P. 1
Roa

Roa

|Views: 70|Likes:

More info:

Published by: Intan Indah Kurnia Sari on Apr 10, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/20/2013

pdf

text

original

DAFFA GRAWIRA JYESTA 7101410142

1. Rentabilitas Rentabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba selama periode tertentu . ada 2 cara penilaian rentabilitas: a. Rentabilitas Ekonomi Rentabilitas ekonomi adalah perbandingan antara laba usaha dengan modal sendiri yang digunakan untuk menghasilkan laba. Rentabilitas dapat ditentukan dengan mengkalikan profit margin dengan total assets turnover (Ersa dan Apriwenni, 2002): ROA = Laba Usaha Total Aktiva

b. Rentabilitas Modal Sendiri Rentabilitas modal sendiri atau disebut juga rentabilitas usaha adalah perbandingan antara jumlah laba yang tersedia bagi pemilik modal sendiri dengan jumlah modal sendiri yang menghasilkan laba tersebut (Ersa dan Apriwenni, 2002). ROE = EAT Modal Sendiri

2. Pengertian Bank Syariah Bank merupakan lembaga/badan usaha yang mengelola dana yang dihimpun dari masyarakat, juga yang berperan sebagai lembaga intermediasi/perantara bagi masyarakat yang kelebihan dana dan masyarakat yang kekurangan dana. Jenis bank menurut kegiatan usaha terdiri dari bank umum dan bank perkreditan rakyat. 

Fungsi dan Peranan Bank Syariah

1. Bertanggung jawab terhadap penyimpanan dana nasabah. 2. Mengelola investasi dari dana yang diperoleh. 3. Penyedia transaksi keuangan. 4. Pengelola, zakat, infaq, shadaqah.”

Menghindari penggunaan sumber daya yang tidak efisien. Karakteristik Bank Syariah Karakteristik bank syariah dapat bersifat fleksibel. Prinsip bagi hasil. maka pengawasan dan pembinaan terhadap bank syariah dilakukan oleh : .”  Pengawasan dan Pembinaan Bank Syariah Berdasarkan Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No. investor. Syafi’i Antonio dalam buku Bank Syariah: dari teori ke praktek.  Prinsip Operasional Bank Syariah Menurut M. yaitu saling memberi manfaat. 32/34/KEP/DIR tanggal 19 Mei 1999 tentang bank umum berdasarkan prinsip syariah. c) Universal. Syafi’i Antonio dalam buku Bank Syariah: dari teori ke praktek. dan terbuka seluas-luasnya bagi masyarakat tanpa membedakan agama. 3. 4. Posisi nasabah. melarang transaksi yang bersifat tidak transparan (gharar). 2. b) Kemitraan. pengguna dana dan bank berada dalam hubungan sejajar sebagai mitra usaha yang saling menguntungkan dan bertanggung jawab di mana tidak ada pihak yang merasa dirugikan. prinsip operasional bank syariah meliputi : “ 1. Prinsip jual beli. Prinsip jasa.32/34/KEP/DIR tanggal 19 Mei 1999 tentang bank umum berdasarkan prinsip syariah. dan ras. berdasarkan surat keputusan direksi Bank Indonesia No. 5. Prinsip titipan atau simpanan. dijelaskan sebagai berikut : “Riba adalah pengambilan tambahan. suku. baik dalam transaksi jual beli maupun pinjam-meminjam secara batil atau bertentangan dengan prinsip muamalah dalam Islam”. Prinsip sewa. melarang riba tetapi menggunakan bagi hasil. yang meliputi : a) Keadilan. Pengertian riba menurut M.

Perwakilan DSN yang ditempatkan pada bank. Penasehat dan pemberi saran kepada direksi. Dewan Pengawas atau Pengawas bank yang bersangkutan. dan kegiatan usaha bank dengan prinsip syariah. DPS wajib melaporkan kegiatan usaha serta perkembangan bank syariah yang diawasinya kepada DSN sekurang-kurangnya sekali dalam setahun. b. Pengawas Umum Pengawas umum dilakukan oleh Bank Indonesia (BI). semakin besar pula tingkat keuntungan yang dicapai bank tersebut dan semakin baik pula posisi bank tersebut dalam penggunaan aset. a. Laba Sebelum Pajak ROA = Total Aset X 100 % . Dalam rangka mengukur tingkat kesehatan bank ada perbedaan sedikit antara ROA berdasarkan teoritis dan cara perhitungan berdasarkan ketentuan Bank Indonesia. Dewan Pengawas Syariah (DPS) yaitu dewan yang bersifat independen. Semakin besar ROA suatu bank. jasa. pimpinan unit usaha syariah dan pimpinan kantor cabang syariah mengenai hal-hal yang terkait dengan aspek syariah. Di samping itu secara internal bank syariah juga diawasi oleh Dewan Komisaris. laba yang diperhitungkan adalah laba setelah pajak. sedangkan dalam sistem perbankan laba yang diperhitungkan adalah laba sebelum pajak. Mediator antara bank dan DSN dalam mengkomunikasikan usul dan saran pengembangan produk dan jasa dari bank yang memerlukan kajian dan fatwa dari DSN. BI bertindak mengawasi bank syariah. dibentuk oleh DSN yang ditempatkan pada bank syariah dengan tugas yang diatur oleh DSN. Pengawas Khusus Pengawas khusus terhadap bank syariah dilakukan oleh Dewan Syariah Nasional (DSN) yang dibentuk oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang bertugas dan memiliki kewenangan untuk memastikan kesesuaian produk. Selaku pemegang otoritas pembina dan pengawas bank.1. Dewan Pengawas Syariah memiliki fungsi yang meliputi: a. Secara teoritis. Return On Asset (ROA) Rasio ini digunakan untuk mengukur kemampuan manajemen bank dalam memperoleh keuntungan (laba) secara keseluruhan. 2.

Situasi ini akan memberikan dampak yang baik bilamana para deposan dan penyimpan lainnya tetap yakin bahwa dana yang disimpannya tetap aman dan setiap penarikan uang oleh nasabah akan selalu dilayani oleh bank secara baik. dapat pula meningkatkan laba bank. Menata dan mengatur aktiva merupakan tugas yang amat penting dari manajemen bank. menerangkan bahwa : “Faktor tingkat rentabilitas berhubungan dengan kemampuan bank untuk memperoleh. Dalam situasi ekonomi yang tenang. mempertahankan. Apabila terjadi situasi buruk baik karena perubahan peraturan pemerintah maupun karena adanya penarikan nasabah yang melebihi kebiasaan. .Pengaruh Aktiva Produktif terhadap Rentabilitas Aktiva produktif merupakan pendapatan utama bank. bank akan memutarkan dana operasionalnya dalam bentuk kredit yang penuh risiko dan memutarkan kembali retained earning kedalam permodalan. tetapi lebih dari itu bank harus memikirkan bahwa penanaman aktiva selain meningkatkan aktivitas dan kekayaan. Pendapatan dari penanaman dana bank pada aktiva produktif memberikan kontribusi pada laba yang diperoleh oleh bank. Menurut Muchdarsah Sinungan dalam buku Manajemen Dana Bank menyatakan bahwa : “Kejelian pihak manajemen dalam menangani penanaman dana dan pengelolaan aktiva sangat besar pengaruhnya bagi pendapatan bank”. Menata aktiva bank bukan berarti mengatur dan menanamkan aktiva sedemikian rupa agar nampak wajar dan menarik. Menurut Sastradipoera dalam buku Strategi Menejemen Bisnis Perbankan : Konsep dan Implementasi untuk Bersaing. dan mengembangkan perolehan laba yang didasarkan pada penanaman aktiva produktif yang dilakukannya”. maka dana cadangan modal yang diputarkan kembali itulah yang membantu situasi bank tersebut. biasanya bank menempatkan dana cadangan modal tersebut dalam investasi jangka pendek (dalam pasar uang) dan investasi jangka panjang (dalam pasar modal). sehingga secara otomatis turut pula mempengaruhi rentabilitas suatu bank.

.. Apabila cash flow dari proyek investasi sama setiap tahun 2. Pn ) -1(1+i) 1 (1+i)2 (1+i)n Dimana : I =nilai investasi P =proceed i =tingkat bunga diskonto n = jangka waktu proyek .Apabila cash flow dari proyek investasi berbeda setiap tahun dimana: n = tahun terakhir dimana cash flow masih belum bisa menutupi initial investment a = jumlah initial investment b= jumlah cumulative cash flow pada tahun ke-n c = jumlah cumulative cash flow pada tahun ke.Payback Period Contoh Perhitungan Payback Period 1.n +1 NET PRESENT VALUE dari proceed (NPV) Untuk menghitung NPV dapat di gunakan rumus sbb : NPV = (P1 + P2 + .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->