Pengertian bencana alam

Bencana alam adalah konsekwensi dari kombinasi aktivitas alami (suatu peristiwa fisik, seperti letusan gunung, gempa bumi, tanah longsor) dan aktivitas manusia. Karena ketidakberdayaan manusia, akibat kurang baiknya manajemen keadaan darurat, sehingga menyebabkan kerugian dalam bidang keuangan dan struktural, bahkan sampai kematian. Kerugian yang dihasilkan tergantung pada kemampuan untuk mencegah atau menghindari bencana dan daya tahan mereka[1]. Pemahaman ini berhubungan dengan pernyataan: "bencana muncul bila ancaman bahaya bertemu dengan ketidakberdayaan". Dengan demikian, aktivitas alam yang berbahaya tidak akan menjadi bencana alam di daerah tanpa ketidakberdayaan manusia, misalnya gempa bumi di wilayah tak berpenghuni. Konsekuensinya, pemakaian istilah "alam" juga ditentang karena peristiwa tersebut bukan hanya bahaya atau malapetaka tanpa keterlibatan manusia. Besarnya potensi kerugian juga tergantung pada bentuk bahayanya sendiri, mulai dari kebakaran, yang mengancam bangunan individual, sampai peristiwa tubrukan meteor besar yang berpotensi mengakhiri peradaban umat manusia. Namun demikian pada daerah yang memiliki tingkat bahaya tinggi (hazard) serta memiliki kerentanan/kerawanan (vulnerability) yang juga tinggi tidak akan memberi dampak yang hebat/luas jika manusia yang berada disana memiliki ketahanan terhadap bencana (disaster resilience). Konsep ketahanan bencana merupakan valuasi kemampuan sistem dan infrastruktur-infrastruktur untuk mendeteksi, mencegah & menangani tantangan-tantangan serius yang hadir. Dengan demikian meskipun daerah tersebut rawan bencana dengan jumlah penduduk yang besar jika diimbangi dengan ketetahanan terhadap bencana yang cukup.

Sumber : Blogspot,MYBLOG Seta Wiriawan,Jumat 28 November 2007

Berikut ini adalah contoh-contoh bencana alam dan keteranganya :

Tsunami

Tsunami adalah perpindahan badan air yang disebabkan oleh perubahan permukaan laut secara vertikal dengan tiba-tiba. Perubahan permukaan laut tersebut bisa disebabkan oleh gempa bumi yang berpusat di bawah laut, letusan gunung berapi bawah laut, longsor bawah laut, atau atau hantaman meteor di laut. Gelombang tsunami dapat merambat ke segala arah. Tenaga yang dikandung dalam gelombang tsunami adalah tetap terhadap fungsi ketinggian dan kelajuannya. Di laut dalam, gelombang tsunami dapat merambat dengan kecepatan 500-1000 km per jam. Setara dengan kecepatan pesawat terbang. Ketinggian gelombang di laut dalam hanya sekitar 1 meter. Dengan demikian, laju gelombang tidak terasa oleh kapal yang sedang berada di tengah laut. Ketika mendekati pantai, kecepatan gelombang tsunami menurun hingga sekitar 30 km per jam, namun ketinggiannya sudah meningkat hingga mencapai puluhan meter. Hantaman gelombang Tsunami bisa masuk hingga puluhan kilometer dari bibir pantai. Kerusakan dan korban jiwa yang terjadi karena Tsunami bisa diakibatkan karena hantaman air maupun material yang terbawa oleh aliran gelombang tsunami. Tsunami terjadi di 2 tempat yaitu,Banda Aceh dan Jepang,tsunami Jepang terjadi di tanggal 11 Maret 2011 sedangkan Aceh terjadi 26 Desember 2004. Sumber : Wikipedia

namun ada pula faktor-faktor lainnya yang turut berpengaruh: . tergantung pada kedalaman gempa. moment magnitudo adalah skala yang paling umum di mana gempa Bumi terjadi untuk seluruh dunia. meskipun tidak ada batasan besarnya. kedua skala yang sama selama rentang angka mereka valid.skala rickter adalah skala yang di laporkan oleh observatorium seismologi nasional yang di ukur pada skala besarnya lokal 5 magnitude. sedangkan faktor pemicu adalah faktor yang menyebabkan bergeraknya material tersebut. Gempa Bumi biasa disebabkan oleh pergerakan kerak Bumi (lempeng Bumi). Gempa Bumi terbesar bersejarah besarnya telah lebih dari 9. Secara umum kejadian longsor disebabkan oleh dua faktor yaitu faktor pendorong dan faktor pemicu. Gempa Bumi diukur dengan menggunakan alat Seismometer.Gempa Bumi Gempa Bumi adalah getaran atau guncangan yang terjadi di permukaan bumi akibat pelepasan energi dari dalam secara tiba-tiba yang menciptakangelombang seismik.Gempa Bumi banyak terjadi di semua negara. mengacu pada jenis dan ukuran gempa Bumi yang di alami selama periode waktu.Sumber : Wikipedia Tanah Longsor Longsor atau sering disebut gerakan tanah adalah suatu peristiwa geologi yang terjadi karena pergerakan masa batuan atau tanah dengan berbagai tipe dan jenis seperti jatuhnya bebatuan atau gumpalan besar tanah. Faktor pendorong adalah faktor-faktor yang memengaruhi kondisi material sendiri. Meskipun penyebab utama kejadian ini adalah gravitasi yang memengaruhi suatu lereng yang curam. Frekuensi suatu wilayah. Tanah Longsor ada di negara / propinsi / kota dimana saja. gempa 3 magnitude atau lebih sebagian besar hampir tidak terlihat dan besar nya 7 lebih berpotensi menyebabkan kerusakan serius di daerah yang luas.

orang-orang menetap dan bekerja dekat air untuk mencari nafkah dan memanfaatkan biaya murah serta perjalanan dan perdagangan yang lancar dekat perairan. Banjir juga dapat terjadi di sungai.      erosi yang disebabkan aliran air permukaan atau air hujan. lalu lintas. Manusia terus menetap di wilayah rawan banjir adalah bukti bahwa nilai menetap dekat air lebih besar daripada biaya kerusakan akibat banjir periodik. Meski kerusakan akibat banjir dapat dihindari dengan pindah menjauh dari sungai dan badan air yang lain. penggunaan bahan-bahan peledak. misalnya dari berkumpulnya hujan atau salju Sumber : Wikipedia Banjir Sebuah banjir adalah peristiwa yang terjadi ketika aliran air yang berlebihan merendam daratan. dan bahkan petir berat yang terlalu berlebihan. namun banjir yang terjadi tidak besar kecuali jika air mencapai daerah yang dimanfaatkan manusia seperti desa.[2] Dalam arti "air mengalir".Banjir kebanyakan terjadi di Indonesia Sumber : Wikipedia Gunung Meletus Gunung meletus merupakan peristiwa yang terjadi akibat endapan magma di dalam perut bumi yang didorong keluar oleh gas yang bertekanan tinggi. tekanan pada partikel-partikel mineral dan bidang lemah pada massa batuan dan tanah yang mengakibatkan longsornya lereng-lereng tersebut gunung berapi menciptakan simpanan debu yang lengang.[3] Ukuran danau atau badan air terus berubah-ubah sesuai perubahan curah hujan dan pencairan salju musiman. hujan lebat dan aliran debu-debu getaran dari mesin.[1] Pengarahan banjir Uni Eropa mengartikan banjir sebagai perendaman sementara oleh air pada daratan yang biasanya tidak terendam air. dan permukiman lain. sungai-sungai atau gelombang laut yang menggerus kaki lerenglereng bertambah curam lereng dari bebatuan dan tanah diperlemah melalui saturasi yang diakibatkan hujan lebat gempa bumi menyebabkan getaran. ketika alirannya melebihi kapasitas saluran air. . Banjir sering mengakibatkan kerusakan rumah dan pertokoan yang dibangun di dataran banjir sungai alami. kota. terutama di kelokan sungai. Banjir diakibatkan oleh volume air di suatu badan air seperti sungai atau danau yang meluap atau menjebol bendungan sehingga air keluar dari batasan alaminya. kata ini juga dapat berarti masuknya pasang laut.

yakni diperkirakan lebih dari 1. Umumnya tornado memiliki kecepatan angin 177 km/jam atau lebih dengan rata-rata jangkauan 75 m dan menempuh beberapa kilometer sebelum menghilang.[4] Tornado juga umumnya terjadi di Kanada bagian selatan. Suhu lava yang dikeluarkan bisa mencapai 700-1.[5] Sumber : Wikipedia Lumpur Lapindo Sebutan banjir lumpur panas atau kubah lumpur digunakan untuk merujuk formasi yang dibuat oleh cairan dan gas di dalam bumi. Cairan magma yang keluar dari dalam bumi disebut lava. Italia. selatan-tengah dan timur Asia. Struktur terbesar memiliki diameter 10 km dan mencapai tinggi 700 meter. timur-tengah Amerika Latin. tornado lebih sering terjadi di Amerika Serikat. . Temperaturnya lebih dingin daripada proses pembentukannya. barat laut dan tengah Eropa.6 km) dan dapat bertahan di permukaan dengan lebih dari 100 km.000 °C.Gunung Meletus terjadi di Yogyakarta / Indonesia Sumber : Wikipedia Angin Puting Beliung / Tornado Tornado adalah kolom udara yang berputar kencang yang membentuk hubungan antara awan cumulonimbus atau dalam kejadian langka dari dasar awan cumulusdengan permukaan tanah. Gunung berapi yang sering meletus disebut gunung berapi aktif. Tidak semua gunung berapi sering meletus. dan Selandia Baru. Tornado muncul dalam banyak ukuran namun umumnya berbentuk corong kondensasi yang terlihat jelas yang ujungnya yang menyentuh bumi menyempit dan sering dikelilingi oleh awan yang membawa puing-puing.200 °C. barat dan selatan Australia.Magma adalah cairan pijar yang terdapat di dalam lapisan bumi dengan suhu yang sangat tinggi. Beberapa tornado yang mencapai kecepatan angin lebih dari 300-480 km/jam memiliki lebar lebih dari satu mil (1. meskipun terdapat beberapa proses berbeda yang dapat menyebabkan aktivitas ini. sedangkan lavanya bisa membanjiri sampai sejauh radius 90 km. Letusan gunung berapi yang membawa batu dan abu dapat menyembur sampai sejauh radius 18 km atau lebih.[1][2][3] Meskipun tornado telah diamati di tiap benua kecuali Antartika. Afrika Selatan.

bukan angin ribut biasa. dan [5] menerbangkan atap bangunan dengan mudah. kebakaran vegetasi. [3] Badai Kekuatan anginnya dapat mencabut pohon besar dari akarnya. badai guntur. Bahan yang dikeluarkan sering berupa tanah yang mengendap dalam cairan yang dapat meliputi air (biasanya asam atau asin) dan cairan hidrokarbon. berasal [2] Badai bergerak di atas laut mengikuti arah angin dengan kecepatan sekitar 20 km/jam. dan pembakaran. [4] [3] [2] [1] Badai disebut juga siklon tropis oleh meteorolog. Sumber : Wikipedia Kebakaran Liar Kebakaran hutan. Badai paling merusak adalah [1 badai topan (hurricane). tetapi juga dapat memusnahkan rumah-rumah dan lahan pertanian disekitarnya. Penyebab umum termasuk petir. dengan sedikit karbon dioksida dan nitrogen. mulai dari hujan es dan badai salju sampai badai pasir dan debu. kecerobohan manusia.Sekitar 86% gas yang dilepaskan berupa metana. Sumber : Wikipedia Badai Badai adalah cuaca yang ekstrem. dan badai salju. atau kebakaran semak. dan Tiga hal yang paling berbahayadari badai adalah sambaran petir. meruntuhkan jembatan. angin kencang. adalah sebuah kebakaran yang terjadi di alam liar. banjir bandang. dari samudera yang hangat.Lumpur Lapindo terjadi Di Sidoarjo. seperti badai hujan.Indonesia. . yang dikenal sebagai angin siklon (cyclone) di Samudera Hindia atau topan (typhoon) di Samudera Pasifik. Terdapat berbagai macam badai.

benda yang dihasilkan disebut meteorit. Salah satu cara untuk mencegah terjadinya abrasi adalah dengan penanaman hutan mangrove. Meteor yang sangat terang. lebih terang daripada penampakan Planet Venus. Penampakan tersebut disebabkan oleh panas yang dihasilkan oleh tekanan ram (bukan oleh gesekan. Kerusakan garis pantai akibat abrasi ini dipacu oleh terganggunya keseimbangan alam daerah pantai tersebut.Musim kemarau dan pencegahan kebakaran hutan kecil adalah penyebab utama kebakaran hutan besar. sebagaimana anggapan umum sebelum ini) pada saat meteoroid memasuki atmosfer. Sumber : Wikipedia Meteor Jatuh Meteor adalah penampakan jalur jatuhnya meteoroid ke atmosfer bumi. Meteor yang menabrak bumi atau objek lain dapat membentuk impact crate Sumber : Wikipedia . Abrasi biasanya disebut juga erosi pantai. Walaupun abrasi bisa disebabkan oleh gejala alami. Kebakaran hutan dalam bahasa Inggris berarti "api liar" yang berasal dari sebuah sinonim dari Api Yunani. dapat disebut sebagai bolide. lazim disebut sebagai bintang jatuh. namun manusia sering disebut sebagai penyebab utama abrasi. Jika suatu meteoroid tidak habis terbakar dalam perjalanannya di atmosfer dan mencapai permukaan bumi. sebuah bahan sepertinapalmyang digunakan di Eropa Pertengahan sebagai senjata maritim Sumber : Wikipedia Abrasi Abrasi adalah proses pengikisan pantai oleh tenaga gelombang laut dan arus laut yang bersifat merusak.