P. 1
CINTA BERASA

CINTA BERASA

|Views: 126|Likes:

More info:

Categories:Types, Speeches
Published by: Baleajar Tanjungsari on Apr 04, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/11/2012

pdf

text

original

POTRET 20 TAHUN PERJOANGAN MULTIKULTUR

CINTA BERASA

AHMAD SAIFUDIN MUTAQI
DITERBITKAN UNTUK KALANGAN SENDIRI BALEAJAR TANJUNGSARI http://www.baleajar.tumblr.com | twitter: @baleajar

BALEAJAR TANJUNGSARI
ADALAH MANEFISTASI SEBUAH SEMANGAT   ADALAH MANEFISTASI SEBUAH SEMANGAT BELAJAR SEPANJANG HAYAT BAGI SIAPA SAJA  YANG MENCINTAI KEMANUSIAAN DAN  MENGHARGAI PERBEDAAN & MULTIKULTUR ALAMAT SURAT: TANJUNGSARI RT 2 | RW 5 SUKOHARJO NGAGLIK | SLEMAN | JOGJAKARTA 55581 NGAGLIK | SLEMAN | JOGJAKARTA 55581 baleajar@gmail.com | @baleajar | http://www.baleajar.tumblr.com

POTRET 20 TAHUN PERJOANGAN MULTIKULTUR   

CINTA BERASA

  KUMPULAN KARYA TULIS  AHMAD SAIFUDIN MUTAQI   
DITERBITKAN UNTUK KALANGAN SENDIRI  BALEAJAR TANJUNGSARI  http://www.baleajar.tumblr.com | twitter: @baleajar 

                      IMAN DAN AMAL  Seperti hubungan sungai‐sungai dengan kebun, demikian  pulalah hubungan perbuatan dengan iman. Jadi sebagaimana  sebuah kebun tidak dapar hidup subur tanpa air, demikian  pula iman tanpa amal tidak dapat dikatakan iman yang hidup.  Andaikata iman ada, namun tidak ada amal, sia‐sialah  keimanan itu. Dan pabila amal perbuatan ada, sedangkan  iman tidak ada, maka amal perbuatan itu merupakan sikap  pamer.  (Filsafat Ajaran Islam, halaman 97 – Mirza Ghulam Ahmad)   

ii   

DAFTAR ISI
PROLOG: CINTA BERASA sebuah pengantar SIAPA TAK KENAL MAKA TAK SAYANG PERDAMAIAN YANG INDAH BERGEMBIRALAH ISLAM AGAMA YANG BENAR DAN HIDUP BAYANGAN CERMIN JADILAH ORANG BERILMU MENJADI RAHMAT BAGI MASYARAKAT DAN  LINGKUNGANNYA  MEMBALAS KEBENCIAN DENGAN KASIH  SAYANG  MEMBANGUN KESEJAHTERAAN MASYARAKAT  YANG BERKEADILAN  POHON CINTA KESEIMBANGAN BERSEDEKAH  1 5 13 17 43 49 57

67

73

83 91

iii   

 

 

KESEMPURNAAN AL‐QUR’AN UNTUK  PERADABAN DUNIA  SIKAP AMANAH PEMEGANG HAK SUARA PLURALISM DAN CHAOS INDONESIA  MENYAMBUT KEMENANGAN JEMAAT ILLAHI sebuah kutipan  MENGAPA SAYA MEMPERCAYAI ISLAM?  sebuah kutipan  ‘AHMADIYAH’ MAKNA TEKSTUAL DAN  KONTEKSTUAL  EPILOG: PENDIDIKAN KELUARGA              
iv   

103

109 115 121

147

157

183

 

‘CINTA BERASA’ SEBUAH PENGANTAR
Pembaca  yang  budiman,  saat  ini  buku  yang  berada  ditangan  anda  berjudul  ‘Cinta  Berasa’  merupakan  sebuah  kumpulan  dari  sejumlah  tulisan  saya  diberbagai  kesempatan  dalam  menyuarakan  semangat  cinta  kasih,  perdamaian  dan  persahabatan.  Ditengah  kesibukan  sebagai  Dosen  Arsitektur  dan  berprofesi  sebagai  Arsitek  Profesional,  saya  masih  menyisakan  waktu  untuk  bergumul  dalam  kegiatan  sosial  melalui  kelompok  minat  diskusi  beragam  budaya  dan  lintas  agama.  Topik‐topik  yang  dibicarakan  seputar  kehidupan  keseharian  dengan  latar  belakang  keluarga  dan  keyakinan  agama  Islam,  misal:  Siapa  Tak  Kenal  Maka  Tak  Sayang,  Perdamaian  Yang  Indah,  dan  Bergembiralah.  Topik  lain  yang  tak  kalah  menarik  adalah  mengenalkan  wajah  Islam  yang  damai,  baik  dilingkungan  saudara‐saudara  seiman  maupun  para  sahabat  yang  berbeda  keyakinan,  misal:  Islam  Agama  Yang Benar dan Hidup, Menjadi Rahmat Bagi Masyarakat dan  Lingkunganya,  dan  Membalas  Kebencian  Dengan  Kasih  Sayang.  Topik  seputar  pendidikan  banyak  saya  tulis,  antara  lain:  Jadilah  Orang  Berilmu,  Bayangan  Cermin,  dan  Pohon  Cinta.  Secara  khusus  dalam  pandangan  saya  tentang  pendidikan,  perlu  saya  kemukakan  dalam  pengantar  ini  karena pendidikan merupakan hal mendasar bagi tumbuhnya  insan mulia kelak, baik dalam skala individu keluarga maupun  dalam  skala  bangsa  atau  masyarakat  luas.  Tanpa  revolusi  dunia pendidikan, pembangunan manusia Indonesia yang adil  dan  beradab  akan  menuju  kehancuran.  Utamanya  revolusi  cara  berpikir  untuk  menghadirkan  pendidikan  yang  mencerahkan.  Pendidikan  dimaknai  sebagai  upaya  untuk  v     

membantu  manusia  mencapai  realitas  diri  dengan  mengoptimalkan  semua  potensi  kemanusiaannya.  Dengan  pengertian ini, semua proses yang menuju pada terwujudnya  optimalisasi potensi manusia, tanpa memandang tempat dan  waktu,  dikategorikan  sebagai  kegiatan  pendidikan.  Sebaliknya, jika ada praktek yang katanya disebut pendidikan  ternyata  justru  menghambat  berkembangnya  potensi  kemanusiaan dengan berbagai bentuknya, maka hal tersebut  bukan  praktek  pendidikan.  Pada  dasarnya  tujuan  murid  mempelajari  segala  ilmu  pengetahuan  dalam  mengikuti  proses  pendidikan  pada  masa  sekarang  adalah  untuk  mencapai kesempurnaan dan keutamaan jiwanya (Al‐Ghazali,  1961).  Pendidikan  bukan  sekedar  proses  penanaman  nilai‐ nilai  moral  untuk  membentengi  diri  dari  ekses  negatif  globalisasi. Tetapi yang paling penting adalah bagaimana nilai‐ nilai  moral  yang  telah  ditanamkan  dalam  proses  pendidikan  tersebut  mampu  berperan  sebagai  kekuatan  pembebas  (liberating  force)  dari  himpitan  kemiskinan,  kebodohan,  keterbelakangan  sosial  budaya  dan  ekonomi.  Inilah  yang  dimaksudkan  oleh  Syafi’i  Ma’arif  sebagai  pendidikan  Islam.  Pendidikan  tidak  dibangun  melalui  proses  yang  doktriner  mekanistik,  melainkan  keterlibatan  aktif  para  pendidik  dan  masyarakat  melakukan  ‘dialog’  memberi  warna  dan  makna  terhadap  suatu  kajian  tertentu.  Pendidikan  membebaskan  masyarakat  dari  sekat  primordial  dan  menumbuhkan  sikap  kebersamaan  dalam  kebhinekaan.  Keadaan  semacam  ini  mendorong  tercapainya  pengembangan  masyarakat  agar  tahu  bagaimana  menghargai  perbedaan  dan  peka  terhadap  nilai‐nilai kemanusiaan universal. Lebih jauh, masyarakat akan  terinspirasi  untuk  menghormati  martabat  tanpa  syarat  vi     

sebagai sesuatu yang melekat (inheren) dan tak bisa diganggu  gugat  (inviolable).  Bila  nilai  pendidikan  semacam  ini  tak  bisa  dicapai,  maka  yang  muncul  dari  keniscayaan  pluralitas  masyarakat  justru  akan  menimbulkan  sikap‐sikap  amoral,  intolerant,  banalitas,  anarkisme,  dan  anti  kemanusiaan.  Sebagai contoh, keterlibatan anak muda dalam peristiwa bom  bunuh diri yang menimbulkan kerusakan dan kematian orang  lain  karena  suatu  doktrin  tertentu  sebagai  alasannya.  Hal  semacam  ini  mengindikasikan  pendidikan  belum  mampu  membimbing  masyarakat  untuk  lebih  toleran  terhadap  keberagaman,  berlomba  dalam  kebajikkan,  atau  sebagai  sumber  kebijaksanaan  dalam  masyarakat.  Mengapa  (?),  karena  pendidikan  yang  dikembangkan  bukan  pendidikan  yang  mencerahkan.  Mengharapkan  masyarakat  mampu  menangkal  dari  doktrin  anti  kemanusiaan  (atau  doktrin  terorisme)  melalui  pendidikan  anti  terorisme  sama  dengan  ‘menggantang  asap’.  Sikap  anti  kemanusiaan  tidak  dapat  ditangkal  dengan  cara  instan  ketika  keadaan  pendidikan  masih  menghadapi  pemiskinan  berpikir  dan  pembodohan  berperilaku.  Banyak  aspek  yang  harus  digarap,  namun  mulailah  dari  lingkungan  terkecil  yakni  keluarga.  Kemudian  pendidikan  formal  disekolah‐sekolah  melengkapinya  dengan  materi‐materi  ilmu  pengetahuan  yang  memberi  manfaat  nyata  bagi  kehidupan  bermasyarakat  (contextual).  Materi  Ilmu  Pengetahuan  Sosial  (IPS)  membekali  kesadaran  akan  pluralitas  sosial  kemasyarakatan,  memaknai  peran  kepahlawanan dalam mencapai kemerdekaan dan memahami  hakikat  negara  kepulauan  terbesar  di  dunia  sebagai  negaranya.  Demikian  pula  halnya  Ilmu  Pengetahuan  Alam  (IPA)  membekali  kesadaran  akan  pentingnya  kedudukan  vii     

manusia terhadap alam dan lingkungannya sehingga tumbuh  sikap  memeliharanya.  Dan  tidak  kalah  penting  Pendidikan  Agama  mampu  membekali  kesadaran  kolektif  yang  positif  berdasarkan  nilai  kasih  sayang  (Ar‐Rahman;  Ar‐Rahim)  dan  penghargaan  terhadap  kemanusiaan  dan  kehidupan.  Semua  ini  didukung  oleh  contoh‐contoh  perilaku  baik  oleh  para  pemimpin,  tokoh  masyarakat  dan  guru‐guru  kita.  Guru  hadir  sebagai  agen  perubahan  dan  rekonsiliasi  yang  kreatif  mempraktekkan  hidup  damai  dalam  kebhinekaan  di  masyarakat.  Guru  tidak  saja  menjadi  pengajar  (teacher)  namun  juga  berperan  sebagai  pembelajar  (learner).  Ia  tidak  hanya  pandai  dalam  ilmu  pengetahuan  (smart  teacher)  dan  sukses  membangun  perilaku  (success  learner)  namun  juga  harus  mencerahkan  jiwa  (delight  learner).  Pendidikan  semacam inilah kiranya yang akan mampu membebaskan dari  pemiskinan  berpikir  dan  pembodohan  perilaku,  atau  disebut  pendidikan yang mencerahkan.  Cinta  Berasa  dapat  diplesetkan  menjadi  cinta  yang  mempunyai asa atau berpengharapan akan tumbuhnya kasih  sayang  dalam  kehidupan  dan  dapat  juga  diartikan  cinta  itu  mempunyai  rasa  alias  ada  rasanya.  Cinta  itu  rasanya  membahagiakan, sebesar apapun peristiwa yang dinilai orang  sangat  memilukan  akan  terasa  membahagiakan  ketika  kita  mempercayai  secara  benar  bahwa  Allah  Maha  Pengasih  lagi  Maha  Penyayang.  Dalam  buku  ini  juga  mengulas  topik‐topik  seputar  ekonomi  dan  politik,  misal:  Keseimbangan  Bersedekah,  Sikap  Amanah  Pemegang  Hak  Suara  serta  Pluralism  dan  Chaos  Indonesia.  Topik  yang  mengkaji  persoalan  pemahaman  dan  nilai‐nilai  spiritualitas,  saya  hadirkan  dalam  bentuk  beberapa  kutipan  seperti:  viii     

Menyambut  Kemenangan  Jemaat  Illahi,  Mengapa  Saya  Mempercayai  Islam  dan  sebuah  draft  makalah  yang  disampaikan  dalam  Stadium  General  di  University  of  Melbourne  oleh  DR  Adnan  Buyung  Nasution  berjudul  ‘Ahmadiyah’ Makna Tekstual dan Kontekstual.   Buku  ini  saya  akhiri  dengan  sebuah  catatan  akhir  (epilog)  berjudul  ‘Pendidikan  Keluarga’.  Semoga  bermanfaat  untuk  kita  semua,  jazakumullah  dan  terima  kasih  istriku  Yuyun  dan  anak‐anakku  Fadhil  dan  Qanita,  semoga  kalian  sukses  mulia,  hidup bermanfaat dan berbahagia, amin.      Ahmad Saifudin Mutaqi   @asmutaqi | ahmadsaifudin@uii.ac.id    

ix   

 

 

x   

 

SIAPA TAK KENAL MAKA TAK SAYANG
Begitu banyak kedukaan menyelimuti manusia sebagai akibat  dari  tertimpa  bencana.  Bencana  bisa  berupa  bencana  alam  dan  bencana  kemanusiaan.  Perbuatan  manusia  yang  melampaui  batas  dalam  mengeksploitasi  alam  menimbulkan  banyak  perubahan  bagi  keseimbangan  alam.  Demikian  pula  halnya  ketika  perbuatan  manusia  melampaui  batas‐batas  kemanusiaan,  akan  menimbulkan  ketimpangan  kehidupan  manusia.  Manakala  semua  peristiwa  itu  sudah  terjadi,  ada  sebagian orang merasa Tuhan sangat marah, ganas dan sadis,  hal  ini  sungguh  tidak  mungkin  –  na’udzubillah.  Dapat  dipastikan pemikiran paradoksal semacam ini karena mereka  tidak mengenal Tuhan dengan baik dan penuh hikmah.  Pandangan Islam tentang keindahan dan kebaikkan sifat‐sifat  Tuhan tertuang dalam Al‐Fatihah, surat pertama kitab suci Al‐ Qur’an.  Dan  di  dalam  Al‐Qur’an  semua  sifat‐sifat  hanya  dinisbahkan kepada Tuhan, sehingga semua nama‐nama sifat  kamil (Maha‐Sempurna) hanya terdapat di dalam Tuhan yang  Tunggal (Maha‐Esa). Terdapat empat macam sumber sebagai  dasar  bagi  semua  kebaikkan  sifat‐sifat  Tuhan,  dan  sesuai  urutannya,  yakni  Robbul  ‘alamin  (Tuhan  Maha‐Pencipta  Seluruh  Alam),  Rahman  atau  Rahmaniyyat  (Maha‐Pemurah),  Rahim  atau  Rahimiyyat  (Maha‐Pengasih)  dan  Maliki  yawmiddin (Maha‐Pemberi Keadilan).  Pertama,  Allah  subhanahu  wata’ala  ,  Tuhan  yang  mencipta  sekaliyan  alam  ‐  Robbul  ‘alamin,  pencipta  semua  makhluk,  kemudian  Tuhan  memeliharanya  sampai  ke  peringkat   

1   

kesempurnaan,  memberi  pertolongan  sampai  ke  tingkat  kemampuan  yang  sempurna.  Apapun  yang  diperlukan  makhluk‐Nya  di  alam  semesta  ini,  Dia  menyediakan  keperluan‐keperluan  pendukungnya,  tidak  terkecuali  bagi  makhluk  manusia,  Tuhan  menyediakan  keperluannya  mulai  dari  yang  kecil  sederhana  hingga  yang  besar  dan  kompleks.  Sifat  Rob  ini  berjalan  sebagai  sentral  dinamika  dari  semesta  alam, tidak terkecuali perilaku manusia. Apapun yang terjadi  dan  sedang  terjadi,  Tuhanlah  yang  mengendalikan.  Kepada  makhluk manusia, Allah ta’ala memberi manfaat yang paling  besar  untuk  memelihara  alam  ruang  geraknya,  yang  tampak  pada  alam  ini,  betapa  semua  makhluk  diciptakan  untuk  memberi  manfaat  bagi  manusia.  Oleh  karena  itu,  telah  diingatkan kepada manusia agar lebih banyak lagi mengharap  karunia  dari  pada‐Nya  dan  memberi  keyakinan  yang  dalam  bahwa  kekuasaan  Allah  ta’ala  sangat  luas  bagi  manfaat  kehidupan manusia.  Kedua,  Allah  ta’ala  yang  memberi  kemurahan  begitu  melimpah  sebagai  perwujudan  sifat  Rahmaniyyat,  Dia  memberi  bentuk  dan  rupa  bagi  semua  makhluk  bernyawa,  sesuai  dengan  kondisi  dan  keperluannya,  tidak  terkecuali  makhluk  manusia.  Dia  menyediakan  semua  fasilitas  dan  kekuatan  yang  diperlukan  oleh  makhluk‐Nya  sesuai  keadaan  masing‐masing.  Semisal,  Dia  menciptakan  begitu  kokoh  dan  kuat dada seekor burung untuk menghadapi tantangan angin,  burung mengepakkan sayapnya yang kuat untuk terbang jauh  bermil‐mil,  demikian  pula  halnya  dengan  makhluk  hidup  lainnya.  Manusia  mendapat  perlakuan  Rahmaniyyat  –  kemurahan  yang  paling  banyak  dibanding  dengan  makhluk  2     

lainnya.  Dikarenakan  demi  memenuhi  semua  keperluan‐ keperluan  manusia,  setiap  makhluk  dan  benda  berkorban  untuknya, luar biasa, maka bersyukurlah.  Ketiga,  Allah  ta’ala  yang  karena  sifat  Rahimiyyat  ‐  kasih  dan  sayang‐Nya kepada manusia maka Dia mengabulkan do’a dan  thadaru  serta  amal  shaleh  manusia.  Dia  melindungi  manusia  dari  musibah,  bencana  dan  kebinasaan  akibat  perbuatan‐ perbuatan  manusia  sendiri.  Dan  perlakuan  Rahimiyyat  ini  hanya diberikan kepada manusia, sedangkan Rububiyyat dan  Rahmaniyyat dinikmati oleh semua makhluk ciptaan‐Nya. Jika  munusia  tidak  berusaha  menikmati  manfaat  dari  sifat  Rahimiyyat  dan  tidak  pula  mengenalnya  maka  keadaan  mereka  tidak  ubahnya  seperti  keadaan  binatang  dan  bebatuan.  Keempat,  sifat  yang  tercantum  dalam  Al‐Fatihah  adalah  Maliki  yawmiddin  merupakan  sifat  Allah  ta’ala  yang  memberikan  hasil  dari  upaya  manusia  atas  suksesnya  memperoleh Rahimiyyat. Ikhtiar manusia melalui usaha yang  keras dan do’a yang khusuk membuka peluang untuk meraih  sukses, yakni terkabulnya atas ijin Allah ta’ala. Dia mendengar  do’a,  menerima  amal  shaleh  dan  meridhai  usahanya  sebagai  ibadah  serta  memberinya  kesuksesan  atas  pekerjaan  yang  dilakukannya.  Dengan  perantaraan  Maliki  yawmiddin,  Dia  memberi  buah  atau  hasil  dari  pekerjaan  manusia,  yakni  memberi  buah  atau  hasil  dari  pada  do’a‐do’a  yang  dipanjatkannya.  Jika  Allah  ta’ala  hendak  menunjukkan  sifat  Maliki  yawmiddin  maka  sejauhmana  manusia  itu  mampu  menangkapnya. Dengan memahami sifat‐sifat Allah ta’ala dan   

3   

memperhatikan  keindahan  serta  kebaikkan‐Nya,  sambil  mengambil manfaat dari padanya, jika manusia berbuat amal  shaleh,  terus  berdo’a  dan  beribadah  maka  ia  akan  memperoleh  ganjaran  istimewa  dari‐Nya.  Demikian  pula  sebaliknya,  jika  yang  dilakukan  amal  keburukan  maka  buruk  pula  hasilnya  yang  akan  diterima,  sebagaimana  “hukuman  yang  kalian  terima  adalah  sesuai  dengan  setiap  perbuatan  buruk yang kalian lakukan”.  Allah ta’ala tidak berbuat dzalim kepada siapapun, oleh sebab  itu kenalilah sifat‐sifat Allah ta’ala, dan gantungkan hidup kita  kepada‐Nya,  sujudlah  dihadapan‐Nya,  raihlah  banyak‐banyak  karunia‐Nya. Siapa tak kenal, maka tak sayang!    

4   

 

PERDAMAIAN YANG INDAH
alah  satu  tantangan  penting  bagi  dunia  moderen  saat  ini adalah perdamaian. Perdamaian selalu diperjuangan  oleh umat manusia ketika telah pecah perselisihan dan  peperangan.  Perdamaian  dipelihara  ketika  suasana  persahabatan sedang berlangsung diantara bangsa, kelompok  dan  individu  umat  manusia.  Konstruksi  perdamaian  akan  terkikis  oleh  terpaan  angin  prasangka  buruk  dan  badai  keserakahan  hawa  nafsu.  Ketika  perdamaian  telah  ambruk  maka  perselisihan  dan  peperangan  tak  terelakkan.  Tidaklah  keliru jika ada pemeo yang mengatakan hancurnya peradaban  umat  manusia  bermula  dari  prasangka  buruk.  Prasangka  buruk  umumnya  tidak  dilandasi  pengetahuan  yang  benar  tetapi  lebih  dikarenakan  dorongan  hawa  nafsunya.  Orang  yang mengenal persis Tuhan‐nya akan berdiri diatas landasan  ilmulyakin  yang  kokoh,  dan  kebalikkannya  orang  yang  syirik  tidak  mempunyai  argumentasi  rasional  dan  tidak  pula  memiliki  keterangan  ilhami  guna  mensyahkan  kepercayaan  dan  itikad  palsunya.  Mereka  menjadi  korban  prasangka‐ prasangka,  menjadi  budak  nafsu  dan  khayalannya  sendiri.  Allah berfirman, Dan mereka tidak mempunyai pengetahuan,  mereka  tidak  mengikuti  sesuatu  selain  persangkaan  belaka  dan  sesungguhnya  persangkaan  itu  tidak  berfaedah  sedikit  juapun terhadap kebenaran (QS, 53:28). Bagaimana mungkin  bangunan  perdamaian  yang  indah  akan  ditopang  oleh  pondasi  orang‐orang  syirik  yang  berbekal  khayalan  dan  tak  mempunyai  pengetahuan?  Perselisihan  dan  peperangan  diciptakan  oleh  para  penguasa  lalim,  untuk  tujuan  tertentu  dalam  menguasai  sumber  daya  alam  dan  kolonialism  5     

S

moderen.  Oleh  karena  itu  perdamaian  harus  diperjuangkan  oleh  umat  manusia,  Allah  menghendaki,  Dan  apabila  dua  golongan  orang‐orang  yang  beriman  berkelahi,  maka  hendaklah  kamu  mengusahakan  perdamaian  diantara  keduanya,  kemudian  jika  sesudah  itu  salah  satu  dari  mereka  menyerang  yang  lain,  maka  perangilah  pihak  yang  menyerang hingga ia kembali pada perintah Allah. Kemudian  jika ia kembali, adakanlah perdamaian antara keduanya dan  berbuatlah  dengan  adil.  Sesungguhnya,  Allah  mencintai  orang‐orang  yang  adil  (QS,  49:9).  Suatu  bahaya  besar  bagi  keamanan dan kesetiakawanan umat manusia umumnya dan  kaum  Muslim  khususnya,  adalah  perselisihan  yang  mungkin  sekali  timbul  diantara  mereka.  Perintah  ini  mengandung  maksud  untuk  mengupayakan  dengan  keras  perdamaian  itu  yang dilandasi azas keadilan. Perdamaian dunia akan tercapai  bilamana upaya keras para juru damai dan Persatuan Bangsa  Bangsa bersandar pada azas damai yang berkeadilan.  Keadaan  yang  paling  menyakitkan  dari  dunia  saat  ini  adalah  ketiadaan  kedamaian.  Berkat  kemajuan  teknologi  manusia  telah  mencapai  kemajuan  material  yang  tinggi.  Kemajuan  teknologi  telah  mampu  membawa  manusia  pada  peradaban  moderen  saat  ini.  Masyarakat  di  negara‐gara  maju  dan  kaya  telah  menikmati  hasil  kemajuan  teknologi,  bahkan  di  negara  miskin  pun  demikian  meskipun  berbeda  keadaannya.  Setiap  jengkal tanah dimuka bumi tidak ada lagi yang tak terjangkau  oleh  kemajuan  teknologi  informasi.  Ditengah  masyarakat  yang  masih  terbelakang  hadir  beragam  informasi  dari  yang  baik, yang menginspirasi peningkatan kualitas hidup dan yang  absurd,  yang  menggambar  pertikaian  dan  perilaku  buruk  manusia. Hal ini mengakibatkan kekecewaan yang mendalam,  6     

timbul  kegelisahan  dan  ketakutan  serta  rasa  was‐was  dan  keraguan  akan  masa  depan.  Kekecewaan  ini  mempengaruhi  proses  berpikir  mereka,  terutama  generasi  mudanya.  Karena  sesungguhnya  manusia  mendambakan  kedamaian.  Islam  tidak  melakukan  pemaksaan  atas  keyakinan  seseorang.  Al‐ Quran  secara  khusus  menegaskan  bahwa  La  Ikraha  Fiddin  yang  artinya  tidak  ada  paksaan  apa  pun  dalam  keimanan,  dalam  agama  atau  ‘isme’  apa  pun.  Din  adalah  istilah  yang  mempunyai  aplikasi  atau  pengenaan  yang  luas  sekali,  termasuk  seperti  pengelompokan  menurut  aliran  pemikiran  atau  mazhab.  Al‐Quran  menyatakan  bahwa  jika  ada  yang  memilih  mengikuti  ajaran  Islam  dan  kemudian  kembali  beralih  balik  ke  agamanya  semula,  kemudian  balik  lagi  menjadi  Muslim,  untuk  kemudian  berpaling  lagi,  dalam  keadaan  seperti  itu  pun  tidak  ada  ketentuan  yang  mengharuskan membunuh orang seperti itu, hanya dikatakan  kalau  orang  demikian  agar  diserahkan  saja  kepada  Tuhan.  Yang lebih gawat lagi adalah penghakiman kepada orang lain  oleh  segelintir  manusia.  Mereka  seolah‐olah  sebagai  pemegang otoritas Tuhan untuk menentukan siapa yang sesat  dan  siapa  yang  lurus.  Inilah  pokok  pangkal  persoalan,  mengapa  perdamaian  menjadi  salah  satu  hal  penting  yang  patut diperjuangkan.  Konsep universalitas nilai  Memimpikan  persatuan  umat  manusia  dalam  satu  ikatan  keluarga  besar  bukan  saja  mimpi  para  filsuf  tetapi  juga  para  ekonom  dan  ahli  sosiologi.  Demikian  hal  dalam  pemikiran  keagamaan,  para  ulama  terkenal  terdahulu  seperti  Imam  al‐  

7   

Ghazali,  Imam  al‐Syathibi,  Imam  asy‐Syaukani  dan  lainnya  meyakini  pentingnya  kesadaran  sosial,  kesadaran  antroposentris  dan  kesadaran  humanis  menyertai  turunnya  Al‐Qur’an.    Diantara  pemikiran  mereka,  Islam  mengajarkan  tentang  memelihara  agama,  harta,  keturunan,  akal  dan  jiwa  merupakan  nilai‐nilai  yang  tak  hanya  dijunjung  tinggi  oleh  Islam, melainkan juga dijunjung tinggi oleh agama‐agama dan  kepercayaan  yang  lain.  Setiap  agama  menghadapi  problematika  yang  sama  dan  harus  mampu  memberikan  solusi  terbaik  bagi  umatnya.  Oleh  karena  itu,  fungsi  agama  harus  mampu  memberikan  perbaikkan  bagi  hidup  pemeluknya dan menginspirasi kebaikkan yang berkelanjutan.  Agama  harus  menyentuh  wilayah  praksis,  maka  setiap  sesuatu  yang  tidak  berlandaskan  kata  hati  dan  amal  perbuatan  yang  menimbulkan  kebaikkan,  bukan  ajaran  sebagaimana  standard  kebaikkan  yang  agama  gariskan. Konsep  universal  suatu  agama  tidak  saja  harus  dapat  mengatasi  batas‐batas  geografis  dan  negara  tetapi  juga  berlaku  lintas  waktu.  Jadi  pertanyaannya  kini  adalah  :  mungkinkah  bagi  suatu  agama  bersifat  abadi,  yaitu  mungkinkah  ajaran  suatu  agama  diterapkan  secara  pas  pada  umat seribu  tahun yang lalu dan juga tetap cocok  bagi umat  sekarang  ini?  Meskipun  suatu  agama  diterima  oleh  umat  manusia  secara  global,  dapatkah  agama  tersebut  memenuhi  kebutuhan  generasi  mendatang?  Tentunya  menjadi  tugas  bagi  pengikut  masing‐masing  agama  untuk  mencari  pemecahan masalah tersebut. Adapun yang berkaitan dengan  Islam sendiri, bagaimana Islam mengatasinya?      8     

Islam yang universal  Berulangkali Al‐Quran menjelaskan bahwa Islam adalah suatu  agama  yang  ajarannya  terkait  dengan  fitrat  manusia.  Islam  menekankan  bahwa  suatu  agama  yang  berakar  pada  fitrat  manusia  akan  dapat  mengatasi  waktu  dan  ruang.  Fitrat  manusia  tidak  akan  berubah.  Dengan  demikian,  agama  yang  benar‐benar  berakar  pada  fitrat  manusia  juga  tidak  akan  mengalami  perubahan  asal  saja  agama  tersebut  tidak  terlalu  mencampuri  situasi‐situasi  transien  manusia  dalam  kurun  waktu  mana  pun  dalam  sejarah  kehidupannya.  Bila  agama  tersebut  tetap  bersiteguh  pada  prinsip‐prinsip  yang  bersumber  pada  fitrat  manusia  maka  agama  itu  memiliki  potensi untuk menjadi agama universal.  Islam  malah  selangkah  lebih  maju.  Dengan  kebesaran  hati,  Islam  menyatakan  bahwa  semua  agama  di  dunia  sedikit  banyak  juga  sama  memiliki  sifat  universal  tersebut.  Dengan  kata  lain,  dalam  setiap  agama  samawi  dapat  ditemukan  inti  ajaran  yang  terkait  dengan  fitrat  manusia  dan  kebenaran  abadi. Inti ajaran agama itu akan tetap tidak berubah kecuali  jika pengikutnya mencemari ajaran tersebut di kemudian hari.  Islam  menghendaki  umatnya  untuk  tetap  beribadah  kepada  Allah  dengan  tulus  ikhlas  dalam  ketaatan  kepada‐  Nya  dan  dengan lurus serta “mendirikan shalat dan membayar zakat”  (QS,  98:6).  Keikhlasan  untuk  patuh  kepada  Tuhannya  merupakan  landasan  utama  dalam  berjuang  di  jalan  keselamatan  (mendirikan  shalat)  dan  pengabdian  bagi  kemanusiaan  (membayar  zakat).  Dalam  firman‐Nya,  Allah  menyatakan  “Maka  hadapkanlah  wajahmu  untuk  berbakti  kepada  agama  dengan  kebaktian  selurus‐lurusnya.  Dan  turutilah  fitrat  yang  diciptakan  Allah,  yang  sesuai  dengan  9     

fitrat  itu  Dia  telah  membentuk  umat  manusia.  Tiada  perubahan dalam penciptaan Allah. Itulah agama yang benar,  tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui” (QS, 30:31).  Berdasarkan  pandangan  di  atas  muncul  pertanyaan  lalu  apa  gunanya menurunkan agama demi agama dengan ajaran yang  sama.  Selanjutnya  orang  mungkin  akan  bertanya  juga  mengapa  Islam  mengaku  bahwa  secara  relatif  Islam  bersifat  lebih universal dan sempurna dibanding semua agama‐agama  sebelumnya jika agama lain juga memiliki ajaran yang bersifat  universal dan berlaku bagi manusia di segala zaman.  1) Untuk  menjawab  pertanyaan  pertama,  Al‐Quran  menjelaskan  bahwa  berdasarkan  fakta  historis,  semua  Kitab  dan  Naskah  suci  yang  turun  sebelum  Al‐Quran  telah  mengalami  perubahan‐perubahan.  Ajaran  Kitab‐ kitab  tersebut  secara  berangsur  telah  mengalami  penyesuaian‐penyesuaian  atau  karena  dimasukkannya  unsur‐unsur  baru  secara  interpolasi  sehingga  validitas  dan autentisitasnya menjadi diragukan. Dengan demikian  menjadi kewajiban para pengikut agama‐agama tersebut  untuk  membuktikan  kesahihan  Kitab‐kitab  mereka.  Al‐ Quran  sendiri  menduduki  posisi  yang  unik  dan  jelas  di  antara  semua  Kitab‐kitab  dan  Naskah  suci.  Bahkan  musuh‐musuh  Islam  yang  paling  gigih  yang  tidak  meyakini  bahwa  Al‐Quran  adalah  wahyu  Tuhan,  harus  mengakui  bahwa  Al‐Quran  tidak  mengalami  perubahan  atau  pun  perombakan  sejak  diturunkan  kepada  Muhammad s.a.w.  2) Adapun  mengenai  pertanyaan  kedua,  Al‐Quran  mengingatkan  kita  akan  proses  evolusi  di  semua  sisi  10     

masyarakat  manusia.  Agama  baru  dibutuhkan  tidak  saja  sebagai  restorasi  dari  ajaran‐ajaran  fundamental  dari  agama  lama  yang  telah  mengalami  perubahan  karena  campur  tangan  manusia,  tetapi  juga  sebagai  tambahan  pada  agama  lama  guna  mengadaptasi  kemajuan  sejalan  dengan perkembangan evolusi masyarakat.  3) Tidak itu saja. Faktor lain yang ikut bekerja dalam proses  perubahan  adalah  unsur  ajaran  turunan  kedua  yang  terkait dengan kurun waktu dimana ajaran itu diturunkan  guna  memenuhi  kebutuhan  sekelompok  orang  atau  periode  tertentu.  Dengan  kata  lain,  agama  tidak  saja  terdiri dari ajaran pokok prinsip‐prinsip yang baku tetapi  juga diikuti dengan ajaran‐ajaran tambahan.  4) Yang  terakhir  patut  dipahami  adalah  manusia  tidak  memperoleh  pelatihan  dan  pendidikan  dalam  ajaran‐ ajaran  samawi  dalam  satu  hentakan.  Manusia  dibawa  secara bertahap sampai ke tingkatan kedewasaan mental  dimana  ia  dianggap  telah  cukup  matang  dan  siap  untuk  menerima  keseluruhan  prinsip‐prinsip  dasar  yang  diperlukan  sebagai  bimbingan  baginya.  Menurut  pandangan  Al‐Quran,  ajaran  turunan  kedua  yang  terkait  erat berdasarkan pada prinsip‐prinsip fundamental yang  baku  adalah  juga  merupakan  bagian  dari  Islam  sebagai  agama  yang  sempurna,  terakhir  dan  menyeluruh  (lihat  Al‐Quran Surah 4 ayat 14‐16).   

11   

 

Gambar 1: We Love Peace by Qanita (12)     

12   

 

B E R G E M B I R A L A H  (SEJUK DAN DAMAI)    Ajakan  bergembira  akan  bisa  dicapai  ketika  seseorang  dalam  keadaan  hati  yang  berbahagia,  hidup  yang  bersyukur  dan  damai  dengan  apapun.  Keceriaan  anak‐ anak  ketika  bermain  dapat  menggambarkan  keadaan  bergembira  tersebut.  Sebagaimana  terekspresikan  dari  dalam  hati  mereka  yang  berbahagia,  menikmati  waktu  riang dengan syukur dan damai bersama teman2 adalah  gambaran  kegembiraan  yang  nyata.  Dalam  budaya  dolanan  bagi  anak‐anak  Jawa,  telah  mentradisi  diisi  dengan  lagu  ‘Lir  ilir  ’  karya  para  Wali  yang  biasanya  dimainkan  diwaktu  malam  hari  ketika  gelap  diterangi  oleh Bulan Purnama.  Lir ilir lir ilir tandure wis sumilir,  Tak ijo royo‐royo dak sengguh temanten anyar,  Cah angon cah angon penekna blimbing kuwi,  Lunyu‐lunyu peneken kanggo masuh dodotira,  Dodotira dodotira kumitir bedhah ing pinggir,  Domana jlumatana kanggo sebo mengko sore,  Mumpung gedhe rembulane, mumpung jembar  kalangan,  Sun surak‐a surak hore!   

13   

 

Lagu  ini  mengandung  isyarat  dari  para  Wali  yang  mengingatkan kepada kita bahwa sudah datang saatnya  ‘era’  yang  menyenangkan  (lit  ilir)  untuk  menanam  (tandure  wis  sumilir).  Suatu  era  yang  ditandai  oleh  kehijauan  yang  menyegarkan  (ijo  royo‐royo)  sebagai  masa  hidup  baru  (temanten  anyar)  bagi  kesegaran  agama Islam. Para Wali memahami pesan Kanjeng Nabi  Muhammad  s.a.w.  bahwa  ketika  agama  Islam  tinggal  namanya,  Al‐Qur’an  terlepas  dari  makna  para  pembacanya,  Masjid  yang  tampak  indah  kosong  dari  petunjukNya dan Iman telah terbang ke bintang Tsuraya,  membutuhkan  seseorang  atau  lebih  yang  dipilihNya  untuk  mengembalikan  semuanya.  Para  penggembala  (cah  angon  cah  angon)  sebagai  orang‐orang  pilihan  Tuhan  diperintahkan  untuk  mengambilnya  meskipun  sulit  dan  begitu  besar  tantangannya  dan  licin  pula  jalannya  (lunyu  lunyu)  penuh  resiko.  Buah  ‘keimanan  yang  berbintang  enam’  (blimbing)  yang  diambil  dari  bintang  Tsuraya  untuk  kemudian  dibumikan  (dilaksanakan  di  muka  bumi)  dalam  praktek  kehidupan  keseharian  dengan  ‘berpakaian’  taqwa  (dodotira).  Para  Wali  tampaknya  sangat  mengerti  bahwa  ketaqwaan  telah  rusak,  robek‐robek  bagian  pinggirannya  (kumitir  bedhah  ing  pinggir).  Maka  melalui  orang‐orang  pilihan  inilah,  Tuhan  memerintahkan  untuk  menjahit  memperbaiki  (domana  jlumatana)  kerusakan‐kerusakan  tersebut sehingga menjadi baju ketaqwaan yang pantas 
14     

dipakai dalam kunjungan menghadap (sebo) Allah s.w.t.  pada saatnya kelak (mengko sore). Ini adalah perjuangan  besar  dan  panjang  yang  harus  dilakukan  dengan  sangat  telaten  dan  konsisten.  Tanpa  kesegaran  keimanan  dan  utuhnya  ke‐Islama‐an,  maka  tiada  pantas  kita  menghadap  Sang  Mahapencipta.  Inilah  saatnya  (mumpung),  ketika  suasana  terang  oleh  cahaya  rembulan  (gedhe  rembulane)  bukan  terik  oleh  panas  matahari untuk mengajak dalam kebaikkan.   Cahaya  rembulan  yang  lembut  dan  sejuk  menyinari  dikegelapan  malam  membangkitkan  gairah  perenungan  yang  persuasif  dan  damai,  bukan  dogma‐dogma  yang  kaku  dan  keras,  apalagi  brangasan.  Demikian  pula  terdapat  kesempatan  yang  memberi  peluang  untuk  mengembangkan komunikasi dan informasi telah begitu  luas dan mengglobal (mumpung jembar kalangan). Para  Wali  telah  menggambarkan  dengan  jelas  dan  gamblang  serta  terang  benderang  bahwa  keadaan  Islam  dijaman  akhir  membutuhkan  pertolongan  Allah  s.w.t.  untuk  kembali mencerahkan kehidupan manusia. Risalah Islam  memang  telah  sempurna  dan  paripurna,  namun  dalam  perjalanan waktu telah pula mengalami perusakkan dan  penurunan  kualitas  umat  sehingga  membutuhkan  campur  tangan  Allah  s.w.t.  untuk  memperbaikinya.  Bergembiralah  bagi  mereka  yang  telah  meraih  kesempatan memakai baju taqwa tersebut, bersoraklah  penuh suka cita diterima di paseban (suraka surak hore).  
15     

Foto 1: Fadhil Ahmad Qamar bersama peserta lain dari  berbagai negara mengikuti International Child Art Festival,  Washington DC 2004 

 
 

16   

 

ISLAM AGAMA YANG BENAR DAN HIDUP1
  “Yang  dimaksud  dengan  Islam  adalah  memfanakan  diri  demi  Allah  dan  melepaskan  kesenangan  diri  sendiri  demi  kesenangan  Allah  s.w.t.”  Mirza  Ghulam  Ahmad  berpendapat  bahwa  tujuan  pokok  dalam  menganut  suatu  agama  adalah  kita  memperoleh  kepastian  berkaitan  dengan  Tuhan  yang  menjadi  sumber  dari  keselamatan,  seolah‐olah  kita  bisa  melihat Wujud‐Nya dengan mata kita. Unsur kejahatan dalam  dosa  akan  selalu  mencoba  menghancurkan  manusia  dimana  seseorang tidak akan bisa melepaskan diri dari racun fatal dari  dosa  sampai  ia  itu  meyakini  sepenuh  hati  beriman  kepada  Tuhan  yang  Maha  Sempurna  dan  Maha  Hidup,  yang  menghukum  para  pendosa  dan  mengganjar  yang  muttaqi  dengan kenikmatan yang kekal.     Merupakan pengalaman umum bahwa jika kita meyakini akan  efek‐efek  fatal  yang  ditimbulkan  sesuatu  maka  dengan  sendirinya  kita  tidak  akan  mendekatinya.  Sebagai  contoh,  tidak  akan  ada  orang  yang  menenggak  racun  secara  sadar.  Tidak  akan  ada  orang  yang  secara  sengaja  berdiri  di  depan  seekor  harimau  liar.  Tidak  juga  orang  mau  memasukkan  tanggannya  ke  lubang  ular  berbisa.  Lalu  mengapa  orang  melakukan  dosa  secara  sengaja?  Sebabnya  adalah  karena  ia 
1

                                                            
   Petikan buku INTI POKOK AJARAN ISLAM yang merupakan  ekstraksi tulisan, khutbah, fatwa dan ceramah Mirza Ghulam  Ahmad Al‐Masih Al‐Maw’ud. 

17   

 

tidak  memiliki  keyakinan  penuh  mengenai  hal  tersebut  sebagaimana  dengan  hal‐hal  lain  yang  dicontohkan  tadi.  Tugas  pertama  seseorang  dengan  demikian  adalah  berusaha  memperoleh  keyakinan  mengenai  eksistensi  Tuhan  dan  menganut  suatu  agama  yang  melalui  mana  hal  itu  bisa  dicapai, agar dengan demikian ia akan menjadi takut kepada  Tuhan dan menjauhi dosa. Lalu bagaimana bisa memperoleh  keyakinan  demikian?  Jelas  bahwa  hal  seperti  itu  tidak  akan  bisa didapat hanya melalui dongeng‐dongeng. Tidak juga bisa  diperoleh  melalui  argumentasi  saja.  Satu‐satunya  cara  untuk  memperoleh  keyakinan  adalah  dengan  mengalami  pendekatan  dengan  Tuhan  berulangkali  melalui  bercakap‐ cakap dengan Wujud‐Nya atau dengan menyaksikan berbagai  tanda‐tanda‐Nya yang luar biasa, atau juga melalui kedekatan  dengan  seseorang  yang  memiliki  pengalaman  demikian2.  Tujuan agama adalah agar manusia memperoleh keselamatan  dari  hawa  nafsunya  dan  menciptakan  kecintaan  pribadi  kepada  Allah  yang  Maha  Kuasa  melalui  keimanan  kepada  eksistensi‐Nya  dan  sifat‐sifat‐Nya  yang  Maha  Sempurna.  Kecintaan kepada Allah demikian merupakan surga yang akan  mewujud  dalam  berbagai  bentuk  di  akhirat  nanti.  Tidak  menyadari akan adanya Tuhan dan menjauh dari Wujud‐Nya  adalah neraka yang akan berbentuk macam‐macam di akhirat  nanti.  Dengan  demikian  tujuan  haqiqi  seorang  manusia 

                                                            
2

   Ghulam Ahmad, Nasimi Dawat, Qadian, Ziaul Islam Press, 1903;  sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 19, hal. 447‐448,  London, 1984 

18   

 

sewajarnya adalah beriman sepenuhnya kepada Dia3.  Tujuan  dari  menerima  suatu  agama  adalah  agar  Allah  yang  Tegak  dengan  Dzat‐Nya  Sendiri  dan  yang  tidak  membutuhkan  akan  ciptaan‐Nya  atau  pun  sembahan  dari  ciptaan‐Nya  itu,  akan  berkenan  dengan  diri  kita  sehingga  kita  bisa  memperoleh  rahmat  dan  kasih‐Nya  yang  bisa  menghapuskan  noda  dan  karat dalam batin, dan dengan cara demikian dada kita akan  dipenuhi  dengan  keyakinan  dan  pemahaman.  Hal  seperti  itu  tidak akan mungkin bisa dicapai oleh seorang manusia melalui  upayanya  sendiri.  Karena  itu  Allah  yang  Maha  Agung  yang  menyembunyikan  Wujud‐Nya  serta  keajaiban  ciptaan‐Nya  seperti  ruh,  malaikat,  surga,  neraka,  kebangkitan,  kenabian  dan  lain‐lain  yang  hanya  akan  dibukakan  sebagian  saja  melalui  penalaran,  akan  menunjuk  hambahamba‐Nya  yang  akan  beriman  pada  semua  misteri  itu4.  Selanjutnya  beliau  menjelaskan  bahwa  beriman  kepada  sosok  tuhan  yang  menyerupai  benda  mati  dimana  keimanan  kepadanya  bukan  karena  adanya  manifestasi  dirinya  tetapi  karena  rekayasa  fikiran  manusia,  sepertinya  menyudutkan  Tuhan  yang  sebenarnya.  Tidak  ada  gunanya  beriman  kepada  Tuhan  yang  kekuasaan‐Nya tidak bisa dirasakan dan yang Dia sendiri tidak  memanifestasikan  tanda‐tanda  eksistensi‐Nya.  (Nasimi  Dawat,  Qadian,  Ziaul  Islam  Press,  1903).  Agama  yang  mengaku  berasal  dari  Tuhan  harus  mampu  memperlihatkan                                                               3     Ghulam Ahmad, Chasmai Masihi, Qadian Magazine Press, 1906; 
sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 20, hal. 352‐353,  London, 1984 
4

   Ghulam Ahmad, Surma Chasm Arya, Qadian, 1886; sekarang  dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 2, hal. 81, London, 1984 

19   

 

tanda‐tanda  berasal  dari  Tuhan  dan  harus  menunjukkan  meterai  Tuhan  yang  membuktikan  kenyataan  bahwa  agama  itu  memang  berasal  dari  Tuhan.  Yang  memenuhi  syarat  demikian  adalah  Islam.  Allah  yang  tersembunyi  bisa  dikenali  melalui  agama  ini  dan  memanifestasikan  Wujud‐Nya  kepada  para penganut  tulus dari agama ini. Suatu agama yang benar  akan didukung oleh tangan Allah dan melalui agama ini Allah  memanifestasikan Wujud‐Nya untuk menunjukkan bahwa Dia  itu  eksis.  Diyakini  dalam  agama  yang  benar,  Tuhan  menunjukkan  eksistensi‐Nya  melalui  bicara‐Nya.  Lebih  jauh  dijelaskan  bahwa  Al‐Quran  adalah  satu‐satunya  kitab  yang  mengemukakan  eksistensi‐Nya  sebagai  suatu  fakta,  yang  tidak  saja  mendorong  manusia  untuk  mencari  Tuhan  tetapi  juga menjadikan Diri‐Nya mewujud. Tidak ada kitab lain yang  memanifestasikan  Wujud  yang  tersembunyi  tersebut5.    Ada  dua  persyaratan  bagi  sebuah  agama  yang  mengaku  berasal  dari  Tuhan.  Pertama  adalah  agama  tersebut  harus  bersifat  demikian  komprehensif,  sempurna,  lengkap  tanpa  kekurangan  dan  bersih  dari  segala  cacat  dan  noda  dalam  akidah,  ajaran  dan  perintah‐perintahnya,  dimana  fikiran  manusia  tidak  mungkin  merumuskan  yang  lebih  baik  lagi.  Agama  ini  harus  berada  di  atas  dari  semua  agama  lain  menyangkut  persyaratan‐persyaratan  tersebut.  Hanya  Al‐ Quran yang mengajukan klaim untuk itu dengan menyatakan:

                                                            
5

   Ghulam Ahmad, Chasmai Masihi, Qadian Magazine Press, 1906;  sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 20, hal. 351‐352,  London, 1984). 

20   

 

‘Hari ini telah Aku sempurnakan agamamu bagi manfaatmu,  dan  telah  Aku  lengkapkan  nikmat‐Ku  atasmu  dan  telah  Aku  sukai  bagimu  Islam  sebagai  agama’  (dalam  petikan  QS,  Al‐ Maidah).  Dengan  kata  lain,  Allah  s.w.t.  meminta  kita  untuk  menyelaraskan diri kita kepada realita yang inheren (melekat)  di  dalam  kata  Islam.  Disini  ada  pengakuan  bahwa  Al‐Quran  merupakan  ajaran  yang  sempurna  dan  bahwa  saat  turunnya  Al‐Quran  merupakan  saat  dimana  ajaran  sempurna  tersebut  sudah  bisa  diungkapkan  kepada  manusia.  Hanya  Al‐Quran  yang  layak  membuat  pengakuan  demikian,  tidak  ada  kitab  samawi  lainnya  yang  pernah  mengajukan  pernyataan  seperti  itu.  Baik  kitab  Taurat  mau  pun  Injil  tidak  mau  memberikan  pernyataan demikian.    Dalam  konteks  orang  yang  memeluk  agama  Islam,  Ghulam  Ahmad  menjelaskan  Islam  berarti  seseorang  yang  menyerahkan  diri  sepenuhnya  di  jalan  Allah  yang  Maha  Kuasa,  yaitu  orang  yang  mengabdikan  diri  sepenuhnya  kepada  Allah  yang  Maha  Perkasa  dalam  mengikuti  petunjuk‐ Nya  dan  berusaha  mencari  keridhoan‐Nya,  lalu  bersiteguh  melakukan  amal  baik  demi  Allah  s.w.t.dan  mengerahkan  seluruh  kemampuan  dirinya  untuk  tujuan  tersebut.  Dengan  kata  lain  ia  menjadi  milik  Allah  sepenuhnya,  baik  secara  akidah  mau  pun  pelaksanaannya.  Menjadi  milik  Allah  secara  akidah  mengandung  arti  bahwa  seseorang  meyakini  kalau  dirinya  diciptakan  sebagai  mahluk  yang  mengakui  Allah  yang  Maha Kuasa, kepatuhan kepada‐Nya serta mencari kasih dan  keridhoan‐Nya.  Menjadi  milik  Allah  dalam  pelaksanaan  21     

bermakna melakukan segala sesuatu yang baik dengan segala  kemampuannya secara rajin dan penuh perhatian seolah‐olah  melihat  wujud  yang  Maha  Terkasih  di  dalam  cermin  keitaatannya6.    Allah s.w.t. Tuhan Yang Mahakuasa  Tuhan  kami  adalah  surga  kami.  Kesenangan  yang  tertinggi  adalah bersama Allah s.w.t. karena kami telah bersua dengan  Dia  dan  telah  melihat  semua  kecantikan  dalam  Wujud‐Nya.  Ini  adalah  khazanah  kekayaan  yang  layak  dicari  meski  harus  menyerahkan nyawa untuk memperolehnya. Ini adalah intan  permata  yang  patut  dibeli  walaupun  harus  melepas  nyawa  guna  menebusnya.  Wahai  kalian  yang  kehilangan  harapan,  marilah ke sumber mata air ini dan kalian akan dipuaskan. Dia  merupakan  sumber  mata  air  kehidupan  yang  akan  menyelamatkan  kalian.  Apa  yang  harus  aku  lakukan  dan  bagaimana  aku  bisa  mengesankan  kepada  hati  kalian  bahwa  ini adalah kabar gembira? Genderang apakah yang harus aku  tabuh  untuk  mengumumkan  agar  manusia  mau  mendengar  bahwa  inilah  Tuhan  kita?  Obat  apakah  yang  harus  aku  gunakan  untuk  membuka  telinga  manusia  agar  mereka  mau  mendengar?7  Ruh kami dan setiap partikel zarah dari wujud  kami  bersujud  di  hadapan  Allah  yang  Maha  Perkasa,  Maha 
6

                                                            
   Ghulam Ahmad, Ayena Kamalati Islam, Qadian, Riyadh Hind  Press, 1893; sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 5, hal.  57‐58, London, 1984     Ghulam Ahmad, Kishti Nuh, sekarang dicetak dalam Ruhani  Khazain, vol. 19, hal. 21‐22, London, 1984 

7

22   

 

Benar dan Maha Sempurna yang dari Tangan siapa setiap ruh  dan  setiap  partikel  penciptaan  lengkap  berikut  semua  inderanya  jadi  mewujud,  dan  yang  melalui  Dukungan‐Nya  setiap  mahluk  dipelihara.  Tidak  ada  yang  berada  di  luar  jangkauan Pengetahuan‐Nya atau Pengendalian‐Nya atau pun  di  luar  Ciptaan‐Nya.  Kami  memanjatkan  ribuan  berkat  dan  salawat  bagi  Nabi  Suci  Muhammad  s.a.w.  melalui  siapa  kami  telah  menemukan  Tuhan  yang  hidup  yang  telah  membuktikan  kepada  kami  Eksistensi‐Nya  melalui  Firman‐Nya.  Dia  telah  memperlihatkan  kepada  kami  melalui  tanda‐tanda  yang  luar  biasa,  Wujud‐Nya  yang  cemerlang  dan  memiliki  kekuasaan  yang sempurna dan abadi. Kami telah menemukan Rasul yang  telah  memanifestasikan  Tuhan  kepada  kami  dan  karena  itu  menemukan Tuhan yang menciptakan segala sesuatu melalui  kekuasaan‐Nya yang sempurna. Betapa agung kekuasaan‐Nya  dimana  tidak  ada  yang  mewujud  tanpa‐Nya  dan  tidak  ada  yang  bisa  terus  eksis  tanpa  bantuan‐Nya.  Tuhan  kami  yang  Maha  Benar  itu  memiliki  berkat  yang  tidak  terbilang,  kekuasaan yang tidak terhitung, keindahan dan karunia yang  tidak terkira. Tidak ada tuhan lain di sisi‐Nya8.  Adalah  pendapat  yang  salah  sama  sekali  mengharapkan  bisa  beriman  kepada  Ke‐Esaan  Allah  s.w.t.  tanpa  melalui  bimbingan  Yang  Mulia  Rasulullah  s.a.w.  dan  juga  tak  akan  mungkin  memperoleh  keselamatan  tanpa  hal  tersebut.  Bagaimana  mungkin  bisa  muncul  keimanan  kepada                                                              
   Ghulam Ahmad, Nasimi Dawat, Qadian, Ziaul Islam Press, 1903;  sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 19, hal. 363,  London, 1984 

8

23   

 

Ketauhidan Ilahi jika tidak yakin sepenuhnya akan eksistensi‐ Nya?  Percaya  dan  yakinlah  bahwa  keimanan  kepada  Ketauhidan  Ilahi  hanya  dapat  dicapai  melalui  seorang  Nabi  sebagaimana  Nabi  Suci  Rasulullah  s.a.w.  telah  meyakinkan  para  atheis  dan  umat  pagan  di  Arabia  mengenai  eksistensi  Allah  yang  Maha  Kuasa  dengan  memperlihatkan  kepada  mereka beribu‐ribu tanda‐tanda samawi. Sampai dengan hari  ini, para pengikut yang benar dan sejati dari Hazrat Rasulullah  s.a.w.  bisa  memperlihatkan  tanda‐tanda  itu  kepada  para  atheis.  Sesungguhnya  sepanjang  manusia  belum  menyadari  kekuatan  yang  hidup  dari  Tuhan  yang  hidup  maka  Syaitan  tidak  akan  meninggalkan  kalbunya,  tidak  juga  Ketauhidan  akan  masuk  ke  dalam  kalbu  itu,  begitu  pula  ia  tidak  akan  pernah  meyakini  sepenuhnya  eksistensi  Tuhan.  Ketauhidan  yang  suci  dan  sempurna  ini  hanya  bisa  dimengerti  melalui  Nabi Suci Rasulullah s.a.w.9    Dia tidak memiliki cacat apa pun. Dia merangkum segala sifat  yang  baik  dan  memanifestasikan  semua  kekuatan  suci‐Nya.  Dia  adalah  sumber  dari  segala  ciptaan  dan  mata  air  dari  berkat.  Dia  adalah  pemilik  dari  semua  ganjaran  dan  segala‐ galanya  akan  kembali  kepada‐Nya.  Dia  itu  dekat  tetapi  juga  jauh,  Dia  itu  jauh  tetapi  juga  dekat.  Dia  berada  di  atas  segalanya, tetapi tidak bisa dikatakan bahwa ada seseorang di  bawah‐Nya.  Dia  itu  lebih  tersembunyi  dari  segalanya  tetapi                                                              
9

   Ghulam Ahmad, Haqiqatul Wahi, Qadian, Magazine Press, 1907;  sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 22, hal. 120‐121,  London, 1984 

24   

 

tidak  bisa  dikatakan  bahwa  ada  yang  lebih  mewujud  dari  sosok‐Nya.  Dia  itu  ada  dengan  sendiri‐Nya  dan  segalanya  hidup  karena‐Nya.  Dia  itu  eksis  dengan  sendiri‐Nya  dan  semuanya eksis melalui‐Nya. Dia itu tegak dengan sendiri‐Nya  dan tak ada satu pun yang menopang‐Nya. Tidak ada apa pun  yang  mewujud  atas  dirinya  sendiri  atau  bisa  hidup  sendiri  tanpa  Dia.  Dia  meliputi  keseluruhan  tetapi  tidak  bisa  dikatakan  apakah  sifat  peliputan  itu.  Dia  adalah  Nur  bagi  semua yang ada di langit dan di bumi, setiap sinar memancar  keluar dari tangan‐Nya dan menjadi refleksi daripada Wujud‐ Nya.  Dia  adalah  yang  menghidupi  alam  semesta.  Tidak  ada  jiwa  yang  tidak  dihidupi  oleh‐Nya  dan  eksis  dengan  sendirinya. Tidak ada jiwa yang memiliki kekuatan bukan dari  Wujud‐Nya dan yang eksis dari dirinya sendiri.     Sifat kasih‐Nya terdiri dari dua macam jenis. Pertama, adalah  sifat  rahman  yang  secara  abadi  dimanifestasikan  tanpa  tergantung  pada  tindakan  atau  amalan  siapa  pun.  Sebagai  contoh,  langit  dan  bumi,  matahari,  bulan  dan  bintang‐ bintang,  air,  udara  dan  api  serta  semua  partikel  di  alam  ini  yang  diciptakan  bagi  keselesaan  dan  kebutuhan  kita,  yang  seluruhnya  telah  tersedia  sebelum  kita  sendiri  mewujud.  Semuanya itu sudah ada sebelum kita hadir. Tidak ada amalan  apa  pun  yang  berasal  dari  kita.  Siapa  yang  bisa  mengatakan  bahwa  matahari  itu  diciptakan  karena  hasil  kerja  seseorang,  atau  bumi  terhampar  sebagai  akibat  dari  amal  baik  dirinya?  Ini  adalah  sifat  rahman  yang  sudah  berjalan  sebelum  terciptanya  manusia  dan  bukan  merupakan  hasil  kerja  manusia. Adapun sifat kasih Ilahi yang kedua yaitu kerahiman  25     

akan  berjalan  sebagai  akibat  dari  tindakan  atau  amalan  manusia.  Hal‐hal  seperti  ini  tidak  memerlukan  ilustrasi.  Selanjutnya  beliau  menjelaskan  tentang  kaitan  manusia  dengan  Tuhannya,  maka  barangsiapa  yang  tidak  memiliki  wawasan  di  dunia  ini  dan  tidak  mampu  melihat  Wujud‐Nya  yang tanpa banding tersebut, akan buta juga setelah matinya  dan  terkungkung  dalam  kegelapan.  Begitu  juga  dengan  manusia yang dikaruniai wawasan dalam kehidupan ini untuk  menyaksikan Tuhan dan ia tidak membawa wawasan tersebut  dari dunia ini bersama dirinya, maka ia pun tidak akan dapat  melihat  Allah  s.w.t.  di  akhirat.  Demikian  pula  halnya  barangsiapa yang menginginkan bertemu dengan Tuhan yang  Maha  Pencipta,  dalam  kehidupan  sekarang  ini,  haruslah  berlaku  saleh,  atau  dengan  kata  lain,  perilakunya  bersih  dari  segala  cacat  dan  tindakannya  itu  tidak  untuk  mengagulkan  diri  atau  pun  untuk  dibanggakan.  Amalannya  tidak  boleh  cacat atau kurang sempurna, tidak juga berbau apa pun yang  tidak  konsisten  dengan  kecintaan  pribadinya  kepada  Allah  s.w.t.  Semua  kegiatannya  harus  bernafaskan  ketulusan  dan  keimanan. Ia tidak akan menyekutukan apa pun kepada Allah  s.w.t.  dan  tidak  akan  menyembah  matahari  atau  bulan,  atau  air  atau  api,  pokoknya  tidak  ada  apa  pun  yang  disembahnya  selain  Tuhan.  Ia  tidak  boleh  mengagungkan  sarana  duniawi  sedemikian  rupa  sehingga  ia  tergantung  kepadanya  dan  menjadikannya  sebagai  sekutu  Tuhan.  Tidak  juga  semata‐ mata bergantung kepada usaha dan upayanya sendiri karena  ini  juga  merupakan  bentuk  mempersekutukan  Tuhan.  Walaupun  ia  telah  melakukan  segalagalanya,  ia  harus  menganggapnya  sebagai  belum  melakukan  apa  pun.  Ia  tidak  akan membanggakan diri atas pengetahuan yang dimilikinya,  26     

tidak  juga  bergantung  kepada  amalannya.  Ia  harus  menganggap dirinya sangat bodoh dan malas, dimana jiwanya  selalu bersujud di hadapan Allah yang Maha Perkasa. Ia akan  menarik  rahmat  Tuhan  kepada  dirinya  melalui  doanya.  Ia  harus  seperti  orang  yang  kehausan  dan  tanpa  daya  yang  menemukan  mata  air  di  depannya  yang  berair  jernih  dan  manis,  dimana  ia  merangkak  ke  arah  mata  air  itu  serta  mencucupkan  bibirnya  dan  minum  sepuasnya  dari  mata  air  itu sehingga ia benar‐benar kenyang.     Tuhan  kita  adalah  Maha  Esa  dalam  Wujud‐Nya  dan  dalam  Sifatsifat‐Nya.  Tidak  ada  wujud  lainnya  yang  bersifat  abadi  dan  tegak  dengan  sendirinya  seperti  Wujud‐Nya.  Begitu  juga  sifat‐sifat  dari  wujud  lain  yang  menyamai  Sifat‐sifat‐Nya.  Pengetahuan  seseorang  membutuhkan  seorang  guru  dan  itu  pun  tetap  terbatas.  Pengetahuan  Tuhan  tidak  memerlukan  guru  dan  tanpa  batas.  Kemampuan  pendengaran  seseorang  tergantung  kepada  udara  dan  bersifat  terbatas,  tetapi  sifat  mendengar  Allah  s.w.t.  bersifat  inheren  dan  tanpa  batas.  Kemampuan penglihatan manusia tergantung kepada adanya  sinar  matahari  atau  sumber  sinar  lainnya  serta  bersifat  terbatas,  sedangkan  penglihatan  Tuhan  adalah  berasal  dari  Nur  yang  inheren  dalam  Wujud‐Nya  dan  tanpa  batasan  apa  pun.  Kemampuan  manusia  untuk  mencipta  tergantung  pada  sarana  dan  waktu  serta  bersifat  terbatas.  Kemampuan  Allah  mencipta  tidak  bergantung  pada  apa  pun,  tidak  juga  pada  waktu  dan  bersifat  tanpa  batas.  Semua  sifat‐sifat‐Nya  tanpa  banding dan tidak ada apa pun yang sepadan dengan Wujud‐ Nya atau pun sifat‐sifat‐Nya. Jika ada sifat‐Nya yang dianggap  27     

cacat  maka  keseluruhan  sifat‐Nya  juga  pasti  akan  cacat  dan  karena  itu  ke‐Esaan‐Nya  tidak  bisa  ditegakkan  sepanjang  belum  menyadari  bahwa  Dia  itu  tidak  ada  yang  menyamai  dalam Wujud‐Nya. Dia bukan putra siapa pun  dan tidak ada siapa pun yang menjadi putra‐Nya. Dia itu tegak  dengan  sendiri‐Nya  dan  tidak  membutuhkan  ayah  atau  pun  anak. Inilah Ketauhidan yang diajarkan Al‐Quran dan menjadi  dasar dari agama kita10.  Segala  puji  milik  Allah.  Segala  puji  milik  Tuhan  yang  Maha  Benar yang merangkum di dalam Wujud‐Nya semua sifat‐sifat  yang  sempurna  dan  yang  nama‐Nya  adalah  Allah.  Dalam  istilah  Al‐Quran,  Allah  adalah  nama  dari  Wujud  yang  sempurna yang patut disembah dan yang merangkum dalam  Diri‐  Nya segala hal yang bersifat sempurna, bebas dari segala cela  dan  yang  Maha  Esa  yang  tidak  mempunyai  sekutu  serta  menjadi  sumber  mata  air  dari  semua  karunia.  Dalam  Kitab  Suci‐Nya,  Allah  yang  Maha  Perkasa  menguraikan  nama‐Nya  Allah sebagai yang merangkum dalam Wujud‐Nya segala sifat  dari  namanama  dan  sifat  lainnya.  Tidak  ada  nama  lain  yang  memiliki derajat demikian. Allah merangkum semua sifat‐sifat  yang  sempurna.  Dengan  demikian  ucapan  Alhamdulillah  mengandung arti bahwa semua pujian, yang terbuka mau pun  yang  tersembunyi,  berkaitan  dengan  kesempurnaan  wujud  atau  pun  keajaiban  alamiah,  merupakan  karakteristik 
10

                                                            
   Ghulam Ahmad, Khutbah Lahore, Lahore, Rifahi Aam Steam  Press, 1904; sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 20, hal.  152‐155, London, 1984. 

28   

 

daripada  Allah  dan  tidak  ada  satu  pun  yang  menjadi  sekutu  bagi‐Nya.  Ucapan  tersebut  juga  berarti  bahwa  semua  pujian  tulus  dan  sifat‐sifat  sempurna  yang  bisa  terjangkau  oleh  fikiran  seorang  bijak,  atau  pun  yang  bisa  dibayangkan  oleh  seorang pemikir, telah terangkum di dalam wujud Allah s.w.t.  Tidak  ada  satu  pun  sifat  unggulan  yang  tidak  dimiliki  oleh  Allah.  Tidak  ada  seorang  bijakpun  yang  bisa  mengatakan  bahwa  ada  sifat  unggulan  yang  tidak  ada  pada  Allah  yang  Maha  Kuasa.  Semua  unggulan  sifat  yang  mungkin  bisa  dipahami  manusia,  sudah  ada  pada  wujud‐Nya.  Dia  itu  sempurna  dari  segala  sudut  pandang,  baik  dalam  wujud‐Nya  mau  pun  dalam  sifat‐sifat‐Nya  serta  keunggulan‐keunggulan  lainnya,  dan  Dia  sepenuhnya  bebas  dari  segala  kekurangan.  Inilah  kebenaran  yang  membedakan  agama  yang  benar  dengan agama yang palsu.  Mengingat  Wujud  dari  Allah  yang  Maha  Kuasa  meskipun  demikian  cemerlang  namun  tersembunyi  dari  pandangan  mata dan alam jasmani ini tidak cukup mampu mengenalinya,  karena  itulah  maka  mereka  yang  bertumpu  pada  system  phisikal  yang  tertata  rapi  dalam  usahanya  memahami  segala  keajaiban  melalui  ilmu  perbintangan  (astronomi),  fisika  maupun  filosofi  yang  telah  menembus  ke  langit  dan  bumi,  tidak  bisa  menghilangkan  keraguan  dan  kecurigaan  mereka  sehingga  mereka  menjadi  hanyut  dalam  berbagai  bentuk  kesalahan  tersesat  jauh  mengejar  bayangan  fikiran  mereka  sendiri.  Kalau  mereka  memandang  alam  semesta  ini  dan  memperhatikan  keteraturan  di  dalamnya,  mereka  baru  sampai  pada  kesimpulan  bahwa  mungkin  memang  ada  sesosok  wujud  Pencipta.  Jelas  bahwa  pandangan  demikian   

29   

belum  lengkap  dan  pemahaman  seperti  itu  tidak  sempurna  karena  mengatakan  bahwa  sistem  ini  memerlukan  adanya  Tuhan tidak sama dengan menyatakan bahwa Tuhan memang  eksis.  Ini  hanyalah  duga‐dugaan  mereka  yang  tidak  bisa  memberikan kepuasan dan keselesaan batin, serta juga tidak  bisa  menghilangkan  keraguan.  Semuanya  itu  belum  merupakan cawan yang bisa menghilangkan dahaga manusia  akan  pemahaman  seutuhnya  yang  sudah  inheren  dalam  tabiat  manusia.  Bahkan  pemahaman  mentah  seperti  itu  membawa  bahaya  karena  setelah  menimbulkan  kegalauan  sesaat lalu berakhir dengan kehampaan. Sepanjang Allah yang  Maha  Kuasa  tidak  mengukuhkan  eksistensi‐Nya  melalui  firman‐Nya  maka  penelaahan  atas  hasil  kinerja‐Nya  semata  tidak akan memberikan kepuasan. Sebagai contoh, kalau kita  melihat sebuah kamar yang  terkunci  dari  dalam,  reaksi  pertama  kita  adalah  mengatakan  bahwa  ada  seseorang  di  dalam  kamar  yang  telah  menguncinya dari dalam karena mengunci dari luar jelas tidak  mungkin.  Namun  jika  setelah  suatu  jangka  waktu  panjang  tidak juga ada yang menanggapi dari dalam kamar meskipun  berulangkali  telah  diseru,  maka  kita  harus  menanggalkan  asumsi yang menyatakan bahwa ada seseorang di dalam dan  kita  mulai  membayangkan  bahwa  sebenarnya  kamar  itu  kosong,  sedangkan  kuncinya  terpasang  melalui  suatu  cara  yang  canggih.  Hal  seperti  inilah  yang  terjadi  pada  diri  para  filosof  yang  pandangannya  tidak  melampaui  batas  semata  hanya menelaah hasil kinerja Tuhan. Adalah suatu kekeliruan  besar  untuk  membayangkan  bahwa  Tuhan  itu  seperti  mayat  yang  harus  dikeluarkan  manusia  dari  kuburnya.  Jika  Tuhan  30     

harus  ditemukan  melalui  upaya  manusia  maka  semua  harapan  kita  atas  Tuhan  tersebut  menjadi  tidak  ada  artinya.  Sesungguhnya  Tuhan  adalah  Wujud  yang  selalu  memanggil  manusia  ke  arah‐Nya  dengan  menyatakan:  ‘Aku  ini  ada.’  Merupakan  suatu  kekonyolan  untuk  membayangkan  bahwa  Tuhan  harus  sejalan  dengan  pemahaman  manusia  dan  menganggap  bahwa  jika  tidak  karena  para  filosof  maka  Dia  tidak  akan  dikenal.  Juga  merupakan  kekurangajaran  untuk  menanyakan  apakah  Tuhan  memiliki  lidah  untuk  berbicara.  Bukankah Dia telah menciptakan semua benda di langit dan di  bumi  tanpa  bantuan  tangan  fisikal?  Bukankah  Dia  memandang  ke  seluruhan  alam  ini  tanpa  mata  jasmani?  Tidakkah  Dia  itu  mendengar  tanpa  telinga  fisik?  Dengan  sendirinya  juga  maka  Dia  bisa  berbicara.  Adalah  keliru  mengatakan  bahwa  Tuhan  hanya  berbicara  di  masa  lalu  dan  tidak  ada  apa‐apa  lagi  yang  tersisa  dimasa  depan.  Kita  tidak  akan pernah  bisa mematok firman atau kata‐kata‐Nya hanya  pada suatu periode tertentu saja. Tidak diragukan lagi bahwa  Dia akan memperkaya para pencari‐Nya dari sumber mata air  wahyu  sebagaimana  yang  telah  dilakukan‐Nya  sejak  dulu.  Gerbang keridhoan‐Nya tetap terbuka sekarang sebagaimana  juga  terbuka  sejak  sebelumnya.  Yang  benar  adalah,  setelah  kebutuhan  akan  kaidah  dan  petunjuk  telah  dipenuhi,  maka  semua  Kenabian  dan  Kerasulan  mencapai  kulminasi  kesempurnaan‐nya  pada  titik  akhir  dalam  diri  Junjungan  dan  Penghulu kita, Rasulullah Muhammad s.a.w.11                                                              
11

   Ghulam Ahmad, Islami Usulki Philosophy, sekarang dicetak  dalam Ruhani Khazain, vol. 10, hal. 363‐367, London, 1984. 

31   

 

Nabi Suci Muhammad Rasulullah s.a.w.  Nur  akbar  telah  dianugrahkan  kepada  sesosok  manusia  yang  sempurna,  dan  bukan  kepada  malaikat,  bukan  kepada  bintang‐bintang,  bukan  kepada  bulan,  bukan  kepada  matahari,  bukan  kepada  samudra  atau  sungai,  tidak  juga  kepada batu mirah, emerald, mutiara atau jamrut, singkatnya  bukan  kepada  benda  lain  di  bumi  atau  langit.  Nur  tersebut  hanya  bagi  wujud  suci  yang  contoh  kehidupannya  demikian  sempurna  sebagai  penghulu  dan  junjungan  kita,  Penghulu  segala  Nabi,  Penghulu  semua  mahluk  hidup,  yang  terpilih,  Muhammad  s.a.w.  Nur  tersebut  dikaruniakan  kepada  manusia  suci  ini  dan  sejalan  dengan  derajat  mereka,  juga  kepada  mereka  yang  memiliki  warna  yang  mendekati  sama  dengan  beliau.  Keagungan  demikian  terdapat  dalam  bentuknya  yang  paling  sempurna  dalam  wujud  penghulu,  junjungan  dan  pembimbing  kita,  yang  suci  Rasulullah  Muhammad  s.a.w.  sebagai  insan  yang  terpilih12.  Luar  biasa  kecintaan  Ghulam  Ahmad  kepada  panutannya  Rasulullah  Muhammad  s.a.w.  tampak  pada  bagaimana  cara  beliau  menggambarkannya.  Selanjutnya  Ghulam  Ahmad  mengatakan, aku selama ini selalu menduga‐duga sebenarnya  berapa tingginya derajat Nabi dari bangsa Arab yang bernama  Muhammad  s.a.w.  ini.  Tidak  akan  ada  yang  bisa  mencapai  ketinggian  derajat  beliau  dan  tidak  ada  manusia  yang  akan  mampu  menduga  secara  tepat  keluhuran  keruhanian  beliau.                                                              
12

   Ghulam Ahmad, Ayena Kamalati Islam, Qadian, Riyadh Hind  Press, 1893; sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 5, hal.  160‐162, London, 1984. 

32   

 

Sayang  sekali  belum  semua  manusia  mengakui  hal  itu  sebagaimana  mestinya.  Beliau  itulah  pahlawan  ruhani  yang  telah  mengembalikan  kepada  dunia  Ketauhidan  Ilahi  yang  telah  hilang.  Beliau  mencintai  Tuhan‐nya  dengan  sepenuh  hati  sedangkan  hatinya  luluh  dalam  kasih  kepada  umat  manusia.  Karena  itulah  maka  Allah  yang  mengetahui  isi  hati  beliau,  telah  mengangkatnya  di  atas  semua  Nabi‐nabi  dan  umat  manusia  dari  kelompok  awal  maupun  kelompok  akhir,  serta  menganugrahkan  kepada  beliau  apa  pun  yang  diinginkannya  dalam  masa  hidupnya.  Beliau  adalah  sumber  mata  air  semua  keberkatan  dan  jika  ada  manusia  yang  mengaku  dirinya  lebih  tinggi  tanpa  mengakui  derajat  beliau,  sesungguhnya  ia  itu  bukan  manusia  tetapi  anak  Syaitan.  Beliau telah dikaruniakan kunci kepada semua keagungan dan  beliau  telah  dirahmati  dengan  khazanah  dari  setiap  pemahaman.  Mereka  yang  tidak  memperoleh  bimbingan  melalui  beliau,  sama  dengan  orang  yang  kehilangan  segalanya. Aku ini bukan apa‐apa dan tidak memiliki apa pun.  Aku  akan  menjadi  orang  yang  tidak  bersyukur  jika  aku  tidak  mengaku  bahwa  aku  mendapat  pemahaman  tentang  Ketauhidan  Ilahi  melalui  Rasul  ini.  Dengan  Nur  beliau,  pengakuan akan adanya wujud dari Tuhan yang Maha Hidup,  aku  peroleh  melalui  Rasul  yang  sempurna  ini.  Kehormatan  untuk  bisa  berbicara  dengan  Allah  s.w.t.  dimana  aku  bisa  memandang  Wujud‐Nya  adalah  juga  melalui  Rasul  akbar  tersebut.  Sinar  dari  matahari  pembimbing  ini  menerpa  tubuhku  laiknya  sinar  surya  dan  aku  akan  memperoleh 

33   

 

pencerahan  terus  menerus  sepanjang  aku  tetap  terarah  kepadanya13 .   Di bawah langit ini hanya ada satu Rasul dan hanya ada satu  Kitab.  Rasul  itu  adalah  Hazrat  Muhammad  s.a.w.  yang  lebih  luhur  dan  agung  serta  paling  sempurna  dibanding  semua  Rasul, beliau adalah Khataman Nabiyin, manusia yang terbaik  dimana  jika  kita  menteladaninya  maka  kita  akan  bertemu  dengan Allah s.w.t. dan semua tabir kegelapan akan terangkat  serta kita akan bisa  menyaksikan  keselamatan  haqiqi  bahkan  ketika  masih  di  dunia  ini.  Kitab  tersebut  adalah  Al‐Quran  yang  merangkum  bimbingan yang benar dan sempurna, melalui mana manusia  bisa  memperoleh  pengetahuan  dan  pemahaman  Ilahi  dan  hati menjadi bersih dari segala kelemahan manusiawi  serta  diangkat  kerak  kebodohan,  keacuhan  dan  keraguannya  sehingga  ia  mampu  mencapai  tingkat  kepastian  yang  paling  sempurna14.      Hazrat  Rasulullah  s.a.w.  diutus  ke  dunia  agar  beliau  mengaruniakan  pendengaran  kepada  manusia  yang  dilanda  ketulian  sesudah  beberapa  ratus  tahun.  Siapakah  yang  dimaksud  sebagai  orang  buta  atau  yang  tuli?  Mereka  adalah                                                              
13

   Ghulam Ahmad, Haqiqatul Wahi, Qadian, Magazine Press, 1907;  sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 22, hal. 118‐119,  London, 1984.     Ghulam Ahmad, Brahini Ahmadiyah, sekarang dicetak dalam  Ruhani Khazain, vol. 1, hal. 557‐558, London, 1984. 

14

34   

 

manusia  yang  tidak  mengakui  Ketauhidan  Ilahi  dan  mereka  yang  menolak  Rasul  yang  telah  membangkitkan  kembali  Ketauhidan Ilahi di muka bumi. Beliau adalah Rasul yang telah  mengubah orang‐orang liar menjadi manusia untuk kemudian  mengangkat derajat mereka sebagai manusia yang berakhlak  baik,  lalu  mewarnai  mereka  dengan  warna‐warna  Ilahi  dari  sosok manusia yang dekat kepada Tuhan. Beliau itulah Rasul  yang menjadi matahari kebenaran, di kaki siapa ribuan orang‐ orang  yang  batinnya  telah  mati  karena  paganisme,  atheisme  dan  kehidupan  dosa,  kemudian  dibangkitkan.  Apa  yang  dilakukannya  tidak  semata  hanya  bicara  seperti  halnya  yang  dilakukan  Isa  a.s.  Rasul  yang  muncul  di  Mekah  itu  telah  mengebaskan  kegelapan  mengenai  hubungan  dengan  Tuhan  dan  penyembahan  mahluk  hidup.  Beliau  itulah  terang  dunia  sesungguhnya,  yang  menemukan  kegelapan  di  dunia  dan  mengaruniakan  Nur  yang  telah  merubah  malam  gelap  menjadi  siang  terang.  Aku  telah  menyaksikan  bahwa  dengan  membaca  salawat  bagi  Nabi  Suci  s.a.w.  maka  rahmat  Ilahi  berbentuk  Nur  akan  menyinar  menuju  Hazrat  Rasulullah  s.a.w. yang kemudian diserap oleh dada beliau, dan dari sana  lalu  muncul  pancaran  arus  sinar  ke  arah  manusia‐manusia  yang  patut  menerimanya  sesuai  kemampuannya  masing‐ masing.  Sesungguhnya  tidak  ada  rahmat  yang  bisa  mencapai  siapa pun tanpa melalui perantaraan Hazrat Rasulullah s.a.w.  Memohonkan  salawat  atas  beliau  akan  menggerakkan  Arasy  Ilahi  dari  mana  Nur  itu  bersumber.  Barangsiapa  mengharapkan  rahmat  dari  Allah  yang  Maha  Agung,  sewajarnya selalu menyampaikan salawat bagi beliau dengan  rajin  agar  rahmat  tersebut  tergerak  baginya.  (Al‐Hakam,  28  Pebruari 1903, hal. 7).  35     

Kami  meyakini  sepenuhnya  bahwa  Nabi  Allah  yang  paling  akbar dan yang paling dikasihi‐Nya adalah Muhammad s.a.w.  Adapun  para  pengikut  nabi‐nabi  lainnya  berada  dalam  kegelapan karena yang tersisa bagi mereka hanyalah dongeng  dan  hikayat  saja  lagi,  sedangkan  umat  Muslim  selalu  menerima  tanda‐tanda  baru  dari  Allah  yang  Maha  Kuasa.  Karena  itu  di  antara  umat  Muslim  banyak  ditemui  orang‐ orang  yang  memiliki  pemahaman  yang  mendalam,  orang‐ orang  yang  beriman  kepada  Tuhan‐nya  dengan  penuh  kepastian  seolah‐olah  bisa  menampak  Wujud‐Nya.  Umat  agama  lainnya  tidak  memiliki  kepastian  yang  seperti  itu  menyangkut  Allah  s.w.t.  Karena  itulah  jiwa  kami  bersaksi  bahwa  agama  yang  benar  dan  lurus  hanyalah  Islam  saja.  Mukjizat‐mukjizat  yang  diperlihatkan  junjungan  kita  Hazrat  Rasulullah  s.a.w.  bukanlah  hanya  dongeng  semata.  Dengan  mematuhi  beliau,  kita  sendiri  bisa  mengalami  mukjizat‐ mukjizat  tersebut  dan  dengan  berkat  renungan  dan  pengalaman,  kita  akan  memperoleh  kepastian  yang  sempurna. Betapa luhurnya derajat Nabi Suci yang sempurna  itu  yang  Kenabiannya  selalu  memberikan  bukti‐bukti  baru  kepada para pencari kebenaran sehingga berkat pengamatan  berbagai  tanda‐tanda  berkesinambungan,  kita  dimungkinkan  mencapai tahapan bisa melihat Allah s.w.t. dengan mata kita  sendiri.  Karena  itulah  agama  yang  benar  hanyalah  Islam  dan  Nabi yang benar adalah beliau itu yang menjadi sumber mata  air kebenaran. Bersandar kepada dongeng‐dongeng yang bisa  disangkal  dengan  segala  macam  dalih  bukanlah  pilihan  dari  seorang  yang  bijak.  Ratusan  sudah  manusia  yang  dipertuhan  di  bumi  ini  dan  mereka  bertumpu  pada  berbagai  dongeng‐ dongeng  kuno,  padahal  pencipta  keajaiban  yang  sebenarnya  36     

adalah  beliau  yang  menjadi  sungai  dengan  mukjizat  yang  tidak pernah mengering. Sosok tersebut adalah junjungan dan  penghulu  kita,  Hazrat  Rasulullah  s.a.w.  Pada  setiap  abad,  Allah yang Maha Agung telah membangkitkan seseorang yang  akan memperlihatkan tanda‐tanda dari wujud yang sempurna  dan  suci  tersebut.  Dalam  abad  ini  Dia  telah  mengutus  aku  dengan  derajat  sebagai  Al‐Masih  yang  Dijanjikan.  Banyak  tanda‐tanda  yang  diperlihatkan  di  langit  dan  beraneka  kejadian  luar  biasa  sedang  berlangsung  sekarang  ini.  Setiap  pencari  kebenaran  silakan  datang  dan  berdiam  bersamaku  guna  menyaksikan  tanda‐tanda  tersebut,  apakah  kalian  dari  umat  Kristiani,  Yahudi  atau  pun  Arya.  Semua  ini  merupakan  berkat dari Hazrat Rasulullah s.a.w. 15  Beriman  kepada  seorang  Rasul  Allah  merupakan  prasyarat  untuk  beriman  kepada  Ketauhidan  Ilahi.  Yang  satu  tidak  mungkin  dipisahkan  dari  yang  lainnya.  Seseorang  yang  menyatakan  beriman  kepada  Ke‐Esaan  Tuhan  tanpa  mengikuti Nabi Suci s.a.w. adalah sama dengan tulang kering  yang tidak berisi sumsum dan seolah memegang lentera gelap  yang  tidak  memberikan  cahaya.  Seseorang  yang  meyakini  bahwa Tuhan adalah wujud tanpa sekutu tetapi tidak beriman  kepada  Hazrat  Rasulullah  s.a.w.  sama  saja  dengan  seorang  yang  hatinya  dijangkiti  kusta  serta  buta  karena  tidak  memahami  apa  yang  dimaksud  dengan  Ketauhidan  Ilahi.  Syaitan  masih  lebih  baik  dari  dirinya  dalam  pengakuan                                                              
15

   Ghulam Ahmad, Kitabul Bariyah, Qadian, Ziaul Islam Press, 1898;  sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 13, hal. 155‐157,  London, 1984. 

37   

 

mengenai Ketauhidan Ilahi karena syaitan meskipun mungkar  namun ia meyakini eksistensi Tuhan, padahal orang demikian  itu tidak meyakini Allah s.w.t.16     Aku  bersaksi  dengan  penuh  keyakinan  bahwa  keluhuran  Kenabian  telah  mencapai  puncaknya  dalam  diri  Nabi  Suci  s.a.w. Seseorang yang melakukan sesuatu yang bertentangan  dengan beliau dan mengemukakan kebenaran yang berada di  luar  Kenabian  beliau  serta  mengingkari  Kenabian  tersebut  adalah seorang yang palsu dan pendusta. Aku katakan secara  tegas  bahwa  siapa  pun  yang  beriman  kepada  seorang  Nabi  setelah  Nabi  Suci  s.a.w.  dan  memecahkan  meterai  Kenabian  beliau adalah orang yang terkutuk. Tidak ada Nabi baru yang  bisa  muncul  setelah  Nabi  Suci  s.a.w.  yang  tidak  mendapat  pengesahan  dari  meterai  Kenabian  Muhammadi.  Umat  Muslim  yang  menentang  kita  keliru  karena  mereka  meyakini  akan  kedatangan  seorang  Nabi  Israili  yang  akan  memecah  meterai  Kenabian.  Aku  memaklumkan  bahwa  menjadi  manifestasi  kekuatan  keruhanian  Nabi  Suci  s.a.w.  dan  Kenabian beliau yang bersifat abadi yaitu setelah 1300 tahun  setelah beliau akan muncul Al‐Masih yang Dijanjikan sebagai  anak didik beliau dengan mengemban meterai Kenabian yang  sama.  Kalau  pandangan  ini  dianggap  kafir  maka  biarlah  aku  menjadi  kafir.  Mereka  yang  penalarannya  telah  digelapkan  dan  tidak  memperoleh  karunia  nur.  Kenabian  tidak  akan                                                              
16

   Ghulam Ahmad, Haqiqatul Wahi, Qadian, Magazine Press, 1907;  sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 22, hal. 122,  London, 1984. 

38   

 

pernah bisa memahami hal ini serta menganggapnya sebagai  kafir,  padahal  justru  ini  merupakan  hal  yang  membuktikan  kesempurnaan  Nabi  Suci  s.a.w.  dan  kehidupan  beliau  yang  kekal17.     Adalah  menjadi  keyakinanku  bahwa  misalnya,  dengan  mengesampingkan  Nabi  Suci  s.a.w.,  jika  semua  Nabi‐nabi  yang mendahului beliau itu digabungkan untuk melaksanakan  tugas‐tugas mereka serta melancarkan reformasi yang dibawa  oleh Nabi Suci s.a.w. maka mereka semua itu tidak akan ada  yang mampu. Mereka tidak ada memiliki tekad dan kekuatan  sebagaimana  yang  telah  dikaruniakan  kepada  Hazrat  Rasulullah  s.a.w.  Kalau  ada  seseorang  yang  menyatakan  bahwa  apa  yang  aku  kemukakan  ini  sebagai  penghinaan  kepada Nabi‐nabi lain maka sama saja dengan orang itu telah  mengutarakan  fitnah  terhadap  diriku.  Adalah  bagian  dari  keimananku  untuk  menghormati  dan  menghargai  Nabi‐nabi  tersebut,  hanya  saja  Hazrat  Rasulullah  s.a.w.  berada  diatas  semuanya.  Nabi‐nabi  yang  lain  merupakan  bagian  dari  keimananku  juga  dan  keseluruhan  diriku  diresapi  oleh  keimanan  demikian.  Adalah  sesuatu  yang  berada  di  luar  kemampuan  diriku  untuk  meniadakannya.  Biarlah  para  lawanku yang buta mengatakan apa yang mereka mau, yang  jelas Nabi Suci kita telah  melaksanakan  tugas  yang  jika  pun  dikerjakan  secara  bersamaan atau pun sendiri‐sendiri oleh para Nabi lain, tetap  saja  mereka  tidak  akan  mampu  melaksanakannya.  Hal  ini                                                              
17

   Ghulam Ahmad, Al‐Hakam, 10 Juni 1905, hal. 2. 

39   

 

merupakan  rahmat  Allah  s.w.t.  yang  diberikan  kepada  siapa  yang Dia kehendaki18.     Mukjizat  dan  tanda‐tanda  yang  dikaruniakan  Allah  s.w.t.  kepada junjungan dan penghulu kita Hazrat Rasulullah s.a.w.  tidak dibatasi hanya untuk selama masa kehidupan beliau saja  tetapi  tetap  akan  berlanjut  terus  sampai  dengan  Hari  Penghisaban  nanti.  Pada  masa  sebelumnya  tidak  ada  Nabi  yang  mendapat  karunia  demikian  meskipun  yang  bersangkutan  datang  dari  pengikut  Nabi  terdahulu  dan  telah  ia  bantu  dalam  penyiaran  ajarannya,  sedangkan  kepada  Hazrat  Rasulullah  s.a.w.  telah  diberikan  karunia  khusus  ini  karena  beliau  adalah  Khatamal  Anbiya.  Sebagai  Khatamal  Anbiya  maka  beliau,  pertama,  telah  mencapai  puncak  dari  kemuliaan  Kenabian  dan  kedua,  karena  setelah  beliau  tidak  ada lagi Nabi pembawa syariat baru, tidak juga seorang Nabi  yang  bukan  dari  pengikut  beliau.  Siapa  pun  yang  mendapat  kehormatan  untuk  bercakap‐cakap  dengan  Tuhan,  bisa  mencapai  derajat  itu  melalui  berkat  dan  syafaat  beliau,  dikenal sebagai pengikut beliau dan bukan menjadi Nabi yang  bersifat  langsung.  Derajat  beliau  demikian  tinggi  sehingga  sekarang  ini  ada  sekitar  200  juta  manusia  yang  merupakan  umat Muslim dan tegak di hadapan beliau sebagai hambanya.  Raja‐raja  akbar  yang  menaklukkan  bagian‐bagian  dari  dunia  telah  bersimpuh  di  kaki  beliau  sebagaimana  laiknya  seorang  hamba sahaya dan menerimakan turun dari tahta mereka jika  disebut  nama  beliau.  Karena  itu  pertimbangkanlah,  apakah                                                              
18

   Ghulam Ahmad, Malfuzat, vol. II, hal. 174. 

40   

 

keagungan  atau  kemuliaan  ini,  beserta  beribu‐ribu  tanda  samawi  dan  berkat  Ilahi  bisa  dikaruniakan  kepada  seorang  pendusta?  Kami  berbangga  hati  bahwa  Hazrat  Rasulullah  s.a.w.  kepada  siapa  kami  telah  melekatkan  diri,  dikaruniai  demikian  banyak  rahmat  agung  oleh  Allah  s.w.t.  Beliau  itu  jelas  bukanlah  Tuhan  namun  melalui  beliau  kita  bisa  mengenal  Tuhan.  Agama  beliau  yang  turun  kepada  kita  merupakan  cerminan  dari  Kekuasaan  Ilahi.  Kalau  bukan  karena  agama  Islam,  sulit  bagi  manusia  dimasa  ini  untuk  memahami  apa  itu  Kenabian  dan  apakah  mukjizat‐mukjizat  masih  mungkin  terjadi  serta  apakah  mukjizat  itu  hanya  merupakan  bagian  dari  hukum  alam.  Teka‐teki  ini  telah  dipecahkan  melalui  rahmat  abadi  dari  Nabi  yang  mulia  tersebut  dan  karena  berkat  beliau  itulah  maka  kita  sekarang  ini  tidak  terbatas  hanya  menjadi  pendongeng  kisah‐kisah  kuno  sebagaimana  halnya  umat  lain,  melainkan  bisa  menikmati  bantuan  dari  Nur  Ilahi  dan  pertolongan  samawi.  Tidak  akan  pernah  cukup  besar  syukur  yang  bisa  kita  panjatkan  kepada  Allah  s.w.t.  dimana  melalui  Nabi  Suci‐Nya  ini  kita  telah  mengenal  Tuhan  yang  Maha  Mulia  yang  tersembunyi  bagi  umat  lain  (sumber:  artikel  yang  dilekatkan  pada  Chasma  Marifat,  Qadian,  Anwar  Ahmadiyyah  Press,  1908;  sekarang  dicetak  dalam  Ruhani  Khazain,  vol.  23,  hal.  380‐381,  London,  1984).  Selanjutnya  Ghulam  Ahmad  menempatkan beliau  Rasulullah s.a.w. sebagai penghulu  dan  pembimbing  sebagaimana  ia  tuliskan  dalam  syair  yang  luar  biasa, sebagai berikut:      41     

Muhammad s.a.w. penghulu dan pembimbing  Nabi yang bernama Muhammad itu,  Kami selalu berpegang kepada jubahnya.  Kasihnya yang masuk tubuh melalui susu ibu kami,  Menjadi  nyawa  kami  yang  bertahan  sampai  maut  nanti.  Ia adalah Nabi terbaik dan mahluk tersempurna,  Kenabian menjadi sempurna dalam dirinya.  Kami minum dari sumber mata airnya,  Siapa  yang  telah  kenyang,  masih  akan  dipuaskan  olehnya.  Apa  pun  wahyu  atau  ilham  yang  dikaruniakan  kepada kami  Adalah karenanya, bukan karena diri kami.  Melalui  wujudnya  kami  diberkati  bimbingan  dan  kesempurnaan,  Tanpa  dirinya,  tak  mungkin  kami  bertemu  dengan  yang Maha Abadi.  Mengikuti ajarannya tergurat di hatiku,  Apa pun yang berasal daripadanya adalah imanku.  (Siraj Munir, Ruhani Khazain, vol. 12, hal. 95).     

42   

 

BAYANGAN CERMIN
  Karena  sifat‐Nya  yang  Maha  Pengasih,  Maha  Penyayang,  Allah  swt  berkehendak  menyelamatkan  makhluk  manusia  untuk  mencapai  derajat  keruhanian  tertinggi  manakala  ia  selalu melakukan totalitas pengabdian dan berserah diri.    Sepotong  kisah  yang  menggambarkan  kehebatan  dua  orang  pelukis yang berbeda usia, kemampuan mereka tak diragukan  lagi  namun  yang  unik  adalah  cara  mereka  menghargai  satu  dengan lain. Suatu saat mereka diminta untuk secara bersama  menunjukkan kehebatan mereka masing‐masing dengan cara  melukis  pada  sebidang  dinding  yang  saling  berhadap  namun  disekat  dengan  sebuah  tirai.  Sudah  tentu  satu  dengan  yang  lain  tak  dapat  saling  melihat  hasil  lukisan  lainnya.  Setelah  kedua  pelukis  tersebut  menyelesaikan  pekerjaannya,  sebut  saja yang pertama melukiskan keindahan alam yang luar biasa  sedang yang kedua tidak menghasilkan suatu lukisan selain ia  berusaha  membuat  bidang  lukisnya  seperti  cermin.  Dan  ketika  tirai  dibuka,  sungguh  diluar  pikiran  orang  yang  melihatnya  karena  yang  terjadi  justru  sulit  dibedakan  kedua  lukisan tersebut, keduanya mempunyai kemiripan sempurna.  Tampaknya  pelukis  kedua  sangat  menghormati  pelukis  pertama,  ia  merasa  tidak  mungkin  melampaui  kehandalan  seniornya  sehingga  ia  memilih  untuk  menjadi  bayangannya.  Kisah  lain,  tidak  selamanya  perjuangan  dan  keberhasilan  seseorang  dilakukan  dalam  sekali  tempo,  namun  sering  pula  digambarkan adanya ‘kesempatan kedua’. Keadaan semacam  ini  biasanya  terjadi  disaat  keberhasilan  yang  pernah  diraih  43     

mengalami keadaan yang memburuk sehingga membutuhkan  ‘kesempatan  kedua’  untuk  kembali  memperbaikinya.  Dua  kisah di atas menggambarkan peristiwa yang sama terjadi dua  kali.  Lukisan  yang  berkualitas  hadir  dihadapan  para  yuri  dua  buah  yang  persis  sama,  meskipun  yang  satu  hanyalah  bayangan  lukisan  lainnya.  Dan  upaya  mencapai  keberhasilan  dijalani  dua  kali  setelah  keadaan  pertama  mengalami  penurunan  kualitas,  meskipun  hanya  untuk  mengembalikan  kepada kualitas semula.   Dalam  peristiwa  keagamaan,  banyak  dikisahkan  peristiwa  semacam  ini.  Sebagaimana  difirmankan  Allah  SWT  melalui  surat  Al‐Jumu’ah  yang  menjelaskan  tentang  diutusnya  seorang rasul di tengah‐tengah bangsa yang buta huruf (kaum  Umiyyiin) dari antara mereka sendiri.   Ia  membacakan  (memberi  pengertian  tentang)  tanda‐tanda  Allah  SWT,  dan  mensucikan  (melepas  perilaku  buruk)  mereka,  dan  mengajarkan  (memberi  nasihat  yang  mencerahkan  berpangkal  pada)  Kitab  dan  Hikmah.  Dimana  keadaan  mereka,  bangsa  yang  buta  huruf  itu  sedang  mengalami  ‘kesesatan  yang  nyata’  yakni  tidak  mengenal  Tuhan  yang  sebenarnya,  berperilaku  buruk  dan  jauh  dari  hikmah  kebaikkan. Selanjutnya firman‐Nya menerangkan bahwa Allah  SWT  membangkitkannya  di  tengah‐tengah  suatu  bangsa  yang  lain (Kaum Aakhariin) dari antara mereka, yang belum pernah  bergabung dengan mereka. Dan Allah yang Mahaperkasa dan  Mahabijaksana.  Kisah  ini  menggambarkan  bagaimana  Allah  SWT  mengutus rasulullah Muhammad SAW yang hadir di tengah‐ tengah  bangsa  yang  buta  huruf  (kaum  Umiyyiin)  sedang  mengalami  keadaan  yang  amat  buruk  dan  Allah  SWT  44     

membangkitkannya  kembali  di  tengah‐tengah  bangsa  lain  (kaum  Aakhariin)  dengan  cara  yang  sama.  Dalam  kalimat  ‘membangkitkannya’  tentu  bukanlah  sosok  rasulullah  Muhammad  SAW  yang  dahulu  (dimasa  lalu)  melainkan  sosok  bayangannya  yang  sempurna.  Demikian  pula  gambaran  keadaan amat buruk yang sama, hal ini menjadi syarat mutlak  yang  melatarbelakangi  keadaan  masyarakat  dunia  saat  ini  sehingga  Allah  SWT  berkehendak  memperbaikinya.  Bukankah  Allah  SWT  yang  Maha  Rahman  dan  Maha  Rahim  (Kasih  dan  Sayang),  sehingga  diutusnya  rasulullah  Muhammad  SAW  tak  lain  sebagai  rahmat  bagi  seluruh  alam  menjadi  nyata  dalam  kehidupan kita saat ini sesuai kehendak Allah  SWT. Islam pada  masa  awal  diperjuangkan  oleh  Kaum  Umiyyiin.  Muhammad  SAW    telah  membangun  sebuah  peradaban  dari  masyarakat  biadab  menjadi  masyarakat  beradab,  dari  masyarakat  buta  huruf  menjadi  masyarakat  melek  huruf  berkat  kasih  sayang  Sang  Maha  Pencipta.  Dan  kembali  pada  masa  akhir  Islam  diperjuangkan  oleh  Kaum  Aakhariin  sebagaimana  yang  dikehendaki  Allah  SWT.  Maka  dapat  dipahami  bahwa  Kaum  Aakhariin  merupakan  bayangan  cermin  dari  Kaum  Umiyyiin  sehingga ciri dan karakternya juga persis sama, yakni bersifat  rahmat bagi semuanya (rahmatan lil ‘alamin).  Risalah yang dibawakan Muhammad  SAW telah sempurna dan  paripurna.  Dan  tugas  yang  diemban  utusan‐Nya  adalah  membacakan  (memberi  pengertian  tentang)  tanda‐tanda  Allah  SWT,  dan  mensucikan  (melepas  perilaku  buruk)  mereka,  dan  mengajarkan  (memberi  hadiah  yang  mencerahkan  berpangkal  pada)  Kitab  dan  Hikmah.  Cara  ini  menekankan  betapa  penting  yang  pertama  untuk  mengerti  tanda‐tanda   

45   

Allah  SWT  (1)  karena  sesungguhnya  manusia  terlahir  dengan  tidak mempunyai kemampuan untuk membacanya, kemudian  Allah  SWT  memberinya  mata,  telinga  dan  hati,  agar  manusia  bersyukur.  Ketika  manusia  telah  belajar  dan  mampu  memanfaatkan  peralatan  yang  diberikan  Allah  SWT  untuk  membaca tanda‐tanda‐Nya kemudian ia menjalani kehidupan  sesuai  kehendak‐Nya  sebagai  perwujudan  dari  hidup  bersyukur  maka  Allah  SWT  mensucikannya  (2)  dari  perilaku  buruk.  Sampai  pada  tahapan  ini,  manusia  yang  bersyukur  dapat  diartikan  ia  telah  mengenal  benar  Tuhan‐nya.  Pemahamannya  tentang  Tuhan  Yang  Mahamelihat  mampu  mengendalikan  niat  dan  pikirannya  untuk  tidak  berperilaku  buruk,  mengambil  yang  bukan  haknya,  menipu  orang  atau  sama  dengan  menipu  diri  sendiri.  Manusia  yang  bersyukur  berarti  pula  ia  memberikan  cintanya  hanya  kepada  Allah  SWT  semata.  Ia  tidak  akan  memberi  cinta  kepada  yang  lain  suatu  keadaan  cinta  yang  sama  kepada  Allah  SWT.  Ia  tidak  akan  terjebak  oleh  cinta  dunia,  harta,  kekeuasaan  dan  manusia  namun  sebaliknya  ia  akan  berusaha  keras  berkurban  untuk  kedekatannya  (qurb)  dengan  Allah  SWT.  Selanjutnya  setelah  manusia mencapai kedekatan kepada Tuhan‐nya (qurb illahi)  maka  Allah  SWT  memberinya  hadiah  (3)  yang  luar  biasa  berupa  petunjuk  Tuhan  sebagai  tuntunan  hidup  yang  sempurna (Kitab Allah, Al‐Qur’anul Karim) dan segala macam  makna yang mencerahkan kehidupan mencapai keadaan yang  lebih  baik  dari  waktu  ke  waktu  (Hikmah).  Dengan  cara  yang  sama  pula  ketika  manusia  dalam  keadaan  kesesatan  yang  nyata,  kaum  Aakhariin  berjuang  mengembalikan  kualitas  kehidupan  ruhani  manusia  guna  mencapai  keadaan  sebaik  kaum  Umiyyiin  sebagaimana  yang  dicontohkan  dalam  46     

kehidupan  Muhammad  SAW.  Manusia  wajib  bersyukur  bahwa  Tuhan yang Ar‐Rahman dan Ar‐Rahim, memberi kesempatan  kedua  bagi  manusia  agar  ia  bisa  mencari,  belajar  dan  menemukan  dalam  rangka  mencapai  kehidupan  yang  lebih  baik bersama kaum Aakhariin. Lalu siapa mereka?    

47   

 

 

  Foto 2: Ceramah Keindahan Islam di hadapan komunitas  Katholik 

  Foto 3: Bersama GBPH Joyo Kusumo dan Tim Mushaf Al‐ Qur’an Kraton Jogjakarta   

48   

JADILAH ORANG BERILMU 19 
Para penghuni neraka mengatakan ‘sekiranya kami bijaksana  dan  mendengarkan  dengan  seksama  keterangan  secara  tertulis  maupun  lisan  dari  para  cerdik  pandai  dan  para  ahli  peneliti serta mengkaji agama dan kepercayaan‐kepercayaan  secara  adil,  niscaya  hari  ini  kami  tidak  akan  masuk  neraka’  (QS, 69:11). Kesadaran yang datang belakangan akan menjadi  penyesalan  yang  tiada  berguna,  antara  lain  disebabkan  karena  kurangnya  ilmu  yang  dimiliki  dan  makrifat  ilahi  yang  diperoleh  dari  Allah  SWT.  Oleh  karena  itu,  dalam  rangka  manusia  meraih  ilmu  dan  makrifat  ilahi,  Allah  SWT  melalui  al‐ Qur’an menetapkan bahwa ilmu terbagi menjadi tiga macam,  yakni: Ilmal Yaqin; ‘Ainul Yaqin; Haqqul Yaqin.  Keyakinan seseorang yang berdasarkan ilmu pengetahuannya  mengetahui suatu benda tertentu melalui perantaraan adalah  Ilmal  Yaqin.  Sarana  atau  perantara  seperti  indera  pendengaran  dapat  memahamkan  seseorang  untuk  mengetahui  tentang  adanya  sesuatu.  Mungkin  saja  ia  akan  ragu‐ragu  ketika  mendengarkan  yang  pertama  kali  tetapi  kemudian  ia  menjadi  yakin  ketika  ia  telah  berulang  kali  mendengarnya.  Ilmu  pada  dasarnya  adalah  sesuatu  yang  memberikan  pengetahuan  yang  pasti.  Manakala  seseorang  dalam  penjelajahannya  mendapatkan  sejumlah  keterangan                                                              
   Resensi buku Filsafat Ajaran Islam, karya Hazrat Mirza Ghulam  Ahmad, telaah secara khusus pada Masalah Kelima: Jalan dan  Sarana‐sarana Untuk Mendapatkan Ilmu dan Makrifat Ilahi,  halaman 140‐162, tahun 1984. 

19

49   

 

yang saling bertentangan satu dengan lainnya, maka tidaklah  mungkin  orang  tersebut  memperoleh  pengetahuan  yang  pasti.  Hal  ini  mengisyaratkan  bahwa  al‐Qur’an  sebagai  kitab  sumber  ilmu  memberi  kepastian  bahwa  tidak  ada  satu  hurufpun  yang  mempunyai  makna  saling  bertentangan  satu  dengan  lainnya.  Justru  sebaliknya  tafsir  terhadap  sebuah  firman Allah  SWT akan dijelaskan oleh firman lainnya di dalam  Al‐Qur’an,  namun  bukan  oleh  kepongahan  nafsu  manusia  yang  asor  (dhaif).  Dengan  demikian  sarana  lain  seseorang  memperoleh  ilmu  adalah  membaca  Kitabullah  al‐Qur’an  al‐ Syarif.  Dalil‐dalil  yang  masuk  akal  akan  menjelaskan  kepada  manusia  tentang  akidah  tanpa  adanya  kekerasan  dan  paksaan.  Hal  ini  dikarenakan  pada  prinsipnya  dalam  diri  manusia  telah  tertanam  fitrat  sejak  semula,  sebagaimana  firmanNya  ‘Al‐Qur’an  yang  berberkat  ini  tidak  membawa  sesuatu yang baru melainkan mengingatkan kepada apa‐apa  yang  tertanam  dalam  fitrat  manusia  dan  dalam  lembaran  hukum alam’ (QS, 21:51).   Agama  ini  tidak  menghendaki  supaya  manusia  menerima  sesuatu  dengan  kekerasan  melainkan  bagi  setiap  sesuatu  ia  menggunakan  dalil‐dalil.  Disamping  itu  didalam  Al‐Qur’an  terkandung  khasiat  kerohanian  yang  mencahayai  hati  manusia  (QS,  2:257).  Dalam  ayat  yang  lain  dijelaskan  bahwa  Al‐Qur’an  dengan  khasiatnya  menyembuhkan  segala  penyakit  (QS,  10:58).  Dengan  kata  lain  bahwa  semua  penjelasan‐penjelasan  dan  keterangan‐keterangan  hukum  alam  dan  dari  dalil‐dalil  dalam  Al‐Qur’an  yang  disampaikan  secara  adil  tanpa  kekerasan  dan  pemaksaan  akan  dapat  diterima  akal  sehat  secara  meyakinkan  serta  menerangi   

50   

kegelapan hati dan menyembuhkan penyakit akan membawa  manusia mencapai Ilmal Yaqin.  Puncak  perolehan  Ilmal  Yaqin  adalah  melalui  hati  nurani  manusia  yang  di  dalam  bahasa  Al‐Qur’an  disebtnya  sebagai  fitrat  atau  naluri.  Dalam  firmanNya  dinyatakan  bahwa  fitrat  Allah yang di atasnya manusia diciptakan (QS, 30:31). Bentuk  fitrat  manusia  adalah  Tauhid  yakni  pengakuan  ke‐Esa‐an  Tuhan  yang  tiada  sekutu  baginya,  tidak  dilahirkan  dan  tidak  pula  ada  noda  kematian.  Allah  SWT  yang  Maha  Pencipta  meletakkan  nilai  khasiat  (value)  dengan  cara  halus  yang  tak  terkatakan.  Untuk  memahaminya akal pikiran  manusia harus  sepenuhnya tertuju kepada nilai khasiat melalui perasaan hati  nurani  yang  sangat  halus.  Demikian  pula  halnya  dalam  memahami  keberadaan  Tuhan  yang  kekuasaanNya  menjadi  tumpuan  bagi  segala  harapan.  Oleh  karena  itu  ilmu  yang  diperoleh  manusia  melalui  hati  nurani  termasuk  dalam  Ilmal  Yaqin.  Selanjutnya  apabila  dalam  memahami  sesuatu  sudah  tidak  lagi  diperlukan  perantara  maka  keyakinan  demikian  adalah ‘Ainul Yaqin. Seperti bagaimana memahami panas dan  dingin  menggunakan  indera  kulit  permukaan,  mengetahui  manis  dan  pahit  menggunakan  indera  lidah  dan  contoh‐ contoh  lainnya.  Dalam  kaitannya  dengan  keberadaan  alam  ukhrawi,  ilmu  ketuhanan  manusia  bisa  sampai  ‘Ainul  Yaqin  bilamana  telah  menerima  langsung  ilham  tanpa  perantara,  mendengar  suara  ilahi  dengan  telinga  hatinya,  melihat  pandangan  ghaib  (kasyaf)  yang  terang  dan  benar  dengan  matanya  sendiri.  Tak  ayal  lagi  bahwa  untuk  memperoleh  makrifat  ilahi,  manusia  sangat  bergantung  pada  ilham  yang  diterimanya  tanpa  perantara.  Hal  demikian  akan   

51   

menimbulkan  rasa  dahaga  untuk  ingin  mencapai  ke  kesempurnaan  makrifat  ilahi  dalam  hati  sanubari  manusia.  Seandainya  sejak  diciptakan  dunia  ini,  Tuhan  tidak  menciptakan  ‘wahana’  bagi  berlabuhnya  makrifat  ilahi,  mengapa  perasaan  lapar  dan  dahaga  atas  pencapaian  makrifat  itu  ada  dalam  diri  manusia?  Kemudian  apakah  kepuasan  pencapaian  makrifat  itu  hanya  didasarkan  oleh  kisah‐kisah  dan  hikayat  belaka  (?)  atau  hanya  mengadalkan  buah  pikiran  akal  sehat  (?)  Hal  yang  demikian  itu  hanyalah  makrifat  yang  tidak  bermutu  lagi  tidak  sempurna.  Kuncinya  adalah apabila Allah SWT menghendaki untuk menganugrahkan  makrifat  ilahi  yang  sempurna  kepada  pencari  kebenaran,  niscaya  Dia  akan  membukakan  pintu  Mukalimah  dan  Mukhatibah  (Firman  dan  Wawanwicara  dengan  Tuhan).  Sebagaimana  firmanNya  ‘Ya  Tuhan,  tunjukilah  jalan  istiqomah,  yakni  jalan  orang‐orang  yang  telah  Engkau  anugrahkan nikmat kepada mereka’ (QS, 1:6,7). Nikmat dapat  dimaknai sebagai ilham, kasyaf dan ilmu‐ilmu samawi lainnya  yang  diterima  langsung  oleh  manusia.  Barang  siapa  yang  sudah  beriman  kepada  Allah  bergigih  dalam  pendirian  mereka,  maka  malaikat‐malaikat  turun  atas  mereka  membawa  ilham  untuk  mereka,  ‘jangan  takut  dan  bersedih  hati’. Bagimu tersedian sorga yang telah dijanjikan kepadamu  (QS,  41:31).  Selanjutnya  Allah  SWT  berfirman  ‘Para  pencinta  Tuhan menerima kabar suka melalui ilham dan firman Tuhan  dalam  kehidupan  di  dunia  ini  maupun  dalam  kehidupan  ukhrawi kelak (QS, 10:65).   Selanjutnya  bagaimana  memahami  ilham  itu  sendiri?  Dijelaskan  bahwa  yang  dimaksud  dengan  ilham  bukanlah   

52   

buah pikiran manusia yang diperoleh dari hasil permenungan  yang panjang. Misal: penyair yang menggubah syair indah dan  menyentuh hati; novelis yang menuliskan kisah‐kisah baik dan  indah;  bahkan  rencana  super  canggih  yang  sempurna  dalam  sebuah  konspirasi  jahat.  Yang  dimaksud  dengan  ilham  sejati  adalah  Kalam  hidup  lagi  perkasa  yang  digunakan  olehNya  untuk  bertutur‐kata  kepada  hamba  pilihanNya  atau  kepada  hamba  yang  dimuliakanNya.  Kalam  itu  melezatkan,  penuh  hikmah, penuh wibawa dan kalam semacam itu adalah Kalam  Ilahi  dan  dengan  itu  Dia  berkehendak  memberi  hiburan  kepada  hambaNya  dan  menampakkan  DzatNya  sendiri  kepadanya.  Ada  kalanya  ilham  juga  berupa  ujian,  apakah  dengan  mencicipi  sekelumit  ilham  tersebut  dia  akan  memperlihatkan  keadaan  dirinya  sebagai  seorang  mulham  sejati  atau  akan  tergelincir(?).  Dengan  gambaran  ini  para  mulham‐pun  memiliki  martabat  yang  berbeda‐beda,  bahkan  para  nabi‐pun  demikian.  Sebagian  nabi  dilebihkan  atas  sebagian  yang  lain  (QS,  2:254).  Kesimpulannya,  bahwa  ilham  adalah karunia semata dan tidak ada sangkut pautnya dengan  kelebihan  martabat  seseorang.  Ilham  yang  sejati  dan  suci  menampakkan  pengalaman‐pengalaman  rohani  manusia  pilihanNya.  Maka  mereka  itu  hendaknya  bersyukur,  berkorban  dan  istighfar,  karena  sejatinya  nikmat  semacam  itu  adalah  hanya  bagi  pewaris  para  shiddiq.  Bernasib  baiklah  manusia  semacam  itu  yang  memperoleh  nikmat  dariNya  karena kecuali itu semuanya tiada berarti. Pribadi yang sudah  mencapai martabat dan derajat itu senantiasa terdapat dalam  kalangan  umat  Islam.  Dan  hanya  dalam  Islam,  Tuhan  menghampiri dan bercakap‐cakap dengan hambaNya.   

53   

Orang  yang  telah  mencapai  martabat  itu  janganlah  diremehkan/dikecilkan,  tetapi  kebalikannya  jangan  pula  ia  disembah/dilebih‐lebihkan. Pada keadaan martabat semacam  itulah  Allah  SWT  memperlihatkan  hubungan  dengan  hamba  sedemikian  rupa  sehingga  seakan‐akan  jubah  ke‐Tuhan‐an  telah  dikenakan  kepadanya.  Orang  semacam  itu  menjadi  cermin  untuk  melihat  Tuhan.  Nabi  Besar  Muhammad  SAW  bersabda  ‘Barang  siapa  yang  melihat  diriku,  maka  ia  telah  melihat Tuhan’. Oleh karena itu hanya melalui Rasulullah  SAW  inilah  Allah  SWT  akan  membukakan  pintu  Mukalamah  dan  Mukhatabah Ilahi.   Selanjutnya  setelah  ilmu  itu  diperoleh  melalui  kemampuan  akal  dan  hati  sanubari,  bagaimana  mencapai  ke  kesempurnaan dalam meraih makrifat ilahi? Kendatipun mata  melihat,  tanpa  cahaya  ia  sama  saja  dengan  buta.  Telinga  mendengar  namun  tetap  saja  membutuhkan  udara  untuk  menyampaikan pesan. Maka Tuhan Yang Mahasempurna dan  Mahahidup,  adalah  Dia  yang  senantiasa  memberitahukan  keberadaanNya.  Allah  SWT  berfirman  ‘Tuhan‐lah  yang  setiap  saat  merupakan  cahaya  langit  dan  cahaya  bumi’  (QS,  24:36).  Dia‐lah Matahari bagi matahari, Dia‐lah Nyawa bagi makhluk  bernyawa,  Dia‐lah  Tuhan  Sejati  yang  Mahahidup,  berbahagialah  mereka  yang  menerima  kehadiranNya.  Oleh  karena  itu  jadi  jelas  kesempurnaan  ilmu  yang  diperoleh  melalui sarana ketiga yakni Haqqul Yaqin. Segala penderitaan,  kesusahan  dan  aniya  yang  menimpa  para  nabi  dan  orang‐ orang shaleh memperlihatkan secara jelas yang tadinya hadir  dalam pikiran manusia sebagai ilmu belaka kini menjadi nyata  dalam  bentuk  amalan.  Kemudian  berangsur‐angsur  praktek   

54   

amal‐shaleh berkembang menuju ke kesempurnaan (makrifat  ilahi). Semua nilai akhlak seperti pemaaf; sabar; kasih‐sayang  dan  lainnya  yang  tadinya  hanya  terdapat  di  otak  dan  hati  sanubari,  kini  lahir  dalam  kehidupan  keseharian.  Manusia  memperlihatkan  akhlaq  mulia  yang  dengan  tubuhnya  melaksanakan amal‐shaleh dan ke‐ikhlasan total sehingga apa  yang  ia  lakukan  sesuai  kehendakNya.  Selanjutnya  Allah  SWT  berfirman  ‘Kamu  sekalian  akan  Kami  uji  dengan  ketakutan  dan  kelaparan  dan  kerugian  harta  dan  kerugian  jiwa  dan  denga  kegagalan  usaha  dan  dengan  kematian  anak‐cucu.  Yakni  semua  penderitaan  itu  akan  menimpamu  karena  keputusan  dan  kodrat  Tuhan  atau  karena  perbuatan  tangan  musuh.  Kabar  suka  adalah  bagi  orang‐orang  yang  dalam  tertimpa  musibah  hanya  berkata  “kami  adalah  kepunyaan  Allah,  dan  kepada  Dia  kami  akan  kembali”.  Bagi  merekalah  selamat  dan  rahmat  dari  Tuhan  dan  orang‐orang  itulah  yang  telah mendapat petunjuk yang sempurna’ (QS, 2:156‐158).   

55   

 

Foto 4: Bersama tokoh lintas agama Johan Efendi dan aktifis  HAM (Kontras) Usman Hamid 

Foto 5: Sayid Shah Muhammad menyerahkan hadiah buku  ‘Ahmadiyya the Truth of Islam’ kepada YM Bung Karno     

56   

MENJADI RAHMAT BAGI MASYARAKAT DAN LINGKUNGANYA 20 
  Mengharapkan  menjadi  manusia  yang  bermanfaat  bagi  diri  pribadi,  keluarga,  sahabat,  karib  dan  masyarakat  serta  lingkunganya  membutuhkan  kesadaran  awal  akan  tujuan  hidup  manusia  di  dunia  ini  dan  segala  upaya  untuk  dapat  mencapainya. Dengan berbagai macam pembawaan alaminya   karena  pengetahuan  yang  dangkal  dan  kemampuan  yang  terbatas,  manusia  menetapkan  berbagai  tujuan  hidupnya.  Kemudian  mereka  berjalan,  berusaha  mencapai  tujuan  yang  mereka  tetapkan  dan  ketika  sudah  sampai  cita‐citanya  kemudian  berhenti.  Keadaan  ini  berbeda  dengan  kehendak  Allah SWT, Maha Pencipta (al‐Khaliq) segala sesuatu di jagad  raya ini, termasuk didalamnya manusia sebagai makhluk. Dan  Aku  tidak  menciptakan  jin  dan  manusia  melainkan  supaya  mereka mengabdi kepada‐Ku (51:57).   Allah  telah  menetapkan  tujuan  hidup  manusia  yakni  mengabdi  (beribadah)  kepada‐Nya,  mengenal‐Nya  dan  menyembah‐Nya.  Totalitas  pengabdian  kepada  Allah  SWT  untuk  meraih  kecintaan  Ilahi  serta  menjadikan  diri  kita  sebagai  miliki  Allah  SWT.  Kehadiran  manusia  di  dunia  ini  bukan  atas  kehendak  pribadi  melain  dia  hanyalah  makhluk  (hasil  ciptaan)  Maha  Pencipta.  Allah  SWT  menganugrahkan 
20

                                                            
   Disampaikan pada acara Rekoleksi Dalam Menyambut 50 Tahun  PUSKAT, tanggal 28 Agustus 2010 di kampus Puskat, Kotabaru,  Jogjakarta. 

57   

 

kemampuan  yang  cemerlang  dan  lebih  tinggi  dari  makhluk‐ makhluk  lainnya  sebagai  sarana  mencapai  kebahagiaan  hidupnya dan meraih tujuan hidup baginya.  Dalam konteks totalitas pengabdian (beribadah) kepada Allah  SWT  mempunyai  dua  dimensi,  yakni:  dimensi  ke‐Tuhan‐an  (habluminnallah) dan dimensi kemanusiaan (habluminannas).  Pertama,  dalam  dimensi  ke‐Tuhan‐an  persyaratan  pokoknya  adalah  mengenal  Allah  SWT,  tanpa  mengenal  secara  hakiki  maka  tidak  terhubung  tali  spiritualitas  dirinya  dengan  Allah  SWT.  Sehingga  pernyataan  inna  shalati  wannusuki  wamahyaya  wamamati  lilahi  robbul’alamin  yang  bermakna  bahwa  ibadah  shalatnya,  pengorbanan  dan  perjalanan  kehidupannya  serta  akhir  kematiannya  semata‐mata  diperuntukkan hanya kepada Tuhan Penguasa Alam Semesta  menjadi  hambar.  Karena  mengenal  Allah  SWT  yang  sebenarnya akan membangun kesadaran akan hak dan posisi  antara  manusia  sebagai  makhluk  dan  al‐Khaliq  Sang  Maha  Pencipta.  Pengejawantahan  sikap  ini  akan  tercermin  dari  perilaku  manusia  yang  mengenal  batas‐batas  otoritasnya,  manusia  tidak  mengakuisisi  otoritas  Tuhan,  manusia  tidak  memaksakan kehendak bagi manusia lainnya, seperti: Tidak ada paksaan dalam agama; sesungguhnya jalan benar  itu  nyata  bedanya  dengan  jalan  kesesatan.  Karena  itu  barangsiapa  yang  menolak  jalan  kesesatan  dan  beriman  kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada  tali  yang  amat  kuat  yang  tidak  akan  putus.  Dan  Allah  Maha  mendengar lagi Maha Mengetahui (2:257).   Manusia yang mengenal Tuhannya secara benar maka ia tidak  akan melepas hubungan itu, karena dengan kasih sayang‐Nya,  58     

Allah  SWT  juga  menghendaki  agar  manusia  dengan  segenap  kemampuannya secara terus menerus menyembah, mentaati  dan  mencintai‐Nya  (30:31).  Itulah  sebabnya  sang  Maha  Kuasa,  Maha  Mulia,  Maha  Kasih  dan  Maha  Sayang  menganugrahkan  kepada  manusia  suatu  kemampuan  untuk  dipergunakannya  dalam  mencapai  tujuan  hidup  yang  ditetapkan  Allah  SWT  dalam  meraih  kebahagiaan  dunia  dan  akhirat.  Selanjutnya,  mengenal  Allah  SWT  secara  hakiki  akan  menumbuhkan  pemahaman  dan  pengetahuan  karena  apa  yang  difirmankan‐Nya  tidak  bertentangan  dengan  apa  yang  dilaksanakan‐Nya  (sunnatullah).  Sebuah  tamzil  yang  indah  dipahamkan kepada kita sebagai berikut: Hanya Allah‐lah yang Hakiki yang pantas dimintai do’a, yang  berkuasa atas tiap sesuatu. Dan mereka yang berseru kepada  berhala‐berhala  selain  Allah,  berhala‐berhala  tak  sedikitpun  dapat  menjawab.  Keadaan  mereka  seperti  orang  yang  membukakan  kedua  telapak  tangannya  ke  air,  lalu  berkata:  “hai  air  datanglah  ke  mulutku”  apakah  air  itu  datang  ke  mulutnya? Sekali‐kali tidak! Jadi barang siapa tidak mengenal  Tuhan  Yang  Hakiki,  segala  do’a  mereka  menjadi  sia‐sia.  (13:15).   Allah  SWT  telah  membimbing  manusia  untuk  menelaah  secara mendalam terhadap firman‐firman‐Nya dan pekerjaan‐ Nya  yang  satu  dengan  lainnya  sama  sekali  tidak  berseberangan,  tetapi  saling  melengkapi  untuk  dipahami  sebagai  sarana  mencapai  kebahagiaan.  Pada  saat  manusia  memasuki  alam  dunia  (dilahirkan)  Allah  SWT  telah  memberinya  perlengkapan,  sebagaimana  dijelaskan  dalam  59     

firman‐Nya: Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu  dalam  keadaan  tidak  mengetahui  sesuatupun,  dan  dia  memberi  kamu  pendengaran,  penglihatan  dan  hati,  agar  kamu bersyukur. (16:79).   Manusia  lahir  tidak  mengetahui  sesuatupun  kemudian  Allah  SWT  memberinya  kemampuan  mendengar  dan  mengetahui  ilmu  pengehatuan  (ilmal  yakin),  kemudian  diberinya  kemampuan  melihat  untuk  membuktikkannya  (ainal  yakin)  dan meleburkan diri merasakan kebenaran hakiki dengan hati  (haqul  yakin).  Dan  itulah  sikap  syukur  manusia  yang  meningkat  dari  waktu  ke  waktu  yang  dikehendaki  Allah  SWT  agar ia menjadi manusia yang berubah menuju makrifatullah  sebagai  manusia  yang  beruntung.  Sebagaimana  dipahami  bahwa  mereka  yang  hari  ini  sama  dengan  hari  kemarin  dikatakan  sebagai  orang  yang  merugi,  sedangkan  mereka  yang beruntung adalah orang yang hari ini lebih baik daripada  hari  kemarin.  Namun  sungguh  celaka  bagi  mereka  yang  hari  ini  lebih  buruk  dari  pada  hari  kemarin.  Sudah  barang  tentu  keadaan  celaka  bukanlah  keadaan  yang  diharapkan  bagi  kehidupan  manusia  sejati  yang  baik.  Mereka  akan  terus  menerus  berusaha  untuk  melakukan  perbaikkan  dalam  kehidupan nyata di masyarakat.  Dengan  demikian  makna  ‘mengenal  Tuhan  secara  hakiki’  telah  menjadikan  manusia  lebih  menyadari  hak  dan  keberadaan  Tuhan  Yang  Maha  Pencipta  dan  menumbuhkan  manusia  lebih  memahami  dengan  ilmu  pengetahuannya  tentang hukum‐hukum Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha  Penyayang.  Selanjutnya  praktek  ‘kesadaran’  dan  ‘pemahaman’  di  atas  dalam  kehidupan  nyata  merupakan  60     

wujud  rasa  syukur  manusia  terhadap  karunia  Tuhan  yang  telah  memampukannya  menghadapi  tantangan  kehidupan.  Manusia  sejati  akan  bekerja  tidak  saja  dengan  kekuatan  tangannya  (hand)  melainkan  juga  dengan  kecerdasan  otak  dikepalanya (head) dan dengan ketulusan hatinya (heart).  Kedua,  dalam  dimensi  kemanusiaan  (habluminannas)  manusia  dituntut  untuk  selalu  membangun  tali  silaturahim  dalam  kehidupan  nyata.  Silaturahim  dapat  dimaknai  sebagai  hubungan  baik  yang  didasarkan  atas  Kasih  Sayang  Tuhan.  Allah  SWT  yang  memberi  kemurahan  begitu  melimpah  sebagai  perwujudan  sifat  Rahmaniyyat,  Dia  memberi  bentuk  dan  rupa  bagi  semua  makhluk  bernyawa,  sesuai  dengan  kondisi dan keperluannya, tidak terkecuali makhluk manusia.  Dia  menyediakan  semua  fasilitas  dan  kekuatan  yang  diperlukan oleh makhluk‐Nya sesuai keadaan masing‐masing.  Semisal, Dia menciptakan begitu kokoh dan kuat dada seekor  burung  untuk  menghadapi  tantangan  angin,  burung  mengepakkan sayapnya yang kuat untuk terbang jauh bermil‐ mil,  demikian  pula  halnya  dengan  makhluk  hidup  lainnya.  Manusia  mendapat  perlakuan  Rahmaniyyat  –  kemurahan  yang  paling  banyak  dibanding  dengan  makhluk  lainnya.  Dikarenakan  demi  memenuhi  semua  keperluan‐keperluan  manusia, setiap makhluk dan benda berkorban untuknya, luar  biasa,  maka  bersyukurlah.  Dalam  penciptaan  manusia  dan  perkembangannya,  Allah  SWT  memerintahkan  agar  manusia  bertaqwa dan memelihara silaturahim. Hai  sekalian  manusia,  bertakwalah  kepada  Tuhan‐mu  yang  telah  menciptakan  kamu  dari  satu,  dan  dari  padanya  Allah  menciptakan  isterinya;  dan  dari  pada  keduanya  Allah  61     

memperkembang  biakkan  laki‐laki  dan  perempuan  yang  banyak.  Dan  bertakwalah  kepada  Allah  yang  dengan  nama‐ Nya  kamu  saling  meminta  satu  sama  lain,  dan  (peliharalah)  hubungan  silaturrahim.  Sesungguhnya  Allah  selalu  menjaga  dan Mengawasi kamu.(4:2)   Perintah  ini  mengandung  makna  yang  mendalam  yakni  ketaqwaan kepada Allah SWT selalu diikuti oleh membangun  dan  memelihara  silaturahmi  dengan  manusia  dan  ciptaan  lainnya.  Dengan  demikian  manusia  tidak  akan  terlepas  dari  hubungannya  dengan  Sang  Maha  Pencipta  sekaligus  sebagai  dasar  dalam  membangun  kehidupan  nyata  di  alam  fana.  Saling  memberi  kebaikkan,  tolong  menolong  yang  bermanfaat,  memelihara  keseimbangan  alam  dan  memanfaatkannya.  Filosofi  Jawa  menyebutnya  Hamemayu  Hayuning  Bawono,  memelihara  kecantikan  bumi  (sarana  kehidupan) yang diciptakan Sang Maha Indah dengan cantik.  Dari  kajian  di  atas  dapat  disimpulkan  perihal  tujuan  pokok  diciptakannya  manusia,  yakni  semata‐mata  untuk  melaksanakan totalitas pengabdian kepada Tuhan Yang Maha  Esa,  Sang  Khaliq  Allah  SWT.  Totalitas  pengabdian  diimplementasikan  pada  pengkhidmatan  kepada  kemanusiaan  yang  didasarkan  atas  keyakinannya  akan  keberadaan Allah SWT. Sehingga apa yang dijalankannya akan  memberi  rahmat  kebaikkan  bagi  manusia  sekelilingnya  dan  lingkungannya sebagaimana yang Allah SWT kehendaki.  Jalan Mencapai Tujuan Hidup Manusia  Bagaimanakah manusia dapat mencapai tujuan hidupnya dan  bagaimana  ikhtiarnya  agar  tujuan  itu  tercapai?  Inilah  62     

pertanyaan  yang  penting  sehingga  prinsip‐prinsip  yang  dikemukakan  di  atas  menjadi  dapat  dilaksanakan  dengan  baik.  Dalam  buku  Filsafat  Ajaran  Islam  (MG  Ahmad,  1896)  dijelaskan bagaimana ikhtiar manusia bisa dilakukan, sebagai  berikut:  1. Jalan  perdana  adalah  mengenal  Tuhan  secara  hakiki  sehingga  manusia  akan  memahami  kedudukannya  sebagai  makhluk  dihadapan  Sang  Khaliq,  Allah  SWT.  Manusia  tidak  akan  mengambil  hak  Tuhan  tetapi  ia  menjalan  apa  yang  diperintahkanNya  dan  menghindarkan apa yang dilarangNya.  2. Jalan  kedua  adalah  mendapat  gambaran  yang  jelas  akan kejuitaan dan keindahan yang sempurna dalam  wujud Allah SWT. Al‐Qur’an menarik perhatian orang‐ orang  dengan  berkali‐kali  mengemukakan  kesempurnaan  dan  keagungan  Tuhan,  seolah‐olah  hendak  mengatakan  ‘lihatlah,  Tuhan  seperti  itu  adalah  Wujud  yang  menarik  minat  dan  bukan  wujud  yang  mati,  lemah,  tuna  perasaan  kasih‐sayang  dan  tuna kuasa’.  3. Jalan  ketiga  adalah  mengenal  kemurahan  Tuhan.  Pendorong  dan  perangsang  yang  membangkitkan  rasa  cinta  terdiri  dari  dua  hal,  yakni  kecantikan  dan  kemurahan.  ‘Segala  puji  bagi  Allah  semesta  alam,  Yang  Maha  Pemurah,  Maha  Penyayang,  yang  mempunyai Hari Pembalasan’ (1:2‐4).  4. Jalan  keempat  untuk  mencapai  tujuan  sebenarnya  adalah  do’a,  sebagaimana  firman‐Nya  ‘Berdo’alah  dan  Aku  akan  mengabulkan  do’amu’  (40:61).  63     

Berulang  kali  Tuhan  menarik  minat  manusia  untuk  berdo’a  supaya  mereka  mencapai  tujuan  bukan  karena  kekuatan  sendiri,  melainkan  dengan  pertolongan Allah SWT.  5. Jalan  kelima  adalah  mujahidah  (semangat  joang),  yakni  mencari  kedekatan  Tuhan  (qurb  ilahi)  melalui  pengorbanan  harta  benda,  menyerahkan  segenap  kemampuan,  mengorbankan  jiwa  dan  mengerahkan  segenap  kecakapan  pada  jalan  Allah  SWT.  Saripati  firman  Allah  ‘belanjakan  harta  bendamu,  jiwa  ragamu,  berikut  segenap  kemampuanmu  pada  jalan  Allah’ (9:41); ‘apapun yang kami anugrahkan kepada  mereka  berupa  kecakapan,  ilmu  pengetahuan,  keahlian  dan  lainya,  semuanya  diserahkan  mereka  pada  jalan  Allah’  (2:4);  ‘barang  siapa  berjoang  dengan  berbagai  cara  pada  jalan  Kami,  maka  Kami  akan menunjukkan jalan Kami kepada mereka’ (9:70).  6. Jalan keenam adalah istiqamah (gigih, tabah, teguh),  yakni  dalam  menempuh  usaha  orang  tidak  bosan‐ bosan,  tidak  patah  semangat,  tidak  mengenal  lelah  dan tidak gentar menghadapi cobaan. Firman‐Nya ‘Ya  Allah,  Tuhan  kami,  tunjukilah  kami  jalan  istiqamah,  yaitu  jalan  yang  di  atasnya  diperoleh  nikmat‐nikmat  dan kemuliaan yang Engkau meridhainya’ (1:6‐7).  7. Jalan  ketujuh  adalah  bergaul  dengan  orang‐orang  saleh,  agar  dapat  belajar  dan  mencontoh  perbuatan  kebaikan sempurna mereka.  8. Jalan  ke  delapan  adalah  berusaha  sekuat  tenaga  untuk memperoleh mimpi suci dari Allah SWT. Sebab  64     

menempuh jalan menuju Tuhan akan sangat pelik dan  penuh rintangan dan penederitaan. Manusia bisa saja  tersesat dijalan yang tak nampak, dibayangi perasaan  putus  asa  dan  enggan  meneruskan  jalan  lurus  itu.  Namun  Allah  SWT  dalam  sunnah‐Nya  akan  selalu  menghibur  para  musafir  (orang  yang  terus  berjalan  menuju  kepada‐Nya)  melalui  firman‐Nya  dan  ilham‐ Nya,  Tuhan  memperlihatkan  kepada  mereka  bahwa  Dia bersama mereka.  Bahan bacaan: 
1. Al‐Qur’an  dengan  Terjemahan  dan  Tafsir  Singkat,  Malik  Ghulam  Farid,  dialih‐bahasakan oleh Dewan Naskah JAI, Jakarta, 1987.  2. Al‐Qur’an  Kitab  Toleransi,  Inklusivisme,  Pluralisme,  Multikulturalisme, Zuhairi Misrawi, Penerbit Firah, Jakarta, 2007.  dan 

3. Glosari  Al‐Qur’an,  Muhammad  Chirzin,  Penerbit  Lazuardi,  Jogjakarta,  2003.  4. Filsafat  Ajaran  Islam  (terjemahan),  Hadhrat  Mirza  Ghulam  Ahmad  (publikasi yang pertama 1896), Penerbit JAI, Jakarta, 1984. 

65   

 

Gambar 2:Humanitarian Mission by Fadhil Ahmad Qamar (10) 

66   

 

MEMBALAS KEBENCIAN DENGAN KASIH SAYANG
Ketika  malam  tiba,  Allah  menciptakan  suasana  tenang  dan  gelap karena matahari telah tenggelam beberapa waktu. Pada  saatnya  kita  merasakan  datangnya  kantuk  dan  waktu  istirahatpun  dijalaninya.  Kita  mempersiapkan  kematian  kita  dengan berdo’a “bismika allahumma ahya wa bismika amut”  – Ya Allah, dengan namamu aku menjalani hidup dan dengan  namamu pula malam ini aku mau mati. Kita tidak lagi mampu  menguasai  tubuh  ini,  jiwa  yang  tenang  karena  amal  saleh  menjadikan suasana kematian dalam tidur kita terasa damai,  bahkan  tidak  jarang  mimpi  indah  mengisinya.  Tradisi  para  nabi  tentang  “mimpi  yang  benar”  yang  datang  dari  Allah  Ta’ala‐pun  mungkin  sekali  menghiasi  tidurnya  jiwa  yang  damai.  Ya  Allah,  aku  serahkan  diriku  kepada‐Mu,  malam  ini  aku memasuki alam kematian. Terimalah semua amalku, dan  ampunilah  dosa‐dosaku.  Begitu  bangun  tidur,  Rasulullah  s.a.w. mengajarkan do’a “alhamdulillah, alladzi ahyana, ba’da  amatana,  wa  ilaihinnusur”  –  Segala  puji  bagi‐Mu  ya  Allah,  yang telah menghidupkan kembali diriku setelah kematianku,  dan hanya kepada‐Mu nantinya kami semua akan berpulang. Dan  Karena  rahmat‐Nya,  dia  jadikan  untukmu  malam  dan  siang, supaya kamu beristirahat pada malam itu dan supaya  kamu mencari sebahagian dari karunia‐Nya (pada siang hari)  dan agar kamu bersyukur kepada‐Nya. (QS 28:73)  Begitulah  suasana  syukur  yang  seharusnya  kita  bangun,  syukur  setelah  merasakan  kematian  yang  indah,  syukur  setelah  menjalani  kehidupan  beramal  saleh.  Praktek  syukur  67     

dengan  membelanjakan  sebagian  harta  kita  untuk  menyantuni  anak‐anak  yatim  dan  orang‐orang  miskin,  sudahkah anda jalankan, insya Allah.  Dalam  sebuah  riwayat  dari  negeri  Mesir,  tersiar  kematian  seorang  tokoh  besar  yang  bernama  Dzunnun  Al‐Mishri  atau  Dzunnun  si  Orang  Mesir.  Sepanjang  hidupnya  lebih  banyak  dicela,  dicemooh  dan  dihina  karena  ia  dianggap  kafir,  ahli  bid’ah  dan  orang  murtad.  Ia  tidak  pernah  membalas  semua  tuduhan  itu  dengan  kemarahan,  apalagi  serangan  balik.  Ia  bahkan menunjukkan dirinya seolah‐olah menerima tuduhan  itu.  Sepanjang  hidupnya,  orang‐orang  tidak  mengetahui  bahwa ia adalah salah satu diantara waliyullah, kekasih Allah.  Mereka  baru  mengetahui  setelah  Dzunnun  meninggal  dunia.  Dikisahkan  menurut  Al‐Hujwiri,  pada  malam  kematiannya,  tujuh  puluh  orang  bermimpi  melihat  Rasulullah  s.a.w  dan  Beliaupun  bersabda  “Aku  datang  menemui  Dzunnun,  sang  wali  Allah”.  Ada  banyak  kisah  tentang  Dzunnun  yang  hampir  semua kisah hidupnya menjadi pelajaran yang amat berharga.  Salah  satu  diantaranya  adalah  kisah  ketika  ia  berperahu  bersama sejumlah muridnya menyusur Sungai Nil.  Alkisah, diatas Sungai Nil yang indah, terdapat banyak orang‐ orang  berperahu  untuk  melancong.  Salah  satunya  adalah  sekelompok  anak  muda  yang  kelewat  riang  gembira  dengan  bermusik  melintas  bertemu  dengan  perahu  Dzunnun.  Dua  pemandangan  kontraspun  terlihat  dari  satu  perahu  yang  “santun”  dan  satu  perahu  lainnya  yang  “berhura‐hura,  berteriak‐teriak”  dan  berperilaku  kelewatan  menjengkelkan.  Para  murid  Dzunnun‐pun  berharap  pada  sang  guru    yang  diijabahi  do’anya  untuk  berdo’a  agar  Allah  Ta’ala  menenggelamkan  saja  perahu  pemuda‐pemuda  itu.  68     

Kemudian  Dzunnun  mengangkat  kedua  tangannya  seraya  berdo’a “Ya Allah sebagaimana Engkau telah memberi orang‐ orang itu kehiduppan yang menyenangkan di dunia ini, maka  beri  jugalah  mereka  kehiduppan  yang  menyenangkan  di  akhirat  kelak”.  Para  muridpun  terkejut  memdengar  do’a  Dzunnun,  bukannya  mendo’akan  agar  ditimpa  masalah  namun justru agar Allah memberi kebaikkan kepada mereka.  Tak berapa lama, sesaat ketika dua perahu berpapasan, para  pemuda itu melihat bahwa Dzunnun berada disana. Serentak  sontak,  mereka  menghentikan  perilakunya,  dan  meminta  maaf  serta  bertaubat  untuk  tidak  melakukannya  lagi.  Inilah  pelajaran  yang  Dzunnun  dapatkan  bahwa  kehiduppan  yang  menyenangkan di akhirat kelak adalah bertaubat di dunia ini.  Dengan cara seperti ini maka para murid dan para pemuda itu  merasa puas tanpa ada yang merasa dirugikan.  Dzunnun  telah  melanjutkan  tradisi  para  Rasul  Allah  yang  mengajari  kita  untuk  membalas  keburukkan  yang  dilakukan  orang  lain  kepada  kita  dengan  kebaikkan.  Oleh  karena  itu  hendaknya  kita  selalu  berdo’a  hal  yang  baik  ketika  kita  memperoleh  keburukkan  dari  orang  lain  seperti  “Ya  Allah,  ubahlah  kebencian  musuh‐musuhku  menjadi  kasih  sayang”.  Dengan  cara  ini  maka  kita  telah  memberi  manfaat  kepada  semua orang, sama seperti do’anya Dzunnun al‐Mishri. Kisah  para  nabipun  demikian,  Nabi  Isa  a.s.  selalu  berdo’a  akan  hal  yang  baik,  meskipun  saat  itu  ia  harus  menerima  lemparan  batu. Murid‐muridnya pun bertanya “Mereka melempari batu  ke  arahmu,  tetapi  mengapa  engkau  membalas  dengan  do’a  yang  baik?”.  Nabi  Isa  a.s.  menjawab  “Itulah  bedanya  kita  dengan  mereka.  Mereka  kirimkan  kepada  kita  keburukkan  dan kita kirimkan kepada mereka kebaikkan”.  Demikian pula  69     

halnya  dengan  nabi  Muhammad  Rasulullah  s.a.w.  dilempari  batu di Thaif hingga berlumuran darah ketika beliau mengajak  mereka  menerima  Islam.  Pada  saat  malaikat  datang  kepadanya  yang  menawarkan  untuk  menimpakan  gunung  yang  berada  di  atas  orang‐orang  yang  menyerangnya,  nabipun  berdo’a  “Ya  Allah,  berilah  petunjuk  kepada  kaumku  karena mereka adalah orang‐orang yang tidak mengerti”.  Reaksi yang sama dilakukan oleh Khalifatul  Masih Al‐Khamis,  Hazrat Mirza Masyroor Ahmad  ABA ketika merespon peristiwa  memilukan  yang  terjadi  hari  Jum’at  bulan  Mei  2010  di  kota  Lahore.  Penembakan  terhadap  jama’ah  shalat  Jum’at  di  masjid Ahmadiyah di kota itu, ditanggapi dengan pernyataan  “Jadi, jika kita dengan cinta dan setia selalu tunduk dihadapan  Tuhan  Yang  Maha  Gagah  Perkasa  maka  suatu  perbuatan  makar  musuh  atau  suatu  usaha  jahat  mereka  tidak  akan  sampai  mencelakakan  Jema’at.  Oleh  sebab  itulah  pada  beberapa  hari  Jum’ah  yang  lalu  saya  telah  menganjurkan  secara  khas  kepada  Jema’at  untuk  mengerjakan  puasa  nafal  dan  banyak‐banyak  memanjatkan  do’a  kepada  AllahSWT.  Sebab  sekarang  musuh‐musuh  sedang  menyerang  Jema’at  Ahmadiyah  dengan  menggunakan  segala  kekuatan  yang  ada  pada  mereka.  Senjata  kita  yang  sangat  ampuh  dan  efektif  untuk melawan serangan mereka itu tiada lain hanyalah do’a.  Perlawanan  terhadap  Ahmadiyah  yang  sekarang  sudah  sampai  ketingkat  Internasional,  dimana  sudah  zahir  bahwa  AllahSWT  ‐pun ingin menunjukkan manifestasi‐Nya lebih hebat  dari  sebelumnya  dalam  menzahirkan  kemenangan‐Nya.  Dan  Dia  akan  menunjukkan‐nya  dengan  pasti,  insya  Allah!!  Sekarang  dunia  Ahmadiyah  juga  harus  bergerak  maju,  harus  memperhatikan  kewajiban  yang  paling  utama  dan  paling  70     

dicintai  yaitu  ibadah  dan  meningkatkan  hubungan  yang  erat  dengan  AllahSWT  serta  meningkatkan  kecintaan  terhadap‐Nya  lebih  istimewa  dari  sebelumnya.  Semoga  untuk  itu  Allah  swt  memberi taufiq kepada kita semua. Amin !”.  Kisah‐kisah  di  atas  telah  memberi  pelajaran  berharga  mengenai  tradisi  para  nabi  dan  orang‐orang  saleh,  yakni:  membalas  keburukkan  dengan  kebaikkan.  “Ahsin  kama  ahsanallahu  ilaik”  –  berbuatlah  baik  sebagaimana  Allah  berbuat baik kepadamu.  Marilah kita berdo’a bersama Imam Ali Zainal Abidin seorang  keluarga  Nabi  Besar  Rasulullah  s.a.w.  (Shahifah  Sajjadiyah,  Du’a 20:9):  Ya  Allah,  sampaikan  shalawat  kepada  Muhammad  dan  keluarganya.  Bimbinglah  daku  untuk:  melawan  orang  yang  mengkhianatiku  dengan  kesetiaan;  membalas  orang  yang  mengabaikkanku  dengan  kebajikkan;  memberi  orang  yang  bakhil  kepadaku  dengan  pengorbanan;  menyambut  orang  yang  memusuhiku  dengan  kasih‐sayang;  menentang  orang  yang  menggunjingku  dengan  pujian;  berterima  kasih  atas  kebaikkan dengan menutup mata dari keburukkan.  Ya  Allah,  sampaikan  shalawat  kepada  Muhammad  dan  keluarganya.  Hiasilah  kepribadianku  dengan  hiasan  para  shalihin.  Berilah  aku  busana  kaum  mutaqin  dengan:  menyebarkan  keadilan;  menahan  kemarahan;  meredam  kebencian;  mempersatukan  perpecahan;  mendamaikan  pertengkaran;  menyiarkan  kebaikkan;  menyembunyikan  keburukkan;  memelihara  71     

kelemah‐lembutan;  memiliki  kerendahan  hati;  berperilaku  yang  baik;  memegang  tegung  pendirian;  menyenangkan  dalam  pergaulan;  bersegeralah  melakukan  kebaikkan;  meninggalkan kecaman; memberi kepada yang tidak berhak;  berbicara  yang  benar  walaupun  berat;  menganggap  sedikit  kebaikkan  walaupun  banyak  dalam  ucapan  dan  perbuatan;  menganggap  banyak  keburukkan  walaupun  sedikit  dalam  ucapan dan perbuatan. 

Foto 6: Bersama tokoh NU, Pemuda Muhammadiyah dan  Budayawan EMHA     

72   

 

MEMBANGUN KESEJAHTERAAN MASYARAKAT YANG BERKEADILAN21 
  Surprise bagi saya22 memperoleh kesempatan untuk menjadi  narasumber dalam sebuah diskusi yang diselenggarakan DIAN  Interfidei,  yang  pertama  kali  tahun  2005.  Waktu  itu  saya  diminta  untuk  mengenalkan  tentang  Jemaat  Ahmadiyah,  khususnya  masalah  “pengelolaan  keuangan  jema’at”.  Saya  diminta  untuk  mempresentasikan  tentang  hal  ikhwal  pengelolaan  keuangan  dalam  membangun  masyarakat  madani  dari  sudut  pandang  Ahmadiyah.  Pada  saat  itu  persekusi terhadap Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) sedang  mengalami  eskalasi,  yakni  peristiwa  penyerangan  massa  ke  Kampus Mubarak, JAI – Bogor, Jawa Barat dan peristiwa yang  memilukan terhadap komunitas Ahmadiyah di Lombok, Nusa  Tenggara Barat. Disaat dunia menghimpit kami, ada Lembaga  Swadaya  Masyarakat  (LSM)  DIAN  Interfidei  yang  justru  mengundang  JAI  untuk  berdiskusi  di  ruang  publik,  tentu  ini  sangat menggembirakan. Sehingga kesan awal saya terhadap  LSM DIAN Interfidei, sebelum datang pada hari H adalah baik,  jujur  dan  terbuka.  Dan  ternyata  demikian  adanya,  saya  semakin  terkejut  karena  forum  yang  diundang  sangat  beragam,  mulai  dari  berbagai  ormas,  perguruan  tinggi  dan                                                              
21

   Artikel ini khusus untuk DIAN Interfidei dalam peringatan hari  ulang tahunnya.     Ahmad Saifudin MJ, penggiat dialog antar‐iman dan Ketua  Jemaat Ahmadiyah Indonesia, Jogjakarta. 

22

73   

 

sejumlah  tokoh  masyarakat.  Maka  saya  berkesimpulan  LSM  DIAN  Interfidei  benar‐benar  menjunjung  tinggi  nilai‐nilai  hak  individu  dengan  jujur  yang  terbaca  dari  proses  dialog  yang  terjadi.  Saat  itu  diskusi  cukup  menarik  dan  ada  sejumlah  pertanyaan  yang  membutuhkan  penjelasan  panjang  lebar,  yakni  ‘bagaimana  seharusnya  membangun  kesejahteraan  masyarakat  yang  berkeadilan?’.  Pada  kesempatan  yang  sangat  baik  ini,  DIAN  Interfidei  sedang  berulang  tahun,  saya  ucapkan  “Selamat  Ulang  Tahun,  semoga  terus  berkiprah  memberi  ruang  dialog  kepada  kaum  minoritas  yang  termarginalisasi”.  Untuk  itu  pula  kali  ini  saya  ingin  memperkaya  khasanah  jawaban  atas  pertanyaan  tersebut  dengan  merujuk  pada  buku  Pandangan  Islam  Atas  Masalah‐ masalah  Kontemporer  Masa  Kini,  karya  Mirza  Tahir  Ahmad  dan sekaligus sebagai kado ulang tahun DIAN Interfidei.  Pesan agama antara lain adalah berusaha menciptakan sikap  perilaku  adil,  dimana  baik  pemerintah  maupun  mereka  yang  kaya  selalu  diingatkan  untuk  menerapkan  sistem  ekonomi  yang  adil,  demi  kepentingan  mereka  sendiri.  Mereka  selalu  dihimbau  untuk  berhati‐hati  terhadap  hak  orang  lain.  Yang  miskin dan lemah tidak boleh kehilangan hak ekonomis pokok  mereka  seperti  kebebasan  memilih  bidang  pekerjaan,  akses  yang  sama  dalam  mencapai  kesempatan  serta  pemenuhan  kebutuhan  hidup  yang  mendasar.  Ketiadaan  sikap  perilaku  demikian  dalam  sejarah  pergulatan  manusia  telah  menimbulkan demikian banyak kesengsaraan,  kepahitan dan  kekacauan.  Dalam  Islam  lebih  banyak  penekanan  pada  ‘memberi’  daripada  ‘meminta’  atau  ‘menabung.’  Pemerintah  dan kaum berada harus selalu berjaga memperhatikan jangan   

74   

sampai ada bagian masyarakat yang kehilangan haknya untuk  hidup secara layak. Suatu negara yang mempunyai komitmen  membangun  kesejahteraan  masyarakat  yang  berkeadilan  akan  selalu  memperhatikan  hal  tersebut  dan  mengambil  langkah‐langkah yang diperlukan guna mencapainya. Sebelum  kesedihan berubah menjadi teriakan dan protes dan sebelum  tuntutan  itu  menjadi  ancaman  bagi  kedamaian  dan  ketenteraman,  maka  sumber  dasar  penyebabnya  harus  dihilangkan dan kebutuhannya dipenuhi.   Selanjutnya  bagaimana  Islam  berusaha  mencapai  tujuan  mulia  itu,  secara  singkat  dapat  dikemukakan  bahwa  pendekatan  Islam  atas  masalah  tersebut  tidaklah  kaku  atau  mekanikal  sebagaimana  halnya  filosofi  materialisme  dialektika. Prinsip rahmatan lil ‘alamiin sebagai landasan pijak  meneguhkan  sistem  sosial  Islam  terkait  erat  dengan  fitrat  kejiwaan  manusia  yang  hakiki.  Di  antaranya  adalah  Islam  berusaha  mencoba  menciptakan  suasana  dimana  tuntutan  akan  hak  seseorang  berubah  menjadi  perhatian  pada  hak  orang  lain.  Islam  mengembangkan  tingkat  kesadaran  dan  kepekaan  akan  penderitaan  sesama  umat  manusia  sedemikian  rupa  sehingga  anggota  masyarakat  lebih  memperhatikan  apa  yang  mereka  harus  lakukan  bagi  masyarakatnya dan bukan sebaliknya.  Dari  berbagai  hadist  diriwayatkan,  sebagai  berikut:‘Berikan  kepada pekerja lebih daripada hak mereka’ adalah peringatan  yang  selalu  diulang  Rasulullah  s.a.w.  kepada  para  pengikut  beliau.  ‘Bayarkan  hak  mereka  sebelum  keringatnya  mengering.  Jangan  membebani  mereka  yang  jadi  bawahanmu  dengan  tugas‐tugas  yang  engkau  sendiri  tidak  75     

bisa melakukannya. Sedapat mungkin berilah makan hamba‐ hambamu  sama  seperti  yang  kau  berikan  bagi  keluargamu.  Berikan  mereka  pakaian  yang  sama  dengan  kamu.  Jangan  menganiaya mereka yang lemah dengan cara apa pun karena  engkau  akan  mempertanggung‐jawabkannya  kepada  Tuhan.  Agar  engkau  tidak  menjadi  sombong,  sekali‐kali  ajak  hambamu  duduk  di  meja  yang  sama  dengan  engkau  dan  layanilah mereka.’  Harga  diri  manusia  merupakan  hal  yang  sangat  menonjol  dalam  semua  aspek  kehidupan  dan  sering  menjadi  kesombongan.  Ayat  berikut  dari  Al‐Quran  memberikan  kode  etika  berkaitan  dengan  kebutuhan  mereka  yang  miskin  dan  papa  serta  cara  pemenuhannya.  Imbalan  Tuhan  atas  sifat  pengampunan  adalah:  Mereka  yang  membelanjakan  hartanya pada jalan Allah di waktu senang dan susah, mereka  yang  menahan  amarah  dan  memaafkan  manusia,  dan  Allah  mencintai orang‐orang yang berbuat kebajikan. (S.3 Al‐Imran:  135)    Konsep  sedekah  sebagaimana  dimaklumi  di  dunia  ini  umumnya  bermakna  ganda.  Pada  satu  sisi,  sedekah  merupakan  penghormatan  bagi  nilai‐nilai  lebih  dari  si  pemberi  sedekah.  Di  sisi  lain,  hal  itu  menimbulkan  suatu  gambaran  yang  memalukan  atau  merendahkan  bagi  si  penerima.  Laku  menerima  sedekah  itu  telah  menurunkan  status seseorang. Islam telah melakukan revolusionalisasi atas  konsep tersebut. Sebuah analisis menarik mengenai mengapa  sebagian  orang  itu  miskin  sedangkan  bagian  lainnya  kaya,  dikemukakan  dalam  ayat  Al‐Quran  berikut:  Dalam  harta  76     

benda  mereka  ada  hak  bagi  mereka  yang  meminta  pertolongan  dan  bagi  mereka  yang  tidak  dapat  meminta.  (S.51 Al‐ Dzariyat: 20)    Pokok permasalahan yang luput dari perhatian adalah dalam  penggunaan  kata  HAQ  yang  merangkum  perilaku  mereka  yang  memberi  serta  mereka  yang  menerima.  Si  pemberi  diingatkan  bahwa  apa  yang  disedekahkannya  kepada  yang  miskin  itu  sebenarnya  bukan  miliknya  sendiri.  Jelas  ada  sesuatu  yang  salah  dalam  suatu  perekonomian  dimana  ada  sekelompok  orang  yang  dibiarkan  miskin  atau  terpaksa  mengemis  untuk  bisa  hidup.  Dalam  suatu  sistem  perekonomian  yang  sehat,  seharusnya  tidak  ada  yang  papa  demikian.  Dalam  sistem  demikian  tidak  harus  seseorang  mengemis  demi  kelangsungan  hidupnya.  Pesan  yang  dikemukakan  ayat  di  atas  adalah  bahwa  penerima  sedekah  tidak perlu merasa rendah diri atau malu karena sebenarnya  Tuhan  telah  memberikan  kepadanya  hak  mendasar  untuk  hidup pantas dan terhormat. Jadi, apapun yang diberikan oleh  pemberi  sedekah  sebenarnya  adalah  hak  fakir  miskin  yang  karena  satu  dan  lain  sebab  berada  di  tangan  si  pemberi.  Sebagaimana  dikemukakan  di  atas,  ajaran  Tuhan  terkait  langsung  dengan  fitrat  manusia.  Setiap  ketimpangan  yang  mungkin  akan  mengganggu  keseimbangan  akan  diatasi  dengan tindakan‐tindakan korektif.  Dalam  kasus  di  atas  tentu  saja  ada  bahaya  inheren  bahwa  sebagian  orang  tidak  berterimakasih  kepada  penolong  mereka.  Mereka  alih‐alih  bersyukur  atas  apa  yang  mereka  terima,  malah  mungkin  mengatakan  bahwa  apa  yang  77     

diterimanya itu memang sudah haknya. Ia merasa tidak perlu  berterimakasih kepada penolongnya tersebut. Kalau tendensi  seperti  ini  dibiarkan  maka  sirnalah  sikap  hormat  dan  kepantasan. Mengenai penerima sedekah tersebut, Al‐Quran  berulangkali  mengingatkan  akan  kewajibannya  untuk  bersyukur  dan  menyatakan  terimakasihnya  atas  pemberian  sekecil  apa  pun  yang  diterimanya.  Para  mu’minin  diingatkan  berulangkali bahwa Tuhan tidak menyukai mereka yang tidak  bisa  bersyukur  seperti:  Jika  kamu  tidak  bersyukur,  maka  sesungguhnya Allah Mahakaya ‐ tidak tergantung dari kamu.  Dan  Dia  tidak  menyukai  sifat  tidak  bersyukur  pada  hamba‐ hamba‐Nya.  Tetapi  jika  kamu  bersyukur,  Dia  menyukai  sifat  itu  pada  dirimu.  Dan  tiada  pemikul  beban  akan  memikul  beban  orang  lain.  Kemudian  kepada  Tuhan‐mu‐lah  kembalimu,  dan  Dia  akan  memberitahukan  kepadamu  tentang  apa  yang  telah  kamu  kerjakan.  Sesungguhnya  Dia  mengetahui  segala  yang  tersembunyi  dalam  dada.  (S.39  Az‐ Zumar: 8)  Menekankan  pentingnya  sikap  bersyukur,  Rasulullah  s.a.w.  mengingatkan  kepada  para  pengikutnya:  Mereka  yang  tidak  bersyukur  kepada  sesamanya  sesungguhnya  juga  tidak  bersyukur  kepada Allah.  (Hadith). Implikasi daripada ini ialah  jika  seseorang  tidak  berterimakasih  kepada  sesamanya,  walaupun  ia  menyatakan  syukur  kepada  Tuhan‐nya,  maka  syukurnya itu tidak diterima oleh Tuhan. Jadi kita lihat bahwa  kepantasan,  sopan  santun  dan  terima  kasih  tidak  dilarang  dalam  ajaran  Al‐Quran  seperti  ayat  di  atas.  Ayat  tersebut  merupakan  pesan  terselubung  kepada  para  penerima  sedekah  bahwa  ia  tidak  perlu  merasa  rendah  diri  dan  harga   

78   

dirinya  tidak  harus  terganggu.  Yang  tersirat  adalah  tidak  ada  yang  bertentangan  dengan  harga  diri  manusia  jika  yang  bersangkutan  bersyukur  atau  menyampaikan  terima  kasih,  bahkan hal itu akan mengangkat harkatnya. Berkaitan dengan  si  pemberi  sedekah,  Islam  menerapkan  sikap  yang  berbeda  sama  sekali.  Adalah  bertentangan  dengan  kepantasan  dan  harga  diri  jika  ia  menganggap  terimakasih  tersebut  sebagai  haknya.  Kecenderungan  seperti  ini  memang  merupakan  bagian perilaku beradab di mana pun di dunia ini, namun ada  satu  perbedaan  pokok  antara  perilaku  universal  ini  dengan  ajaran  Islam  mengenai  perilaku  terhormat.  Islam  mengharuskan  si  pemberi  sedekah  untuk  mengkhidmati  manusia guna tujuan yang lebih tinggi dan mulia dari semata  memenuhi  dorongan  mencari  reputasi  melalui  tindakan  welasasih.  Islam  berulangkali  mengingatkan  manusia  agar  melakukan  hal‐hal  yang  baik  semata  karena  Allah  guna  mencari keridhoan dan rahmat‐s.w.t. Nya.   Dari  sini  jelas  bahwa  ketika  seorang  Muslim  memberikan  sedekah  kepada  seseorang  yang  membutuhkan,  sebenarnya  ia  melakukannya  itu  bukan  untuk  kepentingan  dirinya  atau  pun  orang  lain,  tetapi  semata  hanya  untuk  menyenangkan  Tuhannya  yang  telah  memberinya  karunia  berupa  kekayaan  yang dimilikinya. Dari sudut pandangan prinsip tersebut, apa  pun  yang  dibelanjakannya  bagi  orang  lain  adalah  gambaran  terimakasihnya  kepada  Tuhannya.  Sikap  mulia  itu  berakar  pada  ayat‐ayat  awal  dari  Al‐Quran  yang  mengingatkan  para  muminin:  Menafkahkan  segala  sesuatu  dari  apa  yang  telah  Kami rezekikan kepada mereka. (S.2 Al‐Baqarah: 4) 

79   

 

Karena itu bukanlah semata karena sopan santun jika seorang  muminin  menolak  ungkapan  terimakasih  karena  ia  meyakini  bahwa  si  penerima  sepatutnya  bersyukur  kepada  Tuhannya  dan  bukan  kepadanya.  Muminin  sejati  yang  memahami  agamanya  akan  merasa  amat  kikuk  atau  resah  ketika  orang  menyampaikan  terimakasih  atas  pemberiannya.  Al‐  Quran  menyatakan:  Demi  kecintaan  kepada‐Nya  mereka  memberi  makan kepada orang‐orang miskin, anak yatim dan tawanan.  Sambil  meyakinkan  kepada  mereka:  ‘Sesungguhnya  kami  memberi  makan  kepadamu  hanya  karena  mengharapkan  keridhoan Allah. Kami tidak mengharapkan daripadamu balas  jasa dan tidak pula ungkapan terima kasih.’ (S.76 Ad‐Dahr: 9 ‐  10)    Memberi  makan  saja  tidak  cukup.  Akan  lebih  berarti  kalau  kita tahu bagaimana rasanya lapar dan menderita dimana kita  bisa  berbagi  rasa  dengan  mereka  tanpa  mengharapkan  imbalan  terimakasih.  Keindahan  ayat  di  atas  sangat  memukau.  Jika  para  muminin  diperintahkan  hanya  menunjukkan  sikap  melecehkan  dengan  cara  menolak  terimakasih  dan  berlaku  sebagai  orang  saleh,  maka  kemungkinan besar yang muncul adalah sikap munafik. Ketika  kita  mengatakan  ‘Jangan,  terimakasih’  sebenarnya  kita  menyadari  bahwa  dengan  mengatakan  demikian  harkat  kita  di mata yang menerima sedekah menjadi lebih tinggi. Ajaran  Islam  jauh  lebih  mulia.  Si  pemberi  diingatkan  bahwa  ia  tidak  boleh  melakukan  satu  hal  yang  sama  kepada  dua  pihak  berbeda.  Suatu  amalan  dilakukan  apakah  untuk  mencari  keridhoan  Allahs.w.t.  atau  memperoleh  sanjungan  80     

masyarakat.  Menurut  ayat  di  atas,  seseorang  tidak  bisa  meniatkan  keduanya  pada  saat  yang  sama.  Ketika  hamba  Allah  itu  mengatakan  kepada  mereka  yang  papa  bahwa  niatnya  adalah  mencari  keridhoan  Tuhannya,  maka  hal  itu  sebenarnya  mengingatkan  dirinya  juga  bahwa  Tuhannya  itulah  sebenarnya  yang  menjadi  pemberi.  Dengan  demikian  rasa rendah diri yang mungkin muncul bisa dihilangkan.    Dalam  Islam  diatur  bahwa  mereka  yang  memegang  tampuk  kekuasaan harus peka terhadap kebutuhan rakyat sedemikian  rupa  sehingga  tidak  ada  kebutuhan  untuk  membentuk  kelompok  penekan.  Menurut  Al‐Quran,  penguasa  diingatkan  berulangkali  akan  tanggungjawab  mereka  kepada  Tuhan  tentang  keadaan  mereka  yang  berada  di  bawah  pemerintahannya.  Dalam salah satu Hadith dikemukakan bahwa:    Masing‐masing  dari  kalian  itu  seperti  gembala  yang  tidak  memiliki  domba‐domba.  Kalian  diberi  tanggungjawab  untuk  memelihara  domba  tersebut.  Kalian  akan  dimintai  pertanggungjawaban.    Hadith ini mengungkapkan berbagai bentuk hubungan antara  yang  memerintah  dengan  yang  diperintah,  seperti  tuan  terhadap  hambanya,  isteri  sebagai  penguasa  rumahnya  dan  suami sebagai kepala rumah tangga, majikan yang berkuasa di  atas  pegawai  yang  dibawahinya  dan  seterusnya,  dan  setiap  kali  Rasulullah  s.a.w.  mengulang  ‘Kalian  akan  dimintai  81     

pertanggungjawaban.’ Tanggung‐jawab semacam inilah yang  seharusnya  dimiliki  oleh  seorang  pemimpin,  sebagaimana  yang  dicontohkan  oleh  Khalifah  Rasyidah  yang  kedua,  yakni  Hadzrat  Umar,  r.a.  Ketika  suatu  saat  beliau  r.a.  berjalan  menelusuri  lorong‐lorong  kota  dan  menemukan  peristiwa  memilukan yang dilakukan oleh seorang perempuan tua yang  berusaha  memberi  harapan  akan  adanya  makanan  kepada  ketiga  anak‐anaknya  yang  kelaparan.  Panggilan  suara  hatilah  yang  menggerakkan  beliau  r.a.  untuk  menolongnya  dengan  cara  melakukannya  dengan  tangannya  sendiri.  Tidaklah  mungkin  sekarang  ini  bagi  seorang  kepala  pemerintahan  untuk  meniru  apa  yang  dilakukan  Hazrat  Umar  r.a.  secara  phisik, namun baik dari segi semangat maupun sikap kiranya  beliau patut menjadi teladan yang baik. Inilah semangat yang  patut diteladani masyarakat modern di mana pun. Kalau saja  pemerintah  cukup  peka  terhadap  kesengsaraan  rakyatnya,  maka  sebelum  mereka  menyuarakan  derita  dan  kemiskinan  mereka,  para  penguasa  bisa  segera  melakukan  langkah‐ langkah  perbaikan,  bukan  karena  tuntutan  ketakutan  tetapi  karena panggilan suara batinnya sendiri.    Sumber bacaan: 
1. Mirza  Tahir  Ahmad,  Islam’s  Response  to  Contemporary  Isues,  Islam  International Publications Ltd, Tilford, Surrey, UK, 1992 (terjemahan).  2. Al‐Qur’an dengan Terjemahan dan Tafsir Singkat yang diterbitkan oleh  Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia,  Jakarta,  1987  serta  Hadith  Nabi  Muhammad SAW sebagai pendukung. 

     

82   

POHON CINTA
Demikianlah  judul  presentasi  yang  dihadirkan  dalam  diskusi  tertutup  tentang  “Apa,  Siapa  dan  Mengapa  Ahmadiyah?”  yang  diselenggarakan  oleh  Institute  Multiculturalism  and  Pluralism  Studies  atau  dikenal  dengan  nama  IMPULSE.  Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang bergerak dibidang  pemberdayaan masyarakat melalui kajian‐kajian kritis seputar  multikultiralitas  dan  pluralitas  ini,  menyelenggarakan  diskusi  tertutup karena kebutuhan akan informasi yang jelas tentang  Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia  (JAI)  dari  narasumber  JAI  diperuntukkan  bagi  para  alumninya.  IMPULSE  yang  berkedudukan  di  Jogjakarta  ini  mengelola  sejumlah  sekolah  singkat  (short  courses)  seperti  Sekolah  Multikultur,  Sekolah  Islam  Rakyat  dll.  Pada  tanggal  30  April  2009  yang  lalu  di  Kantor  IMPULSE  mereka  mengundang  Ketua  JAI  Jogjakarta  sebagai  narasumber  dalam  diskusi  yang  diikuti  oleh  lebih  kurang 30 orang alumni sekolah‐sekolah di atas.  Pohon  Cinta  didiskripsikan  sebagai  Jemaat  Ahmadiyah  yang  ditanam langsung oleh Allah Ta’ala dibumi ini dapat dipelajari  dari  mulai  akarnya,  batang  pohonnya  maupun  buah  yang  dihasilkannya.  Akar  yang  berada  didalam  tanah  merupakan  landasan  pokok  kuat  berdirinya  pohon  dimaknai  sebagai  keyakinan  “Rukun  Iman”  dan  “Rukun  Islam”.  Dengan  memperlihatkan  situs  resmi  JA  Internasional  (www.alislam.org)  yang  menginformasikan  tentang  Tauhid  Allah, Rasul Allah Muhammad SAW, Lima Rukun Islam, Enam  Rukun Iman dan terjemahan Al‐Qur’an dalam berbagai ragam  bahasa.  Selanjutnya  pada  front  page  situs  tersebut  tampak  83     

pula  Ahmadiyya  Muslim  Comminity  yang  memperlihatkan  foto Mirza Ghulam Ahmad sebagai the Promised Messiah (al‐ Masih Yang Dijanjikan), Hazrat Mirza Masroor Ahmad sebagai  Khalifat  al‐Masih  kelima  dan  Kuburan  nabi  Isa  AS  di  Kasmir.  Beberapa  kalimat  penting  yang  dinyatakan  oleh  Mirza  Ghulam Ahmad ditayangkan, seperti “Inti dan saripati agama  Islam  kami  tersimpul  dalam  kalimah  ‘Laa  ilaaha  ill‐Allahu  Muhammad  ur‐Rasulullah’.  Ittikad  yang  kami  anut  di  dunia  dan dengan karunia serta taufik Allah s.w.t. bersama kalimat  itu kami akan berlalu dari alam fana ini kelak ialah Sayyidina  wa  Maulana  Muhammad  Musthafa  shalallahu  ‘alaihi  wasallam  adalah  Khaataman‐Nabiyyiin.  Ditangan  beliau  agama telah menjadi genap dan nikmat Allah telah mencapai  derajat  yang  sempurna.  Dengan  perantaraan  agama  itu  manusia  berjalan  di  atas  jalan  yang  lurus  dan  dapat  mencapai  hadirat  Allah  SWT”  (reff:  Izalah  Auham,  halaman  169‐170)  dan  “Bagiku  tidak  mungkin  meraih  nikmat  ini  seandainya  aku  tidak  mengikuti  jalan  yang  ditempuh  majikanku,  anutanku,  kebanggaan  para  nabi,  insan  yang  terbaik,  Muhammad  SAW.  Apapun  yang  kuperoleh,  telah  diperoleh  karena  mentaatinya.  Aku  mengetahui  dari  pengalaman pribadi dan berdasar ilmu yang sempurna bahwa  siapapun  tidak  dapat  mencapai  kedekatan  kepada  Tuhan  tanpa  mentaati  nabi  ini  dan  mustahil  pula  meraih  makrifat  yang  sempurna.  Sekarang  aku  beritahukan  pula  bahwa  sesudah  orang  mentaati  Rusulullah  SAW  dengan  se‐ sungguh2nya  dan  se‐sempurna2nya,  ia  dianugrahi  hati  yang  cenderung  kepada  kebajikan,  suatu  hati  yang  sehat  yakni  tidak  ada  kecintaan  kepada  dunia  dan  mulai  mendambakan  kelezatan  abadi  dan  lestari.  Kemudian  sebagai  gantinya,  84     

hatinya  sekarang  layak  memperoleh  kecintaan  yang  se‐ murni2nya  kecintaan  illahi.  Semua  nikmat  ini  diperoleh  sebagai  warisan  berkat  ketaatan  kepada  Rusulullah  SAW”  (reff: Ruhani Kazain, jilid 22, Hakikatul wahyi, halaman 24‐25)  sangat menarik disimak. Pada bagian akhir dari “akar pohon”  dijelaskan  secara  singkat  tentang  literatur  resmi  PB  JAI  yang  berjudul  “Kami  Orang  Islam”.  Selanjutnya  narasumber  memaparkan tentang “batang pohon” yang dimaknai sebagai  “pengorbanan  harta,  jiwa  dan  raga”  dan  moto  “love  for  all  hatred  for  none”.  Pengorbanan  harta  orang‐orang  Ahmadi  merupakan  pelaksanaan  perintah  Allah  Ta’ala  sebagaimana  dijelaskan  dalam  QS.  Al‐Baqarah  ayat  2‐3.  Pada  bagian  ini  dijelaskan panjang lebar tentang program revolusi ruhani dan  jasmani  Al‐Wasiyat  yang  memisahkan  orang‐orang  Mukmin  dan Munafikin. Termasuk didalamnya memaknai tentang apa  yang dimaksud dengan “orang‐orang yang diberi nikmat” oleh  Allah  Ta’ala,  yakni:  nabi‐nabi,  sidiq‐sidiq,  syuhada‐syuhada  dan orang‐orang shalih (QS. An‐Nisa 70). Disisipkan pula pada  kajian  ini  pernyataan  KH  Masdar  Mas’udi  yang  mengatakan  “Ahmadiyah  itukan  salah  satu  entry  point‐nya  karena  hadist  akan turunnya Isa (a.s.), apapun namanya. Memang hadist ini  hadist  shahih  dan  ini  membuat  memberi  peluang  kepada  datangnya  orang‐orang  yang  mengklaim  mendapatkan  wahyu  jadi  nabi  sesudah  Muhammad  Rasulullah  (s.a.w.).  Kalau tidak ada hadist seperti ini, susah masuk dari mana (?).  Jadi  hadist  ini  memberi  peluang  memang,  pertanyaannya  siapa  sesusungguhnya  masih  Al‐Masih  sejati  yang  dimaksud  oleh  hadist  itu?”.  Referensi  Muktamar  NU  1928  yang  menjelaskan  tentang  kedatangan  Nabi  Isa  di  akhir  zaman  “Bagaimana pendapat Muktamar tentang Nabi Isa a.s. setelah  85     

turun  kembali  ke  dunia.  Apakah  tetap  sebagai  Nabi  dan  Rasul? Padahal Nabi Muhammad s.a.w. adalah Nabi Terakhir.  Apakah  mahzab  empat  itu  akan  tetap  ada?  Dan  jawabnya  adalah  kita  wajib  berkeyakinan  bahwa  Nabi  Isa  a.s.  itu  akan  diturunkan kembali pada akhir jaman nanti sebagai Nabi dan  Rasul yang melaksanakan syariat Nabi Muhammad s.a.w. Hal  itu tidak berarti menghalangi Nabi Muhammad s.a.w. sebagai  Nabi  yang  terakhir  sebab  Nabi  Isa  a.s.  hanya  akan  melaksanakan syariat Nabi Muhammad s.a.w. sedang mahzab  empat  pada  waktu  itu  hapus  (tidak  berlaku)”.  Secara  khusus  peserta  ada  yang  bertanya  “Apakah  Mirza  Ghulam  Ahmad  mengaku  menjadi  Al‐Masih  ataukah  ia  diakui  oleh  komunitasnya  sebagai  Al‐Masih?”.  Dijawab  dengan  sangat  gamblang oleh Pak Abdur  Rozaq yang  menyertai rombongan  JAI  sebagai  berikut  “Mirza  Ghulam  Ahmad  mendapatkan  wahyu dari Allah diangkat sebagai Al‐Masih, kemudian beliau  menyatakan  diri  ke  masyarakat  bahwa  akulah  Al‐Masih  Yang  Dijanjikan,  seterusnya  masyarakat  yang  mempercayainya  mengakui bahwa Mirza Ghulam Ahmad adalah Al‐Masih yang  kedatangannya  telah  dijanjikan  oleh  Nabi  Besar  Muhammad  SAW”.  Spotan  penanya  menyatakan  “Jadi  boleh  saja  orang  atau  saya  mengaku  sebagai  Al‐Masih?  Maka  spontan  pula  dijawab  “Boleh,  silahkan  kalau  berani  menyatakan  diri  sebagai Al‐Masih!” diselingi riuh ketawa para peserta lainnya.  Tanya‐jawab  spontan  ini  diakhiri  oleh  penjelasan  Pak  Mirajuddin  tentang  “ancaman  Allah”  bila  seseorang  menyatakan  diri  sebagai  nabi,  tetapi  sebenarnya  ia  bukan  nabi,  maka  Allah  Ta’ala  akan  memutus  urat  nadinya.  Banyak  pertanyaan menyusul, antara lain: mengapa harus ada bai’at,  bagaimana  Ahmadiyah  keluar  dari  stigma  masa  lalu  “beban  86     

sejarah”  ketika  perkembangan  awal  di  India  yang  pro  pemerintah  Inggris,  dan  bagaimana  sikap  Bung  Karno  terhadap Ahmadiyah. Pertanyaan‐pertanyaan ini dijawab pula  dengan lugas tentang prinsip‐prinsip ketaatan kepada negara  dan  Undang‐Undang  yang  berlaku  dimana  JA  berada.  Penjelasan  tentang  peristiwa  bai’at  yang  dilakukan  dijaman  Khulafa  Ur‐Rasyiddin  dan  merupakan  bukti  ketaatan  kepada  pemimpin  (Khalifah)  “bai’at  di  tangan  Khalifah,  maka  tangan  Allah di atas tangan mereka”. Menceritakan sikap Bung Karno  yang  nasionalis,  meskipun  ia  bukan  seorang  Ahmadi  tetapi  cara  ia  membangun  masjid‐masjid  penting  di  negeri  ini  seperti  masjid  Syuhada  Jogjakarta,  masjid  Baitur‐Rahim  Istana, masjid jami’ Istiqlal Jakarta dan masjid Salam Bandung  menggambarkan  pengertiannya  terhadap  Ahmadiyah.  Khususnya  masjid  Salman  di  komplek  Kampus  ITB  menggambarkan  pentingnya  nama  Salman  al‐Farisi,  dimana  keturunannya  kelak  akan  menjadi  orang  yang  dipilih  Allah  Ta’ala untuk  mengambil kembali iman  yang telah terbang ke  bintang Suraya (Hadist).  Selanjutnya  narasumber  menjelaskan  tentang  ‘buah‐buah  manfaat’  yang  dihasilkan  oleh  jemaat  Ahmadiyah.  Buah  tersebut  antara  lain,  melalui  JA  akan  lahir  manusia‐manusia  taat  karena  memang  itulah  yang  dibangun  dan  disyaratkan  sebagaimana  “Sepuluh  Syarat‐syarat  Bai’at”.  Buah  lainnya  berupa  Humanity  First  (HF),  Muslim  Television  Ahmadiyya  (MTA),  The  Tahir  Fondation,  Fadli  Umar  Fondation  dan  lain‐ lain. Pada kesempatan ini dijelaskan dengan memperlihatkan  situs  afiliasi  Jemaat  Ahmadiyah  Internasional  dengan  alamat  http://www.alislam.org/affiliated‐websites.php . Banyak hal  87     

yang  bisa  dijelaskan  melalui  tayangan  ini,  antara  lain:  Islam  Frequent Asked Question (Islam FAQ), Ask Islam, Jalsa Salana,  The Muslim Sunrise. Foto‐foto kegiatan HF diberbagai tempat  di  Indonesia,  termasuk  di  Jogjakarta,  kegiatan  pengobatan  masal  Homoeophaty  dan  sumbangan‐sumbangan  sosial  lain,  seperti peristiwa Gaza Disaster dll. Narasumber menunjukkan  banyak kutipan dari buku‐buku Mirza Ghulam Ahmad, antara  lain “Aku ini bukan apa‐apa dan tidak memiliki apa pun. Aku  akan  menjadi  orang  yang  tidak  bersyukur  jika  aku  tidak  mengaku  bahwa  aku  mendapat  pemahaman  tentang  Ketauhidan  Ilahi  melalui  Rasul  ini.  Dengan  Nur  beliau,  pengakuan akan adanya wujud dari Tuhan yang Maha Hidup,  aku  peroleh  melalui  Rasul  yang  sempurna  ini.  Kehormatan  untuk  bisa  berbicara  dengan  Allah  s.w.t.  dimana  aku  bisa  memandang  Wujud‐Nya  adalah  juga  melalui  Rasul  akbar  tersebut.  Sinar  dari  matahari  pembimbing  ini  menerpa  tubuhku  laiknya  sinar  surya  dan  aku  akan  memperoleh  pencerahan  terus  menerus  sepanjang  aku  tetap  terarah  kepadanya”  (reff:  Haqiqatul  Wahi,  Qadian,  Magazine  Press,  1907;  sekarang  dicetak  dalam  Ruhani  Khazain,  vol.  22,  hal.  118‐119,  London,  1984).  Kemudian  “Tujuan  agama  adalah  agar manusia memperoleh keselamatan dari hawa nafsunya  dan menciptakan kecintaan pribadi kepada Allah yang Maha  Kuasa melalui keimanan kepada eksistensi‐Nya dan sifat‐sifat‐ Nya yang Maha Sempurna. Kecintaan kepada Allah  demikian  merupakan surga yang akan mewujud dalam berbagai bentuk  di  akhirat  nanti.  Tidak  menyadari  akan  adanya  Tuhan  dan  menjauh dari Wujud‐Nya adalah neraka yang akan berbentuk  macam‐macam  di  akhirat  nanti.  Dengan  demikian  tujuan  haqiqi  seorang  manusia  sewajarnya  adalah  beriman  88     

sepenuhnya  kepada  Dia”  (reff:  Chasmai  Masihi,  Qadian  Magazine Press, 1906). Selanjutnya tentang tujuan beragama  “Tujuan  pokok  dalam  menganut  suatu  agama  adalah  kita  memperoleh kepastian berkaitan dengan Tuhan yang menjadi  sumber  dari  keselamatan,  seolah‐olah  kita  bisa  melihat  Wujud‐Nya  dengan  mata  kita.  Unsur  kejahatan  dalam  dosa  akan  selalu  mencoba  menghancurkan  manusia  dimana  seseorang tidak akan bisa melepaskan diri dari racun fatal dari  dosa  sampai  ia  itu  meyakini  sepenuh  hati  beriman  kepada  Tuhan  yang  Maha  Sempurna  dan  Maha  Hidup,  yang  menghukum  para  pendosa  dan  mengganjar  yang  muttaqi  dengan  kenikmatan  yang  kekal.  Merupakan  pengalaman  umum  bahwa  jika  kita  meyakini  akan  efek‐efek  fatal  yang  ditimbulkan  sesuatu  maka  dengan  sendirinya  kita  tidak  akan  mendekatinya” (reff: Nasimi Dawat, Qadian, Ziaul Islam Press,  1903).  Pandangan  Khalifatul  Masih  II  pun  disampaikan  ““Ajaran  Islam  merupakan  amanat  perdamaian  dan  kemajuan  bagi  segala  lapisan  masyarakat,  besar  kecil,  kaya  miskin, lelaki perempuan, orang Timur atau Barat, lemah dan  kuat,  pemimpin  dan  rakyat  jelata,  majikan  dan  buruh,  suami  istri, orang tua dan anak, penjual dan pembeli, tetangga dan  musafir  kelana.  Ia  tidak  melakukan  diskriminasi  terhadap  suatu  golongan  di  dalam  masyarakat  atau  umat  manusia”.  Selanjutnya  “Membelanjakan  harta  di  jalan  Allah  adalah  suatu  rahmat  dan  fadhilah  bagi  mereka  sendiri.  Tetapi  barangsiapa  yang  menjadikan  harta  dunia  sebagai  tujuan  hidupnya,  mereka  memandang  kehidupan  agama  ini  sebagai  sebuah  mimpi  belaka.  Seorang  muslim  sejati  akan  mewakafkan  seluruh  kekuatan  dan  kehidupannya  di  jalan  Allah  SWT,  supaya  mereka  menjadi  pewaris  kehidupan  suci”  89     

(Khutbah di Al‐Fazl, 28 Mei 1968). Ketertarikkan para peserta  diskusi‐pun  akhirnya  tampak  dari  cara  mereka  bertanya.  Seolah‐olah  pertanyaan‐pertanyaan  yang  disampaikan  merupakan  pintu  masuk  untuk  menjelaskan  Apa,  Siapa  dan  Mengapa  Ahmadiyah.  Dialogpun  berjalan  lancar,  bahwa  dialog  bukanlah  merupakan  upaya  mencari‐cari  kesamaan,  melainkan  suatu  proses  belajar  tentang  perbedaan‐ perbedaan  yang  terjadi  untuk  dimengerti  dan  difahami,  terlepas  dari  perkara  setuju  dan  tidak  setuju.  Keberhasilan  dialog  ini  berkat  do’a  dan  ijin  Allah  Ta’ala  semata,  hal  ini  ditandai  oleh  permintaan  kembali  IMPULSE  akan  buku  Kami  Orang Islam, yang menurut mereka sangat diminati oleh para  alumni  untuk  mereka  bagi‐bagikan.  Tidak  keliru  rasanya  bila  buku  Kami  Orang  Islam  ibarat  “matahari  yang  menerangi”  terbit dari Barat, dimana tempat kami berdiskusi adalah pusat  pengembangan,  penelitian  dan  percetakan  Kanisius  yang  berafiliasi  dengan  kawan‐kawan  Kristiani.  Semoga  pencerahan ini terus berlanjut, amien.     

90   

 

KESEIMBANGAN BERSEDEKAH
Islam  berusaha  menciptakan  sikap  perilaku  dimana  baik  pemerintah  maupun  mereka  yang  kaya  selalu  diingatkan  untuk  menerapkan  sistem  ekonomi  yang  adil,  demi  kepentingan  mereka  sendiri.  Mereka  selalu  dihimbau  untuk  berhati‐hati terhadap hak orang lain. Yang miskin dan lemah  tidak  boleh  kehilangan  hak  ekonomis  pokok  mereka  seperti  kebebasan memilih bidang pekerjaan, akses yang sama dalam  mencapai  kesempatan  serta  pemenuhan  kebutuhan  hidup  yang  mendasar.  Ketiadaan  sikap  perilaku  demikian  dalam  sejarah  pergulatan  manusia  telah  menimbulkan  demikian  banyak kesengsaraan,  kepahitan dan kekacauan. Dalam Islam  lebih banyak penekanan pada ‘memberi’ daripada ‘meminta’  atau  ‘menabung.’  Pemerintah  dan  kaum  berada  harus  selalu  berjaga  memperhatikan  jangan  sampai  ada  bagian  masyarakat yang kehilangan haknya untuk hidup secara layak.  Suatu  negara  berdasarkan  (konsep)  ke‐Islam‐an  akan  selalu  memperhatikan hal tersebut dan mengambil langkah‐langkah  yang  diperlukan  guna  mencapainya.  Sebelum  kesedihan  berubah  menjadi  teriakan  dan  protes  dan  sebelum  tuntutan  itu  menjadi  ancaman  bagi  kedamaian  dan  ketenteraman,  maka  sumber  dasar  penyebabnya  harus  dihilangkan  dan  kebutuhannya dipenuhi. Sepertinya khusus di bidang tersebut  seolah  Islam  hampir  sama  dengan  masyarakat  sosialis.  Bedanya adalah Islam mencapai tujuannya tidak melalui cara‐ cara  pemaksaan  sebagaimana  diajarkan  sistem  sosialisme  ilmiah.  Selanjutnya  bagaimana  Islam  berusaha  mencapai  tujuan  mulia  itu,  namun  secara  singkat  dapat  dikemukakan  bahwa  pendekatan  Islam  atas  masalah  tersebut  tidaklah  kaku  atau  mekanikal  sebagaimana  halnya  filosofi  materialisme  dialektika.  Sistem  sosial  Islam  terkait  erat  dengan  fitrat  kejiwaan  manusia  yang  hakiki.  Di  antaranya  adalah  Islam  91     

berusaha  mencoba  menciptakan  suasana  dimana  tuntutan  akan  hak  seseorang  berubah  menjadi  perhatian  pada  hak  orang  lain.  Islam  mengembangkan  tingkat  kesadaran  dan  kepekaan  akan  penderitaan  sesama  umat  manusia  sedemikian  rupa  sehingga  anggota  masyarakat  lebih  memperhatikan  apa  yang  mereka  harus  lakukan  bagi  masyarakatnya dan bukan sebaliknya.  Dari  berbagai  hadist  diriwayatkan,  sebagai  berikut:‘Berikan  kepada pekerja lebih daripada hak mereka’ adalah peringatan  yang  selalu  diulang  Rasulullah  s.a.w.  kepada  para  pengikut  beliau.  ‘Bayarkan  hak  mereka  sebelum  keringatnya  mengering.  Jangan  membebani  mereka  yang  jadi  bawahanmu  dengan  tugas‐tugas  yang  engkau  sendiri  tidak  bisa melakukannya. Sedapat mungkin berilah makan hamba‐ hambamu  sama  seperti  yang  kau  berikan  bagi  keluargamu.  Berikan  mereka  pakaian  yang  sama  dengan  kamu.  Jangan  menganiaya mereka yang lemah dengan cara apa pun karena  engkau  akan  mempertanggung‐jawabkannya  kepada  Tuhan.  Agar  engkau  tidak  menjadi  sombong,  sekali‐kali  ajak  hambamu  duduk  di  meja  yang  sama  dengan  engkau  dan  layanilah mereka.’    Harga  diri  manusia  merupakan  hal  yang  sangat  menonjol  dalam  semua  aspek  kehidupan  dan  sering  menjadi  kesombongan.  Ayat  berikut  dari  Al‐Quran  memberikan  kode  etika  berkaitan  dengan  kebutuhan  mereka  yang  miskin  dan  papa  serta  cara  pemenuhannya.  Imbalan  Tuhan  atas  sifat  pengampunan adalah:  Mereka  yang  membelanjakan  hartanya  pada  jalan  Allah  di  waktu senang dan susah, mereka yang menahan amarah dan  memaafkan  manusia, dan Allah mencintai  orang‐orang yang  berbuat kebajikan. (S.3 Al‐Imran: 135)     

92   

Konsep  sedekah  sebagaimana  dimaklumi  di  dunia  ini  umumnya  bermakna  ganda.  Pada  satu  sisi,  sedekah  merupakan  penghormatan  bagi  nilai‐nilai  lebih  dari  si  pemberi  sedekah.  Di  sisi  lain,  hal  itu  menimbulkan  suatu  gambaran  yang  memalukan  atau  merendahkan  bagi  si  penerima.  Laku  menerima  sedekah  itu  telah  menurunkan  status seseorang. Islam telah melakukan revolusionalisasi atas  konsep tersebut. Sebuah analisis menarik mengenai mengapa  sebagian  orang  itu  miskin  sedangkan  bagian  lainnya  kaya,  dikemukakan dalam ayat Al‐Quran berikut:    Dalam  harta  benda  mereka  ada  hak  bagi  mereka  yang  meminta  pertolongan  dan  bagi  mereka  yang  tidak  dapat  meminta. (S.51 Al‐ Dzariyat: 20)    Pokok permasalahan yang luput dari perhatian adalah dalam  penggunaan  kata  HAQ  yang  merangkum  perilaku  mereka  yang  memberi  serta  mereka  yang  menerima.  Si  pemberi  diingatkan  bahwa  apa  yang  disedekahkannya  kepada  yang  miskin  itu  sebenarnya  bukan  miliknya  sendiri.  Jelas  ada  sesuatu  yang  salah  dalam  suatu  perekonomian  dimana  ada  sekelompok  orang  yang  dibiarkan  miskin  atau  terpaksa  mengemis  untuk  bisa  hidup.  Dalam  suatu  sistem  perekonomian  yang  sehat,  seharusnya  tidak  ada  yang  papa  demikian.  Dalam  sistem  demikian  tidak  harus  seseorang  mengemis  demi  kelangsungan  hidupnya.  Pesan  yang  dikemukakan  ayat  di  atas  adalah  bahwa  penerima  sedekah  tidak perlu merasa rendah diri atau malu karena sebenarnya  Tuhan  telah  memberikan  kepadanya  hak  mendasar  untuk  hidup pantas dan terhormat. Jadi, apapun yang diberikan oleh  pemberi  sedekah  sebenarnya  adalah  hak  fakir  miskin  yang  karena  satu  dan  lain  sebab  berada  di  tangan  si  pemberi.  Sebagaimana  dikemukakan  di  atas,  ajaran  Tuhan  terkait  langsung  dengan  fitrat  manusia.  Setiap  ketimpangan  yang  93     

mungkin  akan  mengganggu  keseimbangan  akan  diatasi  dengan tindakan‐tindakan korektif.  Dalam  kasus  di  atas  tentu  saja  ada  bahaya  inheren  bahwa  sebagian  orang  tidak  berterimakasih  kepada  penolong  mereka.  Mereka  alih‐alih  bersyukur  atas  apa  yang  mereka  terima,  malah  mungkin  mengatakan  bahwa  apa  yang  diterimanya itu memang sudah haknya. Ia merasa tidak perlu  berterimakasih kepada penolongnya tersebut. Kalau tendensi  seperti  ini  dibiarkan  maka  sirnalah  sikap  hormat  dan  kepantasan. Mengenai penerima sedekah tersebut, Al‐Quran  berulangkali  mengingatkan  akan  kewajibannya  untuk  bersyukur  dan  menyatakan  terimakasihnya  atas  pemberian  sekecil  apa  pun  yang  diterimanya.  Para  muminin  diingatkan  berulangkali bahwa Tuhan tidak menyukai mereka yang tidak  bisa bersyukur seperti:    Jika  kamu  tidak  bersyukur,  maka  sesungguhnya  Allah  Mahakaya  ‐  tidak  tergantung  dari  kamu.  Dan  Dia  tidak  menyukai  sifat  tidak  bersyukur  pada  hamba‐hamba‐Nya.  Tetapi  jika  kamu  bersyukur,  Dia  menyukai  sifat  itu  pada  dirimu. Dan tiada pemikul beban akan memikul beban orang  lain.  Kemudian  kepada  Tuhan‐mu‐lah  kembalimu,  dan  Dia  akan  memberitahukan  kepadamu  tentang  apa  yang  telah  kamu  kerjakan.  Sesungguhnya  Dia  mengetahui  segala  yang  tersembunyi dalam dada. (S.39 Az‐Zumar: 8)    Menekankan  pentingnya  sikap  bersyukur,  Rasulullah  s.a.w.  mengingatkan  kepada  para  pengikutnya:  Mereka  yang  tidak  bersyukur  kepada  sesamanya  sesungguhnya  juga  tidak  bersyukur kepada Allah. (Hadith)    Implikasi  daripada  ini  ialah  jika  seseorang  tidak  berterimakasih  kepada  sesamanya,  walaupun  ia  menyatakan  syukur kepada Tuhan‐nya, maka syukurnya itu tidak diterima  94     

oleh  Tuhan.  Jadi  kita  lihat  bahwa  kepantasan,  sopan  santun  dan terima kasih tidak dilarang dalam ajaran Al‐Quran seperti  ayat  di  atas.  Ayat  tersebut  merupakan  pesan  terselubung  kepada  para  penerima  sedekah  bahwa  ia  tidak  perlu  merasa  rendah  diri  dan  harga  dirinya  tidak  harus  terganggu.  Yang  tersirat adalah tidak ada yang bertentangan dengan harga diri  manusia  jika  yang  bersangkutan  bersyukur  atau  menyampaikan terima kasih, bahkan hal itu akan mengangkat  harkatnya.  Berkaitan  dengan  si  pemberi  sedekah,  Islam  menerapkan sikap yang  berbeda  sama  sekali.  Adalah  bertentangan  dengan  kepantasan  dan  harga  diri  jika  ia  menganggap  terimakasih  tersebut sebagai haknya. Kecenderungan seperti ini memang  merupakan bagian perilaku beradab di mana pun di dunia ini,  namun  ada  satu  perbedaan  pokok  antara  perilaku  universal  ini  dengan  ajaran  Islam  mengenai  perilaku  terhormat.  Islam  mengharuskan  si  pemberi  sedekah  untuk  mengkhidmati  manusia guna tujuan yang lebih tinggi dan mulia dari semata  memenuhi  dorongan  mencari  reputasi  melalui  tindakan  welasasih.  Islam  berulangkali  mengingatkan  manusia  agar  melakukan  hal‐hal  yang  baik  semata  karena  Allah  guna  mencari keridhoan dan rahmat‐s.w.t. Nya.   Dari  sini  jelas  bahwa  ketika  seorang  Muslim  memberikan  sedekah  kepada  seseorang  yang  membutuhkan,  sebenarnya  ia  melakukannya  itu  bukan  untuk  kepentingan  dirinya  atau  pun  orang  lain,  tetapi  semata  hanya  untuk  menyenangkan  Tuhannya  yang  telah  memberinya  karunia  berupa  kekayaan  yang dimilikinya. Dari sudut pandangan prinsip tersebut, apa  pun  yang  dibelanjakannya  bagi  orang  lain  adalah  gambaran  terimakasihnya  kepada  Tuhannya.  Sikap  mulia  itu  berakar  pada  ayat‐ayat  awal  dari  Al‐Quran  yang  mengingatkan  para  muminin:     

95   

Menafkahkan  segala  sesuatu  dari  apa  yang  telah  Kami  rezekikan kepada mereka. (QS, 2:4)    Karena itu bukanlah semata karena sopan santun jika seorang  muminin  menolak  ungkapan  terimakasih  karena  ia  meyakini  bahwa  si  penerima  sepatutnya  bersyukur  kepada  Tuhannya  dan  bukan  kepadanya.  Muminin  sejati  yang  memahami  agamanya  akan  merasa  amat  kikuk  atau  resah  ketika  orang  menyampaikan  terimakasih  atas  pemberiannya.  Al‐  Quran  menyatakan:    Demi kecintaan kepada‐Nya mereka memberi makan kepada  orang‐orang  miskin,  anak  yatim  dan  tawanan.  Sambil  meyakinkan  kepada  mereka:  ‘Sesungguhnya  kami  memberi  makan  kepadamu  hanya  karena  mengharapkan  keridhoan  Allah.  Kami  tidak  mengharapkan  daripadamu  balas  jasa  dan  tidak pula ungkapan terima kasih.’ (S.76 Ad‐Dahr: 9 ‐ 10)    Memberi  makan  saja  tidak  cukup.  Akan  lebih  berarti  kalau  kita tahu bagaimana rasanya lapar dan menderita dimana kita  bisa  berbagi  rasa  dengan  mereka  tanpa  mengharapkan  imbalan  terimakasih.  Keindahan  ayat  di  atas  sangat  memukau.  Jika  para  muminin  diperintahkan  hanya  menunjukkan  sikap  melecehkan  dengan  cara  menolak  terimakasih  dan  berlaku  sebagai  orang  saleh,  maka  kemungkinan besar yang muncul adalah sikap munafik. Ketika  kita  mengatakan  ‘Jangan,  terimakasih’  sebenarnya  kita  menyadari  bahwa  dengan  mengatakan  demikian  harkat  kita  di mata yang menerima sedekah menjadi lebih tinggi. Ajaran  Islam  jauh  lebih  mulia.  Si  pemberi  diingatkan  bahwa  ia  tidak  boleh  melakukan  satu  hal  yang  sama  kepada  dua  pihak  berbeda.  Suatu  amalan  dilakukan  apakah  untuk  mencari  keridhoan  Allahs.w.t.  atau  memperoleh  sanjungan  masyarakat.  Menurut  ayat  di  atas,  seseorang  tidak  bisa  96     

meniatkan  keduanya  pada  saat  yang  sama.  Ketika  hamba  Allah  itu  mengatakan  kepada  mereka  yang  papa  bahwa  niatnya  adalah  mencari  keridhoan  Tuhannya,  maka  hal  itu  sebenarnya  mengingatkan  dirinya  juga  bahwa  Tuhannya  itulah  sebenarnya  yang  menjadi  pemberi.  Dengan  demikian  rasa rendah diri yang mungkin muncul bisa dihilangkan.    Dalam  Islam  diajarkan  bahwa  sopan  santun  kepada  sesama  bukanlah  kebiasaan  yang  diperoleh  dari  nilai‐nilai  budaya,  tetapi  haruslah  berakar  pada  keimanan  yang  dalam  kepada  Tuhan.  Setiap  sedekah  yang  diberikan  kepada  mereka  yang  papa harus dilakukan tanpa ada maksud‐maksud tersembunyi  mengharapkan imbalan dari si penerima:    Jangan  engkau  menganugerahkan  kebajikan  dengan  niat  meraih imbalan lebih banyak. (S.74 Al‐Muddatsir: 7)    Begitu  yang  bersangkutan  telah  menyampaikan  pemberiannya  kepada  orang  lain,  Islam  memintanya  untuk  melupakannya, seolah‐olah tidak terjadi apa‐apa. Memuji diri  sendiri  atas  tindak  kebaikannya  itu  dan  mengulang‐ulang  menyebut  memberiannya  tersebut  sama  saja  dengan  memusnahkan  amalannya.  Seharusnya  seorang  muminin  sejati  berlaku  sebagaimana  diutarakan  dalam  ayat  berikut  tentang perbandingan perilaku yang benar dan salah:    Tamsil orang‐orang yang menafkahkan harta mereka di jalan  Allah,  adalah  seumpama  sebuah  biji  menumbuhkan  tujuh  bulir,  pada  setiap  bulir  terdapat  seratus  biji.  Dan  Allah  melipat‐gandakan hartanya bagi siapa yang dikehendaki‐Nya  dan Allah Mahaluas pemberian‐Nya,  Maha  Mengetahui.  Orang‐orang  yang  menafkahkan  harta  mereka di jalan Allah, lalu mereka tidak mengiringi apa yang  dibelanjakan  dengan  menyebut‐nyebut  perbuatan  baiknya  97     

dan tidak pula menyakiti, bagi mereka  ada ganjaran mereka  di  sisi  Tuhan  mereka,  dan  tidak  ada  ketakutan  pada  diri  mereka  tentang  apa  yang  akan  datang,  dan  tidak  pula  mereka akan berdukacita mengenai apa yang sudah lampau.  Tutur  kata  yang  lembut  dan  ampunan  adalah  lebih  baik  daripada  sedekah  yang  diiringi  dengan  menyakiti.  Dan  Allah  Mahakaya, Maha Penyantun. Hai orang‐orang yang beriman,  janganlah  kamu  menjadikan  sedekah‐sedekahmu  sia‐sia  dengan  menyebut‐nyebut  jasa  baik  seraya  mengejek  dan  menyakiti  seperti  halnya  orang  yang  menafkahkan  hartanya  untuk dilihat manusia, dan ia tidak beriman kepada Allah dan  Hari  Kemudian.  Maka  keadaannya  adalah  laksana  batu  licin  yang di atasnya tertutup tanah, lalu hujan lebat menimpanya  dan  meninggalkannya  licin  tandas.  Mereka  tidak  akan  memperoleh  sesuatu  dari  apa  yang  mereka  usahakan.  Dan  Allah tidak memberi petunjuk kepada orang‐orang  kafir. (S.2  Al‐Baqarah: 262 ‐ 265)    Bahkan  pengemis  pun  harus  diperlakukan  dengan  baik.  Jangan  berbicara  kasar  kepada  seorang  pengemis.  Meskipun  laku  mengemis  kurang  disukai,  namun  hak  seseorang  untuk  mengemis pada saat yang amat sulit, tetap dijamin. Tidak itu  saja,  juga  tidak  diizinkan  menyakiti  harga  diri  mereka  yang  terpaksa harus mengemis.  Pada awal masa Islam, ketika masyarakat secara keseluruhan  meyakini  bahwa  tidak  mengemis  itu  lebih  baik  daripada  mengemis,  harga  diri  pengemis  pun  masih  dijaga.  Suatu  ketika  Rasulullah  s.a.w.  memberikan  perumpamaan  bahwa  “tangan  yang  di  atas  (si  pemberi)  itu  lebih  baik  dari  tangan  yang di bawah (si penerima).”    Akibat  daripada  pandangan  ini  maka  cukup  banyak  mereka  yang  lebih  memilih  mati  dalam  kemiskinan  daripada  harus  mengemis  untuk  hidup.  Guna  memelihara  mereka,  Al‐Quran  98     

mengingatkan  masyarakat  secara  keseluruhan  bahwa  di  antara  kalian  terdapat  orang‐orang  yang  berjuang  di  jalan  Allah yang tidak mampu keluar dari kemiskinan:    Infak tersebut diuntukkan bagi orang‐orang fakir yang terikat  pada  jalan  Allah,  mereka  tidak  mampu  bergerak  bebas  di  muka  bumi.  Orang  yang  tuna  ilmu  menganggap  mereka  mampu  disebabkan  mereka  menghindarkan  diri  dari  meminta‐minta. Engkau dapat mengenali mereka dari roman  muka mereka, dan mereka tidak suka meminta‐minta kepada  manusia  dengan  mendesak‐desak.  Dan  harta  apa  pun  yang  kamu  nafkahkan  maka  sesungguhnya  Allah  mengetahuinya.  (S.2 Al‐Baqarah: 274)    Pandangan di atas menjadi lebih jelas dari ayat berikut:  Apa pun yang telah diberikan Allah kepada Rasul‐Nya sebagai  harta  rampasan  perang  dari  warga  kota‐kota,  rampasan  itu  untuk Allah dan untuk Rasul‐Nya dan untuk kaum kerabat dan  untuk anak yatim dan si miskin dan musafir, supaya harta itu  tidak  hanya  beredar  di  antara  orang‐orang  kaya  di  antara  kamu  belaka.  Dan  apapun  yang  diberikan  Rasul  kepadamu,  ambillah,  dan  apa  pun  yang  oleh  dia  kamu  dilarang,  hindarilah  hal  itu.  Dan  bertakwalah  kepada  Allah,  sesungguhnya  Allah  sangat  keras  dalam  menghukum.  (S.59  Al‐Hasyr: 8)    Rasulullah  s.a.w.  juga  mengemukakan  prinsip  di  atas  dalam  suatu Hadith yang diterjemahkan sebagian:   Dirawikan  oleh  Hakim  bin  Hizam:  Rasulullah  bersabda  ‘Tangan  yang  di  atas  itu  lebih  baik  dari  tangan  yang  di  bawah’ (artinya mereka yang memberi sedekah itu lebih baik  dari mereka yang menerimanya).      

99   

Kalian  harus  memberi  kepada  mereka  yang  menjadi  tanggungannya. Sedekah yang terbaik adalah yang diberikan  oleh seorang yang kaya (artinya dari kekayaan tersisa setelah  biaya hidupnya).     Barangsiapa  yang  menahan  diri  dari  meminta  bantuan  keuangan  dari  sesamanya,  Allah  akan  memberinya  dan  memeliharanya  dari  meminta‐minta  kepada  yang  lain.  Allah  akan menjadikannya berkecukupan.    Kalian  memiliki  tangan  di  atas  yaitu  mampu  memberikan  sedekah  dan  melayani  yang  lain  dan  kalian  tidak  berada  di  bawah untuk menerima sedekah dan bantuan.  Selain dari cara memberi, apa yang akan diberikan juga patut  diperhatikan.  Kalau  anda  memberikan  sesuatu  yang  sebenarnya anda sendiri akan malu menerimanya dari orang  lain,  maka  menurut  Al‐Quran  ini  tidak  termasuk  sedekah.  Padanannya  adalah  seperti  orang  melempar  sesuatu  ke  tempat sampah.    Hai orang‐orang yang beriman, nafkahkanlah barang‐barang  baik  yang  kamu  usahakan  dan  segala  sesuatu  yang  Kami  keluarkan  dari  bumi  bagimu,  dan  janganlah  kamu  memilih  yang buruk daripadanya lalu kamu menafkahkannya sebagai  sedekah,  padahal  kamu  sendiri  tidak  mau  mengambilnya  kecuali  dengan  memicingkan  mata  terhadapnya.  Dan  ketahuilah  bahwa  Allah  Mahakaya,  Maha  Terpuji.  (S.2  Al‐ Baqarah: 268)    Islam memberikan dua pilihan dalam membelanjakan nafkah,  apakah  secara  terbuka  atau  secara  rahasia.  Al‐Quran  mengajarkan:     

100   

Nafkah  apa  pun  yang  kamu  nafkahkan  atau  nazar  apa  pun  yang  kamu  nazarkan  di  jalan  Allah,  sesungguhnya  Allah  mengetahuinya,  dan  bagi  orang‐orang  aniaya  tak  ada  seorang  penolong  pun.  Jika  kamu  memberikan  sedekah  dengan terang‐terangan, maka hal itu elok, dan jika sedekah  itu kamu sembunyikan dan kamu  berikan kepada kaum fakir  miskin,  maka  hal  itu  lebih  baik  bagimu  dan  Dia  akan  menghapuskan  daripadamu  beberapa  amal  burukmu.  Dan  Allah  mengetahui  segala  yang  kamu  kerjakan.  (S.2  Al‐ Baqarah: 271 ‐ 272)    Dalam  Islam  diatur  bahwa  mereka  yang  memegang  tampuk  kekuasaan harus peka terhadap kebutuhan rakyat sedemikian  rupa  sehingga  tidak  ada  kebutuhan  untuk  membentuk  kelompok  penekan.  Menurut  Al‐Quran,  penguasa  diingatkan  berulangkali  akan  tanggungjawab  mereka  kepada  Tuhan  tentang  keadaan  mereka  yang  berada  di  bawah  pemerintahannya.  Dalam salah satu Hadith dikemukakan bahwa:    Masing‐masing  dari  kalian  itu  seperti  gembala  yang  tidak  memiliki  domba‐domba.  Kalian  diberi  tanggungjawab  untuk  memelihara  domba  tersebut.  Kalian  akan  dimintai  pertanggungjawaban.    Hadith ini mengungkapkan berbagai bentuk hubungan antara  yang  memerintah  dengan  yang  diperintah,  seperti  tuan  terhadap  hambanya,  isteri  sebagai  penguasa  rumahnya  dan  suami sebagai kepala rumah tangga, majikan yang berkuasa di  atas  pegawai  yang  dibawahinya  dan  seterusnya,  dan  setiap  kali  Rasulullah  s.a.w.  mengulang  ‘Kalian  akan  dimintai  pertanggungjawaban.’ Tanggung‐jawab semacam inilah yang  seharusnya  dimiliki  oleh  seorang  pemimpin,  sebagaimana  yang  dicontohkan  oleh  Khalifah  Rasyidah  yang  kedua,  yakni  101     

Hadzrat  Umar,  r.a.  Ketika  suatu  saat  beliau  r.a.  berjalan  menelusuri  lorong‐lorong  kota  dan  menemukan  peristiwa  memilukan yang dilakukan oleh seorang perempuan tua yang  berusaha  memberi  harapan  akan  adanya  makanan  kepada  ketiga  anak‐anaknya  yang  kelaparan.  Panggilan  suara  hatilah  yang  menggerakkan  beliau  r.a.  untuk  menolongnya  dengan  cara  melakukannya  dengan  tangannya  sendiri.  Tidaklah  mungkin  sekarang  ini  bagi  seorang  kepala  pemerintahan  untuk  meniru  apa  yang  dilakukan  Hazrat  Umar  r.a.  secara  phisik, namun baik dari segi semangat maupun sikap kiranya  beliau patut menjadi teladan yang baik. Inilah semangat yang  patut diteladani masyarakat modern di mana pun. Kalau saja  pemerintah  cukup  peka  terhadap  kesengsaraan  rakyatnya,  maka  sebelum  mereka  menyuarakan  derita  dan  kemiskinan  mereka,  para  penguasa  bisa  segera  melakukan  langkah‐ langkah  perbaikan,  bukan  karena  tuntutan  ketakutan  tetapi  karena  panggilan suara batinnya sendiri. 

 
Sumber bacaan: 
3. Mirza  Tahir  Ahmad,  Islam’s  Response  to  Contemporary  Isues,  Islam  International Publications Ltd, Tilford, Surrey, UK, 1992 (terjemahan).  4. Al‐Qur’an dengan Terjemahan dan Tafsir Singkat yang diterbitkan oleh  Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia,  Jakarta,  1987  serta  Hadith  Nabi  Muhammad SAW sebagai pendukung. 

 

102   

 

KESEMPURNAAN AL-QUR’AN UNTUK PERADABAN DUNIA
Adalah sebuah fakta, ketika para politisi memaknai Al‐Qur’an  untuk  menjustifikasi  kepentingan  politik  dan  ekonominya.  Sejak jaman Muawiyah dan Khawarij, slogan kembali kepada  Al‐Qur’an  digunakan  dalam  rangka  kekuasaan  politis,  sehingga  yang  terjadi  adalah  perebutan  kekuasaan  dengan  menggunakan kekerasan. Inikah yang dikehendaki Allah SWT,  tidak!  “Dia‐lah  yang  menurunkan  kepada  hamba‐Nya  ayat‐ ayat  yang  terang  supaya  Dia  mengeluarkan  kamu  dari  kegelapan  kepada  cahaya.  Dan  sesungguhnya  Allah  benar‐ benar  Mahapenyantun  lagi  Mahapenyayang  terhadapmu”  (57:9)  Al‐Qur’an  sebagai  cahaya  harus  dipahami  dalam  konteks  yang  lebih  luas,  dalam  ruang  semesta  yang  didalamnya terdapat beragam makhluk Tuhan. Di ruang inilah  dimungkinkan  terjadinya  perbedaan‐perbedaan  sebagai  sebuah  keniscayaan.  Dalam  kenyataan  seperti  inilah,  Al‐ Qur’an  menjadi  cahaya  yang  dapat  membongkar  tembok  kebencian  dan  kecurigaan.  Ditengah  menguatnya  paradigma  benturan  dan  konflik  yang  seringkali  menafikkan  wujud  keragaman  dan  perbedaan,  maka  paradigma  Al‐Qur’an  sebagai  cahaya  langit  dan  bumi  dapat  menjadi  sati  alternatif  untuk  mengangkat  entitas  Al‐Qur’an  sebagai  pembawa  kedamaian  dimuka  bumi.  Al‐Qur’an  menjadi  salah  satu  pembangkit  semangat  umat  Islam  yang  meyakininya  dan  umat  manusia  yang  memahaminya  untuk  terbebaskan  dari  kungkungan keterbelakangan dan penindasan.  Kami  menjadi  saksi  dan  memaklumkan  di  hadapan  seluruh  dunia  bahwa  kami  telah  menemukan  dalam  Kitab  Suci  Al‐ 103     

Quran  realitas  yang  bisa  membimbing  manusia  kepada  Tuhan.  Kami  telah  mendengar  suara  Tuhan  dan  telah  menyaksikan  tanda‐tanda  keperkasaan  Tangan‐Nya  yang  telah mewahyukan Al‐Quran. Kami beriman bahwa Dia adalah  Tuhan yang sebenarnya serta Tuhan seru sekalian alam. Hati  kami  dipenuhi  keyakinan  ini  sebagaimana  laiknya  samudra  yang terisi air. Karena itu kami menyeru semua orang kepada  agama dan kepada Nur ini berdasarkan wawasan kami. Kami  telah menemukan Nur haqiqi yang telah mengusir kegelapan  dan  mewujudkan  semua  hati  menjadi  sunyi  terhadap  segala  sesuatu kecuali Allah s.w.t. Inilah jalan satu‐satunya yang bisa  menuntun  manusia  keluar  dari  cengkeraman  nafsu  dan  kegelapan  ego  sebagaimana  ular  yang  meninggalkan  selongsong kulit tuanya23.    Tidak  diragukan  lagi  Kitab  yang  diwahyukan  sempurna  dan  hidup  adalah  Kitab  yang  menuntun  para  pencari  Tuhan  ke  arah sasarannya dan menyelamatkan yang bersangkutan dari  kehidupan  dan  akhlak  yang  rendah,  untuk  bertemu  dengan  Wujud Penyelamat yang Maha Tercinta. Kitab tersebut harus  mampu  melepaskan  orang  dari  segala  keraguan  dan  mengaruniakan  kepadanya  pemahaman  yang  sempurna  seolah‐olah ia bisa melihat Tuhan‐nya. Kitab  demikian  harus  bisa  menciptakan  hubungan  yang  erat  di  antara Tuhan dengan dirinya sehingga ia menjadi hamba Allah  yang setia dimana Allah s.w.t. akan mengasihinya sedemikian                                                              
23

   Ghulam Ahmad, Kitabul Bariyah, Qadian, Ziaul Islam Press, 1898;  sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 13, hal. 65, London,  1984. 

104   

 

rupa sehingga Dia membedakan yang bersangkutan dibanding  manusia  lain  melalui  berbagai  pertolongan  dan  bantuan‐Nya  serta  membukakan  pintu  gerbang  pemahaman  Wujud‐Nya  kepadanya. Tujuan utama dari sebuah Kitab Ilahi dan seorang  Rasul Allah adalah menyelamatkan dunia dari kehidupan dosa  serta  menciptakan  hubungan  yang  suci  di  antara  Tuhan  dengan dunia.  Kitab  Suci  Al‐Quran  merupakan  mutiara  yang  langka.  Bagian  luarnya  adalah  Nur,  bagian  dalamnya  juga  Nur,  begitu  pula  bagian  atas  dan  bawahnya  adalah  Nur  semata  serta  Nur  disetiap kata di dalamnya. Kitab ini merupakan taman ruhani  yang rangkaian buahnya  mudah dijangkau dan melalui mana  mengalir  banyak  sungai.  Semua  bentuk  kemaslahatan  bisa  ditemukan  di  dalamnya  dan  setiap  obor  penunjuk  jalan  dinyalakan daripadanya. Nur Kitab ini telah menembus hatiku  dan  aku  tidak  akan  mungkin  memperolehnya  dengan  cara  lain. Jika tidak ada Al‐Quran maka aku tidak akan menemukan  kegembiraan  hidup.  Keindahannya  jauh  melampaui  kecantikan seratus ribu Nabi Yusuf.  Aku amat cenderung kepadanya dan meresapkan rahmatnya  ke dalam hati. Kitab ini telah menghidupkan aku sebagaimana  laiknya  sebuah  embrio  dihidupi  dan  betapa  indah  pengaruhnya  atas  kalbuku.  Kecantikannya  telah  menarik  keluar jiwaku. Dalam sebuah pandangan ruhani dikemukakan  kepadaku bahwa taman kesucian itu diairi oleh Al‐Quran yang  merupakan gelombang samudra  air kehidupan. Barangsiapa yang meminum daripadanya akan  menjadi  hidup  dan  membawa  kehidupan  kepada  manusia 

105   

 

lainnya24.  Kitab  Suci  Al‐Quran  merupakan  sebuah  mukjizat  yang  kapan  pun  tidak  ada  dan  tidak  akan  pernah  ada  padanannya.  Gerbang  rahmat  dan  berkatnya  selalu  tetap  terbuka  serta  tetap  cemerlang  dan  nyata  di  setiap  zaman  sebagaimana  keadaannya  ketika  di  masa  Nabi  Besar  Muhammad Rasulullah SAW.   Dari semua Kitab yang diwahyukan yang ada sekarang, hanya  Al‐Quran saja yang sejalan dengan fitrat manusia. Akidahnya  demikian sempurna dan pasti sehingga bukti‐bukti nyata yang  ada menjadi saksi akan kebenarannya. Perintah‐perintah yang  terkandung  di  dalamnya  didasarkan  atas  kebenaran.  Ajaran  yang  dikemukakannya  bebas  sama  sekali  dari  segala  bentuk  politheisme,  bid’ah  dan  penyembahan  mahluk  lainnya.  Kitab  ini  menggiring  manusia  ke  arah  manifestasi  Ketauhidan  dan  Keagungan Ilahi serta kesempurnaan dari yang Maha Terpuji.  Di  dalamnya  penuh  dengan  norma‐norma  Ketauhidan  Ilahi  serta  kalis  daripada  kekurangan,  kelemahan  atau  sifat  tidak  sempurna  dari  sang  Maha  Pencipta.  Kitab  ini  tidak  semata‐ mata  memaksakan  suatu  akidah  hanya  berdasar  kekuasaan  semata,  tetapi  memberikan  alasan  atas  kebenaran  dari  ajarannya tersebut. Kitab tersebut  menjelaskan  setiap  arah  tujuan  yang  harus  dicapai  dengan  bukti‐bukti  dan  argumentasi.  Ia    memberikan  dasar  pertimbangan  dari  kebenaran  setiap  prinsip  sehingga  fikiran  manusia  menjadi  pasti  dan  memahaminya  secara  sempurna.                                                              
24

   Ghulam Ahmad, Ayena Kamalati Islam, Qadian, Riyadh Hind  Press, 1893; sekarang dicetak dalam Ruhani Khazain, vol. 5, hal.  545‐546, London, 1984. 

106   

 

Ia menangkal semua kelemahan yang mempengaruhi akidah,  amal  dan  perkataan  manusia  serta  memberikan  penalaran  yang  cemerlang.  Ia  membawa  ajaran  sopan  santun  sebagai  pengetahuan  yang  dibutuhkan  bagi  setiap  manusia.  Kitab  ini  menangkal  dengan  tegas  setiap  bentuk  kefasikan.  “Sesungguhnya,  segenap  orang  beriman  (mukmin)  itu  bersaudara.  Maka  adakanlah  perdamaian  diantara  saudara‐ saudaramu  dan  bertaqwalah  kepada  Allah  supaya  kamu  mendapat  rahmat”  (49:11).  Perubahan  luar  biasa  pada  diri  sahabat‐sahabat  Nabi  Besar  Muhammad  Rasulullah  SAW.  karena karunia berkat dari mengikuti Kitab Suci Al‐Quran dan  karena  kedekatan  dengan  Beliau.  Kalau  kita  perhatikan  bagaimana  sifat  dan  kelakuan  mereka  sebelum  dan  setelah  menganut  Islam,  akan  terlihat  bagaimana  berkat  mengikuti  Al‐Quran  dan  berkat  kedekatan  dengan  Nabi  Besar  Muhammad Rasulullah SAW nyatanya telah merubah mereka  dari  keadaan  akhlak  yang  hina  menjadi  orang‐orang  dengan  keimanan, akhlak, perilaku, cara bicara dan lain‐lainnya yang  amat luhur. Kita harus mengakui bahwa perubahan akbar dari  kepribadian  yang  demikian  berkarat  menjadi  sosok‐sosok  segar  yang  dikaruniai  Nur  dan  kecemerlangan  keimanan  adalah  suatu  transformasi  luar  biasa  yang  diwujudkan  oleh  kekuasaan  Allah  yang  Mahakuasa.  Transformasi  ini  demikian  luar biasa sehingga patut dianggap sebagai suatu mukjizat.  Semoga  kita  mendapat  karunia‐Nya,  Kitab  Suci  Al‐Qur’an  mencerahkan  kita  dari  kegelapan  dan  kebodohan  menuju  peradaban yang sempurna, amien.       

107   

 

Foto 7: Qanita Qamarani (15) speech on Global  Competitivenes Forum, Riyadh 2010 

Foto 8: Bersama teman2nya dari India, China, Rusia dan Turki  di Norwegia     

108   

SIKAP AMANAH PEMEGANG HAK SUARA
Kampanye  damai  menjadi  slogan  yang  baru  saja  dikumandangkan.  Masyarakat  berharap  salah  satu  tahapan  dalam  proses  pemilihan  umum  kali  ini  benar‐benar  ‘damai’  dan  tidak  meninggalkan  ekses  negatif  yang  bisa  mengubah  sikap  simpati  menjadi  antipati.  Kedamaian  politik  adalah  penting, guna membangun negeri dalam suasana yang tenang  dan  bersahabat.  Kita  perlu  menelaah  apakah  kegagalan  sistem  politik  dan  cacat  ikutannya  yang  menjadi  penyebab  kesengsaraan  dan  kemarahan  rakyat,  atau  mungkin  ada  penyebab  lainnya.  Apakah  sistem  politiknya  yang  harus  disalahkan  atau  justru  mereka  orang‐orang  yang  mengendalikannya?  Apakah  mungkin  kepemimpinan  politis  yang  tak  bermoral,  egois,  rakus  dan  korup  yang  mencapai  jenjang  kekuasaan  melalui  cara‐cara  demokratis  itu  memang  lebih baik dan bermanfaat bagi masyarakat dibanding sistem  kediktatoran  lunak?  Agar  dapat  menegakkan  dan  menjamin  kedamaian  secara  menyeluruh,  Islam  bisa  memberikan  tuntunan  bagi  para  politisi  kontemporer.  Islam  sangat  menekankan moralitas mutlak di semua aspek kehidupan dan  kegiatan  manusia,  tidak  terkecuali  di  bidang  politik.  Dalam  suatu  kajian  kritis  tentang  Pandangan  Islam  Atas  Masalah‐ masalah  Kontemporer  Masa  Kini  (Ahmad,  Th,  1992)  mengemukakan  pesan  Al‐Qur’an  “Sesungguhnya  Allah  memerintahkan  kamu  supaya  menyerahkan  amanat‐amanat  kepada  yang  berhak  menerimanya,  dan  apabila  kamu  menghakimi di antara manusia hendaklah kamu memutuskan  dengan  adil.  Sesungguhnya  demikian  sebaik‐baik  hal  yang  dengan  itu  Allah  menasihatimu.  Sesungguhnya  Allah  Maha  109     

Mendengar,  Maha  Melihat”  (QS.  4:58).  Ajaran  Islam  tidak  menolak  suatu  sistem  politik  apa  pun  di  dunia,  dan  Islam  menyerahkannya  kepada  pilihan  umat  serta  tradisi  yang  secara  historis  berlaku  di  tiap  negeri.  Yang  ditekankan  Islam  bukanlah  bentuk  pemerintahannya  tetapi  bagaimana  pemerintah  melaksanakan  tugas‐tugasnya.  Sepanjang  suatu  sistem  peraturan  sejalan  dengan  nilai‐nilai  universal  dan  praktek  idealisme  Islam  dalam  pelaksanaan  amanat  kepada  rakyat,  berbagai  sistem  pemerintahan  seperti  feodalisme,  monarki,  demokrasi  dan  lain‐lain  bisa  saja  diakomodasikan  dalam  Islam.  Menurut  Al‐Quran  kadang‐kadang  sistem  demokrasi  tidak  selalu  menjadi  pilihan  paling  benar.  Dalam  sistem demokrasi bisa saja terjadi mayoritas rakyat tidak bisa  menemukan  nilai‐nilai  pokok  dari  kepemimpinan  seseorang  dan  akan  memprotes  jika  yang  bersangkutan  dipaksakan  dipilih  sebagai  pemimpin  mereka.  Terdapat  kelemahan  melekat  pada  pemilihan  secara  demokratis  yakni  kenyataan  bahwa rakyat melakukan pilihannya berdasarkan kesan‐kesan  impresi  permukaan  dan  kinerja  terakhir  dari  si  calon,  sedangkan  nilai‐nilai  kepemimpinan  sehat  yang  seharusnya  ada  malah  sulit  diketahui.  Kita  bisa  melihat  bahwa  dalam  sejarah  umat  yang  dicintai  Tuhan,  ada  saat‐saat  dimana  keselamatan politis mereka membutuhkan bantuan intervensi  samawi.  Firman‐Nya  mengingatkan  “Hai  orang‐orang  yang  beriman,  taatlah  kepada  Allah  dan  taatlah  kepada  Rasul‐Nya  dan  kepada  orang‐orang  yang  memegang  kekuasaan  di  antaramu.  Dan  jika  kamu  berselisih  mengenai  sesuatu  maka  kembalikanlah hal itu kepada Allah dan Rasul‐Nya, jika kamu  memang  beriman  kepada  Allah  dan  Hari  Kemudian.  Hal  demikian  itu  paling  baik  dan  paling  bagus  akibatnya”  (QS.  110     

4:59).  Pada  saat  demikian,  Tuhan  sendiri  yang  menentukan  pemilihan  raja  atau  pemimpin.  Dari  sini  jangan  disimpulkan  bahwa semua raja dan pemimpin umat adalah pilihan Tuhan.  Kesalahpahaman  seperti  inilah  yang  umum  terjadi  dalam  sistem pemerintahan era abad pertengahan.  Selanjutnya,  dalam  suatu  sistem  yang  menganut  pola  mayoritas  seringkali  terjadi  bahwa  apa  yang  dianggap  untuk  rakyat  sebenarnya  adalah  untuk  mayoritas  rakyat  dan  tidak  berlaku  bagi  sisa  minoritasnya.  Dalam  sistem  demokrasi  bisa  juga  terjadi  keputusan‐keputusan  yang  sangat  penting  ditentukan oleh mayoritas absolut. Namun kalau ditelaah dan  dikaji  lebih  lanjut  data  dan  faktanya,  ternyata  keputusan  penting  tersebut  berasal  dari  kelompok  minoritas  yang  dilambungkan  secara  demokratis  dan  diterapkan  pada  mayoritas.  Salah  satu  kemungkinan  penyebabnya  adalah  bahwa  partai  yang  berkuasa  memperoleh  kekuasaannya  setelah  dalam  proses  pemilihan  umum  kemudian  menggandeng  kelompok  minoritas  di  berbagai  faksi,  karena  memang  tidak  selalu  partai  yang  berkuasa  itu  mendapat  dukungan  mayoritas  saat  pemilihan  umum.  Kalau  pun  kemudian  partai  tersebut  berhasil  berkuasa,  masih  banyak  hak  yang  bisa  terjadi  selama  masa  pemerintahannya.  Opini  publik bisa saja berubah drastis sehingga pemerintahan yang  ada tidak lagi mewakili  mayoritas. Proses gradual perubahan  minat  selalu  terjadi  dalam  setiap  perubahan  pemerintah.  Kalau  pun  pemerintah  bersangkutan  tetap  populer  di  mata  pemilihnya,  bisa  saja  terjadi  bahwa  ketika  mengambil  suatu  keputusan  penting,  sebagian  besar  anggota  partai  yang  berkuasa  dalam  hati  sebenarnya  tidak  setuju  dengan  111     

mayoritas  tetapi  karena  loyalitas  partai  mereka  harus  patuh.  Jika  perbedaan  pandang  itu  berkaitan  dengan  kelebihan  kekuatan partai yang berkuasa dibanding partai oposan, maka  lebih sering terjadi bahwa keputusan yang katanya mayoritas  itu  sebenarnya  merupakan  keputusan  minoritas  yang  diterapkan pada rakyat keseluruhan.  Mengenai  membangun  konsep  demokrasi,  hanya  ada  dua  pilar menurut Islam, yaitu: Pertama, pemilihan umum secara  demokratis  harus  didasarkan  pada  azas  amanah  dan  kejujuran. Islam mengajarkan bahwa ketika kita memberikan  suara  dalam  pemilihan  umum,  lakukanlah  hal  itu  dengan  kesadaran  bahwa  Tuhan  mengawasi  kita  dan  kita  harus  mempertanggungjawabkan  keputusan  yang  diambil.  Pilihlah  mereka  yang  paling  mampu  mengemban  amanat  nasional  dan  mereka  adalah  orang‐orang  yang  dapat  dipercaya.  Implisit  dalam  ajaran  ini  ketentuan  bahwa  mereka  yang  memiliki  hak  pilih  harus  melaksanakan  haknya  itu,  kecuali  memang  ada  kondisi  di  luar  kendali  yang  menjadikannya  berhalangan.  Kedua,  pemerintah  harus  berfungsi  atas  dasar  prinsip  keadilan  mutlak.  Pilar  kedua  dari  demokrasi  menurut  Islam  ini  mengatur  bahwa  apa  pun  keputusan  yang  diambil,  lakukan dengan berlandas pada prinsip keadilan mutlak. Baik  berkaitan  dengan  masalah  politis,  agama,  sosial  atau  pun  ekonomis,  keadilan  tidak  boleh  dikompromikan.  Setelah  terbentuknya  pemerintahan,  pemungutan  suara  di  dalam  partai  pun  harus  selalu  berorientasi  pada  keadilan.  Dengan  kata  lain,  tidak  boleh  mempengaruhi  proses  pengambilan  keputusan karena kepentingan kelompok atau pertimbangan  politis.  Dalam  jangka  panjang,  semua  keputusan  yang  112     

dilakukan  dalam  semangat  ini  akan  benar‐benar  dari  rakyat,  oleh  rakyat  dan  untuk  rakyat.  Kapan  saja  kita  menyatakan  keinginan  untuk  memilih  penguasa  di  atas  kita,  selalu  tempatkan  kepercayaan  pada  orang  yang  tepat.  Tekanan  utamanya  adalah  pada  bagaimana  seseorang  melaksanakan  haknya  itu.  Umat  Muslim  diingatkan  bahwa  bukan  hanya  masalah  melaksanakan  hak  mereka  dengan  cara  bagaimana,  yang  harus  diperhatikan  adalah  amanat  nasional.  Dalam  masalah  pengembanan  amanat  (nasional),  seseorang  tidak  mempunyai banyak pilihan. Kita harus melaksanakan amanah  itu  dengan  kejujuran,  integritas  dan  semangat  tidak  mementingkan  diri  sendiri.  Amanah  harus  berada  pada  mereka  yang  berhak.  Sistem  musyawarah  sebagaimana  dikemukakan Al‐Quran tidak memberikan tempat bagi partai‐ partai  politik  dari  demokrasi  Barat  kontemporer.  Tidak  juga  memberikan  kesempatan  kepada  gaya  dan  semangat  perdebatan  politik  dalam  parlemen  dan  majelis  perwakilan  yang dipilih secara demokratis. Perlu dicatat bahwa berkaitan  dengan  definisi  demokrasi  Barat  Kontemporer,  hak  memilih  adalah mutlak milik pemilih tanpa boleh ada persyaratan yang  mencampuri  hak  tersebut.  Berdasarkan  norma‐norma  demokrasi  yang  sekarang  berjalan,  si  pemilih  boleh  saja  memberikan suaranya kepada sebuah boneka atau meremas  atau  membuang  kertas  tanda  pilihnya  ke  kotak  sampah  dan  bukan  ke  kotak  suara.  Yang  bersangkutan  tidak  bisa  ditegur  atau  disalahkan  sebagai  telah  merusak  suatu  prinsip  demokrasi.  Adapun  menurut  definisi  Al‐Quran,  seorang  pemilih  bukanlah  penguasa  mutlak  hak  suaranya  melainkan  sebagai  pengemban  amanat.  Sebagai  pengemban  ia  harus  melaksanakan  amanatnya  secara  adil  dan  tegas  dimana  dan  113     

kepada  siapa  yang  berhak.  Ia  harus  selalu  awas  dan  menyadari  bahwa  ia  akan  mempertanggungjawabkan  tindakannya itu kepada Tuhan‐nya.  Kalau suatu partai politik  telah  menominasikan  seorang  calon  sedangkan  seorang  anggota  partai  itu  menganggap  calon  bersangkutan  akan  gagal  mengemban  amanat  nasional,  maka  anggota  tersebut  sebaiknya  keluar  dari  partainya,  karena  ia  akan  memberikan  suaranya  kepada  seseorang  yang  tidak  seharusnya  diberi  kepercayaan.  Kesetiaan  kepada  partai  tidak  boleh  mempengaruhi  pilihannya  itu.  Jadi  sebagai  pengulangan,  amanat  harus  dilaksanakan  dengan  itikad  baik.  Karena  itu  semua pemilih harus berpartisipasi penuh melaksanakan hak  pilihnya di dalam suatu pemilihan umum, kecuali ia memang  berhalangan.  Kalau  tidak,  maka  yang  bersangkutan  dianggap  gagal  mengemban  amanatnya  sendiri.  Dalam  konsep  demokrasi  menurut  Islam  tidak  ada  tempat  untuk  abstein  atau menahan diri tidak memilih. Selamat memilih!!!             

114   

 

PLURALISME DAN CHAOS INDONESIA
Dalam  sebuah  obrolan  bersama  Prof.  Dawam  Rahardjo  di  forum dialog antar iman yang diselenggarakan DIAN Interfidei  hari  Kamis,  10  Maret  2011  siang  ke  sore,  terdapat  beberapa  pemikiran  penting  yang  perlu  ditanggapi  untuk  membangun  ke‐Indonesia‐an dimasa datang.  Menurut  beliau  ada  4  (empat)  perkara  yang  menyebabkan  situasi serba rumit (chaos) yang terjadi saat ini (di Indonesia),  yakni:  1. Indonesia  sebagai  ‘Negeri  Pancasila’  tidak  dipahami  secara utuh menyeluruh (holystic). Akibatnya UUD 45  pada  pasal  pengakuan  negara  terhadap  kebebasan  beragama  menghadapi  tantangan  besar.  Kasus  yang  terjadi  pada  Ahmadiyah  adalah  persoalan  kebebasan  beragama  sehingga  jugdement  yang  dikenakan  kepadanya  bukan  dari  sisi  ‘penodaan  agama’  tetapi  pada  wilayah  hukum.  Pertanyaannya  adalah  apakah  Ahmadiyah  melanggar  hukum,  misal:  melakukan  tindak kekerasan di masyarakat; melakukan tindakan  makar  kepada  pemerintah  dan  lain‐lain.  Dan  beliau  katakan  “menurut  hemat  saya  Ahmadiyah  tidak  melanggar hukum” tambahnya.  2. Tumbuhnya  demokrasi  yang  membuka  ruang  bagi  siapa  saja  untuk  mengekspresikan  diri  baik  yang  setuju  maupun  yang  tidak  setuju  perihal  sesuatu.  Keadaan  semacam  ini  dimanfaatkan  oleh  mereka  ‘gerakan  radikal’  untuk  melakukan  ‘aksi  masa’.   

115   

Metoda ‘aksi masa’ biasa dilakukan untuk memprotes  keadaan  tertentu  ketika  rejim  penguasa  otoriter  tengah  berkuasa.  Sedangkan  pada  situasi  pemerintahan  yang  demokratis,  metoda  ‘aksi  masa’  dinilai kurang tepat karena biasanya permainan justru  dilakukan di parlemen.  3. Terjadi  persaingan  khilafah,  hal  ini  menyangkut  pengaruh  besar  dalam  perpolitikan  dunia  saat  ini.  Persaingan  khilafah  ini  ‘dimenangkan’  oleh  Saudi  Arabia  melalui  kesepakatan  dalam  negara‐negara  ‘Islam’.  Dalam  kaitan  ini  Saudi  Arabia  merasa  tidak  suka  (tersaingi)  dengan  khilafah  Ahmadiyah.  Sementara  kita  tahu  bahwa  khilafah  Ahmadiyah  bukanlah  urusan  politik  kekuasaan  tetapi  lebih  ditujukan  kepada  membangun  ‘kerajaan  ruhani  1000  tahun’  seperti  yang  dilakukan  Nabi  Isa  as  dahulu  dimasa  penyebarannya.  Ahmadiyah  bisa  hidup  dimana‐mana,  terutama  di  Eropa  dan  mereka  disenangi  oleh  pemerintah  setempat  karena  tidak  berbuat onar merongrong negara.  4. Kegagalan  pendidikan  agama  dalam  mencerahkan  anak  didiknya,  pendidikan  agama  cenderung  doktriner  dan  berdampak  pada  sikap  intoleran  anak  didiknya.  Kenyataan  ini  dapat  dibaca  dari  hasil  penelitian  yang  dilakukan  oleh  sejawat  dalam  meneliti  tentang  pendidikan  agama  pada  komunitas  tertentu, seperti: Muhammadiyah di Jogjakarta; NU di  Jawa  Timur  dan  Nahdlatul  Waton  di  NTT.  Khususnya  menyangkut  toleransi,  pendidikan  agama  saat  ini  lebih mengedepankan akidah (iman) dari pada akhlaq  116     

(sikap  dan  perilaku).  Mestinya  pendidikan  agama  bertujuan  mengembangkan  sikap  berbudi  luhur  sehingga  memang  perlu  ditinjau  ulang  untuk  mengganti dengan pendidikan budi pekerti. Menurut  beliau  “sikap  intoleran  adalah  cikal  bakal  perilaku  radikal kelak” tambahnya.  Diantara  dinamisnya  beragam  pertanyaan  dari  para  peserta  yang  umumnya  adalah  kaum  muda  dan  berlatar  belakang  pendidikan  tinggi,  peneliti  dan  aktifis  dialog  lintas  iman,  antara lain:  Pertanyaan  yang  menyelidik  misal  “situasi  bercampurnya  kekuasaan  politik  dan  agama  pernah  dialami  oleh  umat  Yahudi  dan  Kristen  dimasa  lalu,  demikian  juga  oleh  umat  Islam  –  apa  keadaan  semacam  ini  akan  selalu  berulang?”  Beliau  menerangkan  dengan  argumentasi  sejarah  agama‐ agama  dan  beragam  peristiwa  yang  menyertainya  sejak  jaman  Nabi  Ibrahim  as  hingga  Nabi  Isa  as.  Dikisahkan  pasang  surut  silih  berganti,  ada  diantara  para  nabi  yang  mencapai  kejayaan  ruhani  dan  duniawi  sekaligus  seperti  Nabi  Yusuf  as;  Daud  as  dan  Nabi  Sulaiman  as  namun  ada  pula  yang  terfokus  pada  kerajaan  ruhani,  seperti  Nabi  Isa  as.  Kesimpulannya  memang  demikian  yang  terjadi,  keadaan  tersebut  bisa  berulang.  Hal  serupa  juga  bisa  terjadi  pada  Ahmadiyah  bila  mereka  masuk  ke  tujuan‐tujuan  politik  kekuasaan,  beliau  menambahkan  pertanyaan  yang  tak  dijawab  “bagaimana  dengan raja‐raja di Afrika yang masuk Ahmadiyah?”.  Pertanyaan lain yang pesimistik seperti “jika memang agama  telah  gagal  dan  cenderung  menimbulkan  banyak  masalah,  117     

apa  masih  diperlukan  agama?”.    Karena  obrolan  ini  bersifat  sharing  maka  direspon  juga  oleh  peserta  lainnya,  antara  lain  disampaikan  oleh  Ahmad  Saifudin  M:  Agama  masih  tetap  diperlukan dan dibutuhkan oleh umat manusia karena agama  mampu menginspirasi keyakinan seseorang untuk hidup lebih  baik  dan  meningkat  dari  waktu  ke  waktu.  Proses  menginspirasi kehidupan bisa dengan belajar dan dimulai dari  pendidikan keluarga sebagai unit terkecil dari masyarakat. Di  dalam  keluarga  pendidikan  harus  selalu  dilandasi  prinsip  ‘kasih‐sayang’.  Kepada  keluarga  pembelajaran  pokok  adalah  mengenal  Tuhan  secara  hakiki.  Tuhan  adalah  Al‐Khaliq  (Sang  Pencipta) dan manusia adalah makhluk ciptaan‐Nya sehingga  kita akan tahu mana hak Tuhan dan mana hak makhluk‐Nya.  Sebagai  contoh  melafalkan  ‘bismillahir  rahmanir  rahimi’  bagi  anak‐anak  ketika  memulai  segala  sesuatu  dalam  beraktifitas  harus  dimaknai  sebagai  keterlibatan  Allah  yang  Ar‐Rahman  (Maha  Kasih)  dan  yang  Ar‐Rahim  (Maha  Sayang)  dalam  kegiatan  yang  mereka  lakukan.  Dengan  begitu  diharapkan  mereka  berperilaku  penuh  dengan  kasih  dan  sayang  kepada  sesama makhluk ciptaan‐Nya. Manusia tidak akan mengambil  hak  Allah  tetapi  justru  sebaliknya  manusia  akan  tunduk  dan  patuh  atas  kehendak‐Nya  dan  mencintai  segala  kebaikkan  dari  sumber  kebaikkan  yakni  Allah  SWT.  Kontan  jawaban  semacam  ini  oleh  Pak  Dawam  dinyatakan  sebagai  “itulah  doktrin Ahmadiyah, ia mengedepankan kasih‐sayang, doktrin  Ahmadiyah  itu  ‘membajak’  ajaran  Nabi  Isa  as  .....  he  he  he”  disambut senyum dan tertawa peserta.  Pertanyaan  peserta  yang  berasal  dari  Bali  “maaf  saya  tidak  paham  soal  Ahmadiyah,  apa  sebenarnya  yang  menjadi  118     

persoalan  sehingga  terjadi  masalah‐masalah  dan  bagaimana  soal  kenabian  Ghulam  Ahmad?”.  Pak  Dawam  menjelaskan  masalah  kenabian  dengan  panjang  lebar,  termasuk  menjelaskan  perbedaan  nabi  ‘yang  membawa  syariat’  dan  ‘yang  tidak  membawa  syariat’  berikut  contoh‐contohnya.  Ahmad  Saifudin  M  menerangkan  bahwa  kaum  Ahmadiyah  adalah orang Islam. Syahadat orang‐orang Ahmadiyah adalah  Laa  ilaha  ilallahu  Muhammadur  Rasulullah  tidak  ada  Tuhan  selain  Allah,  Muhammad  adalah  Utusan  Allah.  Syahadat  ini  kami  ucapkan  pada  saat  peristiwa  pernikahan  (bagi  mereka  yang  sudah  berkeluarga)  dan  mengawali  pernyataan  masuk  ke  Jema’at  Ahmadiyah.  Dalam  sepuluh  syarat  bilamana  seseorang  ingin  bergabung  dengan  Jema’at  Ahmadiyah  dan  tidak  ada  satupun  dari  kesepuluh  syarat  tersebut  bertentangan dengan syari’at Islam dan akhlaq mulia. Terkait  dengan  Mirza  Ghulam  Ahmad,  beliau  mengatakan  “aku  hanyalah  setitik  debu  di  terompah  Rasulullah  Muhammad  SAW ”  sehingga  beliau  meletakkan  posisinya  sebagai  sesuatu  yang  tidak  berarti.  Bahkan  dalam  sebuah  bukunya  beliau  menyatakan  “aku  bukanlah  nabi  sebagaimana  seperti  yang  engkau tuduhkan, .... aku hanyalah Al‐Masih yang dijanjikan”.   Sebagaimana  yang  dijelaskan  oleh  Pak  Dawam  tentang  keyakinan  datangnya  kembali  Nabi  Isa  as  di  akhir  jaman,  sebenarnya  ini  merujuk  pada  sabda  Nabi  Muhammad  SAW  dalam  sebuah  hadis  ketika  mempertanyakan  “Bagaimana  dengan kalian apabila Ibnu Maryam di kalangan kalian turun  dan  sebagai  Imam  di  antara  kalian?”.  Secara  spontan  Pak  Dawam juga mengiyakan tentang klaim Mirza Ghulam Ahmad  sebagai  Al‐Masih  dengan  menambahkan  “terlepas  percaya  atau tidak percaya dan sayapun tidak percaya”.  119     

Masih  banyak  spot‐spot  tanya‐jawab  dalam  diskusi  tersebut  yang  pada  dasarnya  perlunya  perbaikkan  bagi  Indonesia  dengan  memperhatikan  4  (empat)  faktor  di  atas  yang  dikemukakan Pak Dawam untuk dilakukan oleh semua pihak.  Pemerintah  hendaknya  melaksanakan  amanat  konstitusi  negara secara utuh dan menyeluruh; kaum cendekia (ulama)  yang  terdidik  harus  mereformasi  diri  untuk  menjadi  contoh  bagi  umat  dan  masyarakat;  serta  masyarakat  memperoleh  pendidikan  yang  mengedepankan  akhlak  mulia  dan  budi  pekerti  yang  baik.  Semoga  terwujud  Indonesia  Negeri  Pancasila, amiin.       

120   

 

MENYAMBUT KEMENANGAN JEMAAT ILLAHI BERLANDASKAN RISALAH NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.25
Dalam  kajian  sufistif,  saya  tertarik  untuk  mengutip  beberapa  bagian  dari  karya  tulis  Masih  Maw’ud  yang  menyemangati  jiwa  dengan  perenungan  yang  mendalam  untuk  melepas  nafsu‐nafsu kita untuk bisa lebih semeleh, mari kita ikuti.  Dengan  Nama  Allah  Yang  Maha  Pengasih  Maha  Penyayang.  Kami  memanjatkan  puja  dan  puji  kepada‐Nya  dan  bershalawat  atas Rasul‐Nya yang  mulia. Khabar  kemenangan  Islam dan Penampakan Agung dari Tuhan Yang Maha Perkasa  serta  Himbauan  ke  Jalan  Pengabdian  kepada‐Nya  serta  ke  Jalan  dan  Sarana  Memperoleh  pertolongan‐Nya.  Seraya  berdo’a:  "Tuhan,  resapkanlah  keberkahan  Ruh‐Mu  ke  dalam  tulisan  hamba‐Mu  ini  dan  jadikanlah  hati  sanubari  manusia  tertarik padanya dengan penuh gairah dan semangat".  Para  pembaca  sekalian!  Semoga  Tuhan  melindungi  anda  sekalian  di  dunia  dan  akhirat!  "Saya  serahkan  urusan  saya  kepada  Allah,  sedangkan  Allah  Maha  Melihat  akan  hamba‐ hamba‐Nya"     (QS, 40 :45) .    KEMENANGAN ISLAM  Hai orang orang yang mencari kebenaran dan hai orang orang  yang dengan setia mencintai Islam! Kalian memaklumi bahwa 
25

                                                            
   Petikkan buku KEMENANGAN ISLAM karya Mirza Ghulam Ahmad, Al‐
Masih Al‐Maw’ud. 

121   

 

masa  sekarang  yang  kita  hidup  di  dalamnya  ini  sangat  gelapnya.  Kerusakan  telah  merasuk  kedalam  keyakinan  maupun  amal  perbuatan  manusia.  Angin  yang  kencang  dan  jahat  telah  berhembus  di  segenap  penjuru,  menebarkan  kebatilan  dan  pelanggaran.  Apa  yang  disebut  agama  tidak  lebih  daripada  ucapan  yang  diulang‐ulang  bagaikan  mesin,  dan  apa  yang  disebut  amal  saleh  tidak  lebih  daripada  serangkaian  upacara,  amal  yang  mubazir  ataupun  tingkah  laku yang munafik. Kesalehan dan kebajikan yang sejati telah  terlupakan. Filsafat dan ilmu pengetahuan zaman ini berjalan  berlawanan arah dengan cita‐cita kerohanian. Pengaruh yang  dibawanya teramat buruk serta mendorong kearah kebutaan  rohani.  Semuanya  membangkitkan  pikiran  yang  berbahaya  serta  di  dorong  syaitan.  Mereka  yang  tenggelam  dalam  mempelajarinya  mulai  kehilangan  keyakinan  agamanya.  Begitu  rupa  adanya  keadaan  itu  sehingga  mereka  mulai  memandang  rendah  kebenaran‐kebenaran  Ilahi  serta  memperolok‐olokan amal‐amal ibadah seperti shalat, shaum,  dan sebagainya.   Wujud  dan  adanya  Tuhan  bagi  mereka  tidak  lagi  merupakan  masalah  yang  perlu  diperhatikan.  Banyak  diantara  mereka  yang  anti  agama,  tenggelam  dalam  cara  berpikir  naturalistis,  dan  walaupun  terlahir  dan  dibesarkan  sebagai  Muslim,  mereka  berubah  menjadi  tidak  bersahabat  dengan  agama.  Para  pemuda  yang  memasuki  perguruan  tinggi,  bahkan  sebelum mereka keluar dari kampusnya, sudah mengucapkan  selamat  tinggal  kepada  agama  dan  kewajibannya  terhadap  agama. 

122   

 

Dan  ini  semua  hanyalah  merupakan  sebagian  daripada  adegan  yang  penuh  dengan  kebatilan  dan  kesesatan  yang  memuakkan.  Masih  ada  lagi  bagian‐bagian  lainnya  daripada  adegan  tersebut  ‐  mencapai  ratusan  jumlahnya  ‐  semuanya  sama‐sama  memuakkan.  Sungguh  benar  bahwa  ketulusan  dan  kejujuran  telah  sirna  dari  permukaan  bumi,  praktis  hampir tak ada sisanya lagi. Tipu menipu dan dusta mendusta  mencapai  puncaknya,  yang  semua  hanyalah  untuk  mengejar  keuntungan duniawi. Orang‐orang yang paling jahat dikatakan  sebagai  mereka  yang  paling  mampu  dan  paling  dapat  diandalkan.  Tipu  daya,  ketidakjujuran,  dosa  dan  pelanggaran  norma‐norma  dalam  berbagai  macamnya,  dusta,  mengada‐ ada,  makar  dan  siasat  yang  seburuk‐buruknya,  sedang  bertambah‐tambah  jumlahnya.  Ditambah  lagi  dengan  pertengkaran‐pertengkaran  dan  perdebatan‐perdebatan  sengit  yang  membangkitkan  nafsu  dan  keganasan  hewani.  Semuanya  itu  bagaikan  badai  yang  dahsyat.  Lebih  banyak  manusia memperoleh tambahan pengetahuan dalam hukum‐ hukum  alam  yang  berlaku,  lebih  merosot  lagi  mereka  dalam  tingkah  laku  yang  patut  dan  pantas  dan  dalam  memperlihatkan  kesederhanaan  dan  rasa  malu  serta  dalam  rasa takut kepada Tuhan dan kecintaan kepada perilaku yang  jujur.  Terdapat  ajaran  yang  menebarkan  banyak  ranjau  untuk  memusnahkan  kebenaran  dan  keimanan.  Mereka  habis‐ habisan  hendak  menghancurkan  Islam  dan  siap  membuat  kedustaan  dan  rekaan‐rekaan  dengan  cara‐cara  yang  sangat  halus  dan  pada  setiap  kesempatan,  serta  dengan  memanfaatkan teknik yang selalu baru ‐ semuanya ditujukan   

123   

untuk  memperdayakan  serta  menyesatkan  manusia.  Mereka  mencemarkan  dan  mengejek  Rasulullah,  seorang  manusia  paripurna  yang  telah  membuktikan  dirinya  sebagai  kebanggaan  orang‐orang  suci  sepanjang  masa  dan  penghulu  semua  nabi  dan  rasul  di  mayapada  ini.  Mereka  tak  segan‐ segannya  memasang  karikatur  tentang  beliau  yang  disajikan  secara  menyolok.  Mereka  mencoba  menampilkan  suatu  gambaran  yang  sangat  menimbulkan  kebencian  seberapa  dapat  mereka  perbuat  terhadap  beliau.  Celakanya  ialah  bahwa  apa  yang  diciptakan  oleh  pikiran‐pikiran  jahat  dan  kotor  itu  diarahkan  terhadap  Islam  dan  Nabi  Sucinya  untuk  merendahkan mereka di hadapan mata dunia.  Oleh  karena  itu  wahai  kaum  Muslimin,  dengarkanlah  baik‐ baik  bahwa  perlawanan  terhadap  Islam  dan  pengaruh  Islam  yang  suci  itu  tidak  mungkin  ditaklukkan  dengan  cara  dan  sarana  yang  biasa‐biasa  saja.  Perlawanan  ini  ditunjang  oleh  taktik  yang  sangat  rumit  serta  siasat  yang  direncanakan  dengan  cermat  dari  apa  yang  mungkin  dapat  direncanakan  oleh  mereka.  Semua  itu  dilancarkan  tanpa  mengenal  belas  kasihan,  tanpa  lagi  memperhitungkan  biaya  yang  diperlukan.  Dalam hal ini juga tidak tertinggal beberapa siasat yang amat  memalukan  yang  tak  patut  untuk  diceritakan  secara  terperinci.  Itu  semua  adalah  suatu  perlawanan  yang  dikerahkan  secara  besar‐besaran  serta  digalakkan  dengan  sihir  busuk.  Perlawanan  seperti  itu  tidak  mungkin  dihadapi  dengan  metode‐metode  yang  biasa.  Tidak  mungkin  dilumpuhkan  kecuali  bila  sihir  dan  kelihaian  itu  dihadang  dengan  kekuatan  mukjizat  Tangan  Ilahi.  Hanya  kekuatan  mukjizat  itulah  yang  dapat  dan  mungkin  memukul  rebah   

124   

perlawanan  ini,  dan  tanpa  cara  begitu  tidak  mungkin  kita  dapat  menyelamatkan  jiwa‐jiwa  kita  yang  sederhana  ini  daripada  daya  magis  Barat  yang  jahat  ini.  Kalau  mencari‐cari  jalan  yang  lain  lagi,  maka  itu  berarti  hanyalah  suatu  kebodohan  semata‐mata.  Oleh  karena  itu,  tidaklah  mengherankan  bahwa  Tuhan  Yang  Maha  Perkasa  telah  memilih dari antara kaum Muslimin sejati pada zaman kita ini,  semoga  hamba  yang  lemah  ini,  dan  memberkatinya  dengan  wahyu‐wahyu‐Nya  beserta  karunia‐karunia  Ilahi  lainnya  agar  sihir jahat mungkin diluluhkan.  Dia telah mengajari saya jalan‐jalan khusus yang dengan jalan  itu  kita  dapat  sampai  kepada‐Nya.  Dia  pun  telah  mengkaruniai saya dengan anugerah‐anugerah Ilahi lainnya ‐  kekuatan  mukjizat  dan  pengetahuan  tentang  rahasia‐rahasia  kehidupan kerohanian. Dengan demikian, melalui mukjizat ini  berhala lilin yang telah dimunculkan oleh kekutan sihir orang  Barat dalam zaman kita ini dapat dihancurkan.  Singkatnya,  wahai  kaum  Muslimin,  kedatangan  hamba  yang  lemah  ini  merupakan  suatu  mukjizat.  Mukjizat  itu  adalah  untuk  membuyarkan  kegelapan  sihir  orang  Barat.  Bukankah  itu  hal  yang  mendesak  bahwa  pesona  sihir  ini  harus  diluluhkan  dengan  suatu  mukjizat  ?  Apakah  anda  mengira  bahwa hal itu mengherankan serta sulit dipercaya bila untuk  menghadang dan melumpuhkan siasat yang menakutkan itu ‐  yang  saya  sebut  sihir  ‐  mestilah  ada  suatu  penzahiran  yang  menyilaukan dari Tuhan yang memiliki kekuatan mukjizat ?  Hai orang‐orang arif bijaksana, janganlah merasa kaget bahwa  tepat  pada  saat  yang  dibutuhkan  untuk  membuyarkan  pekatnya  kegelapan  ini,  Tuhan  telah  mengirimkan  nur  dari  125     

Langit  serta  menunjuk  salah  seorang  hamba‐Nya  untuk  keberuntungan  segenap  lapisan  masyarakat,  untuk  mengumandangkan  kembali  bahana  suara  Islam:  untuk  menebarkan  nur  itu  dan  ilmu  yang  merupakan  hutang  kita  kepada  Rasulullah  saw,  untuk  mendukung  dan  membantu  kepentingan kaum Muslimin, dan bersamaan dengan itu juga  untuk mewujudkan perbaikan di dalamnya. Kalian pasti akan  lebih  beralasan  untuk  merasa  heran,  bila  Tuhan  tetap  saja  berdiam  diri  dalam  saat‐saat  seperti  itu.  Namun  Dia  telah  berjanji  untuk  selalu  menjaga  dan  mendukung  Agama  Islam,  dan tidak akan pernah membiarkan kehilangan kekuatannya,  kemashurannya  dan  pengaruhnya  di  seluruh  dunia.  Apakah  mungkin  Tuhan  yang  demikian  itu  tetap  diam  saja  dan  tidak  melakukan apa‐apa dalam saat‐saat yang penuh kegelapan ini  ?  Ketika  terdapat  kebutuhan  yang  amat  sangat  untuk  menanggulangi  bahaya‐bahaya  dari  luar  dan  dalam  kaum  Muslimin  ?  Saya  katakan  lagi,  akan  lebih  mengherankan  lagi  bila  dalam  saat‐saat  seperti  itu  Tuhan  belum  lagi  membuat  sesuatu  tindakan,  atau  bila  Dia  telah  lupa  akan  janji‐Nya  untuk  menolong  sebagaimana  termaktub  dengan  ungkapan  yang  sejelas  mungkin  dalam  kalam  suci‐Nya  itu.  Akan  sepantasnya untuk merasa heran bila janji yang terkandung di  dalam  sabda  Rasulullah  saw  itu  ternyata  tidak  menjadi  kenyataan.  Rasulullah  saw.  bersabda  bahwa  Tuhan  akan  membangkitkan pada setiap awal 100 tahun seorang hamba‐ Nya untuk memperbaharui Agama‐Nya sendiri.  Dengan  demikian,  apa  yang  saya  katakan  itu  bukanlah  suatu  alasan  untuk  merasa  heran.  Bahkan,  ini  adalah  suatu  kesempatan  untuk  mengucapkan  syukur.  Syukur  yang   

126   

berulang  kepada  Tuhan.  Ini  adalah  suatu  kesempatan  untuk  memperbaharui  keimanan  dan  keyakinan  bahwa  Tuhan,  semata‐mata  karena  Rahmat  dan  Kasih  Sayang‐Nya,  telah  menggenapkan  janji‐Nya.  Nubuatan  yang  disampaikan  oleh  Rasul‐Nya telah menjadi kenyataan tanpa ditunda satu menit  pun.  Bukan  saja  nubuatan  telah  menjadi  genap,  melainkan  juga  pintu  telah  dibuka  buat  penggenapan  beribu‐ribu  nubuatan  lainnya  ‐  penampakan  mukjizat‐mukjizat  lain.  Oleh  karena itu bila memang kamu mempunyai kepercayaan, maka  kamu  seharusnya  memanjatkan  rasa  syukur  kepada  Tuhan.  Kamu harus bersujud berulangkali sebagai tanda terima kasih  kepada‐Nya.  Ini  adalah  zaman  yang  ditunggu‐tunggu  oleh  nenek‐moyangmu  namun  tidak  juga  datang  zaman  itu.  Banyak  generasi  yang  telah  berlalu  dan  zaman  itu  tidak  juga  datang.  Zaman  itu  telah  datang  kepadamu.  Kamu  harus  bersyukur  karena‐nya,  dan  kamu  boleh  mengambil  faedah  daripadanya.  Saya  mesti  mengatakan  dan  saya  tidak  bisa  dihentikan  untuk  mengulang‐ulangnya  bahwa  saya  adalah  pribadi  yang  dijanjikan  dan  telah  diutus  untuk  mengembalikan  keimanan  serta  menanamkannya  kembali  dalam  lubuk  hati  sanubari  manusia.  Saya  telah  diutus  persis  seperti  telah  diutusnya  matsil  saya  yang  diutus  untuk  mengikuti  manusia  Ilahi  yang  mereka  sebut  Kalimullah.  Saya  telah datang seperti dia yang rohnya menderita kesusahan di  bawah pemerintahan Herodes dan yang akhirnya diangkat ke  surga.  Kedatangan  saya  menjadi  mendesak  setelah  kedatangan  Kalim  yang  kedua,  yakni  dia  yang  lebih  besar  daripada Kalim yang pertama disebabkan dia penghulu nabi‐ nabi.  Kalim  yang  kedua  ini  telah  datang  untuk  mengalahkan   

127   

dan  menghinakan  Firaun  pada  zamannya.  Mengenai  dialah  apa yang dikatakan dalam Kitab Suci :  "Sesungguhnya  Kami  telah  mengutus  kepadamu  sekalian  seorang rasul sebagai saksi atas kamu sekalian, sebagaimana  Kami telah mengutus kepada Firaun seorang rasul" (73 : 16 ).    Sesuai  dengan  ayat  itu  kepada  Kalim  yang  kedua  ini,  yang  sama dengan yang pertama, tetapi lebih unggul dalam derajat  kerohanian, juga telah dijanjikan Masih seperti yang pertama.  Al‐Masih  yang  kedua  ini  telah  datang  dengan  kekuatan  dan  sifat Al‐Masih yang pertama ‐ pada zaman yang sama dengan  dan  setelah  lewat  jangka  waktu  yang  sama  setelah  zaman  Kalimnya  sendiri,  yakni  setelah  kurang  lebih  1400  tahun.  Kedatangannya  digambarkan  dalam  nubuatan  sebagai  "yang  turun dari langit", akan tetapi turunnya itu bersifat rohaniah.  Dalam  muhawarah  (bahasa)  kerohanian,  orang  yang  mencapai  kesempurnaan  itu  naik  ke  langit.  Bila  mereka  datang  untuk  memperbaiki  umatnya,  mereka  bisa  dikatakan  sebagai  turun  dari  langit.  Al‐Masih  yang  kedua  telah  turun  pada saat‐saat yang serupa dalam segi‐segi utamanya dengan  saat‐saat  Al‐Masih  yang  pertama,  Al‐Masih  putera  Maryam,  agar menjadi tanda bagi mereka yang empunya pengertian.  Sekarang terserahlah kepada setiap orang agar tidak terburu‐ buru  mengingkari.  Berbuat  hal  seperti  itu  akan  berarti  menantang  Tuhan.  Memang  benar,  ada  orang‐orang  yang  tenggelam  dalam  kegelapan  atau  dalam  pikiran‐pikiran  mereka  sendiri.  Namun,  saatnya  dekat  sudah  tatkala  Tuhan  akan menampakkan kepada mereka kesalahannya itu. Tuhan  berfirman :  128     

  "Seorang  pemberi  ingat  telah  datang  ke  dunia,  akan  tetapi  dunia  tidak  menerimanya.  Namun,  Tuhan  akan  segera  menerimanya  dan  menampakkan  kebenarannya  dengan  serangan‐serangan yang perkasa".    Kata‐kata  ini  bukan  keluar  dari  mulut  manusia.  Kata‐kata  itu  adalah  perkataan  Tuhan,  kata‐kata  dari  Rabb  Yang  Maha  Perkasa  Sendiri.  Serbuan  besar  yang  disebut‐sebut  dalam  nubuatan  ini  sudah  dekat.  Akan  tetapi,  serbuan‐serbuan  ini  bukannya dengan senjata lahiriah, bukan dengan pedang atau  pun  senapan.  Senjata‐senjata  itu  adalah  senajata‐senjata  rohaniah  yang  akan  muncul  sebagai  pertolongan  dari  Tuhan.  Suatu pertempuran dengan orang‐orang Yahudi di zaman kita  ini  akan  berkecamuk.  Dan  siapakah  gerangan  Yahudi‐Yahudi  ini  ?  Mereka  itu  adalah  pemuja  bentuk‐bentuk  lahiriah  yang  mempunyai  keserupaan  secara  utuh  seperti  orang‐orang  Yahudi zaman silam. Pedang Langit akan memenggal‐menggal  mereka,  gaya  hidup  Yahudi  akan  dimusnahkan.  Semua  mereka  yang  menyerupai  Dajjal,  mereka  yang  mencintai  dunia ini secara berlebih‐lebihan dan yang hanya mempunyai  satu  mata,  karena  matanya  untuk  menyaksikan  kebenaran  rohaniah telah lenyap, mereka semua akan habis riwayatnya  oleh  pedang  hujjah  nan  tangguh  dan  tak  terpatahkan.  Kebenaran  akan  unggul.  Hari  baru  yang  cerah  akan  terbit  kembali buat Islam. Sama seperti halnya sebelum ini. Mentari  Islam  akan  naik  dengan  sinar  sepenuhnya,  sama  seperti  halnya sebelum ini. Namun semua ini tidak terjadi secara tiba‐ tiba.  Sudah  menjadi  keharusan  bahwa  ini  tidak  akan  terjadi  129     

sampai  kita  membuktikan  kemampuan  kita  dengan  kerja  keras  dan  penuh  pengabdian,  dengan  mempersembahkan  darah kehidupan kita, dengan mengorbankan ketenangan dan  ketenteraman  kita,  dengan  menyambut  kehinaan‐kehinaan  demi kemuliaan Islam.     PENGORBANAN  Kehidupan baru Islam meminta pengorbanan besar dari kita.  Apakah pengorbanan ini ? Pengorbanan ini adalah hidup kita.  Di  atas  pengorbanan  inilah  sekarang  bergantung  kehidupan  Islam,  kehidupan  kaum  Muslimin,  penampakan  Tuhan  pada  zaman kita. Pengorbanan itu merupakan intisari ajaran Islam,  dan  inilah  Islam  yang  akan  dipulihkan  Tuhan.  Untuk  mewujudkan  perbaikan  besar  ini  diperlukan  bahwa  Tuhan  Sendiri  hendaknya  menjalankan  suatu  Kegiatan  yang  memadai dan berdayaguna dalam segala segi.   Maka,  Dia  Yang  Maha  Bijaksana,  Maha  Kuasa,  menjadikan  Kegiatan  ini  terwujud  dengan  mengutus  hamba  yang  lemah  ini  demi  melaksanakan  pekerjaan  pembaharuan  di  khalayak  umat  manusia.  Kegiatan  ini  telah  dibagi‐Nya  menjadi  beberapa  cabang,  yang  semuanya  dibaktikan  demi  penyebaran  kebenaran,  penyebaran  agama  Islam.  Daripada  cabang‐cabang  ini,  salah  satu  cabangnya  adalah  mengusahakan pengadaan buku‐buku, yakni salah satu tugas  yang  dibebankan  kepada  hamba  yang  lemah  ini.  Untuk  melaksanakan tugas ini, saya telah dianugerahi pengetahuan  khusus.  Pengetahuan  yang  berada  di  luar  kemampuan  manusia,  yang  hanya  akan  dapat  diperolah  melalui  pertolongan  Tuhan,  yang  tidak  datang  dari  usaha  manusia  130     

melainkan  melalui  campur  tangan  Allah  Yang  Maha  Suci.  Bimbingan  dari  Allah  Yang  Suci  telah  melebur  kesulitan‐ kesulitan kita.  Mencari  penyakit‐penyakit  rohani  sebagai  sasaran,  dan  kemudian ‐ dengan panah‐panah petuah sebagai kiasannya ‐  mencoba  untuk  menghilangkan  penyakit‐penyakit  itu  serta  memperbaiki kelemahan‐kelemahan akhlaknya ‐ yang banyak  persamaannya  seperti  suatu  suku  cadang  yang  lepas  dikembalikan  lagi  pada  kedudukannya  yang  benar  ‐  itu  mengharuskan  hadirnya  si  pasien  dihadapan  dokternya.  Perawatan  yang  tepat  hanya  mungkin  dengan  ini  dan  tidak  dengan  cara  lain.  Oleh  karena  itulah  makanya  Tuhan  telah  mengutus  beribu‐ribu  nabi  dan  rasul  ke  dunia  dan  meminta  manusia  untuk  berkumpul  dengan  mereka  serta  mengambil  faedah  daripada  kehidupan  dan  teladan  mereka.  Sebabnya,  sebagai teladan mereka merupakan perwujudan hidup kalam  Tuhan.   Mengikuti  mereka  sama  dengan  mengikuti  kalam  Tuhan.  Bersahabat dengan orang‐orang suci ini merupakan salah satu  dari  antara  hal‐hal  yang  penting  dalam  ajaran  agama.  Kalau  hal  itu  tidak  demikian,  pastilah  Tuhan  telah  menurunkan  wahyu‐Nya  tanpa  harus  mengutus  rasul  atau  nabi  apa  pun.  Atau,  pastilah  Dia  mengutus  para  nabi  dan  rasul  pada  permulaannya  dan  kemudian  berhenti  mengutus  mereka  untuk selama‐lamanya. Hikmah Tuhan tidak membiarkan cara  demikian. Sebaliknya, orang‐orang suci yang dikaruniai wahyu  Ilahi  terus  menerus  berdatangan  setiap  saat  dibutuhkan  ‐  untuk mengobati penyakit kehilangan percaya kepada Tuhan  dan  memulihkan  cinta  Tuhan  serta  kesucian  hidup  ‐  dan  131     

untuk  dijadikan  contoh  teladan  kehidupan  sehari‐hari  bagi  yang  lain.  Kedua‐duanya  saling  berkaitan.  Bila  Tuhan  berkehendak  memberikan  petunjuk  dan  mengadakan  perbaikan  pada  waktu  dibutuhkan,  maka  menjadi  keharusan  bahwa  orang  pilihan  Tuhan  terus  menerus  muncul  serta  menerima  ilmu  kebijaksanaannya  dari  sisi  Tuhan  dan  diajari  untuk  tetap  selalu  mengikuti  kehendak  Tuhan.  Oleh  karena  itu,  dengan  sendirinya  tugas  maha  berat  untuk  memperbaiki  manusia seluruhnya tidak mungkin dilaksanakan melalui cara  akademis. Hal itu hanya dapat dilaksanakan melalui metode‐ metode yang pernah dipergunakan oleh para nabi suci Tuhan.  Contoh  yang  diberikan  Islam  membuktikan  hal  ini  dengan  cara  unik  dan  tiada  bandingannya.  Para  sahabat  Rasulullah  mencapai jumlah lebih dari 10.000, namun jumlah yang besar  ini  hidup  dan  bergerak  dalam  persahabatan  yang  akrab  dengan  Rasulullah,  siap  sedia  dan  bergairah  dengan  keyakinan  dan  kerendahan  hati  untuk  memperoleh  makrifat  Ilahi dan mempelajari seni hidup Ilahiah yang benar. Memang  benar, bahkan Musa juga mempunyai pengikut suatu jemaat.  Akan  tetapi,  jemaat  macam  apakah  itu?  Membangkang  dan  angkuh  serta  jauh  dari  memperoleh  disiplin  rohani  dan  gaya  hidup  yang  baik.  Para  pembaca  Injil  dan  pelajar‐pelajar  sejarah  Yahudi  menyadari  benar  hal  ini.  Bertolak  belakang  sekali,  para  sahabat  Rasulullah  memperlihatkan  suatu  mukjizat  yang  besar  dengan  peralihan  kehidupan  bathiniah  yang  terjadi  berkat  mereka  mengikuti  Rasulullah.  Mereka  memperlihatkan  suatu  gambaran  yang  luar  biasa  dalam  kesatuan  dan  kebersamaan  jiwa.  Inilah  cara  bagaimana  persaudaraan  Islam  menampakan  wujudnya.  Persaudaraan  adalah  satu  keutuhan  yang  hidup.  Nur  dan  pengaruh  132     

Rasulullah  telah  menembus  jauh  kedalam  pikiran  dan  jiwa  mereka,  secara  perorangan  maupun  keseluruhan  telah  menjadi  cerminan  yang  sempurna  akhlak  Rasulullah.  Ini  merupakan  hasil  percontohan  seorang  nabi  yang  benar  dan  paripurna.  Mereka  yang  tadinya  jauh  terbenam  dalam  pemujaan  berhala,  berubah  menjadi  pemuja  Tuhan  Yang  Maha Esa. Mereka yang tenggelam dalam kelezatan dunia ini  menjadi  pengabdi  setia  kepada  Sang  Kekasih  Sejati.  Begitu  rupa  fananya  sehingga  mereka  tidak  sangsi  untuk  menyumbangkan darah  mereka di jalan‐Nya. Senada dengan  ini,  hamba  yang  lemah  ini  ditunjuk  untuk  membina  sesuatu  yang  serupa  dengan  itu.  Sesungguhnyalah,  Dia  memperluas  kalangan  pengunjung  yang  akan  datang  dan  tinggal  bersama  saya.  Sehingga,  mereka  yang  berhasrat  meningkatkan  keimanan  mereka,  kecintaan  mereka  kepada  Tuhan,  serta  keteguhan keyakinan mereka, hendaknya mereka datang dan  tinggal lalu setiap hari bergaul dengan saya, agar mereka juga  bisa  diberi  taufik  untuk  mencintai  agama  yang  dengannya  hamba yang lemah ini telah dikarunia, dan juga agar mereka  pun  ikut  menikmati  pengalaman‐pengalaman  rohani  yang  dinikmati  oleh  yang  lemah  ini,  juga  agar  mereka  hendaknya  memperoleh  sifat  pengabdian  dan  semangat  untuk  mengkhidmati agama yang telah diperoleh oleh  hamba yang  lemah  ini,  dan  agar  ‐  oleh  sebab  itu  serta  sebagai  konsekwensinya  nur  Islam  biar  tersebar  luas  dan  merata  didunia  ini,  dan  agar  gambaran  hitam  mengenai  kaum  Muslimin  sekarang,  sebagai  suatu  kaum  yang  hanya  patut  dibenci  dan  direndahkan,  menjadi  hilang  lenyap.  Saya  telah  mendapat khabar tentang revolusi yang akan tiba ini. Tuhan,   

133   

ya  Tuhan  Sendiri  telah  memberi  ilham  kepada  saya  yang  isinya:   "Bangkitlah!  Saat  engkau  yang  telah  ditetapkan  tiba  sudah  dan  sekarang  para  pengikut  Muhamad  akan  segera  menaiki  suatu  menara  yang  sangat  tinggi,  serta  kaki  mereka  akan  tertanam  lebih  teguh  dibandingkan  dengan  yang  sebelumnya".    PERNYATAAN BAI’AT  Kegiatan  yang  didirikan  oleh  Tuhan  yang  Maha  Perkasa  melalui  wahyu‐Nya  yang  khusus  ini  ‐  sebagaimana  pengharapan saya ‐ adalah semakin meluasnya arus anggota  baru, mereka yang memasuki baiat dan membuat pernyataan  bergabung.  Pada  waktu  permulaan  baiat,  Tuhan  berkata  kepada saya:  "Bumi telah diporak‐porandakan oleh suatu badai kesesatan.  Pada saat badai ini, dibuatlah perahu ini ; sehingga dia yang  menumpang  perahu  ini  akan  diselamatkan  daripada  tenggelam  dan  dia  yang  terus  menerus  ingkar  akan  mengundang kematian".  Dan Dia pun berkata:  "Dia  yang  menjabatkan  tangannya  pada  tanganmu,  dia  bukannya  menjabat  tanganmu  melainkan  menjabat  tangan  Tuhan."  Ya,  demikianlah,  dan  Tuhan  juga  memberi  khabar  kepada  saya:  "Aku  akan  mewafatkan  engkau  dan  mengangkat  engkau  kepada‐Ku  sendiri.  Namun,  pengikut‐pengikut  engkau  dan  134     

sahabat‐sahabat engkau yang sejati akan tetap hidup sampai  Hari Kiamat, selalu mengungguli para penolak engkau".    Maka,  inilah  kegiatan  yang  dengan  Tangan‐Nya  Sendiri  ini,  begitulah  adanya,  Tuhan  telah  mendirikan  mereka  yang  melihat  segala  sesuatu  secara  dangkal  mungkin  akan  mengatakan  bahwa  mempersiapkan  buku‐buku  adalah  penting,  tetapi  bagian  lainnya  dari  rencana  dan  program  ini  tidak  seberapa  penting.  Namun,  disisi  Tuhan  semua  cabang  itu penting dan perlu. Reformasi besar yang telah diprakarsai  Tuhan  tidak  mungkin  dilaksanakan  kecuali  dengan  mengamalkan  kelima  bagian  rencana  itu.  Juga  benar  bahwa  rencana  itu  telah  mendapat  janji  bantuan  khusus.  Itu  semua  bergantung  sepenuhnya  pada  karunia  dan  pertolongan  khusus  dari  Tuhan.  Akan  tetapi,  lagi‐lagi,  ini  adalah  dengan  perintah  Tuhan  dan  atas  isyarat  yang  diterima  daripada‐Nya  bahwa  seluruh  kaum  Muslimin  dihimbau  untuk  membantu  dan  hal  ini  bersesuaian  dengan  sunnah  nabi‐nabi  pada  masa  yang  lampau.  Untuk  menghadapi  kesulitan‐kesulitan  menghadang  di  perjalanan,  mereka  juga  selalu  menghimbau  masyarakat  untuk  membantu  program‐program  mereka.  Dengan  mengikuti  cara  mereka,  saya  kira  jelas  berapa  besar  kiranya  bantuan  dari  kaum  Muslimin  pada  umumnya  yang  akan  dibutuhkan  untuk  memajukan  pekerjaan  pada  kelima  bagian  rencana  ini.  Sebagai  misal  ambilah  umpamanya  penyusunan  buku‐buku  dan  sebagainya.  Berapa  besar  biaya  yang akan diperlukan untuk menerbitkan buku saja? Bila kita  menaruh  perhatian  kepada  pengedaran  buku‐buku  secara  meluas, kita harus berupaya agar buku‐buku itu dapat sampai  135     

kepada  orang‐orang  yang  benar‐benar  memerlukannya  serta  dalam waktu yang sesingkat mungkin dan dalam jumlah yang  sebesar‐besarnya.  Buku‐buku  kita  disusun  setelah  mengadakan  riset  seperlunya  serta  menganalisa  fakta‐fakta  sepenuhnya.  Buku‐buku  itu  dirancang  untuk  menarik  para  pencari  kebenaran  ke  jalan  kebenaran.  Buku‐buku  itu  harus  mencapai  orang‐orang  yang  kebetulan  telah  terkena  infeksi  tulisan‐tulisan  yang  bermusuhan,  diantara  mereka  bahkan  ada  yang  berada  pada  pinggir  kehancuran  rohani.  Negeri‐ negeri  yang  terutama  harus  menerima  buku‐buku  kita  dan  harus  segera  menerimanya  adalah  negeri‐negeri  yang  ternyata mendapat infeksi yang sangat berbahaya dari racun‐ racun  kesesatan  sehingga  mereka  semua  yang  menaruh  perhatian  dalam  mencari  kebenaran  dapat  memperoleh  buku‐buku  itu  secepatnya  pada  tangan  mereka.  Maksud  ini  tidak  dapat  terlaksana  bila  kita  memutuskan  untuk  mendorong penerbitan dan pengedaran buku‐buku itu hanya  dengan  dijual.  Suatu  pandangan  bisnis  dalam  hal  seperti  itu,  bagaimanapun  juga  nampak  tidak  pantas  dan  tidak  disukai.  Bila kita mengikat diri pada ketentuan ini, kita tidak mungkin  menerbitkan  buku‐buku  kita  berapa  pun  banyaknya,  juga  tidak membuatnya sampai kepada pembaca yang cukup besar  dalam  waktu  yang  cukup  singkat.  Dengan  pengedaran  bebas  pembayaran, seratus ribu eksemplar dapat dihabiskan dalam  tempo  20  hari.  Dan  kita  pun  boleh  yakin  bahwa  buku‐buku  kita  bisa  menjangkau  seluas‐luasnya  dan  hampir  mencapai  seluruh  lapisan  masyarakat,  semua  yang  mendambakan  untuk  mengenal  kebenaran.  Hal  ini  tidak  mungkin  kita  selesaikan  dalam  waktu  20  tahun  bila  kita  memasang  harga  pada  buku‐buku  kita.  Dalam  hal  terakhir  ini,  kita  harus  136     

menyimpan buku kita itu, memudian menunggu dan mencari  mereka yang mungkin mau membelinya dan tentu saja dapat  ada atau tidak ada. Adalah mungkin bahwa dalam penantian  itu  kita  pun  meninggal  dunia  sambil  menelantarkan  buku‐ buku  dibelakang  kita.  Oleh  karena  itu,  dengan  cara  jual  maksud kita itu tidak dapat berjalan. Hal itu akan amat sangat  membatasi  sirkulasi  buku‐buku  itu,  menghancurkan  tujuan  kita  yang  sebenarnya,  dan  membuat  program  kita  tertunda  berabad‐abad  lamanya.  Tidak  ada  seorang  Muslim  kaya  pun  tampil  kemuka  dan  mau  membiayai  dan  menolong  edarkan  buku  secara  gratis  sebagai  amal  saleh.  Kaum  Muslimin  pun  tidak memiliki suatu perhimpunan seperti pola Perhimpunan  Misionaris  Kristen  yang  dapat  merintis  dan  melaksanakan  pekerjaan  ini.  Hidup  ini  singkat  ‐  dan  kita  tidak  dapat  terus  menunggu  tanpa  batas  untuk  merampungkan  pekerjaan  ini.  Oleh karena itu, sejak semula saya telah membuat ketentuan  bahwa  terbitan‐terbitan  saya  tidak  akan  dijual  dengan  cara  yang biasa; akan tetapi, sejauh yang dimungkinkan , sebagian  jumlah  yang  cukup  besar  dari  tiap‐tiap  edisi  akan  disisihkan  untuk diedarkan secara gratis, agar buku‐buku ini ‐ yang sarat  dengan  nur  kebenaran  itu  ‐  dapat  menjangkau  setiap  bagian  dunia  dalam  tempo  sesingkat  mungkin.  Namun,  oleh  karena  harta pribadi saya tidak mencukupi maksud tersebut dan saya  juga  harus  menanggung  biaya  untuk  bagian  lainnya  rencana  itu,  penerbitan  buku‐buku  dan  lain  harus  dihentikan.  Hal  demikian  tetap  sama  sampai  dengan  hari  ini.  Setiap  padri  Kristen diseluruh negeri  memperoleh bagian. Orang‐orang di  Eropa  dan  Amerika  juga  mempeoleh  literatur  ini  dalam  bungkusan  tercatat.  Bukankah  suatu  hal  yang  ajaib  bahwa  hanya dengan sarana yang sangat minim pekerjaan raksasa ini  137     

bisa  berjalan  terus  ?  Namun  begitu  saya  baru  menyebutkan  yang  besar‐besar  saja.  Yang  tampaknya  kecil‐kecil  seperti  surat‐menyurat  juga  membutuhkan  pengeluaran  bulanan  yang  cukup  besar.  Bagaimana  semua  ini  akan  terus  berjalan  dimasa  yang  akan  datang,  saya  tidak  tahu.  Tidak  ada  pertolongan  dari  pihak  manapun  yang  saya  lihat.  Kemudian  ada lagi mereka yang biasa datang dan tinggal bersama saya  di sini untuk selama‐lamanya, sebagaimana keadaan As’habu  Suffa  di  masa  Rasulullah  ‐  hanya  untuk  mendengar  dan  belajar  masalah‐masalah  agama.  Saya  harus  tengadah  ke  langit  untuk  pemeliharaan  mereka.  Saya  juga  memaklumi  bahwa  sarana  untuk  menjalankan  kelima  cabang  pekerjaan  itu  pasti  diperoleh.  Semuanya  itu  akan  diperoleh  melalui  Tuhan  Yang  Maha  Kuasa  Sendiri,  yang  takdir  khas‐Nya  telah  membawa  Kegiatan  ini  menjadi  kenyataan.  Saya  telah  mendengar  bahwa  beberapa  orang  tidak  mengetahui  fakta‐ faktanya,  menuduh  bahwa  saya  telah  menerima  sekitar  Rs.  3.000 sebagai harga jual untuk Barahin‐i‐Ahmadiyya, sebagian  daripadanya dalam bentuk iuran; namun, semua jilid buku itu  belum  lagi  diterbitkan.  Sebagai  jawabannya,  saya  ingin  menjelaskan  bahwa  uang  yang  diterima  itu  bukan  3.000  tetapi  sekitar  10.000  atau  lebih.  Uang  ini  bukanlah  untuk  pembelian  buku  atau  pun  untuk  iuran.  Uang  ini  datangnya  sebagai  hadiah  uang  tunai  dari  para  pemohon  doa  atau  dari  kawan‐kawan sebagai tanda simpati. Namun, semua uang ini  dimasukkan  ke  dalam  biaya  untuk  Kegiatan  ini.  Pengadaan  buku‐buku  ‐  dengan  ketetapan  Tuhan  ‐  telah  ditangguhkan  untuk  sementara  ini.  Uang  pun  tidak  dapat  diperoleh.  Sebabnya,  dana  yang  tersedia  dipergunakan  untuk  menyelenggarakan  cabang  lainnya  pekerjaan  ini.  138     

Penangguhan  penerbitan  buku  ‐  suatu  tindakan  kebijaksanaan Tuhan ‐ telah memberikan kepada saya waktu  untuk  dapat  menangani  sepenuhnya  segi‐segi  yang  menghambat.  Juga  para  pengecam  yang  tidak  bersahabat  mempunyai  waktu  penuh  untuk  menyatakan  apa  yang  ingin  dikatakan mereka mengenai buku itu.  Akan  tetapi,  bila  saya  kembali  kepada  masalah  pengadaan  buku‐buku,  timbul  dalam  pikiran  saya  untuk  menyusun  himbauan berikut ini kepada segenap lapisan masyarakat agar  maju  ke  muka  dan  memberikan  bantuan.  Oleh  karena  itu,  saya  menghimbau  setiap  orang  serta  menyatakan  bahwa  pengadaan buku itu harus terus berlangsung. Sebagian besar  Barahin  harus  masuk  percetakan.  Begitu  buku  ini  keluar  dari  percetakan  akan  dikirimkan  kepada  mereka  yang  telah  membayarnya,  dan  kepada  mereka  yang  telah  dicatat  dalam  daftar  cuma‐cuma.  Buku‐buku  lainnya  juga  sedang  dipertimbangkan,  misalnya  Ash’atul  Quran,  Siraj‐i‐Munir,  Tajdid‐i‐Din,  Arba’in  fi  Alamatil  Muqarrabin.  Suatu  tafsir  Al‐ Quran  Suci  juga  sedang  dipikirkan.  Juga  ada  niat  untuk  menerbitkan  jurnal  bulanan  yang  membahas  kepercayaan‐ kepercayaan  palsu  seperti  kepercayaan  Kristen  dan  menjawab  kembali  kritik‐kritik  yang  terus  menerus  terbit  dalam surat kabar mereka dan sebagainya. Rencana ini dapat  dilaksanakan  serta  diletakkan  diatas  landasan  yang  kokoh,  asalkan  ada  modal  dan  bantuan  keuangan  yang  terus  menerus.  Bila  kita  bisa  mempunyai  percetakan,  alat  cetak  kepunyaan sendiri dan hal lainnya yang berhubungan ‐ seperti  kertas  dan  pegawai  lainnya  ‐  kita  mungkin  bisa 

139   

 

menyelenggarakannya lebih baik, paling tidak salah satu dari  kegiatan‐kegiatan pekerjaan kita.    HARAPAN BAIK DAN DO’A  Ya  Tuhan,  gerakkanlah  tangan‐Mu  sendiri  untuk  membangunkan kalbu‐kalbu yang tidur ini. Islam tidak terlalu  miskin benar. Miskin  dalam hati  dan kemauan mungkin saja,  tetapi tidak miskin dalam sumberdaya. Ada orang‐orang yang  tidak dapat memikul jumlah pengeluaran seluruhnya. Mereka  juga  bisa  membantu.  Mereka  dapat  menyetor  setiap  bulannya  ‐  secara  teratur  ‐  sejumlah  uang  seberapa  mereka  mampu.  Uang  ini  akan  dimasukan  ke  dalam  dana  Kegiatan.  Bermalas‐malas,  acuh  tak  acuh,  syak  wasangka  tidak  dapat  membantu  tujuan‐tujuan  agama.  Syak  wasangka  dapat  merusak  ketentraman  rumah  tangga  dan  meretakkan  hati  sanubari.  Ingatlah  apa  yang  orang‐orang  sezaman  dengan  para  nabi  dahulu  telah  berbuat  untuk  agama  mereka.  Pengorbanan apa, serba kekurangan apa yang telah diterima  dan  dialami  mereka  ?  Yang  kaya  maupun  yang  miskin  sama‐ sama  mengambil  bagian.  Bila  seorang  kaya  berpisah  dari  miliknya,  sama  juga  halnya  dengan  seorang  pengemis  berpisah dari wadah untuk menadah kemisannya. Semuanya  demi  agama.  Mereka  terus  melakukan  ini  sampai  tiba  saat  kemenangan.  Untuk  menjadi  seorang  Muslim  sejati,  seorang  mukmin  sejati,  tidaklah  mudah.  Oleh  karena  itu,  wahai  manusia  !  Bila  kalian  benar‐benar  mencintai  kebenaran  sebagaimana  halnya  seorang  mukmin  yang  baik,  maka  janganlah  himbauan  saya  ini  diperlakukan  dengan  kurang  perhatian.  Perbuatlah  sesuatu  yang  benar.  Kalian  sedang  140     

ditilik  oleh  Tuhan  di  Langit.  Berhati‐hatilah,  apa  gerangan  jawaban  yang  akan  kamu  berikan  atas  perkara  ini?  Waspadalah!  Wahai  kaum  Muslimin,  penerus  para  mukmin  besar  dan  putra‐putra  manusia‐manusia  yang  saleh  dan  taqwa!  Janganlah  terburu‐buru  untuk  ingkar  atau  curiga.  Takutlah  akan  wabah  pes  yang  menyebar  di  sekitarmu.  Banyak  sudah  yang  jatuh  menjadi  mangsanya.  Lihatlah  betapa  kuatnya  pasukan‐pasukan  yang  berusaha  menghancurkan  Islam.  Tidakkah  wajib  atas  dirimu  agar  kalian  turut  mengambil  bagian?  Islam  bukanlah  agama  bikinan  manusia  sehingga  manusia  bisa  menghancurkannya.  Akan  tetapi,  malanglah  bagi  mereka  yang  masih  bersikeras  untuk  menghancurkannya.  Juga  kepada  mereka  yang  bisa  mengeluarkan  uang  dan  sarana  untuk  kesenangan  keluarganya  ‐  istri  dan  anak‐anaknya  ‐  termasuk  kesenangannya  sendiri,  tetapi  tidak  mempunyai  apa‐apa  untuk  disisihkan  bagi  keperluan  Islam,  saya  berkata  wahai  pemalas,  kamu  hanya  akan  patut  mendapat  sesal  dan  duka!  Kamu  sendiri  tidak  sanggup  menyebarkan  dan  menerangkan  amanat  Islam,  untuk  menampakkan  keberkatan  rohaninya.  Namun,  Tuhan  telah  mendirikan  suatu  Kegiatan,  suatu  markas  guna  menampakkan  kebenaran  Islam  yang  menyilaukan.  Terserahlah  kepada  kalian  untuk  memperlihatkan  rasa  syukur  untuk  ikut  serta  menyambut  himbauan ini.   Islam  sekarang  ini  merupakan  cahaya  yang  tersembunyi  di  dalam kotak. Atau, ia merupakan sumber mata air yang manis  yang  tertutup  oleh  daun‐daunan,  ranting‐ranting,  serta  141     

jerami.  Wajah  Islam  yang  elok  tidak  bisa  nampak.  Kecantikannya  tidak  dapat  dipandang.  Menjadi  kewajiban  kaum  Musliminlah  untuk  berbuat  sekuat  mungkin  untuk  memperlihatkan  kepada  dunia  betapa  indahnya  Islam  itu.  Padahal  mereka  mampu  mengorbankan  harta  dan  nyawa  mereka untuk tujuan ini. Namun mereka belum lagi berbuat.  Mereka  menderita  kejahilan,  kebodohan  yang  amat  sangat.  Mereka  bertanya,  bukankah  buku‐buku  yang  lama  sudah  cukup?  Mereka  tidak  mengetahui  apa‐apa  tentang  bahaya‐ bahaya  yang  baru,  dengan  tantangannya  yang  selalu  baru  pula  dan  tidak  dapat  dihadapi  kecuali  dengan  metode‐ metode baru. Para nabi dan rasul telah datang dari waktu ke  waktu.  Pada  masing‐masing  zamannya,  tidak  adakah  buku‐ buku tua yang masih dipergunakan? Oleh karena itu, yakinlah  bahwa  bilamana  terdapat  kegelapan  di  dunia  ini,  langit  mestilah  sudah  mengirimkan  cahayanya  dari  atas.  Dalam  buku  kecil  ini  pun  saya  telah  menyebut‐nyebut  Al‐Quran.  Surah Al‐Qadar (Surah 97). Dalam Surah ini Tuhan yang Maha  Perkasa memberikan khabar gembira kepada para mukminin  bahwa  wahyu‐Nya,  Nabi‐Nya,  telah  diutus  selama  waktu  semalam ‐ suatu malam Taqdir (Kekuasaan). Setiap mujaddid,  setiap  yang  mengembalikan  keimanan,  yang  datang  dari  Tuhan seolah‐olah turun dari atas pada malam taqdir seperti  itu. Adakah kalian mengetahui apakah itu satu malam taqdir?  Malam  Taqdir  adalah  suatu  masa  ketika  kegelapan  melanda  dunia.  Masa  itu  ‐  begitu  gelapnya  ‐  membutuhkan  cahaya,  cahaya untuk mengusir kegelapan. Ini adalah suatu ungkapan  kiasan.  Ini  adalah  suatu  masa  kegelapan  yang  diberi  nama  malam gelap. Malam itu bukanlah malam dalam arti harfiah.  Malam  itu  adalah  suatu  masa  yang  karena  gelapnya  142     

digambarkan  sebagai  suatu  malam.  Malam  itu  mulai  sirna  1.000  bulan  setelah  seorang  nabi  atau  penerus  kerohaniannya  datang  dan  pergi.  Seribu  bulan  itu  sama  dengan  panjang  usia  seseorang.  Pada  akhir  masa  ini  indera‐ indera  manusia  juga  mulai  berakhir.  Bilamana  masa  seperti  itu telah lewat, langit menebarkan benih untuk kelahiran satu  atau lebih mujaddid agar muncul pada awal abad yang baru.  Kita memperoleh isyarat selanjutnya dalam kata‐kata Tuhan.  "Malam Taqdir itu lebih baik daripada seribu bulan" (97 : 4),  yang  berarti  bahwa  mereka  yang  mempunyai  kemampuan  untuk melihat cahaya surgawi turun selama malam Taqdir itu  adalah lebih baik daripada orang yang berusia 80 tahun yang  tidak  hadir  pada  saat  turunnya  cahaya  tersebut.  Cahaya  sesaat  yang  diterima  dalam  malam  ini  lebih  baik  daripada  seribu bulan sebelum malam itu. Mengapa begitu? Sebabnya,  pada  malam  ini  para  malaikat  Tuhan  beserta  Rohulkudus  sama‐sama  turun  dengan  izin  Tuhan  Yang  Maha  Agung  bersama‐sama dengan mujaddid untuk masa itu. Bukan tanpa  maksud, melainkan agar mereka dapat menggerakkan kalbu‐ kalbu  yang  mustaid  dan  memperlihatkan  kepada  mereka  jalan‐jalan  ketentraman  jiwa  yang  banyak  itu.  Mereka  ‐  para  malaikat  beserta  Rohulkudus  ‐  membukakan  jalan‐jalan  baru  serta  menyingkap  tirai‐tirainya.  Maka,  kemudian  kegelapan‐ kegelapan  ketidakpedulian  dan  kejahilan  hilang  lenyap.  Dan  sebagai  gantinya  munculah  fajar  kehidupan  dan  nur  kerohanian.  Sekarang,  wahai  kaum  Muslimin  sekalian,  bacalah  dan  renungkanlah  ayat‐ayat  ini.  Betapa  berharganya  di  mata  Tuhan  waktu  yang  ‐  untuk  memenuhi  keperluan  ‐  Tuhan mengirimkan seorang mujaddid ke dunia ini. Tidakkah   

143   

kalian  mau  bersyukur  karena  menemukan  diri  kalian  berada  dalam waktu seperti itu? Akankah kalian memperolok‐olokan  janji Tuhan?  Mereka  yang  mau  memberikan  sesuatu  setiap  bulan,  maka  terserah  kepadanya  untuk  melakukannya  secara  teratur  tanpa  diingatkan.  Biarlah  mereka  menganggapnya  sebagai  suatu  kewajiban  terhadap  Tuhan  yang  harus  mereka  pikul,  jangan  sampai  membiarkan  diri  mereka  mengabaikannya.  Mereka yang akan memberikan sekaligus juga akan diterima.  Akan tetapi, hendaklah diingat bahwa niat sebenarnya adalah  bahwa  hal  ini  akan  terus‐menerus  dilakukan  tanpa  ada  hentinya.  Para  pencinta  kebenaran,  oleh  karena  itu,  hendaklah  berjanji  serta  mengirimkan  sumbangan  bulanannya  seberapa  mereka  kuasa.  Dan  mereka  harus  melakukannya  secara  teratur  setiap  bulan,  kecuali  bila  mereka  terhalang  oleh  sesuatu  yang  tidak  terduga.  Mereka  yang  mempunyai  milik  dan  merasa  tergugah  dapat  mengirimkan  sumbangan  sampingan  sebagai  tambahan  kepada sumbangan bulanannya.  Dan,  saudara‐saudara  sekalian,  sahabat‐sahabatku  yang  tercinta, cabang‐cabang hijau pohon yakni saya sendiri, yang  karena kasih sayang Tuhan telah menggabungkan diri dengan  saya  dalam  baiat  serta  siap  sedia  untuk  menyerahkan  hidupmu, waktu senggangmu, kekayaanmu, untuk tujuan ini!  Saya  memaklumi  bahwa  saudara‐saudara  akan  dengan  senang  hati  setuju  dengan  setiap  permintaan  kurban  yang  saya  ajukan  kepada  saudara  sekalian.  Namun  saya  tidak  berkeinginan  untuk  menentukan  sesuatu  atas  kemauan  saya  sendiri.  Hal  ini  karena  saya  ingin  bahwa  pengorbananmu  itu  144     

hendaknya pengorbanan yang ikhlas ‐ tidak dilakukan karena  mengikuti  perintah  saya.  Siapakah  itu  sahabat  saya?  Dan  siapakah yang tercinta bagi saya? Dia itu hanyalah orang yang  mengetahui  saya  dan  kedudukan  saya.  Dan  siapakah  yang  mengetahui kedudukan saya? Hanya dia yang percaya dengan  penuh  keyakinan  bahwa  saya  telah  diutus  oleh  Tuhan,  serta  percayanya itu sama seperti percayanya mereka kepada yang  telah diutus Tuhan terdahulu. Dunia ini tidak akan menerima  saya.  Sebabnya,  saya  ini  bukan  dari  dunia  ini.  Akan  tetapi,  mereka  yang  rohnya  akrab  dengan  dunia  yang  akan  datang,  mereka memang menerima dan akan menerima saya. Ia yang  menarik  diri  dari  saya  menarik  diri  dari  Dia  yang  telah  mengutus  saya.  Ia  yang  menggabungkan  diri  dengan  saya  adalah  menggabungkan  diri  dengan  Dia  yang  daripada‐Nya  saya  datang.  Saya  menggenggam  nur  pada  tangan  saya.  Mereka yang datang kepada saya pasti akan menerima bagian  mereka dari nur ini. Akan tetapi, mereka yang terperosok ke  dalam khayalan‐khayalan dan curiga serta melarikan diri dari  saya, akan memasuki kegelapan.     Saya  adalah  benteng  tahan  tembus  yang  ditegakkan  untuk  zaman  ini.  Siapa  yang  memasuki  saya  akan  menyelamatkan  dirinya  dari  pencuri‐pencuri  dan  perampok‐perampok  serta  binatang‐binatang  buas.  Akan  tetapi,  siapa  yang  tinggal  jauh  dari pekarangan saya, membahayakan  hidupnya dimana pun  ia  berada.  Bahkan  tubuhnya  yang  telah  mati  pun  tidak  akan  lepas  dari  resiko.  Dan  siapakah  yang  memasuki  lingkungan  saya?  Hanyalah  dia  yang  mencampakkan  cara  hidup  yang  busuk  dan  menempuh  cara  hidup  penuh  kebajikan,  yang  145     

meninggalkan  langkah‐langkah  bengkok  dan  mengambil  langkah lurus yang memutuskan dirinya jauh dari syaitan dan  menggabungkan  dengan  Tuhan  Yang  Maha  Perkasa,  sebagai  salah seorang dari hamba‐hamba‐Nya yang taat. Setiap orang  yang melakukan hal ini adalah dari saya dan saya dari dia. Dan  siapakah yang akan berhasil melakukan hal ini? Hanyalah dia  yang  dibantu  oleh  Tuhan  untuk  berjalan  dibawah  bayangan  dirinya  sendiri  yang  tersucikan.  Selanjutnya,  api  di  dalam  dirinya  menjadi  dingin  dan  ia  mulai  maju  dan  terus  maju  menaiki tangga kerohanian. Roh Tuhan bersemayam di dalam  dirinya.  Melalui  tajalli  (penampakkan)  Ilahi  yang  khusus,  ia  mencapai  kesamaan  tujuan  bersama  Rabb  Semesta  Alam.  Sifat  dirinya  yang  lama  hilang  lenyap  dan  ia  muncul  dengan  kepribadian  baru.  Satu  Tuhan  yang  baru  ‐  karena  cara  Dia  memperlakukan  orang  itu  juga  baru  ‐  sekarang  mendekat  kepadanya;  ia  berada  di  surga  sudah,  satu  surga  di  muka  bumi.          

146   

 

 

MENGAPA SAYA PERCAYA ISLAM?
  Berikut  ini  adalah  intisari  tulisan  Mirza  Bashiruddin  Mahmud  Ahmad,  khalifah  ke  2  dari  Al‐Masih  yang  dijanjikan  (Masih  Mau’ud) dan Mahdi, pendiri Jema’at Ahmadiyah dalam Islam.    Saya  diminta  untuk  menyatakan  mengapa  saya  percaya  agama Islam. Ketika pertanyaan ini ditanyakan pada diri saya  sendiri,  jawaban  yang  ada  adalah,  untuk  alasan  yang  sama  mengapa saya percaya pada hal‐hal lainnya, sebab itu semua  adalah  kebenaran.  Jawaban  yang  lebih  rinci  menurut  pendapat  saya  adalah  doktrin  utama  dari  semua  agama  adalah  keberadaan  Tuhan  dan  hubungan  manusia  dengan  Dia,  jadi  agama  yang  sejati  adalah  yang  dapat  mewujudkan  suatu  hubungan  hakiki  antara  Tuhan  dengan  manusia,  dan  adanya  kebenaran  atas  suatu  keyakinan  adalah  benar‐benar  merupakan  suatu  alasan  yang  berharga  untuk  mempercayai  kebenaran.  Islam  menyatakan  bahwa  Pencipta  alam  semesta  ini  adalah  Tuhan  yang  hidup  dan  Dia  menyatakan  diri‐Nya  kepada  makhluk‐Nya  pada  zaman  ini  dengan  cara  yang  sama  sebagaimana  Dia  telah  menyatakan  diri‐Nya  di  masa  lalu.  Pernyataan  ini  dapat  diuji  dengan  dua  cara.  Tuhan  memanifestasikan  tanda‐tanda‐Nya  secara  langsung  kepada  orang  yang  mencari  diri‐Nya,  atau  orang  yang  mencari‐Nya  mungkin  dapat  mempercayai  Tuhan  dengan  mempelajari  kehidupan  seseorang  dimana  Tuhan  telah  menyatakan  diri‐ Nya kepadanya. Atas karunia Tuhan, saya menjadi salah satu  147     

dari  orang‐orang  yang  kepada  mereka  Tuhan  menyatakan  diri‐Nya  di  banyak  peristiwa  dengan  suatu  cara  yang  menakjubkan.  Saya  tidak  lagi  memerlukan  alasan  untuk  mempercayai  kebenaran  Islam  dibandingkan  dengan  kebenaran  yang  telah  saya  alami  dalam  diri  saya  sendiri.  Untuk  kepentingan  orang‐orang  yang  tidak  memiliki  pengalaman  yang  sama  seperti  saya,  bagaimanapun  juga,  akan  saya  berikan  tambahan  dari  pengalaman  saya  yang  menjadi sebab kepercayaan saya kepada Islam.    PERTAMA,  saya  percaya  Islam  karena  Islam  tidak  memaksa  saya untuk menerima semua hal yang disebut otoritas agama  semata,  tetapi  Islam  dilengkapi  dengan  argumentasi  yang  meyakinkan  untuk  mendukung  doktrin‐doktrinnya.  Keberadaan Tuhan serta perwujudan sifat‐sifat‐Nya, malaikat‐ malaikat‐Nya,  shalat  serta  pengaruhnya,  ketentuan‐ ketentuan  Ilahi  dan  ruang  lingkupnya,  ibadah  dan  perlunya  ibadah, Hukum Ilahi dan manfaatnya, wahyu dan pentingnya  wahyu,  kebangkitan  dan  kehidupan  setelah  mati,  surga  dan  neraka  ‐‐  berkenaan  dengan  semua  hal  itu,  Islam  telah  memberikan  penjelasan  rinci  dan  telah  menampilkan  kebenarannya dengan argumentasi yang kuat demi kepuasan  ruhani  manusia.  Islam  tidak  hanya  memberikan  keyakinan  kepada  saya,  tapi  juga  memuaskan  intelektualitas  saya  dengan  pengetahuan  yang  pasti  untuk  mengakui  perlunya  agama.    KEDUA,  saya  mempercayai  Islam  karena  Islam  tidak  didasarkan  pada  pengalaman  orang‐orang  yang  telah  wafat,  148     

melainkan  Islam  mengundang  setiap  orang  kepada  pengalamannya  sendiri  sebagaimana  yang  Islam  ajarkan  dan  janjikan.  Islam  menyatakan  bahwa  setiap  kebenaran  dapat,  dalam beberapa cara atau dengan cara lainnya, diuji di dunia  ini, dan oleh sebab itu senantiasa memuaskan alasan saya.  KETIGA,  saya  mempercayai  Islam  karena  Islam  mengajarkan  bahwa  tidak  ada  pertentangan  antara  firman  Tuhan  dan  pekerjaan  (sunnah)  Tuhan,  dan  Islam  selanjutnya  menyelesaikan  pertentangan  yang  diduga  ada  diantara  ilmu  pengetahuan  dan  agama.  Islam  tidak  meminta  saya  untuk  mengabaikan hukum‐hukum alam serta mempercayai hal‐hal  yang bertentangan dengan hukum alam. Kebalikannya, Islam  mendesak  saya  untuk  mempelajari  hukum‐hukum  alam  dan  mengambil  manfaat  darinya.  Islam  mengajarkan  saya  bahwa  sebagaimana  adanya  wahyu  yang  datang  dari  Tuhan  Sang  Pencipta  alam  semesta,  disana  tidak  terdapat  pertentangan  antara apa yang Dia kerjakan dengan apa yang Dia firmankan.  Islam  mengajak  saya  untuk  mengerti  kalam‐Nya  untuk  memahami  pekerjaan‐Nya,  dengan  menyadari  arti  sunnah‐ Nya  untuk  mempelajari  kalam‐Nya  dengan  demikian  dapat  memuaskan hasrat intelektual saya.    KEEMPAT,  saya  mempercayai  Islam  karena  Islam  tidak  mencoba  untuk  menghilangkan  keinginan  alami  saya  melainkan  mengajak  keinginan  itu  pada  jalur  yang  benar.  Islam  tidak  membuat  saya  menjadi  sebuah  batu  karena  meninggalkan  keinginan‐keinginan  itu  dengan  bebas  tanpa  kendali  sehingga  menjadikan  saya  seperti  seekor  binatang,  namun  seperti  halnya  pakar  irigasi  yang  memanfaatkan  air  yang  tak  terkendali  menjadi  mengalir  pada  saluran  irigasi  149     

sehingga  membawa  kesuburan  pada  tanah  yang  gersang,  demikian  pula  dengan  Islam  merubah  keinginan‐keinginan  alami  saya  menjadi  terkendali  dengan  baik  dan  menuntun  saya  kepada  kualitas  moral  yang  tinggi.  Islam  tidak  mengatakan  kepada  saya  bahwa  :  Tuhan  telah  memberi  kamu  hati  yang  penuh  cinta  tetapi  melarang  kamu  memilih  teman  hidup,  atau  Dia  telah  memberkati  kamu  dengan cita rasa dan kemampuan menghargai makanan yang  baik,  namun  melarang  kamu  untuk  memakan  makanan  itu.  Sebaliknya,  Islam  mengajarkan  saya  untuk  mencintai  dengan  cara yang layak dan alami yang dapat menjamin secara terus‐ menerus semua amal perbuatan saya melalui keturunan saya.  Islam  membolehkan  saya  menggunakan  makanan  yang  baik  dalam  batas‐batas  yang  wajar,  agar  tidak  makan  berlebihan  dan  membuat  tetangga  saya  kelaparan.  Dengan  merubah  keinginan  alamiah  saya  kepada  kualitas  moral  yang  tinggi,  Islam memuaskan sifat kemanusiaan saya.    KELIMA,  saya  mempercayai  Islam  karena  Islam  telah  memperlakukan  dengan  adil  dan  kasih  sayang  tidak  hanya  kepada  saya  tetapi  juga  kepada  seluruh  dunia.  Islam  tidak  mengajarkan  saya  untuk  melepaskan  kewajiban‐kewajiban  saya  kepada  diri  saya  sendiri,  tapi  menuntut  saya  untuk  berlaku  adil  kepada  setiap  orang  dan  hal‐hal  lainnya,  dan  Islam  telah  melengkapi  saya  dengan  petunjuk  yang  tepat  untuk tujuan ini.   Sebagai  contoh,  Islam  menarik  perhatian  kepada  hak  dan  kewajiban  orang  tua  sehingga  anak  berterima  kasih  kepada  orang  tuanya.  Islam  mengingatkan  anak‐anak  agar  berperilaku  taat  dan  lemah  lembut  kepada  orang  tua,  dan  150     

membuat  seseorang  menerima  warisan  dari  pendahulunya.  Dengan  kata  lain,  Islam  memerintahkan  orang  tua  agar  mencintai  dan  menyayangi  anak‐anak  dan  Islam  membebankan  tanggung  jawab  kepada  orang  tua  untuk  mendidik  anak  dengan  baik,  melatih  mereka  dengan  mutu  yang  baik  serta  memelihara  kesehatan  mereka,  dan  juga  membuat  mereka  sebagai  penerus  dari  orang  tua.  Dengan  cara  yang  sama,  Islam  menuntut  hubungan  yang  terbaik  antara  suami‐istri  dan  meminta  mereka  untuk  mempertimbangkan kebutuhan dan keinginan masing‐masing  dan mereka harus berlaku penuh kasih sayang. Hal ini secara  indah  dikatakan  oleh  Nabi  Suci  Islam  :  "Seseorang  yang  memperlakukan  istrinya  dengan  buruk  pada  siang  hari  dan  mencintainya  di  malam  hari,  sangat  bertentangan  dengan  keindahan  sifat  manusia".  Beliau  bersabda  :  "Yang  terbaik  dari  kamu  adalah  yang  memperlakukan  istrinya  dengan  baik".  Lagi,  beliau  bersabda  :  "Perempuan  itu  rapuh,  seperti  gelas  dan  laki‐laki  seharusnya  memperlakukan  perempuan  dengan  halus  dan  lembut,  sebagaimana  mereka  memperlakukani  barang yang terbuat dari gelas".   Islam  telah  menekankan  pentingnya  pendidikan  bagi  anak‐ anak  perempuan.  Nabi  saw  bersabda  :  "Seseorang  yang  mendidik  anak  perempuannya  dengan  baik  dan  memberikan  pelatihan  dan  pendidikan  yang  baik,  dengan  demikian  dapat  meraih surga"   Islam  telah  membuat  anak  laki‐laki  dan  perempuan  sebagai  pewaris/penerus dari orang tua mereka.  Selanjutnya,  Islam  telah  meletakkan  ketentuan‐ketentuan  yang wajar sebagai pedoman bagi para penguasa dan hal‐hal  151     

yang  dipimpinnya.  Islam  mengatakan  kepada  para  penguasa  bahwa  kewenangan  yang  ada  pada  mereka  bukanlah  milik  pribadi  melainkan  suatu  amanah  dan  mereka  wajib  melaksakanan  amanah  itu  dengan  sebenar‐benarnya,  selayaknya  orang‐orang  yang  jujur  dan  tulus,  dan  mereka  menjalankan  pemerintahan  melalui  musyawarah  dengan  rakyat. Islam mengatakan kepada rakyat bahwa  kemampuan  untuk  memilih  para  pemimpin  kamu  merupakan  anugerah  Tuhan yang diberikan kepada kamu, dan kamu harus berhati‐ hati  menginvestasikannya  hanya  kepada  orang‐orang  yang  layak  diberikan  wewenang  untuk  memerintah  dan  ketika  wewenang  diberikan  kepada  mereka,  kamu  sayogyanya  memberikan  kerjasama  sepenuhnya  dan  tidak  melakukan  perlawanan  dengan  mereka.,  jika  kamu  (tidak  bekerja  sama  dan  melakukan  perlawanan)  berarti  kamu  sedang  berusaha  menghancurkan apa yang telah kamu bangun dengan tangan  kamu sendiri.   Islam  juga  telah  mengatur  hak‐hak  dan  kewajiban‐kewajiban  dari  pemberi  kerja  dan  pekerja.  Islam  mengatakan  kepada  pemberi  kerja  :  kamu  harus  memberikan  upahnya  sebelum  keringatnya kering dari badan dan  tidak memandang rendah  orang‐orang  yang  bekerja  dengan  kamu,  mereka  adalah  saudaramu  yang  mana  perlindungan  kepada  mereka  dipercayakan  oleh  Tuhan  kepada  kamu  dan  mereka  adalah  penyokong  kesejahteraan  kamu.  Oleh  sebab  itu  janganlah  kamu  berbuat  bodoh  untuk  merusak  apa  yang  merupakan  penyangga  dan  landasan  kekuatan  kamu.  Islam  mengatakan  kepada  pekerja  :  Ketika  kamu  sedang  disibukkan  untuk  menyelesaikan  pekerjaan  bagi  seseorang,  kamu  harus   

152   

melaksanakan  kewajibanmu  dengan  jujur,  penuh  perhatian  dan ketekunan.  Islam  mengatakan  bahwa  barang  siapa  yang  dianugerahkan  kekuatan  dan  kesehatan  jasmani,  mereka  tidak  diperkenankan  menindas  yang  lemah,  juga  tidak  boleh  merendahkan  orang‐orang  yang  menderita  cacat  jasmani,  kepada  mereka  ini  seharusnya  menimbulkan  rasa  kasihan  ketimbang merendahkannya.  Islam mengatakan kepada  orang kaya :  Kamu  dituntut  untuk  memelihara  orang  miskin  dan  kamu  harus  menyisihkan  1/4  dari  apa  yang  kamu  timbun/miliki  setiap  tahun  sehingga  dapat  digunakan  untuk  membebaskan  kemiskinan  dan  kemelaratan  dan  untuk  meningkatkan  kemajuan  ruhani  bagi  orang  yang  kehilangan  arti  dari  (pentingnya)  kemajuan  ruhani. Islam mengajarkan mereka untuk tidak menarik bunga  ketika  meminjamkan  uang  kepada  orang  miskin,  namun  bantulah  mereka  dengan  pemberian  cuma‐cuma  dan  pinjaman  bebas  bunga,  bolehlah  dikatakan  bahwa  kekayaan  yang  diberikan  kepada  seseorang  bukanlah  untuk  menghabiskan  hidupnya  dalam  kemewahan  dan  kehidupan  yang  tidak  karuan,  melainkan  ia  seyogyanya  menggunakan  kekayaan  itu  bagi  kemaslahatan  umat  manusia  sehingga  ia  layak mendapatkan ganjaran yang terbaik di dunia ini dan di  akhirat nanti.   Sebaliknya,  Islam  mengajarkan  orang  miskin  agar  jangan  iri  hati  dan  merindukan  apa  yang  telah  didapatkan  oleh  orang  lain,  perasaan‐perasaan  seperti  ini  secara  bertahap  dapat  menenggelamkan  hati  seseorang  untuk  meningkatkan  kualitas  ruhani  yang  baik  yang  telah  dianugerahi  kepadanya,  supaya dapat menghilangkan perasaan tersebut, orang miskin  153     

dituntut  untuk  mencurahkan  perhatian  agar  dapat  mengembangkan  bakat‐bakat  yang  telah  dianugerahkan  Tuhan  kepada  mereka,  sehingga  mereka  dapat  terus  maju  seiring  dengan  sifat  kedermawanannya.  Islam  mengarahkan  pemerintahan  untuk  menyediakan  fasilitas  bagi  kaum  miskin  yang  ada  dalam  masyarakat  dan  Islam  tidak  mengijinkan  semua  kekayaan  dan  kekuasaan  terkumpul  dalam  beberapa  gelintir orang saja.   Islam  mengingatkan  adanya  leluhur  mereka  yang  telah  meraih  martabat  serta  kehormatan  karena  upaya‐upaya  mulia  mereka,  mengingatkan  mereka  bahwa  tugas  mereka  juga  untuk  memelihara  martabat  dan  kehormatan  mereka  dengan  jerih  payah  yang  mulia,  dan  Islam  memperingatkan  mereka agar jangan memandang rendah orang lain yang tidak  mendapatkan karunia dengan cara yang sama seperti mereka  karena Tuhan telah menciptakan semua manusia sama. Islam  mengingatkan  bahwa  Tuhan  telah  menganugerahkan  kehormatan  ini  kepada  mereka  dan  juga  Tuhan  dapat  memberikan  anugerah  yang  lebih  besar  kepada  orang  lain,  dan  jika  mereka  menyalah‐gunakan  kedudukan  serta  menganiaya orang lain yang tidak mendapatkan karunia yang  sama  dengan  mereka,  maka  mereka  telah  meletakkan  landasan  yang  sama  bagi  masa  depan  mereka  yakni  orang  yang  dianiaya  akan  menganiaya  mereka.  Oleh  sebab  itu  janganlah  mereka  berbangga  hati  dengan  kebesaran  yang  dimiliki,  namun  ambillah  kebanggaan  dengan  menolong  orang  lain  agar  menjadi  lebih  baik,  kebesaran  yang  sejati  hanya  dimiliki  oleh  orang  yang  mengangkat  derajat  saudaranya dari tingkat rendah menjadi lebih tinggi.    

154   

Islam  mengajarkan  bahwa  suatu  negara/negara  bagian  tidak  boleh  menyerang  negara/negara  bagian  lain,  melainkan  mereka harus bekerja sama satu dengan lainnya untuk tujuan  dan demi kepentingan seluruh umat manusia. Islam melarang  beberapa negara/negara bagian/orang saling bersekutu untuk  bersekongkol  melawan  negara/negara  bagian/orang  lainnya.  Sebaliknya,  Islam  mengajarkan  mereka  agar  saling  mengikat  perjanjian antara satu dengan lainnya untuk mencegah saling  agresi diantara mereka dan mereka harus saling bekerja sama  untuk memajukan keterbelakangan yang ada.   Singkatnya, Saya temukan bahwa Islam menyediakan suasana  nyaman  dan  damai  bagi  saya  serta  semua  orang  yang  ingin  menempuh  jalan  yang  ditentukan  oleh  Islam.  Siapapun  –  apapun – dimanapun mereka, dalam kedudukan apapun saya  tempatkan  diri  saya,  saya  temukan  bahwa  Islam  sama  berguna  dan  bermanfaatnya  bagi  saya  dan  yang  saya  miliki:  untuk para tetangga saya, untuk orang‐orang yang tidak saya  kenal  atau  yang  tidak  pernah  saya  dengar  tentang  mereka,  bagi  laki‐laki  dan  perempuan,  untuk  tua  dan  muda,  untuk  pemberi kerja dan pekerja, untuk yang kaya dan miskin, untuk  negara  besar  dan  kecil,  bagi  masyarakat  internasional  maupun  nasional,  dan  Islam  membuat  hubungan  yang  pasti  dan meyakinkan antara saya dengan Sang Pencipta.     Saya  percaya  kepada  semua  yang  ada  dalam  Islam  dan  bagaimanakah  saya  dapat  meninggalkannya  dan  menerima  sesuatu yang lain yang menggantikan Islam ?  Dalam  sebuah  khutbah,  Khalifatul  Masih  Al‐Khamis,  Hazrat  Mirza  Masyroor  Ahmad  ABA  menyatakan  “Kami  tidak  khawatir  bahwa  mereka,  naú’zu  billah,  akan  mampu  155     

menimpakan  kerugian  terhadap  ajaran  Al‐Qur’an.  Untuk  memelihara  kedudukan  ajaran  Al‐Qur’an  yang  luhur  dan  menjaga  kelestariannya  Allah  swt  sendiri  Yang  bertanggung  jawab.  Bahkan  didalam  ayat  yang  kedua  yang  telah  saya  tilawatkan  itu  mengandung  khabar  suka  bagi  orang‐orang  mukmin, bahwa Alqur’anul Karim adalah sumber rahmat bagi  kalian. Setiap sa’at Al‐Qur’an senantiasa menyediakan sarana  turunnya  rahmat  bagi  kalian.  Disamping  itu  Al‐Qur’an  dapat  mengobati  segala  macam  penyakit  ruhani  kalian,  bahkan  ia  dapat  mengobati  penyakit  jasmani  kalian  juga.  Setiap  jenis  ajaran  yang  sangat  luhur  sudah  tersimpul  didalamnya.  Jika  ayat  83  dari  Surah  Bani  Israil  meneruskan  artinya  (pen:  disatukan)  ayat  82  sebelumnya  maka  akan  menjadi  khabar  gembira  bagi  orang‐orang  mukmin.  Mengandung  makna  bahwa apabila kebenaran sudah datang maka kebathilan lari  tunggang‐langgang.  Innal  bathila  kaana  zahuqa  yakni  sesungguhnya  dusta,  tipu‐daya  dan  makar  selalu  lari  tunggang‐langgang.    

156   

 

‘AHMADIYAH’ MAKNA TEKSTUAL & KONTEKSTUAL26 
  MAKNA TEKSTUAL MEMAHAMI AHMADIYAH  Memahami  Ahmadiyah  harus  selalu  merujuk  kepada  Kitab  Suci  Al‐Qur’an  dan  Hadits‐hadits  Rasulullah  Muhammad  SAW.  Nubuwatan‐nubuwatan    yang  terdapat  dalam  Al‐Qur’anul‐ Karim dan Hadits‐hadits yang mulia diberitakan dengan suara  lantang  akan  hadirnya  seseorang  yang  dibangkitkan  dalam  umat  Islam  di  zaman  akhir  ini  dengan  sifatnya  sebagai  Al‐ Masih  dan  Mahdi  Yang  Dijanjikan,  agar  ia  mengembalikan  iman  dari  bintang  Tsurayya  dengan  bimbingan  Allah  SWT,  dan  ia akan menjadi Hakim yang adil yang bertugas menghakimi di  antara  kaum  Muslimin  tentang  apa  yang  sedang  mereka  perselisihkan,  dan  ia  membersihkan  aqidah‐aqidah  mereka  dan  amal‐amal  perbuatan  mereka  dari  kesalahan‐kesalahan  yang  telah  masuk  ke  dalamnya.  Dan,  beberapa  nubuwatan  menguatkan  juga  bahwa  orang  yang  dijanjikan  ini  menjadi  pelayan  yang  mukhlis  dan  taat  yang  membenarkan  keberadaan Nabi Besar Muhammad  SAW, khaatamun nabiyiin,  dan  ia  diberi  tugas  untuk  menghidupkan  pembaruan  pelajaran  Islam  di  kalangan  kaum  Muslimin,  dan  ia  menetapkan keutamaan Islam serta memenangkannya di atas   semua agama. Selanjutnya dalam penjelasan Pengurus Besar  Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia  di  forum  Rapat  Dengar 

                                                            
26

   Menjadi anggota Tim Teknis yang menyiapkan makalah untuk  Stadium Generale di University of Melbourne, Australia, yang  disampaikan oleh DR. Adnan Buyung Nasution. 

157   

 

Pendapat  DPR  RI  menerangkan  sejumlah  referensi  pokok  yang menjadi dasar akidahnya, antara lain:   "Huwallazii  arsala  rasulahuu  bilhudaa  wa  diinilhaqqi,  liyuzh‐ hirahuu alad‐diini kullihi walaw karihal‐musyrikuwn"  Dialah  [Allah]  yang  mengirimkan  Rasul‐Nya  dengan  petunjuk  dan  dengan  agama  yang  benar  supaya  Dia  menyebabkannya  menang  atas  semua  agama,  betapapun  orang‐orang  musyrik  tidak akan menyukai (QS. As‐Shaf:10).  Ayat ini mengisyaratkan pada kemenangan Islam atas semua  agama lainnya. Dan kemenangan tersebut dilekatkan dibawah  panji‐panji  Tauhid,  karena  Tauhid‐lah  yang  dapat  mempersatukan  seluruh  umat  manusia.  Dan  Tauhid  itu  sendiri  merupakan  ruh  Islam.  Kesempurnaan  Syariat  Islam  telah terjadi di masa dan di tangan Rasulullah Muhammad SAW  14  abad  yang  silam.  Namun  kesempurnaan  penyebaran  Syariat Islam, seperti yang diisyaratkan oleh Allah  Ta'ala dan  Rasulullah  Muhammad  SAW,  adalah  pada  masa  dan  di  tangan  tokoh  yang  dijanjikan  sebagai  Masih  Mau'ud  dan  Imam  Mahdi.  "Huwallazii  ba'atsa  fil‐ummiyyina  rasulanm‐minhum  yatluw  alaiihim  aayaatihii  wayuzakkiihim  wayu'allimuhumul‐kitaaba  wal‐hikmah,  wain  kaanuw  min‐qoblu  lafii  dholalinm‐mubiin.  Wa'aakhoriina  minhum  lammaa  yalhaqquw  bihim  wahuwal‐ aziizul hakiim"  Dialah  [Allah]  yang  telah  mengutus  di  tengah‐tengah  bangsa  yang  buta  huruf  seorang  rasul  dari  antara  mereka  sendiri,  yang  membacakan  kepada  mereka  Tanda‐tanda‐Nya,  mensucikan  mereka,  dan  mengajarkan  kepada  mereka  Kitab  dan  Hikmah,  walaupun  sebelumnya  mereka  berada  dalam  158     

kesesatan  yang  nyata.  Dan  Dia  akan  membangkitkannya  di  tengah‐tengah  suatu  golongan  lain  dari  antara  mereka,  yang  belum  pernah  bergabung  dengan  mereka.  Dan,  Dia‐lah  Yang  Mahaperkasa, Mahabijaksana. (QS. Al‐Jumu'ah:3‐4).  Ayat  ini  mengisyaratkan  pada  kebangkitan  rohaniah  Rasulullah  Muhammad  SAW  (the  second  spiritual  advent)  dalam  wujud  seseorang  yang  menyatu  sepenuhnya  dengan  beliau  dan  merupakan  cerminan  rohaniah  atau  bayangan  kamil  Rasulullah  Muhammad  SAW,  namun  ia  belum  pernah  tergabung  dalam  para  pengikut  semasa  beliau  hidup.  Isyarat  di  dalam  ayat  ini  dan  di  dalam  hadits  Nabi  Muhammad  SAW  yang  termasyhur  tertuju  kepada  pengutusan  Rasulullah  Muhammad  SAW sendiri untuk kedua kali dalam wujud Masih  Mau'ud di akhir zaman.  Merujuk  pada  hadits‐hadits  Shahih  Al‐Bukhari  antara  lain:  kitab ahaaditsil anbiyaa bab nuzuulu ‘iisa bnu maryam hadits  nomor  3448  yang  artinya  ‘Bagaimana  dengan  kalian  apabila  Ibnu  Maryam  di  kalangan  kalian  turun  dan  sebagai  Imam  di  antara  kalian’  (Al‐Bukhari,  Muslim  dari  Abu  Hurairah  RA  dan  Kanzul‐Umal, Juz XIV/38845).  Berikutnya  hadits  Shahih  Muslim  dalam  kitabul  fitan  bab  dzikrud dajjaal hadits nomor 2937 yang artinya ‘…Dari Nawas  bin  Sim’an,  ia  berkata:  RasulullahSAW.  bercerita  tentang  dajal…lalu Nabi Isa beserta sahabatnya terkepung …lalu Nabi  Isa  memanjatkan  doa  kepda  AllahSWT…  kemudian  turunlah  Nabi  Isa  beserta  sahabat‐sahabatnya  lalu  Nabi  Isa  dan  sahabatnya memanjatkan doa kepada Allah…’  Selanjutnya Ath‐Thabrani dalam kitab al‐kabiir dari Anillah bin  Mughaffal radhiyallahu ‘anhu yang artinya ‘Kemudian Isa ibnu  159     

Maryam turun dengan membenarkan Muhammad shallallahu  ‘alaihi wa sallam di atas agamanya sebagai Imam Mahdi dan  Hakim  yang  adil,  lalu  ia  membunuh  Dajjal.’  (Ath‐Thabrani  dalam  Al‐Kabir  dari  Anillah  bin  Mughaffal  radhiyallahu  ‘anh  dan  Kanzul‐Umal,  Juz  XIV/38808).  Dan  berikutnya  ‘Dan  tiada  Mahdi  kecuali  Isa  ibnu  Maryam.”  (Ibnu  Majah,  Al‐Hakim  dalam  Al‐Mustadrak  dari  Anas  ra  Kanzul‐Ummal,  Juz  XIV/38656).  Dengan  merujuk  kepada  Al‐Qur’an  dan  Al‐Hadits  dapat  disimpulkan  bahwa  keberadaan  Ahmadiyah  tidak  bisa  dilepaskan dari konsep kedatangan Al‐Masih dan Mahdi yang  dijanjikan.  Al‐Masih  hadir  sebagai  cerminan  ruhaniah  Rasulullah  Muhammad  SAW  untuk  membenarkan  risalah  yang  dibawa  beliau.  Selanjutnya  sebagaimana  dikabarkan  Rasulullah  Muhammad  SAW,  kedatangan  Al‐Masih  Putra  Maryam yang kedua mempunyai tugas sebagai Imam Mahdi,  Hakim  yang  adil  dan  membunuh  Dajjal.  Dan  wujud  Al‐Masih  dan Imam Mahdi adalah satu orang yang di dalam keyakinan  Muslim  Ahmadiyah  melekat  pada  diri  pendiri  Jemaat  Ahmadiyah yakni Hadrat Mirza Ghulam Ahmad.  Adapun tentang pendakwaan sebagai Al‐Masih dan Al‐Mahdi  yang dijanjikan kedatangannya di  akhir  zaman  antara  lain  adalah:  ‘Dan  sungguh  telah  aku  terangkan  berulang‐ulang  dan  aku  jelaskan  dengan  sejelas‐ jelasnya  kepada  umat  manusia  bahwa  sesungguhnya  aku  adalah  Al‐Masih  Al‐Mau’ud  dan  Al‐Mahdi  yang  dijanjikan’  (I’jazul‐Masih, hal. 6).   

160   

 

AHMADIYAH  BERKEMBANG  DI  PAKISTAN  DAN  CAP  NON‐ MUSLIM OLEH PEMERINTAH  Kondisi Islam pada saat itu benar‐benar menyedihkan. Di satu  sisi  gerakan  Kristenisasi  sedang  gencar‐gencarnya  berjalan  di  India dan menarik ratusan ribu orang masuk ke dalam agama  Kristen  dan  di  sisi  lain  serangan‐serangan  pihak  Hindu  terhadap Islam, Al‐Quran dan terhadap wujud suci Nabi Besar  Muhammad  SAW.  Kondisi  inilah  yang  banyak  mewarnai  kehidupan  awal  daripada  Hadrat  Mirza  Ghulam  AhmadAS.  Beliau  banyak  menelaah  literatur‐literatur  yang  berkaitan  dengan  agama‐agama  tersebut.  Beliau  secara  personal  banyak terlibat dalam upaya‐upaya untuk membela Islam dari  serangan‐serangan  di  kedua  arah  tersebut.  Disamping  itu  beliau sendiri mengalami perkembangan rohaniah.  Sejak  tahun  1872  Hadrat  Mirza  Ghulam  AhmadAS  sudah  giat  membela  Islam  membalas  serangan‐serangan  dari  kelompok  Kristen  dan  kelompok  Hindu  khususnya  Arya  Samaj  dan  Brahmu  Samaj.  Beliau  banyak  menulis  artikel‐artikel  berkenaan  dengan  itu  di  berbagai  media  massa.  Antara  lain  jurnal  Manshur  Muhammadi  yang  terbit  dari  Bangalore,  Maysore, India Selatan, setiap 10 hari sekali. Kemudian pada  beberapa  surat‐kabar  yang  terbit  dari  Amritsar  a.l:  Wakil;  Safir Hind; Widya Prakash; dan Riaz Hind. Demikian pula pada  Brother  Hind  (Lahore),  Aftab  Punjab  (Lahore),  Wazir  Hind  (Sialkot), Nur Afshan (Ludhiana) dan Isyaatus‐Sunnah (Batala).  Begitu juga pada Akhbar‐e‐Aam (Lahore). (Lihat: Ahmadiyyat,  The Renaissance of Islam, Muhammad Zafrullah Khan, Tabshir  Publications,  London,1978,h.16;  Life  of  Ahmad,  A.R.Dard,  Tabshir Publication, 1948,vol.1,h.63)    

161   

Melihat  serangan  terhadap  Islam  semakin  menjadi‐jadi,  dan  tidak ada upaya berarti yang dilakukan oleh pemuka‐pemuka  Islam,  maka  berdasarkan  bimbingan  dari  AllahSWT,  Hadrat  Mirza  Ghulam  AhmadAS  mulai  menulis  buku  Barahiin  Ahmadiyya. Jilid 1  dan 2 diterbitkan  pada tahun 1880; jilid 3  terbit  pada  tahun  1882;  dan  jilid  4  pada  tahun  1884.  Intinya  beliau  memaparkan  bukti‐bukti  keunggulan  dan  hidupnya  agama  Islam  serta  ketinggian/kemuliaan  Kitab  Suci  Al‐Quran  dan  Rasulullah  saw.  sebagai  perbandingan  dengan  agama  Hindu, Kristen dan agama‐agama lainnya.  Selain itu Hadrat Mirza Ghulam AhmadAS di masa hidup beliau  juga  menerbitkan  media‐media  massa  untuk  menyebar‐ luaskan  misi  pertablighan  Islam.  Mingguan  Al‐Hakam  (Urdu)  mulai terbit sejak tahun 1897. Kemudian Al‐Badr mulai terbit  sejak  tahun  1902,  juga  dalam  Bhs.Urdu.  Sedangkan  The  Review of Religions dalam Bhs.Inggris mulai terbit pada tahun  1902.  Pada  tahun  1905,  berdasarkan  petunjuk  Allah  Ta'ala,  Hadrat  Mirza  Ghulam  AhmadAS  mencanangkan  suatu  gerakan  yang  dinamakan  Al‐Wasiyyat.  Yakni  suatu  gerakan  pengorbanan  harta  dalam  bentuk  wasiyat,  untuk  memajukan  dan  menyebar‐luaskan Islam ke seluruh dunia. Beliau membentuk  sebuah  badan  utama  yang  dinamakan  Sadr  Anjuman.  Yaitu  yang akan mengelola segala permasalahan sekular missi tsb..  Dan beliau mewasiatkan tentang akan adanya silsilah khilafat  yang  akan  menggantikan  beliau  dan  akan  memimpin  missi  tersebut. Dan Hadrat Mirza Ghulam AhmadAS wafat di Lahore  pada tanggal 26 Mei 1908. Jenazah beliau dibawa ke Qadian  dan dikebumikan disana.   

162   

Setelah  Hz.Mirza  Ghulam  Ahmad  AS.  wafat,  beliau  digantikan  oleh  Khalifatul  Masih  I,  yaitu  Hadrat  Maulvi  Hafiz  Hakim  Nuruddin  RA.  Pertablighan  Islam  dan  pengembangan  missi  Ahmadiyah  ke  Eropa  sudah  dimulai  pada  masa  beliau  ini.  Khalifatul Masih I wafat pada tahun 1914 dan digantikan oleh  Khalifatul  Masih  II,  yaitu  Hadrat  Mirza  Bashiruddin  Mahmud  AhmadRA.  Pertablighan  Islam  dan  pengembangan  missi  Ahmadiyah  ke  seluruh  dunia  lebih  terorganisir.  Pengorganisiran itu beliau wujudkan pada tahun 1935 dalam  bentuk suatu gerakan yang dikenal dengan nama Tahrik Jadid  (Gerakan  Baru).  Di  dalam  gerakan  ini  beliau  menghimpun  dana sukarela dari para anggota dan mengumpulkan tenaga‐ tenaga  sukarela  yang  mewakafkan  diri  mereka  untuk  pengembangan Islam ke seluruh dunia. Pada masa Khalifatul  Masih  II  ini  Jemaat  Ahmadiyah  telah  berkembang  di  Asia,  Eropa,  Afrika  dan  Amerika.  Setelah  memimpin  selama  lebih‐ kurang  50  tahun,  Khalifatul  Masih  II  wafat  pada  tahun  1965  dan  digantikan  oleh  Khalifatul  Masih  III,  yaitu  Hadrat  Mirza  Nasir  AhmadATBA.  Beliau  wafat  pada  tahun  1982  dan  digantikan  oleh  Hadrat  Mirza  Tahir  AhmadATBA  sebagai  Khalifatul  Masih  IV  yang  wafat  tahun  2004.  Dan  saat  ini  Jema’at  Ahmadiyah  Internasional  dipimpin  oleh  Khalifatul  Masih  V  Hadrat  Mirza  Mashrur  AhmadABA  yang  berpusat  di  London, Inggris.  Dalam  pertablighannya,  komunikasi  searah  di  lakukan  oleh  pemimpinnya  melalui  saluran  televisi  (MTA  ‐  Muslim  Television  Ahmadiyya)  yang  dapat  di  terima  dengan  jernih  melalui  teknologi  murah  antena  parabola  di  seluruh  permukaan  bumi,  tidak  tanggung‐tanggung  24  jam  penuh  tanpa iklan, mereka memancarkan siaran dengan menyewa 7  163     

(tujuh)  satelit  di  luar  angkasa  sana,  siapapun  dapat  melihat  perkembangan  komunitas  ini  yang  benar‐benar  memperlihatkan  organisasi  Islam  yang  sejuk,  damai  dan  indah.  Di  seluruh  dunia  komunitas  Ahmadiyah  mencapai  kurang lebih 200 juta orang; hampir sama dengan penduduk  Indonesia.  Negara  yang  paling  banyak  pengikut  ini  ada  di  daerah  asal  Hazrat  Bilal  yaitu  di  belahan  benua  Afrika,  kemudian  di  benua  Eropa,  di  antaranya  negara  Perancis,  Inggris,  Belanda,  Italia,  German;  di  benua  Eropa  ini  orang‐ orang  berbondong‐bondong  mulai  melirik  Islam  yang  Rahmatan  lil  alamin,  di  benua  Amerika,  juga  kawasan  Arab  tidak  ketinggalan,  lalu  di  benua  Asia  yang  paling  banyak  berada  di  India  sendiri,  kemudian  Pakistan  dan  di  Indonesia  ada sekira 500 ribu.  Dakwah  Ahmadiyah  di  seluruh  dunia  adalah  menyampaikan  misi  yang  disyariatkan  kepada  Yang  Mulia  Nabi  Besar  Muhammad RosulullahSAW, yaitu mencapai Kemenangan Islam  di Akhir Zaman ini, lalu bagaimana Kemenangan Islam yang di  syiarkan  oleh  Ahmadiyah  itu?  Syiar  Kemenangan  Islam  itu  bukanlah  memenangkan  dan  merebut  sebuah  bangunan  mesjid,  sebidang  tanah  atau  harta  benda.  Kemenangan  ini  bukan  melalui  sebuah  pertempuran  yang  dimenangkan  di  laut,  udara  atau  daratan.  Kemenangan  ini  bukan  melalui  sebuah  peperangan  diatas  hamparan  gurun  Mesopotamia  atau  pegunungan  Afghanistan.  Kemenangan  ini  bukan  kemenangan melawan suatu kelompok tertentu. Bukan, sama  sekali  bukan!  Yang  dimaksud  dengan  kemenangan  Islam  ini  ialah  menaklukkan  hati.  Yaitu  menaklukkan  dan  meyakinkan  setiap  orang  agar  ia  sadar  bahwa  ia  mempunyai  Khaliq  Sang  164     

Pencipta,  yang  telah  menciptakan  orang  tersebut  supaya  menyembah Dia Sang Pencipta.  Kemenangan  ini  ialah  untuk  melatih  seseorang  agar  belajar  tidak  mementingkan  diri  sendiri,  agar  belajar  bermurah  hati  dan  berbudi  luhur,  dan  melatih  seseorang  dengan  cara‐cara  penuh  dengan  sifat  maaf,  penolong  dan  kasih  sayang.  Bagi  jemaah  Ahmadiyah  adalah  suatu  keberhasilan  atau  prestasi  jika  seseorang  telah  belajar  berkorban  demi  kepentingan  orang  lain  (donor  darah,  donor  mata,  dll),  apabila  seseorang  telah  merasa  simpati  kepada  orang  miskin,  kepada  orang  yang tidak mampu dan kepada orang sakit, apabila seseorang  telah belajar berkorban dan menolong orang lain siapapun di  dunia  ini.  Apabila  ia  mempunyai  hasrat,  ia  hanya  berhasrat  untuk  memohon  pengampunan  dari  Tuhannya.  Inilah  yang  dimaksud dengan kemenangan Islam.  Jemaah  Ahmadiyah  melakukan  Jihad  yang  membawa  pesan‐ pesan  perdamaian.  Jihad  atau  peperangan  mereka  dilancarkan  untuk  kebaikan  generasi  yang  akan  datang.  Peperangan mereka dilancarkan untuk melawan ketamakkan  dan  sifat  mementingkan  diri  sendiri.  Peperangan  mereka  dilancarkan  untuk  melawan  segala  bentuk  kekejaman,  terrorisme  dan  kebodohan.  Peperangan  mereka  dilancarkan  untuk  melawan  kemiskinan.  Peperangan  mereka  semata‐ mata  dilancarkan  melawan  philosophy  perang  itu  sendiri,  perang  melawan  hawa  nafsu  sendiri,  dan  peperangan  ini  dilancarkan untuk mencapai keunggulan perdamaian.  Jadi,  prinsip  Ahmadiyah,  adalah  kemenangan  Islam  saat  ini  hanya akan dapat di capai bila di barengi kekuatan doa yang  165     

dapat  menaklukkan  hati  manusia.  Inilah  senjata  Ahmadiyah  yang  tidak  akan  pernah  dapat  ditangkis.  Jihad  mereka  ialah  satu‐satunya  jihad  untuk  menyebarkan  pesan  kecintaan  dan  kasih  sayang,  untuk  menciptakan  sebuah  revolusi  rohani  sebagaimana  yang  di  ajarkan  dan  dilakukan  oleh  Nabi  Besar  Muhammad Rasulullah SAW dan para sahabat beliau, melalui  contoh‐contoh teladan mereka. Mereka telah menjadi contoh  hidup  bagi  ajaran  Islam  yang  indah  dan  sangat  menarik.  Jika  Islam berarti damai, dan jika Islam membawa pesan kecintaan  bagi  segenap  umat  manusia,  maka  Islam  akan  mampu  memperlihatkan phenomena perdamaian dan kecintaan bagi  seluruh dunia.  Siapa  tak  kenal  dengan  Sir  Muhammad  Zafrulah  khan?  Seorang pejabat Pakistan, mantan Menteri Luar Negri, Ketua  Majlis  Umum  PBB,  Ketua  Mahkamah  International  yang  dikenal  oleh  warga  dunia,  beliau  adalah  seorang  Ahmadi.  Suatu kali seseorang bertanya kepada Chaudhry Muhammad  Zafrullah  Khan.  “Chaudhry  Sahib,  Anda  telah  mendapatkan  kesuksesan  dalam  hidup  Anda  dan  mendapat  begitu  banyak  Karunia  dari  Allah  Ta’ala  dalam  hidup  Anda.  Dapatkah  Anda  mengatakan  kepada  saya,  apa  rahasia  dibalik  semua  itu?“.  Tanpa  ragu‐ragu  dan  berpikir  panjang  beliau  langsung  memberikan  jawaban,  “Sebab  selama  hidup  saya,  saya  taat  kepada  Khalifah.”  Lalu  siapa  juga  tak  kenal,  Prof  DR.  Abdussalam,  ahli  fisika,  orang  Islam  pertama  di  dunia  yang  meraih  hadiah  bergengsi  peraih Nobel, beliau pun penganut Ahmadiyah yang mukhlis.  Tokoh ini yang peraih hadiah Nobel untuk ilmu pengetahuan  Fisika  yakni  Prof.  Abdus  Salam  berpesan  “Penciptaan  fisika  166     

merupakan  warisan  bersama  seluruh  umat  manusia.  Timur  dan Barat, Utara dan Selatan, semua mempunyai saham yang  sama  di  dalamnya.”  Kata‐kata  ini  dinyatakan  Abdus  Salam,  seorang  peraih  nobel  fisika  di  depan  peserta  Simposium  Universitas PBB, Kuwait, 1981. Ia menyampaikan hal ini untuk  mengingatkan  penduduk  Negara  dunia  ketiga  yang  merasa  kalah bersaing di dunia ilmu pengetahuan karena kekurangan  kesempatan  dan  sumberdaya.  Fisikawan  besar  ini  memang  dikenal sangat peduli pada upaya memajukan sains terutama  di  negara‐negara  berkembang.  Kepeduliannya  itu  sangat  mungkin  dilatarbelakangi  pengalaman  pahitnya  menggeluti  dunia  sains  di  negerinya  sendiri.  Abdus  Salam  dilahirkan  di  Jhang, Pakistan, tanggal 29 Januari 1926.  Meskipun  orangtuanya  bukanlah  ilmuwan  hebat,  namun  keluarganya  memiliki  tradisi  pendidikan  yang  cukup  kuat.  Ayahnya  adalah  pegawai  departemen  pendidikan  di  daerah  pertanian  miskin.  Pada  usia  14  tahun,  Salam  sudah  memperlihatkan  bakat  istimewanya  di  bidang  sains.  Ia  memecahkan  rekor  nilai  tertinggi  untuk  ujian  matrikulasi  di  Universitas  Punjab.  Beasiswa  demi  beasiswapun  diraihnya.  Setelah  kuliah  di  Universitas  Punjab,  Salam  meneruskan  studinya  ke  St.  John's  College,  Inggris  dan  meraih  gelar  BA  sekaligus  untuk  matematika  dan  fisika  pada  1949.  Hanya  setahun  berselang,  Salam  memenangkan  Smith’s  Prize  di  University  of  Cambrigde  untuk  kontribusi  pra‐doktornya  di  bidang fisika yang dinilai bermutu tinggi. Pada usia 26 tahun,  ia menerima gelar PhD untuk fisika teori dari universitas yang  sama.  Tesisnya  yang  dipublikasikan  tahun  1951  tentang  elektrodinamika  kuantum  telah  membuatnya  terkenal  dan  167     

memiliki  reputasi  internasional.  Meskipun  telah  mendapat  tawaran  mengajar  dan  riset  dari  almamaternya,  Salam  memilih  pulang  ke  tanah  airnya.  Pemerintah  Pakistan  lalu  mengangkat  pemuda  dari  keluarga  menengah  ke  bawah  ini  sebagai  Profesor  di  Government  College,  Lahore.  Ia  juga  diangkat sebagai Kepala Departemen Matematika Universitas  Punjab.  Namun  malangnya  di  negeri  tercintanya  itu,  Salam  justru  tidak  menemukan  tradisi  riset  dan  dukungan  yang  memadai,  tidak  ada  jurnal  juga  kesempatan  menghadiri  konferensi  ilmiah.  Bahkan  ia  disarankan  pimpinannya  untuk  melupakan  riset‐risetnya.  Setelah  bertahan  di  Lahore  selama  tiga  tahun,  ia  tersudut  pada  pilihan  dilematis:  fisika  atau  Pakistan.  Akhirnya  Salam  memutuskan  kembali  ke  Inggris.  Tahun  1957  ia  menjadi  Professor  di  Imperial  College,  suatu  universitas yang sangat terkenal di Inggris. Di sana prestasinya  tidak  terbendung  lagi.  Ratusan  publikasi  hasil  riset  dan  buah  pemikirannya  senantiasa  mengundang  penghargaan  serta  kepercayaan  menduduki  jabatan  tinggi  di  berbagai  institusi.  Di  PBB,  Salam  dipercaya  sebagai  sekretaris  jenderal  bidang  sains  untuk  konferensi  penggunaan  damai  energi  atom,  Jenewa  (1955  dan  1958),  serta  pimpinan  komisi  penasehat  bidang  sains  dan  teknologi  (1971‐72).  Untuk  negerinya,  penerima  gelar  Doktor  Sains  Honoris  Causa  dari  puluhan  lembaga  ilmiah  di  seluruh  dunia  ini  mengabdikan  diri  di  bidang pendidikan, energy atom dan ruang angkasa. Dia juga  ditunjuk  menjadi  penasehat  presiden  untuk  bidang  sains  (1961‐74).  Pada  tahun  1979,  nama  Abdus  Salam  tercatat  dalam  sejarah  perkembangan  ilmu  fisika  dunia.  Ia  bersama  Steven  Weinberg  dan  Sheldon  Glashow  dianugerahi  Nobel  Fisika  untuk  kontribusinya  dalam  menyatukan  gaya  168     

elektromagnetik  dan  gaya  nuklir  lemah.  Teori  yang  dinamakan elektrolemah (electroweak) menjadi suatu pijakan  pengembangan  teori  penyatuan  maha  agung  (grand  unification theory) yang berusaha menyatukan kedua gaya ini  dengan  gaya  inti  (gaya  kuat).  Sekarang  teori  yang  dikembangkan  Abdus  Salam  ini  menjadi  inti  penting  dalam  pengembangan  model  standar  (stardard  model)  fisika  partikel.  Kesahihan  teori  Abdus  Salam  ini  sudah  diuji  pada  Superprotosynchrotron  di  CERN  Geneva  yang  telah  memimpin pada penemuan partikel W dan Z.  Reputasinya  yang  kian  melambung  ternyata  tidak  membuat  Salam  lalai  untuk  tetap  berjuang  mencari  jalan  agar  orang‐ orang  seperti  dirinya  yang  berasal  dari  dunia  ketiga  tidak  kehilangan peluang besar menjadi ilmuwan peringkat puncak.  Bersama  kolega‐kolega  Eropa  dan  Amerikanya,  serta  atas  bantuan PBB khususnya Lembaga Energi Atom Internasional,  pada  tahun  1964,  berdirilah  ICPT  (International  Center  for  Theoritical  Physics)  di  Trieste,  Italia.  Pendirian  lembaga  yang  kemudian secara reguler dikunjungi para ilmuwan dari 50‐an  negara berkembang ini menurut Herwing Schopper, presiden  masyarakat Fisika Eropa, merupakan sumbangan sangat besar  bagi  komunitas  fisikawan.  Selama  30  tahun,  ICTP  telah  dikunjungi  oleh  60.000  ilmuwan  dari  150  negara.  Selain  itu,  juga  mendirikan  dan  menjadi  presiden  The  Third  World  Academy  of  Sciences  dan  presiden  pertama  The  Third  World  Network of Scientific Organization. Siapapun yang menyimak  upayanya  yang  tak  kenal  lelah  dalam  riset  fisika  dan  pengembangan  tradisi  ilmiah  di  negara  berkembang  rasanya  setuju  dengan  apa  yang  pernah  ditulis  majalah  sains  169     

internasional,  New  Scientist,  edisi  26  Agustus  1976,  “Dunia  merugi  karena  Abdus  Salam  hanya  dapat  hidup  sekali.”  (Yohanes Surya).  Meskipun  demikian  persekusi  terhadap  Jemaat  Ahmadiyah  berlangsung semenjak dikeluarkannya Undang‐Undang Tahun  1974  oleh  Pemerintah  Pakistan.  Persekusi  pun  tak  kunjung  reda,  hingga  puncaknya  adalah  peristiwa  Jum’at  Berdarah  di  sebuah  Masjid  di  Lahore  yang  menewaskan  lebih  dari  80  orang  Muslim  Ahmadi.  Laporan  menyebutkan  “On  May  28,  2010,  extremist  Islamist  militants  attacked  two  Ahmadiyya  mosques  in  the  central  Pakistani  city  of  Lahore  with  guns,  grenades,  and  suicide  bombs,  killing  94  people  and  injuring  well  over  a  hundred.  Twenty‐seven  people  were  killed  at  the  Baitul Nur Mosque in the Model Town area of Lahore; 67 were  killed at the Darul Zikr mosque in the suburb of Garhi Shahu.  The Punjabi Taliban, a local affiliate of the Pakistani Taliban,  called  the  Tehrik‐e‐Taliban  Pakistan  (TTP),  claimed  responsibility.  On  the  night  of  May  31,  unidentified  gunmen  attacked  the  Intensive  Care  Unit  of  Lahore’s  Jinnah  Hospital,  where  victims  and  one  of  the  alleged  attackers  in  Friday's  attacks  were  under  treatment,  sparking  a  shootout  in  which  at least a further 12 people, mostly police officers and hospital  staff,  were  killed.  The  assailants  succeeded  in  escaping.  The  persecution of the Ahmadiyya community is wholly legalized,  even  encouraged,  by  the  Pakistani  government.  Pakistan’s  penal code explicitly discriminates against religious minorities  and  targets  Ahmadis  in  particular  by  prohibiting  them  from  “indirectly  or  directly  posing  as  a  Muslim.”  Ahmadis  are  prohibited  from  declaring  or  propagating  their  faith  publicly,  170     

building mosques or even referring to them as such, or making  the call for Muslim prayer.”    AHMADIYAH  DI  INDONESIA  DAN  PERSEKUSI  YANG  MENGOYAK KEMANUSIAAN  Missi  Jemaat  Ahmadiyah  pertama  kali  masuk  ke  Indonesia  pada  tahun  1925.  Latar‐belakangnya  adalah  sikap  keingin‐ tahuan  beberapa  pemuda  Indonesia  yang  berasal  dari  pesantren/madrasah  Thawalib,  Padang  Panjang,  Sumatra  Barat.    Thawalib  yang  beraliran  modern,  berbeda  dengan  institusi‐institusi Islam ortodox pada masa itu. Misalnya, para  santrinya  tidak  hanya  mendalami  Bhs.Arab  maupun  Arab  Melayu  tetapi  juga  sudah  diperkenankan  membaca  tulisan  Latin.  Beberapa  santrinya  membaca  di  dalam  sebuah  surat‐ kabar  tentang  orang  Inggris  yang  masuk  Islam  di  London  melalui  seorang  da'i  Islam  berasal  dari  India,  Khwaja  Kamaluddin.  Hal  ini  sangat  menarik  perhatian  mereka.  Dan  inilah  yang  mendorong  beberapa  santri  tsb.  untuk  mencari  tokoh  itu.  Zaini  Dahlan,  Abu  Bakar  Ayyub,  dan  Ahmad  Nuruddin  adalah  tiga  orang  santri  Thawalib  yang  berangkat  untuk  tujuan  tsb..  Mereka  sampai  di  Lahore  (masa  itu  masih  India,  kini  masuk  wilayah  Pakistan)  pada  tahun  1923.  Dari  Lahore  mereka  lebih  dalam  masuk  ke  Qadian  dan  berdialog  dengan pimpinan Jemaat Ahmadiyah pada saat itu, Khalifatul  Masih II ra.. Dan akhirnya mereka bai'at dan belajar di Qadian  mendalami  Ahmadiyah.  Atas  permohonan  mereka  kepada  Khalifatul  Masih  II,  maka  dikirimlah  utusan  pertama  Jemaat  Ahmadiyah  ke  Indonesia  pada  tahun  1925,  yaitu  Hazrat.  Maulvie Rahmat Ali HA.    

171   

Pertama‐tama  beliau  masuk  dari  Aceh  ke  Tapaktuan.  Tahun  1926  beliau  menuju  Padang.  Dan  tahun  1929  Jemaat  Ahmadiyah  sudah  berdiri  di  Padang.  Pada  tahun  1930  beliau  menuju  Batavia/Jakarta,  dan  tahun  1932  Jemaat  Ahmadiyah  telah  berdiri  di  Batavia/Jakarta.  Mulai  dari  itu  banyak  jemaat/cabang‐cabangnya berdiri di Jawa Barat dan kawasan‐ kawasan lainnya.   Ketika pecah Revolusi kemerdekaan Indonesia pada waktu itu  seorang  Muballigh  Ahmadiyah  didaerah  Purwokerto  dan  berdomisili  di  Kebumen,  Sayyid  Shah  Muhammad  al  Jaelani  sempat  berkenalan  dengan  Mr.  Widagdo  seorang  aktifis  perjuangan  kemerdekaan  RI.  Karena  beliau  berdomisili  di  Kebumen,  beliau  juga  pernah  diangkat  sebagai  Wakil  Ketua  Badan  Sosial  Kabupaten  Kebumen  yang  bertugas  menyelenggarakan  dapur  umum  bagi  pejuang‐pejuang  dan  rakyat  di  Kabupaten  itu  yang  ketika  itu  banyak  yang  menderita  kekurangan  makanan  dan  pakaian  yang  terutama  kaum  ibu‐ibu  yang  ketika  itu  tidak  bisa  keluar  rumah  karena  tak mempunyai sehelai benangpun yang menutupi auratnya .   Sang  Muballigh  kemudian  menghubungi  Sekjen  Kementrian  Pertanian dan Perkebunan waktu itu, Mr. Amin dan kemudian  berhasil  memperoleh  rekomendasi  dari  beliau  untuk  selanjutnya  menghubungi  beberapa  pabrik  gula  di  Jawa  Tengah.  Dengan  surat  rekomendasi  dari  Mr.  Amin  tersebut  Muballgih  Ahmadiyah  tersebut  dua  buah  pabrik  gula  di  daerah  Surakarta  memberikan  sumbangan  beratus‐ratus  karung  goni  yang  digunakan  untuk  membuat  sarung  bagi  kaum  ibun  dan  celana  kolor  bagi  kaum  prianya.  Penyelenggaraan  penjahitan  pakaian  ‐pakaian  dan  dapur   

172   

umum  tersebut  mendapat  bantuan  juga  dari  perkumpulan  ibu‐ibu "fujinkai" yang dikoodinir oleh isteri dari dr. Gularso.   Dalam  sepucuk  suratnya  kepada  Sekretaris  Negara,  Mr.  A.G.  Pringgodigdo menyatakan bahwa Sayyid Shah Muhammad al  Jaelani Mubalkligh Ahmadiyah untuk daerah Purwokerto dan  Kebumen  telah  banyak  menyumbangkan  darma  bakti  dan  usahanya  untuk  membantu  kelancaran  roda  pemerintahan  diaerah  kabupaten  Kebumen  dan  Purwokerto  dan  ia  bermaksud  akan  menghadap  Bapak  Presiden  dan  Perdana  Menteri St. Syahrir dan Sri Sultan Hamengkubuwono IX untuk  menyampaikan  hadiah  berupa  buku  "Ahmadiyat  or  the  true  Islam".  Dalam  surat  itu  juga  disebutkan  bahwa  Muballigh  Ahmadiyah  tersebut  telah  mengurus  dan  mendidik  42  orang  cacat serta membekali mereka denagn bebrapa keterampilan  sehingga dapat mencari nafkah sendiri.   Pada  tanggal  10  Maret  1947,  Sayyid  Shah  Muhammad  al  Jaelani  menerima  surat  dari  Sekretaris  Negara  yang  menyatakan  bahwa  Paduka  Yang  Mulia  Presiden  Sukarno  berkenan  menerima  Muballgih  Ahmadiyah  itu  dan  memintanya  menghadap  di  Kepresidenan  Yogyakarta  pada  jam 11.00 pagi tanggal 11 Maret 1947. Pada kesempatan itu  Sayyid Shah Ahmad Jaelani telah mempersembahkan sebuah  buku  "Ahmadiyyat  or  the  true  Islam”  kepada  Presiden  Republik  Indonesia  yang  pertama  itu.  Lebih  lanjut  Muballigh  Ahmadiyah itu menceritakan pertemuannya dengan Presiden  Sukarno: ‘Tuan akan berbicara dalam bahasa apa ?’, demikian  Bapak  Presiden  Sukarno  membuka  percakapan  setelah  kami  bersalaman.  ‘Dalam  bahasa  persatuan  bangsa  Indonesia’,  jawab  saya.  Atas  jawaban  itu  nampak  benar  beliau  sangat  tereksan  dan  muka  beliau  berseri‐seri.  Waktu  saya  173     

menyerahkan bingkisan kepada beliau saya ucapkan kata‐kata  demikian: ‘Kami menghadiahkan kitab ini kepada Bung Karno  dengan khidmat dan penuh hormat dengan penghargaan agar  Paduka  Yang  Mulia  sudi  mempelajari  kitab  ini.  Dikala  kena  peluru  karena  isi  kitab  ini,  kami  harap  Paduka  Yang  Mulia  berani  memproklamirkan  keimananan  kesuciannya  sebagaimana  Paduka  yang  Mulia  berani  memproklamirkan  kemerdekaan  Republik  Indonesia  pada  tanggal  17  Agustus  1945’.  Mendengar  kata‐kata  yang  diucapkan  dengan  penuh  kesungguhan  dan  khidmat  tapi  sederhana  itu,  beliau  tersentak berdiri dari duduknya lalu sambil memegang tangan  saya  mengucapkan  kata‐kata,  ‘la  haula  wala  quwwata  illa  billah  ......  minta  didoakan......minta  didoakan’.  Kata‐kata  itu  diucapkan dengan berulang‐ulang sedang mata beliau tampak  berkaca‐kaca seakan‐akan air mata beliau mau keluar.   ‘Sementara  kami  minum‐minum  beliau  mengatakan  ‘Saya  sangat gembira dan berterima kasih kepada tuan atas segala  bantuan dan perjoangan serta darma bakti pada bangsa kami  dan  pemerintah  di  daerah  Kabupaten  Kebumen.  Selanjutnya  beliau  mengatakan  ,  ‘Ahmadiyah  sangat  kurang  dikenal  terutama  dikalangan  kaum  Nasionalis’  dan  beliau  menganjurkan,  ‘Baiklah  tuan  pindah  ke  di  Yogyakarta  saja,  supaya  kita  dapat  sering  bertemu  dan  membicarakan  soal‐ soal  agama’.  Saya  menjawab:  ‘Saya  akan  akan  istikharah  dahulu, setelah itu baru dapat mengambil keputusan’. Setelah  melakukan  sembahyang  istikharah  diambillah  keputusan  untuk  pindah  ke  Yogyakarta  sesuai  anjuran  Bung  Karno.  Semenjak  itu  mulailah  saya  memberikan  sumbangan  tenaga  dan  pikiran  dalam  perjuangan  mempertahankan   

174   

kemerdekaan...’  (dikutip  dari  Majalah  Sinar  Islam  nomor  Jubilium, Maret 1976).  Untuk  pertama  kalinya  Jemaat  Ahmadiyah  mengadakan  Kongresnya di Jogyakarta pada awal tahun 1947 yang dihadiri  oleh  beberapa  utusan  yang  ada  di  pulau  Jawa.  Konperensi  juga  memikirkan  langkah‐langkah  yang  akan  diambil  sehubungan  dengan  pertablighan  Jemaat  Ahmadiyah.  Pada  pertemuan itu juga dibicarakan perintah dari Hazrat Khalifatul  Masih II, Imam Jemaat Ahmadiyah agar sermua orang Ahmadi  diseluruh  dunia  membantu  perjoangan  Republik  Indonesia  yang  pada  waktu  itu  belum  mendapat  pengakuan  dari  dunia  luar.  Status  tanah  air  Indonesia  ketika  itu  masih  dipersengketakan  dengan  Belanda.  Hal  kedua  yang  menajdi  pokok  acara  pada  pertemuan  itu  adalah  masalah  Anggaran  Dasar  &  Anggaran  Rumah  Tangga  Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia.  Pada  konperensi  itu  telah  terpilih  R.  Hidayath  sebagai  Ketua  Pengurus  Besar  Jemaat  Indonesia  didaerah  RI  dan  Ahmad  Sarido  sebagai  Sekretari  Jendral  dan  beberapa  anggota  Jemaat  lainnya  seperti  Sukri  Barmawi  dan  Suroso  Malangyudo duduk dalam Dewan Komisaris. Dan Badan inilah  yang  menjadi  wadah  bagi  Jemaat  untuk  membantu  perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia pada masa itu.   Sebagaimana  lazimnya  sebuah  organisasi  yang  memerlukan  Anggaran  Dasar  dan  Anggaran  Rumah  Tangga  sebagai  landasan  untuk  mendapatkan  pengakuan  sebagai  Badan  Hukum,  maka  hal  demikian  juga  dirasakan  oleh  Jemaat  Ahmadiyah.  Maka  dalam  Rapat  Majlis  Syura  Muballighin  bersama  Pengurus  Besar  pada  tanggal  17  Nopember  1949  telah  dibentuk  sebuah  Panitia  untuk  merumuskan  AD/ART  tersebut. Kongres seanjutnya diadakan di Jakarta pada tangal  175     

9,  10,  dan  11  Desember  1949  yang  memutuskan  untuk  menyetujui  AD/ART  rancangan  Panitia  tsb  dan  menetapkan  nama  organisasi  sebagai  JEMAAT  AHMADIYAH  INDONESIA.   Menteri  Kehakiman  RI  dengan  surat  keputusan  nomor  :  J.A/5/23/13 tanggal 13 Maret 1953 telah mensahkan Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia  sebagai  Badan  Hukum  yang  mendapat  perlindungan  dalam  negara  Republik  Indonesia.  Surat  Keputusan ini dimuat dalam Tambahan Berita Negara RI.  Pada  masa  pemerintahan  Orde  Baru,  Presiden  Suharto  membentuk Majelis Ulama Indonesia (MUI). Sebuah lembaga  non  government  yang  beranggotakan  para  Ulama  dan  tugasnya antara lain adalah mengeluarkan fatwa ‘haram dan  halal’ suatu produk dan atau kegiatan tertentu di masyarakat.  Maka  pada  tahun  1980  MUI  mengeluarkan  fatwa  ‘sesat  dan  menyesatkan’ bagi  Jemaat Ahmadiyah Indonesia. Fatwa MUI  1980  yang  menyesatkan  Ahmadiyah  telah  menjadi  bom  waktu  terhadap  tindakan  main  hakim  sendiri  dengan    penganiayaan  dan  penyiksaan  kepada  warga  Ahmadiyah  di  Indonesia . Diikuti oleh arogansi Departemen Agama RI yang  mengeluarkan edaran, surat‐surat mengikuti dan mendukung   fatwa  tersebut,  ikut  menyediakan  sumbunya,  sehingga  diberbagai  daerah  timbul  ledakan    dan  gejolak  sosial  yang  berujung  tindakan  kekerasan  yang  melebihi  batas‐batas  kemanusiaan.  Genderang  kebencian  dan  fitnah  mulai  ditebarkan.  Alkisah  pada  tanggal  14  Aguatus  1996,  ceramah  Tuan  Guru  Jerowaru  yang  tak  asing  lagi,  pada  saat‐saat  peringatan  Maulid  Nabi  saw    di  dusun  Gubuk  Sikur,  desa  Selebung,  Ketangga,  Keruak,  Lombok  Timur  berisi  hasutan  dan  fitnah,  bahwa  Ahmadiyah  kafir,  murtad,  sesat,  merusak  aqidah  Islam.  Benar  saja,  ba`da  Jum`at  tanggal  1  Oktober  176     

1998  sekitar  jam  14.00  Wita,  bom  itu  meledak,  sekelompok  massa  yang  baru  pulang  sholat  Jumat,  tidak  kurang  dari  50  orang  ,  membakar  dan  menghancurkan  rumah  milik  warga  Ahmadiyah  dan  satu  mesjid  di  Dusun  Keranji,  desa  Pemongkong  Menurut  saksi  mata,    massa  dipimpin  oleh  seorang  yang  bernama  Badar  bin  Amaq  Setur,  yang  berasal  dari dusun Ujung Serumbung, Kecamatan Keruak.  Tidak puas  dengan  itu,  Ketua  RT  Amaq  Mahyam,  Kyai  Amaq  Pii,  Ketua  RW  Amaq  Niah  memimpin  aksi  penjarahan  terhadap  harta  benda  milik  warga  Ahmadiyah  yang  ditinggalkan.  Akibat  penyerangan  tersebut  ,  6  KK  ,  24  jiwa,  harus  meninggalkan  kampung  halamannya,  diikuti  rasa  sedih  dan  ketakutan  ,  dengan  baju  dibadan  saja  pergi  menyingkirkan    diri,  buat  sementara  ke  tempat  saudara  Ahmadinya  di  Pancor.  Sedangkan  warga  Ahmadiyah  yang  lainnya  tidak  jelas  kedudukannya,  karena  ancaman  massa  dari  Jerowaru  yang  akan menyemblih orang‐orang Ahmadiyah kalau tidak keluar  dari Ahmadiyah.   Tragedi  berikutnya  adalah  tragedi  yang  menimpa    warga  Ahmadiyah  di  dusun  Sambielen,  desa  Loloan,  kecamatan  Bayan, Kabupaten Lombok Barat yang terjadi pada  hari Jumat  tanggal  22  Juni  2001,  sekitar  pukul  17.00.  Massa  setempat  yang  berjumlah  100  orang  membumi‐hanguskan  14  rumah  milik  9  KK,  39  warga  Ahmadiyah,  sebuah  Musholla  dan  sebuah  mesjid    Ahmadiyah  yang  sedang  dibangun.  Pada  tanggal 11 September 2002, pengrusakan rumah‐rumah yang  tersebar di sekitar Pancor, selong dan bangunan masjid milik  Ahmadiyah di Jl. Prof. M. Yamin no. 35, Pancor Lombok Timur  pun  terjadi.  Penyerangan  terhadap  warga  Ahmadiyah  di    RT  11  dusun  Ketapang,  desa  Gegerung,  kecamatan  Lingsar,  177     

kabupaten Lombok Barat telah terjadi dua kali.  Penyerangan  pertama  terjadi  pada  hari  rabu  tanggal  19  Oktober  2005,  bertepatan  dengan  bulan  suci  Ramadhan  1426  H.  Hal  tersebut  merupakan  reaksi  dari  pengajian  yang  digelar  oleh  seorang  Tuan  Guru  yang  berasal  dari  Wakan,  Praya,  Lombok  Tengah  yang  bernama  TGH.  Muhammad  Izzi  di  mesjid  Qurrotul ’Aini, Dusun Ketapang, Desa Gegerung, Kec.,Lingsar,  Lombok  Barat,  yang  jaraknya  sekitar  1  km  dari  Perumahan  BTN  Bumi  Asri  Ketapang  RT  II,  yang  penghuninya  mayoritas   adalah  warga  Ahmadiyah.   Penyerangan,  perusakan  dan  pembakaran  juga  terjadi  di  berbagai  daerah  di  Indonesia,  terutama  di  Jawa  Barat.  Kasus  penyerangan Parung, Manis Lor dan Cisalada adalah sebagian  kecil  yang  bisa  dilaporkan,  masih  banyak  lagi  kasus‐kasus  serupa  yang  terjadi  dipelosok‐pelosok  desa.  Tragedi  demi  tragedi  pun  terus  terjadi,  yang  menurut  hasil  kajian  SETARA  hingga saat ini telah mencapai 250 kejadian persekusi kepada  JAI.  Puncaknya  adalah  tragedi  Cikeusik,  Pandeglang,  Banten  yang menewaskan 3 (tiga) orang anggota JAI. Saat ini Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia  dengan  300  jemaat‐lokalnya  (cabang)  telah  berdiri  di  seluruh  provinsi  di  Indonesia.  Pusat  Jemaat  Ahmadiyah Indonesia sejak tahun 1935 berada di Jakarta.     KONTRIBUSI NYATA BAGI NEGARA DAN BANGSA INDONESIA  Tampaknya  kontribusi  seperti  ini  merupakan  cerminan  janji  para  Muslim  Ahmadiyah  yang  menyatakan  “aku  berjanji  setiap  saat  bersedia  mengorbankan  jiwa,  raga,  harta,  waktu  dan  kehormatanku  untuk  kepentingan  agama,  nusa  dan  bangsa” (Janji Khudam Ahmadiyah).  Prinsip memberi dengan  tangan  kanan  tanpa  diketahui  tangan  kiri  dipraktekkan  178     

dengan  nyata  dan  jelas  oleh  Jemaat  Ahmadiyah.  Kontribusi  nyata  Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia  dalam  bidang  sosial  disalurkan  melalui  organisasi  non  pemerintah  (NGO)  atau  lazim  disebut  Lembaga  Swadaya  Masyarakat  (LSM)  “Humanity First Indonesia” yang berafiliasi dengan Humanity  First  Internasional  (HFI).  HFI  banyak  berperan  dalam  membantu  mendistribusikan  bantuan  bagi  korban  bencana  alam baik dari sumber anggota Muslim Ahmadi seluruh dunia  yang  jumlahnya  mencapai  200.000.000  orang  maupun  dari  para  pendonor  lain  yang  mempercayakannya.  Bantuan  kepada  korban  Bencana  Alam  Tsunami  di  Aceh,  Bencana  Gunung  Merapi  di  Sleman  dan  Bencana  Gempa  Bumi  di  Bantul  adalah  sebagian  kecil  dari  contoh  nyata  yang  mereka  lakukan.  Masih  lebih  banyak  lagi  yang  mereka  lakukan  diberbagai  wilayah  lain  dan  belahan  dunia,  tanpa  hirau  akan  ras  etnik,  agama  maupun  budaya.  Mereka  menyelamatkan  korban  perang  di  Kosovo,  menyiapkan  Rumah  Sakit  dan  sekolah‐sekolah di Afrika dan penyelamatan korban bencana  badai  Katerina  di  Amerika  Serikat.  Mereka  menyebutnya  sebagai pengkhidmatan kepada kemanusiaan secara universal  berjangka  panjang,  seperti:  donor  mata  (Nomor  Satu  Pendonor Mata terbanyak) dan donor darah. Mereka lakukan  semua  itu  tanpa  menyebut  kontribusi  Jemaat  Ahmadiyah  sebagai  sumber  utama  kontributor,  meskipun  pada  akhirnya  semua orang tahu tentang hal tersebut.  Bagaimana  kesempurnaan  risalah  yang  dibawa  Kanjeng  Nabi  Muhammad  SAW  mampu  menghadapi  tantangan  dunia  modern  yang  semakin  komplek?  Ternyata  kekuatan  Islam  justru  terletak  pada  kelembutannya  dalam  bersikap  yang  mencintai  kedamaian,  kecintaan  terhadap  Allah  SWT  dan  179     

seluruh  makhluk  ciptaan‐Nya  tanpa  kecuali  serta  mengikis  habis  rasa  benci  dan  kebencian  bagi  siapapun.  Contoh  sempurna  yang  ditampilkan  dalam  kehidupan  Kanjeng  Nabi  Muhammad  SAW  menjadi  platform  untuk  membangun  kembali  Islam  di  akhir  jaman.  Tujuan  agama  adalah  agar  manusia  memperoleh  keselamatan  dari  hawa  nafsunya  dan  menciptakan  kecintaan  pribadi  kepada  Allah  yang  Maha  Kuasa melalui keimanan kepada eksistensi‐Nya dan sifat‐sifat‐ Nya yang Maha Sempurna. Kecintaan kepada Allah  demikian  merupakan surga yang akan mewujud dalam berbagai bentuk  di  akhirat  nanti.  Tidak  menyadari  akan  adanya  Tuhan  dan  menjauh dari Wujud‐Nya adalah neraka yang akan berbentuk  macam‐macam  di  akhirat  nanti.  Dengan  demikian  tujuan  haqiqi  seorang  manusia  sewajarnya  adalah  beriman  sepenuhnya  kepada  Dia.  Dengan  berpegang  pada  prinsip  inilah  para  Muslim  Ahmadiyah  mempraktekkan  konsep  “rahmatan  lil  ‘alamin”  dimanapun  mereka  hidup  di  tengah  masyarakat.  Mereka  selalu  ta’at  terhadap  konstitusi  negara  dimana mereka berada dan ta’at kepada pemerintahan yang  adil serta jauh dari sifat‐sifat pemberontak. Dengan kekuatan  illahiah  Islam  ditampakkan  kembali  vitalitasnya  oleh  Muslim  Ahmadiyah yang cinta damai telah mampu merambah ke 190  negara  dan  berjumlah  mendekati  200.000.000  orang  di  lima  benua hingga saat ini.  Berulang  kali  Al‐Qur’an  menjelaskan  bahwa  Islam  adalah  suatu  agama  yang  ajarannya  terkait  dengan  fitrat  manusia.  Islam  menerangkan  bahwa  suatu  agama  yang  berakar  pada  fitrat manusia akan dapat mengatasi ruang dan waktu. Dalam  penciptaan  Allah  tentang  fitrat  manusia  tidak  akan  berubah.  Dengan  demikian,  agama  yang  berakar  pada  fitrat  manusia  180     

juga  tidak  akan  mengalami  perubahan.  Inti  ajaran  agama  itu  akan  tetap  tidak  berubah  kecuali  jika  pengikutnyalah  yang  mencemari ajaran tersebut di kemudian hari. Terkait dengan  pemahaman  ini,  makna  firman  Allah  (QS.  98:5)  yang  artinya  “Padahal  mereka  tidak  disuruh  kecuali  supaya  menyembah  Allah  dengan  tulus  ikhlas  dalam  ketaatan  kepada‐Nya  dan  dalam  (menjalankan)  agama  yang  lurus  (tidak  syirik),  dan  supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan  yang  demikian  Itulah  agama  yang  lurus”.  Mereka  yang  dimaksud adalah siapa saja yang menjalankan agama samawi.  Oleh  karena  itu  (QS.  30:30)  “Maka  hadapkanlah  wajahmu  dengan  lurus  kepada  agama  Allah;  Dan  turutilah  fitrah  yang  diciptakan  Allah;  Tidak  ada  perubahan  (fitrat)  dalam  penciptaan  Allah.  (Itulah)  agama  yang  lurus;  tetapi  kebanyakan  manusia  tidak  mengetahui”.  Pemahaman  ini  menginspirasi  kaum  Muslimin  untuk  menghargai  keyakinan  kaum  non‐Muslim  dalam  menjalankan  agamanya.  Orang  Islam  tidak  akan  melakukan  penganiayaan  terhadap  orang  lain  yang  berbeda,  tetapi  justru  menghargainya  karena  pemahaman  akan  hakikat    fitrat  illahi.  Dengan  demikian,  prinsip penghargaan terhadap fitrat manusia sebagai ciptaan‐ Nya  menutup  celah  orang  berperilaku  destruktif  terhadap  orang  lain  hanya  karena  perbedaan  berkeyakinan.  Pengkhidmatan  Islam  bertumpu  pada  perlindungan  dan  penghormatan  kepada  semua  golongan,  terutama  golongan  yang termarjinalisasi dan minoritas dengan landasan keadilan  serta  kesejahteraan  umat  manusia.  Implementasi  konsep  pengorbanan  harta  dijalan  Allah  termanifestasikan  melalui  program  al‐Wasiyat  yang  merupakan  puncak  pengorbanan  harta  para  Ahmadi  dengan  tanpa  dilatar  belakangi  iming2  181     

“sorga”  tetapi  merupakan  aplikasi  totalitas  keikhlasan.  Dengan  program  al‐Wasiyat  sebagai  salah  satu  solusi  persoalan  kemiskinan  dan  kebodohan  (baca:  jahiliyah)  diharapkan  mampu  menjadi  jawaban  atas  problematika  sistem  kehidupan  sosial  ekonomi  dan  kesejahteraan  dunia.  Insya Allah.    DAFTAR BACAAN:  1. Kitab Suci Al‐Qur’an.  2. Kitab Hadits: Al‐Bukhari, Muslim dari Abu Hurairah  RA dan  Kanzul‐Ummal.  3. Kitab  Hadits:  Ibnu  Majah,  Al‐Hakim  dalam  Al‐Mustadrak  dari Anas ra Kanzul‐Ummal.  4. Tajalliyati  Ilahiyyah  /  Penampakan  Kebesaran  Tuhan,  Mirza Ghulam Ahmad.  5. Al‐Masih Sudah Datang, Mirza Ghulam Ahmad.  6. Ahmadiyyat,  The  Renaissance  of  Islam,  Muhammad  Zafrullah Khan, Tabshir Publications, London, 1978.  7.  Life of Ahmad, A.R.Dard, Tabshir Publication, 1948.  8. Majalah Sinar Islam nomor Jubilium, Maret 1976.  9. Wikipedia:  Mohammad  Abdus  Salam;  Sir  Zafrullah  Khan;  Ahmadiyah  10. Makalah  Seminar:  Syamsir  Ali,  SH.  UIN  Sunankalijaga,  2008.  11. Makalah  Kuliah  Umum:  Ahmad  Saifudin  Mutaqi,  Universitas Sanata Dharma, 2009.  12. Ahmadiyah di Indonesia, Syarif Ahmad Lubis, MSc., 2004.  13. Materi  presentasi  Pengurus  Besar  Jemaat  Ahmadiyah  Indonesia dalam Rapat Dengar Pendapat Umum di Komisi  VIII Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia, 2011.  182     

EPILOG: PENDIDIKAN KELUARGA
Sebagai  penutup  naskah  ini,  saya  ingin  berbagi  pemahaman  tentang  pentingnya  pendidikan  keluarga.  Sama  sekali  tidak  bermaksud  menggurui,  namun  lebih  banyak  berbagi  pengalaman  dan  bacaan  kehidupan  pribadi  yang  terus  diupayakan menuju perbaikkan dalam membangun keluarga.  Inspirasi  tulisan  ini  saya  dapatkan  ketika  membuka  pustaka  lama di almari Ayahnda almarhum, saya temukan buku lusuh  yang sudah dimakan ngengat berjudul “Mendidik Diri Sendiri  dan Mendidik Anak‐anak” karya Mubarak Ahmad. Tampaknya  dari  buku  itulah  banyak  dirujuk  dalam  nasehat‐nasehat  Almarhum  bagi  anak‐anaknya.  Dalam  buku  tersebut  dimulai  dengan  mengutip  Firman  Allah  dalam  Al‐Qur’an  Surat  Lukman, ayat 14‐20, yang artinya sebagai berikut:  14. Dan  (Ingatlah)  ketika  Luqman  Berkata  kepada  anaknya,  di  waktu  ia  memberi  pelajaran  kepadanya:  "Hai  anakku,  janganlah  kamu  mempersekutukan  Allah,  Sesungguhnya  mempersekutukan  (Allah)  adalah benar‐benar kezaliman yang besar".  15. Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik)  kepada  dua  orang  ibu‐  bapanya;  ibunya  Telah  mengandungnya  dalam  keadaan  lemah  yang  bertambah‐  tambah,  dan  menyapihnya  dalam  dua  tahun bersyukurlah kepadaku dan kepada dua orang  ibu bapakmu, Hanya kepada‐Kulah kembalimu.  16. Dan  jika  keduanya  memaksamu  untuk  mempersekutukan  dengan  Aku  sesuatu  yang  tidak  ada  pengetahuanmu  tentang  itu,  Maka  janganlah  183     

17.

18.

19.

20.

kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya  di  dunia  dengan  baik,  dan  ikutilah  jalan  orang  yang  kembali  kepada‐Ku,  Kemudian  Hanya  kepada‐Kulah  kembalimu,  Maka  Kuberitakan  kepadamu  apa  yang  Telah kamu kerjakan.  “Wahai anakku, sekalipun itu (amal) seberat biji sawi,  dan  berada  dalam  batu  atau  di  langit  atau  di  dalam  bumi,  niscaya  Allah  akan  mendatangkannya  (membalasinya).  Sesungguhnya  Allah  Maha  Halus  lagi Maha Mengetahui.  “Wahai  anakku,  Dirikanlah  shalat  dan  suruhlah  (manusia)  mengerjakan  kebaikkan  dan  cegahlah  (mereka)  dari  perbuatan  yang  mungkar  dan  Bersabarlah  terhadap  apa  yang  menimpa  kamu.  Sesungguhnya  yang  demikian  itu  termasuk  perkara  yang membutuhkan kebulatan tekad yang tinggi.  Dan  janganlah  kamu  memalingkan  mukamu  dari  orang‐orang  dengan  angkuh  dan  janganlah  kamu  berjalan  di  muka  bumi  dengan  takabur.  Sesungguhnya  Allah  tidak  menyukai  orang‐orang  yang sombong lagi membanggakan diri.  Dan berjalanlah kamu dengan langkah sederhana dan  lunakkanlah  suaramu.  Sesungguhnya  seburuk‐buruk  suara ialah suara keledai. 

  Telaah  diatas  mengisyaratkan  ada  sepuluh  prinsip  dasar  pendidikan  anak  dalam  keluarga,  yakni:  (1)  Menjauhi  kemusyrikan;  (2)  Senantiasa  bersyukur  kepada  Allah;  (3)  Menghidmati Ibu dan Bapak; (4) Mengikuti jejak orang‐orang  shaleh;  (5)  Menegakkan  shalat  dengan  dawam;  (6)  184     

Menganjurkan  berbuat  kebajikkan  dan  melarang  amal‐ perbuatan  buruk;  (7)  Sabar  dan  tabah;  (8)  Jujur  dan  bertanggung‐jawab  atas  amanah  (yang  diemban);  (9)  Menghindari  rasa/sikap  keakuan  dan  ketakaburan;  (10)  Mengikuti jalan tengah dalam segala langkah (duniawi).  TAUHID ILLAHI  Tauhid  adalah  sumber  mata‐air,  darinya  terdapat  semua  saluran rohani dan akhlak yang tinggi martabatnya. Keyakinan  sempurna akan Ke‐Esa‐an Illahi menumbuhnya rasa:  1. kasih‐sayang  2. persaudaraan  3. persamaan dan  4. penghidmatan kepada kemanusiaan  Titik  tolak  kemajuan  rohani  adalah  bersumber  Tauhid  Illahi,  sehingga  sangat  penting  membangun  dan  menanamkan  konsep  ini  pada  hati  sanubari  anak  keturunan  generasi  penerus  ‘kebaikkan’  sejak  dini.  Penyakit  syirik  (kemusyrikan)  bisa  bermula  dari  lintasan  khayal  dan  perbuatan  yang  menganggap wujud lain selain Allah sebagai sebab dan sarana  mencapai ‘kebahagiaan dan kebesaran’ seseorang, seperti:  1. membanggakan/mendewakan diri sendiri  2. bergantung/mendewakan  pada  sarana  dan  prasarana  duniawi     Masih  Maw  ‘ud  a.s.  memformulasikan  tentang  Tauhid  sejati,  adalah:  1. Ikrar  keselamatan  kita  hanya  kepada  Allah  Ta’ala  yang  terbebas dari segala macam syirik 

185   

 

2. Tidak  menganggap  wujud  lain  selain  Allah  Ta’ala  mempunyai  kuasa  penuh,  pemberi  rejeki,  pemberi  kemuliaan‐kehinaan dan penolong‐pembantu  3. Membangun kecintaan secara khusus kepada Allah Ta’ala,  antara lain:  a. Menganggap seluruh kejadian sebagai tidak berwujud  jika disejajarkanNya;  b. Tidak  menisbahkan  sifat  Rububiyat  dan  Uluhiyat  selain kepadaNya Sang Pencipta;  c. Setia dan cinta sejati kepadaNya Yang Mahapengasih  dan Mahapenyayang.     SYUKUR KEPADA TUHAN SERTA BERTASBIH & TAHMID  Prinsip pendidikan ialah bersyukur kapada Allah Ta’ala (Tasbih  &  Tahmid)  baik  dalam  keadaan  suka  maupu  dalam  keadaan  duka  (sehat‐sakit;  mulia‐sengsara;  terhormat‐terpinggirkan;  berpangkat  tinggi‐rendahan  dll).  Sikap  dan  perilaku  manusia  bersyukur sebagai indikator ‘martabat yang sebenarnya’ bagi  penganut Tauhid.  Masih  Maw  ‘ud  a.s.  menjelaskan  tentang  ‘senantiasa  bersyukur’  sebagai  berikut:  ...  pada  umumnya  yang  tampak  ketika  seseorang  memperoleh  suatu  kedudukan  yang  mulia,  kemudian  ia  bersikap  sombong.  Padahal  selama  memangku  jabatan  itu  ia  dapat  berbuat  banyak  kebajikkan  serta  dapat  mendatangkan  faedah  bagi  umat  manusia  ....  Allah  Ta’ala  berfirman ‘bila kamu bersyukur kepada‐Ku, niscaya Aku akan  menambahkan  karunia‐karunia  Ku  kepadamu,  dan  bila  kamu  ingkar, maka siksaan‐Ku pun sangat keras’.  Perasaan sombong akan lumat oleh:  1. Perilaku lemah‐lembut  186     

2. Perilaku cinta‐kasih  3. Budi‐bahasa yang baik  Sikap  demikian  akan  mendatangkan  faedah  bagi  orang  lain  maupun bagi dirinya sendiri (Malfuzat, jilid X, 239)  TAAT KEPADA IBU‐BAPAK  Allah Ta’ala menempatkan syukur kepada Ibu–Bapak senafas  dengan  syukur  kepada  Tuhan.  Cinta  kasih  Ibu‐Bapak  merupakan  penjelmaan  sifat  kasih  sayang  Tuhan.  Hubungan  cinta‐kasih  Ibu‐Bapak  tidak  mengharapkan  imbalan  sedikitpun.  Hal  ini  karena  keikhlasan  kasih‐sayang  dilandasi  oleh perasaan keharuan alamiah.  Oleh  karena  itu  ‘anak‐anak’  yang  tidak  menghormati  Ibu‐ Bapak  (nya)  dan  tidak  menghidmati  mereka,  serta  tidak  membiasakan  diri  tunduk  dan  taat  kepada  mereka.  Perilaku  demikian menjadikan anak‐anak tidak dapat menjadi hamba‐ hamba yang bersyukur.  Masih  Maw  ‘ud  a.s.  menerangkan  ‘apakah  ajaranku  itu?  Tak  lain  melainkan  memberitahukan  petunjuk  suci  Allah  Ta’ala  dan  rasulullah  s.a.w.  bila  seseorang  menyatakan  mempunyai  hubungan  dengan  diriku,  namun  ia  tidak  mau  mengikuti  petunjuk  itu  maka  mengapa  ia  masuk  ke  dalam  jema’atku?  Aku  berkata  kepadamu  dengan  sebenar‐benarnya  bahwa  orang‐orang  yang  tidak  mempunyai  hubungan  dengan  Ibu‐ Bapak  serta  tidak  taak  kepada  mereka,  maka  ia  sekali‐kali  tidak  akan  menikmati  kebahagiaan  dan  keberkatan.  Maka  siap sedialah menta’ati firman Allah dan sunnah Rasul sebagai  orang  saleh  dengan  keta’atan  yang  sepenuh‐penuhnya.  Di  dalam inilah bersemayam kebahagiaan, jika kamu tidak mau,  terserah  kepadamu  –  aku  hanya  berkewajiban  memberi  nasehat (Malfuzat, jilid I, 295‐296).  187     

Rasulullah s.a.w. bersabda bahwa surga itu di bawah telapak  kaki Ibu – maknanya peran Ibu sangat penting sentral dalam  pendidikan anak dan keluarga, yakni:  1. Kualitas moral dan akhlaq Ibu sebagai landasan utama;  2. Pendidikan  berawal  dari  sejak  lahir  untuk  selalu  diasuh  oleh Ibu (bukan ayah);  3. Anak  akan  mencontoh  ‘perilaku’  Ibu‐Bapaknya  (ketaqwaan Ibu‐Bapak merupakan syarat mutlak)    BERGAUL DENGAN ORANG‐ORANG SALEH  Dalam  Al‐Qur’an  dijelaskan  bahwa  carilah  pergaulan  dengan  orang‐orang  saleh,  dan  ikutilah  jejak  mereka  supaya  senantiasa dapat berada pada jalan yang lurus. Di dalam diri  orang  yang  dekat  dengan  Allah  Ta’ala  memancar  energi  kebaikkan  dan  kekuatan  magnetik.  Mereka  yang  tetap  setia  dengan  orang‐orang  saleh  akan  memperoleh  pula  keberkatan‐keberkaat dari Allah Ta’ala.  Orang yang berbahagia dalam lingkungan jema’at, adalah:  1. Menikmati  bergaul  dengan  Pendiri  Jema’at  Ahmadiyah;  2. Menemui para sahabat setelah al‐Masih a.s. wafat;  3. Bercengkrama  dalam  majelis‐majelis  jema’at  dan  mendengar ‘pelajaran dan hikmah’;  Masih  Maw  ‘ud  a.s.  menerangkan  ayat  Al‐Qur’an  tentang  keselamatan,  bahwa  barangsiapa  mensucikan  dirinya  ia  memperoleh  najat  keselamatan.  Pergaulan  dengan  orang‐ orang  saleh  dan  mutaqi  sangat  bermanfaat  guna  pensucian  diri. Selanjutnya jika kamu benar‐benar mengenal jema’at ini  serta  beriman  kepada  Tuhan,  lagi  jika  kamu  benar  dalam  janjimu  akan  mendahulukan  agama  dari  pada  dunia.  Maka  188     

aku bertanya, sejak kapankah kamu telah mengamalkan janji  itu?  Apakah  perintah  ‘kuunuu  ma’ashadiqiina’  sudah  tak  berlaku  lagi?  Jika  kamu  sungguh‐sungguh  beriman,  maka  dahulukanlah Allah s.w.t.    MENJALANKAN SHALAT DENGAN DAWAM  Rasulullah s.a.w. bersabda bahwa shalat itu berperan seperti  sumsum bagi semua amal ibadah. Maknanya bahwa sumsum  dalam  tulang  sangat  signifikan  perannya  bagi  kesehatan  jasmani,  dan  demikian  pula  kesehatan  ruhani,  shalat  adalah  utama.  Perintah shalat:  1. Biasakan  shalat  sejak  dini  (umur  7  tahun)  dengan  dawam;  2. Keterbiasaan akan melekat selamanya;  3. Shalat  adalah  salah  satu  cara  efektif  mohon  pengampunan dari kekhilafan dan kelemahan;  4. Biasakan berdo’a dalam bahasa masing‐masing;  5. Anak‐anak  yang  dawam  shalat  dan  tertib  syarat‐ syaratnya setara dengan pengorbanan harta (di jalan  kebaikkan) orang dewasa.  Masih  Maw  ‘ud  a.s.  bersabda  ‘shalat  merupakan  do’a  yang  sangat  tinggi  tingkatannya  –  tetapi  biasanya  orang  kurang  menghargainya ..... tiada sesuatu yang melebihi shalat dalam  mendekatkan  manusia  kepada  Tuhan  .....  segala  gerakkan  shalat  mengandung  tata‐krama  untuk  menyatakan  kerendahan hati dan kehacuran diri.   Simbolik gerakkan shalat:  1. Berdiri  tegak  (tuma’ninah)  melambangkan  sikap  penuh hormat dan takzim;  189     

2. Ruku’  memperlihatkan  menundukkan  diri  dengan  perasaan rendah hati;  3. Sujud  menunjukkan  kehancur‐luluhan  keakuan  (ceramah Jalsa Salanah 1906).    AMAR BIL MA’RUF DAN NAHI’ANIL MUNKAR  Mengajak  berbuat  baik  dan  melarang  /  menghindar  dari  perbutan  buruk  merupakan  sarana  efektif  dalam  pendidikan  dan membenahi diri sendiri. Perbuatan ini menimbulkan efek  perilaku bagi yang mengajak (tabligh) karena ia akan melihat  diri sendiri.  Arti  yang  mendasar  pada  tabligh  adalah  menguraikan  keindahan  ajaran  Islam  serta  mengajak  orang  lain  untuk  mengamalkan  ajaran‐ajaran  itu.  Masih  Maw  ‘ud  a.s.  diutus  Tuhan  untuk  tujuan  kebangkitan  Islam  kembali,  dan  mereka  yang  beriman  kepadanya  berkewajiban  untuk  giat  menjalankan  tabligh.  Orang‐orang  jema’at  yang  mempunyai  kesenangan  bertabligh  dan  senantiasa  menyibukkan  diri  dalam tabligh menyadari bahwa mereka memperoleh bagian  dari  karunia,  berkat  dan  nikmat  illahi  yang  tak  terhitung  banyaknya  sebagai  buah  usaha  bertabligh.  Maka  hendaklah  jangan  kita  menjauhkan  keturunan  kita  dari  nikmat‐nikmat  yang  ditetapkan  untuk  mereka  yang  bertabligh  karena  lalai,  malas  dan  teledor.  Amar  bil  ma’ruf  dan  nahi  ‘anil  munkar  merupakan manifestasi hakiki dari perjoangan hidup manusia  yang kekal abadi.   Masih  Maw  ‘ud  a.s.  memberi  nasehat  kepada  generasi  penerus, bahwa:  ‘Dunia  ini  berwujud  hanya  selama  beberapa  hari  saja.  Akan  datang  hari  bilamana  kami  tidak  ada  di  dunia,  begitu  pula  190     

kamu pun demikian. Dalam tiap keadaan terdapat perubahan,  maka  perhatikanlah  perubahan  ini  dan  selalu  ingat  akan  waktu  yang  akhir.  Keturunan  mendatang  akan  melihat  wajahmu serta akan menyaksikan teladan ini. Jika kamu tidak  benar‐benar menghayati ajaran ini niscaya seolah‐olah kamu  menghancurkan  keturunanmu  mendatang.  Telah  tertanam  pada  fitrat  manusia  bahwa  ia  akan  tertarik  pada  contoh.  Kepada  mereka  yang  terlibat  dalam  suatu  keburukkan  dan  kemudian  memberi  nasihat,  maka  sesungguhnya  mereka  menyesatkan orang lain. Orang‐orang yang memberi nasehat  kepada  orang  lain  tetapi  mereka  tidak  mengamalkannya,  sebenarnya ia tidak beriman. ........ (Malfuzat).    KESABARAN DAN KETEKUNAN  Sifat  sabar  dan  tekun  menggambarkan  kualitas  akhlaq  seseorang. Kedua sifat ini memainkan peranan penting dalam  mencapai  segala  macam  kemajuan,  baik  kemajuan  dalam  urusan ruhani maupun duniawi. Nasehat Masih Maw ‘ud a.s.  kepada jema’at sebagai berikut:  ‘Kamu  adalah  sebuah  benih  dari  Tuhan  yang  sudah  ditanamkan  dalam  bumi.  Allah  berfirman:  benih  ini  akan  tumbuh,  akan  besar,  dari  tiap  bagian  akan  keluar  cabang‐ cabangnya dan akan jadi sebuah pohon besar. Berbahagialah  kepada  orang  yang  percaya  akan  perkataan  Tuhan  dan  tidak  gentar  menghadapi  percobaan  dipertengahan  masa  itu.  Apalagi  percobaan  itu  merupakan  upaya  Tuhan  menguji  kamu, siapa yang benar dalam pengakuan bai’atnya dan siapa  pula  yang  berbohong.  Orang  yang  tergelincir  karena  suatu  percobaan,  ia  sedikitpun  tidak  merugikan  Tuhan,  malah  kesialannya  itu  akan  membawanya  ke  neraka.  Kalau  ia  tidak  191     

dilahirkan adalah lebih baik baginya. Tetapi orang‐orang yang  sabar hingga akhir, mereka ditimpa musibah gempa, diserang  angin ribut, bangsa‐bangsa menertawakan dan memperolok‐ olokkan  serta  dunia  memperlakukan  mereka  dengan  cara  yang amat jijik, merekalah yang akhirnya akan menang. Pintu‐ pintu berkat akan dibuka untuk mereka. Tuhan menghendaki  agar aku memberi tahu kepada jema’atku, yakni: orang yang  beriman dengan iman yang tidak dicampuri keduniaan, iman  yang tidak dinodai kemunafikkan dan kegentaran, serta iman  itu  meliputi  semua  derajat  ketaatan,  orang‐orang  semacam  inilah  yang  jejak  dan  langkanya  di  atas  jejak  kebenaran’  (al‐ Wasiyat, 10‐11).    KEJUJURAN DAN AMANAH  Kejujuran (kredibilitas) dan amanah (responsibilitas) berperan  besar  pada  kemajuan  global.  Bangsa  yang  tidak  menjunjung  tinggi kejujuran dan amanah, maka langkah bangsa itu sedang  menuju ke arah kemunduran.  Masih  Maw  ‘ud  a.s.  memberi  nasehat  dalam  al‐Wasiyat  sebagai berikut:  ‘....  aku  tidak  memikirkan  bagaimana  harta  itu  dapat  terkumpul  dan  bagaimana  jema’at  ini  dapat  terjadi  (tumbuh  besar)  yang  dengan  semangat  keimanan  dapat  memperlihatkan  usaha  yang  segagah  ini.  Yang  jadi  dalam  pikiranku  adalah  (bagaimana)  orang‐orang  yang  diserahi  (tanggung‐jawab)  harta  ini  kemudian  hari  sesudah  zaman  kita,  jangan‐jangan  mereka  tergelicir  karena  melihat  harta  begitu banyak sementara hatinya (tergantung) pada dunia (?).  Oleh  karenanya  aku  mendo’a,  mudah‐mudahan  selamanya  diperoleh  orang‐orang  jujur  dalam  Silsilah  ini  yang  bekerja  192     

hanya semata‐mata untuk Allah Ta’ala ....’ (Risalah al‐Wasiyat,  halaman 21).    MENJAUHKAN DIRI DARI KEAKUAN DAN KESOMBONGAN  Kejahatan terbesar diantara akhlaq buruk adalah keakuan dan  kesombongan  (takabur).  Orang  takabur  tidak  dapat  menjadi  wujud orang berbakti dan bekerja bagi sesama makhluk. Kita  harus menumbuhkan sifat rendah hati kepada anak‐anak agar  mereka  dapat  berkembang  menjadi  wujud  yang  bermanfaat  bagi bangsanya.  Masih  Maw  ‘ud  a.s.  berpandangan  tentang  takabur  sebagai  berikut:  ‘Aku  berkata  dengan  sebenar‐benarnya  bahwa  pada  hari  kiamat  tiada  musibah  lebih  besar  sesudah  kemusyrikan  yang  mendatangkan kehinaan kepada manusia di alam ini dan juga  di  alam  akhirat.  Kasih  sayang  Tuhan  senantiasa  melindungi  setiap  penganut  Tauhid,  tetapi  kepada  yang  takabur,  tidak!  Syaitan‐pun  membanggakan  diri  sebagai  penganut  Tauhid,  tetapi  karena  menyimpan  sifat  takabur  didalam  kepalanya  dan  memandang  Adam  a.s.  yang  dalam  pandangan  Tuhan  sebagai  seorang  wujud  terkasih,  dengan  pandangan  hina  serta  mencelanya,  maka  syaitan  menjadi  binasa  serta  belenggu  laknat  dikenakan  dilehernya.  Jadi  dosa  pertama  yang  karenanya  seseorang  menjadi  binasa  untuk  selama‐ lamanya  adalah  takabur’  (Ainah  Kamalati  Islam,  halaman  598).       MENEMPUH JALAN TENGAH  Rasulullah  s.a.w.  menasehati  umatnya  agar  mereka  menghindarkan  diri  dari  segala  macam  tindakan  yang  193     

berlebih‐lebihan.  Tiap  orang  bertanggung‐jawab  terhadap  amal  perbuatannya  menurut  akal,  pemahaman,  sarana  dan  kemampuan  bekerja  yang  diberikan  Tuhan.  Dan  tiap  orang  akan diperiksa menurut kemampuannya itu pula.  Masih  Maw  ‘ud  a.s.  menyatakan  bahwa  ‘Allah  Ta’ala  menjadikan Islam sebagai teladan bagi orang lain. Oleh sebab  itu  jalan  tengah  ditentukan‐Nya  bagi  manusia,  yang  sama  sekali  bersih  dari  sifat  berlebih‐lebihan’.  Dalam  al‐Qur’an  dinyatakan  ‘Kami  menjadikan  kamu  satu  umat  yang  selamanya menempuh jalan‐tengah’.  Ringkasnya,  dalam  ayat  Surat  Luqman  ini  Allah  Ta’ala  telah  menggaris  bawahi  jalan  yang  teramat  penting  untuk  membenahi  diri  sendiri  dan  mendidik  anak  keturunan,  yang  dengan  menempuhnya  tiap  generasi  mendatang  akan  dapat  memikul  pertangung‐jawaban  yang  telah  diletakkan  Allah  di  atas pundak jema’at seorang Utusan dan Rasul jaman ini.   

Foto 9: Pasca mengikuti acara Global Competitiveness Forum  2010 di Riyadh, kami sekeluarga melaksanakan Ibadah  Umrah, dengan datang kembali Ke Masjidil Haram setelah  kami melaksanakan Ibadah Haji di tahun 2003.    194     

Pertemuan Tahunan Internasional (Jalsah Salanah) Jemaat  Ahmadiyah se‐dunia memperingati se‐abad khilafat di  Hadiqatul Mahdi, Tilford, London, tahun 2008.   

  Foto 10: Bai’at Internasional bergabung masuk ke dalam  Jemaat Ahmadiyah selalu dilaksanakan bersamaan dengan  Silaturahmi Tahunan (Jalsah Salanah)   

  Foto 11: Bertamu (mulaqat) delegasi Indonesia diterima  Khalifatul Masih Al‐Khamis ABA  di tenda halaman rumah beliau  di Hadiqatul Mahdi, Jalsah Salanah Seabad Khilafat.    195     

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->