a.

Teori Nilai

Terdapat berbagai macam pandangan tentang nilai dan hal ini sangat tergantung pada titik tolak dan sudut ppandangnya masing-masing dalam menentukan tentang pengertian serta hierarki nilai. Menurut tinggi rendahnya, nilai- nilai dapat dikelompokkan dalam empat tingkat, sebagai berikut :

1. Nilai-nilai kenikmatan: dalam tingkat ini terdapat deretan nilai-nilai yang mengenakan dan tidak mengenakan. 2. Nilai-nilai kehidupan: dalam tingkat ini terdapatlah nilai-nilai yang penting bagi keidupan (Werte des vitalen Fuhlens) misalnya kesehatan. 3. Nilai-nilai kejiwaan: dalam tingkat ini terdapat nilai- nilai kejiwaan yang sama tidak tergantung dari keadaan jasmani maupun lingkungan. Nilai-nilai semacam itu ialah keindahan, kebenaran, dan pengetahuan murni yang dicapai dalam filsafat. 4. Nilai-nilai kerohanian: dalam ini terdapatlah modalitas nilai dari yang suci dan tidak suci.

Walter G. Everet menggolong-golongkan nilai-nilai manusiawi ke dalam kelompok yaitu: 1. Nilai-nilai ekonomis, ditujukan oleh harga pasar dan meliputi semua benda yang dapat dibeli. 2. Nilai-nilai kejasmanian, membantu pada kesehatan, efisiensi dan keindahan dari kehidupan badan 3. Nilai-nilai hiburan, nilai-nilai permainan dan waktu senggan yang dapat menyumbangkan pada pengayaan kehidupan 4. Nilai-nilai sosial, berasal mula dari pelbagai bentuk perserikatan manusia

yaitu segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat mengadakan kegiatan.5. 3. Nilai religius ini bersumber kepada kepercayaan atau keyakinan manusia. Nilai religius. Nilai-nilai intelektual. atau nilai estetis. Nilai religius yang merupakan nilai kerohanian tertinggi dan mutlak. •Nilai keindahan. •Nilai religius. Nilai-nilai estetis. Nilai material. Nilai-nilai keagamaan Notonagoro membagi nilai menjadi tiga yaitu: 1. Nilai-nilai watak. nilai-nilai pengetahuan dan pengajaran kebenaran 8. Nilai kerohanian. •Nilai kebaikan. yang bersumber pada unsur perasaan manusia. Nilai kerohanian ini dapat dibedakan atas empat macam : •Nilai kebenaran. yang bersumber pada unsur kehendak manusia. 2. yang merupakan nilai kerohanian tertinggi dan mutlak. yaitu segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat mengadakan kegiatan. yaitu segala sesuatu yang berguna bagi rohani. . yang bersumber pada akal manusia. atau nilai moral. Nilai vital. nilai-nilai keindahan dalam alam dan karya seni 7. keseluruhan dari keutuhan keporibadian dan sosial yang diinginkan 6.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful