengembangan kurikulum internasional di madrasah bertaraf internasional yang menuntut kemampuan SDM yang memadahi baik kemapuan bahasa. Pertama.

188 Posisi MA Nurul Jadid Paiton sebagai induk madrasah yang menjadi rujukan bagi pengembangan kurikulum KTSP oleh beberapa madrasah di daerah probolinggo merupakan diantara kelebihan yang lain. Posisinya sebagai madrasah swasta juga menjadi kesulitan bagi madrasah untuk mempertahankan gruru-guru yang sudah mapan untuk menjadi guru tetap lebih lama. Kedua. Pra-syarat bagi madrasah yang dikembangkan sebagai madrasah bertaraf internasional adalah kualifikasi kelulusan tenaga pendidik dan tenaga pendidikan minimal 30% guru berpendidikan S2/S3 dari perguruan tingi yang program studinya berakreditasi A dan tenaga kependidikan minimal S2 studinya berakreditasi A dan dari perguruan tinggi yang program telah menempuh pelatihan Kepala sekolah/Madrasah dari lembaga pelatihan kepala sekolah yang diakui oleh pemerintah. apalagi guru-guru tersebut masih tergolong baru. Akan tetapi bagi tenaga pendidikan dari empat mata pelajaran (MAFIKIB) yang adopsi kurikulum internasional belum satupun yang menempuh jenjang pendidikan S2. Meskipun MA Nurul Jadid Paiton sebagai madarasah yang dikembangkan menjadi madrasah bertaraf internasional. Untuk tenaga kependidikan yang telah menempuh gelar master dan sekarang justru sedang dalam tahap penyelesaian program doktor tidak menjadi persoalan. Karena MA Nurul Jadid merasa kurang mampu menjamin kesejahteraan bagi masa depan terutama bagi kesejahteraan keluarga (gaji guru belum . namun temuan dilapangan tidak terlepas dari beberapa kelemahan. faktor kelemahan.

Karena untuk tenaga pendidik di MA Nurul Jadid Paiton belum pernah berkunjung ataupun studi komparatif ke lembaga-lembaga pendidikan bertaraf internasional di luar negeri. MTs. Keberadaan tenaga pendidik yang secara kebetulan telah menempuh pendidikan S2 ternyata juga bukan untuk kelas internasional. Padahal sesuai dengan visi. melainkan juga terlibat pada lembaga pendidikan lainnya seperti SMA. misi dan tujuan madrasah bertaraf internasional pendidik harus membawa dan mampu meberikan bimbingan dan wawasan global/internasional. Kondisi demikian dianggap menjadi kendala bagi laju peningkatan proses pendidikan yang berdampak pada uot-put pendidikan di MA Nurul Jadid Paiton sendiri.189 memenuhi standar UMR) dikarenakan keterbatasan dana untuk operasional yang dimiliki oleh MA Nurul Jadid Paiton. Karena untuk tenaga pendidika di kelas internasional MA Nurul Jadid khususnya program IPA berorientasi pada lima bidang ilmu matimatika dan sains (MAFIKIB) dan temuan dilapangan. . maupun perguruan tinggi di lingkungan Yayasan Pondok Pesantren Nurul Jadid Paiton maupun di luar yayasan. baik secara teoritis maupun praktis. senua guru pada bidanng tersebut baru menempuh jenjang pendidikan S1. Di sisi lain tenaga pendidik pada umunya tidak hanya terlibat di MA Nurul Jadid Paiton saja. Sedangkan wawasan internasional baru sekedar penguasaan bahasa asing. Jika kebanyakan SDM memiliki keterlibatan yang cukup banyak di lembaga lainnya. maka kapan guru akan meningkatkan kemampuannya terutama mengenai konsep pengembangan kurikulum.

baik di lingkungan madrasah. Sehingga selama ini madrasah berkiblat pada sekolah-sekolah yang sudah SBI yang berada di bawah naungan Diknas. Itupun isinya tidak lebih baik dari pedoman yang dibuat oleh Diknas yang dikeluarkan pada tahun 2007. Padahal pengembangan kurikulum harus dilakukan melalui kajian analisis yang matang dan pentingnya keterlibatan guru sebagai pelaksana 155 Hasil pengamatan selama observasi di MA Nurul Jadid Paiton. luar madrasah maupun di lingkungan asrama (pesantren). Sementara ini. baik dialami oleh guru maupun siswa.155 Kualifikasi SDM untuk standar kelas internasional masih mengalami kekurangan. Hal ini tentu berdampak bagi proses implementasi pengembangan kurikulum.190 Akan tetapi yang lebih menjadi kendala lagi adalah bahwa Depag sebagai lembaga yang memiliki pilot project pengembangan madrasah bertaraf internasional belum memiliki Juklak dan Juknis tentang konsep pengembangan kurikulum internasional untuk Madrasah Aliyah. Hal inilah yang membuat pihak pelaksana pengembang kurikulum di MA Nurul Jadid Paiton merasa kesulitan. temuan hasil observasi dilapangan menunjukkan bahawa dalam penggunaan bahasa asing (Bahasa Arab-Inggis) yang menjadi karakter utama bagi kelas internasional sebagai pengantar pembelajaran masih mengalami kesulitan. Bahasa komunikasi yang digunakan lebih sering terdengar dominasi bahasa daerah (Bahasa Madura). . Terlepas dari polemik di atas. Depag hanya memiliki pedoman pelaksanaan sementara sebagaimana dalam makalah yang pernah disampaikan saat sosialiasi pengembangan madrasah bertaraf internasional di Jakarta tahun 2006.

Sebagaimana diamantkan dalam Undang-Undang RI No. karena kebanyakan guru-guru madrasah berorientasi pada pengabdian dengan gaji standar pengabdian dan secara finansial belum banyak yang mampu mebiayai pendidikan ke jenjang lebih tinggi. berilmu. cakap. Upaya peningkatan kualitas guru melalui pelatihan dan workshop saja belum cukup untuk bekal bagi pengembangan. mandiri. Oleh sebab itu peran pemerintah khususnya Depag harus lebih banyak lagi memberikan program beasiswa bagi studi lanjut guru-guru madsrasah khususnya madrasah swasta/guru-guru swasta yang potensial ke jenjang master maupun doktor. . terutama wawasan pengembangan kurikulum. 20 tahun 2003 pasal 3 tentang Sisdiknas yaitu untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman. Namun agaknya hal ini juga mengalami kesulitan.191 kurikulum unjtuk mencapai tujuan pendidikan. berakhlak mulia. dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggungjawab. sehat. kreatif. dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. melainkan guru harus mengikuti studi lanjut ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

Upaya Madrasah Aliyah Nurul Jadid Paiton Probolinggo menuju madrasah bertaraf internasional merupakan langkah positif bagi peningkatan kualitas output pendidikan madrasah. Model kurikulum yang dikembangkan di MA Nurul Jadid Paiton merupakan kurikulum rekonstruksi sosial. di mana pengembangan . maka dapat disimpulkan : 1. Dengan cara mensinergikan antara konsep IPTEK dan IMTAQ. Implementasi pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo dilakukan melalui proses adopsi kurikulum Internasional Cambridge Universitiy (Australia) yang merupakan salah satu negara anggota OECD dan adaptasi kurikulum KTSP. diharapkan lulusan Madrasah Bertaraf Internasional (MBI) MA Nurul Jadid Paiton memiliki kemampuan balance antara sains dan nilai keagamaan sehingga melahirkan konsep peradaban baru yang berdampak pada keamanan global. sekaligus sebagai jawaban untuk menjawab tantangan global yang dihadapi oleh generasi masadepan bangsa. 2. Proses pengembangannya dilakukan melalui kerjasama dengan tenaga ahli maupun dengan kelompok MGMP sekolah-sekolah yang sudah SBI.192 BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Setelah melakukan kajian teoritis dan analisis data berdasarkan temuan di lapangan mengenai pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasinal di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo.

B. Rekomendasi Pengembangan kurikulum madrasah bertaraf internasional yang mensintesiskan antara IPTEK dan IMTAQ merupakan peluang strategis bagi masa depan out-put pendidikan madrasah dalam mewujudkan peradaban .193 kurikulum tersebut sebagai upaya menjawab kebutuhan masyarakat global. Dan model pengembangan krikulum menganut teori the grassrot model atau botton up. Standar isi kurikulum madrasah bertaraf internasional tidak jauh berbeda dengan kurikulum KTSP yang banyak digunakan oleh sekolah-sekolah standar nasional pada umumnya. 4. baik materi maupun proses pembelajarannya di dalam kelas. sesuai dengan semangat desentralisasi pendidikan yang dikembangkan di Indonesia. Akan tetapi standar kualifikasi kelulusan SDM (pendidik) di MA Nurul Jadid Paiton masih belum memenuhi karakter standar sebagai tenaga pendidik madrasah bertaraf internasional. Keterbatasan dana di MA Nurul Jadid Paiton Probolinggo sebagai madrasah swasta untuk pengelolaan seluruh biaya pendidikan menjadi kendala tersendiri. 3. Pengembangan bahasa (Arab-Inggris) yang ada di MA Nurul Jadid Paiton menjadi kekuatan tersendiri bagi proses implementasi pengembangan kurikulum internasional yang menuntut penggunaan bahasa internasional. Perbedaan yang signifikan hanya terletak pada pra-syarat penggunaan bahasa asing dan keharusan kelengkapan sarana-prasarana pendidikan serta kualifikasi pendidik minimal harus mencapai 30% berijazah S2/S3 untuk tingkat Aliyah.

Oleh sebab itu pengelola. Oleh karena itu. 2. Karena dengan kemampuan finasial yang memadahi.194 bangsa yang berbasis ilmu pengetahuan dan keimanan serta mampu berperan lebih luas di forum global. khususnya Departemen Agama yang memiliki pilot project terhadap pengembangan Madrasah Bertaraf Internasional MBI hendaknya harus diawali dengan perencanaan yang matang. Sehingga madrasah swasta tetap terus eksis melaksanakan pendidikan dengan tidak mempersoalkan kekurangan dana pembiayaan. berdasarkan hasil kajian dan analisis. Meskipun sebenarnya tanggungjawab pendidikan . Kemandirian pengelolaan pendidikan sebagai madarasah swasta merupakan kelebihan tersendiri. maupun kesiapan pembiayaan secara jelas. Namun terkadang kekurangan dana operasional menjadi hambatan utama dalam menjalankan berbagai program peningkatan mutu pendidikan itu sendiri. madrasah dapat melaksanakan program apa saja yang berkaitan dengan kepentingan pendidikan. khususnya kepala madrasah MA Nurul Jadid Paiton sebagai manejer yang bertanggungjawab atas kualitas pendidikan maupun hidupmatinya proses pendidikan paling tidak juga melakukan pengembangan di bidang keungan. baik mengenai konsep pengembangan kurikulum yang akan diterapkan di kelas madrasah bertaraf internasional. benarbenar memiliki konsep yang jelas. Namun cita-cita tersebut tidak semudah membalikkan telapak tangan. Pemerintah. penulis perlu memberikan beberapa rekomendasi : 1. Artinya Depag.

Madrasah hendaknya terus melakukan evaluasi pencapaian standar sebagai madrasah bertaraf internasional dengan berpedoman pada standar jaminan mutu penyelenggaraan madarasah bertaraf internasional.195 dipikulkan pada pemerintah. maupun developer. Artinya bahwa guru tidak hanya sekedar mengajar di dalam kelas melainkan juga melakukan penelitian di dalam kelas sehingga akan melahirkan iklim pendidikan berbasis research. sebab mereka merupakan kunci utama. . Demikian juga mengenai peran guru dalam pengembangan kurkulum sangat penting. terutama dalam bidang bahasa. Wallahu a'lam []. Dengan demikian pengembangan kurikulum dapat di evaluasi secara terus menerus sehingga kurikulum yang dikembangkan tetap tidak keluar dari prinsip pebngembangan kurikulum. madrasah hendaknya komitmen dalam menciptakan lingkungan berbahasa (bahasa internasional) dengan memberi sanksi pada yang mengunakan bahasa daerah terutama di lingkungan madarasah. 5. MA Nurul Jadid Paiton hendaknya melakukan kajian analisis (analisis SWOT) mengenai konsep pengembangan kurikulum secara continue. 4. adapter. baik sebagai implementer. Hasil kajian tersebut kemudian di jadikan pertimbangan kebijakan dalam pelaksanaan pendidikan sendiri. dan lebih-lebih sebagai researchers. Sebagai madrasah percontohan yang dikembangkan menjadi Madrasah Bertaraf Internasional di Pulau Jawa yang memiliki keunggulan-keungulan tertentu. 3. akan tetapi menunggu perhatian pemerintah ibarat menunggu hujan di musim kemarau.

2002. Yogyakarta: ar-Ruzzmedia Khairuddin. Bandung : PT. 1996. Ibnu. 2007. Muqaddimah. Suatu Pendekatan Praktis. tentang Nomer Pokok Sekolah Nasional NPSN Bagian Sistem Informasi Biro Perencanaan dan KLN Depdiknas. 1994 Jakarta : PT. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. diakses 23 Juli 2008. 2008. Teori Dan Paktek. Jakarta: Pustaka Firdaus. Semarang : Madrasah Development Center (MDC) Jawa Tengah Khaldun. Idi. 2007. Suharsimi. Jakarta: Bumi Aksara Diknas. Oemar. Oemar. 2007. Abdullah. Rasyda Karya Hamalik. 2007. Jilid 3 Hamalik. dkk. N0. 2007. Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum (Bandung : PT. Pengembangan Kurikulum.01/Tahun I / Juni . Jakarta: Departement Of Religion. Zakiah.Jardiknas. Kurikulum dan Pembelajaran (Jakarta : Bumi Aksara Htt://www. 2007. Makalah. Kawakib Ahmad. Madrasah Education Development Project. diakses 23 Juli 2008. Jakarta: PT Bima Karya Arikunto. Resistensi Pesantren Terhadap Gelombang Modernisasi Majalah Edu Benchmark. Ensiklopedi Islam. Http:// NPSN.2008. Kurikulum KTSP dan Implemetasinya di Madrasah.196 DAFTAR PUSTAKA Arikunto. Suharsimi. Oemar.org. Jakarta Rineka Cipta Darajad. Manajemen Pengembangan Kurikulum. 2008 Majalah Pemandu Pendidikan Bertaraf Internasional. Ichtiar Baru Van Hoeve. Ilmu Pendidikan Islam.com 02 Juni 2008. Rasyda Karya Hamalik. Prosedur Peneitian. 1989. Suaramerdeka. Madrasah Aliyah National With International Standart. 2006 Nurul.

Abd Mujib 1993. Pembelajaran Kontekstual (CTL) Dan Penerapannya Dalam KBK. Pengembangan Kurikulum di Sekolah. Makalah Seminar Pendidikan Internasional Qualified Human Resources Planning Trough International Concept Of Education' (Mempersiapkan SDM Unggul Melalui Pendidikan Berwawasan Internasional) oleh Vocational Education and Development Center (VEDC) Malang . Kapita Selekta Pendidikan Islam Jakarta: Grasisndo Nurhadi. Abdul. Pemikiran Pendidikan Islam. S. . H. S. Lexy. Jakarta: Rineka Cipta Moeloeng. cet.197 Bambang. 2005. cet. Kajian Filosifik dan Kerangka Dasar Operasionalisasinya Bandung: Trigenda Karya Muhaimin. Metodologi Penelitian Pendidikan . Ilmu pendidikan Islam Jakarta: Kencana. Dkk. 2000. Pertama. Asas-Asas Kurikulum (Jakarta: Bumi Aksara. Tahun Ajaran 2007/2008. Jakarta : Rajawali Press Muhammad Ali. Abudin . 2001. 2007 Rencana Strategis (Renstra) Pengembangan MA Nurul Jadid Paiton. 2008. 1996. .Kedelapan Nata. Paradigma Pendidikan Islam. 2004. 2008.Remaja Rosdakarya Muhaimin. Bandung : Sinar Baru AlGensindo Mujib. Bandung: PT. Jakarta: DEPDIKNAS. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam. dkk. Malang : UM Press Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional S/MBI pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. 2006. Metode Penelitian Kualitatf. 05 Juli 2008 Margono. Nasution.

Nana. Teori dan Praktek. Pengembangan Kurikulum. Agustus. 20 Juli 2007. 2006. 2007. Rajawali Press. 2008. Husaini. Kedaulatan Rakyat KR. Dunia Internasional Tertarik Pendidikan Islam Indonesia (21 Juni www.kabarindonesia. 2005. Bandung : Rasyda Karya. Bumi Aksara Saleh. Bandung: Tarsito Suhartono. Jakarta : PT. Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan. Total Quality Manajemen In Education. 2008. Jakarta : Umbara 2005 Usman. Manajemen Mutu Pendidikan. pertama. Praktik dan Riset Pendidikan. Supriadi. Misi Dan Aksi. Hermana.198 S. Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional (S/MBI). Bandung: Fokus Media. Manajemen Teori. Visi. Nasutian. Asas-Asas Kurikulum. Abdurrahman. Salis. Jakarta: Raja Grafindo Persada Syaodih. 1989. Suparlan 2006. Undang-Undang Sisdiknas Sisdiknas. Madrasah Dan Pendidikan Anak Bangsa . 2006 Undang-Undang Sitem Pendidikan Nasional. Adi. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media. Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan. Sumadi. Metodologi Penelitian. Jakarta: Bumi Aksara Republika18 Maret 2008 Jawa Pos 23 Juli 2007 Jawa Pos.com Suryabrata. Metode statistik. 2008. 20 februari 2004 . Jakarta: PT. Nana . Edward. Yogyakarta: IrCisod Somantrie. cet. DEPDIKNAS. Edisi Khusus 1 Tahun ke-13 Sudjana. 2006. Filsafat Pendidikan. 1998.

199 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful