SKRIP PENGHAYATAN MALAM Kem Komandan akan sengaja memarahi murid dengan menyatakaan bahawa mereka adalah murid

yang tidak bertanggungjawab..Guru kecewa dengan komitmen yang ditunjukkan sepanjang program…Tanya apa tujuan murid menghadiri perkhemahan ini? Tanya seorang atau dua orang murid. Jika seorang murid menjawab datang untuk menimba ilmu..katakan kepada mereka ‘TIPU’…. Kemudian tnya pelajar lain…Jika pelajar menjawab katakan lagi kepada mereka ‘KAMU HIPOKRIT’. Selepas itu kem komandan akan memanggil seorang pelajar dan bertanya ‘adakah kamu tidak puas hati dengan saya’.. Jika pelajar tersebut menjawab ‘TIDAK’ maka hemburannya ialah ‘KAMU HIPOKRIT’. Jika pelajar menjawab ‘YA’, kem komandon akan mengucapkan terima kasih dan hemburannya ialah “SAYA SUKA KAMU, KAMU SEORANG PELAJAR YANG JUJUR’. Sesi rasa sedih dan keinsafan bermula secara perlahan-lahan. Kem Komandan akan menenangkan pelajar dan memberitahu apakah motif berbuat demikian. Nasihat turut diberikan.

( Bunyi muzik kitaro) Assalamualaiakum adik2 yang dikasihi. Alhamdulillah dapat kita sama-sama berkumpul pada malam yang indah ini, duduk bersama-sama menikmati kebesaran ilahi. Lihat la di luar sana, pada bintang diangkasa, pandanglah bulan yang menerangi langit malam, betapa indahnya ciptaan Tuhan. Subhanallah. (Tutup lampu-biarkan suasana dalam keadaan gelap) Adik-adik sekarang pejamkanlah mata kalian, hilangkan segala kekusutan yang ada dalam diri, tarik nafas dalam-dalam, hembuskan dengan perlahan, tarik nafas sekali lagi….hembuskan…tarik..hembuskan… (Lagu ayah dan ibu) Sekarang cuba bayangkan wajah ayah dan ibu, fikirkan seketika pengorbanan yang mereka lakukan kepada kamu. Betapa besarnya kasih ayah dan ibu kepada kamu. Kasih sayangnya bermula sejak dari rahim ibu, walau peritnya mengandungkan kamu, cinta dan kasih saying mereka tidak pernah padam, terlalu banyak rintangan yang ditempuh hanya kerana kamu yang bergelar anak.

berkatilah ilmu di dada anak ku agai ia menjadi orang yang berguna suatu masa kelak. kamu anak derhaka Tidak standing rasanya pengorbanan seorang ibu untuk anak yang menderhaka seperti kamu.Dalam keriangan membesarkan kamu. kamu malukan mereka. Masa kian berlalu pergi kamu mula berjinak dengan dunia luar. Kamu telah hancurkan hatinya. ayah dan ibu bersengkang mata. Selepas selesai makan terus kamu turun untuk bermain dengan kawan-kawan. asalkan kamu mendapat apa yang kamu mahukan. Kamu ditatang bagai minyak yang penuh. kawan merokok. Ya Allah Yang Maha Esa. berikanlah cahaya hidayah kepada anak ku. Suara Kem Komandan kamu telah aibkan ibu dan ayah kamu. Kamu baru mengenal dunia luar dan ibu terus berdoa. Resah hati ubu melihat kamu berubah. sedang ibu bertungkus lumus di rumah menjaga adik. membasuh pakaian demi anak-anak tersayang. makan minum serba kekurangan. ibu tidak pernah menyalahi kamu malah ibu dan ayah masih bertungkus lumus mencari nafkah untuk . saya ndak kenyang la’. mengerah kudrat. ada ketikanya kamu sekeluarga terpaksa makan berlaukkan garam. Alhamdulillah berkat doa ibu kamu Berjaya dengan cemerlang dan meneruskan pelajaran ke sekolah menengah. ibu dan ayah mamsih mampu menyekolahkan kamu. Ya Allah Ya Tuhanku. Sungguhpun kehidupan kamu tidak semewah mana. Adk-adik cuba bayangkan ayah tetap ke laut dengan luka di tangan menarik pukat tak henti-henti. Ketika makan ibu memindahkan nasinya ke pinggan kamu lalu berkata ‘ makanlah nak…ibu tidak lapar’. Tapi ibu segeraa memujuk. Kamu tahu ibu lapar tapi kamu tidak peduli asalkan perut kamu terisi. Pun begitu hati kecil seorang ibu tetap memahami. belajar melakukan sesuatu mengikut kata hati. Hidup kamu memang tidak mewah dengan harta. kamu sering merungut. meninggalkan pinggan nasi yang bersepah untuk ibu kemaskan. kamu pun merokok. menyediakan makan minum. ‘Ibu. Entah kenapa ajaib sekali. seekor nyamuk pun tak dibenarkan menghampiri kamu. lindungila anak ku dari segala macam bahaya yang ada. Sebagai anak yang tidak mengenal erti keperitan hidup. Setiap hari ayah dan ibu giat berdoa semoga kamu Berjaya dalam pelajaran. melakukan pelbagai kerja selagi terdaya agar anak mereka tidak merasai keperitan hidup yang penuh pancaroba. Kenapa makanan kita sikit.

Tarik ke dada…Marilah lafazkan ikarar ini bersama-sama. ibu menutup matanya…ibu telah pergi menghadap ilahi… (Lagu Untuk mu Ibu) Wahai adik-adik ku yang disayangi. Air mata berlinangan di pipi. kamu kucup pipi dan dahinya… Tapi untuk apa? Kamu terlalu banyak menyakiti hati ibu Kamu calari jiwanya Untuk apa lagi? Untuk apa? Dalam saat aakhit hidupnya ibu masih mampu tersenyum dan berkata. JANGAN MENYIBUK HAL ORANG.membiayai persekolahan kamu. masih boleh mengadu dan bergurau senda. Ibu dan ayah turuti kehendak kamu dengan harapan dapat menaikan semangat kamu untuk belajar. kamu masih boleh memeluk dan mencium mereka. Sungguhpun kamu calari hati tuanya. ibu sakit tenat. tekadkan azam di hati kamu. Tapi Kamu Enjoy Bila ibu menegur. Saat itu baru kamu merasakan sebak di dada.ibu Diri ini adalaah amanahmu Dengan ini berjanji Sesungguhnya. kamu bertuah kerana masih mempunyai ibu dan ayah. Bermain dengan rakan tak henti-henti tanpa mempedulikan ibu yang sedang sakit tenat. Genggamlah tangan kamu. Sehinggalah suatu hari. kamu melawan. kamu menjerit DIAMLAH. Ayah…. ibu menghadiahkan kamu senyuman biarpun agak kaku kerana menahan sakit.. Aku akan berpegang pada ajaranmu. Dalam keadaan nazak. ‘Jangan Menangis nak…ibu tidak sakit’ Setelah mengucapkan kata-kata itu. sematkan amanah mereka erat-erat. Aku akan ingat dan genggam amanahmu . Kamu mencium tangan ibu. tetapi kamu masih sibuk dengan hal sendiri. ibu tetap berdoa agar kamu menjadi anak yang soleh dan solehah.

Moga ikrar ini sentiasa mekar dihati. . ayah ibu.Biar pahit yang harus ditelan Aku akan cuba sedaya upaya Di dunia dan di akhirat Aku berjanji Kerana aku adalah juaramu. Adik-adikku buka la matamu dengan keinsafan. ingatlah syurga itu di telapak kaki ibu. andai ada kekasaran kamu. Pohonlah kemaafan. Balik nanti pohonlah kemaafan pada ayah dan ibu. andai ada keterlanjuran kamu dalam bersuara..

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful