Asuhan Kehamilan Kunjungan Awal Kehamilan bukan suatu penyakit, melainkan sebuah proses fisiologis yang membutuhkan kenaikan

proses metabolism dan nutrisi untuk pertumbuhan janin. Kunjungan pertama harus seawall mungkin meliputi : 1. Anamnesis 2. Pemeriksaan fisik 3. Pemeriksaan laboratorium 4. pemeriksaan tambahan lain untuk memperoleh data 9parameter ) dasar 5. Tidak kalah pentingnya adalah member support psikis agar seorang ibu hamil memiliki emosi yang stabil. 1. Anamnesis Tanyakan data rutin : umur, hamil keberapa, kapan menstruasi, bagaimana riwayat menstruasi yang dulu dan lain-lain. a. Riwayat persalinan yang lalu ( bila pernah) b. Jenis persalinannya, anak hidup / mati, berapa berat badannya, siapa yang menolong, adakah penyakit selama kehamilan, lahirnya cukup bulan / tidak dan sebagainya. c. Riwayat penyakit dulu, terutama diabetes, hipertensi,

penyakit jantung, penyakit ginjal, riwayat operasi (abdominal, panggul), dsb d. Problem-problem yang timbul dalam kehamilan ini, seperti rasa sakit, perdarahan, mual/muntah yang berlebihan, dan sebagainya. 2. pemeriksaan Fisik a. Tinggi badan, berat badan dan tekanan darah b. Suara jantung c. Payudara

PD juga dimaksu untuk melihat adanya kelainankelainan di serviks dan vagina 3. dan lainlain. golongan darah. Tujuan : a. dendam yang menggigil. protein. Pendeteksian komplikasi-komplikasi b. Mempersiapkan kelahiran dan kegawatdaruratan c. STS (Serologic Test for Syphilis) d. Nasehat selanjutnya adalah bila terdapat hal-hal seperti tersebut di bawah ini pasien harus segera kembali ke tenaga kesehatan. A. Selain untuk membantu diagnosis kehamilan. hematokrit. sakit perut. Pemeriksaan darah : haemoglobin. Pemeriksaan laboratorium a. Pemeriksaan fisik yang terfokus . Bila perlu. 1997) 2. rubella. bengkak di tangan/muka. Pengertian Setiap kali kunjungan antenatal yang dilakukan setelah kunjungan antenatal pertama sampai memasuki persalinan (Varney. Bila data base line telah diperoleh dan semua baik maka dokter/bidan dapat mengatakan bahwa kehamilannya baik. pemeriksaan urin untuk melihat adanya gula.d. Pemeriksaan dalam (PD). pandangan kabur. dan kelainan pada sedimen c. muntah yang berlebihan. Perdarahan pervaginam. Kunjungan Ulang 1. keluar cairan dari vagina. sakit pada waktu kencing. faktor rhesus b. test antibody toksoplasmosis. sakit kepala yang hebat dan terus menerus.

pengobatan dan diet yang diperlukan untuk wanita yang bertanggung jawab (4) Pemeriksaan laboratorium (a) Hasil normal atau tidak (b) perlu mengulang pemeriksaan lab atau tidak (c) perlu penelitian lebih lanjut atau tidak Tujuan dari peninjauan data kunjungan pertama adalah : Agar bidan dapat menemukan masalah. persoalan dan aspek khusus yang berhubungan dengan ibu hamil tersebut .a) Mengevaluasi penemuan masalah Meninjau dan kunjungan pertama Sebelum melakukan pemeriksaan. bidan hendaknya meninjau kembali data pasien kunjungan pertama. penanganan dan evaluasi efektifitas pengobatan (2) Masalah dan kebutuhan. untuk mendapatkan informasi tentang : 1) Biodata ibu 2) Usia kehamilan 3) Temuan data yang bermakna : (a) Riwayat obstetric (b) Riwayat perawatan medis (c) Riwayat keluarga (d) Riwayat kehamilan (e) Pemeriksaan fisik awal (f) Pemeriksaan panggul awal (1) Masalah-masalah yang ditemukan pada kunjungan sebelumnya. perencanaan dan penatalaksanaan instruksi (3) Pengobatan spesifik.

Ibu hamil ditanya tentang hal berikut: (a) Gerakan janin (b) Setiap masalah atau tanda bahaya (1) Perdarahan (2) Nyeri kepala (3) Gangguan penglihatan (4) Bengkak pada muka dan tangan (5) Gerakan janin yang berkurang (6) Nyeri perut yang sangat hebat (c) Keluhan-keluhan yang lazim dalam kehamilan (1) Mual dan muntah (2) Sakit punggung (3) kram kaki (4) konstipasi (5) dan lain-lain (d) kekhawatiran-kekhawatiran lainnya (1) cemas menghadapi persalinan (2) rasa khawatir akan kondisi kandungan/janinnya c) Pemeriksaan fisik .1) Evaluasi data dasar 2) Evaluasi efektivitas manajemen terdahulu b) Pemeriksaan pada kunjungan ulang 1) Riwayat Kehamilan Sekarang Riwayat dasar kunjungan ulang dibuat untuk mendeteksi tiap gejala atau indikasi keluhan atau ketidaknyamanan yang mungkin dialami ibu hamil sejak kunjungan terakhirnya.

Bila kepala di atas atau pada spina isciadica maka n = 12. 2) Aktivitas atau gerakan janin . Bila kepala di bawah spina ischiadica maka n = 11. Normal DJJ 120-160 kali permenit. (d) (TFU dalam cm) – n x 1gg gram. (4) Leopold 4: untuk menetukan apakah bagian bawah janin sudah masuk panggul atau belum. (1) Leoplold 1: untuk mengetahui tinggi fundus uteri dan bagian yang berada pada bagian fundus (2) Leoplold 2: untuk mengetahui letak janin memanjang atau melintang dan bagian janin yang teraba di sebelah kiri atau kanan.Pada tiap kunjungan ulang antenatal pemeriksaan fisik berikut dilakukan untuk mendeteksi tiap tanda-tanda keluhan ibu dan evaluasi keadaan janin: 1) Janin (a) Denyut jantung janin. Waspadai adanya gawat janin. Salah satu cara palpasi yang sering digunakan adalah menurut Leopold. (3) Leopold 3: untuk menentukan bagian janin yang ada di bawah (presentasi). sedang labih dari 160x/menit disebut takikardi. (e) Letak dan presentasi janin Untuk mengetahui letak dan presentasi janin dapat digunakan palpasi. Apabila kurang dari 120x/menit disebut bradikardi. (b) Ukuran janin (c) Dengan menggunakan cara Mc Donald untuk mengetahui TFU dengan pita ukur kemudian dilakukan penghitungan tafsirran berat janin dengan rumus.

yang artinya dalam waktu 12 jam normal gerakan janin minimal 10 kali. pemeriksaan panggul dan pemeriksaan laboratorium. pemeriksaan fisik. Langkah 1 Pengumpulan data dasar yang mencakup pengkajian riwayat (kehamilan. Langkah 3 . 3) Ibu a) Tekanan darah b) Berat badan c) Tanda-tanda bahaya d) TFU e) Umur kehamilan f) Pemeriksaan Vagina g) Pemeriksaan laboratorium 1) Darah Hb 2) Urin Protein dan glukosa Asuhan kebidanan pada setiap kunjungan Managemen 1. social. kesehatan.Dikenal adanya gerakan 10. Langkah 2 Intepretasi data dasar yang mencakup: a) Menentukan keadaan normal b) Membedakan antara ketidaknyamanan yang biasa saat kehamilan dan kemungkinan komplikasi c) Identifikasi tanda dan gejala kemungkinan komplikasi d) Identifikasi kebutuhan 3. 2. dan lain-lain).

perawat kesehatan masyrakat. Langkah ini penting dalam mengembangkan rencana perawatan menyeluruh. yang selanjutnya disebut langkah 4.Antisipasi terhadap masalah yang mungkin muncul. Langkah 4 Langkah ini perlu jika terdapat keadaan yang abnormal dengan atau tanpa kegawatdaruratan. Evaluasi terhadap komplikasi perlu segera dilakukan untuk menentukan tindakan kolaborasi. infeksi saluran kemih akut dan anemia) g) Menemukan kebutuhan untuk konsultasi atau merujuk ke ahli kesehatan lain (ahli gizi. bakteri uria asimptomatis. 5. 4. Langkah 5 Menetukan rencana perawatan menyeluruh mencakup: a) Menentukan laboratorium b) Menentukan kebutuhan untuk konsultasi dengan dokter c) Menentukan kebutuhan untuk evaluasi diet d) Menentukan kesehatan e) Menentukan kebutuhan untuk mengurangi tindakan pemberian pendidikan kebutuhan untuk pemeriksaan ketidaknyamanan atau tindakan pengobatan f) Menentukan kebutuhan untuk tindakan pengobatan komplikasi minor (contoh pengobatan vaginitis. analis) h) Menentukan kebutuhan konseling i) Menjadwal kunjungan ulang .