P. 1
himpunan

himpunan

|Views: 202|Likes:

More info:

Published by: Ahmad Faqiih Al-Qomar on Apr 10, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/02/2015

pdf

text

original

BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR, BY FADLI

BAB 1 OPERASI PADA HIMPUNAN

Tujuan Instruksional Umum : Setelah mengikuti pokok bahasan ini mahasiswa dapat menggunakan operasi pada himpunan untuk memecahkan masalah dan mengidentifikasi suatu himpunan terhadap suatu operasi biner

Tujuan Instruksional Khusus : Setelah diberikan penjelasan mengenai operasi pada himpunan, mahasiswa minimal 80% dapat : a. Menentukan irisan dari dua atau lebih himpunan b. Menentukan gabungan dari dua atau lebih himpunan c. Menentukan komplemen dari suatu himpunan d. Memeriksa apakah suatu relasi merupakan suatu relasi biner e. Memeriksa apakah suatu pemetaan bersifat injektif, surjektif atau bijektif f. Menentukan operasi biner jika diberikan suatu operasi pada himpunan tertentu

g. Mengindentifikasi sifat-sifat dari operasi biner apakah tertutup, komutatif, assosiatif memiliki identitas dan adanya invers untuk setiap elemen himpunan itu

Deskripsi Singkat : Himpunan didefinisikan sebagai kumpulan objek-objek dengan suatu sifat/ciri tertentu. Dalam bab ini akan dibahas mengenai teori himpunan, relasi dan pemetaan yang akan mendasari pokok-pokok bahasan bab-bab berikutnya.

1

BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR, BY FADLI

1.1.

Himpunan
Secara harfiah himpunan mengandung pengertian sebagai suatu

kumpulan atau koleksi/gabungan dari objek-objek. Objek-objek ini biasa disebut juga anggota atau unsur atau elemen dari himpunan tersebut. Jadi himpunan dapat didefiniskan sebagai kumpulan objek-objek dengan suatu sifat/ciri tertentu, dengan kata lain himpunan adalah kumpulan suatu objek yang mempunyai ciri dan karakteristik yang sama. Suatu himpunan biasa dinotasikan dengan menggunakan huruf besar / kapital, misalkan A, B, C, … , X, Y, Z. Sedangkan unsur-unsur atau anggota-

anggota dinotasikan dengan huruf kecil, misalkan, a, b, c, k, … Misalkan suatu x menyatakan anggota dari himpunan A maka dinotasikan dengan “x ∈ A” dan misalkan y menyatakan bukan anggota dari himpunan A maka dinotasikan “y ∉ A”. Sedangkan himpunan yang tidak mempunyai anggota disebut himpunan kosong, dan dinotasikan dengan φ atau { }. Contoh 1.1 : Misalkan Z+ adalah himpunan semua bilangan bulat positif, ditulis Z+ = {0,1,2,3, …}, maka 2 ∈ Z+, tetapi -1 ∉Z+ Contoh 1.2 : Misalkan 2Z+ adalah himpunan semua bilangan bulat positif, ditulis 2Z+ = {0,2,4,6, …}, maka 2 ∈ Z+, tetapi 3 ∉Z+ Definisi 1.1 : Suatu himpunan A dikatakan merupakan himpunan bagian dari himpunan B, jika setiap anggota dari himpunan A merupakan anggota dari himpunan B, yang dilambangkan dengan A ⊆ B.

2

BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.3.3 : Tunjukan bahwa himpunan bilangan asli N merupakan himpunan bagian sejati dari himpunan bilangan bulat Z. dimana A ≠ B (A ⊂ B <==> A ⊆ B.2.1.-1. himpunan bilangan bulat Z merupakan himpunan bagian sejati dari himpuanan bilangan rasional Q dan himpunan bilangan rasional Q merupakan himpunan bagian sejati dari himpunan bilangan real R. dimana A ≠ B). Dengan kata lain. Bisa juga diartikan A ⊂ B jika dan hanya jika A ⊆ B. dilambangkan dengan B ⊄ A. BY FADLI Definisi 1.0.2 : Suatu himpunan A dikatakan merupakan himpunan bagian sejati (proper subset) dari himpunan B. yang dilambangkan dengan A ⊂ B.2. Himpunan Bagian dan Himpunan Bagian Sejati Contoh 1. …} Z = {himpunan bilangan bulat} = {… . Penyelesaian: Diketahui : N = {himpunan bilangan asli} = {1. …} 3 .-2. B B A A⊆B A A⊂B Gambar 1. A ⊂ B artinya A ⊆ B tetapi B bukan merupakan himpunan bagian dari A. jika A ⊆ B dan terdapat sedikitnya satu unsur dari B yang bukan anggota dari A.1.

-1. 4 .3 : A gabungan B ditulis dengan A ∪ B adalah himpunan yang semua anggotanya merupakan anggota A atau anggota B. -0. disimbolkan dengan A ∩ B = {x ∈ A dan x ∈ B}.5. Definisi 1. Himpunan Bagian Sejati dari sistem bilangan real Definisi 1. sehingga N ⊂ Z ⊂ Q ⊂ R.5. 0.5. -1. -1. 1.25.2.4 : A irisan B ditulis dengan A ∩ B adalah himpunan yang semua anggotanya merupakan anggota A sekaligus anggota B.5. -1. N Z Z Q Q R N⊂Z Z⊂Q Q⊂R N Z Q R N⊂Z⊂Q⊂R Gambar 1. 0. dan Q ⊂ R. -¼.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. …} R = {himpunan bilangan real} = {…. -½. 0. BY FADLI Q = {himpunan bilangan rasional} = {….-2. Z ⊂ Q. ½. …} Disini akan ditunjukan bahwa N ⊂ Z.-2. 0. disimbolkan dengan A ∪ B = {x ∈ A atau x ∈ B}.

f. f} dan himpunan B = {d. e. e. f} dan A ∪ B = {a. maka A = A ∩ B 5 . g}. b. A B x A B x A x A∩B A∪B Gambar 1. A ⊆ B A∩B=A A ∩ B = A dan A ∩ B = A A⊆B Bukti : (i) Misalkan x ∈ A dan x ∈B. b. maka x ∈ A ∩ B A ⊆ A ∩ B dan A ∩ B ⊆ B.4 : Himpunan A = {a.1 : Untuk sebarang dua himpunan A dan B diperoleh: (i) (ii) A ⊆ B <==> A ∩ B = A A ⊆ B <==> A ∪ B = B Harus dibuktikan A ⊆ B a. d. maka A ∩ B = {d. c.5 : Komplemen dari suatu himpunan A adalah himpunan anggota-anggota x dengan x ∉ A. d. g}. c. yang dinyatakan dengan Ac. e. Dari definisi-definisi yang ada diperoleh sifat-sifat dari himpunan. irisan dan komplemen Ac Contoh 1. sebagai berikut : Teorema 1.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.3. f. Diagram Venn suatu gabungan. e. BY FADLI Definisi 1.

A ∩ B = A A⊆B Misalkan x ∈ A dan x ∈B x ∈ A ∩ B = A maka A ∩ B ⊆ B sehingga A ⊆ B dari persamaan a dan b. x ∈ A atau x ∈ B maka B = A ∪ B b. maka x ∈ keduanya x ∈ A ∪ B. A ∪ B = B A⊆B Misalkan x ∈ A atau ∈B. A ⊆ B A∪B=B A ∪ B = B dan A ∪ B = B A⊆B Misalkan x ∈ A atau ∈B.2 : Untuk sebarang tiga himpunan A. B dan C diperoleh: A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C) Bukti : Yang perlu dibuktikan dari A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C) adalah : a.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. BY FADLI b. maka x ∈ keduanya x ∈ A ∪ B = B maka A ∪ B ⊆ B sehingga A ⊆ B dari persamaan a dan b. A ∩ (B ∪ C) ⊆ (A ∩ B) ∪ (A ∩ C) Misalkan x ∈ A dan x ∈B. x ∈ C x ∈ A ∩ (B ∪ C) x ∈ A dan x ∈ (B ∪ C) x ∈ A dan {x ∈ B atau x ∈ C} {x ∈ A dan x ∈ B} atau { x ∈ A dan x ∈ C} x ∈ (A ∩ B) atau x ∈ (A ∩ C) x ∈ (A ∩ B) ∩ (A ∩ C) sehingga A ∩ (B ∪ C) ⊆ (A ∩ B) ∪ (A ∩ c) 6 . terbukti bahwa A ⊆ B <==> A ∩ B = A (ii) Harus dibuktikan A ⊆ B a. terbukti bahwa A ⊆ B <==> A ∪ B = B Teorema 1.

terbukti bahwa A ∩ (B ∪ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C) Definisi 1. (A ∩ B) ∪ (A ∩ C) ⊆ A ∩ (B ∪ C) Misalkan x ∈ A dan x ∈B. x ∈ C x ∈ (A ∩ B) ∪ (A ∩ C) x ∈ (A ∩ B) atau x ∈(A ∩ C) {x ∈ A dan x ∈ B} atau {x ∈ A dan x ∈ C) x ∈ A dan {x ∈ B atau x ∈ C} x ∈ A dan x ∈ (B ∪ C) x ∈ A ∩ (B ∪ C) sehingga (A ∩ B) ∪ (A ∩ c) ⊆ A ∩ (B ∪ C) dari persamaan a dan b.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.3 : Untuk dua himpunan A dan B yang mempunyai masing-masing n dan m unsur.|A ∩ B| = n + m . maka ditulis |A| = n dan |B| = m. maka |A ∪ B| = |A| + |B| . Teorema 1.4. BY FADLI b.|A ∩ B| 7 . Diagram Venn suatu selisih dari dua himpunan Jika himpunan A mempunyai n unsur maka ditulis |A| = n. jika dua himpunan A dan B masing-masing mempunyai n dan m unsur.6 : Selisih himpunan A dan B adalah A – B = {x | x ∈ A dan x ∈ Bc} x A B A-B Gambar 1.

8 . {a}.c}. Diagram Venn gabungan himpunan-himpunan yang saling lepas Dari gambar 1.7 : Himpunan kuasa (Power Set) dari A adalah himpunan yang terdiri dari himpunan bagian dari A. {b. BY FADLI Bukti: A B-A A∩B B-A A∪B B Gambar 1. {b}. Contoh 1. c} adalah 23 = 8 yaitu {φ. {a. {a.c}.c}} Jika suatu himpunan semua anggotanya adalah himpunan disebut keluarga (family) atau koleksi himpunan dinotasikan dengan huruf cantik. maka |B – A| = |B| – |A ∩ B| |A ∪ B| = |A| + |B – A| = |A| + |B| – |A ∩ B| = n + m – |A ∩ B| Definisi 1.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.7 : Himpunan kuasa (Power Set) dari A = {a. Banyaknya anggota himpunan kuasa dari himpunan yang mempunyai n anggota (n bilangan bulat) adalah 2n. dan B dapat dinyatakan sebagai gabungan himpunan-himpunan yang lepas A ∩ B dan B – A.b}. diilustrasikan A ∪ B dapat dinyatakan sebagai gabungan dari himpunan-himpunan yang lepas A dan B – A.b. {c}.5. {a. b.5. sehingga di peroleh: |B| = |B – A| + |A ∩ B|.

BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.2.4}.3} maka keluarga (koleksi) dari himpunan tersebut adalah ℜ = {R1. R2 = {1.8 : Misalkan ℜ suatu keluarga (koleksi) himpunan tak kosong. BY FADLI Contoh 1.4} Ri = {1} I 9 . R3} Suatu himpunan semesta biasa dinotasikan dengan S. R3} adalah keluarga (koleksi) dari himpunan seperti pada contoh 8. R3 = {1. R2. U 3 i =1 3 i =1 Ri = {1.3.2}. Contoh 1. b. r ∈ R untuk suatu R ∈ ℜ} Himpunan ini memuat semua anggota (di S) yang menjadi anggota dari sebarang satu himpunan di ℜ .9 : Misalkan ℜ = {R1. maka : • Gabungan himpunan-himpunan di ℜ adalah himpunan yang didefinisikan dengan: R∈ℜ U R = {r ∈ S . r ∈ R untuk suatu R ∈ ℜ} Himpunan ini memuat semua anggota (di S) yang menjadi anggota dari sebarang satu himpunan di ℜ . • Irisan himpunan-himpunan di ℜ adalah himpunan yang didefinisikan dengan: R∈ℜ I R = {r ∈ S .2.8 : Misalkan R1 ={1. yaitu himpunan yang anggotanya adalah anggota dari semua himpunan yang dibicarakan. Definisi 1. maka: a. R2.

b). ditulis dengan aTb.c ∈ A d. 10 . simetris. (a.c).c)} dan relasi ≤ pada A adalah {(a. T disebut relasi terurut total jika T transitif dan trikotomi. (c. Jika A = B. ( a. anti simetris.c)} Bila T suatu relasi pada A maka (a. maka aTc berlaku ∀ a.10 : Misalkan T suatu relasi pada A maka T disebut : a.b ∈ A c. maka suatu relasi T biner dari A ke B adalah suatu himpunan bagian dari A x B.b).b. maka T disebut relasi biner pada A. dan transitif. Transitif jika aTb dan bTc. (b. Simetris jika aTb maka bTa berlaku ∀ a.2. Relasi Definisi 1. (b.c} adalah himpunan {(a.10 : Relasi < pada himpunan A = {a.b. jika T repleksif. (b.c). Definisi 1.a).BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. Trikotomi jika ∀ a. T disebut relasi terurut parsial pada A jika T refleksif.c).9 : Misalkan A dan B merupakan dua himpunan tak kosong. Contoh 1. Refleksif jika aTa berlaku ∀ a ∈ A b. dan transitif. (a.b) ∈ T.b). BY FADLI 1.b ∈ A tepat salah satu berlaku : • aTb atau a = b atau bTa Dari definisi didapatkan : • • • T disebut relasi ekuivalen pada A.

BY FADLI Contoh 1.11 : Misalkan A. fungsi atau pemetaan dari A ke B adalah suatu himpunan bagian f dari A x B demikian sehingga untuk setiap a ∈ A terdapat satu b ∈ B dengan (a. B himpunan tak kosong. misalkan A. bulat.14 : ≤ adalah suatu relasi terurut parsial pada himpunan semua bilangan real (rasional.13 : < adalah suatu relasi terurut total pada himpunan semua bilangan real (rasional. Contoh 1. Contoh 1. Pemetaan Definisi 1. Suatu pengaitan f dari A ke B disebut pemetaan atau fungsi jika : 1.11 : Kesamaan merupakan suatu relasi ekuivalen pada sebarang himpunan. B suatu himpunan tak kosong.b) ∈ f. asli) Contoh 1. Dengan kata lain. Himpunan A disebut daerah asal (domain) dari f dan himpunan B disebut daerah kawan (kodomain).12 : Kesebangunan adalah suatu relasi ekuivalen pada himpunan semua segitiga. Untuk sebarang a1. a2 ∈ A dengan a1 = a2 maka f(a1) = f(a2) 11 .3. asli) 1.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. Untuk setiap a ∈ A terdapat b ∈ B sehingga f(a) = b 2. bulat.

1). (3.2). (3.3). Tunjukan bahwa A x B ≠ B x A ! Penyelesaian : Relasi terhadap A x B = {(1. 2. 12 . (3. 4} dan B = { x | 2 ≤ x ≤ 3} = {2.3).2). didefinisikan A x B = {(a. (2. B ∈ R didefinisikan A = { x | 1 ≤ x ≤ 4} = { 1.3).4)} Dari Gambar 1.b) | a ∈ A dan b ∈ B}.1). (3. (2.3)} Relasi terhadap B x A = {(2.3).15 : Jika A. Pemetaan dari A x B Pada gambar 1. (2. (2. (3.2). (1. (4. 3.3).BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.2). (3. BY FADLI A • • • B • • • • Gambar 1.2). ditunjukan bahwa setiap anggota A dipetakan tepat pada satu anggota B. (2.2).6. (4.6.4). Dalam koordinat kartesius pemetaan A x B ≠ B x A Contoh 1.7. terlihat grafik kartesius A x B ≠ B x A. 3}.

B himpunan tak kosong 1. Suatu pemetaan f dari A ke B disebut pemetaan bijektif (korespondensi 1 – 1) jika f pemetaan 1 – 1 (injektif) dan onto / pada (surjektif) 13 . Suatu pemetaan f dari A ke B disebut pemetaan onto / pada (surjektif) jika untuk setiap b ∈ B terdapat a ∈ A sehingga f(a) = b. a2 ∈ A dengan f(a1) = f(a2) maka a1 = a2. Grafik Kartesius A x B dan B x A Definisi 1.12 : Misalkan A. Suatu pemetaan f dari A ke B disebut pemetaan 1 – 1 (injektif) jika untuk sebarang a1.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. 2. BY FADLI y 4 3 2 1 0 1 2 3 4 x AxB y 4 3 2 1 0 1 2 3 4 x BxA Gambar 1. 3.7.

dan C himpunan dan f : A gof:A B. maka h o (g o f) = (h o g) o f B. maka h o (g o f) (a) h((g o f) (a)) h(g(f(a))) = = = (h o g) o f (a) (h o g) (f(a))] h(g(f(a))) D fungsi. g : B C dan 14 . Pemetaan injektif.13 : Misalkan f.4 : Komposisi fungsi adalah assosiatif yaitu jika f : A h:C Bukti : Misalkan a ∈ A. B. Fungsi g o f ini disebut komposisi dari f dan g. Jika A. Teorema 1. ∀ a ∈ A. maka C adalah fungsi yang didefinisikan dengan (g o f) (a) = g(f(a)) untuk setiap a ∈ A. BY FADLI A • • • B • • • • A • • • B A • • • B • • • • • injektif surjektif Gambar 1.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. g : B C fungsi. surjektif dan bijektif bijektif Definisi 1. g : A B.8. suatu fungsi f dikatakan sama dengan g ditulis f = g jika f(a) = g(a).

14 : Misalkan f : A B suatu fungsi. Fungsi g : B A disebut : 1. ∀ x ∈ Z menunjukan bahwa g adalah balikan kiri dari f. 15 . ∀ x ∈ Z. Tunjukan bahwa g balikan kiri dan juga balikan kanan 3 adalah balikan kanan dari f.15 : Misalkan A dan B suatu himpunan tak kosong. ∀ x ∈ Z dan g : Z 3Z dengan x .16 : Misalkan f : Z g(x) = dari f ! Penyelesaian : (g o f) (x) = g(f(x)) = g(3x) = x = iZ. B fungsi Contoh 1. karena terdapat pengaitan f(n) = 3n untuk n ∈ Z yang mendefinisikan fungsi korespodensi 1 – 1. Balikan kanan dari f jika f o g = iB 3. BY FADLI Definisi 1.  x (f o g) (x) = f(g(x)) = f   = x = i3z. Balikan dari f jika g balikan kiri sekaligus balikan kanan dari f. Dikarenakan g o f = iZ dan f o g = i3Z maka g saling berbalikan dengan f. Himpunan A dan B dikatakan ekuivalen jika dan hanya terdapat f : A korespondensi 1 – 1.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.17 : Himpunan Z dan 3Z adalah ekuivalen. yaitu g o f = iA dan f o g = iB. Bila A = B maka dapat disingkat g o f = iA = f o g Contoh 1. ∀ x ∈ 3Z menunjukan bahwa g 3 3Z dengan f(x) = 3x. Balikan kiri dari f jika g o f = iA 2. Definisi 1.

-3. 3. terlebih dahulu akan diuraikan secara singkat mengenai himpunan bilangan bulat. Sudah diterangkan sebelumnya bahwa himpunan semua bilangan bulat {…. jika terdapat n bilangan bulat positif demikian sehingga A dan {1. 0. 1.18 : Misalkan H adalah himpunan semua bilangan bulat positif yang kurang dari 30. begitu pula setiap pasang bilangan rasional atau bilangan real. …} Pada himpunan bilangan bulat Z dikenal dua operasi baku penjumlhan / aditif (+) dan perkalian / multifikatif (. …} = {…. … . -2. Himpunan A dikatakan hingga (finite). …} disimbolkan dengan Z. 2. Ide penambahan atau perkalian akan 16 .BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. maka G adalah suatu himpunan hingga. 2. …. -2. -1. Sebagaimana telah diketahui setiap pasang bilangan bulat dapat ditambahkan (dijumlahkan) maupun dikalikan. 2. 0. 1. 3. Sifat-sifat Operasi Biner Sebelum membicarakan sifat-sifat operasi biner pada himpunan bilangan bulat.n} tidak ekuivalen untuk setiap n bilangan bulat positif.dan Z+. BY FADLI Definisi 1. -1} dan {0. Sedangkan himpunan A dikatakan tak hingga (infinite) jika A dan {1. 2. 3. -3. 3. 1.16 : Misalkan A suatu himpunan tak kosong. -3. Secara singkat dapat ditulis sebagai berikut : Z ZZ+ = {….4. -2. …} berturut-turut merupakan himpunan semua bilangan bulat negatif dan himpunan semua Z. Contoh 1. -1. -3. 2. 1. -1} = {0. n} adalah ekuivalen. Untuk himpunan bagian dari Z yaitu {…. 3. 2. 3. -2. 1.).

b) ∈ S x S dengan f(a. sesungguhnya pasangan terurut (a.*) 1. maka pemetaan S x S S disebut operasi biner.b.b) c. Misalkan f suatu operasi biner dalam S. maka a dan b tertutup terhadap bilangan bulat Z bila a * b ∈ Z 2.b) ∈ c. Adanya unsur balikan atau invers Misalkan a ∈ Z maka a * a-1 = a-1 * a = e 17 . Komutatif Misalkan a. dan misalkan (a.c ∈ Z maka (a * b) * c = a * (b * c) 4.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. yaitu suatu pemetaan dari S x S ke S.17 : Misalkan S adalah suatu himpunan sebarang yang tak kosong. secara singkat akan dijelaskan dalam definisi berikut : Definisi 1. yang dinotasikan dengan (a. maka ditulis a * b = c (dibaca a operasi biner b sama dengan c). Jadi sesuai dengan konsep pemetaan.18 : Sifat operasi biner (*) pada suatu himpunan bilangan bulat Z disimbolkan dengan (Z. BY FADLI didefinisikan secara lebih umum sebagai operasi biner dalam suatu himpunan. Definisi 1.b ∈ Z maka a * b = b * a 3. Adanya unsur satuan atau identitas Misalkan a ∈ Z maka a * e = e * a = a 5. Tertutup Misalkan a dan b adalah suatu anggota himpunan tak kosong.b) ∈ S x S dikaitkan dengan c. Assosiatif Misalkan a.

didefinisikan x * y = y untuk setiap x. d} yang didefinisikan x * y = y ∀ x.y ∈ S adalah . c.19 : Misalkan suatu himpunan yang tak kosong S = {a. b. 2. Penyelesaian: Disini akan ditunjukan daftar operasi biner dalam bentuk tabel (yang dinamakan daftar Cayley). Daftar Cayley (Operasi Biner) S = {a. 18 unsur x mau dioperasikan dengan unsur y dari sebelah . misalkan ambil unsur x. c. Unsur yang mau dioperasikan dari sebelah kiri kita baca kolom paling kiri. Tunjukan operasi biner dari himpunan tersebut.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.1. adalah sebagai berikut : 1. BY FADLI Contoh 1. Tabel. d}.y ∈ S y * a b x c d a a b b c c d d a a a b b b c c c d d d Cara membaca daftar Cayley seperti pada tabel 2. b. Kemudian kanan.suatu operasi biner dalam S. biasa dipakai untuk mendefinisikan suatu operasi biner dalam himpunan yang banyak anggota / unsurnya terhingga. 1.1.

Dengan demikian dalam daftar Cayley yang terdapat dalam tabel 2. Komutatif x. Tertutup Misalkan x = 2 dan y = 3. dapat kita baca : a*a=a a*b=b a*c=c a*d=d b*a=a b*b=b b*c=c b*d=d c*a=a c*b=b c*c=c c*d=d d*a=a d*b=b d*c=c d*d=d Contoh 1. komutatif dan assosiatif. Unsur yang terakhir ini dibaca pada baris yang paling atas.y ∈ Z+. x*y=2*3=1 x*x=2*2=2 x * y dan x * x tertutup tehadap Z+. sehingga unsur x * y adalah unsur yang sekelompok dengan y dan sebaris dengan x. misalkan x = 2 dan y = 3 x * y = 2 * 3 = |2 – 3| = 1 y * x = 3 * 2 = |3 – 2| = 1 x * y = y * x komutatif 19 . Tunjukan apakah operasi binernya tertutup. BY FADLI 3. sehingga x. didefinisikan x * y = |x – y| bila x ≠ y dan x * x = x untuk setiap x.20 : Misalkan suatu himpunan yang tak kosong Z+ adalah himpunan bilangan bulat positif. y ∈ Z+ b. Penyelesaian : a.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. y ∈ Z+.1.

z = 4 (x * y) * z = (2 * 3) * 4 = |2 – 3| * 4 = |1 – 4| = 3 x * (y * z) = 2 * (3 * 4) = 2 * |3 – 4| = |2 – 1| = 1 (x * y) * z ≠ x * (y * z) tidak assosiatif Dari definisi sebelumnya mengenai operasi biner.o. +. BY FADLI c.20 : Grupoid adalah suatu struktur aljabar yang mempelajari hanya satu operasi biner (terhadap penjumlahan atau perkalian). Assosiatif x. bila operasi biner mempunyai satu atau lebih operasi biner yang merupakan dasar-dasar Struktur Aljabar. z ∈ Z+. Definisi 1.*) Contoh 1.21 : Himpunan semua bilangan bulat Z terhadap operasi penjumlahan dan perkalian merupakan suatu struktur aljabar.*.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. yang dinotasikan dengan (Z. Misalkan S suatu himpunan yang dilengkapi dengan sekelompok operasi biner * dan o. misalkan x = 2 dan y = 3. .).19 : Struktur Aljabar adalah ilmu yang mempelajari suatu himpunan dengan satu atau lebih operasi biner yang diberlakukan pada sistem aljabar tersebut.o) atau (S. 20 . didefinisikan : Definisi 1. y. maka S menjadi satu struktur aljabar dengan dua operasi biner yang dinotasikan (S.

T disebut relasi ekuivalen pada A. disimbolkan dengan A ∪ B = {x ∈ A atau x ∈ B}. Contoh 1. Himpunan adalah kumpulan suatu objek yang mempunyai ciri dan karakteristik yang sama.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.) adalah merupakan grupoid.22 : Misalkan S adalah suatu himpunan tak kosong. maka (S.y ∈ S. . y = y untuk setiap x. 1. maka (S. didefinisikan x . BY FADLI Contoh 1.5. 2. Rangkuman 1.y ∈ S. Pada sub bab selanjutnya akan dijelaskan secara lebih mendalam mengenai struktur aljabar yang berupa grupoid tehadap penjumlahan dan perkalian. himpunan dinyatakan dengan huruf besar dan anggota / unsurnya dengan huruf kecil. 3.23 : Misalkan S adalah suatu himpunan tak kosong. dan transitif. Irisan adalah himpunan yang semua anggotanya merupakan anggota A sekaligus anggota B. jika T repleksif. 21 . yang dinyatakan dengan Ac. T disebut relasi terurut parsial pada A jika T refleksif. disimbolkan dengan A ∩ B = {x ∈ A dan x ∈ B}. anti simetris. dan transitif. simetris. didefinisikan x + y = y untuk setiap x. +) adalah merupakan grupoid. Komplemen dari suatu himpunan A adalah himpunan anggota-anggota x dengan x ∉ A. T disebut relasi terurut total jika T transitif dan trikotomi. Gabungan adalah himpunan yang semua anggotanya merupakan anggota A atau anggota B.

Dua pemetaan (fungsi) dikatakan sama jika domain dan kodomain dari keduanya sama. Pemetaan f dari A ke B disebut pemetaan bijektif (korespondensi 1 – 1) jika f pemetaan 1 – 1 (injektif) dan onto/pada (surjektif) 6.*) terhadap penjumlahan ataupun perkalian adalah : • • • • • Tertutup Komutatif Assosiatif Adanya unsur satuan atau identitas Adanya unsur balikan atau invers 7. 5. a2 ∈ A dengan f(a1) = f(a2) maka a1 = a2. Pemetaan f dari A ke B disebut pemetaan 1 – 1 (injektif) jika untuk sebarang a1.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. Struktur Aljabar adalah ilmu yang mempelajari suatu himpunan dengan satu atau lebih operasi biner yang diberlakukan pada sistem aljabar tersebut. BY FADLI 4. 22 . Misalkan A dan B adalah himpunan tak kosong. 8. dan nilai fungsi dimana-mana sama. Pemetaan f dari A ke B disebut pemetaan onto / pada (surjektif) jika untuk setiap b ∈ B terdapat a ∈ A sehingga f(a) = b. Grupoid adalah suatu struktur aljabar yang mempelajari hanya satu operasi biner (terhadap penjumlahan atau perkalian). Sifat-sifat operasi biner (*) pada suatu himpunan bilangan bulat Z disimbolkan dengan (Z.

0. Kesebangunan adalah suatu relasi ekuivalen pada himpunan semua segitiga. -5 ≤ x ≤ 20}. diketahui A = {-5.19. Berapa banyak mahasiswa yang tidak suka ketiga mata kuliah tersebut dan gambarkan diagramnya ! 3. Misalkan A. lalu bandingkan dengan A ∪ (B ∩ C) b.16 orang suka mata kuliah Aljabar dan Differensial. |A∪B∪C| = |A| + |B| + |C| – |A∩B| – |A∩C| – |B∩C| + |A∩B∩C| c.7. Kesamaan merupakan suatu relasi ekuivalen pada sebarang himpunan.4. lima puluh lima orang suka mata kuliah Aljabar dan 45 orang suka mata kuliah Differensial. 4}. Buktikan : a.2.20} a. B = {-2.5. Tunjukan bahwa : a. 2. 22 orang suka mata kuliah Kalkulus dan Differensial. 5. B dan C himpunan tak kosong. Seratus Mahasiswa diberikan kuisioner tentang mata kuliah yang digemarinya. BY FADLI 1. b. dan 3 orang suka ketiga mata kuliah tersebut. Tentukan (A ∪ B) ∩ (A ∪ C). Tujuh puluh orang suka mata kuliah Kalkulus.1. A ∪ (B ∩ C) = (A ∩ B) ∪ (A ∩ C) b.-1. Himpunan semesta S = {x | x bilangan bulat.6} dan C = {5. Soal-soal Latihan 1. Tentukan (A ∪ B)c dan (B ∩ C)c.6.7}. A – (B ∪ C) = (A – B) ∪ (A – C) 2. 23 .5.3. 3. Juga 36 orang mengatakan suka mata kuliah Kalkulus dan Aljabar.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR.-3. Tentukan relasi < dan ≤ pada himpunan A = {1. lalu bandingkan dengan Ac ∩ Bc dan Bc ∪ Cc 4.

7. bulat. 1. b. 3} dimana X ⊆ Z. pemetaan sedemikian hingga g o f = h o f dan f surjektif. asli) d. K himpunan bilangan ganjil yang tertutup terhadap operasi biner 10. ≤ adalah suatu relasi terurut parsial pada himpunan semua bilangan real (rasional. Tunjukan sifat-sifat operasi biner dari a + b dan a . Untuk sebarang m. Buktikan bahwa g = h. asli) 6. bulat. 8. BY FADLI c. Didefinisikan m * n = m + n + 1.BAHAN AJAR STRUKTUR ALJABAR. Diketahui : a*b=c 3*1=0 3*2=1 3*3=2 Buatlah tabel operasi biner dan jelaskan sifat-sifatnya. g : B C. ♠♣♥♣♠ 24 . Tunjukan bahwa banyaknya bijektif dari A B adalah n!. Misalkan A dan B dua himpunan masing-masing mempunyai n unsur. b di Z+ jika a. Jika f : A B. 9. Misalkan X = {0.b ∈ Z+. n ∈ Z. h : C D. Tunjukan : a. 2. E himpunan bilangan genap yang tidak tertutup terhadap operasi biner. < adalah suatu relasi terurut total pada himpunan semua bilangan real (rasional.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->