TEROR DAN KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN: HILANGNYA KENDALI NEGARA CATATAN KTP TAHUN 2010

CATATAN KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN TAHUN 2010

Jakarta, 7 Maret 2011

KOMNAS PEREMPUAN

KOMISI NASIONAL ANTI KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN

TEROR DAN KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN: HILANGNYA KENDALI NEGARA CATATAN KTP TAHUN 2010

CATATAN TAHUNAN TENTANG KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN JAKARTA, 7 MARET 2011

44 Tahun 2008 tentang Pornografi Serangan berbasis Orientasi Seksual dan Identitas Gender 1 3 4 7 7 9 11 11 12 13 14 15 15 15 17 17 20 21 22 .DAFTAR ISI Daftar Isi Daftar Lembaga Mitra yang Berkontribusi Tim Penulis Daftar Singkatan Ringkasan Eksekutif Pengantar Metodologi Gambaran Umum Jumlah Korban KtP tahun 2010 Jumlah Korban KtP Menurut Ranah/Domain Pola KtP tahun 2010: Meningkatnya KtP di Ranah Negara Kekerasan terhadap Perempuan di Ranah Domestik: KDRT/RP Kekerasan terhadap Perempuan di Ranah Komunitas Kekerasan terhadap Perempuan di Ranah Negara Karakteristik Usia Korban dan Pelaku Penanganan: Kapasitas Lembaga dan Impelementasi Perangkat Hukum Kapasitas Lembaga Pengada Layanan Implementasi UUPKDRT dan Perangkat Hukum Lain Diskriminasi dan Kekerasan atas Nama Moralitas dan Agama Kebijakan Diskriminatif Serangan kepada Komunitas Minoritas Agama Kriminalisasi Akibat Penerapan Undang-Undang No.

Penyebarluasan Kebencian. Zainuddin MZ (Tokoh Agama) Kekerasan di Ranah Pendidikan oleh Dosen dan/atau Tokoh Agama Pekerja Migran: Pola Pelanggaran HAM yang Terus Berulang Perempuan Indonesia dalam Kemiskinan dan Bencana Politik. Pernyataan Diskriminatif dan Kekerasan oleh Pejabat Publik dan Tokoh Masyarakat Usulan Bambang Bayu Suseno (Anggota Komisi IV DPRD Provinsi Jambi) Pernyataan Tifatul Sembiring (Menteri Komunikasi dan Informatika RI) Pernyataan Dada Rosada (Walikota Bandung) Pernyataan Marzuki Alie (Ketua DPR Periode 2009-2014) Pernyataan Suryadharma Ali (Menteri Agama RI) Kasus “perdamaian” K. Kekuasaan dan Eksploitasi Perempuan Pelarangan Camat Perempuan Perempuan sebagai Alat Tawar (Bargaining Politik) Perempuan sebagai Alat Melanggengkan Kekuasaan Perempuan Pembela HAM Perempuan Papua: Berjuang dalam Situasi Konflik dan Lokasi Pengungsian Kekerasan dan Eksploitasi Seksual sebagai Pola Kekerasan yang Berulang di Wilayah Basis Penempatan Aparat Keamanan di Perbatasan RI-Papua Nugini Kekerasan Seksual dan Pengungsian Berlanjut di Wilayah Konflik Bersenjata.H. Kabupaten Puncak Jaya 24 25 25 26 26 26 27 27 29 32 36 36 37 37 39 42 42 43 46 46 47 47 50 Terobosan dan Kemunduran Kebijakan Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan Dukungan Pemenuhan Hak-hak Perempuan Melalui Kebijakan Daerah Kemunduran Hukum di Institusi Kepolisian dalam Penanganan Kasus Kekerasan terhadap Perempuan Kesimpulan dan Rekomendasi .

6. PKPA Nias 25. 8. 54. PA Tanjung Balai 30. PA Lubuk Pakam 28. 53. 2. 39. 36. P2TP2A Nias 22. 66. PN Binjai 16. 38. 47. Pesada/SadaAhmo 19.DAFTAR LEMBAGA MITRA PENGADA LAYANAN YANG BERPARTISIPASI Catatan Tahunan (CATAHU) 2010 berhasil diterbitkan bekerja sama dengan sejumlah lembaga mitra pengada layanan di berbagai wilayah di Indonesia. 10. 56. 11. PN Sawahlunto 34. 3. 57. BPMPPKB Jambi Kejari Kuala Tungkal PN IB Jambi PN Bangko PA Sarolangun . PA Tembilahan 63. SPI Deli Serdang 26. PN Rantau Prapat 15. WCC Nurani Perempuan Kejari Padang Panjang PT Padang Kejari Lubuk Sikaping Kejari Sijunjung PN Lubuk Sikaping PTA Padang PA Solok UPPA Polres Sumbar PA Kotobaru PA Tanjung Pati PA Padang PA Pariaman PA Batusangkar PA Bukit Tinggi PA Payakumbuh PA Sawahlunto PA Padang Panjang PA Muara Labuh PA Sijunjung PA Painan PA Lubuk Sikaping PA Talu PA Maninjau PA Kabupaten Lima Puluh Kota PA Lubuk Basung Riau 61. 48. 41. PT Sumbar 33. 68. 43. PA Pematang Siantar 27. Yayasan Bungeong Jeumpa LBH Apik Aceh Kejari Tapak Tuan Kejari Takengon RPUK Banda Aceh MS Kutacane MS Bireun BPPA Banda Aceh Kejati Aceh MS Aceh MS Lhoksukon PKPA Aceh Sumatera Utara 13. 52. UPPA Sumut 21. 60. PA Stabat Kelas 1b 29. 67. Kejari Siantar 24. 46. 51. 7. Semua lembaga mitra pengada layanan tersebut adalah: Aceh 1. PKPA Sumut 18. 58. Kejari Sibolga 23. PA Balige 17. SP Labuhan Batu 20. PA Panyabungan Sumatera Barat 32. UPPA Polres Labuhan Batu 14. PA Rengat Jambi 64. 59. PA Medan 31. 50. PA Selat Panjang 62. 65. 44. 42. 40. 49. 37. 9. 4. 45. 12. 55. 5. P2TP2A Tanah Datar 35.

Sumatera Selatan 69. Yayasan Puspa Indonesia 70. PN IA Palembang 71. Kejari Lubuk Linggau 72. Kejari Sekayu 73. PTA Palembang 74. WCC Palembang 75. Kejari Muara Enim 76. Kejari Pagar Alam 77. PA Palembang 78. PA Batu Raja 79. PA Kayu Agung 80. PA Lahat 81. PA Muara Enim 82. PA Sekayu 83. PA Lubuk Linggau Bengkulu 84. PTA Bengkulu 85. WCC Cahaya Perempuan Bengkulu 86. PA Bengkulu 87. PA Curup 88. PA Manna 89. PA Arga Makmur Lampung 90. PT Tanjung Karang 91. PA Tanggamus 92. PN Kalianda 93. RSUD Abdul Muluk 94. PA Krui Kepulauan Babel 95. UPPA Polda Bangka Belitung 96. Yayasan Nur Dewi Lestari 97. Kejari Tanjung Pandan 98. PA Pangkal Pinang 99. PA Tanjung Pandan 100. PA Sungai Liat Kepulauan Riau 101. Yayasan Setara Kita Batam 102. UPPA Tanjung Balai Karimun 103. P2TP2A Riau 104. Badan PP dan KB Riau DKI Jakarta 105. Solidaritas Perempuan 106. Arus Pelangi

107. 108. 109. 110. 111. 112. 113. 114. 115. 116. 117. 118. 119. 120. 121. 122. 123.

LBH Jakarta P2TP2A Jakarta RPTC LBH Mawar Saron RSUP Persahabatan Klinik Spesial Tribata, RS Bhayangkara SBMI JARAK FNPBI RS Sukanto UPPA Polres Jakarta Utara RS Mintoharjo, PKT Melati PTA Jakarta PA Jakarta Pusat PA Jakarta Selatan PA Jakarta Utara LBH APIK Jakarta

Jawa Barat 124. PN Majalengka 125. PN Rangkasbitung 126. PA Karawang Kelas IA 127. UPPA Polres Ciamis 128. PT Bandung 129. SAPA Institute Bandung 130. PN Kuningan 131. Kejari Bandung 132. P2TP2A Kota Bandung 133. PA Cikarang 134. WCC Mawar Balqis, Cirebon 135. Kejari Sukabumi 136. Kejari Kuningan 137. Kejari Bale Bandung 138. PA Sukabumi 139. UPPA Polres Bandung 140. Kejati Jabar 141. PA Majalengka 142. Kejari Bogor 143. Kejari Ciamis 144. Kejari Cibinong 145. Kejari Majalengka 146. Kejari Purwakarta 147. Kejari Subang 148. Kejari Sumedang 149. P2TP2A Sukabumi 150. PA Karawang 151. PA Pandeglang

Jawa Tengah 152. PN Temanggung 153. PA Wonosobo 154. SPEK HAM Solo 155. UPPA Polres Rembang 156. PN Kelas IB Klaten 157. PN Banyumas 158. P2TP2A Kabupaten Semarang 159. Yayasan Atma 160. PA Kajen Pekalongan 161. Aliansi Peduli Perempuan Sukowati/ Sragen 162. PA Purbalingga 163. PN Kendal 164. Kejari Tegal 165. Badan PP dan KB Prov Jateng 166. Yayasan KAKAK 167. LKTS Boyolali 168. PN Pati 169. PN Purwokerto 170. PA Ambarawa 171. PA Tegal 172. WCC Lentera Perempuan 173. PN Wonosobo 174. PA Purwokerto 175. Kejari Wonosobo 176. PA Kudus 177. PN Banjarnegara 178. UPPA Polres Wonosobo 179. PN Rembang 180. PA Kebumen 181. Kejari Karanganyar 182. LBH APIK Semarang 183. UPPA Polres Tegal 184. PN Kebumen 185. PN Karanganyar 186. Kejari Surakarta 187. LRC KJHAM Semarang 188. PN Kelas IB Sragen 189. PA Purwodadi 190. PA Banjarnegara 191. PA Wonogiri 192. PA Sukoharjo 193. PA Magelang 194. PA Blora DIY 195. 196. 197. 198. UPPA Polda DIY RSUD Wates RSUD Panembahan Senopati RSUP Dr Sardjito

199. 200. 201. 202. 203. 204. 205. 206. 207. 208. 209. 210. 211.

UPPA Polres Kulon Progo PA Bantul PT Yogjakarta UPPA Reskrim DIY Kejari Wonosari PN Sleman PA Sleman PN Wonosari UPPA Satreskrim Sleman PA Wates PA Wonosari WCC Rifka Annisa PA Yogyakarta

Jawa Timur 212. UPPA Polres Tulungagung 213. PN Pasuruan 214. RS Dr Moestajab, Nganjuk 215. Kejari Tanjung Perak, Surabaya 216. Kejari Bondowoso 217. WCC Jombang 218. Kejari Kediri 219. PN Jombang 220. Savy Amira Surabaya 221. P2TP2A Surabaya 222. P2TP2A Pacitan 223. RSUD R Koesma(KPR) Tuban 224. PA Trenggalek 225. PN Sumenep 226. RSUD Gambiran, Kediri 227. RSUD Kepanjen Malang 228. RS Bhayangkari Kediri 229. PN Kediri 230. RSUD Sudono, Madiun 231. PA Malang 232. PA Lumajang 233. WCC Pasuruan 234. PN Bojonegoro 235. RSUD Trenggalek 236. UPPA Polres Gresik 237. PA Nganjuk 238. UPPA Polres Ngawi 239. RSUD Saiful Anwar 240. PN Mojokerto 241. P2TP2A Lumajang 242. Kejari Pasuruan 243. P3A Sidoarjo 244. PN Ngawi 245. RSUD Dr. Ishak Tulungagung 246. RSUD Ngudi Waluyo, Blitar

247. 248. 249. 250. 251. 252. 253. 254. 255. 256. 257.

UPPA Polres Kediri Kejati Tuban PA Pamekasan PA Bawean PA Kediri PA Blitar PA Lamongan PA Surabaya PA Bondowoso PA Pasuruan PA Kangean

289. 290. 291. 292. 293. 294. 295.

PA Soe PN Soe Kejari Ende TRUK F Maumere PA Atambua Kejari Baa Yayasan PIAR

Banten 258. PN Rangkasbitung 259. PN Pandeglang 260. PT Banten 261. Kejari Serang 262. Kejari Cilegon 263. Kejari Pandeglang 264. PTA Banten 265. PA Serang 266. PA Cilegon 267. PA Tigaraksa 268. PA Tangerang Bali 269. 270. 271. 272. 273. 274. 275. 276. 277. 278. 279. 280. NTB 281. 282. 283. 284. 285. 286. UPPA Polres Tabanan PN Singaraja PN Bangli UPPA Polda Bali PN Negara PA Klungkungan PA Bangli P2TP2A Karangasem P2TP2A Bali Kejati Bangli PA Gianyar PA Negara LBH Apik NTB PN Dompu PT Mataram PA Sumbawa Besar PA Praya PA Mataram

Kalimantan Barat 296. LBH Apik Pontianak 297. PA Ketapang 298. PN Mempawah 299. Elpeka 300. PA Kelas I-A Pontianak 301. PA Mempawah 302. PA Sambas 303. PA Sanggau Kalimantan Timur 304. PA Samarinda 305. RS Bhayangkara Balikpapan 306. PT Samarinda 307. PN Nunukan 308. PA Tanjung Selor 309. PTA Samarinda 310. PA Balikpapan 311. PA Tenggarong 312. PA Tanah Grogot 313. PA Tanjung Redep 314. PA Tarakan 315. PA Bontang 316. PA Sangata Kalimantan Tengah 317. PA Kuala Kapuas 318. PA Pangkalan Bun 319. PN Buntok 320. PN Muara Teweh 321. PTA Palangkaraya Kalimantan Selatan 322. Kejari Batulicin 323. PA Marahaban 324. PN Tanjung 325. PA Kandangan 326. PN Kota Baru, Pulau Laut 327. Lembaga Perlindungan Anak 328. PA Rantau 329. Kejari Rantau 330. PA Tanjung

NTT 287. Rumah Perempuan Kupang 288. Forum Perduli Perempuan Atambua

PA Kendari 366. PT Maluku 371. 335. UPPA Polres Jayawijaya BPP Merauke PA Wamena PTA Jayapura PA Sentani PA Biak . PA Gorontalo Sulawesi Tengah 345. PA Banggai 349. 333. 379. PT Sulawesi Tenggara 364. PA Toli Toli Sulawesi Barat 350. P2TP2A Maluku 374. 337. 381. 332. Yayasan Arikal Mahina 377. PA Masohi 376. PA Jeneponto 359. PA Masamba 361. PT Makasar 356. LPP Bone 354. PN Rantau 355. LBH Apik Makasar 352. PTA Banjarmasin PA Banjarmasin PA Banjarbaru PA Martapura PA Negara PA Amuntai PA Barabai PA Pelaihari PA Kotabaru 367. 369. PA Makasar 360. PA Donggala PA Bau Bau PA Kolaka Sulawesi Utara 340. 339. Kejari Mamuju Sulawesi Selatan 351. LAPPAN 372. PN Pangkajene Pangkep Sulawesi Tenggara 363. PA Tahuna 343. 338. Yayasan Lambu Ina Raha 365. 368. PTA Ambon 373. PA Sidendang Rappang 362.331. PA Tual 375. Kejari Sinjai 353. Swara Parangpuan Manado 341. P2TP2A Palu 347. LPA Sulawesi Selatan 358. Kejati Sulut 342. PA Unahaa Maluku 370. 380. 336. PT Sulawesi Tengah 346. PN Sinjai 357. 334. 382. 383. PA Kotamobagu Gorontalo 344. PA Poso 348. PA Ambon Papua 378.

Yuniyanti Chuzaifah. Sylvana Maria Apituley. Saur Tumiur Situmorang. Jane Aileen Tedjaseputra. Ninik Rahayu. Sylvana Maria Apituley. Sri Nurherwati. Justina Rostiawati. Arimbi Heroepoetri. Dwi Ayu Kartika Sari. Choirunnisa. Arimbi Heroepoetri. Ninik Rahayu. Lia Wulandari. Dwi Ayu Kartika Sari. Virlian Nurkristi. Justina Rostiawati Tim Diskusi Andy Yentriyani.TIM PENULIS KOMNAS PEREMPUAN Tim Penulis Data Kualitatif Andy Yentriyani. Yuliyanti Muthmainah Tim Pengolah Data Kuantitatif Atiyatun Komisah. Justina Rostiawati. Danielle Johana. Sawitri. Dwi Fajar Yuliastutik. Jane Aileen Tedjaseputra. Yosita Pramadyani. Eka Novianti Putri. Kunthi Tridewitri. Choirunnisa. Yuni Asri. Sahat Tarida. Sahat Tarida. Yuniyanti Chuzaifah . Selviana Yolanda.

DAFTAR SINGKATAN AIDS : Acquired Immuno Deficiency Syndrome AKKBB : Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan APH : Aparat Penegak Hukum BBM : Bahan Bakar Minyak BPPA : Badan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Biro PP dan PA : Biro Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak BNP2TKI : Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia CATAHU : Catatan Tahunan DIY : Daerah Istimewa Yogyakarta DPR : Dewan Perwakilan Rakyat DPRD : Dewan Perwakilan Rakyat Daerah DPD : Dewan Perwakilan Daerah FPI : Front Pembela Islam FUI : Forum Umat Islam HAM : Hak Asasi Manusia HAP : Hak Asasi Perempuan IRT : Ibu Rumah Tangga JAI : Jemaah Ahmadiyah Indonesia JR : Judicial Review KDP : Kekerasan Dalam Pacaran KDRT : Kekerasan Dalam Rumah Tangga Kejati : Kejaksaan Tinggi Kejari : Kejaksaan Negeri KJRI : Konsulat Jenderal Republik Indonesia KMP : Kekerasan yang dilakukan oleh Mantan Pacar KMS : Kekerasan yang dilakukan oleh Mantan Suami KOM : Komunitas KTP : Kekerasan terhadap Perempuan KTAP : Kekerasan Terhadap Anak Perempuan KTI : Kekerasan Terhadap Istri KUHP : Kitab Undang-Undang Hukum Pidana LBH : Lembaga Bantuan Hukum LPA : Lembaga Perlindungan Anak MA : Mahkamah Agung MoU : Memorandum of Understanding MS : Mahkamah Syar’iyah MUI : Majelis Ulama Indonesia NAD : Nangroe Aceh Darussalam NEG : Negara NTB : Nusa Tenggara Barat NTT : Nusa Tenggara Timur OMS : Organisasi Masyarakat Sipil P2TP2A : Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak .

PA PBB PKDRT PKPA PN PNPS PTN Polda Polres Polsek PP PPHAM PTPPO Permen Perma PPM PRT PT PTA RPK RS RSUD RUU PRT SD SDM SE SK SKB SLTA SLTP SP3 SPM Th TKI TKW UNDP UPPA : Pengadilan Agama : Persatuan Bangsa-Bangsa : Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga : Pusat Kajian dan Perlindungan Anak : Pengadilan Negeri : Pencegahan Penyalahgunaan atau Penodaan Agama : Pengadilan Tinggi Negeri : Kepolisian Daerah : Kepolisian Resort : Kepolisian Sektor : Peraturan Pemerintah : Perempuan Pembela Hak Asasi Manusia : Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang : Peraturan Menteri : Peraturan Mahkamah Agung : Perempuan Pekerja Migran : Pekerja Rumah Tangga : Pengadilan Tinggi : Pengadilan Tinggi Agama : Ruang Pelayanan Khusus : Rumah Sakit : Rumah Sakit Umum Daerah : Rancangan Undang-Undang Pekerja Rumah Tangga : Sekolah Dasar : Sumber Daya Manusia : Surat Edaran : Surat Keputusan : Surat Keputusan Bersama : Sekolah Lanjutan Tingkat Atas : Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama : Surat Perintah Penghentian Penyelidikan : Standar Pelayanan Minimal : Tahun : Tenaga Kerja Indonesia : Tenaga Kerja Wanita : United Nation Development Program : Unit Pelayanan Perempuan dan Anak .

.

pemantauan terhadap Perda (peraturan daerah) diskriminatif yang telah dilakukan sejak tahun 2009 menunjukkan adanya peningkatan dalam hal jumlah (di tahun 2010 tercatat 189 Perda Diskriminatif – tahun sebelumnya 154). turunnya angka kekerasan ini tidak dapat diartikan bahwa kekerasan terhadap perempuan berkurang. Polri. Kekerasan seksual yang dicatat oleh lembaga mitra mencakup: pelecehen seksual. Guru. yaitu: keterbatasan SDM (dalam hal ketrampilan pendataan dan pergantian – turnover yang cepat).TEROR DAN KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN: HILANGNYA KENDALI NEGARA RINGKASAN EKSEKUTIF Catatan Tahunan (CATAHU) 2011 ini memaparkan gambaran umum tentang kekerasan terhadap perempuan yang terjadi selama tahun 2010. Sejumlah 383 lembaga mitra pengada layanan pada tahun ini turut berpartisipasi dengan mengisi dan mengirimkan kembali formulir data kepada Komnas Perempuan.781). perkosaan (dan persetubuhan).103 orang. 44 Tahun 2008 tentang Pornografi dan UU No. Selain peraturan daerah. dan ranah negara 445 kasus – jumlah ini meningkat 8 kali lipat dibandingkan tahun 2009. 1/ PNPS/1965 tentang Pencegahan. Komnas Perempuan pada tahun ini juga mencatat sejumlah kasus kekerasan terhadap perempuan atas nama agama dan moralitas. Para pelaku yang pejabat publik ini cenderung memperoleh impunitas – bebas dari pertanggungjawaban. Di pihak pelaku kekerasan terhadap perempuan. dan pada awal tahun 2011 muncul sejumlah peraturan daerah tingkat kabupaten/kota yang khusus ditujukan untuk pelarangan terhadap Jemaat Ahmadiyah Indonesia. Anggota DPR/D. percobaan perkosaan. pola kekerasan terhadap perempuan masih didominasi KDRT/ RP yang mencapai 96% (yaitu 101. terjadi pembiaran. Dari dokumentasi lembaga mitra ini diperoleh jumlah perempuan korban sebanyak 105. Sejumlah faktor ditengarai menjadi kendala. Kekerasan terhadap perempuan di ranah komunitas tercatat 3. pendanaan yang mendukung pendokumentasian kasus. Penyalahgunaan dan/atau Penodaan Agama. Tokoh Agama. Sementara di pihak korban sulit mendapat keadilan dan pemulihan karena tidak ada kejelasan dalam penyelesaian kasus kekerasan yang dialaminya. dan di berbagai cakupan atau isu: ketika Judicial Review (JR) UU No.128). karena sistem hukum kurang/tidak berfungsi. Namun demikian. Secara khusus. TNI. dan keengganan korban dicatat kasusnya (karena kekhawatiran dan ketakutan akan adanya stigma atau tanggapan negatif dari masyarakat). banyak dicatat pelaku yang dikategorikan sebagai pejabat publik (PNS. Menteri). Jumlah ini lebih sedikit dibandingkan jumlah korban tahun sebelumnya (2009). Komnas Perempuan menengarai adanya penyerangan terhadap perempuan pembela HAM di tingkat pusat maupun daerah. keterbatasan pemahaman mengisi format pendataan. dan karena adanya relasi kuasa.530 kasus. Pada tahun 2010 ini secara khusus tercatat tindak kekerasan seksual baik di ranah domestik (864) maupun ranah komunitas (1. Berdasarkan data dari lembaga mitra. keterbatasan fasilitas yang menunjang pendokumentasian. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 1 . pencabulan.

Dalam kurun waktu ini Komnas Perempuan mencatat kasus kekerasan terhadap perempuan di masa lalu. dan pemulangan). 2 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . militerisme. kekerasan yang berkaitan dengan sumber daya alam. di tempat penampungan.Permasalahan Pekerja (Buruh) Migran yang dicatat pada tahun 2011 mencakup adanya pelanggaran HAM Perempuan yang terjadi di berbagai fase (persiapan keberangkatan. di tempat kerja negara tujuan. Komnas Perempuan menengarai pola kekerasan terhadap perempuan pekerja migran ini berulang. Selama lebih dari tiga tahun Komnas Perempuan secara intensif melakukan pemantauan di wilayah Papua. dan penanganan permasalahan yang lamban – cenderung adanya pembiaran dari tingkat pusat maupun daerah. sedangkan penangan permasalahannya lamban dan cenderung stagnan.

penulis.PENGANTAR Catatan Tahunan (CATAHU) Komnas Perempuan diterbitkan setiap tanggal 7 Maret. dan hambatan dalam penanganan kasus. kondisi lembaga. Data yang dikompilasi merupakan data dari lembaga mitra pengada layanan yang menangani kasus kekerasan terhadap perempuan. Pada kesempatan ini Komnas Perempuan mengucapkan terima kasih kepada seluruh lembaga mitra pengada layanan yang telah menyediakan waktu. dan tim pendukung logistik yang bekerja sampai detik terakhir untuk memastikan laporan ini tersedia tepat waktu. Tujuannya. hambatan yang dihadapi dalam pencatatan. Untuk tahun 2010. sejak tahun 2006 Komnas Perempuan mengembangkan standar formulir pendataan yang dikirimkan kepada lembaga mitra pengada layanan. tim diskusi. juga mencakup analisis kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan yang dipantau selama kurun waktu satu tahun. Formulir pengisian ini setiap tahunnya dievaluasi dalam lokakarya bersama lembaga-lembaga mitra yang telah terbiasa mengisi formulir. maupun dengan lembaga pengada layanan yang belum menjadi mitra Komnas Perempuan. termasuk data pemantauan yang dilakukan oleh Komnas Perempuan sendiri. dapat menjadi rujukan bagi semua pihak untuk menilai capaian bangsa ini dalam menangani dan menanggulangi pelanggaran HAM Perempuan. juga untuk meningkatkan kerja sama dan komunikasi antar lembaga. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 3 . Ucapan terima kasih juga ditujukan kepada para pengolah data. tenaga dan pikirannya untuk melengkapi formulir data dan mengirimkan kembali ke Komnas Perempuan untuk diolah. Pada akhirnya. lokakarya diadakan di dua wilayah: NTT (Maumere) dan Kalimantan Timur (Balikpapan). yang mencakup lembaga mitra di Indonesia Timur dan Tengah. Catatan ini memberikan gambaran umum tentang data kekerasan yang dialami oleh perempuan di seluruh wilayah Indonessia selama kurun waktu setahun. Untuk mengkompilasi data kuantitatif. selain mendapat masukan bagi format formulir. melalui pendataan kasus kekerasan terhadap perempuan yang terus-menerus diharapkan dapat teridentifikasi besaran dan kompleksitas masalah kekerasan terhadap perempuan. Data standar yang dipantau berkaitan dengan jumlah kasus/korban kekerasan terhadap perempuan yang ditangani oleh lembaga. Akhirnya.

Besaran atau jumlah kasus kekerasan terhadap perempuan yang terdata dan dilaporkan dalam setiap catatan tahunan bergantung pada: 1) partisipasi atau respon lembaga mitra terhadap permintaan pengisian formulir data yang dikirim Komnas Perempuan. Di penghujung setiap akhir tahun (biasanya bulan Oktober atau November tahun bersangkutan). tingkat pemahaman masyarakat tentang isu yang berkaitan dengan kekerasan terhadap perempuan juga dapat mempengaruhi para perempuan korban membuka diri dan berani melaporkan pengalaman kekerasan yang dialaminya kepada lembaga pengada layanan setempat. dan data pengaduan langsung yang diterima oleh Unit Pengaduan dan Rujuan (UPR) Komnas Perempuan. stigmatisasi yang menunjukkan dirinyalah yang patut ‘dianiaya’ (dalam bentuk tindakan apa pun) atau masuk dalam situasi dipersalahkan kembali (reviktimisasi). PARTISIPASI LEMBAGA MITRA PENGADA LAYANAN dengan mengisikan data kasus kekerasan terhadap perempuan yang ditangani oleh masing-masing lembaga yang bersangkutan merupakan sumbangan nyata dan paling berharga dalam penyusunan catatan tahunan ini. Dan jika perempuan korban itu kemudian berani mengungkapkan pengalamanannya dengan melaporkan kejadian kekerasan yang menimpanya kepada orang lain atau lembaga pengada layanan. maka perempuan korban itu akan mendapatkan ‘cacian’. Di banyak wilayah. kemudian dianalisis tepat pada waktunya. Masyarakat seringkali masih menganggap bahwa perempuan yang menjadi korban kekerasan disebabkan oleh perilakunya sendiri yang mengundang terjadinya tindak kekerasan tersebut. dan tentunya juga sangat bergantung pada 3) kinerja masing-masing lembaga mitra pengada layanan. salah satunya adalah dukungan dari lingkungan terdekat dan masyarakat setempat. khususnya dalam upaya mendokumentasikan kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan secara tepat dan cermat. Lembaga mitra pengada layanan mengisi data kasus (berdasarkan korban) yang ditangani masing-masing lembaga pada formulir pendataan ini dan dikirimkan kembali kepada Komnas Perempuan kira-kira bulan Januari atau/dan Februari tahun berikut supaya semua data yang diterima dalam kurun waktu tersebut dapat dikompilasi dan dihitung. Penyebaran (distribusi) formulir dan tingkat respon PENGIRIMAN FORMULIR DATA CATAHU TAHUN 2010 dilakukan secara bertahap karena berbarengan dengan adanya pemutakhiran database lembaga mitra pengada layanan oleh masing-masing 4 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . 2) aksesibilitas lembaga mitra pengada layanan di masing-masing wilayah (khususnya berkaitan dengan lokasi keberadaan lembaga atau kemudahan dijangkau dengan beragam alat transportasi dan sarana/fasilitas kemudahan berkomunikasi – telpon atau hotline yang tersedia).METODOLOGI: KOMPILASI DATA DARI LEMBAGA MITRA PENGADA LAYANAN Data catatan tahunan (CATAHU) Komnas Perempuan merupakan data kompilasi dari kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan yang diterima dan ditangani oleh lembaga mitra pengada layanan di daerah. KENDALA PEREMPUAN KORBAN DALAM MENGAKSES bantuan dari lembaga pengada layanan beragam. Komnas Perempuan mengirimkan Formulir Data CATAHU kepada lembaga-lembaga mitra di daerah (lihat Daftar Lembaga Pengada Layanan yang Berpartisipasi dalam CATAHU Tahun 2010). Kondisi lingkungan seperti ini semakin menyulitkan perempuan korban untuk mengakses lembaga pengada layanan untuk mendapatkan pertolongan pemulihan yang adil bagi dirinya.

Lebih dari 50% lembaga P2TP2A yang berada di bawah koordinasi Kementerian Pember dayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPdanPA) memberikan respon positif dengan mengisi dan mengembalikan formulir data Komnas Perempuan. Jumlah distribusi ini lebih banyak dibandingkan tahun lalu (1. masalah klasik masih tetap menjadi salah satu faktor kendala dalam pengiriman formulir data ini.286 lembaga mitra pengada layanan di seluruh provinsi di Indonesia (lihat Grafik Penyebaran dan Penerimaan Formulir Catahu Tahun 2010). dan pada awal bulan Januari 2011 Komnas Perempuan masih menitipkan formulir pendataan kepada sejumlah lembaga mitra yang mengikuti acara di Jakarta. Pada tahun ini formulir data berhasil didistribusikan kepada sejumlah 1. tingkat respon dari lembaga mitra ini sedikit meningkat. Pada Grafik Penyebaran dan Penerimaan Formulir Catahu Tahun 2010 di atas juga terlihat tingkat respon dari lembaga mitra yang mengisi dan mengembalikan formulir data CATAHU. Tingkat respon cukup tinggi diperoleh dari lembaga mitra di wilayah Bali (40%). Jawa (34%). Data menunjukkan bahwa tingkat respon tinggi diperoleh dari P2TP2A dan PA/MS. Sejumlah antara 15% . Kalimantan (35%).divisi di dalam Komnas Perempuan. Sumatera (32%). dan Maluku (31%). Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 5 .21% lembaga mitra di wilayah lain turut berpartisipasi dengan mengisi formulir data Komnas Perempuan pada tahun ini. Sedangkan respon PA/MS dan PTA yang cukup tinggi. juga sebagian besar data diakses lewat internet. selain diperoleh secara langsung dari pengembalian formulir yang telah diisi. Jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya (23%).173 lembaga) karena Komnas Perempuan berhasil memutakhirkan database lembaga mitra. yaitu penyesuaian penggunaan anggaran dari APBN.Desember 2010 formulir data dikirimkan kepada lembaga mitra pengada DISTRIBUSI DAN PENERIMAAN MENURUT WILAYAH (DATA CATAHU 2010) Distribusi Terima ACEH SUMATERA JAWA KALIMANTAN BALI DISTRIBUSI TERIMA 81 12 292 92 485 164 125 44 30 12 NTB 28 6 NTT SULAWESI MALUKU 47 9 139 30 26 8 PAPUA 33 6 layanan. yaitu sejumlah 383 lembaga (30%) dari total formulir yang didistribusikan. dan memperluas jaringan kemitraan dengan sejumlah lembaga baru. Tingkat respon menurut lembaga mitra pengada layanan dapat dilihat pada grafik di halaman berikut. Selama akhir bulan Oktober . Selain itu.

Diperkirakan 60% lembaga mitra baru ini berpartisipasi mengirimkan datanya pada tahun ini.DISTRIBUSI DAN PENERIMAAN MENURUT LEMBAGA MITRA (DATA CATAHU 2010) Distribusi Terima PA/MS DISTRIBUSI TERIMA 156 149 PTA 29 12 PN 311 49 PT 30 11 UPPA 61 22 RS 73 19 KEJATI KEJARI 30 4 326 43 P2TP2A 37 20 RPTC 3 1 OMS 230 53 Tahun ini. Namun demikian. Banyak pula di antara lembaga mitra menyiapkan acara peringatan 100 tahun Hari Perempuan Internasional (8 Maret 2011) dengan peluncuran data kekerasan terhadap perempuan di wilayah kerjanya. Komnas Perempuan berhasil mengidentifikasi dan membuka kerja sama dengan sejumlah 230 lembaga mitra pengada layanan di sejumlah wilayah. ada pula sejumlah lembaga mitra yang biasanya turut berpartisipasi pada tahun-tahun sebelumnya kali ini tidak mengirimkan data dikarenakan masalah internal di lembaga masing-masing. 6 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 .

020 3.169 5.391 22.425 25.163 Th 2001 02 03 04 20. pendanaan dalam rangka mendukung pendokumentasian kasus.512 05 06 07 08 09 2010 Jumlah Korban KTP Tahun 2010 Berdasarkan kompilasi data kekerasan terhadap perempuan dari 383 lembaga mitra pengada layanan yang mengisi dan mengirim kembali datanya kepada Komnas Perempuan diperoleh jumlah korban KtP tahun 2010 ini. yaitu 105. khususnya berkaitan dengan pendokumentasian kasus kekerasan terhadap perempuan yang dilakukan oleh masing-masing lembaga. keterbatasan fasilitas (perangkat komputer. Di antara sejumlah faktor penyebab yang hampir selalu disebutkan oleh lembaga mitra pengada layanan adalah: keterbatasan SDM (dalam hal ketrampilan pendataan dan pergantian – turnover yang cepat).103 korban.GAMBARAN UMUM: DATA KTP TAHUN 2010 JUMLAH KASUS KTP (Tahun 2001-2009) 143.586 105. angka kekerasan pada tahun ini lebih kecil kurang-lebih 27%. Jika dibandingkan dengan kompilasi data tahun yang lalu.787 14. dan keengganan korban untuk secara formal dicatat kasusnya (karena kekhawatiran dan ketakutan akan adanya stigma atau tanggapan negatif dari masyarakat tentang kasus kekerasan yang dialaminya). pemahaman akan pengisian format pendataan (yang juga seringkali diubah atau disesuaikan dengan keadaan pengaduan dari tahun ke tahun). Lebih kecilnya angka korban KtP tahun ini tidak dapat diartikan bahwa dalam tahun 2010 kekerasan terhadap perempuan berkurang. dan peralatan lain yang diperlukan untuk pendataan).522 7.103 54. Ada sejumlah faktor yang ditengarai menjadi penyebab. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 7 .

729 431 1.932 dan 1. urutan kedua terbanyak Sumatera Selatan (5.229 19. Ada pula sejumlah lembaga yang pada tahun ini secara khusus mempersiapkan dokumentasi laporan dalam rangka memperingati 100 Tahun Hari Perempuan Internasional. JUMLAH KASUS KTP MENURUT WILAYAH (CATAHU 2010) Papua Maluku Sulawesi NTT NTB Bali Kalimantan Jawa Sumatera Aceh 496 426 4. rata-rata di atas 90% dari seluruh angka kekerasan terhadap perempuan yang dicatat oleh lembaga-lembaga mitra. Sedangkan wilayah Sumatera Utara dan Riau masing-masing mencatat sejumlah 1.258 korban.626 korban). Oleh karena itu.017 korban. 8 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 .071 korban). Angka paling tinggi korban KtP dicatat oleh lembaga mitra pengada layanan di wilayah Jawa: 63. Di wilayah Sumatera. Jumlah korban paling banyak di wilayah Jawa adalah yang tercatat di lembaga mitra Jawa Timur (22.211 korban). .Kendala lain yang ditengarai oleh Komnas Perempuan di antaranya pembenahan internal organisasi sehingga yang biasa turut berpartisipasi mengirimkan data pada tahun ini tidak berhasil mengirimnya tepat waktu.641 korban di Jawa Tengah.229 korban. Secara umum.741 574 Gambaran umum tentang jumlah korban KtP menurut wilayah dapat dilihat pada grafik di atas. Lebih dari 75% sampai 90% dari jumlah tersebut diperoleh dari Pengadilan Agama. dan DKI Jakarta sejumlah 13. dan wilayah Kalimantan: 14. Komnas Perempuan berupaya melakukan sosialisasi pentingnya CATAHU bagi semua pihak dalam kerangka advokasi kebijakan untuk menghapuskan segala bentuk kekerasan terhadap perempuan.741 korban. Di masing-masing wilayah ini Pengadilan Agama menyumbang catatan paling tinggi. kendala seperti disebutkan oleh berbagai pihak ini menunjukkan bahwa memang ‘kesadaran’ akan pentingnya pendokumentasian kasus KtP masih sangat kurang. lembaga mitra yang paling banyak mendokumentasikan korban kekerasan terhadap perempuan adalah lembaga mitra di Sumatera Barat (9. di urutan kedua terbanyak tercatat sejumlah 15.956 korban. Sumatera: 19.258 63.023 196 14.

Lembaga mitra di wilayah Kalimantan yang paling banyak mencatat kekerasan terhadap perempuan adalah lembaga di Kalimantan Timur: 6. Komnas Perempuan menyadari perlunya mencermati kembali jumlah kasus yang dicatat di pengadilan (tinggi) agama karena masalah teknis administratif dan sistem pendokumentasian kasus KtP di jajaran lembaga tersebut.995 60.128 kasus (lebih dari 96%).530 NEGARA 0 0 445 0 0 0 0 0 0 0 445 Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 9 . Jumlah Korban KTP Menurut Ranah/Domain Dari seluruh jumlah 105.824 14. WILAYAH Aceh Sumatera Jawa Kalimantan Bali NTB NTT Sulawesi Maluku Papua Jumlah KDRT/RP 459 18. dan kasus KtP di ranah negara sejumlah 445 kasus. 2) tidak semua pengadilan agama mengisi dan mengirimkan kembali formulir data dari Komnas Perempuan.530. Proporsi jumlah kasus KtP seperti ini sudah ditengarai terjadi sejak tahun 2005 (lihat CATAHU 2006). yaitu sejumlah 101. sebanyak 3.553 358 456 101. Hal ini terkait dengan kehadiran Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga yang memberikan akses lebih besar kepada perempuan untuk dapat melaporkan kasusnya. Lebih dari 95% kasus tersebut diperoleh dari catatan Pengadilan Agama.175 korban. termasuk kasus-kasus banding. Komnas Perempuan secara khusus mendapat kesulitan untuk mencermati penghitungan ganda dari kedua lembaga ini karena: 1) tidak semua pengadilan agama melaporkan data kasusnya tepat waktu ke pengadilan tinggi agama setempat.128 KOMUNITAS 115 746 1.960 114 18 120 173 176 68 40 3.143 kasus yang merupakan urutan ketiga terbanyak di wilayah Kalimantan ini. Pendokumentasian kasus KtP di pengadilan tinggi agama seyogyanya merupakan kompilasi seluruh kasus dari pengadilan agama yang tercakup dalam wilayah kerjanya. Namun demikian. Pengadilan (tinggi) agama merupakan lembaga mitra yang paling banyak mencatat penanganan kasus kekerasan terhadap perempuan. Jumlah kasus KtP terbanyak kedua terjadi di ranah komunitas. serta 3) adanya kesulitan menelusuri akumulasi jumlah kasus banding di pengadilan tinggi agama (agar bisa memilah dokumentasi kasus banding hanya untuk tahun tertentu).673 korban dan lembaga di Kalimantan Barat mendokumentasikan sejumlah 3. paling besar adalah KtP di ranah domestik–KDRT/RP (kekerasan dalam rumah tangga dan relasi personal). terbanyak kedua diperoleh dari lembaga di Kalimantan Selatan: 4.144 178 903 258 4. atau kasus yang berkaitan dengan perceraian dalam rumah tangga seperti data berikut ini. tingginya angka/data dari pengadilan (tinggi) agama menunjukkan bahwa kasus kekerasan terhadap perempuan paling banyak berada di ranah/domain domestik – kekerasan dalam rumah tangga dan relasi personal.133 kasus atau hampir mencapai 89% dari keseluruhan kasus kekerasan terhadap perempuan di tahun 2010 ini.103 kasus yang dicatat oleh lembaga mitra pada tahun ini. yaitu sejumlah 93.

P2TP2A Jawa Timur (40 korban) dan Komnas Perempuan yang diterima oleh Unit Pengaduan dan Rujukan (UPR) sejumlah 10 korban. Jumlah ini dicatat oleh LBH APIK Jakarta dan LBH Jakarta (395 korban). 01 10 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Angka KtP di ranah yang menjadi tanggung jawab negara ini lebih dari 8 kali lipat lebih besar dibandingkan dengan yang tercatat di tahun 2009 yang lalu (yaitu 54 korban) atau di tahun-tahun sebelumnya – tidak lebih dari 50 kasus.Yang menarik dicermati adalah meningkatnya jumlah KtP di ranah/domain yang menjadi tanggung jawab negara (445 kasus).

KDRT/RP CATAHU 2010 Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 11 . Jenis tindakan kekerasan lain yang termasuk dalam KDRT/RP ini adalah kekerasan oleh mantan suami dan mantan pacar – relasi personal seperti ini patut dicermati karena setiap tahun sejumlah lembaga mitra menangani korban cukup banyak.299 korban KDP. kekerasan oleh mantan suami (KMS). yaitu 660 1. tahun 2010 ini ditengarai sebagai titik awal pengulangan pola yang mirip dengan pola kekerasan yang terjadi ketika dimulainya reformasi dimana pada tahun awal reformasi itu banyak ditangani perempuan korban kekerasan yang menjadi tanggung jawab negara.POLA KTP TAHUN 2010: MENINGKATNYA KTP DI RANAH NEGARA Tingginya angka kasus kekerasan terhadap perempuan di ranah negara yang mencapai lebih dari 8 kali lipat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya perlu dicermati lebih jauh. Kekerasan terhadap Perempuan di Ranah Domestik: KDRT/RP Seperti pada tahun-tahun sebelumnya. KDP Pada tahun ini juga tercatat KDP 1. Data KDRT/RP menunjukkan jumlah kekerasan terhadap istri (KTI). khususnya mantan pasangan yang telah mempunyai anak.577 KTAP (kekerasan terhadap anak KTAP perempuan) cukup tinggi. KDRT/RP merupakan bentuk KtP yang paling dominan (lebih dari 96%) di antara bentuk yang lain. dan 600 KTAP. kekerasan terhadap anak perempuan (KTAP). Jika mempelajari pola kekerasan terhadap perempuan dari tahun ke tahun (lihat CATAHU sejak tahun 2001). kekerasan dalam pacaran (KDP).299 KTI (kekerasan dalam pacaran) dan 98. dan budaya penegakan hukum yang tidak berperspektif gender serta kekerasan terhadap perempuan di wilayah konflik. Meskipun telah berpisah “mantan” suami atau pacar seringkali ditengarai masih mempunyai relasi kuasa yang membuat mantan pasangannya tidak bisa berbuat banyak untuk melakukan perlindungan dan pertahanan diri. Bagian berikut memaparkan lebih rinci hasil kompilasi data kuantitatif yang diperoleh dari lembaga mitra Komnas Perempuan. kekerasan oleh mantan pacar (KMP). Kekerasan terhadap istri seperti juga pola tahun-tahun sebelumnya merupakan jenis tindakan kekerasan dalam rumah tangga dan/atau relasi personal (KDRT/RP) yang paling banyak dicatat. kekerasan terhadap pekerja rumah tangga (PRT) dan bentuk kekerasan relasi personal lainnya. Kekerasan terhadap perempuan dan peran negara ini mencakup semua tindak kekerasan yang terjadi karena adanya perangkat hukum. lebih dari 97% dari seluruh jumlah KDRT/RP. penegak hukum.

khususnya OMS. Sedangkan korban kekerasan fisik banyak mendatangi rumah sakit dan P2TP2A.781 korban. serta sebagian OMS. Jawa Tengah. Data menunjukkan bahwa korban yang dikategorikan dalam KTI lebih memilih ke pengadilan (tinggi) agama (hampir 95%) dibandingkan ke lembaga lain. trafiking. Buruh migran. Sedangkan untuk jenis lain. ada sejumlah 78 dan 28 korban yang mendatangi P2TP2A dan UPPA.781 Demikian pula dengan kekerasan psikis. sejumlah 1. sejumlah 192 korban dicatat mengadukan kasusnya ke Komnas Perempuan.682 Ekonomi 7. Dari jumlah ini lebih dari 34% (607) korban ditangani oleh OMS. Di wilayah DKI.Menarik untuk mempelajari lembaga mitra yang menangani atau pilihan perempuan korban KDRT/RP dalam rangka menyelesaikan masalah atau memulihkan kondisinya. Sedangkan istri yang menjadi korban kekerasan secara fisik dan seksual lebih banyak mendatangi lembaga pengada layanan lain. Semua perempuan korban yang mengadu ke Komnas Perempuan dirujuk ke lembaga mitra di wilayah masing-masing sesuai dengan bantuan rujukan yang dibutuhkan. fisik. KTP DI RANAH KOMUNITAS (CATAHU 2010) Melarikan anak perempuan Buruh migran Trafiking Kekerasan psikis Kekerasan fisik Kekerasan seksual 15 134 268 228 912 1.208 Seksual 864 Kekerasan terhadap istri (KTI) mencakup kekerasan psikis. P2TP2A. KDP. Jenis tindakan kekerasan yang termasuk dalam ranah komunitas adalah: kekerasan seksual. seluruhnya (134 korban) memilih untuk ditangani oleh OMS. Jawa Timur. 21 12 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Data dari pengadilan (tinggi) agama mencakup kekerasan psikis dan ekonomi. dan seksual. ekonomi. KTAP. lebih dari separuhnya (188 dari 228 korban) ditangani oleh OMS. JENIS (TINDAKAN) YANG DIALAMI DALAM KTI CATAHU 2010 Psikis 87. Sumatera Selatan dan Jawa Barat. Hal ini disebabkan oleh keterbatasan mandat Komnas Perempuan. Kekerasan terhadap perempuan di Ranah Komunitas (KOM) Lembaga mitra yang mencatat kekerasan terhadap perempuan di ranah komunitas paling banyak di wilayah DKI Jakarta. Atau korban trafiking.690 Lain 122 Fisik 3. sejumlah 136 dari 268 korban ditangani oleh OMS. seperti KMS. korban mencari bantuan ke lembaga swadaya masyarakat/organisasi masyarakat sipil (OMS). psikis. Data paling besar dari jenis tindak kekerasan di ranah komunitas ini adalah kekerasan seksual. buruh migran dan melarikan anak perempuan. atau UPPA. yang tidak secara langsung melakukan pendampingan dan penanganan kasus KtP. fisik.

maka lembaga mitra di Jawa Tengah mencatat korban paling tinggi (198 korban – 80 diantaranya kasus pencabulan). Selain OMS yang banyak menangani korban kekerasan seksual di ranah komunitas ini. dam kekerasan seksual lain. persetubuhan. dan lain-lain. ada sejumlah lembaga pengada layanan lain yang juga turut menangani. Untuk kekerasan fisik yang ditangani lembaga (912): penganiayaan. P2TP2A Jawa Timur menangani korban trafiking sejumlah 40 orang.). SEKSUAL (1. UPPA. kejaksaan tinggi. kasus kekerasan terhadap perempuan di ranah negara ini menjadi permasalahan yang perlu secara serius ditangani. dan kekerasan psikis bentuk lain (makian. Termasuk dalam laporan kekerasan terhadap perempuan di ranah negara ini. masalah tanggung jawab negara terhadap kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan yang terjadi dianalisis dengan lebih detil. P2TP2A dan/atau Biro Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana Kekerasan terhadap perempuan di Ranah Negara Tahun ini korban tindak kekerasan terhadap perempuan di ranah yang menjadi tanggung jawab negara mencapai 445 orang. yaitu DKI Jakarta dan Jawa Timur. dan tindakan fisik lain. pembunuhan. Jawa Tengah (118 korban). Sedangkan kekerasan psikis (228) meliputi ancaman. Kekerasan seksual (1. perkosaan. yaitu: pengadilan negeri. percobaan perkosaan. LBH APIK dan LBH Jakarta mencatat sejumlah 395 perempuan yang menjadi korban penggusuran. Di wilayah DKI Jakarta. penangkapan penari (implementasi UU Pornografi). dan penghentian ibadah keagamaan. Komnas Perempuan menerima pengaduan dari 10 orang korban pembakaran mesjid. Pada tahun ini.781) yang ditangani lembaga mitra mencakup pencabulan. Jika ditambah dengan kasus pencabulan. Jumlah ini ditangani/dicatat di 2 wilayah. Jawa Timur (97 korban). pemukulan. Pada bagian lain catatan tahunan ini.Grafik di samping menunjukkan cakupan jenis tindakan dari masing-masing bentuk kekerasan di ranah komunitas. pelecehan seksual.781) PSIKIS (228) FISIK (912) Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 13 . rumah sakit. LAIN (417) Melarikan anak perempuan Buruh migran Trafiking Kekerasan fisik lain Pembunuhan Pemukulan Penganiayaan Kekerasan psikis lain Pengancaman Kekerasan seksual lain Pelecehan seksual Persetubuhan Percobaan perkosaan Perkosaan Pencabulan Lembaga yang banyak menangani korban perkosaan adalah lembaga mitra di Sumatera Selatan (159 korban).

Data mitra pengada layanan menunjukkan usia korban dan pelaku KDRT/RP paling banyak ada di antara kelompok usia 25 – 40 tahun. sedangkan untuk pelaku KtP di ranah komunitas semakin lanjut usia grafiknya semakin meninggi. Grafik pelaku pun menunjukkan pola yang sama: jumlah pelaku meningkat di kelompok usia 19 – 24 tahun dan puncaknya untuk pelaku KDRT ada di kelompok usia 25 – 40.Karakteristik: Usia Korban & Pelaku Karakteristik pelaku dan korban KtP ini diolah dari data yang diperoleh dan berhasil dicatat oleh lembaga mitra pengada layanan. Pelaku KtP di ranah negara terbanyak dijumpai di kelompok usia 19 – 24 tahun. komunitas. Jumlah kasus semain meningkat di kelompok usia 13 – 18 tahun (usia remaja) dan kembali menunjukkan angka terbanyak antara usia 25 – 40 tahun. Mencermati data lembaga mitra. 41 14 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . dan 2) yang paling rentan menjadi korban KtP adalah perempuan usia remaja (antara 13 – 18 tahun) serta usia dewasa (antara 25 – 40 tahun). Pola ini menunjukkan bahwa: 1) perempuan di usia berapa pun bisa menjadi korban KtP. Data karakteristik usia perempuan korban di ketiga ranah (domestik atau KDRT/RP. bahkan puncaknya ada di kelompok usia lebih dari 40 tahun. dan negara) menunjukkan pola sama – dalam grafik di atas. perempuan korban KtP ada di semua kelompok usia (kecuali korban kekerasan si ranah negara). garis korban di ranah negara tidak terlihat karena perbandingan nilai/angka kasus yang cukup besar dengan kedua ranah lain.

serta fasilitas penunjang lain. rujukan dalam menangani kasus KtP. pengadilan (tinggi) agama dan pengadilan negeri menyediakan tenaga khusus untuk memutakhirkan data setiap bulannya. pengadilan.PENANGANAN: KAPASITAS LEMBAGA DAN IMPLEMENTASI PERANGKAT HUKUM Kapasitas lembaga pengada layanan Kapasitas penanganan lembaga pengada layanan dilihat dari aspek ketersediaan SDM. dan kerja sama dengan lembaga lain). OMS menganggap perlu mengembangkan MoU dengan berbagai pihak secara terpisah – sehingga satu OMS di wilayah tertentu dimungkinkan mempunyai MoU dengan dua atau lebih lembaga pengada layanan lain di lingkungan wilayah kerjanya. Oleh karena itu. UU Perlindungan Anak (UU No. Berkaitan dengan ketersediaan tenaga (SDM). Secara khusus. Pengadilan Agama. Di antara lembaga-lembaga tersebut adalah UUPA. Sebagian lembaga memberikan informasi tentang ketersediaan alat transportasi untuk penanganan kasus dan alokasi dana (rutin atau APBN). Implementasi UUPKDRT dan Perangkat Hukum Lain Berdasarkan data yang diberikan oleh lembaga mitra pengada layanan. Untuk keperluan penanganan kasus kekerasan terhadap perempuan. Kerja sama formal kelembagaan ini dianggap penting bagi kebanyakan OMS agar dapat dimanfaatkan untuk mengakses fasilitas di lembaga-lembaga pengada layanan yang dibutuhkan. Sebanyak 103 lembaga menggunakan UU Perlindungan Anak dalam Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 15 . khususnya rumah sakit. serta pelimpahan berkas. Demikian pula dengan fasilitas pendukung seperti mesin faks. jaringan kemitraan. Pengadilan Negeri. Kondisi ini berkaitan dengan sudah dibukanya akses informasi (data) lewat situs-situs web yang dikembangkan lembaga pengadilan. penanganan kasus. banyak lembaga mitra pengada layanan juga mengembangkan sistem rujukan yang meliputi: advokasi. koordinasi. misalnya OMS banyak menangani perempuan korban kekerasan untuk memperoleh visum dari rumah sakit agar kasus kekerasannya dapat diteruskan ke tingkat penyidikan lebih lanjut di kepolisian. kepolisian. perangkat komputer dan printernya. Contoh konkret yang seringkali dikemukakan. Selain itu. tenaga khusus pencatat data dan yang menangani database di masing-masing lembaga. 23 Tahun 2002) juga banyak digunakan dalam penanganan kasus lewat jalur hukum. UU PKDRT (UU No. Selain aspek-aspek kapasitas lembaga seperti dijelaskan di atas. Dengan nota kesepakatan yang dibangun bersama rumah sakit setempat. P2TP2A. line telpon. sarana (fasilitas khusus pencatatan data. misalnya dengan perjanjian atau kesepakatan yang dituangkan dalam MoU. lembaga mitra pengada layanan juga mengembangkan sistem rujukan dan kerja sama secara kelembagaan. sosialisasi berkaitan dengan KtP dan penanganannya. permintaan visum dapat dilayani segera dan tanpa biaya (yang memang seringkali menjadi kendala bagi korban). pada umumnya lembaga mitra pengada layanan telah menyediakan tenaga konselor. 23 Tahun 2004) sudah mulai banyak digunakan dalam rangka litigasi. hakim/jaksa yang sensitif gender. OMS. Kejaksaan Tinggi dan Pemda. Sebanyak 96 lembaga tercatat menggunakan UU PKDRT. audiensi.

Pengadilan Agama. P2TP2A. Pengadilan Tinggi Agama. 61 16 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Pengadilan Negeri. dan Pemda. OMS. yaitu OMS (6 lembaga). Lembaga-lembaga yang menggunakan UU Perlindungan Anak ini di antaranya adalah: UPPA. Hal ini berkaitan dengan adanya korban usia anak seperti telah dijelaskan terdahulu. UPPA (2 lembaga) dan Pengadilan Agama. Ada juga lembaga yang menggunakan UU Perkawinan No.penanganan kasus lewat jalur hukum. Pengadilan Tinggi. 1 Tahun 1974.

sampai dengan saat ini tak satupun dari kebijakan itu yang dibatalkan. Komnas Perempuan melihat bahwa penambahan jumlah kebijakan diskriminatif ini bersamaan juga dengan penambahan jumlah daerah yang mengeluarkan kebijakan diskriminatif. telah diterbitkan 6 kebijakan daerah yang diskriminatif terhadap komunitas Ahmadiyah sehingga total kebijakan diskriminatif adalah 195 kebijakan Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 17 . kami mencatat kebijakan 1. Komnas Perempuan kembali mencatat adanya penambahan sebanyak 35 kebijakan diskriminatif baru yang muncul dalam kurun waktu satu tahun terakhir. Komnas Perempuan mencatat hanya ada satu daerah yang telah melakukan perubahan terhadap kebijakan diskriminatif. Sementara itu. bahkan mengurangi hak-hak konstitusional warga negara yang seharusnya dijamin oleh negara. Ke-154 kebijakan ini dinilai diskriminatif karena telah membatasi. Komnas Perempuan mencatat. Beberapa hak yang dibatasi dan dikurangi tersebut diantaranya adalah hak atas (a) kedudukan yang sama dalam hukum dan pemerintahan. (b) hak atas kebebasan menyatakan pikiran dan sikap sesuai dengan hati nurani. dari 40 kebijakan menjadi 46 kebijakan kondusif. yaitu Perda Kab. Sementara tiga daerah lain yang mengeluarkan kebijakan daerah yang kondusif bagi pemenuhan hak-hak konstitusional perempuan adalah Kabupaten Tasikmalaya untuk kebijakan tentang Kesehatan Reproduksi melalui Perda No. (c) hak atas perlindungan dari ancaman ketakutan untuk berbuat sesuatu yang merupakan hak asasi dan (d) bebas dari perlakuan diskriminatif. tiga diantaranya dikeluarkan oleh Kabupaten Bulukumba dengan kebijakan tentang Pembentukan dan Tata Kerja Puat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak melalui Keputusan Bupati No. Setelah ditelaah kembali.DISKRIMINASI DAN KEKERASAN ATAS NAMA MORALITAS DAN AGAMA Kebijakan Diskriminatif Sejak Komnas Perempuan mengemukakan hasil pemantauan terkait kemunculan 154 kebijakan diskriminatif atas nama agama dan moralitas pada awal tahun 2009. sampai dengan saat ini ada sebanyak 189 kebijakan diskriminatif yang muncul sampai dengan tahun 20101. Sampai laporan ini diselesaikan. Menelisik kembali kepada hadirnya kebijakan diskriminatif di tahun 2010 ini. Artinya. Lahirnya keenam kebijakan daerah yang kondusif bagi pemenuhan hak-hak konstitusional perempuan ini merupakan bagian dari usaha pemerintah daerah untuk pemenuhan hak-hak kontitusional perempuan. 13 Tahun 2005 tentang buruh migran. Kabupaten Donggala dengan kebijakan mengenai Keterwakilan dan Partisipasi Perempuan serta yang terakhir adalah Kabupaten Banjar dengan Perda tentang Pengarusutamaan Gender.47/XI/2009 dan Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pembinaan Program Terpadu Peningkatan Peran Wanita Menuju Keluarga Sehat Sejahtera (P2WKSS) dengan Surat Keputusan Bupati No. yaitu pada 5 Maret 2011. Penghujung tahun 2010. perubahan yang dilakukan tersebut tidak substantif melainkan hanya terbatas pada judul kebijakannya.120/V/2010 tentang Kelompok Kerja Pengarusutamaan Gender Kabupaten Bulukumba. dari enam kebijakan daerah yang kondusif tersebut.9 Tahun 2009. penambahan kebijakan daerah yang kondusif bagi pemenuhan hak konstitusional perempuan hanyalah berjumlah 6 kebijakan. 37/II/2010 serta Keputusan Bupati No. Pada awalnya. dan (e) kepastian hukum. Sukabumi No.

dan Perintah kepada Penganut. dimana Jawa Barat adalah yang terbanyak (35 kebijakan). Anggota dan/atau Anggota Pengurus Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) dan warga masyarakat serta UU No. 14 Tahun 2003 dan 1375 orang perempuan Aceh yang terjaring razia wajib busana muslim sebagaimana diatur dalam Qanun No. Bupati Aceh Barat menyediakan setidaknya 12. Sulawesi Tengah (1 kebijakan) dan Nasional (7 kebijakan). 44 tahun 2008 tentang Pornografi.44 Tahun 2008 tentang Pornografi. Center for Religious dan Cross-Cultural Studies . Sementara untuk kebijakan diskriminatif yang dikeluarkan di tingkat nasional. Ke-7 kebijakan tersebut terdiri dari: Undang-Undang No.diskriminatif tersebar di 77 kota/kabupaten di 22 provinsi. yaitu Undang-Undang No. Ibadah. Jambi (1 kebijakan). 2 Putusan Uji Materil Mahkamah Konstitusi terhadap dua Undang-Undang. disusul berturut-turut. diantaranya adalah Sulawesi Barat (1 kebijakan). Mengutip laporan Kontas Aceh. 2010 81 18 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Kedua aturan ini menyebabkan hilangnya hak konstitusional untuk tidak takut berbuat sesuatu yang merupakan hak asasinya. Di tahun 2010 ini Komnas Perempuan mencatat ada 5 wilayah baru yang mengeluarkan kebijakan diskriminatif. dan Syi’ar Islam. Kalimantan Barat (1 kebijakan). sementara 1 hukuman cambuk lainnya diberlakukan terhadap dua perempuan yang ditangkap karena berjualan makanan pada siang hari bulan Ramadhan. Kalimantan Selatan (17 kebijakan). Selain itu ada juga 2 kebijakan diskriminatif kategori landasan moralitas dan agama yang juga hadir di tingkat nasional berupa SKB 3 Meteri tentang Peringatan. 5 Tahun 2010 yang dikeluarkan pada tanggal 27 Mei 2010. menurut data Wilayatul Hisbah (WH) Provinsi Nangroe Aceh Darussalam. dan Undang-Undang No. Situasi ini sungguh merupakan pelanggaran terhadap hak asasi warga negara untuk berekspresi (untuk memilih pakaiannya) sesuai dengan hati nurani.8 Tahun 2005 dan Perda Bantul No. tidak dapat digunakan. Larangan khalwat yang multitafsir dan mengkriminalkan relasi sosial antar jenis kelamin merupakan pelanggaran hak konstitusional atas kepastian hukum dan aturan busana melanggar hak konstitusional atas kebebasan berekspresi sesuai hati nurani.2 Dalam implementasi.000 rok panjang yang diperuntukkan bagi setiap perempuan yang terkena razia di Aceh Barat. dan 2 Putusan Uji Materil (Judicial Review) Mahkamah Agung terhadap Perda Kota Tangerang No. Untuk implementasinya. 38 Tahun 1999 tentang Zakat. ada 301 orang perempuan Aceh yang ditangkap untuk kasus khalwat (mesum) sebagai diatur Qanun (perda) No. Sumatera Barat (26 kebijakan). sepanjang tahun 2010. 1/PNPS/1965 tentang Pencegahan Penyalahgunaan dan/atau Penodaan Agama. 11 Tahun 2002 tentang Pelaksanaan Syariat Islam. Anggaran untuk rok panjang ini dinilai terbuang percuma karena sejumlah banyak dari rok tersebut hanya menumpuk. 3 diantaranya untuk kasus Judi dan Minuman Keras. Peraturan Bupati ini melarang perempuan memakai pakaian dan celana ketat. Salah satu contoh kebijakan daerah diskriminatif yang hadir di tahun 2010 ini adalah Peraturan Bupati Aceh Barat No. 2. Masih dari Provinsi Aceh. Sulawesi Selatan (16 kebijakan) dan Nusa Tenggara Barat (13 kebijakan). perempuan yang menggenakan kulot atau celana longgar juga dianggap melanggar kebijakan tersebut dan diminta untuk mengganti celananya itu dengan rok. Bidang Aqidah.5 Tahun 2007 yang keduanya mengatur tentang Pelarangan Pelacuran. Laporan Tahunan Kehidupan Beragama di Indonesia 2010. Komnas Perempuan mencatat setidaknya ada 7 kebijakan diskriminatif. setidaknya telah terjadi 4 kali pelaksanaan hukuman cambuk di Aceh.

atau dalam pelaksanaan dan pencatatan perkawinan. Kewenangan pembatalan kebijakan daerah yang diskriminatif khususnya perda yang dimiliki oleh Mahkamah Agung ternyata tidak dapat di laksanakan dengan baik. Ia juga tidak bisa mencatatkan perkawinannya. Anak yang lahir dari perkawinan yang tidak dicatatkan distigma sebagai anak di luar nikah atau anak haram. khususnya kesehatan reproduksi yang sangat ia butuhkan. Pendapat Berbeda Hakim Konstitusi Maria Farida. Hak ini sesungguhnya dijamin Pasal 28B (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Tahun 1945 dan dalam Undang-Undang No. UU Pornografi jelas mempertaruhkan kewibawaan hukum. Ketika perceraian terjadi ataupun suami meninggal dunia. Putusan No.” 3 Diskriminasi dan kekerasan berlapis ini terjadi karena kesulitan para penganut agama di luar enam agama yang “diakui” pemerintah tersebut untuk memperoleh Kartu Tanda Penduduk (KTP) yang seyogyanya dimiliki oleh seluruh warga negara Indonesia. namun di dalam praktek penyelenggaraan pemerintahan telah terbukti bahwa yang diberikan jaminan dan perlindungan serta bantuan-bantuan hanya keenam agama tersebut. UU Pornografi ini juga memiliki karakter yang sama dengan 52 dari ke-189 kebijakan diskriminatif yang mengkriminalisasi perempuan dan tersebar di hampir seluruh wilayah Indonesia. 5 Tahun 2007 tentang Pelarangan Prostitusi. Pada tahun 2010. Komnas Perempuan mencatat Mahkamah Agung telah menolak pengajuan Judicial Review (JR) yang dilakukan oleh masyarakat Bantul terkait penerapan Peraturan Daerah No. Komnas Perempuan mencatat bahwa ada banyak perempuan dan anak yang menganut agama di luar enam agama yang “diakui” negara tersebut seringkali mengalami diskriminasi dan kekerasan berlapis akibat kebijakan tersebut.Putusan Mahkamah Konstitusi atas uji materil UU Pornografi. Pada pengajuan uji materil terhadap UU Nomor 1/PNPS Tahun 1965 tentang Pencegahan Penyalahgunaan dan/atau Penodaan Agama. meskipun ada pendapat berbeda dari Hakim Konstitusi Maria Farida. bahkan ada daerah-daerah yang tidak akan mengakui hukum nasional itu dan mengancam berpisah dari Indonesia. Perempuan yang tidak memiliki KTP kehilangan hak-hak dasarnya dalam politik dan akses pada layanan publik. penerbitan kartu kematian. dan demikian juga anak-anak hasil perkawinan tersebut. Penolakan Mahkamah Agung ini hanya didasari oleh alasan tekhnis semata. sebagai mana terlihat dalam berbagai reaksi menolak kebijakan itu sejak masa penyusunannya. Akibatnya anak tersebut tidak dapat menikmati haknya untuk tumbuh dan berkembang dalam situasi yang bebas dari kekerasan dan diskriminasi. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. demokrasi substantif dan keutuhan bangsa. Maria Farida: ”Walaupun dalam undang-undang a quo tidak menyebutkan adanya enam agama yang “diakui” oleh negara. dengan satu pendapat berbeda (dissenting opinion) hakim konstitusi. 2009 Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 19 . termasuk layanan hukum dan layanan kesehatan. dimana 3. merupakan kegagalan Mahkamah Konstitusi di dalam menjaga mandat Konstitusi untuk merawat landasan berbangsa-negara Indonesia yang menghargai kebhinekaan Indonesia. Mahkamah Konstitusi. perempuan kehilangan hak atas harta bersama maupun warisan. hal ini terjadi misalnya dalam penerbitan kartu tanda penduduk. Komnas Perempuan menganggap bahwa keputusan dari Mahkamah Konstitusi tersebut merupakan kebijakan diskriminatif karena telah melanggengkan praktek diskriminasi yang terjadi kepada kelompok penganut agama di luar enam agama yang “diakui” oleh pemerintah tersebut. Selain daripada itu.140/PUU-VII/2009 Perihal Pengujian Undang-undang Nomor 1/PNPS/Tahun 1965 tentang Pencegahan Penyalahgunaan dan/atau Penodaan Agama. sebagaimana juga yang dijelaskan oleh Hakim Konstitusi.

Terkait dengan kebijakan tentang Pelarangan Ahmadiyah. ketika ia diimplementasikan dan menimbulkan dampak merugikan di masyarakat. Komnas Perempuan. Aturan tentang Batas waktu ini tertuang di dalam PERMA (Peraturan Mahkamah Agung) No. Tidak saja PERMA ini jarang diketahui masyarakat.pengajuan JR ini telah lewat batas waktu 180 hari pengajuan JR sejak peraturan daerah ditetapkan. Komnas Perempuan mencatat setidaknya telah terjadi 276 kasus pelanggaran hak asasi manusia dalam setiap peristiwa penyerangan terhadap komunitas Ahmadiyah dalam kurun waktu lima tahun terakhir. Kalimantan Timur. Penolakan pengajuan uji materil ini dilakukan juga tanpa ada uji materi yang jelas terhadap Perda No. Pada kasus serangan ke komunitas HKBP Ciketing. Serangan Kepada Komunitas Minoritas Agama Penambahan jumlah kebijakan diskriminatif dari 154 pada tahun 2009 menjadi 189 pada tahun 2010. Kebijakan diskriminatif yang baru keluar ini berupa Surat Keputusan (SK). Saran dan pertimbangan Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan disampaikan secara tertulis kepada Menteri Koordinator Bidang Politik. melainkan kepada perempuan dan anak dari komunitas tersebut. sungguh sangat memperihatinkan. selain SKB 3 Menteri yang dikeluarkan pada tahun 2008 lalu. Serangan atas nama agama yang juga menjadi keprihatinan bersama adalah serangan terhadap komunitas Ahmadiyah. Kebijakan batas waktu pengajuan JR serupa ini berpotensi menghalangi hak warga negara untuk mendapatkan keadilan. Jawa Timur. apalagi harmonisasi kebijakan telah menjadi salah satu agenda prioritas dalam dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014. Penyikapan Pelanggaran Konstitusi atas Kekerasan dan Diskriminasi terhadap Kelompok Ahmadiyah. Anggota.5 Tahun 2007. dan ini bisa jadi lewat dari 180 hari sejak peraturan dikeluarkan. 2011 02 20 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Kebijakan tentang pelarangan Ahmadiyah ini berpotensi menghadirkan kekerasan tidak hanya kepada komunitas Ahmadiyah secara umum. Provinsi Banten. dan Menteri Dalam Negeri Republik Tahun 2008 tentang Peringatan dan Perintah Kepada Penganut. serta penambahan 6 kebijakan diskriminatif baru terkait pelarangan Ahmadiyah di awal tahun 2011 ini. Peraturan Bupati/Walikota/Gubernur. Komnas Perempuan melihat intensitas kekerasan yang dialami komunitas Ahmadiyah semakin meningkat justru setelah diterbitkannya Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Agama. dan/atau Anggota Pengurus Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) dan Warga Masyarakat tahun 2008. 1 Tahun 1999. Langgeng dan tumbuh kembang kebijakan diskriminatif atas nama agama dan moralitas ini berkontribusi pada peningkatan sikap intoleransi dan tindak kekerasan atas nama agama dan moralitas. termasuk penyerangan terhadap jemaah komunitas HKBP Ciketing dan intimidasi bagi komunitas Budha di Tanjung Balai. Daerah yang mengeluarkan kebijakan tersebut di antaranya: Kabupaten Pandeglang. namun juga karena banyak masyarakat yang tidak mengetahui bahwa ada kebijakan baru di daerahnya kecuali sampai. Peningkatan intensitas kekerasan tersebut berarti pelipatgandaan kerentanan perempuan dan anak atas kekerasan dan diskriminasi. sampai dengan awal Maret 2011 ini Komnas Perempuan mencatat sudah ada 6 kebijakan baru yang berisi tentang larangan terhadap Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI). Hukum dan HAM. seorang perempuan pendeta menjadi korban penganiayaan dan dalam kasus di Tanjung Balai isu kerusuhan Mei 1998 dijadikan salah satu cara mengintimidasi komunitas Budha. 4 4. Jaksa Agung. Jawa Barat dan yang terakhir adalah Kota Bogor.

Komnas Perempuan mencatat bahwa perempuan rentan mengalami ancaman perkosaan. Mereka dikenakan Pasal 82 UU Pornografi dengan ancaman hukuman pidana paling singkat 18 bulan dan paling lama tujuh tahun dan denda paling sedikit Rp.B/2009/PN. tetapi ternyata dijadikan penari erotis 5. perempuan sebagai korban kekerasan pun tidak terlepas dari kriminalisasi akibat penafsiran hukum yang bias gender dalam kerangka moralitas. seorang korban eksploitasi seksual. Sama halnya dengan kasus DW. Tentu DW sangat depresi. Trauma akibat serangan dapat menyebabkan perempuan mengalami depresi berkepanjangan dan gangguan kesehatan reproduksi hingga keguguran.Kray. isteri korban meninggal harus menjadi orang tua tunggal yang menanggung sendiri beban hidup anak-anak mereka. Mereka dijanjikan bekerja di sebuah cafe sebagai pelayan makanan dan minuman layaknya sebuah restaurant. 44 Tahun 2008 tentang Pornografi Selama kurun 2010. Komnas Perempuan mencatat setidaknya terdapat empat kasus dengan penerapan UU pornografi yang semakin menunjukkan persoalan intrinsik dari UU No. pelecehan seksual. Seputar Indonesia. para penari di Bandung yang divonis bersalah juga sebetulnya berada dalam posisi sebagai korban kekerasan. 44 tahun 2008. Kasus pertama adalah penghukuman empat penari yang ditangkap Polsek Taman Sari Jakarta Barat. Kriminalisasi Akibat Penerapan Undang-Undang No. Dalam keempat kasus itu. dan intimidasi bernuansa seksual lainnya pada saat serangan terjadi. DW dianggap bersalah karena bersedia merekam hubungan seksual dengan pacarnya. Namun oleh pacar DW rekaman tersebut justru pada akhirnya ditonton beramai-ramai dengan para pemuda kampung. Kamis 11 Maret 2010 Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 21 . 6 “10 Penari Terjerat UU Pornografi”. Jika ditelusuri dengan baik. Para penari pada awalnya dipindahkan dari desa asalnya di daerah Cianjur dan sekitar menuju Bandung (unsur pemindahan proses). Stigmatisasi pada komunitas Ahmadiyah di Cikeusik menyebabkan kerentanan ini juga dialami perempuan Ahmadiyah di berbagai wilayah pada masa sebelum dan sesudah serangan itu. Dalam kasus Cikeusik. 3 November 2010 Enam Tersangka Tarian Erotis Divonis Penjara 75 Hari”. Sejumlah anak perempuan kemudian dihadapkan pada ketiadaan pilihan kecuali putus sekolah dan menikah pada usia dini sebagai cara untuk melanjutkan kehidupannya di tengah intimidasi dan keterbatasan di tempat pengungsian.5 Kasus kedua adalah enam penari Bel Air Cafe and Music Lounge yang divonis dua bulan 15 hari dan denda Rp. Hakim menilai DW dengan sengaja menjadikan dirinya objek pornografi. 150 juta dan paling banyak Rp. Perempuan juga menanggung beban psikologis karena menyaksikan anak-anak mereka mengalami diskriminasi dalam kehidupan sehari-hari baik di sekolah maupun di tengah masyarakat. karena aturan di dalam UU Pornografi sistem hukum telah memposisikannya sebagai pelaku pornografi. Tempo Interaktif. meski karena untuk kenang-kenangan pribadi serta dicetak untuk diserahkan pada orang tua DW agar ia dan pacarnya segera dinikahi. 1 juta atau diganti kurungan dua bulan oleh Pengadilan Negeri Bandung dengan menggunakan Pasal 34 dan 36 UU Pornografi. 750 juta. maka indikasi terjadinya trafiking nyata ada. DW tidak dapat membuktikan dirinya tidak bersalah. khususnya perempuan. 6 Kasus ketiga adalah vonis kepada DW selama tujuh bulan penjara berdasarkan Putusan Majelis Hakim Pengadilan Negeri Karang Anyar Nomor 172/Pid. yaitu definisi pornografi dan pengaturan yang multitafsir menyebabkan kriminalisasi terhadap warga negara.

Karena diposisikan sebagai pelaku kejahatan. 22 22 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Gay. yaitu serangan kepada penyelenggara konferensi regional International Lesbian. FPI Jatim dan Formabes (Forum Madura Bersatu) mendesak pembubaran konferensi ILGA. Transgender dan Inter-sex Association (ILGA) di Surabaya pada 26-28 Maret 2010. Ini menegaskan bagaimana kerangka moralitas dapat menghalangi perempuan untuk dapat menikmati hak konstitusional untuk tidak mendapatkan diskriminasi.(unsur pemalsuan atau penipuan pada cara). Komnas Perempuan kuatir bahwa hak warga negara atas pengadilan yang adil tidak dapat dipenuhi akibat berbagai tekanan kelompok masyarakat atas nama agama dan moralitas. tiga kasus di atas utamanya bagi korban tidak mendapatkan pendampingan dan bantuan hukum selama proses peradilan. Pasal 8 UU Pornografi dalam penjelasan menegaskan model/objek pornografi yang mengalami pemaksaan. Hal ini sangat mempengaruhi korban dalam memberikan keterangan baik sebagai saksi maupun korban dan menghalangi hak korban untuk mendapat keadilan. Penggunaan KUHAP sebagai hukum acara telah menghalangi para penari dan DW mendapatkan haknya atas perlakuan khusus dan keadilan sebagaimana ditegaskan dalam Pasal 28H ayat (2) dan Pasal 28D ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Kasus keempat adalah dugaan pelanggaran UU Pornografi oleh dua artis perempuan terkait kasus video bermuatan tindak hubungan seksual yang disangkakan dilakukan oleh seorang artis laki-laki. Berdasarkan pengamatan terhadap persidangan kasus-kasus sejenis. Padahal. penyelenggara pelatihan Hak Asasi Manusia untuk waria di Depok pada 30 April 2010. Serangan Berbasis Orientasi Seksual dan Identitas Gender Masih terkait dengan persoalan diskriminasi dan kekerasan atas nama agama dan minoritas adalah serangan yang ditujukan kepada kelompok yang memperjuangkan toleransi pada hak atas orientasi seksual dan identitas gender sesuai dengan hati nurani. prasangka yang lahir dari jenis pekerjaan mereka menghalangi aparat untuk meneliti lebih dalam posisi tersangka. Sampai saat ini proses persidangan kasus video masih berlanjut. Mereka lalu dipaksa bekerja sebagai penari erotis (unsur pelacuran atau eksploitasi pada tujuan). Seharusnya apabila salah satu unsur dari proses. Jika aparat teliti dalam menelaah kasus ini. Dalam kasus para penari. larangan ini jelas mencerabut hak warga negara untuk bergerak bebas (mobilitas). Sekelompok masyarakat atas nama Forum Umat Islam Jawa Timur gabungan dari Hizbut Tahrir Indonesia. ancaman kekerasan. baik DW maupun para penari tidak memperoleh perlakuan khusus meskipun sejatinya mereka adalah korban kekerasan terhadap perempuan. salah satu unsur dari cara. Ada tiga kasus besar yang dicatat oleh Komnas Perempuan. dan penyelenggara Q-Film Festival di Jakarta dan beberapa kota lainnya di Indonesia pada September 2010. Seorang kepala daerah bahkan mengeluarkan larangan bagi para artis tersebut untuk berada di wilayahnya sebagai cara penyikapan atas kasus itu. Bisexual. Kasus ini mendapatkan peliputan media yang luas sampai-sampai pihak Komisi Penyiaran Indonesia perlu menegur stasiun televisi untuk tidak menyiarkan rekaman tersebut sebagai bentuk perlindungan masyarakat atas siaran yang melanggar kode etik. seharusnya para para penari diposisikan sebagai korban trafiking bukan pelaku pornografi. Selain itu. dan salah satu unsur dari tujuan telah terpenuhi maka sudah bisa dikelompokkan sebagai perdagangan orang sebagaimana amanat Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (PTPPO). tipu muslihat tidak dipidana. Kecaman pada para tersangka sebagai manusia tidak bermoral berujung pada penghakiman publik kepada seluruh tersangka.

Penyelenggara mengeluhkan aparat kepolisian yang tidak bisa menjamin perlindungan terhadap berbagai intimidasi ini. melemparkan piring dan cangkir ke arah peserta pelatihan sambil meneriakkan kata-kata kasar. belasan orang mengatasnamakan Front Pembela Islam menyerbu masuk ruangan kegiatan. Intimidasi ini menyebabkan sejumlah pemilik tempat membatalkan kegiatan. baik di jakarta maupun beberapa daerah lainnya. Pada hari kedua pelatihan. Intimidasi dan desakan pembubaran kegiatan atas nama agama dan moralitas kembali terulang pada September 2010 ketika berlangsung kegiatan pemutaran film dalam rangkaian kegiatan tahunan Q-Film Festival.Mereka melakukan intimidasi dalam bentuk penyisiran di hotel tempat penyelenggaran hingga ke kamar-kamar peserta dan melakukan pengrusakan dan penyegelan kantor Gaya Nusantara selaku penyelenggara kegiatan. serta hak untuk memperjuangkan hak. Peserta pelatihan siang itu juga dievakuasi ke kantor Komnas HAM. Tak lama kemudian. Konferensi akhirnya dibatalkan oleh penyelenggara karena tidak ada jaminan rasa aman bagi setiap orang yang terlibat di dalamnya. Polisi yang berada di lokasi tidak berbuat apa-apa ketika massa FPI melakukan penyerangan dan pembubaran kegiatan tersebut. Kegiatan dengan peserta berjumlah 26 orang dari 26 propinsi di Indonesia sedianya akan diselenggarakan hingga tanggal 1 Mei 2010. Padahal situasi ini menyebabkan warga negara kehilangan haknya untuk berkumpul dan memperoleh informasi. 30 April 2010 yang diselenggarakan oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia menyelenggarakan kegiatan. Surat kecaman dan ancaman dikirimkan oleh Front Pembela Islam kepada penyelenggara dan para pemilik tempat kegiatan. Aparat kepolisian terlihat berada di lokasi namun tidak menghentikan intimidasi itu. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 23 . Intimidasi dan desakan pembubaran kegiatan juga dilakukan atas pelatihan HAM untuk waria di Depok. menjelang siang hari. belasan aparat kepolisian berjaga di sekitar hotel.

sedangkan TNI tercatat melakukan KtP di ranah domestik dan komunitas. Guru juga ditengarai banyak menjadi pelaku KDRT dan KtP di ranah komunitas. 178 kasus dengan pelaku pejabat publik ini mencakup semua kategori profesi: PNS. Guru. Data kasus yang secara langsung dilaporkan ke Komnas Perempuan (lewat UPR) dengan pelaku KtP pejabat publik tercatat sejumlah 178 kasus. DPR/D. Dalam kategori pelaku pejabat publik yang juga ditengarai cukup banyak menjadi pelaku KtP di ranah domestik. Dan berdasarkan catatan Komnas Perempuan. PNS merupakan salah satu kategori penjabat publik yang paling banyak melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan KtP di ranah komunitas. Komnas Perempuan secara khusus juga mencatat pernyataan lima Pejabat Publik yang melanggar etika publik. anggota DPR/D. Polri. tokoh agama. Berdasarkan catatan lembaga mitra pengada layanan. Selain PNS (dalam kategori yang masih umum). TNI. guru. POLRI dan TNI.PENYEBARLUASAN KEBENCIAN. yang pada akhirnya mengeroposkan kewibawaan pemerintah. meliputi: PNS. mengukuhkan kebencian dan diskriminasi di saat masyarakat membutuhkan panutan. Selain itu. empat tokoh publik maupun pejabat di ranah pendidikan juga melakukan perbuatan yang bertentangan dengan etika publik. PERNYATAAN DISKRIMINATIF DAN KEKERASAN OLEH PEJABAT PUBLIK DAN TOKOH MASYARAKAT Pejabat Publik Pelaku KTP PEJABAT PUBLIK PELAKU KTP (Data CATAHU 2010) (Data CATAHU 2010) PNS PNS GURU Guru TOKOH Tokoh DPR/DPRD DPR/DPR Agama D 1 1 31 31 11 11 POLRI POLRI TNI TNI KDRT KDRT KOMUNITAS KOMUNITAS NEGARA NEGARA 351 351 90 98 96 96 62 62 87 87 56 56 13 13 4 18 27 27 Sepanjang tahun 2010 tercatat 855 pelaku kekerasan terhadap perempuan yang dilakukan oleh pejabat publik dan tokoh. 42 24 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . komunitas dan negara adalah POLRI. ketika seharusnya masyarakat merasa harus mendapatkan pengayoman dari tokoh tersebut maupun dari dunia pendidikan. Tokoh Agama.

Dinas Pendidikan Kota Jambi. Hal ini sebagian besar karena banyak perempuan yang tertular HIV dari pasangan intimnya. Pernyataan dari Tifatul Sembiring tersebut tentu saja menimbulkan salah pengertian bagi masyarakat yang belum teredukasi soal HIV dan AIDS. sehingga kehamilan tidak diinginkan dapat dihindari. Hubungan seksual yang aman (menggunakan kondom) telah terbukti tidak menularkan virus HIV. Padahal pada perkembangannya.tempointeraktif. AIDS juga dapat ditularkan melalui penggunaan jarum suntik yang telah terinfeksi.com/news/read/179974-apa-kaitan-tes-keperawanan-dan-pendidikan (terakhir diunduh tanggal 13 Februari 2011) http://www.20100930-281743. dalam hal ini hak siswi untuk mendapatkan pendidikan .id. 8.com/hg/nusa_lainnya/2010/09/22/brk. dan saat menyusui. Pernyataan Tifatul Sembiring (Menteri Komunikasi dan Informatika RI) Menteri Telekomunikasi dan Informatika. Seharusnya pemerintah menggalakkan pendidikan mengenai reproduksi kepada remaja sehingga mereka memahami hak-hak mereka dan perilaku seksual seperti apa yang beresiko atau dapat menimbulkan kehamilan.com/news/read/180772-lelucon-tifatul-sembiring-di-twitter-dikecam (terakhir diunduh tanggal 13 Februari 2011) Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 25 .html (terakhir diunduh tanggal 13 Februari 2011) http://nasional. Dinas Pendidikan DKI Jakarta dan juga Anggota DPR lainnya telah menyatakan ketidaksetujuan terhadap usulan ini.20100922-279736. seharusnya pernyataan yang dikeluarkan mengedukasi masyarakat. http://www. SMA dan Perguruan Tinggi.tempointeraktif. 9.7 tes keperawanan merupakan bentuk diskriminasi terhadap perempuan.id. mengeluarkan pernyataan bahwa singkatan dari AIDS adalah Akibat Itunya Dipakai Sembarangan. 9 Pernyataan ini menimbulkan kesan menyalahkan kelakuan ODHA (Orang Dengan HIV danAIDS) yang berakibat pada penyakit yang mereka derita.html (terakhir diunduh tanggal 13 Februari 2011).vivanews. transfusi darah. yang penyebabnya tidak hanya hubungan seksual yang tidak aman. yang ternyata melakukan hubungan seksual yang tidak aman dan tertular HIV dari pasangan intim lainnya. Padahal perawan tidaknya seorang calon siswa tidak menjadi penentu diterima atau tidaknya siswa tersebut. Tifatul Sembiring pada tanggal 29 September 2010 melalui akun micro bloging Twitter miliknya. http://www.com/hg/it/2010/09/30/brk. penularan dari ibu ke anak selama masa kehamilan. 7. tato di tubuh menggunakan jarum yang terinfeksi.com/news/2010/09/30/tifatul-sembiring-makes-jokes-aids.Usulan Bambang Bayu Suseno (Anggota Komisi IV DPRD Provinsi Jambi) Anggota Komisi IV DPRD Provinsi Jambi.thejakartapost. terjadi feminisasi HIV dan AIDS. bukan semakin menyesatkan. saat melahirkan. HIV dan AIDS dianggap sebagai penyakit yang disebabkan oleh kelakuan menyimpang penderitanya.8 hal ini menunjukkan bahwa masih banyak pejabat publik yang menjunjung universalitas hak asasi manusia. Bambang Bayu Suseno pada bulan September 2010 mengusulkan adanya tes keperawanan pada Penerimaan Siswa Baru di SMP. AIDS merupakan penyakit yang menyerang sistem kekebalan tubuh manusia. http://teknologi. yaitu meningkatnya jumlah penderita perempuan.html (terakhir diunduh tanggal 13 Februari 2011). dan menegasikan perjuangan untuk menghapuskan diskriminasi dan stigma terhadap ODHA.vivanews. Selama ini Indonesia sedang berjuang menghapuskan stigma dan diskriminasi yang dialami oleh ODHA. Sebagai seorang Menteri.

”Mentawai itu pulau jauh. hal itu dilakukan untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan. Dada Rosada. Pelarangan semacam ini merupakan pelanggaran atas hak untuk berpindah dan untuk meninggalkan negaranya. Kalau tinggal di pulau seperti itu. yang diratifikasi oleh Indonesia melalui UU No. 12. 26/02/2011 13:56 WIB http://www. Marzuki Alie juga menegaskan bahwa TKW-PRT Indonesia layak disetrika oleh majikan karena kesalahan menyetrika pakaian majikan. Islam di Indonesia terus mengalami pelemahan.10 CT dan LM juga mendapat larangan untuk manggung di wilayah Jawa Barat.11 Menurut. selain dilarang untuk ke luar negeri. Kalau tinggal di pulau itu sudah tahu berisiko.com/index.Pernyataan Dada Rosada (Walikota Bandung) Meski hanya berstatus saksi dalam kasus video yang dianggap sebagai pelanggaran UU Pornografi. sebagaimana dilindungi dalam Pasal 12 Kovenan Hak Sipil dan Politik. Ia mencontohkan upaya untuk merubah UU Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan yang mengatur tentang pola perkawinan yang sesuai agama dan adat istiadat ketimuran. “Dengan alasan kebebasan dan HAM.php?option=com_contentdanview=articledanid=229:ariel-luna-dilarang-manggungdi-jabardancatid=42:lokaldanItemid=401 (terakhir diunduh tanggal 13 Februari 2011) Lihat Pasal 12 Kovenan Hak Sipil dan Politik (ICCPR). Namanya kita negara di jalur gempa dan tsunami luar biasa.com 27/10/2010 Detik. Dede Yusuf. dengan alasan kebebasan dan HAM. http://www. 12 Tahun 2005. Dalam sebuah diskusi yang digelar harian Kompas di Plaza Senayan pada Sabtu 26 Februari 2011. Jadi.14 Pernyataan Suryadharma Ali (Menteri Agama RI) Suryadharma Ali. Ada yang menggoda anak majikan karena ingin punya anak yang hidungnya mancung”.com/read/2010/06/23/201011/1385136/230/luna-maya-dan-cut-tari-dilarang-keluar-indonesia (terakhir diunduh tanggal 13 Februari 2011) http://www. Wakil Gubernur Jawa Barat. menjabat sebagai Menteri Agama Republik Indonesia. 14.com Sabtu. Indikasi ini menurutnya bisa dilihat dari pemisahan politik dengan ajaran Islam yang selalu mengutamakan kesantunan dan etika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.”13 Kemudian pernyataan lainnya terkait pekerja migran Indonesia yang bekerja sebagai pekerja rumah tangga.detikhot. karena dianggap telah mencoreng citra Indonesia di luar negeri. 15. ketua Dewan Perwakilan Rakyat Periode 2009 . 15 10.2014 kerap melontarkan pernyataan-pernyataan yang menimbulkan reaksi kemarahan masyarakat. mereka meminta kebebasan yang sebebasnya. Dalam penilaiannya. ombak besar. Lihat juga Pasal 13 Deklarasi Universal HAM Kompas. Menurutnya. Semisal pernyataan yang dilontarkan dalam konfrensi pers terkait bencana tsunami yang melanda pulau Mentawai. Pulau kesapu dengan tsunami. peringatan satu hari juga tidak bisa apa-apa. CT dan LM juga dilarang melakukan kegiatan keartisan di Kota Bandung. 11. konsekuensi kita tinggal di pulaulah. 13. mereka ingin agar penodaan dan penistaan agama itu dianggap biasa-biasa saja “ katanya.12 Pernyataan Marzuki Alie (Ketua DPR Periode 2009-2014) Marzuki Alie.id/berita/dunia-islam/islam-nusantara/11/02/25/166294-gawat-islam-di-indonesia-mulai-melemah (terakhir diunduh 5 Maret 2011) 62 26 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . pindah sajalah.co. Selain itu ia juga menyoroti tentang upaya kelompok masyarakat yang melakukan upaya judicial review UU Nomor 1/PNPS tentang Pencegahan Penyalahgunaan dan Penodaan Agama ke Mahkamah Konstitusi.republika. Pelarangan dilakukan oleh Walikota Bandung.koranpagionline. “Ada yang pura-pura gila. ada kelompok tertentu yang menginginkan agar perkawinan sejenis disahkan di Indonesia yang memberlakukan konsep Ketuhanan Yang Maha Esa. Marzuki Alie meminta menakertrans untuk menghentikan pengiriman tenaga kerja wanita pekerja rumah tangga.

dan kemudian pelecehan terulang lagi saat korban menanyakan kabar persetujuan tersebut. Zainuddin MZ dengan AS.H. Anjuran dari para ulama yang disebutkan dalam surat yang diedarkan oleh pengacara AS menunjukkan adanya upaya penghentian perkara terhadap korban. Kekerasan di Ranah Pendidikan oleh Dosen dan/atau Tokoh Agama Setidaknya ada empat kasus yang diterima Komnas Perempuan mengenai kekerasan berbasis gender di ranah pendidikan (formal maupun non-formal). Seharusnya kasus semacam ini diselesaikan sesuai hukum yang berlaku. akibatnya banyak kasus serupa tidak terungkap. dengan adanya indikasi melindungi pelaku dan tidak mau bekerja sama dalam proses penyelidikan Kepolisian. Sumatera Utara. Komnas Perempuan berpendapat terjadi pemelintiran logika perlindungan HAM yang bersifat universal. Zainuddin MZ (Tokoh Agama) Tahun 2010 juga diwarnai dengan pemberitaan soal hubungan tersembunyi antara K. terlebih lagi apabila hal ini dilakukan dengan maksud membungkam korban terkait dengan pengaduan pelecehan seksual yang dialami. dan anjuran untuk membenci kepada para pekerja HAM. Zainuddin MZ. dan juga mahasiswi lain yang telah dinyatakan lulus pada tahun 2010 tidak mendapatkan tanda tangan Ephorus (Pemimpin Tertinggi HKBP) pada ijazah mereka.H.Pendeta Siman Hutahaean. para korban pelecehan seksual di sekolah Bibelvrouw HKBP Laguboti. Padahal. Hal ini disebabkan sebagian besar masyarakat cenderung menyalahkan perempuan tersebut. untuk kasus seperti ini seorang perempuan membutuhkan keberanian yang sangat besar untuk menceritakan yang dialaminya kepada publik. Pada tanggal 25 November 201016 diedarkan surat perdamaian antara AS dan K. Dalam surat perdamaian itu disebutkan bahwa kedua belah pihak sepakat untuk berdamai dan saling memaafkan. yang pelakunya adalah dosen mereka. Pihak universitas juga berupaya membungkam korban.H. Komnas Perempuan berpendapat bahwa hal ini melanggar hak atas pendidikan dan juga hak setiap pelajar untuk mendapatkan bukti selesainya pendidikan yang mereka tempuh. yang terjadi pada sembilan tahun yang lalu.Terhadap pernyataan ini. Kasus kedua adalah pelecehan seksual yang dilakukan oleh dosen terhadap mahasiswi. 16. yang seharusnya tidak boleh dilakukan oleh pejabat publik. Seorang mahasiswi mengadukan bahwa Kepala Bagian Pidana sebuah universitas di Riau melakukan pelecehan seksual saat ia meminta persetujuan proposal skripsi. Adanya rumor yang disebarkan bahwa korban mahasiswi genit. Hal ini dilakukan atas anjuran dari sejumlah tokoh dan para ulama.H. http://www. Zainuddin MZ. mendekati dosen untuk mendapatkan nilai A menyebabkan korban terpaksa pindah kuliah. Komnas Perempuan berpendapat bahwa rumor dan intimidasi yang diarahkan kepada korban merupakan upaya pembungkaman. Tobasa.detikhot. ia tidak membuka hubungan ini atas permintaan K. Yang pertama. Komnas Perempuan berpendapat bahwa hal ini merupakan bentuk pembiaran yang menunjukkan bahwa tidak ada keinginan untuk bertanggung jawab dari pelaku. Berdasarkan keterangan AS.com/read/2010/11/25/123000/1502173/230/ini-dia-surat-perdamaian-aida-saskia--zainuddin-mz diunduh tanggal 13 Februari 2011) (terakhir Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 27 . Kasus “perdamaian” K.

maupun saat hanya berdua dengan AK. dan kasus guru spiritual AK di Jakarta. Dalam kasus ini. selain dirinya masih banyak korban lainnya. pelaku juga menggunakan kekuasaannya untuk mengintimidasi korban. dan tidak ada yang berani melaporkan karena takut akan pengaruh dan kekuasaan yang dimiliki pelaku. Seorang korban juga mengaku pernah dilecehkan baik saat bersama beberapa orang lainnya. Untuk kasus AK. terdapat lima orang yang mengaku sebagai korban dalam kasus ini.Kasus ketiga dan keempat dilakukan oleh seorang Kyai pemilik yayasan di Malang. Proses hukum kasus dugaan pelecehan seksual yang dilakukan oleh AK pada tahun 2010 sudah sampai pada persidangan. karena pelaku telah banyak membantu keluarga korban. Berdasarkan pengaduan korban. 82 28 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 .

Sepanjang tahun ini pula jumlah kasus yang dialami oleh pekerja migran sebanyak 59. 128. Hingga 2010 berlalu. Demikian pula revisi UU No.536 kasus terdiri dari. dan kasus paling ekstrem deportasi sebanyak 18. bahwa arus migrasi melalui jalur perbatasan darat antara lain melalui Pontianak masih terjadi kendati masa moratorium. bahkan masuk ke Ranham (2004-2009) maupun RPJMN (2010-2014). 2. tetapi hingga sekarang belum juga diratifikasi.821 kasus. Banten. terdapat sekitar 4. lalu-lintas migrasi pekerja migran ke Malaysia tidak dapat dibendung karena di dalam negeri lapangan pekerjaan kian menyempit. hak libur satu hari dalam seminggu. Dari pantauan Komnas Perempuan. Namun. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 29 . rilis yang dikeluarkan oleh KBRI Kuala Lumpur menyebutkan bahwa pada tahun 2010 terdapat 1. majikan bermasalah 4.03 Milyar USD. KBRI Singapura merilis kasus yang dialami oleh pekerja migran di sana mencapai 2. standar pengupahan dan perihal biaya dan mekanisme penempatan. Sudah 20 tahun keberadaan Konvensi internasional 1990 Perlindungan Migran dan Keluarganya dan sudah sejak 2004 ditandatangani pemerintah Indonesia. Selapajang.341 (76 persen) bekerja di sektor informal.341 kasus penganiayaan. Argumen dari pihak Malaysia bahwa pemerintah Malaysia tidak bisa melarang warga negara luar untuk bekerja di Malaysia.979 pelecehan seksual. 100 kasus hukum dan kriminal.425 orang.362 kasus pemotongan upah dan kelemahan adaptasi dengan budaya. tahun 2010 tidak mencatat kemajuan signifikan dalam perbaikan sistem perlindungan substantif maupun penempatan pekerja migran.PEKERJA MIGRAN: POLA PELANGGARAN HAM YANG TERUS BERULANG Berdasarkan data Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI (BNP2TKI). namun penyikapan negara masih tetap bersifat reaktif kasuistik dan parsial. Sementara itu. Sepanjang 2010 jumlah penempatan pekerja migran mencapai 533. Hasil pantauan Komnas Perempuan. mayoritas sebagai pekerja rumah tangga. Empat hal penting yang termaktub di dalam LoI antara lain: hak untuk memegang dokumen/ paspor oleh pekerja migran sendiri.533 orang. Pada 18 Mei 2010 kedua Negara yang diwakili Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI dan Menteri Dalam Negeri Malaysia menandatangani Letter of Intent sebagai pondasi awal pembicaraan kedua Negara dalam memperbaiki kesepahaman tentang tenaga kerja khususnya pekerja rumah tangga.31 juta pekerja migran yang tersebar di 41 negara.821. Data Bank Indonesia mencatat kontribusi mereka untuk remitensi mencapai 5. 4. Persoalan kekerasan terhadap pekerja migran terus bermunculan. dan 61 kasus pelanggaran kontrak kerja. Tangerang. 2. Perbaikan kesepahaman antara Indonesia dan Malaysia hingga kini masih dalam negosiasi yang alot. Kasus-kasus tersebut adalah kasus yang dicatat BNP2TKI di terminal kepulangan dan pendataan TKI atau terminal IV Bandara Soekarno-Hatta.382 kasus yang ditangani dan diselesaikan oleh KBRI. Negosiasi soal upah dan hari libur belum menemukan titik temu.380.084 (24 persen) di sektor formal sementara selebihnya 405. bahasa dan jenis pekerjaan. gaji tidak dibayar 2. 39 Tahun 2004 tentang Penempatan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri maupun RUU Pekerja Rumah Tangga (PRT) sebagai tonggak perlindungan PRT Indonesia di luar negeri yang mengalami kerentanan lebih spesifik. LoI masih belum juga bisa ditingkatkan statusnya menjadi kesepahaman bilateral dua negara yang saling mengikat.

Di negara dengan mayoritas Muslim di Timur Tengah juga 03 30 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Data dari Kementrian Luar Negeri menyebutkan di Malaysia terdapat 177 WNI yang terancam hukuman mati. yaitu paket 200 jam pendidikan dan pelatihan oleh BNP2TKI dan satu lagi paket 21 hari pendidikan dan pelatihan oleh Kementrian Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI. Tidak ada data yang dimiliki pihak desa tentang berapa jumlah penduduk desa yang bekerja di luar negeri dan minimnya keterlibatan pemerintah daerah dari tingkat desa hingga propinsi untuk penanganan persoalan migrasi. dirampas oleh agen. Sedangkan 35 kasus kriminal. Hal ini terjadi tidak ada ketentuan yang jelas dan baku mengenai standar biaya penempatan. Delapan orang dalam kasus keimigrasian. Sembilan orang diantaranya adalah pekerja migran perempuan asal Indonesia. bahkan diberikan uang bagi mereka yang dinyatakan fit ketika pemeriksaan kesehatan (medical check-up). Lima kasus sudah ekseskusi dan banding ke pengadilan federal. Selain itu PRT migran yang bermajikan etnis tertentu dilarang untuk menjalankan puasa dan sholat salah satunya karena alasan mengurangi produktifitas. Terdapat dualitas pelatihan dan pendidikan bagi calon pekerja migran. mobiltas keluar penampungan yang sulit. yang menghilangkan atau membelokkan sejarah pekerja migran dan memaksa mereka menjadi manusia berbeda dengan identitas baru milik orang lain. Lima puluh empat (54) kasus telah divonis hukuman mati dan dalam proses banding. menunggu terlalu lama yang membuat hak ekonomi mereka terputus padahal mereka tumpuan keluarga. ditemukan fakta bahwa terdapat 14 tahanan perempuan. beberapa fakta yang ditemukan pada tiap tahapan migrasi di luar hal-hal lain yang sudah sering kita saksikan. sementara calon pekerja migran asal pulau Jawa tidak dikenakan biaya. 33 sedang dalam proses pengadilan dan dua sudah mendapat keringanan dan pembebasan. semua informasi tentang bagaimana cara bekerja di Luar negeri sepenuhnya didapatkan dari sponsor bukan dari Dinas Tenaga Kerja atau BP3TKI. Adapun pemilahan jenis kelamin meliputi 10 orang perempuan kasus Narkoba dan satu orang kasus pembunuhan. Kerentanan spesifik perempuan sebagai pekerja migran perempuan juga ditemukan banyaknya perempuan yang dijadikan sebagai kurir narkoba dan dijatuhi hukuman berat di Malaysia. 72 kasus hukuman mati tingkat I.Artinya penyelesaian persoalan melalui moratorium tidak menjawab inti persoalan. Dari penjara Puncak Borneo Sarawak. satu orang pekerja migran yang dimanfaatkan oleh kekasihnya untuk menjadi penjual barang curian sehingga tertangkap dan diadili. Peran petugas lapangan PPTKIS/Sponsor sangat dominan. Masa Bekerja / Negara Tujuan Pekerja rumah tangga migran di Singapura mengalami pemotongan upah antara 6-12 bulan. 142 orang kasus narkoba. Dari hasil pemantauan Komnas Perempuan dan Komnas HAM tentang HAM pekerja migran dan mekanisme penanganan korban pelanggaran HAM. Masih maraknya pemalsuan dokumen. Terjadi sejak di agency. 35 orang kasus non-narkoba yaitu kasus kriminal seperti pembunuhan dan pemerkosaan. Biaya penempatan pekerja migran asal NTB ke Malaysia untuk kerja rumah tangga dan perkebunan dikenakan biaya antara 3-4 Juta rupiah. dari pembatasan hak berkomunikasi dengan keluarga. Ditemukan fakta pelanggaran Hak untuk menjalankan ibadah (freedom of worship). Kompleksitas di penampungan. Uraian perkembangan kasusnya. bagi mereka yang membawa mukena dan Al-Quran. antara lain: Pra-pemberangkatan Hak Informasi yang belum terpenuhi.

Di Perkebunan kelapa sawit Malaysia. Semua hal ini. Korban yang cacat fisik. perampasan dokumen oleh majikan. pemulangan ketika diketahui hamil. sulit atau bahkan dilarang menikah dengan pria lokal. PRT migran disimplifikasi hanya sebagai pekerja tapi bukan manusia utuh. dan lain-lain. pekerja migran mengalami diskriminasi rasial (kebangsaan) dengan dipanggil ”budak Indon”. dan lain-lain. korban penghamilan dengan anak yang dilahirkannya. terutama pengabaian hak reproduksi mereka. karena pembatasan mobilitas keluar rumah. mengalami gangguan mental.terjadi praktek-praktek pembatasan beribadah secara kolektif bagi PRT non Muslim. Pemulangan dan integrasi Pekerja migran yang sakit kritis mengalami diskriminasi dengan kerapnya ditolak di rumah sakit memadai kecuali di rumah sakit yang disediakan khusus untuk pekerja migran. rehabilitasi dan kompensasi untuk menangani persoalan ini. tidak adanya solusi seksualitas bagi PRT migran. antara lain sulit membawa keluarga. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 31 . korban kekerasan seksual. minimnya identifikasi akar persoalan dengan labelisasi overstayer yang disimplifikasi menjadi persoalan dokumen yang kadaluarsa. jauh dan minimnya tempat ibadah. semua dikembalikan menjadi beban seumur hidup masing-masing keluarga. tanpa melihat bahwa ini rantai dari misalnya minimnya shelter yang mudah dijangkau. bagian dari pengabaian hak mereka sebagai manusia utuh. serta tidak adanya sangsi terhadap agen yang tidak bertanggung jawab. Negara belum menyiapkan mekanisme pemulihan. Rantai persoalan overstayer di kolong jembatan Kandara yang tak bisa dilepaskan dari ketidakjelasan siapa negara yang bertanggungjawab.

17 Bencana-bencana tersebut mengakibatkan kerugian materiil dan imateriil yang tak terhitung besarnya. “Perempuan Pengungsi: Bertahan dan Berjuang dalam Keterbatasan”.2%) dan 3 kali (0. rusak sedang 2. Dimana jumlah korban meninggal mencapai 1. dan letusan gunung api Merapi di Jawa Tengah dan Yogyakarta menyebabkan 386 orang meninggal. Publikasi Komnas Perempuan. ribuan penduduk terpaksa harus tinggal di tempat-tempat pengungsian. terluka. Gempa bumi dan tsunami di Mentawai dengan korban 509 orang meninggal. menderita dan hilang sekitar 1.bnpb. 23 32 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 .PEREMPUAN INDONESIA DALAM KEMISKINAN DAN BENCANA Tahun 2010 adalah tahun di mana Indonesia banyak tertimpa bencana. Keterbatasan layanan reproduksi perempuan menjadi masalah yang sering muncul. Dari 644 kejadian bencana tersebut. membahas dan memutuskan setiap kebijakan menyangkut kepentingan bersama.711 orang. Sedangkan bencana geologi seperti gempa bumi. 2007 17. sekitar 81. 1 kali (0. baik bencana alam atau bencana karena ulah manusia. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat bahwa sepanjang tahun 2010. Tak ayal. dan mengalami trauma psikologis yang dalam.830 unit dan rusak ringan 25. Partisipasi perempuan nyaris diabaikan dalam merencanakan. http://www.923 orang. dan layanan KB. Akibat dari berbagai bencana alam tersebut.id/website/asp/berita_list. Padahal. 18. seperti tidak tersedianya pembalut. terjadi sekitar 644 kejadian bencana.639 unit. Masalah MCK yang tidak terpisah antara laki-laki dan perempuan serta kondisi-nya yang kadang tidak tertutup juga menyebabkan perempuan rentan mengalami pelecehan seksual. tsunami dan gunung meletus masing-masing terjadi 13 kali (2%). tiga peristiwa bencana alam yang dapat dikatakan terbesar dan paling banyak menarik perhatian adalah bencana banjir bandang Wasior yang terjadi pada tanggal 4 Oktober 2010 di Papua Barat. serta ribuan lainnya dalam kondisi sakit. maka dalam kondisi mengungsi sekali-pun perempuan tetap menjadi pihak yang bertanggung jawab mencari air. Persoalan yang sering muncul adalah akses terhadap air bersih.5% atau 517 kejadian bencana adalah bencana hidrometerologi. Komnas Perempuan dalam laporan pemantauan pengungsi yang dipublikasikan pada tahun 200718menemukan bahwa perempuan dan anak adalah pihak yang paling rentan dalam situasi bencana dan pengungsian.go. dalam keadaan sulit seperti ini perempuan sering terpaksa hamil di luar keinginan mereka. Desember 2010 (terakhir diunduh tanggal 12 Februari 2011) Laporan Bersama Kondisi Pemenuhan HAM Perempuan Pengungsi. ratusan orang meninggal dan hilang. alat kontrasepsi. CATATAN AKHIR TAHUN 2010 DAN ANTISIPASI BENCANA 2011. Pada tahun 2010. Menurut Komnas Perempuan kondisi tersebut terjadi karena perempuan tidak menjadi bagian dalam pengambilan keputusan.030.398.5%).asp?id=240. Namun jumlah kerugian yang ditimbulkan oleh bencana geologi tersebut tergolong besar. Banjir bandang Wasior memakan dengan korban 169 orang meninggal. Dalam budaya Indonesia karena perempuan dianggap penanggung jawab pekerjaan rumah tangga. Bencana Tsunami Mentawai serta Bencana erupsi Gunung Merapi pada tanggal 26 September 2010. belum tentu laki-laki bisa menyuarakan kepentingan dan kebutuhan perempuan yang memang berbeda dengan kepentingan laki-laki. Rumah rusak berat 14.

masyarakat dibagikan kompor namun tidak ada bahan bakar sehingga mereka tidak bisa memanfaatkan dan tetap menggunakan kayu bakar. Bencana ini menyebabkan korban meninggal sebanyak 169 orang.00 WIT. Pertengkaran antara suami-isteri juga sering terjadi karena suami sering keluar malam dan baru kembali ke lokasi pengungsian di pagi hari. di Kabupaten Manokwari sebanyak 4943 orang. Ledakan Tabung Gas Krisis moneter yang menimpa Indonesia pada tahun 1997. Di daerah huntara terdapat ruang layanan kesehatan. (2) pelaksanaan liberalisasi sektor keuangan. Demikian pula dengan layanan kesehatan dan pemeriksaan bagi perempuan hamil dan menyusui serta pemeriksaan kesehatan reproduksi tidak tersedia. luka ringan sebanyak 3374 orang dan hilang sebanyak 118 orang. Seperti penyaluran bantuan alat masak. pemerintah Indonesia wajib melaksanakan konsesus Washington19 melalui penandatanganan Letter of Intent. Kabupaten Wondama terdiri dari 13 distrik atau kecamatan dan 76 kampung. Pendamping pengungsi menyampaikan bahwa mereka mencatat setiap hari setidaknya terjadi 5 kasus KDRT dengan bentuk pemukulan yang dilakukan suami kepada isteri. ke kabupaten Nabire sebanyak 3795 orang. Jumlah pengungsi sebanyak 9016 orang yang tersebar di kabupaten Wondama sebanyak 2118 orang. luka berat 105 orang.Kebijakan Penanganan Pengungsian Bencana Wasior Kabupaten Wondama dengan ibu kota Rasiey adalah salah satu kabupaten di Provinsi Papua Barat. baik komunitas pengungsi maupun pendamping pengungsi mengeluhkan kebijakan penanganan yang dilakukan pemerintah masih parsial dan kurangnya koordinasi antara Satuan Koordinasi Pelaksana (Satkorlak) Provinsi dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana Daerah (BNPBD) Provinsi Papua Barat. Hasil pemantauan Komnas Perempuan menunjukkan ada berbagai permasalahan dalam penanganan dampak bencana ini. Dilaporkan pula terjadi satu kasus pengintipan yang dilakukan oleh masyarakat non pengungsi terhadap seorang ibu yang sedang mandi. membuat Pemerintah Indonesia secara resmi mengundang IMF untuk memulihkan perekonomian Indonesia. termasuk penghapusan subsidi negara dalam berbagai bentuknya. Kebijakan penanganan bencana dalam penyaluran bantuan juga dinilai tidak tepat sasaran dan tidak sesuai dengan kebutuhan nyata akibat ketiadaan data terpusat. Hal ini menyebabkan penyaluran bantuan yang berjalan lambat. Untuk penanganan pengungsi. namun tidak ada obat maupun petugas kesehatan yang melayani. dan (4) pelaksanaan privatisasi BUMN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 33 . dan wilayah di luar Papua sebanyak 1106 orang. yang salah satu butir kesepakatannya adalah penghapusan 19. Di samping itu mereka juga menyebutkan tidak adanya transparansi dalam pengelolaan dana Bencana Wasior serta tidak ada evaluasi terhadap mekanisme penanganan yang dilakukan. yang terbentuk sejak 12 April 2003 sebagai hasil dari pemekaran Kabupaten Manokwari berdasarkan UU Nomor 26 Tahun 2002. (3) pelaksanaan liberalisasi sektor perdagangan. Pada tanggal 4 Oktober 2010 terjadi banjir bandang yang melanda distrik Wasior pukul 07. Sebagai syarat pencairan dana talangan yang disediakan IMF. Konsesus Washington yang menjadi menu dasar program penyesuaian struktural IMF tersebut dalam garis besarnya meliputi : (1) pelaksanaan kebijakan anggaran ketat. Umumnya korban menyebutkan bahwa dia dipukul karena menolak berhubungan seksual dengan suami.

Sementara pihak Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan ditetapkan sebagai pihak yang menyelenggarakan sosialisasi atas program konversi.subsidi untuk bahan bakar minyak.com/news/read/163235-2010-ini--78-kasus-ledakan-tabung-gas-terjadi. 78 Kasus Ledakan Tabung Gas Terjadi” (diunduh terakhir kalinya tanggal 12 Februari 2011) http://antaranews. yang sekaligus memberi peluang masuknya perusahaan multinasional dan kebijakan privatisasi beberapa Badan Usaha Milik Negara (BUMN).Pertamina (Persero) ditugaskan bertanggung jawab sebagai penyedia elpiji dan atau terhadap isi tabungnya saja. perempuan secara luas dianggap sebagai penanggung jawab utama dalam mengelola rumah tangga. pada 2010. http://metro. “Pertamina: Kasus Ledakan Tabung Gas Akibat Kemiskinan. Program konversi minyak tanah dengan elpiji tabung 3 kg dilaksanakan dengan Keputusan Presiden nomor 104 tahun 2007. Pada 2008 terjadi 61 kasus dan 2009 terjadi penurunan menjadi 50 kasus. 21. Sementara. “2010 Ini. Konversi dari bahan bakar minyak ke gas adalah Proyek utang dari Bank Dunia: Domestic Gas Market Development Project (Loan No 4810-IND) untuk menghapuskan subsidi bahan bakar minyak ini. sudah terjadi 189 kasus ledakan gas.vivanews.21 20. Karena pembagian kerja tersebut. Masyarakat karena miskin tidak mampu untuk mengganti peralatan masak mereka yang telah dikonversi setelah mengalami kerusakan. Badan Perlindungan Konsumen Nasional mencatat 97 kasus ledakan tabung gas. dan PT. Sementara pengadaan tabung dan kompor. Ia mengatakan. Hanung Budya. Pertamina melalui Deputi Direktur Pemasaran PT Pertamina. mayoritas berukuran 3 kg. Ledakan umumnya terjadi karena kebocoran gas pada selang dan kerusakan regulator. tabung gas. Selain itu lingkungan dapur masyarakat tertentu yang tidak memenuhi syarat seperti tidak ada ventilasi yang menyebabkan gas tidak bisa keluar adalah penyebab lainnya. Jumlah ledakan gas yang terjadi hingga pertengahan tahun ini sudah jauh melampaui jumlah ledakan gas pada 2008 dan 2009. hingga pertengahan Juli ini. Tiga tahun telah berlalu semenjak konversi pertama dilaksanakan. begitupun dalam tugas menyediakan pangan harian. dan regulator sudah mulai aus atau rusak sehingga kemungkinan untuk meledak semakin besar.UKM) ditunjuk sebagai pihak yang melakukan pencacahan terhadap warga calon penerima paket dan melaksanakan pendistribusian kompor serta tabung elpiji 3 kg. dikoordinir oleh pihak Departemen Perindustrian. mulai 2008 hingga pertengahan Juli 2010. Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kop. Pusat Studi Kebijakan Publik mengungkapkan.20 Siapakah korban terbesar dari ledakan tabung gas? Dalam budaya Indonesia. 10 Mei 2010 (diunduh terakhir kalinya tanggal 12 Februari 2011) 43 34 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 .com/berita/1273476212/pertamina-kasus-ledakan-tabung-gas-akibat-kemiskinan. maka kecelakaan akibat meledaknya tabung gas dapat dipastikan memakan korban terbanyak perempuan. dalam waktu dua tahun setelah konversi. kasus ledakan gas tercatat sudah terjadi sebanyak 78 kali. menyatakan bahwa akar penyebab meledaknya tabung gas setelah dua tahun masa konversi adalah kemiskinan. Sebagai lanjutan dari kebijakan ekonomi yang pro pasar tersebut maka Indonesia pada tahun 2007 mengeluarkan Kebijakan Konversi Minyak Tanah ke LPG (baca: elpiji). Kecelakaan yang terjadi terkait “elpiji” telah menimbulkan pro dan kontra terhadap siapa dan pihak mana yang bertanggung jawab atas hal tersebut. Pemerintah menetapkan pula. Senin. kompor. bahwa untuk melaksanakan program konversi minyak tanah.

kompas. perempuan kembali menjadi korban dari kebijakan yang tidak berperspektif perempuan. Desa Pandan Sembuat. diunduh terakhir 6 Maret 2011 Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 35 . Kriminalisasi Perempuan Pencari Berondol Sawit YL (30) dan N (30) warga Dusun Sanjan Emberas. http://regional. Kecamatan Tayan Hulu. suami YL. dibawa ke kantor satpam. YL. kasus ini sampai sekarang masih dalam proses persidangan. Kalimantan Barat. mereka mengontak A. Kemudian YL dan N ditangkap polisi Kantor Kepolisian Sektor (Polsek) Tayan Hulu dan ditetapkan sebagai tersangka. mereka berpapasan dengan petugas satpam PTPN XIII. seorang polisi dan seorang aparat TNI. Berondol kelapa sawit yang terkumpul mencapai satu karung atau sekitar 30 kilogram. N dan A suami YL ditangkap. mereka berdua mengumpulkan berondol kelapa sawit di Blok 107 Kebun Inti I PTPN XIII yang masuk di wilayah Dusun Sanjan Emberas.Menurut Komnas Perempuan penyebab utama hingga banyak jatuh korban dari pihak perempuan atau ibu rumah tangga adalah selain persoalan pembagian kerja secara tradisional adalah juga ketidaksiapan pemerintah dalam mensosialisasikan penggunaan kompor gas ukuran 3 kilogram.22 Pada hari Jum’at 14 Mei 2010. Proyek konversi ini merupakan gambaran bagaimana perempuan tidak dilibatkan dalam pengambilan keputusan bahkan dalam ranah di mana mereka seharusnya memegang kontrol. tidak memadai-nya pendidikan terhadap para ibu rumah tangga. Kabupaten Sanggau. Tak kuat mengangkutnya sendiri.com/read/2010/08/08/15132940/Dipenjara.gara.gara. ditambah lagi kualitas komponen kompor yang buruk.Kelapa. Dalam perjalanan pulang.Berondolan. untuk mengambil kedua karung itu dan mengangkutnya dengan sepeda motor. 22. sekitar 2 kilometer dari perkampungan mereka.

Anisah adalah kepala Bagian Pemerintahan Desa. Muslim Ibrahim. Bahkan Irwandi memerintahkan Bupati Bireun untuk mempertahankan Camat Anisah dan meminta Anisahuntuk tetap bekerja. kepemimpinan perempuan dan pemenuhan berbagai hak dasar lainnya bagi perempuan justru digugat dan dipersoalkan. Bila pada zaman dulu sangat tabu seorang perempuan keluar rumah untuk mengurusi urusan luar rumah.23 Usulan ini segera menuai protes. Jika itu terjadi artinya negeri ini mulai tidak mempersoalkan perbedaan gender.com/indeks. Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) Bireun mendesak Bupati untuk mencopot Anisah dari posisinya sebagai Camat Plimbang Bireun. Kepala DPRK Bireun Ridwan Muhammad mengatakan bahwa pihaknya tidak bermaksud menyerang Anisah secara pribadi. Ibu enam anak dan nenek seorang cucu ini adalah pegawai negeri sipil. http://www. KEKUASAAN DAN EKSPLOITASI PEREMPUAN Sebuah kemajuan jika melihat banyak bermunculan pemimpin-pemimpin perempuan berposisi di berbagai instansi negara maupun swasta. Ia juga menyatakan kebijakan tersebut akan berlaku pada semua unsur pimpinan di kabupaten Bireun. maka saat ini hal itu sudah tidak terjadi lagi. dalam konstitusi Indonesia tidak ada larangan perempuan menjadi pemimpin dalam struktur pemerintahan.politikindonesia. Salah satunya dari Ketua Majelis Permusyawaratan Ulama Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Jika ada pihak-pihak yang keberatan Ridwan menyarankan agar menghubungi Majelis Adat di Aceh.php?k=nusantaradani=11418 (terakhir diunduh tanggal 12 Februari 2011) 63 36 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . perjalanan negara ini pada tahun 2010 menandai posisi perempuan masih sering menjadi korban di wilayah politik. Namun. Prof. Dari sisi pendidikan dan pengalaman Anisah memenuhi kualifikasi jabatan camat tersebut. dan penunjukannya sebagai camat jelas mekanismenya. Sebelum jadi camat. Artinya jurang yang tercipta di masa lalu yang membelenggu perempuan mulai pudar. Gubernur NAD pun menyatakan hal senada. Kasus Anisahadalah bagian rangkaian persoalan mengatasnamakan agama untuk menerbitkan kebijakan maupun untuk mengambil tindakan yang diskriminatif terhadap perempuan. Namun. pemerintah Aceh punya otoritas khusus menerapkan syariah berdasarkan ketentuan dari pemerintah pusat sebagaimana diatur dalam UU Pemerintah Aceh. yang menyampaikan tidak ada larangan perempuan memimpin sepanjang ia memiliki kemampuan dan melalui mekanisme yang benar. apalagi urusan politik. Namun. dalam dinamika politik Aceh paska konflik dalam pelaksanaan Syariat Islam.POLITIK. Beralasan bahwa ketentuan syariah melarang perempuan menjadi pemimpin. Pemimpin perempuan bagi masyarakat bukanlah hal baru. Persoalan kebijakan diskriminatif ini semakin rumit dalam konteks Aceh yang selalu beralasan kewenangan 23. pamong praja. Kejadian-kejadian tersebut adalah sebagai berikut: Pelarangan Camat Perempuan Anisah (50 tahun) merupakan lulusan Akademi pemerintahan Dalam Negeri Banda Aceh tahun 1984.

Pelaku perkosaan adalah salah satu calon bupati sebuah kabupaten di Papua. siapa pun bupati yang terpilih di wilayah itu.tempointeraktif. Bupati Bantul yang sebelumnya telah menjabat sebagai Bupati Bantul selama dua periode.suarakarya-online. Perempuan Alat Melanggengkan Kekuasaan Tahun 2010 tercatat paling tidak ada beberapa Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) yang melibatkan para istri bupati incumbent bersaing dalam perebutan kekuasaan daerah. Padahal di dalam UU Pemerintahan Aceh telah dinyatakan tegas pula bahwa penyelenggaraan pemerintah harus tetap tunduk pada landasan hukum tertinggi di Indonesia.26 24. diantaranya adalah di Kabupaten Kediri. Perempuan Sebagai Alat Tawar (Bargaining) Politik Kekerasan terhadap perempuan berlapis-lapis. Kejadian di atas menunjukkan adanya impunitas pelaku yang merupakan pejabat publik.58% (terakhir tanggal 12 Februari 2011) http://www. namun ketika Pilkada. Korban dijanjikan akan diberikan uang berapa pun yang korban minta.pemiluindonesia. bupati terpilih Hj. sedangkan istri pertamanya Ruwaida Mile telah terlebih dahulu mendaftarkan diri.24 Kasus serupa juga terjadi di Bone Bolango. Kajian mendalam dan langkah perbaikan harus segera dilakukan terhadap interpretasi kewenangan khusus pelaksanaan Syariat Islam di Aceh guna memastikan adanya jaminan perlindungan dan pemenuhan hak-hak konstitusional bagi perempuan.com/news.25 Di Kabupaten Bantul DIY. yaitu Haryanti dan Nurlaila yang masing-masing sebagai isteri pertama dan kedua. Kabupaten Bone Bolango Gorontalo. Sri Suryawidati yang berpasangan dengan Sumarno adalah istri Idham Samawi. Pemilihan Bupati Kediri periode 2010-2015 secara khusus menarik perhatian publik karena dua dari tiga calon yang bersaing adalah istri Bupati incumbent: Sutrisno. 26..com/pemilukada/harmas-pimpin-kabupaten-kediri. Peristiwa perkosaan yang dialaminya tidak pernah mendapatkan proses peradilan yang mampu memulihkan korban dari trauma yang ia alami. Haryati Sutrisno yang Berpasangan dengan Masykuri (Harmas) Memenangkan Pilkada Kediri dengan Perolehan Suara Hingga 54.NAS133387.html?id=256913 (terakhir kali tanggal 12 Februari 2011) http://majalah. Yayuk Alamari sebagai calon bupati. Kepada Komnas Perempuan korban menyatakan dirinya tidak ingin menempuh jalur hukum dan ingin menutup masa lalu. terjadi pada seorang perempuan yang telah menjadi korban perkosaan. 25.com/id/arsip/2010/04/26/NAS/mbm.id.html (terakhir diunduh tanggal 12 Februari 2011) Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 37 .khusus yang melekat pada pemerintahan Aceh untuk melaksanakan Syariat Islam. yaitu Undang Undang Dasar 1945. tidak akan peduli untuk mengurangi laju kekerasan terhadap perempuan di wilayahnya.20100426. kemudian dipaksa pergi dari kotanya untuk menutup aib pelaku. Bisa dipastikan. Korban didekati oleh tim sukses kandidat bupati lainnya agar mau bersaksi atas peristiwa perkosaan yang pernah ia alami.html. http://www. dan Kabupaten Bantul. Gorontalo. dan tidak ada satu usaha maupun mekanisme apapun yang melindungi perempuan korban kekerasan di wilayah tersebut. Haryanti kemudian ditetapkan sebagai pemenang pilkada. Bupati incumbent Ismet Mile mendaftarkan istri mudanya. ia mengalami teror dari lawan politik pelaku.

muncul kecurigaan bahwa para istri tersebut dijadikan alat atau tunggangan demi kelangsungan kekuasaan sang suami/bupati incumbent. keberadaan mereka sebagai calon pemimpin adalah sebuah kemajuan partisipasi politik perempuan. Pada saatnya nanti jika jabatan istrinya selesai maka sang bupati/suami dapat mencalonkan kembali. Di satu sisi.Kisah-kisah dalam pilkada di atas masih menyisakan pertanyaan. namun karena masyarakat menganggap bahwa bupati tersebut berhasil dalam memimpin. Di lain pihak. 83 38 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Hal ini terkait berhembusnya isu ‘keberlanjutan’ dalam kampanye bupati yang sedang menjabat sudah tidak dapat lagi maju dalam pilkada karena sudah dua kali kali masa jabatan. maka masyarakat ingin agar istri bupati maju dalam pilkada. sehingga jika istri bupati menang maka program mantan bupati akan ada jaminan bisa diteruskan.

27. Singkoyong. Dalam keserbakurangan saya itu. sejak awal konflik di tahun 1990. Tahun 2010. mereka mengalami kerentanan khusus lebih banyak. Tou) Kabupaten Banggai. ketimbang Pembela HAM laki-laki.. bangsa. Eva Susanti Bande. 28 Eva Susanti Bande. serta pengerdilan kapasitas dan persoalan perempuan adalah bentuk-bentuk khas penyerangan yang dialami PPHAM. 8 Maret 1999: ”Setiap orang mempunyai hak. PPHAM di Papua juga tidak imun dari ancaman stigmatisasi ”pendukung separatisme” dan tindak kekerasan lainnya dari pihak otoritas keamanan maupun pemerintah. Mekarsari. diancam dan diawasi gerak-geriknya. Pelecehan seksual. tumpang tindih HGU.PEREMPUAN PEMBELA HAM Perempuan Pembela HAM (PPHAM) merujuk pada perempuan yang aktif melakukan pembelaan HAM juga mereka yang melakukan pembelaan hak-hak perempuan. Mereka juga tidak dapat secara leluasa melakukan pencarian fakta kekerasan. Akumulasi dari persoalan tanah. dianggap musuh besar oleh kuasa modal raksasa kaya raya. perusahaan patungan Inhutani I dengan PT Kurni Luwuk Sejati (KLS). dan preman bersenjata. secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama.. klaim perusahaan terhadap tanah masyarakat sebagai areal Hutan Tanaman Industri yang dikuasainya padahal warga memiliki sertifikat tanah sah. setidaknya Komnas Perempuan mengidentifikasi lima PPHAM yang mengalami kerentanan karena aktivitas mereka. dan negaranya” juga Resolusi PBB Nomor A/RES/53/144. khususnya kekerasan yang dilakukan oleh negara. ia ditangkap oleh tim gabungan dari Polda Sulawesi Tengah. Sulawesi Tengah Saya tidak bisa pegang senjata. 28. politisasi identitas perempuan.. Polres Luwuk Banggai dan Polsek Toili. sejak pertama kali pengukuran tanah dilakukan. Bukit Jaya. Dasar hukum Perempuan Pembela HAM dapat dilihat di Pasal 28 C ayat 2 UUD 1945: ”Setiap orang berhak untuk memajukan dirinya dalam memperjuangkan haknya secara kolektif untuk membangun masyarakat. Semua pembela HAM mitra Komnas Perempuan di Papua melaporkan pernah mengalami distigma. dibacakan pada 8 November 2010 dalam persidangannya di PN Banggai Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 39 . . istri dan anak perempuan. sampai mengerahkan tentara. serangan pada posisi dan peran ibu. Eva mendampingi petani dalam perjuangan pengambilalihan lahan mereka yang dirampas oleh PT Berkat Hutan Pusaka. ibu dari 3 anak adalah koordinator Front Rakyat Advokasi Sawit (FRAS) Sulawesi Tengah. bersama 23 orang petani dari enam desa di (Piondo. perempuan 33 tahun. Moilong. namun pada 2007 diakusisi oleh PT KLS—milik Murad Husein. stigmatisasi seksual. tidak pula berbekal senjata tajam. penutupan akses jalan oleh PT KLS di sekitar areal HTI menyebabkan terputusnya jalan masyarakat desa untuk mengangkut hasil panennya. Tanggal 26 Mei 2010. Perjuangan agraria yang kembali membara di tahun 2002. untuk memajukan dan memperjuangkan perlindungan dan pemenuhan hak asasi manusia dan kebebasan dasar di tingkat nasional dan internasional” Duplik terdakwa Eva Susanti Bande. polisi.27 Sebagai PPHAM. pengusaha kebun sawit Sulawesi Tengah. Banggai.

Polisi menembakkan peluru ke udara. tujuh orang perempuan di bawah todongan senjata dipaksa untuk membuka pakaiannya dengan dalih mencari senjata oleh aparat kepolisian daerah Bengkulu dan Polres Seluma. Pekanbaru. Selama pemeriksaan. Riau. Eva mengalami kelelahan luar biasa hingga menyebabkan gangguan reproduksinya. hingga pada hari itu terjadi aksi spontanitas. Dari situasi yang dialaminya. Eva divonis 4 tahun penjara oleh Pengadilan Negeri Luwuk. 3 tahun 6 bulan. Penelanjangan Perempuan Petani di Bengkulu Jumat 23 Juli 2010. namun berhasil digagalkan oleh warga. warga petani 04 40 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Pada 26 Mei 2010. Yusniar. Memprotes ketidakadilan tersebut. Kabupaten Kuantan Singingi. yakni mentruasi berkepanjangan yang berlangsung sejak Agustus 2010 hingga Januari 2011. Saat ini ia sedang mengajukan banding untuk kasusnya itu. warga berunjuk rasa dan meneruskan aksi dengan memblokir jalan selama 12 hari. upaya negosiasi tidak membuahkan hasil. senantiasa diingatkan tentang anak-anaknya yang menjadi korban karena memiliki ibu seorang aktivis. perempuan petani berusia 42 tahun dari Desa Koto Cengar. tewas ditembak aparat Brimob Kepolisian Resor Kuantan Singing (Kuansing). Sedari pagi 80 orang warga melakukan penghadangan. beserta penambang emas tak lagi dapat menahan kesabarannya. Sekeliling tempat ketujuh perempuan duduk ditembaki. vonis yang melebihi tuntutan Jaksa Penuntut Umum. Intimidasi danpelecehan seksual terjadi sebagai rentetan sengketa tanah Desa Pring Baru. Eva ditangkap. PT Tri Bakti Mas (TBS) adalah perusahaan perkebunan kelapa sawit yang telah beroperasi sejak tahun 1999 di Kabupaten Kuansing. Negosiasi berjalan buntu dan sore harinya pukul 15. Melarikan diri. 1 (satu) buah doser dan 1 (satu) camp milik PT. Penembakan terjadi sebagai bagian dari rentetan sengketa antara warga petani plasma sawit dengan PT Tri Bakti Mas. 15 November 2010. didakwa dan diadili dengan dakwaan pasal 160 KUHP tentang penghasutan dan pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP tentang penyertaan. pada Selasa 8 Juni 2010. yakni. Keesokan harinya. Eva Susanti Bande dituduh sebagai provokator. menghasut masyarakat untuk melakukan tindakan anarkis. Eva kerap diejek sebagai perempuan yang tidak tahu menempatkan diri karena memimpin demonstrasi. Kecamatan Talo Kecil Kabupaten Seluma. masyarakat dari enam desa. Masyarakat membakar 1 (satu) buah ekskavator. dan dipaksa untuk membuka pakaian hingga tiga kali. tepatnya di Kecamatan Kuantan Mudik. Tidak juga diindahkan pihak perusahaan. Warga ketakutan dan kemudian berhamburan. Teluk Kuantan. pihak PTPN VII kembali datang didampingi oleh aparat kepolisian dari Polda Bengkulu dan Polres Seluma. PTPN VII hendak melakukan penggusuran. Sehari sebelumnya. terjadi bentrok fisik. Tujuh perempuan yang masih berada di lokasi ditangkap dan diintimidasi. Bengkulu dengan PTPN VII Bengkulu. KLS. Sengketa terjadi akibat tidak adilnya pembagian hasil yang diberikan perusahaan kepada petani untuk hasil produksi per-kavling.30 WIB aparat kepolisian dengan senjata lengkap membubarkan warga. Yusniar. memperebutkan tanah seluas 518 hektar. Korban terkena tembak di bagian punggung sebelah kanan dan menembus dada bagian kanan. meski sebagian dapat ditangkapi. 22 Juli 2010. Kecamatan Kuantan Mudik. Riau Pada 8 Juni 2010.Akumulasi seluruh persoalan tersebut menyebabkan aksi memuncak.

31 Penyelenggaraan festifal film ini sudah berlangsung sejak tahun 2002. Komisioner Komnas Perempuan. seperti Pusat Kebudayaan Perancis.1 /PNPS/1965. dituding sebagai perempuan tidak bermoral ketika meminta aparat hukum untuk menindak tegas FPI yang melakukan ancaman pembubaran dan penyerangan Q-Film Festival. 200 aparat dari Polsek Kuantan Mudik. diteriaki PKI oleh pengunjung saat menyampaikan pandangannya tentang UU Penodaan Agama. Polres Kuansing dan Brimob Polda Riau dengan bersenjata lengkap datang untuk membubarkan aksi petani.29 Tanggal 30 September 2010 Arimbi Heroepoetri.kompas. Sebelumnya. Yusniar tewas tertembak peluru yang dilepaskan aparat pada peristiwa itu.Festival. dan biasanya diadakan di beberapa Pusat Kebudayaan. Perempuan Pembela HAM dalam Ancaman Politisasi Identitas Atas Nama Agama dan Moralitas Tanggal 12 Maret 2010 dalam sidang uji materi pencabutan UU No 1/PNPS/1965 di Mahkamah Konstitusi.-4 (diunduh terakhir kalinya tanggal 6 Maret 2011) h ttp://q-munity. bukan mengganggu ketertiban umum dengan menggunakan cara-cara kekerasan. 30. Bentrokan tidak terhindarkan. Saat aksi tersebut dilakukan.org/indeks.30 Secara santun Arimbi menghimbau agar perbedaan pendapat diselesaikan dengan cara berdialog.php?id=5141 http://entertainment.id/news. http://www. Belanda dan Jerman.melakukan aksi panen paksa kelapa sawit seluas 100 hektar.Film.rakyatmerdeka.co.php (terakhir diunduh tanggal 6 Maret 2011) Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 41 .Perempuan.Terkait. 31. Yunianti Chuzaifah.Moralitas. Ketua Komnas Perempuan.Tak. Yuni memaparkan kesulitan perempuan di daerah Lombok dalam membuat Kartu Tanda Penduduk (KTP) karena tidak mempunyai agama yang sesuai dengan UU No. Q! Film Festival adalah festival film yang menyajikan informasi dan karya seni dunia tentang fenomena keberagaman manusia untuk meningkatkan kesadaran tentang HAM khususnya dari perspektif gender dan seksualitas dalam identitas manusia.com/read/2010/09/30/07082282/Komnas.Q.

lewat pemantauan langsung Komnas Perempuan dan mitra-mitranya di Papua selama tahun 2010. Kekerasan dan Eksploitasi Seksual sebagai Pola Kekerasan yang Berulang di Wilayah Basis Penempatan Aparat Keamanan di Perbatasan RI-Papua Nugini Terdapat sejumlah pos aparat untuk pengamanan perbatasan RI-Papua Nugini di wilayah Kabupaten Merauke. awalnya ’dipacari’ oleh anggota aparat keamanan. Selain itu. Tidak sedikit kasus diselesaikan melalui mekanisme adat/kekeluargaan dan tidak memenuhi rasa adil bagi perempuan korban dan anaknya. telah memunculkan perasaan takut dan tidak aman di kalangan penduduk kampung. ekonomi. politik dan keamanan pemerintah yang belum sepenuhnya berpihak pada hak-hak konstitusional orang asli Papua. Pokja Majelis Rakyat Papua dan International Center for Transtitional Justice. Penanganan dan Inisiatif Lokal Kepala Biro Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (BPPPA) Kabupaten Merauke dan sejumlah aktivis pendamping korban di Merauke mengungkapkan beberapa langkah penanganan 32. Komnas Perempuan mencatat bahwa kekerasan dan diskriminasi terhadap perempuan baik yang dilakukan oleh komunitas maupun oleh negara masih saja berlanjut sebagaimana digambarkan berikut ini. Selengkapnya lihat STOP Sudah!: Kesaksian Perempuan Papua Korban Kekerasan dan Pelanggaran HAM 1963 – 2009. 2010 24 42 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 .PEREMPUAN PAPUA: BERJUANG DALAM SITUASI KONFLIK DAN LOKASI PENGUNGSIAN Realita kekerasan dan diskriminasi berlapis terhadap perempuan Papua terkait erat dengan sejarah panjang kebijakan sosial. tindak kekerasan dan eksploitasi seksual terhadap perempuan muda masih saja terjadi berulang. Berbagai kebijakan ekonomi. Kehadiran aparat keamanan yang makin banyak jumlahnya dan sikap mereka yang dinilai sewenang-wenang dan arogan. diberi janji akan dinikahi. politik dan keamanan pemerintah di Papua sejak awal tahun 1960 hingga saat ini mengakibatan terjadinya berbagai bentuk diskriminasi dan kekerasan berlapis terhadap perempuan Papua. Eksploitasi seksual dalam modus relasi personal membuat pimpinan institusi militer terkait cenderung melihat masalah ini sebagai ekses semata. Tindakan anggotanya dilihat sebagai masalah privat dan tanggung jawab personal. Modus yang umum terjadi adalah. sosial budaya. namun akhirnya para perempuan muda dan anak hasil relasi mereka ditinggalkan begitu saja tanpa ada pertanggungjawaban setelah masa tugas aparat yang bersangkutan berakhir. oleh jaring industri bisnis tambang dan hutan milik pelaku bisnis menengah nasional hingga korporasi multinasional yang menguasai sumber daya alam Papua. Berbagai bentuk kekerasan dan diskriminasi dilakukan berulang oleh negara. Komnas Perempuan. Di beberapa kampung. maupun oleh masyarakat dan anggota keluarga korban sendiri. pos keamanan ditempatkan di tengah/di lingkungan pemukiman masyarakat. Di sepanjang jalan dari Kota Merauke sampai ke Distrik Elikobel yang berjarak kurang dari 300 kilometer terdapat 12 pos aparat keamanan/TNI-AD.32 Secara khusus.

dengan materi antara lain: himbauan agar aparat keamanan melihat/memperlakukan perempuan asli Papua sebagai saudara perempuan sendiri yang tidak boleh dirusak (masa depannya). sekitar jam 05. Karena gereja dan pastori yang biasa dijadikan tempat masyarakat mengungsi ikut terbakar dalam peristiwa tersebut. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 43 . Kondisi Umum Pengungsi Kondisi Pengungsi dari Distrik Tingginambut Hingga Pebruari 2011. tentara terus mengejar sampai di kampung dan mengeluarkan tembakan.dan inisiatif yang pernah mereka lakukan untuk mengatasi kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan. jumlah pengungsi di dua titik di distrik Kota lama sebanyak 70 kepala keluarga berasal dari Tingginambut. suatu operasi militer menyasar masyarakat di beberapa wilayah di Kabupaten Puncak Jaya karena dianggap termasuk wilayah OPM. Kabupaten Puncak Jaya Penyerangan oleh aparat TNI ke distrik Tingginambut Pada bulan Oktober 2004. Para pengungsi tinggal di 20 honai sementara. Kekerasan Seksual dan Pengungsian Berlanjut di Wilayah Konflik Bersenjata. Langkah dan inisiatif BPPPA Kabupaten Merauke antara lain. Kendaraan Kopassus dibakar dan senjata dirampas. Masyarakat tidak terima dengan penembakan tersebut dan pergi ke pos tentara dekat kampung untuk meminta penjelasan. khususnya yang terjadi sepanjang tahun 2009-2010. seorang laki-laki dari salah satu kampung Distrik Yambi ditemukan meninggal dunia di hutan ketika mencari kayu. Respon pihak tentara dengan melepaskan tembakan sehingga masyarakat lari pulang ke kampung.00 waktu Indonesia timur pagi. ternak ditembak dan dirampas. satu kelompok OPM membunuh lima orang Kopassus yang sedang berjalan dari Wamena menuju Kota Mulia. dan kebun dirusak sehingga ratusan masyarakat mengungsi ke hutan. Mereka membakar honai. BPPPA Kabupaten Merauke mengaku sejauh ini belum pernah secara langsung menangani kasus kekerasan terhadap perempuan yang dilakukan oleh aparat keamanan. Para lelaki umumnya sudah lari ke hutan (karena menjadi sasaran utama pengejaran) sedangkan sebagian perempuan dan anak-anak serta lansia mengungsi ke Mulia (Ibu Kota Kabupaten Puncak Jaya) dan sebagian lagi bertahan tinggal di hutan sekitar Distrik Tingginambut. aparat tentara kembali menyerang kampung. Rumah-rumah dibakar. maka masyarakat kemudian mengungsi ke hutan dan Kota Mulia. babi peliharaan dan tanaman milik masyarakat. mengkomunikasikan/ melaporkan kondisi di lapangan (yang pernah didengar dari masyarakat) kepada Danrem Merauke. dia ditembak oleh orang yang tidak dikenal hingga meninggal dunia. Pada 21 maret 2010. Dalam rangka mencari kelompok OPM yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut. Selanjutnya selama satu minggu aparat melakukan penyisiran di seluruh Distrik Yambi. serta memberi pembekalan khusus kepada aparat keamanan sebelum bertugas di wilayah perbatasan. Penyerangan oleh aparat TNI-AD ke Distrik Yambi Pada tanggal 20 Maret 2010. Tim Dokumentasi mendapatkan kesaksian beberapa perempuan yang menjadi korban pemerkosaan pada saat operasi militer di Puncak Jaya. Dalam wawancara. Mereka dijadikan obyek sasaran sebab diduga mereka mempunyai hubungan dengan anggota TPM/ OPM atau mempunyai informasi mengenai mereka.

Disamping itu. Anak perempuan asal Tingginambut yang beranjak remaja terpaksa dikirim ke Distrik Ilu yang jauh dari daerah konflik. Pengungsi dari Distrik Yambi Setelah penyerangan terjadi. Jumlah keseluruhan pengungsi sebanyak 100 orang. mereka memilih tinggal di Kulurik.anak umur sekolah banyak yang tidak dapat sekolah lagi karena harus tinggal berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain. Di setiap honai dihuni 3-8 kepala keluarga. Jika bersekolah pun harus menempuh rute sejauh 20-30 kilometer dari tempat pengungsian ke Kota Mulia. masyarakat Distrik Yambi mengungsi keluar dari distrik dan tinggal di daerah Kulurik di pinggiran hutan dekat Kota Mulia. kondisi hidup mereka tidak aman karena masih ada kontrol yang dilakukan aparat TNI terhadap mereka. sejak tahun 2010 terdapat 20 orang yang meninggal dunia. Hal ini mengakibatkan pengungsi berpikir bahwa mereka diperlakukan berbeda hanya karena berasal dari Tingginambut. Para pengungsi menyampaikan. Dan untuk memenuhi kebutuhan makan sehari-hari para pengungsi menanam ubi dan sayur di pinggir honai. mama-mama harus melewati pos aparat keamanan. dibiarkan lama tanpa layanan. Anak-anak usia sekolah dasar tidak bersekolah karena biaya sekolah dan letak yang cukup jauh dari lokasi pengungsian dan orang tua menguatirkan kondisi keamanan anak-anak mereka. Hingga sekarang para pengungsi mendiami 7 titik lokasi dan tinggal di honai-honai yang terbuat dari papan dan beratapkan terpal. sampai saat ini masyarakat pengungsi belum mendapat bantuan apapun dari pemerintah maupun lembaga lainnya. Para pengungsi tidak mendapat bantuan apapun dari pemerintah daerah. Anak. mereka tidak tahu akan tinggal di mana dan makan apa di kota sehingga memilih tinggal di pinggir hutan karena ada lahan yang mereka bisa tanami. mereka takut kalau masuk ke kota mereka akan melewati banyak pos sehingga kuatir dengan keselamatan mereka dan kedua. Aparat keamanan secara kelompok (3-5 orang) mengikuti mama-mama ke kebun dan melakukan tindak kekerasan seksual di kebun. Anak umur perempuan dan laki-laki usia belasan tahun dikirim ke Distrik Ilu atau ke Wamena untuk dapat pendidikan. karena pertama. diantaranya: 7 perempuan. 6 laki laki yang sudah tua dan 7 anak-anak. Akibat kelaparan dan penyakit. Jika pergi ke kebun. Masyarakat pengungsi juga menyampaikan bahwa mereka merasa tidak aman karena tanah yang ditempati bukan milik mereka dan berharap bisa kembali ke Yambi. 44 44 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Anak-anak usia SD tidak bersekolah kalau kuat jalan sekolah ke Kota Mulia. Dua orang mama menyampaikan pengalamannya dan menginformasikan pengalaman perempuan-perempuan lain yang mereka ketahui mengalami hal yang sama dengan mereka. Para pengungsi juga menyampaikan bahwa saat sakit dan berobat ke rumah sakit mereka tidak dilayani sebagaimana mestinya. hal ini menyebabkan orang tua tidak mengijinkan anak untuk bersekolah.para pengungsi menyampaikan bahwa selama ini Pemerintah tidak memberi bantuan kepada para pengungsi karena dianggap ‘garis merah’ (dianggap OPM). Mereka tinggal dengan keluarganya di Distrik Ilu karena masyarakat masih trauma dengan pengalaman dari tahun 2004 yang juga mengakibatkan banyak anak remaja mengalami kekerasan seksual. Kelaparan di Lokasi Pengungsian dan Mengalami Kekerasan Seksual di Kebun Menurut pengungsi dari Distrik Yambi. kalau tidak kuat jalan mereka tinggal di rumah saja.

dan akhirnya mereka bercerai. Selama 5 tahun pernikahannya pelaku selalu melakukan kekerasan seksual terhadap korban.00. Sejak menikah lagi. Meski korban keberatan. perempuan pengungsi dari Tingginambut. Penanganan dan Inisiatif Lokal Komnas Perempuan mencatat ada inisiatif yang dilakukan oleh Kapolres Wamena yang menikahkan secara massal anggota polisi di kesatuannya yang belum menikah sah. 12. korban berdagang eceran bensin dan pinang sirih di pinggir jalan. Hasil kebun ini yang dijual untuk makanan keluarga sehari-hari. Tercatat ada satu kasus perkosaan dalam rumah tangga yang dilakukan seorang suami kepada isterinya. Mama-mama berangkat pagi hari pkl. sehingga mama-mama bisa pergi ke kebun di Tingginambut tanpa diganggu. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. masing-masing pasangan tersebut mengajukan nikah dinas agar istri dan anak mereka masuk dalam daftar gaji si anggota polisi tersebut. saat menikah usianya masih 15 tahun. Pada umumnya diselesaikan secara kekeluargaan. Kekerasan Seksual. pelaku tetap menikahi nenek korban. Seorang perempuan muda menceritakan bahwa dia dinikahi suaminya sebagai isteri keempat. Poligami dan Selingkuh dalam Rumah Tangga Sepanjang tahun 2010 ada sejumlah kasus kekerasan dalam rumah tangga yang diadukan ke Badan Pemberdayaan Perempuan Kabupaten Jayawijaya. maka pelaku membayar sanksi adat. Mereka mengambil ubi dan sayur di kebun lalu kembali ke Kota Mulia. Mama Po. Ada 49 pasangan yang dinikahkan secara massal pada bulan Agustus 2010. Permintaan ini disetujui. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 45 . menemui pimpinan kelompok yag diduga ’OPM’ untuk meminta perdamaian agar mereka bisa kerja kebun lagi.00 wit dari Kota Mulia sampai di Tingginambut sekitar pkl. langsung dicatatkan perkawinan masing-masing di catatan sipil. pelaku meminta ijin untuk menikah lagi. pelaku tidak menafkahi korban dan anaknya. Pelaku dipidana selama 3 tahun. pelaku diminta membuat perjanjian bahwa ia tidak akan mengulangi kekerasan lagi. Setelah selesai acara nikah massal. Temuan lain yang mengemuka di Kabupaten Jaya Wijaya adalah kasus poligami. Selanjutnya. Akhirnya korban datang mengadu ke Badan Pemberdayaan Perempuan selanjutnya korban didampingi untuk mengadukan pelaku. Sedangkan bila pelaku dan korban tidak punya ikatan perkawinan dan pelaku tidak mau menikahi korban.Inisiatif Perempuan Membangun ’Perdamaian’ Karena kondisi kehidupan pengungsi yang tidak bisa bebas melakukan aktivitas terutama dalam mencari makanan untuk kebutuhan sehari-hari. Setelah tiga bulan korban melahirkan. Korban tidak mengijinkan karena perempuan yang akan dinikahinya itu adalah nenek korban. 06. Selama 5 tahun perkawinan korban tinggal bersama suaminya beserta tiga orang isteri pelaku lainnya. Pelaku yang berusia 50 tahun menikahi korban saat korban masih berumur 10 tahun. Hingga korban merasa trauma setiap kali pelaku mendekat pada korban.

dan Undang-Undang No. Pemulangan dan Reintegrasi Sosial. 3. Undang-Undang No. 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang. 2. Undang-Undang No. Lahirnya SPM ini merupakan respon positif dari pemerintah atas tindak lanjut pengesahan 7 (tujuh) undang-undang yang terkait dengan penanganan masalah kekerasan terhadap perempuan dan anak. dan Kementerian Dalam Negeri RI. Pemulangan dan reintegrasi sosial bagi perempuan dan anak korban kekerasan.dengan target pencapaian maksimal masing-masing di antara angka 80%-100% sampai akhir tahun 2014. yaitu : 1. Undang-Undang No. Kepolisian RI. Kejaksaan Agung RI. Adapun kementerian/lembaga yang dimaksudkan adalah Kementerian Sosial Republik Indonesia. Pelayanan Kesehatan. Rehabilitasi Sosial. yang terdiri dari Penanganan Pengaduan. Makamah Agung RI. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Rehabilitasi sosial bagi perempuan dan anak korban kekerasan. Pelayanan kesehatan bagi perempuan dan anak korban kekerasan. 1 Tahun 2010 tentang Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan pada 28 Januari 2010 merupakan satu terobosan pemenuhan hak-hak perempuan dan anak korban kekerasan. Turunan dari masing-masing undang-undang tersebut salah satunya mengamanatkan kepada pemerintah dalam hal ini Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak untuk menyusun suatu standar pelayanan minimal dan standar operasional prosedur (SOP) yang akan menjadi pedoman dalam penyelenggaraan pelayanan terpadu bagi perempuan dan anak korban kekerasan oleh kementerian dan lembaga terkait dan Pusat Pelayanan Terpadu (PPT). BNP2TKI. 64 46 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . Penegakan dan bantuan hukum bagi perempuan dan anak korban kekerasan.TEROBOSAN DAN KEMUNDURAN KEBIJAKAN Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan Standar Pelayanan Minimal Bidang Layanan Terpadu bagi Perempuan dan Anak Korban Kekerasan. 44 Tahun 2008 tentang Pornografi. yaitu: Undang-Undang No. Penegakan dan Bantuan Hukum. 13 Tahun 2006 tentang Perlindungan Saksi dan Korban.Kesembilan kementerian/lembaga di atas telah mengikatkan komitmennya dalam sebuah penandatangan MOU bersama. 4. Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Undang-Undang No. yang selanjutnya disebut SPM adalah tolak ukur kinerja pelayanan unit pelayanan terpadu dalam memberikan 5 (lima) jenis pelayanan bagi perempuan dan anak korban kekerasan. dan 5. 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.3 Tahun 1997 tentang Pengadilan Anak. Ruang lingkup SPM Bidang Layanan Terpadu bagi perempuan dan Anak Korban Kekerasan meliputi pemberian layanan minimal yang harus diberikan oleh penyelenggara layanan terpadu kepada perempuan dan anak korban kekerasan. Kementerian Agama RI. Penanganan pengaduan/laporan korban kekerasan terhadap perempuan dan anak. Dikeluarkannya Peraturan Kementrian Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemeneg PP) Republik Indonesia No.

keadilan dan pemulihan.Dukungan Pemenuhan Hak-hak Perempuan Melalui Kebijakan Daerah Inisiatif pemenuhan hak-hak dasar perempuan termasuk pengembangan layanan dan penanganan terhadap perempuan dan anak korban kekerasan dilakukan sejumlah pemerintah daerah. Disahkannya kebijakan daerah tentang pengarusutamaan Gender dalam bentuk Keputusan Bupati maupun Perda patut diapresiasi. 3 diantaranya dikeluarkan oleh Kabupaten Bulukumba tentang Pembentukan dan Tata Kerja Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak melalui Keputusan Bupati No. Disahkannya kebijakan ini menunjukkan komitmen para pemangku kepentingan daerah untuk memastikan pemenuhan hak-hak perempuan korban atas kebenaran.120/V/2010 tentang Kelompok Kerja Pengarusutamaan Gender Kabupaten Bulukumba.33 RPK didirikan di kantor-kantor polisi. Sementara 3 daerah lain yang mengeluarkan kebijakan daerah yang kondusif bagi pemenuhan hak-hak konstitusional perempuan adalah Kabupaten Tasikmalaya untuk kebijakan tentang Kesehatan Reproduksi melalui Perda No. Kemunduran Hukum di Institusi Kepolisian dalam Penanganan Kasus Kekerasan terhadap Perempuan Sejak tanggal 6 April tahun 1999 kepolisian mulai membuka police women desk atau di Indonesia disebut sebagai RPK (Ruang Pelayanan Khusus).com/content/view/73/5 (terakhir diunduh tanggal 21 Juni 2011) Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 47 . 37/II/2010 serta Keputusan Bupati No. karena menggambarkan inisiatif daerah untuk memperkuat percepatan penghapusan diskriminasi dan pemenuhan hak-hak konstitusional perempuan termasuk pengalokasian penganggarannya di masing-masing Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD).selapa-polri. terutama 33. sekaligus wujud dari upaya pemenuhan SPM. di mana terjadi peristiwa kekerasan seksual kepada sejumlah perempuan etnis Tionghoa di tengah pembakaran. tetapi upaya pemerintah daerah untuk terus meningkatkan upaya pelayanan dan perlindungan bagi perempuan dan anak korban kekerasan melalui sebuah kebijakan daerah tetap penting. sebagaimana yang disahkan oleh Pemerintah Kabupaten Bulukumba. Kementrian Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak pada tahun 2010 mulai merumuskan pentingnya Rancangan Kebijakan Pengarusutamaan Gender sebagai kebijakan payung bagi penghapusan diskriminasi terhadap perempuan yang masuk dalam Prolegnas tahun 2011.47/XI/2009 dan Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pembinaan Program Terpadu Peningkatan Peran Wanita Menuju Keluarga Sehat Sejahtera (P2WKSS) dengan Surat Keputusan Bupati No. http://www. Gagasan tentang RPK tidak terlepas dari Tragedi Mei 1998.9 Tahun 2009. Kabupaten Donggala dengan kebijakan mengenai Keterwakilan dan Partisipasi Perempuan serta yang terakhir adalah Kabupaten Banjar dengan Perda tentang Pengarusutamaan Gender. pengrusakan dan penjarahan dalam kerusuhan yang terjadi di Jakarta dan beberapa kota besar lainnya di Indonesia. mengingat sampai saat ini di tingkat nasional kebijakan terkait masih dalam bentuk Inpres yaitu Inpres no 6 tahun 2002 yang tidak dilengkapi standart pemenuhan dan indicator pencapaian termasuk tidak ada rumusan sanksi bagi lembaga pemerintahan pusat sampai daerah yang tidak memenuhinya. Meskipun bukan lagi kebijakan baru.Ada enam (6) kebijakan daerah tersebut.

Polri berusaha melakukan berbagai hal untuk menumbuhkan kepercayaan masyarakat (Trust Building). Polres Jakarta Timur. bermoral. 84 48 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . yang telah ditetapkan ke dalam peraturan khusus. ketertiban. serta dukungan dana dan kebijakan internal Polri. 2. Kebanyakan kasus yang diterima sampai saat ini adalah kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Polres Jakarta Utara. Reformasi jangka panjang bukan saja bertujuan untuk memberikan pelayanan prima kepada masyarakat. 8 Tahun 2009 tentang Implementasi Prinsip dan Standar Hak Asasi Manusia Dalam Penyelenggaraan Tugas Kepolisian Negara RI. POLWAN Dalam Perencanaan Personal POLRI Reformasi Kepolisian yang dicanangkan melalui Grand Strategy yang ditetapkan dari tahun 2005–2025. yakni di Polda Metro Jaya. dan dipercaya masyarakat. yaitu dengan menerbitkan beberapa kebijakan di internal institusi kepolisian. Peraturan Kepala Kepolisian Negara RI Nomor Polisi: 10 Tahun 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelayanan Perempuan dan Anak (Unit PPA) tertanggal 6 Juli 2007. perlindungan. modern. Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor: 3 Tahun 2008 tentang Pembentukan Ruang Pelayanan Khusus dan Tata Cara Pemeriksaan saksi dan/atau Korban Tindak Pidana. Polres Depok. Polres Jakarta Barat. pembentukan RPK-RPK tersebut belum menasional sampai pada tingkat Kepolisian Sektor (Polsek) mengingat jumlah Polwan yang belum memadai. Tapi. Pada lima tahun pertama. Polres Jakarta Selatan. 3 tahun 2008.dimaksudkan untuk menerima pengaduan-kasus-kasus kriminal dan kekerasan terhadap perempuan dan anak. serta pelayanan. RPK adalah suatu ruangan khusus yang aman dan nyaman untuk melayani serta menangani perempuan korban kekerasan dan anak. sekaligus diresmikan 9 RPK di jajaran Polda Metro Jaya. Sayangnya. dan perlu memperoleh dukungan banyak pihak. Petugas RPK terdiri dari Polwan-Polwan yang terlatih dalam pelayanan terhadap korban kekerasan. reformasi di institusi Kepolisian berusaha melahirkan polisi yang profesional. Beberapa tahun terakhir di institusi kepolisian telah melakukan pembenahan. Polres Tangerang dan Polres Bekasi. Usaha pendirian RPK dirintis oleh sekelompok mantan Polwan (Polisi Wanita) yang tergabung dalam LBPP (Lembaga Bantuan Perlindungan Perempuan) DERAP Warapsari. yang salah satunya adalah: Peraturan Kapolri No. Perkembangan RPK-RPK harus dilihat sangat positif. Pada saat pendiriannya. 10 Tahun 2007 tentang ‘Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelayanan Perempuan dan Anak (UPPA) di Lingkungan Kepolisian Negara RI. Polres Jakarta Pusat. dan pengayoman untuk menciptakan rasa aman. Salah satu dukungan penting adalah adanya peningkatan terhadap jumlah Polwan yang memadai. Peraturan Kapolri No. Merespon kebutuhan dari pihak perempuan korban (termasuk juga anak perempuan) dibentuklah sebuah Unit Khusus di institusi Kepolisian yang dikenal dengan sebutan Ruang Pelayanan Khusus (RPK). dan. Perkap No. sebagai berikut: 1. Periode 2011-2015 Polri menekankan pada kerjasama dengan berbagai pihak dalam rangka penegakan hukum.

Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2010 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Satuan Organisasi pada Tingkat Polda A+ Kepolisian Negara RI. Ada potensi tumpang-tindih kewenangan di tingkat Mabes Polri dan Polda A+: Ditreskrimum-Subdit Renakta pada Perkap No. Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2010 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Satuan Organisasi pada Tingkat Polresta Kepolisian Negara RI. incest. Subdit Umum menangani tindak pidana antara lain penganiayaan (termasuk KDRT. pelecehan seksual. 2. Penganiyaan Anak). 10 Tahun 2007 dan Perkap No. Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2010 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Satuan Organisasi pada Tingkat Markas Besar Kepolisian Negara RI. sebagai berikut: 1. asusila di mana sebagian besar korbannya adalah perempuan dan anak (perkosaan. 3 Tahun 2008. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 49 . phedofili). 21 dan 22 Tahun 2010 disebutkan adanya Subdit Renakta yang menangani tindak pidana terhadap remaja. Anak dan Wanita) Tahun 2010 telah terjadi perubahan yang cukup signifikan terkait dengan keberadaan dari Perkap No. dan ini diterbitkan oleh Kepala Kepolisian yang baru saja dilantik.Pengalihan Fungsi RPK-UPPA Ke Fungsi RENAKTA (Remaja. karena masyarakat umum sudah terbiasa dan mengenal Unit PPA atau RPK ketimbang RENAKTA. pencabulan. Di mana. sodomi. Polresta dan Polres tidak secara spesifik dicantumkan unit RENAKTA. sehingga berpotensi diabaikan. Di tingkat Polda A dan B. yaitu Bapak Kapolri Jenderal Timur Pradopo. khususnya yang terkait dengan Bab tentang ‘Pelayanan dan Perlindungan Perempuan dan Anak’. akibat dari diterbitkannya ke-3 kebijakan di atas maka akan membuat perubahan ketentuan yang mengatur mengenai keberadaan atau pembentukan RPK dalam struktur organisasi Kepolisian. 3. Komnas Perempuan melihat secara struktural penggantian nama Unit PPA menjadi RENAKTA akan menciptakan kebingungan. Hal ini menunjukkan adanya tumpang tindih tugas dan akan menyulitkan penempatan RPK. yang digantikan oleh beberapa kebijakan. anak dan wanita.

Rekomendasi Kebijakan Diskriminatif 1. sementara pola penanganan yang diambil negara tidak menunjukkan kemajuan signifikan dalam perbaikan sistem perlindungan dan penempatan pekerja migran. UU No. 5. Kekerasan terhadap perempuan yang dilakukan oleh pejabat publik maupun tokoh masyarakat terus berlangsung. kelompok agama minoritas dan penghayat kepercayaan. pengingkaran dan eksploitasi. 2. antara lain terhadap warga Ahmadiyah. terutama perempuan. serta semakin membesarnya jumlah Perda-perda diskriminatif seperti yang telah dilaporkan Komnas Perempuan tahun lalu. Belum ada mekanisme meminta pertanggungjawaban pelaku atas perbuatannya. sebagai turunan dari UUPKDRT. Hukum maupun administrasi. bahkan kemunduran. 2. Pembenahan perangkat perlindungan hukum KDRT terus dikembangkan dengan lahirnya SPM. Mahkamah Agung.KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Kesimpulan 1. Perempuan Papua telah menjadi korban kekerasan dan diskriminasi berlapis selama bertahun-tahun tanpa ada perlindungan dan penanganan kasus demi pemenuhan hak korban atas kebenaran. Negara masih belum mengakui adanya Perempuan Pembela HAM dengan bentuk dan pola kerentanan yang khas. seperti hasil uji materi UU Pornografi dan UU Nomor 1/PNPS/1965. Presiden. Negara juga belum memberikan jaminan perlindungan hukum bagi Perempuan Pembela HAM. Korban terus mengalami pembiaran. Bentuk dan pola pelanggaran HAM terhadap pekerja migran. 05 50 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . terus berulang. Sehingga tidak ada ruang bagi korban untuk berhadapan dari kekerasan yang dialaminya. 4. Namun pembenahan perangkat perlindungan lainnya baik di tingkat pemerintah pusat maupun pemerintah daerah mengalami stagnan. dan pemulihan secara sistematis yang seharusnya dilakukan oleh Negara. baik mekanisme HAM. keadilan. dan terus terjadi impunitas kepada pelaku. 1/PNPS/1965 dan kebijakan di tingkat nasional maupun daerah yang melanggar hak beragama warga negara. Pemerintah dan APH menindak tegas sesuai hukum yang berlaku terhadap kelompok-kelompok yang melakukan kekerasan dan melanggar hak beragama warga Negara. 3. termasuk UU Pornografi. Pemerintah Daerah. dan/atau Lembaga Legislatif pusat dan daerah membatalkan kebijakan diskriminatif atas nama agama dan moralitas. Kementerian Dalam Negeri. Terutama di area perlindungan korban perempuan berdasarkan moralitas dan politik identitas. Bentuk kekerasan dilakukan secara lebih terbuka melalui pernyataan-pernyataan di media massa.

4. koordinasi dengan pihak provinsi dan pusat untuk penempatan pemantauan dan bantuan saat di negara penerima. dan bebas biaya serta penyediaan shelter yang terjangkau di negera penerima dan menyediakan mekanisme pemulihan komprehensif bagi perempuan pekerja migran yang menjadi korban kekerasan fisik. 5. 3. 4. politik dan keamanan terhadap orang asli Papua. sosial. Mahkamah Agung mengubah PERMA No. DPR RI dan pemerintah segera membangun kerangka perlindungan yang komprehensif bagi Pekerja Migran. Optimalisasi peran pemerintah daerah dalam perlindungan pekerja migran dari pemberangkatan hingga pemulangan dengan pendataan. Aparat Penegak Hukum (APH) mengembangkan pengetahuan dan ketrampilan penanganan tentang kekerasan terhadap perempuan. Pemerintah bertindak tegas dalam penanganan kasus-kasus yang dialami oleh pekerja migran dengan mengedepankan hak perempuan korban atas kebenaran. Menteri Hukum dan HAM. Pelibatan masyarakat terutama pekerja migran dan keluarganya dalam pengambilan kebijakan-kebijakan substansial untuk perlindungan baik dari proses pemberangkatan hingga pemulangan. keadilan. trafiking dan pornografi.3. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 51 . penyiapan ketrampilan yang mengakui keahlian perempuan. memastikan validitas dokumen. khususnya dalam konteks kompleksitas kekerasan seksual dalam bentuk eksploitasi seksual. Papua • Secara umum. pemerintah di tingkat nasional perlu mengambil sejumlah langkah fundamental yang penting untuk mengatasi akar masalah ketidakadilan ekonomi. psikis maupun seksual. khususnya terhadap perempuan asli Papua. hingga peran aktif saat pemulangan dan integrasi ke keluarga maupun komunitasnya. cepat. Menteri Dalam Negeri. transparan dan akuntabel. 2. budaya. 6. antara lain melalui ratifikasi Konvensi 1990 tentang Perlindungan Pekerja Migran dan Anggota Keluarganya. perubahan UU 39/2004 tentang Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri dan penetapan RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga (PRT). pembekalan untuk perlindungan. Penyelenggara Negara dan masyarakat menguatkan pemahaman tentang hak-hak konstitusional warga negara. 1 Tahun 1999 tentang tenggat waktu permohonan Judicial Review yang hanya dalam kurun 180 hari setelah peraturan daerah ditetapkan dan mengubah proses judicial review agar partisipatif. dengan perhatian khusus pada kerentanan perempuan terhadap diskriminasi dan kekerasan Pekerja Migran 1. dengan memperhatikan kerentanan khusus perempuan. Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak menyusun dan menetapkan Pedoman Bersama Perumusan. dan pemulihan antara lain dengan peradilan yang mudah. kesiapan psikologis. Pengawasan dan Pembatalan Kebijakan Daerah yang diskriminatif atas nama agama dan moralitas dengan mengintegrasikan pertimbangan Komnas Perempuan.

3. 4. 25 52 NAUPMEREP SANMOK KOMNAS PEREMPUAN Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 . khususnya perempuan. serta terkait kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan oleh aparat keamanan. kesehatan. 2. 2. khususnya di wilayah perkampungan. membangun koordinasi dan kerjasama lintas lembaga untuk memfasilitasi bantuan kemanusiaan bagi para pengungsi. keadilan dan pemulihan.• Sehubungan dengan hilangnya rasa aman masyarakat kampung dalam beraktivitas sehari-hari maupun dalam mendampingi korban kekerasan. pemerintah daerah dan lembaga keamanan/ militer (TNI AD dan Kepolisian) pusat di Jakarta maupun daerah di provinsi Papua perlu mengambil langkah sebagai berikut: 1. memastikan dan memberikan jaminan keamanan bagi para pekerja HAM/aktivis perempuan maupun pekerja sosial pendamping korban agar dapat memberikan layanan pendampingan bagi korban. membangun sistem dan mekanisme pengaduan kekerasan yang dilakukan oleh aparat keamanan yang dapat diakses korban dan menjamin keamanan saksi dan korban. lansia dan anak. yang terjadi berulang dengan pola yang sama/menetap. 2. dan mengurangi jumlah pasukan dan pos keamanan. pemerintah daerah provinsi Papua perlu: 1. 6. segera menangani pengungsi dan memenuhi hak-hak dasar mereka atas makanan. maupun kekerasan yang terjadi dalam konteks KDRT. tempat tinggal dan pendidikan anak-anak. Kapolri memastikan eksistensi UPPA di setiap Polda tidak hanya Polda A dengan memerintahkan Polda untuk menyiapkan struktur sarana dan prasarana sampai di tingkat Polsek. 5. • Terkait keberadaan pengungsi yang berasal dari wilayah terjadinya kontak senjata. Kapolri mengoptimalkan pelayanan dan penanganan terhadap perempuan dan anak korban kekerasan dengan menambah jumlah Polwan dan meningkatkan pengetahuan anggota Polri termasuk Polwan yang berperspektif gender. membangun mekanisme penanganan yang memenuhi hak-hak korban atas kebenaran. mendisain ulang strategi pengamanan perbatasan. atau yang berdampak langsung kepada penduduk sipil. Kepolisian RI dan Pemerintah Daerah dalam menangani kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan 1. dengan mempertimbangkan aspek human security dan HAM berbasis gender sebagai landasannya. termasuk lewat pengadilan umum. meninjau kembali kebijakan keamanan di Papua. khususnya kekerasan yang menyasar ke penduduk sipil yang tidak bersalah. menghentikan penggunaan kekerasan dalam menjaga keamanan. termasuk mengadili dan memberi sangsi hukum yang setimpal terhadap pelaku.

dan kebijakan.3. yang turut memperkuat siar kebencian atas nama agama. dengan membangun perangkat administratif. dan kebijakan. Pemerintah daerah memastikan kordinasi dengan berbagai pemangku kepentingan untuk optimalisasi implementasi kebijakan Perempuan Pembela HAM • Negara agar memberikan jaminan perlindungan kepada Perempuan Pembela HAM. serta memberikan teguran dan sanksi tegas kepada pelanggar sesuai dengan aturan hukum yang ada. yang karenanya jelas bertentangan dengan konstitusi. Catatan tahunan Tentang Kekerasan terhadap Perempuan Tahun 2010 KOMNAS PEREMPUAN 53 . serta memberikan teguran dan sanksi tegas kepada pelanggar sesuai dengan aturan hukum yang ada. yang turut memperkuat penyebarluasan kebencian atas nama agama. Badan etik di legislatif baik di tingkat nasional maupun daerah mengingatkan semua anggota legislatif untuk tidak mengeluarkan pernyataan. yang karenanya jelas bertentangan dengan konstitusi. Presiden memerintahkan kepada jajaran eksekutif di tingkat nasional maupun daerah untuk tidak mengeluarkan pernyataan. Kapolri terus mengembangkan Standart Operasional Prosedur pelayanan dan penanganan kekerasan terhadap perempuan dan anak termasuk system rujukannya dengan berkoordinasi dengan Lembaga Layanan dan Aparat Penegak Hukum lainnya 4. Pejabat Publik 1. dan perangkat hukum yang melihat kerentanan khas yang dialami oleh Perempuan Pembela HAM. 2.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful