.

Latar Belakang Pelaksanaan Program Pengelolaan Sumberdaya Laut. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.Lampiran : Peraturan Direktur Jenderal Kelautan. dan/atau desa. BAB I PENDAHULUAN 1. adil dan transparan. dari pemerintah provinsi kepada kabupaten/kota. 10 /KP3K/2011 Tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Program dan Kegiatan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Lingkup Direktorat Jenderal Kelautan. dan Pulau-Pulau Kecil diprioritaskan pada kegiatan yang mengacu pada 5 Pilar KP3K. Pesisir. Secara khusus. Penyelenggaraan dekonsentrasi dilakukan melalui pelimpahan sebagian urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan kementerian/lembaga. Pesisir. serta dari pemerintah kabupaten/kota kepada desa. yaitu: (1) Konservasi yang efektif dan mendorong pemanfaatan sumberdaya pesisir dan kelautan secara berkelanjutan dan optimal. (4) Penataan Ruang yang mengharmoniskan kebutuhan pemanfaatan wilayah secara efektif. efisiensi dan efektifitas penyelenggaraan pemerintahan. (2) Pulau-pulau kecil yang produktif dan menjadi perisai ketahanan negara. dan (5) Pengelolaan pesisir yang mampu mengantisipasi tekanan alam maupun manusia secara efektif. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan menyatakan bahwa Pemerintah menyelenggarakan sebagian urusan yang menjadi kewenangannya di daerah berdasarkan asas dekonsentrasi dan asas tugas pembantuan. dan PulauPulau Kecil Direktorat Jenderal Kelautan. sedangkan penyelenggaraan tugas pembantuan dilakukan melalui penugasan sebagian urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan pemberi tugas pembantuan dari pemerintah kepada daerah dan/atau desa.1. dan pembangunan daerah. pelayanan publik. serta menciptakan keselarasan dan sinergitas secara nasional antara program dan kegiatan desentralisasi yang dibiayai dari APBD. pengalokasian dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan bertujuan untuk lebih menjamin 1 . Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Nomor PER. Pengalokasian anggaran dekonsentrasi dan tugas pembantuan bertujuan untuk meningkatkan pencapaian kinerja. (3) Pemberdayaan Masyarakat yang mendorong kemandirian dan peningkatan produktifitas.

Pendayagunaan Pesisir dan Laut serta Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pengembangan Usaha. Sedangkan Tugas Pembantuan mengacu pada 2 kegiatan. Ditjen KP3K telah mengalokasikan anggaran Dekonsentrasi di 33 Satker (33 Provinsi) dan Tugas Pembantuan di 56 Satker (40 kab/kota PUGAR dan 16 kab/kota PDPT). dan (4) Coral Triangle Inisiative/CTI. (4) Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil. (3) Minawisata Pulau-Pulau Kecil. yaitu kegiatan yang menghasilkan keluaran yang tidak menambah aset tetap. Industrialisasi perikanan dapat dilakukan untuk mendukung peningkatan ekonomi masyarakat pesisir melalui pengembangan sarana dan prasarana usaha perikanan. bimbingan teknis. Peningkatan ekonomi masyarakat pesisir diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat pesisir khususnya nelayan. penelitian dan survei. Sedangkan kegiatan tugas pembantuan bersifat fisik. pesisir. Tahun 2012. mengacu pada Rencana Kerja Pemerintah sesuai kriteria dan persyaratan yang ditentukan dalam Peraturan Perundang-Undangan. dan pulau-pulau kecil adalah: (1) Pemberdayaan Usaha Garam Rakyat/PUGAR. penyuluhan. dan Pulau-Pulau Kecil. Kegiatan dekonsentrasi untuk kegiatan bersifat non fisik. (2) Pengembangan Desa Pesisir Tangguh/PDPT. (3) Pendayagunaan Pesisir dan Laut. supervisi. Modernisasi sarana perikanan bagi masyarakat pesisir dapat ditempuh dalam upaya mendukung industrialisasi perikanan tersebut. Pesisir. Kegiatan dekonsentrasi mengacu pada 6 kegiatan. Sehubungan dengan terbitnya Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan RI Nomor PER. yaitu: (1) Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis. Kegiatan prioritas dalam mendukung pengembangan kelautan. Diperlukan dukungan berbagai pihak terkait baik pusat dan daerah dalam mendukung kelancaran program tersebut. (5) Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pengembangan Usaha. Peran provinsi dalam hal ini berupa fasilitasi pelaksanaan kegiatan prioritas dimana lokus pelaksanaanya berada di daerah.tersedianya sebagian anggaran kementerian negara/lembaga bagi pelaksanaan program dan kegiatan pemerintah di daerah yang ditetapkan dalam Rencana Kerja Kementerian/Lembaga. dan (6) Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya. Provinsi sebagai koordinator pembangunan di daerah sangat berperan dalam mendukung pembangunan kabupaten/kota dalam pengembangan bidang kelautan dan perikanan. perencanaan. pembinaan dan pengawasan serta pengendalian kegiatan di daerah. antara lain meliputi sinkronisasi dan koordinasi. pelatihan. (2) Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Laut.52/MEN/2011 tanggal 15 Desember 2011 tentang Pedoman 2 . Dalam rangka percepatan pembangunan masyarakat pesisir diperlukan pengembangan sarana dan prasarana masyarakat dalam pengembangan bidang kelautan dan perikanan.

1.2. dan pulau-pulau kecil. dan Pulau-Pulau Kecil. pesisir. Pesisir. Sasaran dari Petunjuk Teknis Pelaksanaan Program dan Kegiatan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan adalah Satker Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota penerima Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan. dan tugas pembantuan bidang kelautan. 3 . Tujuan dan Sasaran Petunjuk Teknis Pelaksanaan Program dan Kegiatan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan ini disusun dengan tujuan untuk memberikan panduan dalam perencanaan. dekonsentrasi. maka perlu disusun Petunjuk Teknis Pelaksanaan Program dan Kegiatan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan lingkup Direktorat Jenderal Kelautan.Pelaksanaan Program dan Kegiatan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Bidang Kelautan dan Perikanan. pelaksanaan. dan pengendalian kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan serta meningkatkan koordinasi dan keterpaduan pelaksanaan kegiatan pusat.

Bimbingan Teknis Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. 4 . pesisir. 3. pesisir.4. dan Pulau-Pulau Kecil melalui Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dengan (dekonsentrasi dan tugas pembantuan) 2. Untuk mencapai indikator sasaran sebagaimana dimaksud pada poin 2. Jumlah lokasi laut. lintas wilayah.. dan pulau-pulau kecil adalah wilayah yang memiliki laut. Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. Jumlah lokasi laut. yaitu : Dokumen ICM dan Rencana Tata Ruang Laut. pesisir. 2. 3. Sasaran dari kegiatan penataan ruang dan perencanaan pengelolaan wilayah laut. Provinsi/Kab/Kota yang sudah memiliki dokumen Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil yang diinisiasi legalitasnya. dan 4. dan misi Direktorat Jenderal Kelautan. dan pulau-pulau kecil yang dilaksanakan melalui mekanisme dekonsentrasi adalah sebagai berikut: 1. Indikator sasaran untuk kegiatan penataan ruang dan perencanaan pengelolaan wilayah laut. 4. pesisir dan pulau-pulau kecil di wilayah nasional. dan Pulau-Pulau Kecil Kegiatan Kegiatan penataan ruang dan perencanaan pengelolaan wilayah laut. Penyusunan Rencana Strategis WP3K Provinsi. kegiatan yang dilaksanakan di daerah adalah: Kegiatan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Laut. pesisir dan pulau-pulau kecil yang memiliki dokumen Rencana Zonasi Rinci Kawasan. Tindak Lanjut Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi. pesisir dan pulau-pulau kecil di wilayah Provinsi/Kab/Kota yg memiliki dokumen Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi. pesisir. dan pulau-pulau kecil.BAB II PETUNJUK TEKNIS Dalam rangka mewujudkan visi Pesisir. dan pulau-pulau kecil yang dilaksanakan melalui mekanisme dekonsentrasi memiliki 2 (dua) output. pesisir.1. Program Pengelolaan Sumberdaya Laut. 2. maka Kegiatan penataan ruang dan perencanaan pengelolaan wilayah laut. dan pulau-pulau kecil dilaksanakan melalui komponen/rincian kegiatan yang meliputi: 1. pesisir dan pulau-pulau kecil di wilayah nasional. Provinsi/Kab/Kota yang memiliki dokumen Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Pesisir. lintas wilayah. Jumlah lokasi laut. Jumlah lokasi laut.

Indikator Output Bimbingan Teknis Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil mendukung output Dokumen ICM. Tujuan Tujuan Pelaksanaan Bimbingan Teknis adalah memberikan pemahaman kepada aparatur perencanaan dalam proses penyusunan perencanaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Sasaran Penyamaan pemahaman antara aparatur perencana penyusunan dokumen Perencanaan Pengelolaan WP3K. Pada tahap awal diperlukan peningkatan kemampuan aparatur perencana daerah provinsi melalui pelaksanaan Bimtek ICM (Pengelolaan Pesisir Terpadu). C. RP-WP3K dan RAP-WP3K yang dilaksanakan melalui kegiatan Penataan Ruang dan Perencanaan WP3K melalui Dekonsentrasi. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil menindaklanjuti amanat Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 Pasal 7 ayat (5) yang mengamanatkan kepada pemerintah daerah provinsi/kab/kota untuk menyusun hirarki dokumen perencanaan pengelolaan WP3K yang berupa RS-WP3K.1. F. Kriteria Output Kriteria output dari pelaksanaan komponen Bimbingan Teknis Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil adalah tercapainya kesamaan pemahaman antara aparatur perencana di daerah terhadap penyusunan dokumen Perencanaan Pengelolaan WP3K. E. D. Bimbingan Teknis Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil A. B.1. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Persiapan  Pembentukan panitia Bimtek  Koordinasi dengan narasumber 5 daerah dalam . RZWP3K. Pengertian Umum Direktorat Tata Ruang Laut.Petunjuk Teknis untuk masing-masing komponen tersebut adalah sebagai berikut: 2.

12. Analisis dan Penyajian Data Biofisik WP3K Pengumpulan dan Analisis data Sosial Ekonomi Masyarakat Pesisir Proses Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Studi Kasus dan Pembelajaran Penyusunan RZWP3K Penyusunan Rencana Zonasi Rinci WP3K Rencana pengelolaan dan Rencana Aksi WP3K Durasi (Menit) 90 120 90 60 150 120 150 120 180 90 150 150 120 90 6 . Berikut adalah narasumber. 8 9. materi dan durasi dalam pelaksanaan bimtek di provinsi sebagai berikut : No 1. Sasaran peserta bimtek  Penyiapan undangan 2) Metode Pelaksanaan Bimbingan teknis dilaksanakan dengan metode pleno atau kelas dan partisipatif. 2. Bimtek menghadirkan narasumber teknis dari kementerian kelautan dan perikanan. Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten/Kota. 7. 11. Materi Kebijakan Perencanaan Pengelolaan WP3K Perspektif Konseptual Pengelolaan WP3K Terpadu sebagai Pilar Pembangunan yang Berkelanjutan Kriteria Penetapan Lokasi Kawasan Konservasi Kriteria Penetapan Lokasi Rawan Bencana WP3K Batasan Wilayah Perencanaan dan Muatan Renzo WP3K Tipologi Ekosistem Pesisir dan Pulau-pulau Kecil Proses Penyusunan Renstra WP3K Analisis Data Keruangan dan Pemetaan WP3K Pengumpulan. Peserta Bimtek merupakan aparatur perencana pada lingkup pemerintah Daerah Provinsi. terdiri dari unsur Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) provinsi/kab/kota terkait. akademisi. dan stakeholders terkait. 14. 13. 3 4 5 6. Bimtek diawali dengan presentasi narasumber kemudian dilanjutkan dengan diskusi/tanya jawab. 10. praktisi. 3) Pelaksanaan Bimtek Bimtek dilaksanakan dengan jumlah peserta kurang lebih 40 orang dengan durasi kurang lebih 30 jam. Penyuluh Provinsi.

C. 3. Kegiatan Persiapan Pelaksanaan Bimtek Penyusunan Laporan Bimtek 1 Bulan ke2 3 2. No. 1. Tujuan Menyusun Rencana Strategis WP3K yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dan atau komplemen dari penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD). pesisir. dengan melibatkan peran aktif konsorsium mitra bahari di daerah masing-masing. Waktu Pelaksanaan Matrik Waktu Bimbingan Teknis Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil disajikan dalam tabel berikut. Sasaran Tersusunnya Dokumen Final Rencana Strategis WP3K Wilayah Provinsi menurut ketentuan Permen KP No. Pengertian Umum Peningkatan kontribusi sub sektor perikanan pada kesejahteraan masyarakat memerlukan integrasi perencanaan dari berbagai sektor. 2. Penyusunan Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Provinsi A.2. sebagaimana diatur dalam Pasal 7 Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil wajib disusun oleh Pemerintah Daerah sesuai dengan kewenangannya masing-masing.1. 7 . Dokumen Rencana Strategis WP3K. G. Integrasi perencanaan tersebut diwujudkan dalam penyusunan dokumen Rencana Strategis WP3K. dan pulau-pulau kecil dalam pembangunan.Rencana Strategis WP3K merupakan bentuk kebijakan publik yang disusun sebagai upaya memastikan pengarusutamaan pengelolaan wilayah laut. B. diadakan rapat Tim Pelaksana sebanyak 2 (dua) kali dengan jumlah peserta kurang lebih 10 orang.4) Penyusunan Laporan Bimtek Dalam rangka evaluasi dan pelaporan pelaksanaan Bimtek ICM. 16 Tahun 2008 tentang Perencanaan Pengelolaan WP3K dan Pedoman Teknis Penyusunan Rencana Strategis WP3K.

daftar skala prioritas yang menjadi isu dalam pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. kelautan dan perikanan. Kelompok kerja mempunyai tugas menyusun: a. b.D. data dan informasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. serta bidang penginderaan jauh (GIS). daftar SKPD/instansi terkait. kebijakan. c. E. misi. 2) Penyusunan Dokumen Awal Penyusunan dokumen tersebut dilakukan dengan melibatkan tenaga ahli. dan daftar SKPD yang terkait dengan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil Kabupaten/Kota. rincian kebijakan dan kegiatan dalam pengelolaan wilayah pesisir dan pulaupulau kecil yang menjadi tanggung jawab masing-masing SKPD/instansi terkait. F. Tenaga Ahli yang dilibatkan pada tahap ini memiliki kompetensi di bidang perencanaan wilayah. isu strategis. Indikator Output Output dari komponen Penyusunan Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Provinsi mendukung output Rencana Tata Ruang Laut. tersusunnya profil sumberdaya WP3K lingkup Provinsi. Kabupaten/Kota juga dilakukan untuk 8 . kebijakan publik. d. Tahapan Pelaksanaan Tahap Pelaksanaan Kegiatan 1) Pembentukan Kelompok Kerja Pada tahap ini dilakukan pembentukan kelompok kerja yang bertugas menyusun daftar skala prioritas isu pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. dan strategi program pengelolaan WP3K lingkup Provinsi. 3) Konsultasi Publik Konsultasi publik dilakukan selain untuk memperbaiki draft dokumen awal Rencana Strategis WP3K Provinsi. data dan informasi. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. dan tersusunnya draf final dokumen Rencana Strategis WP3K dan Rancangan Peraturan Gubernur. rincian kebijakan. kelompok dan perorangan yang berkepentingan dalam pemanfaatan sumber daya pesisir dan pulau-pulau kecil di daerah yang bersangkutan. Kriteria Output Kriteria output dari pelaksanaan komponen Penyusunan Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Provinsi adalah terumuskannya visi.

mensinergikan kebijakan maupun isu-isu yang terkait dengan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Penyusunan Muatan Dokumen Final Rencana Strategis sekurang-kurangnya memuat : a. kerangka kebijakan strategi. keadaan sumber daya pesisir dan pulau-pulau kecil. serta target dan indikator. Konsultasi publik dilakukan untuk memperbaiki draft dokumen final Rencana Strategis WP3K Provinsi. Waktu Pelaksanaan Matrik Waktu Pelaksanaan Penyusunan Rencana Strategis WP-3-K Provinsi disajikan dalam tabel berikut: 9 . Dokumen Akhir. gambaran umum kondisi daerah. Kab./Kota Pada tahap ini dilakukan penyusunan perumusan Dokumen Final Rencana Strategis WP3K. Penyusunan dokumen-dokumen tersebut dilakukan dengan melibatkan tim teknis yang ditentukan oleh ketua kelompok kerja. serta ruang lingkup disusunnya RSWP-3-K. dan kaidah pelaksanaan. b. pendahuluan. berisi deskripsi umum. 5) Konsultasi Publik Dokumen antara dikonsultasi publikan untuk menghasilkan dokumen final. 4) Penyusunan Dokumen Antara Rencana Strategis WP3K Provinsi. tujuan dan sasaran. pola penggunan lahan dan perairan serta kondisi sosial-budaya dan ekonomi. Dokumen Antara. Dokumen Final RSWP-3-K provinsi atau kabupaten/kota ditetapkan oleh Keputusan Gubernur. 7) Penetapan Secara keseluruhan dalam penyusunan Rencana Strategis WP3K Provinsi menghasilkan output dokumen yang meliputi Dokumen Awal. Bupati/Walikota berlaku selama 20 (dua puluh) tahun terhitung mulai sejak ditetapkan dan dapat ditinjau kembali sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun sekali. berisi langkah-langkah untuk melaksanakan RSWP-3-K dan memantau kemajuan kerja. c. berisi visi dan misi. 6) Penyusunan Dokumen Final Rencana Strategis WP3K Provinsi. Berita Acara Konsultasi Publik I dan II. Kabupaten/Kota. berisi latar belakang. Kab. G. dan draft Rancangan Peraturan Gubernur tentang Rencana Strategis WP3K./Kota Dokumen antara merupakan hasil perbaikan dari konsultasi publik dokumen awal Rencana Strategis WP3K. isu pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. maksud dan tujuan. strategi dan arah kebijakan.

analisa. Kegiatan ini dilaksanakan dengan tujuan untuk menghasilkan Dokumen Rencana Zonasi WP3K yang terdiri dari (i) Buku Data dan analisa yang berisi: data. 3. peta ekosistem. peta arahan pemanfaatan ruang dan peta rencana zonasi. analisa kebutuhan serta analisa-analisa lainnya.3. 4. akuntabel. 10 .1. Pengertian Umum Pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil memerlukan perencanaan secara terpadu. peta infrastruktur. Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi A. Kegiatan Pembentukan Pokja Penyusunan Dokumen Antara Strategis WP3K Konsultasi Publik Penyusunan Dokumen Antara Konsultasi Publik Perumusan Dokumen Final Penetapan Rencana 1 2 Bulan ke3 4 5 6 7 Catatan : Teknis pelaksanaan penyusunan Rencana Strategis WP3K mengacu pada pedoman rencana strategis wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil 2. sesuai dengan pasal 7 Undang-undang 27 tahun 2007 tentang Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau kecil. Hal ini agar pembangunan dapat berjalan secara terarah dengan arahan pemanfaatan ruang dan sumber daya kelautan dan perikanan yang terintegrasi. terkini dan terkendali. yang disepakati dalam beberapa kali konsultasi publik. profil Provinsi. analisa kesesuaian lahan. peta struktur ruang. (ii) Dokumen Rencana Zonasi WP3K yang berisi : narasi rencana zonasi yang berupa penjelasan pemanfaatan ruang dan indikasi program. identifikasi permasalahan/ issu dan arahan pemanfaatan ruang. 7. 5. (ii) Kawasan Pemanfataan Umum. Penentuan zonazona tersebut melalui tahapan-tahapan analisis berdasarkan data eksisting. (iii) Kawasan Alur. peta kesesuaian lahan. peta kebijakan (RTRW). peta daya dukung. dan (iii) Album peta yang berisi : peta eksisting. 2. Salah satu perencanaan ini adalah Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP3K). 6. 1. Rencana Zonasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil adalah pengalokasian dan arahan pemanfaatan kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil ke dalam zonazona yang terdiri dari (i) Kawasan Konservasi. Tujuan Menyusun Rencana Zonasi WP3K : yang berisi data.No. B. dan (iv) Kawasan Strategis Nasional Tertentu.

F. Susunan keanggotaan kelompok kerja terdiri dari Kepala Bappeda sebagai ketua. maka Pokja dapat membentuk Tim Teknis. Tahapan Pelaksanaan 1) Pembentukan kelompok kerja Penyusunan Rencana Zonasi WP3K diawali dengan pembentukan kelompok kerja oleh Kepala Daerah Provinsi. dan Draft Dokumen Final RZ-WP3K yang terdiri (i) Dokumen Rencana Zonasi WP3K . menyusun Rencana Kerja dan menyusun TOR dan RAB 2) Pengumpulan Data Pengumpulan data dimaksud untuk memperoleh data awal tentang isu. Kepala Dinas yang membidangi kelautan dan perikanan sebagai sekretaris. sumberdaya sosial. dan (ii) Album Peta. dan pemanfaatan sumberdaya laut. E. Draft Antara Dokumen Rencana Zonasi WP3K. D. identifikasi permasalahan/ issu dan arahan pemanfaatan ruang. Perguruan Tinggi). Kriteria Output Kriteria output dari pelaksanaan komponen Penyusunan Rencana Zonasi WP3K adalah tersusunnya Draft Awal Dokumen Rencana Zonasi WP3K. pemanfaatan ruang. serta pihak terkait lain di daerah (LSM. dan sumberdaya manusia) 11 . Indikator Output Tahapan dan substansi Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi dimana mengacu pada ketentuan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 16 Tahun 2008 tentang Perencanaan Pengelolaan WP3K dan Ketentuan Mengenai Penyusunan Rencana Zonasi WP3K. Setelah Pokja terbentuk. potensi.C. Pokja disusun berdasarkan Surat Keputusan Kepala Daerah Provinsi (Gubernur). dan anggota terdiri dari satuan kerja perangkat daerah (SKPD)/instansi terkait sesuai dengan kewenangan dominan dan karakteristik daerah yang bersangkutan. sumberdaya fisik/ buatan. Sasaran Tersedianya Tersusunnya Rencana Zonasi WP3K : yang berisi data. permasalahan. 3) Survey Lapangan Survey lapangan dilaksanakan dalam rangka pengumpulan data sekunder dan primer yang belum tersedia dalam rangka penyusunan katalog informasi sumberdaya (sumberdaya alam. peta tematik dan peta rencana kerja. pesisir dan pulau-pulau kecil di lokasi perencanaan yang digunakan sebagai data awal dalam membuat peta dasar.

(iii)Matriks keterkaitan antar zona. 6) Konsultasi Publik Konsultasi publik dilakukan untuk mensosialisasikan hasil-hasil penyusunan rencana zonasi sampai pada tahap laporan awal. dan daya dukung. (ii) Matriks kesesuaian pemanfaatan Ruang. 7) Penyusunan Dokumen Antara Dokumen antara merupakan revisi atas dokumen awal yang telah dikonsultasikan kepada publik. pemanfaatan ruang. yakni : a. laut dan pulau-pulau kecil di wilayahnya. Pada tahap penyusunan dokumen ini dapat saja dilakukan pengumpulan data kembali dan proses pengolahan data kembali jika memang dibutuhkan untuk menginformasikan tematik atau kondisi lapangan yang belum terangkum di dalam laporan awal. Album Peta d. dan (iv) Draft dokumen Awal Rencana Zonasi dan Album Peta. 5) Penyusunan Dokumen Awal Dokumen awal rencana zonasi berisikan tentang : (i) Analisa Data : Analisis Kebijakan. sosial. data dan informasi serta analisis yang dilakukan sejak awal ke dalam tiga buku. pemanfaatan sumberdaya. oleh sebab itu dokumen antara merupakan dokumen awal yang telah diperbaiki berdasarkan masukan dan informasi yang diperoleh dari berbagai pemangku kepentingan di daerah atas wilayah pesisir. potensi sumberdaya. sehingga draft rencana zonasi dapat disepakati oleh semua pemangku kepentingan daerah. Buku Data dan analisa b.4) Identifikasi Potensi Wilayah Berdasarkan survey lapangan pada tahap ketiga dilakukan identifikasi potensi wilayah. Buku Rencana Zonasi c. dimana sosialisasi ini dimaksudkan untuk menjaring masukan dan perbaikan data maupun informasi mengenai draft rencana zonasi yang telah disusun. 9) Penyusunan Dokumen Final Setelah draft rencana zonasi disepakati oleh semua pihak maka disusunlah dokumen final (akhir) dari rencana zonasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang merangkum keseluruhan rangkaian proses. 8) Konsultasi Publik Untuk memverifikasi atau memastikan kembali bahwa data dan informasi tematis yang menjadikan masukan publik pada tahap konsultasi sebelumnya telah dirangkum dengan baik dan benar dalam draft rencana zonasi yang disusun. 12 . kesesuaian lahan. Kewilayahan. Rancangan Peraturan daerah tentang Rencana Zonasi Wilayah pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Provinsi.

4. 13 .27 Tentang Pegelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil terdiri dari 4 (empat) dokumen siantaranya .1. Tindak Lanjut Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi A. Rencana Strategis yang ditetapkan melaui keputusan Gubernur. Rencana Zonasi yang ditetapkan melalui Peraturan Daerah. G. Buku Data Dan Anlisis. Pengertian Umum Penyusunan Dokumen Perencanaan berdsarakan UU No. Waktu Pelaksanaan Waktu Pelaksanaan Penyusunan Rencana Zonasi WP3K disajukan dalam tabel berikut: Waktu 1 tahun 6 7 8 Tahapan Proses Penyusunan Rencana Zonasi Provinsi Kegiatan 1 2 3 4 5 9 10 11 12 Pembentukan Kelompok Kerja Pengumpulan Data Survey Lapangan Identifikasi Potensi Wilayah Penyusunan Dokumen Awal Konsultasi Publik I Penyusunan Dokumen Antara Konsultasi Publik II Penyusunan Penyusunan Dokumen Dokumen Final Final Catatan : Secara Detail Teknis pelaksanaan Penyusunan Rencana Zonasi mengacu pada Ketentuan Mengenai Rencana Zonasi WP3K (Provinsi) dan Ketentuan Mengenai Rencana Zonasi WP3K (Kabupaten) 2. Buku Rencana Zonasi. dan draft Rancangan Peraturan Daerah Provinsi tentang Rencana Zonasi WP3K. Bupati/Walikota.10) Perumusan Dokumen Final Secara keseluruhan output dokumen yang dihasilkan dari penyusunan Rencana Zonasi WP3K ini meliputi Album Peta.

16/MEN/2008 tentang Perencanaan Pengelolaan WP3K. RZWP-3-K Provinsi mencakup wilayah perencanaan daratan dari kecamatan pesisir sampai wilayah perairan paling jauh 12 (dua belas) mil laut diukur dari garis pantai ke arah laut lepas dan/atau ke arah perairan kepulauan dalam satu hamparan ruang yang saling terkait antara ekosistem daratan dan perairan lautnya. Bupati/Walikota. 14 . dan kesesuaian lahan (land suitability).000 atau lebih besar. Untuk RZWP3K Provinsi. oseanografi umum). amanah dalam Pasal 7 Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Provinsi Kepulauan Riau sebagai provinsi yang memiliki wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil diwajibkan menyusun dokumen Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP-3-K). melalui mekanisme dekonsentrasi. kawasan strategis nasional tertentu. RZWP-3-K Provinsi berfungsi sebagai arahan perencanaan dalam pengelolaan sumber daya pesisir dan pulau-pulau kecil untuk tingkat provinsi yang meliputi: 1) 2) 3) 4) kawasan pemanfaatan umum. dan alur laut Pada tahun 2011. kawasan konservasi. penggunaan lahan (land use). Pada penetapan dokumen RZWP3K kedalam Perda harus memperhitungkan Rencana Tata Ruang Wilayah yang ada agar saling mendukung. RZWP-3-K Provinsi digambarkan dalam peta dengan tingkat ketelitian pada skala 1: 250. ekosistem pesisir. dengan memuat informasi tentang biogeofisik umum (geomorfologi. Kabupaten/Kota ditetapka melalui Peraturan Daerah yang berlaku selama 20 (dua puluh tahun) dan dapat ditinjau kembali setiap 5 (lima) tahun. penggunaan perairan (sea use). Kegiatan yang telah dilakukan pada Tahun Anggaran 2011 tersebut ditindaklanjuti dengan kegiatan Tindak lanjut Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi. geologi. Tujuan Pemerintah Daerah menindaklanjuti dokumen RZWP3K menjadi Peraturan Daerah. B. telah dilakukan Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi di 4 lokasi tersebut hingga menghasilkan Dokumen Awal Rencana Zonasi WP3K Wilayah Provinsi menurut ketentuan Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dan Permen Kelautan dan Perikanan Nomor PER.Rencana Pengelolaan dan Rencana Aksi yang ditetapkan melalui Keputusan Gubernur.

Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Sosialisasi Draft Rencana Zonasi WP3K Provinsi Sosialisasi draft dilakukan untuk menjaring masukan masyarakat terhadap hasil penyusunan Dokumen Awal Rencana Zonasi WP3K Provinsi yang telah disusun pada tahun sebelumnya. Tahap ini dilakukan melalui pertemuan-pertemuan pembahasan secara intensif yang melibatkan Tenaga Ahli untuk memperbaiki draft final dokumen Rencana Zonasi WP3K. Indikator Output Output dari komponen Tindak lanjut Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi yang mendukung output Rencana Tata Ruang Laut. Narasumber pusat lingkup Dit. serta bidang penginderaan jauh (GIS). saran dan masukan (persetujuan substansi) dari Gubernur. Pesisir dan PulauPulau Kecil. F. 3) Perumusan Dokumen Final Rencana Zonasi WP3K Provinsi 15 . Sasaran Tersusunnya dokumen tindaklanjut rencana zonasi yang sudah terintergrasi dengan dokumen perencanaan yang ada. Sedangkan narasumber daerah terdiri dari Kepala Bappeda Provinsi. kelautan dan perikanan. dan tersusunnya Dokumen Final RZ WP3K Provinsi yang terdiri dari Dokumen Naskan Akademis disertai dengan Rancangan Peraturan Daerah Provinsi. TRLP3K. E. Tahap ini dilakukan melalui pertemuan sebanyak 2 (dua) kali dengan menghadirkan narasumber pusat dan daerah. Tenaga Ahli yang dilibatkan pada tahap ini memiliki kompetensi di bidang perencanaan wilayah. Dari Dinas Kelautan dan Perikanan yang membidangi urusan kelautan. D. Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi. 2) Perbaikan Draft Dokumen Rencana Zonasi WP3K Provinsi Perbaikan draft dokumen dilakukan untuk merumuskan hasil yang telah dielaborasikan dari pertemuan sosialisasi draft ke dalam draft dokumen final rencana zonasi agar bersinergi dengan kebijakan maupun isu-isu yang terkait dengan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. pesisir dan pulau-pulau kecil. kebijakan publik. dan Kabid. Kriteria Output Kriteria output dari pelaksanaan komponen Tindak Lanjut Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi adalah tersusunnya Dokumen Final RZ-WP3K Provinsi.C.

diidentifikasi. kegiatan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis mempunyai indikator kinerja: 16 . Kawasan konservasi yang dirancang. langka. Tahap ini dilakukan melalui rapat-rapat teknis dan pertemuan-pertemuan dengan menghadirkan narasumber pusat dan daerah. Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi. dan langka yang dilakukan upaya perlindungan. G. 2. endemik. sedangkan narasumber daerah terdiri dari Kepala Bappeda Provinsi. serta rencana zonasi yang telah dibuat ke dalam output dokumen yang berupa Album Peta. Waktu Pelaksanaan Matrik Waktu Pelaksanaan Tindak Lanjut Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi disajikan dalam tabel berikut: No . dan dimanfaatkan secara berkelanjutan 2. Jenis ikan terancam punah. dilindungi. bertambahnya kawasan konservasi perairan serta terkelolanya jenis biota perairan yang terancam punah. TRLP3K. data dan informasi. dan Naskah Akademis beserta Rancangan Peraturan Daerah Provinsi tentang Rencana Zonasi WP3K Provinsi. Rencana Zonasi Final.Setelah draft rencana zonasi disepakati oleh semua pihak maka disusunlah dokumen final Rencana Zonasi WP3K yang merangkum keseluruhan rangkaian proses. pelestarian dan pemanfaatan secara berkelanjutan. dilestarikan. dan Kepala Bidang Dinas Kelautan dan Perikanan yang membidangi urusan kelautan. Kegiatan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis yang dilaksanakan melalui mekanisme dekonsentrasi memiliki 2 (dua) output: 1. Narasumber pusat lingkup Dit. analisis yang dilakukan sejak tahun pertama penyusunan. Kegiatan Sosialisasi Draft Rencana Zonasi WP3K Provinsi Perbaikan Draft Dokumen Rencana Zonasi WP3K Provinsi Perumusan Dokumen Final Rencana Zonasi WP3K Provinsi Kegiatan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis 1 2 Bulan ke3 4 5 6 2. pesisir dan pulau-pulau kecil. dan dilindungi. Kegiatan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis mempunyai sasaran terkelolanya kawasan konservasi perairan secara berkelanjutan.2. endemik. 1. 3. Pada tahun 2012.

000 ha. B. diidentifikasi. dalam rangka mendukung output Kawasan konservasi yang dirancang. Jumlah jenis yang dikonservasi dan dimanfaatkan secara berkelanjutan dengan target 9 jenis. Bertambahnya luas kawasan konservasi perairan dengan target 500. Uraian pelaksanaan kegiatan/komponen Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis meliputi: 1. 6.1. Pengertian Umum Salah satu tahapan awal dalam upaya pencadangan kawasan konservasi perairan/kawasan konservasi pesisir dan pulau-pulau kecil yang mengacu pada Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No. Identifikasi dan Inventarisasi Lokasi Calon Kawasan Konservasi Perairan A. Luas kawasan konservasi perairan yang dikelola secara berkelanjutan dengan target 3. 2. Inventarisasi Potensi Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat di Kawasan Konservasi Perairan. Petunjuk Teknis untuk masing-masing kegiatan/komponen tersebut adalah sebagai berikut: 2. Penyusunan Dokumen Usulan Inisiasi Penetapan Status Jenis Ikan Terancam Punah.2. 2 Tahun 2009 tentang Tata Cara Penetapan Kawasan Konservasi Perairan dan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER. Identifikasi dan Inventarisasi Lokasi Calon Kawasan Konservasi Perairan.1. Fasilitasi Pencadangan Kawasan Konservasi Perairan.100 ha. 17 .17/MEN/2008 tentang Kawasan Konservasi di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Fasilitasi dan Penyusunan Managemen Plan dan Zonasi Kawasan Konservasi Perairan. Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan. 3. dilestarikan. dan dimanfaatkan secara berkelanjutan. adalah dengan melakukan identifikasi terhadap kawasan yang dipandang mempunyai potensi untuk dilakukan kegiatan konservasi. 5.225. 7. Tujuan Mengidentifikasi dan menginventarisasi calon Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. 2. Fasilitasi Kelembagaan di Kawasan Konservasi Perairan. 3. dilindungi. 4.

dan mangrove sesuai dengan potensi yang ada di lokasi. Peta kawasan/wilayah. karakteristik pantai. meliputi:   Kondisi ekosistem laut: terumbu karang. dan dimanfaatkan secara berkelanjutan. dan informasi Calon Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. Kondisi sosial ekonomi dan budaya di sekitar kawasan. objek wisata atau peninggalan sejarah. Karakteristik/kekhasan kawasan antara lain: Spesies endemik dan dilindungi. Daerah nursey dan fishing ground. dilindungi. Sasaran Teridentifikasinya calon kawasan konservasi perairan daerah yang dapat diusulkan menjadi Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil.     3) Analisis Data Melakukan analisis dan pengkajian potensi kawasan sebagai arahan pengelolaan kawasan konservasi serta melakukan pembahasan hasil survei dan hasil-hasil kunjungan tim ke daerah/lokasi. diidentifikasi. dalam rangka mendukung output Kawasan konservasi yang dirancang. D. 4) Konsultasi Publik 18 . dilestarikan.C. Indikator Output Tersusunnya dokumen rekomendasi usulan lokasi KKP/KKP3K baru serta arahan pengelolaannya sesuai dengan hasil penilaian potensi. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Persiapan Melakukan semua persiapan-persiapan untuk kepentingan identifikasi baik dari segi administrasi maupun teknis lapangan. E. lamun. potensi. Kondisi biogeofisik kawasan (darat dan laut). F. 2) Survei lapangan dalam rangka pengumpulan data Survei lapangan dalam rangka pengumpulan data. Potensi permasalahan. Kriteria Output Tersedianya data. dan lain-lain.

Fasilitasi Kelembagaan di Kawasan Konservasi Perairan A. wawancara. BKSDA. 6) Penyusunan dan pembahasan laporan Pada tahap ini kegiatan yang telah dilaksanakan. LSM. Perguruan Tinggi. komunikasi melalui media masa.2. antara lain: Dinas Kelautan dan Perikanan. dan/atau komunikasi melalui media elektronik. Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut : No 1 2 3 4 5 Kegiatan Persiapan Survei lapangan Analisis data Konsultasi publik dan Sosialisasi Penyusunan dan pembahasan laporan 1 Bulan ke 2 3 4 2.2.Merupakan kegiatan yang dilakukan dalam rangka memperoleh data dan informasi dan menjaring aspirasi langsung dari masyarakat dan pemangku kepentingan. G. Pengertian Umum Rencana pengelolaan yang dilaksanakan oleh Lembaga Pengelola Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil yang 19 . Konsultasi publik dapat dilakukan melalui: tatap muka. kuesioner. Bappeda dan instansi lainnya dan masyarakat disekitar calon Kawasan Konservasi Perairan tersebut dengan jumlah undangan 30 orang. Keluaran yang diharapkan pada konsultasi publik berupa rumusan kesepakatan diantara stakeholder terkait serta masyarakat terkait rencana pengelolaan kawasan konservasi perairan serta zonasi rinci kawasan konservasi perairan yang diantaranya terdiri dari zona inti dan zona-zona lainnya yang disepakati dalam kawasan konservasi perairan tersebut. 5) Sosialisasi Melaksanakan sosialisasi hasil kajian yang melibatkan stakeholder yang terkait Identifikasi dan Penilaian Potensi KKP di Calon Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. lokakarya/workshop. dituangkan dalam bentuk laporan dan penyusunannya yang menghasilkan 1 paket laporan. diskusi kelompok terfokus.

rekomendasi pembentukan kelembagaan dan Konservasi Pelaksanaan lokakarya penguatan kelembagaan KKP daerah dengan peserta berasal dari instansi terkait. dalam rangka mendukung output Kawasan konservasi yang dirancang. 4) Pelaporan dan rencana tindak lanjut. F. Persiapan dalam rangka pelaksanaan kegiatan yang meliputi persiapan administrasi serta penyusunan rencana kegiatan. B. 3) Pelaksanaan lokakarya Penguatan SDM. Untuk itu diperlukan suatu kegiatan Fasilitasi Kelembagaan KKPD dimaksud. dilestarikan. 20 . Penyusunan laporan kegiatan disertai dengan penyusunan rencana strategis pengelolaan KKP daerah. Sasaran Terbentuknya kelembagaan pengelola Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. D. E. Pelaksanaan koordinasi dan sinkronisasi rencana kegiatan antara pusat. C. daerah. serta instansi terkait termasuk masyarakat. dan masyarakat. LSM. Kriteria Output Tersedianya draft Model Kelembagaan pengelola Kawasan Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. dilindungi. diidentifikasi.efektif. Indikator Output Tersusunnya kelembagaan pengelola Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. dan dimanfaatkan secara berkelanjutan. Tujuan Menginisiasi pembentukan dan penguatan kelembagaan Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. 2) Koordinasi. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Persiapan.

2. dalam rangka mendukung output Kawasan konservasi yang dirancang. penguatan kelembagaan pengelola Kawasan Konservasi Perairan sehingga diharapkan upaya ini dapat memberikan dampak pengelolaan berkelanjutan bagi Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil dan peningkatan kesejahteraan. 21 . D. Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut: No 1 2 3 4 5 Kegiatan Persiapan Koordinasi pusat dan daerah Lokakarya Penyusunan renstra pengelolaan KKP Pelaporan Bulan ke 2 1 3 2. Tujuan Menyusun manajemen plan dan rencana zonasi untuk pengelolaan kawasan konservasi yang efektif. Pengertian Umum Sebagai tindak lanjut dari pengembangan Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil adalah penyusunan rencana pengelolaan dan penguatan dukungan terhadap pengembangan Kawasan Konservasi tersebut berupa penataan zonasi. bimbingan dan pelatihan.E. Sasaran Tersusunnya dokumen manajemen plan dan rencana zonasi pengelolaan kawasan konservasi yang efektif. C. diidentifikasi. dan dimanfaatkan secara berkelanjutan. B. dilindungi. Fasilitasi dan Penyusunan Managemen Plan dan Zonasi KKP A. dilestarikan. pengembangan infrastruktur pendukung. Indikator Output Tersedianya draft Management Plan dan rencana zonasi Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil.2.

F. 3) Pengumpulan data dan konsultasi publik Kegiatan ini terdiri dari dua kegiatan yang dilakukan secara bersamaan yaitu pengumpulan data dan informasi dalam rangka penyusunan rencana pengelolaan dan zonasi kawasan konservasi perairan serta konsultasi publik. pelaporan dilakukan dengan melaporkan hasil kegiatan yang telah dilaksanakan. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Persiapan Kegiatan ini terdiri dari rapat dalam rangka persiapan dan pembahasan yang berhubungan dengan kegiatan. Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut : 22 . 4) Pelaporan Pada tahap ini.E. 2) Penyusunan Management Plan dan Zonasi Pelaksanaan penyusunan Management Plan dan Zonasi dilakukan dengan metode kontraktual. melakukan perjalan dinas dalam rangka pendampingan serta melaporkan segala kegiatan yang berhubungan dengan tahapan ini. jangka menengah. Kegiatan pengumpulan data dan informasi dilakukan dengan tujuan untuk mengupdate data dan informasi hasil identifikasi Kawasan Konservasi Perairan (KKP) serta melakukan pengumpulan data primer dan data sekunder dalam rangka penyusunan rencana pengelolaan dan zonasi kawasan konservasi. Keluaran yang diharapkan pada konsultasi publik berupa rumusan kesepakatan diantara stakeholder terkait serta masyarakat terkait rencana pengelolaan KKP serta zonasi rinci KKP yang diantaranya terdiri dari zona inti dan zona-zona lainnya yang disepakati dalam KKP tersebut. G. Kriteria Output Tersedianya dokumen pengelolaan jangka panjang. Waktu Pelaksanaan. dan tahunan kawasan konservasi dan koordinat-koordinat zonasi kawasan konservasi. koordinasi dengan daerah dan instansi terkait. Konsultasi publik merupakan salah satu metode yang digunakan untuk menghimpun masukan/aspirasi dari stakeholder serta masyarakat di dalam maupun sekitar KKP dalam menyusun rencana pengelolaan serta zonasi KKP.

maupun Menteri F. C. D. Gubernur. dilindungi. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 23 Konservasi . maupun Menteri. maupun Menteri. Gubernur. Kriteria Output Tersedianya data kawasan yang akan dicadangkan Bupati/Walikota.3. maupun Menteri. Fasilitasi Pencadangan Kawasan Konservasi Perairan A. Indikator Output Tersusunnya draft SK pencadangan oleh Bupati/Walikota. Pengertian Umum Salah satu upaya pengembangan Kawasan Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil diawali dengan melakukan pencadangan yang kemudian dilakukan penetapan melalui SK Bupati/Walikota. Gubernur. Sasaran Tersusunnya dokumen penetapan pencadangan Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil serta mendorong terbitnya SK pencadangan oleh Bupati/Walikota. B. Gubernur. dalam rangka mendukung output kawasan konservasi yang dirancang. dan dimanfaatkan secara berkelanjutan. E. diidentifikasi. dilestarikan.No 1 2 3 4 5 Kegiatan Persiapan Proses Lelang Penyusunan manajemen plan dan zonasi Pengumpulan data dan konsultasi publik Penyusunan dan pembahasan laporan 1 Bulan ke 2 3 4 5 2. Tujuan Menyusun dokumen penetapan pencadangan Kawasan Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil.2.

wawancara. memiliki pasar yang jelas. pengusulan narasumber. dituangkan dalam bentuk laporan dan penyusunannya menghasilkan 1 paket laporan. dimiliki dan dilaksanakan serta berdampak bagi masyarakat lokal. dan peserta yang akan diundang serta penyiapan draft bahan/materi.4. 3) Konsultasi publik Merupakan kegiatan yang dilakukan dalam rangka draft SK dan finalisasi SK. lokakarya/workshop. Inventarisasi Potensi Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat di Kawasan Konservasi Perairan A. Kajian potensi ekonomi tersebut diharapkan dapat menciptakan mata pencaharian alternative kegiatan-kegiatan ekonomi produktif di kawasan konservasi yang memiliki ciri-ciri berbasis sumberdaya lokal. kuesioner.2. komunikasi melalui media masa. Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut: No 1 2 3 4 Kegiatan Persiapan Fasilitasi dan koordinasi pencadangan Konsultasi publik Penyusunan Laporan penetapan 1 Bulan ke 2 3 4 2. dilakukan secara berkelanjutan dengan memperhatikan kapasitas sumberdaya. Konsultasi publik dapat dilakukan melalui: tatap muka. 2) Fasilitasi dan Koordinasi Penetapan Pencadangan Bentuk kegiatan berupa perjalanan ke lapangan untuk melakukan fasilitasi dan koordinasi serta menindaklanjuti inisiatif pencadangan Kawasan Konservasi Perairan/Kawasan Konservasi Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. 24 . diskusi kelompok terfokus. dan/atau komunikasi melalui media elektronik. 4) Pelaporan Pada tahap ini kegiatan yang telah dilaksanakan.1) Persiapan Melaksanakan pertemuan internal untuk membahas persiapan kegiatan. G. pakar/ahli. Pengertian Umum Kegiatan ini dilaksanakan sebagai langkah awal untuk mengkaji dan menginventarisasi potensi ekonomi yang dimiliki oleh suatu kawasan konservasi perairan.

Sasaran Tersusunnya dokumen potensi ekonomi masyarakat di kawasan konservasi perairan. Aksesibilitas dalam rangka pengembangan usaha di kawasan. diidentifikasi. dalam rangka mendukung output Kawasan konservasi yang dirancang. 3) Analisis Data Melakukan analisis dan pengkajian potensi ekonomi kawasan sebagai arahan pengembangan ekonomi masyarakat di kawasan konservasi serta melakukan pembahasan hasil survei dan hasil-hasil kunjungan tim ke daerah/lokasi. diskusi kelompok terfokus. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan meliputi: 1) Persiapan Melakukan semua persiapan-persiapan untuk kepentingan inventarisasi baik dari segi administrasi maupun teknis lapangan. E.B. Kriteria Output Terinventarisasinya kegiatan-kegiatan ekonomi yang dapat dilakukan di zona perikanan berkelanjutan dan zona pemanfaatan di kawasan konservasi perairan. dilestarikan. F. Tujuan Menyusun rencana bisnis pengembangan ekonomi masyarakat di kawasan konservasi perairan/kawasan konservasi pesisir dan pulau-pulau kecil. dan/atau komunikasi melalui media elektronik. lokakarya/workshop. Konsultasi publik dapat dilakukan melalui: tatap muka. Indikator Output Termanfaatkannya secara ekonomi kawasan konservasi perairan dalam rangka pemberdayaan masyarakat. Potensi permasalahan. dilindungi. dan dimanfaatkan secara berkelanjutan. 2) Survei lapangan dalam rangka pengumpulan data. kuesioner. wawancara. Potensi dan peluang ekonomi wilayah. 4) Konsultasi Publik Merupakan kegiatan yang dilakukan dalam rangka memperoleh data dan informasi dan menjaring aspirasi langsung dari masyarakat dan pemangku kepentingan. D. Keluaran 25 . komunikasi melalui media masa. meliputi: Survei lapangan dalam rangka pengumpulan data. C. meliputi Kondisi sosial ekonomi dan budaya di sekitar kawasan.

G. BKSDA. dan kesinambungan jenis ikan dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas dan keanekaragaman sumber daya ikan dan lingkungannya secara berkelanjutan. penetapan status perlindungan jenis ikan bertujuan untuk menjaga dan menjamin keberadaan. dituangkan dalam bentuk laporan dan penyusunannya yang menghasilkan 1 paket laporan. Pengertian Umum Perlindungan jenis ikan adalah upaya untuk menjaga dan menjamin keberadaan. 5) Sosialisasi Melaksanakan sosialisasi hasil kajian yang melibatkan stakeholder yang terkait antara lain: Dinas Kelautan dan Perikanan. Sehubungan dengan hal-hal di atas maka perlu dilakukan kegiatan fasilitasi inisiasi penetapan status perlindungan jenis ikan yang berkesinambungan di 26 . Bappeda dan instansi lainnya dan masyarakat di sekitar calon Kawasan Konservasi Perairan tersebut dengan jumlah undangan 30 orang.5. 6) Penyusunan dan pembahasan laporan Pada tahap ini kegiatan yang telah dilaksanakan. Perguruan Tinggi.2. ketersediaan. Pada prinsipnya. LSM. ketersediaan. Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan A. Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut : No 1 2 3 4 5 6 Kegiatan Persiapan Proses pemilihan pelaksana pekerjaan Survei Lapangan Analisis data Konsultasi publik dan sosialisasi Pelaporan 1 2 Bulan ke 3 4 5 2.yang diharapkan pada konsultasi publik berupa rumusan kesepakatan di antara stakeholder terkait serta masyarakat terkait rencana pengelolaan kawasan konservasi perairan serta zonasi rinci kawasan konservasi perairan yang diantaranya terdiri dari zona inti dan zona-zona lainnya yang disepakati dalam kawasan konservasi perairan tersebut. dan kesinambungan jenis ikan dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas dan keanekaragaman sumberdaya ikan dan lingkungannya secara berkelanjutan.

Litbang KKP. Kemenhut. Dengan dilakukan kegiatan fasilitasi usulan inisiasi dan penyusunan status perlindungan jenis ikan diharapkan adanya data jenis yang diperioritaskan untuk dilindungi dan ditindaklanjutidalam bentuk usulan inisiatif status perlindungan jenis ikan. langka. endemik. C. koordinasi dilakukan antara pusat dengan daerah serta instansi terkait. dan/atau reproduksi rendah. dan endemik di suatu daerah. langka. pelestarian dan pemanfaatan secara berkelanjutan D. Tahapan Pelaksanaan Tahapan untuk melaksanakan kegiatan ini adalah: 1) Persiapan. reproduksi rendah. 3) Workshop/Diskusi Pakar. Lembaga Konservasi. sehingga potensi kekayaan sumberdaya ikan dapat dikelola secara berkelanjutan. NGO. dengan memperhatikan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No. LIPI. Sasaran Tersusun daftar jenis ikan yang terancam punah.daerah-daerah yang memiliki potensi sumberdaya ikan endemik. langka. E. 2) Perjalanan dalam rangka koordinasi kegiatan. dan populasi menurun. F. Indikator Output Tersedianya data dan informasi awal mengenai jenis ikan yang terancam punah.03/MEN/2010 tentang Tata Cara Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan. Perguruan Tinggi. Workshop/diskusi pakar diharapkan dapat menghasilkan spesies prioritas yang 27 . Tujuan Menyusun inisiasi penetapan status perlindungan jenis ikan yang terancam punah. Asosiasi. Masyarakat/Nelayan. endemik. dalam rangka mendukung Jenis ikan terancam punah. PER. dan/atau reproduksi rendah. dengan menghadirkan pakar dan narasumber terkait. endemik. Eksportir. populasi turun dan/atau reproduksi rendah yang akan ditindaklanjuti status perlindungannya. langka. populasi turun. populasi turun. endemik. terancam punah. B. meliputi penyusunan rencana kerja dan pengumpulan bahan dan penelusuran pustaka. dan langka yang dilakukan upaya perlindungan. Dinas KP Prov/Kab/Kota. melibatkan peserta yang berasal dari DitjenKP3K/Direktorat KKJI. Kriteria Output Terkumpulnya data daftar jenis ikan prioritas yang terancam punah. langka.

Sasaran Tersusunnya dokumen usulan inisiatif perlindungan jenis ikan.6.2. kelompok masyarakat. lembaga penelitian. dan langka yang dilakukan upaya perlindungan. dalam rangka mendukung jenis ikan terancam punah. Usulan inisiatif untuk perlindungan jenis ikan dapat diajukan oleh orangperseorangan. Tujuan Tujuan kegiatan ini adalah menyusun dokumen usulan inisiatif perlindungan jenis ikan. Dokumen usulan inisiatif perlindungan jenis ikan merupakan dokumen usulan inisiatif dalam rangka perlindungan jenis ikan B. dan lembaga swadaya masyarakat. Penyusunan laporan sesuai kegiatan yang dilaksanakan dan Penggadaan laporan. Penyusunan Dokumen Usulan Inisiasi Penetapan Status Jenis Ikan Terancam Punah A. C. Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut : No 1 2 3 4 Kegiatan Persiapan Koordinasi kegiatan Workshop/diskusi pakar Pelaporan 1 Bulan ke 2 3 2. 28 . lembaga pemerintah. G. pelestarian dan pemanfaatan secara berkelanjutan. Usulan inisiatif tersebut disampaikan kepada Menteri Kelautan dan Perikanan untuk ditindaklanjuti status perlindungannya. endemik. Pengertian Umum Penyusunan Dokumen usulan inisiasi penetapan status jenis ikan terancam merupakan salah satu tahapan dalam rangka menyusun dokumen usulan inisiatif penetapan status perlindungan jenis ikan dan merupakan kegiatan lanjutan dari fasilitasi inisiasi penetapan status perlindungan jenis ikan. 4) Penyusunan dan penggandaan laporan.diusulkan untuk ditetapkan status perlindungannya sesuai target Renstra Ditjen KP3K.

D. nilai penting perlindungan. potensi konflik kepentingan. potensi ancaman. data daerah penyebaran yang meliputi luasan habitat. nilai penting jenis ikan. dan Pengumpulan bahan dan penelusuran pustaka 2) Pelaksanaan kegiatan survei dan penilaian populasi Kegiatan survei dan penilaian populasi dilakukan untuk memperoleh data primer berupa keadaan umum populasi yang berupa data populasi dan bioekologi jenis ikan. Pembentukan tim dan persiapan survei. habitat penyebaran. dan urgensi perlindungan. kearifan lokal. Kegiatan konsultasi publik dapat dilaksanakan sebagai rangkaian dalam rangka pengumpulan data dan informasi jenis ikan yang akan dilindungi dan/atau dalam rangka memperoleh masukan terhadap draft usulan inisiatif jenis ikan yang akan dilindungi. tingkat dukungan masyarakat. komunikasi melalui media masa. Kriteria Output Tersedianya dokumen usulan inisiatif perlindungan jenis ikan sesuai ketentuan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 03 Tahun 2010 tentang Tata Cara Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan. Indikator Output Tersedianya draft dokumen inisiatif perlindungan jenis ikan yang diusulkan kepada Menteri Kelautan dan Perikanan. yang berisi kajian awal usulan inisiatif perlindungan jenis ikan sekurang-kurangnya memuat: keadaan umum populasi. wawancara. 29 . serta peta lokasi penyebaran berupa peta sketsa tempat hidup (habitat) jenis ikan yang diusulkan untuk dilindungi. E. diskusi kelompok terfokus. serta potensi rekreasi dan pariwisata. dan data sosial ekonomi dan budaya yang meliputi sistem nilai yang ada di masyarakat. kuesioner. adat istiadat. lokakarya/workshop. dan/atau komunikasi melalui media elektronik. F. 3) Konsultasi Publik Konsultasi publik merupakan kegiatan yang dilakukan dalam rangka memperoleh data dan informasi dan menjaring aspirasi langsung dari masyarakat dan pemangku kepentingan mengenai jenis ikan yang akan dilindungi. Konsultasi publik dapat dilakukan melalui: tatap muka. Tahapan Pelaksanaan Tahapan untuk melaksanakan kegiatan ini adalah: 1) Persiapan pelaksanaan kegiatan Persiapan meliputi Penyusunan rencana kerja. tingkat pengelolaan.

Rumusan draft didasarkan pada data ilmiah serta hasil survei dan konsultasi publik. Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut: No 1 2 3 4 5 6 7 2. 6) Perumusan Dokumen Final Perumusan Dokumen final usulan inisiasi dilaksanakan sesuai dengan hasil workshop berdasarkan masukan dari pakar dan narasumber yang kompeten dibidangnya. 7) Pelaporan Pelaporan meliputi Penyusunan laporan sesuai kegiatan yang dilaksanakan dan Penggadaan laporan G. 5) Workshop Pelaksanaan workshop dengan melibatkan instansi dan pemangku kepentingan terkait dan masyarakat/nelayan dengan menghadirkan pakar dan narasumber yang kompeten di bidangnya. Kegiatan Persiapan pelaksanaan kegiatan Pelaksanaan kegiatan survei dan penilaian populasi Konsultasi Publik Perumusan Draft Dokumen Usulan Inisiatif Perlindungan Jenis Ikan Workshop Perumusan Dokumen Final Pelaporan Kegiatan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan 1 2 Bulan ke3 4 5 6 Kegiatan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan mempunyai output Kawasan pesisir yang rusak pulih kembali (Ha).3.4) Perumusan Draft Dokumen Usulan Inisiatif Perlindungan Jenis Ikan Kegiatan penyusunan draft dokumen usulan inisiatif jenis ikan yang akan diusulkan untuk dilindungi berdasarkan Permen KP Nomor. dan kawasan minapolitan tahan bencana dan bebas pencemaran.03/2010 tentang Tata Cara Penetapan Status Perlindungan Jenis ikan oleh tim serta para pakar yang mempunyai kompentensi. 30 .

Kegiatan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan mempunyai sasaran terkelolanya kawasan pesisir yang tahan terhadap kerusakan dan terfasilitasinya produk kelautan dengan indikator kinerja jumlah luasan kawasan di wilayah pesisir yang rusak telah terehabilitasi. Rehabilitasi Sumberdaya Non Hayati (Sabuk Pantai) 3. Pada tahun 2012.3. Konferensi Nasional (KONAS) VIII Pengelolaan Pesisir. Jumlah ragam dan volume produk kelautan yang terfasilitasi pengembangannya. 2. jumlah kawasan dipesisir terkendali tingkat pencemarannya. Penyadaran Masyarakat Dalam Upaya Mitigasi Bencana dan Pencemaran 4. Rehabilitasi sebagaimana Pasal 32 dilakukan oleh Pemerintah dan/atau 31 . Laut dan Pulau-Pulau Kecil Petunjuk Teknis untuk masing-masing kegiatan/komponen tersebut adalah sebagai berikut: 2. Rehabilitasi Sumberdaya Ekosistem Hayati A. bahwa Rehabilitasi adalah proses perbaikan dan pemulihan kondisi Ekosistem pesisir dan pulau-pulau kecil yang telah rusak walaupun hasilnya berbeda dari kondisi semula. Jumlah kawasan di wilayah pesisir yang terfasilitasi peningkatan ketahanannya terhadap bencana dan perubahan iklim adalah 11 kawasan. 3. Jumlah kawasan di wilayah pesisir yang terfasilitasi peningkatan ketahanannya terhadap bencana dan perubahan iklim. Luas kawasan wilayah pesisir yang rusak telah direhabilitasi 100 ha. Rehabilitasi Sumberdaya Ekosistem Hayati 2. Gerakan Bersih Pantai dan Laut 5. kegiatan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan mempunyai indikator kinerja: 1. Jumlah ragam dan volume produk kelautan yang terfasilitasi pengembangannya yaitu BMKT sebanyak 2 kapal dan Deep Sea Water 1 Lokasi Uraian pelaksanaan kegiatan/komponen Kegiatan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan meliputi: 1.1. Pengertian Umum Sesuai Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pulau-Pulau Kecil dan Pulau-Pulau Kecil yang mengamanatkan bahwa bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 33 ayat (2) Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.

Pemerintah Daerah dan/atau setiap Orang yang secara langsung atau tidak langsung memperoleh manfaat dari Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.  Pembentukan Kelompok Pembentukan kelompok pengelola mangrove dilakukan untuk menjaga kelestarian mangrove. Tahapan Pelaksanaan Strategi Pelaksanaan kegiatan Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) ini meliputi hal-hal sebagai berikut: 1) Persiapan Persipan kegiatan meliputi:  Survei Lokasi dan Pengumpulan Data/Informasi Survei lokasi dan Pengumpulan Data/Informasi dilakukan dalam rangka mengidentifikasi kondisi lokasi yang akan direhabilitasi serta informasi terkait lain yang dapat mendukung dilaksanakannya rehabilitasi. baik sebelum. E. D. 32 . Kriteria output Penanaman mangrove mendukung target luasan kawasan pesisir rusak yang pulih kembali sebesar 100 Ha. Sasaran Terehabilitasinya Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) di wilayah pesisir yang mengalami kerusakan. B. Indikator Output Mendukung pencapaian Jumlah luasan kawasan pesisir rusak yang pulih kembali. sehingga dapat menjadi masukan dalam penentuan metode rehabilitasi yang tepat. C. selama penanaman serta pemeliharaan ke depan. Tujuan Rehabilitasi Ekosistem Hayati di wilayah pesisir berbasis masyarakat bertujuan untuk memulihkan ekosistem mangrove di wilayah pesisir yang mengalami kerusakan ataupun penurunan/degradasi fungsi ekosistem. F. seperti kondisi sosial ekonomi di lokasi tersebut.

Penyusunan Tim Pelaksana b. Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan kegiatan ini laksanakan dalam waktu 8 bulan. 2) Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan meliputi:  Penanaman. teknik penanaman bibit mangrove. Narasumber dalam kegiatan sosialisasi tersebut melibatkan pakar mangrove yang kompeten di bidangnya. No. KEGIATAN Persiapan a. Survei Lokasi e. yang meliputi: Penanaman mangrove. masyarakat di lokasi kegiatan diharapkan dapat berpartisipasi secara langsung dalam penanaman. Penyiapan dan seleksi bibit b. 1. untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya penanaman mangrove bagi lingkungan mereka. Sosialisasi melalui pertemuan dengan stakeholder dan masyarakat dan Pembentukan Kelompok Pelaksanaan a. Koordinasi dan Sosialisasi Koordinasi dan Sosialisasi Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) dilakukan dalam rangka mensosialisasikan kegiatan dimaksud ke seluruh masyarakat yang berada di lokasi kegiatan tentang penyuluhan pentingnya mangrove. Pengumpulan Data dan Informasi c.Pada kegiatan penanaman mangrove ini. Pada tahapan ini semua bentuk persiapan juga dikoordinasikan dengan Pemerintah Daerah dan swasta/Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang akan melaksanakan rehabilitasi. . pemeliharaan dan penyulaman mangrove yang ditanam. serta pemeliharaan mangrove yang ditanam.  Monitoring dan evaluasi Tahapan monitoring dilakukan secara berkala terhadap tanaman mangrove yang telah ditanam. G. Penyiapan lokasi penanaman 33 1 2 Bulan ke 3 4 5 6 7 8 2. Koordinasi d.

Kriteria output Pembangunan sabuk pantai mendukung target luasan kawasan pesisir rusak yang pulih kembali sebesar 100 Ha. Rehabilitasi ini dapat dilakukan oleh pemerintah pusat maupun daerah juga oleh pihak yang secara langsung maupun tidak langsung memperoleh manfaat dari Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Pemeliharaan ( penyulaman) Monitoring dan Pelaporan a. Rehabilitasi dilaksanakan dengan menjaga dan memperhatikan keseimbangan ekosistem. (ii) perbaikan habitat. B. KEGIATAN c. Sasaran Terehabilitasinya kawasan pesisir yang mengalami kerusakan. Evaluasi kegiatan c. 2. Indikator Output Mendukung pencapaian Jumlah luasan kawasan pesisir rusak yang pulih kembali. Rehabilitasi dapat dilakukan dengan cara: (i) pengayaan sumberdaya hayati.2. Pengertian Umum Ketentuan mekanisme kegiatan rehabilitasi telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Tujuan Rehabilitasi Ekosistem Non Hayati di wilayah pesisir bertujuan untuk memulihkan kawasan pesisir yang mengalami kerusakan. 34 . Penyiapan pelaksanaan penanaman d.3. dan (iv) ramah lingkungan.No. C. dan/atau keanekaragaman hayati setempat. D. (iii) perlindungan spesies biota laut agar tumbuh dan berkembang secara alami. Laporan / Prosiding 1 2 Bulan ke 3 4 5 6 7 8 3. Monitoring hasil penanaman b. E. Pelaksanaan penanaman e. Rehabilitasi Sumberdaya Ekosistem Non Hayati A.

Penyadaran Masyarakat Dalam Upaya Mitigasi Bencana dan Pencemaran A. Pemerintah Daerah dan/atau Masyarakat. Evaluasi dan Pelaporan 1 2 Bulan ke 3 4 5 6 2. 2. 3. Pengertian Umum Menindaklanjuti implementasi Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pulau-Pulau Kecil dan Pulau-Pulau Kecil serta Peraturan Pemerintah Nomor 64 tahun 2010 tentang Mitigasi Bencana di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil yang mengamanatkan bahwa dalam menyusun rencana pengelolaan dan pemanfaatan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil (WP3K) terpadu. Tahapan Pelaksanaan Strategi kegiatan Rehabilitasi Sumber Daya Non Hayati (sabuk pantai) ini meliputi hal-hal sebagai berikut pekerjaan persiapan. No.3. monitoring.F. evaluasi dan pelaporan. Evaluasi dan Pelaporan G. tingkat dan wilayahnya. Waktu Pelaksanaan Keluaran pekerjaan untuk Rehabilitasi Sumberdaya Non Hayati (Sabuk Pantai) dilaksanakan dalam waktu 6 bulan. pelaksanaan. 2) Pembangunan  Pengadaan bahan dan peralatan  Pengiriman dan Pemasangan 3) Monitoring. Mitigasi bencana di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil dilakukan dengan melibatkan tanggung jawab Pemerintah. Pemerintah dan/atau pemerintah daerah wajib memasukkan dan melaksanakan bagian yang memuat mitigasi bencana di wilayah pesisir dan pulaupulau kecil sesuai dengan jenis. 1) Persiapan     Survei lokasi dan pengukuran lapangan Rapat-rapat persiapan dengan masyarakat dengan instansi terkait Pembentukan panitia pembangunan sabuk pantai Pembentukan Tim Pembina dan Tim Pengawas yang terdiri dari pejabat instansi terkait.3. 1. Kegiatan Persiapan Pelaksanaan Monitoring. Mitigasi bencana 35 .

F.07/MEN/2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja KKP. Sasaran Terbangunnya kesadaran masyarakat dan aparat pemerintah daerah dalam mitigasi bencana dan pencemaran pesisir. yaitu Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana.sebagaiman dimaksud dilakukan melalui kegiatan struktur/fisik dan/atau nonstruktur/non-fisik. Tujuan Meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap bencana dan pencemaran pesisir sebagai upaya untuk meningkatkan kesadaran mitigasi bencana dan menurunkan tingkat pencemaran di wilayah pesisir. Indikator Output Jumlah kawasan pesisir yang terfasilitasi ketahanannya terhadap bencana dan pencemaran. 2) Roadmap Pengarusutamaan Perubahan Iklim untuk Sektor Kelautan dan Perikanan. D. Kegiatan ini berdasarkan : 1) Prioritas 9 Pembangunan Nasional. disertai penguasaan dan pengelolaan risiko bencana untuk mengantisipasi perubahan iklim. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan meliputi: 1) Persiapan Persiapan meliputi koordinasi dengan pemerintah daerah 2) Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan adalah sebagai berikut: 36 . Konservasi dan pemanfaatan lingkungan hidup mendukung pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan yang keberlanjutan. 4) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.Per. B.Per. 2010. 3) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.06/MEN/2010 tentang RENSTRA KKP tahun 2010-2014. C. E. Kriteria Output Meningkatnya kesadaran masyarakat dan aparat pemerintah daerah dalam mitigasi bencana dan pencemaran pesisir sebesar 50%.

LSM serta segenap lapisan masyarakat dalam upaya mitigasi bencana. Kriteria output Indeks kualitas lingkungan hidup (indeks pencemaran) menurun sebesar 50%. 37 . B.4. Waktu Pelaksanaan Keluaran kegiatan dilaksanakan dalam waktu 6 (enam) bulan. Permasalahan pencemaran pesisir dan laut yang cukup rumit membuat perlunya sebuah rencana aksi yang komprehensif dan menyeluruh yang mampu melakukan peran koordinasi antar stakeholders melalui Gerakan Bersih Pantai dan Laut. E. pemuka masyarakat. Melaksanakan diseminasi bahan-bahan mitigasi bencana dan pencemaran. Pengertian Umum Berdasarkan sumbernya.   Pertemuan yang melibatkan pemerintah daerah. Tujuan Melaksanakan Gerakan Bersih Pantai dan Laut sebagai upaya pengendalian pencemaran pesisir dan laut.3. pencemaran pesisir dan laut dapat dikelompokkan ke dalam 2 kelompok besar yaitu pencemaran yang berasal dari daratan (landbased pollution) dan pencemaran yang berasal dari laut (sea-based pollution). Gerakan Bersih Pantai dan Laut A. No. Sasaran Terkendalinya pencemaran pesisir dan laut di wilayah pesisir dan laut. Sosialisasi langsung kepada masyarakat dengan menggunakan media hiburan 3) Pelaporan G. Indikator Output Jumlah kawasan pesisir yang menurun tingkat pencemarannya. D. C. 1 2 3 Kegiatan Persiapan Pelaksanaan Pekerjaan Pelaporan 1 Bulan Ke 2 3 4 5 6 2.

F. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan Gerakan Bersih Pantai ini dilaksanakan dalam 4 (empat) bulan dengan rincian sebagai berikut: 1) Tahapan Persiapan Tahapan persiapan ini adalah koordinasi secara internal maupun external dengan pihak terkait (stakeholders) untuk memperkuat kerjasama dan komunikasi secara vertical antara pusat, provinsi dan kabupaten/kota, menyiapkan bahanbahan sosialisasi mengenai pengendalian pencemaran, serta menyiapkan peralatan dan bahan yang akan digunakan pada saat kegiatan bersih pantai dan laut. 2) Tahapan Pelaksanaan  Melaksanakan pertemuan dengan instansi terkait serta masyarakat dalam rangka pelaksanaan gerakan bersih pantai dan laut.  Mensosialisasikan bahan-bahan publikasi mengenai pengendalian pencemaran pesisir dan laut.  Memeriksa kesiapan peralatan dan bahan yang digunakan pada saat kegiatan bersih pantai dan laut.  Pelaksanaan bersih pantai  Penanaman vegetasi G. Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan kegiatan adalah satu tahun anggaran. No 1 2 3 4 2.4. Tahapan Kegiatan Tahap Persiapan Melaksanakan pertemuan dengan instansi terkait serta masyarakat Pelaksanaan Kegiatan GBPL Pelaporan Kegiatan Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil yang dilaksanakan melalui 1 Bulan ke 2 3 4

Kegiatan pendayagunaan pulau-pulau kecil mekanisme dekonsentrasi memiliki 3 (tiga) output:

1. Profil pulau-pulau kecil termasuk pulau-pulau kecil terluar 2. Rencana pengelolaan Sarana dan Prasarana Pulau-pulau Kecil 3. Pulau kecil yang difasilitasi pengelolaan ekosistemnya

38

Sasaran dari kegiatan pendayagunaan pulau-pulau kecil adalah Meningkatnya nilai guna pulau-pulau kecil. Indikator sasaran untuk kegiatan pendayagunaan pulau-pulau kecil yang dilaksanakan melalui mekanisme dekonsentrasi adalah sebagai berikut: 1. Jumlah pulau kecil yang dipetakan potensinya, termasuk pulau-pulau kecil terluar. 2. Jumlah pulau kecil yang terfasilitasi penyediaan infrastruktur termasuk pulaupulau kecil terluar. 3. Jumlah pulau kecil yang terfasilitasi perbaikan lingkungan dan adaptasi berbasis mitigasi. 4. Jumlah pulau kecil yang terfasilitasi kegiatan investasi Uraian pelaksanaan kegiatan/komponen Pendayagunaan Pulau-pulau Kecil, meliputi: 1. Identifikasi dan Pemetaan Potensi Pulau-pulau Kecil 2. Perencanaan pengelolaan Sarana dan Prasarana Pulau-pulau Kecil 3. Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-pulau Kecil Petunjuk teknis untuk masing-masing kegiatan/komponen tersebut adalah sebagai berikut: 2.4.1. Identifikasi dan Pemetaan Potensi Pulau-Pulau Kecil A. Pengertian Umum Pulau-pulau kecil merupakan kawasan yang memiliki peluang yang besar untuk dikembangkan menjadi bisnis-bisnis potensial yang berbasis pada sumberdaya (resource based industri) seperti industri perikanan, pariwisata, industri olahan dan industri-industri lainnya yang ramah lingkungan. Kawasan ini menyediakan sumberdaya alam yang produktif baik sebagai sumber pangan dari kekayaan ekosistemnya (ekosistem mangrove, ekosistem lamun dan terumbu karang beserta biota yang hidup di dalamnya), media komunikasi, kawasan rekreasi, pariwisata, konservasi, dan jenis pemanfaataan lainnya. Pulau-pulau kecil di Indonesia secara geografis umumnya berdekatan satu dengan lainnya membentuk suatu kawasan kepulauan. Pulau-pulau Kecil di kawasan ini memiliki keterkaitan antara pulau yang satu dengan yang lain, sehingga pengembangan potensi di suatu pulau harus juga meninjau keterkaitannya dengan pulau-pulau disekitarnya. Permasalahan yang dihadapi saat ini adalah belum adanya data tentang potensi yang dimiliki suatu pulau atau kawasan kepulauan secara menyeluruh dan

39

komprehensif. Sehingga menyulitkan pihak pemangku kepentingan atau stakeholder untuk mengambil suatu keputusan dalam rangka pengembangan potensi pulau-pulau kecil tersebut. Solusinya adalah dengan melakukan kegiatan identifikasi dan pemetaan potensi pulau-pulau kecil, agar tersedia data dan peta potensi pulau-pulau kecil secara akurat. Sesuai Mandat Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil, Pasal 15, bahwa Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib mengelola data dan informasi mengenai wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Selain itu kegiatan pendataan juga diamanahkan dalam Perpres No. 85 Tahun 2007 tentang Jaringan Data Spasial Nasional pada Pasal 6, yaitu kewajiban untuk melakukan pengumpulan, pemeliharaan dan pemutakhiran data spatial. Pulau-pulau kecil yang akan dilakkukan identifikasi Potensi dan Pemetaan diprioritaskan dulu kepada pulau yang secara data awal menunjukan indikasi dapat dikembangkan karena keterbatasan dana, dan secara bertahap dilakukan untuk memnuhi kebutuhan data tentang potensi pulau-pulau kecil. Tersedianya data dan peta potensi pulau-pulau kecil yang akurat akan memberikan kemudahan bagi pemangku kepentingan dan stakeholder dalam pengambil keputusan untuk melakukan kegiatan pengembangan pulau-pulau kecil tersebut. B. Tujuan Tujuan kegiatan/komponen ini adalah memperoleh data potensi pulau-pulau kecil dan menyusun peta potensi pulau-pulau kecil C. Sasaran Sasaran kegiatan/komponen ini adalah pulau-pulau kecil termasuk pulau-pulau kecil terluar yang menjadi prioritas dan belum memiliki profil serta belum dipetakan potensinya. D. Indikator Output Tersusunnya Profil pulau-pulau kecil termasuk pulau-pulau kecil terluar E. Kriteria Output Kriteria output dari pelaksanaan komponen Identifikasi dan Pemetaan Potensi Pulau-pulau Kecil adalah tersedianya data dan peta potensi pulau-pulau kecil termasuk pulau-pulau kecil terluar.

40

yang dikuti oleh 1 (satu) orang atau 2 (dua) orang. serta serta staf Dinas Kelautan dan Perikanan. 41 . Ahli Sosial Ekonomi Perikanan. asisten penyelam. serta menyusun rencana teknis atau metode yang digunakan dalam pelaksanaan survei. Rapat persiapan awal bertujuan untuk menyusun jadwal. Mengikuti bimbingan teknis Geographic Information System (GIS) dalam rangka peningkatan sumber daya manusia dalam pengolahan citra satelit. Personil yang melakukan survei yaitu 4 orang tenaga ahli. Penyelam dan asisten penyelam direkrut untuk mengambil data ekosistem terumbu karang. Penyelam dan Asisten Penyelam Tenaga ahli yang direkrut sebanyak 4 orang yaitu Ahli Ekologi/ Lingkungan. Tujuan pertemuan ini adalah untuk memperoleh masukan dari peserta tentang hasil survei untuk dijadikan bahan penyempurnaan laporan. 4) Pelaksanaan Survei Survei lapang dilakukan dengan perjalanan dinas ke lokasi pulau. 1 orang penyelam. 5) Pembahasan Hasil Survei Pembahasan hasil survei dilakukan diluar kantor secara fullday meeting dengan mengundang para tenaga ahli.F. penyelam. 1 orang asisten penyelam. Survei lapang membutuhkan beberapa peralatan yang harus disewa antara lain alat selam. lamun dan ikan. peralatan survei perairan (untuk mengukur parameter fisika dan kimia). speed boat serta sewa mobil operasional. 2) Persiapan Awal Rapat persiapan awal dilakukan di kantor sebanyak 1 kali dengan peserta sebanyak kurang lebih 20 orang yaitu tenaga ahli penyelam dan asisten penyelam. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan Identifikasi dan Pemetaan Potensi adalah sebagai berikut: 1) Rekrutmen Tenaga Ahli. 3) Pembelian Citra Satelit Pembelian citra satelit beresolusi tinggi sekaligus pengolahannya dilakukan dengan cara swakelola langsung ke penyedia jasa yaitu LAPAN atau melalui kontraktual oleh Pihak Ketiga. underwater camera. mempersiapkan alat dan bahan. staf Dinas Kelautan dan Perikanan serta staf dinas atau instansi terkait sebanyak kurang lebih 20 orang. Ahli Remote Sensing/GIS. Tenaga ahli dikontrak selama 3 bulan. dan Ahli Sumberdaya Kelautan dan Perikanan.

07/KP3K/2011 tentang Pedoman Umum Identifikasi Potensi dan Pemetaan Pulau-pulau Kecil.6) Penyusunan Laporan Penyusunan laporan dilakukan dengan konsinyering fullboard meeting untuk menyusun laporan survei identifikasi dan pemetaan potensi.4. Pengertian Umum Pulau-pulau kecil di Indonesia secara geografis umumnya berdekatan satu dengan lainnya membentuk suatu kawasan kepulauan. tetapi mempunyai peluang yang besar untuk dikembangkan untuk mencapai skala 42 . Perencanaan Pengelolaan Sarana dan Prasarana Pulau-Pulau Kecil A. ketidakmampuan untuk mencapai skala ekonomi yang optimal. sehingga pengembangan potensi di suatu pulau harus juga meninjau keterkaitannya dengan pulau-pulau disekitarnya. Beberapa permasalahan pembangunan di pulau-pulau kecil diantaranya adalah lokasi yang cukup terisolir. Jika berhasil dikembangkan secara optimal dan berkelanjutan. Pulau-pulau Kecil di kawasan ini memiliki keterkaitan antara pulau yang satu dengan yang lain. melainkan sekaligus akan mengurangi kesenjangan pembangunan antarwilayah dan kelompok sosial. kurangnya pengelolaan sumberdaya secara optimal serta masih banyak permasalahan lainnya. Walaupun pulau-pulau kecil memiliki beberapa permasalahan dalam pembangunan serta peluang ekonomi yang terbatas khususnya ketika berbicara soal skala ekonomi (economics of scale). Dalam pelaksanaan kegiatan identifikasi potensi dan pemetaan pulau-pulau kecil harus mengacu pada Peraturan Dirjen KP3K No. pulau-pulau kecil ini bukan saja akan menjadi sumber pertumbuhan baru.2. Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut: No 1 2 3 4 5 6 Kegiatan Rekruitmen Tenaga Ahli dan Penyelam Rapat Persiapan Awal Pembelian Citra Satelit Pelaksanaan Survei Pembahasan Hasil Survei Penyusunan Laporan per Lokasi 1 2 Bulan Ke 3 4 5 6 7 2. Per. G. Potensi pulau-pulau kecil di Indonesia sangat besar untuk dikelola dan dikembangkan.

ekonomi yang optimal. B. Tujuan Tujuan dari kegiatan/komponen ini adalah: 1. Mengidentifikasi kebutuhan sarana dan prasarana pulau-pulau kecil 2. tenaga ahli sosial ekonomi perikanan. Sehingga memberikan kemudahan bagi pemangku kepentingan dan stakeholder dalam pengambil keputusan untuk melakukan kegiatan pengembangan sarana dan prasarana di pulau-pulau kecil. Permasalahan yang dihadapi saat ini adalah belum adanya data tentang kebutuhan sarana dan prasarana yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Menyusun rencana teknis pengelolaan sarana dan prasarana pulau-pulau kecil C. Adapun kegiatan ekonomi yang memungkinkan untuk dilakukan di pulau-pulau kecil adalah kegiatan ekonomi yang terspesialisasi sesuai dengan sumberdaya yang tersedia. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan Perencanaan Pengelolaan Sarana dan Prasarana di pulau-pulau kecil adalah sebagai berikut: 1) Rapat Persiapan Rapat persiapan awal dilaksanakan sebanyak 1 kali menggunakan Paket Pertemuan Fullboard sebanyak 13 orang yang meliputi: 3 orang narasumber (tenaga ahli sipil. Agar kegiatan ekonomi di pulau-pulau kecil mendapatkan skalanya yang sesuai maka pengembangan sektor kelautan dan perikanan menjadi diperlukan. untuk menyediakan data kebutuhan sarana dan prasarana pulau-pulau kecil yang akurat. dan tenaga ahli pengembangan wilayah) dan 10 orang panitia dari Dinas Kelautan dan 43 . Sasaran Pulau-pulau kecil termasuk pulau-pulau kecil terluar yang menjadi prioritas D. Kriteria Output Kriteria output dari pelaksanaan komponen perencanaan pengelolaan Sarana dan Prasarana Pulau-pulau Kecil adalah tersedianya data kebutuhan sarana dan prasarana pulau-pulau dan rencana pengelolaan sarana dan prasarana pulaupulau kecil termasuk pulau-pulau kecil terluar F. Oleh karena itu perlu adanya kegiatan perencanaan pengelolaan sarana dan prasarana di pulau-pulau kecil. Indikator Output Tersusunnya rencana pengelolaan Sarana dan Prasarana Pulau-pulau Kecil E. walaupun tergantung pula kepada infrastruktur yang ada di pulau-pulau kecil tersebut.

G. Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut : No 1 2 3 4 Kegiatan Rapat Persiapan Awal Pelaksanaan Lapangan Sosialisasi Finalisasi 1 2 3 Bulan Ke 4 5 6 7 8 9 44 . Rapat persiapan awal bertujuan untuk menyusun jadwal. meliputi narasumber (tenaga ahli). Tujuan pertemuan ini adalah untuk membahas hasil akhir pelaksanaan lapangan dan sosialisasi serta untuk menyusun laporan akhir kegiatan. 2) Pelaksanaan Lapangan Meliputi perjalanan untuk 6 OT (3 orang tenaga ahli. 3) Sosialisasi Sosialisasi dilaksanakan sebanyak 1 kali menggunakan Paket Pertemuan Fullday sebanyak 50 orang. 4) Finalisasi Finalisasi dilaksanakan sebanyak 1 kali menggunakan Paket Pertemuan Fullday kurang lebih 10 orang. narasumber Pusat. menentukan pulau target. Pelaksanaan lapangan bertujuan untuk mencari data kebutuhan sarana dan prasarana dan menyusun spesifikasi teknis dan biaya kebutuhan sarana dan prasarana di pulau target. 3 orang dinas kelautan dan perikanan) dalam rangka survei ke lokasi (2 pulau). pembekalan narasumber serta menyusun kuisioner yang digunakan dalam pelaksanaan survei. sewa mobil dan sewa boat. Tujuan pertemuan ini adalah untuk mensosialisasikan hasil pelaksanaan lapangan yang berupa spesifikasi teknis dan biaya kebutuhan sarana dan prasarana di pulau target. Sedangkan untuk memantapkan perencanaan kegiatan terdapat perjalanan dalam rangka koordinasi ke Pusat sebanyak 2 OT.Perikanan. Dinas Kelautan Perikanan Kabupaten/Kota dan masyarakat pulau target.

peningkatan pendapatan. b) memanfaatkan sumberdaya secara berkelanjutan. Penyebab utama hal ini adalah kemiskinan dan rendahnya pengetahuan masyarakat akan pentingnya menjaga kelestarian ekosistem di pulau-pulau kecil. Upaya tersebut haruslah dibarengi dengan peningkatan kualitas hidup masyarakat di bidang kesehatan. Sudah sepantasnya potensi ini dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Kegiatan tersebut merupakan wujud pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil secara berkelanjutan. Pemanfaatan yang berkelanjutan dapat dicapai jika terdapat keseimbangan antara pemanfaatan untuk kegiatan produktif dengan motif sosial ekonomi dengan pelestarian lingkungan. Untuk mencapai sasaran tersebut. Kerusakan ekosistem di pulau-pulau kecil yang berakibat pada menurunnya kualitas lingkungan merupakan dampak dari pola pemanfaatan sumberdaya yang merusak dan pola hidup masyarakat yang buruk. dan pemberian contoh model rehabilitasi ekosistem di pulau-pulau kecil yang melibatkan masyarakat secara aktif. 45 . dan keterampilan pengelolaan lingkungan.3. Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-Pulau Kecil A. Bahkan kedudukan suatu pulau mempunyai peran yang strategis dalam bidang pertahanan dan keamanan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Indonesia mempunyai lebih dari 13. khususnya masyarakat pulau kecil. dan e) mampu melakukan rehabilitasi ekosistem secara mandiri.000 pulau kecil yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. c) selalu menjaga kebersihan dan melaksanakan pola hidup sehat. d) mengembangkan mata pencaharian alternatif berbasis sumberdaya lokal. Sehingga upaya pengelolaan pulau kecil diharapkan menjadi sebuah kesepakatan bersama antara seluruh stakeholders yang dapat mengatur. Pada dasarnya pengelolaan pulau kecil bertujuan memanfaatkan potensi pulau secara berkelanjutan. maka upaya memperbaiki dan memelihara keberlanjutan fungsi sumberdaya tersebut sangatlah penting.4. pelatihan keterampilan mata pencaharian alternatif. Mengingat bahwa kehidupan sosial-ekonomi masyarakat di pulau-pulau kecil sangat tergantung pada sumberdaya kelautan dan perikanan. Pengertian Umum Sebagai negara kepulauan. bimbingan teknis pengelolaan ekosistem. mengarahkan serta mengendalikan pemanfaatan sumberdaya pulau kecil secara lestari.2. Pulau-pulau tersebut mempunyai kekayaan sumberdaya alam yang cukup potensial. dengan harapan masyarakat pulau-pulau kecil dapat: a) menghentikan aktivitas yang merusak lingkungan. dapat dilakukan melalui beberapa kegiatan seperti penyuluhan dan penyadaran masyarakat.

lembaga swadaya masyarakat dan unsur-unsur 46 . masyarakat pulau-pulau kecil. mempersiapkan alat dan bahan. 2) Pelaksanaan Kegiatan Pelaksanaan mencakup. Sasaran Sasaran dari kegiatan Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-pulau Kecil adalah Pulau-pulau kecil termasuk PPKT. menyusun jadwal. Rapat persiapan awal bertujuan untuk penentuan lokasi. E. D. pemerintah daerah. F. Mensosialisasikan program pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil berbasis masyarakat. penyiapan bahan materi. ketua pelaksana serta staf Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi. Tujuan Tujuan dari kegiatan Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-pulau Kecil adalah: 1. perwakilan instansi/dinas terkait. C. serta menyusun rencana koordinasi dan teknis dalam pelaksanaan kegiatan. Indikator Output Meningkatnya pemahaman masyarakat pulau-pulau kecil dalam rangka Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-pulau Kecil. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Persiapan Rapat persiapan awal dilakukan di kantor sebanyak 1 kali dengan peserta sebanyak kurang lebih 8 orang yaitu penanggung jawab kegiatan.B. Meningkatkan pemahaman dan keterampilan teknis masyarakat mengenai pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil secara berkelanjutan. dan masyarakat pulau-pulau kecil dan stakeholder terkait.  kegiatan Fasilitasi pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil Pertemuan dilakukan diluar kantor dengan paket pertemuan full day selama 2 (dua) hari dengan melibatkan 50 peserta yang berasal dari stakeholder terkait. Kriteria Output Kriteria output dari pelaksanaan komponen Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-pulau Kecil adalah tersosialisasikanya program pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil dan meningkatnya pemahaman dan keterampilan teknis masyarakat mengenai pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil. seperti. 2.

narasumber daerah merupakan pejabat setingkat eselon I (satu).masyarakat lainnya yang terkait dengan pengelolaan pulau-pulau kecil. Praktek penyusunan model pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil. – – Ahli ekologi laut dan Pulau-pulau kecil. berupa: Model rehabilitasi ekosistem pulau-pulau kecil. – Ahli Lingkungan dan pengelolaan pencemaran. 3 (tiga) orang narasumber pakar dan 1 (satu) narasumber daerah. Keterlibatan peserta dari masyarakat pulau-pulau kecil lebih diprioritaskan yaitu sebanyak kurang lebih 30 orang. seperti. – Model pengelolaan pencemaran lingkungan pulau-pulau kecil. rehabilitasi terumbu karang dan rehabilitasi vegetasi PPK. yang akan ditentukan berdasarkan target lokasi prioritas. rehabilitasi ekosistem mangrove. Narasumber dalam kegiatan fasilitasi pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil melibatkan 1 (satu) orang narasumber pusat. – Rehabilitasi ekosistem pulau-pulau kecil berbasis masyarakat – Peningkatan ketahanan masyarakat pulau-pulau kecil terhadap bencana dan perubahan iklim – Pengelolaan pencemaran lingkungan. (Catatan: Praktek penyusunan model pengelolaan eksositem pulau-pulau kecil akan disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi pulau). –   47 . Peserta dari perwakilan instansi/dinas terkait. Praktek lapangan dalam rangka penyusunan model pengelolaan eksositem pulau-pulau kecil dilaksanakan selama 1 (satu) hari dan berlokasi di pulau kecil prioritas. pengelolaan sampah organik dan sampah anorganik. dan – Ahli Manajemen Kebencanaan Lokasi kegiatan fasilitasi pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil adalah kabupaten/kota yang memiliki pulau kecil.  Materi kegiatan yang akan disampaikan adalah : Sosialisasi Program Pengelolaan Eksosistem Pulau-pulau Kecil secara berkelanjutan. narasumber pakar terdiri dari ahli dengan bidang kepakaran. melalui pengelolaan sampah organik dan anorganik. seperti. pemerintah daerah. – Model mitigasi bencana di pulau-pulau kecil. pengelolaan sanitasi lingkungan. seperti. LSM dan lainnya sebanyak kurang lebih 20 orang. penentuan jalur evakuasi bencana dan simulasi evakuasi bencana. antara lain. Narasumber pusat merupakan pejabat setingkat eselon II (dua) atau dibawahnya.

beroperasinya sarana usaha mikro dan pencapaian produksi garam di kawasan pesisir dan pulau . Uraian pelaksanaan kegiatan/komponen Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat adalah: 1. 48 . Sarana dan prasarana serta layanan usaha Kelompok usaha masyarakat pesisir yang terfasilitasi permodalannya Masyarakat pesisir dan pulau-pulau kecil kab/kota mandiri Kapasitas sosial budaya dan teknologi tepat guna masyarakat pesisir yang meningkat Sasaran adalah meningkatnya keberdayaan dan kemandirian pelaku usaha skala mikro.pulau kecil. 2. Kegiatan Persiapan Pelaksanaan Pelaporan Kegiatan Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pengembangan Usaha Bulan ke1 2 3 Kegiatan Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pengembangan Usaha yang dilaksanakan melalui mekanisme dekonsentrasi memiliki 4 (empat) output yaitu: 1. 3. Fasilitasi Pembangunan SPDN 2012. pelaku usaha mikro yang mandiri di kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil 8. G. 2. Waktu Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-pulau Kecil direncanakan selama 3 (tiga) bulan sesuai dengan jadwal sebagai berikut : No 1 2 3 2.3) Pelaporan Hasil kegiatan akan disampaikan dalam bentuk laporan kegiatan dan hasil dokumentasi kegiatan berupa foto dan video. Indikator sasaran untuk kegiatan pendayagunaan pulau-pulau kecil yang dilaksanakan melalui mekanisme dekonsentrasi adalah: 1.460 kelompok.5. sarana usaha mikro yang beroperasi di kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil 110 unit. 4.

dimana komponen biayanya berkisar antara 40 -60 % dari seluruh biaya operasional penangkapan ikan. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Pertemuan Pendampingan BBM bersubsidi untuk nelayan melalui 49 . Fasilitasi Pendampingan PUGAR Tahun 2011. Tujuan Memfasilitasi penyediaan BBM bersubsidi untuk nelayan melalui pembangunan SPDN. Fasilitasi Penguatan Forum Regenerasi Nelayan. F. Pengertian Umum Bahan Bakar Minyak (BBM) merupakan elemen penting bagi nelayan dalam menjalankan kegiatannya. Untuk memenuhi kebutuhan BBM nelayan dan mengantisipasi dampak dari pembatasan BBM Bersubsidi maka dikembangkan Solar Packed Dealer untuk Nelayan (SPDN). 4. 3. Fasilitasi pelaksanaan Coastal Community Development Project/CCDP – IFAD.5. Fasilitasi Akses Dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) sektor Kelautan dan Perikanan.1. E. Petunjuk Teknis untuk masing-masing kegiatan/komponen tersebut adalah sebagai berikut: 2.2. Selama ini masyarakat pesisir memenuhi kebutuhan BBM melalui tengkulak. Fasilitasi Pendampingan LKM Program PEMP. Indikator Output Terlaksananya operasionalisasi SPDN. 5. Kriteria Output Beroperasinya 50 unit SPDN yang dibangun. Sasaran Terfasilitasinya penyediaan pembangunan SPDN. Fasilitasi Pembangunan SPDN 2012 A. B. yang harganya lebih mahal sekitar 30 % dari harga ketentuan Pemerintah. D. C. 6.

Fasilitasi Pelaksanaan Project/CCDP – IFAD A. Mekanisme gambaran akses peluang dan tantangan serta keberhasilan-keberhasilan dari hasil bergulirnya program pembangunan SPDN. Hasil daripada bahasan akan menjadi harapan untuk merumuskan konsep dan mekanisme program yang sesuai dengan kondisi ekonomi.2. serta difokuskan untuk mendukung pengembangan Minapolitan dalam mencapai sasaran Strategis KKP. 50 . Sehingga dalam pengembangan CCD-IFAD ini. Waktu Pelaksanaan Pelaksanaan Fasilitasi Pembangunan SPDN adalah 1 bulan dengan matrik waktu pelaksanaan berikut ini: Minggu ke2 3 No. G.permasalahan. dan potensi terkait fasilitasi pembangunan SPDN yang dikelola oleh koperasi. Pemberdayaan Pulau-pulau Kecil dan program PNPM Mandiri Kelautan dan Perikanan. 1 2 3 Persiapan Pertemuan Pelaporan Uraian 1 4 2. dan sosial masyarakat secara sinergi. Tahapan pelaksanaan ini dilakukan setelah adanya hasil pertemuan berupa berbagai macam isu strategis yang dihadapi . Pengertian Umum Coastal Community Development International Fund for Agricultural Development (IFAD) dimaksudkan untuk melanjutkan hasil-hasil positif dari program PEMP. Program PLPBM. 2) Pelaporan. Pertemuan dilaksanakan di lokasi yang dianggap sesuai dengan situasi dan kondisi paling strategis untuk memudahkan berbagai pihak.5. permasalahan. Pelaporan disusun dan menjadi bahan acuan serta konsep yang tepat untuk kondisi program selanjutnya.Pertemuan dimaksudkan untuk membahas data awal tentang isu. merupakan kombinasi pelaksanaan PNPM MKP plus keberhasilan positif dari program PEMP dan proyek lainnya di lingkup Ditjen KP3K. Program Coremap. program MCRMP. dan sebagai data awal dalam membuat Evaluasi dampak terhadap keberlangsungan program Pembangunan SPDN tersebut.

Pertemuan dilaksanakan di lokasi yang dianggap sesuai dengan situasi dan kondisi paling strategis untuk memudahkan berbagai pihak. Mekanisme gambaran akses peluang dan tantangan serta keberhasilan-keberhasilan dari hasil bergulirnya proyek CCD-IFAD. Kriteria Output Terbangunnya 10 Unit Usaha Mikro di 10 Provinsi. C. Pertemuan dimaksudkan untuk membahas data awal tentang isu. Pelaporan disusun dan menjadi bahan acuan serta konsep yang tepat untuk kondisi program selanjutnya. permasalahan. dan sosial masyarakat secara sinergi. Tujuan Mengurangi kemiskinan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara berkelanjutan pada masyarakat pesisir dan pulau-pulau kecil sasaran. dan potensi terkait fasilitasi pelaksanaan proyek CCD-IFAD. penguatan kapasitas kelembagaan dan infrastruktur guna pengembangan ekonomi masyarakat pesisir. 2) Pelaporan. Tahapan pelaksanaan ini dilakukan setelah adanya hasil pertemuan berupa berbagai macam isu strategis yang dihadapi. E. F. Hasil daripada bahasan akan menjadi harapan untuk merumuskan konsep dan mekanisme program yang sesuai dengan kondisi ekonomi. D.B. dan sebagai data awal dalam membuat Evaluasi dampak terhadap keberlangsungan proyek CCD-IFAD. Indikator Output Terbangunnya kemampuan manajerial. Tahapan Pelaksanaan Tahap Pelaksanaan Kegiatan : 1) Pertemuan Pendampingan. Sasaran Berkurangnya kemiskinan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara berkelanjutan pada masyarakat pesisir dan pulau-pulau kecil sasaran. permasalahan. 51 .

G. Berbagai aturan yang diterapkan oleh lembaga-lembaga keuangan justru membuat masyarakat pesisir semakin tidak berdaya karena ketiadaan agunan (jaminan) yang dijadikan sebagai salah satu syarat dalam mengakses permodalan. Kondisi ini diakibatkan sulitnya masyarakat pesisir mengakses sumber-sumber permodalan. 3. maka tingkat kesejahteraan masyarakat pesisir dapat dicapai mengingat potensi usaha disektor kelautan dan perikanan yang sangat besar untuk menopang perekonomian nasional. masyarakat pesisir akan mengetahui mengenai produk-produk perbankan yang berkaitan dengan KUR. Pengertian Umum Masyarakat pesisir pada kenyataannya termasuk masyarakat miskin diantara kelompok masyarakat lainnya. Indikator Output Terfasilitasinya Permodalan KUR di wilayah pesisir 52 .3. Persiapan Pertemuan Pelaporan Uraian Bulan ke 1 2 2. D. 2. Karena jika masyarakat pesisir dapat mengakses segala bentuk kredit. Keprihatinan masyarakat pesisir dalam mengakses dana kredit/pembiayaan. Tujuan Meningkatkan pemahaman mengenai mekanisme penyaluran KUR sektor KP.5. Oleh karena itu. Diharapkan dengan adanya kegiatan ini. Waktu Pelaksanaan Pelaksanaan keiatan adalah 2 bulan dengan alokasi per dua minggu sebagai berikut : No. Fasilitasi Akses Dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) Sektor Kelautan dan Perikanan A. C. Sasaran Meningkatnya pemahaman mengenai mekanisme penyaluran KUR sektor KP. pemerintah dalam hal ini adalah Kementerian Kelautan dan Perikanan akan memfasilitasi masyarakat dengan perbankan untuk dapat mengakses dana kredit usaha rakyat (KUR) melalui program Fasilitasi Akses Dana KUR. B. 1. dikarenakan hampir semua masyarakat pesisir dianggap belum bankable dan tidak memahami prosedur perbankan.

Pada pertemuan dalam kegiatan ini akan difasilitasi akad kredit terhadap sumber permodalan dalam hal ini bank pelaksana KUR bagi LKM/Koperasi. koperasi ini perlu pendampingan dari aspek teknis manajemen maupun keuangan. Pelaksanaan inventarisasi dan identifikasi koperasi ini dilaksanakan di provinsi dengan peserta 10 orang. terdiri dari para pejabat/pegawai yang terkait dengan judul kegiatan dan koperasi penerima PNPM Mandiri-KP bila dianggap perlu dan dilanjutkan ke lapangan.E. 3) Pelaporan Penyusunan laporan dilakukan setelah seluruh tahapan kegiatan selesai terutama dalam pelaksaan pendampingan dan fasilitasi kemitraan untuk mendorong peningkatan akses koperasi kepada sumber-sumber pembiayaan. Tahapan Pelaksanaan Tahap Pelaksanaan Kegiatan : 1) Inventarisasi dan identifikasi koperasi penerima PNPM Mandiri-KP Pada tahun 2011 telah dilakukan kegiatan dekonsentrasi berupa fasilitasi pendampingan kelompok masyarakat penerima PNPM Mandiri-KP tahun 20092010 dalam bentuk koperasi. Kementerian Kelautan dan Perikanan dan Bank pelaksana KUR. kegiatan ini ditujukan bagi Koperasi Penerima PNPM MAndiriKP serta Dinas Provinsi Kelautan dan Perikanan terkait kegiatan dekonsentrasi. 2) Pertemuan Kegiatan Fasilitasi Akses Dana KUR ini adalah mensosialisasikan Pedoman Umum Kredit Usaha Rakyat sektor Kelautan dan Perikanan dengan narasumber dari Ditjen KP3K. Waktu Pelaksanaan Matrik Waktu Pelaksanaan disajikan dalam tabel berikut: 53 . G. Oleh karena itu. Kriteria Output Tersalurkannya modal usaha bagi 33 Koperasi penerima PNPM Mandiri-KP 2010 F. Pendampingan dapat berupa peningkatan kapasitas SDM pengelola koperasi maupun fasilitasi akses permodalan. diperlukan pengumpulan data dan informasi koperasi PNPM Mandiri-KP diKab/Kota yang berkinerja baik sehingga mampu untuk diberikan akses kemitraan kepada sumber permodalan. Pada perkembangannya.

B. Demi berlangsungnya kegiatan PUGAR yang konsisten dalam upaya pelaksanaan seluruh komponen. D. 4) Fasilitasi Kemitraan Usaha Garam Rakyat. Beberapa kegiatan yang dilakukan dalam PUGAR antara lain : 1) Pemetaan Wilayah Tambak. Uraian Inventarisasi dan Identifikasi Pertemuan Pelaporan 1 2 3 Minggu ke4 5 6 7 8 2. C. 54 .No. Wujud dari pendampingan tersebut dapat berupa fasilitasi kemitraan dengan sumber pembiayaan yang berkembang di daerah penerima program PUGAR. Fasilitasi Pendampingan PUGAR A. Sasaran Terfasilitasinya Kelompok Usaha Garam Rakyat (KUGAR) dalam membangun kemitraan dengan pihak swasta maupun lembaga permodalan. Tujuan Memfasilitasi Kelompok Usaha Garam Rakyat (KUGAR) dalam membangun kemitraan dengan pihak swasta maupun lembaga permodalan. 2.5. Kriteria Output Sebelas provinsi pelaksana PUGAR mempunyai mitra dengan pihak swasta atau lembaga permodalan.4. Indikator Output Terbangunnya kemitraan KUGAR dengan pihak swasta atau lembaga permodalan. 1. 3. 3) Penyaluran Bantuan Langsung Masyarakat. Pengertian Umum PUGAR merupakan program pemberdayaan yang difokuskan pada peningkatan kesempatan kerja dan kesejahteraan bagi petambak garam rakyat melalui prinsip bottom up. maka diperlukan keterlibatan dinas provinsi utamanya dalam memberikan pendampingan kemandirian para Kelompok Usaha Garam Rakyat (KUGAR) di Kabupaten/Kota lokasi PUGAR agar ketergantungan pada bantuan pemerintah secara perlahan-lahan dapat dikurangi yang akhirnya masyarakat dengan segala daya upayanya dapat menjadi pelaku usaha yang mandiri. 2) Peningkatan Kapasitas Petambak Garam. E.

G.F. dengan peserta 10 orang. 1. Pelaksanaan pengumpulan data dan informasi dilanjutkan dengan melakukan identifikasi langsung ke lokasi PUGAR untuk mendapatkan data yang diperlukan. Pertemuan ini juga dimanfaatkan untuk memfasilitasi KUGAR dalam kemitraan sehingga menghasilkan kemandirian dalam pelaksanaan usaha garam rakyat selanjutnya baik melalui peran koperasi maupun langsung kepada lembaga permodalan. 2. 2) Pertemuan Pendampingan Pertemuan pendampingan dimaksudkan untuk membahas data dan informasi tentang permasalahan dan pemanfaatan Bantuan Langsung Masyarakat yang dikelola oleh KUGAR. terdiri dari para pejabat/pegawai yang terkait dengan judul kegiatan. Uraian Inventarisasi dan Identifikasi Kelompok Penerima PUGAR Pertemuan Pendampingan Fasilitasi Kemitraan Pelaporan Minggu ke3 4 5 6 1 2 7 8 2. 4. Waktu Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan 2 bulan dengan alokasi per minggu dalam tabel berikut: No. Fasilitasi Pendampingan LKM Program PEMP A. Pengertian Umum Salah satu faktor yang menyebabkan kendala sulitnya akses permodalan diantaranya terbatasnya pengetahuan masyarakat pesisir terhadap sumber- 55 . 3. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Inventarisasi dan identifikasi kelompok penerima PUGAR Pada tahap ini dilakukan kegiatan inventarisasi dan identifikasi guna pengumpulan data dan informasi PUGAR di Kab/Kota.5. dan sebagai data awal dalam melakukan evaluasi dampak terhadap pemanfaatan BLM PUGAR. Pelaporan disusun berdasarkan hasil pendampingan dan pertemuan fasilitasi kemitraan yang memuat kendala dan rekomendasi sebagai bahan acuan dan konsep yang tepat bagi pengembangan PUGAR selanjutnya.5. 3) Pelaporan.

B. PKBL dan CSR. karena adanya anggapan bahwa usaha tersebut berisiko tinggi. Pertemuan dilaksanakan di provinsi dengan peserta kurang lebih 10 orang. F. PKBL dan CSR. Tahapan Pelaksanaan Tahap pelaksanaan kegiatan sebagai berikut : 1) Pengumpulan data dan informasi kondisi LKM Tahapan ini dilakukan untuk mengetahui perkembangan LKM program PEMP baik dari aspek teknis maupun keuangan yang berada di wilayah provinsi dengan melakukan pertemuan persiapan pengumpulan data dan informasi LKM di level provinsi baik melalui data sekunder maupun kunjungan lapangan.sumber pembiayaan yang dapat diakses dan lembaga-lembaga pendanaan belum sepenuh hati untuk berpihak kepada masyarakat pesisir yang memiliki usaha mikro dan kecil. 56 . Tujuan Memfasilitasi akses sumber permodalan diluar mekanisme KUR yaitu KKP-E. D. Oleh karena itu. untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat pesisir dan menjaga produksi agar berkelanjutan. Indikator Output Teraksesnya permodalan oleh LKM program PEMP. C. perlu diupayakan meningkatkan pengetahuan dan wawasan masyarakat pesisir untuk bisa mengakses kredit non perbankan sebagai alternatif sumber permodalan melalui Corporate Social Responsibility (CSR) yang merupakan komitmen bisnis perusahaan swasta untuk berkontribusi dalam pembangunan berkelanjutan dalam rangka meningkatkan kesejahteraaan masyarakat dan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) yang merupakan program dari BUMN sebagai bentuk tanggung jawab sosial terhadap lingkungan sekitarnya serta Kredit Ketahanan Pangan dan Energi (KKP – E) adalah jenis kredit investasi dan atau modal kerja yang diberikan oleh Bank Pelaksana kepada koperasi. Kriteria Output Tiga puluh tiga LKM progran PEMP memanfaatkan permodalan dari KKP-E. E. PKBL dan CSR. terdiri dari para pejabat/pegawai yang terkait dengan judul kegiatan serta LKM yang mewakili bila dianggap perlu. Sasaran Terfasilitasinya akses sumber permodalan diluar mekanisme KUR yaitu KKP-E.

penyaluran aspirasi.2) Pertemuan Akad Kredit Pertemuan dimaksudkan untuk memfasilitasi LKM program PEMP untuk mendapatkan fasilitas kredit dari sumber permodalan dari KKP-E. 57 . Disusun setelah seluruh tahapan pelaksanaan dilakukan dengan hasil akhir berupa akad kredit antara LKM program PEMP dengan sumber pembiayaan yang ada. G. pemasaran serta bertukar pengalaman atas berbagai hal yang telah dialami. pemberian ketrampilan. Fasilitasi Penguatan Forum Regenerasi Nelayan A. Forum ini dimaksudkan sebagai media silaturrahmi. Sub Direktorat Akses IPTEK dengan berbagai pelatihan dan modal untuk memulai usaha. 2. Sub Direktorat Akses IPTEK pada Tahun Anggaran 2011 menginisiasi Pendampingan Perkembangan dan pembentukan Forum Asosiasi Regenerasi Nelayan. PKBL dan CSR. Pengertian Umum Program Regenerasi Nelayan merupakan program peningkatan kualitas sumberdaya manusia muda pesisir melalui kegiatan pelatihan. Dalam forum ini diharapkan para peserta dapat saling bertukar informasi teknologi. tukar pikiran antar peserta Regenerasi Nelayan yang sebelumnya telah difasilitasi oleh Direktorat Pemberdayaan Masyarakat Pesisir cq. Selain itu. Waktu Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan 2 bulan dengan alokasi per minggu dalam tabel berikut : No. 1.5. akses modal sehingga kapasitas pemuda pesisir meningkat. Uraian Identifikasi LKM Program PEMP dan sumber pembiayaan Pertemuan Akad Kredit LKM Program PEMP dengan sumber pembiayaan Pelaporan Minggu ke4 5 6 1 2 3 7 8 3. 3) Pelaporan. 2. Peserta Program Regenerasi Nelayan yang telah dibina mulai tahun 2004 – 2011 tersebar di 114 kabupaten/kota di 33 provinsi.6. Forum Asosiasi Regenerasi Nelayan digunakan sebagai forum untuk merumuskan masalah yang dihadapi bersama dan mencari solusi atas permasalahan yang dihadapi bersama.

baik itu data peserta. Indikator Output Terlaksananya operasionalisasi Forum Regenerasi Nelayan. hasil pertemuan ini akan menjadi harapan untuk menjadi acuan dan rumusan/roadmap Program Regenerasi Nelayan. Tahapan ini dilakukan untuk menginventarisasi data program Regenerasi Nelayan yang ada dikab/Kota . D. Tujuan Memfasilitasi pertemuan dan diskusi rutin menyangkut permasalahan dan hasil capaian serta identifikasi program secara luas dan berkesinambungan. C. pemanfaatan Bantuan Langsung. 58 .B. 2) Pertemuan Regenerasi Nelayan dan Operasional Forum. Kedepannya. Maupun kinerja program itu sendiri. E. Operasional forum juga dilaksanakan sesuai dengan honor yang diberikan kepada pengurus. Sasaran Pemuda Pelopor Program Regenerasi Nelayan dan calon pemuda pesisir lainnya. dan koordinasi lanjutan untuk Kelompok regenerasi nelayan yang tahun lalu telah di bina. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Inventarisasi dan Identifikasi penerima Prog Regenerasi Nelayan. Pertemuan dimaksudkan untuk pembentukan Forum (Wilayah Baru) dan pertemuan rutin sebanyak minimal 3 kali dan dengan mengundang seluruh peserta dan pihak dinas dari daerah kab/kota serta merumuskan grand strategy untuk melakukan keberlangsungan program. Kriteria Output Pemanfaatan forum regenerasi nelayan sebagai Jaringan Wirausaha muda perikanan dan kelautan di tingkat Provinsi. F. Dalam tahapan ini dilakukan rapat persiapan Inventarisasi dan identifikasi guna mengumpulkan data dan informasi Kelompok regenerasi nelayan (Bagi yang baru). Pertemuan dilaksanakan di lokasi yang dianggap sesuai dengan situasi dan kondisi paling strategis untuk memudahkan berbagai pihak. Identifikasi dilaksanakan langsung ke lapangan/dinas kab/kota untuk mendapatkan data yang tepat.

Indikator sasaran kegiatan adalah Persentase perencanaan dan kerjasama program anggaran secara terintegrasi. Penyusunan Dokumen Kerjasama Program Lingkup KP3K. Uraian pelaksanaan kegiatan/komponen Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K adalah: 1. 2. 1. Waktu Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan 1 bulan dengan alokasi per minggu dalam tabel berikut : No. 2. 59 .3) Pelaporan Pelaporan kegiatan disusun dan menjadi bahan konsep exit strategy yang tepat untuk kondisi program selanjutnya. dan tepat waktu berdasarkan data yang terkini dan akurat di lingkungan Ditjen KP3K. akuntable. 2. Kegiatan Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Kegiatan peningkatan dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Ditjen KP3K mempunyai 5 (lima) output. Dokumen perencanaan lingkup KP3K Data dan infromasi dan Publikasi lingkup KP3K Dokumen Kerjasama program Laporan keuangan dan barang Laporan. 4.6. Persiapan Pertemuan Pelaporan Uraian Minggu ke2 3 1 4 2. Penyusunan Laporan Keuangan dan Barang. Monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan Ditjen KP3K Sasaran Kegiatan peningkatan dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Ditjen KP3K adalah meningkatnya pelayanan teknis dan administrasi kepada semua unsur di lingkungan Ditjen KP3K. Penyusunan Dokumen Perencanaan Lingkup KP3K. 3. 3. 5. 5. G. Pelaksanaan Pelaksanaan Sosialisasi Peraturan Perundang-undangan di Bidang KP3K. Penyusunan Data/Informasi dan Publikasi Lingkup KP3K. yaitu: 1. 4. 3.

B. Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan kegiatan adalah dua belas bulan. Pembinaan program dan rencana kegiatan. Pengertian Umum Penyusunan dokumen perencanaan program dan kegiatan KP3K dalam bentuk RKAKL. dan RAB) serta memberikan arahan dan pembinaan terhadap program dan kegiatan KP3K. Kriteria Output Dokumen perencanaan kegiatan berupa RKAKL. dan pulau-pulau kecil. Tujuan Untuk menghasilkan dokumen perencanaan kegiatan (RKAKL. G. Pelaksanaan Monitoring dan Evaluasi Terpadu. dan RAB sesuai Rencana Kerja Pemerintah dan Renstra Ditjen KP3K dalam meningkatkan efektifitas pencapaian tujuan pembangunan bidang kelautan. Indikator Output Terencananya program dan kegiatan dekonsentrasi sesuai rencana kerja pemerintah dan RENSTRA Ditjen KP3K. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) 5) Penyusunan perencanaan program. F. E. KAK. KAK. Sasaran Tersusunnya dokumen RKAKL. Petunjuk Teknis untuk masing-masing kegiatan/komponen tersebut adalah sebagai berikut: 2.6. KAK. D. Penyusunan Dokumen Perencanaan Lingkup KP3K A.1. pesisir. Pelaporan kegiatan. KAK. dan RAB dana dekonsentrasi. Rapat/koordinasi dengan instansi terkait. C. 60 .6. dan RAB dana dekonsentrasi. Sinkronisasi program dan rencana kegiatan.

pesisir. Penyusunan Data/Informasi dan Publikasi Lingkup KP3K A.2. D. Sasaran Terupdatenya data dan informasi bidang kelautan. pesisir dan pulau-pulau kecil yang terkini dan akurat sesuai kondisi geografis daerah. dan pulau-pulau kecil. dan pulau-pulau kecil. 5. E. pesisir dan pulau-pulau kecil yang terkini dan akurat. dan pulau-pulau kecil. pesisir. Untuk menginformasikan data dan informasi bidang kelautan. Pengertian Umum Pelaksanaan penyusunan/ pengumpulan/ pengolahan/ updating/ analisis dan publikasi data/ statistik bidang kelautan. C. Indikator Output Terinformasikan data dan informasi bidang kelautan dan perikanan dalam upaya pengembangan pembangunan kelautan. 3.No. F. Kegiatan Penyusunan perencanaan program Pembinaan program dan rencana kegiatan Rapat/koordinasi dengan instansi terkait Sinkronisasi program dan rencana kegiatan Pelaporan kegiatan 1 2 3 4 5 Bulan ke6 7 8 9 10 11 12 2. 2. 1. 2. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Persiapan. pesisir. B. Untuk meningkatkan informasi dan kepedulian dalam menjaga kelestarian sumberdaya laut.6. dan terpublikasikan. 4. Tujuan Tujuan dari kegiatan ini adalah: 1. pesisir dan pulau – pulau kecil. 61 . Kriteria Output Data dan informasi bidang kelautan.

G. Pengertian Umum Penyusunan Dokumen Kerjasama Program Lingkup KP3K berupa Pelaksanaan Penguatan Kelembagaan Program Mitra Bahari dalam rangka mendukung akselerasi pembangunan kelautan. Sasaran Menguatnya kelembagaan Konsorsium Mitra Bahari 33 Provinsi. 5. dan pulau-pulau kecil. Kriteria Output Konsorsium Mitra Bahari di daerah berperan aktif dalam rangka peningkatan pembangunan kelautan dan perikanan. 2. 4. C. Kegiatan Persiapan Pelaksanaan Validasi dan sinkronisasi Workshop data Pelaporan kegiatan Bulan ke6 7 8 1 2 3 4 5 9 10 11 12 2. 1. dan pulau-pulau kecil di daerah. pesisir. 4) Workshop data tingkat provinsi.3. B. D. 5) Pelaporan pelaksanaan kegiatan.2) Pelaksanaan pengumpulan/pengolahan/penyusunan data dan statistik bidang kelautan. No. E. Indikator Output Meningkatnya peran konsorsium mitra bahari di 33 Provinsi dalam rangka pembangunan kelautan dan perikanan. 3. Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan kegiatan adalah dua belas bulan. Penyusunan Dokumen Kerjasama Program Lingkup KP3K A. Tujuan Meningkatkan peran konsorsium mitra bahari di daerah dalam rangka pembangunan kelautan dan perikanan. 62 . pesisir.6. 3) Validasi dan sinkronisasi data/statistik tingkat provinsi.

Tujuan Meningkatkan kelancaran administrasi pelaporan keuangan dan barang dalam mendukung pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi lingkup Ditjen KP3K. Sasaran Satker pelaksana Dekonsentrasi di Provinsi menyampaikan laporan sistem akuntansi keuangan dan sistem akuntansi barang milik negara tepat waktu. dan neraca ke UAKPA E1 di setiap bulannya. Laporan Semester II tahun 2011 dan semester I tahun 2012.6. B. Indikator Output Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K. Penyusunan Laporan Keuangan dan Barang A. 1. G. 2. No. Dengan demikian satker dekonsentrasi dan tugas pembantuan melakukan kegiatan penyusunan laporan keuangan dan barang untuk mendukung kelancaran administrasi lingkup Ditjen KP3K. D. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Penyelenggaraan rapat koordinasi dan pertemuan Program Mitra Bahari. 171/PMK. Kegiatan Penyelenggaraan rapat koordinasi dan pertemuan Pelaporan kegiatan Bulan ke5 6 7 8 9 1 2 3 4 10 11 12 2. LRA. 2) Penyusunan laporan Program Mitra Bahari. Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan kegiatan adalah dua belas bulan. C.05/2007 menyatakan bahwa setiap satker/UAKPA Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan diwajibkan menyampaikan laporan keuangan meliputi ADK.F. Pengertian Umum Sesuai PMK No. 63 .4.

Pengertian Umum Sosialisasi Peraturan Perundang-undangan di Bidang KP3K adalah kegiatan yang dilaksanakan sebagai kebutuhan untuk memberikan segala bentuk informasi peraturan perundang-undangan di bidang KP3K dan pengenalan berupa norma. G. Pelaksanaan Sosialisasi Peraturan Perundang-undangan di Bidang KP3K A.5.E. 1. diimplementasikan oleh Pemerintah maupun Pemerintah Daerah beserta Stakeholders dalam menerapkan Prinsip Perencanaan dan Pengelolaan Wilayah Pesisir Secara Terpadu dan 64 . Kegiatan Rekonsiliasi SAK-SIMAK BMN Pengelolaan data sistem akuntansi keuangan 1 2 3 4 Bulan ke5 6 7 8 9 10 11 12 2. 2) Pengelolaan data sistem akuntansi keuangan satker dekonsentrasi dan tugas pembantuan. No. Tujuan Kegiatan ini bertujuan agar terciptanya pemahaman dari masyarakat mengenai peraturan perundang-undangan. Kriteria Output Laporan keuangan dan barang dalam pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi lingkup Ditjen KP3K menunjang tercapainya opini WTP. standar. terselesaikannya turunan peraturan perundang-undangan yang harmonis dan selaras.6. prosedur dan kriteria sebagai pedoman dalam PWP-3-K yang selama ini telah ada yang belum tersosialisasi dengan baik. Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan kegiatan adalah dua belas bulan. B. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Rekonsiliasi Sistem Akuntansi Instansi (SAK-SIMAK BMN) oleh satker dekonsentrasi dan tugas pembantuan baik dengan Kanwil KPPN maupun ke eselon 1 Ditjen KP3K. F. 2.

terwujudnya pengelolaan sumber daya alam pesisir dan pulau-pulau kecil secara lestari berdasarkan prinsip sustainability. petunjuk pelaksanaan) dan hard law (peraturan menteri. Masyarakat. Instansi Terkait dan Wartawan media cetak/elektronik. peraturan presiden. petunjuk teknis. Masyarakat. Stakeholder. petunjuk pelaksanaan) dan hard law (peraturan menteri. 65 . Akademisi. petunjuk pelaksanaan) dan hard law (peraturan menteri. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut: 1) Persiapan atau pengumpulan data Melakukan semua persiapan-persiapan dan pengumpulan data untuk kepentingan Sosialisasi Peraturan Perundang-undangan di Bidang KP3K. E. F. C. peraturan presiden. Indikator Output Terlaksananya kegiatan sosialisasi peraturan perundang-undangan di bidang KP3K baik yang bersifat soft law (pedoman. peraturan pemerintah dan undang-undang). Pemerintah Pusat dan Daerah. petunjuk teknis. 2) Pelaksanaan sosialisasi Melaksanakan sosialisasi peraturan perundang-undangan di bidang KP3K baik yang bersifat soft law (pedoman. petunjuk teknis. petunjuk pelaksanaan) dan hard law (peraturan menteri. peraturan pemerintah dan undang-undang) kepada Lingkup Direktorat Jenderal KP3K. petunjuk teknis. Instansi Terkait dan Wartawan media cetak/elektronik. Akademisi. Pemerintah Pusat dan Daerah. 3) Penyusunan laporan Kegiatan yang telah dilaksanakan. Kriteria Output Tersosialisasikannya peraturan perundang-undangan di bidang KP3K baik yang bersifat soft law (pedoman. peraturan pemerintah dan undang-undang). peraturan presiden. peraturan presiden. dituangkan dalam bentuk laporan kegiatan (prosiding). D. Stakeholder. peraturan pemerintah dan undang-undang) kepada Lingkup Direktorat Jenderal KP3K. Sasaran Tersosialisasikannya peraturan perundang-undangan di bidang KP3K baik yang bersifat soft law (pedoman.

Kriteria Output Tersedianya capaian hasil kegiatan yang memuat output yang dihasikan dan outcome kegiatan tahun 2011 serta Progress Kegiatan 2012 F. Pelaksanaan Monitoring dan Evaluasi Terpadu A. Kegiatan Persiapan/pengumpulan data Pelaksanaan sosialisasi Penyusunan Laporan 1 2 3 4 Bulan ke5 6 7 8 9 10 11 12 2.G. C. Pengertian Umum Merupakan salah satu bagian dari unsur pengendalian/kontrol dalam pelaksanaan setiap program/kegiatan Ditjen KP3K yang dilaksanakan dari rencana yang telah ditetapkan. Sasaran Terlaksananya monitoring. evaluasi. Tujuan Melaksanakan monitoring. E. meliputi: 66 . Waktu Pelaksanaan Jadwal pelaksanakan kegiatan adalah sebagai berikut: No. 3. 1. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan. dalam rangka optimalisasi pelaksanaan pembangunan KP3K di daerah. Indikator Output Tersedianya output dan outcome/pemanfaaatan hasil-hasil oleh masyarakat dan daerah setempat.6. evaluasi dan pelaporan. 2. dan pelaporan kegiatan Dekonsentrasi (Perkembangan kegiatan 2012). D.6. B. Dana Alokasi Khusus dan Tugas Pembantuan selama Tahun 2011 dan 2012.

dan bidang yang menangani KP3K dan monev pada Dinas KP Provinsi.  Mengirimkan form kegiatan (lihat juknis Monevpel) ke Dinas KP Kab/Kota. 3) Pelaksanaan  Hari Pertama dan Kedua: Pemaparan dari Sesditjen/Direktur. Dinas KP Prov.  Menyiapkan kegiatan swakelola dan kontraktual. lokasi yang akan dikunjungi terlebih dahulu disepakati pada pertemuan hari I dan II. Anggota TIM yang akan ke lapangan terdiri dari : Tim KP3K (direktorat dan Setditjen). Sekembali dari lapangan dilakukan diskusi yang dikoordinir oleh Sekretaris/Kabid KP3K Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi untuk merumuskan hasil kerja Tim dan menyampaikan laporan sementara hasil pelaksanaan monev kepada Kepala Dinas.  Menyiapkan berkas tindak lanjut sesuai LHP masing-masing Satker (Dekon dan Tugas Pembantuan). Terlampir disampaikan agenda acara tentative.  Mengundang peserta dari kabupaten/kota.  Menyiapkan sarana dan prasarana pertemuan. Konsorsium Mitra Bahari dan TIM Monev KP3K. Waktu dan tempat pelaksanaan dapat menyesuaikan kondisi daerah masing-masing. HPS.  Menyiapkan administrasi kegiatan Monev Terpadu.  Mengirimkan buku panduan acara monev tingkat Provinsi secara lengkap ke Dinas KP Kab/Kota. form kegiatan. Dinas KP Kab/Kota. 2) Persiapan di ditingkat satker (dekon.  Mengundang peserta lainnya sesuai kebutuhan dalam menyelesaikan LHP. Penyelesaian Tindak Lanjut LHP. RAB. DAK dan TP)  Menyiapkan laporan.  Hari Ketiga: Kunjungan lapangan.1) Persiapan Provinsi  Mengirimkan surat pemberitahuan undangan rencana kegiatan Monev Terpadu kepada Ditjen KP3K untuk menyepakati tanggal pelaksanaannya. Pengiriman undangan agar memperhatikan kecukupan waktu bagi dinas kab/kota untuk mempersiapkan laporan dan bahan presentasi.  Menyiapkan Presentasi sesuai ketentuan yang diatur dalam panduan ini dalam bentuk Power Point.  Menyiapkan dokumen TOR. Kontrak. 67 .

4. Bagian Monitoring. Tujuan Tujuan Tugas Pembantuan PUGAR Tahun 2012 adalah : 1. serta ilmu pengetahuan dan teknologi bagi KUGAR dan BUNG KUGAR 3.7 Kegiatan Persiapan Provinsi Persiapan di ditingkat satker Pelaksanaan Tugas Pembantuan Pemberdayaan Usaha Garam Rakyat (PUGAR) dan Pengembangan Desa Pesisir Tangguh (PDPT) Bulan ke4 5 1 2 3 6 7 A.G. pemasaran. dan Pelaporan. Tercapainya target produksi garam konsumsi sebanyak 1. informasi. 2. Meningkatkan akses terhadap permodalan. Pengertian Umum PUGAR dan PDPT merupakan kegiatan pemberdayaan diantaranya melalui fasilitasi bantuan pengembangan usaha bagi petambak garam rakyat dan masyarakat pesisir dalam wadah Kelompok Usaha Garam Rakyat (KUGAR) dan Kelompok Masyarakat Pesisir (KMP). Memfasilitasi kemitraan KUGAR dan BUNG KUGAR dengan dunia usaha lembaga pembiayaan bank dan non bank maupun lembaga pemerintah dan swasta yang berpotensi bagi pengembangan usaha garam rakyat. 3. Untuk mencapai hasil yang maksimal dalam pelaksanaan. 68 . 1.300. 2.000 ton untuk mendukung Swasembada Garam Konsumsi tahun 2012. KUGAR dan KMP didampingi oleh tenaga pendamping dari penyuluh perikanan PNS dan/atau Penyuluh Perikanan Tenaga Kontrak (PPTK). Evaluasi. No. 5. dan masyarakat pesisir lainnya B. Memberdayakan dan meningkatkan kapasitas petambak garam rakyat yang tergabung dalam Kelompok Usaha Garam Rakyat (KUGAR) dan Gabungan KUGAR (BUNG KUGAR) 2. Waktu Pelaksanaan Kegiatan Monitoring dan evaluasi Terpadu dilaksanakan pada bulan April sampai dengan bulan Juni tahun 2012. Sebelum pelaksanaan masing-masing provinsi agar mengkoordinasikan rencana tanggal pelaksanaannya dengan Setditjen KP3K Cq. Membentuk sentra-sentra usaha garam rakyat di lokasi sasaran baru. Melalui pelaksanaan Tugas Pembantuan ini diharapkan KUGAR dan KMP dapat menjadi kelembagaan ekonomi yang dimiliki dan dikelola petambak garam rakyat.

seleksi dan verifikasi calon lokasi dan calon penerima BLM PUGAR. dan PPTK  Berdomisili di desa setempat. Indikator Output 1. C. pelatihan dan pendampingan. TNI/Polri.815 KUGAR di 40 kabupaten/kota dan Sasaran kegiatan Pengembangan Desa Pesisir Tangguh adalah pada 48 (empat puluh delapan) desa pesisir di 16 kabupaten/kota. Tim Pemberdayaan Masyarakat dan Tenaga Pendamping melakukan identifikasi. 3. Tersalurkannya Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) kepada KUGAR dan KMP 2.  Berada di dalam satu desa yang sama atau desa yang berdekatan. dan Meningkatkan kesiapsiagaan terhadap bencana dan perubahan iklim. 69 . Meningkatkan kualitas lingkungan hidup. Sasaran Sasaran PUGAR Tahun 2012 adalah sejumlah 2. Meningkatkan kapasitas kelembagaan masyarakat dan pemerintah daerah dalam proses keputusan secara partisipatif. 2.  Tercatat di Dinas Kabupaten/Kota. Terlaksananya fasilitasi penguatan kapasitas dan kelembagaan KUGAR dan KMP melalui sosialisasi.  Penerima BLM tidak diperbolehkan kelompok yang telah 3 (tiga) kali mendapatkan BLM 2) Tahapan Pengusulan dan Penetapan Kelompok Penerima BLM-PUGAR Tahapan pengusulan dan penetapan penerima PUGAR Tahun 2012 dilakukan melalui :  Dinas Kabupaten/Kota. D.Tujuan Pengembangan Desa Pesisir Tangguh adalah: 1. Tahapan Pelaksanaan Tahapan pelaksanaan kegiatan meliputi : 1) Kriteria Calon penerima BLM Kriteria umum kelompok calon penerima BLM adalah:  Kelompok usaha skala mikro (KUGAR dan KMP). 4. PNS. Meningkatkan pelayanan prasarana dan sarana sosial ekonomi. E.  Pengurus dan anggota bukan Perangkat Desa/Kelurahan.

70 . Tenaga Pendamping. Pesisir. dan Pulau-Pulau Kecil selaku koordinator PDPT melaporkan penetapan penerima BLM PDPT kepada Tim Pengendali. maka Dinas Kabupaten/Kota dapat menyampaikan surat permohonan kepada Direktur Jenderal Kelautan. dan Pulau-Pulau Kecil selaku koordinator PUGAR melaporkan penetapan lokasi dan penerima BLM PUGAR kepada Tim Pengendali. Tenaga Pendamping mengusulkan calon lokasi dan calon penerima BLM PUGAR kepada Tim Pemberdayaan Masyarakat. Pesisir. untuk selanjutnya diusulkan dan ditetapkan melalui Keputusan Kepala Dinas Kabupaten/Kota. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (selaku koordinator)  Direktur Jenderal Kelautan. Dinas Kabupaten/Kota melakukan verifikasi ulang sesuai dengan kriteria yang ditetapkan.  Tim Teknis Pengendali Daerah melakukan verifikasi ulang sesuai dengan kriteria yang ditetapkan. Pesisir dan PulauPulau Kecil (selaku koordinator). dan Dinas Kabupaten/Kota bersama-sama melakukan identifikasi.  Keputusan Kepala Dinas Kabupaten/Kota tentang Penetapan Lokasi dan Penerima BLM PDPT dilaporkan kepada Pokja PDPT Provinsi dan Direktur Jenderal Kelautan. Dinas Kabupaten/Kota melaporkan Keputusan Kepala Dinas Kabupaten/Kota tentang Penetapan Lokasi dan Penerima BLM PUGAR kepada Dinas Provinsi dan Direktur Jenderal Kelautan.  Berdasarkan hasil identifikasi dan seleksi calon lokasi dan penerima BLM PDPT. maka Ditjen KP3K dapat meminta Dinas Kabupaten/Kota pengusul untuk melakukan perubahan dan penyesuaian sesuai ketentuan Pedoman ini.     Berdasarkan hasil identifikasi dan seleksi calon lokasi dan calon penerima BLM PUGAR. seleksi dan verifikasi calon lokasi dan penerima BLM PDPT. Tim Pemberdayaan Desa mengusulkan calon lokasi dan penerima BLM PDPT kepada Tim Teknis Pengendali Daerah. Apabila pemanfaatan BLM PUGAR tidak sesuai dengan Pedoman Teknis. ditemukan penyimpangan dari Pedoman Teknis PUGAR. Jika dalam proses pengusulan dan penetapan. untuk selanjutnya diusulkan dan ditetapkan oleh Keputusan Kepala Dinas Kabupaten/Kota. Tim Pemberdayaan Masyarakat melakukan verifikasi dan mengusulkan calon lokasi dan calon penerima BLM PUGAR kepada Kepala Dinas Kabupaten/Kota. - Pengembangan Desa Pesisir Tangguh (PDPT) Tahapan pengusulan dan penetapan penerima PDPT dilakukan melalui :  Tim Pemberdayaan Desa. Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. Direktur Jenderal Kelautan.

dan Tenaga Pendamping melakukan seleksi proposal RUB calon penerima BLM PDPT. Penyusunan proposal RUB dilakukan melalui tahapan sebagai berikut :  Proposal RUB disusun oleh KUGAR dibantu oleh Tenaga Pendamping. bina sumberdaya. PDPT Proposal RUB harus mengakomodir kebutuhan masyarakat desa pesisir anggota KMP Mandiri dalam kegiatan terkait bina usaha. pelaku usaha produksi garam dengan cara perebusan dan pelaku usaha produksi garam skala rumah tangga anggota KUGAR dalam kegiatan usaha garam rakyat.3) Batas waktu pengusulan kelompok calon penerima BLM Dalam rangka percepatan realisasi penyaluran BLM kepada KUGAR dan PDPT. bina infrastruktur/lingkungan. agar pelaksanaan verifikasi dilakukan paling lambat bulan Mei sehingga seluruh calon penerima BLM sudah ditetapkan paling lambat pada bulan Juni.  Tim Teknis Pengendali Daerah.PUGAR  Tim Pemberdayaan melakukan verifikasi Proposal Rencana Usaha Bersama (RUB) dan dokumen administrasi pendukung yang terdiri dari : (1) Data 71 . sesuai dengan Rencana Pengembangan Desa. Penyusunan proposal RUB dilakukan melalui tahapan sebagai berikut :  Proposal RUB disusun oleh KMP Mandiri dibantu oleh Tim Pemberdayaan Desa dan Tenaga Pendamping.  Tim Pemberdayaan Masyarakat dan Tenaga Pendamping melakukan seleksi proposal RUB calon penerima BLM PUGAR. 4) Penyusunan RUB dan Dokumen Administrasi PUGAR Proposal RUB harus mengakomodir kebutuhan petambak garam rakyat. Tim Pemberdayaan Desa. dan bina siaga bencana.  Proposal RUB bersama dokumen administrasi pendukung diusulkan kepada Tim Teknis Pengendali Daerah.  Proposal RUB bersama dokumen administrasi pendukung diusulkan kepada Tim Pemberdayaan Masyarakat. 5) Verifikasi RUB dan Dokumen Administrasi . batas akhir pengusulan kelompok calon penerima BLM pada bulan April.

Tim Pemberdayaan Desa. (4) Berita Acara Hasil Seleksi KUGAR Calon Penerima BLM PUGAR. jenis kelamin. maka dikembalikan lagi kepada Tim Pemberdayaan Desa untuk diperbaiki dan dilengkapi. dan lain-lain. jenis kelamin. Apabila dokumen tersebut belum memenuhi syarat. (4) Berita Acara Hasil Seleksi KMP Mandiri Calon Penerima BLM KMP Mandiri. sekretaris. petambak pemilik/penyewa. Apabila dokumen tersebut belum memenuhi syarat. alamat.PDPT  Tim Teknis Pengendali Daerah. umur. (2) Nomor Rekening KUGAR atas nama kelompok.). maka dikembalikan lagi kepada Tim Pemberdayaan Masyarakat untuk diperbaiki dan dilengkapi. (3) Berita Acara Hasil Identifikasi dan seleksi KUGAR Calon Penerima BLM PUGAR.  KUGAR (nama ketua. bendahara dan anggota. (2) Nomor Rekening KMP Mandiri atas nama kelompok. alamat. umur. dan (5) Usulan Surat Perjanjian Kesepakatan tentang Penyaluran BLM PDPT bermaterai secukupnya.). bendahara dan anggota.  Proposal RUB dan dokumen administrasi pendukung hasil verifikasi yang sudah dinyatakan memenuhi persyaratan diusulkan kembali kepada Kepala Dinas Kabupaten/Kota selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) PDPT. (3) Berita Acara Hasil Identifikasi dan seleksi KMP Mandiri Calon Penerima BLM PDPT.  Tim Teknis Pengendali Daerah mengusulkan hasil verifikasi Proposal RUB dan dokumen administrasi pendukung kepada Kepala Dinas Kabupaten/Kota. 72 . dan lain-lain. dan Tenaga Pendamping melakukan verifikasi Proposal Rencana Usaha Bersama (RUB) dan dokumen administrasi pendukung yang terdiri dari : (1) Data KMP Mandiri (nama ketua. 6) Prosedur Penyaluran BLM PUGAR  Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dalam hal ini Kepala Dinas Kabupaten/Kota melakukan proses penyaluran BLM kepada KUGAR sesuai dengan persyaratan dan kelengkapan dokumen yang telahditetapkan. Tim Pemberdayaan mengusulkan hasil verifikasi Proposal RUB dan dokumen administrasi pendukung kepada Kepala Dinas Kabupaten/Kota. sekretaris. Proposal RUB dan dokumen administrasi pendukung hasil verifikasi yang sudah dinyatakan memenuhi persyaratan diusulkan kembali kepada Kepala Dinas Kabupaten/Kota selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) PUGAR. petambak pemilik/penyewa. dan (5) Usulan Surat Perjanjian Kesepakatan tentang Penyaluran BLM PUGAR bermaterai secukupnya. .

Pesisir. BLM dicairkan oleh Ketua. Prosedur Penyaluran BLM PUGAR 73 . DINAS KP KAB/KOTA MELAPORKAN LOKASI DAN SASARAN PENERIMA PUGAR DINAS KABUPATEN/KOTA MEMVERIFIKASI PROPOSAL U SULAN RUB SPM KPPN SP2D TIM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MENGAJUKAN PROPOSAL U SULAN RUB BANK OPERASIONAL MERUMUSKAN PR OPOSAL USULAN R UB KELOMPOK T RANSFER BLM KE R EKENING KELOMPOK TENAGA PENDAMPING KUGAR PR OSES PENCAIRAN BLM UNIT BANK TERDEKAT DENGAN KELOMPOK Gambar 1.. Dinas Kabupaten/Kota melaporkan hasil penyaluran BLM PUGAR kepada Dinas Propinsi dan Direktur Jenderal Kelautan. KUGAR didampingi Tenaga Pendamping melaporkan secara tertulis atas pemanfaatan BLM kepada Dinas Kabupaten/Kota. Kuitansi yang sudah ditandatangani Ketua KUGAR dan diketahui/disetujui oleh Kepala Dinas Kabupaten/Kota dengan Materai Rp. Direktur Jenderal Kelautan.      Surat Pemerintah Membayar (SPM) diajukan kepada Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) setempat dengan lampiran : a. Penyaluran BLM dari KPPN ke rekening KUGAR pada unit bank terdekat melalui penerbitan Surat Perjanjian Penggunaan Dana (SP2D). Direktur Pemberdayaan Masyarakat Pesisirdan Pengembangan Usaha.q. Sekretaris dan Bendahara KUGAR yang diketahui dan didampingi oleh tenaga pendamping. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (selaku koordinator) c. dan Pulau-Pulau Kecil selaku Koordinator PUGAR melaporkan proses penyaluran BLM PUGAR kepada Tim Pengendali Pusat selaku Koordinator PNPM Mandiri-KP TIM PENGENDALI MELAPORKAN LOKASI DAN SASARAN PENERIM PUGAR POKJA KP3K DIRJEN KP3K SETELAH MELAKUKAN VERIFIKASI DAN MENYETUJUI U SULAN KELOMPOK. Keputusan Kepala Dinas Kabupaten/Kota tentang penetapan KUGAR penerima BLM. 6000. b.(enam ribu rupiah). DINAS KP KAB/KOTA MELAPORKAN LOKASI DAN SASARAN PENERIMA PUGAR DINAS PROVINSI SETELAH MELAKUKAN VERIFIKASI DAN MENYETUJUI USULAN KELOMPOK.

6000. Penyaluran BLM dari KPPN ke rekening KMP Mandiri pada unit bank terdekat melalui penerbitan Surat Perjanjian Penggunaan Dana (SP2D). Kuitansi yang sudah ditandatangani Ketua KMP Mandiri dan diketahui/disetujui oleh Kepala Dinas Kabupaten/Kota dengan Materai Rp. dan Pulau-Pulau Kecil selaku Koordinator PDPT melaporkan proses penyaluran BLM PDPT kepada Tim Pengendali selaku Koordinator PNPM Mandiri-KP.       KMP Gambar 2. Prosedur Penyaluran BLM PDPT 74 . Sekretaris dan Bendahara KMP Mandiri yang diketahui dan didampingi oleh tenaga pendamping. Surat Pemerintah Membayar (SPM) diajukan kepada Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) setempat dengan lampiran : a.. Keputusan Kepala Dinas Kabupaten/Kota tentang penetapan KMP Mandiri penerima BLM. BLM dicairkan oleh Ketua. Pesisir. b. Direktur Pesisir dan Lautan. KMP Mandiri didampingi Tenaga Pendamping melaporkan secara tertulis atas pemanfaatan BLM kepada Dinas Kabupaten/Kota. Direktur Jenderal Kelautan. Dinas Kabupaten/Kota melaporkan hasil penyaluran BLM PDPT kepada Pokja PDPT Provinsi dan Direktur Jenderal Kelautan.(enam ribu rupiah). Pesisir dan PulauPulau Kecil (selaku koordinator) c.- PDPT  Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dalam hal ini Kepala Dinas Kabupaten/Kota melakukan proses penyaluran BLM kepada KMP Mandiri sesuai dengan persyaratan dan kelengkapan dokumen yang telah ditetapkan.q.

2. Kegiatan Persiapan Sosialisasi Tingkat Nasional 1 2 3 4 9 1 0 1 1 1 2 75 . Waktu Pelaksanaan PDPT Tahun 2012 Bulan ke5 6 7 8 No 1. Waktu Pelaksanaan PUGAR Tahun 2012 Bulan ke6 7 8 No 1 2 3 Kegiatan Persiapan Sosialisasi Tingkat Nasional Rekrutmen. Penetapan Tenaga Pendamping. dan Pelatihan Tenaga Pendamping Tingkat Nasional Rekrutmen. dan Pelatihan Tenaga Pendamping Tingkat Nasional Verifikasi RUB oleh Tenaga Pendamping sebagai Dasar Pengusulan Pencairan BLM kepada Pokja Penyaluran BLM Peningkatan Kapasitas Petambak Garam dan Teknologi Usaha Garam Rakyat Monitoring dan Evaluasi 1 2 3 4 5 9 1 0 1 1 1 2 4 5 6 7 8 2. F.7) Perubahan RUB Apabila terdapat perubahan pada RUB harus dibuat kesepakatan kelompok yang dituangkan didalam Berita Acara perubahan RUB yang disetujui oleh Tenaga Pendamping dan Tim Teknis. Penetapan Tenaga Pendamping. Waktu Pelaksanaan 1.

5. 8. Rekrutmen. 6. 4. Penetapan Tenaga Pendamping.3. 7. dan Pelatihan Tenaga Pendamping Tingkat Nasional Penyusunan Rencana Pengembangan Desa Peningkatan Kapasitas Masyarakat Desa Identifikasi Kelompok Masyarakat Pesisir Mandiri untuk diverifikasi Tim Teknis Pengendali Daerah Verifikasi RUB oleh Tenaga Pendamping sebagai Dasar Pengusulan Pencairan BLM kepada Pokja Penyaluran BLM Monitoring dan Evaluasi 76 . 9.

Evaluasi. Monitoring Monitoring dapat diartikan sebagai usaha terus menerus atau berkala mengamati/mempelajari mengenai indikator kinerja (input. Penanggung jawab dan pembagian peranan masing-masing tingkat dan jenjang untuk pelaksanaan monitoring selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut: 77 . pembagian peranan dan tanggung jawab pelaksanaan monitoring dalam lingkup Direktorat Jenderal Kelautan. Berkaitan dengan pelaksanaan program/kegiatan di bidang Kelautan. outcome) dan proses pelaksanaan terhadap pencapaian tujuan dari program/kegiatan. EVALUASI DAN PELAPORAN Monitoring. dan Pelaporan (Monevpel) merupakan salah satu bagian dari unsur pengendalian yang dalam pelaksanaannya sangat diperlukan dan berfungsi sebagai kontrol dan tolok ukur setiap program/kegiatan yang dilaksanakan. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil selaku pengelola program/kegiatan secara berkala berkewajiban melaporkan hasil pelaksanaannya kepada Menteri Kelautan dan Perikanan (ii) Sejalan dengan pengalokasian anggaran yang terdistribusi kepada seluruh satker yang ada di Pusat. dan Dana Alokasi Khusus.BAB III MONITORING. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dilakukan secara berjenjang mulai provinsi sampai tingkat terendah pada level kabupaten/kota. maka Monevpel mampu menyajikan semua informasi yang berkaitan dengan perkembangan pelaksanaan kegiatan secara obyektif sehingga dapat dilakukan tindakan koreksi secara cepat dan tepat apabila dalam pelaksanaannya ditemui permasalahan yang diperkirakan dapat mempengaruhi pencapaian tujuan dan sasaran program/kegiatan yang telah ditetapkan. output. Dekonsentrasi. Pesisir dan Pulau-pulau Kecil diantaranya : (i) Direktorat Jenderal Kelautan.1. sistem dan pola penyajian informasi formal yang obyektif dan teratur dengan dukungan fakta yang tersusun dalam bentuk yang tertata dan terstruktur. 4. Monevpel adalah suatu cara. Tugas Pembantuan. UPT. Dengan pengertian tersebut. Dalam rangka mencapai efektifitas dan efisiensi.

sms. 78 . 1. Monitoring langsung Monitoring langsung adalah monitoring yang dilakukan melalui peninjauan ke lapangan (on the spot) secara berkala agar kegiatan dapat berjalan sesuai dengan yang direncanakan. Monitoring dapat dilakukan dengan 2 (dua) metode yaitu monitoring secara tidak langsung dan monitoring langsung.Tabel 3. e-mail. output dan outcome) yang dicapai.  Melalui Pertemuan Monitoring yang dihadiri oleh satker/unit kerja pusat dan daerah yang terkait dalam pelaksanaan kegiatan. Hasil dari monitoring tersebut merupakan kompilasi dari output dan outcome dari masingmasing kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan Pelaksana Kepala Dinas Provinsi cq. faksimili. Tingkatan/ Jenjang Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi selaku pelaksana kegiatan Dekonsentrasi dan selaku koordinator monitoring kegiatan tugas pembantuan Peran/Tanggung Jawab Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi berperan untuk memonitor pelaksanaan kegiatan Dekonsentrasi dan sekaligus kegiatan Tugas Pembantuan yang dilaksanakan di wilayahnya. masa pelaksanaan dan masa pasca kegiatan untuk melihat indikator kinerja (input.1 Pembagian Tingkat/Jenjang dan Peran/Tanggung Jawab Pelaksana Dana Dekonsentrasi. telpon. (ii) Pertemuan tingkat provinsi yang dikoordinasikan oleh Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi. proses pembinaan dan pemeliharaan output sampai dengan dihasilkannya outcome dari setiap kegiatan dan program. dll. dan pulau-pulau kecil atau pejabat struktural dinas yang menangani kegiatan monitoring Monitoring dimulai sejak masa persiapan. Monitoring tidak langsung dilakukan melalui 2 (dua) cara. Bentuk pertemuan tersebut meliputi: (i) Pertemuan tingkat nasional/regional yang dikoordinasikan oleh Set Direktorat Jenderal Kelautan. 2. pesisir. yaitu:  Melalui laporan hasil pelaksanaan monitoring secara berkala oleh satker/unit kerja yang disampaikan melalui surat. Pesisir dan PulauPulau Kecil dan Direktorat Teknis. Kasubdin/Kabid yang menangani kegiatan kelautan.

karena keterlambatan pengiriman laporan dari salah satu satker akan mengakibatkan keterlambatan konsolidasi laporan dan mempengaruhi kinerja DKP. kemajuan dan kendala yang dijumpai dalam pelaksanaan rencana pembangunan dapat dinilai dan dipelajari untuk perbaikan pelaksanaan rencana pembangunan di masa yang akan datang. efek. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. Kegiatan evaluasi utama adalah untuk melihat secara menyeluruh pelaksanaan dan dampak dari suatu kegiatan sebagai landasan bagi penyusunan kebijaksanaan dan rancangan kegiatan yang akan datang. dengan kata lain laporan merupakan barometer pertama yang dengan mudah dilihat oleh pihak luar dalam mengevaluasi sebuah satker. tahap pelaksanaan. evaluasi dan pelaporan adalah saling terkait dan saling mendukung satu dengan lainnya. Evaluasi dilakukan terhadap telah dilaksanakan pada tahap pra pasca pelaksanaan untuk menilai kegiatan lingkup Direktorat Jenderal hasil monitoring pelaksanaan kegiatan yang pelaksanaan. Fungsi pemantauan. Evaluasi ini berupaya menerangkan “mengapa” output. Evaluasi Evaluasi adalah suatu proses untuk menentukan relevansi. akurat. namun apabila laporan tidak ada. apakah sebuah satker telah melaksanakan tertib administrasi.2. realistis dan akuntabel maka dapat dipastikan satker tersebut telah menjalankan fungsinya dengan baik. Oleh sebab itu setiap satker diharapkan dapat menyiapkan dan menyajikan laporan secara tepat waktu. Dalam pelaksanaannya. Evaluasi dilakukan bertujuan untuk dapat mengetahui dengan pasti apakah pencapaian hasil. efektivitas dan dampak program/kegiatan sesuai dengan tujuan yang akan dicapai secara sistematik dan obyektif.3. Pelaporan Laporan merupakan cerminan pertama dan utama yang secara cepat dapat menjawab pertanyaan apakah sebuah Satuan Kerja telah menjalankan fungsinya dengan baik. dan tahap tercapainya efisiensi dan efektifitas setiap Kelautan. maupun dampak kegiatan tercapai atau tidak. apakah sasaran dan tujuan satker telah tercapai. Apabila laporan yang disajikan oleh sebuah satker dapat dilakukan tepat waktu. 4. 79 . tidak lengkap atau terlambat tentu ini sudah merupakan sebuah indikator yang menunjukkan satker tersebut belum optimal dalam menjalankan fungsinya. efisiensi.4. ketiga aktivitas tersebut tidak dapat dipisahkan karena merupakan suatu kesatuan sistematis sebagai bagian dari fungsi pengendalian dalam organisasi. lengkap.

Mengacu kepada Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan dan Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan.Laporan yang disusun harus dapat menyajikan semua informasi faktual yang terkait dengan hasil pelaksanaan monitoring atau evaluasi yang telah dilaksanakan sebelumnya. 80 . Evaluasi. terdapat 6 (enam) jenis laporan yang secara rutin harus dipersiapkan secara rutin oleh masing-masing satker. tepat . 3. Laporan Laporan Laporan Laporan Laporan Laporan Monitoring Pelaksanaan DIPA/RKAKL Keuangan dan Barang (SAK dan SIMAK-BMN) Pelaksanaan Kegiatan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Perkembangan Tindak Lanjut Hasil Audit/Pemeriksaan Pelaksanaan DAK Rincian Pelaksanaan Monitoring. dan Pelaporan Direktorat Jenderal Kelautan. akurat dan akuntabel – Sebagai media komunikasi antar pihak yang berkepentingan – Sebagai alat kontrol agar pelaksanaan program/kegiatan tetap pada jalur yang benar. khususnya terkait dengan realisasi penggunaan anggaran dalam mendukung pelaksanaan kegiatan yang dilaksanakan Terkait dengan pelaksanaan program. kegiatan dan anggaran kepada pemangku kepentingan yang lebih tinggi – Untuk memberikan data dan Informasi setiap pelaksanaan program/kegiatan. Pesisir dan Pulau-pulau Kecil. – Sebagai bahan pengambilan keputusan pimpinan. 6. sesuai dengan sasaran dan tujuan yang telah ditetapkan – Sebagai umpan balik bagi penyusunan rancangan program/kegiatan serta anggaran tahun berikutnya – Sebagai bahan konsolidasi penyusunan laporan pada tingkatan yang lebih tinggi. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil. 2. Evaluasi dan Pelaporan mengacu kepada petunjuk teknis Monitoring. yaitu : 1. 4. 5. Beberapa tujuan dan fungsi pelaporan adalah: – Sebagai wujud pertanggungjawaban pelaksanaan program. Laporan tersebut juga harus menyajikan aspek administrasi dan keuangan. termasuk tingkat pencapaian dan permasalahan yang dihadapi secara periodik dengan menyajikan laporan cepat. kegiatan dan anggaran satuan kerja lingkup Direktorat Jenderal Kelautan.

Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Penyusunan Perencanaan Program Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan Data Statistik Partisipasi Hari Nusantara Penguatan Kelembagaan Mitra Bahari Administrasi Kegiatan 2 Jawa Barat Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Fasilitasi Dan Penyusunan Managemen Plan Dan Zonasi KKP Di Kabupaten Ciamis Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan Fasilitasi Pengembangan Usaha (SPDN/SPBN) Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Fasilitasi Pendampingan LKM Program PEMP Masyarakat Fasilitasi Pendampingan PNPM Mandiri-KP Fasilitasi Pendampingan Pugar 2011 Sosialisasi. Inisiasi/Pembentukkan Dan Penguatan Pusat Pemberdayaan Dan Pelayanan Masyarakat Pesisir Penguatan Forum Regenerasi Nelayan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Rehabilitasi Sumber Daya Hayati (Ekosistem Mangrove Pantura) Gerakan Bersih Pantai Dan Laut Di Kawasan Minapolitan Penyadaran Masyarakat dalam rangka Upaya Mitigasi Bencana dan Pencemaran Konferensi nasional (KONAS) VII Pengelolaan Pesisir. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Rapat Koordinasi KP3K Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/Pengumpulan/Pengolahan/Updating/Analisa Data dan Statistik Penguatan Kelembagaan Mitra Bahari Sosialisasi Peraturan Perundangan KP3K Monitoring & Evaluasi Terpadu KP3K Administrasi Kegiatan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan . Laut dan Pulaupulau Kecil Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Sosialsasi Draft Rencana Zonasi WP3K Perbaikan Draft Dokumen Rencana Zonasi WP3K Wilayah Laut.Daftar Kegiatan Dekonsentrasi Tahun 2012 NO 1 PROVINSI DKI Jakarta Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Penguatan Kelembagaan kelompok Masyarakat Kawasan Konservasi Perairan Fasilitasi Kegiatan Usaha Mikro Fasilitasi Akses KUR Fasilitasi Akses Permodalan Inisiasi Pusat Pemberdayaan dan Pelayanan Masyarakat Pesisir (P3MP) Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Penyadaran Masyarakat dalam Upaya Mitasi Bencana dan Pencemaran KEGIATAN KOMPONEN Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Rehabilitasi Sumber Hayati Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi DKI Jakarta Wilayah Laut. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Perumusan Dokumen Final Focus Group Discussion Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pembinaan Program dan Rencana Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/Pengumpulan/Pengolahah/Updating/Analisa Data dan Statistik Penerapan Program Mitra Bahari Perencanaan Implementasi/PengelolaanSistem Akuntansi Pemerintah Monitoring dan Evaluasi Administrasi Kegiatan 3 Jawa Tengah Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi Pengembangan Usaha SPDN/SPBN Fasilitasi Akses Permodalan Fasilitasi Pendampingan PUGAR 2011 Fasilitasi P3MP dan Penguatan Forum Regenerasi Nelayan Fasilitasi akses KUR kelautan Perikanan Rehabilitasi Sumberdaya Hayati Gerakan Bersih Pantai dan Laut di Kawasan Minapolitan Penyadaran Masyarakat terhadap Mitigasi Bencana dan Pencemaran Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi Wilayah Laut.

Kulon Progo Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Zonasi Rinci Kawasan Minapolitan Sadeng Wilayah Laut. Inisiasi. A. Pesisir Survey identifikasi dan pemetaan potensi pulau-pulau kecil Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Kab. Singkil (Pulau Balai) Fasilitasi pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil Rehabilitasi sumberdaya hayati ( ekosistem Mangrove) Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan program dan rencana kerja/ teknis/ program Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/ pengumpulan/ pengolahan/ updating/ analisa data statistik Penguatan kelembagaan Pelaporan SAI dan SABMN Monitoring dan evaluasi Administrasi kegiatan Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat . Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil RAKOR dan Penyusunan Program KP3K Tahun 2012 Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Sinkronisasi Program/Kegiatan KP3K 2012 Penyusunan/Pengumpulan/Pengolahan/updating/ Analisa Data Statistik Koordinasi dengan Ditjen KP3K Program Mitra Bahari Pengelolaan Keuangan Pengelolaan SAI / SABMN Monitoring dan Evaluasi 5 Jawa Timur Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Jenis Ikan Fasilitasi Pencadangan KKP Penyusunan Rencana Pengelolaan dan Zonasi KKP Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Fasilitasi pengembangan usaha (SPDN/SPBN) Fasilitasi Akses KUR Masyarakat Fasilitas Akses Permodalan Fasilitasi Pendampingan PUGAR Sosialisasi. Besar (pulau nasi) Survey identifikasi dan pemetaan potensi pulau-pulau kecil Kab. A.NO 4 PROVINSI Daerah Istimewa Yogyakarta KEGIATAN KOMPONEN Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi Pengembangan SPDN/SPBN Fasilitasi Akses KUR Fasilitasi Akses Permodalan Bagi Masyarakat Pesisir Fasilitasi Pendampingan Program Regenerasi Nelayan Fasilitasi Penguatan Pusat Pelayanan dan Pemberdayaan Masyarakat Pesisir (P3MP) Penyadaran Masyarakat dalam upaya meningkatkan ketahanan terhadap Pendayagunaan Pesisir dan Lautan ancaman kerusakan (bencana) Gerakan Bersih Pantai dan Laut di Kawasan Minapolitan Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) di Kab. Pendirian dan Penguatan P3MP Penguatan forum regenerasi nelayan Identifikasi dan Pemetaan Potensi PPK Pendayagunaan Pulau Pulau Kecil Pulau-Pulau Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem PPK Gerakan bersih pantai dan laut di kawasan Minapolitan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penyadaran masyarakat thp mitigasi bencana dan pencemaran Rehabilitasi Sumberdaya Hayati Penyusunan Detail Design Eco Tourism Teluk Pacitan Penyusunan rencana kegiatan dan anggaran tahun 2013 Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/pengumpulan data statistik Sosialisasi Penilaian dan pemberian coastal award Hari Nusantara Penguatan kelembagaan mitra bahari (KKMB) Pembinaan generasi muda cinta bahari Pengelolaan SAI dan SABMN Sosialisasi penerapan UU 27 tahun 2007 Pertemuan Monev kegiatan tahun 2011 Operasional perkantoran dan pimpinan 6 Nangroe Aceh Darussalam Fasilitas rapat koordinasi pembangunan SPDN/SPBN Fasilitasi pendampingan akses permodalan pendampingan akses dana KUR Fasilitas pendamping PUGAR 2012 Penguatan forum regenerasi pelayanan Fasilitasi koordinasi dan kelembagaan pusat palayanan dan pengembangan masy.

Fasilitasi pengembangan SPDN/SBN Fasilitasi Akses KUR Fasilitasi Akses Permodalan Pertemuan peningkatan kelembagaan P3MP Identifikasi dan pemetaan potensi PPK Penyadaran masyarakat terhadap mitigasi bencana dan pencemaran.Tap. Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Bimtek ICM/Pengelolaan pesisir terpadu Wilayah Laut. Balai Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Dokumen Rencana Zonasi WP3K Bimtek Pengelolaan Pesisir Terpadu ( ICM ) Wilayah Laut. Inisiasi Dan Penguatan Pusat Pelayanan & PMP Gerakan Bersih Pantai Dan Laut Di Kawasan Minapolitan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penyadaran Masyarakat Terhadap Mitigasi Bencana dan Pencemaran Di Tj.NO 7 PROVINSI Sumatera Utara KEGIATAN Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis KOMPONEN Fasilitasi Kelembagaan Kawasan Perairan Konservasi Daerah di Kab. Tengah Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Pemberdayaan masyarakat Pesisir dan pengembangan usaha Fasilitasi Akses KUR Bagi LKM program PEMP Masyarakat Fasilitasi Pengembangan Usaha( SPDN/SPBN) Fasilitasi Pendampingan PNPM Mandiri -KP Sosialisasi. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Penyusunan Prpgram Dan Rencana Kerja/Teknis/Program Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/Pengumpulan/Pengolahan/Updating/Analisa Data dan Statistik Penguatan Kelembagaan Mitra Bahari Monitoring dan Evaluasi Administrasi Perkantoran 8 Sumatera Barat Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi Kelembagaan KKPD Fasilitasi inisiasi penetapan status perlindungan jenis Ikan Fasilitasi pengembangan usaha SPDN/SPBN Fasilitasi Akses Permodalan Fasilitasi akses KUR Fasilitasi P3MP Penguatan forum regenerasi nelayan Identifikasi potensi dan pemetaan PPK Fasilitasi pengelolaan ekosistem PPK Rehabilitasi sumberdaya hayati Gerakan bersih pantai dan laut di kawasan minapolitan Penyadaran masyarakat terhadap mitigasi bencana dan pencemaran Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Bimtek ICM/Pengelolaan pesisir terpadu Wilayah Laut. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Penyusunan rencana kegiatan/teknis Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan data dan statistik KP3K Penerapan Program Mitra Bahari Monitoring dan Evaluasi Administrasi Umum . Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program dan rencana kerja/teknis/program Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/pengumpulan /pengolahan /updating / analisa data dan statistik Penerapan program mitra bahari Pengelolaan sistem akuntansi dan pemerintah Sosialisasi peraturan perundangan KP3K Monitoring dan evaluasi Administrasi kegiatan 9 Riau Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Penyusunan Rencana Pengelolaan dan Zonasi KKP Fasilitasi inisiasi penetapan status perlindunngan jenis ikan Inventarisasi potensi pemberdayaan ekonomi masyarakatdi kawasan Konservasi Perairan.

NO 10 Jambi

PROVINSI

KEGIATAN Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat

KOMPONEN Fasilitasi Kelembagaan Kawasan Konservasi Jenis Ikan Dokumen usulan inisiasi penetapan status jenis ikan terancam punah

Fasilitasi pengembangan usaha SPDN Fasilitasi Akses KUR Akad Kredit (BLU pembiayaan) Fasilitasi Pendampingan PNPM Mandiri KP Tahun 2009, 2010 Fasilitasi Forum Regenerasi Nelayan Fasilitasi Pengembangan Pusat Pelayanan dan Pemberdayaan Masyarakat Pesisir (P3MP) Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) Gerakan Bersih Pantai dan Laut di Kawasan Minapolitan Peningkatan Dukungan Manajemen dan Tersusunnya Program Kerja dan Anggaran Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/Pengumpulan/Pengelolaan/Updating/Analisa Data dan Statistik Workshop Data Statistik KP3K Penerapan Program Mitara Bahari Terlaksananya Perencanaan/Implementasi/Pengelolaan Sistem Akuntasi Pemerintah Sosialisasi Peraturan Perundangan KP3K Terlaksananya Monitoring dan Evaluasi Kelancaran Administrasi Kegiatan 11 Sumatera Selatan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Jenis Ikan

Fasilitasi Pengembagan Usaha SPDN/Kedai Pesisir Fasilitasi Akses KUR - KP Penguatan Forum Regenerasi Nelayan Sosialisasi Pedum Dan Inisiasi Pendirian P3MP Fasilitasi Akses Permodalan Gerakan Bersih Pantai dan Laut di kawasan Minapolitan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Strategis WP3K Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil

Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pembinaan/Penyusunan Program/Rencana Kerja dan Anggaran Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan Data Statistik Penerapan Program Mitra Bahari h Monitoring dan Evaluasi Kegiatan KP3K Administrasi Kegiatan 12 Lampung Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi inisiasi penetapan status jenis ikan

Fasilitasi Pengembangan Usaha SPDN/SPBN Fasilitasi Akses permodalan. Fasilitasi Akses KUR. Fasilitasi pendampingan P3MP Identifikasi dan Pemetaan Potensi PPK. Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Bimbingan Teknis Pengelolaan Ekosistem PPK. Gerakan Bersih Pantai dan Laut di Kawasan Minapolitan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Tindaklanjut Penyusunan Rencana Zonasi PW3K Provinsi Lampung Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Rencana keg dan Anggaran Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan data statistik KP3K. Terlaksananya Program Mitra bahari di Prov. Lampung Sosialisasi Peraturan Perundangan KP3K Monitoring dan Evaluasi Kelancaran administrasi kegiatan

13 Kalimantan Barat Pencadangan kawasan konservasi perairan di kab. Ketapang Penyusunan Management Plan dan Zonasi KKPD Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Coastal community development IFAD Project Fasilitasi akses KUR Masyarakat Akses Permodalan Regenerasi Nelayan Fasiitasi pengelolaan ekosistem pulau - pulau kecil Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Gerakan bersih pantai dan laut Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Bimtek ICM Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Pengembangan sistem data dan statistik Program mitra bahari Laporan SAI Pembinaan dan pengembangan humas dan hukum Monev Administrasi Satker

NO

PROVINSI

KEGIATAN Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis

KOMPONEN

14 Kalimantan Tengah Workshop Penyusunan Draft SK Pencadangan Workshop Penyusunan Usul Inisiasi Konservasi Jenis Identifikasi Lokasi Sosialisasi Inventarisasi Potensi Ekonomi Pemberdayaan Masyarakat Di Sekitar KKP Kab. Kota Waringin Barat Identifikasi Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Fasilitasi Akses Permodalan Masyarakat Identifikasi Dan Inventarisasi Fasilitasi Akses Dana KUR Pertemuan Sosialisasi Inisiasi Pendirian Dan Penguatan P3MP Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Pembentukan Kelompok Kerja (Tahap 1) Penyusunan Dokumen Awal, Dokumen Antara, dan Perumusan Dokumen Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Final (Tahap 2,4,6) Konsultansi Publik I Dan II (Tahap 3 Dan 5) Penetapan (Tahap 7) Peningkatan Dukungan Manajemen dan Ratekcan KP3K Kalteng Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Koordinasi Dan Sinkronisasi Program Pembinaan/ Pengembangan/ Pembuatan Data Statistik Penguatan Kelembagaan Penguatan Sistem Akuntansi Keuangan Dan Barang Temu Monev Monitoring Dan Evaluasi Administrasi Perkantoran 15 Kalimantan Selatan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Jenis Ikan Fasilitasi Pengembangan Usaha SPDN/SPBN Fasilitasi Akses KUR KP Fasilitasi Akses Permodalan Fasilitasi P3MP Penguatan Forum Regenerasi Nelayan Identifikasi dan pemetaan potensi pulau-pulau kecil (P. Muarabatuan Kab. Kotabaru)

Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil

Failitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-Pulau Kecil Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Prov. Kal-Sel Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Rencana Kegiatan dan Anggaran Tahun 2013 Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Pengembangan Data dan Statistik KP3K Penguatan Kelembagaan Penyusunan SAK dan BMN Monitoring dan Evaluasi Pengelolaan Kegiatan 16 Kalimantan Timur Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi dan Penyusunan Managemant Plan dan Zonasi KKP Fasilitasi Pencadangan Kawasan Konservasi Perairan Daerah Fasilitasi Pengembangan Usaha SPDN/SPBN Fasilitasi Akses Dana KUR Fasilitasi Akses Permodalan Penguatan Regenerasi Nelayan Identifikasi dan Pemetaan Potensi PPK Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Pembentukan Kelompok Kerja Penyusunan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Perumusan Dokumen Final Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program & Rencana Kerja/ Teknis/Program Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penerapan Program Mitra Bahari Perencanaan/Implementasi/Pengelolaan Sistem Akuntansi Pemerintah Monitoring dan Evaluasi Sosialisasi Peraturan Perundang-undangan Bidang KP3K Sosialisasi Pemberian Coastal Award Administrasi Kegiatan

NO

PROVINSI

KEGIATAN Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat

KOMPONEN Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Jenis Ikan Coastal Community Development - IFAD Project Fasilitasi Akses KUR Fasilitasi Akses Permodalan Fasilitasi Pendampingan PUGAR 2012 Penguatan Forum Regenerasi Nelayan Fasilitasi Penguatan P3MP Identifikasi dan Pemetaan Potensi Pulau-pulau Kecil Gerakan Bersih Pantai dan Laut di Kawasan Minapolitan Penyadaran Masyarakat Terhadap Mitigasi Bencana dan Pencemaran

17 Sulawesi Utara

Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan

Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program dan Rencana Kerja/Teknis/Program Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan Data Statistik KP3K Kehumasan/Hukum/Hari Nusantara/Sosiliasasi Peraturan Perundangan Penerapan Program Mitra Bahari Pelaporan Keuangan dan Barang Monitoring dan Evaluasi Penyelenggaraan Operasional dan Pemeliharaan Perkantoran 18 Sulawesi Tengah Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Inventarisasi Potensi Ekonomi Pemberdayaan Masy dikawasan Konservasi Pengembangan SPDN Fasilitasi Akses Permodalan Fasilitasi Akses Dana KUR Fasilitasi Pendampingan Program PUGAR Fasilitasi Pemberdayaan Usaha Garam Rakyat Demplot Penggaraman bernilai Tambah dan Bermutu tinggi Penguatan Forum REGNEL Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Identifikasi dan Pemetaan Potensi Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Gerakan Bersih Pantai Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Bimtek ICM Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program dan Rencana Kerja/Teknis/Teknis Program Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/Pengumpulan Pengolahan/Updating/Analisa data Statistik Perencanaan/ Implementasi/ Pengelolaan Sistem Akuntansi Pemerintah Monev KP3K tingkat Prop. Sulteng Administrasi Perkantoran 19 Sulawesi Selatan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi inisiasi penetapan status perlindungan jenis ikan

Fasilitasi Coastal Community Devolepmen -IFAD Project Fasilitasi Akses KUR Kelautan dan Perikanan Fasilitasi Pendampingan Akses Permodalan Fasilitasi Pendampingan PUGAR 2011 Sosialisasi , Inisiasi pendirian dan Penguatan P3MP Penguatan forum regenerasi nelayan Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Identifikasi potensi dan pemetaan pulau-pulau kecil, Kambuno, P. Liukang Loe & P. Panikiang] Perencanaan pengelolaan sarana dan prasarana PPK, Barrang Caddi Makassar dan P.Madu Kab.Selayar ] Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Gerakan bersih pantai dan laut di kawasan Minapolitan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Bimtek ICM/Pengelolaan pesisir terpadu, [ Makassar ] Wilayah Laut, Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil

[P. [ P.

Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Rencana Kegiatan dan Anggaran Tahun 2013 Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Pembuatan ROK, Juklak dan TOR Koordinasi, Konsultasi, Sosialisasi dan Rapat Teknis Program dan Perencanaan Data dan Statistik KP3K Penerapan Program Mitra Bahari Pengelolaan SAI dan BMN Monitoring dan Evaluasi Administrasi Umum Satker Alat Pengolah Data

Pendirian. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program 2013 Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Pengumpulan Data Statistik KP3K Kelembagaan Program Mitra Bahari Pengelolaan SAI/BMN Administrasi Kegiatan Monev KP3K 23 Nusa Tenggara Barat Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Penyusunan manajemen plan KKPD Gili Balu-Sumbawa Barat Fasilitasi Fasilitasi Fasilitasi Fasilitasi Coastal Comuniti Development . Pembentukan kelompok Kerja . Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil . Penguatan Pusat Pemberdayaan dan Pelayanan Masyarakat Pesisir (P3MP) Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Rehabilitasi Ekosistem Terumbu Karang Gerakan Bersih Pantai dan Laut (GBPL) Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Bimtek ICM (Pengelolaan Pesisir Terpadu) Wilayah Laut. Penyusunan RZWP3K .NO PROVINSI KEGIATAN Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat KOMPONEN 20 Sulawesi Tenggara Fasilitasi Pengembangan Usaha SPDN Fasilitasi Akses KUR bagi LKM (PEMP dan PNPM) Fasilitasi Akses PermodaLan Fasilitasi Koordinasi dan Kelembagaan P3MP Identifikasi dan Pemetaan Potensi PPK Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-Pulau Kecil Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Pelaksanaan Rehabilitasi Ekosistem Mangrove Penyusunan Program dan Rencana Kerja Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Operasional Statistik KP3K Penguatan Kelembagaan Program Mitra Bahari Operasional Monev Operasional Pengelolaan Satker 21 Maluku Fasilitasi Forum Group Discussion (FGD) Inisiasi Perlindungan Jenis Ikan Jenis Ikan Fasilitasi Coastal Community Development Project Fasilitasi Pendampingan LKM Program PEMP Fasilitasi Pendampingan PNPM Mandiri-KP Pertemuan Peningkatan Kelembagaan P3MP Pertemuan Penguatan Forum Regenerasi Nelayan Bimtek Pengelolaan Ekosistem Pulau-Pulau Kecil di Kab. MTB Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Bimtek Pengelolaan Ekosistem Pulau-Pulau Kecil di Kab Aru Sosialisasi Mitigasi Bencana dan Pencemaran Lingkungan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Kabupaten Wilayah Laut.IFAD Project Akses Kredit Usaha Rakyat (KUR) Akses Permodalan pendampingan PUGAR Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penguatan Forum regenerasi Nelayan Prov. Inisiasi.Tahap III. Perumusan Dokumen Final Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Perencanaan Anggaran Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penguatan Kelembagaan Statistik KP3K Penguatan Kelembagaan Mitra Bahari Monitoring dan Evaluasi Kegiatan KP3K Administrasi Umum Satker 22 BALI Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi Rapat Koordinasi Perlindungan Status Jenis Ikan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi Pendampingan CCE-IFAD Fasilitasi Akses Permodalan Fasilitasi Akses Kur Bagi LKM Program PEMP dan PNPM-MKP Fasilitasi Pendampingan PUGAR Penguatan Forum Regenerasi Nelayan Fasilitas Sosialisasi.Tahap II.Tahap I. NTB Sosialisasi Pedum dan inisiasi P3PM Perencanaan pengelolaan sarana dan prasarana pulau-pulau kecil Fasilitasi pengelolaan ekosistem pulau-pulau kecil Rehabilitasi sumberdaya hayati Konferensi Nasional (KONAS) VIII KP3K Penyadaran masyarakat dalam upaya mitigasi bencana dan pencemaran Penyusunan rencana kegiatan dan anggaran KP3K Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Pengumpulan dan pengolahan data KP3K Operasional kelembagaan Konsorsium Mitra Bahari Penyusunan laporan keuangan dan barang milik negara Monitoring dan evaluasi kegiatan KP3K Administrasi Satker .

CPDB Fasilitasi Akses KUR dan Akad Kredit Fasilitasi Coastal Community Development -IFAD PROJECT Fasilitasi Pendampingan PUGAR 2012 Identifikasi Potensi dan Pemetaan PPK di Kab Sikka dan Flotim Perencanaan Pengelolaan Sarana dan Prasarana di Pulau-Pulau Kecil 24 Nusa Tenggara Timur Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Penyadaran Masyarakat Dalam Upaya Meningkatkan Kesadaran Terhadap bencana di kab.NO PROVINSI KEGIATAN Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat KOMPONEN Konservasi Kawasan Taman Nasional Laut Sawu Inisiasi Sosialisasi PEDUM/P3EMP Fasilitasi Akses Permodalan CSR . Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program dan Rencana Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyajian/Penyusunan/Pengolahan/Updating/Analisis Data Statistik Program Mitra Bahari SAI dan SABMN Monitoring dan Evaluasi Kegiatan KP3K Tahun 2010 Administrasi Kegiatan 25 Papua Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penusunan Dokumen Usulan Inisiasi Perlindungan Jenis Ikan Pelayanan Sosialisasi Dan Lokakarya PNPM Mandiri Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penyadaran Masyarakat dalam upaya meningkatkan ketahanan terhadap ancaman dan kerusakan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Laut. Flotim Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) Penyadaran Masyarakat dalam Upaya Meningkatkan Kesadaran Terhadap Bencana di Kab Sikka Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Bimtek ICM Wilayah Laut. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Penyusunan Program dan Rencana Kerja /Teknis/Program Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penerapan Program Mitra Bahari Evaluasi Program/Kegiatan dan Laporan Keuangan dan SIMAK BMN Administrasi Satuan Kerja 26 Bengkulu Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Penyusunan Management Plan Dan Zonasi KKPD Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan Fasilitasi Pengembangan Usaha SPDN / Kedai Pesisir Fasilitasi Akses KUR KP Fasiltasi Akses Permodalan Fasilitasi Penguatan Forum Program Regenerasi Nelayan Pertemuan Peningkatan Kelembagan Pusat Pemberdayaan dan Pelayanan Masyarakat Pesisir Identifikasi dan Pemetaan Potensi Pulau-Pulau Kecil Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-Pulau Kecil Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) Penyadaran Masyarakat dalam Upaya Mitigasi Bencana dan Pencemaran Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Pertemuan dalam Rangka Sinkronisasi Program KP3K Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Pertemuan dalam Rangka Monev Terpadu Program KP3K Pertemuan dalam Rangka Validasi Data Statistik KP3K Pembinaan Program Mitra Bahari Administrasi Kegiatan .

NO PROVINSI KEGIATAN Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat KOMPONEN Fasilitasi kawasan pengembangan konservasi perairan daerah Identifikasi calon kawasan konservasi perairan Fasilitasi Coastal Community Development . PKBL) Penguatan forum regenerasi nelayan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi Penyusunan RZWP3K Wilayah Laut. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Inisiasi Tindak lanjut Rencana Zonasi WP3K Kabupaten Pandeglang Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program dan Rencana Kerja/Teknis/Program Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Pembinaan Humas dan Hukum Penyusunan/Pengumpulan/Pengolahan/Updating Analisa Data dan Statistik Program Mitra Bahari Monitoring dan Evaluasi Adminitrasi Kegiatan 29 Kep. CSR. LPMU-KP. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Perumusan Hasil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program dan Rencana Kerja/Teknis Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Penyusunan/pengumpulan/pengolahan/updating-analisa data dan statistik Monev. Kegiatan Dekonsentrasi KP3K di Provinsi Bangka Belitung Administrasi Kegiatan Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis .IFAD Project [Fasilitasi pengembangan usaha (SPDN/SPBN)] Fasilitasi pendampingan LKM program PEMP Fasilitasi Akses Permodalan KP Tahun 2012 [Pendampingan PNPM Mandiri KP Tahun 2012] Penguatan forum regenerasi nelayan Identifikasi dan pemetaan PPK di Pulau Dodola Perencanaan pengelolaan sarana dan prasarana di pulau-pulau kecil 27 Maluku Utara Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Bimtek ICM/Pengelolaan pesisir terpadu di sofifi Penyusunan rencana strategi WP3K provinsi Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan dan pelaporan statistik KP3K Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Koordinasi dan sinkronisasi data statistik KP3K ke Kab/Kota Penyusunan rencana anggaran dan kegiatan tahun 2013 Penguatan kelembagaan konsorsium mitra bahari (KKMB) Monev Pengelolaan keuangan Laporan SIMAK-BMN Fasilitasi Inisiasi Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan Fasilitasi Pertemuan Rapat Koordinasi Percepatan Pembangunan SPDN/SPBN Fasilitasi Akses KUR Kelautan dan Perikanan Fasilitasi Akses Permodalan Sosialisasi. Inisiasi Pendirian dan Penguatan P3MP Rehabilitasi Sumberdaya Hayati Penyadaran Masyarakat dalam Upaya Pengembangan Sistem Informasi Perubahan Iklim Berbasis Masyarakat Gerakan Bersih Pantai dan Laut Penyadaran Masyarakat dalam Upaya Mitigasi Bencana dan Pencemaran 28 Banten Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penyadaran Masyarakat dalam Upaya Adaptasi Perubahan Iklim Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Tindaklanjut Penyusunan Rencana Zonasi WP3K Provinsi Banten Wilayah Laut. Bangka Belitung Fasilitasi kelembagaan KKPD Penyusunan Management Plan KKPD Fasilitasi inisiasi penetapan status perlindungan jenis ikan Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Fasilitasi pertemuan rapat koordinasi percepatan pembangunan SPDN Fasilitasi Akses KUR Kelautan dan Perikanan Masyarakat Fasilitasi Akses Permodalan (LPPB. KUR.

Bone Bolango dan Kab.NO PROVINSI KEGIATAN Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis KOMPONEN Evaluasi Fasilitasi Kelembagaan KKP di Kab. Boalemo Manajemen Plan Kawasan Konservasi di Desa Olele Kab. Bone Bolango Penguatan Kelembagaan KKP Fasilitasi Pertemuan IFAD Fasilitasi Akses Permodalan bagi masyarakat pesisir Fasilitasi Akses KUR bagi LKM Fasilitasi PUGAR Identifikasi Potensi dan Pemetaan Pulau-Pulau Kecil Perencanaan dan Pengelolaan sarana dan prasarana di Pulau-Pulau Kecil 30 Gorontalo Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Rehabilitasi sumberdaya hayati laut (Rehabilitasi Mangrove) Gerakan Bersih Pantai Peningkatan Dukungan Manajemen dan Penyusunan Program dan rencana Kerja Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Data dan Informasi Statistik KP3K Penyusunan/Pengumpulan Data Statistik KP3K Penguatan Kelembagaan (PMB) SAI (SAK-SIMAK BMN) Adibakti Mina Bahari Apresiasi Hari Nusantara Monitoring dan Evaluasi Administrasi Kegiatan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan .

Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Penyusunan Program dan rencana kerja/teknis/program Peningkatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Pembuatan dan Pengelolaan data statistik Mitra bahari Monitoring dan Evaluasi Administrasi Kegiatan .NO PROVINSI KEGIATAN Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat KOMPONEN Fasilitasi Identifikasi Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan 31 Kepulauan Riau Fasilitasi pengembangan usaha SPDN Fasilitasi KUR Akses Permodalan Penguatan forum regenerasi nelayan Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Identifikasi dan pemetaan potensi Pulau-Pulau Kecil (Pulau Pemping dan P. Mengkait) P. Pesisir dan Pulau Pulau Kecil Wilayah Laut. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Peningkatan Dukungan Manajemen dan Perencanaan dan Anggaran dan f Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Data d Informasi KP3K Program Mitra Bahari Lapaoran SAI dan SIMAK BMN Monitoring dan Evaluasi Administrasi Umum SATKER 33 Sulawesi Barat Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi pencadangan KKPD Fasilitasi Pengembangan Usaha SPDN/Kedai Pesisir Fasilitasi Akses KUR Fasilitasi Akses Permodalan Penguatan forum regenarasi nelayan Fasilitasi pengelolaan Ekosistem Pulau-pulau kecil Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil Gerakan bersih pantai dan laut di kawasan minapolitan Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan rencana strategis WP3K Provinsi Sulawesi Barat Wilayah Laut. Pemping dan P. Mengkait) Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Peningkatan Dukungan Manajemen dan Dokumen Renja 2012 Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen KP3K Validasi Data Statistik KP3K Mitra Bahari Laporan SAI Laporan SABMN Sosialisasi peraturan perundangan KP3K Pelaporan Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan KP3K di Provinsi Kepri Pelaksanaan adminitrasi dan anggaran 32 Papua Barat Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Pelayanan Usaha dan Pemberdayaan Masyarakat Fasilitasi Kelembagaan KKPD Daerah Penyusunan Managemant Plan KKPD Fasilitas Inisiasi Penetapan Status Jenis Ikan Fasilitasi Usaha Pengembangan SPDN / Kedai Pesisir Fasilitasi Akses KUR dan Identifikasi LKM Fasilitasi Akses Permodalan PNPM Fasilitasi P3MP Penguatan Forum Regenerasi Nelayan Rehabilitasi Sumberdaya Hayati (Ekosistem Mangrove) Teluk Wondama Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Penyusunan Rencana Tata Ruang Laut. Fasilitasi Pengelolaan Ekosistem Pulau-pulau Kecil (Pulau Propos.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful