P. 1
Makalah Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat

Makalah Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat

|Views: 997|Likes:
Published by Frebu Trilangga

More info:

Published by: Frebu Trilangga on Apr 02, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/10/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ditinjau dari letak geografisnya, letak dari sebuah sekolah berada di tengah-tengah lingkungan masyarakat tentunya. Hal ini sangat valid nilai kebenarannya karena memang dalam pembangunannya sekolah-sekolah berada di tengah tengah kehidupan bermasyarakat. Disini peran masyarakat dalam berkontribusi untuk sekolah adalah sangat banyak sekali, yang kesemuanya itu dirangkum dalam manajemen kerjasama dengan masyarakat. Pada tahap kali ini akan disampaikan argumentasi mengapa diperlukan manajemen pada bidang kerjasama dengan masyarakat. Dalam pelaksanaannya, manajemen kerjasama dengan masyarakat merupakan cara atau metode yang digunakan sekolah agar dapat membentuk sebuah kerjasama dimana pelaku pelaku maupun objek pendidikan dalam hal sekolah ini dapat memiliki akses kepada masyarakat, sebagai hasil akhir, pembentukan karakter di sekolah dan pembekalan di lembaga pendidikan tersebut dalam hal ini sekolah menengah kejuruan. Seiring berjalannya waktu, sekolahpun dituntut memiliki hubungan dengan masyarakat sebagai perwujudan sekolah sebagai salah satu lembaga pendidikan yang memiliki kontribusi terhadap pembangunan di negeri ini. Begitu pula sebaliknya, masyarakat pun diharapkan juga dapat memberikan umpan balikan terhadap apa yang telah diberikan sekolah tadi. Sehingga disini terjadi sinkronisasi antara masyarakat dengan sekolah dan masyarakat sehingga disini manajemen dapat berjalan dengan baik karena hubungan yang sudah terjalin dengan baik. Hal yang disampaikan diatas merupakan satu dari banyak contoh aplikasi manajemen kerjasama dengan masyarakat. Hubungan sekolah dengan masyarakat merupakan bentuk hubungan komunikasi ekstern yang dilaksanakan atas dasar kesamaan tanggung jawab dan tujuan. Masyarakat merupakan kelompok 1 individu–individu yang berusaha menyelenggarakan pendidikan atau membantu usaha-usaha pendidikan. Dalam masyarakat terdapat lembaga-lembaga penyelenggaran pendidikan, lembaga keagamaan, kepramukaan, politik, sosial, olah raga, kesenian yang bergerak dalam usaha pendidikan. Dalam masyarakat juga terdapat individu-individu atau pribadi-pribadi yang bersimpati terhadap pendidikan di sekolah. Sekolah berada ditengah-tengah masyarakat dan dapat dikatakan berfungsi sebagai pisau bermata dua. Mata yang pertama adalah menjaga kelestarian nilai-nilai positif yang ada dalam masyarakat, agar pewarisan nilai-nilai masyarakat berlangsung dengan baik. Mata yang kedua adalah sebagai lembaga yang mendorong perubahan nilai dan tradisi sesuai dengan kemajuan dan tuntutan kehidupan serta pembangunan. (Soetjipto dan Rafles Kosasi, 1999). B. Rumusan Masalah 1. Apakah yang dimaksud dengan Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat ? 2. Apa saja tujuan-tujuan yang ingin dicapai dengan dilakukannya Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat ? 3. Apa saja jenis hubungan dari Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat ? 4. Apa saja prinsip-prinsip dari Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat ? 5. Bagaimana ruang lingkup dari Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat ? C. Tujuan Pembahasan Setelah membaca makalah ini, pembaca diharapkan mengetahui dan mampu menjelaskan : 1. Pengertian Manajemen Kerjasama Dengan Masyarkat. 2. Tujuan Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat. 3. Jenis dan teknik hubungan dalam Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat. 4. Prinsip-Prinsip Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat. 5. Ruang lingkup dari Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat. 2 BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat. Berbicara tentang humas pasti ingatan kita akan tertuju pada hal yang berhubungan dengan komunikasi, konfrensi pers, informasi, public relation. Pokoknya secara gampang diibaratkan sebagai penyampaian segala informasi. Menurut kamus Fund and Wagnel, pengertian Humas adalah segenap kegiatan dan teknik atau kiat yang digunakan organisasi atau individu untuk menciptakan atau memelihara suatu sikap dan tanggapan yang baik dari pihak luar terhadap keberadaan dan aktivitasnya. Sedangkan pengertian Humas dalam Pendidikan adalah rangkaian pengelolaan yang berkaitan dengan kegiatan hubungan lembaga pendidikan dengan masyarakat (orang tua murid) yang dimaksudkan untuk menunjang proses belajar mengajar di lembaga pendidikan bersangkutan (Anggoro, 2001). Berdasarkan definisi diatas pegertian humas secara umum adalah fungsi yang khas antara organisasi dengan publiknya, atau dengan kata lain antara lembaga pendidikan dengan warga di dalam (guru, karyawan, siswa) dan warga dari luar (wali siswa, masyarakat, institusi luar, patner sekolah) Dalam konteks ini jelas bahwa humas atau public relation (PR) adalah termasuk salah satu elemen yang penting dalam suatu organisasi kelompok ataupun secara individu. Adapun pengertian manajemen humas adalah suatu proses dalam menangani perencanaan, pengorganisasian, mengkomunikasikan serta pengkoordinasian yang secara serius dan rasional dalam upaya pencapaian tujuan bersama dari organisasi atau lembaga yang diwakilinya. Dan untuk merealisasikan itu semua banyak hal yang harus dilakukan oleh humas dalam suatu lembaga pendidikan (Nasution, 2006). 3 B. Tugas Pokok Humas Tugas pokok hubungan sekolah dengan masyarakat dalam pendidikan antara lain: 1. Memberikan informasi dan menyampaikan ide atau gagasan kepada masyarakat atau pihak-pihak lain yang membutuhkannya. 2. Membantu pemimpin yang karena tugas-tugasnya tidak dapat langsung memberikan informasi kepada masyarakat atau pihak-pihak yang memerlukannya. 3. Membantu pemimpin mempersiapkan bahan-bahan tentang permasalahan dan informasi yang akan disampaikan atau yang menarik perhatian masyarakat pada saat tertentu. 4. Melaporkan tentang pikiran-pikiran yang berkembang dalam masyarakat tentang masalah pendidikan. 5. Membantu kepala sekolah bagaimana usaha untuk memperoleh bantuan dan kerja sama. 6. Menyusun rencana bagaimana cara-cara memperoleh bantuan untuk kemajuan pelaksanaan pendidikan (Suryosubroto: 2004). C. Tujuan Hubungan Sekolah dan Masyarakat (orang tua murid) Mengenai tujuan hubungan sekolah dan masyarakat (orang tua murid), leslie merumuskan tujuan organisasi perkumpulan antara guru dan masyarakat (orang tua murid), adalah sebagai berikut: 1. Untuk mengembangkan pengertian masyarakat (orang tua murid) tentang tujuan dan kegiatan pendidikan di sekolah. 2. Untuk memperlihatkan bahwa rumah dan sekolah bekerja sama dalam rangka mencapai tujuan pendidikan anak disekolah. 3. Untuk membari fasilitas pertukaran informasi antara orang tua dan guru yang kemudian mempunyai dampak terhadap pemecahan pendidikan anak. 4 4. Perolehan opini masyarakat tentang sekolah dijadikan perencanaan untuk pertemuan dengan orang tua dalam rangka untuk kebutuhan murid-murid 5. Untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan pribadi anak (Indrafachrudi: 1994). Sedangkan menurut Mulyasa (2007: 50), tujuan dari hubungan sekolah dengan masyarakat adalah: (1) memajukan kualitas pembelajaran dan pertumbuhan peserta didik; (2) memperkokoh tujuan serta meningkatkan kualitas hidup dan penghidupan masyarakat; dan (3) menggairahkan masyarakat untuk menjalin hubungan dengan sekolah. D. Jenis Hubungan Sekolah dan Masyarakat 1. Hubungan edukatif, ialah hubungan kerja sama dalam hal mendidik murid, antara guru di sekolah dan orang tua di dalam keluarga. Adanya hubungan ini dimaksudkan agar tidak terjadi perbedaan prinsip atau bahkan pertentangan yang dapat mengakibatkan keraguraguan pendirian dan sikap pada diri anak. 2. Hubungan kultural, yaitu usaha kerja sama antara sekolah dan masyarakat yang memungkinkan adanya saling membina dan mengembangkan kebudayaan masyarakat tempat sekolah itu berada. Untuk itu diperlukan hubungan kerja sama antara kehidupan di sekolah dan kehidupan dalam masyarakat. Kegiatan kurikulum sekolah disesuaikan dengan kebutuhan dan tuntutan perkembangan masyarakat. Demikian pula tentang pemilihan bahan pengajaran dan metode-metode pengajarannya. 3. Hubungan institusional, yaitu hubungan kerja sama antara sekolah dengan lembaga-lembaga atau instansi resmi lain, baik swasta maupun pemerintah, seperti hubungan kerja sama antara sekolah satu dengan sekolah-sekolah lainnya, kepala pemerintah setempat, ataupun perusahaan-perusahaan Negara, yang berkaitan dengan perbaikan dan perkembangan pendidikan pada umumnya (Purwanto, 2005: 193). 5 E. Teknik-teknik Hubungan Sekolah dengan Masyarakat (orang tua murid) Ada sejumlah teknik yang kiranya dapat diterapkan lembaga pendidikan, teknik-teknik tersebut dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu teknik tertulis, teknik lisan, dan teknik peragaan, teknik elektronik. 1. Teknik Tertulis Hubungan antara sekolah dan masyarakat dapat dilakukan secara tertulis, cara tertulis yang dapat digunakan meliputi: a. Buku kecil pada permulaan tahun ajaran Buku kecil pada permulaan tahun ajaran baru ini isinya dijelaskan tentang tata tertib, syarat-syarat masuk, hari-hari libur, hari-hari efektif. Kemudian buku kecil ini dibagikan kepada orang tua murid, hal ini biasanya dilaksanakan di taman kanak-kanak (TK). b. Pamflet Pamflet merupakan selebaran yang biasanya berisi tentang sejarah lembaga pendidikan tersebut, staf pengajar, fasilitas yang tersedia, dan kegiatan belajar. Pamphlet ini selain di bagikan ke wali murid juga bias di sebarkan ke masyarakat umum, selain untuk menumbuhkan pengertian masyarakat juga sekaligus untuk promosi lembaga (Indrafachrud: 1994). c. Berita kegiatan murid Berita ini dapat dibuat sederhana mungkin pada selebaran kertas yang berisi informasi singkat tentang kegiatan-kegiatan yang dilakukan di sekolah atu pesantren. Dengan membacanya orang tua murid mengetahui apa yang terjadi di lembaga pendidikan tersebut, khususnya kegiatan yang dilakukan murid. d. Catatan berita gembira Teknik ini sebenarnya mirip dengan berita kegiatan murid, keduanya sama-sama ditulis dan disebarkan ke orang tua. Hanya saja catatan berita gembira ini berisi tentang keberhasilan seoran murid. Berita tersebut ditulis di selebaran kertas dan disampaikan kepada wali murid atau bahkan disebarkan ke masyarakat. 6 e. Buku kecil tentang cara membimbing anak Dalam rangka menciptakan hubungan yang harmonis dengan orang tua, kepala sekolah atau guru dapat membuat sebuah buku kecil yang sederhana yang berisi tentang cara membimbing anak yang efektif, kemudian buku tersebut diberikan kepada orang tua murid (Bafadhol, 2005: 63). 2. Teknik Lisan a. Kunjungan rumah Dalam rangka mengadakan hubungan dengan masyarakat, pihak sekolah dapat mengadakan kunjungan ke rumah wali murid, warga atupun tokoh masyarakat. Melalui kunjungan rumah ini guru akan mengetahui masalah anak dirumahnya. Apabila setiap anak diketahui problemnya secara totalitas, maka program pendidikan akan lebih mudah direncanakan untuk disesuaikan dengan minatnya. Hal ini akan memperlancar mancapai tujuan program pendidikan sekolah tersebut (Indrafachrud, 1994: 69). b. Panggilan orang tua Selain mengadakan kunjungan ke rumah, pihak sekolah sesekali juga memanggil orang tua murid datang ke sekolah. Setelah datang, mereka diberi penjelasan tentang perkembangan pendidikan di lembaga tersebut. Mereka juga perlu diberi penjelasan khusus tentang perkembangan pendidikan anaknya. c. Pertemuan Dengan teknik ini berarti sekolah mengundang masyarakat dalam acara pertemuan khusus untuk membicarakan masalah atau hambatan yang dihadapi sekolah. Pertemuan ini sebaiknya diadakan pada waktu tertentu yang dapat dihadiri oleh semua pihak yang diundang. Sebelum pertemuan dimulai acaranya disusun terlebih dahulu. Oleh karena itu, dalam setiap akan mengadakan pertemuan sebaiknya dibentuk panitia penyelenggara. 3. Teknik Peragaan Hubungan sekolah dengan masyarakat dapat dilakukan dengan cara mengundang masyarakat melihat peragaan yang diselenggarakan sekolah. Peragaan yang diselenggarakan bias berupa pameran keberhasilan murid. Misalkan di TK menampilkan anak-anak bernyanyi, membaca puisi, atau 7 biasanya di pesantren ketika mengadakan pengajian ditampilkan santri-santri yang hafal nadhom alfiyah. Pada kesempatan itu kepala sekolah atau guru atau juga pengasuh kalau di pondok pesantren dapat menyampaikan program-program peningkatan mutu pendidikan dan juga masalah atau hambatan yang dihadapi dalam merealisasikan program-program itu (Bafadhol, 2005: 69). 4. Teknik Elektronik Seiring dengan perkembangan teknologi elektronik maka dalam mengakrabkan sekolah dengan orang tua murid dan masyarakat pihak sekolah dapat menggunakan sarana elektronik, misalkan dengan telpon, televisi, ataupun radio, sekaligus sebagai sarana untuk promosi pendidikan. F. Prinsip-Prinsip Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat 1. Integrity (Terpadu) Prinsip ini mengandung makna bahwa semua kegiatan hubungan sekolah dengan masyarakat harus terpadu, dalam arti apa yang dijelaskan, disampaikan dan disuguhkan kepada masyarakat harus informasi yang terpadu antara informasi kegiatan akademik maupun informasi kegiatan yang bersifat non akademik. 2. Continuity (Berkelanjutan) Hubungan sekolah dengan masyarakat, harus dilakukan secara terus menerus, jangan hanya dilakukan secara insidental atau sewaktu-waktu, misalnya hanya 1 kali dalam satu tahun atau sekali dalam satu semester/caturwulan, atau hanya dilakukan oleh sekolah pada saat akan meminta bantuan keuangan kepada orang tua / masyarakat. 3. Coverage (Menyeluruh) Kegiatan pemberian informasi hendaknya menyeluruh dan mencakup semua aspek/ faktor atau substansi yang perlu disampaikan dan diketahui oleh masyarakat, misalnya program ekstra kurikuler, kegiatan kurikuler, remedial teaching dan lain-lain kegiatan. Prinsip ini juga mengandung makna bahwa segala informasi hendaknya lengkap, akurat dan up to date. 8 4. Simplicity (Sederhana) Prinsip ini menghendaki agar dalam proses hubungan sekolah dengan masyarakat yang dilakukan baik komunikasi personal maupun komunikasi kelompok pihak pemberi informasi (sekolah) dapat menyederhanakan berbagai informasi yang disajikan kepada masyarakat, sesuai dengan kondisi dan karakteristik pendengar (masyarakat setempat). 5. Constructiveness (Konstruktif) Program hubungan sekolah dengan masyarakat hendaknya konstruktif dalam arti sekolah memberikan informasi yang konstruktif kepada masyarakat. 6. Adaptability (Penyesuaian) Program hubungan sekolah dengan masyarakat hendaknya disesuaikan dengan keadaan di dalam lingkungan masyarakat tersebut. Terutama penyesuaian terhadap aktivitas, kebiasaan, budaya (culture) dan bahan informasi yang ada dan berlaku di dalam kehidupan masyarakat. G. Ruang Lingkup Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat Ruang lingkup manajemen kerjasama dengan masyarakat ini dapat dilahat dari adanya tingkat partisipasi masyarakat dalam kegiatan: 1. Komite sekolah 2. Pelaksanaan program-program sekolah. 3. Pengawasan program-program sekolah. 4. Pengevaluasian program-program sekolah, serta kegiatan lainnya.  Hubungan sekolah dengan orang tua murid: a. Mengadakan pertemuan antara pihak sekolah dengan wali murid. b. Pihak sekolah mengunjungi orangtua. c. Pihak sekolah mengirim surat ke orangtua siswa. d. Melibatkan orang tua siswa dalam hal -merencanakan kurikulum, kegiatan ekstrakurikuler dan lain-lain 9  Hubungan guru dengan masyarakat: a. Guru dapat menjadi sponsor pada kegiatan yang menguntungkan seperti kegiatan pengumpulan dana bagi masyarakat yang tertimpa musibah. b. Ikut berpartisipasi bersama masyarakat untuk kerja bakti bersih-bersih lingkungan atau membuat perpustakaan keliling. c. Mengembangkan sebuah kegiatan yang untuk para sesepuh yang ada dilingkungan persekolahan dan lain-lain. 10 BAB III PENUTUP A. Rangkuman  Manajemen kerjasama dengan masyarakat adalah suatu proses dalam menangani perencanaan, pengorganisasian, mengkomunikasikan serta pengkoordinasian yang secara serius dan rasional dalam upaya pencapaian tujuan bersama dari organisasi atau lembaga yang diwakilinya.  Tujuan dari Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat adalah: o Memajukan kualitas pembelajaran dan pertumbuhan peserta didik; o Memperkokoh tujuan serta meningkatkan kualitas hidup dan penghidupan masyarakat o Menggairahkan masyarakat untuk menjalin hubungan dengan sekolah.  Jenis hubungan sekolah dan masyarakat itu dapat digolongkan menjadi 3 jenis, yaitu: Hubungan edukatif, hubungan kultural, hubungan institusional.  Terdapat sejumlah teknik yang dapat diterapkan lembaga pendidikan, yaitu teknik tertulis, teknik lisan, dan teknik peragaan, teknik elektronik.  Terdapat 6 prinsip Manajemen Kerjasama Dengan Masyarakat, o Integrity (Terpadu) o Continuity (Berkelanjutan) o Coverage (Menyeluruh) o Simplicity (Sederhana) o Constructiveness (Konstruktif) o Adaptability (Penyesuaian) 11 DAFTAR PUSTAKA Fajaryanto, Wahyu. 2010. Manajemen Hubungan Sekolah Dengan Masyarakat, (Online), (http://alchemistviolet.blogspot.com, diakses 24 Maret 2012). Gunawan, Ary H. 1996. Administrasi Sekolah.Jakarta: PT Rineka Cipta UU RI No 20 Tahun 2003 tentang SISDIKNAS. PP RI No 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. 12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->